Anda di halaman 1dari 91

BAURAN PEMASARAN MINYAK KELAPA SAWIT (CPO)

PADA PT. HUTAN HIJAU MAS (KLK GROUP)


DI KABUPATEN BERAU, KALIMANTAN TIMUR

Oleh:

Sonia Candra Irawan

125040100111220

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya kepada kita semua, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan
magang yang berjudul “Bauran Pemasaran Minyak Kelapa Sawit Pada PT. Hutan
Hijau Mas Di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur” ini dapat terselesaikan
dengan baik. Laporan magang ini disusun untuk persyaratan dalam melaksanakan
unjian magang kerja untuk mahasiswa Strata 1 Progam Studi Agribisnis Fakultas
Pertanian Universitas Brawijaya.

Laporan magang kerja ini terselesaika dengan adanya bantuan dan


bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis menyampaikan banyak
terima kasih kepada :

1. Kedua orang tua saya atas izin dan arahan yang diberikan selama proses
magang kerja berlangsung.

2. Silvana Maulidah, SP.MP. selaku dosen pembimbing magang kerja, atas


bimbingan dan arahan dalam penyelesaian laporan magang kerja.

3. Taufik Hidayat, SE. Selaku pembimbing lapang magang kerja di PT. Hutan
Hijau Mas, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, atas bimbingan, waktu, dan
arahan saat magang kerja.

4. Seluruh staff kantor dan kebun PT. Hutan Hijau Mas, Kabupaten Berau,
Kalimantan Timur, atas bimbingan, waktu, dan arahan saat magang kerja.

5. Semua pihak yang berpatisipasi dalam kegiatan magang kerja di PT. Hutan
Hijau Mas, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, atas dukungannya dan
motivasinya.

Penulis senantiasa berharap laporan magang kerja dapat bermanfaat


kepada pembaca dari akademisi Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, PT.
Hutan Hijau Mas, dan masyrakat umum yang membutuhkan informasi terkait.

i
Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun senantiasa penulis harapkan
untuk memenuhi kekurangan dalam tulisan ini.

Malang, 5 November 2015

Penulis

ii
Daftar Isi
Halaman
KATA PENGANTAR............................................................................ i
DAFTAR ISI.......................................................................................... ii
DAFTAR TABEL.................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR.............................................................................. vi
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................... vii

I. Pendahuluan...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang.................................................................................. 1
1.2 Tujuan Magang Kerja....................................................................... 3
1.2.1 Tujuan Umum............................................................................ 3
1.2.2 Tujuan Khusus........................................................................... 3
1.3 Sasaran Kompetensi.......................................................................... 3

II. Tinjauan Pustaka.............................................................................. 5


2.1 Deskripsi Tanaman Kelapa Sawit.................................................... 5
2.1.1 Klasifikasi Kelapa Sawit........................................................... 5
2.1.2 Manfaat Kelapa Sawit............................................................... 5
2.1.3 Pembentuka Minyak Dari Kelapa Sawit................................. 6
2.2 Pengertian Manajemen..................................................................... 7
2.3 Pengertian Pemasaran....................................................................... 8
2.4 Manajemen Pemasaran..................................................................... 9
2.5 Fungsi Pemasaran............................................................................. 10
2.6 Bauran Pemasaran............................................................................ 11
2.6.1 Produk (Product) ..................................................................... 12
2.6.2 Harga (Price) ........................................................................... 14
2.6.3 Tempat (Place) ........................................................................ 15
2.6.4 Promosi (Promotion) .............................................................. 15
2.7 Saluran Pemasaran............................................................................ 16
2.8 Struktur Pasar.................................................................................... 18
2.10 Lembaga Pemasaran........................................................................ 19

III. Metode Pelaksanaan....................................................................... 21


3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Magang Kerja................................ 21
3.2 Metode Pelaksanaan Magang Kerja.................................................. 21
3.2.1 Praktek Kerja Langsung.......................................................... 21
3.2.2 Diskusi dan Wawancara.......................................................... 21
3.2.3 Dokumentasi............................................................................ 22
3.2.4 Pengumpulan Data Primer....................................................... 22
3.2.5 Pengumpulan Data Sekunder................................................... 22

iii
3.2.6 Bentuk Kegiatan Magang Kerja.............................................. 22
3.2.7 Mekanisme Pelaporan Magang Kerja...................................... 23

IV. Tinjauan Umum.............................................................................. 24


4.1 Profil Lokasi Magang........................................................................ 24
4.1.1 Sejarah Perusahaan.................................................................. 24
4.12 Visi dan Misi Perusahaan......................................................... 25
4.1.3 Lokasi dan Tata Letak............................................................. 26
4.2 Struktur Organisasi............................................................................ 28
4.3 Unit dan Progam Kerja...................................................................... 31

V. Hasil Dan Pembahasan................................................................... 35


5.1 Hasil................................................................................................... 35
5.1.1 Kegiatan Quality Control........................................................ 35
5.1.2 Kegiatan DI Departemen Keuangan........................................ 39
5.1.3 Kegiatan Di Departemen Audit............................................... 41
5.1.4 Kegiatan Sektor Perkapalan..................................................... 47
5.1.5 Kegiatan Di Departemen Pemasaran....................................... 48
5.2 Pembahasan....................................................................................... 53
5.2.1 Bauran Pemasaran Di PT. Hutan Hijau Mas........................... 53
5.2.2 Kendala Yang Dihadapi Dan Solusi Dalam Pemasaran
59
Minyak Kelapa Sawit..............................................................

VI. Penutup............................................................................................ 61
6.1 Kesimpulan........................................................................................ 61
6.2 Saran.................................................................................................. 63

Daftar Pustaka....................................................................................... 64
Lampiran................................................................................................ 65

iv
Daftar Tabel
Nomer Halaman
Teks
1 Tabel 4.1 PenggunaanTenaga Kerja Asing................................ 32

2 Tabel 4.2 Jumlah Pegawai dan Karyawan................................. 33

v
Daftar Gambar
Nomer Halam
Teks an
1 Gambar 5.1. Dipinggir jalan ditanami tumbuhan khusus untuk 37
mencegah Hama menyerang kelapa sawit..................................

2 Gambar 5.2. Tanaman kacang-kacangan.................................. 37

3 Gambar 5.3. Struktur Departemen Keuangan............................ 39

4 Gambar 5.4 Proses Kegiatan Audit Internal (Internal 43


Auditing)................................................................................

5 Gambar 5.5. GPS Posisi Kapal................................................... 47

6 Gambar 5.6. Contoh Invoice DP................................................ 51

7 Gambar 5.7. Contoh Invoice Pelunasan..................................... 52

8 Gambar 5.8. Alur Proses Pengolahan Minyak Kelapa Sawit..... 54

9 Gambar 5.9. Produk Minyak Kelapa Sawit................................ 56

10 Gambar 5.10. Saluran Distribusi Minyak Kelapa Sawit............ 58

vi
Daftar Lampiran
Nomer Halaman
Teks
1 Lampiran 1. Dokumentasi Kegiatan........................................... 65

2 Lampiran 2. Struktur Organisasi PT. Hutan Hijau Mas KLK


Group (Kaltim Complex)........................................................... 70

3 Lampiran 3. Peta Perkebunan Kelapa Sawit.............................. 71

4 Lampiran 4. Data Pengiriman Minyak Kelapa


Sawit........................................................................................... 72

5 Lampiran 4. Data Pengiriman Biji Kelapa


Sawit........................................................................................... 73

6 Lampiran 6. Tabel Ringkasan Kegiatan Selama Magang Kerja


di PT. Hutan Hijau Mas.............................................................. 74

vii
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Magang kerja merupakan kegiatan praktek akademik bagi mahasiswa
sehingga diharapkan mahasiswa memperoleh pengalaman kerja mandiri yang
nantinya akan berguna bagi pengembangan potensi yang dimiliki. Kegiatan
magang merupakan sarana latihan kerja untuk meningkatkan pemahaman,
penghayatan, dan ketrampilan pada bidang keilmuan. Magang kerja dilkukan di
berbagai perusahaan, perkebunan maupun instansi-instasi yang masih
berhubungan atau terkait dengan studi mahasiswa. Mahasiswa yang mengikuti
magang diharapkan dapat membantu memecahkan masalah yang mungkin
dihadapi oleh institusi tempat magang. Begitu juga bagi mahasiswa Strata 1
Progam Studi Agribisnis, Fakultas Pertanian, Universitas Brawijaya yang harus
melaksanakan magang kerja di lembaga-lembaga di bidang pertanian. Dengan
demikian, mahasiswa diharapkan memiliki soft skill, ketrampilan serta
pengalaman kerja sihingga mampu beradaptasi di dunia kerja di bidang pertanian.
Salah satu perusahaan yang bergerak di bidang pertanian adalah PT. Hutan Hijau
Mas KLK GROUP. Perusahaan ini bergerak di bidang perkebunan kelapa sawit.

Kelapa sawit sebagai tanaman penghasil minyak kelapa sawit (CPO) dan
inti kelapa sawit (Kernel) merupakan salah satu primadona tanaman perkebunan
yang menjadi sumber penghasil devisa non-migas bagi Indonesia. Cerahnya
prospek komoditi minyak kelapa sawit dalam perdagangan minyak nabati dunia
telah mendorong pemerintah Indonesia untuk memacu pengembangan areal
perkebunan kelapa sawit. Berhasil atau tidaknya suatu perusahaan perkebunan
kelapa sawit biasanya ditentukan oleh kemampuan dari pengusaha dalam
mengelola dan melaksanakan manajemen tersebut.

Sektor pertanian merupakan sektor strategis dalam memacu pertumbungan


perkembangan ekonomi. Perkembangan sektor pertanian dapat memberi dampak
kepada wilayah-wilayah sekitar dalam mengembangan lahan dan budidaya
tanaman perkebunan. Selain kontribusi langsung, sektor pertanian juga memiliki
2

kontribusi secara tidak langsung berupa dampak pengganda (multiplier effect),


yaitu keterkaitan input-onput antar industri, kosumsi, dan investasi (Rorenkeu,
2005). Dalam pengembangan sektor pertanian, juga diikuti perkembangan
teknologi yang semakin berkembang dan diikuti produk-produk yang beragam
tergantung pada fungsi masing-masing produk. Semua produsen dalam
mengahsilkan produk sebuah perusahaan, juga berlomba-lomba dalam menarik
hati konsumen untuk membeli produknya.

Perkembangan teknologi dalam kemajuan zaman saat ini, juga diikuti


dengan kemajuan dalam dunia bisnis yang semakin pesat. Perusahan harus
mengikuti selera konsumen yang tidak menentu. Selain itu, perusahaan harus
mempersiapkan strategi-strategi dalam menarik minat konsumen. Dalam dunia
bisni, pemasaran sangat berpengaruh dan penting untuk menawarkan produk
perusahan yang merupakan bagian akhir dalam pencapaian atau tujuan akhir
sebuah perusahaan. Hal ini, merupakan faktor-faktor sangat mempengaruhi minat
dan keputusan konsumen untuk tertarik membeli produk. Untuk itu, dalam
melakukan pemsaran dibutuhkan sebuah strategi yang dikenal dengan bauran
pemsaran. Bauran pemasaran terdiri dari 4P yaitu produk (product), harga (price),
tempat (place), dan promosi (promotion). Seiring perkembangan zaman, bauran
pemasaran saat ini menjadi 7P dengan penambahan orang (people), proses
(procces), dan pelayanan (physicial evidence).

Strategi inilah yang menjadi landasan perusahaan untuk melakukan proses


pemasaran dengan mempertimbangkan faktor-faktor pasar dan konsumen yang
menjadi pusat dalam menawarkan sebuah produk. Manajemen sebuah perusahaan
sangatlah penting dalam menentukan sebuah strategi yang digunankan dalam
pemasaran. Manajemen pemasaran adalah salah satu kegiatan yang dilakukan
perusahan untuk menyalurkan hasil dari produksi. Manajemen pemasaran
merupakan proses pelaksanaan dan perencanaan konsepsi, penetapan harga,
promosi dan distribusi (Khols, 2007). Setiap perusahaan memliki strategi masing-
masing untuk memajukan dan mengembangkan perusahaan menjadi perusahaan
yang lebih bermutu dan berkualitas.
3

PT. Hutan Hijau Mas merupakan sebuah perusahaan yang bergerah


dibidangan perkebunan kelapa sawit. PT. Hutan Hijau Mas merupakan anak
cabang dari Kuala lumpur Kepong Berhad (KLK) yang berkantor pusat di
Malaysia. PT. Hutan Hijau Mas merupakan salah satu perusahan yang
menghasilkan minyak kelapa sawit (CPO / Crude Palm Oil) dan biji kelapa sawit
(Palm Kernel / PK). Awal mulai berdirinya PT. Hutan Hijau Mas yaitu berdiri
pada tanggal 29 April 2003. Berlokasi di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur.
Produk-produk yang dihasilkan oleh PT. Hutan Hijau Mas sangat berkualitas dan
dalam pemasaran produk sanagat baik serta terstruktur sehingga dapat
memasarkan produk dengan dengan strategi-strategi yang diterapkan dalam
perusahaan.

1.2 Tujuan Magang Kerja


1.2.1 Tujuan Umum
Tujuan dari dilaksanakannya kegiatan Magang Kerja adalah sebagai
berikut:
1. Mengembangkan wawasan dan pengalaman mahasiswa dalam melakukan
pekerjaan yang sesuai dengan keahlian yang dimiliki
2. Agar mahasiswa memperoleh keterampilan dan pengalaman kerja praktis
sehingga secara langsung dapat memecahkan permasalahan yang ada dalam
kegiatan di bidang Agribisnis
3. Agar mahasiswa dapat melakukan dan membandingkan penerapan teori yang
diterima dijenjang akademik dengan praktek yang dilakukan di lapangan.

1.2.2 Tujuan Khusus


1. Mengidentifikasi pelaksanaan bauran pemasaran minyak kelapa sawit pada
PT. Hutan Hijau Mas KLK Group.
2. Mengidentifikasi permasalahan dan solusi pada PT. Hutan Hijau Mas KLK
Group.

1.3 Sasaran Kompetensi yang ditargetkan


Mahasiswa diharapkan untuk mendapatkan pengalaman kerja ditempat
magang kerja yaitu:
4

1. Mampu memahami bauranpemasaran yang meliputi proses perencanaan,


pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan serta evaluasi di PT. Hutan
Hijau Mas KLK Group.
2. Mampu membandingkan teori bauran pemasaran dengan yang diterapkan di
PT. Hutan Hijau Mas.
3. Mampu mengimplementasikan (menerapkan) sistem manajemen persediaan
bahan baku dalam agribisnis.
4. Mampu berkomunikasi dan menjalin kerjasama secara efektif.
II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Deskripsi Tanaman kelapa Sawit


2.1.1 Klasifikasi Tanaman Sawit
Upaya klasifikasi kelapa sawit sudah dimulai sejak abad ke-16, dimana
para ahli berbeda pendapat mengenai klasifikasi kelapa sawit. Hal ini disebabkan
pada masa lampau Ilmu Taksonomi maupun ilmu yang berkaitan dengan kelapa
sawit belum berkembang seperti sekarang, dan peralatan yang tersedia masih
sederhana. Dalam dunia botani, semua tumbuhan diklasifikasikan untuk
memudahkan dalam identifikasi secara ilmiah. Metode pemberian nama ilmiah
(Latin) ini dikembangkan oleh Carolus Linnaeus (Pahan, 2008).

Klasifikasi kelapa sawit yang umum diterima sekarang adalah sebagai


berikut:
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Spadiciflorae (Arecales)
Famili : Palmae (Arecaceae)
Sub famili : Cocoideae
Genus : Elaeis
Spesies : Elaeis guineensis J

Kata Elaeis (Yunani) berarti minyak, sedangkan kata Guineensis dipilih


berdasarkan keyakinan Jacquin bahwa kelapa sawit berasal dari Guinea yaitu
Pantai Barat Afrika (Pahan, 2008).

2.1.2 Manfaat Kelapa sawit


Bagian tanaman kelapa sawit yang bernilai ekonomis adalah buah. Buah
tersusun dalam sebuah tandan dan disebut TBS (Tandan Buah Segar). Buah
diambil minyaknya dengan hasil sabut (daging buah/mesocrap) menghasilkan
minyak sawit kasar (CPO) 20-24% dan inti sawit sebanyak 6% yang
menghasilkan inti sawit (PKO) 3-4%.

Minyak sawit dapat dimanfaatkan di berbagai industri karena memiliki


susunan dan kandungan gizi yang cukup lengkap. Industri yang banyak
6

menggunakan minyak sawit sebagai bahan baku adalah industri pangan serta
industri non pangan seperti kosmetik, farmasi, serta minyak sawit telah
dikembangkan sebagai salah satu bahan bakar (Fauzi dkk. 2008) Berbagai hasil
penelitian mengungkapkan bahwa minyak sawit memiliki keunggulan
dibandingkan dengan minyak nabati lainnya. Menurut Pahan (2008) minyak
kelapa sawit mempunyai beberapa keunggulan, antara lain :

a. Tingkat efisiensi minyak sawit tinggi sehingga mampu menempatkan CPO


menjadi sumber minyak nabati termurah.

b. Produktivitas minyak sawit tinggi yaitu 3,2 ton/ha, sedangkan minyak


kedelai 0,34 ton/ha, lobak 0,51 ton/ha dan minyak bunga matahari 0,53
ton/ha.

c. Sifat interchangeable–nya cukup menonjol dibanding dengan minyak nabati


lainnya, karena memiliki keluwesan dan keluasan dalam ragam kegunaan
baik di bidang pangan maupun non pangan.

d. Sekitar 80 % dari penduduk dunia, khususnya di negara berkembang masih


berpeluang meningkatkan konsumsi per kapita dari minyak dan lemak
terutama minyak sawit yang harganya murah.

e. Terjadinya pergeseran dalam industri yang menggunakan bahan baku


minyak bumi ke bahan yang lebih bersahabat dengan lingkungan yaitu ole
okimia yang berbahan baku CPO, terutama di beberapa negara maju seperti
Amerika Serikat, Jepang, dan Eropa Barat.

2.1.3 Pembentukan Minyak dari Kelapa Sawit


Hasil utama yang dapat diperoleh dari tandan buah sawit ialah minyak
sawit yang terdapat pada daging buah (mesokarp) dan inti sawit yang terdapat
pada kernel. Kedua jenis minyak ini berbeda dalam hal komposisi asam lemak
dan sifat fisika-kimia. Minyak sawit dan inti sawit mulai terbentuk sesudah 100
hari setelah penyerbukan, dan berhenti setelah 180 hari atau setelah dalam buah
minyak sudah jenuh. Jika dalam buah tidak terjadi lagi pembentukan minyak,
maka yang terjadi adalah pemecahan trigliserida menjadi asam lemak bebas dan
7

gliserol. Pembentukan minyak berakhir jika dari tandan yang bersangkutan


terdapat buah memberondol normal.

Minyak yang mula-mula terbentuk dalam buah adalah trigliserida yang


mengandung asam lemak bebas jenuh, dan setelah mendekati masa pematangan
buah terjadi pembentukan trigliserida yang mengandung asam lemak tidak jenuh.
Minyak yang terbentuk dalam daging maupun dalam inti terbentuk emulsi pada
kantong-kantong minyak, dan agar minyak tidak keluar dari buah, maka buah
dilapisi dengan lapisan lilin yang tebal dan berkilat. 10 Untuk melindungi minyak
dari oksidasi yang dirangsang oleh sinar matahari maka tanaman tersebut
membentuk senyawa kimia pelindung yaitu karotene.

Setelah penyerbukan, kelihatan buah berwarna hitam kehijau-hijauan dan


setelah terjadi pembentukan minyak terjadi perubahan warna buah menjadi ungu
kehijau-hijauan. Pada saat-saat pembentukan minyak terjadi yaitu trigliserida
dengan asam lemak tidak jenuh, tanaman membentuk karotene dan phitol untuk
melindungi dari oksidasi (Naibaho,1998).

2.2 Pengertian Manajemen


Fungsi-fungsi manajemen adalah perencanaan (planning), pengorganisasian
(organizing), penyusunan staf (staffing), penggerakan (actuacting), dan
pengawasan (controlling). Pengertian manajemen menurut James A.F. Stoner
(2010) adalah proses perencanaan, pengorganisasian dan penggunaan terhadap
sumberdaya organisasi lainnya supaya tujuan organisasi dapat tercapai sesuai
dengan yang ditetapkan.Melakukan kegiatan, perencanaan pengorganisasian,
penyusunan personalia, penggerakan, dan pengawasan terhadap fungsi-fungsi
operasionalnya, untuk mencapai tujuan organisasi. Fungsi-fungsi operasional
manajemen seperti pengadaan pengembangan, pemberian kompensasi,
pengintegrasian, pemeliharaan dan pemisahan tenaga kerja (Wilson, 2012)

Kimball and Kimball,1951 manajemen terdiri dari semua tugas dan fungsi
yang meliputi penyusunan sebuah perusahaan, pembiayaan, penetapan garis-garis
8

besar kebijaksanaa,penyediaan semua peralatan yang diperlukan dan penyusunan


kerangka organisasi serta pemilihan para pejabat terasnya.

Manajemen menurut Davis,1951manajemen adalah fungsi dari setiap


kepemimpinan eksecutif dimanapun. Menurut Millet, 1954 manajemen adalah
proses memimpin dan melancarkan pekerjaan dari orang-orang yang terorgasisir
secara formal sebagai kelompok untuk memperoleh tujuan yang diinginkan.

2.3 Pengertian Pemasaran


Pemasaran memegang peranan penting dalam perusahaan karena bagian
pemasaran berhubungan langsung dengan konsumen serta lingkungan luar
perusahaan lainnya, berikut ini dikemukakan beberapa pengertian pemasaran
menurut para ahli. Menurut Philip Kotler, Pemasaran adalah suatu proses sosial
dan manajerial yang didalamnya individu dan kelompok mendapatkan apa yang
mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan,
mempertukarkan produk yang bernilai dengan pihak lain (Kotler, 1996).
Sedangkan pengertian menurut William J. Stanton, Pemasaran adalah suatu sistem
total dari kegiatan bisnis yang dirancang untuk merencanakan, menentukan harga,
mempromosikan, dan mendistribusikan barang-barang yang dapat memuaskan
keinginan dan jasa baik kepada para konsumen saat ini maupun konsumen
potensial (Stanton, 2001).
Pemasaran adalah suatu runtutan kegiatan atau jasa yang dilakukan untuk
memindahkan suau produk dari titik produsen ke titik konsumen. Dari definisi ini
paling tidak ada tiga yang perlu jadi perhatian. Yang pertama yaitu kegiatan yang
disebut sebagai jasa adala suatu fungsi yang dilaksanakan dalam kegiatan
pemasaran. Fungsi ini bertujuan untuk mengubah produk berdasarkan bentuk,
waktu, tempat, dan kepemilikan. Yang kedua adalah titik produsen. Titik
produsen adalah asal dari produk itu dijual pertama oleh produsen atau petani.
Yang ketiga adalah titik konsumen. Tujuan dari suatu pemasaran adalah
menyampaikan produk ke konsumen akhir sebagai transaksi (Anindita, 2004).

Dari definisi yang telah dikemukakan diatas, maka pengertian pemasaran


dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
9

1. Pemasaran dilakukan oleh individu dan kelompok.

2. Tujuan pemasaran adalah selain memuaskan kebutuhan pelanggan, tetapi juga


memperhatikan semua pihak yang terkait dengan perusahaan.

3. Pemasaran berorientasi kepada pelanggan potensial.

4. Pemasaran dilakukan oleh pembeli dan penjual.

Dengan pemasaran perusahaan berusaha menghasilkan laba dari penjualan


barang dan jasa yang diciptakan untuk memenuhi kebutuhan pembeli. Disinilah
peran manajer pemasaran dibutuhkan, dimana tugas dari manajer pemasaran
adalah memilih dan melaksanakan kegiatan pemasaran yang dapat membantu
dalam pencapaian tujuan organisasi.

2.4 Manjemen Pemasaran


Definisi manajemen pemasaran menurut Kohls (2002) adalah keragaan
dari semua aktivitas dalam upaya menyalurkan produk atau jasa mualai dari titik
produksi sampai ke tangan konsumen. Manajemen pemasaran merupakan proses
pelaksanaan dan perencanaan konsepsi, penetapan harga, promosi dan distribusi
gagasan, barang dan jasa untuk menghasilkan pertukaran yang memenuhi sasaran
perorangan dan organisasi (Kotler, 1996).

Pada dasarnya manajemen itu terdiri atas perancangan dan pelaksanaan


rencana-rencana. Dalam membuat suatu perencanaan, dibutuhkan kemampuan
untuk membuat strategi dan rencana. Untuk rencana jangka panjang maka
dibutuhkan waktu yang lebih banyak. Sedangkan untuk pelaksanaan rencana
tersebut, dia harus mendelegasikan keputusan-keputusannya yang rutin dilakukan
setiap hari kepada para bawahan.

Secara umum manajemen mempunyai tiga tugas pokok, yaitu :

1. Mempersiapkan rencana/strategi umum bagi perusahaan

2. Melaksanakan rencana tersebut


10

3. Mengadakan evaluasi, menganalisa dan mengawasi rencana tersebut dalam


pelaksanaannya. (untuk mengukur hasil dan penyimpangannya serta untuk
mengendalikan aktivitas).

Sehingga yang dimaksud dengan manajemen pemasaran, menurut Philip


Kotler adalah penganalisaan, perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan
program-program yang ditujukan untuk mengadakan pertukaran dengan pasar
yang dituju untuk mencapai tujuan organisasi.

Untuk membuat suatu rencana, fungsi penganalisaansangat penting agar


rencana yang dibuat dapat lebih matang dan tepat. Penerapan merupakan kegiatan
untuk menjalankan rencana. Fungsi pengawasan adalah untuk mengendalikan
segala macam aktivitas agar tidak terjadi penyimpangan.

Dalam menganalisis manajemen pemasaran Kohls (2002), selanjutnya


mengemukakan beberapa pendekatan yang digunakan yaitu :

a. Pendekatan Fungsi (the funsional approach)


Merupakan pendekatan yang digunakan untuk mengetahui fungsi pemasaran
apa saja yang dijalankan oleh pelaku yang terlibat pemasaran

b. Pendekatan Kelembagaan (the institusional appoarch)


Merupakan pendekatan yang digunakan untuk mengetahui berbagai macam
lembaga atau pelaku yang terlibat dalam pemasaran.

c. Pendekatan Sistem (the behavior system appoarch)


Merupakan pelengkap dari pendekatan fungsi kelembagaan, untuk
mengetahui aktivitas-aktivitas yang ada dalam proses pemasaran

2.5 Fungsi Pemasaran

Fungsi pemasaran merupakan kegiatan atau tindakan dalam proses


pemasaran. Anandita (2004) menjelaskan bahwa fungsi pemasaran adalah
kegiatan utama yang khusus dilaksanakan untuk menyelesaikan proses
pemasaran. Downey & Erickson (1992) menambahkan bahwa beberapa kegiatan
atau fungsi khusus membentuk langkah-langkah yang akan dilakukan, namun
11

dalam pelaksanaannya tidak perlu berurutan tetapi mencakup semuanya agar


proses pemasaran berhasil dicapai.
Anindita (2004) menjelaskan bahwa fungsi pesaran dapat diklasifikasikan
sebagai berikut :

a. Fungsi Pertukaran
Fungsi pertukaran dengan perpindahan hak milik dari barang dan jasa yang
dipasarkan. Fungsi tersebut didapat melalui proses penjualan dan pembelian
anatar lembaga yang bersangkutan.

b. Fungsi Fisik
Merupakan tindakan yang berhubungan langsung dengan barang dan jasa
sehingga menimbulkan kegunaan tempat, bentuk, dan waktu. Fungsi ini
meliputi kegiatan penyimpanan, pengolahan, dan pengangkutan.

c. Fungsi Fasilitas
Semua tindakan yag bertujuan untuk memperlancar kegiatan pertukaran yang
terjadi antara produsen dan konsumen. Fungsi ini meliputi fungsi
standarilisasi dan grading, fungsi penanggungan resiko, resio pembiayaan dan
fungsi informasi pasar.

2.6 Bauran Pemasaran


Setelah memutuskan target pasarnya, perusahaan memutuskan rencana
detail untuk bauran pemasaran. Menurut Rambat Lupiyoadi (2006) bauran
pemasaran adalah seperangkat taktik pemasaran yang dapat dikontrol meliputi
produk, harga, tempat, dan promosi, orang, proses, dan pelayanan yang dipadukan
perusahaan untuk menciptakan respon dari target marketnya. Bauran pemasaran
juga dikenal dengan 7P. 7P sendiri dapat didefinisikan sebagai berikut :

1. Produk (product)

Produk adalah kombinasi benda atau jasa dari perusahaan yangditawarkan ke


target pasar untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan. Produk secara luas
meliputi desain, merk, hak paten, positioning, dan pengembangan produk baru.
12

2. Harga (price)

Harga adalah sejumlah uang yang harus dikeluarkan konsumen untuk


mendapatkan suatu produk atau jasa. Harga juga merupakan pesan yang
menunjukan bagaimana suatu brand memposisikan dirinya di pasar.

3. Tempat (place)

Distibusi meliputi aktivitas perusahaan dalam membuat produknya


tersedia di target pasar. Strategi pemilihan tempat meliputi transportasi,
pergudangan, pengaturan persediaan, dan cara pemesanan bagi konsumen.

4. Promosi (promotion)

Promosi adalah aktivitas perusahaan untuk mengkomunikasikan produk


dan jasanya dan mempengaruhi target konsumen untuk membeli.Kegiatan
promosi antara lain, iklan, personal selling, promosi penjualan dan public relation.

5. Orang ( people)

Orang adalah semua pelaku yang turut ambil bagian dalam pemasaran
produk dan dalam hal ini mempengaruhi persepsi pembeli, yang termasuk elemen
ini adalah personal perusahaan dan konsumen.

6. Proses (procces)

Proses adalah prosedul actual, mekanisme dan aliran aktivitas yang mana
produk disampaikan yang merupakan sistem pengujian atau operasi.

7. Pelayanan (physicial evidence)

Adalah bukti fisik yang mencakup semual hal yang berwujud berkenaan
dengan suatu proses pemasaran seperti brosur, kartu bisnis, format laporan, dan
peralatan

2.6.1 Produk (product)

Menurut Kotler (2008), “Produk merupakan segala sesuatu yang dapat


ditawarkankepada pasar untuk diperhatikan, dimiliki, digunakan atau dikonsumsi
yang dapatmemuaskan keinginan atau kebutuhan pasarnya. Yang dimaksud
13

dengan produkdalam kaitan ini adalah seperangkat sifat-sifat yang nyata dan tidak
nyata yangmeliputi bahan-bahan yang dipergunakan, mutu, harga, kemasan,
warna, merek,jasa, dan reputasi penjual”.

Lupiyoadi (2001), menyatakan bahwa “Produk merupakan keseluruhan


konsepobyek atau proses yang memberikan sejumlah nilai manfaat kepada
konsumen.Yang perlu diperhatikan dalam produk adalah konsumen tidak hanya
membeli fisikdari produk tetapi membeli benefit dan value dari produk tersebut”.

Stanton (1996), menyatakan “Produk adalah sekumpulan atribut yang


nyata(tangible) dan tidak nyata (intangible) di dalamnya sudah tercakup warna,
harga,kemasan, prestise pabrik, prestise pengecer, dan pelayanan dari pabrik
sertapengecer yang mungkin diterima oleh pembeli sebagai sesuatu yang bias
memuaskan keinginannya”.

Menurut Kotler (2005), menurut daya tahan dan wujudnya produk


dapatdiklasifikasikan menjadi 3 (tiga) kelompok, yaitu:

1. Barang yang tidak tahan lama (nondurable goods) adalah barang-barang


berwujud yang biasanya dikonsumsi dalam satu atau beberapa kali
penggunaan, seperti bir dan sabun. Karena barang-barang ini dikonsumsi
dengan cepat dan sering dibeli, strategi yang tepat adalah menyediakannya di
berbagai lokasi, hanya mengenakan marjin yang kecil, dan memasang iklan
besar-besaran guna memancing orang mencobanya dan membangun
preferensi.

2. Barang tahan lama (durable goods) adalah barang berwujud yang biasanya
tetap bertahan walaupun sudah lama digunakan berkali-kali, seperti lemari es
dan pakaian. Produk tahan lama biasanya memerlukan penjualan dan
pelayanan yang lebih pribadi, mempunyai marjin yang lebih tinggi, dan
memerlukan lebih banyak garansi dari penjual.

3. Jasa (services) produk-produk yang tidak berwujud, tidak terpisahkan, dan


mudah habis. Akibatnya produk ini biasanya memerlukan pengendalian mutu,
14

kredibilitas pemasok, dan kemampuan penyesuaian yang lebih tinggi.


Contohnya mencakuppemotongan rambut dan perbaikan barang.

2.6.2 Harga (price)

Harga adalah suatu nilai tukar dari produk barang maupun jasa yang
dinyatakan dalam satuan moneter. Menurut Dr. Effendi M. Guntur (2010) harga
merupakan satu-satunya unsur bauran pemasaran yang memberikan pemasukan
atau pendapatan bagi perusahaan dan merupakan unsur bauran pemasaran yang
bersifat fleksibel, artinya dapat diubah dengan cepat.

Menurut Buchari Alma(2007), value adalah nilai suatu produk untuk


ditukarkan dengan produk lain, nilai ini dapat dilihat dalam situasi barter yaitu
pertukaran antara barang dengan barang, sekarang ekonomi kita tidak melakukan
barter lagi, akan tetapi sudah menggunakan uang sebagai ukuran yang disebut
harga. Jadi harga (price) adalah nilai suatu barang yang dinyatakan dengan uang.

Menurut Kotler dan Amstrong (2004), Harga adalah sejumlah uang yang
dibayarkan atas barang dan jasa, atau jumlah nilai yang konsumen tuturkan dalam
rangka mendapatkan manfaat dari memiliki atau menggunakan barang atau jasa

Menurut Kotler (2001), harga telah menjadi faktor penting yang


mempengaruhi pilihan pembeli. Oleh karena itu harga dapat mempengaruhi
konsumen dalam memutuskan apakah akan membeli produk tersebut atau tidak,
dan berapa jumlah yang akan dibeli berdasarkan harga tersebut. Ketika konsumen
membeli suatu produk mereka menukar suatu nilai (harga) untuk mendapatkan
suatu nilai lainnya(manfaat karena memiliki atau menggunakan suatu produk).

Harga sering dijadikan kualitas bagi konsumen, orang sering memilih


harga yang lebih tinggi diantara dua barang sejenis. Karena beranggapan
kualitasnya lebih baik, konsumen memandang harga adalah sebagai barang yang
mampu memberikan manfaat atas pemenuhan kebutuhan dan keinginannya. Bagi
produsen penetapan harga sangat penting dan peka, keputusannya dapat
mempengaruhi perkembangan keberadaan dan kemajuan usahanya. Oleh karena
itu penentuan harga perlu diperhitungkan dengan cermat dan hati- hati.
15

2.6.3 Tempat (place)

Tempat (place) dalam service merupakan gabungan antara lokasi dan


keputusanatas saluran distribusi. Pentingnya lokasi untuk jasa tergantung pada
jenis dantingkat interaksi yang terjadi. Interaksi antara penyedia jasa dengan
pelanggantersebut terdiri dari pelanggan mendatangi penyedia jasa, penyedia jasa
mendatangipelanggan, atau penyedia jasa dan pelanggan mentransaksikan bisnis
dalam jarakjauh. Menurut Payne Andrian (2001), “Tempat yang digunakan untuk
memasok jasa kepadapelanggan sasaran merupakan bidang keputusan kunci.
Keputusan-keputusantempat (lokasi dan saluran) meliputi pertimbangan mengenai
cara penyampaianjasa kepada pelanggan dan di mana jasa harus ditempatkan”.
Sedangkan Zeithamldan Bitner (dalam Yazid, 2001) menyatakan bahwa “Faktor-
faktortempat/distribusi yang terdapat dalam pemasaran jasa terdiri dari: jenis
saluran,perantara, lokasi outlet, transportasi, penyimpanan dan mengelola
saluran”.

Tujuan dari penentuan lokasi yang tepat bagi perusahaan adalah agar
dapatberoperasi dengan efisien dan dapat mencapai sasaran yang telah
ditetapkan.Dalam memilih lokasi, perusahaan harus memperhatikan faktor-faktor
yangmempengaruhi biaya, kecepatan waktu, kemudahan sarana yang diperlukan.

2.6.4 Promosi (promotion)

Promosi merupakan salah satu cara yang dapat digunakan untk


merangsangpembelian produk tertentu lebih cepat atau lebih kuat oleh konsumen.
Promosiberkaitan dengan upaya untuk mengarahkan seseorang agar dapat
mengenalproduk perusahaan, lalu memahaminya, berubah sikap, menyukai,
yakin, kemudianmembeli dan selalu ingat akan produk tersebut.

Menurut Alderson dan Green (dalam Sastradipoera, 2003), bahwa promosi


adalah“Setiap upaya pemasaran yang fungsinya untuk memberikan informasi
ataumeyakinkan konsumen aktual atau potensial mengenai kegunaan suatu produk
ataujasa (tertentu) dengan tujuan untuk mendorong konsumen baik melanjutkan
ataumemulai pembelian produk atau jasa perusahaan pada harga tertentu”.
16

Menurut Zeithaml dan Binner (dalam Yazid, 2001), faktor-faktor promosi


yangterdapat dalam pemasaran jasa terdiri dari: tenaga penjualan atau
pelayanan,jumlah seleksi, pelatihan, insentif, target, jenis media dan periklanan,
serta bauranpromosi (periklanan, sales promotion, personnal selling, dan
publisitas).

Menurut Kotler (2004), promosi terdiri dari 4 (empat) alat utama, yaitu:

1) Periklanan
Segala bentuk presentasi non personal dan promosi ide, barang atau
jasamelalui media tertentu yang dibayar oleh sponsor tertentu.

2) Penjualan
Terdiri dari kumpulan kiat insentif yang berbeda-beda, kebanyakan
berjangkapendek, dirancang untuk mendorong pembelian yang lebih cepat atau
lebihbesar dari suatu produk atau jasa tertentu oleh konsumen atau
perdagangantersebut.

3) Hubungan Masyarakat
Perusahaan tidak hanya harus berhubungan secara konstruktif
denganpelanggan, pemasok dan penyalur, tetapi perusahaan juga harus
berhubungandengan kumpulan kepentingan publik yang besar.

4) Penjualan Personal
Kiat yang paling efektif dalam menyederhanakan operasional kerja
terutamadalam membentuk preferensi pembeli, keyakinan, dan tindakan

2.7 Saluran Pemasaran

Saluran pemasaran adalah rute yang di lalui oleh produk pertanian ketika
produk bergerak dari farm gate yaitu petani produsen ke pemakai terakhir
(konsumen). Produk pertanian yang berbeda akan mengikuti saluran pemasaran
yang berbeda pula. Umunya saluran pemasaran terdiri atas sejumlah lembaga
pemasaran dan pelaku pendukung. Mereka akan secara bersama-sama
mengirimkan dan memindahkan hak kepemilikan atas produk dari tempat
produksi hingga ke penjual terakhir. Musselman dan jakson (1992).
17

C Glenn Waters dalam Bayuswastha (1982), mendefinisikan saluran


pemasaran sebagai sekelompok pedagang dan agen perusahaan yang
mengkombinasikan antara pemindahan fisik dan nama dari suatu produk untuk
menciptakan kegunaan bagi pasar tertentu.

Fungsi utama dari saluran pemasaran ialah menyalurkan barang dari


produsen ke konsumen. Terdapat berbagai macam saluran pemasaran :

1. Produsen-konsumen, bentuk saluran pemasaran ini merupakan yang


paling pendek dan sedehana Karena tampa menggunakan perantara.
Produsen dapat menjual produk langsung ke konsumen. Saluran biasa
disebut saluran distribusi pemasaran langsung.

2. Produsen – pengecer – konsumen, dalam saluran ini produsen hanya


melayani Penjualan dalam jumlah besar kepda pedagang pengecer.
Pembelian oleh konsumen dilayani pengecer saja.

3. Produsen – pedagang besar – pedagang pengecer – konsumen, saluran


distribusi ini banyak di gunakan yang dinamakan saluran distribusi
tradisional. Disini produsen hanya melayani Penjualan dalam jumlah
besar kepda pedagang besar saja, tidak ke pedagang pengecer. Pembelian
oleh pengecer dilayani oleh pedagang besar dan pembelian oleh
konsumen dilayani pengecer saja.

4. Produsen – agen – pedagang pengecer – konsumen, produsen memilih


agen sebagai penyalurnya. Ia menjalankan kegiatan perdagangan besar
dalam saluran distribusi yang ada. Sasaran penjualannya di tujukan
kepada pedagang pengecer besar.

5. Produsen - agen - pedagang besar - pedagang pengecer – konsumen,


dalam saluran ini produsen menggunakan agen sebagai perantara untuk
menyalurkan barangnya ke pedagang besar yang kemudian menjualnya
ke tokoh kecil.
18

2.8 Struktur Pasar


Struktur pasar adalah karateristik organisasi yang menetukan hubungan
antara berbagai penjual di pasar, antara berbagai pembeli di pasar, penjual dan
pembeli, dan penjual dengan kekuatan pemasok barang lainnya, termasyk
kekuatan perusahaan baru yang masuk pasar. Dengan kata lain, Struktur pasar
membahas karateristik organisasi dari suatu pasar yang mempengaruhi tingkat
persaingan dan penentuan harga pasar. Melalui struktur pasar dapat di ketahui
apakah suatu pasar mempunya struktur persaingan sempurna atau persaingan
tidak sempurna.

Ada beberapa kriteria untuk menetukan struktur pasar :

1. Tingkat Pangsa Pasar dan Konsentrasi Pembeli dan penjual, Secara


kuantitatif, struktur pasar dapat diketahui dengan menghitung derajat
konsentrasi pembeli sehingga diketahui secara umum gambaran
imbangan kekuatan posisi tawar menawar petani terhaap pembeli dan
penjual.

2. Tingkat Diferensiasi Produk, Manfaat dari diferensiasi produk adalah


untuk memperoleh keunggulan atas pesaingnya. Suatu perusahaan harus
mempromosikan suatu nilai kepada para konsumen dengan melakukan
segala kegiatan secara lebih efisien dibanding para pesaingnya seperti
keunggulan biaya yang lebih murah atau dengan melakukan kegiatan
dengan cara yang unik dalam menciptakan nilai pembeli yang lebih
besar.

3. Kondisi untuk masuk pasar, adapun kondisi yang di maksud ialah


hambatan masuk pasar, keterbatasan modal, dan alat komunikasi. Bagi
pedagang, keterbatasan modal yang dimiliki menyebabkan mereka
kesulitan dalam pengembangan industri pengolahan maupun dalam
proses transaksi, dan rata-rata pedagang tidak memiliki latar belakang
pengetahuan bisnis.
19

4. Tingkat pengetahuan pasar, lemahnya pengetahuan dan pengalaman


petani maupun pedagang. Hal ini menyebabkan petani maupun pedagang
tidak dapat melakukan produksi dan pemasaran secara efisien. Informasi
tentang turunnya harga selalu mengakibatkan kerugian di pihak pedagang
pengumpul dan petani, berdasarkan standar mutu, lingkungan dan
kesehatan.

2.9 Lembaga Pemasaran


Lembaga pemasaran adalah badan usaha atau individu yang
menyelenggarakan aktifitas pemasaran, menyalurkan jasa dan produk pertanian
kepada konsumen akhir serta memilki jejaring koneksitas dengan badan usaha
dan individu lainnya. Lembaga pemasaran muncul sebagai akibat kebutuhan
konsumen untuk memperoleh produk yang di inginkan sesuai waktu, tempat
maupun bentuknya.

Peran lembaga pemasaran adalah melakukan fungsi-fungsi pemasaran


serta memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen secara maksimal.
Konsumen memberikan balas jasa atas fungsi pemasaran yang di lakukan oleh
lembaga konsumen. Nilai balas jasa tersebut tercermin pada besarnya marjin
pemasaran.

Berdasarkan penguasaannya terhadap komoditi yang di perjual


belikan lembaga pemasaran, di bedakan menjadi 3 kelompok :

2) Lembaga pemasaran yang bukan pemilik namun mempunyai kuasa atas


produk (agent middleman), di antarnya ;

a. Perantara makelar atau broker baik selling broker maupun buying broker.
Broker merupakan pedagang perantara yang tidak secara aktif
berpartisifasi dalam melakukan fungsi pemasaran, mereka hanya
berperan menghubungkan pihak-pihak yang bertransaksi untuk
memperoleh komisi atas jasa broker.

b. Commission agent, yaitu pedagang perantara yang secara aktif turut serta
dalam pelaksanaan fungsi pemasaran terutama yang berkaitan dengan
20

proses seleksi produk, penimbangan dan grading. Umunya mereka


memperoleh komisi dari perbedaan harga produk.

3) Lembaga pemasran yang memilki dan menguasai produk pertanian yang


di perjual belikan, antara lain ;

b. Pedagang pengumpul, penebas, tengkulak atau contract buyer dan whole


seller. Mereka umunya menafsir total produk pertanian dengan cara
menaksir jumlah hasil panen di kalikan dengan harga yang di harapkan
pada saat panen (expectation price)

c. Grain millers, pedagang attau lembaga pemasaran yang memiliki gudang


menyimpan produk pertanian. Mereka membeli aneka produk pertanian
utamanya padi dan palawija serta menangani pasca panen.

d. Eksporter dan importer.

4) Lembaga pemasaran yang tidak memiliki dan tidak menguasai produk


pertanian yang di transaksikan:

a. Processors dan manufaktur. Lembaga-lembaga ini sangat berperan


dalam proses agroproduk sebab keberadaannya menjadi jaminan pasar
bagi produk pertanian

b. Facilitative organization, salah satu bentuk oragnisasi fasilitatif yang


sudah di kenal di Indonesia adalah pasar lelang ikan (TPI). Sub terminal
agribisnis, walaupun belum sepenuhnya berjalan dengan baik sudah
menawarkan alternatif transaksi berbagai produk pertanian melalui
lelang.

c. Trade associations, asosiasi perdagangan agroproduk yang terutama


bertujuan untuk mengumpulkan, mengevaluasi dan mendistribusikan
informasi pada anggotanya.
III. METODE PELAKSANAAN

3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Magang Kerja


Magang kerja akan dilaksanakan selama tiga bulan (6 Juli sampai dengan 6
Oktober 2015). Kegiatan kerja lapangan akan dilaksanakan di di PT.Hutan Hijau
Mas, dibawah naungan KLK GROUP. Lokasi yang tempat magang yaitu Jl.
Marsma Iswahyudi Rt.8, Kel Rinding, Kec.Tl. Bayur, Kabupaten Berau,
Kalimantan Timur.

3.2 Prosedur Pelaksanaan Magang Kerja


Dalam pelaksanaan Magang Kerja peserta magang akan dibimbing oleh
dua orang pembimbing, yaitu: 1) pembimbing lapang, berfungsi sebagai fasilitator
saat dilapang, pembimbing lapang diharapkan menjadi petunjuk utama bagi
peserta dalam menguasai bidang yang sedang dipelajari dan berhak menegur serta
mengarahkan peserta magang jika terdapat suatu kesalahan, dan 2) pembimbing
akademik yang berfungsi sebagai fasilitator dibidang akademik dan memastikan
bahwa peserta telah bekerja sesuai dengan prosedur magang yang telah
ditentukan. Metode yang akan digunakan pada pelaksanaan kegiatan magang di
kerja lapangan akan dilaksanakan di PT. Hutan Hijau Mas yaitu sebagai berikut:

3.2.1 Praktek Kerja Langsung


Peserta magang ikut serta dalam aktivitas yang dilakukan di instansi terkait.
Tujuan dari kegiatan ini adalah agar peserta magang mampu memiliki ketrampilan
yang berkaitan dengan kegiatan-kegiatan yang ada pada instansi tersebut.

3.2.2 Diskusi dan Wawancara


Peserta magang melakukan diskusi dan wawancara dengan staff perusahaan.
Hal ini dimaksudkan agar peserta magang mampu lebih mengetahui tentang
prosedur kerja yang diterapkan di perusahaan tersebut. Selain itu diskusi dan
wawancara ini juga dimaksudkan sebagai upaya pengumpulan data saat magang.
Hal tersebut dikarenakan peserta magang harus membuat laporan mingguan dan
laporan akhir magang dengan topik yang telah ditetapkan sebelumnya.
22

3.2.3 Dokumentasi
Dokumentasi adalah salah satu alat kelengkapan data yang bertujuan untuk
menunjang informasi yang sudah di dapat dilapang sehingga deskripsi dan
argumentasi yang dimunculkan akan semakin optimal. Dokumentasi ini dapat
berupa foto, data kegiatan perusahaan dan lain sebagainya terkait aktifitas yang
dilakukan saat magang.

3.2.4 Pengumpulan data primer


Data primer yang dimaksud di sini adalah data yang diperoleh berdasarkan
diskusi dan wawancara dengan pihak PT. Hutan Hijau Mas dan pihak terkait
lainnya. Wawancara dan diskusi dalam kegiatan magang kerja ini bertujuan untuk
memperdalam pengetahuan serta mengetahui pengalaman-pengalaman kerja yang
telah dimiliki oleh staf perusahaan. Wawancara mendalam dilakukan untuk
menghimpun data yang diperlukan dalam menyusun laporan akhir.

Wawancara mendalam yaitu perolehan data dilakukan dengan cara Tanya


jawab secara langsung kepada narasumber sehingga diperoleh data yang akurat.

3.2.5 Pengumpulan data sekunder sebagai data pelengkap pembuatan


laporan
Data sekunder adalah data yang diperoleh dari berbagai referensi, laporan,
literature baik data ataupun ringkasan yang diperoleh dari pihak-pihak yang
terkait, hasil penelitian terdahulu, bukti-bukti relevan serta instansi terkait yang
digunakan untuk menunjang data primer dan melengkapi penulisan laporan.
Pengambilan data sekunder yang digunakan untuk mengambil data adalah dengan
cara dokumentasi dan pustaka yang berkaitan.

3.2.6 Bentuk Kegiatan Magang


Pelaksanaan kegiatan magang kerja ini menggunakan metode action
research dimana peserta magang turut langsung dalam pelaksanaan program yang
diselenggarakan oleh instansi yang bersangkutan. Tujuan dari penggunaan action
research ini agar peserta magang dapat melaksanankan, menginterpretasikan, dan
melakukan tindakan evaluasi pada suatu kondisi instansi untuk tujuan perbaikan
atau partisipasi.
23

3.2.7 Mekanisme Pelaporan Magang Kerja


Setelah menyelesaikan praktek kerja pada waktu yang telah ditetapkan,
maka mahasiswa akan melaporkan segala kegiatan dan hasil pengamatannya
kepada pihak PT. Hutan Hijau Mas baik melalui laporan mingguan ataupun
bulanan. Laporan yang dilaporkan berisi tentang kegiatan-kegiatan dan hasil
pengamatan yang dilakukan oleh peserta magang.
IV. TINJAUAN UMUM

4.1 Profil Lokasi Magang


4.1.1 Sejarah Perusahaan
Kuala lumpur Kepong Berhad (KLK) adalah Grup milik Malaysia yang
telah terdaftar pada Pasar Utama Bursa Malaysia Securities Berhad dengan
Kapitalisasi pasar sekitar RM 24.07 miliar pada akhir September 2013.
Perusahaan perkebunan ini dimulai lebih dari 100 tahun lalu, yang bergerak pada
perkebunan kelapa sawit dan karet. Hingga saat ini perkebunan yang dimiliki
Kuala lumpur Kepong Berhad (KLK) mendekati 250.000 hektar. Perkebunan
tersebut telah tersebar di semenanjung Malaysia (Semenanjung dan Sabah) dan
Indonesia (Pulau Belitung, Sumatera, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur
dengan Kantor Pusat di Jakarta.
Pada tahun 1994, langkah awal KLK melakukan invesatasi di Indonesia.
Investasi tersebut dilakukan dengan membeli areal perkebunan PT. Steelindo
Wahan Perkasa (HGU14.064 Ha) di Pulau Belitung, Provinsi Bangka Belitung.
Kemudian Investasi KLK berkembang ke Riau, Sumatera Utara, Kalimantan
Tengah dan Klaimantan Timur. Sehingga kini perkebunan KLK di Indonesia kira-
kira seukuran dengan perkebunan KLK di Malaysia. Sehingga operasi KLK di
Indonesia dapat menjadi penyumbang utama laba Grup KLK.
KLK Group di KLK Group Kaltim Complex memiliki 5 anak perusahaan,
yang terdiri dari PT. Hutan Hijau Mas, PT. Malindomas Perkebunan, PT. Satu
Sembilan Delapan, PT. Jabontara Eka Karssa dan PT. Anugrah Surya Mandiri.
PT. Hutan Hijau Mas didirikan pada tanggal 29 April 2003 berdasarkan Akta No.
18 yang dibuat dihadapan Notaris Lily Widjaja, S.H. Akta pendirian ini telah
disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dengan Surat Keputusan
No. C-18406.HT.01.01.Th.2003 tanggal 5 Agustus 2003.
Anggaran Dasar Perusahaan telah mengalami beberapa kali perubahan,
terakhir berdasarkan Akta No. 2 dari Ilmuwan Dekrit S, S.H., tanggal 1 Desember
2008, mengenai perubahan seluruh isi Anggaran Dasar Perusahaan disesuaikan
dengan Undang-undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Akta
25

perubahan tersebut telah disahkan oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia
Republik Indonesia dengan Surat Keputusan No. AHHU-10296.A.H.01.02.Tahun
2009 tanggal 1 April 2009.
Berdasarkan Keputusan dari Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal
(BKPM) No. 56/V/PMA/2007 tanggal 26 Maret 2007, status Perusahaan telah
berubah dari Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) menjadi Penanaman
Modal Asing (PMA). Komposisi pemegang saham PT. Hutan Hijau Mas terbagi
menjadi dua bagian yaitu PT. Karya Agung Nusantara 8% (Indonesia) dan Kuala
Lumpur Kepong Plantation Holding Sdn Bhd 92% (Malaysia). Izin tetap usaha
perkebunan adalah:
1. Izin Tetap Usaha Budidaya Perkebunan
Nomor : SK Bupati Berau No. 303 tahun 2004
Tanggal : 11 Desember 2004
2. Izin Tetap Usaha Industri Perkebunan
Nomor : SK Bupati Berau No. 668 Tahun 2008
Tanggal : 30 Desember 2008
3. Izin Tetap Usaha Pertanian (dari BKPM) masih dalam proses.
4. Pendaftaran Usaha Perkebunan (SPUP)
Nomor : SK Bupati Berau No. 303 Tahun 2004
Tanggal : 11 Desember 2004
5. Izin Usaha Perkebunan (IUP)
6. Nomor : SK Bupati Berau No. 303 Tahun 2004
7. Tanggal : 11 Desember 2004.

4.1.2 Visi dan Misi Perusahaan


Visi: Menjadi perusahaan yang berkomitmen untuk memastikan produksi
minyak kelapa sawit lestari
Misi: Mewujudkan visi dengan meng gunakan 3 (tiga) Prinsip:
1. People (Manusia)
2. Planet (Bumi)
3. Prosperity (Kemakmuran)
26

4.1.3 Lokasi dan Tata Letak


PT. Hutan Hijau Mas beralamatkan di jalan Marsma Iswahyudi, Kelurahan
Rinding, Kecamatan Teluk Bayur, Kalimantan Timur yang tergambar pada denah
lokasi perusaahaan yang ada pada lampiran 1. Luas area yang telah dikembangkan
Perusahaan adalah seluas 7.288 hektar yang berlokasi di Kabupaten Berau,
Propinsi Kalimantan Timur. Perusahaan ini bekerja sama dengan tiga perusahaan
dengan satu grup Kuala Lumpur Kepong (KLK) yaitu:
a. PT. Satu Sembilan Delapan yang berlokasi di Sambarata,
b. PT. Malindo Mas Perkebunan yang berlokasi di Punan Malinau, dan
c. PT. Jabontara Eka Karsa yang berlokasi di Batu Putih
Ketiga perusahaan tersebut berpusat di kantor yang sama yaitu Head Office
di lokasi magang kerja industri dan mempunyai kebun yang semua hasil kelapa
sawit Tandan Buah Segar (TBS) di bawa ke PT. Hutan Hijau Mas karena hanya
PT. Hutan Hujau Mas yang memiliki pabrik Berau Palm Oil Mill (BPOM) yang
mengolah menjadi Crude Palm Oil (CPO).
Setiap perusahaan mempunyai kebun masing-masing dengan plantation
manager tersendiri dan mempunyai kantor masing-masing yaitu:
a. PT. Satu Sembilan Delapan mempunyai satu kebun inti dan dua plasma
yaitu Plasma Koperasi Gunung Sari dan Plasma Koperasi Hidup Bersama.
b. PT. Malindo Mas Perkebunan mempunyai dua kebun inti yaitu Ladang
Sungai Atap dan Ladang Sungai Melamah serta mempunyai satu plasma
yaitu Plasma Mitra Jaya.
c. PT. Jabontara Eka Karsa hanya mempunyai satu kebun inti.
d. PT. Hutan Hijau Mas mempunyai dua kebun inti yaitu Ladang Sungai
Segah dan Ladang Sungai Pura.
Wilayah Kalimantan Timur dengan luas mencapai 211.440 km² atau satu
setengah kali pulau Jawa dan Madura, sebagian besar merupakan daratan yakni
20.039.500 Ha. (81,71%), sedangkan lautan hanya 4.484.280 Ha. (18,29%).
Daerah yang terkenal sebagai gudang kayu ini mempunyai ratusan sungai yang
tersebar di hampir semua kabupaten dan kota dengan sungai terpanjang yaitu
Sungai Mahakam.
27

Batas wilayah provinsi yang menjadi pintu gerbang utama pembangunan


Indonesia di bagian timur ini adalah :
1. Utara : Selat Makasar, Laut Sulawesi dan Selat Sulawesi.
2. Selatan : Kalimantan Selatan.
3. Barat : Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat dan Negara Bagian
Serawak (Malaysia Timur).
Ibukota Provinsi Kalimantan Timur adalah Samarinda yang terletak di tepi
Sungai Mahakam. Samarinda dapat dicapai lewat darat dan udara, meskipun
harus transit di Kota Balikpapan yang merupakan tempat beradanya Bandara
Internasional Sepinggan. Kemudian dilanjutkan dengan penerbangan Cassa 212
dengan jadwal penerbangan setiap hari kecuali hari Minggu, ke Samarinda.
Wilayah Kalimantan Timur didominasi topografi bergelombang, dari
kemiringan landai sampai curam, dengan ketinggian berkisar antara 0-1500 meter
dpl dengan kemiringan 60 %. Provinsi Kalimantan Timur didominasi oleh batuan
sedimen liat berlempung dan terdapat pula kandungan batuan endapan tersier dan
batuan endapan kwartener. Formasi batuan endapan utama terdiri dari batuan pasir
kwarsa dan batuan liat.
Kabupaten Berau adalah salah satu kabupaten di Provinsi Kalimantan
Timur, Indonesia. Ibu kota kabupaten ini terletak di Tanjung Redeb. Kabupaten
ini memiliki luas wilayah 34.127,47 km² dan berpenduduk sebesar kurang lebih
179.444 jiwa (hasil Sensus Penduduk Indonesia 2010). Kesultanan Berau adalah
sebuah kerajaan yang pernah berdiri di wilayah Kabupaten Berau sekarang ini.
Kerajaan ini berdiri pada abad ke-14 dengan raja pertama yang memerintah
bernama Baddit Dipattung dengan gelar Aji Raden Suryanata Kesuma dan istrinya
bernama Baddit Kurindan dengan gelar Aji Permaisuri. Pusat pemerintahannya
berada di Sungai Lati, Kecamatan Gunung Tabur. Sejarahnya kemudian pada
keturunan ke-13, Kesultanan Berau terpisah menjadi dua yaitu Kesultanan
Gunung Tabur dan Kesultanan Sambaliung. Menurut Staatsblad van
Nederlandisch Indië tahun 1849, wilayah ini termasuk dalam zuid-ooster-
afdeeling berdasarkan Besluit van den Minister van Staat, Gouverneur-Generaal
van Nederlandsch-Indie, pada 27 Agustus 1849, No. 8.
28

Lokasi magang/kerja industri berada di PT. Hutan Hijau Mas yang


beralamatkan di jalan Marsma Iswahyudi, Kelurahan Rinding, Kecamatan Teluk
Bayur, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. Dan lokasi pabrik BerauPalm Oil
Mill (BPOM) yang mengolah kelapa sawit Tandan Buah Segar (TBS) menjadi
Crude Palm Oil Mill (CPO)berada di Segah.

4.2 Struktur Organisasi


Kuala Lumpur Kepong (KLK Group) yang berkantor pusat di Malaysia
adalah perusahaan yang bekerjasama dengan PT. Karya Agung Nusantara yang
berkantor pusat di Jakarta mempunyai beberapa perusahaan kelapa sawit di
Kalimantan Timur yaitu PT. Hutan Hijau Mas, PT. Satu Sembilan Delapan, PT.
Malindomas Perkebunan dan PT. Jabontara Eka Karsa. Kuala Lumpur Kepong
(KLK Group)dipimpin oleh beberapa pimpinan utama yaitu:
a. Regionl Director : Law Swee Jee
b. Production Directur : H. Bakri Bin Jamaluddin
c. Development Director : T. Thomas
d. Secretary : Maria Upa
e. Manager Internal Audit : Baskaram V
Magang kerja yang dilaksanakan bertempat di PT. Hutan Hijau Mas yang
mempunyai struktur organisasi untuk mencapai tujuan perusahaan yang dipimpin
oleh General Manager yang dibantu oleh Secretary Assistant dan mempunyai
beberapa departemen yaitu Admin-Purchasing-Insurance, Finance-Account-Audit,
dan Humas-HRD.

Adapun tugas dan tanggung jawab masing-masing bagian dari struktur


organisasi tersebut adalah sebagai berikut :

A. Regional Director
1. Memimpin jalannya perusahaan di kantor pusat yang ada di Malaysia.
2. Menjalin kerjasama dengan perusahaan lain.
3. Merencanakan langkah-langkah yang akan dilakukan untuk mendapatkan
keuntungan maksimal.
29

4. Menentukan tujuan perusahaan baik tujuan jangka panjang, jangka


menengah , dan jangka pendek.
B. General Manager
1. Mengontrol dan mengkoordinir semua perusahaan yang bekerjasama.
2. Mengevaluasi seluruh kegiatan produksi.
3. Bertanggung jawab atas kegiatan yang terjadi di perusahaan.
C. Secretary Assistant
1. Mencatat semua surat masuk dan keluar masing-masing perusahaan yang
bersangkutan.
2. Bertanggung jawab atas semua dokumentasi yang ada pada masing-masing
perusahaan.
D. Admin, Purchasing & Insurance
1. Mengatur kegiatan pembelian di masing-masing perusahaan.
2. Mengontrol dan mengevaluasi kegiatan keamanan (security) dan supir
(Driver) perusahaan.
3. Mengontrol kegiatan Recepcionist
E. Finance, Accounting, Marketing, dan Audit
1. Finance
a. Mengecek nota- nota dan WO dengan dokumen-dokumen pendukung
b. Membuat voucher pembayaran
c. Membukukan voucher dan meminta tanda tangan untuk diketahui dan
disetujui oleh finance manager
d. Input data voucher pembayaran
e. Melakukan pembayaran kepada supplier dan contractor
f. Meminta dan mengambil cek, rekening Koran dan semua kegiataan yang
berhubungan dengan pembayaran
g. Mengecek rekening Koran dan menyesuaikan dengan data yang diinput
h. Mem-filekan semua voucher masing-masing perusahaan.
i. Membuat cashflow setiap akhir bulan
j. Melakukan cash opname setiap akhir bulan.
k. Membuat tugas-tugas yang diberikan atasan.
30

2. Accounting
a. Updating atau input data Head Office General Ledger (HOGL)& membuat
debet note ke kebun.
b. Mengecek dan memperbaiki HOGL yaitu (A02) &Estate FinansialSystem
(EFS) yaitu (A01).
c. Printing of HOGL ledger (jika diperlukan) & filling of document and
report.
d. Membuat managemen account dan nursery schedule (penanaman bibit
sampai cukup umur untuk ditanam di kebun).
e. Mengecek estimate/budget tahunan (kebun & HO)
f. Membuat Annual Financial Projection untuk perusahaan (estimate P&L
laba rugi dan cash flow)
g. Updating daftar gaji bruto Karyawan Harian Lepas (KHL) & Karyawan
Harian Tetap (KHT).
h. Email HOGL ke kantor pusat di Jakarta.
i. Membuat daftar hektar kebun penanaman.
j. Membuat inter company setiap bulan
k. Membuat differended tax setiap bulan
3. Marketing
1. Menyiapkan kontrak yang baru masuk
2. Membuat invoice untuk penjualan CPO dan Kernel
3. Membuat invoice untuk pembelian TBS (Tandan Buah Segar)
4. Updating summery penjualan CPO dan Kernel
5. Menginput data ESKA untuk pembuatan sertifikat
6. Menginput data untuk pembuata PEB (Pemberitahuan Ekspor Barang)
7. Menginput data untuk pembuata PPBE (Permintaan Pemeriksaan Barang
Ekspor)
8. Membuat COO (Certificate Of Origin) dari ESKA
9. Bekerjasama dengan Disperindag dan Bea Cukai untuk kepengurusan
dokumen pengiriman CPO dan Kernel
10. Membuat surat pengiriman dokumen
31

4. Audit
a. Meng-update aktiva tetap perusahaan setiap bulan kemudian dicocokkan
dengan managemen account.
b. Memonitor date line penyelesaian dan pengiriman EFS dan stock account
dari masing-masing operating center setiap bulannya.
c. Spot check EFS sebelum ke accounting
d. Membuat audit comment dan mereviu sebelum dikirim ke kebun
e. Memeriksa work order beserta lampirannya sebelum pembayaran oleh
finance.
f. Membuat laporan fertilizer stock setiap bulan serta memonitoring
pemakaian pupuk.
g. Melakukan audit field ke semua kebun.
F. Humas & HRD
1. Mengatur semua kegiatan bagian administrasi karyawan pada masing-
masing perusahaan
2. Mengatur kegiatan perekrutan dan penempatan karyawan pada masing-
masing perusahaan.

4.3 Unit Dan Progam Kerja

Manajemen PT. Hutan Hijau Mas membagi karyawannya dalam dua


golongan yaitu Karyawan Harian Lepas dan Karyawan Harian Tetap. Gaji yang
diberikan kepada karyawan mengacu pada upah minimum regional (UMR). Gaji
lembur dihitung tiap jam dan dibayarkan bersama dengan gaji pokok. Selain gaji
pokok, perusahaan juga memberikan fasilitas-fasilitas kesejahteraan pada
karyawan seperti fasilitas perumahan, asuransi kesehatan dan jaminan sosial.

Sebagai PMA (Perusahaan Modal Asing) maka tenaga kerja yang bekerja di
PT. Hutan Hijau Mas terdiri dari tenaga kerja asing dan tenaga kerja dalam negeri.
Total tenaga kerja sebanyak 1327 orang dan 7 orang diantaranya adalah tenaga
kerja asing.
32

A. Tenaga Kerja Asing


PT. Hutan Hijau Mas sebagai perusahaan bermodal asing (PMA), banyak
menggunakan tenaga kerja asing sebagai tenaga kerja utama dalam perusahaan
dapat dilihat pada tabel 2.1 berikut:
Tabel 2.1Penggunaan Tenaga Kerja Asing
No Jabatan Kewarganegaraan Jumlah
1 General Manager Malaysia 1
2 Development Manager Malaysia 1
3 Production Manager Malaysia 1
4 Plantation Manager Malaysia 2
5 Plantation Advisor Malaysia 2
6 Factory Manager India 1
7 Audit Manager India 1
8 Finance Manager Tiongkok 1
Sumber : PT Hutan Hijau Mas, 2015

B. Jumlah Pegawai dan Karyawan


PT. Hutan Hijau Mas mempunyai dua ladang yaitu Ladang Sungai Segah
dan Ladang Sungai Pura dan mempuyai pabrik Berau Palm Oil Mill (BPOM)
yang mengolah Tandan Buah Segar (TBS) menjadi minyak mentah yaitu Crude
Palm Oil Mill (CPO) yang berlokasi di Segah. Jumlah pegawai dan karyawan di
PT. Hutan Hijau Mas dan BPOM dapat dilihat pada tabel 2.2berikut:
33

Tabel 2.2 Jumlah Pegawai dan Karyawan

KHT KHL STAFF EXECUTIVE


NO DIVISI PEKERJAAN
L P L P L P L P
PERKEBUNAN 256 0 56 0
SG.
STAFF KEBUN 141 19 2 0 15 1 5 1
1 SEGAH
OPERATOR 63 150 5 7
TOTAL 460 169 63 7 15 1 5 1
PERKEBUNAN 187 0 52 0
SG.
STAFF KEBUN 91 6 0 0 10 1 3 0
2 PURA
OPERATOR 28 72 0 0
TOTAL 306 78 52 0 10 1 3 0

STAFF
BPOM 87 4 6 0 8 0 4 0
3 PABRIK

TOTAL 87 4 6 0 8 0 4 0

STAFF
4 HO KANTOR 8 3 2 1 6 10 13 4

TOTAL 8 3 2 1 6 10 13 4
SUB TOTAL 861 254 123 8 39 12 25 5
GRAND TOTAL 1327
Sumber : PT Hutan Hijau Mas, 2015
Keterangan :
1. SG. Segah = Kebun Sungai Segah
2. SG. Pura = Kebun Sungai Pura
3. BPOM = Berau Palm Oil Mill (Pabrik Berau)
4. HO = Head Office (Kantor Pusat Berau)
5. KHL = Karyawan Harian Lepas
6. KHT = Karyawan Harian Tetap

Jumlah tenaga kerja lokal dibagi sesuai dengan keahlian tingkatan masing-
masing karyan. Kebun membagi pekerjanya menjadi tiga golongan yaitu
perkebunan (pemanen, pemupuk, dan racun), staff kebun (staff kantor, mandor,
asisten), dan operator alat panen. Pembagian tersebut dibedakan menjadi dua yaitu
KHL (Karyawan Harian Lepas) dan KHT (Karyawan Harian Tetap). KHL
34

merupakan karyawan lepas yang tidak terikat dan sewaktu-waktu dibutuhkan lagi
oleh pihak kebun atau juga disebut karayawan borongan yang udah ahli dalam
bidangnya, sedangkan KHT merupakan karyawan tetap yang telah disesuaikan
dengan keahlian dalam bidang masing-masing dan sudah mengikuti pelatihan-
pelatihan selama proses uji coba.

Pemabagian karyawan pada pabrik dan kantor sama, karena dalam


pembagian kerja karyawan akan disesuaikan dengan tingkatan dan bidang masing-
masing sesuai dengan bidang keahliannya.
V. HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Hasil
Pada PT. Hutan Hijau Mas terdapat berbagai departemen yang sesuai
dengan magang kerja. Adapun departemen yang dipelajari anatar lain :

5.1.1 Kegiatan Quality Control


Kegiatan Quality Control sangat penting bagi perusahaan. kegiatan ini dilakuka
untuk mengontrlo semua pelaksanaan yang ada di kebun maupun pabrik agar
mendapatkan hasil yang maksimal. Quality Control pada PT. Hutan Hijau Mas
dilakukan rutin setiap akhir bulan untuk memeriksa hasil kebun maupun hasil
prosuksi minyak kelapa sawit. Pemeriksaan tersebut dilakukan untuk mengecek
kinerja staff maupu karyawan kebun dalam melakukan pekerjaannya. Pengecekan
jugan dilakukan saat proses penanaman hingga proses produksi. Quality Control
yang ada di PT. Hutan Hijau Mas dimulai dari, yaitu :

1. Pembukaan Lahan (Land Clearing) dan Pengolahan lahan


Pembukaan lahan dilakukan oleh PT.Hujan Hijau Mas dengan
memperhatikan peraturan yang berlaku seperti tidak menebang land clearing pada
Sungai besar (100 m di tepi kanan dan kiri sungai yang memiliki lebar sungai >50
m), sungai kecil (50 m di tepi kanan dan kiri sungai yang memiliki lebar sungai <
50 m), Cagar budaya, daerah mata air (radius 200 m) dan sebagainya.
Lahan yang digunakan untuk perkebunan sebagian besar merupakan hutan
sekunder. Kegiatan pembukaan lahan yang dilakukan oleh PT. Hutan Hijau Mas
dilakukan dengan mekanisme tanpa pembakaran yang mengacu pada keputusan
Ditjenbun No. 38/KB.110/SK/Dj.Bun/05.95 tentang pembukaan lahan tanpa
bakar, Karena Pembakaran Hutan dapat menimbulkan dampak Penurunan
Kualitas Udara. PT. Hutan Hijau Mas telah melakukan Pembebasan lahan
dengan menebang dan Sisa – sisa gelondongan kayu yang tidak terpakai
selanjutnya dirumpuk dan diatur memanjang dari utara ke selatan untuk mencegah
erosi dan terjadinya tanggul teras, sisa limbah kayu tersebut juga dimanfaatkan
36

sebagai kompos untuk tanah bekas land clearing atau dijual kepada pihak ketiga
sebagai bahan baku dalam industri pengolahan kayu.
Pengelolaan yang dilakukan oleh PT Hutan Hijau Mas untuk
mempertahankan populasi satwa liar adalah dengan cara mempertahankan areal
konservasi dan areal sempadan kiri-kanan sungai juga dilakukan usaha persuasif
terhadap karyawan dan masyarakat untuk tidak berburu dan menangkap hewan
yang dilindungi sehingga dengan demikian keragaman hayati akan tetap terjaga.

2. Pembibitan
Setelah melakukan kegiatan pembukaan lahan dan survei. Maka setelah
menemukan tempat yang cocok untuk pembibitan maka kegiatan selanjutnya
adalah pembibitan kelapa sawit. PT Hutan Hijau Mas KLK Group membeli benih
berupa benih yang berkecambah dimana jumlah benih yaitu sebanyak 41.200
dengan harga Rp.380.000.000,00.
Kegiatan awal yang dilakukan selama pembibitan adalah pembuatan
bedengan dan selanjutnya pengisian bahan tanam. Dan selanjutnya penanaman,
penyiraman, pemupukan, pengendalian hama dan penyakit, trasnplanting, holling,
planting dan culling.
Kebutuhan air bibit kelapa sawit dalam sehari yaitu 1,5L-2L. Pemupukan dan
pengendalian bibit kelapa sawit dilakukan setelah umur tanaman 1 (Satu) bulan.
Pemberian pupuk dan pestisida dicampur dan diberikan setiap seminggu sekali.
Pembibitan kelapa sawit PT. Hutan Hijau mas dilakukan dengan two step
yaitu step pertama tanaman dipolybag kecil dengan lebar 10 polybag dan panjang
100 polybag. Setelah 3 bulan tanaman dipindahkan ke polybag besar dengan jarak
tanam 0,75 x 0,75 m. Setelah bibit berumur satu tahun maka tanaman siap untuk
ditanam.

3. Penanaman
Langkah pertama yang dilakukan dalam proses penanaman yaitu membuat
lubang tanam. Kawasan berdiameter 1 m dari titik tanam harus dibersihkan dan
diratakan sebelum pembuatan lubang tanam. Pembuatan lubang tanam dapat
dibuat secara manual atau mekanik. Penanaman hendaklah dilakukan pada awal
37

musim penghujan. Penanaman yang dilakukan yaitu dengan menggunakan bibit


yang sudah berumur 12 bulan.

4. Pengendalian Hama dan Penyakit


Dalam kegiatan penanganan hama dan penyakit, Perusahaan telah
menerapkan Pengendalian Hama Terpadu. PT. Hutan Hijau Mas mulai mencoba
penanganan hama tanaman dengan Pengembangan tanaman kacang-kacangan dan
beberapa gulma disekitar kebun yang bermanfaat untuk menarik hama tanaman
untuk tidak menyerang kelapa sawit. Pemantauan hama di PT Hutas Hijau Mas
memiliki rentan waktu yang berbeda. Hama yang sering menyerang tanaman
kelapa sawit di PT Hutan Hijau Mas yaitu Ulat Kantong, ulat api, tikus dan rayap.

Gambar 5.1. Dipinggir jalan ditanami tumbuhan khusus untuk mencegah Hama
menyerang kelapa sawit

Gambar 5.2. Tanaman kacang-kacangan


5. Pemupukan
Pupuk yang digunakan di PT Hutan Hijau Mas KLK Group yaitu pupuk
ZA,Urea,NPK,KCL, Kiserit, dan Borate. Perlakuan pupuk yang diberikan yaitu
diberikan secara menglingkar dengan perlakuan yang berbeda. Dosis pupuk yang
38

diberikan berdasarkan dari hasil ARR (Applayer agriculture Riset). Rotasi


pemupukan untuk KCL biasanya 3 kali selama setahun dan untuk jenis pupuk lain
dilakukan selama 1 tahun sekali.

6. Ablasi dan Katrasi


Ablasi/ Katrasi dilakukan dengan melakukan pemotongan pada bunga
jantan/dan bunga betina yang masih muda. Ablasi/ Katrasi membuang bunga
jantan, bunga betina hingga seluruh buah. Ablasi/ katrasi dilakukan saat tanaman
berumur 30-36 bulan.

7. Pemanenan
Panen pertama kelapa sawit dilakukan setelah tanaman berumur 3 tahun 6
bulan. Standar kematangan Tandan hanya boleh dipanen jika telah berubah warna
menjadi orange-merah dan mempunyai 5 atau lebih brondolan jatuh di piringan
saat dipohon. Rotasi panen kelapa sawit diantaranya:
a. Tanaman < 7 tahun: pakai dodos, 3 rotasi dalam 1 bulan (masa 8-10 hari)
b. Tanaman > 7 tahun: pakai egrek, 2,5 rotasi dalam 1 bulan (masa 10-12
hari)

8. Pasca Panen
Setelah dilakukan proses panen baik menggunakan dodos atau eggrek,
selanjutnya TBS diangkut ke jalan dengan disusun rapi. Maka selanjutnya akan
ada proses sortasi dan grading yang dilakukan oleh Bunch checker. Setelah
diperiksa maka TBS yang masak di angkut oleh truk pengangkut TBS dan
berondalan diangkut oleh truk pengangkut berondolan untuk dibawa ke pabrik.

5.1.2 Kegiatan Di Departemen Keuangan (Accounting Department)


Departemen Keuangan (Accounting Department) mempunyai beberapa
divisi yaitu Finance, Accounting, dan Audit. Ketiga divisi tersebut mempunyai
kegiatan yang saling bersangkutan dan bertanggung jawab langsung pada manager
accounting. Laporan yang dihasilkan oleh Accounting berdasarkan pencatatan
keuangan dari Finance sebagai pencatatan semua transaksi yang terjadi di PT.
Hutan Hijau Mas HeadOffice, disajikan dalam laporan keuangan kantor berupa
Head Office General Ledger (HOGL) dari masing-masing perusahaan kemudian
39

oleh Audit akun penerimaan dan pengeluaran yang dilakukan oleh PT. Hutan
Hijau Mas (Head Office) untuk kebun diperiksa dan disesuaikan dengan laporan
keuangan kebun berupa Estate Finansial System (EFS) beserta lampiran-
lampirannya kemudian di bayarkan oleh Finance.

Accounting
Department

Finance Accounting Audit


Division Division Division

Cashier Staff
Gambar 5.3. Struktur Departemen Keuangan
Kegiatan magang kerja yang dilakukan pada departemen keuangan antara
lain :

1. Input data bank book Head Office General Ledger (HOGL)


Input data semua transaksi selama satu bulan baik cash book, BNI,
Mandiri, HSBC, BRI, BPD, Bank Permata, Cash Jakarta, semua transaksi
yang dilakukan. Data yang diinput berasal dari finansial. Divisi finansial yang
mencatat segala transaksi yang masuk dan keluar dari berbagai bank, setelah
itu data di input oleh divisi accounting menggunakan aplikasi HOGL. Aplikasi
HOGL dibuat khusus diperusahaan untuk mempermudah dan mengurangi
resiko kesalahan. Selama penginputan peletakan nilai di debet dan kredit harus
benar, kode GL, Kode Voucher harus benar untuk mempermudah proses akhir
yaitu membuat Management Account.
2. Mengecek dan memperbaiki HOGL yaitu (A02) & Estate Finansial System
(EFS) yaitu (A01).
Setelah data dari finansial di input maka langkah selanjutnya memproses
General Ledger Posting, setelah General Ledger Posting telah diproses maka
40

lakukan pengecekkan General Ledger Posting yang dari HO dan dari kebun,
hal ini dilakukan untuk memeriksa kesalahan pada saat penginputan dan
mempermudah proses akhir.
3. Membuat debet note
Debit Note merupakan kegiatan yang dilakukan oleh divisi accounting,
dilakukan tiap bulan sekali, untuk dikirimkan ke kebun dan pabrik. Debit note
yang dikirim berisikan tentang voucher pembayaran dan nota-nota
pembayaran serta lampirannya. Tujuan untuk membuat debit note ke kebun
agar divisi account diperkebunan dapat menginput transaksi-transaksi yang
dilakukan selama satu bulan menggunakan aplikasi EFS (Estate Finansial
System).
4. Membuat loan interest
Perhitungan loan interest dilakukan setiap bulan sekali, hal ini bertujuan
untuk menghitung bunga pinjaman dengan bunga 8%, sehingga mengetahui
jumlah pinjaman koperasi setelah dikenakan bunga. Jumlah pinjaman akan
dipotong dari 80% hasil penjualan TBS.
5. Membuat invoice pembayaran TBS (Tandan Buah Segar)
Invoice Penjualan TBS plasma merupakan kegiatan yang dilakukan oleh
divisi accounting bagian plasma, yaitu yang menangani account kebun plasma.
Pertama untuk membuat invoice cocokkan hasil panen kebun plasma dengan
permintaan TBS dari pabrik, apabila cocok lakukan perhitungan. Invoice
penjualan TBS plasma diberikan ke divisi marketing untuk dicek dan diproses,
dimana hasil penjualan TBS 20% diberikan ke Koperasi plasma dan 80%
untuk membayar utang/pinjaman modal koperasi plasma.
6. Membuat Management Fee
Managemen Fee merupakan kegiatan yang dilakukan oleh divisi accounting
bagian plasma, yaitu yang menangani account kebun plasma. Untuk membuat
managemen Fee dilakukan perhitungan dimana jumlah ha kebun dikalikan
USD 6 dan dibagi 12 bulan. Setelah diperoleh hasilnya maka dilakukan
perkalian masing-masing dengan kurs uang BI dan kurs pajak.
41

7. Membuat management account


Managemen Account merupakan proses akhir dari kegiatan diatas, untuk
melihat apakah perusahaan mengalami kerugian atau keuntungan apakah
sudah balance atau tidak dilihat dari managemen account. Untuk membuat
managemen account bulan ini, maka pengeluaran bulan lalu harus sesuai
dengan pengeluaran dimanagemen account bulan lalu. Apabila tidak cocok
maka terjadi kesalahan.

5.1.3 Kegiatan Di Departemen Audit


Pencatatan atas transaksi yang terjadi di Head Office yang dilakukan oleh
Accounting yaitu disajikan dalam HOGLyang kemudian di periksa oleh Auditdan
disesuaikan dengan pencatatan atas transaksi yang terjadi di masing-masing kebun
pada setiap perusahaan yang disajikan dalam EFS. Pada HOGL dan EFS terdapat
General Ledger Posting (GL) dan Expenditure Ledger Posting (EL).General
Ledger dibuat untuk memudahkan monitoring aktivitas dari setiap transaksi yang
terjadi untuk dapat mengetahui jumlah hutang dan realisasi pembayaran. Oleh
karena itu seseorang accounting harus memiliki dasar yang baik dalam akuntansi
seperti debet/kredit. Dengan demikian aktivitas dalam GL bisa terkontrol.
Sedangkan Expenditure Ledger adalah semua pencatatan biaya dalam satu bulan
dibebankan sesuai dengan peruntukan biaya yang dikelompokkan dalam kode-
kode biaya. Pada Expenditure Ledger ini juga bisa dilihat biaya sampai dengan
saat itu. Semua biaya harus dibebankan sesuai dengan code accountnya dan sudah
di estimasi atau diperkirakan biayanya.

Keakuratan dan kelengkapan data dalam penyajian EFS sangat penting


sekali. Beberapa masalah yang sering timbul adalah biaya yang tidak dibebankan
dibulan transaksi, kesalahan posting, dll, yang akibatnya data EFS kurang akurat.
Kesalahan laporan di Expenditure Ledger dipengaruhi oleh benar tidaknya kode
biaya dari Raw data. Kesalahan yang biasanya terjadi di ExpenditureLedger
adalah salah kode biaya dan kode biaya tidak lengkap atau upah dan material tidak
dibebankan dibulan yang sama.
42

Setiap kebun mempunyai kode biaya yang berbeda dalam General Ledger
dan Expenditure Ledger. Pengeluaran Head Office untuk kebun tercatat di HOGL
dan penerimaan dari Head Office pada kebun tercatat dalam EFS. Kemudian
Tugas Audit adalah mengecek adanya ketidakwajaran pada kedua kode biaya
tersebut. Pencatatan pengeluaran dan penerimaan antar perusahaan juga (inter
company) harus disesuaikan. Misalnya ada pembelian ATK (Alat Tulis Kantor)
oleh Head Office namun untuk keperluan perusahaan PT. Malidomas Perkebunan,
jadi di charge pada account PT. Malidomas Perkebunan dan selanjutnya untuk
bulan berikutnya PT. Malidomas Perkebunan membayar pada Head Office yaitu
PT. Hutan Hijau Mas.

Internal
Audit

Head Office General Ledger Estate Finansial System


(HOGL) (EFS)

General Ledger Expenditure Ledger


Posting Posting

Audit Comments

Gambar 5.4. Proses Kegiatan Audit Internal (Internal Auditing)

Berikut dijelaskan tahapan kegiatan Audit Internal dalam pembuatan komentar


atas kesalahan yang terjadi pada masing-masing perusahaan:
43

1. Pengecekan Estate Finansial System (EFS) yaitu laporan keuangan yang


dibuat oleh setiap kebun untuk dikirimkan ke Head Office sebagai
pencatatan transaksi keuangan yang terjadi selama satu bulan.

2. Mencocokkan antara EFS dan Head Office General Ledger (HOGL) yang
dibuat oleh Accounting Division atas pencatatan transaksi keuangan yang
terjadi selama satu bulan pada masing-masing kebun.

3. Mengecek WO (Work Order) beserta lampirannya yang berasal dari


masing-masing kebun sebelum dilakukan pembayaran oleh bagian
keuangan (Finance) untuk dibayarkan ke kontraktor-kontraktor yang
sudah melakukan pekerjaan di masing-masing kebun.

4. Melakukan peninjauan tiba-tiba (Spot Check) atau (Audit Field ) ke kebun


untuk memastikan apakah pekerjaan sudah dilakukan sesuai kontrak yang
telah disepakati.

5. Memoniroting penyelesaian EFS pada masing-masing kebun sampai batas


date-line yang telah ditentukan yaitu sampai tanggal 8 setiap bulannya.

6. Meng-update laporan pemakaian pupuk dan laporan harta perusahaan


kemudian di cocokkan ke managemen account.

7. Membuat Audit Comment atau komentar hasil audit yang dikirim ke semua
kebun untuk perbaikan atas pekerjaan yang telah dilakukan oleh masing-
masing kebun.

A. Uraian Hasil Kegiatan Internal Auditing


Berikut ini akan dipaparkan masalah yang sering ditemukan pada
pencatatan EFS di masing-masing perusahaan, yaitu:

1. Salah pada kode biaya.

Kesalahan kode biaya harus bisa dibuktikan untuk memastikan tidak ada
rekayasa data. Hal ini sering dimunculkan di Audit Comments karena kejadian
seperti diatas terjadi berulang-ulang. Staff kebun (Field Staff) harus menggunakan
44

Chart of Account atau kode-kode biaya untuk menentukan kode biaya dari suatu
pekerjaan dilapangan yang diperiksa oleh Asisten.

2. Upah dan material tidak dibebankan dibulan yang sama (lapangan).


Ada upah tidak ada material atau sebaliknya. Setiap ada material keluar
dari gudang maka sudah pasti ada upahnya atau sebaliknya (kecuali untuk manual
weeding tidak ada material jadi hanya ada biaya upah).

3. Biaya yang dikeluarkan melebihi estimate.


Setiap kebun sudah ditentukan anggaran yang ditetapkan pada setiap
tahun. Sehingga pekerjaan yang dilakukan pada setiap bulan, harus diperhatikan
agar tidak melebihi estimate per bulannya. Biasanya kesalahan yang terjadi,
biaya melebihi estimate pada sekitar bulan ketujuh sehingga terjadi
pembengkakan biaya. Misalnya untuk biaya bengkel atau alat-alat lapangan
melebihi estimate atau anggaran yang sudah ditentukan tiap tahun karena perlu
adanya penambahan alat kegiatan panen, dikarenakan area panen bertambah
menjadi 350 Ha dari estimate 59 Ha. Selain itu alat panen bertambah karena alat
panen sebelumnya saatnya diganti atau bayak alat panen yang hilang. Meskipun
demikian pencatatan laporan keuangan yang dicatat oleh Accounting adalah
biaya yang terjadi sesungguhnya.

4. Pekerjaan yang dilaksanakan tidak sesuai dengan WO (Work Order).


Setiap pekerjaan yang akan dilakukan ada WO yang merupakan kontrak
kerja untuk pekerjaan tersebut. Kesalahan yang terjadi biasanya pekerjaan tidak
sesuai dengan WO yang ada dan biasanya terjadi karena kesalahan dalam
penghitungan saat pencatatan misalnya pembuatan jalan diperlukan penimbunan
tanah dan biaya setiap satu truk tanah di WO adalah Rp. 72.000 sementara
pencatatannya di hitung Rp. 72.500 atau kesalahan lain yang disebabkan tidak
dilaksanakan WO yang sudah disepakati bersama misalnya pembuatan titian
panen yang tercatat di WO adalah 1000 titian panen sementara di lapangan hanya
dikerjakan 950 titian panen.
45

5. Pekerjaan yang tercatat di EFS tidak ada bukti lampirannya


Lampiran yang harus disertakan dalam penyerahan EFS adalah Stock
Account, WO dan nota. Terkadang pekerjaan tercatat selesai dikerjakan dan saat
dilaporkan tidak ada bukti lampirannya.
Kesalahan-kesalahan yang ditemukan pada EFS tersebut dibuat menjadi
komentar hasil audit berupa Audit Comments ada pada contoh terlampir yang
kemudian dikirim ke kebun agar diperbaiki pada pencatatan EFS bulan
berikutnya. Sedangkan Waktu yang ditentukan untuk menjawab komentar tersebut
adalah maksimal 14 hari dari pengiriman Audit Comments.

Berikut akan dipaparkan beberapa contoh yang biasa terjadi kesalahan


pada EFS dan kemudian dibuat komentar:

a. Tindak lanjut (Follow UP) atas jawaban koreksi komentar bulan lalu yang
belum dijawab sesuai komentar yang diberikan. Contohnya dalam penginputan
data yang tidak sesuai atau data tidak ada pada bulan lalu akan dipertanykan

b. Material atau upah tidak ada dalam slip gaji akan dipertanyakan, sebab dalam
hitungan slip gaji pada buku gaji karyawan tercantum dan dinyatakan sudah
terima gaji dari perusahaan.
d. Biaya yang tidak sesuai dengan pembayaran yang telah dilakukan oleh staff
atau mandor masing-masing karyawan akan dikoreksi. Tujuan pengoreksian
adalah untuk menanyakan biaya-biaya yang seharusnya tidak ada tetapi dalam
pembukuan dicantumkan oleh staff kebun maupun pabrik.
Biaya gaji staff lapangan Rp. 1,00
Biaya diatas harap dikoreksi pada EFS Juni’11, dikarenakan biaya diatas
harus balance pada bulan berikutnya
e. Kesalahan Jurnal
IC 03 Tunjangan Pekerja
22 General Workers – Arrears of Wages Rp. 9.278.611
- Biaya tersebut seharusnya dijurnal pada masing-masing pekerjaannya!
Contoh diatas adalah bukti bahwa masih ditemukan ketidak kelengkapan
biaya dari suatu pekerjaan. Ada upah tidak ada material atau sebaliknya.
46

Ketepatan pengisian kode biaya di Distribusi Upah oleh Field Staff sangat
diperlukan. Setiap ada material keluar dari gudang maka sudah pasti ada
upahnya atau sebaliknya (kecuali untuk manual weeding tidak ada material jadi
hanya ada biaya upah).

Kesalahan kode biaya harus bisa dibuktikan untuk memastikan tidak ada
rekayasa data. Hal ini sering dimunculkan di Audit Comments karena kejadian
seperti diatas terjadi berulang-ulang. Field Staff harus menggunakan kode-kode
biaya (Chart ofAccount) untuk menentukan kode biaya dari suatu pekerjaan
dilapangan yang diperiksa oleh Asisten.

5.1.4 Kegiatan Sektor Perkapalan


Pengaturan sektor perkapaan merupakan bagian dari divisi Marketing yang
didalamnya mengatur dan menyediakan kapan untuk dilakukannya pengiriman
CPO atau Palm Kernel (PK). Pengiriman CPO dan Palm Kernel (PK) akan
dilakukan setelah adanya kesepakatan dan pembayaran antara pihak PT. Hutan
Hijau Mas (Saller) dengan Buyer. Dalam menentukan kepengurusan kapal
pengiriman, maka dilihat dari kesepatakan yang dibuat dan didalamnya terdapat
dua sistem kontrak yaitu kontrak CIF (Cost Insurance Freight) dan FOB (Free On
Board). Kebanyakan kontrak penjualan yang diajukan adalah kontrak CIF,
sehingga pihak Marketing akan menyediakan sebuah kapan untuk pengiriman
CPO dan Palm Kernel (PK) ke pihak Buyer.

Sebelem dilakukannya pengiriman, pihak Marketing akan menghubungi


agen kapal untuk segera menyediakan kapal sesuai dengan kuantitas atau beban
muat. Misalnya kuantitas yang diminta 3000 MT, maka agen harus menyediakan
kapal tanker dengan kapasitas 3000 MT dan sebuah kapal Tag Boot sebagai
penariknya.
47

Gambar 5.5. GPS Posisi Kapal

Pengontrolan kapal akan dilakukan setiap hari untuk memastikan kapal


berada di daerah atau jalur lewat tertentu untuk menginformasikan ke pihak
pabrik, KLK IPOH (Pusat), dan Buyer. Dalam pengontrolan tersebut
menggunakan sebuah situs internet yang langsung terhubung dengan kapal. Yaitu
jaringan situs psapointrek.net yang dimiliki PT. Dermaga Kencana Indonesia
untuk memamtau posisi kapal dan jaringan tersebut berupa tampilan GPS yang
khusus untuk kapal kapal yang sedang berjalan menuju pabrik Berau POM atau
Segah POM milik PT. Hutan Hijau Mas serta yang menuju ke Buyer akan
ditangai atau dikelola oleh Divisi Marketing PT. Hutan Hijau Mas dan PT.
Dermaga Kencana Indonesia. Laporan hasil pantau akan dikirim setiap hari
kepada pabrik, KLK IPOH, dan Buyer serta jajaran Manager tertinggi yang
mengurusi penjualan atau pengiriman barang ekspor maupun lokal. Bentuk dari
laporan berupa GPS posisi kapal saat ini berada beserta perkiraan datangnya kapal
dan informasi tempat kapal berada serta informasi apabila kapal belum berangkat
karena ada gangguan mesin kapal, kapal tersangkut karena pasang surut sungai
tidak menentu dan dokumen belum lengkap.

5.1.5 Kegiatan Di Departemen Pemasaran


Divisi Marketing (Pemasaran) di PT. Hutan Hijau Mas KLK Group
merupakan penghubungn antara pusat dengan Buyer. Dalam Divisi Marketing,
48

staff marketing akan sesegera mungkin memproses kontrak yang baru. Kontrak
yang ditawarkan ada dua yaitu CIF (Cost Insurance Freight) dan FOB (Free On
Board). Prosedur pembelian CPO kebanykan menggunakan kontrak CIF atau
semua pengurusan dan pembayaran pengiriman serta tanggung jawab dilakukan
oleh Seller, sedangkan untuk prosedur pembelian Palm Kernel (PK)
menggunakan FOB atau kontrak dibayar diatas kapal dan bukan tanggung jawab
Seller.

A. Prosedur Kontrak CIF Ekspor CPO


Sebelum melakukan sebuah kesepakatan maka pihak Buyer akan
menyepakati harga jual yang telah ditetapkan oleh Ipoh (Pusat). Kontrak akan
dikirim ke PT. Hutan Hijau Mas KLK Group melalui email dan akan ditanggapi
sesegera mungkin. Kontrak telah masuk akan di filing untuk disetuji oleh
Development Director dan akan dikirim ke Berau Palm Oil Mill dan Segah Palm
Oil Mill (Pabrik) serta ke Buyer untuk persetujuan. Setelah itu, pihak Seller akan
menunjuk sebuah agen kapal agar menyiapkan kapal untuk pengiriman CPO
dengan kapsitas yang telah disepakati oleh Buyer.

Divisi Marketing akan membuat SPK (Surat Penunjuk Kerja)


untukdiberitahukan kepada Surveyor (Sucofindo) untuk menjalankan tugasnya.
Divisi Marketing juga akan berkoordinasi dengan Berau POM, Segah POM, Bea
Cukai, dan Surveyor (Sucofindo) mengenai kedatangan kapal yang akan
mengangkut CPO. Saat melakukan pemuatan, pihak Bea Cukai akan mengawasi
proses pemuatan dan didampingi oleh staff Marketing PT. Hutan Hijau Mas dan
staff Berau POM. Selama proses pemuatan, Surveyor juga melakukan
pengawasan dan melakukan analisis sampai proses pemuatan selesai. Dan akan
disajikan dalam sebuah Laporan Surveyor dan sertifikat dari Surveyor
(Sucofindo).

Selama menunggu proses pemuatan selama berhari-hari, BL (Bill Of


Lading) akan diterbitkan oleh agen dan akan segera di proses untuk kepengurusan
asuransi kapal. Sebelum dilakukannya kepengurusan asuransi, Buyer wajib
melakukan pembayaran CPO untuk kegiatan ekspor kepada PT. HHM KLK
49

Group. Dalam kontrak CIF, Invoice yang harus 100 % dan boleh 98 % untuk
kepengurusan kegiatan ekspor. Invoice yang sudah dibayar akan diberikan ke
Divisi Tax (Pajak) untuk dilakukannya pembayaran pajak yang telah ditetapkan.

Sebelum dialkukannya kepengurusan dengan Bea Cukai, staff marketing


akan melakukan penginputan data untuk mengurus dokumen seperti PEB
(Pemberitahuan Ekspor Barang), NPE (Nota Pemberitahuan Ekspor), PPBE
(Permintaan Pemeriksaan Barang Ekspor), dan Hasil Pemeriksaan Fisik Barang.
Selain itu, Divisi Marketing juga malakukan koordinasi dengan Disperindagkop
untuk kepngurusan sertifikat. Sertifikan akan di input dalam sebuah web ESKA
yang telah disediakan Kementerian Perdagangan dan hasil yang keluar berupa
COO (Certificate Of Origin). Semua dokumen-dokumen yang ada saat proses
kepengurusan ekspor akan dikirim ke Ipoh (KLK Pusat) dan Buyer untuk
pemberitahuan dan pengarsipan dokumen.

B. Prosedur Kontrak FOB dan CIF Lokal PK (Palm Kernel) dan CPO

Pada prosedur pembelian Palm Kernel (PK) dan CPO lokal, hanya berbeda
sedikit tentang tahapan-tahapan yang ada. Untuk prosedur kontrak baru, pihak
Ipoh (KLK Pusat) dan Buyer berkesepatan mengenai harga dan jumlah kuantitas.
Kemudian Ipoh akan menerbitkan kontrak untuk PT. Hutan Hijau Mas KLK
Group dan kontrak akan difiling untuk disetujui oleh Development Director dan
akan diberitahukan ke pihak Berau POM.

Untuk proses penyiapan kapal, kontrak CIF yang mengurusi kapal adalah
Buyer yang bekerjasama dengan agen kapal dan kontrak FOB yang mnyediakan
kapal adalah pihak Buyer. Sealin itu, kontrak FOB untuk segala kepengurusan
kapal dan pengiriman akan ditanggung oleh Buyer.

Divisi Marketing akan menerbitkan SPK (Surat Penunjuk Kerja) dan


PVBM (Permintaan Verifikasi Barang Muatan) kepada Surveyor (Sucofindo).
Surveyor akan mulai bekerja sesuai dengan SPK yang telah ada dan melaksanakan
tugasnya. Surveyor dan Berau POM akan berkoordinasi dengan Marketing
perusahaan mengenai keberangkatan dan kedatangan kapal. Staff Marketing akan
50

meramalkan kedatangan kapal dihitung dari jarak dan waktu tempuh


keberangkatan kapal dan melapokannya setiap hari sampai kapal samapi tujuan.
Invoice pada kontrak lokal ada dua, yaitu Invoice Down Payment (DP) dan
Invoice Pelunasan. Invoice DP untuk kontrak FOB sebesar 90 % dan dibayar
sebelum dialkukannya pemuatan barang sedangkan invoice kontrak CIF sebesar
95 % dan dibayar setelah dilakukannya pemuatan barang. Adapun rumus sebagai
berikut :
a. Invoice DP CIF = 95% x Jumlah Barang x (Harga (MT) x 100/110)
b. Invoice DP CIF = 90% x Jumlah Barang x (Harga (MT) x 100/110)

AMOUNT
ITEM DESCRIPTION
(RP)

1 1,100.000 MT / 1,100,000 KG PALM KERNEL IN BAGS


AT THE RATE OF RP 4,379.20/KG (INCLUSIVE PPN 10%)
- DOWN PAYMENT : 90% x 1,100,000 KG x (RP 4,379.20 x
100/110) 3.941.280.000

SPECIFICATIONS :
FFA (AS PALMITIC) :5.0% MAX
MOISTURE :8.0% MAX
DIRT & SHELL :8.0% BASIS

TOTAL AMOUNT 3.941.280.000


PPN 10% 394.128.000
AMOUNT TO PAY 4.335.408.000
Ket : MT = Metric Ton
Gambar 5.6. Contoh Invoice DP
Pembuatan invoice downpayment (tagihan uang muka) akan dibuat dalam
bentuk laporan sesuai dengan gambar 5.4. Tujuan pembuatan tagihan uang muka
yaitu untuk menjamin semua pembelian yang dilakukan Buyer dan untuk
mengurusi semau kebutuhan dalam proses pemasaran atau pengiriman sampai
tujuan yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.
Dalam proses pemuatan, surveyor juga membuat laporan Surveyor dan
sertifikat dari Surveyor (Sucofindo) yang akan setorkan kepada staff marketing.
Untuk pembuatan BL (Bill Of Loading), Laporan Surveyor dikirim ke agen untuk
51

secepat mungkin mengurus BL. BL yang sudah terbit akan segera diserahkan
untuk menerbitkan asuransi yang dilakukan oleh Divisi Asuransi untuk kontrak
CIF, sedangkan untuk kontrak FOB tidak ada pembuatan asuransi karena yang
mengurusi bukan pihak Seller.
Pada kontrak FOB, Invoice Pelunasan dibuat setelah dilakukannya
pemuatan. Pembuatan invoice pelunasan harus sesuai dengan ketetapan yang telah
ada tanpa ada penambahan maupun pengurangan harga. Untuk perhitungannya
yaitu :

Invoice Pelunasan = (Jumlah barang x Harga (MT) x 100/110) – Invoice DP


Pembayaran atau penyerahan dokumen-dokumen untuk kontrak FOB akan
dilakukan diatas kapal dengan saksi selaku Buyer, Seller, kapten kapal, dan
Surveyor. Semua dokumen akan diserahkan secara resmi tanpa ada pihak ketiga
untuk melanjutkannya.
Saat kontrak CIF berjalan, staff Marketing akan membuat SPK
pembongkaran untuk Surveyor dan Agen serta siap untuk menerima Discahrge
dari Surveyor di lokasi pembongkaran sesuai dengan petunjuk Ipoh. Apabila ada
Discahrge di lokasi pembongkaran, maka akan dikirm PT. Hutan Hijau Mas untuk
pembuatan Berita Acara Pembongkaran (BAP) atas pengurangan biaya Discahrge.
Pembayaran Invoice pelunasan untuk kontrak CIF sama dengan kontrak FOB dan
tidak perbedaan sama sekali. Adapun contoh untuk Invoice Pelunasan, sebagai
berikut :
52

AMOUNT
ITEM DESCRIPTION
(RP)

1 SALES CRUDE PALM


OIL IN BULK
999,948 KG X RP 6,300.00/KG (EXCLUSIVE PPN
10%) 6.299.672.400

SPECIFICATIONS :
FFA AS PALMITIC :5.0% MAX
M&I :0.5% MAX

TOTAL AMOUNT 6.299.672.400


DOWN PAYMENT RECEIVED 5.674.723.110
BALANCE PAYABLE 624.949.290
PPN 10% 62.494.929
PPN 10% TIDAK DIPUNGUT (BONDED ZONE) (62.494.929)
AMOUNT TO PAY 624.949.290
Gambar 5.7. Contoh Invoice Pelunasan

C. Pemasaran PT. Hutan Hijau Mas


Tandan Buah Segar (TBS) akan ssegera di proses menjadi CPO yang
kemudian di ekspor ke Malaysia dan hanya sebagian kecil yang di jual di dalam
negeri. Selain memproduksi CPO, PT. Hutan Hijau Mas juga memproduksi Palm
Kernel atau biji kelapa sawit. Palm kernel adalah inti kelapa sawit. Untuk harga
dari Palm Kernel lebih rendah dibangdingkan dengan harga CPO yang jauh lebih
tinggi

Semua penjualan dari masing-masing perusahaan (PT. Malindomas


Perkebunan, PT. Satu Sembilan Delapan, PT. Jabontara Eka Karsa dan PT. Hutan
Hijau Mas) berupa:

1. Tandan Buah Segar (TBS) dari PT. Malindomas Perkebunan, PT. Satu
Sembilan Delapan, PT. Jabontara Eka Karsa di jual ke PT. Hutan Hijau
Mas. Harga TBS berdasarkan harga dinas perkebunan.

2. Crude Palm Oil (CPO) di jual ke Ipoh Malaysia sebanyak 90% dan 10%
penjualan lokal yaitu di Riau, Belitung dan Kalteng.
53

3. Palm Kernel atau biji kelapa sawit 100% penjualan lokal yaitu di PT.
Adt.Plantation (Riau), PT. Multi Nabati Sulawesi (Sulawesi Utara), PT.
Sinar Alam Permai (Lampung) dan PT. Aman Jaya Perdana (Palembang).

5.2 Pembahasan
5.2.1 Bauran Pemasaran Di PT. Hutan Hijau Mas
Definisi manajemen pemasaran menurut Kotler (1996) Manajemen
pemasaran merupakan proses pelaksanaan dan perencanaan konsepsi, penetapan
harga, promosi dan distribusi gagasan, barang dan jasa untuk menghasilkan
pertukaran yang memenuhi sasaran perorangan dan organisasi. Dengan kata lain,
dalam proses pemasaran memerlukan sebuah strategi untuk memasarkan produk
yang dihasilkan dalam perusahan. PT. Hutan Hijau Mas menerapkan manjemen
pemsaran dengan strateginya yaitu bauran pemaran. Dalam bauran pemasaran
terdapat beberapa aspek yang menjadi titik acuan dalam melakukan pemsaran
yaitu produk (product), harga (price), tempat (place), dan promosi (promotion).

A. Produk (product)
Produk yang ditawarkan di PT. Hutan Hijau Mas KLK Group Kaltim ada
dua, yaitu CPO (Crude Palm Oil dan Palm Kernel (inti buah sawit). Produk yang
di produksi PT. Hutan Hijau Mas akan diproduksi setiap waktu agar hasil panen
dapat segera mungkin diolah dan tidak menimbulkan kerugian. Tahapan proses
pengolahan minyak kelapa sawit sebagai berikut:
54

STERILISASI PEMASAKAN
N

PEMERASAN

PENGEPRESAN

AMPAS

PENYARINGAN

PENGENDAPAN

PEMURNIAN

PENYIMPANAN
/
Gambar 5.8. Alur Proses Pengolahan Minyak Kelapa Sawit

1. Sterilisasi
Proses dimana pemilihan TBS (Tandan Buah Segar) yang berkualitas baik
akan masuk kedalam mesin sterilisasi. Proses sterilisasi berlangsung selama
±1 jam hingga buah lunak. Didalam proses sterilisasi juga berlangsung proses
perebusan kelapa sawit, sehingga memakan waktu lebih lama.
2. Peremasan
Proses peremasan merupakan proses dimana buah kelapa sawit yang sudah
direbus dipisahkan dengan tandannya, sehingga hanya tersisa buahnya. Proses
ini tidak memakan waktu yang lama karena dalam proses peremasan, buah
yang sudah direbus ditaruh pada rel berjalan menuju mesin peremasan untuk
memisahkan buahnya. Mesin peremasan akan memutar buah yang sudah
direbus dan memisahkan anatar buah dan tandan. Tandan yang sudah terisah
55

akan masuk ke tempt pembuangan dan buah kelapa sawit akan masuk ketahap
selanjutnya
3. Pengepresan
Proses pengepresan akan memisahkan antara biji kelapa sawit dengan kulit
(sabut) kelapa sawit. Proses ini membutuhkan waktu satu jam, karena
dilakukan berulang-ulang hingga biji dan sabut benar-benar terpisah. Dalam
proses pengepresan juga menghasilkan minyak kelapa sawit dari kulit (sabut
kelapa sawit yang akan mengalis ke proses penyaringan.
4. Penyaringan
Tahapan penyaringan sangat diperhatikan, karena saat proses penyaringan
berlangsung tidak boleh ada penurunan suhu agar kadar FFA tidak bertambah.
Proses penyaringan dilakukan sebanyak tiga kali sampai sisa-sisa ampas benar
tidak ada. Minyak kelapa sawit akan dialirkan ke tempat penampungan
sementara untuk diendapkan.
5. Pengendapan

Pengendapan dilakukan pada tanki besar dan selalu dipanaskan sesuai suhu
yang diinginkan. Pengendapan dilakukan untuk mengendapan sisa dari ampas
atau kotoran yang tidak dapat tersaring dan air yang tercampur selama proses
pemasakan hingga penyaringan. Hasil dari endapan akan dipisan sesuai
dengan jenisnya. Hasil endapan air akan dialirkan ke tempat penampungan air
dan akan digunakan untuk proses selanjutnya. Sedangkan hasil endapan
kotoran akan masuk ke tempat penampungan limbah dan akan diproses untuk
dijadikan bahan bakar.
6. Pemurnian
Proses pemurnian minyak kelapa sawit dilakukan dengan memasak kembali
minyak kelapa sawit dengan mengduknya dalam tangki untuk memastikan
kadar air dalam minyak hilang. Istilah lain pemurnian yaitu pengupan kadar
air yang masih tercampur dengan minyak. Dalam proses pemurnian,
berlangsung selama kisaran waktu dua jam. Setelah proses pemurnian selesai,
minyak kelapa sawit akan dialirkan kedalam kilang penampungan minyak.
7. Penyimpanan
56

Minyak sudah jadi akan ditampung pada kilang-kilang minyak yang sudah
ada. Pengaturan suhu minyak kelapa sawit juga harus diperhatikan agar
minyak tidak menjadi dingin yang menyebabkna kadar FFA bertambah.
Pengaturan suhu berlangsung hingga penyaluran minyak kelapa sawit ke kapal
untuk proses pengiriman.

Produk yang dihasilkan pleh PT. Hutan Hijau Mas berupa minyak keapa
sawit yang berkualitas baik. Penjagaan kualitas minyak kelapa sawit sangatlah
teratur,agar dapat menghindari kenaikan kadar dari FFA (Free Fetty Acid).

Gambar 5.9. Produk Minyak Kelapa Sawit

B. Harga (price)
Penetapan harga penjualan CPO, PT. Hutan Hijau Mas melakukan
penawaran dengan pihak Seller mengenai harga dari CPO. Harag CPO pada PT.
Hutan Hijau Mas rata-rata dibandrol dengan harga Rp. 6,300.00 /kg. Dalam
menentukan harga CPO bisa juga melakukan analisis FFA (Free Fetty Acid) dan
kadar air. Harga akan disesuaikan dengan kadar kandungan FFA bila semakin
tinggi kadanya, maka harga CPO akan mengalami penurunan. Sedangan, semakin
rendah atau sesuai dengan yang diinginkan maka harga CPO semakin tinggi.
Pihak buyer juga akan mempertimbangkan mengenai harga CPO dengan pihak
Seller dan pihak buyer akan menetapkan harga dasar atas kesepakatan kedua belah
pihak.
57

C. Tempat (place)
Penentuan tempat produksi dengan kantor berbeda lokasi. Perbedaan
lokasi dikarenakan letak wilayah produksi lebih jauh untuk dijangkau apabila ada
pembeli CPO dan penjual TBS untuk mengurusi dokuemen dan biaya yang
diterima saat prosen penjualan dan pembelian. Lokasi kebun dan pabrik berada
jauh dengan kota, karena wilaya tempat kebun dan pabrik sudah sesuai dan
ditetapkan sebagai wilayah yang produktif dilihat dari sektor lingkungan dan
dekat dengan sungai. Penempatan pabrik juga berada dalam kebun agar
mempermudah jalannya produksi. Posisi pabrik juga berada pemukiman warga
dan sungai apabila hal-hal yang tidak diinginkan seperti pencemaran lingkungan.
Penyaluran CPO dari pabrik yaitu menggunakan pipa yang langsung menuju
dermaga yang telah ada dan masih dalam lingkup kebun. Penempatan dermaga
juga diperhitungkan agar saat prosen penyaluran tidak memakan waktu lebih lama
dan dapat membuat CPO menjadi asam karena jarak yang terlalu jauh sehingga
PH asam akan cepat naik bila kepanasan saat proses berlangsung. Letak dermaga
berada sekitar 200 meter dari lokasi pabrik dan berada pada daerah yang bukan
kelokan sungai yang membuat kapal kesusahan untuk bersandar.

Penetapan lokasi kantor berada disekitaran kota. Tujuan penempatan


kantor berjauhan dengan lokasi kebun dan pabrik yaitu untuk mempermudah
jalannya pemasaran dan untuk konsumen bilamana terjadi jual beli serta
mempermudah kepengurusan dokumen-dokumen yang diperlukan saat proses
penjualan dan pengiriman CPO. Dalam penentuan kantor juga dikondisikan
dengan keadaan jarak antar kantor dengan kebun dan pabrik agar tidak
memperhambat dan mempermudah akses menuju dan dari kantor, kebun, dan
pabrik.
58

Saluran distribusi minyak kelapa sawit dimulai dari pabrik menuju kilang
menggunakan truk-truk tangki, selanjutnya dari kilangan akan ditampung
tongkang untuk mendistribusikan ke konsumen. Sesampainya di konsumen akan
ditampung ke kilangan atau tempat yang telah disepakati bersama. Seluruh
aktivitas akan dikontrol oleh Development Manager dan divisi Marketing.

PABRIK

KILANGAN

TONGKANG

KONSUMEN

Gambar 5.10. Saluran Distribusi Minyak Kelapa Sawit

D. Promosi (promotion)
Berbeda dengan penjualan, promosi hasil produksi juga perlu dilakukan
agar dapat menarik hati konsumen untuk membelinya. Promosi merupakan
kagiatan yang dilakukan oleh perusahaan untuk mempromosikan produknya ke
pasar. Kegiatan promosi yang dilakukan oleh PT. Hutan Hijau Mas antara lain:

1. Promosi dengan presentasi bersama konsumen


Kegiatan promosi di PT. Hutan Hijau Mas KLK Group yaitu dengan
presentasi dengan pihak-pihak Buyer mengenai kualitas dan kuantitas dari
CPO agar pihak Buyer dapat menerimanya dan mempertimbangkannya.
pPresentasi akan dilakukan di depan hal umum dengan pihak buyer dan Seller
akan datang ke ketempat (Perusahaan) Buyer atau ketempat yang telah
59

disepakati untuk menawarkan dan mempresentasikan hasil dari produk yang


ditawarkan dan disetai contoh CPO yang disertai hasil dari uji laboratorium
maupun analisis Surveyor. Untuk presentasi yang menggukan hubungan jarak
jauh (video call), tidak disertai dengan contoh CPO akan dibuktikannya dari
hasil laboratorium dan analisis Surveyor untuk meyakinkan pihak Buyer.

2. Promosi dalam kegiatan expo (pameran)


PT. Hutan Hijau Mas KLK Group juga mengikuti pameran-pameran untuk
menawarkan produk CPO agar bisa diterima oleh perusahaan-perusahaan
yang menginginkan. Dengan cara menyebarkan selembaran brosur mengenai
produk yang ditawarkan dan hasil uji laboratorium dan hasil analisis sesuai
dengan saat proses pengujian dan produksi. Adapun juga contoh CPO yang
disediakan selama pameran berlangsung untuk membuktikan secara langsung
ke konsumen yang melihatnya. Promosi-promosi tersebut dilakukan hanya
sekitaran lokal saja yang meliputi daerah jual dan sebagain besar dilakukan
oleh Marketing Ipoh

5.2.2 Kendala Yang Dihadapi Dan Solusi Dalam Pemasaran Minyak


Kelapa Sawit
Apabila pemasaran CPO terganggu, maka akan mengakibatkan kerugian
yang tidak diinginkan oleh perusahaan. proses penjualan atau pengiriman akan
terhambat oleh banyak faktor

Penyebab utama yang dapat mengurangi keuntungan adalah harga. Harga


TBS, CPO, dan PK saat ini turun drastis, yang dulunya harga TBS sekitaran
Rp.1000 sekarang turun hingga mencapai Rp. 900. Sekarang yang menjadi beban
berat adalah harga CPO. Harga CPO saat ini semakin turun dan jumlah karyawan
juga semakin banyak. Untuk mengatasi masalah tersebut PT. Hutan Hijau Mas
membeli TBS dari koperasi yang tergabung dalam perusahaan dan koperasi lain
untuk mencukupi kebutuhan permintaan CPO saat ini.

Tidak hanya itu saja, kendala yang dihadapi yaitu ketersedian buah yang
mulai berkurang karena kemarau yag bekepanjangan. Hal ini dapat berdampak
60

pada proses produksi dan pemasaran karen CPO dan Palm Kernel yang dihasilkan
akan berkurang dari tahun sebelumnya. Solusi yang diberikan oleh PT. Hutan
Hijau Mas yaitu dengan menawarkan jumlah CPO yang mampu dipruduksi
kepada pihak Buyer dan menambah jumlah buah segar dari luar perusahaan agar
dapat mencukupi jumlah yang diminta.

Dalam proses pemasaran, kendala sering dihadapi saat pengiriman minyak


kelapa sawit adalah pengurangan kuantitas dan naiknya kadar FFA pada CPO.
Penjagaan sudah dilakukan dengan ekstra hati-hati dan rapi, namun banyak
penyebab yang dapat mempengaruhinya. Misal kadar FFA yang tinggi dapat
disebabkan oleh suhu panas yang tak menentu saat proses pengiriman dengan
kapal tanker. Upaya yang dilakukan oleh PT. Hutan Hijau Mas dalam mengatasi
masalah tersebut yaitu dengan melakukan penjadwalan dan penjagaan pada proses
pengiriman agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diingikan terjadi.

Pengurangan bobot muat sering terjadi saat pengiriman yang disebabkan


goncangan saat diperjalan dan penguapan karena panas yang berlebih sehingga
perusahaan terkena pengurang biaya karena tidat dapat mempertahankan isi
muatan yang dikirimnya. Saat ini usaha yang dilakukan oleh PT. Hutan Hijau Mas
yaitu memberi biaya tambahan kepada pihak kapal untuk menjaga agar tidak
terjadi penumpahan atau pengurangan minyak kelapa sawit saat proses
pengiriman berlangsung serta melakukan controling untuk memastikan adanya
tumpahan.
VI. PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Dari hasil kegiatan magang kerja yang dilaksanakan di PT. Hutan Hijau
Mas KLK Group, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur dapat disimpulkan
sebagai berikut :
1. Pada Head Office di PT. Hutan Hijau Mas terdapat beberapa divisi seperti
divisi Accounting, divisi pemasaran, divisi Audit, divisi Tax, divisi HRD,
divisi Turcashing dan divisi Insurance. Kegiatan magang kerja yang dapat
dipelajari selama magang kerja di PT. Hutan Hijau Mas (KLK Group) antara
lain:
a. Divisi Accounting meliputi pembuatan HOGL (Head Office General
Ledger) untuk proses pembuatan pembukuan selama satu bulan dan
seterusnya. CIF dan FOB..
b. Divisi Audit meliputi pemeriksaan semua berkas dari kebun maupun
pabrik serta memastikan biaya-biaya yang masuk dan keluar sesuai
dengan laporan yang dibuat.
c. Divisi Marketing di PT. Hutan Hijau Mas merupakan divisi yang
berperan sebagai penghubung dari Ipoh (KLK Pusat) dan Buyer. Kegiatan
pemasaran pada PT. Hutan Hijau Mas meliputi kepengurusan kontrak,
pembuatan database untuk pengiriman minyak kelapas sawit, serta
berkoordinasi dengan konsumen untuk penawaran pembelian minyak
kelapa sawit. Dalam kepengurusan kontrak atau pengiriman minyak
kelapa sawit, pihak konsumen akan mengikuti SOP yang telah dibuat oleh
divisi Marketing tujuannya untuk memperlancar proses pengiriman ke
konsumen.
d. Kegiatan Quality Control merupakan kegiatan utama dalam perkebunan
yang merupakan kegiatan yang mengontrol semua proses dari awal tanam
sampai pascapanen atau produk jadi. Kegiatan dalam Quality Control
meliputi pembukaan lahan, pengolahan lahan, pembibitan, penanaman,
62

pengendalian hama dan penyakit, pemupukan, ablasi, pemanenan, pasca


panen,
2. Bauran pemasaran yang ada di PT. Hutan Hijau untuk menarik minat
konsumen meliputi 4P, anatar lain produk (product), harga (price), tempat
(place), dan promosi (promotion). Produk yang dihasil ada dua yaitu minyak
kelapa sawit (Crude Palm Oil/CPO) dan biji kelapa sawit (Palm Kernel /
PK). Untuk penetapan harga yaitu dengan melihata kandungan FFA (Free
Fetty Acid) dan kadar air yang ada pada minyak kelapa sawit. Dalam
menentukan tempat, tedapat dua tempat yaitu kantor dan kebun atau pabrik.
Penentuan tempat kantor yaitu dipusat kota yang dapat mempermudah
konsumen untuk mengetahui produk dari perusahaan dan memperlancara
jalannya pengiriman, sedangkan untuk tempat kebun dan pabrik berada di
daerah yang berpotensi dan layak untuk ditanami kelapa sawit. Untuk
menarik minat konsumen, kegiatan promosi sangat perlu dilakukan. Promosi
yang dilakuan di PT. Hutan Hijau Mas adalam dengan presentasi kepada
pihak Buyer atau perusahaan pembeli dan mengikuti pameran-pameran untuk
menawarkan minyak kelapa sawit.
3. Kendala yang sering dihadapai dalam proses pemasaran yaitu kadar FFA
minyak kelapa sawit yang tidak selalu tetap dan sering berubah-ubah karena
kondisi lingkungan dan saat proses pengiriman dan upaya yang dilakukan
oleh PT. Hutan Hijau Mas yaitu dengan melakukan penjadwalan dan
penjagaan suhu saat prosesn pemasaran. Selain itu, pengurangan bobot
muatan minyak kelapa sawit saat proses pendistribusian maupun pengiriman
karena goncangan maupun pengupan akibat kepanasan secara berlebih dan
upaya yang dilakukan dengan penjagaan tangker yang sudah di segel secara
ketat serta melakukan controling untuk memastikan adanya tumpahan.

6.2 Saran
Selama magang kerja di Divisi Marketing PT. Hutan Hijau Mas,
manajemen pemasaran cukuplah baik dan sudah sesuai dengan prosedur SOP.
Ada beberapa saran yang dapat diberikan selama magang kerja, sebagai berikut:
63

1. Ketersediaan karyawan di di divisi marketing yang mengalami


kekurangan, perlu adanya penataan pekerjaan kembali. Dan perlu
ditingkatkan lagi kefektifitasan dalam kerja.

2. Komunikasi antara perusahan agar ditingkatkan agar tidak terjadi


kesalahan saat proses pengiriman dan staff juga harus teliti dalam
perhitugan muatan.

3. Kemampuan setiap karyawan harus ditingkatkan lagi agar ketelitian


dalam hal kerja tidak terjadi kesalahan yang berulang-ulang.
64

DAFTAR PUSTAKA

Anindita, R. Pemasaran Hasil Pertanian. Papyrus. Surabaya.

C Glend Waters dalam Bayuswasta, 1982. Lembaga, Saluran dan Fungsi – fungsi
Tataniaga Pertanian, Pemasaran, Tingkah Laku, dan Penamplan Pasar.
Modul pratikum Hasil Pertaniam.

Kohls, R.L. 2002. Marketing of Agricultural Product. Fifth Edition. John Willey
and Sons. New York.

Kotler dan Amstrong, 2004, Prinsip – prinsip Marketing, Person Education Inc.

Kotler, Philip. 2005. Manajamen Pemasaran, Jilid 1 dan 2. Jakarta: PT. Indeks
Kelompok Gramedia.

Kotler, Philip. 2008. Manajemen Pemasaran, Edisi Milenium diterjemahkan


Benyamin Molan, PT. Prenhallindo, Jakarta.

Kotler, Philip. 2001. Manajemen Pemasaran : Analisis, Perencanaan,


Implementasi, dan Kontrol. Jakarta : PT. Prehallindo

Lupiyoadi, Rambat, 2001, Manajemen Pemasaran Jasa, Salemba Empat, Jakarta.

Pahan, I. 2008. Panduan Lengkap Kelapa Sawit. Penebar Swadaya. Jakarta.


Penerbit Graha Ilmu.

Philip Kotler, Gary Armstrong. (1996). Dasar-dasar Pemasaran. Jilid 2.Edisi


Bahasa Indonesia. Prentice Hall

T.Hani Handoko. 1993.Manajemen.Ed.2. Yogyakarta: BPFE.

William J.Stanton, (2001). Fundamentals of Marketing, Edisi kelima, Kogakhusa,


Mc.Graw-Hill, Tokyo.
65

Lampiran 1. Dokumentasi Perusahaan

1. Dokumentasi Perusahaan

Head Office PT. Hutan Hijau Mas Perkebunan PT Hutan Hijau Mas

Pabrik Berau Mill PT Hutan Hijau


Mas Tandan Buah segar dan berondolan

Sample CPO Palm Kernel (PK)


66

2. Kegiatan Audit Internal

Audit ISPO Audit Pemanen

Audit Gudang Limbah Audit Pabrik

Audit Gudang Pupuk Audit Gudang Pestisida

Audit Perumahan Karyawan Audit Puskesmas


67

3. Kegiatan Pengujian FFA Minyak Kelapa Sawit

Pembersihan Alat Pengambilan Sampel

4. Kegiatan Di Pabrik

Proses Penimbangan TBS (Tandan


Buah Segar) Pemeriksaan penerimaan TBS

Proses Sortasi dan Grading TBS TBS di Loading Roam

Mempelajari proses pengolahan CPO


dan kernel disetiap stasiun
68

5. Kegiatan di HO (Head Office)

Audit Pengeluaran Kas Audit Log Kendaraan

Memeriksa dan mencocokkan HK


pembayaran pemanen TBS dengan
Mengecek WO (Work Order) Checkroll

Pengecekan HOGL dengan Voucher


pembayaran Membuat Comment Laparan Account

Menginput Bank Book pembayaran Menginput bank book HOGL


69

Seleksi Berkas Karyawan Perkebunan


dan Pabrik
Lampiran 2. Struktur Organisasi KLK Group ( Kaltim Complex)
Lampiran 3. Peta Perkebunan Kelapa Sawit
72

Lampiran 4. Data Pengiriman Minyak Kelapa Sawit

No. Bulan Tujuan Jumlah


Lahad Datu,
1. Januari 11,350 MT
Malaysia
Lahad Datu,
2. Februari 6,800 MT
Malaysia
Lahad Datu,
3. Maret 11,000 MT
Malaysia
Lahad Datu,
4. April 11, 300 MT
Malaysia
5. Mei Balikpapan 13,450 MT
Pulau Laut,
6. Juni 8,500 MT
Malaysia
Lahad Datu,
7. Juli 6,700 MT
Malaysia
8. Agustus Balikpapan 5,500 MT

9. September Balikpapa 9,500 MT


Lahad Datu,
10 Oktober 4,000 MT
Malaysia
73

Lampiran 5. Data Pengiriman Biji Kelapa Sawit

No. Bulan Tujuan Jumlah

1. Januari Bitung 2,750 MT

2. Februari Makasar 1,775 MT

3. Maret Makasar 575 MT

4. April Bitung 2,450MT

5. Mei Makasar 1,800 MT

6. Juni Bitung 1,100 MT

7. Juli Bitung 1,200 MT

8. Agustus Bitung 2,040 MT

9. September Bitung 756 MT


74

Lampiran 6. Tabel Ringkasan Kegiatan Selama Magang Kerja di PT. Hutan Hijau Mas
Minggu Kompetensi
No. Hari/Tanggal Kegiatan
Ke- Kognitif Psikomotorik Afektif
1. I 6 Juli 2015 – - Pengenalan lingkungan - Mengetahui bagian – - Bisa beriteraksi dan - Saat beriteraksi
10 Juli 2015 magang kerja, bagian dari per divisi berdiskusi dengan dengan staff menjadi
pengenalan dengan para yang ada dalam semua staff lebih baik
karyawan dan juga jenis perusahaan - Dapat melakukan - Lebih teliti dalam
pekerjaan - Mengetahui proses pembuatan Audit melakukan pekerjaan
- Pemberian materi dan pembuatan Audit Comment dengan baik
praktek kerja pada bagian Comment secara benar sesuai dengan masalah
Divisi Audit yang ditemukan
2. II 13 Juli 2015-15 Pengarsipan Faktur Pajak - Mengetahui macam – Bisa melakukan -
Juli 2015 untuk diperiksa dan macam pajak yang pengarsipan dan memilah
dikirim ke KLK Jakarta diterapkan pada – milah faktur pajak yang
perusahaan di butuhkan

3. 16 Juli 2015 – 22 Juli 2015 LIBUR LEBARAN

4. III 22 Juli 2015-24 Praktek kerja dalam untuk - Mengetahui tentang cash - Bisa melakukan Lebih paham mengenai
Juli 2015 melakukan pengecekan flow dan debit note pembuatan audit biaya – biaya operasional
75

cash flow dan debit note - Mengetahui apa saja comment kebun
semua pengeluaran di kegunaan biaya – biaya
kebun serta peng-updating yang dibutuhkan dikebun
HOGL (Head Office
General Ledger)
5. IV 27 Juli 2015-31 Pengauditan ke kebun - Mengetahui tentang Bisa melakukan - Dapat beriteraksi
Juli 2015 untuk memeriksa Labour Labour Regristration pengauditan dengan staff dan
Regristration Record Card Record Card (LRRC), Bisa secara langsung karyawan kebun
(LRRC), slip gaji slip gaji karyawan, buku membuat comment - Lebih teliti lagi saat
karyawan, buku cuti, buku cuti, buku keluhan, SPL dalam pekerjaan
keluhan, SPL (Surat (Surat Perintah Lembur),
Perintah Lembur), dan dan buku sosialisasi yang
buku sosialisasi ada dalam berkas –
berkas di kebun
- Mengetahui kinerja para
staff kebun
6. V 3 Agustus 2015 Melakukan Audit internal - Mengetahui peraturan - - Bisa bersosialisasi - Lebih paham mengenai
– bersama para Manager – peraturan yang berlaku di dengan karayawan dan kesehatan dan
7 Agustus 2015 manager dan staff kebun kebun penghuni kompleks keselamatan karyawan
76

dengan materi mengenai - Mengetahui tentang hal – rumah yang yang ada di kebun
mengenai K3 hal yang tidak diinginkan disediakan oleh - Bisa berbaur secara
(Keselamatan dan pihak perusahaan apabila perusahaan langsung dengan
Kesehatan Karyawan), karayawan tidak - Bisa melakukan karyawan kebun dan
penggunan APD (Alat memakai APD (Alat kegiatan audit kebun penghuni kompleks
Pelindung Diri), kebijakan Pelindung Diri) serta saat rumah yang disediakan
keberlanjutan KLK, hak – membawa benda – benda oleh pihak perusahaan
hak karyawan, dan tajan dan racun
sebagainya serta
bersosialisasi dengan para
karyawan yang tinggal
dikebun
7. VI, VII, 10 Agustus - - Praktek kerja dengan Mengetahui hasil dari kerja - Bisa melakukan Lebih baik dalam pekerjaan
dan VII 28 Agustus 2015 audit untuk memeriksa kontraktor semua kegiatan yang saat dibutuhkan dengan
WO (Work Order) dari Mengetahui pekerjaan audit telah diajarkan dengan baik dan lebih baik dalam
kontraktor dan saat di lahan kebun baik dan teliti menanggapi masalah saat
berkunjung ke kebun - Dapat membuat audit melakukan pekerjaan
untuk memriksa hasil comment untuk
kerja kontraktor menanyakan biaya
77

- Prakter kerja untuk yang tidak terkontrol


pembuatan audit baik
comment semua biaya –
biaya yang dikeluarkan
selama satu bulan
8. IX 31 Agustus 2015 Peng-updating cash book Mengetahui pemasukan dan Bisa melakukan Lebih baik dalam
– untuk mengtahui pengeluaran biaya – biaya penginputan semua biaya melakukan pengeditan data
4 September pengeluaran dan opersional perusahaan pemasukan dan untuk dimasukan dalam
2015 pemasukan selama satu pengeluaran dengan laporan dan bisa
bulan pada divisi Account menggunakan aplikasi menerapkannya dalam
HOGL kegiatan sehari - hari
9. X, XI, 7 – 28 - Melakukan prakter - Mengetahui SOP - Bisa melakukan - Dapat menerapkan
XII, dan September 2015 kerja pada divisi penjualan dan pembuatan dokumen – ketrampilan –
XII – Marketing yaitu pengiriman CPO dan dokumen untuk ketrampilan yang telah
2 Oktober 2015 membuat invoice, Palm Kernel (PK) mengurusi ekpor CPO diajarkan dalam
membuat PEB, - Mengetahui pekerjaan - Bisa mengurusi pemasaran
membuat PPBE, divisi Marketing dalam penjualan CPO dan - Lebih baik dalam
mempersiapkan melakukan ekspor CPO Palm Kernel berbaur dan
dokemen penjualan dan - bisa mempersiapkan berkoordinsai dengan
78

pengiriman, menginput dokumen – dokumen pihak – pihak Bea


berkas/data ekspor ke dengan cepat dan baik Cukai, Disperindagkop,
aplikasi ESKA dan staff kapal dam
(Indonesia Electronic kepengurusan
Certificate of Origin), pengiriman ekspor CPO
melakukan koordinasi
dengan pihak Bea Cukai
dan Disperindagkop,
serta melakukan
pembuatan berkas –
berkas yang sekirang
kurang untuk memulai
pengiriman CPO atau
Palm Kernel (PK)
- Melakukan koordinasi
dengan pihak kapal
(staff kapal) untuk
melakukan pengecekan
dokumen – dokumen
79

yang dibawa
10. XIV 5 Oktober 2015 Pengambilan data dan - - -
– 9 Oktober presentasi hasil kegiatan
2015 selama magang kerja
dilakukan