Anda di halaman 1dari 4

Tugas Personal ke-1

Week 2, Sesi 3

1. Jelaskan yang dimaksud dengan outsourcing dan kompetensi inti ! Apakah kelebihan dan
kekurangan dilakukannya outsourcing? (bobot 30%)
Jawab :
Outsourcing bisa diartikan sebagai penggunaan tenaga kerja dari pihak ketiga untuk
menyelesaikan pekerjaan tertentu. Perusahaan outsource sendiri merupakan perusahaan
yang menyediakan jasa dan menyalurkan tenaga kerja dengan keahlian tertentu ke
perusahaan-perusahaan yang membutuhkan.
Kompetensi inti adalah pembelajaran kolektif di dalam organisasi, terutama untuk
mengkoordinasikan beragam keterampilan produksi serta mengintegrasikan aneka jalur
teknologi.
Kelebihan outsorcing :
 Penghematan biaya operasional
 Kompetensi jasa outsorcing
 Mengurangi risiko
 Meningkatkan efisiensi
 Perusahaan lebih cepat merespon kebutuhan pasar
Kekurangan outsorcing :
 Adanya biaya tersembunyi
 Ancaman keamanan dan kerahasiaan
 Risiko kualitas yang kurang baik
2. Terdapat 4 fase dalam siklus hidup produk yaitu pengenalan, pertumbuhan, kematangan,
dan penurunan. Dimana pada masing-masing siklus memiliki penekanan masalah yang
berbeda. Jelaskan bagaimana strategi perusahaan yang didukung strategi operasi
diterapkan pada tiap fase dalam siklus hidup produk! (bobot 40%)
Jawab :
Berikut penjelasan singkat mengenai keempat tahapan Siklus Hidup Produk beberapa
strategi umum yang digunakan produsen dalam memasarkan produknya berdasarkan
Fasenya :
1. Tahap pengenalan
 Strategi peluncuran cepat (rapid skimming strategy)
Peluncuran suatu produk baru pada harga tinggi dengan melalui tingkat
promosi yang tinggi.
 Strategi peluncuran lambat (slow skimming strategy)
Adalah suatu peluncuran produk baru dengan harga tinggi serta juga sedikit
promosi.

MGMT6159 - Operational Management-R2


 Strategi penetrasi cepat (rapid penetration strategy)
Adalah suatu peluncuran produk pada harga yang rendah yanag dengan biaya
promosi yang besar.
 Strategi penetrasi lambat (slow penetration strategy)
Adalah suatu peluncuran produk baru dengan tingkat promosi rendah serta
juga harga rendah.
2. Tahap pertumbuhan
 Meningkatkan kualitas pada produk dan juga menambahkan keistimewaan
pada produk baru serta gaya yang lebih baik.
 Perusahaan tersebut harus menambahkan model > model baru serta produk >
produk penyerta (yakni, produk dengan berbagai ukuran, rasa, dan lain-lain
yang dapat melindungi produk utama)
 Perusahaan itu harus memasuki segmen pasar baru.
 Perusahaan itu harus meningkatkan cakupan distribusinya serta juga
memasuki saluran distribusi yang baru.
 Perusahaan tersebut beralih dari iklan yang dapat membuat orang menyadari
produk (product awareness advertising) ke arah iklan yang membuat orang
menunjuk (memilih) produk anda (product preference advertising)
3. Tahap kematangan
 Perusahaan tersebut menghilangkan produk yang kurang kuat serta juga lebih
berkonsentrasi kepada sumber daya pada produk yang lebih menguntungkan
serta juga pada produk baru.
 Dengan Memodifikasi pasar yang mana perusahaan tersebut berusaha untuk
dapat memperluas pasar untuk merek yang sudah mapan.
 Perusahaan tersebut mencoba menarik konsumen yang merupakan ialah
sebagai pemakai produknya.
 Dengan Menggunakan strategi peningkatan keistimewaan (feature
improvement) yakni yang memiliki tujuan untuk dapat menambah
keistimewaan baru dan yang memperluas keanekagunaan, keamanan maupun
kenyaman dalam produk.
 Dengan Strategi peningkatkan mutu yang bertujuan untuk dapat meningkatkan
kemampuan suatu produk, misalnya daya tahan, kecepetan, serta jugakinerja
produk.
4. Tahap penurunan
 Manambah investasi supaya dapat mendominasi atau juga menempati posisi
persaingan yang baik.
 Mengubah produk tersebut atau juga mencari penggunaan atau manfaat baru
dalam produk
 Mencari pasar yang baru

MGMT6159 - Operational Management-R2


 Tetap ditingkat investasi perusahaan saat ini sampai dengan ketidakpastian
didalam industri dapat diatasi
 Mengurangi investasi pada perusahaan dengan secara selesktif dengan cara
meninggalkan konsumen yang kurang menguntungkan.

3. Salah satu alat Quality Function Deployment adalah rumah kualitas. Jelaskan langkah
dasar dalam membuat rumah kualitas! (bobot 30%)
Jawab :
Langkah dasar membuat rumah kualitas :
 Kebutuhan konsumen
Fase ini menggunakan proses diagram affinitas dan kemudian disusun secara
hirarki dengan tingkat kebutuhan paling rendah hingga tingkat yang paling tinggi.
Kebanyakan tim pengembang mengumpulkan suara konsumen melalui interview
atau wawancara, dan kemudian disusun secara hirarki.
Langkah –langkahnya adalah sebagai berikut :
1. Dengarkan dan pahami kebutuhan konsumen
2. Kelompokkan kebutuhan konsumen yang berbeda-beda tersebut kedalam
beberapa kategori
3. Ambil satu kategori , yaitu kebutuhan konsumen yang sebenarnya, dan
buatlah struktur hirarki dari kebutuhan konsumen tersebut menjadi beberapa
tingkatan (level)
 Planning matrix
Planning matrix merupakan bagian kedua dari HOQ yang terletak di bagian
sebelah kanan dari House of quality. walaupun hal ini lebih cocok untuk
mengambarkan hubungan antara kebutuhan pelanggan dengan bagian
relationship dari HOQ. Catatan dari pengembang dapat menjawab berbagai
pertanyaan dari bagian pemasaran dan perencanaan produk. Planning matrix ini
berdasarkan dari interpretasi data penelitian pasar. Penetapan sasaran atau tujuan
merupakan gabungan antara prioritas-prioritas bisnis perusahaan dengan prioritas-
prioritas kebutuhan konsumen.
 Technical response /subtitute quality characteristic ( SQC)
Bagian ketiga dari HOQ adalah pengisian karakteristik teknis (technical response)
dari produk atau jasa yang ditawarkan.
 Relationship
Bagian ke empat HOQ adalah pengisian bagian hubungan (relationships),
merupakan bagian terbesar dari matrix dan menjadi bagian terbesar dari
pekerjaan. Pada fase ini digunakan metode matrix prioritas ( the priorititazion
matrix). Untuk setiap sel dalam relationship, tim memberikan nilai yang
menunjukkan keberadaanya terhadap SQC (dikolom atas), dihubungkan dengan
keinginan atau kebutuhan konsumen (customer needs) di baris sebelah kiri.
 Technical correlation

MGMT6159 - Operational Management-R2


Langkah selanjutnya dari House of Quality adalah mengisi bagian matrik yang
terdapat pada bagian atap ( roof). Matrik ini berguna untuk mencatat langkah dari
SQC . Yang menggambarkan dorongan atau halangan satu dengan yang lainnya.
Bagian ini membantu dalam menentukan bottlenecks dari rancangan produk.
 Matrix persyaratan teknis (urutan tingkat kepentingan dan target untuk
persyaratan teknis)
Ini adalah bagian akhir dari rumah kualitas (HOQ) matriks akan selesai dan
merangkum kesimpulan yang diambil dari data yang terdapat dalam seluruh
matriks dan diskusi tim
umumnya terdiri dari tiga bagian:
1. prioritas teknis
2. benchmark kompetitif
3. target

MGMT6159 - Operational Management-R2