Anda di halaman 1dari 9

Persamaan Nilai Mutlak

A. Konsep Nilai Mutlak

Contoh dalam sehari-hari yaitu saat pemimpin barisan pramuka memerintah untuk maju 3 langkah
kedepan, maka jarak pergerakan barisan tersebut sebesar 3 langkah ke arah depan, jika pemimpin
barisan memerintah untuk mundur 2 langkah ke belakang, maka jarak pergerakan barisan tersebut
sebesar dua langkah ke arah belakang. Nah, besar pegerakan barisan diatas, merupakan nilai mutlak.

Apabila digambar dalam garis bilangan maka terlihat seperti berikut berikut :

Berdasarkan garis bilangan diatas, posisi x =0 merupakan titik awal barisan, kemudian anak panah
merah merupakan pergerakan maju 3 langkah kedepan (mengarah sumbu x positif atau +3) dan untuk
anak panah biru merupakan pergerakan mundur 2 langkah ke belakang (mengarah sumbu x negatif atau
-2). Sehingga banyak langkah pada barisan tersebut merupakan konsep nilai mutlak yaitu |3| +|- 2|= 3+2
=5

B. Persamaan Nilai Mutlak Linear Satu Variabel – Definisi Nilai Mutlak

Garis bilangan digunakan sebagai media untuk menunjukan nilai mutlak. Besar nilai mutlak dilihat dari
panjang tanda panah dan dihitung dari nilai nol.

Sedangkan tanda panah digunakan untuk menentukan besar nilai mutlak, dimana arah ke kiri
menandakan nilai mutlak dari bilangan negatif, dan begitu juga sebaliknya. Arah ke kanan menandakan
nilai mutlak dari bilangan positif. Perhatikan ilustrasi berikut !

Tanda panah bergerak dari bilangan 0 ke arah kanan menuju bilangan 3. Sehingga besar langkah yang
dilalui tanda panah adalah 3 (berjarak 3 satuan dari bilangan 0). Hal ini berarti nilai mutlak |3|= 3

Tanda
panah bergerak dari bilangan 0 ke arah kiri menuju bilangan 3. Sehingga besar langkah yang dilalui
tanda panah adalah 3 (berjarak 3 satuan dari bilangan 0). Hal ini berarti nilai mutlak |-3|= 3

Berdasarkan ilustrasi diatas, nilai mutlak disebut juga dengan besar suatu jarak perpindahan dari titik
awal.

HTC_Trining Centre Page 1


Secara geometris nilai mutlak (nilai absolute) merupakan suatu jarak antara bilangan tertentu dengan nol
pada garis bilangan real. Karena jarak, maka nilainya selalu positif (tidak ada yang negatif). Sehingga
nilai mutlak yaitu nilai yang selalu positif.

Secara matematis pengertian nilai mutlak adalah setiap bilangan real x yang selalu benilai positif dan
ditulis dengan simbol |x| sehingga didefinisikan :

Sehingga berdasarkan definisi diatas, nilai mutlak suatu bilangan positif atau nol adalah bilangan itu
sendiri, sedangkan nilai mutlak dari suatu bilangan negatif adalah lawan dari bilangan negatif itu.

Contoh : Selesaikan nilai mutlak berikut berdasarkan definisi diatas!


a. Nilai dari |x+2|
b. Nilai dari |2X-3|
Penyelesaian

C. Persamaan Nilai Mutlak Linear Satu Variabel – Sifat Persamaan Nilai Mutlak

Persamaan liniear satu variabel yang memuat nilai mutlak, berlaku sifat-sifat sebagai berikut:

HTC_Trining Centre Page 2


Untuk setiap a, b, c dan x bilangan real maka

i) Jika |ax+b| = c dengan c ≥ 0, maka salah satu sifat berikut ini berlaku

ii) Jika |ax+b |= c dengan c < 0 maka tidak ada bilangan real yang memenuhi persamaan

Berikut Contoh Soalnya

1. Tentukan nilai x yang memenuhi persamaan |2x-1| = 7

Diperoleh interval dengan menggambar garis bilangan berikut:

Sehingga diperoleh persamaan sebagai berikut:

HTC_Trining Centre Page 3


Jadi, nilai x yang memenuhi persamaan |2x-1| = 7 adalah x = 4 dan x = -3

2. Tentukan nilai x yang memnuhi persamaan |x-3|+|2x-8|=5

Penyelesaianya:

Mencari batas x dari masing masing persmaan nilai mutlak

Untuk x – 3 = 0

x =3

Untuk 2x – 8 = 0

2x = 8

x=4

Diperoleh interval dengan gambar :

HTC_Trining Centre Page 4


Sehingga diperoleh persamaan sebagai berikut:

Jadi, nilai x yang memenuhi penyelesaian adalah x=2 dan x=16/3

3. Tentukan nilai x yang memenuhi persamaan |x – 7| = -2

Menurut sifat ii) pembahasan diatas. |x – 7| = -2 karena c = -2, artinya c<0 maka tidak ada
bilangan real yang memenuhi persamaan.

Pembuktian

HTC_Trining Centre Page 5


Tentukan HP dari persamaan:

1. |x +5| = 3
2. |2x-3| = 5
3. |x+1| + 2x = 7
4. |3x+4| = x-8
5. |5- 2/3x| – 9 = 8
6. |x-7| + |2x-4|=5
7. |2x+4| – |3-x|= -1
8. |5x+10| = -|x2+2x

HTC_Trining Centre Page 6


1. |x+5| = 3
Kedua ruas dikuadratkan karena mutlaknya bisa bernilai positif atau negatif, menjadi
<=> (x+5)2 = 32
<=> x2+10x+25 = 9
<=> x2+10x+25-9 = 0
<=> x2+10x+16 = 0
<=> (x+8) = 0 V (x+2) = 0
<=> x = -8 V x = -2|

2. |2x-3| = 5
Untuk mutlak bernilai positif:
(2x-3) = 5
<=> 2x = 5 + 3
<=> 2x = 8
<=> x = 4

Untuk mutlak bernilai negatif:


-(2x-3) = 5
<=> -2x+3 = 5
<=> -2x = 5-3
<=> -2x = 2
<=> x = -1

3. |x+1| + 2x = 7
Untuk mutlak bernilai positif:
(x+1) + 2x = 7
<=> 3x = 6
<=> x = 2

Untuk mutlak bernilai negatif:


-(x+1) + 2x = 7
<=> -x-1+2x = 7
<=> x = 8

HTC_Trining Centre Page 7


4. |3x+4| = x-8
Untuk mutlak bernilai positif:
(3x+4) = x-8
<=> 2x = -12
<=> x = -6

Untuk mutlak nilai negatif:


-(3x+4) = x-8
<=> -3x-4 = x-8
<=> -4x = -4
<=> x = 1

5. |5- 2/3x| – 9 = 8
Untuk mutlak bernilai positif:
(5- 2/3x) – 9 = 8 |x3
<=> (15 – 2x) – 27 = 24
<=> -2x = 36
<=> x = -18

Untuk mutlak bernilai negatif:


-(5- 2/3x) – 9 = 8 |x3
<=> -(15 – 2x) – 27 = 24
<=> -15+2x-27 = 24
<=> 2x = 66
<=> x = 33

6. |x-7| + |2x-4|= 5
Untuk mutlak nilai positif:
(x-7) + (2x-4) = 5
<=> 3x = 16
<=> x = 16/3

Untuk mutlak nilai negatif:


-(x-7) + (-(2x-4)) = 5
<=> -x+7-2x+4 = 5
<=> -3x = -6
<=> x = 2

HTC_Trining Centre Page 8


|2x+4| – |3-x|= -1
Untuk mutlak bernilai positif:

7. (2x+4) – (3-x)= -1
Untuk mutlak bernilai positif:
<=> 2x+4-3+x = -1
<=> 3x = -2
<=> x = -2/3

Untuk mutlak bernilai negatif:


-(2x+4) – (-(3-x)) = -1
<=> -2x-4+3-x = -1
<=> -3x = 0
<=> x = 0

8. |5x+10| = -|x2+2x|
<=> |5x+10| + |x2+2x| = 0
Untuk mutlak bernilai positif:
(5x+10) + (x2+2x) = 0
<=> x2 + 7x + 10 = 0
<=> (x+5) = 0 V (x+2) = 0
<=> x = -5 V x = -2

Untuk mutlak bernilai negatif:


-(5x+10) + (-(x2+2x)) = 0
<=> -5x-10- x2-2x = 0
<=> – x2 -7x-10 = 0 |x(-1)
<=> x2 +7x+10 = 0
<=> (x+5) = 0 V (x+2) = 0
<=> x = -5 V x = -2

HTC_Trining Centre Page 9