Anda di halaman 1dari 52

Bidang Fokus Penelitian: Teknologi Kesehatan dan Obat

LPPM

PROPOSAL PENELITIAN
PENELITIAN PEMBINAAN DAN AFIRMASI RISET DOSEN

PENGARUH LINGKUNGAN TERHADAP PERSEPSI ANAK AKAN


BAHAYA ROKOK

Peneliti:
Iis Aisyah., M.Kep., MM (196701231990032001)
Ayu Prameswari, M.Kep. (92019021006201)
Dedah Ningrum, M.K.M (197101081993032002)
Drs. Ahmad Faozi AMK., M.Si (196208031984021001)
Sifa Rini Handayani, S.S., M.Si.

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN


UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
KAMPUS DI SUMEDANG
Jl. Margamukti No. 93 Desa Licin Kecamatan Cimalaka 45353
Tlp./Fax. (0261) 203084
April, 2019
Lembar Pengesahan Program Penelitian Pembinaan dan Afirmasi Riset Dosen

Judul Penelitian : Pengaruh Lingkungan Terhadap Persepsi Anak


Terhadap Bahaya Rokok
Nama Ketua Peneliti : Iis Aisyah., M.Kep., MM
NIP : 19670123199003 2 001
Pangkat/Gol/Jabatan : Pembina Tk 1/IV b/Lektor
Program Studi : Keperawatan
Departemen/Fakultas : Universitas Pendidikan Indonesia
Alamat Rumah : Babakanloa RT 04 RW 07 Desa Margamukti Kec.
Sumedang Utara Kabupaten Sumedang
No HP/Faksimile/e-mail : 083821800166
Nama Anggota Peneliti : iis.aisyah@upi.edu

N
Nama dan Gelar Bidang Keahlian Instansi/Jurusan/Fakultas
o.
Universitas Pendidikan
1. Ayu Prameswari M.Kep Keperawatan Kritis Indonesia/Prodi Keperawatan di
Sumedang
Universitas Pendidikan
Dedah Ningrum, M.K.M Kesehatan
2. Indonesia/Prodi Keperawatan di
Masyarakat
Sumedang
Drs. Ahmad Faozi AMK., Universitas Pendidikan
3 M.Si Manajemen Indonesia/Prodi Keperawatan di
Sumedang
Sifa Rini Handayani, S.S., Universitas Pendidikan
4 M.Si. Bahasa Indonesia Indonesia/Prodi Keperawatan di
Sumedang

Jangka Waktu Penelitian : 2 bulan


Total Biaya yang digunakan : Rp. 5.625.000,00 (dua puluh lima juta rupiah)
Menyetujui Sumedang, 1 Maret 2019
Ka prodi Keperawatan Ketua Peneliti,

Ns. Dewi Dolifah , M.Kep Iis Aisyah., M.Kep., MM


NIP. 197501202000032001 NIP. 196701231990032001
Mengetahui,
Direktur UPI di Sumedang

Prof. Dr. Herman Subarjah, M.Si.


NIP. 196009181986031003

i
ABSTRAK
Merokok memberikan pengaruh buruk pada kesehatan anak. WHO (World Health
Organization) memperkirakan ada sekitar tujuh juta orang yang meninggal akibat
rokok tiap tahunnya, dan diantaranya adalah anak-anak. Akan tetapi persepsi dan
kesadaran akan bahaya rokok pada masyarakat masih rendah, oleh karena itu tujuan
dari penelitian ini adalah untuk menentukan pengaruh dari lingkungan terhadap
persepsi anak akan bahaya rokok. Penelitian ini menggunakan metode penelitian
cross sectional dengan jumlah sampel 63 orang yang sesuai dengan kriteria inklusi.
Hasil yang diharapkan dari penelitian ini adalah terbentuknya kawasan bebas rokok
serta persepsi anak tentang bahaya rokok.
Kata kunci: Rokok, bahaya rokok, persepsi

ABSTRACT

Smoking give a harmfull effect to children health. WHO (World Health Organization)
estimated that there are around 7 million people each year who die from smoking, and
among them are children.However, perceptions and awareness regarding the harm of
smoking in society is still low. Therefore the aim of this study is to determine the effect of
enviroment toward children perception of the harm of cigarette. This study uses a cross
sectional methode with 73 sample that match in clusion criteria. The expected result of this
research is to establish non-smoking area and forming childrens perception of harmfull
effect of cigarettes.

Keywords: Cigarettes, Harmfull effect of cigarette, Perception.

iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, atas karunia dan
rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan proposal penelitian ini dengan judul
“Pengaruh Lingkungan Terhadap Persepsi Anak Akan Bahaya Rokok”.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan proposal penelitian ini masih banyak
kekurangannya. Hal ini disebabkan kekurangan kemampuan dan keterbatasan ilmu
dan pengetahuan yang dimiliki oleh penulis. Penulis berharap proposal penelitian
ini dapat bermanfaat bagi almamater, rekan-rekan dan para pembaca pada
umumnya dan khususnya bagi penulis sendiri. Pada kesempatan ini penulis
sampaikan terima kasih kepada Yang Terhormat:
1. Prof. Dr. H. R. Asep Kadarohman, M.Si., Rektor Universitas Pendidikan
Indonesia
2. Prof. Dr. H. Ahman, M.Pd., Ketua LPPM Universita Pendidikan Indonesia,
yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk melaksanakan kegiatan
penelitian.
3. Prof. Dr. Herman Subarjah, M.Si., Direktur Universita Pendidikan Indonesia
Kampus UPI Sumedang untuk motivasinya kepada kami dalam melakukan
penelitian
4. Dr. Nurdinah Hanifah, M.Pd., Wakil Direktur Universita Pendidikan Indonesia
Kampus UPI Sumedang yang selalu memberikan informasi tentang Tridarma
Perguruan Tinggi.
5. Ns. Dewi Dolifah, M.Kep., Ketua Program Studi Keperawatan Kamus UPI
Sumedang yang telah memfasilitas penelitian ini.
6. Teman sejawat dan tenaga kependidikan Prodi Keperawatan UPI Kampus
Sumedang yang telah memberikan kontribusinya dalam tersusunnya proposal
ini.
Penulis berharap semoga proposal penelitian ini dapat dilaksanakan tanpa
ada hambatan yang berarti, dan semoga hasil penelitian ini akan bermanfaat
khususnya bagi penulis dan umumnya bagi pembaca serta dapat memberikan
perkembangan bagi kemajuan dunia pendidikan terutama pendidikan Keperawatan.

iv
Bandung, 01 April 2019
Tim Peneliti

iv
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN ..............................................................................................i
ABSTRAK .........................................................................................................................ii
KATA PENGANTAR.......................................................................................................iv
DAFTAR ISI .....................................................................................................................v
DAFTAR TABEL..............................................................................................................vi
DAFTAR BAGAN.............................................................................................................vii
Bab I. PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................................ 1
1.2 Pembatasan dan Perumusan Masalah ..................................................................... 3
1.3 Asumsi .................................................................................................................... 3
1.4 Tujuan ..................................................................................................................... 3
1.5 Urgensi Penelitian ................................................................................................... 4
1.6 Luaran Penelitian .................................................................................................... 4
1.7 Roadmap Penelitian ................................................................................................ 5
Bab II. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................................... 8
2.1 Bahaya Rokok.......................................................................................................... 5
2.2 Persepsi .................................................................................................................. 14
2.3 Tahap Perkembangan Anak..................................................................................... 15
2.4 Kerangka Konsep ................................................................................................... 18
Bab III. METODE PENELITIAN .................................................................................. 19
3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ............................................................................. 19
3.2 Pendekatan/Metode Penelitian ............................................................................ 19
3.3 Subjek Penelitian ................................................................................................. 19
3.4 Instrumen Pengumpul Data ................................................................................. 21
3.5 Rancangan Penelitian .......................................................................................... 22
JADWAL PENELITIAN ................................................................................................. 25
PUSTAKA RUJUKAN ..................................................................................................... 26
PEMBIAYAAN ................................................................................................................. 28
LAMPIRAN ...................................................................................................................... 29
Lampiran 1. Justifikasi Pembiayaan ............................................................................ 29
Lampiran 2. Riwayat Hidup Peneliti ........................................................................... 33

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1.................................................................................................................................19
Tabel 2.................................................................................................................................21
Tabel 3.................................................................................................................................28

vi
DAFTAR BAGAN

Bagan 1................................................................................................................................6
Bagan 2................................................................................................................................18
Bagan 3................................................................................................................................22

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Merokok merupakan kebiasaan yang paling sering ditemukan pada masyarakat
Indonesia. Kebiasaan merokok pada masyarakat Indonesia saat ini dapat ditemukan pada
orang tua hingga balita. Kebiasaan merokok sebenarnya bukan kebiasaan yang baik, karena
merokok dapat menyebabkan kerugian dipelbagai aspek kehidupan, mulai dari aspek
ekonomi hingga kesehatan. Menurut World Health Organization (WHO) diperkirakan ada
sekitar 7 juta orang tiap tahunnya yang meninggal akibat rokok dimana 6 juta dari yang
meninggal tersebut merupakan perokok aktif sedangkan sisanya adalah perokok pasif.
Dilihat dari jumlah perokok aktif yang ada di dunia, Indonesia menempati peringkat ke-3
jumlah perokok aktif terbanyak di dunia setelah China dan India (WHO, 2008). Hasil dari
RISKESDAS 2018 menujukan perokok aktif di indonesia diperkirakan ada sebanyak
28,9%, dimana provinsi Jawa Barat menempati posisi ke-1 dengan jumlah perokok aktif
sebanyak 32% dari seluruh perokok aktif yang ada di Indonesia.
Rokok menjadi berbahaya karena kandungan yang terdapat didalam rokok.
Menurut David, dalam Simarmata (2012) zat-zat yang terdapat dalam rokok diantaranya
adalah nikotin, karbon monoksida, tar, timah Hitam (Pb), amoniak, hidrogen sianida,
Nitrous Oxide, Fenol, dan Hidrogen Sulfida. Efek samping yang ditimbulkan dari zat kimia
di atas terhadap tubuh manusia menyebabkan berbagai macam penyakit. Penyakit yang
ditimbulkan dari kebiasaan merokok yaitu gangguan sistem kardiovaskular, sistem
respirasi, impotensi, bayi baru lahir rendah (BBLR), bahkan sampai dengan penyakit
kanker (Ahmad, 2010). Pada anak-anak rokok dapat menyebabkan anak beresiko
mengalami bronkitis, pneumonia, infeksi telinga tengah, asma, serta kelambatan
pertumbuhan paru-paru. Kerusakan kesehatan dini ini dapat menyebabkan kesehatan yang
buruk pada masa dewasa.
Data dari RISKESDAS 2018 rentang usia rata-rata untuk perokok pemula dimulai
dari usia 5 tahun, atau balita dengan presentase rata-rata 0,9%. Bila kita merujuk pada teori
King (1991), bergesernya usia perokok pemula menjadi semakin muda disebabkan karena
manusia sebagai suatu sistem terbuka dipengaruhi dan mempengaruhi lingkungannya.
Persepsi yang merupakan salah satu sistem personal mempengaruhi sikap dari seseorang
mengenai rokok. Persepsi menurut Thoha (2003) adalah segala sesuatu hal yang dialami

1
2

oleh setiap orang dalam memahami setiap informasi tentang lingkungannya baik melalui
penglihatan, pendengaran, penghayatan, perasaan dan penciuman. Pernyataan diatas juga
didukung oleh Slameto (2010)  yang menyatakan bahwa persepsi itu diterima oleh individu
melalui semua panca indra dan dipengaruhi oleh interaksi dengan lingkungan. Artinya
persepsi seseorang terjadi akibat adanya proses interaksi dengan lingkungan dan dapat
terbentuk sejak kecil. Persepsi sebagai suatu sistem personal berkaitan erat dengan tumbuh
kembang seseorang.
Hasil penelitian yang dilakukan oleh Arfiningtyas dan Salawati (2015) yang
dilakukan pada siswa sekolah dasar menujukan adanya perbedaan persepsi anatara siswa
sekolah dasar di kota dan didesa, hal ini disebabkan oleh pengetahuan yang didapatkan
oleh siswa mengenai bahaya rokok. Siswa di perkotaan cenderung lebih mendapatkan
informasi lebih banyak akan bahaya rokok dibandingkan dengan siswa yang ada di
pedesaan. Informasi-informasi mengenai bahaya rokok ini yang membentuk persepsi siswa
sekolah dasar di perkotaan lebih positif dibandingkan siswa sekolah dasar di pedesaan.
Selain itu menurut penelitian Isa, Lestari dan Afa (2017) menujukan adanya hubungan
yang bermakna antara pengaruh orang tua dan saudara terhadap prilaku merokok pada
anak. Bukan hanya itu lingkungan sekolah pun mempengaruhi kebiasaan merokok hal ini
sejalan dengan penelitian Huda (2018) menyatakan bahwa kebiasaan merokok pada anak
sekolah dipengaruh paling banyak oleh orang tua, saudara dan lingkungan sekolah. Oleh
karna itu perlu di buatnya kawasan yang bebas asap rokok, yang mendukung sehingga
kebiasaan merokok pada anak tidak terbentuk.
Kabupaten Sumedang merupakan salah satu kabupaten di Jawa Barat yang masuk
kedalam 5 besar kabupaten/kota terbanyak memiliki jumlah perokok aktif. Sumedang
dengan luas area 153.124 ha memiliki pelaturan yang mengatur mengenai kawasan bebas
rokok yang tertuang pada keputusan bupati Sumedang Nomor 40 Tahun 2016 Tentang
Peraturan Pelaksanaan Peraturan Daerah Nomor 17 Tahun 2014 Tentang Kawasan Tanpa
Rokok. Pembentukan kawasan bebas rokok ini meliputi fasilitas pelayanan kesehatan,
tempat belajar mengajar, tempat anak bermain, tempat ibadah, angkutan umum, tempat
kerja, tempat umum dan tempat lain. Pembentukan kawasan tanpa asap rokok ini bertujuan
untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, baik secara fisik, mental, spritual
maupun sosial bagi setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis serta
meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan setiap orang untuk membiasakan pola
hidup sehat (Peraturan Daerah Nomor 17 Tahun 2014).
3

Sekolah Dasar Negri (SDN) Margamukti, merupakan salah satu sekolah yang
berada di Kabupaten Sumedang, tepatnya berada di Kecamatan Cimalaka, Desa Licin yang
berada di area lingkungan Universitas Pendidikan Indonesia kampus Sumedang. SDN
Margamukti memiliki jumlah siswa sebanyak 321 orang dengan rentang usia antara 7->12
tahun, dimana jumlah siswa kelas 4-6 sebanyak 140 orang (Kemendikbud, 2018). Hasil
studi pendahuluan yang dilakukan pada siswa SDN Margamukti mengenai bahaya
merokok didapatkan data, seluruh anak mengatakan orang tuanya merokok. Ketika
ditanyakan apakah mereka pernah melihat orang tua atau orang disekitar mereka merokok,
hampir semunya menjawab pernah dan ketika ditanyakan apakah mereka mengetahui
mengenai bahaya rokok hanya 2 orang yang mengetahui mengenai bahaya rokok. Hasil
observasi pada area sekolah dan sekitarnya didapatkan masih banyak orang merokok di
lingkungan sekolah, baik itu pedagang hingga orang tua yang menjemput siswa. Dari hasil
studi pendahuluanyang dilakukan oleh peneliti maka peneliti tertarik untuk meneliti
mengenai pengaruh lingkungan terhadap persepsi anak akan bahaya rokok.

1.2 Pembatasan dan Perumusan Masalah


Rumusan masalah dalam penelitian ini diambil dari data-data yang terkumpul di lapangan
yang bertujuan untuk menentukan arah penelitian dan juga sebagai pembatasan area
penelitian sehingga kajian dalam penelitian ini lebih terarah dan melebar serta bias.
Batasan masalah penelitian ini ialah untuk mengetahui mengenai persepsi anak akan
bahaya rokok dan juga melihat apakah ada hubungan atau tidak antara lingkungan dengan
persepsi pada anak. Adapun rumusan masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Apa yang membentuk persepsi anak akan bahaya rokok?
2. Adakah pengaruh lingkungan terhadap persepsi anak akan bahaya rokok?
3. Bagaimana cara mengkaji pengaruh lingkungan terhadap persepsi anak akan bahaya
rokok?

1.3 Asumsi
Asumsi pada penelitian ini berguna sebagai landasan berfikir mengenai topik yang sedang
diteliti, ada beberapa asumsi yang muncul, di antaranya:
1. Persepsi anak mengenai bahaya rokok dapat dibentuk
2. Lingkungan mempengaruhi persepsi anak mengenai bahaya rokok
3. Pemberian pengetahuan mengenai bahaya rokok pada anak dan lingkungan sekitar
anak akan membentuk respon positif pada anak akan bahaya rokok.
4

4. Terbentuknya persepsi anak akan bahay rokok akan mendorong percepatan


pembentukan lingkungan yang bebas asap rokok.
1.4 Tujuan
Secara umum, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui mengenai pengaruh lingkungan
terhadap persepsi bahaya merokok pada anak di SDN Margamukti. Sedangkan, secara
khusus penelitian ini memiliki tujuan sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi persepsi anak tentang bahaya rokok di SDN Margamukti.
2. Mengidentifikasi persepsi lingkungan terhadap bahaya rokok di SDN Margamukti.
3. Mengidentifikasi pengaruh lingkungan terhadap persepsi bahaya rokok pada anak di
SDN Margamukti.

1.5 Urgensi Penelitian


Kebiasaan merokok merupakan kebiasaan buruk yang dapat menimbulkan banyak
kerugian di berbagai aspek. Akibat dari kerugian inilah maka pemerintah melakukan
banyak upaya preventif untuk menanggulanginya. Kebijakan pemerintah salah satunya
adalah mengeluarkan pelaturan pemerintah yang berhubungan dengan kawasan bebas
rokok, dimana dengan terbentuknya kawasan bebas rokok ini akan meningkatkan
kesadaran masyarakat akan bahaya dari rokok. Selain pembentukan kawasan bebas asap
rokok, pemerintah juga memberikan penyuluhan kepada area-area penting yang salah
satunya adalah lingkungan sekolah. Dengan semakin mudanya usia perokok pemula, yaitu
usia 5 tahu maka penting untuk membentuk persepsi anak akan bahaya rokok dan
mengetahui apakah ada pengaruh dari lingkungan sekitar anak terhadap persepsi anak akan
bahaya merokok. Dengan demikian, penelitian ini bertujuan untuk mencari tahu pengaruh
lingkungan terhadap persepsi anak akan bahaya rokok di SDN Margamukti.

1.6 Luaran Penelitian


Penelitian ini diharapkan dapat menghasilkan luaran berupa:
1. Publikasi hasil penelitian dalam bentuk artikel ilmiah yang diterbitkan pada jurnal
nasional dan internasional.
2. Buku teks yang membahas mengenai hubungan lingkungan terhadap persepsi anak
akan bahaya rokok.
5

1.7 Roadmap Penelitian


Perubahan yang terjadi pada bidang kesehatan pada saat ini mengalami peningkatan yang
sangat pesat. Banyak penemuan-penemuan terbaru yang membantu dalam menyelesaikan
masalah yang berhubungan dengan berbagai penyakit ditemukanakan, tetapi dengan
banyaknya penemuan ini banyak juga masalah kesehatan yang masih belum dapat
diselesaikan sampai saat ini. Salah satu malah yang belum terselesaikan itu adalah masalah
kebiasaan merokok dan bahayanya. Setiap tahunnya jumlah perokok diperkirakan semakin
banyak dengan usia perokok pemula yang semakin muda. Apabila masalah rokok ini tidak
segera ditanggulangi maka kerugian yang diderita akibat rokok ini dapat semakin
meningkat. Seperti diketahu bahwa rokok mengandung banyak zat-zat yang berbahaya
yang dapat menyebabkan gangguan kesehatan, dimana dengan keadaan kesehatan yang
buruk dapat mempengaruhi aspek lain diluar aspek kesehatan sendiri.
Sehubungan dengan masalah diatas maka penelitian ini dilakukuan untuk mengetahui
bagaimana pengaruh lingkungan terhadap persepsi anak akan bahaya rokok. Dengan begitu
maka penelitian ini dapat menjadi dasar pengembangan penanggulangan bahaya rokok
kedepannya, yaitu terbentuknya kawasan bebasa rokok salah satunya di lingkungan
sekolah. Tahapan dari pengenbangan dari penelitian ini dituangkan dalam bentuk road
map penelitian yang akan dilaksanakan. Gambaran mengenai rangkaian penelitian dari
tahun 2019 sampai dengan tahun 2021 dipaparkan di bawah ini.
6

Terbentuknya Sekolah Anti Rokok Secara Mandiri Di SDN Margamukti, Desa Licin, Kecamatan Cimalaka

6
7

Peningkatan Kesadaran Anti Rokok Pada Meingkatkan Kemampuan Kader Untuk


Membentuk Sekolah Anti Rokok
Anak SD Di Desa Licin Melakukan Kaderisasi

Action Research

Publikasi Jurnal

Publikasi Jurnal
Publikasi Jurnal
Produk: Produk
Hak Kekayaan Intelektual
Penelitian bahaya rokok Penelitian tentang keefektifan
Program pengabdian pada model pembentukan kader anti
Action Researchuntuk
masyarakat rokok
meningkatkan kesadaran akan Pengabdian masyarakat mengenai
bahaya rokok pembentukan sekolah anti rokok
R&D
2019 Impact
2021 Terbentuknya sekolah anti
rokok
2020

Produk
Penelitian mengenai metode yang tepat untuk
pembentukan kader anti rokok
Pengabdian masyarakat dalam membentuk
kader anti rokok
8

Bagan 1.1 Roadmap penelitian tahun 2019 – 2021


7

Penelitian pertama akan dilaksanakan pada tahun 2019. Penelitian tersebut akan
mengidentifikasi mengenai pengaruh lingkungan terhadap persepsi anak akan bahaya
rokok di SDN margamukti. Hasil penelitian ini akan menjadi dasar yang kuat guna
mendukung program yang dikeluarkan pemerintah mengenai kawasan bebas rokok yang
salah satunya adalah lingkungan sekolah.
Penelitian selanjutnya adalah mengenai metode yang tepat untuk pembentukan kader
anti rokok, pembentukan kader anti rokok ini untuk memastikan perubahan yang telah
dilakukan setelah penelitian pertama dapat diteruskan dan terbentuknya generasi anti rokok
selanjutnya guna mendukung keberlangsungan kawasan bebas asap rokok.
Penelitian terakhir bertujuan untuk mengkaji keefektifan pembentukan kader anti
rokok. Evaluasi ini diperlukan untuk mengetahu kekuatan dan kelemahan dari metode yang
telah dilakukan sehingga dapat dilakukan peningkatan dan perbaikan. Penelitian ini
menjadi penelitian terakhir dalam rangkaian membentuk sekolah anti rokok.

7
8

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Rokok Tembakau


2.1.1 Pengertian Rokok Tembakau
Rokok tembakau adalah berbentuk silinder dari kertas berukuran panjang
antara 20-120 mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10
mm yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar disalah
satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lewat mulut
pada ujung yang lain. Rokok dijual dalam kemasan bungkusan berbentuk kotak
atau kemasan kertas yang dapat dimasukan dengan mudah kedalam kantong
(Simarmata, 2012)
2.1.2 Kategori Perokok
Menurut Tanuwihardja (2012) kategori perokok terdapat dua perbedaan
yaitu perokok aktif dan perokok pasif.
a. Perokok aktif
Perokok aktif menurut Bustan 1997 adalah asap rokok yang berasal dari
hisapan (mainstream). Dari pendapat diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa
perokok aktif adalah orang yang merokok dan langsung menghisap rokok
serta bisa mengakibatkan bahaya bagi kesehatan diri sendiri maupun
lingkungan sekitar.
b. Perokok pasif
Perokok pasif adalah asap rokok yang dihirup oleh seseorang yang tidak
merokok (Pasive Smoker). Asap rokok merupakan polutan bagi manusia
dan lingkungan sekitarnya. Asap rokok lebih berbahaya terhadap perokok
pasif dari pada perokok aktif. Asap rokok yang dihembuskan oleh perokok
aktif dan terhirup oleh perokok pasif, lima kali lebih banyak mengandung
karbon monoksida, empat kali lebih banyak mengandung tar dan nikotin
(Wardoyo, 1996).
Rokok merupakan zat adiktif yang memiliki kandungan kurang lebih
4.000 elemen, dimana 200 elemen didalamnya berbahaya bagi kesehatan
tubuh (WHO). Di Indonesia, perokok pemula adalah mereka yang masih
sangat muda yaitu remaja (Rochadi, 2004). Salah satu dari efek samping zat
adiktif dapat menyebabkan ketergantungan dan toksisitas pada fungsi
9

kognitif yang memunculkan gejala kesulitan dalam konsentrasi. Efek


nikotin inilah yang mengakibatkan paparan terus merokok pada perokok
nantinya akan mengakibatkan penurunan fungsi kognitif akan berdampak
pada proses pembelajaran dan perolehan nilai akhir (Yuliarti, 2014).
2.1.3 Kandungan zat-zat dalam rokok
Menurut David, dalam Simarmata (2012) zat-zat yang terdapat dalam rokok
diantaranya:
Nikotin, zat ini paling banyak di jumpai dalam semua produk rokok.
Nikotin yang tergantung didalam setiap produk rokok berbeda-beda antara
0.5-3ng, dan semuanya diserap. Sehingga didalam darah atau plasma antara
40-50 ng/ml. Zat nikotin ini hanya ada didalam tembakau, sangat aktif dan
mempengaruhi otak atau susunan saraf pusat. Nikotin ini juga memiliki
karakteristik adiktif dan psikoaktif. Dalam jangka panjang, nikotin akan
menekan kemampuan otak untuk mengalami kenikmatan, sehingga perokok
akan selalu membutuhkan kadar nikotin yang semakin tinggi untuk
mencapai tingkat kepuasan dan ketagihannya. Sifat nikotin yang adiktif ini
dibuktikan dengan adanya jurang antara jumlah perokok yang ingin berhenti
merokok dan jumlah yang berhasil berhenti. Didukung oleh pendapat Aula
(2010), nikotin yaitu zat atau bahan senyawa porillidin yang terdapat dalam
Nicotoana Tabacum, Nicotiana Rustica dan spesies lainnya yang sintesisnya
bersifat adiktif dapat mengakibatkan ketergantungan. Nikotin ini dapat
meracuni saraf tubuh, meningkatkan tekanan darah, menyempitkan
pembuluh perifer dan menyebabkan ketagihan serta ketergantungan pada
pemakainya.
Karbon monoksida adalah sejenis gas yang tidak memiliki bau. Unsur ini
dihasilkan oleh pembakaran yang tidak sempurna dari unsur zat arang atau
karbon. Gas karbon monoksida bersifat toksik yang bertentangan dengan
oksigen dalam transport maupun penggunanya. Gas CO yang dihasilkan
sebatang rokok dapat mencapai 3-6%, sedangkan CO yang dihisap oleh
perokok paling rendah sejumlah 400 ppm (parts per million) sudah dapat
meningkatkan kadar karboksi haemoglobin dalam darah sejumlah 2-16%.
Didukung oleh pendapat Aula (2010), karbon monoksida memiliki
kecenderungan yang kuat untuk berikatan dengan hemoglobin dalam sel-sel
darah merah, karena gas CO lebih kuat dari pada oksigen maka gas CO ini
10

merebut tempat hemoglobin. Darah dalam perokok mengandung CO


mencapai 4-15%.
Tar, tar merupakan bagian partikel rokok sesudah kandungan nikotin dan
uap air diasingkan. Tar adalah senyawa polinuklin hidrokarbon aromatika
yang bersifat karsinogenik. Dengan adanya kandungan tar yang beracun ini,
sebagian dapat merusak sel paru karena dapat lengket dan menempel pada
jalan nafas dan paru-paru sehingga mengakibatkan terjadinya kanker. Pada
saat rokok dihisap, tar masuk kedalam rongga mulut sebagai uap padat asap
rokok.setelah dingin akan menjadi padat dan membentuk endapan berwarna
coklat pada permukaan gigi, saluran pernafasan dan paru-paru.
Pengendapan ini bervariasi antara 3-40 mg per batang rokok, sementara
dalam kadar rokok berkisar 24-45 mg. sedangkan bagi rokok yang
menggunakan filter mengalami penurunan 5-15 mg. walaupun rokok diberi
filter, efek karsinogenik tetap bisa masuk kedalam paru-paru, ketika pada
saat merokok hirupnya dalam-dalam, menghisap berkali-kali dan jumlah
rokok yang digunakan bertambah banyak. Didukung oleh pendapat Aula
(2010), zat tar adalah bersifat karsinogen, membentuk endapan berwarna
coklat pada permukaan gigi, saluran pernafasan dan paru-paru.
Pengendapan ini bervariasi antara 3-40mg perbatang rokok, sementara
kadar tar dalam rokok berkisar 24-45mg.
Timah Hitam (Pb), Timah hitam (Pb) yang dihasilkan oleh sebatang rokok
sebanyak 0,5 ug. Sebungkus rokok (isi 20 batang) yang habis dihisap dalam
satu hari akan menghasilkan 10 ug. Sementara ambang batas bahaya timah
hitam yang masuk kedalam tubuh adalah 20 ug perhari (Sitepoe, M., 1997).
Amoniak, amoniak merupakan gas yang tidak berwarna yang terdiri dari
nitrogen dan hidrogen. Zat ini tajam baunya dan sangat merangsang. Begitu
kerasnya racun yang ada pada ammonia sehingga jika masuk sedikitpun
kedalam peredaran darah akan mengakibatkan seseorang pingsan atau
koma. Didukung oleh pendapat Aula (2010), amaoniak adalah gas yang
sangat tajam dan merangsang apabila masuk keperedaran darah gas ini
dapat menyebabkan pingsan dikarenakan racun yang sangat keras. biasanya
zat ini digunakan untuk membersihkan lantai.
Hidrogen sianida, gas hidrogen merupakan sejenis gas yang tidak berwarna,
tidak berbau dan tidak memiliki rasa. Zat ini merupakan zat yang paling
11

ringan, mudah terbakar dan sangat efisien untuk menghalangi pernapasan


dan merusak saluran pernapasan. Sianida adalah salah satu zat yang
mengandung racun yang sangat berbahaya. Sedikit saja sianida dimasukan
langsung kedalam tubuh dapat mengakibatkan kematian. Didukung oleh
pendapat Aula (2010), gas sianida adalah zat paling ringan, mudah terbakar,
dapat menghalangi pernafasan dan digunakan untuk mengeksekusi
terdakwa yang di vonis hukuman mati.
Nitrous Oxide, Nitrous Oxide merupakan sejenis gas yang tidak berwarna,
dan bila dihisap dapat menyebabkan hilangnya pertimbangan dan
menyebabkan rasa sakit. Didukung oleh pendapat Aula (2010), Nitrous
Oxide adalah zat untuk obat bius yang digunaan saat operasi.
Fenol, fenol adalah campuran dari kristal yang dihasilkan dari distilasi
beberapa zat organik seperti kayu dan arang, serta diperoleh dari tar arang.
Zat ini beracun dan membahayakan karena fenol inin terkait ke protein dan
menghalangi aktivitas enzim. Didukung oleh pendapat Aula (2010), fenol
adalah zat beracun dan membahayakan tubuh karena zat ini mampu
menghalangi oksidasi zat besi yang berisi pigmen.
Hidrogen Sulfida, hidrogen sulfida adalah sejenis gas yang beracun yang
gampang terbakar dengan bau yang keras. Zai ini menghalangi oksidasi
enzim (zat besi yang berisi pigmen).

2.1.4 Penyakit Akibat Rokok


Efek samping yang ditimbulkan dari zat kimia diatas terhadap tubuh
manusia menyebabkan berbagai macam penyakit. Penyakit yang
ditimbulkan dari kebiasaan merokok yaitu gangguan sistem kardiovaskular,
sstem respirasi, impotensi, bayi baru lahir rendah (BBLR), bahkan sampai
dengan penyakit kanker (Ahmad, 2010). Menurut Pusat Jantung Nasional
Harapan Kita (PJNHK) penyakit yang ditimbulkan diantaranya adalah :
a. Penyakit paru
Merokok dapat menyebabkan beberapa struktur dan fungsi saluran
napas dan jaringan paru-paru. Pada saluran napas bisa terjadi
peradangan yang menyebabkan penyempitan akibat bertambahnya sel
dan penumpukan lendir serta terdapat gangguan pertukaran gas di
alveoli yang menyebabkan kerusakan pada alveoli.
12

Perjalanan dari rokok hingga menyebabkan penyakit pada organ paru-


paru yaitu : saluran pernafasan terdiri dari cilia (bulu) yang berfungsi
menyalurkan debu yang terbawa nafas dan kemudian dengan reflex
batuk dikeluarkan. Merokok dapat melumpuhkan fungsi cilia.
Kebiasaan merokok akhirnya dapat merubah bentuk jaringan saluran
nafas dan fungsi pmebersih menghilang, saluran membengkak dan
menyempit atau menyumbat. Bronchus menjadi kolaps yang
mengakibatkan udara tidak dapat tersalurkan dan mengakibatkan
alveloli membesar atau melebar menimbulkan empisema paru.
Seseorang yang menunjukan gejala batuk berat paling kurang 3 bulan
dan paling lama 2 tahun dinyatakan bronchitis kronis (PJNHK, 2012)
b. Penyakit jantung coroner
Nikotin dapat mengganggu irama jantung dan menyebabkan sumbatan
pada pembuluh darah jantung, sedangkan CO menyebabkan persediaan
oksigen untuk jantung berkurang karena berikatan dengan Hb darah. Hal
ini dapat menyebabkan gangguan pada jantung, termasuk timbulnya
penyakit jantung coroner.
Perjalanan dari rokok ke penyakit jantung yaitu : merokok
menyebabkan penyakit arteriosclerosis yaitu menebal atau mengerasnya
pembuluh darah. Artrisklerosis menyebabkan pembuluh darah
kehilangan elastisitas serta liang pembuluh darah menyempit. Proses ini
terjadi di seluruh tubuh dan berakhir pada penyumbatan karena
gumpalan darah yang menyumbat pembuluh darah (trombosis), atau
terjadi aneurisma (pelebaran darah menyerupai kantung. Penyumbatan
ini beresiko pada ujung atau perifer pembuluh darah yang
mengakibatkan emboli diam di sana yang mengakibatkan sumbatan dan
tidak bisa mengalirkan darah kembali seperti di coroner dan di otak.
c. Impotensi
Nikotin yang beredar melalui darah akan dibawa keseluruh tubuh
termasuk organ reproduksi. Zat ini akan mengganggu proses
spermatogenesis sehingga kualitas sperma menjadi buruk. Rokok juga
menjadi faktor resiko gangguan fungsi seksual terutama gangguan pada
fungsi ereksi (DE).
13

d. Kanker mulut, bibir dan tenggorokan


Tar yang terkandung dalam rokok dapat mengikis selaput lendir
dimulut, bibir dan kerongkongan. Ampas tar yang tertimbun merubah
sifat sel-sel normal menjadi sel ganas yang menyebabkan kanker. Selain
itu, kanker mulut, bibir ini juga disebabkan karena panas dari asap.
Sedangkan untuk kanker kerongkongan, didapatkan data pada perokok
kemungkinan terjadinya kanker kerongkongan dan usus adalah 5-10 kali
lebih banyak dibanding bukan perokok.
e. Mengancam kehamilan
Penyakit ini terutama menyerang pada wanita perokok. Banyak hasil
penelitian yang mengungkapkan bahwa wanita hamil yang merokok
memiliki resiko melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah.,
kecacatan, keguguran bahkan bayi meninggal dalam kandungan.
Perjalanan rokok ke proses kehamilan yaitu : ibu hamil yang merokok
mengakibatkan kemungkinan premature, kelahiran cacat. Dikarenakan
suplai nutrisi janin dari kontak langsung ibunya yang mengakibatkan zat
kimia yang terdapat di rokok ikut masuk pada proses pemenuhan nutrisi
janin di dalam rahim.
f. Merusak otak dan indera
Sama halnya dengan jantung, dampak rokok terhadap otak juga
disebabkan karena penyempitan pembuluh darah otak yang diakibatkan
karena efek nikotin terhadap pembuluh darah dan aliran oksigen yang
menurun terhadap organ termasuk otak dan organ tubuh lainnya.
Perjalanan dari rokok ke otak yaitu : akibat penyempitan atau
arterisklerosis terjadi penyempitan dan penyumbatan aliran darah ke
otak yang dapat merusak jaringan otak karena kekurangan oksigen. Dari
dampak yang diakibatkan oleh rokok yang begitu besar terhadap
kesehatan dan data perokok aktif semakin tinggi khususnya pada usia
remaja. WHO sebagai organisasi kesehatan dunia mengambil langkah
upaya penurunan pengguna rokok atau yang disebut NRT (Nicotin
Replacement Therapy) dengan menggunakan Nicotine Skint Pacth,
Nicotine Gum, Nicotine Inhaler, Nicotine Nasal Spray. Di Indonesia
sendiri telah beredar NRT dalam bentuk nikotin inhaler yaitu rokok
elektronik atau vape.
14

2.2 Persepsi
Persepsi menurut Slameto (2010), adalah proses yang menyangkut masuknya pesan
atau informasi kedalam otak manusia, melalui persepsi manusia terus menerus
mengadakan hubungan dengan lingkungannya. Hubungan ini dilakukan lewat
inderanya, yaitu indera penglihatan, pendengar, peraba, perasa, dan pencium.
Persepsi merupakan salah satu bagian dari sistem personal (King, 1991).
Karakteristik persepsi adalah iniversal atau dialami oleh semua, selektif untuk
semua orang dan subjektif atau personal. Persepsi sebagai bagian dalam sistem
personal akan saling berhubungan dengan sistem interpersonal dan sistem sosial.
Dilihat dari proses tebentuknya, persepsi terjadi melalui beberapa tahapan mulai
dari tahapan menerima stimulus dari luar kemudian menyeleksinya dilanjutkan
dengan intrepretasi dan reaksi terhadap stimulus yang didapatkan. Proses persepsi
di atas melibatkan kognisi untuk melakukan penafsiran terhadap stimulus. Persepsi
pada setiap orang mengenai suatu objek dapat berbeda-beda tergantung pada
pengalaman dan lain lainnya, hal ini yang menyebabkan persepsi bersifat subjektif.
Menurut Thoha (2003), proses terbentuknya persepsi didasari pada beberapa
tahapan.
a. Stimulus atau rangsangan
Terjadianya persepsi diawali ketika seseorang dihadapkan pada suatu stimulus
atau rangsangan yang hadir dari lingkungannya.
b. Registrasi
Dalam proses registrasi, suatu gejala yang nampak adalah mekanisme fisik
yang berupa penginderaan dan syaraf seseorang berpengaruh melalui alat
indera yang dimilikinya. Seseorang dapat mendengarkan atau melihat
informasi yang terkirim kepadanya. Kemudian mendaftar semua informasi
yang terkirim kepadanya tersebut.
c. Interprestasi Interprestasi merupakan suatu aspek kognitif dari persepsi yang
sangat penting yaitu proses memberikan arti kepada stimulus yang diterimanya.
Proses interprestasi bergantung pada cara pendalamannya, motivasi dan
kepribadian seseorang.

Persepsi dipengaruhi oleh beberapa faktor menurut Walgito (2004) faktor-faktor


yang mempengaruhi persepsi diantaranya adalah objek yang dipersepsi, alat indera,
perhatian, pengalaman masa lalu, lingkungan, keluarga, kebudayaan, dan motivasi.
Persepsi mengenai bahaya rokok merupakan cara pandang seseorang berhubungan
dengan bahaya yang disebabkan oleh rokok, bila melihat data dari RISKESDAS
2018 yang menujukan tingginya angka perokok maka masyarakat memiliki
persepsi bahwa rokok tidak berbahaya. Hal ini ditujukan oleh hasil penelitian yang
dilakukan oleh Strong et al (2019) yang menyatakan bahwa persepsi remaja yang
15

ada di Amerika mengenai kecanduan dan bahaya rokok masih sangat rendah.
Sejalan dengan penelitian diatas Krosnick et al (2017) yang menyatakan
kebanyakan masyarakat Amerika memiliki persepsi mengenai bahaya rokok yang
rendah.

2.3 Tahap Perkembangan Anak


Pertumbuhan (growth) adalah perubahan fisik yang ditandai dengan bertambahnya
jumlah, ukuran, dimensi pada tingkat sel, organ, maupun individu. Indikator terjadi
pertumbuhan dapat dilihat denga dinilai menggunakan ukuran ukuran berat (gram,
pound, kilogram), ukuran panjang (cm, meter) umur tulang, dan tanda-tanda seks
sekunder (Soetjiningsih, 2013). Pengertian perkembangan adalah proses
peningkatan kompleksitas fungsi yang mengacu pada penyempurnaan fungsi sosial
dan psikologis dalam diri seseorang dan berlangsung sepanjang hidup manusia.
(Supartini, 2004; Kozier, Erb,Berman& Synder, 2011) Perkembangan merupakan
hasil interaksi kematangan susunan saraf pusat dengan organ yang dipengaruhinya,
misalnya perkembangan sistem neuromuscular, kemampuan bicara, emosi dan
sosialisasi (Depkes, 2007).
Pertumbuhan dan perkembangan saling mempengaruhi dan berjalan secara
simultan. Pertumbuhan fisik akan menyokong terhadap perkembangan anak
(Nursalam, 2006). Adapun ciri-ciri pertumbuhan dan perkembangan anak menurut
Soetjiningsih (2013) adalah perubahan ukuran, proporsi tubuh, hilangnya ciri-ciri
lama, timbul ciri-ciri baru. Perkembangan awal menentukan perkembangan
selanjutnya. Seseorang tidak akan melewati satu tahap perkembangan sebelum dia
melewati tahapan sebelumnya. Balita merupakan salah satu periode yang paling
penting dalam pertumbuhan dan perkembangan anak. Pada masa ini pertumbuhan
dasar akan terjadi, pertumbuhan ini akan mempengaruhi dan menentukan
perkembangan anak selanjutnya (Soetjiningsih, 2013). Pertumbuhan dan
perkembangan anak pada usia balita tidak dapat diperbaiki apabila terjadi gangguan
yang menyebabkan balita mengalami gagal tumbuh.
Tumbuh kembang anak mulai dari konsepsi sampai dewasa dipengaruhi oleh
banyak faktor, seperti faktor genetik dan faktor lingkungan bio-fisikopsikososial,
yang bisa menghambat atau mengoptimalkan tumbuh kembang anak (Soetjiningsih,
2013). Pola tumbuh kembang satu orang dengan yang lainnya tidak pernah sama,
16

tiap individu memiliki ciri khasnya sendiri-sendiri. Adapun faktor-faktor yang


mempengaruhi tumbuh kembang anak diantaranya adalah faktor dari dalam (ras,
keluarga, umur, jenis kelamin, genetik dan hormonl) dan faktor dari luar (faktor
prenatal, faktor persalinan, faktor pasca salin).
Anak Sekolah dasar memiliki rentang usia 7 tahun sampai dengan 13 tahun. Dalam
tumbuh kembang anak, mereka ada pada periode anak usia sekolah dan remaja
awal. Anak-anak usia sekolah antara usia 6-12 tahun. Anak-anak ini sedang
mengalami periode pertumbuhan fisik yang lambat secara progresif, sedangkan
pertumbuhan social dan perkembangan mengalami akselerasi serta peningkatan
dalam kompleksitas. Anak usia sekolah bergerak kearah pemikiran yang lebih
abstrak, fokus dunia mereka meluas dari pengaruh keluarga menjadi pengaruh guru,
teman sebaya, dan individu lain seperti pelatih atau media. Anak pada tahap ini
menjadi lebih mandiri secara bertahap sambil berpartisipasi dalam aktivitas di luar
rumah. Dalam perkembangan psikososial menurut Erikson (1963) anak berada
dalam periode industi versus inferioritas artinya anak yang diasuh dan didukung
selama periode ini akan mengembangkan perasaan industri dengan sukses, namun
jika dukungan atau kepercayaan dari orang yang penting bagi anak minim maka
anak menjadi inferioriti karena kegagalan berulang.
Periode ini anak memiliki aktivitas tertarik pada cara sesuatu dibuat dan bekerja,
berhasil dalam tugas personal dan social, peningkatan aktivitas di luar rumah
seperti klub dan olah raga, peningkatan interaksi dengan teman sebaya dan
peningkatan minat pada pengetahuan. Rentang remaja adalah periode transisi dari
masa kanak-kanan menjadi dewasa yang terdiri dari remaja awal (11-14 tahun),
remaja menengah (14-16 tahun)dan remaja akhir (17-20 tahun). Remaja merupakan
waktu pertumbuhan yang cepat dengan perubahan dramatis pada ukuran dan
proporsi tubuh. Perkembangan psikososial remaja awal 11-14 tahun menurut
Erikson (1963) fokus pada perubahan tubuh, sering mengalami perubahan alam
perasaan, kesesuaian terhadap norma teman sebaya dan penerimaan teman sebaya
merupakan hal yang penting, berupaya keras untuk menguasai keterampilan dalam
kelompok teman sebaya, menjelaskan batasan dengan orang rua dan figure yang
berwenang, tahap awal emansipasi, lebih bertanggungjawab terhadap perilaku diri
sendiri.
Paparan asap rokok pada ibu hamil yang terus menerus menyebabkan resiko
terjadinya berat badan lahir rendah, hal ini dikarenakan zat yang terdapat pada asap
17

rokok akan terbawa ke aliran darah ibu sehingga menyebabkan penerimaan oksigen
bayi melalui plasenta berkurang, yang berarti berkurangnya penerimaan nutrisi bagi
bayi (Hanum & Wibowo, 2016). sejalan dengan penelitian diatas Eftekhar et al
(2016), mengatakan bahwa paparan rokok pada ibu hamil berhubungan dengan
komplikasi pada fetus. Pada anak yang merokok atau terpapar asap rokok, proses
pertumbuhan dan perkembangannya dapat terganggu. Hal ini dikarenakan rokok
mengandung zat yang berbahaya yang dapat menyebabkan anak jatuh sakit,
sehingga keseimbangan tubuhnya terganggu.
18

2.4 Kerangka Teori

Ojek yang Dipersepsi

Alat Indra

Perhatian

Pengalaman Masa Lalu Persepsi Anak Akan


Bahaya Rokok
Lingkungan (sekolah
dan keluarga)

Kebudayaan
Pertumbuhan dan
Motivasi Perkembangan Anak

Bagan 2 Kerangka Teori


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian ini akan dilaksanakan mulai dari bulan April sampai dengan bulan November
2019. Selama delapan bulan penelitian akan dilaksanakan di SDN margamukti.

3.2 Metode Penelitian


Penelitian menggunakan metode penelitian kuantitatif dengan desain Cross sectional yaitu
desain penelitian analitik yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara variabel
dimana variabel independen (Lingkungan) dan variable dependen (Persepsi Anak akan
Bahaya Rokok) dilakukan pada satu waktu (tiap subyek diobservasional atau diminti
keterangan hanya satu kali) (Rahim, 2012; Notoatmodjo, 2014).
Variabel dalam penelitian ini ada dua jenis yaitu variabel dependen dan variabel
independen. Variabel dependen dalam penelitian ini adalah persepsi anak akan bahaya
rokok dan variabel dependen dalam penelitian ini adalah lingkungan. Definisi operasional
dalam penelitian ini tergambar dalam tabel 1 dibawah ini.
Variabel Definisi Operasional Alat Hasil ukur Skala
Ukur
Dependen
Persepsi Penilaian anak akan bahaya Kuisioner Ya dan Tidak Nominal
Anak akan rokok menggunakan
bahaya rokok kuisioner
Independen
Lingkungan Adalah semua yang ada di kuisioner Nominal
lingkungan sekitar anak
berada baik itu fisik maupun Ya dan Tidak
non fisik yang dapat
mempengaruhi anak baik
secara langsung maupun
tidak langsung yang diukur
melalui angket.

19
20

3.3 Subjek Penelitian


Populasi dalam penelitian ini adalah siswa SDN Margamukti, Populasi adalah wilayah
generalisasi yang terdiri atas: obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik
tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya
(Hastono, 2007 ; Rahim, 2012). Populasi pada penelitian ini adalah 150 orang siswa SDN
Margamukti kelas 4,5 dan 6. Sedangkan Sampel adalah bagian dari populasi yang dipilih
dengan sampling tertentu untuk bisa memenuhi/mewakili populasi (Nursalam, 2013;
Hastono, 2007). Sampel penelitian ini diambil menggunakan Purposive Sampling dengan
perhitungan menggunakan rumus slovin yang kemudian di koreksi. Hasil perhitungan
didapatkan jumlah subjek dalam penelitian ini sebanyak 63 orang. Data dikumpulkan dari
siswa dan juga sumber lain yang berasal dari lingkungan siswa yang berkaitan dengan
persepsi siswa akan bahaya rokok. Kriteria pemelihan sampel disusun sebagai acuan dalam
pemilihan responden. Responden dipilih harus sudah mampu membaca dan menulis serta
kooperatif ketika pengambilan data dilakukan untuk mempermudah proses pengambilan
data.
21

3.4 Instrumen Pengumpul Data


Instrumen penelitian adalah alat-alat yang digunakan untuk pengumpulan data. Instrumen
penelitian ini dapat berupa kuesioner (daftar pertanyaan), formulir observasi, formulir-
formulir lain yang berkaitan dengan pencatatan data dan sebagainya (Notoatmodjo, 2014).
Instrumen dalam penelitian ini adalah kuisioner dan list wawancara yang berisikan
pertanyaan-pertanyaan mengenai data lingkungan dan persepsi anak akan bahaya rokok
dan kaitannya dengan pengaruh lingkungan. Data yang didapatkan dari kuisioner ini
merupakan bahan informasi yang akan diolah untuk dapat menjawab pertanyaan-
pertanyaan penelitian. Berikut ini adalah gambaran mengenai tahapan pengambilan data
beserta teknik dan instrumen pengumpulannya dapat dilihat pada Tabel 2 di bawah ini.

Tabel 2. Tahapan dan Teknik Pengambilan Data


Teknik dan instrumen
Tahapan Pengambilan Data Sumber Data Tujuan
Pengambilan Data
Pertama: pengambilan data
Siswa, Guru dan Menjawab
dengan tehnik wawancara Wawancara: panduan
Pekerja di area pertanyaan
mengenai data lingkungan. wawancara
sekolah 1 dan 2
Ketiga: pengambilan data Siswa Wawancara: panduan Menjawab
berupa persepsi siswa mengenai wawancara. pertanyaan
rokok Angket: angket isian 1 dan 3

3.5 Rancangan Penelitian


Rancangan penelitian merupakan panduan atau pedoman teknis peneliti dalam
melaksanakan rangkaian kegiatan penelitian. Dalam penelitian ini alur sistematis
digunakan untuk menjawab pertanyaan penelitian. Alur yang digunakan dimulai dari studi
22

pendahuluan hingga penulisan laporan penelitian. Adapun sistematika yang digunakan


dalam penelitian ini tergambar dalam bagan 2 dibawah ini.

 Observasi Awal
Studi  Merumuskan Masalah
Pendahuluan  Menentukan Pendekatan
 Merencanakan Penelitian
 Membuat Rancangan Proposal
 Menentukan Sumber Data Perencanaan
 Menyusun Instrumen Penelitian Penelitian
 Mengajukan Proposal Penelitian
 Wawancara
Pengumpulan
Data  Angket

Analisa Data

Deskripsi
Hasil Analisis

Penyusunan
Laporan

Pengaruh Lingkungan Terhadap


Persepsi Anak Akan Bahaya Rokok

Bagan 2. Alur Penelitian


Bagan 2 di atas menjelaskan tahapan penelitian yang dilakukan dimulai dari studi
pendahuluan yang diawali dengan telaah literatur dan kunjungan ke lapangan untuk
mencari fenomena yang ada, setelah data didapatkan tahapan selanjutnya adalah
menentukan pendekatan dan merencanakan penelitian.
Tahapan selanjutnya adalah melakukan perencanaan penelitian, tahapan
perencanaan penelitian ini merupakan salah satu tahapan yang penting karena akan
menentukan kemana arah penelitian akan dilakukan. Dalam tahapan ini peneliti akan
menentukan sumber data, instrumen penelitian dimana isntrumen ini membantu
menentukan jenis data yang ingin kita dapatkan, setelah itu maka proposal dapat diajukan.
Tahap selanjutnya adalah pengumpulan data yang dilakukan sesuai dengan
rancangan penelitian yang telah kita tentukan sebelumnya. Proses pengumpulan data
23

dilakukan dengan wawancara dan pengisian angket. Dalam penelitian ini wawancara akan
dilakukan oleh seluruh tim penelitian dan pengisian angket yang dilakukan siswa akan di
pandu oleh peneliti untuk menghindari terjadinya salah persepsi. Sebelum pengumpulan
data dilakukan peneliti membuat informed consent atau lembar persetujuan menjadi
responden agar responden mengetahui maksud dan tujuan penelitian, jika responden
bersedia maka harus menandatangani/ cap jempol lembar persetujuan tersebut.
Analisis data merupakan proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih
mudah dibaca dan diinterpretasikan dengan menggunakan statistik, kemudian diberikan
interpretasi dan membandingkan hasil penelitian dengan teori yang ada. (Notoatmodjo,
2014). Analisa data di yang dilakukan adalah analisa univariat yang bertujuan untuk
menjelaskan atau mendeskripsikan karakteristik setiap variabel penelitian, analisa univariat
yang dilakukan tehadap tiap variabel dari hasil penelitian dalam analisa ini menghasilkan
distribusi dan persentase dari tiap variabel. Dalam analisa ini peneliti menampilkan
identifikasi karakteristik (kelas, usia, jenis kelamin dan sumber informasi). Analisa bivariat
digunakan untuk menganalisis dua variabel yang diduga berhubungan. Analisis ini
berfungsi untuk mengetahui pengaruh lingkungan dengan persepsi anak terhadap bahaya
rokok. Setelah analisa dilakukan maka tahapan selanjutnya adalah deskripsi hasil analisis
dan kemudian penyusunan laporan penelitian.
Penelitian ini, terdapat empat prinsif etik penelitian (Polit & Beck, 2004). Pertama,
Menghormati harkat dan martabat manusia (respect for human dignity) dimana penelitian
ini dilaksanakan dengan menghargai hak asasi informan untuk menentukan pilihan
mengikuti atau menolak kegiatan penelitian (autonomy). Tidak ada paksaan atau
penekanan terhadap informan untuk ikut serta dalam penelitian. Hal ini tertuang dalam
pelaksanaan informed consent yaitu persetujuan untuk berpartisipasi sebagai informan
dalam penelitian. Kedua menghormati privasi dan kerahasiaan informan (resfect for
privacy and confidentiality), dalam penelitian ini peneliti merahasiakan berbagai informasi
terkait informan yang tidak ingin identitas dan segala informasi yang menyangkut dirinya
diketahui oleh orang lain.
Ketiga, menghormati keadilan dan inklusivitas (resfect for justice inclusiveness),
penelitian ini dilaksanakan secara jujur, cermat, hati-hati dan secara professional.
Penelitian ini memberikan keuntungan dan beban secara merata sesuai dengan kebutuhan
dan kemampuan informan. Dan terakhir memperhitungkan manfaat dan kerugian yang
ditimbulkan (balancing harm and benefits), Penelitian ini mempertimbangkan manfaat
24

yang sebesar-besarnya bagi para informan dimana hasil penelitian akan diterapkan dan
meminimalisir resiko/dampak yang merugikan bagi informan.
JADWAL PENELITIAN

Tabel 3. Kegiatan Penelitian


Bulan
April Mei
Tahap 1 2 3 4 1 2 3 4
Kegiatan
Ke

1 Penuyusunan proposal
2 Pengajuan proposal
3 Perizinan
4 Pengumpulan data
5 Penganalisisan data
6 Pendeskripsian hasil
analisis
7 Penyusunan laporan

25
PUSTAKA RUJUKAN

Ahmad , R R. (2010). Merokok Haram . Gramedia. Jakarta.


Aula, Lisa Ellizabet (2010) Stop merokok, Yogyakarta : Gara Ilmu
Arfiningtyas, R. D., & Salawati, T. (2015). Persepsi Anak Sekolah Dasar Mengenai
Bahaya Rokok (Studi Pada Anak Sekolah Dasar Di Perkotaan Dan Pedesaan Di Kota
Demak). JURNAL KESEHATAN MASYARAKAT INDONESIA, 10(1), 58-63.
Bimo, Walgito, 2004. Pengantar Psikologi Umum, Andi, Jakarta.
Depkes RI. (2007). Profil Kesehatan 2007. Departemen Kesehtan RI
Eftekhar, M., Pourmasumi, S., Sabeti, P., & Mirhosseini, F. (2016). Relation of second
hand smoker and effect on pregnancy outcome and newborns parameters. Womens
Health Gynecol, 6, 2.
Hanum, H., & Wibowo, A. (2016). Pengaruh Paparan Asap Rokok Lingkungan pada Ibu
Hamil terhadap Kejadian Berat Bayi Lahir Rendah. Jurnal Majority, 5(5), 22-26.
Hastono, S.P. 2007. Analisa Data Kesehatan. Jakarta: Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Indonesia
Isa, L., Lestari, H., & Afa, J. R. (2018). Hubungan tipe kepribadian, peran orang tua dan
saudara, peran teman sebaya, dan peran iklan rokok dengan periLaku merokok pada
siswa Smp Negeri 9 Kendari tahun 2017. Jurnal Ilmiah Mahasiswa Kesehatan
Masyarakat, 2(7).
Khoirul Huda, A. (2018). GAMBARAN PENYEBAB PERILAKU MEROKOK PADA
ANAK USIA SEKOLAH (Doctoral dissertation, Universitas Muhammadiyah
Surakarta).
Kozier, B., Berman, A., Erb, G., & Snyder, S. (2011). Kozier & Erb's Fundamentals of
nursing: concepts, process, and practice. Pearson.
Kesehatan, K. (2018). Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas). Kemenkes RI.
Pemerintah Kabupaten Sumedang. 2016. Nomor 40 Tahun 2016 Tentang Peraturan
Pelaksanaan Peraturan Daerah Nomor 17 Tahun 2014 Tentang Kawasan Tanpa
Rokok. Pemerintah Kabupaten Sumedang. Sumedang
Kemdikbud . 2018. Data Sekolah. Kemdikbud RI.
Krosnick, J. A., Malhotra, N., Mo, C. H., Bruera, E. F., Chang, L., Pasek, J., & Thomas,
R. K. (2017). Perceptions of health risks of cigarette smoking: A new measure
reveals widespread misunderstanding. PLoS One, 12(8), e0182063.

26
27

Notoatmodjo, Soekidjo. 2014. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.


Nursalam. (2005). Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak. Jakarta : Salemba Medika
Nursalam. 2013. Metofologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Edisi 3. Cetakan 1. Jakarta-
Indonesia
Rahim, Agus Hadian. 2012. Epidemiologi Kesehatan. Fakultas Kedokteran
UNPAD/RSUP Dr.Hasan Sadikin Bandung.
Soetjiningsih. Tumbuh Kembang Anak. Jakarta: EGC; 2013.
Supartini. 2004. Buku ajar konsep dasar keperawatan anak. Jakarta. EGC
Slameto. 2010. Belajar dan faktor-faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: PT. Rineka
Cipta
Sondang Simarmata. (2012). Perilaku Merokok pada Siswa-Siswi Madrasah Tsanawiah
Negeri. FKM UI
Strong, D. R., Messer, K., White, M., Shi, Y., Noble, M., Portnoy, D. B., ... & Bansal-
Travers, M. (2019). Youth perception of harm and addictiveness of tobacco products:
Findings from the Population Assessment of Tobacco and Health Study (Wave
1). Addictive behaviors, 92, 128-135.
Supartini. 2004. Buku ajar konsep dasar keperawatan anak. Jakarta. EGC
Thoha, m., 1999. perilaku organisasi konsep dasar dan aplikasinya. jakarta: raja grafindo
persada
World Health Organization, & Research for International Tobacco Control. (2008). WHO
report on the global tobacco epidemic, 2008: the MPOWER package. World Health
Organization.
PEMBIAYAAN

Pembiayaan penelitian ini berasal dari sumber dana RKAT tahun 2018-2019,
dengan rincian sebagai berikut:

Uraian Pembiayaan Program Penelitian Pembinaan dan Afirmasi Riset Dosen

No. Jenis Pengeluaran Jumlah (Rp.)


1. Honoraroum Pembicara 800.000
2. Bahan habis pakai dan peralatan 3.325.000
3. Perjalanan 1.000.000
4 Publikasi 500.000
Total 5.625.000

28
LAMPIRAN

Lampiran 1. Justifikasi Pembiayaan


1. Gaji dan Upah
No Pelaksana Jumlah Jumlah Jumlah Honor/Bulan Biaya (Rp.)
Pelaksana jam/Minggu Bulan (Rp.)
1 Pembicara 2 2 1 400.000 800.000

2. Peralatan
Harga Jumlah
No. Nama Alat Penggunaan Volume
Satuan (Rp.) (Rp.)
Pembuatan dokumen
penelitian dan
1. Sewa PC/laptop 10 hari 50.000 500.000
pembelajaran
digunakan tim peneliti
Cetak dokumen
2. Sewa printer digunakan tim peneliti 10 hari 20.000 200.000
dan mahasiswa
Sewa
3. Observasi 2 bulan 200.000 400.000
video/kamera
4. Sewa proyektor Presentasi/diskusi 3 hari 100.000 300.000
5. USB disk Penyimpanan data 2 150.000 300.000
6. Modem Koneksi internet 3 bulan 75.000 225.000
1.925.00
Jumlah Biaya
0

3. Bahan Habis Pakai


Harga
Jumlah
No. Nama Bahan Penggunaan Volume Satuan
(Rp.)
(Rp.)
1. Kertas HVS Cetak dokumen 3 rim 45.000 135.000
2. Tinta printer Cetak dokumen 2 set 50.000 100.000
3. Map Pengarsipan 11 5.000 55.000
Penyimpanan
4. CD/DVD 5 10.000 50.000
data/distribusi data
5. ATK Administrasi 2 set 80.000 160.000
Konsumsi Pelaksanaan
7. 80 10.000 800.000
pelaksanaan penelitian
Penggandaan
9. Fotokopi 2 rim 50.000 100.000
dokumen
Jumlah Biaya 1.400.000

4. Perjalanan
29
30

Biaya
Kota/ Jumlah Jumlah
No. Volume Satuan
Tempat Tujuan Pelaksana (Rp.)
(Rp.)
Perjalanan tim di kota
1. 5 2 100.000 1.000.000
Sumedang (dalam kota)
Jumlah Biaya 1.000.000

5. Lain-lain (Pemeliharaan, lokakarya/seminar, penggandaan, pelaporan, publikasi)


Biaya
Jumlah
No. Uraian Kegiatan Volume Satuan
(Rp.)
(Rp.)
1. Penggandaan proposal 2 60.000 120.000
2. Penggandaan laporan 2 80.000 160.000
3. Mengajukan artikel ke jurnal ilmiah 1 1.000.000 220.000
Jumlah Biaya 500.000
Lampiran 2. Riwayat Hidup Peneliti
RIWAYAT HIDUP KETUA PENELITI

1. Nama :Iis Aisyah., M.Kep., MM


2. NIP :19670123199003 2 001
3. Pangkat/Jabatan/Gol :Pembina Tk 1/IV b/Lektor
4. Instansi :Universitas Pendidikan Indonesia
5. Tempat/Tanggal Lahir :Sumedang, 23 Januari 1967
6. Alamat :
Jl. Margamukti No.93, Desa Licin, Kecamatan Cimalaka,
Kabupaten Sumedang
7. No. Telp/HP : 081395257464
8. Alamat Email : iis.aisyah@upi.edu
9. Riwayat Pendidikan :
No. Universitas Kota, Negara Tahun Lulus Departemen
1. UNPAD Bandung, Indonesia 2006 Magister Manajemen
Rumah Sakit
2. STIKES Achmad Cimahi, Indonesia 2014 Magister Keperawatan
Yani Anak

10. Riwayat Pekerjaan :


a. Pelaksana perawatan Emergency Anak RSUD Sumedang dari tahun 1990 sampai
dengan 1997
b. Stap seksi keperawatan RSUD Sumedang 1998 sampai dengan 1999
c. Kepala Instalasi Rawat Jalan RSUD Sumedang 1999 sampai dengan 2001
d. Ka. Sub Sie Asuhan dan pelayanan keperawatan RSUD Sumedang 2001 sampai
dengan 2002
e. Ka Perawatan VIP Tandang RSUD Sumedang tahun 2003-2004
f. Dosen keperawatan anak, keperawatan dasar dan dokumentasi keperawatan di
Akper Pemkab Sumedang tahun 2007 sampai dengan 2017
g. Pudir bidang akademik AKPER Pemkab Sumedang tahun 2010 sampai dengan
2013
h. Ka. Unit Bimbingan Konseling tahun 2015 sampai dengan tahun 2017
i. Dosen Keperawatan anak, kebutuhan dasar, keperawatan maternitas, dokumentasi
keperawatan di UPI kampus daerah Sumedang dari tahun 2017 sampai dengan
sekarang

11. Pengalaman Penelitian dan pengabdian :


Jabatan
Nama Proyek Pemberi Dana Judul Penelitian (ketua/ Tahun
anggota)
APBD AKPER Pemkab Pengalaman anak Ketua 2015
Sumedang masa remaja dini
melakukan kebiasaan
merokok di
kabupaten Sumedang
APBD AKPER Pemkab Pengalaman ibu Ketua 2016
Sumedang merawat anak dengan
thalassemia di RSUD
Sumedang

31
32

Jabatan
Nama Proyek Pemberi Dana Judul Penelitian (ketua/ Tahun
anggota)
APBD AKPER Pemkab Pemberian Ketua 2016
Sumedang penyuluhan
kesehatan tentang
penyakit thalassemia
dalam rangka dies
natalis AKPER Pemkab
Sumedang
APBD AKPER Pemkab Pemberian Ketua 2017
Sumedang penyuluhan tentang
bahaya merokok pada
anak remaja dini di
kecamatan Paseh
RKAT UPI prodi UPI Kampus Pemberian Anggota 2018
Keperawatan Daerah penyuluhan sekolah
Sumedang sehat : kesehatan
reproduksi di SMA
Conggeang Sumedang

12. Publikasi Ilmiah :


Nama-nama Nama Bulan,
No. Judul tulisan Kota
penulis seminar/jurnal tahun
1. Iis Aisyah Pengalaman perawat dalam JKA Sumedang Agustus
memberikan asuhan 2014
keperawatan pada BBLR di
RSUD Sumedang
2. Iis Aisyah Smoking habit on health and International Sumedang November
Sri Wulan education for elementary conference on 2018
student science,
mathematics, and
engineering for
elementary
education (ICSMEE
2018)

Sumedang, 1 Maret 2019


Yang menyatakan

Iis Aisyah., M.Kep., MM


33
RIWAYAT HIDUP ANGGOTA PENELITI

Anggota Pengabdi:
1. Nama :
Ayu Prameswari Kusuma Astuti, M.Kep
2. NIPT :
92019021006201
3. Pangkat/Jabatan/Golongan :
Asisten Ahli
4. Instansi :
Universitas Pendidikan Indonesia
5. Tempat/Tanggal Lahir :
Sumedang, 06 Oktober 1984
6. Alamat :
Dusun Munggang 002/007 Desa Mekargalih, Kecamatan
Jatinangor, Kabupaten Sumedang 45363
7. No. Telp/HP : 082130810679
8. Riwayat Pendidikan :
No. Universitas Kota, Negara Tahun Lulus Departemen
1. S1: Universitas Bandung, Indonesia 2009 Ilmu Keperawatan
Padjadjaran
(UNPAD)
2. S2: Universitas Bandung, Indonesia 2015 Ilmu Keperawatan
Padjadjaran Konsentrasi
(UNPAD) Keperawatan Kritis

9. Riwayat Pekerjaan :
a. Dosen Keperawatan Universitas Pendidikan Bandung 2019-sekarang
b. Dosen Keperawatan Kritis STIKes DHB Bandung 2016-2018
c. Staf Keperawatan Emergency Departement Rumah Sakit Dammam Medical
Complex Kingdom Saudi Arabia 2010-2012
d. Staf Keperawatan Intensive Care Unit Rumah Sakit Dammam Medical Complex
Kingdom Saudi Arabia 2009-2010

10. Pengalaman Penelitian :


Jabatan
Besar Dana
Nama Proyek Pemberi Dana Judul Penelitian (ketua/ Tahun
(Rp.)
anggota)

11. Publikasi Ilmiah :


No. Nama- Judul tulisan Nama Kota Bulan,
nama seminar/jurnal tahun
penulis
1. Ayu “Perbandingan Jumlah Jurnal Sehat Bandung Vol. X
Prameswari Kuman antara Perawatan MASADA Nomor 1.
Kusuma A Luka Menggunakan Januari
Povidone Iodine 10% 2016
dengan Chlorhexidine 2% ISSN :
Pada Pasien Post 1979-
Kraniotomi di Ruangan 2344
NCCU RSUP Dr. Hasan
Sadikin Bandung

33
34

2. Ayu “Influencing Factor in Prooceding Bandung 2017


Prameswari Triage Implementation by pada
Kusuma A Emergency Nurse at RS International
Dustira Cimahi” confrenceDisast
er Management
& Infection
Control,
Bandung 18-19
Juli 2017

Sumedang, 1 Maret 2019


Anggota,

Ayu Prameswari Kusuma Astuti, M.Kep

Anggota Pengabdi:
35

1 Nama : Dedah Ningrum, M.K.M


2. NIP : 197101081993032002
3. Pangkat/Jabatan/golongan : Penata Tingkat I/Lektor/IIId
4. Instansi : UPI Kampus Sumedang
5. Tempat/Tanggal Lahir : Bandung/8 Januari 1971
6. Alamat : Jln Serma Muhtar No 62 Kelurahan Situ Kecamatan
Sumedang Utara Kabupaten Sumedang.
7. No Telpun/HP : 085298629930
8. Riwayat Pendidikan

No Universitas Kota/Negara Tahun Lulus Departemen


1. D3 : Akademi Gizi Bandung/Indonesi 1992 Gizi
Depkes RI Bandung a
2. S1 : Universitas Indonesia Depok/Indonesia 2001 Gizi
3. S2 : Universitas Indonesia Depok/Indonesia 2015 Gizi

9. Riwayat Pekerjaan
a. CPNS Ahli Madya Gizi RSHS Bandung, 1993 – 1994
b. PNS Ahli Madya Gizi RSHS Bandung, 1994 – 2009
c. PNS Dosen Akper Pemda Sumedang, 2009 – 2017
d. PNS Dosen Prodi Keperawatan UPI Kampus Daerah Sumedang, 2017 – sekarang.
10. Pengalaman Penelitian
Nama Pemberi Judul penelitian Jabata Besar Tahun
Proyek Dana n Dana
Program RKA Akper Karakteristik penderita Ketua 3.750.00 2015
Penelitian Pemda Hipertensi di Poli Penyakit 0
Dosen Sumedang Dalam RSUD Kabupaten
Sumedang Tahun 2015
Program RKA Akper Hubungan Asupan energi, Ketua 2016
Penelitian Pemda kebiasaan sarapan dan
Dosen Sumedang aktivitas fisik dengan status
gizi mahasiswa Akper
Pemkab Sumedang tahun
2016
Program RKA Akper Hubungan pengetahuan dan Anggot 2017
Penelitian Pemda sikap mahasiswa tentang Gizi a
Dosen Sumedang Seimbang dengan Status Gizi
di Akper Pemkab Sumedang
tahun 2017
36

Program RKA Prodi Hubungan Status Gizi Ketua 3.750.00 2018


Penelitian Keperawatan dengan Tingkat Kebugaran 0
Dosen UPI Smd Jasmani pada remaja usia 13-
15 tahun Di MTs Persis 37
Sumedang Tahun 2018

11.Publikasi Ilmiah

No Nama Penulis Judul Tulisan Nama Kota Bulan/


Seminar / Tahun
Jurnal
1. Dedah Ningrum Karakteristik JKA Jurnal Sumedang Februari
& Diding Kelana Penderita Hipertensi Keperawatan 2016
Di Poli Penyakit AKPER
dalam RSUD Sumedang
Kabupaten
Sumedang Tahun
2015

1. Pengalaman Pengabdian
Nama Pemberi Besar Dana Tahu
Judul Pengabdian Jabatan
Proyek Dana (Rp.) n
Pengabdian pada masyarakat
Program RKA tentang penyakit Anemia
Pengabdian pada remaja putri di SMAN Ketua Rp.3.750.000 2015
Dosen Akper 1 Cimanggung Kab.
Sumedangtahun 2015
Pengabdian Pada
Program RKA masyarakat tentang Anemia
Pengabdian pada remaja putri di SMK- Ketua Rp.3.750.000 2016
Dosen Akper
PP Negeri Kab. Sumedang
tahun 2016
Pengabdian Pada
Masyarakat tentang Gizi
Program RKA Seimbang pada anak usia
Pengabdian Ketua Rp.3.750.000 2017
Dosen AKPER prasekolah di RA Babul
Huda Cisitu Sumedang
tahun 2017
Program RKA Pengabdian pada
Pengabdian Akper Masyarakat tentang
Dosen
pembentukan dan pelatihan Anggota Rp.3.750,000
perawat kecil (Percil) di SD 2017
Margamukti Kec. Cimalaka
37

Kab. Sumedang tahun 2017


Pengabdian pada masyarakat
tentang makanan sehat pada
Program anak Taman Kanak-kanak di
Pengabdian Mandiri Ketua - 2018
Dosen TK Atarbiyah kec Cimalaka
Kabupaten Sumedang
Tahun 2018
Pengabdian pada
masyarakat tentang Praktek
Stimulasi Tumbuh Kembang
Program
Pengabdian Mandiri Anak Prasekolah usia 48-72 Anggota - 2018
Dosen bulan di TK atarbiyah
Kecamatan Cimalaka
Kabupaten Sumedang
Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Demikian biodata ini saya buat dengan
sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

Sumedang, 2019

Dedah Ningrum, M.K.M


NIP. 197101081993032002

Anggota Peneliti

1. Nama : Sifa Rini Handayani, S.S., M.Si.


2. NIP : 020170619850806201
3. Pangkat/Jabatan/Golongan :
4. Instansi :
Universitas Pendidikan Indonesia
5. Tempat/Tanggal Lahir :
Bandung, 6 Agustus 1985
6. Alamat :
Rt.02/03, Dusun Gunungsari, Desa Jatimulya,
Kecamatan Sumedang Utara, Kabupaten Sumedang
7. No. Telp/HP : 08122155886
8. Riwayat Pendidikan :
No. Universitas Kota, Negara Tahun Lulus Departemen
1. S1: Universitas Bandung 2009 Fakultas Pendidikan
38

Pendidikan Bahasa dan Sastra


Indonesia
2. S2: Sekolah Sumedang 2017 Sekolah Tinggi Ilmu
Tinggi Ilmu Administrasi 11 April
Administrasi 11
April

9. Riwayat Pekerjaan :
j. Dosen di UPI Kampus Sumedang, 2017 s/d sekarang

10. Pengalaman Penelitian :


Jabatan
Besar Dana
Nama Proyek Pemberi Dana Judul Penelitian (ketua/ Tahun
(Rp.)
anggota)
Pengabdian UPI Pelatihan Anggota 32.000.000 2018
kepada Komunikasi
Masyarakat Multimodalitas
melalui Untuk Peningkatan
Pengembanga Kemampuan
n Desa Binaan Promosi Para
Berbasis Penggiat Wisata di
Kemitraan Desa Citengah
(PkM Desa Kabupaten
Binaan) Sumedang

11. Publikasi Ilmiah :


No. Nama-nama Judul tulisan Nama Kota Bulan,
penulis seminar/jurnal tahun
1. Diah What are you up to? An Seminar Tahunan Bandung Mei, 2018
Gusrayani, analysis of the Facebook Linguistik
Sifa Rini postings of the supporting
Handayani teams in Sumedang’s regent
election
2. Amanda The overview of lecturers’ The Eleventh Bandung November,
Puspanditani productive skills in the International 2018
ng Sejati, Sifa academic context Conference on
Rini Applied
Handayani Linguistics
(CONAPLIN 11)
3. Amanda Digital native levels of The 1st Sumedang November,
Puspanditani Indonesia pre-service International 2018
ng Sejati, Sifa teachers Conference on
Rini Science,
Handayani Mathematics, and
Engineering for
Elementary
Education 2018
(ICSMEE)
39

Bandung, 9 April 2018


Anggota Tim Pengusul,

Sifa Rini Handayani, S.S., M.Si.


Lampiran 3. Kuisioner

I. Identitas siswa
1 No. Responden (diisi oleh peneliti) :
2 Kelas :
3 Usia :
4 Jenis Kelamin
5 Sumber informasi :
Berilah tanda (√) pada kolom jawaban (bisa dipilih lebih dari satu).
No. Sumber Informasi tentang rokok Jawaban
dan bahayanya
1. Orang Tua
2. Teman
3. Televisi
4. Internet
5. Tenaga Kesehatan
6. Kemasan rokok

Berilah tanda (√) pada kolom yang tersedia :


No Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah anda pernah melihat orang merokok?
2 Apakah lingkungan anda banyak orang yang merokok?
3 Apakah anda sering melihat orang merokok di lingkungan
sekolah?
4 Apakah anda sering melihat tayangan iklan tentang rokok?
5 Apakah anda sering melihat mengenai peringatan bahaya
rokok?
6 Apakah anda sering melihat gambar peringatan pada
bungkus rokok?
7 Apakah anda menyukai bau rokok?
8 Apakah anda sering mendengar orang membicarakan
tentang rokok?
9 Apakah anda sering berada di antara orang2 yang merokok
baik di sekolah atau di rumah?
10 Apakah orang tua anda merokok?
11 Apakah anda senang berada di lingkungan orang2 yang
merokok?
12 Apakah anda sering di minta untuk membeli rokok?
13 Apakah anda pernah tertarik untuk merokok?
14 Apakah orang-orang disekitar anda merokok setiap hari?
15 Apakah anda menganggap rokok itu menarik?
16 Apakah keluarga anda pernah mengajak untuk merokok?
17 Apakah kakek dan keluarga anda terbiasa untuk merokok?

40
41

18 Adakah anggota keluarga anda yang tidak merokok?


19 Apakah lingkungan rumah atau sekolah menganggap
merokok adalah hal yang biasa?
20 Apakah anda sering memperhatikan orang2 merokok?
21 Apakah anda tertarik ketika melihat orang merokok?
22 Apakah anda pernah memegang rokok?
23 Apakah menurut anda bentuk rokok itu menarik?
24 Apakah menurut anda warna rokok itu menarik
25 Apakah anda tahu apa itu rokok?
26 Apakah anda mengetahui kandungan dari rokok?
27 Apakah orang sekitar anda di sekolah atau dirumah
mengetahui kandungan dalam rokok?
28 Apakah anda mengetahui kandungan dari asap rokok?
29 Apakah orang sekitar anda di sekolah atau dirumah
mengetahui kandungan dalam asap rokok?
30 Apakah anda tahu akan bahaya rokok?
31 Apakah orang sekitar anda di sekolah atau dirumah
mengetahui bahaya rokok?
32 Apakah anda tahu rokok dapat menyebabkan banyak
penyakit?
33 Apakah dilingkungan anda ada yang sakit akibat rokok?
34 Apakah anda pernah diberitahu mengenai bahaya rokok di
rumah?
35 Apakah disekolah di beritahu mengenai bahaya rokok
disekolah?