Anda di halaman 1dari 13

Textbook: Management Science, Decision Making Through Systems Thinking

(Hans G. Daellenbach & Donald C. McNickle)

Chapter 2 Systems Thinking (Berpikir Sistem)

(2.1) Meningkatknya kompleksitas dalam tody’s decision making


 Kompleksitas: jumlah informasi yang dibutuhkan untuk mendeskripsikan sesuatu, termasuk
didalamnya jumlah bagian dan interrelasi antar bagian.
 Kompleksitas tergantung pada sudut pandang pengamat. Contoh: bagi dokter ahli syaraf,
otak adalah sistem yang sangat kompleks. Namun, bagi tukang daging (butcher), otak sapi
hanyalah salah satu potongan dari 30 jenis potongan daging. (Noted: semakin kita
mengetahui sesuatu, semakin kompleks kita akan memandangnya).
 Kompleksitas dalam decision making dipicu oleh inovasi dan perkembangan dalam bidang
teknologi dan informasi/komunikasi.
 Contoh studi kasus:
 Kasus 1: Pembangunan Bendungan Tinggi Aswan di Mesir
Increased incidence schistosomiasis, lost of fertile silt and the need for fertilizers,
salinization, loss of land and decline of sardine fisheries.
 Kasus 2: Penurunan transportasi perkotaan
Suburbanization and increased car ownership, extension of the road network, reduced
demand for public transport, further shift toward private transportation.
 Kasus 3: Asesmen biaya produksi
Maximizing efficiency of each machine can result in high inventory carrying costs.

(2.2) Efisiensi dan efektifitas


 Efisiensi: bagaimana sumber daya digunakan dalam aktivitas/proses.
 Semakin tinggi output yang dihasilkan dari input atau semakin sedikit input yang
digunakan untuk menghasilkan output, semakin tinggi efisiensinya.
 Contoh: Bagaimana mengendarai mobil sehingga mampu memaksimalkan rasio jarak
tempuh dengan konsumsi bahan bakar.
 Secara ekonomi, efisiensi berarti memaksimalkan perbedaan antara pendapatan dan total
biaya.
 Efektifitas: bagaimana tujuan tercapat.
 Contoh: Bus adalah salah satu elemen dalam sistem transportasi public. Tujuannya
adalah untuk memberikan kenyamanan pada penumpang, tetapi dengan biaya
transportasi yang murah (cost-effective). Kenyamanan disini bisa berarti mudahnya
aksesibilitas terhadap layanan transportasi ini. Pilihan rute bus, frekuensi layanan pada
berbagai waktu dalam sehari, jenis kendaraan yang digunakan, bagaimana
pemeliharaannya, serta struktur biaya, semua variabel tersebut akan menentukan
efektifitas sistem transportasi yang relevan dengan tujuan dan kendala sumber daya yang
ada. Trade-off antar variabel tersebut akan mempengaruhi efektifitas sistem secara
keseluruhan.
 Efisiensi vs. Efektifitas
 Mengoperasikan berbagai elemen sistem dengan cara yang efisien tidak selalu berarti
sistem (secara keseluruhan) dapat mencapai tujuannya secara efektif.
 Contoh: dalam hal menemukan keseimbangan yang tepat antara biaya investasi dalam
persediaan machine spare parts dan biaya down-time mesin akibat kekurangan machine
spare parts (misal: karena rusak atau maintenance).
 Complementarity of efficiency & effectiveness
Effectiveness deals with ‘doing the right thing’, efficiency with ‘doing things right’.

(2.3) Unplanned and Counterintuitive Outcomes


 Tindakan A tidak hanya menghasilkan output B (expected & desired outcome), tetapi
kemungkinan juga menghasilkan side effect C, D, bahkan E. Output C, D, dan E tersebut
adalah outcome yang unintended dan unpredicted. Outcomes tersebut bisa jadi akan
meniadakan manfaat yang dicari dari outcome B (which is intended & desired outcome) >>
aksi preventif: perlu analisis yang komprehensif.
 Namun, beberapa outcomes yang sudah diprediksi (baik planned dan unplanned) mungkin
menjadi counterintuitive (apa yang terjadi bertentangan dengan akal sehat dan intuisi about
what should occur).
 Contoh:

 Perusahaan akan memutuskan berapa banyak jumlah produk A dan B yang akan
diproduksi berdasarkan data demand dan profit margin dari masing-maisng produk.
 Plan A: secara intuitif, perusahaan akan memproduksi produk A sebanyak mungkin yang
dapat dijual (based on its profit margin, which it is larger than B).
Profit (plan A) = $A + $B = (3 x $90) + (2 x $60) = $390
 Plan B: prioritas produksi produk dengan lower profit margin (produk B) dan
menggunakan kapasitas mesin yang tersisa untuk memproduksi produk dengan higher
profit margin (produk A).
Profit (plan B) = $A + $B = (2 x $90) + (4 x $60) = $420 (Plan B >>> Plan A).
 Ini yang dinamakan dengan counterintuitive, hal ini terjadi karena perusahaan tidak
memperhatikan interaksi dalam sistem tersebut, yaitu kontribusi profit dari tiap-tiap produk
terhadap penggunaan kapasitas mesin untuk memproduksi kedua produk tersebut.
Kontribusi profit produk A = $45/unit/jam, sedangkan kontribusi profit produk B =
$60/unit/jam (which means B is higher than A).
 Contoh lain: Percobaan Hawthorne (The Hawthorne Experiments)
 Dilakukan eksperimen untuk menentukan pengaruh perubahan lingkungan kerja terhadap
performansi (work output) pada sekelompok pekerja di Hawthorne Works Factory. Salah
satu eksperimen yang dilakukan adalah dengan mengubah tingkat luminositas cahaya di
ruang kerja mereka. Seperti yang diharapkan oleh para peneliti, perbaikan pencahayaan
ruang kerja dapat meningkatkan produktivitas pekerja tersebut, tetapi (bertentangan
dengan ekspektasi) kelompok pekerja yang tidak diujicoba juga menunjukkan peningkatan
produktivitas. Ketika pencahayaan dipulihkan ke kondisi semula (bagian dari eksperimen
lanjutan), bukannya menyebabkan penurunan produktivitas, kondisi ini justri menghasilkan
peningkatan produktivitas lebih lanjut. Kedua hasil tersebut tentu berlawanan dengan
intuisi.
 Hal ini dinamakan sebagai efek Hawthorne: peningkatan produktivitas pekerja, yang
dihasilkan oleh stimulus psikologis karena dipilih dan dibuat merasa penting (“being
singled out and made to feel important). Seseorang tampaknya peduli dengan nasib
mereka, mencari bagaimana lingkungan kerja mereka dapat ditingkatkan (faktor-faktor
yang awalnya terabaikan). Hal ini dirasakan tidak hanya oleh kelompok yang mengalami
perubahan, tetapi juga oleh kelompok lainnya.

(2.4) Berpikir Reduksionis dan Cause-Effect


 Merupakan konsep tradisional, dengan menyederhanakan/mereduksi sistem menjadi
elemen-elemen individualnya, kemudian mencari solusi untuk masing-masing elemen, dan
digabungkan menjadi solusi sistem secara keseluruhan. (it won’t work with complexity)
 Dengan menyederhanakan sistem, emergent properties tidak akan kelihatan.
 Meskipun setiap elemen sistem dijalankan secara efisien, integrasi dari solusi individual
tersebut belum tentu mengasilkan the best overall solution bagi sistem.

(2.5) Berpikir Sistem (Systems Thinking)


 Berpikir sistem: berpikir secara menyeluruh bukan parsial (shifts from the parts to the
wholes).
 Pendekatan sistemik saling melengkapi dengan pendekatan reduksionis dan sebab-akibat.
 Pendekatan reduksionis memperhatikan detail dari tiap-tiap elemen dalam sstem, sementara
pendekatan system thinking memperhatikan bagaimana interrelasi elemen dalam sistem.
Chapter 3: System Concepts

(3.2) Out-there & Inside-us View of Systems (Sudut Pandang Sistem)


 Sudut pandang out-there
 Sistem dilihat sebagai sesuatu yang berwujud dan abstrak yang membentuk satu
kesatuan.
 Sistem dipandang sebagai sesuatu yang absolut dan terjadi di luar sana.
 Sistem berada di luar dan bebas dari pengamat.
 Contoh:
 Sistem tata surya (solar system), terdiri dari matahari dan 9 planet, bagaimana semua
elemen sistem terhubung satu sama lain disebabkan oleh adanya gaya gravitasi.
 Sistem tenaga listrik (electric power system) dapat dilihat sebagai kumpulan
pembangkit listrik, jaringan transmisi daya, jaringan distribusi lokal, dengan trafo dan
saluran listriknya, dan berbagai stasiun kendali yang mengatur aliran daya, serta apa
yang dilakukan oleh sistem tenaga, yaitu menghasilkan tenaga listrik untuk
selanjutnya didistribusikan kepada pengguna.
 Sistem informasi komputer (computer information system) terdiri dari sekumpulan
data yang diolah dan ditransformasikan kedalam bentuk informasi; penyimpanan
informasi dalam file computer; program untuk pemrosesan, penyimpanan, referensi
silang, manipulasi, dan penyajian informasi pada layar atau dalam bentuk cetak,
peralatan komputer diperlukan untuk melakukan semua aktivitas tersebut, sehingga
pada akhirnya dapat digunakan oleh pengguna.
 Jika kita mendefinisikan solar system, kemungkinan semua orang memiliki persepsi
yang sama, yaitu matahari dan 9 planet, bumi sebagai tempat makhluk hidup, dan
bagaimanan hubungan antar planet dan matahari dengan gaya gravitasi. Tetapi aka
nada definisi yang berbeda untuk Power System dan Computer Information System.
 Sudut pandang inside-us
 Sistem tidak lagi dilihat secara independen, melainkan sistem merupakan
konseptualisasi manusia.
 Orang yang berbeda akan mendefinisikan sistem yang sama dengan cara yang berbeda
pula, dan dengan sengaja dapat memilih mana yang masuk dan tidak dalam suatu
sistem.
 Sistem sebagai konseptualisasi manusia
 Artinya hanya manusia yang dapat melihat sesuatu sebagai sistem.
 Contoh: Estuari (muara sungai yang berbatasan langsung dengan laut) dilihat dari
berbagai sudut pandang:
 Kakek yang mengajak cucunya berjalan-jalan di sepanjang estuari, mungkin
menganggapnya sebagai tempat yang indah untuk dikunjungi (bukan sudut pandang
sistem).
 Jogger yang melintasi jalur di sekitar estuari mungkin hampir tidak menyadari apa pun
yang lebih dari beberapa meter jauhnya dari jalan/track jogging-nya (bukan sudut
pandang sistem).
 Mahasiswa biologi yang mempelajari estuari, akan melihatnya sebagai suatu sistem
ekologi, dimana tumbuh-tumbuhan, serangga, dan segala macam bentuk kehidupan
akuatik berinteraksi satu sama lain (sudut pandang sistem).
 Insinyur yang bekerja di Badan Pengelolaan Sumber Daya Air, akan melihat estuari
sebagai subsistem dari sistem drainase air (sudut pandang sistem).
 Dunia nyata tidak akan dapat diketahui secara keseluruhan, pikiran kita hanya mampu
menangkap persepsi personal yang koheren dengan sudut pandang kita.
 Konseptualisasi manusia terhadap sistem tergantung pada bagaimana cara pandang
terhadap sesuatu yang ada di dunia nyata dan yang akan direalisasikan.

(3.3) Subjektifitas Penggambaran Sistem


 Sudut pandang pengamat
 Merupakan faktor personal, seperti budaya, sosial, pendidikan, pengalaman, dan nilai-nilai
keyakinannya.
 Contoh: 3 orang dengan latar belakang berbeda akan memandang perusahaan dalam
sudut pandang yang berbeda pula:
 The materialist: akan memandang perusahaan sebagai sistem untuk meningkatkan
kekayaan.
 The artist: akan memandang perusahaan sebagai sistem untuk mendorong
kreatifitasnya.
 The humanitarian: akan memandang perusahaan sebagai sistem untuk menghasilkan
lapangan pekerjaan.
 Weltanschauung = world view (pandangan dunia menyeluruh).
 Pengaruh pengetahuan sebelumnya
 Definisi sistem bersifat subjektif
 Tidak dapat dilabeli dengan “benar-salah” atau “valid-tidak valid”.
 ValId adalah bagi orang yang membuatnya sepanjang menggunakan logika yang konsisten.

(3.4) Definisi Formal dari Konsep Sistem


 Definisi sistem:
 Sistem adalah gabungan komponen yang terorganisir.
 Sistem melakukan sesuatu (perilaku unik).
 Setiap komponen memiliki kontribusi dan berpengaruh pada perilaku sistem (jika ada
komponen yang dihilangkan, maka perilaku sistem juga akan berubah).
 Sekelompok komponen dapat memberntuk subsistem.
 Sistem memiliki lingkungan yang menyediakan input dan menerima output dari sistem.
 Sistem memiliki tujuan tertentu (tergantung dari sudut pandang pengamat).
 Sistem merupakan sekumpulan komponen yang saling bergantungan dan berinteraksi
membentuk perilaku unik dalam mencapai tujuannya dengan cara melakukan proses
transformasi input dari lingkungan menjadi output yang akan dikirim lagi ke lingkungan.
 Elemen penting sistem:
 Komponen
 Hubungan
 Perilaku
 Lingkungan
 Input dari lingkungan dan output ke lingkungan
 Kepentingan khusus dari pengamat

 Komponen sistem tidak hanya berupa fisik, tetapi juga berupa abstrak seperti informasi,
variabel numerik, dan hubungan antara hal-hal fisik atau abstrak.
 Perilaku sistem terdiri dari proses transformasi, yaitu mengubah input menjadi output.
 Contoh:
 Proses fotosintesis: dengan bantuan cahaya matahari, air dan karbondioksida (input)
ditransformasikan menjadi karbohidrat dan oksigen (output).
 Proses manufaktur, bahan baku (input) ditransformasikan menjadi produk jadi “finished
product” untuk didistribusikan kepada konsumen (output). Bisa juga, input berupa
suumber daya (modal dan tenaga kerja) ditransformasikan menjadi profit (output).
 Lingkungan yang relevan:
 Menyediakan input bagi sistem untuk diproses menjadi output
 Menerima output dari sistem
 Ada 2 jenis input, yaitu “uncontrollable” dan “controllable” input (seperti: variabel
keputusan)
 Output juga termasuk ukuran kinerja dari perilaku sistem

(3.5) Batasan sistem (boundary) dan lingkungan relevan


 Batasan adalah pemisah antara sistem (inner) dan lingkungan (outer).
 Identifikasi lingkungan yang relevan memerlukan boundary judgement.
 Penentuan batasan sistem merupakan aspek kritis dalam proses berfikir sistem.
 Lingkungan merupakan bagian dari dunia yang berada diluar kendali pengamat, tetapi
sistem aktivitas manusia tidak memiliki batasan nyata.
 Perlu ditetapkan batas sistem tertentu.
 Kegagalan dalam menetapkan batas sistem akan mengakibatkan kesalahan lingkungan
(“environmental fallacy”). Hal ini terjadi apabila pengamat memusatkan perhatiannya hanya
pada satu bagian sistem saja dan melupakan sistem yang lebih besar.
 Apa yang dianggap sebagai lingkungan yang relevan dan apa yang diabaikan akan
menimbulkan penilaian batas kritis, yaitu pilihan batas untuk lingkungan yang relevan.

(3.6) Contoh Penggambaran (Deskripsi) Sistem


 Sistem Lalu Lintas (“Traffic System”)
 Jaringan jalan dan hubungannya, karakteristik fisiknya, serta kendali lalu lintas akan
mempengaruhi kapasitas pengangkutannya.
 Kendaraan yang menggunakan jalan tersebut pada semua titik waktu juga dapat dilihat
sebagai sistem lalu lintas
 Hubungan/interaksi antar komponen terdiri dari lokasi geografis relatif dari suatu titik ke
titik yang lain dalam jaringan jalan tersebut.
 Perilaku/proses/transformasi yang dilakukan sistem: mengubah (input) kendaraan pada
lokasi tertentu menjadi (output) kendaraan pada lokasi tujuan tertentu.
 Perubahan jaringan jalan akan menyebabkan perubahan sistem secara keseluruhan.
 Tujuan studi pengamat yang memandang sistem lalu lintas ini dapat berbeda-beda
 Bagi perekayasa lalu lintas (“traffic engineer”), arus lalu lintas di sepanjang jalan utama
dan sejauh mana kapasitas jalan yang terpakai selama periode puncak, serta bagaimana
hal tersebut dipengaruhi oleh berbagai input kendali lalu lintas.
 Bagi pengemudi (“driver of a vehicle”), menemukan jalur tercepat atau terpendek dari titik
A ke titik B.
 Bagi ekspedisi (“delivery vehicles”), menentukan urutan penjemputan dan pengiriman
untuk kendaraan tertentu yang memiliki jarak terpendek atau membutuhkan waktu yang
singkat.
 Kendaraan Bermotor (“Motor Vehicle”)
 Merupakan rakitan kompleks dari part-part individual.
 Komponen utama: mesin, pengarah, suspense, bagian elektrik merupakan subsistem
yang kompleks.
 Hubungan sistem dapat dilihat dari interaksi antara komponen utama dengan part-part
yang lain.
 Dapat dilihat dari berbagai sudut pandang pengamat:
 Sebagai alat transportasi, kendaraan membutuhkan driver yang memiliki tujuan, bahan
bakar, dan jaringan jalan.
 Bagi kolektor mobil, mobil merupakan bagian dari “personal enjoyment system”.
 Perusahaan Penggergajian Kayu (“Sawmill”)

 Ada 2 keputusan penting dalam System Thinking, yaitu:


 Menentukan batas sistem (boundary judgement), dan
 Skala pemisahan (separation scale) >> degree of details
 Jika batas yang ditetapkan terlalu sempit, maka ada kemungkinan kehilangan bagian sistem
yang penting dan keterkaitannya.
 Jika batasan yang ditetapkan terlalu luas, maka akan ada banyak komponen dan
keterkaitan yang sulit untuk ditangani dan dipahami.
 Kesalahan penentuan batas sistem tersebut disebut “environmental fallacy”.

(3.7) Sistem “Black-Box”


 Suatu sistem hanya dapat merepresentasikan sebagian kecil dari kompleksitas kehidupan
dunia nyata.
 Hal ini akan menyebabkan kesalahan pada beberapa prediksi yang dibuat.
 Sistem dapat digambarkan sebagai sebuah kotak hitam yang memiliki banyak kabel masuk
dan keluar dari kotak, tetapi tidak dapat dipahami apa yang terjadi di dalam kotak tersebut.
 Perilaku black box biasanya tidak diketahui, tetapi dapat diamati.
 Contoh:
 Proses transformasi yang tidak diketahui dengan jelas: ramalan cuaca, pola kerusakan
mesin.
 Proses transformasi yang diketahui dengan jelas: proses kimia di kilang minyak.

(3.8) Hirarki Sistem


 Merupakan hubungan antar sistem dalam sistem.
 Tujuan melihat sesuatu sebagai sistem akan mempengaruhi aspek apa yang seharusnya
 dimasukkan sebagai bagian dari sistem dan aspek apa yang lebih tepat dimasukkan
sebagai
 lingkungan yang relevan; dengan kata lain, dimana harus menempatkan batas sistem.
 Contoh kasus: “Sawmill”
 Industri sawmill dapat dipandang sebagai “profit-making system” dan “cost minimization
system”. Dalam sistem cost minimization, kayu akan ditransformasi menjadi produk jadi
untuk memenuhi permintaan konsumen. Dalam sistem profit-making, nilai dari kayu yang
dijual dan nilai inventori merupkana komponen sistem. Hal tersebut dipengaruhi oleh
keputusan manajemen atas fungsi pembelian.
 Poin pentingnya adalah sistem cost minimization merupakan bagian dari sistem profit-
making. Aspek-aspek dalam sistem profit-making yang tidak termasuk dalam sistem cost
minimization, seperti pengadaan kayu gelondongan, merupakan bagian dari lingkungan
yang terakhir. Dengan demikian, terdapat sistem di dalam sistem.
 Kenyataanya, contoh kasus ini hanya dua dari keseluruhan rangkaian sistem bersarang
(“nested system”) yang terkait dengan sawmill. Perusahaan sawmill sendiri berada dalam
sistem regional sawmill. Sistem regional sawmill berada dalam sistem yang mencakup
industry pengolahan kayu. Yang pada akhirnya, kesemua sistem tersebut, secara
hierarkis, merupakan bagian dari sistem perekonomian nasional secara keseluruhan.

 “The containing system” melakukan pengendalian atas sistem yang berada didalamnya (as
a “controlling system”).
 Sistem pengendali dapat menetapkan tujuan sistem yang tercakup, memantau seberapa
jauh sistem mencapai tujuan, memiliki kendali atas beberapa sumber daya penting yang
diperlukan sistem untuk menjalankan misinya.
 Sistem pengendali merupakan “the wider system of interest”, sedangkan sistem yang
tercakup didalamnya merupakan “the narrow system of interest”.
 Sistem yang lebih luas (termasuk lingkungan relevannya) menjadi lingkungan yang relevan
dari sistem sempit. Dalam kasus sawmill, sistem cost minimization merupakan sistem
sempit, dan sistem profit-making beserta lingkungannya adalah sistem yang lebih luas.
 Keuntungan melihat sistem dalam hirarki sistem sempit (narrow system) dan sistem yang
lebih luas (wider system) adalah dapat memperlihatkan hubungan antara kedua sistem
tersebut dalam konteks yang benar:
 Dapat memperlihatkan perbaikan kinerja dari sistem sempit mungkin memerlukan
tindakan pada sistem yang lebih luas.
 Hubungan antar berbagai input dari sistem sempit menjadi jelas.

(3.9) Perilaku Sistem


 Kondisi sistem (System state)
 Perilaku sistem merupakan hal utama yang menarik minat orang yang mempelajari sistem
tersebut
 Contoh: Sistem Lalu Lintas (Traffic System)
 Perilaku sistem dalam interval waktu tertentu akan diketahui dari road segments dan
road connections yang dibuka, lokasi kendaraan, lokasi yang dituju, dan kecepatan
mengemudi. Atribut untuk road segment dan road connection adalah akses dibuka atau
ditutup. Atribut untuk kendaraan terdiri dari lokasi/titik awal, lokasi/titik tujuan, dan
kecepatan. Atribut-atribut tersebut dinamakan sebagai kondisi variabel (state variable).
 State variable bisa berupa numerik (kecepatan, koordinat) atau kategorik (“buka” atu
“tutup” untuk road segment).
 Nilai dari keseluruhan state variable merupakan state system.
 Perubahan nilai state variable (atribut) dapat disebabkan oleh:
 Karena controllable/assigned input. Contoh: Perekayasa lalu lintas menetapkan bahwa
pada jam 9 a.m. ruas jalan 4 lajur (four-lane road segment) antara X dan Y dikurangi
menjadi 2 lajur selama 4 jam untuk melakukan perbaikan jalan.
 Karena aktivitas komponen tersebut atay hubungannya dengan komponen lain. Contoh:
saat kendaraan berjalan di road network, nilai atribut lokasi dan kecepatan akan terus
berubah. Kecepatan kendaraan dipengaruhi oleh intensitas lalu lintas di sepanjang jalan
tersebut atau oleh kemacetan yang terjadi. Kedua hal tersebut akan memperlambat laju
kendaraan.
 Dengan kata lain:
 Penggambaran perilaku sistem dilakukan dengan menunjukkan perubahan berbagai
karakteristik dan atribut setiap komponen.
 Keadaan sistem adalah serangkaian nilai yang diasumsikan oleh semua keadaan
variabel pada suatu waktu tertentu.
 Variasi Perilaku Sistem
 Perilaku sistem sangat bervariasi, bahkan untuk sistem yang sangat sederhana. Contoh:
state “on” dan “off” dari light bulb yang digunakan pada screen news anchor.
 Hal ini tentu melalmpau batas kognitif seseorang (untuk mengamati perubahab state
variable dalam skala menit) >> pengamatan yang dilakukan adalah terhadap perilaku
sistem agregat (aggregate or average system behaviour). Contoh: dalam sistem lalu
lintas, perekayasa lalu lintas cenderung tidak memperhatikan perpindahan dari setiap
kendaraan yang melintas dalam road network, tetapi interest-nya lebih kepada rata-rata
kapasitas road network yang digunakan selama 15 menit atau arus lalu lintas pada road
segment/road intersection tertentu pada hari Sabtu. Bisa juga, ingin mengumpulkan
informasi terkait jumlah perjalanan yang dilakukan dari kota pinggiran (suburban) ke
berbagai bagian di dalam kota untuk merencanakan road needs kedepannya.
 Performansi sistem atau subsistem dievaluasi berdasarkan aggregate or summary state
variables.
 Semakin besar variasi perilaku suatu sistem, akan semakin tinggi kompleksitasnya
(related to decision making).
 Emergent Properties
 Sistem dapat menampilkan perilaku atau sifat (properties) yang berbeda dari
perilaku/sifat komponen secara individual.
 Interaksi antar komponen dalam sistem akan memunculkan perilaku/sifat baru yang
disebut emergent properties.
 Contoh: Penumpukan lalu lintas (traffic bottleneck) pada intersection tertentu karena arus
lalu lintas yang tinggi, tidak dapat diasosiasikan dengan kendaraan (viewed as individual)
yang berada di intersection tersebut. Kepadatan lalu lintas (traffic density) pada road
network tertentu merupakan hasil interaksi dari berbagai komponen dalam sistem lalu
lintas. (It makes no sense to associate a traffic density with a single car).
 Sistem aktivitas manusia (human activity system) dirancang untuk menghasilkan
emergent properties yang diharapkan.
 Contoh:
Sistem sawmill, emergent property-nya adalah producing a profit (exactly as a planned
emergent property). Jika memandang komponen atau subsistem dalam sawmill secara
individual, tentu tidak akan ada “producing a profit”’. Emergent property tersebut hanya
akan muncul apabila semua aktivitas komponen dan interaksi antar komponen dikelola
secara well organized untuk producing a profit.
 Ada juga emergent properties yang tidak diharapkan bahkan unplanned.
Contoh kasus:
 Pembangunan Bendungan Tinggi Aswan (the Aswan High Dam): increased incidence
schistosomiasis,lost of fertile silt and the need for fertilizers, salinization, loss of land
and decline of sardine fisheries.
 Penuruan transportasi perkotaan (the deterioration of urban transport):
suburbanization and increased car ownership, extension of the road network, reduced
demand for public transport, further shift toward private transportation.
 Metode penilaian efisiensi mesin: maximizing efficiency of each machine can result in
high inventory carrying costs.
 Salah satu alasan kuat untuk menggunakan pendekatan sistem dalam pemecahan
masalah adalah untuk memprediksi planned desirable emergent properties dan
unplanned undesirable emergent properties sehingga memberikan better decision
making.
 Jika unplanned undesirable emergent properties dapat diidentifikasi terlebih dahulu,
dapat dilakukan upaya preventif dengan mengubah desain awal untuk menghindari
muncunya emergent properties tersebut.

(3.10) Jenis-Jenis Sistem


 Sistem Diskrit-Kontinyu
 Sistem diskrit (Discrete systems)
 System state pada sistem diskrit berubah at discrete points in time. Diantara waktu
tersebut, status sistem tetap tidak berubah.
Contoh:
 Pattern “on” dan “off” pada light bulb.
 Dalam layanan call center, jumlah saluran telepon atau jumlah operator on-call
adalah dua variabel yang hanya bisa menjadi integer (diskrit).
 Sistem kontinyu (Continuous systems)
 Pada sistem kontinyu, status sistem berubah secara kontinyu dan dipengaruhi oleh
waktu.
 Meskipun sistem kontinyu berubah secara terus menerus, dalam prakteknya, status
sistem dapat diamati dan direkam secara diskrit pada waktu tertentu (misal setiap 10
menit).
Contoh:
 Dalam sistem lalu lintas, beberapa state variable-nya (seperti lokasi, kecepatan
kendaraan, kepadatan arus lalu lintas) berubah secara kontinyu seiring dengan
kendaraan yang melintas di jalan tersebut.
 Sistem industri di pabrik petrokimia.
 Proses yang digunakan oleh hewan berdarah panas (warm-blooded animals) untuk
menjaga suhu tubuhnya.
 Sistem Deterministik-Stokastik
 Sistem deterministic (Deterministic systems)
 Perilaku sistem dapat diprediksi dalam setiap detail sistem.
Contoh:
 Sistem tata surya (solar system) > lintasan setiap planet dapat diprediksi.
 Animated neon pada iklan menunjukkan pola teratur.
 Urutan lampu lalu lintas yang diatur dengan pola tetap selama jam-jam tertentu.
 Sistem stokastik (Stochastic/random systems)
 Perilaku sistem dipengaruhi oleh input yang random atau stokastik.
 Contoh: Keberangkatan kereta api di India jarang mengikuti jadwal yang diumumkan
sehingga membentuk sistem stokastik.
 Sistem Tertutup-Terbuka
 Sistem tertutup (Closed systems)
 Dalam dunia nyata, tidak ada sistem yang benar-benar tertutup.
 Sistem tertutup tidak memiliki interaksi dengan lingkungan (tidak ada input dan
output). Dengan kata lain, sistem tertutup tidak memiliki lingkungan.
 Dengan tidak adanya lingkungan, perilaku sistem sepenuhnya dipengaruhi oleh
interaksi antar komponennya dan kondisi awalnya (initial conditions).
 Hanya merupakan konsep teoritis.
 Contoh: Riset di bidang biologi dan fisika menggunakan sistem tertutup buatan
(artificially closed systems). Inputnya adalah initial conditions. Dengan memberikan
kondisi awal yang berbeda-beda, dapat diamati bagaimana perilaku sistem dalam
meresponnya.
 Sistem terbuka (Open systems)
 Sistem terbuka berinteraksi dengan lingkungan, dengan menerima input dan
memberikan output ke lingkungan.
 Contoh: sistem yang ditujukan untuk decision making.
 Kondisi tunak (steady state) dari sistem probabilistik
 Dalam jangka panjang (long-run behaviour), sistem stokastik cenderung mendekati
keadaan ekuilibrium (steady state).

(3.11) Feedback Loops


 Merupakan perilaku saling mempengaruhi antar komponen sistem (mutual causality).
 Contoh:

 Negative & Positive Feedback Loops


 Feedback dapat berakibat positif atau negatif
 Feedback positif meningkatkan ketidaksesuaian (discrepancy) antara future state dan
reference state (reference state adalah kondisi keseimbangan atau kondisi yang
diinginkan).
 Feedback negatif menurunkan ketidaksesuaian antara future state dan reference
state

(3.12) Kontrol Sistem (Control of Sytems)


 Kontrol dilakukan dengan cara memasukkan input ke dalam sistem yang dapat
mempengaruhi perilaku sistem untuk tetap berada pada desired ways (named as control
inputs).
 Control input dapat berupa keputusan (decision rules) atau initial state.
 ◦Ada tiga kondisi yang diperlukan untuk menerapkan kontrol sistem:
 Target yang akan dicapai sistem.
 Jaminan bahwa sistem mampu mencapai target.
 Sesuatu untuk mempengaruhi perilaku sistem (control inputs)
 Kontrol open loop (Open loop controls)
 Input yang dimasukkan kedalam sistem hanya berdasarkan pada prediksi bagaimana
perilaku sistem tersebut akan merespon control inputs.
 Digunakan hanya jika hubungan antara input dan output diketahui dan tidak terdapat ada
gangguan internal maupun eksternal.
 Berupa SOP (a set of rules to follow).
 Contoh: Dalam sistem cost-minimizing pada sawmill, control input berupa jadwal untuk
detailed cutting patterns pada kayu.
 Kontrol closed loop/feedback (Closed loop or feedback controls)
 Respon dari perilaku sistem terhadap control input diumpanbalikkan ke sistem untuk
dievaluasi/di-adjust.
 Ada 2 tipe closed loop control, yaitu dengan umpan balik (feedback) dan self-regulation.
 Dengan feedback: informasi terkait perilaku sistem (output) diumpanbalikkan kedalam
sistem untuk dievaluasi. Feedback adalah adjustment dari controller (manusia) berupa
decision rules. Contoh: mengontrol temperatur shower pada saat mandi.
 Dengan self-regulation: adanya regulasi sendiri yang mengatur internal sistem, tidak
ada control input dari manusia yang mempengaruhi perilaku sistem (muncul pada
sistem alam). Contoh: contoh: sistem biologis dan ekologis.

 Kontrol feed-forward (Feed-forward control)


 Merupakan mekanisme kontrol untuk memprediksi bagaimana perubahan input (baik
controllable maupun uncontrollable input) mempengaruhi perilaku sistem untuk
mmenjaga agar perilaku sistem sedekat mungkin dengan tujuan yang diharapkan.
 Contoh: Peramalan (forecasting): perusahaan meramalkan kondisi ekonomi, trend
demand, perubahan teknologi di masa mendatang untuk mendapatkan peluang tumbuh
dan berkembang atau untuk menghindari “potensi bencana” karena pelemahan ekonomi
maupun perubahan teknologi.
 Response lags in systems
 Adalah jeda waktu antara ketika control signals diterima dan responnya.
 Ada 2 jenis lag, yaitu:
 Transport lag: membutuhkan waktu yang cukup lama hingga respon terlihat, sehingga
ketika control signal selesai diproses oleh mekanisme kendali, respon mungkin sudah
tidak sesuai lagi (out-of-date). Contoh: pipeline operation, sistem produksi.
 Exponential lag: control signal memiliki respon yang cepat, tetapi bertahap sesuai
ukurannya. Contoh: perubahan temperatur dalam oven gas.