Anda di halaman 1dari 28

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TERHADAP ANC (ANTENATAL CARE) DI

WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUAN – TUAN


KECAMATAN BENUA KAYONG KABUPATEN KETAPANG
KALIMANTAN BARAT

Disusun Oleh :
dr. Lita Lufita

Pembimbing :
dr. H. Denny Yuliandi Chonidi

PROGRAM INTRENSIP DOKTER INDONESIA


PUSKESMAS TUAN – TUAN KABUPATEN KETAPANG
PERIODE 18 FEBRUARI 2019 – 18 JUNI 2019
LEMBAR PENGESAHAN

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TERHADAP ANC (ANTENATAL CARE) DI


WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUAN – TUAN KECAMATAN BENUA KAYONG
KABUPATEN KETAPANG KALIMANTAN BARAT

Tanggung Jawab Yuridis Material Pada


dr. Lita Lufita

Disetujui Oleh :
Pembimbing

dr. H. Denny Yuliandi Chonidi


NIP. 197807302008031002
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT atas rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis
mendapatkan kesempatan untuk memulai dan menyelesaikan mini project ini tepat pada
waktunya dengan judul “GAMBARAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TERHADAP ANC
(ANTENATAL CARE) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUAN – TUAN
KECAMATAN BENUA KAYONG KABUPATEN KETAPANG KALIMANTAN
BARAT”
Pembuatan mini project ini dilaksanakan dalam rangka memenuhi tugas Program
Dokter Internsip Indonesia di Puskesmas Tuan-Tuan Ketapang periode 18 Februari – 18 Juni
2019. Selain itu juga untuk melatih kemampuan penulis dalam melakukan penelitian serta
memperluas khasanah pengetahuan. Penulis mengucapkan banyak terimakasih yang sebesar-
besarnya kepada pihak yang telah berperan dalam mini project ini, yaitu:
1. dr. H. Denny Yuliandi Chonidi selaku pembimbing dokter internsip dan kepala UPTD
Puskesmas Tuan-Tuan Ketapang
2. Seluruh staf UPTD Puskesmas Tuan-Tuan Ketapang
3. Teman sejawat dokter internsip UPTD Puskesmas Tuan-Tuan Ketapang periode 18
Februari - 18 Juni 2018
4. Seluruh masyarakat yang bersedia menjadi responden

Saya menyadari masih terdapat banyak kekurangan dalam mini project ini, oleh
karena itu diharapkan kritik dan saran yang membangun sehingga di masa mendatang dapat
disusun dengan lebih baik. Semoga mini project ini dapat memberikan manfaat kepada kita
semua.

Ketapang, 28 Mei 2019

dr. Lita Lufita


DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................... ii
KATA PENGANTAR................................................................................................ iii
DAFTAR ISI............................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL....................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang............................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah.......................................................................................... 3
1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................ 3
1.4 Manfaat Penelitian.......................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 ANC (Antenatal Care)................................................................................... 4
2.1.1 Definisi........................................................................................................... 4
2.1.2 Faktor – Faktor yang mempengaruhi............................................................. 4
2.1.3 Manfaat Pemeriksaan ANC (Antenatal Care)................................................ 11
2.2 Alur Penelitian................................................................................................ 13
BAB IIIMETODOLOGI PENELITIAN
3.1 Desain dan Bentuk Penelitian......................................................................... 14
3.2 Tempat dan Waktu......................................................................................... 14
3.3 Populasi dan Sampel...................................................................................... 14
3.3.1 Populasi.......................................................................................................... 14
a. Populasi Target........................................................................................... 14
b. Populasi Terjangkau................................................................................... 14
3.3.2 Sampel............................................................................................................ 14
a. Sampel........................................................................................................ 14
b. Metode Pengambilan Sampel..................................................................... 15
c. Besar Sampel.............................................................................................. 15
3.4 Kriteria Penelitian........................................................................................... 16
3.4.1 Kriteria Inklusi............................................................................................... 16
3.4.2 Kriteria Eksklusi............................................................................................. 16
3.5 Variabel Penelitian......................................................................................... 16
3.6 Definisi Operasional....................................................................................... 16
3.7 Instrumen Penelitian....................................................................................... 17
3.8 Teknik Pengolahan dan Analisis Data............................................................ 17
3.9 Etika Penelitian............................................................................................... 17
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Gambaran Lokasi Penelitian.......................................................................... 19
4.2 Hasil Penelitian............................................................................................... 20
4.2.1 Karakteristik Usia Responden........................................................................ 20
4.2.2 Karakteristik Tingkat Pendidikan................................................................... 20
4.2.3 Karakteristik Pekerjaan Responden................................................................ 21
4.2.4 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Indikator PHBS........................... 21
4.2.4.1 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Pertolongan Persalinan................ 22
4.2.4.2 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan ASI Eksklusif............................... 23
4.2.4.3 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Penimbangan Bayi/Balita............ 23
4.2.4.4 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Penggunaan Air Bersih................ 24
4.2.4.5 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Perilaku Mencuci Tangan............ 24
4.2.4.6 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Ketersediaan Jamban Sehat......... 25
4.2.4.7 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Pemberantasan Jentik Nyamuk.... 25
4.2.4.8 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Konsumsi Sayur dan Buah.......... 26
4.2.4.9 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Aktifitas Fisik/Olahraga.............. 26
4.2.4.10 Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Perilaku Meroko di Rumah......... 27
4.3 Pembahasan.................................................................................................... 27
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan..................................................................................................... 30
5.2 Saran............................................................................................................... 30
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 31
LAMPIRAN................................................................................................................ 33
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR TABEL
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


ANC (Antenatal Care) merupakan pengawasan kehamilan untuk mengetahui
kesehatan ibu serta menegakkan secara dini penyakit yang menyertai kehamilan dan
komplikasi kehamilan dan menetapkan risiko kehamilan dan juga untuk menyiapkan
persalinan menuju bayi sehat dan ibu sehat serta selamat. ANC (Antenatal Care) adalah
program yang digunakan untuk menurunkan AKI dan AKB.
Pelayanan ANC (Antenatal Care) ini dilakukan sekurang – kurangnya empat kali
selama masa kehamilan, satu kali pada trimester pertama (usia kehamilan 0 – 12 minggu),
satu kali pada trimester kedua (usia kehamilan 12 – 24 minggu) dan dua kali pada
trimester ketiga (usia kehamilan 24 – 36 minggu). ANC (Antenatal Care) memiliki
indikator yang digunakan untuk menggambarkan pengetahuan ibu hamil terhadap
antenatal, serta kontak pertama ibu hamil dengan tenaga kesehatan yang mempunyai
kompetensi untuk mendapatkan pelayanan sesuai standar.
Pemeriksaan ANC (Antenatal Care) yang teratur oleh ibu hamil merupakan salah satu
upaya yang bisa dilakukan untuk menurunkan angkat kematian ibu dan anak. Selain itu
mengetahui gambaran risiko yang mungkin terjadi pada kehamilan dihitung dari jumlah
yang meninggal pada periode waktu tertentu per 100.000 kelahiran hidup. Pada
pemeriksaan ANC (Antenatal Care) dilakukan berbagi macam pemeriksaan mulai dari
berat badan, LLA, tanda vital, imunisasi, pemberian zat besi dan persiapan rujukan
apabila terdapat tanda – tanda yang mebahayakan ibu dan janin. Peran penting dalam hal
ini yaitu pengetahuan ibu hamil terhadap pemeriksaan ANC (Antenatal Care) selama
masa kehamilan.
Indikator derajat kesehatan dan kesejahteraan masyarakat yaitu menurunkan angka
kematian perinatal dan maternal. Pada tahun 2011 di ASEAN, terdapat lima negara yang
memiliki AKI (Angka Kematian Ibu) sebesar15-199 per 100.000 kelahiran hidup, yaitu
Thailand (48 per 100.000 kelahiran hidup), Vietnam (59 per 100.000 perkelahiran
hidup), Malaysia (29 per 100.000 kelahiran hidup), Brunei Darussalam (24 per 100.000
kelahiran hidup), dan Filipina (99 per 100.000 kelahiran hidup). Indonesia sebanyak 228
ibu meninggal dunia pada 100.000 kelahiran hidupsehingga AKI di Indonesia masih
sangat tinggi dibandingkan dengannegara ASEAN lainnya. Sementara target pemerintah
pada tahun 2015 adalah menurunkan AKI menjadi 102 per 100.000 kelahiran hidup. Di
Indonesia masalah kematian ibu merupakan masalah utama dalam bidang kesehatan
terutama bidang kesehatan mengutip data dari hasil survei Demografi Kesehatan
Indonesia SDKI tahun 2012, AKI di Indonesia mencapai 359 per 100.000 kelahiran
hidup. Padahal seharusanya untuk mecapai tujuan millenium development goals (MDGs)
mengenai kesehatan ibu, Indonesia harus menurunkan AKI saat melahirkan menjadi 102
per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2015.
Berdasarkan latar belakang tersebut, penulis ingin melakukan penelitian terhadap
gambaran pengetahuan ibu hamil terhadap ANC (Antenatal Care) di wilayah kerja
Puskesmas Tuan Tuan Benua Kayong Kabupaten Ketapang – Kalimantan Barat.

1.2 Rumusan Masalah


Bagaimana gambaran pengetahuan ibu hamil terhadap ANC (Antenatal Care) di
wilayah kerja Puskesmas Tuan – Tuan ?
1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil terhadap ANC (Antenatal
Care) di wilayah kerja Puskesmas Tuan - Tuan
1.3.2 Tujuan Khusus
- Untuk menurukan angka kesakitan dan kematian pada ibu dan perinatal
- Mengenal dan menangani sedini mungkin penyulit yang terdapat saat kehamilan
- Mengenal dan menangani penyakit yang menyertai selama kehamilan
- Memberikan nasehat dan petunjuk yang berkaitan dengan kehamilan
1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Bagi Peneliti
Untuk menambah wawasan dan pengetahuan pada peneliti terhadap
pemeriksaan ANC (Antenatal Care) pada ibu hamil.
1.4.2 Bagi Institusi Kesehatan (Puskesmas)
Untuk memberikan gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil terhadap
pemeriksaan ANC(Antenatal Care) di wilayah kerja Puskesmas Tuan Tuan sebagai
indikator untuk meningkatkan kesehatan masyarakat terutama pada ibu hamil.
1.4.3 Bagi Masyrakat
Untuk meningkatkan kesadaran kepada masyrakat penting nya pengetahuan
pemeriksaan ANC (Antenatal Care) pada ibu hamil, sehingga dapat mengurangi
resiko kematian pada ibu dan bayi.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengetahuan
Pengetahuan adalah hasil dari tahu dan pengetahuan terjadi setelah seseorang
melakukan suatu pengindraan terhadap kejadian tertentu. Pengindraan dapat terjadi
melalui panca indera manusia yaitu indra pendengaran, indra penciuman, indra
penglihatan, indra perabaan dan indra rasa. Sebagian pengetahuan dari manusia dapat
diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan adalah syarat yang terpenting dari
sikap, jadi sikap bukan hanya perasaan yang mendukung atau tidak mendukung
perilaku, namun juga menyangkut estimasi akan hasil dari perilaku tersebut.
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan itu terjadi setelah orang melakukan
penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Perilaku yang didasari oleh pengetahuan
akan bersifat langgeng daripada perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan.
Pengetahuan merupakan tahap awal dalam adopsi perilaku baru sebelum terbentuknya
sikap terhadap objek baru yang dihadapinya.
Pengetahuan dibagi menjadi tiga yaitu pengetahuan baik, pengetahuan cukup,
dan pengetahuan kurang. Pengetahuan dapat diukur dengan wawancara atau angket
yang menyatakan tentang isi materi yang ingin diukur dari responden.
Tingkat Pengetahuan Menurut Notoatmodjo (2010), tingkat pengetahuan
antara lain :
1. Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai recall (memanggil) memori yang telah ada
sebelumnya setelah mengamati sesuatu. Untukdapat mengukur bahwa
seseorang mengetahui sesuatu dapat menggunakan pertanyaan-
pertanyaan.
2. Memahami (Comprehension)
Memahami dapat diartikan sebagai seseorang harus dapat
menginterpretasikan secara baik dan benar tentang objek, bukan hanya
mengetahui dan dapat menyebutkannya saja, tetapi dapat menjelaskan
mengapa harus melakukan hal tersebut.
3. Aplikasi (Application)
Aplikasi dapat diartikan sebagai pada saat seseorang yang telah
memahami suatu objek yang dimaksud dan dapat menggunakan atau
mengaplikasikannya suatu prinsip tersebut yang diketahui pada situasi
yang lain.
4. Analisis (Analysis)
Analalisis yaituseseorang yang mampu menjelaskan dan/atau
memisahkan, lalumencari hubungan antara komponen-komponen yang
terdapat didalam suatu masalah atau objek yang telah diketahui.
5. Sintesis (Synthesis)
Sintesis yaituseseorang yang mampu untuk meletakkan suatuhubungan
yang logis dari suatu komponen-komponen pengetahuan yang telah
dimiliki atau dapat diartikan sebagai kemampuan untuk menyusun
formulasi baru dari formulasi-formulasi yang telah ada sebelumnya
atau dapat juga diartikan sebagai seseorang yang mampu untuk
merangkum.
6. Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi adalah seseorang yang mampu untuk melakukan suatu
justifikasi atau penilaian terhadap suatu objek tertentu. Misalnya,
seorang ibu dapat menilai seseorang yang menderita gizi burukatau
tidak.

2.1.1 Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan


Beberapa faktor - faktor yang dapat mempengaruhi pengetahuan antara lain
1) Usia
Semakin bertambahnya umur seseorang, maka akan mendapatkan jenjang
pendidikan yang lebih tinggi sehingga pengetahuan yang didapat oleh
seseorang akan terus bertambah dan berkembang.
2) Pendidikan
Merupakan proses pembentukan kecepatan seseorang secara intelektual serta
secara emosional kearah alam dan juga sesama manusia. Semakin tinggi
pendidikan dari seseorang maka diharapkan akan semakin meningkat juga
pengetahuan dan keterampilan seseorang. Melalui pendidikan seseorang dapat
memperoleh pengetahuan, implikasinya serta semakin tinggi pendidikan yang
diperoleh maka hidupnya akan semakin berkualitas.
3) Lingkungan
Merupakan sesuatu yang terdapat disekitar individu, baik lingkungan biologis,
fisik, maupun sosial. Lingkungan ini berpengaruh terhadap proses masuknya
pengetahuan kedalam suatu individuyang berada dalam lingkungan tersebut.
4) Pekerjaan
Merupakan suatu aktivitas atau kegiatan dari seseorang untuk memperoleh
suatu penghasilan dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-
hari.
5) Media Massa
Merupakan informasi dapat memberikan pengaruh jangka pendek (immediate
impact) apabila informasi yang diperoleh dari pendidikan formal maupun
nonformal sehingga akan menghasilkan peningkatan atau perubahan
pengetahuan.
6) Pengalaman
Sebagai sumber pengetahuan merupakan cara untuk mendapatkankebenaran
dari suatu pengetahuan yaitu dengan cara mengulang kembali pengetahuan
yang telah didapat dalam memecahkan suatu masalah yang dihadapi pada
masa lalu.

2.2 ANC (Antenatal Care)


2.2.1 Definisi
ANC (Antenatal Care) merupakan pengawasan sebelum persalinan terutama
ditujukan pada pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim. Melalui  ANC
(AntenatalCare) dapat diketahui kehamilan risiko tinggi, maupun faktor – faktor lain
terhadapat ibu dan janin. Suatu program dari pelayanan kesehatan obstetrik yang
mempunyai upaya preventif untuk mengoptimalisasi luaran maternal maupun
neonatal melalui kegiatan pemantauan yang dilakukan secara rutin pada saat
kehamilan. Suatu program yang terencana berupa observasi, edukasi serta penanganan
medik yang dilakukan pada ibu hamil, persalinan maupun nifas dengan tujuan untuk
menjaga kehamilan tersebut agar ibu sehat serta mengusahakan bayi yang
dilahirkannya juga sehat, kehamilan dan proses persalinan yang aman serta
memuaskan, memantau adanya risiko-risiko yang terjadi selama kehamilan,
menurunkan angka morbiditas serta mortalitas pada ibu maupun janin, dan
merencanakan penatalaksanaan yang secara optimal pada kehamilan yang memiliki
risiko tinggi.
2.2.2 Tujuan dan Manfaat ANC (Antenatal Care)
Adapun tujuan dari ANC (Antenatal Care) sebagai berikut
a) Mempertahankan dan meningkatkan kesehatan baik fisik, mental dan sosial
ibu.
b) Memantau selama kehamilan untuk memastikan kesehatan ibu dan janin.
c) Mengurangi serta mengenalisecara dini terhadap adanya penyulit atau
komplikasi yang mungkin terjadi selama kehamilan, seperti riwayat
pembedahan, riwayat penyakit secara umum dan kebidanan.
d) Mempersiapkan ibu agar berjalan dengan normal pada saat nifas serta
mempersiapkan ibu untuk memberikan ASI secara eksklusif.
e) Mempersiapkan persalinan ibu cukup bulan dan aman dengan trauma yang
terjadi seminimal mungkin.
f) Mengurangi kelahiran mati pada bayi dan kematian maternal serta mengurangi
bayi dengan lahir prematur.
g) Mempersiapkan peran ibu dankeluarga dalam menerima kelahiran bayi untuk
dapat tumbuh kembang secara normal.
h) Mempersiapkan kesehatan bayi dengan optimal.

2.2.3 Kunjungan ANC (Antenatal Care)


Merupakan kunjungan yang dilakukan oleh setiap ibu pada saat hamil ke
dokter ataupun kebidan yang dilakukan sedini mungkin pada saatdia merasakan
bahwa dirinya sedang hamil untuk mendapatkan pelayanan atau asuhan ANC
(Antenatal Care). Petugas kesehatan diharapkan untuk mengumpulkan serta
menganalisis data pada saat dilakukan kunjungan antenatal tentang kondisi ibu hamil
tersebut dengan cara melakukan anamnesis, pemeriksaan fisik untuk dapat
menegakkan diagnosis kehamilan intrauterine, serta ada tidaknya penyulit atau
komplikasi yang terjadi pada saat kehamilan.
2.2.4 Standar Pemeriksaan ANC (Antenatal Care)
Dikenal dengan standar 5T pada pelayanan ANC untuk penerapan operasional
yaitu : pengukuran tekanan darah, pengukuran tinggi fundus uteri, penimbangan berat
badan dan tinggi badan, pemberian tablet zat besi minimal pemberian 90 tablet selama
kehamilan dan pemberian imunisasi tetanus toksoid.
Pada saat kunjungan pertama oleh ibu hamil terdiri dari tahap pencatatan yang
meliputi : identitas diri ibu hamil, riwayat kehamilan dan persalinan yang
sebelumnya, riwayat kehamilan sekarang, serta penggunaan kontrasepsi sebelum
kehamilan. Pemeriksaan fisik, diagnostik, pemeriksaan laboratorium, dan
pemeriksaan obstetrikdilakukan pada tahap pemeriksaan ANC. Tahap pemberian
terapi yaitu pemberian obat rutin seperti tablet Fe, multivitamin, pemberian imunisasi
tetanus toxoid (TT), pemberian kalsium, dan mineral lainnya serta obat-obatan atas
indikasi serta penyuluhan/konseling. Pemberian tablet tambah darah (tablet besi/Fe)
dilakukan untuk mencegah anemia gizi besi pada ibu hamil. Setiap ibu hamil harus
mendapatkan minimal 90 tablet zat besi selama kehamilan yang diberikan sejak
kontak pertama. Ukur lingkar lengan atas (LiLA) Pengukuran ini dilakukan hanya
pada kontak pertama untuk skrining ibu hamil yang memiliki risiko kekurangan gizi
pada ibu hamil yang berlangsung lama (beberapa bulan/tahun) dimana LiLAkurang
dari 23,5 cm. Ibu hamil dengan kejadian KEK akan dapat melahirkan bayi berat lahir
rendah (BBLR). Penimbangan berat badan pada ibu hamil setiap kali kunjungan ANC
(Antenatal Care) dilakukan untuk mendeteksi adanya gangguan dari pertumbuhan
janin. Penambahan berat badan kurang dari 1 kilogram setiap bulannya atau 9
kilogram selama kehamilan menunjukkan adanya gangguan pertumbuhan janin.
Pengukuran ini dilakukan pada setiap kali kunjungan ANC (Antenatal Care) untuk
mendeteksi adanya pertumbuhan janin yang sesuai atau tidak sesuai dengan umur
kehamilan. Jika tinggi fundus uteri yang tidak sesuai dengan umur kehamilan, maka
kemungkinan ada gangguan dari pertumbuhan janin. Standar pengukuran ini
menggunakan pita pengukur setelah kehamilan berusia 24 minggu. Pengukuran
tekanan darah dilakukan setiap kunjungan ANC (Antenatal Care) untuk
mengetahuiadanya hipertensi pada kehamilan (TD >140/90 mmHg) dan preeklampsia
yang disertai dengan edema tungkai bawah dan atau wajah dan atau proteinuria.

Menentukan presentasi janin dilakukan pada saat akhir trimester II lalu


dilanjutkan dengan setiap kali kunjungan ANC (Antenatal Care). Pemeriksaan ini
dilakukan untuk mengetahui letak janin. Jika pada saat pemeriksaan ANC (Antenatal
Care) trimester III kepala janin belum masuk ke panggul atau bagian bawah janin
bukan kepala berarti ada kelainan letak, panggul sempit atau terdapat masalah lain.
Kemudian hitung denyut jantung janin (DJJ) Penilaian ini dilakukan pada saat akhir
trimester I lalu dilanjutkan dengan setiap kali kunjungan ANC (Antenatal Care).
Denyut jantung janin cepat yang >160/menit atau DJJ lambat yang < 120/menit
menunjukkan adanya gawat pada janin. Pemeriksaan golongan darah untuk
mengetahui jenis golongan darah ibu dapat juga untuk mempersiapkan calon
pendonor darah yang diperlukan apabila terjadi situasi kegawatdaruratan.
Pemeriksaan kunjungan ulangan merupakan pemeriksaan ANC (Antenatal
Care) yang dilakukan setelah kunjungan pemeriksaan ANC (Antenatal CAre) yang
pertama. Kunjungan ulangan ANC (Antenatal Care) lebih mengarah untuk
mendeteksi komplikasi, kegawat daruratan, mempersiapkan kelahiran, pemeriksaan
fisik yang terarah dan penyuluhan bagi ibu hamil. Kegiatan yang dilakukan seperti
anamnesa keluhan utama, pemeriksaan umum, laboratorium, obstetrik, pemberian
obat rutin khusus serta imunisasi TT.
Pelaksanaan dan Tempat Pelayanan ANC (Antenatal Care) Terdapat dari
tenaga medis dalam pelayanan antenatal seperti dokter umum dan dokter spesialis
serta tenaga paramedik seperti bidan dan perawat yang sudah mendapatkan pelatihan.
Pelayanan ANC (Antenatal Care) dapat dilaksanakan di puskesmas, posyandu,
puskesmas pembantu, polindes, bidan praktek swasta, rumah sakit umum serta rumah
sakit bersalin.
Cakupan Pelayanan ANC (Antenatal Care) merupakan persentasi setiap ibu
hamil yang telah melakukan pemeriksaan kehamilan oleh tenaga kesehatan di suatu
wilayah kerja terdiri dari cakupan K1 dan cakupan K4. Cakupan K1 merupakan
cakupan ibu hamil yang mendapatkan pelayanan antenatal pertama kali oleh tenaga
kesehatan di suatu wilayah kerja dengan kurun waktu tertentu. Cakupan K4 adalah
cakupan ibu hamil yang telah mendapatkan pelayanan antenatal paling sedikit empat
kali sesuai dengan standar di suatu wilayah kerja dengan kurun waktu tertentu.

2.3 Alur Penelitian


BAB III
METODELOGI PENELITIAN

3.1 Desain dan Bentuk Penelitian


Penelitian ini merupakan sebuah penelitian deskriptif observasional dengan
pendekatan cross sectional.

3.2 Tempat dan Waktu


Penelitian ini dilaksanakan di Puskesmas Tuan-Tuan Kecamatan Benua Kayong
Kabupaten Ketapang dan dilakukan bulan Maret – April 2019.

3.3 Populasi dan Sampel


3.3.1 Populasi
Populasi pada penelitian ini adalah sejumlah besar subjek yang memiliki
karakteristik tertentu. Populasi penelitian dibagi menjadi 2, yaitu:
a) Populasi Target
Populasi target pada penelitian ini adalah semua pasien ibu hamil yang
bertempat tinggal di wilayah puskesmas tuan-tuan.
b) Populasi Terjangkau
Populasi terjangkau pada penelitian ini adalah semua pasien ibu hamil yang
bertempat tinggal di wilayah kerja puskesmas yang berkunjung pada bulan Maret-
April 2019.

3.3.2 Sampel
Sampel pada penelitian ini adalah semua pasien yang bertempat tinggal di
wilayah kerja puskesmas tuan-tuan yang berkunjung pada bulan Maret-April 2019 yang
memenuhi kriteria inklusi.
a. Metode Pengambilan Sampel
Cara pengambilan sampel pada penelitian ini dilakukan dengan cara
Consecutive Sampling yang merupakan salah satu metode pengambilan sampel non
prabability sampling, yaitu semua subyek yang datang secara berurutan dan
memenuhi kriteria pemilihan dimasukkan dalam penelitian sampai subyek yang
dibutuhkan terpenuhi, metode ini adalah jenis non- probability sampling yang paling
baik.
b. Besar Sampel
Pada penelitian ini, jumlah seluruh pasien yang berkunjung ke Puskesmas
Tuan Tuan dari Kelurahan Tuan tuan pada bulan maret adalah orang. Besar sampel
penelitian ini ditentukan dengan rumus yang biasa digunakan dalam penelitian cross
sectional.15 Rumus ini digunakan untuk menghitung besar sampel, apabila besar
populasi (n) tidak diketahui.
2
Za2 . p . q Za . p .(1− p)
n= =
d2 d2
Keterangan:
n = besar sampel minimum.
Za = tingkat kemaknaan , jika a=0.05 maka Za=1,96.
p = 0,5. 16
q = (1-p)
d = kesalahan (absolute) yang dapat ditolerir, pada penelitian ini dipakai d =
0,15 (15%).
Dengan demikian perhitungan besar sampel menjadi sebagai berikut :

3.4 Kriteria Penelitian


3.4.1 Kriteria Inklusi
1. Bersedia menjadi responden dan mengisi kuesioner penelitian secara sukarela.
2. Subjek penelitian berdomisili di wilayah kerja puskesmas tuan-tuan.
3. Subjek penelitian bisa membaca dan menulis.
4. Subjek penelitian sudah ber-rumah tangga.
5. Subjek penelitian dengan jenis kelamin perempuan dan hamil.
3.4.2 Kriteria eksklusi
1. Tidak bersedia menjadi responden
2. Subyek penelitian tidak mengisi lengkap kuesioner

3.5 Variabel Penelitian


Variabel yang diteliti pada penelitian ini adalah Pengetahuan Ibu Hamil terhadap
ANC (Antenatal Care) di wilayah Puskesmas Tuan – Tuan Kabupaten Ketapang.
3.6 Definisi Operasional
1. Pengetahuan
Besarnya skor atau pemahaman oleh ibu hamil dalam menjawab pertanyan terhadap
ANC (Antenatal CAre).
2. Perilaku Kunjungan ANC (Antenatal CAre)
Suatu pengamatan yang muncul dari persepsi sehingga ada respon untuk melakukan
suatu tindakan.

3.7 Instrumen Penelitian


Alat yang dapat digunakan dalam penelitian ini adalah
- Alat Tulis
- Lembar informed consent atau lembar persetujuan
- Lembar formulir data responden
- Kuisioner
3.8 Teknik Pengelolaan dan Anilisis Data
Pengolahan data yang diperoleh dari proses pengumpulan data akan diubah dalam
bentuk tabel dan diolah dalam program statistik. Proses pengolahan data menggunakan
komputer yang terdiri dari beberapa langkah diantaranya editing, coding, data entry dan
tabulasi.
Analisis data yang akan dilakukan berupa analisis data univariat dan analisis data
bivariat.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN


BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Hasil penelitian yang telah dilakukan, dapat disimpulkan
bahwa:a.Pengetahuan ibu hamil yang memeriksakan kehamilannya di Puskesmas
Tuan – Tuan Kabupaten Ketapang mayoritas memiliki pengetahuan yang tinggi
tentang ANC (Antenatal Care). Kunjungan ANC (Antenatal Care) yang dilakukan
ibu hamil di Puskesmas Tuan – Tuan Kabupaten Ketapang sudah baik dalam
melakukan pemeriksaan kehamilan.

5.2 Saran
Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, maka peneliti memberikan saran,
1.Bagi Ibu Hamil
Diharapkan pada ibu hamil untuk lebih meningkatkan pengetahuan tentang
informasi kehamilannya, sehingga mencegah komplikasi pada saat kehamilan,
persalinan serta nifas. Selain itu ibu hamil diharapkan untuk tidak malu dalam
berkonsultasi kepada petugas kesehatan terkait kehamilannya karena dengan
pengetahuan ibu yang baik akan mendorong ibu untuk patuh dalam
memeriksakan kehamilannya.
2.Bagi Peneliti Lain
Saran untuk peneliti lain adalah untuk dapat memperbesar sampel dari
penelitian serta dapat pula melakukan penelitian berupa penelitian kualitatif untuk
dapat menggali lebih dalam tentang berbagai faktor yang dapat mempengaruhi ibu
hamil dalam memeriksakan kehamilan.
3.Bagi Tenaga Kesehatan
Diharapkan secara aktif untuk terus memantau perkembangan ibu hamil dalam
pelaksanaaan konsultasi dan penyuluhan.
DAFTAR PUSTAKA

Kapita selekta kuesioner pengetahuan dan sikap dalam penelitian kesehatan.Jakarta: Salemba
Medika.Cunningham FG, Leveno KJ, Bloom SL, Hauth JC, Rouse DJ, SpongCY. 2012.
Obstetri williams.Edisi ke-23. Jakarta: EGC.

Departemen Kesehatan (Depkes). 2007. Pedoman pelayanan antenatal. Jakarta: Direktorat


Jenderal Bina Pelayanan Medik. hlm1–98.

Analisis perilaku konsumen terhadap pemanfaatan pelayanan kesehatan antenatal care di


puskesmas antara Kota Makassar tahun 2013.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 2010. Pedoman pelayanan antenatal terpadu.


Jakarta: Direktur Jendral Bina Kesehatan Masyarakat.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Profil kesehatan Indonesia tahun 2013.
Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.Komariyah S. 2008.

Hubungan pengetahuan, sikap dan perilaku ibu hamil tentang pemeriksaan kehamilan dengan
kunjungan pemeriksaan kehamilan di wilayah kerja Puskesmas Sukorame Mojoroto Kediri
[Tesis]. Surakarta: Universitas Sebelas Maret. Mawaddah Dan Maulina. 2010.

Metodologi penelitian kesehatanedisi revisi. Jakarta: PT Rineka Cipta.

NotoatmodjoS. 2007. Konsep perilaku kesehatan buku promosi kesehatan teori dan aplikasi.
Jakarta: PT Rineka Cipta.

Notoatmodjo S. 2010. Ilmu perilaku kesehatan. Jakarta: PT Rineka Cipta.Pramasanthi RI.


2016.

Hubungan pengetahuan ibu hamil dan dukungan suami dengan kepatuhan melaksanakan
program perencanaan persalinan dan pencegahan komplikasi (P4K) di Kota Salatiga. JSK.
1(4):179-85.

Prawirohardjo S. 2007. Buku acuan nasional pelayanan kesehatan maternal dan neonatal.
Jakarta: YBP.

Prawirohardjo S. 2014. Ilmu Kebidanan.Edisi ke-4. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono


Prawirohardjo.

Purboningsih T. 2014. Pelayanan kesehatanmaternal dan neonatal.Jakarta:Yayasan Bina


Pustaka.

SarwonoPrawirohardjo.Syamsiah N, Pustikasari S, Mulasari AM. 2017. Pengetahuan, sikap


dan perilaku pengelolaan sampah pada karyawan di kampus. 11(1):22–27.

Syamsiah N, Pustikasari S,2014. Faktor-faktor yang berhubungan dengan kunjungan


antenatal care pada ibu hamil di Puskesmas Kecamatan Kembangan Jakarta Barat Tahun
2013. 6(1):1–4
WHO.Antenatal care for a positive pregnancy experience: World Health Organization; 2016.

Wundashary, Darmawansyah, Nurhayani. 2012. Analisis mutu pelayanan antenatal care di


puskesmas wonrely kabupaten maluku barat daya provinsi maluku tahun 2012.
Lampiran. Kuesioner Penelitian

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TERHADAP ANC (ANTENATAL CARE) DI


WILAYAH KERJA PUSKESMAS TUAN – TUAN
KECAMATAN BENUA KAYONG KABUPATEN KETAPANG
KALIMANTAN BARAT

No. Kuesioner :
Tanggal Wawancara :

1. Identitas Responden
Nama Ibu :
Umur Kehamilan :
Alamat :
2. Faktor Predisposisi
1) Umur
Berapakah umur ibu saat ini ? tahun
2) Paritas
a) Sudah berapa kali ibu melahirkan ?
 Lahir Hidup : orang
 Lahir Mati : orang
b) Keguguran ? kali
c) Kelahiran kembar ? kali
d) Jumlah anak yang hidup sekarang ? orang
e) Anak keberapa yang ibu kandung saat ini ?
3) Pendidikan
Apakah ibu pernah sekolah ?
YA TIDAK
Pendidikan terakhir yang ibu selesaikan (memiliki ijazah) ?
 SD
 SMP (sederajat)
 SMA (sederajat)
 Perguruan Tinggi
4) Pengetahuan
a) Apakah ibu tahu tentang pemeriksaan kehamilan ?
YA TIDAK
b) Jika YA, dari mana ibu mendapatkan penjelasan tentang pemeriksaan
kehamilan ?
 TV, Radio, Majalah
 Sanak Keluarga
 Petugas Kesehatan
 Kader Kesehatan
c) Apakah ibu tahu tentang tujuan pemeriksaan kehamilan ?
YA TIDAK
d) Jika YA, sebutkan 2 tujuan pemeriksaan kehamilan ?
 Memastikan kesehatan ibu dan janin
 Mengenal dan menangani penyakit yang menyertai hamil,
persalinan dan nifas
 Menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu dan perinatal
 Untuk ber KB
 Untuk menggugurkan
 Tidak Tahu
e) Apakah setiap ibu hamil harus mendapatkan pemeriksaan kesehatan ?
YA TIDAK
f) Jika YA, apa alasan ibu ?
 Anak lahir sehat
 Ibu selamat waktu melahirkan
 Jika ada kelainan cepat mendapatkan pertolongan
 Menjaga kesehatan ibu saat hamil
 Tidak tahu
g) Bila TIDAK, apa alasan ibu ?
 Tidak ada gunanya karena tidak ada keluhan
 Sudah pergi kedukun
 Tidak tahu
h) Menurut ibu, dimana tempat pemeriksaan kehamilan yang
seharusnya ?
 Puskesmas
 Bidan praktek
 Posyandu
 Dukun
i) Menurut ibu, berapa kali sebaiknya seorang ibu memeriksakan
kehamilannya ?
 0 – 3 bulan : kali
 4 – 6 bulan : kali
 7 – 9 bulan : kali
j) Minimal berapa kali sebaiknya pemeriksaan kehamilan dilakukan ?
 1 kali
 2 kali
 3 kali
 4 kali
k) Pada usia kehamilan berapa minggu kah paling tepat untuk memulai
pemeriksaan kehamilan ? minggu

3. Manfaat ANC (Antenatal Care)


a) Apakah selama hamil ibu pernah memeriksakan kehamilan pada petugas
kesehatan ?
PERNAH TIDAK
b) Jika PERNAH, kemana ibu memeriksakan kehamilan ?
c) Jika TIDAK, apa alasan ibu sehingga tidak memeriksakan kehamilan pada
petugas kesehatan ?
d) Jika TIDAK PERNAH, apa yang ibu lakukan untuk menjaga kesehatan
selama kehamilan ?
e) Pada umur kehamilan berapa minggu ibu memeriksakan kehamilan ?
minggu
f) Dimana pertama kali ibu memeriksakan kehamilan ?
g) Berapa kali ibu periksa kehamilan sampai dengan saat ini ? kali
h) Apasaja yang ibu peroleh saat periksa kehamilan ?
 Timbangan BB dan TB serta LLA
 Ukur Tekanan darah
 Ukur TFU
 Pemberian imunisasi TT (Tetanus)
 Pemberian Vitamin Fe (tablet besi)
 Tidak mendapatkan apa - apa
i) Apakah sewaktu ibu periksa hamil ke petugas kesehatan, ibu juga mendapat
penjelasan dan nasehat mengenai kesehatan semasa hamil ini ?
YA TIDAK
j) Jika YA, apakah ibu mengikuti nasihat tentang kesehatan selama hamil ini ?
YA TIDAK