Anda di halaman 1dari 79

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN Tn R

DENGAN
GANGGUAN SISTEM PERNAPASAN
TUBERCULOSIS PARU

KARYA TULIS ILMIAH

Diajukan untuk memenuhi salah satu persyaratan


Dalam menyelesaikan Program Diploma III Keperawatan
Pada Program Studi Keperawatan

LOGO

Disusun oleh
…………………………..
NIM. ……………………..

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLTEKNIK KESEHATAN
PROGRAM STUDI KEPERAWATAN
………………………………..
2020
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang mana

telah memberikan rahmat dan hidayah Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan

Karya Tulis dengan judul “ ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN

DENGAN GANGGUAN SISTEM PERNAFASAN TUBERCULOSIS

PARU”.

Penyususnan Karya Tulis ini merupakan salah satu syarat dalam mencapai

gelar Diploma III Keperawatan di polteknik Kesehatan Kementrian

Kesehatan .....................

Penulis sangat menyadari bahwa dalam menyusun Karya Tulis ini masih

jauh dari dikatakan baik apalagi untuk dikatan sempurna, maka penulis

mengharapkan saran dan kritik dari yang berkenan membaca Karya Tulis ini.

Terselesaikannya Karya Tulis ini sangat di dukung oleh berbagai pihak, bail

secara langsung maupun tidak langsung.

Untuk itu perkenankanlah penulis pada kesempatan ini menyampaikan

rasa terima kasih yang setinggi – tingginya kepada yang terhormat :

1. ...................................................

2. ...................................................

3. ...................................................

4. ...................................................

5. ...................................................

6. ...................................................
7. ...................................................

8. ...................................................

9. ...................................................

10. ...................................................

Akhir kata penulis sadari bahwa kesempurnaan hanya milik Allah SWT dan

kekurangan ada pada diri kita selaku manusia.

...................., Juli 2020

Penulis
KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK IUNDONESIA
POLTEKKES KEMENKES ....................
....................
....................
....................1
....................2

ABSTRAK

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN


GANGGUAN SISTEM PERNAFASAN TUBERCULOSIS

(........................................, 56 halaman )

Latar Belakang : Tuberculosis (TB) adalah penyakit menular yang masih


menjadi perhatian dunia karena angka kematian dan kesakitan akibat kuman
mycobacterium tuberculosis ini tinggi. TB paru masih menjadi maslah kesehatan
masyarakat khususnya di negara-negara berkembang seperti Indonesia karena erat
kaitannya dengan kemiskinan, lingkungan perumahan yang kurang sehat, gaya
hidup sehat tidak sehat seperti merokok dan lain-lain. Hal ini membuat penyakit
Tuberculosis Paru masih dapatdijumpai di wilayah Kerja Puskesmas .....................
Tujuan : Untuk megetahui asuhan keperawatan pada pasien dengan Tuberculosis
(TB) meliputi pengkajian, intervensi keperawatan, implementasi dan evaluasi
Hasil : Setelah dilakukan penkajian dan asuhan keperawatan selama 1x
kunjungan dalam satu hari didapatkan hasil pasien mengatakan masih batuk
berdahak, mengeluh masih sesak napas, mengeluh mengalami penurunan nafsu
makan dan setelah dilakukan tindakan keperawatan teknik batuk efektif dan sesak
napas berkurang,pola tidur teratasi pengetahuan pasien tentang pengertian
penyakit Tuberculosis, tanda gejala, dan pengobatan tentang penyakit
Tuberculosis meningkat.
Kesimpulan : Kerja sama dengan pasien sangat diperlukan untuk keberhasilan
asuhan keperawatan pada pasien, komunikasi terapeutik dapat mendorong pasien
lebih kooperatif, pendidikan kesehatan untuk meningkatkan pengetahuan, dan
mendemontrasikan cara perawatan atau pengobatan dapat meningkatkan
kemampuan pasien untuk merawat minimal dirinya.
Kata Kunci : Asuhan keperawatan tuberculosis paru, sistem pernapasan
INISTRY OF HEALTH OF THE IUNDONESIA REPUBLIC
POLTEKKES KEMENKES ....................
Thanks
....................
…………….
…………….

ABSTRACT

NURSING CARE IN PATIENTS WITH


BREATHING SYSTEM DISORDERS TUBERCULOSIS

(.................... ...................., 56 pages)

Background: Tuberculosis (TB) is an infectious disease that is still a worldwide


concern because of the high mortality and morbidity caused by mycobacterium
tuberculosis. Pulmonary TB is still a public health problem especially in
developing countries such as Indonesia because it is closely related to poverty, an
unhealthy housing environment, an unhealthy healthy lifestyle such as smoking
and others. This makes pulmonary tuberculosis still found in the ....................
Health Center work area.
Objective: To find out nursing care in patients with tuberculosis (TB) includes
assessment, nursing intervention, implementation and evaluation
Results: After a study and nursing care for 1 visit in one day the results showed
that the patient still coughed up phlegm, complained of still shortness of breath,
complained of decreased appetite and after nursing measures effective coughing
techniques and reduced breathlessness, sleep patterns resolved patient knowledge
about the understanding of Tuberculosis, signs of symptoms, and treatment of
increased Tuberculosis.
Conclusion: Collaboration with patients is very necessary for the success of
nursing care in patients, therapeutic communication can encourage more
cooperative patients, health education to increase knowledge, and demonstrate
how care or treatment can improve the patient's ability to care for him at a
minimum.
Keywords: Nursing care for pulmonary tuberculosis, respiratory system
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PERSETUJUAN ..........................................................................i

LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................ii

SURAT PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ......................................iii

KATA PENGANTAR ...................................................................................iv

ABSTRAK ......................................................................................................vi

ABSTRACT ....................................................................................................vii

DAFTAR ISI ..................................................................................................viii

DAFTAR TABEL ..........................................................................................xi

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................xii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .....................................................................................1

B. Rumusan Masalah ................................................................................4

C. Tujuan penelitian .................................................................................4

1. Tujuan Umum ................................................................................4

2. Tujuan Khusus ...............................................................................4

D. Manfaat Tugas Akhir ..........................................................................5

1. Manfaat Teoritis .............................................................................5

2. Manfaat Praktis ..............................................................................5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Bio Medis ...............................................................................6

1. Pengertian TB (Tuberkulosis) ........................................................6

2. Etiologi ..........................................................................................6
3. Patofisiologis .................................................................................6

4. Cara Penulatan ...............................................................................7

5. Gejala Penyakit TB ........................................................................8

6. Komplikasi .....................................................................................9

7. Penatalaksanaan .............................................................................9

B. Konsep Asuhan Keperawatan ..............................................................10

1. Pengkajian ......................................................................................10

2. Diagnosa dan Intervensi Keperawatan ..........................................15

3. Implementasi ..................................................................................17

4. Evaluasi ..........................................................................................17

BAB III TINJAUAN KASUS

A. Desain Tugas Akhir .............................................................................18

B. Subjek Tugas Akhir ............................................................................18

C. Batasan Istilah ......................................................................................18

D. Lokasi dan Waktu ................................................................................19

E. Prosedur Tugas Akhir ..........................................................................19

F. Teknik Pengumpulan Data ..................................................................19

G. Instrumen Pengumpulan Data ..............................................................20

BAB IV HASIL KARYA TULIS ILMIAH DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Karya Tulis Ilmiah .....................................................................22

1. Gambaran Lokasi KTI/KTA ..........................................................22

2. Pengkajian ......................................................................................22

3. Analisa Data ...................................................................................33

4. Diagnosa Keperawatan ..................................................................35


5. Intervensi Keperawatan .................................................................36

6. Catatan Perkembangan ..................................................................44

B. Pembahasan .........................................................................................48

1. Interpretasi dan Diskusi Hasil ........................................................48

2. Keterbatasan Krya Tulis Ilmiah .....................................................53

3. Implikasi untuk Keperawatan ........................................................54

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan ..........................................................................................55

B. Saran ....................................................................................................56

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

RIWAYAT HIDUP
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Data Penderita Penyakit Tuberkulosos Paru ......................................3

Tabel 2.1 Tahap Pengobatan ..............................................................................10

Tabel 4.1 Data Laboratorium .............................................................................31

Tabel 4.2 Analisa Data .......................................................................................33

Tabel 4.3 Intervensi Keperawatan ......................................................................36

Tabel 4.4 Catatan Perkembangan .......................................................................44


DAFTAR LAMPIRAN

1. Lampiran I : LEMBAR PERSETUJUANRESPONDEN

2. Lampiran II : INSTRUMEN FORMAT ASUHAN KEPERAWATAN

3. Lembar Bimbingan Pembimbing I

4. Lembar Bimbingan Pembimbing II


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Tuberculosis (TB) adalah penyakit menular yang masih menjadi

perhatian dunia karena angka kematian dan kesakitan akibat kuman

mycobacterium tuberculosis ini tinggi. Hingga saat ini,belum ada satu

negarapun yang bebas TB.(Depkes,2011)

TB paru masih menjadi maslah kesehatan masyarakat khususnya di

negara-negara berkembang seperti Indonesia karena erat kaitannya dengan

kemiskinan, lingkungan perumahan yang kurang sehat, gaya hidup sehat tidak

sehat seperti merokok dan lain-lain. Penyakit TB paru merupakan penyakit

menular langsung yag perlu mendapatkan perhatian dalam pelayanan

kesehatan.

Dukungan keluarga sangat menunjang keberhasilan pengobatan

anggota keluarga yang menderita TB paru. Dukungan tersebut dapat berupa

dukungan psikologis sehingga penderita tidak merasa sendiri dalam

menghadapi masalahprosespengobatan sehingga tidak terjadi lost of follow up

(Penghentian pengobatan) sebelum tuntas pengobatan.

Pada tahun 1993 WHO (World Health Organization) mencanangkan

kedaruratan global untuk penyakit TB paru karena penyakit ini tidak

terkendali dan banyak penderita yang tidak berhasil disembuhkan. Pada tahun

1995 WHO menerapkan strategi DOTS (Derectly Observed Treatment

Shortcourse) untuk program penanggulangan penyakit TB paru.


Estimasi prevalensi TB dunia untuk semua kasus adalah 660.000 dan

estimasi insiden berjumlah 430.000 kasus baru per tahun dengan jumlah

angka kematian akibat TB diperkirakan 61.00 per tahun (WHO, 2014).

Sasaran Strategi Nasional Pengendalian TB untuk mencapai tujuan

Millenium Development Goals (MDGs) hingga tahun 2015 mengacu pada

Rencana Strategis Kementrian Kesehatan 2015-2020 yaitu menurunkan

prevalensi TB dari 297 per 100.000 penduduk menjadi 245 per 100.000

penduduk. Setelah tahun 2015 indikator Case Detection Rate (CDR) dalam

program penanggulangan TB tidak akan dipergunakan lagi dan diganti dengan

Case Notification Rate(CNR) sebagai indikator yang menggambarkan

cakupan penemuan penderita TB (Profil Kesehatan Provinsi Jawa Barat, 2015)

Untuk kabupaten ............. Provinsi Jawa Barat, cakupan penemuan

kasus TB paru BTA (Basil Tahan Asam) Positif sebanyak 1.056 Jiwa dengan

CNR BTA positif sebesar 75,83 per 100.000 penduduk. Sedangkan angka

kematian selama pengobatan adalah 1,4 % per 100.000 penduduk.

Diperkirakan setiap tahun 450.000 kasus baru TB dimana 1/3 penderita berada

di sekitar Puskesmas, 1/3 berada di pelayanan Rumah Sakit pemerintah,

swasta dan praktek swasta dansisanya belum terjangkau di pelayanan

kesehatan. Adapun data yang diperoleh di Puskesmas ....................

Kabupaten ............. pada tahun 2018ditemukan insiden penyakit TB paru

sebanyak 30 kasus. Pasien TB dari 10 kasus penyakit.


Adapun data jumlah penyakit TB di wilayah kerja

Puskesmas .................... dari bulan Januari-Maret 2020 adalah sebagai

berikut :

Tabel 1.1
Data penderitan penyakit Tuberkulosis paru
Di UPTD Kesehatan Puskesmas .................... kabupaten .............
Bulan Januari-Maret 2020

Golongan umur Jenis Kelamin


No Jumlah
(Tahun) L P
1. 0-10 1 1 2
2. 11-20 1 - 1
3. 21-40 2 1 3
4. 41-60 - 2 2
5. ≥ 61 1 2 3
Jumlah 11

(Sumber : UPTD Kesehatan Puskesmas ...................., 2020)

Bedasarkan tabel 1.1 tersebut terlihat bahwa penyakit TB dapat

menyebar pada semua usia dan paling banyak pada usia dewasa.

Untuk itu diperlukan peran dan fungsi perawat dalam melakukan

asuhan keperawatan yang meliputi upaya promotif, preventif, kuratif dan

rehabilitatif secara komprehensif dengan menggunakan pendekatan asuhan

keperawatan.

Bedasarakan fenomena tersebut diatas serta pentingnya peran perawat

dalam mengatasi penyakit TB paru maka penulis tertarik untuk membuat

Karya Tulis yang berjudul “ Asuhan Keperawatan pada pasien dengan

Gangguan Sistem Pernafasan Tuberkulosis Paru di Puskesmas ....................

Kabupaten ............. Tahun 2020 “


.

B. RUMUSAN MASALAH

Melihat banyaknya orang yang menderita tuberkulosis,kemudian

melihat juga cara penularan tuberkulosis serta uraian latar belakanng masalah

diatas,maka penulis merumuskan masalah sebagai berikut”bagaimana

gambaran Asuhan Keperawatan pada pasien dengan gangguan sistem

pernafasan:TB paru di Puskesmas ....................?

C. TUJUAN

1. Tujuan Umum

Mendapatkan pengalaman nyata dalam memberikan asuhan

keperawatan pada pasien dengan Tuberkulosis paru dengan pendekatan

proses keperawatan yang komprehensif meliputi aspek biologis,

psikologis, sosial dan spiritual yang didasarkan pada ilmu dan kiat

keperawatan

2. Tujuan Khusus

a. Dapat menggambarkan pelaksanaan pengkajian keperawatan pada

pasien dengan TB paru.

b. Dapat menggambarkan rumusan diagnosa keperawatan pada pasien

dengan TB paru

c. Dapat menggambarkan rencana keperawatan pada pasien dengan TB

paru

d. Dapat melaksanakan tindakan pada pasien denagn TB paru

e. Dapat menggambarkan hasil asuhan keperawatan pada pasien dengan

TB paru
D. Manfaat Tugas Akhir

Hasil penyusunan asuhan keluarga ini diharapkan dapat memeberikan

informasi manfaat baik secara teoritis maupun praktis.

1. Manfaat Teoritis

Asuhan keperawatan ini diharapkan dapat menambah kepustakaan bagi

pendidikan dalam menambah informasi tentang hubungan prilaku pasien

dengan kejadian TB paru.

2. Manfaat Praktis

Asuhan keperawatan ini dapat memberikan informai dan masukan

bagi penanggung jawab ataupun pelaksana program penanggulangan

penyakit menular pada umumnya TB paru khususnya dalam menyusun

strategi untuk menurunkan angka kesakitan TB paru.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Bio Medis

1. Pengertian TB ( Tuberkulosis )

a) Adalah suatu penyakit menular langsung yang disebabkan oleh kuman

TB ( Mycobacterium Tuberculosis ). Sebagian besar kuman TB

menyerang paru, tetapi dapat juga menyerang organ tubuh lain

( Pedoman Nasional Penaggulangan Tuberkulosis, 2014 )

b) Suatu infeksi akibat Mycobacterium Tuberculosis yang dapat

menyerang berbagai organ terutama paru dengan gejala yang sangat

bervariasi ( Juniadi dalam Ardiansyah, 2010 ).

2. Etiologi

Penyakit TB disebabkan oleh kuman Mycobacteium Tuberculosis.

Kuman ini berbentuk batang, mempunyai sifat khusus yaitu tahan terhadap

asam pada pewarnaan sehingga disebut pula sebagai Basil Tahan Asam

( BTA ). Kuman TB cepat mati dengan sinar matahari langsung tetapi

dapat bertahan hidup beberapa jam di tempat yang gelap dan lembab

( Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis, 2014 )

3. Patofisiologis

Awal klien terinfeksi kuman tuberkulosis disebut sebagi infeksi

primer yang biasanya terjadi pada apeks paru atau dekat lobus bawah.

Infeksi primer berukuran mikroskopis sehingga tidak dapat dilihat dengan


gambaran rontgen. Lokasi infeksi primer dapat mengalami proses

degenerasi nekrotik tetapi bisa juga tidak. Yang menyebabkan

pembentukan rongga yang terisi oleh massa basil tuberkel seperyi keju, sel

darah putih yang mati dan jaringan paru yang nekrotik. Pada waktunya

material ini dapat mencair dan mengalir kedalam percabangan

trakeobronkial da keluar saat batuk. Sebagian besar tuberkul primer

menyembuh dengan membentuk jaringan parut dan pada akhirnya

membentuk lesi pengapuran disebut tuberkel Ghon. Lesi ini dapat

mengandung basil hidup yang dapat aktif kembali meskipun sudah

bertahun-tahun dan menyebabkan infeksi sekunder.

Faktor yang mempunyai peran penting dalam perkembangan TB

menjadi penyakit aktif adalah usia, imunosupresif, infeksi HIV ( Human

Imunodefisiensi Virus ), malnutrisi, alkoholisme, keadaan penyakit lain

dan predisposisi genetik.

4. Cara Penularan

Sumber penularan adalah penderita TB BTA positif.Pada waktu

batuk atau bersin, penderita menyebarkan kuman ke udara dalam bentuk

Droplet ( Percikan dahak ). Droplet yang mengandung kuman dapat

bertahan di udara pada suhu kamar selama beberapa jam. Orang dapat

terinfeksi kalau droplet tersebut terhirup dan masuk pada saluran

pernafasan. Setelah kuman masuk melalui saluran pernafasan, kuman

tersebut dapat menyebar dari paru ke bagian tubuh lainnya. Melalui sistem

peredaran darah, sistem saluran limfe atau ke bagian tubuh lainnya seperti

otak, ginjal, tulang dan lain-lain.


Saat kuman berhasil menginfeksi paru, dengan segera kuman

tersebut membentuk koloni yang berbentuk globular ( bulat ). Biasanya

melalui serangkaian reaksi imunologis kuman ini akan dihambat melalui

pembentukan dinding di sekeliling kuman oleh sel paru. Mekanisme

pembentukan dinding ini mengakibatkan jaringan di sekitarnya menjadi

jaringan parut dan kuman akan menjadi dorman ( istirahat ). Bentuk

dorman inilah yang sebenarnya terlihat sebagai tuberkel pada pemeriksaan

rontogen.

Pada sebagian orang dengan sistem imun yang baik bentuk ini akan

tetap dorma sepanjang hidupnya. Sedangkan pada orang dengan sistem

imun yang kurang, kuman ini akan mengalami perkembangan biakan

sehingga tuberkel bertambah banyak dan membentuk ruang di dalam paru

yang nantinya akan menjadi sumber produksi sputum ( dahak ). Seseorang

yang telah memproduksi sputum dapat diperkirakan sedang mengalami

pertumbuhan tuberkel berlebih dan kemungkinan besar terinfeksi dan

menderita penyakit Tuberkulosis.

5. Gejala Penyakit TB

Tuberkulosis sering dijuluki dengan “ the great imitator “ yaitu

penyakit yanag mempunyai banyak kemiripan dengan penyakit lain.

Gejala utama adalah batuk yang terus menerus dan berdahak selama 3

( tiga ) minggu atau lebih. Gejala tambahan yang sering dijumpai adalah :

a) Dahak bercampur darah

b) Batuk darah

c) Sesak nafas dan nyeri dada


d) Badan lemah, nafsu makan menurun, penurunan berat badan,

berkeringat malam walau tanpa kegiatan, demam meriang dalam

jangka waktu yang lama

6. Komplikasi

a) Hemoptisis ( peredaran dari saluran nafas bagian bawah ) yang dapat

mengakibatkan kematian karena syok hipovolemik atau tersumbatnya

jalan nafas.

b) Kolaps dari lobus akibat reaksi bronkhial

c) Bronkiektasis ( pelebaran bronkhus setempat ) dan fibosis

( pembuntukan jaringan ikat pada proses pemulihan atau relatif )

d) Pneumotoraks ( adanya udara dalam rongga pleura )

7. Penatalaksanaan

Kebanyakan individu dengan TB aktif yang baru didiagnosa tidal

dirawat. Jika terdiagnosa ketika dirawat, klien mungkin akan tetap dirawat

sampai kadar obat terapetik ditetapkan. Pengobatan dan perawatan singkat

di fasilitasi kesehatan diperlukan untuk menantau keefektivan terapi dan

efek samping obat yang diberikan.

Program pengobatan dasar yang direkomendasikan bagi klien

dengan TB paru terbagi menjadi 2 ( dua ) fase, yaitu :

a. Fase Intensif

Pada fase ini penderita mendapatkan obat setiap hari selama 2 bulan

dengan komposisi isoniazide, rifampicin, pirazinamide dan etambutol.


b. Fase Lanjutan

Pada fase ini penderita mendapatkan obat 3 kali dalam seminggu

selama 4 bulan dengan komposisi isoniazide dan rifampicin.

Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel 2.1 berikut

Pedoman Penanggulangan Tiberkulosis Pasional 2014

Jumlah
hari/
Dosis per hari kali
Lama menela
TahapPeng
pengo n obat
obatan
batan Rifampic
Isoniazid Pirazina
in Etambutol
@ 300 mi @
@ 450 @ 250 mg
mg 500 mg
mg
Intensif
2
(dosis 1 1 3 3 60
bulan
harian)
Lanjutan
(dosis 3 4
3 1 - - 54
kali bulan
seminggu)

Tujuan dari pengobatan TB paru selain untuk mengobati juga untuk

mencegah kematian, mencegah kekambuhan, mencegah terjadinya

resistensi atau kekebalan terhadap Obat Anti Tuberkulosis ( OAT ) serta

untuk memutuskan mata rantai penularan.

B. Konsep Asuhan Keperawatan

1. Pengkajian

Data-data yang perlu dikaji pada asuhan keperawatan dengan TB Paru

(Irman Somantri, p.68 2009)

a. Data Klien
Data Klien meliputi: Nama, umur, jenis kelamin, pekerjaan,

pendidikan, status perkawinan, agama, suku bangsa, alamat, tanggal

dan jam masuk Puskesmas, nomor register sertai identitas penanggung

jawab.

b. Keluhan Utama

Biasanya penderita TB Paru mengeluh sesak nafas, batuk dan lemah.

c. Riwayat Kesehatan

1) Riwayat Kesehatan Sekarang

Pada umumnya penderita TB Paru sering mengalami batuk karena

adanya iritasi pada bronchus, batuk ini terjadi untuk membuang

atau mengeluarkan produksi radang berlebih yang dimulai dari

batuk kering sampai batuk berdahak, berkeringat pada malam hari,

malaise berupa anoreksia, sakitk epala. Perlu juga ditanyakan

dengan siapa klien tinggal karena biasanya penyakit ini muncul

karena adanya penularan.

2) Riwayat Kesehatan Dahulu

a) Pernah sakit batuk yang lama dan tidak sembuh-sembuh.

b) Pernah berobat tapi tidak sampai tuntas.

c) Riwayat kontak dengan penderita TB Paru.

d) Daya tahan tubuh yang menurun.

e) Riwayat vaksinasi yang tidak diketahui.

3) Riwayat Kesehatan Keluarga


Biasanya pada keluarga ditemukan ada yang menderita atau pernah

menderita penyakit TB Paru atau menderita penyakit keturunan

seperti Diabetes militus dan lain-lain.

4) Riwayat Sosio Ekonomi

a) Riwayat pekerjaan, jenis pekerjaan dan tempat kerja.

b) Aspek psikososial, merasa dikucilkan, tidak dapat

berkomunikasi dengan bebas, menarik diri. Pada keluarga

kurang mampu masalah berhubungan dengan kondisi ekonomi,

untuk sembuh membutuhkan waktu dan biaya yang tidak

sedikit, lingkungan rumah yang kurang sehat dan pemahaman

tentang kesehatan.

d. Pola Fungsi Kesehatan

1) Pola persepsi dan tatalaksana hidup sehat; meliputi kebiasaan

merokok, jumlah rokok yang dihabiskan dalam satu hari,

penggunaan alcohol dan kebiasaan olah raga.

2) Polanutrisi dan metabolism; meliputi nafsu makan, diet

khusus/suplemen, fluktuasi berat badan dalam enam bulan terakhir,

kesukaran menelan.

3) Polaeliminasi; meliputi kebiasaan eliminas iurin/defekasi, warna,

bau dan konsistensi.

4) Pola istirahat dan tidur; meliputi lama tidur sebelum dan sesudah

masuk Puskesmas, gangguan waktu tidur.

5) Pola aktivitas dan latihan; meliputi kegiatan klien di rumah dan di

Puskesmas serta lamanya aktivitas.


6) Pola persepsi dan konsep diri; meliputi body image, self system,

kekacauan identitas.

7) Pola sensori dan kognitif; meliputi daya penglihatan, pendengaran,

penciuman, perabaan, dan kognitif kilen.

8) Pola reproduksi seksual; meliputi penyakit yang diderita klien

berpengaruh pada aktivitas seksual.

9) Pola hubungan peran; meliputi hubugan dengan keluarga, anggota

keluarga yang paling dekat, kerabat dan lingkungan.

10) Pola penanggulangan stres; meliputi penyebab stres, koping

terhadap stress, pertahanan diri terhadap masalah.

11) Pola tata nilai dan kepercayaan; meliputi agama, keyakinan dan

ritualitas.

e. Pemeriksaan fisik

1) Keadaan umum; meliputi keadaan penyakit, kesadaran, tanda-tanda

vital seperti tekanan darah, nadi, nafas, suhu, berat badan dan tinggi

badan.

2) Kepala dan leher; meliputi bentuk, kelainan, tanda-tanda trauma,

warna rambut dan kebersihan rambut.

a) Mata :Sklera, konjungtiva dan kornea.

b) Hidung : Bentuk, kebersihan dan daya penciuman.

c) Mulut : Bentuk, kebersihan, mukosabibir, pendarahan.

d) Telinga : Bentuk, kebersihan dan daya pendengaran.

e) Leher : Pembesaran kelenjar tiroid, kekakuan.

3) Dada; meliputi bentuk normal atau tidak, tarikan dinding dada.


4) Paru; pergerakan paru tertinggal, wheezing, ronkhi ataus uara nafas

bronchial.

5) Jantung; didapatkan suara satu atau suara dua tunggal.

6) Abdomen; ada tidaknya pembesaran limfa dan hati

7) Inguinal, genitalia, anus; kemerahan, leat

8) Punggung; bentuk, edema, kelainan

9) Integument; teksturkulit, warna, turgor.

10) Ekstremitas; akral, edema pada tungkai, nyeri waktu berjalan.

f. Pemeriksaan Diagnostik

1) Laboratorium

a) LED meningkat

b) Leulosit meningkat

c) Hemoglobin menurun

d) Dahat; dilakukan tiga kali (sewaktu, pagi dan sewaktu) positif

pada tahap akhir penyakit

2) FotoTorax/X-Ray

Didapatkan gambaran milier atau bercak kalsifikasi, infiltrasilesi

awal pada area paruatas.

3) Tes Tuberkulin

Mantoux test reaksipositif (area indurasi 10-15 mm terjadi dalam

48-72 jam.Dapat negative pada kasus HIV positif, malnutrisi berat.

g. Program Terapi

OAT diseseuaikan dengan beratbadan.

- 30 – 37 Kg = 2 Tablet
- 38 – 54 Kg = 3 Tablet

- 55 –70 Kg = 4 Tablet

- > 71 Kg = 5 Tablet

2. Diagnosa dan Intervensi Keperawatan


N DIAGNOSA TUJUAN INTERVENSI
O KEPERAWATAN
D DAN
X KOLABORASI
1 Ketidakefektifan NOC: NIC:
bersihan jalan Setelah  Monitor respirasi
napas b.d dilakukan dan status
ketidakmampuan tindakan asuhan oksigenasi.
untuk keperawatan  Keluarkan sekret
mengeluarkan selama 3 x 24 dengan batuk atau
sekresi pada jalan jam di harapkan suction.
napas. kebersihan jalan  Posisikan pasien
napas kembali untuk
normal. memaksimalkan
ventilasi dengan
cara semi fowler.

2 Ketidakseimbangan NOC: NIC:


nutrisi kurang dari setelah  Pemberian intake
kebutuhan b.d dilakukan yang
intake nutrisi yang asuhan adekuat,respon:ber
tidak adekuat keperawatan at badan ideal
akibat mual dan selama 3 x 24  Mengukur berat
nafsu makan yang jam diharapkan badan tiap hari
menurun. nutrisi pasien  Kaji pemenuhan
terpenuhi dan nutrisi klien
adanya  Kaji penurunan
peningkatan nafsu makan klien
berat  Jelaskan
badan.Adanya pentingnya makan
peningkatan bagi proses
berat badan, penyembuhan.
berat badan
ideal sesuai
dengan tinggi
badan, mampu
mengidentifikasi
kebutuhan
nutrisi.
3 Cemas NOC: NIC:
berhubungan Setelah  Gunakan
dengan krisis dilakukan pendekatan yang
situasional tindakan menyenangkan
sekunder adanya keperawatan  Nyatakan denagn
TBC yang diderita selama 3x24 jelas harapan
klien jam,cemas terhadap prilaku
pasien pasien.
berkurang  Jelaskan semua
dengan kriteria prosedur dan apa
hasil: yang dirasakan
 1. Anxiety selama prosedur.
control
 2. Coping Vital
Sing status.
 3.Menujukan
tehnik untuk
mengontrol
cemas dan
tehnik napas
dalam.
4 Gangguan NOC: NIC:
pertukaran gas Setelah  Kaji dispnea
berhubungan dilakukan  Berikan oksigenasi
dengan kongesti Asuhan dengan nasal.
paru. Keperawatan  Monitor respirasi
selama 3x24 jam dan status
diharapkan oksigenasi.
pertukaran gas
kembali normal.
5 Intoleransi aktivitas NOC: NIC:
berhubungan Setelah 1. Observasi TTV
dengan otot dilakukan 2. Ajarkan teknik
tindakan ROM (Range of
keperawatan Motion)
sekitar 3x24 jam 3. Kompres hangat
Pasien dapat pada persendian
mentoleransi 4. Anjurkan untuk
aktivitas yang aktivitas yang ringan
bias dilakukan: 5. Kolaborasi dengan
- Pasien tim medis dalam
mengatakan pemberian
badan tidak fisioterapi
lemas
- Aktivitas
Pasien dapat
dilakukan
sendiri
-

3. Implementasi

Pada tahap pelaksanaan ini, fase pelaksanaan terdiri dari berbagai

kegiatan:

a. Intervensi dilaksanakan sesuai dengan rencana setelah dilakukan

konsulidasi.

b. Keterampilan interpersonal, intelektual, tehnical, dilakukan

dengan cermat dan efisien pada situasi yang tepat

c. Keamanan fisik dan psikologinya dilindungi

d. Dokumentasi intervensi dan respon klien

4. Evaluasi

Evaluasi merupakan langkah terakhir dari proses keperawatan.

semuatahap proses keperawatan (diagnosa, tujuan untervensi) harus di

evaluasi, dengan melibatkan klien, perawatan dan anggota tim kesehatan

lainnya dan bertujuan untuk menilai apakah tujuan dalam perencanaan

keperawatan tercapai atau tidak untuk melakukan perkajian ulang jika

tindakan belum hasil.

Ada tiga alternatif yang dipakai perawat dalam menilai suatu

tindakan berhasil atau tidak dan sejauh mana tujuan yang telah ditetapkan

itu tercapai dalam jangka waktu tertentu sesuai dengan rencana yang

ditentukan, adapun alternatifter sebutaadalah :

a. Tujuan tercapai

b. Tujuan tercapai sebagian


c. Tujuan tidak tercapai

BAB III
METODE TUGAS AKHIR

A. Desain Tugas Akhir


Jenis tugas akhir ini adalah deskriptif analitik dalam bentuk laporan

kasus untuk mengeksplorasi masalah asuhan keperawatan klien. Pendekatan

yang digunakan adalah metode pendekatan asuhan keperawatan yang meliputi

pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi

B. Subjek Tugas Akhir

Subjek tugas akhir yang digunakan dalam tugas akhir laporan kasus

keperawatan adalah pasien kasus Tuberkulosis yang akan dikalji secara rinci

dan mendalam. Adapun jumlah subjek tugas akhir yang akan diteliti berjumlah

1 ( satu ) kasus yang komprehensif dan holistik.

C. Batasan Istilah

Untuk menghindari kesalahan dalam memahami judul penelitian, maka

peneliti sangat perlu memberikan batasan istilah yang digunakan dalam

penelitian ini sebagai berikut:

1. TB paru adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri

mycobacterium tuberculosis (TB)

2. Asuhan Keperawatan adalah suatu tindakan kegiatan atau proses dalam

praktek keperawatan yang diberikan secara langsung kepada klien untuk

memenuhi kebutuhan objektif klien.


D. Lokasi dan Waktu

Proses kegiatan asuhan keperawatan ini dilaksanakan di

Puskesmas .................... Kabupaten ............. selama 3 ( tiga ) hari alasan

penulis memilih lokasi di Puskesmas .................... Kabupaten ............. adalah :

1. Puskesmas .................... adalah puskesmas dengan tempat perawatan

2. Cakupan angka penemuan Kasus TB masih kurang

3. Ditemukannya kasus TB MDR ( multi Drug Resistance )

E. Prosedur Tugas Akhir

Proses opengumpulan data pada tugas akhir ini adalah sebagai berikut :

1) Pengajuan proposal

2) Pengajuan ijin kepada Kepala Puskesmas .................... Kabupaten .............

3) Pengajuan ijin kepada klien dan keluarga

4) Informed Consent Kepada klien dan keluarga

5) Pengelolaan Kaus

6) Dokumentasi

F. Tehnik Pengumpulan data

Dalam menyusun karya tulis ini penulis menggunakan metode studi

kasus dalam pendekatan proses keperawatan yang meliputi tahap pengkajian,

perencanaan, implementasi, dan evaluasi.

Adapun tehnik pengumpulan data melalui pendekatan data melalui

pendekatan proses keperawatan yang komprehensif dengan tehnik

pengumpulan data sebagai berikut :


1) Observasi, yaitu pengumpulan data secara langsung dengan melihat,

mengamati, dan mencatat masalah yang berhubungan dengan kondisi klien

dan keluarga.

2) Wawancara, yaitu pengumpulan data dengan cara mengadakan wawancara

secara langsung kepada klien dan keluarga untuk memperoleh data yang

lengkap terkait dengan asuhan keperawatan keluarga dengan Tuberkulosis

Paru

3) Dokumentasi, yaitu pengumpulan data yang dilakukan dengan

mempelajari catatan medik yang ada di Puskesmas

4) Partisifasi Aktif, yaitu kerjasama yang baik antara penulis, klien dan

keluarag klien yang sangat menunjang dalam pengumpulan data

5) Studi kepustakaan, yaitu mempelajari buku-buku yang berhubungan

dengan kasus Tuberkulosis Paru yang diambil baik dari perpustakaan,

internet maupun materi perkuliahan sebagia referensi dalam berpikir dan

bertindak.

G. Instrumen Pengumpulan Data

1) Catatan rekam medik klien untuk melihat riwayat kesehatan klien

sebelumnya

2) Lembar observasi untuk melihat perkembangan klien selama menjalani

proses perawatan

3) Format pengkajian asuhan keperawatan

Keabsahan Data

Untuk data yang berkualitas dan bervaliditas maka penulis melakukan

uji validitas. Data-data yang didapatkan khususnya tentang riwayat kesehatan


pasiendahulu serta pola hidup pasien klien di verifikasikan kepada sumber

lain disekitar tempat klien tinggal untuk mengetahui keakuratan informasi

yang diberikan klien dan keluarga.

Analisis Data

Analisis data dimulai ketika klien masuk ke ruang periksa / unit gawat

darurat, menjalani pemeriksaan sampai dengan menjalani perawatan. Tahnik

analisis dilakukan dengan cara observasi, wawancara baik kepada klien

maupun keluarga. Data yang terkumpul diinterprestasikan dan dibandingkan

dengan teori yang ada yang nantinya akan diberikan rekomendasi dalam

intervensi asuhan keperawatan.


BAB IV

HASIL KARYA TULIS ILMIAH DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Karya Tulis Ilmiah

1. Gambaran Lokasi KTI/TA

Gambaran umum UPT Puskesmas ....................

Kabupaten ............. terletak diwilayah Kecamatan ................... dengan

alamat jln .................... Dsn. .................... Kecamatan ...................

Kabupaten ..............UPT Puskesmas .................... terdiri dari 5 Desa

binaan yaitu Desa

....................,Ciharalang,Pamalayan,Dewasari,Utama. Karyawan terdiri

dari 30 orang termasuk didalamnya tenaga perawat sebanyak 7 orang

dan dokter 2 orang. Fasilitas yang dimiliki UPT .................... terdiri

dari ruang IGD,BP,Apotek,Laboratorium,KIA,MTBS,Ruang Poli Gigi

dan Ruang TU. Ruang IGD terdiri 1 tempat tidur pasien.

2. Pengkajian

a. Pengumpulan Data

1) Identitas Pasien

Nama : Tn. R

Umur : 39 Tahun

Jenis Kelamin : Laki-laki

Alamat : Dusun Bantarcaringin

RT.24/RW.12 Ds Ciharalang
Status Perkawinan : Kawin

Agama : Islam

Suku : Sunda

Pendidikan : SD

Pekerjaan : Buruh

No Register : 320715019101067

Diagnose Medis : TB Paru

Tanggal Masuk : 10 Mei 2020

2) Identitas Penanggung Jawab

Nama : Ny. E

Umur : 35 Tahun

Jenis Kelamin : Perempuan

Alamat : Dsn Bantarcaringin Rt 24/12 Ds

Ciharalang

Pendidikan : SD

Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga

Hubungan Dengan Pasien : Istri

3) Keluhan Utama Saat Pengkajian

Pada saat dilakukan pengkajian, pasien mengalami sesak napas

disertai batuk berdahak.

4) Riwayat Kesehatan Sekarang

Pada tanggal 10 Mei 2020, pasien dibawa keluarga ke

Puskesmas karena mengeluh merasa sesak napas disertai batuk

berdahak.Pesien mengatakan sesak napas muncul sejak dua


hari yang lalu dan batuk berdahak sejak dua minggu lalu, batuk

yang dialami pasien awalnya tidak berdahak namun beberapa

hari belakang menjadi batuk berdahak.Batuk dan sesak napas

lebih berat pada malam hari atau ketika cuaca dingin,

pernapasannya terlihat cepat da nada suara tambahan ketika

didengarkan pada daerah dada.

5) Riwayat Kesehatan Dahulu

Pasien belum pernah dirawat di Rumah Sakit dengan

penyakit yang sama ataupun penyakit lainnya.

6) Riwayat Kesehatan Keluarga

Pasien mengatakan jika di keluarga yang tinggal

serumah hanya dia yang terkena TB, namun adiknya yang ke 5

(tidak tinggal serumah) pernah mengalami TB dan sudah

selesai pengobatan sejak 2 tahun yang lalu.

7) Data Biologis

a) Penampilan Umum

Keadaan umum pasien tampak lemah dan pucat, badan

pasien bertato, pasien tampak terlihat sesak napas berat dan

disertai batuk berdahak.

Tanda-tanda vital:

TD : 100/70 mm/Hg

N : 110 x/menit

R : 30 x/menit

S : 36,2°C
BB :Sebelum sakit 50,5 Kg BB saat ini 45 kg

TB : 166 Cm

b) Activity daily Living


N
ADL Sebelum Sakit Setelah Sakit
O
c) c). 1. Nutrisi
a. Makan
- Jenis menu Nasi Nasi
- Frekwensi 3x1 2x1
- Porsi 1 porsi ½ porsi
- Pantangan Tidak ada Kurang napsu
- Keluhan Tidak ada makan,mual
b. Minum Tidak ada
- Jenisminuman Air putih
- Frekwensi 5xsehari Air putih
- Jumlah 1600 cc 5xsehari
- Pantangankeluh Tidak ada 1600 cc
an Tidak ada

2. Istirahat dan tidur


a. Malam
- Berapa jam 8 jam 8 jam
- Dari jam …. s/d 21 s/d 5.00 21s/d 05.00
……. Tidak ada Tidak ada
- Kesukarantidur
b. Siang 2 Jam 2 Jam
- Berapa jam 13.00 s/d 15.00 13.00 s/d 15.00
- Dari jam …. s/d Tidak ada Tidak ada
…….
- Kesukarantidur

3. Eliminasi
a. BAK
- Frekwensi 5x/hari 5x/hari
- Jumlah 1250 cc 1250 cc
- Warna Kuning Kuning
- Bau Khas Khas
- Kesulitan Tidak ada Tidak ada

b. BAB
- Frekwensi 1x/hari 1x/hari
- Konsistensi Lembek Lembek
- Warna Kuning Kuning
- Bau Khas Khas
- Kesulitan Tidak ada Tidak ada

4. PersonlHygiene
a. Mandi
- Frekwensi 2x/hari 2x/hari
- Sabun Batang Batang
- Gosokgigi Pasta gigi Pasta gigi
b. Berpakaian
- Gantipakaian 2x/hari 2x/hari

5. Mobilitas dan aktivitas


- Aktivitas Aktif Dibantu
- Kesulitan Tidak ada Lemas
d)

c) Data Hasil Pemeriksaan Fisik

(1) Sistem Persyarafan

(a) Status Mental

Status mental baik, pasien dapat bicara dengan baik

menggunakan bahasa Indonesia dan Sunda, pasien

mampu mengenali orang-orang disekitarnya.

(b) Tingkat Kesadaran

Composmentis (E:4, V:5, M:6)

(c) Refleks-refleks

Refleks Patella baik, reflex pupil baik, tidak ada

kaku kuduk, reflex menelan baik.

(d) Nervus Cranial

a. Nervus Olfaktorius: fungsi penciuman tidak

ada gangguan, ditandai dengan pasien mampu

membedakan aroma pada masing-masing

lubang hidung.

b. Nervus Opikus: fungsi penglihatan dan lapang

pandang pasien tidak terganggu, ditandai

dengan pasian dapat membaca Koran tanpa

menggunakan alat bantu penglihatan.

c. Nervus Okulomotorius: refleks pupil baik saat

dirangsang oleh cahaya, pupil tanpak isokor

dan miosis saat terkena cahaya dan bola mata


pasien dapat mengikuti gerakan kea rah

inferior.

d. Nervus Troklearis: pergerakan bola mata baik,

ditandai dengan pasien dapat mengikuti

gerakan ke atas dan menyorong.

e. Nervus Trigeminus: pasien dapat merasakan

sensasi yang sama pada area wajah, reflek

kedip baik, pasien dapat menggerakan otot

rahang dengan gerakan mengunyah dan sama

kuat.

f. Nervus Abdusen: pasien dapat menggerakan

bola mata ke samping kanan dan kiri.

g. Nervus Fasialis: otot wajah simetris ditandai

dengan pasien dapat megelola ekspresinya dan

pasien mampu membedakan rasa asin, manis

dan asam.

h. Nervus Vestibulokoklearis: fungsi

pendengaran pasien baik, ditandai dengan

pasien dapat medengar suara perawat tanpa

mengguinakan alat bantu pendengaran.

i. Narvus Glosofaringeus: pasien dapat

merasakan rasa pahit.

j. Nervus Vagus: pasien dapat menelan dengan

baik.
k. Nervus Aksesorius: Pasien dapat mengangkat

bahu dan melawan tahanan.

l. Nervus Hipoglosus: pasien tampak mampu

menggerakan lidahnya dan lidah tampak

simetris.

(2) Sistem Pernafasan

(a) Inspeksi: hidung tampak secret dan simetris, tidak

ada tanda-tanda peradangan, pernapasan cuping

hidung, pasien tampak tidak menggunakan alat

bantu pernapasan, pergerakan dada tidak simetris.

(b) Palpasi: tidak ada nyeri tekan pada sinus, retraksi

dinding dada simetris, vocal premitusteraba

seimbang.

(c) Auskultasi

Suara napas ronki

(d) Perkusi

Sisi dada kiri dari atas ke bawah ditemukan sonor

tympani:ICS 7/8.

(3) Sistem Pencernaan

(a) Inspeksi: bentuk bibir tampak simetris, mukosa

bibir kering, tidak tampak pembengkakkan dan

pendarahan pada gusi, tidak ada pembesaran tonsil,

gigi tampak lengkap dan bersih. Bentuk abdomen


tampak simetris, tampak distensi abdomen, tidak

tampak acites.

(b) Auskultasi : bising usus 2x / menit

(4) Sistem Cardiovaskuler

(a) Inspeksi: konjungtiva tampak merah muda, tidak

tampak pembesaran JVP, tidak tampak pembesaran

dada.

(b) Palpasi: CRT < 1 detik.

(c) Perkusi : terdengar suara dullness atau redul saat

diperkusi.

(d) Auskultasi : bunyi jantung regular, tidak ada bunyi

jantung tambahan.

(5) Sistem Integumen

(a) Inspeksi: kulit dan kuku tampak bersih, rambut

tampak tumbuh merata berwarna hitam dan bersih,

tidak pucat, tidak ditemukan sianosis, tidak ada

ruam atau lika.

(b) Palpasi: kulit teraba hangat, turgor kulit baik, tidak

ada edema.

(6) Sistem Muskuloskeletal

(a) Inspeksi: ekstremitas tampak simetris, tidak ada

deformitas.

(b) Palpasi: kekuatan otot


L.Ka L.Ki

5 5
K.Ka K.Ki

5 5

Keterangan:

L.Ka : Lengan Kanan

L.Ki : Lengan Kiri

L.Ka : Kaki Kanan

K.Ki : Kaki Kiri

(7) Sistem Genitourinaria

(a) Inspeksi : pasien tidak terpasang down cateter, alat

genital tampak bersih tidak ada pembengkakan

kemih, tidak ada nyeri.

(b) Palpasi: tidak ada distensi kandung kemih, tidak

ada nyeri tekan pada ginjal.

d) Data Penunjang

1) Laboratorium

Tabel 4.1 : Data Laboratorium

No Data Hasil Lab Nilai Normal


1 Sputum BTA + + BTA -
2 Thrombosit 282.000 150.000 – 400.000
3 Leukosit 12.300 5.000 – 10.000
4 Hematokrit 32 40 – 50
5 Ureum 27 15 – 40
6 Kalium 3,7 3,5 – 5,0
7 Haemoglobin 11 gram% 11-18 gram%

2) Radiologi

Tanggal 12 Maret 2020 No. Reg. 3531 Hasil Radiologi

Fhoto Throax dengan kesan TB paru Aktif, berdasarkan

hasil Rontgen foto Throax AP/PA, terdapat kesan yang

menyatakan bahwa “Terdampak bercak (+) apex

dextra”.

e) Terapi yang diberikan

Rifampisin 450 mg

INH 300 mg 1X3

PZA 500 mg 1X3

Etambutol 500 mg 1X3

B6 50 mg 1X1

Alupurinol 100 mg 1X1

f) Data Psikososial Spiritual

(1) Psikososial

(a) Non Verbal: pasien tampak sesak napas, tampak ada

kontak mata saat pasien berkomunikasi dengan

perawat
(b) Verbal: pasien mampu berkomunikasi dan

berinteraksi dengan baik kepada perawat, keluarga

maupun dengan pasien lainnya. Klien mengatakan

cemas dengan kondisinya.

(c) Konsep Diri: di rumah pasien berperan sebagai ayah

dan suami bagi anak dan istrinya. Untuk sementara

pasien tidak dapat melaksanakan tugas dan

kewajiban dalam perannya karena kondisinya

sedang sakit. Pasien mengatakan tidak pernah malu,

minder atau murung karena kondisinya saat ini.

Pasien mengatakan ingin cepat pulang dan sembuh

dari penyakitnya agar dapat beraktivitas

sebagaimana biasanya.

(d) Interaksi Sosial: pasien mampu berinteraksi dengan

baik dengan perawat, keluarga, dan pasien lainnya.

(e) Pola Koping: pasien dapat menghadapi dan

menerima kondisi saat ini serta selalu medapat

dukungan dari keluarga terutama dalam mengatasi

kondisi saat ini.

(2) Spiritual

Pasien beragama Islam dan senantiasa beribadah serta

berdo’a untumk kesembuhannya.

3. Analisis Data

Tabel 4.2 Analisis Data


Data Etimologi Masalah
DS: Peradangan parenkim, Ketidakefektifan
Pasien mengatakan paru bersihan jalan
batuk berdahak napas
DO: Bunyi napas
Ronkhi Basah Keluarnya eksudut
Klien tampak sesak dalam alveoli
napas
a. Rr : 30/mnt
b. N : 115/mnt Peningkatan produksi
c. Secret : ada sputum
d. Terlihat napas
cuping hidung
Kemampuan batuk
menurun

Tertahannya sekresi

Jalan napas terganggu

DS: Adanya sputum pada Ketidakseimbangan


Klien mengatakan saluran pernapasan dan nutrisi kurang dari
kurang nafsu makan kebutuhan
di bagian mulut
DO
a. Klien tidak Batuk produktif
menghabiskan
makanannya ½
porsi Peningkatan frekuensi
b. Ada sisa pernapasan
makanan di
piring klien TB
166 Cm Sebelum Nafsu makan menurun
sakit 50,5 Kg
saat ini Berat badan menurun
BB 45,5 Kg ,IMT
1,65
DS: Bakteri mencapai Cemas
- Klien alveolus
mengatakan
Data Etimologi Masalah
cemas dengan Perjalanan penyakit
kondisinya TBC
- Klien
mengatakan Muncul respon tubuh
sulit bernapas berupa gejala fisikm
DO: yang mengganggu
Klien tampak bingung aktivitas
Klien tampak cemas
Klien tampak gelisah Khawatir kondisi yang
dialami

Kecemasan
Ds: Akumulasi secret di Intoleransi aktivitas
Klien Mengatakan jalan napas
sesak napas dan
merasa lemas Menghalangi proses
Do: difungsi oksigen
RR 30 X/Mnt
Tampak lemas Kompensasi tubuh
aktifitas dibantu meningkatkan gerakan
kluarga. pernapasan

Sesak

Pola napas tidak


efektif

Tranportasi oksigen
terganggu

Kelelahan
Data Etimologi Masalah
Kelemahan fisik

Atrofi otot-otot

Keterbatasan aktivitas

Aktivitas kehidupan
sehari-hari terganggu

4. Diagnosa Keperawatan

a. Bersihan jalan napas tidak efektif b/d penumpukkan secret, ditandai

dengan: RR 30X/Mnt, sesak napas, adanya sekret.

b. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan b/d faktor

biologis

c. Intoleransi aktivitas b/d ketidakseimbangan antara suplai dan

kebutuhan oksigen.

d. Cemas b/d krisis situasional


5. Intervensi Keperawatan

Tabel 4.3 IntervensiKeperawatan

DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
1 Bersihan Bersihan jalan Jam 08.00 WIB S:
jalan napas napas kembali 1. Kaji fungsi 1. Penurunan fungsi 1. Melakukan - Klien mengatakan
tidak efektif efektif setelah pernapasan klien napas dapat pengkajian sesak berkurang
diberikan seperti bunyi, menunjukkan frekuensi setelah diatur pada
berhubunga
tindakan kecepatan dan kemampuan pernapasan, posisi semi flower
n dengan keperawatan irama setiap hari untuk respon: 24x/mnt, - Klien mengatakan
penumpukk selama 3 hari membersihkan irama teratur, sputum yang keluar
an secret, dengan kriteria jalan napas. terdengar ronchi banyak ronchi
ditandai hasil: dan jenis masih ada
dengan - Batuk pernapasan O:
DS: berlendir torakalabdomilan. - TTV
berkurang 2. Observasi tanda- 2. Penyimpangan 2. Mengukur TTV TD : 100/70mmHg
- Klien
atau hilang tanda vital normal TTV Respon: N : 100x/mnt
mengelu
- Sekret menunjukkan TD : R : 20 x/mnt
h batuk
encer perubahan status 100/70mmHg SB : 36,2 °C
berlendir
- Tanda- pasien N : 115 x/mnt A: Ronhi positif
- Klien
tanda vital R : 30 x/mnt Masalah teratasise
mengelu
dalam batas SB: 36,2 °C bagian
h napas
normal 3. Atur posisi klien 3. Posisi 3. Mengawas iklien P:
sesak
ronchi -/- dengan posisi membanmtuekspa minum obat - Kajifungsi
DO:
DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
- TTV semi flower nsi paru dan codein 1 tablet - Observasi TTV
TD : setiap kali klien menurunkan dan cefixime 1 setiap 8 jam
100/70n merasa sesak upaya pernapasan tablet - Pertahankan posisi
nHg napas Respon:obat tidur semi flower
N : 100 masuk via oral - Anjurkan klien
x/mnt 11-5-19, jam 12.15 untuk minum air
R : 30 4. Ajarkan teknik 4. Memaksimalkan 4. Mengubah posisi putih yang banyak
x/mnt napas dalam dan ventilasi dan tidur klien dari
SB : bentuk efektif meningkatkan tidur satu bantal
36,2 °C pada pertemuan gerakan secret menjadi posisi - Anjurkan klien
- Auskulta pertama kedalam jalan semi flower untuk tetap
si paru napas besar Respon: sesak menggunakan
ronchi +/ sebagai mudah napas berkurang teknik batuk efektif
+ dikeluarkan setiap batuk
- Sputum 11-5-19, jam 13.15
kental 5. Anjurkan pasien 5. Melatih pasien 5. Mengajar
untuk gunakan untuk dapat kanteknik
teknik batuk belajar mengatasi napas dalam
efektif setiap batuk yang dan batuk
ingin batuk dialaminya. efektif pada
klien
6. Anjurkan klien 6. Pemasukan cairan 6. Menganjurkan
untuk yang banyak pasien untuk
meningkatkan membantu gunakan
asupan cairan mengencerkan teknik batuk
sedikitnya 2.500 secret. efektif setiap
DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
ml/hari batuk

7. Kolaborasi beri 7. Beri obat dengan 7. Menganjurkan


obat sesuai teratur keluarga dan
instruksi dokter mempercepat klien untuk
Ranitidine inj proses memenuhi
2x100mg penyembuhan asupan cairan
Cefixime 400mg yang cukup
tab bagi klien
Codein 100mg dengan minum
Ripamfisin air
450mg
INH 100mg
PZA 500mg
Etambutol 500mg
B6 50mg 8. Memberikan
Alupurinol 10mg obat sesuai
instruksi
Ranitidine inj
1ampul/3 cc
melalui IVFD
Menganjurkan
klien untuk
minum obat
tablet secara
teratur dan
DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
tidak boleh
berhenti
2 Ketidak Setelah 12-5-19, jam 08.00 S:
seimbangan tindakan 1. Catatan nutrisi 1. Berguna dalam 1. Mencatat status - Klien mengatakan
nutrisi keperawatan klien pada mendefinisikan nutrisiklien, hasil napsu makan
kurang dari selama 3x24 penerimaan, BB, derajat masalah nutrisi pasien berkurang
turgor kulit, dan pilihan kurang dari O:
kebutuhan jam
adanya riwayat intervensi yang kebutuhan, BB - Porsi makan tidak
b/d menunjukkan mual muntah atau tepat saat masuk : habis
produksi peningkatan tidak 50,5kg, turgor - Frekuensi makan
sputum dan nutrisi dengan kulit baik, mual menurun
anoreksia kriteria hasil: muntah tidak ada, - BB: 45,5kg
ditandai - Mual nasfsu makan A:
dengan : berkurang, menurun Masalah belum
nafsu 12-5-19, jam 08.58 teratasi
DS:
makan 2. Awasi masukan 2. Berguna 2. Mengganti cairan P:
- Klien makanan dan mengukur infus dari - Awasi masukan
membaik
mengelu cairan. Awasi keefektifan NaCI0,9% diganti dan pengeluaran
- Bebas tanda
h pengeluaran nutrisi dan Dextrose 5% 20 - Timbang BB setiap
malnutrisi
mengala urine, keringat dukungan cairan gtt/mnt, BB: hari
mi timbang BB 50,5kg - Menganjurkan
penurun setiaphari. klien agar tetap
an nafsu 12-5-19, jam 08.10 mempertahankan
makan 3. Ajukan klien 3. Memaksimalkan 3. Menganjurkan masukan nutrisi
- Adanya makan dalam masukan nutrisi klien untuk makan
mual porsi sedikit tapi sebagai sedikit tapi sering
DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
- Klien sering dengan kebutuhan energy
mengelu makanan TKTP
h 12-5-19, jam 12.00
mengala 4. Kolaborasi ahli 4. Memberikan 4. Mengawasi pola
mi gizi komposisi bantuan dalam makan pasien,
penurun diit : perencanaan diit hasil klien
an Pagi, Bubur dan dengan nutrisi menghabiskan
beratbad Telur yang kuat. makanannya,
an Siang: Nasi, porsi makan
DO: Telur/Ikan, sedikit
- BB Sayur, Sup,
sebelum Buah.
sakit: Sore: Ekstra
58kg, Telur
BB Malam: Nasi,
sesudah Telur/Ikan, Sayur
sakit:
45,5kg
3 Kecemasan Setelah 13-5-19, jam 08-00 S:
berhubunga perawatan 1. Kaji pengetahuan 1. Belajar 1. Mengukur - Klien dan keluarga
n dengan selama 1x24 klien tentang tergantung pada kemampuan klien mengatakan
kurang jam, klien penyakit TBC emosi dan untuk belajar, mengerti tentang
yang dialaminya kesiapan fisik hasil klien mau penyakit yang
pengetahua mengerti
diberikan diderita
n tentang tentang penyuluhan O:
penyakitnya penyakitnya 13-5-19, jam 08.20 - Klien dapat
DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
ditandai setelah 2. Menjelaskan 2. Perawatan 2. Memberikan menjelaskan
dengan : diberikan kepada klien pengobatan di penyuluhan kembali
- Klien penyuluhan pentingnya Rumah Sakit kepada klien dan pentingnya putus
mengata perawatan dan untuk keluarga tentang obat dan akibat
dengan
kan pengobatan di mengurangi pentingnya putus obat
kriteriahasil: Rumah Sakit komplikasi perawatan di A : masalah teratasi
tidak
- Klien Rumah Sakit P:
mengerti
mengungka 13-5-19, jam 09.00 - Anjurkan klien dan
akan
pkan 3. Menjelaskan 3. Memberikanpeng 3. Memberikan keluarga berobat
penyakit
pemahaman pada klien etahuan pada penyuluhan pada secara teratur dan
nya
tentang tentang proses klien tentang klien dan keluarga tidak boleh putus
DO:
penjelasan penyakit, penyakitnya tentang penyakit obat
- Tingkat
yang pengobatan dan yang diderita klien
pendidik
diberikan pencegahan
anklienta
- Kliendapat 13-5-19, jam 09.30
mat SD
menjelaska 4. Jelaskan pada 4. Mencegah klien 4. Menjelaskan pada
- Klienta
n klien dan putus obat, dan klien dan
mpakbin
kembalisec keluarga tentang meningkatkan keluarga tentang
gung
ara umum dosis obat, kerjasama dalam pentingnya
- Klienta
penjelasan frekuensi, alas an pengobatan pengobatan dan
mpakgel
yang pengobatan lama dampak berhenti
isah
diberikan dan akibat putus minum obat yaitu
- Klienta
mpakce obat pengobatan
mas dimulai dari
pertama dan
penyakit yang
DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
diderita bisa
bertambah parah.
4 Intoleransi Setelah 3x24 13-5-19, jam 08.00 S:
aktivitas b/d jam klien dapat 1. Monitor derajat 1. Untuk 1. Melakukan - Klien mengeluh
kelemahan beraktivitas mobilitasdengan mengetahui observasi derajat belum bias
menggunakan tingkat ketergantungan aktivitas secara
tubuh dan dengan baik
skala ketergantungan pada klien. Mandi mandiri
proses dengan kriteria
ketergantungan = 4, berpakaian = O:
penyakit hasil: 4, eliminasi = 3, - Klien belum bias
ditandai - Klien dapat mobilitas = 2, melakukan seluruh
dengan : beraktivitas pindah = 4, aktivitas
DS: secara ambulasi = 4, - BAB dan BAK di
mandiri Hasil: terjadi banrtu
- Klien
- Berpartisip ketergantungan A: Masalah belum
mengatak
asi dalam 13-5-19, 08.10 teratasi
an
aktivitas 2. Bantu pasien 2. Memenuhi 2. Membantu pasien P:
badannya
tanpa dalam kebutuhan sehari- dalam eliminasi - Bantu klien dalam
lemas,
disertai pemenuhan hari klien BAK dengan pemenuhan
sehinggas
peningkata kebutuhan menyediakan kebutuhan
usah
n TD, Nadi, berdasarkan urinal dan pispot - Anjurkan klien
untuk
RR tingkat pada saat BAB untuk beraktivitas
beraktivit
- Keseimban ketergantunganny secara mandiri.
as
gan a 13-5-19, jam 08.15
- Sebagian
aktivitas 3. Anjurkan klien 3. Melatihklienuntu 3. Menganjurkan
aktivitasn
dan untuk beraktivitas ktidaktergantung klien untuk bias
ya
istirahat secara bertahap dansecarabertaha melakukan
dibantu
DiagnosaKe
No Tujuan Intervensi Rasional Implementasi Evaluasi
perawatan
DO: pbisamandiri mobilisasi miring
- BAB dan kiri, miring
BAK kanandandudukse
dibantu caramandiritanpab
- Klien antuan orang lain.
tampak Hasil:
lemas klienbisamelakuka
- Sebagian nmobilisasi miring
aktivitas kiri, miring kanan.
kliendiba
ntu 13-5-19, jam 08.15
keluarga 4. Beri 4. Pujian 4. Memberikanpujia
- Klientam reinforcement membangkitkan npadan klien
paklemas positif terhadap semangat pasien karena klien sudah
tingkat untuk bias bias mobilisasi
keberhasilan mandiri secara mandiri
klien
6. Catatan Perkembangan

Tabel 4.4 Catatan Perkembangan

Tanda Tangan
Hari/Tanggal No. DX Perkembangan
Pelaksana
Sabtu, 11-5-19 I S:
- Klien mengatakan masih
batuk berdahak
- Klien mengeluh masih sesak
napas
O:
- TTV
TD : 100/70mmHg
N: 110 x/mnt
R: 25x/mnt
SB : 36,2 °C
A:
Masalah belum teratasi
P:
- Kaji fungsi pernapasan setiap
jam 06.00, 12.00, 18.00
- Observasi TTV setiap pukul
06.00, 12.00, 18.00
- Anjurkan klien untuk
menggunakan teknik batuk
efektif setiap ingin batuk
- Anjurkan klien untuk tetap
mengkonsumsi cairan yang
banyak
- Pertahankan posisi semi
fowler

II S: Klien mengeluh mengalami


penurunan nafsu makan
O : BB 45,5kg
A : Masalah belum teratasi
P : Awasi masukan dan
pengeluaran
- Timbang BB setiap hari
Menganjurkan klien agar tetap
mempewrtahankan masukan
nutrisi

III S:
- Klien mengatakan
Tanda Tangan
Hari/Tanggal No. DX Perkembangan
Pelaksana
aktivitasnya masih dibantu

O:
- BAK dibantu
A:
Masalah belum teratasi
P:
- Bantu klien dalam memenuhi
kebutuhan sehari-hari
- Anjurkan untuk beraktivitas
secara mandiri dengan
bertahap

IV S:
Klien mengatakan cemas dengan
kondisinya.
O:
Klien tampak bingung
A: masalah belum teratasi
P:
- Kaji pengetahuan klien
tentang penyakit TBC yang
dialaminya
- Menjelaskan kepasda klien
pentingnya perawatan dan
pengobtan di Puskesmas.

Minggu, 12-5- I S:
19 - Klien mengatakan masih
batuk berlendir
- Klien mengatakan sesak
napas berkurang
O:
- Sputum putih kental
- R: 23 x/ment
A: Masalah teratasi sebagian
P:
- Pertahankan posisi semi
fowler
- Kaji frekuensi pernapasan,
jenis dan irama setiap

II S: Klien mengeluh mengalami


penurunan nafsu makan
O : BB 45,5kg Setelah sakit
A : Masalah belum teratasi
Tanda Tangan
Hari/Tanggal No. DX Perkembangan
Pelaksana
P : Awasi masukan dan
pengeluaran
- Timbang BB setiap hari
Menganjurkan klien agar tetap
mempewrtahankan masukan
nutrisi

III S:
- Klien mengatakan
aktivitasnya masih dibantu
O:
- BAK dilakukan di tempat
tidur

A:
Masalah belum teratasi
P:
- Bantu klien dalam memenuhi
kebutuhan sehari-hari
- Anjurkan untuk beraktivitas
secara mandiri dengan
bertahap

Diagnosa II
S:
- Klien mengatakan sudah bisa
makan walaupun dalam porsi
yang sedikit
II O:
- Porsi makan dihabiskan
- Frekuensi makan meningkat
A:
Masalah teratasi sebagian
P:
- Awasi pemasukan dan
pengeluaran
- Timbang BB tiap hari
- Anjurkan klien untuk tetap
makan dalam porsi sedikit
tapi sering
Senin I Diagnosa I
13-5-19 S:
- Klien mengeluh batuk
berdahak
O:
- Sputum kental
Tanda Tangan
Hari/Tanggal No. DX Perkembangan
Pelaksana
- TTV
TD: 100/80mmHg
N: 100x/mnt
R: 22x/mnt
SB: 36,5°C
A:
Masalah belum teratasi
P:
- Pertahankan posisi semi
fowler
- Anjurkan klien untuk
meningkatkan asupan cairan
- Anjurkan untuk tetap gunakan
teknik batuk efekti

III S:
- Klien mengatakan belum bisa
beraktivitas sepenuhnya
masih terbatas pada mobilitas
O:
- BAB dan BAK di tempat
tidur
- Berpakaian dibantu oleh
keluarga
A:
- Masalah belum teratasi
P:
- Anjurkan klien beraktivitas
mandiri secara bertahap

II Diagnosa II
S:
- Klien mengatakan klien sudah
bisa makan dalam porsi
sedikit
- Klien mengatakan sering
makan
O:
- Porsi makan sedikit, makan
dihabiskan
- BB: 47,5kg
A:
Masalah teratasi sebagian
P:
- Anjurkan klien tetap
mempertahankan asupan
Tanda Tangan
Hari/Tanggal No. DX Perkembangan
Pelaksana
nutrisi
- Timbang BB setiap hari

- Klien dapat menjelaskan


kembali cara pencegahan dan
akibat putus obat
- Klien dapat minum obat
sendiri
A: Masalah teratasi
P: -

B. Pembahasan

Pada bab ini akan dijelaskan secara rinci kesenjangan dari hasil

karya tulis ilmiah berupa asuhan keperawatan sesuai dengan tujuan karya

tulis ilmiah dikaitkan dengan konsep teori yang didapat dari berbagai

sumber pada bab tinjauan pustaka.

1. Interpretasi dan Diskusi Hasil

a. Pengkajian

Berdasarkan hasil pengkajian yang didapatkan dari pasien

TB Paru secara keseluruhan terdapat kesenjangan antara teori dan

kasus.Pada tanda dan gejala terdapat kesenjangan antara teori dan

kasus. Pada teori terdapat tanda : Batuk-batuk dengan atau tanpa

sputum lebih dari 2 minggu, malaise (ketidaknyamanan), gejala

flu, nyeri dada, batuk darah, demam malam hari dan pagi hari,

keringat malam, hilangnya nafsu makan, penurunan berat badan

sedangkan pada kasus tidak terdapat tanda batuk berdarah dan

nyeri dada serta demam dimalam hari.


b. Diagnosa Keperawatan

Bedasarkan teori yang penulis temukan di buku Martlyn E.

Doenges (2000), terdapat 5 diagnosa keperawatan yang ditemukan

pada klien dengan Tuberkulosis Paru, yaitu: Infeksi, resiko tinggi

berhubungan dengan pertahanan primer tidak adekuat/penurunan

kerja silia/statis, bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan

dengan sekret darah/kelemahan/upaya batuk buruk, pertukaran

gas/kerusakan yang berhubungan dengan penurunan permukaan

efektif paru/secret kental, nutrisi, perubahan kurang dari

kebutuhan tubuh berhubung dengan kelemahan/sering

batuk/produksi sputum, dyspnea anoreksia, kurang pegetahuan

mengenai kondisi, aturan tindakan dan pengetahuan berhubungan

dengan keterbatasan kognitif tidak akurat/tidak lengkap informasi

yang ada. Namun pada kasus Tn. R penulis merumuskan 4

diagnosa keperawatan saja yaitu bersihan jalan napas tidak efektif

berhubung dengan penumpukan sekret, perubahan nutrisi kurang

dari kebutuhan.Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidak

seimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen,Cemas

berhubungan dengan krisis situasional.

Terdapat kesengajaan antara teori dan kasus yaitu jika di

teori terdapat 5 diagnosa keperawatan, tetapi di kasus terdapat 4

diagnosa keperawatan. Diagnosa keperawatan yang terdapat pada

teori dan tidak terdapat pada kasus adalah pertukaran


gas/kerusakan/resiko tinggi berhubung dengan penurunan

permukaan efektif paru, atelectasis, kerusakan membrane alveolar-

kapiler, secret kental karena tidak didapatkan data adanya

perubahan frekuensi nadi dari nilai normal, tidak ada ortopnea,

takipnea, hiperpnea, hiperventilasi, pernapasan disritmik, tidak ada

sianosis/perubahan pada warna kulit, dan pada saat dilakukan

pengkajian tidak ada terapi O2 yang digunakan serta tidak adanya

data penunjuang yaitu pemeriksaan GDA untuk merumuskan

diagnose tersebut.

c. Perencanaan

Dalam penyusunan perencanaan tidak jauh berbeda dengan

perencanaan yang didapatkan dari teori dalam memprioritaskan

masalah, merumuskan masalah merumuskan tujuan, kriteria hasil

serta tindakan.Penulis berusaha memprioritaskan berdasarkan

kebutuhan menurut Maslow yaitu mulai dari kebutuhan paling

mendasar yaitu kebutuhan oksigenasi,nutrisi,intoleransi

aktifitas,cemas.Perumusan tujuan pada asuhan keperawatan

berdasarkan pada metode SMART (spesifik, measurable,

achieveafle, reality and time) yaitu secara spesifik dapat diukur

maupun diatasi dengan tindakan keperawatan.

Dalam penyusunan perencanaan ini harus disesuaikan

kembali dengan keadaan dan kebutuhan pasien.Karena tidak

seluruh rencana tindakan keperawatan yang ada pada literatur

sesuai dengan kebutuhan pasien. Pada tahap ini penulis tidak


begitu kesulitan dalam merencanakan kegiatan keperawatan,

karena dengan adanya kerja sama antara petugas kesehatan,

komunikasi yang baik dengan pasien dan keluarga, sehingga

membatu dan mempermudah dalam pencapaian tujuan.

d. Implementasi

Pada tahap ini dalam rencana tindakan tidak semua

dilaksanakan oleh penulis, dikarenakan penulis tidak sepenuhnya

24 jam merawat klien, namun sebagai solusi penulis

mendelegasikan rencana tidakan tersebut kepada kepada keluarga.

Untuk melihat tindakan yang dilakukan perawat,tindakan

keperawatan diakukan sesuai waktu yang telah ditetapkan yaitu 3

x 24 jam, secara umum semua rencana tindakan yang telah disusun

dapat dilaksanakan penulis, seperti mengobservasi tanda-tanda

vital, mengkaji fungsi pernapasan, contoh: bunyi napas, kecepatan,

irama, kedalaman dan penggunaan otot aksesoris, menganjurkan

pasien untuk batuk/bersin mengeluarkan pada tissue dan

menghindari meludah, memberikan pasien posisi semi fowler

tinggi, membantu pasien untuk batuk dan latihan napas dalam,

memberikan inhalasi pulmicort/ 12 jam, mencatat status nutrisi

pasien, catat turgor kulit, berat badan, integrias mukosa oral,

kemampuan/ketidakmampuan menelan, adanya tonus usus,

riwayat mual/muntah atau diare, mengawasi masukan/pengeluaran

dan BB secara periodic, mendorong makan sedikit dan sering

dengan makana tinggi protein dan karbohidrat, merujuk ke ahli


diet untuk menentukan komposisi diet. Tekankan pentingnya

mempertahankan protein tinggi dan diet karbohidrat

danpemasukan cairan adekuat, menjelaskan dosis obat, frekuensi

pemberian, kerja yang diharapkan, dan alas an pengobatan lama,

mendorong pasien/orang terdekat untuk menyatakan masalah,

menkaji bagaimana TB ditularkan.

Faktor pendukung dalam apelaksanaan tindakan

keperawatan adalah klien sangat kooperatif dan kerjasama yang

baik antar penulis dengan perawat, sedangkan factor penghambat

yang penulis temukan adalah kurangnya alat-alat kesehatan

sehingga penulis megalami kesulitan dalam mengaplikasikan

tindakan sesuai dengan teori.Solusi yang penulis lakukan untuk

mengatasi masalah ini adalah penulis tetap menggunakan alat-alat

medis yang tersedia tetap mempertahankan pinsip sesuai

teori.Yang menjadi faktor penghambat juga, perawat, melakukan

tindakan kurang sesuai dengan teori, begitu juga dengan

pencatatan dalam folder klien.

e. Evaluasi

Evaluasi dari hasil implementasi pada TB Paru secara

keseluruhan teratasi sesuai dengan tujuan yang diharapkan dan

kriteria hasil yang telah ditentukan.Pada teori maupun kasus dalam

membuat evaluasi disusun berdasarkan tujuan dan kriteria hasil

yang ingin dicapai.Dimana ada kasus penulis melakukan evaluasi

dari tindakan keperawatan yang dilakukan selama 3 hari yang


dimulai pada tanggal 9 Juli 2018 sampai 11 Juli 2020. Ketiga

masalah belum teratasi sebagian, pada diagnosa bersihan jalan

napas tidak efektif berhubungan dengan penumpukan secret,

masih ditemukan data-data: klien mengatakan masih sesak tetatpi

berkurang pada saat bernapas, klien mengatakan dahak masih sulit

untuk dikeluarkan, RR: 30x/mnt, Batuk (+), napas dalam, Batuk

(+), Ronchi (-), S: 36,2°C, perubahan nutrisi kurang dari

kebutuhan tubuh berhubung dengan intake tidak adekuat masih

ditemukan data: Klien mengatakan nafsu makan masih berkurang,

porsi dihabiskan 1 porsi, BB 46kg-41kg, tonus ototkurang baik,

turgor tidak elastis, protein total: 5,9g/100ml, Albumin : 4,0 g/dl,

Hb : 1 g/bl, namun untuk masalah kurang pengetahuan klien

mengenai kondisi, aturan tindakan, pencegahan, dan pengobatan

tujuan dan masalah teratasi, dimana perubahan menuju yang lebih

baik belum signifikan.

2. Keterbatasan Karya Tulis Ilmiah

Dalam tahap penyusunan laporan studi kasus ini penulis

merumuskan beberapa kendala diantaranya ketersediaan format

pengkajian khusus yang baku baik dari pihak Institusi Pendidikan

maupun Puskesmas untuk pasien TB Paru sehingga penulis

menggunakan format pengkajian umum seperti pada pasien. Serta

ketersediaan buku sumber yang bekaitan dengan asuhan keperawatan

dari 10 tahun terakhir.


3. Implikasi untuk Keperawatan

Tenaga kesehatan dalam hal ini perawatan yang berperan

sebagai pemberi asuhan keperawatan (care giver) seyogyanya mampu

untuk memberikan pelayanan prima dengan pemberian asuhan

keperawatan secara profesional sesuai dengan standar operasional

prosedur yang berlaku, sehingga pelayanan yang diterima pasien

didapat secara maksimal.

Pasien dengan gangguan sistem pernapasan TB paru

memerlukan perawatan yang tepat teratur da hygiene dalam

penanganannya sehingga tidak beresiko menularkan ke yang lain.

Dengan adanya karya tulis ini, diharapkan dapat menambah

wawasan dibidang ilmu kesehatan serta memberikan kesempatan

untuk melakukan studi yang lebih baik yang berkaitan denga pasien

TB Paru, sehingga perawat sebagai pemberi layanan kesehatan

mampu meningkatkan mutu pelayanan keperawatan termasuk

didalamnya upaya promotif, preventif, kuratif serta rehabilitatif.


BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Setelah penulis melakukan asuhan keperawatan pada Tn R dengan

gangguan sistem pernafasan TBC paru di UPT ....................

Kabupaten ............. maka penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai

berikut.

1. Pengkajian

Pengkajian merupakan tahap awal dan dasar dalam proses

keperawatan secara menyeluruh. Berdasarkan hasil pengkajian yang

dilakukan penulis pada Tn R denagn penyakit TBC paru ditemukan

keluahan utama yang ditemukan yaitu klien mengeluh sesak napas.

Dalam melakukan pengkajian penulis melibatkan klien dan keluarga.

2. Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan yanmg ditemukan pada Tn R yaitu

ketidak efektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan

pembentukan sputum yang berlebihan, Ketidakseimbangan nutrisi

kurang dari kebutuhan b/d produksi sputum dan anoreksia, Kecemasan

berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang penyakitnya,

Intoleransi aktivitas b/d kelemahan tubuh dan proses penyakit.

3. Perencanaan

Dalam penyusunan perencanaan tidak jauh berbeda dengan

perencanaan yang didapatkan dari teori dalam memprioritaskan

masalah, merumuskan masalah merumuskan tujuan, kriteria hasil serta


tindakan.Penulis berusaha memprioritaskan berdasarkan kebutuhan

menurut Maslow yaitu mulai dari kebutuhan paling mendasar yaitu

kebutuhan oksigenasi, nutrisi, intoleransi aktivitas, cemas.

4. Implementasi

Pada tahap ini dalam rencana tindakan tidak semua

dilaksanakan oleh penulis, dikarenakan penulis tidak sepenuhnya 24

jam merawat klien, namun sebagai solusi penulis mendelegasikan

rencana tidakan tersebut kepada keluarga.

5. Evaluasi

Evaluasi dari hasil implementasi pada TB Paru secara

keseluruhan teratasi sebagian sesuai dengan tujuan yang diharapkan

dan kriteria hasil yang telah ditentukan.

B. Saran

1. Bagi Responden

PMO diharapkan lebih meningkatkan lagi kinerjanya dalam

mengawasi langsung penderita TB paru dalam meminum obat agar

kepatuhan penderita TB paru lebih baik sehingga penderita dapat

sembuh sesuai dengan masa pengobatanya yang dijalani.

2. Bagi Instansi

Puskesmas diharapkan petugas kesehatan memberikan

penjelasan yang lebih jelas lagi dan menarik untuk PMO tentang

penyakit TB paru dalam meminum obat dikarnakan meminum obat

jangka panjang yang harus dijalani oleh penderita.


DAFTAR PUSTAKA

Ardiansah, Muhamad, Medikal Bedah untuk Mahasiswa, Yogjakarta, DIVA pers,


2012
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat, Profil Kesehatan Provinsi Jawa Barat
2005. Dinas Kesehatan Jawa Barat, Bandung.
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat, Profil Kesehatan Profinsi Jawa Barat,
2015. Dinas Kesehatan Jawa Barat, Bandung
Depkes RI., 2011. TBC Masalah Kesehatan Dunia. Jakarta: BPPSDMK
Amin Huda Nurarif, Hardhi Kusuma (2015) Diagnosis Keperawatan Nanda Nic
Noc. ....................: Mediaction
Depkes RI. Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis. Departemen
Kesehatan Republik Indonesia. 2014.
Prevalensi Tuberkulosis Global 2014 tersedia di http://who.go.id WHO 1993
Kementrian Kerehatan RI, Pedoman Penanggulangan Tuberkulosis 2014, Jakarta.
Somantri, Irman. 2009. Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Gangguan
Sistem Pernapasan. Edisi 2. Jakarta: Salemba Medika.
Adnani H dan Mahastuti A. 2006. Hubungan Kondisi Rumah Dengan Penyakit
TBC Paru Di wilayah Kerja Puskesmas Karangmojo II Kabupaten
Gunungkidul tahun 2003-2006. Jurnal kesehatan Surya Meedika,
Yogyakarta
WHO. Millenium Development Goals (MDGs). Jakarta: United Nation; 2018
Lampiran I

LEMBAR PERSETUJUAN

RESPONDEN

Saya yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama :

Alamat :

Dengan ini menyatakan persetujuan untuk berpartisipasi dalam pengambilan data

untuk laporan penyusunan Tugas Akhir yang berjudul “ASUHAN

KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGANGANGGUAN

SISTEMPERNAFASAN : TUBERCULOSIS PARUDI

PUSKESMAS ....................KABUPATEN .............TAHUN 2020”

Demikian surat pernyataan ini saya isi dengan sebenar-benarnya agar dapat

dipergunakan sebagaimana mestinya.

.............,

Penulis Responden
Lampiran II

INSTRUMEN FORMAT ASUHAN KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN

1. BIODATA

a. Identitas Pasien

Nama :

Umur :

Jenis Kelamin :

Alamat :

Status Perkawinan :

Agama :

Suku :

Pendidikan :

Pekerjaan :

No. Register :

Diagnosa Medis :

Tanggal Masuk :

Tanggal Pengkajian :

b. Identits Penanggung Jawab

Nama :

Umur ;

Jenis Kelamin :

Pendidikan :
Pekerjaan :

Hub. Dengan Pasien :

Alamat :

2. ALASAN MASUK RUMAH SAKIT

3. RIWAYAT KESEHATAN SEKARANG

4. RIWAYAT KESEHATAN DAHULU

5. RIWAYAT KESEHATAN KELUARGA

6. DATA BIOLOGIS

a. Penampilan Umum

b. Activity Daily Living

NO ADL DIRUMAH DI RS
1 Nutrisi :

a. Makan
- Jenis menu

- Frekuensi

- Porsi

- Pantangan

- Keluhan

b. Minum

- Jenis minuman

- Frekuensi

- Jumlah

- Pantangan

- Keluhan
2 Istirahat dan tidur

a. Malam

- Berapa jam

- Dari jam ....s/d ....

- Kesukaran tidur

b. Siang

- Berapa jam

- Dari jam ... s/d ...

- kesukaran
3 Eliminasi

a. BAK

- Frekuensi

- Jumlah

- Warna
- Bau

- Kesulitan

b. BAB

- Frekuensi

- Konsistensi

- Warna

- Bau

- Kesulitan
4 Personal Hygiene

a. Mandi

- Frekuensi

- Sabun

- Gosok gigi

b. Berpkaian

- Ganti pakaian
5 Mobilitas dan aktivitas

- Aktivitas

- Kesulitan
c. Data hasil pemeriksaan fisik

1) Sistem persyarafan

a) Status mental

b) Tingkat kesadaran

c) Refleks- refleks

d) Nerveus Carnial

2) Sistem pernafasan

a) Inspeksi
b) Palpasi

c) Perkusi

d) Auskultasi

3) Sistem pencernaan

a) Inspeksi

b) Auskultasi

c) Perkusi

d) Palpasi

4) Sistem Cardiovascular

a) Inspeksi

b) Palpasi

c) Perkusi

d) Auskultasi

5) Sistem Integumen

a) Inspeksi

b) Palpasi

c) Perkusi

d) Auskultasi

6) Sistem Musculoskeletal

a) Inspeksi

b) Palpasi

c) Perkusi

d) Auskultasi

7) Sistem Genitourinaria
a) Inspeksi

b) Palpasi

c) Perkusi

d) Auskultasi

d. DATA PSIKOSOSIAL SPIRTUAL

1) Psikososial

a) Non verbal

b) Verbal

c) Status emosi

d) Konsep diri

e) Interaksi sosial

f) Pola koping

2) Spiritual

e. DATA PENUNJANG

1) Laboratorium

2) Radiologi

3) Therafi

ANALISA DATA

DATA KEMUNGKINAN ETIOLOGI MASALAH


DIAGNOSA PERENCANAAN
N TUJU PELAKSAN EVALU
INTERVE RASION
KEPERAWA
O AN AAN ASI
NSI AL
TAN

Lembar Bimbingan Pembimbing I

Nama :....................

NIM :....................

Pembimbing I :....................
No Hari/Tanggal Materi Konsul Saran TTD

Pembimbing Pembimbing

Lembar Bimbingan Pembimbing II

Nama : ....................

NIM : ....................

Pembimbing II : ....................

No Hari/Tanggal Materi Konsul Saran TTD


Pembimbing Pembimbing

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : ....................

Jenis Kelamin : Perempuan

Tempat, Tanggal Lahir : ...................., 04Juni1966

Agama : Islam

Alamat : Dsn. ...................., RT/RW: 01/19

Desa...................., Kec. ..................., .............


Riwayat Pendidikan :

1. SD Tahun …
2. SMP Tahun …
3. SMA Tahun …