Anda di halaman 1dari 36

KEGIATAN BELAJAR 1:

Potret Diri Guru Berintegritas

“Jangan korupsi, ciptakan sistem yang menutup celah terjadinya ko-


rupsi, kerja cepat, kerja produktif, dan jangan terjebak rutinitas yang
monoton, dan fokus pada hasil”
Joko Widodo, Oktober 2019

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 3


I. PENDAHULUAN
Integritas me­rupakan atribut terpenting yang harus dimiliki seorang guru. Apapun posis-
inya di sekolah, apakah ia seorang guru kelas, guru mata pelajaran atau konselor, sikap
dasar yang harus dimiliki dan ditampilkan adalah integritas. Inilah sumber kebahagiaan
seorang guru.
Pada bagian ini, mahasiswa akan diajak untuk menyelami hakikat guru yang selayak­
nya berintegritas. Seperti apa sosok guru berintegritas. Hal ini perlu digali, disadari dan
diyakini oleh masing-masing individu. Karena integritas sangat erat kaitannya dengan
hakikat manusia dan keyakinan yang dianutnya.
Melalui kegiatan pembelajaran mandiri ini, diharapkan setiap mahasiswa memiliki
keyakinan yang kuat bahwa profesi guru bukan hanya mengajarkan pengetahuan, tetapi
menjadi teladan bagi peserta didik dan masyarakat. Keyakinan pribadi menjadi kunci
dan daya dorong penerapan perilaku berintegritas secara konsisten.
Tahapan pembelajaran yang dilakukan mahasiswa pada bagian ini adalah:
1. Menemukan nilai pembentuk integritas pada setiap individu dan merumuskan potret
diri guru berintegritas serta posisi dirinya saat ini;
2. Melakukan refleksi yang menunjukkan keyakinan, posisi dan peran guru berintegri-
tas yang membawa perubahan;
3. Mendalami persoalan moralitas bangsa dan memosisikan dirinya sebagai bagian
dari solusi;
4. Memahami dan mendalami landasan dan prinsip penguatan integritas bagi dirinya
sendiri dan peserta didik, sebagai landasan dalam melakukan proses penguatan in-
tegritas di kelas dan sekolah.

II. INTI

A. CAPAIAN PEMBELAJARAN

1. Mahasiswa menunjukkan komitmen diri sebagai bukti keyakinan pribadi menjadi


teladan dalam perilaku berintegritas;
2. Mahasiswa menunjukkan komitmen diri sebagai bukti keyakinan pribadi dalam
mengatasi berbagai persoalan moralitas bangsa dalam kehidupan;
3. Mahasiswa mampu menggunakan prinsip-prinsip dasar penguatan integritas dalam
se­tiap tahapan proses pembelajaran.

4 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


B. POKOK-POKOK MATERI

1. Sosok guru berintegritas;


2. Penguatan integritas dalam pendidikan;
3. Tantangan guru dalam menghadapi persoalan bangsa;
4. Landasan dan prinsip dasar penguatan integritas.

C. URAIAN MATERI

S elamat! Anda telah memilih profesi guru. Jalan yang anda tempuh sampai pada
posisi sekarang sangatlah berbeda-beda. Ada yang menjadi guru karena panggilan
jiwa, ada yang memang cita-cita, tapi ada pula yang terjerumus secara tidak terduga.
Manapun jalan yang dilalui, itu semua kehendak Yang Maha Kuasa, anda dipanggil
untuk menjadi guru.
Hidup anda ke depan, akan dilalui sebagai guru. Apakah anda akan mengisi hidup de­
ngan penuh kebahagiaan? Atau biasa saja sebagaimana bekerja dan mendapat upah?
Dua keadaan ini bukan takdir, melainkan pilihan yang sepenuhnya, berada di tangan
anda. Tidak ditentukan orang lain. Berikut adalah jalan mudah untuk menjadi guru seja-
ti, yakni menjadi guru yang berintegritas.

1. Sosok Guru Berintegritas


Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, mem-
bimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pen-
didikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan
menengah. Inilah definisi guru dalam lembar-lembar peraturan. Pada modul ini, kita
mengesampingkan dulu definisi itu, marilah kita menukik jauh ke dalam diri untuk
merenungi hakikat guru.

a. Hakikat Guru
Kata “guru” berasal dari bahasa Sansekerta. “GU” berarti gelap, dan “RU” ber­
arti membawa terang atau mengusir kegelapan. Berarti, secara maknawi, Guru
adalah orang yang senantiasa memerangi kegelapan dan membawa terang.
Semakin gelap suasana di sekitarnya, semakin bermakna kehadirannya. Jika
seorang guru memilih bertahan dalam suasana yang sudah terang, maka lama
kelamaan eksistensinya menjadi hilang. Untuk itu, setelah selesai menerangi
yang gelap, carilah situasi yang lebih gelap, karena di sanalah kehadiran anda
ditunggu dan memberi makna.

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 5


Bagi seorang guru, sumber belajar utama adalah persoalan-persoalan yang mun-
cul dari peserta didik. Respon yang ditunjukkan oleh peserta didik dalam proses
pembelajaran, ada yang taat, terpaksa, melawan, bandel, atau menunjukkan
reaksi yang tidak kita inginkan, semua itu adalah sumber belajar bagi guru untuk
menemukan cara-cara efektif mengembangkan potensi diri anak.
Ini suatu bukti bahwa semakin kita ber­ada dalam persoalan yang berat, sema­
kin besar peluang kita untuk mendapatkan ilmu mendidik dan keberkahan dari
profesi yang kita jalani. Semua itu bermuara pada kebahagiaan. Profesi guru
itu seperti ladang amal tanpa batas. Keber­kahan mengalir tak pernah berhenti
sampai kapanpun, bahkan ketika sang guru sudah tiada. Masihkan kita setengah
hati menjalankan profesi ini?
Pekerjaan utama sebagai guru, selama ini dianggap hanyalah menyampaikan
materi ajar melalui ceramah di depan kelas, sampai anak menguasai dan kemu-
dian diuji melalui hafalan. Tanpa peduli pada respon anak. Padahal, menga-
jarkan hafalan-hafalan ilmu pengetahuan, sama sekali tidak memberi manfaat
sebagai bekal hidup anak di zamannya dan mendorong anak untuk mencari jalan
pintas agar mendapatkan nilai baik. Bekal hafalan pengetahuan sangatlah tidak
relevan dan meng­habiskan waktu dengan sia-sia.
Tugas guru justru memberi ruang yang luas kepada peserta didik untuk terus
berkarya menggunakan segala sumber daya yang ada. Mereka berkreasi ten-
tang segala hal yang mereka minati, memanfaatkan waktu sebaik-baiknya un-
tuk menumbuhkan sikap kreatif, disiplin, produktif, ulet, sehingga mereka tidak
tertarik untuk menempuh jalan pintas dan mental menerabas. Dengan demikian,
akan tumbuh kesadaran dari nuraninya untuk menjadi pribadi yang tangguh dan
siap menghadapi tantangan di zamannya.
Zaman akan terus berubah. Kompetensi orang untuk hidup juga terus berkem-
bang. Kalau hanya mengajarkan materi ilmu pengetahuan hasil masa lalu se-
bagai bekal hidup anak, maka hal itu mungkin tidak membantu anak mengha­
dapi persoalan di masa depan. Oleh karena itu, guru semestinya membelajarkan
prinsip dasar dari ilmu pengetahuan sebagai alat untuk memecahkan persoalan
yang dihadapi anak kelak. Jadi yang dibelajarkan adalah “prinsip ilmu” bukan
“materi ilmu”.
Selain dari prinsip ilmu, hal lain yang perlu dikuatkan dalam diri peserta didik
adalah energi endogen dari dalam diri. Kekuatan endogen yang dapat menjadi

6 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


bekal hidup di segala zaman adalah integritas. Inilah yang perlu menjadi fo­
kus guru. Kapanpun, integritas akan menjadi kekuatan pribadi manusia yang
dahsyat.
Anda pasti tahu di mana posisi guru dalam kehidupan manusia. Ia berperan da-
lam menyiapkan kehidupan anak di masa depan. Ki Hajar Dewantara menyebut
posisi guru adalah “tuntunan di dalam hidup tumbuhnya anak-anak”. Dalam
pengertian ini, pendidikan dimaksudkan untuk menuntun segala kekuatan kod-
rat yang ada pada anak-anak, agar mereka sebagai manusia dan sebagai anggota
masyarakat dapat mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setinggi-ting-
ginya. Lagi-lagi, kuncinya adalah kebahagiaan.
Perannya yang begitu strategis, sehingga profesi guru dipandang mulia. Apakah
anda merasakan hal itu? Marilah kira renungkan dalam-dalam. Di manakah po-
sisi diri pribadi anda sekarang? Silahkan tentukan sesuai jati diri masing-masing.

b. Profil Guru Berintegritas


Jelaslah bahwa guru identik dengan sosok berintegritas. Lalu, apakah integritas
itu? Beragam definisi akademik dapat kita peroleh dari berbagai sumber. Se-
bagai contoh anda juga dapat menggalinya dari tautan sesuai QR Code berikut.

Setelah menyimak video-video tersebut, anda dapat merumuskan sendiri makna


integritas sesuai pemahaman anda.
Namun, secara ringkas integritas dimaknai sebagai perilaku yang konsisten dari
apa yang dipikirkan, diucapkan dan dilakukan, dengan berpatokan pada kebe-
naran menurut nilai moral dan nilai agama. Integritas juga kerap diartikan se-
bagai sikap selalu konsisten dan taat terhadap nilai-nilai moral atau peraturan
lainnya, terutama nilai kejujuran dan antikorupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN).
Perilaku berintegritas terbentuk karena konsep diri berintegritas yang kuat da-

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 7


lam diri seseorang yang kemudian dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari.
Prinsip konsep diri berintegritas terbentuk karena keyakinan yang ada di dalam
nurani. Guru mutlak memiliki konsep diri berintegritas sebagai landasan pro-
fesinya.
Konsep diri guru berintegritas sebenarnya tertuang dalam empat kompetensi
dasar yang harus dimiliki guru sebagaimana ditampilkan dalam standar yang
ditetapkan pemerintah, yakni kompetensi pribadi, kompetensi sosial, kompeten-
si pedagogik dan kompetensi profesional. Masing-masing dirinci secara terurai
sebagai perwujudan integritas.
Akan tetapi secara umum terdapat empat ciri yang paling mendasar yang harus
dimiliki guru yakni (1) berintegritas, (2) terpercaya, (3) memiliki pengetahuan
luas, dan (4) selalu menebar kebaikan. Keempat ciri ini kemudian diurai ke da-
lam nilai pembentuk yang menjadi landasan perilaku seorang guru. Secara ilus-
trasi, dapat dilihat pada Gambar 1.1.
Menjadi jelaslah bahwa menjadi guru apapun, entah itu guru kelas, guru mata
pelajaran, konselor, bahkan tenaga kependidikan dan warga sekolah sekalipun,
integritas adalah “pakaian” yang harus melekat kuat. Integritas dipahami mak-
nanya, disadari penting­nya untuk kehidupan pribadi, diyakini sebagai prinsip
hidup, dan diterapkan dalam perilaku pribadi di manapun, kapanpun, dan dalam
suasana apapun. Tanpa integritas, sejatinya tidak layak menyandang predikat
guru. Adapun menularkannya kepada peserta didik, adalah tahapan berikutnya
setelah “pakaian” itu terpasang serasi dalam diri.
Untuk lebih lengkapnya tentang perilaku berintegritas
dapat dipelajari dalam bahan Pendidikan Antikorup-
si untuk perguruan tinggi di tautan sesuai QR Code
berikut.

2. Penguatan Integritas dalam Pendidikan


Sebelum melangkah lebih lanjut tentang integritas dalam pendidikan, mari kita cer-
mati video pada tautan sesuai QR Code berikut ini:

8 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


BERPIHAK PADA
KEBENARAN
JUJUR BERPRASANGKA
BAIK
BERTANGGUNG BERORIENTASI
JAWAB PADA KUALITAS
HASIL

DISIPLIN
BERINTEGRITAS PROFESIONAL
TERPERCAYA

PEDULI
PROFIL
GURU
CERDAS DAN
PEMBELAJAR
MENEBAR
BERBUAT BAIK
BERKATA BAIK KEBAIKAN
PENGETAHUAN BERWAWASAN
KREATIF DAN LUAS LUAS
VARIATIF DALAM
MENDIDIK UP TO DATE

KOMUNIKATIF MENGUASAI
DAN ADAPTABEL LANDASAN ILMU
MENDIDIK
PRIBADI YANG
MENYENANGKAN

Gambar 1.1. Profil Seorang Guru


Sumber: Dihimpun dari berbagai berbagai sumber

Satu hal yang menyatukan bangsa adalah adanya nilai-nilai utama yang menjadi
landasan kepribadian bangsa. Nilai-nilai tersebut disepakati, dipahami, kemudian
meresap menjadi acuan dalam kehidupan dan menjadi pedoman dalam segala akti­
vitas kehidupan termasuk dalam penyelenggaraan negara.
Kita memiliki banyak sekali nilai-nilai utama pembentuk kepribadian bangsa, yang
terpotret sebagai nilai karakter. Nilai itu bersumber dari Agama, Pancasila, budaya
bangsa, dan tujuan pendidikan. Selama ini kita mengenal 18 nilai yakni Religius,
Jujur, To­leransi, Disiplin, Kerja keras, Kreatif, Mandiri, Demokratis, Rasa Ingin
Tahu, Semangat Kebangsaan, Cinta Tanah Air, Menghargai Prestasi, Bersahabat/
Komunikatif, Cinta Damai, Gemar Membaca, Peduli Lingkungan, Peduli Sosial,
dan Tanggung Jawab. Nilai ini kemudian dikerucutkan lagi menjadi lima nilai: In-
tegritas, Religius, Nasionalis, Mandiri dan Gotong Royong.
Nilai-nilai inilah yang dikuatkan dalam pendidikan melalui Peraturan Presiden No.
87 tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter dan secara implementasi dia-
tur sesuai Permendikbud No. 20 Tahun 2018 tentang Penguatan Pendidikan Karak-

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 9


ter di Satuan Pendidikan Formal.
Di dalam nilai-nilai karakter tersebut jika dikelompokkan terdapat nilai inti, nilai
sikap, dan etos kerja. Nilai inti merupakan nilai pembentuk perilaku berintegritas.

a. Keterkaitan Jati diri, Integritas, dan Karakter.


Penampilan seseorang secara utuh dapat digambarkan dalam bentuk lingkaran
berlapis-lapis sebagaimana ditampilkan dalam Gambar 1.2. Yang menjadi inti,
yang paling dalam, adalah jati diri. Bagian luarnya terdapat karakter yang ter-
susun atas dua lapis yakni karakter inti, dan karakter lainnya. Serta yang paling
luar adalah kepribadian sebagai potret perilaku.
Jati diri berasal dari bahasa jawa: Sejatining diri yang berarti diri kita sesung-
guhnya, hakikat atau fitrah manusia juga disebut nur ilahi yang berisikan si-
fat-sifat dasar manusia yang murni dari Tuhan yang berisikan percikan-percikan
sifat ilahiah dalam batas kemampuan insani. Inilah potensi kebaikan anugerah
Tuhan yang memancar dari dalam diri.
Jati diri dapat memancar dan ditumbuhkembangkan selama persyaratannya
dipenuhi. Persyaratan utama agar jati diri memancar adalah hati yang bersih
dan sehat. Hati bersih akan memancarkan jati diri secara murni sesuai fitrah
kebaikan manusia. Pada dasarnya semua manusia itu baik sesuai fitrah yang
diberikan Tuhan. Sebaliknya apabila hati kotor dan penuh penyakit, akan terjadi
sumbatan sehingga jati diri tidak memancar apalagi ditumbuhkembangkan. Hal
ini­lah yang menghasilkan penampilan tidak tulus ikhlas, tidak sungguh-sung-
guh, senang semu, senyum palsu, dan sebagainya.
Pancaran jati diri akan tampak dari nilai-nilai yang terpatri dalam diri seseorang.
Nilai-nilai ini melandasi sistem daya juang yang menjadi pondasi dalam cara
berpikir, cara bersikap dan berperilaku. Inilah yang kemudian disebut sebagai
karakter, yang berada pada lapisan luar jati diri. Karakter bukan bawaan lahir,
karenanya dapat dikuatkan sesuai jati diri, dan dirangsang oleh lingkungan.
Begitu banyak nilai karakter yang dapat diidentifikasi. Namun, terdapat setidak­
nya empat nilai yang menjadi nilai karakter inti, yakni jujur, tanggungjawab,
disiplin dan peduli. Nilai inti inilah yang melandasi nilai karakter lain dan peri-
laku yang ditampilkan. Oleh karena itu, nilai inti inilah yang kemudian disebut
sebagai “nilai karakter pembentuk integritas”.
Pada bagian terluar dari potret diri seseorang adalah kepribadian, yang merupa-

10 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


Perilaku
Berintegritas KEPRIBADIAN

KARAKTER

Karakter
Berintegritas

KARAKTER
Jujur INTI
PEMBENTUK
INTEGRITAS

Perilaku Karakter Karakter Perilaku


Tg jawab Berintegritas
Berintegritas Berintegritas Disiplin Jati Diri Berintegritas

JATI DIRI

Peduli

Karakter
Berintegritas

Perilaku
Berintegritas

Gambar 1.2. Keterkaitan Jati diri, Integritas dan Karakter

kan perilaku yang ditampilkan. Kepribadian ini bisa konsisten dengan karakter
dan jati diri, bisa juga tidak. Inilah yang membedakan seseorang berintegritas
atau tidak.
Integritas sendiri merupakan kesesuaian antara suara hati nurani sebagai kebe-
naran, pola pikir untuk hidup benar, tekad yang kuat untuk mewujudkan hidup
benar, ucapan, dan perilaku yang ditampilkan. Ketika keempat nilai inti ini kuat
terpancar dari dalam nurani, dan konsisten dalam perilaku yang ditampilkan,
dapat dipastikan seseorang berintegritas. Kesesuaian inilah yang menimbulkan
keselarasan hidup dan harmoni. Inilah landasan kebahagiaan hidup.
Sebaliknya apabila keempat nilai inti ini lemah sehingga tidak terpancar dalam
perilaku, maka yang bersangkutan tidak berintegritas. Lain di bibir lain di hati.
Beda antara kata dan perbuatan. Yang demikian ini menjauhkan diri dari ke­
tenangan jiwa dan kebahagiaan.
Di mana posisi pendidikan karakter? Pendidikan karakter berhubungan dengan
penguatan nilai-nilai dalam diri seseorang. Disinilah “nilai karakter pembentuk
integritas” menjadi kunci yang sa­ngat penting. Jika nilai pembentuk integritas
kuat sebagai pancaran jati diri, maka karakter lain akan kuat dan kepribadian
seseorang akan benar-benar mencerminkan sebagai manusia beradab dan ber-
martabat, bukan kepalsuan.

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 11


b. Penguatan Perilaku Berintegritas
Berdasarkan uraian di atas, penguatan integritas dapat dilakukan dengan memas-
tikan bahwa prinsip sesuai nilai karakter inti, yakni jujur, tanggungjawab,
disiplin, dan peduli menjadi pegangan kuat. Jadi prosesnya menguatkan dari da-
lam diri (inside out) bukan membentuk dari luar. Penguatan terhadap keyakinan
menjadi hal yang utama. Lihat Gambar 1.3.
Adapun kondisi lingkungan dapat berperan ganda. Bisa bersifat menguatkan
konsistensi dalam berperilaku sesuai jati diri atau sebaliknya. Di sinilah perlunya
pengondisian lingkungan. Yang dapat dikondisikan tentunya lingkungan dalam
kendali guru, yakni ruang kelas dan sekolah. Sedangkan lingkungan ke­luarga
dan masyarakat tidak mudah menyesuaikannya. Tapi guru dapat mengupayakan
melalui koneksi dari pengondisian terhadap peserta didik di kelas dan sekolah.
Pengaruh
lingkungan

Karakter Pemikiran,
inti pem- Karakter sikap, dan
Jati diri bentuk perilaku
integritas (Kepribadian)

Pengaruh
lingkungan
Gambar 1.3. Penguatan Perilaku berintegritas bersumber dari dalam diri
(inside out)

Berdasarkan hal itu, penguatan integritas tidak dapat dilakukan berdasarkan


paksaan, aturan yang bersifat paksa-hukum atau pendekatan struktural formal.
Karena hal itu menjauhkan dari harmoni kehidupan. Penguatan integritas ha­
rus berangkat dari kesadaran hati, kerelaan, serta keyakinan akan manfaat bagi
dirinya. Inilah yang disebut Ki Hajar Dewantara sebagai pendidikan Indonesia.

Tabel 1.1. Perbedaan Pendidikan Barat dan Pendidikan Indonesia


menurut Ki Hajar Dewantara
Pendidikan Barat Pendidikan Indonesia
Ketertiban yang dihasilkan melalui pak- Kehidupan yang tata tentrem yang bersumber
saan dan hukuman (regering-tucht-en dari ketertiban dan kedamaian (orde en vrede).
orde). Paksa dan hukum merupakan Oleh karena itu pendidikan di Indonesia lebih
pola pendidikan Barat. pada Among Methode. Pendidik­an tidak atas
dasar paksaan.
Sumber: Ki Hajar Dewantara (1977)

12 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


Kondisi menyeluruh mengenai pancaran dari dalam diri, karakter yang diya-
kini dan perilaku baik tercermin dalam satu kesatuan sebagai “Konsep Diri
Berinte­gritas” yang melekat pada ma­sing-masing individu. Konsep diri inilah
yang akan memotivasi individu untuk membangun kepribadiannya yang utuh
dan stabil. Utuh dalam arti terdapatnya konsistensi antara kata hati, perkataan,
perasaan, dan perilaku.
Konsep diri ini akan sangat kuat manakala dilandasi dengan nilai keagamaan
sebagai bagian dari ibadah kepada Tuhan. Oleh karena itu, penguatan integritas
harus dilakukan terus menerus dan konsis­ten, baik di kelas, di sekolah maupun
di keluarga dan masyarakat.

c. Manfaat Hidup Berintegritas


Tatanan kehidupan yang harmonis terwujud dalam peradaban yang berintegritas.
Ini berarti bahwa akumulasi perilaku individu berintegritas melahirkan kelom-
pok masyarakat berintegritas, yang pada gilirannya mengha­dirkan peradaban
manusia berintegritas. Dengan demikian, perilaku individu berintegritas meru-
pakan prasyarat untuk menghadirkan tatanan masyarakat yang harmonis.
Akan tetapi, perilaku berintegritas bukan semata memiliki tujuan sosial. Hal
yang lebih utama adalah bahwa perilaku berintegritas merupakan kebaikan
pribadi yang manfaatnya akan diperoleh oleh diri pribadi, bukan oleh orang lain.
Tidak ada balasan kebaikan, selain kebaikan pula.
Hal inilah yang harus ditanamkan di benak setiap peserta didik, agar perilaku
berintegritas dilakukan tidak atas dasar tekanan, ancaman atau pamrih untuk
mendapat balasan dari orang lain, atau untuk mendapat nilai yang tinggi. Me­
lainkan murni untuk kebaikan dirinya sendiri. Secara ringkas, manfaat perilaku
berintegritas dapat diuraikan berikut:

1) Jujur
Jujur adalah berkata benar sesuai dengan yang dilihat, didengar, dan dira­
sakan. Kunci dasar kejujuran adalah pada kebenaran dan tata nilai yang ber-
laku. Seseorang yang berperilaku jujur dalam hidupnya merasakan keten-
traman jiwa, kedamaian, kebahagiaan, percaya diri, tidak manipulatif, tidak
berpura-pura, dan kebersihan hati. Kejujuran juga tentunya memiliki nilai
ibadah, karena se­suai perintah agama. Secara sosial, orang jujur akan diper-
caya, dihargai, dihormati oleh masyarakat. Orang lain merasa nyaman dan
aman ketika bergaul de­ngan orang jujur.

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 13


2) Tanggung jawab
Tanggung jawab adalah menerima semua konsekuensi akibat perkataan,
perbuatan, serta komitmen yang dilakukan berdasarkan tata nilai, moral,
atau aturan. Pribadi bertanggung jawab dalam hidup akan selalu berhati-ha-
ti dalam perkataan dan perbuatan, senantiasa menghargai waktu dan mutu,
hidup lebih produktif, menghargai dan berdisiplin, serta tentunya memiliki
nilai ibadah. Secara sosial seorang yang bertanggungjawab umumnya diper-
caya, dihargai, dihormati, dan orang lain merasa nyaman.

3) Disiplin
Disiplin adalah konsisten, tertib, menepati janji, berkomitmen dan taat atur-
an. Perilaku berdisiplin memberi manfaat secara langsung bagi diri pribadi
yakni terbiasa teratur, efisien waktu, tertib, tuntas dalam bekerja, menghar-
gai orang lain, harmonis, tenang, damai, percaya diri, serta terhindar dari ke-
cemasan dan kekhawatiran. Secara sosial pribadi berdisiplin akan dihargai,
dihormati, disegani, dan diteladani, serta bernilai ibadah

4) Peduli
Peduli adalah kasih sayang, empati dan keberpihakan kepada sesama mau-
pun lingkungan. Orang yang memiliki kepedulian pada sesama dan ling-
kungannya akan merasakan kehidupan yang lebih bermakna. Sosok pedu-
li memiliki ketentraman dalam menjalani kehidupan, saling menghargai,
kepu­asan batin, disayang, dihargai, dihormati dan disegani. Kepedulian
kepada sesama dan lingkungan juga merupakan ajaran semua agama. Se-
lain itu, kepedulian juga memberi manfaat sosial, yakni hidup rukun, saling
menyayangi, saling menghormati, dan menimbulkan rasa aman dan nyaman
di masyarakat.

5) Nilai karakter lain


Selain keempat nilai di atas, masih banyak nilai karakter lain yang teridenti-
fikasi. Misalnya adil, berani, kerja keras, mandiri, sederhana. Namun nilai-
nilai tersebut memiliki keterkaitan erat dengan empat nilai sebelumnya.
Pada dasarnya, semua nilai tersebut berasal dari sumber yang sama, yakni
jati diri. Dengan menjadikan nilai-nilai tersebut sebagai prinsip berperilaku
akan menghasilkan ketenangan jiwa dan kebahagiaan.

14 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


d. Realita Guru dalam Dunia Pendidikan
Diakui atau tidak, disadari atau tidak, dunia pendidikan kita saat ini masih diwar-
nai oleh perilaku-perilaku tidak berintegritas. Komisi Pemberantasan Korupsi
memiliki daftar potensi praktek tak berintegritas di sekolah. Sebagai contoh, en-
tri data sekolah yang berbeda sesuai kepentingannya. Juga terjadi mark-up nilai,
kongkalikong dan “mengakali” kebijakan zonasi dalam penerimaan siswa baru.
Mutasi guru, mutasi siswa, sertifikasi, pelaksanaan ujian, termasuk ulangan ha-
rian, pengisian nilai rapor, dan ketidakadilan dalam pelayanan kepada murid.
Semua itu menjadi potret tidak berintegritas bahkan tindakan manipulatif.
Rasanya kita sudah cukup lelah untuk membicarakan persoalan penyalahgunaan
wewenang, korupsi, dan berbagai jenis perilaku inkonsisten lainnya di negeri
ini, termasuk di sekolah. Padahal, dilihat dari sudut pandang manapun, peristiwa
itu semestinya tidak terjadi. Negara kita adalah negara religius yang menga-
kui keberadaan Ilahi, Tuhan Yang Maha Esa. Di samping itu, masyarakat kita
terkenal dengan budaya luhurnya, berpegang teguh kepada nilai-nilai dan nor-
ma-norma yang telah disepakati dan diyakini bersama sebagai pedoman hidup
berbangsa dan bernegara bagi semua warga negara.
Dengan kondisi seperti itu, sulit rasanya mempercayai ada orang yang dengan
se­ngaja melakukan penyimpangan, korupsi atau penyalahgunaan wewenang un-
tuk kepentingan diri sendiri, kelompok, atau koleganya, apalagi bila itu dilaku-
kan oleh orang-orang terdidik. Bukankah hakikat keberadaan pendidikan adalah
untuk menyelamatkan semua manusia dari segala macam bentuk dan jenis ben-
cana dalam kehidupan, di dunia dan akhirat?
Jika demikian, berarti ada yang hilang di sekolah kita. Kemana integritas kita?
Di mana pendidikan karakter, budi pekerti dan pembiasaan kebaikan di sekolah?
Tidak adakah dalam kurikulum kita? Tidak adakah keteladanan dicontohkan
oleh guru-guru kita?
Manakala hal itu ditanyakan pada para guru, jawabannya hanya keluhan. Terla-
lu banyak pekerjaan administratif sehingga tak cukup waktu untuk itu. Bahkan
beberapa waktu lalu, perwakilan guru pernah menulis surat ke Mendikbud yang
menguraikan beban administrasi seorang guru. Setidaknya ada 18 poin hal-hal
yang menjadi beban administrasi guru. Sekalipun semua ini memang menjadi
bagian dari tugas keseharian guru, namun ketika semua harus didokumentasikan
secara fisik, maka tugas-tugas ini akan menjadi beban.

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 15


Semua ini berdampak kepada kinerja guru di kelas. Mereka terperangkap da-
lam rutinitas yang monoton. Guru berceramah, murid mendengarkan. Anak
baik adalah anak yang duduk, diam, mendengarkan ceramah guru, tidak banyak
tingkah, tunggu perintah guru, harus menggunakan buku pelajaran atau sumber
belajar yang sama, metode yang sama, mengerjakan tugas atau PR yang sama,
diuji dengan tes yang sama. Cara demikian tidak memunculkan ketulusan bela-
jar, malah kejengkelan dan rasa tidak suka yang dipendam.
Belasan mata pelajaran harus dikuasai secara merata. Anak yang mampu men-
capai nilai maksimum secara merata di semua mata pelajaran, dialah sang juara.
Sebalik­nya, bagi anak yang capaian nilainya tidak mencukupi ambang batas
yang ditetapkan, silahkan mengulang di kelas yang sama, atau bahkan sangat
mungkin dikeluarkan, apalagi jika sekolah yang bersangkutan adalah sekolah
favorit. Bisa kita bayangkan betapa beratnya beban hidup anak-anak di sekolah.
Proses ini mengingkari makna pendidikan. Akibat jangka panjangnya anak tidak
mengetahui potensi dirinya, tidak tahu keunggulan mereka yang sesungguhnya.
Ketika ia juara dengan nilai rata-rata yang tinggi, dia merasa dirinya super hebat,
sehingga ia memandang orang lain di bawah dia. Lama kelamaan muncul sifat
egois, selalu minta dihargai (pamrih), mudah menilai negatif orang lain, sering-
kali berat hati untuk memberikan pujian kepada orang lain, rentan stres, mudah
putus asa, takut gagal, sulit menerima kenyataan, ketika sukses cenderung mem-
banggakan diri, ketika gagal menyalahkan keadaan atau orang lain.
Atas nama “belajar” mereka berada dalam posisi “terancam”. Bila tidak belajar,
tidak lulus ujian. Ujian atau tes menjadi alat untuk memaksa anak agar mau
belajar. Ini adalah bentuk kegagalan pendidikan dalam menumbuhkan semang­at
dan kemauan belajar anak yang sesungguhnya. Untuk itu, jangan salahkan mere-
ka apabila di dalam dirinya tumbuh semangat “mengancam”, semua yang ada
di hadapan mereka diancam. Teman, guru, orang tua, masyarakat, dan bahkan
dirinya sendiri dia ancam! Kondisi ini juga memudahkan mereka untuk terasuki
paham-paham radikalisme, korupsi, egois, angkuh, narkoba, tak peduli, jalan
pintas, mental menerabas, manipulasi, dan perilaku tidak berintegritas lainnya.
Dalam kondisi demikian, hasil pendidikan kita hanya menghasilkan anak-anak
yang pasif, tidak berani mengambil keputusan, tidak berani berbeda, menunggu
perintah, mengerjakan apa yang disuruh, yang penting yang menyuruh senang,
tidak berani mengambil risiko, tidak memiliki solidaritas dan bermental budak.

16 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


Hal demikian melekat kuat di dalam dirinya hingga dewasa. Tercermin dari
peri­laku ketika dia bekerja, memegang jabatan, atau bahkan ketika menjadi pe­
mimpin. Proses pendidikan semacam ini mengikis sisi kemanusiaan setiap in-
dividu. Lebih jauh lagi, hal demikian menutup pancaran jati diri sebagai karunia
ilahi, sehingga membuat orang kehilangan integritas dan penuh kepalsuan.
Puisi Sajak Palsu Agus S. Sardjono berikut cukup mengusik nurani tentang kon-
disi sekolah kita.

Sajak Palsu
Oleh: Agus R. Sardjono

Selamat pagi Pak, Selamat pagi Bu


Ucap anak sekolah dengan sapaan palsu
Lalu merekapun belajar dari buku-buku palsu
Di akhir sekolah mereka terperangah melihat hamparan nilai mereka yang palsu.
Karena tidak cukup nilai, maka berdatanganlah mereka ke rumah-rumah bapak dan Ibu guru
untuk menyerahkan amplop berisi perhatian dan rasa hormat palsu
Sambil tersipu palsu dan membuat tolakan-tolakan palsu, akhirnya Pak guru dan Bu guru
terima juga amplop itu sambil berjanji palsu untuk mengubah nilai-nilai palsu yang baru
Masa sekolah demi masa sekolah berlalu
Merekapun lahir sebagai ekonom-ekonom palsu, ahli hukum palsu, ahli pertanian palsu,
insinyur palsu, sebagian menjadi guru, ilmuwan, atau seniman palsu
Dengan gairah tinggi mereka menghambur ke tengah pembangunan palsu dengan ekonomi
palsu sebagai panglima palsu
Mereka saksikan ramainya perniagaan palsu dengan ekspor dan impor palsu yang mengirim
dan mendatangkan berbagai barang kelontong kualitas palsu
Dan bank-bank palsu dengan giat menwarkan bonus dan hadiah-hadiah palsu tapi diam-di-
am meminjam juga pinjaman dengan izin dan surat palsu kepada bank negeri yang dijaga
pejabat-pejabat palsu
Masyarakat pun berniaga dengan uang palsu yang dijamin devisa palsu
Maka uang asing menggertak dengan kurs palsu sehingga semua blingsatan dan terperosok
krisis yang meruntuhkan pemerintahan palsu ke dalam nasib buruk palsu
Lalu orang-orang palsu meneriakkan kegembiraan palsu dan mendebatkan gagasan-gagasan
palsu di tengah seminar dan dialog-dialog palsu menyambut tibanya demokrasi palsu yang
berkibar-kibar begitu nya­ring dan palsu.

Puisi ini mengingatkan kita bahwa jika ada kepalsuan di dunia pendidikan, se-
kecil apapun itu, akan berdampak pada pola pikir anak dan terus berkembang
sampai dewasa. Pada saatnya nanti, ketika mereka menduduki posisi penting
sebagai pelaku atau penentu keputusan, pola pikir palsu itu akan beraksi. Sajak

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 17


Palsu cukup meng­usik nurani kita. Jadi, manakala saat ini kita menyaksikan
perilaku tidak pantas dipertontonkan, maka tidak berlebihan apabila kita menye-
but hal itu sebagai salah satu faktor dari “hasil pendidikan” kita.
Guru harus menyadari, bahwa dia bekerja dalam kondisi pendidikan seperti itu.
Dalam kondisi demikian, dibutuhkan tekad yang kuat yang datang dari dalam
diri, untuk melakukan perubahan dalam proses pembelajaran. Hilangkan rasa
takut, berpeganglah pada prinsip-prinsip pendidikan yang berintegritas. Yakin­
kan diri bahwa sesuatu yang baik, pasti akan menghasilkan kebaikan. Jangan
menunggu berbuat hingga kondisi berubah, karena itu ibarat menunggu sesuatu
yang tidak pasti.

3. Tantangan Guru dalam Menghadapi Persoalan Bangsa


Setiap hari kita menyaksikan maraknya perilaku tidak berintegritas yang cukup
menyesakkan dada. Mulai dari perilaku saling tidak percaya, saling menyalahkan,
lepas tanggungjawab, mencari jalan pintas, arogan, inkonsisten, korupsi, perilaku
koruptif, hingga aneka perilaku tak pantas lainnya. Bahkan perilaku demikian diper-
lihatkan oleh seluruh lapisan masyarakat, dari rakyat hingga pejabat. Bahkan sosok
yang selayaknya menjadi teladan pun, tak luput dari perilaku tak berintegritas. Ini
berarti, patut kita sadari bahwa ada sesuatu yang hilang dalam jati diri kita. Kema-
nakah prinsip hidup berintegritas di antara kita?
Sumber perilaku tak berintegritas adalah melemahnya nilai-nilai karakter dari da-
lam diri individu. Nilai-nilai karakter seperti jujur, tanggung-jawab, disiplin, peduli,
dan nilai lainnya hanya sebatas dipahami, tapi tidak diyakini dan diamalkan sebagai
prinsip hidup pada setiap individu. Inilah persoalan bangsa kita.

a. Persoalan Moral Bangsa Indonesia


Diakui bahwa sebagai Bangsa, kita memiliki kelemahan perilaku. Kelemahan ini
telah lama disadari sebagai salah satu persoalan moral bangsa. Koentjaraning­rat
(2015) dan Mochtar Lubis (2017) telah mengangkat kembali hal ini. Lihat boks
1.1.
Masih banyak lagi kelemahan perilaku masyarakat yang terpotret dalam kese­
harian. Semua itu menjangkiti semua sendi kehidupan. Kita me­nyaksikan beta-
pa sulitnya mendapat sosok teladan di sekitar kita. Bahkan para pucuk pimpinan
yang diharapkan dapat menjadi panutan, kerapkali malah mempertunjukkan
perilaku yang tidak sepatutnya. Orang dewasa mempertontonkan perilaku yang

18 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


Boks 1.1 Kelemahan Sikap Mental Bangsa Indonesia

KELEMAHAN SIKAP MENTAL BANGSA INDONESIA

Koentjaraningrat Mochtar Lubis


Lima sikap mental bermuatan pola pi­ kir Ciri manusia Indonesia yang berkonotasi
koruptif yang merupakan warisan koloni- negatif sebagai warisan zaman penindasan.
al yang “hidup” dalam pola pikir manusia Ciri manusia Indonesia yang disebutkan
bangsa kita. Kelima sikap mental itu adalah: Mochtar Lubis yakni:
• mentalitas yang meremehkan mutu; • mempunyai penampilan yang berbeda di
depan dan di belakang;
• mentalitas yang suka menerabas (instan);
• segan dan enggan bertanggung jawab atas
• tidak percaya pada diri sendiri;
perbuatannya, pu­ tusannya, kelakuannya,
• tidak berdisiplin murni; pikirannya, dan sebagainya;
• mentalitas yang suka mengabaikan • jiwa feodalistik.
tanggung jawab.

tidak lagi sesuai de­ngan nilai dan norma yang berlaku.


Sementara di sisi lain, dunia pendidikan yang diharapkan menjadi penguat bu-
daya hidup berintegritas makin dirasakan tidak konsisten dalam menjalankan
fungsinya. Proses pendidikan seperti mementingkan penguasaan pengetahuan
semata ketimbang membiasakan perilaku baik. Sekalipun sekolah mengimple-
mentasikan berbagai kegiatan sejenis, akan tetapi hal tersebut dilaksanakan seo-
lah terpisah dari proses pembelajaran yang utuh.
Lebih dari itu, praktek pengelolaan sekolah pun--sebagaimana telah dikemuka-
kan di muka-- tidak luput dari perilaku tak berintegritas pada segala lini. Pa-
dahal sekolah diharapkan menjadi “lokomotif” dalam penguatan budaya inte­
gritas. Alih-alih menguatkan integritas, sekolah lebih sibuk melakukan upaya
penangan­an jangka pendek. Demikian pula para guru yang lebih banyak berper-
an hanya sebagai “pegawai” di bidang pendidikan.
Begitu kondisi carut marut yang kita saksikan saat ini, menggiring kita pada satu
pertanyaan. Dari mana mulai melakukan pembenahan? Bak benang kusut, sulit
menemukan ujungnya. Sekalipun ketemu ujung­nya sangat sulit untuk mengu-
rainya.
Logika umum mengangap bahwa upaya penguatan integritas tidak bisa lagi
dilakukan karena lingkungan yang sudah sangat tidak berintegritas. Kalaupun
di sekolah diajarkan pendidikan karakter, anak tidak menemukan praktek yang
konsisten dengan yang diajarkan, baik di sekolah maupuan di masyarakat. Mes-

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 19


tinya perilaku pimpinan dan orang-orang dewasa harus baik terlebih dulu, baru
pendidikan bisa berjalan baik. Ini logika umum yang berlaku.
Akan tetapi, apabila logika­ini yang menjadi pegangan, lantas kapan kita bisa
memulai penguatan integritas? Apakah kita akan terus menunggu orang lain
melakukannya terlebih dahulu?
Padahal kita tahu bahwa perilaku berintegritas adalah prinsip hidup individu
sebagai tanggung jawab pribadi kepada Tuhan. Jika demikian, me­ngapa kita
selalu menunggu orang lain dulu berintegritas, sementara kita tahu bahwa itu
perintah agama pada setiap individu?
Spirit inilah yang kita harapkan dimulai dari sekolah. Sekolah adalah unit kecil
untuk belajar segala hal tentang kehidupan, termasuk menguatkan integritas.
Kemudian, dengan energi yang dimilikinya, apa yang dilakukan di sekolah ditu-
larkan ke luar sekolah. Tidak bisa lagi kita menunggu lingkungan di luar sekolah
menjadi baik dulu, baru sekolah mengikuti.
Oleh karena itu, inilah saatnya untuk mengembalikan sekolah sebagai lokomotif
penguatan budaya integritas untuk jangka panjang. Kita awali dengan melaku-
kan penguatan integritas yang dimotori oleh guru sebagai tanggungjawab indi-
vidu kepada Sang Pencipta.

b. Perlu Upaya Tidak Biasa


Kita menyadari perlunya upaya memperbaiki moral bangsa. Dari mana mulai­
nya? Salah satu harapan kita bertumpu pada sekolah. Karena di sekolah terdapat
guru-guru yang merupakan sosok penggerak integritas. Pada prinsipnya, guru
bekerja untuk berbuat kebaikan-kebaikan agar dicontoh anak-anak. Kalau saja
hal demikian terjadi, maka besar harapan anak-anak akan memiliki karakter
yang kuat dalam menghadapi kehidupan di zaman baru. Karena bagaimanapun,
kompetensi untuk hidup di masa depan akan berubah, tapi landasannya tetap
sama, yakni integritas.
Semua itu kita sadari, dan selalu kita cari jalan keluarnya. Tapi caranya selalu
menggunakan pola pikir dan praktek dengan mentalitas yang sama. Sehingga
hasilnya, hanya menjadi kegiatan besar tanpa ha­sil. Kembali, manusia Indonesia
menjadi manusia penunggu. Menunggu perbaikan dilakukan oleh orang lain.
Sementara kita sendiri tidak bergerak aktif. Tatkala perbaikan tak kunjung da-
tang, yang kita lakukan hanya “menyalahkan” dan “memaki-maki”.

20 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


Di tengah segala persoalan yang mendera moral bangsa, perlu proses pendidik­
an yang berbeda, dimulai dari cara pandang yang berbeda. Perlu terobosan be-
sar. Harus dilakukan semacam revolusi mental-kultural (suprastruktur) yang
diarahkan untuk menciptakan masyarakat religius yang berperikemanusiaan,
egaliter, mandiri, amanah, dan terbebas dari berhala materialisme-hedonisme,
serta sanggup menjalin persatuan (gotong royong) dengan semangat pelayanan
(pengorbanan).
Diperlukan upaya “tidak biasa” dengan cara pandang yang juga tidak biasa. Ter-
masuk cara pendidikan dan cara pandang terhadap pendidikan. Lihat Tabel 1.2.
Sekolah adalah replika masyarakat masa depan. Semua hal yang terjadi pada
masa-masa sekolah akan menjadi cerminan masyarakat di masa depan. Maka,
sekolah harus ditempatkan sebagai lokomotif yang akan membawa perubahan
bangsa ini.
Mari kita bergerak aktif. Dimulai dari pembangunan jiwa, pembangunan bu-
daya, dan diawali dari diri kita, dari kelas kita, dan dari sekolah, dengan cara
yang berbeda, bahkan mungkin berkebalikan dari yang dilakukan saat ini.

Tabel 1.2 Perubahan Cara Pandang terhadap Pendidikan


CARA PANDANG TERHADAP PEN- CARA PANDANG TERHADAP PEN-
DIDIKAN SELAMA INI DIDIKAN YANG SEMESTINYA
• Anak ditempatkan sebagai konsumen • Anak adalah produsen, pelaku aktif dalam
dan obyek pembelajaran; pembelajaran;
• Sekolah berkualitas mensyaratkan hanya • Sekolah berkualitas menerima murid apa
menerima murid pandai; adanya dan ketika lulus menjadi pribadi
berkualitas;
• Guru hanya bekerja mendidik anak ses- • Guru adalah profesi yang independen yang
uai tahapan dalam aturan yang berlaku; mendidik anak sesuai kondisi anak, kon-
teks lokal dan variasinya tanpa bertentang­
an de­ngan prinsip yang tertuang dalam ke-
bijakan dan aturan yang berlaku;
• Sarana prasarana fisik adalah kunci ke- • Sarana-prasarana fisik hanyalah pendu­
berhasilan proses pendidikan; kung proses pendidikan;
• Besarnya penghasilan guru adalah kunci • Penghasilan guru harus memenuhi standar
keberhasilan pendidikan. Kesejahteraan kelayakan dan penambahannya berkorela-
guru harus dipenuhi terlebih dulu agar si dengan keberhasilan pendidikan;
kualitas pendidikan menjadi baik;
• Sekolah akan mengikuti budaya mas- • Sekolah adalah lokomotif perubahan. Se-
yarakat. Ketika masyarakat berperilaku kolahlah yang memotori perubahan bu-
koruptif, maka sekolah juga demikinan. daya menjadi budaya berintegritas.

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 21


4. Landasan dan Prinsip Dasar Penguatan Integritas
Untuk memahami lebih jauh bagaimana penguatan integritas dapat dilakukan, ter-
lebih dahulu perlu anda pahami landasan dan prinsip-prinsip penguatan integritas
sebagai berikut:

a. Landasan Penguatan Integritas


Banyak anggapan bahwa hidup berintegritas di zaman ini sangat sulit. Dalih
yang dikemukakan beragam. Lingkungan tidak mendukung, tidak ada teladan
dari pim­pinan, yang berintegritas selalu dirugikan, dan seringkali diposisikan
sebagai ancaman bagi keberlangsungan sistem. Anggapan demikian agaknya
tidak sejalan dengan kenyataan yang sesungguhnya. Mengapa? Berikut lan-
dasan untuk hidup berintegritas.

1) Penguatan Integritas mengacu pada Prinsip Dasar Pendidikan


Pada Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Na-
sional, disebutkan bahwa “Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana
untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta
didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan
spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak
mulia, serta ke­terampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan
negara.“
Dengan definisi tersebut, tegas diungkapkan bawa pendidikan dilakukan
agar “peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya”. Jelaslah
bahwa pendidikan pada dasarnya merupakan proses penguatan potensi diri
manusia yang dilakukan oleh masing-masing individu secara terus menerus
mela­lui berbagai aktivitas kehidupan secara konsisten. Sekolah mewujud-
kan suasana yang mendukung hal tersebut.
Hal ini berarti pendidikan harus berlangsung dengan cara inside-out (menge-
luarkan atau membesarkan kekuatan kemanusiaan dari dalam), bukan seba-
liknya outside-in (memasukan pengetahuan, keterampilan dan semua terkait
dengan ilmu pengetahuan ke dalam diri setiap peserta didik).
Setiap manusia terlahir dibekali potensi dan sikap positif agar keha­dirannya
mampu menyelamatkan diri pribadi, keluarga, lingkungan, masyarakat,
bangsa dan negaranya. Itulah fitrah manusia, yang diutus Tuhan sebagai
rahmat bagi seluruh alam. Fitrah inilah yang membedakan manusia dengan

22 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


makhluk Tuhan lainnya. Dengan demikian sebetulnya cikal bakal dan bibit
menjadi orang yang berintegritas
PRINSIP sudah ada dalam diri manusia.
Ki Hajar Dewantara mengungkapkan bahwa pendidikan itu hanya sua-
tu “tuntunan” dalam tumbuhnya anak-anak kita. Hidup tumbuhnya anak,
di luar kecakapan dan kehendak kita kaum pendidik. Maka dari itu, untuk
menyelesaikan segala persoalan akibat kelemahan perilaku, tidak ada jalan
lain selain menguatkan bibit perilaku baik dalam setiap jiwa individu.
Potensi diri itu menjadi kekuatan yang dapat digunakan dalam menghadapi
dan menyelesaikan semua persoalan yang ditemui dalam hidup. Hal ini se-
jalan dengan hakikat pendidikan, sesuai makna kata education yang berasal
dari bahasa Latin, educere atau educatum yang bermakna “mengeluarkan
kekuatan yang bersembunyi”. Dengan demikian, sejatinya, cara ampuh da-
lam pendidikan adalah menciptakan situasi agar masing-masing anak men-
yadari sejak dini bahwa kekuatan yang “disimpan” Tuhan dalam dirinya
selalu lebih besar dari tekanan persoalan yang menghantamnya setiap saat.
Berkaitan dengan ini, tugas dunia pendidikan tinggal mengondisikan agar
setiap individu peserta didik menyadari dan meyakini semua kekuatan dan
potensi yang ada dalam dirinya sebagai karunia Ilahi yang akan menjamin
keselamatan hidupnya di dunia dan akhirat. Dengan definisi ini, nampak
bahwa penguatan integritas merupakan hal mendasar dalam dunia pendidi-
kan. Bahkan integritas merupakan tujuan pembelajaran secara ke­seluruhan.

2) Penguatan Integritas adalah Pendidikan Karakter


Untuk mendapatkan profil lulusan sekolah yang berintegritas, maka pem-
biasaan perilaku berkarakter harus dilakukan secara konsisten dan terus
menerus. Dalam kaitan itulah pendidikan berfungsi sebagai proses untuk
memupuk dan menguatkan nilai-nilai yang sudah tertanam dalam diri setiap
individu. Oleh karena itu pendidikan haruslah tanpa paksaan.
Atas dasar itulah maka penguatan integritas merupakan bagian dari pen-
didikan karakter, yakni dengan penguatan nilai-nilai pembentuk integritas
yang merupakan nilai inti karakter, yakni jujur, tanggungjawab, disiplin dan
peduli. Pembiasaan nilai-nilai lain sebagaimana tertuang dalam program
PPK akan lebih terarah manakala nilai pembentuk integritas makin kokoh
dalam jiwa anak.

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 23


3) Bersifat Jangka Panjang
Sebagai bagian dari pendidikan karakter, penguatan integritas bersifat jang-
ka panjang. Dimulai sejak anak berada dalam pengasuhan orang tua, masuk
ke satuan pendidikan dasar hingga di pendidikan tinggi. Proses awal memer-
lukan identifikasi dan perencanaan yang matang, sementara hasilnya baru
akan terlihat dalam beberapa dekade ke depan. Sebagai gambaran dapat di­
lihat pada Gambar 1.4. Bagi guru, penguatan integritas adalah persembahan
untuk masa depan kehidupan yang lebih baik.
PENDIDIKAN KARAKTER BERSIFAT JANGKA PANJANG

Usia PAUD dan SD/MI adalah fase


PT Pengetahuan pendidikan karak­ter secara dominan. Porsi
pembelajaran terkait penge­tahuan sangat
ke­cil tapi penguatan karakter me­lalui peng-
SMA kondisian dan pembiasaan cukup dominan.
Makin meningkat usia, porsi pengetahuan
SMP makin banyak.
Hal ini bukan berarti, ma­kin bertambah
SD usia, pendidikan karak­ter dianggap tidak
penting. Mela­inkan, karakter yang terta­nam
di usia rendah diharapkan sudah melekat
PAUD kuat dan sudah diamalkan secara konsisten.
Karakter Bahkan sudah menjadi prinsip hidup.

Sumber: Ki Hajar Dewantara (1977)

Gambar 1.4. Proporsi penguatan karakter dan pengetahuan tiap


jenjang pendidikan

Oleh karena itu, kunci pendidikan karakter terletak pada proses yang dilaku-
kan. Dalam proses pendidikan harus terjadi konsistensi antara pembelajaran,
pengkondisian, dan pembiasaan, sehingga pada akhir­nya terbentuk perilaku
atas dasar prinsip yang diyakini. Konsistensi juga harus dijaga antara sua-
sana di kelas, sekolah, dan orang tua. Atas dasar itulah komunikasi antara
sekolah dan orang tua merupakan hal yang sangat mutlak dilakukan.
Adapun mengenai hasil dapat dipantau perkembangannya sesuai perkem-
bangan usia. Tugas guru adalah menjaga konsistensi penguatan integritas
pada semua proses pembelajaran.

4) Integritas bersumber dari Keyakinan


Untuk menjadi pribadi berintegritas modalnya hanya dua hal saja: “keyak-
inan” yang sejalan dengan suara hati dan “kemauan keras”. Ketika seseo-
rang memiliki keyakinan terhadap prinsip hidup berintegritas sebagai tugas
kehidupannya, maka modal utama sudah dimiliki. Keyakinan ini bersumber

24 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


dari dalam diri melalui proses pemahaman, penyadaran dan perilaku yang
terbiasa dilakukan. Tahu dan paham saja tanpa kesadaran dan keyakinan
yang kuat terhadap prinsip hidup, tidak ada daya dorong terhadap penga-
malan perilaku berintegritas. Sebaliknya dengan keyakinan yang kuat, se­
seorang akan berupaya hidup dengan prinsip integritas. Persoalannya adalah
adakah keyakinan itu ada dalam diri pribadi? Jika keyakinan tidak kokoh,
selalu berhitung untung rugi, dan lebih berorientasi pamrih, maka integritas
tak akan terwujud.
Setelah keyakinan kuat, langkah berikutnya adalah “kemauan keras” untuk
menunjukkannya dalam bentuk perilaku yang konsisten di manapun, kapan-
pun, dan dalam suasana bagaimanapun. Kemauan keras ini, selain bersum-
ber dari dorongan dari dalam diri, juga karena suasana yang terbentuk di
masyarakat. Namun, kemauan keras menjadi energi dalam menghadapi tan-
tangan berupa kondisi lingkungan yang tidak berintegritas.

5) Berpusat pada Peserta Didik


Setiap individu --tanpa kecuali-- hadir menempati ruang yang telah tersedia
jauh sebelum ia lahir. Tuhan tidak mengenal produk gagal. Setiap anak ter-
lahir pembawa amanah dan potensi unik. Sebagai hamba Tuhan kita harus
menyadari bahwa kehadiran masing-masing individu manusia tidak bisa di-
gantikan oleh yang lain. Hidup bukan kompetisi untuk saling mengalahkan,
tapi kolaborasi untuk saling melengkapi dalam membangun keutuhan. Ini­
lah titik awal proses pembelajaran dalam rangka penyadaran bahwa sifat
kehidupan itu kolaboratif. 
Dunia pendidikan --di manapun berada, apapun bentuknya, bagaimana-
pun kondisinya-- berperan sebagai wahana bagi setiap individu untuk me-
nemukan ruang yang telah disediakan tersebut. Apabila dalam perjalanan
hidupnya se­seorang tidak menemukan ruang itu, dapat dipastikan itu akibat
kekeliruan du­nia pendidikan. Intervensi yang keliru dan berlebihan meng-
akibatkan seseorang kehilangan ruang yang seharusnya ia tempati. Apabila
ini terjadi, maka semua orang yang berada di dunia pendidikan berhutang
selamanya kepada anak.
Untuk mewujudkan hal itu perlu desain pendidikan yang utuh, yang memo-
sisikan anak sebagai pelaku bagi penguatan dirinya me­lalui prakarsa-prakar-
sa individu maupun kelompok. Artinya, anak diposisikan sebagai produsen

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 25


yang aktif dalam segala hal.
Berpusat pada peserta didik bukan berarti mengalihkan aktivitas dari guru
ke murid. Murid yang semula hanya mendengarkan, sekarang aktif berdis­
kusi dan menemukan sendiri informasi. Bukan sekedar itu, melainkan
meng­aktifkan mesin belajar di dalam diri anak, sehingga mereka menemu-
kan dan me­nyadari sepenuhnya akan keberadaan dia sebagai makhluk yang
berpikir,yang memiliki fitrah belajar. Memunculkan kesadaran bahwa jika
ia tidak memenuhi hasrat dan fitrah belajar dari dalam dirinya, maka ia telah
menzalimi dirinya sendiri.
Dalam konteks ini, peran dunia pendidikan adalah memberikan layanan se-
jak dini agar setiap individu menyadari bawa dirinya adalah penanggung
jawab utama atas keselamatan hidupnya, lahir dan bathin. Dengan kata lain,
peserta didik adalah pusat pengembangan diri mereka sendiri.
Ini perlu dilakukan untuk mengembalikan dunia pendidikan yang selama
ini memosisikan anak sebagai konsumen yang menampung semua yang
diingin­kan orang dewasa. Pola demikian sangat kontraproduktif dengan
upaya membangun karakter.

b. Prinsip Penguatan Integritas


Pada dasarnya penguatan integritas merupakan pendidikan sikap, pendidikan
nilai, pendidikan karakter, atau pembentuk perilaku. Oleh karena itu penguatan
integritas memiliki prinsip-prinsip yang sama dengan pendidikan karakter. Ada-
pun prinsip-prinsip penguatan integritas meliputi:

1) Mengubah Pola Pikir dan Langkah


Proses penguatan integritas tidak bisa dilakukan dengan pola pendidikan
yang biasa. Perlu terobosan, inovasi dan upaya yang tidak biasa, dimulai
dari cara pandang terhadap pendidikan yang kini sepertinya harus diletak-
kan secara terbalik. Berikut perubahan pola pikir yang dibutuhkan.

Tabel 1.3 Perubahan pola pikir dalam Penguatan Integritas


No Pola Pikir Tentang Penguatan Integ- Spirit Baru Penguatan Integritas
ritas Saat ini
1 Penguatan integritas tidak bisa Apakah untuk memulai kebaikan kita akan
dilakukan. Alasannya guru, pim­ terus menunggu sampai pimpinan dan tokoh
pinan, tokoh, dan orang dewasa lain- berperilaku sesuai terlebih dahulu? Kalau
nya tidak memberi contoh. demikian kapan? Kita akan kehilangan wak-
tu.

26 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


No Pola Pikir Tentang Penguatan Integ- Spirit Baru Penguatan Integritas
ritas Saat ini
2 Sulit dilakukan karena kondisi ling- Apakah untuk memulai kebaikan kita
kungan sudah sedemikian korup. menunggu lingkungan baik dahulu baru
kita mulai? Lantas kapan bisa memulai?
Bukankah lingkungan dibentuk oleh manu-
sia? Bangun manusianya.
3 Di sekolah anak baik, tapi ketika di Apakah lingkungannya yang diubah atau
luar diajari sebaliknya. kekuatan jiwa anak yang dikuatkan? Kuat-
kan jiwa anak. Jangan menunggu ling­
kungan mendukung.
4 Sulit karena tidak mudah meng­ubah Anak akan tergugah hatinya apabila meli-
anak. hat gurunya baik. Ubahlah diri guru mas-
ing-masing. Itu yang bisa dikendalikan. Jan-
gan berpikir mengubah orang lain.
5 Perlu waktu lama, padahal kita mem- Jangan khawatir soal hasil, konsis­ten saja
butuhkan langkah yang segera. pada proses. Ibarat menanam pohon. Tanam
dan rawatlah sebaik mungkin, kalau bukan
kita yang menikmati hasilnya, siapa tahu
anak-cucu kita yang merasakan­nya.

2) Kuncinya di Diri Pribadi


Penguatan integritas adalah upaya untuk mengubah diri sendiri. Bukan
meng­ubah orang lain. Dengan menjadi pribadi berintegritas, orang lain akan
meneladani dan menjadikan inspirasi. Berikut puisi “Hasrat untuk Berubah”
yang tertulis di pemakaman di Inggris. Isi puisi ini menjadi bukti bahwa ak-
tualisasi diri adalah hal utama dalam penguatan integritas.
HASRAT UNTUK BERUBAH

Ketika aku masih muda dan bebas berkhayal


Aku bermimpi ingin mengubah dunia
Seiring dengan bertambahnya usia dan kearifanku
Kudapati bahwa dunia tidak kunjung berubah

Maka cita-cita itu pun agak kupersempit


Lalu kuputuskan untuk hanya mengubah negeriku
Namun tampaknya, hasrat itu pun tiada hasil

Ketika usiaku semakin senja


Dengan semangatku yang masih tersisa
Kuputuskan untuk mengubah keluargaku
Orang-orang yang paling dekat denganku,
Tetapi malangnya, mereka pun tidak mau berubah
.

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 27


Dan kini, sementara aku berbaring saat ajal menjelang,
Tiba-tiba kusadari,
Andaikan yang pertama-tama kuubah adalah diriku
Maka dengan menjadikan diriku sebagai teladan
Mungkin aku bisa mengubah keluargaku

Lalu berkat inspirasi dan dorongan mereka,


bisa jadi aku pun mampu memperbaiki negeriku,
kemudian siapa tahu,
aku bahkan bisa mengubah dunia.
(An Anglican Bishop, 1100AD, as written in the Crypts of Wesminster Abbey)

3) Capaian Kompetensi Sesuai Perkembangan


Sebagaimana pendidikan karakter, penguatan integritas dipe­ngaruhi oleh
perbedaan setiap tahap perkembangan anak. Piaget (1980) menyatakan bah-
wa anak-anak sangat bergantung pada tahap perkembangannya, mengalami
pendewasaan dan kemudian mampu untuk berfikir mengenai moralitas.
Oleh karena itu penguatan integritas harus sejalan dengan tingkat perkem-
bangan anak. Selain Piaget, para ahli membagi tingkat­an perkembangan
individu secara beragam. Namun dalam konteks pendidikan, semua aspek
perkembangan, antara lain perkembang­an kognitif, iman, moral, dan lain­
nya, menjadi pertimbangan dalam penguatan integritas.
Berikut kerangka dasar penguatan integritas yang disesuaikan dengan ting-
kat perkembangan anak.
(1) Penguatan Kompetensi SD/MI kelas 1-3
Pada usia SD/MI kelas bawah, pembelajaran perilaku berintegritas baru
dalam tahap pengenalan. Pengenalan dilakukan melalui pembiasaan dan
pengamalan dalam semua aktivitas dan aturan moral di rumah, sekolah dan
lingkungan tempat tinggal dan diperkuat dengan cerita, permainan, aktivitas
dan simbol-simbol ketaatan.
(2) Penguatan Kompetensi SD/MI kelas 4-6
Pada usia SD/MI kelas atas, pembelajaran perilaku berintegritas memasuki
tahap penguatan kesadaran. Pembiasaan dan pengamalan tentang perila-
ku berintegritas dilakukan atas dasar kesadaran dan keyakinan tentang mak-
na hidup, baik dalam kehidupan diri pribadi maupun sosial.

28 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


(3) Penguatan Kompetensi SMP/MTs kelas 7-9
Pada usia SMP/MTs, pembelajaran memasuki tahap penguatan pembi-
asaan dan pengamalan hidup berintegritas secara konsis­ten dimanapun,
kapanpun, dalam situasi apapun serta mulai berperan aktif dalam penerapan
aturan hidup berintegritas.
(4) Penguatan Kompetensi SMA/MA/SMK kelas 10-12
Pada usia SMA/MA/SMK, Penguatan Integritas memasuki tahap pen-
guatan prinsip hidup berintegritas untuk pengamalan secara konsist-
en dimanapun, kapanpun, dalam situasi apapun, serta berpe­ran aktif dan
berkomitmen untuk menegakkan prinsip hidup berintegritas sebagai konsep
diri bermoral dan meluaskan­nya kepada masyarakat.
Secara skematis dapat disajikan pada Gambar 1.5.

DEWASA
Pada usia SMA/MA/SMK, pembelajaran
memasuki tahap penguatan prinsip hidup
berintegritas untuk pengamalan secara
SMA/MA/SMK konsisten dimanapun, kapanpun, dalam situasi
Kelas 10-12 apapun, serta berperan aktif dan berkomitmen
untuk menegakkan prinsip hidup berintegritas
sebagai konsep diri bermoral dan meluaskan­
nya kepada masyarakat.

Pada usia SMP/MTs, pembelajaran memasuki


SMP/MTs tahap penguatan pembiasaan dan penga-
malan hidup berintegritas secara konsisten
Kelas 7-9 dimanapun, kapanpun, dalam situasi apapun
serta mulai berperan aktif dalam penerapan
aturan hidup berintegritas.

Pada usia SD/MI kelas atas, pembelajaran


perilaku berintegritas memasuki tahap
SD/MI penguatan kesadaran. Pembiasaan dan
Kelas 4-6 pengamalan tentang perilaku berintegritas
dilakukan atas dasar kesadaran dan keyakinan
tentang makna hidup, baik dalam kehidupan
diri pribadi maupun sosial.

Pada usia SD/MI kelas bawah, pembelajaran


perilaku berintegritas baru dalam tahap
SD/MI pengenalan. Pengenalan dilakukan melalui
Kelas 1-3 pembiasaan dan pengamalan dalam semua
aktivitas dan aturan moral di rumah, sekolah
dan lingkungan tempat tinggal dan diperkuat
dengan cerita, permainan, aktivitas dan
PAUD simbol-simbol ketaatan.

Gambar 1.5. Penguatan Karakter tiap tingkatan usia

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 29


4) Dilakukan melalui Aktivitas, Tema, dan Mata Pelajaran
Penguatan integritas bersifat mendasar dalam kehidupan manusia. Oleh ka-
rena itu pembelajarannya juga dilakukan dalam semua aktivitas kehidupan.
Pembelajaran dilakukan di kelas, di sekolah, termasuk dalam pembelajaran
tematik, mata pelajaran, dan aktivitas pembelajaran lainnya.
Di jenjang SD/MI, pembelajaran dalam tema apapun, di dalamnya harus di-
dasari dan menyertakan prinsip integritas. Demikian pula pembelajaran pada
mata pelajaran di jenjang SMP/MTs dan SMA/SMK/MA. Pada seluruh ta-
hapan kegiatannya pembelajaran harus dilakukan dengan didasari nilai-nilai
integritas. Pada hakikatnya seluruh mata pelajaran memiliki karakteristik
yang sesuai de­ngan karakter tertentu. Misalnya, matematika mengajarkan
keteraturan, urutan, kepastian, dan kejujuran. Demikian pula pada mata pe-
lajaran lainnya. Sebagai rangkuman kandungan karakter tiap mata pelajaran
disajikan pada Tabel 1.3.

Tabel 1.4 Nilai khas yang terkandung dalam Mata Pelajaran


Mata Pela-
No Nilai khas yang dikandung
jaran
1 Matema- Keteraturan, ketegasan, perkembangan logika dari sederhana ke
tika kompleks, kepastian, universalitas, abstraksi, ekonomis, kesejaja-
ran, keragaman, ritme, dan keseimbangan.
2 IPA Obyektif, general, terhitung dan teoretis, rasa syukur, keteraturan.
3 IPS Kebersamaan, perbedaan sebagai kekayaan, kesetaraan, saling
membutuhkan, keteraturan, berbagi peran,
4 Sejarah Ketelitian, kerapihan, urutan logis, logika peristiwa, pemahaman
dan penghargaan terhadap waktu, simpati, empati,
5 Seni Kelembutan, keteraturan, keindahan, harmoni, irama, struktur, ke-
seimbangan, kreativitas
6 Pendidikan Kerja keras, sehat, teratur, sportif, kebersamaan, kerja tim,
Jasmani disiplin, kesesuaian, berbagi peran.
7 Bahasa Kerja keras, saling memahami, mendengarkan, kebersamaan, me-
nerima perbedaan, berkomunikasi, literasi penuh.
Sumber: Paedia

Pada mata pelajaran tertentu, seperti Pendidikan Agama dan PPKn, integ-
ritas sebagai pengetahuan juga didiskusikan dalam rangka penyadaran dan
menguatkan keyakinan.

5) Terkoneksi dengan Keluarga dan Masyarakat


Penguatan integritas harus bertumbuh memadukan antara pemahaman, pe­
nyadaran dan pengamalan di semua segi kehidupan secara konsisten. Proses

30 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


ini berlangsung di dalam keluarga, sekolah, dan lingkungan atau masya­
rakat, serta komunitas-komunitas yang dekat dengan kehidupan anak, baik
pada tataran sosial maupun budaya. Ki Hajar Dewantara menyebut terdapat
tiga tempat pergaulan yang menjadi pusat pendidikan yang ia sebut sebagai
alam-keluarga, alam perguruan, dan alam-pergerakan pemuda.
Secara lebih luas, alam keluarga meliputi keluarga, alam-perguruan /sekolah
meliputi di kelas dan di luar kelas, sedangkan alam-pergerak­an pemuda
meliputi teman bermain dan masyarakat. Secara skematis dapat dilihat pada
Gambar 1.6.

TEMAN BERMAIN

KELUARGA

KELAS

SEKOLAH

MASYARAKAT

Gambar1.6. Pusat-pusat pendidikan

(Dikembangkan dari Ki Hajar Dewantara (1977)

Keluarga tentu menjadi inti, akan tetapi guru adalah motor penggeraknya.
Oleh karena itu guru perlu melakukan koneksi kegiatan penguatan integri-
tas di kelas dan sekolah dengan kegiatan di rumah, dengan teman bermain
dan masyarakat. Koneksi dapat dilakukan dalam bentuk pelibatan ke­luarga
dalam mendukung penguatan nilai integritas, atau implementasi aktivitas
pembelajaran di rumah. Teknisnya akan diuraikan pada pembelajaran se-
lanjutnya.

6) Konsisten dalam Setiap Aktivitas


Penguatan integritas hanya bisa dilakukan, dibangun, dikuatkan dalam “sua-
sana” yang berintegritas. Segala aspek dalam pembelajaran dan pengelolaan

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 31


sekolah harus konsisten berintegritas. Seluruh aktivitas di sekolah, apapun,
harus menjadi media untuk mempraktekkan penguatan integritas.
Penguatan integritas juga mensyaratkan konsistensi sikap dari orang dewasa
yang menjadi teladan dalam lingkungan di mana individu hidup dan berkem-
bang. Inkonsistensi perilaku orang dewasa menyebabkan proses pendidikan
tidak efektif. Di sinilah peran keteladanan dari orang dewasa menjadi sangat
menentukan.
Selain itu, proses pembelajaran yang terjadi dalam segala aktivitas di sekolah
perlu dikoneksikan dengan aktivitas di luar sekolah, se­perti dalam aktivitas
anak dengan teman bermain, di keluarga dan di masyarakat. Hal ini akan
menguatkan proses pembelajaran di sekolah menjadi budaya di masyarakat.

7) Kontinuitas Proses Terjaga


Penguatan integritas tak ubahnya denyut jantung. Tidak berhenti sepanjang
hayat dikandung badan. Terus dilakukan dalam setiap aktivitas pembelajar­
an secara konsisten. Oleh karena itu, perlu indikator keterlaksanaan proses.
Indikator ini untuk memastikan bahwa proses berjalan secara benar, baik
berupa pengkondisian suasana berintegritas maupun proses pembelajaran
baik dalam tema, mata pelajaran, dalam aktivitas, maupun dalam keseha­rian
di kelas, sekolah, keluarga dan masyarakat.
Adapun perubahan sikap peserta didik sebagai hasil proses pendidik­an perlu
dipantau melalui “indikator perilaku berintegritas” yang dilakukan oleh para
pendidik dan dapat dilihat juga perubahannya oleh masyarakat. n

D. FORUM DISKUSI

Diskusikan kasus-kasus berikut dan buat rumusan bagaimana semestinya menurut


keyakinan anda:
1. Banyak guru yang tidak meyakini bahwa dirinya adalah seorang yang dijadikan
contoh atau teladan oleh siswanya, sehingga terkadang ia menunjukan perilaku
tidak berintegritas dihadapan siswanya. Mengapa ini terjadi dan bagaimana meng­
atasinya?
2. Persoalan bangsa tidak menjadi bahan yang menarik untuk didiskusikan oleh guru.
Guru tidak meyakini kemampuannya untuk mengatasi berbagai persoalan bangsa
karena merasa direpotkan oleh aktivitas teknis di kelas. Guru sudah nyaman dengan

32 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


berbagai tunjangan yang diberikan pemerintah atau pengelola pendidikan se­hingga
persoalan anak tidak lagi menjadi penting. Bagaimana menurut anda!
3. Dari materi tentang landasan dan prinsip penguatan integritas, nampak bahwa pro­
ses pendidikan karakter bukanlah hal yang rumit, justru sebaliknya sangat mudah,
karena faktor penentunya adalah mengaktualisasikan pada diri sendiri. Anak berin-
tegritas akan lahir dari guru berintegritas. Jika demikian, mengapa masih ada guru
yang merasa keberatan untuk berintegritas?
4. Dalam kehidupan kita sering kali dipaksa untuk mengingkari berbagai aturan, nor-
ma atau nilai karena untuk kepentingan tertentu. Kondisi tersebut kadang memaksa
sehingga kita mengikutinya. Demikian pula terkait integritas, orang tahu dan bisa
mempraktekkan, namun ternyata tidak bisa menjalankan secara konsisten. Apa aki-
bat hal tersebut terhadap diri pribadi dalam menjalani kehidupan yang bermakna?
5. Ketika di sekolah semua orang mengabaikan integritas karena dianggap menyulit-
kan diri sendiri dan tidak sosok teladan, bagaimana cara meyakinkan diri pribadi
bahwa perilaku berintegritas adalah kebutuhan yang harus diwujudkan sebagai per-
tanggungjawaban kepada Tuhan.

III. PENUTUP

A. RANGKUMAN

• Guru adalah manusia yang terpanggil untuk mengusir kegelapan bagi lingkungan-
nya. Sebagai penerang, maka sosok guru sendiri haruslah terang. Dia adalah murid
pertama dari kebaikan yang ia ajarkan;
• Integritas merupakan konsistensi atau kesesuaian antara suara hati nurani sebagai
kebenaran, pola pikir untuk hidup benar, tekad yang kuat untuk mewujudkan hidup
benar, ucapan yang terungkap, dan perilaku yang ditampilkan;
• Kunci dari proses penguatan integritas adalah ketika setiap guru memahami, me­
yakini, dan mengamalkan perilaku berintegritas bagi dirinya dan kemudian menjadi
teladan dan inspirasi bagi peserta didik dan lingkungannya;
• Integritas pada dasarnya sudah ada dalam diri setiap manusia. Tugas guru adalah
menguatkan nilai karakter penguat integritas yang ada dalam diri setiap manusia,
sehingga makin kokoh.
• Menjadi pribadi berintegritas memberi manfaat untuk pribadi dan berdampak sosial.
Jadi bukan ditujukan untuk memperbaiki di luar diri;
• Guru memiliki peran sebagai lokomotif dalam perbaikan moral bangsa dengan me­

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 33


lakukan penguatan integritas dimulai dari dirinya, dan meluaskan kepada peserta
didik dan lingkungannya;
• Melihat kondisi sekolah saat ini, maka untuk melakukan penguatan integritas perlu
upaya yang tidak biasa dengan cara pandang yang berbeda. Guru perlu memiliki
keyakinan yang kuat dan kerja keras mewujudkannya;
• Penguatan integritas adalah hal paling mendasar dalam pendidikan yang mutlak
dilakukan oleh seluruh guru, apakah ia guru kelas, guru mata pelajaran, konselor,
atau warga sekolah dewasa lainnya.

B. TES FORMATIF

Tuliskan jawaban anda yang menggambarkan solusi dari kasus berikut:


Kasus: Anda menjadi guru di satu sekolah. Peraturan sekolah menentukan bahwa siswa
yang terlambat tidak bisa masuk kelas. Tujuannya untuk menegakkan disiplin siswa.
Gerbang dikunci. Namun, tatkala guru datang terlambat, ia boleh masuk, dan disaksi-
kan siswa. Hal itu ternyata lumrah terjadi. Anda sudah mencoba menyampaikan kepada
kepala sekolah tapi tidak ada respon. Andapun sudah mencoba memperbaiki keadaan
dengan mengajak teman guru untuk tidak melakukan itu, tapi malah anda dikucilkan
dan dianggap mengganggu kenyamanan.
Pertanyaan:
1. Bagaimana langkah anda menghadapi situasi tersebut sebagai orang yang berinte­
gritas? Buat dalam bentuk naskah reflektif!
2. Buat daftar tentang faktor penyebab guru tidak berintegritas serta solusinya yang
bisa dilakukan oleh diri pribadi. Bukan solusi yang dilakukan pihak lain.
3. Berdasarkan kasus di atas sebagai referensi buat mind map tentang landasan dan
prinsip penguatan integritas dengan gambar yang anda buat sendiri.

C. DAFTAR PUSTAKA

Adler, M. 2009. Program Paedia: Silabus Pendidikan Humanistik (Terj.). Indonesia


Publishing. Bandung
Anderson, L. W., & Krathwohl, D. R. (2015). Kerangka Landasan untuk Pembelajaran,
Pengajaran, dan Asesmen. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Anas, Z. 2019. Guru untuk Kehidupan. Jakarta: AMP Press.
Anita Woolfolk. 2009. Educational Psychology; Aktive Learning Edition. Pustaka Pe-
lajar. Yogyakarta.

34 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


Dewey, J. 2009. Pendidikan Dasar Berbasis Pengalaman (Terj.). Indonesia Publishing.
Bandung
Hurlock, E. B. 1980. Psikologi Perkembangan: Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang
Kehidupan (Terj.). Erlangga. Jakarta
Jensen, E. 2008. Brain-Based Learning. Pustaka Pelajar. Yogyakarta.
Joyce, A., Weil, M., Calhoun, E. 2009. Model of Teaching: Model-Model Pengajaran.
Pustaka Pelajar. Yogyakarta.
Karzon, A. A. 2010. Tazkiyatun Nafs: Gelombang Energi Penyucian Jiwa Menurut Al-
Qur’an dan As-Sunnah di Atas Manhaj Salafus Shaalih. Akbarmedia. Jakarta.
Koentjaraningrat. 2015. Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan. PT Gramedia Pus-
taka Utama: Jakarta
Komisi Pemberantasan Korupsi. 2017. Pendidikan Antikorupsi untuk Pendidikan Dasar
dan Menengah. . KPK, Jakarta.
Komisi Pemberantasan Korupsi. 2018. Insersi Pendidikan Antikorupsi untuk Pendidi-
kan Dasar dan Menengah melalui Mata Pelajaran PPKN. KPK, Jakarta.
Komisi Pemberantasan Korupsi. 2019. Panduan Praktis Implementasi Pendidikan An-
tikorupsi bagi Guru Kelas dan Guru PPKn Pendidikan Dasar dan Menengah
KPK, Jakarta.
Ki Hadjar Dewantara. 1977. Pendidikan. Majelis Luhur Persatuan Taman Siswa. Yo-
gyakarta.
Latif, Yudi. 2015. Revolusi Pancasila. Mizan: Jakarta.
Lickona, A. 2012. Mendidik Untuk Membentuk Karakter: Bagaimana Sekolah Dapat
Memberikan Pendidikaan Tentang Sikap Hormat dan Bertanggung Jawab. Bumi
Aksara. Jakarta.
Lubis, Mochtar. 2017. Manusia Indonesia. Yayasan Obor Indonesia: Jakarta.
Megawangi, R. 2009. Menyemai Benih Karakter. Indonesia Heritage Foundation. De-
pok.New Jersey.
Murty, Ade Iva. 2016. Perumusan Indikator Nilai-Nilai Antikorupsi. Komisi Pemberan-
tasan Korupsi-GIZ, Jakarta.
Murty, Ade Iva. 2016. Kajian Kristalisasi Nilai-Nilai Antikorupsi. Komisi Pemberan-
tasan Korupsi-GIZ, Jakarta.
Samani, M., Hariyanto. 2012. Konsep dan Model Pendidikan Karakter. Remaja Rosda-
karya. Bandung.
Sandra Aamodt dan Sam Wang. Welcome to Your Child’s Brain; Cara Pikiran Berkem-
bang dari Masa Pembuahan Hingga Kuliah. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
Santrock, J. W. Psikologi Pendidikan. Kencana. Jakarta.
Soedarsono,S. (2008). Membangun Kembali Jati Diri Bangsa. Peran Penting Karakter

Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 35


dan Hasrat untuk Berubah. Jakarta: Elex Media Komputindo.
Sjafei, M. 2010. Arah Aktif: Sebuah Seni Mendidik Berkreativitas dan Berakhlak Mulia.
Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. Solo.
World Economic Forum. (2020). School of the Future, Defining New Models of Edu-
cation for the Fourth Industrial Revolution. Geneva: World Economic Forum.

36 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG


Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG 37
Halaman ini Sengaja dikosongkan

38 Penguatan Integritas: Modul Belajar Mandiri bagi Program PPG