Anda di halaman 1dari 29

Pemahaman Tanaman Padi

1. Sifat kimia tanah yang tergenang


2. Pola simptomologi gejala defisiensi hara pada beras
3. Nitrogen
4. Fosfor (P)
5. Kalium (K)
6. Nutrisi tanaman Makro sekunder
7. Mikronutrien (elemen jejak)
8. Zinc (Zn)
9. Boron (B)
10. Besi (Fe)
11. Toksisitas mangan (Mn) pada padi
12. Toksisitas aluminium (Al) pada padi

1. Sifat kimia tanah yang tergenang air


Karena padi sebagian besar ditanam di bawah kondisi lahan basah, penting untuk memahami sifat
unik dari tanah yang tergenang air untuk pengelolaan pupuk yang lebih baik untuk tanaman
ini. Ketika tanah tergenang air, perubahan kimia dan elektrokimia utama berikut terjadi :

a) Menipisnya oksigen terlarut

b) Reduksi kimiawi tanah

c) Peningkatan pH tanah masam dan penurunan pH tanah berkapur dan sodik

d) Peningkatan secara spesifik konduktansi

e) Reduksi Fe3 + menjadi Fe2 + dan Mn4 + menjadi Mn2 +

f) Reduksi NO3- menjadi NO2-, N2 dan N2O (menguap diakibatkan mikroba anaerob atau kondisi
aerob yg berubah menjadi anaerob)
g) Reduksi SO42- menjadi S2-

h) Peningkatan pasokan dan ketersediaan N, P, Si dan Mo )

i) Penurunan konsentrasi Zn dan Cu yang larut dalam air (mengendap atau menjadi residue).

j) Menghasilkan CO2, metana dan produk reduksi racun, seperti : asam organik dan hidrogen
sulfide.

Ini akan sangat mempengaruhi transformasi hara tanah dan ketersediaan unsur hara tsb terhadap
tanaman padi.

2. Pola simptomologi gejala defisiensi hara pada beras


Pengaruh mobilitas hara pada gejala:

Nutrisi Seluler:
1. Nitrogen
2. Fosfor
3. Kalium
4. Magnesium
Gejala defisiensi muncul pada daun tertua (bawah) lebih dulu, karena kandungan nutrisi bergerak
berpindah ke daun termuda yang bertindak sebagai penyerap.

Nutrisi Immobile:

1. Kalsium
2. Besi
3. Mangan
4. Zinc
5. Sulfur

Gejala defisiensi muncul pada daun termuda (atas) lebih dulu, karena unsur hara tersebut menjadi
bagian dari senyawa tanaman.
3. Nitrogen
Nitrogen meningkatkan tinggi tanaman, jumlah malai, ukuran daun, jumlah malai, dan bobot isi,
yang sangat menentukan kapasitas hasil tanaman padi. Jumlah malai sangat dipengaruhi oleh
jumlah anakan yang berkembang selama tahap vegetatif. Jumlah malai dan bobot malai terisi
sangat ditentukan pada tahap reproduksi.

Petani menggunakan aplikasi split untuk N. Jumlah dan kecepatan aplikasi dapat
bervariasi. Kemampuan untuk menyesuaikan angka dan kecepatan memungkinkan sinkronisasi
dengan permintaan waktu nyata oleh tanaman. Grafik warna daun memungkinkan petani untuk
memperkirakan kebutuhan nitrogen tanaman dengan membandingkan warna daun.

Gejala awal kekurangan nitrogen pada beras adalah warna umum tanaman hijau muda hingga
kuning. Ini pertama kali diekspresikan pada daun yang lebih tua karena nitrogen ditranslokasi di
dalam tanaman dari daun yang lebih tua ke yang lebih muda. Kekurangan nitrogen yang
berkepanjangan menyebabkan stunting yang parah, berkurangnya anakan dan penurunan hasil.
Tanaman yang kekurangan nitrogen (kiri) versus tanaman yang cukup makan dengan usia yang
sama (kanan)

Warna hijau pucat menunjukkan defisiensi N.


3.1 Nitrat-nitrogen (NO3–) mendorong penyerapan nitrogen amoniak (NH4 +)

Nitrogen (N) merupakan salah satu makronutrien penting untuk pertumbuhan padi dan salah satu
faktor utama yang perlu dipertimbangkan untuk mengembangkan budidaya padi unggul. Di sawah
yang tergenang, amonium (NH4+ ) daripada nitrat (NO3- ) cenderung dianggap sebagai sumber
utama N untuk padi. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah
memberikan perhatian lebih pada nutrisi parsial NO3- tanaman padi , dan hasil mereka
menunjukkan bahwa padi dataran rendah sangat efisien dalam menyerap NO3- yang dibentuk oleh
nitrifikasi di rizosfer. Tingkat NO3- serapannya bisa dibandingkan dengan NH4+ , dan bisa
mencapai sepertiga dari total N yang diserap tanaman padi. Oleh karena itu, meskipun spesies
mineral N yang dominan di tanah curah untuk sawah kemungkinan besar adalah NH4+ , akar padi
sebenarnya terpapar pada pasokan N campuran di rizosfer. Pertumbuhan dan perolehan N
padi meningkat secara signifikan dengan penambahan NO3- ke dalam larutan nutrisi
dibandingkan hanya dengan NH 4 + . Peningkatan akuisisi N dapat dikaitkan dengan peningkatan
masuknya NH4+ oleh NO3- .

3.2 Efisiensi penggunaan pupuk N

Pada padi dataran rendah kehilangan N yang diterapkan terjadi melalui :

a) penguapan amonia,

b) denitrifikasi,

c) pencucian, dan

d) limpasan.

Pemupukan N yang diterapkan pada padi jarang melebihi 30-40%. Efisiensi penggunaan pupuk N
pada padi sawah dapat dimaksimalkan melalui waktu aplikasi yang lebih tepat sesuai dengan
tahapan kebutuhan puncak tanaman, dan penempatan pupuk N di dalam tanah. Kemungkinan lain
adalah penggunaan pupuk N pelepasan terkontrol atau slow release.

Pada lingkungan anaerobik tanah sawah dataran rendah, satu-satunya bentuk mineral yang stabil
dari N adalah NH4+. Nitrat (NO3- ) bentuk N, jika diterapkan, akan memasuki zona anaerobik dan
mengalami kehilangan denitrifikasi yang besar. Pada saat tanam, balutan dasar N tidak boleh
diberikan sebagai nitrat. Akan tetapi, untuk menata ulang tanaman yang sedang tumbuh, bentuk
NH4+ dan NO3 - dapat digunakan dengan efisiensi yang hampir sama. Padi yang sudah mapan
dapat dengan cepat menyerap NO3- yang diterapkan sebelum larut ke lapisan tanah anaerobik dan
yang dapat menjadi denitrifikasi.

4. Fosfor (P)
4.1 Peran P dalam beras
Nutrisi fosfor (P) yang tepat sangat penting untuk menghasilkan hasil gabah yang
maksimal. Fosfor sangat penting pada tahap awal pertumbuhan vegetatif. Fosfor mendorong
pertumbuhan tanaman awal yang kuat dan perkembangan sistem akar yang kuat. Ini penting untuk
tanaman padi karena mempromosikan anakan, perkembangan akar, pembungaan awal, dan
pematangan. Aplikasi P yg salah juga menimbulkan bulir yg kurang besar atau bulir yg sedikit

Seringkali kekurangan P pada beras disebut sebagai "kelaparan tersembunyi" karena gejalanya
tidak terlihat kecuali tanaman kekurangan P secara langsung dibandingkan dengan tanaman yang
memiliki cukup P. Bila dibandingkan dengan padi sehat pada umur yang sama, beras kekurangan
P adalah ditandai dengan warna hijau kebiruan yang tidak normal pada dedaunan dengan anakan
yang buruk dan tanaman yang tajuk lambat dan lambat untuk dewasa. Tanaman padi yang
kekurangan P akan kerdil dan berwarna hijau tua kotor, memiliki daun tegak, anakan relatif sedikit,
dan massa akar berkurang.
Defisiensi fosfor

4.2 Pengaruh pH tanah terhadap ketersediaan P.

Rekomendasi pemupukan fosfor (P) untuk padi saat ini didasarkan pada pengujian tanah untuk P
tersedia dan pH tanah. Ketersediaan fosfor untuk beras optimal bila pH di bawah 6,5. Untuk
tanaman dataran tinggi, ketersediaan P biasanya optimal bila pH tanah antara 6,0 dan 6,5. Dalam
tanah masam (pH <6.0), P diasosiasikan ("diikat") dengan senyawa besi dan aluminium yang
secara perlahan tersedia untuk sebagian besar tanaman. Pada tanah masam, ketersediaan P
meningkat setelah terjadinya banjir permanen akibat perubahan kimiawi yang terjadi pada besi
fosfat.
Di tanah dengan pH lebih dari 6,5, P terutama terkait dengan kalsium dan magnesium. Tidak
semua senyawa kalsium dan magnesium fosfat tersedia perlahan untuk tanaman karena
ketersediaannya menurun seiring dengan peningkatan pH. Akibatnya, P biasanya tidak terbatas
pada tanah asam. Sebaliknya, ketersediaan kalsium fosfat cenderung rendah dan tetap rendah
setelah terjadinya genangan di tanah basa (pH> 6,5).

Dalam Kondisi Tergenang :


1. P dilepaskan ke larutan tanah sebagai senyawa Fe3+ - fosfat, yang tereduksi dan diubah
menjadi senyawa Fe2+ - fosfat dalam kondisi oksigen rendah.
2. Pada tanah dengan Fe aktif rendah atau P total rendah, P yang cukup mungkin tidak
tersedia.
3. Pada tanah dengan pH tinggi (> 7.0), dengan banyak kalsium (Ca), senyawa Ca-fosfat
mungkin tidak melepaskan P yang cukup ke larutan tanah.

Penelitian telah menunjukkan bahwa pH tanah adalah prediktor yang lebih baik untuk respons padi
terhadap pemupukan P daripada uji tanah P. Namun, pH tanah tidak statis dan dapat bervariasi
sebanyak 1 satuan pH, tergantung pada waktu sampel, kondisi lingkungan, dan faktor
lainnya. Pemberian pupuk P pada tanah masam tak terganggu dengan uji P rendah telah gagal
menunjukkan peningkatan hasil yang signifikan dan dalam beberapa kasus telah meningkatkan
daya tampung, menyebabkan peringkat pertumbuhan vegetatif dan / atau penurunan hasil.

Tanah sawah yang terendam umumnya memoderasi pH menuju kondisi pH netral, sehingga
meningkatkan ketersediaan P tanah.

Dalam kasus, ketika kandungan P tanah kurang dari 8 ppm, respon hasil tidak terkait dengan
kandungan P tanah. Ketika tanah tergenang, kondisi reduksi memobilisasi P dari besi besi (Fe3+ )
dan aluminium (Al) fosfat ke bentuk yang lebih labil dan meningkatkan mineralisasi P dari bahan
organik tanah, keduanya bertindak untuk memenuhi kebutuhan P tanaman.

4.3 Gejala defisiensi P.


Gejala defisiensi fosfor (P) biasanya muncul di bagian bawah tanaman dan mengakibatkan :

(1) jumlah daun berkurang,

(2) panjang helai daun berkurang,

(3) malai / tanaman berkurang, (4) biji per malai berkurang, dan

(5) berkurangnya isi biji / malai. Kapasitas anakan yang berkurang untuk padi yang ditanam di
tanah miskin P biasanya merupakan faktor terbesar yang bertanggung jawab atas penurunan hasil.

Normal / Defisiensi
Normal / Defisiensi

Kekurangan P di lahan
Gejala defisiensi P

5. Potassium (K)

5.1 Peran K
Varietas padi modern unggul menyerap kalium dalam jumlah yang lebih banyak daripada nutrisi
penting lainnya.
Nutrisi kalium (K) yang tepat dalam nasi meningkatkan:

• Anakkan

• Perkembangan malai

• Kesuburan bulir

• Serapan hara nitrogen dan fosfor

• Luas daun dan umur panjang daun

• Resistensi penyakit

• Perpanjangan dan ketebalan akar

• Ketebalan dan kekuatan batang (batang)


• Toleransi tanaman padi terhadap penyakit dan hama

• Ketahanan tanaman padi terhadap tempat tinggal

Kekurangan kalium terjadi pada tingkat tertentu pada padi dataran rendah. Kandungan kalium
yang rendah atau kekurangan kalium sering dikaitkan dengan keracunan besi, yang umum terjadi
pada tanah asam. Kekurangan kalium juga terjadi pada tanah dengan drainase yang buruk,
sebagian karena zat beracun yang diproduksi di tanah yang sangat reduktif menghambat
pengambilan kalium dan sebagian karena lebih sedikit kalium tanah yang dilepaskan dalam
kondisi drainase yang buruk. Faktor terpenting yang menentukan keseimbangan kalium masing-
masing bidang: karakteristik tanah, cuaca (iklim), tanaman dan praktik budaya.

Karena pengaruhnya terhadap fotosintesis dan transpor asimilasi, kalium sangat efektif dalam
meningkatkan jumlah butir dan berat butir.

Pengaruh K terhadap ukuran malai dan jumlah gabah per malai.


Jelas, sampel dari -K memiliki proporsi butiran tidak terisi dan terisi parsial yang jauh lebih besar
daripada sampel dari + K.

Pengaruh kalium pada pengisian padi

Gejala defisiensi K.

Gejala kekurangan kalium termasuk tanaman kerdil dengan sedikit atau tanpa pengurangan
anakan, daun terkulai dan hijau tua, area interveinal daun bagian bawah menguning, mulai dari
ujung daun, dan akhirnya bergabung bersama di seluruh daun dan berubah menjadi coklat pada
semua.

Gejala defisiensi umumnya mulai muncul di dekat pertengahan musim dan mungkin pertama kali
diamati ketika tanaman tidak "hijau" setelah aplikasi N pertengahan musim. Ketika kekurangan
berkembang, tanaman dapat serangan penyakit yang parah karena kemampuan tanaman untuk
melawan infeksi berkurang. Penyakit yang biasanya tidak signifikan, seperti bercak daun coklat
dan busuk batang dapat menjadi lebih parah. Meskipun penyakit ini biasanya lebih parah di daerah
dengan defisiensi K, penyakit ini sendiri tidak menjadi indikasi defisiensi K. Kalium sangat aktif
dalam tanaman, dan gejala defisiensi akan selalu muncul pertama kali dan paling parah pada daun
tertua.

Daun yang lebih tua K diambil untuk yang dibutuhkan oleh daun yang lebih muda. Ujung daun
padi pada daun bagian atas sering menguning dan kemudian menjadi coklat selama musim
kemarau yang panas, namun gejala ini jangan disamakan dengan defisiensi K.

Kekurangan kalium juga terlihat dari penurunan ketebalan batang,


defisiensi K meningkatkan kejadian dan gangguan fisiologis. Potensi oksidasi akar yang buruk
menyebabkan penurunan ketahanan terhadap zat beracun yang diproduksi di bawah kondisi tanah
anaerobik, misalnya, toksisitas Fe. Penyakit khas yang diperburuk dengan defisiensi K adalah :

1. bercak daun coklat (disebabkan oleh Helminthosporium oryzae),


2. bercak daun cercospora (disebabkan oleh Cercospora spp.),
3. Hawar daun bakteri (disebabkan oleh Xanthomonas oryzae),
4. hawar daun (disebabkan oleh Rhizoctonia solani),
5. busuk selubung (disebabkan oleh Sarocladium oryzae),
6. busuk batang (disebabkan oleh Helminthosporium sigmoideum), dan
7. Terbakar (disebabkan oleh Pyricularia oryzae) dimana pupuk N yang berlebihan dan pupuk
K yang digunakan tidak mencukupi.
Gejala defisiensi K padi seperti yang terlihat pada daun
Daun kekurangan kalium (atas) dibandingkan dengan daun sehat (bawah). Perhatikan bercak
coklat yang parah dan tepi daun kuning / coklat dari daun yang kekurangan K.

Gejala khas defisiensi kalium (defisiensi (bintik coklat berkarat, ujung daun menguning dan
nekrosis marginal) pada daun tanaman padi.
Gejala khas kekurangan kalium seperti yang terlihat pada malai beras

Gejala khas kekurangan kalium seperti yang terlihat di sawah


Pengaruh N, P dan K terhadap ukuran tanaman padi.

6. Unsur Hara tanaman Makro Sekunder


6.1 Belerang/Sulfur
Belerang / Sulfur berperan penting dalam biokimia dan fisiologi tanaman padi, terutama dalam
produksi klorofil, sintesis protein, dan metabolisme karbohidrat. Gejala kekurangan S sangat mirip
dengan gejala kekurangan N, menghasilkan tanaman kuning pucat yang tumbuh lambat. Namun,
perbedaan utamanya adalah belerang/sulfur tidak dapat bergerak di dalam pabrik; oleh karena itu,
daun yang menguning pertama kali akan muncul di daun baru daripada daun yang lebih tua.

Sebagian besar sulfur tanah terkandung dalam bahan organik tanah. Kekurangan belerang/sulfur
akan sering terjadi di area pemotongan dan penimbunan dalam di lahan yang baru
terbentuk. Dalam kasus seperti itu, kekurangan sulfur biasanya dapat dihindari dengan
menerapkan amonium sulfat (NH4)2SO4.
Gejala defisiensi sulfur pada tanaman padi

S umumnya direkomendasikan dalam bentuk gipsum untuk padi musim kemarau, yang sisa
efeknya seringkali dapat memenuhi persyaratan S untuk tanaman padi musim hujan
berikutnya. Aplikasi S bersama dengan NPK akan meningkatkan hasil.

6.2 Kalsium (Ca)

Kalsium penting untuk pembentukan dan fungsi membran sel serta kekuatan dinding sel. Sebagian
besar gangguan tanaman yang berhubungan dengan kalsium disebabkan oleh kondisi pertumbuhan
yang tidak menguntungkan dan bukan oleh pasokan kalsium yang tidak memadai ke akar.
Tanaman yang tumbuh cepat dalam kondisi angin yang panas adalah yang paling berisiko.
Kekurangan juga dapat berkembang di bawah genangan air, salinitas tanah, suplai kalium atau
amonium tinggi, dan penyakit akar.

Kalsium bergerak dalam aliran transpirasi tanaman dan disimpan terutama di daun yang lebih tua.
Kekurangan ditemukan pada daun dan titik tumbuh termuda, yang memiliki tingkat transpirasi
rendah. Daun termuda yang muncul menunjukkan gejala berikut hanya di bawah defisiensi Ca
parah :
1. Klorosis interveinal dan daun mungkin membengkok ke bawah karena tepi daun gagal
berkembang sepenuhnya.
2. Ujung daun berwarna putih atau diputihkan, digulung, dan melengkung
3. Nekrosis di sepanjang tepi lateral daun
4. Stunting dan kematian titik tumbuh
5. Daun dewasa dan daun tua umumnya tidak terpengaruh, tetapi dalam situasi parah daun
tua berubah warna menjadi coklat dan mati juga.

Klorosis interveinal pada daun padi yang kekurangan kalsium


Daun padi menekuk ke bawah yang kekurangan kalsium

7. Micronutrients (trace elements)

Defisiensi mikronutrien biasanya tidak terjadi pada tanah liat yang asam hingga agak asam (pH =
5 - 6,5). Namun, tanah berlumpur dan lempung berpasir, serta tanah dengan pH tinggi (> 7,5),
dapat mengalami berbagai kekurangan mikronutrien. Tanah dengan P tersedia tinggi dan bahan
organik rendah juga mengalami defisiensi Zn.

7.1 Zinc (Zn)


Peran Zinc
Pada tumbuhan, Zn sangat penting untuk banyak fungsi fisiologis, termasuk pemeliharaan
integritas struktural dan fungsional membran biologis dan fasilitasi sintesis protein. Dari semua
mikronutrien, Zn dibutuhkan oleh enzim dan protein dalam jumlah terbesar. Jalur zinc memiliki
peran penting dalam :

1. Fotosintesis dan pembentukan gula


2. Sintesis protein
3. Kesuburan dan produksi benih
4. Regulasi pertumbuhan
5. Pertahanan melawan penyakit.

Membedakan kekurangan Zn dari salinitas dan kekurangan P.

Gejala defisiensi zinc, defisiensi P dan cedera salinitas sering membingungkan. Gejala defisiensi
zinc biasanya muncul setelah pembilasan atau banjir, sedangkan masalah salinitas terjadi sebelum
pembilasan atau banjir pada kondisi tanah kering. Baik salinitas dan defisiensi Zn dapat terjadi di
bidang yang sama. Kekurangan fosfor juga mirip dengan kekurangan Zn dimana gejalanya
biasanya muncul setelah banjir. Namun, daun biasanya lebih tegak dan klorosis basal (menguning)
biasanya tidak hadir dengan defisiensi P. Selain itu, defisiensi Zn muncul lebih cepat setelah banjir
terjadi, biasanya dalam beberapa hari, sedangkan biasanya membutuhkan satu atau dua minggu
setelah banjir untuk menunjukkan defisiensi P.

Padi sangat rentan terhadap kekurangan Zn, karena tumbuh di tanah yang tergenang air yang
kondusif untuk kekurangan Zn. Membanjiri tanah mengurangi ketersediaan Zn untuk tanaman dan
meningkatkan konsentrasi ion P terlarut dan ion bikarbonat, yang dapat memperburuk masalah
defisiensi Zn. Gejala lebih parah terjadi di daerah air dingin dan di mana banjir paling dalam.

Gejala defisiensi Zn
Gejala ini sering terlihat dalam 72 jam setelah banjir dan diperburuk oleh air yang dalam dan
dingin. Jika sudah cukup parah, banjir harus disingkirkan untuk menyelamatkan padi. Jika pH
tanah sangat tinggi, gejala defisiensi dapat muncul setelah kemerahan atau hujan.
Faktor lingkungan, seperti suhu dingin, dapat meningkatkan keparahan gejala
defisiensi. Demikian pula, aplikasi pupuk P yang berlebihan dapat memperburuk defisiensi
Zn. Sebelum banjir, gejala biasanya tidak kentara dan sulit diamati tanpa pemeriksaan visual yang
sangat dekat. Bibit padi dapat memperoleh nutrisi yang cukup dari benih selama sekitar 10 hari
setelah tumbuh. Oleh karena itu, gejala defisiensi Zn umumnya tidak muncul pada persemaian
padi sampai setidaknya 10 hari setelah munculnya, dan mungkin perlu waktu beberapa minggu
setelah munculnya gejala tersebut.
Gejala defisiensi Zn, jika diamati sebelum tergenang atau parah jika diamati setelah tergenang,
meliputi :

1. Klorosis interveinal daun basal - bagian daun yang paling dekat dengan batang menjadi hijau
muda sedangkan ujung daun tetap hijau tua. Biasanya dimulai pada daun termuda.

2. Warna hijau pucat pada separuh daun bagian bawah 2 sampai 4 hari setelah tergenang;

3. Daun menjadi kekuningan dan mulai mati 3 sampai 7 hari setelah tergenang.

4. Daun berbentuk tidak normal dan daun kerdil.

5. Daun dapat kehilangan tekstur daun dan cenderung mengapung di permukaan air jika beras
digenangi. Menyiram bibit padi dapat memperburuk kekurangan Zn, menyebabkan gejala visual
yang disebutkan menjadi lebih terlihat dan memungkinkan diagnosis visual sebelum diairi untuk
menghindari situasi penyelamatan. Hilangnya turgiditas daun merupakan gejala yang sulit untuk
dievaluasi karena air yang dalam dapat memberikan tampilan yang serupa pada jaringan daun.

6. Perunggu - terdiri dari bercak coklat sampai merah mulai dari permukaan daun tertua. Jaringan
daun yang berwarna perunggu akhirnya bisa berubah menjadi coklat. Munculnya tanaman
berwarna perunggu, dan bila diamati dengan cermat, daunnya sering kali menunjukkan pola
berkarat yang tidak teratur; Bronzing biasanya mengikuti klorosis daun basal.

7. Susun selubung atau sambungan daun.

8. Stunting / tinggi badan berkurang.

Pengaruh jenis tanah terhadap kekurangan Zn

Kekurangan Zn merupakan kelainan mikronutrien yang paling banyak terjadi pada padi dengan
pH tinggi seringkali membutuhkan penambahan zinc untuk produksi padi. Kekurangan zinc
biasanya terjadi pada tanah berlumpur dan lempung berpasir atau pada bidang bergradasi
presisi. Hal ini disebabkan oleh berkurangnya ketersediaan Zn tanah asli karena pH tanah
meningkat baik dengan penggunaan air irigasi berkapur maupun over liming, bukan karena
kurangnya Zn di dalam tanah. Koreksi masalah tersebut membutuhkan pengurangan pH tanah atau
penambahan sumber Zn yang sesuai.
Boron (B)

Fungsi utama boron pada padi (dan semua tanaman lainnya) adalah :

1. Berperan penting dalam biosintesis dinding sel


2. Mempengaruhi struktur dan integritas membran plasma.

Gejala kekurangan boron pada padi adalah :


1. Ujung daun putih menggulung dan daun muda
2. Penurunan tinggi tanaman
3. Ujung daun yang muncul berwarna putih dan menggulung (seperti pada defisiensi Ca)
4. Titik tumbuh mati, tetapi anakan baru terus muncul selama defisiensi parah
5. Jika terkena defisiensi B pada tahap pembentukan malai, tanaman tidak dapat
menghasilkan malai
Efek korektif dari penerapan boron

Besi (Fe)
Gejala defisiensi Fe
Gejala defisiensi besi adalah menguning atau klorosis pada daerah antar tulang daun dari daun
yang muncul. Kemudian seluruh daun menguning, dan akhirnya memutih. Jika kekurangannya
parah, seluruh tanaman menjadi klorosis dan mati. Kekurangan zat besi dapat dengan mudah
disalah artikan sebagai kekurangan nitrogen. Namun, kekurangan nitrogen mempengaruhi daun
yang lebih tua terlebih dahulu, sedangkan kekurangan zat besi mempengaruhi daun yang baru
tumbuh.

Kondisi tanah yang berpotensi menyebabkan defisiensi Fe pada padi


Kebutuhan zat besi pada padi lebih besar daripada tanaman lain. Kekurangan zat besi adalah
kelainan umum pada padi yang tumbuh di tanah yang dikeringkan dengan baik (aerobik), baik
yang netral, berkapur atau basa. Tingkat keparahan gangguan meningkat dengan pH. Kekurangan
zat besi juga terlihat pada padi di tanah asam dataran tinggi.
Di sawah yang tergenang air, kekurangan zat besi kemungkinan besar ditemukan di tanah berkapur
dan alkali yang rendah bahan organik, dan di tanah yang diairi dengan air alkali.
Gejala kekurangan zat besi

Diagnosis dengan analisis tanah

Tanah yang dikeringkan dengan baik dengan pH> 6,5 cenderung kekurangan zat besi yang
tersedia. Tingkat keparahan masalah meningkat dengan pH tinggi.

Pada tanah sawah yang tergenang, defisiensi besi dapat terjadi jika potensi redoks tanah pada pH
7 lebih dari 0,2 volt. Dalam situasi ini, kandungan besi tanah total mungkin tinggi, tetapi kadar
besi yang tersedia di dalam tanah tetap rendah.

Kekurangan zat besi kemungkinan besar akan diamati jika konsentrasi zat besi di dalam tanah
adalah :

1. Kurang dari 2 mg / kg,


2. Kurang dari 4-5 mg / kg,
3. Diagnosis dengan analisis tanaman: tingkat kritis defisiensi zat besi pada padi adalah 50
mg / kg, pada sampel pucuk dari tahap anakan hingga awal malai.

Interaksi dengan elemen lain


Konsentrasi kalsium karbonat (DOLOMITE atau CaCO3) yang tinggi di dalam tanah atau air
irigasi kemungkinan akan membuat beras kekurangan zat besi lebih parah. Kekurangan zat besi
terkadang bisa disebabkan oleh terlalu banyak nitrat. Aplikasi fosfat yang tinggi dapat
menyebabkan kekurangan zat besi, atau memperburuk keadaan, dengan mengendapkan zat besi
dalam larutan tanah. Kadar fosfat yang tinggi juga dapat menghambat penyerapan zat besi oleh
tanaman, dan translokasi zat besi dari sistem akar ke pucuk.

Cara memperbaiki kekurangan Fe pada padi

Kekurangan zat besi dapat diubah dengan menggunakan semprotan daun 2-3% larutan ferrous
sulfate (FeSO 4 ). Cara lain untuk memperbaiki kekurangan ini adalah dengan mengaplikasikan
sekitar 30 kg / ha besi sebagai besi sulfat ke tanah. Karena mobilitas besi yang rendah di pabrik,
aplikasi split mungkin diperlukan.

Toksisitas mangan (Mn) pada beras


Gejala keracunan Mn
Gejala visual keracunan mangan pada padi tampak seperti bercak coklat pada daun tua. Sekitar
delapan minggu setelah tanam ujung daun mengering. Pertumbuhan vegetatif tidak terlalu
terpengaruh, tetapi hasil biji-bijian sangat menurun karena kemandulan yang tinggi.
Gejala khas keracunan mangan pada padi

Kondisi tanah yang kondusif untuk toksisitas Mn

Toksisitas mangan kadang terlihat pada padi lahan kering dengan pH tanah <5.5. Ini jarang terjadi
di tanah sawah dataran rendah, tetapi dapat terjadi jika tanah mengandung mangan dalam jumlah
sangat besar yang mudah direduksi, atau di daerah yang terkontaminasi oleh penambangan
mangan.

Interaksi dengan elemen lain

Kelarutan mangan meningkat tajam di tanah aerobik karena pH turun di bawah 4,5, sedangkan
kelarutan besi hampir tidak berubah sampai pH turun menjadi 2,7-3,0. Penurunan pH ini
meningkatkan rasio mangan terhadap besi, yang menyebabkan toksisitas mangan. Namun, tidak
berarti toksisitas mangan menyebabkan defisiensi zat besi, atau sebaliknya.
Silika telah dilaporkan dapat mengurangi toksisitas mangan dengan mengurangi serapan mangan,
dan dengan meningkatkan toleransi internal terhadap mangan dalam jaringan tanaman. Toksisitas
mangan biasanya disertai dengan toksisitas aluminium dan defisiensi fosfor.

6 Cara mengoreksi toksisitas Mn


Pengapuran adalah obat umum untuk keracunan mangan. Aplikasi ferrous sulfate (FeSO 4 ),
gypsum dan pupuk kandang juga dapat membantu, seperti halnya aplikasi slag silika dengan 1,5
sampai 3 t / ha.

Toksisitas aluminium (Al) pada beras


Deskripsi gejala
Beras yang menderita keracunan aluminium menunjukkan perubahan warna putih menjadi kuning
pada ujung daun tua, yang kemudian dapat berubah menjadi nekrotik. Akar tanaman yang
terserang kerdil dan cacat.

Perubahan warna putih khas dari toksisitas aluminium pada daun padi
Kondisi tanah yang cenderung menghasilkan keracunan aluminium

Keracunan aluminium umumnya terjadi di tanah yang banyak tercuci seperti tanah laterit di daerah
tropis yang lembab. Ini merupakan faktor pembatas pertumbuhan yang penting pada tanah dataran
tinggi dengan pH <5.

Keracunan aluminium pada padi sawah diamati di sebagian besar tanah masam selama fase awal
tanah tergenang. Kenaikan pH tanah masam setelah terendam sangat lambat, sehingga toksisitas
dapat bertahan selama berminggu-minggu.
Interaksi dengan elemen lain
Toksisitas aluminium pada padi gogo selalu dikaitkan dengan toksisitas mangan dan defisiensi
fosfor. Toksisitas aluminium menghalangi penyerapan fosfor, kalsium, dan kalium oleh beras.

Meninggalkan gejala dari gabungan keracunan mangan dan aluminium di bawah tanah yang
sangat asam

SALAM PERTANUSA