Anda di halaman 1dari 28

OTOMATISASI TATA KELOLA

KEPEGAWAIAN
(C3) KELAS XII

Penulis :
Dra. Tri Sulistiowati
Purwaningsri, S.Pd

PT. KUANTUM BUKU SEJAHTERA


OTOMATISASI TATA KELOLA
KEPEGAWAIAN
SMK/MAK Kelas XII
Penulis : Dra. Tri Sulistiowati
Purwaningsri, S.Pd
Editor : Tim Quantum Book
Perancang sampul : Tim Quantum Book
Perancang letak isi : Tim Quantum Book
Penata letak : Tim Quantum Book
Ilustrator : Tim Quantum Book
Tahun terbit : 2019
ISBN : 978-623-7216-09-4

Tata letak buku ini menggunakan program Adobe InDesign CS3, Adobe IIustrator CS3, dan Adobe
Photoshop CS3.
Font isi menggunakan Myriad Pro (10 pt)
B5 (17,6 × 25) cm
viii + 184 halaman

© Hak cipta dilindungi oleh undang-undang.


Dilarang menyebarluaskan dalam bentuk apapun
tanpa izin tertulis

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2002 Tentang


Hak Cipta Pasal 72 Ketentuan Pidana Sanksi Pelanggaran.
1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak melakukan
perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) atau
Pasal 49 ayat (1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana masing-
masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling
sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana penjara
paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan; memamerkan,
mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu ciptaan
atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipidana dengan pidana
penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling
banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan
anugerah-Nya, sehingga penulis mampu menyelesaikan penulisan buku pembelajaran untuk
SMK/MAK Ini.
Buku ini ditulis sebagai salah satu sumber belajar siswa SMK/MAK kelas XII untuk
mempelajari dan memperdalam materi Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian. Selain itu,
buku ini ditulis secara umum dalam rangka ikut serta mencerdaskan bangsa Indonesia di
era perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini.
Setiap bab dalam buku ini dilengkapi dengan Kompetensi Inti, Kompetensi Dasar, Kata
Kunci, Tujuan Pembelajaran, Peta Konsep, Aktivitas Siswa, Tugas Siswa, Info, Rangkuman, Uji
Kompetensi, dan Tugas Proyek. Pembahasan materi disajikan dengan bahasa yang lugas dan
mudah kita pahami, dari pembahasan secara umum ke pembahasan secara khusus.
Dengan demikian, buku ini diharapkan dapat menjadi teman sekaligus menjadi bacaan
yang menyenangkan bagi Anda untuk mempelajari lebih dalam tentang Otomatisasi Tata
Kelola Kepegawaiandan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari untuk diri sendiri dan
lingkungan.
Akhirnya, semoga buku pelajaran Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian SMK/MAK Kelas
XII ini bermanfaat bagi siswa dan seluruh pembaca dalam memperoleh pengetahuan.
Selamat belajar, semoga sukses.
Penulis

Kata Pengantar iii


Daftar Isi

Bab 1 Penghargaan Pegawai................................................................................. 1


A. Pengertian Penghargaan Pegawai........................................................................ 3
B. Dasar Hukum Penghargaan..................................................................................... 4
C. Tujuan Pemberian Penghargaan Pegawai.......................................................... 4
D. Manfaat Pegawai.......................................................................................................... 5
E. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penghargaan........................................... 6
F. Komponen Penghargaan.......................................................................................... 7
G. Jenis-jenis Penghargaan Pegawai.......................................................................... 7
H. Masalah yang Muncul pada Pemberian Penghargaan.................................. 8
I. Bentuk dan Wujud Penghargaan kepada PNS.................................................. 10
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 16

Bab 2 Disiplin Pegawai........................................................................................... 21


A. Pengertian Disipilin..................................................................................................... 23
B. Dasar Hukum Disiplin Pegawai............................................................................... 24
C. Maksud dan Tujuan Disiplin..................................................................................... 24
D. Disiplin untuk PNS....................................................................................................... 26
E. Ketentuan Disiplin untuk Pegawai Negeri Sipil................................................ 26
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 37

Bab 3 Peraturan Perkawinan Pegawai.................................................................. 43


A. Pengertian Perkawinan............................................................................................. 45
B. Dasar Hukum Perkawinan........................................................................................ 45
C. Peraturan Perkawinan dan Perceraian Pegawai............................................... 46
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 57

Bab 4 Pemberhentian Pegawai............................................................................. 63


A. Pengertian Pemberhentian Pegawai.................................................................... 65
B. Dasar Hukum Pemberhentian Pegawai............................................................... 65
C. Bentuk-bentuk Pemberhentian Pegawai............................................................ 66
D. Proses Pemberhentian Pegawai............................................................................. 73
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 78

Bab 5 Kesejahteraan Pegawai............................................................................... 83


A. Pengertian Kesejahteaan Pegawai........................................................................ 85
B. Manfaat Kesejahteraan Pegawai............................................................................ 85
C. Jenis dan Klasifikasi KesejahteraanPegawai....................................................... 88
D. Faktor yang Mempengaruhi Kesejahteraan Pegawai..................................... 97
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 99

iv
Bab 6 Cuti Pegawai................................................................................................. 105
A. Pengertian Cuti Pegawai........................................................................................... 107
B. Dasar Hukum Pemberian Cuti Pegawai............................................................... 107
C. Manfaat dan Tujuan Cuti Pegawai......................................................................... 108
D. Jenis-Jenis Cuti Pegawai............................................................................................ 110
E. Pelaksanaan Cuti Pegawai........................................................................................ 119
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 122

Bab 7 Pensiun Pegawai.......................................................................................... 127


A. Pengertian Pensiun Pegawai................................................................................... 129
B. Tujuan Pensiun............................................................................................................. 129
C. Manfaat Pensiun Pegawai......................................................................................... 130
D. Jenis Program Pensiun............................................................................................... 131
E. Jenis Dokumen Pensiun............................................................................................ 131
F. Menyiapkan dokumen Pegawai............................................................................. 137
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 142

Bab 8 Penyimpanan Dokumen Pegawai............................................................... 147


A. Pengertian Penyimpanan Dokumen Kepegawaian........................................ 149
B. Manfaat Penyimpanan Dokumen Kepegawaian............................................. 152
C. Jenis Penyimpanan Dokumen Kepegawaian.................................................... 153
D. Pemilihan Jenis Penyimpanan Dokumen Kepegawaian yang Sesua....... 153
E. Melakukan Penyimpanan Dokumen Kepegawaian........................................ 154
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 159

Bab 9 Evaluasi Pengelolaan Administrasi Kepegawaian.................................... 165


A. Pengertian Evaluasi Pengelolaan Administrasi Kepegawaian.................... 167
B. Penyusunan Portfolio Pengelolaan Administrasi Kepega............................. 168
C. Merencanakan Isi dan Susunan Laporan Hasil Pengelolaan
Administrasi Kepegawaian....................................................................................... 172
D. Membuat Laporan Hasil Pengelolaan Administrasi Kepegawaian............ 173
Uji Kompetensi ...................................................................................................................... 176

Daftar Pustaka............................................................................................................. 181


Biodata Penulis............................................................................................................ 184

v
Daftar Gambar

Bab 1 Penghargaan Pegawai...................................................................................... ..1


Gambar 1. 1 Penghargaan Pegawai....................................................................................... 3
Gambar 1. 2 Tujuan Penghargaan Pegawai........................................................................ 5
Gambar 1. 3 Manfaat Penghargaan....................................................................................... 5
Gambar 1. 4 Memberikan Penghargaan Pegawai............................................................ 9
Gambar 1. 5 Daftar Tanda Kehormatan di Indonesia...................................................... 10
Gambar 1. 6 Satyalancana......................................................................................................... 12

Bab 2 Disiplin Pegawai.............................................................................................. ....21
Gambar 2. 1 Disiplin.................................................................................................................... 23
Gambar 2. 2 Disiplin kunci sukses.......................................................................................... 25
Gambar 2. 3 Disiplin PNS........................................................................................................... 26
Gambar 2. 4. Hukuman Disiplin.............................................................................................. 30

Bab 3 Peraturan Perkawinan Pegawai....................................................................... ..43
Gambar 3. 1 Proses Perkawinan ............................................................................................. 45
Gambar 3. 2 Izin perkawinan pegawai................................................................................. 47
Gambar 3. 3 Perceraian Pegawai............................................................................................ 49

Bab 4 Pemberhentian Pegawai................................................................................... ..63


Gambar 4. 1 Pemberhentian Pegawai.................................................................................. 65
Gambar 4. 2 Pemberhentian PNS........................................................................................... 66
Gambar 4. 3 Pemberhentian Karena Pensiun ................................................................... 67

Bab 5 Kesejahteraan Pegawai....................................................................................... 83
Gambar 5. 1 Mata uang.............................................................................................................. 86
Gambar 5. 2 Simbol K3............................................................................................................... 92
Gambar 5. 3 Pakaian dan Perlengkapan K3........................................................................ 93
Gambar 5. 4 Model rumah........................................................................................................ 96

Bab 6 Cuti Pegawai....................................................................................................... 105
Gambar 6. 1 Berlibur .................................................................................................................. 110
Gambar 6. 2 Pasien di Rumah Sakit....................................................................................... 112
Gambar 6. 3 Ibu Melahirkan..................................................................................................... 114

Bab 8 Penyimpanan Dokumen Pegawai..................................................................... 147
Gambar 8. 1 Simbol PDF............................................................................................................ 155
Gambar 8. 2 Simbol PDF/A....................................................................................................... 155
Gambar 8. 3 Simbol Searchable PDF..................................................................................... 155
Gambar 8. 4 Simbol Dok............................................................................................................ 156
Gambar 8. 5 Simbol Excel.......................................................................................................... 156

vi
Gambar 8. 6 Simbol txt............................................................................................................... 156
Gambar 8. 7 Simbol JPEG.......................................................................................................... 156
Gambar 8. 8 Simbol PNG........................................................................................................... 156
Gambar 8. 9 Simbol TIFF............................................................................................................ 156
Gambar 8. 10 Simbol BMP......................................................................................................... 157
Gambar 8. 11 Jendela aplikasi simpeg bkd ........................................................................ 157
Gambar 8. 12 Fitur dalam aplikasi Simpeg.......................................................................... 157

Bab 9 Evaluasi Pengelolaan Administrasi Kepegawaian........................................ 165
Gambar 9. 1 Contoh format SKP ............................................................................................ 170
Gambar 9. 2 Contoh format PAK............................................................................................. 171
Gambar 9. 3 Aplikasi Proses Penerimaan Cpns................................................................. 172

vii
Daftar Tabel
Bab 1 Penghargaan Pegawai...................................................................................... ..1
Tabel 1. 1 Daftar Jenis-Jenis Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan................... 13

viii
B AB

1 Penghargaan Pegawai

Kompetensi Dasar
1. Memahami Penghargaan Pegawai
2. Melakukan Pengelompokan Penghargaan Pegawai

Penghargaan Pegawai 1
Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi peserta didik mampu
1. Memahami Pengertian Penghargaan Pegawai
2. Memahami Manfaat dan Tujuan Penghargaan Pegawai
3. Menunjukkan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pemberian Penghargaan
4. Mengelompokkan Bentuk-Bentuk Penghargaan
5. Melakukan Pemberian Penghargaan

Peta Konsep

Pengertian Penghargaan Pegawai

Dasar Hukum Penghargaan

Tujuan dan Manfaat Penghargaan

Penghargaan
Pegawai Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penghargaan

Jenis-Jenis Penghargaan

Masalah pada Pemberian Penghargaan

Bentuk dan Wujud Penghargaan PNS

2 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


Materi Pembelajaran

A. Pengertian Penghargaan Pegawai

Penghargaan yang diberikan terhadap pegawai di suatu organisasi dapat memotivasi


dan meningkatkan kinerja dari pegawai. Penghargaan berasal dari bahasa Inggris ‘reward’
yang berarti ganjaran atau hadiah. Pengertian penghargaan pegawai menurut para ahli
adalah sebagai berikut :
a. Echolas dan Shadily (2005: 485)
Reward adalah sesuatu yang kita berikan kepada seseorang karena dia melakukan
sesuatu. Hal tersebut wajar digunakan sebagai apresiasi, ungkapan terima kasih, dan
perhatian kita terhadap pegawai.
b. Kadarisman (2012: 1)
Penghargaan adalah apa yang karyawan terima sebagai balasan dari pekerjaan
yang diberikannya.
c. Istijanto (2006: 122)
Penghargaan adalah sesuatu yang diberikan pada perorangan atau kelompok
jika mereka melakukan suatu keunggulan di bidang tertentu. Penghargaan biasanya
diberikan dalam bentuk medali, piala, gelar, sertifikat, plaket, atau pita.
d. Nugroho (2006: 5)
Penghargaan atau reward adalah ganjaran, hadiah, penghargaan, atau imbalan
yang bertujuan agar seseorang menjadi lebih giat lagi usahanya untuk memperbaiki
atau meningkatkan kinerja yang telah dicapai.
e. Menurut Nitisemito (1982)
Penghargaan merupakan balas jasa yang diberikan oleh perusahaan kepada
para karyawannya yang dapat dinilai dengan uang dan mempunyai kecenderungan
diberikan secara tetap.
f. Dessler (2005)
Penghargaan berarti semua bentuk penggajian atau ganjaran kepada pegawai
dan timbul karena kepegawaian mereka. Wujudnya dapat berupa pembayaran uang
secara langsung (upah, gaji, insentif, atau bonus) dan dapat pula berbentuk pembayaran
tidak langsung (asuransi atau liburan atas biaya perusahaan) dan dapat pula berupa
ganjaran bukan uang (jam kerja yang luwes, kantor yang bergengsi, atau pekerjaan
yang lebih menantang).

Gambar 1.1. Penghargaan Pegawai


Sumber : Karyaone

Penghargaan Pegawai 3
Dari beberapa pendapat para ahli di atas, dapat disimpulkan bahwa penghargaan
atau reward adalah segala sesuatu yang dapat menyenangkan perasaan pegawai berupa
kesempatan mengembangkan keahlian, kesempatan berprestasi, dan pemberian pujian yang
diberikan kepada pegawai agar motivasi dan kinerja pegawai menjadi meningkat sehingga
tujuan organisasi dapat tercapai.
Dalam konsep manajemen, penghargaan atau reward merupakan salah satu alat
untuk meningkatkan motivasi kinerja dan loyalitas para pegawai. Dengan menerapkan
penghargaan pada pegawai maka bisa mengasosiasikan perbuatan dan kelakuan seseorang
dengan perasaan bahagia, senang, dan biasanya akan membuat mereka melakukan suatu
perbuatan baik secara berulang-ulang. Penghargaan atau reward juga bertujuan agar
seseorang menjadi semakin giat dalam usaha memperbaiki atau meningkatkan prestasi
yang telah dicapainya.

B. Dasar Hukum Penghargaan

Dasar hukum dalam melaksanakan pemberian penghargaan terhadap Pegawai


Negeri Sipil diatur dengan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 1994. Penghargaan yang
dimaksud dapat berupa tanda jasa, kenaikan pangkat istimewa, atau bentuk penghargaan
lainnya, seperti surat pujian atau penghargaan yang berupa materiel dan non materiel. Dasar
hukum yang lain, yaitu Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa,
dan Tanda Kehormatan. Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2009 diatur dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010.

C. Tujuan Pemberian Penghargaan Pegawai

Pemberian penghargaan pegawai menurut Nugroho (2006: 5) mempunyai tujuan utama


dari program penghargaan atau reward, antara lain sebagai berikut:
a. Menarik orang yang memiliki kualifikasi untuk bergabung dengan organisasi.
b. Mempertahankan karyawan agar terus datang untuk bekerja.
c. Mendorong karyawan untuk mencapai tingkat kinerja yang tinggi.
Menurut Hasibuan (2007), tujuan pemberian penghargaan yang lain, antara lain sebagai
berikut:
a. Ikatan Kerja Sama
Dengan pemberian penghargaan terjalinlah ikatan kerja sama formal antara
manajer dan karyawan. Karyawan harus mengerjakan tugas-tugas dengan baik,
sedangkan manajer wajib memberikan penghargaan.
b. Kepuasan Kerja
Dengan adanya penghargaan, pegawai akan dapat memenuhi kebutuhan-
kebutuhan fisik, status sosial, dan egoistiknya sehingga memperoleh kepuasan kerja
dari jabatannya.
c. Pengadaan Efektif
  Jika program penghargaan ditetapkan cukup besar, pengadaan pegawai yang
qualified untuk organisasi akan lebih mudah.
d. Motivasi
Jika penghargaan yang diberikan cukup besar, manajer akan mudah memotivasi
bawahannya.

4 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


e. Stabilitas Karyawan
Dengan program berdasarkan prinsip adil, layak, dan eksternal konsistensi yang
kempentatif maka stabilitas karyawan lebih terjamin karena turn over relatif kecil.
f. Disiplin
Dengan pemberian penghargaan yang cukup besar maka disiplin karyawan
semakin baik sehingga mereka akan menyadari dan menaati peraturan-peraturan
yang berlaku.
g. Pengaruh Serikat Buruh
Dengan program penghargaan yang baik pengaruh serikat buruh dapat
dihindarkan dan karyawan akan berkonsentrasi pada pekerjaannya.
h. Pengaruh Pemerintah
Jika program penghargaan sesuai dengan undang-undang perburuhan yang
berlaku, intervensi pemerintah dapat dihindarkan.

Gambar 1.2. Tujuan Penghargaan Pegawai


Sumber: Bisnismoo.com

D. Manfaat Penghargaan

Penghargaan yang diberikan organisasi kepada pegawai akan mempunyai manfaat


sebagai berikut:
a. Memberikan Informasi
Penghargaan dapat menarik perhatian personil dan memberi informasi atau
mengingatkan mereka tentang pentingnya sesuatu yang diberi penghargaan
dibandingkan dengan hal yang lain.
b. Memberikan Motivasi
Penghargaan juga meningkatkan motivasi personil terhadap ukuran kinerja
sehingga membantu personil dalam memutuskan bagaimana mereka mengalokasikan
waktu dan usaha mereka.

Gambar 1.3. Manfaat Penghargaan


Sumber: Maxmonroe.com

Penghargaan Pegawai 5
E. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penghargaan

Konsep pemberian penghargaan yang layak dan adil bagi pegawai akan dapat
menciptakan suasana kerja yang menyenangkan serta dapat menimbulkan motivasi kerja
yang tinggi bagi pegawai. Pertimbangan pemberian penghargaan kepada pegawai sangat
dipengaruhi oleh faktor-faktor pada organisasi. Menurut Hasibuan (2007), adapun faktor-
faktor yang mempengaruhi besarnya penghargaan, antara lain sebagai berikut.
a. Penawaran dan Permintaan Tenaga Kerja
Jika pencari kerja (penawaran) lebih banyak dari pada lowongan pekerjaan
(permintaan), penghargaan akan relatif sedikit. Sebaliknya, jika pencari kerja lebih sedikit
daripada lowongan pekerjaan, penghargaan akan relatif semakin banyak.
b. Kemampuan dan Kesediaan Organisasi
Apabila kemampuan dan kesediaan organisasi untuk membayar semakin baik,
tingkat penghargaan akan semakin meningkat. Sebaliknya, jika kemampuan dan
kesediaan organisasi untuk membayar kurang, tingkat penghargaan relatif kecil.
c. Organisasi Karyawan
Apabila organisasi karyawan kuat dan berpengaruh, tingkat penghargaan semakin
besar. Sebaliknya, jika organisasi karyawan tidak kuat dan kurang berpengaruh, tingkat
penghargaan relatif kecil.
d. Produktivitas Kerja Karyawan
Jika produktivitas kerja karyawan baik dan banyak, penghargaan akan semakin
besar. Sebaliknya, jika produktivitas kerjanya buruk dan sedikit, penghargaan akan
semakin kecil.
e. Pemerintah dengan Undang-Undang dan Keppres
Pemerintah dengan Undang-Undang dan Keppres menetapkan besarnya
penghargaan minimum. Peraturan pemerintah ini sangat penting supaya organisasi
tidak sewenang-wenang menetapkan besarnya penghargaan bagi pegawai. Pemerintah
berkewajiban melindungi masyarakat dari tindakan sewenang-wenang.
f. Biaya Hidup
Apabila biaya hidup di daerah itu tinggi, tingkat penghargaan semakin tinggi.
Sebaliknya, jika tingkat biaya hidup di daerah itu rendah, tingkat penghargaan relatif
kecil.
g. Posisi Jabatan Pegawai
Pegawai yang menduduki jabatan lebih tinggi akan menerima gaji atau
penghargaan lebih besar. Sebaliknya, pegawai yang menduduki jabatan lebih rendah
akan memperoleh gaji atau penghargaan yang lebih kecil juga.
h. Pendidikan dan Pengalaman Kerja
Jika pendidikan lebih tinggi dan pengalaman kerja lebih lama, penghargaan akan
semakin besar karena kecakapan dan keterampilannya lebih baik.
i. Kondisi Perekonomian Nasional
Apabila kondisi perekonomian nasional sedang maju, tingkat penghargaan akan
semakin meningkat karena akan mendekati kondisi full employment.

6 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


j. Jenis dan Sifat Pekerjaan
Jika jenis dan sifat pekerjaan yang sulit dan mempunyai risiko yang besar, tingkat
penghargaan akan meningkat karena membutuhkan kecakapan dan ketelitian untuk
mengerjakannya.

F. Komponen Penghargaan

Komponen-komponen dari penghargaan pegawai adalah sebagai berikut:


a. Gaji
Gaji adalah balas jasa yang dibayar secara periodik kepada pegawai tetap dan
mempunyai jaminan yang pasti (Hasibuan, 2007). Artinya, gaji akan tetap dibayarkan
walaupun pegawai tersebut tidak masuk kerja dengan alasan yang tepat.
b. Bonus
Bonus adalah kompensasi tambahan yang diberikan kepada seorang pegawai
karena nilainya di atas gaji normal. Bonus dapat digunakan sebagai penghargaan
terhadap pencapaian tujuan-tujuan spesifik yang ditetapkan oleh perusahaan atau
untuk dedikasinya kepada perusahaan.
c. Insentif
Insentif adalah imbalan langsung yang diberikan pegawai karena kinerjanya
melebihi standar yang ditentukan (Pangabean, 2002).
d. Promosi
Promosi adalah proses pemindahan karyawan dari satu jabatan ke jabatan lain
yang lebih tinggi dan selalu diikuti oleh tugas, tanggung jawab serta wewenang yang
lebih tinggi pula dari jabatan sebelumnya (Nitisemito, 1996: 81).

G. Jenis-Jenis Penghargaan Pegawai

Menurut Ivancevich, Konospaske, dan Matteson dalam Gania (2006:226) penghargaan


atau reward dibagi menjadi dua jenis, yaitu sebagai berikut:
a. Penghargaan Intrinsik
Penghargaan intrinsik (intrinsic rewards) adalah suatu penghargaan yang diatur oleh
diri sendiri. Yang termasuk penghargaan intrinsik, antara lain:
1) penyelesaian (completion)
Kemampuan memulai dan menyelesaikan suatu pekerjaan atau proyek;
2) pencapaian (achievement)
Pencapaian merupakan penghargaan yang muncul dalam diri sendiri dan diperoleh
ketika meraih suatu tujuan yang menantang; dan
3) otonomi (autonomy)
Sebagian orang menginginkan pekerjaan yang memberikan hak untuk mengambil
keputusan dan bekerja tanpa diawasi dengan ketat.
b. Penghargaan Ekstrinsik
Penghargaan ekstrinsik (ekstrinsic rewards) adalah suatu penghargaan yang datang
dari diri sendiri. Yang termasuk penghargaan ekstrinsik, antara lain:

Penghargaan Pegawai 7
1) Penghargaan finansial:
a) gaji dan upah;
b) tunjangan karyawan, seperti dana pensiun, perawatan di rumah sakit dan liburan;
serta
c) bonus/insentif adalah tambahan-tambahan imbalan di atas atau di luar gaji/upah
yang diberikan organisasi.
2) Penghargaan nonfinansial:
a) penghargaan interpersonal atau biasa disebut dengan penghargaan antar pribadi.
Manajer memiliki sejumlah kekuasaan untuk mendistribusikan penghargaan
interpersonal seperti status dan pengakuan dan;
b) promosi adalah proses pemindahan karyawan dari satu jabatan ke jabatan lain
yang lebih tinggi dan selalu diikuti oleh tugas, tanggung jawab, serta wewenang
yang lebih tinggi pula dari jabatan sebelumnya.

H. Masalah yang Muncul pada Pemberian Penghargaan

Penghargaan yang diberikan kepada pegawai bertujuan untuk memberikan motivasi


supaya pegawai dapat bekerja lebih baik. Namun, pada praktiknya, para pemimpin organisasi
tidak terlalu memperhatikan pegawainya bekerja sesuai waktu dan komposisinya atau tidak
sehingga mengakibatkan munculnya permasalahan pada pemberian penghargaan.
a. Hal-Hal yang Mempengaruhi Adanya Masalah Penghargaan
Menurut Rivai (2009), tantangan yang dihadapi organisasi dalam menerapkan sistem
kompensasi (compensation system) sebagai berikut:
1) Perilaku yang Tidak Etis
Adanya tekanan untuk berprestasi atau insentif dapat mendorong pegawai untuk
berbohong, menutupi informasi negatif, atau menjatuhkan rekan kerja sendiri hanya
agar terlihat lebih baik.
2) Efek Negatif dari Semangat Bekerja Sama
Karyawan dapat menahan informasi ketika merasa bahwa informasi yang disampaikan
kepada rekannya akan membuat rekan kerjanya menjadi berprestasi.
3) Kesulitan dalam Penilaian Kinerja
Pada tingkatan pegawai, atasan yang menilai harus berusaha memilah kinerja individu
dan kontribusi kelompok untuk menghindari penilaian berdasarkan bias personalitas.
4) Ketidakpuasan Pekerjaan dan Stres
Sistem kompensasi dapat meningkatkan produktivitas, tetapi menurunkan tingkat
kepuasan kerja. Semakin pembayaran insentif dikaitkan dengan kinerja, semakin banyak
unit atau kelompok yang tidak kompak sehingga pegawai semakin tidak bahagia. Hal
tersebut terjadi karena masing-masing kelompok menonjolkan diri dan menjatuhkan
kelompok kerja lainnya.
5) Potensi Penurunan Dorongan Intrinsik
Sistem kompensasi dapat mendorong pegawai untuk melakukan apapun dalam
mendapatkan insentif uang dan dalam prosesnya merusak bakat dan kreativitasnya
sehingga pegawai yang tadinya bekerja dan membantu organisasi tanpa terikat uang
akan menolak melakukan pekerjaan apabila tidak ada imbalan uang.

8 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


b. Tata Cara Menangani Penyalahgunaan Penghargaan
Ada beberapa cara yang dapat mengurangi tingkat kesalahan pegawai, maupun
pemimpin dalam sistem pemberian penghargaan dan hukuman. Cara mengurangi tingkat
kesalahan pegawai yang dapat dilakukan oleh pemimpin organisasi, antara lain:
1) pemimpin organisasi memberikan peringatan lisan kepada pegawainya yang melakukan
kesalahan;
2) teguran keras diberikan jika pegawainya tetap melakukan kesalahan yang sama;
3) memberikan peringatan tertulis;
4) pengurangan tanggung jawab;
5) pergantian posisi jabatan;
6) penurunan pangkat;
7) penundaan peningkatan gaji/promosi jabatan; dan
8) pemberhentian pegawai
c. Alternatif Norma Pemberian Penghargaan
Penghargaan dapat mengubah seseorang dan memicu peningkatan motivasi. Menurut
Mahsun (2005), terdapat empat alternative norma pemberian penghargaan agar dapat
digunakan untuk memicu motivasi dan produktivitas pegawai sebagai berikut.
1) Kesesuaian Tujuan (goal conguruence)
Setiap organisasi publik pasti mempunyai tujuan yang hendak dicapai, sedangkan setiap
individu dalam organisasi mempunyai tujuan individual yang sering tidak selaras dengan
tujuan organisasi. Dengan demikian, penghargaan harus diciptakan sebagai jalan tengah
agar tujuan organisasi dapat dicapai tanpa mengorbankan tujuan individual. Demikian
pula tujuan individual dapat tercapai tanpa mengorbankan tujuan organisasi.
2) Keadilan (equity)
Penghargaan harus dialokasikan secara proporsional dengan mempertimbangkan
besarnya kontribusi setiap individu dan kelompok. Dengan demikian, yang memberikan
kontribusi tinggi juga akan mendapatkan penghargaan yang tinggi. Sebaliknya, yang
memberi kontribusi yang rendah, penghargaan yang didapatkan juga akan rendah.
3) Kesamarataan (equality)
Penghargaan juga harus didistribusikan secara merata bagi semua pihak, individu,
maupun kelompok yang telah menyumbangkan sumber dayanya untuk tercapainya
produktivitas.
4) Kebutuhan (needs)
Alokasi penghargaan kepada pegawai seharusnya mempertimbangkan tingkat
kebutuhan utama dari pegawai. Penghargaan yang berwujud finansial tidak selalu
sesuai dengan kebutuhan utama pegawai.

Gambar 1.4. Memberikan Penghargaan Pegawai


Sumber: id.routestofinance.com

Penghargaan Pegawai 9
Sistem penghargaan yang baik dapat memotivasi orang dan memuaskan mereka
sehingga dapat menumbuhkan komitmen yang tinggi terhadap organisasi. Penghargaan
yang kurang baik justru sering gagal dalam memotivasi dan menumbuhkan semangat
peningkatan produktivitas. Meskipun motivasi uang dan waktu yang sangat besar untuk
sistem penghargaan organisasi, dampak motivasi yang diinginkan sering tidak tercapai.

I. Bentuk dan Wujud Penghargaan kepada PNS

Pegawai Negeri Sipil (PNS) sebagai manusia tidak terlepas dari karakteristik manusia pada
umumnya, yaitu ingin dimengerti, merasa perlu diperhatikan, tak ingin disalahkan, dilayani
dengan baik, ingin dihargai, dianggap penting, merasa nyaman, dan selalu ingin harapannya
terpenuhi. Salah satu wujud perhatian pemerintah terhadap harapan dan keinginan PNS
yang telah menunjukkan kesetiaan dan pengabdiannya atau berjasa terhadap Negara atau
yang telah menunjukkan prestasi kerja yang luar biasa dapat dengan diberikan penghargaan.
Penghargaan kepada PNS ini dapat berupa tanda jasa atau bentuk penghargaan lainnya.
Secara khusus penghargaan kepada PNS diatur dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun
2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan.

Gambar 1.5. Daftar Tanda Kehormatan di Indonesia


Sumber: id.wikipedia.org

1. Ketentuan Umum
Ketentuan umum mengenai penghargaan dalam Undang-Undang Nomor 20
Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan berbunyi sebagai berikut.
a. Gelar adalah penghargaan negara yang diberikan presiden kepada seseorang yang
telah gugur atau meninggal dunia atas perjuangan, pengabdian, darma bakti, dan
karya yang luar biasa kepada bangsa dan negara.
b. Tanda Jasa adalah penghargaan negara yang diberikan presiden kepada seseorang
yang berjasa dan berprestasi luar biasa dalam mengembangkan dan memajukan
suatu bidang tertentu yang bermanfaat besar bagi bangsa dan negara.
c. Tanda Kehormatan adalah penghargaan negara yang diberikan presiden kepada
seseorang, kesatuan, institusi pemerintah, atau organisasi atas darma bakti dan
kesetiaan yang luar biasa terhadap bangsa dan negara.
d. Pahlawan Nasional adalah gelar yang diberikan kepada Warga Negara Indonesia
atau seseorang yang berjuang melawan penjajahan di wilayah yang sekarang
menjadi Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang gugur atau meninggal
dunia demi membela bangsa dan negara atau yang semasa hidupnya melakukan
tindakan kepahlawanan atau menghasilkan prestasi dan karya yang luar biasa bagi
pembangunan dan kemajuan bangsa dan Negara Republik Indonesia.

10 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


e. Medali adalah tanda jasa berbentuk persegi lima;
f. Bintang adalah tanda kehormatan tertinggi berbentuk bintang;
g. Satyalancana adalah tanda kehormatan di bawah bintang berbentuk bundar.
h. Samkaryanugraha adalah tanda kehormatan berbentuk ular-ular dan patra.
i. Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan adalah dewan yang bertugas
memberikan pertimbangan kepada presiden dalam pemberian gelar, tanda jasa
dan tanda kehormatan.
j. Presiden adalah presiden sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
k. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang
kesekretariatan negara.
l. Pemerintah daerah adalah gubernur, bupati atau walikota, dan perangkat daerah
lain sebagai unsur penyelenggara pemerintah daerah.
m. Negara Kesatuan Republik Indonesia yang selanjutnya disingkat NKRI adalah
sebuah negara kepulauan yang berciri Nusantara dengan wilayah yang batas-batas
dan hak-haknya ditetapkan dengan undang-undang.
n. Tentara Nasional Indonesia yang selanjutnya disingkat TNI adalah adalah alat
Negara di bidang pertahanan yang dalam menjalankan tugasnya berdasarkan
kebijakan dan keputusan politik negara.
o. Kepolisian Negara Republik Indonesia yang selanjutnya disebut Polri adalah alat
negara di bidang pemerintahan keamanan dan ketertiban masyarakat, penegakan
hukum, perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat dalam
rangka terpeliharanya keamanan dalam negeri.
p. Warga Negara Indonesia yang selanjutnya disebut WNI adalah orang-orang bangsa
Indonesia asli dan orang-orang bangsa lain yang disahkan dengan undang-undang
sebagai Warga Negara Indonesia.
q. Warga Negara Asing yang selanjutnya disingkat WNA adalah orang-orang bangsa
lain yang disahkan dengan undang-undang sebagai warga negara asing.
2. Asas dan Tujuan
Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan diberikan berdasarkan azas:
a. kebangsaan,
b. kemanusiaan,
c. kerakyatan,
d. keadilan,
e. keteladanan,
f. kehati-hatian,
g. keobjektifan,
h. keterbukaan,
i. kesetaraan, dan
j. timbal balik.
Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan diberikan dengan tujuan:
a. menghargai jasa setiap orang, kesatuan, institusi pemerintah, atau organisasi yang
telah mendarmabaktikan diri dan berjasa besar dalam berbagai bidang kehidupan
berbangsa dan bernegara
b. menumbuh kembangkan semangat kepahlawanan, kepatriotan, dan kejuangan
setiap orang untuk kemajuan dan kejayaan bangsa dan negara

Penghargaan Pegawai 11
c. menumbuh kembangkan sikap keteladanan bagi setiap orang dan mendorong
semangat melahirkan karya terbaik bagi kemajuan bangsa dan negara.
3. Jenis Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan
a. Gelar dapat berupa gelar pahlawa nasional
Pemberian gelar dapat disertai dengan pemberian tanda jasa dan/atau Tanda
Kehormatan
b. Tanda Jasa dapat berupa medali.
Tanda jasa medali terdiri atas:
1) medali kepeloporan;
2) medali kejayaan; dan
3) medali perdamaian.
Medali sebagaimana dimaksud diatas memiliki derajat yang sama.
c. Tanda Kehormatan
1) Tanda Kehormatan berupa
a) Bintang,
b) Satyalancana, dan
c) Samkaryanugraha.
2) Tanda Kehormatan berupa Bintang dan Satyalancana diberikan kepada
perseorangan.
3) Tanda kehormatan berupa Samkaryanugraha diberikan kepada kesatuan,
institusi pemerintah, atau organisasi.

Gambar 1.6. Satyalancana


Sumber: Lampost.co

4. Tata Cara Pengajuan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan


Syarat-syarat untuk memperoleh Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan harus
memenuhi syarat umum dan khusus.
a. Syarat umum terdiri atas:
1) WNI atau seseorang yang berjuang di wilayah yang sekarang menjadi wilayah
NKRI;
2) memiliki integritas moral dan keteladanan;
3) berjasa terhadap bangsa dan negara;
4) berkelakuan baik;
5) setia dan tidak mengkhianati bangsa dan negara; dan
6) tidak pernah dipidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telah
memperoleh kekuatan hokum tetap karena melakukan tindak pidana yang
diancam dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun.

12 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


b. Syarat khusus untuk Gelar diberikan kepada seseorang yang telah meninggal dunia
dan yang semasa hidupnya, antara lain:
1) pernah memimpin dan melakukan perjuangan bersenjata atau perjuangan
politik atau perjuangan dalam bidang lain untuk mencapai, merebut,
mempertahankan, dan mengisi kemerdekaan serta mewujudkan persatuan
dan keatuan bangsa;
2) tidak pernah menyerah pada musuh dalam perjuangan;
3) melakukan pengabdian dan perjuangan yang berlangsung hampir sepanjang
hidupnya dan melebihi tugas yang diembannya;
4) pernah melahirkan gagasan atau pemikiran besar yang dapat menunjang
pembangunan bangsa dan negara;
5) pernah menghasilkan karya besar yang bermanfaat bagi kesejahteraan
masyarakat luas atau meningkatkan harkat dan martabat bangsa;
6) memiliki konsistensi jiwa dan semangat kebangsaan yang tinggi; dan/atau,
7) melakukan perjuangan yang mempunyai jangkauan luas dan berdampak
nasional.
Untuk lebih jelasnya dapat melihat bagan di bawah ini.
Tabel: 1.1. Daftar Jenis-Jenis Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan

Sumber: Lampiran Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2009

5. Tata Cara Pengajuan


a. Usul pemberian Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan ditujukan kepada
Presiden melalui Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan.
b. Usul diajukan oleh perseorangan, lembaga negara, kementerian, lembaga
pemerintah nonkementerian, Pemerintah Daerah, organisasi atau kelompok
masyarakat.

Penghargaan Pegawai 13
c. Usul dilengkapi riwayat hidup diri atau keterangan menegenai kesatuan, institusi
pemerintah atau organisasi, riwayat perjuangan, jasa serta tugas negara yang
dilakukan calon penerima Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan.
d. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengajuan usul diatur dalam Peraturan
Pemerintah.
6. Tata Cara Pemberian Gelar, Tanda Jasa, dan/atau Tanda Kehormatan
a. Pemberian Gelar, Tanda Jasa, dan/atau Tanda Kehormatan ditetapkan dengan
Keputusan Presiden.
b. Pemberian Gelar, Tanda Jasa, dan/atau Tanda Kehormatan dapat dilakukan pada
hari besar nasional atau pada hari ulang tahun masing-masing lembaga negara,
kementerian, dan lembaga pemerintah nonkememterian.
c. Pemberian Gelar, Tanda Jasa, dan/atau Tanda Kehormatan disematkan oleh Presiden
dan/atau pejabat yang ditunjuk.
d. Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian Gelar, Tanda Jasa, dan/atau Tanda
Kehormatan diatur dalam Peraturan Pemerintah.
7. Hak dan Kewajiban
a. Hak
1) Setiap penerima Gelar, Tanda Jasa, dan/atau Tanda Kehormatan berhak atas
penghormatan dan penghargaan dari Negara
2) Penghormatan dan penghargaan untuk penerima Gelar dapat berupa
a) pengangkatan atau kenaikan pangkat secara anumerta;
b) pemakaman dengan upacara kebesaran militer;
c) pemakaman atau sebutan lain dengan biaya negara;
d) pemakaman di taman makam pahlawan nasional; dan/atau
e) pemberian sejumlah uang sekaligus atau berkala kepada ahli warisnya.
3) Penghormatan dan penghargaan untuk penerima Gelar, Tanda Jasa, dan/atau
Tanda Kehormatan yang masih hidup dapat berupa
a) pengangkatan atau kenaikan pangkat secara istimewa;
b) pemberian sejumlah uang sekaligus atau berkala; dan/atau
c) hak protokol dalam acara resmi dan acara kenegaraan.
4) Penghormatan dan penghargaan untuk penerima Gelar, Tanda Jasa, dan/atau
Tanda Kehormatan yang telah meninggal dunia dapat berupa
a) Pengangkatan atau kenaikan pangkat secara anumerta;
b) Pemakaman dengan upacara kebesaran militer;
c) Pemakaman atau sebutan lain dengan biaya negara;
d) Pemakaman di taman makam pahlawan nasional; dan/atau
e) Pemberian sejumlah uang sekaligus atau berkala kepada ahli warisnya.
5) Penghormatan dan penghargaan diberikan kepada penerima Gelar, Tanda
Jasa, dan Tanda Kehormatan Kehormatan Bintang.
6) Hak pemakaman di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama hanya untuk
penerima Gelar, Tanda Kehormatan Bintang Republik Indonesia dan Bintang
Mahaputera.
7) Ketentuan lebih lanjut mengenai penghormatan dan penghargaan diatur
dalam Peraturan Pemerintah.

14 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


b. Kewajiban
1) Ahli waris penerima Gelar berkewajiban:
a) menjaga nama baik pahlawan dan jasa yang telah diberikan kepada
bangsa dan negara;
b) menjaga dan melestarikan perjuangan, karya, dan nilai kepahlawanan;
serta
c) menumbuhkan dan membina semangat kepahlawanan
2) Ahli waris penerima Tanda Jasa dan/atau Tanda Kehormatan berkewajiban
a) menjaga nama baik dan jasa penerima tanda jasa dan tanda kehormatan
serta
b) menjaga dan memelihara symbol dan/atau lencana Tanda Jasa dan/atau
Tanda Kehormatan.
3) Penerima Tanda Jasa dan/atau Tanda Kehormatan yang masih hidup wajib
a) menjaga nama baik diri dan jasa yang telah diberikan kepada bangsa
dan negara;
b) menjaga dan memelihara simbol dan/atau lencana tanda jasa dan/atau
tanda kehormatan; dan
c) menumbuhkan keteladanan, semangat masyarakat untuk berjuang, dan
berbakti kepada bangsa serta negara.

Rangkuman
1. Penghargaan atau reward adalah segala sesuatu yang menyenangkan perasaan dari
pegawai berupa kesempatan mengembangkan keahlian, kesempatan berprestasi,
dan pemberian pujian yang diberikan kepada pegawai agar motivasi dan kinerja
pegawai menjadi meningkat sehingga tujuan organisasi dapat tercapai.
2. Tujuan pemberian penghargaan adalah ikatan kerja sama, kepuasan kerja, pengadaan
efektif, motivasi, stabilitas karyawan, disiplin, pengaruh serikat buruh, dan pengaruh
pemerintah, sedangkan manfaat pemberian penghargaan adalah memberikan
informasi dan memberikan motivasi.
3. Faktor-faktor yang memengaruhi penghargaan adalah penawaran dan permintaan
tenaga kerja, kemampuan dan kesediaan organisasi, organisasi karyawan,
produktivitas kerja karyawan, pemerintah dengan Undang-Undang dan Keppres,
biaya hidup, posisi jabatan karyawan, pendidikan dan pengalaman kerja, serta kondisi
perekonomian nasional dan jenis dan sifat pekerjaan.
4. Komponen-komponen dari penghargaan pegawai, antara lain gaji, bonus, insentif
dan promosi, sedangkan jenis-jenis penghargaan pegawai terdapat dua jenis, yaitu
penghargaan intrinsik dan penghargaan ekstrinsik.
5. Jenis-jenis penghargaan untuk PNS yang berupa Gelar, Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan terdiri atas:
a. Gelar berupa gelar pahlawan;
b. Tanda jasa berupa medali kepeloporan, medali kejayaan, medali perdamaian; dan
c. Tanda kehormatan berupa bintang, satyalancana, samkaryanugraha.

Penghargaan Pegawai 15
Uji Kompetensi
A. Berilah tanda silang pada huruf a, b, c, d, atau e pada jawaban yang paling benar!
1. Semua bentuk penggajian atau ganjaran kepada pegawai yang timbul karena
kepegawaian mereka berupa pembayaran uang secara langsung (upah, gaji, insentif,
bonus), berbentuk pembayaran tidak langsung (asuransi, liburan atas biaya perusahaan),
atau berupa ganjaran bukan uang (jam kerja yang luwes, kantor yang bergengsi,
pekerjaan yang lebih menantang, merupakan pengertian penghargaan menurut….
a. Kadarisman
b. Dessler
c. Echolas dan Shadily
d. Istijanto
e. Nugroho
2. Dasar hukum dalam melaksanakan pemberian penghargaan terhadap Pegawai Negeri
Sipil diatur dengan Undang-Undang nomor….
a. Undang-Undang RI Nomor 25 Tahun 1994.
b. Undang-Undang RI Nomor 27 Tahun 1994.
c. Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2009.
d. Undang-Undang RI Nomor 25 Tahun 2009.
e. Undang-Undang RI Nomor 27 Tahun 2009.
3. Dengan adanya penghargaan, pegawai akan dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan
fisik, status sosial, dan egoistiknya sehingga memperoleh kepuasan kerja dari jabatannya
merupakan tujuan penghargaan yang berupa….
a. Ikatan kerja sama
b. Kepuasan kerja
c. Pengadaan efektif
d. Motivasi
e. Stabilitas karyawan
4. Pegawai yang menduduki jabatan lebih tinggi akan menerima gaji atau penghargaan
lebih besar. Sebaliknya, pegawai yang menduduki jabatan lebih rendah akan memperoleh
gaji atau penghargaan yang rendah merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi
penghargaan yang berasal dari….
a. Organisasi karyawan
b. Produktivitas kerja karyawan
c. Pemerintah dengan Undang-Undang dan Keppres.
d. Biaya hidup.
e. Posisi jabatan pegawai.
5. Apabila biaya hidup di daerah itu tinggi, tingkat penghargaan semakin tinggi. Sebaliknya,
jika tingkat biaya hidup di daerah itu rendah, tingkat penghargaan relative kecil
merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi penghargaan yang berasal dari….
a. Organisasi karyawan.
b. Produktivitas kerja karyawan.
c. Pemerintah dengan Undang-Undang dan Keppres.
d. Biaya hidup.
e. Posisi jabatan pegawai.

16 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


6. Perhatikan pernyataan di bawah ini!
1) Gaji
2) Uang
3) Insentif
4) Bonus
5) Pujian
Dari pernyataan di atas yang merupakan komponen penghargaan adalah….
a. 1), 2) dan 3).
b. 1), 2) dan 4).
c. 1), 2) dan 5).
d. 1), 3) dan 4).
e. 1), 3) dan 5).
7. Suatu penghargaan yang diatur oleh diri sendiri merupakan jenis penghargaan
pegawai….
a. Penghargaan intrinsi.
b. Penghargaan ekstrinsik.
c. Penghargaan finansial.
d. Penghargaan non finansial.
e. Pencapaian (achievement).
8. Penghargaan yang muncul dalam diri sendiri dan diperoleh ketika seseorang meraih
suatu tujuan yang menantang disebut penghargaan pegawai….
a. Penghargaan intrinsik.
b. Penghargaan ekstrinsik.
c. Penghargaan finansial.
d. Penghargaan non finansial.
e. Pencapaian (achievement)
9. Sistem kompensasi dapat meningkatkan produktivitas, tetapi menurunkan tingkat
kepuasan kerja. Semakin pembayaran insentif dikaitkan dengan kinerja, semakin banyak
unit atau kelompok yang tidak kompak sehingga pegawai semakin tidak bahagia. Hal
tersebut terjadi karena masing-masing kelompok menonjolkan diri dan menjatuhkan
kelompok kerja lainnya merupakan….
a. Perilaku yang tidak etis
b. Efek negative dari semangat kerja sama
c. Kesulitan dalam penilaian kinerja
d. Ketidakpuasan pekerjaan dan stres
e. Potensi penurunan dorongan intrinsik
10. Untuk mengurangi tingkat kesalahan pegawai, pimpinan dapat memberikan peringatan
lisan kepada pegawai yang melakukan kesalahan, tetapi jika pegawai sudah melakukan
pelanggaran berat yang berakibat fatal bagi organisasi, pegawai tersebut dapat dikenai
sanksi berupa….
a. Peringatan tertulis
b. Pengurangan tanggung jawab
c. Penurunan pangkat
d. Penundaan peningkatan gaji/promosi jabatan
e. Pemberhentian kerja

Penghargaan Pegawai 17
11. Penghargaan harus dialokasikan secara proporsional dengan mempertimbangkan
besarnya kontribusi setiap individu dan kelompok. Dengan demikian, yang memberikan
kontribusi tinggi akan mendapatkan penghargaan yang tinggi. Sebaliknya, yang memberi
kontribusi yang rendah, penghargaannya pun akan rendah disebut….
a. Goal conqruence d. Needs
b. Equity e. Punishment.
c. Equality
12. Penghargaan juga harus didistribusikan secara merata bagi semua pihak, individu
maupun kelompok yang telah menyumbangkan sumber dayanya untuk tercapainya
produktivitas merupakan pengertian dari….
a. Goal conqruence d. Needs
b. Equity e. Punishment.
c. Equality
13. Penghargaan negara yang diberikan presiden kepada seseorang yang berjasa dan
berprestasi luar biasa dalam mengembangkan dan memajukan suatu bidang tertentu
yang bermanfaat besar bagi bangsa dan negara disebut….
a. Gelar d. Medali
b. Tanda jasa e. Bintang
c. Tanda kehormatan
14. Tanda jasa berbentuk persegi lima adalah ….
a. Gelar d. Medali
b. Tanda jasa e. Bintang
c. Tanda kehormatan
15. Perhatikan pernyataan di bawah ini!
1) Bintang
2) Satyalancana
3) Samkaryanugraha
Ketiga pernyataan di atas merupakan penghargaan pegawai yang berupa….
a. Gelar d. Medali
b. Tanda jasa e. Bintang
c. Tanda kehormatan

B. Jawablah pertanyaan berikut dengan jawaban singkat!


1. Penghargaan merupakan balas jasa yang diberikan oleh perusahaan kepada para
karyawannya yang dapat dinilai dengan uang dan mempunyai kecenderngan diberikan
secara tetap merupakan pengertian penghargaan menurut….
2. Penghargaan berupa pujian dan pengakuan diri dari dalam dan luar organisasi
merupakan faktor penghargaan ekstrinsik (extrinsic rewards) yang diperoleh dari
lingkungannya, seperti materi finansial dan piagam penghargaan merupakan jenis
penghargaan ….
3. Program penghargaan yang sesuai dengan undang-undang perburuhan yang berlaku
akan menghindarkan perusahaan dari intervensi pemerintah merupakan tujuan
pemberian penghargaan dari ….
4. Jika pendidikan lebih tinggi dan pengalaman kerja lebih lama, penghargaan akan
semakin besar, karena kecakapan dan keterampilannya lebih baik merupakan faktor
yang mempengaruhi penghargaan dari ….

18 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK


5. Tantangan yang dihadapi organisasi karena adanya tekanan untuk berprestasi dan
insentif dapat mendorong karyawan untuk berbohong, menutupi informasi negatif,
atau menjatuhkan rekan sendiri hanya agar terlihat lebih baik merupakan ….
6. Penghargaan negara yang diberikan presiden kepada seseorang yang berjasa dan
berprestasi luar biasa dalam mengembangkan dan memajukan suatu bidang tertentu
yang bermanfaat besar bagi bangsa dan negara adalah ….
7. Tanda kehormatan berbentuk ular-ular dan patra adalah ….
8. Usul pemberian Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan ditujukan kepada presiden
melalui ….
9. Gelar dapat berupa Pahlawan Nasional, sedangkan tanda jasa dapat berupa ….
10. Gelar yang diberikan kepada Warga Negara Indonesia atau seseorang yang berjuang
melawan penjajahan di wilayah yang sekarang menjadi wilayah Negara Kesatuan
Republik Indonesia yang gugur atau meninggal dunia demi membela bangsa dan
negara, yang semasa hidupnya melakukan tindakan kepahlawanan, atau menghasilkan
prestasi dan karya yang luar biasa bagi pembangunan serta kemajuan bangsa dan
Negara Republik Indonesia adalah ….

C. Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan benar!


1. Jelaskan pengertian penghargaan menurut para ahli dan pendapat Anda sendiri!
2. Jelaskan apa saja tujuan dari penghargaan!
3. Jelaskan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi penghargaan!
4. Jelaskan permasalahan yang muncul pada pemberian penghargaan!
5. Jelaskan pengertian dari gelar, tanda jasa, dan tanda kehormatan, serta berilah masing-
masing contohnya!

5.
Tugas Proyek
Tugas 1: Membuat Contoh Jenis-Jenis Penghargaan
1. Petunjuk Pengerjaan
a. Buatlah kelompok diskusi masing-masing kelompok 4 peserta didik!
b. Diskusikan dengan kelompok Anda untuk mencari contoh dari jenis-jenis
penghargaan yang ada di suatu perusahaan!
c. Ketiklah contoh jenis-jenis penghargaan tersebut apakah termasuk penghargaan
intrinsik atau penghargaan ekstrinsik!
d. Komunikasikan hasil diskusi tersebut di depan kelas!
2. Bahan dan Alat
a. Komputer
b. Printer
c. Jaringan internet
d. Kertas HVS A4
3. Hasil yang Diharapkan
Format jenis-jenis penghargaan.

Penghargaan Pegawai 19
Tugas 2: Jenis Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan
1. Petunjuk Pengerjaan (Menggunakan HOTS)
a. Anda diminta untuk mengelompokkan bentuk-bentuk penghargaan untuk PNS.
b. Carilah contoh jenis gelar, tanda jasa, dan tanda kehormatan yang ada di Indonesia!
c. Ketiklah contoh jenis gelar, tanda jasa, dan tanda kehormatan yang ada di Indonesia!
d. Kumpulkan hasilnya kepada guru pembimbing untuk diberikan penilaian!
2. Bahan dan Alat
a. Komputer
b. Printer
c. Jaringan internet
d. Kertas HVS A4
3. Hasil yang Diharapkan
Format pengelompokan bentuk-bentuk penghargaan untuk PNS.
4. Norma Penilaian
a. Sikap kerja (bobot nilai 20)
Dinilai dari: (1) ketelitian, (2) kecepatan kerja, dan (3) kerapian.
b. Proses kerja (bobot nilai 60)
Dinilai dari: (1) proses Persiapan, (2) proses pelaksanaan pengamatan, dan (3)
proses penyusunan laporan.
c. Hasil kerja (bobot nilai 20)
Dinilai dari: (1) hasil ceklis pengamatan dan (2) hasil pengetikan laporan.
5. Format Penilaian Praktik
Nilai
No Nama Sikap Kerja Proses Kerja Hasil Kerja
Akhir
1
2
dst

20 Otomatisasi Tata Kelola Kepegawaian Kelas XII untuk SMK/MAK

Anda mungkin juga menyukai