Anda di halaman 1dari 59

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny.

M DENGAN DIAGNOSA MEDIS


HYPEREMESIS GRAVIDARUM DI RUANG KIA
BLUD UPT PUSKESMAS PAHANDUT
PALANGKA RAYA

OLEH:
VICTIYANA
2019.NS.B.07.038

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
PROGRAM PROFESI NERS
2020
LEMBAR PERSETUJUAN

Asuhan Keperawatan ini disusun oleh:


Nama : Victiyana
Nim : 2019.NS.B.07.038
Judul : Asuhan Keperawatan Pada Ny. M Dengan Diagnosa Medis
Hyperemesis Gravidarum Di Ruang KIA BLUD UPT
Puskesmas Pahandut Palangka Raya

Telah melaksanakan asuhan keperawatan sebagai persyaratan untuk


menyelesaikan Program Profesi Ners Stase Keperawatan Maternitas pada Program
Studi Ners Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya.

PEMBIMBING PRAKTIK

Preseptor Akademik Preseptor Klinik

Vina Agustina, Ners., M. Kep.


LEMBAR PENGESAHAN

Asuhan Keperawatan ini disusun oleh:


Nama : Victiyana
Nim : 2019.NS.B.07.038
Judul : Asuhan Keperawatan Pada Ny. M Dengan Diagnosa Medis
Hyperemesis Gravidarum Di Ruang KIA BLUD UPT
Puskesmas Pahandut Palangka Raya

Telah melaksanakan asuhan keperawatan sebagai persyaratan untuk


menyelesaikan Program Profesi Ners Stase Keperawatan Maternitas pada Program
Studi Ners Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya.

PEMBIMBING PRAKTIK

Preseptor Akademik Preseptor Klinik

Vina Agustina, Ners., M. Kep.

Mengetahui
Ketua Program Studi Ners

Meilitha Carolina, Ners., M. Kep.


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas
berkat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kasus
yang berjudul “Asuhan Keperawatan Pada Ny. M Dengan Diagnosa Medis
Hyperemesis Gravidarum Di Ruang KIA BLUD UPT Puskesmas Pahandut
Palangka Raya”.
Saat penyusunan Laporan Kasus ini penulis banyak mendapatkan
bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak
langsung. Untuk itu pada kesempatan yang berbahagia ini perkenankan penulis
menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1. Bapak H. Riduan SKM, M.M., Kes. selaku kepala BLUD UPT Puskesmas
Pahandut Kota Palangka Raya yang telah memberikan ijin untuk dinas dan
melakukan asuhan keperawatan ini.
2. Ibu Maria Adelheid Ensia, S.Pd., M.Kes. selaku Ketua STIKES Eka Harap
Palangka Raya.
3. Ibu Meilitha Carolina, Ners., M.Kep. selaku Ketua Program Studi Ners,
4. Ibu Vina Agustina, Ners., M. Kep. selaku pembimbing akademik yang telah
banyak memberi saran dan bimbingannya dalam menyelesaikan laporan
pendahuluan dan asuhan keperawatan maternitas ini.
5. Ny. M yang telah bersedia menjadi kasus kelolaan.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa Laporan Kasus ini masih jauh dari
sempurna. Maka dengan ini penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang
membangun dari berbagai pihak.
Akhir kata, semoga Asuhan Keperawatan Maternitas ini dapat berguna bagi
pengembangan ilmu keperawatan dan semoga Tuhan senantiasa memberikan
berkat dan karunia-Nya kepada kita semua. Amin.

Palangka Raya,20 Juli 2020

Penulis
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN SAMPUL DEPAN...............................................................................i


HALAMAN PERSETUJUAN.................................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................iii
KATA PENGANTAR.............................................................................................iv
DAFTAR ISI.............................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang..................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah.............................................................................................3
1.3 Tujuan Penelitian..............................................................................................3
1.3.1. Tujuan Umum...................................................................................................3
1.3.2. Tujuan khusus...................................................................................................3
1.4 Manfaat Penelitian............................................................................................4
1.4.1. Teoritis .............................................................................................................4
1.4.2. Praktis................................................................................................................4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Konsep Dasar Kehamilan..................................................................................5
2.1.1 Definisi..............................................................................................................5
2.1.2 Tanda-tanda.......................................................................................................5
2.1.3 Perunahan Fisiologi Pada Kehamilan...............................................................9
2.1.4 Perubahan Psikologi Pada Ibu hamil...............................................................13
2.2 Konsep Dasar Hiperemesis Gravidarum.........................................................14
2.2.1 Definisi............................................................................................................14
2.2.2 Etiologi............................................................................................................15
2.2.3 Patofisilogi......................................................................................................15
2.2.4 Web Of Caution..............................................................................................18
2.2.5 Manifestasi Klinis ..........................................................................................19
2.2.6 Pemeriksaan Penunjang..................................................................................20
2.2.7 Penatalaksanaan medis....................................................................................20
2.2.8 Komplikasi......................................................................................................22

BAB III MANAGEMEN ASUHAN KEPERAWATAN


3.1 Pengkajian Keperawatan.................................................................................23
3.2 Diagnosa Keperawatan....................................................................................25
3.3 Rencana Keperawatan.....................................................................................25
3.4 Implementasi Keperawatan.............................................................................29
3.5 Evaluasi...........................................................................................................29
BAB IV ASUHAN KEPERAWATAN
4.1 Pengkajian ......................................................................................................30
4.2 Analisa Data....................................................................................................39
4.3 Prioritas Masalah.............................................................................................41
4.4 Rencana Asuhan Keperawatan........................................................................42
4.5 Implementasi...................................................................................................46

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan.....................................................................................................49
5.2 Saran................................................................................................................50

DAFTAR PUSTAKA
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kehamilan merupakan suatu proses dari kehidupan seorang wanita.
Proses ini akan menyebabkan terjadinya perubahan fisik, mental dan sosial yang
dipengaruhi beberapa faktor diantaranya faktor fisik, psikologis, lingkungan,
sosial, budaya serta ekonomi (Arginia, 2011).
Mual dan muntah merupakan hal yang umumnya terjadi dalam
kehamilan dan merupakan kondisi yang fisiologis yang wajar terjadi pada
kehamilan muda, yang dialami oleh 50-80% wanita hamil (Nurnaningsih,2012)
Gambaran Faktor- faktor Kejadian Hiperemesis Gravidarum Pada Ibu Hamil
Trimester Pertama Di RSKDIA Siti Fatimah, 2012). Namun kadang terjadi suatu
keadaan dimana mual dan muntah pada ibu hamil terjadi sangat parah sehingga
menyebabkan segala yang dimakan dan diminum dimuntahkan akibatnya tubuh
ibu semakin lemah, pucat, karena tidak adanya asupan nutrisi dan cairan sehingga
berat badan berkurang, turgor kulit dan volume buang air kecil berkurang dan
timbul asetonuri, yang disebut hiperemesis gravidarum (Arginia, 2011).
Hiperemesis gravidarum merupakan penyakit yang cukup berbahaya bagi
kesehatan ibu, yang apabila berlangsung dengan durasi yang cukup lama, dan
menimbulkan gejala mual, muntah yang menyebabkan penurunan berat badan
(>5% dari berat badan sebelum hamil) dan juga gangguan metabolisme tubuh
yang dapat menyebabkan komplikasi seperti defisiensi nutrisi dan dehidrasi pada
ibu (Cikal, 2012). Status nutrisi ibu hamil pada waktu pertumbuhan dan selama
hamil dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin, berat badan
ibu hamil harus memadai, berat badan bertambah sesuai umur kehamilan,
dikarenakan berat badan ibu yang normal akan menghasilkan bayi yang sehat dan
normal pula, oleh karena itu nutris sangat dibutuhkan untuk ibu hamil khususnya
yang mengalami mual muntah yang sangat berat yaitu hiperemesis gravidarum
(Lia, 2016).
Helper (2018) menjelaskan sebagian besar ibu hamil 70-80% mengalami
morning sickness dan sebanyak 1-2% dari semua ibu hamil mengalami morning

1
2

sickness yang ekstrim. Dari hasil penelitan dalam jurnal ARIL (2012) hiperemesis
gravidarum terjadi di seluruh dunia dengan angka kejadian yang beragam mulai
dari 1-3% dari seluruh kehamilan di indonesia (Lina, 2016). Di Amerika Serikat
tahun 2011 menyebutkan 0,5-2% diantaranya mengalami hiperemesis gravidarum
atau kurang lebih lima dari 1000 kehamilan (Mullin et.all, 2011). Angka kejadian
hiperemesis gravidarum di Indonesia tahun 2018 adalah 1,5-3% dari wanita hamil,
sedangkan hiperemesis gravidarum di Propinsi Jawa Timur mencapai 10-15% dari
jumlah ibu hamil yang ada yaitu sebanyak 182.815 orang pada tahun 2011
(Anggraeni, 2015).
Gejala umum seperti mual dan muntah merupakan pengaruh dari hormone
estrogen dan progesterone yang berlebihan. Istilah lain dari mual dan muntah
berkepanjangan yaitu morning sickness karena munculnya sering kali pada pagi
hari. Mual dan muntah selama kehamilan biasanya disebabkan oleh perubahan
dalam sistem endokrin yang terjadi selama kehamilan, terutama disebabkan oleh
tingginya fluktuasi kadar Human Chorionic Gonadotrophin (HCG). Keadaan ini
menyebabkan nafsu makan menjadi berkurang. Status nutrisi ibu hamil sangat
mempengaruhi pertumbuhan janin yang sedang dikandung. Ibu hamil dengan
asupan nutrisi yang rendah mempunyai resiko melahirkan dengan BBLR 5 kali
lebih besar dibandingkan dengan ibu hamil yang memperoleh asupan nutrisi yang
seimbang. Bila status nutrisi ibu normal pada masa kehamilan maka kemungkinan
besar akan melahirkan bayi yang sehat, cukup bulan dengan berat badan normal.
Dengan kata lain kualitas bayi yang dilahirkan sangat tergantung pada keadaan
nutrisi ibu selama hamil (Manuaba, 2010).
Komplikasi hiperemesis gravidarum bila tidak ditangani dapat menyebabkan
dehidrasi berat, ikterik, takikardi, suhu meningkat, alkalosis, kelaparan, gangguan
emosional, dan menarik diri (Utami, 2014).
Penderita hiperemesis gravidarum dapat ditangai dengan tindakan medis dan
keperawatan, tindakan medis yang dilakukan diantaranya pengobatan dari yang
paling ringan dengan perubahan diet sampai pendekatan dengan pengobatan anti
emetik, rawat inap atau pemberian nutrisi parenteral. Sedangkan tindakan
keperawatan yang dilakukan dengan memberikan penjelasan bahwa kehamilan
dan persalinan sebagai suatu proses fisiologis, memberikan keyakinan bahwa
3

mual dan muntah merupakan gejala yang fisiologis pada kehamilan muda
(Manuaba, 2010), menentukan status gizi pasien dan kemampuan (pasien) untuk
memenuhi kebutuhan gizi, memberikan pilihan makanan sambil menawarkan
bimbingan terhadap pilihan (makanan) yang lebih sehat, jika diperlukan,
mengatur diet yang diperlukan, menciptakan lingkungan yang optimal pada saat
mengkonsumsi makan (misalnya, bersih, berventilasi, santai, dan bebas dari bau
yang menyengat), menganjurkan pasien untuk duduk pada posisi tegak di kursi,
jika memungkinkan, membantu pasien membuka kemasan makanan, memotong
makanan, dan amkan, jika diperlukan, menimbang berat badan pasien,
mendiskusikan kemungkinana berat badan berkurang, memonitor mual muntah,
memberikan obat-obatan untuk meredakan mual dan nyeri sebelum makan,
memonitor asupan kalori setiap hari, mengkaji makanan kesukaan pasien,
memberikan istirahat yang cukup, meyakinkan bahwa pasien duduk sebelum
makan atau disuapi makan, membantu pasien untuk makan atau suapi,
mengajarkan pasien dan keluarga merencanakan makan (Bulecheck, Butcher,
Dochterman, & Wagner, 2013).
Berdasarkan uraian diatas maka penulis menyusun laporan “Laporan
Pendahuluan dan Asuhan Keperawatan Pada Ny. H Dengan diagnosa medis
Hyperemesis Gravidarum di Ruang KIA Puskesmas Pahandut Palangka Raya.

1.2 Rumusan Masalah


Bagaimana cara melakukan asuhan keperawatan pada pasien dengan dengan
diagnosa medis Hyperemesis Gravidarum di Ruang KIA Puskesmas Pahandut
Palangka Raya ?.

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Memperoleh kemampuan membuat dan menyajikan laporan dan asuhan
keperawatan serta pengalaman nyata dalam pelaksanaan asuhan keperawatan pada
pasien Ny. H dengan diagnosa medis Hyperemesis Gravidarum di Ruang KIA
Puskesmas Pahandut Palangka Raya.
4

1.3.2 Tujuan Kusus


1.3.2.1 Melakukan pengkajian keperawatan pada pasien Ny. H di Ruang KIA
Puskesmas Pahandut Palangka Raya.
1.3.2.2 Menganalisa data yang telah diperoleh dari masalah kesehatan Ny. H di
Ruang KIA Puskesmas Pahandut Palangka Raya.
1.3.2.3 Merumuskan diagnosa keperawatan pada pasien Ny. H di Ruang KIA
Puskesmas Pahandut Palangka Raya.
1.3.2.4 Memprioritaskan diagnosa keperawatan Ny. H di Ruang KIA Puskesmas
Pahandut Palangka Raya.
1.3.2.5 Merencanakan tindakan keperawatan sesuai dengan masalah keperawatan
pada Ny. H di Ruang KIA Puskesmas Pahandut Palangka Raya.
1.3.2.6 Mengimplementasikan rencana tindakan keperawatan pada pasien Ny. H
di Ruang KIA Puskesmas Pahandut Palangka Raya.
..
1.4 Manfaat Penulisan
1.4.1 Teoritis
Laporan pendahuluan dan asuhan keperawatan ini diharapkan memberikan
sumbangan ilmu bagi keperawatan untuk menambah pengetahuan untuk
menambah pengetahuan mengenai asuhan keperawatan pada pasien dengan
diagnosa medis Hyperemesis Gravidarum di Ruang KIA Puskesmas Pahandut
Palangka Raya serta memperkuat teori yang sudah ada.
1.4.2 Praktis
1.4.2.1 Bagi Penulis
Manfaat Laporan Studi Kasus bagi penulis adalah sebagai sarana untuk
meningkatkan pengetahuan tentang asuhan keperawatan pada pasien dengan
diagnosa medis Hyperemesis Gravidarum di Ruang KIA Puskesmas Pahandut
Palangka Raya.dan aplikasinya.
1.4.2.2 Bagi Pelayanan Kesehatan
Manfaat Laporan Studi Kasus bagi Puskesmas Pahandut Palangka Raya
adalah sebagai bahan masukan dalam pelayanan kesehatan dan meningkatkan
mutu pelaksanaan serta bahan evaluasi dan perbaikan asuhan keperawatan.
5

1.4.2.3 Bagi Institusi


Diharapkan menjadi sumber informasi, bacaan, dan bahan masukan untuk
menambah wawasan bagi mahasiswa khususnya yang terkait dalam pelaksanaan
asuhan keperawatan pada pasien dengan diagnosa medis Hyperemesis
Gravidarum di Ruang KIA Puskesmas Pahandut Palangka Raya.
1.4.2.4 Bagi Mahasiswa
Diharapkan menjadi sumber informasi, bacaan dan bahan masukan untuk
menambah wawasan bagi mahasiswa STIKes Eka Harap Palangka Raya
khususnya yang terkait dalam pelaksanaan asuhan keperawatan pada pasien
dengan diagnosa medis Hyperemesis Gravidarum di Ruang KIA Puskesmas
Pahandut Palangka Raya.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Dasar Kehamilan


2.1.1. Definisi Kehamilan
Kehamilan adalah dimulaidari konsepsi sampai lahirnya janin,lamanya
hamil normal adalah 280hari (40 minggu dan 9 bulan 7 hari)dihitung dari hari
pertama haidterakhir (Saifuddin, 2002) dalam jurnal (Maria, 2012).
Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intrauterin
mulai sejak konsepsi dan berakhir permulaan persalinan. Perubahan sistem
didalam tubuh ibu terjadi dalam proses kehamilan yang semuanya membutuhkan
suatu adaptasi, baik fisik maupun psikologis. Dalam proses adaptasi tersebut tidak
jarang ibu akan mengalami ketidaknyamanan yang meskipun hal itu adalah
fisiologis namun tetap perlu diberikan suatu pencegahan dan perawatan
(Janiwarti, 2013).
Salah satu tanda fisiologis kehamilan adalah mual (nausea) dan muntah
(vomitus). Mual dan muntah dapat terjadi karena pengaruh hormon esterogen dan
progesterone yang menyebabkan pengeluaran asam lambung yang berlebihan, bila
terlampau sering mengakibatkan gangguan kesehatan dan disebut hyperemesis
gravidarum (Baskoro,2013).
2.1.2. Tanda-tanda Kehamilan
2.1.2.1 Tanda Tidak Pasti (Presumptive Sign) menurut (Mitayani, 2012) :
1) Amenorea (berhentinya menstruasi)
Konsepsi dan nidasi menyebabkan tidak terjadi pembentukan folikel
de Graaf dan ovulasi sehingga menstruasi tidak terjadi. Lamanya amenorea
dapat dikonfirmasi dengan memastikan hari pertama haid terakhir (HPHT),
dan digunakan untuk memperkirakan usia kehamilan dan taksiran persalinan.
Tetapi, amenorea juga dapat disebabkan oleh penyakit kronik tertentu, tumor
pituitari, perubahan dan faktor lingkungan, malnutrisi, dan biasanya gangguan
emosional seperti ketakutan akan kehamilan.

6
7

2) Mual (nausea) dan muntah (emesis)


Pengaruh estrogen dan progesteron terjadi pengeluaran asam lambung
yang berlebihan dan menimbulkan mual muntah yang terjadi terutama pada
pagi hari yang disebut morning sickness. Dalam batas tertentu hal ini masih
fisiologis, tetapi bila terlampau serung dapat menyebabkan gangguan
kesehatan yang disebut dengan hiperemesis gravidarum.
3) Ngidam (menginginkan makanan tertentu)
Wanita hamil sering menginginkan makanan tertentu, keinginan yang
demikian disebut ngidam. Ngidam sering terjadi pada bulan-bulan pertama
kehamilan dan akan menghilang dengan makin tuanya kehamilan.
4) Syncope (pingsan)
Terjadinya gangguan sirkulasi ke daerah kepala (sentral)
menyebabkan iskemia susunan saraf pusat dan menimbulkan syncope atau
pingsan. Hal ini sering terjadi terutama jika berada pada tempat yang ramai,
biasanya akan hilang setelah 16 minggu (Mitayani, 2012).
5) Kelelahan
Sering terjadi pada trisemester pertama, akibat dari penurunan
kecepatan basal metabolisme (basal metabolisme rate-BMR) pada kehamilan,
yang akan meningkat seiring pertambahan usia kehamilan akibat aktivitas
metabolisme hasil konsepsi.
6) Payudara tegang
Estrogen mengingkatkan perkembangan sistem duktus pada payudara,
sedangkan progesteron menstimulasi perkembangan sistem aveoar payudara.
Bersama somatoaotropin hormon-hormon ini menimbukan pembesaran
payudara, menimbulkan perasaan tegang dan nyeri selama dua bulan pertama
kehamilan, pelebaran puting susu, serta pengeluaran kolostrum.
7) Sering miksi
Desakan rahim ke depan menyebabkan kandung kemih cepat terasa
penuh dan sering miksi. Frekuensi miksi yang sering, terjadi pada triwuan
pertama akibat desakan uterus terhadap kandung kemih. Pada triwulan kedua
umumnya keluhan iniakan berkurang karena uterus yang membesar keluar
8

dari rongga panggul. Pada akhir triwuan gejala bisa timbul karena janin mulai
masuk ke rongga panggul dan menekan kembali kandung kemih.
8) Konstipasi atau obstipasi
Pengaruh progesteron dapat menghambat peristaltik usus (tonus otot
menurun) sehingga kesulitan untuk BAB.
9) Pigmentasi kulit
Pigmentasi terjadi pada usia kehamilan lebih dari 12 minggu. Terjadi
akibat pengaruh hormon kortikosteroid plasenta yang merangsang melanofor
dan kulit.Pigmentasi ini meliputi tempat-tempat berikut ini: Sekitar pipi:
cloasma gravidarum (penghitaman pada daerah dahi, hidung, pipi, dan leher)
(Mitayani, 2012).
2.1.2.2 Tanda Kemungkinan (Probability Sign) menurut (Mitayani, 2012).
Tanda kemungkinan adalah perubahan-perubahan fisiologis yang
dapat diketahui oleh pemeriksa dengan melakukan pemeriksaan fisik kepada
wanita hamil.Tanda kemungkinan ini terdiri atas hal-hal berikut ini:
1) Pembesaran perut, terjadi akibat pembesaran uterus. Hal ini terjadi pada
bulan keempat kehamilan.
2) Tanda Hegar Tanda hegar adalah pelunakan dan dapat ditekannya isthmus
uteri.
3) Tanda Goodel adalah pelunakan serviks. Pada wanita yang tidak hamil
serviks seperti ujung hidung, sedangkan pada wanita hamil melunak
seperti bibir.
4) Tanda Chadwicks, Perubahan warna menjadi keunguan pada vulva dan
mukosa vagina termasuk juga porsio dan serviks.
5) Tanda Piscaseck Merupakan pembesaran uterus yang tidak
simetris.Terjadi karena ovum berimplantasi pada daerah dekat dengan
kornu sehingga daerah tersebut berkembang lebih dulu.
6) Kontraksi Braxton Hicks Merupakan peregangan sel-sel otot uterus, akibat
meningkatnya actomysin di dalam otot uterus. Kontraksi ini tidak
beritmik, sporadic, tidak nyeri, biasanya timbul pada kehamilan delapan
minggu, tetapi baru dapat diamati dari pemeriksaan abdominal pada
9

trisemester ketiga. Kontraksi ini akan terus meningkat frekuensinya,


lamanya, dan kekuatannya sampai mendekati persalinan.
7) Teraba Ballotement, Ketukan yang mendadak pada uterus menyebabkan
janin bergerak dalam cairan ketuban yang dapat dirasakan oleh tangan
pemeriksa.Hal ini harus ada pada pemeriksaan kehamilan karena perabaan
bagian seperti bentuk janin saja tidak cukup karena dapat saja merupakan
myoma uteri.
8) Pemeriksaan tes biologis kehamilan (planotest) positif, Pemeriksaan ini
adalah untuk mendeteksi adanya Human Chorionic Gonadotropin (hCG)
yang diproduksi oleh sinsiotropoblastik sel selama kehamilan. Hormon ini
disekresi di peredaran darah ibu (pada plasma darah), dan diekskresi pada
urin ibu.Hormone ini dapat mulai dideteksi pada 26 hari setelah konsepsi
dan meningkat dengan cepat pada hari ke 30-60.
2.1.2.3 Tanda Positif (positive sign)
Tanda pasti adalah tanda yang menunjukkan langsung keberadaan
janin, yang dapat dilihat langsung oleh pemeriksa. Menurut (Mitayani, 2012)
tanda pasti kehamilan terdiri atas hal-hal berikut ini:
1) Gerakan janin dalam Rahim, Gerakan janin ini harus dapat diraba dengan
jelas oleh pemeriksa. Gerakan janin baru dapat dirasakan pada usia
kehamilan sekitar 20 minggu.
2) Denyut jantung janin, Dapat didengar pada usia 12 minggu dengan
menggunakan alat fetal electrocardiograf (misalnya dopler). Dengan
stetoskop Laenec, DJJ baru dapat didengar pada usia kehamilan 18-20
minggu (Mitayani, 2012).
3) Bagian-bagian janin, Bagian-bagian janin yaitu bagian besar janin (kepala
dan bokong) serta bagian kecil janin (lengan dan kaki) dapat diraba dengan
jelas pada usia kehamilan lebih tua (trimester terakhir). Bagian janin ini
dapat dilihat lebih sempurna lagi menggunkan USG.
4) Kerangka janin, Kerangka janin dapat dilihat dengan foto rontgen maupun
USG (Hani Ummi, 2014).
10

2.1.3. Perubahan Fisiologis Pada Kehamilan


2.1.3.1 Sistem Reproduksi menurut (Mitayani, 2012).
1) Uterus,berat naik 20 x 50 gram, volume 10 ml, pembesaran uterus karena
pengaruh estrogen adalah hiperplasia dan hipertrofi jaringan otot uterus.
Kontraksi braxton hicks terjadi pada minggu ke-6 dengan teregangnya
uterus karena pengaruh estrogen dan progesteron. Posisi bergeser kanan,
dan teraba pada usia 12 minggu.
2) Serviks, Serviks terdapat tanda-tanda chadwick, goodell, dan mucus plug.
Serviks uteri mengalami hipervaskularisasi dan pelunakan (tanda hegar).
Lendir serviks meningkat seperti gejala keputihan.
3) Ovarium, Fungsi ovarium diambil alih oleh plasenta terutama fungsi
produksi progesteron dan estrogen pada usia kehamilan 16 minggu. Tidak
terjadi kematangan ovum selama kehamilan.
4) Payudara, payudara menjadi lebih besar, kenyal, dan terasa tegang., Areola
mengalami hiperpigmentasi. Glandula montgomeri makin tampak. Papila
mamae makin membesar/menonjol. Pengeluaran ASI belum berlangsung
karena proklatin belum berfungsi.
5) Vulva, Vulva mengalami hipervaskularisasi karena pengaruh progesteron
dan estrogen, berwarna kebiruan (tanda chdwick).
2.1.3.2 Sistem Muskuloskeletal
1) Pembesaran payudara dan rotasi anterior panggul memungkinkan untuk
terjadinya lordosis.
2) Ibu sering mengalami nyeri di bagian punggung dan pinggang karena
mempertahankan posisi stabil, beban meningkat pada otot punggung dan
kolumna vertebrae.
3) Adaptasi muskuloskeletal
(1) Pengaruh hormonal, Relaksasi persendian karena pengaruh hormon
relaksin., Mobilitas dan pliabilitas (pelunakan) meningkat pada sendi
sakroiliaka. Sakroksigeal dan pelvis untuk persiapan persalinan.
(2) Pengaruh mekanik, Peningkatan berat badan karena pembesaran
uterus., Perubahan postur. Diastasis rekti. Sindroma carpal tunnel.
11

2.1.3.3 Sistem endokrin


1) Kelenjar tiroid, Pembesaran kelnjar tiroid merupakan akibat hiperplasia
jaringan glandular dan peningkatan vaskularisasi. Konsumsi oksigen (O₂)
dan peningkatan basal metabolic rate (BMR) merupakan akibat aktivitas
metabolisme janin.
2) Kelenjar paratiroid, Kehamilan menginduksi hiperparatiroidisme sekunder
ringan, suatu refleksi peningkatan kebutuhan kalsium (Cₐ) dan vitamin D.
Saat kebutuhan rangka janin mencapai puncak (pertengahan kedua
kehamilan), kadar parathormon plasma meningkat, kadar meningkat
anatara minggu ke 15 dan ke 35 gestasi.
3) Prolaktin hipofisis, Pada kehamilan, prolaktin serum mulai meningkat
secara progresif pada trisemester I sampai aterm. Secara umum diyakini
bahwa walaupun semua unsur hormonal (estrogen, progesteron tiroid,
insulin, dan kortisol bebas) yang diperlukan untuk pertumbuhan payudara
dan produksi susu terdapat dalam kadar yang meningkat selama
kehamilan, kadar estrogen yang tinggi menghambat sekresi alveolar aktif
dengan menghambat peningkatan prolaktin opada jaringan payudara,
sehingga menghambat efek prolaktin pada epitel target. Progesteron
menyebabkan lemak disimpan dalam jaringan subkutan di abdomen,
punggung, dan paha atas. Lemak berfungsi sebagai cadangan energi, baik
pada masa hamil maupun menyusui.
2.1.3.4 Sistem integumen
1) Peningkatan aktivitas melanophore stimulating hormone mengakibatkan
hiperpigmentasi wajah (kloasma gravidarum), payudara, linea alba, striae
gravidarum. Jaringan elastis kulit mudah pecah, menyebabkan striae
gravidarum, atau tanda regangan. Respopns alergi kulit meningkat.
2) Perubahan umum lainnya yang timbul adalah peningkatan ketebalan kulit
dan lemak subdermal, hiperpigmentasi, pertumbuhan rambut dan kuku,
percepatan aktivitas kelenjar keringat dan sebasea, serta peningkatan
sirkulasi dan aktivitas vasomotor.
12

2.1.3.5 Sistem Respirasi


1) Kebutuhan oksigen meningkat 15-20%, diafragma terdorong ke atas,
hiperventilasi, pernapasan dangkal (20-24 x/menit) mengakibatkan
penurunan komplikasi dada, volume, residu, dan kapasitas paru serta
terjadi peningkatan volume tidal. Oleh karena itu, sistem respirasi selama
kehamilan dapat mengakibatkan peningkatan inspirasi dan ekspirasi dalam
pernapasan, yang secara langsung juga memengaruhi suplai oksigen (O₂)
dan karbon dioksida (CO₂) pada janin. Jika inspirasi meningkat, maka
kebutuhan oksigen (O₂) akan meningkat (oksigen di arteri meningkat),
sehingga suplai oksigen yang sampai ke fetus meningkat. Jika ekspirasi
meningkat, maka output dioksida (CO₂) meningkat, sehingga karbon
dioksida dalam darah maternal menurun yang selanjutnya akan
memudahkan transfer karbon dioksida dari fetus kepada maternal
(Serri,2013).
2.1.3.6 Sistem pencernaan
1) Rongga mulut, Salivasi mungkin akan meningkat sehubungan dengan
kesukaran menelan akibat nausea. Gusi dapat menjadi hiperemesis dan
melunak, kadang berdarah apabila hanya terkena cedera ringan, misalnya
pada saat gosok gigi. Pembengkakan gusi sangat vaskular disebut epulis
kehamilan yang terkadang dapat timbul, tetapi secara khas mengecil secara
spontan setelah kelahiran. Keadaan tersebut disebabkan oleh pengaruh
hormon setrogen yang meningkat atau kadang terjadi pada pengguna
kontrasepsi oral dan ibu yang mengalami defisiensi vitamin C. Tidak adab
bukti yang menjelaskan bahwa kehamilan mendorong proses pembusukan
pada gigi.
2) Motilitas saluran gastrointestinal, Biasanya ada penurunan tonus dan
motilitas saluran gastrointestinal yang menimbulkan pemanjangan waktu
pengosongan lambung dan transit usus. Hal ini mungkin merupakan
akibat jumlah progesteron yang besarselama proses kehamilan dan
menurunnya kadarmotalin-suatu peptida hormonal yang diketahui
memengaruhi otot-otot halus (Christofides dkk, 2012)-atau keduanya.
Hormon estrogen embuat pengeluaran asam lambung meningkat yang
13

dapat menyebabkan pengeluaran air liur yang berebihan (hipersalivasi),


daerah lambung terasa panas, terjadi mual dan sakit/pusing kepala
terutama pagi hari yang disebut morning sickness. Muntah yang terjadi
pada ibu hamil disebut emesis gravidarum. Apabila muntah berebihan
dan mengganggu kehidupan sehari-hari disebut hiperemesis gravidarum.
3) Lambung dan esofagus, Pirosis merupakan kejadian yang umum pada
kehamilan, paling mugkin disebabkan oleh refuks sekret-sekret asam ke
esofagus bagian bawah. Posisi abung yang berubah mungkin ikut
menyumbang pada seringnya terjadi peristiwa ini. Tonus esofagus dan
lambung berubah selama kehamilan dengan tekanan intraesofagus yang
lebih rendah dari tekanan lambung lebih tinggi. Selain itu, pada saat yang
bersamaan peristaltik esofagus mempunyai kecepatan gelombang dan
amplitudo yang rendah (Ulmsten dan Sundstrom, 2018). Perubahan-
perubahan tersebut menyokong terjadinya refluks gastrointestinal yang
menimbulkan heart burn (Dewi Vivian Nanny, 2011).

2.1.4. Perubahan Psikologis pada Ibu Hamil


2.1.4.1 Trimester I (1-3 bulan),
Segera setelah konsepsi, kadar hormon progesteron dan estrogen dalam
kehamilan akan meningkat. Hal ini akan menyebabkan timbulnya mual dan
muntah pada pagi hari, lemah, lelah, dan membesarnya payudara. Ibu merasa
tidak sehat dan sering kali membenci kehamilannya. Bnayak ibu yang
merasakan kekecewaan, penolakan, kecemasan, dan kesedihan. Sering kali
pada awal kehamilannya ibu berharap untuk tidak hamil.
Pada trimester pertama, seorang ibu akan selalu mencari tanda-tanda
untuk lebih meyakinkan bahwa dirinya memang hamil. Setiap perubahan yang
terjadi pada tubuhnya akan selalu diperhatikan dengan seksama. Oleh karena
perutnya masih kecil, kehamilan merupakan rahasia seorang ibu yangmungkin
diberitahuakannyakepadaorangain atau dirahasiakannya (Pusdiknakes, 2013)
14

2.1.4.2 Trimester II (4-6 bulan)


Trimester kedua biasanya adalah saat ibu merasa sehat. Tubuh ibu
sudah terbiasa dengan kadar hormon yang lebih tinggi dan rasa tidak nyaman
karena hamil sudah berkurang. Perut ibu belum terlalu besar sehingga belum
dirasakan sebagai beban. Ibu sedah menerima kehamilannya dan mulai dapat
menggunakan energi dan pikirannya secara lebih konstruktif. Pada trimester ini
pula ibu dapat merasakan gerakan bayinya dan ibu mulai merasakan kehadiran
bayinya sebagai seorang di luar dari dirinya sendri. Banyak ibu yang merasa
terlepas dari rasa kecemasan, rasa tidak nyaman seperti yang dirasakannya
pada trimesterpertama dan merasakan meningkatnya libido (Pusdiknaskes,
2013: 27).
Ibu merasa lebih stabil, kesanggupan mengatur diri lebih baik, kondisi
atau keadaan ibu lebih menyenangkan, ibu mulai terbiasa dengan perubahan
fisik tubuhnya, janin belum terlalu besar sehingga belum menimbulkan
ketidaknyamanan. Ibu sudah mulai menerima dan mengerti tentang
kehamilannya (Tri Rusmi Widayatun, 2019: 154).
2.1.4.3 Trimester III (7-9 bulan)
Trimester ketiga sering kali disebut periode menunggu dan waspada
sebab pada saat itu ibu merasa tidak sabar menunggu kelahiran bayinya.
Gerakan bayi dan mebesarnya perut merupakan dua hal yang mengingatkan ibu
akan bayinya. Terkadang ibu merasa khawatir bahwa bayinya akan lahir
sewaktu- waktu. Keadaan ini menyebabkan ibu meningkatkan kewaspadaan
akan timbulnya tanda dan gejala terjadinya persalinan. Sering kali ibu merasa
khawatir atau takut apabila bayi yang akan dilahirkannya tidak normal.
Kebanyakan ibu juga akan bersifat melindungi bayinya dan akan menghindari
orang atau benda apa saja yang dianggapnya membahayakan bayinya. Seorang
ibu mungkin mulai merasa takut akan rasa sakit dan bahaya fisik yang akan
timbul pada waktu melahirkan.Rasa tidak nyaman akibat kehamilan timbul
kembali pada trimester ketiga dan banyak ibu yang merasa dirinya aneh dan
jelek (Dewi Vivian Nanny, 2011).
15

2.2 Konsep Dasar Hiperemesis Gravidarum


2.2.1 Definisi
Hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah berlebihan yang
terjadi kira-kira sampai umur kehamilan 20 minggu.Ketika umur kehamilan 14
minggu (trisemester pertama), mual dan muntah yang dialami ibu begitu hebat.
Semua yang dimakan dan diminum ibu dimuntahkan sehingga memengaruhi
keadaan umum dan pekerjaan sehari-hari ibu (Serri, 2013).
Hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah berlebihan yang
terjadi pada wanita hamil sehingga salah satunya menyebabkan terjadi kekurangan
nutrisi ,mual dan muntah berlebihan mulai terjadi pada minggu keempat sampai
kesepuluh kehamilan dan selanjutnya akan membaik umumnya pada usia
kehamilan 20 minggu, namun pada beberapa kasus dapat terus berlanjut sampai
pada kehamilan tahap berikutnya (Paauw, et al., 2015) (Sherwan, 2014;Old,2010;
Micheline, 2014; Edelman, 2014)
Hyperemesis gravidarum merupakan muntah berlebihan pada wanita
hamil yang menyebabkan terjadinya penurunan berat badan (lebih dari 5% berat
badan awal), dehidrasi, ketosis, dan tidak normalnya kadar elektrolit. (Runiari,
2010).

2.2.2 Etiologi
Penyebab hiperemesis gravidarum belum diketahui secara pasti.
Perubahan- perubahan anatomis pada otak, jantung, hati, dan susunan saraf
disebabkan oleh kekurangan vitamin serta zat-zat lain. Berikut adalah beberapa
faktor predisposisi terjadinya mual dan muntah.
1) Faktor predisposisi yang sering dikemukakan adalah primigravida,
molahidatidosa, dan kehamilan ganda. Frekuensi yang tinggi pada
molahidatidosa dan kehamilan ganda menimbulkan dugaan bahwa faktor
hormon memegang peranan, karena pada kedua keadaan tersebut hormon
korionik gonadotropin dibentuk berlebihan.
2) Masuknya vili korialis dalam sirkulasi maternal dan perubahan metabolik
akibat hamil serta resistensi yang menurun dari pihak ibu.
16

3) Alergi. Sebagai salah satu respons dari jaringan ibu terhadap anak, yang
disebut sebagai salah satu faktor organik.
4) Faktor psikologis memegang peranan yang penting pada penyakit ini walaupun
hubungan dengan terjadinya hiperemesis gravidarum belum diketahui dengan
pasti. Rumah tangga yang retak, kehilangan pekerjaan, takut terhadap
kehamilan dan persalinan, takut terhadap tanggung jawab sebagai ibu, dapat
,menyebabkan konflik mental yang dapat memperberat mual dan muntah
sebagai ekspresi tidak sadar terhadap keengganan menjadi hamil atau sebagai
pelarian karena kesukaran hidup. Tidak jarang dengan memberikan suasana
yang baru sudah dapat membantu mengurangi frekuensi muntah ibu (Serri,
2013).

2.2.3 Patofisiologi
Patofisiologi hioperemesis gravidarum masih belum jelas (Meltzer, 2010;
Neill & Nelson, 2013; Edelman, 2014); namun peningkatan kadar progesteron,
estrogen, dan human chorionic gonadotropin (hCG) dapat menjadi faktor
pencetus mual dan muntah. Peningkatan hormon progesteron menyebabkan otot
polos pada sistem gastrointestinal mengalami relaksasi sehingga motilitas
lambung menurun dan pengosongan lambung melabat.Refluks esofagus,
penurunan motilitas lambung, dan penurunan sekresi asam hidroklorid juga
berkontribusi terhadap terjadinya mual dan muntah. Hal ini diperberat dengan
adanya penyebab lain berkaitan dengan faktor psikologis, spiritual, lingkungan,
dan sosiokultural.
Hiperemesis gravidarum yang merupakan komplikasi pada hamil muda;
bila terjadi terus-menerus dapat menyebabkan dehidrasi, ketidakseimbangan
elektrolit disertai alkalosis hipokloremik, serta dapat mengakibatkan cadangan
karbohidrat dan lemak habis terpakai untuk keperluan energi.Oksidasi lemak yang
tidak sempurna menyebabkan ketosis dengan tertimbunnya asam asetoasetik,
asam hidroksi butirik, dan aseton dalam darah.Keadaan dehidrasi dan intake yang
kurang mengakibatkan penurunan berat badan yang terjadi bervariasi tergantung
durasi dan beratnya penyakit. Pencernaan serta absorpsi karbohidrat dan nutrisi
lain yang tidak adekuat mengakibatkan tubuh membakar lemak untuk
17

mempertahankan panas dan energi tubuh. Jika tidak ada karbohidrat maka lemak
digunakan untuk menghasilkan energi, akibatnya beberapa hasil pembakaran dari
metabolisme lemak terdapat dalam darah dan urine (terdapat atau kelebihan keton
dalam urine).
Pada beberapa kasus berat, perubahan yang terjadi berhubungandengan
malnutrisi dan dehidrasi yang menyebabkan terdapatnya nonprotein nitrogen,
asam urat, urea, dan penurunan klorida dalam darah. Kekurangan vitamin B1, B6,
dan B12 mengakibatkan terjadinya neuropati perifer dan anemia; bahkan pada
kasus berat, kekurangan vitamin B1 dapat mengakibatkan terjadinya wernicke
enchepalopati (Manuaba, 2011; Kuscu & Koyancu, 2012; Neill & Nelson, 2013)
(Runiari, 2010).
Secara fisiologis, rasa mual yang terjadi akibat kadar estrogen yang
meningkat dalam darah sehingga memengaruhi sistem pencernaan, tetapi mual
dan muntah yang terjadi terus menerus dapat mengakibatkan dehidrasi,
hiponatremia, hipokloremia, serta penurunan klorida urine yang selanjutnya
menyebabkan hemokonsentrasi yang mengurangi perfusi darah ke jaringan dan
menyebabkan tertimbunnya zat toksik. Pemakaian cadangan karbohidrat dan
lemak menyebabkan oksidasi lemak tidak sempurna, sehingga terjadi ketosis.
Hipokalemia akibat muntah dan ekskresi yang berlebihan selanjutnya menambah
frekuensi muntah dan merusak hepar. Selaput lendir esofagus dan lambung dapat
robek (sindrom Mallory-Weiss), sehingga terjadi perdarahan gastrointestinal
(Mitayani, 2012).
WEB OF CAUTION
peningkatan hormon Menghambat ambang Penurunan pompa Peningkatan tekanan
esterogen dan HCG depolarisasi saraf enteric pylorus lambung

Hiperemesis Gravidarum (Mual dan Muntah Berlebihan)


Emesis gravidarum

Refluks sebagian HCL Nyeri Epigastrik Kehilangan cairan berlebih


Gangguan
Keseimbangan
Gangguan rasa Nyaman cairan dan
Sensasi Asam Dehidrasi
Elektrolit

oliguri hemokonsentrasi
Nafsu makan menurun

Dampak pada bayi Gangguan Penurunan aliran darah ke


Anoreksia Eliminasi jaringan
Urin
Resiko mordibilitas dan Penurunan metabolisme
Gangguan nNutrisi mortalitas
Kurang dari kebutuhan
tubuh Penurunan ATP
Bayi lahir mati, anemia
pada bayi, BBLR Kelemahan otot

Koping individu tidak


efektif Psikologis kehamilan Intoleransi aktivitas

18
19

2.2.4 Manifestasi Klinis


Batasan seberapa banyak terjadinya mual muntah yang disebut hiperemesis
gravidarum belum ada kesepakatannya.Akan tetapi jika keluhan mual muntah tersebut
sampai mempengaruhi keadaan umum ibu dan sampai mengganggu aktivitas sehari-hari
sudah dapat dianggap sebagai hiperemesis gravidarum. Hiperemesis gravidarum,
menurut berat ringannya gejala dapat dibagi dalam tiga tingkatan, yaitu:
1) Tingkat I.
Muntah terus menerus yang mempengaruhi keadaan umum penderita.Pada
tingkatan ini ibu merasa lemah, nafsu makan tidak ada, berat badan menurun dan
merasa nyeri pada epigastrium.Nadi menigkat sekitar 100 kali per menit, tekanan darah
sistolik menurun, dapat disertai peningkatan suhu tubuh, turgor kulit berkurang, lidah
kering dan mata cekung.
2) Tingkat II.
Ibu hamil tampak lebih lemas dan apatis, turgor kulit lebih menurun, lidah
kering dan tampak kotor, nadi kecil dan cepat, tekanan darah turun, suhu kadang-
kadang naik, mata cekung dan sedikit ikterus, berat badan turun, hemokonsentrasi,
oliguria, dan konstipasi. Aseton dapat tercium dari hawa pernapasan karena mempunyai
aroma yang khas, dan dapat pula ditemukan dalam urine.
3) Tingkat III.
Keadaan umum lebih parah, muntah berhenti, kesadaran menurun dari somnolen
sampai koma, nadi kecil dan cepat, tekanan darah menurun, serta suhu
meningkat.Komplikasi fatal terjadi pada susunan saraf yang dikenal wenickle
ensefalopati.Gejala yang dapat timbul seperti nistagmus, diplopia, dan perubahan
mental, keadaan ini adalah akibat sangat kekurangan zat makanan, termasuk vitamin B
kompleks.Timbulnya ikterus menunjukkan timbulnya payah hati.Pada tingkatan ini juga
terjadi perdarahan dari esophagus, lambung, dan retina (Runiari, 2010).

2.2.5 Pemeriksaan Penunjang


1) Urinalis untuk menentuksn adanya infeksi dan/atau dehidrasi meliputi
pemeriksaan keton, albumin, dan berat jenis urin.
2) Kadar hemoglobin (Hb) dan hematokrit (Ht)
20

3) Pemeriksaan elektrolit jika terjadi dehidrasi dan diduga terjadi muntah berlebihan
meliputi pemeriksaan natrium, kalium, klorida, dan protein
4) Pemeriksaan Blood Urea Nitrogen (BUN), nonprotein nitrogen, dan kadar asam
5) Tiroid Stimulating Hormon (TSH) untuk menentukan penyakit pada tiroid
6) CBC, amilase, lipase, keadaan hati atau jika diduga terjadi infeksi sebagai
penyebab.
7) Foto abdomen jika ada indikasi gangguan abdomen akut
8) Kadar hCG jika diduga kehamilan multipel atau mola hidatiformis

2.2.6 Penatalaksanaan Medis


Penatalaksanaan mual dan muntah pada kehamilan tergantung beratnya
gejala.Pengobatan dilakukan mulai dari yang paling ringan dengan perubahan diet
sampai pendekatan dengan pengobatan antiemetik, rawat inap, atau pemberian nutrisi
parenteral.Pengobatan terdiri atas terapi secara farmakologi dan nonfarmakologi.Terapi
farmakologi dilakukan dengan pemberian antiemetik, antihistamin, antikolonergik, dan
kortikosteroid. Terapi nonfarmakologi dilakukan dengan cara pengaturan diet,
dukungan emosional, akupuntur, dan jahe (Quinland, et al., 2015). Perawatan yang
dilakukan di rumah sakit termasuk penatalaksanaan agresif salah satunya untuk
memperbaiki defisiensi nutrisi. Klien dirawat dengan penataaksanaan terapi cairan,
glukosa, elektrolit, dan vitamin secara intravena.Intake per oral awalnya dibatasi,
kemudian dilanjutkan dengan peningkatan secara bertahap (Wiknjosastro, 2015).
Pencegahan terhadap hiperemesis gravidarum perlu dilaksanakan dengan
memberikan penjelasan bahwa kehamilan dan persalinan sebagai suatu proses fisiologis,
memberikan keyakinan bahwa mual dan kadang-kadang muntah merupakan gejala
fisiologis pada kehamilan muda dan akan hilang setelah kehamilan 4 bulan, dan
menganjurkan klien mengubah pola makanan sehari-hari dengan makan sedikit tapi
lebih sering. Motivasi klien untuk tidak segera turun dari tempat tidur saat bangun pagi,
tetapi usahakan makan roti kering atau biskuit dan teh hangat terlebih dahulu.Makanan
dan minuman sebaiknya disajikan dalam keadaan hangat, serta hindari makanan yang
berminyak dan berlemak.Menghindari kekurangan karbohidrat merupakan faktor yang
21

penting, oleh karenaitu dianjurkan makan yang banyak mengandung gula (Manuaba,
2011).
Pengelolaan klien Hiperemesis Gravidarum yang dirawat di Rumah Sakit :
1) Terapi cairan
Pada kasus hiperemesis gravidarum, jenis dehidrasi yang terjadi termasuk dalam
dehidrsi karena kehilangan cairan (pure dehidration). Maka tindakan yang dilakukan
adalah rehidrasi yaitu mengganti caiarn tubuh yang hilang ke volume normal,
osmolalitas yang efektif, dan komposisi cairan yang tepat untuk keseimbangan asam
basa. Pemberian cairan untuk dehidrasi harus memperhitungkan secara cermat
berdasarkan berapa jumlah cairan yang diperlukan, defisit natrium, defisit kalium, dan
ada tidaknya asidosis.
2) Isolasi
Klien ditempatkan dalam kamar yang tenang, dengan situasi yang cerah dan
peredaran udara baik. Hanya dokter dan perawat yang boleh masuk ke dalam kamar
klien sampai muntah berhenti dan klien mau makan. Sebaiknya klien tidak diberikan
makan dan minum selama 24 jam. Kadang dengan tindakan isolasi, gejala-gejala akan
berkurang atau hilang tanpa pengobatan.
3) Terapi Psikologis
Perlu diyakinkan kepada klien bahwa penyakit dapat disembuhkan. Berikan
motivasi untuk menghilangkan rasa takut karena kehamilannya, kurangi pekerjaan, serta
menghilangkan masalah dan konflik yang kiranya dapat menjadi latar belakang
terjadinya penyakit ini.
4) Obat-obatan
Apabila keluhan dan gejala tidak berkurang dengan cara yang telah disebutkan
diatas, maka diperlukan pengobatan untuk penanganan klien. Ingat untuk tidak
memberikan obat yang bersifat teratogen. Sedatif yang sering diberikan adalah
Fenobarbital, sedangkan vitamin yang dianjurkan seperti Dramamineatau Avomin. Pada
keadaan lebih berat diberikan antiemetik seperti Disiklomin, Hidroklorida, atau
Klorpromazin (largakti). Jika klien tidak dapat menerima terapi oral maka dapat
diberikan Metoklopamid secara intravena.
22

5) Diet dan Terapi Nutrisi


Ciri khas diet hiperemesis adalah penekanan pemberian karbohidrat kompleks
terutama pada pagi hari, serta menghindari makanan yang berlemak dan berminyak
untuk menekan rasa mual dan muntah. Sebaiknya pemberian makan dan minum diberi
jarak. Diet hiperemesis gravidarum bertujuan untuk mengganti persediaan glikogen
tubuh dan mengontrol asidosis, dan secara berangsur akan diberikan makanan berenergi
dan zat gizi yang cukup.

2.2.7 Komplikasi
Menurut Proverawati (2019) komplikasi hiperemesis gravidarum adalah :
1) Dehidrasi berat
2) Ikterik
3) Takikardi
4) Suhu meningkat
5) Alkolosis
6) Kelaparan
7) Gangguan emosional
8) Menarik diri dan depresi (Utami, 2014)
BAB 3
ASUHAN KEPERAWATAN TEORITIS

3.1 Pengkajian Keperawatan


Pengkajian adalah tahap awal dalam proses keperawatan, merupakan
suatu proses yang sistematis dalam pengumpulan data dari berbagai sumber data
untuk mengevaluasi dan mengidentifikasi status kesehatan klien (Runiari, 2010).
Hal-hal yang perlu dikaji pada pasien hiperemesis gravidarum:
3.1.1 Biodata
Mengkaji identitas klien dan penanggung jawab yang meliputi:
Nama Umur (menurut skor Poedji Rochjadi usia terlalu muda hamil ≤16
tahun, sedangkan usia terlalu tua hamil ≥35 tahun), Agama, Suku bangsa,
Pendidikan, menurut teori ibu hamil dengan pendidikan rendah dimana secara
teoritis ibu hamil yang berpendidikan lebih tinggi cenderung lebih memperhatikan
kesehatan diri, selain hal tersebut penyebab utama terjadinya hiperemesis
gravidarum yaitu seperti cemas dengan kehamilan dan persalinan (Razak, 2010).,
Pekerjaan, Alamat
3.1.2 Anamnesis
1) Keluhan utama : Biasanya terdapat pada klien dengan keluhan mual muntah
yang hebat, nyeri epigastrik, tidak nafsu makan, merasa haus. Dan ini sering
terjadi pada primigravida (kehamilan pertama) dan hamil muda.
2) Data riwayat kesehatan : Riwayat kesehatan sekarang: Pada riwayat
kesehatan sekarang terdapat keluhan yang dirasakan meliputi: mual dan
muntah yang terus menerus, merasa lemah dan kelelahan, merasa haus dan
terasa asam di mulut serta kontipasi dan demam. Selanjutnya dapat juga
ditemukan berat badan menurun. Turgor kulit yang buruk dan gangguan
elektroit. Terjadinya oliguria, takikardia, mata cekung, dan ikterus.
3) Riwayatkesehatan dahulu: Kemungkinan ibu pernah mengalami hiperemesis
gravidarum.
4) Riwayat kesehatan keluarga: Kemungkinan adanya riwayat kehamilan
ganda pada keluarga.

23
24

3.1.3 Data fisik biologis


Data yang kemungkinan dapat ditemukan pada hiperemesis gravidarum
adalah mamae yang membengkak, hiperpigmentasi pada areola mamae.Data yang
dapat ditemukan pada hiperemesis gravidarum adalah mukosa membran dan bibir
kering, turgor kulit buruk, mata cekung dan sedikit ikterik, ibu tampak pucat dan
lemah, takikardi, hipotensi, serta pusing dan kehilangan kesadaran.
1) Riwayat menarche
Menarche adalah perdarahan pertama kali dari uterus yang terjadi pada
wanita di masa pubertas sekitar usia 12-14 tahun. Menarche merupakan perubahan
yang menandakan bahwa remaja sudah memasuki tahap kematangan organ
seksual. Menarche dimulai dari pertumbuhan organ seks sekunder tumbuh
berkembang, seperti pembesaran payudara, tumbuh rambut ketiak, panggul
membesar serta mulai berkembangnya beberapa organ vital yang siap untuk
dibuahi (Manuaba, 2019). Usia menarche bervariasi pada setiap individu dan
wilayah tempat tinggal. Usia menarche dikatakan normal jika terjadi pada usia 11-
15 tahun. Menarche merupakan menstruasi yang pertama kali dialami wanita,
ditandai dengan keluarnya darah dari vagina akibat peluruhan lapisan
endometrium. Menarche terjadi pada periode pertengahan pubertas atau biasa
terjadi 6 bulan setelah mencapai puncak percepatan pertumbuhan.
2) Riwayat perkawinan : Kemungkinan terjadi pada perkawinan usia muda yaitu
kurang dari 20 tahun.
3) Riwayat kehamilan dan persalinan
Pada kehamilan muda (biasanya pada usia kehamilan 20 minggu)
ditemukan keluhan pusing, mual dan muntah (terjadi pada kehamilan minggu ke
14), serta tidak ada nafsu makan. Menurut skor Poedji Rochjati kehamilan usia
terlalu tua ≥35 tahun, sedangkan usia terlalu muda ≤16 tahun. Sedangkan menurut
organisasi kesehatan dunia (WHO) (Prawiroraharjo,2016 )Usia 20 dan 30 tahun
adalah usia ideal untuk hamil dan melahirkan.
25

3.1.4 Data psikologis


Keadaan jiwa ibu yang labil, mudah marah, cemas, takut akan
kegagalan persalinan, mudah menangis, sedih, serta kekecewaan dapat
memperberat mual dan muntah. Pola pertahanan diri (koping) yang digunakan ibu
bergantung pada pengalamamannya terhadap kehamilan (lebih banyak terjadi
pada kehamilan pertama) serta dukungan dari keluarga.
3.1.5 Data sosial ekonomi
Hiperemesis gravidarum bisa terjadi pada semua golongan ekonomi,
namun pada umumnya terjadi pada tingkat ekonomi menengah ke bawah. Hal ini
diperkirakan dipengaruhi oleh tingkat pengetahuan yang dimiliki.
3.1.6 Hasil laboratorium
Dilakukan pemeriksaan darah dan urin. Pemeriksaan darah yaitu nilai
hemaglobin dan hematokrit yang meningkat menunjukkan hemokonsentrasi yang
berkaitan dengan dehidrasi. Pemeriksaan urinalisis yaitu urin yang sedikit dan
konsentrasi yang tinggi akibat dehidrasi,juga terdapat aseton dalam urin.
3.1.7 Diagnosa Keperawatan
Diagnosis keperawatan yang dapat ditemukan pada klien hiperemesis
gravidarumadalah sebagai berikut (Mitayani, 2012) :
1) Defisit nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual dan
muntah terus-menerus.
2) Kekurangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan muntah yang berlebihan
dan pemasukan yang tidak adekuat.
3) Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri (Fisiologi, Kimia, Fisik)
4) Ansietas berhubungan dengan efek psikologis terhadap kehamilan dan
perubahan peran sebagai ibu.
3.1.8 Intervensi
Menurut Tim Pokja SIKI DPP PPNI. 2018)
1) Defisit Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual
dan muntah terus-menerus.
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan … x 24 jam diharapkan
masalah keperawatan defisit nutrisi dapat teratasi dengan kriteria hasil:
(1) Adanya peningkatan berat badan sesuai dengan tujuan
(2) Berat badan ideal sesuai dengan tinggi badan
26

(3) Mampu mengidentifikasi kebutuhan nutrisi


(4) Tidak ada tanda-tanda malnutrisi
(5) Menunjukkan peningkatan fungsi pengecapan dari menelan
(6) Tidak terjadi penurunan berat badan yang berarti
Intervensi
(1) Buat Tujuan berat badan minimum dan kebutuhan nutrisi harian.
Rasional:Malnutrisi adalah kondisi gangguan minat yang
menyebabkan depresi, agitasi, dan mempengaruhi kondisi kognitif
atau pengambilan keputusan. Perbaikan status nutrisi meningkatkan
kemampuan berpikir dan kerja psikologis
(2) Gunakan pendekatan konsisten. Duduk dengan pasien saat makan,
sediakan dan buang makanan tanpa persuasi dan/atau
komentar.tingkatkan lingkungan yang nyaman dan catat masukan.
Rasional :Pasien mendeteksi pentingnya dan dapat bereaksi terhadap
tekanan. Komentar apapun yang dapat terlihat sebagai paksaan
memberikan focus pada makanan. Bila staf berespons secara
konsisten, pasien dapat mulai memepercayai respons staf.
(3) Buat pilihan menu yang ada dan diizinkan pasien untuk mengontrol
pilihan sebanyak mungkin.
Rasional:Pasien yang meningkat kepercayaan dirinya dan merasa
mengontrol    lingkungan lebih suka menyediakan makanan untuk
makan.
(4) Sadari pilihan – pilihan makanan rendah kalori/minuman, menimbun
makanan, membuang makanan dalam berbagai tempat seperti saku
atau kantung pembuangan.
Rasional:Pasien akan mencoba menghindari mengambil makanan bila
tampak mengandung banyak kalori dan mau makan lama untuk
menghindari makan.
(5) Pertahankan jadwal penimbangan berat badan teratur , seperti Minggu,
Rabu, Jumat sebelum makan pagi pada pakaian yang sama, dan
gamnbaran hasilnya.
27

Rasional: Memberikan catatan lanjut penuruanan dan/atau


peningkatan berat badan yang akurat. Juga menurunkan obsesi tentang
peningkatan dan/atau penurunan.

2) Kekurangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan muntah yang


berlebihan dan pemasukan yang tidak adekuat.
Tujuan : Mencegah disfungsional bleeding dan memperbaiki volume cairan
Rencana tindakan :
1) Tidurkan pasien dengan posisi kaki lebih tinggi sedangkan badannya
tetap terlentang
R/ Dengan kaki lebih tinggi akan meningkatkan venous return dan
memungkinkan darah keotak dan organ lain.
2) Monitor tanda vital
R/ Perubahan tanda vital terjadi bila perdarahan semakin hebat
3) Monitor intake dan output setiap 5-10 menit
R/ Perubahan output merupakan tanda adanya gangguan fungsi ginjal
4) Evaluasi kandung kencing
R/ Kandung kencing yang penuh menghalangi kontraksi uterus
5) Lakukan masage uterus dengan satu tangan serta tangan lainnya diletakan
diatas simpisis.
R/ Massage uterus merangsang kontraksi uterus dan membantu pelepasan
placenta, satu tangan diatas simpisis mencegah terjadinya inversio uteri
6) Batasi pemeriksaan vagina dan rektum
R/ Trauma yang terjadi pada daerah vagina serta rektum meningkatkan
terjadinya perdarahan yang lebih hebat, bila terjadi laserasi pada serviks /
perineum atau terdapat hematom. Bila tekanan darah semakin turun,
denyut nadi makin lemah, kecil dan cepat, pasien merasa mengantuk,
perdarahan semakin hebat, segera kolaborasi.
7) Berikan infus atau cairan intravena
R/ Cairan intravena mencegah terjadinya shock
8) Berikan uterotonika ( bila perdarahan karena atonia uteri )
R/ Uterotonika merangsang kontraksi uterus dan mengontrol perdarahan
28

9) Berikan antibiotik
R/ Antibiotik mencegah infeksi yang mungkin terjadi karena perdarahan
pada subinvolusio
10) Berikan transfusi whole blood ( bila perlu )
R/ Whole blood membantu menormalkan volume cairan tubuh.

3) Nyeri akut b.d agen injuri (Fisiologis, kimiawi,fisik)


Tujuan : nyeri berkurang setelah dilakukan tindakan perawatan
Kriteria hasil :
(1) Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, mampu mrnggunakan
teknik teknik nonfarmakologi untuk mengurangi nyeri, mencari
bantuan)
(2) Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan menggunakan manajemen
nyeri
(3) Mampu mengenal nyeri (skala, intensitas, frekuensi dan tanda nyeri)
(4) Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang
Intervensi:
(1) Kaji tingkat nyeri secara komprehensif
R/ Mengetahui skala, penyebab, kualitas, waktu dan tempat nyeri klien.
(2) Monitor skala nyeri dan observasi tanda non verbal dan
ketidaknyamanan
R/ Mengetahui keadaan umum klien
(3) Mengajarkan teknik non farmakologis, teknik relaksasi nafas dalam
pada pasien.
R/ Nafas dalam dapat mengontrol pernafasan dan mampu mengurangi
nyeri.
(4) Informasikan kepada klien tentang prosedur yang dapat meningkatkan
nyeri.
R/ Agar klien dapat mengontrol nyeri secara mandiri
(5) Kolaborasi dengan tim medis untuk pemberian injeksi
R/ Mengurangi dan menghilangkan keluhan dengan obat
29

4) Ansietas b.d efek psikologis terhadap kehamilan dan perubahan peran


sebagai ibu.
Tujuan : cemas pasien hilang atau berkurang
Kriteria Hasil:
(1) Pasien mampu mengungkapkan cara mengatasi cemas
(2) Pasien mengerti tentang proses penyakit yang dialami
Intervensi
(1) Bina hubungan. saling percaya
R/ Mempermudah melakukan intervensi
(2) Libatkan keluarga dalam proses tindakan
R/ dengan melibatksn keluarga dapat mengurangi kecemasan
(3) Jelaskan semua prosedur tindakan yang akan dilakukan
R/ dengan mengetahui prosedur tindakan maka dapat mengurangi
kecemasan
(4) Anjurkan pasien mengungkapkan kecemasannyaR/ mengetahui sebab
dan tingkat kecemasan yang dialami pasien
(5) Berikan motivasi pada pasien
R/ motivasi akan mengurangi kecemasan

3.1.9 Implementasi
Implementasi merupakan pelaksanaan rencana keperawatan oleh
perawat terhadap pasien. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam
pelaksanaan rencana keperawatan diantaranya: Intervensi dilaksanakan sesuai
dengan rencana setelah dilakukan validasi; keterampilan interpersonal, teknikal
dan intelektual dilakukan dengan cermat dan efisien pada situasi yang tepat,
keamanan fisik dan psikologis klien dilindungi serta dokumentasi intervensi dan
respon pasien. Pada tahap implementasi ini merupakan aplikasi secara kongkrit
dari rencana intervensi yang telah dibuat untuk mengatasi masalah kesehatan dan
perawatan yang muncul pada pasien (Nurarif, 2015).
30

3.1.10 Evaluasi
Evaluasi merupakan tahap terakhir dari proses keperawatan yaitun
membandingkan hasil yang telah dicapai setelah implementasi keperawatan
dengan tujuan yang diharapkan dalam perencanaan (Nurarif, 2015).
1) Berhasil: perilaku klien sesuai pernyatan tujuan dalam waktu atau tanggal yang
ditetapkan di tujuan.
2) Tercapai sebagian: klien menunjukan prilaku tetapi tidak sebaik yang
ditentukan dalam pernyataan tujuan.
3) Belum tercapai: klien tidak mampu sama sekali menunjukkan prilaku yang
diharapakan sesuai dengan pernyataan tujuan.
BAB 4
ASUHAN KEPERAWATAN

4.1 Pengkajian
4.1.1 Identitas Klien & Penanggung Jawab
1. Identitas Klien
Nama : Ny. M
Tempat / tanggal lahir : Banjarmasin, 12 Juli 1995
Agama : Kristen
Suku Bangsa : Banjar, Indonesia
Pendidikan terakhir : SMA
Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga
Golongan Darah : B+
Alamat : Jl. Kalimantan
Diagnosa Medis : Hyperemesis Gravidarum
Penghasilan Per Bulan :-
Tanggal Masuk RS :-
Tanggal Pengkajian : 20 Juli 2020
Nomor Rekam Medik :-
2. Identitas Penanggung Jawab
Nama : Tn. T
Umur : 27 Tahun
Jenis Kelamin : Laki-laki
Agama : Kristen
Suku Bangsa : Banjar, Indonesia
Pendidikan terakhir : SMA
Pekerjaan : Swasta
Golongan Darah :B
Alamat : Jl. Kalimantan
Hubungan dengan Klien : Suami

30
31

4.1.2 Status Kesehatan


1. Alasan Kunjungan / Keluhan Utama :
Klien mengatakan “ Mual dan Muntah” .
2. Riwayat Kesehatan Sekarang:
Klien datang keruang KIA BLUD UPT Puskesmas Pahandut Palangka
Raya pada tanggal 20 Juli 2020 dan klien mengatakan pusing, mual terus
menerus sejak 7 hari yang lalu, Setiap ibu makan dan minum selalu
dimuntahkan kembali selama 2 hari keadaan pasien semakin bertambah
parah pasien hanya mampu makan sedikit dan saat ini pasien juga ingin
memeriksakan kandungan nya, dan hasil pemeriksaan dengan hasil usia
kehamilan ± 13 minggu dari hasil pemeriksaan tanda-tanda vital
TD:110/60 mmHg, N:82 x/mnt, S: 36,60C, RR: 24 x/mnt TB:160 cm, BB: 52
kg, dan LILA: 26 cm. Hasil palpasi tinggi fundus uteri 3 jari atas simfisis
3. Riwayat Kesehatan Yang Lalu / Yang Pernah Dialami :
Pasien mengatakan tidak perna sakit seperti ini sebelumnya dan klien
belum pernah di rawat di rumah sakit sebelumnya
4. Riwayat Kesehatan Keluarga :
Pasien mengatakan bahwa dalam keluarganya tidak ada penyakit keturunan
maupun penyakit yang lainnya.

4.1.3 Riwayat Obstetric Dan Ginekologi


Riwayat Ginekologi:
1. Riwayat Menstruasi :
Menarche : usia 16 tahun
Siklus : 28 Hari
Lamanya Haid : 7 Hari
Banyaknya : 2-3 kali ganti pembalut
Sifat Darah (warna, bau, cair/gumpalan, dysmenorhoe) : Warna merah
tua, bau normal
Gangguan sewaktu menstruasi : Tidak ada
Gejala pre menstruasi : Tidak ada
HPHT : 17 April 2020
Taksiran Persalinan : 26 Januari 2021
32

2. Riwayat Perkawinan (suamidanisteri)


Usia Pernikahan : 21 Tahun
Lamanya Pernikahan : 3 Tahun
Pernikahan Ke : Pertama
3. Riwayat Keluarga Berencana :
Jenis kontrasepsi apa yang digunakan sebelum hamil : KB suntik 3 bulan
Waktu dan lamanya penggunaan : 1 tahun
Apakah ada masalah dengan cara tersebut : Tidak ada
Jenis, kontrasepsi yang direncanakan setelah persalinan sekarang :KB
Berapa jumlah anak yang direncanakan oleh keluarga : 2 Anak
Riwayat Obstetri :
1. Riwayat kehamilan, persalinandannifas yang lalu : G2 P1 A0

Umu Masalah
Tgl Jenis Tempat/ Jenis Keadaa
No r BB Hami
partus partus Penolong kelamin Lahir Nifas Bayi n Anak
hamil l
1 27-6- 38 3,2
Normal Klinik P - - - - Normal
2018 mgg kg
2 26/01/2 13         
021 mgg

2. Riwayat Kehamilan sekarang :


1) Keluhan waktu hamil :Mual Muntah
2) Imunisasi : Pernah
3) Penambahan BB selama hamil : tidak ada pasien mengalami
penurunan berat badan dari 55 Kg sebelum hamil menjadi 52 Kg
setelah hamil
4) Pemerikasaan Kehamilan : Rutin
5) Tempat pemeriksaan dan hasil pemeriksaan : Puskesmas/ poli

4.1.4 Pemeriksaan Fisik


Subjektif Objektif
1. Keadaan umum Suhu : 36,60C
BB sebelum hamil 55 kg Nadi : 82 x/menit
Pernapasan : 24 x/menit
Tekanan Darah : 110/60 mmHg
33

2. Kepala BB : 52 Kg
Tinggi badan : 160 cm
3. Muka Kesadaran : Compos Menthis
Rasa bengkak? Turgor Kulit : Bagus
Tidak ada
4. Mulut Hyperpigmentasi : tidak ada
Keluhan Cloasma gravidarum : tidak ada
Tidak ada Edema : tidak ada
Simetris : iya simetris
5. Mata
Keluhan Mukosa mulut & bibir : tampak sedikit
kering
Tidak ada Keadaan gigi : lengkap tak ada caries
Fungsi pengecapan : baik
6. Hidung Keadaan mulut : bersih
Keluhan Fungsi menelan : baik
Tidak ada
Ukuran pupil : 4 mm
7. Telinga Konjungtiva : merah muda
Keluhan Sklera : putih
Tidak ada Fungsi Pengelihatan: normal
Reaksi alergi : tidak ada
8. Leher Pernah flu : pernah
Pembengkakan Frekuensinya dalam 1 tahun : 1-2 kali
Tidak ada Perdarahan/Peradangan: -
Keadaan/kebersihan : bersih
9. Daerah dada Keadaan : Simetris
Jantung dan paru-paru Fungsi pendengaran : baik
Pembesaran kel. Tyroid : tidak terjadi
Distensi Vena Jugularis: tidak ada
Pembesaran KGB : tidak terjadi
Sesak napas : kadang klien merasa sesak
34

Batuk : tidak ada


Sakit dada : tidak ada
Suara napas : normal
Bunyi jantung :S1,S2 tunggal (Lup-Dub)
Palpitasi : -
10. Abdomen Leopold 1 : 3 Jari diatas Simpisis
Leopold 2 : tidak bisa di kaji
Leopold 3 : tidak bisa di kaji
Leopold 4 : tidak bisa di kaji
DJJ normal : 130-142 x/mnt

11. Genetalia Eksterna tidak ada masalah saat dikaji


12. Anus Haemorrhoid : tidak ada
13. Ekstermitas Atas & Bawah Refleks patela : tidak dikaji
Varises : tidak ada
Oedema : tidak ada
Simetris : simetris
Kram : tidak ada
14. Pemeriksaan panggul -
Ukuran panggul luar:
- Distantia spinarum : -

- Distantia cristarum : -

- Conjugata externa : -

- Lingkar panggul : -
Ukuran panggul dalam:
- Promonotorium : -

- Linea inominata : -

- Dinding samping : -

- Spina Ischiadika : -

- Sacrum : -
35

- CV – CD : -
4.1.5 Pola Aktivitas Sehari-Hari
1. Pola Nutrisi
1) Frekuensi makan : 3x sehari
2) Jenis makanan : Nasi, Lauk, Pauk, Buah
3) Makanan yang disukai : Ikan laut
4) Makanan yang tidak disukai : Makanan yang terlalu pedas
5) Makanan pantang/alergi : Tidak ada
6) Nafsu makan : Pasien tidak nafsu makan
7) Porsi makan : pasien makan 1-2 sendok makan
selama 2 hari terakhir
8) Minum (jumlah dan jenis) : Air putih dan teh ±2 gelas l/hari
2. Pola Eliminasi
1) Buang Air Besar (BAB)
(1) Frekuensi : 1x/hari
(2) Warna : Kuning
(3) Bau : Khas amoniak
(4) Konsistensi : Lembek
(5) Masalah/Keluhan : Tidak ada
2) Buang Air Kecil (BAK)
(1) Frekuensi : 3 x/hari
(2) Warna : Kuning jernih
(3) Bau : Khas amoniak
(4) Masalah / Keluhan : Tidak ada keluhan
3. Pola tidur dan istirahat
(1) Waktu tidur : Siang dan malam
(2) Lama tidur/hari : 5-7 jam perhari
(3) Kebiasaan pengantar tidur : Mendengar musik
(4) Kebiasaan saat tidur :-
(5) Kesulitan dalam tidur :-
36

4. Pola aktivitas dan latihan


1) Kegiatan dalam pekerjaan : pasien biasanya membersihkan
rumah namun setelah muntah berlebihan pasien hanya bisa beristirahat
dikamar
2) Olah raga : Jalan santai
3) Mobilisasi dini : pasien biasanya Menyapu, mengepel,
memasak dirumah
4) Kegiatan di waktu luang : Berkumpul dengan keluarga
5) Menyusui (posisi, cara, frekuensi) : -
5. Personel Hygiene
1) Kulit : Baik
2) Rambut : Halus
3) Mulut dan Gigi : Bersih
4) Pakaian : Rapi
5) Kuku : Bersih
6. Ketergatungan fisik
1) Merokok : Tidak ada
2) Minuman keras : Tidak ada
3) Obat-obatan : Tidak ada
4) Lain-lain : Tidak ada

4.1.6 Aspek Psikososial dan Spiritual


1. Pola pikir dan persepsi
1) Apakah ibu telah mengetahui cara memberi ASI dan merawat bayi : sudah
tahu, ibu sudah mempunyai 1 anak.
2) Apakah ibu merencanakan pemberiaan ASI pada bayinya : iya.
3) Jenis kelamin yang diharapkan : perempuan.
4) Siapa yang membantu merawat bayi di rumah : Suami
5) Apakah ibu telah mengetahui nutrisi ibu menteteki : hanya sedikit
mengetahui
6) Apakah hamil ini diharapkan : iya.
37

7) Apakah ibu merencanakan untuk mengimunisasikan bayinya : ibu


mengharapkan anaknya imunisasi lengkap.
2. Persepsi diri
1) Hal yang amat dipikirkan saat ini : untuk kesehatannya dan bayi nya.
2) Harapan setelah menjalani perawatan : cepat bisa beraktivitas dan
menggendong bayinya.
3) Perubahan yang dirasa setelah hamil:
a. Konsep diri
a) Body image : Klien dapat menerima proses persalinannya.
b) Peran : Klien adalah seorang istri dari 1 suami dan ibu dari 1 anak.
c) Ideal diri : Klien ingin cepat sembuh dan merawat anaknya.
d) Identitas diri : Klien adalah seorang ibu rumah tangga yang
mempunyai 1 suami dan 1 anak perempuan.
e) Harga diri : Klien sangat di hargai oleh keluarganya.
3. Hubungan/Komunikasi
1) Bicara: jelas/relevan/mampu mengekpresikan/mampu mengerti orang lain:
jelas dan bisa dimengerti orang lain.
2) Bahasa utama : bahasa Indonesia, bahasa daerah, bahasa dayak.
3) Yang tinggal serumah : suami dan 1 orang anaknya.
4) Adat istiadat yang dianut : suku dayak
5) Yang memegang peranan penting dalam keluarga : suami
6) Motivasi dari suami : semangat untuk bisa mengurus anak-anak bersama.
7) Apakah suami perokok : tidak
8) Kesulitan dalam keluarga : tidak ada kesulitan
4. Kebiasaan Seksual
1) Gangguan hubungan seksual : tidak ada.
2) Pemahaman terhadap fungsi seksual : disaat hamil suami mengerti dengan
keadaan istrinya.
5. Sistem nilai - kepercayaan
1) Siapa dan apa sumber kekuatan : sesuai dengan keyakinan yang di anut
klien menganut agama kristen.
2) Apakah Tuhan, agama, Kepercayaan penting untuk anda : penting
38

3) Kegiatan agama atau kepercayaan yang dilakukan (macam frekuensi)


sebutkan : ibadah setiap minggu
4) Kegiatan agama atau kepercayaan yang dilakukan selama di Puskesmas,
sebutkan : berdoa
4.1.7 Pemeriksaan Penunjang
1. Darah : -
2. Urine : -
3. Pemeriksaan tambahan : -
4.1.8 Pengobatan
N
Terapi Dosis Indikasi
o
Untuk membentuk hemoglobin di dalam sel
Suplemen zat
1. 1x1 sehari darah merah. Hemoglobin bertugas mengikat
besi
dan mengirimkan oksigen ke seluruh tubuh.
Untuk menangani gejala atau penyakit yang
2x 50 mg
2. Ranitidine berkaitan dengan produksi asam berlebih di
sehari
dalam lambung.
Ondansentro 2 x 8mg
3 Mencegah dan Mengobati mual dan muntah
n sehari

Palangka Raya, 20 Juli 2020

Victiyana
39

ANALISA DATA

DATA SUBYEKTIF DAN KEMUNGKINAN


MASALAH
DATA OBYEKTIF PENYEBAB
DS: Hiperemesis Gravidarum Resiko
Klien mengatakan mual dan  Ketidakseimbangan
Resiko Perubahan Kadar Elektrolit
muntah terus menerus sejak 7 hari
Elektrolit serum
yang lalu dan sejak 2 hari yang 
lalu semakin parah pasien hanya Resiko Ketidakseimbangan
mampu makan dan minum sedikit. Elektrolit

DO:
- Klien tampak tampak lemah
- Usia kehamilan 13 minggu.
- Membrane mukosa mulut
tampak sedikit kering
- TTV klien:
TD: 110/60 mmHg,
N: 82 x/mnt.
RR : 24 x/mnt.
S: 36,60C.
-
DS: Hiperemesis Gravidarum Resiko Defisit
Klien mengatakan tidak nafsu  Nutrisi
Refluks sebagian HCL
makan 
DO: Sensasi Asam
 Pasien tampak lemah 
 BB sebelum sakit 55 Kg Nafsu makan menurun

 BB setelah sakit 52 Kg Anoreksia
 IMT 21,4 (Normal ((18,5- 
22,5)) Gangguan Pemenuhan Nutrisi
 Makanan tidak dihabiskan
 Pasien hanya menghabiskan 1-
2 sendok makan selama 2 hari
terakhir
 TTV :
TD : 110/60 mmHg
N : 82 x/menit
R : 24 /menit
S : 36,60 C (axilla)
40

DS: Perubahan pada ibu hamil Kurangnya


 Pengetahuan
- Klien mengatakan tidak begitu
Kurangnya keaktifan dan
mengetahui apa saja makanan
kemauan klien untuk
yang seharusnya dimakan pada
mendapatkan dan
ibu hamil yang mengandung
memperdalam informasi
banyak nutrisi dan gizi.
kesehatan
- Klien juga menanyakan 
bagaimana cara menghitung Kurang nya pengetahuan
hari perkiraan lahir pada usia klien dalam informasi
kehamilannya memasuki 3 nutrisi dan gizi pada ibu
bulan. hamil
DO: 
- Klien tampak bingung saat Kurangnya terpaparnya
ditanya terkait tentang nutrisi informasi
dan gizi pada ibu hamil.
Klien tampak bertanya
mengenai nutrisi dan cara
menghitung hari perikiraan
lahir.

PRIORITAS MASALAH

1. Resiko ketidakseimbangan nutrisi berhubungan dengan muntah ditandai


dengan klien mengatakan mual dan muntah terus menerus sejak 7 hari yang
lalu dan sejak 2 hari yang lalu semakin parah pasien hanya mampu makan
dan minum sedikit. Klien tampak tampak lemah, usia kehamilan 13 minggu,
membrane mukosa mulut tampak sedikit kering, TTV : TD: 110/60 mmHg,
N: 82 x/mnt, RR : 24 x/mnt, S: 36,60C.
2. Resiko defisit nutrisi berhubungan dengan perubahan psikologis dibuktikan
dengan klien mengatakan tidak nafsu makan, pasien tampak lemah, BB
sebelum sakit 55 Kg, BB setelah sakit 52 Kg, IMT 21,4 (Normal ((18,5-
22,5)), makanan tidak dihabiskan, pasien hanya menghabiskan 1-2 sendok
makan selama 2 hari terakhir, TTV : TD : 110/60 mmHg, N : 82 x/menit,
R : 24 /menit, S : 36,60 C (axilla)
3. Defisit pengetahuan berhubungan dengan kurangnya terpaparnya informasi
ditandai dengan klien tampak bingung saat ditanya terkait tentang nutrisi dan
41

gizi pada ibu hamil, klien tampak bertanya mengenai nutrisi dan cara
menghitung hari perikiraan lahir.
42

RENCANA KEPERAWATAN

Nama Pasien: Ny. M

Ruang Rawat : Ruang KIA PKM Pahandut

Diagnosa Tujuan (Kriteria hasil) Intervensi Rasional


Keperawatan
1) Resiko Setelah dilakukan tindakan keperawatan 1. Tentukan frekuensi 1. Memberikan data berkenaan dengan
Ketidakseimba selama 1x30 menit diharapkan nutrisi mual/muntah semua kondisi, peningkatan kadar
ngan Elektrolit klien tercukupi dengan kriteria hasil: 2. Tinjau ulang riwayat hormone gonadotropin (HCG)
berhubungan 1. Keseimbangan cairan dan elektrolit kemungkinan masalah medis 2. Membantu dalam menyampaikan
dengan Muntah akan kembali ke kondisi normal
lain (misalnya ulkus peptikum penyebab lain untuk mengatasi masalah
yang terbukti dengan turgor kulit
normal, membrane mukosa lembab, atau gastritis) khusu dalam mengidentifikasi intervensi
berat badan stabil, tanda-tanda vital 3. Kaji suhu badan dan turgor 3. Sebagai indicator dalam membantu
dalam batas normal : elektrolit, kulit, membrane mukosa, TTV mengevaluasi tingkat atau kebutuhan
serum, hemoglobin, hemetokrit, dan 4. Anjurkan Peningkatan asupan hidrasi
berat jenis urin akan berada dalam minum 4. Membantu mempertahankan/
batas normal mengembalikan elektrolit yang hilang
2. Klien tidak mengalami muntah lagi 5. lakukan kolaborasi dalam
3. Klien akan mengkonsumsi asupan pemberian obat Ranitidin 2
dalam jumlah adekuat x 50 mg/ hari dan
ondansentron 2 x 8 mg/hari
43

RENCANA KEPERAWATAN

Nama Pasien: Ny. M

Ruang Rawat : Ruang KIA Pkm Pahandut

Diagnosa Tujuan (Kriteria hasil) Intervensi Rasional


Keperawatan
2) Resiko defisit nutrisi Setelah dilakukan tindakan 1. Kaji pola nutrisi pasien 1. untuk mengetahui pola nutrisi klien
berhubungan dengan keperawatan selama 1x30 2. Timbang berat badan klien 2. untuk mengetahui berat
perubahan psikologis menit diharapkan nutrisi klien
tercukupi dengan kriteria hasil: 3. Anjurkan klien untuk makan badan klien
1. BB meningkat sedikit tapi sering 3. untuk memenuhi nutrisi
2. Nafsu makan baik 4. Berikan informasi klien
3. Pola makan teratur tertulis/verbal yang tepat 4. Meningkatkan kemungkinan klien
tentang gizi hamil dan memilih diet seimbang
suplemen vitamin zat besi 5. mual/muntah trimester pertama dapat
setiap hari. berdampak negative pada status nutrisi
5. Tinjau ulang frekuensi dan prenatal, khususnya pada periode kritis
beratnya mual/muntah. perkembangan janin.
44

RENCANA KEPERAWATAN

Nama Pasien: Ny. M

Ruang Rawat : Ruang KIA Pkm Pahandut

Diagnosa Tujuan (Kriteria hasil) Intervensi Rasional


Keperawatan

2). Defisit Setelah dilakukan tindakan keperawatan 1. Identifikasi kesiapan 1. Dengan mengetahui tingkat kemampuan
pengetahuan selama 1x7 jam di harapkan tingkat dan kemampuan menerima informasi perawat dapat lebih
berhubungan pengetahuan klien meningkat dengan menerima informasi. terarah dalam memberikan pendidikan yang
dengan kurang kriteria hasil: 2. Identifikasi sesuai dengan pengetahuan klien.
terpapar Indikator 1 2 3 4 5 pengetahuan tentang 2. Mengkaji seberapa jauh pengetahuan ibu
informasi Pertanyaan tentang perawatan masa tentang perawatan kehamilannya
masalah yang 12345 kehamilan. 3. Leaflet adalah produk dokumentasi dan
dihadapi 3. Sediakan materi dan komunikasi yang menyediakan informasi
Persepsi yang keliru media pendidikan melalui tulisan yang memiliki tujuan dan
12345 kesehatan manfaat.
terhadap masalah
Ket: 1: meningkat, 2: cukup meningkat, 4. Jadwalkan pendidikan 4. Agar Ibu dapat menerima informasi tanpa
3: sedang, 4: cukup menurun, 5: kesehatan sesuai ada gangguan atau kesibukan.
menurun kesepakatan.
Indikator 1 2 3 4 5 5. Berikan kesempatan 5. Memberikan peluang Ibu untuk bertanya agar
Verbalisasi minat untuk bertanya. pengetahuannya meningkat.
12345 6. Jelaskan 6. Dengan mengetahui perkembangan janin
dalam belajar
Kemampuan perkembangan janin. diharapkan Ibu bisa mengetahui apa yang
menjelaskan 7. Jelaskan diperlukan oleh janin dan ibunya.
12345 ketidaknyamanan 7. Kenyamanan seorang Ibu hamil sangat
pengetahuan tentang
suatu topik selama kehamilan. diperlukan ketika masa kehamilan agar
Perilaku sesuai 12345 8. Jelaskan kebutuhan mempermudah proses perkembangan janin
nutrisi kehamilan dan dan proses ketika saat ingin melahirkan.
45

dengan pengetahuan menjelaskan cara 8. Nutrisi saat hamil sangat diperhatikan untuk
Ket: 1: menurun, 2: cukup menurun, 3: menghitung tafsiran perkembangan janinnya.
sedang, 4: cukup meningkat, 5: persalinan. 9. Dengan aktivitas dan istirahat yang cukup
meningkat 9. Jelaskan kebutuhan dapat memberikan kebugaran dan kesehatan
aktivitas dan istirahat. bagi ibu dan janin.
10. Jelaskan tanda dan 10. Tanda dan bahaya kehamilan harus
bahaya kehamilan. diperhatikan agar tidak menimbulkan hal-hal
11. Ajarkan cara yang tidak diinginkan.
mengatasi 11. Dengan mengurangi kegiatan aktivitas yang
ketidaknyamanan berat dapat memberikan kenyamanan sendiri
selama kehamilan untuk ibu dan janinnya.
misalnya
memperbanyak waktu
istirahat,
mengkonsumsi
makana sehat setiap
hari dan lakukan
olahraga ringan secara
rutin untuk
memperbaiki posisi
tubuh, sehingga paru-
paru bisa mengembang
dengan baik.
46

IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN


Nama Klien : Ny. M
Ruang Rawa : KIA
Tanda tangan
Hari/Tanggal, dan
Implementasi Evaluasi (SOAP)
Jam
Nama Perawat

Senin, 20 Juli 1. Menentukan frekuensi mual/muntah S:


2020 2. meninjau ulang riwayat kemungkinan masalah Klien mengatakan mual dan muntah
medis lain (misalnya ulkus peptikum atau terus menerus sejak 7 hari yang lalu dan
Pukul 09.00 Wib sejak 2 hari yang lalu pasien hanya
gastritis)
mampu makan dan minum sedikit,
Pukul 09.05 Wib 3. Mengkaji suhu badan dan turgor kulit, membrane pasien mengatakan pagi ini muntah 4
mukosa, TTV kali, pasien tidak memiliki riwayat
Pukul 09.07 Wib
4. Menganjurkan Peningkatan asupan minum gastritis
5. Melakukan kolaborasi dalam pemberian obat O:
Victiyana
Ranitidin 2 x 50 mg/ hari dan ondansentron 2 x 8 - Klien tampak kooperatif saat kaji
mg/hari - Klien tampak tampak lemah
- Usia kehamilan 13 minggu.
- Membrane mukosa mulut tampak
sedikit kering
- TTV klien:
TD: 110/60 mmHg,
N: 82 x/mnt.
RR : 24 x/mnt.
S: 36,60C.
A: masalah belum teratasi
47

P: Lanjutkan intervensi secara mandiri


Senin, 20 Juli 1. Kaji pola nutrisi pasien S:
2020 2. Timbang berat badan klien Klien mengatakan tidak nafsu makan
3. Anjurkan klien untuk makan sedikit tapi sering O:
Pukul 09.00 Wib  Pasien tampak lemah
4. Berikan informasi tertulis/verbal yang tepat
Pukul 09.05 Wib  BB sebelum sakit 55 Kg
tentang gizi hamil dan suplemen vitamin zat besi
 BB setelah sakit 52 Kg
setiap hari.
Pukul 09.07 Wib  IMT 21, 4 (Normal ((18,5-22,5))
5. Tinjau ulang frekuensi dan beratnya
 Makanan tidak dihabiskan
mual/muntah.  Pasien hanya menghabiskan 1-2 Victiyana
sendok makan selama 2 hari
terakhir
 Klien tampak kooperatif saat
dianjurkan untuk makan sedikit tapi
sering
 Pasien tampak mengerti dengan
anjuran perawat
 TTV :
TD : 110/60 mmHg
N : 82 x/menit
R : 24 /menit
S : 36,60 C (axilla)
A: Masalah belum teratasi
P: Lanjutkan intervensi secara mandiri
Senin, 20 Juli 1. Mengidentifikasi kesiapan dan kemampuan S:
2020 menerima informasi. Klien bertanya “bagaimana nutrisi atau
2. Mengidentifikasi pengetahuan tentang perawatan makanan yang harus saya konsumsi
Pukul 09.00 Wib masa kehamilan. agar baik buat saya dan janin saya ini,
48

Pukul 09.05 Wib 3. Menyediakan materi dan media pendidikan dan gimana cara menghitung tafsiran Victiyana
kesehatan persalinan itu?”.
Pukul 09.07 Wib 1. Menjadwalkan pendidikan kesehatan sesuai
kesepakatan. O:
2. Memberikan kesempatan untuk bertanya. - Klien tampak kooperatif saat diberi
3. Menjelaskan perkembangan janin. edukasi tentang kebutuhan nutrisi
4. Menjelaskan kebutuhan nutrisi kehamilan dan
dan menghitung tafsiran persalinan.
menjelaskan cara menghitung tafsiran persalinan.
5. Menjelaskan kebutuhan aktivitas dan istirahat. - Klien mampu memahami apa yang
6. Mengajarkan cara mengatasi ketidaknyamanan telah dijelaskan perawat.
selama kehamilan misalnya memperbanyak - Klien dapat mengulang apa yang
waktu istirahat, mengkonsumsi makana sehat telah dijelaskan oleh perawat.
setiap hari dan lakukan olahraga ringan secara
A: Masalah teratasi
rutin untuk memperbaiki posisi tubuh, sehingga
paru-paru bisa mengembang dengan baik.. P: Lanjutkan intervensi secara mandiri
BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Setelah membahas secara keseluruhan tentang asuhan keperawatan pada
Ny.M dengan Hyperemesis gravidarum Di ruang KIA BLUD UPT Puskesmas
Pahandut Palangka Raya pada bab ini akan disampaikan kesimpulan sebagai
berikut:
Pada pengkajian data yang dilakukan pada kasus Ny.M terdapat beberapa
kesamaan dengan teori. Diagnosa keperawatan yang timbul pada kasus Ny.M
semuanya berjumlah 3 (tiga) diagnosa yaitu:
1. Resiko ketidakseimbangan nutrisi berhubungan dengan muntah ditandai
dengan klien mengatakan mual dan muntah terus menerus sejak 7 hari yang
lalu dan sejak 2 hari yang lalu pasien hanya mampu makan dan minum sedikit.
Klien tampak tampak lemah, usia kehamilan 13 minggu, membrane mukosa
mulut tampak sedikit kering, TTV : TD: 110/60 mmHg, N: 82 x/mnt, RR : 24
x/mnt, S: 36,60C.
2. Resiko defisit nutrisi berhubungan dengan perubahan psikologis dibuktikan
dengan klien mengatakan tidak nafsu makan, pasien tampak lemah, BB
sebelum sakit 55 Kg, BB setelah sakit 52 Kg, IMT 18,6 (Normal ((18,5-22,5)),
makanan tidak dihabiskan, pasien hanya menghabiskan 1-2 sendok makan
selama 2 hari terakhir, TTV : TD : 110/60 mmHg, N : 82 x/menit, R : 24
/menit, S : 36,60 C (axilla)
3. Defisit pengetahuan berhubungan dengan kurangnya terpaparnya informasi
ditandai dengan klien tampak bingung saat ditanya terkait tentang nutrisi dan
gizi pada ibu hamil, klien tampak bertanya mengenai nutrisi dan cara
menghitung hari perikiraan lahir.
Pada tahap perencanaan dibuat prioritas masalah keperawatan tindakan,
tujuan dan waktu secara spesifik sesuai dengan waktu yang diberikan. Pada kasus
yang menjadi priorotas utama Resiko Ketidakseimbangan Elektrolit, Resiko
Defisit nutrisi, Defisit pengetahuan. Pada diagnosa tersebut semua rencana
tindakan keperawatan sudah dilakukan sesuai dengan kondisi dan kebutuhan
klien.

49
50

Pada tahap pelaksanaan asuhan keperawatan pada Ny.M dikelola sesuai


rencana tindakan yang telah disusun sebelumnya dengan mandiri serta dengan
berkolaborasi bersama tim medis dan mengikutsertakan keluarga pasien.
Pada tahap evaluasi dari ketiga diagnosa semua intervensi teratasi dan
memberikan perencanaan tindak lanjut kepada keluarga untuk memberi dukungan
dan menyiapkan Ibu hamil dengan mengingatkan untuk kontrol, jaga kebersihan
dan memenuhi nutirisi seimbang Ibu dan bayi dalam kandungan.

5.2 Saran
5.2.1 Bagi Tenaga Keperawatan
Menumbuhkan kesadaran diri akan pentingnya mengembangkan
pengetahuan secara individu oleh perawat.
5.2.2 Bagi institusi Puskesmas
Pengembangan sarana dan pra sarana kesehatan dan standart acuan dalam
pelaksanaan asuhan keperawatan.
5.2.3 Bagi institusi Pendidikan
Lebih memaksimalkan metode pembelajaran yang membina respon kritis
mahasiswa dalam menetapkan masalah keperawatan yang sering ditemui dilahan
praktek, sehingga kemampuan analisa mahasiswa lebih baik.
5.2.4 Bagi perkembangan IPTEK
Laporan kasus ini dapat mendorong adanya pengembangan-pengembangan
lebih lanjut terutama penelitian yang berhubungan dengan asuhan keperawatan
dengan masalah Ibu Hamil dengan Hyperemesis Gravidarum
DAFTAR PUSTAKA

Arginia, O. D. 2011. Hubungan Dukungan Suami Terhadap Kehamilan Dengan


Kejadian Hyperemesis Gravidarum. Perpustakaan.uns.ac.id , 1.

Bulecheck, G. M., Butcher, H. K., Dochterman, J. M., & Wagner, C. M. (2013).


Nursing Intervention Classification (NIC). Oxford OX5 IGB: Licensing
Department, Elsevier, 1600 JFK Blvd., Suite 1800, Philadelphia

Cikal, Y. A. 2012. Hubungan Antara Karakteristik Ibu Hamil Dengan Kejadian


Hiperemesis Gravidarum Di RSUD Ujungberung Pada Periode 2010- 2011.
UPT Perpustakaan UNISBA , 15.

Dewi Vivian Nanny, S. T. 2011. Asuhan Keperawatan untuk Kebidanan. Jakarta:


Salemba Medika.

Hani Ummi, K. J. 2014. Asuhan Kebidanan pada kehamilan fisiologis. Jakarta :


Salemba Medika.

Janiwarti, Betsaida. 2013. Pendidikan Psikologi untuk Bidan. Jakarta :Andi


Publiser.

Karlina,Risma.dkk.2016.Hubungan Paritas dan Status Nutrisi dengan Hiperemesis


Gravidarum (Diakses pada tanggal 20 Juli 2020)

Lia, A. 2016. Upaya Peningkatan Kebutuhan Nutrisi Pada Pasien Hiperemesis


Gravidarum Di RSU Assalam Gemolong. Jurnal Publikasi , 7.

Mariantari,Yunia.dkk.2014.Hubungan dukungan suami,usia,ibu,dan gravida


terhadap kejadian genesis gravidarum. (Diakses pada Tanggal 20 Juli 2020)

Manuba, Ida Bagus Gde. 2011 Ilmu kebidanan, penyakit kandungan, dan KB.
Jakarta:EGC

Mitayani.2012 Asuhan Keperawatan Maternitas. Jakarta : Salemba Medika

Nurnaningsih. 2012. Gambaran Faktor-faktor Kejadian Hiperemesis Gravidarum


Pada Ibu Hamil Trimester Pertama Di RSKDIA Siti Fatimah. Jurnal
Publikasi , 1.

Runiari, N. 2010. Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Hiperemesis


Gravidaru: Penerapan Konsep dan Teori Keperawatan. Jakarta: Salemba
Medika.

Saifudin, Abdul Bari. 2012. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo.

Serri, H. 2013. Perawatan Antenatal. Jakarta: Salemba Medika.

51
52

TIM POKJA SDKI DPP PPNI. 2017. Standar Diagnosis Keperawatan Indonesia.
Jakarta Selatan : Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perawat Indonesia.

TIM POKJA SIKI DPP PPNI. 2018. Standar Intervensi Keperawatan Indonesia.
Jakarta Selatan : Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perawat Indonesia.

TIM POKJA SLKI DPP PPNI. 2019. Standar Luaran Keperawatan Indonesia.
Jakarta Selatan : Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perawat Indonesia.

Utami, G.2014. Kajian Asuhan Keperawatan Gangguan Nutrisi Pada Ny. S


Dengan Hiperemesis Gravidarumdi Bangsal An-Nisa. Karya Tulis Ilmiah ,
8.

Wiknjosastro,Hanifa.2015. Ilmu Kandungan. Edisi 2. EGC. Jakarta