Anda di halaman 1dari 56

PENGGANTIAN KOMPRESOR AC SPLIT

DI VILA THE SAKALA RESORT BALI

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

Oleh :
NAMA : Dwi Agung Rahmanto
NIM : 1600010002
PROGRAM STUDI DIPLOMA TIGA TEKNIK ELEKTRONIKA
POLITEKNIK NASIONAL DENPASAR
2019
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

Nama : Dwi Agung Rahmanto

NIM : 1600010002

Jenjang studi : Diploma 3

Program studi : Teknik Elektronika

Judul PKL : Penggantian Kompresor AC Split di Vila The Sakala

Resort Bali

Disetujui Oleh:

Pembimbing Lapangan Dosen pembimbing I

( Ir. I Wayan Degeng, M.T )


( Eko Saipul )
NIDN.0311055902
NIK.

ii
Tanggal………………….

Mengesahkan,

Dosen pembimbing II Kepala Program Studi

( I Gede Eka Wiantara Putra, S.T., M.T ) (I Wayan Arsa Suteja, S.T.,M.T)

NIK.0825098601 NIDN.0820108205

iii
KATA PENGANTAR

Berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa, penulis dapat menyelesaikan


Laporan Praktek Kerja Lapangan yang berjudul "Penggantian Kompresor AC
Split di Vila The Sakla Resort Bali”, sesuai dengan yang direncanakan.
Selanjutnya penulis menyampaikan terimakasih kepada :

1. Bapak Direktur POLNAS Denpasar, I Made Adi Purwantara, S.T.,M.Kom

2. Bapak I Wayan Arsa Suteja, S.T.,M.T selaku Kepala Program Studi Teknik
Elektronika POLNAS Denpasar.

3. Bapak Eko Saipul selaku Pembimbing Lapangan yang telah membimbing


penulis selama melaksanakan Praktik Kerja Lapangan.

4. Bapak Ir. I Wayan Degeng, M.T selaku dosen Pembimbing I yang turut
membimbing dalam penyelesaian penulisan laporan ini.

5. Bapak I Gede Eka Wiantara Putra, S.T., M.T selaku dosen Pembimbing II yang
turut membimbing dalam penyelesaian penulisan laporan ini.

6. Semua teman dan berbagai pihak yang memberikan dukungan dan bantuan
kepada penulis.

7. Kedua Orang Tua yang turut mendoakan agar penulisan laporan ini dapat
dilaksanakan dengan baik.

Semoga penulisan Laporan Kerja Praktek ini Badung, 25 Agustus 2019


bemanfaat bagi pihak yang berkepentingan.

iv
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL........................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN.........................................................................ii
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN............................................ii
KATA PENGANTAR....................................................................................iii
DAFTAR ISI..................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR......................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN................................................................................1
1.1 LATAR BELAKANG...........................................................................1

1.2 RUMUSAN MASALAH.......................................................................2

1.3 TUJUAN PKL........................................................................................2

1.3.1 Tujuan Umum.......................................................................2

1.3.2 Tujuan Khusus......................................................................2

1.4 MANFAAT PKL....................................................................................3

1.4.1 Bagi Mahasiswa.....................................................................3

1.4.2 Bagi Perguruan Tinggi..........................................................3

1.4.3 Bagi Perusahaan....................................................................3

1.5 RUANG LINGKUP PKL......................................................................3

1.6 METODE PKL......................................................................................4

1.6.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan...........................................4

1.6.2 Metode Pelaksanaan..............................................................4

BAB II..............................................................................................................5
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN...........................................................5
2.1 GAMBARAN PERUSAHAAN............................................................5

2.2 VISI DAN MISI THE SAKALA RESORT BALI..............................5

2.3 STRUKTUR ORGANISASI HOTEL.................................................6

v
BAB III LANDASAN TEORI......................................................................10
3.1 DASAR TEORI AIR CONDITIONER.............................................10

3.2.1. Pengertian Air Conditioner..................................................10

3.2.2. Komponen Komponen Pada AC..........................................10

3.2.3. Sistem Kerja Air Conditioner..............................................22

3.2 KOMPRESOR AC SPLIT..................................................................23

3.2.1. SCR ( Start, Common, Run ).................................................23

3.2.2. Faktor yang meyebabkan kompresor AC Rusak.................24

BAB IV HASIL KERJA PRAKTEK...........................................................25


4.1 PERSIAPAN PENGGANTIAN KOMPRESOR AC.......................25

4.1.1 Perlengkapan Keselamatan Kerja................................................25

4.1.2 Alat Yang Dibutuhkan...................................................................28

4.1.3 Bahan Yang Dibutuhkan...............................................................31

4.2 LANGKAH PENGGANTIAN KOMPRESOR AC..........................32

BAB V PENUTUP.........................................................................................41
5.1 KESIMPULAN....................................................................................41

5.2 SARAN.................................................................................................41

DAFTAR PUSTAKA....................................................................................42
LAMPIRAN...................................................................................................43

vi
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Struktur Organisasi The Sakala Resort.........................................6
Gambar 2.2 Struktur Organisasi Departement Engineering..............................8
YY
Gambar 3.1 Kompresor...................................................................................10
Gambar 3.2 Kondensor...................................................................................11
Gambar 3.3 Pipa Kapiler.................................................................................12
Gambar 3.4 Evaporator...................................................................................12
Gambar 3.5 Strainer........................................................................................13
Gambar 3.6 Akumulator..................................................................................14
Gambar 3.7 Kompresor...................................................................................14
Gambar 3.8 Blower Indoor..............................................................................15
Gambar 3.9 Fan Outdoor.................................................................................16
Gambar 3.10 Thermistor.................................................................................17
Gambar 3.11 Kontrol.......................................................................................18
Gambar 3.12 Kapasitor...................................................................................18
Gambar 3.13 Motor Protector.........................................................................19
Gambar 3.14 Motor Listrik.............................................................................20
Gambar 3.15 Freon R22..................................................................................21
Gambar 3.16 Freon R410A.............................................................................21
Gambar 3.17 Freon R32..................................................................................22
Gambar 3.18 Freon R290................................................................................22
Gambar 3.19 SCR ( Start, Common, Run ).....................................................24

YGambar 4.1 Sepatu Safety................................................................................


Gambar 4.2 Baju Kerja....................................................................................26
Gambar 4.3 Sarung Tangan Listrik.................................................................27
Gambar 4.4 Kain.............................................................................................27
Gambar 4.5 Air................................................................................................28
Gambar 4.6 Masker.........................................................................................28
Gambar 4.7 Kacamata Hitam..........................................................................28

vii
Gambar 4.8 Helm Safety.................................................................................29
Gambar 4.9 APAR (alat pemadam api ringan)...............................................29
Gambar 4.10 Tang Ampere.............................................................................30
Gambar 4.11 Cutter Pipa AC..........................................................................30
Gambar 4.12 Alat Las Portable.......................................................................30
Gambar 4.13 Obeng........................................................................................31
Gambar 4.14 Tang Buaya................................................................................31
Gambar 4.15 Tang Kombinasi........................................................................31
Gambar 4.16 Kunci Inggris.............................................................................31
Gambar 4.17 Manifold AC (Analyzer)...........................................................32
Gambar 4.18 Kawat Tembaga.........................................................................32
Gambar 4.19 Vakum Freon.............................................................................32
Gambar 4.20 Korek Api..................................................................................33
Gambar 4.21 Kunci Pas...................................................................................33
Gambar 4.22 Kompresor AC..........................................................................33
Gambar 4.23 Freon R22..................................................................................34
Gambar 4.24 Pemutusan Arus Listrik.............................................................34
Gambar 4.25 Pembuangan Refrigeran............................................................35
Gambar 4.26 Membongkar Cover Outdoor....................................................35
Gambar 4.27 Melepas Kompresor..................................................................35
Gambar 4.28 Pemasangan Kompresor Baru...................................................36
Gambar 4.29 Pengelasan Pipa AC..................................................................36
Gambar 4.30 Pemasangan SCR......................................................................38
Gambar 4.31 Sketsa XYZ...............................................................................39
Gambar 4.32 Hasil Pengukuran Dari Multitester............................................39
Gambar 4.33 Peralatan Untuk Vakum............................................................40
Gambar 4.34 Pengisian Freon.........................................................................41
Gambar 4.35 Test Running.............................................................................42

viii
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Surat Pengantar PKL.......................................................................................32
Surat Penerimaan / Konfirmasi PKL...............................................................33
Surat Penugasan Pembimbing PKL................................................................34
Absensi PKL...................................................................................................35

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

AC (Air Conditioner) merupakan sistem atau unit yang


dirancang untuk menstabilkan suhu udara dan kelembaban suatu ruangan
(yang digunakan untuk membuat suhu menjadi sejuk atau dingin sesuai
kebutuhan).Diantara kita mungkin sudah banyak yang mengenal AC, kerena
AC bukan lagi barang langka yang hanya dapat dilihat di tempat tertentu.
Salah satu jenis AC yang banyak digunakan masyarakat adalah AC Split.
The Sakala Resort Bali juga menggunakan AC Split pada Vila yang ada di
hotel tersebut.

Seiring penggunaan AC dalam waktu tertentu menyebabkan perlunya


perawatan pada unit tersebut agar AC dapat bekerja secara optimal seperti
yang seharusnya. Namun tidak jarang diantara kita yang sering lalai atau
tidak tau cara merawat AC tersebut, sehingga banyak timbul masalah yang
terjadi, kemudian menyebabkan AC tidak bisa mendinginkan ruangan secara
optimal. Salah satu faktor kerusakan AC adalah tidak bekerjanya unit
kompresor. Ada banyak faktor yang menyebabkan kompresor AC rusak.
Seperti usia, konsleting, kurangnya perawatan, tekanan freon yang tidak
seharusnya, kesalahan pemasangan yang di sebabkan adanya human error,dll.

Sangat jarang seorang teknisi pada perhotelan memperbaiki


kompresor yang sudah rusak, karena selain biayanya yang mungkin sama jika
beli kompresor baru, juga menyita banyak waktu, sedangkan AC tersebut
segera dibutuhkan. Maka disini penulis akan membahas langkah langkah
mengganti kompresor yang sudah rusak dengan yang baru, serta membahas
faktor penyebab kerusakanya berdasarkn pengalaman penulis pada saat
melakukan Praktek Kerja Lapangan di The Sakala Resort Bali.

1
1.2 RUMUSAN MASALAH

1. Bagaimana prinsip kerja AC Split?

2. Apa saja komponen pada AC Split?

3. Apa saja faktor penyebab Kompresor AC rusak?

4. Bagaimana cara mengganti kompresor AC Split?

1.3 TUJUAN PKL


1.3.1 Tujuan Umum

1. Memenuhi syarat kelulusan progam DIII dan mendapat gelar Ahli


Madya Teknik Elektro Politeknik Nasional Denpasar.

2. Diharapkan mahasiswa memahami, memperluas serta memantapkan


ilmu pengetahuan yang telah diperoleh sebagai bekal untuk memasuki
lapangan pekerjaan yang sesungguhnya sesuai dengan program studi
yang diambil.

3. Memberikan mahasiswa gambaran secara nyata tentang bentuk dan


kegiatan produksidan maintenanceyang ada dilapangan secara
langsung baik itu mengenai kondisi kerja maupun kegiatan produksi
secara keseluruhan.

4. Memberikan kesempatan kepada para mahasiswa untuk memperoleh


masukkan/ kritikan sehingga bisa melakukan perbaikan dan evaluasi
diri sesuai kemampuan dan ketrampilan yang dimiliki.

5. Memperluas wawasan mahasiswa sebelum memasuki dunia kerja yang


akan ditempuh setelah mendapatkan kelulusan dari Politeknik Nasional
Denpasar.

2
1.3.2 Tujuan Khusus

1. Memahami prinsip kerja Air Conditioner.

2. Mengetahui komponen komponen pada Air Conditioner.

3. Mengetahui langkah langkah penggantian kompresor.

1.4 MANFAAT PKL


1.4.1 Bagi Mahasiswa

1. Memperluas pengetahuan dan keterampilan dalam bidang keilmuan


yang ditekuni.

2. Meningkatkan daya kritis serta kepekaanya terhadap masalah-masalah


yang ada di tempat pelaksanaan PKL.

3. Meningkatkan sikap dan keterampilan dalam memecahkan masalah


yang dihadapi.

4. Meningkatkan pengalaman belajar yang mendukung kesiapanya dalam


memasuki pasar kerja.
1.4.2 Bagi Perguruan Tinggi

1. Memperoleh umpan balik bagi pengembangan kurikulum, materi


perkuliahan, dan metode yang terkait dengan bidang ilmu yang
dikembangkan.

3
2. Perluasaan sosialisasi keberadaan Politeknik Nasional Denpasar yang
terkait dengan kelembagaan, bidang keilmuan yang dikembangkan, dan
sumber daya manusia yang dimiliki.

3. Meningkatkan, memperluas dan mempererat kerjasama dengan instansi


pemerintah/swasta melalui rintisan mahasiswa PKL.
1.4.3 Bagi Perusahaan

Hasil studi dan penelitian yang dilakukan selama praktik kerja


lapangan dapat menjadi masukan bagi perusahaan untuk mengoptimalkan
kinerja darisistem yang digunakan.

1.5 RUANG LINGKUP PKL

Dalam laporan PKL ini, penulis hanya membahas tentang:

1. Prinsip kerja AC Split.

2. Komponen-komponen pada AC Split.

3. Langkah penggantian kompresor AC Split.

1.6 METODE PKL


1.6.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Adapun waktu dan tempat pelaksanaan praktek kerja lapangan yang


dilaksanakan penulis adalah:
Waktu : 24 Maret 2019 s/d 25 Juni 2019
Tempat : Hotel The Sakala Resort Bali
Departemen Engineering

4
1.6.2 Metode Pelaksanaan

Metode yang di pakai adalah metode observasi, meliputi :

a. Mahasiswa secara langsung melakukan pemahaman sistem kerja AC


Split terhadap unit dengan arahan Staff Engineering The Sakala Resort
Bali.

b. Membongkar unit AC yang telah rusak untuk mengetahui komponen-


komponenya.

c. Membantu melakukan perbaikan unit AC yang bermasalah dengan


didampingi Staff Engineering The Sakala Resor Bali..

d. Melakukan Perawatan dan pengecekan rutin terhadap unit AC sesuai


jadwal yang sudah ditentukan oleh staff Engineering The Sakala Resort
Bali.

5
BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 GAMBARAN PERUSAHAAN


The Sakala Resort Bali merupakan sebuah Hotel dan Vila bintang
lima yang memiliki 247 kamar suites dan 14 vila. Terletak di Jalan
Pratama 95, Tanjung, Benoa, Badung, Bali, Indonesia. Terletak di
pantai sebelah tenggara Bali, The Sakala Resort Bali menawarkan kolam
renang luar ruangan yang luas, spa, dan dua pilihan tempat bersantap.
Suite-suite di resort ini memadukan interior modern dengan sentuhan
tradisional Bali. Terdapat Wi-Fi gratis di seluruh areanya.
The Sakala Resort Bali dapat dicapai dalam 10 menit berkendara
dari pusat perbelanjaan Bali Collection, 30 menit berkendara dari
Bandara Internasional Ngurah Rai, dan 40 menit berkendara dari
kawasan Seminyak yang trendi.
Terletak di tepi pantai, Sakala Beach Club menawarkan masakan
internasional, sementara hidangan Asia disajikan di restoran tepi kolam
renang utama. Lobby Bar menyediakan koktail dengan sentuhan Bali dan
juga makanan ringan. Selain itu, Anda juga dapat memesan layanan
kamar 24 jam.

2.2 VISI DAN MISI THE SAKALA RESORT BALI


2.3.1 VISI
Menjadi jaringan hotel pilihan utama yang terbesar di Indonesia
dan tersebar di Asia Tenggara.
2.3.2 MISI
Menciptakan nilai lebih bagi “ STAKE HOLDERS “ dengan
menyajikan produk bermutu disertai pelayanan profesional yang
menyenangkan.

6
2.3 STRUKTUR ORGANISASI HOTEL
2.3.3 Struktur Organisasi The Sakala Resort

Gambar 2.1 Struktur Organisasi The Sakala Resort

Fungsi Masing-masing Divisi :


 General Manager
pimpinan tertinggi di hotel yang berugas mengontrol dan mengawasi
seluruh kegiatan didalam maupun diluar hotel, serta mengoordinir
seluruh department yang ada di hotel.
 Human Resouces Department.

Department yang bertanggung jawab atas pemilihan dan perekrutan


sumber daya manusia di hotel serta bertugas untuk menangani hal
hal diluar hotel yang berhubungan dengan masyarakat.

 Room Devision

7
devisi utama yang tedapat di sebuah hotel yang bertanggung jawab
atas seluruh operational dari hotel terutama di bidang kamar(room).
Room devision membawahi Front Office dan Housekeeping.

 Housekeeping Department
departemen yang bertangung jawab atas kebersihan hotel baik itu kamar
hotel maupun area umum hotel.
 Front Office Department (Kantor Depan)

adalah department yang bertugas dan bertanggung jawab atas


pemesanan dan penjualan kamar hotel, serta menangani tamu yang
check in maupun check out.

 Food and Beverage Department

Food and Beverage Department adalah departement yang


membawahi Food and Beverage Product dan Food and Beverage
Service.

 Sales and Marketing Department


department atau bagian yang ada dihotel yang berutugas atas
penjualan dan pemasaran dari hotel, serta bertanggung jawab untuk
mengawasi seluruh kegiatan yang berhubungan dengan dengan
kegiatan penjualan dan pemasaran hotel.
 Accounting Department

Accounting Department, bertugas untuk mengawasi seluruh


pengluaran dan pemasukan hotel yang berhubungan dengan Hotel
Revenue.

 Engineering Department

Engineering Department, salah satu bagian dari hotel yang bertugas


untuk memperbaiki dan melakukan perawatan barang barang hotel

8
yang berupa mesin. Bertanggung jawab atas seluruh operasional
perbaikan dan perawatan barang barang hotel yang berupa mesin.

 Spa Department

Spa Department, departemen yang bertanggung jawab atas seluruh


operasional di bagian spa di hotel. Bertugas untuk melakukan
pelayanan treatment untuk tamu yang menginap di hotel seperti
massage.

2.3.4 Struktur Organisasi Departemen Engineering

9
Gambar 2.2 Struktur Organisasi Departement Engineering

Tugas Dan Tanggung Jawab Jabatan :


 Chief engineer
Merupakan jabatan tertinggi pada departemen engineering yang
bertanggung atas seluruh hal yang berhubungan dengan
pelaksanaan,pekerjaan maupun masalah yang terjadi pada
departemen

10
 Admin Engineering
Bertanggung jawab untuk proses administrasi engineering dept,
filling document & surat-menyurat, membuat jadwal / schedule
meeting, membuat daily report, weekly and monthly,
bekerjasama dengan department terkait atau pun user
 Senior Duty Engineer
Bertanggungjawab dalam pemeliharaan dan perawatan peralatan
MEP-VAC pada High Risk Building
Menganalisa biaya perbaikan kerusakan peralatan MEP-VAC
dan utilitas gedung lainnya
 Duty Engineer
Mengatur serta memberi petunjuk kepada tim leader dalam
pelaksanaan pekerjaan
 Supervisor
Mengatur Staff bawahan, Serta bertanggung jawab atas
pekerjaan yang telah dilakukan oleh staff, serta mampu
menerangkan Job Description dengan baik
 Staff Engineering
Melaksanakan pekerjaan yang telah dijadwalkan maupun
diperintahkan oleh leader

11
BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 DASAR TEORI AIR CONDITIONER


3.2.1. Pengertian Air Conditioner
Air Conditioner atau AC merupakan sebuah alat yang mampu
mengkondisikan udara. Dengan kata lain AC berfungsi sebagai penyejuk
udara yang dapat mengatur suhu udara sesuai kebutuhan. AC lebih banyak
digunakan di wilayah yang beriklim tropis dengan kondisi temperature
udara yang relatif lebih tinggi (panas).
3.2.2. Komponen Komponen Pada AC
Komponen AC dikelompokan menjadi 4 bagian yaitu komponen
utama, komponen pendukung, kelistrikan, dan bahan pendingin
(refrigerant).
1. Komponen utama AC diantaranya :
a. Kompresor

Gambar 3.1 Kompresor

Kompresor adalah sebuah unit yang berfungsi untuk


menyalurkan gas refigerant ke seluruh sistem. Jika dianalogikan,
Cara kerja kompresor AC layaknya seperti jantung di tubuh manusia.

12
Kompresor memiliki dua pipa, yaitu pipa hisap dan pipa tekan. Serta
memiliki dua daerah tekanan, yaitu tekanan rendah dan tekanan
tinggi.

b. Kondensor

Gambar 3.2 Kondensor

Kondensor berfungsi sebagai alat penukar kalor, menurunkan


temperatur refrigerant, dan mengubah wujud refrigerant dari bentuk
gas menjadi air. Kondensor pada AC biasanya disimpan pada luar
ruangan (outdoor). Kondensor biasanya didinginkan oleh kipas
(FAN).Fan ini berfungsi menghembuskan panas yang dihasilkan
kondensor pada saat pelepasan kalor yang diserap oleh gas
refrigerant.
c. Pipa Kapiler

13
Gambar 3.3 Pipa Kapiler
Pipa kapiler merupakan komponen utama yang berfungsi
menurunkan tekanan refrigerant menuju evaporator. Fungsi utama
pipa kapiler ini sangat vital karena menghubungkan dua bagian
tekanan yang berbeda, yaitu tekanan tinggi dan tekanan rendah.
Refrigerant bertekanan tinggi sebelum melewati pipa kapiler akan
dirubah atau diturunkan tekananya, akibat dari penurunan tekanan
refrigerant menyebabkan penurunan suhu. Pada bagian inilah (pipa
kapiler) refrigerant mencapai suhu terendah (terdingin).Pipa kapiler
terletak antara saringan dan evaporator.
d. Evaporator

Gambar 3.4Evaporator

Evaporator berfungsi menyerap dan mengalirkan panas dari


udara ke refrigerant. Akibatnya, wujud air refrigerant setelah
melewati pipa kapiler akan berubah wujud menjadi gas. Secara
sederhana evaporator biasa dikatakan sebagai alat penukar panas.
Udara panas disekitar ruangan ber-AC diserap oleh evaporator dan
masuk melalui sirip sirip pipa sehingga suhu udara yang keluar dari
sirip sirip menjadi lebih rendah. Sirkulasi udara ruangan ber-AC

14
diatur oleh blower indoor. Biasanya evaporator ditempatkan didalam
ruangan.

2. Komponen Pendukung AC diantaranya:


a. Strainer atau Saringan

Gambar 3.5 Strainer

Strainer atau saringan berfungsi menyaring kotoran yang


terbawa oleh refrigerant didalam sistem AC, kotoran yang lolos dari
saringan karena strainer rusak dapat menyebabkan penyumbatan
pipa kapiler, Akibatnya sirkulasi refrigerant menjadi terganggu,
biasanya kotoran yang menyumbat sistem poendingin seperti karat
dan serpihan logam.
b. Akumulator

Gambar 3.6 Akumulator

15
Akumulator berfungsi sebagai penampung sementara
refrigerant air bertemperatur rendah dan campuran minyak pelumas
evaporator, selain itu akumulator berfungsi mengatur sirkulasi aliran
bahan refrigerant agar bisa keluar masuk melalui saluran isap
kompresor.Untuk mencegah agar refrigerant cair tidak mengalir ke
kompresor,akumulator mengkondisikan wujud refrigerant tetap
dalam wujud gas, sebab ketika wujud refrigerant berbentuk gas akan
lebih mudah masuk kedalam kompresor dan tidak merusak bagian
dalam kompresor.
c. Minyak pelumas kompresor (Oli Kompresor)

Gambar 3.7 Kompresor

Minyak pelumas atau oli kompresor pada sistem AC berguna


untuk melumasi bagian-bagian kompresor agar tidak cepat aus
karena gesekan. Selain itu, minyak pelumas berfungsi meredam
panas di bagian-bagian kompresor. Sebagian kecil dari oli kompresor
bercampur dengan refrigerant, kemudian ikut bersirkulasi di dalam
sistem pendingin melewati kondensor dan evaporator. Oleh sebab
itu, oli kompresor harus memiliki persyaratan khusus, yaitu bersifat

16
melumasi, tahan terhadap temperatur kompresor yang tinggi,
memiliki titik beku yang rendah, dan tidak menimbulkan efek
negatif pada sifat refrigerant serta komponen AC yang dilewatinya.

d. Kipas (Fan dan Blower)

Gambar 3.8 Blower Indoor

Gambar 3.9 Fan Outdoor

17
Pada komponen AC, Blower terletak di bagian indoor yang
berfungsi menghembuskan udara dingin yang di hasilkan evaporator.
Fan atau kipas terletak pada bagian outdoor yang berfungsi
mendinginkan refrigeran pada kondensor serta untuk membantu
pelepasan panas pada kondensor.

3. Komponen Kelistrikan Pada AC :


a. Thermistor

Gambar 3.10 Thermistor

Thermistor adalah alat pengatur temperatur. Dengan begitu,


thermistor mampu mengatur kerja kompresor secara otomatis
berdasarkan perubahan temperatur. Biasanya, termistor dipasang di
bagian evaporator. Thermistor dibuat dari bahan semikonduktro
yang dibuat dalam beberapa bentuk, seperti piringan, batangan, atau
butiran, tergantung dari pabrikan AC. Pada thermistor berbentuk
butiran, memiliki diameter (kira-kira 3-5 mm). Kemudian, beberapa
butir thermistor tersebut dibungkus dengan kapsul yang terbuat dari
bahan gelas (kapsul kaca). Selanjutnya, kapsul kaca dipasangi dua
buah kaki terminal (pin). Karena ukurannya sangat kecil, thermistor
berbentuk butiran mampu memberikan reaksi yang sangat cepat
terhadap perubahan temperatur. Thermistor dirancang agar memiliki
tahanan yang nilainya semaking mengecil ketika temperatur
bertambah. Pada Unit AC, ada dua jenis thermistor, yaitu thermistor
temperatur ruangan dan thermistor pipa evaporator. Thermistor

18
temperatur ruangan berfungsi menerima respon perubahan
temperatur dan hembusan evaporator. Thermistor pipa berfungsi
menerima perubahan temperatur pada pipa evaporator.
b. PCB Kontrol ( Modul AC )

Gambar 3.11 Kontrol

PCB Kontrol merupakan alat mengatur kerja keseluruhan unit


AC. Jika di analogika, fungsi PCB kontrol menyerupai fungsi otak
manusia. Di dalam komponen PCB Kontrol terdiri dari bermacam-
macam alat elektronik, sperti thermistor, sensor, kapasitor, IC, trafo,
fuse, saklar, relay , dan alat elektronik lainnya. Fungsinya pun
beragam, mulai dari mengontrol kecepatan blower indoor,
pergerakan swing, mengatur temperatur, lama pengoperasian(timer),
sampai menyalakan atau menonaktifkan AC.
c. Kapasitor

Gambar 3.12 Kapasitor

19
Kapasitor merupakan alat elektronik yang berfungsi sebagai
penyimpanan muatan listrik sementara. Dikatakan sementara,
kapasitor akan melepaskan semua muatan listrik yang terkandung
secara tiba-tiba dalam waktu yang sangat singkat. Besarnya muatan
yang bisa ditampung tergantung dari kapasitas kapasitor. Satuan dari
kapasitas kapasitor adalah Farad (F). Biasanya, Kapasitor
difungsikan sebagai penggerak kompresor pertama kali atau starting
kapasitor. Dengan bantuan starting kapasitor, hanya dibutuhkan
waktu sepersekian detik atau sangat singkat untuk membuat motor
kompresor berputar pada kecepatan penuh. Lama atau singkatnya
waktu yang dibutuhkan tergantung dari jumlah muatan listrik yang
tersimpan pada kapasitor. Setelah motor kompresor mencapai
putaran penuh, secara otomatis hubungan listrik pada kapasitor akan
dilepas, dan digantikan dengan hubungan langsung dari PLN.
Kapasitor akan mengisi kembali muatan dan akan digunakan
kembali sewaktu-waktu pada saat menyalakn kompresor lagi. Pada
unit AC, biasanya terdapat dua starting kapasitor, yaitu sebagai
penggerak kompresor dan motor kipas (fan). pada kompresor AC
bertenaga 0.5 – 2 PK memiliki start kapasitor berukuran 15-50 nF.
Pada motor kipas (fan indoor atau outdoor) memiliki start kapasitor
berukuran 1-4 nF.
d. Overload Motor Protector (OMP)

Gambar 3.13 Motor Protector

20
Overload Motor Protector(OMP) merupakan alat pengaman
motor listrik kompresor (biasanya terdapat pada jenis kompresor
hermetik). Kerja OMP dikendalikan oleh sensor panas yang terbuat
dari campuran bahan logam dan bukan logam (bimetal). Batang
bimetal inilah yang membuka dan menutup arus listrik secara
otomatis ke motor listrik. Ketika bimetal dilewati arus listrik tinggi
secara terus menerus atau kondisi kompresor yang terlalu panas,
bimetal akan membuka sehingga arus listrik menuju kompresor akan
putus. Begitu juga sebaliknya. Ketika suhu kompresor turun, bimetal
akan menutup, arus listik akan mengalir menuju kompresor sehingga
kompresor akan kembali bekerja. Penempatan OMP pada kompresor
hermetik ada dua macam, yaitu external OMP (diletakan di luar body
kompresor) dan internal OMP(diletakan di dalam kompresor).
Biasanya,External OMP digunakan untuk mesin compresor AC yang
tidak terlalu besar(0,5-1 PK), sedangkan internal OMP banyak
terdapat pada mesin kompresor AC yang besar(1,5-2 PK).
e. Motor Listrik

Gambar 3.14 Motor Listrik

Motor Listrik berfungsi untuk menggerakan kipas (outdoor)


dan Blower (indoor). Bentuk dan ukuran motor listrik indoor dan
outdoor berbeda. Untuk membantu memaksimalkan putaran, baik
pada motor listrik indoor maupun outdoor, dibutuhkan start kapasitor
yang berfungsi menggerakan motor listrik pertama kali sampai
mencapai putaran penuh. Selanjutnya, fungsi start capasitor akan

21
digantikan oleh arus listrik PLN untuk memutar kedua motor listrik
tersebut.
4. Bahan Pendingin ( Refrigerant )
Bahan pendingin pada sebuah sistem AC merupakan sebuah zat
yang mudah sekali dirubah wujudnya atau bentuknya dari gas menjadi
air, atau sebaliknya. Refrigerant atau bahan pendingin dalam sebuah
sistem AC, bekerja untuk menyerap panas dari sebuah ruangan
sehingga udara yang terdapat pada sebuah ruangan menjadi dingin.

Macam-macam freon (refrigerant) yang digunakan pada AC :


1. Freon R22

Gambar 3.15 Freon R22


Jenis freon yang satu ini memiliki potensi pemanasan perusakan
ozon senilai 0.05 jika dibandingkan dengan jenis freon lainnya yang
hanyabernilai 0. Namun, freon jenis ini tidak mudah terbakar.
2. Freon R410A

Gambar 3.16 Freon R410A

22
Jenis freon AC ini biasanya digunakan di tipe AC inverter. Berbeda
dengan jenis freon R22, freon jenis ini tidak memiliki potensi
perusakan ozon. Sedangkan untuk potensi pemanasan global, freon
jenis ini memiliki nilai yang cukup tinggi dibandingkan dengan jenis
R22. Sama dengan jenis R22, jenis freon R410A ini juga tidak
mudah terbakar.
3. Freon R32

Gambar 3.17 Freon R32


Jenis freon ini ditemukan oleh Daikin Jepang pada tahun 2012, dan
mulai digunakan di line up AC mulai tahun 2013. Jenis freon yang
satu ini lebih ramah lingkungan jika dibandingkan dengan freon jenis
R410A dan memiliki potensi pemanasan global yang jauh lebih
rendah dibandingkan dengan jenis R22 dan R410A. Walau memiliki
potensi yang mudah terbakar, freon jenis ini masih aman untuk
digunakan untuk AC rumah tangga.
4. Freon R290

Gambar 3.18 Freon R290

23
Jenis freon yang satu ini memiliki potensi pemanasan global yang
paling rendah jika dibandingkan dengan jenis freon lainnya. Tapi
karena angka index dinginnya yang cukup rendah dan tingkat mudah
terbakarnya yang cukup tinggi, banyak perusahaan AC
yangmemutuskan untuk tidak menggunakan freon AC jenis ini.

3.2.3. Sistem Kerja Air Conditioner


1. Kompresor mulai mengkompresikan refrigerant yang berbentuk gas,
sehingga tekanan refrigerant bertambah dari tekanan rendah menjadi
tekanan tinggi. Proses ini disebut dengan proses kompresi.
2. Gas Refrigerant bertekanan tinggi mengalir ke dalam condenser, Di
dalam condenser terjadi perubahan bentuk refrigerant dari gas menjadi
cair. Hal ini dapat terjadi karena di dalam kondenser terjadi pelepasan
kalor (panas) dari refrigerant. Proses ini disebut dengan proses
kondensasi.
3. Cairan Refrigerant bertekanan tinggi mengalir ke dalam katup expansi.
katup ekpansi berfungsi menurunkan tekanan dari refrigerant. Sehingga
cairan refrigerant bertekanan tinggi berubah menjadi cairan refrigerant
bertekanan rendah. Proses ini disebut dengan proses ekspansi.
4. Cairan refrigerant bertekanan rendah mengalir kedalam evaporator. Di
dalam evaporator terjadi perubahan bentuk refrigerant dari cair menjadi
gas. Hal ini dapat terjadi karena di dalam evaporator terjadi penyerapan
panas oleh refrigerant. Proses ini disebut dengan proses evaporasi.
5. Setelah melalui proses evaporasi, Gas refrigerant bertekanan rendah
kembali masuk ke dalam proses kompresi, dan begitu seterusnya.
Sehingga siklus dasar mesin pendingin termasuk ke dalam “siklus
tertutup” (closed loop).

3.2 KOMPRESOR AC SPLIT


3.2.1. SCR ( Start, Common, Run )

24
Gambar 3.19 SCR ( Start, Common, Run )

Rumus :  CR + CS = RS

Keterangan: Untuk diingat bahwa hambatan CR lebih besar dari hambatan


CS (CR > CS) dan hambatan terbesar yaitu RS.
SCR adalah singkatan dari 3 buah terminal pada kompresor AC, 3
buah terminal itu adalah S (Starting), C (Common), dan R (Running).

3.2.2. Faktor yang meyebabkan kompresor AC Rusak


1. Tegangan Listrik Tidak Sesuai
AC itu memiliki tegangan listrik sekitar 220/230 volt seperti
yang tertera pada nameplat atau buku panduan. Jika tegangan listrik
terlalu kecil atau bahkan terlalu besar tentu akan menyebabkan
kerusakan pada kumparan motor kompresor.

2. Kelebihan Tekanan (Psi)

25
AC split memiliki standar tekanan dibawah 3 phase yaitu 80 Psi.
Jika terjadi kelebihan tekanan dari kapasitas yang seharusnya akan
menyebabkan kompresor tidak mampu memompa dan akibat buruknya
kumparan akan terbakar otomatis kompresor AC rusak.

3. Kekurangan Oli Kompresor


Oli kompresor berfungsi sebagai pelumas piston dan jika oli
kurang atau habis karena kebocoran freon pada sistem pipa maupun
pada kondensor atau evaporatornya maka kumparan akan menimbulkan
panas yang berlebih hingga terbakar. Pada saat pengisian oli pun harus
diperhatikan sesuai standar oli yang ditetapkan pabrik.

4. Sirkulasi Freon Terhambat


Sirkulasi freon yang terhambat biasanya terjadi akibat tekukan
pada pipa atau kotoran yang ada pada pipa terkadang oli yang naik ke
sistem sirkulasi dapat menyebabkan freon terhambat.

5. Faktor Usia Kompresor


Jika kompresor sudah usang tentu akan terjadi karat. Timbulnya
karat tentu akan membuat kompresor bocor atau aus pada setiap
komponenyasehingga kompresor tidak bekerja secara maksimal.

26
BAB IV
HASIL KERJA PRAKTEK

4.1 PERSIAPAN PENGGANTIAN KOMPRESOR AC DI VILA THE SAKALA


RESORT BALI

4.1.1 Perlengkapan Keselamatan Kerja


1. Sepatu Safety

Gambar 4.1 Sepatu Safety


Sepatu pelindung diri yang terbuat dari kulit dipadukan dengan
metal, di bagian bawahnya terbuat dari karet yang tebal. Dengan
bahan yang dikususkan untuk tahan terhadap bahan-bahan kimia.
2. Baju Kerja

Gambar 4.2 Baju Kerja


Baju kerja didesain agar dapat nyaman saat bekerja, karena
menggunakan kain kusus serta memiliki kantong yg dipersiapkan
untuk menaruh alat-alat yang dibutuhkan.
3. Sarung Tangan Listrik

27
Gambar 4.3 Sarung Tangan Listrik
Sarung tangan kerja/pelindung ini berfungsi untuk melindungi
tangan dari api, suhu panas dan dingin, radiasi, arus listrik, benturan
dan pukulan, tergores benda tajam/kasar. Selain itu juga melindungi
tangan dari kontak biologis atau bahan kimia dan infeksi virus atau
bakteri
4. Kain

Gambar 4.4 Kain


Kain dibutuhkan untuk keperluan bersih-bersih serta keperluan
lain yang membutuhkan kain seperti menutupi bagian pipa agar tidak
terkena percikan api dll.
5. Air

Gambar 4.5 Air

28
Untuk mendinginkan panas pada bagian yang terdampak setelah
pengelasan. Serta untuk menetralisir refrigerant saat pembuangan
freon agar tidak berdampak langsung pada lapisan ozon bumi.
6. Masker

Gambar 4.6 Masker


Membantu menjaga saluran pernafasan pada saat bekerja
ditempat yang mudah tercemar udara atau debu yang dapat
menyebabkan penyakit pada bagian pernafasan serta untuk
melengkapi alat safety atau biasa disebut safety equipment, demi
meminimalisir hal negative yang dapat terjadi pada saat bekerja.
7. Kacamata Hitam

Gambar 4.7 Kacamata Hitam


Sebagai alat pelindung mata pada saat pengelasan maupun
pekerjaan yang beresiko pada mata.
8. Helm Safety

Gambar 4.8 Helm Safety

29
Melindungi kepala dari kejadian yang tak diinginkan sewaktu
bekerja.
9. APAR (alat pemadam api ringan)

Gambar 4.9 APAR (alat pemadam api ringan)


APAR (Alat Pemadam Api Ringan) atau fire extinguisher adalah
alat yang digunakan untuk memadamkan api atau mengendalikan
kebakaran kecil

4.1.2 Alat Yang Dibutuhkan

1. Tang Ampere

Gambar 4.10 Tang Ampere

2. Cutter pipa AC

30
Gambar 4.11 Cutter Pipa AC

3. Alat Las Portable

Gambar 4.12 Alat Las Portable

4. Obeng

Gambar 4.13 Obeng

5. Tang Buaya

Gambar 4.14 Tang Buaya

31
6. Tang Kombinasi

Gambar 4.15 Tang Kombinasi

7. Kunci Inggris

Gambar 4.16 Kunci Inggris

8. Manifold AC (Analyzer)

Gambar 4.17 Manifold AC (Analyzer)

9. Kawat Las Tembaga

Gambar 4.18 Kawat Tembaga

10. Vakum Freon

32
Gambar 4.19 Vakum Freon

11. Korek Api

Gambar 4.20 Korek Api

12. Kunci Pas

Gambar 4.21 Kunci Pas


4.1.3 Bahan Yang Dibutuhkan

1. Kompresor AC sesuai spesifikasi kompresor sebelumnya

33
Gambar 4.22 Kompresor AC

Spesifikasi sebelumnya :
Compressor Panasonic 2KS314D (2PK)
Refrigerant: R22
Frekuensi (Hz): 50
Fase: 1
Tegangan: 220-240
Aplikasi: Ac
2. Freon R22

Gambar 4.23 Freon R22

4.2 LANGKAH PENGGANTIAN KOMPRESOR AC SPLIT DI VILLA


THE SAKALA RESORT BALI
1. Mematikan Arus Listrik Pada Unit Outdoor AC
Putuskan Arus listrik yang menuju Outdoor AC agar terhindar
dari konsleting maupun bahaya tersetrum.

34
Gambar 4.24 Pemutusan Arus Listrik

2. Membuang Refrigeran
Buang semua refrigeran pada unit outdoor, dengan cara
memasang manifold dan membuangnya melalui ujung manifold yang
sudah di masukkan kedalam botol yang berisi air. Fungsi air tersebut
untuk menetralkan freon R22 agar tidak merusak ozon

Gambar 4.25 Pembuangan Refrigeran

3. Membongkar Cover Outdoor


Lepas semua baut yang terpasang pada cover dengan obeng
maupun kunci pas, kemudian lepaskan cover agar komponen didalam
outdor terlihat semua.

Gambar 4.26 Membongkar Cover Outdoor

4. Melepas Kompresor
Lepas semua kabel maupun komponen yang berada pada
kompresor seperti kapasitor, overload, dan 3 terminal SCR. Potong pipa
pada sambungan kompresor dengan cutter pipa. Setelah pipa sambungan

35
pada kompresor lepas, kemudian lepaskan 3 buah mur yang terletak pada
kaki kompresor dengan menggunakan kunci pas ukuran 12-14. Setelah
itu angkat kompresor dari dudukannya.

Gambar 4.27 Melepas Kompresor

5. Memasang Kompresor Baru


Pergantian kompresor harus sesuai dengan type label kompresor
yang sebelumnya digunakan atau type yang tertera pada label kompresor.
Atau bisa dengan menyamakan kapasitas pendingin pada badan
kompresor. Pada waktu penggantian kompresor bersihkan pipa kapiler
dan saringannya atau lebih bagus lagi jika diganti agar sirkulasi Freon
menjadi lancar. Jika spesifikasi kompresor sudah sesuai maka pasang
kompresor pada tempatnya dan baut kembali.

Gambar 4.28 Pemasangan Kompresor Baru

6. Pengelasan
Setelah kompresor sudah berada pada tempatanya, lakukan
pengelasan. Tepatkan posisi pipa yang sudah terpotong tadi agar masuk

36
pada pipa yang berada pada kompresor. Setelah semua sambungan rapi
mulailah mengelas.
Cara pengelasan,

Gambar 4.29 Pengelasan Pipa AC

Pengelasan pipa AC menggunakan metode brazing. Brazing


merupakan teknik penyambungan dengan menggunakan bahan pengisi logam
antara dua permukaan yang akan disambung. Aplikasi brazzing lebih sulit
karena membutuhkan temperatur leleh yang lebih tinggi sehingga dibutuhkan
api yang lebih panas dan stabil. Kekuatan brazzing lebih tinggi daripada
soldering. Kawat las brazzing banyak ditemukan dipasaran dan dijual di toko
sparepart AC. Brazing menggunakan kawat las yang berbentuk batang
berwarna tembaga kekuning-kuningan. Bahan pipa tembaga yang akan
disambung dipanaskan sampai suhu tertentu / tembaga akan membara tapi
masih dibawah titik cairnya.kemudian bahan pengisi dipanaskan hingga
mencair dan secara kapiler secara otomatis merembes mengisi ruang diantara
dua pipa tembaga yang akan di sambung. Bahan pengisi ini akan mencair
pada suhu sekitar 760o C - 870o C.

Peralatan yang dibutuhkan :


1. Pengelas api/ Brazing torch
2. Bahan pengisi/Rod Filler (perak)
3. Tabung gas (Bisa juga menggunakan Tabung LPG + Tabung Oksigen
beserta perlengkapannya).

37
4. Alat pelindung diri

Langkah kerja :

1. Amplas permukaan yg akan disambung sampai bersih, baik pipa dan


bagian dalam fitting.
2. Lakukan teknik penyambungan pipa dengan cara men-sok dengan pipa
yang akan disambung.
3. Panaskan permukaan yang akan disambung sampai permukaan pipa
merah menyala.
4. Tempelkan kawat las (perak), proses pengelasan yang baik akan
menghasilkan kawat las yg cair dan terserap langsung ke permukaan pipa
yang disambung.
5. Sebaiknya lakukan brazzing dalam satu langkah.

7. Pemasangan SCR

Gambar 4.30 Pemasangan SCR


Cara untuk menentukan posisi SCR pada motor kompresor dapat
dilakukan dengan dua cara yaitu :
1. Cara pertama adalah dengan melihat penutup terminal pada body
kompresor. Pada penutup terminal tersebut biasanya terdapat logo
tulisan S, C dan R. Jika pada penutup terminal pada body kompresor
tersebut tidak terdapat logo yang tertulis S, C dan R maka kita dapat
mencarinya dengan cara kedua.
2. Cara kedua untuk menentukan posisi SCR pada motor kompresor
adalah dengan mengukur masing-masing terminal S-C-R

38
menggunakan multitester atau bisa juga menggunakan tang ampere.
Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
a. Siapkanlah alat ukur multitester atau tang ampere yang sudah
terpasang pin pengukur tambahannya.
b. Aturlah posisi skala pada alat ukur pada posisi pengukuran
resistansi X1 Ω.
c. Kemudian buatlah sketsa atau gambar berbentuk segitiga untuk
mempermudah pencarian terminal.
d. Kemudian tulis pada masing-masing sudut segitiga tersebut
dengan skema X-Y-Z seperti gambar di bawah ini.

Gambar 4.31 Sketsa XYZ

KENAPA X-Y-Z ?
Karena kita belum bisa menentukan posisi dari terminal S-C-R
dengan pasti. Kita bisa menganggap SCR adalah titik  X-Y-Z.
e. Karena kita masih belum tahu secara pasti letak dari terminal SCR
tersebut, ukurlah tahanan atau resistansi antara X-Y, X-Z, dan Y-Z
dengan alat ukur. Kemudian, catat hasil dari pengukuran resistansi
tersebut pada gambar segitiga XYZ yang telah di buat sebelumnya.
f. Dari hasil pengukuran seperti gambar diatas. Pengukuran
kombinasi antara terminal S, C, dan R akan memberikan nilai
tertentu. Sehingga dapat di analisa sebagai berikut :

39
Gambar 4.32 Hasil Pengukuran Dari Multitester
1. Resistansi terbesar ada pada kombinasi terminal Y dan Z. Hasil
resistansi tersebut adalah hasil penjumlahan dua kombinasi
terminal lainnya. Resistansi terbesar tersebut adalah kombinasi
lilitan primier (running) dan lilitan sekunder (starting) pada
kompresor.
2. Resistansi terkecil merupakan kombinasi lilitan primier
(running) dan terminal penghubung (common).
Dari penjelasan tersebut berarti dapat disimpulkan bahwa,garis
Y-Z adalah resistansi terbesar, berarti dapat dipastikan bahwa
titik X adalah terminal penghubung atau C (Common).
Garis X-Z adalah resistansi terkecil, berarti dapat dipastikan
bahwa titik Z adalah terminal utama atau R (Running), dan titik
Y adalah terminal sekunder atau S (starting).Kesimpulannya
dapat di singkat menjadi Titik X adalah terminal C (Common),
Titik Y adalah terminalS (starting), Titik Z adalah terminal R
(running).

8. Vakum Outdoor

40
Gambar 4.33 Peralatan Untuk Vakum

Setelah semua terpasang dengan benar, lakukan pemvakuman.

Vakum merupakan cara mengosongkan udara di dalam instalasi AC, pada


pipa dan juga kompresor. Proses ini diperlukan untuk menjaga sistem kerja
pendingin. Vakum bukan hanya dapat mengosongkan udara namun juga
dapat membersihkan sisa kotoran dan air di dalam pipa atau isntalasi AC.

Berikut ini proses pem-vakuman kompresor AC dengan mesin vakum :

Cara vakum ini dilakukan ketika neuple AC sudah terpasang


semua, namun posisi katup masih dalam keadaan tertutup. Pertama
siapkan manifold, mesin vakum dan kunci L. Pasang selang manifold
(selang yang biasa digunakan untuk mengisi freon yang trpasang ke pentil)
ke pentil outdoor. Selang satu lagi pasang ke mesin vakum.Setelah kedua
selang terpasang, maka buka katup manifold kamu dan hidupkan mesin
vakum. Proses pemvakuman sudah dimulai dan biarkan kira-kira 30 menit.
Makin lama proses pemvakuman, maka makin baik juga hasil yang
didapat.Jika proses pemacuman telah selesai maka matikan ac dan tutup
katup manifold. Biarkan beberapa saja sambil kamu perhatikan apakah
jarum pada manifold stabil, tidak bergerak naik. Karena jika jarum naik,
maka kemungkina ada kebocoran pada instalasi neuple maupun unit
AC.Jika jarum tidak bergerak maka berarti tidak ada kebocoran, dan

41
selanjutnya kamu biasa membuka kedua katup outdoor dan AC siap di
hidupkan. Cek juga tekanan freon, jika dirasa kurang maka sebaiknya
ditambahkan.

9. Pengisian Freon

Gambar 4.34 Pengisian Freon

Setelah unit A sudah divakum,lakukan pengisian freon. Pasang


selang manifold warna biru (tekanan rendah) pada pentil pengisian
freon, lalu pasang selang warna kuning pada tabung freon. Buka kran
manifold dan isi sedikit kompresor dengan freon sekitar 10 psi, agar pada
waktu AC hidup kompresor tidak panas karena kekurangan freon.
Setelah itu hidupkan AC dan setelah outdoor mendapatkan supply
listrik, pastikan kompresor menyala dengan benar, lalu isi freon dengan
membuka keran manifold warna biru dengan tekanan rendah.Lakukan
pengisian freon sambil melihat amper kompresor, jika ampernya normal
lanjutkan pengisian freon, dan jangan lupa lakukan pengecekan
kebocoran pada sambungan kompresor dengan menggunakan air sabun
bila unit outdoor AC sudah terisi dengan freon.
10. Test Running

42
Gambar 4.35 Test Running

Jika semua pekerjaan sudah selesai,dan tidak ada kebocoran pada AC, maka
AC sudah siap digunakan.Lakukan test running beberapa jam untuk
mengecek kinerja AC apakah sudah normal. Jika suhu ruangan belum dapat
didinginkan dan AC tidak bekerja secara normal, kemungkinan ada
penyebab lain yang membuat AC tidak optimal selian kompresor AC,
misalnya filter yang kotor, kondensor kotor ,maupun Besar ruangan yang
tidak sesuai spesifikasi dengan AC yang digunakan.

43
BAB V
PENUTUP

5.1 KESIMPULAN
Dari laporan dan praktik yang saya kerjakan dapat saya simpulkan
bahwa perlunya mengetahui sistem kerja AC beserta fungsi-fungsi
kompenenya agar dapat melakukan perawatan maupun perbaikan secara baik
dan benar.

5.2 SARAN
Lakukan perawatan berkala dan terjadwal pada unit AC agar
meminimalisir terjadinya kerusakan komponen maupun sistem yang dapat
merugikan.
Jika terjadi kerusakan hendaknya melakukan perbaikan dengan
langkah-langkah yang seharusnya, agar terhindar dari kecelakaan kerja dan
kerusakan yang lebih parah. Jika tidak bisa memperbaiki sendiri, panggil
teknisi atau tukang servis yang memang bekerja dalam bidang tersebut,
karena perlu alat-alat yang lengkap untuk perbaikan secara benar dan
maksimal. Karena jika melakukan perbaikan dengan alat yang tidak sesuai
dan pengetahuan maupun pengalaman yang masih kurang, dapat
membahayakan diri sendiri maupun orang lain.

44
DAFTAR PUSTAKA

Haka Polar Indonesia. Penyebab Kompresor AC Rusak dan Solusinya. [Dilihat


pada 20 Agustus 2019]. Tersedia dari :
https://www.hargaac.co.id/kompresor-ac-rusak/

Putri Wahyuni. 2017. Mari Mengenal Freon AC, Senyawa Tak Terlihat Tapi
Kaya Manfaat. [Dilihat pada 12 Agustus 2019]. Tersedia dari :
https://www.beres.id/blog/mari-mengenal-freon-ac-senyawa-tak-terlihat-
tapi-kaya-manfaat/

Quality Technic. Cara Mengganti Kompresor AC Split.[Dilihat pada 10 Desember


2020]. Tersedia dari :
https://www.blog.qualitytechnic.com/2011/06/cara-mengganti-
kompresor-ac-split.html?m=1

Tim Astro. 2015. Cara kerja sistem AC ruangan. [Dilihat pada 12 Agustus 2019].
Tersedia dari : https://cvastro.com/cara-kerja-sistem-ac-ruangan.htm

Trijaya Agritech. 2020. Cara Mengganti Kompresor AC Split. [Dilihat pada 15


Desember 2019].Tersedia dari : https://www.trijaya-
agritech.id/2019/09/cara-mengganti-kompresor-ac-split.html

45
LAMPIRAN
Surat pengantar PKL

46