Anda di halaman 1dari 191

KATA PENGANTAR

Modul Pengendalian Supervisi Konstruksi SPAM ini bertujuan untuk


memberikan pemahaman lebih mendalam tentang tahapan pengendalian
supervisi konstruksi SPAM.

Buku ini terdiri dari 16 ( enam belas) bab, yaitu: Pendahuluan, Manajemen
Konstruksi SPAM, Pelaksanaan Konstruksi SPAM, Rencana Mutu Kontrak,
Prosedur Pengendalian Cacat, Prosedur Aksi Koreksi, Petunjuk Teknis Kerja,
Prosedur Pengawasan bagi Pengawas Lapangan, Membuat Kurva “S”,
Pengawasan Pemasangan Pipa, Pengawasan Pekerjaan Sumur Bor, Administrasi
Teknik Konstruksi SPAM, Penyusunan Laporan dan Berita Acara, Pengawasan
Melekat, Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Penutup. Modul ini disusun
secara sistematis agar peserta pelatihan dapat mempelajari materi dengan
mudah. Fokus pembelajaran diarahkan pada peran aktif peserta pelatihan.

Ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada tim penyusun
atas tenaga dan pikiran yang dicurahkan untuk mewujudkan modul ini.
Penyempurnaan, maupun perubahan modul dimasa mendatang senantiasa
terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan
dan peraturan yang terus menerus terjadi di bidang Air Minum. Harapan kami,
modul ini dapat memberikan manfaat.

Bandung, Desember 2018

Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Jalan,


Perumahan, Permukiman, dan Pengembangan
Infrastruktur Wilayah

Ir. Thomas Setiabudi Aden, M.Sc, Eng


NIP. 19640520 198903 1020

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM i


ii Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
UCAPAN TERIMA KASIH

TIM TEKNIS
Ir. Thomas Setiabudi Aden, M.Sc.Eng (Kepala Pusdiklat JP3IW)
Hasto Agoeng Sapoetro, S.ST.MT (Kepala Bidang TM Perkim)
Deva Kurniawan Rahmadi, ST., M.Sc (Kasubbid TM Perkim)
Nur Fajri Arifiani, ST., MT., M.Eng (Kasubbid TM Perkim)

PENYUSUN
Dr. Ir. Tri Joko, M.Si (Praktisi)

NARASUMBER
Riche Noviasari, ST., M.Eng.Sc (Direktorat Pengembangan SPAM)
Dr. Ir. Alex. A. Chalik., MM., MT (Widyaiswara)
Ir. Danny Sutjiono (Praktisi)
Ir. Hilwan, M.Sc (Praktisi)

Diterbitkan Oleh:
Pusdiklat Jalan, Perumahan, Permukiman, dan
Pengembangan Infrastruktur Wilayah
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Bandung, Desember 2018

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM iii


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................. i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL..................................................................................................... xi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... xii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL.................................................................... xiii
A. Deskripsi ............................................................................................... xiii
B. Persyaratan .......................................................................................... xiii
C. Metode ................................................................................................. xiii
D. Alat Bantu/Media ..................................................................................xiv
BAB 1 PENDAHULUAN .......................................................................................... 1
A. Latar Belakang ......................................................................................... 2
B. Deskripsi Singkat...................................................................................... 2
C. Kompetensi Dasar.................................................................................... 2
D. Indikator Hasil Belajar .............................................................................. 2
E. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ....................................................... 3
F. Estimasi Waktu ........................................................................................ 6
BAB 2 MANAJEMEN KONSTRUKSI SPAM .............................................................. 7
A. Indikator Keberhasilan ............................................................................. 8
B. Pendahuluan............................................................................................ 8
C. Sistem Mutu Konstruksi ........................................................................... 8
D. Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) .................................................... 9
E. Pengadaan Jasa ..................................................................................... 10
F. Tinjauan Kontrak ................................................................................... 12
G. Latihan ................................................................................................... 13
H. Rangkuman ............................................................................................ 13
BAB 3 PELAKSANAAN KONSTRUKSI SPAM.......................................................... 15

iv Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


A. Indikator Keberhasilan ........................................................................... 16
B. Pendahuluan.......................................................................................... 16
C. Pengendalian Proses.............................................................................. 16
D. Inspeksi Test .......................................................................................... 18
E. Peningkatan Terus Menerus .................................................................. 19
F. Tindakan Pencegahan dan Korektif ....................................................... 19
G. Pengendalian Rekaman Mutu................................................................ 20
H. Tinjauan Manajemen ............................................................................. 21
I. Penyerahan Pekerjaan ........................................................................... 21
J. Latihan ................................................................................................... 22
K. Rangkuman ............................................................................................ 23
BAB 4 RENCANA MUTU KONTRAK ..................................................................... 25
A. Indikator Keberhasilan ........................................................................... 26
B. Tujuan.................................................................................................... 26
C. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas ................................................... 27
D. Rencana Mutu ....................................................................................... 30
E. Latihan ................................................................................................... 43
F. Rangkuman ............................................................................................ 43
BAB 5 PROSEDUR PENGENDALIAN CACAT ......................................................... 45
A. Indikator Keberhasilan ........................................................................... 46
B. Pendahuluan.......................................................................................... 46
C. Pengendalian Pekerjaan Cacat .............................................................. 46
D. Prosedur ................................................................................................ 47
G. Dokumen Terkait ................................................................................... 48
H. Rekaman ................................................................................................ 48
I. Tanggung Jawab .................................................................................... 48
J. Latihan ................................................................................................... 51

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM v


K. Rangkuman ............................................................................................ 51
BAB 6 PROSEDUR AKSI KOREKSI ......................................................................... 53
A. Indikator Keberhasilan ........................................................................... 54
B. Pendahuluan.......................................................................................... 54
C. Maksud dan Tujuan ............................................................................... 54
D. Referensi / Dokumen Terkait ................................................................. 55
E. Tanggung Jawab .................................................................................... 55
F. Prosedur ................................................................................................ 55
G. Latihan ................................................................................................... 58
H. Rangkuman ............................................................................................ 59
BAB 7 PETUNJUK TEKNIS KERJA.......................................................................... 63
A. Indikator Keberhasilan ........................................................................... 64
B. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengukuran ....................................... 64
C. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Galian Tanah ...................................... 68
D. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pemasangan Pipa .............................. 72
E. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengurugan ....................................... 75
F. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengetesan ........................................ 79
G. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Disinfeksi ........................................... 83
H. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Bekisting ............................................ 87
I. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Penulangan ........................................ 91
J. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengecoran Beton ............................. 95
K. Latihan ................................................................................................... 99
L. Rangkuman ............................................................................................ 99
BAB 8 PROSEDUR PENGAWASAN BAGI PENGAWAS LAPANGAN ..................... 101
A. Indikator Keberhasilan......................................................................... 102
B. Definisi ................................................................................................. 102
C. Maksud dan Tujuan ............................................................................. 102

vi Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


D. Ruang Lingkup ..................................................................................... 102
E. Referensi ............................................................................................. 103
F. Tanggung Jawab .................................................................................. 103
G. Prosedur .............................................................................................. 103
H. Latihan ................................................................................................. 108
I. Rangkuman .......................................................................................... 108
BAB 9 MEMBUAT KURVA S ............................................................................... 111
A. Indikator Keberhasilan ......................................................................... 112
B. Pendahuluan........................................................................................ 112
C. Sumber Daya Manusia ......................................................................... 112
D. Sumber Daya Material/Bahan ............................................................. 113
E. Sumber Daya Peralatan ....................................................................... 114
F. Sumber Daya Keuangan ....................................................................... 115
G. Membuat Kurva S ................................................................................ 115
H. Latihan ................................................................................................. 117
I. Rangkuman .......................................................................................... 117
BAB 10 PENGAWASAN PEMASANGAN PIPA ..................................................... 119
A. Indikator Keberhasilan ......................................................................... 120
B. Pendahuluan........................................................................................ 120
C. Pengangkutan Pipa .............................................................................. 120
D. Penumpukan Pipa ................................................................................ 121
E. Penggalian Pipa ................................................................................... 122
F. Pemasangan Pipa ................................................................................ 122
G. Penyambung Pipa ................................................................................ 123
H. Penimbunan Pipa................................................................................. 124
I. Latihan ................................................................................................. 124
J. Rangkuman .......................................................................................... 124

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM vii


BAB 11 PENGAWASAN PEKERJAAN SUMUR BOR ............................................. 125
A. Indikator Keberhasilan ......................................................................... 126
B. Pendahuluan........................................................................................ 126
C. Peralatan Bor ....................................................................................... 126
D. Mekanisme Pemboran ........................................................................ 127
E. Proses Pemboran................................................................................. 128
F. Geophysical Borehole Logging ............................................................. 129
G. Konstruksi Sumur Bor .......................................................................... 129
H. Latihan ................................................................................................. 132
I. Rangkuman .......................................................................................... 133
BAB 12 ADMINISTRASI TEKNIK KONSTRUKSI SPAM ......................................... 135
A. Indikator Keberhasilan ......................................................................... 136
B. Pendahuluan........................................................................................ 136
C. Pengertian Administrasi Teknik Konstruksi SPAM ............................... 136
D. Prinsip-Prinsip Dokumen Administrasi Teknik ..................................... 137
E. Jenis-Jenis Dokumen Administrasi Teknik ........................................... 138
F. Latihan ................................................................................................. 139
G. Rangkuman .......................................................................................... 139
BAB 13 PENYUSUNAN LAPORAN DAN BERITA ACARA...................................... 141
A. Indikator Keberhasilan ......................................................................... 142
B. Pendahuluan........................................................................................ 142
C. Syarat dan Prinsip Laporan .................................................................. 142
D. Fungsi Laporan .................................................................................... 143
E. Langkah-Langkah Penyusunan Laporan ............................................... 144
F. Berita Acara ......................................................................................... 145
G. Fungsi Berita Acara .............................................................................. 145
H. Prinsip dan Syarat Berita Acara ........................................................... 145

viii Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


I. Jenis-Jenis Berita Acara........................................................................ 146
J. Latihan ................................................................................................. 147
K. Rangkuman .......................................................................................... 148
BAB 14 PENGAWASAN MELEKAT ..................................................................... 149
A. Indikator Keberhasilan ......................................................................... 150
B. Pendahuluan........................................................................................ 150
C. Prinsip-Prinsip Pengawasan Melekat ................................................... 150
D. Sasaran Pengawasan Melekat ............................................................. 151
E. Sarana Pengawasan Melekat ............................................................... 151
F. Indikator Keberhasilan Pengawasan Melekat ...................................... 152
G. Tindak Lanjut Pengawasan Melekat .................................................... 152
H. Hambatan Pelaksanaan Pengawasan Melekat .................................... 152
I. Latihan ................................................................................................. 153
J. Rangkuman .......................................................................................... 153
BAB 15 KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA .............................................. 155
A. Indikator Keberhasilan ......................................................................... 156
B. Pendahuluan........................................................................................ 156
C. Persyaratan Administratif .................................................................... 156
D. Organisasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja ..................................... 157
E. Laporan Kecelakaan ............................................................................. 158
F. Keselamatan Kerja dan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan ......... 158
G. Persyaratan Teknis .............................................................................. 160
H. Beberapa Contoh Pekerjaan yang Perlu Mendapatkan Perhatian dari
Keselamatan dan Kesehatan Kerja ...................................................... 163
I. Latihan ................................................................................................. 166
J. Rangkuman .......................................................................................... 167
BAB 16 PENUTUP ............................................................................................. 169

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM ix


A. Simpulan .............................................................................................. 170
B. Tindak Lanjut ....................................................................................... 170
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 171
GLOSARIUM ..................................................................................................... 172
BAHAN TAYANG ............................................................................................... 177

x Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


DAFTAR TABEL
Tabel 1. Check List Pekerjaan Pengukuran ......................................................... 67
Tabel 2. Check List Pekerjaan Galian Tanah ....................................................... 71
Tabel 3. Check List Pekerjaan Pemasangan Pipa ................................................ 74
Tabel 4. Check List Pekerjaan Pengurugan Pipa ................................................. 78
Tabel 5. Check List Pekerjaan Pengetesan Pipa .................................................. 82
Tabel 6. Check List Pekerjaan Disinfeksi Pipa ..................................................... 86
Tabel 7. Check List Pekerjaan Bekisting .............................................................. 90
Tabel 8. Check List Pekerjaan Penulangan ......................................................... 94
Tabel 9. Check List Pekerjaan Pengecoran Beton ............................................... 98

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM xi


DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Quality Control ................................................................................... 9
Gambar 2. Quality Assurance ............................................................................. 10
Gambar 3. Tinjauan Manajemen ........................................................................ 21
Gambar 4. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas............................................... 27
Gambar 5. Diagram Alir Prosedur Pengendalian Cacat (Bahan/Material) .......... 49
Gambar 6. Diagram Alir Prosedur Pengendalian Cacat (Bangunan Konstruksi) . 50
Gambar 7. Bagan Alir Koreksi ............................................................................. 58
Gambar 8. Bagan Alir Pekerjaan Pengukuran ..................................................... 66
Gambar 9. Bagan Alir Pekerjaan Galian .............................................................. 70
Gambar 10. Bagan Alir Pemasangan Pipa........................................................... 74
Gambar 11. Bagan Alir Pengurugan ................................................................... 77
Gambar 12. Bagan Alir Pengetesan Pipa ............................................................ 81
Gambar 13. Bagan Alir Disinfeksi Pipa ................................................................ 85
Gambar 14. Bagan Alir Pekerjaan Bekisting ....................................................... 89
Gambar 15. Bagan Alir Pekerjaan Penulangan ................................................... 93
Gambar 16. Bagan Alir Pengecoran Beton ......................................................... 97
Gambar 17. Prosedur Pengawasan Bagi Para Pengawas Lapangan.................. 105
Gambar 18. Bagan Alir Sistem Pengawasan Operasi Lapangan (Dalam Organisasi
yang Lebih Kecil) .......................................................................... 106
Gambar 19. Bagan Alir Sistem Pengawasan Operasi Lapangan (Dalam Organisasi
yang Lebih Kecil) .......................................................................... 107

xii Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL
A. Deskripsi
Modul Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi SPAM terdiri dari tiga belas
kegiatan belajar mengajar. Dimulai dengan pembahasan Manajemen Konstruksi
SPAM, Pelaksanaan Konstruksi SPAM, Rencana Mutu Kontrak, Prosedur
Pengendalian Cacat, Prosedur Aksi Koreksi, Petunjuk Teknis Kerja, Prosedur
Pengawasan, Membuat Kurva “S”, Pengawasan Pemasangan Pipa, Pengawasan
Pekerjaan Sumur Bor, Administrasi Teknik Konstruksi SPAM, Penyusunan
Laporan dan Berita Acara, Pengawasan Melekat dan Keselamatan dan
Kesehatan Kerja.
Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang
berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini sangat diperlukan karena
materi ini menjadi dasar pemahaman sebelum mengikuti pembelajaran modul-
modul berikutnya. Hal ini diperlukan karena masing-masing modul saling
berkaitan. Setiap kegiatan belajar dilengkapi dengan latihan atau evaluasi.
Latihan atau evaluasi ini menjadi alat ukur tingkat penguasaan peserta
pelatihan setelah mempelajari materi dalam modul ini.

B. Persyaratan
Dalam mempelajari modul ini peserta pelatihan dilengkapi dengan peraturan
perundangan yang terkait dengan materi Pengawasan dan Pengendalian
Konstruksi SPAM.

C. Metode
Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah
dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh pengajar, adanya kesempatan
tanya jawab, curah pendapat, diskusi dan studi kasus.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM xiii


D. Alat Bantu/Media
Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan alat
bantu/media pembelajaran tertentu, yaitu :
1. LCD/projector
2. Laptop
3. Papan tulis atau white board dengan penghapusnya
4. Flip chart
5. Bahan tayang
6. Modul dan/atau bahan ajar

xiv Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAB 1
PENDAHULUAN

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 1


Pendahuluan

A. Latar Belakang
Pelatihan Pengawasan Proyek merupakan salah satu pelatihan yang dibutuhkan
oleh PDAM atau petugas proyek yang bertugas melaksanakan pengawasan
terhadap berlangsungnya kegiatan pelaksanaan proyek. Pengetahuan mengenai
dasar-dasar dan filosofi pengawasan hendaknya dimengerti oleh petugas
pengawas yang bertanggung jawab atas pengendalian mutu yang akan dicapai
oleh proyek.
Untuk membekali para peserta pelatihan agar memiliki pengetahuan dan
keterampilan di bidang pengawasn, harus disediakan materi pelatihan yang
memadai dan dapat diterapkan di lapangan. Untuk itu perlu dilakukan review
atas modul yang sudah ada.

B. Deskripsi Singkat
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman lebih mendalam
tentang tahapan pengawasan dan pengendalian konstruksi SPAM.

C. Kompetensi Dasar
Setelah mengikuti mata pelatihan ini peserta pelatihan diharapkan mampu
memahami peraturan perundang-undangan dan prinsip-prinsip dasar
pelaksanaan pengawasan dan pengendalian konstruksi SPAM, juga mampu
mengidentifikasi kebutuhan dan menyiapkan bahan pelaksanaan pengawasan
dan pengendalian konstruksi SPAM.

D. Indikator Hasil Belajar


Setelah mengikuti pembelajaran, peserta mampu:
a. Menjelaskan peraturan-peraturan yang menyangkut jaminan mutu dan
kegagalan bangunan.
b. Menjelaskan dasar-dasar manajemen dan pelaksanaan proyek.
c. Menjelaskan prinsip-prinsip pengawasan bagi pengawas lapangan.
d. Menjelaskan cara pengawasan pekerjaan pemasangan pipa dan sumur bor

2 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


e. Menjelaskan prosedur yang harus dilakukan jika terjadi produk yang tidak
sesuai dengan persyaratan
f. Menjelaskan prosedur tindak lanjut jika dijumpai kesalahan produk
g. Membuat lkurva ”S” sebagai alat pengendalian pelaksanaan proyek.
h. Menjelaskan petunjuk teknis kerja.
i. Membuat contoh Rencana Mutu proyek.
j. Menjelaskan dasar-dasar kesehatan dan keselamatan kerja.

E. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok


Dalam modul Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi SPAM ini terdapat 14
materi yang akan dibahas, yaitu:
1. Manajemen Konstruksi SPAM, meliputi:
a. Sistem Mutu Konstruksi
b. Sistem Penyediaan Air Minum
c. Pengadaan Jasa
d. Tinjauan Kontrak
2. Pelaksanaan Konstruksi SPAM, meliputi:
a. Pengendalian Proses
b. Inspeksi Test
c. Peningkatan Terus Menerus
d. Tindakan Pencegahan dan Korektif
e. Pengendalian Rekaman Mutu
f. Tinjauan Manajemen
g. Penyerahan Pekerjaan
3. Rencana Mutu Kontrak
a. Tujuan
b. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas
c. Rencana Mutu
4. Prosedur Pengendalian Cacat
a. Pengendalian Pekerjaan Cacat
b. Prosedur
c. Dokumen Terkait

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 3


d. Rekaman
e. Tanggung Jawab
5. Prosedur Aksi Koreksi
a. Maksud dan Tujuan
b. Referensi/Dokumen Terkait
c. Tanggung Jawab
d. Prosedur
6. Petunjuk Teknis Kerja
a. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengukuran
b. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Galian Tanah
c. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pemasangan Pipa
d. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengurugan
e. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengetesan
f. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Disinfeksi
g. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Bekisting
h. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Penulangan
i. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengecoran Beton
7. Prosedur Pengawasan bagi Pengawas Lapangan
a. Definisi
b. Maksud dan Tujuan
c. Ruang Lingkup
d. Referensi
e. Tanggung Jawab
f. Prosedur
8. Membuat Kurva S
a. Sumber Daya Manusia
b. Sumber Daya Material/Bahan
c. Sumber Daya Peralatan
d. Sumber Daya Keuangan
e. Membuat Kurva S
9. Pengawasan Pemasangan Pipa
a. Pengangkutan Pipa

4 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


b. Penumpukan Pipa
c. Penggalian Pipa
d. Pemasangan Pipa
e. Penyambung Pipa
f. Penimbunan Pipa
10. Pengawasan Pekerjaan Sumur Bor
a. Peralatan Bor
b. Mekanisme Pemboran
c. Proses Pemboran
d. Geophysical Borehole Logging
e. Konstruksi Sumur Bor
11. Administrasi Teknik Konstruksi SPAM
a. Pengertian Administrasi Teknik Konstruksi SPAM
b. Prinsip-Prinsip Dokumen Administrasi Teknik
c. Jenis-Jenis Dokumen Administrasi Teknik
12. Penyusunan Laporan dan Berita Acara
a. Syarat dan Prinsip Laporan
b. Fungsi Laporan
c. Langkah-Langkah Penyusunan Laporan
d. Berita Acara
e. Fungsi Berita Acara
f. Prinsip dan Syarat Berita Acara
g. Jenis-Jenis Berita Acara
13. Pengawasan Melekat
a. Prinsip-Prinsip Pengawasan Melekat
b. Sasaran Pengawasan Melekat
c. Sarana Pengawasan Melekat
d. Indikator Keberhasilan Pengawasan Melekat
e. Tindak Lanjut Pengawasan Melekat
f. Hambatan Pelaksanaan Pengawasan Melekat
14. Keselamatan dan Kesehatan Kerja
a. Persyaratan Administratif

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 5


b. Organisasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja
c. Laporan Kecelakaan
d. Keselamatan Kerja dan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan
e. Persyaratan Teknis
f. Beberapa Contoh Pekerjaan yang Perlu Mendapatkan Perhatian dari
Keselamatan dan Kesehatan Kerja

F. Estimasi Waktu
Alokasi waktu yang diberikan untuk pelaksanaan kegiatan belajar mengajar
untuk mata pelatihan “Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi
SPAM” pada peserta pelatihan teknis ini adalah 4 (empat) jam pelajaran.

6 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAB 2
MANAJEMEN KONSTRUKSI SPAM

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 7


Manajemen Konstruksi SPAM

A. Indikator Keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu
memahami mengenai Manajemen Konstruksi .

B. Pendahuluan
Manajemen konstruksi SPAM adalah rangkaian kegiatan yang menunjukkan
kegiatan perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan
(planning, organizing, actuating, controlling).
Dengan melaksanakan manajemen konstruksi SPAM yang baik diharapkan
dapat dicapai mutu pekerjaan yang diinginkan sebagaimana telah ditetapkan
dalam sasaran mutu. Sasaran mutu ini harus dipertahankan sebagai tujuan akhir
dari semua tahapan manajemen konstruksi SPAM.
Yang perlu diperhatikan dalam pencapaian manajemen konstruksi SPAM
adalah:
 Sistem Mutu konstruksi SPAM
 Sistem Pencapaian Mutu
 Pengadaan Jasa
 Tinjauan Kontrak

C. Sistem Mutu Konstruksi


Dalam sistem mutu disyaratkan ada prosedur dan aktivitas yang dibutuhkan
untuk melaksanakan dan mengontrol untuk meyakinkan bahwa proses produk
yang sesuai dengan yang telah ditetapkan dalam spesifikasi teknis. Prosedur
adalah urutan aktivitas yang melibatkan semua unit organisasi terkait satu sama
lain, hingga mencapai sasaran dengan penuh tanggung jawab. Satu sama lain
saling menunjang dengan memperhatikan :
 Instruksi kerja
 Rencana inspeksi dan tes
 Jadual
 Pencatatan (rekaman)

8 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Pihak Kontraktor sebagai pelaksana harus membuat Rencana Mutu Kontrak
dengan dasar :
 Dibuat oleh kontraktor yang menang dan ditunjuk
 Disetujui/disahkan oleh pengguna jasa.
 Sebagai alat kendali bagi pelaksana dan pengawas

D. Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM)


Dalam sistem pencapaian mutu pihak konstruksi SPAM harus melakukan
pengendalian berupa :
a) Pengendalian Mutu (Quality Control) melalui inspeksi produk akhir, sulit
menghindari terbuangnya bahan, waktu, dana dan tenaga karena adanya
produk yang ditolak. Pada prakteknya masih ditemui produk yang tidak
memenuhi syarat tetapi tidak ditolak.

Masukan Proses Keluaran


(Input) Produksi (Output)

Quality Control
Quality Control Diserahkan

Perbaiki
Dibuang

Tolak

Gambar 1. Quality Control

b) Program Jaminan Mutu (Quality Assurance) yang menekankan pada


pengelolaan seluruh elemen dan tahap kegiatan (perencanaan,
pelaksanaan, operasi dan pemeliharaan, pemanfaatan) yang berkaitan
dengan mutu produk, sehingga terjadinya produk yang tidak memenuhi
syarat dapat dicegah.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 9


Pengendalian
Kualitas
Quality Assurance

Masukan Proses Keluaran


(Input) Produksi (Output)

Gambar 2. Quality Assurance

E. Pengadaan Jasa
Pengadaan jasa kontraktor di lingkungan konstruksi SPAM, khususnya di
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mengacu pada
Keputusan Presiden dan peraturan/perundangan terkait, antara lain :
 Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2018 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 7 Tahun 2018 tentang Pedoman
Perencanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 8 Tahun 2018 tentang Pedoman Swakelola
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 9 Tahun 2018 tentang Pedoman
Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Melalui Penyedia
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 10 Tahun 2018 tentang Pedoman
Pelaksanaan Tender/Seleksi Internasional
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 11 Tahun 2018 tentang Katalog Elektronik
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 12 Tahun 2018 tentang Pedoman
Pengadaan Barang/Jasa yang Dikecualikan Pada Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 13 Tahun 2018 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Dalam Penanganan Keadaan Darurat
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 14 Tahun 2018 tentang Unit Kerja
Pengadaan Barang/Jasa
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 15 Tahun 2018 tentang Pelaku Pengadaan
Barang/Jasa
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 16 Tahun 2018 tentang Agen Pengadaan

10 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 17 Tahun 2018 tentang Sanksi Daftar
Hitam Dalam Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 18 Tahun 2018 tentang Layanan
Penyelesaian Sengketa Kontrak Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
 Peraturan Lembaga LKPP Nomor 19 Tahun 2018 tentang Pengembangan
Sistem dan Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa
Terdapat beberapa kriteria dalam pengadaan jasa :
 Waktu pelaksanaan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh
satuan kerja.
 Harga terendah yang responsif dan menuntungkan negara serta dapat
dipertanggungjawabkan.
 Kemampuan teknis kontraktor (metode pelaksanaan dan pengalaman
kerja).
Dalam mengevaluasi kualifikasi peserta pelelangan dapat dilakukan dengan 2
cara, yakni:
1. Prakualifikasi
Prakualifikasi adalah proses penilaian kompetensi dan kemampuan usaha
serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari kontraktor/penyedia
jasa sebelum pemasukan penawaran.
Sebelum pemasukan penawaran kontraktor harus mengisi daftar isian
kualifikasi. Selanjutnya dokumen dievaluasi oleh panitia dengan
mempertimbangkan berbagai aspek. Bagi kontraktor yang lulus
prakualifikasi, akan diundang mengikuti proses pelelangan berikutnya. Bagi
kontraktor yang tidak lulus, tidak diundang mengikuti proses pelelangan
berikutnya.
Prakualifikasi wajib dilaksanakan untuk pengadaan ajsa konsultansi dan
pengadaan barang/ajsa pemborongan/jasa lainnya yang menggunakan
metode penunjukan langsung untuk pekerjaan kompleks, pelelangan
terbatas dan pemilihan langsung.
2. Pasca Kualifikasi
Pasca Kualifikasi adalah proses penilaian kompetensi dan kemampuan
usaha serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia
barang/jasa setelah memasukkan penawaran. Evaluasi dokumen kualifikasi
dilakukan bersama-sama pemasukan dokumen penawaran.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 11


Seluruh kontraktor yang memenuhi persyaratan klasifikasi dan kualifikasi
yang ditentukan oleh panitia dapat mendaftarkan diri.
Selanjutnya kontraktor dapat membeli dokumen kualifikasi dan dokumen
pelelangan.
Setelah dokumen diserahkan kepada panitia, selanjutnya dilakukan
evaluasi kualifikasi dan penawaran.
Jika dokumen kualifikasi tidak memenuhi persyaratan, maka kontraktor
dinyatakan tidak lulus dan penawaran dinyatakan tidak memenuhi syarat.

F. Tinjauan Kontrak
Tinjauan kontrak untuk memastikan kontraktor mengerti isi dokumen
pengadaan jasa, kontrak dan adendum kontrak. Pihak-pihak yang terlibat dalam
penandatanganan kontrak harus memahami isi dan makna kontrak. Karena
pada dasarnya kontrak merupakan undang-undang bagi kedua belah pihak yang
mengikatkan diri dalam suatu perjanjian yang mempunyai akibat hukum. Oleh
karenanya hak dan kewajiban pihak-pihak yang melakukan perjanjian harus
ditulis secara jelas. Demikian juga dengan sanksi jika terjadi perbuatan
wanprestasi oleh salah satu pihak, harus diterangkan di dalam kontrak
perjanjian.
Adapun perjanjian pekerjaan pemborongan minimal berisi :
a) Kewajiban pengguna jasa dan penyedia jasa.
b) Jaminan pelaksanaan (performance bond) yang diterbitkan olah bank atau
lembaga keuangan yang memiliki program surety bond.
c) Jenis pelaksanaan berikut volume, nilai kontrak dan sumber dana untuk
pembayaran pelaksanaan konstruksi SPAM yang diperjanjikan.
d) Waktu pelaksanaan menyebutkan kapan konstruksi SPAM ini dimulai dan
selesai.
e) Pengawasan pelaksanaan pekerjaan  dilakukan oleh Konsultan Pengawas
atau Direksi Lapangan.
f) Cara pembayaran, dapat dilakukan berdasarkan kemajuan prestasi yang
dicapai atau dengan monthly certificate.
g) Penyerahan pertama pekerjaan dan kedua.
h) Pemeliharaan, dilakukan selama kurun waktu antara penyerahan pertama
dan kedua.

12 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


i) Perubahan pekerjaan, jika terdapat perbedaan antara volume yang
tercantum di dalam kontrak perjanjian dan realisasi pelaksanaan di
lapangan.
j) Sanksi, jika salah satu pihak melakukan pelanggaran atau wanprestasi
terhadap isi perjanjian.
Penekanan terhadap pengertian kontrak diharapkan :
a) Pengguna jasa dan penyedia jasa memahami persyaratan dalam dokumen
tender, tambahan dokumen tender dan proses kualifikasi.
b) Pengguna jasa memahami konsep kontrak yang akan ditandatangani.
c) Penyedia jasa dapat menyediakan sumber daya manusia, bahan, dana dan
peralatan serta teknik pelaksanaan.

G. Latihan
1. Apa yang dimaksud dengan Manajemen konstruksi SPAM ?
2. Apa saja yang perlu diperhatikan dalam pencapaian manajemen
konstruksi SPAM ?
3. Dalam membuat Rencana Mutu Kontrak apa saja yang mendasari ?
4. Sebutkan kriteria dalam pengadaan jasa!
5. Perjanjian pekerjaan rombongan minimal berisi apa saja? Sebutkan 5
saja!

H. Rangkuman
1. Manajemen konstruksi SPAM adalah rangkaian kegiatan yang
menunjukkan kegiatan perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan
dan pengawasan (planning, organizing, actuating, controlling).
2. Yang perlu diperhatikan dalam pencapaian manajemen konstruksi
SPAM adalah Sistem Mutu konstruksi SPAM, Sistem Pencapaian Mutu,
Pengadaan Jasa, dan Tinjauan Kontrak.
3. Terdapat beberapa kriteria dalam pengadaan jasa :
• Waktu pelaksanaan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan
oleh satuan kerja.
• Harga terendah yang responsif dan menuntungkan negara serta
dapat dipertanggungjawabkan.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 13


• Kemampuan teknis kontraktor (metode pelaksanaan dan
pengalaman kerja).
4. Sebelum pemasukan penawaran kontraktor harus mengisi daftar isian
kualifikasi. Selanjutnya dokumen dievaluasi oleh panitia dengan
mempertimbangkan berbagai aspek. Bagi kontraktor yang lulus
prakualifikasi, akan diundang mengikuti proses pelelangan berikutnya.
Bagi kontraktor yang tidak lulus, tidak diundang mengikuti proses
pelelangan berikutnya.
5. Tinjauan kontrak untuk memastikan kontraktor mengerti isi dokumen
pengadaan jasa, kontrak dan adendum kontrak. Pihak-pihak yang
terlibat dalam penandatanganan kontrak harus memahami isi dan
makna kontrak. Karena pada dasarnya kontrak merupakan undang-
undang bagi kedua belah pihak yang mengikatkan diri dalam suatu
perjanjian yang mempunyai akibat hukum.

14 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAB 3
PELAKSANAAN KONSTRUKSI SPAM

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 15


Pelaksanaan Konstruksi SPAM

A. Indikator Keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu
memahami tahapan pelaksanaan konstruksi SPAM.

B. Pendahuluan
Tahap pelaksanaan adalah tahap yang sangat menentukan terhadap hasil
pembangunan suatu konstruksi SPAM. Sebaik apapun perencanaan suatu
konstruksi SPAM, jika pelaksanaannya tidak memenuhi persyaratan teknis,
maka dapat dipastikan hasil akhirnya tidak akan dapat mencapai umur teknis
yang telah ditetapkan.
Oleh karenanya pada saat pelaksanaan konstruksi SPAM harus diperhatikan hal-
hal sebagai berikut :

 Pengendalian proses
 Inspeksi dan Test
 Peningkatan terus menerus
 Tindakan korektif dan pencegahan
 Pengendalian rekaman mutu
 Tinjauan manajemen

C. Pengendalian Proses
Proses sebagai suatu rangkaian aktivitas yang berhubungan atau berinteraksi
yang mengubah masukan menjadi keluaran dengan memastikan rangkaian
kegiatan pelaksanaan pada kondisi terkendali. Oleh karenanya pada saat akan
memulai pelaksanaan konstruksi SPAM, pengguna jasa harus membuat Rencana
Mutu Konstruksi SPAM, sedangkan penyedia jasa harus membuat Program
Mutu Konstruksi SPAM. Sehingga diharapkan hasil akhir sebuah konstruksi
SPAM mencapai mutu yang telah ditentukan dalam spesifikasi teknis dan
mempunyai umur teknis seperti yang diharapkan.
Penyusunan Rencana Mutu Konstruksi SPAM harus menguraikan beberapa hal
sebagai berikut :

16 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


a. Identitas konstruksi SPAM, menyebutkan nama konstruksi SPAM, lokasi
konstruksi SPAM, sumber dana, besaran dana, nama penanggung jawab
konstruksi SPAM.
b. Struktur organisasi konstruksi SPAM dilengkapi dengan uraian tugas dan
tanggung jawab masing-masing unit organisasi. Sehingga dapat dengan
cepat dan tepat meminta pertanggungjawaban kepada unit organisasi jika
terjadi permasalahan.
c. Bagan alir kegiatan pokok, memuat alur perjalanan sebuah pekerjaan dari
awal sampai akhir. Seorang pelaksana pekerjaan harus dapat menyusun
bagan alir untuk mengetahui sampai dimana pemahaman pelaksana
terhadap urutan pelaksanaan pekerjaan. Sehingga tidak terjadi kesalahan-
kesalahan yang tidak perlu.
d. Jadwal pelaksanaan, digambarkan secara jelas urutan kegiatan dan
mengidentifikasi katergantungan kegiatan yang satu dengan lainnya.
Sehingga dapat diperoleh lintasan kritis yang akan terjadi. Jika seorang
pelaksana dapat mengidentifikasi lintasan kritis dalam kegiatan sebuah
konstruksi SPAM, maka dapat diambil langkah-langkah strategis supaya
tidak terjadi keterlambatan sebuah konstruksi SPAM.
e. Metode pelaksanaan, memberikan gambaran tentang bagaimana cara
seorang pelaksana akan melaksanakan pekerjaan tahap demi tahap.
f. Rencana inspeksi dan test.
g. Daftar alat yang dipergunakan, meliputi semua peralatan utama dan
penunjang untuk melaksanakan pekerjaan di lapangan.
h. Check list, yaitu berupa daftar simak yang dapat dijadikan sebagai alat
untuk melakukan pemeriksaan pekerjaan yang dikerjakan. Dengan check
list diharapkan tidak pekerjaan yang tertinggal.
Untuk pengendalian proses berupa Rencana Mutu diharapkan :
 Gambar kerja/shop drawing yang beredar memenuhi syarat.
 Prosedur/instruksi kerja/check list sesuai dengan yang ditentukan oleh
konstruksi SPAM.
 Peralatan kerja yang digunakan sesuai peruntukannya.
 Tolok ukur pekerjaan dan hasil kerja bisa terpenuhi karena ada konsistensi
pemantauan.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 17


D. Inspeksi Test
Pengertian inspeksi adalah kegiatan pengukuran, pemeriksaan, pengujian
dengan membandingkan hasil dengan persyaratan yang ditentukan agar dapat
menetapkan apakah kesesuaian dicapai untuk masing-masing karakteristik.
Inspeksi dan test dilaksanakan oleh kontraktor dan diharapkan hasil pekerjaan
yang dikerjakan dapat memenuhi spesifikasi teknis yang telah ditetapkan.
Rangkaian kegiatan pelaksanaan, sering terjadi saat serah terima hasil
pekerjaan tidak memenuhi syarat/tidak sesuai dengan spesifikasi teknis,
sehingga perlu diadakan inspeksi dan test.
Dalam hal ini petugas yang bertanggung jawab terhadap pengendalian mutu
harus mengadakan inspeksi dan test secara intensif, sehingga kontraktor akan
mengadakan terlebih dahulu :

 Kegiatan inspeksi terhadap material/rangkaian kegiatan pelaksanaan.


 Melaksanakan inspeksi dan test terhadap hasil kerja sebelum
diserahterimakan kepada kepala satuan kerja.
Penyusunan jadwal pelaksanaan Inspeksi dan Test dilakukan :
Untuk mengendalikan mutu hasil kegiatan sesuai persyaratan/spesifikasi teknis.
Untuk mengendalikan pelaksanaan kegiatan sesuai ketentuan/standar
ketidakseusaian hasil (non conformity product) yang terjadi harus :

 Diidentifikasi
 Ditindaklanjuti
 Ditetapkan penanggung jawab tindak lanjut.
 Ditetapkan batas waktu penyelesaian.
Yang termasuk dalam kategori Inspeksi adalah : pemeriksaan pelaksanaan
pekerjaan dengan mempergunakan check list, pemeriksaan contoh bahan,
membandingkan pelaksanaan dengan spesifikasi teknis,
Sedangkan yang termasuk kategori Test adalah :uji kualitas, hydrostatic test, uji
aliran pada jaringan pipa, test kubus beton.
Langkah pengujian (test) dapat dilakukan melalui 2 langkah :
a. Pengujian Laboratorium :
 Kontraktor mengetahui apa saja yang harus dilakukan pengujian.

18 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Mengetahui laboratorium yang disetujui oleh Direksi.
 Cara pengujian yang akan dilaksanakan.
b. Pengujian Lapangan :
 Mengecek jenis dan alat pengujian
 Mempersiapkan pedoman pengujian
 Mengetahui mutu di lapangan

E. Peningkatan Terus Menerus


Tujuan peningkatan terus menerus/berkelanjutan adalah untuk mencapai
kinerja organisasi melalui kebijakan mutu, tujuan mutu, hasil audit, tindakan
preventif dan korektif dan kajian manajemen.
Adapun langkah-langkah peningkatan berkelanjutan :
a) Mengukur karakteristik mutu setiap jenis pekerjaan.
b) Membandingkan hasil pengukuran dengan kriteria penerimaan.
c) Mengambil tindakan peningkatan apabila ditemukan ada perbedaan
antara kinerja aktual dan standar.
d) Apabila ditemukan ketidaksesuaian produk, harus diambil tindakan
peningkatan :
 Dikerjakan ulang sesuai kriteria penerimaan (rework)
 Diterima dengan perbaikan (repair)
 Ditolak atau dibuang (reject)

F. Tindakan Pencegahan dan Korektif


Untuk mencegah ketidaksesuaian tidak terulang lagi, maka diperlukan tindakan
pencegahan (preventive action). Tindakan ini dilakukan sebelum
ketidaksesuaian terjadi.
Beberapa langkah dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya ketidaksesuaian
antara lain :
 Menganalisa permasalahan
 Menghilangkan penyebab masalah
 Menyusun langkah-langkah pencegahan
 Menyusun langkah-langkah produktif untuk tindakan pencegahan tersebut

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 19


Sedangkan tindakan korektif adalah tindakan yang dilakukan setelah
mengetahui terjadinya ketidaksesuaian produk. Misalnya dari hasil pengujian
hidrostatic dijumpai di beberapa tempat terjadi kebocoran pipa.
Langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Mengidentifikasi kebocoran, misalnya pada pengujian hidrostatic test pipa
sepanjang 400 m terdapat kebocoran di 7 tempat yang berbeda.
b. Menganalisa penyebab kebocoran  kebocoran pada sambungan pipa
atau badan pipa.
c. Melakukan tindakan perbaikan  membongkar kembali di titik-titik
kebocoran dan memperbaiki.
d. Membuat kesimpulan dengan mencari akar permasalahan  jika
kebocoran terjadi pada sambungan, kemungkinan kesalahan adalah pada
waktu penyambungan pipa atau rubber ring tidak sesuai dengan pipa yang
dipasang. Jika kebocoran terjadi pada badan pipa, kemungkinan kesalahan
adalah pada pengadaan pipa yang tidak memenuhi persyaratan yang
ditentukan. Atau pemasangan pipa tidak memenuhi kedalaman yang
disyaratkan, sehingga dengan beban dari luar badan pipa mengalami
kerusakan.
Dari ketidaksesuaian tersebut di atas dapat dilakukan tindakan korektif dan
menentukan siapa yang harus bertanggung jawab atas ketidaksesuaian ini.

G. Pengendalian Rekaman Mutu


Rekaman mutu adalah catatan atau dokumen yang mencatat semua kegiatan
pelaksanaan konstruksi SPAM sejak awal hingga selesai.
Rekaman mutu ini harus disimpan sedemikian rupa sehingga mudah dicari jika
diperlukan. Hal ini sangat penting untuk keperluan pemeriksaan pihak eksternal
(Inspektorat Jenderal, BPKP, BPK, KPK). Penyimpanan rekaman mutu harus
dilakukan di tempat yang ditentukan sesuai jenis pekerjaan.
Rekaman mutu tersebut antara lain :
a) Data administrasi proses pelelangan
b) Data pekerjaan kontraktual
c) Data surat menyurat
d) Data penunjang
e) Hasil tindakan korektif

20 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


f) Hasil tindakan pencegahan
g) Hasil audit
h) Hasil tinjauan manajemen

H. Tinjauan Manajemen
Rapat Tinjauan Manajemen adalah forum pertemuan yang melibatkan berbagai
unsur dalam konstruksi SPAM. Dalam forum ini dibahas berbagai masalah dan
pemecahan masalah serta menentukan arah langkah ke depan.
Penyelenggaraan tinjauan manajemen menitikberatkan :
a) Agenda dan materi Tinjauan Manajemen diprakarsai oleh Bagian Jaminan
Mutu Konstruksi SPAM (Quality Assurance).
b) Tinjauan Manajemen dipimpin oleh Kepala Satuan Kerja.
c) Setiap masalah yang dibahas dalam Tinjauan Manajemen diputuskan oleh
Kepala Satuan Kerja sesuai tingkatannya dan ditetapkan pernanggung
jawabnya.
d) Masalah yang tidak dapat diselesaikan disampaikan dalam Rapat Tinjauan
Manajemen tingkat di atasnya

Penerapan

Penyusunan/Revisi Ketidaksesuaian Sistem/


Dokumen Mutu Hasil
Keluhan

Tinjauan Tindakan Koreksi &


Manajemen Pencegahan

Gambar 3. Tinjauan Manajemen

I. Penyerahan Pekerjaan
Penyerahan pekerjaan dilaksanakan menjelang berakhirnya jangka waktu
kontrak.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 21


Kontraktor mengajukan permohonan peninjauan lapangan, bahwa seluruh
volume yang tercantum dalam kontrak telah dikerjakan secara keseluruhan.
Kemudian dilakukan pemeriksaan bersama antara kontraktor dan Tim
Penerimaan Pekerjaan. Setelah dilakukan pemeriksaan bersama (Mutual Check
100%) dibuat Berita Acara Serah Terima Pertama.
Jika terdapat pekerjaan yang belum selesai dilaksanakan, sedangkan batas akhir
kontrak telah berakhir, maka sanksi keterlambatan dapat dikenakan kepada
kontraktor yang bersangkutan.
Pada umumnya setelah penyerahan pertama, kontraktor belum dapat
menerima pembayaran 100%, karena dana sebesar 5% masih ditahan oleh
pihak konstruksi SPAM (retensi).
Setelah pekerjaan diserahterimakan pada tahap pertama, kontraktor masih
mempunyai kewajiban melakukan pemeliharaan jika terjadi kerusakan pada
masa pemeliharaan. Jangka waktu masa pemeliharaan ditentukan dalam
kontrak dan sudah disepakati oleh kedua belah pihak. Biaya yang dikeluarkan
untuk pekerjaan pemeliharaan sepenuhnya menjadi tanggung jawab
kontraktor.
Setelah batas waktu masa pemeliharaan berakhir dan tidak ada pekerjaan yang
dinyatakan rusak, untuk yang kedua kalinya pekerjaan diserahterimakan. Pada
saat serah terima diterbitkan Berita Acara Serah Terima Kedua.
Dengan telah ditandatanganinya Berita Acara Serah terima ini tanggung jawab
telah berpindah dari kontraktor kepada pemilik konstruksi SPAM. Sehingga
beban operasi dan pemeliharaan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pemilik
konstruksi SPAM.

J. Latihan
1. Hal-hal apa saja yang harus diperhatikan pada saat pelaksanaan
konstruksi SPAM ?
2. Penyusunan Rencana Mutu Konstruksi SPAM harus menguraikan
tentang apa saja ?
3. Jelaskan langkah-langkah pengujian (test)!
4. Langkah apa saja yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya
ketidaksesuaian?
5. Rekaman Mutu meliputi apa saja?

22 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


K. Rangkuman
1. Sebaik apapun perencanaan suatu konstruksi SPAM, jika
pelaksanaannya tidak memenuhi persyaratan teknis, maka dapat
dipastikan hasil akhirnya tidak akan dapat mencapai umur teknis yang
telah ditetapkan.
2. Yang termasuk kategori Inspeksi: pemeriksaan pelaksanaan pekerjaan
dengan mempergunakan check list, pemeriksaan contoh bahan,
membandingkan pelaksanaan dengan spesifikasi teknis, Sedangkan
yang termasuk kategori Test: uji kualitas, hydrostatic test, uji aliran
pada jaringan pipa, test kubus beton.
3. Tujuan peningkatan terus menerus/berkelanjutan adalah untuk
mencapai kinerja organisasi melalui kebijakan mutu, tujuan mutu, hasil
audit, tindakan preventif dan korektif dan kajian manajemen.
4. Rekaman mutu adalah catatan atau dokumen yang mencatat semua
kegiatan pelaksanaan konstruksi SPAM sejak awal hingga selesai.
5. Penyerahan pekerjaan dilaksanakan menjelang berakhirnya jangka
waktu kontrak. Jika terdapat pekerjaan yang belum selesai
dilaksanakan, sedangkan batas akhir kontrak telah berakhir, maka
sanksi keterlambatan dapat dikenakan kepada kontraktor yang
bersangkutan.
6. Setelah pekerjaan diserahterimakan pada tahap pertama, kontraktor
masih mempunyai kewajiban melakukan pemeliharaan jika terjadi
kerusakan pada masa pemeliharaan. Jangka waktu masa pemeliharaan
ditentukan dalam kontrak dan sudah disepakati oleh kedua belah pihak.
Biaya yang dikeluarkan untuk pekerjaan pemeliharaan sepenuhnya
menjadi tanggung jawab kontraktor.
7. Dengan telah ditandatanganinya Berita Acara Serah terima ini tanggung
jawab telah berpindah dari kontraktor kepada pemilik konstruksi SPAM.
Sehingga beban operasi dan pemeliharaan sepenuhnya menjadi
tanggung jawab pemilik konstruksi SPAM.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 23


24 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 4
RENCANA MUTU KONTRAK

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 25


Rencana Mutu Kontrak

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
Rencana Mutu Kontrak.

B. Tujuan
Rencana Mutu Kontrak ini dimaksudkan untuk menerapkan lingkup prosedur
jaminan mutu dan tujuan mutu kontrak serta hal-hal khusus lainnya yang timbul
dalam proses pelaksanaan.
Tujuan Rencana Mutu Kontrak ini untuk menentukan arah pengendalian proses
produksi sehingga dapat diharapkan memperoleh produk yang bermutu sesuai
perencanaan.
Pedoman ini diterapkan dalam proses pelaksanaan pekerjaan untuk memantau
dan menilai spesifikasi teknis kontrak, sehingga dimungkinkan adanya prosedur
tambahan untuk mendukung rencana mutu :
1. Informasi Proyek
Nama Satuan Kerja : .........................................................................
Nomor Kode Satker : .........................................................................
Propinsi : .........................................................................
Departemen : .........................................................................
Unit Organisasi : .........................................................................
Nama Kepala Satker : .........................................................................
Alamat : .........................................................................

2. Identitas Proyek
Lokasi Proyek : .........................................................................
Konsultan Perencana : ........................................................................
Konsultan Pengawas : ........................................................................
Sumber Dana : ........................................................................
Nilai Kontrak : .......................................................................
Nomor Kontrak : .......................................................................
Tanggal Kontrak : .......................................................................

26 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Waktu Pelaksanaan : .......................................................................
Waktu Pemeliharaan :.......................................................................

3. Deskripsi Proyek
Volume Pekerjaan yang Dilaksanakan
Pemasangan pipa Ø 150 mm : 1.576 meter
Pemasangan pipa Ø 100 mm : 4.325 meter
Pengadaan accessories : 15 bh
Pemasangan accessories : 15 bh
Pembuatan Jembatan Pipa Ø 150 mm – 15 m : 1 unit
Pembuatan Ground Reservoir 100 m3 : 1 unit

C. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas

Direktur

Quality
Controller
Site Manager

Asisten Asisten Asisten


Pelaksanaan Logistik Adm.Teknik

Pelaksana

Mandor

Pekerja

Gambar 4. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 27


a. Direktur
Melaksanakan semua ketentuan yang tercantum dalam Surat
Perjanjian Pemborongan Pekerjaan.
b. Site Manager
 Menyiapkan program pelaksanaan pekerjaan
 Bersama Pengawas mengadakan koordinasi dengan Dinas terkait.
 Membuat usulan jadual pelaksanaan pekerjaan
 Melaksanakan pengecekan terhadap pelaksanaan pengukuran
 Mengadakan pengukuran dan perhitungan MC 0% dan 100%
bersama Direksi
 Mengendalikan tercapainya target kualitas dan kuantitas per 15
(lima belas) harian serta mengevaluasi hasil pelaksanaan per 15
(lima belas) harian guna mencapai tertib administrasi lapangan
dan mekanisme pelaporan.
 Mengecek kembali terhadap usulan tertulis yang dibuat
pelaksana seperti yang tercantum di form check list sesuai dengan
wewenang permintaan ijin.
 Melaporkan kepada Direksi apabila terdapat perbedaan antara
gambar dan situasi lapangan
 Mengkoordinasikan pembuatan as built drawing.
 Membuat dan menyampaikan laporan tentang masalah-masalah
yang menyangkut pihak ketiga yang menyebabkan terganggunya
penyelesaian proyek sehingga bisa menyebabkan rasa kurang
simpatinya masyarakat dengan adanya pelakasnaan pekerjaan.
 Melaksanakan tugas lainnya atas perintah pimpinan.
c. Pelaksana
 Bersama Direksi Lapangan mempersiapkan keperluan sarana
administrasi lapangan
 Bersama Site Manager dan Asisten Pelaksanaan memperlajari
gambar kerja, rencana kerja dan syarat-syarat teknis yang
dilanjutkan dengan orientasi lapangan.
 Bersama Direksi Lapangan memantapkan rancangan dan rencana
kerja yang telah dibuat oleh Site Manager yang disetujui oleh
Direksi.

28 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Membuat titik tetap dan as bangunan
 Menyelenggarakan pengukuran
 Bersama Direksi Lapangan melaksanakan perhitungan volume
 Memberikan petunjuk, pengarahan dan pertimbangan pada
mandor
 Mencatat setiap langkah kerja sejak awal
 Bersama Direksi Lapangan membuat laporan hasil kemajuan
pekerjaan dan kondisi pelaksanaan setiap 15 harian
 Memeriksa kesiapan pelaksanaan untuk memulai pekerjaan
 Memberikan masukan kepada Direksi yang berguna untuk
meningkatkan kesempurnaan hasil pelaksanaan.
 Melaksanakan pengambilan foto-foto
 Menyelenggarakan pertemuan harian dengan mandor
 Mengadakan pemeriksaan kuantitas dan kualitas pekerjaan
 Melaksanakan tugas-tugas lain atas perintah pimpinan
d. Asisten Pelaksanaan
 Membantu Pelaksana melaksanakan kegiatan di lapangan
 Melaksanakan pekerjaan yang diperintahkan atasannya
 Menyiapkan bahan untuk keperluan di lapangan dan administrasi
atas permintaan Site Manager
e. Administrasi Teknik
 Melaksanakan pekerjaan administrasi proyek dan administrasi
teknik
 Melaksanakan tugas-tugas lain atas perintah pimpinan
f. Pengawas Mutu (Quality Controller)
 Melaksanakan kontrol atas pekerjaan di lapangan secara berkala
 Melaksanakan audit atas hasil pelaksanaan pekerjaan
 Melakukan inspeksi, test dan check atas pekerjaan
 Membuat laporan hasil audit ke pimpinan dan Tim Audit Jaminan
Mutu

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 29


D. Rencana Mutu
1. Bagan Alir Pelaksanaan
Bagan alir konstruksi adalah urutan pelaksanaan paket pekerjaan yang
akan dilaksanakan sesuai jenis pekerjaan (Lampiran)
2. Daftar Standar Prosedur, Standar Disain dan Instruksi Kerja
Dalam pelaksanaannya rencana mutu kontrak harus dibuat rangkuman
guna mengetahui jumlah standar prosedur, standar disain dan instruksi
kerja (Lampiran)

3. Ringkasan Speksifikasi Teknis


A. Mobilisasi
SP.001 Perlengakapan Konstruksi
Kontraktor harus menyediakan semua perlengkapan konstruksi
yang diperlukan dalam pelaksanaan dengan jumlah yang cukup.
Apabila Direksi memandang belum sesuai dengan kontrak,
maka Kontraktor harus segera memenuhi kekuranagannya
dalam penyediaan semua perlengkapan dan peralatan lengkap
dengan spare part yang cukup dan memeliharanya agar
pekerjaan dapat dikerjakan dengan sempurna.
B. Terase Pemasangan Pipa
SP.001 Terase pemasangan pipa akan dipasang sesuai dengan gambar
dan penjelasan pada peninjauan lapangan (bila ada)
SP.002 Kontraktor berkewajiban bertanggung jawab agar pipa-pipa
berikut fitting dan perlengkapannya terpasang secara benar
pada terase yang ditentukan, baik kelurusannya, kedalamannya,
maupun kemiringannya. Untuk maksud ini, jika dikehendaki
oleh Direksi Pengawas, kontraktor harus mengukur
pekerjaannya dari tolok ukur atau titik reference tertentu atas
biaya Kontraktor.
SP.003 Bilamana ada rintangan yang tidak terlihat dalam rencana dan
ternyata menghalangi pekerjaan dan mengakibatkan perubahan
pelaksanaan, maka Kontraktor harus mengadakan perubahan
tersebut sesuai dengan petunjuk Direksi Pengawas.

30 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


SP.004 Pekerjaan penggalian harus dilaksanakan dengan hati-hati
sedemikian rupa sehingga pekerjaan galian pada terase yang
tepat. Bila terdapat kerusakan-kerusakan pada bangunan dan
atau instalasi bawah tanah yang ada sebagai akibat penggalian,
Kontraktor harus memperbaikinya kembali sesuai dengan
keadaaan semula dengan biaya Kontraktor.
SD.001 Bilamana menurut Direksi Pengawas, diperlukan untuk
penyelidikan dan penggalian untuk menentukan bangunan dan
atau instalasi bawah tanah yang ada, maka Kontraktor harus
melaksanakan penyuntikan pendahuluan pada terase pipa yang
akan digali setiap jarak 50 meter dan atas petunjuk Direksi
Pengawas serta biayanya menjadi tanggungan Kontraktor.
SD.002 Semua pipa dipasang pada kedalaman 1,20 meter dihitung dari
permukaan tanah terendah rata-rata sampai ke sisi puncak,
kecuali ditentukan lain pada gambar rencana atau atas petunjuk
Direksi Pengawas.
B. Penggalian dan Persiapan Parit untuk Pemasangan Pipa
SP.001 Pekerjaan galian dan pembuatan parit galian hendaknya
dilakukan dengan cara-cara yang layak, aman dan tepat untuk
menghindari kemungkinan-kemungkinan timbulnya bahaya
bagi keselamatan manusia dan kerusakan bangunan atau
instalasi yang ada. Segala hal yang diakibatkan oleh pekerjaan
penggalian dan pembuatan parit galian, menjadi tanggung
jawab Kontraktor.

SP.002 Pekerjaan penggalian dilaksanakan sedemikian rupa sehingga


memungkinkan pipa dapat dipasang dengan posisi yang baik
dan aman. Penggalian harus bertahap sesuai dengan perkiraan
jumlah pipa yang dapat dipasang untuk setiap harinya dan
mengikuti petunjuk Direksi Pengawas. Pekerjaan penggalian
tanah untuk parit pemasangan pipa harus segera diikuti dengan
pelakasnaan pemasangan pipa dan perlengkapannya, serta
diikuti pula dengan penimbunan/pengurugan kembali dengan
segera.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 31


SP.003 Parit galian yang amsih terbuka harus dijaga sehingga efisiensi
pekerjaan dan keselamatan pekerjaan serta masyarakat dapat
terjamin.
SP.004 Kedalaman galian hendaknya selalu diperiksa untuk
mendapatkan kedalaman jalur pipa yang tepat.
SP.005 Semua tanah galian harus ditimbun sedemikian rupa sehingga
tidak mengganggu bagi pejalan kaki maupun kendaraan ysng
lewat. Bila diperlukan Direksi Pengawas dapat meerintahkan
kepada Kontraktor untuk mengangkut tanah bekas galian
tersebut. Segala biaya yang ditimbulkan akibat pekerjaan
tersebut menjadi tanggung jawab Kontraktor.
SP.006 Pekerjaan parit galian dinyatakan selesai setelah diperiksa dan
disetujui oleh Dierksi Pengawas.
SD.001 Tempat galian, lebar dan kedalaman minimum untuk
pemasangan pipa berikut kelengkapannya serta bangunan yang
nyata termasuk dalam pekerjaan ini dibuat sesuai gambar kerja
(gambar situasi, profil memanjang, profil melintang dan
potongan).
SD.002 Patokan/pedoman yang dipakai untuk dalamnya galian adalah
diukur dari atas pipa sampai permukaan jalan/tanah asal,
ditambah diameter luar pipa dan tebal lapisan pasir di abwah
pipa.
SD.003 Parit pipa harus digali dengan kedalaman yang dikehendaki
sehingga terdapat pembebanan yang merata dan menerus pada
dasar galian (yang tidak terganggu antara dua sambungan pipa).
SD.004 Dasar parit hendaknya rata, rapat, terkonsolidasi dan digali
pada kealaman yang tepat untuk meletakkan pipa, serta harus
bebas dari lumpur dan tetap rata bila diinjak kaki para pekerja.
Dasar parit yang sebelumnya padat tetapi menjadi lunak bagian
tasnya akibat pelaksanaan pekerjaan hendaknya diperkuat
dengan satu atau lebih lapisan batu pecah atau kerikil. Lapisan
lumpur atau tanah lunak pada dasar parit tidak boleh lebih
tebal dari 1,25 cm.

32 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


C. Pemasangan Pipa
SP.001 Pipa, fitting dan accessories yang akan dipasang, tersimpan di
gudang penyimpanan pipa yang disediakan oleh Pemberi ugas,
pengangkutan dari gudang ke tempat pemasangan menjadi
tanggung jawab Kontraktor termasuk pembiayaannya. Apabila
ternyata dalam pelaksanaan pemasangan pipa, fitting dan
accessoriesnya terdapat kelebihan pipa atau accessoriesnya,
Kontraktor harus mengembalikan ke gudang/tempat
pengumpulan yang ditentukan oleh Direksi Pengawas. Biaya
pengembalian pipa dan potongan-potongan pipa dan
accessoriesnya menjadi tanggung jawab Kontraktor.
SP.002 Pipa yang dan accessories yang telah diserahkan kepada
Kontraktor untuk dilaksanakan pemasangannya harus dijaga
baik-baik jangan sampai hilang atau rusak. Kerusakan atau
hilang sesudah diserahkan kepada Kontraktor, ahrus diganti
sesuai dengan kualitas/bentuk aslinya dan biaya yang
ditimbulkan akibat penggantian etrsebut emnajdi tanggung
jawab Kontraktor.
SP.003 Pipa, fitting dan accessories yang akan dipasang, harus diperiksa
dengan cermat sesaat sebelum pipa tersebut diturunkan pada
lokasi yang sebenarnya. Bila ada ujung pipa yang terdapat
bengkokan-bengkokan hal tersebut harus dihindarkan. Ujung
pipa yang bengkok harus dipotong sesuai petunjuk Direksi
Pengawas. Pipa atau accessories yang rusak harus dipisahkan
untuk diperiksa oleh Direksi Pengawas.
SP.004 Setiap pipa yang sudah dimasukkan ke dalam parit galian harus
langsung dipasang dan distel sambungannya. Kemudian diurug
dengan bahan-bahan yang disetujui oleh Direksi Pengawas serta
diapdatkan dengan sempurna kecuali pengurugan pada tempat-
tempat sambungan pipa harus diperiksa dan disetujui terlebih
dahulu oleh Direksi Pengawas. Setelah diperiksa dan disetujui
oleh Direksi Pengawas baru dperbolehkan untuk diurug.
SP.005 Peil dari perletakan pipa serta terhadap muka jalan/tanah asal
harus diperiksa dengan teliti dan disaksikan serta mendapat
persetujuan Direksi Pengawas.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 33


D. Penyambungan Pipa
SP.001 Penyambungan pipa dilaksanakan sesuai dengan petunjuk
pabrik pembuat pipa dan atau berdasarkan petunjuk Direksi
Pengawas.
SD.001 Penyambungan pipa baja (steel) dengan sambungan flange, las
atau gibault joint. Sedangkan pipa PVC dengan rubber ring atau
solvent cement.
SP.002 Setelah flange pipa sudah bersih permukaannya, kemudian
dipasang dan baut diputar dengan putaran secukupnya.
SP.003 Baut-baut harus diputar dengan kunci-kunci yang sesuai
sehingga dapat dijamin kesamarataan baut-baut pipa dengan
kedudukan flange pipa. Sehingga terdapat tekanan yang sama
pada seluruh permukaan flange.
SP.004 Sebelum baut dipasang, semua baut dan mur harus diberi
gemuk dengan sempurna.
SD.002 Bila pekerjaan pengelasan dilaksanakan di dalam parit, maka
lebar galian perlu ditambah agar juru las dapat bekerja dengan
baik dan posisi pipa dijaga tetap stabil untuk memperoleh hasil
pengelasan yang baik.
SD.003 Bila pekerjaan pengelasan dilaksanakan di luar parit, maka
jumlah pipa yang dilas harus sedemikian rupa sehingga terdapat
suatu panjang tertentu dari pipa yang dilas, dan penempatan
pada posisi yang benar sehingga pada waktu pengelasan dan
penurunan pipa ke dalam parit galian tidak mengalami kerukan.
SD.004 Kawat las yang dipergunakan adalah jenis JIS Z3211 atau
semutu dan disetujui Dreksi Pengawas.
SD.005 Kawat las yang lembab tidak dipakai dan kadar kelembaban
harus kurang dari 2,5% untuk kawat yang dapat memancarkan
sinar (cahaya) dan 0,5% kawat yang mnegandung zat cair yang
rendah.
SD.006 Sebelum sambungan pipa dilas, sepanjang yang diperlukan
bagian dalamm dan luar pipa baja yang berdiameter 600 mm ke

34 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


atas, lapisan dalam (linning) dan luar (coating) harus dibuka
secara pelan-pelan dan hati-hati.
SD.007 Untuk pipa baja berdiameetr 500 mm k ebawah pembersihan
dan perbaikan kembali hanya lapisan bagian luar (coating) saja.
E. Perlintasan Sungai
SD.001 Jembatan pipa yang melintasi sungai direncanakan
menggunakan jembatan pipa baja seperti terlihat pada gambar.
SD.002 Pemasangan jembatan pipa tidak hanya melaksanakan
pembuatan pondasi saja, tetapi sekaligus melaksanakan
pemasangan pipa dan penyambungan di dalam tanah dengan
pipa yang berdekatan sesuai dengan petunjuk Direksi
Pengawas.
SD.003 Pada tiap bentangan jembatan pipa, pipa yang dipasang harus
berbentuk cembung, kemiringan lengkungan tersebut adalah 1 :
350 diambil dari as bentangan ke tumpuan.
SP.001 Kontraktor mempersiapkan kayu-kayu atau batang-batang
kelapa melintasi sungai dengan dengan lebar seperlunya untuk
perancah pelaksanaan pemasangan pipa, penyambungan,
pengelasan dan pengecatan pipa. Perancah tersebut harus
dibuat dalam keadaan kuat, sehingga terjamin pelaksanaan
pemancangan pondasi tiang pancang (bila ada).
SP.002 Jika pemasangan pipa pada jembatan yang ada atau digantung
pada bangunan lain yang ada, persetujuan pemilik atau instansi
yang berwenang mengenai rencana pelaksanaan
penggantungan pipa pada bangunan tersebut menjadi tangging
jawab Kontraktor.
SP.003 Dari hasil survey lapangan dan pengecekan kembali segala
ukuran dan hasil data geologi, Kontraktor harus mempersiapkan
gambar-gambar kerja dan rencana pelaksanaan pemasangan
pipa.
F. Perlintasan Kereta Api
SP.001 Perlintasan pipa dengan jalan kereta api harus dikerjakan oleh
Kontraktor. Walapun demikian gorong-gorong jalur pipa dan
lubang kontrol di kedia sisi jalur jalan kereta api akan dikerjakan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 35


oleh Perumka dan Kontraktor harus membayar kepada
Perumka semua biaya yang diperlukan bagi pembangunan
tersebut termasuk pajak bila dikenakan. Waktu kerja untuk
pembangunan perlintasan dengan jalan kereta api harus sesuai
dengan perintah Direksi Pengawas atau Perumka.
SP.002 Setelah Perumka membuat gorong-gorong, Kontraktor harus
memasang pipa dan accessories sesuai dengan butir-butir yang
relevan dalam ketentuan ini. Pondasi dan penopang pipa harus
disediakan dalam gorong-gorong sebagaimana diperlhatkan
dalam gambar atau yang diperlihatkan oleh Direksi Pengawas.
Semua sambungan dalam gorong-gorong harus disambung
sebagaimana diperlihatkan dalam gambar dan celah sekeliling
pipa yang menembus dinding lubang kontrol harus diisi dengan
semen yang tdiak mengerut.
G. Pengurugan
SP.001 Pengurugan kembali bekas galian harus dilakukan tidak
langsung ke bagian struktur pipa
SP.002 Urugan baru dapat dilaksanakan setelah pemasangan pipa
selesai diperiksa dan disetujui oleh Direksi Pengawas.
SD.001 Bahan urugan tidak boleh mengandung bahan-bahan organik,
seperti rumput-rumputan, akar-akar pohon dan tidak
merupakan bahan yang melar (non expansive), serta tidak
mengandung benda keras/batu dengan diameter lebih besar
dari 2 cm.
SD.002 Semua apsir yang dipergunakan sebagai bahan urugan harus
pasir alam yang kompsisinya baik, tidak bergumpal-gumpal,
bebas dari kotoran, abu, sampah dan harus mendapat
persetujuan Direksi Pengawas. Pada pasir tidak terdapat lebih
dari 10% (berat) tanah liat. Kelebihan pasir setelah pengurugan
menjadi tanggung jawab Kontraktor, harus diangkut jauh-jauh
dan dibersihkan dari tempat pekerjaan sesuai petunjuk Direksi
Pengawas. Urugan pasir ini harus dipadatkan dengan cara
memberi air pada setiap lapisan pasir.

36 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


SD.003 Urugan tanah untuk pipa harus dilakukan selapis demi selapis
yang tiap-tiap lapis dipadatkan dan tanah yang digunakan harus
bersih dari kotoran organik, tiap lapis urugan maksimum 20 cm.
SD.004 Pada bagian samping dan atas pipa/sambungan pipa/fitting
harus diurug dengan pasir dan dipadatkan selapis demi selapis.
Setiap lapis urugan pasir tidak lebih dari 10 cm dan tebal urugan
pasir sesuai dengan gambar.
H. Pengetesan Pipa
SD.001 Pengetean dilakukan bagian per bagian dan panjang pipa
tergantung letak dan jarak dari katup-katup/valve dan
maksimum panjang pipa yang akan dites adalah 1.500 meter
untuk pipa berdiameter sampai dengan 150 mm dan yang
berdiameter lebih besar dari 150 mm adalah 500 meter.
SP.001 Apabila terdapat hal-hal khusus sehingga pengetesan pipa
harus dilakukan lain, maka Direksi dapat
menentukan/menginstruksikan lain dari yang tersebut di atas.
SP.002 Setelah pipa dipasang dan sebagian telah diurug, pada pipa
tersebut harus dilakukan pengujian hidrostatik.
SP.003 Semua peralatan yang diperlukan untuk pengetsan pipa harus
disediakan dan atas biaya Kontraktor.
SD.002 Periode stabilisasi dibutuhkan tergantung pada tiap-tiap jenis
pipa, yaitu setelah pipa diisi penuh dengan air ditekan dengan
tekanan rendah dan diperiksa segala kemungkinan kebocoran
dan perbaikan yang masih dibutuhkan. Setelah itu dites dengan
tekanan yang dikehendaki secara perlahan-lahan dan merata
selama minimum 2 jam.
SD.003 Manometer (minimal berkapasitas 0 – 20 atm) dan dapat
menunjukkan 0,1 bar) dipasang pada ujung bagian pipa yang
dites dan pencatatan manometer setiap interval 15 menit pada
jam pertama dan kemudian setiap jam untuk jam-jam
berikutnya. Ujung pipa yang akan dites harus ditahan dengan
blok penahan sementara untuk menahan gaya yang timbul
sewaktu pengetesan tekanan dilakukan.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 37


SD.004 Pengetesan pipa harus dilakukan setelah pipa terpasang dengan
sempurna beserta seluruh kelengkapan dan blok-blok beton
penahan paling sedikit berumur 14 hari.
I. Pengurasan Pipa
SP.001 Kontraktor harus mencuci semua pipa yang sudah selesai
dipasang. Air yang dipakai untuk mencuci pipa tersebut adalah
air bersih yang disetujui Direksi Pengawas. Pengurasan
dilaksanakan mulai dari hulu pipa yang sudah dipasang dan
dibuang ke saluran-saluran drainase, secara berangsur-angsur.
Segala kotoran yang ada dalam pipa dibersihkan.
J. Disinfeksi
SP.001 Setealh semua pipa terpasang dan dikuras, semua pipa
didisinfeksi oleh Kontraktor. Pekerjaan disinfeksi tidak dapat
dialksanakan tanpa ada persetujuan dari Direksi Pengawas.
SP.002 Air dan bahan kimia yang dipakai menjadi tanggung jawa
Kontraktor.
SD.001 Disinfeksi dalam pipa dilakukan dengan mengisi air yang
dicampur dengan chlorine sebanyak 10 mg/liter ke dalam pipa.
SD.002 Setelah 24 jam sisa chlor harus diperiksa dan bila hasil
pemeriksaan tersebut lebih dari 5 mg/liter berarti pekerjaan
tersebut sudah memenuhi persyaratan.
SD.003 Bila dari hasil pemeriksaan tersebut menunjukkan chlor kurang
dari 5 mg/liter, maka chlor harus ditambah lagi dan pemriksaan
dilakukan kembali. Demikian seterusnya sampai sisa chlor lebih
dari 5 mg/liter.
K. Bekisting dan Tulangan
SP.001 Bekisting harus denagn ebrbagai bentuk, bidang-bidang, batas-
batas dan ukuran beton yang diinginkan sebagaiamna pada
gambar-gambar atau seperti ditetapkan Direksi Pengawas.
Bekisting untuk mencetak beton dan membuatnya menurut
model yang dikehendaki harus digunakan bila perlu. Bekisting
dapat dibuat dari logam, lembaran plywood, papan kayu yang
dipress ataudari papan yang dipress halus dalam keadaan baik

38 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


sebagaimana dikehendaki untuk menghasilkan permukaan yang
sempurna.
SP.002 Usaha yan sesuai dan efektif harus dilaksanakan pada
pembuatan bekisting untuk menguatkan pinggiran batas dan
ujung lainnya dalam arah yang tepat untuk menghindari
terbentuknya pelengkungan-pelengkungan, sisi pinggiran
tersebut atau kerusakan-kerusakan permukaan beton yang
telah diselesaikan.
Semua bekisting harus teguh, alat-alat dan usaha-usaha yang
sesuai dan cocok untuk membuka cetakan-cetakan tanpa
merusak permukaan dari beton yang telah selesai harus
tersedia. Sebelum beton dicor, semua material untuk
mempermudah melepaskan bekisting harus dipakai hanya
setelah disetujui oleh Direksi Pengawas. Penggunaan minyak
bekisting harus berhati-hati agar tidak kontak dengan besi
beton yang mengakibatkan kurangnya daya lekat.
SP.003 Tulangan baja harus dipotong dari batang-batang yang lurus,
yang bebas dari belitan dan bengkokan atau keruaskan lainnya
dan dibengkokkan dalam keadaan dingin oleh tukang yang
berpengalaman. Batang-batang dengan garis tengah 20 mm
atau lebih harus dibengkokkan dengan mesin pembengkok yang
dierencanakan untuk itu dan harus mendapat persetujuan dari
Direksi Pengawas. Ukuran pembengkokan harus sesuai dengan
Pasal 8 Standar Nasional Indonesia NI-2 kecuali ditentukan atau
diperintahkan oleh Direksi Pengawas.
SP.004 Kontraktor harus menempatkan dan memasang tulangan baja
dengan tepat pada tempat kedudukan yang ditunjukkan dalam
gambar-gambar dan harus dijamin bahwa tulangan itu akan
tetap pada kedudukan itu pada waktu pengecoran beton.
Pengelasan tempel harus ada persetujuan Direksi Pengawas
lebih dahulu untuk diijinkan memasang dengan tepat pada
pengelasan lainnya. Pengokoh, ganjal dan tali pengikat atas
persetujuan Direksi Pengawas. Ganjal harus dibuat dari beton
yang dicor. Ganjal dan besi, jepit dan kawat pengikat harus

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 39


berkualitas sama denagn bahan tulangan beton dan tebal
selimut harus dibuat sesuai dengan spesifikasi.
L. Beton
SP.001 Kontraktor harus menyediakan peralatan dan perlengkapan
adukan beton yang mempunyai ketelitian yang cukup untuk
menetapkan dan mengawasi jumlah dari masing-masing
pembentukan beton. Perlengkapan-perlengkapan tersebut dan
cara pengerjaannya selalu harus mendapat persetujuan Direksi
Pengawas.
SP.002 Beton tidak boleh dicor sebelum semua pekerjaan bekisting,
bajam tulangan, pemasangan instalasi yang harus ditanam,
penyengkangan dan pengikatan serta penyiapan-penyiapan
permukaan yang berhubungan dengan pengecoran yang telah
disetujui oleh Direksi Pengawas.
Segera sebelum pengecoran beton, semua permukaan bekisting
pada tempat pengecoran, lantai kerja haris bersih dari air yang
menggenang, reruntuhan atau bahan lepas. Permukaan –
permukaan dengan bahan-bahan yang menyerap dengan rata
hingga kelembaban (air) dari beton yang baru dicor tidak akan
diserap.
Permukaan beton lama yang akan dilapisi dengan beton baru
harus dalam keadaan bersih dan lembab sebelum dilapis
dengan adukan beton yang baru.
Pembersihan harus berupa pembuangan semua kotoran, beton-
beton yang mengelupasatau rusak, bahan-bahan asing yang
menutupinya. Permukaan-permukaan construction joints harus
dibersihkan dengan cara-cara yang disetujui dan kemudian
dicuci seluruhnya dengan penyemprotan air dengan tekanan
udara segera sebelum pengecoran beton baru. Pembersihan
dan pencucian harus dilaksanakan pada kesempatan terakhir
dari pengecoran beton. Semua genangan air harus dibuang dari
permukaan construction joints sebelum beton baru dicor.
Semua construction joints atau expansion joints seperti
ditunjukkan pada gambar harus dibersihkan seluruhnya dari

40 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


kelebihan-kelebihan beton atau material dengan menggaruk
atau cara lain yang disetujui Direksi Pengawas.
Alat-alat yang digunakan untuk pengangkutan beton harus
sedemikian rupa sehingga beton dengan komposisi dan
kekentalan yang diinginkan dapat dibawa ketempat pekerjaan
tanpa adanya pemisahan dan kehilangan bahan yang
menyebabkan perubahan nilai slump.
Beton dicor hanya pada waktu Direksi atau wakilnya yang
ditunjuk serta pengawas Kontraktor yang setaraf ada di tempat
kerja.
Setelah permukaan disiapkan baik-baik, permukaan-permukaan
construction joints dimana beton baru akan dicorkan harus
dilapisi dengan penutup yang terbuat dari adukan semen (air
semen) atau ditutup dengan lapisan spesi/mortar harus
mempunyai perbandingan semen dan pasir seperti campuran
beton yang bersangkutan kecuali ditentukan lain, demikian juga
konsistensinya.
SD.001 Untuk beton mutu B1 dan K-125, campuran nominal dari semen
Portland, pasir dan kerikil/batu pecahan harus digunakan
dengan perbandingan volume 1 : 2 : 3 atau 1 : 1,2 : 2,5.
Banyaknya semen untuk tiap m3 beton tidak kurang dari 275
kg.
Untuk mutu K-175 dan mutu-mutu lainnya yang lebih tinggi
harus dipakai campuran yang direncanakan (mix design).
Campuran yang direncanakan ditemukan dari percobaan-
percobaan sampuran untuk memenuhi kekuatan karakteristik
yang disyaratkan. Banyaknya semen untuk tiap m3 beton tidak
kurang dari 325 kg.
SD.002 Bahan-bahan pembentukan beton harus dicampur dan diaduk
dalam mesin pengaduk beton yaitu Potable Mixer selama
sedikitnya 1,5 menit sesudah semua bahan (kecuali untuk air
dalam jumlah yang penuh) ada dalam mixer. Direksi berwenang
untuk menambah waktu pengadukan jika pemasukan bahan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 41


dan cara penagdukan gagal untuk mendapatkan hasl adukan
dengan susunan ketentuan dan warna yang merata/seragam.

4. Jadwal Pelaksanaan
Jadwal pelaksanaan merupakan uraian secara rinci dari volume pekerjaan
terhadap waktu pelaksanaan yang diajukan dan diuraikan secara rinci, termasuk
kebutuhan bahan, alat dan tenaga kerja. Dalam pelaksanaannya berupa ”S-
Curve” yang dibuat oleh Direktur dan disetujui Kepala Satuan Kerja (Lampiran).

5. Metode Pelaksanaan
Metode pelaksanaan harus merupakan pedoman pelaksanaan sesuai dengan
kondisi lapangan dan harus disertai gambar-gambar/sket pelaksanaan (dalam
pembuatannya harus diuraikan dengan jelas dan berurutan).

6. Kriteria Penerimaan
Pedoman untuk melaksanakan pekerjaan dengan kriteria yang ditetapkan
(Lampiran).

7. Rencana Pemeriksaan dan Pengetesan


Dalam rencana pemeriksaan dan pengetesan hal-hal yang dilakukan mencakup
jenis inspeksi, frekuensi, kriteria penerimaan/toleransi, alat
BAB yang dipakai, penanggung jawab (Lampiran).

8. Daftar Monitoring Kerja


Daftar yang memuat jumlah kegiatan yang dilakukan oleh pelaksana pekerjaan
dimana kegiatan tersebut berhubungan dengan quality control yang meliputi
kegiatan check list, inspeksi, test (Lampiran).

9. Daftar Peralatan
Dalam pelaksanaan konstruksi perlu alat guna melaksanakan pekerjaan
(Lampiran).

10. Check List


Sebelum pekerjaan dilakukan harus mendapatkan ijin dari pengawas yang
ditugaskan oleh Kepala Satuan Kerja (Lampiran-8).

11. Audit Mutu Pekerjaan


Audit mutu pekerjaan setiap saat harus dilakukan oleh Pengawas Mutu (Quality
Controller) (Lampiran).

42 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


E. Latihan
1. Apa tujuan dari Rencana Mutu Kontrak?
2. Gambarkan Struktur organisasi kontruksi SPAM!
3. Apa saja tugas Asisten Pelaksanaan ?
4. Jadwal pelaksanaan meliputi apa saja ?
5. Bagaimana metode pelaksanaan yang benar ?

F. Rangkuman
1. Tujuan Rencana Mutu Kontrak untuk menentukan arah pengendalian
proses produksi sehingga dapat diharapkan memperoleh produk yang
bermutu sesuai perencanaan.
2. Terdapat Struktur Organisasi dan Uraian Tugas
3. Rencana Mutu terdapat bagan alir pelaksanaan, Daftar Standar
Prosedur, Standar Desain dan Instruksi Kerja, serta Ringkasan Spesifikasi
Teknis tentang mobilisasi, terase pemasangan pipa, penggalian dan
persiapan parit untuk pemasangan pipa, pemasangan pipa,
penyambungan pipa, perlintasan sungai dan kereta api, pengurugan,
pengetesan dan pengurasan pipa, hingga beton.
4. Jadwal pelaksanaan merupakan uraian secara rinci dari volume
pekerjaan terhadap waktu pelaksanaan yang diajukan dan diuraikan
secara rinci, termasuk kebutuhan bahan, alat dan tenaga kerja. Dalam
pelaksanaannya berupa ”S-Curve” yang dibuat oleh Direktur dan
disetujui Kepala Satuan Kerja.
5. Daftar monitoring kerja memuat jumlah kegiatan yang dilakukan oleh
pelaksana pekerjaan dimana kegiatan tersebut berhubungan dengan
quality control yang meliputi kegiatan check list, inspeksi, test.
6. Audit mutu pekerjaan setiap saat harus dilakukan oleh Pengawas Mutu
(Quality Controller).

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 43


44 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 5
PROSEDUR PENGENDALIAN CACAT

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 45


Prosedur Pengendalian Cacat

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai prosedur pengendalian cacat.

B. Pendahuluan
Dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan ada kalanya dijumpai penyimpangan.
Penyimpangan yang terjadi dapat dikategorikan menjadi dua yakni :
 Penyimpangan yang disengaja
 Penyimpangan yang tdiak disengaja
Kedua penyimpangan ini meskipun kategorinya sangat kontradiktif, tetapi
keduanya mempunyai implikasi negatif terhadap hasil pelaksanaan pekerjaan.
Oleh karenanya penyimpangan dalam bentuk apapun harus dicegah dan tidak
boleh terjadi. Sehingga hasil pekerjaan yang cacat harus dilakukan tindakan-
tindakan pengamanan agar tidak terjadi akibat fatal di kemudian hari.

C. Pengendalian Pekerjaan Cacat


Yang dimaksud dengan material atau produk cacat adalah material atau produk
yang tidak memenuhi persyaratan dalam spesifikasi teknis.
Pengawas Lapangan adalah petugas proyek yang sehari-hari berada di lapangan
dengan tugas pokok :
 Melakukan verifikasi/penerimaan/penolakan material/barang saat datang.
 Melakukan verifikasi/penerimaan/penolakan produk jadi/produk belum jadi.
 Penyusunan Laporan Harian melalui Daftar Simak.
 Melakukan langkah awal Prosedur Aksi Koreksi melalui laporan hariannya
tentang Kaji Ulang Aksi Koreksi.
Maksud diterbitkannya Prosedur Pengendalian Produk Cacat adalah untuk
memberikan arahan yang standar bagi Pengawas Lapangan dalam menjalanan
tugasnya sehari-hari.
Sedangkan tujuannya adalah :
 Menjamin keandalan jalannya pelaksanaan pekerjaan.
 Memisahkan material yang tidak memenuhi persyaratan sepsifikasi teknis.

46 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Mencegah lolosnya produk yang cacat untuk tidak diserahterimakan pada
konstruksi SPAM.
 Mengkaji ulang material atau produk yang cacat.

D. Prosedur
a. Material/Bahan
• Pengawas Lapangan /Konsultan Supervisi (jika ada) melakukan
test/identifikasi atas material/bahan pada setiap kedatangan termasuk
gambar kerja yang dibuat oleh Kontraktor, menggunakan Daftar Simak.
• Jika hasil cek sesuai dengan Daftar Simak, maka material/ bahan dapat
diterima dan sesuai.
• Jika hasil cek tidak sesuai dengan Daftar Simak, maka material/ bahan
harus ditolak dan dipisahkan untuk menjaga agar material yang cacat
tersebut tidak digunakan baik sengaja maupun tidak sengaja.
• Jika hasil cek tidak sesuai dengan Daftar Simak, maka material/bahan
harus ditolak, tetapi jika Kontraktor mengisyaratkan
ketidakmampuannya untuk memenuhi Daftar Simak (contoh : material
tidak ada di pasaran, misalnya dalam Daftar Simak harus menggunakan
kayu ulin, tetapi kayu ulin sudah tidak ada di pasaran), maka material
yang cacat tersebut harus dipisahkan lebih dahulu. Pengawas
Lapangan segera membuat usulan tertulis.
Perlunya Kaji Ulang Aksi Koreksi perihal cacat material tersebut dan
dalam waktu 1 x 24 jam Kaji Ulang Aksi Koreksi harus sudah diterima
atasan langsungnya (awal dari bergulirnya Prosedur Aksi Koreksi)
• Material yang cacat tersebut di atas dan telah dipisahkan lebih dahulu,
harus menunggu keputusan lebih lanjut melalui Prosedur Aksi Koreksi.
b. Produk Pekerjaan/Konstruksi
• Pengawas Lapangan /Konsultan Supervisi (jika ada) melakukan
test/identifikasi atas produk pekerjaan konstruksi yang sudah jadi
maupun yang belum jadi, menggunakan Daftar Simak.
• Jika hasil cek sesuai dengan Daftar Simak, maka produk pekerjaan
konstruksi dapat diterima dan sesuai.
• Jika hasil cek tidak sesuai dengan Daftar Simak, maka produk
pekerjaan konstruksi harus ditolak dan diminta untuk diperbaiki sesuai
dengan Daftar Simak/gambar dan dapat diterima.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 47


• Jika hasil cek tidak sesuai dengan Daftar Simak, maka hasil pekerjaan
konstruksi harus ditolak, tetapi jika dihadapi situasi krusial (contoh :
jika kedalaman pondasi belum tercapai sesuai Daftar Simak/gambar
sedangkan galian pondasi mendapatkan batu besar), maka produk
pekerjaan konstruksi galian pondasi tersebut perlu ditunda terlebih
dahulu, Pengawas Lapangan segera membuat Usulan Tertulis kepada
atasan langsungnya perlunya Kaji Ulang Aksi Koreksi perihal galian
pondasi tersebut diatas dalam waktu 1 x 24 jam (awal dari bergulirnya
Prosedur Aksi Koreksi).
• Galian pondasi tersebut diatas harus menunggu keputusan lebih lanjut
melalui Prosedur Aksi Koreksi.

G. Dokumen Terkait
• Prosedur Pengawasan Bagi Pengawas Lapangan
• Prosedur Aksi Koreksi
• Prosedur Umum Inspeksi dan Test
• Instruksi Kerja Inspeksi dan Test
• Rencana Mutu Kontrak yang bersangkutan
• Gambar-gambar terkait

H. Rekaman
• Hasil Inspeksi dan Test
• Pembaharuan Jadual Inspeksi dan Test

I. Tanggung Jawab
Dalam kaitannya dengan Prosedur Pengendalian Produk Cacat, Pengawas
Lapangan bertanggung jawab atas :
 Terselenggaranya proses awal pengendalian cacat yaitu proses
verifikasi/penerimaan/penolakan material/barang saat datang serta
verifikasi penerimaan/penolakan produk jada/produk belum jadi, melalui
pengisian Daftar Simak sebagaimana adanya di lapangan sesuai prosedur.
 Terpisahnya/teriosolasinya material cacat sedemikian rupa hingga tidak
sempat digunakan baik sengaja maupun tidak sengaja.
 Tidak ikut diserahterimakan pada konstruksi SPAM produk-produk yang
cacat.
 Terselenggaranya langkah awal Proses Aksi Koreksi sesuai prosedur.

48 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


DIAGRAM ALIR
PROSEDUR PENGENDALIAN CACAT
(BAHAN/MATERIAL)

Mulai

SK Pengawas
Lapangan

Test material setiap


kedatangan sesuai Daftar
Simak

Daftar
Simak terisi

Tidak sesuai Daftar Simak Tidak sesuai Daftar Simak


tidak mampu diatasi mampu diatasi
Cek

Pemisahan material Ditolak dan


Sesuai dipisahkan
Daftar Simak

Material
Terpisah/
cacat Menerima produk
terisolasi
terpisah

Mengusulkan Kaji
Ulang, implikasi thd. Pengiriman ulang
pekerjaan
Selesai

Surat Material/
Keputusan bahan
baru

CATATAN
Tolak/terima
1. ----------------- = Prosedur Aksi Koreksi
dengan syarat
2. Disini ditunjukkan hubungan antara Prosedur Pengendalian
Cacat dan Prosedur Aksi Koreksi
3. Langkah awal Prosedur Aksi Koreksi oleh Pengawas Lapangan

Material/
bahan yang
disepakati

Gambar 5. Diagram Alir Prosedur Pengendalian Cacat (Bahan/Material)

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 49


DIAGRAM ALIR
PROSEDUR PENGENDALIAN CACAT
(BANGUNAN KONSTRUKSI)

Mulai

SK Pengawas
Lapangan

Inspeksi bangunan
konstruksi menggunakan
Daftar Simak

Daftar
Simak terisi

Tidak sesuai Daftar Simak Tidak sesuai Daftar Simak


tidak mampu diatasi mampu diatasi
Cek

Mengusulkan Kaji
Ulang, implikasi Perbaikan
terhadap pekerjaan Sesuai
Daftar Simak

Surat Produk
Menerima produk
Keputusan sesuai

Pelaksanaan pekerjaan
ulang, perbaikan,
bongkar
Selesai

Hasil perbaikan
bangunan konstruksi CATATAN
1. ----------------- = Prosedur Aksi Koreksi
2. Disini ditunjukkan hubungan antara Prosedur Pengendalian
Cacat dan Prosedur Aksi Koreksi
3. Langkah awal Prosedur Aksi Koreksi oleh Pengawas Lapangan

Gambar 6. Diagram Alir Prosedur Pengendalian Cacat (Bangunan Konstruksi)

50 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


J. Latihan
1. Apa saja tujuan dari Prosedur Pengendalian Produk Cacat ?
2. Sebutkan tugas pokok Pengawas Lapangan!
3. Dokumen apa saja yang terkait dengan Pengendalian Cacat?
4. Pengawas Lapangan bertanggungjawab atas apa saja ?
5. Gambarkan diagram alir Prosedur Pengendalian Cacat (Bangunan
Konstruksi)

K. Rangkuman
1. Diterbitkannya Prosedur Pengendalian Produk Cacat adalah untuk
memberikan arahan yang standar bagi Pengawas Lapangan dalam
menjalanan tugasnya sehari-hari.
2. Prosedur mengenai material / bahan maupun produk pekerjaan /
konstruksi.
3. Dokumen Terkait terdapat Prosedur Pengawasan Bagi Pengawas
Lapangan, Prosedur Aksi Koreksi, Prosedur Umum Inspeksi dan Test,
Instruksi Kerja Inspeksi dan Test, Rencana Mutu Kontrak yang
bersangkutan, dan gambar-gambar terkait.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 51


52 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 6
PROSEDUR AKSI KOREKSI

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 53


Prosedur Aksi Koreksi

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai prosedur aksi koreksi.

B. Pendahuluan
KAK = Kaji Ulang Koreksi (CAR = Corrective Action Review).
Aksi Koreksi adalah kegiatan yang langsung menuju kearah
eliminasi/penghilangan penyebab ketidaksesuaian produk, proses/prosedur
maupun sistem. Untuk perlu dibuat prosedur yang standar, sehingga unit
organisasi memiliki pedoman yang baku untuk setiap tindakan yang dilakukan.
Pengawas Lapangan adalah petugas proyek yang sehari-hari berada di lapangan
dengan tugas pokok :
 Melakukan verifikasi/penerimaan/penolakan material/barang saat datang
(periksa Prosedur Pengendalian Produk Cacat).
 Melakukan verifikasi/penerimaan/penolakan produk jadi/produk belum
jadi (periksa Prosedur Pengendalian Produk Cacat).
 Penyusunan Laporan Harian melalui pengisian Daftar Simak.
 Melakukan langkah awal Prosedur Aksi Koreksi melalui laporan hariannya
tentang Kaji Ulang Aksi Koreksi

C. Maksud dan Tujuan


Maksud diterbitkannya Prosedur Aksi Koreksi adalah untuk memberikan arahan
yang standar bagi para pejabat di lingkungan konstruksi SPAM dan dinas dalam
menjalankan tugasnya sehari-hari yang berkaitan dengan koreksi-koreksi yang
diperlukan untuk menghilangan penyebab ketidaksesuaian/produk cacat
(Periksa Prosedur Pengendalian Produk Cacat) saat operasi lapangan.
Tujuan Prosedur Aksi Koreksi adalah :
 Menjamin tercapainya sasarankosntruksi SPAM seoptimal mungkin
 Menjamin keandalan jalannya pelaksanaan pekerjaan konstruksi.di
lapangan.

54 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Memberdayakan seluruh potensi sumber daya manusia dalam organsiasi
konstruksi SPAM sesuai bidang masing-masing.
 Menjamin keandalan jalannya penelusuran kembali, pelaporan dan
pengendalian semua Aksi Koreksi dalam konstruksi SPAM.
Peran dan tanggung jawab Pengawas Lapangan dalam proses Aksi Koreksi
adalah memulai langkah awal melalui laporan harian tentang perlunya KAK
supaya proses ini dapat mulai bergulir

D. Referensi / Dokumen Terkait


• Prosedur Tugas Pengawasan Bagi Pengawas Lapangan
• Prosedur Pengendalian Produk Cacat
• Rencana Mutu Kontrak dan gambar-gambar terkait
• Prosedur Internal Audit
• Prosedur Kaji Ulang

E. Tanggung Jawab
• Pengawas Lapangan bertanggung jawab atas langkah awal timbulnya KAK
melalui laporan hariannya, jika ada permasalahan yang tidak dapat
diselesaikan di tingkat lapangan.
• Kepala Satker dan para Asisten bertanggung jawab untuk menjamin bahwa
semua KAK yang disampaikan kepada mereka akan terjawab sesuai waktu
yang telah ditetapkan.
• Kepala Satker bertanggung jawab atas manajemen yang efektif dalam
pelaksanaan prosedur ini.

F. Prosedur
1. Rencana Mutu Kontrak dibuat oleh Kontraktor dan dipergunakan bersama
baik oleh Kontraktor maupun oleh Petugas Proyek sebagai alat pengendali
proses pelaksanaan kontrak di lapangan dengan cara awal pengisian Daftar
Simak yang ada dalam Rencana Mutu Kontrak.
2. Setiap ditemukan oleh Kontrakator maupun Penagwas Lapangan, baik SP
(Standar Prosedur) maupun SD (Standar Disain) yang tidak sesuai dengan
Daftar Simak berarti timbul permasalahan di lapangan dan permasalahan
tidak mampu diselesaikan oleh Kontraktor. Atau permasalahan yang

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 55


ditemukan berulang, harus dilaporkan kepada Pengawas Lapangan secara
tertulis oleh Kontraktor dalam waktu 1 x 24 jam.
3. Pengawas Lapangan akan meneliti/mengkaji ulang dan berusaha
menyelesaikan permasalahannya. Setiap permasalahan yang dapat
diselesaikan oleh Pengawas Lapangan harus ditandatangani dan
dikumpulkan, yang pada gilirannya akan diserahkan ke atasan langsungnya
periode mingguan. Sebaliknya permasalahan yang dapat diselesaikan
beserta usul pemecahannya jika mampu ditulis sebagai laporan KAK cukup
diparaf dan harus dikirmkan kepada atasan langsungnya dalam waktu 2 x 24
jam untuk direkam dan diusahakan untuk diselesaikan sesuai prosedur ini.
4. Pemimpin Subpro mencatat setiap KAK yang diterima dalam buku register
dengan nomor seri tertentu dan akan meneliti dan berusaha menyelesaikan
permasalahan yang tidak dapat diselesaikan Pengawas Lapangan. Jika
Pemimpin sub proyek/ atasan langsungnya mampu menyelesaikan
permasalahan, maka harus memberitahu Pengawas Lapangan secara
tertulis dalam waktu 2 x 24 jam.
5. Jika Pemimpin subproyek tidak mampu menyelesaikan permasalahan, maka
dia bertanggung jawab untuk menentukan apakah pekerjaan dapat
dilanjutkan atau harus ditunda dulu sambil menunggu masukan dari Asisten
terkait melalui Kepala Satker (kecuali yang memang ditahan = hold). Jika
kasus ini terjadi, maka Pemimpin sub proyek harus memberitahu Pengawas
Lapangan secara tertulis dalam waktu 2 x 24 jam, sebagai dasar perintah
penundaan pekerjaan kepada Kontraktor yang harus diberitahukan kepada
Kontraktor dalam waktu 1 x 24 jam oleh Pengawas Lapangan.
6. KAK yang belum terselesaikan dikirm ke Kepala Satker yang akan merekam
lebih dulu dan kemudian mendistribusikan dalam waktu 2 x 24 jam kepada
Asisten terkait yang dinilai sesuai untuk menyelesaikan permasalahan atau
dirapatkan bersama.
7. Para Asisten penerima KAK harus menjawab dalam waktu 2 x 24 jam.
Jawaban dikembalikan kepada Kepala Satker dan kepala Satker harus
mengkaji ulang jawaban Asisten sebelum meneruskan kepada Pemimpin
sub proyek dalam waktu 3 x 24 jam setelah menerima jawaban Asisten.
Pada gilirannya Pemimpin sub proyek akan meneruskan kepada Pengawas

56 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Lapangan dalam waktu 2 x 24 jam. Selanjutnya Pengawas Lapangan
memberitahu Kontraktor dalam waktu 1 x 24 jam.
a. Tiap KAK yang dijawab melampaui batas waktu yang ditetapkan harus
disertai catatan.
b. Jika diperlukan perubahan dalam penyelesaian suatu masalah, maka
prosedur perubahan disain harus diikuti.
8. Pemimpin Sub proyek mencatat KAK yang sudah lengkap dalam buku
register dan jika tidak menerima jawaban dalam batas waktu yang
ditetapkan, maka Pemimpin Subpro mengirim ulang KAK kepada Kepala
Satker dengan penjelasan penarikan KAK yang lalu. Pengiriman ulang akan
dicatat dalam register sebagai KAK yang terbuka/perlu jawaban.
9. Kepala Satker/Tim Inti wajib membuat ringkasan laporan bulanan atas
semua KAK terbuka, dan laporan analisa triwulan. Laporan ini
didistribusikan kepada semua Asisten dan Pemimpin Subpro terkait.
10. Rekaman yang harus dilakukan :
a. Catatan Register KAK di Pemimpin Subpro
b. Ringkasan Laporan Bulanan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 57


BAGAN ALIR PROSES AKSI KOREKSI

Mulai

RMK

5.1

5.5 5.7

Kontraktor

5.2
Pengawas Pengawas Buku Registrasi Pengawas
Lapangan Lapangan Lapangan

5.4 + 5.5 5.3 5.4 5.8

Pinsubpro Pinsubpro

5.6
5.6
Buku Registrasi
Kepala Satker Kepala Satker

5.6
5.7

Asisten-2

Gambar 7. Bagan Alir Koreksi

G. Latihan
1. Apa yang dimaksud dengan Aksi Koreksi ?
2. Sebutkan tujuan Prosedur Aksi Koreksi!
3. Apa Maksud dari Prosedur Aksi Koreksi?
4. Sebutkan tugas pokok Pengawas lapangan!
5. Gambarkan diagram alir Prosedur Aksi Koreksi!

58 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


H. Rangkuman
1. Tujuan Prosedur Aksi Koreksi: Menjamin tercapainya sasaran konstruksi
SPAM seoptimal mungkin, menjamin keandalan jalannya pelaksanaan
pekerjaan konstruksi.di lapangan, memberdayakan seluruh potensi
sumber daya manusia dalam organsiasi konstruksi SPAM sesuai bidang
masing-masing, serta menjamin keandalan jalannya penelusuran
kembali, pelaporan dan pengendalian semua Aksi Koreksi dalam
konstruksi SPAM.
2. Prosedur:
i. Rencana Mutu Kontrak dibuat oleh Kontraktor dan dipergunakan
bersama baik oleh Kontraktor maupun oleh Petugas Proyek
sebagai alat pengendali proses pelaksanaan kontrak di lapangan
dengan cara awal pengisian Daftar Simak yang ada dalam
Rencana Mutu Kontrak.
ii. Setiap ditemukan oleh Kontrakator maupun Penagwas Lapangan,
baik SP (Standar Prosedur) maupun SD (Standar Disain) yang tidak
sesuai dengan Daftar Simak berarti timbul permasalahan di
lapangan dan permasalahan tidak mampu diselesaikan oleh
Kontraktor. Atau permasalahan yang ditemukan berulang, harus
dilaporkan kepada Pengawas Lapangan secara tertulis oleh
Kontraktor dalam waktu 1 x 24 jam.
iii. Pengawas Lapangan akan meneliti/mengkaji ulang dan berusaha
menyelesaikan permasalahannya. Setiap permasalahan yang
dapat diselesaikan oleh Pengawas Lapangan harus ditandatangani
dan dikumpulkan, yang pada gilirannya akan diserahkan ke atasan
langsungnya periode mingguan. Sebaliknya permasalahan yang
dapat diselesaikan beserta usul pemecahannya jika mampu ditulis
sebagai laporan KAK cukup diparaf dan harus dikirmkan kepada
atasan langsungnya dalam waktu 2 x 24 jam untuk direkam dan
diusahakan untuk diselesaikan sesuai prosedur ini.
iv. Pemimpin Subpro mencatat setiap KAK yang diterima dalam buku
register dengan nomor seri tertentu dan akan meneliti dan
berusaha menyelesaikan permasalahan yang tidak dapat
diselesaikan Pengawas Lapangan. Jika Pemimpin sub proyek/

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 59


atasan langsungnya mampu menyelesaikan permasalahan, maka
harus memberitahu Pengawas Lapangan secara tertulis dalam
waktu 2 x 24 jam.
v. Jika Pemimpin subproyek tidak mampu menyelesaikan
permasalahan, maka dia bertanggung jawab untuk menentukan
apakah pekerjaan dapat dilanjutkan atau harus ditunda dulu
sambil menunggu masukan dari Asisten terkait melalui Kepala
Satker (kecuali yang memang ditahan = hold). Jika kasus ini
terjadi, maka Pemimpin sub proyek harus memberitahu
Pengawas Lapangan secara tertulis dalam waktu 2 x 24 jam,
sebagai dasar perintah penundaan pekerjaan kepada Kontraktor
yang harus diberitahukan kepada Kontraktor dalam waktu 1 x 24
jam oleh Pengawas Lapangan.
vi. KAK yang belum terselesaikan dikirm ke Kepala Satker yang akan
merekam lebih dulu dan kemudian mendistribusikan dalam
waktu 2 x 24 jam kepada Asisten terkait yang dinilai sesuai untuk
menyelesaikan permasalahan atau dirapatkan bersama.
vii. Para Asisten penerima KAK harus menjawab dalam waktu 2 x 24
jam. Jawaban dikembalikan kepada Kepala Satker dan kepala
Satker harus mengkaji ulang jawaban Asisten sebelum
meneruskan kepada Pemimpin sub proyek dalam waktu 3 x 24
jam setelah menerima jawaban Asisten. Pada gilirannya
Pemimpin sub proyek akan meneruskan kepada Pengawas
Lapangan dalam waktu 2 x 24 jam. Selanjutnya Pengawas
Lapangan memberitahu Kontraktor dalam waktu 1 x 24 jam.
- Tiap KAK yang dijawab melampaui batas waktu yang
ditetapkan harus disertai catatan.
- Jika diperlukan perubahan dalam penyelesaian suatu
masalah, maka prosedur perubahan disain harus diikuti.
viii. Pemimpin Sub proyek mencatat KAK yang sudah lengkap dalam
buku register dan jika tidak menerima jawaban dalam batas
waktu yang ditetapkan, maka Pemimpin Subpro mengirim ulang
KAK kepada Kepala Satker dengan penjelasan penarikan KAK yang

60 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


lalu. Pengiriman ulang akan dicatat dalam register sebagai KAK
yang terbuka/perlu jawaban.
ix. Kepala Satker/Tim Inti wajib membuat ringkasan laporan bulanan
atas semua KAK terbuka, dan laporan analisa triwulan. Laporan
ini didistribusikan kepada semua Asisten dan Pemimpin Subpro
terkait.
x. Rekaman yang harus dilakukan :
- Catatan Register KAK di Pemimpin Subpro
- Ringkasan Laporan Bulanan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 61


62 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 7
PETUNJUK TEKNIS KERJA

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 63


Petunjuk Teknis Kerja

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai petunjuk teknis kerja.

B. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengukuran


1. Tujuan : Memberikan penjelasan pelaksanaan pengukuran
agar didapatkan titik-titik elevasi/koordinat yang akurat, sehingga dapat
digunakan sebagai pedoman pelaksanaan pekerjaan pengukuran.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di lingkungan
proyek dengan pekerjaan berskala kecil.
3. Definisi : 3.1. Bench Mark (BM) adalah Patok Tetap dari
beton yang mempunyai koordinat tertentu.
3.2. Temporary Bench Mark (TBM) adalah Patok
Sementar yang mempunyai koordinat, yang di
dapatkan dari hasil pengikatan pengukuran
terhadap Bench Mark.
3.3. Patok bantu Elevasi (PBE) adalah Patok
Sementara yang merupakan perbanyakan dari
Patok BM dan biasanya ditanam di sepanjang
jalur pekerjaan dengan kerapatan dan jarak
tertentu sesuai kebutuhan.
3.4. Request adalah permohonan ijin tertulis kepada
Direksi untuk memulai atau meneruskan
pekerjaan.
4. Referensi : 4.1.Koordinat Patok BM yang telah ditentukan dalam
Gambar Situasi.
4.2.Spesifikasi Teknis pekerjaan Pengukuran
5. Ketentuan Umum :Periksa Spesifikasi Teknis Pekerjaan Pengukuran
6. Kegiatan dan : 6.1.Bagan Alir
Tanggung Jawab :6.2. Juru Ukur melaksanakan :

64 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


6.2.1. Mengajukan request untuk pekerjaan
Pengukuran yang akan dikerjakan.
6.2.2. Pengecekan ketelitian alat yang akan
digunakan bersama Direksi.
6.2.3. Mencari/meminta petunjuk dari Direksi
mengenai lokasi dan koordinat Patok
BM di lapangan.
6.2.4. Mengamankan patok-patok BM agar
tidak rusak.
6.2.5. Dengan berpatokan pada ketinggian
Patok BM maka surveyor melakukan
pengukuran elevasi dari Patok Elevasi
yang satu ke Patok Elevasi yang lain.
6.2.6. Melakukan perhitungan hasil
pengukuran elevasi dan menggambar
hasil pengukurannya.
6.2.7. Memasang patok-patok bantu elevasi
(PBE) di lapangan, sebagai acuan untuk
pengukuran pekerjaan selanjutnya.
7. Kondisi Khusus : Pada lokasi yang letaknya jauh dari Patok BM,
maka elevasi bangunan terdekat dapat dipakai
sebagai referensi sementara.
8. Rekaman : 8.1. Data elevasi patok BM dan PBE
8.2. Request Pekerjaan Pengukuran beserta
Check Listnya.
8.3. Data hasil pengukuran/buku ukur dan
hasil pengukuran.
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir Pekerjaan Pengukuran
9.2. Form Request Pekerjaan Pengukuran
beserta Check Listnya.
9.3. Form data elevasi Patok BM dan PBE

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 65


BAGAN ALIR PEKERJAAN PENGUKURAN

Mulai

Mencari Letak BM
Pengecekan Alat
yang Disetujui

Tidak

Cek Cek

Ya Ya

Pengukuran

Hasil Ukur

Pembuatan Patok
PBE

Selesai

Gambar 8. Bagan Alir Pekerjaan Pengukuran

66 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Tabel 1. Check List Pekerjaan Pengukuran
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Tenaga Survey (Juru Ukur) Memenuhi Syarat/Tidak

2 Kondisi Alat Ukur Memenuhi Syarat/Tidak

3 Perlengkapan Pengukuran Lengkap/Tidak


(Form, Buku Ukur, Kalkulator)

4 Patok BM (Bench Mark) Ada/Tidak

5 Buku Ukur & Perhitungannya Benar/Tidak

6 Hasil Pengukuran (gambar & Benar/Tidak


Perhitungan Koordinat)

7 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat

Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 67


C. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Galian Tanah
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
galian tanah.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil.
3. Definisi : 3.1 Terase jalur pipa adalah suatu
segmen/jalur yang telah dilakukan survey
untuk dipasang pipa
primer/sekunder/tersier
3.2. Pelaksana lapangan adalah personil dari
pihak Pelaksana pekerjaan yang bertugas
untuk Mengatur dan melaksanakan
kegiatan pekerjaan.
3.3. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
3.4. Gambar kerja/shop drawing/ construction
drawing adalah gambar teknik dari suatu
pekerjaan konstruksi yang digunakan
sebagai acuan kerja.
4. Referesni : 4.1. Spesifikasi Teknik pekerjaan galian Tanah
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Galian Tanah
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir
Tanggung Jawab 6.2. Juru ukur melaksanakan penentuan terase
sebagai acuan pekerjaan galian.
6.3. Pelaksana :
6.3.1. Mengusulkan metode penggalian
pekerjaan tanah kepada Direksi.
6.3.2. Mengajukan request untuk
pelaksanaan pekerjaan galian
kepada Direksi.

68 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


6.3.3. Melaksanakan penggalian sesuai
dengan gambar dan terase yang
telah ditentukan.
6.3.4. Mengangkut material hasil galian
yang tidak terpakai ke lokasi
pembuangan yang telah
ditentukan.
7. Kondisi Khusus : Untuk keadaan-keadaan khusus, kemiringan
lereng galian dapat menyimpang dari kriteria
yang ada atas dasar petunjuk dan persetujuan
Direksi.
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Galian
8.2. Request Pekerjaan Galian
8.3. Metode Pelaksanaan Penggalian
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir tentang kegiatan pelaksanaan
Pekerjaan Galian.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Galian.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 69


Mulai

Penentuan terase
jalur pipa

Tidak
Perbaikan/
Cek Pembenahan

Ya

Penggalian

Tidak

Cek

Ya

Selesai

Gambar 9. Bagan Alir Pekerjaan Galian

70 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Tabel 2. Check List Pekerjaan Galian Tanah
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Pelaksana Lapangan Ada/Tidak


2 Persiapan Tenaga dan Alat Cukup/Tidak
3 Gambar Kerja Ada/Tidak
4 Terase Galian Ada/Tidak
5 Perkuatan Tebing ** Cukup/Tidak
6 Dimensi & elevasi galian Ada/Tidak
7 Lokasi pembuangan disetu- Ada/Tidak
jui Direksi
8 Foto-foto pendukung Ada/Tidak
9 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu


** Kedalaman 3 meter

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat


Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 71


D. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pemasangan Pipa
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
pemasangan pipa.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil.
3. Definisi : 3.1. Pemasangan pipa menyambung ujung-
ujung dua buah pipa satu sama lain dengan
cara tertentu, sehingga tidak terjadi
kebocoran pada saat dialiri air.
3.2. Menempatkan pipa yang sudah
tersambung pada dasar saluran sedemikian
rupa sehingga ditopang oleh dasar saluran
secara merata.
3.3. Pelaksana lapangan adalah personil dari
pihak
Pelaksana pekerjaan yang bertugas
untuk mengatur dan melaksanakan
kegiatan pekerjaan.
3.4. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
3.5. Gambar kerja/shop drawing/ construction
drawing adalah gambar teknik dari suatu
pekerjaan konstruksi yang digunakan
sebagai acuan kerja.
4. Referensi : 4.1. Spesifikasi Teknik pekerjaan pemasangan
pipa
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Pemasangan
Pipa.
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir

72 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Tanggung Jawab 6.2. Juru ukur melaksanakan penentuan terase
sebagai acuan pekerjaan galian.
6.3 Pelaksana :
6.3.1. Mengusulkan metode pekerjaan
pemasangan pipa kepada Direksi
6.3.2. Mengajukan request untuk
pelaksanaan pekerjaan
pemasangan pipa kepada Direksi.
6.3.3. Melaksanakan pemasangan
sesuai dengan gambar dan terase
yang telah ditentukan.
6.3.4. Memastikan bahwa
penyambungan pipa dalam
keadaan benar dan tidak akan
bocor pada saat dilakukan
pengujian pipa
7. Kondisi Khusus : Untuk keadaan-keadaan khusus, pemasangan
pipa harus dilindungi dengan konstruksi khusus
agar mampu menerima beban dari luar.
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Pemasangan Pipa
8.2. Request Pekerjaan Pemasangan Pipa
8.3. Metode Pelaksanaan Pemasangan Pipa
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir tentang kegiatan pelaksanaan
Pekerjaan Pemasangan Pipa.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Pemasangan Pipa.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 73


Mengeluarkan Menurunkan pipa Menurunkan pipa
Mulai Ijin Cek
pipa dari gudang di tepi galian ke dalam galian

Menyambung
pipa

Cek Selesai

Gambar 10. Bagan Alir Pemasangan Pipa

Tabel 3. Check List Pekerjaan Pemasangan Pipa


Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Pelaksana Lapangan Ada/Tidak


2 Persiapan Tenaga dan Alat Cukup/Tidak
3 Gambar Kerja Ada/Tidak
4 Terase Galian Ada/Tidak
5 Pipa yang akan dipasang Cukup/Tidak
6 Solvent Cement Ada/Tidak
7 Rubber Ring Ada/Tidak
8 Foto-foto pendukung Ada/Tidak
9 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
Mengetahui Yang Membuat
Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

74 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


E. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengurugan
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
pengurugan tanah.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil.
3. Definisi : 3.1. Pengurugan adalah kegiatan menimbun
saluran dengan tanah dan pasir setelah
pemasangan pipa selesai dilakukan.
3.2. Pemadatan adalah kegiatan memadatkan
urugan pasir dan tanah dengan
memperguanakan alat pemadat
(stamper/hand compactor/baby roller),
hingga mencapai kepadatan tertentu.
3.4. Pelaksana lapangan adalah personil dari
pihak
Pelaksana pekerjaan yang bertugas
untuk mengatur dan melaksanakan
kegiatan pekerjaan.
3.4. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
3.6. Gambar kerja/shop drawing/ construction
drawing adalah gambar teknik dari suatu
pekerjaan konstruksi yang digunakan
sebagai acuan kerja.
4. Referensi : 4.1. Spesifikasi Teknik pekerjaan pengurugan
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Pengurugan.
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir
Tanggung Jawab 6.2. Tukang pipa memastikan bahwa pipa yang
berada di dasar saluran sudah dalam
keadaaN tersambung dengan baik

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 75


6.3 Pelaksana :
6.3.1. Mengusulkan metode pekerjaan
pemasangan pipa kepada Direksi
6.3.2. Mengajukan request untuk
pelaksanaan pekerjaan
pengurugan pipa kepada Direksi.
6.3.3. Memastikan bahwa tidak
terdapat material kasar (batu-
batuan) dijadikan material
urugan.
6.3.4. Memastikan bahwa pemadatan
yang dilakukan sesuai yang
dipersyaratkan dalam spesifikasi
teknis.
7. Kondisi Khusus : Untuk keadaan-keadaan khusus, pengurugan
harus dilaksanakan secepat mungkin agar tidak
mengganggu arus lalu lintas.
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Pengurugan
8.2. Request Pekerjaan Pengurugan
8.3. Metode Pelaksanaan Pengurugan
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir tentang kegiatan pelaksanaan
Pekerjaan Pengurugan.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Pengurugan.

76 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Mulai

Ijin

Mengurug dasar
saluran

Cek

Memasang pipa

Cek

Mengurug punggung
pipa dengan pasir

Cek

Mengurug dengan
tanah bekas galian

Cek

Memadatkan urugan Membuang tanah


tanah sisa bekas galian

Membersihkan dan
Cek
merapikan

Selesai

Gambar 11. Bagan Alir Pengurugan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 77


Tabel 4. Check List Pekerjaan Pengurugan Pipa
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Pelaksana Lapangan Ada/Tidak


2 Persiapan Tenaga dan Alat Cukup/Tidak
3 Gambar Kerja Ada/Tidak
4 Pasir Ada/Tidak
5 Alat angkutan Cukup/Tidak
6 Foto-foto pendukung Ada/Tidak
7 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat


Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

78 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


F. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengetesan
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
pengetesan pipa.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil sampai besar.
3. Definisi : 3.1. Pengetesan pipa adalah kegiatan menguji
pipa dan sambungan dengan hidrostatic
test.
3.2. Hidrostatic Test adalah memberi tekanan
dalam skala tertentu pada air yang telah
dimasukkan ke dalam pipa.
3.5. Pelaksana lapangan adalah personil dari
pihak Pelaksana pekerjaan yang
bertugas untuk mengatur dan
melaksanakan kegiatan pekerjaan.
3.4. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
3.7. Gambar kerja/shop drawing/ construction
drawing adalah gambar teknik dari suatu
pekerjaan konstruksi yang digunakan
sebagai acuan kerja.
4. Referensi : 4.1. Spesifikasi Teknik pekerjaan pengetesan
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Pengetesan
Pipa.
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir
Tanggung Jawab 6.2. Tukang pipa memastikan bahwa pipa yang
berada di dasar saluran sudah dalam
keadaan tersambung dengan baik
6.3 Pelaksana :

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 79


6.3.1. Mengusulkan metode pekerjaan
pengetesan pipa kepada Direksi
6.3.2. Mengajukan request untuk
pelaksanaan pekerjaan
pengetesan pipa kepada Direksi.
6.3.3. Memastikan bahwa telah
tersedia air bersih yang cukup
guna keperluan pengetesan.
6.3.4. Memastikan bahwa kompresor
yang dipergunakan mampu
memberikan tekanan sesuai
spesifikasi yang dipersyaratkan.
6.3.5. Memastikan bahwa manometer
yang dipergunakan tealh
dilakukan kalibrasi secara akurat.
7. Kondisi Khusus : Untuk keadaan-keadaan khusus, pengetesan
tidak menghasilkan seperti yang diharapkan,
maka harus dilakukan pengetesan ulang. Jika
pengetesan masih belum berhasil, maka harus
dicari kemungkinan terjadinya kebocoran pipa
atau sambungan pipa.
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Pengetesan Pipa
8.2. Request Pekerjaan Pengetesan Pipa
8.3. Metode Pelaksanaan Pengetesan Pipa
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir tentang kegiatan pelaksanaan
Pekerjaan Pengetesan Pipa.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Pengetesan Pipa.

80 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Menyiapkan Menutup kedua ujung Mengisi air ke dalam
Mulai Ijin Cek Cek
peralatan pengetesan pipa dengan rapat pipa

Tekan dengan Air didiamkan selama


Cek Cek Cek
kompresor 2 x 24 jam

Didiamkan selama
Cek Dipancarkan ke atas Selesai
2 jam

Gambar 12. Bagan Alir Pengetesan Pipa

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 81


Tabel 5. Check List Pekerjaan Pengetesan Pipa
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Pelaksana Lapangan Ada/Tidak


2 Persiapan Tenaga dan Alat Cukup/Tidak
3 Gambar Kerja Ada/Tidak
4 Air untuk pengetesan pipa Ada/Tidak
5 Manometer Ada/Tidak
6 Pompa Ada/Tidak
7 Kompresor Ada/Tidak
8 Alat angkutan Cukup/Tidak
9 Foto-foto pendukung Ada/Tidak
10 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat


Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

82 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


G. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Disinfeksi
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
disinfeksi pipa.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil sampai besar.
3. Definisi : 3.1. Disinfeksi pipa adalah kegiatan
membersihkan pipa dari segala kotoran dan
kuman-kuman penyakit dengan
mempergunakan disinfektan.
3.2. Disinfektan adalah bahan kimia tertentu,
misal nya kaporit kedalam pipa dalam
jangka waktu tertentu dengan dosis
tertentu hingga kuman-kuman yang
terdapat dalam pipa terbunuh.
3.6. Pelaksana lapangan adalah personil dari
pihak Pelaksana pekerjaan yang
bertugas untuk mengatur dan
melaksanakan kegiatan pekerjaan.
3.4. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
3.8. Gambar kerja/shop drawing/ construction
drawing adalah gambar teknik dari suatu
pekerjaan konstruksi yang digunakan
sebagai acuan kerja.
4. Referensi : 4.1. Spesifikasi Teknik pekerjaan disinfeksi
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Disinfeksi
Pipa.
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir
Tanggung Jawab 6.2. Tukang pipa memastikan bahwa pipa yang
telah dilakukan pengetesan berhasil dengan
baik

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 83


6.3 Pelaksana :
6.3.1. Mengusulkan metode pekerjaan
disinfeksi pipa kepada Direksi
6.3.2. Mengajukan request untuk
pelaksanaan pekerjaan disinfeksi
pipa kepada Direksi.
6.3.3. Memastikan bahwa telah
tersedia air bersih dan kaporit
yang cukup guna keperluan
disinfeksi.
6.3.4. Memastikan bahwa kaporit yang
dipergunakan adalah mempunyai
kandungan 60% chlor.
6.3.5. Memastikan reagen yang
diperlukan untuk menguji sisa
chlor tersedia dengan baik.
6.3.6. Memastikan bahwa pada saat
awal pengetesan, dosis chlor
sebesar 10 mg/liter dan pada saat
selesai pengetesan sisa chlor > 5
mg/liter.
7. Kondisi Khusus : Untuk keadaan-keadaan khusus, disinfeksi tidak
menghasilkan seperti yang diharapkan, maka
harus dilakukan disinfeksi ulang. Jika disinfeksi
masih belum berhasil, maka harus dicari
kemungkinan jenis kaporit yang tidak baik atau
terdapat kotoran yang sangat banyak terdapat
dalam pipa.
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Disnfeksi Pipa
8.2. Request Pekerjaan Disinfeksi Pipa
8.3. Metode Pelaksanaan Disinfeksi Pipa
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir tentang kegiatan pelaksanaan
Pekerjaan Disinfeksi Pipa.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Disinfeksi Pipa.

84 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Mengisi pipa Membubuhkan kaporit
Mulai Ijin Cek
dengan air bersih dosis 10 mg/liter

Cek

Tunggu
> 5 mg/liter ?
24 jam

Selesai

Gambar 13. Bagan Alir Disinfeksi Pipa

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 85


Tabel 6. Check List Pekerjaan Disinfeksi Pipa
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Pelaksana Lapangan Ada/Tidak


2 Persiapan Tenaga dan Alat Cukup/Tidak
3 Gambar Kerja Ada/Tidak
4 Air untuk disinfeksi pipa Cukup/Tidak
5 Kaporit dengan kadar 60% Cukup/Tidak
6 Comparator Ada/Tidak
7 Reagen Ada/Tidak
8 Alat angkutan Cukup/Tidak
9 Foto-foto pendukung Ada/Tidak
10 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat


Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

86 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


H. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Bekisting
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
pembuatan bekisting agar beton yang dihasilkan
sesuai dengan ukuran dan bentuk yang
diinginkan.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil.
3. Definisi : 3.1. Bekisting adalah cetakan beton yang dibuat
dari kayu dan bentuk & ukruannya sesuai
dengan beton yang direncanakan.
3.2. Konstruksi panel adalah kerangka yang
terdiri atas beberapa lembar papan yang di
bagian luarnya dijepit/ditahan oleh
kerangka kayu/besi untuk menahan beban
beton basah.
3.3 Perancah adalah tiang-tiang atau
penyokong untuk menyangga bekisting
pada pekerjaan beton pelat atau balok
3.4. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
3.9. Gambar kerja/shop drawing/ construction
drawing adalah gambar teknik dari suatu
pekerjaan konstruksi yang digunakan
sebagai acuan kerja.
4. Referensi : 4.1. Spesifikasi Teknik pekerjaan bekisting
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Bekisting
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir
Tanggung Jawab 6.2. Pelaksana lapangan melakukan tugas-tugas
6.2.1. Mempelajari gambar kerja
bekisting dan merencanakan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 87


kebutuhan bahan bekisting,
tenaga kerja dan peralatannya.
6.2.2. Mengajukan request untuk
pelaksanaan pekerjaan bekisting
kepada Direksi.
6.2.3. Mengajukan rencana kebutuhan
barang ke bagian logistik.
6.2.4. Memerintahkan Surveyor untuk
menentukan titik-titik elevasi
bekisting di lapangan.
6.2.5. Memerintahkan mandor dan
Tukang untuk melakukan
pekerjaan pembuatan dan
pemasangan bekisting sesuai
dengan petunjuk Direksi.
6.2.6. Memonitor proses pekerjaan
bekisting yang dilakukan Mandor
dan Tukang.
6.2.7. Menugaskan Juru Ukur untuk
melakukan pengecekan terhadap
elevasi dan kedudukan bekisting
yang telah dipasang.
7. Kondisi Khusus : Tidak ada
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Bekisting
8.2. Request Pekerjaan Bekisting
8.3. Metode Pelaksanaan Bekisting
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir tentang kegiatan pelaksanaan
Pekerjaan Bekisting.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Bekisting.

88 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAGAN ALIR PEKERJAAN BEKISTING

Mulai

Mempelajari gambar

Persiapan bahan dan


Menentukan elevasi
alat

Tidak Tidak

Cek Cek

Ya

Mempelajari gambar

Cek

Selesai

Gambar 14. Bagan Alir Pekerjaan Bekisting

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 89


Tabel 7. Check List Pekerjaan Bekisting
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Bahan bekisting Cukup/Tidak


2 Bentuk bekisting Benar/Tidak
3 Ukuran bekisting Benar/Tidak
4 Kekuatan bekisting Cukup/Tidak
5 Kerapatan bekisting Cukup/Tidak
6 Sambungan bekisting Cukup/Tidak
7 Kelurusan bekisting Cukup/Tidak
8 Ketegakan bekisting Benar/Tidak
9 Kebersihan bekisting Cukup Bersih/Tidak
10 Tenaga kerja Cukup/Tidak
11 Pelaksana Lapangan Ada/Tidak
12 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat


Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

90 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


I. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Penulangan
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
penulangan.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil.
3. Definisi : 3.1. Penulangan adalah pemasangan besi
tulangan yang dirangkai dengan panjang,
bentuk, jarak antara, jenis dan diameter
besi tulangan sesuai gambar kerja.
3.2. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
4. Referensi : 4.1. Spesifikasi Teknik pekerjaan bekisting
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Penulangan
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir
Tanggung Jawab 6.2. Pelaksana lapangan melakukan tugas-tugas
6.2.1. Mempelajari gambar kerja
penulangan dan merencanakan
kebutuhan bahan bekisting,
tenaga kerja dan peralatannya.
6.2.2. Mengajukan request untuk
pelaksanaan pekerjaan
penulangan kepada Direksi.
6.2.3. Mengajukan rencana kebutuhan
barang ke bagian logistik.
6.2.4. Memerintahkan mandor dan
Tukang untuk melakukan
pekerjaan fabrikasi besi sesuai
dengan gambar kerja, daftar
tulangan serta sesuai petunjuk
Direksi.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 91


6.2.5. Memonitor proses pekerjaan
penulangan yang dilakukan
Mandor dan Tukang.
7. Kondisi Khusus : Tidak ada
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Penulangan
8.2. Request Pekerjaan Penulangan
8.3. Metode Pelaksanaan Bekisting
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir Pekerjaan Penulangan.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Penulangan

92 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAGAN ALIR PEKERJAAN PENULANGAN

Mulai

Mempelajari gambar

Persiapan
Bahan & Alat

Tidak

Cek

Ya

Pemasangan Besi

Tidak

Cek

Ya

Selesai

Gambar 15. Bagan Alir Pekerjaan Penulangan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 93


Tabel 8. Check List Pekerjaan Penulangan
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Kebersihan Lahan Bersih/Tidak


2 Kesiapan Bahan Cukup/Tidak
3 Kesiapan Alat Cukup/Tidak
4 Jarak Tulangan Cukup/Tidak
5 Diameter Tulangan Benar/Tidak
6 Jumlah Tulangan Benar/Tidak
7 Ikatan Besi Beton Benar/Tidak
8 Selimut Beton Kuat/Tidak
9 Pemasangan Tulangan Sesuai/Tidak
10 Kebersihan Lokasi Bersih/Tidak
11 Tenaga kerja Sesuai/Tidak
12 Pelaksana Lapangan Cukup/Tidak
13 Request Ada/Tidak

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat


Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

94 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


J. Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengecoran Beton
1. Tujuan : Memberikan petunjuk pelaksanaan pekerjaan
pengecoran beton agar dicapai mutu beton yang
disyaratkan.
2. Ruang Lingkup : Dokumen ini dibuat untuk diterapkan di
lingkungan proyek dengan pekerjaan berskala
kecil.
3. Definisi : 3.1. Pengecoran adalah penuangan bubur
beton/ adukan beton ke dalam bekisting
sampai mencapai ketinggian yang
diinginkan dengan memperhatikan
persyaratan yang ditentukan.
3.2. Request adalah permohonan surat ijin
tertulis kontraktor untuk
memulai/melanjutkan suatu pekerjaan.
4. Referensi : 4.1. Spesifikasi Teknik Pekerjaan Pengecoran
Beton
4.2. Gambar Kerja
5. Ketentuan Umum : Periksa Spesifikasi Teknik Pekerjaan Pengecoran
Beton
6. Kegiatan dan : 6.1. Bagan Alir
Tanggung Jawab 6.2. Pelaksana lapangan melakukan tugas-tugas
6.2.1. Mempelajari gambar kerja dan
merencanakan kebutuhan bahan
bekisting, tenaga kerja dan
peralatan
6.2.2. Melakukan pengecekan terhadap
persiapan pengecoran (bekisting,
tulangan, peralatan,
perlengkapan, bahan baku
beton).
6.2.3. Mengajukan request untuk
pemeriksaan ulang bekisting dan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 95


penulangan serta untuk memulai
pelaksanaan pekerjaan
pengecoran beton kepada
Direksi.
6.2.4. Memerintahkan mandor dan
Tukang untuk melakukan
pekerjaan pencampuran beton
dengan alat, mengangkut adukan
beton pada bekisting yang telah
disiapkan serta melakukan
pemadatannya.
6.2.5. Memonitor proses pekerjaan
pencampuran adukan beton,
proses pengangkutan, proses
pengecoran dan pemadatannya.
6.2.6. Melakukan perawatan beton
pasca pengecoran dengan
membasahi/ menyiram air
secukupnya.
6.2.7. Melakukan pekerjaan finishing
beton.
7. Kondisi Khusus : Tidak ada
8. Rekaman : 8.1. Check List Pekerjaan Pengecoran Beton
8.2. Request Pekerjaan Pengecoran beton
8.3. Metode Pelaksanaan Bekisting
9. Lampiran : 9.1. Bagan Alir Pekerjaan Pengecoran Beton.
9.2 Form Request & Check List Pekerjaan
Pengecoran Beton.

96 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAGAN ALIR PENGECORAN BETON

Mulai

Persiapan pengecoran

Tidak

Cek

Ya

Pegajuan Ijin

Ijin

Pengadukan Beton

Pengecoran Beton

Rojokan

Selesai

Gambar 16. Bagan Alir Pengecoran Beton

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 97


Tabel 9. Check List Pekerjaan Pengecoran Beton
Hari/Tanggal :
Lokasi Pekerjaan :

No Uraian Hasil Pemeriksaan * Keterangan

1 Bahan Baku Beton Cukup/Tidak


(Semen, pasir, kerikil, air)
2 Peralatan adukan beton/ Cukup/Tidak
BetonMolen
3 Komposisi adukan beton Sesuai Syarat/Tidak
4 Takaran beton Sesuai /Tidak
5 Kebersihan bekisting Ya/Tidak
6 Pamadatan/Vibrasi Cukup/Tidak
7 Tenaga kerja Cukup/Tidak
8 Pelaksana Lapangan Ada/Tidak
9 Request Ada/Tidak

* Coret yang tidak perlu

Catatan : …………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

Mengetahui Yang Membuat


Pengawas Pelaksana PT/CV

(…………………………) (……………………….)

98 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


K. Latihan
1. Sebutkan tujuan dari Petunjuk Teknis Kerja Pekerjaan Pengukuran!
2. Gambarkan bagan Alir Pekerjaan Galian!
3. Sebutkan kegiatan dan tanggung jawab Pelaksana dalam Pekerjaan
Pemasangan Pipa ?
4. Gambarkan diagram alir Pengetesan Pipa!
5. Apa yang dimaksud dengan disinfeksi pipa dan disinfektan?
L. Rangkuman
1. Petunjuk Teknis Kerja mempunyai tujuan yaitu memberikan penjelasan
pelaksanaan yang akurat, sehingga dapat digunakan sebagai pedoman
pelaksanaan pekerjaan.
2. Kegiatan dan tanggungjawab terdapat dalam bagan alir.
3. Dokumen dibuat untuk diterapkan di lingkungan proyek dengan
pekerjaan dari berskala kecil hingga besar menggunakan Form Request
dan check list.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 99


100 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 8
PROSEDUR PENGAWASAN BAGI PENGAWAS
LAPANGAN

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 101


Prosedur Pengawasan Bagi Pengawas Lapangan

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai prosedur pengawasan bagi pengawas lapangan.

B. Definisi
Pengawas Lapangan adalah petugas proyek yang sehari-hari berada di lapangan
dengan tugas pokok sebagai berikut :
 Melakukan verifikasi/penerimaan/penolakan bahan/barang saat datang
(periksa Prosedur Pengendalian Produk Cacat)
 Melakukan verifikasi/penerimaan/penolakan produk jadi/produk belum
jadi (periksa Prosedur Pengendalian Produk Cacat)
 Menyusun Laporan harian melalui pengisian Daftar Simak dalam
Rencana Mutu Kontrak (Prosedur Pengawasan bagi Pengawas
Lapangan)
 Melakukan langkah awal Prosedur Aksi Koreksi melalui laporan
hariannya (periksa Prosedur Aksi Koreksi)

C. Maksud dan Tujuan


Maksud diterbitkannya prosedur ini adalah untuk memberikan arahan bagi para
Pengawas Lapangan dalam menjalankan tugasnyua sehari-hari. Sedangkan
tujuannya adalah untuk menjamin keandalan terlaksanaknya proses
pengawasan di lapangan (audit, inspeksi & test).

D. Ruang Lingkup
Prosedur ini hanya mendefinisikan peran dan tanggung jawab Pengawas
Lapangan dalam proses penyusunan Laporan harian yang dikaitkan dengan
sistem pengawasan konstruksi SPAM. Sedangkan
verifikasi/penerimaan/penolakan bahan/barang saat datang serta
verifikasi/penerimaan/penolakan produk jadi/produk belum jadi dapat dilihat
pada Prosedur Pengendalian Cacat dan Prosedur Aksi Koreksi.

102 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


E. Referensi
1. Rencana Mutu Kontrak dan gambar-gambar terkait
2. Gambar-gambar
3. Prosedur Pengendalian Cacat
4. Prosedur Aksi Koreksi
5. Sistem Pengawasan Konstruksi SPAM
6. Prosedur Tugas Tim Inti Proyek (harus dibuat)
7. Prosedur Umum Inspeksi dan Test
8. Prosedur Inspeksi dan test saat penerimaan (harus dibuat)
9. Prosedur Inspeksi dan test saat Proses (harus dibuat)
10. Prosedur Inspeksi dan test saat Final (harus dibuat)
11. Prosedur Rekaman Inspeksi dan Test (harus dibuat)

F. Tanggung Jawab
Pengawas Lapangan bertanggung jawab atas :
1. Terisinya Daftar Simak dalam Rencana Mutu Kontrak sesuai keadaan
lapangan.
2. Diterimanya Daftar Simak yang telah terisi oleh atasan langsungnya.
3. Menyaksikan jalannya test (periksa Prosedur Pengendalian Cacat)
4. Terselenggaranya awal proses aksi koreksi (Prosedur Aksi Koreksi)
5. Terselenggaranya awal proses pengendalian cacat, yaitu
verifikasi/penerimaan/penolakan barang/bahan saat datang (periksa
Prosedur Pengendalian Cacat)

G. Prosedur
1. Sebelum mulai bertugas di lapangan, Pengawas Lapangan harus
membekali diri dengan Rencana Mutu Kontrak (RMK) beserta gambar
2. Sebelum bertugas, Pengawas Lapangan harus memahami isi RMK
termasuk di dalamnya Jadual Inspeksi & Test
3. Sekurang-kurangnya sehari sebelum Pengawas Lapangan berangkat
menuju lokasi pekerjaan harus menetapkan lebih dahulu bagian
pekerjaan yang akan diawasi pada keesokan harinya.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 103


4. Sekurang-kurangnya sehari sebelum Pengawas Lapangan berangkat
menuju lokasi pekerjaan harus membuat foto copy Daftar Simak
khususnya bagian pekerjaan yang ditetapkan untuk diawasi (butir 4.1)
5. Berbekal foto copy Daftar Simak dan gambar tersebut pada butir 4.2
dan gambar, Pengaws Lapangan melakukan pengawasan dengan jalan
mengisi Daftar Simak sesuai keadaan lapangan serta membubuhkan
tanda tangan beserta tanggal.
6. Pengawas Lapangan harus yakin bahwa temuan cacat-cacat telah
diberitahukan oleh Kontraktor kepada para mandornya untuk
mencegah kesalahan terulang kembali.
7. Dalam keadaan lapangan yang tidak sesuai dengan Daftar Simak,
Pengawas Lapangan harus membuat catatan dengan cara mengisi
kolom Keterangan dalam Daftar Simak.
8. Catatan yang dibuat harus termasuk usulan penyelesaiannya jika
mampu.
9. Pengawas Lapangan ahrus mengikuti Jadual Inspeksi & Test dalam RMK
serta memutakhirkannya.

104 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Rencana
RMK & PL merencanakan bagian Mengcopy Daftar Simak
PL mengumpulkan pengawasan
Mulai gambar pekerjaan yang akan yang diperlukan untuk
RMK & gambar hari
tersedia diawasi hari berikutnya pengawasan hari berikutnya
berikutnya

Copy Daftar
Simak yang
perlu dan
gambar

Pengisian Standar Prosedur Pengisian Standar Disain


Daftar Simak Daftar Simak

SP Daftar SD Daftar
Simak terisi Simak terisi

Tidak Tidak
Sesuai Mengisi kolom keterangan Sesuai
Daftar Simak ? Daftar Simak Daftar Simak ?

Ya Ya
Daftar Simak
terisi/Laporan
Harian siap

Selesai

Gambar 17. Prosedur Pengawasan Bagi Para Pengawas Lapangan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 105


BAGAN ALIR SISTEM PENGAWASAN OPERASI LAPANGAN
(DALAM ORGANISASI YANG LEBIH BESAR)

Pengawas
Pinsubpro
Daerah
Alternatif I
Organisasi Operasi Lapangan

Rencana Mutu Pengawas


Kontraktor
Kontrak Lapangan

Setiap hari PL
Rencana Mutu melakukan
Kontrak pengisian copy
Daftar Simak

Copy Daftar
Simak terisi

Secara mingguan Pengawas Daerah


melakukan Audit, Inspeksi & Test di
tempat crusial serta mengumpulkan
Daftar Simak para PL dan membuat
Laporan Mingguan

Laporan Audit
Mengguan siap

Secara bulanan Tim Inti Proyek melakuakn Audit,


Inspeksi & Test di tempat crusial serta
mengumpulkan Laporan Aurdit Mingguan Tim
Inti Pinsubpro dan membuat PAK & LC untuk
bahan Kaji Ulang Manajemen

Rekapitulasi PAK
& LC

CATATAN
PAK : Permohonan Aksi Koreksi (CAR)
LC : Laporan Cacat (NCR) Kaji Ulang
Manajemen Aksi Tindak Lanjut
Bulanan

Gambar 18. Bagan Alir Sistem Pengawasan Operasi Lapangan (Dalam


Organisasi yang Lebih Kecil)

106 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAGAN ALIR SISTEM PENGAWASAN OPERASI LAPANGAN
(DALAM ORGANISASI YANG LEBIH KECIL)

Satker

Alternatif II
Organisasi Operasi Lapangan
Pengawas
Daerah

Rencana Mutu
Kontraktor
Kontrak

Setiap hari PL
Rencana Mutu melakukan
Kontrak pengisian copy
Daftar Simak

Copy Daftar
Simak terisi

Secara mingguan Pengawas Daerah


melakukan Audit, Inspeksi & Test di
tempat crusial serta mengumpulkan
Daftar Simak para PL dan membuat
Laporan Mingguan

Laporan Audit
Mengguan siap

Secara bulanan Tim Inti Proyek melakuakn Audit,


Inspeksi & Test di tempat crusial serta
mengumpulkan Laporan Aurdit Mingguan Tim
Inti Pinsubpro dan membuat PAK & LC untuk
bahan Kaji Ulang Manajemen

Rekapitulasi PAK
& LC

CATATAN
PAK : Permohonan Aksi Koreksi (CAR)
LC : Laporan Cacat (NCR) Kaji Ulang
Manajemen Aksi Tindak Lanjut
Bulanan

Gambar 19. Bagan Alir Sistem Pengawasan Operasi Lapangan (Dalam


Organisasi yang Lebih Kecil)

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 107


H. Latihan
1. Sebutkan tugas pokok Pengawas Lapangan!
2. Sebutkan maksud dan tujuan Prosedur Pengawasan bagi Pengawas
Lapangan!
3. Referensi apa saja yang digunakan dalam Prosedur Pengawasan bagi
Pengawas Lapangan?
4. Jelaskan Prosedur Pengawasan bagi Pengawas Lapangan!
5. Gambarkan diagram alir bagi Para Pengawas Lapangan!
Jawaban :

I. Rangkuman
1. Maksud diterbitkannya prosedur untuk memberikan arahan bagi para
Pengawas Lapangan dalam menjalankan tugasnyua sehari-hari.
Sedangkan tujuannya adalah untuk menjamin keandalan terlaksananya
proses pengawasan di lapangan (audit, inspeksi & test).
2. Prosedur:
i. Sebelum mulai bertugas di lapangan, Pengawas Lapangan harus
membekali diri dengan Rencana Mutu Kontrak (RMK) beserta
gambar.
ii. Sebelum bertugas, Pengawas Lapangan harus memahami isi
RMK termasuk di dalamnya Jadual Inspeksi & Test
iii. Sekurang-kurangnya sehari sebelum Pengawas Lapangan
berangkat menuju lokasi pekerjaan harus menetapkan lebih
dahulu bagian pekerjaan yang akan diawasi pada keesokan
harinya.
iv. Sekurang-kurangnya sehari sebelum Pengawas Lapangan
berangkat menuju lokasi pekerjaan harus membuat foto copy
Daftar Simak khususnya bagian pekerjaan yang ditetapkan
untuk diawasi (butir 4.1)
v. Berbekal foto copy Daftar Simak dan gambar tersebut pada
butir 4.2 dan gambar, Pengaws Lapangan melakukan
pengawasan dengan jalan mengisi Daftar Simak sesuai keadaan
lapangan serta membubuhkan tanda tangan beserta tanggal.

108 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


vi. Pengawas Lapangan harus yakin bahwa temuan cacat-cacat
telah diberitahukan oleh Kontraktor kepada para mandornya
untuk mencegah kesalahan terulang kembali.
vii. Dalam keadaan lapangan yang tidak sesuai dengan Daftar
Simak, Pengawas Lapangan harus membuat catatan dengan
cara mengisi kolom Keterangan dalam Daftar Simak.
viii. Catatan yang dibuat harus termasuk usulan penyelesaiannya
jika mampu.
ix. Pengawas Lapangan harus mengikuti Jadual Inspeksi & Test
dalam RMK serta memutakhirkannya.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 109


110 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 9
MEMBUAT KURVA S

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 111


Membuat Kurva S

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
tata cara membuat kurva S.

B. Pendahuluan
Dalam pelaksanaan suatu konstruksi SPAM pada umumnya dibatasi oleh waktu,
dimana konstruksi SPAM memiliki batasan kapan konstruksi SPAM dimulai dan
kapan harus selesai. Dengan batasan ini pelaksana konstruksi SPAM harus dapat
membuat rencana penggunaan sumber daya secara efektif dan efisien.
Sumber daya dimaksud adalah :
 Sumber daya manusia
 Sumber daya material/bahan
 Sumber daya peralatan
 Sumber daya keuangan
Bermacam-macam alat yang dapat dipergunakan untuk mengendalikan
pelaksanaan konstruksi SPAM agar tidak terjadi kelambatan, seperti network
planning, bar chart, kurva “S”. Dalam modul ini tidak dibahas satu per satu alat
untuk pengendalian waktu pelaksanaan konstruksi SPAM, melainkan satu alat
saja yaitu membuat kurva ”S”

C. Sumber Daya Manusia


Sumber daya manusia adalah salah satu potensi yang ikut mempengaruhi
keberhasilan suatu konstruksi SPAM. Dengan keahlian dan keterampilan yang
dimilki serta standar kinerja tertentu diharapkan dapat menyelesaikan
pekerjaan dengan waktu yang tersedia, dengan biaya yang efisien.
Seorang mandor harus mampu mengelola tukang, pekerja dan pembantu
lainnya sehingga dapat bekerja mengikuti petunjuk dari atasan sampai ke
tingkat yang paling bawah. Semua sumber daya manusia harus mempunyai
fokus untuk mencapai sasaran, yaitu dapat menyelesaikan pekerjaan dengan
maksimal.

112 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Seorang tukang harus memiliki keahlian khusus sesuai bidangnya. Tukang kayu
harus mampu melakukan pekerjaan kayu sesuai standar yang dikehendaki.
Tukang batu harus mampu mengerjakan pekerjaan batu, beton, pemasangan
batu bata, plesteran sesuai standar yang dikehendaki.
Pekerja adalah strata yang paling rendah kemampuannya diantara seluruh
sumber daya yang ada. Meskipun demikian seorang pekerja harus memiliki
standar kerja dan produktivitas kerja tertentu, sehingga mampu melaksanakan
seluruh jenis pekerjaan.
Misalnya pekerjaan 1 m3 galian tanah diperlukan :

 Mandor : 0,025 hari


 Pekerja : 0,750 hari
Artinya produktivitas seorang Mandor untuk mengendalikan pekerjaan dengan
baik selama 1 hari menghasilkan 40 m3 galian tanah. Produktivitas seorang
Pekerja menghasilkan pekerjaan galian tanah dalam waktu 1 hari adalah 1.33
m3.
Dengan demikian kita dapat menghitung jumlah mandor dan pekerja dalam
waktu 1 hari untuk mengerjakan sejumlah volume pekerjaan tertentu. Karena
sudah dapat dihitung produktivitas kerja dari masing-masing jenis sumber daya
manusia untuk pekerjaan tertentu.. Sehingga kita dapat menentukan mobilisasi
tenaga kerja yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan.

D. Sumber Daya Material/Bahan


Sumber daya material/bahan meliputi ketersediaan pasir, kerikil, kayu, batu
bata, semen dan sebagainya. Pada umumnya kontraktor sudah
memperhitungkan bagaimana cara memperoleh material/bahan. Sejak
menyusun dokumen penawaran sudah dilakukan survai lapangan, dimana akan
mengambil material dan berapa banyak potensi yang ada di daerah sekitar
konstruksi SPAM.
Pengadaaan material/bahan diusahakan diambil dari daerah sekitar konstruksi
SPAM, dimaksudkan untuk menekan biaya transportasi. Semakin jauh jarak
pengambilan material, semakin mahal biaya transportasinya.

Khusus untuk material/bahan yang disediakan oleh pemilik konstruksi SPAM,


kontraktor harus memperhitungkan biaya tranportasi dari gudang pemilik

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 113


konstruksi SPAM ke gudang lapangan. Termasuk diantaranya kemungkinan
adanya biaya langsiran. Selain itu harus diperhitungkan biaya penyimpanan di
gudang dan biaya keamanan.
Skedul mendatangkan material/bahan harus disesuaikan dengan rencana waktu
pelaksanaan seperti yang tertuang dalam kurva ”S”, sehingga target pencapaian
progres fisik yang dikehendaki dapat dicapai dengan baik. Mendatangkan
material dapat dilakukan secara berangsur-angsur, disesuaikan dengan jenis
pekerjaan sedang dikerjakan. Penjadualan seperti ini dimaksudkan untuk
optimasi ukuran gudang dan cash flow keuangan konstruksi SPAM. Material
yang seharusnya dipasang di bagian akhir tidak perlu didatangkan pada awal
skedul.
Tetapi jika diprediksi akan terjadi kenaikan harga yang cuckup signifikan atas
beberapa jenis material/bahan tertentu, ada baiknya dilakukan pembelian lebih
awal kemudian dilakukan stock di gudang. Hal ini dimaksudkan untuk
menghindari terjadinya kerugian lebih besar.

E. Sumber Daya Peralatan


Untuk menunjang pelaksanaan pekerjaan dilengkapi dengan peralatan, mulai
dari alat yang sederhana misalnya cangkul, linggis, sekop, beton molen,
vibrator, palu, cetok sampai alat-alat berat, misalnya excavator, buldozer, dump
truck, wheel loader dan sebagainya.
Peralatan dimaksud sebagian milik sendiri dana dan kalanya sewa ke
perusahaan rental alat-alat berat.
Penggunaan alat berat harus disesuaikan dengan jadual kegiatan yang betul-
betul membutuhkan alat berat dalam waktu cukup lama dan
berkesinambungan. Karena sewa alat berat dan idle di lapangan tetap
dikenakan biaya sewa. Jika harus dikembalikan dan pada saat dibutuhkan lagi,
dikenakan biaya mobilisasi dan demobilisasi. Oleh karena itu mendatangkan
alat-alat berat harus diperhitungkan sedemikian rupa agar penggunaannnya
efektif dan efisien.

114 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


F. Sumber Daya Keuangan
Sumber daya keuangan sangat menentukan kelancaran pelaksanaan konstruksi
SPAM. Sumber daya manusianya sudah siap, tanpa didukung sumber dana yang
memadai tidak akan terjadi progres fisik yang diharapkan, karena tenaga kerja
akan mogok kerja.
Demikian juga dengan penangguhan pembayaran beberapa jenis material/
bahan yang terlalu lama mengakibatkan ketidakpercayaan supplier material
kepada kontraktor. Jika hal ini berlarut-larut, maka akan terjadi pengurangan
supply material kepada kontraktor. Hal ini akan berakibat pada lambatnya
kemajuan pekerjaan di lapangan.
Oleh karenanya kontraktor harus dapat menghitung kemampuan keuangan
untuk mendukung pelaksanaan konstruksi SPAM. Jika kemampuan keuangan
terbatas, jangan mengerjakan konstruksi SPAM dengan kualifikasi yang besar,
kecuali ada jaminan dukungan dana dari bank. Pengeluaran belanja harus
disesuaikan dengan kemampuan dana cash on hand dan jadwal pemasukan
tagihan dari termijn yang ada.
Dengan demikian diharapkan tidak terjadi kesenjangan antara kebutuhan biaya
konstruksi SPAM dan kemajuan prestasi konstruksi SPAM.

G. Membuat Kurva S
Kurva ”S” adalah gambar yang menunjukkan rencana kemajuan fisik dan
realisasi kemajuan fisik pekerjaan yang dicapai dari waktu ke waktu. Pembuatan
kurva ”S” ini biasanya mempergunakan periode waktu pencatatan setiap 1
mingguan atau 2 mingguan. Jadi kurva ” S” merupakan jadwal yang disusun
mulai dari awal hingga selesainya suatu konstruksi SPAM.
Penyusunan jadwal ini sangat dipengaruhi oleh sumber daya manusia,
material/bahan, peralatan dan keuangan.
Oleh karenanya pembuatan jadual dengan menggunakan kurva ”S” ini berpijak
pada Rencana Anggaran Biaya yang telah disetujui untuk dilaksanakan.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 115


Tahapan pembuatan kurva ”S”
a) Tentukan seluruh item pekerjaan dan volume yang akan dilaksanakan
b) Tentukan harga satuan setiap item pekerjaan dan kalikan dengan volume
yang ada, sehingga diperoleh jumlah harga setiap item pekerjaan.
c) Jumlahkan harga semua item pekerjaan (ini menjadi nilai kontrak setelah
ditambah PPN 10%).
d) Berikan bobot setiap item pekerjaan dengan cara jumlah harga setiap item
dibagi dengan jumlah harga semua item dikalikan 100%
e) Tentukan jangka waktu pelaksanaan setiap item pekerjaan
f) Disusun urut-urutan pekerjaan dengan memperhatikan saling
ketergantungan item pekerjaan satu dengan yang lain.
g) Bobot yang ada pada butir d) disebar dalam kurun waktu sebagaimana pada
butir e)
h) Jumlahkan bobot pada butir g) dari baris pertama sampai baris terakhir,
sehingga diperoleh kemajuan fisik mingguan.
i) Buat butir h) menjadi kumulatif kemajuan fisik mingguan. Jika titik-titik ini
dihubungkan akan membentuk kurva seperti huruf ”S”
Yang perlu diperhatikan dalam penyusunan kurva ”S”
a) Menyusun urut-urutan kegiatan yang logis, contoh pekerjaan pemasangan
pipa tidak mungkin dikerjakan sebelum pekerjaan galian tanah dikerjakan.
Pekerjaan pengurugan tidak dapat dikerjakan jika pekerjaan pipa belum
selesai dikerjakan. Pekerjaan pengetesan pipa dilakukan setelah pekerjaan
pemasangan pipa dikerjakan.
b) Menentukan jangka waktu pelaksanaan harus memperhatikan sumber daya
yang ada. Atau sumber daya harus diadakan menyesuaikan batasan waktu
yang ada.
c) Pada awal mulai pekerjaan jangan terlalu optimis menetapkan kemajuan
yang cukup besar, karena pada dasarnya tahap awal masih banyak
pekerjaan persiapan/koordinasi yang dilakukan dan pekerjaan ini
mempunyai bobot yang kecil. Pada umumnya tahap awal ini masih mencari
pola kerja, menyamakan persepsi dan sebagainya.
d) Pada umumnya pada periode tengah kurva ”S” akan melonjak tajam, karena
pola kerja sudah terbentuk, tim kerja sudah menemukan cara bekerja yang

116 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


efisien dan efektif. Pada tahapan ini biasanya diperlukan sumber dana yang
cukup besar.
e) Pada periode akhir biasanya kurva ”S” akan menunjukkan progres yang
tidak begitu tajam dan cenderung datar, karena yang tertinggal adalah
pekerjaan penyelesaian. Meskipun pekerjaan ini mempunyai bobot yang
kecil, tetapi masih memerlukan pembiayaan yang tinggi.
f) Usahakan realisasi kemajuan fisik mingguan kumulatif sama dengan
rencana kemajuan fisik mingguan kumulatif. Jika tidak dapat mencapai
kondisi ini, usahakan deviasi tidak lebih dari 5%.
g) Jika terjadi deviasi negatif lebih besar dari 5%, agar dilakukan upaya
perecepatan dengan beberapa pilihan :
 Menambah jam kerja (lembur)
 Menambah tenaga kerja

H. Latihan
1. Pelaksana konstruksi SPAM harus dapat membuat rencana penggunaan
sumber daya secara efektif dan efisien. Sumber daya yang dimaksud
meliputi apa saja ?
2. Untuk menunjang pelaksanaan pekerjaan dilengkapi dengan peralatan.
Peralatan apa saja yang dimaksud?
3. Apa yang dimaksud dengan kurva S?
4. Sebutkan tahapan pembuatan kurva S!
5. Apa saja yang perlu diperhatikan dalam penyusunan kurva S?
I. Rangkuman
1. Untuk mengendalikan pelaksanaan konstruksi SPAM agar tidak terjadi
kelambatan, seperti network planning, bar chart, kurva “S”.
2. Sumber daya manusia salah satu potensi yang ikut mempengaruhi
keberhasilan suatu konstruksi SPAM. Dengan keahlian dan
keterampilan yang dimiliki serta standar kinerja tertentu diharapkan
dapat menyelesaikan pekerjaan dengan waktu yang tersedia, dengan
biaya yang efisien serta fokus untuk mencapai sasaran, yaitu dapat
menyelesaikan pekerjaan dengan maksimal.
3. Pengadaaan material/bahan diusahakan diambil dari daerah sekitar
konstruksi SPAM, dimaksudkan untuk menekan biaya transportasi.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 117


Semakin jauh jarak pengambilan material, semakin mahal biaya
transportasinya.
4. Oleh karenanya kontraktor harus dapat menghitung kemampuan
keuangan untuk mendukung pelaksanaan konstruksi SPAM. Jika
kemampuan keuangan terbatas, jangan mengerjakan konstruksi SPAM
dengan kualifikasi yang besar, kecuali ada jaminan dukungan dana dari
bank. Pengeluaran belanja harus disesuaikan dengan kemampuan dana
cash on hand dan jadwal pemasukan tagihan dari termijn yang ada.
5. Terdapat tahapan dan hal yang perlu diperhatikan dalam penyusunan
kurva “S” dan pembuatannya pada Rencana Anggaran Biaya yang telah
disetujui untuk dilaksanakan.

118 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAB 10
PENGAWASAN PEMASANGAN PIPA

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 119


Pengawasan Pemasangan Pipa

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai pengawasan pemasangan pipa.

B. Pendahuluan
Dalam konstruksi SPAM perpipaan hal yang paling kritis dan perlu mendapat
perhatian khusus adalah pekerjaan pemasangan pipa.
Yang terkait dalam pekerjaan ini meliputi :
 Pengangkutan pipa
 Penumpukan pipa
 Penggalian pipa
 Pemasangan pipa
 Penyambungan pipa
 Penimbunan pipa
Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dalam pekerjaan pemasangan pipa.
Semua tahapan pekerjaan tersebut di atas harus dilakukan dengan benar.
Dengan sempurnanya pelaksanaan tahapan pekerjaan di atas dapat dipastikan
90% pekerjaan pemasangan pipa berjalan dengan baik.

C. Pengangkutan Pipa
Pengangkutan pipa untuk keperluan konstruksi SPAM pada umumnya dilakukan
melalui 2 tahap, yakni :
 Pengangkutan dari gudang konstruksi SPAM ke gudang lapangan.
 Pengangkutan dari gudang lapangan ke lokasi pekerjaan (langsiran)
Sedangkan cara pengkutan pipa dapat dilakukan dengan 2 cara :
 Dilakukan dengan tenaga manusia, terutama untuk pipa berdiameter kecil
dan ringan.
 Dilakukan dengan alat mekanis, terutama untuk pipa berdiameter besar dan
berat.

120 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Yang perlu diperhatikan dalam pengangkatan pipa ini adalah :
 Titik pengangkatan di tengah-tengah pipa.
 Titik pengangkatan di ujung pipa
Kesalahan pengangkatan pipa dapat mengakibatkan :
 Pipa pecah/patah
 Pipa retak
 Pipa cacat pada bagian ujung
Perletakan di atas truk dilakukan tidur dan dimiringkan yang ditujukan agar
ujung pipa tidak pecah dan batang pipa tidak retak.
Menurunkan pipa :
 Alat mekanis : pipa berat dan berdiameter besar
 Tenaga manusia : diturunkan langsung dengan tangan, untuk pipa
berdiameter kecil dan ringan.
 Diturunkan dengan perantaraan kayu dimirngkan dan dibantu dengan
penahan tali.

D. Penumpukan Pipa
Untuk melindungi pipa dari kerusakan, cara penumpukan pipa harus dilakukan
sedemikian rupa agar tidak menimbulkan kerugian-kerugian yang berarti.
Cara penumpukan dapat dilakukan dengan beberapa cara :
 Penimbunan Model Penumpukan Peti, yaitu model penimbunan dengan
penumpukan keatas dengan diberi sekat kayu pada ujung-ujungnya diberi
pasak kayu sebagai pengunci.
 Penumpukan Model Piramida, yaitu model segi tiga meruncing di bawahnya
dan diujungnya diberi pasak kayu.
 Ketinggian penimbunan model penumpukan peti dan model piramida tidak
lebih dari 1,5 meter. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya
cacat pada pipa.
 Penimbunan pipa PVC yang terkena sinar matahari harus ditutup terpal
untuk menghindari kerusakan pipa. Pipa yang terkena sinar matahari akan
mengalami perubahan warna, lebih lanjut akan mengalami perubahan sifat
dari elastis menjadi getas. Jika pipa sudah berubah menjadi getas, maka
pipa sudah mengalami kerusakan yang parah.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 121


E. Penggalian Pipa
Yang perlu diperhatikan pada saat penggalian tanah untuk pemasangan pipa
adalah :
 Pematokan dan penggalian saluran, untuk memudahkan menentukan
terase jalur pipa
 Rambu-rambu pengaman, untuk menghindari terjadinya kecelakaan lalu
lintas dan keselamatan kerja.
 Perkuatan dinding saluran dengan mempergunakan turap, jika kedalaman
galian > 3 meter. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya
kelongsoran tanah dan kecelakaan kerja.
 Memperhatikan dimensi galian tanah (lebar dan kedalaman sesuai dengan
spesifikasi teknis.

F. Pemasangan Pipa
Yang perlu diperhatikan dalam pemasangan pipa di dasar saluran adalah :
 Pematokan dan penggalian saluran
 Memeriksa ujung-ujung pipa, bila rusak harus dibuang dan memperbaiki
ujung tersebut.
 Memeriksa elevasi dasar saluran.
 Memastikan ketersediaan accessories yang akan dipasang pada bagian-
bagian tertentu.
 Memastikan ketersediaan perlengkapan pemasangan pipa, misalnya rubber
ring, solvent cement.
Menurunkan pipa ke dasar saluran dengan cara :
 Tenaga manusia, untuk pipa berdiameter kecil dan ringan
 Dengan tali, untuk pipa berdiameter besar dan berat
 Dengan tripot, untuk pipa berdiameter besar dan berat.
 Dengan alat berat (crane atau excavator) untuk pipa steel dan berdiameter
besar.

122 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


G. Penyambung Pipa
Pada umumnya penyambungan pipa dilakukan di dasar saluran. Hal ini
dimaksudkan untuk mencegah terjadinya pergeseran sambungan pipa. Jika pipa
disambung di atas, kemudian diturunkan ke dasar saluran bisa terjadi
pergeseran sambungan, sehinga dapat menimbulkan kebocoran. Selain itu
untuk memudahkan pemasangan (terutama untuk pipa berdiameter besar dan
berat).
Syarat-syarat peletakan pipa di dasar saluran :
 Pipa harus diletakkan di atas permukaan yang rata. Hal ini dimaksudkan
untuk menghindari adanya tekanan benda keras ke pipa. Selain itu untuk
menghindari terkumpulnya udara pada posisi pipa yang tidak rata (bagian
atas) dan terkumpulnya kotoran di dalam pipa pada posisi pemasangan pipa
di bawah.
 Sebelum pipa ditanam, dasar perletakannya harus padat dan diusahakan
dipasang lapisan pasir. Sehingga beban tekanan pipa merata di sepanjang
badan pipa.
 Perletakan pipa pada tikungan atau sambungan accessories lainnya. Perlu
diperhatikan bahwa pada posisi ini tekanan air yang mengalir pada pipa
mengakibatkan gaya dorong pada tanah di sekitarnya. Gaya yang terjadi
pada bagian ini cukup besar, sehingga perlu dilakukan pemasangan angker
blok agar posisi pipa dan accessories tetap stabil.
 Pemasangan pipa pada posisi membentuk punggung/bukit, perlu dipasang
air valve. Peralatan ini dimaksudkan untuk melepaskan udara yang
terperangkap dalam pipa. Udara yang terperangkap dalam pipa dapat
mengakibatkan terjadinya hambatan aliran air. Sedangkan pada posisi pipa
yang rendah perlu dipasang wash out. Sehingga kotoran yang mengendap
pada bagian ini dapat dibuang melalui wash out.
 Penempatan air valve dipasang pada jarak 2 km pemasangan pipa
mendatar. Sedangkan pada jembatan pipa air valve harus dipasang, karena
pada umumnya posisi jembatan pipa lebih tinggi daripada jalur pipa yang
ditanam di dasar saluran. Sehingga pada jembatan pipa terjadi
pengumpulan udara yang terperangkap.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 123


H. Penimbunan Pipa
Penimbunan pipa dilakukan dalam 2 tahap :
a) Penimbunan sebelum pengetesan pipa dilakukan.
Hal ini dilakukan sebelum hidrostatik test dilakukan. Penimbunan hanya
dilakukan di bagian badan pipa, sedangkan pada bagian sambungan untuk
sementara waktu tidak ditimbun. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui
apakah ada kebocoran pada bagian sambungan pipa pada saaat pengetesan
pipa.
Jika terjadi kebocoran pada sambungan pipa, segera bisa diketahui dan
diperbaiki seperlunya. Penimbunan ini didahului dengan pengurugan pasir
setebal 10 cm di bawah pipa dans ampai dengan 10 cm di atas pipa.
Penimbunan dilakukan selapis demi selapis dipadatkan dengan alat
penumbuk tangan.
b) Penimbunan setelah pengujian dilakukan
Setelah pengetesan pipa dinyatakan berhasil, pada bagian sambungan pipa
dilakukan penimbunan dengan cara seperti tersebut di atas.

I. Latihan
1. Pekerjaan pemasangan pipa meliputi apa saja ?
2. Sebutkan cara penumpukan pipa!
3. Apa saja yang perlu diperhatikan dalam pemasangan pipa di dasar
saluran ?
4. Sebutkan syarat-syarat peletakan pipa di dasar saluran!
5. Jelaskan tahapan penimbunan pipa!

J. Rangkuman
1. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dalam pekerjaan pemasangan
pipa. Semua tahapan pekerjaan tersebut di atas harus dilakukan dengan
benar. Dengan sempurnanya pelaksanaan tahapan pekerjaan di atas
dapat dipastikan 90% pekerjaan pemasangan pipa berjalan dengan baik.
2. Indikator keberhasilan dilihat dari Pengangkutan pipa, Penumpukan
pipa, Penggalian pipa, Pemasangan pipa, Penyambungan pipa, dan
Penimbunan pipa.

124 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAB 11
PENGAWASAN PEKERJAAN SUMUR BOR

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 125


Pengawasan Pekerjaan Sumur Bor

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai pengawasan pekerjaan sumur bor.

B. Pendahuluan
Untuk mendapatkan sumber air baku untuk keperluan air minum, salah satu
diantaranya adalah air tanah. Mengeksplorasi air tanah dapat dilakukan dengan
cara melakukan pengeboran air tanah
Untuk eksplorasi air tanah dangkal cukup mempergunakan alat bor tangan,
sedangkan air tanah dalam harus mempergunakan mesin bor.
Pengertian pemboran adalah melakukan kegiatan yang menembus material
(tanah, batuan, pasir) dengan alat bor.

C. Peralatan Bor
Seperti dijelaskan di atas, alat bor dibedakan menjadi 2 macam :
 Bor Tangan (Auger Drill)
 Bor Mesin (Mechanical Drill)
Mengingat bahwa untuk keperluan konstruksi SPAM tidak menggunakan bor
tangan, maka pembahasan berikutnya difokuskan pada bor mesin. Bagian-
bagian bor mesin (mechanical drill) :

 Bor putar hidrolis berspindel (spindle hydraulic rotary)


 Bor putar penggerqak atas (top drive hydraulic rotary)
 Bor meja putar (rotary table drilling machine)
Peralatan penunjang :
 Stang bor (drill stem)
 Mata bor (bit)
 Pemberat (drill colar)
 Alat pancing (fishing tools)
 Lumpur pemboran (drilling mud)

126 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


D. Mekanisme Pemboran
Untuk mendapatkan hasil sumur bor yang baik, mekanisme pemboran dapat
dilakukan sebagai berikut :
a. Suatu rangkaian mata bor dan stang pemboran dipasang melalui meja putar
atau spindel. Kemudian dihubungkan dengan slang karet dan swivel yang
digantung pada pulley (kerekan) dengan sling.
b. Rangkaian ini diputar melalui spindel meja putar atau top drive, tergantung
pada jenis mesin bornya.
c. Untuk mesin bor jenis hidrolis, tekanan bit dapat diatur melalui sistem
hidrolis. Sedangkan mesin bor dengan sistem meja putar, tekanannya hanya
bergantung pada berat stang bor. Sehingga pemberat (collar drill) mutlak
diperlukan untuk menjaga kelurusan dan kecepatan pemboran.
Pompa Lumpur (Mud Pump)
Bertugas memompakan cairan pembilas ke dalam lubang bor melalui stang bor
dan mata bor.
Pompa lumpur yang digunakan harus berpiston ganda, minimal mempunyai
debit 350 – 500 liter per menit dan bertekanan 22 – 24 kg/cm2.
Lumpur Pemboran/Cairan Pembilas
Bentonite clay : mineral lempung yang mempunyai struktur berlapis silikat dan
H2O. Berfungsi :
 Transport remukan hasil pemboran.
 Pelumas mata bor, stang bor dan pompa lumpur
 Sebagai pendingin mata bor.
 Menjaga kestabilan lubang bor.
 Mencegah masuknya air formasi ke dalam lubang bor dan sebaliknya
Bentonite yang baik :
 Berat jenis lumpur 7 – 9 pound/gallon
 Kekentalan berkisar 32 – 45 detik/liter
 Tidak mengandung banyak pasir.
 pH berkisar 8 – 10
 Kecepatan aliran lumpur : 0.7 – 1 m/detik

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 127


Cara mendeteksi :
 Dengan Penimbang Lumpur
 Dengan Mars Funnel
 pH meter/pH paper (kertas pH)
Native clay (lempung alam) tidak diperkenankan dipakai karena :
 Banyak mengandung pasir dan lanau (linet)
 Bekurangan koloid dan kurang kenyal yang dapat menyebabkan terjepitnya
alat bor dan tersumbatnya aquifer
 Native clay hanya dapat digunakan pada formasi tanah pasir/artesis

E. Proses Pemboran
Pada proses pemboran ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar
diperoleh hasil sumur yang baik, yaitu :
 Diameter yang dipakai harus sesuai dengan perencanaan.
 Posisi mesin bor harus betul-betul tepat horizontal. Hal ini dimaksudkan
agar diperoleh sumur yang tegak lurus (tidak miring).
 Setiap mulai kerja muka air statis harus diukur dan dicatat.
 Amati keadaan cairan pembilas dan harus dicatat bila ada perubahan.
 Amati rpm mata bor.
 Pengambilan contoh batuan pada pilot hole setiap meter penembusan. Hal
ini dimaksudkan unutk mengetahui formasi batuan, sehingga dapat
disimpulkan pada kedalaman berapa lapisan aquifer berada.
Kecepatan pemboran etrgantung pada :
 Kekerasan batuan
 Ukuran dan kondisi mata bor
 Putaran mata bor
 Total beban pada mata bor
 Keadaan cairan pembilas.

128 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


F. Geophysical Borehole Logging
Geophysical borehole logging adalah kegiatan pencatatan kemungkinan
kandungan air di dalam sumur bor setelah dilakukan pilot hole. Cara ini tidak
menunjukkan besaran kandungan air di dalam tanah, tetapi sebatas
mengetahui potensi air tanah.

Macam logging yang dilakukan adalah :


 Resistivity logging
a. Short normal
b. Long normal
 Spontaneous Potential
 Gammay ray
Hal-hal yang perlu diperhatikan :
 Bentangan elektrode permukaan sebaiknya memotong lubang bor.
 Radius bentangan dari titik bor minimum 10 meter
 Bentangan jangan dibuat paralel dengan kawat listrik atau rel kereta api,
karena dapat menimbulkan terjadinya medan magnet.
 Pengukuran dengan kecepatan konstan.
 Tancapkan elektrode pada tanah yang basah.

G. Konstruksi Sumur Bor


Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada saat pekerjaan konstruksi sumur
bor:
 Posisi mesin bor agar diperiksa kedatarannya
 Peralatan dan material (casing dan sebagainya) harus dipasang sesuai
rencana
 Lubang harus bersih dan dapat dicapai oleh tali berbandul 1 – 1,5 kg
minimal sedalam yang diharuskan.
 Periksa kelurusan penyambungan dengan metode sederhana. Selain itu
perhatikan mutu bahan dan mutu pengelasan.
 Semua ujung casing harus ditirus untuk tempat kampuh las.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 129


Verticality/Plumbness Test
Peralatan :
 Lembaran plastik tebal transparan berskala lingkar untuk setiap radius 1 cm
dan maksimum 2 cm > radius jambang dan diberi celah.
 Pipa berdiameter 2” dengan 3 ring.
 Sling (wire line) 3/8 inch
 Pengukuran dilakukan tiap 3 meter interval.
Gravel Packing
Persyaratan :
Ukuran butir : 2 mm – 6 mm
Material berbentuk butir membundar
Material gepeng/lunak tidak lebih dari 5%
Pengisian gravel dapat dilakukan dengan :
 Sirkulasi terbalik
 Sirkulasi biasa
 Penutupan casing
 Bila lumpur terlalu kental, dilakukan pengenceran lebih dahulu agar gravel
dapat masuk dengan baik dan harus masuk sedikit demi sedikit.
 Proses pemasangan casing sampai pemasukan gravel harus dilakukan tanpa
selang waktu.
Cleaning/ Developing
Proses pencucian sumur dapat dilakukan dengan 2 cara, yakni :
a. High Velocity Jetting
 Pompa piston ganda dengan debit 500 liter/menit
 Tekanan 20 bar dan diameter nozzle 3/8” – 3 buah
 Pipa GI dengan diameter 2”
 Manometer
 Peralatan jetting/jetting tools
 Air yang bersih (tidak tercemar)

130 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Pelaksanaan :
 Jetting dilakukan dengan tekanan dimulai dari saringan paling atas
sampai dengan bawah.
 Lamanya kurang lebih 10 menit setiap 3 meter saringan.
 Pengulangan dilakukan dari awal hingga akhir
b. Surging by Air Compressor
 Kompresor ebrtekanan 125 – 150 psi
 Pipa konduktor 3 – 3,5”
 Pipa tutup 1 – 2”
Penyemenan/Grouting

 Dilakukan untuk mencegah kontaminasi dengan air permukaan


 Kedalaman antara 10 – 15 meter
Pumping Test
Pumping test adalah kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui kapasitas
sumur bor. Untuk mengetahui kapasitas sumur bor dilakukan dengan cara
pemompaan.
Peralatan yang dipergunakan :
 Pompa submersible/turbin
 Water level gauge
 V notch weir/pengukur debit
 Thermometer air dan kertas pH
 Jerican 5 liter – 2 buah
 Stop watch.
Pelaksanaan :
 Ukur static water level (SWL) 2 hari sebelumnya, pagia – siang – sore.
 Periksa tata letak pengkur debit
 Jangan menimbulkan genangan baru pada radius 50 meter.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 131


Step pumping test :
Dilakukan minimal 4 tahapan, mulai dari debit kecil. Setiap tahapan dilakukan
selama 2 jam. Antar tahapan tidak dilakukan uji kambuh. Setelah diuji
diperlukan waktu 8 jam kambuh (recovery).
Long term test pumping :
 Dilakukan terus menerus selama 2 x 24 jam tanpa selang waktu sedikitpun.
 Pengukuran debit dilakukan setiap jam.
 Pengukruan temperatur dilakukan setiap 3 jam.
 Pengukuran pH dan lain-lain dilakukan pada tahap akhir pemompaan.
 Pengambilan contoh air pada jam ke 8 dan jam ke 47.
 Pengambilan harus langsung ke pipa
 Pemeriksaan contoh maksimal 1 x 24 jam.
 Setelah long term pumping test, maka uji kambuh/recovery selama 1 x 24
jam.

H. Latihan
1. Bagian-bagian bor mesin (mechanical drill) meliputi apa saja ?
2. Sebutkan mekanisme pemboran!
3. Hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan agar memperoleh hasil sumur
yang baik?
4. Apa yang dimaksud dengan Geophysical borehole logging?
5. Apa saja tahapan dalam Long term test pumping ?

132 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


I. Rangkuman
1. Mengeksplorasi air tanah dapat dilakukan dengan cara pengeboran air
tanah yaitu kegiatan yang menembus material (tanah, batuan, pasir)
dengan alat bor.
2. Perlu diperhatikan mekanisme pemboran, yaitu dari rangkaian mata bor
dan stang pemboran dipasang melalui meja putar atau spindel.
Kemudian dihubungkan dengan slang karet dan swivel yang digantung
pada pulley (kerekan) dengan sling. Rangkaian ini diputar melalui
spindel meja putar atau top drive, tergantung pada jenis mesin bornya.
3. Untuk mesin bor jenis hidrolis, tekanan bit dapat diatur melalui sistem
hidrolis. Sedangkan mesin bor dengan sistem meja putar, tekanannya
hanya bergantung pada berat stang bor. Sehingga pemberat (collar drill)
mutlak diperlukan untuk menjaga kelurusan dan kecepatan pemboran.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 133


134 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 12
ADMINISTRASI TEKNIK KONSTRUKSI SPAM

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 135


Administrasi Teknik Konstruksi SPAM

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai administrasi teknik konstruksi spam.

B. Pendahuluan
Pelaksanaan suatu konstruksi SPAM harus ditunjang dengan administrasi teknik
yang memadai. Kelemahan yang sering terjadi pada pelaksanaan konstruksi
SPAM adalah penataan administrasi yang baik, terutama pada bagian lapangan.
Kecepatan pelaksanaan pekerjaan di lapangan sering tidak diikuti dengan
administrasi teknik yang baik. Sehingga banyak kasus yang terjadi ketika ada
pemeriksaan, petugas tidak dapat membuktikan. Hal ini disebabkan tidak
adanya data pendukung yang memadai. Oleh karenanya, pengawas lapangan
hendaknya memahami semua dokumen administrasi teknik yang diperlukan.

C. Pengertian Administrasi Teknik Konstruksi SPAM


Yang dimaksud dengan administrasi teknik konstruksi SPAM adalah segala
bentuk proses yang didukung oleh dokumen berisi ketentuan standar (kuantitas
dan kualitas), rincian kegiatan dan biaya yang pada prinsipnya mencerminkan
keseluruhan kronologis perencanaan dan pelaksanaan konstruksi SPAM.
Dokumen yang berisi ketentuan standar biasanya tertuang dalam Daftar Isian
Konstruksi SPAM, Petunjuk Operasional, Lembaran Kerja, Surat Perjanjian
Pemborongan. Dokumen ini memuat besaran kuantitas pekerjaan dan biaya
yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan. Dengan mengetahui besaran
kuantitas dan biaya ini, maka semua unit organisasi harus mengetahui sasaran
konstruksi SPAM dan semua unit organisasi konstruksi SPAM harus fokus
mencapai sasaran yang telah ditetapkan dalam perencanaan.
Sering terjadi perencanaan telah menetapkan sasaran tertentu, tetapi
pelaksanaan tidak fokus pada perencanaan. Sehingga hasil akhir tidak mencapai
sasaran yang telah ditetapkan. Oleh karenanya administrasi teknik konstruksi
SPAM hendaknya dijadikan sebagai salah satu bentuk/sarana koordinasi.

136 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Sehingga dapat diharapkan pencapaian sasaran konstruksi SPAM dapat dicapai
bersama-sama.

D. Prinsip-Prinsip Dokumen Administrasi Teknik


Terdapat beberapa prinsip dokumen administrasi teknik yang harus dipenuhi,
yakni :
a. Obyektif dan akurat
Harus memiliki sifat yang tepat dan sesuai dengan kondisi yang sebenarnya.
Dokumen yang tidak obyektif dapat menimbulkan keruwetan di kemudian
hari. Apalagi setelah terjadi pergantian petugas dan pimpinan, dokumen
yang tidak obyektif akan membingungkan pejabat yang menggantikan.
b. Tepat Waktu
Pada umumnya dokumen administrasi teknik dibutuhkan pada kurun waktu
tertentu. Terlambatnya penyampaian dokumen ini menjadi tidak aktual lagi,
karena pada umumnya kegiatan konstruksi SPAM mempunyai dinamika
permasalahan yang sangat tinggi. Oleh karenanya penyampaian dokumen
administrasi teknik harus disampaikan secara tepat waktu.
c. Informatif
Berisi informasi yang mudah dimengerti, baik dari tata bahasa maupun
pesan yang ingin disampaikan. Sehingga setiap orang yang membacanya,
dengan mudah mengerti makna yang terkandung dalam dokumen tersebut.
d. Lengkap dan Terinci
Harus memuat semua informasi yang diperlukan secara rinci baik kuantitatif
maupun kualitatif, sehingga dapat memberikan gambaran secara
menyeluruh kepada orang yang membacanya. Kurang lengkapnya informasi
membuat orang menjadi bingung.
e. Pasti
Memuat informasi yang pasti dan tegas, tidak menimbulkan keraguan bagi
orang yang membaca. Dengan demikian tidak menimbulkan interpretasi
yang berbeda.
f. Konsisten
Informasi yang dimuat harus tidak berubah-ubah antara halaman yang satu
dengan yang lain.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 137


g. Legal
Informasi harus diperoleh dari sumber yang autentik dan dapat
dipertanggungjawabkan.

E. Jenis-Jenis Dokumen Administrasi Teknik


Beberapa jenis dokumen administrasi teknik konstruksi SPAM yang sering
dipergunakan:
a. Daftar Isian Konstruksi SPAM /Petunjuk Operasional/Lembar Kerja
b. Daftar Paket Kontrak
c. Jadwal Pelelangan
d. Owner’s Estimate (Harga Perkiraan Sendiri)
e. Kontrak
 Surat Perjanjian Pemborongan
 Syarat Umum dan Khusus
 Spesifikasi Teknis
 Bil of Quantity/Penawaran
 Gambar-gambar
 Brosur
 Berita Acara Aanwijzing
 Jangka Waktu Pelaksnaan
f. Berita Acara MC-0 (Mutual Check – 0%)
g. Jadwal Pelaksanaan (kurva “S”)
h. Laporan Pelaksanaan
i. Daftar Simak (Check List)
j. Buku Instruksi
k. Change Order
l. Administrasi Barang (SPMB, BA Pengembalian Sisa Barang)
m. Berita Acara Pelaksanaan
n. Berita Acara Uji Coba
o. Berita Acara Pemeriksaan Pekerjaan/Barang
p. As Built Drawing
q. Laporan Konstruksi SPAM Selesai

138 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


r. Laporan IKMN (KIB, BIB, LIT dsb)
s. Berita Acara Penyerahan Pengelolaan Sementara

F. Latihan
1. Jelaskan pengertian Administrasi Teknik Konstruksi SPAM!
2. Kelemahan apa yang sering terjadi pada pelaksanaan konstruksi SPAM?
3. Prinsip dokumen administrasi teknik yang harus dipenuhi meliputi apa
saja ?
4. Dokumen administrasi teknik yang harus lengkap dan terinci. Jelaskan
yang dimaksud dengan lengkap dan terinci?
5. Sebutkan 5jenis dokumen administrasi teknik konstruksi SPAM yang
sering dipergunakan!

G. Rangkuman
1. Pengawas lapangan hendaknya memahami semua dokumen
administrasi teknik yang diperlukan.
2. Segala bentuk proses yang didukung oleh dokumen berisi ketentuan
standar (kuantitas dan kualitas), rincian kegiatan dan biaya yang pada
prinsipnya mencerminkan keseluruhan kronologis perencanaan dan
pelaksanaan konstruksi SPAM.
3. Sering terjadi perencanaan telah menetapkan sasaran tertentu, tetapi
pelaksanaan tidak fokus pada perencanaan. Sehingga hasil akhir tidak
mencapai sasaran yang telah ditetapkan.
4. Administrasi teknik konstruksi SPAM hendaknya dijadikan sebagai salah
satu bentuk/sarana koordinasi. Sehingga dapat diharapkan pencapaian
sasaran konstruksi SPAM dapat dicapai bersama-sama.
5. Terdapat prinsip - prinsip dokumen administrasi teknik yang harus
dipenuhi.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 139


140 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 13
PENYUSUNAN LAPORAN DAN BERITA ACARA

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 141


Penyusunan Laporan dan Berita Acara

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
tata cara penyusunan laporan dan berita acara.

B. Pendahuluan
Dalam pelaksanaan konstruksi SPAM, laporan mempunyai fungsi yang sangat
penting, baik oleh pihak pengguna jasa maupun penyedia jasa. Bagi pengguna
jasa berguna untuk mengetahui kemajuan fisik dan permasalahan yang terjadi
di lapangan. Bagi penyedia jasa berguna sebagai alat untuk mengajukan tagihan
kepada pengguna jasa.
Pengertian laporan adalah sarana penyampaian informasi untuk memberikan
gambaran mengenai 4W + H :
 What apa
 Where dimana
 When kapan
 Why mengapa
 How bagaimana
Yang dapat dipergunakan untuk dasar pengambilan keputusan dan penentuan
tindak lanjut.
Dalam sesi ini tidak diberikan contoh membuat semua jenis laporan, melainkan
laporan harian dan mingguan saja.

C. Syarat dan Prinsip Laporan


Beberapa persyaratan yang harus dipenuhi agar laporan dapat dianggap
memenuhi syarat, yaitu :
a. Obyektif dan akurat
 Data yang disajikan benar dan aktual (tidak kadaluwarsa).
 Menggambarkan keadaan yang nyata
 Mengarah pada tujuan pembuatan laporan.

142 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


b. Informatif
 Jelas dan mudah dimengerti
 Kalimat sederhana
 Tidak terlalu banyak istilah/ungkapan
c. Tepat Sasaran
 Langsung mengenai sasaran (pihak pembaca)
 Singkat dan tepat
d. Lengkap
 Data terinci secara kuantitatif dan kualitatif
 Data pendukung relevan
e. Konsisten
 Sistematis, jelas dan urut
 Isi tidak berubah-ubah
f. Pasti
 Tegas
 Tidak menimbulkan keraguan atau multi persepsi
g. Tepat Waktu
 Sesuai status kejadian pada saat dilaporkan
h. Tepat Penerimaan
 Tidak etrlambat sampai kepada pihak penerima/pembaca laporan
i. Legal
 Ada pihak yang merekomendasi kebenaran dan keabsahannya (paraf,
tanda tangan).

D. Fungsi Laporan
Laporan mempunyai beberapa fungsi :
 Sebagai bahan/sarana penyampaian informasi
 Sebagai bahan evaluasi
 Sebagai acuan penagmbilan keputusan dan penentuan tindak lanjut
 Sebagai alat/sarana kerja sama
 Sebagai sarana pengembangan wawasan

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 143


E. Langkah-Langkah Penyusunan Laporan
Beberapa langkah yang harus ditempuh dalam penyusunan laporan dapat
dilakukan sebagai berikut :
a. Menyesuaikan terhadap subyek dan judul laporan : harus disesuaikan
dengan jenis laporan yang akan disusun, misalnya laporan mingguan,
laporan bulanan atau laporan triwulan.
b. Menghimpun/mengumpulkan data : dapat dikumpulkan dari lapangan atau
himpunan laporan-laporan yang ada.
c. Mengklasifikasikan data dan mengelompokkan : dapat dilakukan dengan
cara mengelompokan berdasarkan kesamaan jenis pekerjaan atau lokasi.
d. Evaluasi dan Pengolahan Data :
 Relevansi
 Kebenaran peninjauan
 Keabsahan
 Sistematika
penyusunan
 Tabulasi

No Jenis Penyusun

1 Laporan Harian Kontraktor Pelaksana


2 Laporan 2 Mingguan

3 Laporan Penunjukan Pekerjaan Bagian Proyek


4 Laporan Bulanan (Kemajuan Pelak-
sanaan Proyek)
5 Laporan Triwulan

6 Laporan 2 Mingguan Bagian Pelaksanaan


7 Laporan Bulanan
8 Laporan Triwulan
9 Laporan Tahunan
10 Laporan Khusus (Insidental)

11 Laporan Proyek Selesai Bagian Proyek


Bagian Pelaksanaan

12 Laporan IKMN

144 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


F. Berita Acara
Pengertian Berita Acara : dokumen yang khusus memuat informasi suatu
kejadian/proses kegiatan yang perlu disepakati dan menjadi pedoman bersama
pihak-pihak yang terkait/berkepentingan dan bertanggung jawab atas
kejadian/proses tersebut.
Pihak-pihak yang terkait dalam pembuatan berita acara secara legal formal
harus membubuhkan tanda tangan untuk dimintai pertanggungjawaban jika
dikemudian hari dijumpai penyimpangan terhadap hasil suatu
pekerjaan/kegiatan.
Pada umumnya berita acara dibuat untuk kejadian/kegiatan yang dikerjakan
dan kemudian kegiatan tersebut tertutup atau tidak nampak lagi pada saat
dilakukan pemeriksaan.

G. Fungsi Berita Acara


Berita acara mempunyai beberapa fungsi :
 Sebagai bahan evaluasi terhadap kebenaran dan ketepatan pelaksanaan
proses kegiatan.
 Sebagai acuan pengambilan keputusan dan penentuan tindak lanjut.
 Sebagai pedoman sekaligus dokumen perjanjian/kesepakatan oleh pihak-
pihak yang terkait dan bertanggung jawab.
 Sebagai data pendukung akurasi dan keabsahan laporan.

H. Prinsip dan Syarat Berita Acara


Beberapa persyaratan yang harus dipenuhi sebagai Berita Acara yang
memenuhi syarat adalah :
 Menunjukkan waktu dan tempat proses kegiatan secara tepat.
 Menguraikan urutan proses kegiatan secara jelas
 Menyebutkan semua hal yang mempengaruhi proses kegiatan
 Menjelaskan hasil proses kegiatan secara kuantitatif dan kualitatif
 Mencerminkan adanya kesepakatan dan keputusan yang dapat dipedomani
oleh pihak-pihak yang terkait.
 Keabsahannya direkomendasi bersama (tanda tangan, cap) oleh pihak-pihak
yang terkait dan bertanggung jawab.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 145


I. Jenis-Jenis Berita Acara
Berita Acara Aanwijzing
Berisi proses kejadian pada saat berlangsungnya aanwijzing termasuk tanya
jawab dan segala perubahan yang terjadi akibat diselenggarakannya aanwijzing,
misalnya perubahan Bill of Quantity, perubahan pemasukan penawaran,
perubahan bentuk jaminan penawaran, perubahan besarnya jaminan
penawaran dan sebagainya.
Berita Acara Pembukaan Penawaran
Berisi proses kejadian pada saat pembukaan penawaran termasuk memuat
kejadian gugurnya penawaran karena kurang lengkapnya dokumen penawaran,
protes peserta pelelangan yang tidak puas, jumalh peserta pelelangan yang
memenuhi syarat dan yang tidak memenuhi syarat.
Berita Acara Evaluasi Penawaran
Berisi hasil evaluasi lanjutan penawaran yang masuk ke panitia pelelangan dan
pada saat pembukaan penawaran telah memenuhi persyaratan awal. Evaluasi
lanjutan dilakukan dengan cara verifikasi, validasi dan klarifikasi sampai
menghasilkan usulan penetapan calon pemenang pelelangan.
Berita Acara Negosiasi
Berisi hasil negosiasi antara pihak pengguna jasa dengan penyedia jasa guna
memperoleh kesepakatan volume dan keuangan sebagai dasar penyusunan
Surat Perjanjian Pemborongan. Pada saat negosiasi dilakukan tawar menawar
harga, volume dan spesifikasi teknis hingga dicapai kesepakatan.
Berita Acara MC-Nol
Berisi hasil pemeriksaan bersama terhadap keadaan yang sesungguhnya di
lapangan dibandingkan dengan dokumen Surat Perjanjian Pemborongan. Jika
ternyata dijumpai perbedaan antara keadaan sebenarnya di lapangan dengan
Surat Perjanjian Pemborongan, maka harus dilakukan penyesuaian dan
dituangkan dalam Berita Acara MC-Nol.
Berita Acara Pengetesan (Pipa dan Reservoir)
Berisi kejadian dilakukannya pengetesan terhadap benda uji apakah terjadi
penyimpangan spesifikasi teknis atau tidak. Jika ternyata hasil pengetesan pipa
tidak memenuhi persyaratan dalam spesifikasi teknis harus dituangkan dalam
Berita Acara. Selanjutnya akan diambil keputusan apakah proses pengetesan

146 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


diulang kembali atau dilakukan perbaikan seperlunya sebelum dilakukan
pengeteasn kembali.
Berita Acara Uji Coba
Uji coba dimaksudkan untuk alih pengetahuan dan keterampilan kepaad
operator. Selain itu untuk mengetahui uji kualitas barang/pekerjaan apakah
sesuai dengan ketentuan dalam spesifikasi teknis.
Berita Acara Pengembalian Sisa Barang
Berisi catatan barang-barang pengguna jasa yang sudah dikirim ke lapangan,
tetapi tidak dipasang karena satu dan lain hal. Sehingga barang-barang tersebut
harus segera dikembalikan kepada pengguna jasa sebagai barang sisa. Semua
konsekuensi pengembalian sisa barang ini menjadi tanggung jawab pihak
penyedia jasa.
Berita Acara Pemeriksaan Pekerjaan/Barang
Berisi hasil pemeriksaan pekerjaan/barang yang sudah selesai sebagian atau
seluruhnya. Pemeriksaan dilakukan dengan cara membandingkan hasil
pekerjaan/barang di lapangan dengan Surat Perjanjian Pemborongan. Berita
acara ini menjadi dasar pembayaran oleh pengguna ajsa kepada penyedia jasa.
Berita Acara Penyerahan Pengelolaan Sementara
Berisi catatan penyerahan dari pengguna jasa kepada pengelola guna
menunjang percepatan fungsional sarana yang sudah dibangun, sambil
menunggu penetapan lebih lanjut berdasarkan ketentuan dan perundang-
udangan yang berlaku. Misalnya : proyek pembangunan sarana air bersih dapat
diserahkan oleh pihak proyek kepada PDAM setempat (status penyerahan
sementara) sambil menunggu penetapan lebih lanjut oleh Pejabat Eselon I.
Dengan demikian PDAM dapat memanfaatkan sarana ini untuk dioperasikan,
meskipun penyerahan oleh Pejabat Eselon I dan penetapan status oleh Menteri
Keuangan belum dilakukan.

J. Latihan
1. Sebutkan fungsi sebuah laporan!
2. Sebutkan langkah-langkah penyusunan laporan!
3. Apa yang dimaksud dengan Berita Acara ?
4. Sebutkan fungsi Berita Acara!
5. Sebutkan jenis-jenis Berita Acara!

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 147


K. Rangkuman
1. Dalam pelaksanaan konstruksi SPAM, laporan mempunyai fungsi yang
sangat penting, baik oleh pihak pengguna jasa maupun penyedia jasa.
Bagi pengguna jasa berguna untuk mengetahui kemajuan fisik dan
permasalahan yang terjadi di lapangan. Bagi penyedia jasa berguna
sebagai alat untuk mengajukan tagihan kepada pengguna jasa.
2. Laporan mempunyai beberapa fungsi sebagai bahan/sarana
penyampaian informasi, bahan evaluasi, acuan penagmbilan keputusan
dan penentuan tindak lanjut, alat/sarana kerja sama, dan sarana
pengembangan wawasan.
3. Terdapat beberapa fungsi dan persyaratan berita acara dalam proses
kegiatan.

148 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


BAB 14
PENGAWASAN MELEKAT

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 149


Pengawasan Melekat

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai pengawasan melekat.

B. Pendahuluan
Pengawasan melekat pada hakekatnya adalah merupakan kewajiban pimpinan
pada tingkat manapun terhadap bawahannya, unutk menciptakan kondisi yang
mendukung kelancaran dan ketepatan pelaksanaan tugas umum pemerintahan
dan pembangunan kebijakan serta perundang-undangan yang berlaku. Jadi
pengawasan melekat adalah tugas pimpinan untuk melakukan pengawasan dan
pengendalian bawahannya. Jika terdapat kesalahan yang dilakukan oleh
bawahan, maka atasan langsungnya tidak terlepas dari tanggung jawab
bawahan. Oleh karenanya setiap tindak-tanduk bawahan harus diketahui dan
dipertanggungjawabkan kepada atasan. Sehingga fungsi koordinasi, pengarahan
dan pengawasan senantiasa terjaga dengan baik. Tidak boleh terjadi anak buah
mengambil kebijakan sendiri di luar kontrol atasan.

C. Prinsip-Prinsip Pengawasan Melekat


Beberapa hal prinsip pengawasan melekat yang perlu dimengerti adalah :
a) Berjenjang
Pengawasan melekat dilakukan berjenjang, namun pimpinan dalam setiap
saat dapat melakukannya pada jenjang dibawahnya.
b) Kesadaran dan Kewajaran
Pengawasan melekat harus dilaksanakan secara sadar dan wajar, sebagai
salah satu fungsi manajemen yang penting dan tidak terpisahkan dari fungsi
manajemen yang lain.
c) Pencegahan
Mencegah agar tidak terjadi penyimpangan, sehingga tujuan dapat dicapai
secara efektif dan efisien.
d) Pembinaan

150 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Bersifat membina dalam mendeteksi adanya penyimpangan
e) Terus menerus dan Berkelanjutan
Pengawasan melekat harus dilakukan secara berkesinambungan, tidak
terputus-putus, sehingga terjadi budaya pengawasan menjadi kegiatan
rutin.
f) Deterministik
Pengawasan melekat sebagai pengawasan yang pokok, sedangkan
pengawasan fungsional dan pengawsan masyarakat sebagai penunjang.

D. Sasaran Pengawasan Melekat


Dengan dilaksanakannya pengawasan melekat secara konsisten dan
berkesinambungan diharapkan akan terbentuk aparatur negara yang bersih
dari tindakan-tindakan yang menyimpang.
Adapun sasaran pengawasan melekat dapat diuraikan sebagai berikut :
 Meningkatkan disiplin dan prestasi kerja
 Menekan penyalahgunaan wewenang, kebocoran dan pemborosan
 Mempercepat penyelesaian perijinan dan meningkatkan pelayanan
masyarakat.
 Mempercepat pengurusan kepegawaian sesuai aturan yang berlaku.

E. Sarana Pengawasan Melekat


Guna menunjang pengawasan melekat, maka sebagai aparatur negara harus
memiliki sarana pengawasan melekat, antara lain :
 Struktur organisasi yang jelas dengan pembagian tugas dan fungsi yang
tegas.
 Kebijaksanaan pelaksanaan sebagai pedoman dalam pelaksanaan tugas di
unit kerja.
 Rencana kerja agar jelas tujuan yang akan dicapai
 Prosedur kerja sebagai petunjuk yang jelas dalam melaksanakan tugas.
 Pencatatan hasil kerja dan pelaporan sebagai informasi dalam pengambilan
keputusan
 Pembinaan personil dalam meningkatkan kemampuan dan semangat kerja.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 151


F. Indikator Keberhasilan Pengawasan Melekat
Untuk mendeteksi apakah pengawasan melekat berhasil atau tidak dalam unit
organisasi dapat dilihat beberapa indikator :
 Meningkatnya disiplin, prestasi kerja dan pencapaian satuan pelaksana
tugas.
 Berkurangnya pemborosan, kebocoran dan penyalahgunaan wewenang.
 Tercapainya penyelesaian perijinan dan meningkatnya pelayanan
masyarakat.
 Tercapainya penyelesaian masalah kepegawaian.

G. Tindak Lanjut Pengawasan Melekat


Hasil pengawasan melekat hendaknya dilakukan tindak lanjut sebagaimana
mestinya. Hal ini dimaksudkan untuk diperoleh perbaikan yang nyata atas
terjadinya penyimpangan. Tanpa dilakukan tindak lanjut, maka akan
memberikan efek jera bagi pegawai yang sering melakukan penyimpangan.
Adapun tindak lanjut pengawasan melekat dapat diuraikan sebagai berikut :
 Pemberian penghargaan kepada yang berprestasi
 Memberikan bimibingan dan pengarahan kepada yang belum mampu.
 Penyempurnaan kebijaksanaan dan aparatur dibidang kelembagaan
kepegawaian dan ketatalaksanaan.
 Saran penyempurnaan kebijaksanaan kepada pejabat yang lebih tinggi.
 Tindakan admisnistratif sesuai ketentuan perundang-undangan yang
berlaku.
 Tuntutan perdata atau tindak pengaduan pidana

H. Hambatan Pelaksanaan Pengawasan Melekat


Untuk menjalankan sesuatu yang baik, pada umumnya dijumpai banyak
hambatan.
Adapun hambatan yang terjadi dalam pelaksanaan pengawsan melekat adalah :
 Kurangnya kesadaran akan pentingnya penmgawasan melekat sebagai salah
satu fungsi manajemen yang harus dilaksanakan.
 Kurangnya menguasai dibidang tugas/substansi yang dipimpinnya.
 Lemahnya pelaksanaan koordinasi.

152 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Adanya perasaan enggan, cepat tersinggung, kurang obyektif dan kurang
keterbukaan.
 Tidak adanya pendelegasian (kurang percaya) dan hanya peduli dengan
bidang tugasnya sendiri.

I. Latihan
1. Apa yang dimaksud dengan Pengawasan Melekat?
2. Apa saja prinsip pengawasan melekat ?
3. Sasaran pengawasan melekat meliputi apa saja ?
4. Apa saja indicator keberhasilan pengawasan melekat?
5. Hambatan apa yang terjadi dalam pengawasan melekat?

J. Rangkuman
1. Setiap tindak-tanduk bawahan harus diketahui dan
dipertanggungjawabkan kepada atasan. Sehingga fungsi koordinasi,
pengarahan dan pengawasan senantiasa terjaga dengan baik. Tidak
boleh terjadi anak buah mengambil kebijakan sendiri di luar kontrol
atasan.
2. Sasaran Pengawasan Melekat:
i. Meningkatkan disiplin dan prestasi kerja
ii. Menekan penyalahgunaan wewenang, kebocoran dan
pemborosan
iii. Mempercepat penyelesaian perijinan dan meningkatkan
pelayanan masyarakat.
iv. Memeprcepat pengurusan kepegawaian sesuai aturan yang
berlaku.
3. Terdapat sarana, indikator dan tindak lanjut dari Pengawasan Melekat.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 153


154 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 15
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 155


Keselamatan dan Kesehatan Kerja

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan
mengenai keselamatan dan kesehatan kerja.

B. Pendahuluan
Program Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam kegiatan jasa konstruksi
sudah menjadi kewajiban bagi kontraktor untuk melaksanakannya. Dengan
jaminan ini para pekerja akan merasa lebih terlindungi dari segi finansial jika
terjadi kecelakaan kerja. Oleh karenanya untuk mengalihkan resiko kerugian jika
terjadi kecelakaan kerja, kontraktor bekerja sama dengan perusahaan asuransi.
Meskipun sudah ada jaminan sosial tenaga kerja jika terjadi kecelakaan,
kontraktor harus melakukan langkah-langkah awal guna menghindari terjadinya
kecelakaan kerja. Kontraktor harus mempersiapkan sarana dan prasarana kerja
yang memungkinkan pekerja dapat bekerja dengan aman.
Pada sesi ini akan disampaikan beberapa persyaratan administratif dan teknis
serta beberapa contoh perlindungan terhadap kecelakaan kerja yang diambil
dari Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan menteri Pekerjaan
Umum.
Tidak semua pasal dituangkan di dalam modul ini, melainkan hanya beberapa
bagian saja. Untuk mendalami lebih jauh, diharapkan para peserta dapat
melengkapi peraturan dan perundangan yang lebih aktual.

C. Persyaratan Administratif
 Pengurus atau kontraktor berkewajiban untuk mengusahakan agar
tempat kerja, peralatan, lingkungan kerja dan tata cara kerja diatur
sedemikian rupa sehingga tenaga kerja terlindung dari resiko
kecelakaan kerja.

 Pengurus atau kontraktor harus menjamin bahwa mesin-mesin


peralatan, kendaraan atau alat-alat lain yang akan digunakan atau

156 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


dibutuhkan sesuai dengan peraturan Keselamatan Kerja, selanjutnya
barang-barang tersebut harus dapat dipergunakan secara aman.

 Pengurus atau kontraktor harus turut mengadakan pengawasan


terhadap tenaga kerja, agar tenaga kerja tersebut dapat melakukan
pekerjaan dalam keadaan selamat dan sehat.

 Pengurus atau kontraktor harus menunjuk petugas Keselamatan Kerja


yang karena jabatannya di dalam organisasi kontraktor, bertanggung
jawab mengawasi koordinasi pekerjaan yang dilakukan untuk
menghindari resiko bahaya kecelakaan.

 Pengurus atau kontraktor harus memberikan pekerjaan yang cocok


untuk tenaga kerja sesuai dengan keahlian, umur, jenis kelamin dan
kondisi fisik/kesehatannya.

 Sebelum pekerjaan dimulai Pengurus atau Kontraktor harus menjamin


bahwa semua tenaga kerja telah diberi petunjuk terhadap bahaya demi
pekerjaannya masing-masing dan usaha pencegahannya. Untuk itu
pengurus atau kontraktor dapat memasang papan-papan peringatan
serta sarana pencegahan yang dipandang perlu.

 Orang tersebut di atas bertanggung jawab pula atas pemeriksaan


berkala terhadap semua tempat kerja, peralatan, sarana-sarana
pencegahan kecelakaan, lingkungan kerja dan cara-cara pelaksanaan
kerja yang aman.

D. Organisasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja


 Petugas Keselamatan dan Kesehatan Kerja harus bekerja secara penuh
(full time) untuk mengurus dan menyelenggarakan keselamatan dan
kesehatan kerja.
 Pengurus atau kontraktor yang mengelola pekerjaan dengan
mempekerjakan pekerja dengan jumlah minimal 100 orang atau kondisi
dari sifat proyek memang memerlukan, diwajibkan membentuk unit
Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
 Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja tersebut merupakan
unit struktural dari organisasi kontraktor yang dikelola oleh pengurus
atau kontraktor.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 157


 Petugas Keselamatan dan Kesehatan Kerja tersebut bersama-sama
dengan Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja ini bekerja
sebaik-baiknya, dibawah koordinasi pengurus atau kontraktor, serta
bertanggung jawab kepada Pemimpin Proyek.
 Kontraktor harus :
 Memberikan kepada Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan
Kerja (Safety Committee) fasilitas-fasilitas dalam melaksanakan
tugas mereka.
 Berkonsultasi dengan Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan
Kerja dalam segala hal yang berhubungan dengan keselamatan dan
kesehatan kerja dalam proyek
 Mengambil langkah-langkah praktis untuk memberi efek pada
rekomendasi dari Safety Committee.

 Jika 2 atau lebih kontraktor bergabung dalam suatu proyek, mereka


harus bekerja sama membentuk kegiatan-kegiatan keselamatan dan
kesehatan kerja.

E. Laporan Kecelakaan
 Setiap kejadian kecelakaan kerja atau kejadian yang berbahaya harus
dilaporkan ke Departemen Tenaga Kerja dan Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat
 Laporan tersebut harus meliputi statistik yang akan :
 Menunjukkan catatan kecelakaan dari setiap kegiatan kerja, pekerja
masing-masing dan,
 Menunjukkan gambaran kecelakaan-kecelakaan dan sebab-
sebabnya.

F. Keselamatan Kerja dan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan


 Tenaga kerja harus diperiksa kesehatannya.
 Sebelum atau beberapa saat setelah memasuki masa kerja pertama
kali (Pemeriksaan Kesehatan sebelum masuk kerja dengan
penekanan pada kesehatan fisik dan eksehatan individu)
 Secara berkala, sesuai dengan resiko-resiko yang ada pada
pekerjaan tersebut.

158 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Tenaga kerja di bawah umur 18 tahun harus mendapat pengawasan
khusus, meliputi pemeriksaan kembali atas kesehatannya secara teratur.
 Data yang diperoleh dari pemeriksaan kesehatan harus dicatat dan
disimpan untuk referensi.
 Suatu rencana organisasi untuk keadaan darurat dan pertolongan
pertama pada kecelakaan harus dibuat sebelumnya untuk setiap daerah
tempat bekerja meliputi seluruh pegawai/petugas pertolongan
pertama pada kecelakaan dan peralatan, alat-alat komunikasi alat-alat
jalur transportasi.
 Setiap tenaga kerja harus diberitahu akan hal-hal yang berhubungan
dengan hal tersebut di atas,
 Pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan atau penyakit yang tiba-
tiba harus dilakukan oleh dokter, juru rawat atau seorang yang terdidik
dalam pertolongan pertama apda kecelakaan.
 Alat-alat P3K atau kotak obat-obatan yang memadai, harus disediakan
di tempat kerja dan dijaga agar tidak dikotori oleh debu, kelembaban
udara dan lain-lain.
 Alat-alat P3K atau kotak obat-obatan harus berisi paling sedikit dengan
obat kompres, perban Gauze yang steril, antiseptik, plester, forniquet,
gunting, splint dan perlengkapan gigitan ular.
 Alat-alat P3K dan kotak obat-obatan harus berisi keterangan-
keterangan/instruksi yang mudah dan jelas sehingga mudah dimengerti.
 Isi kotak obat-obatan dan alat P3K harus diperiksa secara teratur dan
harus dijaga supaya tetap berisi (tidak boleh kosong)
 Kereta untuk mengangkat orang sakit (carrying basket) harus selalu
tersedia.
 Jika tenaga kerja dipekerjakan di bawah tanah atau pada keadaan lain,
alat penyelamat harus tersedia di dekat tempat mereka bekerja
 Jika tenaga kerja dipekerjakan di tempat-tempat yang menyebabkan
adanya resiko tenggelam atau keracunan gas alat-alat penyelamat
harus selalu tersedia di dekat tempat mereka bekerja.
 Persiapan-persiapan harus dilakukan untuk memungkinkan menga
ngkut dengan cepat, jika diperlukan untuk petugas yang sakit atau

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 159


mengalami kecelakaan ke rumah sakit atau tempat berobat semacam
ini.
 Petunjuk/informasi harus diumumkan/ditempel di tempat yang baik
(strategis) yang memberitahukan :
 Tempat yang terdekat dengan kotak obat-obatan, alat-alat P3K,
ruang P3K, ambulans, kereta untuk orang sakit, dan tempat dimana
dapat dicari orang yang bertugas untuk urusan kecelakaan.
 Tempat telepon terdekat untuk menelepon/memanggil ambulans,
nomor telepon dan nama orang yang bertugas dan lain-lain.
 Nama, alamat, nomor telepon dokter, rumah sakit dan tempat
penolong yang dapat segera dihubungi dalam keadaan darurat.

G. Persyaratan Teknis
a. Pintu Masuk dan Keluar
 Pintu masuk dan keluar darurat harus dibuat di tempat-tempat
kerja.
 Alat-alat/tempat-tempat tersebut harus dipelihara dengan baik.
b. Lampu/Penerangan
 Jika penerangan alam tidak sesuai untuk mencegah bahaya, alat-
alat-alat penerangan buatan yang cocok dan sesuai harus diadakan
di seluruh tempat kerja, termasuk pada gang-gang.
 Lampu-lampu buatan harus aman dan terang
 Lampu-lampu harus dijaga oleh petugas-petugas bila perlu
mencegah bahaya apabila lampu mati/pecah.
c. Ventilasi
 Di tempat kerja yang tertutup, harus dibuat ventilasi yang sesuai
untuk mendapat udara segar.
 Jika perlu untuk mencegah bahaya terhadap kesehatan dan udara
yang dikotori oleh debu, gas-gas atau dari sebab-sebab lain, harus
dibuatkan ventilasi untuk pembuangan udara kotor.
 Jika secara teknis tidak mungkin bisa menghilangkan debu, gas yang
berbahaya, tenaga kerja harus disediakan alat pelindung diri untuk
mencegah bahaya-bahaya tersebut di atas.

160 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


d. Kebersihan
 Bahan-bahan yang tidak terpakai dan tidak diperlukan lagi harus
dipindahkan ke tempat yang aman.
 Semua paku yang menonjol harus disingkirkan atau
dibengkokokkan untuk mencegah terjadinya kecelakaan.
 Peralatan dan benda-benda kecil tidak boleh dibiarkan karena
benda-benda tersebut dapat menyebabkan kecelakaan, misalnya
membuat orang jatuh atau tersandung (terantuk)
 Sisa-sisa barang alat-alat dan sampah tidak boleh dibiarkan
ebrtumpuk di tempat kerja.
 Tempat-tempat kerja dan gang-gang yang licin karena oli atau
sebab lain harus dibersihkan atau disiram pasir, abu atau
sejenisnya.
 Alat-alat yang mudah dipindah-pindahkan setelah dipakai harus
dikembalikan pada tempat penyimpanan semula.
e. Pencegahan Terhadap Kebakaran dan Alat Pemadam Kebakaran
 Di tempat-tempat kerja, tenaga kerja dipekerjakan harus tersedia :
 Alat-alat pemadam kebakaran
 Saluran air yang cukup dengan tekanan yang besar.
 Semua pengawas (supervisor) dan sejumlah/beberapa tenaga kerja
harus dilatih untuk menggunakan alat pemadam kebakaran.
 Orang-orang yang terlatih dan mengetahui cara menggunakan alat
pemadam kebakaran harus selalu siap di tempat selama jam kerja.
 Alat pemadam kebakaran, harus diperiksa pada jangka waktu
tertentu oleh orang yang berwenang dan dipelihara sebagaimana
mestinya.
 Alat pemadam kebakaran seperti pipa-pipa air, alat pemadam
kebakaran yang dapat dipindah-pindah (portable) dan jalan menuju
ke tempat pemadam kebakaran harus selalu dipelihara.
 Peralatan pemadam kebakaran harus diletakkan di tempat yang
mudah dilihat dan dicapai.
 Sekurang-kurangnya sebuah alat pemadam kebakaran harus
tersedia :

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 161


 Di setiap gedung dimana barang-barang yang mudah terbakar
disimpan.
 Di tempat-tempat yang terdapat alat-alat untuk mengelas.
 Pada setiap tingkat/lantai dari suatu gedung yang sedang
dibangun dimana terdapat barang-barang, alat-alat yang mudah
terbakar.
 Beberapa alat pemadam kebakaran dari bahan kimia kering harus
disediakan:
 Di tempat yang terdapat barang-barang/benda-benda cair yang
mudah terbakar.
 Di tempat yang terdapat oli/bensin, gas dan alat-alat pemanas
yang menggunakan api.
 Di tempat yang terdapat aspal dan ketel aspal.
 Di tempatyang terdapat bahaya listrik/bahaya kebakaran yang
disebabkan aliran listrik.
 Alat pemadam kebakaran ahrus dijaga agar tidak terjadi kerusakan-
kerusakan teknis.
 Alat pemadam kebakaran harus dijaga agar berisi chlorinated hydro
carbon atau karbon tetrochlorida tidak boleh digunakan di dalam
ruangan atau di tempat yang terbatas (ruanbgan tertutup, sempit)
 Jika pipa tempat penyimpanan air (reservoir, standpipe) dipasang di
suatu gedung, pipa tersebut harus :
 Dipasang di tempat yang strategis demi kelancaran
pembuangan.
 Dibuatkan suatu katup pada setiap ujungnya.
 Dibuatkan pada setiap lubang pengeluaran air daripipa sebuah
katup yang menghasilkan pancaran air bertekanan tinggi.
 Mempunyai sambungan yang dapat digunakan Dinas Pemadam
Kebakaran.

162 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


H. Beberapa Contoh Pekerjaan yang Perlu Mendapatkan Perhatian dari
Keselamatan dan Kesehatan Kerja
a. Galian tanah untuk pemasangan pipa
 Parit yang digali pada daerah yangberpenduduk padat dan pada
daerah yang ramai lalu lintasnya harus diberi pagar.
 Tanah bekas galian harus diletakkan sedemikian rupa agar tidak
menutup sebagian besar badan jalan.
 Bergantung pada jenis tanahnya, dinding parit harus diamankan
terhadap kejatuhan (kelongsoran) dengan mebuat talud konstruksi
penahan dan tameng portabel atau sarana lain yang serupa.,
 Apabila perlu untuk mencegah bahaya, pekerja yang sedang
memasang konstruksi penahan harus dilindungi dengan kerangka,
balok kopel atau sarana yang serupa.
 Parit dengan kedalaman lebih dari 1,20 meter, harus dilengkapi
dengan tangga pada tempat-tempat tertentu.
 Harus ada tangga dari bawah parit sampai paling swedikit 10 cm di
atas tanah.
 Apabila sedang bekerja di dalam parit , para pekerja menggunakan
alat tangan seperti cangkul dan sekop, mereka harus
mempertahankan jarak yang cukup antara satu dengan yang lain.
 Apabila mesin penggali digunakan untuk membuat parit,
pemasangan penopang kayu-kayunya harus mengikuti alat–alat
penggali tersebut sedekat mungkin.
 Parit yang digali dalam tanah yang tidak stabil seperti pasir lepas
harus dipasang tutup kayu secara tertutup.
 Plat injak dan platform yang disangga dengan balok kopel harus
diamankan secukupnya dengan menggunakan siku-siku penguat
atau semacamnya.
 Balok kopel tidak diijinkan untuk digunakan sebagai tangga.
 Benda-benda yang berat tidak diijinkan diletakkan diatas balok
kopel.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 163


 Apabila ember yang berisi bahan panas sedang diturunkan,
tindakan pencegahan khusus harus diambil untuk menghindarkan
terjadinya kecelakaan.
 Apabila parit sedang diurag, konstruksi penyangga harus tetap
pada rempatnya selama masih diperlukan untuk mencegah
terjadinya kecelakaan akibat longsornya dinding/galian.
b. Pekerjaan Beton
 Para pekerja yang mengerjakan semen dan beton harus :
 Memakai baju kerja yang pas, sarung tangan, helm atau
topi baja, kaca mata pengaman dan sepatu yang cocok.
Bila perlu untuk mencegah bahaya, dipakai alat pengatur
pernapasan (respirator), tutup mulut (masker)
 Badan harus tertutup sebanyak mungkin
 Mencegah semen dan beton bersentuhan dengan kulit.
 Sering dicuci dan diberi salep yang sesuai pada bagian
yang terbuka
 Bila pekerjaan menggunakan semen, kapur dan bahan-bahan
lain yang berdebu atau menggunakan mesin penghancur atau
penghalus yang digunakan pada tempat yang tertutup :
 Ruangan harus berventilasi yang cukup
 Tindakan pencegahan harus diambil untuk mencegah
debu-debu berterbangan.
 Bila pekerjaan menggunakan kapur, maka tindakan yang hati-
hati harus diambil untuk mencegah debu berterbangan.
 Bila pekerjaan menggunakan kapur, maka keselamatan harus
dijaga supaya tidak mengalami luka terbakar.
 Pengontrolan terhadap mesin yang memroses semen, kapur
dan bahan-bahjan berdebu lainnya harus dari tempat yang
bebas debu.
 Tempat pengambilan kapur harus dipagar atau tertutup.
 Bak muatan pembawa semen pada derek atau jkabel kerekan di
udara tidak boleh diisi terlalu penuh, karena kelebihan isi dapat
mengakibatkan semen tumpah.

164 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


 Bak muatan beton yang penuh diarahkan ke tujuan dengan cara
yang sesuai
 Bak muatan yang berisi beton yang idangkut melalui derek atau
kabel kerekan di udara, harus diberi sangkutan/cantelan
pengaman.
 Beton tidak boleh mengandung material yang dapat
mempengaruhi keadaannya, melemahkan atau merusakkan
besi.
 Selama pengecoran papan acuan dan penumpunya harus
dicegah terhadap kerusakan.
 Bila beton mulai mengeras, maha harus dilindungi terhadap
arus air yang mengalirkan bahan-bahan kimia dan getaran.
 Tidak boleh meletakkan beban di atas beton yang sedang
mengeras.
 Pekerja tidak boleh berdiri di atas alat pengangkat (jack) ketika
gaya tekanan sedang dilakukan.
 Unit beton pra tekan hanya dapat dikerjakan pada bagian-
bagian dari unit tersebut dan dengan menggunakan peralatan
yang ditentukan oleh pabrik pembuat.
 Selama pengangkutan, batang dan balok jembatan dari beton
pratekan harus diletakkan berdiri dan diberi penguat atau cara
lain yang efektif.
 Angker untuk kabel penegang beton pratekan yang dipasang
sebelum pengecoran harus terlindung dan dikerjakan menurut
instruksi pabrik.
 Bila bagian tegangan sedang ditarik, maka angker harus sedapat
mungkin terjepit kuat pada plat angkernya. Hal ini dimaksudkan
untuk mengurangi benturan dan ekrusakan bila dongkrak
hidrauliknya rusak.
 Selama penarikan penegangan, pekerja tidak boleh berdiri di
belakang atau searah dengan bagian-bagian yang sedang ditarik
maupun di belakang dongkrak.
 Semua pekerja yang menggunakan alat vibrator harus dalam
keadaan sehat.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 165


 Semua tindakan yang mungkin harus dilakukan untuk
mengurangi getaran yang merambat kepada pekerja yang
menggunakan vibrator.
 Jika perlu untuk mencegah bahaya, besi tulangan yang
menjorok ke luar dari lantai atau dinding harus diberi pelindung
 Bila melakukan penyambungan besi tulangan maka ujungnya
menjorok ke luar tidak boleh menimbulkan bahaya.
 Besi tulangan tidak boleh disimpan pada perancah atau papan
acuan yang dapat membahayakan kestabilannya.

I. Latihan
1. Persyaratan administratif apa saja yang harus dilakukan oleh pengurus
atau kontraktor?
2. Laporan kecelakaan harus meliputi statistik yang menunjukkan apa saja
?
3. Petunjuk/informasi harus diumumkan/ditempel di tempat yang baik
(strategis) yang memberitahukan apa saja ?
4. Alat pemadam kebakaran dari bahan kimia harus disediakan dimana
saja ?
5. Contoh pekerjaan yang perlu mendapatkan perhatian dari K3 salah
satunya adalah pekerjaan beton. Para pekerja yang mengerjakan semen
dan beton harus memperhatikan apa saja ?

166 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


J. Rangkuman
1. Untuk bertanggungjawab kepada Pimpinan Proyek, Kontraktor harus :
i. Memberikan kepada Panitia Pembina Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (Safety Committee) fasilitas-fasilitas dalam
melaksanakan tugas mereka.
ii. Berkonsultasi dengan Panitia Pembina Keselamatan dan
Kesehatan Kerja dalam segala hal yang berhubungan dengan
keselamatan dan kesehatan kerja dalam proyek.
iii. Mengambil langkah-langkah praktis untuk memberi efek pada
rekomendasi dari Safety Committee.
2. Setiap kejadian kecelakaan kerja atau kejadian yang berbahaya harus
dilaporkan ke Departemen Tenaga Kerja dan Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat.
3. Terdapat persyaratan teknis dan beberapa contoh pekerjaan yang
perlu mendapatkan perhatian dari Keselamatan dan Kesehatan Kerja
pada Pengendalian Konstruksi SPAM .

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 167


168 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAB 16
PENUTUP

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 169


Penutup

A. Simpulan
1. Dalam Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Bidang SPAM terdapat
peraturan perundangan serta prinsip-prinsip dasar yang terkait dengan
materi Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi SPAM.
2. Manajemen konstruksi SPAM merupakan rangkaian kegiatan yang
menunjukkan kegiatan perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan
dan pengawasan (planning, organizing, actuating, controlling).
3. Tahap pelaksanaan sangat menentukan hasil pembangunan konstruksi
SPAM. Sebaik apapun perencanaan suatu konstruksi SPAM, jika
pelaksanaannya tidak memenuhi persyaratan teknis, maka dapat
dipastikan hasil akhirnya tidak akan dapat mencapai umur teknis yang
telah ditetapkan.

B. Tindak Lanjut
1. Dasar-dasar dan filosofi pengawasan dimengerti oleh petugas pengawas
yang bertanggung jawab atas pengendalian mutu yang akan dicapai
oleh proyek.
2. Melaksanakan manajemen konstruksi SPAM yang baik dapat mencapai
mutu pekerjaan yang diinginkan sebagaimana telah ditetapkan dalam
sasaran mutu. Sasaran mutu sebagai tujuan akhir dari semua tahapan
manajemen konstruksi SPAM.
3. Tujuan Rencana Mutu Kontrak menentukan arah pengendalian proses
produksi, memperoleh produk yang bermutu sesuai perencanaan.
4. Pengawas lapangan memahami semua dokumen administrasi teknik
yang diperlukan.
5. Konstruksi SPAM ditunjang dengan administrasi teknik yang memadai.

170 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


DAFTAR PUSTAKA

Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2018 tentang Pengadaan Barang/Jasa


Pemerintah
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 7 Tahun 2018 tentang Pedoman
Perencanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 8 Tahun 2018 tentang Pedoman Swakelola
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 9 Tahun 2018 tentang Pedoman
Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Melalui
Penyedia
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 10 Tahun 2018 tentang Pedoman
Pelaksanaan Tender/Seleksi Internasional
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 11 Tahun 2018 tentang Katalog Elektronik
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 12 Tahun 2018 tentang Pedoman
Pengadaan Barang/Jasa yang Dikecualikan Pada Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 13 Tahun 2018 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Dalam Penanganan Keadaan Darurat
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 14 Tahun 2018 tentang Unit Kerja
Pengadaan Barang/Jasa
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 15 Tahun 2018 tentang Pelaku Pengadaan
Barang/Jasa
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 16 Tahun 2018 tentang Agen Pengadaan
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 17 Tahun 2018 tentang Sanksi Daftar
Hitam Dalam Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 18 Tahun 2018 tentang Layanan
Penyelesaian Sengketa Kontrak Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah
Peraturan Lembaga LKPP Nomor 19 Tahun 2018 tentang Pengembangan
Sistem dan Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 171


GLOSARIUM
Air baku air yang dapat berasal dari sumber air permukaan, cekungan
air tanah dan/atau air hujan yang memenuhi baku mutu
tertentu sebagai air baku untuk air minum
Aksi Koreksi kegiatan yang langsung menuju kearah
eliminasi/penghilangan penyebab ketidaksesuaian produk,
proses/prosedur maupun sistem.
Bagan alir urutan pelaksanaan paket pekerjaan yang akan dilaksanakan
konstruksi sesuai jenis pekerjaan
Bekisting cetakan beton yang dibuat dari kayu dan bentuk & ukruannya
sesuai dengan beton yang direncanakan.
Bench Mark Patok Tetap dari beton yang mempunyai koordinat
(BM) tertentu.
Berita Acara dokumen yang khusus memuat informasi suatu
kejadian/proses kegiatan yang perlu disepakati dan menjadi
pedoman bersama pihak-pihak yang terkait/berkepentingan
dan bertanggung jawab atas kejadian/proses tersebut.

Disinfeksi pipa kegiatan membersihkan pipa dari segala kotoran dan kuman-
kuman penyakit dengan mempergunakan disinfektan.
Disinfektan bahan kimia tertentu, misal nya kaporit kedalam pipa dalam
jangka waktu tertentu dengan dosis tertentu hingga kuman-
kuman yang terdapat dalam pipa terbunuh.
Gambar gambar teknik dari suatu pekerjaan konstruksi yang
kerja/shop digunakan sebagai acuan kerja.
drawing/
construction
drawing
Geophysical kegiatan pencatatan kemungkinan kandungan air di dalam
borehole logging sumur bor setelah dilakukan pilot hole.
Hidrostatic Test memberi tekanan dalam skala tertentu pada air yang telah
dimasukkan ke dalam pipa.

172 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Konstruksi panel kerangka yang terdiri atas beberapa lembar papan yang di
bagian luarnya dijepit/ditahan oleh kerangka kayu/besi untuk
menahan beban beton basah.
Kurva ”S” gambar yang menunjukkan rencana kemajuan fisik dan
realisasi kemajuan fisik pekerjaan yang dicapai dari waktu ke
waktu.

Masyarakat kumpulan orang yang mempunyai kepentingan yang sama


yang tinggal di daerah dengan yuridikasi yang sama
Material atau material atau produk yang tidak memenuhi persyaratan
produk cacat dalam spesifikasi teknis.
Pasca Kualifikasi proses penilaian kompetensi dan kemampuan usaha serta
pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia
barang/jasa setelah memasukkan penawaran.
Patok bantu Patok Sementara yang merupakan perbanyakan dari Patok
Elevasi (PBE) BM dan biasanya ditanam di sepanjang jalur pekerjaan
dengan kerapatan dan jarak tertentu sesuai kebutuhan.
Request adalah permohonan ijin tertulis kepada Direksi untuk
memulai atau meneruskan pekerjaan.
Pelaksana personil dari pihak Pelaksana pekerjaan yang bertugas
lapangan untuk Mengatur dan melaksanakan kegiatan pekerjaan.
Pemadatan kegiatan memadatkan urugan pasir dan tanah dengan
memperguanakan alat pemadat (stamper/hand
compactor/baby roller), hingga mencapai kepadatan tertentu.
Pengawas petugas proyek yang sehari-hari berada di lapangan dengan
Lapangan tugas pokok.
Pengecoran penuangan bubur beton/ adukan beton ke dalam bekisting
sampai mencapai ketinggian yang diinginkan dengan
memperhatikan persyaratan yang ditentukan.

Pengetesan pipa kegiatan menguji pipa dan sambungan dengan hidrostatic


test.
Pengurugan kegiatan menimbun saluran dengan tanah dan pasir setelah
pemasangan pipa selesai dilakukan.

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 173


Penulangan pemasangan besi tulangan yang dirangkai dengan panjang,
bentuk, jarak antara, jenis dan diameter besi tulangan sesuai
gambar kerja.

Perancah tiang-tiang atau penyokong untuk menyangga bekisting pada


pekerjaan beton pelat atau balok
Pumping test kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui kapasitas sumur
bor.

Rekaman mutu catatan atau dokumen yang mencatat semua kegiatan


pelaksanaan konstruksi SPAM sejak awal hingga selesai.

174 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM


Sistem penyediaan satu kesatuan sistem fisik (teknik) dan non-fisik dari
air minum prasarana dan sarana air minum
Temporary Bench Patok Sementara yang mempunyai koordinat, yang di
Mark (TBM) dapatkan dari hasil pengikatan pengukuran terhadap Bench
Mark.
Terase jalur pipa Suatu segmen/jalur yang telah dilakukan survey untuk
dipasang pipa primer/sekunder/tersier

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 175


176 Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM
BAHAN TAYANG

Pengawasan dan Pengendalian Konstruksi dan Supervisi SPAM 177