Anda di halaman 1dari 152

KATA PENGANTAR

Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis ini disusun sebagai syarat mengikuti
Pelelangan Konsultan pekerjaan Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid
Raya Pekanbaru, pada Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan, Kawasan
Permukiman dan Pertanahan Tahun Anggaran 2020.

Guna memberikan suatu keyakinan terhadap Pejabat Pembuat Komitmen/Kuasa Pengguna


Anggaran melalui Panitia Pelelangan Pekerjaan Jasa Konsultansi, PT. Abata Rencana
Karyanusa selaku Perusahaan yang bergerak dibidang Jasa Konsultansi turut serta dalam
proses pelelangan tersebut dengan harapan dapat memenangkan pelelangan ini dan dapat
menangani pekerjaan dengan kemampuan dan sajian yang terbaik sesuai standar yang
berlaku.

Oleh Karenanya sebagai gambaran awal atas kemampuan konsultan tersebut maka bersama
ini akan dipaparkan Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis penanganan pekerjaan
dimaksud diatas.

Pekanbaru, 04 Juni 2020


PT. Abata Rencana Karyanusa

RAHMATDILLAH, ST
Direktur

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-1 | H a l


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR....................................................................................................... 2-1

DAFTAR ISI....................................................................................................................... 2-2

BAB 1. PENDAHULUAN .......................................................................................... 2-6

1.1 UMUM ............................................................................................................. 2-6

1.2 LATAR BELAKANG ..................................................................................... 2-7

1.3 MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................................. 2-8

1.4 SASARAN DAN FUNGSI ............................................................................. 2-9

1.5 LINGKUP, LOKASI KEGIATAN ................................................................. 2-9

1.6 SUMBER PENDANAAN ............................................................................ 2-10

1.7 NAMA DAN ORGANISASI PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN ........ 2-10

1.8 PERSYARATAN KUALIFIKASI PENYEDIA .......................................... 2-11

1.9 JANGKA WAKT U PELAKSANAAN ...................................................... 2-11

1.10 LINGKUP PEKERJAAN .............................................................................. 2-12

1.11 KRITERIA ...................................................................................................... 2-14

1.12 TANGGUNG JAWAB.................................................................................. 2-15

BAB 2. PENGALAMAN PERUSAHAAN ............................................................... 2-1

2.1 PROFIL PERUSAHAAN ............................................................................... 2-1

2.2 BIDANG LAYANAN JASA .......................................................................... 2-2

2.3 ORGANISASI PERUSAHAAN .................................................................... 2-3

2.4 DAFTAR PENGALAMAN SEJENIS ........................................................... 2-4

2.5 URAIAN DAN SALINAN KONTRAK PENGALAMAN SEJENIS...... 2-11

BAB 3. TANGGAPAN DAN PEMAHAMAN TERHADAP KAK ......................... 66

3.1 UMUM ............................................................................................................... 66

3.2 LATAR BELAKANG ....................................................................................... 66

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-2 | H a l


3.3 MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................................... 68

3.4 LOKASI DAN LINGKUP PEKERJAAN ....................................................... 68

3.5 DASAR PELAKSANAAN PEKERJAAN ...................................................... 69

3.6 JANGKA WAKTU PELAKSANAAN ........................................................... 69

3.7 ORGANISASI .................................................................................................... 69

3.8 KEBUTUHAN FASILITAS PENDUKUNG .................................................. 70

BAB 4. PENDEKATAN DAN METODOLOGI ......................................................... 71

4.1 UMUM ............................................................................................................... 71

4.2 TINJAUN TOERI .............................................................................................. 71

4.2.1 Pengertian Bangunan Gedung .................................................................... 71

4.2.2 Jenis-Jenis Bangunan Gedung ..................................................................... 72

4.2.3 Pengertian Mesjid.......................................................................................... 74

4.2.4 Sejarah Mesjid di Indonesia ......................................................................... 75

4.2.5 Fungsi Mesjid................................................................................................. 78

4.2.6 Fungsi dan Peran Mesjid di Zaman Sekarang .......................................... 79

4.3 PENDEKATAN DAN TEKNOLOGI ............................................................. 82

4.3.1 Latar Belakang ............................................................................................... 82

4.3.2 Maksud dan Tujuan ...................................................................................... 82

4.3.3 Tujuan Keberadaan Konsultan Manajemen Kontruksi ........................... 83

4.3.4 Target dan Sasaran ........................................................................................ 85

4.3.5 Ruang Lingkup .............................................................................................. 85

4.3.6 Manajemen Kontruksi .................................................................................. 86

4.4 METODOLOGI ................................................................................................. 90

4.5 KONSEP MANAJEMEN KONTRUKSI ........................................................ 91

4.5.1 Pemantauan dan Pengendalian Waktu...................................................... 93

4.5.2 Pengendalian Biaya....................................................................................... 95

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-3 | H a l


4.5.3 Pengendalian Mutu....................................................................................... 97

4.5.4 Pengendalian Proses Kerja......................................................................... 101

4.5.5 Pengendalian Pengujian dan Pengawasan .............................................. 104

4.5.6 Tindak Lanjut Penyelesaian atas produk Non-Conformance .............. 104

4.5.7 Pengendalian Penyiapan Data .................................................................. 105

4.6 PEDOMAN KEGIATAN PENGAWASAN PEKERJAAN ....................... 105

4.6.1 Pengawasan Pekerjaan Persiapan............................................................. 108

4.6.2 Pekerjaan Pemeriksaan Usulan Kontraktor (Proposal) ......................... 112

4.6.3 Pengawasan Pekerjaan Utama .................................................................. 114

4.6.4 Pengendalian Pelaksanaan Pekerjaan dan Laporan Kemajuan (Progress Of


Work) serta Pembayaran (Progress of Payment) ............................................................ 115

4.6.5 Pekerjaan Akhir ........................................................................................... 117

4.7 PROGRAM KERJA ......................................................................................... 119

4.7.1 Rencana Kerja .............................................................................................. 119

4.7.2 Keluaran ....................................................................................................... 121

4.7.3 Menyusun Laporan Akhir Pekerjaan ....................................................... 122

4.8 ORGANISASI DAN PERSONIL .................................................................. 124

4.8.1 Organisasi Ko nsultan untuk pelaksanaan Pekerjaan ........................... 124

4.8.2 ASPEK FASILITAS PENDUKUNG .......................................................... 124

BAB 5. FASILITAS PENDUKUNG ........................................................................... 5-1

5.1 UMUM ............................................................................................................. 5-1

5.2 FASILITAS YANG DIBUTUHKAN............................................................. 5-1

BAB 6. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ................................................. 6-1

BAB 7. KOMPOSISI TIM DAN PENUGASAN ....................................................... 7-1

7.1 UMUM ............................................................................................................. 7-1

7.2 KOMPOSISI PERSONIL ................................................................................ 7-3

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-4 | H a l


BAB 8. JADWAL PENUGASAN PERSONIL .......................................................... 8-1

BAB 9. KELUARAN .................................................................................................... 9-1

BAB 10. PELAPORAN ................................................................................................ 10-1

BAB 11. PENUTUP ...................................................................................................... 11-1

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-5 | H a l


BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 UMUM

Sebagaimana telah ditetapkan dalam pedoman Teknis Pembangunan Gedung Negara,


Peraturan Menteri PU Nomor : 22/PRT/M/2018 tanggal 14 September 2018 tentang
Pembangunan Bangunan Gedung Negara, Konsultan Manajemen Konstruksi digunakan
untuk Pembangunan Gedung Negara yaitu Setiap bangunan gedung negara harus
direncanakan, dirancang dengan sebaik - baiknya, sehingga dapat memenuhi kriteria teknis
bangunan yang layak dari segi mutu, biaya, dan kriteria administrasi bagi bangunan
gedung negara.
Pengawasan teknis yang dilakukan oleh penyedia jasa manajemen konstruksi
sebagaimana dimaksud pada Pembangunan Bangunan Gedung Negara dengan kriteria:
a. Klasifikasi tidak sederhana dengan ketentuan jumlah lantai di atas 4 (empat) lantai
dan dengan luas bangunan minimal 5.000 m2 (lima ribu meter persegi) untuk
pembangunan baru, perluasan dan/atau lanjutan pembangunan bangunan
gedung;
b. Perawatan Bangunan Gedung Negara kecuali Rumah Negara untuk tingkat
kerusakan berat dan perawatan terkait keselamatan bangunan;
c. Bangunan Gedung Negara klasifikasi bangunan khusus;
d. Melibatkan lebih dari satu penyedia jasa, baik perencanaan maupun pelaksana
konstruksi; dan/atau
e. Pelaksanaannya lebih dari satu tahun anggaran dengan menggunakan kontrak
tahun jamak.
2. Konsultan Manajemen Konstruksi (MK) akan melaksanakan Pengawasan Teknis
terhadap pekerjaan yang dilakukan meliputi:
a. Pengendalian Waktu;
b. Pengendalian biaya;
c. Pengendalian pencapaian sasaran fisik (kuantitas dan kualitas); dan
d. Tertib administrasi Pembangunan Bangunan Gedung Negara.
3. Pengawasan teknis yang dilakukan oleh penyedia jasa manajemen konstruksi
sebagaimana dimaksud meliputi:

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-6 | H a l


a. Pengawasan pada tahap perencanaan;
b. Pengawasan persiapan konstruksi;
c. Pengawasan tahap pelaksanaan konstruksi sampai dengan serah terima pertama
(Provisional Hand Over) pekerjaan konstruksi; dan
d. Pengawasan tahap pemeliharaan pekerjaan konstruksi sampai dengan serah terima
akhir (Final Hand Over) pekerjaan konstruksi.
4. Secara kontraktual Konsultan Manajemen Konstruksi (MK) bertanggung jawab
kepada Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah yang diwakili

1.2 LATAR BELAKANG

Latar belakang kegiatan pembangunan yang dilakukan merupakan salah satu


wujud Pembangunan Sarana Ibadah, dimana setiap prosesnya akan memerlukan
tindakan pengawasan/manajemen konstruksi, sehingga proses dapat berlangsung
dengan arah yang benar dan mengurangi adanya deviasi akibat penyimpangan
yang mungkin terjadi.
Pada Tahap Pembangunan bangunan, secara umum pekerjaan manajemen
konstruksi pelaksanaan fisik di lapangan ditugaskan kepada pihak ketiga, yaitu
Konsultan Manajemen Konstruksi.

Konsultan Manajemen Konstruksi akan melakukan Manajemen Konstruksi


terhadap pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor Pelaksana, yang menyangkut
aspek mutu, waktu, dan biaya. Disamping juga bertanggung jawab atas semua
kegiatan teknis yang dikerjakan oleh pelaksana selama pekerjaan berlangsung.
Secara Kontraktual Konsultan Manajemen Konstruksi bertanggung jawab kepada
Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran.
Dalam pelaksanaannya, Pengelola Pembangunan perlu mempersiapkan
program kerja dalam rangka pengendalian seluruh proses pembangunan, dengan
memperhatikan tahapan-tahapan pembangunan yang sedang diselenggarakan pada
Kegiatan Pembangunan ini.
Pelaksanaan proses pembangunan pekerjaan harus memenuhi peraturan dan
ketentuan yang berlaku, baik di Pusat maupun Daerah, antara lain:

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-7 | H a l


i. Undang-Undang Jasa Konstruksi Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi

ii. Peraturan Pemerintah RI Nomor 29 Tahun 2000 tanggal 30 Mei 2000 tentang

Penyelenggaraan Jasa Konstruksi.


iii. Peraturan Pemerintah RI Nomor 16 Tahun 2018 tentang Pengadaan Barang/Jasa

Pemerintah.
iv. Peraturan Presiden RI Nomor 73 Tahun 2011 tentang Pembangunan Bangunan

Gedung Negara.
v. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 22/PRT/M/2018 tanggal 14

September 2018 tentang Pembangunan Bangunan Gedung Negara.


vi. SE-38/A/2000 Surat Edaran Bersama tentang Rencana Anggaran Biaya (RAB)

oleh Badan Perencanaan Pembangunan Nasional dan Menteri Keuangan perihal


petunjuk penyusunan Rencana Anggaran Biaya (RAB) untuk jasa konsultansi
(biaya langsung personil) Remuneration dan Biaya Langsung Non Personil
(Direct Reimbursable Cost).
vii. Keputusan Dewan Pengurus Nasional Ikatan Nasional Konsultan Indonesia

Nomor: 55/SK.DPN/XII/2019 tentang Pedoman Standar minimal Tahun 2020


Biaya Langsung Personil (Remuneration/Billing Rate) dan Biaya Tidak
Langsung Non Personil (Direct Cost) Untuk Penyusunan Rencana Anggaran
Biaya (RAB) dan Harga Perkiraan Sendiri (HPS) Kegiatan jasa konsultansi.
viii. Peraturan Lembaga Jasa Konstruksi Nasional Nomor : 5 Tahun 2017 tentang

Sertifikasi dan Registrasi Tenaga Ahli.


ix. Pedoman Standar Minimal Tahun 2020 untuk Kegiatan Jasa Konsultansi Biaya

Langsung Personil dan Langsung Non-Personil.


x. SNI yang berlaku yang mengatur tentang pembangunan gedung.

1.3 MAKSUD DAN TUJUAN

1. Kerangka Acuan Kerja (KAK) ini merupakan produk bagi Konsultan MK yang
memuat masukan, kriteria, proses dan keluaran yang harus dipenuhi dan
diperhatikan serta diinterprestasikan dalam pelaksanaan tugas.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-8 | H a l


2. Dengan penugasan ini diharapkan Konsultan MK dapat melaksanakan
tanggung jawabnya dengan baik untuk menghasilkan keluaran yang optimal
sesuai KAK ini.

1.4 SASARAN DAN FUNGSI

1. Evaluasi terhadap program, perencanaan dan pengawasan pelaksanaan yang


sistematis, implementatif, dan efektif pada setiap tahap perkembangan
kegiatan, dan menerjemahkan secara fisik berdasarkan aturan teknis yang
berlaku.
2. Pengorganisasian yang baik dan terencana pada setiap sektor, sistem
pelaksanaan, serta prosedur penuntasan, masalah yang terjadi pada setiap
bagian Kegiatan.

1.5 LINGKUP, LOKASI KEGIATAN

Lingkup Kegiatan : Pembangunan Sarana Ibadah Strategi Provinsi


Lokasi Kegiatan : Kota Pekanbaru – Riau
Data Lokasi :

1) Untuk melaksanakan tugas, Konsultan MK harus mencari sendiri data dan

informasi yang dibutuhkan selain dari data dan informasi yang diberikan oleh
Pemberi Tugas dalam pengarahan penugasan ini.

2) Konsultan MK harus memeriksa kebenaran data dan informasi dalam


pelaksanaan pekerjaannya, baik yang berasal dari Pemberi Tugas, maupun
masukan lain dari luar. Kesalahan pelaksanaan pekerjaan sebagai akibat
dari kesalahan informasi menjadi tanggung jawab Konsultan MK.

Fasilitas Penunjang :
1). Penyediaan data dan fasilitas penunjang oleh pengguna jasa :

d. TOR / KAK ManajemenKonstruksi

e. Fasilitas lain dari Pengguna Jasa yang dapat digunakan oleh

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-9 | H a l


Penyedia Jasa pada prinsipnya tidak tersedia, atau lebih lanjut
jika memungkinkan dapat diusulkan oleh Penyedia Jasa.

2). Penyediaan fasilitas penunjang oleh penyedia jasa :

a. Penyediaan jasa harus menyediakan dan memelihara semua fasilitas dan


peralatan yang dipergunakan untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan
pekerjaannya. Segala fasilitas dan peralatan yang dipergunakan harus
ditetapkan tentang prosedur pengadaannya.

b. Alih pengetahuan. Apabila dipandang perlu oleh Pengguna Jasa, maka


Penyediaan Jasa harus mengadakan pelatihan, kursus singkat, diskusi dan
seminar terkait dengan subtansi plaksanaan pekerjaan dalam rangka alih
pengetahuan kepada staff yang terkait dengan pelaksanaan kegiatan.

1.6 SUMBER PENDANAAN

Sumber Biaya dari keseluruhan pekerjaan dibebankan pada Dokumen


Pelaksanaan Anggaran satuan Kerja Perangkat Daerah (DPA-SKPD) Provinsi Riau
Tahun Anggaran 2020 Nomor : 1.01.03.1.01.03.01.18.002.5.2 Pada Program Penataan
Bangunan dan Lingkungan Kegiatan Pembangunan Sarana Ibadah Strategis
Provinsi, melalui Konsultan Manajemen Dana Manajemen Konstruksi sebesar Rp.
244.084.000,00. (Dua ratus empat puluh empat juta delapan puluh emapt ribu Rupiah).

1.7 NAMA DAN ORGANISASI PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN

Pengguna Jasa Adalah :Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan,


Kawasan Permukiman dan pertanahan Provinsi Riau.
Alamat :Jl. SM Amin No.92, Pekanbaru

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-10 |


Hal
1.8 PERSYARATAN KUALIFIKASI PENYEDIA

Kualifikasi Penyedia untuk Jasa Konsultans Konstruksi Meliputi:


a. Syarat Kualifikasi Admiistrasi;

b. Syarat Kualifikasi Teknis; dan

c. Syarat Kualifikasi Kemampuan Keuangan

Peserta yang berbadan usaha harus memiliki surat Ijin Usaha Jasa Konstruksi
(IUJK) dan memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU) dengan :
i. Kualifikasi Usaha : Kecil
ii. Klasifikasi : Konsultansi Lainnya
iii. Sub Klasifikasi : Tidak dipersyaratkan
Persyaratan kualifikasi Penyedia lainnya mempedomani ketentuan dalam peraturan
pengadaan Barang/ Jasa Pemerintah memalui Penyedia beserta aturan turunannya.

1.9 JANGKA WAKT U PELAKSANAAN

Jangka waktu pelaksanaan pengadaan Manajemen Konstruksi diperkirakan


selama 3 (tiga) bulan atau 90 (sembilan puluh) hari kalender, terhitung sejak terbit
SPMK sampai dengan serah terima kedua/ akhir pekerjaan.
Dengan perincian sebagai berikut :
1. Tahap Perencanaan s.d tahap pelelangan Kontraktor = 10 (Sepuluh) hari

kalender.
2. Tahap Konstruksi Fisik = 80 (delapan puluh) hari kalender.

3. Bertanggung jawab melakukan pengawasan dalam masa Pemeliharaan


Konstruksi Selama 6 (enam) Bulan atau 180 (seratus delapan puluh) Hari
Kalender/ Mengikuti masa pemeliharaan Konstruksi sampai dengan Serah
Terima Kedua/akhir/final hand over (FHO).

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-11 |


Hal
1.10 LINGKUP PEKERJAAN

Kegiatan Manajemen Konstruksi meliputi pengendalian waktu, biaya,


pencapaian sasaran fisik (kuantitas dan kualitas), dan tertib administrasi dalam
pembangunan bangunan gedung negara, mulai dari tahap persiapan, tahap
perencanaan, tahap pelaksanaan konstruksi sampai dengan masa pemeliharaan.
Berpedoman pada ketentuan yang berlaku berdasarkan Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum Nomor: 22/PRT/M/2018 tanggal 14 September 2018 tentang
Pembangunan Gedung Negara, yaitu pada tahap pelaksanaan dengan rincian tugas
sebagai berikut:
A. Tahap Perencanaan:

i. Mengevaluasi program pelaksanaan kegiatan perencanaan yang dibuat oleh

penyedia jasa perencanaan konstruksi, yang meliputi program penyediaan dan


penggunaan sumber daya, strategi dan pentahapan penyusunan dokumen
lelang.
ii. Memberikan konsultansi kegiatan perencanaan, yang meliputi penelitian dan

pemeriksaan hasil perencanaan dari sudut efisiensi sumber daya dan biaya,
serta kemungkinan keterlaksanaan konstruksi.
iii. Mengendalikan program perencanaan, melalui kegiatan evaluasi program

terhadap hasil perencanaan, perubahan-perubahan lingkungan, penyimpangan


teknis dan administrasi atas persoalan yang timbul, serta pengusulan koreksi
program.
iv. Melakukan koordinasi dengan pihak-pihak yang terlibat pada tahap
perencanaan.
v. Menyusun laporan bulanan kegiatan konsultansi manajemen konstruksi tahap

perencanaan, merumuskan evaluasi status dan koreksi teknis bila terjadi


penyimpangan.
vi. Meneliti kelengkapan dokumen perencanaan.

vii. Membuat Laporan reviu desain terhadap dokumen perencanaan;

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-12 |


Hal
viii. Meneliti dokumen pelelangan/ tender, menyusun program pelaksanaan

pelelangan/ tender.
ix. mengadakan dan memimpin rapat-rapat koordinasi perencanaan, menyusun

laporan hasil rapat koordinasi, dan membuat laporan kemajuan pekerjaan


manajemen konstruksi.

B. Tahap Pelelangan/Tender

i. Membantu pengelola kegiatan dalam mempersiapkan dan menyusun program

pelaksanaan pelelangan/ tender pekerjaan konstruksi fisik.


ii. Membantu pengelola kegiatan dalam menyusun harga perhitungan sendiri

(HPS) atau owner’s estimate (OE) pekerjaan konstruksi fisik.


iii. Membantu memberikan penjelasan pekerjaan pada waktu rapat Penjelasan

Pekerjaan

C. Tahap Pelaksanaan

i. Mengevaluasi program kegiatan pelaksanaan fisik yang disusun oleh

penyedia jasa pelaksanaan konstruksi, yang meliputi programprogram


pencapaian sasaran fisik, penyediaan dan penggunaan sumber daya berupa:
tenaga kerja, peralatan dan perlengkapan, bahan bangunan, informasi, dana,
program Quality Assurance atau Quality Control, dan program kesehatan dan
keselamatan kerja (K3).
ii. Mengendalikan program pelaksanaan konstruksi fisik, yang meliputi program
pengendalian sumber daya, pengendalian biaya, pengendalian waktu,
pengendalian sasaran fisik (kualitas dan kuantitas) hasil konstruksi,
pengendalian perubahan pekerjaan, pengen-dalian tertib administrasi,
pengendalian kesehatan dan keselamatan kerja.
iii. Melakukan evaluasi program terhadap penyimpangan teknis dan manajerial
yang timbul, usulan koreksi program dan tindakan turun tangan, serta

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-13 |


Hal
melakukan koreksi teknis bila terjadi penyimpangan.
iv. Melakukan koordinasi antara pihak-pihak yang terlibat dalam pelaksanaan
konstruksi fisik.

1.11 KRITERIA

Kriteria yang dimaksud pada penugasan ini adalah Konsultan Manajemen


Konstruksi harus memperhatikan persyaratan – persyaratan sebagai berikut :
1) Persyaratan Umum Pekerjaan
Setiap bagian dari pekerjaan Manajemen Konstruksi harus dilaksanakan
secara benar dan tuntas sampai dengan memberi hasil yang telah ditetapkan
dan diterima dengan baik oleh Kuasa Pengguna Anggaran.
2) Persyaratan Obyektif
Pelaksanaan pekerjaan pengaturan dan pengamanan yang obyektif untuk
kelancaran pelaksanaan, baik yang menyangkut macam, kualitas dan
kuantitas dari setiap bagian pekerjaan.
3) Persyaratan Fungsional
Pekerjaan Manajemen Konstruksi pada tahap pelaksanaan konstruksi fisik,
baik yang menyangkut waktu, mutu dan biaya pekerjaan harus dilaksanakan
dengan profesionalisme yang tinggi sebagai Konsultan Manajemen
Konstruksi.
4) Persyaratan Prosedural
Penyelesaian administrative sehubungan dengan pekerjaan di lapangan,
dilaksanakan sesuai dengan prosedur dan peraturan yang berlaku.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-14 |


Hal
1.12 TANGGUNG JAWAB

1. Konsultan Manajemen Konstruksi bertanggung jawab secara professional atas

jasa manajemen konstruksi yang dilakukan sesuai ketentuan dan kode etik, tata
laku profesi yang berlaku
2. Secara umum tanggung jawab Konsultan MK adalah menjaga agar proyek

memiliki kinerja sebagai berikut :


a. Ketepatan waktu pembangunan proyek sesuai batas waktu berlakunya

anggaran / waktu yang telah ditetapkan.


b. Ketetapan biaya pembangunan sesuai batasan anggaran yang tersedia atau

yang telah ditetapkan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-15 |


Hal
BAB 2. PENGALAMAN PERUSAHAAN

Proposal ini dipersiapkan oleh PT. ABATA RENCANA KARYANUSA selaku konsultan
yang telah lulus prakualifikasi dalam Pengadaan Jasa Konsultasi di lingkungan Dinas
Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan 1.
Uraian berikut memberi gambaran tentang segala yang dimiliki oleh perusahaan dan
pengalamannya yang terkait. Rincian lebih lanjut dari latar belakang perusahaan dan
aktifitasnya diberikan pada lembar-lembar berikut ini.

2.1 PROFIL PERUSAHAAN

Gagasan pendirian PT. ABATA RENCANA KARYANUSA diilhami oleh keadaan yang
memandang perlunya usaha jasa konsultansi teknis dan manajemen. Untuk mewujudkan
gagasan tersebut, maka didirikanlah suatu badan usaha yang permanen yang berbentuk
Perseroan Terbatas. Harapan untuk menjadi besar tidaklah ditentukan pada bayangan yang
indah tetapi semata-mata bertumpu pada kenyataan yang ada, maka sejak berdiri dari
tahun ke tahun sampai saat ini titik berat dari jalannya usaha diutamakan pada pembinaan
kedalam. Setelah sekian lama berjalan, kemajuan perusahaan tercermin dalam bentuk
semakin meningkatnya kepercayaan dari instansi pemerintah maupun swasta yang
memanfaatkan jasa Konsultansi dan Konstruksi PT. ABATA RENCANA KARYANUSA,
Tetapi kepercayaan yang kami peroleh, tidaklah membuat kami berpuas diri, apalagi
menyatakan kemantapan kami dalam berusaha, oleh karena itu kami mencoba menjauhi
sifat konservatif, yang berarti kami terus mengembangkan diri dan menciptakan gagasan-
gagasan baru yang relevan dengan perkembangan di lingkungan sekitar kami. Tidak dapat
dipungkiri, bahwa suatu disiplin ilmu selalu membutuhkan disiplin ilmu lain untuk
menyelesaikan masalahnya. Dengan adanya hubungan organisasi baik kedalam maupun
keluar, kami yakin semuanya dapat dirangkum dan dengan kebersamaan akan mencapai
tujuan. Meningkatnya kepercayaan yang diberikan dan tumbuhnya partisipasi tenaga ahli
dari berbagai disiplin ilmu serta cetusan rekan seprofesi yang mempunyai cita-cita seiring,
telah menumbuhkan semangat kami dalam melaksanakan tugas dan memberikan
pelayanan jasa konsultansi dan Konstruksi.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-1 | H a l


PT. ABATA RENCANA KARYANUSA, menyadari sepenuhnya akan kemampuan dalam
memberikan pelayanan menuju kesempurnaan, untuk itu kami tak henti-hentinya berbenah
diri dalam rangka meningkatkan kualitas dan kuantitas demi terwujudnya cita-cita
bersama.

2.2 BIDANG LAYANAN JASA

1. Bidang SURVEY & PEMETAAN


− Jasa Pembuatan Prospektus Geologi dan Geofisika
− Jasa Survey Bawah Tanah
− Jasa Survey Permukaan Tanah
− Jasa Pembuatan Peta
2. Bidang PENGAWASAN SIPIL
− Jasa Pengawas Pekerjaan Konstruksi Bangunan Gedung
− Jasa Pengawas Pekerjaan Konstruksi Teknik Sipil Transportasi
− Struktur Bangunan
3. Bidang-bidang Jasa Konsultasi Non-Konstruksi
− Jasa Survey (Survey Terestris, Fotogrametry, Bathimetry System Informasi
Geografi (SIG), Kadastral, Survey Geologi & Pertanian).
− Jasa Studi, Penelitian & Bantuan Teknik (Studi Mikro, Studi Kelayakan, Studi
Perencanaan Umum, Jasa Penelitian, Jasa bantuan Teknik)
− Telematika (Telekomunikasi Darat, Telekomunikasi Satelite, Perangkat Keras,
Konten, Aplikasi Perangkat Lunak, Sub-Bidang Telekomunikasi lainnya).
− Pengembangan Pertanian dan Pedesaan (Prasarana Sosial dan
Pengembangan/ Pertisipasi Masyarakat, Kredit dan Kelembagaan Pertanian,
Perkebunan dan Mekanisasi Pertanian, Pembibitan, Pengendalian Hama/
Penyakit tanaman, Peternakan, Kehutanan, Perikanan, Tanaman Keras dan
Pangan, Konservasi dan Penghijauan).
− Jasa Konsultansi Manajemen (Perencanaan Sistem Akuntansi, Pelatihan dan
Pengembangan SDM, Konsultansi Manajemen Fungsional, Konsultansi
Hukum Bisnis).

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-2 | H a l


− Jasa Khusus (Jasa Teknologi dan Sistem Informasi, Jasa Penilai, Jasa Surveyor
Independen, Jasa Sertifikasi, Jasa Inspeksi Teknik, Jasa Kehumasan)

2.3 ORGANISASI PERUSAHAAN

Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dalam setiap tahapan pelaksanaan pekerjaan baik
yang diberikan oleh istansi swasta maupun pemerintah maka PT. ABATA RENCANA
KARYANUSA membuat suatu bagan/struktur organisasi perusahaan dan struktur
organisasi pelaksanaan pekerjaan. Untuk struktur organisasi perusahaan PT. ABATA
RENCANA KARYANUSA dipimpin oleh Dewan Direksi yang membawahi beberapa
bagian, seperti dijelaskan pada Gambar berikut. Untuk struktur organisasi pelaksanaan
pekerjaan akan dibentuk sesuai dengan kebutuhan pekerjaan yang akan dilaksanakan baik
merupakan perencanaan wilayah kota maupun perencanaan bangunan gedung dan
jembatan, yang sudah barang tentu membutuhkan suatu struktur organisasi yang berbeda.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-3 | H a l


2.4 DAFTAR PENGALAMAN SEJENIS

Pemberi Tugas / Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai Menurut


No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Alamat BA Serah
Nama Nomor / Tanggal Nilai (Rp) Kontrak
Telepon Terima
2019
Bandara Sultan
Iskandar Muda,
Banda Aceh,
Bandar Udara PT. Angkasa Pura II Nangroe Aceh
Pengawasan Overlay Runway Internasional (Persero) – Bandar Darussalam, PJJ. 14.09/09/02/2019/0004
1. 1.548.582.112 27/11/2019 100 %
Bandara Sultan Iskandar Muda Sultan Iskandar Udara Internasional 23372, Cot 28/02/2019
Muda Sultan Iskandar Muda Madhi, Blang
Bintang, Kab.
Aceh Besar
(0651) 21341
2018
Jasa Konsultansi Pengawasan 289/DPP-5.3/KONTRAK-
Dinas Perdagangan Dan Jl. Teratai No. 83
2. Pekerjaan Pembangunan UPT Provinsi Riau PL/APBD/2018 35.970.000,00 23/9/2018 100 %
Perindustrian Pekanbaru
Rumah Kemasan 26/6/2018
2017
Pengawasan Peningkatan KN.01..03.MIII.17/PWS-
Poltekkes Kemenkes Jl. Melur No. 103
3. Landscape Labor Poltekkes Provinsi Riau SL/146/2017 3.700.000,00 27/5/2017 100 %
Riau Pekanbaru
Kemenkes Riau 28/4/2017
2016
Pengawasan Semenisasi Areal Dinas Pertanian Dan 524.21/UM-IBD/313/10.16
Jl. Tenayan Raya
4. Provinsi Riau Peternakan Provinsi 5.970.000,00 17/12/2016 100 %
Kandang Ternak No. 1 Pekanbaru 8/11/2016
Riau
Dinas Pertanian Dan 524.21/UM-IBD/326/10.16
Jl. Tenayan Raya
5. Pengawasan Pembuatan Embung Provinsi Riau Peternakan Provinsi 5.976.300,00 17/12/2016 100 %
No. 1 Pekanbaru 08/11/2016
Riau
613/PU-BM-
Pengawasan Peningkatan Daerah Kabupaten Dinas Pekerjaan Umum SDA/PWS/SDA-
Sibau Hilir,
6. Bina Marga Dan 524.194.000,00 16/12/2016 100 %
Rawa Di Kabupaten Kapuas Hulu Kapuas Hulu Putussibau Utara KONS/11/2016/15
Sumber Daya Air
20/6/2016
BN.01.02.MIII.17/Pws-
Pengawasan Pemeliharaan Poltekkes Kemenkes Jl. Melur Nomor
7. Kota Pekanbaru PG/0623.1/2016 19.000.000,00 9/12/2016 100 %
Gedung Poltekkes Kemenkes Riau Riau 103 Pekanbaru
11/10/2016
2015

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-4 | H a l


Pemberi Tugas / Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai Menurut
No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Alamat BA Serah
Nama Nomor / Tanggal Nilai (Rp) Kontrak
Telepon Terima
Komplek
Perkantoran 600/PU-
Pengawasan Peningkatan Jalan Desa Tanjung Pemerintah
Dinas Pekerjaan Umum BM/PJ/1.03.01.PWS.PL.20/V
8. Desa Tanjung Katung Darul Katung Darul Kabupaten 49.885.000,00 17/10/2015 100 %
Kabupaten Meranti III/2015
Takzim Takzim Kepulauan
Meranti, Jalan 19/08/2015
Terpadu
Komplek 20/BMP/SPK-
Pengawasan Pembangunan Box
Dinas Bina Marga dan Perkantoran KONSULTANSI/KPA-
9. Culvert Jalan Rambutan Desa Kabupaten Siak 39.710.000,00 14/12/2015 100 %
Pengairan Pemda Lt. II - Tj. BM/Pgdn-L/201
Jatibaru
Agung 01/10/2015
Dinas Perumahan Jl. Datuk 13/KONS-P2P/PP-
Pengawasan Perbaikan Rumah
10. Kota Pekanbaru Permukiman Dan Cipta Setiamaharja PPCK/XI/2015 49.985.000,00 14/12/2015 100 %
Layak Huni
Karya No. 2 Pekanbaru 3/11/2015
620/76/PWS-
Kabupaten Jl. Kampar Lama
Pengawasan Rehabilitasi Jaringan Dinas Pekerjaan Umum KONSULTAN/PU-
11. Nagan Raya Dan No. 34 707.531.000,00 14/12/2015 100 %
Rawa Di Provinsi NAD Provinsi NAD SDA/V/2015
Aceh Barat Daya Pekanbaru
19/5/2015
620/80/PWS-
Pengawasan Rehabilitasi Jaringan Kabupaten Aceh Jl. Kampar Lama KONSULTAN/PU-
Dinas Pekerjaan Umum
12. No. 34 675.158.000,00 14/12/2015 100 %
Irigasi Di Provinsi NAD Barat Provinsi NAD SDA/V/2015
Pekanbaru
19/5/2015
2014
Jl. Syech 620.41/KONT/PU/BM-
Pengawasan Peningkatan Jalan Dinas Pekerjaan Umum
13. Kota Pariaman Buhanuddin No. KONSULTAN/IV/2014 197.659.000,00 12/09/2014 100 %
Perkotaan Kota Pariaman
145, Pariaman 16/04/2014
Jl. Syech 620.43/KONT/PU/BM-
Pengawasan Pemeliharaan Jalan Dinas Pekerjaan Umum
14. Kota Pariaman Buhanuddin No. KONSULTAN/IV/2014 199.298.000,00 12/09/2014 100 %
Perkotaan Kota Pariaman
145, Pariaman 16/04/2014
Pengawasan Peningkatan Daerah Kota Jambi Dan Jl. H. Agus 620/KONTRAK/PWS/PU-
Dinas Pekerjaan Umum
15. Rawa Kota Jambi Dan Kabupaten Kabupaten Salim No. 02 SDA/VI/2014/123 613.668.000,00 28/12/2014 100 %
Prov. Jambi
Muaro Jambi Muaro Jambi Kota Baru Jambi 02/6/2014
Pengawasan Peningkatan Daerah Jl. H. Agus 620/KONTRAK/PWS/PU-
Kab. Sarolangun Dinas Pekerjaan Umum
16. Rawa Kab. Sarolangun Kab. Salim No. 02 SDA/VI/2014/111 601.227.000,00 28/12/2014 100 %
Kab. Merangin Prov. Jambi
Merangin Kota Baru Jambi 02/6/2014

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-5 | H a l


Pemberi Tugas / Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai Menurut
No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Alamat BA Serah
Nama Nomor / Tanggal Nilai (Rp) Kontrak
Telepon Terima
2013
Pengawasan Pembangunan Jalan Kabupaten Jl. H. Agus 620/KONTRAK/BM-
Dinas Pekerjaan Umum
17. di Kabupaten Tanjung Jabung Tanjung Jabung Salim No. 02, KONSULTAN/VI/37/2013 399.960.000,00 17/11/2013 100 %
Provinsi Jambi
Barat Barat Jambi 22/05/2013
Jl. H. Agus 620/KONTRAK/BM-
Pengawasan Pembangunan Jalan Dinas Pekerjaan Umum
18. Kabupaten Tebo Salim No. 02, KONSULTAN/VI/34/2013 363.330.000,00 17/11/2013 100%
di Kabupaten Tebo Provinsi Jambi
Jambi 22/05/2013
Komplek
Perkantoran 600/PU-
Kecamatan Pemerintah BM/PJ/1.03.01.PWS.SS.16/V
Pengawasan Peningkatan Jalan Dinas Pekerjaan Umum
19. Tebing Tinggi Kabupaten 146.630.000,00 17/12/2013 100 %
Poros Desa Tanjung Peranap Kabupaten Meranti III/2013
Barat Kepulauan
Meranti, Jalan 24/07/2013
Terpadu
Pengawasan Peningkatan Jalan Jl. Peralatan No. 16/SP/PU-
Desa Pinang Dinas Pekerjaan Umum
20. Ganet Desa Pinang Kencana 1 Km 7 158.070.000,00 30/12/2013 100 %
Kencana Kota Tanjungpinang BM/APBD/KONS/VI/2013
Kecamatan Tanjung Pinang Timur Tanjungpinang
Pengawasan Peningkatan Jalan Yos 22/SP/PU-
Kecamatan Jl. Peralatan No.
Sudarso, Jalan Soekarno Hatta, Dinas Pekerjaan Umum
21. Tanjung Pinang 1 Km 7 BM/APBD/KONS/VI/2013 192.390.000,00 16/11/2013 100 %
Jalan Tugu Pahlawan Kecamatan Kota Tanjungpinang
Barat Tanjungpinang 20/06/2013
Tanjung Pinang Barat
Jalan Antara No. 252.KTR/DPKL/V/2013
Pengawasan Pembangunan Pasar Kabupaten Dinas Pasar Kebersihan
22. Kabupaten 252.320.000,00 12/10/2013 100 %
Desa Se-Kabupaten Bengkalis Bengkalis Dan Pertamanan 14/5/2013
Bengkalis
Jl. Ruko Glodok 610/PU-
Supervisi Rehabilitasi Jaringan Dinas Pekerjaan Umum
23. Kota Cilegon Blok E9 Kota SDA/PWS/V/113/2013 795.916.000,00 9/12/2013 100 %
Irigasi Kota Cilegon Kota Cilegon
Serang 14/5/2013
2012
Pengawasan Teknis Pemb/ Dinas Pekerjaan Umum Jalan Lintas 11/SP/DPU-BM/JK/PEMB-
Kabupaten
24. Peningkatan Jalan Kab. Inhu (Wil. Kabupaten Indragiri Timur Pematang JL/VII/2012 220.220.000,00 30/12/2012 100 %
Indragiri Hulu
III dan IV) Hulu Reba, Rengat 04/07/2012
Jl. H. Agus 620/KONTRAK/BM-
Pengawasan Pembangunan Jalan Kabupaten Dinas Pekerjaan Umum
25. Salim No. 02, KONSULTAN/VI/28/2012 345.180.000,00 25/11/2012 100 %
di Kabupaten Batang Hari Batang Hari Provinsi Jambi
Jambi 30/05/2012
Dinas Pekerjaan Umum Dolok Godang, 610/PWS-
Supervisi Peningkatan Jaringan – Kab. Tapanuli
26. Da Penataan Ruang Angkola 476.190.000,00 1/12/2012 100 %
Irigasi Kab. Tapanuli Selatan Selatan PU/KONTRAK/KONSULT
Daerah Selatan, Kab.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-6 | H a l


Pemberi Tugas / Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai Menurut
No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Alamat BA Serah
Nama Nomor / Tanggal Nilai (Rp) Kontrak
Telepon Terima
Tapanuli Selatan AN/VI/33/2012
5/6/2012
Jalan Lingkar 640/CKTR/KONT-PENG-
Pengawasan Landscape dan Areal Dinas Cipta Karya dan
27. Kab. Kampar STA (8+000) PSPO/VII/2012/08 581.800.000 31/12/2012 100%
Parkir Stadion Tuanku Tambusai Tata Ruang
telp. 20036 04/07/2012
Komplek
Perkantoran 643.1/KTR/TARCIP/CK-
Pengawasan Teknis Pembangunan Dinas Tata Ruang dan
28. Kab. Siak Pemda Kab. Siak KONSULTAN/CK.12/2012 416.999.000 19/12/2012 100%
Gedung Olahraga (GOR) tahap II Cipta Karya Kab. Siak
Lt. II – Tanjung 30/07/2012
Agung
Komplek
Pengawasan Teknis Lanjutan Perkantoran 641/PA-
Dinas Tata Ruang dan
29. Pembangunan Mesjid Benteng Kab. Siak Pemda Kab. Siak TRCK/DK/CK.6/VII/2012 670.430.000 16/11/2012 100%
Cipta Karya Kab. Siak
Hulu (Tahap III) Lt. II – Tanjung 20/07/2012
Agung
2011
Pengawasan Teknis Pemb/ Dinas Pekerjaan Umum Jalan Lintas 11/SP/DPU-BM/JK/PEMB-
Kabupaten
30. Peningkatan Jalan Kab. Inhu (Wil. Kabupaten Indragiri Timur Pematang JL/VII/2012 220.220.000,00 30/12/2012 100 %
Indragiri Hulu
III dan IV) Hulu Reba, Rengat 04/07/2012
Komplek
620/KTR/PU/PSJJ-
Pengawasan Peningkatan Jalan Dinas Pekerjaan Umum Perkantoran
31. Kabupaten Siak KONSULTAN/30/2011 177.760.000,00 24/12/2011 100 %
Poros Desa Sri Gemilang (31 S) Kabupaten Siak Pemda Lt. II - Tj.
28/06/2011
Agung
Jalan Pepaya HK.0203/KTR/SNVT-
Pengawasan Simpang Kulim – SNVT P2JN Provinsi
32. Provinsi Riau No. 51, P2JN/BM/2011/159 263.560.000,00 17/09/2011 100 %
Dumai Riau
Pekanbaru 18/03/2011
Pengawasan Pembangunan Jalan Dinas Bina Marga dan Jl. Lintas Bagan 620.1/KONT/BM&AIR/PG
Desa Bagan Jawa
33. Poros Desa Bagan Jawa Pesisir Pengairan Kabupaten Siapiapi - Ujung WS/27/2011 219.208.000,00 13/12/2011 100 %
Pesisir
Kabupaten Rokan Hilir Rokan Hilir Tanjung KM. 4 15/10/2011
Komplek
620/KTR/PU/PSJJ-
Pengawasan Peningkatan Jalan Kecamatan Dinas Pekerjaan Umum Perkantoran
34. KONSULTAN/34/2011 167.530.000,00 24/12/2011 100 %
Karet Desa Pinang Sebatang Timur Tualang Kabupaten Siak Pemda Lt. II - Tj.
28/06/2011
Agung
Pengawasan Teknis Peningkatan Kecamatan Jl. Pamong Praja 620/BM-PPK/KTR/2011/327
Dinas Bina Marga dan
35. Jalan Desa Genduang Kecamatan Pangkalan 203.940.000,00 23/12/2011 100 %
Sumber Daya Air No. 05 Kawasan 02/11/2011
Pangkalan Lesung Lesung

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-7 | H a l


Pemberi Tugas / Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai Menurut
No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Alamat BA Serah
Nama Nomor / Tanggal Nilai (Rp) Kontrak
Telepon Terima
Bhakti Praja,
Pangkalan
Kerinci
Pengawasan Peningkatan Jalan SUAK23/KTR/BM.P/X/201
Kecamatan Siak Dinas Bina Marga dan Jl. Pertanian
36. Lingkungan Pedesaan di 1 224.290.000,00 14/12/2011 100 %
Kecil Pengairan Bengkalis
Kecamatan Siak Kecil B 16/09/2011
Jl. HR. 17/KONTRAK-
Pengawasan Teknis Pemeliharaan Kabupaten Dinas Bina Marga dan
37. Soebrantas No. WASTEK/BMP/VI/2011 198.880.000,00 04/12/2011 100 %
Jalan Wilayah I Kampar Pengairan
Bangkinang 08/06/2011
Jl. HR. 29/KONTRAK-
Pengawasan Teknis Peningkatan Kabupaten Dinas Bina Marga dan
38. Soebrantas No. WASTEK/BMP/VI/2011 255.530.000,00 04/12/2011 100 %
Jalan Wilayah II Kampar Pengairan
Bangkinang 08/06/2011
Pengawasan Peningkatan Jalan SUAK19/KTR/BM.P/X/201
Kecamatan Dinas Bina Marga dan Jl. Pertanian
39. Lingkungan Pedesaan di 1 234.850.000,00 14/12/2011 100 %
Pinggir Pengairan Bengkalis
Kecamatan Pinggir C 16/09/2011
Jl. Pamong Praja
Pengawasan Teknis Peningkatan No. 05 Kawasan
Kecamatan Dinas Bina Marga dan 620/BM-PPK/KTR/2011/325
40. Jalan Desa Langkan Kecamatan Bhakti Praja, 193.380.000,00 23/12/2011 100 %
Langgam Sumber Daya Air 02/11/2011
Langgam Pangkalan
Kerinci
Desa Mekar Jaya Komplek
Pengawasan Pembangunan Kantor Dinas Cipta Karya Dan 610/CKTR-
Kec. Tambusai Perkantoran
41. Kepala Desa Mekar Jaya Kec. Tata Ruang Kab. Rokan CK/PWS/VI/2011/17 182.930.000 12/12/2011 100 %
Utara Kab. Pemda Rokan
Tambusai Utara Kab. Rokan Hulu Hulu 14/6/2011
Rokan Hulu Hulu
Pengawasan Teknis Peningkatan Jl. Pamong Praja
Kabupaten Dinas Bina Marga Dan 620/BM-PPK/KTR/2011/349
42. Jalan Desa Genduang, Kecamatan No. 05 Kawasan 203.940.000 23/11/2011 100 %
Pelalawan Sumber Daya Air 2/11/2011
Pangkalan Lesung Bhakti Praja
Supervisi Rehabilitasi Jaringan Kabupaten 610/PU-
Dinas Pekerjaan Umum Jl. Ruko Glodok
43. Irigasi Kabupaten Serang Dan Kota Serang Dan Kota SDA/PWS/VI/113/2011 783.189.000,00 17/12/2011 100 %
Provinsi Banten Blok E9
Serang Serang 21/6/2011
2010
Jl. HR. 620/KONTRAK/PENG/DP
Pengawasan Jalan Umum Kota Dinas Pekerjaan Umum
44. Kota Dumai Subrantas No. 1, U/58/IX/2010 215.050.000,00 18/12/2010 100 %
Dumai Kota Dumai
Dumai 17/09/2010

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-8 | H a l


Pemberi Tugas / Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai Menurut
No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Alamat BA Serah
Nama Nomor / Tanggal Nilai (Rp) Kontrak
Telepon Terima
620/SPK/KONS/PENG/BM
Pengawasan Pembangunan Jalan Dinas Pekerjaan Umum Jl. Ruko Glodok
45. Provinsi Banten /33/IV/2010 505.799.000,00 07/11/2010 100 %
Cisauk – Jaha Provinsi Banten Blok E9, Serang
12/04/2010
Jl. Otto 620/PU/PENG/KONT/58/
Pengawasan Teknis Peningkatan Kota Dinas Pekerjaan Umum Iskandardinata
46. V/2010 199.175.000,00 24/11/2010 100 %
Jalan Indihiang – Mangkubumi Tasikmalaya Kota Tasikmalaya No. 17
20/05/2010
Tasikmalaya
Pengawasan Teknis Pemeliharaan Dinas Pekerjaan Umum Jalan Lintas 04/SP/DPU-
Kabupaten
47. Berkala Jalan Kabupaten Indragiri Kabupaten Indragiri Timur Pematang BM/JK/PEMEL-JL/VI/2010 185.020.000,00 26/12/2010 100 %
Indragiri Hulu
Hulu (Wil. I dan II) Hulu Reba, Rengat 30/06/2010
Pengawasan Peningkatan Jalan 24/SUA-K/SPK/KPA/BM-
Kecamatan Dinas Bina Marga dan Jl. Pertanian
48. Lingkungan Pedesaan di P/APBD/2010 344.410.000,00 31/12/2010 100 %
Bantan Pengairan Bengkalis
Kecamatan Bantan B 05/08/2010
Jl. HR. 28/KONTRAK-
Pengawasan Teknis Pembangunan Kabupaten Dinas Bina Marga dan
49. Soebrantas No. WASTEK/BMP/VI/2010 184.140.000,00 13/12/2010 100 %
Jalan Wilayah II Kampar Pengairan
Bangkinang 17/06/2010
Pengawasan Peningkatan Jalan 20/SUA-K/SPK/KPA/BM-
Kecamatan Dinas Bina Marga dan Jl. Pertanian
50. Lingkungan Pedesaan di P/APBD/2010 472.230.000,00 31/12/2010 100 %
Pinggir Pengairan Bengkalis
Kecamatan Mandau B 05/08/2010
Jl. HR. 21/KONTRAK-
Pengawasan Teknis Pembangunan Kabupaten Dinas Bina Marga dan
51. Soebrantas No. WASTEK/BMP/VI/2010 179.520.000,00 13/12/2010 100 %
Jalan Wilayah III Kampar Pengairan
Bangkinang 17/06/2010
620/SPK/P2TJJ/BM/191/20
Pengawasan Peningkatan Jalan Dinas Pekerjaan Umum Jl. Riau No. 1,
52. Provinsi Riau 10 338.030.000,00 04/12/2010 100 %
Simpang Balam - Simpang Batang Provinsi Riau Pekanbaru
08/06/2010
Pengawasan Peningkatan Jalan Dusun 620/SPK/P2TJJ/BM/197/20
Dinas Pekerjaan Umum Jl. Riau No. 1,
53. Dusun Pemandang - Tanjung Pemandang - 10 208.890.000,00 04/12/2010 100 %
Provinsi Riau Pekanbaru
Medan Tanjung Medan 08/06/2010
Komplek 610/TRCK/KTR-
Pengawasan Pembangunan Kantor Desa Sungai Kuti
Dinas Tata Ruang Dan Perkantoran
54. Kepala Desa Sungai Kuti Kec. Kec. Kunto CK/PWS/VI/2010/11 171.270.000,00 22/10/2010 100 %
Cipta Karya Pemda Rokan
Kunto Darussalam Darussalam 23/6/2010
Hulu
Dinas Pekerjaan Umum Dolok Godang, 610/PWS-
Supervisi Peningkatan Jaringan Kab. Tapanuli
55. Dan Penataan Ruang Angkola PU/KONTRAK/KONSULT 719.653.000,00 2/12/2010 100 %
Rawa Kab. Tapanuli Selatan Selatan
Daerah Selatan, Kab. AN/VII/45/2010

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-9 | H a l


Pemberi Tugas / Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai Menurut
No Nama Paket Pekerjaan Lokasi Alamat BA Serah
Nama Nomor / Tanggal Nilai (Rp) Kontrak
Telepon Terima
Tapanuli Selatan 6/7/2010

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-10 |


Hal
2.5 URAIAN DAN SALINAN KONTRAK PENGALAMAN SEJENIS

1. Pengguna Jasa : PT. Angkasa Pura II (Persero) Kantor Cabang


2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Overlay Runway Bandara Sultan Iskandar Muda
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Banda Aceh


5. Nilai Kontrak : 1.548.582.112
6. No. Kontrak : PJJ.14.09/09/02/2019/0004
7. Periode : 28/02/2019 - 27/11/2019
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 5.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Team Leader Sipil 1.00
o Supervisi Engineer Sipil 1.00
o Elektrikal Engineer Sipil 1.00
o Inspector Sipil 1.00
o Lab Technician Sipil 1.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-11 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Perdagangan Dan Perindustrian
2. Nama Paket Pekerjaan : Jasa Konsultansi Pengawasan Pekerjaan Pembangunan UPT Rumah Kemasan
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Riau


5. Nilai Kontrak : 35.970.000,00
6. No. Kontrak : 289/DPP-5.3/KONTRAK-PL/APBD/2018
7. Periode : 26/6/2018 - 23/9/2018
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-12 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Poltekkes Kemenkes Riau
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Landscape Labor Poltekkes Kemenkes Riau
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Riau


5. Nilai Kontrak : 3.700.000,00
6. No. Kontrak : KN.01..03.miii.17/pws-sl/146/2017
7. Periode : 28/4/2017 - 27/5/2017
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-13 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pertanian Dan Peternakan Provinsi Riau
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Semenisasi Areal Kandang Ternak
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Riau


5. Nilai Kontrak : 5.970.000,00
6. No. Kontrak : 524.21/UM-IBD/313/10.16
7. Periode : 8/11/2016 - 17/12/2016
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-14 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Dan Bina Marga Dan Sumber Daya Air
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Daerah Rawa Di Kabupaten Kapuas Hulu
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Kapuas Hulu


5. Nilai Kontrak : 524.194.000,00
6. No. Kontrak : 613/PU-BM-SDA/PWS/SDA-KONS/11/2016/15
7. Periode : 20/06/2016 - 16/12/2016
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-15 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pertanian Dan Peternakan Provinsi Riau
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembuatan Embung
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Riau


5. Nilai Kontrak : 5.970.000,00
6. No. Kontrak : 524.21/UM-IBD/326/10.16
7. Periode : 8/11/2016 - 17/12/2016
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 1.10
o Inspector Sipil 1.10

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-16 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Poltekkes Kemenkes Riau
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Landscape Labor Poltekkes Kemenkes Riau
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Riau


5. Nilai Kontrak : 19.000.000,00
6. No. Kontrak : BN.01.02.MIII.17/pws-PG/0623.1/2016
7. Periode : 11/10/2016 - 09/12/2016
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-17 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Meranti
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Desa Tanjung Katung Darul Takzim
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Desa Tanjung Katung Darul Takzim


5. Nilai Kontrak : 49.885.000,00
6. No. Kontrak : 600/PU-BM/PJ/1.03.01.PWS.PL.20/VIII/2015
7. Periode : 19/08/2015 - 17/10/2015
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-18 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Meranti
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Desa Tanjung Katung Darul Takzim
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Desa Tanjung Katung Darul Takzim


5. Nilai Kontrak : 49.885.000,00
6. No. Kontrak : 600/PU-BM/PJ/1.03.01.PWS.PL.20/VIII/2015
7. Periode : 19/08/2015 - 17/10/2015
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Tuanku Tambusai Komp. Puri Nangka Sari Blok D
No. 07
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-19 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Box Culvert Jalan Rambutan Desa Jatibaru
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Siak


5. Nilai Kontrak : 39.710.000,00
6. No. Kontrak : 20/BMP/SPK-KONSULTANSI/KPA-BM/Pgdn-L/2015
7. Periode : 01/10/2015 - 14/12/2015
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-20 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Perumahan Pemukiman Dan Cipta Karya
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Perbaikan Rumah Layak Huni
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kota Pekanbaru


5. Nilai Kontrak : 49.985.000,00
6. No. Kontrak : 13/KONS-P2P/PP-PPCK/XI/2015
7. Periode : 03/11/2015 - 14/12/2015
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Inspector Sipil 4.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-21 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi NAD
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Rehabilitasi Jaringan Rawa Di Provinsi NAD
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Nagan Ray Dan Aceh Barat Daya


5. Nilai Kontrak : 707.531.000,00
6. No. Kontrak : 620/76/PWS-KONSULTAN/PU-SDA/V/2015
7. Periode : 19/05/2015 - 14/12/2015
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 15.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Control Sipil 5.00
o Inspector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-22 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi NAD
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Rehabilitasi Jaringan Irigasi Di Provinsi NAD
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Aceh Barat


5. Nilai Kontrak : 675.158.000,00
6. No. Kontrak : 620/80/PWS-KONSULTAN/PU-SDA/V/2015
7. Periode : 19/05/2015 - 14/12/2015
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 15.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Control Sipil 5.00
o Inspector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-23 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Pariaman
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Perkotaan
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kota Pariaman


5. Nilai Kontrak : 197.659.000,00
6. No. Kontrak : 620.41/KONT/PU/BM-KONSULTAN/IV/2014
7. Periode : 16/04/2014 - 12/09/2014
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 15.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Control Sipil 5.00
o Inspector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-24 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Pariaman
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pemeliharaan Jalan Perkotaan
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kota Pariaman


5. Nilai Kontrak : 199.298.000,00
6. No. Kontrak : 620.43/KONT/PU/BM-KONSULTAN/IV/2014
7. Periode : 16/04/2014 - 12/09/2014
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 15.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Control Sipil 5.00
o Inspector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-25 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Prov. Jambi
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Daerah Rawa Kota Jambi Dan Kab. Muaro Jambi
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kota Jambi Dan Kab. Muaro Jambi


5. Nilai Kontrak : 613.668.000,00
6. No. Kontrak : 620/KONTRAK/PWS/PU-SDA/VI/2014/123
7. Periode : 02/06/2014 - 28/12/2014
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 15.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Control Sipil 5.00
o Inspector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-26 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Prov. Jambi
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Daerah Rawa Kab. Sarolangun Dan Kab.
Merangin
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Sarolangun Dan Kab. Merangin


5. Nilai Kontrak : 601.227.000,00
6. No. Kontrak : 620/KONTRAK/PWS/PU-SDA/VI/2014/111
7. Periode : 02/06/2014 - 28/12/2014
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 15.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Control Sipil 5.00
o Inspector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-27 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Jambi
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Jalan di Kabupaten Tanjung Jabung Barat
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Tanjung Jabung Barat


5. Nilai Kontrak : 399.960.000,00
6. No. Kontrak : 620/KONTRAK/BM-KONSULTAN/VI/37/2013
7. Periode : 22/05/2013 - 17/11/2013
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 30.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Engineer Sipil 6.00
o Ispector Sipil 12.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-28 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Jambi
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Jalan di Kabupaten Tebo
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Tebo


5. Nilai Kontrak : 363.330.000,00
6. No. Kontrak : 620/KONTRAK/BM-KONSULTAN/VI/34/2013
7. Periode : 22/05/2013 - 17/11/2013
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 30.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Engineer Sipil 6.00
o Ispector Sipil 12.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-29 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Meranti
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Poros Desa Tanjung Peranap
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Tebing Tinggi Barat


5. Nilai Kontrak : 146.630.000,00
6. No. Kontrak : 600/PU-BM/PJ/1.03.01.PWS.SS.16/VIII/2013
7. Periode : 24/07/2013 - 17/12/2013
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 20.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Material Engineer Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-30 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Tanjungpinang
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Ganet Desa Pinang Kencana Kecamatan
Tanjung Pinang Timur
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Desa Pinang Kencana


5. Nilai Kontrak : 158.070.000,00
6. No. Kontrak : 16/SP/PU-BM/APBD/KONS/VI/2013
7. Periode : - 30/12/2013
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Engineer Sipil 6.00
o Material Engineer Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-31 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Tanjungpinang
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Yos Sudarso, Jalan Soekarno Hatta, Jalan
Tugu Pahlawan Kecamatan Tanjung Pinang Barat
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Tanjung Pinang Barat


5. Nilai Kontrak : 192.390.000,00
6. No. Kontrak : 22/SP/PU-BM/APBD/KONS/VI/2013
7. Periode : 20/06/2013 - 16/11/2013
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 20.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Material Engineer Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-32 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pasar Kebersihan Dan Pertamanan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Pasar Desa Se-Kabupaten Bengkalis
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Bengkalis


5. Nilai Kontrak : 252.320.000,00
6. No. Kontrak : 252.KTR/DPKL/V/2013
7. Periode : 14/05/2013 - 12/10/2013
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 20.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Material Engineer Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-33 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Cilegon
2. Nama Paket Pekerjaan : Supervisi Rehabilitasi Jaringan Irigasi Kota Cilegon
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kota Cilegon


5. Nilai Kontrak : 795.916.000,00
6. No. Kontrak : 11/SP/DPU-BM/JK/PEMB- JL/VII/2012
7. Periode : 14/05/2013 - 09/12/2013
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 20.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Material Engineer Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-34 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi
KabupatenJambi
Indragiri Hulu
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Pemb/ Peningkatan Jalan Kab. Inhu (Wil. III dan IV)
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Indragiri Hulu


5. Nilai Kontrak : 220.220.000,00
6. No. Kontrak : 11/SP/DPU-BM/JK/PEMB- JL/VII/2012
7. Periode : 04/07/2012 - 30/12/2012
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 20.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Material Engineer Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-35 |


Hal
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Jalan di Kabupaten Batang Hari
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Batang Hari


5. Nilai Kontrak : 345.180.000,00
6. No. Kontrak : 620/KONTRAK/BM-KONSULTAN/VI/28/2012
7. Periode : 30/05/2012 - 25/11/2012
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Engineer Sipil 6.00
o Material Engineer Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-36 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Indragiri Hulu
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Pemb/ Peningkatan Jalan Kab. Inhu (Wil. III dan IV)
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Indragiri Hulu


5. Nilai Kontrak : 220.220.000,00
6. No. Kontrak : 11/SP/DPU-BM/JK/PEMB- JL/VII/2012
7. Periode : 04/07/2012 - 30/12/2012
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 20.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Material Engineer Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-37 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Daerah
2. Nama Paket Pekerjaan : Supervisi Peningkatan Jaringan – Irigasi Kab. Tapanuli Selatan
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Tapanuli Selatan


5. Nilai Kontrak : 476.190.000,00
6. No. Kontrak : 610/PWS-PU/KONTRAK/KONSULTAN/VI/33/2012
7. Periode : 05/06/2012 - 01/12/2012
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 20.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Material Engineer Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-38 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Siak
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Poros Desa Sri Gemilang (31 S)
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Siak


5. Nilai Kontrak : 177.760.000,00
6. No. Kontrak : 620/KTR/PU/PSJJ-KONSULTAN/30/2011
7. Periode : 28/06/2011 - 24/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Lab. Technician Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-39 |


Hal
1. Pengguna Jasa : SNVT P2JN Provinsi Riau
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Simpang Kulim – Dumai
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Riau


5. Nilai Kontrak : 263.560.000,00
6. No. Kontrak : HK.0203/KTR/SNVT-P2JN/BM/2011/159
7. Periode : 18/03/2011 - 17/09/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Lab. Technician Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-40 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Rokan Hilir
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Jalan Poros Desa Bagan Jawa Pesisir Kabupaten
Rokan Hilir
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Desa Bagan Jawa Pesisir


5. Nilai Kontrak : 219.208.000,00
6. No. Kontrak : 620.1/KONT/BM&AIR/PGWS/27/2011
7. Periode : 15/10/2011 - 13/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 10.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Quality Control Sipil 2.00
o Quantity Surveyor Sipil 2.00
o Lab. Technician Sipil 2.00
o Ispector Sipil 2.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-41 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Siak
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Karet Desa Pinang Sebatang Timur
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Tualang


5. Nilai Kontrak : 167.530.000,00
6. No. Kontrak : 620/KTR/PU/PSJJ-KONSULTAN/34/2011
7. Periode : 28/06/2011 - 24/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Lab. Technician Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-42 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air Kabupaten Pelalawan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Peningkatan Jalan Desa Genduang Kecamatan
Pangkalan Lesung
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Pangkalan Lesung


5. Nilai Kontrak : 203.940.000,00
6. No. Kontrak : 620/BM-PPK/KTR/2011/327
7. Periode : 02/11/2011 - 23/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 6.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 1.50
o Quality Control Sipil 1.50
o Lab. Technician Sipil 1.50
o Ispector Sipil 1.50

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-43 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Bengkalis
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Lingkungan Pedesaan di Kecamatan Siak
Kecil B
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Siak Kecil


5. Nilai Kontrak : 224.290.000,00
6. No. Kontrak : SUAK23/KTR/BM.P/X/2011
7. Periode : 16/09/2011 - 14/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 12.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 3.00
o Quality Control Sipil 3.00
o Lab. Technician Sipil 3.00
o Ispector Sipil 3.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-44 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Pemeliharaan Jalan Wilayah I
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Kampar


5. Nilai Kontrak : 198.880.000,00
6. No. Kontrak : 17/KONTRAK-WASTEK/BMP/VI/2011
7. Periode : 08/06/2011 - 04/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quality Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-45 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Peningkatan Jalan Wilayah II
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Kampar


5. Nilai Kontrak : 255.530.000,00
6. No. Kontrak : 29/KONTRAK-WASTEK/BMP/VI/2011
7. Periode : 08/06/2011 - 04/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quality Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-46 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Bengkalis
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Lingkungan Pedesaan di Kecamatan Pinggir
C
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Pinggir


5. Nilai Kontrak : 234.850.000,00
6. No. Kontrak : SUAK19/KTR/BM.P/X/2011
7. Periode : 16/09/2011 - 14/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 12.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 3.00
o Quality Control Sipil 3.00
o Lab. Technician Sipil 3.00
o Ispector Sipil 3.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-47 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air Kabupaten Pelalawan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Peningkatan Jalan Desa Langkan Kecamatan Langgam
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Langgam


5. Nilai Kontrak : 193.380.000,00
6. No. Kontrak : 620/BM-PPK/KTR/2011/325
7. Periode : 02/11/2011 - 23/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 8.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Quality Control Sipil 2.00
o Lab. Technician Sipil 2.00
o Ispector Sipil 2.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-48 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Cipta Karya Dan Tata Ruang Kab. Rokan Hulu
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Kantor Kepala Desa Mekar Jaya Kec. Tambusai
Utara Kab. Rokan Hulu
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Desa Mekar Jaya Kec. Tambusai Utara Kab. Rokan Hulu
5. Nilai Kontrak : 182.930.000,00
6. No. Kontrak : 610/CKTR/KTR-CK/PWS/VI/2011/17
7. Periode : 14/6/2011 - 12/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 8.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Quality Control Sipil 2.00
o Lab. Technician Sipil 2.00
o Ispector Sipil 2.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-49 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga Dan Sumber Daya Air
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Peningkatan Jalan Desa Genduang Kecamatan
Pangkalan Lesung
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Desa Genduang Kecamatan Pangkalan Lesung


5. Nilai Kontrak : 203.940.000,00
6. No. Kontrak : 620/BM-PPK/KTR/2011/349
7. Periode : 2/11/2011 - 23/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 8.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Quality Control Sipil 2.00
o Lab. Technician Sipil 2.00
o Ispector Sipil 2.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-50 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Prov. Banten
2. Nama Paket Pekerjaan : Supervisi Rehabilitasi Jaringan Irigasi Kabupaten Serang Dan Kota Serang
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Serang Dan Kota Serang


5. Nilai Kontrak : 783.189.000,00
6. No. Kontrak : 610/PU-SDA/PWS/VI/113/2011
7. Periode : 21/06/2011 - 17/12/2011
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 8.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 2.00
o Quality Control Sipil 2.00
o Lab. Technician Sipil 2.00
o Ispector Sipil 2.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-51 |


Hal
Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Banten
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Jalan Cisauk – Jaha
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Banten


5. Nilai Kontrak : 505.799.000,00
6. No. Kontrak : 620/SPK/KONS/PENG/BM/33/IV/2010
7. Periode : 12/04/2010 - 07/11/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 35.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 7.00
o Quality Engineer Sipil 7.00
o Quantity Surveyor Sipil 7.00
o Lab. Technician Sipil 7.00
o Ispector Sipil 7.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-52 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Tasikmalaya
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Peningkatan Jalan Indihiang – Mangkubumi
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kota Tasikmalaya


5. Nilai Kontrak : 199.175.000,00
6. No. Kontrak : 620/PU/PENG/KONT/58/V/2010
7. Periode : 20/05/2010 - 24/11/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 25.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Quantity Surveyor Sipil 5.00
o Lab. Technician Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-53 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Indragiri Hulu
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Pemeliharaan Berkala Jalan Kabupaten Indragiri Hulu
(Wil. I dan II)
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Indragiri Hulu


5. Nilai Kontrak : 185.020.000,00
6. No. Kontrak : 04/SP/DPU-BM/JK/PEMEL-JL/VI/2010
7. Periode : 30/06/2010 - 26/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Engineer Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-54 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Bengkalis
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Lingkungan Pedesaan di Kecamatan Bantan
B
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Bantan


5. Nilai Kontrak : 344.410.000,00
6. No. Kontrak : 24/SUA-K/SPK/KPA/BM-P/APBD/2010
7. Periode : 05/08/2010 - 31/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 25.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Quantity Surveyor Sipil 5.00
o Lab. Technician Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-55 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Pembangunan Jalan Wilayah II
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Kampar


5. Nilai Kontrak : 184.140.000,00
6. No. Kontrak : 28/KONTRAK-WASTEK/BMP/VI/2010
7. Periode : 17/06/2010 - 13/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 18.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-56 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Bengkalis
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Lingkungan Pedesaan di Kecamatan
Mandau B
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kecamatan Mandau


5. Nilai Kontrak : 472.230.000,00
6. No. Kontrak : 20/SUA-K/SPK/KPA/BM-P/APBD/2010
7. Periode : 05/08/2010 - 31/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 25.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 5.00
o Quality Engineer Sipil 5.00
o Quantity Surveyor Sipil 5.00
o Lab. Technician Sipil 5.00
o Ispector Sipil 5.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-57 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Bina Marga dan Pengairan
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Pembangunan Jalan Wilayah III
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kabupaten Kampar


5. Nilai Kontrak : 179.520.000,00
6. No. Kontrak : 21/KONTRAK-WASTEK/BMP/VI/2010
7. Periode : 17/06/2010 - 13/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 18.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-58 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Riau
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Simpang Balam - Simpang Batang
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Provinsi Riau


5. Nilai Kontrak : 338.030.000,00
6. No. Kontrak : 620/SPK/P2TJJ/BM/191/2010
7. Periode : 08/06/2010 - 04/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-59 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Riau
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Peningkatan Jalan Dusun Pemandang - Tanjung Medan
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Dusun Pemandang - Tanjung Medan


5. Nilai Kontrak : 208.890.000,00
6. No. Kontrak : 620/SPK/P2TJJ/BM/197/2010
7. Periode : 08/06/2010 - 04/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-60 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Tata Ruang Dan Cipta Karya
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Pembangunan Kantor Kepala Desa Sungai Kuti Kec. Kunto
Darussalam
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Desa Sungai Kuti Kec. Kunto Darussalam


5. Nilai Kontrak : 171.270.000,00
6. No. Kontrak : 610/TRCK/KTR-CK/PWS/VI/2010/11
7. Periode : 23/06/2010 - 22/10/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-61 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Daerah
2. Nama Paket Pekerjaan : Supervisi Peningkatan Jaringan Rawa Kab. Tapanuli Selatan
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Tapanuli Selatan


5. Nilai Kontrak : 719.653.000,00
6. No. Kontrak : 610/PWS-PU/KONTRAK/KONSULTAN/VII/45/2010
7. Periode : 06/07/2010 - 02/12/2010
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-62 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Tata Ruang dan Cipta Karya
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Pembangunan Gedung Olahraga (GOR) Tahap II
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Siak


5. Nilai Kontrak : 416.999.000,00
6. No. Kontrak : 643.1/KTR/TARCIP/CK-KONSULTAN/CK.12/2012
7. Periode : 30/07/2012 - 19/12/2012
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-63 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Kampar
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Landscape dan areal Parkir Stadion Tuanku Tambusai
Bangkinang
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Kampar


5. Nilai Kontrak : 581.800.000,00
6. No. Kontrak : 640/CKTR/KONT-PENG-PSPO/VII/2012/08
7. Periode : 04/07/2012 – 31/12/2012
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-64 |


Hal
1. Pengguna Jasa : Dinas tata Ruang dan Cipta Karya Kabupaten Siak
2. Nama Paket Pekerjaan : Pengawasan Teknis Lanjutan Pembangunan Mesjid Benteng hulu (Tahap III)
3. Lingkup Produk :
Utama o Persiapan Kegiatan
o Survey Lapangan
o Pengawasan Berkala
o Quality Kontrol terhadap Spesifikasi (bahan, alat, material)
o Quality Kontrol terhadap Mutu Pekerjaan
o Pelaporan

4. Lokasi Proyek : Kab. Siak


5. Nilai Kontrak : 670.430.000,00
6. No. Kontrak : 641/PA-TRCK/DK/CK.6/VII/2012
7. Periode : 20/07/2012 - 16/11/2012
8. Nama Perusahaan Utama (Lead Firm) : PT. Abata Rencana Karyanusa
Alamat : Jl. Kampar Lama No. 34, Pekanbaru
Negara Asal : Indonesia
9. Jumlah tenaga ahli : Tenaga Ahli Asing …….. Orang Bulan
: Tenaga Ahli Indonesia 24.00 Orang Bulan
10. Perusahaan Mitra Kerja : Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan
b. (nama persahaan) …….. Orang Bulan …….. Orang Bulan

Tenaga ahli tetap yang terlibat :


Posisi Keahlian Jumlah Orang Bulan
o Supervisi Engineer Sipil 6.00
o Quality Control Sipil 6.00
o Quantity Surveyor Sipil 6.00
o Ispector Sipil 6.00

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 2-65 |


Hal
BAB 3. TANGGAPAN DAN PEMAHAMAN
TERHADAP KAK

3.1 UMUM

Setelah Konsultan kami mempelajari dengan seksama seluruh materi yang tercantum
dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK), maka secara umum kami telah dapat memahami secara
lengkap maksud dan tujuan kegiatan proyek serta lingkup pekerjaan yang merupakan
tanggung jawab Konsultan dalam melaksanakan pekerjaan ini. Dokumen Penawaran
Administrasi dan Teknis sebagaimana disyaratkan pada dokumen Kerangka Acuan (KAK)
Pekerjaan Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru.
Kami memahami pentingnya peran Konsultan Pengawas dalam proses Pengawasan
maka selaku Konsultan kami telah melakukan interprestasi terhadap rencana pekerjaan yang
akan dilaksanakan dari beberapa sumber informasi pihak pemberi pekerjaan serta data
sekunder. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan gambaran pekerjaan Pengawasan yang akan
dilakukan dan memperoleh hasil terbaik sesuai keinginan, kebutuhan dalam kerangka budget
yang tersedia dan jadwal yang ditetapkan.
Tanggapan Penyedia Jasa terhadap Kerangka Acuan Kerja Pekerjaan Pekerjaan
Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru tahun Anggaran 2020 ini akan
disampaikan pada sub Bab 3.2 di bawah ini.

3.2 LATAR BELAKANG

Latar belakang kegiatan pembangunan yang dilakukan merupakan salah satu


wujud Pembangunan Sarana Ibadah, dimana setiap prosesnya akan memerlukan
tindakan pengawasan/manajemen konstruksi, sehingga proses dapat berlangsung
dengan arah yang benar dan mengurangi adanya deviasi akibat penyimpangan yang
mungkin terjadi.
Pada Tahap Pembangunan bangunan, secara umum pekerjaan manajemen
konstruksi pelaksanaan fisik di lapangan ditugaskan kepada pihak ketiga, yaitu
Konsultan Manajemen Konstruksi.

Konsultan Manajemen Konstruksi akan melakukan Manajemen Konstruksi


terhadap pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor Pelaksana, yang menyangkut
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 66 | H a l
aspek mutu, waktu, dan biaya. Disamping juga bertanggung jawab atas semua
kegiatan teknis yang dikerjakan oleh pelaksana selama pekerjaan berlangsung. Secara
Kontraktual Konsultan Manajemen Konstruksi bertanggung jawab kepada Pengguna
Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran.
Dalam pelaksanaannya, Pengelola Pembangunan perlu mempersiapkan program
kerja dalam rangka pengendalian seluruh proses pembangunan, dengan
memperhatikan tahapan-tahapan pembangunan yang sedang diselenggarakan pada
Kegiatan Pembangunan ini.
Pelaksanaan proses pembangunan pekerjaan harus memenuhi peraturan dan
ketentuan yang berlaku, baik di Pusat maupun Daerah, antara lain:
xi. Undang-Undang Jasa Konstruksi Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi

xii. Peraturan Pemerintah RI Nomor 29 Tahun 2000 tanggal 30 Mei 2000 tentang

Penyelenggaraan Jasa Konstruksi.


xiii. Peraturan Pemerintah RI Nomor 16 Tahun 2018 tentang Pengadaan Barang/Jasa

Pemerintah.
xiv. Peraturan Presiden RI Nomor 73 Tahun 2011 tentang Pembangunan Bangunan

Gedung Negara.
xv. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 22/PRT/M/2018 tanggal 14

September 2018 tentang Pembangunan Bangunan Gedung Negara.


xvi. SE-38/A/2000 Surat Edaran Bersama tentang Rencana Anggaran Biaya (RAB)

oleh Badan Perencanaan Pembangunan Nasional dan Menteri Keuangan perihal


petunjuk penyusunan Rencana Anggaran Biaya (RAB) untuk jasa konsultansi
(biaya langsung personil) Remuneration dan Biaya Langsung Non Personil
(Direct Reimbursable Cost).
xvii. Keputusan Dewan Pengurus Nasional Ikatan Nasional Konsultan Indonesia

Nomor: 55/SK.DPN/XII/2019 tentang Pedoman Standar minimal Tahun 2020


Biaya Langsung Personil (Remuneration/Billing Rate) dan Biaya Tidak Langsung
Non Personil (Direct Cost) Untuk Penyusunan Rencana Anggaran Biaya (RAB)
dan Harga Perkiraan Sendiri (HPS) Kegiatan jasa konsultansi.
xviii. Peraturan Lembaga Jasa Konstruksi Nasional Nomor : 5 Tahun 2017 tentang

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 67 | H a l


Sertifikasi dan Registrasi Tenaga Ahli.
xix. Pedoman Standar Minimal Tahun 2020 untuk Kegiatan Jasa Konsultansi Biaya

Langsung Personil dan Langsung Non-Personil.


xx. SNI yang berlaku yang mengatur tentang pembangunan gedung.

3.3 MAKSUD DAN TUJUAN

1. Kerangka Acuan Kerja (KAK) ini merupakan produk bagi Konsultan MK yang
memuat masukan, kriteria, proses dan keluaran yang harus dipenuhi dan
diperhatikan serta diinterprestasikan dalam pelaksanaan tugas.
2. Dengan penugasan ini diharapkan Konsultan MK dapat melaksanakan tanggung
jawabnya dengan baik untuk menghasilkan keluaran yang optimal sesuai KAK ini.

3.4 LOKASI DAN LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup Kegiatan : Pembangunan Sarana Ibadah Strategi Provinsi


Lokasi Kegiatan : Kota Pekanbaru – Riau
Data Lokasi :

3) Untuk melaksanakan tugas, Konsultan MK harus mencari sendiri data dan

informasi yang dibutuhkan selain dari data dan informasi yang diberikan oleh
Pemberi Tugas dalam pengarahan penugasan ini.

4) Konsultan MK harus memeriksa kebenaran data dan informasi dalam


pelaksanaan pekerjaannya, baik yang berasal dari Pemberi Tugas, maupun
masukan lain dari luar. Kesalahan pelaksanaan pekerjaan sebagai akibat dari
kesalahan informasi menjadi tanggung jawab Konsultan MK.

Fasilitas Penunjang :
3). Penyediaan data dan fasilitas penunjang oleh pengguna jasa :

d. TOR / KAK ManajemenKonstruksi

e. Fasilitas lain dari Pengguna Jasa yang dapat digunakan oleh


Penyedia Jasa pada prinsipnya tidak tersedia, atau lebih lanjut jika
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 68 | H a l
memungkinkan dapat diusulkan oleh Penyedia Jasa.

4). Penyediaan fasilitas penunjang oleh penyedia jasa :

c. Penyediaan jasa harus menyediakan dan memelihara semua fasilitas dan


peralatan yang dipergunakan untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan
pekerjaannya. Segala fasilitas dan peralatan yang dipergunakan harus
ditetapkan tentang prosedur pengadaannya.

d. Alih pengetahuan. Apabila dipandang perlu oleh Pengguna Jasa, maka


Penyediaan Jasa harus mengadakan pelatihan, kursus singkat, diskusi dan
seminar terkait dengan subtansi plaksanaan pekerjaan dalam rangka alih
pengetahuan kepada staff yang terkait dengan pelaksanaan kegiatan.

3.5 DASAR PELAKSANAAN PEKERJAAN

Dari beberapa ketentuan Perundangan, Peraturan-peraturan, dan pedoman yang diuraikan


sudah cukup lengkap. Hasil laporan studi yang begitu lengkap tidak diinformasikan secara
jelas dalam KAK sebagai rujukan.

3.6 JANGKA WAKTU PELAKSANAAN

Jangka waktu pelaksanaan pengadaan Manajemen Konstruksi diperkirakan


selama 3 (tiga) bulan atau 90 (sembilan puluh) hari kalender, terhitung sejak terbit
SPMK sampai dengan serah terima kedua/ akhir pekerjaan.
Dengan perincian sebagai berikut :
4. Tahap Perencanaan s.d tahap pelelangan Kontraktor = 10 (Sepuluh) hari kalender.

5. Tahap Konstruksi Fisik = 80 (delapan puluh) hari kalender.

6. Bertanggung jawab melakukan pengawasan dalam masa Pemeliharaan Konstruksi

Selama 6 (enam) Bulan atau 180 (seratus delapan puluh) Hari Kalender/
Mengikuti masa pemeliharaan Konstruksi sampai dengan Serah Terima
Kedua/akhir/final hand over (FHO).

3.7 ORGANISASI

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 69 | H a l


Organisasi merupakan salah satu fungsi manajemen atau alat untuk mencapai tujuan. Agar
pekerjaan Pengawasan ini dapat berjalan lancar, terarah, terkoordinasi maka perlu adanya
organisasi kerja yang baik yang merupakan Team Work, untuk itu penyusunan organisasi
kerja yang sesuai dengan keterlibatan berbagai disiplin ilmu dengan satu koordinasi sangat
besar peranannya dalam keberhasilan pelaksanaan pekerjaan ini.

3.8 KEBUTUHAN FASILITAS PENDUKUNG

Keberhasilan suatu pelaksanaan pekerjaan umumnya bergantung kepada beberapa faktor


yang sebagaian besar telah diuraikan di atas dan yang tidak kalah penting adalah adanya
fasilitas pendukung yang memadai.
Dalam uraian Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis akan dipaparkan juga mengenai
fasilitas penunjang yang dimiliki perusahaan yang dimiliki perusahaan yaitu PT. Abata
Rencana Karyanusa yang siap dimanfaatkan dan semaksimal mungkin untuk mendukung
kesuksesan Pekerjaan Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya
Pekanbaru.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 70 | H a l


BAB 4. PENDEKATAN DAN METODOLOGI
4.1 UMUM

Secara umum lingkup pekerjaan Konsultan pengawas pada kegiatan Rehabilitasi dan
Renovasi Sarana Prasarana Sekolah dengan pekerjaan Pekerjaan Manajemen Konstruksi
Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru ini hanya mencakup tahap rencana pembangunan
lokasi bangunan dan struktur bagunan fisik.

Pada tahap ini Konsultan akan bertugas untuk mengendalikan, mengkoordinasikan dan
mengawasi pelaksanaan konstruksi, termasuk menyelesaikan masalah administrasi kontrak
pemborongan, mengevaluasi dan memberikan saran terhadap program pencapaian sasaran
yang dimaksud oleh Pemilik, yaitu penyelesaian pekerjaan tepat waktu, mutu yang sesuai
dengan syarat spesifikasi teknis dan pengendalian biaya yang tidak melampaui anggaran dari
program pengadaan teknis atau metoda pelaksanaan konstruksi yang dibuat oleh Kontraktor.

4.2 TINJAUN TOERI

4.2.1 Pengertian Bangunan Gedung

Bangunan merupakan suatu tempat yang di dalamnya dijadikan tempat berkumpul


sekelompok orang untuk melakukan kegiatan serta berlindung dari hujan, angin, dan terik
matahari. Oleh karena itu, sebelum dibangun perlu dihitung untuk mengetahui kekuatan
bangunan tersebut sehingga tidak perlu diragukan kekuatan dan kekokohannya terhadap
beban (gaya) yang bekerja. Konstruksi suatu bangunan adalah suatu kesatuan dan rangkaian
dari beberapa elemen yang direncanakan agar mampu menerima beban dari luar maupun
berat sendiri tanpa mengalami perubahan bentuk yang melampaui batas persyaratan
Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 24/PRT/M/2008 tentang Pedoman
Pemeliharaan dan Perawatan Bangunan Gedung, bangunan gedung adalah wujud fisik hasil
pekerjaan konstruksi yang menyatu dengan tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya
berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi sebagai tempat manusia
melakukan kegiatannya, baik untuk hunian atu tempat tinggal, kegiatan keagamaan, kegitan
usaha, kegiatan sosial, budaya, maupun kegiatan khusus.
Pada perencanaan suatu konstruksi bangunan gedung diperlukan beberapa teori-teori,
analisa struktur, dan metode perhitungan sebagai pedoman untuk menyelesaikan
perhitungan tersebut. Ilmu teoritis di atas tidaklah cukup karena analisa secara teoritis
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 71 | H a l
tersebut hanya berlaku pada kondisi struktur ideal sedangkan gaya-gaya yang dihitung hanya
merupakan pendekatan dari keadaan yang sebenarnya atau yang diharapkan terjadi. Setelah
semua teori dan peraturan dipenuhi, maka perencanaan suatu konstruksi harus memenuhi
berbagai syarat konstruksi yang telah ditentukan, yaitu:
1. Kuat
Struktur gedung harus direncanakan kekuatan batasnya terhadap pembebanan.
2. Kokoh
Struktur gedung harus direncanakan kokoh agar deformasi yang terjadi tidak melebihi
deformasi yang telah ditentukan.
3. Aman dan Nyaman
Setiap bangunan yang dibangun harus memperhatikan aspek-aspek kenyamanan
sehingga yang menghuni merasa aman dan nyaman.
4. Ekonomis
Setiap konstruksi yang dibangun harus seekonomis mungkin, tanpa mengurangi mutu
dan kekuatan bangunan.
5. Artistik (Estetika)
Konstruksi yang dibangun harus memperhatikan aspek-aspek keindahan, tata letak
dan bentuk sehingga yang menempatinya akan merasa aman dan nyaman

4.2.2 Jenis-Jenis Bangunan Gedung

Berdasarkan fungsinya bangunan gedung diklasifikasikan sebagai berikut:


1. Bangunan Rumah Tinggal
Pembuatan bangunan rumah tinggal bertujuan untuk memenuhi kebutuhan manusia
akan papan/tempat tinggal. Oleh karena itu, pembuatan bangunan ini harus
memperhatikan faktor keamanan dan kenyamannya. Contoh-contoh bangunan rumah
tinggal antara lain rumah, perumahan, rumah susun, apartemen, mess, kontrakan, kos-
kosan, asrama.
2. Bangunan Komersial
Bangunan komersial didirikan untuk mendukung aktifitas komersial meliputi jual,
beli, dan sewa. Bangunan komersial ditujukan untuk keperluan bisnis sehingga faktor
lokasi yang strategis memegang peranan penting bagi kesuksesan bangunan tersebut.
Contoh-contoh bangunan komersial di antaranya pasar, supermarket, mall, retail,
pertokoan, perkantoran, dan komplek kios.
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 72 | H a l
3. Bangunan Fasilitas Penginapan
Bangunan penginapan tercipta dari kebiasaan manusia yang kini beraktifitas dengan
berpindah-pindah tempat secara mobilitas. Keberadaan bangunan ini memungkinkan
seseorang bisa menyewa bangunan untuk sementara waktu dengan keperluan
menginap. Adapun contoh bangunan penginapan yaitu motel, hotel, cottage, dan
wisma tamu.
4. Bangunan Fasilitas Pendidikan
Bangunan ini merupakan bangunan yang difungsikan sebagai sarana pendidikan, di
mana aktifitas utama di dalamnya yaitu belajar. Dalam penjabarannya, belajar
merupakan kegiatan untuk mendapatkan ilmu dan pengetahuan yang baru. Contoh
dari bangunan pendidikan misalnya sekolah, universitas, perpustakaan, sanggar, dan
laboratorium.
5. Bangunan Fasilitas Kesehatan
Kesehatan merupakan anugerah yang luar biasa bagi setiap manusia. Oleh karena itu,
guna menunjang kesehatan tersebut maka lahirlah bangunan kesehatan ini. Contoh-
contohnya rumah sakit, puskesmas, klinik, apotek, laboratorium medis, gymnasium,
salon kecantikan, pusat terapi, dan pusat rehabilitasi.
6. Bangunan Fasilitas Peribadatan
Masjid, gereja, kelenteng, pura, dan vihara ialah contoh-contoh dari bangunan fasilitas
peribadatan. Semua bangunan ini ditujukan untuk memenuhi kebutuhan batin
manusia sebagai makhluk yang memiliki Tuhan. Bangunan peribadatan biasanya
digunakan sebagai tempat beribadah dan upacara keagamaan.
7. Bangunan Fasilitas Transportasi
Ada pula bangunan fasilitas transportasi, yakni bangunan yang dibuat sebagai pusat
dari alat transportasi tertentu. Misalnya terminal untuk tempat berhentinya bis,
pelabuhan sebagai tempat menepinya kapal, stasiun untuk pemberhentian kereta api,
dan bandara sebagai tempat mendaratnya pesawat. Di bangunan fasilitas transportasi
ini juga umumnya dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas layanan yang menunjang alat
transportasi tersebut.
8. Bangunan Budaya dan Hiburan
Bangunan budaya merupakan bangunan yang dipakai untuk melestarikan dan atau
mempertunjukkan suatu kebudayaan. Sedangkan bangunan hiburan adalah bangunan
yang dipakai sebagai tempat menciptakan hal-hal yang menghibur. Pada bangunan,

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 73 | H a l


hubungan antara faktor budaya dan faktor hiburan ini saling merekat dan mendukung
satu sama lain. Sebagai contoh gedung pertunjukan yang menampilkan drama sarat
budaya yang dapat menghibur penonton. Begitu juga dengan bioskop, museum, dan
perpustakaan.
9. Bangunan Pemerintahan dan Layanan Publik
Bangunan pemerintahan adalah bangunan yang digunakan oleh pemerintah untuk
menunaikan tugas dan kewajibannya. Di samping itu, bangunan pemerintah ini juga
dipakai sebagai bangunan layanan public misalnya dalam pengurusan data
kependudukan, berkas-berkas resmi, surat perijinan, laporan pengaduan, dan lain-lain.
Itu sebabnya, pembuatan bangunan ini harus dirancang sedemikian rupa agar dapat
mendukung kegiatan-kegiatan tersebut. Adapun contoh-contoh bangunan
pemerintahan dan layanan publik yaitu kantor polisi, kantor perizinan, kantor dinas,
dan balai pemerintahan.

4.2.3 Pengertian Mesjid

Dari segi bahasa kata ‘mesjid’ berasal dari kata benda bahasa Arab, yang artinya ‘tempat
bersujud’. Kata sujud sudah menjadi kosakata Bahasa Indonesia yang berasal dari kata kerja
bahasa Arab, sajada, yang berarti ‘meletakkan kening diatas permukaan bumi untuk
beribadah kepada Allah SWT.
Mesjid menduduki posisi sentral dalam Islam dan kehidupan kaum Muslimin, tidak
hanya dalam ibadah (solat), tetapi dalam berbagai aspek kehidupan kaum muslimin. Tetapi
fungsi pokok sebuah masjid adalah untuk melakukan ibadah solat. Walaupun solat dapat
dilakukan di mana saja (karena seluruh tempat di muka bumi Allah ini adalah mesjid yang
artinya tempat bersujud), tetapi mesjid sebagai bangunan rumah ibadah tetap sangat
diperlukan karena mesjid juga berperan sebagai salah satu symbol eksistensi keberadaan
Islam.
Ada beberapa jenis mesjid, berikut ini adalah pengertian dan beberapa contoh mesjid yang
ada. Yang akan dibangun nantinya adalah jenis masjid yang jamaahnya mencakup satu kota
madya.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 74 | H a l


Tabel 4.1 Klasifikasi Jenis Mesjid

4.2.4 Sejarah Mesjid di Indonesia

Betapapun sederhana bentuk bangunan dan arsitekturnya, mesjid telah hadir bersamaan
dengan penyebaran Islam di usantara. Tetapi kita tidak tahu pasti mesjid mana yang
merupakan mesjid pertama dan tertua di Indonesia. Tetapi jika kita lihat dari kerajaan Islam
pertama yang ada di Indonesia, mesjid tertua di Indonesia adalah mesjid yang berada di
kerajaan Samudra Pasai sebagai kerajaan Islam pertam di Indonesia.
Menurut Undang-undang no.5 tahun 1992, tentang “Benda Cagar Budaya”, ukuran untuk
menetapkan ‘usia’ bangunan yang sudah tua adalah 50 tahun. Jadi jika ukuran tersebut yang
digunakan, maka diperkirakan terdapat lebih dari 10000 mesjid ‘tua’ dan ‘kuno’ yang ada di
Indonesia. Ada beberapa mesjid ‘tua’ dan ‘kuno’ yang jauh melampui batas waktu yang
digariskan oleh undang-undang no.5 thaun 1992, diantaranya adalah Mesjid Baiturrahman
Banda Aceh yang berada di Aceh (1292); Mesjid Leran Pesucinan yang berada di Gresik
(1385); Mesjid Sawo Gresik yang berada di Gresik (1398); Mesjid Mapauwe yang berada di
Leihitu, Maluku Tengah (1414); Mesjid Pajunan yang berada di Cirebon (1453); Mesjid Agung
Demak yang berada di Demak (1477); dan lain-lain.
Ketika Islam mulai berkembang di Indonesia, khususnya di Jawa, arsitektur Islam
diperkenalkan oleh para ‘’wali'’, sebagai orang yang dianggap dekat dengan Tuhan dan

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 75 | H a l


diyakini memiliki berbagai kelebihan. Para wali bertugas mengajarkan agama Islam dan
sangat menghormati kebudayaan yang berkembang sebelum masuknya Agama Islam di
Indonesia. Karena itulah para wali sangat dihormati dan disegani, sehingga karya-karya
arsitektur Islam saat itu masih memperlihatkan perpaduan budaya lama dan budaya baru
dalam arsitektur Islam.
Memasuki dekade 1960-an, mulai muncul gaya-gaya baru dalam arsitektur masjid di
Indonesia. Gaya-gaya arsitektur yang baru tersebut banyak muncul dari kalangan intelektual
Islam diantarnya adalah Achmad Noe’man, salah satu arsitek yang ikut merubah wajah
mesjid yang ada di Indonesia. Salah satu karyanya adalah Mesjid Salman di ITB yang
dibangun pada tahun 1964. Di sini, ia berusaha untuk merombak pola-pola lama dalam
perwujudan bentuk dan ekspresi masjid-masjid di Indonesia yang telah ada sebelumnya.
Gagasan-gagasan totalitas dalam pembebasan tradisi tersebut, termasuk dalam
pengambilan pilihan material, teknik dan teknologi membangun masjid pada saat itu,
tampaknya menjadi `sangat konstekstual` jika dilihat dari keberadaannya sebagai masjid
kampus yang sudah sewajarnya penuh dinamika dan pembaharuan oleh perubahan-
perubahan bentuk arsitekturnya.
Arsitektur masjid dengan gaya baru di Indonesia, mulai muncul saat pembangunan
Masjid Istiqlal di Jakarta. Meskipun masjid merupakan karya arsitektur Islam, tetapi ternyata
Masjid Istiqlal di Jakarta adalah karya arsitek ternama Indonesia non Muslim. Arsitek Masjid
Istiqlal adalah Frederick Silaban, seorang umat Nasrani yang menempuh pendidikan
arsitekturnya di ITB Bandung. Meskipun arsitek ini bukan seorang Muslim, namun ia dapat
menghayati fungsi masjid sebagai perwujudan penting umat Islam.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 76 | H a l


Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 77 | H a l
Gambar 4.1 Perkembangan Bangunan Masjid di Indonesia

4.2.5 Fungsi Mesjid

Ada dua hal penting yang sebenarnya menjadi pertimbangan dalam membangun sebuah
mesjid. Yang pertama fungsi utama dari sebuah mesjid sebagai tempat beribadah yaitu
menyembah Allah SWT, dan yang kedua adalah aspek spasial dan arsitektur sebuah mesjid
yang dapat menjadi tempat bersosialisasi dan bersilaturahmi serta dapat meningkatkan
kekhusukan dan kesyahduan jamaah tidak hanya pada saat beribadah tetapi saat berada di
lingkungan mesjid.
Yang pertama adalah fungsi mesjid yang paling utama untuk pelaksanaan berbagai
ibadah, khususnya solat berjamaah yang dapat menampung minimal 40 orang, terdapat
mihrab untuk imam dan makmum yang mengahadap kiblat dan selebihnya adalah opsional.
Tetapi dalam perkembangannya, mesjid juga menjadi pusat berbagai kegiatan sosial
keagamaan, pendidikan, politik, kesehatan, dan yang lainnya.
Perkembangan ini dimulai ketika Nabi Muhammad hijrah dan mendirikan Negara
Madinah dan kemmudian mendirikan sebuah Mesjid Madinah yang kemudian terkenal
dengan nama Mesjid Nabawi sebagai pusat dari kegiatan negara tersebut. Seetelah Nabi
Muhammad wafat, mesjid ini tetap menjadi pusat kegiatan para khalifah. Dalam
perkembangan selanjutnya, selain menjadi pusat pertemuan para sahabat dan pemimpin
muslim lainnya, Mesjid Nabawi juga digunakan sebagai tempat berdakwah pelajaran tentang
Islam bagi orang-orang yang baru memeluk Islam. Dari sinilah awal perkembangan mesjid
sebagai salah satu pusat pendidikan Islam.
Yang kedua adalah aspek spasial dan arsitektur dari sebuah mesjid. Menurut Ira Lapidus,
seorang guru besar dari UCLA, misalanya, dalam beberapa karyanya tentang Islamic cities

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 78 | H a l


menyimpulkan, bahwa pada dasaranya pengaturan spasial kaum Muslimin berpusat pada
mesjid. Bisa dikatakan bahwa mesjid merupakan titik pusat dan awal pengaturan tataruang
lingkungan kehidupan kaum Muslimin. Jadi dari mesjid kemudian diatur berkembang unit-
unit spasial lainnya.

4.2.6 Fungsi dan Peran Mesjid di Zaman Sekarang

Dalam karya tulis ilmiah dengan judul Kajian Multifungsi Kawasan Masjid Besar Jatinom
(Perwira, 2017) menjelaskan beberapa fungsi dan peran masjid di zaman sekarang dari
beberapa sumber diantaranya :
Masjid memiliki fungsi dan peran yang dominan dalam kehidupan umat Islam.
(Supriyanto Abdullah:1997:hal 10), beberapa di antaranya adalah
1. Sebagai tempat beribadah
Sesuai dengan namanya Masjid adalah tempat sujud, maka fungsi utamanya adalah
sebagai tempat ibadah shalat. Sebagaimana diketahui bahwa makna ibadah di dalam
Islam adalah luas menyangkut segala aktivitas kehidupan yang ditujukan untuk
memperoleh ridha Allah, maka fungsi Masjid disamping sebagai tempat shalat juga
sebagai tempat beribadah secara luas sesuai dengan ajaran Islam.

2. Sebagai tempat menuntut ilmu


Masjid berfungsi sebagai tempat untuk belajar mengajar, khususnya ilmu agama yang
merupakan fardlu ‘ain bagi umat Islam. Disamping itu juga ilmu-ilmu lain, baik ilmu
alam, sosial, humaniora, keterampilan dan lain sebagainya dapat diajarkan di Masjid.
3. Sebagai tempat pembinaan jama’ah
Dengan adanya umat Islam di sekitarnya, Masjid berperan dalam mengkoordinir
mereka guna menyatukan potensi dan kepemimpinan umat. Selanjutnya umat yang
terkoordinir secara rapi dalam organisasi Ta’mir Masjid dibina keimanan, ketaqwaan,
ukhuwah imaniyah dan da’wah islamiyahnya. Sehingga Masjid menjadi basis umat
Islam yang kokoh.
4. Sebagai pusat da’wah dan kebudayaan Islam
Masjid merupakan jantung kehidupan umat Islam yang selalu berdenyut untuk
menyebarluaskan da’wah islamiyah dan budaya islami. Di Masjid pula direncanakan,
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 79 | H a l
diorganisasi, dikaji, dilaksanakan dan dikembangkan da’wah dan kebudayaan Islam
yang menyahuti kebutuhan masyarakat. Karena itu Masjid, berperan sebagai sentra
aktivitas da’wah dan kebudayaan.
5. Sebagai pusat kaderisasi umat
Sebagai tempat pembinaan jama’ah dan kepemimpinan umat, Masjid memerlukan
aktivis yang berjuang menegakkan Islam secara istiqamah dan berkesinambungan.
Patah tumbuh hilang berganti. Karena itu pembinaan kader perlu dipersiapkan dan
dipusatkan di Masjid sejak mereka masih kecil sampai dewasa. Di antaranya dengan
Taman Pendidikan Al Quraan (TPA), Remaja Masjid maupun Ta’mir Masjid beserta
kegiatannya.
6. Sebagai basis Kebangkitan Umat Islam
Abad ke-lima belas Hijriyah ini telah dicanangkan umat Islam sebagai abad
kebangkitan Islam. Umat Islam yang sekian lama tertidur dan tertinggal dalam
percaturan peradaban dunia berusaha untuk bangkit dengan berlandaskan nilai-nilai
agamanya. Islam dikaji dan ditelaah dari berbagai aspek, baik ideologi, hukum,
ekonomi, politik, budaya, sosial dan lain sebagainya. Setelah itu dicoba untuk
diaplikasikan dan dikembangkan dalam kehidupan riil umat. Menafasi kehidupan
dunia ini dengan nilai-nilai Islam. Proses islamisasi dalam segala aspek kehidupan
secara arif bijaksana digulirkan. Suryo AB (AlTasamuh-2003) mengatakan Di era
kebangkitan umat saat ini. fungsi dan peran masjid mulai diperhitungkan. Setidaknya
ada empat fungsi dan peran masjid dalam memanajemen potensi umat.
a) Pusat Pendidikan dan Pelatihan. Saat ini sumber daya manusia menjadi salah satu
ikon penting dari proses peletakan batu pertama pembangunan umat. Proses
menuju kearah pemberdayaan umat dimulai dengan pendidikan dan pemberian
pelatihan-pelatihan.
b) Pusat Perekonomian Umat. Koperasi dikenal sebagai soko guru perekonomian
Indonesia. Namun dalam kenyataannya justru koperasi menjadi barang yang tidak
laku. Terlepas dari berbagai macam alasan mengenai koperasi, tak ada salahnya bila
masjid mengambil alih peran sebagai koperasi yang membawa dampak positif bagi
umat dilingkungannya.
c) Pusat Penjaringan Potensi Umat. Masjid dengan jamaah yang selalu hadir sekedar
untuk menggugurkan kewajibannya terhadap Tuhan bisa saja mencapai puluhan,
ratusan, bahkan ribuan orangjumlah-nya.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 80 | H a l


d) Pusat Kepustakaan. Perintah pertama Allah kepada Nabi Muhammad adalah
"membaca". Dan sudah sepatutnya kaum muslim gemar membaca, dalam
pengertian konseptual maupun kontekstual. Saat ini sedikit sekali dijumpai dari
kalangan yang dikategorisasikan sebagai golongan menengah pada tataran
intelektualnya (siswa, mahasiswa, bahkan dosen dan ustadz) mempunyai hobi
membaca.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 81 | H a l


4.3 PENDEKATAN DAN TEKNOLOGI

4.3.1 Latar Belakang

Konsultan Manajemen Konstruksi pada proses pembangunan berfungsi sebagai mediator


dan wakil dari Pemberi Tugas atau Pemilik Kegiatan dalam menjalankan komunikasi dengan
para pelaksana kegiatan yang lain. Keberadaannya sangat diperlukan mengingat pemilik
kegiatan tidak sepenuhnya memiliki sumberdaya manusia yang kompeten maupun waktu
yang cukup untuk mengelola, mengendalikan dan mengawasi kegiatan persiapan
pelaksanaan sampai dengan serah terima pekerjaan.
1. Setiap pembangunan bangunan gedung atau pun Non Gedung baik Pemerintah
ataupun umum harus diwujudkan dengan sebaik-baiknya, sehingga secara optimal
mampu memenuhi fungsinya.
2. Setiap pelaksanaan pembangunan perlu dilakukan Pengawasan oleh tenaga ahli
yang professional sehingga dapat memenuhi kriteria teknis yang layak dari segi
mutu, biaya dan kriteria administrasi.
3. Penyedia Jasa Konsultan untuk Pengawasan perlu diarahkan secara baik dan
menyeluruh sehingga mampu menghasilkan Pengawasan yang baik, akurat, dan
handal mengenai struktur bangunan yang memenuhi kapasitas pelayanan.
4. Hasil Pengawasan yang layak adalah yang dapat diterima menurut kaidah, norma
serta tata laku professional.
Untuk memperoleh hasil yang optimal dari pelaksanaan pekerjaan baik secara kualitas
maupun kuantitas maka perlu adanya suatu pengawasan teknis terhadap paket pekerjaan
yang sedang dilaksanakan. Disamping hal tersebut pengawasan teknis juga merupakan suatu
kegiatan yang berfungsi untuk mengarahkan atau memandu para penyedia jasa
pemborongan dalam melaksanakan kegiatan konstruksi sehingga nantinya hasil yang
diperoleh dapat memuaskan pihak pengguna jasa.

4.3.2 Maksud dan Tujuan

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 82 | H a l


Maksud diadakannya Konsultan Manajemen Konstruksi adalah secara garis besar sebagai
berikut:
1. Untuk mencapai penyelesaian pelaksanaan kegiatan pembangunan mulai dari
Perencanaan, Pembangunan dan Pemeliharaan dalam waktu yang telah disepakati
dalam rangka penghematan waktu, dengan biaya yang serendah-rendahnya dalam
rangka penghematan biaya dengan mutu yang setinggi-tingginya.
2. Membentuk faktor-faktor sistem agar terbentuk pengelolaan kegiatan yang dapat
melaksanakan fungsinya dengan baik.
3. Mengendalikan aliran informasi antara berbagai tahap pelaksanaan untuk
mendapatkan kesatuan bahasa dan gerak serta kelancaran pelaksanaan.
4. Mengendalikan pengaruh timbal balik antara proyek/kegiatan dengan
lingkungannya agar didapat :
a. Koordinasi yang baik dengan instansi yang terkait,
b. Arah perkembangan proyek yang lebih baik,
c. Penerapan teknologi yang tepat, dan
d. Pendokumentasian dan administrasi proyek yang baik.
5. Menyelaraskan disain produk dan pelaksanaannya sesuai dengan yang diharapkan

4.3.3 Tujuan Keberadaan Konsultan Manajemen Kontruksi

Sedangkan tujuan diadakannya Konsultan Manajemen Konstruksi adalah untuk


mendapatkan hasil akhir pembangunan dengan mutu yang maksimal, hemat biaya, hemat
waktu dan tertib administrasi, untuk itu tujuan diadakannya Konsultan Manajemen
Konstruksi adalah untuk melakukan pengendalian sebagai berikut:
1. Pengendalian Mutu
a. Menyediakan dan memberikan layanan konsultasi pada tahap perencanaan
sehingga hasil perencanaan bisa mencapai sasaran mutu yang diinginkan.
b. Mengawasi dan menyetujui pemakaian bahan, peralatan dan metode
pelaksanaan konstruksi termasuk merekomendasi perubahan / subsitusi
material apabila diperlukan tanpa merubah nilai kontrak pemborongan.
c. Menyelenggarakan dan memimpin rapat persiapan pelaksanaan pekerjaan (pre-
operation meeting/kick off meeting), rapat berkala dan rapat-rapat khusus
dalam rangka pengendalian mutu pelaksanaan konstruksi di lapangan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 83 | H a l


d. Meneliti, memeriksa dan menyetujui gambar kerja/shop drawing yang dibuat
oleh Kontraktor sebelum pekerjaan mulai dilaksanakan di lapangan.
e. Menyusun daftar cacat (defect list) sebelum serah terima pertama pekerjaan dan
mengawasi/ mengontrol pelaksanaan perbaikannya selama masa pemeliharaan.
f. Meneliti dan memeriksa gambar (As-built drawing) yang dibuat oleh Kontraktor
sebelum serah terima pertama.
2. Pengendalian Waktu
a. Mengawasi pelaksanaan konstruksi dari kualitas, kuantitas dan laju pencapaian
volume/realita fisik berdasarkan jadwal yang sudah disepakati sebelum
pelaksanaan pekerjaan konstruksi dimulai.
b. Menyusun updating time schedule pelaksanaan apabila terjadi penyimpangan
pelaksanaan di lapangan master schedule dalam rangka pencapaian target yang
sudah disepakati sebelumnya.
3. Pengendalian Biaya
a. Menyetujui dan merekomendasikan pekerjaan tambah kurang disertai dengan
pertimbangan teknis dan harga kepada Pengguna Anggaran sebelum
dilaksanakan di lapangan.
b. Menyusun Berita Acara persetujuan kemajuan/progres prestasi pekerjaan untuk
pembayaran angsuran/termijn.
4. Administrasi Pelaksanaan Pekerjaan
a. Membantu Kontraktor dalam menyusun laporan harian, mingguan, bulanan dan
laporan pekerjaan berdasarkan pemantauan progres pelaksanaan konstruksi.
b. Menyusun Berita Acara persetujuan kemajuan pekerjaan untuk pembayaran
angsuran, pemeliharaan pekerjaan serta serah terima pertama dan kedua
pekerjaan konstruksi.
c. Membantu Konsultan Perencana menyusun Manual Petunjuk Operasional dan
Pemeliharaan/ Perawatan Bangunan Gedung termasuk fasilitas pendukungnya
serta petunjuk yang menyangkut peralatan dan perlengkapan Mekanikal -
Elektrikalnya.
d. Membantu Pengelola Proyek mempersiapkan dan menyusun dokumen
pendaftaran Gedung.
e. Membantu Pengelola Proyek mengurus sampai mendapatkan Ijin Penggunaan
Bangunan (IPB) dari Dinas/Instansi yang berwenang

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 84 | H a l


4.3.4 Target dan Sasaran

Sasaran pengawasan adalah untuk memastikan bahwa:


1. Proses perencanaan pekerjaan Konstruksi sudah dilakukan secara taat, lengkap dan
benar sesuai ketentuan yang berlaku;
2. Proses pemilihan penyedia jasa sudah dilakukan secara taat, lengkap dan benar
sehingga menghasilkan penyedia jasa yang berkualifikasi sesuai kebutuhan paket yang
diadakan;
3. Proses pelaksanaan pekerjaan konstruksi sudah dilakukan secara taat, lengkap dan
benar sehingga menghasilkan produk pekerjaan konstruksi yang berkualitas,
hemat/ekonomis dan bermanfaat.

4.3.5 Ruang Lingkup

Untuk dapat mencapai tujuan proyek dan berdasarkan persyaratan yang ada dalam
Kerangka Acuan Kerja pekerjaan ini, maka lingkup pekerjaan Konsultan akan meliputi hal-hal
sebagai berikut.
1. Bantuan dalam Revisi Perencanaan
Layanan teknis ini dilakukan apabila pada Dokumen Kontrak fisik terdapat hal-hal
yang perlu disesuaikan dengan kondisi lapangan pada saat pelaksanaan konstruksi.
Untuk itu Konsultan akan melakukan kegiatan-kegiatan berikut bila diperlukan yang
meliputi:
a. Menyusun revisi perencanaan dan spesifikasi teknik
b. Membuat justifikasi teknik
c. Menyusun revisi biaya konstruksi
2. Bantuan dalam Pengawasan Detail Teknik
Pengawasan konstruksi ini akan dilakukan secara detil dan terus menerus serta hari
demi hari berupa inspeksi, kontrol, penyelesaian masalah Teknis dan pengendalian
pelaksanaan pekerjaan Kontraktor dari segikualitas, kuantitas dan waktu pelaksanaan.
Dalam hal ini kegiatanKonsultan akan meliputi :
a. Memeriksa rencana jadwal kerja Kontraktor.
b. Melakukan pengawasan detil secara terus menerus dan hari demi hari terhadap
seluruh kegiatan Kontraktor di lapangan.
c. Memeriksa, mengawasi dan membuat rekomendasi terhadap hasil pengujian
bahan dan pekerjaan terlaksana dan perencanaan campuran beton (mixed design).
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 85 | H a l
d. Mengawasi dan memeriksa pengukuran dan perhitungan kuantitas pekerjaan.
e. Memonitor kemajuan pekerjaan.
f. Membuat teguran dan nasehat teknis terhadap penyelesaian permasalahan di
lapangan.
g. Memeriksa usulan perintah perubahan dana dan denda.
h. Memeriksa dan menandatangani sertifikat pembayaran.
i. Memeriksa gambar kerja dan gambar terlaksana.
3. Bantuan dalam Informasi dan Dokumentasi dalam Manajemen Proyek
Layanan ini diperlukan untuk mendukung manajemen proyek yang rapi dan lengkap
serta mencakup kearsipan seluruh kegiatan proyek.
Dalam hal ini, Konsultan akan melakukan kegiatan- kegiatan yang mencakup :
a. Membuat arsip dari korespondensi proyek, agenda proyek, kegiatan harian
Kontraktor, hasil pengujian mutu, data hasil perhitungan kuantitas pekerjaan,
perhitungan teknis, laporan permasalahan dan solusi, Perintah Perubahan,
addenda serta sertifikat pembayaran bulanan.
b. Menyusun laporan Review Design, Laporan Kemajuan Pekerjaan Bulanan dan
Triwulan, Laporan Kendali Mutu dan Laporan Akhir Pekerjaan.

4.3.6 Manajemen Kontruksi

Pengertian kami sebagai Konsultan akan kewajiban dari Manajemen Konstruksi adalah
mengendalikan, mengkoordinasikan dan mengawasi seluruh aspek pelaksanaan Pekerjaan
sehingga sasaran Pengguna Jasa dari segi mutu pelayanan, waktu pengerjaan dan biaya
pembangunan dapat terealisir.
Kami juga mengerti bahwa tugas dan kewajiban Konsultan Manajemen Konstruksi akan
mencakup tetapi tidak terbatas hal-hal sebagai berikut :
1. Mengevaluasi program kegiatan pelaksanaan konstruksi fisik yang disusun oleh
pelaksana konstruksi, yang meliputi program-program pencapaian sasaran fisik,
penyediaan dan penggunaan sumber daya berupa : Tenaga Kerja, Peralatan dan
Perlengkapan, Bahan Bangunan, Informasi, Dana Program Quality Assurance/Quality
Control dan Program Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L).
2. Mengawasi pelaksanaan pekerjaan konstruksi dari segi kualitas, kuantitas serta laju
pencapaian volume pekerjaan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 86 | H a l


3. Mengawasi pekerjaan serta produk dan mengawasi ketepatan waktu dan biaya
pekerjaan konstruksi.
4. Menyiapkan rekomendasi atau penambahan-penambahan sehubungan dengan
perubahan - perubahan Kontrak (Adendum) sehingga pekerjan dapat berjalan secara
maksimal dengan mempertimbangkan aspek yang tersedia.
5. Mengusulkan pembahan-perubahan dan pemberitahuan tertulis kepada kontraktor
atas adanya penyimpangan-penyimpangan pekerjaan dari ketentuan dan persyaratan
yang berlaku baik mutu, kualitas dan volume bahan serta penyesuaian dilapangan
untuk rnemecahkan persoalan-persoalan yang terjadi selama pekerjaan konstruksi.
Adapun copy dari surat-surat pemberitahuan tersebut harus disampaikan kepada
PA/KPA disertai bukti-bukti berupa gambar-gambar atau lainnya untuk dilampirkan.
6. Membuat dan menyusun laporan-laporan ( Time Schedulle, laporan harian, laporan
mingguan, sertifikat bulanan ) serta Berita Acara persetujuan kemajuan pekerjaan
konstruksi untuk pembayaran angsuran, pemeliharaan serta serah Terima Pertama dan
Kedua pekerjaan konstruksi.
7. Menyelenggarakan rapat-rapat lapangan secara berkala untuk mengetahui kemajuan
pelaksanaan pekerjaan konstruksi dilapangan.
8. Melaksanakan pengumpulan data-data lapangan, penelitian, perhitungan desain serta
membat gambar desain yang sesuai dengan pelaksanaan fisik dilapangan (As - Build
Drawing).
9. Melaksanakan pengecekan secara cermat dan teliti semua pengukuran dan
perhitungan volume pekerjaan sesuai dengan yang tercantum dalam dokumen
kontrak dan menyusun daftar kekurangan-kekurangan dan cacat-cacat selama waktu
pelaksanaan pekerjaan konstruksi serta buku petunjuk penggunaan dan mengawasi
pelaksanaan pemeliharaan.
10. Melaporkan monitoring dan pengecekan secara terus-menerus sehubungan dengan
pelaksanaan pekerjaan termasuk keterlambatan fisik serta usaha-usaha
penanggulangan dan tindak turun tangan yang diperlukan dengan terlebih dahulu
mengkonsultasikan kepada PA / KPA Kegiatan Pengawasan Tertib Penyelenggaraan
Jasa Konstruksi.
11. Membantu Kuasa Pengguna Anggaran dalam tindakan pengamanan Sosial Politik
yang timbul akibat pelaksanaan fisik dilapangan kepada pihak-pihak yang
berkepentingan dan memberikan pengertian tentang maksud dan Tujuan Kegiatan ini.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 87 | H a l


12. Mengendalikan program pelaksanaan Konstruksi Fisik, yang meliputi Program
Pengendalian Sumber Daya, Pengendalian Biaya, Pengendalian Waktu, Pengendalian
sasaran fisik (kualitas dan kuantitas) hasil konstruksi, pengendalian tertib administrasi
pengendalian kesehatan dan keselamatan kerja.
13. Melakukan evaluasi program terhadap penyimpangan teknis dan manjerial yang
timbul, usulan koreksi program dan tindakan turun tangan, serta melakukan koreksi
teknis bila terjadi penyimpangan.
14. Melakukan koordinasi antara pihak-pihak yang terlibat dalam pelaksanaan kontruksi
fisik.
15. Melakukan kegiatan Pengawasan yang terdiri atas:
a. Memeriksa dan mempelajari dokumen untuk pelaksanaan kontruksi yang akan
dijadikan dasar dalam Pengawasan pekerjaan di lapangan;
b. Mengawasi pemakaian bahan, peralatan dan metode pelaksanaan, serta
mengawasi ketetapan waktu, dan biaya pekerjaaan konstruksi;
c. Mengawasi pelaksanaan pekerjaan kontruksi dari kualitas, kuantitas, dan laju
pencapaian volume / realisasi fisik;
d. Mengumpulkan data dan informasi dilapangan untuk memecahkan persoalan
yang terjadi selama pekerjaan konstruksi;
e. Menyelenggarakan rapat-rapat lapangan secara berkala, membuat laporan
mingguan dan bulanan pekerjaan manajemen konstruksi, dengan masukan hasil
rapat-rapat lapangan, laporan harian, mingguan, dan bulanan pekerjaan
konstruksi yang diibuat oleh pelaksana konstruksi;
f. Menyusun laporan dan berita acara dalam rangka kemajuan pekerjaan untuk
pembayaran angsuran pekerjaan pelaksanaan konstruksi ;
g. Meneliti gambar-gambar untuk pelaksanaan (shop drawing) yang diajukan oleh
pelaksana kontruksi.

Kami memahami maksud dan tujuan “Pekerjaan Manajemen Konstruksi


Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru” ini sebagai berikut :
1. Selesai tepat waktu sehingga mulai dapat dipergunakan segera mungkin.
2. Mutu hasil pekerjaan konstruksi sesuai dengan persyaratan teknis yang sudah
ditetapkan.
3. Biaya pembangunan tidak melampaui anggaran yang sudah ditetapkan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 88 | H a l


Adapun posisi Konsultan Manajemen Konstruksi dalam pekerjaan “Pekerjaan
Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru” ini seperti
digambarkan dalam bagan berikut.

Dinas
RSUD Pekerjaan
ARIFIN ACHMADUmum,
PROVINSI
Penataan RIAU
Ruang, Perumahan,
SELAKU
Kawasan Permukiman dan
PENGGUNA ANGGARAN / KUASA
Pertanahan Provinsi Riau
PENGGUNA ANGGARA

PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN


(PPK)

PEMIMPIN KEGIATAN (PK) /


PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN
(PPTK)

KONSULTAN KONTRAKTOR
MANAJEMEN KONSTRUKSI PELAKSANA

Keterangan :

Garis Perintah

Garis Koordinasi

Gambar 4.2 Posisi Konsultan Manajemen Konstruksi dalam Proyek

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 89 | H a l


4.4 METODOLOGI

Secara garis besar lingkup tugas atau pendekatan/metodologi yang akan


dilaksanakan oleh Konsultan meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut:
1.Meneliti dan mengevaluasi substansi kontraktual dan memberikan saran jalan
keluar terhadap semua permasalahan kontraktual.
2.Meneliti dan mengevaluasi penggunaan anggaran proyek maupun pendanaan
kontraktor dan memberikan arahan pemanfaatan anggaran secara optimal,
untuk selanjutnya membuat rekomendasi kepada PA/KPA dalam menyetujui
pembayaran kepada Kontraktor.
3.Meneliti dan mengevaluasi penjadwalan setiap tahapan pelaksanaan pekerjaan
dan memberikan cara untuk menjaga agar jadwal pelaksanaan tetap sesuai
dengan jadwal yang telah ditetapkan.
4.Membuat Standar kendali mutu, memonitor keandalan mutu pelaksanaan setiap
bagian konstruksi dan memberikan peringatan secara dini terhadap
kemungkinan terjadinya penyimpangan setiap tahapan pelaksanaan konstruksi.
5.Memberikan masukan pengarahan dalam penyusunan strategi penyelenggaraan
proyek secara komprehensif termasuk keterpaduan pelaksanaan dalam rangka
keberhasilan proyek.
6.Melakukan supervisi/pengawasan pelaksanaan pekerjaan, mengidentifikasi
setiap persoalan yang terjadi dan mungkin terjadi dilapangan sehubungan
dengan aktifitas pelaksanaan konstruksi serta membuat rekomendasi untuk
memecahkan persoalan yang ada.
Tugas dari Konsultan Manajemen Konstruksi juga termasuk seluruh pengawasan
aspek pelaksanaan pekerjaan konstruksi fisik yang meliputi:
1. Pelaksanaan pekerjaan persiapan.
2. Pelaksanaan pekerjaan struktur bawah dan struktur atas:
a. Pekerjaan pondasi dan pengujian pondasi.
b. Pekerjaan struktur kolom, balok dan pelat lantai.
c. Pekerjaan struktur rangka atap.
3. Pelaksanaan pekerjaan arsitektural:

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 90 | H a l


a. Pekerjaan pasangan dinding.
b. Pekerjaan plesteran.
c. Pekerjaan penutup atap.
d. Pekerjaan rangka dan penutup plafond.
4. Pelaksanaan pekerjaan mekanikal, elektrikal dan perpipaan:
a. Pekerjaan mekanikal: AC dsb.
b. Pekerjaan elektrikal: lampu, stop kontak, genset dsn.
c. Pekerjaan perpipaan: air bersih, air kotor, saluran air hujan.
5. Pelaksanaan pekerjaan finishing:
a. Pekerjaan pengecatan.
b. Pekerjaan landscape.
c. Pekerjaan drainase kawasan.

4.5 KONSEP MANAJEMEN KONTRUKSI

Dalam melaksanakan tugasnya, Konsultan selaku calon Konsultan Manajemen


Konstruksi secara umum akan berpedoman kepada :
1. Dokumen-dokumen yang dikeluarkan oleh Pengguna Jasa untuk pelaksanaan
proyek ini seperti:
a. Berita Acara Rapat Aanwijzing.
b. Risalah Rapat.
c. Kontrak Pelaksanaan.
d. Gambar Perencanaan.
e. Spesifikasi Teknis.
f. Bill of Quantity.
g. Analisis harga satuan (material, peralatan, upah dan overhead cost).
h. Brosur-brosur dan lain-lain.
2. Tata cara dan prosedur yang berlaku di Pengguna Jasa.
3. Peraturan Pemerintah dan Peraturan Teknis yang berlaku di Indonesia.
4. Standar-standar Internasional, baik kontrak maupun teknis yang berlaku di
pekerjaan ini.
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 91 | H a l
Langkah-langkah yang tercakup dalam pemantauan dan pengendalian pekerjaan
dapat digambarkan sebagai berikut:
1. Buat rencana kerja untuk mencapai target.
2. Minta persetujuan Pengguna Jasa, melalui PA/KPA akan rencana kerja tersebut.
3. Laksanakan rencana kerja.
4. Pantau perkembangan sesungguhnya terhadap rencana kerja.
5. Catat penyimpangan-penyimpangan dari rencana kerja.
6. Selidiki akibat-akibat dari setiap penyimpangan.
7. Lapor kepada Pengguna Jasa untuk mendapatkan persetujuan, melalui PA/KPA,
penyimpangan disertai dengan alternatif-alternatif jalan keluarnya.
8. Minta persetujuan Pengguna Jasa akan revisi.
9. Kembali ke langkah 3 dengan rencana kerja yang telah direvisi.

Prosedur diatas diterapkan dengan menimbang semua parameter Pengawasan


Teknis yang termasuk dalam Manajemen Konstruksi, yang tak lain adalah waktu,
biaya dan mutu. Langkah dari 1 sampai 5 adalah proses pemantauan sedangkan
langkah dari 6 sampai 9 adalah proses pengendalian jalannya pekerjaan dimana setiap
kegiatan menentukan hasil akhir.
Dalam rangka mencapai tujuan waktu, biaya dan mutu seperti yang diinginkan
oleh Pengguna Jasa, maka kami selaku calon Konsultan Manajemen Konstruksi
berpedoman bahwa pengendalian masalah waktu, biaya dan mutu mempunyai saling
keterkaitan yang sangat erat satu dengan yang lainnya. Jika salah satu dari
pengendalian tersebut tidak terkendali, maka target lainnyapun akan sulit dicapai.
Sehingga untuk mencapai tujuan pemilik itu, EFEKTIVITAS dan EFISIENSI semua
sistem pengendalian dari metoda kerja harus dilaksanakan secara tepat.
Untuk itu, selain pedoman umum di atas, kami sebagai calon Konsultan
Manajemen Konstruksi juga menyiapkan program-program dan tindakan-tindakan
pengendalian yaitu sebagai berikut :
1. Program pengendalian waktu.
2. Program pengendalian biaya.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 92 | H a l


3. Program pengendalian kualitas/mutu.

4.5.1 Pemantauan dan Pengendalian Waktu

Program pengendalian waktu adalah suatu program yang berisi cara dan prosedur yang
perlu diambil sebagai tindakan untuk mengatur dan mengendalikan waktu pelaksanaan
pekerjaan sehingga tahap-tahap pelaksanaan pekerjaan dan penyelesaian pekerjaan bisa
dicapai sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan sebelumnya.
1. Pengendalian Pembuatan Jadwal
Kegiatan pengendalian pembuatan jadwal meliputi:
1. Pengawasan terhadap pengklarifikasian waktu dengan jadwal utama mingguan,
harian dan khusus untuk suatu pekerjaan setiap jadwal mempunyai penanggung
jawab.
2. Pengawasan terhadap Network Planning yang telah dibuat.

Kondisi-kondisi yang perlu dipertimbangkan dalam pembuatan jadwal konstruksi


tersebut adalah:
1) Mengantisipasikan kembali kondisi-kondisi di bawah tanah.
2) Memprioritaskan pekerjaan pondasi.
3) Memprioritaskan konstruksi dimana fasilitas bersilangan satu dengan yang
lain.
4) Mengelompokkan area kerja lapangan untuk memudahkan pengendalian.
5) Melaksanakan pekerjaan yang tidak tergantung dengan pekerjaan lain lebih
dini, untuk menghindari padatnya periode konstruksi puncak.
6) Khusus untuk pekerjaan sipil, laksanakan pekerjaan tanah dalam waktu yang
sesingkat-singkatnya untuk menghindari musim hujan dengan penggunaan
alat-alat yang efisien.
2. Pengendalian Pelaksanaan Jadwal
Kegiatan pengendalian pelaksanaan jadwal meliputi :
1. Memonitor pelaksanaan dan membandingkannya dengan jadwal yang telah
disetujui bersama.
2. Melakukan evaluasi terhadap hasil monitoring.
3. Memberikan saran-saran sehingga tercapainya waktu penyelesaian.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 93 | H a l


Metode untuk memperbaiki keterlambatan terhadap jadwal dapat dilakukan sebagai
berikut:
1) Menambah jumlah pekerja untuk meningkatkan produktivitas.
2) Menambah peralatan kerja.
3) Mengkonsentrasikan pekerja pada pekerjaan tertentu.
4) Mengusulkan metoda pembayaran intensip atau lembur (overtime).
5) Mengganti personil yang menjadi penyebab terlambatnya pelaksanaan pekerjaan
tersebut.
Untuk menjaga agar pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan,
disarankan mengikuti beberapa langkah seperti diuraikan berikut:
1) Menyediakan waktu luang untuk periode konstruksi dengan memberikan target
waktu lebih dini dari waktu didalam jadwal atau menyediakan waktu yang
mengizinkan keterlambatan akibat kejadian tak terduga.
2) Mengambil langkah sesegera mungkin untuk mempercepat pekerjaan yang
terlambat. Pekerjaan yang terlambat harus diketahui sedini mungkin.
3) Mengadakan rapat khusus untuk pekerjaan yang terlambat.
4) Menjaga kualitas pekerjaan sehingga tidak memerlukan perbaikan.
3. Strategi dan Metode Pemantauan dalam Pengendalian Waktu
Pemantauan dan pengendalian waktu dalam masa konstruksi membutuhkan sebuah Time
Schedule yang telah disetujui oleh semua pihak terkait sebagai sarana pengukuran
perkembangan proyek sampai tercapainya tanggal peresmian.
Agar proyek “Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru”
ini dapat selesai dalam waktu 6 (Enam) Bulan atau 180 (Seratus Delapan Puluh) Hari
Kalender, maka seluruh pihak terkait baik Pengguna Jasa dan Kontraktor perlu memahami
benar batasan-batasan yang tercakup dalam rencana kerja keseluruhan dari proyek ini.
Khususnya Kontraktor wajib memenuhi tanggung jawabnya untuk menyiapkan rencana
kerja, metode kerja dan sumber daya yang memadai dalam menjalankan tugasnya mencapai
sasaran Pengguna Jasa. Surat perjanjian Kontraktor akan bersifat mengikat dan merupakan
bukti bahwa Kontraktor telah mengetahui tugas dan kewajibannya dalam mencapai target
Pengguna Jasa.

Dengan demikian kami mengusulkan untuk:

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 94 | H a l


1. Agar Kontraktor segera mengajukan rincian rencana kerja dengan mencantumkan
Critical Path pada pelaksanaan pekerjaan. Rencana kerja ini harus menunjukkan:
a. Lead time untuk pengadaan material-material khusus.
b. Waktu bagi Konsultan Manajemen Konstruksi untuk meninjau rencana kerja
sampai mendapatkan approval dari pihak Pengguna Jasa.
c. Jadwal perkembangan (rates of progress) dan sumber daya yang diusulkan
untuk setiap pekerjaan utama.
d. Jadwal target tanggal penyelesaian pekerjaan yang sifatnya kritis
2. Konsultan Manajemen Konstruksi akan meninjau usulan Kontraktor dan berhak
menerima atau meminta perbaikan usulan tersebut untuk mencapai sasaran Pengguna
Jasa secara lebih efektif.
Pada tahap permulaan pekerjaan Kontraktor akan menerapkan rencana kerjanya
sementara Konsultan Manajemen Konstruksi akan memantau apakah perkembangan
proyek sesuai dengan rencana. Apabila terjadi penyimpangan, Konsultan Manajemen
Konstruksi akan menunjukkan penyimpangan tersebut dan apabila dipandang perlu
mengajukan permintaan perubahan dan perbaikan dalam metode pelaksanaan.
Kemajuan perkembangan proyek dapat diatur secara keseluruhan dengan memantau
laju perkembangan yang dicapai dalam setiap tahap pelaksanaan dan dengan
menggunakan kecepatan Kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan di lapangan
terutama untuk pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya repetisi.
Pada umumnya pekerjaan yang bersifat repetisi selalu dimulai dengan laju perkembangan
yang lebih lambat karena adanya efek Learning Curve pada siklus-siklus awal. Walaupun
demikian, kami memiliki pengalaman dan keahlian dalam membaca arah perkembangan
Learning Curve tersebut dan mampu membuat prakiraan tanggal penyelesaian terutama
untuk pelaksanaan pekerjaan yang sifatnya repetisi seperti terdapat dalam proyek ini. Kami
berpendapat bahwa pemantauan pada tahap awal pelaksanaan setiap pekerjaan dan membuat
prakiraan tanggal penyelesaian setiap tahap pekerjaan merupakan hal yang sangat penting
dalam pelaksanaan tugas sebagai Konsultan Manajemen Konstruksi. Keberhasilan
pelaksanaan pembangunan turap ini dapat dicapai dengan mengetahui penyimpangan sedini
mungkin diawal pekerjaan dan segera melakukan tindakan koreksi untuk memperbaiki
penyimpangan tersebut.

4.5.2 Pengendalian Biaya

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 95 | H a l


Program pengendalian biaya adalah cara-cara dan prosedur-prosedur yang menjamin
bahwa pekerjaan dilaksanakan sesuai dengan anggaran yang ditentukan. Program pekerjaan
pengendalian meliputi:
1. Pengendalian Pembuatan Anggaran.
2. Pengendalian Pelaksanaan Anggaran.
3. Strategi dan Metode Pemantauan dalam Pengendalian Biaya.
A. Pengendalian Pembuatan Anggaran
Program tersebut meliputi pekerjaan pengendalian, antara lain pengawasan terhadap
perkiraan awal biaya total yang dibutuhkan. Biaya total elemen konstruksi umumnya terdiri
atas dua komponen yaitu kuantitas dan harga satuan. Keakuratan perhitungan kuantitas
setiap komponen dan pengkajian terhadap faktor-faktor didalam harga satuan akan sangat
membantu dalam kewajaran perkiraan biaya.
B. Pengendalian Pelaksanaan Anggaran
Program tersebut meliputi pekerjaan pengendalian antara lain:
1. Memonitor biaya yang dikeluarkan, melakukan perhitungan yang akurat atas semua
pekerjaan yang telah dilakukan oleh Kontraktor.
2. Memeriksa dan negosiasi dengan Kontraktor atas semua tagihan/tuntutan tambahan
apabila ada perubahan pekerjaan.
3. Menjaga agar anggaran biaya total yang ditentukan tidak terlampaui. Bila terdapat
banyak perubahan pekerjaan yang penting sehingga anggaran terlampaui maka perlu
diusulkan penjadwalan pekerjaan sesuai dengan prioritasnya.
C. Strategi dan Metode Pemantauan dalam Pengendalian Biaya
Pemantauan dan pengendalian biaya pada masa konstruksi pertama-tama membutuhkan
sebuah anggaran belanja berdasarkan jadwal pembayaran kontrak untuk setiap pekerjaan
dengan memperkirakan jumlah pekerjaan dan time schedule sebagai patokan.
Penerapan harga satuan kontrak pada jumlah pekerjaan untuk setiap kegiatan akan
mencerminkan prakiraan pengeluaran biaya (cash flow) yang paling mendekati.
Untuk proyek ini kami mengusulkan untuk menggunakan komputer dalam pengendalian
biaya berikut perangkat lunak yang fungsinya sebagai Cost Engineer System. Dengan
demikian, setiap paket pekerjaan dapat dikaitkan dengan anggarannya karena mempunyai
database yang sama. Paket-paket pekerjaan ini akan dikelompokkan dalam pos-pos akunting
guna memudahkan pengendalian laporan keuangan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 96 | H a l


Peninjauan bulanan terhadap pekerjaan yang sudah dikerjakan dan pembayaran termin
(Progress Payment Certificates) untuk setiap proyek mencerminkan status sebagai masukan
pada sistem pengendalian biaya dan laporan keuangan.

4.5.3 Pengendalian Mutu

Target utama dalam pelayanan jasa Konsultan Manajemen Konstruksi pada pekerjaan ini
adalah untuk menunjang penyelesaian proyek secara sempurna dan memenuhi semua
standar Spesifikasi Teknis yang telah ditetapkan di dalam dokumen Kontrak.
Untuk mencapai tujuan tersebut diatas maka Konsultan Manajemen Konstruksi akan
mengembangkan prinsip dasar pengendalian mutu kedalam sebuah Quality System yang
didasari oleh standar ISO 9001: Quality System for Design/Development, Production,
Installation and Servicing.
Pengendalian mutu dapat ditinjau sebagai sebuah sarana yang sistematis dalam
menyiapkan dokumentasi bukti dengan melampirkan laporan-laporan inspeksi, testing dan
prosedur penerimaan atau penolakan bahwa pekerjaan dan material terpasang telah
memenuhi Spesifikasi Teknis serta semua kekurangan-kekurangan telah diperbaiki.
Pada dasarnya proses pengendalian mutu dapat disederhanakan menjadi proses tiga
langkah dalam mencapai mutu yang dikehendaki. Proses tersebut dapat diuraikan sebagai
berikut:
1. Tulis rencana kerja.
2. Lakukan pekerjaan sesuai rencana kerja.
3. Catat semua kejadian selama pekerjaan berikut hasilnya.
Pekerjaan yang terkait dapat berupa pekerjaan apa saja mulai dari pekerjaan administrasi,
pekerjaan teknis sampai dengan pembuatan proses.
Dengan menulis rencana kerja maka kegiatan menjadi bersifat lebih formal dan dapat
digunakan sebagai dasar perencanaan yang sistimatis. Kebiasan ini juga akan mempermudah
pembuatan Quality Plan serta dapat digunakan sebagai tolok ukur pada proses feedback dan
evaluasi.
Konsultan Manajemen Konstruksi akan membuat dan menerapkan sebuah Quality Plan
yang berfungsi :
1. Memberi keyakinan pada semua pihak terkait bahwa pekerjaan telah dilaksanakan
sesuai rencana.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 97 | H a l


2. Menjadi pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan yang sejalan dengan kewajiban
mencapai mutu yang dikehendaki dan kemudian membuktikan bahwa hal ini telah
dilaksanakan.
3. Mendokumentasikan bukti-bukti bahwa pekerjaan telah dilaksanakan seperti yang
digarisbesarkan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi dan pekerjaan tersebut telah
memenuhi persyaratan.
Untuk menjamin keberhasilan Quality Plan tersebut di atas, perlu diperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
1. Dukungan dan kesungguhan dari Konsultan Manajemen Konstruksi untuk
menerapkan seluruh aspek dari Quality Plan yang telah disusun.
2. Dedikasi dari pelaksana yang bertanggung jawab atas Quality Assurance.
3. Quantity Engineer dan Quality Engineer harus bertanggung jawab secara langsung
terhadap Supervision Engineer.
4. Penerapan Quality Plan harus diaudit secara berkala untuk mendukung keberhasilan
sistim dan untuk memberi feedback akan efektifitas sistim itu sendiri.
Quality Plan yang dibuat berdasarkan pada Gambar Rencana, Spesifikasi Teknis Umum
dan Khusus selayaknya menjadi bagian dari Dokumen Kontrak.
Agar keberhasilan proyek dapat terjamin, penerapan dan penataan dari Quality Plan ini
harus didukung oleh setiap pihak yang terkait disertai dengan kerjasama dari seluruh personil
di semua tingkat organisasi.
Dalam Quality Plan ini, Supervision Engineer akan mengemukakan semua proses,
kebutuhan spesifikasi, kriteria penerimaan, tingkat pengujian yang diperlukan dan perincian
penelitian/pengujian yang diperlukan dalam pengadaan material dan kegiatan pembangunan
untuk digunakan oleh Inspector dan Kontraktor.
Penerapan sistim inspeksi dan pengentasan dapat digunakan sebagai bukti bahwa kriteria
penerimaan telah dipenuhi dalam proses pelaksanaan, atau di lain pihak, merekam kejadian
non-conformance. Supervision Engineer harus menyetujui terlebih dahulu metode
penyelesaian keadaan non-conformance yang dianjurkan Quality Engineer.
Pada akhir subbab ini terlampir beberapa contoh dari alur proses persetujuan.
Quality Engineer bertugas untuk menyiapkan Quality Report bulanan yang isinya
merekapitulasikan hasil-hasil penyelidikan dan pengujian yang telah dilaksanakan selama
bulan tersebut. Laporan ini juga mencantumkan hasil-hasil pengujian yang tidak memenuhi
syarat disertai usulan penyelesaiannya.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 98 | H a l


Program pengendalian mutu memuat prosedur dan persyaratan yang wajib dilaksanakan
agar mutu dan keamanan dapat tercapai. Ketentuan yang harus dipenuhi untuk mencapai
program tersebut adalah:
a. Tindakan harus didasarkan atas prosedur, instruksi dan ketentuan lain yang berlaku.
b. Prosedur, instruksi dan ketentuan tersebut perlu didokumentasikan.
c. Dokumentasi mencakup hasil tindakan dan catatan selama tindakan dilakukan.
d. Prosedur-prosedur akan dimintakan persetujuan dari PA/KPA.
e. Pejabat yang diberi tugas untuk melakukan fungsi pengawasan/verifikasi teknis dan
mutu haruslah orang yang terlatih dan mampu untuk tugas tersebut.
f. Pejabat yang menjalankan fungsi pengawasan/verifikasi tidak boleh sama dengan
pejabat yang melaksanakan kegiatan yang sedang diawasi/diverifikasi.
Program pengendalian kualitas terdiri dari beberapa kegiatan pengendalian berikut:
1. Pengendalian Dokumen.
2. Pengendalian Desain.
3. Pengendalian Material dan Peralatan.
4. Pengendalian Tenaga Ahli dan Subkontraktor.
5. Pengendalian Alat Yang Digunakan.

1. Pengendalian Dokumen
Pengendalian Dokumen meliputi beberapa pengawasan terhadap :
a. Pengawasan terhadap penyimpangan, pemeriksaan dan persetujuan dokumen.
b. Dokumen yang dimaksud antara Dokumen Engineering, Testing, Desain, Fabrikasi,
Konstruksi, Pemasangan, Inspeksi Pegangan, Instruksi, Prosedur, Spesifikasi,
Manual dan Gambar.
c. Pengawasan dokumen terhadap dokumen-dokumen surat menyurat, Berita Acara,
Risalah Rapat dan Memo Dinas.
d. Pengawasan terhadap penerbitan dan pendistribusian dokumen yang efektif, baik
yang menyangkut dokumen asli, copy maupun revisi.
e. Pengawasan terhadap perubahan dokumen.
f. Pembuatan prosedur perubahan dokumen seperti prosedur pemeriksaan dan
persetujuan oleh pribadi atau organisasi yang semula menyetujui dokumen aslinya.
2. Pengendalian Desain
Kegiatan pengendalian disain antara lain meliputi :

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 99 | H a l


a. Melakukan pengkajian dan verifikasi terhadap desain guna menjamin tercapainya
kualitas yang diinginkan.
b. Pengawasan pelaksanaan konstruksi fisik sehingga tidak menyimpang dari desain
dan spesifikasi yang telah ditentukan.
c. Pengkajian terhadap perubahan desain pada waktu pelaksanaan untuk disesuaikan
dengan kondisi lapangan.
3. Pengendalian Material dan Peralatan
Meliputi kegiatan pengendalian terhadap material dan peralatan yang akan dipasang:
a. Pemeriksaan data teknis disesuaikan dengan Desain dan Spesifikasi yang
ditentukan maupun ketentuan-ketentuan dalam Dokumen Kontrak.
b. Melakukan penyelidikan, inspeksi terhadap pemasok sehingga terjamin pengadaan
pelayanannya, purna jualnya dan pengadaan suku cadangnya.
c. Pemeriksaan material dan peralatan yang datang di lapangan termasuk identifikasi
dokumen, sertifikat dan petunjuk pengoperasian dan pemeliharaan.
d. Pengawasan terhadap penanganan dan penyimpanan untuk mencegah kerusakan.
4. Pengendalian Tenaga Ahli dan Subkontraktor
Kegiatan pengendalian tenaga ahli dan subkontraktor meliputi antara lain:
a. Pengawasan terhadap pengadaannya, yaitu dengan melakukan prakualifikasi
sesuai dengan kebutuhan proyek. Untuk tenaga ahli, pengendalian dilakukan
berdasarkan ijazah dan riwayat hidup termasuk referensi kerja, untuk
subkontrator pengendalian dilakukan berdasarkan izin bidang usaha, referensi
kerja tenaga ahli dan peralatan yang dimiliki.
b. Pengawasan terhadap jumlah tenaga ahli dari subkontraktor yang disesuaikan
dengan kebutuhan proyek.
c. Pengawasan terhadap kinerjanya selama bekerja, yaitu terhadap kemampuan kerja
dalam bidangnya serta kerja sama dengan bidang yang lain.
5. Pengendalian Alat yang Digunakan
Kegiatan pengendalian alat yang digunakan meliputi antara lain:
a. Pengawasan terhadap komposisi dan jumlah alat yang akan digunakan,
disesuaikan dengan kebutuhan proyek.
b. Pengawasan terhadap pemilihan alat yang akan digunakan terhadap jenis, model
dan kapasitas peralatan.
c. Pengawasan pengadaannya yaitu kondisi dan kemampuan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 100 | H a l


d. Melakukan kalibrasi terhadap peralatan laboratorium dan instrumen pengukuran
lainnya.

4.5.4 Pengendalian Proses Kerja

Kegiatan pengendalian proses kerja akan meliputi kegiatan sebagai berikut:


1. Penilaian terhadap metode atau prosedur kerja yang akan digunakan sebelum
pekerjaan dimulai.
2. Pengawasan selama berlangsungnya pelaksanaan pekerjaan dan memberikan
pengarahan, perbaikan proses kerja demi tercapainya kualitas yang diinginkan.
Berikut ini kami lampirkan beberapa contoh bagan pengendalian proses kerja :
1. Metode Konstruksi / Gambar Kerja / As-Built Drawing
2. Pengujian Pondasi / Approval
3. Agregat / Mix Design / Approval

METODA KONSTRUKSI / GAMBAR KERJA / AS-BUILT DRAWING

PENGGUNA JASA KONSULTAN MANAJEMEN KONSTRUKSI KONTRAKTOR

Pelajari dan kerjasama dengan


Dokumen Kontrak
Designer

Pelajari Dokumen Kontrak

Ketahui batasan dan kebutuhan Siapkan Shop Drawing dan


pembangunan Method of Statement

Pelajari Method of Statement Kontraktor

Approve Method of Statement

Approve, Reject atau Modify Siapkan Shop Drawing dan


Proposal Kontraktor Method of Statement

Dokumentasi dan pemantauan proyek Konstruksi

Buat dan ajukan As-Built Drawing

Approve dan simpan As-Built


Review dan Approve As-Built Drawing
Drawing

Gambar 4.3 Prosedur Metoda Konstruksi / Gambar Kerja / As-Built Drawing

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 101 | H a l


Gambar 4.4 Prosedur Pengujian Pondasi / Approval

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 102 | H a l


Gambar 4.5 Prosedur Bahan Beton / Mix Design/ Approval

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 103 | H a l


4.5.5 Pengendalian Pengujian dan Pengawasan

Kegiatan pengendalian pengujian dan pengawasan meliputi:


1. Penyusunan atau penyediaan program dan prosedur untuk pengujian dan
pengawasan secara baik.
2. Pengujian dan pengawasan dilakukan oleh personil yang berkualifikasi dan
berpengalaman.
3. Mengidentifikasi seluruh aktivitas dan karakteristik yang akan diperiksa.
4. Menyusun standar penerimaan dan kriteria penolakan.
5. Membuat uraian yang terinci mengenai metoda pengawasan atau yang akan
dilakukan.
6. Mendokumentasikan hasil pengujian/pengawasan dan sertifikasinya.
7. Menetapkan persyaratan mengenai kondisi peralatan ukur dan persyaratan
lingkungan yang khusus (kalibrasi alat, macam-macam alat, kondisi
temperatur/tekanan udara dan sebagainya).
8. Menindak lanjuti pelaksanaan atas keputusan mengenai modifikasi, perbaikan dan
penggantian item barang/komponen sesuai dengan hasil pengawasan dan
pengujian.

4.5.6 Tindak Lanjut Penyelesaian atas produk Non-Conformance

Untuk menindaklanjuti penyelesaian atas produk Non-Conformance maka perlu


dilakukan tindakan-tindakan sebagai berikut:
1. Mencetak dan mengidentifikasi produk-produk berupa bahan, komponen atau
pekerjaan yang tidak sesuai dengan Spesifikasi, Gambar Rencana dan Dokumen lain
yang telah disepakati/ditetapkan.
2. Melakukan verifikasi penerimaan bahan/komponen bangunan atau pekerjaan yang
diperbaiki dengan cara pengawasan dan test ulang.
3. Menganalisa hasil laporan Non-Conformance untuk mengendalikan kecenderungan
kualitas kerja.
4. Mengevaluasi hasil Non-Conformance untuk menentukan tindak lanjut koreksi yang
diperlukan.
5. Melakukan verifikasi atas implementasi tindak lanjut perbaikan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 104 | H a l


4.5.7 Pengendalian Penyiapan Data

Yang perlu diperhatikan dalam pengendalian penyiapan data adalah :


a. Menyusun dan mengawasi seluruh data atau records yang dihasilkan seluruh
aktivitas proses pengendalian kualitas.
b. Menyiapkan bukti-bukti dokumentasi dari aktivitas dan proses pengendalian
kualitas.
c. Menyimpan data yang termasuk hasil-hasil survey, pengawasan, test, analisis,
tindakan perbaikan dan sebagainya.

4.6 PEDOMAN KEGIATAN PENGAWASAN PEKERJAAN

Kriteria kegiatan pengawasan yang akan dilakukan oleh Konsultan Manajemen


Konstruksi akan mengacu pada kriteria berikut ini :

1. Kriteria Umum
a. Pengawasan tenaga kerja
 Memastikan kesiapan tenaga kerja pelaksana pekerjaan dan sisi keahlian
 Memastikan kelengkapan kerja tenaga pelaksana
 Memastikan keselamatan dan kesehatan kerja tenaga pelaksana
b. Pengawasan bahan kerja
 Menjamin bahan yang dipergunakan sesuai dengan standar, ketentuan dan
persyaratan yang berlaku.
 Menjamin bahan/material yang dipergunakan dilaksanakan/diolah sesuai dengan
ketentuan dan metode kerja.
c. Pengawasan peralatan kerja
 Menjamin peralatan kerja yang dipergunakan sesuai dengan standar, ketentuan
dan persyaratan.
 Menjamin peralatan yang dipergunakan tidak mengakibatkan timbulnya
kecelakaan.
 Menjamin peralatan kerja yang digunakan tidak mengakibatkan kegagalan.
d. Pengawasan dampak pekerjaan
 Menjamin pekerjaan tidak menimbulkan dampak tenaga kerja, lingkungan
pekerjaan maupun lingkungan sekitar lokasi pekerjaan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 105 | H a l


 Menjamin upaya pengelolaan dan pengendalian dampak lingkungan (UKL dan
UPL) dilaksanakan secara konsisten.
2. Kriteria khusus

Kriteria khusus dimaksud untuk memberikan syarat-syarat yang khusus bangunan,


konstruksi dan jaringan yang akan diawasi baik dari segi fungsi bangunan dan juga segi
teknis terlebih untuk pekerjaan yang bersifat non standar.

Dalam melaksanakan tugas MK memperhatikan azas-azas pengawasan pekerjaan sebagai


berikut :

1. Pengawas harus dilaksanakan secara konsisten dengan penuh tanggung jawab.


2. Pengawasan tidak boleh mengakibatkan terhentinya/terlambatnya pekerjaan, namun
lebih kepada upaya melakukan percepatan dengan tidak mengesampingkan kuantitas,
kualitas dan waktu pelaksanaan.
3. Pengawasan dilakukan secara jeli dalam melaksanakan fungsinya dengan melakukan
bimbingan teknis, pengarahan, dan saran-saran dalam usaha pencapaian target
pekerjaan.
4. MK harus dapat mengantisipasi timbulnya dampak fisik maupun non fisik terhadap
pekerjaan maupun lingkungan sekitarnya.
5. MK harus mengantisipasi terjadinya kegagalan-kegagalan dalam pelaksanaan.

Dalam pelaksanaan pekerjaan ini, kami sebagai calon Konsultan Manajemen Konstruksi
akan merencanakan kebutuhan supervisi (pengawasan) teknis pada masa konstruksi. Rencana
ini akan dicantumkan dalam Quality Plan untuk proyek ini yang akan disusun oleh Quality
Engineer. Inspector lapangan akan mendapat briefing dan latihan dari Quality Engineer dan
para Inspector ini akan dibekali dengan pedoman-pedoman dengan sistim Check List yang
dibuat oleh Quality Engineer. Formulir Check List tersebut memuat rincian item-item yang
perlu diperhatikan dan rincian pengesetan peralatan yang diperlukan.
Dalam menjalankan pekerjaan Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid
Raya Pekanbaruini sebagai Konsultan Manajemen Konstruksi, kami telah membagi
pelaksanaan fisik konstruksi menjadi 6 (enam) kelompok utama pekerjaan yang harus
ditangani, yaitu:

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 106 | H a l


1. Pengawasan pekerjaan persiapan.
2. Pekerjaan pemeriksaan usulan Kontraktor (Proposal).
3. Pengawasan pekerjaan utama.
4. Pengawasan pelaksanaan pekerjaan dan pemeriksaan laporan kemajuan pekerjaan.
5. Pengawasan pekerjaan akhir.
6. Pengawasan pekerjaan pemeliharaan.

Pengawasan Pekerjaan Persiapan


Pengawasan pekerjaan persiapan meliputi :

 Pengawasan terhadap mobilisasi peralatan dan tenaga kerja.


 Pengawasan pembuatan gedung laboratorium lengkap dengan peralatannya.
 Pengawasan pekerjaan penyediaan alat-alat ukur yang akurat.
 Pengawasan pekerjaan pembuatan sarana Kontraktor yang meliputi infrastruktur,
landing facilities, batching plant dan storage yard.

Pekerjaan Pemeriksaan Usulan Kontraktor (Proposal)


Pengawasan pekerjaan pemeriksaan usulan Kontraktor meliputi:

 Gambar kerja untuk lapangan.


 Contoh material yang diusulkan oleh Kontraktor.
 Metoda pelaksanaan yang diusulkan oleh Kontraktor.
 Peralatan yang akan digunakan dan tenaga kerjanya.
 Waktu pelaksanaan yang diusulkan oleh Kontraktor yang sesuai dengan Time
Schedule yang telah ditetapkan.

Pengawasan Pekerjaan Utama


Meliputi pembangunan konstruksi pada:

 Pekerjaan pondasi, pengujian pondasi dan peralatannya.


 Pekerjaan struktur atas yang meliputi kolom, balok dan pelat lantai, rangka atap dan
peralatannya.
 Pekerjaan arsitektural, seperti pasangan dinding, plesteran, rangka dan penutup
plafond, penutup atap dan peralatannya.
 Pekerjaan mekanikal, elektrikal dan perpipaanm dan peralatannya.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 107 | H a l


 Pekerjaan finishing, yang meliptui antara lain pengecatan, landscape, drainase
kawasan dan lainnya.

Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan dan Pemeriksaan Laporan Kemajuan (Progress of Work)


dan Pembayaran (Progress of Payment)
Pekerjaan ini meliputi:

 Pemeriksaan dokumen untuk pengiriman barang, material dan peralatan (Bill of


Loading).
 Pemeriksaan material, barang dan peralatan yang telah sampai di lapangan (material
on site).
 Pemeriksaan kemajuan pekerjaan Kontraktor.
 Pemeriksaan hitungan progress payment dari Kontraktor.
 Perhitungan secara rinci untuk meng-counter pembayaran bulanan pada Kontraktor.

Pengawasan Pekerjaan Akhir


Pekerjaan ini meliputi:

 Persiapan untuk penyerahan proyek dari Kontraktor kepada Pengguna Jasa.


 Pembuatan gambar As Built Drawing.
 Pengawasan pekerjaan kuantitatif dan finansial dalam arti untuk pekerjaan
tambah/kurang.

Pengawasan Pekerjaan Pemeliharaan


Yang dimaksud dengan pekerjaan pemeliharaan (Maintenance) yaitu garansi dari
Kontraktor yang masa berlakunya 1 tahun. Dalam hal ini, Konsultan Manajemen Konstruksi
tidak dilibatkan.

4.6.1 Pengawasan Pekerjaan Persiapan

Untuk pengawasan pekerjaan persiapan dapat diuraikan seperti dibawah ini.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 108 | H a l


Pengawasan terhadap Mobilisasi dan Tenaga Kerja
Konsultan Manajemen Konstruksi perlu melakukan kegiatan atau pemeriksaan pengadaan
peralatan (equipment), tenaga ahli, skill, semi skill dan tenaga buruh yang akan digunakan
oleh Kontraktor seperti yang diuraikan dibawah ini:
1. Menginstruksikan/memerintahkan kepada Kontraktor untuk membuat dan
menyerahkannya kepada Konsultan Manajemen Konstruksi daftar dari peralatan yang
akan dipergunakan, tenaga PA/KPA dan disetujui oleh PA/KPA beserta Time Schedule-
nya.
2. Peralatan (equipment) yang akan digunakan.
a. Jumlah dari peralatan yang akan didatangkan.
b. Nama dan peralatan yang akan digunakan.
c. Jenis alat dari peralatan yang akan digunakan.
d. Tahun pembuatan dan alat yang akan digunakan.
e. Kondisi dan alat yang akan digunakan sudah mencapai berapa persen.
f. Peralatan tersebut milik sendiri/sewa, dsb.
3. Surat daftar/skema organisasi mandor, tenaga buruh, operator, mekanik, driver dan
surat izin untuk mengendarai/mengemudi untuk kendaraan-kendaraan berat (SIM).
4. Daftar/skema organisasi dari Kontraktor, yaitu menyebutkan nama, alamat, keahlian
pengalaman kerja atau Curriculum Vitae, tugas dan tanggung jawab masing-masing, full
time atau part time dsb.
5. Menguji peralatan yang telah didatangkan untuk digunakan atau tidak, serta menguji
tenaga ahli, skill dan semi skill yang akan digunakan di lapangan.
6. Membuat penolakan dan persetujuan terhadap Kontraktor jika tidak sesuai dengan
spesifikasi yang telah disetujui bersama.
Pengawasan Pembuatan Gedung Laboratorium Lengkap dengan Peralatannya
Konsultan Manajemen Konstruksi akan bertugas sebagai berikut:
1. Meninjau kembali usulan yang direncanakan Kontraktor.
2. Memeriksa lokasi laboratorium di lapangan.
3. Memeriksa gambar denah, detail dan potongan bangunan.
4. Memeriksa bahan-bahan yang akan digunakan dilaboratorium.
5. Memeriksa sarana air bersih dan air kotor.
6. Memeriksa tempat lapangan parkir.
7. Membuat penolakan/komentar terhadap usulan Kontraktor.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 109 | H a l


8. Mengawasi pembangunan laboratorium yang dilaksanakan oleh Kontraktor.
9. Menolak atau menyetujui teknisi laboratorium yang disediakan oleh Kontraktor.
10. Memerintahkan untuk mengkalibrasi peralatan yang digunakan oleh Kontraktor
khususnya peralatan laboratorium.
Pengawasan Pekerjaan Penyediaan Alat-Alat Ukur yang Akurat
1. PA / KPA harus menerima semua peralatan pengukuran berikut perlengkapannya.
2. Menguji kembali fungsi-fungsi alat ukur tersebut.
3. PA/KPA akan menyimpan dan memelihara alat ukur tersebut.
Pengawasan Pekerjaan Pembuatan Sarana Kontraktor
Pekerjaan ini meliputi pembuatan site office, landing facilities, batching plant dan storage
yard. Konsultan Manajemen Konstruksi akan bertugas sebagai berikut:
1. Bersama PA/KPA akan menentukan lay-out sarana Kontraktor untuk
mempermudah pengawasan dan koordinasi dilapangan.
2. Memberikan petunjuk lokasi yang akan digunakan oleh Kontraktor, maupun
menolak usulan Kontraktor.
3. Memberikan pandangan terhadap usulan Kontraktor.
Pekerjaan Survey Bersama Kembali
Tujuan pekerjaan ini adalah:
1. Menyajikan data profilling, baik dalam bentuk planimetris maupun ketinggian
untuk mendapatkan hasil yang sesuai dengan konstruksi yang diinginkan.
2. Memberikan lintasan dan tingkatan seperti yang diperlukan baik untuk
menempatkan patok sementara konstruksi atau untuk menjangkau titik tambahan
pada konstruksi itu sendiri.
3. Membuat peta situasi lapangan yang sebenarnya termasuk titik kontrol rencana.
4. Membuat ukuran utama untuk mensahkan lokasi dari setiap bagian struktur yang
lengkap (survey sumbu bangunan) dan untuk menentukan volume dari kemajuan.
Ruang lingkup pekerjaan dapat dikelompokkan sebagai berikut:
1. Pekerjaan Persiapan
a. Pengadaan peta situasi lapangan termasuk titik kontrol rencana.
b. Orientasi lapangan.
Pencarian titik awal serta titik referensi untuk pengukuran dan penyebaran
titik.
c. Pengadaan peralatan.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 110 | H a l


1. Penetapan spesifikasi ketelitian yang diinginkan.
2. Positioning/teodolit.
3. Leveling.
d. Pengadaan personal.
2. Pekerjaan Lapangan
a. Pengukuran titik kontrol dan titik ikat untuk vertikal dan horizontal.
b. Pemasangan patok untuk datum.
c. Prosedur penempatan titik kontrol secara acak.
d. Pengecekan ukuran.
e. Kontrol geometrik, sekurang-kurangnya menggunakan 2 titik kontrol hasil
triangulasi/ frilaterasi atau sebaliknya.
3. Pengolahan Data
Data topografi dan survey data existing yang diperoleh bersama antara
Konsultan Manajemen Konstruksi dan Kontraktor kemudian dilakukan analisa data
meliputi:
a. Titik ikat dan titik kontrol.
b. Inventarisasi data (filling data).
c. Penggambaran titik kontrol dan titik ikat pada peta berskala kecil.
d. Penggambaran panjang deck.
e. Posisi dan elevasi titik as pile.
f. Posisi dan elevasi titik as deck.
Pengawasan Pekerjaan dalam Hal Persiapan Material dan Peralatan Subkontraktor
Dalam hal ini yaitu meliputi dokumentasi yang telah dibuat, yaitu:
1. Untuk pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh Kontraktor, sebelumnya Konsultan
Manajemen Konstruksi terlebih dahulu akan mengumpulkan data semua material
konstruksi dan peralatan dari Subkontraktor yang akan disuplai. Adapun data
tersebut dapat dikumpulkan langsung oleh Konsultan Manajemen Konstruksi
maupun yang diajukan oleh Kontraktor kepada Konsultan Manajemen Konstruksi.
2. Pengumpulan data tersebut tidak lain dan tidak bukan untuk mengetahui
bayangan/gambaran tentang karakteristik material dan peralatan baik dari segi
kualitas maupun kuantitas.
3. Sedangkan pengumpulan data Subkontraktor untuk memperoleh bayangan
seberapa jauh pengalaman yang ditangani dan dialami oleh Subkontraktor tersebut,

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 111 | H a l


apakah ada kaitannya dengan proyek ini.
4. Dalam hal analisa data material diutamakan pada masalah kualitas atau
karakteristik dari tiap-tiap jenis material yang digunakan baik untuk pondasi tiang
pancang, beton, pasangan dinding, plesteran, pengecatan dan lain-lain.
5. Selain analisis kualitas yang sesuai dengan Spesifikasi, juga akan ditinjau dari segi
harga serta asal usul material tersebut. Adapun analisis data peralatan dilakukan
untuk memperoleh kapasitas produksi yang sesuai dengan tujuan pekerjaan
tersebut.
6. Perlu juga disampaikan kepada Konsultan Manajemen Konstruksi data yang
lengkap berupa:
1. Nama perusahaan, domisili dan bidang usaha.
2. Surat usaha yang masih berlaku.
3. NPWP dan surat fiskal tahun terakhir.
4. Daftar pengalaman kerja perusahaan yang telah, maupun yang sedang
dikerjakan.
5. Daftar tenaga ahli dan peralatan yang dimiliki.
6. Kualifikasi dan referensi, dan lain-lain.
Dengan semua data tersebut Konsultan Manajemen Konstruksi bersama PA/KPA akan
mengevaluasi kemampuan Subkontraktor, kemudian membuat surat persetujuan atau
penolakan/komentar.
Secara umum analisis data material konstruksi, peralatan dan pemasok atau
Subkontraktor akan didasarkan pada ketentuan kontrak maupun kebijaksanaan Pemerintah
untuk sebanyak mungkin menggunakan material produksi dalam negeri serta tenaga lokal.

4.6.2 Pekerjaan Pemeriksaan Usulan Kontraktor (Proposal)

Gambar Kerja untuk di Lapangan


Sebelum dimulainya suatu pekerjaan, Kontraktor diperintahkan untuk membuat Shop
Drawing lengkap dan kemudian diserahkan kepada Konsultan Manajemen Konstruksi untuk:
1. Diperiksa kebenarannya.
2. Apabila ada kesalahan, maka shop drawing tersebut dikembalikan kepada
Kontraktor untuk diperbaiki dan kemudian diserahkan kembali kepada Konsultan
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 112 | H a l
Manajemen Konstruksi. Apabila telah memenuhi syarat maka Konsultan
Manajemen Konstruksi akan memberikan persetujuannya (Approval).
3. Diserahkan tiga copy gambar approved shop drawing tersebut.
4. Copy shop drawing diserahkan kepada Supervision Engineer, Kontraktor dan
PA/KPA.
Contoh dari Material yang Diusulkan oleh Kontraktor
Pada saat penyerahan Shop Drawing, maka Engineer dari Konsultan Manajemen
Konstruksi meminta dengan lengkap contoh dari material yang disertai juga dengan:

1. Nama dan Alamat Pabrik/Supplier yang diakui (Approved Manufacturer).


2. Singkatan/tanda kenal material (initial recognized trade mark).
3. Brosur tentang Spesifikasi Teknik dan Petunjuk Pabrik (Technical Spesifications &
Manufacturer’s Instructions).
4. Sertifikat testing dari instansi resmi (mill certificate).
5. Cara penggunaan dan pemeliharaan.
6. Surat-surat rekomendasi dari perusahaan-perusahaan sebelumnya.
7. Bahan-bahan lain yang dibutuhkan.

Kemudian setelah Konsultan Manajemen Konstruksi mempelajari semua maka Konsultan


Manajemen Konstruksi akan memberi perintah kepada Kontraktor untuk:
1. Pengujian, testing ulang pada laboratorium yang akan ditentukan kemudian.
2. Demonstrasi/percobaan cara pemakaian.
3. Pemeriksaan bahan-bahan/alat-alat ditempat pembuatan kalau diperlukan.

Metode Pelaksanaan yang Diusulkan oleh Kontraktor


Konsultan Manajemen Konstruksi juga akan meminta metode pelaksanaan/cara
melaksanakan pekerjaan untuk dituangkan dalam proposal gambar yang jelas. Jika perlu,
dalam pelaksanaannya Konsultan Manajemen Konstruksi juga akan mengawasi langsung
pelaksanaan tersebut sesuai dengan metode kerja yang diusulkan oleh Kontraktor.
Peralatan yang akan Digunakan Beserta Tenaga Kerja yang akan Digunakan
Dalam hal ini juga harus dilampirkan petunjuk penggunaan dari peralatan sesuai dengan
yang dikeluarkan oleh pabrik yang membuatnya atau agen peralatan tersebut. Jika perlu
Konsultan Manajemen Konstruksi dapat langsung meninjau ke pabrik yang membuat
peralatan tersebut. Seandainya tenaga kerja untuk pengoperasian alat tersebut susah didapat

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 113 | H a l


dari luar, maka Konsultan Manajemen Konstruksi dapat mengusulkan untuk menggunakan
tenaga kerja yang diambil dari pabrik yang membuat alat tersebut.
Waktu Pelaksanaan yang Diusulkan oleh Kontraktor Sesuai dengan Schedule yang
Ditetapkan
Setelah Konsultan Manajemen Konstruksi menyetujui semua proposal yang diusulkan
oleh Kontraktor secara resmi, maka Kontraktor wajib menyerahkan Time Schedule Master list:
1. Waktu pemesanan material yang akan digunakan.
2. Waktu pemesanan peralatan yang akan digunakan ke tempat pemesanan.
3. Waktu fabrikasi suatu peralatan.
4. Waktu pengiriman ke tempat lapangan.
5. Waktu pelaksanaan pekerjaan.
Dengan demikian Konsultan Manajemen Konstruksi pun perlu meninjau tempat
pemesanan dan meninjau apa saja yang telah dipesan maupun yang sedang difabrikasi untuk
kemudian diadakan pengawasan agar pemesanan maupun pembuatan tepat waktu sampai di
lapangan. Begitu juga Konsultan Manajemen Konstruksi dapat memberikan pengarahan-
pengarahan untuk sistim transportasi, handling dan storage. Semua hal tersebut tidak lain
untuk menghindari kerusakan material.
Perubahan Design
Seandainya Kontraktor mengajukan usulan perubahan terhadap Spesifikasi Design atau
pemasok material yang akan digunakan maupun peralatan untuk pelaksanaan pekerjaan
utama, maka Konsultan Manajemen Konstruksi akan terlebih dahulu meneliti proposal
perubahan dari Kontraktor menyangkut hal-hal teknis, biaya dan waktu. Selanjutnya
Konsultan Manajemen Konstruksi akan membuat proposal kepada PA/KPA apakah usulan
tersebut dapat diterima atau tidak.

4.6.3 Pengawasan Pekerjaan Utama

Yang dimaksud dengan pengawasan pekerjaan utama disini adalah pengawasan


pekerjaan mulai dari pekerjaan pondasi, pekerjaan lantai dek dan dinding turap, pekerjaan
arsitektural dan pekerjaan finishing.
Proses ini dimulai dengan melewati tahapan-tahapan yang telah disetujui Konsultan
Manajemen Konstruksi sebagian maupun keseluruhan. Sebelum bagian dari pekerjaan utama
akan dimulai Konsultan Manajemen Konstruksi akan meminta kepada Kontraktor untuk
mengajukan Information Request (IR) yang digunakan untuk setiap:
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 114 | H a l
1. Pekerjaan.
2. Pemeriksaan bersama.
Kontraktor harus mengajukan IR kepada Konsultan Manajemen Konstruksi selambat-
lambatnya 24 jam sebelum semua jenis pekerjaan akan dimulai untuk kemudian Konsultan
Manajemen Konstruksi dan PA/KPA beserta staffnya akan hadir untuk memeriksa pekerjaan
yang akan dimulai sesuai atau tidak sesuai dengan proposal yang diajukan dalam IR.
Seandainya tidak sesuai dengan proposal IR, maka Konsultan Manajemen Konstruksi berhak
untuk tidak mengijinkan dimulainya pekerjaan tersebut sampai sesuai dengan IR yang
diajukan Kontraktor termasuk dalam hal tenaga kerja dan peralatannya. Setelah pekerjaan
utama selesai, Konsultan Manajemen Konstruksi akan meninjau terlebih dahulu untuk bahan
pertimbangan sebelum pekerjaan berikutnya dimulai kembali dan akan dicatat bila ada
sedikit perubahan.

4.6.4 Pengendalian Pelaksanaan Pekerjaan dan Laporan Kemajuan (Progress Of Work)


serta Pembayaran (Progress of Payment)

Pemeriksaan Dokumen untuk Pengiriman Barang dan Peralatan


Berdasarkan ketentuan yang telah disepakati untuk pemeriksaan dokumen import barang
dan peralatan (Bill of Loading), maka pihak Kontraktor harus sudah menyerahkan dokumen
tersebut beserta master-list-nya, agar dapat diketahui tanggal, bulan, kedatangan material
peralatan tersebut dan negara asalnya.
Semua ini tidak lain hanya untuk menghindari keterlambatan pekerjaan.
Di samping itu, andaikata terjadi keterlambatan, maka jika perlu pihak Konsultan
Manajemen Konstruksi pun berhak untuk mengusulkan jalan terbaik agar keterlambatan bisa
dihindari.
Pemeriksaan Material, Barang dan Peralatan yang Telah Sampai di Lapangan (Material on
Site)
Berdasarkan ketentuan yang telah disepakati untuk pemeriksaan material yang telah
datang di lapangan, maka dari pihak Konsultan Manajemen Konstruksi, dan jika dipandang
perlu disertai oleh wakil dari pihak Pengguna Jasa, harus memeriksa sesuai dengan:
1. Master List.
2. Kondisi material tersebut.
3. Quantity dan quality material tersebut.
4. Mill certificate.
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 115 | H a l
Pemeriksaan Laporan Harian/Mingguan dan Bulanan yang Dikerjakan Kontraktor
1. Pemeriksaan Laporan Harian
Kontraktor setiap harinya diwajibkan melaporkan hasil pekerjaan yang telah dikerjakan
kepada Konsultan Manajemen Konstruksi sesuai dengan kesepakatan dan aturan yang
berlaku di Pengguna Jasa, yang mana laporan tersebut akan menggunakan Form Daily Report
yang telah disepakati terlebih dahulu antara PA/KPA, Konsultan Manajemen Konstruksi dan
Kontraktor.
Form tersebut akan mencakup laporan mengenai:
1. Jumlah Tenaga Kerja.
2. Jumlah Peralatan yang digunakan.
3. Tanggal, Bulan, dan Tahun.
4. Jenis Pekerjaan yang dilakukan.
5. Catatan Cuaca.
6. Nomor dari laporan.
7. Tempat Approval Laporan.
2. Pemeriksaan Laporan Mingguan
Pemeriksaan laporan mingguan dalam hal ini tidak jauh berbeda dengan laporan harian
dan harus dibuat sesuai dengan kesepakatan bersama dan aturan yang berlaku di Pengguna
Jasa.
3. Pemeriksaan Laporan bulanan
Pemeriksaan laporan bulanan dari Kontraktor berbeda dengan laporan harian/mingguan.
Dalam laporan bulanan disini ditekankan dalam progress pekerjaan secara detail dan terinci
sesuai dengan daftar uraian pekerjaan yang tertera dalam kontrak dan tercantum dalam
bentuk persen (%) yaitu yang diterapkan dalam S-Curve (terlihat bobot dari pekerjaan secara
detail).
Adapun pemeriksaan kemajuan pekerjaan bulanan Kontraktor meliputi:
1. Hasil pemeriksaan langsung pekerjaan di lapangan terutama yang menyangkut besarnya
volume pekerjaan (Unit price) dan pekerjaan yang sifatnya lump sump (LS).
2. Hasil pemeriksaan dokumen-dokumen Bill of Loading yang harus disertai dengan:
a. Insurance.
b. Certificate of Origin.
c. MRR (Material Receiving Report) yang ditanda tangani oleh pihak Konsultan
Manajemen Konstruksi dan PA/KPA.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 116 | H a l


d. Hasil pemeriksaan perhitungan progres dari pihak Kontraktor dimana sebelumnya
harus dilakukan perhitungan berdasarkan gambar dan survey dilapangan.

Pemeriksaan Kemajuan Pekerjaan Kontraktor


Pemeriksaan kemajuan pekerjaan Kontraktor dapat dilihat dalam laporan kemajuan kerja
bulanan Kontraktor dimana Konsultan Manajemen Konstruksi akan membandingkannya
dengan S-Curve yang ada. Konsultan Manajemen Konstruksi terlebih dahulu akan memeriksa
kebenaran laporan progress bulanan Kontraktor.
Adanya delay (keterlambatan) atau tidaknya pekerjaan Kontraktor dapat ditentukan
dengan membandingkan antara progress bulanan dalam persen (%) dengan S-Curve yang
ada.
Pemeriksaan Hitungan Progress Payment dari Kontraktor
Untuk pemeriksaan hitungan Progress Payment sebagian telah dijelaskan diatas yaitu
dapat dilihat dalam S-Curve dimana S-Curve tersebut telah dengan sangat jelas
memperlihatkan antara prosentase material (%) dan prosentase pekerjaan.
Pemeriksaan perhitungan secara rinci untuk membandingkan pembayaran bulanan pada
Kontraktor inipun telah diuraikan sebagian besar diatas yang mana untuk
membandingkannya dapat dilihat dalam S-Curve.

4.6.5 Pekerjaan Akhir

Proses akhir dari serangkaian tahapan penyelesaian pekerjaan secara keseluruhan


berdasarkan lingkup pekerjaan yang ada dalam kontrak perjanjian pekerjaan diluar masa
pemeliharaan adalah serah terima (hand-over) dari Kontraktor kepada Pengguna Jasa.
Sebelum proses serah terima dilaksanakan sesuai ketentuan dan syarat-syarat kontrak, maka
Kontraktor harus mengajukan permohonan pemeriksaan berdasarkan baik dari segi kualitas,
kuantitas maupun waktu penyelesaiannya. Untuk permohonan pemeriksaan berdasarkan
syarat-syarat kontrak yang umum digunakan, Kontraktor dapat mengajukan secara bertahap
ataupun sekaligus. Waktu pengajuan permohonan pemeriksaan harus diajukan sebelum akhir
masa pelaksanaan, karena diperlukan tenggang waktu untuk melengkapi kekurangan-
kekurangan dan cacat-cacat dari suatu bagian pekerjaan Di samping itu hal-hal yang perlu
diselesaikan sebelum serah terima dilaksanakan adalah penyiapan dan perhitungan akhir

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 117 | H a l


kuantitas, finansial dan As Built Drawing. Proses pengawasan secara rinci terhadap pekerjaan
akhir yang akan dilaksanakan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi adalah sebagai berikut.
Pekerjaan Kuantitatif Finansial
Karena sifat kontrak dalam bentuk kombinasi antara unit price dan lump sum, maka pada
penerbitan Interim Certificate, volume pekerjaan yang dikerjakan Kontraktor masih
merupakan volume perkiraan, mungkin juga hanya prosentase dari perkiraan jumlah di
dalam kontrak (BOQ).
Setelah semua pekerjaan selesai secara keseluruhan maka Konsultan Manajemen
Konstruksi akan mengadakan perhitungan yang sebenarnya sesuai dengan yang benar-benar
dilaksanakan oleh Kontraktor di lapangan.
Apabila ada perbedaan antara perhitungan Kontraktor dengan perhitungan Konsultan
Manajemen Konstruksi, maka akan diadakan perhitungan kembali sehingga kedua belah
pihak dapat menerima tanpa saling merugikan berdasarkan pada dokumen-dokumen yang
telah disepakati bersama.
Volume akhir ini akan merupakan suatu Berita Acara Resmi yang akan ditanda-tangani
oleh Konsultan Manajemen Konstruksi dan Kontraktor dan merupakan Final Quantity untuk
pembayaran keseluruhan pekerjaan setelah diperhitungkan terhadap pembayaran-
pembayaran yang telah diterima Kontraktor.
Persiapan Pembuatan As Built Drawings
Setelah sebagian maupun keseluruhan pekerjaan selesai berdasarkan Shop Drawings yang
telah disetujui/approved untuk pelaksanaan sebenarnya di lapangan, maka Konsultan
Manajemen Konstruksi akan secara bertahap memeriksa pembuatan As Built Drawings yang
dibuat berdasarkan kenyataan yang ada di lapangan oleh Kontraktor.
Pemeriksaan Serah Terima Pekerjaan
Setelah atau selama berlangsungnya proses pembuatan penyiapan volume dan harga
akhir kontrak dan As Built Drawing, maka Konsultan Manajemen Konstruksi akan
memberitahu Kontraktor untuk segera menyiapkan segala sesuatu yang berkaitan dengan
serah terima pekerjaan dengan mengacu pada syarat-syarat kontrak perjanjian pekerjaan.
Adapun pemeriksaan yang akan dilakukan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi untuk
tujuan serah terima pekerjaan dari Kontraktor kepada PA/KPA antara lain meliputi :
1. Identitikasi terhadap kewajiban Kontraktor sesuai syarat-syarat Kontrak Perjanjian
Pekerjaan.
2. Identifikasi kekurangan-kekurangan/cacat-cacat suatu bagian pekerjaan yang

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 118 | H a l


dikumpulkan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi selama berlangsungnya
pekerjaan/masa konstruksi.
3. Membuat daftar/tabel kekurangan-kekurangan/cacat-cacat dari suatu bagian
pekerjaan yang harus diperbaiki oleh Kontraktor.
4. Mengadakan pemeriksaan bersama dilapangan antara Konsultan Manajemen
Konstruksi, PA/KPA dengan Kontraktor berdasarkan pada daftar/tabel
kekurangan-kekurangan/ cacat-cacat dari suatu bagian pekerjaan maupun yang
langsung diperoleh selama pemeriksaan bersama dilakukan.
5. Membuat berita acara pembahasan dari hasil pemeriksaan.
6. Melakukan pengawasan terhadap perbaikan atau penyempurnaan terhadap bagian
pekerjaan atau syarat-syarat lainnya sesuai dengan Berita Acara pemeriksaan
bersama.
7. Membuat Draft Final Acceptancc Certificate (Certificate of Completion) setelah
PA/KPA puas (satisfy) terhadap pelaksanaan perbaikan/penyempurnaan dan
ketentuan-ketentuan Berita Acara pemeriksaan bersama. Setelah Certificate of
Completion dikeluarkan maka Kontraktor dapat mencairkan jaminan pelaksanaan
dan retention money bila ditetapkan oleh syarat-syarat Kontrak Perjanjian
Pekerjaan.

4.7 PROGRAM KERJA

4.7.1 Rencana Kerja

Sesuai dengan lingkup pekerjaan yang disampaikan dalam Kerangka Acuan Kerja,
Konsultan akan menyusun rencana kerja yang diuraikan berdasarkan lingkup tersebut, yaitu
sebagai berikut:

1. Mempelajari semua permasalahan kontraktual dan meneliti serta mengevaluasi


substansi kontraktual dan memberikan saran jalan keluarnya. Dengan tahapan rencana
kerja:
a. Mengumpulkan dokumen terkait;
b. Mempelajari dokumen;
c. Meneliti dan mengevaluasi dokumen;
d. Memberikan catatan penting pada dokumen bila perlu;
e. Memberikan saran jalan keluar kepada pemilik proyek.
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 119 | H a l
2. Revisi Perencanaan (jika ada)
Layanan teknis ini akan dilakukan apabila pada Dokumen Kontrak fisik terdapat
hal-hal yang perlu disesuaikan dengan kondisi lapangan pada saat pelaksanaan
konstruksi. Untuk itu Konsultan akan melakukan kegiatan-kegiatan berikut bila
diperlukan yang meliputi:
a. Menyusun revisi perencanaan dan spesifikasi teknik;
b. Membuat justifikasi teknik;
c. Menyusun revisi biaya konstruksi.
3. Pengawasan Detail Teknik
Pengawasan konstruksi ini akan dilakukan secara detil dan terus menerus serta
hari demi hari berupa inspeksi, kontrol, penyelesaian masalah teknis dan
pengendalian pelaksanaan pekerjaan Kontraktor dari segi kualitas, kuantitas dan
waktu pelaksanaan. Dalam hal ini kegiatan Konsultan akan meliputi:
a. Memeriksa rencana jadwal kerja Kontraktor;
b. Memeriksa dokumen perhitungan yang diajukan Kontraktor;
c. Melakukan pengawasan detil secara terus menerus dan hari demi hari terhadap
seluruh kegiatan Kontraktor di lapangan;
d. Memeriksa, mengawasi dan membuat rekomendasi terhadap hasil pengujian
bahan dan pekerjaan terlaksana;
e. Mengawasi dan memeriksa pengukuran dan perhitungan kuantitas pekerjaan;
f. Memonitor kemajuan pekerjaan;
g. Membuat teguran dan nasehat teknis terhadap penyelesaian permasalahan di
lapangan;
h. Memeriksa usulan perintah perubahan dan addenda;
i. Memeriksa dan menandatangani sertifikat pembayaran;
j. Memeriksa gambar kerja dan gambar terlaksana;
k. Memeriksa program safety (K3) Kontraktor dan Implementasinya.
4. Informasi dan Dokumentasi dalam Manajemen Proyek
Layanan ini diperlukan untuk mendukung manajemen proyek yang rapi dan
lengkap serta mencakup kearsipan seluruh kegiatan proyek. Dalam hal ini, Konsultan
akan melakukan kegiatan-kegiatan yang mencakup:
a. Membuat arsip dari korespondensi proyek, agenda proyek, kegiatan harian
Kontraktor, hasil pengujian mutu, data hasil perhitungan kuantitas pekerjaan,

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 120 | H a l


perhitungan teknis, laporan permasalahan dan solusi, Perintah Perubahan,
addenda serta sertifikat pembayaran bulanan;
b. Menyusun Laporan Kemajuan Pekerjaan Bulanan, dan Laporan Akhir
Pekerjaan.

4.7.2 Keluaran

Keluaran Konsultan Manajemen Konstruksi masing–masing dibuat dalam


rangkap 3 (tiga) adalah sebagai berikut :
A. Koordinasi, pengendalian dan pengawasan terhadap pekerjaan yang

dilaksanakan oleh konsultan perencana dan pelaksana konstruksi yang


menyangkut kuantitas, kualitas, biaya dan waktu serta kelengkapan dan
kelancaran administrasi ketepatan pekerjaan yang efisien, sehingga dicapai
wujud akhir bangunan dan kelengkapannya yang sesuai dengan Dokumen
Pelaksanaan, serta dapat diterima dengan baik oleh Pemberi Tugas.
Dokumen yang dihasilkan selama proses Manajemen Konstruksi minimal
sebagai berikut :
1. Program kerja, alokasi tenaga dan konsepsi pekerjaan Manajemen
Konstruksi;
2. Laporan Review Perencanaan;
3. Laporan Hasil Pelelangan Konstruksi;
4. Buku harian yang memuat semua kejadian, pernyataan/petunjuk yang
penting dari Konsultan MK dan Direksi yang dapat mempengaruhi
pelaksanaan pekerjaan, menimbulkan konsekuensi keuangan, kelambatan
penyelesaian pekerjaan dan tidak terpenuhinya persyaratan teknis;
5. Laporan harian berisi keterangan tentang tenaga, bahan yang datang
diterima atau ditolak, alat–alat yang digunakan, pekerjaan yang
dilaksanakan, waktu pengerjaan, keadaan cuaca, hambatan dan cara
mengatasinya dan prestasi kerja Kontraktor;
6. Laporan mingguan sebagai resume laporan harian dan laporan bulanan
sebagai resuma laporan mingguan;
7. Berita acara kemajuan pekerjaan untuk pembayaran angsuran;
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 121 | H a l
8. Surat perintah perubahan pekerjaan, berita acara tambah kurang;
9. Berita acara penyerahan pertama pekerjaan;
10. Berita acara pernyataan selesainya pekerjaan;

11. Berita acara penyerahan kedua pekerjaan;

12. Laporan rapat koordinasi di lapangan (site Meeting);


13. Memeriksa gambar-gambar sesuai dengan pelaksanaan pekerjaan (as built

drawing).;
14. Foto pelaksanaan pekerjaan;

15. Memriksa gambar kerja Terperinci (Shop Drawing) Bar chart dan S Curve serta Net

work Planning yang dibuat oleh Kontraktor Pelaksana;


16. Dan lain – lain yang dianggap perlu untuk dilaporkan;

17. Data kegiatan proyek dalam bentuk Hard Disc 1 TB.

B. Konsultan Manajemen Konstruksi diminta menghasilkan keluaran yang lengkap

sesuai dengan kebutuhan kegiatan satuan kerja. Kelancaran pelaksanaan kegiatan


satuan kerja yang berhubungan dengan pekerjaan Konsultan Manajemen
Konstruksi sepenuhnya menjadi tanggung jawab Konsultan Manajemen
Konstruksi.

4.7.3 Menyusun Laporan Akhir Pekerjaan

Untuk keperluan pemantauan Pekerjaan, Konsultan akan membuat dan


menyerahkan laporan-laporan yang menjadi tanggung jawab Konsultan kepada
Pengguna Jasa. Mengacu kepada Kerangka Acuan Kerja (KAK), laporan yang menjadi
tanggung jawab Konsultan akan dibuat dalam bentuk buku yang dijilid dengan baik,
disusun secara sistematis dengan tahapan, jumlah dan jadwal sebagai berikut:

1. Laporan Hasil Review Perencanaan


Laporan ini berisi aktifitas selama perencanaan termasuk hasil review / koreksi teknis
(bila ada). Hasil laporan ini diserahkan paling lambat 10 (sepuluh) hari kalender
setelah masa pelaksanaan perencanaan berakhir, diserahkan dalam 10 (sepuluh)
rangkap.
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 122 | H a l
2. Laporan Hasil Pelelangan Pelaksana Konstruksi
Laporan hasil pelelangan jasa konstruksi berisi seluruh aktifitas selama pelelangan,
termasuk semua pertanyaan dari peserta lelang (bila ada). Hasil laporan ini diserahkan
paling lambat 10 (sepuluh) hari kalender setelah keluarnya Surat Perintah Mulai Kerja
(SPMK) Pelaksana Fisik, diserahkan dalam 10 (sepuluh) rangkap.
3. Laporan Bulanan
Laporan Bulanan berisi rangkuman dari laporan mingguan. Hasil laporan ini
diserahkan paling lambat 10 (sepuluh) hari kalender pada bulan berikutnya dengan
mendapat persetujuan pihak pengelola kegiatan, diserahkan dalam 5 (lima) rangkap.
4. Laporan Akhir Manajemen Konstruksi
Laporan Akhir Manajemen Konstruksi memuat seluruh proses pelaksanaan fisik
sampai dengan serah terima kedua pekerjaan fisik. Hasil laporan ini diserahkan paling
lambat 10 (sepuluh) hari kalender setelah serah terima kedua pekerjaan fisik
dilaksanakan, diserahkan dalam 5 (lima) rangkap.
5. Harddisk 1 TB
Harddisk berisi seluruh softcopy hasil pelaksanaan pekerjaan Manajemen Konstruksi.
Hasil laporan ini diserahkan paling lambat 10 (sepuluh) hari kalender setelah serah
terima kedua pekerjaan fisik dilaksanakan..

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 123 | H a l


4.8 ORGANISASI DAN PERSONIL

4.8.1 Organisasi Ko nsultan untuk pelaksanaan Pekerjaan

Untuk melancarkan kegiatan pelaksanaan pekerjaan/kegiatan ini, maka diperlukan suatu


struktur organisasi untuk pelaksanaan pekerjaan agar dalam garis perintah tidak terjadi
kerancuan sehingga dapat melancarkan pelaksanaan kegiatan. Sehubungan dengan
pelaksanaan pekerjaan ini, Konsultan sudah menyusun suatu struktur organisasi seperti pada
Gambar berikut.

KUASA PENGGUNA ANGGARAN


RSUD ARIFIN ACHMAD
PROVINSI RIAU

PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN


( PPK )

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN


( PPTK ) & TIM TEKNIS

KONSULTAN MANAJEMEN KONSTRUKSI


(TEAM LEADER)

• ADMINISTRASI KEUANGAN
• OPERATOR CAD

HOME OFFICE SITE OFFICE (FIELD TEAM)

PENGAWAS LAPANGAN
AHLI BANGUNAN QUALITY QONTROL, QUANTITY
AHLI MK AHLI ARSITEK AHLI MEKANIKAL AHLI ELEKTRIKAL (ARSITEK, MEKANIKAL DAN
GEDUNG SURVEYOR
ELEKTRIKAL)

ASS. AHLI ASS. AHLI


ASS. AHLI ARSITEK
MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Gambar 4.6 Struktur Organisasi Konsultan untuk Pelaksanaan Pekerjaan

4.8.2 ASPEK FASILITAS PENDUKUNG

Untuk menunjang tercapainya tujuan proyek, maka Konsultan Pengawas perlu dibantu oleh
fasilitas yang dapat mendukung pengendalian pelaksanaan pekerjaan. Salah satu alat bantu
tersebut adalah perangkat komputer lengkap dengan softwarenya, seperti Microsoft Project
atau Primavera untuk pembuatan Planning dan Schedulling serta untuk sistim pengendalian
biaya, AutoCAD untuk drafting, Microsoft Word untuk word processing, Microsoft Excell
untuk spreadsheet, Microsoft Access untuk pengolahan data. Kesemua perangkat lunak ini
akan diusahakan sedapat mungkin untuk menggunakan satu database yang sama sehingga
membentuk keseragaman data.

Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru 124 | H a l


BAB 5. FASILITAS PENDUKUNG
5.1 UMUM

Dalam Kerangka Acuan Kerja (TOR) telah dijelaskan bahwa dalam melaksanakan pekerjaan
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru konsultan harus
menyediakan semua fasilitas yang diperlukan, dan bentuk pelaporan yang diinginkan.

Untuk lebih memperjelas hal tersebut di atas, maka di bawah ini akan dikemukakan rincian-
rinciannya.

5.2 FASILITAS YANG DIBUTUHKAN

a. Kantor/Studio lengkap dengan peralatan yang diperlukan untuk pelaksanaan


pekerjaan seperti: peralatan gambar, peralatan tulis dan barang-barang yang habis
pakai lainnya. Kantor/Studio harus beralamat/berdomisili di lokasi pekerjaan;
b. Biaya akomodasi, perjalanan Dinas serta penginapan untuk pengawasan lapangan;
c. Fasilitas transportasi termasuk kendaraan bermotor roda 4 (empat) dan roda 2
(dua) yang layak untuk inspeksi lapangan beserta pengemudinya;
d. Biaya untuk staf pembantu pada bagian administrasi umum;
e. Keperluan biaya sosial dan pengobatan selama pekerjaan lapangan di lokasi
Proyek (sudah termasuk di dalam Biaya Langsung Personil);
f. Penyedia Jasa harus menyediakan tempat tinggal/base campuntuk tenaga ahli dan
staf pendukung di dekat lokasi pekerjaan/proyek selama pelaksanaan kontrak.

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 5-1 | H a l


BAB 6. JADWAL PELAKSANAAN
PEKERJAAN
Langkah awal dari pengelolaan proyek adalah penyusunan Jadwal Pelaksanaan Kegiatan
/Pekerjaan.

Pelaksanaan pekerjaan Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya


Pekanbaru ini adalah untuk Mendukung Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang,
Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan 1, Konsultan Pengawas menyusun
konsep (draft) jadwal pelaksanaan pekerjaan secara global.

Jadwal tersebut disusun dengan program primavera, dengan pemakaian program tersebut
monitoring jadwal (waktu) dan biaya dapat dilaksanakan secara bersama-sama.

Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh Konsultan pada kegiatan
Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya Pekanbaru, selengkapnya
tersaji pada tabel dibawah ini :

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 6-1 | H a l


JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN
PEKERJAAN MANAJEMEN KONSTRUKSI PEMBANGUNAN MASJID RAYA PEKANBARU

GAMBAR 8. 1 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 6-2 | H a l


BAB 7. KOMPOSISI TIM DAN PENUGASAN
7.1 UMUM

Untuk mencapai hasil yang diharapkan, Pihak Konsultan Manajemen Konstruksi


harus menyediakan tenaga-tenaga ahli dalam suatu struktur organisasi Konsultan
Manajemen Konstruksi untuk menjalankan kewajibannya sesuai dengan lingkup
jasa yang tercantum dalam KAK ini yang bersertifikat dan disetujui oleh PEMBERI
TUGAS.

Struktur Organisasi serta daftar Tenaga Ahli dan Tenaga Pendukung beserta
kualifikasinya, minimal sebagai berikut :

PENDIDIKAN PENGALAMAN
No URAIAN JUMLAH SKA/SKT
MINIMAL MINIMAL

I TENAGA AHLI

Ahli Muda Manjemen


1 Team Leader S1. Arsitektur/Sipil 2 Tahun
1 Org Konstruksi (601)

2 Ahli Arsitek 1 Org S1. T.Arsitektur 1 Tahun Ahli Muda Arsitek (101)

Ahli Teknik Mekanikal


(301)/ Ahli Teknik
3 Ahli Mekanikal/Elektrikal 1 Org S1. T.Mesin/Elektro 1 Tahun
Tenaga Listrik (401) -
Muda

II TENAGA SUB PROFESIONAL/ PENDUKUNG


Pengawas Lap. / Inspektur
1 1 Org S1. T. Arsitektur 2 Tahun SKT Sesuai Bidang
Arsitektur

2 Administrator 1 Org S1 2 Tahun

Dalam Dokumen Teknis yang ditawarkan kan oleh peserta dilengkapi dengan
Curiculum Vitae (pengalaman dilengkapi dengan referensi/surat keterangan),
Ijazah, NPWP, Bukti pelunasan Pajak Tahun Terakhir (min. Tahun 2018) serta KTP

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 7-1 | H a l


dan persyarata lain sesuai ketentuan dalam Dokumen Pemilihan Penyedia Barang/
Jasa yang ditetapkan oleh Pokja Pemilihan.

Sesuai dengan ketentuan, maka Tenaga Ahli harus memiliki Sertifikat


Kompetensi sesuai Keahlian yang diakui sesuai peraturan yang berlaku dan
dibuktikan keabsahannya pada saat Rapat Persiapan Penunjukan Penyedia dan
apabila Penyedia tidak dapat menunjukan keabsahan Sertifikat Kompetensi
tersebut, maka akan dikenakan sanksi daftar hitam sesuai dengan ketentuan
paraturan perundang- undangan yang berlaku.

Uraian Tugas dan Jadwal Penugasan Tenaga Ahli dan Tenaga Pendukung
Konsultan Manajemen Konstruksi, diharapkan dapat menguraikan masing-
masing tugas dan tanggungjawab personel yang ditentukan sesuai dengan jabatan
dan profesi personil tersebut serta menyusun jadwal penugasan personel sesuai
dengan keterlibatan personel pada saat pelaksanaan dan/atau sesuai dengan rincian
biaya yang telah diperhitungkan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dalam Harga
Perkiraan Sendiri (HPS).

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 7-2 | H a l


7.2 KOMPOSISI PERSONIL

Untuk memenuhi persyaratan yang dibutuhkan seperti tercantum dalam Kerangka Acuan
Kerja, maka tim Konsultan akan menugaskan beberapa tenaga ahli yang akan melaksanakan
kegiatan ini seperti dapat dilihat pada tabel berikut.

JABATAN JUMLAH
NO NAMA DALAM KUALIFIKASI ORANG BULAN
PROYEK (OB)

TENAGA AHLI

• Sarjana Teknik S-1 Jurusan Teknik 3,00


Sipil / Arsitektur lulusan
perguruan Tinggi Negeri / Swasta
dalam maupun luar negeri yang
Habib Mochamad
1. Team Leader telah disamakan
Noercahyo, ST
• Pengalaman minimal 2 tahun
• Memiliki SKA Ahli Manajemen
Konstruksi (601) minimal level
Muda

• Sarjana Teknik S-1 Jurusan Teknik 2,00


Arsitektur lulusan perguruan
Tinggi Negeri / Swasta dalam
Mirta Nurtanti maupun luar negeri yang telah
2. Ahli Arsitek
Cahyaningrum, ST disamakan
• Pengalaman minimal 1 tahun
• Memiliki SKA Ahli Arsitek
minimal level MUDA

• Sarjana Teknik S-1 Jurusan Teknik 1,00


Mesin / Elektro lulusan perguruan
Tinggi Negeri / Swasta dalam
Ahli maupun luar negeri yang telah
Aghintha Pradewi,
3. Mekanikal/El disamakan
MT
ekrikal • Pengalaman minimal 1 tahun
• Memiliki SKA Ahli teknik
Mekanikal / ahli teknik tenaga
listrik Muda

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 7-3 | H a l


JABATAN JUMLAH
NO NAMA DALAM KUALIFIKASI ORANG BULAN
PROYEK (OB)

TENAGA AHLI
TENAGA PENDUKUNG

1. Pengawas S1 Teknik Arsitektur 3,00


Hazrati Sharfina, ST Lap./Inspektu Pengalaman 2 Tahun, SKT Sesuai
r Arsitektur bidang

2. Khoirul Abiddin, SE Administrator Pengalaman 2 Tahun 3,00

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 7-4 | H a l


BAB 8. JADWAL PENUGASAN PERSONIL
Sesuai Seperti diketahui, bahwa keberadaan dan ketepatan penempatan tenaga ahli adalah
sangat menentukan keberhasilan proyek, ini berarti penentuan jadwal para Tenaga Ahli
mulai bekerja merupakan hal yang sangat penting, karena ketidaktepatan waktu bagi para
Tenaga Ahli adalah merupakan pemborosan dana dan beresiko terhadap penyelesaian
pekerjaan.

Dalam hal keperluan jumlah tenaga personil yang dibutuhkan, khususnya untuk Tenaga
Ahli, secara cermat dan jelas sudah memberikan kebutuhan yang diperlukan, sedangkan
jumlah bulan orang (man month) yang dibutuhkan tergantung dari hasil analisa teknis yang
dilakukan sendiri oleh Konsultan, dan hasilnya adalah seperti yang digambarkan pada
Jadual Penugasan Personil terlampir.

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 8-1 | H a l


JADWAL PENUGASAN PERSONIL
MASUKAN PERSONIL ORANG
NO. POSISI NAMA PERSONIL (Bulan) BULAN
1 2 3 4
I. Tenaga Ahli Indonesia
A. Tenaga Ahli
1. Team Leader Habib Mochamad Noercahyo, ST 3,00
2. Ahli Arsitek Mirta Nurtanti Cahyaningrum, ST 2,00
3. Ahli Mekanikal/Elekrikal Aghintha Pradewi, MT 1,00
Subtotal A 6,00
B. Tenaga Pendukung
1. Pengawas Lap./Inspektur Hazrati Sharfina, ST 3,00
Arsitektur
2. Administrator Khoirul Abiddin, SE 3,00

Subtotal B 6,00
Total 12,00

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 8-2 | H a l


BAB 9. KELUARAN

Keluaran Konsultan Manajemen Konstruksi masing–masing dibuat dalam


rangkap 3 (tiga) adalah sebagai berikut :
A. Koordinasi, pengendalian dan pengawasan terhadap pekerjaan yang
dilaksanakan oleh konsultan perencana dan pelaksana konstruksi yang
menyangkut kuantitas, kualitas, biaya dan waktu serta kelengkapan dan
kelancaran administrasi ketepatan pekerjaan yang efisien, sehingga dicapai
wujud akhir bangunan dan kelengkapannya yang sesuai dengan Dokumen
Pelaksanaan, serta dapat diterima dengan baik oleh Pemberi Tugas.

Dokumen yang dihasilkan selama proses Manajemen Konstruksi minimal


sebagai berikut :
a. Program kerja, alokasi tenaga dan konsepsi pekerjaan Manajemen Konstruksi;
b. Laporan Review Perencanaan;
c. Laporan Hasil Pelelangan Konstruksi;
d. Buku harian yang memuat semua kejadian, pernyataan/petunjuk yang penting
dari Konsultan MK dan Direksi yang dapat mempengaruhi pelaksanaan
pekerjaan, menimbulkan konsekuensi keuangan, kelambatan penyelesaian
pekerjaan dan tidak terpenuhinya persyaratan teknis;
e. Laporan harian berisi keterangan tentang tenaga, bahan yang datang diterima
atau ditolak, alat–alat yang digunakan, pekerjaan yang dilaksanakan, waktu
pengerjaan, keadaan cuaca, hambatan dan cara mengatasinya dan prestasi kerja
Kontraktor;
f. Laporan mingguan sebagai resume laporan harian dan laporan bulanan
sebagai resuma laporan mingguan;
g. Berita acara kemajuan pekerjaan untuk pembayaran angsuran;
h. Surat perintah perubahan pekerjaan, berita acara tambah kurang;

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 9-1 | H a l


i. Berita acara penyerahan pertama pekerjaan;
j. Berita acara pernyataan selesainya pekerjaan;
k. Berita acara penyerahan kedua pekerjaan;
l. Laporan rapat koordinasi di lapangan (site Meeting);
m. Memeriksa gambar-gambar sesuai dengan pelaksanaan pekerjaan (as built
drawing).;
n. Foto pelaksanaan pekerjaan;
o. Memriksa gambar kerja Terperinci (Shop Drawing) Bar chart dan S Curve serta
Net work Planning yang dibuat oleh Kontraktor Pelaksana;
p. Dan lain – lain yang dianggap perlu untuk dilaporkan;
q. Data kegiatan proyek dalam bentuk Hard Disc 1 TB.

B. Konsultan Manajemen Konstruksi diminta menghasilkan keluaran yang lengkap


sesuai dengan kebutuhan kegiatan satuan kerja. Kelancaran pelaksanaan
kegiatan satuan kerja yang berhubungan dengan pekerjaan Konsultan
Manajemen Konstruksi sepenuhnya menjadi tanggung jawab Konsultan
Manajemen Konstruksi.

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 9-2 | H a l


BAB 10. PELAPORAN
Jenis laporan Manajemen Konstruksi yang harus diserahkan ke Pejabat
Pembuat Komitmen (PPK) dengan jumlah sesuai dengan rincian biaya yang telah
diperhitungkan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dalam Harga Perkiraan Sendiri
(HPS):
1) Laporan Reviu Desain

2) Laporan Mingguan

3) Laporan Bulanan

4) Laporan Akhir Serah Terima Pekerjaan ( ST-1 dan ST-2)

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 10-1 |


Hal
BAB 11. PENUTUP
Sesuai Dalam bab-bab sebelumnya telah disajikan dan dibahas pemahaman penyedia jasa
terhadap Pekerjaan Pekerjaan Manajemen Konstruksi Pembangunan Masjid Raya
Pekanbaru Tahun Anggaran 2020 ini.

Pada bab sebelumnya telah diuraikan pula mengenai rencana pelaksanaan pekerjaan yang
akan dilaksanakan oleh Pihak Penyedia Jasa jika dipercaya untuk melaksanakan pekerjaan
ini. Dengan uraian yang telah disajikan sebelumnya, dan didukung oleh pengalaman Pihak
Penyedia Jasa serta dengan kesungguhan Pihak Penyedia Jasa untuk menyelesaikan
pekerjaan ini dengan baik. Pihak Penyedia Jasa percaya bahwa pekerjaan ini dapat
dilaksanakan dengan hasil sesuai dengan yang diharapkan oleh pihak Pemberi Tugas,
apabila kami dipercaya untuk melaksanakan pekerjaan ini. Namun hasil baik tidak akan
dapat diraih tanpa kerjasama yang baik dari pihak Pemberi Tugas selaku pihak yang saat ini
mengetahui dengan baik kondisi daerah lokasi pekerjaan. Untuk itu, bantuan dan kerjasama
dari pihak Pemberi Tugas pekerjaan sangat diharapkan oleh Pihak Penyedia Jasa demi
suksesnya pekerjaan ini.

Konsultan Manajemen Kontruksi Pembangunan Rumah Susun Ponpes Syafaaturasul 11-1 |


Hal

Anda mungkin juga menyukai