Anda di halaman 1dari 2

Sajak  Kijang yang Lelah karya Wan Marzuki Wan Ramli

Rangkap Maksud

Suara nyaringnya tidak lagi gah bergema Kehidupan kijang tua yang semakin hilang
Ketika temulang kudratnya bergetar di tengah kekuasaan dan berasa dipinggirkan.
rimba
Dia tidak lagi mampu menobat takhta
Mengorak telapak di tanah menghijau.

Saat itu Pada masa itu, sang kijang berasa sedih dan risau.
Sebak menyentap dahan kalbu Sang kijang yang uzur masih mempunyai harapan
Dedaun resah mula berguguran untuk menjadi ketua kembali.
Pepohon batin akhirnya tumbang
Akarya menguncup di perdu harap.

Hari ini Kini, sang kijang berusaha menjadi ketua


Dia cuba bangkit dengan kekuatan kaki walaupun lelah dan tidak berdaya sementara
Menghambat waktu yang bersisa mempunyai kesempatan pada sisa-sisa usianya.
Walau dalam jera lelah
Seakan dibelenggu setiap inci jiwa raga.

Bimbang tersadung akar dan jerat Sang kijang berjalan berhati-hati bagi
Sang kijang lebih berhati-hati menapak mengelakkan dirinya terkena jerat dan tersandung
Meski dalam peribadi yang keruh akar. Sang kijang tetap meneruskan
Diredah belantara yang mula teduh perjalanannya ke dalam hutan walaupun
Nun jauh di batas nuraninya kudratnya lemah. Sang kijang berazam akan
Dia tetap menjinjing tekad dan tabah meneruskan perjalanan walau terpaksa
terus mengorak penuh berhemah menempuhi pelbagai rintangan dan cabaran.
dengan akal dan hati Setiap cabaran yang dihadapinya akan
dia tidak lagi gundah diselesaikan dengan fikiran dan akal yang waras .
menyusun gerak dan langkah.

Tema: Kesukaran hidup seekor kijang tua yang berazam untuk meneruskan kehidupannya.
Persoalan Nilai Pengajaran
Ketabahan hidup dalam  Ketabahan Kita hendaklah tabah menghadapi
meneruskan kehidupan dugaan hidup
Sikap berhati-hati dalam Berhati-hati/ Berwaspada Kita hendaklah berhati-hati dalam
melakukan tindakan. melakukan sesuatu perkara
Kewarasan berfikir dalam Berhamah tinggi Kita hendaklah menggunakan akal
menempuhi cabaran dan yang waras ketika membuat
rintangan. keputusan.
Keupayaan yang lemah Bersemangat tinggi Kita hendaklah bersemangat tinggi
bukan penghalang mencapai untuk mengubah kehidupan yang
sesuatu yang diinginkan. lebih baik.

Gaya Bahasa

Gaya Bahasa Contoh


Metafora Dedaun resah mula berguguran
Pepohon batin akhirnya tumbang
Personifikasi
Sebak menyentap dahan kalbu
Responsi Suara nyaringnya tidak lagi gah bergema
(perulangan perkataan di tengah baris)
Dia tidak lagi mampu menobat takhta

Asonansi (e) Diredah belantara yang mula teduh

Aliterasi (h) Sang kijang lebih berhati-hati menapak

Rima akhir Baris 1: aaab


Baris 2: aabcd
Baris 3: aabcd
Baris 4: abccdeefee