Anda di halaman 1dari 91

COVER

LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR, PERAN DAN KEDUDUKAN PNS

PENINGKATAN PEMAHAMAN PASIEN TENTANG


BEYOND USE DATE (BUD) OBAT MELALUI MODIFIKASI ETIKET OBAT
DI RSUD KABUPATEN KONAWE KEPULAUAN

Oleh :

ASTRI WIDYASTUTI, S.Farm.,Apt.


NIP. 19920111 201903 2 012
NDH. 08

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III


ANGKATAN LVII TAHUN 2020

PEMERINTAH KABUPATEN KONAWE KEPULAUAN


BEKERJASAMA DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
PROVINSI SULAWESI TENGGARA
KENDARI
2020
PEMERINTAH PROVINSI SULAWESI TENGGARA
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
Jalan Chairil Anwar No. 8 A Puwatu Tlp. 3124061 Fax. 3125905

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR, PERAN DAN KEDUDUKAN PNS

“PENINGKATAN PEMAHAMAN PASIEN TENTANG


BEYOND USE DATE (BUD) OBAT MELALUI MODIFIKASI ETIKET OBAT
DI RSUD KABUPATEN KONAWE KEPULAUAN”

Oleh :
ASTRI WIDYASTUTI, S.Farm.,Apt
NIP. 19920111 201903 2 012
Telah diperbaiki sesuai saran Penguji, Coach dan Mentor
pada Evaluasi Pelaksanaan Aktualisasi yang dilaksanakan
Pada tanggal : 13 Juni 2020

Kendari, Juni 2020

PENGUJI, COACH, MENTOR,

D
Drs. Sahabuddin, M.Si Hj. Putri Mase, S.Ikom dr. Rudi Utomo
NIP. 19621207 198203 1 003 NIP. 19630225 198303 2 014. NIP. 19700117 200604 1 002

Mengetahui :
KEPALA BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
PROVINSI SULAWESI TENGGARA,

Dr. Hj. NUR ENDANG ABBAS, SE., M.Si


NIP. 19620407 198103 2 002

ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan ke hadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penyusunan rancangan aktualisasi nilai-nilai dasar ANEKA
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi) dengan
judul “Peningakatan Pemahaman Pasien tentang Beyond Use Date (BUD) melalui
Modifikasi Etiket Obat” ini dapat terselesaikan. Penulis juga mengucapkan terima kasih
kepada pihak-pihak yang telah memberikan dukungan dan bantuan dalam penyusunan
rancangan aktualisasi ini antara lain:
1. Ibu Dr. Hj. Nur Endang Abbas, SE, M.Si. selaku Kepala Badan Pengembangan
Sumber Daya Manusia Provinsi Sulawesi Tenggara yang telah memberikan fasilitas
dan arahan selama kegiatan berlangsung;
2. Pemerintah Kabupaten Konawe Kepulauan atas segala dukungannya selama
pelaksanaan Pelatihan Dasar CPNS Tahun 2020;
3. Panitia Pelatihan Dasar dari Badan Pengembangan dan Sumber Daya Manusia
Provinsi Sulawesi Tenggara
4. dr. Rudi Utomo selaku pimpinan dan mentor
5. Ibu Hj. Putri Mase, S.Ikom selaku coach kelompok IX angkatan LVII
6. Bapak Drs. Sahabuddin, M.Si selaku penguji kelompok IX angkatan LVII
7. Seluruh Widyaiswara Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Lingkup Pemerintah
Provinsi Sulawesi Tenggara yang telah memberikan ilmunya;
8. Keluarga yang senantiasa selalu memberikan doa, dukungan dan motivasi dalam
menyelesaikan segala rangkaian kegiatan selamat Pelatihan Dasar CPNS Tahun 2020.
9. Seluruh peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III angkatan LV, LVI, LVII Tahun
2020 yang memberi banyak kesan persahabatan dan persaudaraan.
10. Serta semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu
dalam penyusunan laporan aktualisasi ini.

Penulis menyadari bahwa rancangan aktualisasi yang telah disusun ini jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu saran dan kritik dari semua pihak sangat diharapkan untuk
kesempurnaan rancangan ini.

iii
Kendari, 6 Maret 2020
Penyusun,

Astri Widyastuti, S.Farm.,Apt.

iv
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..........................................................................................................................iii
DAFTAR ISI..........................................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................................vi
DAFTAR TABEL................................................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................................................................viii
BAB I.....................................................................................................................................................1
PENDAHULUAN..................................................................................................................................1
A. Latar Belakang...........................................................................................................................1
B. Tujuan........................................................................................................................................2
C. Manfaat......................................................................................................................................2
D. Ruang Lingkup Kegiatan Aktualisasi.........................................................................................3
BAB II....................................................................................................................................................4
RANCANGAN AKTUALISASI...........................................................................................................4
A. Deksripsi Organisasi...................................................................................................................4
B. Struktur Organisasi.....................................................................................................................9
C. Nilai-Nilai Dasar ASN..............................................................................................................12
1. Akuntabilitas.........................................................................................................................12
2. Nasionalisme........................................................................................................................12
3. Etika Publik..........................................................................................................................13
4. Komitmen Mutu...................................................................................................................13
5. Anti Korupsi........................................................................................................................14
D. Kedudukan dan Peran ASN......................................................................................................16
1. Pelayanan Publik..................................................................................................................16
2. Whole of Government..........................................................................................................17
3. Manajemen ASN..................................................................................................................17
E. Penetapan Isu dan Dampaknya.................................................................................................18
BAB III................................................................................................................................................34
CAPAIAN AKTUALISASI.................................................................................................................34
A. Kendala dan Antisipasi.............................................................................................................34
B. Hasil Aktualisasi.......................................................................................................................35
C. Analisis Dampak......................................................................................................................60
BAB IV................................................................................................................................................61
PENUTUP............................................................................................................................................61
A. Kesimpulan...............................................................................................................................61
B. Saran.........................................................................................................................................61
C. Rencana Tindak Lanjut.............................................................................................................61

v
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................................62

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi RSUD Kab. Konawe Kepulauan …………………………10

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Daftar Ketenagaan RSUD Konawe Kepulauan


berdasarkan Pendidikan Tahun 2020…………………………………………….. 10

Tabel 2. Rancangan Aktualisasi……………………………………………………………. 19

Tabel 3. Jadwal Kegiatan……………………………………………………………………33

Tabel 4. Kendala dan Solusi …………………………………………………………………34

Tabel 5. Capaian Aktualisasi ……………………………………………………………… . 35

Tabel 6. Hasil Pelaksanaan Aktualisasi …………………………………………………… . 41

Tabel 7. Analisis Dampak ………………………………………………………………… 60

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1…………………………………………………………………………………. 64
Lampiran 2…………………………………………………………………………………. 68
Lampiran 3…………………………………………………………………………………. 69
Lampiran 4…………………………………………………………………………………. 70
Lampiran 5…………………………………………………………………………………. 71
Lampiran 6…………………………………………………………………………………. 72
Lampiran 7…………………………………………………………………………………. 73
Lampiran 8…………………………………………………………………………………. 74
Lampiran 9…………………………………………………………………………………. 76
Lampiran 10…………………………………………………………………………………77

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam UU No. 5 Tahun 2014 dijelaskan bahwa Aparatur Sipil Negara yang
selanjutnya disingkat ASN adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan pegawai
pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansi pemerintah. Dalam
menjalankan tugasnya, ASN berfungsi sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan
publik; dan perekat dan pemersatu bangsa. Pegawai ASN berperan sebagai perencana,
pelaksana, dan pengawas penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan pembangunan
nasional melalui pelaksanaan kebijakan dan pelayanan publik yang profesional, bebas dari
intervensi politik, serta bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme.
Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat
inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Dalam Peraturan Menteri Kesehatan No. 72 Tahun
2016 tentang pelayanan kefarmasian di rumah sakit dijelaskan bahwa standar pelayanan
kefarmasian adalah tolok ukur yang dipergunakan sebagai pedoman bagi tenaga
kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian. Pelayanan Kefarmasian
adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan
dengan sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan
mutu kehidupan pasien. Standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit meliputi standar
pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai dan pelayanan
farmasi klinik.
Beyond use date (BUD) adalah batas waktu penggunaan produk obat setelah
diracik atau disiapkan atau setelah kemasan primernya dibuka atau dirusak. Kemasan
primer disini berarti kemasan yang langsung bersentuhan dengan bahan obat, seperti:
botol, ampul, vial, blister, dan lain-lain. Pengertian BUD berbeda dari expired date (ED)
atau tanggal kedaluwarsa karena ED menggambarkan batas waktu penggunaan produk
obat setelah diproduksi oleh pabrik farmasi, sebelum kemasannya dibuka. BUD bisa sama
dengan atau lebih pendek daripada ED. ED dicantumkan oleh pabrik farmasi pada
kemasan produk obat, sementara BUD tidak selalu tercantum. Menggunakan obat yang
sudah melewati BUD atau ED-nya berarti menggunakan obat yang stabilitasnya tidak lagi
terjamin.
Dari suatu riset kesehatan dasar yang dilakukan, didapatkan hasil bahwa 47%
masyarakat suka untuk menyimpan resep dan obat dari dokter yang tersisa jika belum
1
habis digunakan. Dari 47% tersebut, sebanyak 32,1% obat yang disimpan masih layak
dikonsumsi dan sisanya sebanyak 42,2% disimpan untuk persediaan. Mengingat BUD
tidak selalu tercantum pada kemasan produk obat, penting bagi tenaga kesehatan,
khususnya apoteker, untuk mengetahui tentang ketentuan BUD dan dapat memberikan
informasi kepada pasien agar pasien dapat menggunakan obat dengan tepat dan aman
salah satunya dengan pemberian etiket. Etiket atau label obat (penandaan obat) adalah
penandaan yang diberikan oleh fasilitas pelayanan kesehatan yang biasanya ditempel di depan
obat atau alat kesehatan yang berguna untuk memberikan informasi penggunaan kepada para
pemakai obat atau alat kesehatan tersebut. Sehingga dari permasalahan yang dihadapi tersebut
menjadi salah satu isu yang dapat mendasari kegiatan aktualisasi di unit kerja RSUD
Kabupaten Konawe Kepulauan, yakni kurangnya pemahaman pasien tentang beyond use
date (BUD).

B. Tujuan
a. Umum
Penulis diharapkan mampu mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ANEKA
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi) dan
mengetahui kedudukan dan peran profesi ASN dalam NKRI (manajemen ASN, whole
of government, pelayanan publik).
b. Khusus
Untuk meningkatkan pemahaman pasien tentang beyond use date (BUD) di RSUD Kabupaten
Konawe Kepulauan.

C. Manfaat
a. Manfaat Untuk Penulis
Untuk menjadi bahan pembelajaran dan menambah wawasan dalam menjalankan
program di tempat kerja serta meningkatkan pemahaman nilai dasar ANEKA sebagai
landasan dalam menjalankan profesi di tempat kerja  
b. Manfaat Untuk Organisasi
Untuk membantu mewujudkan visi dan misi RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan
c. Manfaat Untuk Masyarakat
Untuk mendapatkan pelayanan publik yang baik sebagai wujud aktualisasi nilai dasar
ANEKA dan untuk meningkatkan pengetahuan pasien dan keluarga pasien mengenai
obat yang digunakan khususnya Beyond Use Date (BUD) obat agar efek terapi dapat
tercapai dengan optimal.
2
D. Ruang Lingkup Kegiatan Aktualisasi
Pelayanan Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab
kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil
yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Beyond use date (BUD) adalah
batas waktu penggunaan produk obat setelah diracik atau disiapkan atau setelah kemasan
primernya dibuka atau dirusak. Mengingat BUD tidak selalu tercantum pada kemasan
produk obat maka diperlukan adanya etiket BUD. Etiket atau label obat (penandaan obat)
adalah penandaan yang diberikan oleh fasilitas pelayanan kesehatan yang biasanya
ditempel di depan obat atau alat kesehatan yang berguna untuk memberikan informasi
penggunaan kepada para pemakai obat atau alat kesehatan tersebut. Rancangan kegiatan
aktualisasi dan habituasi akan dilaksanakan di RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan pada
tanggal 10 Maret 2020 sampai dengan 15 April 2020.

3
BAB II
RANCANGAN AKTUALISASI

A. Deksripsi Organisasi
1. Profil Organisasi
Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Konawe Kepulauan mulai dibangun pada
Tahun Anggaran 2016. Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Konawe Kepulauan
terletak di ibu Kota Konawe Kepulauan tepatnya di Desa Pasir Putih, Kecamatan
Wawonii Barat yang mempunyai luas lahan : 80.000 m² dan luas bangunan 3.511 m².
RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan terletak pada garis bujur -4.024602 dan garis
lintang 122.990724. Kabupaten Konawe Kepulauan sendiri adalah salah satu Daerah
Otonom Baru (DOB) yang dimekarkan dari Kabupaten Konawe berdasarkan Undang-
Undang No. 13 Tahun 2013 tanggal 11 Mei 2013. Secara kelembagaan RSUD
Kabupaten Konawe Kepulauan dibentuk pada bulan September 2014, terdaftar di
Kementerian Kesehatan RI pada tanggal 4 Februari 2015.
Berdasarkan Surat Dinas Penanaman Modal, PTSP, Tenaga Kerja dan
Transmigrasi kabupaten Konawe Kepulauan nomor 503/DPM-PTSP,NAKERTRANS-
III/2017 tanggal 2 maret 2017, tentang Izin Operasional Rumah Sakit Kabupaten
Konawe Kepulauan, memberikan izin operasional Rumah Sakit Umum Daerah
kabupaten Konawe Kepulauan Tipe D untuk untuk menyelenggarakan Pelayanan
Kesehatan Daerah Kab. Konawe Kepulauan, dimana tugas pokok dan fungsi lembaga
teknis Rumah Sakit Umum Daerah Konawe Kepulauan yang merupakan unsur
pendukung dari tugas pemerintahan dimana Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten
Konawe Kepulauan dipimpin oleh direktur yang berkedudukan dibawah dan
bertanggungjawab kepada Bupati melalui Sekretaris daerah dan secara teknis
operasional memperoleh pembinaan dari dinas kesehatan.

2. Visi, Misi dan Nilai Organisasi


Dari berbagai harapan stakeholders terhadap rumah sakit, maupun harapan rumah
sakit kepada stakeholders, RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan menerjemahkannya
ke dalam penetapan visi, misi, dan strategi rumah sakit.
Visi merupakan gambaran masa depan rumah sakit yang hendak diraih yang
bersifat realistis, nyata, menarik, dan menantang. Dengan penetapan visi, diharapkan
seluruh komponen rumah sakit memiliki pandangan jauh ke depan ke arah mana
4
rumah sakit akan dibawa sesuai dengan harapan stakeholders. Berdasarkan berbagai
kajian dan pertimbangan atas semua aspek yang mempengaruhi rumah sakit, RSUD
Kabupaten Konawe Kepulauan menetapkan rumusan visi sebagai berikut:
“MENJADI RUMAH SAKIT YANG BERKUALITAS DAN MENJADI
KEPERCAYAAN PUBLIK DI KABUPATEN KONAWE KEPULAUAN”
Misi adalah pernyataan yang menetapkan tujuan dan sasaran yang ingin dicapai
oleh rumah sakit, sehingga membawa rumah sakit kepada suatu fokus untuk
menggalang sumber daya yang ada guna melaksanakan aktivitas utama rumah sakit.
Berdasarkan Visi tersebut di atas, Misi yang ingin dicapai Rumah Sakit Umum
Daerah Kabupaten Konawe Kepulauan adalah:
a. Mewujudkan pelayanan yang berkualitas dan terakreditasi dengan mengutamakan
keselamatan pasien serta kepuasan pelanggan.
b. Menyelenggarakan pendidikan, pelatihan dan penelitian kesehatan yang bermutu
dan beretika untuk menunjang pelayanan.
c. Menyediakan Sumber Daya Manusia Kesehatan yang berkompetensi dan
profesional dibidangnya.
d. Menyediakan peralatan, fasilitas dan sarana prasarana yang aman dan mutakhir.
e. Mewujudkan tata kelola rumah sakit yang profesional, integritas, beretika dan
akuntabel.
Dalam upaya menggapai misi tersebut, RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan
sebagai bagian dari elemen institusi pemerintah daerah dihadapkan pada dua
responsibilitas yang harus diemban, yaitu peran sebagai satuan kerja yang tidak
bertujuan mencari keuntungan dan peran untuk dapat memberikan pelayanan
kesehatan yang berkualitas kepada masyarakat. Untuk dapat menjalankan peran
tersebut, sangat diperlukan proses tata kelola (governance) yang simetris sehingga
tujuan tersebut dapat dicapai secara seimbang.

3. Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi


a. Tugas Pokok Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Konawe Kepulauan
RSUD Kelas D Kabupaten Konawe Kepulauan mempunyai tugas pelayanan
kesehatan secara berdayaguna dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya
penyembuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif) yang dilaksanakan secara
serasi dan terpadu dengan upaya promotif dan preventif dan pelayanan rujukan

5
kesehatan, pelayanan rawat inap serta penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan,
penelitian dan pengembangan bidang kesehatan.
b. Fungsi Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Konawe Kepulauan
1) Penyusunan perencanaan dan pelaksanaan operasional dalam bidang kesehatan
berdasarkan kebijakan, data dan program yang ditetapkan di bidang Kesehatan
serta perundang-undangan yang berlaku;
2) penyelenggaraan pelayanan kesehatan dengan mengutamakan keselamatan,
kendali mutu dan kendali biaya;
3) penyelenggaraan pelayanan Medis umum, kepada pasien sesuai dengan
kompetensi dan kewenangan dokter, dengan memanfaatkan kemampuan
fasilitas rumah sakit secara optimal;
4) penyelenggaraan Pelayanaan Gawat Darurat, selama 24 jam sehari dan 7
(tujuh) hari seminggu dengan kemampuan melakukan pemeriksaan awal
kasus-kasus gawat darurat, melakukan resusitasi dan stabilisasi sesuai standard
pelayanan kegawat daruratan;
5) penyelenggaraan pelayanan Keperawatan, sesuai dengan kompetensi dan
standar praktik keperawatan serta perundang-undangan yang berlaku;
6) penyelenggaraan pelayanan laboratorium sesuai standar pelayanan
laboratorium serta kewenangan dan ketentuan perundang-undangan;
7) penyelenggaraan pelayanan radiologi, sesuai kewenangan dan perundang-
undangan yang berlaku;
8) penyelengaraan pelayanan farmasi dalam rangka memenuhi ketersediaan obat
untuk kebutuhan pelayanan kesehatan meliputi: penyediaan, pengelolaan,
distribusi sediaan farmasi, perbekalan kesehatan habis pakai dan pelayanan
farmasi klinik;
9) penyelenggaraan pelayanan rujukan sesuai kewenangan dan ketentuan
perundang-undangan;
10) penyelenggaraan pelayanan rawat inap dan rawat jalan, sesuai ketentuan
perundang-undangan;
11) penyelenggaraan promotif, preventif dan rehabilitatif, sesuai kewenangan dan
ketentuan perundang undangan;

6
12) pelaksanaan kerja sama dengan institusi lain seperti lembaga
pendidikan/pelatihan, organisasi profesi, dan lembaga penelitian kesehatan
masyarakat yang kompeten sesuai ketentuan perundangundangan;
13) pelaksanaan pencatatan dan pelaporan semua kegiatan pelayanan kesehatan
dalam bentuk sistem informasi manajemen rumah sakit sesuai ketentuan
perundang-undangan;
14) penyusunan Peraturan Internal Rumah Sakit (hospital bylaws) sesuai ketentuan
perundang-undangan;
15) penyelenggaraan kegiatan administrasi kepegawaian, ketatausahaan dan
pengelolaan keuangan;
16) pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati sesuai bidang tugasnya
Selain melaksanakan fungsi di atas, Rumah Sakit Umum Daerah Kelas
D dapat memberikan pelayanan
1) Pelayanan medis spesialis dasar, pelayanan ini dapat diberikan dapat diberikan
oleh dokter spesialis, residen tahap mandiri, atau dokter dengan kewenangan
tambahan tertentu sesuai dengan pelayanan Medis spesialis dasar meliputi:
a) Pelayanan Spesialis kebidanan dan kandungan;
b) Pelayanan Spesialis kesehatan anak;
c) Pelayanan Spesialis penyakit dalam; dan
d) Pelayanan Spesialis bedah
2) Pelayanan medis spesialis penunjang, pelayanan ini dapat diberikan oleh
dokter spesialis, residen tahap mandiri, atau dokter dengan kewenangan
tambahan tertentu sesuai dengan pelayanan medis spesialis penunjang
meliputi:
a) Pelayanan Radiologi;
b) Pelayanan Laboratorium
Komite di Rumah Sakit Umum Daerah merupakan perangkat khusus
yang dibentuk untuk tugas tertentu berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Direktur dan melakukan penyusunan pelayanan profesi, pembinaan
etika profesi dan memberikan saran dalam pengembangan profesi.
Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, Direktur, Kepala Sub
Bagian Tata Usaha, Kepala Seksi Pelayanan Medis, Keperawatan dan
Kebidanan, Kepala Seksi Pelayanan Nonklinik dan Penunjang Klinik, Komite

7
dan Instalasi wajib menerapkan prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi
dalam lingkungan masing-masing maupun antar satuan organisasi
dilingkungan pemerintah daerah serta instansi lain diluar pemerintah daerah
sesuai dengan kewenangan dan tugas masing-masing.

4. Tugas Pokok Apoteker di Rumah Sakit


a. Pengelolaan Perbekalan Farmasi (Pelayanan Non Klinik)
1. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan Rumah Sakit.
2. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal.
3. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan yang telah
dibuat sesuai ketentuan yang berlaku.
4. Memproduksi perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pelayanan
kesehatan di RumahSakit.
5. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang
berlaku.
6. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan
kefarmasian.
7. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan di RumahSakit.
b. Pelayanan Kefarmasian dalam Penggunaan Obat dan Alat Kesehatan (Pelayanan
Klinik)
1. Melakukan pelayanan dispensing.
2. Mengkaji instruksi pengobatan Obat dan Alat Kesehatan Bahan Habis Pakai.
3. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan penggunaan Obat dan Alat
Kesehatan Bahan Habis Pakai.
4. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan denganObat dan Alat
Kesehatan Bahan Habis Pakai.
5. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan Obat dan Alat Kesehatan
Bahan Habis Pakai.
6. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan, pasien/keluarga
7. Memberi konseling kepada pasien/keluarga.
8. Melaporkan setiap kegiatan

8
B. Struktur Organisasi
Adapun susunan organisasi Rumah Sakit Umum Daerah Konawe Kepulauan, yaitu:
a. Direktur;
b. Komite, terdiri dari:
1) Komite Medis
2) Komite Keperawatan
3) Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi
4) Komite Peningkatan Mutu dan Keselamatan pasien
5) Komite K3
6) Komite Etik
7) Komite Nakes Lainnya
c. Sub Bagian Tata Usaha;
d. Seksi Pelayanan Medis, Keperawatan dan Kebidanan, terdiri dari:
1) Instalasi Gawat Darurat
2) Instalasi Rawat Jalan
3) Instalasi Rawat Inap
e. Seksi Pelayanan Non Klinik dan Penunjang Klinik, terdiri dari:
1) Instalasi Rekam Medis
2) Instalasi Farmasi
3) Instalasi Gizi
4) Unit Laboratorium
5) Unit CSSD
6) Unit Loundry
7) IPSRS

f. Kelompok Jabatan Fungsional


Adapun Bagan struktur organisasi RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan
sebagai berikut :

9
Gambar 1. Struktur Organisasi RSUD Konawe Kepulauan

Jenis dan Jumlah Ketenagaan Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten


Konawe Kepulauan Tahun 2020 menurut Kualifikasi Pendidikan sebanyak 175
Orang.

Tabel 1. Daftar Ketenagaan RSUD Konawe Kepulauan berdasarkan Pendidikan Tahun


2020

HONOR/
NO KUALIFIKASI PENDIDIKAN PNS JUMLAH
KONTRAK
I Tenaga Medis      
1 Dokter Umum + Interensif 3 4 7
2 Dokter Spesialis Bedah - - -
3 Dokter Spesialis Penyakit Dalam - - -
4 Dokter Spesialis Kes. Anak - - -
5 Dokter Spesialis Obgyn - - -
6 Dokter Spes THT - - -
7 Dokter Spes Anastesi - - -
7 Dokter Gigi 1 - 1
Sub Total 4 4 8
II Tenaga Keperawatan
1 Perawat Profesional (Ners) 23 9 32
2 Sarjana Keperawatan - 2 2
3 Perawat Vokasi (D3/D4) 4 23 27
4 Perawat Kesehatan Gigi
6 2 8
(AMKG)
5 Bidan (D3/D4) 6 19 25
6 Fisioterapis - 1 1
Sub Total 39 56 95
III Tenaga Kefarmasian

10
1 Apoteker 4 - 4
2 S1 Farmasi - 1 1
3 D3 Farmasi - 6 6
Sub Total 4 7 11
IV Tenaga Kesehatan Masyarakat

1 S2Kesehatan Masyarakat - - -
2 S1 Kesehatan Masyarakat 9 2 11

Sub Total 11 2 11
V Tenaga Gizi
1 S1 Gizi - - -
2 D3 Gizi 4 2 6
3 Tenaga Gizi lainnya - - -
Sub Total 4 2 6
VII Tenaga Penunjang Medis
1 Radiografer 2 - 2
2 Elektromedis 1 - 1
3 Analis Kesehatan 5 2 7
4 Sanitarian 3 1 4
5 Perekam Medis 4 - 4

Sub Total 15 3 18
IX Sarjana Muda / Sarjana Non Kesehatan
1 S1 Komputer - 1 1
2 D1 Komputer - - -
3 D3 Lainnya - - -
Sub Total - 1 3
X SLTA / SLTP / SD
1 SMA Sederajat 1 16 17
2 SLTP Sederajat - 6 6

Sub Total 1 22 23

JUMLAH TOTAL 79 96 175


Sumber :Data Primer per Januari Tahun 2020

11
C. Nilai-Nilai Dasar ASN
1. Akuntabilitas
Merupakan kesadaran adanya tanggung jawab dan kemauan untuk
bertanggung jawab. PNS memiliki tugas pokok fungsi yang wajib untuk dijalankan.
Setiap PNS harus bertanggung jawab atas apa yang telah dilaksanakan. Ada 9 aspek
akuntabilitas antara lain:
a. Kepimpinan
b. Transparansi;
c. Integritas;
d. Tanggung jawab;
e. Keadilan;
f. Kepercayaan;
g. Keseimbangan;
h. Kejelasan; dan
i. Konsistensi.

2. Nasionalisme
Nasionalisme yaitu sikap menjunjung tinggi nilai-nilai pancasila. Setiap sila
dalam Pancasila mengandung nilai-nilai kemuliaan. Sila pertama, Ketuhanan yang
Maha Esa. Kedua, Kemanusiaan yang adil dan beradab. Ketiga, Persatuan Indonesia.
Keempat, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam
permusyawaratan perwakilan. Kelima, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Lima sila ini merupakan pondasi dan pandangan hidup bangsa Indonesia.
Indikator-indikator yang terdapat dalam nilai nasionalisme yang harus dimiliki
Aparatur Sipil Negara antara lain sebagai berikut:
a. Berwawasan kebangsaan yang kuat ;
b. Memahami pluralitas;
c. Berorientasi kepublikan yang kuat; dan
d. Mementingkan kepentingan nasional di atas segaanya.

3. Etika Publik
Etika publik yaitu pemberian pelayanan kepada masyarakat. Seorang PNS
harus mampu memberi pelayanan yang ramah selama menjalankan tugasnya. Dalam

12
kondisi apapun, PNS tidak boleh terlihat sombong, angkuh, galak, apalagi tidak sopan.
Aspek etika publik antara lain:
a. Jujur;
b. Integritas;
c. Disiplin;
d. Sopan;
e. Transparan;
f. Kerjasama;
g. Empati;
h. Respek; dan
i. Keluwesan.

4. Komitmen Mutu
Komitemen mutu yaitu sikap menjaga efektivitas dan efisiensi mutu. Ada
empat indikator dari nilai-nilai dasar komitmen mutu yang harus diperhatikan, yaitu:
a. Efektif
Efektif adalah berhasil guna, dapat mencapai hasil sesuai dengan target.
Sedangkan efektivitas menunjukan tingkat ketercapaian target yang telah
direncanakan, baik yang menyangkut jumlah maupun mutu hasil kerja. Efektifitas
organisasi tidak hanya diukur dari kuantitas dan mutu hasil kerja, melainkan
kepuasan dan terpenuhinya kebutuhan pelanggan.
b. Efisien
Efisiensi adalah berdaya guna, dapat menjalankan tugas dan mencapai hasil tanpa
menimbulkan keborosan. Sedangkan efisiensi merupakan tingkat ketepatan
realisasi penggunaan sumber daya dan bagaimana pekerjaan dilakukan sehingga
dapat diketahui ada tidaknya penggunaan sumber daya yang berlebihan,
penyalahgunaan alokasi, penyimpanagan prosedur dan mekanisme yang tidak
sesuai dengan alur.
c. Inovasi
Inovasi Pelayanan Publik merupakan hasil pemikiran baru yang konstruktif,
sehingga akan memotivasi setiap individu untuk membangun karakter sebagai
aparatur yang diwujudkan dalam bentuk profesionalisme layanan publik yang

13
berbeda dari sebelumnya, bukan sekedar menjalankan atau menggugurkan tugas
rutin.
d. Mutu
Mutu merupakan suatu kondisi dinamis berkaitan dengan produk, jasa, manusia,
proses dan lingkungan yang sesuai atau bahkan melebihi harapan konsumen. Mutu
mencerminkan nilai keunggulan produk/jasa yang diberikan kepada pelanggan
sesuai dengan kebutuhan dan keinginannya, bahkan melampaui harapan.
5. Anti Korupsi
Kata korupsi berasal dari bahasa latin yaitu Corruptio yang artinya kerusakan,
kebobrokan dan kebusukan. Korupsi dikatakan sebagai kejahatan yang luar biasa
karena dampaknya yang luar biasa yaitu mampu merusak tatanan kehidupan dalam
ranah pribadi, keluarga, masyarakat maupun ranah kehidupan yang lebih luas lagi.
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersama dengan pakar telah melakukan
identifikasi nilai – nilai dasar anti korupsi. Ada 9 nilai – nilai anti korupsi yang harus
diperhatikan, yaitu :
a. Jujur
1. Tidak melakukan perbuatan curang pada saat melakukan pengadaan
2. Tidak melakukan perbuatan curang pada saat pengawasan proyek
3. Tidak melaukan perbuatan curang pada saat melakukan inventarisasi asset
milik negara
b. Peduli
1. Tidak membiarkan orang lain merusak atau menghilangkan barang inventaris
dan kekayaan instansi
2. Bersedia memberi keterangan atas kasus penyalahgunaan wewenang dan
kerugian negara yang sedang dilakukan penanganan berwajib
c. Mandiri
1. Tidak memberikan hadiah atau imbalan berupa apapun pada petugas/pejabat
yang telah melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya
2. Tidak tergantung dengan orang lain dalam melaksanakan tugas pokoknya
d. Disiplin
1. Tidak melakukan tindakan melawan hukum
2. Taat menjalankan tugas yang diberikan oleh atasan sesuai dengan peraturan
yang berlaku

14
e. Tanggung Jawab
1. Tidak menyalahgunakan wewenang untuk menguntungkan diri sendiri/orang
lain dan korporasi dan dapat merugikan keuangan Negara
2. Tidak menerima imbalan apapun atas pelaksanaan pekerjaan yang menjadi
tugas dan tanggung jawabnya
f. Kerja Keras
1. Bekerja dengan hasil terbaik dan tidak meminta imbalan apapun atas
pelaksanaan pekerjaan yang menjadi tugas dan tanggung jawabnya
2. Memiliki kemampuan dan kemauan bekerja sesuai aturan
3. Memiliki ketekunandalam bekerja untuk mendapatkan hasil terbaik
g. Sederhana
1. Efisien dalam menggunakan sumber daya untuk mendapatkan hasil terbaik
2. Mensyukuri apapun hasil yang dicapainya setelah melakukan upaya maksimal
3. Memiliki gaya hidup sederhana yang akan mempengaruhi pelaksanaan tugas
pokoknya
4. Menggunakan dan memelihara aset negara
h. Berani
1. Berani menolak perintah yang berlawanan dengan hukum yang dapat
merugikan Negara
2. Berani memberikan informasi sesuai dengan fakta
i. Adil
1. Memberikan layanan sesuai dengan aturan yang berlaku secara konsisten pada
semua orang
2. Memberikan sesuai dengan apa yang menjadi haknya
3. Tidak melakukan penyuapan untuk melancarkan urusannya

D. Kedudukan dan Peran ASN


1. Pelayanan Publik
Pelayanan publik adalah segala bentuk kegiatan pelayanan umum yang dilaksanakan
oleh Instansi pemerintahan di pusat daerah dan di lingkungan BUMN/BUMD dalam
bentuk barang dan atau jasa dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat. Prinsip
pelayanan publik:
a. Partisipatif

15
Melibatkan masyarakat dalam merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi
hasilnya
b. Transparan
Menyediakan akses bagi warga negara untuk mengetahui segala hal terkait
pelayanan publik yang diselenggarakan
c. Responsif
Wajib mendengar dan memenuhi tuntutan kebutuhan warga negaranya
d. Tidak Diskriminatif
Tidak boleh dibedakan antara satu warga Negara dengan warga Negara yang lain
atas dasar perbedaan identitas warga negara
e. Mudah dan Murah
Memenuhi berbagai persyaratan dan membayar untuk memperoleh layanan yang
mereka butuhkan dan masuk akal dan mudah untuk dipenuhi
f. Efektif dan Efisien
Mampu mewujudkan tujuan-tujuan yang hendak dicapainya dan cara
mewujudkan tujuan tersebut dilakukan dengan prosedur yang sederhana.
g. Aksesibel
Dapat dijangkau oleh warga Negara yang membutuhkan dalam arti fisik (dekat,
terjangkau dengan kendaraan publik, mudah dilihat, gampang ditemukan) dan
dapat dijangkau dalam arti non fisik yang terkait dengan biaya yang harus
dipenuhi masyarakat.
h. Akuntabel
Harus dapat dipertanggungjawabkan secara terbuka kepada masyarakat.
i. Berkeadilan
Dijadikan sebagai alat melindungi kelompok rentan dan mampu menghadirkan
rasa keadilan bagi kelompok lemah ketika berhadapan dengan kelompok yang
kuat.

2. Whole of Government
WoG adalah sebuah pendekatan penyelenggaraan pemerintahan yang
menyatukan upaya-upaya kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sektor dalam
ruang lingkup koordinasi yang lebih luas guna mencapai tujuan-tujuan pembangunan
kebijakan, manajemen program dan pelayanan publik.

16
WoG (Whole of Government) didefinisikan sebagai suatu “model pendekatan
integratif fungsional satu atap” yangdigunakan untuk mengatasi wicked problems yang
sulit dipecahkan dan diatasi karena berbagai karakteristik atau keadaan yang melekat
atara lain: tidak jelas sebabnya, multi dimensi, menyangkut perubahan perilaku.
Salah satu bentuk penerapan WoG pada pelayanan public adalah e-
Government. E-Government adalah tata kelola pemerintahan (governance) yang
diselenggarakan secara terintegrasi dan interaktif berbasis teknologi IT, agar
hubungan-hubungan antara pemerintah, pelaku bisnis dan masyarakat dapat
berlangsung lebih efisien, efektif, produktif dan responsif.
Hasil atau manfaat yang diperoleh melalui E-Government antara lain adalah:
a. Terselenggaranya tata kelola pemerintahan yang baik (good governance),
efisien dan efektif;
b. Hemat anggaran dan tepat waktu;
c. Transparan sehingga peluang terjadinya kecurangan (fraud), suap dan korupsi
akan banyak berkurang;
d. Tingkat akurasi (ketepatan) dan kualitas pelayanan meningkat dan tingkat
kesalahan berkurang;
e. Kemudahan akses dan kenyamanan dan pelayanan
f. meningkat sehingga kepuasan publik juga meningkat.

3. Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan pegawai ASN
yang professional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik,
bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme. Manajemen ASN lebih menekankan
kepada pengaturan profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu tersedia sumber
daya aparatur sipil negara yang unggul selaras dengan perkembangan zaman.
Pegawai ASN berkedudukan sebagai aparatur Negara yang menjelaskan
kebijakan yang ditetapkan oleh pimpinan instansi pemerintah serta harus bebas dari
pengaruh danintervensi semua golongan dan partai politik. Berdasarkan jenisnya,
pegawai ASN terdiri atas: Pegawai Negeri Sipil (PNS); dan Pegawai Pemerintah
dengan Perjanjian Kerja (PPPK).
ASN sebagai profesi berlandaskan pada kode etik dan kode perilaku yang
bertujuan untuk menjaga martabat dan kehormatan ASN. Manajemen ASN meliputi :

17
Penyusunan dan Penetapan Kebutuhan, Pengadaan, Pangkat dan Jabatan,
Pengembangan Karier, Pola Karier, Promosi, Mutasi, Penilaian, Kinerja Penggajian
dan Tunjangan, Penghargaan, Disiplin, Pemberhentian, Jaminan Pensiun dan Jaminan
Hari Tua dan Perlindungan.

E. Penetapan Isu dan Dampaknya


Dalam proses pelayanan kesehatan di RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan
penulis melihat ada beberapa isu yang terjadi khususnya dalam pelayanan kefarmasian,
antara lain kurang optimalnya pemberian konseling pada pasien, kurang optimalnya
penataan obat di lemari apotek dan kurangnya pemahaman pasien mengenai beyond use
date (BUD) obat. Dari ketiga isu tersebut penulis mengambil isu tentang kurangnya
pemahaman pasien tentang beyond use date (BUD). Adapun penyebab dalam pemilihan
isu yaitu diketahui seringnya pasien masih menggunakan obat secara berulang yang telah
disimpan lama tanpa memperhatikan waktu penyimpanan dan kualitas obat. Kurangnya
informasi yang didapatkan pasien mengenai Beyond Use Date (BUD) dan kurangnya
kesadaran pasien dalam mencari informasi mengenai Beyond Use Date (BUD).
Jika isu tersebut tidak diatasi, pasien akan tetap menggunakan obat yang
sediaannya tidak memiliki efektivitas yang sama seperti sediaan asli, sediaan obat yang
digunakan oleh pasien dapat terkontaminasi yang menyebabkan menurun atau hilangnya
efek terapi bahkan dapat terjadi potensi berbahaya karena kerusakan zat obat akibat waktu
penyimpanan yang lama dan tempat yang tidak sesuai sehingga tidak tercapai
perlindungan terhadap keselamatan pasien.

18
RANCANGAN AKTUALISASI

A. Unit Kerja : RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan


B. Isu yang Diangkat : Kurangnya pengetahuan pasien tentang beyond use date (BUD) obat
C. Gagasan Pemecahan Isu : Peningkatan pemahaman pasien tentang beyond use date (BUD) menggunakan modifikasi etiket
D. Tujuan Gagasan Pemecahan Isu : Meningkatkan pemahaman pasien tentang beyond use date (BUD) obat

Tabel 2. Rancangan Aktualisasi


Kontribusi terhadap Penguatan nilai
No Kegiatan Tahapan kegiatan Output/hasil Keterkaitan substansi mata pelatihan
visi & misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Melakukan 1. Menyiapkan Tersedianya 1. Akuntabilitas: Kegiatan tersebut -
konsultasi rancangan program rancangan Ada kejelasan target dalam program termasuk dalam misi
dengan kegiatan untuk program kegiatan yang akan dikonsultasikan menyediakan sumber
pimpinan dikonsultasikan kegiatan ke pimpinan daya manusia yang
2. Nasionalisme: berkompetensi dan
Dalam penyiapan rancangan program profesional di
kegiatanbertujuan mewujudkan rasa bidangnya
keadilan sosial untuk masyarakat
dalam bidang ilmu pengetahuan dan
kesehatan
3. Etika Publik :
Menyiapkan rancangan program
dengan cermat dan disiplin serta
ditujukan untuk semua golongan
adil dan tidak diskriminatif
4. Komitmen Mutu :
Pembuatan dan penyiapan rancangan
program kegiatan dilakukan secara
efektif, efisien, inovatif dan
berorientasi pada mutu.
5. Anti Korupsi :
Dalam pembuatan dan penyiapan
rancangan kegiatan ini didasari
adanya sikap kepedulian sosial

19
kepada sesama serta pada pembuatan
dan penyiapannya dilakukan secara
mandiri

2. Menghadap ke Tersedianya 1. Akuntabilitas:


pimpinan untuk lembar Dengan menghadap ke pimpinan
membahas program persetujuan terwujudnya lembar persetujuan
kegiatan pimpinan kegiatan yang akan
dipertanggungjawabkan
2. Nasionalisme :
Melakukan konsultasi dengan
pimpinan merupakan salah satu
bentuk musyawarah
3. Etika Publik:
Melakukan konsultasi dengan
cara sopan dan santun
4. Komitmen Mutu:
Dalam melakukan konsultasi dan
pembahasan program kegiatan
disampaikan secara efektif efisien
5. Anti Korupsi :
Konsultasi dilakukan tepat waktu
sesuai yang dijadwalkan

3. Meminta arahan Tersedianya 1. Akuntabilitas:


dan masukan dari catatan arahan Arahan dan masukan pimpinan
pimpinan untuk pimpinan dibuat dengan penuh tanggung jawab
kegiatan untuk pelaksanaan kegiatan
2. Nasionalisme:
Adanya Konsultasi, arahan dan
masukan dari pimpinan merupakan
salah satu bentuk musyawarah
3. Etika Publik :
Meminta arahan dan saran dari
pimpinan dengan sopan dan santun

20
4. Komitmen Mutu :
Meminta arahan dan masukan
dilakukan dengan efektif dan efisien
5. Anti Korupsi:
Meminta arahan dari pimpinan sesuai
kontrak waktu yang telah disepakati
2. Melakukan a) Menyiapkan Tersedianya 1. Akuntabilitas : Kegiatan tersebut
konsultasi rancangan tahapan rancangan Dengan menyiapkan rancangan termasuk dalam misi
dan meminta kegiatan untuk tahapan kegiatan dapat bertanggung jawab menyediakan sumber
izin untuk dikonsultasikan ke kegiatan dengan program tahapan kegiatan daya manusia yang
pelaksanaan kepala Instalasi yang akan dikonsultasikan berkompetensi dan
kegiatan Farmasi 2. Nasionalisme : profesional di
kepada Dalam penyiapan rancangan bidangnya
Kepala berorientasi pada semua pasien untuk
Instalasi mewujudkan rasa keadilan di bidang
Farmasi serta ilmu pengetahuan dan kesehatan
koordinasi 3. Etika Publik :
dengan Menyiapkan rancangan program
Apoteker dan dengan cermat dan disiplin serta
tenaga ditujukan untuk semua golongan
farmasi adil dan tidak diskriminatif
lainnya 4. Komitmen Mutu :
Pembuatan dan penyiapan rancangan
program secara efektif, efisien,
inovatif dan berorientasi pada mutu.
5. Anti Korupsi :
pembuatan dan penyiapan rancangan
dilakukan secara mandiri dan tidak
bergantung banyak pada orang lain

b) Menghadap ke Tersedianya 1. Akuntabilitas:


kepala Instalasi izin dan Izin dan arahan yang diberikan oleh
Farmasi untuk arahan dari kepala Instalasi farmasi akan
meminta izin dan kepala dilaksanakan dengan penuh tanggung
membahas kegiatan Instalasi jawab

21
yang akan dilakukan Farmasi 2. Nasionalisme:
di Instalasi Farmasi Menghadap ke kepala instalasi
farmasi untuk mendapatkan arahan
merupakan salah satu bentuk
musyawarah
3. Etika Publik :
Meminta izin dan arahan dilakukan
dengan sopan dan santun
4. Komitmen Mutu :
Meminta izin dan arahan pada kepala
instalasi farmasi dilakukan secara
efektif dan efisien
5. Anti Korupsi:
Konsultasi dilakukan
sesuai dengan jadwal yang
disepakati. Disiplin dalam mencatat
serta akan taat dalam menjalankan
tugas, arahan dan masukan yang
diberikan

c) Melakukan Terlaksananya 1. Akuntabilitas:


koordinasi serta koordinasi Dengan melakukan koordinasi
meminta arahan dari dengan teman adanya kejelasan target dalam
teman sejawat sejawat kegiatan
Apoteker dan tenaga apoteker dan 2. Nasionalisme:
farmasi lain untuk tenaga farmasi Melakukan koordinasi dan meminta
pelaksanaan lain untuk arahan dari teman sejawat apoteker
kegiatan pelaksanaan merupakan salah satu bentuk
kegiatan musyawarah
3. Etika Publik :
Dalam melakukan koordinasi dan
berdiskusi dengan teman sejawat,
masing-masing individu dapat
menghargai komunikasi, konsultasi,
dan kerjasama untuk mencapai

22
kesepakatan yang sesuai dengan
harapan
4. Komitmen Mutu :
Koordinasi mengenai kegiatan
dengan teman sejawat dilakukan
secara efektif dan efisien
5. Anti Korupsi:
Dalam melakukan koordinasi dan
meminta arahan dilakukan secara
jujur dan tidak melakukan
penyuapan untuk melancarkan urusan
3. Membuat a) Membuat rancangan Tersedianya 1. Akuntabilitas : Kegiatan tersebut
rancangan leaflet dan etiket rancangan Dalam membuat rancangan harus sesuai dengan misi
leaflet dan BUD leaflet dan member informasi yang benar dan mewujudkan pelayanan
etiket BUD, etiket BUD dapat dipertanggungjawabkan yang berkualitas dan
dan daftar 2. Nasionalisme : terakreditasi dengan
informasi Dalam pembuatan rancangan mengutamakan
BUD obat bertujuan mewujudkan rasa keadilan keselamatan pasien serta
untuk di- sosial untuk masyarakat dalam di kepuasan pelanggan
sosialisasikan bidang ilmu pengetahuan dan
kepada kesehatan
tenaga 3. Etika Publik :
kefarmasian Membuat rancangan dengan
dan pasien informasi yang benar dan tidak
menyesatkan
4. Komitmen Mutu :
Pembuatan rancangan secara efektif,
efisien, inovatif dan berorientasi pada
mutu.
5. Anti Korupsi :
pembuatan dan penyiapan rancangan
dilakukan secara mandiri dan tidak
bergantung pada orang lain

b) Mencetak hasil Tersedianya 1. Akuntabilitas :

23
rancangan leaflet cetakan hasil Mencetak hasil rancangan berarti
dan etiket BUD rancangan bertanggung jawab dengan tahapan
leaflet dan kegiatan yang telah dikerjakan
etiket BUD 2. Nasionalisme :
Mencetak hasil rancangan
etiket merupakan salah satu bentuk
kegiatan untuk meningkatkan
pengetahuan masyarakat yang
merupakan sikap saling mencintai
dan peduli sesama manusia
3. Etika Publik :
Mencetak hasil rancangan
secara ikhlas dan tanpa pamrih
ditujukan untuk semua golongan adil
dan tidak diskriminatif serta
dibuat dengan bahasa yang sopan,
santun dan mudah dimengerti
4. Komitmen Mutu :
Mencetak hasil rancangan secara
efektif dan efisien
5. Anti Korupsi :
Mencetak hasil rancangan dengan
semangat kerja keras dan ketekunan
untuk mendapatkan hasil yang
terbaik

c) Meletakkan Tersedianya 1. Akuntabilitas :


leaflet didepan leaflet dan Meletakkan leaflet dan
Instalasi Farmasi etiket di pelabelan pada laci penyimpanan
agar lebih mudah apotek etiket merupakan sikap tanggung
dilihat pasien serta jawab dalam menyelasaikan
pelabelan laci pekerjaan sampai tuntas
penyimpanan etiket 2. Nasionalisme :
BUD di apotek Meletakkan leaflet di instalasi
farmasi dengan menghormati

24
kedudukan dan hak pasien sehingga
peletakannya ditempat
yang dapat dijangkau oleh semua
pasien dan keluarga pasien
3. Etika Publik :
Meletakkan leaflet di instalasi
farmasi sebagai salah satu bentuk
pelayan publik harus ikhlas dan tulus
tanpa mengharapkan pamrih
4. Komitmen Mutu :
Penyimpanan leaflet dan etiket
dilakukan secara efektif dan efisien
5. Anti Korupsi:
Dalam penyimpanan leaflet dan
etiket tidak menyalahgunakan izin
dan wewenang yang telah diberikan
4. Melakukan a) Melakukan Terlaksananya 1. Akuntabilitas: Kegiatan tersebut
sosialisasi konsultasi dengan kosultasi Melakukan konsultasi dengan termasuk dalam misi
dengan pmpinan untuk dengan pimpinan sebelum kegiatan menyediakan sumber
tenaga kegiatan sosialisasi pimpinan merupakan tanggung jawab dalam daya manusia yang
kesehatan tenaga kesehatan pelaksanaan kegiatan agar dapat berkompetensi dan
lainnya lainnya berjalan dengan lancar profesional di bidangnya
2. Nasionalisme :
Melakukan konsultasi dengan
pimpinan merupakan salah satu
bentuk musyawarah
3. Etika Publik:
Melakukan konsultasi dengan cara
sopan dan santun
4. Komitmen Mutu:
Melakukan konsultasi pembahasan
materi sosialisasi kegiatan
disampaikan secara efektif dan
efisien dengan pimpinan
5. Anti Korupsi :

25
Melakukan konsultasi sesuai dengan
kontrak waktu yang disepakati

b) Menyiapkan Tersedianya 1. Akuntabilitas :


rancangan materi rancangan Menyiapkan rancangan materi yang
sosialisasi untuk materi akan disosialisasikan harus dapat
tenaga kesehatan sosialisasi dipertanggungjawabkan
lainnya untuk tenaga 2. Nasionalisme :
kesehatan Dalam pembuatan rancangan materi
lainnya sosialisasi bertujuan mewujudkan
rasa keadilan sosial untuk masyarakat
dalam di bidang ilmu pengetahuan
dan kesehatan
3. Etika Publik :
Membuat rancangan materi
sosialisasi dengan informasi yang
benar dan tidak menyesatkan
4. Komitmen Mutu :
Pembuatan rancangan materi
sosialisasi secara efektif, efisien,
inovatif dan berorientasi pada mutu.
5. Anti Korupsi :
pembuatan dan penyiapan materi
sosialisasdilakukan secara mandiri
dan tidak bergantung pada orang lain

c) Menyiapkan daftar Tersedianya 1. Akuntabilitas :


hadir peserta daftar hadir Penyiapan daftar hadir peserta
peserta sosialisasi dilakukan agar dapat
dipertanggungjawabkan
terlaksananya kegiatan
2. Nasionalisme :
Daftar hadir akan diberikan pada
semua peserta dan bersikap adil
serta tidak membeda-bedakan peserta

26
sosialisasi
3. Etika Publik:
Dalam penyiapan daftar hadir dan
meminta untuk mengisi daftar hadir
peserta sosialisasi menggunakan
bahasa yang sopan dan santun
4. Komitmen Mutu
Pembuatan daftar hadir dengan
efektif dan efisien
5. Anti Korupsi:
Pembuatan daftar hadir secara jujur
tidak melebihkan atau mengurangi
peserta

d) Melakukan Terlaksananya 1. Akuntabilitas :


sosialisasi sosialisasi Pemberian materi sosialisasi
didampingi oleh dilakukan dengan tanggung jawab
pimpinan sekaligus dan konsisten di waktu yang telah
mentor disepakati
2. Nasionalisme :
Dalam pelaksanaan pemberian materi
sosialisasi tetap menghargai dan
menghormati para peserta sosialisasi
meskipun kita berada di atas sebagai
pemateri
3. Etika Publik :
Dalam melakukan sosialisasi
Pembawaan materi menggunakan
bahasa yang sopan dan santun serta
ikhlas
4. Komitmen Mutu :
Dalam penyampaian materi
dilakukan secara efektif, efisien dan
berorientasi pada mutu
5. Anti Korupsi:

27
Dalam pelaksanaan sosialisasi
dilakukan bekerja keras untuk hasil
terbaik dan tidak menerima imbalan
apapun karena merupakan tugas dan
tanggung jawab

e) Melakukan Terlaksananya 1. Akuntabilitas :


kunjungan ke ruang kunjungan ke Dalam melakukan kunjungan
perawatan dan ruang kegiatan ini berorientasi pada publik
membagikan daftar perawatan dan bertanggung jawab atas materi
BUD obat injeksi yang diberikan ke tiap ruangan
dan leaflet BUD perawatan
2. Nasionalisme:
Kunjungan ke tiap ruangan dapat
membangun semangat kekeluargaan
dan kegotongroyongan dalam hal
peningkatan pelayanan kepada pasien
3. Etika Publik:
Dalam melakukan kunjungan
perawatan dilakukan dengan sopan
4. Komitmen Mutu:
Kunjungan ruang perawatan
dilakukan dengan efektif dan efisien
serta inovatif dan
berorientasi pada mutu
5. Anti Korupsi :
Melakukan kunjungan
semua ruangan
perawatan sendiri tanpa
membebankan orang lain
serta bertanggung jawab
hingga selesai

5. Melakukan a) Melakukan Tersedianya 1. Akuntabilitas : Kegiatan tersebut

28
pelayanan penerimaan resep dan hasil Melakukan penerimaan sesuai dengan misi
resep dan melakukan pretest pendataan resep dan pretest BUD mewujudkan pelayanan
pemberian mengenai pengetahun mengenai dengan penuh tanggung yang berkualitas dan
informasi BUD kepada pasien BUD dari jawab terakreditasi dengan
obat serta sambil menunggu pasien 2. Nasionalisme : mengutamakan
pendataan penyiapan obat pasien Dalam melakukan pretest keselamatan pasien serta
pengetahuan tersebut tidak memaksakan kehendak dalam kepuasan pelanggan
dan permintaan menjadi responden ke
penjelasan pasien atau
mengenai keluarga pasien
BUD 3. Etika Publik :
pada pasien Menerima resep dan melakukan
pretest dilakukan dengan sopan,
santun, tidak diskriminatif dan adil
4. Komitmen Mutu :
Menerima resep dan melakukan
pretest dilakukan dengan efektif
dan efisien
5. Anti Korupsi :
Menerima resep dengan bersikap adil
dan sesuai dalam memberikan
pelayanan dan hak pasien dan
keluarga pasien

b) Melakukan telaah Terlaksananya 1. Akuntabilitas :


resep telaah resep Dalam melakukan telaah resep
dengan teliti dan penuh tanggung
jawab
2. Nasionalisme :
Dalam melakukan telaah
resep merupakan kewajiban yang
harus dikerjakan
3. Etika Publik :
Dengan melakukan telaah resep
harus jujur, tulus, ikhlas dan adil

29
4. Komitmen Mutu :
Telaah resep dilakukan
dengan efektif, efisien dan
berorientasi pada mutu
5. Anti Korupsi :
Dalam melakukan telaah resep tidak
menerima suap dan bekerja keras
serta tekun agar hasil yang dikerjakan
tepat

c) Menyiapkan obat Tersedia obat 1. Akuntabilitas :


sesuai dengan resep sesuai resep Dalam menyiapkan obat dan
pasien dan memberi pasien dengan menempelkan etiket obat dengan
etiket etiket yang jujur dan bertanggungjawab
tertempel 2. Nasionalisme :
Menyiapkan obat sesuai antrian
karena menghormati kedudukan dan
hak semua pasien adalah sama
3. Etika Publik :
Dalam menyiapkan obat harus
bersikap profesional
4. Komitmen Mutu:
Penyiapan obat dilakukan dengan
efektif,efisien dan berorientasi
pada hasil
5. Anti Korupsi :
Penyiapan obat dilakukan
denan jujur yaitu tidak melebihkan
atau mengurangi dari resep

d) Menyerahkan obat Tersedianya 1. Akuntabilitas :


ke pasien beserta dokumentasi Penyerahan obat disertai informasi
pemberian informasi penyerahan yang diberikan
mengenai obat obat pasien kepada pasien dapat dipertanggung
terkhusus seperti obat dan jawabkan

30
yang memiliki BUD memahami 2. Nasionalisme :
sekaligus pemberian semua Dalam menyerahkan obat
leafleat mengenai penjelasan harus berlaku adil dan menghormati
BUD tentang obat orang lain
yang telah dalam pelayanan
diberikan 3. Etika Publik
termasuk obat Dalam menyerahkan dan
yang memiliki memberikan informasi berkenaan
BUD dengan obat yang diserahkan dengan
cara yang sopan dan
santun
4. Komitmen Mutu:
Penyerahan dan pemberian informasi
obat berorientasi pada mutu yaitu
melayani dengan
hati dan ramah
5. Anti Korupsi:
Penyerahan obat dan informasi yang
diberikan sesuai dengan yang tertera
pada resep dan tidak ada yang
dikurangi

e) Mengevaluasi Tersedianya 1. Akuntabilitas:


pemahaman pasien form hasil Dengan melakukan evaluasi berarti
tentang informasi evaluasi bertanggung jawab dalam
yang diberikan pemahaman menyelesaikan pekerjaan
dengan cara mengisi pasien 2. Nasionalisme :
form evaluasi Memberikan evaluasi tidak
memaksakan kehendak kepada
pasien
3. Etika Publik:
Melakukan evaluasi pasien dengan
sopan dan menghormati pasien
4. Komitmen Mutu:
Melakukan evaluasi merupakan

31
komitmen dalam penyelesaian
kegiatan untuk mendapakan hasil
yang baik
5. Anti Korupsi :
Dalam melakukan evaluasi dilakukan
dengan jujur

Menyetujui Kendari, 7 Maret 2020

Coach Peserta

(Hj. Putri Mase, S.Ikom) (Astri Widyastuti, S. Farm., Apt)


NIP. 19630225 198303 2 014 NIP. 19920111 201903 2 012

32
JADWAL KEGIATAN RANCANGAN AKTUALISASI

Nama Peserta : Astri Widyastuti, S.Farm., Apt


Unit Kerja : RSUD Kab. Konawe Kepulauan
Waktu Pelaksanaan : 10 Maret 2020 s/d 15 April 2020

Tabel 3. Jadwal Kegiatan


PELAKSANAAN KEGIATAN

NO MARET 2020 APRIL 2020


JENIS KEGIATAN

2 3 4 1 2
Melakukan konsultasi dengan pimpinan RSUD
1 Kab. Konawe Kepulauan sekaligus mentor untuk
. mendapat persetujuan
Melakukan konsultasi dan meminta izin untuk
2 pelaksanaan kegiatan kepada Kepala Instalasi
. Farmasi serta koordinasi dengan Apoteker dan
tenaga farmasi lainnya
Membuat rancangan leaflet dan etiket BUD, dan
3 daftar informasi untuk disosialisasikan kepada
. tenaga kefarmasian dan pasien
4 Melakukan sosialisasi dengan tenaga kesehatan
. lainnya
Melakukan pelayanan resep dan pemberian
5. informasi obat serta pendataan pengetahuan dan
penjelasan mengenai BUD pada pasien

33
BAB III
CAPAIAN AKTUALISASI

A. Kendala dan Antisipasi


Kegiatan aktualisasi dan habituasi dilaksanakan di RSUD Kabupaten Konawe
Kepulauan pada tanggal 10 Maret 2020 sampai dengan 15 April 2020. Dalam proses
pelaksanaannya terjadi hal-hal yang dapat menjadi kendala dan berisiko menghambat
kegiatan yang telah direncanakan sehingga kegiatan menjadi kurang optimal. Oleh karena
itu diperlukan langkah antisipasi terhadap kendala tersebut sehingga dampaknya dapat
diminimalisir.
Tabel 4. Kendala dan Solusi
No. Kegiatan Kendala Solusi
1. Melakukan konsultasi 1. Kesibukan pimpinan 1. Melakukan konsultasi
dengan pimpinan sehingga sulit untuk sesegera mungkin ketika
ditemui pimpinan berada di tempat
2. Melakukan konsultasi 1. Kesibukan kepala 1. Melakukan koordinasi ketika
dan meminta izin untuk instalasi dan tenaga mereka berada di tempat
pelaksanaan kegiatan kefarmasian lainnya
kepada Kepala Instalasi sehingga sulit untuk
Farmasi serta ditemui
koordinasi dengan
Apoteker dan tenaga
farmasi lainnya
3. Membuat rancangan 1. Adanya wabah covid- 1. Rancangan leaflet yang
leaflet dan etiket BUD, 19 menyebabkan dibuat dicetak sendiri
dan daftar informasi pembatasan untuk menggunakan kertas jenis
BUD obat untuk keluar daerah A4
disosialisasikan kepada
tenaga kefarmasian
dan pasien
4. Melakukan sosialisasi 1. Adanya wabah covid- 1. Sosialisasi dilakukan dalam
dengan tenaga 19 menyebabkan jumlah yang kecil
kesehatan lainnya adanya physical
distancing
5. Melakukan 1. Adanya wabah covid- 1. Pemberian informasi kepada
pelayanan resep dan 19 menyebabkan pasien diberikan dengan
pemberian adanya physical menjaga jarak dan tidak
informasi obat serta distancing berkelompok
pendataan
pengetahuan dan
penjelasan
mengenai BUD
pada pasien

34
B. Hasil Aktualisasi

Tabel 5. Capaian Pelaksanaan Aktualisasi


Uraian Kegiatan/ Waktu Keterangan/
No Output Nilai-Nilai Dasar
Tahap Kegiatan Pelaksanaan Evidence
1 2 3 4 5 6
1. Melakukan konsultasi dengan pimpinan
- Tahap Kegiatan 1
Menyiapkan rancangan Tersedianya Akuntabilitas : Selasa , Terlaksana
program kegiatan untuk rancangan - Kejelasan target 10 Maret
dikonsultasikan program Nasionalisme: 2020
kegiatan - Tanggung
jawab
Etika Publik:
- Cermat
Komitmen Mutu:
- Efektif dan
Efisien
Anti Korupsi:
- Jujur
- Tahap Kegiatan 2
Meminta arahan dari Tersedianya Akuntabilitas : Selasa, Terlaksana
pimpinan pimpinan lembar - Tanggungjawab 10 Maret
untuk membahas persetujuan Nasionalisme: 2020
program kegiatan pimpinan - Musyawarah
Etika Publik:
- Hormat dan
sopan Santun
Komitmen mutu:
- Efektif dan
Efisien
Anti korupsi:
- Jujur dan
Bertanggung
jawab
- Tahap Kegiatan 3
Meminta arahan dan Tersedianya Akuntabilitas : Selasa, Terlaksana
masukan dari pimpinan catatan - Kejelasan target 10 Maret
untuk kegiatan arahan Nasionalisme: 2020
pimpinan - Tanggung Jawab
Etika Publik:
- Cermat
Komitmen Mutu:
- - Berorientasi mutu
Anti korupsi:
- Jujur
2 Melakukan konsultasi dan meminta izin untuk pelaksanaan kegiatan kepada Kepala Instalasi
Farmasi serta koordinasi dengan Apoteker dan tenaga farmasi lainnya
- Tahap Kegiatan 1
Menyiapkan rancangan Tersedianya Akuntabilitas : Jumat, Terlaksana

35
tahapan kegiatan untuk rancangan -Kejelasan target 13 Maret
dikonsultasikan ke tahapan Nasionalisme: 2020
kepala Instalasi Farmasi kegiatan - tanggung
jawab
Etika Publik:
- jujur
Komitmen
Mutu:
- Efektif dan
Efisien
Anti Korupsi:
- kerja keras
- Tahap Kegiatan 2 Terlaksana
Menghadap ke kepala Tersedianya Akuntabilitas : Jumat,
Instalasi Farmasi untuk izin dan - Partisipatif 13 Maret
meminta izin dan arahan dari Nasionalisme: 2020
membahas kegiatan yang kepala - Saling
akan dilakukan di Instalasi menghormati
Instalasi Farmasi Farmasi
Etika Publik:
- Sopan
Komitmen
mutu:
- Berorientasi
mutu
Anti korupsi:
- Jujur
- Tahap Kegiatan 3
Melakukan koordinasi Terlaksananya Akuntabilitas : Senin, Terlaksana
serta meminta arahan koordinasi - Transparan 16 Maret
dari teman sejawat dengan teman Nasionalisme: 2020
Apoteker dan tenaga sejawat - menghargai
farmasi lain untuk apoteker dan pendapat orang
pelaksanaan kegiatan tenaga farmasi lain
lain untuk
Etika Publik:
pelaksanaan
kegiatan - Bertanggung
jawab
Komitmen
mutu:
- Efektif dan
Efisien
Anti korupsi:
- Peduli
3 Membuat rancangan leaflet dan etiket BUD, dan daftar informasi BUD obat untuk
disosialisasikan kepada tenaga kefarmasian dan pasien
- Tahap Kegiatan 1
Membuat rancangan Tersedianya Akuntabilitas : Rabu, Terlaksana
leaflet dan etiket BUD rancangan - Kejelasan 18 Maret
leaflet dan target 2020
etiket BUD Nasionalisme:
- Tanggung
36
jawab
Etika Publik:
- Cermat
Komitmen
Mutu:
- Efektif dan
Efisien
Anti Korupsi:
- Mandiri
- Tahap Kegiatan 2
Mencetak hasil Tersedianya Akuntabilitas Rabu, Terlaksana
rancangan leaflet dan cetakan hasil : 18 Maret
etiket BUD rancangan - Kejelasan 2020
leaflet dan target
etiket BUD Nasionalisme:
- Tanggung
jawab
EtikaPublik:
- Disiplin
Komitmen
mutu:
- Berorientasi
mutu
Antikorupsi:
- kerja keras
- Tahap Kegiatan 3
Meletakkan Tersedianya Akuntabilitas : Rabu, Terlaksana
leaflet didepan Instalasi leaflet dan - Adil 18 Maret
Farmasi agar lebih etiket diNasionalisme: 2020
mudah dilihat pasien apotek - mengutamakan
serta pelabelan laci kepentingan
penyimpanan etiket publik
BUD di apotek
Etika Publik:
- bertanggung
jawab
Komitmen
mutu:
- Berorientasi
mutu
Antikorupsi:
- Peduli
4 Melakukan sosialisasi dengan tenaga kesehatan lainnya

- Tahap Kegiatan 1
Melakukan konsultasi Terlaksananya Akuntabilitas : Rabu, Terlaksana
dengan pmpinan untuk kosultasi - Kejelasan 18 Maret
kegiatan sosialisasi dengan target 2020
tenaga kesehatan lainnya pimpinan Nasionalisme:
- Saling
menghormati

37
EtikaPublik:
- Sopan
Komitmen
Mutu:
- Efektif dan
Efisien
AntiKorupsi:
- Jujur
- Tahap Kegiatan 2
Menyiapkan rancangan Tersedianya Akuntabilitas : Rabu, Terlaksana
materi sosialisasi untuk rancangan - Jujur 18 Maret
tenaga kesehatan lainnya materi Nasionalisme: 2020
sosialisasi - Percaya diri
untuk tenaga
kesehatan Etika Publik:
lainnya - Integritas
tinggi
Komitmen
mutu:
- Berorientasi
mutu
Anti korupsi:
- Mandiri
- Tahap Kegiatan 3
Menyiapkan daftar hadir Tersedianya Akuntabilitas : Rabu, Terlaksana
peserta daftar hadir - Tanggung 18 Maret
peserta jawab 2020
Nasionalisme:
- Percaya diri
Etika Publik:
- Cermat
Komitmen
mutu:
- Efektif
Anti korupsi:
- Jujur

- Tahap Kegiatan 4
Melakukan sosialisasi Terlaksananya Akuntabilitas : Kamis, Terlaksana
didampingi oleh sosialisasi - Netral 19 Maret
pimpinan sekaligus Nasionalisme: 2020
mentor - Tidak
diskrimnatif
Etika Publik:
- Sopan
Komitmen
Mutu:
- Efektif dan
efisien
Anti Korupsi:
- Peduli
38
- Tahap Kegiatan 5
Melakukan kunjungan Terlaksananya Akuntabilitas : Senin, Terlaksana
ke ruang perawatan dan kunjungan ke - Partisipatif 23 Maret
membagikan daftar ruang Nasionalisme: 2020
BUD obat injeksi dan perawatan - Kekeluargaan
leaflet BUD
Etika Publik:
- Sopan
Komitmen
mutu:
- berorientasi
mutu
Anti korupsi:
- Peduli
5 Melakukan pelayanan resep dan pemberian informasi obat serta pendataan pengetahuan dan
penjelasan mengenai BUD pada pasien
- Tahap Kegiatan 1
Melakukan penerimaan Tersedianya Akuntabilitas : Senin, Terlaksana
resep dan melakukan hasil - Kejelasan 23 Maret
pretest mengenai pendataan target 2020
pengetahun BUD kepada mengenai Nasionalisme:
pasien sambil menunggu BUD dari - Tidak
penyiapan obat pasien pasien diskriminatif
tersebut
Etika Publik:
- sopan
Komitmen
Mutu:
- Berorientasi
mutu
Anti Korupsi:
- Peduli
- Tahap Kegiatan 2
Melakukan telaah resep Terlaksana Akuntabilitas : Senin, Terlaksana
telaah resep - Tanggung 23 Maret
jawab 2020
Nasionalisme:
- Mengutamakan
kepentingan
publik
Etika Publik:
- Cermat
Komitmen
mutu:
- Berorientasi
mutu
Anti korupsi:
- Jujur
- Tahap Kegiatan 3
Menyiapkan obat sesuai Tersedia obat Akuntabilitas : Senin, Terlaksana
dengan resep pasien dan sesuai resep - Tanggung 23 Maret
memberi etiket pasien dengan jawab 2020
39
etiket yang Nasionalisme:
tertempel - Tidak
diskriminatif
Etika Publik:
- menjaga
rahasia
Komitmen
mutu:
- berorientasi
mutu
Antikorupsi:
- Peduli
- Tahap Kegiatan 4
Menyerahkan obat ke Tersedianya Akuntabilitas : Senin, Terlaksana
pasien beserta pemberian dokumentasi - Adil 23 Maret
informasi mengenai obat penyerahan Nasionalisme: 2020
terkhusus seperti obat obat pasien - Tidak
yang memiliki BUD dan diskriminatif
sekaligus pemberian memahami
leafleat mengenai BUD semua Etika Publik:
penjelasan - Sopan
tentang obat Komitmen
yang telah mutu:
diberikan - berorientasi
termasuk obat mutu
yang memiliki Antikorupsi:
BUD - Peduli

- Tahap Kegiatan 5
Mengevaluasi Tersedianya Akuntabilitas : Senin, Terlaksana
pemahaman pasien form hasil - Netral 23 Maret
tentang informasi yang evaluasi Nasionalisme: 2020
diberikan dengan cara pemahaman - Tidak
mengisi form evaluasi pasien diskriminatif
Etika Publik:
- Sopan
Komitmen
mutu:
- efektif dan
efisien
Antikorupsi:
- Jujur

40
Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi
Tabel 6. Hasil Pelaksanaan Aktualisasi
Judul Kegiatan No. 1 Melakukan konsultasi dengan pimpinan
Tanggal Pelaksanaan Selasa, 10 Maret 2020
Kegiatan
Menyiapkan rancangan program kegiatan untuk dikonsultasikan
Tahap Kegiatan 1
Waktu : 10 Maret 2020
Output : Tersedianya rancangan program kegiatan

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas;
Rancangan program dibuat dengan target yang jelas
 Nasionalisme
Saya telah membuat rancangan program dengan penuh
tanggung jawab agar dapat diterima oleh pimpinan
 Etika Publik
Saya telah membuat rancangan kegiatan dengan cermat agar
kegiatan dapat berjalan dengan lancar
 Komitmen Mutu
Saya telah membuat rancangan secara efektif dan efisien
sehingga rancangan yang dihasilkan tersusun secara singkat dan
sistematis
 Anti Korupsi
Saya telah membuat rancangan dengan jujur berdasarkan
kegiatan yang akan saya lakukan

Menghadap ke pimpinan untuk membahas program kegiatan


Tahap Kegiatan 2
Waktu : Selasa, 10 Maret 2020
Output : Tersedianya lembar persetujuan pimpinan
Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:
 Akuntabilitas
Saya telah menghadap ke pimpinan secara bertanggung jawab.
 Nasionalisme
Saya telah menghadap dan membahas program kegiatan ke
pimpinan secara musyawarah.
 Etika Publik
Saya telah menghadap ke pimpinan dengan hormat dan sopan
serta santun.
 Komitmen Mutu
Saya telah membahas program kegiatan secara sistematis
sehingga rencana aktualisasi dapat berjalan efektif dan efisien.
 Anti Korupsi
Saya telah menghadap pada pimpinan dan membahas program
kegiatan secara jujur dan bertanggung jawab.

Meminta arahan dan masukan dari pimpinan untuk kegiatan


Tahap Kegiatan 3
Waktu : 10 Maret 2020
Output : Tersedianya catatan arahan pimpinan

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


41
 Akuntabilitas
Saya telah meminta arahan dan masukan dari pimpinan dengan
target kegiatan yang jelas
 Nasionalisme
Saya telah meminta arahan dan masukan dari pimpinan secara
bertanggung jawab
 Etika Publik
Saya telah meminta arahan dan masukan dari pimpinan secara
cermat
 Komitmen Mutu
Saya telah meminta arahan dan masukan dari pimpinan yang
berorientasi pada mutu.
 Anti Korupsi
Saya telah meminta arahan dan masukan dari pimpinan secara
jujur

Manfaat kegiatan terhadap  Manfaat terhadap Pencapaian Visi-Misi Organisasi:


pencapaian visi, misi dan Dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN dalam melaksanakan
tugas organisasi pelayanan kesehatan maka telah berkontribusi terhadap visi
rumah sakit yaitu Menjadi Rumah Sakit Yang Berkualitas Dan
Menjadi Kepercayaan Publik Di Kabupaten Konawe Kepulauan.
Serta termasuk dalam salah satu misi menyediakan sumber daya
manusia yang berkompetensi dan profesional di bidangnya

 Manfaat Kegiatan terhadap Tugas Organisasi:


Ketika melaksanakan kegiatan aktualisasi dalam bentuk inovasi
dan kreatifitas yang relevan dengan Tugas dan Fungsi selaku
Apoteker, maka secara langsung telah mendukung peningkatan
kinerja tugas dan fungsi RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan

Kontribusi terhadap -
Penguatan Nilai-Nilai
Organisasi
Bukti Kegiatan/ Evidence Dokumentasi Tahap Kegiatan 1;

42
Dokumentasi Tahap Kegiatan 2;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 3;

Judul Kegiatan No. 2 Melakukan konsultasi dan meminta izin untuk pelaksanaan
kegiatan kepada Kepala Instalasi Farmasi serta koordinasi dengan
Apoteker dan tenaga farmasi lainnya

Tanggal Pelaksanaan 13-16 Maret 2020


Kegiatan
Menyiapkan rancangan tahapan kegiatan untuk dikonsultasikan ke
Tahap Kegiatan 1
kepala Instalasi Farmasi

Waktu : 13 Maret 2020


43
Output : Tersedianya rancangan tahapan kegiatan

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas;
Rancangan program dibuat dengan jelas
 Nasionalisme
Saya telah membuat rancangan tahapan kegiatan dengan
bertanggung jawab
 Etika Publik
Saya telah membuat rancangan tahapan kegiatan dengan jujur
 Komitmen Mutu
Saya telah membuat rancangan tahapan kegiatan secara efektif
dan efisien sehingga kegiatan dapat berjalan dengan lancar
 Anti Korupsi
Saya telah membuat rancangan tahapan kegiatan dengan kerja
keras

Menghadap ke kepala Instalasi Farmasi untuk meminta izin dan


Tahap Kegiatan 2
membahas kegiatan yang akan dilakukan di Instalasi Farmasi

Waktu : 13 Maret 2020


Output : Tersedianya izin dan arahan dari kepala Instalasi Farmasi

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas
Saya telah meminta izin kepada kepala intalasi sebagai bentuk
partisipatif terhadap kegiatan yang akan dilakukan
 Nasionalisme
Saya telah menghadap ke kepala instalasi dengan cara saling
menghormati
 Etika Publik
Saya telah menghadap kepada kepala instalasi dengan cara yang
sopan
 Komitmen Mutu
Saya telah menghadap dan membahas kegiatan sehingga
kegiatan dapat berorientasi pada mutu
 Anti Korupsi
Saya telah membahas kegiatan kepada kepala instalasi dengan
jujur sesuai apa yang saya lakukan
Melakukan koordinasi serta meminta arahan dari teman sejawat
Tahap Kegiatan 3
Apoteker dan tenaga farmasi lain untuk pelaksanaan kegiatan

Waktu : 16 Maret 2020


Output : Terlaksananya koordinasi dengan teman sejawat apoteker
dan tenaga farmasi lain untuk pelaksanaan kegiatan

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas
Saya telah melakukan koordinasi dengan teman sejawat secara
transparan .
 Nasionalisme
Saya telah melakukan koordinasi dengan menghargai
pendapat teman sejawat

44
 Etika Publik
Saya telah melakukan koordinasi secara bertanggung jawab
sesuai apa yang akan dilakukan.
 Komitmen Mutu
Saya telah melakukan koordinasi secara efektif dan efisien
 Anti Korupsi
Saya telah melakukan koordinasi sebagai bentuk kepedulian
terhadap teman-teman sejawat

Manfaat kegiatan terhadap  Manfaat terhadap Pencapaian Visi-Misi Organisasi:


pencapaian visi, misi dan Dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN dalam melaksanakan
tugas organisasi pelayanan kesehatan maka telah berkontribusi terhadap visi
rumah sakit yaitu Menjadi Rumah Sakit Yang Berkualitas Dan
Menjadi Kepercayaan Publik Di Kabupaten Konawe Kepulauan.
Serta termasuk dalam salah satu misi menyediakan sumber daya
manusia yang berkompetensi dan profesional di bidangnya

 Manfaat Kegiatan terhadap Tugas Organisasi:


Ketika melaksanakan kegiatan aktualisasi dalam bentuk inovasi
dan kreatifitas yang relevan dengan Tugas dan Fungsi selaku
Apoteker, maka secara langsung telah mendukung peningkatan
kinerja tugas dan fungsi RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan

Kontribusi terhadap -
Penguatan Nilai-Nilai
Organisasi
Bukti Kegiatan/ Evidence
Dokumentasi Tahap Kegiatan 1;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 2;

45
Dokumentasi Tahap Kegiatan 3;

Judul Kegiatan No. 3 Membuat rancangan leaflet dan etiket BUD, dan daftar informasi
BUD obat untuk disosialisasikan kepada tenaga kefarmasian dan
pasien

Tanggal Pelaksanaan 18 Maret 2020


Kegiatan
Membuat rancangan leaflet dan etiket BUD
Tahap Kegiatan 1
Waktu : 18 Maret 2020
Output : Tersedianya rancangan leaflet dan etiket BUD
Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:
 Akuntabilitas;
Rancangan leaflet dan etiket dibuat dengan target yang jelas
 Nasionalisme
46
Saya telah membuat rancangan leaflet dengan bertanggung
jawab.
 Etika Publik
Saya telah membuat rancangan secara cermat
 Komitmen Mutu
Saya telah membuat rancangan secara efektif dan efisien.
 Anti Korupsi
Saya telah membuat rancangan leaflet dan etiket secara mandiri
Mencetak hasil rancangan leaflet dan etiket BUD
Tahap Kegiatan 2
Waktu : 18 Maret 2020
Output : Tersedianya cetakan hasil rancangan leaflet dan etiket
BUD

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas
Saya telah mencetak hasil rancangan dengan target yang jelas
 Nasionalisme
Saya telah mencetak hasil rancangan secara bertanggungjawab
 Etika Publik
Saya telah disiplin mencetak hasil rancangan
 Komitmen Mutu
Saya telah mencetak hasil rancangan dengan berorientasi pada
mutu
 Anti Korupsi
Saya telah mencetak hasil rancangan sendiri yang merupakan
salah satu bentuk kerja keras
Meletakkan leaflet didepan Instalasi Farmasi agar lebih mudah
Tahap Kegiatan 3
dilihat pasien serta pelabelan laci penyimpanan etiket BUD di
apotek
Waktu : 18 Maret 2020
Output : Tersedianya leaflet dan etiket di apotek
Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:
 Akuntabilitas
Saya telah meletakkan leaflet di tempat yang mudah dilihat
pasien agar pasien merasa adil dalam memperoleh informasi
 Nasionalisme
Saya telah meletakkan leaflet di tempat yang mudah dilihat
untuk mengutamakan kepentingan publik
 Etika Publik
Saya telah meletakkan leaflet dengan bertanggungjawab
 Komitmen Mutu
Saya telah meletakkan leaflet dengan berorientasi pada mutu
 Anti Korupsi
Saya telah meletakkan leaflet di tempat yang mudah dilihat
sebagai bentuk kepedulian terhadap pasien
Manfaat kegiatan terhadap  Manfaat terhadap Pencapaian Visi-Misi Organisasi:
pencapaian visi, misi dan Dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN dalam melaksanakan
tugas organisasi pelayanan kesehatan maka telah berkontribusi terhadap visi
rumah sakit yaitu Menjadi Rumah Sakit Yang Berkualitas Dan
Menjadi Kepercayaan Publik Di Kabupaten Konawe Kepulauan.
Serta termasuk dalam salah satu misi mewujudkan pelayanan
yang berkualitas dan terakreditasi dengan mengutamakan
47
keselamatan pasien serta kepuasan pelanggan

 Manfaat Kegiatan terhadap Tugas Organisasi:


Ketika melaksanakan kegiatan aktualisasi dalam bentuk inovasi
dan kreatifitas yang relevan dengan Tugas dan Fungsi selaku
Apoteker, maka secara langsung telah mendukung peningkatan
kinerja tugas dan fungsi RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan

Kontribusi terhadap -
Penguatan Nilai-Nilai
Organisasi
Bukti Kegiatan/ Evidence Dokumentasi Tahap Kegiatan 1;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 2;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 3;

48
Judul Kegiatan No. 4 Melakukan sosialisasi dengan tenaga kesehatan lainnya

Tanggal Pelaksanaan 18-23 Maret 2020


Kegiatan
Melakukan konsultasi dengan pmpinan untuk kegiatan sosialisasi
Tahap Kegiatan 1
tenaga kesehatan lainnya

Waktu : 18 Maret 2020


Output : Terlaksananya konsultasi dengan pimpinan

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas;
Saya telah melakukan konsultasi untuk membahas kegiatan
sosialisasi dengan target yang jelas
 Nasionalisme
Saya telah berkonsultasi dengan mengutamakan sikap saling
menghormati
 Etika Publik
Saya telah berkonsultasi dengan pimpinan secara sopan dan
santun.
 Komitmen Mutu
Saya telah berkonsultasi dengan pimpinan agar kegiatan
berjalan dengan efektif dan efisien.
 Anti Korupsi
Saya telah melakukan konsultasi rencana kegiatan dengan jujur
Menyiapkan rancangan materi sosialisasi untuk tenaga kesehatan
Tahap Kegiatan 2
lainnya
Waktu : 18 Maret 2020
Output : Tersedianya rancangan materi sosialisasi untuk tenaga
kesehatan lainnya
49
Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:
 Akuntabilitas
Saya telah menyiapkan rancangan materi sosialisasi secara jujur
 Nasionalisme
Saya telah menyiapkan rancangan materi sosialisasi dengan
percaya diri.
 Etika Publik
Saya dengan integritas tinggi telah menyiapkan rancangan
materi sosialisasi.
 Komitmen Mutu
Saya telah menyiapkan rancangan materi sosialisasi dengan
berorientasi pada mutu.
 Anti Korupsi
Saya telah menyiapkan rancangan materi sosialisasi dengan
mandiri.

Menyiapkan daftar hadir peserta


Tahap Kegiatan 3
Waktu : 18 Maret 2020
Output : Tersedianya daftar hadir peserta
Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:
 Akuntabilitas
Saya telah membuat daftar hadir peserta dengan penuh
tanggung jawab
 Nasionalisme
Saya telah membuat daftar hadir peserta dengan penuh percaya
diri
 Etika Publik
Saya dengan cermat telah membuat daftar hadir peserta
 Komitmen Mutu
Saya telah membuat daftar hadir peserta secara efektif
 Anti Korupsi
Saya telah membuat daftar hadir peserta secara Jujur
Tahap Kegiatan 4 Melakukan sosialisasi didampingi oleh pimpinan sekaligus mentor

Waktu : 19 Maret 2020


Output : Terlaksananya sosialisasi
Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:
 Akuntabilitas
Saya telah melakukan sosialisasi secara netral terhadap setiap
peserta
 Nasionalisme
Saya telah melakukan sosialisasi dengan tidak diskriminatif
terhadap setiap peserta
 Etika Publik
Saya telah melakukan sosialisasi dengan bahasa yang sopan
 Komitmen Mutu
Saya telah melakukan sosialisasi secara efektif dan efisien
 Anti Korupsi
Saya telah melakukan sosialisasi dengan mengutamakan sikap
peduli terhadap peserta
50
Tahap Kegiatan 5 Melakukan kunjungan ke ruang perawatan dan membagikan daftar
BUD obat injeksi dan leaflet BUD
Waktu : 23 Maret 2020
Output : Terlaksananya kunjungan ke ruang perawatan
Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:
 Akuntabilitas
Saya telah melakukan kunjungan ke ruang perawatan sebagai
bentuk partisipatif terhadap pasien
 Nasionalisme
Saya telah melakukan sosialisasi dengan tidak diskriminatif
terhadap setiap peserta
 Etika Publik
Saya telah melakukan sosialisasi dengan bahasa yang sopan
 Komitmen Mutu
Saya telah melakukan sosialisasi secara efektif dan efisien
 Anti Korupsi
Saya telah melakukan sosialisasi dengan mengutamakan sikap
peduli terhadap peserta

Manfaat kegiatan terhadap  Manfaat terhadap Pencapaian Visi-Misi Organisasi:


pencapaian visi, misi dan Dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN dalam melaksanakan
tugas organisasi pelayanan kesehatan maka telah berkontribusi terhadap visi
rumah sakit yaitu Menjadi Rumah Sakit Yang Berkualitas Dan
Menjadi Kepercayaan Publik Di Kabupaten Konawe Kepulauan.
Serta termasuk dalam salah satu misi menyediakan sumber daya
manusia yang berkompetensi dan profesional di bidangnya

 Manfaat Kegiatan terhadap Tugas Organisasi:


Ketika melaksanakan kegiatan aktualisasi dalam bentuk inovasi
dan kreatifitas yang relevan dengan Tugas dan Fungsi selaku
Apoteker, maka secara langsung telah mendukung peningkatan
kinerja tugas dan fungsi RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan

Kontribusi terhadap -
Penguatan Nilai-Nilai
Organisasi

51
Bukti Kegiatan/ Evidence Dokumentasi Tahap Kegiatan 1;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 2;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 3;

52
Dokumentasi Tahap Kegiatan 4;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 5;

53
Judul Kegiatan No. 5 Melakukan pelayanan resep dan pemberian informasi obat serta
pendataan pengetahuan dan penjelasan mengenai BUD pada pasien
Tanggal Pelaksanaan 23-25 Maret 2020
Kegiatan
Melakukan penerimaan resep dan melakukan pretest mengenai
Tahap Kegiatan 1
pengetahuan BUD kepada pasien sambil menunggu penyiapan obat
pasien tersebut

Waktu : 23 Maret 2020


Output : Tersedianya hasil pendataan mengenai BUD dari pasien

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas;
Saya telah melakukan penerimaan resep dengan target yang
jelas
 Nasionalisme
Saya telah menerima resep tanpa diskriminatif terhadap pasien
 Etika Publik
Saya telah menerima resep pasien dengan cara yang sopan
 Komitmen Mutu
Saya telah menerima resep pasien dengan berorientasi pada
mutu layanan
 Anti Korupsi
Saya telah menerima resep pasien sebagai bentuk peduli
terhadap pasien

Melakukan telaah resep


Tahap Kegiatan 2
Waktu : 23 Maret 2020
Output : terlaksana telaah resep

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas
Saya telah melakukan telaah resep dengan bertanggungjawab
 Nasionalisme
54
Dalam melakukan telaah resep saya mengutamakan
kepentingan publik
 Etika Publik
Saya telah secara cermat melakukan telaah resep untuk
memastikan kebenaran dan kesesuaian resep
 Komitmen Mutu
Dalam melakukan telaah resep saya telah berorientasi pada
mutu.
 Anti Korupsi
Saya telah melakukan telaah resep secara Jujur
.
Menyiapkan obat sesuai dengan resep pasien dan memberi etiket
Tahap Kegiatan 3
Waktu : 23 Maret 2020
Output : Tersedia obat sesuai resep pasien dengan etiket yang
tertempel

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas
Saya telah menyiapkan obat pasien dengan penuh tanggung
jawab.
 Nasionalisme
Saya telah menyiapkan obat pasien tanpa diskriminatif
 Etika Publik
Saya telah menyiapkan obat pasien dengan tetap menjaga
kerahasiaan pasien
 Komitmen Mutu
Saya telah menyiapkan obat dengan berorientasi pada mutu.
 Anti Korupsi
Saya telah menyiapkan obat pasien sebagai bentuk kepedulian
terhadap pasien

Tahap Kegiatan 4 Menyerahkan obat ke pasien beserta pemberian informasi


mengenai obat terkhusus seperti obat yang memiliki BUD sekaligus
pemberian leafleat mengenai BUD

Waktu : 23 Maret 2020


Output : Tersedianya dokumentasi penyerahan obat pasien dan
memahami semua penjelasan tentang obat yang telah diberikan
termasuk obat yang memiliki BUD

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas
Saya telah menyerahkan obat pasien dengan adil.
 Nasionalisme
Saya telah menyerahkan obat pasien tanpa diskriminatif
 Etika Publik
Saya telah menyerahkan obat pasien dengan tetap sopan
 Komitmen Mutu
Saya telah menyerahkan obat dengan berorientasi pada mutu.
 Anti Korupsi
Saya telah menyerahkan obat pasien sebagai bentuk kepedulian
terhadap pasien
55
Tahap Kegiatan 5 Mengevaluasi pemahaman pasien tentang informasi yang diberikan
dengan cara mengisi form evaluasi
Waktu : 23 Maret 2020
Output : Tersedianya form hasil evaluasi pemahaman pasien

Deskripsi Nilai-Nilai Dasar dalam Pelaksanaan Kegiatan:


 Akuntabilitas
Saya telah mengevaluasi pemahaman pasien dengan cara yang
netral
 Nasionalisme
Saya telah mengevaluasi pemahaman pasien tanpa diskriminatif
 Etika Publik
Saya telah mengevaluasi pemahaman pasien dengan cara yang
sopan
 Komitmen Mutu
Saya telah mengevaluasi pemahaman pasien secara efektif dan
efisien.
 Anti Korupsi
Saya telah mengevaluasi pemahaman pasien secara jujur.

Manfaat kegiatan terhadap  Manfaat terhadap Pencapaian Visi-Misi Organisasi:


pencapaian visi, misi dan Dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN dalam melaksanakan
tugas organisasi pelayanan kesehatan maka telah berkontribusi terhadap visi
rumah sakit yaitu Menjadi Rumah Sakit Yang Berkualitas Dan
Menjadi Kepercayaan Publik Di Kabupaten Konawe Kepulauan.
Serta termasuk dalam salah satu misi mewujudkan pelayanan
yang berkualitas dan terakreditasi dengan mengutamakan
keselamatan pasien serta kepuasan pelanggan

 Manfaat Kegiatan terhadap Tugas Organisasi:


Ketika melaksanakan kegiatan aktualisasi dalam bentuk inovasi
dan kreatifitas yang relevan dengan Tugas dan Fungsi selaku
Apoteker, maka secara langsung telah mendukung peningkatan
kinerja tugas dan fungsi RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan

Kontribusi terhadap -
Penguatan Nilai-Nilai
Organisasi
Bukti Kegiatan/ Evidence Dokumentasi Tahap Kegiatan 1;

56
Dokumentasi Tahap Kegiatan 2;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 3;

57
Dokumentasi Tahap Kegiatan 4;

Dokumentasi Tahap Kegiatan 5;

58
59
C. Analisis Dampak
Tabel 7. Analisis Dampak
No. Kegiatan Dampak Positif Dampak Negatif
1. Melakukan konsultasi dengan Dengan terlaksananya Apabila kegiatan tidak
pimpinan konsultasi kepada pimpinan dikonsultasikan kepada
mengenai kegiatan yang pimpinan maka pimpinan
akan dilakukan maka tidak akan bertanggungjawab
pimpinan dapat mendukung pada kegiatan yang akan
kegiatan tersebut dan dapat dilakukan dan juga
membantu jika ada kendala menunjukkan sikap staf
yang tidak hormat terhadap
pimpinan
2. Melakukan konsultasi dan Dengan adanya konsultasi Jika tidak ada koordinasi
meminta izin untuk dan koordinasi maka maka kegiatan tidak akan
pelaksanaan kegiatan kepada kegiatan yang dilakukan memperoleh hasil yang
Kepala Instalasi Farmasi serta bisa mendapatkan dukungan diinginkan karena tidak ada
koordinasi dengan Apoteker dan kerjasama yang baik kerjasama antara pihak-pihak
dan tenaga farmasi lainnya sehingga dapat diperoleh terkait
hasil yang diinginkan
3. Membuat rancangan leaflet Adanya leaflet dan etiket Jika tidak ada leaflet dan
dan etiket BUD, dan daftar serta daftar informasi BUD etiket maka pasien akan sulit
informasi BUD obat untuk memudahkan proses mengerti dan memahami
disosialisasikan kepada tenaga penyampaian informasi informasi apa yang
kefarmasian dan pasien disampaikan
4. Melakukan sosialisasi dengan Adanya sosialisasi dapat Jika tenaga kesehatan
tenaga kesehatan lainnya meningkatkan pemahaman lainnya tidak paham
tenaga kesehatan lainnya mengenai informasi tentang
yang bekerja di rumah sakit BUD maka pasien
sehingga dapat membantu kemungkinan besar akan
memberikan informasi memperoleh obat dengan
kepada pasien efek yang tidak diharapkan
5. Melakukan pelayanan resep Pemberian informasi obat Jika pasien tidak diberikan
dan pemberian informasi obat disertai penjelasan mengenai informasi tentang obat yang
serta pendataan pengetahuan BUD kepada pasien dapat digunakan maka pasien tidak
dan penjelasan mengenai BUD meningkatkan pemahaman akan mendapatkan efek yang
pada pasien pasien sehingga pasien dapat diinginkan dari obat tersebut
menggunakan obat dengan
tepat dan memperoleh efek
yang diharapkan

60
BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan aktualisasi yang telah dilakukan di RSUD Kabupaten
Konawe Kepulauan maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Terlaksananya aktualisasi nilai-nilai konsepsi dasar (ANEKA) dan kedudukan serta
peran ASN dalam pelaksanaan tugas pokok sebagai Apoteker Ahli Pertama di Rumah
Sakit Umum Daerah Kabupaten Konawe Kepulauan
2. Meningkatnya pemahaman pasien mengenai informasi obat terkhusus tentang beyond
use date di RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan

B. Saran
Diharapkan agar kegiatan aktualisasi ini dapat terus diimplementasikan secara
berkelanjutan dalam melaksanakan tugas dan fungsi sehari-hari.

C. Rencana Tindak Lanjut


Dari kegiatan aktualisasi yang telah dilaksanakan, beberapa rencana tindak lanjut
dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi di RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan,
sebagai berikut:
1. Melakukan sosialisasi mengenai informasi obat kepada pasien secara berkelanjutan
dengan tema-tema yang berbeda dan terkini
2. Melakukan sosialisasi kepada tenaga kesehatan dalam jumlah yang lebih besar dan
dari disiplin ilmu yang beragam.

61
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Akuntabilitas: Modul Diklat Prajabatan Golongan


III. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Anti Korupsi: Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Etika Publik: Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Komitmen Mutu: Modul Diklat Prajabatan


Golongan III. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Nasionalisme: Modul Diklat Prajabatan Golongan


III Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Manajemen ASN: Modul Diklat Prajabatan


Golongan III. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara.2015. Pelayanan Publik: Modul Diklat Prajabatan


Golongan III. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2017. Whole of Goverment: Modul Diklat Prajabatan


Golongan III. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.

Permenkes No.72 tahun 2016 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.
Jakarta

Undang-Undang No. 5 tahun 2014 Tentang ASN. Jakarta

62
LAMPIRAN

63
Lampiran 1
Formulir 1.A RANCANGAN AKTUALISASI

Nama Peserta Astri Widyastuti,S.Farm., Apt


Tugas/Jabatan (sesuai formasi) Apoteker Ahli Pertama

1. PROFIL LEMBAGA

A Nama Satuan Kerja RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan


B Visi Organisasi Menjadi Rumah Sakit Yang Berkualitas dan Menjadi
Kepercayaan Publik di Kabupaten Konawe Kepulauan
C Misi Organisasi 1. Mewujudkan pelayanan yang berkualitas dan
terakreditasi dengan mengutamakan keselamatan pasien
serta kepuasan pelanggan.
2. Menyelenggarakan pendidikan, pelatihan dan penelitian
kesehatan yang bermutu dan beretika untuk menunjang
pelayanan.
3. Menyediakan Sumber Daya Manusia Kesehatan yang
berkompetensi dan profesional dibidangnya.
4. Menyediakan peralatan, fasilitas dan sarana prasarana
yang aman dan mutakhir.
5. Mewujudkan tata kelola rumah sakit yang profesional,
integritas, beretika dan akuntabel.

D Struktur Organisasi (Lampiran dalam bentuk bagan)


pada Satuan Kerja
E Nilai-nilai Organisasi -

F Tugas Satuan Kerja Tugas: RSUD Kelas D Kabupaten Konawe Kepulauan


mempunyai tugas pelayanan kesehatan secara berdayaguna
dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya
penyembuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif) yang
dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya
promotif dan preventif dan pelayanan rujukan kesehatan,
pelayanan rawat inap serta penyelenggaraan pendidikan dan
pelatihan, penelitian dan pengembangan bidang kesehatan.

Fungsi:
1. Penyusunan perencanaan dan pelaksanaan operasional
dalam bidang kesehatan berdasarkan kebijakan, data
dan program yang ditetapkan di bidang Kesehatan serta
perundang-undangan yang berlaku;
2. penyelenggaraan pelayanan kesehatan dengan
mengutamakan keselamatan, kendali mutu dan kendali
biaya;
3. penyelenggaraan pelayanan Medis umum, kepada
64
pasien sesuai dengan kompetensi dan kewenangan
dokter, dengan memanfaatkan kemampuan fasilitas
rumah sakit secara optimal;
4. penyelenggaraan Pelayanaan Gawat Darurat, selama 24
jam sehari dan 7 (tujuh) hari seminggu dengan
kemampuan melakukan pemeriksaan awal kasus-kasus
gawat darurat, melakukan resusitasi dan stabilisasi
sesuai standard pelayanan kegawat daruratan;
5. penyelenggaraan pelayanan Keperawatan, sesuai
dengan kompetensi dan standar praktik keperawatan
serta perundang-undangan yang berlaku;
6. penyelenggaraan pelayanan laboratorium sesuai standar
pelayanan laboratorium serta kewenangan dan
ketentuan perundang-undangan;
7. penyelenggaraan pelayanan radiologi, sesuai
kewenangan dan perundang-undangan yang berlaku;
8. penyelengaraan pelayanan farmasi dalam rangka
memenuhi ketersediaan obat untuk kebutuhan
pelayanan kesehatan meliputi: penyediaan, pengelolaan,
distribusi sediaan farmasi, perbekalan kesehatan habis
pakai dan pelayanan farmasi klinik;
9. penyelenggaraan pelayanan rujukan sesuai kewenangan
dan ketentuan perundang-undangan;
10. penyelenggaraan pelayanan rawat inap dan rawat jalan,
sesuai ketentuan perundang-undangan;
11. penyelenggaraan promotif, preventif dan rehabilitatif,
sesuai kewenangan dan ketentuan perundang undangan;
12. pelaksanaan kerja sama dengan institusi lain seperti
lembaga pendidikan/pelatihan, organisasi profesi, dan
lembaga penelitian kesehatan masyarakat yang
kompeten sesuai ketentuan perundangundangan;
13. pelaksanaan pencatatan dan pelaporan semua kegiatan
pelayanan kesehatan dalam bentuk sistem informasi
manajemen rumah sakit sesuai ketentuan perundang-
undangan;
14. penyusunan Peraturan Internal Rumah Sakit (hospital
by laws) sesuai ketentuan perundang-undangan;
15. penyelenggaraan kegiatan administrasi kepegawaian,
ketatausahaan dan pengelolaan keuangan;
16. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati
sesuai bidang tugasnya

G Tugas Direktur Rumah


Sakit
H Rincian Tugas dan Tugas Dan Fungsi:
Fungsi, dan atau Tugas 1. Melakukan pelayanan dispensing.
Tambahan, dan atau 2. Mengkaji instruksi pengobatan Obat dan Alat
Kegiatan Inisiatif Kesehatan Bahan Habis Pakai.
Sendiri dengan 3. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan
Persetujuan penggunaan Obat dan Alat Kesehatan Bahan Habis
65
Atasan Pakai.
4. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan
dengan Obat dan Alat Kesehatan Bahan Habis Pakai.
5. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan Obat
dan Alat Kesehatan Bahan Habis Pakai.
6. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan,
pasien/keluarga
7. Memberi konseling kepada pasien/keluarga.
8. Melaporkan setiap kegiatan

2. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN DALAM PELAKSANAAN TUGAS DAN


ALTERNATIF SOLUSI

No. Uraian Tugas Permasalahan Solusi


1. Melakukan Terjadi kekosongan obat Melakukan pengecekan
pelayanan yang akan mempengaruhi persediaan di awal dan
dispensing sistem pelayanan resep. akhir pelayanan.
2. Memberikan Pasien seringkali tergesa- Melakukanpemberian
informasi kepada gesa dan tidak mau informasi obat dengan
petugas kesehatan, menerima informasi singkat dan jelas
pasien/keluarga menggunakan bahasa yang
dimengerti pasien

66
3. RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI SESUAI NILAI-NILAI DASAR PNS

NILAI DASAR
YANG AKAN DIAKTUALISASIKAN
DALAM KEGIATAN:
NO KEGIATAN YANG **AKUNTABILITAS, NASIONALISME,
AKAN DILAKUKAN ETIKA
PUBLIK, KOMITMEN MUTU,
ANTIKORUPSI

Melakukan konsultasi dengan Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika


1
pimpinan Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi.

Melakukan
konsultasi dan meminta izin untuk
pelaksanaan kegiatan kepada Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
2
Kepala Instalasi Farmasi serta Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi.
koordinasi dengan Apoteker dan
tenaga farmasi lainnya

Membuatrancangan leaflet dan


etiket BUD, dan daftar informasi
Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
3 BUD obat untuk disosialisasikan
kepada tenaga kefarmasian dan Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi.
pasien

Melakukan sosialisasi dengan Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika


4
tenaga kesehatan lainnya Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi.

Melakukan pelayanan resep dan


pemberian informasi obat serta
Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
5 pendataan pengetahuan dan
penjelasan mengenai BUD pada Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi.
pasien

Kendari, Maret 2020


Menyetujui:
Mentor Peserta Diklat,

(dr. Rudi Utomo) (Astri Widyastuti, S.Farm.,Apt)


NIP. 19700117 200604 1 002 NIP. 19920111 201903 2 012

67
Lampiran 2
Formulir 1.B Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi

Nama Peserta : Astri Widyastuti, S.Farm., Apt.


Unit Kerja : RSUD Kabupaten Konawe Kepulauan

Waktu : 10 Maret 2020 s/d 14 April 2020

Jadwal Kegiatan
No Kegiatan Maret April
1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 2 3 3 1 1 1 1
0 11 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 2 23 24 5 26 27 8 9 0 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 2 3 14
Melakukan                                                                        
konsultasi
1                                                                        
dengan
pimpinan                                                                        
 Melakukan                                                                        
konsultasi dan
2
meminta izin                                                                        
                                                                       
Membuat
rancangan                                                                        
leaflet dan
3 etiket BUD,                                                                        
dan daftar
informasi
BUD obat                                                                        
                                                                       
 Melakukan
4                                                                        
sosialisasi
                                                                       
5  Melakukan                                                                        
pelayanan
                                                                       
resep dan
pemberian                                                                        

68
informasi obat

69
Lampiran 3
Formulir 2 STRATEGI PEMBIMBINGAN Rincian Pelaksanaan Bimbingan
(Catatan bimbingan oleh: Mentor)

Nama Peserta : Astri Widyastuti, S.Farm., Apt.

Satuan Kerja : RSUD Kab. Konawe Kepulauan

Tempat Aktualisasi : RSUD Kab. Konawe Kepulauan

No Tanggal/Waktu Catatan Bimbingan Hasil capaian/output Paraf Mentor


1.
2.
3. Dst

..........................,............... 2020
Menyetujui:
Pimpinan/Kepala ..... Peserta Diklat,

(..........................................) (............................................)
NIP.................................... NIP...........................................

70
Lampiran 4

Formulir 3 : STRATEGI PEMBIMBINGAN Rincian Pelaksanaan Bimbingan


(Catatan bimbingan oleh: Coach)

Nama Peserta : Astri Widyastuti, S.Farm., Apt.


Satuan Kerja : RSUD Kab. Konawe Kepulauan
Tempat Aktualisasi : RSUD Kab. Konawe Kepulauan
Media Komunikasi
Tanggal/Waktu Catatan Bimbingan Hasil capaian/output
No (Telpon/SMS/Email/Dl)
1.
2.
3.
4. Dst. ........

..........................,............... 2020
Menyetujui:
Coach, Peserta Diklat,

(..........................................) (............................................)
NIP.................................... NIP...........................................

71
Lampiran 5
Struktur Organisasi

72
Lampiran 6
Surat Persetujuan Pimpinan

73
Lampiran 7
Bukti Kegiatan 2

74
Lampiran 8
Bukti Kegiatan 3

75
76
77
78
Lampiran 9
Bukti Kegiatan 4

79
Lampiran 10
Bukti Kegiatan 5

80
16
14
12
10
8
6 Pre Test
4 Post Test
2
0
. r a s e k i a
iati ya P ma rmi Lilie Ari sha yun win Ell
m U I q
h d u ah Ta
Ra Na St
.N iW
Sr
Responde
Nama Pre Test Post Test
n
1 Rahmiati 10 15
2 Nadya P. 9 15
3 Umar 7 14
4 St. Nurmia 8 15
5 Lilies 8 15
6 Arie 8 15
7 Ishak 7 14
Sri
8 7 15
Wahyuni
9 Taqwin 8 14
10 Ella 10 15

81
82
83

Anda mungkin juga menyukai