Anda di halaman 1dari 16

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT


(PHBS) DI SEKOLAH

ROHMANTO

NIM : 1703047

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
SYEDZA SAINTIKA PADANG
SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

MAHASISWA S1 KESEHATAN MASYARAKAT


STIKES SYEDZA SAINTIKA PADANG

Pokok Bahasan : Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)


Sub Pokok Bahasan : Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Sekolah
Hari/Tanggal :
Waktu/jam : 30 menit/
Sasaran : Siswa SD Kelas 5
Tempat : SDN 01 Padang Utara

I. Latar belakang
Anak adalah pribadi yang unik. Ia bukanlah seorang dewasa yang bertubuh
kecil. Namun ia adalah sosok pribadi yang berada dalam masa pertumbuhan, baik
secara fisik, mental dan intelektual. Sehat merupakan sebuah hasil yang
memerlukan proses atau usaha. Memahami arti pentingnya kesehatan diri harus
dimulai sejak dini, agar hasil itu bisa dirasakan di kemudian hari. Pendidikan
kesehatan harus diajarkan sejak dini pada anak, karena anak sehat menjadi
cerminan keluarga yang juga sehat.
Dalam memberikan Pendidikan kesehatan pada anak, seringkali orang tua
dan guru hanya membatasi pada kesehatan tubuh saja. Padahal, ini tidak hanya
membahas pada fisik tubuh, tetapi juga berkaitan dengan kesehatan mental,
perubahan sikap, perubahan kebiasaan dan perubahan cara pandang.
Pencegahan dan penyadaran harus menjadi prioritas utama. Kita sebaiknya
mengatakan pada anak-anak tentang cara mencegah dan melindungi diri dari sakit.
Kita perlu mengajarkan hal-hal yang kecil dan sederhana yang dapat mereka
lakukan sendiri tentang kesehatan.
II. Tujuan Intruksional Umum
Setelah dilakukan penyuluhan diharapkan peserta lebih memahami dan
lebih mengerti tentang Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Sekolah
III. Tujuan Intruksional Khusus
Setelah mengikuti penyuluhan diharapkan peserta mampu:
1. Mengetahui Mencuci tangan dengan air yang mengalir dan menggunakan

sabun

2. Mengetahui konsumsi Jajanan Sehat di kantin sekolah, karena lebih terjamin

kebersihannya.

3. Mengetahui Jamban yang bersih dan sehat, serta Menjaga Kebersihan

Jamban.

4. Mengetahui Olahraga dan aktifitas Fisik yang teratur dan terukur sehingga

meningkatkan Kebugaran dan kesehatan Peserta Didik.

5. Mengetahui berantas Jentik Nyamuk di sekolah secara Rutin.

6. Tidak Merokok di Sekolah.

7. Membuang sampah Pada Tempatnya.

IV. Metode dan teknik penyuluhan


1. Ceramah
2. Tanya jawab

V. Media
1. Buku Interaktif
2. Flip chart
VI. Kegiatan penyuluhan
N Kegiatan Kegiatan Penyuluhan Peserta Waktu
o
1 Pembukaan a. Membuka kegiatan dengan a. Menjawab 5 menit
. mengucap salam salam
b. Memperkenalkan diri b. Mendengarkan
c. Menjelaskan tujuan dari c. Memperhatikan
penyuluhan d. Memperhatikan
d. Kontrak waktu e. Memperhatikan
e. Menyebutkan materi yang f. Memperhatikan
akan diberikan
f. Melakukan apersepsi
2 Isi Memberi penjelasan tentang : peserta 10
. 1. Pengertian perilaku hidup mendengarkan menit
bersih dan sehat penjelasan yang
2. Indikator perilaku hidup diberikan dan
bersih dan sehat di sekolah memperhatikan.
3. Siapa saja yang harus
menjalankan perilaku hidup
bersih dan sehat di sekolah
4. Cara mencuci tangan yang
baik
5. Tujuan dan manfaat
perilaku hidup bersih dan
sehat di sekolah
6. Dampak buruk tidak
melakukan perilaku hidup
bersih dan sehat di sekolah
3 Evaluasi a. Kesempatan peserta untuk a. Peserta 10
. bertanya bertanya menit
b. Penyuluh bertanya pada b. Peserta
peserta menjawab
4 Terminasi a. Kesimpulan a. Memperhatikan 5 menit
. b. Mengucap terima kasih atas b. Mendengarkan
perhatian peserta
c. Mengucap salam penutup c. Menjawab
salam

VII. Pengorganisasian
a. Penyaji (pembawa acara/menjelaskan materi)
VIII. Setting tempat

Keterangan:

: peserta

: penyaji

IX. Evaluasi
Dilakukan setelah ceramah diberikan dengan mengacu pada tujuan yang di
tetapkan. Kriteria evaluasi sebagai berikut :
1. Evaluasi struktur
a. Semua peserta hadir/ikut dalam kegiatan penyuluhan
b. Penyelenggaraan penyuluhan dilakukan di gedung kampus Ngudia Husada
Madura
c. Pengorganisasian penyuluhan dilakukan hari sebelumnya
2. Evaluasi proses
a. Peserta antusias terhadap materi penyuluhan
b. Peserta tidak meninggalkan tempat sebelum kegiatan selesai
c. Peserta terlibat aktif dalam kegiatan penyuluhan
3. Evaluasi hasil
a. Peserta mengerti tentang perilaku hidup bersih dan sehat
b. Dapat menyebutkan pengertian, indikator, siapa saja yang harus
melakukan perilaku hidup bersih dan sehat di sekolah,tujuan dan manfaat
perilaku hidup bersih dan sehat dan dampak buruk tidak melakukan
perilaku hidup bersih dan sehat di sekolah
X. Materi penyuluhan
1. Pengertian
PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat) di Sekolah adalah kebiasaan/
perilaku positif yang dilakukan oleh setiap siswa, guru,penjaga
sekolah,petugas kantin sekolah, orang tua siswa dan lain-lain yang dengan
kesadarannya untuk mencegah penyakait, meningkatkan kesehatannya secara
dalam menjaga lingkungan sehat di sekolah.
2. Indikator
Beberapa indikator PHBS di lingkungan sekolah antara lain:
1) Mencuci tangan dengan air yang mengalir dan menggunakan sabun
CTPS merupakan kebiasaan yang bermanfaat untuk membersihkan
tangan dari kotoran dan membunuh kuman penyebab penyakit yang
merugikan kesehatan. Mencuci tangan yang baik membutuhkan beberapa
peralatan berikut: sabun antiseptik, air bersih, dan handuk atau lap tangan
bersih. Untuk hasil yang maksimal disarankan untuk mencuci tangan
selama 20-30 detik.
Langkah-langkah mencuci tangan:
a. Basahi tangan dengan air bersih yang mengalir
b. Gunakan sabun secukupnya
c. Usap-usap kedua telapak tangan
d. Gosok semua selas-sela jari
e. Usap-usap kedua punggung tangan
f. Gosok jari dan kuku tangan kanan ke telapak tangan kiri, lakukan
sebaliknya
g. Bersihkan ibu jari
h. Bersihkan pergelangan tangan
i. Bilas kedua tangan kita dengan air bersih
j. Keringkan tangan kita dengan menggunakan handuk atau lap tangan
k. Jangan lupa untuk mematikan kran air setelah mencuci tangan
Ada 5 waktu penting cuci tangan pakai sabun, diantaranya sebelum
makan, sesudah buang air besar, sebelum memegang bayi, sesudah
menceboki anak, dan sebelum menyiapkan makanan. Kebiasaan
CTPS yang bersih dan teratur dapat menjauhkan kita dari bakteri dan
kuman penyebab penyakit yang ikut masuk ke dalam tubuh melalui
makanan, misalnya diare.
2) Mengkonsumsi jajanan sehat di kantin sekolah
Pengertian : jajanan yang bergizi dan tidak mengandung zat-zat
berbahaya
Manfaat : sehat, terhindar dari penyakit
Cara Memilih :
a. Bersih
b. Jauh dari tempat sampah, got, debu dan asap kendaraan bermotor
c. Tertutup
d. Tidak bekas dipegang-pegang orang
e. Tidak terlalu manis dan berwarna mencolok
f. Masih segar
g. Tidak digoreng dengan minyak goreng yang sudah keruh
h. Tidak mengandung zat pemanis, zat pengawet, zat penyedap, dan
zat pewarna buatan
i. Bau tidak apek atau tengik
j. Tidak dibungkus dengan kertas bekas atau koran
k. Dikemas dengan plastik atau kemasan lain yang bersih dan aman
l. Lihat tanggal kadaluwarsa
Jajanan Sehat : susu, roti, biskuit, buah-buahan
Jajanan Tidak Sehat:
a. Es mambo berwarna mencolok dan terlalu manis, pemanis buatan
dan pewarna pakaian
b. Permen pemanis buatan dan pewarna pakaian
c. Bakso bahan pengenyal
d. Chiki/ makanan ringan yang menggunakan MSG sebagai
penambah rasa, zat pewarna dan pemanis buatan
e. Gorengan pakai minyak goreng bekas dipakai berkali-kali sehingga
minyak sudah berwarna sangat keruh
f. Cakwe, cilok dan bakso goreng pakai saus/ sambal berwarna
merah cerah dan terbuat dari bahan-bahan yang telah busuk
g. Kue berwarna mencolok yang memakai pewarna pakaian
h. Es sirup/ minuman berwarna mencolok dan tidak higienis,
memakai air mentah, dan terdapat zat pewarna pakaian
Dampak
a. Pemanis buatan: kanker kandung kemih
b. Pewarna tekstil: pertumbuhan lambat, gelisah
c. Bahan pengenyal (boraks): demam, kerusakan ginjal, diare, mual,
muntah, pingsan, kematian
d. Penambah rasa seperti Mono Sodium Glutamat (MSG): pusing,
selera makan terganggu, mual, kematian
e. Bahan pengawet: formalin: sakit perut, kejang-kejang, muntah,
kencing darah, tidak bisa kencing, muntah darah, hingga akhirnya
menyebabkan kematian.
f. Timah: pikiran kacau, pingsan, lemah, tidak ingin bermain, sulit
bicara, mual, muntah
g. Makanan tidak bergizi: Gangguan berfikir
h. Makanan mengandung mikroba, basi atau beracu: sakit perut,
diare
3) Menggunakan jamban yang bersih dan sehat
Bagaimana Cara Menggunakan Jamban Dengan Benar ?
a. Buang air kecil (BAK) dan buang air besar (BAB) di jamban
dengan benar, yaitu bila menggunakan jamban duduk jangan
berjongkok karena kaki /alas kaki akan mengotori jamban
b. Menyiram hingga bersih setelah buang air kecil dan buang air besar
c. Membuang sampah pada tempatnya, agar jamban tidak tersumbat
dan penuh dengan sampah
d. Mengingatkan siswa/i dan penjaga sekolah untuk mengawasi dan
memastikan
e. Jamban yang tersedia selalu dalam keadaan bersih.
Bagaimana Cara Memeliharanya ?
a. Membersihkan lantai jamban dan menghindari terjadi genangan air
b. Membersihkan jamban secara teratur sehingga ruang jamban dalam
keadaan bersih dan tidak ada kotoran didalam jamban, tidak ada
serangga (kecoa,lalat) dan tikus yang berkeliaran
c. Selalu tersedia alat pembersih (sabun,sikat dan air bersih )
d. Apabila ada kerusakan segera diperbaiki
 Buang Air Kecil Dan Buang Air Besar Dijamban Sekolah
Mengapa harus memakai jamban saat buang air kecil dan buang air
besar ?
a. Untuk mmenjaga lingkungan agar selalu bersih, sehat dan tidak
berbau.
b. Supaya tidak mencemari sumber air yang ada sekitarnya.
c. Agar tidak mengundang datangnya lalar atau serangga yang dapat
menjadi penular penyakit seperti diare, kolera, disentri, thypus,
cacingan, penyakit infeksi saluran pencernaan, penyakit kulit dan
keracunan.
Bagaimana jamban yang sehat itu ?
a. Tidak mencemari sumber air minum (jarak antara sumber air
minum dengan lubang penampungan minimal 10 meter )
b. Tidak berbau
c. Kotoran tidak dapat dijamah oleh serangga dan tikus
d. Tidak mencemari tanah sekitarnya
e. Mudah dibersihkan dan aman digunakan
f. Dilengkapi dinding dan atap pelindung
g. Penerangan dan ventilasi cukup
h. Lantai kedap air dan luas ruangan memadai
i. Tersedia air dan luas ruangan memadai
j. Tersedia air,sabun dan alat pembersih
4) Olahraga yang teratur dan terukur
Persiapan Olahraga
a. Pakai pakaian olahraga yang menyerap keringat
b. Pakai sepatu olahraga yang sesuai ukuran kaki
c. Lakukan pemanasan sebelum berolahraga
d. Pilih olahraga yang sesuai arahan guru
Tujuan olahraga secara rutin adalah :
a. Agar tubuh kita selalu bugar
b. Kita menjadi semangat untuk belajar
c. Untuk memelihara kesehatan fisik dan mental agar tetap sehat dan
tidak mudah sakit
d. Untuk pertumbuhan dan perkembangan fisik yang optimal
Manfaat olahraga secara rutin adalah :
a. Berat badan terkendali
b. Otot lebih lentur dan tulang lebih kuat
c. Bentuk tubuh menjadi ideal dan proposional
d. Lebih bertenaga dan bugar
e. Daya tahan tubuh terhadap penyakit lebih baik
f. Terhindar dari penyakit jantung, stroke, osteoporosis, kanker,
tekanan darah tinggi, kencing manis, dll
5) Memberantas Jentik-Jentik Nyamuk
Dengan menghindari gigitan nyamuk,penyakit lainnya seperti malaria
dan penyakit kaki gajah (filariasis) dapat dicegah.
 Cara Memberantas Jentik
Dengan melakukan cara 3M yaitu :
a. Menguras dan menyikat dinding tempat-tempat penampungan air
sekurangkurangnya seminggu sekali
b. Menutup rapat-rapat tempat penampungan air
c. Menguburkan, mengumpulkan, memanfaatkan atau menyingkirkan
barang-barang bekas yang dapat menampung air hujan, seperti
kaleng bekas, plastik bekas dan lain-lain.
Bagaimana Melakukan Pemeriksaan Jentik Berkala ?
a. Menggunakan senter untuk melihat keberadaan jentik
b. Jika ditemukan jentik, warga sekolah harus segera melakukan
pemberantasan jentik dengan melakukan 3M dan plus cara lainnya
c. Memeriksa hasil pemeriksaan jentik
Kapan Dilakukan Pemeriksaan Jentik Berkala Dan 3m ?
Sebaiknya pemeriksaan jentik berkala dan 3M dilakukan secara teratur
setiap minggu (satu hari dalam satu minggu) di sekolah.
 Memberantaskan Jentik di Sekolah
Apa yang dimaksud dengan memberantas jentik di sekolah ?
Kegiatan memeriksa dan membersihkan tempat-tempat penampungan
air bersih yang ada disekolah agar terbebas dari jentik nyamuk.
Mengapa perlu memberantas jentik disekolah ?
a. Agar siswa terhindar dari berbagai penyakit yang ditularkan oleh
nyamuk seperti demam berdarah,malaria dan kaki gajah.
b. Lingkungan sekolah menjadi bersih dan sehat.

Bagaimana siklus hidup nyamuk ?


Telur – jentik – kepompong – nyamuk
a. Telur
a) Setiap kali bertelur, nyamuk betina dapat mengeluarkan telur
sebanyak 100 butir.
b) Telur nyamuk Aedes aegypti berwarna hitam dengan ukuran 0.80
mm.
c) Telur ini di tempat yang kering (tanpa air) dapat bertahan sampai
6 bulan.
Telur itu akan menetas menjadi jentik dalam waktu lebih kurang 2
hari setelah terendam air.
b. Jentik
a) Jentik kecil yang menetas dari telur itu akan tumbuh menjadi
besar yang panjangnya 0.5-1 cm
b) Jentik Aedes aegypti akan selalu bergerak aktif dalam air.
Geraknya berulangulang dari bawah keatas permukaan air untuk
bernafas (mengambil udara) kemudian turun, kembali kebawah
dan seterusnya.
c) Pada waktu istirahat, posisinya hamper tegak lurus dengan
permukaan air. Biasanya berada disekitar dinding tempat
penampungan air.
d) Setelah 6 – 8 hari jentik itu akan berkembang / berubah menjadi
kepompong.
c. Kepompong
a) Berbentuk seperti koma
b) Gerakannya lamban
c) Sering berada dipermukaan air
d) Setelah 1 – 2 hari akan menjadi nyamuk dewasa
Dimanakah tempat perkembangbiakan jentik nyamuk ?
a. Tempat penampungan air untuk keperluan sehari – hari seperti drum,
tangki
b. Reservoir,bak mandi / WC. Ember dan lain-lain
c. Tempat penampungan air bukan untuk keperluan sehari – hari seperti
: tempat
d. Minum burung, vas bunga, kaleng, botol, plastic dan lain-lain
e. Tempat penampungan air alamiah seperti lobang pohon, lobang batu,
pelepah daun dan lain – lain.
6) Membuang sampah pada tempatnya
Kita perlu memilah-milah sampah. Sampah adalah suatu bahan yang
terbuang atau dibuang dari sumber hasil aktivitas manusia maupun
alam.
Secara garis besar, sampah dibedakan menjadi tiga jenis yaitu :
a. Sampah anorganik/kering, yang tidak dapat mengalami pembusukan
secaranalami, contoh : logam, besi, kaleng, kertas, plastic, karet, atau
botol.
b. Sampah organic/basah, yang dapat mengalami pembusukan secara
alami, contoh : daun-daunan, sampah dapur, sampah restoran ,sisa
sayuran, rempah-rempah atau sisa buah.
c. Sampah berbahaya, contoh : baterai, botol obat nyamuk. Jarum
suntik bekas, botol sisa kimia, atau pecahan kaca.
Membuang sampah pada tempatnya
Sampah adalah sarang kuman dan bakteri penyakit. Membuang sampah
pada tempatnya menghindari tubuh supaya tidak tertular penyakit, juga
menjaga kebersihan lingkungan sekolah.
Akibat membuang sampah sembarangan
a. Sampah menjadi tempat berkembangbiak dan sarang serangga dan
tikus.
b. Sampah menjadi sumber polusi dan pencemaran tanah, air dan udara
c. Sampah menjadi sumber dan tempat hidup kuman-kuman yang
membahayakan kesehatan.
d. Sampah dapat menimbulkan kecelakaan dan kebakaran .
7) Tidak merokok di sekolah
Apa yang dimaksud dengan perokok aktif dan pasif ?
a. Perokok aktif adalah orang – orang yang menghisap rokok secara
rutin dengan jumlah yang paling kecil sekalipun misalnya merokok 1
batang dalam sehari atau merokok karena sekedar coba-coba saja,
atau merokok hanya menghembus hembusan asap rokok.
b. Sementara perokok pasif adalah orang yang bukan perokok tetapi
menghisap asap rokok orang lain atau berada dalam satu ruangan
tertutup dengan orang yang sedang merokok.
c. Perokok pasif dapat menderita penyakit sama dengan yang diderita
oleh perokok aktif dan bahkan lebih berbahaya dari perokok aktif
karena tidak adanya kekebalan tubuh yang terbentuk dalam tubuh
perokok pasif saat racun asap rokok masuk kedalam tubuh.
Bagaimana supaya kita terhindar dari merokok ?
a. Jangan pernah mencoba untuk merokok
b. Jangan mau terbujuk oleh rayuan untuk merokok
c. Berani bilang TIDAK kalau ada yang menawari kita
merokok
d. Katakan TIDAK MAU kalau ada yang mengajak
merokok
e. TEGUR kalau ada yang merokok disekolah
f. KATAKAN TIDAK BOLEH kepada penjual rokok
disekitar sekolah
g. PILIH dan bergaulah dengan teman yang tidak merokok
BEBASKAN DIRIMU DARI ASAP ROKOK
Zat apa saja yang ada dalam rokok ?
Dalam 1 batang rokok mengandung 4000 bahan kimia dan 43 senyawa
tersebut terbukti menyebabkan kanker. Bahan utama rokok terdiri dari
nikotin, tar dan karbon monoksida (co).
a. Nikotin dapat merusak jantung dan aliran dalam darah
terganggu seperti terjadinya penyempitan pembuluh darah mengeras
dan terjadinya penggumpalan darah. Nikotin menyebabkan perokok
menjadi kecanduan.
b. Tar merupaka n bahan kimia beracun yang dapat
mengakibatkan kerusakan sel paru – paru dan menyebabkan kanker,
terutama kanker paru.
c. Karbon monoksida, merupakan gas beracun yang
berakibat pada kurangnya kemampuan darah membawa oksigen
sehingga mengakibatkan otak, jantung dan organ tubuh yang penting
menjadi kekurangan oksigen.
Apa saja bahaya merokok ?
a. Dapat menderita kanker paru, kanker mulut, kanker organ tubuh
yang lainnya, penyakit jantung dan pembuluh darah, batuk – batuk
yang menahun ( kronik ), kelainan kehamilan, katarak, kerusakan
ginjal, kerusakan gigi, kehilangan pendengaran, tulang mudah patah
dan lain-lain.
b. Selain dapat menyebabkan penyakit juga memberikan pengaruh pada
pikiran, perasaan dan tingkah laku perokok seperti menjadi
ketagihan, kemudian ketergantungan pada rokok tinggi.
3. Tujuan dan Manfaat PHBS di Sekolah
1) Tujuan
PHBS adalah upaya memberikan pengalaman belajar bagi perorangan,
keluarga, kelompok, dan masyarakat dengan membuka jalur komunikasi,
memberikan informasi dan edukasi guna meningkatkan pengetahuan,
sikap dan perilaku melalui pendekatan advokasi, bina suasana (social
support), dan gerakan masyarakat (empowerment) sehingga dapat
menerapkan cara-cara hidup sehat dalam rangka menjaga, memelihara,
dan meningkatkan kesehatan masyarakat. Aplikasi paradigma hidup
sehat dapat dilihat dalam program perilaku hidup bersih dan sehat. 12
Kebijakan pembangunan kesehatan ditekankan pada upaya promotif dan
preventif agar orang yang sehat menjadi lebih sehat dan produktif. Pola
hidup sehat merupakan perwujudan paradigma sehat yang berkaitan
dengan perilaku perorangan, keluarga, kelompok, dan masyarakat yang
berorientasi sehat dapat meningkatkan, memelihara, dan melindungi
kualitas kesehatan baik fisik, mental, spiritual maupun sosial.
2) Manfaat
Manfaat PHBS di lingkungan sekolah yaitu agar terwujudnya sekolah
yang bersih dan sehat sehingga siswa, guru dan masyarakat lingkungan
sekolah terlindungi dari berbagai ancaman penyakit, meningkatkan
semangat proses belajar mengajar yang berdampak pada prestasi belajar
siswa, citra sekolah sebagai institusi pendidikan semakin meningkat
sehingga mampu menarik minat orang tua dan dapat mengangkat citra
dan kinerja pemerintah dibidang pendidikan, serta menjadi percontohan
sekolah sehat bagi daerah lain.

XI. Daftar pustaka


Arikunto, 2005. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Jakarta : Rineka
Cipta.
Notoadmodjo, 2007. Promosi Kesehatan Dan Ilmu Perilaku,, Jakarta : Rineka
Cipta.