Anda di halaman 1dari 48

DESAIN DAN TROUBLESHOOTING ELECTRIC

SUBMERSIBLE PUMP

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Oleh:
Muhammad Faza Adiyat
101316072

PROGRAM STUDI TEKNIK PERMINYAKAN


FAKULTAS TEKNOLOGI EKSPLORASI DAN PRODUKSI
UNIVERSITAS PERTAMINA
2019
LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN KERJA PRAKTIK

Judul Kerja Praktik : Desain dan Troubleshooting Electric Submersible Pump

Nama Mahasiswa : Muhammad Faza Adiyat

Nomor Induk Mahasiswa : 101316072

Program Studi : Teknik Perminyakan

Fakultas : Fakultas Teknologi Eksplorasi dan Produksi

Purwakarta, 10 Juli 2019


MENYETUJUI,

Pembimbing Institusi Pembimbing Program Studi

Taufik Fansuri Iwan Setya Budi, M.T


Nopeg. 751692 NIP. 116158

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat melaksanakan Kerja Praktik serta dapat
menyelesaikan laporan dengan tepat waktu.

Kerja Praktik ini merupakan salah satu matakuliah yang wajib ditempuh di Program Studi
Teknik Perminyakan Universitas Pertamina. Laporan yang berjudul “Desain dan Troubleshooting
Electric Submersible Pump” disusun sebagai bukti pelaksanaan kerja praktik yang telah dilaksanakan
lebih kurang satu bulan dari tanggal 10 Juni 2019 – 10 Juli 2019 di PT Pertamina EP Asset 3 Subang
Field.

Laporan ini tidak akan selesai tanpa adanya bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh
karena itu, pada kesempatan kali ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Tom Sutoro dan Ibu Sri Purwanti Handayani yang selalu memberikan dukungan
secara fisik dan moril.
2. Bapak Dr. Astra Agus Pramana DN., S.Si, M.Sc selaku Ketua Program Studi Teknik
Perminyakan Universitas Pertamina.
3. Bapak Iwan Setya Budi, M.T selaku dosen pembimbing mata kuliah kerja praktik.
4. Bapak Dimaz Mahendra selaku Fungsi HR PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field.
5. Bapak Taufik Fansuri selaku pemimbing kerja praktik di PT Pertamina EP Asset 3
Subang Field.
6. Bapak Asef, Bapak Bayu, dan Bapak Soleh dari fungsi Engineering & Planning yang
telah memberikan pengarahan saat kerja praktik.
7. Aldi Adzan Fauzan Ridwan yang telah berjuang bersama dalam menjalani kerja praktik.

Penulis menyadari bahwa isi laporan ini masih banyak kekurangan, maka dari itu penulis
mengharapkan kritik dan saran yang bersifta membangun dari semua pihak. Penulis berharap semoga
laporan ini bermanfaat bagi semua yang membacanya.

Purwakarta, 10 Juli 2019

Penulis

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN ........................................................................................i


KATA PENGANTAR ............................................................................................... ii
DAFTAR ISI ............................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN...........................................................................................1
1.1 Latar Belakang ...........................................................................................1
1.2 Tujuan ........................................................................................................1
1.3 Penjelasan Singkat Kerja Praktik ................................................................2
1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan .................................................................2
BAB II PROFIL PERUSAHAAN ..............................................................................3
2.1 Sejarah Perusahaan .....................................................................................3
2.2 Area Kerja Perusahaan ...............................................................................4
2.3 Profil Produksi Perusahaan .........................................................................4
2.4 Visi dan Misi Perusahaan ...........................................................................6
2.5 Tata Nilai Perusahaan .................................................................................6
2.6 Profil Divisi Penempatan ............................................................................7
2.7 Struktur Organisasi .....................................................................................8
2.8 Komposisi dan Jumlah Karyawan ..............................................................9
BAB III KEGIATAN KERJA PRAKTIK ................................................................ 10
3.1 Kegiatan Kerja Praktik ............................................................................. 10
3.2 Desain Electric Submersible Pump ........................................................... 14
3.3 Evaluasi Desain Electric Submersible Pump ............................................ 21
3.5 Troubleshooting Electric Submersible Pump ............................................ 21
BAB IV HASIL KERJA PRAKTIK......................................................................... 24
BAB V TINJAUAN TEORITIS ............................................................................... 25
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................. 31
6.1 Kesimpulan............................................................................................... 31
6.2 Saran......................................................................................................... 31
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 32
LAMPIRAN ............................................................................................................. 33

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Area Kerja PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field ............................... 4


Gambar 2.2 Diagram Alir Produksi Minyak PT Pertamina EP Asset 3 .......................
Subang Field ............................................................................................................. 5
Gambar 2.3 Diagram Alir Produksi Gas PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field ...... 6
Gambar 2.4 Struktur Organisasi Fungsi Engineering & Planning ............................. 8
Gambar 3.1 Ruangan Rapat Internal Kecil .............................................................. 10
Gambar 3.2 Pemaparan Overview Field Subang...................................................... 10
Gambar 3.3 Rig Bor ................................................................................................. 11
Gambar 3.4 Coiled Tubing Unit............................................................................... 11
Gambar 3.5 Rig Workover ....................................................................................... 11
Gambar 3.6 Proses Cabut Electric Submersible Pump............................................. 12
Gambar 3.7 Sumur SBG-02 ..................................................................................... 12
Gambar 3.8 Stasiun Pengumpul Subang .................................................................. 13
Gambar 3.9 Proses Rig Down .................................................................................. 13
Gambar 3.10 Sumur BBS-06 ................................................................................... 13
Gambar 3.11 Inflow Performance Relationship Sumur X ....................................... 15
Gambar 3.12 Well Trajectory Sumur X ................................................................... 15
Gambar 3.13 Actual Pump Curve ............................................................................ 17
Gambar 3.14 Motor Catalog.................................................................................... 18
Gambar 3.15 Grafik Kehilangan Tegangan ............................................................. 19
Gambar 3.16 Transformator Catalog ...................................................................... 20
Gambar 3.17 Data Umum Switchboard ................................................................... 20
Gambar 3.18 Pembacaan Gas Lock Pada Amperemeter .......................................... 22
Gambar 3.19 Pembacaan Overload Pada Amperemeter .......................................... 22
Gambar 3.20 Pembacaan Normal Pada Amperemeter ............................................. 23
Gambar 3.21 Pembacaan Gejala Low Influx Pada Amperemeter ............................. 23
Gambar 5.1 Kurva IPR Satu Fasa ............................................................................ 25
Gambar 5.2 Kurva IPR Dua Fasa ............................................................................ 26
Gambar 5.3 Rangkaian ESP..................................................................................... 29

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Rincian Sumur PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field ............................ 4


Tabel 3.1 Data Sumur X ......................................................................................... 14
Tabel 3.2 Perbandingan Desain Electric Submersible Pump .................................. 21

v
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Keberadaan minyak dan gas bumi di Indonesia bagi kalangan tertentu mungkin merupakan
sektor yang memiliki daya tarik begitu besar terkait dengan keuntungannya. Tidak dapat
dipungkiri lagi, karena sektor industri minyak dan gas bumi memiliki nilai ekonomis yang
cukup tinggi. Hal ini dibuktikan bila melihat sejarah, Indonesia pernah menjadi bagian atau
anggota dari organisasi negara-negara pengekspor minyak di dunia. Dengan demikian tidak
heran berbagai kalangan berlomba-lomba untuk dapat menjadi bagian dan terlibat di dalam
industri minyak dan gas bumi. Namun dibalik itu semua, industri minyak dan gas bumi
membutuhkan modal yang besar dan resiko yang besar pula sehingga dibutuhkan ilmu dan
keterampilan khusus.
Untuk menciptakan lulusan yang memiliki ilmu dan keterampilan maka Program Studi
Teknik Perminyakan Universitas Pertamina mewajibkan mahasiswanya untuk melakukan Kerja
Praktik. Kerja Praktik dilakukan untuk meningkatkan kemampuan dan ilmu mahasiswa pada
bidang industri dan aplikasi ilmu pengetahuan serta membandingkan ilmu di lapangan dengan
ilmu yang telah diterima di perkuliahan. Melalui Kerja Praktik, mahasiswa mengharapkan
perusahaan dapat memberikan pendidikan, wawasan, dan pemecahan masalah serta pengajaran
tentang softskills yang dibutuhkan.
Sampai dengan saat ini Indonesia masih bergantung pada minyak dan gas bumi untuk
memenuhi kebutuhan energi setiap harinya. Namun disisi lain, laju produksi cenderung turun
sementara kebutuhan terus meningkat. Dibutuhkan solusi jangka pendek – menengah yang
dapat dengan cepat diterapkan untuk menangani permasalahan ini. Salah satu solusinya yaitu
dengan pemasangan artificial lift pada sumur yang yang sudah tidak dapat mengalir secara
natural flow. Artificial lift dapat menghidupkan kembali sumur yang sudah mati. Alasan itulah
yang mendasari pemilihan tema artificial lift untuk melakukan kerja praktik di PT Pertamina
EP Asset 3 Subang Field.

1.2 Tujuan
Tujuan dilakukannya kerja praktik antara lain:
• Untuk mendapatkan pengalaman dan wawasan mengenai dunia kerja secara langsung di
industri minyak & gas.
• Untuk memenuhi persyaratan lulus mata kuliah Kerja Praktik di Program Studi Teknik
Perminyakan Fakultas Teknologi Eksplorasi dan Produksi Universitas Pertamina.
• Untuk dapat melakukan observasi dan mengidentifikasi permasalahan yang ada di
lapangan serta menyelesaikan dengan solusi terbaik.
• Untuk mendapatkan keterkaitan antara pembelajaran di kelas dengan ilmu praktis di
perusahaan.
• Untuk dapat melakukan pengamatan mengenai desain dan pemecahan masalah yang
berkaitan dengan electric submersible pump di lapangan.

1
1.3 Penjelasan Singkat Kerja Praktik
Kerja praktik merupakan suatu program berupa pengamatan terhadap praktik kerja di
industri maupun instansi. Program ini dilaksanakan secara terstruktur melalui kegiatan observasi
serta penyelesaian masalah sederhana yang dibimbing oleh mentor di industri maupun instansi.
Kerja praktik yang dilakukan berguna untuk mewujudkan tujuan-tujuan yang sudah disebutkan
sebelumnya. Penulis mendapat kesempatan untuk melaksanakan kerja praktik di salah satu
perusahaan ternama di Indonesia yang profilnya akan dijelaskan pada bab profil perusahaan.
Penulis ditempatkan di fungsi Engineering & Planning PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field
yang dimentori oleh Bapak Taufik Fansuri yang menjabat sebagai Petroleum Junior Engineer.

1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan


Kegiatan kerja praktik dilaksanakan di kantor PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field yang
beralamat di Wisma Bukit Indah Sektor L Kawasan Bukit Indah, Purwakarta, Jawa Barat 41183
selama satu bulan terhitung mulai tanggal 10 Juni 2019 – 10 Juli 2019. Dalam seminggu terdapat
lima hari kerja yang dimulai pukul 07.00 WIB sampai 16.00 WIB.

2
BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Perusahaan


Di Indonesia, pemboran sumur minyak pertama dilakukan oleh Belanda pada tahun 1871
di daerah Cirebon. Pada tahun 1885, Belanda mendirikan Royal Dutch Company di Pangkalan
Brandan. Semenjak itu, kegiatan eksplorasi minyak di Indonesia dimulai dan berkembang.
Setelah perang kemerdekaan berakhir dengan proklamasi, seluruh lapangan minyak dan
gas bumi yang ditinggalkan oleh Belanda dan Jepang menjadi tanggung jawab negara. Untuk
mengelola aset perminyakan pemerintah mendirikan sebuah perusahaan minyak nasional pada
10 Desember 1957 dengan nama PT Perusahaan Minyak Nasional (PERMINA). Pada tahun
1960, PT Permina berubah stasus menjadi Perusahaan Negara (PN) Permina. Kemudian PN
Permina bergabung dengan PN Pertamin menjadi PN Pertambangan Minyak dan Gas Bumi
Negara (Pertamina) pada 20 Agustus 1968. Untuk memperkokoh perusahaan yang masih muda
ini, pemerintah menerbitkan UU No. 8 pada tahun 1972 yang menempatkan Pertamina sebagai
perusahaan minyak dan gas bumi milik negara. Berdasarkan UU ini, semua perusahaan minyak
yang hendak menjalankan usaha di Indonesia wajib berkerjasama dengan Pertamina. Karena itu
Pertamina menjalankan peran ganda yakni sebagai regulator bagi mitra yang menjalin kerja
sama melalui mekanisme Kontrak Kerja Sama (KKS) di wilayah kerja (WK) Pertamina. Selain
itu, Pertamina juga berperan sebagai operator karena mengelola sendiri wilayah kerjanya.
Sejalan dengan dinamika industri migas di dalam negeri, pemerintah menerbitkan UU
Minyak dan Gas Bumi No. 22 tahun 2001. Sebagai konsekuensi penerapan UU tersebut,
Pertamina beralih bentuk menjadi PT Pertamina (Persero) dan melepaskan peran gandanya.
Peran regulator diserahkan ke lembaga pemerintah sedangkan Pertamina hanya memegang satu
peran yaitu sebagau operator. Peran regulator di sektor hulu selanjutnya dilaksanakan oleh BP
MIGAS yang dibentuk pada tahun 2002. Sedangkan peran regulator di sektor hilir dilaksanakan
oleh BPH MIGAS yang dibentuk pada tahun 2004.
Di sektor hulu, Pertamina membentuk sejumlah anak perusahaan sebagai entitas bisnis
dalam pengelolaan kegiatan dan eksploitasi minyak, gas, panas bumi, pengelolaan transportasi
pipa migas, jasa pemboran, dan pengelolaan portofolio di sektor hulu. Ini merupakan wujud
implementasi amanat UU No. 22 tahun 2001 yang mewajibkan PT Pertamina (Persero) untuk
mendirikan anak perusahaan guna mengelola usaha hulunya sebagai konsekuensi pemisahan
usaha hulu dan hilir. Atas dasar itulah PT Pertamina EP didirikan pada 13 September 2005.
Sejalan dengan pembentukan PT Pertamina EP maka pada tanggal 17 September 2005, PT
Pertamina (Persero) telah melaksanakan penandatanganan Kontrak Kerja Sama (KKS) dengan
BP MIGAS (sekarang SKK MIGAS). Atas seluruh wilayah kuasa pertambangan migas yang
dilimpahkan melalui perundangan yang berlaku. Sebagian besar wilayah PT Pertamina
(Persero) tersebut dipisahkan menjadi wilayah kerja PT Pertamina EP. Pada saat bersamaan, PT
Pertamina EP juga melaksanakan penandatanganan Kontrak Kerja Sama (KKS) dengan BP
MIGAS yang berlaku sejak 17 September 2005.

3
2.2 Area Kerja Perusahaan
PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field terletak di dua kabupaten yaitu Kabupaten Subang,
dan Kabupaten Karawang di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Kantor PT Pertamina EP Asset 3
Subang Field terletak di Kabupaten Purwakarta yang merupakan area yang berada di tengah
Kabupaten Subang dan Kabupaten Karawang.

Gambar 2.1 Area Kerja PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field


Sumber : Overview Field Subang

2.3 Profil Produksi Perusahaan


PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field memasuki fase eksplorasi pada tahun 1973, yang
kemudian memasuki fase produksi pada tahun 1995. PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field
memiliki 140 sumur dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 2.1 Rincian Sumur PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field
Total sumur 140 sumur

Sumur produksi 67 sumur

Sumur discharge 6 sumur

Sumur tidak produksi 67 sumur

Total sumur produksi Natural Flow 60 sumur

Total sumur produksi Artificial Lift 7 sumur

Artificial Lift Electric Submersible Pump 5 sumur

Artificial Lift Hydraulic Pump Unit 1 sumur

Artificial Lift Plunger Lift 1 sumur

4
Dari tabel tersebut terdapat sumur tidak produksi sejumlah 67 sumur yang hampir
mencapai setengah dari total sumur, hal ini dikarenakan sumur di PT Pertamina EP Asset 3
Subang Field mayoritas berupa sumur gas maka masalah terdapat pada tekanan reservoir turun
sehingga sumur gas tidak mampu berproduksi. Lapangan-lapangan ini menghasilkan 4393
BOPD dan 190,35 MMSCFD (April 2019).
Hasil dari sumur produksi tersebut diproses di 10 stasiun pengumpul (SP), 3 tes unit, dan
2 unit CO2 removal yang tersebar di berbagai wilayah. Terdapat fasilitas CO 2 removal yang
berada di salah satu stasiun pengumpul yaitu di SP Subang yang menjadi ciri khas dari PT
Pertamina EP Asset 3 Subang Field karena hasil fluida produksi yang mengandung kadar gas
CO2 berkonsentrasi tinggi. Gas CO2 yang dihasilkan dari fasilitas CO2 removal ini juga telah
dikomersilkan ke beberapa perusahaan yaitu PT Samator, PT Aneka Gas Industri, dan PT Linde.
Minyak yang diproduksikan semuanya dialirkan ke Pusat Penampungan Produksi (PPP)
Balongan yang nantinya diolah di RU IV Balongan, sementara untuk hasil produksi gas
dikomersilkan ke beberapa perusahaan seperti PT Krakatau Steel, PT Pupuk Kujang dan
Industrial Distric West Java.

22 APRIL 2019

CO2
BBS ( EPF )
Gross 2,075 EPF JAS
Nett 1,760 (JAS, JRB & JST)
CLM ( CLU,CLT,BBU ) BJR
Gross 2,206 Gross 159 Gross 2,247
Nett 385 Nett 22 Nett 2,166
6” – 11 Km

6” – 3 Km

CCH
4” – 8 Km
6” – 9 Km

Gross 21
Nett -
PMK
SKG CLM Gross -
Gross 0.000 Nett -
Nett 0.000
8" - 67 Km
8” – 69 Km

6” – 45 Km
4” – 10.6

4” – 8.6 Km
Km

KOND. PIGGING SKD


8” – 11.6
6” – 28 Km

Gross 0 Gross - PGD

8” – 28 Km
Km
Nett 0 Nett - TJS Gross 664
Gross 66 Nett 10
6” – 6.5 Km

Nett 14
3” – 32 Km

TMG
Gross 0 PSJ SDS
Nett 0 Gross 0 Gross
Nett 0 Nett

CO2

SBG Rata-rata Terima PPP APRIL 2019


Struktur Aktif
Gross 175
Struktur Non-Aktif
Nett 83 4,333
Road Tank

Gambar 2.2 Diagram Alir Produksi Minyak PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field
Sumber : Overview Field Subang

5
31 JANUARI 2019
CO2

BBS ( EPF ) L-PRG


Prod 2.342 Prod 45.562 CLM ( CLU,CLT,BBU ) EPT JAS
Flare 2.342 Sales 45.562 Prod 6.456 BJR (JAS, JRB & JST)
Flare Reg. Unit 0.965 Prod 0.729 Prod 7.217

24” – 42 Km
CO2 0.789 Own Use 0.022 Own Use 0.011
CCH Impurities 1.653 Sales 0.707 Flare 0.119

10” – 10 Km
Own Use 1.446 Flare Reg. Unit 0.385

10” – 8.5 Km
Prod 4.177
Own Use 0.083 Flare 0.158 Sales 0.000

6” – 10 Km
10” – 16 Km
Sales 4.094 Sales 2.411 PMK
Prod 0.000
CO2 0.000

SKG-CILAMAYA
SKG-TEGALGEDE CITARIK

18” – 45 Km 18” – 21 Km

24” – 45 Km 24” – 21 Km
32” – 45 Km

10” – 8.5 Km
8” – 11.6 Km
TJS PGD
24” – 25 Km

Prod 2.528 Prod 0.802

6” – 6.5 Km
Own Use 0.018 Own Use 0.018
Sales 2.523 Sales 0.784
Rata-Rata
JANUARI 2019
PSJ SDS TOTAL
CO2
Prod 1.157 Prod 0.000 Prod 191.084
Own Use 0.025 Flare Reg. Unit 0.903
24” – 20 Km
Sales 1.132 SBG CO2 2.585
Prod 122.192 Jargas 0.060
CO2 3.158 SPBG 0.308
Jargas 0.063 Impurities 29.286
SPBG 0.277 Own Use 4.097
Impurities 25.579 Flare 2.864
Own Use 2.188 Sales 151.884
Struktur Aktif
Sales 90.927
Struktur Non-Aktif

Gambar 2.3 Diagram Alir Produksi Gas PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field
Sumber : Overview Field Subang

2.4 Visi dan Misi Perusahaan


2.2.1 Visi
Menjadi perusahaan eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi kelas dunia.

2.2.2 Misi
Melaksanakan pengusahaan sector hulu minyak dan gas dengan penekanan pada
aspek komersial dan operasi yang baik serta tumbuh dan berkembang bersama
lingkungan hidup.
Value : 6C (Clean, Competitive, Confident, Customer focused, Commercial,
Capable)

2.5 Tata Nilai Perusahaan


Manajemen dan seluruh pekerja PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field berkomitmen
untuk menjalankan tata nilai 6-C yang telah ditetapkan perusahaan.
1. CLEAN (Bersih)
Dikelola secara professional, menghindari benturan kepentingan, tidak menoleransi suap,
menjunjung tinggi kepercayaan dan integritas, berpedoman pada asas – asas tata kelola
korperasi yang baik.

2. COMPETITIVE (Kompetitif)
Mampu berkompetisi dalam skala regional maupun internasional, mendorong pertumbuhann
melalui investasi, membangun budaya sadar biaya dan menghargai kinerja.

6
3. CONFIDENT (Percaya diri)
Berperan dalam pembangunan ekonomi nasional, menjadi pelopor dalam reformasi BUMN dan
membangun kebanggan bangsa,

4. CUSTOMER FOCUS (Fokus pada pelanggan)


Berorientasi pada kepentingan pelanggan dan berkomitmen untuk memberikan pelayanan
terbaik kepada pelanggan.

5. COMMERCIAL (Komersial)
Menciptakan nilai tambah dengan orientasi komersial, mengambil keputusan berdasarkan bisnis
yang sehat.

6. CAPABLE (Berkemampuan)
Dikelola oleh pemimpin dan pekerja yang professional, memiliki talenta dan penguasaan teknis
tinggi, berkomitmen dalam membangun kemampuan riset dan pengembangan.

2.6 Profil Divisi Penempatan


Fungsi Engineering & Planning bertanggung jawab terhadap aktivitas di divisi Operation
Planning dan Petroleum Engineering, Aktivitas Operation Planning dan Petroleum
Engineering meliputi perencanaan operasi surface (operasi yang berjalan di permukaan tanah)
dan sub-surface (operasi di bawah tanah seperti pengeboran, workover, dan lain-lain) serta
menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Biaya (RKAB) tahunan. Selain itu juga sebagai
konsultan sekaligus konseptor dari aktivitas pembuatan sumur seperti menentukan jumlah
sumur optimal dan menentukan peralatan apa serta berapa banyak yang dibutuhkan sumur.
Divisi ini dipimpin oleh Engineering & Planning Assistant Manager yang bertanggung jawab
kepada Field Manager PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field.

7
2.7 Struktur Organisasi

Gambar 2.4 Struktur Organisasi Fungsi Engineering & Planning


Sumber : Overview Field Subang

8
2.8 Komposisi dan Jumlah Karyawan
Untuk sub-bab ini, komposisi dan jumlah karyawan yang dimaksud adalah pada fungsi
Engineering & Planning karena penulis ditempatkan di divisi ini.

Engineering & Planning Assistant Manager : 1 Orang


Planning & Budgeting Senior Supervisor : 1 Orang
Subsurface Operation Planning Staff : 1 Orang
Budgeting Staff : 1 Orang
Petroleum Engineer : 1 Orang
Petroleum Junior Engineer : 2 Orang
Laboratory Staff : 1 Orang

Total Karyawan : 8 Orang

9
BAB III

KEGIATAN KERJA PRAKTIK

3.1 Kegiatan Kerja Praktik


Selama melaksanakan kerja praktik di PT Pertamina EP Subang Field, berbagai macam kegiatan
sudah penulis lakukan diantaranya:
• Datang ke kantor pada pukul 07.00 WIB sampai dengan 16.00 WIB selama hari kerja.
Penulis ditempatkan di ruangan rapat internal kecil yang berada di atas area kantor. Di
tempat ini juga dilakukan diskusi dan presentasi dengan pembimbing instansi serta
mengerjakan laporan kerja praktik.

Gambar 3.1 Ruangan Rapat Internal Kecil

• Mengikuti pemaparan overview mengenai Field Subang yang disampaikan oleh


pembimbing dan dihadiri juga oleh Field Manager PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field.
Pemaparan ini dilakukan di ruangan rapat internal utama.

Gambar 3.2 Pemaparan Overview Field Subang

10
• Mengunjungi lokasi pengeboran JAS-A di daerah Subang, Jawa Barat yang sedang
melakukan running Coiled Tubing Unit berupa operasi unload fluida untuk mengurangi
tekanan hidrostatis dari sumur.

Gambar 3.3 Rig Bor Gambar 3.4 Coiled Tubing Unit

• Mengunjungi lokasi sumur workover JAS-07 di daerah Subang, Jawa Barat yang sedang
dilakukan penggantian pompa ESP yang rusak akibat overload. Di tempat ini penulis
menginap di lokasi akibat operasi penggantian pompa yang dilaksanakan hingga pukul
03.00 WIB dini hari sehingga harus menginap untuk beristirahat.

Gambar 3.5 Rig Workover

11
Gambar 3.6 Proses Cabut Electric Submersible Pump

• Mengunjungi sumur tidak produksi SBG-02 di daerah Subang, Jawa Barat yang
rencananya akan dilakukan pemasangan Surface Controlled Subsurface Safety Valve
(SCSSV).

Gambar 3.7 Sumur SBG-02

• Mengunjungi Stasiun Pengumpul (SP) di daerah Subang, Jawa Barat. Di tempat ini
dilakukan pengamatan fasilitas permukaan yang terdapat pada SP Subang, termasuk CO 2
removal yang menjadi ciri khas dari SP Subang.

12
Gambar 3.8 Stasiun Pengumpul Subang

• Mengunjungi sumur BBS-06 di daerah Karawang, Jawa Barat. Di area ini sedang dilakukan
rig down, sebelumnya sumur ini telah dilakukan reparasi dan akan dilakukan operasi
unload menggunakan Coiled Tubing Unit setelah rig down berakhir.

Gambar 3.9 Proses Rig Down

Gambar 3.10 Sumur BBS-06

13
3.2 Desain Electric Submersible Pump
Sumur X adalah sumur minyak yang berada di daerah Karawang, Jawa Barat. Sumur ini
akan dilakukan pemasangan artificial lift dikarenakan tidak dapat mengalir secara natural flow.
Tabel 3.1 Data Sumur X
Target Rate 150 BFPD

Oil Gravity 34.8 API

Gas Gravity 0,936

Water Gravity 1.01

GOR 600 SCF/STB

Kadar CO2 dan H2S 38% CO2 dan 25 ppm H2S

Water Cut 10%

Reservoir Temperature 259 F

Bubble Point Pressure 2698 psig

Perforation Depth 2264 – 2624 m

Flowing Test 159 BFPD, pwf 274 psi

Surface Temperature 100 F

Wellhead Pressure 100 psig

Casing 9 5/8” : 2210 m


7” : 437 m

Tubing 2 7/8” N-80 : 2014.39 m

14
Gambar 3.11 Inflow Performance Relationship Sumur X
Sumber : Schlumberger General Report

Gambar 3.12 Well Trajectory Sumur X


Sumber : Schlumberger General Report

Bedasarkan data diatas maka sumur X akan dipasang artificial lift berupa electric
submersible pump (ESP). Alasan utama dipilihnya electric submersible pump ini diakibatkan
beberapa faktor:
• Sumur ini berjenis deviated well sehingga tidak memungkinkan untuk artificial lift
berbasis rod/batang karena akan stuck saat digerakkan.
• GOR termasuk rendah karena tergolong dalam black oil (200 – 900 SCF/STB).
• Tidak tersedianya fasilitas gas treatment, pipeline, dan sumber gas yang jauh dari sumur
sehingga tidak memungkinkan untuk menggunakan artificial lift yang menggunakan
gas sebagai medianya.

15
Dalam sebuah pekerjaan berupa pemasangan ESP, perusahaan akan mendesain sesuai
standar dan metode yang ada, disisi lain juga memberikan data sumur kepada kontraktor yang
nantinya juga akan menghasilkan desain. Pada umumnya perusahaan tidak akan mendesain
hingga ke pemilihan produk dari peralatan secara khusus, melainkan terfokus pada jumlah
stages dan target rate sumur. Selanjutnya dapat dilakukan diskusi antara perusahaan dengan
kontraktor untuk mencari jalan tengah dari desain masing-masing. Pada kasus ini penulis akan
mendesain hingga komponen kelistrikannya untuk memahami konsep dalam mendesain.

Bedasarkan semua data ini, dapat dilakukan desain pada ESP di sumur X dengan cara sebagai
berikut:
1. Perhitungan SG rata-rata

𝑆𝐺 𝑜𝑖𝑙 + (0,5 × 𝑆𝐺 𝑤𝑎𝑡𝑒𝑟)


𝑆𝐺 𝑟𝑎𝑡𝑎 − 𝑟𝑎𝑡𝑎 =
1,5

0,851 + (0,5 × 1,01)


𝑆𝐺 𝑟𝑎𝑡𝑎 − 𝑟𝑎𝑡𝑎 = = 0,904
1,5

𝑝𝑠𝑖
𝐺𝐹 = 𝑆𝐺 𝑟𝑎𝑡𝑎 − 𝑟𝑎𝑡𝑎 × 0,433 = 0,904 × 0,433 = 0,391
𝑓𝑡
Karena terdapat gas maka GF diturunkan sebesar 10%
𝑝𝑠𝑖
𝐺𝐹 = 0,391 × 0,9 = 0,352
𝑓𝑡

2. Menentukan kedalaman pompa


Kedalaman pompa diletakkan 100 ft diatas perforasi (batas atas perforasi 2264 ft)
Kedalaman pompa = 2234 m = 7328 ft

3. Menentukan laju alirnya minimal

1
𝑄𝑜 = ×𝑄
1 + 𝑊𝑎𝑡𝑒𝑟 𝐶𝑢𝑡

1
𝑄𝑜 = × 159 = 145 𝐵𝐹𝑃𝐷
1 + 0,1

4. Menghitung pump intake pressure

𝑃𝐼𝑃 = 𝑃𝑤𝑓 − 𝐺𝐹 × (𝐻𝑆 − 𝐻𝑃𝐼𝑃)

𝑃𝐼𝑃 = 274 − 0,352(7428 − 7328) = 238,8 𝑝𝑠𝑖

16
5. Menghitung aras kerja cairan

𝑃𝑤𝑓
𝑍 = 𝐻𝑆 −
𝐺𝐹

274
𝑍 = 7428 − = 6650 𝑓𝑡
0,352

6. Menghitung head loss karena friksi

10,7 × 𝐿
ℎ𝑓 = × 𝑄1,852
𝐶 1,852
× 𝐷 4,87

10,7 × 2014,39
ℎ𝑓 = × 0.0002761,852 = 0,511 𝑚 = 1,677 𝑓𝑡
1301,852 × 0,06200144,87

7. Menghitung total dynamic head

𝑇𝐻𝑃
𝑇𝐷𝐻 = + 𝑍 + ℎ𝑓
𝐺𝐹

100
𝑇𝐷𝐻 = + 6650 + 1,677 = 6975,677 𝑓𝑡
0,352

8. Grafik Pompa
Head Capacity = 1650 m = 5414 ft
HP = 17 HP

Gambar 3.13 Actual Pump Curve


Sumber : Schlumberger General Report

17
9. Menghitung jumlah stages

𝑇𝐷𝐻
𝑆𝑡𝑎𝑔𝑒𝑠 =
𝐻𝐶

6675,667
𝑆𝑡𝑎𝑔𝑒𝑠 = = 123 𝑠𝑡𝑎𝑔𝑒𝑠
5414/100

10. Horse Power yang diperlukan

𝐻𝐻𝑃 = 𝐻𝑃 𝑚𝑜𝑡𝑜𝑟 𝑥 𝑠𝑡𝑎𝑔𝑒𝑠


17
𝐻𝐻𝑃 = × 123 = 20,91 𝐻𝑃
100

11. Memilih jenis motor


357 Series, 3.75” OD
HP = 22,5 HP
VOLTS = 440V
AMP = 38,5 A

Gambar 3.14 Motor Catalog


Sumber : Perencanaan dan Troubleshooting (ESP)

18
12. Memilih jenis kabel dan kehilangan tekanan
4CU – 2AL
Arus = 38,5 A
Kehilangan tegangan 22V/1000ft
22
𝐾𝑒ℎ𝑖𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 7378 × = 162,316 𝑉
1000

Gambar 3.15 Grafik Kehilangan Tegangan


Sumber : Perencanaan dan Troubleshooting (ESP)

13. Total Tegangan

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 440 + 162,316 = 612,316 𝑉

14. KVA

1,73 × 𝑇𝑒𝑔𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 × 𝐴𝑚𝑝𝑒𝑟𝑒


𝐾𝑉𝐴 =
1000

1,73 × 612,316 × 38,5


𝐾𝑉𝐴 = = 40, 78 𝐾𝑉𝐴
1000

19
15. Memilih Transformator
Part Number 693T3-T
50 KVA, Primary Volts 12500V, Secondary Volts 700/1400V

Gambar 3.16 Transformator Catalog


Sumber : Perencanaan dan Troubeshooting (ESP)

16. Menentukan Switchboard


45 MFH
1000V, 70HP, 45A

Gambar 3.17 Data Umum Switchboard


Sumber : Perencanaan dan Troubleshooting (ESP)

20
3.3 Evaluasi Desain Electric Submersible Pump
Tabel 3.2 Perbandingan Desain Electric Submersible Pump
Desain Perusahaan Desain Analisa

SG rata-rata 0,345 psi/ft 0,352 psi/ft

Pump Intake Pressure 272,3 psi 238,8

TDH 1630,17 m 2126,18 m

Stages 152 stages 123 stages

Pada Tabel 3.1 ditunjukan ada perbedaan antara desain yang sebelumnya sudah dianalisa
dengan desain yang dibuat oleh kontraktor. Hal ini terjadi karena beberapa hal:
• Desain hasil analisa hanya memperhatikan parameter dasar.
• Rumus yang digunakan berupa rumus yang sudah disederhanakan, terlebih lagi rumus
yang digunakan pada hasil analisa hanya berlaku untuk sumur tegak karena tidak ada
koreksi dari kemiringan sumur.
• Setiap kontraktor memiliki simulator dan rumus yang berbeda, meski konsepnya sama.
• Setiap kontraktor memiliki produk yang berbeda sehingga spesifikasi untuk setiap alat
harus disesuaikan dengan produk kontraktor.

3.4 Troubleshooting ESP


Penggunaan ESP pada sumur minyak bukannya tanpa resiko, ada berbagai permasalahan
yang terjadi ketika penggunaan ESP. Tentunya permasalahan tersebut harus dapat diatasi supaya
produksi dapat tetap dapat berjalan. Beberapa dari masalah yang paling sering ditemui serta
penyelesaiannya sebagai berikut:

• Gas Lock
Gas lock terjadi ketika gas masuk kedalam pompa yang beroperasi. Kejadian ini dapat
diamati dari amperemeter yang menunjukan penurunan ampere atau disebut underload.
Akibat dari gas lock ini dapat menyebabkan naiknya temperatur dari pompa yang nantinya
jika terjadi overheat akan menyebabkan short pada rangkaian elektrikal. Cara mengatasi hal
ini dengan 2 metode, yang pertama matikan pompa dan release gas yang terdapat pada
annulus dengan membuka katup annulus valve. Cara yang lain dengan cara melakukan putar
kebalikan arah operasi pada impeller dan diffuser ESP.

21
Gambar 3.18 Pembacaan Gas Lock Pada Amperemeter
Sumber : Electric Submersible Pump Manual : Design, Operation, and Maintenance

• Solids
Masalah kepasiran maupun kotoran padat dapat terjadi pada sumur yang terpasang ESP dan
dapat menimbulkan masalah. Pasir, scale atau kotoran padat dapat menutup lubang intake
ataupun menyangkut pada impeller dan difusser, hal ini memaksa pompa untuk bekerja
lebih keras. Resiko terburuk dari masalah ini yaitu pada bagian impeller tidak dapat berputar
akibat hambatan yang dihasilkan. Kejadian ini dapat diamati dari harga ampere yang naik
atau disebut overload. Mengatasi masalah tersebut sangat tricky karena karakter dari sumur
dan padatan yang berbeda-beda, dapat juga dilakukan intervensi dengan mengalirkan fluida
tertentu secara flowback ke rangkaian ESP. Solusi lain dari kepasiran dapat dipasang screen
pada intake ESP.

Gambar 3.19 Pembacaan Overload Pada Amperemeter


Sumber : Electric Submersible Pump Manual : Design, Operation, and Maintenance

22
• Kebocoran Tubing
Kebocoran tubing dapat terjadi pada sumur yang dipasang ESP. Pembacaan pada sensor
semua normal dari pressure intake, amperemeter maupun temperatur. Namun di permukaan
fluida tidak ada yang terproduksi. Cara mendeteksinya dengan cara positif dan negatif test,
ketika pressure tidak terjadi build up maka dapat dipastikan tubing tersebut bocor. Maka
harus dikerjakan cabut tubing untuk diganti dengan yang baru.

Gambar 3.20 Pembacaan Normal Pada Amperemeter


Sumber : Electric Submersible Pump Manual : Design, Operation, and Maintenance

• Low Influx
Sumur low influx berarti lambatnya fluida dari reservoir untuk mengalir ke lubang sumur.
Jika ESP beroperasi dalam keadaan normal maka pada titik tertentu fluida akan habis karena
fluida yang terangkat belum sempat di replace oleh fluida dari reservoir. Hal ini dapat
mengakibatkan overheat pada pompa karena tidak ada fluida yang terproduksi sebagai
pendingin. Kejadian ini dapat dilihat dari nilai dari ampere turun. Maka untuk mengatasi
masalah ini, ESP disetting menjadi feedback mode dimana frekuensi dari pompa dapat turun
dan naik sesuai ketinggian fluida.

Gambar 3.21 Pembacaan Gejala Low Influx Pada Amperemeter


Sumber : Electric Submersible Pump Manual : Design, Operation, and Maintenance

23
BAB IV

HASIL KERJA PRAKTIK

Bedasarkan kerja praktik yang sudah penulis alami selama satu bulan, banyak hal yang didapatkan
dari kerja praktik di PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field, diantaranya:

• Mengetahui budaya kerja di PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field.


• Mengetahui profil perusahaan, wilayah kerja, dan kegiatan yang ada di PT Pertamina EP
Asset 3 Subang Field.
• Mengetahui struktur organisasi dari fungsi Engineering & Planning, beserta karyawan dan
jobdesk-nya.
• Melatih softskill dalam berkomunikasi yang terstruktur, efektif dan sopan.
• Mengetahui bentuk proposal dan rancangan kerja dari sebuah kegiatan sumuran.
• Mengamati lokasi sumur pengeboran secara langsung beserta peralatan dan kegiatannya.
• Memasuki ruangan Company Man dan memahami rencana pekerjaan sumuran.
• Mengetahui proses unload fluida untuk mengurangi tekanan hidrostatis sumur dengan alat
Coiled Tubing Unit (CTU) secara langsung.
• Mengamati secara langsung fasilitas permukaan dari sumur produksi JAS-A (JAS-012 dan
JAS-013).
• Mengetahui cara mengidentifikasi X-Mas Tree yang menggunakan manual choke maupun
adjustable choke.
• Mengetahui proses dalam mengubah laju produksi pada X-Mas Tree yang menggunakan
manual choke dengan alat binning oil tools.
• Mengamati lokasi sumur workover secara langsung berserta peralatan dan kegiatannya.
• Mengetahui keadaan rig floor dari rig workover PDSI #25.2 / LTO750-M secara langsung.
• Mengamati proses cabut tubing produksi dan rangkaian ESP.
• Mengetahui rangkaian ESP secara keseluruhan dengan melihat langsung dari centralizer,
pompa, intake, dan motor.
• Mengetahui cara mengidentifikasi kerusakan pada rangkaian ESP.
• Mengetahui batas X-Mas Tree dan wellhead pada suatu sumur.
• Mengetahui perbedaan antara pressure gauge yang mengukur casing pressure dan
wellhead pressure.
• Mengetahui kegunaan dari swab valve pada X-Mas Tree.
• Mengetahui prinsip kerja dari fasilitas permukaan di SP Subang.
• Mengamati proses rig down setelah pekerjaan reparasi sumur.
• Mengetahui desain ESP yang digunakan di lapangan
• Mengetahui permasalahan ESP yang sering muncul di lapangan dan solusinya.

24
BAB V

TINJAUAN TEORITIS

Inflow performance relationship atau dapat disebut IPR adalah kurva yang
menggambarkan hubungan laju produksi terhadap tekanan alir dasar sumur. Dari inflow
performance relationship inilah yang nantinya dapat diketahui productivity index (PI) dan juga
laju alir maksimal dari sumur. Inflow performance relationship (IPR) dipengaruhi oleh berbagai
parameter seperti tekanan reservoir, ketebalan reservoir, boundary type reservoir, permeabilitas,
daerah pengurasan, radius sumur, karakter fluida reservoir, skin, dan permeabilitas relatif.
Inflow performance relationship (IPR) memiliki berbagai jenis yaitu satu fasa, dua fasa, tiga
fasa dan future IPR.
IPR satu fasa adalah IPR yang digunakan pada undersaturated oil reservoir, yaitu saat pwf
bernilai diatas bubble point pressure (Pb). Pada kondisi tersebut gas masih terlarut didalam
minyak sehingga tidak ada free gas yang terbentuk. Maka kondisi ini hanya mengalirkan satu
fasa fluida yaitu minyak. Slain itu IPR satu fasa juga dapat digunakan pada sumur dengan
watercut lebih dari 99%. Hal ini dikarenakan kandungan watercut lebih dari 99% sehingga dapat
dianggap sudah terdiri hanya satu fasa yaitu air. Kurva IPR satu fasa berbentuk garis lurus ditarik
dari tekanan reservoir ke bubblepoint pressure. Jika bubblepoint pressure sama dengan 0 psig
maka absolute open flow (AOF) sama dengan productivity index (J*) dikalikan dengan tekanan
reservoir.

Gambar 5.1 Kurva IPR Satu Fasa


Sumber : Well Productivity Handbook

Sesuai dengan gambar diatas, maka persamaan untuk IPR satu fasa didapatkan persamaan
sebagai berikut:

𝑞
𝐽∗ =
𝑝𝑖 − 𝑝𝑤𝑓

25
J* = productivity index (STB/D / psi)
q = laju alir sumur (STB/D)
pi = tekanan reservoir awal (psi)
pwf = tekanan sumur mengalir (psi)

IPR dua fasa digunakan saat tekanan reservoir sudah dibawah bubblepoint pressure, gas
keluar dari minyak dan menjadi free gas. Keluarnya gas ini membuat permeabilitas relatif dan
viskositas berubah, sehingga terdapat deviasi pada kurva IPR dua fasa. Maka dengan keluarnya
gas dari minyak, reservoir mengalirkan dua jenis fasa yaitu minyak dan gas.

Gambar 5.2 IPR Dua Fasa


Sumber : Well Productivity Handbook

Metode IPR dua fasa yang paling banyak digunakan adalah persamaan Vogel. Metode
Vogel merupakan suatu korelasi yang dapat dituliskan dengan persamaan berikut:

𝑝𝑤𝑓 𝑝𝑤𝑓 2
𝑞𝑜 = 𝑞𝑚𝑎𝑥 [1 − 0.2 ( ) − 0.8 ( ) ]
𝑝̅ 𝑝̅

qo = laju alir (STB/D)


qmax = laju alir maksmal (STB/D)
pwf = tekanan sumur mengalir (psi)
𝑝̅ = tekanan reservoir (psi)

Dimana qmax disebut juga absolute open flow (AOF) yang merupakan laju alir maksimal
yang bisa dialirkan oleh reservoir. Secara teoritis, qmax dapat didekati berdasarkan tekanan
reservoir (𝑝̅) dan productivity index (J*) diatas bubblepoint pressure(𝑝𝑏 ) dengan persamaan
pseudo-steady-state yang biasa dipergunakan:

𝐽∗ 𝑝̅
𝑞𝑚𝑎𝑥 =
1.8

26
J* = productivity index (STB/D/psi)
qmax = laju alir maksmal (STB/D)
𝑝̅ = tekanan reservoir (psi)

Untuk partial two-phase reservoir, konstanta J* pada metode Vogel harus ditentukan
berdasarkan tested flowing bottom-hole pressure. Jika tested flowing bottom-hole pressure (pwf)
berada diatas bubble-point pressure(𝑝𝑏 ) makan model konstanta J* dapat ditentukan dengan

𝑞𝑜
𝐽∗ =
(𝑝̅ − 𝑝𝑤𝑓 )

J* = productivity index (STB/D/psi)


qo = laju alir minyak (STB/D)
𝑝̅ = tekanan reservoir (psi)
pwf = tekanan sumur mengalir (psi)

Jika tested flowing bottom-hole pressure (pwf) berada dibawah bubble-point pressure maka
konstanta J* ditentukan dengan

𝑞𝑜
𝐽∗ =
𝑝𝑏 𝑝𝑤𝑓 𝑝𝑤𝑓 2
(𝑝̅ − 𝑝𝑏 ) + [1 − 0.2 ( ) − 0.8 ( ) ]
1.8 𝑝𝑏 𝑝𝑏

J* = productivity index (STB/D/psi)


qo = laju alir minyak (STB/D)
𝑝̅ = tekanan reservoir (psi)
pwf = tekanan sumur mengalir (psi)
𝑝𝑏 = tekanan bubblepoint (psi)

IPR tiga fasa merupakan IPR yang digunakan pada saat reservoir mengalirkan minyak, gas,
dan air. Kurva IPR tiga fasa juga memiliki deviasi dari kurva IPR satu fasa. Salah satu metode
yang paling sederhana yang digunakan pada IPR tiga fasa yaitu metode Wiggins. Metode
wiggins merupakan metode yang dikembangkan dari metode dua fasa Vogel. Metode ini dapat
menghitung debit air dan debit minyak secara terpisah.

𝑝𝑤𝑓 𝑝𝑤𝑓 2
𝑞𝑜 = 𝑞𝑚𝑎𝑥 [1 − 0.519167 ( ) − 0.481092 ( ) ]
𝑝̅ 𝑝̅

𝑝𝑤𝑓 𝑝𝑤𝑓 2
𝑞𝑤 = 𝑞𝑚𝑎𝑥 [1 − 0.722235 ( ) − 0.284777 ( ) ]
𝑝̅ 𝑝̅

27
qo = laju alir minyak (STB/D)
qw = laju alir air (STB/D)
qmax = laju alir maksmal (STB/D)
𝑝̅ = tekanan reservoir (psi)
pwf = tekanan sumur mengalir (psi)
𝑝𝑏 = tekanan bubblepoint (psi)

Future IPR digunakan untuk memprediksi IPR setelah menurunnya tekanan reservoir, serta
laju alir akibat proses produksi. Future IPR dapat diprediksi dengan menggunakan beberapa
metode yaitu Vogel, Wiggins, dan Eickmer.
Metode Vogel dapat digunakan untuk mencari nilai qomax future dengan persamaan

(𝑝̅𝑟 )𝑓 (𝑝̅𝑟 )𝑓
(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 = (𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 ( ) [0.2 + 0.8 ( )]
(𝑝̅𝑟 )𝑝 (𝑝̅𝑟 )𝑝

(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 = laju alir minyak maksimal future (STB/D)


(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 = laju alir minyak maksimal present (STB/D)
(𝑝̅𝑟 )𝑓 = tekanan reservoir future (psi)
(𝑝̅𝑟 )𝑝 = tekanan reservoir present (psi)

Sedangkan untuk metode Wiggins dapat digunakan untuk mencari qomax maupun qwmax

(𝑝̅𝑟 )𝑓 (𝑝̅𝑟 )𝑓
(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 = (𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 ( ) [0.15 + 0.84 ( )]
(𝑝̅𝑟 )𝑝 (𝑝̅𝑟 )𝑝

(𝑝̅𝑟 )𝑓 (𝑝̅𝑟 )𝑓
(𝑞𝑤 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 = (𝑞𝑤 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 ( ) [0.59 + 0.36 ( )]
(𝑝̅𝑟 )𝑝 (𝑝̅𝑟 )𝑝

(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 = laju alir minyak maksimal future (STB/D)


(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 = laju alir minyak maksimal present (STB/D)
(𝑞𝑤 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 = laju alir air maksimal present (STB/D)
(𝑞𝑤 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 = laju alir air maksimal present (STB/D)
(𝑝̅𝑟 )𝑓 = tekanan reservoir future (psi)
(𝑝̅𝑟 )𝑝 = tekanan reservoir present (psi)

Metode Eickmer dapat dituliskan dengan persamaan

(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 (𝑝̅𝑟 )𝑝 3


=( )
(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 (𝑝̅𝑟 )𝑓

(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑓 = laju alir minyak maksimal future (STB/D)


(𝑞𝑜 𝑚𝑎𝑥 )𝑝 = laju alir minyak maksimal present (STB/D)
(𝑝̅𝑟 )𝑓 = tekanan reservoir future (psi)
(𝑝̅𝑟 )𝑝 = tekanan reservoir present (psi)

28
Electic Submersible Pump (ESP) adalah sebuah pompa sentrifugal yang dimasukkan
kedalam sumur untuk memproduksi minyak secara artificial lift (pengangkatan buatan) dan
digerakkan oleh motor listrik. Pompa-pompa submersible yang digunakan dalam instalasi
Electric Submersible Pump (ESP) adalah pompa centrifugal multistage yang dioperasikan
dalam posisi vertikal. Setiap stage terdiri atas impeller dan difuser yang berfungsi untuk
meningkatkan tekanan fluida serta mengalirkannya langsung ke stage selanjutnya. Prinsip kerja
pompa ini adalah fluida yang masuk kedalam pompa melalui intake akan diterima oleh stage
paling bawah dari pompa, impeller akan mendorongnya masuk, sebagai akibat proses
centrifugal maka fluida tersebut akan terlempar keluar dan diterima oleh diffuser. Pada proses
tersebut fluida memiliki energi yang semakin besar dibandingkan pada saat masuknya. Kejadian
tersebut terjadi terus-menerus sehingga tekanan head pompa berbanding linier dengan jumlah
stages, artinya semakin banyak stage yang dipasangkan, maka semakin besar kemampuan
pompa untuk mengangkat fluida.

Gambar 5.3 Rangkaian ESP


Sumber : Perencanaan dan Troubleshooting (ESP)

ESP memiliki berbagai macam komponen yang dibagi menjadi dua, yaitu komponen surface
dan komponen subsurface. Komponen surface meliputi wellhead, junction box,
switchboard/VSD, dan transformator. Komponen subsurface meliputi sensing instrument,
centralizer, motor, protector, gas separator, advanced gas handling, pompa, kabel, check valve,
dan bleeder valve. Berikut deskripsi singkat mengenai fungsi komponen pada ESP:
• Wellhead : berfungsi sebagai dudukan x-mas tree dan tempat tubing digantung
• Junction box : mengeluarkan gas pada kabel listrik
• Switchboard: pengaman kelistrikan pada peralatan ESP
• Variable Speed Drive (VSD) : memiliki fungsi utama yang sama dengan switchboard namun
juga dapat digunakan untuk mengubah kecepatan motor dengan memanipulasi frekuensi
dan tegangan yang masuk ke motor
• Transformator : menaikkan atau menurunkan tegangan listrik
• Sensing instrument : sensor yang dapat membaca tekanan, temperatur, dan kelistrikan

29
• Centralizer : menjaga kedudukan pompa agar tidak bergeser
• Motor : menggerakan komponen yang memerlukan listrik
• Protector : melindungi motor dan mencegah fluida masuk ke motor
• Gas separator : memisahkan gas dan cairan
• Advanced gas handling : menekan fluida agar tercampur
• Pompa : memberikan tekanan pada fluida
• Kabel : menghantarkan arus listrik
• Check valve : mencegah flowback ke pompa
• Bleeder valve : mengeluarkan fluida saat cabut tubing

Secara umum, teori yang didapat di perkuliahan dapat diterapkan selama menjalani kerja
praktik yang meliputi kegiatan mengamati sumur, mengunjungi rig, dan mengamati stasiun
pengumpul. Hal-hal mengenai jenis kegiatan, peralatan pendukung, dan alur kerja dalam suatu
pekerjaan di perusahaan secara umum sudah dipelajari di kelas. Kegiatan kerja praktik juga
menunjukkan bahwa semua ilmu yang sudah didapatkan selama perkuliahan memiliki
hubungan antara satu dengan yang lain. Seperti contoh, pemahaman mengenai jenis-jenis
minyak mentah dipelajari pada mata kuliah fluida reservoir saat semester 3, dapat membantu
dalam melakukan pemilihan artificial lift yang cocok dengan suatu sumur yang materinya baru
diajarkan pada mata kuliah teknik produksi II pada semester 6.
Secara khusus, keterkaitan antara teori yang dipelajari dengan pengetahuan yang
didapatkan di perusahaan sebagian besar terdapat pada bagian konsepnya. Seperti contoh bahwa
yang terbaik menurut teori belum tentu dapat diterapkan karena alasan operasional maupun
ekonomi. Contoh lain menunjukan perhitungan maupun rumus yang dipelajari juga banyak yang
sudah disederhanakan serta hanya mempertimbangkan parameter dasar sehingga tidak cocok
dengan yang sebenarnya dikerjakan. Tetapi hal tersebut bukan menjadi masalah ketika konsep
mengenai bagaimana sifat fluida, prinsip perbedaan tekanan, sifat reservoir, dan konsep lain
sudah dipahami yang nantinya dapat mudah mengikuti panduan maupun standar dari
perusahaan.

30
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Dari hasil penjabaran laporan kerja praktik yang sudah dilaksanakan, dapat disimpulkan
beberapa hal:
• Kerja praktik memberikan pengalaman dan wawasan bagaimana budaya kerja, alur
kegiatan, dan overview dari sebuah pekerjaan lapangan.
• Pengidentifikasian masalah diawali dengan mencari sebab akibat serta memilih solusi yang
terbaik bedasarkan teori, operasi, dan ekonomi.
• Secara umum teori yang didapatkan selama pembelajaran dapat diterapkan pada ilmu
praktis di lapangan.
• Secara khusus keterkaitan antara teori yang dipelajari dengan pengetahuan yang didapatkan
di perusahaan sebagian besar terdapat pada bagian konsepnya.
• Desain ESP hasil analisa secara konsep dasar sudah sesuai ilmu praktis di lapangan.
• Desain ESP hasil analisa memiliki perbedaan terhadap desain ESP sebenarnya akibat
perbedaan rumus, parameter, dan spesifikasi produk dari tiap perusahaan.
• ESP dapat mengalami masalah selama pengoprasian, masalah tersebut berupa gas lock,
solids, kebocoran tubing, dan low influx.
• Gas lock dapat diatasi dengan cara release gas melalui annulus valve maupun menghentikan
kerja ESP sementara.
• Solids dapat diatasi dengan cara melakukan intervensi pada sumur yang memiliki masalah
tersebut yang harus diselesaikan secara case by case.
• Kebocoran tubing dapat diatasi dengan cara operasi cabut tubing yang membutuhkan rig.
• Low influx dapat diatasi dengan cara mengaktifkan feedback mode pada VSD yang
menyebabkan pompa bekerja sesuai ketinggian fluida reservoir.

6.2 Saran
Kerja praktik memiliki salah satu tujuan utama dalam memberikan pengalaman mengenai
overview dari sebuah pekerjaan yang dilakukan perusahaan. Maka dari itu dimohon untuk lebih
banyak mengikutsertakan peserta kerja praktik melakukan pengamatan dari pekerjaan-
pekerjaan yang dilakukan. Hal ini supaya peserta kerja praktik dapat memiliki wawasan yang
luas mengenai berbagai jenis pekerjaan.

31
DAFTAR PUSTAKA

Ginanjar, A., & Yulianto, D.H.E. (2018). General Report ESP Design. Schlumberger

Gipson F, C.J. (1981). Selection of Artificial Lift Method. Texas: Society Petroleum Engineer

Guo, B., Sun, K., & Ghalambor, A. (2008). Well Productivity Handbook. San Diego : Elsevier
Science

Manajemen Produksi Hulu. (2003). Perencanaan dan Troubleshooting (ESP). Jakarta: Pertamina

McCain, W.D. (1990). The Properties of Petroleum Fluids. Tulsa, Oklahoma: PennWell Publishing
Co.

PT Pertamina EP Asset 3 Subang Field. (2019). Overview Pertamina EP Field Subang. Subang:
Pertamina EP.

Takacs, G. (2017). Electric Submersible Pump Manual : Design, Operation, and Maintenance. San
Diego : Elsevier Science.

Vogel, J.V. (1968). Inflow Performance Relationships for Solution-Gas Drive Wells. Journal of
Petroleum Technology, 20(01), 83-92.

32
LAMPIRAN
' PERTAMINA EP
II
skkm1gas

SURAT KETERANGAN
Nomor O'fO /EP3720/2019-S0

Yang bertandatangan di bawah ini, Subang Field Manager menerangkan bahwa:

Nama : M. Faza Adiyat


Nomor Mahasiswa : 101316 72
Fakultas/Jurusan : Teknik Perminyakan
Perguruan Tinggi : Universitas Pertamina

Telah melaksanakan Kerja Praktek di PT Pertamina EP Asset 3 - Subang Field terhitung


mulai tanggal 10 Juni 2019 - 10 Juli 2019 dengan judul laporan akhir:

"Desain & Troubleshooting Electrical Submersible Pump"

Hasil penilaian kami untuk Kerja Praktek tersebut adalah: A.

Demikian Surat Keterangan ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

Purwakarta, 3 September 2019


Pjs. Subang Field Manager

Keterangan Nilai:
A: Baik Sekali
B: Baik
C: Cukup
D: Kurang

OHSAS
18001

........,..,
Occ�tJOMI
HHtl:h6�ft"ty

Anda mungkin juga menyukai