Anda di halaman 1dari 6

1. Kegiatan Pengadaan Barang/Jasa oleh ...

yang dibiayai oleh APBN/APBD yang


prosesnya sejak identifikasi kebutuhan sampai dengan serah terima hasil pekerjaan.
10/10

A. Kepresidenan/Lembaga/Pemerintah Daerah
B. Kementerian/Lembaga/Perangkat Daerah
C. Kementerian/Lembaga/Pemerintah Daerah
D. Kedinasan / Lembaga / Pemerintah Daerah

2. Yang TIDAK termasuk ruang lingkup pemberlakukan Peraturan Presiden Nomor 16


Tahun 2018 ialah....
10 poin

A. Menggunakan anggaran belanja dari APBN


B. Menggunakan anggaran belanja dari APBD
C. Mendapatkan pinjaman luar dan dalam negeri
D. Menggunakan dana cadangan konsorsium penyedia

1. Kegiatan pelaksanaan yang mencakup pekerjaan untuk mewujudkan selain bangunan,


seperti perakitan atau instalasi komponen pabrikasi, penghancuran (demolition) dan
pembersihan (removal), dan reboisasi, termasuk pekerjaan konstruksi. (B)
2. Unit Layanan Pengadaan dapat menuntut penyedia untuk mengganti kerugian kepada
Pemerintah apabila terjadi keterlambatan pelaksanaan pekerjaan. (S)
3. Pengaturan pengadaan barang/jasa pada Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 dan
perubahannya bertujuan agar pengadaan dapat dilakukan secara efisien, efektif, terbuka
dan bersaing, transparan, adil/ tidak diskriminatif dan akuntabel. (B)
4. Menetapkan paket-paket pekerjaan yang akan dilelangkan adalah salah satu tugas dari
Pejabat Pembuat Komitmen. (S)
5. Surat Keputusan Pengangkatan dan pemberhentian pejabat pada organisasi
pengadaan harus diperbaharui setiap tahun anggaran berjalan. (S)
6.  Jasa pekerjaan survei yang tidak membutuhkan telaahan tenaga ahli termasuk katagori
pekerjaan jasa lainnya. (B)
7. Pejabat yang paling bertanggung jawab dalam proses pelaksanaan/ penyelesaian
pekerjaan pengadaan barang/jasa adalah Pejabat Pembuat Komitmen (PPK). (B)
8. Tugas dan kewenangan Pengguna Anggaran (PA) untuk menetapkan pemenang pada
pelelangan atau penyedia pada penunjukan langsung untuk paket pengadaan
barang/pekerjaan konstruksi/ jasa lainnya dengan nilai diatas Rp. 100.000.000.000
(Seratus Milyar Rupiah) dapat didelegasikan kepada Kuasa Pengguna Anggaran (KPA).
(S)
9. Pengadaan barang/jasa pada hakikatnya adalah upaya pihak pengguna barang/jasa untuk
mendapatkan dan mewujudkan barang/jasa yang diinginkan dengan metode tertentu. (S)
10. Koperasi karyawan yang dipimpin oleh Pejabat Pengadaan dilarang menjadi
penyedia barang/jasa ditempat yang bersangkutan karena melanggar etika pengadaan. (B)
11. Pejabat Pengadaan adalah personil yang ditunjuk untuk melaksanakan Pengadaan
Langsung, Penunjukan Langsung dan E-Purchasing. (B)
12. Pengadaan barang/jasa oleh pemerintah daerah yang sebagian dananya berasal dari
pinjaman dalam negeri tidak harus melaksanakan Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun
2010 dan perubahannya. (S)
13. Sertifikat Keahlian Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah merupakan salah satu persyaratan
wajib untuk diangkat menjadi anggota kelompok kerja ULP. (B)
14. Dalam hal pemeriksaan Barang/Jasa memerlukan keahlian teknis  khusus, dapat dibentuk
tim/tenaga ahli untuk membantu pelaksanaan tugas Panitia/Pejabat Penerima Hasil
Pekerjaan yang diangkat oleh Pejabat Pembuat Komitmen (PPK). (S)
15. Cara pengadaan barang/jasa pemerintah dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu pelaksanaan
pengadaan dengan menggunakan penyedia barang/jasa dan pelaksanaan pengadaan
dengan swakelola. (B)
16. Organisasi pengadaan untuk pengadaan melalui swakelola terdiri dari PA/KPA, PPK,
ULP/Pejabat Pengadaan dan Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan. (S)
17. Persyaratan penyedia yang mengharuskan calon peserta pernah melaksanakan pekerjaan
di unit tempat berlangsungnya pengadaan barang/jasa merupakan persyaratan yang
diskriminatif dan bertentangan dengan prinsip dasar pengadaan. (B)
18. Anak dari pejabat yang berwenang menentukan pemenang pelelangan boleh ikut serta
menjadi peserta pelelangan pengadaan barang/jasa ditempat yang bersangkutan karena
tidak melanggar prinsip afiliasi. (B)
19. Dengan alasan waktu yang mendesak, Pejabat Pembuat Komitmen dapat melakukan
ikatan perjanjian dengan salah satu penyedia barang untuk mengejar penyelesaian
pekerjaan sebelum akhir tahun anggaran meskipun dokumen anggaran belum disahkan.
(S)
20. Untuk Pengadaan Barang/Jasa yang membutuhkan waktu perencanaan dan persiapan
pelaksanaan pengadaan Barang/Jasa yang lama, Kelompok Kerja ULP dapat
mengumumkan pelaksanaan pemilihan Penyedia Barang/Jasa secara luas kepada
masyarakat sebelum RUP diumumkan. (B)

PILIHAN GANDA

1. Pengadaan yang tidak termasuk dalam ruang lingkup Perpres 54 tahun 2010 adalah:


                 a)    Pengadaan investasi di PT. Pertamina yang sebagian pembiayaannya
dibebankan APBN.
b)  Pengadaan investasi K/L/D/I yang sebagian pembiayaannya bersumber dari
APBN/D.
c) Pengadaan investasi di lingkungan BUMN/D dengan sumber dana seluruhnya
dari non APBN/D.
d)  Pengadaan pada Pemerintah Daerah yang sumber dananya dari Pinjaman Luar
Negeri.

2.  Pokja ULP bertugas antara lain:


a)    Menjamin agar pelaksanaan kontrak berjalan.
b)   Menyusun dokumen pengadaan.
c)     Menetapkan paket-paket pekerjaan yang akan diadakan.
d)   Menetapkan besaran uang muka  dengan  mempertimbangkan metoda pemilihan.

3.    Termasuk dalam kebijakan umum dari pengadaan barang/jasa pemerintah sesuai


dengan Perpres 54/2010 dan perubahannnya adalah:
a)  Peningkatan penggunaan produksi dalam negeri.
b)  Menggunakan dana dan daya yang minimum untuk mencapai kualitas dan sasaran
dalam waktu yang ditetapkan.
c)    Pengadaan barang/jasa yang sesuai dengan kebutuhan dan sasaran yang telah
ditetapkan serta memberikan manfaat yang sebesar-besarnya.
d)   Semua ketentuan dan informasi mengenai pengadaan barang/jasa bersifat jelas
dan dapat diketahui secara luas oleh penyedia barang/jasa yang berminat serta
oleh masyarakat pada umumnya.

4.   Penerbitan Surat Penunjukkan Penyedia Barang/Jasa menjadi wewenang:


a) Pengguna Anggaran
b) Pejabat Pembuat Komitmen
c)  Pejabat Pengadaan
d) Pokja ULP

5.     Menggunakan dana dan daya yang minimum untuk mencapai kualitas dan sasaran
dalam waktu yang ditetapkan. Hal ini sesuai dengan prinsip pengadaan berikut:
a)      Efisien
b)       Effektif
c)         Transparan  
d)       Terbuka

6.    Pengadaan barang/jasa dapat diikuti oleh semua penyedia barang/jasa yang memenuhi
persyaratan/kriteria tertentu, hal ini sesuai dengan prinsip pengadaan:
a)       Efisien
b)       Efektif
c)         Transparan
d)      Terbuka

7.   Rencana pelaksanaan pengadaan barang/Jasa yang meliputi spesifikasi teknis


barang/jasa, Harga Perkiraan Sendiri (HPS), dan rancangan kontrak ditetapkan oleh:
a)     Pengguna Anggaran
b)    Pejabat Pembuat Komitmen
c)      Pejabat Pengadaan
d)     Pokja ULP

8.       Tindakan Pokja ULP dengan memberikan informasi mengenai variabel-variabel


yang akan digunakan dalam evaluasi penawaran kepada seluruh peserta merupakan
tindakan yang mentaati prinsip dasar:
a)       Taat kepada peraturan pemerintah dan ketentuan pengadaan barang/jasa.
b)       Efisien dan efektif dalam pengadaan barang/jasa.
c)        Transparan sehingga penyedia akan bersaing secara sehat.
d)       Bertanggung jawab atas proses pengadaan barang/jasa.

9.    Untuk mencegah terjadinya kolusi diantara penyedia barang/jasa karena jumlah


penyedia yang terbatas, yang dapat berpotensi merugikan keuangan negara,
manakah diantara pernyataan dibawah ini yang paling tepat dilakukan:
a)    Mengingatkan para penyedia barang/jasa tentang etika pengadaan (PPK, Pokja
ULP, dan penyedia barang/jasa harus menghindari dan mencegah terjadinya
pemborosan dan kebocoran uang negara).
b)     Mengingatkan para penyedia barang/jasa tentang UU
Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Tidak Sehat (UU No.5/1999) yang
mempunyai sanksi hukum yang berat.
c)      Mengingatkan para penyedia barang/jasa atas usaha bersama yang sedang marak
dilakukan massa untuk menghilangkan korupsi yang telah menyebabkan
terpuruknya bangsa.
d)   Menyusun HPS yang benar-benar mencerminkan harga pasar sehingga
kalaupun harga penawaran terendah sangat mendekati HPS, harga
tersebut tetap mewakili harga pasar.

10.     Pejabat Pengadaan tidak dapat melakukan pemilihan penyedia dengan metode:


a)       E-tendering sampai dengan nilai rp. 200 juta.
b)      Penunjukan Langsung dengan nilai lebih dari Rp. 200 juta.
c)         Pengadaan langsung. 
d)       Pengadaan melalui e-katalog.

11.  Pekerjaan pengadaan kapal penelitian dengan spesifikasi tertentu dimana tidak


terdapat di pasaran karena belum ada yang memproduksi, termasuk dalam jenis
pengadaan:
a)       Pengadaan barang
b)       Jasa lainnya
c)        Pekerjaan konstruksi
d)       Jasa konsultansi

12.   Wewenang menandatangani kontrak pengadaan barang/jasa pekerjaan konstruksi dari


dana APBD ada pada Pejabat Pembuat Komitmen. Untuk kontrak pekerjaan dengan
nilai diatas Rp. 100 milyar, pejabat yang menetapkan pemenang dan
menandatangani kontraknya adalah:
a)     Kepala Daerah.
b)     Pengguna Anggaran sesuai ketentuan dalam Perpres 54/2010 dan perubahannya.
c)      Kuasa Pengguna Anggaran yang mendapat mandat dari Pengguna Anggaran.
d)    Tidak ada jawaban yang benar.
13.   Apabila pada suatu instansi melakukan penyusunan rencana umum pengadaan tanpa
melakukan identifikasi kebutuhan, maka pengadaan yang dilakukan memiliki
potensi yang tidak sesuai dengan prinsip pengadaan yaitu:
a)       Adil/tidak diskriminatif
b)      Efisien dan efektif
c)         Transparan dan terbuka
d)       Bersaing

14.  Kebijakan untuk meningkatkan penggunaan produksi dalam negeri


dalam pengadaan barang/jasa pemerintah diterapkan untuk:
a)       Mengurangi investor asing yang akan menanam modal.
b)      Meningkatkan daya saing barang/jasa produksi dalam negeri.
c)         Menjaga agar produk luar negeri tidak masuk ke Indonesia.
d)       Menurunkan harga meskipun barang yang didapat kualitasnya kurang terjamin.

15.        Pengadaan barang/jasa dilaksanakan dengan terbuka sehingga:


a)    Terjadi persaingan yang sehat.
b)     Hasilnya dapat bermanfaat bagi masyarakat.
c)      Tidak ada sanggahan bagi Pokja ULP.
d)     Dapat diperoleh penawaran dengan harga yang terendah.

16.  Pengadaan barang/jasa dapat diikuti oleh semua penyedia barang/jasa yang


memenuhi persyaratan/kriteria tertentu, hal ini sesuai dengan prinsip pengadaan:
a)     Efisien
b)     Efektif
c)      Transparan
d)    Terbuka

17.   Hal yang perlu dilakukan oleh Pokja ULP dalam melaksanakan suatu pemilihan
penyedia barang/jasa agar memenuhi prinsip transparansi diantaranya adalah:
a)  Mencantumkan nomor telepon masing-masing anggota Pokja ULP dalam
dokumen pemilihan.
b)    Menyampaikan rincian harga perkiraan sendiri (HPS) pekerjaan kepada seluruh
peserta.
c)  Mencantumkan secara rinci cara penilaian/evaluasi peserta dalam dokumen
pemilihan.
d) Memeriksa dokumen penawaran yang disusun peserta sebelum dilakukan
pemasukan penawaran.

18.    Panitia/pejabat yang ditetapkan oleh pengguna anggaran dengan tugas memeriksa


dan menerima hasil pekerjaan adalah:
a)       Kuasa Pengguna Anggaran
b)       Pejabat Pengadaan
c)        Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan
d)       Pejabat Pembuat Komitmen
19.   Pengadaan barang/jasa yang sesuai dengan kebutuhan dan sasaran yang telah
ditetapkan serta memberikan manfaat yang sebesar besarnya:
a)     Efesien
b)    Efektif
c)      Transfaran
d)     Terbuka

20.    Pengadaan barang/jasa harus memberikan perlakuan yang sama bagi semua calon
penyedia barang/jasa dan tidak mengarah untuk memberikan keuntungan kepada
pihak tertentu, dengan tetap memperhatikan kepentingan nasional:
a)     Terbuka
b)     Bersaing
c)     Adil/ Tidak diskriminatif
d)     Akuntabel

21.   Tindakan Pokja Unit Layanan Pengadaan dengan melakukan perubahan kriteria


penilaian pada saat dilakukannya evaluasi penawaran, merupakan tindakan yang
melanggar prinsip dasar:
a)     Efesiensi
b)    Transparan, Adil dan Non Diskriminatif
c)      Terbuka dan bersaing
d)     Efektifitas

22.    Dalam melakukan penyusunan jadwal pemilihan, perlu memperhatikan waktu yang


cukup bagi penyedia barang/jasa untuk membuat penawaran yang dapat
dipertanggungjawabkan. Apabila Pokja ULP secara sengaja menyusun jadwal yang
sangat singkat tanpa memperhatikan kompleksitas pekerjaan dengan maksud agar
peserta yang mengikuti proses pemilihan menjadi sedikit, maka Pokja ULP tersebut
melanggar prinsip:
a)     Efisien
b)     Efektif
c)     Terbuka dan bersaing
d)     Transparan

23.      Profesionalisme penyedia barang/jasa diukur dari:


a) Kemampuannya bersaing dengan sehat dan  dapat melaksanakan pekerjaan
sesuai kontrak.
b)     Kemampuannya memenangkan setiap pengadaan.
c)   Pemahamannya tentang Perpres 54/2010 dan perubahannya sehingga dapat
mengikuti proses pengadaan tanpa mengajukan sanggahan.

d)     Kemampuannya menawarkan barang/jasa dengan harga yang rendah.