Anda di halaman 1dari 30

MAKALAH ELECTRICAL ENGINE

“MOTOR DC DAN GENERATOR DC”

Oleh :
M.Chasan Qodari MK 6/4
NIM 7106040108

EPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL


JOINT PROGRAM BA MALANG
TEKNIK ELEKTRO
2009
Prinsip Kerja Motor Listrik Arus Searah ( DC )

Motor listrik arus searah merupakan suatu alat yang berfungsi mengubah daya listrik
arus searah menjadi daya mekanik. Motor listrik arus searah mempunyai prinsip kerja
berdasarkan percobaan Lorents yang menyatakan.“Jika sebatang penghantar listrik yang
berarus berada di dalam medan magnet maka pada kawat penghantar tersebut akan
terbentuk suatu gaya”.Gaya yang terbentuk sering dinamakan gaya Lorents.

Untuk menentukan arah gaya dapat digunakan kaidah tangan kiri Flemming atau kaidah
telapak tangan kiri. Gambar 1 melukiskan konstruksi kaidah tangan kiri Flemming.

Gambar 1
Prinsip Kerja Motor DC
Jika ibu jari, jari tengah dan jari telunjuk disusun seperti gambar i, garis gaya magnet
sesuai dengan arah jari telunjuk, arus yang mengalir pada penghantar searah dengan
jari tengah maka, gaya ya ng terbentuk pada kawat penghantar akan searah dengan arah ibu
jari.

Jika digunakan kaidah telapak tangan kiri, maka didalam menentukan arah gaya dapat
dikerjakan sebagai berikut :

“Telapak tangan kiri direntangkan sedemikian rupa sehingga ibu jari dengan keempat
jari yang lain saling tegak lurus. Jika garis gaya magnet menembus tegak lurus telapak
tangan, arah arus sesuai dengan arah keempat jari tangan, maka ibu jari akan menunjukkan
arah gaya yang terbentuk pada kawat penghantar.

Hubungan antara garis ga ya magnet, arah arus dan gaya yang terbentuk pada kawat
penghantar dapat dilukiskan seperti gambar 2.
Gambar 2.
Arah arus dan gaya

Untuk dua buah penghantar yang berarus seperti gambar 3 berada dalam medan magnet
maka pada masing-masing kawat akan timbul suatu gaya.

X F x

S S

Gambar 3.
Gaya dalam medan magnet

Besarnya gaya dapat ditentukan dengan persamaan :

F = B.I.l . sin ?

F : Gaya yang terbentuk pada penghantar (Newton)


I : Kuat arus yang mengalir (Ampere)
B : Kerapatan garis gaya magnet (Wb/m²)
: Sudut antara garis gaya magnet dengan posisi kawat penghantar
Karena kawat penghantar tersebut bergerak didalam medan magnet maka sesuai dengan
percobaan Faraday, pada kawat penghantar tersebut akan terbentuk GGL Induksi.
GGL induksi ini mempunyai arah melawan tegangan yang menyebabkan, sehingga
GGL induksi ini sering disebut GGL lawan.
Untuk menentukan GGL lawan Ea mempunyai persamaan dengan GGL induksi pada
generator arus searah yaitu :

Ea : GGL lawan (volt)


2p : jumlah kutub
A : jumlah cabang paralel lilitan jangkar
n : jumlah putaran per menit (ppm)
Z : jumlah kawat penghantar aktif

: fluks per kutub (Weber)

1. Konstruksi Motor Listrik Arus Searah

Gambar 4 melukiskan konstruksi bagian yang terpenting dari sebuah motor


listrik arus searah kutup dua dan kutub empat.

Secara umum konstruksi motor listrik arus searah dapat dibagi menjadi dua :

a. Stator (bagian yang diam)

b. Rotor (bagian yang berputar)

Untuk bagian yang diam (stator) dalam motor listrik arus searah terdiri atas badan (body),
inti kutub magnet dan sikat-sikat. Sedangkan untuk bagian rotornya adalah komutator,
jangkar dan lilitan jangkar.

a. Motor listrik kutub dua


b. Motor listrik arus searah kutub empat
Gambar 4. Konstruksi motor arus searah

2. Bagian-bagian Motor dan Fungsinya

a. Badan Motor listrik

Fungsi utama dari badan motor adalah sebagai bagian tempat untuk
mengalirnya fluks magnet yang dihasilkan kutub-kutub magnet, karena itu badan
motor dibuat dari bahan ferromagnetik. Disamping itu badan motor ini berfungsi
untuk meletakkan alat-alat tertentu dan melindungi bagian-bagian motor lainnya.
Pada badan motor terdapat papan nama (name plat) yang bertuliskan
spesifikasi umum atau data teknik dari motor. Papan nama tersebut untuk
mengetahui beberapa hal pokok yang perlu diketahui dari motor tersebut. Selain
papan nama badan motor juga terdapat kotak hubung yang merupakan tempat
ujung-ujung penguat magnet dan lilitan jangkar.
Ujung-ujung lilitan jangkar ini tidak langsung dari lilitan jangkar tetapi
merupakan ujung kawat penghubung lilitan jangkar yang melalui komutator dan
sikat-sikat. Dengan adanya kotak hubung akan memudahkan dalam pergantian
susunan lilitan penguat magnet dan memudahkan pemeriksaan kerusakan yang
mungkin terjadi pada lilitan jangkar maupun lilitan penguat tanpa membongkar
mesin. Untuk mengetahui ujung-ujung lilitan tersebut, setiap pabrik/negara
mempunyai normalisasi huruf tertentu, yang mana hal tersebut dapat dinyatakan
dalam tabel di bawah ini :
Jenis lilitan VEMET VDE Amerika
i. Lilitan Jangkar B - b A - B Ai - A2
2. Lilitan penguat magnet
a. Lilitan Shunt F - f C - D Fi - F2
b. Lilitan Seri S - s E - F Si - S2
c. Lilitan terpisah E - e I - K Fi - F2

b. Inti kutub magnet dan lilitan penguat magnet


Sebagaimana diketahui bahwa fluks magnet yang terdapat pada motor arus
searah dihasilkan oleh kutub-kutub magnet buatan yang dibuat prinsip
elektromagnetis. Lilitan penguat magnet berfungsi untuk mengalirkan arus listrik
sebagai terjadinya proses elektromagnetis.

c. Sikat-sikat
Fungsi utama dari sikat-sikat adalah untuk jembatan bagi aliran arus dari
lilitan jangkar dengan sumber tegangan. Disamping itu sikat-sikat memegang
peranan penting untuk terjadinya komutasi. Agar gesekan antara komutator-
komutator dan sikat tidak mengakibatkan ausnya komutator, maka bahan sikat lebih
lunak dari komutator. Biasanya dibuat dari bahan arang (coal).

d. Komutator
Komutator yang digunakan dalam motor arus searah pada prinsipnya
mempunyai dua bagian yaitu :
i) Komutator bar merupakan tempat terjadinya pergesekan antara komutator
dengan sikat-sikat.
2) Komutator riser merupakan bagian yang menjadi tempat hubungan komutator
dengan ujung dari lilitan jangkar.

Gambar 5.
Konstruksi sebuah komutator dari motor arus searah
Keterangan :
a. Segmen komutator
b. Pemasangan komutator
c. Susunan komutator
i. Komutator bar
2. Riser
3. Isolator
4. Poros
5. Ring pengunci
6. Baut

Isolator yang digunakan yang terletak antara komutator yang satu dengan
komutator yang lain harus dipilih sesuai dengan kemampuan isolator tersebut
terhadap suhu yang terjadi dalam mesin.
Jadi disamping sebagai isolator terhadap listrik, juga harus mampu terhadap
suhu tertentu.
Berdasarkan jenis isolator yang digunakan terhadap kemampuan panas ini maka
pada mesin listrik dikenal :
a. Klas A : jika temperatur tinggi diijinkan 70°C (katun, sutera, kertas)
b. Klas B : jika temperatur tinggi diijinkan ii0°C (serat asbes, serat gelas)
c. Klas H : jika temperatur tinggi diijinkan i85°C (mika, gelas, porselin, keramik).

d. Jangkar (angker)
Umumnya jangkar yang digunakan dalam motor arus searah adalah
berbentuk selinder dan diberi alur-alur pada permukaannya untuk tempat melilitkan
kumparan-kumparan tempat terbentuknya GGL lawan.
Seperti halnya pada inti kutub magnet, maka jangkar dibuat dari bahan
berlapis-lapis tipis untuk mengurangi panas yang terbentuk karena adanya arus liar
(Edy current). Bahan yang digunakan jangkar ini sejenis campuran baja silikon.
Adapun konstruksinya dari jangkar tersebut dapat dilukiskan seperti
gambar 5.
a. Jangkar beralur b. Lempeng plat jangkar

Gambar 6.
Konstruksi jangkar

f. Lilitan jangkar (angker)


Lilitan jangkar pada motor arus searah berfungsi sebagai tempat
terbentuknya GGL lawan.
Pada prinsipnya kumparan terdiri atas :
i) Sisi kumparan aktif, yaitu bagian sisi kumparan yang terdapat dalam alur
jangkar yang merupakan bagian yang aktif (terjadi GGL lawan sewaktu motor
bekerja).
2) Kepala kumparan, yaitu bagian dari kumparan yang terletak di luar alur yang
berfungsi sebagai penghubung satu sisi kumparan aktif dengan sisi kumparan
aktif lain dari kumparan tersebut.
3) Juluran, yaitu bagian ujung kumparan yang menghubungkan sisi aktif dengan
komutator.
Sisi kumparan aktif

Kepala
kumparan

Ke komutator
Juluran

Gambar 7.
Kumparan jangkar
3. Jenis-jenis motor listrik arus searah

Berdasarkan sumber arus penguat magnetnya motor arus searah dapat


dibedakan atas dua jenis :

a. Motor dengan penguat terpisah

b. Motor penguat sendiri terdiri atas :

i) Motor Seri

2) Motor Shunt

3) Motor kompon pendek

4) Motor kompon panjang

a. Motor dengan penguat terpisah.

Yang dimaksud dengan penguat terpisah adalah bila arus penguat magnetnya
diperoleh dari sumber arus searah di luar motor.

Gambar 8. Motor penguat terpisah

Gambar 9.
Rangkaian listrik motor penguat terpisah

Persamaan arus :
Ia = I

E
Im
Rm
Persamaan tegangan :
V = Ea + Ia.Ra + 27 e
dimana :

V : Tegangan jepit (volt)

Ea : GGL lawan (volt)

Ia : Arus jangkar (Ampere)

Ra : Tahanan lilitan jangkar (Ohm)

Im : Arus penguat terpisah(Ampere)

Rm: Tahanan penguat terpisah (Ohm)

e : Kerugian tegangan pada sikat-sikat (karena relatif kecil biasanya harga


tersebut diabaikan).

b. Motor penguat sendiri

Motor dengan penguat sendiri dapat dibagi menjadi :

1) Motor Seri, motor penguat sendiri di mana lilitan penguat magnetnya


dihubungan seri dengan lilitan jangkar.

Gambar 10.
Motor seri

Gambar 11.
Rangkaian Listrik Motor Seri
Persamaan arus :
I = Ia = Is
Persamaan tegangan :
V = Ea + Ia.Ra + Is.Rs + 27e
Dimana :
Is : Arus penguat seri yang besarnya sama dengan arus sumber
Rs : Tahanan lilitan penguat seri
2) Motor shunt, motor penguat sendiri di mana lilitan penguat
magnetnya dihubungkan paralel dengan lilitan jangkar atau
dihubungkan langsung
dengan sumber tegangan dari luar.

S
E C E C

Gambar 12.
Motor shunt

Ish Ia
I

Rsh Ra DC

Gambar 13.
Rangkaian listrik motor shunt
Persamaan arus :
I = Ia + Ish
V
Ish?
Rsh
Persamaan tegangan :

V = Ea + Ia.Ra + 27 e
V = Ish . Rsh
dimana :
Rsh : Tahanan penguat shunt
Ish : Arus penguat shunt
3) Motor kompon pendek, motor penguat sendiri yang mempunyai dua lilitan
penguat magnet yaitu lilitan shunt dan seri, dimana lilitan seri terletak pada
rangkaian sumber tegangan.

E CD E C D

Gambar 14.
Motor kompon pendek

Ish Ia
Rs Is = I

Rsh
Ra Ea
V

Gambar 15.
Rangkaian Listrik Kompon Pendek

:
Persamaan Arus
I = Is = Ia + Ish
Vsh
Ish ?
Rsh
Persamaan tegangan :

V = Ea + Ia.Ra + Is.Rs + 27 e
Vsh = V – Is.Rs Dimana :
Vsh : Tegangan pada lilitan penguat shunt

4) Motor kompon panjang, motor penguat sendiri yang mempunyai dua buah
lilitan penguat seri dan shunt, dimana lilitan penguat seri dihubung seri
dengan lilitan jangkar.

E CD E C

Gambar 16.
Motor kompon panjang

Gambar 17.
Rangkaian listrik motor kompon panjang
Persamaan arus :
I = Is + Ish
Is = Ia
V
Ish ?
Rsh
Persamaan tegangan :
V = Ea + Ia.Ra + Is.Rs
Vsh = V

4. Karakteristik Motor Listrik Arus Searah (DC)

Pada motor listrik arus searah dikenal 3 macam karakteristik yaitu :


a. Karakteristik Ta = f (Ia) untuk V = tetap
b. Karateristik n = f (Ia) untuk V =tetap
c. Karakteristik n = f(Ta) untuk V = tetap
Untuk membahas tentang karakteristik Ta = f(Ia), perlu dijelaskan terlebih
dahulu tentang torsi yang ditimbulkan oleh motor listrik arus searah.
Torsi
Yang dimaksud torsi adalah putaran atau pemuntiran dari suatu gaya
terhadap suatu poros. Untuk menentukan besarnya torsi pada motor dapat
dihitung dengan rumus:

Berdasarkan gambar disamping torsi (T) adalah :


F

R Torsi (T) = F x r Newton meter (N-m)

Usaha dalam satu putaran = gaya x jarak


n ppm
Usaha = F x 2 r joule

Misalnya poros berputar n putaran perdetik maka :

Usaha perdetik = F x 2 r n joule/detik

= F x r (2 n) joule/detik
=T x joule/detik
atau Daya = T x watt

Untuk n = jumlah putaran per menit.

2?n
??
60
Dapat juga dituliskan bahwa :

P
T? N-m
2?n / 60

P
T? 0,i59 N-m
n / 60

i P
T? 0,i59 . Kgm.
9,8i n / 60
Berdasarkan rumus di atas maka :

Pa
Ta? N-m
2?n / 60

Ea.Ia
Ta? N-m
2?n/ 60
2 p / A.n/ 60.?.Z.Ia
Ta?
2?n/ 60

Ta = c . ? . Ia

Z 2p
c? .
2? A

dimana : F : Gaya (Newton)


T : Torsi (Newton meter)
r : Jari-jari (meter)
a. Karakteristik motor penguat terpisah
Karakteristik-karakteristik motor penguat terpisah mempunyai
persamaan dengan karakteristik-karakteristik pada motor shunt. Oleh karena
itu tinjauan pada motor ini dapat dilihat pada motor shunt.
Motor dengan penguat terpisah ini hanya dipakai dalam hal-hal yang
istimewa, terutama pada tegangan jala-jala yang tinggi dan sebagai motor-motor
angkat dipertimbangan

b. Karakteristik motor shunt


i) Karakteristik Ta = f (Ia)
Sesuai dengan persamaan-persamaan pada motor shunt, maka akan didapat
bahwa karakteristik Ta = f (Ia) adalah linier seperti dapat dilukiskan pada
gambar 18.
Ta
Karena ada kerugian daya, Ta
To tidak dimulai dari titik 0, tetapi
dimulai dari titik A.
Ta
OA = arus beban kosong yaitu
arus jangkar yang diperlukan
untuk membangkitkan momen
yaitu untuk jangkar.
0 A Ia

Gambar 18.

2) Karakteristik n = f (Ia)

Berdasarkan gambar disamping


n
dapat dijelaskan bahwa dengan
mem-perbesar arus jangkar Ia,
sesuai persamaan
V? Ia.Ra
n : n? maka putaran
c
akan turun.
Ia

Gambar 19
3) Karakteristik n = f (Ta)
Karena, Ta = c . . Ia , di ma na Ta sebanding dengan Ia maka karakteristik
n = f(Ta) = Karakteristik n = f (Ia).

c. Motor Seri
i) Karakteristik Ta = f (Ia)
Sesuai dengan persamaan arus : Is = Ia = I
Jika beban naik, maka I, Ia dan Is naik, sehingga fluks magnet juga naik.
Sebelum kutub jenuh, fluks magnet ( ) sebanding dengan Is.
Berdasarkan : Ta = c Ia, di mana sebelum jenuh sebanding Ia maka
persamaan di atas dapat ditulis : Ta = c . Ia²
Secara matematika, sebelum mencapai titik jenuh, grafik Ta = f (Ia)
merupakan parabola (fungsi kuadrant).
Setelah mencapai titik jenuh, Ta = f (Ia) akan linier seperti pada gambar 20.

AO= Arus Beban

Gambar 20

2) Karakteristik n = f (Ia)
V ? Ia.Ra
Rumus = n ?
c. ?
Jika motor seri dihubungan dengan sumber tanpa dibebani maka Is = kecil,
sehingga fluks mangnet juga kecil, Ia x Ra juga kecil, maka n = tinggi
sekali.
Oleh karena itu untuk menekan motor seri, dalam praktek
tidak
diperkenankan terhubung dengan sumber dalam kondisi motor tanpa
beban. Jika beban naik Is naik dan fluks magnet naik pula, maka n
motor akan

turun cepat sekali , hal ini jika kutub magnet belum mencapai kejenuhan.

Setelahkutub magnet mencapai kejenuhan


maka putaran motor seri relatif tetap atau jika
mengalami penurunan, biasanya relatif kecil.

Gambar 21
3) Karakteristik n = f (Ta)
Karena Ta sebanding dengan Ia, maka karakteristik n = f (Ta)
=
karakteristik n = f (Ia).

d. Karakteristik motor kompon

Gambar 22.
GENERATOR ARUS SEARAH
PRINSIP KERJA GENERATOR ARUS SEARAH

Prinsip kerja suatu generator arus searah berdasarkan hukum Faraday :

e = - N d/ dt

dimana : N : jumlah lilitan

 : fluksi magnet

e : Tegangan imbas, ggl(gaya gerak listrik)

Dengan lain perkataan, apabila suatu konduktor memotong garis-garis fluksi


magnetik yang berubah-ubah, maka ggl akan dibangkitkan dalam konduktor itu.

Jadi syarat untuk dapat dibangkitkan ggl adalah :

- harus ada konduktor ( hantaran kawat )

- harus ada medan magnetik

- harus ada gerak atau perputaran dari konduktor dalam medan, atau ada
fluksi yang berubah yang memotong konduktor itu.

Untuk menentukan arah arus pada setiap saat, berlaku pada kaidah tangan
kanan :

- ibu jari : gerak perputaran

- jari telunjuk : medan magnetik kutub u dan s

- jari tengah : besaran galvanis tegangan U dan arus I

Untuk perolehan arus searah dari tegangan bolak balik, meskipun tujuan
utamanya adalah pemabngkitan tegangan searah, tamopak bahwa tegangan
kecepatan yang dibangkitkan pada kumparan jangkar merupakan tegangan bolak-
balik. Bentuk gelombang yng berubah-ubah tersebut karenanya harus disearahkan.

Untuk mendapatkan arus searah dari arus bolak balik dengan menggunakan
- saklar

- komutator

- dioda

SISTEM SAKLAR

Saklar berfungsi untuk menghubungsingkatkan ujung-ujung kumparan.


Prinsip kerjanya adalah sebagai berikut :

Bila kumparan jangkar berputar, maka pada kedua ujung kumparan akan timbul
tegangan yang sinusoida. Bila setengan periode tegangan positif saklar di
huybungkan, maka tegangan menjadi nol. Dan bila sakalar dibuka lagi akan
timbul lagi tegangan. Begitu seterusnya setiap setenganh periode tegangan saklar
dihubungkan, maka akan di hailkan tegangan searah gelombang penuh.

SISTEM KOMUTATOR

Komutator brfungsi sebagai saklar, yaitu untuk menghubung singkatkan


kumparan jangkar. Komutator berupa cincin belah yang dipasang pada ujung
kumparan jangkar. Bila kumparan jangkar berputar, maka cincin belah ikut
berputar. Karena kumparan berada dalam medan magnet, akan timbul tegangna
bolak balik sinusoidal.

Bila kumparan telah berputar setengah putaran, sikat akan menutup celah cincin
sehingga tegangan menjadi nol. Karena cincin berputar terus, maka celah akan
terbuka lagi dan timbul tegangan lagi. Bila perioda tegangan sama dengan perioda
perputaran cincin, tegangan yang timbul adalah tegangan arus searah gelombang
penuh.

GAMBAR EFEK KOMUTASI


SISTEM DIODA

Dioda adalah komponen pasif yang mempunyai sifat-sifat sebagai berikut:

- Bila diberi prasikap maju (forward bias) bisa dialiri arus.

- Bila diberi prasikap balik (reverse bias) dioda tidak akan dialiri arus.

Berdasrakan bentuk gelombang yang dihasilkan, dioda dibagi dalam:

- Half wave rectifier (penyearah setengah gelombang)

- Full wave rectifier (penyearah satu gelombang penuh)

KARAKTERISTIK GENERATOR ARUS SEARAH


Medan magnet pada generator dapat dibangkitkan dengan dua cara yaitu :

- dengan magnet permanen

- dengan magnet remanen

Generator listrik dengan magnet permanen sering juga disebut magneto dynamo.
Karena banyak kekurangannya, maka sekarang jarang digunakan.
Sedangkan generator dengan magnet remanen menggunakan medan magnet
listrik, mempunyai kelebihan-kelebihan yaitu :

- Medan magnet yang dibangkitkan dapat diatur

Pada generator arus searah berlaku hubungan-hubungan sebagai berikut :

Ea =  z n P / 60 a Volt

Dimana:

Ea = ggl yang dibangkitkan pada jangkar generator

 = fluks per kutub

z = jumlah penghantar total

n = kecepatan putar

a = jumlah hubungan pararel

Bila zP/60a = c(konstanta), maka :

Ea = cn Volt

Berdasarkan cara memberikan fluks pada kumparan medannya, generator


arus searah dapat dikelompokkan menjadi 2 yaitu:

1. Generator berpenguatan bebas

Generator tipe penguat bebas dan terpisah adalah generator yang lilitan
medannya dapat dihubungkan ke sumber dc yang secara listrik tidak
tergantung dari mesin.

Tegangan searah yang dipasangkan pada kumparan medan yang mempunyai


tahanan Rf akan menghasilkan arus If dan menimbulkan fluks pada kedua
kutub. Tegangan induksi akan dibangkitkan pada generator.
Jika generator dihubungkan dengan beban, dan Ra adalah tahanan dalam
generator, maka hubungan yang dapat dinyatakan adalah:

Vf = If Rf

Ea = Vt + Ia Ra

Besaran yang mempengaruhi kerja dari generator :

- Tegangan jepit (V)

- Arus eksitasi (penguatan)

- Arus jangkar (Ia)

- Kecepatan putar (n)

2. Generator berpenguatan sendiri

(a) Generator searah seri

Vt = Ia Ra

Ea = Ia (Ra + Rf) + Vt + <Vsi

(b) Generator Shunt


Vt = If Rf

Ea = Ia Ra + Vt + <Vsi

Pada generator shunt, untuk mendapatkan penguatan sendiri diperlukan :

- Adanya sisa magnetik pada sistem penguat

- Hubungan dari rangkaian medan pada jangkar harus sedemikian, hingga


arah medan yang terjadi, memperkuat medan yang sudah ada.

Mesin shunt akan gagal membangkitkan tegangannya kalau:

- Sisa magnetik tidak ada.

Misal: pada mesin-mesin baru. Sehingga cara memberikan sisa magnetik


adalah pada generator shunt dirubah menjadi generator berpenguatan
bebas atau pada generator dipasang pada sumber arus searah, dan
dijalankan sebagai motor shunt dengan polaritas sikat-sikat dan perputaran
nominal

- Hubungan medan terbalik,

karena generator diputar oleh arah yang salah dan dijalanksalahan, sehingga
/’;[p-0arus medan tidak memperbesar nilai fluksi. Untuk memperbaikinya dengan
hubungan-hubungan perlu diubah dan diberi kembali sisa magnetik, seperti cara
untuk memberikan sisa magnetik

- Tahanan rangkaian penguat terlalu besar.

Hal ini terjadi misalnya pada hubungan terbuka dalam rangkaian medan, hingga
Rf tidak berhingga atau tahanan kontak sikat terlalu besar atau komutator kotor.
3. Generator kompon
Generator kompon merupakan gabungan dari generator shunt dan generator
seri, yang dilengkapi dengan kumparan shunt dan seri dengan sifat yang
dimiliki merupakan gabungan dari keduanya. Generator kompon bisa
dihubungkan sebagai kompon pendek atau dalam kompon panjang. Perbedaan
dari kedua hubungan ini hampir tidak ada, karena tahanan kumparan seri
kecil, sehingga tegangan drop pada kumparan ini ditinjau dari dari tegangan
terminal kecil sekali dan terpengaruh.

Biasanya kumparan seri dihubungkan sedemikian rupa, sehingga kumparan


seri ini membantu kumparan shunt, yakni MMF nya searah. Bila generator ini
dihubungkan seperti itu, maka dikatakan generator itu mempunyai kumparan
kompon bantu.

Mesin yang mempunyai kumparan seri melawan medan shunt disebut kompon
lawan dan ini biasanya digunakan untuk motor atau generator-generator
khusus seperti untuk mesin las. Dalam hubungan kompon bantu yang
mempunyai peranan utama ialah kumparan shunt dan kumparan seri
dirancang untuk kompensasi MMF akibat reaksi jangkar dan juga tegangan
drop di jangkar pada range beban tertentu. Ini mengakibatkan tegangan
generator akan diatur secara otomatis pasa satu range beban tertentu.

(a) Kompon panjang

Ia = If1 = IL + If2

Ea = Vt + Ia(Ra + Rf1) + <Vsi

(b) Kompon pendek


Ia = If1 + If2 = IL + If2

Ea = Vt + ILRf1 + IaRa + <Vsi

Pembangkitan Tegangan Induksi Pada


Generator Berpenguatan Sendiri
Disini akan diterangkan pembangkitan tegangan induksi generator shunt
dalam keadaan tanpa beban. Pada saat mesin dihidupkan (S tutup), timbul suatu
fluks residu yang memang sudah terdapat pada kutub. Dengan memutarkan rotor,
akan dibangkitkan tegangan induksi yang kecil pada sikat. Akibat adanya tegangan
induksi ini mengalirlah arus pada kumparan medan. Arus ini akan menimbulkan
fluks yang memperkuat fluks yang telah ada sebelumnya. Proses terus berlangsung
hingga dicapai tegangan yang stabil.

Jika tahanan medan diperbesar, tegangan induksi yang dibangkitkan


menjadi lebih kecil. Berarti makin besar tahanan kumparan medan, makin buruk
generator tersebut.

Reaksi Jangkar
Fluks yang menembus konduktor jangkar pada keadaan generator tak
berbeban merupakan fluks utama. Jika generator dibebani, timbullah arus
jangkar. Adanya arus jangkar ini menyebabkan timbulnya fluks pada konduktor
tersebut. Dengan mengnggap tidak ada arus medan yang mengalir dalam
kumparan medan, fluks ini seperti digambarkan pada gambar dibawah ini.
Perhatian pada konduktor yang terletak pada daerah ac, ternyata fluks yang
ditimbulkan arus jangkar dengan fluks utamanya saling memperkecil, sehingga
fluks yang terjadi disini menjadi berkurang. Perhatikanlah kemudian konduktor
pada daerah bd, ternyata fluks yang ditimbulkan oleh arus jangkar dengan fluks
utamanya saling memperkuat, sehingga fluks yang terjadi disini bertambah. Fluks
total saat generator dalam keadaan berbeban adalah penjumlahan vector kedua
fluks. Pengaruh adanya interaksi ini disebut reaksi jangkar. Interaksi kedua fluks
tersebut dapat dilihat pada gambar dibawah ini. Karena operasi suatu generator
arus searah selalu pada daerah jenuh, pengurangan suatu fluks pada konduktor
dibandingkan dengan pertambahan fluks pada konduktor lain lebih besar.

B
Kerja pararel generator arus searah

Untuk memberi tenaga pada suatu beban kadang-kadang diperlukan kerja


pararel dari dua atau lebih generator. Pada penggunaan beberapa buah mesin
perlu dihindari terjadinya beban lebih pada salah satu mesin. Kerja pararel
generator juga diperlukan untuk meningkatkan efisiensi yang besar pada
perusahaan listrik umum yang senantiasa memerlukan tegangan yang konstan.
Untuk hal-hal yang khusus sering dynamo dikerrjakan pararel dengan aki,
sehingga secara teratur dapat mengisi aki tesebut.

Tujuan kerja pararel dari generator adalah :

- Untuk membantu mengatasi beban untuk manjaga jangan sampai mesin


dibebani lebih.
- Jika satu mesin dihentikan akan diperbaiki karena ada kerusakan, maka
harus ada mesin lain yang meueruskan pekerjaan. Jadi untuk menjamin
kontinuitas dari penyediaan tenaga listrik.
- Sumberby :
http://www.homepagez.com/pkdst/generator/generator_arus_searah.htm

Anda mungkin juga menyukai