Anda di halaman 1dari 126

LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER

RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO


PERIODE 01 FEBRUARI – 31 MARET 2020

Disusun Oleh:

Muhammad Yogie Prastowo I4C0190001


Diah Ayu Andini I4C0190004
Ari Aprianto Latuconsina I4C0190006
Yuda Putra Firmansyah I4C0190007
Wahyu A. Rahman I4C0190019
Ismi Fadhila I4C0190020
Maisha Nazira Harsa I4C0190031
Wika Tanika I4C0190032
Azizah Nurul Q I4C0190041

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
2020
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER
RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO
PURWOKERTO PERIODE 01 FEBRUARI – 31
MARET 2020

Disetujui oleh :

Dosen Pembimbing Preseptor

Sarmoko, S.Farm,Apt., M.Sc Widi Warindra R., S.Farm., Apt


NIP. 198508312010121003 NIP. 197311229960320001

Mengetahui,
Ketua Program Studi Profesi Apoteker

Hening Pratiwi, M.Sc., Apt.


NIP. 198806172014042001

i
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Puji dan syukur penyusun ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa karena
atas berkat rahmat dan karunia-Nya yang telah memberikan pengetahuan, kekuatan,
dan kebijaksanaan sehingga penyusun dapat menyelesaikan laporan Praktik Kerja
Profesi Apoteker (PKPA) di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto periode
01 Februari – 31 Maret 2020 dengan baik. Laporan ini ditulis berdasarkan teori dan
hasil pengamatan selama melakukan PKPA di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto periode 01 Februari – 31 Maret 2020.
Penyusun menyadari bahwa dalam melaksanakan praktik kerja profesi apoteker
dan penyusunan laporan ini tidak akan terselesaikan tanpa adanya bantuan dari
berbagai pihak, baik yang terlibat langsung maupun tidak langsung berupa bimbingan,
arahan dan masukan. Oleh karena itu, dengan segenap kerendahan hati pada
kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-
tingginya kepada:
1. dr. Tri Kuncoro,MMR sebagai Direktur RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo yang
telah mengizinkan kami melaksanakan praktik kerja profesi apoteker.
2. Widi Warindra R.S., S.Farm., Apt. Kepala Instalasi Farmasi RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo yang telah memberikan waktu, tenaga dan ilmunya yang
berharga untuk memberikan arahan, masukan, saran, dan bimbingan dengan sabar
hingga terselesaikannya laporan praktik kerja profesi apoteker.
3. Sarmoko, S.Farm,Apt., M.Sc selaku dosen pembimbing praktik kerja profesi
apoteker atas waktu, bimbingan dan arahan dalam proses penyusunan laporan.
4. Drs. Budi Raharjo, Apt., Sp.FRS., Dra. Farida Dyah Setiani, Apt., Dewanto,
M.Farm., Apt., Vina Septiana B., M.Sc., Apt., Molina Galuh M.Sc., Apt., Febrian
Pradana S. Farm., Apt., selaku apoteker pembimbing PKPA di RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo yang telah bersedia meluangkan waktunya untuk memberikan
arahan, saran, bimbingan, dan masukan yang sangat membangun dalam

ii
pelaksanaan praktik kerja profesi apoteker dan penyusunan laporan praktik kerja
profesi apoteker.
5. Segenap apoteker, asisten apoteker, dan karyawan Instalasi Farmasi RSUD Prof.
Dr. Margono Soekarjo yang telah menerima, membantu, dan kerja sama yang
diberikan kepada mahasiswa dalam pelaksanaan praktik kerja profesi apoteker.
6. Bapak dan ibu serta segenap keluarga dan rekan-rekan yang telah memberi
dukungan moral dan material selama praktik kerja profesi apoteker berlangsung.
7. Serta semua pihak yang tidak bisa disebutkansatu per satu yang telah membantu
sehingga praktik kerja profesi apoteker dapat berjalan dengan sukses dan lancar
hingga tersusunnya laporan ini.
Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan ini tidak lepas dari kesalahan
sehingga jauh dari kesempurnaan. Maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan
saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan laporan ini. Besar harapan kami,
semoga laporan ini bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan khususnya di
bidang kefarmasian dan menjadi bekal untuk pengabdian profesi Apoteker. Terima
kasih.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Purwokerto, 01 Maret 2020

Penulis

iii
DAFTAR ISI
Halaman

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................... i

KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii

DAFTAR ISI ................................................................................................................ iv

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi

DAFTAR TABEL ...................................................................................................... viii

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................ ix

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................... 10

A. Latar Belakang ............................................................................................ 10

B. Tujuan PKPA di Rumah Sakit .................................................................... 11

C. Manfaat Praktik Kerja Profesi Apoteker .................................................... 11

BAB II TINJAUAN PUSTAKA................................................................................ 13

A. Rumah Sakit ............................................................................................... 13

B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit ................................................................... 14

BAB III TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PROF. DR.
MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO ....................................................... 41

A. Sejarah RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo ............................................... 41

B. Aspek Umum RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo ..................................... 41

C. Struktur Organisasi RSUD Prof. Dr.Margono Soekarjo ............................. 42

D. Akreditasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo .......................................... 45

E. Instalasi Farmasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo ............................... 45

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 49

iv
A. Gudang Logistik Sediaan Farmasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo .. 49

B. Formularium RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo .................................. 67

C. QA Bulan Februari 2020 RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo ............... 71

D. Pelayanan Farmasi Klinik ........................................................................ 79

E. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi Rawat


Inap RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo ................................................. 82

F. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi Rawat


Jalan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto ............................ 93

G. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi IBS dan
IGD RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto ............................. 98

H. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi


ICU/HCU/ICCU dan Kemoterapi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto .......................................................................................... 105

BAB V PENUTUP .................................................................................................... 111

A. Kesimpulan ...................................................................................................... 111

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 112

LAMPIRAN .............................................................................................................. 114

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Struktur Organisasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto .... 44
Gambar 3.2 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD. Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto .................................................................................................................. 48
Gambar 4.3 Struktur Organisasi Gudang Farmasi RSUD. Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto .................................................................................................................. 49
Gambar 4.4 Denah Gudang Farmasi di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
..................................................................................................................................... 50
Gambar 4. 5 Tata Letak Gudang Farmasi R1 ............................................................. 51
Gambar 4. 6 Tata Letak Gudang Farmasi R2 ............................................................. 51
Gambar 4. 7 Tata Letak Gudang Farmasi R3 ............................................................. 52
Gambar 4. 8 Tata Letak Gudang Farmasi R4 ............................................................. 52
Gambar 4. 9 Tata Letak Gudang Farmasi R5 ............................................................. 53
Gambar 4. 10 Tata Letak Gudang Farmasi R6 ........................................................... 53
Gambar 4. 11 Sistem Pengadaan sediaan farmasi di RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo...................................................................................................................... 57
Gambar 4. 12 Skema Alur Pelayanan Gudang............................................................ 59
Gambar 4. 13 Skema Alur Pemeriksaan Barang di Gudang Farmasi RSMS ............. 63
Gambar 4. 14 Alur Penerimaan Barang di Gudang .................................................... 64
Gambar 4. 15 Alur Pembuatan Formularium .............................................................. 70
Gambar 4. 16. Alur Evaluasi Waktu Tunggu Pelayanan Resep ................................. 72
Gambar 4. 17. Alur Evaluasi Tingkat Kepuasan Pelanggan ....................................... 76
Gambar 4. 18. Struktur Organisasi Pelayanan Farmasi Apotek Rawat Inap RSUD.
Prof. Dr. Margono Soekarjo ....................................................................................... 82
Gambar 4. 19. Surat Permintaan Perbekalan Farmasi ke Gudang Logistik ................ 84
Gambar 4. 20. Contoh Penanganan Obat LASA ........................................................ 85
Gambar 4. 21. Contoh sediaan High Alert Medicine .................................................. 85
Gambar 4.22. Contoh Pengelolaan Obat Hampir Kadaluarsa .................................... 85
Gambar 4. 23. .Alur Pelayanan Resep di Satelit Farmasi Rawat Inap ....................... 87
Gambar 4. 24. Layout Apotik Instalasi Rawat Inap .................................................... 87

vi
Gambar 4. 25. Contoh Pemberian Nomor Urut dan Prioritas Pengerjaan Resep ....... 88
Gambar 4. 26. Contoh Etiket UDD ............................................................................. 89
Gambar 4. 27. Layout Apotik Instalasi Maternal dan Perinatal .................................. 90
Gambar 4. 28. Alur Pelayanan Resep di Apotek IMP (Kamar Bersalin ..................... 91
Gambar 4. 29. Alur Pelayanan Resep di Apotek IMP (Ruang Rawat Maternal dan
Neonatal) ..................................................................................................................... 92
Gambar 4. 30. Struktur Organisasi Satelit Farmasi Rawat Jalan ................................ 93
Gambar 4. 31. Alur Pelayanan Obat Rawat Jalan ....................................................... 94
Gambar 4.32. Struktur Organisasi IBS ....................................................................... 98
Gambar 4. 33. Skema pelayanan resep di IBS ............................................................ 99
Gambar 4. 34. Struktur Organisasi IGD.................................................................... 101
Gambar 4. 35. Alur pelayanan pasien dengan kondisi gawat darurat ....................... 102
Gambar 4. 36. Alur pelayanan pasien dengan kondisi gawat tetapi tidak darurat .... 102
Gambar 4. 37. Alur pelayanan pasien Hemodialisa .................................................. 103
Gambar 4.38. .Alur pelayanan pasien Operatio Kamer (OK) IGD ........................... 104
Gambar 4. 39. Alur pelayanan pasien yang diperbolehkan pulang........................... 104
Gambar 4. 40. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi ICU/HCU/ICCU ........................ 108
Gambar 4. 41. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi Kemoterapi ................................. 110

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1 Jadwal Permintaan Satelit Farmasi RSMS ............................................... 59


Tabel 4.2 Pengelolaan Penyimpanan Sediaan Farmasi di Gudang RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo ....................................................................................................... 63
Tabel 4.3. Rata-rata waktu tunggu resep racikan dan non racikan ............................ 72
Tabel 4.4. Persentase kesesuaian waktu tunggu resep racikan dan non racikan di
satelit farmasi rawat jalan RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo ................................ 73
Tabel 4.5. Evaluasi tahap proses pelayanan baik resep racikan maupun non racikan di
satelit farmasi rawat jalan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo .................................. 74
Tabel 4. 6. Pengolahan Data Responden selama 6 hari perlakuan di Satelit Rawat
Jalan RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo.................................................................. 76
Tabel 4. 7. Hasil Tingkat Kepuasan Pelanggan di Satelit Rawat Jalan RSUD Prof.
DR. Margono Soekarjo ............................................................................................... 77
Tabel 4. 8. Pengolahan Data Responden selama 6 hari perlakuan di Satelit Rawat
Inap RSMS .................................................................................................................. 78

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Lembar Pemantauan Terapi Obat (PTO) ............................................... 115


Lampiran 2 Asuhan Kefarmasian ............................................................................. 116
Lampiran 3 SK Pembentukan Instalasi di lingkungan RSUD Prof Dr Margono
Soekarjo Purwokerto ................................................................................................. 121
Lampiran 4 Contoh Lembar Kuisioner ..................................................................... 124

ix
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Rumah sakit merupakan suatu institusi pelayanan kesehatan professional yang


menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang
menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat (Anonim, 2009).
Rumah sakit sebagai salah satu sarana pelayanan kesehatan yang mempunyai peranan
penting dalam meningkatkan derajat kesehatan sehingga perlu adanya peningkatan
mutu pelayanan. Menurut UU No 44 tahun 2009 pasal 15 ayat 2 menyebutkan bahwa
pelayanan sediaan farmasi dirumah sakit harus mengikuti standar pelayanan
kefarmasian.
Pada Peraturan Pemerintah No.51 tahun 2009 tentang pekerjaan kefarmasian
adalah pembuatan pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan,
penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan
obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat. dan pengembangan obat, bahan obat
tradisional. Dalam rangka mencapai pelayanan kesehatan kefarmasian juga
mempunyai standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit berpedoman pada Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.72 tahun 2016. Standar pelayanan
kefarmasian meupakan tolak ukur yang digunakan sebagai pedoman bagi tenaga
kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian. Pelayanan kefarmasian
adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan
dengan sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan
mutu kehidupan pasien. Dalam pelaksanaannya apoteker dibantu oleh tenaga teknis
kefarmasian. Seluruh kegiatan pelayanan kefarmasian di rumah sakit dilaksanakan di
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS). IFRS merupakan suatu unit pelaksana
fungsional di rumah sakit yang dipimpin oleh seorang apoteker dan dibantu oleh
beberapa tenaga teknis kefarmasian. Dalam memudahkan tugas IFRS dibentuk satelit
farmasi sesuai dengan kebutuhan seperti satelit farmasi rawat inap, rawat jalan dan
Instalasi Gawat Darurat (IGD). Sebagai upaya dalam meningkatkan pemahanan

10
11

seorang calon apoteker tentang pelayanan farmasi rumah sakit secara lengkap serta
memperoleh pengetahuan tentang peran apoteker dalam situasi antara lain mampu
memahami konsep pharmaceutical care dan mampu berkomunikasi secara efektif
dengan pasien atau tenaga kesehatan lain. Selain itu, sebagai calon apoteker juga harus
terlatih tentang pekerjaan kefarmasian dan mempelajari teorinya sebelum mengabdi
langsung kepada masyarakat. Dalam melatih skill tersebut memerlukan banyak praktik
dan latihan seperti kegiatan PKPA di rumah sakit. Terbiasa berpraktik dan terjun ke
lapangan langsung serta melihat kondisi-kondisi masalah yang ada akan membuat
calon apoteker lebih terlatih dan siap menghadapi beragam masalah kefarmasian yang
terkadang berbeda dengan teori. Oleh karena itu, melalui Praktik Kerja
ProfesiApoteker (PKPA), diharapkan calon apoteker dapat belajar secara langsung
tentang praktik kefarmasian dirumah sakit dan mampu mempraktikkannya serta
membandingkannya dengan teori yang selama ini diterima dibangku kuliah. PKPA di
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo (RSMS) Purwokerto yang dilaksanakan pada 1
Oktober – 30 November 2019 ini merupakan suatu sarana untuk belajar sebagai bekal
bagi calon apoteker dalam menjalani pekerjaan kefarmasian dirumah sakit serta
menghadapi berbagai masalah pelayanan kesehatan di dunia kerja yang nyata.
B. Tujuan PKPA di Rumah Sakit
1. Mendidik dan melatih mahasiswa calon Apoteker agar lebih kompeten di
dunia kerja.
2. Meningkatkan pengetahuan dan kemampuan praktis mahasiswa calon
Apoteker dalam menjalankan profesinya dengan penuh amanah di bidang
Rumah Sakit.
3. Menjalin kerjasama dan komunikasi dengan Rumah Sakit dalam bidang
pendidikan dan pelatihan.
C. Manfaat Praktik Kerja Profesi Apoteker
1. Calon apoteker dapat mengetahui dan memahami peran, fungsi, dan
tanggung jawab apoteker mengenai pekerjaan kefarmasian di RSUD Prof.
Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
2. Dapat mempraktikkan kegiatan farmasi klinik dan penerapannya dalam
12

pelayanan kefarmasian kepada pasien serta membandingkan teori yang


diperoleh selama pendidikan dengan kondisi di lapangan
3. Memperoleh pengetahuan, ketrampilan, wawasan, pengalaman dan sikap
professional mengenai praktik atau manajemen pekerjaan kefarmasian di
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
4. Mengetahui perbedaan-perbedaan masalah dalam teori dengan
permasalahan nyata mengenai praktik pekerjaan kefarmasian di RSUD Prof.
Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Rumah Sakit

Rumah Sakit adalah institusi kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan


kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat
jalan, dan gawat darurat (Depkes, 2009)
Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009,
rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara
paripurna. Untuk menjalankan tugas tersebut, rumah sakit mempunyai fungsi:
1. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan
standar pelayanan rumah sakit;
2. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis;
3. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka
peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan;
4. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang
kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan
etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.
Berdasarkan jenis pelayanan yang diberikan rumah sakit dibagi menjadi
beberapa jenis diantaranya :
1. Rumah Sakit Umum
a. Rumah Sakit Umum Kelas A
b. Rumah Sakit Umum Kelas B
c. Rumah Sakit Umum Kelas C
d. Rumah Sakit Umum Kelas D
2. Rumah Sakit Khusus
Rumah sakit khusus adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan utama pada
satu bidang atau satu jenis penyakit tertentu yang didasarkan pada disiplin ilmu,
golongan umur, organ, jenis penyakit atau kekhususan lainnya.

13
14

Susunan organisasi Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia


Nomor 104 Tahun 2006 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit di Lingkungan
Departemen Kesehatan, Rumah Sakit diklasifikasikan menjadi beberapa kelas
berdasarkan tugas, fungsi, kemampuan pelayanan kesehatan, dan kapasitas sumber
daya organisasi yaitu:
1. Rumah Sakit Umum (RSU)
a. RSU Kelas A
b. RSU Kelas B Pendidikan
c. RSU Kelas B Non-Pendidikan
d. RSU Kelas C
e. RSU Kelas D
2. Rumah Sakit Khusus (RSK)
a. RSK Kelas A
b. RSK Kelas B
c. RSK Kelas C
B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah unit pelaksana fungsional yang
menyelenggarakan seluruh kegiatan pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit. Tugas
dan Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) meliputi :
1. Menyelenggarakan, mengkoordinasikan, mengatur dan mengawasi seluruh
kegiatan pelayanan kefarmasian yang optimal dan profesional serta sesuai
prosedur dan etik profesi.
2. Melaksanakan pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai yang efektif, aman, bermutu dan efisien.
3. Melaksanakan pengkajian dan pemantauan penggunaan sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai guna memaksimalkan efek terapi dan
keamanan serta meminimalkan risiko.
4. Melaksanakan Komunikasi, Edukasi dan Informasi (KIE) serta memberikan
rekomendasi kepada dokter, perawat dan pasien.
5. Berperan aktif dalam Tim Farmasi dan Terapi.
15

6. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan serta pengembangan pelayanan


kefarmasian.
7. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan formularium
Rumah Sakit.

Sedangkan fungsi IFRS, meliputi:


1. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai
a. Memilih sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
sesuai kebutuhan pelayanan Rumah Sakit.
b. Merencanakan kebutuhan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai secara efektif, efisien dan optimal.
c. Mengadakan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
berpedoman pada perencanaan yang telah dibuat sesuai ketentuan yang
berlaku.
d. Memproduksi sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di Rumah Sakit.
e. Menerima sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang berlaku.
f. Menyimpan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan kefarmasian.
g. Mendistribusikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai ke unit-unit pelayanan di Rumah Sakit.
h. Melaksanakan pelayanan farmasi satu pintu.
i. Melaksanakan pelayanan Obat “unit dose”/dosis sehari.
j. Melaksanakan komputerisasi pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan,
dan bahan medis habis pakai (apabila sudah memungkinkan).
k. Mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang terkait dengan
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai.
l. Melakukan pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai yang sudah tidak dapat digunakan.
m. Mengendalikan persediaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
16

habis pakai.
n. Melakukan administrasi pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai.

2. Pelayanan Farmasi Klinik


Pelayanan farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang diberikan
Apoteker kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan minimal
resiko terjadinya efek samping karena obat, untuk tujuan keselamatan (patient safety)
sehingga kualitas hidup pasien (quality of life) terjamin. Pelayanan farmasi klinik yang
dilakukan meliputi :
a. Pengkajian dan pelayanan Resep
b. Penelusuran riwayat penggunaan obat.
c. Rekonsiliasi obat.
d. Pelayanan Informasi Obat (PIO) kepada tenaga kesehatan lain, pasien/keluarga,
masyarakat dan institusi di luar Rumah Sakit.
e. Konseling
f. Visite
g. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
h. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
i. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO).
j. Dispensing sediaan steril
k. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)
1. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai
Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
dalam ketentuan Pasal 15 ayat (3) Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang
Rumah Sakit menyatakan bahwa Pengelolaan Alat Kesehatan, Sediaan Farmasi, dan
Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit harus dilakukan oleh Instalasi Farmasi
sistem satu pintu, secara multidisiplin, terkoordinir dan menggunakan proses yang
efektif untuk menjamin kendali mutu dan kendali biaya.
Sistem satu pintu adalah satu bertujuan untuk mengutamakan kepentingan pasien
melalui Instalasi Farmasi. Dengan demikian semua Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
17

dan Bahan Medis Habis Pakai yang beredar di Rumah Sakit merupakan tanggung
jawab Instalasi Farmasi, sehingga tidak ada pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit yang dilaksanakan selain
oleh Instalasi Farmasi sehingga Rumah Sakit akan mendapatkan manfaat dalam hal :
a. Pelaksanaan pengawasan dan pengendalian penggunaan;
b. Standarisasi Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
c. Penjaminan mutu;
d. Pengendalian harga;
e. Pemantauan terapi Obat;
f. Penurunan risiko kesalahan terkait penggunaan (keselamatan pasien);
g. Kemudahan akses data yang akurat;
h. Peningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit dan citra Rumah Sakit; dan
i. Peningkatan pendapatan Rumah Sakit dan peningkatan kesejahteraan pegawai.
Kegiatan pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 72 Tahun 2016, meliputi:
a) Pemilihan
Pemilihan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai ini
berdasarkan:
1) Formularium dan standar pengobatan/pedoman diagnosa dan terapi
2) Standar Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
telah ditetapkan
3) Pola penyakit
4) Efektifitas dan keamanan
5) Pengobatan berbasis bukti
6) Mutu
7) Harga
8) Ketersediaan di pasaran.
Formularium Rumah Sakit disusun mengacu kepada Formularium
Nasional. Formularium Rumah Sakit merupakan daftar Obat yang disepakati staf
medis, disusun oleh Komite/Tim Farmasi dan Terapi yang ditetapkan oleh
18

Pimpinan Rumah Sakit. Penyusunan dan revisi Formularium Rumah Sakit


dikembangkan berdasarkan pertimbangan terapetik dan ekonomi dari
penggunaan Obat agar dihasilkan Formularium Rumah Sakit yang selalu
mutakhir dan dapat memenuhi kebutuhan pengobatan yang rasional. Tahapan
proses penyusunan Formularium Rumah Sakit:
a. Membuat rekapitulasi usulan Obat dari masing-masing Staf Medik Fungsional
(SMF) berdasarkan standar terapi atau standar pelayanan medik;
b. Mengelompokkan usulan Obat berdasarkan kelas terapi;
c. Membahas usulan tersebut dalam rapat Komite/Tim Farmasi dan Terapi, jika
diperlukan dapat meminta masukan dari pakar;
d. Mengembalikan rancangan hasil pembahasan Komite/Tim Farmasi dan Terapi,
dikembalikan ke masing-masing SMF untuk mendapatkan umpan balik;
e. Membahas hasil umpan balik dari masing-masing SMF;
f. Menetapkan daftar Obat yang masuk ke dalam Formularium Rumah Sakit;
g. Menyusun kebijakan dan pedoman untuk implementasi; dan
h. Melakukan edukasi mengenai Formularium Rumah Sakit kepada staf dan
melakukan monitoring.
Kriteria pemilihan Obat untuk masuk Formularium Rumah Sakit:
1. Mengutamakan penggunaan Obat generik;
2. Memiliki rasio manfaat-risiko (benefit risk ratio) yang paling
menguntungkan penderita;
3. mutu terjamin, termasuk stabilitas dan bioavailabilitas;
4. praktis dalam penyimpanan dan pengangkutan;
5. praktis dalam penggunaan dan penyerahan;
6. menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh pasien;
7. memiliki rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio) yang tertinggi
berdasarkan biaya langsung dan tidak lansung; dan
8. Obat lain yang terbukti paling efektif secara ilmiah dan aman (evidence
based medicines) yang paling dibutuhkan untuk pelayanan dengan
harga yang terjangkau.
19

b) Perencanaan
Perencanaan kebutuhan merupakan kegiatan untuk menentukan jumlah dan
periode pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai sesuai dengan hasil kegiatan pemilihan untuk menjamin terpenuhinya
kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat waktu dan efisien. Perencanaan dilakukan
untuk menghindari kekosongan Obat dengan menggunakan metode yang dapat
dipertanggungjawabkan dan dasar-dasar perencanaan yang telah ditentukan
antara lain konsumsi, epidemiologi, kombinasi metode konsumsi dan
epidemiologi dan disesuaikan dengan anggaran yang tersedia. Pedoman
perencanaan harus mempertimbangkan (Menkes RI 2016) :
a) Anggaran yang tersedia. Penetapan prioritas.
b) Sisa persediaan.
c) Data pemakaian periode yang lain sebelumnya Waktu tunggu pemesanan
d) Rencana pengembangan
Perencanaan dapat dibuat berdasarkan beberapa metode, yaitu konsumsi,
epidemiologi, serta kombinasi antara metode konsumsi dan epidemiologi
(Menkes RI 2008).
1) Metode Konsumsi
Metode konsumsi adalah metode yang didasarkan atas analisa data
konsumsi obat periode sebelumnya. Perhitungan kebutuhan obat dengan metode
konsumsi perlu memperhatikan hal-hal berikut:
a. Pengumpulan dan pengolahan
b. Data Analisa data untuk informasi Evaluasi
Perhitungan perkiraan kebutuhan obat
c. Penyesuaian jumlah kebutuhan obat dengan alokasi dana
Data yang perlu dipersiapkan untuk perhitungan dengan metode
konsumsi adalah sebagai berikut :
a) Daftar obat
b) Stok awal
c) Penerimaan
20

d) Pengeluaran
e) Sisa stok
f) Obat hilang/rusak, kadaluarsa
g) Kekosongan obat
h) Pemakaian rata-rata/pergerakan obat pertahun
i) Waktu tunggu
j) Stok pengaman/safetystock
k) Perkembangan pola kunjungan
Metode konsumsi merupakan pengumpulan dan pengolahan data,
analisa data untuk informasi dan evaluasi, perhitungan perkiraan kebutuhan
perbekalan farmasi, dan penyesuaian jumlah kebutuhan perbekalan farmasi
dengan alokasi dana. Rumus metode konsumsi yang telah disederhanakan:
Keterangan : CT = (CA x T) + SS – Sisa Stock
CT = jumlah konsumsi per periode waktu.
CA = rata-rata penggunaan per bulan (satuan/bulan).
T = lama periode kebutuhan (bulan atau tahun).
SS = safety stock.
2) Metode Epidemiologi
Metode ini dapat juga disebut dengan metode morbiditas. Metode ini dalam
perhitungannya menggunakan data pola penyakit. Metode epidemiologi didasarkan
pada jumlah kunjungan, frekuensi penyakit, serta standar pengobatan. Langkah-
langkah yang dilakukan dalam metode ini yaitu menghitung jumlah pasien yang akan
dilayani, menentukan jumlah kunjungan kasus berdasarkan frekuensi penyakit, serta
menghitung kebutuhan obat berdasarkan standar pengobatan yang disesuaikan dengan
jumlah pasien yang akan dilayani. Adapun data yang diperlukan dalam menggunakan
metode ini adalah:
a) Menetapkan pola morbiditas penyakit berdasarkan kelompok umur dan penyakit.
b) Menyiapkan data populasi penduduk.

c) Menyediakan data masing-masing penyakit pertahun untuk seluruh populasi


pada kelompok umur yang ada.
21

d) Menghitung frekuensi kejadian masing-masing penyakit pertahun untuk seluruh


populasi pada kelompok umur yang ada.
e) Menghitung jenis, jumlah, dosis, frekuensi dan lama pembelian obat
menggunakan pedoman pengobatan yang ada.
f) Menghitung jumlah yang harus diadakan untuk tahun anggaran yang akan
datang.
Rumus metode epidemiologi : CT = (CE x T) + SS – Sisa Stock
Keterangan :
CT = Kebutuhan per periode waktu.
CE = Perhitungan standar pengobatan.
T = Lama kebutuhan (bulan/ tahun).
SS = safety stock.
Kelebihan dari metode epidemiologi ini yaitu perkiraan kebutuhan obat
mendekati kebenaran dan dapat mendukung usaha untuk memperbaiki pola
penggunaan obat karena dalam perhitungannya menggunakan standar pengobatan.
Kekurangan dari metode ini yaitu membutuhan banyak waktu dan tenaga, sebab
perhitungannya lebih sulit terutama jika data penyakit tidak mudah didapatkan karena
tidak dilakukannya pencatatan dan pelaporan yang baik.
3) Metode Kombinasi Konsumsi dan Epidemiologi

Metode ini digunakan karena adanya keterbatasan pada kedua metode


konsumsi dan epidemiologi, dengan metode kombinasi bisa meminimalkan
kekurangan dari masing-masing metode konsumsi maupun epidemiologi. Metode
kombinasi berupa perhitungan kebutuhan obat atau alkes yang mana telah
mempunyai data konsumsi yang jelas namun kasus penyakit cenderung berubah
(naik atau turun). Gabungan perhitungan metode konsumsi dengan koreksi
epidemiologi yang sudah dihitung dengan suatu prediksi (persentase kenaikan
kasus). Metode kombinasi digunakan untuk obat & alkes yng terkadang
fluktuatif, maka dapat menggunakan metode konsumsi dengan koreksi-koreksi
pola penyakit, perubahan, jenis/ jumlah tindakan, perubahan pola peresepan,
perubahan kebijakan pelayanan. Terdapat beberapa metode analisa perencanaan
22

yang dapat dilakukan agar perencanaan dapat sesuai dengan tujuan, antara lain :
a) EOQ (Economic Order Quantity)
Merupakan metode analisa yang dilakukan dengan jumlah pemesanan
barang yang paling ekonomis dengan memperhitungkan biaya pemesanan, harga
barang per unit dan jumlah yang dibutuhkan serta biaya penyimpanan.
b) EOI (Economic Order Interval)
Merupakan metode analisa yang dilakukan pada interval-interval waktu
tertentu yang dianggap paling ekonomis.
c) ROP (Re-Order Point)
Metode analisa yang berdasarkan titik pemasaran kembali, melihat pada
safety stock dan lead time.
d) Sistem ABC (Pareto)
Merupakan metode analisa yang didasarkan atas nilai ekonomis barang
dimana barang-barang persediaan dikategorikan dalam golongan A, B, dan C.
Golongan A menghabiskan 75% biaya dengan jumlah 20% dari total persediaan,
golongan B menghabiskan 10% biaya dengan jumlah 30%, dan golongan C hanya
5% biaya dengan jumlah 50%.
e) Metode VEN (Vital, Esensial dan Non Esensial)
Merupakan metode analisa yang digunakan pada anggaran terbatas karena dapat
membantu memperkecil penyimpangan pada proses pengadaan perbekalan farmasi
dengan menetapkan prioritas di muka. Klasifikasi barang persediaan menjadi
golongan VEN ditentukan oleh faktor makro (misalnya peraturan pemerintah atau data
epidemiologi wilayah) dan faktor mikro (misalnya jenis pelayanan kesehatan yang
tersedia di rumah sakit yang bersangkutan). Kategori obat-obat sistem VEN yaitu:
a. V (Vital), merupakan obat-obat yang termasuk dalam potensial life saving drug,
mempunyai efek samping withdrawl secara signifikan (pemberian harus secara
teratur dan penghentiannya tidak tiba- tiba) atau sangat penting dalam penyediaan
pelayanan kesehatan dasar.
b. E (Esensial), merupakan obat-obat yang efektif untuk mengurangi kesakitan,
namun demikian sangat signifikan untuk bermacam- macam penyakit tetapi tidak
23

vital secara absolut (penting tetapi tidak vital), untuk penyediaan sistem kesehatan
dasar.
c. NE (Non Esensial), merupakan obat-obat yang digunakan untuk penyakit minor
atau penyakit tertentu yang efikasinya masih diragukan, termasuk terhitung
mempunyai biaya tinggi untuk memperoleh keuntungan terapetik
d. PUT (Prioritas, Utama, Tambahan)

a) Prioritas : termasuk di dalamnya kategori vital A, vital B, vital C.


b) Utama : termasuk di dalamnya kategori essensial A, essensial B, essensial C.
c) Tambahan : termasuk di dalamnya kategori non essensial A, non essensial B,
dan non essensial C
4) Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan merealisasikan perencanaan kebutuhan.
Pengadaan yang efektif harus menjamin ketersediaan, jumlah, dan waktu yang tepat
dengan harga yang terjangkau dan sesuai standar mutu. Pengadaan merupakan kegiatan
yang berkesinambungan dimulai dari pemilihan, penentuan jumlah yang dibutuhkan,
penyesuaian antara kebutuhan dan dana, pemilihan metode pengadaan, pemilihan
pemasok, penentuan spesifikasi kontrak, pemantauan proses pengadaan, dan
pembayaran (Menkes RI 2016). Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai antara lain:
a) Bahan baku Obat harus disertai Sertifikat Analisa.
b) Bahan berbahaya harus menyertakan Material Safety Data Sheet (MSDS).
c) Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai harus
mempunyai Nomor Izin Edar.
d) Masa kadaluarsa (expired date) minimal 2 (dua) tahun kecuali untuk Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai tertentu (vaksin,
reagensia, dan lain-lain), atau pada kondisi tertentu yang dapat dipertanggung
jawabkan.
Pengadaan dapat dilakukan melalui:
e. Pembelian
Untuk Rumah Sakit pemerintah pembelian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
24

dan Bahan Medis Habis Pakai harus sesuai dengan ketentuan pengadaan barang
dan jasa yang berlaku. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembelian adalah:
1. Kriteria Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai, yang meliputi kriteria umum dan kriteria mutu Obat.
2. Persyaratan pemasok.

3. Penentuan waktu pengadaan dan kedatangan Sediaan Farmasi, Alat


Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
4. Pemantauan rencana pengadaan sesuai jenis, jumlah dan waktu.
f. Produksi Sediaan Farmasi
Instalasi Farmasi dapat memproduksi sediaan tertentu apabila:
1. Sediaan Farmasi tidak ada di pasaran;
2. Sediaan Farmasi lebih murah jika diproduksi sendiri; Sediaan Farmasi
dengan formula khusus;
3. Sediaan Farmasi dengan kemasan yang lebih kecil/repacking; Sediaan
Farmasi untuk penelitian; dan
4. Sediaan Farmasi yang tidak stabil dalam penyimpanan/harus dibuat
baru (recenter paratus).
Sediaan yang dibuat di Rumah Sakit harus memenuhi persyaratan mutu
dan terbatas hanya untuk memenuhi kebutuhan pelayanan di Rumah Sakit
tersebut.
g. Sumbangan/Dropping/Hibah
Instalasi Farmasi harus melakukan pencatatan dan pelaporan terhadap
penerimaan dan penggunaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai sumbangan/dropping/ hibah. Seluruh kegiatan
penerimaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
dengan cara sumbangan/dropping/hibah harus disertai dokumen administrasi
yang lengkap dan jelas. Agar penyediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai dapat membantu pelayanan kesehatan, maka
jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai harus
sesuai dengan kebutuhan pasien di Rumah Sakit. Instalasi Farmasi dapat
25

memberikan rekomendasi kepada pimpinan Rumah Sakit untuk


mengembalikan/menolak sumbangan/dropping/hibah Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang tidak bermanfaat bagi
kepentingan pasien Rumah Sakit.
Pengadaan perbekalan farmasi dapat dilakukan melalui 4 metode
yaitu sebagai berikut:
1. Open Tender (Tender secara terbuka)
Open tender adalah suatu prosedur formal pengadaan obat yang
mana dilakukan dengan cara mengundang berbagai pabrik baik nasional
maupun internasional. Metode ini dilakukan dalam jangka waktu tertentu
misalnya 2-3 kali setahun. Hal ini disebabkan karena proses tender
memerlukan waktu yang lama dan harganya lebih mahal.
2. Restricted Tender (Tender terbatas)
Metode ini dilakukan pada lingkungan PBF yang terbatas, tidak
diumumkan di koran, biasanya berdasarkan kenalan, nominalnya tidak
banyak, serta sering ada yang melakukan pengaturan tender.
3. Competitive Negotiation (Kontrak)
Pembeli membuat persetujuan dengan pihak suplier untuk
mendapatkan harga khusus atau persetujuan pelayanan dan pembeli dapat
membayar dengan harga termurah. Metode kontrak jauh lebih
menguntungkan, karena pihak rumah sakit dapat melakukan negosiasi
langsung dengan pabrik sehingga dapat mengurangi dana (diskon).
4. Direct Procurement (Langsung)
Merupakan cara yang paling mudah dan sederhana, namun cenderung
lebih mahal karena jarang memperoleh diskon. Ciri dari metode langsung
adalah pihak rumah sakit secara langsung melakukan pengadaan perbekalan
farmasi (setelah barang habis) kepada pihak PBF.
Pengadaan perbekalan farmasi melalui pembelian yang mengacu pada
Peraturan Presiden (PerPres) No.16 Tahun 2018 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah. Adapun metode pengadaannya adalah sebagai
26

berikut:
1) Pengadaan secara elektronik atau e-procurement adalah pengadaan
barang/jasa yang dilaksanakan dengan menggunakan teknologi informasi
dan transaksi elektronik. E- procurement terbagi menjadi e-purchasing dan
e-tendering.
2) e-purchasing merupakan tata cara pembelian barang/jasa melalui e-
catalogue. e-catalogue merupakan daftar obat yang tersedia secara online di
website Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP)
yang memuat daftar, jenis, spesifikasi teknis dan harga barang tertentu dari
berbagai penyedia barang/jasa pemerintah.
3) e-tendering adalah tatacara pemilihan penyedia barang/jasa yang dilakukan
secara terbuka dan dapat diikuti oleh semua penyedia barang/jasa yang
terdaftar dalam sistem pengadaan secara elektronik dengan cara
menyampaikan 1 kali penawaran dalam waktu yang telah ditentukan. Hal
ini dilakukan jika barang yang diinginkan belum tercantum di e-catalogue.
4) Pelelangan umum Merupakan metode pemilihan penyedia barang/jasa yang
dapat diikuti oleh semua penyedia barang/jasa yang memenuhi syarat.
Pelelangan untuk paket pengadaan barang/jasa ini bernilai paling tinggi Rp
100.000.000,00 (seratus miliar rupiah). Jenis pengadaan ini dilakukan untuk
pembelian obat non e-catalogue dengan jumlah biaya pembelian > Rp
200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).
5) Pelelangan sederhana merupakan metode pemilihan penyedia barang/jasa
lainnya untuk pekerjaan yang bernilai paling tinggi Rp 5.000.000.000,00
(lima miliar rupiah). Jenis pengadaan ini dilakukan untuk pembelian obat
non e- catalogue dengan jumlah biaya pembelian > Rp 200.000.000,00 (dua
ratus juta rupiah).
6) Pengadaan langsung merupakan pengadaan barang/jasa, tanpa melalui
pelelangan /seleksi/ penunjukkan langsung yang bernilai paling tinggi Rp
200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah). Jenis pengadaan ini dilakukan untuk
pembelian obat non e-catalogue dengan jumlah biaya pembelian < Rp
27

200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).


Sistem pengadaan perbekalan farmasi umumnya dibatasi oleh
tersedianya obat dan total biaya kesehatan. Proses pengadaan yang efektif
harus memperhatikan beberapa hal sebagai berikut:
a. Pengadaan obat yang tepat dengan jumlah yang tepat; Memungkinkan
pembelian dengan harga murah;
b. Menjamin bahwa semua obat yang memenuhi standar kualitas;
Mengatur waktu pengiriman untuk mencegah stock out;
c. Penyalur yang digunakan harus resmi agar dapat menjaga mutu
pelayanan dan kualitas;
d. Mengatur jadwal pembelian, EOQ dan level safety stock:

e. Mencapai total biaya terendah untuk tiap level dari sistemnya;


mencapai hal-hal tersebut diatas dengan cara yang seefisien mungkin.
5) Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis, spesifikasi,
jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam kontrak atau surat
pesanan dengan kondisi fisik yang diterima. Semua dokumen terkait penerimaan
barang harus tersimpan dengan baik (Menkes RI 2016).
6) Penyimpanan
Setelah barang diterima di Instalasi Farmasi perlu dilakukan penyimpanan
sebelum dilakukan pendistribusian. Penyimpanan merupakan kegiatan menyimpan
dan memelihara dengan cara menempatkan sediaan farmasi yang diterima pada tempat
yang dinilai aman dari pencurian serta gangguan fisik yang dapat merusak mutu obat.
Tujuannya penyimpanan yaitu untuk memelihara mutu sediaan farmasi, menghindari
penggunaan yang tidak bertanggungjawab, menjaga ketersediaan dan
memudahkanpencarian. Penyimpanan harus dapat menjamin kualitas dan keamanan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai sesuai dengan
persyaratan kefarmasian. Persyaratan kefarmasian yang dimaksud meliputi
persyaratan stabilitas dan keamanan, sanitasi, cahaya, kelembaban, ventilasi, dan
28

penggolongan jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
Komponen yang harus diperhatikan antara lain adalah :
a. Obat dan bahan kimia yang digunakan untuk mempersiapkan Obat diberi label
yang secara jelas terbaca memuat nama, tanggal pertama kemasan dibuka, tanggal
kadaluwarsa dan peringatan khusus;
b. Elektrolit konsentrasi tinggi tidak disimpan di unit perawatan kecuali untuk
kebutuhan klinis yang penting;
c. Elektrolit konsentrasi tinggi yang disimpan pada unit perawatan pasien dilengkapi
dengan pengaman, harus diberi label yang jelas dan disimpan pada area yang
dibatasi ketat (restricted) untuk mencegah penatalaksanaan yang kurang hati-hati;
dan
d. Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang dibawa oleh
pasien harus disimpan secara khusus dan dapat diidentifikasi.
e. Tempat penyimpanan obat tidak dipergunakan untuk penyimpanan barang lainnya
yang menyebabkan kontaminasi.
Instalasi Farmasi harus dapat memastikan bahwa Obat disimpan secara benar dan
diinspeksi secara periodik. Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai yang harus disimpan terpisah yaitu:
1) Bahan yang mudah terbakar, disimpan dalam ruang tahan api dan diberi tanda
khusus bahan berbahaya
2) Narkotika dan psikotropika
3) High alert
Sistem penyimpanan di gudang dapat dibedakan berdasarkan:
a) Bentuk Sediaan dan Jenisnya
b) Penyimpanan perbekalan farmasi berdasarkan jenis sediaannya meliputi:
a. Obat narkotika di simpan dilemari terpisah, tertutup, rangkap dua
dan terkunci
b. Obat psikotropika di simpan dilemari terpisah, tertutup, dan terkunci
c. Obat generik
d. Obat HIV
29

e. Obat paten
b.) Suhu dan Kestabilannya
Suhu penyimpanan perbekalan farmasi meliputi :
1. Suhu dingin (2°–8°C): penyimpanan dapat menggunakan
“Pharmaceutical Refrigerator” untuk menjaga kestabilan suhu
penyimpanan obat yang diingikan. Contoh obat-obat yang disimpan pada
suhu ini adalah insulin, Erithropoetin, Ketoprofen sup.
2. Suhu ruang terkontrol (15°- 25°C): penyimpanan bisa diruangan
penyimpanan yang diberikan AC dan dilengkapi dengan termometer
ruangan untuk memantau suhu sesuai yang diinginkan contoh obat-
obatan yang disimpan pada suhu ini adalah injeksi ranitidin,ondansetron,
furosemid, salep,tetes mata, sirup, sitostatika dan obat-obat oral.
c) Sediaan yang Tidak Tahan Terhadap Cahaya.
Penyimpanan obat yang tidak tahan cahaya dilakukan di dalam
kemasan tertutup dan gelap.
d) Kelembaban
Lembab udara mempunyai pengaruh yang cukup berarti bagi sediaan
farmasi dalam bentuk padat terutama yang bersifat higroskopis dan tidak
stabil dengan adanya air, sehingga dapat ditambahkan silika untuk
mengurangi kelembaban pada tempat penyimpanan sediaan farmasi yang
bersifat higroskopis.
Metode penyimpanan sediaan farmasi disamping menggunakan sistem
penyusunan secara alfabetis dengan menerapkan prinsip First Expired First Out
(FEFO) dan First In First Out (FIFO) juga harus memperhatikan penyusunan
obat-obat LASA (Look Alike Sound Alike), obat-obat yang memiliki
penampilan dan penamaan yang mirip tidak ditempatkan berdekatan dan harus
diberi penandaan khusus seperti stiker bertuliskan “LASA” untuk mencegah
terjadinya kesalahan pengambilan Obat. Sedangkan untuk penyimpanan
sediaan farmasi yang perlu diwaspadai penggunaannya harus diberi diberi label
“HIGH ALERT” dan disimpan ditempat terpisah dari sediaan farmasi lain.
30

High-alert medication adalah Obat yang harus diwaspadai karena sering


menyebabkan terjadi kesalahan/kesalahan serius (sentinel event) dan Obat yang
berisiko tinggi menyebabkan Reaksi Obat yang Tidak Diinginkan (ROTD).
Kelompok Obat high-alert diantaranya:
1. Obat yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (Nama Obat Rupa dan
Ucapan Mirip/NORUM, atau Look Alike Sound Alike/LASA).
2. Elektrolit konsentrasi tinggi (misalnya kalium klorida 2meq/ml atau yang
lebih pekat, kalium fosfat, natrium klorida lebih pekat dari 0,9%, dan
magnesium sulfat =50% atau lebih pekat).
3. Obat-Obat sitostatika.
7) Distribusi
Distribusi merupakan suatu kegiatan dalam rangka menyalurkan/ menyerahkan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habi Pakai dari tempat
penyimpanan sampai kepada unit pelayanan/pasien dengan tetap menjamin mutu,
stabilitas, jenis, jumlah, dan ketepatan waktu. Rumah Sakit harus menentukan
sistem distribusi yang dapat menjamin terlaksananya pengawasan dan pengendalian
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di unit pelayanan
(Menkes RI 2016). Ada beberapa metode yang dapat digunakan dalam
pendistribusian obat di rumah sakit, yaitu :
a) Floor Stock (Persediaan Lengkap di Ruangan)
Menurut (Siregar dan Amalia 2003), sistem floor stock atau sistem distribusi
dengan persediaan lengkap di ruangan adalah kegiatan distribusi obat untuk pasien
sesuai dengan yang diresepkan oleh dokter dan disiapkan di ruangan oleh perawat
untuk kemudian diberikan pada pasien. Kelebihan floor Stock antara lain :
1) Obat yang diperlukan segera tersedia bagi penderita .

2) Peniadaan pengembalian obat yang tidak terpakai ke IFRS .

3) Pengurangan penyalinan kembali order obat.

Kekurangan floor stock terdiri dari :


1) Kesalahan obat meningkat karena order obat tidak dikaji apoteker.
31

Penyiapan obat dan konsumsi dilakukan perawat sendiri, sehingga tidak


ada pemeriksaan ganda.
2) Persediaan obat di ruang meningkat, sementara ruang terbatas.
Pemantauan persediaan, mutu dan waktu kadaluarsa kurang
diperhatikan perawat.
3) Meningkatnya bahaya karena kerusakan obat.
4) Meningkatkanya kerugian karena kerusakan obat.
5) Pencurian obat meningkat.
b) Individual Prescribing (Resep perorangan)
Sistem individual prescribing merupakan order/resep yang ditulis oleh dokter
untuk setiap pasien dan obat disiapkan oleh IFRS sesuai yang tertulis pada resep.
Kelebihan dari sistem individual prescribing yaitu:
1) Semua resep/order dikaji langsung oleh apoteker, yang juga dapat memberi
keterangan atau informasi kepada perawat tentang obat penderita.
2) Memberi kesempatan interaksi profesional antara apoteker, dokter, perawat,
dan penderita.
3) Mempermudah penagihan biaya obat penderita
Kekurangan dari sistem individual prescribing yaitu :
1) Kemungkinan keterlambatan sediaan obat sampai ke penderita.
2) Jumlah kebutuhan personel di IFRS meningkat
3) Perlu jumlah perawat dan waktu yang lebih banyak untuk penyiapan
obat pada waktu konsumsi obat.
4) Kemungkinan kesalahan obat karena kurang pemeriksaan pada waktu
penyiapan.

c) Unit Dose Dispensing (UDD)


Sistem distribusi Unit Dose Dispensing (UDD) adalah pendistribusian
perbekalan farmasi yang diorder oleh dokter untuk pasien, terdiri atas satu
atau beberapa jenis perbekalan farmasi yang masing-masing dalam kemasan
dosis unit tunggal dalam jumlah persediaan yang cukup untuk suatu waktu
32

tertentu. Kelemahan dari sistem ini adalah meningkatnya kebutuhan tenaga


farmasi dan meningkatnya biaya operasional.
Kelebihan dari sistem UDD yaitu sebagai berikut:
1) Pasien hanya membayar perbekalan farmasi yang dikonsumsinya saja.
2) Semua dosis yang diperlukan pada unit perawatan telah disiapkan oleh
IFRS.
3) Mengurangi kesalahan pemberian perbekalan farmasi.
4) Menghindari duplikasi order perbekalan farmasi yang berlebihan.
5) Meningkatkan pemberdayaan petugas profesional dan non profesional
yang lebih efisien.
6) Mengurangi risiko kehilangan dan pemborosan perbekalan farmasi.
7) Memperluas cakupan dan pengendalian IFRS di rumah sakit secara
keseluruhan sejak dari dokter menulis resep/order sampai pasien
menerima dosis unit.
8) Sistem komunikasi pengorderan dan distribusi perbekalan farmasi
bertambah baik.
9) Apoteker dapat datang ke unit perawatan/ruang pasien, untuk
melakukan konsultasi perbekalan farmasi, membantu memberikan
masukan kepada tim, sebagai upaya yang diperlukan untuk perawatan
psaien yang lebih baik.
10) Peningkatan dan pengendalian dan pemantauan penggunaan perbekalan
farmasi menyeluruh.
11) Memberikan peluang yang lebih besar untuk prosedur komputerisasi.
Sistem distribusi Unit Dose Dispensing (UDD) sangat dianjurkan untuk
pasien rawat inap mengingat dengan sistem ini tingkat kesalahan pemberian
Obat dapat diminimalkan sampai kurang dari 5% dibandingkan dengan
sistem floor stock atau Resep individu yang mencapai 18% (Menkes RI
2016).
8) Pemusnahan dan Penarikan
Pemusnahan sediaan farmasi dan alat kesehatan dilaksanakan terhadap sediaan
33

farmasi dan alat kesehatan (Menkes RI 2016) bila:


a) Produk tidak memenuhi persyaratan mutu Telah kadaluarsa.
b) Tidak memenuhi syarat untuk digunakan dalam pelayanan kesehatan atau
kepentingan ilmu pengetahuan.
c) Dicabut izin edarnya.
Adapun tahapan pemusnahan Obat terdiri dari:
a) Membuat daftar Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
yang akan dimusnahkan.
b) Menyiapkan Berita Acara Pemusnahan;
c) Mengoordinasikan jadwal, metode dan tempat pemusnahan kepada pihak terkait;
d) Menyiapkan tempat pemusnahan; dan
e) melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentuk sediaan serta
peraturan yang berlaku.
Penarikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
dilakukan terhadap produk yang izin edarnya dicabut oleh Menteri. Penarikan
sediaan farmasi yang tidak memenuhi standar/ketentuan peraturan perundang-
undangan dilakukan oleh pemilik izin edar berdasarkan perintah penarikan oleh
BPOM (mandatory recall) atau berdasarkan inisiasi sukarela oleh pemilik izin edar
(voluntary recall) dengan tetap memberikan laporan kepada Kepala BPOM (Menkes
RI 2016).
9) Pengendalian
Pengendalian dilakukan terhadap jenis dan jumlah persediaan dan penggunaan
sediaan farmasi, alat kesehatan , dan bahan medis habis pakai. Pengendalian
penggunaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai dapat
dilakukan oleh instalasi farmasi harus bersama dengan Tim Farmasi dan Terapi
(TFT) di rumah sakit (Menkes RI 2016). Tujuan pengendalian sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai adalah untuk :
a) Penggunaan obat sesuai dengan formularium rumah sakit;
b) Penggunaan obat sesuai dengan diagnosis dan terapi;
c) Memastikan persediaan efektif dan efisien atau tidak terjadi kelebihan dan
34

kekurangan/kekosongan, kerusakan, kadarluasa,dan kehilangan serta


pengembalian pesanan sediaan farmasi,alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai.
Cara untuk mengendalikan persediaan sediaan farmasi, alat kesehatan,dan
bahan medis habis pakai adalah:
a) Melakukan evaluasi persedian yang jarang digunakan (slow moving).
b) Melakukan evaluasi persediaan yang tidak digunakan dalam waktu tiga bulan
berturut-turut (dead stock).
c) Stock opname yang dilakukan secara periodik dan berkala.
10) Administrasi
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 72 Tahun 2016 kegiatan
administrasi harus dilakukan secara tertib dan berkesinambungan untuk memudahkan
penelusuran kegiatan yang sudah berlalu. Kegiatan administrasi terdiri dari :
a) Administrasi Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan dan pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi,


Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang meliputi perencanaan
kebutuhan, pengadaan, penerimaan, pendistribusian, pengendalian persediaan,
pengembalian, pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai. Pelaporan dibuat secara periodik yang dilakukan
Instalasi Farmasi dalam periode waktu tertentu (bulanan, triwulanan, semester
atau pertahun).Jenis- jenis pelaporan yang dibuat menyesuaikan dengan peraturan
yang berlaku. Pencatatan dilakukan untuk:
1) Persyaratan Kementerian Kesehatan/BPOM

2) Dasar akreditasi Rumah Sakit.

3) Dasar audit Rumah Sakit dan


4) Dokumentasi farmasi.
Adapun fungsi pelaporan adalah sebagai berikut :
1) Komunikasi antara level manajemen.
2) Penyiapan laporan tahunan yang komprehensif mengenai kegiatan di
35

Instalasi Farmasi; dan


3) Laporan tahunan
b) Administrasi Keuangan
Administrasi keuangan merupakan pengaturan anggaran, pengendalian dan
analisa biaya, pengumpulan informasi keuangan, penyiapan laporan, penggunaan
laporan yang berkaitan dengan semua kegiatan Pelayanan Kefarmasian secara rutin
atau tidak rutin dalam periode bulanan, triwulanan, semesteran atau tahunan.
c) Administrasi Penghapusan

Administrasi penghapusan merupakan kegiatan penyelesaian terhadap Sediaan


Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang tidak terpakai karena
kadaluwarsa, rusak, mutu tidak memenuhi standar dengan cara membuat usulan
penghapusan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
kepada pihak terkait sesuai dengan prosedur yang berlaku.
2. Pelayanan Farmasi Klinik
Pelayanan farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang diberikan
apoteker kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan
meminimalkan risiko terjadinya efek samping karena obat, untuk tujuan keselamatan
pasien (patient safety) sehingga kualitas hidup pasien (quality of life) terjamin
(Menkes RI 2016). Pelayanan farmasi klinik yang dilakukan meliputi:
a. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Pengkajian Resep dilakukan untuk menganalisa adanya masalah terkait obat,
bila ditemukan masalah terkait obat harus dikonsultasikan kepada dokter penulis
resep. Apoteker harus melakukan pengkajian resep sesuai persyaratan
administrasi, persyaratan farmasetik, dan persyaratan klinis baik untuk pasien
rawat inap maupun rawat jalan. Pada setiap tahap alur pelayanan resep dilakukan
upaya pencegahan terjadinya kesalahan pemberian obat (medication error)
(Menkes RI 2016).
b. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat
Penelusuran riwayat penggunaan obat merupakan proses untuk
mendapatkan informasi mengenai seluruh obat/Sediaan Farmasi lain yang
36

pernah dan sedang digunakan, riwayat pengobatan dapat diperoleh dari


wawancara atau data rekam medik/pencatatan penggunaan obat pasien (Menkes
RI 2016).
c. Rekonsiliasi Obat
Rekonsiliasi Obat merupakan proses membandingkan instruksi pengobatan
dengan obat yang telah didapat pasien. Rekonsiliasi dilakukan untuk mencegah
terjadinya kesalahan obat (medication error) seperti obat tidak diberikan,
duplikasi, kesalahan dosis atau interaksi obat (Menkes RI 2016). Tujuan
dilakukannya rekonsiliasi obat adalah:
1) Memastikan informasi yang akurat tentang obat yang digunakan pasien;
2) Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terdokumentasinya instruksi
dokter;
3) Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi dokter.
d. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
Pelayanan Informasi Obat (PIO) merupakan kegiatan penyediaan dan
pemberian informasi, rekomendasi obat yang independen, akurat, tidak bias,
terkini dan komprehensif yang dilakukan oleh Apoteker kepada dokter,
Apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya serta pasien dan pihak lain di luar
Rumah Sakit (Menkes RI 2016). PIO bertujuan untuk:
1) Menyediakan informasi mengenai obat kepada pasien dan tenaga kesehatan
di lingkungan Rumah Sakit dan pihak lain di luar Rumah Sakit;
2) Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan
dengan obat/Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai, terutama bagi Komite/Tim Farmasi dan Terapi;
3) Menunjang penggunaan obat yang rasional.
Kegiatan PIO meliputi:
a) Menjawab pertanyaan
b) Menerbitkan buletin, leaflet, poster, newsletter
c) Menyediakan informasi bagi Tim Farmasi dan Terapi sehubungan
dengan penyusunan Formularium Rumah Sakit
37

d) Bersama dengan Tim Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)


melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap
e) Melakukan pendidikan berkelanjutan bagi tenaga kefarmasian dan tenaga
kesehatan lainnya
f) Melakukan penelitian.
e. Konseling
Konseling Obat adalah suatu aktivitas pemberian nasihat atau saran terkait
terapi obat dari Apoteker (konselor) kepada pasien dan/atau keluarganya.
Pemberian konseling obat bertujuan untuk mengoptimalkan hasil terapi,
meminimalkan risiko reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD), dan
meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya meningkatkan keamanan
penggunaan Obat bagi pasien (patient safety) (Menkes RI 2016). Kriteria Pasien:
1) Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi ginjal, ibu hamil
dan menyusui);
2) Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis (TB, DM, epilepsi, dan
lain-lain);
3) Pasien yang menggunakan obat-obatan dengan instruksi khusus
(penggunaan kortiksteroid dengan tappering down/off);
4) Pasien yang menggunakan obat dengan indeks terapi sempit (digoksin,
phenytoin);
5) Pasien yang menggunakan banyak obat (polifarmasi); dan Pasien yang
mempunyai riwayat kepatuhan rendah.
b. Visite
Visite merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang dilakukan
Apoteker secara mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan untuk mengamati
kondisi klinis pasien secara langsung, dan mengkaji masalah terkait obat,
memantau terapi obat dan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki, meningkatkan
terapi obat yang rasional, dan menyajikan informasi obat kepada dokter, pasien
serta profesional kesehatan lainnya (Menkes RI 2016).
c. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
38

Pemantauan Terapi Obat (PTO) merupakan suatu proses yang mencakup


kegiatan untuk memastikan terapi Obat yang aman, efektif dan rasional bagi
pasien. Tujuan PTO adalah meningkatkan efektivitas terapi dan meminimalkan
risiko Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD) (Menkes RI 2016).
Kegiatan dalam PTO meliputi:
1) Pengkajian pemilihan obat, dosis, cara pemberian obat, respons
terapi, Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD)
2) Pemberian rekomendasi penyelesaian masalah terkait obat
3) Pemantauan efektivitas dan efek samping terapi obat.
d. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Monitoring Efek Samping Obat (MESO) merupakan kegiatan
pemantauan setiap respon terhadap obat yang tidak dikehendaki, yang terjadi
pada dosis lazim yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis,
diagnosa dan terapi. (Menkes RI 2016). MESO bertujuan untuk :
1) Menemukan Efek Samping Obat (ESO) sedini mungkin terutama yang
berat, tidak dikenal, frekuensinya jarang;
2) Menentukan frekuensi dan insidensi ESO yang sudah dikenal dan yang
baru saja ditemukan;
3) Mengenal semua faktor yang mungkin dapat
menimbulkan/mempengaruhi angka kejadian dan hebatnya ESO;
4) Meminimalkan risiko kejadian reaksi obat yang idak dikehendaki;
5) Mencegah terulangnya kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki.
e. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
Evaluasi Penggunaan Obat (EPO) merupakan program evaluasi
penggunaan Obat yang terstruktur dan berkesinambungan secara kualitatif dan
kuantitatif (Menkes RI 2016). Tujuan EPO yaitu:
1) Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan obat
2) Membandingkan pola penggunaan obat pada periode waktu tertentu
3) Memberikan masukan untuk perbaikan penggunaan obat
4) Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan obat.
39

j. Dispensing Sediaan Steril


Dispensing sediaan steril harus dilakukan di Instalasi Farmasi dengan teknik
aseptik untuk menjamin sterilitas dan stabilitas produk dan melindungi petugas
dari paparan zat berbahaya serta menghindari terjadinya kesalahan pemberian
Obat (Menkes RI 2016). Dispensing sediaan steril bertujuan:
1) Menjamin agar pasien menerima Obat sesuai dengan dosis yang dibutuhkan
2) Menjamin sterilitas dan stabilitas produk
3) Melindungi petugas dari paparan zat berbahaya; dan menghindari terjadinya
kesalahan pemberian obat.
Dispensing sediaan steril meliputi:
1) Pencampuran sediaan sitostatik
Penanganan sediaan sitostatika yang aman perlu dilakukan secara
disiplin dan hati-hati untuk mencegah risiko yang tidak diinginkan,
sebagian besar sediaan sitostatika bersifat karsinogenik (menyebabkan
kanker), mutagenik (menyebabkan mutase genetik) dan teratogenik
(membahayakan janin).
2) Pencampuran obat suntik intravena (IV-admixture)
Dari aspek keselamatan pasien (patient safety), dispensing sediaan
steril merupakan pelayanan yang penting untuk dilakukan oleh Instalasi
Farmasi. Keterampilan melakukan teknik aseptik merupakan
kemampuan yang wajib dimiliki petugas di bagian dispensing sediaan
steril, karena peralatan sesuai standar sekalipun tidak menjamin obat
suntik yang sedang diracik terhindar dari kontaminasi mikroorganisme.
Petugas juga harus memiliki pengetahuan tentang ketercampuran
(kompatibilitas) dan stabilitas obat suntik. Semua petugas setiap tahun
menjalani proses validasi teknik aseptik yang dimaksudkan untuk
menjaga kualitas teknik aseptik.
3) Persiapan nutrisi parenteral
Total Parenteral Nutrition (TPN) merupakan terapi pemberian
nutrisi secara intravena kepada pasien yang tidak dapat makan melalui
40

mulut. Tujuannya adalah mengganti dan mempertahankan nutrisi-


nutrisi penting tubuh melalui infus intravena ketika (dan hanya ketika)
pemberian makanan secara oral bersifat kontraindikasi atau tidak
mencukupi.
k. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)
Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD) merupakan interpretasi
hasil pemeriksaan kadar Obat tertentu atas permintaan dari dokter yang
merawat karena indeks terapi yang sempit atau atas usulan dari Apoteker
kepada dokter (Menkes RI 2016).
41

BAB III
TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PROF. DR.
MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO

A. Sejarah RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo


Rumah Sakit Prof. Dr. Margono Soekarjo (RSMS) berdiri sejak masa
pemerintahan Kolonial. Pada awal berdiri, rumah sakit ini dikenal dengan nama
Rumah Sakit Zending. Rumah Sakit ini digunakan sebagai tempat pelayanan
kesehatan bagi orang Belanda dan Misionaris di Purwokerto yang juga untuk
menampung dan merawat para korban perang pada masa itu. Masa setelah terjadinya
Agresi Militer I, status kepemilikan RSMS berpindah tangan dari Belanda ke
Pemerintah Jepang. Selanjutnya berpindah tangan ke Pemerintah Indonesia setelah
masa kemerdekaan dan berganti nama menjadi Rumah Sakit Prof. Dr. Margono
Soekarjo. Nama ini diangkat dari nama seorang dokter ahli bedah pertama di Indonesia
yang berasal dari Sokaraja-Banyumas. Berdasarkan Surat Keputusan dari Gubernur
Kepala Daerah Tingkat I Jawa Tengah No. 445/32/1990 menyatakan bahwa RSUD
Purwokerto berubah nama menjadi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
yang berada di bawah naungan pemerintah Provinsi Daerah Tingkat I Jawa Tengah.
B. Aspek Umum RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
1. Falsafah, Visi, Misi, Motto, dan Tujuan RSMS
a. Falsafah
Pelayanan Farmasi Rumah Sakit merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang utuh dan
berorientasikepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu dan
terjangkau bagi semua lapisan masyarakat.
b. Visi
“Prima dalam Pelayanan Sub Spesialistik dan Pendidikan Profesi”
c. Misi
1) Menyelenggarakan pelayanan kesehatan rujukan sub spesialistik
2) Menyelenggarakan pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat

41
42

di bidang kesehatan
3) Mengembangkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) melalui
peningkatan profesionalisme dan kesejahteraan
4) Mengembangkan sarana dan prasarana yang unggul, tepat dan aman
5) Mengembangkan sistem manajemen yang handal, transparan,
akuntabel, efektif dan efisien.
d. Motto
“Melayani Dengan Sepenuh Hati”
e. Tujuan RSMS
1) Tujuan Umum
a. Terwujudnya derajat kesehatan pasien rumah sakit secara
optimal, sehingga memuaskan semua pihak.
b. Terwujudnya dokter dan tenaga profesi kesehatan lainnya yang
siap pakai dan mampu bersaing di tingkat global.
2) Tujuan Khusus
a. Terwujudnya kesehatan paripurna yang lengkap dan terjangkau.
b. Terselenggaranya pelayanan kesehatan spesifalistik yang
bermutu internasional.
c. Terlaksananya pelayanan kesehatan secara tepat waktu dan tepat
sasaran dan penuh rasa empati.
d. Terlaksananya pendidikan dokter dan tenaga profesi kesehatan
lainnya sesuai dengan standar pelayanan dan etika profesi bertaraf
internasional.
e. Terwujudnya kesejahteraan dan kepuasan semua pihak.
C. Struktur Organisasi RSUD Prof. Dr.Margono Soekarjo
Sistem kepengurusan organisasi yang terdapat pada RSUD Prof. Dr.Margono
Soekarjo Purwokerto serta tata kerjanya dilaksanakan berdasarkan Surat Keputusan
Gubernur Jawa Tengah melalui Peraturan Daerah Tingkat I Jawa Tengah No. 4 tahun
1997. Kepemimpinan tertinggi dipegang oleh seorang direktur yang dibantu oleh tiga
orang wakil, yaitu wakil direktur pelayanan, wakil direktur penunjang dan pendidikan
43

dan wakil direktur keuangan. Struktur organisasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto dapat dilihat pada Gambar 1.
Gambar 3.1 Struktur Organisasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto

44
45

D. Akreditasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo


Akreditasi RSUD. Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto pada tahun 1997,
dengan predikat terakreditasi penuh untuk lima bidang pelayanan dan sebagai rumah
sakit sayang ibu. Tahun 2000 RSMS terakreditasi penuh untuk dua belas bidang
pelayanan oleh KARS RSUD. Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto. terakreditasi
sebagai rumah sakit pendidikan oleh Dirjen.Yanmed dan ditetapkan sebagai rumah
sakit tipe B pendidikan tahun 2001 dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
232/KepMenKes/III/1999. Pada tahun 2004 RSMS memperoleh prestasi kembali
dengan terakreditasi penuh lengkap tingkat untuk enam belas bidang pelayanan oleh
KARS Depkes RI berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No.IM.01.10/III/5039/10 yang berlaku sampai 17 September 2013. Tahun 2016
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo dinyatakan lulus tingkat Paripurna oleh Komisi
Akreditasi Rumah Sakit (KARS 2012).
Saat ini RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo sudah terakreditasi Internasional
berdasarkan SNARS Edisi I pada tahun 2019. KARS selaku lembaga independen
yang diberi kewenangan untuk mengakreditasi rumah sakit diseluruh Indonesia dan 8
RS mendapatkan akreditasi internasional antara lain RSUD Dr Margono Soekarjo
Purwokerto, RSUP Dr. M Djamil Padang, RS Awal Bros Panam Pekanbaru, RS
Jantung & Pembuluh Darah Harapan Kita Jakarta, RSUP Persahabatan Jakarta,
RSJ Dr Rajiman Wediodiningrat Lawang, RS Akademik Universitas Airlangga
Surabaya dan RSUD Saiful Anwar Malang dirumah sakit , dengan menggunakan
SNARS edisi I telah mengacu pada prinsip-prinsip standar akreditasi dari ISQua,
peraturan perundang-undangan termasuk pedoman dan panduan di tingkat nasional
baik dari pemerintah maupun profesi yang wajib dipatuhi dan dilaksanakan oleh
Rumah Sakit di Indonesia, Standar akreditasi JCI edisi 4 dan edisi 5, Standar
akreditasi rumah sakit KARS versi 2012, serta hasil kajian, hasil survei dari standar
dan elemen yang sulit dipenuhi oleh RS di Indonesia.
E. Instalasi Farmasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
1. Falsafah, Tujuan dan Struktur Organisasi IFRS
a. Falsafah IFRS RSMS
46

Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan bagian yang tidak


terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang utuh dan
berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu dan
terjangkau bagi semua lapisan masyarakat.
b. Tujuan IFRS RSMS
1) Tujuan umum yaitu menyelenggarakan pelayanan kefarmasian
yang profesional sehingga tercapai peningkatan kualitas hidup
pasien.
2) Tujuan khusus
a) Terselenggaranya pengelolaan perbekalan farmasi yang
efisien, efektif dan aman dengan biaya terjangkau.
b) Terselenggaranya asuhan kefarmasian dalam penggunaan obat
dan alat kesehatan.
c) Terselenggaranya pendidikan tenaga kesehatan yang
berkualitas.
d) Terselenggaranya pencatatan dan pelaporan dari kegiatan
farmasi rumah sakit.
c. Struktur Organisasi IFRS RSMS
Struktur organisasi IFRS RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo, IFRS
dipimpin oleh seorang Kepala Instalasi Farmasi yang dalam
menjalankan tugasnya dibantu oleh Penanggung Jawab (PJ) Pelayanan,
yaitu:
1) PJ Pelayanan Farmasi Rawat Jalan
PJ Pelayanan Farmasi Rawat Jalan membawahi 5 Satelit
Farmasi sekaligus yaitu Satelit Farmasi Rawat Jalan, Rawat Jalan
Abiyasa, Bedah Sentral RSMS, Bedah Sentral Abiyasa, Dan
Gawat Darurat.
2) PJ Farmasi Klinis bertanggung jawab dalam keberhasilan terapi
pasien dengan melaksanakan kegiataan Farmasi Klinik sesuai
dengan peraturan perundangan yang berlaku.
47

3) PJ Pelayanan Farmasi Rawat Inap membawahi 8 Depo Farmasi


sekaligus meliputi, Depo Farmasi, Rawat Inap RSMS, Rawat Inap
Abiyasa, ICU RSMS, HCU, ICCU, Intensive Abiyasa, Maternal
Perinatal, dan Kemoterapi.
4) PJ Logistik Farmasi PJ Logistik Farmasi membawahi 2
koordinator yaitu Gudang Pusat, dan Managemen Mutu IFRS.
Berdasarkan penjelasan diatas, dapat dilihat dari struktur
organisasi IFRS RSMS yang terdapat pada Gambar 3.
Gambar 3.2 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD. Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto

48
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Gudang Logistik Sediaan Farmasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo


1. Struktur Organisasi
Berikut merupakan struktur organisasi yang terdapat di gudang
farmasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo :

PJ LOGISTIK
FARMASI

KOORDINATOR MUTU IFRS KOORDINATOR GUDANG


(1 orang) (1 orang)

TTK BAGIAN UMUM


(4 orang)

TRANSPORTER
(4 orang)

Gambar 4.3 Struktur Organisasi Gudang Farmasi RSUD. Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto

Sumber daya manusia di gudang farmasi RSMS berjumlah 12 orang yang


terdiri dari 2 orang apoteker, 5 orang TTK (Tenaga Teknis Kefarmasian), dan 4
orang transporter.

49
50

2. Tata Letak Gudang Farmasi

Pintu Utama

Gambar 4.4 Denah Gudang Farmasi di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto

Keterangan:
- Kulkas untuk menyimpan sediaan yang penyimpanannya pada suhu dingin
2-8o C
- R1 : Ruang suhu 15-25oC untuk penyimpanan sediaan injeksi, dan
sebagian obat luar
- R2 : Ruang suhu 15-25oC untuk menyimpan sediaan sitostatika
- R3 : Ruang dengan suhu sejuk penyimpanan sediaan infus
- R4 : Ruang suhu 15-25oC untuk penyimpanan obat oral dan injeksi
- R5 : Ruang penyimpanan obat-obatan semi padat pada suhu 15-25oC
- R6 : (lantai 2) Ruang penyimpanan alkes
- R7 : Ruang penyimpanan B3 (Bahan Berbahaya & Beracun)
51

Gambar 4. 5 Tata Letak Gudang Farmasi R1

Gambar 4. 6 Tata Letak Gudang Farmasi R2


52

Pintu
Gambar 4. 7 Tata Letak Gudang Farmasi R3

Pintu

Gambar 4. 8 Tata Letak Gudang Farmasi R4


53

Gambar 4. 9 Tata Letak Gudang Farmasi R5

Gambar 4. 10 Tata Letak Gudang Farmasi R6


54

3. Sumber Daya Manusia


Gudang Farmasi RSMS memiliki sumber daya manusia sebanyak 11 orang
yang terdiri dari 2 orang Apoteker, 4 orang TTK (Tenaga Teknis Kefarmasian) dan
4 orang tenaga transporter.
4. Kegiatan Mahasiswa
Beberapa kegiatan yang dilakukan mahasiswa di gudang farmasi, meliputi:
a. Mempelajari sistem perencanaan metode konsumsi dan epidemiologi
1) Analisa ABC
Analisa ABC digunakan agar dapat meningkatkan efisiensi
penggunaan anggaran atau dana dengan mengelompokkan obat atau
sediaan farmasi berdasarkan jumlah anggaran yang digunakan. Obat
yang tergolong dalam kelompok A adalah obat-obatan yang jumlah
nilai rencana pendanaannya membutuhkan dana yang besar,sekitar 80%
dan jumlah item obatnya hanya 20%. Kemudian yang tergolong
kedalam kelompok B adalah obat-obatan yang jumlah nilai rencana
pendanaannya membutuhkan dana sekitar 15% dan jumlah item
obatnya sebanyak 30%. Sedangkan untuk yang tergolong kedalam
kelompok C adalah obat-obatan yang jumlah nilai rencana
pendanaannya hanya membutuhkan sekitar 5% dengan jumlah itemnya
sebanyak 50%
2) Analisis VEN
Analisis VEN digunakan agar dapat meningkatkan efisiensi
penggunaan dana dengan pengelompokan obat-obatan atau alat
kesehatan berdasarkan dampak tiap jenis obat pada kesehatan.
Kelompok V (Vital) adalah obat-obatan life saving, vaksin, dan obat-
obat untuk penyakit penyebab kematian terbesar. Kelompok E
(Essensial) adalah kelompok obat yang bekerja pada sumber penyakit.
Kelompok N (Non Essensial) adalah obat-obatan yang kerjanya ringan
dan dapat digunakan untuk menimbulkan kenyamanan atau bisa disebut
juga sebagai obat- obatan penunjang. Analisis VEN juga dapat
membantuuntuk mengontrol stok obat-obatan yang memerlukan
pengontrolan ketat untuk menghindari terjadinya stock-out dan
55

memperbesar manfaat dari dana yang ada


3) Kombinasi ABC-VEN
Metode ini digunakan untuk menetapkan prioritas untuk
pengadaan obat dimana anggaran yang ada tidak sesuai dengan
kebutuhan, yang dilakukan dengan mengombinasikan metode ABC-
VEN, kemudian mengurangi obat pada kelompok tertentu.
b. Mempelajari metode pengadaan dan alur pengadaan serta pemeriksaan
barang datang. Pengadaan yang dilakukan oleh RSMS ada 4 metode,
yaitu:
1) Pembelian
Pembelian sendiri dibagi menjadi 2 cara, yaitu e-purchasing
dan non e-purchasing. Sistem pembelian secara e-purchasing
merupakan sistem pembelian barang secara online melalui e-
catalogue dalam situs web Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang
dan Jasa Pemerintah (LKPP). Namun jika terdapat sediaan farmasi
yang tidak masuk dalam e-catalogue maka bisa menggunakan sistem
pembelian secara non-purchasing dengan sistem tender terbuka atau
pembelian langsung.
Pengadaan dengan sistem pembelian langsung ditunjukkan
pada pengadaan yang nilainya tidak lebih dari 200 juta dengan kriteria
murah, ketersediaan barang, waktu kadaluwarsa lama (minimal 2
tahun) dan mudah untuk diretur. Hal-hal yang perlu diperhatikan saat
melakukan pembelian langsung adalah adanya evaluasi supplier yang
meliputi evaluasi harga, ketersediaan, lead time, kemudahan dalam
retur dan spesifikasi. Pengadaan dengan menggunakan sistem tender
terbuka hampir sama dengan e-catalogue yaitu pengadaan melalui
web LPSE. Namun, sistem tender memerlukan waktu yang lebih lama
dan proses yang lebih kompleks karena terdapat periode penawaran
serta evaluasi sebelum ditentukan pemenangnya. Spesifikasi tender
akan dimunculkan dalam web LPSE, sehingga dapat diakses oleh
calon supplier atau peserta tender. Selanjutnya dilakukan seleksi
produsen dan produsen yang terpilih harus bisa memenuhi
56

kesepakatan yang sudah dibuat. Sistem tender biasanya digunakan


untuk sediaan farmasi yang dibutuhkan dalam jumlah yang banyak
sebagai stok untuk lebih dari 2 bulan. RS Margono Soekarjo sendiri
menggunakan sistem tender terbuka untuk pengadaan sediaan
farmasi.
2) Sumbangan/Dropping/Hibah
Instalasi Farmasi harus melakukan pencatatan dan pelaporan
terhadap penerimaan dan penggunaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai sumbangan/dropping/
hibah. Hibah biasanya menjadi program pengadaan untuk obat-
obat yang menjadi program pemerintah, seperti pengobatan HIV,
TBC, ARV, malaria, hepatitis, kusta dan vaksin. Seluruh kegiatan
penerimaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai dengan cara sumbangan/dropping/hibah harus disertai
dokumen administrasi yang lengkap dan jelas.
3) Produksi
Kegiatan produksi yang dilakukan di RS Prof. Dr. Margono
meliputi repacking dan pengenceran. Repacking dilakukan dengan
cara mengemas kembali obat dalam kemasan yang lebih kecil
sesuai dengan kebutuhan instalasi satelit farmasi. Sebelum
dilakukan repacking, petugas perlu menyiapkan etiket berwarna
putih yang memuat informasi sebagai berikut: tanggal sediaan
dibuka, nama dan kekuatan sediaan, dan tanggal kadaluwarsa.
Contohnya repacking tablet Natrium Fenitoin yang semula 90
kapsul per botol menjadi 30 atau 60 kapsul tiap plastik Sedangkan,
sediaan farmasi yang diminta untuk dilakukan pengenceran, yaitu
sediaan B3 (Bahan Beracun dan Berbahaya) seperti formalin 10%
(dari konsentrasi 40%). Pengenceran hanya dapat dilakukan jika
terdapat surat permintaan (SP) dari unit kerja lain seperti IBS
(Instalasi Bedah Sentral) dan IGD OK (Instalasi Gawat Darurat
Operative Kamer) RSMS. Obat-obat sitostatika diencerkan ke
dalam larutan infus dan dilakukan oleh petugas yang memiliki
57

sertifikat handling sitostatika menggunakan baju dan perlengkapan


khusus serta dilakukan di dalam ruang khusus yang dilengkapi
dengan BSC tipe 2.
4) Konsinyasi
Pembelian konsinyasi yaitu produsen dan rumah sakit
mengadakan kerja sama dimana produsen akan menitipkan barang
ke rumah sakit, selanjutnya jika barang sudah terjual baru dilakukan
pembayaran. Sediaan farmasi yang menggunakan metode
konsinyasi biasanya bersifat jarang penggunaannya atau tidak dapat
diprediksi serta mahal. Contoh persediaan farmasi yang dilakukan
dengan metode konsinyasi di RSMS adalah implan ortopedi dan
bahan medis habis pakai seperti catheterization dan laboratory
sedangkan untuk obat-obatan tidak ada yang dilakukan dengan
metode konsinyasi.

Gambar 4. 11 Sistem Pengadaan sediaan farmasi di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo

Sumber anggaran yang digunakan dalam pengadaan kebutuhan sediaan


farmasi di RSMS berasal dari anggaran subsidi pemerintah yaitu Anggaran
Pendapatan Belanja Daerah (APBD) dan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD).
Kendala-kendala yang sering terjadi dalam pengadaan sediaan farmasi, alat
kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai (BHMP) terdiri dari 4 aspek antara lain:
1) Kendala Farmasi
a) Ketidaksesuaian kartu stok atau data penggunaan sediaan farmasi di SIM
RS dengan fisik barang yang ada di satelit farmasi dapat memicu
58

kekeliruan dalam melakukan perencanaan obat dan mengakibatkan


kekosongan obat.
b) Penyimpanan yang masih kurang tepat seperti metode FIFO-FEFO dan
obat yang disimpan pada suhu khusus masih belum sesuai menyebabkan
barang menjadi kadaluwarsa atau timbul kerusakan barang sehingga
barang harus segera diadakan lagi dan dapat mempengaruhi stok atau
alkes yang ada di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
2) Kendala Waktu Tunggu (Lead time)
Proses waktu birokrasi dimana draft perencanaan harus melalui
persetujuan beberapa pejaar terkait sehingga membutuhkan waktu yang
lama sampai surat pesanan dibuat.
3) Kendala Distributor
Keterlambatan datang atau tidak adanya konfirmasi dari pihak
distributor
Kendala Pejabat Pengadaan
a) Tidak adanya Apoteker dalam struktur Pejabat Pengadaan
b) Tidak adanya konfirmasi terkait pengurangan atau penambahan
barang yang telah diajukan oleh gudang farmasi ke petugas bagian
pengadaan.
c) Bagian pengadaan membuat SP terlalu lama, berakibatkan
kekosongan obat.
5. Jumlah obat yang diusulkan berdasarkan perencanaan ynag ditujukan
kepada bagian pengadaan terkadang tidak sesuai dengan SP.
59

Alur Pelayanan Gudang

Gambar 4. 12 Skema Alur Pelayanan Gudang

Sistem distribusi obat di Rumah Sakit Margono Soekarjo terdapat 2 macam


sistem yaitu distribusi dari gudang ke satelit farmasi dan distribusi dari satelit
farmasi ke pasien. Pendistribusian obat dan alat kesehatan ke satelit-satelit farmasi
termasuk salah satu tugas dari gudang RSMS. Kegiatan permintaan obat dan alat
kesehatan ke gudang dilakukan berdasarkan SP yang dikirimkan oleh masing-
masing satelit farmasi ke gudang dengan disertai tanda tangan pemesan.
Tabel 4. 1 Jadwal Permintaan Satelit Farmasi RSMS

No. Nama Apotek SENIN SELASA RABU KAMIS JUMAT SABTU

1 ABIYASA
2 RAWAT JALAN
3 RAWAT INAP
4 ICU
5 ICCU
6 IGD
7 IBS
8 HCU
9 KEMOTERAPI
10 IMP

Berdasarkan pengamatan sistem distribusi farmasi di gudang Rumah Sakit


Margono Soekarjo sudah sesuai dengan SOP dimana setelah surat permintaan yang
60

dikirim dari masing-masing satelit sampai di gudang petugas memeriksa surat


permintaan apakah ada persetujuan dari pejabat/atasan unit yang berwenang.
Kemudian memeriksa stok sediaan yang ada di gudang apakah tersedia atau tidak.
Tugas gudang farmasi ialah melayani semua permintaan dari setiap satelit farmasi
terkadang tidak dapat memenuhi permintaan yang dipengaruhi oleh jumlah stok
barang yang ada di gudang RSMS.
Sediaan dikeluarkan secara FEFO dan FIFO, mencatat pengeluaran barang di
kartu stok meliputi: tanggal pengeluaran, jumlah barang yang diminta, sisa stok,
dan unit yang diminta. Setelah itu, petugas melakukan double check terhadap
barang. Petugas yang mengecek berbeda dengan yang mengambil barang untuk
menghindari terjadinya kesalahan pengambilan barang. Petugas akhir yang
mengecek akan memberikan tanda tangan dan nama pada lembar surat pemintaan
dan meminta tanda tangan kepala instalasi farmasi/penanggung jawab logistik
farmasi sebagai tanda disetujuinya permintaan. Selanjutnya sediaan farmasi
diserahkan kepada petugas dari satelit yang meminta dan petugas yang menerima
menuliskan tanggal penyerahan, nama terang petugas dan tanda tangan sebagai
bukti penyerahan. Kemudian mengarsipkan surat permintaan yang asli.
6. Pembahasan
Perencanaan yang dilakukan di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo meliputi
kegiatan merencanakan sediaan farmasi, alat kesehatan dan BMHP yang akan
diadakan di rumah sakit yang telah disesuaikan dengan kebutuhan pasien/pola
konsumsi, pola penyakit, serta anggaran yang tersedia. Perencanaan mengacu pada
formularium rumah sakit yang merupakan hasil seleksi Tim Farmasi dan Terapi
(TFT). Formularium rumah sakit dibuat berdasarkan acuan seperti : DOEN,
Formularium Nasional, Standar Terapi Rumah Sakit (StandardTreatment
Guidelines/STG), data catatan medik/rekam medik, anggaran yang tersedia,
penetapan prioritas dan pola penyakit. Panitia TFT merupakan organisasi yang
mewakili hubungan komunikasi antara para SMF (Staf Medis Fungsional) yang
anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di
Rumah Sakit dan apoteker wakil IFRS serta tenaga kerja lainnya.
Perencanaan di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo lebih sering
menggunakan metode konsumsi, yaitu dengan menggunakan data konsumsi
61

periode minimal 3 bulan terakhir dan maksimal periode 1 tahun. Metode


epidemiologi biasanya digunakan untuk kasus-kasus cancer. Metode kombinasi
(konsumsi dan epidemiologi) terkadang digunakan dalam perencanaan di gudang
farmasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo ketika terdapat program pengembagan
pelayanan. Peningkatan efektifitas dan efisiensi perencanaan juga dilakukan oleh
gudang farmasi, yaitu dengan menggunakan skala prioritas. Skala prioritas yang
paling sering digunakan yaitu analisis ABC dengan cara disortir secara manual.
Tahapan pengadaan di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo tidak dilakukan
oleh IFRS, namun dilaksanakan oleh ULP (Unit Layanan Pengadaan) yang bertugas
membuat SP (Surat Permintaan) dan pelaksanaannya dilakukan oleh pejabat
pengadaan. Pengadaan obat di RSMS biasanya dilakukan setiap tanggal 25 tiap
bulannya. Kendala perencanaan yang sering terjadi yaitu perubahan konsumsi dan
perubahan epidemiologi seperti saat-saat terjadinya Kejadian Luar Biasa (KLB)
serta kendala finansial. Ada empat metode pengadaan obat :
1. Tender terbuka (pelelangan umum)
a) Berlaku untuk semua rekanan yg terdaftar dan sesuai dengan kriteria
yang telah ditetapkan.
b) Pada penentuan harga, metode ini lebih menguntungkan tetapi
memerlukan waktu yang lama, perhatian lebih, dan staff yang kuat.
c) Melibatkan berbagai sumber obat (termasuk industri farmasi secara
independen/asosiasi)
2. Tender terbatas atau lelang tertutup (pelelangan terbatas)
a) Melibatkan sejumlah tertentu peserta (±10 atau kurang)
b) Masing-masing peserta mendapat undangan, sifatnya tertutup
c) Proses tender lebih singkat, biaya lebih hemat
d) Mengurangi resiko lead time yg terlalu panjang
3. Pembelian dengan negosiasi dan kontrak kerja
a) Metode pengadaan relatif sederhana dan waktu lebih pendek
b) Pengelola obat dapat menawarkan secara rinci kepada pemasok
c) Sering digunakan untuk kontrak pengadaan obat jangka panjang
4. Pengadaan langsung
a) Cara paling sederhana
62

b) Melakukan pembelanjaan sesuai dibutuhkan langsung kepada pemasok


c) Bargaining power rendah (bagi pengelola suplai), karena tidak ada
pilihan lain
d) Sebaiknya dilakukan pada keadaan emergency, item obat yang dibeli
sedikit, atau jika tidak mungkin dilakukan negosiasi.
Instalasi Farmasi melaksanakan telaah, koreksi dan persetujuan sesuai
tupoksi terhadap usulan perencanaan untuk kemudian diusulkan ke Bidang
Penunjang Medis. Bidang Penunjang Medis juga melakukan telaah terhadap
perencanaan yang diusulkan. Usulan perencanaan diajukan ke Wakil Direktur
Penunjang dan Pendidikan serta pejabat teknis untuk mengetahui proses pengusulan
perencanaan sediaan farmasi. Selain itu, usulan perencanaan juga diajukan ke
Bidang Perencanaan dan bidang Keuangan untuk mengkaji pelaksanaan program
dan penggunaan anggaran. Setelah itu, usulan perencanaan diajukan ke Pejabat
Keuangan untuk diteruskan ke Direktur RS agar mendapat persetujuan penggunaan
anggaran.
Usulan perencanaan yang telah disetujui Direktur, kemudian di disposisikan
ke PPKom/ PPTK (Pejabat Pembuat Komitmen/ Pejabat Pelaksana Teknis
Kegiatan). PPKOM dan PPTK merupakan salah satu tahap yang harus dilewati saat
melakukan pengadaan sediaan farmasi, tugas PPKOM dan PPTK adalah membuat
surat perintah pembelian ke Unit Layanan Pengadaan (ULP)/ Pejabat Pengadaan
(PP). ULP/ PP adalah unit yang melakukan pengadaan sediaan farmasi di RSUD
Prof Dr. Margono Soekarjo. Didalam ULP tidak ada pihak farmasi, sehingga yang
dilakukan oleh pihak Gudang Farmasi hanya melakukan monitoring obat dari awal
perencanaan sampai obat datang. Penyimpanan di gudang farmasi RSUD Prof. DR
Margono Soekarjo merupakan sistem penyimpanan sediaan farmasi terpusat
sebelum sediaan farmasi di distribusikan ke satelit farmasi baik di Paviliun Abiyasa
ataupun RSMS (RSUD Prof. DR. Margono Seokarjo). Berikut kesesuaian
pengelolaan penyimpanan sediaan farmasi di gudang RSMS:
63

Tabel 4.2 Pengelolaan Penyimpanan Sediaan Farmasi di Gudang RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo

Pelaksanaan Penyimpanan di
Standar Penataan Obat Gudang Farmasi RSUD Prof.
(SK Menkes No. Dr. Margono Soekarjo
1197/Menkes/SK/X/2004) Purwokerto
Ya Tidak
Metode FIFO √
Metode FEFO √
Penggolongan berdasarkan abjad √
Penggolongan berdasarkan jenis dan

macam sediaan
Penggolongan berdasarkan kelas terapi √

Gambar 4. 13 Skema Alur Pemeriksaan Barang di Gudang Farmasi RSMS

Beberapa kendala yang dapat terjadi pada saat pemeriksaan barang datang
yaitu:
a) Jumlah dan bentuk sediaan yang tidak sesuai dengan Surat Permintaan.
64

b) Distributor tidak membawa faktur melainkan Surat Jalan kurang teliti karena
barang datang dalam satu waktu dengan jumlah yang banyak.
c) Barang datang diluar jam kerja, serta administrasi salah.

Gambar 4. 14 Alur Penerimaan Barang di Gudang

Pada saat penerimaan barang terdapat tiga komponen penting yaitu barang,
faktur, dan SP. Barang terdiri dari kualitas (spesifikasi barang, expired date,
kesesuaian fisik item) dan kuantitas (jumlah, harga dan diskon). Proses penerimaan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) dari
distributor harus menjamin kesesuaian jenis, spesifikasi, jumlah, mutu waktu
penyerahan dan harga yang tertera dalam kontrak atau surat pesanan dengan kondisi
fisik yang baik.
Pemusnahan sediaan farmasi di RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo tidak
dilakukan secara langsung dirumah sakit, tetapi dilakukan dengan bantuan pihak
ke-3 yang sudah ditunjuk atau memenangkan tender sebagai penyedia jasa
pemusnahan. Berikut adalah tahapan pemusnahan menurut Standar Prosedur
Operasional RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo yaitu:
a. Semua data sediaan farmasi yang ED atau rusak dari semua satelit farmasi di
RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo dikumpulkan ke gudang dan dikeluarkan
dalam sistem inventori (penyimpanan) gudang farmasi RSUD Prof. DR.
Margono Soekarjo, dan akan masuk dalam data kerugian Rumah Sakit.
Perbekalan farmasi yang kadaluwarsa atau rusak dari gudang farmasi, dalam
suatu wadah khusus dan diberi label kadaluwarsa/rusak.
b. Sediaan farmasi yang akan dimusnahkan dikumpulkan dan di data setiap 6
bulan sekali untuk dilakukan pelaporan dan perencanaan pemusnahan.
65

Pelaporan dilakuan kepada direktur melalui Ka Instalasi Farmasi bahwa akan


dilaksanakan pemusnahan sediaan farmasi dan alkes yang ED atau rusak.
Petugas yang melaksanakan pemusnahan adalah:
 Dinas Kesehatan (DINKES) / BPOM
 Pihak Internal Rumah Sakit (Kepala Instalasi Farmasi dan
Penanggungjawab logistik farmasi)
 Bagian Rumah Tangga atau Bagian Umum Rumah Sakit
 IPL (Instansi Penyehat Lingkungan)
 Pihak Eksternal yaitu penyedia jasa pengolah limbah yang telah ditentukan
oleh IPL.
c. Melaksanakan pemusnahan bila sudah ada disposisi dari direktur setelah ada
koordinasi dengan BPKAD (Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah)
Pemprov Jateng, karena sediaan farmasi RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo
merupakan asset daerah dikarenakan RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo
adalah RSUD milik pemerintah serta Dinas Kesehatan Provinsi dan atau Balai
Besar/Balai Pengawas Obat dan Makanan setempat.
d. Pemusnahan dilakukan dengan cara, yaitu: dibakar, dilarutkan, limbah dibuang
dengan cara lain sesuai ketentuan
e. Membuat dan menandatangani berita acara pemusnahan bagi petugas dan saksi
yang ditunjuk.
f. Melaporkan kepada Direktur hasil pemusnahan sediaan farmasi Pemusnahan
sediaan farmasi berupa narkotika yang ED atau rusak, prosedur dan petugas
dan saksi (pejabat yang berwenang) yang bertugas, yaitu
 Mengumpulkan dan mengeluarkan sediaan farmasi kadaluwarsa atau
rusak dari gudang farmasi, dalam suatu wadah khusus dan diberi label
kadaluwarsa atau rusak
 Membuat laporan kepada direktur bahwa Instalasi Farmasi akan
melaksankan pemusnahan sediaan farmasi yang kadaluwarsa atau rusak
Rumah Sakit menyampaikan surat pemberitahuan dan permohonan saksi
kepada Dinas Kesehatan Provinsi dan atau Balai Besar/Balai Pengawas
Obat dan Makanan setempat
66

 Dinas Kesehatan Provinsi dan atau Balai Besar/Balai Pengawas Obat dan
Makanan setempat mengirimkan petugas sebagai saksi
 Pemastian kebenaran secara organoleptis oleh saksi sebelum dilakukan
pemusnahan
 Melaksanakan pemusnahan bila sudah ada disposisi dari direktur setelah
ada koordinasi dengan BPKAD (Badan Pengelola Keuangan dan Aset
Daerah) Pemprov Jateng dan Dinas Kesehatan Provinsi dan atau Balai
Besar/ Balai Pengawas Obat dan Makanan setempat, dengan cara dibakar
atau dilarutkan, kemudian limbah dibuang dengan pengolahan atau dengan
cara lain yang sesuai pihak ke-3, dengan disaksikan oleh kepala Instalasi
Farmasi, Penanggung Jawab Logistik Farmasi, Instasi Penyehatan
Lingkungan, Bagian Logistik Farmasi, Instasi Penyehatan Lingkungan,
Bagian Rumah Tangga Rumah Sakit, dan saksi lain yang ditunjuk.
 Membuat berita acara pemusnahan rangkap 3 (tiga) yang memuat:
1) Hari, tanggal, bulan, dan tahun pemusnahan
2) Tempat pemusnahan
3) Nama penanggung jawab farmasi/kepala instalasi farmasi
4) Nama petugas kesehatan yang menjadi saksi dan saksi
lainbadan/sarana tersebut
5) Nama dan jumlah narkotika, psikotropika dan perkursor
farmasi yang dimusnahkan
6) Cara pemusnahan
7) Tanda tangan petugas dan saksi yang ditunjuk.
8) Menandatangi berita acara pemusnahan
9) Melaporkan kepada direktur hasil pemusnahan sediaan farmasi
dan tembusannya disampaikan kepada Direktur Jendral dan
Kepala Badan/Kepala Balai menggunakan formulir yang
berlaku.
Sediaan farmasi dan alkes tercatat near ED jika masih belum digunakan
pada masa mendekati 6 bulan dari waktu kadarluarsa. Obat/alat kesehatan dikatakan
mengalami stok macet atau stok mati (dead stock) apabila dalam waktu 3 bulan obat
tersebut tidak mengalami transaksi atau tidak pernah digunakan. Pengelolaan
67

sediaan farmasi yang rusak/hampir kadaluwarsa pada RSUD Prof. DR. Margono
Soekarjo melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1) Memisahkan dan mencatat sediaan farmasi yang rusak untuk kemudian
dikembalikan ke gudang farmasi pada formulir yang telah disediakan
2) Memisahkan dan memberi tanda sediaan farmasi yang hampir kadaluwarsa
(minimal 6 bulan sebelum tanggal kadaluwarsa) untuk digunakan terlebih
dahulu
3) Mencatat sediaan yang hampir kadaluwarsa dalam formulir yang telah
disediakan dan melaporkan ke gudang farmasi
4) Memberitahukan ke dokter, sediaan farmasi yang hampir kadaluwarsa
untuk bisa segera dimanfaatkan
5) Penanggung jawab logistik memberitahukan pihak distributor bahwa ada
sediaan farmasi yang hampir kadaluwarsa dan meminta jadwal tanggal
penukaran apabila dokter tidak mau menggunakan
6) Menukar sediaan farmasi yang hampir kadaluwarsa ke pihak distributor,
7) Mengumpulkan sediaan farmasi yang rusak / hampir kadaluwarsa diruang
khusus untuk selanjutnya dilaksanakan pemusnahan
8) Membuat laporan kepada kepala instalasi farmasi catatan sediaan farmasi
yang sudah kadaluwarsa/rusak untuk diteruskan ke direktur
9) Melaksanakan tindak lanjut apabila ada dasposisi dari direktur.
B. Formularium RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 72
tahun 2016 tentang standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit TFT (Tim
Farmasi dan Terapi) merupakan unit kerja dalam memberikan rekomendasi
kepada pimpinan Rumah Sakit mengenai kebijakan penggunaan Obat di
Rumah Sakit yang anggotanya terdiri dari Dokter yang mewakili semua
spesialisasi yang ada di Rumah Sakit, Apoteker Instalasi Farmasi, serta tenaga
kesehatan lainnya apabila diperlukan. Tim Farmasi dan Terapi dapat diketuai
oleh seorang Dokter atau seorang Apoteker, apabila diketuai oleh Dokter maka
sekretarisnya adalah Apoteker, namun apabila diketuai oleh Apoteker, maka
sekretarisnya adalah Dokter. Tim Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat
secara teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk Rumah Sakit besar
68

rapat diadakan sekali dalam satu bulan dimana rapat dapat mengundang pakar
dari dalam maupun dari luar Rumah Sakit yang dapat memberikan masukan
bagi pengelolaan Tim Farmasi dan Terapi, memiliki pengetahuan khusus,
keahlian-keahlian atau pendapat tertentu yang bermanfaat bagi Komite/Tim
Farmasi dan Terapi.
Pemilihan adalah kegiatan untuk menetapkan jenis Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai sesuai dengan kebutuhan.
Pemilihan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai ini
berdasarkan:
1) Formularium dan standar pengobatan/pedoman diagnosa dan terapi
2) Standar Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
yang telah ditetapkan
3) Pola penyakit
4) Efektifitas dan keamanan
5) Pengobatan berbasis bukti
6) Mutu
7) Harga
8) Ketersediaan di pasaran
1. Alur Pelayanan
Formularium Rumah Sakit disusun mengacu kepada Formularium
Nasional. Formularium Rumah Sakit merupakan daftar Obat yang disepakati staf
medis, disusun oleh Komite/Tim Farmasi dan Terapi yang ditetapkan oleh
Pimpinan Rumah Sakit. Penyusunan dan revisi Formularium Rumah Sakit
dikembangkan berdasarkan pertimbangan terapetik dan ekonomi dari
penggunaan Obat agar dihasilkan Formularium Rumah Sakit yang selalu
mutakhir dan dapat memenuhi kebutuhan pengobatan yang rasional. Tahapan
proses penyusunan Formularium Rumah Sakit:
a) Membuat rekapitulasi usulan Obat dari masing-masing Staf Medik
Fungsional (SMF) berdasarkan standar terapi atau standar pelayanan medik
b) Mengelompokkan usulan Obat berdasarkan kelas terapi
c) Membahas usulan tersebut dalam rapat Komite/Tim Farmasi dan Terapi, jika
diperlukan dapat meminta masukan dari pakar
69

d) Mengembalikan rancangan hasil pembahasan Komite/Tim Farmasi dan


Terapi, dikembalikan ke masing-masing SMF untuk mendapatkan umpan
balik
e) Membahas hasil umpan balik dari masing-masing SMF
f) Menetapkan daftar Obat yang masuk ke dalam Formularium Rumah Sakit
g) Menyusun kebijakan dan pedoman untuk implementasi
h) Melakukan edukasi mengenai Formularium Rumah Sakit kepada staf dan
melakukan monitoring.
Kriteria pemilihan Obat untuk masuk Formularium Rumah Sakit:
a) Mengutamakan penggunaan Obat generik
b) Memiliki rasio manfaat-risiko (benefit-risk ratio) yang paling
menguntungkan penderita
c) Mutu terjamin, termasuk stabilitas dan bioavailabilitas
d) Praktis dalam penyimpanan dan pengangkutan
e) Praktis dalam penggunaan dan penyerahan
f) Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh pasien
g) Memiliki rasio manfaat-biaya (benefit - cost ratio) yang tertinggi
berdasarkan biaya langsung dan tidak lansung
h) Obat lain yang terbukti paling efektif secara ilmiah dan aman (evidence
based medicines) yang paling dibutuhkan untuk pelayanan dengan harga
yang terjangkau.
70

2. Prosedur Pembuatan

Mencari data prevalensi 10 penyakit terbesar di wilayah tersebut

Mencari tata laksana terapi sesuai dengan penyakit terkait

Membuat kolom yang terdiri dari Diagnosis, Kelas terapi, Sub kelas
terapi/golongan, Nama obat, Bentuk dan kekuatan sediaan, Dosis, Keterangan

Mengisi data obat berdasarkan kolom-kolom yang tersedia

Mengurutkan daftar obat berdasarkan kelas terapi, sub kelas


terapi

Rapikan tabel obat dengan opsi “wrap text”

Pengelompokan berdasarkan kelas terapi

Sembunyikan Kolom Diagnosis dan Kelas Terapi

Merge kelas terapi dan sub kelas terapi yang sama

Draft Formularium Prof. Dr. RSUD Margono Soekarjo

Gambar 4. 15 Alur Pembuatan Formularium


71

C. QA Bulan Februari 2020 RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo


1. Evaluasi Waktu Tunggu Pelayanan Resep
QA (Quality Assurance) atau pengendalian mutu di Rumah Sakit
merupakan kegiatan pemantauan dan penilaian terhadap pelayanan yang
diberikan secara terencana dan sistematis, sehingga dapat diidentifikasikan
peluang untuk peningkatan mutu serta menyediakan mekanisme tindakan
yangdiambil. Tujuan kegiatan pengendalian mutu yaitu untuk menjamin
pelayanankefarmasian yang sudah dilaksanakan sesuai dengan rencana
danupayaperbaikan kegiatan yang akan datang. Kegiatan pengendalian mutu
pelayanankefarmasian meliputi:
- Perencanaan
- Pelaksanaan
- Tindakan hasil monitoring dan evaluasi
- Tahapan program pengendalian mutu
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
:129/Menkes/SK/II/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit
beberapa indikator yang harus dipenuhi disebutkan pelayanan farmasi (Menkes
RI, 2008) yaitu:
 Waktu tunggu pelayanan obat
 Tidak adanya kejadian kesalahan pemberian obat
 Kepuasan Pelanggan
 Penulisan resep sesuai Formularium
 Peresepan Obat Generik di Rumah Sakit
Pada stase ini kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa, yaitu:
1. Evaluasi Waktu Tunggu Pelayanan Resep
72

Menyiapkan lembar pengumpul data (LPD)

Pengambilan data dengan cara menuliskan waktu di LPD yang terdiri


dari beberapa pos yaitu penerimaan resep, penomoran, entry,
skrining,dispensing, cek akhir, dan penyerahan obat. LPD yang
digunakandibedakan untuk jenis resep racikan atau jenis resep non
racikan.Pengambilan data dilakukan di Apotek Rawat Jalan RSUD Prof.
Dr.Margono Soekarjo Purwokerto pada tanggal 11, 12, 13, 14, 15, dan 17
Februari 2020.

Data yang terkumpul diolah dengan menggunakan program


Microsoft Excel kemudian dicari selisih waktu mulai dari
penerimaan resep hingga penyerahan obat kepada pasien.
Kemudian hasil rata-rata waktu tunggu disesuaikan dengan
standar yang diterapkan rumah sakit, lalu dihitung persentase
kesesuaiannya.

Setelah data hasil di dapat lalu di buat pembahasan dengan


membandingkan hasil waktu tunggu pelayanan resep di Apotek
Rawat Jalan RSUD Prof. DR.
Alur Evaluasi Margono
Waktu Tunggu Soekarjo Purwokerto
Pelayanan Resep
dengan standar Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
129/Menkes/SK/II/2008

Gambar 4. 16. Alur Evaluasi Waktu Tunggu Pelayanan Resep

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑟𝑒𝑠𝑒𝑝 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑚𝑒𝑚𝑒𝑛𝑢ℎ𝑖 𝑠𝑦𝑎𝑟𝑎𝑡


% 𝑘𝑒𝑠𝑒𝑠𝑢𝑎𝑖𝑎𝑛 𝑤𝑎𝑘𝑡𝑢 𝑡𝑢𝑛𝑔𝑔𝑢 = 𝑥100%
𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑟𝑒𝑠𝑒𝑝
Tabel 4.3. Rata-rata waktu tunggu resep racikan dan non racikan

Rata-rata waktu tunggu (menit) Rata-rata


Resep dalam 6 hari SPM
11/2 12/2 13/2 14/2 15/2 17/2
(menit)
Racikan ≤ 60
77 61,2 50,5 73 31,5 66,6 53 menit

Non ≤ 30
Racikan 67,40 74,44 47,13 74,11 36,2 41,16 49,48 menit
73

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa rata-rata waktu tunggu


selama 6 hari obat racikan sudah sesuai dengan standar yang ditentukan. Tetapi
jika dilihat rata-rata setiap harinya terdapat rata-rata yang tidak memenuhi
standar yaitu pada tanggal 11, 12,14, dan 17. Sedangkan untuk resep non racikan
rata-rata waktu tunggu selama 6 hari tidak memenuhi standar.
Tabel 4.4. Persentase kesesuaian waktu tunggu resep racikan dan non racikan di satelit
farmasi rawat jalan RSUD Prof. DR. Margono Soekarjo

Resep diterima 07:30 WIB- selesai


pengambilan sampel Presentase
No Jumlah resep
Rata-rata Waktu ketercapaian
Jumlah resep
tunggu
1. Racikan
Sesuai (≤ 60 menit) 20 resep 42 menit 66,67 %
Tidak Sesuai (> 60 menit) 10 resep 75 menit 33,33 %
2. Non Racikan
Sesuai (≤ 30 menit) 136 resep 24, 02 menit 20,30 %
Tidak sesuai (> 30 menit) 534 resep 55,97 menit 79,70 %

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa persentase kesesuaian


obat racikan sebesar 66,7% dengan jumlah resep sebanyak 20 dari 30 resep
racikan yang masuk dan rata-rata waktu tunggu selama 42 menit. Sedangkan
untuk persentase kesesuaian obat non racikan sebanyak 20,30% dengan jumlah
resep sebanyak 136 dari 670 resep non racikan yang masuk. Dapat dilihat bahwa
persentase kesesuaian obat racikan lebih banyak disbanding obat non racikan,
hal ini dikarenakan jumlah resep yang masuk lebih banyak obat non racikan
daripada obat racikan. Faktor-faktor yang mempengaruhi lamanya waktu tunggu
pelayanan resep di instalasi farmasi rawat jalan RSUD Prof. DR. Margono
Soekarjo adalah dari beberapa fase yaitu meliputi proses penerimaan resep
hingga resep dientri, proses entri melalui sistem, proses skrining, dispensing, cek
akhir hingga ke penyerahan obat.
74

Tabel 4.5. Evaluasi tahap proses pelayanan baik resep racikan maupun non racikan di satelit
farmasi rawat jalan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo

Rata-rata waktu tunggu pelayanan


Alur pelayanan
Racikan Non racikan
Resep datang – Entri 2,37 menit 3,17 menit
Entry 13,03 menit 14,92 menit
Skrinning 5,33 menit 5,93 menit
Dispensing 19,7 menit 12,27 menit
Cek akhir 12,57 menit 13,19 menit

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa waktu tunggu yang lama baik
obat rackan maupun non racikan yaitu pada tahap entry, dispensing, dan cek
akhir. Pada resep racikan proses dispensing lebih lama dikarenakan perlu
dilakukannya pencampuran obat, pembuatan sediaan farmasi (seperti kapsul,
puyer) pengemasan obat. Pada obat non-racikan memerlukan waktu yang hampir
sama dengan obat racikan hal ini dapat terjadi karena beberapa hal, seperti resep
yang sangat banyak hingga menumpuk serta SDM yang terbatas.
Resep non racikan harapannya mampu mencapai standar pelayanan
minimum yang telah ditetapkan yaitu 30 menit, namun terdapat beberapa
kendala pada saat pelayanan resep, diantaranya adalah :
Pada saat tahap entry, meliputi:
a. Penerimaan resep, resep terlalu lama menumpuk karena terdapat pembatas
ruang antara ruang penerimaan resep dengan ruang entri sehingga tidak
segera dientrioleh staf farmasi.
b. Keterbatasan sumber daya manusia pada tahap entri sehingga resep banyak
yang tertumpuk.
c. Data administrasi pasien yang tidak lengkap, jumlah obat tidak sesuai,
ketidaktersediaan perbekalan farmasi atau obat sehingga menghambat
proses entri.
Pada saat tahap dispensing, meliputi:
a. Keterbatasan sumber daya manusia pada tahap dispensing sehingga resep
banyak yang tertumpuk.
b. Ketika proses dispensing dilakukan tidak sesuai nomor urut antrian,
75

sehingga nomor antrian awal terkadang tertumpuk oleh obat lain yang
antriannya lebih lama.
c. Penataan ruang atau layout terkadang menghambat proses dispensing
dikarenakan peletakkan berjauhan.
Pada saat tahap cek akhir yaitu keterbatasan sumber daya manusia pada tahap
cek akhir sehingga resep banyak yang tertumpuk.
Solusi atas kendala-kendala yang dihadapi pada pelayanan di satelit
farmasi rawat jalan yaitu sebagai berikut:
Solusi pada saat tahap entri, meliputi :
- Penambahan tenaga Apoteker untuk mengisi bagian dari beberapa proses
pelayanan kefarmasian, dengan pemberdayaan SDM dari unit lain seperti
misalnya Apoteker Farmasi Klinis pada jampelayanan yang padat. Menurut
Permenkes 72 tahun 2016, petugas yang bekerja di rawat jalan, terdapat 4
(empat) Apoteker yang dibantu oleh paling sedikit 8 (delapan) Tenaga
Teknis Kefarmasian. Jumlah tersebut sebenarnya sudah terpenuhi untuk di
Satelit farmasi Rawat Jalan. Akan tetapi, jumlah tersebut harus disesuaikan
juga dengan jumlah resep yang masuk setiap harinya.
- Penambahan sumber daya manusia (SDM) yaitu Tenaga Teknis
Kefarmasian. pada tahap entri untuk mempercepat proses entri serta
dilakukan perubahan tata letak ruangan untuk meningkatkan mobilitas.
- Menyarankan kepada dokter dan tenaga kesehatan lainnya dalam penulisan
resep sebaiknya menggunakan E-Prescribing, sehingga proses entri bisa
lebih cepat.
- Melakukan pengecekan stok fisik dan pengadaan untuk memastikan obat
selalu tersedia dan jumlahnya sesuai dengan stok di sistem.
Solusi pada saat dispensing, meliputi :
 Penambahan Tenaga Teknis Kefarmasian pada proses dispensing, dapat
dilakukan dengan pemberdayaan SDM dari unit lain, misalnya pada unit
dengan beban kerja ringan, ketika resep pada unit tersebut sudah terlayani
semua, maka bisa membantu untuk proses dispensing di Satelit Farmasi
rawat Jalan.
 Mengupayakan proses dispensing berdasarkan nomor urut antrian resep
76

sehingga nomor resep urutan awal tetap mendapatkan obat lebih awal.
 Memperbaiki tata ruang atau layout sehingga proses dispensing lebih cepat
karena tempat yang berdekatan.
Solusi pada saat cek akhir yaitu dapat dilakukan dengan pemberdayaan SDM
dari unit lain, misalnya pada unit dengan beban kerja ringan, ketika resep pada
unit tersebut sudah terlayani semua, maka bisa membantu untuk proses
dispensing di Satelit Farmasi rawat Jalan.
2. Evaluasi Tingkat Kepuasan Pelanggan di Satelit Pelayanan RSUD
Prof. Dr. Margono Soekarjo

Menyiapkan lembar kuesioner

Pengambilan data dengan cara membagikan kuesioner kepada responden (pasien) rawat
jalan dan rawat inap RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO,
waktu pengambilan data tanggal 18,19,20,21,22 dan 24 Februari 2020.

Data yang terkumpul kemudian diolah dan dibuat hasil dalam bentuk persentase.

Setelah data hasil di dapat lalu di buat pembahasan dengan membandingkan hasil
kepuasan pasien yang ada di RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO
PURWOKERTO dengan standar kepmenkes no 129 tahun 2008.

Gambar 4. 17. Alur Evaluasi Tingkat Kepuasan Pelanggan

Tabel 4. 6. Pengolahan Data Responden selama 6 hari perlakuan di Satelit Rawat Jalan RSUD
Prof. DR. Margono Soekarjo

Kuesioner Hasil Skor


Jumlah Jumlah
STS TS S SS STS TS S SS
Responden Skor
1 2 3 4 1 2 3 4
1 2 11 800 387 1200 2 22 2400 1548 3972
2 9 177 864 150 1200 9 354 2592 600 3555
3 19 466 623 92 1200 19 932 1869 368 3188
4 2 13 910 275 1200 2 26 2730 1100 3858
5 1 13 936 250 1200 1 26 2808 1000 3835
6 1 15 910 274 1200 1 30 2730 1096 3857
7 6 47 956 191 1200 6 94 2868 764 3732
77

8 4 173 826 197 1200 4 346 2478 788 3616


9 1 26 886 287 1200 1 52 2658 1148 3859
10 4 104 855 237 1200 4 208 2565 948 3725
Jumlah 49 2090 25698 9360 37197

Σ Skor Item
% Kepuasan = x 100%
Σ Skor
9360
 % SS = 37197 x 100% = 25,16%
25698
 %S = 37197 x 100% = 69,09%
2090
 % TS = 37197 x 100% = 5,62 %
49
 % STS = 37197 x 100% = 0,13 %

Tabel 4. 7. Hasil Tingkat Kepuasan Pelanggan di Satelit Rawat Jalan RSUD Prof. DR. Margono
Soekarjo

Sangat Puas 25,16%


Puas 69,09%
Tidak Puas 5,62 %
Sangat Tidak Puas 0,13 %

Total tingkat kepuasan = % Sangat Puas + % Puas


= 25,16 % + 69, 09 %
= 94.25 %
Total tingkat ketidakpuas = % Sangat tidak puas + % tidak puas
= 0,13 % + 5,62 %
= 5,75 %
Berdasarkan analisis yang telah dilakukan, diperoleh data sebesar 94.25 %
pelanggan puas terhadap pelayanan yang diberikan, sedangkan 5,75 % pelanggan
merasa tidak puas dengan pelayanan yang telah diberikan, dimana data tersebut
diperoleh dari 1200 total responden di Satelit Rawat Jalan RSUD Prof. DR.
Margono Soekarjo selama 6 hari. Hasil yang didapatkan sesuai dengan persentase
standar minimal pelayanan rumah sakit yaitu ≥90% (KEPMENKES No. 129 Tahun
2008). Hal ini menunjukkan bahwa kinerja tenaga kefarmasian di satelit farmasi
rawat jalan baik dan perlu dipertahankan.
78

Tabel 4. 8. Pengolahan Data Responden selama 6 hari perlakuan di Satelit Rawat Inap RSMS

kuision Hasil Jumlah skor Total


er STS TS S SS responden 1 2 3 4 skor
1 - 1 14 4 19 - 2 42 16 60
2 1 15 3 19 - 2 45 12 59
3 - 3 14 2 19 - 6 42 8 56
4 - - 16 3 19 - - 48 12 60
5 - - 16 3 19 - - 48 12 60
6 - 1 17 1 19 - 2 51 4 57
7 - 2 16 1 19 - 4 48 4 56
8 - 8 10 1 19 - 16 30 4 50
9 - - 16 3 19 - - 48 12 60
10 - 6 12 1 19 - 12 36 4 52
Total 0 44 438 88 570

Σ Skor Item
% Kepuasan = x 100%
Σ Skor
88
 % SS = x 100% =15,44 %
570
438
 %S = x 100% = 76,84%
570
44
 % TS = x 100% = 7,72%
570
0
 % STS = x 100% = 0.00%
570
Total tingkat kepuasan = % Sangat Puas + % Puas
= 15,44 % + 76,84 %
= 92.28 %
Total tingkat ketidakpuas = % Sangat tidak puas + % tidak puas
= 0,00 % + 7,72 %
= 7,72 %
Hasil evaluasi menunjukkan tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan
kefarmasian di satelit rawat inap sebesar 92,28% dan ketidakpuasan 7,72 % dari
total jumlah 19 responden. Hasil yang didapatkan sesuai dengan persentase standar
79

minimal pelayanan rumah sakit yaitu ≥90% (KEPMENKES No. 129 Tahun 2008).
Hal ini menunjukkan bahwa kinerja tenaga kefarmasian di satelit farmasi rawat inap
baik dan perlu dipertahankan.
D. Pelayanan Farmasi Klinik
1. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Pengkajian resep yang dilakukan untuk menganalisa adanya masalah
terkait obat, pengkajian resep sesuai persyaratan administrasi, farmasetik
dan klinis baik untuk pasien rawat inap maupun rawat jalan.
2. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat
Penelusuran riwayat penggunaan Obat merupakan proses untuk
mendapatkan informasi mengenai seluruh Obat/Sediaan Farmasi lain yang
pernah dan sedang digunakan, riwayat pengobatan dapat diperoleh dari
wawancara atau data rekam medik/pencatatan penggunaan Obat pasien.
Kegiatan yang dilakukan meliputi :
a. Penelusuran riwayat penggunaan Obat kepada pasien/keluarganya.
b. Melakukan penilaian terhadap pengaturan penggunaan Obat pasien.
3. Rekonsiliasi Obat
Rekonsiliasi Obat merupakan proses membandingkan instruksi
pengobatan dengan Obat yang telah didapat pasien. Rekonsiliasi dilakukan
untuk mencegah terjadinya kesalahan Obat (medication error) seperti Obat
tidak diberikan, duplikasi, kesalahan dosis atau interaksi Obat. Kesalahan
Obat (medication error) rentan terjadi pada pemindahan pasien dari satu
Rumah Sakit ke Rumah Sakit lain, antar ruang perawatan, serta pada pasien
yang keluar dari Rumah Sakit ke layanan kesehatan primer dan sebaliknya
(Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016). Tahap proses rekonsiliasi
Obat yaitu:
a. Pengumpulan data
Mencatat data dan memverifikasi Obat yang sedang dan akan
digunakan pasien, meliputi nama Obat, dosis, frekuensi, rute, Obat
mulai diberikan, diganti, dilanjutkan dan dihentikan, riwayat alergi
pasien serta efek samping Obat yang pernah terjadi. Data riwayat
penggunaan Obat didapatkan dari pasien dan semua Obat yang
80

digunakan oleh pasien baik Resep maupun Obat bebas termasuk herbal
harus dilakukan proses rekonsiliasi.
b. Komparasi
Petugas kesehatan membandingkan data Obat yang pernah,
sedang dan akan digunakan. Discrepancy adalah suatu istilah bilamana
diantara data-data tersebut ditemukan ketidakcocokan/perbedaan.
Ketidakcocokan terjadi ketika ada obat yang hilang, berbeda,
ditambahkan atau diganti tanpa ada penjelasan yang didokumentasikan
pada rekam medik pasien. Ketidakcocokan ini dapat bersifat disengaja
oleh dokter pada saat penulisan Resep maupun tidak disengaja dimana
dokter tidak tahu adanya perbedaan pada saat menuliskan Resep.
c. Konfirmasi
Jika ada ketidaksesuaian, maka dokter harus dihubungi kurang
dari 24 jam. Hal lain yang harus dilakukan oleh Apoteker adalah:
- Menentukan bahwa adanya perbedaan tersebut disengaja atau tidak
disengaja;
- Mendokumentasikan alasan penghentian, penundaan, atau
pengganti.
- Memberikan tanda tangan, tanggal, dan waktu dilakukannya
rekonsilliasi Obat.
d. Komunikasi
Melakukan komunikasi dengan pasien dan/atau keluarga pasien
atau perawat mengenai perubahan terapi yang terjadi. Apoteker
bertanggung jawab terhadap informasi Obat yang diberikan.
4. Pelayanan Informasi Obat
Pelayanan informasi obat yang bertujuan untuk menyediakan informasi
obat kepada pasien dan tenaga Kesehatan di Lingkungan Rumah Sakit dan
Pihak di luar RumahSakit. Hal ini berupa leaflet dan poster pada Kawasan
RSMS.
5. Visite
Visite merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang
dilakukan Apoteker secara mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan untuk
81

mengamati kondisi klinis pasien secara langsung, dan mengkaji masalah


terkait Obat, memantau terapi Obat dan Reaksi Obat yang Tidak
Dikehendaki, meningkatkan terapi Obat yang rasional, dan menyajikan
informasi Obat kepada dokter, pasien serta profesional kesehatan lainnya.
Sebelum melakukan kegiatan visite Apoteker harus mempersiapkan diri
dengan mengumpulkan informasi mengenai kondisi pasien dan memeriksa
terapi Obat dari rekam medik atau sumber lain.
6. Pemantauan Terapi Obat
Pemantauan Terapi Obat (PTO) merupakan suatu proses yang
mencakup kegiatan untuk memastikan terapi Obat yang aman, efektif dan
rasional bagi pasien. Tahapan dalam melakukan PTO yaitu :
a) Pengumpulan data pasien;
b) Identifikasi masalah terkait Obat;
c) Rekomendasi penyelesaian masalah terkait Obat;
d) Pemantauan;
e) Tindak lanjut.
7. Monitoring Efek Samping Obat
Monitoring Efek Samping Obat (MESO) merupakan kegiatan
pemantauan setiap respon terhadap Obat yang tidak dikehendaki, yang
terjadi pada dosis lazim yang digunakan pada manusia untuk tujuan
profilaksis, diagnosa dan terapi. Efek Samping Obat adalah reaksi Obat
yang tidak dikehendaki yang terkait dengan kerja farmakologi. Kegiatan
pemantauan dan pelaporan ESO:
a) Mendeteksi adanya kejadian reaksi Obat yang tidak dikehendaki
(ESO);
b) Mengidentifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai risiko tinggi
mengalami ESO;
c) Mengevaluasi laporan ESO dengan algoritme Naranjo;
d) Mendiskusikan dan mendokumentasikan ESO di Komite/Tim Farmasi
dan Terapi;
e) Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional.
82

8. Dispensing Sediaan Steril


Dispensing sediaan steril dilakukan di Instlasi Farmasi dengan Teknik
aseptic untuk menjamin sterilitas dan stabilitas produk. Dispensing steril
bertujuan untuk menjamin agar pasien menerima obat sesuai dengan dosis
yang dibutuhkan serta sterilitas dan stabilitas produk terjaga. Kegiatan
dispensing sediaan steril meliputi pencampuran obat suntik, penyiapan
nutrisi parenteral, dan penanganan sediaan sitostatik.
E. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi Rawat
Inap RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
1. Struktur Organisasi di Satelit Farmasi Rawat Inap

Gambar 4. 18. Struktur Organisasi Pelayanan Farmasi Apotek Rawat Inap RSUD. Prof. Dr.
Margono Soekarjo

2. Sumber Daya Manusia


Sumber daya manusia di apotik rawat inap RSMS berjumlah 28 orang
yang terdiri dari 5 orang apoteker, 14 orang TTK (Tenaga Teknis
Kefarmasian), 7 orang transporter, 1 peramu dan 1 tenaga administrasi.
83

3. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi Rawat Inap


Kegiatan Pelayanan Kefarmasian di Satelit Farmasi Rawat Inap.
Secara garis besar kegiatan pelayanan kefarmasian di satelit farmasi rawat
inap ada 2 jenis yaitu:
a. Kegiatan Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alkes, dan Bahan Medis Habis
Pakai Pengelolaan dilakukan dari tahap perencanaan kebutuhan hingga
pendistribusian termasuk penarikan sediaan farmasi dari ruang
perawatan dan administrasi pencatatan, pelaporan, dan keuangan.
Berikut pengelolaan sediaan farmasi :
1) Perencanaan
Perencanaan kebutuhan di satelit farmasi rawat inap dilakukan
dengan mengevaluasi sistem pengeluaran dan pemasukan item obat
dalam resep, sehingga koordinator satelit farmasi rawat inap memastikan
bahwa stok di gudang penyimpanan masih tersedia hingga 1 minggu
kedepan, jika stok kurang maka dilakukan pengadaan ke gudang logistik
sesuai jadwal yang di tentukan.
2) Pengadaan
Pengadaan sediaan farmasi dan alkes serta BMHP dilakukan
minimal 3x seminggu untuk menghindari terjadinya kekosongan stok
yang sebelumnya dapat ditanggulangi dengan stok buffer. Pengadaan
yang dimaksud adalah pengadaan ke gudang logistik pusat RSUD Prof.
Dr. Margono Soekarjo. Logistik dengan menggunakan data pengadaan
obat dari setiap satelit farmasi di Rumah Sakit. Pada proses pengadaan
menggunakan surat permintaan secara elektronik yang ditujukan pada
petugas gudang logistik dan ditandatangi oleh koordinator atau petugas
satelit farmasi yang meminta obat atau alkes.
84

Gambar 4. 19. Surat Permintaan Perbekalan Farmasi ke Gudang Logistik

3) Penerimaan
Penerimaan obat yang dimaksud adalah re-stok sediaan farmasi
dari gudang atau adanya mutasi dari satelit farmasi lainnya, atau
adanya pengembalian atau retur obat dari pasien. Pada proses
penerimaan disertai dengan bukti serah terima atau dokumen yang
bersangkutan baik dari gudang logistik atau returan obat dari pasien.
4) Penyimpanan
Pada satelit farmasi rawat inap terdapat 2 gudang penyimpanan
yang berada di lantai 1 dan 2. Pada gudang penyimpanan lantai 1
digunakan untuk menyimpan sediaan injeksi, buffer obat-obat HAM
(High Alert Medicine), narkotika, sediaan dengan pengaturan suhu
tertentu dan lain-lain sedangkan gudang penyimpaan lantai 2
digunakan untuk penyimpanan sediaan tablet/sirup dan alat
kesehatan.Kategori penyimpanan sediaan farmasi di gudang
penyimpanan menggunakan sistem FEFO (First Expire First Out)
sedangkan pada rak sediaan farmasi dan alkes pada proses dispensing
disusun berdasarkan kelompokkan obat fast moving, obat paten, obat
generik, narkotika, HAM, alat kesehatan dll. Selain itu, penanda
dengan “NEAR ED” yang artinya durasi ED obat dalam jangka waktu
85

6 bulan. Sistem penenpatan nama obat juga digunakan sistem LASA


(Look Alike Sound Alike) untuk obat yang memiliki penampilan dan
nama atau penyebutan yang sama atau mirip.

Gambar 4. 20. Contoh Penanganan Obat LASA

Gambar 4. 21. Contoh sediaan High Alert Medicine

Gambar 4.22. Contoh Pengelolaan Obat Hampir Kadaluarsa


86

Sistem penyimpanan yang ada di satelit farmasi rawat inap


sediaan farmasi yang akan disimpan dikelompokkan menjadi 4
kelompok :
1) Barang yang disimpan pada suhu dingin ( 2 °C- 8°C)
2) Barang yang disimpan pada suhu kamar ( 15°C- 25°C)
3) Barang yang disimpan pada tempat khusus, misalnya High Alert,
psikotropik, narkotika, dan sitotoksik
4) Kelompok Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)
b. Kegiatan Pelayanan Resep di Satelit Farmasi Rawat Inap
Pelayanan farmasi klinik dapat dibagi menjadi 11 pelayanan
menurut Permenkes Nomor 72 Tahun 2016 tentang standar pelayanan
kefarmasian di Rumah Sakit. Namun, pada satelit farmasi rawat inap
hanya menerapkan pelayanan farmasi klinik nomor 1 yaitu
“Pengkajian dan Pelayanan Resep” karena untuk pelayanan farmasi
klinik lainnya sudah dilakukan oleh Apoteker bagian farmasi klinik
yang ada di setiap bangsal/ruang perawatan. Mekanisme ini
mempermudah sistem kerja apoteker sehingga lebih fokus dalam
melakukan pelayanan farmasi klinis sehingga tujuaan penerapannya
dapat tercapai.
Satelit Farmasi Rawat Inap memberikan pelayanan resep yang
berbentuk kartu obat untuk pasien rawat inap umum, BPJS PBI dan
BPJS non PBI. Warna Kartu obat untuk masing-masing pelayanan
tidak ada yang membedakan. Alur pelayanan rawat inap yang ada di
RSUD Prof. dr. Margono Soekarjo sudah berjalan dengan baik, alur
pelayanan yang diutamakan adalah resep bertanda “CITO
DITUNGGU”, kedua “CITO DIKIRIM”, ketiga NON-CITO. Berikut
alur pelayanan farmasi klinik (Pengkajian dan Pelayanan Resep):
87

Gambar 4. 23. .Alur Pelayanan Resep di Satelit Farmasi Rawat Inap

Gambar 4. 24. Layout Apotik Instalasi Rawat Inap


88

KETERANGAN : :
: Resep masuk
A : Skrining Resep
B : Entry Resep dan Pembuatan Etiket
C.1 : Lemari Sediaan Fast Moving
C.2 : Lemari Sediaan Tablet, Injeksi, Syrup danSalep/Krim
C.3 : Lemari Sediaan Tablet
C.4 : Lemari Sediaan HIGH ALERT
C.5 : Lemari Sediaan TABLET
C.6 : Lemari Sediaan Alkes
C.7 : Lemari Sediaan Infus
D : Meja Dispensing dan Pengemasan
E.1 : Meja Checking 1
E.2 : Meja Checking 2
F : Meja Final Packaging

 Resep masuk
Resep datang diantar oleh perawat dengan menyerahkan kartu
obat kepada Apoteker maupun Tenaga Teknis Kefarmasian,
kemudian dipisahkan berdasarkan urutan nomor antrian dan
didahulukan untuk resep Cito. Pengorderan obat dapat juga
dilakukan oleh perawat dari ruang perawatan untuk diberikan ke
apotek rawat inap menggunakan electronic prescribing yang disebut
LO (List Order).
 Pemberian nomor urut
Pemberian nomor urut atau antrian didasarkan urutan orderan
dan urgensi dari resep, untuk resep Cito Ditunggu atau Cito dikirim
atau List Order didahulukan dari resep Non Cito.

Gambar 4. 25. Contoh Pemberian Nomor Urut dan Prioritas Pengerjaan Resep

 Skrining resep
Skrining dilakukan oleh beberapa apoteker dan dibantu
Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) supaya meminimalisir atau
mengurangi kesalahan dalam peresepan. Proses skrining resep
89

meliputi skrining administrasi, skrining farmasetis dan skrining


klinis. Apabila terjadi ketidakrasionalan pada resep, petugas
kefarmasian akan mengkonfirmasi kembali kepada dokter penulis
resep.
 Proses entry data resep
Entry data resep berupa validasi resep, biaya resep dan
pembuatan etiket menggunakan nomor RM pasien kedalam software
komputer, kemudian dilakukan penyamaan antara resep dan data
pasien oleh Apoteker atau Tenaga Teknis Kefarmasian. Macam-
macam etiket berupa etiket non UDD, etiket UDD, etiket steril dan
etiket racikan.

Gambar 4. 26. Contoh Etiket UDD

 Dispensing
Resep yang lolos entry kemudian dilakukan dispensing obat,
untuk mempermudah dan membedakan resep Non-Cito dengan Cito
pada proses dispensing maka dibedakan berdasarkan warna
keranjang (Merah = Cito dan Warna lainnya = Non-Cito).
 Packaging
Obat-obat UDD dikemas ke dalam kemasan yang memiliki
warna yang berbeda, warna kuning untuk pemakaian pada pagi hari,
warna biru untuk pemakaian siang, warna hijau untuk pemakaian
sore, dan warna bening untuk pemakaian malam dan untuk obat-
obatan high alert menggunakan kemasan berwarna merah. Hal ini
bertujuan untuk memudah kan perawat dalam memberikan obat
kepada pasien serta meminimalisir kesalahan pemberian obat.
Sistem distribusi ODD tidak memiliki pembedaan kemasan, semua
kemasan menggunakan kemasan berwarna bening. Semua obat yang
sudah selesai dikemas kemudian dilakukan pengecekan oleh petugas
90

farmasi.
 Checking (double check)
Setelah obat dan alkes lengkap maka diserahkan ke bagian
pengecekan akhir untuk dilakukan pengecekan ulang (double
checking). Tujuannya adalah meminimalkan kesalahan pemberian
obat dan alat kesehatan. Double checking meliputi: benar identitsas
pasien dan resep yang didapat, benar obat, benar dosis, benar bentuk
sediaan benar rute pemberian, dan benar waktu pemberian.
Pengecekan akhir dilakukan oleh petugas farmasi, jika sudah
dipastikan benar dilanjutkan ke tahap distribusi yang disertai
pengemasan akhir.
 Distribusi
Sebelum dilakukan distribusi, obat dan alkes dimasukkan
kedalam kantong plastik yang disertai pemberian identitas meliputi
nama pasien dan kamar perawatan. Pendistribusian dikelompokan
berdasarkan kamar perawatan untuk mempermudah transpoter
dalam menyalurkan obat. Prioritas pendistribusian dengan
penandaan sesuai nomor urut.
c. Kegiatan Pelayanan Resep Di Instalasi Maternal Perinatal (IMP)
Instalasi Maternal Perinatal (IMP) meruakan salah satu
pelayanan darurat yang ada di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
yang berfokus pada pelayanan kesehatan ibu dan anak dalam proses
persalinan. Berikut layout ruangan dan tata letak sediaan farmasi dan
alkes di Instalasi Maternal Perinatal (IMP) :

Gambar 4. 27. Layout Apotik Instalasi Maternal dan Perinatal


91

Keterangan:
: Pintu Masuk
A : Lemari ATK
B : Lemari Sediaan INFUS
C.1 : Lemari Sediaan INFUS DASAR
C.2 : Lemari Sediaan ALKES
D : Lemari Sediaan HIGH ALERT
E.1 : Lemari Sediaan TABLET GENERIK
E.2 : Lemari Sediaan TABLET PATEN
E.3 : Lemari Sediaan INJEKSI GENERIK
E.4 : Lemari Sediaan ALKES
F : Meja Komputer
G : Lemari Es
H : Meja Dispensing, Peracikan Obat, dan Pengemasan
4. Pelayanan Resep IMP :
1) Untuk pasien di kamar bersalin:

Gambar 4. 28. Alur Pelayanan Resep di Apotek IMP (Kamar Bersalin


92

2) Untuk pasien di Ruang Rawat Maternal dan Neonatal

Gambar 4. 29. Alur Pelayanan Resep di Apotek IMP (Ruang Rawat Maternal dan Neonatal)
93

4. Alur Distribusi di Satelit Farmasi Rawat Inap


Bentuk pelayanan resep rawat inap yaitu menggunakan resep non
elektronik dan sistem distribusi pelayanan resep menggunakan
distribusi OUDD (One-day unit dose dispensing) yang merupakan
kombinasi UDD (Unit dose dispensing) dan ODD (One daily dose
dispensing), untuk pasien rawat inap dan IP (Individual Prescribing)
untuk pasien pulang. Satelit Farmasi Rawat Inap memberikan
pelayanan resep yang berbentuk kartu obat untuk pasien rawat inap
umum, BPJS PBI dan BPJS non PBI. Warna Kartu obat untuk masing
- masing pelayanan tidakadaperbedaan.
F. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi Rawat
Jalan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
1. Struktur Organisasi di Satelit Farmasi Rawat Jalan

KEPALA INSTALASI
FARMASI

ADMINISTRASI

PJ PELAYANAN
FARMASI RAWAT
JALAN

KOOR. SATELIT KOOR. SATELIT KOOR. SATELIT KOOR. SATELIT KOOR. SATELIT
FARMASI FARMASI FARMASI FARMASI BEDAH FARMASI
RAWAT JALAN RAWAT JALAN BEDAH SENTRAL GAWAT
RSMS ABIYASA SENTRAL RSMS ABIYASA DARURAT

Gambar 4. 30. Struktur Organisasi Satelit Farmasi Rawat Jalan

2. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi Rawat Jalan


Pelayanan farmasi di bagian Satelit Farmasi Rawat Jalan RSUD Prof.
DR. Margono Soekarjo saat ini terdapat 14 tenaga kefarmasian diantaranya
6 Apoteker dan 8 tenaga teknis kefarmasian, 1 admin dan 1 tenaga umum.
94

3. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi Rawat Jalan


Satelit Instalasi farmasi rawat jalan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
melayani resep pasien dari poli gastro entero hepatologi, gigi, hematologi,
onkologi, jantung, jiwa, kulit dan kelamin, mata, bedah onkologi, bedah
orthopedi, bedah syaraf, bedah umum, bedah urologi, endokrin, kebidanan,
THT, paru-paru, penyakit dalam, dan syaraf, poli anak, bedah, bedah anak,
bedah digestive dan bedah mulut. Kegiatan yang terdapat di pelayanan
kefarmasian di rawat jalan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo dilaksanakan
oleh 6 Apoteker yang dibantu 8 Tenaga Teknis Kefarmasian serta terdapat
petugas keuangan yang bekerja pada loket pembayaran. Jumlah pendaftaran
pasien di hari kerja yaitu senin sampai sabtu berada di kisaran 1200 pasien
dengan jumlah resep yang diterima instalasi farmasi rawat jalan di setiap hari
itu diatas 600 resep. Jam operasional di instalasi farmasi rawat jalan dari jam
07.30 sampai selesai. Sistem peresepan menggunakan elektronik dan manual.

Gambar 4. 31. Alur Pelayanan Obat Rawat Jalan


95

a. Resep diterima satelit rawat jalan


Pasien datang menyerahkan resep di loket penyerahan resep dan
diterima oleh satelit rawat jalan. Resep yang diterima petugas akan
diberikan kode resep di nomor antriannya, untuk pasien Halodoc
diberi kode A, pasien BPJS atau JAMKESMAS lain diberi kode B,
pasien dengan resep obat racikan/ramuan diberi kode C, dan pasien
umum diberi kode D. Resep dengan kode A (pasien hantaran atau
Halodoc), petugas pada loket 2 melakukan skrining resep beserta entry
data dan etiket. kemudian pasien dipanggil pada loket 2 untuk mengisi
form. Setelah itu pasien diberi PIO dan edukasi terkait obat yang
diresepkan. Dilakukan dispensing dan di lakukan double check in
kemudian obat diserahkan kepada petugas pada loket Halodoc.
Pada resep kode B (Pasien BPJS atau JAMKES lain) dan resep
kode C (pasien dengan resep racikan), petugas pada loket 1 menerima
resep dari pasien kemudian pasien diberi nomor antrian dan dilakukan
skrining, entry dan pembuatan etiket terlebih dahulu pada ruang
tengah setelah itu dilakukan dispensing obat lalu dilakukan double
checking, dan kemudian obat beserta resepnya diberikan kepada
apoteker yang berada pada loket 3 atau 4 untuk diserahkan ke pasien.
Resep kode D (pasien umum) diarahkan ke loket 6 untuk dilakukan
skrining resep beserta entry data dan etiket. Kemudian pasien
diarahkan ke loket 5 untuk melakukan pembayaran. Selanjutnya
dilakukan dispensing dan di lakukan double check in kemudian
diberikan kepada petugas pada loket 3 atau 4.
b. Proses skrining resep, entry data, dan etiket
Resep di entry ke komputer lalu dicetak etiket kemudian
dilakukan skrining resep yaitu meliputi administrasi, farmasetis dan
klinis. Skrining resep ini bertujuan untuk mencegah terjadinya DRP
(Drug Related Problem), mengecek kekosongan obat dan jika terjadi
kesalahan dalam resep maka dikonfirmasikan terlebih dahulu kepada
dokter penulis resep. Jika semua sudah benar, dilanjutkan dengan
mencetak etiket dalam bentuk stiker yang nantinya akan di tempelkan
96

di wadah pembungkus obat (plastik klip, plastik biasa) ada beberapa


yang ditulis manual.
c. Dispensing obat
Dispensing obat ada 2 jenis yaitu racik dan non racikan. Obat non
racikan diambil di rak obat, bagian rak kanan merupakan obat fast
moving, disini obat ditata berdasarkan alfabetis dari pojok bawah kanan
ke kiri, kemudian untuk bagian rak kiri merupakan obat slow moving
dan fast moving, disini obat ditata berdasarkan alfabetis dari atas kanan
ke kiri di rak tersebut ada beberapa obat bertanda LASA (Look aLike
Sound aLike) di dos obatnya dan nama stiker raknya, huruf berwarna
merah dan dasarnya putih, biasanya obat LASA ini dipisahkan namun
tidak jauh biasanya masih dalam satu baris yang sama. Obat high alert
berada di lemari kaca, obat high alert huruf berwarna putih dan dasarnya
berwarna merah dan sebelah kirinya terdapat obat-obat paten. Obat
alkes, sediaan sirup, ampul, vial, dan infus. Obat insulin pen berada di
lemari es, untuk obat insulin pen tiap pengeluaran/ambil obat harus
mencatat di kartu stoknya untuk mengetahui berapa sisa stoknya. Obat
racikan, dilakukan dimeja belakang, obat racikan biasanya berupa
kapsul, puyer dan salep.
d. Double checking obat
Setelah dilakukan dispensing, lalu obat diserahkan di meja untuk
proses double checking obat oleh apoteker. Proses ini bertujuan untuk
memastikan keseluruhan obat meliputi pengambilan obat yang benar,
kekuatan, sediaan, jumlah obat, dan aturan pakai dengan benar sesuai
dengan etiket yang tercantum. Apabila sudah sesuai maka apoteker
akan mencentang checklist kesesuaian obat dan memberikan paraf.
e. Penyerahan obat
Setelah obat dari double chekcing kemudian diserahkan ke loket
3 atau 4 untuk diserahkan kepada pasien. Petugas yang berada di
penyerahan obat akan mengurutkan nomor antrian resep yang tertempel
pada resep. Obat dengan kode D (umum), Cito (Segera), termasuk obat
suntik serta fast track didahulukan, obat suntik didahulukan sebab
97

biasanya obat suntik tersebut akan segera dipakai dan untuk fast track
yaitu obat untuk lansia yang usianya lebih dari 70 tahun maka mendapat
prioritas karena kondisinya tidak memungkinkan untuk menunggu obat
terlalu lama. Disini ada 2 macam penyerahan obat yaitu dari loket satelit
rawat jalan langsung dan bisa juga melalui transporter halodoc, disini
transporter halodoc untuk obat hantaran dengan syarat obatnya bukan
merupakan narkotik, psikotropik maupun precursor serta alamat
lengkap, ada nomor telfon dan radius 15 km. Layanan obat hantaran ini
prosedurnya obat di kirimkan melalui go-send akan dikirimkan
langsung kerumah pasien tersebut. Obat yang diserahkan langsung dari
loket, akan di panggil berdasarkan antrian, lalu pasien datang ke loket
dengan menyebutkan nama dan alamatnya untuk menhindari kesalahan
dalam penyerahan obat pada nama atau alamat yang sama. Pemberian
obat disertai dengan pemberian informasi seputar obat dan jika
diperlukan dilakukan konseling. Konseling dilakukan biasanya ketika
pasien merasa belum paham tentang obatnya terutama cara pakai obat,
jika pasien menghendaki untuk diberikan konseling maka pasien akan
dikonseling diruangan konseling yang disediakan.
f. Sistem Distribusi Obat
Sistem distribusi obat pada unit rawat jalan RSMS yaitu
menggunakan sistem resep perorangan (Individual Prescribing). Sistem
individual prescribing merupakan metode yang cocok digunakan untuk
pelayanan resep rawat jalan dimana metode ini memiliki keuntungan
yaitu pasien langsung dapat berinteraksi dengan apoteker saat
penyerahan obat, memudahkan cara pembayaran obat, memungkinkan
farmasis memeriksa langsung semua peresepan obat, mudah dalam
mengontrol persediaan obatnya, namun kekurangannya yaitu pada
waktu, adanya keterlambatan pada proses penyiapan obat sampai ke
pasien.
Pemesanan obat secara langsung ke bagian gudang pusat RSUD
Prof. Dr. Margono Soekarjo tiap minggunya sebanyak 3 kali pemesanan
menggunakan surat pesanan, kemudian barang yang diterima dicek
98

kesesuaian barang yang diterima dengan surat pesanannya, dan


disimpan pada gudang buffer yang berada di bagian belakang di
ruangan satelit rawat jalan berdasarkan dengan bentuk sediaan obat,
alfabetis dan dipisahkan antara obat generik dengan obat merek dagang.
Gudang buffer tersebut digunakan memenuhi kebutuhan mingguan stok
obat yang dipakai secara rutin bila stok obat atau alat kesehatan habis
dengan mencatat arus keluar perbekalan farmasi.
G. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi IBS
dan IGD RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
1. Struktur Organisasi di IBS

KEPALA IFRS
ADMINISTRASI

PJ PELAYANAN FARMASI
RAWAT JALAN (1 orang)

KOORDINATOR IBS (1 orang)

APOTEKER (1 orang) TTK (1 orang)

Gambar 4.32. Struktur Organisasi IBS

2. Sumber Daya Manusia Satelit Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS)


Satelit Farmasi Instalasi Bedah Sentral dikelola oleh dikelola oleh satu
orang Apoteker dan dua orang Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) sesuai
tanggung jawab masing-masing. Adapun satu orang Apoteker tersebut
berada di IBS lantai 2 dan dua orang TTK berada di IBS lantai 3.
3. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi IBS
Alur pelayanan yang diterapkan di satelit farmasi IBS harus sesuai
dengan Standar Prosedur Operasional (SPO) di IBS RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo tentang pelayanan resep bedah sentral berdasarkan
kebijakan keputusan Direktur No.445/03158/III/2018 tentang Kebijakan
99

Pelayanan Farmasi di RSUD Prof. dr. Margono Soekarjo Purwokerto


sebagai berikt:
a) Menerima jadwal pasien yang akan operasi.
b) Memeriksa identitas pasien beserta diagnosa dan tindakan operasi.
c) Mengisi sediaan farmasi sesuai dengan kebutuhan paket operasi.
d) Mengecek sediaan farmasi yang telah disiapkan meliputi jumlah obat,
dosis dan rute pemberian.
e) Menyerahkan sediaan farmasi yang telah disiapkan kepada
petugas/paramedik yang bertugas di kamar operasi.
f) Menerima dan mencocokkan kartu obat dengan sisa stok dari paket
operasi yang tidak digunakan, khususnya sisa pemakaian obat anastesi.
g) Sisa sediaan anastesi, yaitu obat anastesi yang telah dipakai dan masih
tersisa dalam kemasan ampul kemudian dicatat jumlah sisanya dalam
form yang ditandatangani oleh petugas saltelit farmasi dan
penata/perawat anastesi.
h) Sisa obat (selain anestesi) dikumpulkan untuk dibuang/dimusnahkan
oleh petugas Satelit Farmasi IBS.

Jadwal operasi
Skrining Dispensing
keluar

Checking dan
Returning Use
Entrying

Gambar 4. 33. Skema pelayanan resep di IBS

Keterangan :
1) Jadwal Operasi, keluar minimal 1 hari sebelum operasi dilakukan sehingga
petugas dapat mulai menyiapkan obat dan alkes untuk operasi.
2) Skrining merupakan dilakukannya pemeriksaan terhadap identitas pasien
beserta diagnosa dan tindakan operasi dan juga penggunaan dosis anastesi
untuk anak-anak.
3) Dispensing (anastesi dan bedah) merupakan penyiapan obat dan alkes
berdasarkan paket kebutuhan operasi pada masing-masing OK berupa
tindakan untuk anastesi dan pembedahan sesuai kasus.
100

4) Use merupakan penggunaan obat dan alkes untuk OK diambil oleh petugas
pembedahan seperti dokter anestesi, perawat anastesi atau perawat bedah.
Apabila terdapat penambahan obat ataupun alkes selama operasi
berlangsung, maka petugas dapat mengambil di SF IBS.
5) Checking dan Entrying merupakan pengecekan dan pencatatan baik obat
anastesi yang digunakan selama operasi oleh perawat anastesi dan juga
alkes bedah yang digunakan selama operasi dicatat oleh perawat bedah di
Kartu Obat yang berwarna hijau. Setelah itu dilakukan entry data ke SIM
RSMS mengenai penggunaan obat oleh petugas farmasi.
6) Returning merupakan proses pengembalian apabila terdapat obat dan alkes
yang di-return ke tempat penyimpanan di SF IBS.
4. Alur Distribusi di Satelit Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS)
Satelit Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) di RSUD Prof. dr. Margono
Soekarjo merupakan bagian dari Sub Satelit Farmasi Rawat Inap. Gedung IBS
terdiri dari 2 lantai yaitu lantai 2 dan lantai 3. Pada lantai 2 terdapat. ruang
operasi atau disebut Operatie Kamer (OK) yang terdiri dari OK 1 dan 2 untuk
bedah orthopedi; OK 3 dan 4 untuk bedah umum dan onkologi; OK 5 dan 6
untuk bedah mata; OK 7 dan 8 untuk bedah obgyn. Sedangkan pada lantai 3
terdapat OK 9 dan 10 untuk bedah urologi; OK 11 dan 12 untuk bedah
orthopedi; OK 13 dan 14 untuk THT bedah mulut dan plastik; OK 15 dan 16
untuk bedah syaraf. Pelayanan operasi yang dilakukan di IBS bersifat selektif
dan terjadwal, dimana jadwal operasi sudah ada minimal 1 hari sebelum
dilakukan tindakan operasi dan dapat diambil dari admin IBS. Pada operasi
yang bersifat emergency atau dadakan dilakukan di IGD.
Sebagian besar obat yang tersedia di satelit farmasi IBS adalah obat
anastesi dan obat – obat life saving. Tujuan dari pelayanan resep bedah sentral
adalah agar sediaan farmasi yang diberikan kepada pasien yang dioperasi
dikamar bedah tepat pasien, tepat jumlah dan dosis obat, tepat waktu, serta
sesuai dengan standar. Pengelolaan obat di Satelit Farmasi IBS disediakan oleh
Gudang Sentral Farmasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo yang akan
mengirim obat tersebut ke gudang satelit Farmasi IBS lantai 3 sesuai dengan
permintaan. Kemudian obat didistribusikan ke sub satelit farmasi IBS lantai 2
101

dan 3. Distribusi obat dari gudang sentral farmasi ke satelit farmasi IBS
dilakukan pada hari Rabu dan Sabtu.
Perencanaan pengadaan sediaan farmasi di satelit farmasi IBS didasarkan
pada pola dan jumlah pemakaiannya di IBS. Permintaan stok barang ditujukan
ke gudang pusat RSMS dengan surat pemesanan (SP) elektronik. Permintaan
stok barang ke gudang pusat RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo dilakukan
setiap hari Rabu dan Sabtu. Namun jika ada permintaan cito, pengadaan
langsung dilakukan. Sistem distribusi obat dan alkes yang digunakan pada
Satelit Farmasi IBS adalah sistem paket dimana sistem paket tersebut
digunakan untuk satu kali tindakan dan selesai operasi, paket dikembalikan ke
satelit farmasi IBS.
5. Struktur Organisasi IGD

KEPALA IFRS

ADMINISTRASI

PJ PELAYANAN FARMASI
RAWAT JALAN (1 orang)

KOORDINATOR IGD (1 orang)

APOTEKER (3 orang) TTK (4 orang)

Gambar 4. 34. Struktur Organisasi IGD

6. Sumber Daya Manusia Satelit Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD)


Satelit farmasi IGD dikelola oleh 3 orang Apoteker dan dibantu oleh 5
orang Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK). Pelayanan kefarmasian di satelit
farmasi IGD dibagi menjadi 3 shift dalam 24 jam yang, yaitu pagi (07.00-
14.30), sore (14.30-21.00), dan malam (21.00-07.00).
7. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi IGD
Alur pelayanan di IGD yaitu pasien datang dan melakukan pendaftaran
sebagai pasien baru atau lama, dokter akan melakukan pemeriksaan pada
102

pasien lalu akan menentukan apakah pasien diperbolehkan pulang atau harus
rawat inap. Jika pasien diperbolehkan pulang, dokter akan memberikan resep
kepada pasien atau keluarga pasien yang kemudian akan diambil ke SF IGD.

Perawat IGD datang


ke Apotek IGD untuk Petugas/apoteker SF
Kondisi darurat
mengambil obat IGD memeriksa obat
teratasi
dan/atau Alkes yang dan alkes
diperlukan

Petugas /Apoteker
Petugas SF IGD
IGD memeriksa Kartu obat
menyerahkan kartu
kembali kartu diserahkan kepada
obat ke petugas
obat dan petugas/Apoteker SF
transporter atau
memasukkan data di IGD
admisintrasi
SIM

Gambar 4. 35. Alur pelayanan pasien dengan kondisi gawat darurat

Alur pelayanan pasien dengan kondisi gawat tetapi tidak darurat kurang
lebih sama dengan pasien gawat darurat. Langkah yang membedakan yaitu
perawat membawa kartu obat ke SF IGD, lalu kemudian petugas farmasi
memeriksa kelengkapan resep (nama pasien, alamat pasien, nomor rekam
medik, nama dan paraf dokter penulis resep). Selanjutnya petugas akan
mengambil dan menyerahkan obat dan/atau alkes kepada perawat. Obat yang
diserahkan di entry ke SIM. Untuk pasien yang akan dipindahkan ke rawat
inap, maka resep pasien diserahkan kepada petugas transporter, sedangkan
untuk pasien pulang resep diserahkan pada bagian administrasi IGD.

Perawat menyerahkan Petugas farmasi Petugas farmasi


kartu obat kepada
petugas/Apoteker SF memeriksa menyiapkan dan
IGD kelengkapan resep menyerahkan obat

Petugas SF IGD Petugas /Apoteker IGD


menyerahkan kartu obat memeriksa kembali kartu
ke petugas transporter atau obat dan memasukkan
admisintrasi data di SIM

Gambar 4. 36. Alur pelayanan pasien dengan kondisi gawat tetapi tidak darurat
103

Pelayanan pasien Hemodialisa (HD) di SF IGD dilakukan setiap pagi hari.


Petugas akan mengecek jadwal HD dan menyiapkan set HD (NaCl,
transfusion set, spuit, nitro set, dialyzer jika diminta, dan lain-lain). Setelah
set HD disiapkan, petugas farmasi akan melakukan penandaan nama pasien
disetiap bungkus plastic dan melakukan pengecekkan kembali tiap set HD yang
disiapkan. Setelah itu petugas farmasi melakukan entry obat dan / atau alkes
dan mengantarkan semua set HD yang sudah disiapkan keruangan HD. Petugas
ruangan HD akan menerima set dengan melakukan pengecekkan dengan tujuan
untuk meminimalisir kesalahan.

Penandaan Memeriksa set HD


Pengecekan Penyiapan
nama pasien yang telah
jadwal HD set HD
set HD disiapkkan

Petugas HD
Mengirim Entry obat
menerima dan
set HD ke dan/atau
memeriksa
ruang HD alkes
kembali

Gambar 4. 37. Alur pelayanan pasien Hemodialisa

Alur pelayanan pasienuntuk operasi di OK IGD menggunakan sistem


paket. Petugas OK IGD akan mengajukan permintaan paket perbekalan
farmasisesuai dengan jenis operasi (Lapratomi-Hernia, Sectio/Ket,
Craniotomi), selanjutnya petugas farmasi akan memberikan obat dan/atau
alkes sesuai paket permintaan. Setelah operasi selesai, petugas OK IGD akan
mengembalikan sisa paket perbekalan farmasi serta menyerahkan kartu obat
yang sudah diisi obat atau alkes yang telah digunakan selama operasi,
selanjutnya di entry oleh petugas farmasi. Paket operasi yang telah digunakan
dilengkapi lagi sehingga apabila ada permintaan paket kembali petugas dapat
langsung menyerahkan kepada petugas OK IGD.
104

Setelah selesai Petugas farmasi


Petugas IGD
petugas memeriksa dan
mengajukan
mengembalikan paket menghitung
permintaan paket
dan menyerahkan perbekalan farmasi
untuk operasi
kartu obat yang digunakan

Melengkapi kembali Petugas farmasi


paket yang sudah mengentry obat yang
digunakan digunakan

Gambar 4.38. .Alur pelayanan pasien Operatio Kamer (OK) IGD

Untuk pasien yang diperbolehkan pulang, kartu obat dibawa oleh pasien
atau petugas IGD untuk diberikan ke petugas farmasi untuk di diperiksa
kelengkapannya. Selanjutnya petugas farmasi akan mengentri resep dan
konfirmasi harga. Jika pasien setuju, petugas akan menulis harga obat diresep
dan pasien akan melakukan pembayaran dikasir. Setelah itu petugas akan
menyiapkan obat sesuai resep dan cetak etiket. Selanjutnya obat akan
diperiksakembali lalu diserahkan kepada pasien dan dilakukan konseling jika
diperlukan.

Resep dibawa Diserahkan ke Skrining resep


pasien/petugas petugas farmasi oleh petugas
IGD IGD farmasi

Pembayaran Konfirmasi harga


resep oleh pasien ke pasien Entry resep
(pasien umum) (pasien umum)

Penyerahan obat
Pemeriksaan
Dispensing dan konseling ke
kembali
pasien

Gambar 4. 39. Alur pelayanan pasien yang diperbolehkan pulang


105

8. Alur Distribusi di Satelit Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD)


Pelayanan kefarmasian di satelit farmasi IGD meliputi pelayanan resep
untuk pasien observasi yang gawat darurat, gawat tetapi tidak darurat,
hemodialisa, Operatie Kamer (OK) IGD, pasien yang diizinkan pulang, satelit
farmasi rawat jalan dan inap ketika satelit farmasi tersebut tutup. Pemesanan
perbekalan farmasi dilakukan ke gudang pusat RSMS pada hari Senin, Rabu,
dan Sabtu. Sedangkan pada hari Minggu dilakukan ke satelit farmasi rawat
inap. Sistem distribusi di SF IGD dibedakan menjadi beberapa jenis
berdasarkan keadaan pasien, yaitu:
a) Pasien keadaan gawat darurat menggunakan metode unit dose dispensing
(UDD), dimana obat digunakan untuk kebutuhan pasien untuk 1 kali
penggunaan.
b) Pasien dengan status gawat tetapi tidak darurat, menggunakan metode
Individual Prescription (IP), dimana dokter meresepkan obat yang
diperlukan oleh pasien tersebut.
c) Pasien yang diperbolehkan pulang menggunakan metode Individual
Prescription (IP), dimana dokter meresepkan obat yang diperlukan oleh
pasien tersebut.
d) Pasien Hemodialisa (HD) menggunakan sistem set HD yang akan
diantarkan langsung oleh petugas farmasi SF IGD ke ruangan HD.
e) Pasien yang ditangani di OK IGD menggunakan sistem distribusi paket
yang akan diambil langsung oleh petugas OK IGD.
f) Pasien yang ditransfer ke Rawat Inap menggunakan sistem distribusi One
Day Dose Dispensing (ODD).
H. Pelayanan Distribusi Obat, PIO dan Konseling di Satelit Farmasi
ICU/HCU/ICCU dan Kemoterapi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto
1. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi ICU/HCU/ICCU dan
Kemoterapi
a. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi ICU
Intensive Care Unit (ICU) adalah suatu bagian dari rumah sakit
yang mandiri, dengan staf khusus dan perlengkapan yang khusus yang
106

ditujukan untuk observasi, perawatan dan terapi pasien-pasien yang


menderita penyakit, cedera yang dapat mengancam maupun potensial
mengancam keselamatan pasien. SDM di satelit farmasi ICU hanya ada 1
Apoteker yang berperan dalam pelayanan farmasi klinik sekaligus
manajemen farmasi. Waktu jaga apoteker yaitu mulai pukul 07.30-14.00.
b. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi HCU
High Care Unit (HCU) yaitu unit pelayanan pasien dengan kondisi
seperti gangguan respirasi, hemodinamik, dan kesadaran yang stabil tetapi
masih memerlukan perawatan, pengobatan serta observasi secara ketat.
HCU dibagi menjadi dua bagian, yaitu HCU maternal dan HCU umum.
HCU maternal yaitu HCU yang dikhusukan untuk wanita hamil dan
melahirkan yang memerlukan penanganan yang khusus. Sedangkan HCU
umum yaitu HCU yang digunakan untuk pasien umum. Satelit farmasi
HCU dikelola oleh 1 orang apoteker dan 1 orang Tenaga Teknis
Kefarmasian (TTK) yang berperan dalam pelayanan farmasi klinik dan
manajemen farmasi. Jam pelayanan apoteker dan TTK di satelit farmasi
HCU mulai pukul 07.30-14.00.
c. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi ICCU
Intensive Cardio Care Unit (ICCU) adalah unit tersendiri di dalam
rumah sakit yang menangani pasien-pasien dengan kondisi gawat yang
diakibatkan oleh penyakit jantung dan pembuluh darah. Satelit farmasi
ICCU dikelola oleh 1 apoteker yang berperan dalam pelayanan farmasi
klinik sekaligus manajemen farmasi. Jam pelayanan apoteker di satelit
farmasi HCU mulai pukul 07.30-14.00.
d. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi Kemoterapi
Satelit farmasi kemoterapi merupakan unit pelayanan yang
menyiapkan obat-obat sitostatika yang digunakan untuk proses
kemoterapi. Proses kemoterapi di RSUD Margono Soekarjo terbagi
menjadi dua, yaitu proses kemoterapi untuk pasien rawat inap dilakukan
di bangsal bougenville dan proses kemoterapi untuk pasien One Day Care
(ODC) dilakukan di ruangan kemoterapi. Jumlah petugas yang bertugas
di satelit farmasi kemoterapi sebanyak 5 orang, meliputi 1 apoteker dan 4
107

Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK). Satelit farmasi kemoterapi melayani


pasien mulai pukul 7.30 - 16.00 WIB. Proses penyiapan obat sitostatika
dilakukan secara aseptis oleh tenaga profesional yang telah mengikuti dan
memiliki sertifikat pelatihan khusus.
2. Alur Pelayanan dan Distribusi di Satelit Farmasi ICU/HCU/ICCU dan
Kemoterapi
a. Alur Pelayanan dan Distribusi di Satelit Farmasi ICU/HCU/ICCU
Alur pelayanan di satelit farmasi ICU/HCU/ICCU yaitu apoteker
melayani obat yang diresepkan oleh DPJP di ruangan ICU/HCU/ICCU.
Apabila pasien datang diluar jam kerja apoteker, maka pelayanan obat
dilakukan oleh perawat dan dicatat di buku bon, kemudian apoteker akan
memasukkan data penggunaan obat pada saat jam kerja keesokan harinya.
Sistem distribusi di Satelit Farmasi ICU/HCU/ICCU menggunakan
sistem distribusi OUDD (One-day unit dose dispensing) yang merupakan
kombinasi UDD (Unit dose dispensing) dan ODD (One daily dose
dispensing). Pada sistem UDD obat disiapkan untuk penggunaan unit
tunggal dan penggunaan obat tidak lebih dari 24 jam. Sistem distribusi
ODD adalah obat disiapkan untuk pemakaian satu hari pasien. Obat-obat
yang diresepkan oleh DPJP disiapkan sesuai resep, kemudian dikemas
berdasarkan waktu pemberian dan diletakkan di loker pasien. Obat
disiapkan oleh apoteker untuk penggunaan pada hari saat obat diresepkan
hingga penggunaan untuk hari berikutnya.
108

Pasien datang

Dokter meresepkan

Apoteker
Ya Tidak
jaga?

APJP melakukan skrining Perawat melakukan dispensing


resep obat secara mandiri dan ditulis di
buku bon

Perawat memberikan obat kepada


DRP Tidak pasien sesuai waktu pemberian
? obat

Ya APJP menyalin resep ke kartu


obat keesokan harinya

Konsultasi APJP menyalin resep ke


dengan DPJP kartu obat

APJP entri data ke SIM RS

Dispensing

Obat didistribusikan ke loker pasien

Pemantauan Terapi Obat

Gambar 4. 40. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi ICU/HCU/ICCU

b. Alur Pelayanan dan Distribusi di Satelit Farmasi Kemoterapi


Alur pelayanan obat di satelit kemoterapi dimulai dari pemeriksaan
kelengkapan resep, skrining resep, entri resep ke komputer, menyiapkan
obat kemoterapi, melakukan dispensing di ruang khusus, melakukan
109

double check obat sitostatika oleh petugas farmasi lain sebelum di


distribusikan ke ruang tindakan kemoterapi, kemudian melakukan serah
terima obat dengan perawat yang bertugas. Apoteker dapat memberikan
konseling obat kepada pasien maupun keluarga pasien bila perlu. Resep
didapatkan dari poliklinik atau pasien rawat inap, tidak semua dokter
diperbolehkan menuliskan resep obat sitostatika, ada tim dokter yang
merupakan dokter dari perwakilan masing-masing poli yang ditunjuk atau
ditugaskan untuk meresepkan. Kelengkapan resep sitostatika yaitu
protokol kemoterapi, lembar hasil laboratorium patologi, kelengkapan
kartu obat meliputi nama pasien, nomor rekam medis, alamat, berat badan,
tinggi badan, umur pasien, nama dokter penulis resep dan asal poliklinik
atau ruangan.
Pendistribusian obat dari satelit kemoterapi menggunakan sistem
resep individual. Sistem pendistribusian obat dari satelit kemoterapi yaitu
kombinasi unit dose dipensing (UDD) dan one dailing dose (ODD). Obat
diletakkan di loker pesien saat serah terima dengan pearawat yang
bertugas, dan disiapkan dalam bentuk dosis tunggal sesuai protokol terapi.
Tindakan kemoterapi dibagi dalam tiga proses yaitu, pemberian
premedikasi, obat sitostatika dan obat oral. Sistem ini digunakan pada saat
akan dilakukan tindakan kemoterapi (pre medikasi) sesuai resep yang
ditulis oleh dokter penulis resep yang diberikan langsung kepada pasien
pada saat pengobatan untuk meminimalisir efek samping dari kemoterapi
yang terjadi secara langsung seperti mual muntah.
110

Dokter menulis resep

Petugas datang membawa resep ke Poli Onkologi dan


satelit farmasi kemoterapi penyakit dalam

Apoteker melakukan skrining resep yang meliputi kelengkapan


administratif, farmasetis, klinis

Jika ada DRP Jika tidak ada DRP

Konsultasikan ke Dokter Petugas mengentri data resep dan


Penulis Resep harga ke SIM RS

Petugas menyiapkan obat dan


melakukan penyiapan etiket

Rekonstitusi obat-obat kemoterapi di


BSC

Double check atau pengecekan ulang

Obat didistribusikan ke loker ruang


kemoterapi

Petugas mengambil obat di loker dan memberikan


obat sesuai dengan waktu pemberian ke pasien

Pemantauan terapi obat dan konseling

Gambar 4. 41. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi Kemoterapi


BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan kegiatan dan pengamatan Praktek Kerja Profesi Apteker


yang telah dilakukan di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto dari
bulan Februari sampai Maret 2020 dapat disimpulkan antara lain:
1. Mahasiswa PKPA mengetahui peran, fungsi, dan tanggung jawab
apoteker dalam pelayanan kefarmasian di RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto (RSMS) secara keseluruhan yang terlaksana
cukupbaik.
2. Mahasiswa PKPA mengetahui Sistem distribusi perbekalan farmasi di
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto (RSMS) menggunakan
sistem OUDD (One-day Unit Dose Dispensing) untuk pasien rawat inap,
IP (Individual Prescibing) untuk pasien rawat jalan, sistem paket untuk
operasi dan hemodialisa yang disiapkan pada Depo Farmasi IGD.
3. Mahasiswa PKPA mengetahui Pengelolaan perbekalan farmasi di RSUD
Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto (RSMS) yang meliputi
pemilihan atau seleksi, perencanaan kebutuhan, pengadaan, penerimaan,
penyimpanan, pendistribusian, pemusnahan dan penarikan,
pengendalian, administrasi dan pelaporan, serta evaluasi di RSUD Prof.
Dr. Margono Soekarjo Purwokerto telah disesuaikan dengan Standar
Prosedur Operasional yang dimiliki oleh RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto dan dilakukan denganbaik.
4. Mahasiswa PKPA mengetahui Pelaksanaan kegiatan Farmasi Klinik di
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto (RSMS) telah dilakukan
dengan baik meliputi Pengkajian dan Pelayanan Resep, Penelusuran
Riwayat Penggunaan Obat, Rekonsiliasi Obat, Pelayanan Informasi Obat
(PIO), Konseling, Visite, Pemantauan Terapi Obat (PTO), Monitoring
Efek Samping Obat (MESO), Evaluasi Penggunaan Obat (EPO) yang
bertujuan untuk mencegah terjadinya medication error pada pasien.

111
DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2014, Surat Keputusan Direktur Rumah Sakit Margono Soekarjo (RSMS
No.445/23608/VI/2014, Purwokerto
Dirjen Binfar, 214, Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Nomor
HK.02.03/III/1346/2014 tentang Pedoman Penerapan Formularium
Nasional. Dirjen. Binfar dan Alkes, Jakarta.
KARS, 2017, Standar Akreditasi Rumah Sakit tahun 2017, Kerjasama Direktorat
JenderalBinaUpayaKesehatan,KementrianKesehatanRepublikIndonesia
dengan Komisi Akreditasi Rumah Sakit (KARS),Jakarta.
Menkes RI, 2006, Peraturan Menteri Kesehatan No. 1045 tentang Pedoman
Organisasi Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta.
Menkes RI, 2008a, Peraturan Menteri Kesehatan No. 129 tentang Standar
Pelayanan Minimal Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia, Jakarta.
Menkes RI, 2008b, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1121
Tentang Pedoman Teknis Pengadaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan
untuk Pelayanan Kesehatan Dasar, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia, Jakarta.
Menkes RI, 2010, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
HK.02.02/MENKES/068/I/2010 tentang Kewajiban Menggunakan Obat
Generik di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pemerintah, Departemen
Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
[Menkes RI], 2012. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 012
Tahun 2012 tentang Akreditasi Rumah Sakit. Departemen Kesehatan
Republik Indonesia, Jakarta.
Menkes RI, 2014a. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56
Tahun 2014 tentang Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit, Departemen
Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
Menkes RI, 2014b. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.63
Tahun2014TentangPengadaanObatBerdasarkanKatalogElektronik(E-
Catalogue), Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
112
Menkes RI, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 72 Tahun 2016 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan
RepublikIndonesia, Jakarta
Presiden RI, 2009, Undang-Undang Nomor 44 tentang Rumah Sakit, Presiden
Republik Indonesia, Jakarta.
Presiden RI, 2012, Perubahan Kedua Atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun
2010 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, Presiden Republik
Indonesia, Jakarta
WHO, 2003, Introduction to Drug Utilization Research, Oslo, Norwegia.

113
LAMPIRAN

114
Lampiran 1 Lembar Pemantauan Terapi Obat (PTO)

RSUD Prof. Dr. MARGONO


RM
SOEKARJO PURWOKERTO
INSTALASI FARMASI
Nama : Ny. Tumirah Nomor RM : 0 2 1 2 9 9 9 8
Tgl lahir/Umur : 10 Agustus 1973 BB : - kg; TB : - cm; Kamar : 8.6
Mawar
RPM : Nyeri di ulu hati dan perut menjalar ke punggung RPD : -
DPJP : dr. Rachmad Aji, M.Sc.,S.PD Diagnosis : Cholesistitis Hepatitis
Merokok : - batang/hr; Kopi : - gelas/hr; Lainnya : -
Alergi : -
RIWAYAT PENGGUNAAN OBAT HARIAN
Diisi oleh Apoteker yang merawat :
Parameter Penyakit /
Tanda Vital

Nilai Normal 13 Feb 14 Feb 15 Feb 16 Feb 17 Feb


Tanggal
Tekanan Darah (mm Hg) 120/80 122/86 119/81 120/80 105/55 110/70
Nadi (kali per menit) 70-120 85 83 80 86 93
Suhu Badan (oC) 36-37.5 36 35 36,4 36 36
Respirasi (kali per menit) 20-30 20 20 20 20 18
Nyeri di perut kanan +++ ++ ++ + +
KELUHAN

BAK seperti teh + + + - -


Perut bengkak ++ ++ + + +

Laboratorium Rutin /
Laboratorium Rutin

Nilai Normal 13 Feb


Tanggal
Bilirubin Direk 0,00 – 0,20 mg/dL 4.48
Bilirubin Indirek 0,00 – 1,00 mg/dL 1,93
Bilirubin Total 0,20 – 1,00 mg/dL 6,41
Hematokrit 35 – 47 % 29
Hemaglobin 11,7 – 15,5 g/dL 9,6

Terapi (Nama Obat,


RUTE PARENTERAL

Aturan Pakai 13 Feb 14 Feb 15 Feb 16 Feb 17 Feb


Kekuataan)
Inj Cefotaxim 1 gr / 8 jam √ √ √ √ √
Inj Ranitidin 1 amp / 12 jam √ √ √ √ √
Inj Ketorolac 1 amp / 8 jam √ √ √ √ √
Inj SNMC 1 amp / 24 jam - - √ √ √

Urdahex 2 x 1 250 mg √ √ √ √ √
RUTE ORAL

Curcuma 3x1 √ √ √ √ √

D5 % - √ √ √ √ √
D.
I.V.F.

Aminofusin Hepar 20 tpm √ √ √ √ √

BB : Berat Badan; TB : Tinggi Badan; RPM : Riwayat Penyakit saat MRS; RPD : Riwayat Penyakit Dahulu

115
Lampiran 2 Asuhan Kefarmasian

RSUD Prof. Dr. MARGONO


RM
SOEKARJO PURWOKERTO
INSTALASI FARMASI
Nama : Ny. Tumirah Nomor RM : 0 2 1 2 9 9 9 8
Tgl lahir/Umur : 10 Agustus 1973 BB : - kg; TB : - cm;Kamar : 8.6
Mawar
RPM : Nyeri di ulu hati dan perut menjalar ke pungggung. Mata kuning RPD : -
DPJP : Dr. Rachmad Aji, M.Sc.,S.PD. Diagnosis : Cholesistitis Hepatitis
Merokok : - batang/hr; Kopi : - gelas/hr; Lainnya : -
Alergi : -
RIWAYAT PENGGUNAAN OBAT HARIAN (2)
Diisi oleh Apoteker yang merawat :
Asuhan Kefarmasian
Nama &
Tgl &
Paraf
Jam Subyektif Obyektif Assesment (DRP) Planning
Apoteker

13 - Nyeri ulu - Diagnosis DPJP Tidak ada DRP - Monitoring efektivitas


Feb hati dan Cholesistitis Hepatitis terapi antibiotik setelah 4
2020 perut - Terapi sesuai – 7 hari pemakaian
menjalar instruksi DPJP melalui nilai leukosit,
hingga suhu tubuh dan inflamasi
punggung - Bilirubin direk 4,48 (Gomi et al., 2018)
- BAK seperi mg/dL - Monitoring nilai bilirubin
teh - Bilirubin indirek 1,93 direk, indirek dan total
- Mata mg/dL
Kuning - Bilirubin total 6,41
mg/dL

14 - Nyeri ulu - Diagnosis DPJP Tidak ada DRP - Monitoring nilai bilirubin
Feb hati dan Cholesistitis Hepatitis direk, indirek dan total
2020 perut - Terapi sesuai - Monitoring efektivitas
menjalar instruksi DPJP terapi antibiotik setelah 4
hingga – 7 hari pemakaian
punggung - Bilirubin direk 4,48 melalui nilai leukosit,
- BAK seperi mg/dL suhu tubuh dan inflamasi
teh - Bilirubin indirek 1,93 (Gomi et al., 2018)
- Mata mg/dL
Kuning - Bilirubin total 6,41
mg/dL

15 - Nyeri ulu - Diagnosis DPJP Tidak ada DRP - Monitoring efektivitas


Feb hati dan Cholesistitis Hepatitis terapi antibiotki setelah 4
2020 perut - Terapi sesuai – 7 hari pemakaian
menjalar instruksi DPJP melalui nilai leukosit,
hingga suhu tubuh dan inflamasi
punggung - Bilirubin direk 4,48 (Gomi et al., 2018)
mg/dL - Monitoring nilai bilirubin
direk, indirek dan total

116
- Bilirubin indirek 1,93
mg/dL
- Bilirubin total 6,41
mg/dL

16 - Nyeri ulu - Diagnosis DPJP Tidak ada DRP - Monitoring efektivitas


Feb hati dan Cholesistitis Hepatitis terapi antibiotik setelah 4
2020 perut - Terapi sesuai – 7 hari pemakaian
berkurang instruksi DPJP melalui nilai leukosit,
suhu tubuh dan inflamasi
- Bilirubin direk 4,48 (Gomi et al., 2018)
mg/dL - Monitoring nilai bilirubin
- Bilirubin indirek 1,93 direk, indirek dan total
mg/dL
- Bilirubin total 6,41
mg/dL

17 - Nyeri ulu - Diagnosis DPJP - Evaluasi penggunaan - Monitoring efektivitas


Feb hati dan Cholesistitis Hepatitis ketorolac, ketorolac terapi antibiotki setelah 4
2020 perut - Terapi sesuai hanya digunakan jangka – 7 hari pemakaian
membaik instruksi DPJP pendek selama 5 hari. melalui nilai leukosit,
Penggunaan ketorolac suhu tubuh dan inflamasi
- Bilirubin direk 4,48 jangka panjang dapat (Gomi et al., 2018)
mg/dL menyebabkan gangguan - Monitoring nilai bilirubin
- Bilirubin indirek 1,93 ginjal dan pendarahan direk, indirek dan total
mg/dL (MIMS, 2020) - Rekomendasi
- Bilirubin total 6,41 penghentian ketorolac
mg/dL dan menggantinya
dengan paracetamol tab 3
x 1 tab (500 mg/tab)
untuk terapi analgesik
(Medscape, 2020)

Pasien Tn Tumirah dengan usia 46 tahun datang ke RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo rujukan dari Puskesmas Rawalo dengan keluhan nyeri di ulu hati dan perut
menjalar hingga punggung serta mata kuning pada tanggal 13 Februari 2020. Pasien
kemudian masuk ke bangsal Mawar dengan No 8.6. Pasien tidak memiliki riwayat
alergi, merokok dan minum kopi. DPJP mendiagnosis pasien Cholesistitis Hepatitis
dan memberi terapi Inj Cefotaxim, Inj Ranitidin, Inj Ketorolac, Inj SNMC,
Urdahex, Curcuma, D5% dan Aminofusin Hepar.
a. Inj Cefotaxim
Pada kasus ini pasien termasuk cholesistitis grade 2 karena memiliki
salah satu dari kriteria yang harus dipenuhi yaitu :
- Leukositosis
- Massa teraba di abdomen kuadran atas
- Keluhan berlangsung lebih dari 72 jam

117
- Inflamasi lokal yang jelas (peritonis biler, abses perikolesistikus, abses
hepar, kolesistitis gangrenosa, kolesistitis emfisematosa) (Firmansayh,
2015)

Gambar 3.1 Penggunaan antibiotik untuk Cholecystitis grade 2


(Gomi et al., 2018)
Pasien kolesistitis akut grade 1 dan 2 direkomendasikan untuk
mendapatkan terapi antibiotik sebelum dan saat dilakukan
operasi. Rekomendasi terapi antimikroba untuk kolesistitis
berdsarkan derajat keparahan kolesistits yaitu :

(Gomi et al., 2018)


Pasien Ny Tumirah didiagnosa cholesistitis grade 2 karena terdapat inflamasi
dengan adanya inflamasi pada perut dan nyeri perut kanan bagian atas sejak
beberapa hari yang lalu serta BAK seperti teh. Pasien sebelumnya hanya
mendapatkan Cefotaxim 1 gr/8 jam pada tanggal 13 Februari 2020. Cefotaxim
merupakan antibiotik sefalosporin generasi 3 yang dapat digunakan untuk

118
tatalaksana cholesistitis grade 2. Antibiotik sefalosporin generasi 3 dapat
membunuh bakteri gram negatif yang merupakan penyebab cholesistitis (Gomi et
al., 2018).
b. Inj Ranitidin
Ranitidin termasuk golongan H2RA yang bekerja dengan menghambat
senyawa histamin 2 yang dapat melepaskan zat asam lambung. Namun, pada pasien
ini ranitidin bekerja secara offlabel untuk terapi profilaksis stress ulcer pasien yang
masuk ke Rumah Sakit. Dosis pemberian ranitidin untuk profilaksis stress ulcer
yaitu 50 mg/ml/hari untuk sediaan injeksi, pasien mendapatkan ranitidin 1 ampul/12
jam atau 50mg/ml/hari (Medscape, 2020)
c. Inj Ketorolac
Ketorolac termasuk golongan NSAID yang bekerja dengan menghambat
sintesis prostaglandin yang merupakan mediator yang berperan dalam inflamasi,
nyeri, demam dan sebagai penghilang rasa nyeri perifer (MIMS, 2020). Obat ini
hanya untuk penggunaan jangka pendek (tidak lebih dari 5 hari) karena dapat
merusak ginjal dan menyebabkan pendarahan. Dosis penggunan ketorolac pada
pasien sudah benar yaitu 1 ampul/8 jam (Medscape, 2020). Penggunaan ketorolac
pada tanggal 17 Februari direkomendasikan untuk dihentikan dan menggantinya
dengan paracetamol 3 x 1 tab (500mg/tab) karena sudah digunakan selama 5 hari
dan nyeri yang dirasakan pasien sudah membaik (Medscape, 2020).
d. Inj SNMC
Inj SNMC digunakan untuk memperbaiki fungsi hati yang abnormal.
Abnormal fungsi hati ditandai dengan meningkatnya nilai bilirubin direk (4,48
mg/dL), indirek (1,93 mg/dL), total (6,41 mg/dL) dan data subjektif yaitu mata
kuning pada pasien (Shiha et al, 2009). SNMC merupakan suplemen yang berisi
Glycyrrhizin (JP) 40 mg, amino acetic acid 400 mg, L-cycteine HCl 20 mg. Dosis
harian inj SNCM yaitu 40-60 ml melalui iv digunakan satu kali sehari (MIMS,
2020).
e. Urdahex
Urdahex (Ursodeoxycholic Acid) yang mampu menurunkan nilai bilirubin
serum dan kolesterol yang merupakan faktor pembentuk batu empedu serta
memperbaiki gambaran histologi hepar (Tazuma et al, 2017). Dosis Urdahex 8-

119
12 mg/kg/BB, sehingga dengan berat badan perkiraan pasien sebesar 55 kg maka
pasien direkomendasikan 400-660 mg. Oleh karena itu, penggunaan Urdahex 2 x
250 mg sejak tanggal 13 Februari sudah tepat penggunaannya (MIMS, 2020).
f. Curcuma
Curcuma dapat berfungsi sebagai hepatoprotektor dengan melindungi sel-
sel hati dari zat toksik. Curcuma dapat menurunkan nilai SGOT dan SGPT yang
merupakan indikator kerusakan hati. Dosis penggunaan curcuma sirup yaitu 3 x 1
sendok takar (15 ml) untuk orang dewasa (MIMS, 2020)
g. Aminofusin Hepar
Aminofusin hepar digunakan sebagai nutrisi parenteral esensial pada pasien
dengan hepatitis. Aminofusin hepar mengandung asam amino 50 gr, karbohidrat
dan elektrolit. Amiofusin hepar untuk pasien gangguan hati digunakan untuk
memenuhi kebutuhan nutrisi yang kurang pada pasien (Saraf, 2008).

120
Lampiran 3 SK Pembentukan Instalasi di lingkungan RSUD Prof Dr
Margono Soekarjo Purwokerto

121
122
123
Lampiran 4 Contoh Lembar Kuisioner

124
125