Anda di halaman 1dari 6

Latihan

1. Renungkan proses pembelajaran yang selama ini Anda lakukan kemudian analisislah
dalam proses pembelajaran yang telah anda lakukan apakah yang anda lakukan
tersebut merupakan penerapan teori belajar yang telah anda pelajari? Berikan
contoh aktivitas yang telah anda lakukan dalam proses pembelajaran dalam satu
KD yang merupakan penerapan dari masing-masing teori belajar Behavioristik
tersebut!
2. Berikan contoh satu permasalahan dalam pembelajaran dan sertakan scaffolding
yang harus diberikan guru disesuaikan dengan keheterogenan kemampuan awal
siap pakai siswa!
3. Apa yang sebaiknya guru lakukan untuk mengelola pembelajaran dalam kelas
sehingga siswa dengan berbagai level kemampuan (tinggi, sedang, dan rendah)
dapat mengkonstruksi pengetahuan dengan sempurna?
4. Buatlah soal beserta jawabannya kemudian lengkapi dengan menyertakan prediksi
dan solusi atas kehetoregenan jawaban siswa!
5. Fase-fase pembelajaran van Hiele adalah hirarkis. Setujukah Anda dengan
pendapat ini? Jelaskan alasan Anda!
6. Berikan satu kegiatan yang sesuai dengan fase integrasi menurut model
pembelajaran van Hiele!
7. Jelaskan fase-fase dalam penerapan teori belajar Ausubel dalam pembelajaran.
8. Berikan contoh implikasi dari pembelajaran bermakna menurut Ausubel terhadap
pembelajaran bermakna.
9. Jelaskan tentang pendewasaan pertumbuhan intelektual atau pertumbuhan
kognitif manusia.
10. Belajar bermakna dapat terjadi melalui belajar penemuan. Jelaskan bagaimana
caranya?

5. yang paling menonjol dari teori pembelajaran van hiele tersebut adalah hierarki lima
tingkat dari cara dalam pemahaman ide-ide ruang. Tiap tingkatan menggambarkan proses
pemikiran yang diterapkan dalam konteks geometri. Tingkatan-tingkatan tersebut
menjelaskan tentang bagaimana berpikir dan jenis ide-ide geometri apa yang dipikirkan,
bukannya berapa banyak pengetahuan yang dimiliki. Perbedaan yang signifikan dari satu
level ke level berikutnya adalah objek-objek pikiran apa yang mampu dipikirkan secara
geometris.
Tingkatan dalam teori ini adalah:
informasi (information), orientasi langsung (directed orientation), penjelasan (explication),
orientasi bebas (free orientation), dan integrasi (integration). Model pembelajaran ini
umumnya digunakan pada pembelajaran Matematika, bahasan geometri.

6.  Integrasi (Integration)
Kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok, guru menuliskan temuan baru peserta
didik yang mendukung atau menyimpang dari kesepakatan sementara. Guru membimbing
peserta didik untuk melakukan koreksi terhadap kesepakatan sementara. Dengan bimbingan
guru, peserta didik memberikan definisi/pengertian kemudian menyimpulkan. Peserta didik
meninjau kembali dan meringkas apa yang telah dipelajari. Guru dapat membantu dalam
membuat sintesis ini dengan melengkapi survei secara global terhadap apa-apa yang telah
dipelajari peserta didik. Hal ini penting tetapi, kesimpulan ini tidak menunjukkan sesuatu
yang baru.9
Tujuan kegiatan belajar fase ini adalah menginterpretasikan pengetahuan dari apa yang telah
diamati dan didiskusikan. Peran guru adalah membantu penginterpretasian pengetahuan
peserta didik dengan meminta membuat refleksi dan mengklarifikasi pengetahuan geometri
peserta didik, serta menguatkan tekanan pada penggunaan struktur matematika.

7. Tahap-Tahap Penerapan Teori Ausebel


a.       Pengaturan Awal (advance organizer)
Pengaturan awal atau dapat disebut juga sebagai bahan pengait maka dapat mengaitkan aatara
konsep lama yang telah dimiliki siswa dengan konsep baru yang maknanya jauh lebih tinggi.
Pengaturan awal ini dapat kita lihat pada RPP pada kegaiatan awal bagian apersepsi, dimana
guru menghubungkan materi yang telah dimiliki siswa dengan materi pelajaran yang baru.
Misalnya dalam pembelajaran IPA di SD, guru mengajarkan tentang bagian-bagian tumbuhan
yang terdiri dari akar, daun, batang, bunga, buah, dan biji. Maka guru dapat bertanya kepada
siswa dengan beberapa pertanyaan, misalnya: apakah kalian tahu daun? Apa warna daun itu?
Daun pada tumbuhan berguna untuk apa?. Jadi pada pengaturan awal ini dapat mengaitkan
antara konsep lama siswa yang sudah tahu warna daun kemudian dihubungkan dengan
konsep baru yaitu kegunaan dari daun.

b.      Diferensiasi Progresif
Diferensiasi progresif adalah suatu proses menguraikan masalah pokok menjadi bagian-
bagian yang lebih rinci dan khusus. Proses penyusunan pelajaran yang mengenalkan pada
siswa dari konsep yang umum atau inklusif kemudian menuju ke konsep yang khusus.
Sehingga pelajaran dimulai dari yang umum menuju ke yang khusus. Misalnya dalam
pembelajaran IPA di SD, guru memberikan materi mengenai jenis hewan berkaki empat,
kemudian guru dapat mengajukan pertanyaan yaitu hewan apa saja yang berkaki empat?,
diantara hewan berkaki empat, hewan apa sajakah yang pemakan rumput  dan pemakan
daging?. Dari pertanyaan guru tersebut maka siswa dapat mengetahui bahwa hewan berkaki
empat itu ada yang pemakan rumput dan ada juga yang pemakan daging. Sehingga pelajaran
dari umum-khusus.

c.       Consolidasi (belajar subordinatif)


Dalam konsilidasi (consolidation) guru memberikan pemantapan atas materi pelajaran yang
telah diberikan untuk memudahkan siswa memahami dan mempelajari selanjutnya. Dalam
hal ini guru dapat memberikan pertanyaan kepada siswa, misalnya dalam materi tumbuhan.
Guru dapat menanyakan pada siswa tentang bagian-bagian dari tumbuhan serta fungsi dari
bagian tumbuhan tersebut. Belajar superordinat adalah proses struktur kognitif yang
mengalami pertumbuhan ke arah diferensiasi, terjadi sejak perolehan informasi dan
diasosiasikan dengan konsep dalam struktur kognitif tersebut. Proses belajar tersebut akan
terus berlangsung hingga pada suatu saat ditemukan hal-hal baru. Belajar superordinat akan
terjadi pada konsep-konsep yang lebih luas dan inklusif.

d.      Rekonsiliasi Integratif
Menurut konsep rekonsiliasi integratif dalam mengajar, konsep-konsep perlu diintegrasikan
dan disesuaikan dengan konsep-konsep yang telah dipelajari sebelumnya. Dengan kata lain
guru hendaknya menunjukkan pada siswa bagaimana konsep dan prinsip tersebut saling
berkaitan. Guru menjelaskan dan menunjukkan secara jelas perbedaan dan persamaan materi
yang baru dengan materi yang telah dijelaskan terlebih dahulu yang telah dikuasai siswa.
Dengan demikian siswa akan mengetahui alasan dan manfaat materi yang akan dijelaskan
tersebut. Contoh dalam pembelajaran, misal mempelajari materi tentang bagian tumbuhan
yaitu daun. Siswa pada kelas sebelumnya telah mempelajari tentang daun, tetapi hanya
sebatas mengetahui tentang apa itu fungsi daun. Dan pada kelas berikutnya siswa kembali
mempelajari tentang daun, akan tetapi dalam materi ini siswa akan lebih mendalami tidak
hanya sebatas pada fungsi daun saja melainkan macam-macam tulang daun.
8. Implikasi  Teori  Belajar  Bermakna pada Matematika
    Perhatikan tiga bilangan berikut !
(1) 89.107.145
(2) 54.918.071
(3) 17.081.945.
Pertanyaannya:
v  Manakah bilangan yang paling mudah dan paling sulit diingat siswa?
v  Apakah untuk dapat mengingat bilangan-bilangan di atas perlu dikaitkan dengan hal tertentu
yang sudah dimengerti siswa?
v   Bagaimana merancang pembelajaran matematika yang bermakna?
Beberapa pertanyaan yang dapat diajukan adalah : Mengapa bagi sebagian siswa di
Indonesia, bilangan ketiga, yaitu 17.081.945, merupakan bilangan yang paling mudah
diingat? Mengapa bilangan kedua yaitu 54.918.071 merupakan bilangan yang paling mudah
diingat berikutnya? Mengapa bilangan pertama yaitu 89.107.145 merupakan bilangan yang
paling sulit diingat atau dipelajari?
Bilangan ketiga, yaitu 17.081.945 merupakan bilangan yang paling mudah diingat hanya
jika bilangan tersebut dikaitkan  dengan tanggal Kemerdekaan RI yang jatuh pada 17 Agustus
1945 (atau 17-08-1945). Namun bilangan ketiga tersebut, yaitu 17.081.945 akan sulit diingat
(dipelajari) jika bilangan itu tidak dikaitkan dengan tanggal Kemerdekaan RI pada 17
Agustus 1945. Jadi, proses pembelajaran dimana kita dapat mengaitkan suatu pengetahuan
yang baru (dalam  hal ini bilangan 17.081.945) dengan pengetahuan yang lama (dalam hal ini
17-08-1945, yaitu tanggal Kemerdekaan RI 17 Agustus 1945) seperti itulah yang disebut
dengan pembelajaran bermakna dan hasilnya diharapkan akan tersimpan lama.
Misalkan saja Anda diminta untuk membantu siswa Anda untuk mengingat bilangan
kedua, yaitu 54.918.071. Anda dapat saja meminta setiap siswa untuk mengulang-ulang
menyebutkan bilangan di atas sehingga mereka hafal, maka proses pembelajarannya disebut
dengan belajar membeo atau belajar hafalan seperti sudah dibahas pada bagian sebelumnya.
Sebagai  akibatnya, bilangan tersebut akan cepat hilang jika tidak diulang-ulang lagi.
Bagaimana proses menghafal bilangan kedua, yaitu 54.918.071 agar menjadi bermakna?
Yang  perlu diperhatikan adalah adanya hubungan antara bilangan kedua dengan bilangan
ketiga. Bilangan kedua bisa didapat dari bilangan ketiga namun dengan menuliskannya
dengan urutan terbalik. Jadi, agar proses mengingat bilangan kedua dapat bermakna, maka
proses mengingat bilangan kedua (yang baru) harus dikaitkan dengan pengetahuan yang
sudah dimiliki, yaitu tentang 17-08-1945 akan tetapi dengan membalik urutan penulisannya
menjadi 5491-80-71. Untuk bilangan pertama, yaitu 89.107.145. Bilangan ini hanya akan
bermakna jika bilangan itu dapat dikaitkan dengan pengetahuan yang sudah ada di dalam
pikiran kita. Contohnya jika bilangan itu berkait dengan nomor telepon atau nomor lain yang
dapat kita kaitkan. Tugas guru adalah  membantu memfasilitasi siswa sehingga bilangan
pertama tersebut dapat dikaitkan dengan pengetahuan yang sudah dimilikinya. Jika seorang
siswa tidak dapat mengaitkan antara pengetahuan yang baru dengan pengetahuan yang sudah
dimiliki siswa, maka proses pembelajarannya disebut dengan belajar yang tidak bermakna
(rote learning).
Berdasarkan contoh di atas, dapatlah disimpulkan bahwa suatu proses pembelajaran akan
lebih mudah dipelajari dan dipahami para siswa jika guru mampu untuk memberi kemudahan
bagi siswanya sedemikian sehingga siswa dapat mengaitkan pengetahuan yang baru dengan
pengetahuan yang sudah dimilikinya. Itulah inti dari belajar bermakna (meaningful learning)
yang telah digagas David P Ausubel.  Dari apa yang dipaparkan di atas jelaslah bahwa untuk
dapat menguasai materi matematika, seorang siswa harus menguasai beberapa kemampuan
dasar lebih dahulu. Setelah itu, siswa harus mampu mengaitkan antara pengetahuan yang baru
dengan pengetahuan yang sudah dipunyainya.

9. Pendewasaan pertumbuhan intelektual atau pertumbuhan kognitif seseorang Bruner


sebagai berikut :
-          pertumbuhan intelektual ditunjukan oleh bertambahnya ketidaktergantungan respons dari
sifat stimulus.
-          Pertumbuhan intelektual tergantung pada bagaimana seorang menginternalisasi peristiwa-
peristiwa menjadi suatu simpanan yang sesuai dengan lingkungan.
-          Pertumbuhan intelektual menyagkut peningkatan kemampuan seseorang untu berkata
pada dirinya sendiri atau pada orang lain dengan pertolongan kata-kata dan symbol-simbol,
apa yang telah dilakukan atau akan dilakukan.

10. Teori Bruner mempunyai ciri khas dari pada teori belajar yang lain yaitu tentang
”discovery”, yaitu belajar dengan menemukan konsep sendiri. Disamping itu, karena teori
Bruner ini banyak menuntut pengulangan-penulangan, maka desain yang berulang-ulang itu
disebut ”kurikulum spiral kurikulum”. Secara singkat, kurikulum spiral menuntut guru untuk
memberi materi pelajaran setahap demi setahap dari yang sederhana ke yang kompleks,
dimana materi yang sebelumnya sudah diberikan suatu saat muncul kembali secara
terintegrasi di dalam suatu materi baru yang lebih kompleks. Demikian seterusnya sehingga
siswa telah mempelajari suatu ilmu pengetahuan secara utuh.
Bruner berpendapat bahwa seseorang murid belajar dengan cara menemui struktur konsep-
konsep yang dipelajari. Anak-anak membentuk konsep dengan melihat benda-benda
berdasarkan ciri-ciri persamaan dan perbedaan. Selain itu, pembelajaran didasarkan kepada
merangsang siswa  menemukan konsep yang baru dengan menghubungkan kepada konsep
yang lama melalui pembelajaran penemuan
Langkah-langkah discovery learning
1. Siswa dihadapkan pada problem-problem yang menimbulkan suatu perasaan gagal di
dalam dirinya lni dimulai proses inquiry
2. Siswa mulai menyelidiki problem itu secara individual
3. Siswa berusaha memecahkan problem dengan menggunakan pengetahuan yang
sebelumnya
4. Siswa menunjukkan pengertian dari generalisasi itu
5. Siswa menyatakan konsepnya atau prinsip-prinsip dimana generalilisasi itu
didasarkan.