Anda di halaman 1dari 71

STUDI KEBUTUHAN ALAT MEKANIS KEGIATAN PENAMBANGAN

BIJIH NIKEL PADA BLOK D2W PIT NIFE PT. ARGA MORINI INDAH
KECAMATAN TALAGA RAYA KABUPATEN BUTON TENGAH
PROVINSI SULAWESI TENGGARA

LAPORAN KERJA PRAKTEK

MUH. IQBAL ARSYIDIK


R1D116062

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
UNIVERSITAS HALU OLEO

KENDARI
2020
i
KATA PENGANTAR

Assalamu Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Segala puji bagi Allah SWT, yang dengan izin-nya, saya dapat

menyelesaikan laporan kerja praktek dengan judul Studi Kebutuhan Alat Mekanis

Kegiatan Penambangan Bijih Nikel pada Blok D2W Pit Nife PT. Arga Morini

Indah Desa Wulu Kecamatan Talaga Raya Kabupaten Buton Tengah Provinsi

Sulawesi Tenggara mulai tanggal 29 Maret sampai 20 Mei 2020.

Atas segala bantuan, bimbingan, fasilitas, serta kesempatan yang telah

diberikan, penulis mengucapkan terima kasih kepada Yth :

1. Bapak Erwin Anshari, S.Si., M.Eng selaku ketua Jurusan Teknik

Pertambangan Universitas Halu Oleo.

2. Bapak Wahab, S.Si., MT selaku Sekretaris Jurusan Teknik Pertambangan

Universitas Halu Oleo.

3. Ibu Wd. Rizky Awaliah Nafiu, ST., MT selaku Dosen Pembimbing Kerja

Praktek.

4. Bapak Dedi Apriadi, ST Selaku Kepala Teknik Tambang PT. Arga Morini

Indah.

5. Bapak Dommi Rustandi, ST Selaku Manager Operational PT. Arga Morini

Indah.

6. Ibu Suriyati selaku HRD PT. Arga Morini Indah.

7. Bapak Deden Science, ST selaku Supervisor Mine Plan Engineer sekaligus

pembimbing lapangan PT. Arga Morini Indah.

ii
8. Bapak Muh. Syukran Ardiansyah, ST dan Ibu Syahnaz Ayu Mentari Syani,

ST selaku Supervisor Geologist dan Geologist PT. Arga Morini Indah.

9. Seluruh karyawan, staff dan Mitra PT. Arga Morini Indah dan PT. Hillcon

Jaya Sakti.

10. Kedua orang tua yang saya cintai selaku pemberi semangat dan doa kepada

saya.

11. Teman-teman angkatan 2016 Teknik Pertambangan Universitas Halu Oleo

yang selalu setia mendukung dalam suka maupun duka.

Semoga laporan ini dapat berguna bagi penulis dan pembaca. Semoga Allah

SWT memberikan berkah pada setiap umatnya yang senantiasa berbagi ilmu.

Billahi Taufik Walhidayah, Wassalamu Alaikum Warahmatullahi Wabarakatu.

Kendari, Mei 2020

Penulis

iii
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................ i


KATA PENGANTAR .................................................................................... ii
DAFTAR ISI .................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL .......................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. viii

BAB I. PENDAHULUAN .............................................................................. 1


1.1 Latar Belakang .................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................... 2
1.3 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek ...................................................... 2

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... 4


2.1 Alat Berat ........................................................................................... 4
2.2 Alat Gali Muat .................................................................................... 4
2.3 Alat Angkut ........................................................................................ 6
2.4 Analisis Tempat Kerja ........................................................................ 7
2.4.1 Kondisi Front Kerja ............................................................... 7
2.4.2 Pola Muat .............................................................................. 7
2.5 Produktivitas Alat ............................................................................... 8
2.6 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Produktivitas Peralatan ................ 9
2.6.1 Sifat Fisik Material ................................................................ 9
2.6.2 Faktor Pengisian (Fill Factor) ................................................ 10
2.6.3 Efisiensi Kerja ....................................................................... 12
2.6.4 Waktu Edar (Cycle Time) ....................................................... 13
2.7 Kemampuan Produksi Peralatan .......................................................... 15
2.8 Menentukan Jumlah Alat .................................................................... 17
2.9 Faktor Keserasian (Match factor) ........................................................ 17

BAB III. METODE PENELITIAN ............................................................... 19


3.1 Waktu dan Lokasi Kerja Praktek ........................................................ 19
3.2 Tahapan Kegiatan Penelitian ............................................................... 20
3.2.1 Studi literatur ......................................................................... 20
3.2.2 Pengambilan data ................................................................... 20
3.2.3 Pengolahan data ..................................................................... 20
3.2.4 Evaluasi hasil pengolahan data ............................................... 20

iv
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................ 22
4.1 Keadaan Lokasi Penambangan ............................................................ 22
4.1.1 Kondisi Front Penambangan .................................................. 23
4.1.2 Pola Muat .............................................................................. 24
4.1.3 Kondisi Jalan Angkut ............................................................. 24
4.1.4 Kondisi EFO .......................................................................... 27
4.2 Waktu Kerja ....................................................................................... 27
4.3 Alat Muat dan Alat Angkut yang digunakan........................................ 28
4.4 Swell Factor ....................................................................................... 29
4.5 Efisiensi Kerja .................................................................................... 29
4.6 Waktu Edar Alat Muat dan Alat Angkut (Cycle Time) .............................. 29
4.7 Produksi Alat Muat dan Alat Angkut saat ini ...................................... 30
4.7.1 OB Removal .......................................................................... 30
4.7.2 Produksi Ore .......................................................................... 33
4.8 Faktor Keserasian Kerja (Match factor) saat ini......................................... 35
4.9 Perhitungan Jumlah Kebutuhan Alat ................................................... 36
4.9.1 Ore Getting ............................................................................. 36
4.9.2 Loading Ore ............................................................................ 36
4.9.3 Hauling Ore ............................................................................ 37
4.10 Umur Tambang ................................................................................ 38

BAB V. PENUTUP......................................................................................... 39
5.1 Kesimpulan......................................................................................... 39
5.2 Saran .................................................................................................. 40

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 41


LAMPIRAN ................................................................................................... 42

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Swell Factor Material ......................................................................... 9


Tabel 2. Nilai faktor pengisian ......................................................................... 11
Tabel 3. Pembagian Waktu Kerja ..................................................................... 28

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Pola Muat Top Loading .................................................................. 8


Gambar 2. Pola Muat Bottom Loading ............................................................. 8
Gambar 3. Bucket Fill Factor .......................................................................... 11
Gambar 4. Peta Lokasi Kerja Praktek PT. Arga Morini Indah Site Kabaena ..... 19
Gambar 5. Diagram Alir .................................................................................. 21
Gambar 6. Kondisi Front Nife Blok D2W ........................................................ 23
Gambar 7. Perbaikan Front menggunakan Dozer ............................................. 23
Gambar 8. Pola Muat ....................................................................................... 24
Gambar 9. Mine Hauling Road ........................................................................ 25
Gambar 10. Sliperry menggunakan Grader....................................................... 25
Gambar 11. Penyiraman jalan menggunakan Water Truck ............................... 26
Gambar 12. Pengerasan Jalan menggunakan Compactor .................................. 26
Gambar 13. Kondisi EFO ................................................................................. 27
Gambar 14. Stripping OB ................................................................................ 31
Gambar 15. Loading OB .................................................................................. 31
Gambar 16. Hauling OB .................................................................................. 32
Gambar 17. Dumping OB pada Disposal .......................................................... 32
Gambar 18. Ore Getting ................................................................................... 33
Gambar 19. Loading Ore.................................................................................. 34
Gambar 20. Hauling Ore .................................................................................. 34
Gambar 21. Dumping Ore di EFO .................................................................... 35

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A. Spesifikasi Alat Muat Excavator Sany SY215c ............................ 42


Lampiran B. Spesifikasi Alat Angkut Articulated Dump Truck Volvo-A40F..... 43
Lampiran C. Spesifikasi Alat Muat Excavator CAT 320D ................................ 44
Lampiran D. Spesifikasi Alat Angkut Dump truck Hino 500 ............................ 45
Lampiran E. Efisiensi Waktu Kerja Alat Muat & Alat Angkut ......................... 46
Lampiran F. Waktu Edar Alat Gali-Muat ......................................................... 50
Lampiran G. Waktu Edar Alat Angkut ............................................................. 53
Lampiran H. Perhitungan Produksi Alat Muat OB Removal............................. 55
Lampiran I. Perhitungan Produksi Alat Angkut OB Hauling ............................ 56
Lampiran J. Perhitungan Produksi Ore in pit pada Alat Muat ........................... 57
Lampiran K. Perhitungan Produksi Ore out pit pada Alat Angkut .................... 58
Lampiran L. Perhitungan Faktor Keserasian Kerja (match factor) .................... 59
Lampiran M. Perhitungan Produksi Ore out pit Setelah dilakukan
penambahan unit pada alat angkut .............................................. 61
Lampiran N. Perhitungan Faktor Keserasian Kerja Alat (match factor)
Setelah dilakukan penambahan unit pada alat angkut .................. 62

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Potensi bijih nikel yang ada di Provinsi Sulawesi Tenggara telah mendorong

PT. Arga Morini Indah yang merupakan salah satu perusahaan swasta nasional

yang bergerak dalam bidang industri pertambangan khususnya bijih nikel, yang

terletak di Desa Wulu, Kecamatan Talaga Raya, Kabupaten Buton tengah,

Provinsi Sulawesi Tenggara. Dalam melakukan aktivitas penambangannya, PT.

AMI menerapkan sistem tambang terbuka (surface mining) dengan metode open

pit yang dilakukan dengan cara selektif mining dan memiliki luasan izin usaha

pertambangan (IUP) sebesar 3.900 ha yang terdiri dari 8 blok yaitu blok d1w,

blok d2w, blok d3w, blok sentral, blok kokoe, blok labota, blok buena, dan blok

laurano. Blok d2w merupakan lokasi dilakukannya penelitian yang dimana blok

tersebut sedang melakukan aktivitas penambangan dengan luas area blok sebesar

23,25 ha.

Peralatan produksi pada operasi penambangan merupakan sarana produksi

yang penting untuk mencapai sasaran produksi yang telah di tentukan perusahaan.

Pentingnya memperkirakan produksi dari alat muat dan alat angkut ini karena ada

kaitannya dengan target produksi yang harus dicapai oleh perusahaan. Selain itu,

perencanaan yang tepat juga dibutuhkan dalam menganalisa segi investasi

terhadap pemilihan alat mekanis yang akan digunakan, berdasarkan biaya operasi

alat yang ditinjau dari biaya terkecil yang dikeluarkan perusahaan dengan tetap

memperhitungkan pencapaian target produksi.

1
Kegiatan kerja praktek yang dilakukan di PT. Arga Morini Indah bertujuan

untuk mengetahui seluruh kegiatan penambangan nikel laterit pada perusahaan

tersebut. Pada kesempatan ini penulis menyusun laporan Kerja Praktek dengan

mengangkat judul “Studi kebutuhan alat mekanis kegiatan penambangan bijih

nikel pada blok D2W pit nife PT. Arga Morini Indah.”

1.2 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dalam kerja praktek ini adalah sebagai berikut:

1. Menghitung cycle time alat mekanis pada kegiatan Ore getting, Loading

ore, dan Hauling ore.

2. Menghitung produktivitas alat mekanis pada kegiatan Ore getting,

Loading ore, dan Hauling ore.

3. Menghitung match factor pada kegiatan loading-hauling ore.

4. Menghitung jumlah alat mekanis yang dibutuhkan dalam kegiatan Ore

getting, Loading ore, dan Hauling ore untuk mencapai target produksi

perusahaan.

1.3 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek

Tujuan dari kegiatan kerja praktek ini adalah sebagai berikut:

1. Untuk mengetahui cycle time alat mekanis pada kegiatan Ore getting,

Loading ore, dan Hauling ore.

2. Untuk mengetahui kemampuan produktivitas alat mekanis pada kegiatan

Ore getting, Loading ore, dan Hauling ore.

2
3. Untuk mengetahui match factor pada kegiatan loading-hauling ore.

4. Untuk mengetahui jumlah alat mekanis yang dibutuhkan dalam kegiatan

Ore getting, Loading ore, dan Hauling ore untuk mencapai target produksi

perusahaan.

Hasil dari kegiatan kerja praktek ini diharapkan dapat memberikan manfaat

kepada pihak-pihak yang berkepentingan sebagai berikut:

1. Bagi Pihak Perusahaan

Memberikan tambahan informasi dan menjadi bahan pertimbangan dalam

mengambil kebijakan mengenai penggunaan alat mekanis kedepannya.

2. Bagi Pihak Lain

Sebagai bahan referensi khususnya mahasiswa tambang yang berminat

melakukan kerja praktek di masa yang akan datang khususnya yang berkaitan

dengan perhitungan kebutuhan alat mekanis pada kegiatan penambangan nikel

laterit.

3. Bagi Penulis

Bermanfaat untuk pengembangan ilmu pengetahuan, menambah wawasan,

serta pandangan mengenai perhitungan kebutuhan alat mekanis pada kegiatan

penambangan nikel laterit, baik dari segi teori maupun aktual di lapangan.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Alat Berat

Alat berat merupakan faktor penting di dalam proyek-proyek konstruksi

dengan skala besar. Tujuan penggunaan alat berat tersebut untuk memudahkan

manusia dalam mengerjakan pekerjaannya sehingga hasil yang diharapkan dapat

tercapai dengan lebih mudah pada waktu yang relatif lebih singkat. Pemilihan alat

berat yang akan dipakai merupakan salah satu faktor penting dalam keberhasilan

suatu proyek. Alat berat yang dipilih haruslah tepat sehingga proyek/pekerjaan

berjalan lancar. Kesalahan dalam pemilihan alat berat dapat mengakibatkan

proyek/pekerjaan tidak lancar, dengan demikian keterlambatan penyelesaian

pekerjaan dapat terjadi yang menyebabkan biaya akan membengkak.

Produktivitas yang kecil dan tenggang waktu yang dibutuhkan untuk pengadaan

alat lain yang lebih sesuai merupakan hal yang menyebabkan biaya yang lebih

besar.

2.2 Alat Gali Muat

Jenis Alat Gali Muat yang digunakan yaitu CAT 320D dan SANY SY215c.

Beberapa alat mekanis digunakan untuk menggali tanah dan batuan. Termasuk

dalam kategori ini adalah excavator.

Alat gali ini mempunyai bagian-bagan utama, antara lain:

a. Bagian atas yang dapat berputar (revolving unit)

b. Bagian bawah untuk berpindah tempat (travelling unit)

4
c. Bagian-bagian tambahan (attachment) yang dapat diganti sesuai pekerjaan yang

akan dilaksanakan.

Excavator adalah salah satu alat gali muat yang arah galiannya ke belakang

(backhou). Digunakan pada saat melakukan penggalian tanah yang permukaannya

barada di bawahnya. Alat pengendalian excavator dapat berupa pengendalian

dengan kabel (cable controller) serta hidrolik (hydraulic controller). Pada saat ini

banyak yang di gunakan adalah pengendalian hidrolik (hydraulic controller).

Bagian – bagian excavator dapat berupa pengendalian dengan kabel (cable

controller) serta hidrolik (hydraulic controller). Bagian – bagian excavator terdiri

dari bucket, arm, boom, cabin, rotation pivot dan undercarriage.

 Bucket berfungsi untuk melakukan penggalian tanah dan menampung

tanah sementara sebelum di tuang ke alat angkut. Kapasitas bucketnya

yaitu 15 bcm.

 Arm Berfungsi sebagai lengan yang menopang bucket yang panjang nya

dapat di ganti sesuai kebutuhan jangkauan kerja (working range).

 Untuk ukuran Arm yang berbeda, ukuran Bucket yang mampu di topang

berbeda dan jangkauan kerjanya (working range) juga berbeda – beda

sesuai spesifikasi yang sudah di buat oleh pabrikan. Panjang Arm adalah

dalam satuan meter (m)

 Boom adalah lengan utama dari excavator yang paling dekat kabin.

 Cabin adalah ruangan untuk mengemudi atau operator dalam menjalankan

dan mengatur kerja excavator.

5
 Rotation pivot : bagian bawah dari excavator yang berfungsi sebagai

bumbu putar excavator. Rotation pivot hanya terdapat pada excavator

dengan under carriage (roda) yang berupa (crawler mounted).

 Under carriage : di sebut juga sebagai traveling unit adalah bagian bawah

dari excavator yang berfungsi untuk menggerakkan maju, swing dan

berputar. Jenisnya dapat berupa roda rantai (crawler mounting) atau roda

karet (wheel mounted).

2.3 Alat Angkut

Jenis Alat Angkut yang digunakan yaitu Dump Truck HINO 500 dan

Articulated Dump Truck Volvo Seri F. Alat angkut adalah alat yang digunakan

untuk memindahkan material hasil penambangan ke tempat penimbunan atau

pengolahan. Pengangkutan batuan, endapan bijih, waste, dan lain-lain merupakan

suatu hal yang sangat mempengaruhi operasi penambangan. Untung rugi suatu

perusahaan tambang terletak juga pada lancar tidaknya pengangkutan yang

tersedia.

Pemilihan alat angkut tergantung dari tempat kerja, artinya tergantung dari

keadaan dan letak tempat pembuangan material (dump site). Dump truck yang ada

terdiri dari berbagai ukuran dengan kapasitas angkut yang bervariasi, yang

pemilihanya dapat disesuaikan dengan kondisi pekerjaan. Truck yang digunakan

sebagai alat angkut tambang yang biasanya dapat mengangkut material berupa

lapisan tanah penutup atau bahan galian yang ada di tambang.

6
2.4 Analisis Tempat Kerja

Medan kerja sangat berpengaruh karena apabila medan kerja buruk akan

mengakibatkan peralatan mekanis sulit untuk dapat dioperasikan secara optimal.

2.4.1 Kondisi Front Kerja

Tempat kerja tidak hanya harus memenuhi syarat bagi pencapaian

sasaran produksi tetapi juga harus aman bagi penempatan alat beserta mobilitas

pekerja yang berada disekitarnya. Tempat kerja yang luas akan memperkecil

waktu edar alat karena ada cukup tempat untuk berbagai kegiatan, seperti

keleluasaan tempat untuk berputar, mengambil posisi sebelum melakukan

kegiatan sebelum pemuatan maupun untuk tempat penimbunan sehingga kondisi

tempat kerja menentukan pola pemuatan yang akan diterapkan.

2.4.2 Pola Muat

Cara pemuatan material oleh alat muat ke dalam alat angkut ditentukan

oleh kedudukan alat muat terhadap material dan alat angkut, apakah kedudukan

alat muat tersebut berada lebih tinggi atau kedudukan kedua-duanya sama tinggi.

1. Top Loading

Kedudukan alat muat lebih tinggi dari bak truk jungkit(alat muat berada di atas

tumpukan material atau berada di atas jenjang). Cara ini hanya dipakai pada alat

muat back hoe. Selain itu operator lebih leluasa untuk melihat bak dan

menempatkan material.

7
Gambar 1. Pola Muat Top Loading

2. Bottom Loading

Ketinggian atau letak alat angkut dan truk jungkit adalah sama. Cara ini dipakai

pada alat muat power shovel.

Gambar 2. Pola Muat Bottom Loading

2.5 Produktivitas Alat

Peralatan produksi pada operasi penambangan merupakan sarana produksi

yang vital untuk menunjang target produksi akhir yang telah ditentukan oleh

manajemen perusahaan. Ditinjau dari fungsinya, peralatan produksi dapat

diklasifikasikan sebagai:

1) Alat gali isi, adalah alat-alat produksi untuk menggali dan mengisikan

material hasil galiannya ke alat angkut.

8
2) Alat angkut, adalah alat-alat produksi untuk mengangkut material menuju

proses berikutnya.

Produksi peralatan dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor baik secara

langsung maupun tidak langsung. Faktor-faktor tersebut antara lain : sifat fisik

material yaitu faktor pengembangan (swell factor), faktor pengisian (fill factor)

tingkat effisiensi kerja alat dan waktu edar (cycle time).

2.6 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Produktivitas Peralatan

2.6.1 Sifat Fisik Material

Kemampuan alat-alat mekanis untuk bekerja, baik itu alat angkut atau

alat muat sangat dipengaruhi oleh faktor pengembangan (Swell Factor). Nilai

faktor pengembangan atau swell faktor (SF) suatu material dapat dihitung dengan

menggunakan suatu persamaan:

Volume Insitu
Swell Faktor = Volume Loose 𝑥 100 % ........................................................... (1)

Faktor pengembangan material merupakan perbandingan volume material

dalam keadaan insitu dengan volume batuan dalam keadaan loose. Nilai swell

factor untuk berbagai macam material dapat dilihat pada table berikut:

Tabel 1. Swell Factor Material

Macam Material Density Insitu (lb/cu yd) Swell Faktor (%)


Bauksit 2.700 – 4.325 75
Tanah liat kering 2.3 85
Tanah liat basah 2.800 – 3.000 80 – 82
Antrasit 2.2 74
Batubara bituminous 1.9 74

9
Bijih tembaga 3.8 74
Tanah biasa kering 2.8 85
Tanah biasa basah 3.37 85
Tanah biasa bercampur
3.1 90
pasir dan kerikil
Kerikil kering 3.25 89
Kerikil basah 3.6 88
Granit pecah – pecah 4.5 56 – 67
Hematit pecah – pecah 6.500 – 8.700 45
Bijih besi pecah – pecah 3.600 – 5.500 45
Batu kapur pecah – pecah 2.500 – 4.200 57 – 60
Lumpur 2.160 – 2.970 83
Lumpur sudah ditekan 2.970 – 3.510 83
Pasir kering 2.200 – 3.250 89
Pasir basah 3.300 – 3.600 88
Serpih (shale) 3 75
Batu sabak (slate) 4.590 – 4.860 77

Faktor pengembangan juga dapat diketahui dari perbandingan densitas

material lepas dengan densitas material insitunya. Bentuk volume material yang

mempengaruhi perhitungan pemindahannya, yaitu dinyatakan dalam bank cubic

meter (BCM), loose cubic meter (LCM) dan compacted cubic meter (CCM)

2.6.2 Faktor Pengisian (Fill Factor)

Faktor pengisian merupakan perbandingan antara kapasitas nyata suatu

alat dengan kapasitas teoritis alat tersebut. Besarnya faktor pengisian suatu alat

muat sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti ukuran butir material,

kondisi material, dan jumlah stock material yang sedang dikerjakan (angle of

refuse), serta keterampilan dan pengalaman operator. Untuk menentukan Faktor

Pengisian (Fill Factor) dapat juga digunakan metode Caterpillar, yaitu dengan

10
cara pengamatan dan perbandingan langsung pada saat kegiatan pemuatan sedang

berlangsung.

Kapasitas bucket excavator sangat tergantung dari jenis material yang

digali, oleh sebab itu ada faktor koreksi didalam menentukan kapasitas bucket

sehingga volume dari bucket yang ada benar-benar terisi oleh material. Faktor

koreksi tersebut dikalikan dengan kapasitas bucket (heaped capacity).

Untuk menentukan “Faktor Pengisian” (Fill Factor) dari bucket alat muat

dapat diperhatikan pada persentase pengisian bucket alat muat dijelaskan pada

gambar 3 dan tabel 2.

Gambar 3. Bucket Fill Factor


Sumber : Partanto Prodjosumarto, tahun 1995.

Tabel 2. Nilai faktor pengisian


Kondisi Pemuatan Faktor

Menggali dan memuat dari stockpile atau


material yang telah di keruk oleh excavator
Ringan lain,yang tidak membutuhkan gaya gali dan 1,0 - 0,8
dapat dimuat munjung dalam bucket. Pasir,
tanah berpasir, tanah koloidal dengan kadar.
Menggali dan memuat stockpile lepas dari tanah
Sedang yang lebih sulit untuk digali dan dikeruk tetapi 0,8 - 0,6
dapat dimuat hampir munjung

11
Menggali dan memuat batu-batu pecah, tanah
liat yang keras, pasir campur kerikil, tanah
berpasir, tanah koloidal liat, tanah liat, dengn
Agak Sulit 0,6 - 0,5
kadar air tinggi, yang telah di stockpile oleh
excavator lain. Sulit untuk mengisi bucket
dengan material tersebut.

Bongkahan, batuan besar dengan bentuk tak


beraturan dengan ruangan diantaranya batuan
Sulit hasil ledakan, batuan bundar, pasir campuran 0,5 - 0,4
batu-batu bundar, tanah liat yang sulit untuk
dikeruk dengan bucket

2.6.3 Efisiensi Kerja

Efisiensi kerja adalah merupakan perbandingan antara waktu kerja efektif

yang digunakan untuk berproduksi dengan waktu kerja yang tersedia dalam satuan

waktu tertentu. Hal ini merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi

besar kecilnya produksi alat, semakin banyak waktu yang efektif digunakan oleh

alat untuk beroperasi maka semakin besar produksi yang dapat dicapai.

Dalam perhitungan efisiensi kerja ada beberapa komponen waktu yang harus

diperhatikan yaitu:

1. Waktu kerja (Wk)

yaitu waktu yang digunakan alat untuk berproduksi sampai akhir operasi.

Dalam waktu produktif terdapat beberapa variabel waktu meliputi :

a. Waktu efektif (We) yaitu waktu yang benar-benar digunakan oleh alat untuk

berproduksi secara efektif.

b. Waktu delay (Wd) yaitu waktu yang terjadi akibat adanya hambatan-

hambatan seperti melumasi kendaraan, mengisi bahan bakar dan pelumas,

12
membersihkan bagian-bagian terpenting setelah sekian lama beroperasi,

memindahkan ke tempat lain, dan menunggu perbaikan jalan produksi.

c. Waktu repair (Wr) yaitu waktu kerja yang tidak digunakan karena perbaikan

alat pada saat jam operasi berlangsung.

d. Waktu standby (Ws) yaitu jam yang tidak dipakai padahal alat tidak rusak

sedang tambang dalam keadaan beroperasi

Secara umum, untuk menentukan efisiensi kerja alat dapat menggunakan

persamaan :

Waktu Efektif
Efisiensi Kerja =Waktu Tersedia Kerja 𝑥 100% ................................................. (2)

2.6.4 Waktu Edar (Cycle Time)

Waktu edar adalah waktu/gerakan-gerakan yang dilakukan oleh alat

mekanis untuk menyelesaikan proses pemuatan dan pengangkutan dalam satu

siklus. Waktu edar ada 2 (dua) antara lain:

a. Waktu Edar pada alat muat

Waktu/gerakan-gerakan dari pada alat muat ini adalah waktu edar (cycle time)

yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu waktu siklus kerja, meliputi :

- Waktu mengisi bucket (load bucket), terdiri dari menurunkan bucket dan

mengisi bucket.

- Waktu mengayun angkut (swing load) dalam keadaan berisi meterial, yaitu

gerakan memutar bucket dalam keadaan berisi material menuju bak dump

truck.

- Waktu pemuatan (dump bucket) kedalam dump truck.

13
- Waktu mengayun kembali (swing empty), yaitu gerakan menuju tumpukan

material untuk pengisian kembali.

Berikut ini cara untuk menghitung waktu siklus waktu edar yang dibutuhkan

oleh alat gali-muat (excavator):

Ctm = T1+T2+T3+T4 .................................................................................... (3)

Keterangan:

Ctm = Waktu edar alat muat


T1 = Waktu gali
T2 = Waktu swing isi
T3 = Waktu tumpah
T4 = Waktu swing kosong
Besar kecilnya waktu yang dibutuhkan oleh suatu alat muat, tergantung dari

kapasitas bucket alat muat tersebut, keadaan material, pengambilan material,

keserasian kerja antara alat muat dan alat angkut, kondisi lapangan kerja dan sudut

putar ( swing angle ).

b. Waktu Edar pada alat angkut

Gerakan yang dilakukan oleh dump truck selama melakukan proses

pengangkutan adalah :

- Berbelok untuk dimuat (manuver), yaitu menempatkan posisi dump truck

untuk diisi oleh alat muat.

- Mengisi Muatan, yaitu gerakan untuk mengisi muatan ke atas bak

- Mengangkut (hauling), merupakan gerakan dari tempat pengambilan material

ke tempat pembuangan material.

- Membelok (manuver) terdiri dari gerakan membelok dan kemudian mundur.

14
- Membuang muatan (dumping), terdiri dari gerakan menaikan bak dan

mencurahkan material.

- Kembali kosong (return), yaitu kembali ke tempat atau lokasi pengisian

(loading area).

Berikut ini cara untuk menghitung waktu siklus waktu edar yang dibutuhkan

oleh alat angkut (Dump Truck):

Cta = T1+T2+T3+T4+T5+T6 ..................................................................... (4)


Keterangan:
Cta = Waktu edar alat angkut

T1 = Waktu ambil posisi untuk dimuat

T2 = Waktu diisi muatan

T3 = Waktu mengangkut muatan

T4 = Waktu mengambil posisi untuk manuver

T5 = Waktu untuk membuang muatan

T6 = Waktu untuk kembali

Perhitungan kemampuan produksi optimal yang dapat dicapai oleh dump truck

dalam waktu yang tersedia dengan memperhitungkan faktor koreksi yang

memengaruhinya antara lain, pada saat pengisian material ke alat angkut akan

terjadi pertambahan volume material, Keadaan jalan pengangkutan, Kemampuan

operator dan jumlah alat angkut.

2.7 Kemampuan Produksi Peralatan

Secara garis besar, alat yang dipakai dalam tambang dibagi antara lain

berdasarkan fungsinya, yaitu untuk penggalian, pengangkutan, dan alat penunjang


15
desain tambang. Pasangan alat (fleet) yang digunakan dalam penambangan sangat

menentukan besarnya produksi. Oleh karena itu, produktivitas alat harus

dimaksimalkan agar besarnya biaya produksi yang dikeluarkan seimbang dengan

besarnya produksi yang dihasilkan oleh alat tersebut.

Dalam menentukan kemampuan produksi alat muat dapat dihitung dengan

menggunakan persamaan:

Kb x Eff x Sf x FF x D x 60 (menit/jam)
P= ................................................................. (5)
Cycle Time (menit)

Dimana :

P = Produksi (ton/jam)

Eff = Efisiensi Kerja (%)

Kb = Kapasitas bucket (m3)

Sf = Swell Faktor (%)

Ff = Fill Faktor atau Faktor Pengisian (%)

D = Density (ton/m3)

Ct = Cycle time (menit)

Dalam menentukan kemampuan produksi suatu alat angkut dapat dihitung

dengan persamaan sebagai berikut:

Kb Exca x Jb x Eff x Sf x FF x D x 60 (menit/jam)


P= ..................................................... (6)
Cycle Time (menit)

Dimana :

P = Produksi (ton/jam)

Eff = Efisiensi Kerja (%)

Kb = Kapasitas bucket (m3)

Jb = Jumlah Bucket

16
Sf = Swell Faktor (%)

Ff = Fill Faktor atau Faktor Pengisian (%)

D = Density (ton/m3)

Ct = Cycle time (menit)

2.8 Menentukan Jumlah Alat

Pengaturan rancangan peralatan Ore getting berdasarkan produktivitas alat

yang di peroleh dari Cycle time rata-rata alat di lapangan dan pengaturan peralatan

ore getting standar berdasarkan produktivitas alat yang diperoleh dari Cycle time

standar alat dengan memperhatikan jam jalan alat dan Match factornya. Dari

masing-masing perencanaan peralatan ore getting ini dapat di tentukan pengaturan

peralatan Ore getting yang paling efektif dan ekonomis. Untuk menentukan

jumlah alat yang dibutuhkan dengan mempertimbangkan target produksi dalam

merencanakan peralatan Ore getting yang akan dibuat dapat dihitung dengan

menggunakan persamaan:

Target produksi (ton/jam)


Jumlah Alat = Produktivitas alat (ton/jam) ........................................................... (7)

2.9 Faktor Keserasian (Match Factor)

Keserasian atau singkronisasi kerja adalah suatu penyesuaian kerja alat yang

berlainan jenis tetapi alat tersebut bekerja dalam satu sistem kerja. Untuk

menghitung tingkat keserasian kerja antara alat muat dan alat angkut dapat

ditentukan dengan persamaan sebagai berikut:

jumlah alat angkut x (waktu pemuatan x Jumlah bucket)


MF = ..................................... (8)
jumlah alat muat x Ct alat angkut

17
Sebagai patokan untuk menentukan tingkat keserasian kerja antara alat muat

dan alat angkut (Match Faktor) adalah sebagai berikut :

MF < 1 : artinya alat muat bekerja kurang dari 100%, sedang alat angkut bekerja

100% sehingga terdapat waktu tunggu bagi alat muat karena

menunggu alat angkut yang belum datang.

MF = 1 : artinya alat muat dan angkut bekerja 100%, sehigga tidak terjadi waktu

tunggu dari kedua jenis alat tersebut.

MF > 1 : artinya alat muat bekerja 100%, sedangkan alat angkut bekerja kurang

dari 100%, sehingga terdapat waktu tunggu bagi alat angkut.

18
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Lokasi Kerja Praktek

Kerja Praktek ini dilaksanakan pada tanggal 29 Maret sampai dengan 21 Mei

2020 pada Blok D2W PT. Arga Morini Indah Site Kabaena, dimana lokasi kerja

praktek ini secara administratif terletak pada Kecamatan Talaga Raya, Kabupaten

Buton Tengah, Provinsi Sulawesi Tenggara dengan titik koordinat 121 °59’30,76”

BT dan 5°25’53,43” LS. Berikut adalah lokasi Kerja Praktek pada Blok D2W PT.

Arga Morini Indah:

Gambar 4. Peta Lokasi Kerja Praktek PT. Arga Morini Indah Site Kabaena.

Untuk saat ini penambangan bijih nikel yang dilakukan oleh PT. AMI Site

Kabaena dilakukan dalam 3 blok yaitu Blok D1W, D2W, dan Sentral. Namun

secara spesifik lokasi penelitian berada pada blok D2W PT. AMI.

19
3.2 Tahapan Kegiatan Penelitian

Penelitian ini dibagi menjadi beberapa tahap yaitu tahap studi literature,

pengambilan data, pengolahan data, dan evaluasi hasil data pengolahan. Berikut

adalah hasil kegiatan kerja praktek yang dimaksud:

3.2.1 Studi Literatur

Studi literatur dilakukan untuk mendapatkan gambaran mengenai penyusunan

laporan ini dan sebagai data pelengkap untuk menjadi referensi dalam melakukan

pengolahan data nantinya.

3.2.2 Pengambilan Data

Data Primer, pengambilan data dilakukan dengan pengamatan langsung

dilapangan berupa data waktu edar Alat gali-muat, waktu edar alat angkut dan

waktu hambatan.

Data sekunder, pengumpulan data diperoleh pada file perusahaan yang telah

tersedia yaitu data Problem loss pada alat muat dan alat angkut (breakdown dan

stand by) unit, Batas IUP, density, jumlah cadangan, lokasi blok tambang, lokasi

EFO, target produksi periode april sampai mei 2020.

3.2.3 Pengolahan Data

Dilakukan dengan melakukan beberapa perhitungan, selanjutnya disajikan

dalam bentuk tabel atau rangkaian perhitungan pada penyelesaian dalam suatu

proses tertentu.

3.2.4 Evaluasi Hasil Pengolahan Data

Dilakukan dengan tujuan untuk memperoleh kesimpulan.

20
Mulai

Studi Literatur

Pengumpulan data

Data Primer: Data Sekunder:


1. Cycle time (Alat 1. Data Problem loss
muat dan alat (breakdown & stand by)
angkut) unit
2. Waktu hambatan 2. Density
3. Jumlah cadangan
4. Target Produksi

Pengolahan Data

1. Perhitungan waktu edar alat muat dan alat angkut.


2. Perhitungan Swell Factor.
3. Perhitungan Waktu Kerja Efektif.
4. Perhitungan Efisiensi Kerja alat gali-muat dan alat
angkut.
5. Perhitungan produktivitas alat muat dan alat angkut.
6. Perhitungan Match Factor.
7. Perhitungan Jumlah Kebutuhan Alat mekanis pada
kegiatan ore getting, loading ore, dan hauling ore.

Hasil

1. Waktu edar alat muat dan alat angkut


2. Swell factor
3. Waktu kerja efektif.
4. Efisiensi kerja alat gali-muat dan alat angkut Selesai
5. Produktivitas alat gali-muat dan alat angkut
6. Keserasian kerja (match factor).
7. Jumlah alat mekanis yang dibutuhkan.

Gambar 5. Diagram Alir


21
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

Produksi alat mekanis selain dipengaruhi oleh kondisi fisik dan

mekanisnya, juga dipengaruhi oleh keadaan tempat kerja alat tersebut digunakan.

Untuk mengetahui produksi alat muat dan alat angkut maka perlu dilakukan

pengamatan terhadap faktor-faktor yang mempengaruhinya.

Untuk pengupasan material overburden pada pit Nife blok D2W menggunakan

1 unit Excavator Sany SY215c dan 1 unit Dozer D85E-SS. Dalam melakukan

kegiatan pemuatan overburden terdapat satu alat muat Excavator Sany SY215c

dengan kapasitas bucket 0.93 m3 (Lampiran A) melayani satu unit Articulated

Dump Truck Volvo-A40F dengan kapasitas bak 31 m3 (Lampiran B).

Untuk kegiatan produksi bijih, kegiatan Ore Getting menggunakan 1 unit alat

gali-muat Excavator CAT 320D dan untuk kegiatan Loading ore dan Hauling ore

menggunakan kombinasi alat muat Excavator CAT 320D dan alat angkut Dump

Truck Hino 500. Dalam melakukan kegiatan pemuatan terdapat satu alat muat

Excavator CAT 320D dengan kapasitas bucket 0.90 m3 (Lampiran C) melayani

delapan unit Dump truck Hino 500 dengan kapasitas bak 20 ton (Lampiran D).

4.1 Keadaan Lokasi Penambangan

Lokasi blok penambangan nikel untuk saat ini yang sedang beroperasi pada

PT. Arga Morini Indah dibagi menjadi 3 blok yaitu blok d1w, d2w, dan sentral.

Namun penelitian hanya dibatasi pada pit Nife Blok d2w.

22
4.1.1. Kondisi Front Penambangan

Dari hasil pengamatan diketahui lebar dari loading point sebesar 8

meter dan jumlah alat yang digunakan saat ini untuk alat muat Excavator CAT

320D sebanyak satu unit dan untuk alat angkut Dump truck Hino 500 sebanyak

delapan unit. Jumlah alat yang digunakan saat ini untuk menambang Ore dengan

target produksi 2000 Wmt/Hari.

Gambar 6. Kondisi Front Nife Blok D2W

Gambar 7. Perbaikan Front menggunakan Dozer


23
4.1.2. Pola Muat

Pola pemuatan yang digunakan di lapangan berdasarkan level

penggalian antara alat muat dan alat angkut menggunakan pola top loading yaitu

excavator melakukan pemuatan dengan menempatkan dirinya di atas jenjang atau

truk berada di bawah alat muat (Gambar 8). Pola pemuatan berdasarkan jumlah

penempatan truk adalah single back up, yaitu truk memposisikan diri untuk

dimuati pada satu tempat, sedangkan truk berikutnya menunggu truk pertama

dimuati sampai penuh, setelah truk pertama berangkat truk kedua memposisikan

diri untuk dimuati dan begitu seterusnya.

Gambar 8. Pola Muat

4.1.3. Kondisi Jalan Angkut

Keadaan jalan angkut yang digunakan dalam pengangkutan material

ore menuju EFO memiliki lebar 12 meter dan panjang jalan angkut dari pit Nife

Blok D2W menuju EFO sejauh 5 Km. Akan tetapi pada saat hujan kondisi jalan

kurang baik dimana jalan menjadi licin yang dapat membuat alat angkut
24
tergelincir. Pada saat musim kemarau kondisi jalan angkut menjadi berdebu

sehingga menghalangi pengelihatan operator dump truck. Untuk mengatasinya

dilakukan penyiraman secara berkala disepanjang jalan angkut menggunakan

water truck. Jalan akan bergelombang karena adanya beban dari alat-alat yang

melewatinya sehingga dilakukan perawatan menggunakan motor grader.

Gambar 9. Mine Hauling Road

Gambar 10. Sliperry menggunakan Grader


25
Gambar 11. Penyiraman jalan menggunakan Water Truck

Gambar 12. Pengerasan Jalan menggunakan Compactor

26
4.1.4 Kondisi EFO

EFO (Exportable Final Ore) atau Stockpile merupakan tempat

penumpukan bahan galian atau material yang telah ditambang untuk ditumpuk

disuatu tempat yang kemudian akan diambil, diolah, maupun dipasarkan. Adapun

jarak dari front nife menuju EFO yang terdapat pada PT Arga Morini Indah yaitu

berjarak 5 km atau 5000 meter (haul distance).

Gambar 13. Kondisi EFO

4.2 Waktu Kerja

Dalam satu bulan jumlah hari kerja adalah 30 - 31 hari, sedangkan jam kerja

yang berlaku diperusahaan terdiri dalam satu shift dalam sehari. Proses

penambangan dikerjakan oleh perusahaan kontraktor PT. Hillcon Jaya Sakti.

Waktu kerja dibagi menjadi, yaitu:

27
Tabel 3. Pembagian Waktu Kerja
Shift Day
Jadwal Kerja Keterangan Waktu
07.00 - 12.00 Waktu Kerja 5 jam
12.00 - 13.00 Istirahat 1 jam
13.00 - 17.00 Waktu Kerja 4 jam
Total 9 Jam

Pada hari Jumat, istirahat siang dimulai dari jam 11.00 – 13.00 sehingga jam
kerja berkurang menjadi 8 jam. Rata-rata jam efektif kerja menjadi:

= (9 x 6) jam/minggu + (8 x 1) jam/minggu
7 hari/minggu
= 8,8 Jam
= 528 Menit

4.3 Alat Muat dan Alat Angkut yang Digunakan

Alat muat yang khusus digunakan untuk pengupasan lapisan tanah penutup

adalah Excavator Sany SY215c sebanyak 1 unit. Alat angkut yang khusus

digunakan untuk pengangkutan lapisan tanah penutup adalah Articulated Dump

Truck Volvo-A40F sebanyak 1 unit.

Alat muat yang khusus digunakan untuk penambangan ore adalah Excavator

CAT 320D sebanyak 1 unit. Alat angkut yang khusus digunakan untuk

pengangkutan ore adalah Dump Truck Hino 500 sebanyak 8 unit.

28
4.4 Swell Factor

Swell factor (sf) atau factor pengembangan adalah pengembangan suatu

material setelah digali dari tempatnya. Pengembangan volume suatu material

perlu diketahui karena yang diperhitungkan pada penggalian selalu didasarkan

pada insitu. Sedangkan material yang ditangani selalu material yang telah

mengembang (loose).

Berdasarkan data yang diperoleh dari PT. AMI, density bank (insitu) adalah

1.85 ton/m3 dan density loose adalah 1.55 ton/m3, sehingga swell factor sebagai

berikut:

𝐷𝑒𝑛𝑠𝑖𝑡𝑦 𝐵𝑎𝑛𝑘 𝑡𝑜𝑛/𝑚 3 1.85 𝑡𝑜𝑛/𝑚 3


= 𝐷𝑒𝑛𝑠𝑖𝑡𝑦 𝐿𝑜𝑜𝑠𝑒 𝑡𝑜𝑛/𝑚3 𝑥 100% = x 100% = 0,83 atau 83%.
1.55 𝑡𝑜𝑛/𝑚 3

4.5 Efisiensi Kerja

Efisiensi kerja adalah perbandingan antara waktu yang dipakai untuk bekerja

dengan waktu total yang tersedia. Effisiensi kerja dapat digunakan untuk menilai

baik tidaknya pelaksanaan suatu pekerjaan. Effisiensi kerja untuk alat muat

Excavator CAT 320D yaitu 83,43% sedangkan untuk alat angkut Dump Truck

Hino 500 yaitu 83,23% (Lampiran E).

4.6 Waktu Edar Alat Muat dan Alat Angkut (Cycle Time)

Waktu edar adalah waktu yang diperlukan oleh suatu alat mekanis untuk

melakukan kegiatan tertentu dari awal sampai akhir dan siap memulai lagi.

Kondisi jalan angkut, kondisi tempat kerja, dan kondisi alat sangat mempengaruhi

waktu edar dari alat muat Excavator Sany SY215c dan Excavator CAT 320D

29
(Lampiran F) dan alat angkut Articulated Dump Truck Volvo-A40F dan Dump

Truck Hino 500 (Lampiran G). Waktu edar dari alat muat Excavator Sany

SY215c untuk Stripping OB adalah 0.21 menit dan untuk Loading OB adalah 0,22

menit, Excavator CAT 320D untuk Ore Getting adalah 0,23 menit dan untuk

Loading Ore adalah 0,25 menit. Sedangkan waktu edar dari alat angkut

Articulated Dump Truck Volvo-A40F adalah 10,18 menit dan Dump Truck Hino

500 adalah 44,97 menit.

4.7 Produksi Alat Muat dan Alat Angkut Saat Ini

Produksi alat muat dan alat angkut adalah besarnya produksi yang dapat

dicapai dalam kenyataan kerja alat muat dan alat angkut berdasarkan kondisi yang

dapat dicapai saat ini.

4.7.1 OB Removal

Berdasarkan perhitungan, produksi stripping overburden pada alat muat

Excavator Sany SY215c mencapai 197,86 BCM/jam dan untuk loading

overburden mencapai 199,14 LCM/jam (Lampiran H), sedangkan untuk hauling

overburden dengan alat angkut Articulated Dump Truck Volvo-A40F mencapai

74,58 LCM/jam (Lampiran I).

30
Gambar 14. Stripping OB

Gambar 15. Loading OB

31
Gambar 16. Hauling OB

Gambar 17. Dumping OB pada Disposal

32
4.7.2 Produksi Ore

Produksi ore dibagi menjadi dua jenis yaitu produksi in pit dan produksi out

pit. Produksi in pit berupa kegiatan Ore getting dan Loading ore sedangkan

produksi out pit berupa kegiatan Hauling ore. Berdasarkan perhitungan, produksi

ore pada kegiatan ore getting dengan alat muat Excavator CAT 320D mencapai

236,34 Wmt/jam, untuk loading ore mencapai 228 Wmt/jam (Lampiran J), dan

untuk hauling ore Dump Truck Hino 500 sebanyak 8 unit sebesar 112,83

Wmt/jam (Lampiran K). Sedangkan target produksi yang ingin dicapai sebesar

2000 Wmt/Hari atau 220 Wmt/jam.

Gambar 18. Ore Getting

33
Gambar 19. Loading Ore

Gambar 20. Hauling Ore

34
Gambar 21. Dumping Ore di EFO

4.8 Faktor Keserasian Kerja (Match Factor) Saat Ini

Match factor merupakan keserasian kerja antara alat muat dengan alat

angkut. Harga keserasian kerja setiap rangkaian kerja peralatan mekanis yang

digunakan ditentukan berdasarkan data waktu edar dan jumlah peralatan mekanis

yang digunakan dalam setiap rangkaian kerja tersebut.

Berdasarkan perhitungan dari data lapangan, tingkat keserasian kerja alat

untuk satu unit Excavator Sany SY215c dengan satu unit alat angkut Articulated

Dump Truck Volvo-A40F adalah 0,37 sehingga terdapat waktu tunggu oleh alat

muat selama 6,4 menit (Lampiran L) dan tingkat keserasian kerja alat untuk satu

unit Excavator CAT 320D dengan delapan unit alat angkut Dump Truck Hino 500

adalah 0,49 sehingga terdapat waktu tunggu oleh alat muat selama 2,8 menit

(Lampiran L).

35
4.9 Perhitungan Jumlah Kebutuhan Alat

Kombinasi alat yang digunakan saat ini untuk penambangan bijih nikel pada

Pit Nife Blok D2W dengan 1 unit Excavator CAT 320D dan 8 unit Dump Truck

Hino 500 belum mencapai sasaran target produksi out pit. Oleh karena itu perlu

penambahan unit alat angkut namun tetap memperhatikan keserasian kerja (Match

factor) sehingga target produksi out pit dapat tercapai. Perhitungannya sebagai

berikut:

Diketahui, Target produksi Bulanan : 60.000 Wmt/Bulan

Target produksi Harian : 2.000 Wmt/Hari

Target produksi per jam : 220 Wmt/Jam

4.9.1 Ore Getting

Diketahui, Target produksi Harian : 2000 Wmt/Hari

Produktivitas Excavator per jam : 236,34 Wmt/Jam

Jam Kerja : 9 Jam

Target Produksi Harian


𝐉𝐮𝐦𝐥𝐚𝐡 𝐄𝐱𝐜𝐚𝐯𝐚𝐭𝐨𝐫 =
(Produktivitas per jam x Jam Kerja)

2000 Wmt/Hari
𝐉𝐮𝐦𝐥𝐚𝐡 𝐄𝐱𝐜𝐚𝐯𝐚𝐭𝐨𝐫 = = 0,94 atau 𝟏 𝐮𝐧𝐢𝐭.
(236,34 Wmt/Jam x 9 Jam)

4.9.2 Loading Ore

Diketahui, Target produksi Harian : 2000 Wmt/Hari

Produktivitas Excavator per jam : 228 Wmt/Jam

Jam Kerja : 9 Jam

36
Target Produksi Harian
𝐉𝐮𝐦𝐥𝐚𝐡 𝐄𝐱𝐜𝐚𝐯𝐚𝐭𝐨𝐫 =
(Produktivitas per jam x Jam Kerja)

2000 Wmt/Hari
𝐉𝐮𝐦𝐥𝐚𝐡 𝐄𝐱𝐜𝐚𝐯𝐚𝐭𝐨𝐫 = = 0,97 atau 𝟏 𝐮𝐧𝐢𝐭.
(228 Wmt/Jam x 9 Jam)

4.9.3 Hauling Ore

Diketahui, Target produksi out pit Harian : 2000 Wmt/Hari

Waktu edar per siklus : 44,97 menit

Produktivitas dump truck 1 unit : 14,10 Wmt/Jam

Produktivitas dump truck 8 unit : 112,83 Wmt/Jam

Jam Kerja : 9 Jam

Untuk menentukan jumlah dump truck yang harus digunakan untuk

memenuhi target produksi out pit maka diketahui Waktu edar dumptruck adalah

44,97 menit, sementara excavator membutuhkan waktu 2,52 menit sampai 1 unit

Dump truck terisi penuh, maka perhitungannya:

Waktu edar (CT) 44,97 menit


𝐉𝐮𝐦𝐥𝐚𝐡 𝐃𝐓 = = = 17,83 atau 𝟏𝟕 𝐮𝐧𝐢𝐭.
Waktu Diisi (Ta2) 2,52 menit

Jadi, kombinasi alat muat dan alat angkut yang harus digunakan dengan tetap

memperhatikan faktor keserasian kerja (match factor) untuk memenuhi target

produksi out pit 2000 Wmt/Hari atau 220 Wmt/Jam adalah 1 Unit Excavator CAT

320D dan 17 unit Dump Truck Hino 500 dimana produktivitasnya dapat

menghasilkan tonase sebesar 239,76 Wmt/Jam (Lampiran M) sedangkan untuk

faktor keserasian kerja dari kombinasi alat tersebut adalah MF=1,05 (Lampiran

37
N) yang artinya alat muat dan alat angkut bekerja 100% sehingga tidak

menimbulkan waktu tunggu dari kedua jenis alat tersebut.

4.10 Umur Tambang

Total cadangan yang terdapat pada pit Nife Blok D2W yang akan

ditambang sebesar 371.953 Wmt dan untuk target produksi bulanan adalah 60.000

Wmt, sehingga umur tambang dapat dihitung sebagai berikut:

Total Cadangan (Wmt)


𝐔𝐦𝐮𝐫 𝐓𝐚𝐦𝐛𝐚𝐧𝐠 =
Target Produksi Bulanan (Wmt)

371.953 Wmt
𝐔𝐦𝐮𝐫 𝐓𝐚𝐦𝐛𝐚𝐧𝐠 =
60.000 Wmt

𝐔𝐦𝐮𝐫 𝐓𝐚𝐦𝐛𝐚𝐧𝐠 = 𝟔 𝐁𝐮𝐥𝐚𝐧 𝟏𝟗 𝐇𝐚𝐫𝐢.

38
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

1. Waktu edar alat muat pada kegiatan ore getting adalah 13,91 detik dan

pada kegiatan loading ore adalah 15,17 detik, sedangkan untuk waktu edar

dumptruck pada kegiatan hauling ore adalah 44,97 menit.

2. Produktivitas alat untuk Produksi Ore saat ini pada pit nife blok D2W

untuk produksi in pit Ore getting 236,34 Wmt/Jam, produksi in pit

Loading Ore 228 Wmt/Jam, dan produksi out pit Hauling ore 112,83

Wmt/Jam.

3. Match factor saat ini pada kegiatan loading-hauling ore MF = 0,49 dengan

waktu tunggu alat muat 2,8 menit.

4. Jumlah alat yang dibutuhkan pada kegiatan ore getting adalah 1 unit

excavator CAT 320D, pada kegiatan loading ore 1 unit excavator CAT

320D, dan jumlah kebutuhan alat angkut untuk memenuhi target produksi

pada kegiatan hauling ore adalah 17 unit Dumptruck HINO 500.

39
5.2 Saran

1. Berkaitan dengan nilai match factor yang kurang dari 1 pada kegiatan

loading-hauling ore, maka sebaiknya perlu dilakukan penambahan 9 unit

hauler pada kegiatan loading-hauling ore agar mencapai target produksi

dalam keadaan matching fleet atau match factor sama dengan 1 sehingga

tidak menimbulkan adanya lost time, lost cost rental, lost cost fuel, dan

lost tonnage.

2. Diperlukan pengawasan yang disiplin agar tercapainya target produksi.

40
DAFTAR PUSTAKA

Firdaus, A., Hariyanto, A.. 2012. Analisa Keputusan Pemilihan Investasi Alat
Berat di Pertambangan Batu Bara PT. IR. ISSN: 2086-2156.

Herlita, P., Murad, M.. 2018. Analisis Kebutuhan Alat Muat dan Alat Angkut
pada Kegiatan Penambangan Soil di Area 242 dengan Penerapan Metoda
Antrian Untuk Memenuhi Target Produksi Clay 3000 Ton/ hari. ISSN:
2302-3333.

Kholil, A.. 2012. Alat Berat. PT. Remaja Rosdakarya. Bandung. ISBN: 978-979-
692-080-8.

Partanto Prodjosumarto, (1995), “Pemindahan Tanah Mekanis”, Departemen


Tambang, ITB, Bandung.

Rochmanhadi, 1982. Alat-alat Berat dan Penggunaannya. Departemen Pekerjaan


Umum, Jakarta.

Yanto Indonesianto, (2005), “Pemindahan Tanah Mekanis”, Jurusan Teknik


Pertambangan – FTM, UPN “Veteran” Yogyakarta.

41
LAMPIRAN A
SPESIFIKASI ALAT MUAT Excavator Sany SY215c

42
LAMPIRAN B
SPESIFIKASI ALAT ANGKUT Articulated Dump Truck Volvo-A40F

43
LAMPIRAN C
SPESIFIKASI ALAT MUAT Excavator CAT 320D

44
LAMPIRAN D
SPESIFIKASI ALAT ANGKUT Dump truck Hino 500

Wheelbase : 5,450 m Torsi Maksimum : 135/1.400 (Kgm/rpm)

Panjang Total : 8,540 m Final Gear Ratio : 7,400

G.V.W : 26.000 Kg Model Transmisi : MTS75D

Model Mesin : MD92TB Tipe Transmisi : 7 fwd, 1 rvs

Isi Silinder : 9.203 cc Rem Utama : Full air

Out put MaksimuM : 330/2.200(PS/rpm) Kapasitas Bak : 20 Ton

45
LAMPIRAN E
PERHITUNGAN EFISIENSI WAKTU KERJA
ALAT MUAT & ALAT ANGKUT

Efisiensi kerja adalah perbandingan antara jam kerja efektif terhadap jam
kerja yang tersedia. Jam kerja efektif adalah banyaknya jumlah jam kerja yang
benar-benar digunakan untuk kegiatan produksi. Waktu kerja efektif dapat
dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
We = Wt - ( Wd + Wtd )
Keterangan :
We = waktu kerja efektif
Wt = waktu kerja tersedia
Wd = Total Idle time
Wtd = total delay time
Setelah memperoleh nilai waktu kerja efektif ( We ) maka kita dapat menghitung
nilai efesiensi kerjanya dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

Dalam satu bulan jumlah hari kerja adalah 30 - 31 hari, sedangkan jam kerja
yang berlaku diperusahaan terdiri dalam satu shift dalam sehari. Proses
penambangan dikerjakan oleh perusahaan kontraktor PT. Hillcon Jaya Sakti.
Waktu kerja dibagi menjadi, yaitu:
Tabel E.1 Pembagian Waktu Kerja
Shift Day
Jadwal Kerja Keterangan Waktu
07.00 - 12.00 Waktu Kerja 5 jam
12.00 - 13.00 Istirahat 1 jam
13.00 - 17.00 Waktu Kerja 4 jam
Total 9 Jam

46
Pada hari Jumat, istirahat siang dimulai dari jam 11.00 – 13.00 sehingga jam
kerja berkurang menjadi 8 jam. Rata-rata jam efektif kerja menjadi:
= (9 x 6) jam/minggu + (8 x 1) jam/minggu
7 hari/minggu
= 8,8 Jam
= 528 Menit

 PROBLEM LOSS
Merupakan database hambatan-hambatan ketersediaan alat (physical
availability) dan ketersediaan pemakaian (use of availability) pada suatu unit.

Tabel E.2
Hambatan-Hambatan yang terdapat pada alat muat dan alat angkut
Excavator Dump Truck
Hambatan Jenis CAT 320D HINO 500
(menit/hari) (menit/hari)
1. Hambatan yang dapat dihindari:
Ø Berhenti bekerja lebih awal Lost time/Stand by 6.79 7.14
Ø Meal & Rest Lost time/Stand by 6.43 6.07
Total 13.21 13.21
2. Hambatan yang tidak dapat dihindari:
Ø Hujan Lost time/Stand by 41.43 41.43
Ø Sliperry Lost time/Stand by 0.00 11.07
Ø Perbaikan front Lost time/Stand by 7.86 7.86
Ø Pengisian bahan bakar (fuel) Lost time/Stand by 10.00 15.00
Ø Greassing Breakdown 15.00 0.00
Total 74.29 75.36
Grand Total 87.50 88.57

 Efisiensi Kerja Alat Muat


Waktu kerja produktif adalah waktu kerja yang tersedia dalam satu hari
dikurangi jumlah waktu tidak produktif.
Wke = Wkt – Wht
= 528 menit – 87,50 menit
= 441 menit

47
Sehingga dapat dihitung efisiensi kerja alat muat, yaitu:
Eff = ( Waktu kerja produktif / Waktu kerja yang tersedia ) x 100 %
= (441/ 528) x 100 %
= 83,43%

 Efisiensi Kerja Alat Angkut


Waktu kerja produktif adalah waktu kerja yang tersedia dalam satu hari
dikurangi jumlah waktu tidak produktif.
Wke = Wkt – Wht
= 528 menit – 88,57 menit
= 439 menit

Sehingga dapat dihitung efisiensi kerja alat muat, yaitu:


Eff = ( Waktu kerja produktif / Waktu kerja yang tersedia ) x 100 %
= (439/ 528) x 100 %
= 83,23%

Tabel E.3 Hambatan Alat Muat Excavator CAT 320D


NO A B C D E F G
1 5 5 35 0 10 10 15
2 10 10 90 0 15 10 15
3 10 15 120 0 15 10 15
4 0 10 45 0 10 10 15
5 5 0 0 0 0 10 15
6 5 10 40 0 10 10 15
7 0 10 0 0 0 10 15
8 0 0 0 0 0 10 15
9 10 0 35 0 10 10 15
10 10 0 0 0 0 10 15
11 15 15 0 0 0 10 15
12 10 5 45 0 10 10 15
13 5 10 60 0 15 10 15
14 10 0 110 0 15 10 15
Rata-Rata 6.79 6.43 41.43 0.00 7.86 10.00 15.00

48
Tabel E.4 Hambatan Alat Angkut Dump Truck HINO 500
NO A B C D E F G
1 10 10 35 10 10 15 0
2 10 5 90 20 15 15 0
3 5 10 120 25 15 15 0
4 10 15 45 15 10 15 0
5 5 0 0 0 0 15 0
6 5 0 40 15 10 15 0
7 0 10 0 0 0 15 0
8 0 10 0 0 0 15 0
9 0 0 35 10 10 15 0
10 10 0 0 0 0 15 0
11 15 10 0 0 0 15 0
12 10 10 45 15 10 15 0
13 10 5 60 20 15 15 0
14 10 0 110 25 15 15 0
Rata-Rata 7.14 6.07 41.43 11.07 7.86 15.00 0.00

Keterangan:
A : Berhenti kerja lebih awal
B : Meal & Rest
C : Hujan
D : Sliperry
E : Perbaikan front
F : Pengisian bahan bakar
G : Greassing

49
LAMPIRAN F
WAKTU EDAR ALAT GALI-MUAT

Perhitungan waktu edar (cycle time) alat mekanis dilakukan dengan cara
memperhatikan pola gerak alat mekanis pada saat melakukan aktifitasnya. Waktu
edar alat muat adalah jumlah waktu yang dihabiskan dalam satu kali rangkaian
kerja mulai dari mengambil posisi penggalian sampai kembali kosong untuk
kembali menggali.
Waktu edar (cycle time) alat muat dapat dirumuskan sebagai berikut :
CTm = Tm1 + Tm2 + Tm3 + Tm4
Dimana :
CTm = Cycle time/ total waktu edar alat muat
Tm1 = waktu untuk menggali
Tm2 = waktu untuk mengayun bermuatan
Tm3 = waktu untuk menumpahkan muatan
Tm4 = waktu untuk mengayun kosong

 Excavator Sany SY215c

Tabel F.1 Waktu Edar Stripping Overburden


Menggali Swing Muatan Swing
NO Tumpah(tm3)
(tm1) (tm2) Kosong(tm4)
1 3.12 3.22 2.12 3.11
2 3.11 3.21 2.45 3.12
3 4.21 2.50 2.45 2.54
4 3.33 3.13 3.12 3.53
5 3.15 4.21 3.03 3.21
6 3.12 3.34 2.32 4.32
7 4.03 3.22 3.34 4.12
8 3.09 3.65 3.21 3.15
9 3.21 3.22 3.32 3.62
10 3.23 3.38 2.57 3.35
Rata-Rata 3.36 3.31 2.79 3.41
CT Detik 12.86
CT Menit 0.21

50
Tabel F.2 Waktu Edar Loading Overburden
Menggali Swing Muatan Swing
NO Tumpah(tm3)
(tm1) (tm2) Kosong(tm4)
1 3.43 3.22 3.32 3.11
2 4.12 3.21 3.12 3.12
3 3.15 3.45 3.3 3.12
4 3.43 3.23 3.12 3.53
5 3.42 4.21 3.03 3.21
6 4.12 3.15 2.32 4.32
7 4.03 3.22 2.12 4.12
8 3.09 4.12 3.21 3.42
9 3.21 3.22 3.32 3.62
10 3.23 3.38 3.12 3.35
Rata-Rata 3.52 3.44 3.00 3.49
CT Detik 13.45
CT Menit 0.22

 Excavator CAT 320D

Tabel F.3 Waktu Edar Ore Getting


Menggali Swing Muatan Swing
NO Tumpah(tm3)
(tm1) (tm2) Kosong(tm4)
1 4.32 4.33 3.66 4.12
2 3.09 3.15 3.21 3.11
3 3.12 3.21 3.31 2.32
4 3.33 3.38 3.21 4.21
5 3.42 3.65 3.21 3.45
6 4.03 3.54 3.03 4.35
7 4.26 3.12 2.79 3.24
8 4.42 4.21 2.76 2.65
9 4.98 4.21 2.59 3.43
10 3.21 4.44 2.45 2.54
Rata-Rata 3.82 3.72 3.02 3.34
CT Detik 13.91
CT Menit 0.23

51
Tabel F.4 Waktu Edar Loading Ore
Menggali Swing Muatan Swing
NO Tumpah(tm3)
(tm1) (tm2) Kosong(tm4)
1 6.13 4.21 3.21 4.12
2 4.12 3.21 4.21 3.34
3 5.34 2.50 2.45 2.54
4 4.42 4.33 3.12 4.34
5 3.42 4.21 3.03 3.21
6 5.11 3.15 3.12 4.32
7 4.03 5.36 3.31 5.12
8 3.09 3.65 3.21 3.15
9 4.98 4.17 3.32 3.62
10 4.26 3.38 2.57 3.35
Rata-Rata 4.49 3.82 3.16 3.71
CT Detik 15.17
CT Menit 0.25

52
LAMPIRAN G
WAKTU EDAR ALAT ANGKUT

Perhitungan waktu edar (cycle time) alat angkut secara umum terdiri dari
dari waktu :
 Waktu untuk mengatur posisi untuk diisi muatan

 Waktu untuk diisi muatan

 Waktu untuk mengangkut muatan

 Waktu untuk mengatur posisi untuk menumpahkan muatan

 Waktu untuk menumpahkan muatan

 Waktu kembali untuk diisi dalam keadaan kosong
Waktu edar (cycle time) untuk alat angkut dapat dirumuskan sebagai
berikut:
CTa = Ta1 + Ta2 + Ta3 + Ta4 + Ta5 + Ta6
Dimana:
CTa = Total waktu edar alat angkut
Ta1 = Waktu untuk mengatur posisi untuk diisi muatan
Ta2 = Waktu untuk diisi muatan
Ta3 = Waktu untuk mengangkut muatan
Ta4 = Waktu untuk mengatur posisi untuk menumpahkan muatan
Ta5 = Waktu untuk menumpahkan muatan
Ta6 = Waktu kembali untuk diisi dalam keadaan kosong

Berdasarkan pengamatan dilapangan diperoleh data perhitungan waktu edar


Articulated dump truck Volvo A40F dan Dump Truck HINO 500.

53
 Articulated dump truck Volvo A40F
Tabel G.1 Waktu Edar

Manuver isi Manuver


NO Diisi(ta2) Haulling(ta3) Dumping(ta5) Return(ta6)
(ta1) Dumping(ta4)

1 23.34 322.22 70.20 5.21 32.12 126.00


2 22.12 307.20 127.20 5.22 33.12 85.50
3 21.32 385.80 93.60 5.12 31.31 93.00
4 23.43 309.00 134.40 6.32 34.11 93.66
5 24.1 387.00 132.60 5.23 30.12 133.20
6 22.43 273.60 133.20 6.24 31.22 132.60
7 23.65 326.40 93.60 4.42 32.24 93.60
8 23.12 321.00 93.00 5.23 33.43 134.23
9 23.23 339.60 85.80 6.12 32.12 92.11
10 22.13 326.40 126.00 5.5 33.11 127.32
Rata-Rata 22.887 329.822 108.96 5.461 32.29 111.122
CT Detik 610.54
CT Menit 10.18

 Dump Truck HINO 500


Tabel G.2 Waktu Edar

Manuver isi Manuver


NO Diisi(ta2) Haulling(ta3) Dumping(ta5) Return(ta6)
(ta1) Dumping(ta4)

1 55.21 138.00 1215.00 46.22 55.11 1110.00


2 54.32 138.00 1278.60 44.13 57. 10 1212.60
3 55.17 147.00 1399.20 45.43 56.24 1045.80
4 56.32 187.20 1452.60 46.54 60.12 1178.40
5 56.43 159.00 1165.20 46.24 54.44 1207.20
6 57.43 152.40 1221.60 45.12 56.21 1099.20
7 55.12 150.00 1207.20 45.10 55.44 1105.80
8 55.23 150.60 1274.40 44.32 56.32 1092.60
9 55.21 152.40 1213.20 44.87 54.21 1100.40
10 55.23 139.20 1222.20 46.56 55.43 1099.20
Rata-Rata 55.567 151.38 1264.92 45.453 55.94667 1125.12
CT Detik 2698.39
CT Menit 44.97

54
LAMPIRAN H
PERHITUNGAN PRODUKSI ALAT MUAT OB REMOVAL

Perhitungan untuk produksi alat muat adalah :


Qm = (3600/CT) x Cm x FF x E, BCM/jam
Keterangan:
Qm = Kemampuan produksi alat muat (BCM/jam)
CT = Waktu edar alat muat sekali pemuatan (detik)
Cm = Kapasitas Bucket (m3)
FF = Faktor pengisian (%)
E = Effisiensi kerja (%)

 Excavator Sany SY215c


Berdasarkan hasil perhitungan data dilapangan:
 Stripping Overburden
CT = 12,86 detik
Cm = 0,93 m3
FF = 90 %
E = 80 %
Qm= 197,86 BCM/Jam
 Loading Overburden
CT = 13,45 detik
Cm = 0,93 m3
FF = 100 %
E = 80 %
Qm= 199,14 LCM/Jam

55
LAMPIRAN I
PERHITUNGAN PRODUKSI ALAT ANGKUT OB HAULING

Perhitungan untuk produksi alat angkut adalah :


Qa = (60/CT) x Cm x n x FF x E, LCM/Jam
Keterangan:
Qa = Kemampuan produksi alat angkut (LCM/jam)
CT = Waktu edar alat angkut (Menit)
Cm = Kapasitas Bucket Excavator Sany SY215c (m3)
FF = Faktor pengisian (%)
E = Effisiensi kerja (%)
n = Jumlah pengisian/jumlah bucket

 Articulated dump truck Volvo-A40F


Berdasarkan hasil perhitungan data dilapangan:
CT = 10,18 Menit
Cm = 0,93 m3
FF = 100%
E = 80%
n = 17 kali
Qa = 74,58 LCM/jam

56
LAMPIRAN J
PERHITUNGAN PRODUKSI ORE IN PIT PADA ALAT MUAT

Perhitungan untuk produksi alat muat adalah :


Qm = (3600/CT) x Cm x FF x E x SF x D, WMT/jam
Keterangan:
Qm = Kemampuan produksi alat muat (WMT/jam)
CT = Waktu edar alat muat sekali pemuatan (detik)
Cm = Kapasitas Bucket (m3)
FF = Faktor pengisian (%)
E = Effisiensi kerja (%)
SF = Swell factor (%)
D = Density (Ton/m3)
 Excavator CAT 320D
Berdasarkan hasil perhitungan data dilapangan:
 Ore Getting
CT = 13,91 detik
Cm = 0,90 m3
FF = 95 %
E = 83,43 %
SF = 83 %
D = 1,55 Ton/m3
Qm= 236,34 WMT/Jam
 Loading Ore
CT = 15,17 detik
Cm = 0,90 m3
FF = 100 %
E = 83,43 %
SF = 83 %
D = 1,55 Ton/m3
Qm= 228 WMT/Jam

57
LAMPIRAN K
PERHITUNGAN PRODUKSI ORE OUT PIT PADA ALAT ANGKUT

Perhitungan untuk produksi alat angkut adalah :


Qa = Na x (60/CT) x Cm x n x FF x SF x E x D, WMT/Jam
Keterangan:
Qa = Kemampuan produksi alat angkut (WMT/jam)
CT = Waktu edar alat angkut (Menit)
Cm = Kapasitas Bucket Excavator CAT 320D (m3)
FF = Faktor pengisian (%)
E = Effisiensi kerja (%)
SF = Swell factor (%)
D = Density (Ton/m3)
n = Jumlah pengisian/jumlah bucket
Na = Jumlah alat angkut (unit)

 Dump Truck HINO 500


Berdasarkan hasil perhitungan data dilapangan:
CT = 44,97 Menit
Cm = 0,90 m3
FF = 100 %
E = 83,23 %
SF = 83 %
D = 1,55 Ton/m3
n = 11 kali
Na = 8 unit
Qa = 112,83 WMT/jam

58
LAMPIRAN L
PERHITUNGAN FAKTOR KESERASIAN KERJA ALAT (Match Factor)

Faktor keserasian alat muat dengan alat angkut dapat dihitung dengan rumus:
(CTm (menit)x n)x Na
𝐌𝐅 =
CTa (menit) x Nm

Keterangan:
CTm = Waktu edar alat muat (menit)
CTa = Waktu edar alat angkut (menit)
Na = Jumlah alat angkut (unit)
Nm = Jumlah alat muat (unit)
n = jumlah pengisian/jumlah bucket

 Loading-Hauling OB
Adapun kombinasi alat yang digunakan pada kegiatan ini adalah 1
unit Excavator Sany SY215c melayani 1 unit Articulated dump truck
Volvo-A40F:
CTm = 0,22 menit
CTa = 10,18 menit
Na = 1 unit
Nm = 1 unit
n = 17 kali
MF = 0,37
MF < 1, artinya alat muat bekerja kurang dari 100 % sedang alat angkut
bekerja 100 %, hal ini disebabkan karena produksi alat muat lebih besar dari
pada produksi alat angkut maka terjadi kondisi yaitu alat angkut sibuk dalam
proses pengangkutan sedangkan pada alat muat lebih banyak menunggu
datangnya alat angkut, sehingga terdapat waktu tunggu bagi alat muat
sebagai berikut:

Nm x CTa
𝐖𝐭𝐦 = − (CTm x n)(menit)
Na

59
1 x 10,18
𝐖𝐭𝐦 = − (0,22 x 17) 𝐖𝐭𝐦 = 𝟔, 𝟒 𝐦𝐞𝐧𝐢𝐭
1

 Loading-Hauling Ore
Adapun kombinasi alat yang digunakan pada kegiatan ini adalah 1
unit Excavator CAT 320D melayani 8 unit Dump truck HINO 500:
CTm = 0,25 menit
CTa = 44,97 menit
Na = 8 unit
Nm = 1 unit
n = 11 kali
MF = 0,49
MF < 1, artinya alat muat bekerja kurang dari 100 % sedang alat angkut
bekerja 100 %, hal ini disebabkan karena produksi alat muat lebih besar dari
pada produksi alat angkut maka terjadi kondisi yaitu alat angkut sibuk dalam
proses pengangkutan sedangkan pada alat muat lebih banyak menunggu
datangnya alat angkut, sehingga terdapat waktu tunggu bagi alat muat
sebagai berikut:

Nm x CTa
𝐖𝐭𝐦 = − (CTm x n)(menit)
Na

1 x 44,97
𝐖𝐭𝐦 = − (0,25 x 11) 𝐖𝐭𝐦 = 𝟐, 𝟖 𝐦𝐞𝐧𝐢𝐭
8

60
LAMPIRAN M
PERHITUNGAN PRODUKSI ORE OUT PIT SETELAH DILAKUKAN
PENAMBAHAN UNIT PADA ALAT ANGKUT

Perhitungan untuk produksi alat angkut adalah :


Qm = Na x (60/CT) x Cm x n x FF x SF x E x D, WMT/Jam
Keterangan:
Qa = Kemampuan produksi alat angkut (WMT/jam)
CT = Waktu edar alat angkut (Menit)
Cm = Kapasitas Bucket Exca CAT 320D (m3)
FF = Faktor pengisian (%)
E = Effisiensi kerja (%)
SF = Swell factor (%)
D = Density (Ton/m3)
n = Jumlah pengisian/jumlah bucket
Na = Jumlah alat angkut (unit)

 Dump Truck HINO 500


Berdasarkan hasil perhitungan data dilapangan:
CT = 44,97 Menit
Cm = 0,90 m3
FF = 100 %
E = 83,23 %
SF = 83 %
D = 1,55 Ton/m3
n = 11 kali
Na = 17 unit
Qa = 239,76 WMT/jam

61
LAMPIRAN N
PERHITUNGAN FAKTOR KESERASIAN KERJA ALAT (Match Factor)
SETELAH DILAKUKAN PENAMBAHAN UNIT PADA ALAT ANGKUT

Faktor keserasian alat muat dengan alat angkut dapat dihitung dengan rumus:
(CTm (menit)x n)x Na
𝐌𝐅 =
CTa (menit) x Nm

Keterangan:
CTm = Waktu edar alat muat (menit)
CTa = Waktu edar alat angkut (menit)
Na = Jumlah alat angkut (unit)
Nm = Jumlah alat muat (unit)
n = jumlah pengisian/jumlah bucket

 Loading-Hauling Ore
Adapun kombinasi alat yang digunakan pada kegiatan ini adalah 1
unit Excavator CAT 320D melayani 17 unit Dump truck HINO 500:
CTm = 0,25 menit
CTa = 44,97 menit
Na = 17 unit
Nm = 1 unit
n = 11 kali
MF = 1,05

MF=1, artinya alat muat dan alat angkut bekerja 100% sehingga tidak
menimbulkan waktu tunggu dari kedua jenis alat tersebut.

62

Anda mungkin juga menyukai