Anda di halaman 1dari 3

Sekarang aku sama Bagas baru aja nyampe di salah satu café deket perusahaan Bagas.

Katanya dicafe ini


makanannya enak-enak.

Bagas pergi mesen makanan sedangkan aku ngambil posisi meja yang kosong karena kondisi café ini
rame banget. Selain ini jam istirahat, disekitar sini banyak perusahaan jadi banyak banget karyawan yang
makan ditempat ini.

Ini pertama kali aku ke café ini. Aku sama Bagas emang jarang ketemu buat makan diluar. Dia lebih
sering dateng kerumah bawa makanan. Katanya dia kangen sama suasana rumah yang penuh keluarga
makanya dia sering dateng kerumah. Lagian mamak sama bapak aku juga welcome sama dia. Apalagi
setelah aku ceritain tentang keluarga Bagas, orangtua aku udah nganggep Bagas itu kaya anaknya
sendiri.

“Rame ya” ujar bagas yang baru balik setelah mesen makanan tadi.

“Iya. Mungkin karena jam istirahat” jawabku

“Mungkin makanannya agak lama datengnya. Soalnya katanya banyak pesenan. Kamu nggak lagi laper
banget kan?” tanya nya

“Aku belum sarapan si Gas. Tapi its okay. Bisa ditahan lah” ujar ku

“Loh ngapa nggak makan? Mamak nggak masak buat sarapan emangnya?” tanya Bagas. Seperti yang
aku bilang tadi, Bagas udah dianggep anak sendiri sama mamak dan bapak jadi dia emang udah biasa
manggil nama mamak dan bapak aku dengan sebutan yang sama kaya aku.

“Masak si. Tapi akunya lagi sakit gigi jadinya skip sarapan” jawabku

“Pasti nggak sikat gigi” ujar dia yang aku bales dengan cengengesan ala-ala ku

“Udah diingetin juga sikat gigi. Kamu mending cabut aja gigi tuh. Daripada ribet kesakitan terus” ujar dia

“Kagak mau ah takut. Katanya dicabut giginya tuh sakit banget tau Gas” ujarku

“Nggak papa kali Fer. Ntar biar aku bisa godain kamu bilang ompong. Kayanya seru” ujar nya dengan
disertai kekehan gelinya. Mungkin dia lagi bayangin kalo aku ompong kali.

“Shitt lah. Emang nggak pernah bener kalo ngasi masukan ya” ujarku kesal sambil mukul bahunya pelan.

Perlahan perhatian aku teralihkan kearah dua orang lelaki yang baru aja masuk. Postur tubuhnya nggak
asing. Setelah aku perhatikan baru aku bisa liat mukanya dengan jelas

Itu Ralex pake baju Jas rapi. Berbeda dengan baju yang dia pake kemaren malem.

Bagas ngikutin arah pandang ku dan menangkap orang yang aku perhatikan

“Aduh maaf ya aku lupa ngasi tau kamu. Ralex baru aja buka cabang perusahaan disini. Tepatnya
disebelah kantor aku. Kamu nggak papa? Kalo kamu nggak nyaman kita bisa pindah café aja” ujar Bagas
natap aku cukup khawatir

“Nggak papa kok Gas. Sans aja. Lagian kita udah mesen makanan” jawab ku
Ralex natap aku sesaat. Aku berhasil ngeliat gelagat dia kaget. Walaupun cuman sebentar. Dan
untungnya dia nggak ada tanda-tanda mau nyamperin aku dan Bagas. Dia dan teman lelakinya itu pergi
duduk dimeja yang cukup jauh dari tempet aku duduk.

Aku bisa bernafas lega. Kalau saja café ini sepi bisa aja dia ngambil bangku kosong disampingku tadi. Tapi
karena rame, meja kosong cuman ada di tempat yang jauh dari tempat aku duduk itu.

Makanan pesanan pun datang. Lebih cepat dari yang aku bayangkan. Karena biasanya kalo seramai ini
pasti bakalan lebih lama lagi makanannya dateng.

Aku dan Bagas mulai melahap makanan kita masing-masing. Aku berusaha buat tenang-tenang aja
makannya. Dan Bagas juga diam aja. Mungkin dia nggak mau kita lama-lama disini.

Sesaat setelah makanan habis Bagas ngajak aku buat langsung pergi kerumah sakit

“Fer langsung kerumah sakit aja yuk. Biar bisa lamaan ketemu sama mama disana” ujar Bagas. Aku pun
ngangguk dan ngikutin dia berdiri.

Biasanya dia jarang banget megang tangan aku. Tapi kali ini, dia megang tangan aku erat seolah dia
nunjukkin kalo aku itu milik dia. Ntah firasat aku ngerasain itu dari cara dia pegang tangan aku.

Aku ngeliat dia ngelirik kea rah Ralex sebentar dan aku liat Ralex disana yang masih lekat ngeliat kearah
kita berdua yang mau pergi dari kafe.

Tapi apa aku nggak salah liat tadi? Dia kaya mengepalkan tangannya gitu diatas meja tadi. Apa emang
dia sering ngepalin tangan atau …

Ahhh aku nggak mau mikir yang aneh-aneh lagi dah.

“Yuk masuk” ujar Bagas setelah kami sampai di mobil Bagas.Akupun segera masuk ke dalem mobil itu.
Dan kami mulai meninggalkan area parikiran itu.

***

Sekarang kami berada di ruangan mamanya Bagas dirawat. Keadaan mamanya masih sama seperti
sebelumnya aku dateng jengukin.

“Hai ma. Bagas udah dateng” ujar Bagas

Mamanya Bagas nggak ngeliat kearah Bagas. Mamanya masih sibuk mainin boneka beruang besar. Aku
bisa liat beruang itu udah cukup using. Beberapa bagian juga bolong. Sepertinya mamanya Bagas masih
sering mukul dan rusak boneka itu kalo lagi marah.

“Ma, Bagas dateng ini ma. Mama liat bagas dong” ujar Bagas sambil megang tangan mamanya yang
mainin boneka itu.

Akhirnya mamanya Bagas ngeliat kearah Bagas. Mamanya keliatan bahagia liat Bagas yang dateng.

“Pangeran. Pangeran udah dateng yeeee” ujar mamanya Bagas senang sambil tepuk tangan dan
jingkrak-jingkrak.

“Apa putri juga ikut?” tanya Mamanya Bagas. Putri yang dimaksud itu aku. Bagas pangeran dan aku
putri.
“Hmmm. Ikut” ujar Bagas. Aku langsung salaman ke mamanya Bagas sambil tersenyum.

Memori ingatan Mamanya Bagas kata dokter itu hancur. Karena mamanya Bagas selalu berusaha untuk
ngelupain suaminya yang udah meninggal. Bagas selalu dipanggil pangeran. Tapi nggak jarang juga
mamanya Bagas ngira kalo Bagas ini suaminya. Karena emang papanya mirip banget sama Bagas.

Kadang kalo beruntung mamanya Bagas inget kalo Bagas itu anaknya. Itu terjadi kalo kondisi mamanya
dalam keadaan yang sangat-sangat stabil.

“Boneka? Boneka mana? Katanya kemarin mau bawain boneka baru. Boneka aku yang ini udah jelek.
Nggak mau main pake ini lagi” Ujar mamanya Bagas.

“Ini ma. Bonekanya aku udah bawain buat mama. Biar mama nggak kesepian disini ya” jawab bagas
sambil nyodorin boneka kearah mamanya. Tapi mamanya nggak denger kata-katanya Bagas, Beliau
cuman konsen dibonekanya itu

“Waaaaa. Makasi ya pangeran. Yeee dapet boneka baru” ujar mamanya Bagas seneng banget
keliatannya

Boneka itu boneka beruang. Bentuknya lumayan besar. Ukurannya enaklah buat dipeluk-peluk. Boneka
itu pake baju dengan model yang selalu sama. Walaupun bonekanya beberapa kali diganti tapi model
boneka dan baju yang dipake boneka itu tetep sama

Kata Bagas, papanya dulu waktu nembak mamanya pake boneka yang sama kaya gitu. Trus papanya
dulu punya baju favorit yang sama kaya boneka itu pake.

“Ma, happy anniversary ya. Makasi udah buat mau nikah sama papa dan ngelahirin aku didunia ini”
cuman itu yang Bagas bisa bilang. I know, sebenernya banyak banget yang mau Bagas bilang. Tapi Bagas
nahan semuanya biar dia nggak sampe nangis didepen mamanya itu. Liat aja sekarang matanya Bagas
udah mulai merah.

Aku nemenin mamanya Bagas main sama boneka itu. Kadang nanya beberapa hal ringan. Untungnya
mamanya Bagas sekarang masih bisa diajak ngobrol. Nggak jarang mamanya Bagas itu nggak akan jawab
pertanyaan kita atau nggak akan ngegubris kita. Bahkan aku pernah liat mamanya Bagas ngamuk-
ngamuk dan akhirnya harus diiket di ranjangnya.

Bagas keliatan telaten banget jagain mamanya. Dia suapin mamanya makan dan mastiin mamanya
minum obat. Kadang dia keluar bentar cuman buat hapus air matanya yang nggak bisa ditahen.

***