Anda di halaman 1dari 6

Persiapan Proyek

Pipeline Replacement Project‘ yang bertempat di laut jawa sebelah timur jakarta. ruang lingkup
proyeknya meliputi instalasi pipa baru, perbaikan pipa, perubahan bagian top side platform,
mengaktifkan kembali platform rig oil yang sudah mati. pada kali ini dijelaskan tentang proses tender,
penguraian macam pekerjaan, analisis harga, organisasi proyek, dan metode pengawasan yang
sedang atau akan dilaksanakan. biar pada tahu tentang tahapan kegiatan konstruksi.
kegiatan proyek merupakan suatu rangkaian kegiatan yang mempunyai ciri-ciri :
 Dimulai dari awal proyek (awal rangkaian kegiatan) dan diakhiri dengan akhir proyek (akhir
rangkaian kegiatan), serta mempunyai jangka waktu yang umumnya terbatas.
 Rangkaian kegiatan proyek hanya satu kali sehingga menghasilkan produk yang bersifat
unik. Jadi tidak ada proyek yang identik, yang ada adalah proyek yang sejenis.
konstruksi adalah hasil dari suatu rangkaian kegiatan (kegiatan mendirikan bangunan atau
membangun) yang berupa bangunan, misalnya jalan raya, jembatan, tiang baja, dermaga, lapangan
penumpukan dan lain-lain. Penjelasan ini diperlukan karena dalam beberapa literatur yang dimaksud
dengan konstruksi adalah kegiatan membangun.
1. Studi Kelayakan (Feasibility Study)
Tujuan dari tahap ini untuk meyakinkan Pemilik proyek bahwa proyek konstruksi yang diusulkannya
layak untuk dilaksanakan, baik dari aspek perencanaan dan perancangan, aspek ekonomi (biaya dan
sumber pendanaan), maupun aspek lingkungannya.
Kegiatan yang dilaksanakan pada tahap studi kelayakan ini adalah :
 Menyusun rancangan proyek secara kasar dan mengestimasi biaya yang diperlukan untuk
menyelesaikan proyek tersebut.
 Meramalkan manfaat yang akan diperoleh jika proyek tersebut dilaksanakan, baik manfaat
langsung (manfaat ekonomis) maupun manfaat tidak langsung (fungsi sosial).
 Menyusun analisis kelayakan proyek, baik secara ekonomis maupun finansial.
 Menganalisis dampak lingkungan yang mungkin terjadi apabila proyek tersebut dilaksanakan.
2. Tahap Penjelasan (Briefing)
Tujuan dari tahap penjelasan adalah untuk memungkinkan Pemilik proyek menjelaskan fungsi proyek
dan biaya yang diijinkan, sehingga Konsultan Perencana dapat secara tepat menafsirkan keinginan
Pemilik proyek dan membuat taksiran biaya yang diperlukan.
Kegiatan-kegiatan yang dilakukan pada tahap ini adalah :
 Menyusun rencana kerja dan menunjuk para perencana dan tenaga ahli.
 Mempertimbangkan kebutuhan pemakai, keadaan lokasi dan lapangan, merencanakan
rancangan, taksiran biaya, dan persyaratan mutu.
 Mempersiapkan ruang lingkup kerja, jadwal waktu, taksiran biaya dan implikasinya, serta
rencana pelaksanaan.
 Mempersiapkan sketsa dengan skala tertentu yang menggambarkan denah dan batas-batas
proyek.
3. Tahap Desain / Perancangan (Design)
Tahap perancangan meliputi dua sub tahap yaitu tahap Pra-Desain (Preliminary Design) dan tahap
Pengembangan Desain (Development Design) / Detail Desain (Detail Design).
Tujuan dari tahap ini adalah :
 Untuk melengkapi penjelasan proyek dan menentukan tata letak, rancangan, metoda
konstruksi dan taksiran biaya agar mendapatkan persetujuan dari Pemilik proyek dan pihak
berwenang yang terlibat.
 Untuk mempersiapkan informasi pelaksanaan yang diperlukan, termasuk gambar rencana
dan spesifikasi serta untuk melengkapi semua dokumen tender.
Kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan pada tahap perancangan (design) ini adalah :
 Mengembangkan ikhtisar proyek menjadi penyelesaian akhir.
 Memeriksa masalah teknis.
 Meminta persetujuan akhir ikhtisar dari Pemilik proyek.
 Mempersiapkan rancangan skema (pra-desain) termasuk taksiran biayanya, rancangan
terinci (detail desain), gambar kerja, spesifikasi, jadwal, daftar volume, taksiran biaya akhir,
dan program pelaksanaan pendahuluan termasuk jadwal waktu.
4. Tahap Pengadaan / Pelelangan (Procurement/Tender)
Tujuan dari tahap ini adalah untuk menunjuk Kontraktor sebagai pelaksana atau sejumlah Kontraktor
sebagai sub-Kontraktor yang melaksanakan konstruksi di lapangan.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam tahap ini adalah :
 Prakualifikasi
Seringkali dalam tahap pelelangan diadakan beberapa prosedur agar Kontraktor yang
berpengalaman dan berkompeten saja yang diperbolehkan ikut serta dalam pelelangan. Prosedur
ini dikenal sebagai babak prakualifikasi yang meliputi pemeriksaan sumber daya keuangan,
manajerial dan fisik Kontraktor yang potensial, dan pengalamannya pada proyek serupa, serta
integritas perusahaan. Untuk proyek-proyek milik pemerintah, Kontraktor yang memenuhi
persyaratan biasanya dimasukkan ke dalam Daftar Rekanan Mampu (DRM)
 Dokumen Kontrak
Dokumen kontrak sendiri didefinisikan sebagai dokumen legal yang menguraikan tugas dan
tanggung jawab pihak-pihak yang terlibat di dalamnya. Dokumen kontrak akan ada setelah terjadi
ikatan kerja sama antara dua pihak atau lebih. Sebelum hal itu terjadi terdapat proses pengadaan
atau proses pelelangan dimana diperlukan Dokumen Lelang atau Dokumen Tender.

5. Tahap Pelaksanaan (Construction)


Tujuan dari tahap pelaksanaan adalah untuk mewujudkan bangunan yang dibutuhkan oleh Pemilik
proyek dan sudah dirancang oleh Konsultan Perencana dalam batasan biaya dan waktu yang telah
disepakati, serta dengan kualitas yang telah disyaratkan. Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini
adalah merencanakan, mengkoordinasikan, dan mengendalikan semua operasional di lapangan.
Perencanaan dan pengendalian proyek secara umum meliputi :
 Perencanaan dan pengendalian jadwal waktu pelaksanaan.
 Perencanaan dan pengendalian organisasi lapangan.
 Perencanaan dan pengendalian tenaga kerja.
 Perencanaan dan pengendalian peralatan dan material.
Sedangkan koordinasi seluruh operasi di lapangan meliputi :
 Mengkoordinasikan seluruh kegiatan pembangunan, baik untuk bangunan sementara
maupun bangunan permanen, serta semua fasilitas dan perlengkapan yang terpasang.
 Mengkoordinasikan para Sub-Kontraktor.
 Penyeliaan umum.

Pipeline Site Survey


Informasi awal untuk melakukan site survey, ada beberapa bagian yang harus dipersiapkan sebelum
seorang pipeline engineer ke lapangan untuk survey, antara lain:
1. Drawing Alignment sheets pipeline yang akan di survey
2. Me-list lokasi2 crossing (road, river dan pipe crossing),
3. Area-area yang mempengaruhi design à swampy area,
4. ROW (right of way) yang ada,
5. Memastikan (letak) adanya pipa existing sepanjang ROW,
6. Tie-in lokasi
7. List  expansion loop jika pipeline-nya above ground.
Item-item di atas ini berhubungan langsung dengan design nantinya, sehingga data awal dan exact
sangat di butuhkan, jika tingkatannya FEED (Front End Engineering Design), tentunya perkiraan awal
design tidak kasar sekali atau masih mendekati kondisi yang ada, sehingga sangat berhubungan
dengan cost, dan hasil design tidak terlalu besar juga tidak kurang, apalagi kurang sekali.
Beberapa concern pada saat site survey dilaksanakan :
1. Crossing
a) Road crossing
Concern yang harus diperhatikan dilapangan adalah cross section jalan yang akan di crossing.
Sehingga mendapatkan info detail lebar jalan, bahu jalan, ditch, pipa existing jika ada dan lain-
lainnya.
Road Crossing
b) River crossing
Untuk mendapatkan cross section dari penampang sungai, jika di Detail Engineering sangat
diperlukan sekali data bathymetry dari penampang sungai yang akan di crossing, sehingga
perencanaan dan perhitungan design tidak meleset dengan kondisi aktual. Apalagi riks pada river
ccrossing termasuk tinggi.
c) Pipe crossing
Pipa existing ini sangatlah penting, karena sangat berbahaya, apalagi jika pipa masih dalam
kondisi aktif. Tentunya bisa mengakibatkan resiko ledakan dan kebakaran malah sampai 
memberhentikan sementara produksi minyak/atau gas, hal ini tidak hanya merugikan dari segi
terhambatnya pekerjaan tapi nilai ekonomi yang cukup besar. Sehingga sangat dianjurkan pada
saat konstruksi pipeline yang parallel dengan existing pipeline dengan manual dinging atau
dengan alat berat setelah mengetahui jarak aman dengan pipa existing.
2. Swampy Area
Daerah lahan rawa yang tergenang pada saat hujan dan lembab dan bisa kering pada saat musim
kering, sangat banyak terdapat diwilayah Indonesia, baik di Kalimantan, Sumatera, Sulawesi, Papua
dan Pulau Jawa.

Swampy Area
Sangat dibutuhkan panjang dan akses alat berat juga kondisi saat survey, tentunya juga dibutuhkan
data-data awal lainnya u/ mendesign dan mempertimbangkan konstruksi apa yang cocok u/ di daerah
ini nantinya. Yang paling kita perhatikan adalah exisiting pipeline, sehingga kita bisa menempatkan
pipa baru pada tempat yang pas dengan resiko yang rendah.
3. Right of Way sepanjang Pipeline Area.
Kondisi ROW pada saat survey sangat kita butuhkan, karena berhubungan langsung dengan
kemungkinan Constructability dari pipeline yang kita design nanti, sehingga mendapatkan alternative
pilihan Pipeline Route yang effective dari segi biaya maupun pelaksanaan dilapangan. Concern pada
human density di area sepanjang ROW, public facility, contour of ROW, existing pipeline, ditch, creek
dan lain-lainnya. Kadang kala ada ROW yang menyempit dan sudah tidak cukup lagi untuk pipeline
baru, sehingga perlu pembebasan baru atau alternative lainnya.
Right of Way
Pernah saya mendapatkan info dari suatu perusahaan yang sedang menggerjakan proyek pipeline
“menggeluh” karena tidak terdeteksinya jalan-jalan curam, malah ada jurang dan sangat susah untuk
construction dan ini diketahui setelah proyek jalan, sehingga tidak terantipasi sebelumnya, padahal
dengan ROW baru, seharusnya dengan data topography yang detail dan site survey awal ini sudah
bisa terdeteksi lebih awal, dan selama proses design, kita bisa propose alternative route yang  lebih
memungkinkan untuk design dan construction di lapangan.
4. Existing Pipeline
Sudah disebutkan pada items 1 dan 3.
5. Tie-in Lokasi
Tie-in lokasi sangatlah penting, karena titik-titik ini merupakan tempat connection ke line piping atau
tie-in dengan pipeline lain dimasa akan datang atau pipeline ini akan dikoneksi dengan pipeline dari
jalur lainnya yang sudah ada lebih dahulu (existing).

Tie-in Location
6. Expansion Loop dimension dan support existing
Jika pipeline yang kita survey dan design kita nanti adalah above ground, maka sangat dimensi dari
expansion loop dan support existing kita survey, baik dimensi maupun ukurannya.
Sehingga kita menjadi tau berapa support yang perlu ditambah dan seperti apa kira2 design
expansion kita nanti (expansion loop sedemikan mungkin kita samakan stasiun yang ada dengan
yang baru, apabila ada hal2 yang berhubungan dengan stress baik penambahan expansion loop dan
lainnya, ini akan lebih cepat di ketahui.
Pada intinya kita ingin mendapatkan space dan bisa tidaknya di construct untuk pipeline yang akan
kita design dan rencanakan.
7. Push Pull in Swampy Area.
Kurang lebih satu bulan yang lalu, ada pekerjaan di Handil, Balikpapan yang menggunakan methode
push pull untuk daerah rawa (swampy) kurang lebih 2 km. Daerah rawa ini cukup unik, pada saat
musim hujan terlihat seperti danau besar dan kebalikkannya pada saat musim kemarau kering dan
bersemak, tapi daya dukung tanah sangat rendah, dinaikin orang aja akan jeblosss.. apalagi
membawa alat berat untuk mengangkut pipa sampai ke seberang.
Dapat kita bayangkan pipa berdiameter 24”, ketebalan 1” ditambah coating dan concrete weight,
sehingga total berat antara 8.5 – 9 ton akan diseberangkan di daerah seperti ini. Bisa bikin pusing
para site manager dan field engineer bila kurang persiapan dan tidak mempunyai methode untuk
mengatasi masalah ini.

Push pull di swampy area method yang dipakai hampir sama dengan shore pull di offshore method.
Kalau shore pull ditambah dengan laying analysis-nya, sedangkan pada push pull method murni tarik
dan tekan sampai ke seberang.
Dengan tenaga ahli dan kecerdasan teman2 dilapangan dan perhitungan yang matang maka semua
proses ini bisa dilaksanakan dengan lancar tanpa masalah, walaupun sempat terjadi ketegangan
karena pipa belum mengapung juga.
Pipa disaat masih dalam kekakuan penuh, akan mengikuti kemiringan yang disediakan sampai batas
tekuknya baru akan lurus dan bisa naik ke atas. Sebenarnya menurut saya pribadi, kita tidak perlu
sampai batas tekuk pipa, kita bisa melakukan penambahan daya angkat pipa terhadap air di depan
pipeline yang diseberangkan. Karena kalau kita menunggu tekuk pipa membutuhkan kedalaman yang
lebih dan pekerjaan yang membuat kita khawatir juga.. J resiko pipa kandas di dasar swampy adalah
resiko terbesar, karena akan butuh teknik tersendiri untuk mengangkat pipa tersebut.
Analisa push pull di swampy area sudah merupakan perpaduan antara field engineering dan
engineering consultant, posisi saya di engineering consultant sempat diingatkan kalau ini bagian
pekerjaan site. Karena pernah bergabung dan sering bantu di Contractor menjadikan saya ingat,
paling tidak methode analisanya engineering consultant membantu, sedangkan real di lapangan
harus dicek dan disesuaikan.
Pada pelaksanaan ini kita menggunakan drum yang ada dipasaran, sehingga mudah mendapatkan di
lokasi pekerjaan.
Steps analysis of Puss pulls in swampy area.
1) Buoyancy of pipe
2) Weight of pipe with coating – water absorb
3) Total Weight = point 2 – point 1
4) Buoyancy of tank (drum) à disesuaikan dengan keinginan dilapangakan, apakah kita ingin drum
nonggol ¼, 2/3 atau penuh.
1. Specific Gravity
Pipa dinyatakan Stabil berdasarkan [DNV RP E305 Sec.3.2.2] adalah
Specific Gravity > 1.1
Apabila SG sesuai seperti yang disyaratkan maka tidak perlu melakukkan tambahan pemberat untuk
pipa atau additional weight. Apabila perlu dibuat design pemberat pipa dari concrete weight seperti
specification client atau dapat diambil dari design yang sudah ada sampai pipa dinyatakan stabil.
Langkah perhitungan ini hanya untuk membantu analisa dilapangkan, sedangkan pelaksanaan
dilapangan harus dilakukan perhitungan ulang. Banyak data2 dilapangkan kadang berbeda dengan
data analisa di meja.
Perlu juga diperhitungkan wire rope yang mampu menarik pipa2 tersebut sampai keseberang. Kalau
dihitung pipa di udara tentunya akan ketemu wire rope yang besar, karena pipa akan meluncur di air
maka ini akan tereduksi significant. Pondasi tempat peluncuran pipa, design seefektip mungkin, atau
kita bisa menggunakan skid yang dibuat sedemikian mungkin sehingga mampu menahan dan
melancarkan peluncuran pipa selama pelaksanaan. Pelaksanaan juga membutuhkan winch sebagai
penarik pipa sampai sepanjang 2 km ini, kalau kita menghitung satu pipa di udara, minimal 3 pipa
sehingga total berat adalah 3 * 9 ton = 27 ton, secara kasat mata kita menggunakan winch dengan
kapasitas 30 ton. (wow.. gede sekali!!). Tetapi dengan menggunakan winch yang lebih kecil 15 ton,
dengan dibikin kemiringan pada skid peluncur ditambah ballast roda-roda, ditarik dengan swampy
backhoe berkapasitas 7 ton, pelaksanaan ini berjalan sampai selesai dan Alhamdulillah lancar.