Anda di halaman 1dari 1

MENGELOLA PASIEN DENGAN INFEKSI AIRBORNE

No Dokumen No. Revisi Halaman

Tanggal terbit Ditetapkan


Direktur RSUD Ade Muhamad Djoen, Sintang
STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL
dr. Harysinto Linoh
Tata cara merawat pasien yang terinfeksi mikroba yang secara epidemiologi
Pengertian
penting dan ditransmisikan melalui jalur udara
Tujuan Sebagai acuan dalam pengelolaan pasien dengan infeksi airborne
1. SK Direktur tentang kebijakan Pelayanan Kesehatan di RSUD Ade
Muhamad Djoen, Sintang No. ....Tahun ...
Kebijakan
2. SK Direktur tentang Kebijakan pencegahan dan pengendalian infeksi di
RS No . ....Tahun...
Prosedur 1. Pasien ditempatkan di ruang terpisah yang mempunyai
- Tekanan negatif
- Aliran udara 6-12 kali/jam
- Pengeluaran udara terfiltrasi sebelum udara mengalir ke ruangan
- Pintu ruangan tertutup
- Jika tidak memungkinkan, tempatkan pasien dengan pasien lain
yang mengidap miroba yang sama
2. Transport pasien
- Batasi gerak dan transport pasien hanya kalau diperlukan saja
- Bila perlu untuk pemeriksaan, pasien dapat diberikan masker bedah
untuk mencegah menyebarnya droplet
3. Alat pelindung diri petugas
- Kenakan masker NGS saat masuk ruangan pasien/ suspek TB paru
- Bila melakukan tindakan dengan kemungkinan timbul resiko,
pergunakan masker B
4. Peralatan untuk pasien
- Menguapkan dan mendidihkan, untuk waktu yang lama, merendam
selama 20 menit dalam desinfeksi tingkat tinggi, DTT tidak
membunuh endosflora
- Semua linen yang sudah digunakan harus dimasukkan ke dalam
kantong/wadah yang tidak rusak saat diangkut
Instansi Terkait Semua Instalasi