Anda di halaman 1dari 687

- 1725 -

Standar Dokumen Pemilihan Secara Elektronik

Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi

C. Metode Tender, Pascakualifikasi, Satu File, Sistem Harga Terendah,


Kontrak Harga Satuan
ra Elektronik

em Harga Terendah,
- 1726 -

DOKUMEN PEMILIHAN

Nomor: __________

Tanggal: __________

untuk

Pengadaan Pekerjaan Konstruksi

__________
Kelompok Kerja Pemilihan __________

Kementerian/Lembaga/Pemerintah Daerah _______

Tahun Anggaran ____


IHAN
_____

h _______
- 1727 -

DAFTAR ISI

BAB I. UMUM ........................................................................................................... 1730 - -

BAB II. PENGUMUMAN PEMILIHAN DENGAN PASCAKUALIFIKASI ...................... 1735 - -

BAB III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP) ............................................................ 1736 - -

A. UMUM ................................................................................................................. 1736 - -

1. IDENTITAS POKJA DAN LINGKUP PEKERJAAN .............................................. 1736 - -


2. SUMBER DANA ............................................................................................. 1736 - -
3. PESERTA TENDER ......................................................................................... 1736 - -
4. PELANGGARAN TERHADAP ATURAN PENGADAAN ...................................... 1738 - -
5. LARANGAN PERTENTANGAN KEPENTINGAN ............................................... 1739 - -
6. PESERTA PEMILIHAN/ PENYEDIA YANG DIKENAKAN SANKSI DAFTAR HITAM- 1739 -
7. ALIH PENGALAMAN DAN PENDAYAGUNAAN PRODUKSI DALAM NEGERI .. 1740 - -
8. SERTIFIKAT KOMPETENSI KERJA ................................................................. 1741 - -
9. SATU PENAWARAN TIAP PESERTA ............................................................... 1741 - -

B. DOKUMEN PEMILIHAN ...................................................................................... 1741 - -

10. ISI DOKUMEN PEMILIHAN ............................................................................ 1741 - -


11. BAHASA DOKUMEN PEMILIHAN................................................................... 1742 - -
12. PEMBERIAN PENJELASAN ............................................................................. 1742 - -
13. PERUBAHAN DOKUMEN PEMILIHAN ............................................................ 1743 - -
14. TAMBAHAN WAKTU PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN ....................... 1744 - -

C. PENYIAPAN DOKUMEN PENAWARAN DAN KUALIFIKASI ............................... 1744 - -

15. BIAYA DALAM PENYIAPAN DOKUMEN ........................................................ 1744 - -


16. BAHASA DOKUMEN ...................................................................................... 1744 - -
17. DOKUMEN PENAWARAN .............................................................................. 1744 - -
18. HARGA PENAWARAN ................................................................................... 1746 - -
19. MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN ................................ 1747 - -
20. MASA BERLAKU PENAWARAN ..................................................................... 1747 - -
21. PENGISIAN DATA KUALIFIKASI .................................................................... 1748 - -
22. PAKTA INTEGRITAS ...................................................................................... 1748 - -
23. JAMINAN PENAWARAN ASLI ........................................................................ 1749 - -

D. PENYAMPAIAN DATA KUALIFIKASI DAN DOKUMEN PENAWARAN ............... 1749 - -

24. PERSIAPAN DATA KUALIFIKASI DAN DOKUMEN PENAWARAN ................... 1749 - -


25. PENYAMPAIAN DATA KUALIFIKASI DAN DOKUMEN PENAWARAN ............. 1750 - -
26. BATAS AKHIR WAKTU PEMASUKAN PENAWARAN ...................................... 1752 - -
27. DOKUMEN PENAWARAN TERLAMBAT ......................................................... 1752 - -

E. PEMBUKAAN DAN EVALUASI PENAWARAN DAN KUALIFIKASI ...................... 1752 - -

28. PEMBUKAAN PENAWARAN .......................................................................... 1752 - -


29. EVALUASI DOKUMEN PENAWARAN ............................................................. 1753 - -
30. EVALUASI KUALIFIKASI ............................................................................... 1765 - -
31. PEMBUKTIAN KUALIFIKASI .......................................................................... 1767 - -
32. PENAWARAN HARGA SECARA BERULANG (E-REVERSE AUCTION).............. 1768 - -
33. KLARIFIKASI DAN NEGOSIASI TEKNIS DAN HARGA..................................... 1768 - -

F. PENETAPAN PEMENANG ..................................................................................... 1769 - -

34. PENETAPAN PEMENANG ............................................................................... 1769 - -


35. PENGUMUMAN PEMENANG .......................................................................... 1771 - -
36. SANGGAH DARI PESERTA TENDER ............................................................... 1771 - -
37. SANGGAH BANDING DARI PESERTA TENDER ............................................... 1772 - -
38. PENGADUAN ................................................................................................. 1773 - -

G. TENDER GAGAL DAN TINDAK LANJUT TENDER GAGAL .................................. 1773 - -

39. TENDER GAGAL ............................................................................................ 1774 - -


40. TINDAK LANJUT TENDER GAGAL ................................................................ 1774 - -

H. PENUNJUKAN PEMENANG ................................................................................. 1775 - -

41. PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA ...................................................... 1775 - -

42. KERAHASIAAN PROSES ................................................................................ 1779 - -

I. JAMINAN PELAKSANAAN ................................................................................... 1779 - -

43. JAMINAN PELAKSANAAN ............................................................................. 1779 - -

J. PENANDATANGANAN KONTRAK ...................................................................... 1780 - -

44. PENANDA-TANGANAN KONTRAK ................................................................. 1781 - -

BAB IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN (LDP) ............................................................. 1783 - -

A. IDENTITAS POKJA ......................................................................................... 1783 - -


B. LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................... 1783 - -
C. JANGKA WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................................. 1783 - -
D. SUMBER DANA ............................................................................................. 1783 - -
E. PEMBERIAN PENJELASAN ............................................................................. 1783 - -
F. PERSYARATAN TEKNIS ................................................................................. 1783 - -
G. MATA UANG ................................................................................................. 1785 - -
H. CARA PEMBAYARAN .................................................................................... 1785 - -
I. MASA BERLAKUNYA PENAWARAN .............................................................. 1786 - -
J. JAMINAN PENAWARAN ................................................................................. 1786 - -
K. PENYAMPAIAN PENAWARAN BERULANG (E-REVERSE AUCTION) .............. 1786 - -
L. SANGGAH BANDING ..................................................................................... 1786 - -

BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI (LDK) ............................................................. 1787 - -

PERSYARATAN KUALIFIKASI ................................................................................. 1787 - -

BAB VI. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN ............................................................ 1789 - -

A. BENTUK PERJANJIAN KERJA SAMA OPERASI (KSO) – (APABILA BER-


KSO) ............................................................................................................ 1789 - -
B. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK – (APABILA DISYARATKAN) -
1791 -
C. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI ASURANSI/PERUSAHAAN
PENJAMINAN – (APABILA DISYARATKAN) ............................................... 1793 - -
D. BENTUK JAMINAN SANGGAHAN BANDING DARI BANK ............... 1794 - -
E. BENTUK JAMINAN SANGGAHAN BANDING DARI
ASURANSI/PERUSAHAAN PENJAMINAN ........................................... 1796 - -
F. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS ....................................... 1797 - -
G. DATA PERALATAN .................................................................................. 1798 - -
H. DATA PERSONEL MANAJERIAL ........................................................... 1799 - -
I. BAGIAN PEKERJAAN YANG DISUBKONTRAKKAN (APABILA
DISYARATKAN) ....................................................................................... 1801 - -
J. BENTUK RENCANA KESELAMATAN KONSTRUKSI (RKK) ............. 1802 - -
K. BENTUK SURAT PERJANJIAN SEWA PERALATAN ........................... 1807 - -
L. BENTUK FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT
KOMPONEN DALAM NEGERI (TKDN) [APABILA DIBERIKAN PREFERENSI
HARGA] ......................................................................................................... 1810 - -
M. BENTUK DAFTAR BARANG YANG DIIMPOR ..................................... 1812 - -
N. ISIAN DATA KUALIFIKASI ..................................................................... 1813 - -

BAB VII. PETUNJUK PENGISIAN DATA KUALIFIKASI .............................................. 1818 - -

BAB VIII. TATA CARA EVALUASI KUALIFIKASI ....................................................... 1820 - -

BAB IX. RANCANGAN KONTRAK ............................................................................. 1825 - -

I. SURAT PERJANJIAN ............................................................................................. 1825 - -

II. SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK .................................................................. 1831 - -

KETENTUAN UMUM ................................................................................ 1831 - -


PELAKSANAAN, PENYELESAIAN, ADENDUM DAN PEMUTUSAN
KONTRAK .................................................................................................. 1838 - -

B.1 Pelaksanaan Pekerjaan ............................................................... - 1838 -


B.2 Pengendalian Waktu .................................................................. - 1841 -
B.3 Penyelesaian Kontrak .................................................................. - 1844 -
B.4 Adendum ..................................................................................... - 1846 -
B.5 Keadaan Kahar ............................................................................ - 1850 -
B.6 Penghentian, Pemutusan, dan Berakhirnya Kontrak ............... - 1852 -

HAK DAN KEWAJIBAN PENYEDIA ....................................................... 1855 - -


HAK DAN KEWAJIBAN PENGGUNA JASA .......................................... 1861 - -
TENAGA KERJA KONSTRUKSI DAN/ATAU PERALATAN PENYEDIA- 1862 -
PEMBAYARAN KEPADA PENYEDIA .................................................... 1863 - -
PENGAWASAN MUTU ............................................................................. 1867 - -
PENYELESAIAN PERSELISIHAN ........................................................... 1869 - -

III. SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK KONTRAK .............................................. 1870 - -

BAB X. SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR ............................................................. 1882 - -

BAB XI. DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA............................................................. 1885 - -

BAB XII. BENTUK DOKUMEN LAIN ......................................................................... 1892 - -

A. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ)- 1892 -


B. BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) .......................... 1893 - -
C. BENTUK SURAT-SURAT JAMINAN ...................................................... 1895 - -

Jaminan Pelaksanaan dari Bank ........................................................ - 1895 -


Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ...... - 1897 -
Jaminan Uang Muka dari Bank ......................................................... - 1898 -
Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ....... - 1899 -
Jaminan Pemeliharaan dari Bank ..................................................... - 1900 -
Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan .... - 1901 -

BAB XIII. PETUNJUK EVALUASI KEWAJARAN HARGA ............................................ 1902 - -

BAB XIV. KETENTUAN LAIN-LAIN ........................................................................... 1905 - -


- 1730 -

BAB I. UMUM

A. Dokumen Pemilihan ini disusun untuk membantu peserta dalam menyiapkan Dok

B. Dalam hal terdapat pertentangan persyaratan yang tertulis pada Dokumen


Pemilihan dengan yang tertulis pada Sistem Pengadaan Secara Elektronik (SPSE),
maka yang digunakan adalah persyaratan yang tertulis pada
Pemilihan.

C. Dalam hal terdapat pertentangan ketentuan yang tertulis pada Lembar Data
Pemilihan (LDP) atau Lembar Data Kualifikasi (LDK) dengan Instruksi Kepada
Peserta (IKP), maka yang digunakan adalah ketentuan pada Lembar data
Pemilihan (LDP) atau Lembar Data Kualifikasi (LDK).

D. Dalam dokumen ini dipergunakan pengertian, istilah, dan singkatan sebagai


berikut:

- Tender : adalah metode


mendapatkan Penyedia Pekerjaan Konst

- Pekerjaan Konstruksi : Keseluruhan atau sebagian kegiatan yang


meliputi pembangunan,
pemeliharaan, pembongkaran,
pembangunan kembali suatu bangunan.

- Kontrak Harga Satuan : adalah kontrak dengan harga satuan yang


tetap untuk setiap
pekerjaan dengan spesifikasi teknis terte
atas penyelesaian seluruh pekerjaan dala
batas waktu yang telah ditetapkan, volum
atau kuantitas pekerjaannya masih bersif
perkiraan pada saat Kontrak ditandatang
pembayaran berdasarkan hasil pengukur
bersama atas realisasi volume pekerjaan
nilai akhir Kontrak ditetapkan setelah se
pekerjaan diselesaikan.
- Harga Perkiraan : yang selanjutnya disingkat
Sendiri (HPS) perkiraan harga barang/jasa yang ditetap
oleh PPK.

- Harga Evaluasi Akhir : yang selanjutnya disingkat


(HEA) merupakan penyesuaian
harga terhadap harga penawaran dalam
proses pengadaan dimana unsur preferen
harga telah diperhitungkan
capaian TKDN dan status perusahaan.

- Kerja Sama Operasi : yang selanjutnya disingkat KSO adalah ke


(KSO) sama usaha antar penyedia yang masing-
masing pihak mempunyai hak, kewajiba
dan tanggung jawab yang jelas berdasark
perjanjian tertulis.

- Lembar Data : yang selanjutnya disingkat


Pemilihan (LDP) Lembar Data Pemilihan
ketentuan dan informasi yang spesifik se
dengan jenis pekerjaan.

- Lembar Data : yang selanjutnya disingkat


Kualifikasi (LDK) Lembar Data Kualifikasi

ketentuan dan informasi yang spe


dengan kualifikasi yang diperluka

- Pengguna Anggaran : yang selanjutnya disingkat PA ad


(PA) pemegang kewenangan
anggaranKementerian Negara/Lem
Perangkat Daerah.

- Kuasa Pengguna : yang selanjutnya disingkat KPA:


Anggaran (KPA) 1. pada Pelaksanaan Anggaran Pe
dan Belanja Negara adalah ada
yang memperoleh kuasa dari P
melaksanakan sebagian kewen
tanggung jawab penggunaan a
pada Kementerian Negara/Lem
bersangkutan;
2. pada Pelaksanaan Anggaran Pe
dan Belanja Daerah adalah pej
diberi kuasa untuk
sebagian kewenangan
anggaran dalam melaksanakan
tugas dan fungsi perangkat da

- Unit Kerja Pengadaan : yang selanjutnya disingkat UKPBJ adalah


Barang Jasa (UKPBJ) Kerja Pengadaan
Kementerian/Lembaga/Pemerinta
yang menjadi pusat keunggulan P
Barang/Jasa.

- Pokja Pemilihan : adalah sumber daya manusia yang


oleh pimpinan
UKPBJ
pemilihan Penyedia.

- Pejabat Pembuat : yang selanjutnya


disingkat
Komitmen (PPK) pejabat yang diberi kewenangan o
KPA untuk mengambil keputusan
melakukan tindakan
mengakibatkanpengeluaran
belanja negara/daerah.

- Pelaku Usaha : adalah setiap orang perorangan at


usaha, baik yang berbentuk badan
maupun bukan badan hukum yang
dan berkedudukan atau melakuka
dalamwilayahhukum
Indonesia, baik sendiri maupun be
sama melalui perjanjian menyelen
kegiatanusaha dalam
ekonomi.

- Pelaku Usaha Orang : yang selanjutnya disebut pelaku u


Asli Papua adalah calon
merupakan/dimiliki orang asli Pap
berdomisili/berkedudukan di Prov
dan Provinsi Papua Barat.

- Penyedia : adalahPelakuUsaha
barang/jasa berdasarkan kontrak.

- Subpenyedia : adalah penyedia yang


perjanjian kerja
penanggung jawab
melaksanakan sebagian
(subkontrak).

- Penyedia Jasa Spesialis : Penyedia Jasayang memberikan


usahaPekerjaan Konstruksi
spesialis yang mampu menger
tertentudari bangunan
bentuk fisik lain.

- Aparat Pengawasan : adalah aparat yang melakukan


Intern Pemerintah melalui audit, reviu, evaluasi,
(APIP) dankegiatan pengawasan
penyelenggaraan tugas
Pemerintah.

- Surat Penunjukan : yang selanjutnya disingkat SP


Penyedia Barang/jasa Penunjukan Penyedia Barang/
(SPPBJ) penyedia barang/jasa untuk m
pekerjaan.

- Tingkat Komponen : yang selanjutnya disingkat TKDN adal


Dalam Negeri (TKDN) besarnya
komponen dalam
barang, jasa, dan gabungan an
dengan jasa.

- Surat Jaminan : adalah jaminan tertulis yang d


oleh penerbit penjaminan.

- Daftar Kuantitas dan : adalah daftar kuantitas yang telah diisi


Harga satuan kuantitasdan
keseluruhannya yang merupak
penawaran.

- Pekerjaan Utama : adalah jenis pekerjaan yang se


menunjang terwujudnya dan b
suatu konstruksi sesuai perunt
ditetapkan sebagaimana
Dokumen Pemilihan.

- Mata Pembayaran : adalah mata pembayaran yang


Utama pentingyang nilai
bobot
minimal 80% (delapan puluh p
dari seluruh nilai pekerjaan, di
dari mata pembayaran yang ni
terbesar.
- Harga Satuan : yang selanjutnya disingkat HS
Pekerjaan (HSP) satu jenis pekerjaan tertentu pe
tertentu.

- Harga Satuan Dasar : yang selanjutnya disingkat HSD adalah


(HSD) satuan komponen dari
pekerjaan (HSP) per satu satua
misalnya:
a. Upah tenaga kerja (per jam,
2 b. Bahan (per m, per m , p
per ton);
c. Peralatan (per jam, per hari)

- Metode Pelaksanaan : adalah metode yang


Pekerjaan penguasaan
penyelesaian
sistematis dari awal sampai ak
tahapan/urutanpekerjaan

uraian/cara kerja dari masing-masing jenis


kegiatan pekerjaan
dipertanggungjawabkan secara teknis.

- Personel Manajerial : adalah tenaga ahli atau tenaga teknis yang


ditempatkan
organisasi pelaksanaan pekerjaan.

- Bagian Pekerjaan : adalah bagian pekerjaan bukan pekerjaan


yang disubkontrakkan utama
atau
ditetapkan sebagaimana
Dokumen Pemilihan, yang pelaksanaannya
diserahkan kepada penyedia barang/jasa da
disetujui oleh Pejabat Pembuat Komitmen.

- Masa Pelaksanaan : adalah jangka waktu untuk melaksanakan


Pekerjaan (Jangka pekerjaan dihitung
Waktu Pelaksanaan sampai dengan
Pekerjaan) pekerjaan.

- Keselamatan : adalah
segala kegiatan keteknikan untuk
Konstruksi mendukung Pekerjaan
mewujudkan pemenuhan standar keamana
keselamatan, kesehatan dan keberlanjutan
yang
menjamin
konstruksi, keselamatan
tenaga
kerja,
lingkungan.

- Sistem Manajemen : yang selanjutnya disingkat SMKK adalah


Keselamatan bagian dari sistem manajemen pelaksanaan
Konstruksi (SMKK) Pekerjaan Konstruksi
menjamin terwujudnya
Konstruksi.

- Rencana Keselamatan : yang


selanjutnya
Konstruksi (RKK) dokumen lengkap rencana penerapan SMK
dan
merupakan
dokumen kontrak.

- Ahli K3 Konstruksi : adalah


tenaga
kompetensi khusus di bidang K3 Konstruk
dalam
merencanakan,
mengevaluasi SMKK yang dibuktikan den
sertifikat pelatihan dan kompetensi
diterbitkan oleh lembaga sertifikasi profesi
atau instansi yang berwenang yang menga
Standar Kompetensi Kerja Nasional Indon
(SKKNI) dan
perundang-undangan.

- Petugas Keselamatan : adalah orang atau petugas K3 Konstruksi


Konstruksi yang memiliki sertifikat yang diterbitkan o
unit
kerja yang
Konstruksi di Kementerian Pekerjaan Umu
dan
Perumahan
diterbitkan oleh lembaga atau instansi yang
berwenang yang
Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SK
dan
ketentuan
undangan.

- Biaya Penerapan : adalah biaya SMKK yang dipe


SMKK menerapkan SMKK dalam set
Konstruksi.

- Harga Terendah : adalah metode


evaluasi
menjadi dasar penetapan peme
penawaranyang memenuhi
administrasi, teknis, dan kuali
- Layanan Pengadaan : yang
selanjutnya disingkat
Secara Elektronik layananpengelolaan
(LPSE) untuk memfasilitasi pelaksana
Barang/Jasa secara elektronik.

- Aplikasi SPSE : Aplikasi perangkat lunak Siste


Secara Elektronik (SPSE) berb
dapat diakses melalui website
melaksanakanfungsi
secara elektronik.

- Pengguna SPSE : Perorangan/badan usaha yang


akses kepada Aplikasi SPSE, d
oleh user ID dan password yan
oleh LPSE.

- Satu File : Metode penyampaian Dokumen Penaw


yang terdiri atas persyaratan a
teknis
dan penawaran
dimasukkan dalam 1 (satu) file

- User ID : Nama atau pengenal unik seba


diri dari pengguna yang digun
beroperasi di dalam Aplikasi S

- Password : Kumpulankarakter
digunakan oleh
memverifikasi User ID kepada

- APENDO : Aplikasi Pengaman Dokumen

- Isian Elektronik : Tampilan/antarmuka


grafis
berisi komponen isian yang
diinputatau diunggah
pengguna aplikasi.

- Formulir Isian : Formulir isian elektronik pada


Elektronik Data yang digunakan peserta untuk
Kualifikasi dan mengirimkan data kualifik
dalam menyiapkan Dokumen Penawaran.

pada Dokumen
cara Elektronik (SPSE),
yang tertulis pada Dokumen

Lembar Data
gan Instruksi Kepada
a Lembar data

gkatan sebagai

pemilihan untuk
nyedia Pekerjaan Konstruksi.

u sebagian kegiatan yang


bangunan, pengoperasian,
pembongkaran, dan
mbali suatu bangunan.

engan harga satuan yang


satuan atau unsur
n spesifikasi teknis tertentu
n seluruh pekerjaan dalam
g telah ditetapkan, volume
kerjaannya masih bersifat
aat Kontrak ditandatangani,
dasarkan hasil pengukuran
lisasi volume pekerjaan dan
ak ditetapkan setelah seluruh
disingkat HPS adalah
barang/jasa yang ditetapkan

disingkat HEA adalah


nyesuaian atau normalisasi
arga penawaran dalam
n dimana unsur preferensi
diperhitungkan berdasarkan
an status perusahaan.

isingkat KSO adalah kerja


penyedia yang masing-
mpunyai hak, kewajiban
wab yang jelas berdasarkan

disingkat LDP adalah


Pemilihan yang memuat
formasi yang spesifik sesuai

disingkat LDK adalah


Kualifikasi yang memuat

dan informasi yang spesifik sesuai


ualifikasi yang diperlukan.

njutnya disingkat PA adalah pejabat


kewenangan penggunaan
ementerian Negara/Lembaga/

disingkat KPA:
elaksanaan Anggaran Pendapatan
elanja Negara adalah adalah pejabat
memperoleh kuasa dari PA untuk
sanakan sebagian kewenangan dan
ng jawab penggunaan anggaran
Kementerian Negara/Lembaga yang

elaksanaan Anggaran Pendapatan


elanja Daerah adalah pejabat yang
untuk melaksanakan
kewenangan pengguna
an dalam melaksanakan sebagian
dan fungsi perangkat daerah.

disingkat UKPBJ adalah Unit


Barang/Jasa
ian/Lembaga/Pemerintah Daerah
jadi pusat keunggulan Pengadaan

mber daya manusia yang ditetapkan


UKPBJ untuk mengelola

disingkat PPK
ng diberi kewenangan oleh PA/
k mengambil keputusan dan/ atau
tindakan yang
pengeluaran

iap orang perorangan atau badan


k yang berbentuk badan hukum
ukan badan hukum yang didirikan
dudukan atau melakukan kegiatan
hukum negara
, baik sendiri maupun bersama-
alui perjanjian menyelenggarakan
dalam berbagai

njutnya disebut pelaku usaha Papua


penyedia
n/dimiliki orang asli Papua dan
li/berkedudukan di Provinsi Papua
nsi Papua Barat.

yang menyediakan
a berdasarkan kontrak.

yang mengadakan
dengan
kontrak,
sebagian pekerjaan

yang memberikan layanan


ekerjaan Konstruksi
yang bersifat
is yang mampu mengerjakan bagian
konstruksi atau

aparat yang melakukan pengawasan


i audit, reviu, evaluasi, pemantauan,
lain terhadap
tugas dan fungsi

elanjutnya disingkat SPPBJ adalah Surat


jukan Penyedia Barang/Jasa
kepada
dia barang/jasa untuk melaksanakan

a disingkat TKDN adalah


dalam negeri pada
, jasa, dan gabungan antara barang

jaminan tertulis yang dikeluarkan

uantitas yang telah diisi harga


jumlah biaya
ruhannya yang merupakan bagian dari

jenis pekerjaan yang secara langsung


jang terwujudnya dan berfungsinya
konstruksi sesuai peruntukannya yang
tercantum dalam

mata pembayaran yang pokok dan


bobot kumulatifnya
al 80% (delapan puluh per seratus)
luruh nilai pekerjaan, dihitung mulai
ata pembayaran yang nilai bobotnya
elanjutnya disingkat HSP adalah harga
nis pekerjaan tertentu per satu satuan

a disingkat HSD adalah harga


harga satuan
aan (HSP) per satu satuan tertentu,

h tenaga kerja (per jam, per hari);


han (per m, per m , per m , per kg,

latan (per jam, per hari).

menggambarkan
pekerjaan yang
atis dari awal sampai akhir meliputi
pekerjaanutama dan

ari masing-masing jenis


utama
bkan secara teknis.

atau tenaga teknis yang


sesuai penugasan
naan pekerjaan.

rjaan bukan pekerjaan


pekerjaan

an, yang pelaksanaannya


penyedia barang/jasa dan
bat Pembuat Komitmen.

tu untuk melaksanakan
berdasarkan
serah

keteknikan untuk
Pekerjaan Konstruksi
nuhan standar keamanan,
hatan dan keberlanjutan
keselamatan
keselamatan
keselamatan

isingkat SMKK adalah


manajemen pelaksanaan
Konstruksi
terwujudnya

disingkat
rencana penerapan SMKK
satu

ahli yang
di bidang K3 Konstruksi
melaksanakan
KK yang dibuktikan dengan
dan kompetensi
mbaga sertifikasi profesi
berwenang yang mengacu
si Kerja Nasional Indonesia
ketentuan

petugas K3 Konstruksi
ifikat yang diterbitkan oleh
menangani
enterian Pekerjaan Umum
Rakyat
mbaga atau instansi yang
yang mengacu
Nasional Indonesia (SKKNI)
peraturan

biaya SMKK yang diperlukan untuk


apkan SMKK dalam setiap Pekerjaan

evaluasi dalam hal harga


di dasar penetapan pemenang di antara
memenuhi persyaratan
istrasi, teknis, dan kualifikasi.
disingkat LPSE adalah
pengelolaan teknologi informasi
memfasilitasi pelaksanaan Pengadaan
g/Jasa secara elektronik.

si perangkat lunak Sistem Pengadaan


Elektronik (SPSE) berbasis web yang
diakses melalui website unit kerja yang
fungsi layanan pengadaan
elektronik.

ngan/badan usaha yang memiliki hak


kepada Aplikasi SPSE, direpresentasikan
ser ID dan password yang diberikan

mpaian Dokumen Penawaran


erdiri atas persyaratan administrasi,
penawaran harga yang
ukkan dalam 1 (satu) file.

atau pengenal unik sebagai identitas


ri pengguna yang digunakan untuk
rasi di dalam Aplikasi SPSE.

karakter atau string yang


pengguna untuk
erifikasi User ID kepada Aplikasi SPSE.

si Pengaman Dokumen.

lan/antarmuka pemakai berbentuk


komponen isian yang dapat
diunggah (upload) oleh
una aplikasi.

lir isian elektronik pada aplikasi SPSE


igunakan peserta untuk menginputkan
engirimkan data kualifikasi.
pengguna

di

mengelola

adalah

dapat
anggaran

Republik

bidang

yang

penyedia
untuk
yang

penugasan

spesialis
tercantum dalam

terima

Konstruksi

dan
publik

dalam
Keselamatan

RKK adalah

kesatuan

mempunyai

Keselamatan

dan/atau

perundang-
dapat

SPMK
pertama

dalam

keteknikan
kesehatan
rangka

dengan

mempunyai

peraturan

Standar

perundang-
pada

yang
dan

dan

yang

yang
- 1735 -

BAB II. PENGUMUMAN PEMILIHAN DENGAN PASCAKUALIFIK

Pengumuman tercantum pada aplikasi SPSE dan dapat ditambahkan di situs web
Kementerian/Lembaga/Pemerintah Daerah, papan pengumuman resmi untuk
masyarakat, surat kabar, dan/atau media lainnya
AN DENGAN PASCAKUALIFIKASI

dan dapat ditambahkan di situs web


papan pengumuman resmi untuk
an/atau media lainnya
- 1736 -

BAB III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP)

A. UMUM

1. Identitas Pokja 1.1. Identitas pokja


pemilihan sebagaimana tercantum
dan Lingkup dalam LDP.
Pekerjaan
1.2. Nama paket, uraian singkat dan ruang
pekerjaan, dan lokasi pekerjaan sebagaimana lingkup
pekerjaan yang tercantum dalam LDP.

1.3. Peserta yang ditunjuk berkewajiban


menyelesaikan pekerjaan dalam jangka
pelaksanaan pekerjaan sebagaimana tercantum dalam
LDP, berdasarkan syarat umum dan syarat khusus
kontrak dengan mutu sesuai spesifikasi teknis dan harga
yang tercantum dalam kontrak.
tercantum

lingkup
kup

untuk
waktu
lam
sus
harga
- 1736 -

2. Sumber Dana Sumber pendanaan, pagu Anggaran, dan HPS untuk pengadaan
pekerjaan konstruksi ini dibiayai dari sumber pendanaan
sebagaimana tercantum dalam LDP.
endanaan
- 1736 -

3. Peserta Tender 3.1. Tender ini terbuka dan dapat diikuti oleh semua peserta
yang berbentuk badan usaha tunggal/atas nama sendiri
atau KSO.

3.2. Peserta pada paket pekerjaan konstruksi dengan nilai


HPS sampai dengan Rp2.500.000.000,00 (dua miliar
limaratus juta rupiah) disyaratkan hanya untuk
pelaksana konstruksi dengan kualifikasi Usaha Kecil.

3.3. Dalam
hal paket pekerjaan konstruksi yang
diperuntukkan bagi percepatan pembangunan
kesejahteraan di Provinsi Papua dan Provinsi Papua
Barat dengan nilai HPS paling sedikit bernilai diatas
Rp1.000.000.000,- (satu miliar rupiah) dan paling
banyak Rp2.500.000.000,- (dua miliar lima ratus juta
rupiah) pelaksanaan tender dilakukan melalui tender
terbatas yang diperuntukkan kepada pelaku usaha
papua kualifikasi Usaha Kecil.

3.4. Peserta pada paket pekerjaan konstruksi dengan nilai


HPS diatas Rp2.500.000.000,00 (dua miliar lima ratus
juta rupiah)
sampai dengan Rp50.000.000.000,00
(lima puluh miliar rupiah) disyaratkan hanya untuk
pelaksana konstruksi dengan kualifikasi Usaha
Menengah.

3.5. Peserta pada paket pekerjaan konstruksi dengan nilai


HPS diatas Rp50.000.000.000,00 (lima puluh miliar
rupiah) sampai dengan Rp100.000.000.000,00 (seratus
miliar rupiah) disyaratkan hanya untuk pelaksana
konstruksi dengan kualifikasi Usaha Besar Non-BUMN.

3.6. Peserta pada paket pekerjaan konstruksi dengan nilai


HPSdiatas Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar
rupiah) disyaratkan hanya untuk pelaksana konstruksi
dengan kualifikasi Usaha Besar.

3.7. Tender
sebagaimana dimaksud pada 3.2 dapat
disyaratkanhanya untuk penyedia jasa dengan
kualifikasi Usaha Menengah apabila:

a. Pekerjaan yang akan dilaksanakan memiliki tingkat


risiko sedang dan/atau teknologi madya; atau;
b. Tender gagal karena tidak ada penyedia jasa
dengan kualifikasi Usaha Kecil yang memasukkan
dokumen kualifikasi
penawaran.

3.8. Tender sebagaimana dimaksud


disyaratkan hanya untuk penyedia
kualifikasi Usaha Besar Non-BUMN apabila:
a. Pekerjaan yang akan dilaksanakan memiliki tingkat
risiko besar dan/atau teknologi tinggi; atau
b. Tender gagal karena tidak ada penyedia jasa
dengan kualifikasi Usaha
memasukkan dokumen
dokumen penawaran.

3.9. Pokja Pemilihan melakukan


pascakualifikasi apabila Tender Terbatas sebagaimana
dimaksud pada 3.3 dinyatakan gagal disebabkan:
a. Tidak ada pelaku usaha papua kualifikasi kecil yang
memenuhi syarat kualifikasi; atau
b. Tidak ada pelaku usaha papua kualifikasi kecil yang
menyampaikan dokumen penawaran setelah ada
pemberian waktu perpanjangan.

3.10. Dalam hal peserta melakukan


dilakukan sebelum memasukkan Dokumen Penawaran.

3.11. Dalam hal peserta melakukan KSO, maka peserta harus


memiliki Perjanjian Kerja Sama Operasi yang:
a. mencantumkan nama KSO sesuai dengan dokumen
isian kualifikasi;
b. mencantumkan nama perusahaan leadfirm KSO
dan anggota KSO;
c. mencantumkan pembagian modal (sharing) dari
setiap perusahaan;
d. mencantumkan nama individu dari leadfirm KSO
sebagai pihak yang mewakili KSO; dan
e. ditandatangani oleh setiap
tergabung dalam KSO.

3.12. Badan usaha yang mewakili


pengadaan pekerjaan konstruksi adalah leadfirm yang
telah dicantumkan dalam Perjanjian
Operasi.

3.13. KSO harus terdiri atas perusahaan nasional.

3.14. KSO dapat dilakukan antar pelaku usaha yang:


a. memiliki usaha dengan kualifikasi yang setingkat,
kecuali untuk usaha berkualifikasi kecil; atau
b. memiliki usaha berkualifikasi
berkualifikasi menengah
berkualifikasi 1 (satu) tingkat di bawahnya.

3.15. Leadfirm kerjasama operasi harus memiliki kualifikasi


setingkat atau lebih tinggi dari badan usaha anggota
kerjasama operasi dengan porsi modal mayoritas dan
paling banyak 70% (tujuh puluh persen).

3.16. Dalam hal paket pekerjaan


diperuntukkan bagi percepatan

kesejahteraan di Provinsi Papua dan Provinsi Papua


Barat, maka:
a. untuk HPS paling sedikit bernilai
Rp2.500.000.000,- (dua miliar lima
rupiah) dan/atau merupakan kelanjutan tender
terbatas gagal, pelaksanaan tender diikuti
Pelaku Usaha dengan kewajiban
pemberdayaan kepada Pelaku Usaha Papua dalam
bentuk Kerja Sama Operasi (KSO)
subkontrak, kecuali apabila peserta adalah Pelaku
Usaha Papua;
b. Pelaku Usaha dilarang melakukan KSO dan/atau
subkontrak dengan Pelaku Usaha Papua yang tidak
aktif; dan
c. dalam hal Pelaku Usaha melakukan KSO, maka KSO
dipimpin oleh Pelaku Usaha Papua sepanjang ada
Pelaku Usaha Papua yang memenuhi kualifikasi.

3.17. Jumlah anggota KSO dapat dilakukan dengan batasan


paling banyak 3 (tiga) perusahaan dalam 1 (satu)
kerjasama operasi.

3.18. Peserta KSO dilarang untuk mengubah Perjanjian Kerja


Sama Operasi selama proses tender.
3.19. Penyedia jasa yang akan melakukan
memenuhi jenis pekerjaan yang ditenderkan
terdiri atas penyedia jasa konstruksi umum (general),
spesialis, mekanikal/ elektrikal, dan/atau keterampilan
tertentu.

3.20. Perjanjian KSO yang berakhir sebelum penyelesaian


pekerjaan, maka tanggung jawab penyelesaian
pekerjaan dibebankan pada perusahaan yang menjadi
leadfirm KSO atau mengacu pada ketentuan yang
tercantum dalam perjanjian KSO.
dan/atau

pada
penyedia

Menengah
kualifikasi

tender

KSO,

perusahaan

KSO dalam
Perjanjian

rkualifikasi
dengan

konstruksi
percepatan pembangunan

ratus

melakukan

dan/atau
KSO untuk

penyelesaian
dokumen

3.4
jasa dengan

dan/atau

dengan

maka
Kerja

besar

pembangunan

diatas
juta

oleh
dapat
dapat

yang

KSO

yang

proses
Sama

atau
usaha

yang
- 1738 -

4. Pelanggaran 4.1. Peserta dan pihak yang terkait dengan pengadaan ini
terhadap berkewajiban untuk mematuhi aturan pengadaan
Aturan dengan tidak melakukan tindakan sebagai berikut:
Pengadaan a. menyampaikan dokumen atau keterangan
palsu/tidak benar untuk memenuhi persyaratan
yang ditentukan dalam Dokumen Pemilihan;
b. berusaha mempengaruhi Pokja Pemilihan dalam
bentuk dan cara apapun, untuk memenuhi
keinginan peserta yang bertentangan dengan
Dokumen Pemilihan dan/atau peraturan
perundang-undangan;
c. terindikasi melakukan persekongkolan dengan
peserta lain untuk mengatur harga penawaran;
d. terindikasi melakukan KKN dalam proses
pemilihan; atau
e. mengundurkan diri dengan alasan yang tidak dapat
diterima oleh Pokja Pemilihan.

4.2. Peserta yang terbukti melakukan tindakan sebagaimana


dimaksud pada angka 4.1 dikenakan sanksi sebagai
berikut:
a. sanksi administratif, seperti digugurkan dari proses
pemilihan atau pembatalan penetapan pemenang;
dan/atau
b. sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam.

4.3. Pengenaan Sanksi dilaporkan oleh Pokja Pemilihan


kepada PA/KPA.

4.4. Pengenaan Sanksi Daftar Hitam oleh PA/KPA atas


usulan Pokja Pemilihan.

4.5. Peserta dilarang melibatkan pegawai


Kementerian/Lembaga/Perangkat Daerah
pimpinan dan/atau pengurus badan usaha dan/atau
tenaga kerja kecuali cuti diluar tanggungan negara.
pengadaan

keterangan

memenuhi
dengan
peraturan

dengan

proses

pegawai
sebagai
- 1739 -

5. Larangan 5.1. Para pihak dalam melaksanakan tugas, fungsi dan


Pertentangan perannya, menghindari dan mencegah pertentangan
Kepentingan kepentingan para pihak yang terkait, baik secara
langsung maupun tidak langsung.

5.2. Pertentangan kepentingan sebagaimana dimaksud pada


angka 5.1 antara lain meliputi:
a. Direksi, Dewan Komisaris, atau tenaga tetap suatu
Badan Usaha merangkap sebagai Direksi, Dewan
Komisaris, atau tenaga tetap pada Badan Usaha lain
yang mengikuti tender yang sama;
b. Penyedia yang telah ditunjuk sebagai konsultan
perancang/pengawas/ manajemen konstruksi
bertindak sebagai pelaksana Pekerjaan Konstruksi
yang didesain/diawasinya;
c. PPK/Pokja Pemilihan baik langsung maupun tidak
langsung mengendalikan atau menjalankan badan
usaha peserta;
d. Beberapa badan usaha yang mengikuti Tender yang
sama, dikendalikan baik langsung maupun tidak
langsung oleh pihak yang sama, dan/atau
kepemilikan sahamnya lebih dari 50% (lima puluh
persen) dikuasai oleh pemegang saham yang sama.

5.3. Pegawai Kementerian/Lembaga/Perangkat Daerah


dilarang menjadi peserta kecuali cuti diluar tanggungan
Kementerian/Lembaga/Perangkat Daerah.

5.4. Peserta yang terbukti melanggar ketentuan


pertentangan kepentingan, maka digugurkan sebagai
peserta.
dan

in

konstruksi

dan/atau

Daerah

ketentuan
- 1739 -

6. Peserta Sanksi daftar hitam dikenakan kepada peserta


Pemilihan/ pemilihan/Penyedia apabila:
Penyedia Yang a. peserta pemilihan menyampaikan dokumen atau
Dikenakan keterangan palsu/tidak benar untuk memenuhi persyaratan
Sanksi Daftar yang ditentukan dalam Dokumen Pemilihan;
Hitam b. peserta pemilihan terindikasi melakukan persekongkolan
dengan peserta lain untuk mengatur harga penawaran;
c. peserta pemilihan terindikasi melakukan Korupsi, Kolusi,
dan/atau Nepotisme (KKN) dalam pemilihan Penyedia;
d. peserta pemilihan yang mengundurkan diri dengan alasan
yang tidak dapat diterima Pokja Pemilihan;
e. peserta pemilihan dengan harga penawaran dibawah nilai
nominal 80% (delapan puluh persen) HPS yang tidak
bersedia menaikkan nilai Jaminan Pelaksanaan menjadi
sebesar 5% (lima persen) HPS;
f. Peserta yang tidak dapat membuktikan Sertifikat Kompetensi
Kerja sesuai yang disyaratkan untuk personel manajerial
yang diusulkan dalam dokumen penawaran saat rapat
persiapan penunjukan penyedia;
g. pemenang Pemilihan yang telah menerima
Penunjukan Penyedia Barang Jasa (SPPBJ) mengundurkan
diri sebelum penandatanganan Kontrak dengan alasan yang
tidak dapat diterima oleh PPK;
h. Penyedia yang tidak melaksanakan kontrak,
menyelesaikan pekerjaan, atau dilakukan
kontrak secara sepihak oleh PPK yang disebabkan oleh
kesalahan Penyedia Barang/Jasa; atau
i. Penyedia tidak melaksanakan kewajiban
pemeliharaan sebagaimana mestinya.
peserta

atau

menerima

kontrak,
dilakukan pemutusan

dalam
Surat

tidak

masa
- 1740 -

7. Alih 7.1. Dalam hal pelaksanaan paket pekerjaan konstruksi


Pengalaman dengan nilai pagu anggaran di
dan Rp50.000.000.000,00 (lima puluh miliar rupiah),
Pendayagunaan penyedia jasa pelaksana konstruksi diwajibkan
Produksi Dalam memberikan alih pengalaman/ keahlian melalui sistem
Negeri kerja praktik/magang.

7.2. Peserta berkewajiban menyampaikan penawaran yang


mengutamakan material/ bahan produksi dalam negeri
dan tenaga kerja Indonesia untuk Pekerjaan Konstruksi
yang dilaksanakan di Indonesia.

7.3. Dalam pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi


dimungkinkan menggunakan bahan baku, tenaga ahli,
dan perangkat lunak yang berasal dari luar negeri
(impor) dengan ketentuan:
a. pemilahan atau pembagian komponen harus benar-
benar mencerminkan bagian atau komponen yang
telah dapat diproduksi di dalam negeri dan bagian
atau komponen yang masih harus diimpor;
b. komponen berupa bahan baku belum diproduksi di
dalam negeri dan/atau spesifikasi teknis bahan baku
yang diproduksi di dalam negeri belum memenuhi
persyaratan;
c. pekerjaan pemasangan, pabrikasi, pengujian dan
lainnya sedapat mungkin dilakukan di dalam negeri;
d. semaksimal mungkin menggunakan jasa pelayanan
yang ada di dalam negeri, seperti jasa asuransi,
angkutan, ekspedisi, perbankan, dan pemeliharaan;
e. penggunaan tenaga ahli asing dilakukan semata-
mata untuk mencukupi kebutuhan jenis keahlian
yang belum dapat diperoleh di Indonesia, disusun
berdasarkan keperluan yang nyata, dan diusahakan
secara terencana untuk semaksimal mungkin
terjadinya alih pengalaman/keahlian dari tenaga
ahli asing tersebut ke tenaga Indonesia; dan
f. peserta diwajibkan membuat daftar Barang yang
diimpor yang dilengkapi dengan spesifikasi teknis,
jumlah dan harga yang dilampirkan pada Dokumen
Penawaran.
7.4. Pengadaan barang/jasa impor dimungkinkan dalam
hal:
a. barang/jasa tersebut belum dapat
diproduksi/dihasilkan di dalam negeri;
b. spesifikasi teknis barang yang diproduksi dan/atau
kualifikasi teknis tenaga ahli dalam negeri belum
memenuhi persyaratan; dan/atau
c. volume produksi dalam negeri tidak mampu
memenuhi kebutuhan.
atas

diwajibkan

Konstruksi

mungkin
dapat

mampu
- 1741 -

8. Sertifikat 8.1. Setiap tenaga ahli, teknisi/analis, dan operator yang


Kompetensi akan melaksanakan pekerjaan wajib memiliki sertifikat
Kerja kompetensi kerja.

8.2. Sertifikat Kompetensi Kerja untuk personel manajerial


yang ditawarkan dalam dokumen penawaran
dibuktikan saat rapat persiapan penunjukan penyedia.

8.3. Sertifikat Kompetensi Kerja tidak dievaluasi dan tidak


dibuktikan pada saat pemilihan.

8.4. Peserta yang tidak dapat membuktikan Sertifikat


Kompetensi Kerja sesuai yang disyaratkan dalam LDP
untuk personel manajerial yang diusulkan dalam
dokumen penawaran saat rapat persiapan penunjukan
penyedia dikenakan sanksi sebagai berikut:
a. sanksi administratif, berupa pembatalan penetapan
pemenang; dan/atau
b. sanksi daftar hitam sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan.
at

al
penawaran

Sertifikat
P
dalam

turan
- 1741 -

9. Satu Penawaran 9.1. Setiap peserta, baik tunggal/atas nama sendiri maupun
Tiap Peserta sebagai anggota KSO hanya boleh memasukkan satu
penawaran.

9.2. Data kualifikasi untuk anggota KSO disampaikan oleh


peserta yang mewakili KSO (leadfirm KSO).

9.3. Setiap peserta yang termasuk dalam KSO dilarang


menjadi peserta baik secara sendiri maupun sebagai
anggota KSO yang lain pada paket pekerjaan yang sama.
n

KSO dilarang

ma.
- 1741 -

B. DOKUMEN PEMILIHAN

10. Isi Dokumen 10.1. Dokumen Pemilihan terdiri atas Dokumen Tender dan
Pemilihan Dokumen Kualifikasi.

10.2. Dokumen Tender terdiri atas:


a. Umum;
b. Pengumuman;
c. Instruksi Kepada Peserta;
d. Lembar Data Pemilihan;
e. Bentuk Dokumen Penawaran:
1) Dokumen Administrasi:
a) Jaminan Penawaran Asli (apabila
disyaratkan);
b) Surat perjanjian Kerja Sama Operasi (apabila
peserta berbentuk KSO).
2) Dokumen Penawaran Teknis:
a) Metode pelaksanaan pekerjaan untuk
pekerjaan kompleks dan/atau pekerjaan
yang diperuntukkan bagi kualifikasi usaha
besar;
b) Daftar Peralatan Utama;
c) Daftar Personel Manajerial;
d) Formulir Rencana Keselamatan Konstruksi
(RKK);
e) Daftar Bagian Pekerjaan
disubkontrakkan (apabila disyaratkan); dan
f) Dokumen lain yang disyaratkan (apabila
disyaratkan).
3) Dokumen Penawaran Harga:
a) Sesuai Surat Penawaran;
b) Daftar Kuantitas dan Harga;
c) Formulir Analisa Harga Satuan Pekerjaan
Khusus apabila adaevaluasi kewajaran
harga di bawah 80% HPS.
Peserta pemilihan akan memenuhi
Dokumen Penawaran Harga pada huruf c)
padasaat klarifikasi kewajaran harga.
Analisa Harga Satuan Pekerjaan bukan
merupakan bagian dari Dokumen Kontrak.
f. Rancangan Kontrak (sudah dilengkapi isiannya oleh
PPK):
1) Surat Perjanjian;
2) Syarat-Syarat Umum Kontrak;
3) Syarat-Syarat Khusus Kontrak.
g. Spesifikasi Teknis dan/atau Gambar;
h. Contoh Bentuk Dokumen Lain:
1) SPPBJ;
2) SPMK;
3) Jaminan Pelaksanaan;
4) Jaminan Uang Muka (apabila diberikan uang
muka);
5) Jaminan Pemeliharaan;
6) Formulir RekapitulasiPerhitungan TKDN
(apabila diberikan preferensi harga);
7) Formulir Daftar Barang yang diimpor (apabila
ada barang yang diimpor).

10.3. Dokumen Kualifikasi terdiri atas:


a. Lembar Data Kualifikasi;
b. Formulir Isian Kualifikasi; (Diatur dalam SPSE.
Dalam hal KSO, maka Dokumen Kualifikasi
dilengkapi dengan Formulir Isian Kualifikasi
anggota KSO-nya yang disampaikan oleh leadfirm
KSO)
c. Petunjuk Pengisian Formulir Isian Kualifikasi bagi
peserta KSO;
d. Tata Cara Evaluasi Kualifikasi.

10.4. Peserta berkewajiban memeriksa keseluruhan isi


Dokumen Pemilihan. Kelalaian menyampaikan
Dokumen Penawaran dan Dokumen Kualifikasi yang
tidak memenuhi persyaratan dalam Dokumen
Pemilihan merupakan risiko peserta.
n

(apabila

abila

untuk
pekerjaan
aha

ksi

yang
dan
a

kewajaran

memenuhi

.
TKDN

Kualifikasi
Kualifikasi

isi
paikan

Dokumen
- 1742 -

11. Bahasa Dokumen Pemilihan beserta seluruh korespondensi tertulis


Dokumen dalam proses pemilihan menggunakan Bahasa Indonesia.
Pemilihan
tertulis
- 1742 -

12. Pemberian 12.1. Pemberian penjelasan dilakukan secara online melalui


Penjelasan aplikasi SPSE sesuai jadwal dalam aplikasi SPSE.

12.2. Peserta yang tidak aktif/membuka SPSE dan/atau tidak


bertanya pada saat pemberian penjelasan, tidak dapat
dijadikan dasar untuk menolak/menggugurkan
penawaran.

12.3. Apabila diperlukan, Pokja Pemilihan dapat memberikan


informasi yang dianggap penting terkait dengan
Dokumen Pemilihan.

12.4. Apabila diperlukan, Pokja Pemilihan dapat memberikan


penjelasan lanjutan dengan cara melakukan peninjauan
lapangan sesuai jadwal yang ditetapkan dalam LDP.
Biayayang diperlukan peserta dalam rangka
peninjauan lapangan ditanggung oleh masing-masing
peserta.

12.5. Pokja Pemilihan menjawab setiap pertanyaan yang


masuk, kecuali untuk substansi pertanyaan yang telah
dijawab.

12.6. Apabila diperlukan, Pokja Pemilihan dapat memberikan


penjelasan (ulang).

12.7. Apabila
diperlukan, Pokja Pemilihan padasaat
berlangsungnya pemberian penjelasan dapat
menambah waktu batas akhir tahapan tersebut sesuai
dengan kebutuhan.

12.8. Dalam hal waktu tahap penjelasan telah berakhir,


peserta tidak dapat mengajukan pertanyaan namun
Pokja Pemilihan masih mempunyai tambahan waktu
untuk menjawab pertanyaan yang masuk pada akhir
jadwal.

12.9. Kumpulan tanya jawab pada saat pemberian penjelasan


dalam aplikasi SPSE merupakan Berita Acara Pemberian
Penjelasan (BAPP).

12.10. Jika dilaksanakan peninjauan lapangan dapat dibuat


BeritaAcara Pemberian Penjelasan Lanjutan
dan
diunggah melalui aplikasi SPSE.

12.11. Berita Acara Pemberian Penjelasan Lapangan menjadi


bagian dari Berita Acara Pemberian Penjelasan (BAPP).
urkan

dengan
- 1743 -

13. Perubahan 13.1. Apabila pada saat pemberian penjelasan terdapat hal-
Dokumen hal/ketentuan baru atau perubahan penting yang perlu
Pemilihan ditampung, maka Pokja Pemilihan menuangkan ke
dalam Adendum Dokumen Pemilihan yang menjadi
bagian tidak terpisahkan dari Dokumen Pemilihan.

13.2. Perubahan rancangan kontrak, spesifikasi


gambar, dan/atau HPS, harus mendapatkan persetujuan
PPK sebelum dituangkan dalam Adendum Dokumen
Pemilihan.

13.3. Apabila ketentuan baru atau perubahan penting


tersebut tidak dituangkan dalam Adendum Dokumen
Pemilihan, maka ketentuan baru atau perubahan
tersebut dianggap tidak ada dan ketentuan yang berlaku
adalah Dokumen Pemilihan awal.

13.4. Setelah Pemberian Penjelasan dan sebelum batas akhir


waktu pemasukan penawaran, Pokja Pemilihan dapat
menetapkan Adendum Dokumen Pemilihan,
berdasarkan informasi baru yang mempengaruhi
substansi Dokumen Pemilihan.

13.5. Setiap Adendum yang ditetapkan merupakan bagian


yang tidak terpisahkan dari Dokumen Pemilihan.

13.6. Pokja Pemilihan mengumumkan Adendum Dokumen


Pemilihan dengan cara mengunggah (upload) adendum
Dokumen Pemilihan melalui aplikasi SPSE paling lambat
3 (tiga) hari kerja sebelum batas akhir pemasukan
penawaran. Apabila Pokja Pemilihan akan mengunggah
(upload) Adendum Dokumen Pemilihan kurang dari 3
(tiga) hari kerjasebelum batas akhir pemasukan
penawaran, maka Pokja Pemilihan
mengundurkan batas akhir pemasukan penawaran.

13.7. Peserta dapat mengunduh (download)


Dokumen Pemilihan yang diunggah (upload) Pokja
Pemilihan pada aplikasi SPSE (apabila ada).
-
u
nuangkan ke

teknis,
uan
n

penting
n
perubahan
aku

hir
at
Pemilihan,
engaruhi

en
dum
ambat

gah
3
ukan
wajib

Adendum
a
- 1744 -

14. Tambahan Apabila adendum Dokumen Pemilihan mengakibatkan


Waktu kebutuhan penambahan waktu penyiapan Dokumen
Pemasukan Penawaran, maka Pokja Pemilihan memperpanjang batas akhir
Dokumen pemasukan penawaran.
Penawaran
gakibatkan
Dokumen
- 1744 -

C. PENYIAPAN DOKUMEN PENAWARAN DAN KUALIFIKASI

15. Biaya dalam 15.1. Peserta menanggung semua biaya dalam penyiapan
Penyiapan dan penyampaian penawaran dan kualifikasi.
Dokumen
15.2. Pokja Pemilihan tidak bertanggung jawab atas kerugian
apapun yang dialami oleh peserta.
n
- 1744 -

16. Bahasa 16.1. Semua Dokumen Penawaran dan Kualifikasi


Dokumen harus menggunakan Bahasa Indonesia.

16.2. Dokumen penunjang yang terkait dengan Dokumen


Penawaran dan Kualifikasi dapat menggunakan Bahasa
Indonesia atau Bahasa Inggris.

16.3. Dokumen penunjang yang berbahasa Inggris perlu


disertai penjelasan dalam Bahasa Indonesia. Dalam hal
terjadi perbedaan penafsiran, maka yang berlaku
adalah penjelasan dalam Bahasa Indonesia.
Kualifikasi
- 1744 -

17. Dokumen 17.1. Dokumen Penawaran paling kurang terdiri atas:


Penawaran a. Penawaran Administrasi;
b. Penawaran Teknis; dan
c. Penawaran Harga.

17.2. Dokumen Penawaran meliputi:


a. Dokumen Penawaran Administrasi terdiri atas:
1) Surat Penawaran (sebagaimana tercantum
dalam SPSE);
2) Jaminan Penawaran asli; (apabila
disyaratkan)
3) Surat Perjanjian Kerja Sama Operasi (apabila
peserta berbentuk KSO);
b. Dokumen Penawaran Teknis sesuai persyaratan
teknis yang ditetapkan terdiri atas:
1) Metode pelaksanaan pekerjaan untuk
pekerjaan kompleks dan/atau pekerjaan yang
diperuntukkan bagi kualifikasi usaha besar;
2) Daftar isian peralatan utama beserta:
(a) bukti kepemilikan peralatan (contoh STNK, BPKB, invoice) untuk p
(b) bukti pembayaran Sewa Beli (contoh
invoice uang muka, angsuran) untuk
peralatan dengan status sewa beli;
dan/atau
(c) surat perjanjian sewa
kepemilikan/penguasaan
peralatan
peralatan dengan status sewa;
3) Daftar isian
daftar riwayat
referensi kerja dari pengguna jasa;
4) Daftar isian
disubkontrakkan,
subpenyedia jasa spesialis, dan/atau nominasi
subpenyedia kecil provinsi setempat (apabila
disyaratkan),
5) Rencana Keselamatan Konstruksi (RKK) yang
terdiri atas:
a) Elemen SMKK; dan
b) Pakta Komitmen Keselamatan Konstruksi;
6) Dokumen lain yang disyaratkan (apabila ada).
c. Dokumen Penawaran Harga terdiri atas:
1) Penawaran harga,
Penawaran;
2) Daftar Kuantitas dan Harga;
3) Analisa Harga
apabila ada evaluasi
bawah 80% HPS, akan dipenuhi pada saat
acara klarifikasi kewajaran harga). Analisa
Harga Satuan Pekerjaan bukan merupakan
bagian dari dokumen kontrak.
d. Dokumen lain:
1) Formulir rekapitulasi
(apabila memenuhi syarat untuk diberikan
preferensi harga);
2) Daftar barang yang diimpor (apabila ada).

17.3. Pokja Pemilihan menetapkan persya


sebagaimana dimaksud pada ketentuan 17.2.b dalam
LDP dengan ketentuan:
a. Metode pelaksanaan pekerjaan, disyaratkan hanya
untuk pekerjaan kompleks dan/atau pekerjaan
yang diperuntukkan bagi kualifikasi usaha besar;
b. Peralatan utama:
1) Yang dimaksud dengan peralatan utama adalah
peralatan yang
sesuai kebutuhan
pekerjaan utama (major item); dan
2) Kepemilikan
sendiri, sewa beli, dan/atau sewa kepada pihak
lain dengan perjanjian Sewa bersyarat (bukan
surat dukungan).
c. Personel manajerial:
1) Untuk pekerjaan
personel manajerial yang disyaratkan meliputi
jabatan Pelaksana dan Petugas Keselamatan
Konstruksi/Ahli K3 Konstruksi;
2) Untuk pekerjaan kualifikasi usaha menengah
dan besar personel manajerial yang disyaratkan
meliputi jabatan: Manajer Pelaksanaan/Proyek,
Manajer Teknik, Manajer Keuangan, dan Ahli
K3 Konstruksi;
3) Personel manajerial sebagaimana
pada angka 1) dan angka 2) di atas:
(a) Hanya mensyaratkan 1 (satu) orang untuk
masing-masing jabatan;
(b) Untuk pekerjaan kualifikasi usaha besar,
maka Manajer Teknik yang disyaratkan
dapat lebih dari 1 (satu) orang, disesuaikan
dengan kebutuhan.
4) Hanya mensyaratkan 1 (satu)
kompetensi kerja (SKA/SKTK)
personel yang disyaratkan;
5) Pekerjaan:
(a) kualifikasi Usaha Kecil tidak mensyaratkan
SKA, kecuali SKA Ahli K3 Konstruksi; dan
(b) kualifikasi Usaha Menengah dan Usaha
Besar tidak mensyaratkan SKTK;
6) Untuk pekerjaan yang memiliki tingkat risiko
keselamatan konstruksi kecil, sedang, dan besar
diatur dengan ketentuan sebagai berikut:
(a) risiko keselamatan konstruksi
mensyaratkan Petugas
Konstruksi;
(b) risiko keselamatan konstruksi
mensyaratkan Ahli Muda K3 Konstruksi
dengan pengalaman 3 (tiga) tahun atau
Ahli Madya K3 Konstruksi;
(c) risiko keselamatan konstruksi
mensyaratkan Ahli Madya K3 Konstruksi
dengan pengalaman 3 (tiga) tahun atau
Ahli Utama K3 Konstruksi.
d. Bagian pekerjaan yang akan disubkontrakkan:
1) dalam hal nilai pagu anggaran
Rp25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar
rupiah), menetapkan jenis
wajib disubkontrakkan;
2) Bagian pekerjaan yang
adalah:
(a) sebagian pekerjaan utama kepada penyedia
jasa spesialis (apabila
penyedia jasa spesialis), dan
(b) sebagian pekerjaan yang bukan pekerjaan
utama kepada sub penyedia jasa
Kecil;
3) Pekerjaan spesialis adalah pekerjaan konstruksi
dengan klasifikasi usaha selain klasifikasi usaha
bangunan gedung dan klasifikasi
bangunan sipil.
e. Rencana Keselamatan Konstruksi (RKK):
1) Menetapkan uraian pekerjaan dan identifikasi
bahaya.
tercantum

(apabila

untuk
g

K, BPKB, invoice) untuk peralatan dengan status milik sendiri;


ntoh
untuk
sewa beli;

dari pemberi sewa

personel
pengalaman

bagian pekerjaan yang akan


dan/atau
au nominasi
pat (apabila
tercantum dalam Surat

Satuan

rekapitulasi

menetapkan persyaratan

mendukung
untuk

peralatan

kualifikasi
erial sebagaimana

yang disyaratkan

(satu) sertifikat
untuk setiap

Keselamatan

sedang,

besar,

di

pekerjaan

disubkontrakkan

telah tersedia

Usaha
klasifikasi usaha
pemberi sewa

manajerial beserta
Pekerjaan (khusus
kewajaran harga di

perhitungan

langsung

utama
kecil,

atas

yang
beserta
terhadap

kerja

nominasi
langsung
melaksanakan

adalah

usaha
dimaksud
bukti

untuk

atau
TKDN

teknis

dan

milik

kecil
- 1746 -

18. Harga 18.1. Total Harga penawaran ditulis dalam angka dan huruf,
Penawaran dengan ketentuan:
a. Apabila ada perbedaan penulisan antara angka dan
huruf maka yang diakui adalah tulisan huruf;
b. Apabila nilai yang tertulis dalam angka jelas
sedangkan nilai dalam huruf tidak jelas dan/atau
tidak bermakna dan/atau salah maka yang diakui
adalah yang tertulis dalam angka;
c. Apabila nilai yang tertulis dalam angka dan yang
tertulis dalam huruf tidak jelas dan/atau tidak
bermakna dan/atau salah maka penawaran
dinyatakan gugur.

18.2. Peserta mencantumkan harga satuan dan harga total


untuk tiap mata pembayaran/pekerjaan dalam Daftar
Kuantitas dan Harga.

18.3. Biaya overhead (biaya umum) dan keuntungan


termasuk untuk penyelenggaraan biaya pengawasan
dan staf lapangan/tenaga ahli lapangan, administrasi
kantor lapangan, konstruksi dan fasilitas sementara,
transportasi, konsumsi, keamanan, kontrol kualitas dan
pengujian, serta semua pajak, bea, retribusi, tenaga
kerja, praktik/magang, dan pungutan lain yang sah
serta yangharus dibayar olehpenyedia untuk
pelaksanaan paket Pekerjaan Konstruksi initelah
diperhitungkan dalam total harga penawaran.

18.4. Komponen/Item pekerjaan penerapan SMKK


dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga dengan
besaran biaya sesuai dengan kebutuhan.

18.5. Perkiraan biaya penerapan SMKK memuat paling


sedikit:
a. penyiapan RKK;
b. sosialisasi, promosi, dan pelatihan;
c. Alat Pelindung Kerja dan Alat Pelindung Diri;
d. asuransi dan perizinan;
e. Personel Keselamatan Konstruksi;
f. fasilitas sarana, prasarana, dan alat kesehatan;
g. rambu-rambu yang diperlukan;
h. konsultasidengan ahli terkait Keselamatan
Konstruksi, dan
i. kegiatan dan peralatan terkait dengan
pengendalian Risiko Keselamatan Konstruksi.

18.6. Rincian kegiatan sebagaimana dimaksud dalam angka


18.5 huruf c, huruf f, huruf g, dan huruf i merupakan
barang habis pakai.

18.7. Konsultasi dengan ahli terkait Keselamatan Konstruksi


sebagaimana dimaksud pada angka 18.5 huruf h tidak
diharuskan bagi Pekerjaan Konstruksi dengan Risiko
Keselamatan Konstruksi kecil.

18.8. Penyesuaian harga sebagaimana diatur dalam Syarat-


Syarat Umum Kontrak/Syarat-Syarat Khusus Kontrak.
Hanya untuk pekerjaan harga satuan danmasa
pelaksanaannya lebih dari 18 (delapan belas) bulan
dan diberlakukan mulai bulan ke-13 (tiga belas).
jelas

penawaran
- 1747 -

19. Mata Uang 19.1. Semua harga dalam penawaran harus dalam bentuk
Penawaran dan mata uang sebagaimana tercantum dalam LDP.
Cara
Pembayaran 19.2. Pembayaran atas pelaksanaan pekerjaan dilakukan
sesuai dengan cara sebagaimana tercantum dalam LDP
dan diuraikan dalam Syarat-Syarat Umum
Kontrak/Syarat-Syarat Khusus Kontrak.
dilakukan
P
Umum
- 1747 -

20. Masa Berlaku 20.1. Masa berlaku penawaran sesuai dengan ketentuan
Penawaran sebagaimana tercantum dalam LDP.

20.2. Apabila evaluasi penawaran belum selesai


dilaksanakan, sebelum akhir masa berlakunya
penawaran, Pokja Pemilihan meminta kepada seluruh
peserta secara tertulis untuk memperpanjang masa
berlakunya surat penawaran dan/atau Jaminan
Penawaran dalam jangka waktu tertentu
diperhitungkan paling kurang sampai perkiraan
tanggal penandatanganan kontrak.

20.3. Apabila penetapan pemenang telah disampaikan dan


tidak ada sanggah/sanggah banding, tetapi DIPA
belum disahkan, Pokja Pemilihan meminta secara
tertulis kepada pemenang tender untuk
memperpanjang masa berlakunya penawaran dalam
jangka waktu tertentu dan diperhitungkan paling
kurang sampai perkiraan tanggal penandatanganan
kontrak.

20.4. Berkaitan dengan 20.2 dan 20.3, maka peserta dapat:


a. menyetujui permintaan tersebut tanpa mengubah
penawaran; atau
b. menolak permintaan tersebut dan dapat
mengundurkan diri secara tertulis dengan tidak
dikenakan sanksi.
selesai
erlakunya

Jaminan
dan
- 1748 -

21. Pengisian Data 21.1. Peserta berkewajiban untuk mengisi data kualifikasi
Kualifikasi melalui form isian elektronik data kualifikasi dalam
aplikasi SPSE.

21.2. Jika Form Isian Elektronik Kualifikasi yang tersedia


pada Aplikasi SPSE belum mengakomodir data
kualifikasi yang disyaratkan Pokja Pemilihan, maka
data kualifikasi tersebut diunggah (upload) pada
fasilitas pengunggahan lain yang tersedia pada Aplikasi
SPSE.

21.3. Peserta tidak perlu mengunggah hasil pemindaian


(scan) dokumen administrasi kualifikasi pada fasilitas
unggahan Dokumen Penawaran.

21.4. Dengan mengirimkan data kualifikasi melalui SPSE:


a. dalam hal peserta tunggal/atas nama sendiri, Data
Kualifikasi dan pernyataan yang menjadi bagian
kualifikasi dianggap telah ditandatangani dan
disetujui.
b. dalam hal peserta pemilihan ber-KSO, data
Kualifikasi dan pernyataan yang menjadi bagian
kualifikasi dianggap telah ditandatangani dan
disetujui oleh pejabat yang menurut perjanjian
KSO berhak mewakili/ leadfirm KSO.
data

si

ani dan

data

dan
- 1748 -

22. Pakta Integritas 22.1. Pakta Integritas berisi pernyataan:


a. tidak akan melakukan praktik Korupsi, Kol
Nepotisme (KKN);
b. akan mengikuti proses pengadaan secara be
transparan, dan profesional untuk memberi
hasil kerja terbaik sesuai ketentuan peratura
perundang-undangan;
c. apabila melanggar hal-hal yang dinyatakan da
pakta integritas ini, bersedia mene
administratif, menerima
dalam Daftar Hitam,
dan/atau dilaporkan secara pidana.

22.2. Dengan mendaftar sebagai peserta tender


aplikasi SPSE, maka peserta tunggal/atas nama
ataupun peserta ber-KSO (leadfirm dan anggota
telah menyetujui dan menandatangani Pakta Int
nyataan:
n praktik Korupsi, Kolusi, dan

es pengadaan secara bersih,


sional untuk memberikan
suai ketentuan peraturan

hal yang dinyatakan dalam


bersedia menerima sanksi
menerima sanksi pencantuman
digugat secara perdata
ecara pidana.

ai peserta tender melalui


rta tunggal/atas nama sendiri
(leadfirm dan anggota KSO),
andatangani Pakta Integritas.
- 1749 -

23. Jaminan 23.1. Dalam hal HPS di atas Rp10.000.000.000,00 (sepuluh


Penawaran Asli miliar rupiah), Jaminan Penawaran asli disampaikan
sebagai bagian dari dokumen administrasi.

23.2. Besaran nilai nominal, masa berlaku, dan pencairan


Jaminan Penawaran sebagaimana ketentuan jaminan
penawaran yang tercantum dalam LDP.

23.3. Peserta harus menyampaikan Jaminan penawaran asli


secara langsung atau melalui pos/jasa pengiriman
diterima Pokja Pemilihan paling lambat sebelum batas
akhir pemasukan penawaran.

23.4. Dalam hal Jaminan Penawaran asli tidak diterima Pokja


Pemilihan sampai dengan batas waktu yang
ditentukan, maka penawaran dinyatakan gugur.

23.5. Segala risiko keterlambatan dan kerusakan pengiriman


Jaminan Penawaran asli menjadi risiko peserta.

23.6. Penerbit Jaminan Penawaran:


a) Untuk Pekerjaan Konstruksi dengan nilai HPS di
atas Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah)
sampai dengan Rp100.000.000.000,00 (seratus
miliar rupiah), diterbitkan oleh:
1. Bank Umum;
2. Perusahaan Penjaminan;
3. Perusahaan Asuransi;
4. Lembaga khusus yang menjalankan usaha di
bidang pembiayaan, penjaminan, dan asuransi
untuk mendorongekspor Indonesia sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan di bidang Lembaga pembiayaan
ekspor Indonesia; atau
5. Konsorsium perusahaan asuransi umum/
Konsorsium Lembaga penjaminan/ Konsorsium
perusahaan penjaminan yang mempunyai
program asuransi kerugian (suretyship).
huruf a.2 sampai dengan a.5 telah
ditetapkan/mendapatkan rekomendasi dari
Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

b) Untuk Pekerjaan Konstruksi dengan nilai HPS di


atas Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar
rupiah), diterbitkan oleh:
1. Bank Umum; atau
2. Konsorsium perusahaan asuransi umum/
Konsorsium Lembaga penjaminan/Konsorsium
perusahaan penjaminan yang mempunyai
program asuransi kerugian (suretyship).
huruf b.2 telah ditetapkan/ mendapatkan
rekomendasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).
yang

sesuai
undang-
ayaan

umum/
m
mpunyai

telah
dari

miliar

umum/
m
mpunyai

ndapatkan
- 1749 -

D. PENYAMPAIAN DATA KUALIFIKASI DAN DOKUMEN PENAWARAN

24. Persiapan Data 24.1. Dokumen Penawaran disampaikan oleh peserta terdiri
Kualifikasi dan atas 1 (satu) Dokumen Penawaran yang telah
Dokumen disandikan/dienkripsi dan terdiri atas:
Penawaran a. Penawaran administrasi;
b. Penawaran teknis; dan
c. Penawaran harga.

24.2. Dokumen Penawaran disandikan/dienkripsi dengan


sistem pengaman dokumen.

24.3. Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran


telah disandikan/dienkripsi sesuai jadwal
ditetapkan.

24.4. Peserta menyampaikan Data Kualifikasi melalui form


isian elektronik Data Kualifikasi yang tersedia pada
aplikasi SPSE bersamaan dengan penyampaian
Dokumen Penawaran.
telah

yang
yang

penyampaian
- 1750 -

25. Penyampaian 25.1. Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran kepada


Data Kualifikasi Pokja Pemilihan, dengan jadwal sebagaimana
dan Dokumen tercantum dalam SPSE, dengan ketentuan peserta
Penawaran mengunggah Dokumen Penawaran terenkripsi hanya
melalui aplikasi SPSE sesuai jadwal yang ditetapkan.

25.2. Data Kualifikasi yang disampaikan melalui fasilitas


unggah penawaran tidak dapat dianggap sebagai Data
Kualifikasi.

25.3. Dokumen penawaran yang disampaikan melalui isian


kualifikasi atau fasilitas unggah data kualifikasi lainnya
tidak dapat dianggap sebagai dokumen penawaran.

25.4. Peserta menyampaikan Data Kualifikasi melalui


aplikasi SPSE kepada Pokja Pemilihan sesuai jadwal
yang telah ditetapkan pada aplikasi SPSE, dengan
ketentuan:
a. Dalam hal peserta tunggal/atas nama sendiri,
disampaikan melalui isian elektronik kualifikasi yang
tersedia pada aplikasi SPSE;
b. Dalam hal KSO, leadfirm KSO menyampaikan data
kualifikasi dengan dilengkapi formulir isian
kualifikasi anggota KSO-nya.

25.5. Peserta menyampaikan Data Kualifikasi kepada Pokja


Pemilihan, dengan jadwal sebagaimana yang telah
ditetapkan pada aplikasi SPSE, dengan ketentuan:
a. Data Kualifikasi disampaikan melalui formulir
isian elektronik kualifikasi yang tersedia pada
aplikasi SPSE;
b. Peserta dapat mengirimkan data kualifikasi secara
berulang sebelum batas akhir waktu pemasukan
Dokumen Penawaran. Data kualifikasi yang
dikirimkan terakhir akan menggantikan data
kualifikasi yang telah terkirim sebelumnya;
c. Jika formulir isian elektronik kualifikasi yang
tersedia pada aplikasi SPSE belum mengakomodir
data kualifikasi yang disyaratkan Pokja Pemilihan,
maka data kualifikasi tersebut diunggah (upload)
oleh yang mewakili/leadfirm KSO pada fasilitas
pengunggahan lain yang tersedia pada SPSE;
d. Dengan mengirimkan data kualifikasi secara
elektronik, peserta telah menyetujui pernyataan
sebagai berikut:
1) badan usaha yang bersangkutan tidak dalam
pengawasan pengadilan, tidak pailit, dan
kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan;
2) badan usaha tidak masuk dalam daftar hitam;
3) perorangan yang bertindak untuk dan atas nama
badan usaha tidak sedang dalam menjalani
sanksi pidana;
4) data kualifikasi yang diisikan benar dan jika
dikemudian hari ditemukan bahwa
data/dokumen yang disampaikan tidak benar
dan ada pemalsuan, maka direktur
utama/pimpinan perusahaan, ataukepala
cabang, atau pejabat yang menurut perjanjian
kerja sama berhak mewakili badan usaha yang
bekerja sama dan badan usaha yang diwakili
bersedia dikenakan sanksi administratif, sanksi
pencantuman dalam daftar hitam, gugatan
secara perdata, dan/atau pelaporan secara
pidana kepada pihak berwenang sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan; dan
5) pimpinan dan pengurus badan usaha bukan
sebagai pegawai K/L/PD atau pimpinan dan
pengurus badan usaha sebagai pegawai K/L/PD
yang sedang mengambil cuti diluar tanggungan
K/L/PD.

25.6. Dokumen Penawaran administrasi, teknis, dan harga


dienkripsi menggunakan sistem pengaman dokumen.

25.7. Peserta mengunggah (upload) Dokumen Penawaran


administrasi, teknis, dan harga yang telah terenkripsi
sesuai jadwal yang ditetapkan.

25.8. Peserta dapat mengunggah Dokumen Penawaran


secara berulang sebelum batas akhir waktu pemasukan
Dokumen Penawaran. Dokumen Penawaran terakhir
akan menggantikan Dokumen Penawaran yang telah
terkirim sebelumnya.
25.9. Dengan mengirimkan dokumen penawaran secara
elektronik peserta telah menyatakan:
a. melaksanakan metode pelaksanaan sesuai spesifikasi
teknis yang disyaratkan; dan
b. melaksanakan pekerjaan sesuai dengan jangka
waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditentukan
dalam LDP.

25.10. Surat Penawaran, Pakta Komitmen Keselamatan


Konstruksi, dan/atau Dokumen lain sebagai bagian
dari Dokumen Penawaran yang diunggah (upload) ke
dalam aplikasi SPSE dianggap sah sebagai dokumen
elektronik dan dianggap telah disetujui dan
ditandatangani secara elektronik oleh
pemimpin/direktur perusahaan atau kepala cabang
perusahaan yang diangkat oleh kantor pusat yang
dibuktikan dengan dokumen autentik atau pejabat
yang menurut perjanjian kerja sama adalah yang
berhak mewakili perusahaan yang bekerja sama atau
pihak yang diberi kuasa oleh pemimpin atau direktur
perusahaan yang nama pemberi kuasanya tercantum
dalam akta pendirian/perubahan.

25.11. Peserta tidak perlu mengunggah (upload) hasil


pemindaian dokumen asli yang bertanda tangan basah
dan berstempel, kecuali surat lain yang memerlukan
tanda tangan basah dari pihak lain.
25.12. Peserta dapat mengunggah (upload) ulang Dokumen
Penawaran untuk mengganti atau menimpa Dokumen
Penawaran sebelumnya, sampai dengan batas akhir
pemasukan penawaran.

25.13. Pengguna SPSE wajib mengetahui dan melaksanakan


ketentuan penggunaan sistem pengaman dokumen
yang melekat pada SPSE.

25.14. Untuk Peserta yang berbentuk


penawaran dilakukan oleh badan usaha yang ditunjuk
mewakili KSO/ leadfirm KSO .
ebagaimana
ta

melalui

, dengan

sendiri,

isian

ormulir
pada

yang
data

yang
secara

dan
en

erbentuk KSO, pemasukan


uk
an
- 1752 -

26. Batas Akhir 26.1. Penawaran harus disampaikan melalui aplikasi SPSE
Waktu sesuai jadwal pada aplikasi SPSE.
Pemasukan
Penawaran 26.2. Pokja Pemilihan tidak diperkenankan mengubah waktu
batas akhir pemasukan penawaran kecuali:
a. keadaan kahar;
b. terjadi gangguan teknis;
c. perubahan dokumen pemilihan
mengakibatkan kebutuhan penambahan waktu
penyiapan Dokumen Penawaran; atau
d. tidak ada peserta yang memasukkan penawaran
sampai dengan batas akhir pemasukan penawaran.

26.3. Dalam hal Pokja Pemilihan mengubah waktu batas


akhir pemasukan penawaran maka harus
menyampaikan/menginformasikan pada SPSE alasan
yang dapat dipertanggungjawabkan.

26.4. Dalam hal setelah batas akhir pemasukan penawaran


tidak ada peserta yang memasukkan penawaran, Pokja
Pemilihan dapat memperpanjang batas akhir jadwal
pemasukan penawaran.

26.5. Perpanjangan jangka waktu sebagaimana dimaksud


pada angka 26.4 dilakukan pada hari yang sama
dengan batas akhir pemasukan penawaran.
E

ktu

yang
waktu

an.

harus
n

n
kja
- 1752 -

27. Dokumen Dokumen Penawaran yang dikirimkan setelah batas akhir


Penawaran waktu pemasukan penawaran tidak diterima.
Terlambat
- 1752 -

E. PEMBUKAAN DAN EVALUASI PENAWARAN DAN KUALIFIKASI

28. Pembukaan 28.1. Jadwal pembukaan penawaran sebagaimana tercantum


Penawaran dalam SPSE.

28.2. Pada tahap pembukaan penawaran, Pokja Pemilihan


mengunduh (download) dan melakukan dekripsi file
Dokumen Penawaran dengan menggunakan sistem
pengaman dokumen sesuai waktu yang telah ditetapkan.

28.3. Terhadap Dokumen Penawaran yang tidak dapat dibuka


(didekripsi), Pokja Pemilihan menyampaikan Dokumen
Penawaran tersebut kepada LPSE untuk mendapat
keterangan bahwa Dokumen yang bersangkutan tidak
dapat dibuka dan bila dianggap perlu LPSE
menyampaikan Dokumen Penawaran tersebut kepada
LKPP.
28.4. Berdasarkan keterangan dari LPSE, apabila Dokumen
Penawaran tidak dapat dibuka/didekripsi maka Pokja
Pemilihan dapat menetapkan bahwa Dokumen
Penawaran tersebut tidak memenuhi syarat sebagai
penawaran dan peserta yang mengirimkan Dokumen
Penawaran tersebut dianggap tidak memasukkan
penawaran. Apabila dapat dibuka, maka Pokja Pemilihan
akan melanjutkan proses atas penawaran yang
bersangkutan.

28.5. Dinyatakan sebagai penawaran yang masuk apabila


Dokumen Penawaran sebagaimana dimaksud pada IKP
17.1 terpenuhi. Surat pengunduran diri (misalnya) tidak
termasuk sebagai penawaran.

28.6. Apabila penawaran yang masuk kurang dari 3 (tiga)


peserta maka tender dilanjutkan dengan tahap evaluasi
penawaran dan kualifikasi, serta selanjutnya dilakukan:
1) dalam hal terdapat 2 (dua) peserta yang memenuhi
persyaratan administrasi, teknis, dan kualifikasi, tidak
dilakukan E-Reverse Auction.
2) dalam hal hanya 1 (satu) peserta yang memenuhi
persyaratan administrasi, teknis, dan kualifikasi,
dilanjutkan dengan klarifikasi dan negosiasi teknis
dan harga.

28.7. Apabila penawaran yang masuk hanya 1 (satu), maka


tender dilanjutkan dengan evaluasi administrasi, teknis,
dan kualifikasi serta apabila memenuhi persyaratan,
maka dilanjutkan dengan klarifikasi dan negosiasi teknis
dan harga.

28.8. Pokja Pemilihan tidak boleh menggugurkan penawaran


pada waktu pembukaan penawaran, kecuali untuk
Dokumen Penawaran yang sudah dipastikan tidak dapat
dibuka berdasarkan keterangan LPSE.
um

n
e
sistem
kan.

buka
men
mendapat
ak
dapat
da

Dokumen

sukkan
an
yang

P
k

ak
kualifikasi,

nis

n
untuk
at
- 1753 -
29. Evaluasi 29.1. Evaluasi penawaran dilakukan dengan sistem harga
Dokumen terendah.
Penawaran
29.2. Pokja melakukan evaluasi Dokumen Penawaran
berdasarkan data yang diunggah (upload) dalam aplikasi
SPSE, dikecualikan untuk evaluasi Jaminan Penawaran
dilakukan berdasarkan dokumen Jaminan Penawaran
asli yang disampaikan.

29.3. Data dokumen elektronik yang rusak (sesudah mendapat


klarifikasi dari LPSE) akibat kesalahan pengiriman
dokumen oleh peserta, yang mengakibatkan dokumen
tersebut tidak dapat dilakukan evaluasi oleh Pokja
Pemilihan, maka dokumen tersebut dinyatakan tidak
memenuhi syarat.

29.4. Sebelum evaluasi penawaran, dilakukan koreksi


aritmatik berdasarkan dokumen yang diunggah dengan
ketentuan:
1) volume pekerjaan yang tercantum dalam Daftar
Kuantitas dan Harga disesuaikan dengan yang
tercantum dalam Dokumen Pemilihan;
2) apabila terjadi kesalahan hasil perkalian antara
volume dengan harga satuan pekerjaan, dilakukan
pembetulan, dengan ketentuan harga satuan
pekerjaan yang ditawarkan tidak boleh diubah;
harga satuan
3) jenis pekerjaan yang tidak diberi
dianggapsudah termasukdalam hargasatuan
pekerjaan yang lain dan harga satuan pada Daftar
Kuantitas dan Harga tetap dibiarkan kosong;
4) jenis pekerjaan yang tidak tercantum dalam Daftar
Kuantitasdan Harga disesuaikandenganjenis
pekerjaan yangtercantum dalamdokumen
pemilihan dan harga satuan pekerjaan dimaksud
dianggap nol.

29.5. Hasil koreksi aritmatik dapat mengubah nilai total harga


penawaran sehingga urutan peringkat dapat menjadi
lebih tinggi atau lebih rendah dari urutan peringkat
semula.
29.6. Penawaran setelah koreksi aritmatik yang melebihi nilai
total HPS dinyatakan gugur.

29.7. Apabila semua harga penawaran setelah


koreksi
aritmatik di atas nilai total HPS, tender dinyatakan gagal.

29.8. Berdasarkan hasil koreksi aritmatik Pokja Pemilihan


menyusun urutan dari penawaran terendah.

29.9. Apabila setelah koreksi aritmatik terdapat kurang dari 3


(tiga) penawar yang menawar di bawah dari nilai total
HPS maka proses tender tetap dilanjutkan dengan
melakukan evaluasi penawaran.

29.10. Pokja Pemilihan melakukan evaluasi penawaran yang


meliputi:
a. evaluasi administrasi;
b. evaluasi teknis; dan
c. evaluasi harga.

29.11. Ketentuan umum dalam melakukan evaluasi sebagai


berikut:
a. Pokja Pemilihan dilarang menambah, mengurangi,
mengganti, dan/atau mengubah kriteria
dan
persyaratan yang telah ditetapkan dalam Dokumen
Pemilihan ini;
b. Pokja Pemilihan dan/atau peserta dilarang
menambah, mengurangi,mengganti, dan/atau
mengubah isi Dokumen Penawaran;
c. Penawaran yang memenuhi syarat
adalah
penawaran yang sesuai dengan ketentuan, syarat-
syarat, dan spesifikasi teknis yang ditetapkan dalam
Dokumen Pemilihan ini, tanpa ada penyimpangan
yang bersifat
penting/pokokatau penawaran
bersyarat;
d. Penyimpangan yang bersifat penting/pokok atau
penawaran bersyarat adalah:
1) Penyimpangan Dokumen Penawaran dari
Dokumen Pemilihan yangmempengaruhi
lingkup, kualitas dan hasil/kinerja pekerjaan;
dan/atau
2) Penawaran dari peserta dengan persyaratan
tambahan diluar ketentuan dan syarat-syarat
yang akan menimbulkan persaingan usaha tidak
sehat dan/atau tidak adil.
e. Pokja Pemilihan dilarang menggugurkan penawaran
dengan alasan:
1) Peserta tidak aktif/tidak
dan/atau tidak bertanya pada saat pemberian
penjelasan; dan/atau
2) kesalahan yang tidak substansial,
kesalahan-kesalahan yang tidak mempengaruhi
hasil evaluasi.
f. Para pihak dilarang mempengaruhi atau melakukan
intervensi kepada Pokja Pemilihan selama proses
evaluasi;
g. Apabila dalam evaluasi ditemukan bukti
persaingan usaha yang tidak sehat dan/atau terjadi
pengaturan bersama
kolusi/persekongkolan) antara
Pemilihan, UKPBJ, PPK dan/atau pihak lain yang
terlibat, dengan tujuan untuk memenangkan salah
satu peserta, maka:
1) peserta yang ditunjuk sebagai calon pemenang
dan peserta lain yang terlibat dikenakan sanksi
dalam Daftar Hitam;
2) anggota Pokja Pemilihan, PPK dan/atau pihak
lain yang terlibat persekongkolan dikenakan
sanksi sesuai dengan ketentuan
perundang-undangan;
3) proses evaluasi tetap dilanjutkan
menetapkan peserta lainnya yang tidak terlibat
(apabila ada); dan
4) apabila tidak ada peserta lain sebagaimana
dimaksud pada angka 3),
dinyatakan gagal.

29.12. Evaluasi Admnistrasi:


a. evaluasi administrasi meliputi
kelengkapan dokumen penawaran.
b. penawaran dinyatakan memenuhi
administrasi, apabila:
1) syarat-syarat substansial
berdasarkan Dokumen Pemilihan terpenuhi,
yaitu dengan dilampirkannya:
a) Jaminan Penawaran
disyaratkan);
b) Surat Perjanjian Kerja Sama Operasi (apabila
ber-KSO);
c) Dokumen Penawaran Teknis;
d) Dokumen Penawaran Harga.
2) Jaminan Penawaran Asli (apabila disyaratkan)
memenuhi ketentuan sebagai berikut:
a) Diterbtikan oleh penerbit
penawaran sesuai ketentuan pada IKP 23.6.
b) Masa berlaku tidak kurang dari
sebagimana tercantum dalam LDP;
c) Masa berlaku dicantumkan dalam angka dan
huruf, dengan ketentuan:
(1) apabila ada perbedaan penulisan antara
angka dan huruf maka masa berlaku
yang diakui adalah tulisan huruf;
(2) apabila yang tertulis dalam angka jelas
sedangkan dalam huruf tidak jelas/tidak
bermakna/salah, maka
adalah masa berlaku yang tertulis dalam
angka; atau
(3) apabila yang tertulis dalam angka dan
dalam huruf tidak

bermakna/salah,
makadinyatakan
gugur.
d) Nama yang tercantum dalam surat Jaminan
Penawaran sama dengan nama peserta;
e) Besaran nilaiJaminan Penawaran
tidak
kurang dari nilai nominal sebagaimana yang
tercantum dalam LDP;
f) Besaran nilai Jaminan Penawaran
dicantumkandalamangkadanhuruf,
dengan ketentuan:
(1) apabila ada perbedaan penulisan antara
angka dan huruf maka nilai yang diakui
adalah tulisan huruf;
(2) apabila yang tertulis dalam angka jelas
sedangkan dalam huruf tidak jelas/tidak
bermakna/salah,
maka
yang
diakui
adalah nilai yang tertulis dalam angka;
atau
(3) apabila yang tertulis dalam angka dan
dalam huruftidak jelas/tidak
bermakna/salah,
makapenawaran
dinyatakan gugur.
g) Nama PokjaPemilihan yang
menerima
Jaminan Penawaran sama dengan nama
Pokja Pemilihan yang mengadakan Tender;
h) Paket pekerjaan yang dijamin sama dengan
paket pekerjaan yang ditenderkan;
i) Jaminan Penawaran harus dapat dicairkan
tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai
Jaminan dalam waktu paling lambat 14
(empat belas) hari kerja,
setelah
surat
pernyataan wanprestasi dari Pokja Pemilihan
diterima oleh Penerbit Jaminan;
j) Jaminan Penawaran atas nama KSO harus
ditulis atas nama KSO; dan
k) Substansi dan keabsahan/keaslian Jaminan
Penawaran telah dikonfirmasidan
diklarifikasi secara
tertulis
oleh
Pokja
Pemilihan kepada penerbit jaminan apabila
kurang jelas dan meragukan.
3) Surat Perjanjian Kerja Sama Operasi memenuhi
persyaratan sesuai ketentuan IKP 3.11.
c. Pokja Pemilihan dapatmelakukan
klarifikasi/konfirmasi secara tertulis terhadap hal-
hal yang kurang jelas dan meragukan namun tidak
boleh mengubah substansi;
d. Evaluasi administrasi menghasilkan
dua
kesimpulan, yaitu memenuhi syarat administrasi
atau tidak memenuhi syarat administrasi;
e. Peserta yang memenuhi persyaratan administrasi
dilanjutkan dengan evaluasi teknis;
f. Apabila dari 3 (tiga) penawaran terendah ada yang
tidak memenuhi persyaratan administrasi
maka
Pokja Pemilihan melakukan evaluasi administrasi
terhadap penawar terendah berikutnya (apabila
ada);
g. Apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua) peserta yang
memenuhi persyaratan administrasi, maka evaluasi
tetap dilanjutkan dengan evaluasi teknis; dan
h. Apabila tidakada pesertayangmemenuhi
persyaratan administrasi, maka tender dinyatakan
gagal.

29.13. Evaluasi Teknis:


a. Evaluasi teknis dilakukan terhadap peserta yang
memenuhi persyaratan administrasi;
b. Evaluasi teknis dilakukan dengan sistem gugur
dengan ketentuan:
1) Pokja Pemilihan menilai
persyaratan
teknis
minimal yangharusdipenuhi dengan
membandingkan pemenuhan persyaratan teknis
sebagaimana tercantum dalam LDP;
2) Penawaran dinyatakan memenuhi persyaratan
teknis sebagaimanatercantum
dalam LDP
apabila:
a) Metode pelaksanaan pekerjaan (disyaratkan
hanya untuk pekerjaan kompleks dan/atau
pekerjaan yangdiperuntukkan bagi
kualifikasi
usaha besar) memenuhi
persyaratan substantif
yang
ditetapkan
dalam Dokumen Pemilihan dan diyakini
menggambarkanpenguasaan dalam
menyelesaikan pekerjaan utama sesuai yang
disyaratkan dalam LDP, meliputi:
(1) Tahapan/urutan pekerjaan dari awal
sampai akhir secara garis besar dan
uraian/cara kerja dari masing-masing
jenis pekerjaan utama;
(2) Kesesuaian antara metode kerja dengan
peralatan utama yang
ditawarkan/diperlukan dalam
pelaksanaan pekerjaan;
(3) Kesesuaian antara metode kerja dengan
spesifikasi/volume
pekerjaan
yang
disyaratkan.
Penilaian metode pelaksanaan
tidak
mengevaluasi jobmix/rincian/
campuran/komposisi
material dari
jenis
pekerjaan.

Dalam melakukan evaluasi


terhadap
metode pelaksanaan
pekerjaan,Pokja
Pemilihan membandingkan antara metode
kerja yang ditawarkan oleh peserta dengan
metode kerja yangmenjadibagian
persyaratan teknis yang telah ditetapkan
oleh PPK dengan cara menilai kesesuaian
metode tersebut. Apabila tidak sesuai, Pokja
melakukan evaluasi berdasarkan kesesuaian
metode kerjayangditawarkan
dengan
peralatan utama,sertapersonel
berdasarkankeahlian yangdapat
dipertanggungjawabkan.

b) Peralatan utama yang ditawarkan sesuai


dengan yang ditetapkan dalam LDP, dengan
ketentuan:
peralatan
(1) Evaluasi terhadap utama
yang bersumber dari:
(a) Milik sendiri, dilakukan terhadap
bukti kepemilikan
peralatan
(contoh STNK, BPKB, invoice);
(b) SewaBeli,dilakukan
terhadap
buktipembayaranSewa Beli
(contohinvoiceuangmuka,
angsuran);
(c) Untuk peralatan sewa,
menyampaikan surat perjanjian
sewa harus disertai dengan bukti
kepemilikan/penguasaan terhadap
peralatan dari pemberi sewa.
(2) Pencantuman merk, tipe, dan lokasi
peralatan dalam daftar isian peralatan
tidak menggugurkan.
kapasitas,
(3) Jenis, dan jumlah
disediakan untuk pelaksanaan
pekerjaan sesuai dengan
disyaratkan.
(4) Dalam hal jenis, kapasitas, komposisi
dan jumlah peralatan minimal yang
ditawarkanberbeda dengan
tercantum dalam Dokumen Pemilihan,
maka Pokja Pemilihan
membandingkan produktivitas
tersebut berdasarkan metode
pelaksanaan pekerjaan
ditetapkan. Apabila perbedaan
peralatan menyebabkan metode tidak
dapat dilaksanakan atau produktivitas
yang diinginkan tidak tercapai sesuai
dengan target serta waktu
dibutuhkan,maka dinyatakan tidak
memenuhipersyaratan dan
digugurkan pada tahap evaluasi teknis.
(5) Apabila ada hal-hal yang meragukan
dankurang jelas, Pokja
melakukan klarifikasi kepada pemilik
peralatan/ pemilik peralatan sewa
terhadap bukti-bukti
disampaikan peserta.
(6) Klarifikasi hanya dilakukan terhadap
bukti-bukti kepemilikan peralatan,
tidak terhadap fisik peralatan.

c) Personelmanajerial yang ditawarkan


sesuai dengan yang ditetapkan dalam LDP,
dengan ketentuan:
(1) Dalam hal peserta menawarkan
PersonelManajerial atau Ahli
Konstruksi dengan pengalaman lebih
dariyang disyaratkan, maka
digugurkan.
(2) Dalam hal disyaratkan jabatan petugas
keselamatan konstruksi
pekerjaan yang memiliki tingkat risiko
kecil,
peserta dapat menawarkan
personildengan jabatan Ahli
Konstruksi.
(3) Sertifikat Kompetensi Kerja dibuktikan
saatrapat persiapan penunjukan
penyedia.
(4) Kompetensi personel manajerial
meliputi lama pengalaman bekerja.
(5) Pengalaman kerja dihitung
berdasarkan daftar riwayat
pengalaman kerja atau referensi kerja
dari pengguna jasa.
(6) Pengalaman yang disampaikan tanpa
melampirkan daftar riwayat
pengalaman kerja atau referensi maka
tidak dapat dihitung sebagai
pengalaman.
(7) Bidang pengalaman kerja yang
dihitung adalah pengalaman sesuai
dengan keterampilan/ keahlian yang
disyaratkan, bukan berdasarkan
jabatan yang disyaratkan.
(8) Pengalaman kerja dihitung per tahun
tanpa memperhatikan lamanya
pelaksanaan konstruksi (dihitung
berdasarkan Tahun Anggaran).
(9) Pengalaman kerja yang dinilai adalah
pengalaman kerja setelah personel
lulus pendidikan minimal sesuai
persyaratan untuk memperoleh
SKA/SKTK sesuai yang disyaratkan
dalam LDP.

d) Bagian pekerjaan yang akan


disubkontrakkanmemenuhi ketentuan
sebagai berikut:
(1) Paket pekerjaan dengan nilai pagu
anggaran di atas
Rp25.000.000.000,00 (dua puluh lima
miliar rupiah) sampai dengan
Rp50.000.000.000,00 (lima puluh
miliar rupiah) wajib
mensubkontrakkan sebagian pekerjaan
utama kepada penyedia jasa spesialis
(apabila telah tersedia penyedia jasa
spesialis), dan sebagian pekerjaan yang
bukan pekerjaan utama kepada sub
penyedia jasa Usaha Kecil; dan/atau
(2) Paket pekerjaan dengan nilai pagu
anggaran di atas
Rp50.000.000.000,00 (lima puluh
miliar rupiah) wajib:
(a) mensubkontrakkan sebagian
pekerjaan utama kepada penyedia
jasa spesialis (apabila telah tersedia
penyedia jasa spesialis) dan dalam
penawarannya sudah
menominasikan penyedia jasa
spesialis tersebut, dan
(b) mensubkontrakkan sebagian
pekerjaan yang bukan pekerjaan
utama kepada sub penyedia jasa
Usaha Kecil dari lokasi pekerjaan
provinsisetempat (kecuali tidak
tersedia sub penyedia jasa provinsi
setempatyang dimaksud), dan
dalam penawarannya sudah
menominasikan sub penyedia jasa
Usaha Kecil tersebut.
Daftar pekerjaan yang
disubkontrakkan sesuai yang
tercantum dalam lembar Data
Pemilihan (LDP);
(3) Penyedia jasa spesialis adalah penyedia
jasa pekerjaan konstruksi yang
memilikiklasifikasi usaha selain
klasifikasi usaha bangunan gedung dan
klasifikasi usaha bangunan sipil.
(4) Dalam hal Peserta bukan Pelaku Usaha
Papua mengikuti
tender
pekerjaan
konstruksi
yang diperuntukkan bagi
percepatan pembangunan
kesejahteraan di Provinsi Papua dan
Provinsi Papua Barat, apabila Pelaku
Usaha tersebut tidak melakukan KSO
denganPelaku
Usaha
Papua
maka
harus melakukan subkontrak kepada
Pelaku Usaha Papua.
(5) Dalam hal Peserta bukan Pelaku Usaha
Papua mengikuti
tender
pekerjaan
konstruksi
yang diperuntukkan bagi
percepatan pembangunan
kesejahteraan di Provinsi Papua dan
Provinsi Papua Barat dengan nilai pagu
anggaran di atas
Rp25.000.000.000,00 (dua puluh lima
miliar rupiah),
maka peserta selain
mengikuti ketentuan pada angka (4)
juga wajib mengikuti ketentuan pada
angka (1) atau (2).
(6) Pesertatidak
mensubkontrakkan
seluruh pekerjaan utama.
(7) Pesertatidak
mensubkontrakkan
seluruhpekerjaan
yang
bukan
pekerjaan utama.
(8) PesertaUsaha
Keciltidak
mensubkontrakkan
pekerjaan
yang
diperoleh.

e) Rencana Keselamatan
Konstruksi
(RKK)
memenuhi persyaratan
sebagaimana
tercantum dalam LDP, yang memuat:
(1) Elemen SMKK, meliputi:
dan
Partisipasi
(a) Kepemimpinan
pekerjadalamkeselamatan
konstruksi;
(b) PerencanaanKeselamatan
Konstruksi:
i. uraian pekerjaan;
ii.manajemen risiko dan rencana
tindakan, meliputi:
i) penjelasan
manajemen
risiko meliputi
mengidentifikasi
bahaya,
menilai tingkat risiko, dan
mengendalikan risiko;
rencana
ii) penjelasan
Tindakan meliputi sasaran
khusus
danprogram
khusus;
(c) Dukungan Keselamatan konstruksi;
(d) Operasi Keselamatan Konstruksi;
Kinerja
(e) Evaluasi Keselamatan
Konstruksi
(2) Pakta komitmen yang ditandatangani
oleh pimpinan tertinggi perusahaan
penyedia jasa.
Evaluasi terhadap persyaratan
Rencana
Keselamatan Konstruksi (RKK) sebagaimana
dimaksud huruf eangka (1) dilakukan
dengan kriteria penilaian “ada” atau “tidak
ada”. Apabila salah satu elemen tersebut
“tidak ada”, maka dinyatakan gugur.

Evaluasi terhadap persyaratan Rencana


Keselamatan Konstruksi (RKK) sebagaimana
dimaksud huruf eangka (2) dilakukan
dengan kriteria penilaian “ada” atau “tidak
ada”. Apabila “tidak ada”, maka dinyatakan
gugur. Pakta
komitmen
yang
belum
ditandatangani oleh pimpinan
tertinggi
perusahaan penyedia jasa tidak
menggugurkan.

Pakta komitmen yang ditandatangani oleh


pimpinan tertinggi perusahaan penyedia
jasa sebagaimana dimaksud huruf e angka
(2) ditunjukkan dalam Rapat Persiapan
Penandatanganan Kontrak dan diserahkan
kepada PPK. .

f) Dokumen lain yang disyaratkan


(harus
dengan persetujuan
pejabat
pimpinan
tinggi madya untukatau
K/L
pejabat
pimpinan tinggi pratama
untuk
PD)
sebagaimana tercantum dalam LDP, dengan
ketentuan:
(1) Kriteria evaluasi diuraikan secara rinci
dan terukur;
(2) Persyaratan harus mempertimbangkan
persaingan usaha yang sehat dan jangka
waktu pemenuhan persyaratan.

c. Dalam hal terdapat penambahan persyaratan sesuai


dengan IKP 29.13 hurufyangf) melingkupi
material/barang/bahan, Pokja Pemilihan
dapat
melakukan klarifikasi,
khususnya
kepada
pabrikan/produsen/ agen/distributor
material/barang/bahan untukmenjamin
konsistensi jenis material/barang/bahan
serta
kemampuan untuk menyediakan material sesuai
jadwal yang telah ditetapkan;

d. Apabila dalam evaluasi teknis terdapat hal-hal yang


tidak jelas atau
meragukan,
Pokja
Pemilihan
melakukan klarifikasi dengan peserta/pihak lain
yang berwenang. Dalam klarifikasi, peserta tidak
diperkenankan mengubah substansi penawaran;

e. Dalam hal klarifikasi dilakukan kepada peserta,


peserta yang tidak hadir atau tidak memberikan
tanggapan atas permintaan
klarifkasi,
maka
menggugurkan penawaran.

f. Hasil klarifikasi dapat menggugurkan penawaran.

g. Peserta yang dinyatakan lulus


evaluasi
teknis
dilanjutkan dengan evaluasi harga;

h. Apabila dari 3 (tiga) penawaran terendah setelah


koreksi aritmatik ada yang tidak memenuhi evaluasi
teknis maka Pokja Pemilihan melakukan evaluasi
terhadap penawar terendah berikutnya (apabila
ada) dimulai dari evaluasi administrasi;

i. Apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua) peserta yang


lulus evaluasi teknis,maka evaluasi tetap
dilanjutkan dengan evaluasi harga;

j. Apabila tidak ada peserta yang lulus evaluasi teknis


maka tender dinyatakan gagal; dan

k. Pokja Pemilihan memasukkan hasil evaluasi teknis


pada aplikasi SPSE, termasuk alasan ketidaklulusan
peserta dalam evaluasi teknis.

29.14. Evaluasi Harga:


a. unsur-unsur yang perlu dievaluasi adalah hal-hal
yang pokok atau penting, dengan ketentuan:
1) Total harga penawaran terkoreksi dibandingkan
dengan nilai total HPS:
a) apabila total harga penawaran terkoreksi
melebihi nilai total HPS, dinyatakan gugur;
dan
b) apabila semua harga penawaran terkoreksi
di atas nilai total HPS, tender dinyatakan
gagal.
2) Dalam hal harga satuan maka harga satuan
penawaran yang nilainya lebih besar dari 110%
(seratus sepuluh persen) dari harga satuan yang
tercantum dalam HPS, dilakukan klarifikasi
dengan ketentuan:
a) apabila setelah dilakukan klarifikasi,
ternyata hargasatuan tersebut dapat
dipertanggungjawabkan/ sesuai dengan
harga pasar maka harga satuan tersebut
dinyatakan tidak timpang;
b) apabila setelah dilakukan klarifikasi,
ternyata harga satuan tersebut dinyatakan
timpang maka harga satuan timpang hanya
berlaku untuk volume sesuai dengan Daftar
Kuantitas dan Harga;
c) Pokja Pemilihan menyampaikan daftar
harga satuan yang dinyatakan timpang
kepada PPK dalam bentuk berita acara
klarifikasi harga timpang.
3) Apabila terdapat mata pembayaran yang
harganya nol atau tidak ditulis maka dilakukan
klarifikasi,kegiatan tersebut harus tetap
dilaksanakan. Harganya dianggap termasuk
dalam harga pekerjaan lainnya.
4) Khusus untuk mata pembayaran perkiraan biaya
penerapan sistem manajemen Keselamatan
Konstruksi, apabila peserta tidak menyampaikan
atau nilai perkiraan biaya penerapan sistem
manajemen Keselamatan Konstruksi sebesar Rp.
0,- (nol rupiah) maka dinyatakan gugur.

b. Dilakukan evaluasi kewajaran harga dengan


ketentuan sebagai berikut:
1) Klarifikasi terhadap hasil koreksi aritmatik,
apabila ada koreksi/ perubahan;
2) Klarifikasi dalamhal
penawaran
Tingkat
Komponen DalamNegeri
(TKDN)
berbeda
dibandingkan dengan perkiraan Pokja Pemilihan
(apabila mensyaratkan TKDN);
3) Klarifikasi/evaluasi kewajaran harga apabila
harga penawaran dibawah nilai nominal 80%
(delapan puluh persen) HPS dengan ketentuan:
a) Untuk harga satuan:
i. Peserta menyampaikan Analisa Harga
SatuanPekerjaan
dan bukti
pendukung;
ii. RincianAnalisa
Harga
Satuan
Pekerjaan dan bukti pendukung hanya
digunakan untuk evaluasi kewajaran
harga
penawaran
dan
tidakdapat
digunakan sebagai dasar pengukuran
dan pembayaran pekerjaan;
iii. Pokja melakukan klarifikasi terhadap
Analisa Harga Satuan Pekerjaan dan
buktipendukung
yang disampaikan
peserta dengan meneliti dan menilai
kewajaran kuantitas/koefisien, harga
satuan dasar
harga
meliputi
upah,
bahan, dan peralatan dari harga satuan
penawaran sekurang-kurangnya pada
setiap mata pembayaran utama;
iv. Hasil
penelitian
digunakan
untuk
menghitung kewajaran harga tanpa
memperhitungkan keuntungan yang
ditawarkan; dan
v. Harga dalam Analisa Harga Satuan dan
bukti harga satuan dasar yang dinilai
wajar dan dapat
dipertanggungjawabkan
digunakan
untuk
menghitung
total harga
penawaran;
b) Dalam hal peserta tidak hadir atau tidak
memberikan tanggapan atas permintaan
klarifikasi/evaluasi kewajaran harga, maka
menggugurkan penawaran;
c) Tahapan evaluasi
kewajaran
harga
dilakukan sebagaimana diatur dalam Bab
XIII Petunjuk Evaluasi Kewajaran Harga;
d) Apabila peserta tersebut ditunjuk sebagai
pemenang tender,
harus bersedia untuk
menaikkan Jaminan Pelaksanaan menjadi
5% (lima persen) dari nilai total HPS; dan
e) Apabila peserta yang bersangkutan tidak
bersedia menaikkan
nilai
Jaminan
Pelaksanaan menjadi
sebesar
5% (lima
persen) HPS,penawarannya digugurkan
serta dikenakan sanksi Daftar Hitam.

c. Memperhitungkan preferensi
hargaatas
penggunaan produksi
dalam
negeri
(apabila
memenuhi persyaratan diberlakukannya preferensi
harga) dengan ketentuan
perhitungan
Tingkat
Komponen Dalam Negeri (TKDN) yang disampaikan
oleh peserta berdasarkan penilaian sendiri (self
assessment), dengan ketentuan:
1) Preferensi Harga untuk Barang/Jasa
dalam
negeri diberlakukan
pada
Pengadaan
Barang/Jasa yang dibiayai rupiah murni tetapi
hanya berlaku untuk Pengadaan Barang/Jasa
bernilaidiatas Rp1.000.000.000,00
(satu
miliar rupiah);
2) Preferensi Harga hanya diberikan
kepada
Barang/Jasa dalam negeri dengan TKDN lebih
besar atau sama dengan 25% (dua puluh lima
persen).
Apabila peserta tidak menyampaikan formulir
perhitungan TKDN maka peserta dianggap
tidak menginginkan diberlakukan preferensi
harga bagi penawarannya dantidak
menggugurkan.
Ketentuan dan tata cara penghitungan TKDN
merujuk pada ketentuan yang ditetapkan oleh
Menteri yang membidangi urusan
perindustrian dengan tetap berpedoman pada
tata nilai Pengadaan Barang/Jasa.
3) Rumus penghitungan sebagai berikut:

HEA = Harga Evaluasi Akhir.


KP = TKDN x Preferensi Tertinggi.
KP adalah koefisien preferensi
Preferensi Tertinggi adalah preferensi harga
maksimum yaitu 7,5% untuk
pekerjaan konstruksi dan 25% untuk
barang/jasa
HP = Harga Penawaran setelah koreksi
aritmatik.
4) dalam hal terdapat2 (dua)ataulebih
penawaran dengan HEA yang sama, penawar
denganTKDN terbesar adalahsebagai
pemenang;
5) pemberian Preferensi Harga tidak mengubah
Harga Penawaran dan hanya digunakan oleh
Pokja Pemilihan untuk keperluan perhitungan
HEA guna menetapkan peringkat pemenang
tender.

d. Apabila dalam evaluasi ditemukan bukti harga tidak


wajar akibat terjadinya persaingan usaha tidak sehat
dan/atau terjadi pengaturan
bersama
(kolusi/persekongkolan) sebagaimana ketentuan
peraturan dan perundang-undangan, maka tender
dinyatakan gagal danpeserta yangterlibat
dikenakan sanksi Daftar Hitam;
e. Apabila dalam evaluasi harga terdapat hal-hal yang
kurang jelas atau meragukan, Pokja Pemilihan
dapat melakukan klarifikasi dengan peserta. Dalam
klarifikasi, peserta tidak diperkenankan mengubah
substansipenawaran. Hasil verifikasi
lapangan
dan/atau klarifikasi dapat
menggugurkan
penawaran;
f. Apabila dalam evaluasi kewajaran harga (apabila
ada) dalam hal klarifikasi, peserta hadir
tidak
dan/atau tidak bersedia dilakukan
klarifikasi
sehingga tahapan-tahapanEvaluasiKewajaran
Harga tidak dapat dilaksanakan, maka penawaran
digugurkan;
g. Undangan klarifikasi evaluasi kewajaran harga
(apabila ada) disampaikan tertulis secara elektronik
dan/atau non elektronik kepada data kontak peserta
yang terdapat pada daftar isian kualifikasi;
h. Dalam hal peserta tidak hadir karena tidak dapat
mengakses data kontak (misal akun email atau no
telepon),
tidak
dapat dibuka/dihubungi,
tidak
sempat mengakses atau alasan teknis apapun dari
sisipeserta, maka risiko sepenuhnya ada pada
peserta;
i. Apabila dari 3 (tiga) penawaran terendah setelah
koreksi aritmatik ada yang tidak memenuhi evaluasi
harga maka Pokja Pemilihan melakukan evaluasi
terhadap penawar terendahberikutnya (apabila
ada) dimulai dari evaluasi administrasi;
j. Apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua) peserta yang
lulus evaluasi
harga, maka evaluasi dilanjutkan
dengan evaluasi kualifikasi; dan
k. Apabila tidak ada peserta yang lulus evaluasi harga
maka tender dinyatakan gagal.

29.15. Pokja Pemilihan menyusun urutan 3 (tiga) penawaran


sebagai calon pemenang dan calon pemenang cadangan
1 dan 2 (apabila ada).
Penawaran
si
n

at
pengiriman

Pokja

koreksi

ar
yang

ntara

satuan
membuka
mberian

substansial,
pengaruhi

roses

ditemukan bukti
erjadi

peserta,
yang
salah

emenang
an sanksi

au pihak
gkolan dikenakan
ketentuan peraturan

dilanjutkan
k terlibat

mana
3), maka

meliputi pemeriksaan

memenuhi persyaratan

yang
penuhi,

Asli

asi (apabila
kan)

penerbit
n pada IKP 23.6.
kurang dari
m LDP;
dalam angka dan

penulisan antara
ka masa berlaku
ulisan huruf;
lam angka jelas
uruf tidak jelas/tidak
maka yang
u yang tertulis dalam

lam angka dan


tidak jelas/tidak
selain
perjanjian

yang
pelaksanaan
yang

yang
n,
akan
alat
metode
yang
perbedaan

yang

dapat
s.

dapat

yang
peralatan,

ditawarkan
P,

menawarkan
Ahli K3

tidak

s
untuk
o
menawarkan
Ahli K3

an
penunjukan

manajerial

dihitung
riwayat

riwayat

sebagai

yang
sesuai

lamanya
(dihitung

personel
sesuai
akan

atas

dengan
puluh
wajib

atas
puluh

sebagian

sudah
jasa

sebagian

dan
sudah

yang
yang
Data

yang
selain

nilai pagu
alisa Harga

kung hanya

si terhadap

arga satuan
gnya pada

a Satuan dan
yang dinilai
SPSE

adalah

adanya

(indikasi
Pokja

peraturan

dengan

tender

diminta

(apabila
jaminan

waktu

diakui

k
- 1765 -

30. Evaluasi 30.1. Pokja Pemilihan melakukan evaluasi kualifikasi terhadap


Kualifikasi dokumen kualifikasi yang disampaikan (diunggah) oleh
peserta melalui form elektronik isian kualifikasi dalam
aplikasi SPSE atau pada fasilitas upload data kualifikasi
lainnya.

30.2. Data kualifikasi pada form elektronik isian kualifikasi


dalam aplikasi SPSE atau pada fasilitas upload data
kualifikasi lainnya merupakan bagian yang saling
melengkapi.

30.3. Dalam hal dijumpai perbedaan mengenai isian data


kualifikasi dengan data yang diunggah (upload), maka
data yang digunakan adalah data yang sesuai
persyaratan kualifikasi.

30.4. Evaluasi kualifikasi dapat dilakukan bersamaan dengan


tahapan Evaluasi Penawaran.

30.5. Evaluasi kualifikasi menggunakan sistem gugur.

30.6. Tata cara evaluasi kualifikasi dilakukan sesuai dengan


Bab VIII Tata Cara Evaluasi Kualifikasi.

30.7. Apabila ditemukan hal-hal dan/atau data yang kurang


jelas maka dilakukan klarifikasi secara tertulis namun
tidak boleh mengubah substansi formulir
kualifikasi.

30.8. Dalam hal peserta tidak hadir atau tidak memberikan


tanggapan atas permintaan klarifikasi, maka
menggugurkan penawaran.

30.9. Hasil klarifikasi/konfirmasi dapat menggugurkan


peserta.

30.10. Evaluasi kualifikasi dalam proses pascakualifikasi sudah


merupakan ajang kompetisi, maka data yang kurang
tidak dapat dilengkapi setelah batas akhir pemasukan
dokumen.
30.11. Selain ketentuan diatas, Peserta
kualifikasi apabila memenuhi persyaratan kualifikasi
yang ditetapkan.

30.12. Pokja Pemilihan menetapkan persyaratan kualifikasi


sebagaimana dimaksud pada ketentuan 30.11 dalam
LDK yang terdiri atas:
a. Persyaratan kepemilikan izin usaha jasa kostruksi
(IUJK);
b. Persyaratan kepemilikan Sertifikat
(SBU), dengan ketentuan:
1) Pekerjaan untuk usaha
mensyaratkan paling banyak 1 SBU;
2) Pekerjaan untuk usaha kualifikasi
atau Besar mensyaratkan paling banyak 2 SBU.
c. Persyaratan Kemampuan Dasar, bagi Kualifikasi
Usaha Menengah dan Besar, dengan ketentuan:
1) Pengalaman pekerjaan yang digunakan adalah
pengalaman dalam kurun
terakhir;
2) untuk kualifikasi Usaha Menengah, pengalaman
pekerjaan sesuai sub bidang klasifikasi/layanan
SBU yang disyaratkan;
3) untuk kualifikasi Usaha
pekerjaan pada sub bidang klasifikasi/layanan
dan lingkup pekerjaan SBU yang disyaratkan;
4) Dalam hal mensyaratkan lebih dari satu SBU:
a) Untuk pekerjaan kualifikasi
Menengah, pengalaman pekerjaan
dapat dihitung sebagai
pengalaman yang sesuai dengan salah satu
sub bidang klasifikasi SBU yang disyaratkan;
atau
b) Untuk pekerjaan kualifikasi Usaha Besar,
pengalaman pekerjaan yang dapat dihitung
sebagai KD adalah pengalaman yang sesuai
dengan salah satu lingkup pekerjaan yang
disyaratkan.
d. Memiliki Sertifikat Manajemen
Manajemen Lingkungan, serta Sertifikat Keselamatan
danKesehatan Kerja, hanya
Pekerjaan Konstruksi
Kompleks/Berisiko Tinggi dan/atau diperuntukkan
bagi Kualifikasi Usaha Besar;
e. Memiliki NPWP dan telah memenuhi kewajiban
pelaporan perpajakan (SPT Tahunan);
f. Memiliki akta pendirian perusahaan
perubahan perusahaan (apabila ada perubahan);
g. Tidak masuk dalam Daftar Hitam, keikutsertaannya
tidak menimbulkan pertentangan kepentingan pihak
yang terkait, tidak dalam pengawasan pengadilan,
tidak pailit, kegiatan usahanya
dihentikan dan/atau yang bertindak untuk dan atas
nama Badan Usaha tidak sedang dalam menjalani
sanksi pidana, dan pengurus/pegawai tidak berstatus
Aparatur Sipil Negara, kecuali yang bersangkutan
mengambil cuti diluar tanggungan Negara;
h. Memiliki pengalaman paling
pekerjaan konstruksi dalam kurun waktu 4 (empat)
tahun terakhir, baik di lingkungan pemerintah
maupun swasta termasuk pengalaman subkontrak,
kecuali bagi pelaku usaha yang baru berdiri kurang
dari 3 (tiga) tahun;
i. Memenuhi Sisa Kemampuan Paket (SKP), untuk
pekerjaan Kualifikasi Usaha Kecil;
j. Memiliki Sisa Kemampuan Nyata (SKN) dengan nilai
paling kurang sama dengan 10% (sepuluh
perseratus) dari nilai total HPS, untuk pekerjaan
Kualifikasi Usaha Menengah dan Usaha Besar.
ap
h

si

saling

sesuai

isian

maka

nggugurkan
dinyatakan

Badan

kualifikasi

waktu 15

Besar,

kualifikasi

sebagai KD

Mutu,

disyaratkan
yang
perusahaan

tidak

kurang

ng

n nilai
(sepuluh
Usaha

Menengah

tahun

pengalaman

Usaha

adalah

Sertifikat

untuk
bersifat
dan

sedang

1 (satu)
lulus

kecil

yang
akta
- 1767 -

31. Pembuktian 31.1. Pembuktian kualifikasi dilakukan terhadap peser


Kualifikasi memenuhi persyaratan penawaran dan persy
kualifikasi.

31.2. Pokja pemilihan melaksanakan pembuktian kual


dengan ketentuan:
a. sekurang-kurangnya 3
penawaran terendah yang memenuhi persya
penawaran dan persyaratan kualifikasi;
b. dalam hal terdapat peserta pada huruf a yang t
lulus pembuktian kualifikasi,
mengundang penawar terendah beri
memenuhi persyaratan penawaran dan persy
kualifikasi sehingga mendapatkan 3 (tiga) p
yang lulus pembuktian (apabila ada);
c. Dalam hal peserta yang memenuhi persyara
penawaran dan persyaratan kualifikasi kuran
(tiga), maka Pokja mengundang semua pese
memenuhi persyaratan penawaran dan persy
kualifikasi.

31.3. Undangan pembuktian kualifikasi harus disampa


tertulis secara elektronik dan/atau non elektronik

31.4. Dalam undangan pembuktian


menyebutkan dokumen yang wajib dibawa oleh
pada saat pembuktian kualifikasi.

31.5. Pembuktian kualifikasi dapat tidak dilakukan jik


telah terkualifikasi melalui SIKaP.

31.6. Pembuktian kualifikasi dilakukan diluar aplikasi


(offline) dengan memperhitungkan
dibutuhkan untuk kehadiran peserta dan penyiap
dokumen yang akan dibuktikan.

31.7. Apabila peserta tidak dapat menghadiri pembukt


kualifikasi dengan alasan yang dapat diterima, m
Pokja Pemilihan dapat
pembuktian kualifikasi paling kurang 1 (satu) ha

31.8. Dalam hal peserta tidak hadir


mengakses data kontak (misal akun email atau n
telepon), tidak dapat dibuka/dihubungi, tidak sem
mengakses atau alasan teknis apapun dari sisi pe
maka risiko sepenuhnya ada pada peserta.

31.9. Wakil peserta yang hadir


kualifikasi adalah:
a. Direksi yang namanya
pendirian/perubahan
menurut akta pendirian/perubahan;

b. Penerima kuasa dari direksi yang nam


kuasanya tercantum
pendirian/perubahan;
c. Pihak lain yang bukan direksi dapat m
pembuktian kualifikasi selama bersta
tenaga kerja tetap (yang dibuktikan d
lapor/potong pajak PPh Pasal 21 Form
Form 1721-A1) dan memperoleh kua
Direksi yang
pendirian/perubahan
menurut akta pendirian/perusahaan;
d. Kepala Cabang perusahaan yang dian
kantor pusat yang dibuktikan dengan
otentik; atau
e. Pejabat yang menurut Perjan
Operasi (KSO) berhak mewakili KSO

31.10. Pembuktian kualifikasi dilakukan dengan memverif


kesesuaian data pada informasi Formulir elekt
kualifikasi pada SPSE atau fasilitas lain yang d
dengan dokumen asli, salinan dokumen yang s
dilegalisir oleh pejabat yang berwenang dan m
salinan dokumen tersebut, dan/atau melalui fas
elektronik yang disediakan oleh penerbit doku
Pembuktian kualifikasi
klarifikasi/verifikasi lapangan apabila dibutuhk

31.11. Pembuktian kualifikasi


keabsahan pengalaman pekerjaan sejenis,
dengan cara melihat dokumen kontrak asli dan
Acara Serah Terima Pekerjaan dari pekerjaan
diselesaikan sebelumnya.

31.12. Apabila peserta tidak hadir dalam pembuktian kuali


dan/atau telah diberikan kesempatan sesuai de
namun tetap tidak
kualifikasi, maka peserta dinyatakan gugur dan
Penawaran (apabila disyaratkan)
Negara/Kas Daerah.

31.13. Apabila hasil pembuktian


pemalsuan data, maka peserta digugurkan, dik
sanksi Daftar Hitam,
disyaratkan) dicairkan ke Kas Negara/Kas Dae

31.14. Dalam hal tidak ada peserta yang lulus pembuktian


kualifikasi, maka tender dinyatakan gagal.
lakukan terhadap peserta yang
n penawaran dan persyaratan

nakan pembuktian kualifikasi

(tiga) peserta dengan


yang memenuhi persyaratan
aratan kualifikasi;
erta pada huruf a yang tidak
kualifikasi, maka pokja
terendah berikutnya yang
an penawaran dan persyaratan
mendapatkan 3 (tiga) peserta
an (apabila ada);
ng memenuhi persyaratan
aratan kualifikasi kurang dari 3
engundang semua peserta yang
an penawaran dan persyaratan

alifikasi harus disampaikan


dan/atau non elektronik.

pembuktian kualifikasi sudah


ang wajib dibawa oleh peserta
lifikasi.

apat tidak dilakukan jika peserta


ui SIKaP.

lakukan diluar aplikasi SPSE


memperhitungkan waktu yang
an peserta dan penyiapan
ktikan.

at menghadiri pembuktian
yang dapat diterima, maka
memperpanjang waktu
aling kurang 1 (satu) hari kerja.

adir karena tidak dapat


misal akun email atau no
ka/dihubungi, tidak sempat
knis apapun dari sisi peserta,
da pada peserta.

hadir pada saat pembuktian

namanya ada dalam akta


atau pihak yang sah
dirian/perubahan;

sa dari direksi yang nama penerima


tercantum dalam
ubahan;
ng bukan direksi dapat menghadiri
ualifikasi selama berstatus sebagai
etap (yang dibuktikan dengan bukti
pajak PPh Pasal 21 Form 1721 atau
1) dan memperoleh kuasa
namanya ada dalam
ubahan atau pihak
pendirian/perusahaan;
g perusahaan yang diangkat oleh
ang dibuktikan dengan dokumen

yang menurut Perjanjian Kerja Sama


) berhak mewakili KSO.

ukan dengan memverifikasi


formasi Formulir elektronik isian
atau fasilitas lain yang disediakan
alinan dokumen yang sudah
yang berwenang dan meminta
but, dan/atau melalui fasilitas
kan oleh penerbit dokumen.
ualifikasi dapat dilakukan
pangan apabila dibutuhkan.

ualifikasi untuk memeriksa/


pekerjaan sejenis,
kumen kontrak asli dan Berita
kerjaan dari pekerjaan yang telah
ya.

alam pembuktian kualifikasi


n kesempatan sesuai dengan 31.7
dapat menghadiri pembuktian
ta dinyatakan gugur dan Jaminan
bila disyaratkan) dicairkan

pembuktian kualifikasi
peserta digugurkan, dikenakan
Jaminan Penawaran
ke Kas Negara/Kas Daerah.

yang lulus pembuktian


r dinyatakan gagal.
yang

dengan

meneliti
dievaluasi
ke

ditemukan

(apabila
akta

dari
akta
sah
Kas
- 1768 -

32. Penawaran Tidak diberlakukan e-Reverse auction untuk pekerjaan


Harga Secara konstruksi sebagaimana tercantum dalam LDP.
Berulang (e-
reverse
auction)
pekerjaan
- 1768 -

33. Klarifikasi dan 33.1. Dalam hal hanya 1 (satu) peserta yang memenuhi
Negosiasi persyaratan administrasi, teknis, dan kualifikasi,
Teknis dan dilakukan:
Harga a. klarifikasi dan negosiasi teknis dan harga;
b. pada saat acara klarifikasi, peserta menyampaikan
metode pelaksanaan dan analisa harga satuan/rincian
harga satuan keluaran.

33.2. Hal yang diklarifikasi adalah metode pelaksanaan


pekerjaan yang dapat mempengaruhi harga untuk
dilakukan negosiasi.

33.3. Klarifikasi dan negosiasi harga tidak harus


mengakibatkan turunnya harga penawaran.

33.4. Hasil klarifikasi dan negosiasi teknis dan harga


dituangkan dalam berita acara klarifikasi dan negosiasi
teknis dan harga.
menuhi
kualifikasi,
- 1769 -

F. PENETAPAN PEMENANG

34. Penetapan 34.1. Pokja Pemilihan menetapkan pemenang apabila isian


Pemenang yang disampaikan peserta pada formulir
kualifikasi benar dan masih berlaku/valid.

34.2. Dalam hal terdapat calon pemenang memiliki harga


penawaran yang sama maka:
a. Untuk segmentasi pemaketan usaha kecil, Pokja
Pemilihan memilih peserta yang mempunyai nilai
pengalaman sejenis lebih besar dan hal ini dicatat
dalam Berita Acara Hasil Pemilihan (BAHP);
b. Untuk segmentasi pemaketan usaha menengah dan
usaha besar, Pokja Pemilihan memilih peserta yang
mempunyai Kemampuan Dasar (KD) lebih besar
dan hal ini dicatat dalam Berita Acara Hasil
Pemilihan (BAHP).

34.3. Dalam hal peserta diketahui mengikuti beberapa paket


pekerjaan yang ditenderkan oleh beberapa Pokja
Pemilihan dan telah ditetapkan menjadi pemenang pada
beberapa paket tersebut, dilakukan perhitungan ulang
sisa kemampuan menangani paket (SKP) (untuk usaha
kecil)/sisa kemampuan nyata (SKN) (untuk usaha
menengah dan besar).

34.4. Dalam hal peserta mengikuti tender beberapa paket


pekerjaan konstruksi dalam waktu penetapan
pemenang bersamaan dan/atau sedang melaksanakan
pekerjaan konstruksi lain/yang sedang berjalan, maka:
a. Apabila menawarkan peralatan yang sama untuk
beberapa tender yang diikuti dan dalam evaluasi
memenuhi persyaratan pada masing-masing
tender, maka hanya dapat ditetapkan sebagai
pemenang pada 1 (satu) tender paket pekerjaan
setelah dilakukan klarifikasi untuk menentukan
peralatan tersebut akan ditempatkan, sedangkan
untuk tender lainnya dinyatakan peralatan tidak
ada dan dinyatakan gugur;
b. Apabila peserta menawarkan peralatan yang sama
pada paket pekerjaan lain/yang sedang berjalan,
maka hanya dapat ditetapkan sebagai pemenang,
apabila setelah dilakukan klarifikasi peralatan
tersebut tidak terikat pada paket lain;
c. Ketentuan hanya dapat ditetapkan sebagai
pemenang pada 1 (satu) paket pekerjaan
sebagaimana dimaksud pada huruf a dan b,
dikecualikan dengan syarat:
1) waktu penggunaan alat tidak tumpang tindih
(overlap);
2) ada peralatan cadangan yang diusulkan dalam
Dokumen Penawaran yang memenuhi syarat;

3) lokasi peralatan yang berdekatan


pelaksanaan pekerjaan sehingga
digunakan sesuai dengan jadwal pelaksanaan
pekerjaan; atau
4) kapasitas dan produktivitas peralatan secara
teknis dapat menyelesaikan lebih dari 1 (satu)
paket pekerjaan;
d. Apabila menawarkan personel yang sama untuk
beberapa tender yang diikuti dan dalam evaluasi
memenuhi persyaratan pada masing-masing
tender, maka hanya dapat ditetapkan sebagai
pemenang pada 1 (satu) tender paket pekerjaan
setelah dilakukan klarifikasi untuk menentukan
personel tersebut akan ditempatkan, sedangkan
untuk tender lainnya dinyatakan personel tidak
ada dan dinyatakan gugur;
e. Apabila peserta menawarkan personel manajerial
yang sedang bekerja pada paket pekerjaan
lain/yang sedang berjalan, maka hanya dapat
ditetapkan sebagai pemenang, apabila setelah
dilakukan klarifikasi personel tersebut sudah tidak
terikat pada paket lain;
f. Ketentuan hanya dapat ditetapkan
pemenang pada 1 (satu) paket pekerjaan
konstruksi sebagaimana dimaksud pada huruf d
dan huruf e, dikecualikan dengan syarat:
1) Personel yang diusulkan penugasannya
sebagai Kepala Proyek/
Superintendent (GS) dengan ketentuan
maksimal 3 (tiga) paket bersamaan;
2) Jadwal penugasan personel tidak
tindih (overlap) dengan kegiatan
berdasarkan jadwal pelaksanaan pekerjaan
atau jadwal penugasan; atau
3) Terdapat personel cadangan yang diusulkan
dalam Dokumen Penawaran yang memenuhi
syarat.

34.5. Pokja Pemilihan membuat dan menandatangani Berita


Acara Hasil Pemilihan (BAHP) yang paling sedikit
memuat:
a. Tanggal dibuatnya Berita Acara Hasil Pemilihan;
b. Nama seluruh peserta;
c. Harga penawaran atau harga penawaran terkoreksi
dari masing-masing peserta;
d. Metode evaluasi yang digunakan;
e. Kriteria dan Unsur yang dievaluasi;
f. Rumus yang dipergunakan;
g. Hasil evaluasi dan jumlah peserta yang lulus dan
tidak lulus pada setiap tahapan evaluasi;
h. Berita acara-berita acara yang berkaitan dengan
proses pemilihan;
i. Dokumen penawaran dan data kualifikasi
pemenang serta pemenang cadangan;
j. Keterangan-keterangan lain yang dianggap perlu
hal Ikhwal pelaksanaan tender, seperti
sanggah/sanggah banding beserta jawabannya
(apabila ada); dan
k. Pernyataan bahwa tender gagal apabila tidak ada
penawaran yang memenuhi syarat (apabila tender
gagal).

34.6. Dalam hal nilai pagu


anggaran paling banyak
Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah) maka
penetapan pemenang dilakukan oleh Pokja Pemilihan.

34.7. Dalam hal nilai pagu anggaran paling sedikit di atas


Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah) maka
penetapan pemenang dilakukan oleh Pengguna
Anggaran (PA).

34.8. Apabila terjadi keterlambatan


dalam menetapkan
pemenang dan akan mengakibatkan Surat Penawaran
dan/atau Jaminan Penawaran (apabila disyaratkan)
habis masa berlakunya, maka dilakukan konfirmasi
kepada semua peserta yang lulus evaluasi penawaran
dan evaluasi kualifikasi untuk memperpanjang masa
berlaku surat penawaran dan/atau Jaminan Penawaran
(apabila disyaratkan) secara tertulis sampai dengan
perkiraan jadwal penandatanganan kontrak.

34.9. Dalam hal peserta yang lulus evaluasi penawaran dan


evaluasi kualifikasi tidak bersedia memperpanjang surat
penawaran dan/atauJaminan Penawaran (apabila
disyaratkan) dianggap mengundurkan diri dan tidak
dikenakan sanksi.
isian

ai
t

n
ang
r
Hasil

et
Pokja
ada
g
ha

penetapan

a:
uk
asi
g-masing
i
n
n
an
k
n,
ng,
peralatan

sebagai
pekerjaan
dan b,

am
arat;

berdekatan dalam
sehingga dapat

masing-masing

pekerjaan

sebagai
pekerjaan

penugasannya
General
ketentuan

tumpang
kegiatan lain

kualifikasi

surat
erta jawabannya
- 1772 -

35. Pengumuman
Pemenang Pokja Pemilihan mengumumkan pemenang, pemenang cadangan 1 dan 2 (apabila ada) melalui
an 2 (apabila ada) melalui aplikasi SPSE.
- 1772 -

36. Sanggah dari Sanggahan hanya dari Peserta yang memasukkan penawaran yang namanya tertera dalam s
Peserta 36.1.
Tender Sanggahan disampaikan secara elektronik melalui aplikasi SPSE disertai bukti terjadinya peny
36.2.
Sanggahan diajukan oleh peserta apabila terjadi penyimpangan prosedur meliputi:
36.3.
a. kesalahan yang substansial dalam proses evaluasi;

b. Dokumen Pemilihan tidak sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Perundang-undan

c. penyimpangan terhadap ketentuan dan prosedur yang telah ditetapkan dalam Dokume

d. rekayasa/persekongkolan tertentu sehingga menghalangi terjadinya persaingan usaha

e. penyalahgunaan wewenang oleh Pokja Pemilihan, pimpinan UKPBJ, PPK, dan/atau peja

Sanggahan disampaikan dalam waktu 5 (lima) hari kerja setelah pengumuman pemenang.
36.4.
Pokja Pemilihan memberikan jawaban secara elektronik melalui aplikasi SPSE atas semua sa
36.5.
Apabila sanggahan dinyatakan benar dan secara substansial mempengaruhi hasil evaluasi, m
36.6.
Sanggahan dianggap sebagai pengaduan, dalam hal:
36.7.
a. sanggahan disampaikan tidak melalui aplikasi SPSE
(offline), kecuali keadaan kahar atau gangguan
teknis;
b. sanggahan ditujukan bukan kepada Pokja Pemilihan;
atau
c. sanggahan disampaikan diluar masa sanggah.

36.8. Sanggahan yang dianggap sebagai pengaduan diproses


sebagaimana penanganan pengaduan.
ng namanya tertera dalam surat penawaran dan/atau tertera dalam akta pendirian perusahaan.

disertai bukti terjadinya penyimpangan.

prosedur meliputi:

Peraturan Perundang-undangan terkait Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah;

h ditetapkan dalam Dokumen Pemilihan;

erjadinya persaingan usaha yang sehat; dan/atau

n UKPBJ, PPK, dan/atau pejabat yang berwenang lainnya.

pengumuman pemenang.

aplikasi SPSE atas semua sanggahan paling lambat 3 (tiga) hari kerja setelah akhir masa sanggah.

mpengaruhi hasil evaluasi, maka Pokja Pemilihan menyatakan tender gagal.


- 1772 -

a. sanggahan disampaikan tidak melalui aplikasi


(offline), kecuali keadaan kahar atau gan
teknis;
b. sanggahan ditujukan bukan kepada Pokja Pem
atau
c. sanggahan disampaikan diluar masa sanggah.

36.8. Sanggahan yang dianggap sebagai pengaduan di


sebagaimana penanganan pengaduan.

37. Sanggah 37.1. Peserta dapat mengajukan sanggah banding apab


Banding dari tidak setuju atas jawaban sanggah.
Peserta Tender
37.2. Penyanggah menyampaikan sanggah banding se
tertulis kepada KPA sebagaimana tercantum dala

37.3. Sanggah banding disampaikan paling lambat 5 (l


hari kerja setelah jawaban sanggah dimuat dalam
aplikasi SPSE.

37.4. Penyanggah banding harus


Sanggah Banding asli yang ditujukan kepada Pok
Pemilihan sebagaimana tercantum dalam LDP.

37.5. Nilai nominal jaminan sanggah banding paling k


sebesar 1% (satu persen)
sebagaimana tercantum dalam LDP.

37.6. Masa berlaku Jaminan Sanggah Banding paling


30 (tiga puluh) hari kalender sejak tanggal penga
sanggah banding sebagaimana tercantum dalam

37.7. Peserta harus menyampaikan Jaminan Sanggah B


asli secara langsung atau melalui pos/jasa pengir
diterima Pokja Pemilihan sebelum batas akhir m
sanggah banding.

37.8. Dalam hal Jaminan Sanggah Banding asli tidak d


Pokja Pemilihan sampai dengan batas
sanggah banding, maka sanggah banding dinyata
tidak diterima.

37.9. Segala risiko keterlambatan dan kerusakan pengi


Jaminan Sanggah Banding asli menjadi risiko pe

37.10. Penerbit Jaminan Sanggah Banding:


a) Untuk Pekerjaan Konstruksi dengan nilai HPS
Rp10.000.000.000,00
sampai dengan Rp100.000.000.000,0
miliar rupiah), diterbitkan oleh:
1. Bank Umum;
2. Perusahaan Penjaminan;
3. Perusahaan Asuransi;
4. Lembaga khusus yang menjalankan usa
bidang pembiayaan, penjaminan, dan as
untuk mendorong
dengan ketentuan
undangan di bidang
ekspor Indonesia; atau
5. Konsorsium perusahaan
Konsorsium Lembaga penjaminan/ Kon
perusahaan penjaminan
program asuransi kerugian (suretyship)

huruf a.2
ditetapkan/mendapatkan rekomendasi dari Otorit
Jasa Keuangan (OJK).

b) Untuk Pekerjaan Konstruksi dengan nilai HPS d


Rp100.000.000.000,00
diterbitkan oleh:
1. Bank Umum; atau
2. Konsorsium
Konsorsium Lembaga penjaminan/ Konsors
perusahaan
program asuransi kerugian (suretyship).
huruf b.2 telah
rekomendasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK)

37.11. Pokja pemilihan mengklarifikasi


Jaminan Sanggah Banding asli kepada penerbit jam
dan KPA tidak akan menindaklanjuti Sanggah Band
sebelum mendapatkan hasil klarifikasi Pokja Pemil
37.12. KPA menyampaikan jawaban Sanggah Banding, de
tembusan kepada UKPBJ paling lambat 14 (empat
hari kerja setelah menerima klarifikasi
Pemilihan. Dalam hal KPA tidak memberikan jawa
Sanggah Banding,
Sanggah Banding.

37.13. Apabila Sanggah Banding dinyatakan benar/diterim


UKPBJ memerintahkan Pokja Pemilihan menyatak
tender gagal.

37.14. ApabilaSanggah Banding


diterima, maka:
a. Pokja Pemilihan
dengan menyampaikan
Pejabat Pembuat Komitmen;
b. Pokja Pemilihan
Banding dan disetorkan ke Kas Negara/Kas Dae
sebagaimana tercantum dalam LDP.

37.15. Sanggah Banding menghentikan proses Tender.

37.16. Sanggah Banding yang disampaikan bukan kepada K


atau disampaikan
dianggap sebagai pengaduan dan diproses sebagaim
penanganan pengaduan.
n tidak melalui aplikasi SPSE
keadaan kahar atau gangguan

bukan kepada Pokja Pemilihan;

n diluar masa sanggah.

p sebagai pengaduan diproses


n pengaduan.

n sanggah banding apabila


sanggah.

kan sanggah banding secara


agaimana tercantum dalam LDP.

paikan paling lambat 5 (lima)


n sanggah dimuat dalam

harus menyerahkan Jaminan


ng ditujukan kepada Pokja
ercantum dalam LDP.

anggah banding paling kurang


persen) dari nilai total HPS
dalam LDP.

anggah Banding paling kurang


nder sejak tanggal pengajuan
mana tercantum dalam LDP.

ikan Jaminan Sanggah Banding


melalui pos/jasa pengiriman
n sebelum batas akhir masa

gah Banding asli tidak diterima


mpai dengan batas akhir masa
sanggah banding dinyatakan

tan dan kerusakan pengiriman


ng asli menjadi risiko peserta.

Banding:
struksi dengan nilai HPS di atas
(sepuluh miliar rupiah)
Rp100.000.000.000,00 (seratus
bitkan oleh:

minan;

us yang menjalankan usaha di


yaan, penjaminan, dan asuransi
ekspor Indonesia sesuai
peraturan perundang-
bidang Lembaga pembiayaan
ia; atau
perusahaan asuransi umum/
mbaga penjaminan/ Konsorsium
penjaminan yang mempunyai
si kerugian (suretyship).

sampai dengan
rekomendasi dari Otoritas

uksi dengan nilai HPS di atas


(seratus miliar

perusahaan asuransi
ga penjaminan/ Konsorsium
penjaminan yang
rugian (suretyship).
ditetapkan/
s Jasa Keuangan (OJK).

mengklarifikasi atas
asli kepada penerbit jaminan
daklanjuti Sanggah Banding
klarifikasi Pokja Pemilihan.
an Sanggah Banding, dengan
aling lambat 14 (empat belas)
klarifikasi
tidak memberikan jawaban
maka KPA dianggap

inyatakan benar/diterima,
kja Pemilihan menyatakan

Banding dinyatakan

melanjutkan proses
hasil pemilihan

mencairkan Jaminan
ke Kas Negara/Kas Daerah
dalam LDP.

ikan proses Tender.

mpaikan bukan kepada KPA,


diluar masa sanggah
n dan diproses sebagaimana
a.5

rupiah),

umum/

mempunyai

mendapatkan

kebenaran
dari

menerima

salah/tidak

pemilihan
kepada

Sanggah

banding,
telah
Pokja
- 1773 -

38. Pengaduan Peserta yang memasukkan penawaran hanya dapat mengajukan


pengaduan dalam hal jawaban atas sanggah banding telah
diterima oleh perserta.
- 1774 -
G. TENDER GAGAL DAN TINDAK LANJUT TENDER GAGAL
39. Tender Gagal 39.1 Pokja Pemilihan menyatakan tender gagal, apabila:
a. terdapat kesalahan yang substansial dalam proses
evaluasi;
b. tidak ada peserta yang menyampaikan Dokumen
Penawaran setelah ada pemberian waktu
perpanjangan;
c. tidak ada peserta yang lulus evaluasi penawaran;
d. dalam Dokumen Pemilihan ditemukan kesalahan
yang substansial atau Dokumen Pemilihan tidak
sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan
Perundang-undangan terkait Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah;
e. seluruh pesertaterlibat Korupsi, Kolusi, dan
Nepotisme (KKN);
f. seluruh peserta terlibat persaingan usaha tidak sehat;
g. seluruh penawaran harga terkoreksi di atas HPS; atau
h. calon pemenang dan calon pemenang cadangan 1
dan 2, setelah dilakukan evaluasi dengan sengaja
tidak hadir dengan alasan yang tidak dapat diterima
pada klarifikasi dan/atau pembuktian kualifikasi.

39.2 PA/KPA menyatakan Tender gagal, apabila KKN


melibatkan Pokja Pemilihan/PPK/Peserta.

39.3 Setelah tender dinyatakan gagal, diumumkan kepada


seluruh peserta melalui aplikasi SPSE.
waktu

k
Peraturan
Pengadaan

dan

KKN
- 1774 -

40. Tindak Lanjut 40.1 Setelah pengumuman adanya tender gagal, Pokja
Tender Gagal Pemilihan atau Pokja Pemilihan pengganti (apabila
diganti) meneliti dan menganalisis penyebab terjadinya
tender gagal, menentukan pilihan langkah selanjutnya,
yaitu antara lain melakukan:
a. evaluasi ulang terhadap Dokumen Penawaran yang
telah masuk;
b. penyampaian ulang Dokumen Penawaran hanya
untuk peserta yang memasukkan penawaran pada
tender yang ditetapkan gagal sebelumnya;
c. tender ulang; atau
d. penghentian proses tender.

40.2 PA/KPA, PPK, dan/atau Pokja Pemilihan dilarang


memberikan ganti rugi kepada peserta tender apabila
penawarannya ditolak atau tender dinyatakan gagal.

40.3 Pokja pemilihan melakukan evaluasi penawaran ulang


apabila terdapat kesalahan dalam evaluasi.

40.4 Pokja pemilihan mengundang peserta yang memasukkan


penawaran pada tender yang ditetapkan gagal
sebelumnya untuk menyampaikan penawaran ulang,
apabila ditemukan kesalahan yang substansial dalam
Dokumen Pemilihan atau Dokumen Pemilihan tidak
sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Perundang-
undangan terkait Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah,
dengan terlebih dahulu melakukan perbaikan Dokumen
Pemilihan.

40.5 Khusus untuk tender gagal yang disebabkan karena


kesalahan dalam Dokumen Pemilihan berupa adanya
persyaratan yang diskriminatif atau apabila
penyelesaiannya tidak dapat dilakukan sesuai ketentuan
40.4, maka dilakukan dengan cara Tender Ulang.

40.6 Pokja pemilihan melakukan tender ulang apabila:


a. tidak ada peserta yang menyampaikan Dokumen
Penawaran sampai dengan batas akhir waktu
pemasukan dokumen penawaran;
b. tidak ada peserta yang lulus evaluasi penawaran;
c. seluruh peserta terlibatKorupsi, Kolusi,
dan
Nepotisme (KKN);
d. seluruh peserta terlibat persaingan usaha tidak sehat;
e. seluruh penawaran harga di atas HPS; dan/atau
f. KKN melibatkan Pokja Pemilihan/PPK.

40.7 Dalam hal tender ulang yang disebabkan oleh KKN yang
melibatkan Pokja Pemilihan/PPK, tender ulang
dilakukan oleh Pokja Pemilihan/PPK yang baru.

40.8 Pokja pemilihan melakukanpenghentian proses


pemilihan apabila berdasarkan hasil peninjauan dan
komunikasi dengan PA/KPA/PPK, kebutuhan masih
dapat ditunda dan tidak cukup waktu lagi untuk
melaksanakan proses pemilihan dan/atau pelaksanaan
pekerjaan.

40.9 Dalam hal Tender ulang gagal, Pokja Pemilihan


melakukan Penunjukan Langsung dengan kriteria:
a. persetujuan PA/KPA;
b. kebutuhan tidak dapat ditunda; dan
c. tidak cukup waktu untuk melaksanakan Tender.
Pokja
(apabila

dilarang

gagal

apabila
- 1775 -

H. PENUNJUKAN PEMENANG

41. Penunjukan 41.1 Pokja Pemilihan menyampaikan Berita Acara


Penyedia Pemilihan (BAHP) kepada Pejabat Pembuat Komitmen
Barang/Jasa dengan tembusan kepada Kepala UKPBJ sebagai dasar
untuk menerbitkan Surat Penunjukan Penyedia
Barang/Jasa (SPPBJ).

41.2 Berita Acara Hasil Pemilihan (BAHP) disampaikan


dengan ketentuan setelah:
a. masa sanggah berakhir (apabila tidak
sanggahan);
b. masa sanggah banding telah berakhir (apabila ada
sanggahan tetapi tidak ada sanggahan banding); atau
c. KPA menyatakan sanggah banding salah/tidak
diterima (apabila ada sanggahan banding).

41.3 SPPBJ diterbitkan paling lambat 5 (lima) hari kerja


setelah Pejabat Pembuat Komitmen menerima Berita
Acara Hasil Pemilihan (BAHP).

41.4 Dalam hal DIPA/DPA belum terbit, SPPBJ dapat ditunda


diterbitkan sampai batas waktu penerbitan oleh otoritas
yang berwenang.

41.5 Dalam SPPBJ dicantumkan bahwa penyedia


menyiapkan Jaminan Pelaksanaan sebelum
penandatanganan kontrak.

41.6 SPPBJ ditembuskan kepada APIP.

41.7 Dalam hal Pejabat Pembuat Komitmen tidak bersedia


menerbitkan SPPBJ karena tidak sependapat
penetapan pemenang, maka:
a. Pejabat Pembuat Komitmen dapat menyampaikan
penolakan apabila:
1) dalam Dokumen Pemilihan ditemukan
kesalahan atau Dokumen Pemilihan tidak sesuai
dengan ketentuan dalam Peraturan Perundang-
undangan terkaitPengadaan Barang/Jasa
Pemerintah;
2) proses pelaksanaan pemilihan tidak sesuai
ketentuan dalam Dokumen Pemilihan; dan/atau
3) dokumen penawaran dan data kualifikasi
pemenang dan/atau pemenang cadangan tidak
memenuhi persyaratan sesuai yang disyaratkan
dalam Dokumen Pemilihan;
b. Penolakan sebagaimana dimaksud pada huruf a
angka 1) sampai dengan 3) hanya berdasarkan
dokumen BAHP yang diterima (bukan berdasarkan
hasil klarifikasi/verifikasi/pembuktian kepada
peserta dan/atau pihak lain).
c. Pejabat Pembuat Komitmen menyampaikan
penolakan tersebut kepada Pokja Pemilihan disertai
alasan dan bukti;
d. Pejabat Pembuat Komitmen melakukan pembahasan
bersama Pokja Pemilihan terkaitperbedaan
pendapat atas hasil pemilihan penyedia;
e. Dalam hal tidak tercapai kesepakatan, maka
pengambilan keputusan diserahkan kepada PA/KPA
paling lambat 6 (enam) hari kerja setelah tidak
tercapai kesepakatan;
f. PA/KPA dapat memutuskan:
1) menyetujui penolakan PejabatPembuat
Komitmen, PA/KPA memerintahkan Pokja
Pemilihan untuk melakukan evaluasi ulang,
pemasukan penawaran ulang atau tender ulang;
atau
2) menyetujui hasil pemilihan penyedia, PA/KPA
memerintahkan Pejabat Pembuat Komitmen
untuk menerbitkan SPPBJ paling lambat 5 (lima)
hari kerja.
3) Putusan PA/KPA bersifat final.
4) Dalam hal PA/KPA yang bertindak sebagai
Pejabat Pembuat Komitmen tidak menyetujui
hasil pemilihan penyedia, PA/KPA
menyampaikan penolakan tersebut kepada Pokja
Pemilihan disertai alasan dan bukti
memerintahkan PokjaPemilihan untuk
melakukan evaluasi ulang, pemasukan
penawaran ulang atau tender ulang paling
lambat 6 (enam) hari kerja setelah hasil
pemilihan penyedia diterima.

41.8 Sebelum menerbitkan Surat PenunjukanPenyedia


Barang/Jasa (SPPBJ), Pejabat Pembuat Komitmen dan
pemenang melaksanakan Rapat Persiapan Penunjukan
Penyedia.

41.9 PPK mengundang Pemenang melaksanakan Rapat


Persiapan Penunjukan Penyedia setelah Berita Acara
Hasil Pemilihan (BAHP) diterima oleh PPK.

41.10 Rapat persiapan penunjukan Penyedia dilaksanakan


untuk memastikan Penyedia memenuhi ketentuan
sebagai berikut:
a. Keberlakuan data isian kualifikasi;
b. bukti sertifikat kompetensi personel manajerial;
c. pembuktian sertifikat kompetensi sebagaimana
dimaksud pada huruf b dilaksanakan
tanpa
menghadirkan personel yang bersangkutan;
d. perubahan jangka waktu pelaksanaan pekerjaan
dikarenakan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang
ditetapkan sebelumnya akan melewati batas tahun
anggaran;
e. melakukan sertifikasi bagi operator, teknisi atau
analis yang belumbersertifikat pada saat
pelaksanaan pekerjaan; dan
f. pelaksanaan alih pengalaman/keahlian bidang
konstruksi melalui sistem kerja praktik/magang,
paling sedikit pembahasan terkait jumlah peserta,
durasi pelaksanaan, dan jenis keahlian.

41.11 Dalam hal perubahan jangka waktu


pelaksanaan
pekerjaan sebagaimana pasal 41.10 huruf d di atas
disepakati untuk mempersingkat waktu pelaksanaan
akibat keterlambatan proses tender tanpa mengubah
substansi dokumen pemilihan maka SPPBJ diterbitkan
dengan waktu pelaksanaan pekerjaan
yangtelah
disepakati.

41.12 Dalam hal perubahan jangka waktupelaksanaan


pekerjaan sebagiamana pasal 41.10 huruf d di atas
disepakati untuk tidak diubah dan melewati batas tahun
anggaran, maka penandatanganan kontrak dilakukan
setelah mendapat persetujuan kontrak tahun jamak.

41.13 Dalam hal Pemenang tidak memenuhiketentuan


sebagaimana dimaksud pada 41.10 di atas, maka PPK
melaksanakan rapat persiapan penunjukan penyedia
bersama pemenang cadangan 1 (apabila ada).

41.14 Dalam hal pemenang cadangan 1 tidak memenuhi


ketentuan sebagaimana dimaksud pada 41.10 di atas,
maka PPK melaksanakan rapat persiapan penunjukan
penyedia bersama pemenang cadangan 2 (apabila ada).

41.15 Dalam hal tidak ada pemenang dan pemenang cadangan


yang memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud pada
41.10 di atas, maka PPK tidak menerbitkan SPPBJ dan
melaporkan kepada UKPBJ.

41.16 Pejabat Pembuat Komitmen menerbitkan


SPPBJ
berdasarkan hasil rapat persiapan penunjukan penyedia.

41.17 Pejabat Pembuat Komitmen menginputkan data SPPBJ


dan mengunggah hasil pemindaian SPPBJ yang telah
diterbitkan pada aplikasi SPSE dan mengirimkan SPPBJ
tersebut melalui aplikasi SPSE kepada Penyedia yang
ditunjuk.

41.18 Penyedia wajib menerima penunjukan tersebut, dengan


ketentuan:
a. apabila yang bersangkutan mengundurkandiri
dengan alasan yang dapat diterima secara obyektif
oleh PPK dan masa penawarannya masih berlaku,
maka peserta yang bersangkutan tidak dikenakan
sanksi apapun;
b. apabila yang bersangkutan mengundurkandiri
dengan alasan yang tidak dapat diterima secara
obyektif oleh PPK dan masa penawarannya masih
berlaku, maka peserta dikenakan sanksi Daftar Hitam
dan Jaminan Penawaran
dicairkan dan disetorkan ke Kas Negara; atau
c. apabila yang bersangkutan tidak bersedia ditunjuk
karena masa penawarannya sudah tidak berlaku,
maka peserta yang bersangkutan tidak dikenakan
sanksi apapun.

41.19 Apabila pemenang yang ditunjuk mengundurkan diri,


maka dilakukan kembali proses sebagaimana dimaksud
pada 41.13.

41.20 Kontrak ditandatangani paling lambat 14 (empat belas)


hari kerja setelah diterbitkannya SPPBJ.
41.21 PPK dan Penyedia wajib melaksanakan Rapat Persiapan
Penandatanganan Kontrak setelah diterbitkan SPPBJ.

41.22 Dalam Rapat Persiapan Penandatanganan


paling sedikit dibahas hal-hal sebagai berikut:
a. Dokumen Kontrak dan kelengkapan;
b. Kelengkapan Rencana Keselamatan Konstruksi;
c. Rencana penandatanganan Kontrak;
d. Rencana pemberdayaan
praktik/magang (bila ada);
e. Jaminan Uang Muka (ketentuan, bentuk, isi, waktu
penyerahan);
f. Jaminan Pelaksanaan (ketentuan, bentuk, isi, waktu
penyerahan);
g. Asuransi;
h. Hal yang telah diklarifikasi dan dikonfirmasi pada
saat evaluasi penawaran; dan/atau
i. Hal yang telah diklarifikasi dan dikonfirmasi pada
saat rapat persiapan penunjukan penyedia.

41.23 Dalam Rapat Persiapan Penandatanganan


Pejabat Pembuat Komitmen
substansi rancangan kontrak dengan informasi yang
diperoleh dari dokumen penawaran penyedia
perubahannya yang dinyatakan dalam berita acara hasil
pemilihan dengan tidak
ditetapkan dalam dokumen pemilihan.

41.24 Dalam Rapat Persiapan Penandatanganan Kontrak, PPK


meminta Penyedia untuk
Komitmen Keselamatan Konstruksi
Komitmen Keselamatan
ditandatangani pimpinan
Penyedia).

41.25 Rapat Persiapan Penandatanganan Kontrak dinyatakan


gagal oleh PPK, dalam hal:
a. Penyedia tidak menyepakati
objektif dan dapat diterima oleh PPK, maka Penyedia
tidak dikenakan sanksi apapun; dan
b. Penyedia tidak menyepakati dengan alasan yang
tidak objektif dan tidak dapat diterima oleh PPK,
maka diberikan sanksi daftar hitam dan pencairan
jaminan penawaran.
41.26 Dalam hal Rapat Persiapan Penandatanganan Kontrak
dinyatakan gagal sebagaimana dimaksud pada 41.25,
maka SPPBJ dan penandatanganan kontrak dibatalkan,
selanjutnya PPK melaksanakan rapat persiapan
penunjukan penyedia bersama pemenang cadangan 1
(apabila ada).

41.27 Dalam hal Rapat Persiapan Penandatanganan Kontrak


dinyatakan gagal sebagaimana dimaksud pada 41.26,
maka SPPBJ dan penandatanganan kontrak dibatalkan,
selanjutnya PPK melaksanakan rapat persiapan
penunjukan penyedia bersama pemenang cadangan 2
(apabila ada).

41.28 Pejabat Pembuat Komitmen menginputkan data kontrak


dan mengunggah hasil pemindaian dokumen kontrak
yang telah ditandatangani pada aplikasi SPSE.
Hasil
en
ar
Penyedia

disampaikan

ada

a
atau
salah/tidak

unda
as

harus
sebelum

atas

ditemukan
sesuai
ang-
Barang/Jasa
sesuai
/atau
kualifikasi
dak
tkan

kan
kepada

menyampaikan
rtai

asan
perbedaan

maka
KPA

Pembuat
Pokja
g,
lang;

A
Komitmen
(lima)

jui
PA/KPA
Pokja
dan
untuk
pemasukan

hasil

Penyedia
Rapat

ketentuan
(apabila
Penandatanganan Kontrak,

Penandatanganan Kontrak,
dan Penyedia

yedia

mengubah

menandatangani
Konstruksi
Konstruksi
tertinggi

dengan alasan yang

an yang
persiapan

persiapan
disyaratkan)
tenaga

Penyedia

substansi

(apabila

perusahaan

g
kerja

mengisi

dan

yang

Pakta
Pakta
belum
- 1779 -

42. Kerahasiaan 42.1 Proses evaluasi Dokumen Penawaran bersifat rahasia dan
Proses dilaksanakan oleh Pokja Pemilihan secara independen.

42.2 Informasi yang berhubungan dengan penelitian,


evaluasi, klarifikasi, konfirmasi, dan usulan calon
pemenang tidak boleh diberitahukan kepada peserta,
atau orang lain yang tidak berkepentingan sampai
keputusan pemenang diumumkan.

42.3 Setiap usaha peserta tender mencampuri proses evaluasi


Dokumen Penawaran atau keputusan pemenang akan
mengakibatkan ditolaknya penawaran
bersangkutan.

42.4 Evaluasi penawaran yang disimpulkan dalam Berita


Acara Hasil Pemilihan (BAHP) oleh Pokja Pemilihan
bersifat rahasia sampai dengan saat pengumuman
pemenang.
dan

penelitian,
calon

si

yang

ngumuman
- 1779 -
I. JAMINAN PELAKSANAAN

43. Jaminan 42.1. Jaminan Pelaksanaan diberikan Penyedia sebelum


Pelaksanaan penandatanganan Kontrak.

42.2. Jaminan Pelaksanaan dikembalikan kepada Penyedia


setelah:
a. penyerahan seluruh pekerjaan;
b. penyerahan Jaminan Pemeliharaan sebesar 5% (lima
persen) dari harga Kontrak; dan/atau
c. pembayaran termin terakhir/bulan
terakhir/sekaligus telah dikurangi uang retensi
sebesar 5% (lima persen) dari harga Kontrak (apabila
diperlukan).

42.3. Jaminan Pelaksanaan diserahkan kepada Pejabat


Pembuat Komitmen, memenuhi ketentuan sebagai
berikut:
a. Paket pekerjaan dengan nilai HPS sampai dengan
Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah)
dapat diterbitkan oleh:
1) Bank Umum;
2) Perusahaan Penjaminan;
3) Perusahaan Asuransi;
4) Lembaga khusus yang menjalankan usaha di
bidang pembiayaan, penjaminan, dan asuransi
untuk mendorong ekspor Indonesia sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan di
ekspor Indonesia; atau
5) Konsorsium perusahaan
Konsorsium Lembaga penjaminan/ Konsorsium
perusahaan penjaminan
program asuransi kerugian (suretyship).
huruf a.2 sampai dengan a.5 telah ditetapkan/
mendapatkan rekomendasi
Keuangan (OJK).
b. Paket pekerjaan
Rp10.000.000.000,00
diterbitkan oleh:
1) Bank Umum; atau
2) Konsorsium perusahaan
Konsorsium Lembaga penjaminan/ Konsorsium
perusahaan penjaminan
program asuransi kerugian (suretyship).
huruf b.2 telah
rekomendasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).
c. Masa berlaku Jaminan Pelaksanaan sejak tanggal
penandatanganan Kontrak sampai dengan serah
terima pertama pekerjaan berdas
(PHO);
d. Nama Penyedia sama dengan nama yang tercantum
dalam surat Jaminan Pelaksanaan;
e. Besaran nilai Jaminan Pelaksanaan tidak kurang
dari yang disyaratkan;
f. Besaran nilai Jaminan Pelaksanaan dicantumkan
dalam angka dan huruf;
g. Nama Pejabat Pembuat Komitmen yang menerima
Jaminan Pelaksanaan sama dengan nama Pejabat
Pembuat Komitmen yang menandatangan kontrak;
h. Paket pekerjaan yang dijamin sama dengan paket
pekerjaan yang tercantum dalam SPPBJ;
i. Jaminan Pelaksanaan harus dapat dicairkan tanpa
syarat (unconditional) sebesar nilai jaminan dalam
jangka waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja setelah surat
Pejabat Pembuat Komitmen diterima oleh penerbit
Jaminan;
j. Jaminan Pelaksanaan atas nama KSO ditulis atas
nama KSO atau masing-masing
(apabila masing-masing
Pelaksanaan secara terpisah); dan
k. Memuat nama, alamat dan tanda tangan pihak
penjamin.

42.4. Pejabat Pembuat Komitmen


mengklarifikasi secara
keabsahan/keaslian Jaminan
penerbit jaminan apabila ada hal yang meragukan.

42.5. Kegagalan penyedia yang ditunjuk untuk menyerahkan


Surat Jaminan Pelaksanaan
penolakan untuk menandatangani Kontrak.

42.6. Ketentuan lebih lanjut mengenai pencairan Jaminan


Pelaksanaan diatur dalam Syarat-Syarat Umum Kontrak.
sebelum

rakhir/bulan
retensi
abila

Pejabat
sebagai

rupiah)

si
sesuai
perundang-
bidang Lembaga

perusahaan
nsorsium
penjaminan

n/
rekomendasi

dengan
(sepuluh
perusahaan
nsorsium
penjaminan

ah ditetapkan/
OJK).
gal
rah
pekerjaan berdasarkan Kontrak

ntum

ng

an

rima
jabat
ontrak;
ket

anpa
dalam
) hari
pernyataan wanprestasi
enerbit

atas
g
mengajukan

Komitmen
tertulis
Jaminan
n.

rahkan
dipersamakan

nan
Kontrak.
Lembaga

asuransi

yang

dari

nilai HPS
miliar rupiah)
asuransi

yang

mengajukan

mengkonfirmasi
substansi
Pelaksanaan

akan
pembiayaan

umum/

mempunyai

Otoritas

HPS di
piah)
umum/

mempunyai

mendapatkan

anggota
Jaminan

kepada

dengan
Jasa

atas
dari

KSO

dan
dan
- 1781 -
J. PENANDATANGANAN KONTRAK
44. Penanda- 44.1. Penandatanganan Kontrak dilakukan setelah DIPA
tanganan ditetapkan.
Kontrak
44.2. Sebelum penandatanganan kontrak Pejabat Pembuat
Komitmen wajib memeriksa apakah pernyataan dalam
Data Isian Kualifikasi masih berlaku. Apabila salah satu
pernyataan tersebut sudah tidak terpenuhi, maka
penandatanganan kontrak tidak dapat dilakukan.

44.3. Penandatanganan kontrak dilakukan setelah diterbitkan


SPPBJ, dan setelah penyedia menyerahkan Jaminan
Pelaksanaan, dengan ketentuan:
a. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga penawaran
terkoreksi antara 80% (delapan puluh persen) sampai
dengan 100% (seratus persen) nilai total HPS adalah
sebesar 5% (lima persen) dari nilai Kontrak; atau
b. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga penawaran
atau penawaran terkoreksi dibawah 80% (delapan
puluh persen) nilai total HPS adalah sebesar 5% (lima
persen) dari nilai total HPS.

44.4. Pejabat Pembuat Komitmen dan penyedia tidak


diperkenankan mengubah substansi Dokumen
Pemilihan sampai dengan penandatanganan Kontrak,
kecuali mempersingkat waktu pelaksanaan pekerjaan
dikarenakan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang
ditetapkan sebelumnya akan melewati batas tahun
anggaran.

44.5. Pejabat Pembuat Komitmen dan Penyedia yang


memenuhi ketentuan Rapat Persiapan Penandatanganan
Kontrak mengisi substansi rancangan kontrak dengan
informasi yang diperoleh dari dokumen penawaran
penyedia dan perubahannya yang dinyatakan berita
acara hasil pemilihan dengan tidak mengubah substansi
yang ditetapkan dalam dokumen pemilihan.

44.6. Pejabat Pembuat Komitmen dan Penyedia yang


memenuhi ketentuan Rapat Persiapan Penandatanganan
Kontrak wajib memeriksa konsep Kontrak meliputi
substansi, bahasa, redaksional, angka dan huruf serta
membubuhkan paraf pada setiap lembar Dokumen
Kontrak.

44.7. Menetapkan urutan hierarki kontrak sebagai berikut:


a. adendum Kontrak (apabila ada);
b. Surat Perjanjian;
c. Daftar Kuantitas dan Harga (Daftar Kuantitas dan
Harga Hasil Negosiasi apabila ada negosiasi);
d. Daftar Kuantitas dan Harga (Daftar Kuantitas dan
Harga Terkoreksi apabila ada koreksi aritmatik);
e. Surat Penawaran;
f. Syarat-Syarat Khusus Kontrak;
g. Syarat-Syarat Umum Kontrak;
h. spesifikasi teknis; dan
i. gambar-gambar.
dengan maksud apabila terjadi pertentangan ketentuan
antara bagian satu dengan bagian yang lain, maka
berlaku urutan hierarki hukum.

44.8. Banyaknya rangkap kontrak dibuat sesuai kebutuhan,


yaitu:
a. sekurang-kurangnya 2 (dua) Kontrak asli, terdiri atas:
1)kontrak asli pertama untuk Pejabat Pembuat
Komitmen dibubuhi materai pada bagian yang
ditandatangani oleh penyedia; dan
2)kontrak asli kedua untuk penyedia dibubuhi
materai pada bagian yang ditandatangani oleh
Pejabat Pembuat Komitmen.
b. rangkap kontrak lainnya (apabila diperlukan) tanpa
dibubuhi meterai.

44.9. Pihak yang berwenang menandatangani kontrak atas


namapenyedia
adalah direktur utama/pimpinan
perusahaan atau yang namanya tercantum dalam Akta
Pendirian/Anggaran
Dasar, yang telah didaftarkan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

44.10. Pejabat Pembuat Komitmen menginputkan data kontrak


dan mengunggah hasil pemindaian dokumen kontrak
yang telah ditandatangani pada aplikasi SPSE.
elah DIPA

embuat

maka

ma

tidak
Dokumen

yang

yang

waran

yang
puti
- 1783 -

BAB IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN (LDP)

HAL NOMOR IKP KETENTUAN DAN INFORMAS

A. Identitas Pokja 1.1 Identitas Pokja Pemilihan:


a. Pokja Pemilihan:_______________
Pokja Pemilihan, contoh: Pokja
Pekerjaan
Kementerian…]

b. Alamat Pokja Pemilihan:__________


Pokja Pemilihan]
c. Website LPSE: ________________
alamat website LSPE]

B. Lingkup Pekerjaan 1.2 Lingkup Pekerjaan:


a. Nama paket pekerjaan: __________
nama ditenderkan]

b. dan _________________

[diisi uraian secara singkat dan jel


lingkup pekerjaan/kegiatan yang

c.
pekerjaan/kegiatan dilaksanakan]
C. Jangka Waktu 1.3 dan 25.9 pekerjaan (_______) hari kalender seja
Pelaksanaan
Pekerjaan

D. Sumber Dana 2 1 sumber pendanaan:_____Tahun An


sumber dana dan tahun anggaran se
anggaran]

2. Pagu Anggaran: Rp. __________ [d


anggaran]

3 Harga Perkiraan Sendiri (HPS): Rp.


HPS]

E. Pemberian 12.4 Apabila diperlukan, pemberian penjelasan


Penjelasan Peninjauan lapangan akan dilaksanakan p
_______________________ : _________
___________s.d _________ : _________
[Dalam hal dilakukan Peninjauan Lapanga

F. Persyaratan 8.4, 17.3, Persyaratan teknis:


Teknis 29.13.b.1),
UAN DAN INFORMASI SPESIFIK

Pemilihan:
lihan:__________________ [diisi nama
lihan, contoh: Pokja
Konstruksi UKPBJ

a Pemilihan:_______________ [diisi alamat


n]
SE: ________________________ [diisi
site LSPE]

n:
pekerjaan: _______________
paket pekerjaan yang

____________ lingkup pekerjaan:

an secara singkat dan jelas. dan ruang


ekerjaan/kegiatan yang dilaksanakan]

kegiatan dilaksanakan] yang


____) hari kalender sejak SPMK. ____
untuk

ndanaan:_____Tahun Anggaran ______ [diisi


a dan tahun anggaran sesuai dokumen

an: Rp. __________ [diisi nilai pagu

raan Sendiri (HPS): Rp. _______ [diisi nilai

n, pemberian penjelasan lanjutan melalui


an akan dilaksanakan pada: :
_________ : _______________________ :
________ : _______________________
kan Peninjauan Lapangan]

:
- 1784 -

29.13.b.2), 1 Pekerjaan utama yang harus diuraik


29.13.b.2).a), pelaksanaan pekerjaan:
29.13.b.2).b),
29.13.b.2).c), No. Pekerjaan
29.13.b.2).d), 1 _____________________
29.13.b.2).e), dan Dst. _____________________
29.13.b.2).f) 2. [diisi pekerjaan utama yang harus d
metode pelaksanaan pekerjaan, han
kompleks dan/atau pekerjaan yang
kualifikasi usaha besar] Memilik
menyediakan peralatan utama untu
pekerjaan, yaitu:

No Jenis
1 ___
2 ___
dst. ___

3 jenis,
Jabatan dalam
pekerjaan yang
No akan dilaksanakan

1 Pelaksana

2 Ahli K3
Konstruksi/
Petugas
Keselamatan
Konstruksi

Untuk

Jabatan dalam
No pekerjaan yang akan
dilaksanakan

1 Manajer
Pelaksanaan/
Proyek
2 Manajer
Teknik
3 Manajer
Keuangan
4 Ahli K3
Konstruksi

lama pengalaman kerja dan

4. a.

dengan anggaran di atas Rp (


puluh lima
dengan Rp50.000.000.000,00

No. Jenis Pekerjaan


disubkontrakka
ama yang harus diuraikan dalam metode
pekerjaan:
Pekerjaan Utama
_________________________
_________________________
aan utama yang harus diuraikan dalam
aksanaan pekerjaan, hanya untuk pekerjaan
an/atau pekerjaan yang diperuntukkan bagi
usaha besar] Memiliki kemampuan
an peralatan utama untuk pelaksanaan
yaitu:

Kapasitas Jumlah
___ ___
___ ___
___ ___
Usaha Kecil
Pengalaman Kerja Sertifikat
(tahun) ___ ___ Kompetensi
Kerja

SKTK___

___

atan dalam
Pengalaman Kerja Sertifikat
erjaan yang akan
(tahun) Kompetensi Kerja
ksanakan

Manajer ___ SKA___


Pelaksanaan/
Proyek
Manajer ___ SKA___
Teknik
Manajer ___ ___
Keuangan
Ahli K3 ___ SKA___
Konstruksi
:

a pengalaman kerja dan SKK

nilai
anggaran di atas Rp (dua
ima
Rp50.000.000.000,00 (lima miliar rupiah)

Jenis Pekerjaan yang wajib


disubkontrakkan
- 1785 -

Pekerjaan Spesialis pada Peke


Penyedia Jasa Pekerjaan Kons

1
2
Dst
Pekerjaan bukan Pekerjaan Ut
Jasa Konstruksi kualifikasi ke

1
2
Dst
b. pagu anggaran di atas Rp50.0
puluh miliar rupiah)

No.

Pekerjaan Spesialis pada Peke


Penyedia Jasa Pekerjaan Kons

1
2
Dst
Pekerjaan bukan Pekerjaan Ut
Konstruksi kualifikasi kecil da

1
2
Dst
5.

pekerjaan n pekerjaan bu
esuai ketentuan 17.3.d]
menyampaikan rencana k
tabel jenis pekerjaan dan
ini (diisi oleh

No. Uraian
Pekerjaan
1 ____________
Dst ____________
dan bahaya, sesuai ketentuan pad

G. Mata Uang 19.1 Mata uang yang digunakan __________


mata uang dari negara pemberi pinjama

H. Cara Pembayaran 19.2 Pembayaran dilakukan dengan cara ___


(monthly certificate), cara angsuran (ter
Pekerjaan Spesialis pada Pekerjaan Utama (kepada
Penyedia Jasa Pekerjaan Konstruksi Spesialis)

__________________
__________________

Pekerjaan bukan Pekerjaan Utama


Jasa Konstruksi kualifikasi kecil) Pekerjaan

__________________
__________________

pagu anggaran di atas Rp50.000.000.000,00 (lima


puluh miliar rupiah)

Jenis Pekerjaan yang wajib


disubkontrakkan
Pekerjaan Spesialis pada Pekerjaan Utama (kepada
Penyedia Jasa Pekerjaan Konstruksi Spesialis)

__________________
__________________

Pekerjaan bukan Pekerjaan Utama Pekerjaan


Konstruksi kualifikasi kecil dari Provinsi Setempat)

__________________
__________________
pekerjaan n pekerjaan bukan pekerjaan utama
esuai ketentuan 17.3.d] (RKK):
menyampaikan rencana keselamatan sesuai
tabel jenis pekerjaan dan bahayanya di bawah
ini (diisi oleh

Uraian Identifikasi
Pekerjaan Bahaya
____________ ____________
____________ ____________
dan bahaya, sesuai ketentuan pada IKP 17.3.e]

uang yang digunakan ____________ [diisi Rupiah atau


uang dari negara pemberi pinjaman]

ayaran dilakukan dengan cara __________ bulanan


thly certificate), cara angsuran (termijn), atau sekaligus]
- 1786 -

I. Masa Berlakunya 20.1 Masa berlaku penawaran selama _____


Penawaran kalender sejak batas akhir pemasukan D

[diisi dengan
Dokumen penandatanganan kontrak]

J. Jaminan Penawaran 23.2 29.12.b.2) b) Ketentuan Jaminan Penawaran:


dan 29.12.b.2) e)
a. Besarnya nilai nominal Jaminan Pe
[diisi sebesar nilai nominal 1-3% d

b. Masa berlaku Jaminan Penawaran


_______

dan hingga penandatanganan kon

c. Dalam hal Jaminan Penawaran dic


dan disetorkan pada _______ [diis
Daerah]

K. Penyampaian 32 Tidak diberlakukan e-Reverse auction


Penawaran Berulang (E- konstruksi
Reverse Auction)

L. Sanggah Banding 37.2 Sanggah Banding disampaikan di lua


(offline) ditujukan kepada: ________
K/L/PD secara lengkap dan jelas]

37.4 Jaminan Sanggah Banding ditujukan ke


Pokja Pemilihan]
37.5 nominal Banding adalah _______

[diisi nilai nominal 1% dari HPS]

37.6 Masa berlaku Jaminan Sanggah Bandin


Puluh) hari kalender sejak batas tanggal
banding.

37.14 Dalam hal Jaminan Sanggah Banding d


dicairkan dan disetorkan pada _______
Kas Daerah]
penawaran selama _______(________) hari
batas akhir pemasukan Dokumen Penawaran.

memperhitungkan akhir
andatanganan kontrak] sampai

minan Penawaran:
nilai nominal Jaminan Penawaran _______
esar nilai nominal 1-3% dari HPS]

laku Jaminan Penawaran sampai dengan

gga penandatanganan kontrak] tahun.


perkiraan

l Jaminan Penawaran dicairkan, maka dicairkan


orkan pada _______ [diisi Kas Negara atau Kas

ukan e-Reverse auction pekerjaan untuk

anding disampaikan di luar aplikasi SPSE


ujukan kepada: ____________ [diisi nama KPA
ara lengkap dan jelas]

gah Banding ditujukan kepada ___ [diisi nama


an]
ing adalah _______ Jaminan Sanggah

minal 1% dari HPS]

Jaminan Sanggah Banding selama 30 (Tiga


lender sejak batas tanggal pengajuan sanggah

minan Sanggah Banding dicairkan, maka


disetorkan pada _______ [diisi Kas Negara atau
- 1787 -

BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI (LDK)

HAL NOMOR IKP KETENTUAN DAN INFORMAS

Persyaratan 30.12 Persyaratan kualifikasi:


Kualifikasi
1
Peserta yang melakukan Kerja Sama Op
jumlah anggota KSO dapat dilakukan deng
3 (tiga) perusahaan dalam 1 (satu) kerja

2
Peserta yang berbadan usaha harus mem
Konstruksi (IUJK);
3 Memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU)
Usaha_____________ [Kecil/Mene
disyaratkan sub bidang klasifikasi/la
[sesuai dengan sub bidang klasifikas
dibutuhkan] [Diisi sesuai ketentuan

4 bagi Kualifikasi Usaha Menengah dan


Kemampuan Dasar (KD) dengan nilai K
(Nilai pengalaman tertinggi dalam 15 ta

a. untuk

b. untuk kualifikasi Usaha Besar, pen


sub bidang klasifikasi/layanan
lingkup memilih lingkup pekerjaan
klasifikasi SBU yang disyaratkan].
IKP 30.12.c]
5 Memiliki Sertifikat Manajemen Mutu, S
serta Keselamatan dan Kesehatan K
[hanya disyaratkan untuk Pekerjaan
Kompleks/Berisiko Tinggi dan/atau
Kualifikasi Usaha Besar]

6 Memiliki NPWP dan telah memenuhi k


tahun pajak________; [tuliskan tahu

akhir pemasukan penawaran dan ba


sesuai peraturan perpajakan]

7
Memiliki akta pendirian perusahaan dan
perusahaan (apabila ada perubahan);
8 Hitam, menimbulkan pertentangan kep
terkait, tidak dalam pengawasan pengad
A KUALIFIKASI (LDK)

KETENTUAN DAN INFORMASI SPESIFIK

ualifikasi:

ta yang melakukan Kerja Sama Operasi (KSO) maka


h anggota KSO dapat dilakukan dengan batasan paling banyak
a) perusahaan dalam 1 (satu) kerjasama operasi.

ta yang berbadan usaha harus memiliki Izin Usaha Jasa


truksi (IUJK);
iliki Sertifikat Badan Usaha (SBU) dengan
saha_____________ [Kecil/Menengah/ Besar], serta
syaratkan sub bidang klasifikasi/layanan _____________
esuai dengan sub bidang klasifikasi/layanan SBU yang
butuhkan] [Diisi sesuai ketentuan IKP 30.12.b]

Kualifikasi Usaha Menengah dan Besar, memiliki


ampuan Dasar (KD) dengan nilai KD sama dengan 3 x NPt
pengalaman tertinggi dalam 15 tahun terakhir):

kualifikasi Usaha Menengah,

untuk kualifikasi Usaha Besar, pengalaman pekerjaan pada


sub bidang klasifikasi/layanan
gkup memilih lingkup pekerjaan sesuai sub bidang
asifikasi SBU yang disyaratkan]. [diisi sesuai ketentuan
P 30.12.c]
iliki Sertifikat Manajemen Mutu, Sertifikat
rta Keselamatan dan Kesehatan Kerja; Sertifikat
anya disyaratkan untuk Pekerjaan Konstruksi yang bersifat
ompleks/Berisiko Tinggi dan/atau diperuntukkan bagi
ualifikasi Usaha Besar]

iliki NPWP dan telah memenuhi kewajiban


hun pajak________; [tuliskan tahun pajak yang

hir pemasukan penawaran dan batas akhir pelaporan pajak


suai peraturan perpajakan]

iliki akta pendirian perusahaan dan akta perubahan


ahaan (apabila ada perubahan);
m, menimbulkan pertentangan kepentingan pihak yang
t, tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit,
- 1788 -

pidana, dan pengurus/pegawai tidak


Negara, kecuali yang bersangkutan
tanggungan Negara;

9 Memiliki pengalaman paling kurang 1


4 (empat) tahun terakhir, baik di ling
maupun swasta termasuk pengalama
bagi pelaku usaha yang baru berdiri
tahun;

10

Memenuhi Sisa Kemampuan Paket (SK


SKP = 5 – P, dimana P adalah Paket pe
sedang dikerjakan. [untuk pekerjaan K

11 Memiliki Sisa Kemampuan Nyata (SK


kurang sama dengan 10% (sepuluh

HPS. [untuk pekerjaan Kualifikasi U


Usaha Besar].

tahun ______ disampaikan melalui


kualifikasi lain pada SPSE dengan k

a.
untuk Usaha Menengah, laporan k
diaudit oleh Kantor Akuntan Publi
b.

di
[tuliskan tahun laporan keuangan yan
memperhatikan batas akhir pelapora

tahunan ketentuan peraturan perund


12. Dalam hal peserta melakukan KSO: a. ev
angka 2, 6, 7, 8, dan 9 dilakukan untuk setia
tergabung dalam KSO; b. evaluasi pada ang
saling

setiap anggota KSO harus memiliki


disyaratkan; c. evaluasi pada angka
melengkapi oleh anggota KSO; d. e
dilakukan dengan menjumlahkan SK
dan
ana, dan pengurus/pegawai tidak berstatus Aparatur Sipil
gara, kecuali yang bersangkutan mengambil cuti diluar
ggungan Negara;

liki pengalaman paling kurang 1 (satu)


empat) tahun terakhir, baik di lingkungan pemerintah
upun swasta termasuk pengalaman subkontrak, kecuali
i pelaku usaha yang baru berdiri kurang dari 3 (tiga)
un;

enuhi Sisa Kemampuan Paket (SKP) dengan perhitungan:


= 5 – P, dimana P adalah Paket pekerjaan konstruksi yang
g dikerjakan. [untuk pekerjaan Kualifikasi Usaha Kecil]

liki Sisa Kemampuan Nyata (SKN) dengan nilai paling


g sama dengan 10% (sepuluh

S. [untuk pekerjaan Kualifikasi Usaha Menengah dan


aha Besar].

un ______ disampaikan melalui fasilitas pengunggahan


lifikasi lain pada SPSE dengan ketentuan:

ntuk Usaha Menengah, laporan keuangan yang telah


iaudit oleh Kantor Akuntan Publik; atau

sesuai ketentuan peraturan


iskan tahun laporan keuangan yang diminta dengan
mperhatikan batas akhir pelaporan

unan ketentuan peraturan perundangan]. sesuai


hal peserta melakukan KSO: a. evaluasi persyaratan pada
7, 8, dan 9 dilakukan untuk setiap perusahaan yang
alam KSO; b. evaluasi pada angka 3, dilakukan secara

ap anggota KSO harus memiliki salah satu SBU yang


yaratkan; c. evaluasi pada angka 5, dilakukan secara saling
lengkapi oleh anggota KSO; d. evaluasi pada angka 11,
akukan dengan menjumlahkan SKN seluruh anggota KSO
- 1789 -

BAB VI. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN

A. BENTUK PERJANJIAN KERJA SAMA OPERASI (KSO) – (apabila ber-KSO)

SURAT PERJANJIAN KERJA SAMA OPERASI (KSO)

Sehubungan dengan tender pekerjaan ________________ maka kami:


______________________________[nama perusahaan peserta 1]
______________________________[nama perusahaan peserta 2]
______________________________[nama perusahaan peserta 3]
______________________________[dan seterusnya]
bermaksud untuk mengikuti tender dan pelaksanaan kontrak secara bersama-sama dalam
bentuk Kerja Sama Operasi (KSO).

Kami menyetujui dan memutuskan bahwa:


1. Secara bersama-sama:
a. Membentuk KSO dengan nama KSO adalah ________________
b. Menunjuk ____________________________[nama perusahaan dari anggota KS
ini] sebagai perusahaan utama (leadfirm KSO) untuk KSO dan mewakili se
bertindak untuk dan atas nama KSO.
c. Menyetujui apabila ditunjuk sebagai pemenang, wajib bertanggung jawab baik
secara bersama-sama atau masing-masing atas semua kewajiban sesuai kete
dokumen kontrak.

2. Keikutsertaan modal (sharing) setiap perusahaan dalam KSO adalah:


_________ [nama perusahaan peserta 1]sebesar _____ % (___________ persen)
_________ [nama perusahaan peserta 2]sebesar _____ % (___________ persen)
_________[nama perusahaan peserta 3]sebesar _____ % (___________ persen)
_________________________________ [dst.]

3. Masing-masing peserta anggota KSO, akan mengambil bagian sesuai sharing tersebut
pada butir 2. dalam hal pengeluaran, keuntungan, dan kerugian dari KSO.
4. Pembagian sharing dalam KSO ini tidak akan diubah baik selama masa penawaran
maupun sepanjang masa kontrak, kecuali dengan persetujuan tertulis terlebih dahu
dari Pejabat Pembuat Komitmen dan persetujuan bersama secara tertulis dari masin
masing anggota KSO.

5. Terlepas dari sharing yang ditetapkan diatas, masing-masing anggota KSO akan
melakukan pengawasan penuh terhadap semua aspek pelaksanaan dari perjanjian
ini, termasuk hak untuk memeriksa keuangan, perintah pembelian, tanda terima,
daftar peralatan dan tenaga kerja, perjanjian subkontrak, surat-menyurat, dan lain-
lain.

6. Dalam pelaksanaan Tender sebagaimana disebutkan dalam perjanjian ini, kami


menyatakan dan menyetujui pakta integritas:
a. Tidak akan melakukan praktik Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme;
b. Akan mengikuti proses pengadaan secara bersih, transparan, dan profesiona
untuk memberikan hasil kerja terbaik sesuai ketentuan peraturan perundang
undangan; dan
c. Apabila melanggar hal-hal yang dinyatakan dalam huruf a, dan b maka bersedia
dikenakan sanksi administratif, dikenakan sanksi Daftar Hitam, digugat seca
perdata dan/atau dilaporkan secara pidana
perundang-undangan.

7. Wewenang menandatangani untuk dan atas nama


_________________________[nama individu dari perusahaan leadfirm KSO] dal
kedudukannya sebagai direktur
_________________________ [nama perusahaan dari leadfirm KSO] berdasarkan
perjanjian ini.

8. Perjanjian ini berlaku sejak tanggal ditandatangani.

9. Perjanjian ini secara otomatis menjadi batal dan tidak berlaku lagi bila tender tidak
dimenangkan oleh perusahaan KSO.

10. Perjanjian ini dibuat dalam rangkap


mempunyai kekuatan hukum yang sama.

DENGAN KESEPAKATAN INI, semua anggota KSO membubuhkan tanda tangan di


_________ pada hari __________ tanggal __________ bulan ____________, tahun
________________________

[Peserta 1] [Peserta 2]

(_______________) (________________)
Catatan:
Apabila ditetapkan sebagai pemenang tender maka Surat Perjanjian Kerja Sama Operasi
ini harus dinotariatkan
EN PENAWARAN

KSO) – (apabila ber-KSO)

CONTOH

MA OPERASI (KSO)

maka kami:
erta 1]
erta 2]
erta 3]

secara bersama-sama dalam

__________
perusahaan dari anggota KSO
untuk KSO dan mewakili serta

jib bertanggung jawab baik


emua kewajiban sesuai ketentuan

m KSO adalah:
% (___________ persen)
% (___________ persen)
% (___________ persen)

agian sesuai sharing tersebut


kerugian dari KSO.
aik selama masa penawaran
tujuan tertulis terlebih dahulu
ma secara tertulis dari masing-

masing anggota KSO akan


elaksanaan dari perjanjian
pembelian, tanda terima,
k, surat-menyurat, dan lain-

m perjanjian ini, kami

Nepotisme;
, transparan, dan profesional
entuan peraturan perundang-

uruf a, dan b maka bersedia


si Daftar Hitam, digugat secara
pidana sesuai dengan peraturan

KSO diberikan kepada


usahaan leadfirm KSO] dalam
utama/direktur pelaksana
leadfirm KSO] berdasarkan

berlaku lagi bila tender tidak

____ (_______) yang masing-masing

mbubuhkan tanda tangan di


n ____________, tahun

[Peserta 3]

__________) (________________) [dst.]


an Kerja Sama Operasi
- 1791 -

B. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK – (apabila disyaratkan)

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PENAWARAN
No. ______________

Yang bertanda tangan dibawah ini: ___________________________ dalam jabatan


selaku ___________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama
___________________________ [nama bank]
___________________________ [alamat]
untuk selanjutnya disebut:
PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ___________________________ [Pokja Pemilihan]
Alamat : ___________________________
selanjutnya disebut:
PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp ___________________________


(terbilang ___________________________) sebagai Jaminan
mengajukan penawaran untuk tender (semua kata pelelangan direplace dengan tender)
pekerjaan ____________________ dengan bentuk garansi bank, apabila:
Nama : ___________________________ [peserta tender]
Alamat : ___________________________
selanjutnya disebut:
YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu
berlakunya Garansi Bank ini, tidak memenuhi ketentuan yaitu :
1. terlibat Korupsi Kolusi dan Nepotisme (KKN);
2. menarik kembali penawaran selama dilaksanakannya tender;
3. tidak bersedia menambah nilai jaminan pelaksanaan dalam hal sebagai calon
pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan 2 harga penawarannya di bawah 80%
HPS;
4. tidak hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi kualifikasi dalam hal sebagai calon
pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan 2 dengan alasan yang tidak dapat
diterima; atau
5. mengundurkan diri atau gagal tanda tangan kontrak.

sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pemilihan yang diikuti oleh Yang Dijamin.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Garansi Bank berlaku selama _______________ (_______________) hari kalend
dan efektif mulai dari tanggal _______________ [diisi sesuai dengan tanggal batas
akhir pemasukan penawaran]
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan
Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat
belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana
tercantum dalam butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan
tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syar
(Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan
berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima
pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera
kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda
yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang
Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang
Hukum Perdata.

5. Garansi Bank ini tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada
pihak lain.

6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-
masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadila
Negeri _______________

Dikeluarkan di
Pada tanggal

[Bank]

Materai Rp6000,00
Untuk keyakinan, _______________
pemegang Garansi Bank

[Nama dan Jabatan]


disarankan untuk

mengkonfirmasi Garansi

ini ke ...........[bank]
pabila disyaratkan)

CONTOH

___ dalam jabatan


untuk dan atas nama
berkedudukan di

okja Pemilihan]

Jaminan Penawaran dalam


place dengan tender)
apabila:
eserta tender]

ihi tanggal batas waktu


sebagai calon
warannya di bawah 80%

am hal sebagai calon


an yang tidak dapat

oleh Yang Dijamin.

_________) hari kalender,


uai dengan tanggal batas

lis dengan melampirkan


ng lambat 14 (empat
Bank sebagaimana

mlah nilai jaminan


s) hari kerja tanpa syarat
Penerima Jaminan
Penerima Jaminan mengenai
janji/lalai/tidak memenuhi

ut supaya benda-benda
untuk melunasi hutang
Kitab Undang-Undang

dikan jaminan kepada

nsi Bank ini, masing-


tap di Kantor Pengadilan

: _______________
: _______________
- 1793 -

C. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI ASURANSI/PERUSAHAAN PENJAMINAN –


(apabila disyaratkan)

CONTOH

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN PENAWARAN

Nomor Jaminan: ______________ Nilai: ______________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: ______________[nama],


______________[alamat] sebagai Peserta, selanjutnya disebut TERJAMIN,
______________[nama penerbit jaminan], ______________[alamat], sebagai
Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan
tegas terikat pada ______________[nama Pokja Pemilihan], ______________ [alamat]
sebagai pelaksana tender pekerjaan ______________, selanjutnya disebut PENERIMA
JAMINAN atas uang sejumlah Rp ______________(terbilang ______________)

2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan
pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak
memenuhi ketentuan yaitu:
a. menarik kembali penawaran selama dilaksanakannya tender;
b. tidak bersedia menambah nilai jaminan pelaksanaan dalam hal sebagai calon
pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan 2 harga penawarannya di
bawah 80% HPS;
c. tidak hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi kualifikasi dalam hal sebagai
calon pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan 2 dengan alasan yang
tidak dapat diterima; atau
d. mengundurkan diri atau gagal tanda tangan kontrak.
e. terlibat Korupsi Kolusi dan Nepotisme (KKN).

3. Surat Jaminan ini berlaku selama _______(_______) hari kalender dan efektif mulai
tanggal _______ [diisi sesuai dengan tanggal batas akhir pemasukan penawaran]

4. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan


tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat
(Unconditional) setelah menerima tuntutan penagihan secara tertulis dari PENERIMA
JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi
akibat TERJAMIN cidera janji/wanprestasi.

5. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa
PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya harta benda
TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

6. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah


diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah
berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.

Dikeluarkan di _______
pada tanggal _______

TERJAMIN PENJAMIN

Materai Rp.6000,00

(______________) (______________)

Untuk keyakinan,
pemegang Jaminan
disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan
ini ke ...........[penerbit
jaminan]
AN –

CONTOH

_____[nama],
dan
sebagai
_____)
- 1794 -

D. BENTUK JAMINAN SANGGAHAN BANDING DARI BANK

CONTOH

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN SANGGAHAN BANDING
No. ______________

Yang bertanda tangan dibawah ini: ___________________________ dalam jabatan


selaku ___________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama
___________________________ [nama bank] berkedudukan
___________________________ [alamat]
untuk selanjutnya disebut:
PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ___________________________ [Pokja Pemilihan]
Alamat : ___________________________
selanjutnya disebut:
PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp ___________________________


(terbilang ___________________________) sebagai Jaminan Sanggahan Banding dalam
mengajukan sanggahan banding untuk tender pekerjaan ____________________
dengan bentuk garansi bank, apabila:
Nama : ___________________________ [peserta tender]
Alamat : ___________________________
selanjutnya disebut:
YANG DIJAMIN

ternyata Sanggahan Banding yang diajukan tidak benar.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut :


1. Garansi Bank berlaku selama .................. (........dalam huruf ..........) hari kalender, dari
tanggal .................. s.d. ...................
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan
Surat Pernyataan Sanggahan Banding tidak benar dari Penerima Jaminan paling lambat
14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana
tercantum dalam butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut
di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat setelah
menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan
Sanggahan Banding tidak benar dari Penerima Jaminan dan pengenaan sanksi akibat
Sanggahan Banding yang diajukan Yang Dijamin tidak benar.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda
yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang Yang
Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang Hukum
Perdata.
5. Garansi Bank ini tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak
lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing
pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri
....................

Dikeluarkan di : _______________
Pada tanggal : _______________

[Bank]

Materai Rp6000,00

Untuk keyakinan,
_______________
pemegang Garansi Bank

[Nama dan Jabatan]


disarankan untuk

mengkonfirmasi Garansi

ini ke ...........[bank]
CONTOH

di

_________
- 1796 -

E. BENTUK JAMINAN SANGGAHAN BANDING DARI ASURANSI/PERUSAHAAN


PENJAMINAN

CONTOH
[Kop Bank Penerbit Jaminan]

JAMINAN SANGGAHAN BANDING

Nomor Jaminan: __________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________


_____________ [alamat] sebagai Peserta, selanjutnya disebut TERJAMIN, dan
_____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat] sebagai
Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan
tegas terikat pada _____________________ [nama Pokja Pemilihan],
_________________________ [alamat] sebagai Pelaksana Tender, selanjutnya
disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________ (terbilang
__________________________________)
2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan
pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar berkaitan dengan
sanggahan banding terhadap hasil tender_____________________yang
diselenggarakan oleh PENERIMA JAMINAN.
3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan efektif
mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal__________
4. Jaminan ini berlaku apabila:
Sanggahan Banding yang diajukan TERJAMIN dinyatakan tidak benar.
5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan
tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat
(Unconditional)setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA
JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi
akibat Sanggahan Banding yang diajukan TERJAMIN tidak benar.
6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa
PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya harta benda
TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.
7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah
diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah
berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
Dikeluarkan di _____________
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN

Materai Rp6000,00
__________________ __________________
[Nama &Jabatan] [Nama &Jabatan]
PERUSAHAAN

CONTOH

[nama],
n

Pemilihan],
selanjutnya

an

_____yang

hutangnya
- 1797 -

F. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS

Dokumen Penawaran Teknis

[Cantumkan dan jelaskan sesuai dengan ketentuan dalam IKP dan LDP. Jika diperlukan,
keterangan dapat dicantumkan dalam lembar tersendiri/tambahan]
a diperlukan,
- 1798 -

G. DATA PERALATAN

No Jenis Merk dan Kapasitas Jumlah Kepemilikan /status


Tipe*)
1 ___ ___ ___ ___ ___
2 ___ ___ ___ ___ ___
dst ___ ___ ___ ___ ___

*) Merk dan Tipe bukan merupakan bagian yang dievaluasi


CONTOH

Kepemilikan /status

___
___
___
- 1799 -

H. DATA PERSONEL MANAJERIAL

CONTOH

Jabatan dalam pekerjaan Pengalaman Kerja


Riwayat Pendidikan (tahun yang akan dilaksanakan (Tahun)
No Nama
lulus) *)

1 ___ 1. SD, tahun ___ 2. SMP, tahun Pelaksana ___


___ 3. SMA, tahun ___ 4. dst...

2 ___ 1. SD, tahun ___ 2. SMP, tahun Ahli K3 Konstruksi/Petugas ___


___ 3. SMA, tahun ___ 4. dst... Keselamatan Konstruksi

b. Untuk pemaketan kualifikasi Usaha Menengah dan kualifikasi Usaha Besar


Jabatan dalam pekerjaan Pengalaman Kerja
Riwayat Pendidikan (tahun yang akan dilaksanakan (Tahun)
No Nama
lulus) *)

1 ___ 1. D3, tahun ___ 2. S1, tahun Manajer Pelaksanaan/Proyek ___


___ 3. dst...

2 ___ 1. D3, tahun ___ 2. S1, tahun Manajer Teknik ___


___ 3. dst...

3 ___ 1. D3, tahun ___ 2. S1, tahun Manajer Keuangan ___


___ 3. dst...

4 ___ 1. D3, tahun ___ 2. S1, tahun Ahli K3 Konstruksi ___


___ 3. dst...

Keterangan:
*) Riwayat pendidikan bukan hal yang menggugurkan.
**) Pengalaman kerja yang dihitung adalah pengalaman sesuai dengan keterampilan/keahlian
yang disyaratkan, bukan berdasarkan jabatan yang disyaratkan.
***) Pengalaman kerja yang dinilai adalah pengalaman kerja setelah personel lulus pendidikan
minimal sesuai persyaratan untuk memperoleh Sertifikat Kompetensi Kerja yang disyaratkan.
CONTOH

Pengalaman Kerja
(Tahun)

___

___

Pengalaman Kerja
(Tahun)

___

___

___

___
Daftar Riwayat Hidup Personel Manajer

1. Jabatan dalam pekerjaan yang akan dilaksanakan

2. Nama Perusahaan

3. Nama Personel

4. Tempat/Tanggal Lahir

5. Riwayat Pendidikan (Lembaga pendidikan,


tempat dan tahun tamat belajar)

6. Pengalaman Kerja

1) Tahun ____
a. Nama Kegiatan
b. Lokasi Kegiatan
c. Pengguna Jasa
d. Nama Perusahaan
e. Uraian Tugas
f. Waktu Pelaksanaan
g. Posisi Penugasan

2) Dst..

Daftar riwayat hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan sebagai personel manajerial atau
dikeluarkan jika sudah diperkerjakan.

Mengetahui:
__________[nama Penyedia Jasa Pekerjaan Konstruksi]

(__________)
[nama jelas wakil sah]
wayat Hidup Personel Manajerial

: __________

: __________

: __________

: __________

: __________

: __________
: __________
: __________
: __________
: __________
: __________
: __________

a dan penuh rasa tanggung


enar secara sengaja atau
i personel manajerial atau

____________,_____20__

Yang membuat pernyataan,


CONTOH

____________,_____20__

nyataan,

(__________)
[nama jelas]
- 1801 -

I. BAGIAN PEKERJAAN YANG DISUBKONTRAKKAN (APABILA DISYARATKAN)

CONTOH

1. Bagian Pekerjaan yang disubkontrakkan (Disyaratkan untuk paket pekerjaan


dengan pagu anggaran di atas Rp25.000.000.000,00 sampai dengan
Rp50.000.000.000,00)
No. Jenis Pekerjaan yang disubkontrakkan
A. Pekerjaan Spesialis pada Pekerjaan Utama (kepada Penyedia Jasa Pekerjaan
Konstruksi Spesialis)
1 ......
2 ......
Dst. Dst.
B. Pekerjaan bukan Pekerjaan Utama (kepada Penyedia Jasa Pekerjaan Konstruksi
kualifikasi kecil)
1 ......
2 ......
Dst. Dst.

2. Bagian Pekerjaan yang disubkontrakkan (Disyaratkan untuk paket pekerjaan

Jenis Pekerjaan yang Nama dan alamat sub


No. disubkontrakkan penyedia Nomor SBU
A. Pekerjaan Spesialis pada Pekerjaan Subpenyedia Spesialis
Utama
1 ...... ...... ......
2 ...... ...... ......
Dst. Dst. Dst. Dst.
B. Pekerjaan bukan Pekerjaan Utama Subpenyedia Kecil Provinsi
Setempat
1 ...... ...... ......
2 ...... ...... ......
Dst. Dst. Dst. Dst.

3. Bagian Pekerjaan yang disubkontrakkan untuk paket pekerjaan


Rp2.500.000.000,00 (Disyaratkan dalam hal Peserta bukan Pelaku Usaha
Papua mengikuti tender pekerjaan konstruksi yang diperuntukkan bagi
percepatan pembangunan kesejahteraan di Provinsi Papua dan Provinsi Papua
Barat, apabila Pelaku Usaha tersebut tidak melakukan KSO dengan Pelaku
Usaha Papua maka harus melakukan subkontrak kepada Pelaku Usaha Papua)
Nama dan alamat sub penyedia Pelaku
Jenis Pekerjaan yang Usaha Papua Provinsi Setempat
No.
disubkontrakkan

1 ...... ......
2 ...... ......
Dst. Dst. Dst.
CONTOH

sa Pekerjaan

jaan Konstruksi

Nomor SBU
ialis

......
......
Dst.
Kecil Provinsi

......
......
Dst.

di atas
kkan bagi

enyedia Pelaku
Setempat
- 1802 -

J. BENTUK RENCANA KESELAMATAN KONSTRUKSI (RKK)

BENTUK RENCANA KESELAMATAN KONSTRUKSI

................. [Logo & Nama RENCANA KESELAMATAN KONSTRUKSI


Perusahaan] [digunakan untuk usulan penawaran]

DAFTAR ISI

A. Kepemimpinan dan Partisipasi Pekerja dalam Keselamatan Konstruksi


A.1. Kepedulian pimpinan terhadap Isu eksternal dan internal:
A.2. Komitmen Keselamatan Konstruksi
B. Perencanaan keselamatan konstruksi
B.1. Identifikasi bahaya, Penilaian risiko, Pengendalian dan Peluang
B.2. Rencana tindakan (sasaran & program)
B.3. Standar dan peraturan perundangan
C. Dukungan Keselamatan Konstruksi
C.1. Sumber Daya
C.2. Kompetensi
C.3. Kepedulian
C.4. Komunikasi
C.5. Informasi Terdokumentasi
D. Operasi Keselamatan Konstruksi
D.1. Perencanaan dan Pengendalian Operasi
D.2. Kesiapan dan Tanggapan Terhadap Kondisi Darurat
E. Evaluasi Kinerja Keselamatan Konstruksi
E.1. Pemantauan dan evaluasi
E.2. Tinjauan manajemen
E.3. Peningkatan kinerja keselamatan konstruksi
A.Kepemimpinan dan Partisipasi Pekerja dalam Keselamatan Konstruksi
A.1 Komitmen Keselamatan Konstruksi

Penjelasan mengenai isi Komitmen Keselamatan Konstruksi poin (A.2) sesuai dengan
format di bawah ini:

[Contoh Pakta Keselamatan Konstruksi Badan Usaha Tanpa KSO]

PAKTA KOMITMEN KESELAMATAN KONSTRUKSI

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama : …………… [nama wakil sah badan usaha]
Jabatan : .............
Bertindak untuk
: PT/CV/Firma/atau lainnya ………… [pilih yang
dan atas nama sesuai dan cantumkan nama]

dalam rangka pengadaan …………… [isi nama paket] pada ……………


[isi sesuai dengan namaPokja Pemilihan]
berkomitmen melaksanakan
konstruksi berkeselamatan demi terciptanya
Zero Accident, dengan
memastikan bahwa seluruh pelaksanaan konstruksi:

1. Memenuhi ketentuan Keselamatan Konstruksi;


2. Menggunakan tenaga kerja kompeten bersertifikat;
3. Menggunakan peralatan yang memenuhi standar kelaikan;
4. Menggunakan material yang memenuhi standar mutu;
5. Menggunakan teknologi yang memenuhi standar kelaikan;
6. Melaksanakan Standar Operasi dan Prosedur (SOP); dan
7. Memenuhi 9 (sembilan) komponen biaya penerapan SMKK.

………… [tempat], ….. [tanggal] ………… [bulan] 20…. [tahun]

[Nama Penyedia]

[tanda tangan],
[nama lengkap]

[Contoh Pakta Keselamatan Konstruksi Badan Usaha Dengan KSO]

PAKTA KOMITMEN KESELAMATAN KONSTRUKSI


Kami yang bertanda tangan di bawah ini:
1. Nama : …………… [nama wakil sah badan usaha]
Jabatan : .............
Bertindak untuk : PT/CV/Firma/atau lainnya …………… [pilih
yang sesuai dan cantumkan nama]
2. Nama : ............. [nama wakil sah badan usaha]
Jabatan : ……………
Bertindak untuk : PT/CV/Firma/atau lainnya …………… [pilih
yang sesuai dan cantumkan nama]
3. ......[dan seterusnya, diisi sesuai dengan jumlah anggota KSO]

dalam rangka pengadaan …………… [isi nama paket] pada ……………


[isi sesuai dengan nama Pokja Pemilihan] berkomitmen melaksanakan
konstruksi berkeselamatan demi terciptanya Zero Accident,
memastikan bahwa seluruh pelaksanaan konstruksi:

1. Memenuhi ketentuan Keselamatan Konstruksi;


2. Menggunakan tenaga kerja kompeten bersertifikat;
3. Menggunakan peralatan yang memenuhi standar kelaikan;
4. Menggunakan material yang memenuhi standar mutu;
5. Menggunakan teknologi yang memenuhi standar kelaikan;
6. Melaksanakan Standar Operasi dan Prosedur (SOP); dan
7. Memenuhi 9 (sembilan) komponen biaya penerapan SMKK.

………… [tempat], ….. [tanggal] ………… [bulan] 20…. [tahun]

[Nama Penyedia] [Nama Penyedia][Nama Penyedia]

[tanda tangan], [tanda tangan], [tanda tangan],


[nama lengkap] [nama lengkap] [nama lengkap]

[cantumkan tanda tangan dan nama setiap anggota KSO]

B. Perencanaan keselamatan konstruksi


B.1. Identifikasi bahaya, Penilaian risiko, Pengendalian dan Peluang.

Tabel Contoh Format Tabel IB


Keterangan:
1. PPK mengisi kolom 1, 2 dan 3.
2. PPK mengisi kolom “uraian pekerjaan” dan “identifikasi bahay
3. Kolom “uraian pekerjaan” dan “identifikasi bahaya” yang diisi
dimana penyedia jasa dapat menambahkan uraian pekerjaan dan
dicantumkan oleh PPK berdasarkan analisis Ahli K3 Konstruks
4. Kolom 12, 13, 14, 15, dan 16, diisi berdasarkan kondisi pengen
K3 Konstruksi dan/atau Petugas Keselamatan Konstruksi, apabi
ditulis "tidak ada" atau "n/a".

B.2. Rencana tindakan (sasaran khusus & program khusus)

Pengendalian Sasaran
Risiko (Sesuai
No.
Kolom Tabel 6 Uraian
IBPRP)

C. Dukungan Keselamatan Konstruksi

NO Jenis Komunikasi
1 Induksi Keselamatan Konstruksi (Safety Induction)
2 Pertemuan pagi hari (safety morning)
3 Pertemuan Kelompok Kerja (toolbox meeting)
4 Rapat Keselamatan Konstruksi (construction safety meeting)
CONTOH

NSTRUKSI
ONSTRUKSI

dan usaha]

…… [pilih yang

ada ……………

dengan

kelaikan;

pan SMKK.

an] 20…. [tahun]

ONSTRUKSI
dan usaha]

……… [pilih

……… [pilih

h anggota KSO]

ada ……………
men melaksanakan
dengan

kelaikan;

pan SMKK.

an] 20…. [tahun]

Penyedia]

dalian dan Peluang.

Tabel Contoh Format Tabel IBPRP*


dan 3.
an pekerjaan” dan “identifikasi bahaya” berdasarkan tahapan pekerjaan.
” dan “identifikasi bahaya” yang diisi oleh PPK berdasarkan tahapan pekerjaan,
at menambahkan uraian pekerjaan dan identifikasi bahaya dari yang sudah
rdasarkan analisis Ahli K3 Konstruksi dan/atau Petugas Keselamatan Konstruksi.
16, diisi berdasarkan kondisi pengendalian di lapangan atas dasar penilaian Ahli
etugas Keselamatan Konstruksi, apabila dinilai tidak ada yang diisikan, maka dapat
/a".

gram khusus)
Tabel Contoh Format Tabel Sasaran Khusus dan Program Khusus

Sasaran

Uraian Kegiatan

Tolok Sumber
ukur Daya

Konstruksi

Tabel. Contoh Jadwal Program Komunikasi

si PIC Waktu Pelaksanaan

tion safety meeting)


Program

Jadwal Pelaksanaan

Bentuk
Monitoring

naan
Indikator Pencapaian Penanggung Jawab
- 1805 -

B. Perencanaan keselamatan konstruksi


B.1. Identifikasi bahaya, Penilaian risiko, Pengendalian dan Peluang.

Tabel Contoh Format Tabel IBPRP*

Keterangan:
1. PPK mengisi kolom 1, 2 dan 3.
2. PPK mengisi kolom “uraian pekerjaan” dan “identifikasi bahaya” berdasarkan tahapan pekerjaan.
3. Kolom “uraian pekerjaan” dan “identifikasi bahaya” yang diisi oleh PPK berdasarkan tahapan pekerjaan,
dimana penyedia jasa dapat menambahkan uraian pekerjaan dan identifikasi bahaya dari yang sudah
dicantumkan oleh PPK berdasarkan analisis Ahli K3 Konstruksi dan/atau Petugas Keselamatan Konstruks
4. Kolom 12, 13, 14, 15, dan 16, diisi berdasarkan kondisi pengendalian di lapangan atas dasar penilaian Ah
K3 Konstruksi dan/atau Petugas Keselamatan Konstruksi, apabila dinilai tidak ada yang diisikan, maka da
ditulis "tidak ada" atau "n/a".

B.2. Rencana tindakan (sasaran khusus & program khusus)


Tabel Contoh Format Tabel Sasaran Khusus dan Program Khusus
Pengendalian Sasaran Program
Risiko (Sesuai
No. Uraian Kegiatan Jadwal Pelaksanaan
Kolom Tabel 6
Uraian Tolok Sumber Bentuk
IBPRP)
ukur Daya Monitoring

C. Dukungan Keselamatan Konstruksi

Tabel. Contoh Jadwal Program Komunikasi


NO Jenis Komunikasi PIC
1 Induksi Keselamatan Konstruksi (Safety Induction)
2 Pertemuan pagi hari (safety morning)

3 Pertemuan Kelompok Kerja (toolbox meeting)

4 Rapat Keselamatan Konstruksi (construction safety


meeting)
n tahapan pekerjaan.
asarkan tahapan pekerjaan,
ahaya dari yang sudah
ugas Keselamatan Konstruksi.
ngan atas dasar penilaian Ahli
k ada yang diisikan, maka dapat

rogram Khusus
Program

Indikator Pencapaian Penanggung Jawab


Bentuk
Monitoring

unikasi
Waktu Pelaksanaan
- 1806 -

D. Operasi Keselamatan Konstruksi

Tabel Contoh Analisis Keselamatan Pekerjaan (Job Safety Analysis)

Nama Pekerja : [Isi nama pekerja]


Nama Paket Pekerjaan : …….
Tanggal Pekerjaan : …..s/d……

Alat Pelindung Diri yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan:

1 Helm/Safety Helmet √ 4 Rompi Keselamatan/Safety Vest


2 Sepatu/Safety Shoes √ 5 Masker Pernafasan/Respiratory
3 Sarung Tangan/Safety Gloves √ 6 …. Dst.

Urutan Langkah Pekerjaan Identifikasi Bahaya Pengendalian

]
E. Evaluasi Keselamatan Konstruksi
E.1 Pemantauan dan Evaluasi

Tabel Contoh Jadwal Inspeksi dan Audit


Bulan Ke-
No Kegiatan PIC
1 2 3 4 5 6
1 Inspeksi Keselamatan Konstruksi
2 Patroli Keselamatan Konstruksi
3 Audit internal
rjaan (Job Safety Analysis)

mpi Keselamatan/Safety Vest √


ker Pernafasan/Respiratory √
Dst.

Pengendalian Penanggung Jawab

n Audit
Bulan Ke-
6 7 8 9 10 11 12
- 1807 -

K. BENTUK SURAT PERJANJIAN SEWA PERALATAN

[ Kop Perusahaan Lessor/ penyedia peralatan ]


SURAT PERJANJIAN SEWA PERALATAN
No. ……………………….

ANTARA
PT. ……… [diisi nama perusahaan Lessor/ penyedia peralatan]
DAN
PT. ……… [diisi nama perusahaan Lessee/ penerima peralatan]

Pada hari ini …… tanggal ... bulan….. tahun ….., yang bertanda tangan di bawah
ini:
Nama : ………………………
Jabatan : ………………………
Alamat : ………………………

Bertindak untuk dan atas nama PT. ……… [diisi nama perusahaan Lessor/
penyedia peralatan], selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA.
Nama : ………………………
Jabatan : ………………………
Alamat : ………………………

Bertindak untuk dan atas nama PT. ……… [diisi nama perusahaan Lessee/
penerima peralatan], selanjutnya disebut sebagai PIHAK KEDUA.
Kedua belah pihak sepakat untuk mengadakan Perjanjian Sewa berupa:
No Peralatan Merk Tipe Spesifikasi

1
2
dst..

Untuk selanjutnya disebut sebagai PERALATAN. Perjanjian Sewa antara PIHAK


PERTAMA dan PIHAK KEDUA ini dilangsungkan dan diterima berdasarkan
kesepakatan yang termuat secara tertulis dalam pasal- pasal berikut:

Pasal 1
PENERIMAAN PERALATAN
PIHAK KEDUA akan menerima hak guna dari apa yang disewanya dari PIHAK
PERTAMA dalam kondisi baik.

Pasal 2
NEGOSIASI HARGA SEWA PERALATAN
CONTOH

edia peralatan]

rima peralatan]

tangan di bawah

n Lessor/
MA.

n Lessee/
A.
berupa:
Spesifikasi Tahun Pembuatan

wa antara PIHAK
berdasarkan
ut:

ya dari PIHAK
- 1808 -

Harga Sewa Peralatan tersebut di atas akan diperoleh dari hasil negosiasi antara
kedua belah pihak yang akan disepakati bersama setelah PIHAK KEDUA dinyatakan
sebagai Pemenang dalam Paket Pekerjaan ……………[diisi nama paket]

Pasal 3
JANGKA WAKTU SEWA PERALATAN
Jangka waktu sewa antara PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA adalah selama
berjalannya Paket Pekerjaan ……[diisi nama paket] terhitung setelah PIHAK
KEDUA dinyatakan sebagai pemenang dan telah keluar Surat Perintah Kerja dari
Pemberi Tugas.
Pasal 4
TANDA TERIMA PEMBAYARAN
1) Setiap kali PIHAK KEDUA melakukan pembayaran biaya sewa, akan diberikan
kepadanya kwitansi tanda terima dari PIHAK PERTAMA.
2) Kwitansi tanda terima sebagai bukti pembayaran yang sah adalah kwitansi yang
dikeluarkan oleh PIHAK PERTAMA

Pasal 5
PEMBATALAN
1) Dengan tidak dilakukannya pembayaran biaya sewa oleh PIHAK KEDUA
berturut- turut sesuai dengan pasal dalam surat perjanjian ini maka tanpa
memerlukan teguran terlebih dahulu dari PIHAK PERTAMA, telah cukup bukti
bahwa PIHAK KEDUA dalam keadaan lalai atau wanprestasi.
2) Keadaan lalai atau wanprestasi tersebut mengakibatkan perjanjian sewa ini
batal dengan sendirinya tanpa diperlukan putusan dari pengadilan negeri yang
berarti kedua belah pihak telah menyetujui untuk melepaskan segala ketentuan
yang telah termuat dalam pasal 1266 Kitab Undang- Undang Hukum Perdata.
3) Selanjutnya PIHAK KEDUA memberi kuasa penuh kepada PIHAK PERTAMA
yang atas kuasanya dengan hak substitusi untuk mengambil PERALATAN milik
PIHAK PERTAMA, baik yang berada di tempat PIHAK KEDUA atau tempat piha
lain yang mendapati hak daripadanya.
4) Perjanjian ini secara otomatis menjadi batal dan tidak berlaku lagi apabila
PIHAK KEDUA tidak memenangkan tender Paket Pekerjaan ……………[diisi
nama paket].

Pasal 6
TANGGUNG JAWAB PIHAK PERTAMA
1) PIHAK PERTAMA bersedia menyiapkan alat yang disewa dalam keadaan siap
operasi dan akan memobilisasi ke Lokasi Pekerjaan sesuai petunjuk dari PIHAK
KEDUA.
2) PIHAK PERTAMA bersedia menyiapkan operator yang berpengalaman, helper
dan mekanik sesuai dengan kebutuhan.
3) PIHAK PERTAMA tanpa persetujuan tertulis dari
dibenarkan memindahkan atau mengoperasikan PERALATAN tersebut di tempat
lain, selain dari yang tertulis dalam surat perjanjian ini kecuali dalam keadaan
kahar seperti: kebakaran, gempa bumi, dan lainnya.

Pasal 7
TANGGUNG JAWAB PIHAK KEDUA
1) PIHAK KEDUA bertanggung jawab atas keamanan alat yang disewanya.
negosiasi antara
K KEDUA dinyatakan
ma paket]

DUA adalah selama


etelah PIHAK
Perintah Kerja dari

ewa, akan diberikan

dalah kwitansi yang

HAK KEDUA
ni maka tanpa
MA, telah cukup bukti
asi.
njian sewa ini
gadilan negeri yang
an segala ketentuan
ng Hukum Perdata.
PIHAK PERTAMA
l PERALATAN milik
KEDUA atau tempat pihak
u lagi apabila
an ……………[diisi

dalam keadaan siap


petunjuk dari PIHAK

pengalaman, helper

PIHAK KEDUA tidak


TAN tersebut di tempat
uali dalam keadaan

g disewanya.
- 1809 -

2) PIHAK KEDUA tidak dibenarkan memindahkan atau mengalihkan tanggung


jawab terhadap PERALATAN kepada pihak lain dalam bentuk dan cara apapun,
baik sebagian maupun seluruhnya.

Pasal 8
LAIN-LAIN
Hal- hal yang belum tercantum dalam perjanjian ini akan diselesaikan secara
musyawarah untuk mufakat oleh kedua belah pihak.

Surat perjanjian ini dibuat rangkap 2 (dua) dengan dibubuhi materi secukupnya
yang berkekuatan hukum yang sama dan mulai berlaku sejak ditandatangani oleh
kedua pihak
PIHAK PERTAMA PIHAK KEDUA
PT. ……… [diisi nama perusahaan PT. ……… [diisi nama perusa
Lessor/ penyedia peralatan] Lessee/ penerima peralatan]
hkan tanggung
uk dan cara apapun,

ikan secara

i secukupnya
ndatangani oleh

…… [diisi nama perusahaan


penerima peralatan]
- 1810 -

L. BENTUK FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMP


DALAM NEGERI (TKDN) [apabila diberikan preferensi harga]

FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMPONEN DALAM NEGER


GABUNGAN BARANG DAN JASA

Nama Penyedia Jasa :


Nama Pengguna Jasa :
Nama Pekerjaan :

Nilai Gabungan Barang dan Jasa (Rp)


Uraian
KDN KLN Total
(1) (2) (3) (4)

Barang

I. Material langsung (Bahan Baku)


(1A) (1B) (1C=1A+1B)
II. Peralatan (Barang Jadi) (2A) (2B) (2C=2A+2B)
A. Sub Total Barang (3A) (3B) (3C=3A+3B)

Jasa

- Manajemen Proyek dan


Perekayasaan (4A) (4B) (4C=4A+4B)
- Alat/Fasilitas Kerja (5A) (5B) (5C=5A+5B)
- Konstruksi dan Fabrikasi (6A) (6B) (6C=6A+6B)
- Jasa Umum (7A) (7B) (7C=7A+7B)
B. Sub Total Jasa (8A) (8B) (8C=8A+8B)
C. Total Biasa (A+B) (9A) (9B) (9C=9A+9B)

Penjelasan:
Kolom (1)
Barang:
Biaya material langsung (bahan baku) adalah biaya material terpakai yang digunakan
untuk membuat suatu produk jadi sehingga mempunyai fungsi tertentu contoh pelat,
besi beton, besi siku, H-Beam, tiang pancang, dan pipa.
Biaya peralatan terpasang (barang jadi) adalah biaya produk jadi yang
mempunyai fungsi tertentu dan akan diintegrasikan atau dipasang pada suatu produk
akhir atau paket pekerjaan gabungan barang dan jasa, contoh pompa, compressor,
electrical equipment.
Jasa:
Manajemen Proyek dan Perekayasaan adalah biaya seluruh tenaga kerja yang terlibat
dalam pelaksanaan proyek mulai dari manajerial sampai dengan tenaga
pendukung langsung yang terlibat dalam kegiatan pelaksanaan proyek, contoh manajer
proyek, site manager, supervisor, drafter, dan engineer.
Alat Kerja/Fasilitas Kerja adalah biaya alat kerja/fasilitas kerja yang digunakan dalam
pelaksanaan pekerjaan jasa yang bersangkutan dan pada akhir pekerjaan tetap menjadi
milik dari penyedia barang/jasa, seperti biaya sewa alat berat, mobil dan sebagainya.
Biaya Konstruksi/Fabrikasi adalah biaya tenaga kerja yang terlibat langsung pada
proses pekerjaan dilapangan atau di workshop (pekerjaan fabrikasi) dan/atau biaya
untuk pekerjaan konstruksi yang diikat dalam suatu kontrak kerja yang merupakan
fungsi langsung pada suatu pekerjaan di lapangan, contoh tukang dan tenaga terampil
lainnya, contoh jenis pekerjaan teknis instalasi, perawatan, welder, operator, helper,
subkontraktor konstruksi, subkontraktor pembersihan lahan,
pemasangan pondasi.
Biaya Jasa Umum dinilai berdasarkan biaya-biaya yang dikeluarkan untuk pengurusan
pekerjaan jasa atau yang berhubungan dengan kegiatan pekerjaan jasa, contoh biaya
kalibrasi, sertifikasi, mobilisasi dan demobilisasi, biaya listrik, biaya asuransi, biaya
penginapan, biaya perjalanan dinas, jasa pengiriman/kurir.

Kolom (2)
Biaya Komponen Dalam Negeri (KDN) adalah biaya material langsung (bahan baku),
peralatan (barang jadi), tenaga kerja dan konsultan, alat kerja/fasilitas kerja, dan jasa
umum yang berasal dari dalam negeri.
GAN TINGKAT KOMPONEN
nsi harga]

MPONEN DALAM NEGERI (TKDN)

TKDN Barang & Jasa


rang dan Jasa (Rp) (%)
Total Barang/Jasa
(4) (5)

(1C=1A+1B) (1D=1A/3Cx100%)
(2C=2A+2B) (2D=2A/3Cx100%)
(3C=3A+3B) (3D=3A/3Cx100%)

(4C=4A+4B) (4D=4A/8Cx100%)
(5C=5A+5B) (5D=5A/8Cx100%)
(6C=6A+6B) (6D=6A/8Cx100%)
(7C=7A+7B) (7D=7A/8Cx100%)
(8C=8A+8B) (8D=8A/8Cx100%)
(9C=9A+9B) (9D=9A/9Cx100%)

kai yang digunakan


tentu contoh pelat,

yang sudah
pada suatu produk
pa, compressor,
kerja yang terlibat
sampai dengan tenaga kerja
oyek, contoh manajer

ng digunakan dalam
erjaan tetap menjadi
bil dan sebagainya.
t langsung pada
i) dan/atau biaya
yang merupakan
dan tenaga terampil
, operator, helper,
dan subkontraktor

an untuk pengurusan
jasa, contoh biaya
ya asuransi, biaya

gsung (bahan baku),


itas kerja, dan jasa
- 1811 -

Kolom (3)
Biaya Komponen Luar Negeri (KLN) adalah biaya Material Langsung (Bahan Baku),
Peralatan (Barang Jadi), tenaga kerja dan konsultan, Alat/Fasilitas Kerja, dan jasa umum
yang berasal dari luar negeri.

Kolom (4)
Total biaya KDN dan KLN

Kolom (5)
Total Biaya KDN (9A)
% TKDN Gabungan
=
Barang & Jasa (9D)
Total Biaya Gabungan Barang & Jasa (9C)
Material Langsung (Bahan Baku),
Alat/Fasilitas Kerja, dan jasa umum

Total Biaya KDN (9A)


X 100%
Biaya Gabungan Barang & Jasa (9C)
- 1812 -

M. BENTUK DAFTAR BARANG YANG DIIMPOR

1 DAFTAR BARANG YANG DIIMPOR

NO NAMA SPESIFIKASI SATUAN


BARANG/URAIAN

TOTAL HARGA
###
Diisi dan dilampirkan dalam penawaran apabila ada barang yang diimpor
NG YANG DIIMPOR

JUMLAH HARGA NEGARA


ASAL
ang yang diimpor
- 1813 -

N. ISIAN DATA KUALIFIKASI

Isian Data Kualifikasi bagi Peserta tunggal/atas nama sendiri atau Peserta sebagai
Leadfirm KSO berbentuk Isian Elektronik Data Kualifikasi yang tersedia pada aplika
SPSE

Isian Data Kualifikasi bagi anggota KSO disampaikan dalam formulir isian
kualifikasi untuk anggota KSO
tau Peserta sebagai
g tersedia pada aplikasi

am formulir isian
- 1814 -

FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI UNTUK ANGGOTA KSO

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : ___________________[nama wakil sah badan usaha


anggota KSO atau nama individu leadfirm sesuai surat
perjanjian KSO]

Jabatan : _____________[diisi sesuai jabatan dalam akta notaris


atau surat perjanjian KSO]

Bertindak : PT/CV/Firma _______________________


untuk [pilih yang sesuai dan cantumkan nama badan usaha]
dan atas nama

Alamat : ___________________________________

Telepon/Fax : ___________________________________

Email : ___________________________________

menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:

1. saya secara hukum bertindak untuk dan


berdasarkan_______________ [akta pendirian/anggaran
kuasa/Perjanjian Kerja Sama Operasi, disebutkan secara jelas nomor dan tanggal
akta pendirian/anggaran dasar/surat kuasa/Perjanjian Kerja Sama Operasi] ;
2. saya bukan sebagai pegawai K/L/PD [bagi pegawai K/L/PD yang sedang cuti diluar
tanggungan K/L/PD ditulis sebagai berikut : “Saya merupakan pegawai K/L/PD
yang sedang cuti diluar tanggungan K/L/PD”];
3. saya tidak sedang menjalani sanksi pidana;
4. saya tidak sedang dan tidak akan terlibat pertentangan kepentingan dengan para
pihak yang terkait, langsung maupun tidak langsung dalam proses pengadaan ini;
5. badan usaha yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam, tidak dalam
pengawasan pengadilan, tidak pailit, dan kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan
6. data-data badan usaha yang saya wakili adalah sebagai berikut:
UK ANGGOTA KSO

ah badan usaha
adfirm sesuai surat

dalam akta notaris

____
ama badan usaha]

_____

_____

_____

atas nama badan usaha


endirian/anggaran dasar/surat
las nomor dan tanggal
Sama Operasi] ;
D yang sedang cuti diluar
kan pegawai K/L/PD

entingan dengan para


m proses pengadaan ini;
itam, tidak dalam
a tidak sedang dihentikan;
kut:
- 1815 -

A. Data Administrasi

1 Nama Badan Usaha : _________________

2 Status :
Pusat

3. Alamat Kantor Pusat No. Telepon No. _________________


:
Fax E-Mail _________________
_________________
_________________
_________________
:

:
Alamat Kantor Cabang No. Telepon _________________
:
No. Fax E-Mail _________________
_________________
:
4 _________________
_________________
:

:
B. Landasan Hukum Pendirian Badan Usaha
:
1 Akta Pendirian Perusahaan/Anggaran Dasar
a. Nomor : _______________
b. Tanggal : _______________
c. Nama Notaris : _______________
d. Nomor Pengesahan Kementerian : _______________
Hukum dan HAM (untuk yang
berbentuk PT)

2 Akta/Anggaran Dasar Perubahan


Terakhir a. Nomor b. Tanggal c. Nama
Notaris

: : _______________ ______
: _______________

C. Pengurus Badan Usaha


No. Nama No. Identitas

D. Izin Usaha

1. Surat Izin Usaha Jasa Konstruksi : a. Nomor.……………


b. Tanggal ……………
2. Masa berlaku izin usaha : …………
3. Instansi penerbit : …………

E. Sertifikat Badan Usaha

1. Sertifikat Badan Usaha : a. Nomor …………


b. Tanggal …………
2. Masa berlaku : …………
3. Instansi penerbit : …………
4. Kualifikasi : …………
5. Klasifikasi : …………
6. Sub bidang klasifikasi/layanan : …………
_____________________

Pusat Cabang

_____________________
_____________________
_____________________
_____________________
_____________________

_____________________
_____________________
_____________________
_____________________
_____________________

_______________
_______________
_______________
_______________

_______________ _______________
_______________
Jabatan dalam Badan Usaha

Nomor.……………
Tanggal ……………
: …………
: …………

Nomor …………
Tanggal …………
: …………
: …………
: …………
: …………
: …………
- 1816 -

F. Sertifikat Lainnya (apabila disyaratkan)

1. Sertifikat ............ : a. Nomor …………


b. Tanggal …………
2. Masa berlaku : …………
3. Instansi penerbit : …………

G. Data Keuangan

1. Susunan Kepemilikan Saham (untuk PT)/Susunan Persero (untuk CV/Firma)

No. Nama No. Identitas Alamat Pers

2. Pajak

a. Nomor Pokok Wajib Pajak : _______________

Laporan terakhir Pajak Tahun


: No. _______ Tanggal _______

H. Data Pengalaman Perusahaan


(nilai paket tertinggi pengalaman sesuai yang disyaratkan dalam kurun waktu 15
tahun terakhir)
Pemberi Tugas / Pejabat
Pembuat
Komitmen/Pejabat
Ringkasan Pembuat Komitmen
Nama Paket Sub Klasifikasi
No. Lingkup Lokasi
Pekerjaan Pekerjaan
Pekerjaan
Alamat/
Nama
Telepon

1 2 3 4 5 6 7
I. Data Pengalaman Perusahaan Dalam Kurun Waktu 4 Tahun Terakhir
(untuk perusahaan yang telah berdiri 3 tahun atau lebih. Untuk perusahaan yang bar
berdiri kurang dari 3 tahun tidak wajib mengisi tabel ini)

Pemberi Tugas / Pejabat Pembuat


Komitmen/Pejabat Pembuat
Komitmen Kontrak
Ringkasan
Nama Paket
No. Lingkup Lokasi
Pekerjaan
Pekerjaan
Nama Alamat/ Telepon No / Tanggal

1 2 3 4 5 6 7
Nomor …………
Tanggal …………
………
………

(untuk CV/Firma)

Persentase

_________

____ Tanggal _______

am kurun waktu 15

Tanggal Selesai
Kontrak Pekerjaan/PHO
Berdasarkan

BA
No /
Nilai Kontrak Serah
Tanggal
Terima

8 9 10 11
akhir
k perusahaan yang baru

Tanggal Selesai
Pekerjaan/PHO
Kontrak Berdasarkan

BA Serah
No / Tanggal Nilai Kontrak
Terima

7 8 9 10
- 1817 -

J. Data Pekerjaan yang Sedang Dilaksanakan (Wajib diisi untuk menghitung SKP
dan/atau SKN)

Pemberi Tugas / Pejabat


Pembuat
Komitmen/Pejabat Kontrak
Pembuat Komitmen
Nama Paket Klasifikasi/Sub
No. Lokasi
Pekerjaan Klasifikasi Pekerjaan

Alamat/ No /
Nama
Telepon Tanggal

1 2 3 4 5 6 7

K. Kualifikasi Keuangan

Laporan Keuangan/Neraca Tahun Terakhir *) (Terlampir)

Nomor : __________
Tanggal : __________
Nama Auditor : __________
Kekayaan Bersih : __________

*) Peserta wajib menyampaikan laporan keuangan/neraca tahun terakhir dalam


dokumen kualifikasi yang disampaikan.

Demikian Formulir Isian Kualifikasi ini saya buat dengan sebenarnya dan penuh rasa
tanggung jawab. Jika dikemudian hari ditemui bahwa data/dokumen
sampaikan tidak benar dan/atau ada pemalsuan, maka badan usaha yang saya wakili
bersedia dikenakan sanksi berupa sanksi administratif, sanksi pencantuman dalam Dafta
Hitam, gugatan secara perdata, dan/atau pelaporan secara
berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

__________[tempat], __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun]


PT/CV/Firma
__________[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

[rekatkan meterai Rp 6.000,00


dan tanda tangan]

(nama lengkap wakil sah badan usaha anggota KSO atau nama individu leadfirm)
[jabatan pada badan usaha]
k menghitung SKP

Kontrak Total Progres

Nilai No / Tanggal Total Nilai

8 9 10

un terakhir dalam

nya dan penuh rasa


bahwa data/dokumen yang saya
a yang saya wakili
cantuman dalam Daftar
ran secara pidana kepada pihak
an.

un]
dividu leadfirm)
- 1818 -

BAB VII. PETUNJUK PENGISIAN DATA KUALIFIKAS

I. Petunjuk Pengisian Untuk Peserta tunggal/atas nama sendiri dan leadfirm KSO
mengikuti petunjuk dan penggunaan aplikasi SPSE (User Guide)

II. KSO (apabila ber-KSO)


Untuk peserta yang berbentuk KSO masing – masing anggota KSO wajib mengisi formu
isian kualifikasi untuk masing – masing kualifikasi badan usahanya dan disampaikan
oleh leadfirm KSO melalui fasilitas unggahan persyaratan kualifikasi lainnya pada SPSE

Petunjuk pengisian formulir isian kualifikasi untuk anggota KSO adalah sebagai beriku

A. Data Administrasi
1. Diisi dengan nama badan usaha peserta.
2. Pilih status badan usaha (Pusat/Cabang).
3. Diisi dengan alamat, nomor telepon, nomor fax dan email kantor pusat yang
dapat dihubungi.
4. Diisi dengan alamat, nomor telepon, nomor fax, dan email kantor cabang yang
dapat dihubungi, apabila peserta berstatus kantor cabang.

B. Landasan Hukum Pendirian Badan Usaha


1. Diiisi dengan nomor, tanggal dan nama notaris penerbit Ak
perusahaan/Anggaran Dasar, serta untuk badan usaha yang berbe
Perseroan Terbatas diisi nomor pengesahan dari Kementerian Hukum dan HA
2. Diiisi dengan nomor, tanggal dan nama notaris penerbit akta perubahan terakh
badan usaha, apabila ada. Khusus untuk Perseroan Terbatas, jika terdapat
perubahan nama anggota Direksi dan/atau Dewan Komisaris, pada Pembuktia
Kualifikasi peserta diminta menunjukkan asli dan memberikan salinan Bukti
Pemberitahuan dari Notaris selaku Kuasa Direksi yang telah diajukan melalui
Sisminbakum atas Akta Perubahan Terakhir.

C. Pengurus Badan Usaha


Diisi dengan nama, nomor KTP/SIM/Paspor, dan jabatan dalam badan usaha.

D. Izin Usaha
Tabel izin usaha :
1. Diisi dengan jenis surat izin usaha, nomor dan tanggal penerbitannya.
2. Diisi dengan masa berlaku surat izin usaha.
3. Diisi dengan nama instansi penerbit surat izin usaha.

E. Sertifikat Badan Usaha


Tabel Sertifikat Badan usaha :
1. Diisi dengan jenis Sertifikat Badan usaha, nomor dan tanggal penerbitannya.
2. Diisi dengan masa berlaku Sertifikat Badan usaha.
3. Diisi dengan nama instansi penerbit Sertifikat Badan usaha.
4. Diisi dengan kualifikasi usaha.
5. Diisi dengan klasifikasi usaha.
6. Diisi dengan sub bidang klasifikasi/layanan.

F. Sertifikat Lainnya [apabila disyaratkan]


1. Diisi dengan jenis sertifikat, nomor dan tanggal penerbitannya.
2. Diisi dengan masa berlaku sertifikat.
3. Diisi dengan nama instansi penerbit sertifikat.

G. Data Keuangan
1. Diisi dengan nama, nomor identitas KTP/SIM/Paspor,
saham/pesero dan persentase kepemilikan saham/persero.
2. Pajak
a. Diisi NPWP badan usaha
b. Diisi nomor dan tanggal bukti laporan pajak tahun terakhir berupa SPT
Tahunan.
ATA KUALIFIKASI

dan leadfirm KSO


ide)

SO wajib mengisi formulir


nya dan disampaikan
ikasi lainnya pada SPSE.

O adalah sebagai berikut:

mail kantor pusat yang

mail kantor cabang yang


ang.

notaris penerbit Akta Pendirian


badan usaha yang berbentuk
enterian Hukum dan HAM.
t akta perubahan terakhir
rbatas, jika terdapat
misaris, pada Pembuktian
mberikan salinan Bukti
g telah diajukan melalui

dalam badan usaha.

penerbitannya.
anggal penerbitannya.

saha.

itannya.

KTP/SIM/Paspor, alamat pemilik


ero.

terakhir berupa SPT


- 1819 -

H. Data Pengalaman Perusahaan


Diisi dengan nama paket pekerjaan, subklasifikasi pekerjaan yang disyaratkan,
ringkasan lingkup pekerjaan, lokasi tempat pelaksanaan pekerjaan, nama dan
alamat/telepon dari pemberi tugas/Pejabat Pembuat Komitmen/ Pejabat Pembuat
Komitmen, nomor/tanggal dan nilai kontrak, tanggal selesai paket pekerjaan/PHO
berdasarkan kontrak, dan tanggal berita acara serah terima, untuk masing-masing
paket pekerjaan selama 15 (lima belas) tahun terakhir. Data ini digunakan untuk
menghitung Kemampuan Dasar (KD) (untuk segmentasi
Menengah atau usaha Besar).

I. Data Pengalaman Perusahaan Dalam Kurun Waktu 4 Tahun Terakhir


Diisi dengan nama paket pekerjaan, ringkasan lingkup pekerjaan, lokasi tempat
pelaksanaan pekerjaan, nama dan alamat/telepon dari pemberi tugas/Pejabat
Pembuat Komitmen/Pejabat Pembuat Komitmen, nomor/tanggal dan nilai kontra
tanggal selesai paket pekerjaan/PHO berdasarkan kontrak, dan tanggal berita aca
serah terima, untuk perusahaan yang telah berdiri 3 tahun atau lebih. Untuk
perusahaan yang baru berdiri kurang dari 3 tahun tidak wajib mengisi tabel ini.

J. Data Pekerjaan yang sedang Dilaksanakan


Diisi dengan nama paket pekerjaan, klasifikasi/subklasifikasi pekerjaan, lokasi
tempat pelaksanaan pekerjaan, nama dan alamat/telepon
tugas/Pejabat Pembuat Komitmen/Pejabat Pembuat Komitmen, nomor/tanggal da
nilai kontrak, serta persentase progres menurut kontrak, dan prestasi kerja terakh
Data ini digunakan untuk menghitung Sisa Kemampuan Paket (SKP) dan Sisa
kemampuan nyata (SKN) (apabila disyaratkan).

K. Kualifikasi Keuangan (Untuk Usaha Menengah atau Usaha Besar)


Diisi dengan nomor dan tanggal laporan keuangan/neraca tahun terakhir, nama
auditor/konsultan akuntan publik yang menyiapkan laporan keuangan/neraca
tahun terakhir, dan kekayaan bersih perusahaan
keuangan/neraca tahun terakhir. Penyedia
Keuangan/Neraca Tahun Terakhir.
jaan yang disyaratkan,
pekerjaan, nama dan
mitmen/ Pejabat Pembuat
esai paket pekerjaan/PHO
ma, untuk masing-masing
Data ini digunakan untuk
segmentasi pemaketan usaha

hun Terakhir
pekerjaan, lokasi tempat
mberi tugas/Pejabat
r/tanggal dan nilai kontrak,
ak, dan tanggal berita acara
n atau lebih. Untuk
wajib mengisi tabel ini.

fikasi pekerjaan, lokasi


alamat/telepon dari pemberi
mitmen, nomor/tanggal dan
dan prestasi kerja terakhir.
Paket (SKP) dan Sisa

aha Besar)
ca tahun terakhir, nama
ran keuangan/neraca
perusahaan berdasarkan laporan
menyampaikan Laporan
- 1820 -

BAB VIII. TATA CARA EVALUASI KUALIFIKASI

A. Dokumen Kualifikasi yang akan dievaluasi harus memenuhi persyaratan sesuai y


tercantum dalam Lembar Data Kualifikasi.

B. Tata cara penilaian untuk setiap persyaratan kualifikasi:


1. Pokja pemilihan melihat kesesuaian antara persyaratan pada LDK dengan
Formulir Isian Kualifikasi yang telah diisi oleh peserta pada SPSE.
2. Persyaratan Izin Usaha Jasa Konstruksi, Sertifikat Badan Usaha, Sertifikat la
(apabila disyaratkan) dengan ketentuan:
a. Pokja memeriksa masa berlaku izin/sertifikat dengan ketentuan:
1) Izin/sertifikat yang habis masa berlakunya
pemasukan Dokumen Penawaran tidak dapat diterima dan penyedia
dinyatakan gugur;
2) Dalam hal masa berlaku izin/sertifikat habis setelah batas ak
pemasukan Dokumen Penawaran, maka Peserta harus menyampaik
izin/sertifikat yang sudah diperpanjang
Komitmen saat rapat persiapan penunjukan Penyedia;
3) Dalam hal IUJK diterbitkan oleh lembaga online single submission (O
IUJK badan usaha harus sudah berlaku efektif pada saat rapat persi
penunjukan penyedia.
4) Khusus untuk SBU, tidak perlu mengevaluasi
melainkan cukup memperhatikan masa berlaku SBU.
b. Pokja Pemilihan dapat memeriksa kesesuaian
menghubungi penerbit dokumen, dan/atau mengecek melalui layanan
daring (online) milik penerbit dokumen yang tersedia.
3. Persyaratan Kemampuan Dasar (KD) (apabila disyaratkan), dengan ketentua
a. Perhitungan Kemampuan Dasar (KD)
KD = 3 NPt
NPt = Nilai pengalaman tertinggi pada pekerjaan sesuai yang
disyaratkan dalam 15 (lima belas) tahun terakhir.
b. Pengalaman yang dapat dinilai adalah pengalaman
diserahterimakan dalam 15 (lima belas)
berdasarkan tahun anggaran diumumkannya tender pekerjaan konstruks
(contoh: tender diumumkan 31 Juli tahun 2021, maka pengalaman yang
dapat dinilai adalah pengalaman yang diserahterimakan mulai 01 Januar
tahun 2006).
c. dalam hal KSO, yang diperhitungkan adalah KD dari perusahaan yang
mewakili/leadfirm KSO;
d. KD sekurang-kurangnya sama dengan nilai total HPS;
e. pengalaman perusahaan dinilai dari pengalaman tertinggi pada pekerjaan
sesuai yang disyaratkan dalam 15 (lima belas) tahun terakhir, nilai kont
dan status peserta pada saat menyelesaikan kontrak pekerjaan tersebut:
1) sebagai anggota KSO/leadfirm KSO mendapat bobot nilai sesuai den
porsi/sharing kemitraan;
2) sebagai sub penyedia jasa mendapat nilai sebesar nilai pekerjaan yang
disubkontrakkan kepada penyedia jasa tersebut.
f. Dalam hal nilai pengalaman pekerjaan tidak mencukupi, Pokja Pemilih
melakukan konversi menjadi nilai pekerjaan sekarang (present v
menggunakan perhitungan sebagai berikut:
KUALIFIKASI

hi persyaratan sesuai yang

ada LDK dengan


pada SPSE.
an Usaha, Sertifikat lainnya

gan ketentuan:
berlakunya sebelum batas akhir
diterima dan penyedia

habis setelah batas akhir


rta harus menyampaikan
kepada Pejabat Pembuat
enyedia;
ne single submission (OSS),
f pada saat rapat persiapan

gevaluasi registrasi tahunan,


ku SBU.
kesesuaian izin/sertifikat dengan
cek melalui layanan
edia.
kan), dengan ketentuan:

erjaan sesuai yang


s) tahun terakhir.
pengalaman pekerjaan yang
tahun terakhir, dihitung
r pekerjaan konstruksi
maka pengalaman yang
makan mulai 01 Januari

dari perusahaan yang

S;
ertinggi pada pekerjaan
hun terakhir, nilai kontrak
k pekerjaan tersebut:
bobot nilai sesuai dengan

ar nilai pekerjaan yang


ut.
ukupi, Pokja Pemilihan
an sekarang (present value)
- 1821 -

NPs = Nilai pekerjaan sekarang


Npo = Nilai pekerjaan keseluruhan termasuk eskalasi (apabila a
saat serah terima pertama
Io = Indeks dari Badan Pusat Statistik (BPS) pada bulan sera
terima pertama
Is = Indeks dari BPS pada bulan penilaian prakualifikasi (apa
belum ada, dapat dihitung dengan regresi linier berdasar
indeks bulan-bulan sebelumnya)
Untuk usaha jasa pelaksanaan pekerjaan konstruksi, Indeks BPS yang
digunakan adalah indeks harga perdagangan
bangunan/konstruksi sesuai jenis bangunannya.

4. Persyaratan Sertifikat Manajemen Mutu, Sertifikat Manajemen Lingkungan,


serta Sertifikat Keselamatan dan Kesehatan Kerja; (hanya disyaratkan untuk
Pekerjaan Konstruksi yang bersifat Kompleks/Berisiko
diperuntukkan bagi Kualifikasi Usaha Besar).
5. Persyaratan NPWP dan kewajiban pelaporan perpajakan tahun pajak terakhir
(SPT Tahunan) dapat dikecualikan untuk peserta yang secara
perpajakan belum diwajibkan memiliki laporan perpajakan tahun terakhir,
misalnya baru berdiri sebelum batas waktu laporan pajak tahun terakhir.
6. Persyaratan akta pendirian perusahaan disertai dengan akta
perusahaan (apabila ada perubahan). Akta asli/legalisir wajib dibawa pada sa
pembuktian kualifikasi.
7. Khusus untuk pekerjaan konstruksi yang diperuntukkan bagi p
pembangunan kesejahteraan di Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat:
a. Domisili Pelaku Usaha Papua wajib berada pada Provinsi lokasi pelak
pekerjaan (Provinsi Papua atau Provinsi Papua Barat);
b. Pembuktian Pelaku Usaha Papua yaitu dengan:
1) jumlah kepemilikan saham Orang Asli Papua (OAP) yaitu lebih be
dari 50% (lima puluh persen);
2) Direktur Utama dijabat oleh OAP; dan
3) jumlah pengurus badan usaha yang dijabat oleh OAP lebih besar da
50% (lima puluh persen) apabila berjumlah gasal dan minima
(lima puluh persen) apabila berjumlah genap.
c. Pembuktian OAP dilakukan dengan:
1) Kartu Tanda Penduduk Elektronik (e-KTP);
2) Kartu keluarga yang dilegalisir
kabupaten/kota setempat yang berwenang; dan
3) surat kenal/akta lahir.

8. Pernyataan Tidak masuk dalam Daftar Hitam,


menimbulkan pertentangan kepentingan pihak yang terkait, tidak dalam
pengawasan pengadilan, tidak pailit, kegiatan usahanya tidak sedang dihentik
dan/atau yang bertindak untuk dan atas nama Badan Usaha tidak sedang dala
menjalani sanksi pidana, dan pengurus/pegawai tidak berstatus Aparatur Sip
Negara, kecuali yang bersangkutan mengambil cuti diluar tanggungan Negar
dengan ketentuan:
a. Ketentuan ini berbentuk pernyataan oleh peserta pada aplikasi SPSE.
perlu dinyatakan dalam surat pernyataan;
b. Apabila suatu saat ditemukan bukti bahwa peserta mengingkari perny
ini/menyampaikan informasi yang tidak benar terhadap pernyataan in
maka dapat menjadi dasar untuk pengenaan sanksi daftar hitam.
9. Persyaratan memiliki pengalaman paling kurang 1 (satu) pekerjaan konstruk
dalam kurun waktu 4 (empat) tahun terakhir, dengan ketentuan:
a. Pengalaman diambil dari daftar pengalaman pada isian kualifikasi yan
dibuktikan pada saat pembuktian kualifikasi dengan membawa Kontr
dan Berita Acara Serah Terima;
asuk eskalasi (apabila ada)

(BPS) pada bulan serah

aian prakualifikasi (apabila


regresi linier berdasarkan

uksi, Indeks BPS yang


perdagangan besar bahan

ajemen Lingkungan,
nya disyaratkan untuk
mpleks/Berisiko Tinggi dan/atau

tahun pajak terakhir


yang secara peraturan
akan tahun terakhir,
jak tahun terakhir.
kta perubahan
r wajib dibawa pada saat

g diperuntukkan bagi percepatan


ovinsi Papua Barat:
a Provinsi lokasi pelaksanaan
Barat);

a (OAP) yaitu lebih besar

leh OAP lebih besar dari


mlah gasal dan minimal 50%
genap.
oleh pejabat/pemerintah
dan

Hitam, keikutsertaannya tidak


rkait, tidak dalam
a tidak sedang dihentikan
Usaha tidak sedang dalam
berstatus Aparatur Sipil
luar tanggungan Negara,

a pada aplikasi SPSE. Tidak

rta mengingkari pernyataan


erhadap pernyataan ini,
nksi daftar hitam.
tu) pekerjaan konstruksi
etentuan:
da isian kualifikasi yang
ngan membawa Kontrak Asli
- 1822 -

b. Khusus untuk pengalaman sebagai subkontraktor, maka selain membaw


dan memperlihatkan kontrak subkontrak, juga harus dilengkapi dengan
surat referensi dari PPK/Pemilik Pekerjaan yang menyatakan bahwa pes
memang benar adalah subkontrak untuk pekerjaan dimaksud.
10. Persyaratan Sisa Kemampuan Paket (SKP) (apabila disyaratkan),
ketentuan:
a. Rumusan SKP

SKP = KP – jumlah paket yang sedang dikerjakan


KP = Kemampuan menangani paket pekerjaan. KP = 5

b. Peserta wajib mengisi daftar pekerjaan yang sedang dikerjakan;


c. Apabila ditemukan bukti peserta tidak mengisi daftar pekerjaan yang sed
dikerjakan walaupun sebenarnya ada pekerjaan yang sedang dikerjakan,
maka apabila pekerjaan tersebut menyebabkan SKP peserta tidak meme
maka dinyatakan gugur, dikenakan sanksi daftar hitam, dan pencairan
jaminan penawaran (apabila ada).
11. Persyaratan Sisa Kemampuan Nyata (SKN) (apabila disyaratkan),
ketentuan:
a. Peserta wajib menyampaikan laporan keuangan saat pemasukan dokume
kualifikasi. Dalam hal ber-KSO, laporan keuangan disampaikan oleh sel
anggota KSO, dengan ketentuan:
1) untuk Usaha Menengah, laporan keuangan yang telah diaudit oleh
Kantor Akuntan Publik; atau
2) untuk Usaha Besar, laporan keuangan yang telah diaudit oleh Kantor
Akuntan Publik yang di registrasi sesuai
perundangan.

b. Rumusan Sisa Kemampuan Nyata (SKN)


SKN = KN - Σnilai kontrak paket pekerjaan yang sedang dikerja
KN = fp x MK

MK = fl x KB
KN = Kemampuan Nyata
fp = Faktor perputaran modal (untuk usaha menengah dan be
fp = 7)
MK = Modal kerja
fl = Faktor likuiditas (untuk usaha menengah dan besar, fl =
KB = Kekayaan Bersih/total ekuitas yang dilihat dari
keuangan tahun terakhir

c. Σnilai kontrak paket pekerjaan adalah jumlah nilai kontrak dikurangi


prestasi pekerjaan yang sudah disetujui
jasa/pemilik pekerjaan, diambil dari isian Data Pekerjaan yang Sedang
Dilaksanakan dalam Formulir Isian Kualifikasi. Dalam hal ber-KSO, pa
pekerjaan yang dihitung adalah dari semua anggota KSO.
d. SKN harus sama atau lebih besar dari 10% (sepuluh per seratus) nilai to
HPS.
e. Apabila ditemukan bukti peserta tidak mengisi daftar pekerjaan yang sed
dikerjakan walaupun sebenarnya ada pekerjaan yang sedang dikerjakan,
maka apabila pekerjaan tersebut menyebabkan SKN peserta tidak meme
maka dinyatakan gugur, dikenakan sanksi daftar hitam, dan pencairan
jaminan penawaran (apabila ada).

C. Pokja Pemilihan memeriksa membandingkan/mengevaluasi/ membuktikan antara


persyaratan pada Dokumen Kualifikasi dengan data isian peserta dalam hal:
r, maka selain membawa
arus dilengkapi dengan
menyatakan bahwa peserta
an dimaksud.
pabila disyaratkan), dengan

dikerjakan
ekerjaan. KP = 5

ang dikerjakan;
aftar pekerjaan yang sedang
yang sedang dikerjakan,
KP peserta tidak memenuhi,
hitam, dan pencairan

pabila disyaratkan), dengan

saat pemasukan dokumen


an disampaikan oleh seluruh

ng telah diaudit oleh

lah diaudit oleh Kantor


sesuai ketentuan peraturan

aan yang sedang dikerjakan

usaha menengah dan besar,


enengah dan besar, fl = 0,6)
ng dilihat dari neraca

kontrak dikurangi
progresnya oleh pengguna
ekerjaan yang Sedang
Dalam hal ber-KSO, paket
ota KSO.
uluh per seratus) nilai total

aftar pekerjaan yang sedang


yang sedang dikerjakan,
KN peserta tidak memenuhi,
hitam, dan pencairan

asi/ membuktikan antara


peserta dalam hal:
- 1823 -

1. kelengkapan Dokumen Kualifikasi; dan


2. pemenuhan persyaratan kualifikasi.

D. dalam hal peserta melakukan KSO :


1) Data kualifikasi untuk peserta yang melakukan
disampaikan oleh pejabat yang menurut perjanjian Kerja Sama Operasi berh
mewakili KSO (leadfirm);
2) peserta wajib menyampaikan perjanjian Kerja Sama Operasi sesuai ketentua
3) Formulir Isian Kualifikasi untuk KSO yang tidak dibubuhi materai tidak
digugurkan, peserta diminta untuk melakukan pemeteraian kemudian sesuai
UU Bea Meterai.

E. Peserta yang memenuhi persyaratan kualifikasi


dilanjutkan dengan pembuktian kualifikasi.

F. Pada tahap Pembuktian Kualifikasi:


1. Pokja memeriksa legalitas wakil peserta yang hadir pada saat pembuktian
kualifikasi dengan cara:
a. Meminta identitas diri (KTP/SIM/Passport);
b. Membandingkan identitas wakil peserta dengan Akta Pendirian/Perub
Terakhir untuk memastikan bahwa wakil peserta adalah Direksi yang
namanya tertuang dalam Akta;
c. Apabila Akta Pendirian/Perubahan Perusahaan tidak memuat nama direks
(Misalnya perusahaan TBK atau BUMN/BUMD), maka pokja memin
surat pengangkatan sebagai direksi sesuai ketentuan yang tercantum d
Akta Pendirian/Perubahan (Misalnya diangkat oleh RUPS, maka mem
surat keputusan RUPS);
d. Apabila yang hadir bukan Direksi,
Lapor/Potong Pajak SPT PPh Pasal 21 Form 1721 atau 1721-A1 yang
memuat identitas wakil peserta sebagai karyawan tetap pada perusaha
yang diwakili serta meminta Surat Kuasa yang ditandatangani oleh Di
yang Namanya ada di dalam akta atau pihak lain yang berdasarkan Ak
Pendirian/Perubahan berhak untuk mewakili perusahaan.
2. Pokja membandingkan kesesuaian antara Ijin Usaha Jasa Konstruksi, Sertifi
Badan Usaha, Sertifikat Lain (Apabila dipersyaratkan), NPWP, Bukti Pajak
Tahun Terakhir, Bukti Setor pajak, dan Akta Pendirian/Perubahan Terakhir,
serta laporan keuangan, dengan yang disampaikan dalam data kualifikasi,
dengan ketentuan:
a. Apabila ditemukan ketidaksesuaian data, maka dinyatakan gugur;
b. Apabila ditemukan pemalsuan berdasarkan
penerbit dokumen, maka peserta selain dinyatakan gugur juga dikenak
sanksi daftar hitam;
3. Pokja memeriksa bukti pengalaman pekerjaan yang disampaikan
Formulir Isian Kualifikasi berdasarkan Kontrak dan Berita Acara Serah terim
dengan ketentuan:
a. Apabila bukti pengalaman pekerjaan lebih banyak dibandingkan deng
yang tercantum pada Formulir Isian Kualifikasi, maka yang dinilai ad
pengalaman yang tercantum dalam isian kualifikasi;
b. Apabila bukti pengalaman pekerjaan lebih sedikit dibandingkan denga
yang tercantum pada Formulir Isian Kualifikasi, maka yang dinilai ad
pengalaman berdasarkan bukti pengalaman yang disampaikan;
c. Apabila ditemukan pemalsuan berdasarkan
penerbit dokumen, maka peserta selain dinyatakan gugur juga dikenak
sanksi daftar hitam.
G. Apabila ditemukan hal-hal dan/atau data yang kurang jelas maka Pokja Pemilihan
dapat meminta peserta untuk menyampaikan klarifikasi secara tertulis, termasuk
melakukan Kerja Sama Operasi
Kerja Sama Operasi berhak

a Operasi sesuai ketentuan;


ibubuhi materai tidak
eteraian kemudian sesuai

dan persyaratan penawaran

pada saat pembuktian

an Akta Pendirian/Perubahan
erta adalah Direksi yang

dak memuat nama direksi


MD), maka pokja meminta
entuan yang tercantum dalam
at oleh RUPS, maka meminta

maka Pokja meminta Bukti


1721 atau 1721-A1 yang
wan tetap pada perusahaan
g ditandatangani oleh Direksi
ain yang berdasarkan Akta
perusahaan.
a Jasa Konstruksi, Sertifikat
an), NPWP, Bukti Pajak
rian/Perubahan Terakhir,
dalam data kualifikasi,

inyatakan gugur;
dasarkan hasil klarifikasi kepada
takan gugur juga dikenakan

rjaan yang disampaikan dalam


n Berita Acara Serah terima,

nyak dibandingkan dengan


asi, maka yang dinilai adalah
ifikasi;
dikit dibandingkan dengan
asi, maka yang dinilai adalah
ang disampaikan;
dasarkan hasil klarifikasi kepada
takan gugur juga dikenakan

as maka Pokja Pemilihan


secara tertulis, termasuk
- 1824 -

dapat melakukan peninjauan lapangan pada pihak-pihak/instansi terkait, namun


tidak boleh mengubah substansi formulir isian kualifikasi.
pihak-pihak/instansi terkait, namun
an kualifikasi.
- 1825 -

BAB IX. RANCANGAN KONTRAK

I. SURAT PERJANJIAN

SURAT PERJANJIAN
Kontrak Harga Satuan

Paket Pekerjaan Konstruksi


........................ [diisi nama paket pekerjaan]
Nomor : ........................ [diisi nomor Kontrak]

SURAT PERJANJIAN ini berikut semua lampirannya adalah Kontrak Kerja Konstruksi
Harga Satuan, yang selanjutnya disebut “Kontrak” dibuat dan ditandatangani di ...........
pada hari .......... tanggal ….... bulan ................. tahun .............. [tanggal, bulan dan tahun
diisi dengan huruf], berdasarkan Surat Penetapan Pemenang Nomor.…… tanggal …….,
Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) Nomor ……. tanggal ……., [jika kont
tahun jamak ditambahkan surat persetujuan pejabat yang berwenang, misal: “dan Surat
Menteri Keuangan (untuk sumber dana APBN) Nomor ..... tanggal..... perihal .....”], anta

Nama : ………….. [nama PA/KPA/PPK]


NIP : ………….. [NIP ]
Jabatan : ….............. [sesuai SK Pengangkatan]
Berkedudukan di : ………….. [alamat Satuan Kerja]

*) yangbertindak untuk dan atas nama Pemerintah Indonesia c.q. Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat c.q. Direktorat Jenderal ……. c.q. Satuan Kerja …….
berdasarkan Surat Keputusan ……. Nomor ……. tanggal ……. tentang ……. [SK
pengangkatan PA/KPA/PPK] [jika ditandatangani oleh PPK ditambahkan surat tugas da
PA/KPA] selanjutnya disebut “Pengguna Jasa”, dengan:

Nama : ………….. [nama wakli Penyedia]


Jabatan : ………….. [sesuai akta notaris]
Berkedudukan di : ………….. [alamat Penyedia]
Akta Notaris Nomor : ………….. [sesuai akta notaris]
Tanggal : ………….. [tanggal penerbitan akta]
Notaris : ………….. [nama notaris penerbit akta]

yang bertindak untuk dan atas nama ………….. [nama badan usaha] selanjutnya disebut
“Penyedia”.

Dan dengan memperhatikan:


1. Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi;
2. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Buku III tentang Perikatan);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2020
Konstruksi;
4. Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2018 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah;
5. Peraturan Presiden Nomor 17 Tahun 2019 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah untuk Percepatan Pembangunan Kesejahteraan di Provinsi Papua dan
Provinsi Papua Barat;
6. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor ……… tentan
Standar dan Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi melalui Penyedia.

*) Disesuaikan dengan nama K/L/PD


N KONTRAK

CONTOH 1 - PENYEDIA TUNGGAL

t pekerjaan]
r Kontrak]

h Kontrak Kerja Konstruksi


n ditandatangani di ...........
.... [tanggal, bulan dan tahun
Nomor.…… tanggal …….,
…. tanggal ……., [jika kontrak
rwenang, misal: “dan Surat
anggal..... perihal .....”], antara:

A/KPA/PPK]

Pengangkatan]
Satuan Kerja]

a c.q. Kementerian Pekerjaan


. c.q. Satuan Kerja …….
……. tentang ……. [SK
ditambahkan surat tugas dari

kli Penyedia]
akta notaris]
Penyedia]
akta notaris]
penerbitan akta]
otaris penerbit akta]

n usaha] selanjutnya disebut

truksi;
Perikatan);
tentang Penyelenggaraan Jasa

gadaan Barang/Jasa

gadaan Barang/Jasa
raan di Provinsi Papua dan

akyat Nomor ……… tentang


alui Penyedia.
- 1826 -

PARA PIHAK MENERANGKAN TERLEBIH DAHULU BAHWA:

(a) telah dilakukan proses pemilihan Penyedia yang telah sesuai dengan Dokumen
Pemilihan;
(b) Pengguna Jasa telah menunjuk Penyedia menjadi pihak dalam Kontrak ini melalui
Surat Penunjukan Penyediaan Barang/Jasa (SPPBJ) untuk melaksanakan Pekerjaan
Konstruksi ............ [diisi nama paket pekerjaan] sebagaimana diterangkan dalam
dokumen Kontrak ini selanjutnya disebut “Pekerjaan Konstruksi”;
(c) Penyedia telah menyatakan kepada Pengguna Jasa, memiliki keahlian profesional,
tenaga kerja konstruksi, dan sumber daya teknis, serta telah menyetujui untuk
melaksanakan Pekerjaan Konstruksi sesuai dengan persyaratan dan ketentuan dala
Kontrak ini;
(d) Pengguna Jasa dan Penyedia menyatakan memiliki
menandatangani Kontrak ini, dan mengikat pihak yang diwakili;
(e) Pengguna Jasa dan Penyedia mengakui dan menyatakan bahwa sehubungan dengan
penandatanganan Kontrak ini masing-masing pihak :
1) telah dan senantiasa diberikan kesempatan untuk didampingi oleh advokat;
2) menandatangani Kontrak ini setelah meneliti secara patut;
3) telah membaca dan memahami secara penuh ketentuan Kontrak ini;
4) telah mendapatkan kesempatan yang memadai
mengkonfirmasikan semua ketentuan dalam Kontrak ini beserta semua fakta d
kondisi yang terkait.

Maka oleh karena itu, Pengguna Jasa dan Penyedia dengan ini bersepakat dan menyetuju
untuk membuat perjanjian pelaksanaan paket Pekerjaan Konstruksi ............. [diisi nama
paket pekerjaan] dengan syarat dan ketentuan sebagai berikut.

Pasal 1
ISTILAH DAN UNGKAPAN

Peristilahan dan ungkapan dalam Surat Perjanjian ini memiliki arti dan makna yang sam
seperti yang tercantum dalam lampiran Surat Perjanjian ini.

Pasal 2
RUANG LINGKUP PEKERJAAN UTAMA

Ruang lingkup pekerjaan utama terdiri dari:


1.
1. ................
2. ................
3. dst.
[Catatan: ruang lingkup pekerjaan utama diisi dengan output dari pekerjaan tersebut
sesuai dengan dokumen identifikasi kebutuhan dalam Renstra]

Pasal 3
HARGA KONTRAK, SUMBER PEMBIAYAAN DAN PEMBAYAR

(1) Harga Kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang diperoleh berdasarkan
total harga penawaran terkoreksi sebagaimana tercantum dalam Daftar Kuantitas d
Harga adalah sebesar Rp. ……….. (……….. ditulis dalam huruf ……..) dengan ko
akun kegiatan ……….;
(2) Kontrak ini dibiayai dari ……….. [diisi sumber pembiayaannya];
(3) Pembayaran untuk kontrak ini dilakukan ke Bank ..... rekening nomor : ............. atas
nama Penyedia : ............... .
[Catatan : untuk kontrak tahun jamak agar dicantumkan rincian pendanaan untuk
masing-masing Tahun Anggarannya]
DAHULU BAHWA:

engan Dokumen

Kontrak ini melalui


melaksanakan Pekerjaan
a diterangkan dalam
uksi”;
eahlian profesional,
menyetujui untuk
tan dan ketentuan dalam

memiliki kewenangan untuk


kili;
a sehubungan dengan

mpingi oleh advokat;


ut;
Kontrak ini;
memadai untuk memeriksa dan
ni beserta semua fakta dan

sepakat dan menyetujui


si ............. [diisi nama

i dan makna yang sama

UTAMA
pekerjaan tersebut

AN DAN PEMBAYARAN

g diperoleh berdasarkan
am Daftar Kuantitas dan
uruf ……..) dengan kode

ya];
g nomor : ............. atas

endanaan untuk
- 1827 -

Pasal 4
DOKUMEN KONTRAK

(1) Kelengkapan dokumen-dokumen berikut merupakan satu kesatuan dan bagian yang
tidak terpisahkan dari Kontrak ini terdiri dari adendum Kontrak (apabila ada), Sura
Perjanjian, Surat Penawaran, Daftar Kuantitas dan Harga, Syarat-Syarat Umum
Kontrak, Syarat-Syarat Khusus Kontrak beserta lampiranya berupa lampiran A (da
harga satuan timpang, subpenyedia, personel manajerial, dan peralatan utama),
lampiran B (Rencana Keselamatan Konstruksi), spesifikasi teknis, gambar-gambar
dan dokumen lainnya seperti: Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa, Jadwal
Pelaksanaan Pekerjaan, jaminan-jaminan, Berita
Penandatanganan Kontrak, Berita Acara Rapat Persiapan Pelaksanaan Kontrak.
(2) Jika terjadi pertentangan antara ketentuan dalam suatu dokumen dengan ketentuan
dalam dokumen yang lain maka yang berlaku adalah ketentuan dalam dokumen ya
lebih tinggi berdasarkan urutan hierarki sebagai berikut:
a. adendum Kontrak (apabila ada);
b. Surat Perjanjian;
c. Daftar Kuantitas dan Harga (Daftar Kuantitas dan Harga Hasil Negosiasi apa
ada negosiasi);
d. Daftar Kuantitas dan Harga (Daftar Kuantitas dan Harga Terkoreksi apabila ada
koreksi aritmatik);
e. Surat Penawaran;
f. Syarat-Syarat Khusus Kontrak;
g. Syarat-Syarat Umum Kontrak;
h. spesifikasi teknis; dan
i. gambar-gambar.

Pasal 5
MASA KONTRAK

(1) Masa Kontrak adalah jangka waktu berlakunya Kontrak ini terhitung sejak tanggal
penandatangananan Kontrak sampai dengan Tanggal Penyerahan Akhir Pekerjaan;
(2) Masa Pelaksanaan ditentukan dalam Syarat-Syarat Khusus Kontrak, dihitung sejak
Tanggal Mulai Kerja yang tercantum dalam SPMK sampai dengan Tanggal
Penyerahan Pertama Pekerjaan selama ………. (… dalam huruf …) hari kalender;
(3) Masa Pemeliharaan ditentukan dalam Syarat-Syarat Khusus Kontrak dihitung sejak
Tanggal Penyerahan Pertama Pekerjaan sampai dengan Tanggal Penyerahan Akhir
Pekerjaan selama ......... (.......dalam huruf......) hari kalender.

Dengan demikian, Pengguna Jasa dan Penyedia telah bersepakat untuk menandatangani
Kontrak ini pada tanggal tersebut di atas dan melaksanakan Kontrak sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan di Republik Indonesia dan dibuat dalam 2
(dua) rangkap, masing-masing dibubuhi dengan meterai, mempunyai kekuatan hukum
yang sama dan mengikat bagi para pihak, rangkap yang lain dapat diperbanyak sesuai
kebutuhan tanpa dibubuhi meterai.

Untuk dan atas nama Untuk dan atas n


Penyedia............. [diisi nama badan usaha] Pengguna Jasa ............. [dii

[tanda tangan dan cap (jika salinan asli [tanda tangan dan cap (jika s
ini untuk Pengguna Jasa maka rekatkan ini untuk Penyedia maka rekat
meterai Rp 6.000,00)]

[nama lengkap]
[jabatan] NIP. ………………
atuan dan bagian yang
ntrak (apabila ada), Surat
Syarat-Syarat Umum
berupa lampiran A (daftar
n peralatan utama),
teknis, gambar-gambar,
Barang/Jasa, Jadwal
Acara Rapat Persiapan
elaksanaan Kontrak.
men dengan ketentuan
uan dalam dokumen yang

rga Hasil Negosiasi apabila

Terkoreksi apabila ada

erhitung sejak tanggal


erahan Akhir Pekerjaan;
ontrak, dihitung sejak
dengan Tanggal
huruf …) hari kalender;
Kontrak dihitung sejak
nggal Penyerahan Akhir
r.

untuk menandatangani
rak sesuai dengan
dan dibuat dalam 2
nyai kekuatan hukum
at diperbanyak sesuai

Untuk dan atas nama


gguna Jasa ............. [diisi sesuai SK
Pengangkatan]

a tangan dan cap (jika salinan asli


uk Penyedia maka rekatkan meterai
Rp 6.000,00)]

[nama lengkap]
NIP. ……………………
- 1828 -

SURAT PERJANJIAN
Kontrak Harga Satuan

Paket Pekerjaan Konstruksi


........................ [diisi nama paket pekerjaan]
Nomor : ........................ [diisi nomor Kontrak]

SURAT PERJANJIAN ini berikut semua lampirannya adalah Kontrak Kerja Konstruksi
Harga Satuan, yang selanjutnya disebut “Kontrak” dibuat dan ditandatangani di ...........
pada hari .......... tanggal ….... bulan ................. tahun .............. [tanggal, bulan dan tahun
diisi dengan huruf], berdasarkan Surat Penetapan Pemenang Nomor.…… tanggal …….,
Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) Nomor ……. tanggal ……., [jika kont
tahun jamak ditambahkan surat persetujuan pejabat yang berwenang, misal: “dan Surat
Menteri Keuangan (untuk sumber dana APBN) Nomor ..... tanggal ..... perihal .....”], ant

Nama : ………….. [nama PA/KPA/PPK]


NIP : ………….. [NIP]
Jabatan : ….............. [sesuai SK Pengangkatan]
Berkedudukan di : ………….. [alamat Satuan Kerja]

yang bertindak untuk dan atas nama*) Pemerintah Indonesia c.q. Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat c.q. Direktorat Jenderal ……. c.q. Satuan Kerja …….
berdasarkan Surat Keputusan ……. Nomor ……. tanggal ……. tentang ……. [SK
pengangkatan PA/KPA/PPK] [jika ditandatangani oleh PPK ditambahkan surat tugas da
PA/KPA] selanjutnya disebut “Pengguna Jasa”, dengan :

Nama : ………….. [nama wakil KSO]


Jabatan : ………….. [sesuai surat perjanjian KSO]
Berkedudukan di : ………….. [alamat wakil KSO]

yang bertindak untuk dan atas nama ..................... [nama badan usaha KSO] sebagai bad
usaha Kerja Sama Operasi (KSO) yang beranggotakan sebagai berikut:

1. ......................[nama Penyedia 1];


2. ......................[nama Penyedia 2];
3. dst.

yang masing-masing anggotanya bertanggungjawab secara tanggung renteng atas semua


kewajiban terhadap Pengguna Jasa sebagaimana diatur dalam Kontrak ini berdasarkan
surat Perjanjian Kerja Sama Operasi (KSO) Nomor ................ tanggal ........... selanjutny
disebut “Penyedia”.

Dan dengan memperhatikan:


1. Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi;
2. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Buku III tentang Perikatan);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2020
Konstruksi;
4. Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2018 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah;
5. Peraturan Presiden Nomor 17 Tahun 2019 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah untuk Percepatan Pembangunan Kesejahteraan di Provinsi Papua dan
Provinsi Papua Barat;
6. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor ……… tentan
Standar dan Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi melalui Penyedia.

*) Disesuaikan dengan nama K/L/PD


PARA PIHAK MENERANGKAN TERLEBIH DAHULU BAHWA
CONTOH 2 - PENYEDIA KSO

t pekerjaan]
r Kontrak]

h Kontrak Kerja Konstruksi


n ditandatangani di ...........
.... [tanggal, bulan dan tahun
Nomor.…… tanggal …….,
…. tanggal ……., [jika kontrak
rwenang, misal: “dan Surat
anggal ..... perihal .....”], antara:

A/KPA/PPK]

Pengangkatan]
Satuan Kerja]

c.q. Kementerian Pekerjaan


…. c.q. Satuan Kerja …….
……. tentang ……. [SK
ditambahkan surat tugas dari

wakil KSO]
urat perjanjian KSO]
wakil KSO]

dan usaha KSO] sebagai badan


gai berikut:
anggung renteng atas semua
m Kontrak ini berdasarkan
... tanggal ........... selanjutnya

truksi;
Perikatan);
tentang Penyelenggaraan Jasa

gadaan Barang/Jasa

Pengadaan Barang/Jasa
raan di Provinsi Papua dan

akyat Nomor ……… tentang


alui Penyedia.

RLEBIH DAHULU BAHWA:


- 1829 -

(a) telah dilakukan proses pemilihan Penyedia yang telah sesuai dengan Dokumen
Pemilihan;
(b) Pengguna Jasa telah menunjuk Penyedia menjadi pihak dalam Kontrak ini melalui
Surat Penunjukan Penyediaan Barang/ Jasa (SPPBJ) untuk melaksanakan Pekerjaa
Konstruksi ............ [diisi nama paket pekerjaan] sebagaimana diterangkan dalam
dokumen Kontrak ini selanjutnya disebut “Pekerjaan Konstruksi”;
(c) Penyedia telah menyatakan kepada Pengguna Jasa, memiliki keahlian profesional,
tenaga kerja konstruksi, dan sumber daya teknis, serta telah menyetujui untuk
melaksanakan Pekerjaan Konstruksi sesuai dengan persyaratan dan ketentuan dala
Kontrak ini;
(d) Pengguna Jasa dan Penyedia menyatakan memiliki
menandatangani Kontrak ini, dan mengikat pihak yang diwakili;
(e) Pengguna Jasa dan Penyedia mengakui dan menyatakan bahwa sehubungan dengan
Penandatanganan Kontrak ini masing-masing pihak :
1) telah dan senantiasa diberikan kesempatan untuk didampingi oleh advokat;
2) menandatangani Kontrak ini setelah meneliti secara patut;
3) telah membaca dan memahami secara penuh ketentuan Kontrak ini;
4) telah mendapatkan kesempatan yang memadai
mengkonfirmasikan semua ketentuan dalam Kontrak ini beserta semua fakta d
kondisi yang terkait.

Maka oleh karena itu, Pengguna Jasa dan Penyedia dengan ini bersepakat dan menyetuju
untuk membuat perjanjian pelaksanaan paket Pekerjaan Konstruksi ............. [diisi nama
paket pekerjaan] dengan syarat dan ketentuan sebagai berikut.

Pasal 1
ISTILAH DAN UNGKAPAN

Peristilahan dan ungkapan dalam Surat Perjanjian ini memiliki arti dan makna yang sam
seperti yang tercantum dalam lampiran Surat Perjanjian ini.

Pasal 2
RUANG LINGKUP PEKERJAAN UTAMA

Ruang lingkup pekerjaan utama terdiri dari:


1. ................
2.
2. ................
3. dst.
[Catatan: ruang lingkup pekerjaan utama diisi dengan output dari pekerjaan tersebut
sesuai dengan dokumen identifikasi kebutuhan dalam Renstra]

Pasal 3
HARGA KONTRAK, SUMBER PEMBIAYAAN DAN PEMBAYA

(1) Harga Kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang diperoleh berdasarkan
total harga penawaran terkoreksi sebagaimana tercantum dalam Daftar Kuantitas d
Harga adalah sebesar Rp. ……….. (……….. ditulis dalam huruf ……..) dengan ko
akun kegiatan ……….;
(2) Kontrak ini dibiayai dari ……….. [diisi sumber pembiayaannya];
(3) Pembayaran untuk kontrak ini dilakukan ke Bank ..... rekening nomor : ............. atas
nama Penyedia : ............... .
[Catatan: untuk kontrak tahun jamak agar dicantumkan rincian pendanaan untuk
masing-masing Tahun Anggarannya]

Pasal 4
engan Dokumen

Kontrak ini melalui


melaksanakan Pekerjaan
na diterangkan dalam
uksi”;
eahlian profesional,
menyetujui untuk
tan dan ketentuan dalam

memiliki kewenangan untuk


kili;
a sehubungan dengan

mpingi oleh advokat;


tut;
Kontrak ini;
memadai untuk memeriksa dan
ni beserta semua fakta dan

sepakat dan menyetujui


si ............. [diisi nama

i dan makna yang sama

UTAMA
pekerjaan tersebut

AN DAN PEMBAYARAN

g diperoleh berdasarkan
am Daftar Kuantitas dan
uruf ……..) dengan kode

ya];
g nomor : ............. atas

ndanaan untuk
- 1830 -

DOKUMEN KONTRAK

(1) Kelengkapan dokumen-dokumen berikut merupakan satu kesatuan dan bagian yang
tidak terpisahkan dari Kontrak ini terdiri dari adendum Kontrak (apabila ada), Sura
Perjanjian, Surat Penawaran, Daftar Kuantitas dan Harga, Syarat-Syarat Umum
Kontrak, Syarat-Syarat Khusus Kontrak beserta lampiranya berupa lampiran A (da
harga satuan timpang, subpenyedia, personel manajerial, dan peralatan utama),
lampiran B (Rencana Keselamatan Konstruksi), spesifikasi teknis, gambar-gambar
dan dokumen lainnya seperti: Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa, Jadwal
Pelaksanaan Pekerjaan, jaminan-jaminan, Berita
Penandatanganan Kontrak, Berita Acara Rapat Persiapan Pelaksanaan Kontrak.
(2) Jika terjadi pertentangan antara ketentuan dalam suatu dokumen dengan ketentuan
dalam dokumen yang lain maka yang berlaku adalah ketentuan dalam dokumen ya
lebih tinggi berdasarkan urutan hierarki sebagai berikut:
a. adendum Kontrak (apabila ada);
b. Surat Perjanjian;
c. Daftar Kuantitas dan Harga (Daftar Kuantitas dan Harga Hasil Negosisasi ap
ada negosiasi);
d. Daftar Kuantitas dan Harga (Daftar Kuantitas dan Harga Terkoreksi apabila ada
koreksi aritmatik)
e. Surat Penawaran;
f. Syarat-Syarat Khusus Kontrak;
g. Syarat-Syarat Umum Kontrak;
h. spesifikasi teknis; dan
i. gambar-gambar.

Pasal 5
MASA KONTRAK

(1) Masa Kontrak adalah jangka waktu berlakunya Kontrak ini terhitung sejak tanggal
penandatangananan Kontrak sampai dengan Tanggal Penyerahan Akhir Pekerjaan;
(2) Masa Pelaksanaan ditentukan dalam Syarat-Syarat Khusus Kontrak, dihitung sejak
Tanggal Mulai Kerja yang tercantum dalam SPMK sampai dengan Tanggal
Penyerahan Pertama Pekerjaan selama ………. (… dalam huruf …) hari kalender;
(3) Masa Pemeliharaan ditentukan dalam Syarat-Syarat Khusus Kontrak dihitung sejak
Tanggal Penyerahan Pertama Pekerjaan sampai dengan Tanggal Penyerahan Akhir
Pekerjaan selama ......... (.......dalam huruf......) hari kalender.

Dengan demikian, Pengguna Jasa dan Penyedia telah bersepakat untuk menandatangani
Kontrak ini pada tanggal tersebut di atas dan melaksanakan Kontrak sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan di Republik Indonesia dan dibuat dalam 2
(dua) rangkap, masing-masing dibubuhi dengan meterai, mempunyai kekuatan hukum
yang sama dan mengikat bagi para pihak, rangkap yang lain dapat diperbanyak sesuai
kebutuhan tanpa dibubuhi meterai.

Untuk dan atas nama Untuk dan atas n


Penyedia............. [diisi nama KSO] Pengguna Jasa ............. [dii
Pengangkatan

[tanda tangan dan cap (jika salinan asli [tanda tangan dan cap (jika s
ini untuk Pengguna Jasa maka rekatkan ini untuk Penyedia maka rekat
meterai Rp 6.000,00)]

[nama lengkap] [nama lengka


[jabatan] NIP. ………………
atuan dan bagian yang
ntrak (apabila ada), Surat
Syarat-Syarat Umum
a berupa lampiran A (daftar
an peralatan utama),
teknis, gambar-gambar,
Barang/Jasa, Jadwal
Acara Rapat Persiapan
elaksanaan Kontrak.
men dengan ketentuan
uan dalam dokumen yang

rga Hasil Negosisasi apabila

Terkoreksi apabila ada

erhitung sejak tanggal


erahan Akhir Pekerjaan;
ontrak, dihitung sejak
dengan Tanggal
huruf …) hari kalender;
Kontrak dihitung sejak
nggal Penyerahan Akhir
r.

untuk menandatangani
trak sesuai dengan
dan dibuat dalam 2
nyai kekuatan hukum
at diperbanyak sesuai

Untuk dan atas nama


gguna Jasa ............. [diisi sesuai SK
Pengangkatan]

da tangan dan cap (jika salinan asli


uk Penyedia maka rekatkan meterai
Rp 6.000,00)]

[nama lengkap]
NIP. ……………………
- 1831 -

II. SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK

SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK

KETENTUAN UMUM
1. Definisi Istilah-istilah yang digunakan dalam Syarat-Sy
Umum Kontrak selanjutnya
mempunyai arti atau tafsiran seperti yang dimaks
sebagai berikut.
1.1 Aparat Pengawas Intern Pemer
selanjutnya disingkat APIP adalah apara
melakukan pengawasan melalui audit, r
pemantauan, evaluasi, dan kegiatan pen
lain terhadap penyelenggaraan tugas da
Pemerintah.
1.2 Bagian pekerjaan yang disubkontrakan
bagian pekerjaan utama atau bagian pek
bukan utama yang
tercantum dalam Dokumen Pemilihan y
pelaksanaanya diserahkan kepada Peny
(subpenyedia) dan disetujui terlebih dah
Pengguna Jasa.
1.3 Daftar Kuantitas dan
kuantitas yang telah diisi harga satuan d
jumlah biaya keseluruhannya yang meru
bagian dari penawaran.
1.4 Direksi Lapangan adalah tenaga/tim pen
yang dibentuk/ditetapkan oleh Penggun
terdiri dari 1 (satu) orang atau lebih, unt
mengelola administrasi
mengendalikan pelaksanaan pekerjaan.
1.5 Harga Kontrak adalah total harga pelak
pekerjaan yang tercantum dalam Kontra
1.6 Harga Perkiraan Sendiri
disingkat HPS adalah
barang/jasa yang ditetapkan oleh
Jasa.
1.7 Harga Satuan Pekerjaan
disingkat HSP adalah harga satu jenis p
tertentu per satu satuan tertentu.
1.8 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan adalah k
waktu yang sudah terinci berdasarkan M
Pelaksanaan, setelah dilaksanakan peme
lapangan bersama dan disepakati dalam
persiapan pelaksanaan Kontrak.
1.9 Keadaan Kahar adalah suatu kead
terjadi di luar kehendak para
Kontrak dan tidak
sebelumnya, sehingga
ditentukan dalam Kontrak menjadi tidak
dipenuhi.
1.10 Kegagalan Bangunan
keruntuhan bangunan
berfungsinya bangunan
akhir hasil Jasa Konstruksi.
1.11 Kerja Sama Operasi yang selanjutnya d
KSO adalah kerja sama usaha antar Pen
yang masing-masing pihak mempunyai
KONTRAK

nakan dalam Syarat-Syarat


elanjutnya disebut SSUK harus
ran seperti yang dimaksudkan

Intern Pemerintah yang


ngkat APIP adalah aparat yang
awasan melalui audit, reviu,
aluasi, dan kegiatan pengawasan
nyelenggaraan tugas dan fungsi

n yang disubkontrakan adalah


n utama atau bagian pekerjaan
ditetapkan sebagaimana
Dokumen Pemilihan yang
iserahkan kepada Penyedia lain
an disetujui terlebih dahulu oleh

dan Harga adalah daftar


elah diisi harga satuan dan
seluruhannya yang merupakan
waran.
n adalah tenaga/tim pendukung
itetapkan oleh Pengguna Jasa,
u) orang atau lebih, untuk
administrasi Kontrak dan
pelaksanaan pekerjaan.
dalah total harga pelaksanaan
ercantum dalam Kontrak.
aan Sendiri yang selanjutnya
adalah perkiraan harga
yang ditetapkan oleh Pengguna

n Pekerjaan yang selanjutnya


dalah harga satu jenis pekerjaan
satuan tertentu.
aan Pekerjaan adalah kerangka
ah terinci berdasarkan Masa
elah dilaksanakan pemeriksaan
ma dan disepakati dalam rapat
anaan Kontrak.
adalah suatu keadaan yang
hendak para pihak dalam
tidak dapat diperkirakan
sehingga kewajiban yang
m Kontrak menjadi tidak dapat

unan adalah suatu keadaan


bangunan dan/atau tidak
bangunan setelah penyerahan
Konstruksi.
rasi yang selanjutnya disingkat
a sama usaha antar Penyedia
sing pihak mempunyai hak,
- 1832 -

kewajiban dan tanggung


berdasarkan perjanjian tertulis.
1.12 Kontrak Kerja Konstruksi selanjutnya d
Kontrak adalah keseluruhan dokumen
mengatur hubungan hukum antara Peng
Jasa dengan Penyedia dalam pelaksanaa
konsultansi konstruksi
konstruksi.
1.13 Kontrak Harga Satuan adalah Kontrak d
harga satuan yang tetap untuk setiap sat
unsur pekerjaan dengan
tertentu atas penyelesaian seluruh peker
dalam batas waktu
volume atau kuantitas
bersifat perkiraan
ditandatangani, pembayaran berdasarka
pengukuran bersama
pekerjaan dan nilai akhir Kontrak diteta
setelah seluruh pekerjaan diselesaikan.
1.14 Kuasa Pengguna Anggaran pada pelaks
APBN yang selanjutnya disingkat KPA
pejabat yang memperoleh kuasa dari PA
melaksanakan sebagian
tanggung jawab Penggunaan Anggaran
Kementerian Negara/Lembag
bersangkutan.
1.15 Kuasa Pengguna Anggaran pada Pelaks
APBD yang selanjutnya
pejabat yang diberi kuasa untuk melaks
sebagian kewenangan PA dalam melaks
sebagian tugas dan fungsi perangkat da
1.16 Masa Kontrak adalah jangka waktu ber
Kontrak ini terhitung
penandatangananan Kontrak sampai de
Tanggal Penyerahan Akhir Pekerjaan.
1.17 Masa Pelaksanaan adalah jangka waktu
melaksanakan seluruh pekerjaan terhitu
Tanggal Mulai Kerja sampai dengan Ta
Penyerahan Pertama Pekerjaan.
1.18 Masa Pemeliharaan adalah jangka wakt
melaksanakan kewajiban
Penyedia, terhitung sejak Tanggal Peny
Pertama Pekerjaan sampai
Penyerahan Akhir Pekerjaan.
1.19 Mata Pembayaran
pembayaran yang pokok dan penting ya
bobot kumulatifnya
puluh persen) dari
dihitung mulai dari mata pembayaran y
bobotnya terbesar.
1.20 Metode Pelaksanaan Pekerjaan adalah m
yang menggambarkan penguasaan peny
pekerjaan yang sistematis dari awal sam
meliputi tahapan/urutan pekerjaan utam
uraian/cara kerja dari masing-masing
kegiatan pekerjaan
dipertanggung jawabkan secara teknis.
1.21 Panitia Pemeriksa
selanjutnya disingkat PPHP
tanggung jawab yang jelas
njian tertulis.
onstruksi selanjutnya disebut
keseluruhan dokumen yang
an hukum antara Pengguna
edia dalam pelaksanaan jasa
konstruksi atau pekerjaan

atuan adalah Kontrak dengan


g tetap untuk setiap satuan atau
dengan spesifikasi teknis
elesaian seluruh pekerjaan
yang telah ditetapkan,
kuantitas pekerjaanya masih
pada saat Kontrak
embayaran berdasarkan hasil
rsama atas realisasi volume
ai akhir Kontrak ditetapkan
ekerjaan diselesaikan.
Anggaran pada pelaksanaan
njutnya disingkat KPA adalah
mperoleh kuasa dari PA untuk
sebagian kewenangan dan
Penggunaan Anggaran pada
Negara/Lembaga yang

Anggaran pada Pelaksanaan


elanjutnya disebut KPA, adalah
ri kuasa untuk melaksanakan
ngan PA dalam melaksanakan
n fungsi perangkat daerah
alah jangka waktu berlakunya
terhitung sejak tanggal
an Kontrak sampai dengan
han Akhir Pekerjaan.
n adalah jangka waktu untuk
uruh pekerjaan terhitung sejak
erja sampai dengan Tanggal
ma Pekerjaan.
an adalah jangka waktu untuk
kewajiban pemeliharaan oleh
ng sejak Tanggal Penyerahan
sampai dengan Tanggal
r Pekerjaan.
Utama adalah mata
pokok dan penting yang nilai
minimal 80% (delapan
seluruh nilai pekerjaan,
ri mata pembayaran yang nilai

aan Pekerjaan adalah metode


rkan penguasaan penyelesaian
stematis dari awal sampai akhir
urutan pekerjaan utama dan
rja dari masing-masing jenis
utama yang dapat
wabkan secara teknis.
Hasil Pekerjaan yang
gkat PPHP adalah tim yang
- 1833 -

bertugas memeriksa administrasi hasil p


Pengadaan Barang/Jasa.
1.22 Pejabat Pembuat Komitmen yang selan
disingkat PPK adalah
kewenangan oleh PA/KPA untuk meng
keputusan dan/atau melakukan tindakan
dapat mengakibatkan pengeluaran angg
belanja negara.
1.23 Pekerjaan Konstruksi adalah keseluruha
sebagian kegiatan yang meliputi pemba
pengoperasian, pemeliharaan, pembong
dan pembangunan kembali suatu bangu
1.24 Pekerjaan Utama adalah rangkaian kegi
dalam suatu penyelenggaraan
konstruksi yang memiliki pengaruh t
dalam mengakibatkan terjadinya keterla
penyelesaian pekerjaan konstruksi dan s
langsung menunjang
berfungsinya suatu
peruntukannya sebagaimana tercantum
rancangan kontrak.
1.25 Pelaku Usaha adalah setiap orang peror
atau badan usaha, baik yang berbentuk
hukum maupun bukan
didirikan dan berkedudukan atau melak
kegiatan dalam wilayah hukum negara R
Indonesia, baik sendiri maupun bersam
melalui perjanjian menyelenggarakan k
usaha dalam berbagai bidang ekonomi.
1.26 Pengawas Pekerjaan
pendukung/badan
ditunjuk/ditetapkan oleh Pengguna Jasa
bertugas untuk
pekerjaan.
1.27 Pengguna Anggaran yang selanjutnya d
PA adalah pejabat
penggunaan anggaran
Negara/Lembaga/Perangkat Daerah.
1.28 Pengguna Jasa adalah pemilik atau
pekerjaan yang menggunakan
Konstruksi yang
Anggaran, Kuasa
Pejabat Pembuat Komitmen.
1.29 Penyedia adalah
menyediakan barang/jasa berdasarkan K
1.30 Personel Manajerial adalah tenaga ahli
tenaga teknis yang
penugasan pada
pekerjaan.
1.31 Sanksi Daftar Hitam
diberikan kepada Peserta pemilihan/Pen
berupa larangan
Barang/Jasa di seluruh Kementerian/Le
dalam jangka waktu tertentu.
1.32 Subpenyedia adalah Penyedia yang men
perjanjian kerja
penanggung jawab
melaksanakan sebagian pekerjaan (subk
eriksa administrasi hasil pekerjaan
rang/Jasa.
uat Komitmen yang selanjutnya
adalah pejabat yang diberi
leh PA/KPA untuk mengambil
/atau melakukan tindakan yang
ibatkan pengeluaran anggaran

nstruksi adalah keseluruhan atau


atan yang meliputi pembangunan,
, pemeliharaan, pembongkaran,
unan kembali suatu bangunan.
ma adalah rangkaian kegiatan
penyelenggaraan pekerjaan
yang memiliki pengaruh terbesar
kibatkan terjadinya keterlambatan
pekerjaan konstruksi dan secara
menunjang terwujudnya dan
suatu konstruksi sesuai
a sebagaimana tercantum dalam

adalah setiap orang perorangan


aha, baik yang berbentuk badan
n bukan badan hukum yang
berkedudukan atau melakukan
m wilayah hukum negara Republik
k sendiri maupun bersama-sama
jian menyelenggarakan kegiatan
erbagai bidang ekonomi.
Pekerjaan adalah tim
usaha yang
pkan oleh Pengguna Jasa yang
mengawasi pelaksanaan

ggaran yang selanjutnya disingkat


pemegang kewenangan
anggaran Kementerian
aga/Perangkat Daerah.
adalah pemilik atau pemberi
menggunakan layanan Jasa
dapat berupa Pengguna
Pengguna Anggaran, atau
uat Komitmen.
Pelaku Usaha yang
barang/jasa berdasarkan Kontrak.
ajerial adalah tenaga ahli atau
yang ditempatkan sesuai
organisasi pelaksanaan

Hitam adalah sanksi yang


ada Peserta pemilihan/Penyedia
mengikuti Pengadaan
i seluruh Kementerian/Lembaga
waktu tertentu.
adalah Penyedia yang mengadakan
tertulis dengan Penyedia
jawab Kontrak, untuk
sebagian pekerjaan (subkontrak).
- 1834 -

1.33 Surat Jaminan yang selanjutnya disebut


adalah jaminan tertulis yang dikeluarka
Bank
Penjaminan/Perusahaan
keuangan khusus yang menjalankan usa
bidang pembiayaan, penjaminan, dan as
untuk mendorong ekspor Indonesia/Kon
Perusahaan Asuransi
Lembaga Penjaminan/Konsorsium Peru
Penjaminan sesuai dengan ketentuan da
peraturan perundang-undangan.
1.34 Surat Perintah Mulai Kerja yang selanju
disingkat SPMK adalah surat yang diter
oleh Pengguna Jasa
memulai melaksanakan pekerjaan.
1.35 Tanggal Mulai Kerja
dinyatakan pada SPMK yang diterbitka
Pengguna Jasa untuk memulai melaksan
pekerjaan.
1.36 Tanggal Penyerahan Pertama Pekerjaan
tanggal serah terima pertama pekerjaan
(Provisional Hand Over/PHO) dinyatak
Berita Acara Serah Terima Pertama Pek
yang diterbitkan oleh Pengguna Jasa.
1.37 Tanggal Penyerahan Akhir Pekerjaan
tanggal serah terima akhir pekerjaan sel
(Final Hand Over/FHO) dinyatakan dal
Acara Serah Terima
diterbitkan oleh Pengguna Jasa.
1.38 Tenaga Kerja Konstruksi adalah tenaga
yang bekerja di sektor konstruksi yang
ahli, teknisi atau analis, dan operator.
2. Penerapan SSUK diterapkan secara
Pekerjaan Konstruksi ini tetapi tidak dapat berten
dengan ketentuan-ketentuan dalam Dokumen Ko
lain yang lebih tinggi berdasarkan urutan hierark
dalam Surat Perjanjian.
3. Bahasa dan Hukum 3.1 Bahasa Kontrak harus dalam bahasa Ind
3.2 Dalam hal Kontrak dilakukan dengan p
asing harus dibuat dalam bahasa Indone
bahasa Inggris. Dalam hal terjadi persel
dengan pihak asing digunakan Kontrak
bahasa Indonesia.
3.3 Hukum yang digunakan adalah hukum
berlaku di Indonesia.
4. Korespondensi 4.1 Semua korespondensi dapat berbentuk s
mail dan/atau faksimili dengan alamat t
para pihak yang tercantum dalam SSKK
4.2 Semua pemberitahuan,
persetujuan berdasarkan
dibuat secara tertulis dalam Bahasa Ind
dan dianggap telah diberitahukan jika te
disampaikan secara langsung kepada W
Para Pihak dalam SSKK, atau jika disam
melalui surat tercatat
ditujukan ke alamat yang tercantum dal
SSKK.
ang selanjutnya disebut Jaminan
tertulis yang dikeluarkan oleh
Umum/Perusahaan
usahaan Asuransi/lembaga
s yang menjalankan usaha di
aan, penjaminan, dan asuransi
ng ekspor Indonesia/Konsorsium
Asuransi Umum/Konsorsium
minan/Konsorsium Perusahaan
uai dengan ketentuan dalam
dang-undangan.
Mulai Kerja yang selanjutnya
K adalah surat yang diterbitkan
kepada Penyedia untuk
anakan pekerjaan.
Kerja adalah tanggal yang
SPMK yang diterbitkan oleh
untuk memulai melaksanakan

ahan Pertama Pekerjaan adalah


rima pertama pekerjaan selesai
nd Over/PHO) dinyatakan dalam
rah Terima Pertama Pekerjaan
oleh Pengguna Jasa.
ahan Akhir Pekerjaan adalah
rima akhir pekerjaan selesai
er/FHO) dinyatakan dalam Berita
Terima Akhir Pekerjaan yang
Pengguna Jasa.
onstruksi adalah tenaga kerja
sektor konstruksi yang meliputi
analis, dan operator.
luas dalam pelaksanaan
tetapi tidak dapat bertentangan
uan dalam Dokumen Kontrak
dasarkan urutan hierarki
harus dalam bahasa Indonesia.
rak dilakukan dengan pihak
at dalam bahasa Indonesia dan
Dalam hal terjadi perselisihan
ing digunakan Kontrak dalam

gunakan adalah hukum yang

ndensi dapat berbentuk surat, e-


ksimili dengan alamat tujuan
tercantum dalam SSKK.
mberitahuan, permohonan, atau
berdasarkan Kontrak ini harus
tulis dalam Bahasa Indonesia,
lah diberitahukan jika telah
ara langsung kepada Wakil Sah
m SSKK, atau jika disampaikan
tercatat dan/atau faksimili
mat yang tercantum dalam
- 1835 -

5. Wakil Sah Para Pihak 5.1 Setiap tindakan


diperbolehkan untuk
dokumen yang disyaratkan atau diperbo
untuk dibuat berdasarkan Kontrak ini ol
Pengguna Jasa atau
dilakukan atau dibuat oleh Wakil Sah P
atau pejabat yang
kecuali untuk melakukan perubahan ko
5.2 Kewenangan Wakil Sah Para Pihak diat
Surat Keputusan dari Para Pihak dan ha
disampaikan kepada masing-masing pih
5.3 Dalam hal Direksi
ditunjuk menjadi Wakil Sah
maka selain melaksanakan
administrasi kontrak
pelaksanaan pekerjaan, Direksi Lapang
melaksanakan pendelegasian
pelimpahan dari Pengguna Jasa.
6. Larangan Korupsi, 6.1 Berdasarkan etika
Kolusi dan Nepotisme pemerintah, para pihak dilarang untuk :
(KKN), Penyalahgunaan a. menawarkan, menerima atau menja
Wewenang serta untuk memberi atau menerima had
Penipuan imbalan berupa apa saja atau melak
tindakan lainnya
siapapun yang diketahui atau patut
diduga berkaitan dengan pengadaa
b. mendorong terjadinya
sehat; dan/atau
c. membuat dan/atau menyampaikan
tidak benar dokumen dan/atau kete
lain yang disyaratkan untuk penyus
pelaksanaan Kontrak ini.
6.2 Penyedia menjamin bahwa yang bersan
termasuk semua
berbentuk KSO) dan subpenyedianya (j
tidak pernah dan
tindakan yang dilarang pada pasal 6.1 d
6.3 Penyedia yang menurut penilaian Pengg
terbukti melakukan larangan-larangan d
dapat dikenakan sanksi-sanksi administ
Pengguna Jasa sebagai berikut:
a. pemutusan Kontrak;
b. Jaminan Pelaksanaan
disetorkan sebagaimana
SSKK;
c. sisa uang muka harus dilunasi oleh
atau Jaminan Uang Muka dicairkan
disetorkan sebagaimana ditetapkan
SSKK; dan
d. pengenaan Sanksi Daftar Hitam.
[catatan: pengenaan Sanksi Daftar
ditetapkan oleh PA/KPA atas usula
PA/KPA menyampaikan dokumen
Sanksi Daftar Hitam kepada:
1) Penyedia yang dikenakan Sanks
Hitam; dan
2) unit kerja yang melaksanakan fu
layanan pengadaan secara elek
yang disyaratkan atau
dilakukan, dan setiap
syaratkan atau diperbolehkan
dasarkan Kontrak ini oleh
Penyedia hanya dapat
buat oleh Wakil Sah Para Pihak
disebutkan dalam SSKK
lakukan perubahan kontrak.
kil Sah Para Pihak diatur dalam
dari Para Pihak dan harus
ada masing-masing pihak.
Lapangan diangkat dan
Wakil Sah Pengguna Jasa,
melaksanakan pengelolaan
dan pengendalian
rjaan, Direksi Lapangan juga
pendelegasian sesuai dengan
Pengguna Jasa.
pengadaan barang/jasa
pihak dilarang untuk :
, menerima atau menjanjikan
eri atau menerima hadiah atau
upa apa saja atau melakukan
untuk mempengaruhi
ng diketahui atau patut dapat
itan dengan pengadaan ini;
erjadinya persaingan tidak

n/atau menyampaikan secara


dokumen dan/atau keterangan
yaratkan untuk penyusunan dan
Kontrak ini.
min bahwa yang bersangkutan
anggota KSO (apabila
dan subpenyedianya (jika ada)
tidak akan melakukan
arang pada pasal 6.1 di atas.
enurut penilaian Pengguna Jasa
an larangan-larangan di atas
sanksi-sanksi administratif oleh
bagai berikut:
ntrak;
Pelaksanaan dicairkan dan
ebagaimana ditetapkan dalam

uka harus dilunasi oleh Penyedia


n Uang Muka dicairkan dan
ebagaimana ditetapkan dalam

anksi Daftar Hitam.


genaan Sanksi Daftar Hitam
eh PA/KPA atas usulan PPK.
nyampaikan dokumen penetapan
r Hitam kepada:
yang dikenakan Sanksi Daftar

yang melaksanakan fungsi


pengadaan secara elektronik,
- 1836 -

untuk ditayangkan dalam Daftar H


Nasional]
6.4 Pengenaan sanksi
dilaporkan oleh Pengguna Jasa kepada P
6.5 Pengguna Jasa yang terlibat dalam KKN
penipuan dikenakan
ketentuan peraturan perundang-undanga
7. Asal Material/Bahan 7.1 Penyedia harus
material/bahan yang
komponen dalam negeri dan komponen
selama pelaksanaan pekerjaan kepada P
Jasa.
7.2 Asal material/bahan
material/bahan diperoleh, antara lain tem
material/bahan ditambang,
diproduksi.
7.3 Kendaraan yang digunakan untuk pengi
dan pengangkutan material/bahan mema
peraturan perundangan
dimensi kendaraan.
8. Pembukuan Penyedia diharapkan untuk melakukan pencatata
keuangan yang akurat dan sistematis sehubungan
dengan pelaksanaan pekerjaan ini berdasarkan st
akuntansi yang berlaku.
9. Perpajakan Penyedia, Subpenyedia (jika ada), dan Tenaga K
Konstruksi yang bersangkutan berkewajiban
membayar semua pajak, bea, retribusi, dan pungu
lain yang dibebankan oleh peraturan perpajakan
pelaksanaan Kontrak ini.
perpajakan ini dianggap telah termasuk dalam Ha
Kontrak.
10. Pengalihan Seluruh 10.1 Pengalihan seluruh
Kontrak diperbolehkan dalam
Penyedia, baik sebagai
(merger) maupun akibat lainnya.
10.2 Jika ketentuan di atas dilanggar maka K
diputuskan sepihak oleh Pengguna Jasa
Penyedia dikenakan sanksi sebagaimana
dalam pasal 44.2.
11. Pengabaian Jika terjadi pengabaian oleh satu pihak
pelanggaran ketentuan tertentu Kontrak oleh piha
yang lain maka pengabaian tersebut tidak menjad
pengabaian yang terus-menerus selama Masa Ko
atau seketika menjadi
pelanggaran ketentuan yang lain. Pengabaian han
dapat mengikat jika dapat dibuktikan secara tertu
ditandatangani oleh Wakil Sah Pihak yang melak
pengabaian.
12. Penyedia Mandiri Penyedia berdasarkan Kontrak ini bertanggung ja
penuh terhadap Tenaga
subpenyedianya (jika ada)
dilakukan oleh mereka.
13. KSO KSO memberi kuasa kepada salah satu anggota y
disebut dalam Surat Perjanjian untuk bertindak a
nama KSO dalam pelaksanaan hak dan kewaji
terhadap Pengguna Jasa berdasarkan Kontrak ini
ayangkan dalam Daftar Hitam

administratif di atas
Pengguna Jasa kepada PA/KPA.
yang terlibat dalam KKN dan
dikenakan sanksi berdasarkan
uran perundang-undangan.
menyampaikan asal
yang terdiri dari rincian
m negeri dan komponen impor
naan pekerjaan kepada Pengguna

bahan merupakan tempat


diperoleh, antara lain tempat
ditambang, tumbuh, atau

g digunakan untuk pengiriman


tan material/bahan mematuhi
perundangan terkait beban dan

uk melakukan pencatatan
an sistematis sehubungan
erjaan ini berdasarkan standar

(jika ada), dan Tenaga Kerja


sangkutan berkewajiban untuk
bea, retribusi, dan pungutan
eh peraturan perpajakan atas
ini. Semua pengeluaran
telah termasuk dalam Harga

seluruh Kontrak hanya


dalam hal pergantian nama
sebagai akibat peleburan
un akibat lainnya.
di atas dilanggar maka Kontrak
hak oleh Pengguna Jasa dan
akan sanksi sebagaimana diatur

oleh satu pihak terhadap


ertentu Kontrak oleh pihak
ian tersebut tidak menjadi
menerus selama Masa Kontrak
pengabaian terhadap
ang lain. Pengabaian hanya
at dibuktikan secara tertulis dan
kil Sah Pihak yang melakukan

ontrak ini bertanggung jawab


Kerja Konstruki dan
ada) serta pekerjaan yang

pada salah satu anggota yang


anjian untuk bertindak atas
aksanaan hak dan kewajiban
berdasarkan Kontrak ini.
- 1837 -

14. Pengawasan 14.1 Pengguna Jasa menetapkan Pengawas P


Pelaksanaan Pekerjaan untuk melakukan
pekerjaan sesuai
Pekerjaan dapat berasal dari personel Pe
Jasa (Direksi Teknis)
Pengawasan (Konsultan Pengawas).
14.2 Dalam melaksanakan kewajibannya, Pe
Pekerjaan bertindak profesional. Jika te
dalam SSKK, Pengawas Pekerjaan yang
dari Personel Pengguna Jasa dapat berti
sebagai Wakil Sah Pengguna Jasa.
15. Tugas dan Wewenang 15.1 Semua gambar dan
Pengawas Pekerjaan digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan
Kontrak, untuk pekerjaan permanen ma
pekerjaan sementara mendapatkan perse
dari Pengawas Pekerjaan sesuai p
wewenang dari Pengguna Jasa.
15.2 Jika dalam pelaksanaan pekerjaan ini di
terlebih dahulu ada pekerjaan sementara
tidak tercantum dalam Daftar Kuantitas
Harga di dalam Kontrak
berkewajiban untuk menyerahkan spesi
dan gambar usulan
tersebut untuk mendapatkan pernyataan
berkeberatan (no objection) untuk dilak
dari Pengawas Pekerjaan.
Pernyataan tidak berkeberatan atas renc
pekerjaan sementara
Penyedia dari tanggung
Kontrak.
15.3 Pengawas Pekerjaan melaksanakan tuga
wewenang paling sedikit meliputi:
a. mengevaluasi dan menyetujui renc
pekerjaan konstruksi
pelaksana konstruksi;
b. memberikan ijin dimulainya setiap
pekerjaan;
c. memeriksa dan
pelaksanaan Pekerjaan
dengan ketentuan dalam Kontrak;
d. memeriksa dan
keselamatan konstruksi terhadap ha
pekerjaan;
e. menghentikan setiap pekerjaan yang
memenuhi persyaratan;
f. bertanggungjawab
pelaksanaan Pekerjaan
tugas dan tanggungjawabnya;
g. memberikan laporan secara periodi
Pengguna Jasa
dalam Kontrak.
15.4 Dalam hal Pengawas Pekerjaan melaksa
tugas dan wewenang
dimaksud pada pasal
mempengaruhi ketentuan
dalam kontrak maka
terlebih dahulu mendapatkan persetujua
Pengguna Jasa.
menetapkan Pengawas Pekerjaan
pengawasan pelaksanaan
Kontrak ini. Pengawas
berasal dari personel Pengguna
Teknis) atau Penyedia Jasa
onsultan Pengawas).
nakan kewajibannya, Pengawas
ndak profesional. Jika tercantum
engawas Pekerjaan yang berasal
engguna Jasa dapat bertindak
Sah Pengguna Jasa.
dan rencana kerja yang
m pelaksanaan pekerjaan sesuai
pekerjaan permanen maupun
ntara mendapatkan persetujuan
Pekerjaan sesuai pelimpahan
Pengguna Jasa.
ksanaan pekerjaan ini diperlukan
ada pekerjaan sementara yang
dalam Daftar Kuantitas dan
dalam Kontrak maka Penyedia
ntuk menyerahkan spesifikasi
usulan pekerjaan sementara
mendapatkan pernyataan tidak
o objection) untuk dilaksanakan
Pekerjaan.
k berkeberatan atas rencana
mentara ini tidak melepaskan
tanggung jawabnya sesuai

rjaan melaksanakan tugas dan


ng sedikit meliputi:
asi dan menyetujui rencana mutu
konstruksi Penyedia Jasa
konstruksi;
n ijin dimulainya setiap tahapan
menyetujui kemajuan
Pekerjaan Konstruksi sesuai
entuan dalam Kontrak;
menilai mutu dan
n konstruksi terhadap hasil akhir

n setiap pekerjaan yang tidak


persyaratan;
gjawab terhadap hasil
Pekerjaan Konstruksi sesuai
anggungjawabnya;
n laporan secara periodik kepada
sesuai dengan ketentuan

awas Pekerjaan melaksanakan


wewenang sebagaimana yang
pasal 15.3 yang akan
ketentuan atau persyaratan
maka Pengawas Pekerjaan
mendapatkan persetujuan dari
- 1838 -

15.5 Penyedia berkewajiban


perintah Pengawas
dengan kewenangan Pengawas Pekerjaa
Kontrak ini.
16. Penemuan-penemuan Penyedia wajib memberitahukan kepada Penggu
dan kepada pihak yang berwenang semua penem
benda/barang yang mempunyai nilai sejarah atau
penemuan kekayaan di lokasi pekerjaan yang me
peraturan perundang-undangan dikuasai oleh neg
17. Akses ke Lokasi Kerja 17.1 Penyedia berkewajiban untuk menjamin
Pengguna Jasa, Wakil
Pengawas Pekerjaan
mendapat izin dari Pengguna Jasa ke lo
dan lokasi lainnya dimana pekerjaan ini
atau akan dilaksanakan.
17.2 Penyedia harus dianggap
kelayakan dan ketersediaan jalur akses
lapangan dan Penyedia harus berupaya
setiap jalan atau jembatan dari kerusaka
penggunaan/lalu lintas Penyedia atau ak
personel Penyedia, maka:
a. Penyedia harus bertanggung jawa
pemeliharaan yang mungkin diper
akibat pengunaan jalur akses;
b. Penyedia harus menyediakan ram
petunjuk sepanjang
mendapatkan perizinan
disyaratkan oleh
penggunaan jalur, rambu, dan petu
c. biaya karena ketidak layakan atau
tersedianya jalur akses untuk digu
oleh Penyedia, harus ditanggung P
dan
d. Pengguna Jasa tidak bertanggung
atas klaim yang mungkin timbul a
penggunaan jalur akses.
17.3 Dalam hal untuk menjamin ketersediaan
akses tersebut membutuhkan biaya yan
besar dari biaya umum
Penawaran Penyedia, maka Pengguna J
mengalokasikan biaya untuk penyediaa
akses tersebut di dalam Harga Kontrak.
17.4 Pengguna Jasa tidak bertanggung jawab
klaim yang mungkin timbul selain peng
jalur akses tersebut.
PELAKSANAAN, PENYELESAIAN, ADENDUM DAN PEMUTUSAN KONTR
18. Masa Kontrak Kontrak ini berlaku efektif sejak penandatangana
Surat Perjanjian oleh Para
Tanggal Penyerahan Akhir Pekerjaan dan hak da
kewajiban Para Pihak yang terdapat dalam Kontr
sudah terpenuhi.
B.1 Pelaksanaan Pekerjaan
19. Penyerahan Lokasi Kerja 19.1 Sebelum penyerahan lokasi
peninjauan lapangan bersama oleh para
19.2 Pengguna Jasa
menyerahkan lokasi
kebutuhan Penyedia
rencana penyerahan lokasi kerja yang te
kewajiban untuk melaksanakan
Pekerjaan yang sesuai
gan Pengawas Pekerjaan dalam

ahukan kepada Pengguna Jasa


rwenang semua penemuan
unyai nilai sejarah atau
kasi pekerjaan yang menurut
ngan dikuasai oleh negara.
ajiban untuk menjamin akses
Wakil Sah Pengguna Jasa,
dan/atau pihak yang
ri Pengguna Jasa ke lokasi kerja
a dimana pekerjaan ini sedang
nakan.
dianggap telah menerima
etersediaan jalur akses menuju
nyedia harus berupaya menjaga
jembatan dari kerusakan akibat
lintas Penyedia atau akibat
a, maka:
arus bertanggung jawab atas
an yang mungkin diperlukan
unaan jalur akses;
arus menyediakan rambu atau
sepanjang jalur akses, dan
perizinan yang mungkin
oleh otoritas terkait untuk
n jalur, rambu, dan petunjuk;
a ketidak layakan atau tidak
jalur akses untuk digunakan
dia, harus ditanggung Penyedia;

asa tidak bertanggung jawab


yang mungkin timbul akibat
n jalur akses.
menjamin ketersediaan jalan
embutuhkan biaya yang lebih
umum (overhead) dalam
edia, maka Pengguna Jasa dapat
biaya untuk penyediaan jalur
dalam Harga Kontrak.
dak bertanggung jawab atas
gkin timbul selain penggunaan

EMUTUSAN KONTRAK
f sejak penandatangananan
Para Pihak sampai dengan
r Pekerjaan dan hak dan
g terdapat dalam Kontrak

han lokasi kerja, dilakukan


gan bersama oleh para pihak.
berkewajiban untuk
lokasi kerja sesuai dengan
yang tercantum dalam
han lokasi kerja yang telah
- 1839 -

disepakati oleh para


Persiapan Penandatangananan Kontrak
melaksanakan pekerjaan tanpa ada ham
kepada Penyedia sebelum SPMK diterb
19.3 Hasil peninjauan dan penyerahan dituan
dalam Berita Acara Penyerahan Lokasi
19.4 Jika dalam peninjauan
ditemukan hal-hal yang dapat mengakib
perubahan isi Kontrak maka perubahan
harus dituangkan
Penyerahan Lokasi Kerja yang selanjut
dituangkan dalam addendum kontrak.
19.5 Jika Pengguna Jasa tidak dapat menyer
lokasi kerja sesuai kebutuhan Penyedia
untuk mulai bekerja pada Tanggal Mul
untuk melaksanakan pekerjaan dan terb
merupakan suatu hambatan yang diseba
oleh Pengguna Jasa, maka kondisi ini d
sebagai Peristiwa Kompensasi.
20. Surat Perintah Mulai 20.1 Pengguna Jasa menerbitkan SPMK pal
Kerja (SPMK) 14 (empat belas) hari
penandatangananan Kontrak atau 14 (e
belas) hari kerja sejak penyerahan loka
pertama kali.
20.2 Dalam SPMK dicantumkan seluruh lin
pekerjaan dan Tanggal Mulai Kerja.
21. Rencana Mutu 21.1 Penyedia berkewajiban
Pekerjaan Konstruksi mempresentasikan dan
(RMPK) sebagai penjaminan dan pengendalian m
pelaksanaan pekerjaan pada rapat persi
pelaksanaan Kontrak, kemudian dibaha
disetujui oleh Pengguna Jasa .
21.2 RMPK disusun paling sedikit berisi:
a. Rencana Pelaksanaan
Method Statement );
b.
b. Rencana Pemeriksaan
Inspection and Test Plan (ITP);
c. Pengendalian Subpenyedia dan Pema
21.3 Penyedia wajib menerapkan dan menge
pelaksanaan RMPK
mencapai mutu yang
pelaksanaan pekerjaan ini.
21.4 RMPK dapat direvisi sesuai dengan ko
pekerjaan.
21.5 Penyedia berkewajiban untuk memutak
RMPK jika terjadi Adendum Kontrak d
Peristiwa Kompensasi.
21.6 Pemutakhiran RMPK
perkembangan kemajuan setiap pekerja
dampaknya terhadap
pekerjaan, termasuk
urutan pekerjaan. Pemutakhiran RMPK
mendapatkan persetujuan Pengguna Jas
21.7 Persetujuan Pengguna Jasa terhadap RM
mengubah kewajiban kontraktual Peny
para pihak dalam Rapat
atangananan Kontrak, untuk
kerjaan tanpa ada hambatan
sebelum SPMK diterbitkan.
dan penyerahan dituangkan
ra Penyerahan Lokasi Kerja.
peninjauan lapangan bersama
l yang dapat mengakibatkan
ntrak maka perubahan tersebut
dalam Berita Acara
si Kerja yang selanjutnya akan
m addendum kontrak.
sa tidak dapat menyerahkan
i kebutuhan Penyedia yang
rja pada Tanggal Mulai Kerja
kan pekerjaan dan terbukti
hambatan yang disebabkan
sa, maka kondisi ini ditetapkan
Kompensasi.
enerbitkan SPMK paling lambat
hari kerja sejak tanggal
an Kontrak atau 14 (empat
ejak penyerahan lokasi kerja

cantumkan seluruh lingkup


nggal Mulai Kerja.
berkewajiban untuk
dan menyerahkan RMPK
an dan pengendalian mutu
rjaan pada rapat persiapan
trak, kemudian dibahas dan
ngguna Jasa .
aling sedikit berisi:
Pelaksanaan Pekerjaan (Work
ement );
Pemeriksaan dan Pengujian/
nd Test Plan (ITP);
Subpenyedia dan Pemasok.
menerapkan dan mengendalikan
secara konsisten untuk
yang dipersyaratkan pada
rjaan ini.
visi sesuai dengan kondisi

ajiban untuk memutakhirkan


di Adendum Kontrak dan/atau

RMPK harus menunjukan


majuan setiap pekerjaan dan
terhadap penjadwalan sisa
rmasuk perubahan terhadap
Pemutakhiran RMPK harus
setujuan Pengguna Jasa .
guna Jasa terhadap RMPK tidak
ban kontraktual Penyedia.
- 1840 -

22. Rencana Keselamatan 22.1 Penyedia


Konstruksi (RKK) mempresentasikan dan menyerahkan R
saat rapat persiapan
kemudian pelaksanaan
disetujui oleh Pengguna Jasa.
22.2 Para Pihak wajib
mengendalikan
konsisten.
22.3 RKK menjadi bagian dari Dokumen Ko
22.4 Penyedia berkewajiban untuk memutak
RKK sesuai dengan kondisi pekerjaan,
perubahan maka dituangkan dalam ade
Kontrak.
22.5 Pemutakhiran RKK harus mendapat pe
Pengguna Jasa.
22.6 Persetujuan Pengguna
pelaksanaan RKK tidak mengubah kew
kontraktual Penyedia.
23. Rapat Persiapan 23.1 Paling lambat 7 (tujuh) hari kalender se
Pelaksanaan Kontrak diterbitkannya SPMK dan sebelum pela
pekerjaan, Pengguna
Penyedia, unsur perancangan,
pengawasan, harus sudah menyelengga
rapat persiapan pelaksanaan kontrak.
23.2 Beberapa hal yang dibahas dan disepak
rapat persiapan pelaksanaan kontrak me
a. Penerapan SMKK:
1) RKK;
2) RMPK;
3) Rencana
Pemantauan
(apabila ada); dan
4) Rencana Manajemen Lalu Linta
(apabila ada);
b. Rencana Kerja;
c. organisasi kerja;
d. tata cara pengaturan pelaksanaan p
termasuk permohonan persetujuan
pekerjaan;
e. jadwal pelaksanaan pekerjaan, yang
uraian tentang
memperhatikan
dan
f. hal-hal lain yang dianggap perlu.
23.3 Hasil rapat persiapan
dituangkan dalam Berita Acara Rapat P
Pelaksanaan Kontrak.
persiapan pelaksanaan kontrak mengak
perubahan isi Kontrak, maka harus ditu
dalam adendum Kontrak.
23.4 Pada tahapan rapat
Kontrak, PA/KPA
Pejabat/Panitia Peneliti Pelaksanaan Ko
24. Mobilisasi 24.1 Mobilisasi paling lambat harus sudah m
dilaksanakan dalam waktu 30 (tiga pulu
kalender sejak diterbitkan SPMK, atau
berkewajiban untuk
asikan dan menyerahkan RKK pada
persiapan pelaksanaan Kontrak,
pelaksanaan RKK dibahas dan
h Pengguna Jasa.
wajib menerapkan dan
pelaksanaan RKK secara

di bagian dari Dokumen Kontrak.


kewajiban untuk memutakhirkan
dengan kondisi pekerjaan, jika terjadi
aka dituangkan dalam adendum

n RKK harus mendapat persetujuan

Pengguna Jasa terhadap


RKK tidak mengubah kewajiban
Penyedia.
at 7 (tujuh) hari kalender sejak
ya SPMK dan sebelum pelaksanaan
Pengguna Jasa bersama dengan
unsur perancangan, dan unsur
harus sudah menyelenggarakan
an pelaksanaan kontrak.
l yang dibahas dan disepakati dalam
an pelaksanaan kontrak meliputi:
an SMKK:

Kerja Pengelolaan dan


Lingkungan (RKPPL)
pabila ada); dan
ana Manajemen Lalu Lintas (RMLL)
pabila ada);
a pengaturan pelaksanaan pekerjaan
k permohonan persetujuan memulai

aksanaan pekerjaan, yang diikuti


tentang metode kerja yang
KeselamatanKonstruksi;

n yang dianggap perlu.


persiapan pelaksanaan Kontrak
alam Berita Acara Rapat Persiapan
Kontrak. Apabila dalam rapat
laksanaan kontrak mengakibatkan
i Kontrak, maka harus dituangkan
um Kontrak.
rapat persiapan pelaksanaan
PA/KPA dapat membentuk
tia Peneliti Pelaksanaan Kontrak.
aling lambat harus sudah mulai
n dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
ak diterbitkan SPMK, atau sesuai
- 1841 -

kebutuhan dan Rencana Kerja yang dis


saat Rapat Persiapan Pelaksanaan Kont
24.2 Mobilisasi dilakukan sesuai dengan l
pekerjaan, yaitu :
a. mendatangkan peralatan-peralatan te
yang diperlukan
pekerjaan, termasuk instalasi alat;
b. mempersiapkan fasilitas
rumah, gedung
gudang, dan sebagainya; dan/atau
c. mendatangkan Tenaga Kerja Konstru
24.3 Mobilisasi peralatan
digunakan mematuhi peraturan perunda
terkait beban dan dimensi kendaraan.
24.4 Mobilisasi peralatan
Konstruksi dapat dilakukan secara
sesuai dengan kebutuhan.
25. Pengukuran / 25.1 Pada tahap awal
Pemeriksaan Bersama Pengguna Jasa dan
bersama-sama dengan
pengukuran dan pemeriksaan detail terh
kondisi lokasi pekerjaan untuk setiap re
mata pembayaran, Tenaga Kerja Konst
Peralatan Utama (Mutual Check 0%).
25.2 Hasil pemeriksaan bersama dituangkan
Berita Acara.
pengukuran/pemeriksaan
mengakibatkan perubahan isi Kontrak,
harus dituangkan dalam adendum Kont
25.3 Tindak lanjut hasil pemeriksaan bersam
Kerja Konstruksi dan/atau Perala
mengikuti ketentuan pasal 67 dan 68.
26. Penggunaan Produksi 26.1 Dalam pelaksanaan pekerjaan ini,
Dalam Negeri berkewajiban mengutamakan material/b
produksi dalam negeri
Indonesia untuk pekerjaan yang dilaksa
Indonesia sesuai dengan yang disampai
saat penawaran.
26.2 Dalam pelaksanaan Pekerjaan Konstruk
baku, Tenaga Kerja Konstruksi, dan pe
lunak yang digunakan
dokumen:
a. formulir rekapitulasi perhitungan Tin
Komponen Dalam Negeri (TKDN)
Penyedia yang mendapat preferens
dan
b. daftar barang yang diimpor, untuk
yang diimpor.
26.3 Apabila dalam pelaksanaan
ditemukan ketidaksesuaian dengan dok
pada pasal 26.2, maka akan dikenakan
sesuai peraturan perundangan yang ber
B.2 Pengendalian Waktu
27. Masa Pelaksanaan 27.1 Kecuali Kontrak diputuskan lebih awal
berkewajiban untuk
pekerjaan pada Tanggal
melaksanakan pekerjaan sesuai dengan
encana Kerja yang disepakati
pan Pelaksanaan Kontrak.
kukan sesuai dengan lingkup

peralatan-peralatan terkait
rlukan dalam pelaksanaan
rmasuk instalasi alat;
fasilitas seperti kantor,
laboratorium, bengkel,
sebagainya; dan/atau
Tenaga Kerja Konstruksi.
dan kendaraan yang
tuhi peraturan perundangan
dimensi kendaraan.
peralatan dan Tenaga Kerja
dapat dilakukan secara bertahap
butuhan.
pelaksanaan Kontrak,
dan Pengawas Pekerjaan
dengan Penyedia melakukan
pemeriksaan detail terhadap
kerjaan untuk setiap rencana
, Tenaga Kerja Konstruksi, dan
(Mutual Check 0%).
n bersama dituangkan dalam
Apabila dalam
eriksaan bersama
erubahan isi Kontrak, maka
dalam adendum Kontrak.
il pemeriksaan bersama Tenaga
dan/atau Peralatan Utama
uan pasal 67 dan 68.
an pekerjaan ini, Penyedia
ngutamakan material/bahan
negeri dan tenaga kerja
pekerjaan yang dilaksanakan di
dengan yang disampaikan pada

an Pekerjaan Konstruksi, bahan


rja Konstruksi, dan perangkat
digunakan mengacu kepada

itulasi perhitungan Tingkat


Dalam Negeri (TKDN), untuk
ng mendapat preferensi harga;

g yang diimpor, untuk barang

pelaksanaan pekerjaan
ksesuaian dengan dokumen
maka akan dikenakan sanksi
perundangan yang berlaku.

diputuskan lebih awal, Penyedia


memulai pelaksanaan
Tanggal Mulai Kerja, dan
kerjaan sesuai dengan RMPK,
- 1842 -

serta menyelesaikan pekerjaan paling la


selama Masa Pelaksanaan
dalam SSKK.
27.2 Apabila Penyedia
menyelesaikan pekerjaan
Pelaksanaan karena di luar pengendalia
yang dapat dibuktikan demikian, dan P
telah melaporkan
Pengguna Jasa, dengan disertai bukti-bu
dapat disetujui Pengguna Jasa, maka Pe
Jasa dapat memberlakukan
Kompensasi dan
kembali pelaksanaan tugas Penyedia de
membuat adendum Kontrak.
27.3 Jika pekerjaan tidak
Pelaksanaan bukan akibat Keadaan Kah
Peristiwa Kompensasi
atau kelalaian Penyedia
dikenakan denda.
27.4 Apabila diberlakukan serah terima seba
pekerjaan (secara parsial), Masa Pelaks
dibuat berdasarkan bagian pekerjaan te
sesuai dengan SSKK.
27.5 Bagian pekerjaan pada pasal 27.4 adala
pekerjaan yang
Dokumen Pemilihan.
28. Penundaan Oleh Pengawas Pekerjaan dapat
Pegawas Pekerjaan tertulis Penyedia untuk
pekerjaan. Setiap perintah
mendapatkan persetujuan dari Pengguna Jasa.
29. Rapat Pemantauan 29.1 Pengawas Pekerjaan
menyelenggarakan
meminta satu sama lain untuk menghad
tersebut. Rapat pemantauan diselengga
untuk membahas perkembangan pekerj
perencanaaan atas sisa pekerjaan serta u
menindaklanjuti peringatan dini.
29.2 Hasil rapat pemantauan akan dituangka
Pengawas Pekerjaan dalam berita acara
dan rekamannya diserahkan kepada Pen
Jasa dan pihak-pihak yang menghadiri
29.3 Mengenai hal-hal
diputuskan, Pengawas
memutuskan baik dalam rapat atau sete
melalui pernyataan tertulis kepada semu
yang menghadiri rapat.
30. Peringatan Dini 30.1 Penyedia berkewajiban untuk memperi
sedini mungkin Pengawas
peristiwa atau kondisi
mempengaruhi mutu
Harga Kontrak atau
pekerjaan. Pengawas
memerintahkan Penyedia untuk menyam
secara tertulis perkiraan dampak peristi
kondisi tersebut di atas terhadap Harga
dan Masa Pelaksanaan. Pernyataan perk
harus sesegera mungkin
Penyedia.
aikan pekerjaan paling lambat
Pelaksanaan yang dinyatakan

berpendapat tidak dapat


pekerjaan sesuai Masa
arena di luar pengendaliannya
uktikan demikian, dan Penyedia
kejadian tersebut kepada
dengan disertai bukti-bukti yang
Pengguna Jasa, maka Pengguna
memberlakukan Peristiwa
melakukan penjadwalan
anaan tugas Penyedia dengan
dum Kontrak.
tidak selesai sesuai Masa
ukan akibat Keadaan Kahar atau
pensasi atau karena kesalahan
Penyedia maka Penyedia

akukan serah terima sebagian


ara parsial), Masa Pelaksanaan
rkan bagian pekerjaan tersebut

an pada pasal 27.4 adalah bagian


telah ditetapkan dalam

memerintahkan secara
menunda pelaksanaan
penundaan ini harus
n dari Pengguna Jasa.
atau Penyedia dapat
rapat pemantauan, dan
ama lain untuk menghadiri rapat
pemantauan diselenggarakan
as perkembangan pekerjaan dan
atas sisa pekerjaan serta untuk
ti peringatan dini.
mantauan akan dituangkan oleh
erjaan dalam berita acara rapat,
ya diserahkan kepada Pengguna
-pihak yang menghadiri rapat.
dalam rapat yang perlu
Pengawas Pekerjaan dapat
aik dalam rapat atau setelah rapat
taan tertulis kepada semua pihak
iri rapat.
ewajiban untuk memperingatkan
Pengawas Pekerjaan atas
u kondisi tertentu yang dapat
mutu pekerjaan, menaikkan
atau menunda penyelesaian
Pengawas Pekerjaan dapat
n Penyedia untuk menyampaikan
perkiraan dampak peristiwa atau
t di atas terhadap Harga Kontrak
ksanaan. Pernyataan perkiraan ini
mungkin disampaikan oleh
- 1843 -

30.2 Penyedia berkewajiban untuk bekerja


dengan Pengawas Pekerjaan untuk men
atau mengurangi dampak peristiwa atau
tersebut.
31. Keterlambatan 31.1 Apabila Penyedia
Pelaksanaan Pekerjaan pekerjaan sesuai jadwal, maka Penggun
dan Kontrak Kritis harus memberikan peringatan secara te
atau memberlakukan ketentuan kontrak
31.2 Kontrak dinyatakan kritis apabila:
a. Dalam periode I (rencana fisik pela
0% - 70%
keterlambatan
pelaksanaan dengan rencana lebih
10%
b. Dalam periode II (rencana fisik pe
70% - 100%
keterlambatan
pelaksanaan dengan rencana lebih
c. Dalam periode II (rencana fisik pe
70% - 100%
keterlambatan
pelaksanaan dengan rencana pelak
kurang dari 5% dan akan melampa
anggaran berjalan.
31.3 Penanganan kontrak kritis dilakukan de
rapat pembuktian (show cause meeting
a. Pada saat Kontrak
Pengguna Jasa berdasarkan lap
Pengawas Pekerjaan memberikan p
secara tertulis
selanjutnya
menyelenggarakan Rapat Pembukt
Tahap I.
b. Dalam SCM Tahap
Pengawas Pekerjaan
membahas dan
kemajuan fisik yang harus dicapai
Penyedia dalam periode waktu tert
coba pertama) yang dituangkan da
Acara SCM Tahap I.
c. Apabila Penyedia
pertama, maka Pengguna Jasa men
Surat Peringatan Kontrak Kritis I d
diselenggarakan
membahas dan
kemajuan fisik yang harus dicapai
Penyedia dalam waktu tertentu (uj
kedua) yang dituangkan dalam Ber
SCM Tahap II.
d. Apabila Penyedia gagal pada uji co
maka Pengguna
Peringatan Kontrak
diselenggarakan
membahas dan
kemajuan fisik yang harus dicapai
Penyedia dalam waktu tertentu (uj
ketiga) yang dituangkan dalam Be
SCM Tahap III.
e. Apabila Penyedia gagal pada uji co
maka Pengguna
wajiban untuk bekerja sama
as Pekerjaan untuk mencegah
i dampak peristiwa atau kondisi

terlambat melaksanakan
i jadwal, maka Pengguna Jasa
an peringatan secara tertulis
ukan ketentuan kontrak kritis.
kan kritis apabila:
ode I (rencana fisik pelaksanaan
dari Kontrak), selisih
antara realisasi fisik
n dengan rencana lebih besar

ode II (rencana fisik pelaksanaan


dari Kontrak), selisih
antara realisasi fisik
n dengan rencana lebih besar 5%;
ode II (rencana fisik pelaksanaan
dari Kontrak), selisih
antara realisasi fisik
n dengan rencana pelaksanaan
5% dan akan melampaui tahun

ntrak kritis dilakukan dengan


n (show cause meeting/SCM)
Kontrak dinyatakan kritis,
berdasarkan laporan dari
Pekerjaan memberikan peringatan
kepada Penyedia dan
Pengguna Jasa
garakan Rapat Pembuktian (SCM)

Tahap I, Pengguna Jasa,


Pekerjaan dan Penyedia
dan menyepakati besaran
isik yang harus dicapai oleh
alam periode waktu tertentu (uji
ma) yang dituangkan dalam Berita
M Tahap I.
gagal pada uji coba
aka Pengguna Jasa menerbitkan
gatan Kontrak Kritis I dan harus
SCM Tahap II yang
dan menyepakati besaran
isik yang harus dicapai oleh
alam waktu tertentu (uji coba
g dituangkan dalam Berita Acara

nyedia gagal pada uji coba kedua,


Jasa menerbitkan Surat
Kontrak Kritis II dan harus
SCM Tahap III yang
dan menyepakati besaran
isik yang harus dicapai oleh
alam waktu tertentu (uji coba
g dituangkan dalam Berita Acara

nyedia gagal pada uji coba ketiga,


Jasa menerbitkan Surat
- 1844 -

Peringatan Kontrak Kritis III dan P


Jasa dapat melakukan pemutusan K
secara sepihak dengan mengesamp
Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang
Hukum Perdata.
f. Apabila uji coba berhasil, namun p
pelaksanaan pekerjaan selanjutnya
dinyatakan kritis
ketentuan SCM dari awal.
32. Pemberian Kesempatan 32.1 Dalam hal diperkirakan
menyelesaikan pekerjaan
Pelaksanaan berakhir, namun Pengguna
menilai bahwa Penyedia mampu menye
pekerjaan, Pengguna Jasa dapat membe
kesempatan kepada
menyelesaikan pekerjaan.
32.2 Pemberian kesempatan kepada Penyedi
menyelesaikan pekerjaan
adendum Kontrak yang didalamnya me
a. waktu pemberian kesempatan peny
pekerjaan;
b. pengenaan sanksi
kepada Penyedia;
c. perpanjangan
Pelaksanaan; dan
d. sumber dana untuk membiayai pen
sisa pekerjaan yang akan dilanjutk
Tahun Anggaran
Tahun Anggaran
pemberian kesempatan melampaui
Anggaran.
32.3 Pemberian kesempatan
menyelesaikan pekerjaan sampai denga
(lima puluh) hari
Pelaksanaan berakhir.
32.4 Pemberian kesempatan kepada Penyedi
menyelesaikan pekerjaan
Tahun Anggaran.
B.3 Penyelesaian Kontrak
33. Serah Terima Pekerjaan 33.1 Setelah pekerjaan dan/atau bagian peke
selesai, sesuai dengan ketentuan dalam
Penyedia mengajukan
tertulis kepada Pengguna
terima pertama pekerjaan.
33.2 Pengguna Jasa memerintahkan
Pekerjaan untuk
dan/atau pengujian terhadap hasil peker
33.3 Pemeriksaan dan/atau
terhadap kesesuaian hasil pekerjaan ter
kriteria/spesifikasi
Kontrak.
33.4 Hasil pemeriksaan dan/atau pengujia
Pengawas Pekerjaan
Pengguna Jasa, apabila dalam pemeriks
pekerjaan tidak sesuai dengan ketentua
tercantum dalam Kontrak dan/atau caca
pekerjaan, Pengguna
Kontrak Kritis III dan Pengguna
melakukan pemutusan Kontrak
hak dengan mengesampingkan
dan 1267 Kitab Undang-Undang

coba berhasil, namun pada


n pekerjaan selanjutnya Kontrak
kritis lagi maka berlaku
CM dari awal.
diperkirakan Penyedia gagal
pekerjaan sampai Masa
akhir, namun Pengguna Jasa
Penyedia mampu menyelesaikan
guna Jasa dapat memberikan
kepada Penyedia untuk
pekerjaan.
mpatan kepada Penyedia untuk
pekerjaan dimuat dalam
ak yang didalamnya mengatur:
berian kesempatan penyelesaian

denda keterlambatan

masa berlaku Jaminan

a untuk membiayai penyelesaian


an yang akan dilanjutkan ke
berikutnya dari DIPA
Anggaran berikutnya, apabila
kesempatan melampaui Tahun

kesempatan kepada Penyedia


pekerjaan sampai dengan 50
hari kalender, sejak Masa

mpatan kepada Penyedia untuk


pekerjaan dapat melampaui

n dan/atau bagian pekerjaan


engan ketentuan dalam Kontrak,
ngajukan permintaan secara
Pengguna Jasa untuk serah
pekerjaan.
memerintahkan Pengawas
melakukan pemeriksaan
ian terhadap hasil pekerjaan.
dan/atau pengujian dilakukan
aian hasil pekerjaan terhadap
yang tercantum dalam

ksaan dan/atau pengujian dari


disampaikan kepada
apabila dalam pemeriksaan hasil
sesuai dengan ketentuan yang
m Kontrak dan/atau cacat hasil
Pengguna Jasa memerintahkan
- 1845 -

Penyedia untuk memperbaik


melengkapi kekurangan pekerjaan.
33.5 Apabila dalam pemeriksaan dan/atau p
hasil pekerjaan telah sesuai dengan ket
yang tercantum dalam Kontrak maka P
Jasa dan Penyedia menandatangani Ber
Serah Terima Pertama Pekerjaan.
33.6 Pembayaran dilakukan sebesar 95% (se
puluh lima persen)
sedangkan yang 5% (lima persen) meru
retensi selama masa
pembayaran dilakukan sebesar 100% (s
persen) dari Harga Kontrak dan Penyed
menyerahkan Jaminan Pemeliharaan se
(lima persen) dari Harga Kontrak.
33.7 Penyedia wajib memelihara hasil peker
selama Masa Pemeliharaan sehingga ko
tetap seperti pada saat penyerahan perta
pekerjaan.
33.8 Masa Pemeliharaan
pekerjaan permanen selama 6 (enam) b
sedangkan untuk pekerjaan semi perma
selama 3 (tiga) bulan dan dapat melam
Tahun Anggaran. Lamanya Masa Peme
ditetapkan dalam SSKK.
33.9 Setelah Masa Pemeliharaan berakhir, P
mengajukan permintaan secara tertulis
Pengguna Jasa untuk
pekerjaan.
33.10 Pengguna Jasa setelah
sebagaimana pasal
Pengawas Pekerjaan
pemeriksaan (dan
diperlukan) terhadap hasil pekerjaan.
33.11 Apabila dalam pemeriksaan hasil pekerjaa
Penyedia telah
kewajibannya selama
dengan baik dan telah sesuai dengan ke
yang tercantum dalam Kontrak maka P
Jasa dan Penyedia menandatangani Ber
Serah Terima Akhir Pekerjaan.
33.12 Pengguna Jasa wajib melakukan pembaya
sisa Harga Kontrak yang belum dibaya
mengembalikan Jaminan Pemeliharaan
33.13 Apabila Penyedia tidak melaksanakan kew
pemeliharaan sebagaimana mestin
Kontrak dapat diputuskan
Pengguna Jasa dan Penyedia dikenakan
sebagaimana diatur dalam pasal 44.3.
33.14 Setelah penandatangananan Berita Acara S
Terima Akhir Pekerjaan,
menyerahkan hasil pekerjaan kepada P
33.15 PA/KPA meminta PPHP
pemeriksaan administratif
pekerjaan yang diserahterimakan.
33.16 PPHP melakukan pemeriksaan
proses pengadaan
perencanaan pengadaan sampai dengan
memperbaiki dan/atau
rangan pekerjaan.
emeriksaan dan/atau pengujian
elah sesuai dengan ketentuan
dalam Kontrak maka Pengguna
a menandatangani Berita Acara
rtama Pekerjaan.
kukan sebesar 95% (sembilan
ersen) dari Harga Kontrak,
5% (lima persen) merupakan
masa pemeliharaan, atau
kukan sebesar 100% (seratus
ga Kontrak dan Penyedia harus
minan Pemeliharaan sebesar 5%
i Harga Kontrak.
memelihara hasil pekerjaan
meliharaan sehingga kondisi
a saat penyerahan pertama

paling singkat untuk


nen selama 6 (enam) bulan,
pekerjaan semi permanen
ulan dan dapat melampaui
. Lamanya Masa Pemeliharaan
SSKK.
meliharaan berakhir, Penyedia
mintaan secara tertulis kepada
untuk penyerahan akhir

setelah menerima pegajuan


33.9 memerintahkan
Pekerjaan untuk melakukan
pengujian apabila
dap hasil pekerjaan.
eriksaan hasil pekerjaan,
melaksanakan semua
selama Masa Pemeliharaan
telah sesuai dengan ketentuan
dalam Kontrak maka Pengguna
a menandatangani Berita Acara
khir Pekerjaan.
b melakukan pembayaran
ak yang belum dibayar atau
Jaminan Pemeliharaan.
dak melaksanakan kewajiban
sebagaimana mestinya, maka
diputuskan sepihak oleh
an Penyedia dikenakan sanksi
tur dalam pasal 44.3.
gananan Berita Acara Serah
Pekerjaan, Pengguna Jasa
sil pekerjaan kepada PA/KPA.
PPHP untuk melakukan
administratif terhadap hasil
iserahterimakan.
pemeriksaan administratif
barang/jasa sejak
gadaan sampai dengan serah
- 1846 -

terima hasil pekerjaan, meliputi


program/penganggaran,
Pengguna Jasa, dokumen
pengadaan, RUP/SIRUP, dokumen per
pengadaan, dokumen
dokumen Kontrak dan
pengendaliannya, dan dokumen serah te
hasil pekerjaan.
33.17 Apabila hasil pemeriksaan
ditemukan ketidaksesuaian/kekurangan
melalui PA/KPA memerintahkan Pengg
untuk memperbaiki
kekurangan dokumen administratif.
33.18 Hasil pemeriksaan administrat
dalam Berita Acara.
33.19 Serah terima pekerjaan
perbagian pekerjaan
ketentuannya ditetapkan dalam SSKK.
33.20 Bagian pekerjaan yang dapat dilakukan se
terima pekerjaan sebagian atau secara p
yaitu:
a. bagian pekerjaan yang tidak tergan
sama lain; dan
b. bagian pekerjaan
terkait satu sama lain dalam pencap
kinerja pekerjaan.
33.21 Dalam hal dilakukan serah terima pekerjaa
secara parsial, maka
ketentuan denda dan kewajiban pemelih
tersebut di atas disesuaikan.
33.22 Kewajiban pemeliharaan
setelah serah terima pertama pekerjaan
bagian pekerjaan (PHO
dilaksanakan sampai Masa Pemeliharaa
pekerjaan tersebut berakhir sebagaiman
tercantum dalam SSKK.
33.23 Serah terima pertama pekerjaan untuk bag
pekerjaan (PHO parsial) dituangkan da
Berita Acara.
34. Pengambilalihan Pengguna Jasa akan mengambil alih lokasi dan h
pekerjaan dalam jangka
dikeluarkan surat keterangan selesai/p
pekerjaan.
35. Gambar As Built dan 35.1 Penyedia diwajibkan
Pedoman Pengoperasian Pengguna Jasa Gambar As-built dan pe
dan Perawatan/ pengoperasian dan
Pemeliharaan sesuai dengan SSKK.
35.2 Apabila Penyedia tidak memberikan pe
pengoperasian dan perawatan/pemeliha
Pengguna Jasa berhak menahan uang re
atau Jaminan Pemeliharaan.
B.4 Adendum
36. Perubahan Kontrak 36.1 Kontrak hanya dapat diubah melalui ad
Kontrak.
36.2 Perubahan Kontrak dapat dilaksanakan
disetujui oleh para pihak, yang
beberapa hal berikut meliputi:
pekerjaan, meliputi dokumen
garan, surat penetapan
dokumen perencanaan
SIRUP, dokumen persiapan
dokumen pemilihan Penyedia,
dan perubahannya serta
dan dokumen serah terima

pemeriksaan administrasi
ksesuaian/kekurangan, PPHP
memerintahkan Pengguna Jasa
dan/atau melengkapi
men administratif.
administratif dituangkan

pekerjaan dapat dilakukan


(secara parsial) yang
tapkan dalam SSKK.
ng dapat dilakukan serah
sebagian atau secara parsial

jaan yang tidak tergantung satu

erjaan yang fungsinya tidak


ama lain dalam pencapaian

n serah terima pekerjaan


maka cara pembayaran,
dan kewajiban pemeliharaan
sesuaikan.
pemeliharaan diperhitungkan
ma pertama pekerjaan untuk
(PHO parsial) tersebut
pai Masa Pemeliharaan bagian
t berakhir sebagaimana yang
SSKK.
a pekerjaan untuk bagian
parsial) dituangkan dalam

ambil alih lokasi dan hasil


waktu tertentu setelah
keterangan selesai/pengakhiran

ajibkan menyerahkan kepada


ambar As-built dan pedoman
perawatan/pemeliharaan

tidak memberikan pedoman


n perawatan/pemeliharaan,
rhak menahan uang retensi
meliharaan.

apat diubah melalui adendum

ak dapat dilaksanakan apabila


pihak, yang diakibatkan
kut meliputi:
- 1847 -

a. perubahan pekerjaan;
b. perubahan Harga Kontrak;
c. perubahan jadwal pelaksanaan pek
dan/atau Masa Pelaksanaan;
d. perubahan personel manajerial dan
peralatan utama; dan/atau
e. perubahan Kontrak
masalah administrasi.
36.3 Untuk kepentingan
Pengguna Jasa dapat meminta pertimba
dari Pengawas Pekerjaan dan Pejabat/P
Peneliti Pelaksanaan Kontrak.
36.4 Pejabat/Panitia Peneliti
meneliti kelayakan perubahan kontrak
37. Perubahan Pekerjaan 37.1 Dalam hal terdapat perbedaan antara ko
lapangan pada saat pelaksanaan dengan
dan/atau spesifikasi
dalam dokumen Kontrak,
bersama Penyedia dapat melakukan per
pekerjaan, yang meliputi:
a. menambah atau mengurangi volum
tercantum dalam Kontrak;
b. menambah dan/atau
kegiatan/pekerjaan;
c. mengubah spesifikasi
gambar pekerjaan; dan/atau
d. mengubah jadwal pelaksanaan peker
37.2 Dalam hal tidak terjadi perubahan kond
lapangan seperti yang dimaksud pada p
namun ada perintah perubahan dari Pen
Jasa, Pengguna Jasa bersama Penyedia
menyepakati perubahan
meliputi:
a. menambah dan/atau mengura
kegiatan/pekerjaan;
b. mengubah spesifikasi
gambar pekerjaan; dan/atau
c. mengubah jadwal pelaksanaan pek
37.3 Perintah perubahan
Pengguna Jasa secara tertulis kepada Pe
kemudian dilanjutkan dengan negosiasi
dan harga dengan
ketentuan yang tercantum dalam Kontra
37.4 Hasil negosiasi tersebut dituangkan dal
Acara sebagai dasar
Kontrak.
37.5 Dalam hal perubahan pekerjaan sebaga
dimaksud pada pasal
mengakibatkan penambahan Harga Kon
perubahan Kontrak
ketentuan penambahan Harga Kontrak
tidak melebihi 10% (sepuluh persen) da
yang tercantum dalam
tersedianya anggaran.
38. Perubahan Harga 38.1 Perubahan Harga Kontrak dapat diakib
oleh:
a. perubahan pekerjaan;
erjaan;
ga Kontrak;
dwal pelaksanaan pekerjaan
sa Pelaksanaan;
ersonel manajerial dan/atau
ma; dan/atau
Kontrak yang disebabkan
ministrasi.
perubahan Kontrak,
apat meminta pertimbangan
ekerjaan dan Pejabat/Panitia
aan Kontrak.
eneliti Pelaksanaan Kontrak
an perubahan kontrak
at perbedaan antara kondisi
at pelaksanaan dengan gambar
teknis yang ditentukan
Kontrak, Pengguna Jasa
a dapat melakukan perubahan
meliputi:
tau mengurangi volume yang
lam Kontrak;
dan/atau mengurangi jenis
erjaan;
spesifikasi teknis dan/atau
rjaan; dan/atau
wal pelaksanaan pekerjaan.
erjadi perubahan kondisi
yang dimaksud pada pasal 37.1
ah perubahan dari Pengguna
asa bersama Penyedia dapat
perubahan pekerjaan yang

dan/atau mengurangi jenis


erjaan;
spesifikasi teknis dan/atau
rjaan; dan/atau
dwal pelaksanaan pekerjaan.
pekerjaan dibuat oleh
cara tertulis kepada Penyedia
tkan dengan negosiasi teknis
tetap mengacu pada
ercantum dalam Kontrak awal.
ersebut dituangkan dalam Berita
dasar penyusunan adendum

ahan pekerjaan sebagaimana


pasal 37.1 dan 37.2
enambahan Harga Kontrak,
dilaksanakan dengan
bahan Harga Kontrak akhir
% (sepuluh persen) dari harga
dalam Kontrak awal dan

Kontrak dapat diakibatkan

erjaan;
- 1848 -

b. penyesuaian harga; dan/atau


c. Peristiwa Kompensasi.
38.2 Apabila kuantitas mata pembayaran uta
akan dilaksanakan berubah akibat peru
pekerjaan lebih dari 10% (sepuluh pers
kuantitas awal, maka
selanjutnya dengan menggunakan harg
yang disesuaikan dengan negosiasi.
38.3 Apabila dari hasil evaluasi penawaran t
harga satuan timpang, maka harga satua
timpang tersebut hanya berlaku untuk k
pekerjaan yang tercantum dalam Dokum
Pemilihan. Untuk kuantitas pekerjaan ta
digunakan harga satuan
negosiasi.
38.4 Apabila ada daftar
masuk kategori harga satuan timpang, m
dicantumkan dalam Lampiran A SSKK
38.5 Apabila diperlukan mata pembayaran b
maka Penyedia jasa harus menyerahkan
harga satuannya kepada PPK. Penentua
satuan mata pembayaran
dengan negosiasi.
38.6 Ketentuan penggunaan rumusan penyes
harga adalah sebagai berikut:
a) harga yang tercantum dalam Kontrak
berubah akibat adanya penyesuaian
sesuai dengan peraturan yang berla
b) penyesuaian harga
Kontrak Tahun Jamak dengan yan
pelaksanaannya lebih
belas) bulan;
c) penyesuaian harga satuan
mulai bulan ke-13
pelaksanaan pekerjaan;
d) penyesuaian harga
seluruh kegiatan/mata pembayaran
komponen keuntungan,
langsung (overhead cost) dan harg
timpang sebagaimana tercant
penawaran;
e) penyesuaian harga
sesuai dengan jadwal pelaksanaan
tercantum dalam Kontrak awal/ade
Kontrak;
f) penyesuaian harga satuan bagi kom
pekerjaan yang berasal dari luar ne
menggunakan indeks penyesuaian
dari negara asal barang tersebut;
g) jenis pekerjaan baru dengan harga sa
baru sebagai akibat
Kontrak dapat diberikan penyesuai
mulai bulan ke-13
adendum Kontrak tersebut ditanda
h) indeks yang digunakan dalam pelaks
Kontrak terlambat
kesalahan Penyedia adalah indeks
antara jadwal
pekerjaan;
i) jenis pekerjaan
pelaksanaannya diberlakukan peny
arga; dan/atau
mpensasi.
mata pembayaran utama yang
n berubah akibat perubahan
ari 10% (sepuluh persen) dari
maka pembayaran volume
an menggunakan harga satuan
dengan negosiasi.
l evaluasi penawaran terdapat
pang, maka harga satuan
hanya berlaku untuk kuantitas
rcantum dalam Dokumen
kuantitas pekerjaan tambahan
satuan berdasarkan hasil

mata pembayaran yang


arga satuan timpang, maka
m Lampiran A SSKK.
an mata pembayaran baru,
sa harus menyerahkan rincian
kepada PPK. Penentuan harga
pembayaran baru dilakukan

unaan rumusan penyesuaian


agai berikut:
cantum dalam Kontrak dapat
at adanya penyesuaian harga
n peraturan yang berlaku.
harga diberlakukan pada
un Jamak dengan yang masa
lebih dari 18 (delapan

harga satuan diberlakukan


ulan ke-13 (tiga belas) sejak
pekerjaan;
harga satuan berlaku bagi
atan/mata pembayaran, kecuali
keuntungan, biaya tidak
erhead cost) dan harga satuan
sebagaimana tercantum dalam

harga satuan diberlakukan


n jadwal pelaksanaan yang
lam Kontrak awal/adendum

harga satuan bagi komponen


ng berasal dari luar negeri,
n indeks penyesuaian harga
sal barang tersebut;
n baru dengan harga satuan
akibat adanya adendum
at diberikan penyesuaian harga
ulan ke-13 (tiga belas) sejak
ntrak tersebut ditandatangani;
gunakan dalam pelaksanaan
terlambat disebabkan oleh
nyedia adalah indeks terendah
Kontrak dan realisasi

yang lebih cepat


nya diberlakukan penyesuaian
- 1849 -

harga berdasarkan indeks harga pa


pelaksanaan.
38.7 Ketentuan lebih lanjut
harga diatur dalam SSKK.
38.8 Ketentuan ganti
Kompensasi mengacu
Kompensasi.
39. Perubahan Jadwal 39.1 Perubahan jadwal pelaksanaan pekerjaa
Pelaksanaan Pekerjaan diakibatkan oleh:
dan/atau Masa a. perubahan pekerjaan;
Pelaksanaan
b. perpanjangan Masa Pelaksanaan; d
c. Peristiwa Kompensasi.
39.2 Perpanjangan Masa
diberikan oleh Pengguna Jasa atas perti
yang layak dan wajar untuk hal-hal seb
berikut:
a. perubahan pekerjaan;
b. Peristiwa Kompensasi; dan/atau
c. Keadaan Kahar.
39.3 Masa Pelaksanaan dapat diperpanjang p
kurang sama dengan waktu terhentinya
akibat Keadaan Kahar
diperlukan untuk menyelesaik
akibat dari ketentuan pada pasal 39.2 h
atau b.
39.4 Pengguna Jasa dapat menyetujui perpan
Masa Pelaksanaan
melakukan penelitian terhadap usulan t
yang diajukan oleh Penyedia dalam jan
waktu sesuai pertimbangan yang wajar
Penyedia meminta perpanjangan. Jika P
lalai untuk memberikan peringatan dini
keterlambatan atau tidak dapat bekerja
untuk mencegah
mungkin, maka keterlambatan seperti i
dapat dijadikan alasan untuk memperpa
Masa Pelaksanaan.
39.5 Pengguna Jasa berdasarkan
Pengawas Pekerjaan
Pelaksanaan Kontrak harus telah menet
ada tidaknya perpanjangan dan untuk b
lama.
39.6 Persetujuan perubahan
dan/atau perpanjangan
dituangkan dalam Adendum Kontrak.
39.7 Jika terjadi Peristiwa
penyelesaian pekerjaan akan melampau
Pelaksanaan maka
meminta perpanjangan
berdasarkan data penunjang. Pengguna
berdasarkan pertimbangan Pengawas P
memperpanjang Masa
tertulis. Perpanjangan Masa Pelaksanaa
dilakukan melalui adendum Kontrak.
40. Perubahan personel 40.1 Jika Pengguna Jasa menilai bahw
manajerial dan/atau Manajerial :
peralatan utama 1. tidak mampu atau tidak dapat mela
pekerjaan dengan baik;
sarkan indeks harga pada saat

lanjut terkait penyesuaian


m SSKK.
rugi akibat Peristiwa
mengacu pada pasal Peristiwa

al pelaksanaan pekerjaan dapat

erjaan;
n Masa Pelaksanaan; dan/atau
ompensasi.
Masa Pelaksanaan dapat
engguna Jasa atas pertimbangan
wajar untuk hal-hal sebagai

ekerjaan;
ompensasi; dan/atau

an dapat diperpanjang paling


gan waktu terhentinya Kontrak
Kahar atau waktu yang
menyelesaikan pekerjaan
tuan pada pasal 39.2 huruf a

apat menyetujui perpanjangan


atas Kontrak setelah
itian terhadap usulan tertulis
eh Penyedia dalam jangka
timbangan yang wajar setelah
ta perpanjangan. Jika Penyedia
berikan peringatan dini atas
au tidak dapat bekerja sama
keterlambatan sesegera
keterlambatan seperti ini tidak
lasan untuk memperpanjang

berdasarkan pertimbangan
ekerjaan dan Panitia Peneliti
ntrak harus telah menetapkan
panjangan dan untuk berapa

erubahan jadwal pelaksanaan


erpanjangan Masa Pelaksanaan
m Adendum Kontrak.
eristiwa Kompensasi sehingga
kerjaan akan melampaui Masa
Penyedia berhak untuk
erpanjangan Masa Pelaksanaan
penunjang. Pengguna Jasa
imbangan Pengawas Pekerjaan
Masa Pelaksanaan secara
ngan Masa Pelaksanaan harus
ui adendum Kontrak.
Jasa menilai bahwa Personel

u atau tidak dapat melakukan


engan baik;
- 1850 -

2. tidak menerapkan prosedur SMKK


3. mengabaikan pekerjaan
tugasnya;
maka Penyedia
menyediakan pengganti dan menjamin
Manajerial tersebut meninggalkan loka
dalam waktu 7 (tujuh)
diminta oleh Pengguna Jasa
40.2 Jika Pengguna Jasa menilai bahwa Pera
Utama :
1. tidak dapat berfungsi
spesifikasi peralatan; dan/atau
2. tidak sesuai peraturan perundangan t
beban dan dimensi kendaraan.
maka Penyedia
menyediakan pengganti
peralatan utama tersebut meninggalkan
kerja dalam waktu 7 (tujuh) hari kalend
diminta oleh Pengguna Jasa
40.3 Dalam hal penggantian Personel Manaj
dan/atau Peralatan Utama
maka Penyedia
menyediakan pengganti dengan kualifik
setara atau lebih baik
konstruksi dan/atau peralatan yang diga
tanpa biaya tambahan apapun.
40.4 Pengguna Jasa
penempatan/penggantian Personel Man
dan/atau Peralatan Utama menurut kual
yang dibutuhkan setelah mendapat reko
dari Pengawas Pekerjaan.
40.5 Perubahan Personel
Peralatan Utama harus mendapat perset
terlebih dahulu dari
dituangkan dalam adendum kontrak.
40.6 Biaya mobilisasi/demobilisasi
akibat perubahan Personel Manajerial d
Peralatan Utama menjadi
Penyedia.
B.5 Keadaan Kahar
41. Keadaan Kahar 41.1 Contoh Keadaan Kahar tidak terbatas p
bencana alam, bencana
sosial, pemogokan, kebakaran, kondisi
ekstrim, dan gangguan industri lainnya.
41.2 Tidak termasuk Keadaan Kahar adalah
merugikan yang disebabkan oleh perbu
atau kelalaian para pihak.
41.3 Dalam hal terjadi keadaan kahar, Pengg
atau Penyedia memberitahuk
terjadinya Keadaan Kahar kepada salah
pihak secara tertulis dengan ketentuan :
a. dalam waktu paling lambat 14 (em
hari kalender
seharusnya menyadari atas kejadia
terjadinya Keadaan Kahar
b. menyertakan bukti keadaan kahar;
c. menyerahkan hasil identifikasi
dan kinerja pelaksanaan yang terha
apkan prosedur SMKK; dan/atau
pekerjaan yang menjadi

berkewajiban untuk
ngganti dan menjamin Personel
ut meninggalkan lokasi kerja
ujuh) hari kalender sejak
gguna Jasa
sa menilai bahwa Peralatan

berfungsi sesuai dengan


eralatan; dan/atau
raturan perundangan terkait
mensi kendaraan.
berkewajiban untuk
pengganti dan menjamin
ersebut meninggalkan lokasi
u 7 (tujuh) hari kalender sejak
gguna Jasa
antian Personel Manajerial
n Utama perlu dilakukan,
berkewajiban untuk
ngganti dengan kualifikasi yang
baik dari tenaga kerja
au peralatan yang digantikan
ahan apapun.
dapat menyetujui
ggantian Personel Manajerial
n Utama menurut kualifikasi
setelah mendapat rekomendasi
ekerjaan.
Manajerial dan/atau
harus mendapat persetujuan
dari Pengguna Jasa dan
m adendum kontrak.
asi/demobilisasi yang timbul
Personel Manajerial dan/atau
menjadi tanggung jawab

Kahar tidak terbatas pada:


ncana non alam, bencana
n, kebakaran, kondisi cuaca
gguan industri lainnya.
Keadaan Kahar adalah hal-hal
disebabkan oleh perbuatan
ra pihak.
keadaan kahar, Pengguna Jasa
memberitahukan tentang
an Kahar kepada salah satu
ulis dengan ketentuan :
u paling lambat 14 (empat belas)
sejak menyadari atau
menyadari atas kejadian atau
eadaan Kahar
n bukti keadaan kahar; dan
n hasil identifikasi kewajiban
pelaksanaan yang terhambat
- 1851 -

dan/atau akan terhambat akibat Ke


Kahar tersebut.
41.4 Bukti Keadaan Kahar dapat berupa :
a. pernyataan yang
pihak/instansi yang
ketentuan peraturan perundang-und
dan/atau
b. foto/video dokumentasi
yang telah diverifikasi kebenarann
41.5 Hasil identifikasi
pelaksanaan dapat berupa:
a. Foto/video dokumentasi
terdampak;
b. Kurva S pekerjaan; dan
c. Dokumen pendukung lainnya (apa
41.6 Pengguna Jasa meminta Pengawas Pek
untuk melakukan
penyampaian pemberitahuan
Kahardan dan bukti
sebagaimana dimaksud pada pasal 41.4
pasal 41.5
41.7 Dalam hal Keadaan Kahar terbukti, keg
salah satu Pihak untuk memenuhi kewa
yang ditentukan
merupakan cidera janji atau wanprestas
telah dilakukan sesuai
Kewajiban yang dimaksud
kewajiban dan kinerja pelaksanaan terh
pekerjaan/bagian pekerjaan yang terdam
dan/atau akan terdampak akibat dari Ke
Kahar.
41.8 Dalam hal terjadi Keadaan Kahar, Pela
pekerjaan dapat
Pekerjaan karena Keadaan Kahar dapat
a. sementara hingga Keadaan Kahar b
apabila akibat
memungkinkan
dilanjutkan/diselesaikannya pekerj
b. permanen apabila akibat Keadaan Ka
tidak
dilanjutkan/diselesaikannya pekerj
c. sebagian apabila
berdampak pada bagian Pekerjaan;
d. seluruhnya apabila
berdampak terhadap keseluruhan P
41.9 Penghentian Pekerjaan akibat keadaan
sesuai pasal 41.8 dilakukan secara tertu
Pengguna Jasa dengan
penghentian pekerjaan dan dituangkan
perubahan Rencana Kerja Penyedia
41.10 Dalam hal penghentian pekerjaan mencaku
seluruh pekerjaan (baik sementara
permanen) karena Keadaan Kahar, mak
a. Kontrak dihentikan
keadaan kahar berakhir; atau
b. Kontrak dihentikan permanen apab
Keadaan Kahar
dilanjutkan/diselesaikannya pekerj
an terhambat akibat Keadaan

Kahar dapat berupa :


yang diterbitkan oleh
yang berwenang sesuai
eraturan perundang-undangan;

dokumentasi Keadaan Kahar


diverifikasi kebenarannya.
kewajiban dan kinerja
pat berupa:
dokumentasi pekerjaan yang

kerjaan; dan
endukung lainnya (apabila ada).
meminta Pengawas Pekerjaan
penelitian terhadap
pemberitahuan Keadaan
serta hasil identifikasi
maksud pada pasal 41.4 dan

aan Kahar terbukti, kegagalan


untuk memenuhi kewajibannya
dalam Kontrak bukan
ra janji atau wanprestasi apabila
sesuai pada pasal 41.3.
dimaksud adalah hanya
inerja pelaksanaan terhadap
n pekerjaan yang terdampak
rdampak akibat dari Keadaan

di Keadaan Kahar, Pelaksanaan


dihentikan. Penghentian
a Keadaan Kahar dapat bersifat
hingga Keadaan Kahar berakhir
Keadaan Kahar masih

/diselesaikannya pekerjaan;
abila akibat Keadaan Kahar
memungkinkan
/diselesaikannya pekerjaan.
Keadaan Kahar hanya
pada bagian Pekerjaan; dan/atau
apabila Keadaan Kahar
terhadap keseluruhan Pekerjaan;
kerjaan akibat keadaan kahar
8 dilakukan secara tertulis oleh
dengan disertai alasan
kerjaan dan dituangkan dalam
ana Kerja Penyedia
ntian pekerjaan mencakup
an (baik sementara ataupun
na Keadaan Kahar, maka:
dihentikan sementara hingga
har berakhir; atau
hentikan permanen apabila akibat
tidak memungkinkan
/diselesaikannya pekerjaan.
- 1852 -

41.11 Penghentian kontrak sebagaimana pasal 41


dilakukan melalui
Pengguna Jasa dengan
penghentian kontrak dan dituangkan da
adendum kontrak.
41.12 Dalam hal pelaksanaan Kontrak dilanjutka
para pihak dapat
Kontrak. Masa Pelaksanaan dapat diper
sekurang-kurangnya
waktu terhentinya
Kahar. Perpanjangan Masa Pelaksanaan
melewati Tahun Anggaran.
41.13 Selama masa Keadaan Kahar, jika Penggu
memerintahkan secara tertulis kepada P
untuk sedapat mungkin meneruskan pe
maka Penyedia berhak
pembayaran sebagaimana
Kontrak dan mendapat penggantian bia
wajar sesuai dengan
dikeluarkan untuk
Kahar. Penggantian biaya ini harus diat
suatu adendum Kontrak.
41.14 Dalam hal pelaksanaan Kontrak dihentika
permanen, para pihak melakukan penga
kontrak dan menyelesaikan hak dan kew
sesuai Kontrak. Penyedia
menerima pembayaran sesuai dengan p
atau kemajuan hasil
dicapai setelah
pengukuran/pemeriksaan
berdasarkan hasil audit.
B.6 Penghentian, Pemutusan, dan Berakhirnya Kontrak
42. Penghentian Kontrak Penghentian Kontrak dapat dilakukan karena ter
Keadaan Kahar sebagaimana dimaksud pada pas
43. Pemutusan Kontrak 43.1 Pemutusan Kontrak
Pengguna Jasa atau Penyedia.
43.2 Pemutusan kontrak dilakukan dengan te
dahulu memberikan surat peringatan d
satu pihak ke pihak yang lain yang mel
tindakan wanprestasi kecuali telah ada
pidana.
43.3 Surat peringatan diberikan 3 (tiga) kali
pelanggaran tersebut
kerugian atas konstruksi,
keselamatan publik,
ditindaklanjuti dengan
wanprestasi dari pihak yang dirugikan
43.4 Pemutusan kontrak
kurangnya 14 (empat belas)
setelah Pengguna Jasa/Penyedia menya
pemberitahuan rencana
secara tertulis kepada Penyedia/Penggu
43.5 Dalam hal dilakukan pemutusan Kontra
salah satu pihak maka Pengguna Jasa m
kepada Penyedia sesuai dengan pencap
prestasi pekerjaan yang telah diterima
Pengguna Jasa dikurangi denda y
dibayar Penyedia (apabila ada), serta Pe
menyerahkan semua hasil pelaksanaan
k sebagaimana pasal 41.10
perintah tertulis oleh
dengan disertai alasan
trak dan dituangkan dalam

aan Kontrak dilanjutkan,


melakukan perubahan
elaksanaan dapat diperpanjang
sama dengan jangka
Kontrak akibat Keadan
ngan Masa Pelaksanaan dapat
Anggaran.
aan Kahar, jika Pengguna Jasa
secara tertulis kepada Penyedia
ungkin meneruskan pekerjaan,
berhak untuk menerima
sebagaimana ditentukan dalam
ndapat penggantian biaya yang
dengan kondisi yang telah
bekerja dalam Keadaan
ian biaya ini harus diatur dalam
Kontrak.
aan Kontrak dihentikan
pihak melakukan pengakhiran
yelesaikan hak dan kewajiban
Penyedia berhak untuk
ayaran sesuai dengan prestasi
hasil pekerjaan yang telah
setelah dilakukan
eriksaan bersama atau
l audit.

at dilakukan karena terjadi


ana dimaksud pada pasal 41.
dapat dilakukan oleh
tau Penyedia.
ak dilakukan dengan terlebih
kan surat peringatan dari salah
ak yang lain yang melakukan
stasi kecuali telah ada putusan

diberikan 3 (tiga) kali kecuali


tersebut berdampak terhadap
konstruksi, jiwa manusia,
dan lingkungan dan
dengan surat pernyataan
pihak yang dirugikan
dilakukan sekurang-
mpat belas) hari kalender
a Jasa/Penyedia menyampaikan
rencana Pemutusan Kontrak
pada Penyedia/Pengguna Jasa.
ukan pemutusan Kontrak oleh
maka Pengguna Jasa membayar
sesuai dengan pencapaian
aan yang telah diterima oleh
dikurangi denda yang harus
a (apabila ada), serta Penyedia
mua hasil pelaksanaan kepada
- 1853 -

Pengguna Jasa dan selanjutnya menjadi


milik Pengguna Jasa.
44. Pemutusan Kontrak oleh 44.1 Mengesampingkan Pasal 1266 dan 126
Pengguna Jasa Undang-Undang Hukum Perdata, Peng
dapat melakukan pemutusan Kontrak a
a. Penyedia terbukti
kecurangan dan/atau
proses pengadaan yang diputuskan
Instansi yang berwenang;
b. pengaduan tentang
prosedur, dugaan
pelanggaran persaingan
pelaksanaan Pengadaan
dinyatakan benar
berwenang;
c. Penyedia berada dalam keadaan pa
diputuskan oleh pengadilan;
d. Penyedia terbukti dikenakan Sanks
Hitam sebelum penandatanganan K
e. Penyedia gagal memperbaiki kinerja
f. Penyedia tidak mempertahankan b
Jaminan Pelaksanaan;
g. Penyedia lalai/cidera
melaksanakan kewajibannya
memperbaiki kelalaiannya
waktu yang telah ditetapkan;
h. berdasarkan penelitian
Penyedia tidak akan mampu meny
keseluruhan pekerjaan walaupun d
kesempatan sampai dengan 50 (lim
hari kalender
pelaksanaan pekerjaan untuk meny
pekerjaan;
i. setelah diberikan kesempatan men
pekerjaan sampai dengan 50 (lima
hari kalender
pelaksanaan pekerjaan, Penyedia ti
menyelesaikan pekerjaan;
j. Penyedia menghentikan pekerjaan
28 (dua puluh delapan) hari kalend
penghentian ini
jadwal pelaksanaan pekerjaan serta
persetujuan pengawas pekerjaan; a
k. Penyedia mengalihkan
bukan dikarenakan
Penyedia.
44.2 Dalam hal pemutusan Kontrak dilakuka
Masa Pelaksanaan karena kesalahan Pe
maka:
a. Jaminan Pelaksanaan
dicairkan sebelum pemutusan kont
b. sisa uang muka harus dilunasi oleh
atau Jaminan Uang Muka terlebih
dicairkan (apabila diberikan);
c. Penyedia membayar denda (apabil
dan
d. Penyedia dikenakan Sanksi Daftar
dan selanjutnya menjadi hak

kan Pasal 1266 dan 1267 Kitab


g Hukum Perdata, Pengguna Jasa
n pemutusan Kontrak apabila:
terbukti melakukan KKN,
dan/atau pemalsuan dalam
gadaan yang diputuskan oleh
ng berwenang;
tentang penyimpangan
dugaan KKN dan/atau
persaingan sehat dalam
Pengadaan Barang/Jasa
benar oleh Instansi yang

erada dalam keadaan pailit yang


oleh pengadilan;
erbukti dikenakan Sanksi Daftar
lum penandatanganan Kontrak;
al memperbaiki kinerja;
dak mempertahankan berlakunya
elaksanaan;
lalai/cidera janji dalam
kewajibannya dan tidak
kelalaiannya dalam jangka
g telah ditetapkan;
penelitian Pengguna Jasa,
dak akan mampu menyelesaikan
n pekerjaan walaupun diberikan
n sampai dengan 50 (lima puluh)
sejak masa berakhirnya
n pekerjaan untuk menyelesaikan

erikan kesempatan menyelesaikan


ampai dengan 50 (lima puluh)
sejak masa berakhirnya
n pekerjaan, Penyedia tidak dapat
kan pekerjaan;
menghentikan pekerjaan selama
uh delapan) hari kalender dan
tidak tercantum dalam
aksanaan pekerjaan serta tanpa
n pengawas pekerjaan; atau
mengalihkan seluruh Kontrak
dikarenakan pergantian nama

utusan Kontrak dilakukan pada


an karena kesalahan Penyedia,

Pelaksanaan terlebih dahulu


ebelum pemutusan kontrak;
muka harus dilunasi oleh Penyedia
an Uang Muka terlebih dahulu
apabila diberikan);
membayar denda (apabila ada);

ikenakan Sanksi Daftar Hitam


- 1854 -

44.3 Dalam hal pemutusan Kontrak dilakuka


Masa Pemeliharaan karena kesalahan P
maka:
a. Pengguna Jasa
membayar retensi
mencairkan Jaminan Pemeliharaan
pemutusan Kontrak
perbaikan/pemeliharaan; dan
b. Penyedia dikenakan sanksi Daftar
44.4 Dalam hal terdapat nilai sisa penggunaa
retensi atau uang
Pemeliharaan
pembiayaan/pemeliharaan maka Pengg
wajib menyetorkan
dalam SSKK.
44.5 Pencairan Jaminan
pasal 44.2 dan pasal 44.4 disertai denga
a. bukti kesalahan penyedia sesuai
ketentuan Kontrak; dan
b. dokumen pendukung.
44.6 Pencairan jaminan sebagaimana dimaks
pasal 44.2 di atas, dicairkan dan disetor
sesuai ketentuan dalam SSKK
45. Pemutusan Kontrak oleh Mengesampingkan Pasal
Penyedia Undang-Undang Hukum
melakukan pemutusan Kontrak apabila:
a. Pengguna Jasa menyetujui Pengawas Pekerj
untuk memerintahkan
pelaksanaan pekerjaan yang bukan disebabk
kesalahan Penyedia, dan
tersebut tidak ditarik selama 28 (dua puluh d
hari kalender;
b. Pengguna Jasa tidak menerbitkan Surat Perm
Pembayaran (SPP) untuk pembayara
angsuran sesuai dengan
sebagaimana tercantum dalam SSKK.
46. Pengakhiran Pekerjaan 46.1 Para Pihak dapat menyepakati pengakhi
pekerjaan dalam hal terjadi:
a. penyimpangan prosedur yang diak
bukan oleh kesalahan para pihak;
b. pelaksanaan kontrak tidak dapat dila
akibat keadaan kahar; atau
c. ruang lingkup kontrak sudah terwuju
46.2 Pengakhiran pekerjaan
dituangkan dalam addendum final yang
perubahan akhir dari Kontrak.
47. Berakhirnya Kontrak 47.1 Pengakhiran pelaksanaan Kontrak dilak
berdasarkan kesepakatan para pihak.
47.2 Kontrak berakhir
pengakhiran pekerjaan dan hak dan kew
para pihak yang terdapat dalam Kontrak
terpenuhi.
47.3 Terpenuhinya hak dan kewajiban para p
sebagaimana dimaksud pada pasal 47.2
terkait dengan pembayaran yang seharu
dilakukan akibat dari pelaksanaan kont
utusan Kontrak dilakukan pada
raan karena kesalahan Penyedia,

berhak untuk tidak


retensi atau terlebih dahulu
n Jaminan Pemeliharaan sebelum
Kontrak untuk membiayai
pemeliharaan; dan
ikenakan sanksi Daftar Hitam.
pat nilai sisa penggunaan uang
uang pencairan Jaminan
untuk membiayai
meliharaan maka Pengguna Jasa
sebagaimana ditetapkan

sebagaimana dimaksud
pasal 44.4 disertai dengan:
salahan penyedia sesuai dengan
Kontrak; dan
ndukung.
nan sebagaimana dimaksud pada
as, dicairkan dan disetorkan
n dalam SSKK
1266 dan 1267 Kitab
Perdata, Penyedia dapat
ontrak apabila:
yetujui Pengawas Pekerjaan
Penyedia menunda
an yang bukan disebabkan oleh
dia, dan perintah penundaan
selama 28 (dua puluh delapan)

menerbitkan Surat Permintaan


untuk pembayaran tagihan
dengan yang disepakati
um dalam SSKK.
t menyepakati pengakhiran
m hal terjadi:
gan prosedur yang diakibatkan
kesalahan para pihak;
kontrak tidak dapat dilanjutkan
daan kahar; atau
p kontrak sudah terwujud.
pekerjaan sesuai pasal 46.1
m addendum final yang berisi
r dari Kontrak.
laksanaan Kontrak dilakukan
epakatan para pihak.
apabila telah dilakukan
kerjaan dan hak dan kewajiban
terdapat dalam Kontrak sudah

ak dan kewajiban para pihak


maksud pada pasal 47.2 adalah
pembayaran yang seharusnya
t dari pelaksanaan kontrak.
- 1855 -

48. Peninggalan Semua bahan, perlengkapan, peralatan, hasil pek


sementara yang masih berada di lokasi kerja sete
pemutusan Kontrak akibat kelalaian atau kesalah
Penyedia, dapat dimanfaatkan
Pengguna Jasa
perawatan/pemeliharaan. Pengambilan kembali s
peninggalan tersebut oleh
dilakukan setelah mempertimbangkan
Pengguna Jasa.
HAK DAN KEWAJIBAN PENYEDIA
49. Hak dan Kewajiban Hak-hak yang dimiliki serta kewajiban-kewajiba
Penyedia harus dilaksanakan oleh Penyedia dalam melaks
Kontrak, meliputi :
a. menerima pembayaran
pekerjaan sesuai dengan harga dan ketentua
telah ditetapkan dalam Kontrak;
b. meminta fasilitas-fasilitas dalam bentuk sara
prasarana dari Pengguna Jasa untuk kelanca
pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan Kon
c. melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara p
kepada Pengguna Jasa;
d. melaksanakan, menyelesaikan dan menyera
pekerjaan sesuai dengan
pekerjaan dan ketentuan yang telah ditetapk
dalam Kontrak;
e. melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan
cermat, akurat dan penuh tanggung jawab d
menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan, pe
angkutan ke atau dari
pekerjaan permanen maupun
diperlukan untuk pelaksanaan, penyelesaian
perbaikan pekerjaan yang dirinci dalam Kon
f. memberikan keterangan-keteranga
diperlukan untuk pemeriksaan pelaksanaan
dilakukan Pengguna Jasa;
g. mengambil langkah-langkah yang memadai d
rangka memberi perlindungan kepada setiap
yang berada di tempat kerja maupun masyar
dan lingkungan sekitar yang berhubungan d
pemindahan bahan baku, penggunaan perala
kerja konstruksi dan proses produksi;
h. melaksanakan semua perintah Pengawas Pe
yang sesuai dengan
Pekerjaan dalam Kontrak ini;
i. hak dan kewajiban lain yang timbul akibat l
pekerjaan ditentukan di SSKK.
50. Penggunaan Dokumen- Penyedia tidak diperkenankan
Dokumen Kontrak dan menginformasikan dokumen Kontrak atau dokum
Informasi lainnya yang berhubungan dengan Kontrak untu
kepentingan pihak lain, misalnya
dan/atau gambar-gambar, serta informasi lain ya
berkaitan dengan Kontrak, kecuali dengan izin te
dari Pengguna Jasa sesuai
perundang-undangan.
51. Hak Kekayaan Penyedia wajib melindungi Pengguna Jasa dari s
Intelektual tuntutan atau klaim dari pihak ketiga yang diseba
penggunaan atau atas pelanggaran Hak Kekayaa
Intelektual oleh Penyedia.
an, peralatan, hasil pekerjaan
ada di lokasi kerja setelah
kelalaian atau kesalahan
imanfaatkan sepenuhnya oleh
tanpa kewajiban
Pengambilan kembali semua
Penyedia hanya dapat
mempertimbangkan kepentingan

ta kewajiban-kewajiban yang
enyedia dalam melaksanakan

mbayaran untuk pelaksanaan


gan harga dan ketentuan yang
m Kontrak;
litas dalam bentuk sarana dan
una Jasa untuk kelancaran
n sesuai ketentuan Kontrak;
aan pekerjaan secara periodik

elesaikan dan menyerahkan


dengan jadwal pelaksanaan
uan yang telah ditetapkan

enyelesaikan pekerjaan secara


nuh tanggung jawab dengan
kerja, bahan-bahan, peralatan,
dari lapangan, dan segala
maupun sementara yang
ksanaan, penyelesaian dan
yang dirinci dalam Kontrak;
keterangan-keterangan yang
meriksaan pelaksanaan yang

gkah yang memadai dalam


ndungan kepada setiap orang
t kerja maupun masyarakat
ar yang berhubungan dengan
ku, penggunaan peralatan
proses produksi;
perintah Pengawas Pekerjaan
kewenangan Pengawas
trak ini;
in yang timbul akibat lingkup
di SSKK.
erkenankan menggunakan dan
en Kontrak atau dokumen
n dengan Kontrak untuk
misalnya spesifikasi teknis
serta informasi lain yang
, kecuali dengan izin tertulis
sesuai ketentuan peraturan

gi Pengguna Jasa dari segala


hak ketiga yang disebabkan
nggaran Hak Kekayaan
- 1856 -

52. Penanggungan Risiko 52.1 Penyedia berkewajiban


membebaskan, dan menanggung tanpa
Pengguna Jasa beserta instansinya terh
semua bentuk tuntutan,
kewajiban, kehilangan,
gugatan atau tuntutan
pemeriksaan hukum, dan biaya yang di
terhadap Pengguna
(kecuali kerugian yang mendasari
tersebut disebabkan kesalahan atau kela
berat Pengguna Jasa) sehubungan deng
yang timbul dari hal-hal berikut terhitun
Tanggal Mulai Kerja sampai dengan Ta
Penyerahan Akhir Pekerjaan :
a. kehilangan atau kerusakan peralat
harta benda Penyedia, Subpenyed
ada), dan tenaga kerja konstruksi;
b. cidera tubuh, sakit atau kematian
kerja konstruksi;
c. kehilangan atau kerusakan harta b
dan cidera tubuh, sakit atau kema
ketiga.
52.2 Terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja sa
dengan Tanggal Penyerahan Akhir Pek
semua risiko kehilangan atau kerusakan
pekerjaan ini, bahan
merupakan risiko Penyedia, kecuali ker
atau kerusakan tersebut
kesalahan atau kelalaian Pengguna Jasa
52.3 Pertanggungan asuransi
Penyedia tidak
penanggungan dalam pasal ini.
pertanggungan asuransi tidak mencuku
biaya yang timbul dan/atau selisih biay
ditanggung oleh Penyedia.
52.4 Kehilangan atau kerusakan
pekerjaan atau bahan yang menyatu den
hasil pekerjaan sejak
sampai dengan Tanggal
Pekerjaan harus diganti atau diperbaiki
Penyedia atas tanggungannya
kehilangan atau kerusakan
akibat tindakan atau kelalaian Penyedia
53. Perlindungan Tenaga 53.1 Penyedia dan Subpenyedia berkewajiba
Kerja biaya sendiri untuk mengikutsertakan T
Kerja Konstruksinya
Penyelenggara Jaminan
Ketenagakerjaan serta
pembayaran BPJS tersebut sebagaiman
dalam peraturan perundang-undangan.
53.2 Penyedia berkewajiban untuk mematuh
memerintahkan Tenaga
untuk mematuhi
konstruksi kerja. Pada
pekerjaan, Penyedia
Konstruksinya dianggap telah membaca
memahami peraturan keselamatan kons
kerja tersebut.
53.3 Penyedia berkewajiban
kepada setiap Tenaga
wajiban untuk melindungi,
an menanggung tanpa batas
beserta instansinya terhadap
tuntutan, tanggung jawab,
kehilangan, kerugian, denda,
tuntutan hukum, proses
um, dan biaya yang dikenakan
Jasa beserta instansinya
yang mendasari tuntutan
an kesalahan atau kelalaian
asa) sehubungan dengan klaim
hal-hal berikut terhitung sejak
erja sampai dengan Tanggal
r Pekerjaan :
atau kerusakan peralatan dan
Penyedia, Subpenyedia (jika
naga kerja konstruksi;
h, sakit atau kematian tenaga

atau kerusakan harta benda,


ubuh, sakit atau kematian pihak

Tanggal Mulai Kerja sampai


Penyerahan Akhir Pekerjaan,
ilangan atau kerusakan hasil
bahan dan perlengkapan
Penyedia, kecuali kerugian
tersebut diakibatkan oleh
elalaian Pengguna Jasa.
asuransi yang dimiliki oleh
membatasi kewajiban
alam pasal ini. Dalam hal
suransi tidak mencukupi maka
l dan/atau selisih biaya tetap
Penyedia.
kerusakan terhadap hasil
han yang menyatu dengan
Tanggal Mulai Kerja
Tanggal Penyerahan Akhir
diganti atau diperbaiki oleh
tanggungannya sendiri jika
kerusakan tersebut terjadi
tau kelalaian Penyedia.
bpenyedia berkewajiban atas
uk mengikutsertakan Tenaga
pada program Badan
Jaminan Sosial (BPJS)
serta melunasi kewajiban
S tersebut sebagaimana diatur
perundang-undangan.
ajiban untuk mematuhi dan
Tenaga Kerja Konstruksinya
peraturan keselamatan
Pada waktu pelaksanaan
beserta Tenaga Kerja
anggap telah membaca dan
uran keselamatan konstruksi

wajiban untuk menyediakan


Tenaga Kerja Konstruksinya
- 1857 -

(termasuk Tenaga
Subpenyedia, jika
keselamatan kerja yang sesuai dan mem
53.4 Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia
melaporkan kecelakaan berdasarkan hu
yang berlaku,
Penyedia
kepada Pengguna
kecelakaan yang timbul sehubungan de
pelaksanaan Kontrak ini dalam waktu 2
puluh empat) jam setelah kejadian.
54. Pemeliharaan Penyedia berkewajiban untuk mengambil langka
Lingkungan langkah yang memadai untuk melindungi lingku
baik di dalam maupun di luar tempat
membatasi gangguan lingkungan terhadap pihak
dan harta bendanya sehubungan dengan pelaksan
Kontrak ini, sesuai dengan
perundang-undangan yang
pengelolaan lingkungan hidup.
55. Asuransi 55.1 Apabila disyaratkan,
menyediakan asuransi
dengan Tanggal Penyerahan Akhir Pek
untuk pekerjaan/barang/peralatan
mempunyai risiko tinggi terhadap:
a. terjadinya kecelakaan dalam pelak
pekerjaan atas:
i. segala risiko terhadap kece
ii. kerusakan akibat kecelakaa
b. kehilangan; dan/atau
c. serta risiko lain yang tidak dapat didu
55.2 Penyedia wajib menyediakan
pihak ketiga sebagai akibat kecelakaan
kerja.
55.3 Besarnya asuransi sudah diperhitungka
penawaran dan termasuk dalam Harga
56. Tindakan Penyedia yang 56.1 Penyedia berkewajiban
Mensyaratkan lebih dahulu persetujuan tertulis Pengg
Persetujuan Pengguna sebelum melakukan tindakan-tindakan
Jasa atau Pengawas a. mensubkontrakkan sebagian peker
Pekerjaan belum tercantum dalam Lampiran
b. menunjuk Personel
namanya tidak tercantum dalam La
SSKK;
c. mengubah atau memutakhirkan do
penerapan SMKK;
d. tindakan lain selain yang diatur dalam
56.2 Penyedia berkewajiban
lebih dahulupersetujuan
Pekerjaan sebelum
tindakan berikut:
a. melaksanakan setiap
berdasarkan rencana kerja dan met
b. mengubah syarat
asuransi;
c. mengubah Personel Manajerial dan
Peralatan Utama;
d. tindakan lain selain yang diatur da
Tenaga Kerja Konstruksi
ada) perlengkapan
a yang sesuai dan memadai.
gi kewajiban Penyedia untuk
lakaan berdasarkan hukum
Penyedia wajib melaporkan
Jasa mengenai setiap
timbul sehubungan dengan
ntrak ini dalam waktu 24 (dua
m setelah kejadian.
tuk mengambil langkah-
tuk melindungi lingkungan
un di luar tempat kerja dan
kungan terhadap pihak ketiga
ungan dengan pelaksanaan
dengan ketentuan peraturan
yang mengatur mengenai
idup.
disyaratkan, Penyedia wajib
asuransi sejak SPMK sampai
Penyerahan Akhir Pekerjaan
rjaan/barang/peralatan yang
o tinggi terhadap:
ecelakaan dalam pelaksanaan

a risiko terhadap kecelakaan;


sakan akibat kecelakaan.
an/atau
n yang tidak dapat diduga.
menyediakan asuransi bagi
agai akibat kecelakaan di lokasi

si sudah diperhitungkan dalam


ermasuk dalam Harga Kontrak.
ewajiban untuk mendapatkan
setujuan tertulis Pengguna Jasa
kan tindakan-tindakan berikut:
rakkan sebagian pekerjaan yang
ntum dalam Lampiran A SSKK;
Personel Manajerial yang
ak tercantum dalam Lampiran A

tau memutakhirkan dokumen

selain yang diatur dalam SSUK.


ewajiban untuk mendapatkan
persetujuan tertulis Pengawas
melakukan tindakan-

setiap tahapan pekerjaan


rencana kerja dan metode kerja;
syarat dan ketentuan polis

ersonel Manajerial dan/atau

n selain yang diatur dalam SSUK.


- 1858 -

56.3 Tindakan lain dalam pasal 56.1 huruf d


56.2 huruf d dituangkan dalam SSKK
57. Laporan Hasil Pekerjaan 57.1 Pemeriksaan pekerjaan
pelaksanaan Kontrak untuk menetapkan
pekerjaan atau kegiatan yang telah dilak
guna pembayaran
pemeriksaan pekerjaan
laporan kemajuan hasil pekerjaan.
57.2 Untuk kepentingan
pengawasan pelaksanaan pekerjaan, sel
aktivitas kegiatan pekerjaan dilokasi pe
dicatat sebagai bahan laporan harian pe
yang berisi rencana dan realisasi
harian.
57.3 Laporan harian berisi:
a. jenis dan kuantitas bahan yang ber
lokasi pekerjaan;
b. penempatan tenaga kerja konstruks
tiap macam tugasnya;
c. jenis, jumlah dan kondisi peralatan
d. jenis dan kuantitas
dilaksanakan;
e. keadaan cuaca termasuk hujan, ban
peristiwa alam lainnya yang berpe
terhadap kelancaran pekerjaan; dan
f. catatan-catatan lain yang berkenaan d
pelaksanaan pekerjaan.
57.4 Laporan mingguan
laporan harian dan berisi hasil kemajua
pekerjaan dalam periode satu minggu, s
hal penting yang perlu ditonjolkan.
57.5 Laporan bulanan terdiri
laporan mingguan dan berisi hasil kema
fisik pekerjaan dalam periode satu bula
hal-hal penting yang perlu ditonjolkan.
57.6 Untuk merekam
pekerjaan konstruksi,
Penyedia membuat foto-foto dokument
video pelaksanaan pekerjaan di lokasi p
sesuai kebutuhan.
57.7 Laporan hasil pekerjaan dibuat oleh Pe
diperiksa oleh Pengawas
disetujui oleh Pengguna Jasa/pihak Pen
Jasa.
58. Kepemilikan Dokumen Semua rancangan, gambar, spesifikasi, desain, la
dan/atau dokumen-dokumen lain serta piranti lun
yang dipersiapkan oleh Penyedia berdasarkan Ko
ini sepenuhnya merupakan hak milik Pengguna J
Penyedia paling lambat pada waktu pemutusan a
penghentian atau akhir Masa Kontrak berkewajib
untuk menyerahkan semua dokumen dan piranti
tersebut beserta daftar rinciannya kepada Penggu
Jasa. Penyedia dapat menyimpan 1 (satu) buah s
tiap dokumen dan piranti lunak tersebut. Pembat
(jika ada) mengenai penggunaan dokumen dan p
lunak tersebut di atas di kemudian hari diatur dal
SSKK.
lam pasal 56.1 huruf d dan
angkan dalam SSKK
pekerjaan dilakukan selama
trak untuk menetapkan volume
egiatan yang telah dilaksanakan
hasil pekerjaan. Hasil
pekerjaan dituangkan dalam
n hasil pekerjaan.
ntingan pengendalian dan
ksanaan pekerjaan, seluruh
n pekerjaan dilokasi pekerjaan
ahan laporan harian pekerjaan
rencana dan realisasi pekerjaan

erisi:
antitas bahan yang berada di

tenaga kerja konstruksi untuk


tugasnya;
h dan kondisi peralatan;
kuantitas pekerjaan yang

ca termasuk hujan, banjir dan


m lainnya yang berpengaruh
ancaran pekerjaan; dan
lain yang berkenaan dengan
pekerjaan.
terdiri dari rangkuman
n berisi hasil kemajuan fisik
periode satu minggu, serta hal-
perlu ditonjolkan.
terdiri dari rangkuman
n dan berisi hasil kemajuan
alam periode satu bulan, serta
ang perlu ditonjolkan.
kegiatan pelaksanaan
onstruksi, Pengguna Jasa dan
at foto-foto dokumentasi dan
n pekerjaan di lokasi pekerjaan

kerjaan dibuat oleh Penyedia,


Pengawas Pekerjaan, dan
ngguna Jasa/pihak Pengguna

, spesifikasi, desain, laporan,


en lain serta piranti lunak
nyedia berdasarkan Kontrak
n hak milik Pengguna Jasa.
da waktu pemutusan atau
asa Kontrak berkewajiban
a dokumen dan piranti lunak
iannya kepada Pengguna
yimpan 1 (satu) buah salinan
unak tersebut. Pembatasan
unaan dokumen dan piranti
emudian hari diatur dalam
- 1859 -

59. Kerjasama Antara 59.1 Penyedia hanya boleh melakukan subko


Penyedia dan sebagian:
Subpenyedia
a. pekerjaan utama kepada Penyedia S
dan/atau
b. pekerjaan bukan pekerjaan utama k
Penyedia Usaha Kecil.
59.2 Penyedia tetap bertanggung jawab atas
pekerjaan yang disubkontrakkan terseb
59.3 Subpenyedia dilarang
mensubkontrakkan pekerjaan.
59.4 Penyedia Usaha
mensubkontrakkan
lain.
59.5 Penyedia Usaha Non Kecil yang melak
kerjasama dengan Subpenyedia hanya b
melaksanakan sesuai
pekerjaan yang disubkontrakkan (apabi
yang dituangkan dalam Lampiran A SS
59.6 Lampiran A SSKK
Disubkontrakkan dan Subpenyedia) tid
diubah kecuali atas persetujuan tertulis
Pengguna Jasa dan dituangkan dalam a
Kontrak.
59.7 Pelaksanaan Kerjasama Antara
Subpenyedia diawasi oleh Pengawas Pe
dan Penyedia melaporkan secara
kepada Pengguna Jasa.
59.8 Apabila Penyedia
sebagaimana diatur pada pasal 59.4 ata
maka akan dikenakan denda senilai pek
yang disubkontrakkan tersebut.
60. Penyedia Lain Penyedia berkewajiban
menggunakan lokasi kerja
bersama-sama dengan Penyedia Lain (jika ada) d
pihak-pihak lainnya yang berkepentingan atas lo
kerja. Jika dipandang perlu,
memberikan jadwal kerja Penyedia Lain di lokas
61. Alih Dalam hal pelaksanaan paket pekerjaan konstruk
Pengalaman/Keahlian dengan nilai pagu
Rp50.000.000.000,00 (lima
Penyedia memenuhi
pengalaman/keahlian bidang konstruksi melalui
kerja praktek/magang sesuai dengan jumlah pese
durasi pelaksanaan, dan jenis keahlian yang dise
pada saat Rapat Persiapan Penunjukan Penyedia
62. Pembayaran Denda Penyedia berkewajiban
finansial berupa denda sebagai akibat wanprestas
cidera janji terhadap kewajiban-kewajiban Penye
dalam Kontrak ini. Pengguna Jasa mengenakan d
dengan memotong angsuran
pekerjaan Penyedia.
mengurangi tanggung jawab kontraktual Penyed
63. Jaminan 63.1 Jaminan yang digunakan dalam pelaksa
Kontrak ini dapat berupa bank garansi a
surety bond. Jaminan bersifat tidak bers
mudah dicairkan, dan harus dicairkan o
penerbit jaminan paling lambat 14 (emp
hari kerja setelah surat perintah pencair
ya boleh melakukan subkontrak

utama kepada Penyedia Spesialis;

bukan pekerjaan utama kepada


Usaha Kecil.
p bertanggung jawab atas bagian
g disubkontrakkan tersebut.
dilarang mengalihkan atau
kkan pekerjaan.
Usaha Kecil tidak boleh
pekerjaan kepada pihak

ha Non Kecil yang melakukan


gan Subpenyedia hanya boleh
sesuai dengan daftar bagian
g disubkontrakkan (apabila ada)
an dalam Lampiran A SSKK.
(Daftar Pekerjaan yang
kan dan Subpenyedia) tidak boleh
i atas persetujuan tertulis dari
a dan dituangkan dalam adendum

Kerjasama Antara Penyedia dan


diawasi oleh Pengawas Pekerjaan
melaporkan secara periodik
una Jasa.
melanggar ketentuan
diatur pada pasal 59.4 atau 59.5
kenakan denda senilai pekerjaan
ntrakkan tersebut.
untuk bekerjasama dan
kerja termasuk jalan akses
Penyedia Lain (jika ada) dan
ng berkepentingan atas lokasi
perlu, Pengguna Jasa dapat
ja Penyedia Lain di lokasi kerja.
paket pekerjaan konstruksi
pagu anggaran di atas
(lima puluh miliar rupiah),
ketentuan alih
idang konstruksi melalui sistem
esuai dengan jumlah peserta,
n jenis keahlian yang disepakati
an Penunjukan Penyedia.
untuk membayar sanksi
sebagai akibat wanprestasi atau
wajiban-kewajiban Penyedia
gguna Jasa mengenakan denda
angsuran pembayaran prestasi
Pembayaran denda tidak
awab kontraktual Penyedia.
digunakan dalam pelaksanaan
pat berupa bank garansi atau
aminan bersifat tidak bersyarat,
an, dan harus dicairkan oleh
nan paling lambat 14 (empat belas)
lah surat perintah pencairan dari
- 1860 -

Pengguna Jasa atau pihak yang diberi k


Pengguna Jasa diterima.
63.2 Penerbit Jaminan selain Bank Umum h
ditetapkan/mendapat rekomendasi dari
Jasa Keuangan (OJK)
63.3 Penggunaan Jaminan
Uang Muka dan Jaminan Pemeliharaan
berikut:
a. paket pekerjaan
Rp10.000.000.000,00
rupiah) dapat diterbitkan oleh:
1) Bank Umum;
2) Perusahaan Asuransi;
3) Perusahaan Penjaminan;
4) lembaga keuangan
menjalankan
pembiayaan, penjaminan, dan
untuk mendorong
sesuai dengan
perundang-undangan
lembaga pembiayaan ekspor
atau
5) Konsorsium
Umum/Konsorsium
Penjaminan/Konsorsium
Penjaminan yang mempunya
asuransi kerugian (suretyship
b. paket pekerjaan
Rp10.000.000.000,00
rupiah) dapat diterbitkan oleh:
1) Bank Umum; atau
2) Konsorsium
Umum/Konsorsium
Penjaminan/Konsorsium
Penjaminan yang mempunya
asuransi kerugian (suretyship
63.4 Jaminan Pelaksanaan
Pengguna Jasa setelah
Penunjukan Penyedia
sebelum dilakukan Penandatanganan K
dengan besar:
a. 5% (lima persen) dari Harga Kont
b. 5% (lima persen) dari nilai total H
harga penawaran
terkoreksi di bawah 80% (delapan
persen) nilai total HPS.
63.5 Masa berlakunya Jaminan Pelaksanaan
kurang sejak tanggal
Kontrak sampai dengan Tanggal Penye
Pertama Pekerjaan
Over/PHO).
63.6 Jaminan Pelaksanaan
pekerjaan dinyatakan selesai 100% (ser
persen) dan diganti
Pemeliharaan atau
sebesar 5% (lima persen) dari Harga Ko
63.7 Jaminan Uang Muka diberikan kepad
Pengguna Jasa dalam rangka pengamb
atau pihak yang diberi kuasa oleh
diterima.
n selain Bank Umum harus telah
dapat rekomendasi dari Otoritas

Jaminan Pelaksanaan, Jaminan


Jaminan Pemeliharaan sebagai

pekerjaan sampai dengan


000.000,00 (sepuluh miliar
pat diterbitkan oleh:

aan Asuransi;
aan Penjaminan;
keuangan khusus yang
usaha di bidang
ayaan, penjaminan, dan asuransi
mendorong ekspor Indonesia
dengan ketentuan peraturan
dang-undangan di bidang
ga pembiayaan ekspor Indonesia;

Perusahaan Asuransi
m/Konsorsium Lembaga
minan/Konsorsium Perusahaan
minan yang mempunyai program
nsi kerugian (suretyship).
pekerjaan di atas
000.000,00 (sepuluh miliar
pat diterbitkan oleh:
mum; atau
Perusahaan Asuransi
m/Konsorsium Lembaga
minan/Konsorsium Perusahaan
minan yang mempunyai program
nsi kerugian (suretyship).
elaksanaan diberikan kepada
setelah diterbitkannya Surat
Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ)
kan Penandatanganan Kontrak

persen) dari Harga Kontrak; atau


persen) dari nilai total HPS untuk
penawaran atau penawaran
di bawah 80% (delapan puluh
ai total HPS.
a Jaminan Pelaksanaan paling
tanggal penandatangananan
dengan Tanggal Penyerahan
(Provisional Hand

sanaan dikembalikan setelah


takan selesai 100% (seratus
diganti dengan Jaminan
menahan uang retensi
a persen) dari Harga Kontrak;
Muka diberikan kepada
dalam rangka pengambilan
- 1861 -

uang muka yang besarannya paling kur


sama dengan besarnya
diterima Penyedia.
63.8 Nilai Jaminan Uang Muka dapat
secara proporsional sesuai dengan sisa
muka yang diterima.
63.9 Masa berlakunya Jaminan Uang Muka
kurang sejak tanggal persetujuan pembe
uang muka sampai dengan Tanggal Pen
Pertama Pekerjaan (PHO).
63.10 Jaminan Pemeliharaan
Pengguna Jasa setelah pekerjaan din
selesai 100% (seratus persen).
63.11 Pengembalian Jaminan Pemeliharan dilaku
paling lambat 14 (empat belas) hari ker
Masa Pemeliharaan
diterima dengan baik sesuai dengan ket
Kontrak.
63.12 Masa berlaku Jaminan Pemelihara
kurang sejak Tanggal
Pekerjaan sampai dengan Tanggal Peny
Akhir Pekerjaan (Final Hand Over/FHO
HAK DAN KEWAJIBAN PENGGUNA JASA
64. Hak dan Kewajiban Hak-hak yang dimiliki serta kewajiban-kewajiba
Pengguna Jasa harus dilaksanakan oleh
melaksanakan Kontrak, meliputi :
a. mengawasi dan memeriksa
dilaksanakan oleh Penyedia;
b. menerima laporan-laporan
mengenai pelaksanaan
dilaksanakan oleh Penyedia;
c. menerima hasil pekerjaan sesuai dengan jad
penyerahan pekerjaan dan ketentuan yang te
ditetapkan dalam Kontrak.
d. membayar pekerjaan sesuai dengan harga ya
tercantum dalam Kontrak yang telah ditetap
kepada Penyedia;
e. memberikan fasilitas berupa sarana dan pras
yang dibutuhkan oleh Penyedia untuk kelan
pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan Kon
dan
f. menilai kinerja Penyedia.
65. Fasilitas Pengguna Jasa dapat memberikan fasilitas
sarana dan prasarana atau kemudahan lainnya (ji
ada) yang tercantum dalam SSKK untuk kelanca
pelaksanan pekerjaan ini.
66. Peristiwa Kompensasi 66.1 Peristiwa Kompensasi dapat diberikan k
Penyedia yaitu:
a. Pengguna Jasa mengubah jadwal p
yang dapat
pekerjaan;
b. keterlambatan
Penyedia;
c. Pengguna Jasa tidak memberikan g
gambar, spesifikasi dan/atau instru
jadwal yang dibutuhkan;
d. Penyedia belum bisa masuk ke lok
jadwal dalam kontrak;
ang besarannya paling kurang
besarnya uang muka yang

n Uang Muka dapat dikurangi


rsional sesuai dengan sisa uang

unya Jaminan Uang Muka paling


tanggal persetujuan pemberian
ampai dengan Tanggal Penyerahan
erjaan (PHO).
emeliharaan diberikan kepada
setelah pekerjaan dinyatakan
(seratus persen).
aminan Pemeliharan dilakukan
t 14 (empat belas) hari kerja setelah
emeliharaan selesai dan pekerjaan
gan baik sesuai dengan ketentuan

erlaku Jaminan Pemeliharaan paling


Tanggal Penyerahan Pertama
mpai dengan Tanggal Penyerahan
aan (Final Hand Over/FHO).

i serta kewajiban-kewajiban yang


Pengguna Jasa dalam
k, meliputi :
memeriksa pekerjaan yang
h Penyedia;
poran-laporan secara periodik
elaksanaan pekerjaan yang
h Penyedia;
ekerjaan sesuai dengan jadwal
jaan dan ketentuan yang telah
Kontrak.
aan sesuai dengan harga yang
Kontrak yang telah ditetapkan

itas berupa sarana dan prasarana


oleh Penyedia untuk kelancaran
rjaan sesuai ketentuan Kontrak;

yedia.
apat memberikan fasilitas berupa
atau kemudahan lainnya (jika
alam SSKK untuk kelancaran

mpensasi dapat diberikan kepada

na Jasa mengubah jadwal pekerjaan


mempengaruhi pelaksanaan

pembayaran kepada

na Jasa tidak memberikan gambar-


spesifikasi dan/atau instruksi sesuai
ang dibutuhkan;
a belum bisa masuk ke lokasi sesuai
alam kontrak;
- 1862 -

e. Pengguna Jasa menginstruksika


pihak Penyedia untuk melakukan p
tambahan yang
pengujian ternyata
kerusakan/kegagalan/penyimpanga
f. Pengguna Jasa memerintahkan pen
pelaksanaan pekerjaan;
g. Pengguna Jasa
mengatasi kondisi tertentu yang tid
diduga sebelumnya yang disebabk
disebabkan oleh Pengguna Jasa; at
h. ketentuan lain dalam SSKK.
66.2 Jika Peristiwa Kompensasi
pengeluaran tambahan dan/atau keterla
penyelesaian pekerjaan maka Pengguna
berkewajiban untuk
dan/atau memberikan
Pelaksanaan.
66.3 Ganti rugi akibat Peristiwa Kompensas
dapat dibayarkan
penunjang dan perhitungan kompensasi
diajukan oleh Penyedia kepada Penggu
dapat dibuktikan kerugian nyata.
66.4 Perpanjangan Masa Pelaksanaan hanya
diberikan jika berdasarkan data penunja
perhitungan kompensasi
Penyedia kepada
dibuktikan perlunya tambahan waktu ak
Peristiwa Kompensasi.
66.5 Penyedia tidak berhak atas ganti rugi da
perpanjangan Masa Pelaksanaan jika Pe
gagal atau lalai untuk memberikan peri
dini dalam mengantisipasi
dampak Peristiwa Kompensasi.
TENAGA KERJA KONSTRUKSI DAN/ATAU PERALATAN PENYEDIA
67. Tenaga Kerja Konstruksi 67.1 Setiap Tenaga Kerja Konstruksi yang b
pada pekerjaan ini wajib memiliki serti
kompetensi kerja.
67.2 Tenaga Kerja Konstruksi
Manajerial yang bekerja/akan bekerja p
pekerjaan ini dan belum memiliki s
kompetensi kerja,
memastikan dipenuhinya persyaratan se
kompetensi kerja sepanjang Masa Pelak
68. Personel Manajerial 68.1 Personel Manajerial
dan/atau Peralatan dipekerjakan harus
Utama tercantum dalam Lampiran A SSKK.
68.2 Peralatan Utama yang
digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan
peralatan yang laik dan harus sesuai de
yang tercantum dalam Lampiran A SSK
68.3 Personel Manajerial
menjaga kerahasiaan
diperlukan oleh Pengguna
Manajerial dapat sewaktu-waktu disyar
untuk menjaga kerahasiaan pekerjaan d
sumpah.
Jasa menginstruksikan kepada
dia untuk melakukan pengujian
setelah dilaksanakan
ternyata tidak ditemukan
egagalan/penyimpangan;
sa memerintahkan penundaan
pekerjaan;
memerintahkan untuk
ondisi tertentu yang tidak dapat
umnya yang disebabkan/tidak
oleh Pengguna Jasa; atau
dalam SSKK.
Kompensasi mengakibatkan
bahan dan/atau keterlambatan
erjaan maka Pengguna Jasa
membayar ganti rugi
emberikan perpanjangan Masa

Peristiwa Kompensasi hanya


jika berdasarkan data
erhitungan kompensasi yang
nyedia kepada Pengguna Jasa,
kerugian nyata.
asa Pelaksanaan hanya dapat
rdasarkan data penunjang dan
pensasi yang diajukan oleh
Pengguna Jasa, dapat
nya tambahan waktu akibat

erhak atas ganti rugi dan/atau


asa Pelaksanaan jika Penyedia
ntuk memberikan peringatan
mengantisipasi atau mengatasi
a Kompensasi.
TAN PENYEDIA
erja Konstruksi yang bekerja
ni wajib memiliki sertifikat

Konstruksi selain Personel


bekerja/akan bekerja pada
dan belum memiliki sertifikat
maka Penyedia wajib
nuhinya persyaratan sertifikat
sepanjang Masa Pelaksanaan.
yang ditempatkan dan
sesuai dengan yang
Lampiran A SSKK.
yang ditempatkan dan
pelaksanaan pekerjaan adalah
ik dan harus sesuai dengan
alam Lampiran A SSKK.
berkewajiban untuk
rahasiaan pekerjaannya. Jika
Pengguna Jasa, Personel
sewaktu-waktu disyaratkan
erahasiaan pekerjaan di bawah
- 1863 -

PEMBAYARAN KEPADA PENYEDIA


69. Harga Kontrak 69.1 Pengguna Jasa membayar kepada Peny
pelaksanaan pekerjaan dalam Kontrak s
Harga Kontrak.
69.2 Harga Kontrak telah memperhitungkan
:
a. beban pajak;
b. keuntungan dan
umum);
c. biaya pelaksanaan pekerjaan; dan
d. biaya penerapan SMKK.
69.3 Rincian Harga Kontrak sesuai dengan r
yang tercantum dalam Daftar Kuantitas
Harga.
69.4 Besaran Harga Kontrak
penawaran yang sebagaimana
diubah terakhir kali sesuai dengan keten
dalam Kontrak.
70. Pembayaran 70.1 Uang Muka
a. Uang muka dibayar
mobilisasi peralatan/tenag
konstruksi, pembayaran uang tanda
kepada pemasok bahan/material da
untuk persiapan teknis lain.
b. Untuk usaha kecil,
diberikan paling tinggi 30% (tiga
persen) dari Harga Kontrak.
c. Untuk usaha non kecil, uang muka d
diberikan paling tinggi 20% (dua
persen) dari Harga Kontrak.
d. Untuk Kontrak Tahun Jamak, uang
dapat diberikan paling tinggi 15%
belas persen) dari Harga Kontrak.
e. Besaran uang muka ditentukan dal
dan dibayar setelah Penyedia meny
Jaminan Uang Muka paling sedikit
uang muka yang diterima.
f. Dalam hal diberikan uang muka, m
Penyedia harus mengajukan permo
pengambilan uang
kepada Pengguna
rencana penggunaan uang muka
melaksanakan pekerjaan sesuai Ko
rencana pengembaliannya.
g. Pengguna Jasa harus
Permintaan Pembayaran
Pejabat Penandatangananan Surat P
Membayar (PPSPM)
tersebut pada huruf f,
(tujuh) hari kerja setelah Jamina
Muka diterima.
h. Pengembalian
diperhitungkan berangsur-angsur
proporsional pada
prestasi pekerjaan dan paling lamb
lunas pada saat pekerjaan mencapa
100% (seratus persen).
70.2 Prestasi pekerjaan
membayar kepada Penyedia atas
erjaan dalam Kontrak sebesar

elah memperhitungkan meliputi

biaya overhead (biaya

naan pekerjaan; dan


apan SMKK.
Kontrak sesuai dengan rincian
dalam Daftar Kuantitas dan

Kontrak sesuai dengan


sebagaimana yang telah
kali sesuai dengan ketentuan

dibayar untuk membiayai


peralatan/tenaga kerja
pembayaran uang tanda jadi
asok bahan/material dan/atau
pan teknis lain.
kecil, uang muka dapat
aling tinggi 30% (tiga puluh
Harga Kontrak.
on kecil, uang muka dapat
aling tinggi 20% (dua puluh
Harga Kontrak.
rak Tahun Jamak, uang muka
kan paling tinggi 15% (lima
) dari Harga Kontrak.
g muka ditentukan dalam SSKK
setelah Penyedia menyerahkan
ng Muka paling sedikit sebesar
yang diterima.
iberikan uang muka, maka
rus mengajukan permohonan
uang muka secara tertulis
engguna Jasa disertai dengan
ggunaan uang muka untuk
an pekerjaan sesuai Kontrak dan
gembaliannya.
harus mengajukan Surat
Pembayaran (SPP) kepada
andatangananan Surat Perintah
(PPSPM) untuk permohonan
a huruf f, paling lambat 7
ari kerja setelah Jaminan Uang

uang muka harus


kan berangsur-angsur secara
pada setiap pembayaran
erjaan dan paling lambat harus
aat pekerjaan mencapai prestasi
us persen).
- 1864 -

Pembayaran prestasi
disepakati dilakukan
dengan ketentuan:
a. Penyedia telah mengajukan tagiha
laporan kemajuan hasil pekerjaan
b. pembayaran dilakukan tidak boleh m
kemajuan hasil pekerjaan yang tel
dan diterima oleh Pengguna Jasa;
c. pembayaran dilakukan terhadap p
yang sudah terpasang;
d. pembayaran dilakukan
bulanan atau sistem termin sesuai
dalam SSKK;
e. pembayaran harus memperhitungkan
1) angsuran uang muka;
2) peralatan
menjadi bagian permanen da
pekerjaan yang akan diserah
(material on site) yang sudah
sebelumnya;
3) denda (apabila ada);
4) pajak; dan/atau
5) uang retensi.
f. untuk Kontrak
subkontrak, permintaan pembayar
dilengkapi bukti
seluruh Subpenyedia sesuai denga
pekerjaan.
Subpenyedia dilakukan
pekerjaan yang selesai dilaksanak
Subpenyedia
pembayaran terlebih dahulu dari P
Jasa;
g. pembayaran terakhir
setelah pekerjaan selesai 100% (s
persen) dan Berita Acara
Pertama Pekerjaan
Pengguna Jasa dan Penyedia;
h. Pengguna Jasa dalam kurun waktu
hari kerja setelah pengajuan perm
pembayaran dari Penyedia diterim
sudah mengajukan
Pembayaran
Penandatanganan Surat Perintah M
(PPSPM);
i. apabila terdapat ketidaksesua
perhitungan angsuran, tidak akan
alasan untuk
Pengguna Jasa
untuk menyampaikan perhitungan
sementara dengan mengesamping
hal yang sedang menjadi perselisi
70.3 Material on Site
Bahan dan/atau peralatan yang menjadi
dari hasil pekerjaan memenuhi ketentua
a. bahan dan/atau peralatan yang me
bagian permanen dari hasil pekerj
b. bahan dan/atau
dilakukan uji fungsi (commisionin
hasil pekerjaan yang
oleh Pengguna Jasa,

lah mengajukan tagihan disertai


majuan hasil pekerjaan;
lakukan tidak boleh melebihi
asil pekerjaan yang telah dicapai
a oleh Pengguna Jasa;
n dilakukan terhadap pekerjaan
terpasang;
dilakukan dengan sistem
u sistem termin sesuai ketentuan

rus memperhitungkan:
uang muka;
dan/atau bahan yang
di bagian permanen dari hasil
aan yang akan diserahterimakan
rial on site) yang sudah dibayar

(apabila ada);
n/atau

yang mempunyai
permintaan pembayaran harus
pembayaran kepada
penyedia sesuai dengan prestasi
Pembayaran kepada
dilakukan sesuai prestasi
ang selesai dilaksanakan oleh
tanpaharus menunggu
n terlebih dahulu dari Pengguna

terakhir hanya dilakukan


erjaan selesai 100% (seratus
dan Berita Acara Serah Terima
ditandatangani oleh
asa dan Penyedia;
asa dalam kurun waktu 7 (tujuh)
etelah pengajuan permintaan
n dari Penyedia diterima harus
mengajukan Surat Permintaan
kepada Pejabat
ganan Surat Perintah Membayar

terdapat ketidaksesuaian dalam


angsuran, tidak akan menjadi
menunda pembayaran.
dapat meminta Penyedia
ampaikan perhitungan prestasi
engan mengesampingkan hal-
dang menjadi perselisihan.

eralatan yang menjadi bagian


an memenuhi ketentuan:
tau peralatan yang menjadi
manen dari hasil pekerjaan
peralatan yang belum
ji fungsi (commisioning), serta
- 1865 -

merupakan bagian dari pekerjaan


harus memenuhi ketentuan sebaga
(1) berada di lokasi pekerjaan seb
tercantum
perubahannya;
(2) memiliki
pabrikan/produsen;
(3) bersertifikat
produsen/agen resmi yang d
oleh produsen;
(4) disetujui oleh Pengguna Jas
dengan capaian fisik yang d
(5) dilarang dipindahkan dari area
pekerjaan
tangankan oleh pihak manap
(6) keamanan
kerusakan sebelum diserahte
secara satu kesatuan fungsi
tanggung jawab Penyedia.
c. sertifikat uji mutu dan sertifikat g
tidak diperlukan
dan/atau bahan
Penyedia;
d. besaran yang akan dibayarkan dar
on site (maksimal sampai dengan
Harga Satuan Pekerjaan (HSP);
e. besaran nilai pembayaran dan jen
on site dicantumkan di dalam SSK
70.4 Denda dan Ganti Rugi
a. Denda merupakan sanksi
dikenakan kepada Penyedia, antar
denda keterlambatan dalam penye
pelaksanaan
keterlambatan
Mutu, denda terkait pelanggaran k
subkontrak.
b. Ganti rugi merupakan sanksi finan
dikenakan kepada Pengguna Jasa
Penyedia karena
janji/wanprestasi. Besarnya sanks
rugi adalah sebesar nilai kerugian
ditimbulkan.
c. Besarnya denda
dikenakan
keterlambatan
adalah:
1) 1‰ (satu perseribu) dari har
Kontrak yang tercantum dal
(sebelum PPN); atau
2) 1‰ (satu
Kontrak (sebelum PPN);
sesuai yang ditetapkan dalam SSK
d. Besaran denda cacat mutu sebesar
perseribu) per
perbaikan dari
pekerjaan yang ditemukan cacat m
e. Besaran denda
sebesar nilai pekerjaan subkontrak
disubkontrakkan tidak sesuai kete
kan bagian dari pekerjaan utama
emenuhi ketentuan sebagai berikut:
da di lokasi pekerjaan sebagaimana
dalam Kontrak dan
rubahannya;
sertifikat uji mutu dari
brikan/produsen;
garansi dari
odusen/agen resmi yang ditunjuk
eh produsen;
oleh Pengguna Jasa sesuai
ngan capaian fisik yang diterima;
ang dipindahkan dari area lokasi
dan/atau dipindah-
ngankan oleh pihak manapun; dan
penyimpanan dan risiko
rusakan sebelum diserahterimakan
cara satu kesatuan fungsi merupakan
nggung jawab Penyedia.
t uji mutu dan sertifikat garansi
diperlukan dalam hal peralatan
bahan dibuat/dirakit oleh

yang akan dibayarkan dari material


maksimal sampai dengan 70%) dari
atuan Pekerjaan (HSP);
nilai pembayaran dan jenis material
dicantumkan di dalam SSKK.
anti Rugi
merupakan sanksi finansial yang
an kepada Penyedia, antara lain:
eterlambatan dalam penyelesaian
pekerjaan, denda
dalam perbaikan Cacat
enda terkait pelanggaran ketentuan
ugi merupakan sanksi finansial yang
an kepada Pengguna Jasa maupun
karena terjadinya cidera
nprestasi. Besarnya sanksi ganti
lah sebesar nilai kerugian yang

denda keterlambatan yang


kepada Penyedia atas
penyelesaian pekerjaan

‰ (satu perseribu) dari harga bagian


ontrak yang tercantum dalam Kontrak
ebelum PPN); atau
perseribu) dari Harga
ontrak (sebelum PPN);
ang ditetapkan dalam SSKK.
denda cacat mutu sebesar 1‰ (satu
per hari keterlambatan
dari nilai biaya perbaikan
an yang ditemukan cacat mutu.
pelanggaran subkontrak
nilai pekerjaan subkontrak yang
ntrakkan tidak sesuai ketentuan.
- 1866 -

f. Besarnya ganti rugi sebagai akiba


Kompensasi yang dibayar oleh Pe
Jasa atas keterlambatan pembayar
sebesar bunga dari
terlambat dibayar,
suku bunga yang berlaku pada saa
menurut ketetapan
sepanjang telah diputuskan oleh le
yang berwenang;
g. Pembayaran denda dan/atau ganti
diperhitungkan dalam pembayara
pekerjaan.
h. Ganti rugi kepada
mengubah Harga
dituangkan dalam adendum kontr
i. Pembayaran ganti
Pengguna Jasa,
mengajukan tagihan disertai perhi
dan data-data.
71. Hari Kerja 71.1 Orang hari standar atau satu hari orang
adalah 8 (delapan) jam, terdiri atas 7 (tu
kerja (efektif) dan 1 (satu) jam istirahat
71.2 Penyedia tidak diperkenankan
pekerjaan apapun di lokasi kerja pada w
yang secara ketentuan peraturan perund
undangan dinyatakan sebagai hari libur
luar jam kerja normal, kecuali:
a. dinyatakan lain di dalam Kontrak
b. Pengguna Jasa memberikan izin;
c. pekerjaan tidak dapat ditunda, ata
keselamatan/perlindungan
dimana Penyedia
memberitahukan
tersebut kepada Pengawas Pekerja
Pengguna Jasa.
71.3 Semua pekerja dibayar selama hari kerj
datanya disimpan
pembayaran masing-masing
diperiksa oleh PPK.
71.4 Untuk pekerjaan yang dilakukan di luar
kerja efektif dan jam
mengikuti ketentuan Menteri yang mem
ketenagakerjaan.
71.5 Pelaksanaan pekerjaan di luar hari kerja
dan/atau jam kerja normal harus diawas
Pengawas Pekerjaan.
72. Perhitungan Akhir 72.1 Pembayaran angsuran
terakhir dilakukan setelah pekerjaan sel
100% (seratus persen) dan berita acara
terima pertama pekerjaan telah ditandat
oleh kedua pihak.
72.2 Sebelum pembayaran
Penyedia berkewajiban
kepada Pengawas
perhitungan nilai tagihan terakhir yang
tempo. Pengguna Jasa
penelitian tagihan oleh Pengawas
berkewajiban untuk menerbitkan SPP u
pembayaran tagihan angsuran terakhir p
lambat 7 (tujuh) hari kerja terh
anti rugi sebagai akibat Peristiwa
si yang dibayar oleh Pengguna
eterlambatan pembayaran adalah
dari nilai tagihan yang
dibayar, berdasarkan tingkat
yang berlaku pada saat itu
ketetapan Bank Indonesia,
elah diputuskan oleh lembaga
enang;
n denda dan/atau ganti rugi
gkan dalam pembayaran prestasi

kepada Penyedia dapat


Harga Kontrak setelah
dalam adendum kontrak.
ganti rugi dilakukan oleh
apabila Penyedia telah
n tagihan disertai perhitungan

ar atau satu hari orang bekerja


n) jam, terdiri atas 7 (tujuh) jam
n 1 (satu) jam istirahat.
diperkenankan melakukan
n di lokasi kerja pada waktu
ntuan peraturan perundang-
akan sebagai hari libur atau di
rmal, kecuali:
lain di dalam Kontrak;
asa memberikan izin; atau
idak dapat ditunda, atau untuk
n/perlindungan masyarakat,
Penyedia harus segera
urgensi pekerjaan
pada Pengawas Pekerjaan dan

ibayar selama hari kerja dan


oleh Penyedia. Daftar
ing-masing pekerja dapat

yang dilakukan di luar hari


jam kerja normal harus
uan Menteri yang membidangi

erjaan di luar hari kerja efektif


ja normal harus diawasi oleh

angsuran prestasi pekerjaan


n setelah pekerjaan selesai
ersen) dan berita acara serah
ekerjaan telah ditandatangani

ayaran terakhir dilakukan,


wajiban untuk menyerahkan
Pekerjaan rincian
tagihan terakhir yang jatuh
Jasa berdasarkan hasil
n oleh Pengawas Pekerjaan
tuk menerbitkan SPP untuk
han angsuran terakhir paling
hari kerja terhitung sejak
- 1867 -

tagihan dan dokumen penunjang dinyat


lengkap dan diterima oleh Pengawas Pe
73. Penangguhan 73.1 Pengguna Jasa
pembayaran setiap angsuran prestasi pe
Penyedia jika Penyedia
memenuhi kewajiban kontraktualnya, t
penyerahan setiap Hasil Pekerjaan sesu
waktu yang telah ditetapkan.
73.2 Pengguna Jasa secara tertulis memberit
kepada Penyedia tentang penangguhan
pembayaran, disertai alasan-alasan yan
mengenai penangguhan
diberi kesempatan untuk memperbaiki
jangka waktu tertentu.
73.3 Pembayaran yang
disesuaikan dengan proporsi
kelalaian Penyedia.
73.4 Jika dipandang perlu
penangguhan pembayaran akibat keterl
penyerahan pekerjaan
bersamaan dengan pengenaan denda ke
Penyedia.
PENGAWASAN MUTU
74. Pengawasan dan Pengguna Jasa berwenang melakukan pengawas
Pemeriksaan pemeriksaan terhadap pelaksanaan pekerjaan yan
dilaksanakan oleh Penyedia.
memerintahkan kepada pihak ketiga untuk melak
pengawasan dan pemeriksaan atas semua pelaks
pekerjaan yang dilaksanakan oleh Penyedia.
75. Penilaian Pekerjaan 75.1 Pengguna Jasa dalam
Sementara oleh pekerjaan dapat melakukan penilaian se
Pengguna Jasa atas hasil pekerjaan
Penyedia.
75.2 Penilaian atas hasil
terhadap mutu dan kemajuan fisik peke
76. Pemeriksaan dan 76.1 Pengguna Jasa atau Pengawas Pekerjaa
Pengujian Cacat Mutu memeriksa setiap
memberitahukan Penyedia secara tertul
setiap Cacat Mutu yang ditemukan. Pen
Jasa atau Pengawas
memerintahkan Penyedia untuk menem
dan mengungkapkan Cacat Mutu , serta
hasil pekerjaan yang dianggap oleh Pen
Jasa atau Pengawas
Cacat Mutu . Penyedia bertanggung jaw
perbaikan Cacat Mutu selama Masa Ko
76.2 Jika Pengguna Jasa atau Pengawas Pek
memerintahkan Penyedia
pengujian Cacat Mutu yang tidak tercan
dalam Spesifikasi Teknis dan Gambar,
uji coba menunjukkan adanya cacat mu
Penyedia berkewajiban
biaya pengujian tersebut. Jika tidak dite
adanya Cacat Mutu maka uji coba terse
dianggap sebagai Peristiwa Kompensas
77. Perbaikan Cacat Mutu 77.1 Pengguna Jasa atau Pengawas Pekerjaa
menyampaikan pemberitahuan
kepada Penyedia segera setelah ditemu
kumen penunjang dinyatakan
terima oleh Pengawas Pekerjaan.
dapat menangguhkan
tiap angsuran prestasi pekerjaan
Penyedia gagal atau lalai
wajiban kontraktualnya, termasuk
iap Hasil Pekerjaan sesuai dengan
ah ditetapkan.
secara tertulis memberitahukan
dia tentang penangguhan hak
isertai alasan-alasan yang jelas
penangguhan tersebut. Penyedia
atan untuk memperbaiki dalam
ertentu.
ditangguhkan harus
ngan proporsi kegagalan atau

perlu oleh Pengguna Jasa,


pembayaran akibat keterlambatan
pekerjaan dapat dilakukan
gan pengenaan denda kepada

ng melakukan pengawasan dan


elaksanaan pekerjaan yang
Penyedia. Pengguna Jasa dapat
pihak ketiga untuk melakukan
ksaan atas semua pelaksanaan
akan oleh Penyedia.
dalam Masa Pelaksanaan
at melakukan penilaian sementara
pekerjaan yang dilakukan oleh

hasil pekerjaan dilakukan


dan kemajuan fisik pekerjaan.
atau Pengawas Pekerjaan akan
hasil pekerjaan dan
an Penyedia secara tertulis atas
utu yang ditemukan. Pengguna
Pengawas Pekerjaan dapat
n Penyedia untuk menemukan
apkan Cacat Mutu , serta menguji
n yang dianggap oleh Pengguna
gawas Pekerjaan mengandung
enyedia bertanggung jawab atas
at Mutu selama Masa Kontrak.
Jasa atau Pengawas Pekerjaan
Penyedia untuk melakukan
at Mutu yang tidak tercantum
asi Teknis dan Gambar, dan hasil
njukkan adanya cacat mutu maka
erkewajiban untuk menanggung
n tersebut. Jika tidak ditemukan
Mutu maka uji coba tersebut
gai Peristiwa Kompensasi
atau Pengawas Pekerjaan akan
pemberitahuan Cacat Mutu
dia segera setelah ditemukan Cacat
- 1868 -

Mutu tersebut. Penyedia bertanggung j


atas Cacat Mutu selama Masa Kontrak.
77.2 Terhadap pemberitahuan Cacat Mutu te
Penyedia berkewajiban
Cacat Mutu dalam
ditetapkan dalam pemberitahuan.
77.3 Jika Penyedia tidak memperbaiki Cacat
dalam jangka waktu yang ditentukan m
Pengguna Jasa, berdasarkan
Pengawas Pekerjaan,
langsung atau melalui
ditunjuk oleh Pengguna
perbaikan tersebut.
menerima klaim Pengguna Jasa secara
berkewajiban untuk mengganti biaya pe
tersebut. Pengguna Jasa
penggantian biaya
pembayaran atas tagihan Penyedia yang
tempo (jika ada) atau
pencairan Jaminan Pemeliharaan atau j
ada maka biaya
diperhitungkan sebagai utang Penyedia
Pengguna Jasa yang telah jatuh tempo.
77.4 Dalam hal cacat mutu ditemukan oleh P
Jasa selama masa pelaksanaan maka pe
wajib memperbaiki cacat mutu tersebut
Pengguna Jasa tidak melakukan pemba
pekerjaan sebelum cacat mutu tersebut
diperbaiki.
77.5 Dalam hal cacat mutu ditemukan oleh p
jasa selama masa pemeliharaan maka p
wajib memperbaiki cacat mutu tersebut
jangka waktu yang ditentukan dan men
denda keterlambatan
keterlambatan perbaikan Cacat Mutu.
77.6 Penyedia yang tidak melaksanakan perb
cacat mutu sewaktu masa pemeliharaan
diputus kontrak dan dikenakan sanksi d
hitam.
77.7 Jangka waktu perbaikan cacat mutu ses
dengan perkiraan waktu yang diperluka
perbaikan dan ditetapkan oleh Penggun
77.8 Pengguna Jasa dapat memperpan
Pemeliharaan dalam
perbaikan cacat mutu akan melampaui
Pemeliharaan.
78. Kegagalan Bangunan 78.1 Kegagalan Bangunan terhitung sejak T
Penyerahan Akhir Pekerjaan
78.2 Penyedia bertanggung jawab atas Kega
Bangunan selama Umur
tercantum dalam SSKK tetapi tidak leb
(sepuluh) tahun, dan
dicantumkan lama pertanggung
Kegagalan Bangunan yang ditetapkan a
rencana Umur Konstruksi
(sepuluh) tahun.
enyedia bertanggung jawab
selama Masa Kontrak.
ritahuan Cacat Mutu tersebut,
ewajiban untuk memperbaiki
dalam jangka waktu yang
pemberitahuan.
ak memperbaiki Cacat Mutu
ktu yang ditentukan maka
berdasarkan pertimbangan
erjaan, berhak untuk secara
melalui pihak ketiga yang
Pengguna Jasa melakukan
Penyedia segera setelah
Pengguna Jasa secara tertulis
uk mengganti biaya perbaikan
gguna Jasa dapat memperoleh
dengan memotong
tagihan Penyedia yang jatuh
atau uang retensi atau
n Pemeliharaan atau jika tidak
biaya penggantian akan
ebagai utang Penyedia kepada
ang telah jatuh tempo.
mutu ditemukan oleh Pengguna
pelaksanaan maka penyedia
ki cacat mutu tersebut dan
dak melakukan pembayaran
m cacat mutu tersebut selesai

mutu ditemukan oleh pengguna


pemeliharaan maka penyedia
ki cacat mutu tersebut dalam
ng ditentukan dan mengenakan
rlambatan untuk setiap
rbaikan Cacat Mutu.
dak melaksanakan perbaikan
ktu masa pemeliharaan dapat
an dikenakan sanksi daftar

baikan cacat mutu sesuai


waktu yang diperlukan untuk
etapkan oleh Pengguna Jasa.
dapat memperpanjang Masa
dalam hal jangka waktu
mutu akan melampaui Masa

unan terhitung sejak Tanggal


r Pekerjaan
gung jawab atas Kegagalan
Umur Konstruksi yang
SSKK tetapi tidak lebih dari 10
dan dalam SSKK agar
pertanggungan terhadap
unan yang ditetapkan apabila
Konstruksi kurang dari 10
- 1869 -

78.3 Pengguna Jasa


Kegagalan Bangunan yang terjadi setel
waktu yang ditetapkan dalam SSKK.
78.4 Penyedia berkewajiban
membebaskan, dan menanggung tanpa
Pengguna Jasa beserta instansiny
semua bentuk tuntutan,
kewajiban, kehilangan,
gugatan atau tuntutan
pemeriksaan hukum, dan biaya yang di
terhadap Pengguna
(kecuali kerugian yang mendasari
tersebut disebabkan kesalahan atau kela
Pengguna Jasa) sehubungan
kehilangan atau kerusakan harta benda,
cidera tubuh, sakit atau kematian pihak
yang timbul dari Kegagalan Bangunan.
78.5 Pengguna Jasa maupun Penyedia berke
untuk menyimpan
dokumen yang digunakan dan terkait de
pelaksanaan ini selama Umur Konstruk
tercantum dalam SSKK tetapi tidak leb
(sepuluh) tahun.
PENYELESAIAN PERSELISIHAN
79. Penyelesaian 79.1 Para Pihak berkewajiban
Perselisihan/Sengketa sungguh-sungguh menyelesaikan secar
semua perselisihan
berhubungan dengan
interpretasinya selama atau setelah pela
pekerjaan ini dengan prinsip dasar mus
untuk mencapai kemufakatan.
79.2 Dalam hal musyawarah para pihak seba
dimaksud pada pasal 79.1 tidak dapat m
suatu kemufakatan,
perselisihan atau sengketa antara para p
ditempuh melalui tahapan mediasi, kon
dan arbitrase.
79.3 Selain ketentuan pada pasal 79.2 para p
dapat membentuk
menggantikan mediasi dan konsiliasi)
79.4 Dalam hal pilihan yang digunakan dew
sengketa untuk menggantikan
konsiliasi maka nama anggota dewan se
yang dipilih dan ditetapkan oleh para p
sebelum penandatanganan kontrak.
80. Itikad Baik 80.1 Para pihak bertindak berdasarkan asas s
percaya yang disesuaikan dengan hak-h
terdapat dalam Kontrak.
80.2 Para pihak setuju
perjanjian dengan jujur tanpa menonjol
kepentingan masing-masing
selama Kontrak, salah
dirugikan, maka diupayakan tindakan y
terbaik untuk mengatasi keadaan terseb
bertanggungjawab atas
gunan yang terjadi setelah jangka
tapkan dalam SSKK.
kewajiban untuk melindungi,
dan menanggung tanpa batas
beserta instansinya terhadap
tuntutan, tanggung jawab,
kehilangan, kerugian, denda,
tuntutan hukum, proses
kum, dan biaya yang dikenakan
Jasa beserta instansinya
n yang mendasari tuntutan
kan kesalahan atau kelalaian
sehubungan dengan klaim
kerusakan harta benda, dan
kit atau kematian pihak ketiga
Kegagalan Bangunan.
maupun Penyedia berkewajiban
dan memelihara semua
digunakan dan terkait dengan
selama Umur Konstruksi yang
m SSKK tetapi tidak lebih dari 10

berkewajiban untuk berupaya


uh menyelesaikan secara damai
yang timbul dari atau
dengan Kontrak ini atau
elama atau setelah pelaksanaan
ngan prinsip dasar musyawarah
kemufakatan.
awarah para pihak sebagaimana
pasal 79.1 tidak dapat mencapai
mufakatan, maka penyelesaian
u sengketa antara para pihak
ui tahapan mediasi, konsiliasi,
n pada pasal 79.2 para pihak
dewan sengketa (untuk
mediasi dan konsiliasi)
an yang digunakan dewan
menggantikan mediasi dan
nama anggota dewan sengketa
ditetapkan oleh para pihak
atanganan kontrak.
ndak berdasarkan asas saling
sesuaikan dengan hak-hak yang
Kontrak.
untuk melaksanakan
an jujur tanpa menonjolkan
sing-masing pihak. Apabila
salah satu pihak merasa
diupayakan tindakan yang
engatasi keadaan tersebut.
- 1870 -

III. SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK KONTRAK

Ketentuan Data
Pasal
dalam
SSUK

4.1 & 4.2 Korespondensi Alamat Para Pihak sebagai berikut:

.......... [diisi nama Pengguna


alamat Pengguna Jasa] ......
: Pengguna Jasa] .......... [diis
Nama Alamat
: Jasa] .......... [diisi nomor fa
Website E-
: Jasa]
mail
:
Faksimili
:

Penyedia : ........................ [diisi nama badan usaha/

Nama : nama
Alamat E- : .......... [diisi alamat Penyedi
mail : Penyedia] .......... [diisi nom
Faksimili :

4.2 & 5.1 Wakil Para Pihak Wakil Sah Para Pihak sebagai berikut:

Untuk Pengguna Jasa:


Nama : ditunjuk menjadi Wakil Sah

Pengguna Jasa ……

dan tanggal SK peng


Pengguna Jasa]
Untuk Penyedia:
Nama : ditunjuk menjadi Wakil Sah
Berdasarkan Surat Keputus
tanggal ……. [diisi nomor
pengangkatan Wakil Sah Pe

6.3.b & Pencairan Jaminan Jaminan dicairkan dan disetorkan pada ...................
6.3.c 44.4 Kas Negara]
& 44.6

27.1 Masa Pelaksanaan Masa Pelaksanaan selama ......... [diisi jumlah hari
sejak Tanggal Mulai Kerja yang tercantum dalam S

27.4 Serah Sebagian 1. (bagian Kontrak) …………… [diisi bagian p


Pekerjaan (Bagian 2. selama ......... [diisi jumlah hari kalender dalam
Kontrak) terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja yang ter
(bagian Kontrak) …………… [diisi bagian p
selama ......... [diisi jumlah hari kalender dalam
hari kalender terhitung sejak
Data

bagai berikut:

.......... [diisi nama Pengguna Jasa] .......... [diisi


alamat Pengguna Jasa] .......... [diisi website
Pengguna Jasa] .......... [diisi eamail Pengguna
Jasa] .......... [diisi nomor faksimili Pengguna
Jasa]

........ [diisi nama badan usaha/nama KSO]

nama yang ttd surat


.......... [diisi alamat Penyedia] .......... [diisi email
Penyedia] .......... [diisi nomor faksimili Penyedia]

k sebagai berikut:

a:
ditunjuk menjadi Wakil Sah Pengguna Jasa]

Pengguna Jasa ……

dan tanggal SK pengangkatan Wakil Sah


Pengguna Jasa]
ditunjuk menjadi Wakil Sah Penyedia]
Berdasarkan Surat Keputusan …… nomor .….
tanggal ……. [diisi nomor dan tanggal SK
pengangkatan Wakil Sah Penyedia]

n disetorkan pada ..................... [diisi nam kantor

lama ......... [diisi jumlah hari kalender terhitung


Kerja yang tercantum dalam SPMK.

ak) …………… [diisi bagian pekerjaannya]


diisi jumlah hari kalender dalam hari kalender
Tanggal Mulai Kerja yang tercantum dalam SPMK.
ak) …………… [diisi bagian pekerjaannya]
diisi jumlah hari kalender dalam angka dan huruf]
rhitung sejak
- 1871 -

Tanggal Mulai Kerja yang tercantum dalam


3 Dst.

Catatan: Ketentuan di atas diisi apabila diberlakuka


sebagian pekerjaan (secara parsial) sesuai dengan y
dalam dokumen pemilihan (rancangan kontrak)

33.8 Masa Pemeliharaan Masa Pemeliharaan berlaku selama ......... [diisi jum
terhitung sejak Tanggal Penyerahan Pertama Pekerj

33.19 Terima Sebagian Dalam Kontrak ini diberlakukan serah terima peker
Pekerjaan (Bagian secara parsial untuk bagian kontrak sebagai berikut
Kontrak) 2. ............ 3. Dst [diisi bagian pekerjaan yang aka
terima sebagian pekerjaan (secara parsial sesuai de
dicantumkan dalam dokumen pemilihan (rancangan

33.22 1 (bagian Kontrak)…………… [diisi bagian pe


Masa Pemeliharaan selama ......... [diisi jumlah hari kalender dalam
untuk Serah
Terima angka dan huruf] hari kalender terhit
Sebagian Pekerjaan
(Bagian Kontrak)
2 (bagian Kontrak) …………… [diisi bagian p
selama ......... [diisi jumlah hari kalender dalam

angka dan huruf] hari kalender terhit


3. bagian …………… [diisi bagian pekerjaanny
Dst.

Catatan: Ketentuan di atas diisi apabila diberlakuka


sebagian pekerjaan (secara parsial) dan sudah diteta
Dokumen Pemilihan.

35.1 Gambar Built Gambar ”As built” diserahkan paling lambat ..... (...
Pedoman huruf .........) pengoperasian diserahkan lambat ...
Pengoperasian dan huruf .........) hari kalender setelah Tanggal Penyera
Perawatan/ Pekerjaan.
Pemeliharaan

38.7 Penyesuaian Harga Penyesuaian harga …………….. [dipilih: dalam h


rumusa sebagai berikut:

Hn = Ho (a+b.Bn/Bo+c.Cn/Co+d.Dn/Do+
Hn = Satuan dilaksanakan;

Ho = Harga Satuan pada saat harga penaw


A = Koefisien tetap
yang tercantum dalam SPMK.

isi apabila diberlakukan serah terima


arsial) sesuai dengan yang dicantumkan
ancangan kontrak)

elama ......... [diisi jumlah hari kalender


erahan Pertama Pekerjaan (PHO).

kan serah terima pekerjaan sebagian atau


ontrak sebagai berikut: 1. ............
an pekerjaan yang akan dilakukan serah
ecara parsial sesuai dengan yang
pemilihan (rancangan kontrak)

……… [diisi bagian pekerjaannya]


lah hari kalender dalam

hari kalender terhitung sejak


pekerjaan
……… [diisi bagian pekerjaannya]
lah hari kalender dalam

hari kalender terhitung sejak


isi bagian pekerjaannya]. pekerjaan

isi apabila diberlakukan serah terima


arsial) dan sudah ditetapkan dalam

n paling lambat ..... (...... dalam


diserahkan lambat ..... (...... dalam
elah Tanggal Penyerahan Pertama

…….. [dipilih: dalam hal diberikan maka

o+c.Cn/Co+d.Dn/Do+.....)
pada saat pekerjaan

pada saat harga penawaran;


yang terdiri atas
- 1872 -

keuntungan dan
penawaran tidak
keuntungan overhead maka a = 0,15

b, c, d = seperti tenaga kerja, bahan, alat ker


Penjumlahan a+b+c+d+....dst adalah

Bn, Cn, = Indeks harga komponen pada b u l a


Dn dilaksanakan

Bo, Co, = komponen penyampaian penawaran


Do

a) - Penetapan koefisien bahan, tenaga kerja, a


bakar, dan sebagainya ditetapkan seperti con

KoefisienKom
Pekerjaan
a. b.
Timbunan 0.15 ….
Galian 0.15 ….
Galian dengan 0.15 ….
alat
Beton 0.15 ….
Betonbertula ng 0.15 ….

b) oleh Pengguna Jasa dari perbandingan antara


c) tenaga kerja, alat kerja, dan sebagainya
d)
e)
dari pembobotan HPS dan dicantumkan dala
f) Pemilihan (Rancangan Kontrak).
g)
yang penerbitan BPS. digunakan

indeks harga
BPS, digunakan indeks harga dikeluarkan ol
teknis.
Rumusan penyesuaian Harga Kontrak ditetap

Pn = (Hn1xV1)+(Hn2xV2)+(Hn3xV

Pn = setelah penyesuaian Harga Sat

Hn =
menggunakan rumusan p
Satuan;

V = komponen pekerjaan yang dila

oleh Pengguna Jasa, apabila Penyedia telah m


disertai perhitungan beserta data-data dan tel
sesuai dengan ketentuan peraturan perundan

Penyedia dapat mengajukan tagihan secara be


(enam) bulan setelah pekerjaan yang diberik
harga tersebut dilaksanakan.
overhead, dalam hal
tidak mencantumkan
verhead maka a = 0,15 dan

a kerja, bahan, alat kerja, dsb;


a+b+c+d+....dst adalah 1,00

komponen pada b u l a n saat pekerjaan

nyampaian penawaran. pada bulan

bahan, tenaga kerja, alat kerja, bahan


ditetapkan seperti contoh sebagai berikut:

KoefisienKomponen
b. c. d. a+b+c+d
…. …. …. 1
…. …. …. 1
…. …. …. 1

…. …. …. 1
…. …. …. 1

ri perbandingan antara harga bahan,


dan sebagainya

dan dicantumkan dalam Dokumen


Kontrak).

digunakan bersumber dari

harga tidak dimuat dalam


harga dikeluarkan oleh instansi yang

Harga Kontrak ditetapkan sebagai berikut:

)+(Hn2xV2)+(Hn3xV3)+.... dst

enyesuaian Harga Satuan; dilakukan

nggunakan rumusan penyesuaian Harga


uan;

n pekerjaan yang dilaksanakan.

pabila Penyedia telah mengajukan tagihan


serta data-data dan telah dilakukan audit
n peraturan perundang-undangan.

ukan tagihan secara berkala paling cepat 6


ekerjaan yang diberikan penyesuaian
akan.
- 1873 -

h) oleh Pengguna Jasa, apabila Penyedia telah m


disertai perhitungan beserta data-data dan tel
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang

45.b Pembayaran Batas akhir waktu yang disepakati untuk penerbitan


Tagihan Jasa untuk pembayaran tagihan angsuran
adalah ........... (...... dalam huruf .........)
dokumen penunjang yang tidak diperselisihkan dite
Jasa .

49.(i) dan Kewajiban Hak dan kewajiban Penyedia :


Penyedia 1. 2. ………. ………. Dst
3.

[diisi hak dan kewajiban Penyedia yang timbul akib


selain yang sudah tercantum dalam SSUK]

56.3 Tindakan Penyedia Tindakan lain oleh


yang Mensyaratkan adalah .................... [diisi selain yang sudah tercant
Persetujuan apabila ada]
Pengguna Jasa

56.3 Tindakan Penyedia memerlukan persetujuan Pengawas Pekerjaan adala


yang Mensyaratkan selain yang sudah tercantum dalam SSUK, apabila
Persetujuan
Pengawas
Pekerjaan
58 Kepemilikan Penyedia diperbolehkan menggunakan salinan doku
Dokumen Konstruksi ini dengan pembatasan sebagai berikut:
batasan/ketentuan yang dibolehkan dalam penggun
untuk penelitian/riset setelah mendapat persetujuan
Pengguna Jasa]

65 Fasilitas berupa : .................... [diisi fasilitas milik Penggun


diberikan kepada Penyedia untuk kelancaran pelaks
(apabila ada)]

66.1.(h) Peristiwa Termasuk Peristiwa Kompensasi yang dapat diberik


Kompensasi adalah ..................... [diisi apabila ada Peristiwa Ko
yang telah tertuang dalam SSUK]

70.1.(e) Besaran Uang tinggi (.....dalam huruf.....) dari Harga Kontrak.


Muka

70.2.(d) Pembayaran Pembayaran prestasi pekerjaan dilakukan dengan ca


Prestasi Pekerjaan memilih Termin/Bulanan]
a Jasa, apabila Penyedia telah mengajukan tagihan
ngan beserta data-data dan telah dilakukan audit
ketentuan peraturan perundang-undangan.

ng disepakati untuk penerbitan SPP oleh Pengguna


an tagihan angsuran
alam huruf .........) hari kerja
yang tidak diperselisihkan diterima oleh Pengguna

enyedia :
…. Dst

ban Penyedia yang timbul akibat lingkup pekerjaan


cantum dalam SSUK]

Penyedia yang memerlukan


diisi selain yang sudah tercantum dalam SSUK,

juan Pengawas Pekerjaan adalah .................... [diisi


cantum dalam SSUK, apabila ada]
kan menggunakan salinan dokumen dari Pekerjaan
n pembatasan sebagai berikut: .................... [diisi
ng dibolehkan dalam penggunaannya, misalnya:
setelah mendapat persetujuan tertulis dari

. [diisi fasilitas milik Pengguna Jasa yang akan


nyedia untuk kelancaran pelaksanan pekerjaan ini

Kompensasi yang dapat diberikan kepada Penyedia


[diisi apabila ada Peristiwa Kompensasi lain, selain
dalam SSUK]

uf.....) dari Harga Kontrak. sebesar .....%

pekerjaan dilakukan dengan cara: ….. [diisi dengan


anan]
- 1874 -

untuk mengajukan tagihan pembayaran prestasi pek


2. ………. 3. Dst [diisi dokumen yang disyaratkan

70.3.(e) Pembayaran Bahan bahan dan/atau peralatan yang menjadi bagian perm
dan/atau Peralatan utama (material on site), ditetapkan sebagai berikut
bahan/peralatan].... dibayar .......% dari harga satua
[diisi bahan/peralatan].... dibayar .......% dari harga
3. ..............dst. [contoh yang termasuk material on
eskalator, lift, pompa air stationer, turbin, peralatan
bahan fabrikasi: sheet pile, geosintetik, konduktor, t
insulator,wiremesh pabrikasi bahan jadi: beton prac
tidak termasuk material on site: pasir, batu, semen,

70.4.(c) akibat Untuk pekerjaan ini besar denda keterlambatan untu


Keterlambatan keterlambatan adalah 1/1000 (satu perseribu)
[diisi dengan memilih salah satu dari Harga Kontra
Kontrak
dalam apabila pekerjaan secara
parsial]
78.2 Umur Konstruksi a. Bangunan Hasil Pekerjaan memiliki Umur Ko
dan Pertanggungan b. (.........dalam huruf...........) tahun sejak Tangga
terhadap Kegagalan Pekerjaan. [diisi sesuai dengan yang tertuang
Bangunan perancangan] Bangunan ditetapkan selama ...
huruf...........) tahun sejak Tanggal Penyerahan
[diisi sesuai dengan umur rencana pada huruf a
konstruksinya tidak lebih dari 10 (sepuluh) tah
pembayaran prestasi pekerjaan : 1. ……….
kumen yang disyaratkan]

ang menjadi bagian permanen dari pekerjaan


etapkan sebagai berikut: 1. ....[diisi
.......% dari harga satuan pekerjaan; 2. ....
bayar .......% dari harga satuan pekerjaan;
ng termasuk material on site peralatan:
tioner, turbin, peralatan elektromekanik;
geosintetik, konduktor, tower,
si bahan jadi: beton pracetak] [contoh yang
site: pasir, batu, semen, aspal, besi tulangan]

enda keterlambatan untuk setiap hari


0 (satu perseribu)
h satu dari Harga Kontrak atau harga Bagian

Kontrak dan belum


ditetapkan serah terima
jaan memiliki Umur Konstruksi selama ........
.....) tahun sejak Tanggal Penyerahan Akhir
ai dengan yang tertuang dalam dokumen
an ditetapkan selama ........ (.........dalam
jak Tanggal Penyerahan Akhir Pekerjaan.
mur rencana pada huruf a apabila umur
bih dari 10 (sepuluh) tahun]
- 1875 -

LAMPIRAN A SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK

DAFTAR HARGA SATUAN TIMPANG*)

Mata Satuan Harga Satuan


No Kuantitas
Pembayaran Ukuran HPS (Rp)

1 ……….. ……….. ……….. ………..


2 ……….. ……….. ……….. ………..
3 Dst
Catatan:
*)Didapatkan dari pokja pemilihan (apabila ada)

DAFTAR PEKERJAAN YANG DISUBKONTRAKKAN DAN SUBPENYEDIA (a

a. Pekerjaan Utama

Bagian Pekerjaan yang Alamat


No Nama Subpenyedia
Disubkontrakkan Subpenyedia

1 ……….. ……….. ………..


2 ……….. ……….. ………..
3 Dst
Catatan:
*) Wajib diisi oleh PPK sewaktu penyusunan rancangan kontrak

**) Wajib diisi saat rapat persiapan penandatanganan kontrak berdasarkan dokumen

penawaran

b. Pekerjaan bukan Pekerjaan Utama

Bagian Pekerjaan yang Alamat


No Nama Subpenyedia
Disubkontrakkan Subpenyedia
1 ……….. ……….. ………..
2 ……….. ……….. ………..
3 Dst
Catatan:
*) Wajib diisi oleh PPK sewaktu penyusunan rancangan kontrak

**) Wajib diisi saat rapat persiapan penandatanganan kontrak berdasarkan dokumen

penawaran

DAFTAR PERSONEL MANAJERIAL

Pengalaman
Jabatan
Nama Personel Tingkat Kerja
No dalam
Manajerial Pendidikan/Ijazah Profesional
Pekerjaan ini
(Tahun)

1 ……….. ……….. ……….. ………..


2 ……….. ……….. ……….. ………..
3 Dst
Catatan:
*) Wajib diisi oleh PPK sewaktu penyusunan rancangan kontrak

**) Wajib diisi saat rapat persiapan penandatanganan kontrak berdasarkan dokumen

penawaran
ONTRAK

TUAN TIMPANG*)

Harga Satuan % Terhadap


Keterangan
Penawaran (Rp) HPS

……….. ……….. ………..


……….. ……….. ………..

AN DAN SUBPENYEDIA (apabila ada)

Alamat Kualifikasi
Keterangan
ubpenyedia Subpenyedia

……….. ……….. ………..


……….. ……….. ………..

ontrak
ak berdasarkan dokumen

Alamat Kualifikasi
Keterangan
ubpenyedia Subpenyedia
……….. ……….. ………..
……….. ……….. ………..

ontrak
ak berdasarkan dokumen

MANAJERIAL

Pengalaman
Sertifikat
Kerja
Kompetensi Keterangan
Profesional
Kerja
(Tahun)

……….. ……….. ………..


……….. ……….. ………..

ontrak
ak berdasarkan dokumen
- 1876 -

DAFTAR PERALATAN UTAMA

Nama Kapasitas **) Jumlah Kondisi


Merk dan **) **)
No Peralatan
Tipe
Utama
1 ……….. ……….. ……….. ……….. ………..
2 ……….. ……….. ……….. ……….. ………..
3 Dst
Catatan:
*) Wajib diisi oleh PPK sewaktu penyusunan rancangan kontrak

**) Wajib diisi saat rapat persiapan penandatanganan kontrak berdasarkan dokumen

penawaran
Status
Kepemilikan **)
Keterangan

……….. ………..
……….. ………..

dasarkan dokumen
- 1877 -

LAMPIRAN B SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK


RENCANA KESELAMATAN KONSTRUKSI (RKK)

BENTUK RENCANA KESELAMATAN KONSTRUKSI

................. [Logo & Nama RENCANA KESELAMATAN KONST


Perusahaan] [digunakan untuk usulan pe

DAFTAR ISI

A. Kepemimpinan dan Partisipasi Pekerja dalam Keselamatan Konstruksi


A.1. Kepedulian pimpinan terhadap Isu eksternal dan internal
A.2. Komitmen Keselamatan Konstruksi
B. Perencanaan keselamatan konstruksi
B.1. Identifikasi bahaya, Penilaian risiko, Pengendalian dan Peluang.
B.2. Rencana tindakan (sasaran & program)
B.3. Standar dan peraturan perundangan
C. Dukungan Keselamatan Konstruksi
C.1. Sumber Daya
C.2. Kompetensi
C.3. Kepedulian
C.4. Komunikasi
C.5. Informasi Terdokumentasi
D. Operasi Keselamatan Konstruksi
D.1. Perencanaan dan Pengendalian Operasi
D.2 Kesiapan dan tanggapan terhadap kondisi darurat
E. Evaluasi Kinerja Keselamatan Konstruksi
E.1. Pemantauan dan evaluasi
E.2. Tinjauan manajemen
E.3. Peningkatan kinerja keselamatan konstruksi
CONTOH

SELAMATAN KONSTRUKSI
unakan untuk usulan penawaran]

onstruksi

eluang.
- 1878 -

Penjelasan mengenai isi Komitmen Keselamatan Konstruksi poin (A.2) sesuai dengan
format di bawah ini:

[Contoh Pakta Komitmen Keselamatan Konstruksi Badan Usaha Tunggal/Atas Nama


Sendiri]

PAKTA KOMITMEN KESELAMATAN KONSTRUKSI

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama : …………… [nama wakil sah badan us
Jabatan : .............
Bertindak untuk : PT/CV/Firma/atau lainnya ………… [pi
dan atas nama sesuai dan cantumkan nama]

dalam rangka pengadaan …………… [isi nama paket] pada …………


[isi sesuai dengan nama Pokja Pemilihan]
konstruksi berkeselamatan demi terciptanya
memastikan bahwa seluruh pelaksanaan konstruksi:

1. Memenuhi ketentuan Keselamatan Konstruksi;


2. Menggunakan tenaga kerja kompeten bersertifikat;
3. Menggunakan peralatan yang memenuhi standar kelaikan;
4. Menggunakan material yang memenuhi standar mutu;
5. Menggunakan teknologi yang memenuhi standar kelaikan; dan
6. Melaksanakan Standar Operasi dan Prosedur (SOP);
7. Memenuhi 9 (Sembilan) komponen biaya penerapan SMKK.

………… [tempat], ….. [tanggal] ………… [bulan] 20…. [tahun]

[Nama Penyedia]

[tanda tangan],
[nama lengkap]
n (A.2) sesuai dengan

Tunggal/Atas Nama

ATAN KONSTRUKSI

ma wakil sah badan usaha]

au lainnya ………… [pilih yang


mkan nama]

paket] pada ……………


berkomitmen melaksanakan
rciptanya Zero Accident, dengan
i:

;
at;
dar kelaikan;
ar mutu;
r kelaikan; dan
SOP);
erapan SMKK.

bulan] 20…. [tahun]


- 1879 -

[Contoh Pakta Komitmen Keselamatan Konstruksi Badan Usaha ber-KSO]

PAKTA KOMITMEN KESELAMATAN KONSTRUKS

Kami yang bertanda tangan di bawah ini:


1. Nama : …………… [nama wakil sah badan usa
Jabatan : .............
Bertindak untuk : PT/CV/Firma/atau lainnya ……………
yang sesuai dan cantumkan nama]
2. Nama : ............. [nama wakil sah badan usaha]
Jabatan : ……………
Bertindak untuk : PT/CV/Firma/atau lainnya ……………
yang sesuai dan cantumkan nama]
3. ......[dan seterusnya, diisi sesuai dengan jumlah anggota Kemitraan

dalam rangka pengadaan …………… [isi nama paket] pada …………


[isi sesuai dengan nama Pokja Pemilihan]
konstruksi berkeselamatan demi terciptanya
memastikan bahwa seluruh pelaksanaan konstruksi:

1. Memenuhi ketentuan Keselamatan Konstruksi;


2. Menggunakan tenaga kerja kompeten bersertifikat;
3. Menggunakan peralatan yang memenuhi standar kelaikan;
4. Menggunakan material yang memenuhi standar mutu;
5. Menggunakan teknologi yang memenuhi standar kelaikan; dan
6. Melaksanakan Standar Operasi dan Prosedur (SOP);
7. Memenuhi 9 (sembilan) komponen biaya penerapan SMKK.

………… [tempat], ….. [tanggal] ………… [bulan] 20…. [tahun]

[Nama Penyedia] [Nama Penyedia]

[tanda tangan], [tanda tangan],


[nama lengkap] [nama lengkap]
[cantumkan tanda tangan dan nama setiap anggota KSO]
n Usaha ber-KSO]

ATAN KONSTRUKSI

a wakil sah badan usaha]

lainnya …………… [pilih


tumkan nama]
akil sah badan usaha]

lainnya …………… [pilih


tumkan nama]
ah anggota Kemitraan/KSO]

paket] pada ……………


berkomitmen melaksanakan
Zero Accident, dengan

t;
r kelaikan;
mutu;
kelaikan; dan
OP);
apan SMKK.

ulan] 20…. [tahun]

[Nama Penyedia]

[tanda tangan],
[nama lengkap]
- 1880 -

B.1. Identifikasi bahaya, Penilaian risiko, Pengendalian dan Peluang.

TABEL 1. IDENTIFIKASI BAHAYA, PENILAIAN RISIKO, PENETAPAN PENGENDALIAN


K3

Nama Perusahaan : ..................


Kegiatan : ..................
Lokasi : ..................
Tanggal dibuat : .................. halaman : ….. / …..

Tabel III-1 Contoh Format Tabel IBPRP*

Keterangan:
1. PPK mengisi kolom 1, 2 dan 3.
2. PPK mengisi kolom “uraian pekerjaan” dan “identifikasi bahaya” berdasarkan tahapan pekerjaan.
3. Kolom “uraian pekerjaan” dan “identifikasi bahaya” yang diisi oleh PPK berdasarkan tahapan pekerjaan,
dimana penyedia jasa dapat menambahkan uraian pekerjaan dan identifikasi bahaya dari yang sudah
dicantumkan oleh PPK berdasarkan analisis Ahli K3 Konstruksi dan/atau Petugas Keselamatan Konstruksi.
4. Kolom 12, 13, 14, 15, dan 16, diisi berdasarkan kondisi pengendalian di lapangan atas dasar penilaian Ahli K3
Konstruksi dan/atau Petugas Keselamatan Konstruksi, apabila dinilai tidak ada yang diisikan, maka dapat ditulis
"tidak ada" atau "n/a".

Dibuat oleh,

Kepala Pelaksanaan Pekerjaan Konstruk


B.2. Rencana tindakan (sasaran khusus & program khusus)

Tabel Contoh Format Tabel Sasaran Khusus dan Program Khusus


Nama Perusahaan : ..................
Kegiatan : ..................
Lokasi : ..................
Tanggal dibuat : ..................

Pengendalian Risiko Sasaran Program


(Sesuai Kolom
No. Tabel 6 IBPRP) Uraian Kegiatan Jadwal Pelaksanaan
Uraian Tolok Sumber Bentuk
ukur Daya Monitoring

Dibuat oleh,

Kepala Pelaksanaan Pekerjaan Konstruk


AN PENGENDALIAN RISIKO

halaman : ….. / …..

CONTOH

kerjaan.
pan pekerjaan,
ang sudah
matan Konstruksi.
ar penilaian Ahli K3
an, maka dapat ditulis

aan Pekerjaan Konstruksi


husus

CONTOH

Program
Indikator Pencapaian Penanggung Jawab
Bentuk
Monitoring

aan Pekerjaan Konstruksi


- 1881 -

C. Dukungan Keselamatan Konstruksi

Tabel. Contoh Jadwal Program Komunikasi


NO Jenis Komunikasi PIC W
1 Induksi Keselamatan Konstruksi (Safety Induction)

2 Pertemuan pagi hari (safety morning)

3 Pertemuan Kelompok Kerja (toolbox meeting)

4 Rapat Keselamatan Konstruksi (construction safety


meeting)

D. Operasi Keselamatan Konstruksi

Tabel Contoh Analisis Keselamatan Pekerjaan (Job Safety Analysis)

Nama Pekerja : [Isi nama pekerja]


Nama Paket Pekerjaan : …….
Tanggal Pekerjaan : …..s/d……

Alat Pelindung Diri yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan:

1 Helm/Safety Helmet √ 4 Rompi Keselamatan/Safety Vest


2 Sepatu/Safety Shoes √ 5 Masker Pernafasan/Respiratory
3 Sarung Tangan/Safety Gloves √ 6 …. Dst.

Urutan Langkah Pekerjaan Identifikasi Bahaya Pengendalian


E. Evaluasi Keselamatan Konstruksi
E.1 Pemantauan dan Evaluasi

Tabel Contoh Jadwal Inspeksi dan Audit


Bulan Ke-
No Kegiatan PIC
1 2 3 4 5 6
1 Inspeksi Keselamatan Konstruksi
2 Patroli Keselamatan Konstruksi
3 Audit internal
Waktu Pelaksanaan

jaan (Job Safety Analysis)

Keselamatan/Safety Vest √
r Pernafasan/Respiratory √
.

Pengendalian Penanggung Jawab


Bulan Ke-
6 7 8 9 10 11 12
- 1882 -

BAB X. SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

A. Uraian Spesifikasi Teknis


Uraian spesifikasi teknis disusun berdasarkan spesifikasi teknis yang ditetapkan
oleh Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) sesuai jenis pekerjaan yan
ditenderkan, dengan ketentuan :
1. Dapat menyebutkan merk dan tipe serta sedapat mungkin menggunakan
produksi dalam negeri;
2. Semaksimal mungkin diupayakan menggunakan standar nasional (SNI);
3. Metode pelaksanaan harus logis, realistis dan dapat dilaksanakan;
4. Jangka waktu pelaksanaan harus sesuai dengan metode pelaksanaan;
5. Mencantumkan macam, jenis, kapasitas dan jumlah peralatan utama minimal
yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan;
6. Mencantumkan syarat-syarat bahan yang dipergunakan dalam pelaksanaan
pekerjaan;
7. Mencantumkan syarat-syarat pengujian bahan dan hasil produk;
8. Mencantumkan kriteria kinerja produk (output performanc
diinginkan;
9. Mencantumkan tata cara pengukuran dan tata cara pembayaran.
10. Spesifikasi Bahan Bangunan Konstruksi:
a. Pokja Pemilihan harus memastikan bahan bangunan konstruksi sesuai
hasil yang telah diidentifikasi oleh PPK.
b. Setiap jenis bahan bangunan konstruksi yang tergolong sebagai bahan
berbahaya dan beracun (B3), seperti cat, thinner, gas acetylene, BBM,
BBG, bahan peledak, dll, harus diberi penjelasan bahayanya, cara
pengangkutan, penyimpanan, penggunaan, pengendalian risiko dan cara
pembuangan limbahnya sesuai dengan prosedur dan/atau peraturan
perundangan yang berlaku;
c. Informasi tentang penanganan B3 dapat diperoleh dari Lembar Data
Keselamatan Bahan (Material Safety Data Sheet) yang diterbitkan oleh
pabrik pembuatnya, atau dari sumber- sumber yang berkompeten dan/
atau berwenang.
11. Spesifikasi Peralatan Konstruksi dan Peralatan Bangunan:
a. Pokja Pemilihan harus memastikan setiap jenis alat dan perkakas sesuai
hasil yang telah diidentifikasi oleh PPK .
b. Alat dan perkakas yang digunakan harus dipastikan telah diberi sistem
perlindungan atau kelengkapan pengaman untuk mencegah paparan
(expose) bahaya secara langsung terhadap tubuh pekerja;
c. Informasi tentang jenis,
penggunaan/pemeliharaan/pengamanannya alat dan perkakas dapat
diperoleh dari manual produk dari pabrik pembuatnya, ataupun dari
pedoman/peraturan pihak yang kompeten.

12. Spesifikasi Proses/Kegiatan:


a. Pokja Pemilihan (yang bersertifikat Ahli
Keselamatan Konstruksi atau dengan melibatkan
Konstruksi/petugas Keselamatan Konstruksi) harus menilai kesesuaian
identifikasi bahaya dari setiap tahapan kegiatan yang sudah ditetapkan
oleh PPK;
b. Setiap proses/kegiatan harus dilengkapi dengan prosedur kerja, sistem
perlindungan terhadap pekerja, perlengkapan pengaman, dan rambu-
AN GAMBAR

knis yang ditetapkan


jenis pekerjaan yang akan

kin menggunakan

ar nasional (SNI);
sanakan;
pelaksanaan;
alatan utama minimal

alam pelaksanaan

roduk;
(output performance) yang

bayaran.

konstruksi sesuai

olong sebagai bahan


gas acetylene, BBM,
bahayanya, cara
ndalian risiko dan cara
an/atau peraturan

dari Lembar Data


yang diterbitkan oleh
ng berkompeten dan/
n:
dan perkakas sesuai

an telah diberi sistem


mencegah paparan
pekerja;
jenis, cara
an perkakas dapat
tnya, ataupun dari

K3 Konstruksi/petugas
melibatkan Ahli K3
us menilai kesesuaian
ang sudah ditetapkan

rosedur kerja, sistem


gaman, dan rambu-
- 1883 -

rambu peringatan dan kewajiban pekerja menggunakan alat pelindung


diri (APD) yang sesuai dengan potensi bahaya pada proses tersebut;
c. Setiap jenis proses/kegiatan pekerjaan yang berisiko tinggi, atau
pekerjaan yang berisiko tinggi pada keadaan yang berbeda, harus lebih
dulu dilakukan analisis keselamatan pekerjaan (Job Safety Analysis) dan
tindakan pengendaliannya;
d. Setiap proses/kegiatan yang berbahaya harus melalui prosedur izin kerja
lebih dulu dari penanggung-jawab proses dan Ahli K3 Konstruksi;
e. Setiap proses dan kegiatan pekerjaan hanya boleh dilakukan oleh tenaga
kerja dan/atau operator yang telah terlatih dan telah mempunyai
kompetensi untuk melaksanakan jenis pekerjaan/tugasnya, termasuk
kompetensi melaksanakan prosedur keselamatan konstruksi yang sesuai
pada jenis pekerjaan/tugasnya tersebut.

13. Spesifikasi Metode Konstruksi/ Metode Pelaksanaan/Metode Kerja


a. Analisis Keselamatan Pekerjaan/Job Safety Analysis (JSA) harus dilakuk
terhadap setiap metode konstruksi/ metode pelaksanaan pekerjaan, dan
persyaratan teknis untuk mencegah terjadinya kegagalan konstruksi dan
kecelakaan kerja;
b. Metode kerja harus disusun secara logis, realistis dan dapat dilaksanakan
dengan menggunakan peralatan, perkakas, material dan konstruksi
sementara, yang sesuai dengan kondisi lokasi/tanah/cuaca, dan dapat
dikerjakan oleh pekerja dan operator yang terlatih;
c. Persyaratan teknis yang harus dipenuhi penyedia dalam menyusun dan
menggunakan metode kerja dapat meliputi penggunaan alat utama dan
alat bantu, perkakas, material dan konstruksi sementara dengan urutan
kerja yang sistematis, guna mempermudah pekerja dan operator bekerja
dan dapat melindungi pekerja, alat dan material dari bahaya dan risiko
kegagalan konstruksi dan kecelakaan kerja;
d. Setiap metode kerja/konstruksi yang diusulkan penyedia, harus dianalisis
keselamatan pekerjaan/Job Safety Analysis
pelaksanaannya dan efisiensi biayanya. Jika
lokasi/tanah/cuaca, alat, perkakas, material,
kompetensi pekerja/operator telah ditinjau
dipastikan dapat menjamin keselamatan, kesehatan dan keamanan
konstruksi dan pekerja/operator, maka metode kerja dapat disetujui,
setelah dilengkapi dengan gambar dan prosedur kerja yang sistematis
dan/atau mudah dipahami oleh pekerja/operator;
e. Setiap tahapan pelaksanaan konstruksi utama yang mempunyai potensi
bahaya tinggi harus dilengkapi dengan metode kerja yang didalamnya
sudah mencakup analisis keselamatan pekerjaan/Job Safety Analysis
(JSA). Misalnya untuk pekerjaan di ketinggian, mutlak harus digunakan
perancah, lantai kerja (platform), papan tepi, tangga kerja, pagar
pelindung tepi, serta alat pelindung diri (APD) yang sesuai antara lain
helm dan sabuk keselamatan agar pekerja terlindung dari bahaya jatuh.
Untuk pekerjaan saluran galian tanah berpasir yang mudah longsor
dengan kedalaman 1,5 meter atau lebih, mutlak harus menggunakan
turap dan tangga akses bagi pekerja untuk naik/turun;
f. Setiap metode kerja harus melalui analisis dan perhitung
diperlukan berdasarkan data teknis yang
jawabkan, baik dari standar yang berlaku, atau melalui penyelidikan
teknis dan analisis laboratorium maupun pendapat ahli terkait yang
independen.

14. Spesifikasi Jabatan Kerja Konstruksi


nakan alat pelindung
da proses tersebut;
ko tinggi, atau
berbeda, harus lebih
b Safety Analysis) dan

lui prosedur izin kerja


i K3 Konstruksi;
dilakukan oleh tenaga
h mempunyai
ugasnya, termasuk
konstruksi yang sesuai

etode Kerja
sis (JSA) harus dilakukan
anaan pekerjaan, dan
agalan konstruksi dan

dan dapat dilaksanakan


l dan konstruksi
h/cuaca, dan dapat

dalam menyusun dan


unaan alat utama dan
ntara dengan urutan
a dan operator bekerja
ri bahaya dan risiko

nyedia, harus dianalisis


(JSA), diuji efektivitas
semua faktor kondisi
urutan kerja dan
dan dianalisis, serta
n dan keamanan
ja dapat disetujui,
erja yang sistematis

g mempunyai potensi
ja yang didalamnya
ob Safety Analysis
utlak harus digunakan
ga kerja, pagar
ng sesuai antara lain
ng dari bahaya jatuh.
g mudah longsor
rus menggunakan
un;
analisis dan perhitungan yang
dapat dipertanggung-
lalui penyelidikan
ahli terkait yang
- 1884 -

a. Setiap kegiatan/pekerjaan perancangan, perencanaan, perhitungan dan


gambar-gambar konstruksi, penetapan spesifikasi dan prosedur teknis
serta metode pelaksanaan/ konstruksi/kerja harus dilakukan oleh tenaga
ahli yang mempunyai kompetensi yang disyaratkan, baik pekerjaan
arsitektur, struktur/sipil, mekanikal, elektrikal, plumbing dan penataan
lingkungan maupun interior dan jenis pekerjaan lain yang terkait;
b. Setiap tenaga ahli tersebut pada butir a. di atas harus mempunyai
kemampuan untuk melakukan proses manajemen risiko (identifikasi
bahaya, penilaian risiko dan pengendalian risiko) yang terkait dengan
disiplin ilmu dan pengalaman profesionalnya, dan dapat memastikan
bahwa semua potensi bahaya dan risiko yang terkait pada bentuk
rancangan, spesifikasi teknis dan metode kerja/konstruksi tersebut telah
diidentifikasi dan telah dikendalikan pada tingkat yang dapat diterima
sesuai dengan standar teknik dan standar Keselamatan Konstruksi yang
berlaku;
c. Setiap kegiatan/pekerjaan pelaksanaan, pemasangan, pembongkaran,
pemindahan, pengangkutan, pengangkatan, penyimpanan, perletakan,
pengambilan, pembuangan, pembongkaran dsb, harus dilakukan oleh
tenaga ahli dan tenaga terampil yang berkompeten berdasarkan gambar
gambar, spesifikasi teknis, manual, pedoman dan standar serta rujukan
yang benar dan sah atau telah disetujui oleh tenaga ahli yang terkait;
d. Setiap tenaga ahli dan tenaga terampil dibidang K3 Konstruksi di atas
harus melakukan analisis keselamatan pekerjaan (job safety analysis)
setiap sebelum memulai pekerjaannya, untuk memastikan bahwa potensi
bahaya dan risiko telah diidentifikasi dan diberikan tindakan pencegahan
terhadap kecelakaan kerja dan/atau penyakit di tempat kerja;

B. Keterangan Gambar
Gambar-gambar untuk pelaksanaan pekerjaan harus ditetapkan oleh Pejabat
Pembuat Komitmen (PPK) secara terinci, lengkap dan jelas, antara lain :
1. Peta Lokasi
2. Lay out
3. Potongan memanjang
4. Potongan melintang
5. Detail-detail konstruksi

C. Pengguna Jasa mengacu pada hasil dokumen pekerjaan jasa


Konstruksi perancangan dan/atau berkonsultasi dengan Ahli K3 Konstruksi
dalam menetapkan uraian pekerjaan, identifikasi bahaya, dan penetapan tingkat
Risiko Keselamatan Konstruksi pada Pekerjaan Konstruksi.
Dalam melakukan pengawasan dan evaluasi terhadap RKK dan penerapan SMKK,
Pengguna Jasa dapat dibantu oleh Ahli K3 Konstruksi
Keselamatan Konstruksi.
angan, perencanaan, perhitungan dan
apan spesifikasi dan prosedur teknis
uksi/kerja harus dilakukan oleh tenaga
i yang disyaratkan, baik pekerjaan
al, elektrikal, plumbing dan penataan
enis pekerjaan lain yang terkait;
utir a. di atas harus mempunyai
oses manajemen risiko (identifikasi
endalian risiko) yang terkait dengan
fesionalnya, dan dapat memastikan
risiko yang terkait pada bentuk
metode kerja/konstruksi tersebut telah
kan pada tingkat yang dapat diterima
standar Keselamatan Konstruksi yang

anaan, pemasangan, pembongkaran,


angkatan, penyimpanan, perletakan,
bongkaran dsb, harus dilakukan oleh
ang berkompeten berdasarkan gambar
al, pedoman dan standar serta rujukan
etujui oleh tenaga ahli yang terkait;
mpil dibidang K3 Konstruksi di atas
matan pekerjaan (job safety analysis)
nnya, untuk memastikan bahwa potensi
kasi dan diberikan tindakan pencegahan
au penyakit di tempat kerja;

an harus ditetapkan oleh Pejabat


engkap dan jelas, antara lain :
okumen pekerjaan jasa Konsultansi
ltasi dengan Ahli K3 Konstruksi
fikasi bahaya, dan penetapan tingkat
jaan Konstruksi.
i terhadap RKK dan penerapan SMKK,
li K3 Konstruksi dan/atau Petugas
- 1885 -

BAB XI. DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA

Keterangan

1 Daftar Kuantitas dan Harga harus sesuai dengan Instruksi Kepada Peserta
(IKP), Syarat-Syarat Umum Kontrak (SSUK) dan Syarat-Syarat Khusus
Kontrak (SSKK), Spesifikasi Teknis dan Gambar.

2 Pembayaran terhadap prestasi pekerjaan dilakukan


kuantitas/keluaran pekerjaan terpasang yang dimintakan dan dikerjakan
sebagaimana diukur dan diverifikasi oleh para pihak, serta dinilai sesuai
dengan harga yang tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga, kecuali
bagian pekerjaan Material on-Site (bagian pekerjaan di lapangan).

3 Harga dalam Daftar Kuantitas dan Harga telah mencakup semua biaya
pekerjaan, personel, pengawasan, bahan-bahan, perawatan, asuransi
tenaga kerja/BPJS, laba, pajak, bea, keuntungan, overhead dan semua
risiko, tanggung jawab, dan kewajiban yang diatur dalam Kontrak.

4 Harga harus dicantumkan untuk setiap mata pembayaran, terlepas dari


apakah kuantitas/keluaran dicantumkan atau tidak. Jika Penyedia lalai
untuk mencantumkan harga untuk suatu pekerjaan maka pekerjaan
tersebut dianggap telah termasuk dalam harga mata pembayaran lain
dalam Daftar Kuantitas dan Harga.

5 Semua biaya yang dikenakan/dibebankan untuk memenuhi ketentuan


Kontrak harus dianggap telah termasuk dalam setiap mata pembayaran,
dan jika mata pembayaran terkait tidak ada maka biaya dimaksud harus
dianggap telah termasuk dalam harga mata pembayaran yang terkait.

6 Dalam tender dilakukan koreksi aritmatik (untuk bagian pekerjaan harga


satuan) atas kesalahan penghitungan dengan ketentuan sebagai berikut:

(a) jika terdapat perbedaan antara penulisan nilai dalam angka dan huruf
pada Surat Penawaran maka yang dicatat nilai dalam huruf; dan

(b) jika terjadi kesalahan hasil pengalian antara volume dengan harga
satuan pekerjaan maka dilakukan pembetulan, dengan ketentuan
volume pekerjaan sesuai dengan yang tercantum dalam Dokumen
Pemilihan dan harga satuan tidak boleh diubah.

7 Perbedaan angka dan huruf harga penawaran:


1) apabila ada perbedaan antara penulisan nilai harga penawaran
antara angka dan huruf maka nilai yang diakui adalah nilai dalam
tulisan huruf;
2) apabila penawaran dalam angka tertulis dengan jelas sedangkan
dalam huruf tidak jelas dan/atau tidak bermakna dan/atau salah,
maka nilai yang diakui adalah nilai dalam tulisan angka.
AN HARGA

si Kepada Peserta
at-Syarat Khusus

dilakukan berdasarkan
dan dikerjakan
rta dinilai sesuai
an Harga, kecuali
lapangan).

p semua biaya
an, asuransi
ad dan semua
m Kontrak.

n, terlepas dari
Penyedia lalai
a pekerjaan
mbayaran lain

uhi ketentuan
ta pembayaran,
dimaksud harus
yang terkait.

pekerjaan harga
ebagai berikut:

angka dan huruf


m huruf; dan

dengan harga
gan ketentuan
alam Dokumen

ga penawaran
i adalah nilai dalam

jelas sedangkan
na dan/atau salah,
san angka.
- 1886 -

Daftar 1: Mata Pembayaran Umum

No. Uraian Pekerjaan Satuan Kuantitas


Ukuran

Total Daftar 1 (pindahkan nilai total ke Daftar


Rekapitulasi)

Keterangan:
1. Mata Pembayaran Umum memuat rincian komponen pekerjaan yang bersifat
umum.
2. Total harga adalah semua jenis harga yang tercantum dalam Daftar Kuantitas
dan Harga merupakan harga sebelum PPN (Pajak Pertambahan Nilai).
CONTOH

Kuantitas Harga Total


Satuan Harga

n nilai total ke Daftar

aan yang bersifat

aftar Kuantitas
an Nilai).
- 1887 -

Daftar 2: Mata Pembayaran Perkiraan Biaya Penerapan Sistem Manajemen


Keselamatan Konstruksi*)

Satuan
No. Uraian Pekerjaan Ukuran **) Kuantitas

1 Penyiapan RKK
1.1 ......
1.2 ...... dst
2 Sosialisasi, promosi, dan pelatihan;
2.1 ......
2.2 ...... dst
3 Alat Pelindung Kerja dan Alat Pelindung Diri
3.1 ......
3.2 ...... dst
4 asuransi dan perizinan
4.1 ......
4.2 ...... dst
5 Personel Keselamatan Konstruksi
5.1 ......
5.2 ...... dst
6 Fasilitas sarana, prasarana, dan alat kesehatan
6.1 ......
6.2 ...... dst
7 Rambu-rambu yang diperlukan
7.1 ......
7.2 ...... dst
8 Konsultasi dengan ahli terkait Keselamatan Konstruksi
8.1 ......
8.2 ...... dst
9 Kegiatan dan peralatan terkait dengan pengendalian Risiko Keselamatan Kon

9.1 ......
9.2 ...... dst
Total Daftar 2 (pindahkan nilai total ke Daftar
Rekapitulasi)

*) Sesuai dengan ketentuan SMKK


**) Satuan ukuran dapat berupa meter, orang, buah, LS sesuai dengan ketentuan
SMKK
an Sistem Manajemen

CONTOH

Harga Total
Kuantitas Satuan Harga

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......
struksi
Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......
ian Risiko Keselamatan Konstruksi

Rp....... Rp.......
Rp....... Rp.......
ndahkan nilai total ke Daftar Rp.......

suai dengan ketentuan


- 1888 -

Daftar 3: Mata Pembayaran Pekerjaan Utama: __________

Satuan
No. Uraian Pekerjaan Ukuran

Total Daftar 3 (pindahkan nilai total ke Daftar


Rekapitulasi)

Keterangan:
1. Pada judul Daftar 3 cantumkan Mata Pembayaran Pekerjaan Utama yang
menjadi pokok dari paket Pekerjaan Konstruksi ini di antara bagian-bagian
pekerjaan lain.
2. Total Harga adalah Semua jenis harga yang tercantum dalam Daftar Kuantitas
dan Harga merupakan harga sebelum PPN (Pajak Pertambahan Nilai).
aan Utama: __________

CONTOH

Harga Total
Kuantitas Satuan Harga

ar 3 (pindahkan nilai total ke Daftar


si)

aran Pekerjaan Utama yang


si ini di antara bagian-bagian

antum dalam Daftar Kuantitas


ajak Pertambahan Nilai).
- 1889 -

Daftar 4: Mata Pembayaran ______________________

No. Uraian Pekerjaan Satuan


Ukuran

Total Daftar 4 (pindahkan nilai total ke Daftar


Rekapitulasi)

Keterangan:
1. Pada judul Daftar 4 cantumkan Mata Pembayaran Jenis Pekerjaan selain yang
sudah diuraikan dalam Mata Pembayaran Pekerjaan Utama jika terdapat lebih
dari satu jenis pekerjaan.
2. Total Harga adalah Semua jenis harga yang tercantum dalam Daftar Kuantitas
dan Harga merupakan harga sebelum PPN (Pajak Pertambahan Nilai).
___________________

CONTOH

Kuantitas Harga Total


Satuan Harga

ar 4 (pindahkan nilai total ke Daftar


asi)

aran Jenis Pekerjaan selain yang


erjaan Utama jika terdapat lebih

rcantum dalam Daftar Kuantitas


ajak Pertambahan Nilai).
- 1890 -

Daftar 5: Mata Pembayaran Utama

Harga
Satuan Satuan/
No. Uraian Pekerjaan Kuantitas
Ukuran Keluaran

Keterangan:
Diisi mata pembayaran yang pokok dan penting yang nilai bobot kumulatifnya minimal
dari seluruh nilai pekerjaan dihitung mulai dari mata pembayaran dan nilai bobot terbesa
CONTOH

Harga Nilai Bobot


Satuan/ Total Kumulatif
Keluaran Harga

kumulatifnya minimal 80%


dan nilai bobot terbesar.
- 1891 -

DAFTAR REKAPITULASI

Mata Pembayaran
Daftar No. 1: Mata Pembayaran Umum
Daftar No. 2: Mata Pembayaran Perkiraaan Biaya Penerapan
Sistem Keselamatan Konstruksi

Daftar No. 3: Mata Pembayaran Pekerjaan Utama


Daftar No. 4: Mata Pembayaran ...................
—dll.—
TOTAL NILAI
PPN 10%
Total termasuk PPN 10%
CONTOH

Harga
- 1892 -

BAB XII. BENTUK DOKUMEN LAIN

A. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ)


[kop surat K/L/PD]

Nomor : __________ __________, ____________ 20


Lampiran : __________

Kepada Yth.
__________
di __________

Perihal : Penunjukan Penyedia untuk Pelaksanaan Paket Pekerjaan __________

Dengan ini kami beritahukan bahwa penawaran Saudara nomor __________


tanggal __________ perihal __________ dengan [nilai penawaran/penawaran
terkoreksi] sebesar Rp_____________ (____________________) kami nyatakan
diterima/disetujui.

Sebagai tindak lanjut dari Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) ini
Saudara diharuskan untuk menyerahkan Jaminan Pelaksanaan sebesar Rp. ……….
(……….. Rupiah) [5% dari nilai kontrak untuk nilai penawaran/terkoreksi antara
80% sampai dengan 100% HPS atau 5% dari HPS untuk nilai penawaran/terkoreksi
dibawah 80% HPS] dengan masa berlaku selama …. (………………) hari kalender
[sekurang-kurangnya sama dengan jangka
menandatangani Surat Perjanjian paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah
diterbitkannya SPPBJ.

Kegagalan Saudara untuk menerima penunjukan ini yang disusun berdasarkan


evaluasi terhadap penawaran Saudara, akan dikenakan sanksi sesuai ketentuan
dalam Peraturan Perundangan terkait tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
beserta petunjuk teknisnya.

Satuan Kerja __________


Pejabat Pembuat Komitmen
[tanda tangan]

[nama lengkap]
[jabatan]
NIP. __________

Tembusan Yth. :
1. ____________ [PA/KPA K/L/PD]
2. ____________ [APIP K/L/PD]
3. ____________ [Pokja Pemilihan]
......... dst
KUMEN LAIN

RANG/JASA (SPPBJ)

__________, ____________ 20__

ket Pekerjaan __________

nomor __________
nawaran/penawaran
______) kami nyatakan

ang/Jasa (SPPBJ) ini


naan sebesar Rp. ……….
waran/terkoreksi antara
nilai penawaran/terkoreksi
……………) hari kalender
waktu pelaksanaan] dan
t belas) hari kerja setelah

disusun berdasarkan
nksi sesuai ketentuan
Barang/Jasa Pemerintah
- 1893 -

B. BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK)

[kop surat satuan kerja K/L/PD]

SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK)

Nomor: __________
Paket Pekerjaan: __________

Yang bertanda tangan di bawah ini:

_______________[nama Pejabat Pembuat Komitmen]


_______________[jabatan Pejabat Pembuat Komitmen]
_______________[alamat satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen]

selanjutnya disebut sebagai Pejabat Pembuat Komitmen;

berdasarkan Surat Perjanjian __________ nomor __________ tanggal __________,


bersama ini memerintahkan:

_______________[nama Penyedia Pekerjaan Konstruksi]


_______________[alamat Penyedia Pekerjaan Konstruksi]
yang dalam hal ini diwakili oleh: __________

selanjutnya disebut sebagai Penyedia;

untuk segera memulai pelaksanaan pekerjaan dengan memperhatikan ketentuan-


ketentuan sebagai berikut:

1. Macam pekerjaan: __________;

2. Tanggal mulai kerja: __________;


3. Syarat-syarat pekerjaan: sesuai dengan persyaratan dan ketentuan Kontrak;

4. Waktu penyelesaian: selama ___ (__________)[hari kalender/bulan/tahun] dan


pekerjaan harus sudah selesai pada tanggal __________

5. Denda: Terhadap setiap hari keterlambatan pelaksanaan/penyelesaian pekerjaan


Penyedia akan dikenakan Denda Keterlambatan sebesar 1/1000 (satu per seribu)
dari Nilai Kontrak atau bagian tertentu dari Nilai Kontrak sebelum PPN sesuai
dengan ketentuan yang tercantum dalam Syarat-Syarat Khusus Kontrak.

__________, __ __________ 20__

Untuk dan atas nama __________


Pejabat Pembuat Komitmen

[tanda tangan]

[nama lengkap]
[jabatan]
NIP: __________
A (SPMK)

en]

nggal __________,

kan ketentuan-
an Kontrak;

bulan/tahun] dan

esaian pekerjaan
00 (satu per seribu)
belum PPN sesuai
us Kontrak.
- 1894 -

Menerima dan menyetujui:

Untuk dan atas nama __________

[tanda tangan]

[nama lengkap wakil sah badan usaha]


[jabatan]
- 1895 -

C. BENTUK SURAT-SURAT JAMINAN

Jaminan Pelaksanaan dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PELAKSANAAN
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan


selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama
______________________ [nama bank]
_________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ___________________[nama Pejabat Pembuat Komitmen]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _______________________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
bentuk garansi bank sebagai Jaminan Pelaksanaan atas pekerjaan _________________
berdasarkan Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) No. ________________
tanggal _________________, apabila:
Nama : _____________________________ [nama penyedia]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu
berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya kepada Penerima
Jaminan berupa:
a. Yang dijamin tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya dengan baik dan
benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak;
b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan Yang Dijamin.
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pemilihan yang diikuti oleh Yang Dijamin.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Berlaku selama __________ (____________) hari
_____________________s.d.____________________
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan
Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas)
hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam
butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut
di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat
(Unconditional)setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar
Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi
akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda
yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang
Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang
Hukum Perdata.
5. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing
pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri
________.
______ dalam jabatan
k dan atas nama
berkedudukan di

mbuat Komitmen]
_____________

_____
_____________) dalam
_____________
_____________

a penyedia]
_____________

ggal batas waktu


bannya kepada Penerima
a dengan baik dan

Yang Dijamin.

kalender, dari tanggal

gan melampirkan
mbat 14 (empat belas)
mana tercantum dalam

ilai jaminan tersebut


npa syarat
ma Jaminan berdasar
pengenaan sanksi
nnya.
aya benda-benda
melunasi hutang
Undang-Undang

pihak lain.
nk ini, masing-masing
Pengadilan Negeri
- 1896 -

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]

Materai Rp6000,00

Untuk keyakinan, pemegang ________________


Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke [Nama dan Jabatan]
_____[bank]
: _____________
: _____________
- 1897 -

Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN PELAKSANAAN

Nomor Jaminan: __________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN, dan
_____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat] sebagai
Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan tegas
terikat pada _____________________ [nama Pejabat
_________________________ [alamat] sebagai Pemilik Pekerjaan, selanjutnya disebut
PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________
__________________________________)

2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan
pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak
memenuhi kewajiban dalam melaksanakan pekerjaan
sebagaimana ditetapkan berdasarkan Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ)
No. _______________ tanggal ________________untuk
pekerjaan ______________yang diselenggarakan oleh PENERIMA JAMINAN.

3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan efektif mulai
dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal__________

4. Jaminan ini berlaku apabila:

a. TERJAMIN tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya dengan baik dan
benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak;
b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan TERJAMIN.

5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan


tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat
(Unconditional)setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA
JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akib
TERJAMIN cidera janji.

6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa
PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut
TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah diajukan
selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah berakhirnya
masa berlaku Jaminan ini.

Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN

Materai Rp6000,00

_____________________ __________________
[Nama dan Jabatan] [Nama dan Jabatan]

Untuk keyakinan, pemegang


Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]
inan

_________________

_________________ [nama],
but TERJAMIN, dan
_ [alamat] sebagai
wab dan dengan tegas
Pembuat Komitmen],
selanjutnya disebut
_______________ (terbilang

iri untuk melakukan


a TERJAMIN tidak
__________________
rang/Jasa (SPPBJ)
pelaksanaan tender
JAMINAN.

dan efektif mulai

ya dengan baik dan

lah nilai jaminan


ja tanpa syarat
dari PENERIMA
pengenaan sanksi akibat

bali bahwa
supaya harta benda
ngnya sebagaimana

arus sudah diajukan


dah berakhirnya

PENJAMIN

___________
dan Jabatan]
- 1898 -

Jaminan Uang Muka dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN UANG MUKA
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan


selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama
______________________ [nama bank]
_________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : __________________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
bentuk garansi bank sebagai Jaminan Uang Muka atas pekerjaan _________________
berdasarkan Kontrak No. ________________ tanggal __________________, apabila:
Nama : _____________________________ [nama penyedia]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu
berlakunya Garansi Bank ini, Yang Dijamin lalai/tidak memenuhi kewajibannya dalam
melakukan pembayaran kembali kepada Penerima Jaminan atas
diterimanya, sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Berlaku selama __________ (____________) hari
_____________________s.d.____________________
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan
Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas)
hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam
butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut
di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan Yang Dijamin dalam waktu
paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional)setelah
menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan
Wanprestasi dari Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin
cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda
yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang
Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang
Hukum Perdata.
5. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing
pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri
________.

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]

Materai Rp6000,00

Untuk keyakinan, pemegang ________________


Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke [Nama dan Jabatan]
_____[bank]
______ dalam jabatan
k dan atas nama
berkedudukan di

buat Komitmen]
_____________

____________) dalam
____________
_____, apabila:
a penyedia]
_____________

ggal batas waktu


ajibannya dalam
uang muka yang

kalender, dari tanggal


gan melampirkan
mbat 14 (empat belas)
mana tercantum dalam

ilai jaminan tersebut


jamin dalam waktu
ional)setelah
urat Pernyataan
akibat Yang Dijamin

aya benda-benda
melunasi hutang
Undang-Undang

ihak lain.
nk ini, masing-masing
Pengadilan Negeri

: _____________
: _____________
- 1899 -

Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN UANG MUKA

Nomor Jaminan: __________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN, da
_____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat] sebagai
Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan tegas
terikat pada _____________________ [nama Pejabat
_________________________ [alamat] sebagai Pemilik Pekerjaan, selanjutnya disebut
PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________
__________________________________)

2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan
pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak
memenuhi kewajiban dalam melaksanakan pekerjaan _______________________
sebagaimana ditetapkan berdasarkan Kontrak
tanggal_____________________dari PENERIMA JAMINAN.

3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan efektif mulai
dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal__________

4. Jaminan ini berlaku apabila:


TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pembayaran kembali kepada
PENERIMA JAMINAN senilai Uang Muka yang wajib dibayar menurut Dokumen
Kontrak.

5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan


tersebut di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan TERJAMIN dalam waktu
paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional)setelah
menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar
Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera
janji.

6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa
PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut
TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah diajukan
selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah berakhirnya
masa berlaku Jaminan ini.

Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN

Materai Rp6000,00

_____________________ __________________
[Nama dan Jabatan] [Nama dan Jabatan]

Untuk keyakinan, pemegang


Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]
minan

___________________

___________________ [nama],
a disebut TERJAMIN, dan
___ [alamat] sebagai
awab dan dengan tegas
Pembuat Komitmen],
n, selanjutnya disebut
________________ (terbilang

n diri untuk melakukan


na TERJAMIN tidak
______________
No. _______________

r dan efektif mulai

an kembali kepada
menurut Dokumen

umlah nilai jaminan


ERJAMIN dalam waktu
at (Unconditional)setelah
MINAN berdasar
kibat TERJAMIN cidera
embali bahwa
supaya harta benda
tangnya sebagaimana

arus sudah diajukan


sudah berakhirnya

PENJAMIN

_____________
Jabatan]
- 1900 -

Jaminan Pemeliharaan dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PEMELIHARAAN
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan


selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama
______________________[nama bank]
_________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ___________________[nama Pejabat Pembuat Komitmen]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
bentuk garansi bank sebagai Jaminan Pemeliharaan atas pekerjaan _________________
berdasarkan Kontrak No. _______________ tanggal ________________, apabila:
Nama : _____________________________ [nama penyedia]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu
berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya kepada Penerima
Jaminan berupa:
Yang Dijamin tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan sebagaimana
ditentukan dalam Dokumen Kontrak.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1.
1. Berlaku selama __________ (____________) hari kalender,
_____________________s.d.____________________
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan
Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas)
hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam
butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut
di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat
(Unconditional)setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar
Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi
akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda
yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang
Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang
Hukum Perdata.
5. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing
pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri
________.

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]

Materai Rp6000,00
Untuk keyakinan, pemegang ________________
Garansi Bank disarankan untuk
mengkonfirmasi Garansi ini ke [Nama dan Jabatan]
_____[bank]
_____ dalam jabatan
k dan atas nama
berkedudukan di

buat Komitmen]
_____________

____________) dalam
_____________
_, apabila:
a penyedia]
_____________

ggal batas waktu


annya kepada Penerima

sebagaimana
kalender, dari tanggal

gan melampirkan
bat 14 (empat belas)
mana tercantum dalam

ilai jaminan tersebut


npa syarat
ma Jaminan berdasar
pengenaan sanksi
nnya.
aya benda-benda
melunasi hutang
Undang-Undang

ihak lain.
nk ini, masing-masing
Pengadilan Negeri

: _____________
: _____________
- 1901 -

Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN PEMELIHARAAN

Nomor Jaminan: __________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN, dan
_____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat] sebagai
Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan tegas
terikat pada _____________________ [nama Pejabat
_________________________ [alamat] sebagai Pemilik Pekerjaan, selanjutnya disebut
PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________
__________________________________)
2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan
pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak
memenuhi kewajiban dalam melaksanakan pekerjaan
sebagaimana ditetapkan berdasarkan Kontrak No.
tanggal_____________________ dari PENERIMA JAMINAN.
3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan efektif mulai
dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal__________
4. Jaminan ini berlaku apabila:
TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan sebagaimana
ditentukan dalam Dokumen Kontrak.
5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan
tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat
(Unconditional)setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA
JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akib
TERJAMIN cidera janji.
6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa
PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut
TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.
7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah diajukan
selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah berakhirnya
masa berlaku Jaminan ini.

Dikeluarkan di _____________
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
Dikeluarkan di _____________
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____[Penerbit Jaminan]
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN

Materai Rp6000,00

__________________ __________________
[Nama & Jabatan] [Nama & Jabatan]
minan

_________________

__________________ [nama],
sebut TERJAMIN, dan
__ [alamat] sebagai
wab dan dengan tegas
Pembuat Komitmen],
selanjutnya disebut
________________ (terbilang

diri untuk melakukan


a TERJAMIN tidak
_________________
No. _______________

dan efektif mulai

n sebagaimana

h nilai jaminan
rja tanpa syarat
dari PENERIMA
pengenaan sanksi akibat

mbali bahwa
supaya harta benda
ngnya sebagaimana

harus sudah diajukan


dah berakhirnya

___________
____________

PENJAMIN

___________
& Jabatan]
- 1902 -

BAB XIII. PETUNJUK EVALUASI KEWAJARAN HARGA

Tahapan evaluasi kewajaran harga bagi peserta dengan harga penawaran dibawah nilai
nominal 80% (delapan puluh persen) HPS dilakukan sebagai berikut:

1. Pokja meminta peserta untuk menyampaikan analisa harga satuan pekerjaan sekurang-
kurangnya untuk Mata Pembayaran Utama dengan format sebagai berikut:

ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN

JENIS PEKERJAAN : ....................

SATUAN MATA PEMBAYARAN : ....................

VOLUME : ....................

No. Uraian Satuan Kuantitas Harga Satuan (Rp)

(1) (2) (3) (4) (5)

I. 1 UPAH ............... ...............


2 II. BAHAN ............... ...............
1 2 PERALATAN ............... ...............
III. 1
2

........ ...... ........ .......


........ ........ ......
.. ........ . ........ .
.. ........ ........ .
........ .... ....... ......
.......
.... ........ .. ........
IV.
V.
JUMLAH ( I + II + III ) BIAYA UMUM BIAYA KEUNTUNGAN TOTAL ( IV + V )
VI.
VII.

2. Kemudian dilakukan klarifikasi harga dengan membuat format sebagai berikut:


AJARAN HARGA

ran dibawah nilai

n pekerjaan sekurang-
ai berikut:

Harga Satuan (Rp) Jumlah (Rp) Ket

(5) (6) = (4)x(5) (7)

........ ........
........ ........ ......
........ ........
.. ........ ........ .
........ ......
.......
..
........ ........
V+V)
........ ........

ebagai berikut:
- 1903 -

3. Peserta diminta menjelaskan terhadap kuantitas/koefisien yang dimasukkan dalam


analisa harga satuan.
4. Apabila penjelasannya diyakini dapat memenuhi persyaratan dan spesifikasi teknis,
maka ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN digunakan kuantitas/koefisien ter
klarifikasi.
JENIS PEKERJAAN : ....................
Jika tidak dapat diyakini, maka Pokja dan peserta menelaah kuantitas/koefisien agar : .................... SATUAN MATA PEM
dapat disepakati bersama memenuhi persyaratan dan
VOLUME
Kuantitas/koefisien yang disepakati menjadi kuantitas/koefisien hasil klarifikasi.
Apabila tidak tercapai kesepakatan, maka kuantitas/koefisien hasil klarifikasi
menggunakan kuantitas/koefisien dalam HPS. Satuan Harga Satuan (Rp)
No. Uraian
HPS a b HPS a
5. Peserta diminta membuktikan harga satuan dasar upah, bahan, dan peralatan yang
(1) (2)
ditawarkan, dengan melampirkan data-data sebagai pembuktian.

I. UPAH Jika peserta tidak dapat membuktikan, maka harga satuan dasar hasil klarifikasi
menggunakan harga satuan dasar yang ada di pasaran atau menggunakan harga
1 ............... ........
........ satuan dasar dalam HPS. ........ ........ ........ ........
2 ............... ........ ........ ........ ........ ........ ........
6. Apabila terdapat perbedaan rincian uraian pada analisa harga satuan pekerjaan
antara penawaran dengan HPS, maka:
II. BAHAN
a. Dalam hal peserta dapat membuktikan kuantitas/koefisien dan harga satuan
1 ............... ........ dasar, maka kuantitas/koefisien hasil klarifikasi ........ ........ ........ ........ ........ ........ d
2 ............... ........ klarifikasi menggunakan kuantitas/koefisien dan harga satuan dasar pada ......
penawaran;
III. PERALATAN b. Dalam hal peserta tidak dapat membuktikan kuantitas/koefisien dan harga
1 ............... satuan dasar, maka kuantitas/koefisien hasil klarifikasi dan harga satuan dasar ......
hasil klarifikasi berdasarkan rincian uraian pada HPS.
2 ............... ........ ........ ........ ........ ........ ........
7. Dari angka 4, 5 dan 6 diatas diperoleh kuantitas/koefisien hasil klarifikasi dan harga
satuan dasar hasil klarifikasi. Selanjutnya dihitung harga satuan hasil klarifikasi
sekurang-kurangnya pada setiap mata pembayaran utama tanpa memperhitungkan
IV. JUMLAH ( I + II + III ) keuntungan.
V. ........ BIAYA UMUM (misal: 3%) 8. Kemudian dihitung untuk setiap harga satuan penawaran yang bukan Mata
VI. BIAYA KEUNTUNGAN (misal: 7%)** 0,00 Pembayaran Utama dengan mengurangi biaya keuntungan, sehingga diper
VII. TOTAL ( IV + V ) harga satuan penawaran yang bukan Mata Pembayaran
memperhitungkan keuntungan.
Ket:
a : Penawaran
b: Hasil Klarifikasi
*) hasil klarifikasi dan pembuktian
**) biaya keuntungan tidak diperhitungkan
masukkan dalam

n spesifikasi teknis,
kuantitas/koefisien tersebut sebagai kuantitas/koefisien hasil

........ SATUAN MATA PEMBAYARAN


dan spesifikasi teknis.
hasil klarifikasi.
asil klarifikasi
arga Satuan (Rp) Jumlah (Rp)
Ket
b* HPS a b
n peralatan yang
(9) (10) = (4)x(7) (11) = (5)x(8) (12) = (6)x(9) (14)
.
hasil klarifikasi
ggunakan harga
........ ........ ........ ........
........ ........ ........ ........
tuan pekerjaan

n harga satuan
..... ........ ........ ........ ........ dan harga satuan dasar hasil ........
........ ........
a satuan dasar pada ........ ........ ........ ........ ........ ........ ........
........ ........

en dan harga
harga satuan dasar ........ ........ ........ ........ ........ ........ ........
................ ........
........ ........ ........ ........
klarifikasi dan harga
hasil klarifikasi
memperhitungkan
........ ........ ........

yang bukan Mata ........ ........


ntungan, sehingga diperoleh 0 0
Pembayaran Utama tanpa ........ ........ ........
- 1904 -

9. Harga yang diperoleh pada angka 7 dan 8, dimasukkan dalam tabel Daftar Kuantitas
dan Harga hasil klarifikasi sehingga didapat total harga hasil klarifikasi tanpa
keuntungan.
10. Total harga pada daftar kuantitas dan harga hasil klarifikasi dibandingkan dengan
total harga penawaran tanpa PPn.
11. Jika total harga hasil klarifikasi lebih kecil atau sama dengan total harga penawaran,
maka harga dinyatakan wajar dan jaminan pelaksanaan dinaikkan sebesar 5% dari
nilai total HPS.
Jika total harga hasil klarifikasi lebih besar dari total harga penawaran, maka harga
dinyatakan tidak wajar dan penawaran dinyatakan gugur.
bel Daftar Kuantitas
arifikasi tanpa

ndingkan dengan

al harga penawaran,
an sebesar 5% dari

waran, maka harga


- 1905 -

BAB XIV. KETENTUAN LAIN-LAIN

Para pihak yang terkait dalam pelaksanaan pengadaan Pekerjaan


mematuhi ketentuan sebagai berikut:
a. pelaksanaan paket Pekerjaan Konstruksi dengan nilai
Rp50.000.000.000 (lima puluh miliar rupiah) mewajibkan
memberikan alih pengalaman/keahlian bidang konstruksi
praktik/magang sesuai dengan jumlah yang disepakati dalam kontrak.
b. Penunjukan Langsung dapat dilakukan untuk:
1) untuk Pekerjaan Konstruksi yang merupakan satu kesatuan sistem konstruksi dan
satu kesatuan tanggung jawab atas risiko kegagalan bangunan yang secara
keseluruhan tidak dapat direncanakan/diperhitungkan sebelumnya;
2) pemilihan Penyedia pengganti yang mampu dan memenuhi syarat untuk kontrak
yang dilakukan pemutusan sepihak oleh PPK.
Konstruksi harus

pagu anggaran di atas


mewajibkan Penyedia untuk
melalui sistem kerja
k.

tem konstruksi dan


yang secara
nya;
arat untuk kontrak