Anda di halaman 1dari 9

RINGKASAN BAHASA INDONESIA

“KALIMAT EFEKTIF”

KELOMPOK 4

NAMA ANGGOTA : 1) Anur Jamilatus S. (195221052/AKS 2B)

2) Defi Anjarsari (195221060/AKS 2B)

3) Jessica Tersiana H (195221072/AKS 2B)

4) Devina Alvionita (195221074/AKS 2B)

5) Rafli Syafikri A.R (195221082/AKS 2B)

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SURAKARTA

TAHUN PELAJARAN 2020/2021


A. Pengertian Kalimat Efektif
Kalimat efektif adalah kalimat yang dapat secara tepat mewakili gagasan atau
perasaan pengarang dan sanggup menimbulkan gambaran yang sama tepatnya pada
pembaca atau pendengar. (Sartuni, Finoza, Sundari, 1984 : 30)

B. Syarat-syarat Kalimat Efektif


Syarat yang harus dipenuhi oleh kalimat efektif ialah :
a. Secara tepat dapat mewakili gagasan atau perasaan pembicara atau penulis.
b. Sanggup menimbulkan gagasan yang sama tepatnya dalam pikiran pembaca atau
pendengar seperti yang dipikirkan oleh penulis atau pembicara.

C. Ciri-ciri Kalimat Efektif


Kalimat efektif dapat dikatakan jika memiliki ciri-ciri sebagai berikut :
a. Kesatuan gagasan
Kalimat efektif hanya mengandung satu gagasan. Gagasan tersebut dapat panjang
ataupun pendek dan tidak boleh menggabungkan dua gagasan dalam satu kesatuan.
Contoh :
Melihat perkembangan penduduk RW 02 Kampung Kedunggede yang semakin
padat namun tidak didukung dengan kemampuan perekonomian yang cukup yang
tanpa kita sadari bahwa peningkatan tersebut memerlukan sarana prasarana yang
memadai.
Kalimat tersebut mempunyai tiga gagasan :
1. Perkembangan penduduk RW 02 Kampung Kedunggede semakin padat.
2. Perkembangan itu tidak didukung perekonomian yang cukup.
3. Kita tidak menyadari bahwa perkembangan itu memerlukan sarana prasarana
yang memadai.

Saran perbaikan kalimat tersebut :

Perkembangan penduduk RW 02 Kampung Kedunggede semakin padat, tetapi


tidak didukung oleh perekonomian yang cukup dan sarana prasarana yang memadai.
b. Kesepadanan
Adalah keseimbangan pikiran (gagasan) dengan struktur kalimat. Untuk
menghasilkan kalimat yang mengandung kesepadanan, perlu diperhatikan hal-hal
berikut :
1. Kalimat memiliki subjek dan predikat yang jelas.
Contoh :
Tidak diharapkan oleh bangsa mana pun, tetapi kenyataannya kita harus
dapat menerimanya dengan tabah.

Saran perbaikan kalimat tersebut :


Krisis ekonomi tidak diharapkan oleh bangsa mana pun, tetapi
kenyataannya kita harus dapat menerimanya dengan tabah.

2. Kata depan tidak berada di depan subjek.


Contoh :
Bagi semua mahasiswa baru harus segera konfirmasi.

Saran perbaikan kalimat tersebut :


Semua mahasiswa baru harus segera konfirmasi.

3. Konjungsi intrakalimat tidak dipakai di dalam kalimat tunggal .


Contoh :
Saksi tidak hadir. Sehingga persidangan ditunda minggu depan.

Saran perbaikan kalimat tersebut :


Saksi tidak hadir sehingga persidangan ditunda minggu depan.

4. Predikat tidak didahului konjungsi yang


Contoh :
Suporter timnas Indonesia yang mengenakan baju merah putih.
Saran perbaikan kalimat tersebut :
Suporter timnas Indonesia mengenakan baju merah putih.

5. Subjek tidak ganda.


Contoh :
Pertandingan ini saya mewakili wilayah Bekasi Barat.

Saran perbaikan kalimat tersebut :


Dalam pertandingan ini, saya mewakili wilayah Bekasi Barat.

c. Keparalelan (kesejajaran)
Adalah kesamaan bentuk atau makna yang digunakan di dalam kalimat.
Contoh :
Atma Jaya terpercaya dan dijamin kualitasnya.

Saran perbaikan kalimat tersebut :


Atma Jaya terpercaya dan terjamin kualitasnya.

d. Kehematan
Kalimat efektif bercirikan tidak menggunakan kata-kata yang tidak diperlukan. Cara
untuk menghemat kata adalah dengan tidak mengulang subjek, tidak menggunakan
kata bersinonim, dan tidak menjamakkan kata yang sudah menggunakan bentuk
jamak.
Contoh :
Anda tidak boleh mengikuti ujian apabila Anda datang terlambat

Saran perbaikan kalimat tersebut :


Anda tidak boleh mengikuti ujian apabila datang terlambat.

e. kelogisan
kalimat dikatakan efektif jika dapat diterima oleh akal sehat.
Contoh :
Taman ini dibangun setelah menggusur ratusan penduduk.

Saran perbaikan tersebut :


Taman ini dibangun setelah ratusan rumah penduduk digusur.

f. Ketepatan
Setiap kata yang digunakan perlu dipilih secara tepat dan cermat sehingga dapat
mewakili tujuan, maksud, atau pesan penulis.
Contoh :
Gedung sekolah itu sedang dibuat

Saran perbaikan kalimat tesebut :


Gedung sekolah itu sedang dibangun

g. Kecermatan
Kalimat efektif ditulis secara cermat, tepat dalam diksi sehingga tidak menimbulkan
tafsir ganda.penempatan unsur-unsur kalimat yang tepat akan membantu pembaca
untuk memahami kalimat secara jelas tanpa menimbulkan tafsir ganda.
Contoh :
Guru baru pergi ke ruang guru
Saran perbaikan kalimat tesebut :
Guru baru saja pergi ke ruang guru

Kecermatan juga diperlihatkan dengan tidak mengulang kata-kata yang sama yang
bukan bertujuan penekanan seperti contoh berikut :
Pengumuman itu akan diumumkan kepada umum minggu depan.

Saran perbaikan kalimat tesebut :


Pegumuman itu akan disebarluaskan kepada publik minggu depan.
h. Kebervariasian
Kalimat yang efektif menunjukkan penggunaan kalimat yang tidak monoton. Variasi
dalam panjang pendek kalimat dan penggantian unsur diawal kalimat juga
menandakan keefektifan kalimat.
Contoh :
1. Anak membutuhkan perhatian dan kasih sayang orang tua.
2. Dibutuhkan perhatian dan kasih sayang dari orang tua kepada anak.
3. Perhatian dan kasih sayang orang tua dibutuhkan anak.

i. Ketegasan
Ketegasan dapat dinyatakan dengan memberi penonjolan atau penekanan pada ide
pokok kalimat.
1. Meletakkan kata yang ditonjolkan di depan kalimat
Contoh :
a) Angka kemiskinan makin meningkat sehingga tindak kriminal juga makin
banyak (penekanan pada angka kemiskinan)

b) Tindak kriminal makin banyak karena angka kemiskinan makin meningkat


(penekanan pada tindak kriminal)

2. Mengurutkan kata secara bertahap


Contoh :
a) Bukan satu atau dua, melainkan puluhan TKW menderita karena perlakuan
majikan di Arab Saudi.
b) Korban tsunami di Jepang ditemukan puluhan, ratusan, bahkan ribuan.

3. Mempertentangkan ide yang ditonjolkan.


contoh :
a) Perusahaan itu tidak bangkrut,tetapi berkembang dengan pesat.
b) Surti gemuk, tetapi gesit.
4. Menggunakan partikel penekanan.
Contoh :
a) Buanglah semua prasangka burukmu!
b) Indonesia pun tidak mau ketinggalan membangun monorel.
5. Mengulang kata
Contoh :
a) Siti ibu yang baik, ibu yang senantiasa mau berkorban demi anak-anaknya.
b) Sudah merupakan kewajiban bagi mahasiswa untuk belajar, belajar, dan
belajar.

j. Kebenaran struktur
Kalimat efektif mengandung kebenaran struktur bahasa Indonesia, artinya unsur-
unsur yang digunakan dalam kalimat tidak memakai unsur-unsur asing atau daerah.
Contoh :
Masyarakat hukum adalah sekelompok orang-orang yang berdiam dalam suatu
wilayah tertentu dimana di dalam kelompok tersebut berlaku serangkaian peraturan
sebagai pedoman tingkah laku.

Saran perbaikan kalimat:


Masyarakat hukum adalah orang yang berdiam dalam suatu wilayah yang menganut
serangkaian peraturan sebagai pedoman tingkah laku.

k. Keringkasan
Dalam menulis ditemukan pemakaian kata dan kelompok kata yang sebenarnya
memiliki makna yang sama. Dalam hal ini kelompok kata merupakan bentuk panjang,
sedangkan kata merupakan bentuk ringkas atau pendek.
Contoh :
Kami mengadakan penelitian anak jalanan di Jakarta. (bentuk panjang)
Kami meneliti anak jalanan di Jakarta. (bentuk ringkas)
DAFTAR PUSTAKA

Wijayanti, Sri Hapsari, dkk. 2013. Bahasa Indonesia: Penulisan dan Penyajian
Karya Ilmiah. Jakarta: Rajawali Pers.
Rumaningsih, Endang, Dra.,1993. Bahasa Indonesia. Semarang: Triadan Jaya.
Cetakan Ketiga.
Friantary, Henry, M.Pd, dkk. 2017. Bahasa Indonesia di Perguruan Tinggi.
Yogyakarta:Pustaka Pelajar. Cetakan Pertama.