Anda di halaman 1dari 10

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

DIREKTORATJENDERAL
PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT
Jalan H.R. Rasuna Said Blok X-5 Kavling 4-9 Jakarta 12950
Telepon (021) 4247608 (Hunting) Faksimile (021) 4207807
GERMAS

Yth. 
1.   Kepala  Dinas  Keseh atan  Provinsi 
2 .  Kepala  Dinas Kesehatan Kabupaterr/ Kota 
d i seluruh  Indonesia 

SURAT E DARAN 
NOMOR SR.02.06/ 4/  91Go /2020 

TENTANG  
PELAKSANAAN  KEGIATAN  BULAN  IMUNISASI  ANAK SEKOLAH  
PADA  MASA PANDEMI  CORONA VI RUS DISEASE 2019  (COVID ­19)  

Dalam rangka mencegah penularan  Corona Virus Disease 2019 (COVID-


19),  yang  telah  dinyatakan  sebagai  p andemi  oleh  Badan  Kesehatan  Dunia 
dan  ditetapkan  s ebagai  ben can a  n asional  nonalam  di  Indonesia  oleh 
Presiden,  pemerintah  m enerbitkan  berbagai  a t u r an  a ta u  protokol.  Khusus 
bagi  anak­anak  sekolah,  telah  ditetapkan  Keputusan  Bersama  4  (empat) 
Menteri  ten tang  Panduan  Penyel enggaraan  Pembelajaran  pada  Tahun 
Ajaran  2020/2021  dan  Tahun  Akademik  2020/2021  di  Masa  Pandemi 
Corona Virus Disease 2019  (COVID­19 )  t ertanggal  15 Juni  2020.  Keputusan 
Bersam a  ini  m asih  m emberlakukan  pembatasan  yang  ketat  dalam 
penyelenggaraan kegiatan  belajar mengajar di  s ekolah . 
Semen tara  itu ,  upay a  pen cegahan  terhadap  penyakit  menular  lainnya 
ya n g  juga  berbahaya ,  seperti  penyakit­penyakit  yang  dapat  dicegah  dengan 
imunisasi  (PD3I),  harus  tetap  dilaksanakan  melalui  pemberian  imunisasi. 
Anak  usia  sekolah  dasar  atau  sederajat  m eru pakan  salah  satu  sasaran 
program  imunisasi  yang  dilaksanakan  dalam  kegiatan  Bulan  Imunisas i 
Anak Sekolah  (BIAS). 
Surat  Edaran  ini  dimaksudkan  untuk  m eningkatkan  kelancaran, 
efek tifitas ,  dan  efisiensi  pelaksanaan  kegiatan  BIAS  di  s eluruh  wilayah 
Indonesia  pada  masa  pandemi  COVID ­19,  khususnya  pada  daerah ­daerah 
yan g  berpotensi  terjadinya  kejadian  luar biasa (KLB)  PD3I. 

Menginga t  ketentuan: 
1. Undang­Undang Nomor  4  Tahun  1984  ten tang Wabah  Penyakit  Menular 
Lembaran  Negara Republik  Indonesia Tahun  1984  Nomor  20, Tambahan 
Lembaran  Negara Republik Indon esia  Nomor 3273) ; 
­ 2  -

2.   Undang­Undang  Nomor  36  Tahun  2009  ten tang  Kesehatan  (Lembaran 
Negara  Republik  Indonesia  Tahun  2009  Nomor  144,  Tambahan 
Lembaran  Negara Republik Indonesia Nomor  5063); 
3.   Undang­Undang Nomor 6  Tahun 2018  ten tang Kekarantinaan  Kesehatan 
(Lembaran  Negara  Republik  Indonesia  Tahun  2018  Nomor  128, 
Tambahan Lembaran  Negara Republik Indonesia Nomor 6236); 
4.   Peraturan  Menteri  Kesehatan  Nomor  1501/Menkes/Per/X/2010  tentang 
Jenis  Penyakit  Menular  Tertentu  yang  Dapat  Menimbulkan  Wabah  dan 
Upaya  Penanggulangan  (Berita  Negara  Republik  Indonesia  Tahun  2010 
Nomor 503); 
5.   Peraturan  Menteri  Kesehatan  Nomor  82  Tahun  2014  tentang 
Penanggulangan  Penyakit  Menular  (Berita  Negara  Republik  Indonesia 
Tahun 2014  Nomor  1755); 
6.   Peraturan  Menteri  Kesehatan  Nomor  12  Tahun  2017  tentang 
Penyelenggaraan  Imunisasi  (Berita  Negara  Republik  Indonesia  Tahun 
2017  Nomor 559); 
7.   Keputusan  Bersama  Menteri  Pendidikan  dan  Kebudayaan,  Menteri 
Agama,  Menteri  Kesehatan,  dan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor 
01/KB/2020,  Nomor  516  Tahun  2020,  Nomor 
HK.03.01/Menkes/363/2020,  dan  Nomor  440­882  Tahun  2020  tentang 
Panduan  Penyelenggaraan  Pembelajaran  pada  Tahun  Ajaran  2020/2021 
dan Tahun Akademik 2020/2021  di  Masa Pandemi  Corona Vi1l1.s Disease
2019  (COVID­19). 

Sehubungan  dengan  hal  tersebut,  maka  bersama ini  kami  sampaikan 


hal­hal sebagai berikut: 
1.   BIAS  merupakan kegiatan  pemberian imunisasi rutin  lanjutan  bagi anak 
usia  sekolah  kelas  1,  2,  5  dan  6  SD/Mljsederajat.  Kegiatan  ini 
dilaksanakan  setiap  tahun  pada  bulan  Agustus  untuk  imunisasi 
Campak­Rubella  dan  HPV  (HPV  hanya  di  beberapa  kabupatenjkota) 
serta pada  bulan November untuk imunisasi DT  dan Td. 
2.   Sesuai  dengan  rekomendasi  Komite  Penasihat  Ahli  Imunisasi  Nasional 
(ITAGI),  pada  masa  pandemi  COVID­19  imunisasi  lanjutan  pada  anak 
usia sekolah  harus  tetap  diupayakan  lengkap  sesuai jadwal,  Penundaan 
imunisasi akan memperbesar risiko  KLB  PD3I. 
3.   Strategi  pemberian  imunisasi  untuk  anak  sekolah  mempertimbangkan 
situasi epidemiologi  COVID­l 9,  kebijakan  pemerintah daerah  dan satuan 
pendidikan, serta situasi epidemiologi  PD3I. 
4.   Bagi  daerah  zona  hijau  dimana  sekolah  sudah  dapat  dibuka,  maka 
kegiatan  BIAS  dapat  dilaksanakan  seperti  biasa di  sekolah  dengan  tetap 
menerapkan  protokol  kesehatan. 
­ 3 -

5.   Bagi  daerah  zona  kuning,  oranye ,  dan  merah  atau  zona dimana sekolah 
belum  dapat  dibuka,  maka  pelaksanaan  BIAS  dapat  dilaksanakan 
derigan  beberapa  strategi  yang  dapat  dipertimbangkan  sesuai  dengan 
kebijakan  setempat sebagai  berikut. 
a.   Altematif 1:  BIAS  dilaksanakan di  sekolah 
Dalam  hal  ini,  Puskesmas  berkoordinasi  dengan  sekolah  yang ada di 
wilayah  kerjanya  untuk  menentukan jadwal  imunisasi  bagi  masing-
masing  sekolah.  Protokol  pemberian  imunisasi  di  sekolah  pada 
situasi pandemi  COVID­19  sebagaimana tercantum dalam  Lampiran. 
b.   Alternatif 2:  BIAS  dilaksanakan  di  Puskesmas 
Puskesmas  berkoordinasi  dengan  sekolah  yang  ada  di  wilayah 
kerjanya  untuk  menentukan  jadwal  bagi  masing­masing 
siswaj sekolah.  Pihak  sekolah  membuat  edaran  kepada  orang  tua 
siswa  agar  membawa  anaknya  ke  Puskesmas  sesuai  jadwal  yang 
disepakati oleh  sekolah  dan  Puskesmas. 
c.   Altematif 3:  BIAS  dilaksanakan melalui  Puskesmas Keliling 
Bila  kegiatan  BIAS  tidak  dapat  terlaksana  di  sekolah  maupun 
Puskesmas  atau  sasaran  berada  di  wilayah  yang  sulit  dijangkau, 
maka  dapat  dilakukan  pelayanan  kesehatan  yang  sifatnya  bergerak 
berupa kegiatan  Puskesmas keliling. 
Protokol  pemberian imunisasi  di  Puskesmas maupun  Puskesmas keliling 
dapat  merujuk  pada  Petunjuk  Teknis  Pelayanan  Imunisasi  pada  Masa 
Panderni  COVID­19  yang  dapat  diunduh  pada  tautan 
hl. J?~ .; j   ! hit. 1\  /Materi.J uknis
https://bit.ly/MateriJuknisImunisasiPandemi lmuni  s  a  ~if  ;1Idemi  

6. Seluruh kegiatan pelayanan imunisasi bagi anak sekolah harus


memperhatikan  protokol  kesehatan  untuk  mencegah  terjadinya 
penularan  COVID­19  baik  bagi petugas maupun sasaran imunisasi. 
7.   Imunisasi dapat ditunda apabila: 
a.   anak  yang  sakit,  seperti  demam,  batuk  pilek,  atau  diare,  imunisasi 
dapat  diberikan  kembali  setelah  anak  dipastikan  dalam  keadaan 
sehat; 
b.   anak  dengan  status  Orang  Tanpa  Gejala  (OTG),  Orang  Dalam 
Pengawasan  (ODP),  Pasien  Dalam  Pengawasan  (PDP)  dan  kasus 
konfirmasi COVID-19, imunisasi harus ditunda sampai anak
tersebut sembuh atau  terbukti  negatif COVID­19;  dan 
c.   anak  yang  tinggal  serumah  dengan  orang  tuaj anggota  keluarga 
dengan  status  ODP  dan  PDP,  imunisasi  ditunda  sarnpai  terbukti 
bahwa  orang  tuaj anggota  keluarga  dalam  kategori  ODP  atau  PDP 
tersebut negatif COVID­19. 
­4-

Demikian  Surat  Edaran  iru  disampaikan  untuk  dapat  dilaksanakan 


sebagaimana mestinya. 

Ditetapkan di  Jakarta 
pada tanggal  ~   Juli 2020 

1'J
­
Tembusan: 
1.   Menteri  Kesehatan 
2.   Direktur  Jenderal  Pendidikan  Anak  Usia  Dini,  Pendidikan  Dasar  dan 
Pendidikan Menengah,  Kementerian  Pendidikan dan Kebudayaan 
3.   Direktur Jenderal Pendidikan  Islam,  Kementerian Agama 
4.   Direktur  Jenderal  Bina  Pembangunan  Daerah,  Kementerian  Dalam 
Negeri 
5.   Direktur Jenderal Otonomi  Daerah, Kementerian  Dalam  Negeri 
6.   Direktur Jenderal  Kesehatan  Masyarakat,  Kementerian  Kesehatan 
7.   Direktur  Jenderal  Kefarmasian  dan  Alat  Kesehatan,  Kementerian 
Kesehatan 
­ 5 -

LAMPlRAN 
SURAT EDARAN 
NOMOR SR.02.06/4/ t;'W, / 2020
TENTANG 
PELAKSANAAN  KEGIATAN  BULAN 
IMUNISASI  ANAK  SEKOLAH  PADA 
MASA  PANDEMI  CORONA VIRUS
DISEASE 2019  (COVID­19) 

PROTOKOL PELAYANAN IMUNISASI DI SEKOLAH PADA MASA PANDEMI


COVID-19
(BAGI SEKOLAH YANG BELUM DIBUKA)

a. Ketentuan Ruang/Tempat Pelayanan Imunisasi


Diselenggarakan  sesuai  prinsip  pen cegahan  dan  pengendalian  infeksi 
(PPI) dan menjaga jarak aman  1 ­ 2  meter: 
1.   Menggunakan  ruang( tempat  yang  cu k u p  besar  dengan  sirkulasi 
udara y ang  baik. 
2 .   Memastikan  ruang(tempat  pelayanan  imunisasi  bersih  dengan 
membersihkan  sebelum  dan  sesudah  pelayanan  dengan  cairan 
disinfektan . 
3.   Tersedia fasilitas  mencuci  tangan  pakai  sabun  dan  air mengalir atau 
hand sanitizer.
4.   Atur  meja  p elayanan  antar  p etugas  a gar  menjaga jarak  aman  1  ­ 2 
m eter. 
5.   Jika memungkinkan, sediakan jalan masuk dan keluar yang  terpisah 
bagi  murid  atau  pengantar.  Apabila  tidak  tersedia,  atur  agar  murid 
dan pengantar kelu ar dan  masuk bergantian . 
6.   Sediakan  tempat  duduk  b agi  murid  dan  orang  tua  a ta u  pengantar 
untuk  menunggu  sebelum  dan  30  menit  sesudah  imunisasi  dengan 
jarak  aman  antara  tempat  duduk  1  ­ 2  meter.  Atur  agar  tempat( 
ruang  tunggu  sasaran  yang  sudah  dan  sebelum  imunisasi  terpisah. 
Jika  memungkinkan  tempat  untuk  menunggu  30  menit  sesudah 
imunisasi di  tempat terbuka. 

b. Ketentuan Waktu Pelayanan Imunisasi


1.   Tentukan jadwal hari atau jam pelayanan  imunisasi di  sekolah. 
2.   Jam  layanan  pemberian  imunisasi  tidak  perlu  lama  dan  batasi 
jumlah  murid  yang  dilayani  dalam  satu  kali  sesi  pelayanan.  Guru 
mengatur jam  kedatangan  murid  berdasarkan  nomor  absen  (contoh: 
­6 -

murid  nomor  absen  1  ­ 5  jam  8.00,  nomor  absen  6  ­ 10 jam  8.30, 


dst). 
3.   Koordinasi  dengan  lintas  program  lainnya  untuk  memberikan 
pelayanan  kesehatan  lain  bersamaan  dengan  imunisasi  jika 
memungkinkan. 

c. Tugas dan Peran dalam Layanan Imunisasi di Sekolah


1.   Petugas  Kesehatan  Puskesmas 

Tabel  1.  Tugas dan  Peran  Petugas  Kesehatan di  Sekolah 

Persiapan Sebelum Hari Pemberian Imunisasi di Sekolah


1.   Petugas  kesehatan  puskesmas  berkoordinasi  dengan 
guru/ sekolah  mengenai  hari  dan  waktu  pelaksanaan  imunisasi 
di  sekolah; 
3.   a.  Memastikan  guru,  anak  dan  pengantar  dalam  kondisi  sehat 
untuk  datang  ke  sekolah,  misalnya  dengan  menanyakan 
riwayat  demam,  alergi,  riwayat  bepergian  ke  daerah  lain/ 
riwayat  kontak  dengan  Orang  Tanpa  Gejala  (OTG)/ Orang 
Dalam  Pemantauan  (ODP)/Pasien  Dalam  Pengawasan 
(PDP)/ konfirmasi  COVJD­19/ pasca COVJD­19 
b.  Membatasi jumlah pengantar hanya  1  orang saja 
Hari H Pelayanan di sekolah
1.   Memastikan  diri  dan  petugas kesehatan  lainnya dalam  keadaan 
sehat untuk memberikan  pelayanan  (tidak demam, batuk, pilek, 
dan  lain­lain); 
2.   Menggunakan  alat  pelindung  diri  yang  sesuai  dengan  prinsip 
PPJ  sebelum memulai pelayanan: 
a.   Masker bedah / masker medis 
b.   Sarung tangan bila  tersedia.  Sarung  tangan  harus  diganti 
untuk  setiap  satu  s a s a ra n  yang  diimuriisasi.  Jangan 
menggunakan  sarung  tangan  yang  sama  untuk  lebih  dari 
satu  anak .  Bila  sarung  tangan  tidak  tersedia,  petugas 
mencuci  tangan  dengan  sabun  dan  air  mengalir  setiap 
sebelum dan sesudah imunisasi kepada sasaran 
c.   Alat  pelindung  diri  lain  apabila  tersedia,  seperti  pakaian 
gown/ apron / pakaian  hazmat k ed ap air,  dan face shield
3.   Memastikan  ruang/tempat p elayanan imunisasi  bersih ; 
4 .   Memastikan  tersedianya fasilitas  cuci  tangan  dengan  sabun  dan 
air m engalir atau  hand sanitizer di  sekolah; 
­ 7  -

5.   Memastikan  semua  vaksin,  logistik  dan  peralatan Zkit 


anafilaktik  te r s e d ia  dan  dalam  keadaan  baik  dan  bersih  sesuai 
dengan  Permenkes  No.  12  Tahun 2017  ten tang Penyelenggaraan 
Imunisasi  (misalnya  vaksin  WM  A  atau  B,  belum  kedaluwarsa 
dan  tidak terendam  air); 
6 .   Memastikan  tempat  duduk  an tar  petugas  ,  guru,  anak  murid 
dan  pengantarnya  sesuai  prinsip  menjaga  jarak  aman  1  ­ 2 
meter; 
7.   Melakukan  skrining  COVID­19  dengan  menanyakan  gejala 
demam  dan  [SPA,  riway at  kontak  dengan  OTG/ODP/ 
PDP / konfirmasi  COVID­19/ p asca  COVID ­19  dan  riwayat 
perjalanan pada saat anak murid dan  orang tua atau  pengantar 
tiba  di  sekolah.  Apabila  ditemukan  gejala/ riwayat 
kontak / riwayat  perjalanan  maka  dianjurkan  untuk 
memeriksakan  dirinya  untuk  kecurigaan  COVID­19  dan 
pemberian  imunisasi ditunda ; 
8.   Pada  saat pelayanan imunisasi kepada sasaran : 
a.   Melakukan  skrining  singkat  tentang  kondisi  kesehatan 
sasaran sebelum imunisasi. 
b .   Menjelaskan  imunisasi  yang  akan  diberikan  saat  ini  (jenis, 
jadwal,  manfaat,  kemungkinan  efek  simpang  yang  akan 
terjadi dan  bagaimana cara untuk mengatasinya) 
c.   Mencuci  tangan  dengan  sabun  dan  air  atau  menggunakan 
hand sanitizer sebelum  dan  setelah  melakukan  imunisasi 
pada setiap sasaran imunisasi. 
d.   Memberikan  imunisasi  sesuai  jadwal  d engan  prmsip
penyuntikan yang aman  (safety injection)
e.   Mencatat  hasil  pelayanan  imunisasi  pada  buku  Rapor 
Kesehatanku  atau  buku  catatan imunisasi lainnya. 
f. Memberikan  penjelasan  apabila  dalam  waktu  14  hari 
sesudah  imunisasi,  baik  p etugas  kesehatan,  guru  maupun 
orang  tua/ pengantar  terdapat  gejala  seperti  COVID­19  atau 
konfirmasi  COVID­19,  harus  segera  m enghu bungi  petugas 
kesehatan 
9 .   Membersihkan  area  tempat  pelayanan  imunisasi  sesudah 
selesai p elayanan  dengan  cai r an  disinfektan . 
­ 8  -

2.   Guru 

Tabel  2.  Tugas dan  Peran  Guru  di  Sekolah 


~    ~'  
Persiapan Sebelum Hari-H
1.  Memberikan data sasaran  (murid)  kepada petugas kesehatan. 
2 .  Memberikan informasi  kepada murid dan orang tua mengenai: 
a.   Jadwal waktu  pemberian  imunisasi  di  sekolah. 
b .   Manfaat dan pentingnya imunisasi 
2.   Guru  mengatur  Jam  kedatangan  murid  berdasarkan  nomor 
absen  agar  tidak  terjadi  k erumunan  dan  antrian  (contoh:  murid 
nomor absen  1 ­ 5 jam 8.00,  nomor absen  6  ­ 10  jam 8 .30,  dst); 
3.   Membantu  petugas  k esehatan  mengingatkan  orang  tua  atau 
pengantar pada  H­1  pelayanan  untuk: 
a.   Memastikan  anak  dan  pengantar  dalam  kondisi  sehat  untuk 
datang ke  sekolah 
b .  Mengantar  anak  ke  s ekolah  sesuai  hari  dan  jam  yang  telah 
ditentukan. 
c.   Membatasi jumlah pengantar hanya  1  orang s aja 
Hari H Pelayanan di Sekolah
1.   Memastikan  diri  dan  guru  lainnya  dalam  keadaan  sehat  untuk 
. . .
membantu  pelayanan  imurusasi di  sekolah  (tidak  demam, 
batuk, pilek,  dan  lain­lain); 
2.   Menggunakan  alat  p elindung  diri  ya n g  sesuai dengan  prmsip 
PPI  minimal masker kain; 
3.   Membantu  memastikan area p elayanan imunisasi  b ersih; 
4.   Memastikan  fasilitas  CUCI  tangan  pakai  aIr  dan  sabun  atau 
hand sanitizer tersedia di  sekolah; 
­­_. ­   ­ ­ ­ ­   ­­_.._ _­ ­­­ - _._._­­
.. _..
' - - -'
5.   Membantu  menyi apkan  ca ta ta n  d ata  sasaran  anak  yang 
menjadi  sasaran imunisasi; 
6.   Membantu  m engatur alur keluar dan  masuk  sasaran  imunisasi 
dan  p engantar s esuai prinsip  m enjagajarak aman  1 ­ 2  m eter; 
7.   Membantu  petugas melakukan skrining COVID­19; 
8.   Ukur  suhu  anak  dan  pengantar  saat  tiba  d i  s ekolah  sebelum 
. . .
memasuki  area  pelayanan  ImUDIsaSI  dengan  termometer 
(sebaiknya  dengan  termometer  non  kontak).  Apabila  ditemukan 
peningkatan  suhu  pada anak  atau  p engantar  maka dianjurkan 
untuk  memeriksakan  dirinya  untuk  ke curigaan  COVID­lg  dan 
pemberian imunisasi ditunda; 
­­­ . . .
10.   Memastikan  sasaran  mendapatkan  imurusasi se suai dengan 
jam yan g  ditentukan. 
­9 -

1l.   Membantu  memastikan  orang  tua  atau  pengantar  duduk  di 


ruang  tunggu  sesuai  prinsip  menjaga jarak  aman  1  ­ 2  meter 
pada  saat  menunggu  sebelum  imunisasi  dan  30  menit  sesudah 
. . .
imurusasi:
12.   Mengingatkan  murid dan  orang tua/pengantar untuk: 
a .  s egera pulang ke rumah  sesudah pelayanan di  sekolah 
b.  membersikan diri  atau  mandi dan cuci  rambut serta 
c.  mengganti semua pakaian yang dipakai  ke sekolah. 
13.   Pada  akhir  pelayanan  mendata  murid  yang  tidak datang  untuk 
imunisasi sesuai dengan jadwal yang ditentukan 
14.   Mengingatkan  murid  yang  tidak  datang  ke  sekolah  untuk 
datang ke  Puskesmas untuk mendapatkan  imunisasi . 
15.   Mencatat  dan  melaporkan  hasil  catatan  pendataan  sasaran 
yang datang dan  tidak datang ke  sekolah kepada petugas. 

3.  Orang Tua atau  Pengantar 

Tabel 3.  Tugas dan  Peran  Orang Tu a/ Pengantar di  Sekolah 


~   ~'),.U!'.! .!J  

Persiapan Sebelum Hari H


l.   Memastikan  anak  dal am  kondisi  sehat  untuk  diimunisasi.  Jika 
anak  sakit  seperti  demam,  batuk,  pilek,  diare,  ada  riwayat 
kontak  dengan  OTG/ODP/PDP/konfirmasi  COVID­19  dan  lain­
lain  segera  hubungi  petugas  kesehatan  untuk  menunda  dan 
membuat jadwal ulang sesudah anak  sehat kembali ; 
3.   Memastikan  diri  dalam  keadaan  sehat  untuk  mengantar  anak 
ke  sekolah  (tidak  batuk,  pilek,  demam ,  dan  lain ­lain)  dan  tidak 
ada  riwayat  kontak  dengan  OTG/ODP/PDP/konfirmasi  COVID-
19; 
4   Mengatur dan  menyiapkan  cara dan  rute untuk ke  sekolah esok 
hari  agar  datang  tepat  waktu  sesuai  jadwal  yang  telah 
ditentukan; 
5   Menyiapkan  masker  kain  bagi  anak  dan  pengantar  untuk 
dikenakan  ke  sekolah . 
Hari
Hari HHPelayanan
Pelayanan di Posyandu
di Sekolah
l.   Memastikan anak dan orang tua/pengantar tetap  menggunakan 
masker. 
2.   Datang  sesuai  jadwal  yang  telah  ditentukan  ol eh  guru  dan 
petugas Kesehatan; 
- 10 -

3. Pada saat tiba di sekolah segera, anak dan orang tu a/ pengantar


segera euei tangan pakai sabun dan air mengalir atau hand
sanitizer sebelum masuk ke dalam ruang pemberian imunisasi;
4. Melapor kepada guru ketika datang dan menunggu di ruang
tunggu sampai anak dipanggil guru j petugas kesehatan.
. . .
5. Sesudah pelayanan imu rusasi di sekolah selesai, anak dan
orang tua/ pengantar segera euei tangan pakai sabun dan air
mengalir atau menggunakan hand sanitizer dan segera pulang
ke rumah;
6. Segera membersikan diri atau mandi dan eu ei ram bu t serta
mengganti semua pakaian anak dan pengantar dan lain - lain
yang dibawa ke sekolah;
7. Menyimpan buku Rapor Kesehatanku atau buku eatatan
imunisasi di tempat yang aman dan mudah ditemukan untuk
dibawa kembali pada jadwal yang ditentukan oleh petugas
Kesehatan;
8. Menghubungi petugas kesehatan atau guru apabila terdapat
keluhan sesudah imunisasi .