Anda di halaman 1dari 72

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

DI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA BRIMOB DEPOK


PERIODE 07 OKTOBER – 29 NOVEMBER 2019

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat


Memperoleh Gelar Profesi Apoteker (Apt)
Program Studi Profesi Apoteker

DISUSUN OLEH :
1. Aulia Zahro 1843700343
2. Firda Indria 1843700344
3. Karunia Sari 1843700396
4. Carina Dwi Octa 1843700345
5. Maya Marsela 1843700474
6. Misfani Diari A. 1843700449
7. Marlen E.L.N. 1843700440
8. Nurkhasanah 1843700393

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER ANGKATAN XL


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 JAKARTA
2019
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


DI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA BRIMOB DEPOK
PERIODE 07 OKTOBER – 29 NOVEMBER 2019

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Memperoleh Gelar Profesi Apoteker (Apt)
Program Study Profesi Apoteker

Disusun Oleh :

Disetujui Oleh:
Pembimbing PKPA Pembimbing PKPA
Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta Rumah Sakit Bhayangkara Brimob

(Fetri Charya, M.Si., Apt ) (Rahayu Wijayanti, S.Si, M.Farm, Apt)

Koordinator PKPA

(Rabima, M. Farm., Apt)

ii
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 JAKARTA
SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini :


1. Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini adalah asli dan belum pernah
diajukan untuk mendapatkan gelar akademik Apoteker, baik di Universitas 17
Agustus 1945 Jakarta maupun di Universitas lain.
2. Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini murni gagasan, rumusan dan
penilaian penyusun, tanpa bantuan pihak lain, kecuali tim pembimbing.
3. Dalam laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker tidak terdapat karya atau
pendapat yang telah ditulis dengan jelas dicantumkan sebagai acuan dalam
naskah dengan disebutkan dan atau dipublikasikan orang lain, kecuali secara
tertulis dengan jelas dicantumkan sebagai acuan dalam naskah dengan
disebutkan nama pengarang serta dicantumkan dalam daftar pustaka.
4. Pernyataan ini penulis buat dengan sesungguhnya, apabila dikemudian hari
terdapat penyimpangan dan ketidakbenaran dalam pernyataan ini, maka
penyusun bersedia menerima sanksi akademik serta sanksi lainnya sesuai
peraturan perundang-undangan dan norma akademik yang berlaku di Universitas
17 Agustus 1945 Jakarta.

Jakarta, November 2019


Yang Membuat Pernyataan,

Penulis

KATA PENGANTAR

iii
Dengan mengucapkan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, akhirnya
kami dapat menyelesaikan penyusunan laporan ini sebagai hasil Praktek Kerja Profesi
Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob Depok yang dilaksanakan
pada tanggal 07 Oktober – 29 November.
Oleh karena itu dalam ruang yang terbatas ini dengan segala kerendahan hati,
penulis ingin menyampaikan terima kasih dan rasa hormat kepada :
1. Ibu Dr. Diana Laila Ramatillah, M. Fram., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi
Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta.
2. Ibu Sylvia Rizky Prima, M.Farm., Apt Selaku Ketua Program Studi Profesi
Apoteker Universitas 17 Agustus 1945
3. AKBP Dr.Taufik Ismail, Sp. OG selaku Kepala Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob
4. Ibu Rahayu Wijayanti, S.Si.,M.Farm.Apt., selaku Kepala Instalasi Farmasi
Rumah Sakit Bhayangkara Brimob
5. Ibu Fetri Charya, M.Si.,Apt selaku pembimbing yang banyak meluangkan waktu
memberikan bimbingan dan pengarahan selama Praktek Kerja Profesi Apoteker
(PKPA) di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob
6. Ibu Rabima, M. Farm., Apt selaku Koordinator Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta.
7. Seluruh tenaga teknis kefarmasian dan tenaga profesional lain di Rumah Sakit
Bhayangkara Brimob Depok yang turut membantu dalam Pelaksanaan Praktek
Kerja Profesi Apoteker (PKPA)
8. Seluruh staf dan karyawan fakultas farmasi Universitas 17 agustus 1945 Jakarta
yang turut membantu dalam pelaksanaan Praktek Kerja ProfesiApoteker (PKPA).
9. Kedua orang tua dan saudara-saudara yang selalu member dukungan, semangat,
moril dan finansial.
10. Rekan-rekan mahasiswa program profesi apoteker Universitas 17 agustus 1945
Jakarta angkatan XL

iv
Semoga Tuhan Yang Maha Esa membalas budi baik Bapak dan Ibu dengan
balasan yang berlipat ganda. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi kita
semua, Amin.

Jakarta, November 2019

Penulis

DAFTAR ISI

v
Halaman
HALAMAN JUDUL.................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................... ii
SURAT PERNYATAAN........................................................................... iii
KATA PENGANTAR................................................................................ iv
DAFTAR ISI............................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN........................................................................... 1
1.1.........................................................................................................Latar
Belakang ....................................................................................... 1
1.2.........................................................................................................Tujuan
........................................................................................................4
1.3.........................................................................................................Manfaat
........................................................................................................ 5
BAB II TINJAUAN UMUM..................................................................... 6
2.1.........................................................................................................Pengertian
Rumah Sakit.................................................................................. 6
1. Tugas dan Fungsi....................................................................... 6
2. Jenis dan Klasifikasi Rumah sakit............................................. 7
a. Jenis Rumah Sakit Secara Umum........................................ 7
b. Klasifikasi Rumah Sakit Umum........................................... 8
3. Instalasi farmasi Rumah Sakit (IFRS)....................................... 9
2.2.........................................................................................................Pelayanan
Farmasi Klinik.............................................................................. 19
1. Pengkajian Resep..................................................................... 19
2. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat.................................... 20
3. Rekonsiliasi Obat...................................................................... 21
4. Pelayanan Informasi Obat (PIO).............................................. 23
5. Konseling Obat.......................................................................... 24

vi
6. Visite ........................................................................................ 26
7. Pemantauan Terapi Obat........................................................... 27
8. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)................................. 27
9. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)............................................. 28
10. Dispensing Sediaan Steril........................................................ 29
11. Pemantauan Kadar Obat Dalam Darah (PKOD)..................... 29
2.3.........................................................................................................Tim
Farmasi dan Terapi (TFT)........................................................... 30
2.4.........................................................................................................Formulari
um RS............................................................................................. 31`
2.5.........................................................................................................Centralize
d Sterile Supply Departement (CSSD)........................................ 33
2.5.1. Tujuan................................................................................ 33
2.5.2. Struktur Organiasi............................................................. 35
2.5.3. Aktivitas Fungsional.......................................................... 35
BAB III TINJAUAN KHUSUS................................................................. 41
3.1. Sejarah Rumah Sakit Bhayangkara Brimob............................ 41
3.2. Visi dan Misi Rumah Sakit Bhayangkara Brimob................... 42
3.3. Akreditasi Rumah Sakit.............................................................. 43
3.4. Fasilitas Pelayanan...................................................................... 45
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN................................................... 54
4.1. Pembahasan.................................................................................. 54
4.2. Kegiatan PKPA di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob ......... 56
4.2.1. Pengelolaan sediaan farmasi............................................. 56
4.2.2. Pelayanan Farmasi Klinik................................................. 60
4.3. Pengelolaan Air dan Limbah...................................................... 66
4.4. Central Sterile Supply Departement (CSSD)............................ 67
BAB V PENUTUP...................................................................................... 68
DAFTAR PUSTAKA................................................................................. 70

vii
LAMPIRAN................................................................................................ 71
LAMPIRAN TUGAS KHUSUS...............................................................

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan yang


dilakukan secara terpadu, terintegrasi dan berkesinambungan untuk memelihara
dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan
penyakit, peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit, dan pemulihan kesehatan
oleh pemerintah dan/atau masyarakat. Konsep kesatuan upaya kesehatan ini
menjadi pedoman dan pegangan bagi semua fasilitas kesehatan di Inddonesia
termasuk Rumah Sakit. Salah satu upaya kesehatan yanhg dilakukan pemerintah
adalah dengan meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di rumah sakit antara lain
dapat dicapai dengan penggunaan obat-obatan yang rasional dan berorientasi
kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu dan terjangkau bagi
semua lapisan masyarakat (Siregar, 2004).

Undang-undang nomor 36 tahun 2009 menyebutkan bahwa kesehatan


merupakan hak asasi setiap manusia dan salah satu unsur kesejahteraan yang
harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia. Derajat kesehatan
yang setinggi-tingginya bagi masyarakat diwujudkan dengan dilakukannya upaya
kesehatan yang terpadu dan menyeluruh dalam bentuk upaya kesehatan
perseorangan dan upaya kesehatan masyarakat.

1
Undang-undang nomor 44 tahun 2009 menyebutkan bahwa rumah sakit
merupakan institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan
kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap,
rawat jalan dan gawat darurat. Rumah sakit adalah salah satu sarana kesehatan
yang berfungsi untuk melakukan upaya kesehatan dasar dan upaya kesehatan
rujukan dan/atau upaya kesehatan penunjang. Rumah sakit juga dapat
dipergunakan untuk kepentingan pendidikan, pelatihan, penelitian, serta
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kesehatan (Siregar,
2004).

Rumah sakit yang merupakan salah satu dari sarana kesehatan merupakan
rujukan pelyanan kesehatan dengan fungsi utama menyelenggarakan upaya
kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pemulihan bagi pasien. Pelayanan
farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan rumah sakit yang menunjang
pelayanan kesehatan yang bermutu.

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72


Tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, pada Pasal
1 ayat (3) menjelaskan bahwa pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan
langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan
farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu
kehidupan pasien. Instalasi Farmasi adalah unit pelaksana fungsional yang
menyelenggarakan seluruh kegiatan pelayanan kefarmasian di rumah sakit
(Permenkes RI, 2014).

Pengaturan Standar Pelayanan Kefarmasian di rumah sakit bertujuan untuk


meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian, menjamin kepastian hukum bagi
tenaga kefarmasian dan melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan obat
yang tidak rasional dalam rangka keselamatan pasien (patient safety). Standar
pelayanan kefarmasian adalah tolak ukur yang dipergunakan sebagai pedoman

1
bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian.
Standarpelayanan kefarmasian di rumah sakit meliputi standar pengelolaan
sediaan farmasi, alat kesehatan, bahan medis habis pakai dan pelayanan farmasi
klinik (Permenkes RI, 2014).

Pelayanan farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang diberikan


Apoteker kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan
meminimalkan resiko terjadinya efek samping karena obat, untuk tujuan
keselamatan pasien (patient safety) sehingga kualitas hidup pasien (quality of life)
terjamin. Pelayanan Farmasi Klinik yang dilakukan meliputi pengkajian dan
pelayanan resep, penelusuran riwayat penggunaan obat, rekonsilisasi obat,
pelayanan informasi obat (PIO), konseling, pemantauan terapi obat (PTO), visite
monitoring efek samping obat (MESO), evaluasi penggunaan obat (EPO),
dispensing sediaan steril dan pemantauan kadar obat dalam darah (PKOD)
(Permenkes RI, 2014).

Pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat dan alat kesehatan sangat


diperlukan peran profesionalisme Apoteker, sebagai salah satu pelaksana
pelayanan kesehatan. Apoteker bertanggung jawab dalam menjamin penggunaan
obat yang rasional, efektif, aman, dan terjangkau oleh pasien dengan menerapkan
pengetahuan, keterampilan, dan bekerja sama dengan tenaga kesehatan lainnya
(Siregar, 2004).

Apoteker khususnya yang bekerja di Rumah Sakit dituntut untuk dapat


merealisasikan paradigma pelayanan kefarmasian dari orientasi produk (drug
oriented) menjadi orientasi pasien (patient oriented). Untuk itu wawasan,
pengetahuan, keterampilan, kemampuan dan kompetensi apoteker perlu
ditingkatkan secara terus menerus agar perubahan paradigma tersebut dapat
diimplementasikan.

2
Upaya meningkatkan wawasan, pengetahuan, keterampilan dan kemampuan
bekerja sama dengan profesi kesehatan lainnya di rumah sakit, maka Fakultas
Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta menyelenggarakan Praktek Kerja
Profesi Apoteker (PKPA) bagi mahasiswa Program Pendidikan Profesi Apoteker
yang bekerja sama dengan Rumah Sakit Bhayangkara Brimob, sehingga
diharapkan calon Apoteker memiliki bekal tentang Instalasi Farmasi Rumah Sakit
yang dapat mengabdikan diri sebagai Apoteker yang profesional.

1.2 Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker


Tujuan dilakukannya praktek kerja profesi Apoteker di Rumah Sakit
Bhayangkara Brimob adalah:
a. Peserta mampu memahami tugas, kewajiban, fungsi, tanggung jawab dan
peran Apoteker diRumah Sakit Bhayangkara Brimob dan
menginterpretasikan sesuai dengan kode etik kefarmasian khususnya di
Instalasi Farmasi Rumah Sakit Bhayangkara Brimob.
b. Membekali calon apoteker agar memiliki wawasan, pengetahuan,
keterampilan dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di rumah sakit.
c. Mempersiapkan kepada calon apoteker dalam memasuki dunia kerja
sebagai tenaga farmasi yang profesional.
d. Memberikan kesempatan kepada calon apoteker untuk melihat dan
mempelajari strategi dan perkembangan rumah sakit.
e. Peserta mampu mengetahui dan memahami berbagai kendala dalam
pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob.
f. Memberikan gambaran nyata tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian
di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob.ManfaatPraktek Kerja Profesi
Apoteker.

3
1.3 Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker
Manfaat dilakukannya praktek kerja profesi Apoteker di Rumah Sakit
Bhayangkara Brimobadalah:
a. Mengetahui, memahami tugas dan tanggung jawab apoteker dalam
menjalankan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit.
b. Mendapatkan pengalaman praktis dalam melaksanakan pengelolaan
perbekalan farmasi dengan sistem satu pintu di rumah sakit.
c. Melihat pelaksanaan kegiatan ini antara teori di fakultas dan kenyataan
dilapangan.
d. Mendapatkan pengetahuan manajemen praktis dirumah sakit.
e. Meningkatkan kemampuan apoteker dalam berinteraksi dan berkolaborasi
dengan profesional kesehatan lainnya dalam melakukan pelayanan
kefarmasian.
Meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi apoteker yang profesional

4
BAB II

TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT

2.1 Pengertian Rumah Sakit (RS)


Definisi RS berdasarkan PMK nomor 72 tahun 2016 tentang standar
pelayanan kefarmasian di RS pada pasal 1 butir 1 adalah institusi pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara
paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat
darurat.
Dalam Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
dinyatakan bahwa Rumah Sakit harus memenuhi persyaratan lokasi, bangunan,
prasarana, sumber daya manusia, kefarmasian, dan peralatan.
1. Tugas dan Fungsi
Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No.44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit, Rumah Sakit mempunyai tugas dalam memberikan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna.Untuk menjalankan tugas
sebagaimana dimaksud dalam, Rumah Sakit mempunyai fungsi :
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan Rumah Sakit.
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka
peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.
2. Jenis dan Klasifikasi Rumah Sakit
Untuk mendapatkan nilai akreditasi sebuah Rumah Sakit, maka hal pertama
yang terpenting adalah mengetahui jenis Rumah Sakitnya, yaitu:

5
a. Jenis rumah sakit secara umum
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009 tentang
rumah sakit, rumah sakit dapat dibagi berdasarkan jenis pelayanan dan
pengelolaannya :
1) Berdasarkan jenis pelayanan
a) Rumah sakit umum
Memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit.
b) Rumah sakit khusus
Memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit
tertentu berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, jenis penyakit
atau kekhususan lainnya.
2) Berdasarkan pengelolaan
a) Rumah sakit publik
Dapat dikelola oleh pemerintah, pemerintah daerah dan berbadan
hukum yang bersifat nirlaba.Rumah sakit publik yang dikelola pemerintah
dan pemerintah daerah diselenggarakan berdasarkan pengelolaan Badan
Layanan Umum atau Badan Layanan Umum Daerah sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.

b. Klasifikasi rumah sakit umum


Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009
tentang rumah sakit, dalam rangka penyelenggaraan pelayanan kesehatan
secara berjenjang dan fungsi rujukan, rumah sakit umum diklasifikasikan
berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan rumah sakit :
1) Rumah sakit umum kelas A adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik spesialistik luas dan
subspesialistik luas dan dengan jumlah tempat tidur minimal 400 bed.
2) Rumah sakit umum kelas B adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik sekurang-kurangnya 11

6
spesialistik dan subspesialistik luas dan dengan jumlah tempat tidur
minimal 200 bed.
3) Rumah sakit umum kelas C adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik spesialistik dasar dan dengan
jumlah tempat tidur minimal 100 bed.
4) Rumah sakit umum kelas D adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik dasar dan dengan jumlah tempat
tidur minimal 50 bed.
3. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS)
IFRS adalah suatu departemen atau unit atau bagian di suatu RS di bawah
pimpinan seorang Apoteker dan dibantu oleh beberapa orang Apoteker yang
memenuhi persyaratan perundang–undangan yang berlaku dan kompeten secra
profesional, tempat atau fasilitas penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas
seluruh pekerjaan serta pelayanan kefarmasian yang terdiri atas perencanaan,
pengadaan, produksi, penyimpanan perbekalan kesehatan / sediaan farmasi,
dispensing obat, pengendalian mutu, pengendalian distribusi dan penggunaan
seluruh perbekalan kesehatan di RS, dan pelayanan farmasi klinik.
Menurut PMK no. 72 tahun 2016, tentang Standar Pelayanan Farmasi di RS,
tugas IFRS antara lain :
1. Menyelenggarakan, mengkoordinasikan, mengatur dan mengawasi seluruh
kegiatan Pelayanan Kefarmasian yang optimal dan profesional serta sesuai
prosedur dan etik profesi.
2. Melaksanakan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alkes, dan BMHP yang
efektif, aman, bermutu dan efisien.
3. Melaksanakan pengkajian dan pemantauan penggunaan Sediaan Farmasi,
Alkes, dan BMHP guna memaksimalkan efek terapi dan keamanan serta
meminimalkan risiko.
4. Melaksanakan Komunikasi, Edukasi dan Informasi (KIE) serta memberikan
rekomendasi kepada dokter, perawat dan pasien.

7
5. Berperan aktif dalam Tim Farmasi Terapi (TFT).
6. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan serta pengembangan Pelayanan
Kefarmasian.
7. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan
formularium RS.
Menurut PMK no. 72 tahun 2016, tentang Standar Pelayanan Farmasi di RS, fungsi
IFRS antara lain :
1. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alkes dan BMHP.
Pemilihan adalah kegiatan untuk menetapkan jenis sediaan farmasi, Alkes
BMHP sesuai dengan kebutuhan. Pemilihan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP ini
berdasarkan:
a. Formularium dan standar pengobatan/ pedoman diagnosa dan terapi;
b. Standar sediaan farmasi, Alkes dan BMHP yang telah ditetapkan;
c. Pola penyakit;
d. Efektifitas dan keamanan;
e. Pengobatan berbasis bukti;
f. Mutu;
g. Harga;
h. Ketersediaan dipasaran.
2. Perencanaan kebutuhan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP secara efektif, efisien
dan optimal.Perencanaan dilakukan untuk menghindari kekosongan obat dengan
menggunakan metode yang dapat dipertanggungjawabkan dan dasar perencanaan
yang telah ditentukan antara lain konsumsi, epideminologi, kombinasi dan
disesuaikan dengan anggaran yang tersedia. Pedoman perencanaan harus
mempertimbangkan:
a. Anggaran yang tersedia;
b. Penetapan prioritas;
c. Sisa persediaan;
d. Data pemakaian periode yang lalu;

8
e. Waktu tunggu pemesanan; dan
f. Rencana pengembangan.
3. Pengadaan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP berpedoman padaperencanaan yang
telah dibuat sesuai ketentuan yang berlaku.Pengadaan merupakan kegiatan yang
dimaksudkan untuk merealisasikan perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang
efektif harus menjamin ketersediaan, jumlah dan waktu yang tepat dengan harga
yang terjangkau dan sesuai standar mutu. Pengadaan merupakan kegiatan yang
berkesinambungan dimulai dari pemilihan, penentuan jumlah yang dibutuhkan,
penyesuaian antara kebutuhan dan dana, pemilihan metode pengadaan, pemilihan
pemasok, penentuan spesifikasi kontrak, pemantauan proses pengadaan dan
pembayaran.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan sediaan farmasi, Alkes
dan BMHP antara lain:
a. Bahan baku obat harus disertai Sertifikat Analisa;
b. Bahan berbahaya harus menyertakan Material Safety Data Sheet (MSDS);
c. Sediaan farmasi, Alkes dan BMHP harus mempunyai Nomor Izin Edar; dan
d. Expired Date minimal 2 (dua) tahun kecuali untuk sediaan farmasi, Alkes
e. dan BMHP tertentu (vaksin, reagensia dan lain-lain).
Pengadaan dapat dilakukan melalui:
a. Pembelian: untuk RS Pemerintah pemberian sediaan farmasi, Alkes dan
BMHP harus Sesuai dengan ketentuan pengadaan barang dan jasa yang
berlaku.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembelian adalah:
1. Kriteria sediaan farmasi, Alkes dan BMHP yang meliputi kriteria umum
dan kriteria mutu obat;
2. Persyaratan pemasok
3. Penentuan waktu pengadaan dan kedatangan sediaan farmasi, Alkes dan
BMHP;
4. Pemantauan rencana pengadaan sesuai jenis, jumlah dan waktu.

9
b. Produksi sediaan farmasi Instalasi Farmasi RS dapat memproduksi sediaan
tertentu apabila:
1. Sediaan farmasi tidak ada dipasaran.
2. Sediaan farmasi lebih murah jika diproduksi sendiri.
3. Sediaan farmasi dengan formula khusus.
4. Sediaan farmasi dengan kemasan yang lebih kecil/repacking.
5. Sediaan farmasi untuk penelitian; dan
6. Sediaan farmasi yang tidak stabil dalam penyimpanan/harus dibuat baru
(recentus paratus).
c. Sumbangan atau Dropping atau Hibah, Instalasi Farmasi harus melakukan
pencatatan dan pelaporan terhadap penerimaan dan penggunaan sediaan
farmasi, Alkes dan BMHP, sumbangan/ dropping/ hibah.
Seluruh kegiatan penerimaan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP dengan
cara sumbangan atau dropping atau hibah harus disertai dokumen
administrasi yang lengkap dan jelas. Agar penyediaan sediaan farmasi,
Alkes dan BMHP dapat membantu pelayanan kesehatan, maka jenis
sediaan farmasi, Alkes dan BMHP dapat membantu pelayanan kesehatan,
maka jenis sediaan farmasi, Alkes dan BMHP harus sesuai dengan
kebutuhan pasien di RS. Instalasi Farmasi dapat memberikan rekomendasi
kepada pimpinan RS untuk mengembalikan atau menolak sumbangan/
dropping/ hibah sediaan farmasi, Alkes dan BMHP yang tidak bermanfaat
bagi kepentingan pasien RS.
4. Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis, spesifikasi,
jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam kontrak atau surat
pesanan dengan kondisi fisik yang diterima. Semua dokumen terkait penerimaan
barang harus tersimpan dengan baik.
5. Penyimpanan, setelah barang diterima di Instalasi Farmasi perlu dilakukan
penyimpanan sebelum dilakukan pendistribusian. Penyimpanan harus dapat
menjamin kualitas dan keamanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan BMHP

10
sesuai dengan persyaratan kefarmasian. Persyaratan kefarmasian yang dimaksud
meliputi persyaratan stabilitas dan keamanan, sanitasi, cahaya, kelembaban,
ventilasi, dan penggolongan jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan BMHP.
Metode penyimpanan dapat dilakukan berdasarkan kelas terapi, bentuk
sediaan dan jenis sediaan farmasi, Alkes dan BMHP dan disusun secara alfabetis
dengan merupakan prinsip First Expired First Out (FEFO) dan First In First Out
(FIFO) disertai sistem informasi manajemen. Penyimpanan sediaan farmasi,
Alkes dan BMHP yang penampilan dan penamaan yang mirip Look Alike Sound
Alike (LASA) tidak ditempatkan berdekatan dan harus diberi penandaan khusus
untuk mencegah terjadinya kesalahan pengambilan obat.
Pengelolaan obat emergensi harus menjamin :
a. Jumlah dan jenis obat sesuai dengan daftar obat emergensi yang telah
ditetapkan;
b. Tidak boleh tercampur dengan persediaan obat untuk kebutuhan lain;
c. Bila dipakai untuk keperluan emergensi harus segera diganti;
d. Dicek secara berkala apakah ada yang kedaluarsa dan
e. Dilarang dipinjam untuk kebutuhan lain.
6. Pendistribusian, merupakan suatu rangkaian kegiatan dalamrangka menyalurkan
atau menyerahkan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP dari tempat penyimpanan
sampai kepada unit pelayanan atau pasien dengan tetap menjamin mutu,
stabilitas, jenis, jumlah dan ketepatan waktu.
Sistem distribusi di unit pelayanan dan dapat dilakukan dengan cara :
a. Sistem Persediaan Lengkap di Ruangan Total (floor stock)
1) Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan BMHP untuk
persediaan di ruang rawat disiapkan dan dikelola oleh Instalasi Farmasi.
2) Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan BMHP yang disimpan di ruang
rawat harus dalam jenis dan jumlah yang sangat dibutuhkan.

11
3) Dalam kondisi sementara dimana tidak ada petugas farmasi yang
mengelola (di atas jam kerja) maka pendistribusiannya didelegasikan
kepada penanggung jawab ruangan.
4) Setiap hari dilakukan serah terima kembali pengelolaan obat floor stock
kepada petugas farmasi dari penanggung jawab ruangan.
5) Apoteker harus menyediakan informasi, peringatan dan kemungkinan
interaksi Obat pada setiap jenis Obat yang disediakan di floor stock.
b. Sistem Resep Perorangan Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai berdasarkan Resep perorangan atau pasien
rawat jalan dan rawat inap melalui Instalasi Farmasi.
c. Sistem Unit Dosis Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai berdasarkan Resep perorangan yang disiapkan
dalam unit dosis tunggal atau ganda, untuk penggunaan satu kali dosis/pasien.
Sistem unit dosis ini digunakan untuk pasien rawat inap.
Sistem distribusi Unit Dose Dispensing (UDD) sangat dianjurkan untuk
pasien rawat inap mengingat dengan sistem ini tingkat kesalahan pemberian
obat dapat diminimalkan sampai kurang dari 5% dibandingkan dengan sistem
floor stock atau resep individu yang mencapai 18%.
d. Sistem Kombinasi Sistem pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai bagi pasien rawat inap dengan menggunakan
kombinasi a + b atau b + c atau a + c.
7. Melakukan pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, Alkes danBMHP yang
sudah tidak dapat digunakan.
Pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP yang tidak
dapat digunakan harus dilaksanakan dengan cara yang sesuai dengan ketentuan
peraturan Perundang-undangan yang berlaku. Pemusnahan dilakukan untuk
sediaan farmasi, Alkes dan BMHP bila produk tidak memenuhi persyaratan
mutu, telah kedaluarsa, tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam

12
pelayanan kesehatan atau kepentingan ilmu pengetahuan dan dicabut izin
edarnya.
Pengendalian dilakukan terhadap jenis dan jumlah persediaan dan
penggunaan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP. Pengendalian penggunaan
sediaan farmasi, Alkes dan BMHP dapat dilakukan oleh Instalasi Farmasi harus
bersama dengan TFT di RS.
Tujuan pengendalian sediaan farmasi, Alkes, dan BMHP adalah untuk:
a. Penggunaan obat sesuai dengan Formularium RS;
b. Penggunaan obat sesuai dengan diagnosis dan terapi;
c. Memastikan persediaan efektif dan efisien atau tidak terjadi kelebihan atau
kekurangan atau kekosongan, kerusakan, kadaluarsa, dan kehilangan serta
pengembalian pesanan sediaan farmasi, Alkes, dan BMHP.
Cara untuk mengendalikan persediaan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP
adalah :
a. Melakukan evaluasi persediaan yang jarang digunakan (Slow Moving)
b. Melakukan evaluasai persediaan yang tidak digunakan dalam waktu 3 (Tiga)
bulan berturut-turut (Death Stock);
c. Stok opname yang dilakukan secara periodik dan berkala.
8. Administrasi harus dilakukan secara tertib dan berkesinambungan untuk
memudahkan penelusuran kegiatan yang sudah berlalu.
Kegiatan administrasi terdiri dari:
a. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dan pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan sediaan farmasi,
Alkes, dan BMHP yang meliputi perencanaan kebutuhan, pengadaan,
penerimaan, pendistribusian, pengendalian persediaan, pengembalian,
pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, Alkes, dan BMHP. Pelaporan
dibuat secara periodik yang dilakukan instalasi farmasi dalam periode waktu
tertentu (bulanan, triwulan, semester atau pertahun). Jenis-jenis pelaporan
yang dibuat menyesuaikan dengan peraturan yang berlaku.

13
Pencatatan dilakukan untuk:
1. Persyaratan kementerian kesehatan atau BPOM
2. Dasar akreditasi RS
3. Dasar audit RS; dan
4. Dokumentasi farmasi
Pelaporan dilakukan sebagai :
1. Komunikasi antara level manajemen;
2. Penyiapan laporan tahunan yang komprehensif mengenai kegiatan di
instalasi farmasi; dan
3. Laporan tahunan
b. Administrasi Keuangan
Merupakan pengaturan anggaran, pengendalian dan analisa biaya,
pengumpulan informasi keuangan, penyiapan laporan penggunaan laporan
yang berkaitan dengan semua kegiatan pelayanan kefarmasian secara rutin
atau tidak rutin dalam periode bulanan, triwulan, semesteran atau tahunan.
c. Administrasi Penghapusan
Merupakan kegiatan penyelesaian terhadap sedian farmasi, Alkes, dan
bahas medis habis pakai yang tidak terpakai karena kadaluarsa, rusak, mutu
tidak memenuhi standar dengan cara membuat usulan penghapusan sediaan
farmasi, Alkes, dan BMHP kepada pihak terkait sesuai dengan prosedur
yang berlaku.
2.2 Pelayanan Farmasi Klinik
1. Pengkajian Resep
Pelayanan resep dimulai dari penerimaan, pemeriksaan ketersediaan,
pengkajian resep, penyiapan sediaan farmasi, Alkes dan BMHP termasuk
peracikan obat, pemeriksaan, penyerahan disertai pemberiaan informasi.
Persyaratan administrasi meliputi:
a. Nama, umur, jenis kelamin, berat badan, dan tinggi badan pasien;
b. Nama, nomor ijin, alamat dan paraf dokter;

14
c. Tanggal resep;
d. Ruangan atau unit asal resep;
Persyaratan farmasetik meliputi:
a. Nama obat, bentuk dan kekuatan sediaan;
b. Dosis dan jumlah obat;
c. Aturan dan cara penggunaan.
Persyaratan klinis meliputi;
a. Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat;
b. Duplikasi pengobatan;
c. Alergi dan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD);
d. Kontraindikasi;
e. Interaksi obat.
2. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat
Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat merupakan proses untuk
mendapatkan informasi mengenai seluruh obat/sediaan farmasi lain yang
pernah dan sedang di gunakan, riwayat pengobatan dapat diperoleh dari
wawancara atau data rekam medik/pencatatan penggunaan obat pasien.
Tahapan penelusuran riwayat penggunaan obat;
1. Membandingkan riwayat penggunaan obat dengan data rekam medic atau
pencatatan penggunaan obat untuk mengetahui perbedaan informasi
penggunaan obat;
2. Melakukan verifikasi riwayat penggunaan obat yang diberikan oleh tenaga
kesehatan lain dan memberikan informasi tambahan jika diperlukan;
3. Mendokumentasikan adanya alergi dan ROTD;
4. Mengidentifikasi potensi terjaadinya interaksi obat;
5. Melakukan penilaian terhadap kepatuhan pasien dalam menggunakan obat;
6. Melakukan penilaian rasionalitas obat yang diresepkan;
7. Melakukan penilaian terhadap pemahaman pasien terhadap obat yang
digunakan;

15
8. Melakukan penilaian adanya bukti penyalahan gunaan obat;
9. Melakukan penilaian terhadap teknik penggunaan obat;
10. Memeriksa adanya kebutuhan pasien terhadap obat dan alat bantu kepatuhan
minum obat (concordance aids);
11. Mendokumentasikan obat yang digunakan pasien sendiri tanpa
sepengetahuan dokter dan
12. Mengidentifikasi terapi lain, misalnya suplemen dan pengobatan alternatif
yang mungkin digunakan oleh pasien.
3. Rekonsiliasi obat
Rekonsiliasi obat merupakan proses membandingkan instruksi
pengobatan dengan obat yang telah dimiliki pasien. Rekonsiliasi dilakukan
untuk mencegah terjadinya kesalahan obat (medication error) seperti obat tidak
diberikan, duplikasi, kesalahan dosis dan interaksi obat. Kesalahan obat rentan
terjadi pada pemindahan pasien dari satu RS ke RS lain, antar ruang perawatan,
serta kepada pasien yang keluar dari RS ke layanan kesehatan primer dan
sebaliknya.
Tujuan dilakukannya rekonsiliasi Obat adalah:
a. Memastikan informasi yang akurat tentang Obat yang digunakan pasien;
b. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terdokumentasinya instruksi
dokter; dan
c. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi dokter.
Tahap proses rekonsiliasi Obat yaitu:
a. Pengumpulan data
Mencatat data dan memverifikasi Obat yang sedang dan akan
digunakan pasien, meliputi nama Obat, dosis, frekuensi, rute, Obat mulai
diberikan, diganti, dilanjutkan dan dihentikan, riwayat alergi pasien serta
efek samping obat yang pernah terjadi. Khusus untuk data alergi dan efek
samping obat, dicatat tanggal kejadian, Obat yang menyebabkan terjadinya
reaksi alergi dan efek samping, efek yang terjadi, dan tingkat keparahan.

16
Data riwayat penggunaan obat didapatkan dari pasien, keluarga pasien,
daftar obat pasien, Obat yang ada pada pasien, dan rekam medik/medication
chart. Data Obat yang dapat digunakan tidak lebih dari 3 (tiga) bulan
sebelumnya. Semua Obat yang digunakan oleh pasien baik Resep maupun
Obat bebas termasuk herbal harus dilakukan proses rekonsiliasi.
b. Komparasi Petugas kesehatan membandingkan data obat yang pernah,
sedang dan akan digunakan.
Discrepancy atau ketidakcocokan adalah bilamana ditemukan
ketidakcocokan atau perbedaan diantara data-data tersebut. Ketidakcocokan
dapat pula terjadi bila ada obat yang hilang, berbeda, ditambahkan atau
diganti tanpa ada penjelasan yang didokumentasikan pada rekam medik
pasien. Ketidakcocokan ini dapat bersifat disengaja (intentional) oleh dokter
pada saat penulisan Resep maupun tidak disengaja (unintentional) dimana
dokter tidak tahu adanya perbedaan pada saat menuliskan Resep.
c. Melakukan konfirmasi kepada dokter jika menemukan ketidaksesuaian
dokumentasi.
Bila ada ketidaksesuaian, maka dokter harus dihubungi kurang dari 24
jam. Hal lain yang harus dilakukan oleh Apoteker adalah:
1) menentukan bahwa adanya perbedaan tersebut disengaja atau tidak
disengaja;
2) mendokumentasikan alasan penghentian, penundaan, atau pengganti;
3) memberikan tanda tangan, tanggal, dan waktu dilakukannya rekonsilliasi
obat.
d. Komunikasi Melakukan komunikasi dengan pasien dan/atau keluarga pasien
atau perawat mengenai perubahan terapi yang terjadi. Apoteker bertanggung
jawab terhadap informasi obat yang diberikan. Petunjuk teknis mengenai
rekonsiliasi obat akan diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal.

17
4. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
PIO merupakan kegiatan penyediaan dan pemberian informasi,
rekomendasi Obat yang independen, akurat, tidak bias, terkini dan
komprehensif yang dilakukan oleh Apoteker kepada dokter, Apoteker,
perawat, profesi kesehatan lainnya serta pasien dan pihak lain di luar
Rumah Sakit.
PIO bertujuan untuk:
1. Menyediakan informasi mengenai Obat kepada pasien dan tenaga
kesehatan di lingkungan Rumah Sakit dan pihak lain di luar Rumah Sakit;
2. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan
dengan Obat/Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai, terutama bagi Komite atau Tim Farmasi dan Terapi;
3. Menunjang penggunaan Obat yang rasional.
Kegiatan PIO meliputi:
1. Menjawab pertanyaan;
2. Menerbitkan buletin, leaflet, poster, newsletter; M
3. Menyediakan informasi bagi TFT sehubungan dengan penyusunan
Formularium Rumah Sakit;
4. Bersama dengan Tim Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS) melakukan
kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap
5. Melakukan pendidikan berkelanjutan bagi tenaga kefarmasian dan tenaga
kesehatan lainnya; dan
6. Melakukan penelitian.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam PIO:
a) Sumber daya manusia;
b) Tempat; dan
c) Perlengkapan. Petunjuk teknis mengenai pio akan diatur lebih lanjut
oleh Direktur Jenderal.

18
5. Konseling Obat
Konseling Obat adalah suatu aktivitas pemberian nasihat atau saran
terkait terapi Obat dari Apoteker (konselor) kepada pasien dan/atau
keluarganya. Konseling untuk pasien rawat jalan maupun rawat inap di
semua fasilitas kesehatan dapat dilakukan atas inisitatif apoteker, rujukan
dokter, keinginan pasien atau keluarganya. Pemberian konseling yang
efektif memerlukan kepercayaan pasien dan/atau keluarga terhadap
Apoteker. Pemberian konseling Obat bertujuan untuk mengoptimalkan
hasil terapi, meminimalkan ROTD, dan meningkatkan cost effectiveness
yang pada akhirnya meningkatkan keamanan penggunaan Obat bagi pasien
(patient safety).
Secara khusus konseling Obat ditujukan untuk:
1. Meningkatkan hubungan kepercayaan antara Apoteker dan pasien;
2. Menunjukkan perhatian serta kepedulian terhadap pasien;
3. Membantu pasien untuk mengatur dan terbiasa dengan Obat;
4. Membantu pasien untuk mengatur dan menyesuaikan penggunaan Obat
dengan penyakitnya;
5. Meningkatkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan;
6. Mencegah atau meminimalkan masalah terkait Obat;
7. Meningkatkan kemampuan pasien memecahkan masalahnya dalam hal
terapi;
8. Mengerti permasalahan dalam pengambilan keputusan; dan
9. Membimbing dan mendidik pasien dalam penggunaan Obat sehingga dapat
mencapai tujuan pengobatan dan meningkatkan mutu pengobatan pasien
Faktor yang perlu diperhatikan dalam konseling obat:
a. Kriteria pasien:
1. Pasien kondisi khusus (pediatrik, geriatri, gangguan fungsi ginjal, ibu
hamil dan menyusui);

19
2. Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis (Tuberkulosis,
Diabetes Melitus, epilepsi, dan lain-lain);
3. Pasien yang menggunakan obat-obatan dengan intruksi khusus
(penggunaan kortikosteroid dengan tappering down/off);
4. Pasien yang menggunakan obat dengan indeks terapi sempit (digoksin,
phenytoin);
5. Pasien yang menggunakan banyak obat (polifarmasi) dan
6. Pasien yang mempunyai riwayat kepatuhan rendah.
b. Syarat dan peralatan:
1. Ruangan atau tempat konseling; dan
2. Alat bantu konseling (kartu pasien atau catatan konseling).
6. Visite
Visite merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang
dilakukan Apoteker secara mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan
untuk mengamati kondisi klinis pasien secara langsung, dan mengkaji
masalah terkait Obat, memantau terapi obat dan ROTD, meningkatkan
terapi Obat yang rasional, dan menyajikan informasi Obat kepada dokter,
pasien serta profesional kesehatan lainnya.
Visite juga dapat dilakukan pada pasien yang sudah keluar Rumah
Sakit baik atas permintaan pasien maupun sesuai dengan program Rumah
Sakit yang biasa disebut dengan Pelayanan Kefarmasian di rumah (Home
Pharmacy Care). Sebelum melakukan kegiatan visite apoteker harus
mempersiapkan diri dengan mengumpulkan informasi mengenai kondisi
pasien dan memeriksa terapi Obat dari rekam medik atau sumber lain.
Petunjuk teknis mengenai visite akan diatur lebih lanjut oleh Direktur
Jenderal.

20
7. Pemantauan Terapi Obat (PTO).
PTO merupakan suatu proses yang mencakup kegiatan untuk
memastikan terapi obat yang aman, efektif dan rasional bagi pasien.
Tujuan PTO adalah meningkatkan efektivitas terapi dan meminimalkan
ROTD.
Kegiatan dalam PTO meliputi:
1. Pengkajian pemilihan obat, dosis, cara pemberian obat, respons terapi,
Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD);
2. Pemberiaan rekomendasi penyelesaian masalah terkait obat dan
3. Pemantauan efektivitas dan efek samping terapi obat.
8. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
MESO merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat
yang tidak dikehendaki, yang terjadi pada dosis lazim yang digunakan pada
manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosa dan terapi. Efek samping obat
adalah reaksi obat yang tidak dikehendaki yang terkait dengan kerja
farmakologi.
MESO bertujuan:
a. Menemukan Efek Samping Obat (ESO) sedini mungkin terutama yang
berat, tidak dikenal, frekuensinya jarang;
b. Menentukan frekuensi dan insidensi ESO yang sudah dikenal dan baru saja
ditemukan;
c. Mengenal semua faktor yang mungkin dapat menimbulkan/mempengaruhi
angka kejadian dan hebatnya ESO;
d. Meminimalkan resiko kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki dan
e. Mencegah terulangnya kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki.
Kegiatan pemantauan dan pelaporan ESO:
a. Mendeteksi adanya kejadian reaksi ESO yang tidak dikehendaki;
b. Mengidentifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai risiko tinggi
mengalami ESO;

21
c. Mengevaluasi laporan ESO;
d. Mendiskusikan dan mendokumentasikan di TFT;
e. Melaporkan ke Pusat MESO Nasional.
9. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
EPO merupakan program evaluasi penggunaan obat yang terstruktur
dan berkesinambungan secara kualitatif dan kuantitatif.
Tujuan EPO yaitu;
1. Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan obat;
2. Membandingkan pola pengunaan obat pada periode waktu tertentu;
3. Memberikan masukan untuk perbaikan pengunaan obat dan
4. Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan obat.
10. Dispensing Sediaan Steril
Dispensing sediaan steril harus dilakukan di Instalasi Farmasi
dengan teknik aseptik untuk menjamin sterilitas dan stabilitas produk dan
melindungi petugas dari paparan zat berbahaya serta menghindari
terjadinya kesalahan pemberian Obat.
Dispensing sediaan steril bertujuan:
1. Menjamin agar pasien menerima Obat sesuai dengan dosis yang
dibutuhkan;
2. Menjamin sterilitas dan stabilitas produk;
3. Melindungi petugas dari paparan zat berbahaya; dan
4. Menghindari terjadinya kesalahan pemberian Obat.
11. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)
PKOD merupakan interpretasi hasil pemeriksaan kadar Obat tertentu
atas permintaan dari dokter yang merawat karena indeks terapi yang sempit
atau atas usulan dari Apoteker kepada dokter.
PKOD bertujuan:
a. mengetahui Kadar Obat dalam Darah; dan
b. memberikan rekomendasi kepada dokter yang merawat.

22
2.3 Tim Farmasi dan Terapi (TFT)
Pengorganisasian Rumah Sakit dibentuk TFT yang merupakan unit kerja
dalam memberikan rekomendasi kepada pimpinan Rumah Sakit mengenai
kebijakan penggunaan Obat di Rumah Sakit yang anggotanya terdiri dari dokter
yang mewakili semua spesialisasi yang ada di Rumah Sakit, Apoteker Instalasi
Farmasi, serta tenaga kesehatan lainnya apabila diperlukan. TFT harus dapat
membina hubungan kerja dengan komite lain di dalam Rumah Sakit yang
berhubungan/ berkaitan dengan penggunaan Obat.
TFT dapat diketuai oleh seorang dokter atau seorang Apoteker, apabila
diketuai oleh dokter maka sekretarisnya adalah Apoteker, namun apabila
diketuai oleh Apoteker, maka sekretarisnya adalah dokter. TFT harus
mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk
Rumah Sakit besar rapat diadakan sekali dalam satu bulan. Rapat TFT dapat
mengundang pakar dari dalam maupun dari luar Rumah Sakit yang dapat
memberikan masukan bagi pengelolaan TFT, memiliki pengetahuan khusus,
keahlian-keahlian atau pendapat tertentu yang bermanfaat bagi TFT.
TFT mempunyai tugas:
1. mengembangkan kebijakan tentang penggunaan Obat di Rumah Sakit;
2. melakukan seleksi dan evaluasi Obat yang akan masuk dalam formularium
Rumah Sakit
3. mengembangkan standar terapi
4. mengidentifikasi permasalahan dalam penggunaan Obat
5. melakukan intervensi dalam meningkatkan penggunaan Obat yang rasional;
6. mengkoordinir penatalaksanaan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki
(ROTD)
7. mengkoordinir penatalaksanaan medication error
8. menyebarluaskan informasi terkait kebijakan penggunaan Obat di Rumah
Sakit.

23
Komite atau Tim lain yang terkait Peran Apoteker terkait penggunaan Obat di
Rumah Sakit antara lain:
1. Pengendalian Infeksi Rumah Sakit
2. Keselamatan Pasien Rumah Sakit
3. Mutu Pelayanan Kesehatan Rumah Sakit
4. Perawatan Paliatif dan Bebas Nyeri
5. Penanggulangan AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndromes)
6. Direct Observed Treatment Shortcourse (DOTS)
7. Program Pengendalian Resistensi Antimikroba (PPRA)
8. Transplantasi
9. Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Rumah Sakit (PKMRS)
10. Terapi Rumatan Metadon

2.4 Formularium RS
Formularium RS disusun mengacu kepada Formularium Nasional (FORNAS).
Formularium RS merupakan daftar obat yang disepakati oleh staf medis, disusun
oleh TFT yang ditetapkan oleh Pimpinan RS. Formularium RS harus tersedia
untuk semua penulis Resep, pemberi obat, dan penyedia obat di RS. Evaluasi
terhadap Formularium RS harus secara rutin dan dilakukan revisi sesuai
kebijakan dan kebutuhan RS.
Penyusunan dan revisi Formularium RS dikembangkan berdasarkan
pertimbangan terapetik dan ekonomi dari penggunaan obat agar dihasilkan
Formularium RS yang selalu mutakhir dan dapat memenuhi kebutuhan
pengobatan yang rasional.
Tahapan proses penyusunan Formularium Rumah Sakit:
a. Membuat rekapitulasi usulan Obat dari masing-masing Staf Medik Fungsional
(SMF) berdasarkan standar terapi atau standar pelayanan medik;
b. Mengelompokkan usulan Obat berdasarkan kelas terapi;

24
c. Membahas usulan tersebut dalam rapat Komite/Tim Farmasi dan Terapi, jika
diperlukan dapat meminta masukan dari pakar;
d. Mengembalikan rancangan hasil pembahasan Komite/Tim Farmasi dan Terapi,
dikembalikan ke masing-masing SMF untuk mendapatkan umpan balik;
e. Membahas hasil umpan balik dari masing-masing SMF;
f. Menetapkan daftar Obat yang masuk ke dalam Formularium Rumah Sakit;
g. Menyusun kebijakan dan pedoman untuk implementasi; dan
h. Melakukan edukasi mengenai Formularium Rumah Sakit kepada staf dan
melakukan monitoring.
Kriteria pemilihan Obat untuk masuk Formularium Rumah Sakit:
a. Mengutamakan penggunaan Obat generik;
b. Memiliki rasio manfaat-risiko (benefit-risk ratio) yang paling menguntungkan
penderita;
c. Mutu terjamin, termasuk stabilitas dan bioavailabilitas;
d. Praktis dalam penyimpanan dan pengangkutan;
e. Praktis dalam penggunaan dan penyerahan;
f. Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh pasien;
g. Memiliki rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio) yang tertinggi berdasarkan
biaya langsung dan tidak lansung; dan
h. Obat lain yang terbukti paling efektif secara ilmiah dan aman Evidence Based
Medicines (EBM) yang paling dibutuhkan untuk pelayanan dengan harga yang
terjangkau
2.5 CentralIzed Sterile Supply Departement (CSSD)
CSSD adalah tempat dilaksanakannya proses sterilisasi alat - alat medis dan
alat lain dalam upaya pencegahan infeksi nosokomial. Bertanggung jawab atas
penerimaan dan pendistribusian semua alat/ instrumen yang memerlukan kondisi
steril untuk pemakaiannya.

2.5.1 Tujuan

25
Membantu unit lain di RS yang membutuhkan kondisi steril untuk mencegah
terjadinya infeksi.
1. Menurunkan angka kejadian infeksi dan membantu mencegah serta
menanggulangi infeksi nosokomial.
2. Efisiensi tenaga medis atau paramedis untuk kegiatan yang beriorientasi pada
pelayanan terhadap pasien.
3. Menyediakan dan menjamin kualitas hasil sterilisasi terhadap produk yang
dihasilkan.
Tanggung jawab pusat sterilisasi bervariasi tergantung dari besar kecilnya RS,
struktur organisasi, dan proses sterilisasi adalah:
1. Menyiapkan peralatan medis untuk perawatan pasien.
2. Melakukan proses sterilisasi alat atau bahan.
3. Mendistribusikan alat-alat yang dibutuhkan oleh ruangan perawatan, kamar
operasi, maupun ruangan lainnya.
4. Berpartisipasi dalam pemilihan peralatan atau bahan yang aman dan efektif
serta bermutu.
5. Mempertahankan stok inventaris yang memadai untuk keperluan perawatan
pasien.
6. Mempertahankan standar yang telah ditetapkan.
7. Mendokumentasikan setiap aktivitas pembersihan, desinfeksi maupun
sterlilisasi sebagai bagian dari program upaya pemeliharaan mutu.
8. Melakukan penelitian terhadap hasil sterilisasi dalam rangka pencegahan dan
pengendalian infeksi bersama dengan panitia pengendalian infeksi
nosokomial.
9. Memberikan penyuluhan tentang hal-hal yang berkaitan dengan masalah
sterilisasi.
10. Menyelenggarakan pendidiakn dan pengembangan staf instalasi pusat
sterilisasi baik yang bersifat intern maupun ekstern.
11. Mengevaluasi hasil ekstraksi

26
2.5.2 Struktur Organisasi
Instalasi pusat sterilisasi dipimpin oleh seorang kepala instalasi (dalam jabatan
fungsional) dan bertanggung jawab langsung kepada wakil direktur penunjang
medik.Untuk RS swasta, struktur organisasi dapat mengacu pada struktur
organisasi pemerintah. Besar kecilnya instalasi ditetapkan berdasarkan beban
kerja yang selanjutnya dijabarkan dalam jenis atau kegiatan pekerjaan dan
volume pekerjaan.

2.5.3 Aktivitas Fungsional


Alur aktivitas fungsional CSSD secara rutin dapat digambarkan sebagai berikut:
1. Dekontaminasi
Dekontaminasi adalah proses fisika atau kimia untuk membersihkan
benda-benda yang terkontaminasi oleh mikroba yang berbahaya bagi
kehidupan, sehingga aman untuk proses-proses selanjutnya. Tujuan dari
proses dekontaminasi adalah untuk melindungi pekerja yang bersentuhan
langsung denagan alat-Alkes dari penyakit penyakit yang dapat disebabakan
oleh mikroorganisme pada Alkes tersebut. Proses dekontaminasi ini dilakukan
di ruang dekontaminasi.
2. Pembersihan
Peralatan dan bahan medis dibersihkan untuk menghilangkan semua
partikel-partikel yang kelihatan ataupun yang tidak terlihat yang kemudian
dilanjutkan dengan proses pengeringan.
3. Pengemasan
Membungkus atau mengemas secara rapi peralatan dan bahan yanga
kan disterilisasi disertai pemberian tape indikator kimia disetiap kemasan.
Tujuan pengemasan adalah untuk berperan terhadap keamanan dan efektifitas
perawatan pasien yang merupakan tanggung jawab utama pusat
sterilisasi.Pengemasan ini dilakukan di ruang pengemasan alat dan ruang
processing linen.

27
Ada tiga prinsip dasar sterilisasi:
a. Setrilan harus dapat diserap dengan baik menjangkau seluruh permukaan
kemasan dan isinya.
b. Harus dapat menjaga sterilisasi isinya hingga kemasan dibuka
c. Harus mudah dibuka dan isinya mudah diambil tanpa menyebabkan
kontaminasi.
Jenis-jenis indikator sterilisasi, sebagai berikut:
1. Indikator mekanik adalah bagian dari instrumen mesin sterilisasi seperti
tabel, indikator suhu, maupun tekanan yang menunjukkan apakah alat
sterilisasi bekerja dengan baik. Kegunaan indikator mekanik :
a) Memberikan infromasi segera mengenai suhu, takanan dan waktu yang
merupakan fungsi pengting dari sistem monitoring sterilisasi.
b) Memberikan indikasi adanya maslaah apabila alat rusak dan
memerlukan perbaikan.
2. Sterlisasi (misalnya uap panas atau gas etilen oksidasi) pada objek yang
disterilkan dengan adanya perubahan warna. Indikator kimia memberikan
informasi tercapainya kondisi steril pada tiap kemasan (pack by pack basis)
sehingga selain digunakan diluar (eksternal), ada juga indikator kimia yang
diletakkan di dalam kemasan (internal)
a) Indikator eksternal
Indikator eksternal berbentuk tape dan digunakan dibagian luar
kemasan. Indikator eksternal memberikan informasi bahwa bagian luar
kemasan barang yang disterilakn telah melewati proses sterilisasi
denagn terjadinya perubahan warna pada indikator. Indikator eksternal
tidak memberikan respon terhadap semua parameter sterilisasi namun
dalam prakteknya sangat bermanfaat karena:
1. Memberikan bukti visual bahwa barang sudah melewati proses
sterilisasi,
2. Dapat membedakan antara barang yang sudah dan belum sterilisasi,

28
3. Berfungsi sebagai segel atau pengaman kemasan contoh: autoclave
tape (3M).
b) Indikator internal
Indikator internal berbentuk strip dan peamkaiannya diletakkan
dalam setiap kemasan. Indikator internal memberikan respon terhadap
beberapa parameter sterilisasi dan dengan demikian memberikan
informasi bahwa barang yang terdapat di dalam kemasan telah
melewati proses sterilisasi dengan terjadinya perubahan warna pada
indikator. Contoh: Complay (3M).
c) Indikator biologi
Indikator biologi adalah sediaan berisi populasi
mikroorganisme spesifik dalam bentuk spora yang bersifat resisten
terhadap beberapa parameter yang terkontrol dan terukur dalam suatu
proses sterilisasi tertentu. Prinsip kerja indikator biologi adalah
mensterilkan sejumlah spora tertentu mikroorganisme yang non
patogenik dan sangat resisten terhadap metode sterilisasi ynag
digunakan. Apabila selama proses sterilisasi spora-spora tersebut
terbunuh maka dapat diasumsikan bahwa mikroorganisme lainnya juga
terbunuh.
Indikator biologi tersedia untuk metode sterilisasi uap panas,
gas etilen oksida dan panas kering. Jenis mikroorganisme yang
digunakan antara lainBacillus stearothermophillus untuk metode
sterilisasi uap panas dan Bacillus subtillis untuk metode sterilisasi gas
etilen dan panas kering.

4. Proses Sterilisasi
Proses sterilisasi dapat dilakukan dengan beberapa metode, antara lain:
a. Sterilisasi panas kering (dry heat sterilization

29
Sterilisasi panas kering terjadi melalui mekanisme konduksi panas
dengan menggunakan suhu kurang lebih 160 °C.Sterilisasi panas kering
biasa dignakan untuk alat atau bahan dimana steam tidak dapat berpentrasi
secara mudah atau untuk peralatan yang terbuat dari kaca.
b. Sterilisasi gas etilen okside (ethilen okside sterilization)
Sterilisasi gas etilen oksida merupakan metode sterilisasi suhu
rendah.Sterilisasi gas Etilen Oksida hanya digunakan untuk sterilisasi alat
yang tidak dapat disterilkan dengan metode sterilisasi uap/sterilisasi suhu
tinggi. Empat elemen yang perlu diperhatikan pada sterilisasi gas Etilen
Oksida adalah:
1) Konsentrasi gas tidak kurang dari 400mg/liter
2) Suhu tidak kurang dari 36 0C dan tidak lebih dari 600C.
3) Waktu berkorelasi langsung dengan suhu konsentrasi gas, makin tinggi
suhu dan konsentrasi gas, waktu proses sterilisasi makin cepat.
c. Sterilisasi uap panas (steam sterilization)
Sterilisasi uap merupakan salah satu metode sterilisasi yang paling
efektif dan efisien karena uap dapat membunuh mekroorganisme lebih
cepat.Untuk menghasilkan barang yang steril maka perlakuan pre-sterilisasi
(dekontaminasi dan pembersihan yang baik, pengemasan yang baik) dan
pasca sterilisasi (penyimpanan) perlu diperhatikan. Jadi kesempurnaan
proses sterilisasi uap tergantung pada proses pengurangan jumlah
mikroorganisme sebelum sterilisasi melalui pembersihan yang baik dan
mencegah terjadinya kontaminasi sebelum digunakan.

5. Penyimpanan
Ruang penyimpanan berada dekat dengan ruang sterilisasi.Apabila
menggunakan alat sterilisasi dua pintu, maka pintu belakang langsung

30
berhubungan dengan ruang penyimpanan. Di ruangan ini penerangan harus
memadai , suhu antara 180 – 220C dan kelembaban 35 – 75%. Dinding dan
lantai terbuat dari bahan yang halus, kuat dan mudah dibersihkan, alat dan
bahan yang sudah disterilkan disimpan pada jarak 19 – 24 cm dari lantai dan
minimum 43 cm dari langit-langit serta 5 cm dari dinding serta diupayakan
untuk menghindari terjadinya penumpukan debu pada kemasan, serta tidak
disimpan dekat wastafel atau saluran pipa lainnya.
6. Pendistribusian
Pendistribusian alat dan bahan yang telah disterilkan selanjutnya
didistribusikan ke unit-unit pelayanan dan perawatan yang memerlukannya.

BAB III

TINJAUAN KHUSUS

31
3.1 Sejarah Rumah Sakit Bhayangkara Brimob

Rumah Sakit Bhayangkara Brimob merupakan salah satu instalasi


pelayanan kesehatan Polri yang secara struktural berada di bawah Mako Korps
Brimob. Awal mula berdirinya RS Bhayangkara Brimob dimulai pada tahun
2001 dimana institusi Polri mendapatkan sumbangan dari pemerintah Belanda
T.A 2001, dimana RS Bhayangkara Brimob termasuk salah satu
didalamnya. RS Bhayangkara Brimob dibangun diatas tanah seluas 5000 m 2
dengan luas bangunan 1500 m2 selesai dibangun pada tahun 2002. Pada tanggal
14 Maret 2005 untuk pertama kalinya pelayanan kesehatan dilaksanakan di RS
Bhayangkara Brimob berupa pelayanan Gawat Darurat (UGD), Poli Umum dan
Poli Kebidanan dimana untuk personil serta peralatannya merupakan
perpindahan dari Poliklinik Induk Sie Kesjas Korps brimob yang selanjutnya
dikembangkan menjadi Rumah Sakit. Terhitung dari tanggal 14 Maret 2005
hingga saat ini RS Bhayangkara Brimob telah mengalami perkembangan yang
sangat signifikan dan telah mendapatkan akreditasi 5 pelayanan pada bulan juli
tahun 2010. Sekarang Rumah sakit Bhayangkara Brimob Kota Depok merupakan
salah satu instalasi pelayanan kesehatan Polri yang termasuk dalam klasifikasi
rumah sakit tipe C.

3.2 Visi dan Misi Rumah Sakit Bhayangkara Brimob


1. Visi
Menjadi Rumah Sakit Bhayangkara Brimob yang handal dalam pelayanan
kesehatan dan kedokteran kepolisian serta menjadi pilihan utama masyarakat
kota Depok

2. Misi

32
a. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan bagi seluruh pasien dan
pelayanan kedokteran kepolisian dalam mendukung tugas pokok Polri yang
senantiasa mengutamakan keselamatan pasien
b. Meningkatkan sarana dan prasarana untuk mendukung mutu pelayanan
kesehatan dan kedokteran kepolisian yang professional sesuai dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
c. Meningkatkan kemampuan dan kompetensi SDM yang profesional,
memiliki etos kerja, bermoral dan beretika.
d. Meningkatkan peran serta dukungan Kepolisian terhadap kasus-kasus
kriminal khususnya menyangkut korban kekerasan dan kejahatan seksual
terhadap perempuan.
e. Menyelenggarakan pengelolaan administrasi keuangan rumah sakit secara
transparan dan akuntabel sesuai standar akuntansi keuangan pemerintah.
f. Meningkatkan kepercayaan dan mengembangkan kerja sama dengan
poliklinik, bidan dan dokter praktek swasta

3.3 Akreditasi Rumah Sakit


Untuk mendapatkan nilai akreditasi sebuah Rumah Sakit, maka hal pertama
yang terpenting adalah mengetahui jenis Rumah Sakitnya, yaitu:
1. Jenis rumah sakit secara umum
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009 tentang
rumah sakit, rumah sakit dapat dibagi berdasarkan jenis pelayanan dan
pengelolaannya :
a) Berdasarkan jenis pelayanan
1) Rumah sakit umum
Memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit
2) Rumah sakit khusus

33
Memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit
tertentu berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, jenis penyakit
atau kekhususan lainnya.
b) Berdasarkan pengelolaan
1) Rumah sakit publik
Dapat dikelola oleh pemerintah, pemerintah daerah dan berbadan hukum
yang bersifat nirlaba.Rumah sakit publik yang dikelola pemerintah dan
pemerintah daerah diselenggarakan berdasarkan pengelolaan Badan
Layanan Umum atau Badan Layanan Umum Daerah sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
2) Rumah sakit privat
Dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang berbentuk
Perseroan Terbatas atau Persero.
2. Klasifikasi rumah sakit umum
Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009
tentang rumah sakit, dalam rangka penyelenggaraan pelayanan kesehatan
secara berjenjang dan fungsi rujukan, rumah sakit umum diklasifikasikan
berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan rumah sakit :
a.Rumah sakit umum kelas A adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik spesialistik luas dan
subspesialistik luas dan dengan jumlah tempat tidur minimal 400 bed.
b.Rumah sakit umum kelas B adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik sekurang-kurangnya 11
spesialistik dan subspesialistik luas dan dengan jumlah tempat tidur minimal
200 bed.
c.Rumah sakit umum kelas C adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik spesialistik dasar dan dengan
jumlah tempat tidur minimal 100 bed.

34
d.Rumah sakit umum kelas D adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik dasar dan dengan jumlah tempat
tidur minimal 50 bed.
Dari keterangan diatas, jika daya tampung Rumah sakit Bhayangkara Brimob
adalah 55 kamar tidur dengan perlengkapan yang tersedia maka rumah sakit
ini tergolong tipe Rumah Sakit Kelas C.

3.4 Fasilitas Pelayanan


Fasilitas pelayanan didukung oleh tenaga-tenaga profesional meliputi
dokter umum, dokter gigi, dokter spesialis perawat dan tenaga profesional yang
siap melayani masyarakat yang membutuhkan. Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob melayani pasien dengan jaminan Pribadi, Perusahaan, Asuransi,
danBPJS. Beberapa poliklinik yang ada di RS Bhayangkara Brimobyaitu :
1. Fasilitas Pelayanan Medis
a. Instalasi gawat darurat
b. Rawat jalan
1) Spesialis Obgyn
2) Spesialis Jantung
3) Spesialis Ortopedy
4) Spesialis Anak
5) Spesialis Tht
6) Spesialis Gigi
7) Spesialis Bedah
8) Spesialis Syaraf
9) Spesialis Jiwa
10) Spesialis Kulit & Kelamin
11) Spesialis Penyakit Dalam
12) Spesialis Paru
13) Spesialis Kebidanan Dan Kandungan

35
14) Spesialis Penunjang Medis
a. Spesialis Anastesi
b. Spesialis Radiologi
c. Spesialis Patologi Klinik
c. Rawat Inap Dewasa (Lantai 3)
1) Ruang Sisi Kanan 301-307 42 bed
2) Ruang Sisi Kiri 308- 314 39 bed
d. Bedah Sentral (OK)
1) Ruang Kamar Operasi 5 bed
e. ICU 4 bed
2. Fasilitas Penunjang Pelayanan Medis
a. Instalasi Farmasi
b. Instalasi Laboratorium
c. Instalasi Radiologi
d. Instalasi Fisioterapi
e. Instalasi Gizi
f. Instalasi Rekam Medis
g. Instalasi Ambulance Dan Kereta Jenazah
h. Instalasi Laundry
i.Instalasi Pengelolaan Limbah
j.Instalasi Kasir
3. Fasilitas Pelayanan Kedokteran Kepolisian
a. Penerbitan Surat Keterangan Bebas Narkoba
b. Pelayanan Kamar Jenazah
4. Komite Medik
Komite Medik di RS Bhayangkara Brimob sudah terbentuk dan tersusun
sesuai dengan SOP RS. Bhayangkara Brimob
5. Komite Farmasi dan Terapi

36
Formularium obat berdasarkan standarisasi obat tiap tahun, yang disusun
oleh panitia Standarisasi obat yang terdiri dari Tim Dokter, Apoteker dan
Tenaga Teknis Kefarmasian atau Asisten Apoteker.
6. Instalasi Farmasi
Instalasi Farmasi Rumah Sakit merupakan suatu unit atau bagian atau divisi
dibawah Rumah Sakit yang merupakan fasilitas penyelenggaraan kefarmasian
dibawah pimpinan seorang apoteker dan memenuhi persyaratan secara hukum
untuk mengadakan, menyediakan dan mengelola seluruh aspek penyediaan
perbekalan kesehatan di rumah sakit yang berintikan pelayanan produk yang
lengkap dan pelayanan farmasi klinik yang sifat pelayanannya berorientasi
kepadakepentingan pasien.
1. Tugas
Instalasi Farmasi adalah unit pelayanan yang menyediakan fasilitas
dan menyelenggarakan kegiatan pelayanan peracikan, penyimpanan,
penyediaan danpenyaluran obat-obatan, bahan kimia, penyimpanan dan
penyaluran alat kedokteran, alat keperawatan, dan alat kesehatan
2. Fungsi
Fungsi Instalasi Farmasi RS Bhayangkara Brimob antara lain
melaksanakan perencanaan pengadaan perbekalan farmasi meliputi obat, alat
kesehatan, alatkedokteran, obat narkotik, obat persediaan ruangan dan gas
medik, melaksanakan penyimpanan perbekalan farmasi, melaksanakan
pendistribusian perbekalan farmasi, melaksanakan pelayanan farmasi klinik,
melaksanakan monitoring, evaluasi dan pelaporan kegiatan farmasi rumah
sakit, melaksanakan pendidikan dan pelatihan di bidang farmasi.
7. Pelayanan Kefarmasian
Pelayanan kefarmasian di RS Bhayangkara Brimob meliputi dua kegiatan
utama yaitu pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan,dan bahan medis habis
pakai serta pelayanan farmasi klinik. Instalasi Farmasi di RS Bhayangkara
Brimob menggunakan sistem sentralisasi yaitu Penyimpanan dan

37
pendistribusian perbekalan farmasi dipusatkan pada satu tempat di Instalasi
Farmasi (unit atau bagian distribusi perbekalan farmasi). Seluruh kebutuhan
perbekalan farmasi untuk unit pelayanan atau ruang rawat baik untuk kebutuhan
individu pasien maupun kebutuhan dasar ruang rawat disuplai langsung dari
pelayanan farmasi pusat.
a) Pemilihan
Kegiatan pemilihan dilakukan oleh Komite Farmasi dan Terapi di RS
Bhayangkara Brimob yang mengacu pada Formularium Nasional,
pengobatan berbasis bukti, harga, dan kerja sama dengan industri farmasi.
Hasil kegiatanpemilihan ini ditetapkan sebagai Buku Formularium RS
Bhayangkara Brimob, Formularium Rumah Sakit ini direvisi setiap 1 atau 2
tahun sekali.
b) Perencanaan kebutuhan
Perencanaan perbekalan farmasi di RS Bhayangkara Brimob
dilakukan oleh ketua tim perencanaan di bawah Pengelola Urusan Penyiapan
Fasilitas danMonitoring Evaluasi. Metode yang digunakan dalam
perencanaan perbekalanfarmasi adalah metode konsumsi dan epidemiologi.
Kegiatan perencanaan perbekalan farmasi dilakukan sesuai dengan
kebutuhan dan anggaran. Anggaran tersebut tertuang dalam Rencana Bisnis
dan Anggaran (RBA) yang disusun oleh kepala instalasi farmasi yang
dibantu pengelola urusan setiap tahun.
c) Pengadaan
Pengadaan perbekalan farmasi di RS Bhayangkara Brimob dilakukan
melalui pembelian, produksi, dan donasi atau hibah. Pengadaan untuk
merealisasikan perencanaan kebutuhan dilakukan dengan pembelian.
Pembelian dilakukan melalui pihak ketiga.

38
a) Penerimaan
Kegiatan penerimaan dilakukan untuk menjamin kesesuaian jenis,
spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam
surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima. Kegiatan penerimaan
dilakukan di gudang farmasi dan diproses di gudang farmasi. Semua
dokumen terkait penerimaan barang seperti surat pesanan dan faktur barang
tersimpan dengan baik di gudang farmasi.
e) Penyimpanan
Penyimpanan dilakukan untuk menjamin kualitas dan keamanan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
Penyimpanan dilakukan berdasarkan jenis sediaan dan alfabetis, prinsip
penyimpanan berdasarkan metode FEFO (First Expired First Out) dan
FIFO (First In First Out), khusus untuk Obat Keras Terbatas (OKT),
Narkotika dan High Alert disimpan terpisah. Untuk obat LASA (Look Alike
Sound Alike) tidak disimpan terpisah tetapi diberi penandaan khusus yaitu
untuk mencegah terjadinya kesalahan pengambilan obat. Penyimpanan
Narkotika dan Psikotropika disimpan khusus dilemari kayu terpisah dengan
2 pintu yang masing-masing memiliki kunci yang berbeda, sesuai dengan
peraturan perundang-undangan. Setiap pemasukan dan pengeluaran barang
dilakukan pencatatan manual dan komputer serta dilakukan pemantauan stok
harian. Sama halnya dengan obat Psikotropika. Sedangkan penyimpanan
obat High Alert disimpan dalam lemari terpisah dari obat lain dengan
ditandai garis merah pada sekelilingnya dan diberi label High Alert pada
wadahnya.
f) Pendistribusian
Kegiatan penyaluran atau pendistribusian sediaan farmasi di
ruangandilakukan kombinasi, karena belum semua ruangan menerapkan
sistem UDD (Unit Dose Dispensing). Sistem UDD (Unit Dose Dispensing)
hanya diterapkan di ruangan VIP, untuk ruangan lain diterapkan sistem

39
kombinasi Floor Stock dan resep individual. Sistem UDD (Unit Dose
Dispensing) dilakukan berdasarkan Resep perorangan yang disiapkan dalam
unit dosis tunggal atau ganda, untuk penggunaan satu kali dosis/pasien yang
penyiapannya dilakukan oleh apoteker, pemberian obat dilakukan oleh
Apoteker yang sekaligus memberikan Pelayanan Informasi Obat (PIO).
Adapun sistem floor stock keuntungannya adalah perbekalan farmasi yang
dibutuhkan dapat cepat tersedia di ruangan. Sedangkan kerugian sistem ini
adalah persediaan obat dan alkes di ruangan banyak, berpotensi kehilangan
dan kerusakan lebih besar sehingga diperlukanpeningkatan pengawasan
terhadap perbekalan farmasi yang disimpan di ruangan.Sistem resep
individual dapat memberi keuntungan yaitu semua resep dilayani melalui
beberapa tahap pengecekan, sehingga kemungkinan kesalahan menjadi kecil.
g) Pemusnahan

Pemusnahan obat dilakukan dari Instalasi Farmasi dengan diserahkan


kepada bagian Kesehatan Lingkungan yang bekerja sama dengan pihak
ketiga. Pengumpulan obat Expire Date dan obat rusak dilakukan setiap stok
opname yang dilaksanakan setiap tahun. Pemusnahan resep dilakukan dari
Instalasi Farmasi dengan diserahkan ke Sekretariat Pelayanan Umum yang
nantinya akan dilakukan oleh tim pemusnahan arsip yang dibentuk oleh
direksi, kemudian tim pemusnahan ini membuat edaran ke seluruh unit kerja
untuk menilai kembali dan mengirim ke gudang arsip, kemudian tim
pemusnahan mengadakan pengumuman ke pihak luar untuk penawaran,
setelah itu, tim pemusnahan dan rekanan mengadakan negosiasi harga dan
mengunjungi lokasi pemusnahan, penentuan waktu pemusnahan,
penimbangan dan pengangkutan berkas, serta penyaksi pemusnahan arsip.
Setelah disepakati maka tim pemusnahan membuat berita acara pemusnahan
dokumen dan membuat laporan ke direksi.

40
h) Pengendalian
Tujuan dilakukannya pengendalian sediaan farmasi untuk memastikan
persediaan efektif dan efisien. Pengendalian di Instalasi Farmasi
dilakukandengan adanya stok opname yang dilaksanakan setahun sekali,
obat yang mendekati tanggal kadaluarsa akan dipisahkan kemudian akan di
retur jika mencukupi persyaratan, jika tidak bisa di retur maka akan
disarankan kepada dokter untuk dipakai. Setiap rak yang ada di instalasi
farmasi memiliki penanggung jawabnya masing–masing, sehingga
penanggung jawabnya akan mengecek setiap hari jika terjadi kekosongan
obat, selisih obat atau obat yang mendekati kadaluarsa.
i) Administrasi
Kegiatan administrasi bertujuan untuk memudahkan penelusuran
kegiatan yang sudah berlalu. Kegiatan administrasi meliputi kegiatan
Pencatatan dan pelaporan. Kegiatan pencatatan di instalasi farmasi dilakukan
seperti kartu stok, pemakaian obat Narkotika dan Psikotropika. Kegiatan
pelaporan di instalasi farmasi meliputi pelaporan Narkotika dan Psikotropika
yang dilakukan dengan SIPNAP melalui online yang dilakukan setiap bulan
maksimal tanggal 10, laporan jumlah item pengadaan obat yang dilakukan
setiap bulan serta laporan jumlah resep pemakaian obat generik dan non
generik yang dilakukan setiap bulan.

41
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Pembahasan
Kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) merupakan salah
satu syarat untuk memperoleh gelar apoteker, dalam hal ini kegiatan PKPA
dilaksanakan di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob Depok yang berlokasi di
Jl. Komjen. Pol. M. Yasin, Pasir Gunung Selatan, Cimanggis, Pasir Gn. Sel.,
Cimanggis, Kota Depok, Jawa Barat 16451.
Rumah sakit Bhayangkara Brimob Kota Depok merupakan salah satu
instalasi pelayanan kesehatanPolriyang termasuk dalam klarifikasi rumah
sakit tipe C yang memberikan pelayanan medik yaitu pelayanan IGD, ICU,
rawat inap dan rawat jalan dengan pelayanan medik spesialis.
Instalasi Farmasi Rumah sakit Bhayangkara Brimobmemegang
peranan penting dalam menjalankan fungsi rumah sakit secara keseluruhan.
Instalasi Farmasi Rumah sakit Bhayangkara Brimob dipimpin oleh seorang
Apoteker dan dibantu oleh sejumlah staf tenaga teknis kefarmasian
penanggung jawab lainnya. Instalasi Farmasi Rumah Sakit menjadi pusat
pengadaan, distribusi dan pengawasan perbekalan farmasi serta merupakan
sarana penunjang dalam pelayanan di rumah sakit.
Apoteker yang berada di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob terdiri
dari 5 orang Apoteker yang bertugas sebagai penanggung jawab instalasi
farmasi dan penanggung jawab sebagai kordinator pengelolaan stock obat,
penerimaan, penyimpanan, distribusi dan produksi, ini belum memenuhisyarat
sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan No 56 Tahun 2014, tentang
Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit dimana untuk Rumah Sakit tipe C
harus ada minimal 8 Apoteker, hal ini dikarekan kurangnya SDM untuk
Apoteker di Rumah Sakit ini.Instalasi Farmasi Rumah Sakit bertanggung
jawab atas pengelolaan dan pengendalian sediaan farmasi yang beredar dan

42
digunakan di rumah sakit, mempunyai tugas dan fungsi manajemen farmasi,
mulai dari perencanaan, hingga pendistribusian perbekalan farmasi dan ruang
rawat di rumah sakit yang memerlukan sediaan farmasi.
Instalasi Farmasi di RS. Bhayangkara Brimob Depok bertujuan untuk
memberikan pelayanan kefarmasian yang bermutu tinggi kepada semua
lapisan masyarakat sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari pelayanan RS.
Bhayangkara Brimob Depok dengan menyelenggarakan pelayanan farmasi.
Berdasarkan Peraturan Mentri Kesehatan Nomor 72 Tahun 2016 Tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian Rumah Sakittujuan instalasi adalah untuk
meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian; menjamin kepastian hukum bagi
tenaga kefarmasian; dan melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan
Obat yang tidak rasional dalam rangka keselamatan pasien (patient safety).
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit meliputi standar:
pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
dan pelayanan farmasi klinik. Dalam menjalankan tugas pokoknya Instalasi
Farmasi di RS. Bhayangkara Brimob Depok dikepalai oleh Kepala Instalasi
Farmasi dalam menjalankan tugas pokok sehari-hari dibantu oleh Penanggung
jawab. Farmasi yang terdiri dari: Penanggung Jawab SDM Shift, Penanggung
jawab ADM/LP3, Penanggung jawab Inv Obata tau Alkes, Penanggung
jawab. Yanfar dan Sanitasi serta Kepala Gudang Obat.
4.2 Kegiatan PKPA di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob
4.2.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis
Pakai
a. Pemilihan
Pemilihan adalah kegiatan untuk menetapkan jenis Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai sesuai dengan kebutuhan.
Pemilihan jenis sediaan farmasi, alat kesehatan dan Bahan Medis Habis
Pakai Instalasi Farmasi berdasarkan Formularium Rumah Sakit dimana
telah memenuhi inti Prosedur Operasional Baku (POB) minimal suatu IFRS,

43
mulai dari perencanaan perbekalan farmasi yang harus sesuai dengan
Formularium Nasional dan disetujui oleh PFT (Panitia Farmasi Terapi).
b. Perencanaan kebutuhan
Perencanaan kebutuhan merupakan kegiatan untuk menentukan
jumlah dan periode pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan
Medis Habis Pakai sesuai dengan hasil kegiatan pemilihan untuk menjamin
terpenuhinya kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat waktu dan efisien.
Perencanaan kebutuhan di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob berdasarkan
pola gabunganyaitu pola konsumsi dan pola penyakit atau epidemiologi.
Perencanaan kebutuhan merupakan kegiatan untuk menentukan jumlah dan
periode pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis
Habis Pakai sesuai dengan hasil kegiatan pemilihan untuk menjamin
terpenuhinya kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat waktu dan
efisien.Perencanaan kebutuhan di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob
berdasarkan pola gabunganyaitu pola konsumsi dan pola penyakit atau
epidemiologi.
c. Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk
merealisasikan perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang efektif harus
menjamin ketersediaan, jumlah dan waktu yang tepat dengan harga yang
terjangkau dan sesuai standar mutu. Pengadaan di Rumah Sakit
Bhayangkara Brimob dilakukan dengan melalui pihak ketiga. Pihak ketiga
akan melalukan pembelian secara langsung kepada Pedagang Besar Farmasi
(PBF) yang sudah ditentukan yaitu PT Global untuk obat-obatan, sedangkan
PT Perintis untuk Alat Kesehatan.
d. Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis,
spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam
kontrak atau surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima. Kegiatan

44
penerimaan di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob dilakukandi gudang
farmasi dan diproses di gudang farmasi dengan melakukan kesesuaian
jumlah barang, bentuk fisik, Nomor Batch, Expired Date sesuai dengan
surat pemesanan dan cara pengiriman barang.
e. Penyimpanan
Penyimpanan dilakukan untuk menjamin kualitas dan keamanan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
Penyimpanan dilakukan berdasarkan pertimbangan bentuk dan jenis
sediaan, pertimbangan suhu, pertimbangan mudah terbakar,
pertimbangannarkotika dan psikotropika dalam lemari khusus. Prinsip
penyimpanan berdasarkan metode FEFO (First Expired First Out) dan
FIFO (First In First Out), khusus untuk Obat Keras Terbatas (OKT),
Narkotika dan High Alert disimpan terpisah. Untuk obat LASA (Look Alike
Sound Alike) tidak disimpan terpisah tetapi diberi penandaan khusus yaitu
untuk mencegah terjadinya kesalahan pengambilan obat.Sedangkan
penyimpanan obat High Alert disimpan dalam lemari dan diberi label High
Alert pada wadahnya. Penyimpanan Narkotika dan Psikotropika disimpan
khusus dilemari kayu terpisah dengan 2 pintu yang masing–masing
memiliki kunci yang berbeda, sesuai dengan peraturan perundang –
undangan.
f. Pendistribusian
Distribusi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka
menyalurkan atau menyerahkan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan
Bahan Medis Habis Pakai dari tempat penyimpanan sampai kepada unit
pelayanan atau pasien dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis, jumlah
dan ketepatan waktu.
Kegiatan pendistribusian di Rumah Sakit Bahayangkara Brimob
dilakukan dengan sistem kombinasi Floor Stock dan Resep Individual.
Keuntungan sistem floor stock adalah perbekalan farmasi yang dibutuhkan

45
dapat cepat tersedia di ruangan. Sedangkan kerugian sistem ini adalah
jumlah persediaan obat dan alkes berpotensi hilang dan rusak lebih besar
sehingga diperlukan peningkatan pengawasan terhadapperbekalan farmasi
yang disimpan di ruangan. Sistem resep individual dapat memberi
keuntungan yaitu semua resep dilayani melalui beberapa tahap pengecekan,
sehingga kemungkinan kesalahan menjadi kecil.
g. Pemusnahan
Pemusnahan di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob dilakukan dengan
pengumpulan sediaan farmasi yang telah Expired Date dan fisiknya rusak
kemudian diserahkan kepada pihak ketiga untuk dimusnahakan.
h. Pengendalian
Tujuan dilakukannya pengendalian sediaan farmasi untuk
memastikan persediaan efektif dan efisien. Pengendalian di Instalasi
Farmasi dilakukan dengan adanya stok opname yang dilaksanakan sebulan
sekali, obat yang mendekati tanggal kadaluarsa akan dipisahkan kemudian
akan di retur jika mencukupi persyaratan, jika tidak bisa di retur maka akan
disarankan kepada dokter untuk dipakai. Setiap rak yang ada di instalasi
farmasi memiliki penanggung jawabnya masing–masing, sehingga
penanggung jawabnya akan mengecek setiap hari jika terjadi kekosongan
obat, selisih obat atau obat yang mendekati kadaluarsa.
i. Administrasi
Kegiatan administrasi bertujuan untuk memudahkan penelusuran
kegiatan yang sudah berlalu. Kegiatan administrasi meliputi kegiatan
Pencatatan dan pelaporan. Kegiatan pencatatan di instalasi farmasi
dilakukan seperti kartu stok, pemakaian obat Narkotika dan Psikotropika.
Kegiatan pelaporan di instalasi farmasi meliputi pelaporan Narkotika
danPsikotropika yang dilakukan dengan SIPNAP melalui online yang
dilakukan setiap bulan maksimal tanggal 10, laporan jumlah item pengadaan

46
obat yang dilakukan setiap bulan serta laporan jumlah resep pemakaian
obat generik dan non generik yang dilakukan setiap bulan.
4.2.2 Pelayanan Farmasi Klinik
Kegiatan PKPA bidang farmasi klinik di Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob dilaksanakan pada ruang perawatan, antara lain :
a. Unit Gawat Darurat
b. Rawat Inap Dewasa
c. Rawat Inap Anak
d. Ruang Perinatologi
e. Intensive Care Unit (ICU)
f. Ruang Operasi
g. Ruang Nifas
h. Ruang Ponek
Kegiatan Farmasi Klinik yang dilakukan di Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob, meliputi:
a. Pengkajian Resep
Menurut Permenkes No. 72 Tahun 2016 pengkajian resep dilakukan
sesuai dengan persyaratan administrasi, persyaratan farmasetik, dan
persyaratan klinik baik untuk pasien rawat inap maupun rawat
jalan.Pengkajian dan pelayanan resep di Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob, untuk pengecekan persyaratan administratif dilakukan oleh TTK,
sedangkan persyaratan farmasetik dan klinis dilakukan oleh Apoteker di
instalasi farmasi. Pada saat ini Rumah Sakit Bhayangkara Brimob
memiliki apoteker sebanyak 5 orang.
b. Rekonsiliasi Obat
Menurut Permenkes No. 72 Tahun 2016 rekonsiliasi adalah
membandingkan instruksi pengobatan dengan obat yang telah didapat
pasien sehingga mencegah terjadinya kesalahan obat (medication error)
seperti obat tidak diberikan, duplikasi, kesalahan dosis atau interaksi

47
obat.Rekonsiliasi obat di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob belum
dilakukan, karena kurangnya tenaga apoteker.
c. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
Menurut Permenkes No. 72 Tahun 2016, PIO adalah kegiatan
penyediaan dan pemberian informasi, rekomendasi obat yang independen,
akurat, tidak bias, terkini, dan komprehensif yang dilakukan oleh
Apoteker kepada sejawat dan dengan profesi kesehatan lain, kepada
pasien, dan pihak lain di luar rumah sakit.Kegiatan PIO meliputi:
menjawab pertanyaan, menerbitkan buletin, leaflet, poster, newsletter,
menyediakan informasi bagi tim farmasi dan terapi sehubungan dengan
penyusunan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap, bersama dengan tim
penyuluhan kesehatan rumahsakit (PKRS) melakukan kegiatan
penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap, melakukan
pendidikan berkelanjutan bagi tenaga kefarmasian dan tenaga kesehatan
lainnya, melakukan penelitian.
Pelayanan informasi obat (PIO) di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob
antara lain : pembuatan leaflet yang berhubungan dengan suatu penyakit.
Membuat catatan informasi obat kepada tenaga kesehatan lainnya, seperti
informasi stabilitas obat obat injeksi, daftar nama obat Look Alike Sounds
Alike (LASA).
Kegiatan yang dilakukan yaitu memberikan pelayanan informasi obat
kepada pasien baik diruang instalasi farmasi maupun diruang perawatan.
Diruang perawatan pelayanan informasi obat dilakukan pada saat
pemberian obat kepada pasien, biasanya jam peberian obat kepada pasien
dilakukan pada jam 12.30 siang dan jam 06.00 sore. Pelayanan informasi
obat dilakukan juga kepada pasien pulang yang mendapatkan obat pulang
dari dokter.

48
d. Konseling
Menurut Permenkes No. 72 Tahun 2016, konseling obat adalah
suatu aktifitas pemberian nasihat atau saran terkait terapi obat dari
Apoteker (konselor) kepada pasien dan/atau keluarganya. Sarana dan
peralatan untuk mendukung kegiatan konseling diantaranya adalah
ruangan atau tempat konseling dan alat bantu konselingRuang konseling
harus jauh dari hiruk pikuk kebisingan rumah sakit dan nyaman, sehingga
pasien maupun konselor dapat berinteraksi dengan baik.
Konseling yang dilakukan oleh apoteker Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob kepada pasien rawat jalan maupun rawat inap belum terlaksana
dikarenakan terkendala fasilitas yang tidak memadai dan kurangnya
tenaga apoteker.
e. Pemantauan Terapi Obat

Menurut Permenkes No. 72 Tahun 2016 Pemantauan Terapi Obat


(PTO) merupakan suatu proses yang mencakup kegiatan untuk
memastikan terapi obat yang aman, efektif, dan rasional bagi pasien.
Tujuan PTO adalah meningkatkan efektifitas terapi dan meminimalkan
resiko reaksi obat tidak dikehendaki (RTOD). Pengumpulan data pasien
pada form PTO, identifikasi masalah terkait obat, rekomendasi
penyelesaian masalah terkait obat, pemantauan, tindak lanjut.
Pemantauan terapi obat dengan caraSOAP (Subjektif, Objektif,
Assesment, dan Plan) dilakukan oleh dokter dan perawat setiap harinya
sampai pasien diizinkan pulang.
Pemantauan Terapi Obat di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob
dilakukan diruangan perawatan, kegiatan pemantauan terapi obat
dilakukan dengan berdasarkan SOAP (Subjektif, Objektif, Assesment, dan
Plan), untuk mempermudah dalam memantau terapi obat pasien.

49
f. Dispensing sediaan steril
Menurut Permenkes No. 72 Tahun 2016, dispensing sediaan steril
harus dilakukan di instalasi farmasi rumah sakit dengan teknik aseptik
untuk menjamin sterilisasi dan stabilitas produk, dan melindungi petugas
dari paparan zat berbahaya serta menghindari terjadinya kesalahan
pemberian obat. Kegiatan dispensing sediaan steril meliputi pencampuran
obat suntik, penyiapan nutrisi parenteral, dan penanganan sediaan
sitostatik. Dispensing sediaan steril pada Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob meliputi pencampuran obat suntik yang dilakukan oleh perawat
di setiap ruang perawatan.
Kegiatan yang dilakukan yaitu membantu perawat dalam menyiapkan
sediaan steril, yaitu melakukan oplos obat injeksi pasien, misalnya oplos
obat sediaan cefotaxime dengan NaCl.
g. Visite
Menurut Permenkes No. 72 Tahun 2016, Visite adalah kegiatan
kunjungan ke pasien rawat inap yang dilakukan Apoteker secara mandiri
atau bersama tim tenaga kesehatan lain untuk mengamati kondisi klinis
pasien secara langsung, mengkaji masalah terkait obat, memantau terapi
obat, dan reaksi obat yang tidak dikehendaki, meningkatkan terapi obat
yang rasional, dan menyajikan informasi obat kepada dokter, pasien serta
profesi kesehatan lainnya. Kegiatan Visite dilakukan bersama dokter
diruang perawatan Rumah Sakit Bhayangkara Brimob.
h. Penyuluhan Promosi Kesehatan Masyarakat Rumah Sakit (PKMRS)
Kegiatan PKMRS dilakukan hari jumat, 22 maret 2019 jam 13.30-
14.00 WIB. Kegiatan PKMRS dilakukan dengan Tema Penyakit
Tuberkulosis (TB) diruang Poli Paru. Tujuan dilakukan kegiatan PKMRS,
merupakan salah satu tugas yang diberikan dari pembimbing RS
Bhayangkara Brimob dan dengan melakukan kegiatan PKMRS dapat
membantu masyarakat memahami tentang penyakit Tuberkulosis (TB)

50
mulai dari pengertian TB, penyebab TB, cara penularan TB, cara
pengobatan TB, dan cara pencegahan TB.

Dalam melakukan Penyuluhan Promosi Kesehatan Masyarakat Rumah


Sakit (PKMRS) kami mahasiswa PKPA menggunakan Media berupa
Leaflet dan Standing banner, dengan metode ceramah, tanya jawan dan
diskusi dengan pasien. Sebelum melakukan penyuluhan kami
membagikan leaflet dan snack kepada pasien untuk meminta waktu
pasien agar dapat mengikuti penyuluhan.

4.3 Pengelolaan Air dan Limbah


Pengelolaan limbah RS berada dibawah tanggung jawab instalasi Pengelolaan
Air dan Limbah .Klasifikasi limbah RS yaitu limbah padat medis, Limbah padat
non medis, Limbah Cair. Cara pengelolaan limbah Rumah Sakit Bhayangkara
Brimob yaitu:
a. Limbah padat non medis dikelola dengan cara ditampung dalam bak sampah
untuk diangkut setiap hari sekali oleh petugas dinas kebersihan.
b. Limbah padat medis dikelola dengan cara ditampung di safety box (kotak
kuning) yang diambil oleh pihak ketiga,karena incenerator tidak boleh lagi
digunakan di kota besar karena mencemarkan lingkungan.
c. Limbah cair dikelola dengan cara disalurkan langsung ke saluran IPAL
(Instalasi Pengolahan Air Limbah). Limbah cair yang berasal dari dapur gizi
dan binatu terlebih dahulu dilakukan pemisahan kemudian disalurkan ke
IPAL. Didalam pipa terdapat saringan untuk mengatasi sumbatan sampah,
limbah diolah dengan mengguanakan system aerasi dimana limbah di urai
oleh bakteri anerob dan aerob, hingga terbentuk lapisan lumpur dan cairan.
Cairan diberi serbuk granul chlorine 90% (kaporit).

51
4.4 Central Sterile Supply Department (CSSD)
CSSD di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob dikepalai oleh perawat dan
dibantu oleh perawat lain yang telah mendapatkan pelatihan. Fungsi CSSD
adalah menyiapkan alat dan bahan steril untuk keperluan keperawatan di Rumah
Sakit. Tujuan CSSD adalah mewujudkan pelayanan penunjang medik efektif,
efisien dan bermutu, menurunkan angka kejadian infeksi. CSSD di Rumah Sakit
Bhayangkara Brimob melakukan pengawasan dan jaminan mutu terhadap proses
serta hasil sterilisasi melalui pemakaian indikator.
Kegiatan yang dilakukan di CSSD di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob yaitu
Sterilisasi bahan habis pakai : kassa, kapas lidi, handscoon dan Sterilisasi bahan
tidak habis pakai : Instrumen, linen. Mesin yang digunakan untuk sterilisasi yaitu
mesin dengan suhu tinggi untuk autoklaf dengan suhu 132 - 135oC.

52
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Rumah Sakit Bhayangkara Brimob merupakan salah satu instalasi
pelayanan kesehatanPolri yang secara struktural berada di bawah Korps
Brimob.Pelayanan kesehatan di RS Bhayangkara Brimob meliputi pelayanan 24
jam seperti IGD, Laboratorium, Farmasi, Ambulance, Penyelenggaraan Jenazah,
Kamar Operasi, Medical Check Up.
1. Pelayanan kefarmasian di RS Bhayangkara Brimob yaitu pengelolaan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang meliputi
pemilihaan, perencanaan kebutuhan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
distribusi, pemusnahan, pengendalian dan administrasi. Pelayanan farmasi
klinis di RS Bhayangkara Brimob meliputi pengkajian resep, rekonsiliasi
oabt, pelayanan informasi obat, konseling, pemantauan terapi obat, dan
kegiatan PKMRS.
2. Sistem distribusi perbekalan farmasi di RS Bhayangkara Brimob
menggunakan sistem kombinasi antara sistem resep individual dan sistem
distribusi floor stock.Untuk pelayanan farmasi rawat inap sudah dilakukan
secara system Unit Dose Dispensing (UDD). Pengelolaan obat High Alert
dan Trolley Emergency sudah dilakukan sesuai dengan prosedur.
5.2 Saran
1. Perlu peningkatan dalam pelaksanakan pelayanan Farmasi Klinik, dimana
Apoteker ikut berperan dalampelaksanaan patient oriented. Dalam hal ini,
Apoteker ikut mengunjungi pasien bersama Dokter dan melakukan evaluasi
penggunaan obat untuk pasien rawat inap.Apoteker juga bertanggung jawab
untuk memberikan pelayanan informasi obat kepada pasien rawat jalan di
Instalasi Farmasi Rawat Jalan.

53
2. Untuk meningkatkan kualitas pelayanan kefarmasian perlu penambahan
Apoteker maupun tenaga teknis kefarmasian yang profesional.
3. Perlu adanya DEPO tiap-tiap unit agar semua obat yang dibutuhkan tiap-tiap
ruangan seperti rawat inap dewasa harus ada depo tersendiriagarpelayanan
tertatadengan baik .
4. Perlu ditingkatkan pengawasandalam stok obat pasien yang berada didalam
ruang perawat agar tidak terjadi total floor stock di dalam ruang perawat,
untuk mencegah tingkat kesalahan dalam pemberian obat dan meningkatkan
kualitas hidup pasien.
5. Pentingnya peningkatan komunikasi antara Dokter, Apoteker, Perawat dan
Bidan mengenai pengobatan yang diterima oleh pasien, untuk meningkatkan
kualitas hidup pasien dan resep yang dilayani tetap berdasarkan formularium
rumah sakit atau formularium nasional.
6. Untuk meningkatkan kualitas pelayanan kefarmasian perlu penambahan
Apoteker maupun tenaga teknis kefarmasian di ruang OK (kamar operasi).

54
DAFTAR PUSTAKA

Depkes RI. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 Tahun
2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. Jakarta :
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

Depkes RI. 2016. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72 Tahun
2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. Jakarta :
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

Depkes RI. 2014. Undang-Undang Republik Indonesia No. 36 tahun 2014 tentang
Tenaga Kesehatan.Jakarta

Depkes. 2009. Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 tahun 2009 tentang


Rumah Sakit.Jakarta

Kerjasama Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementrian


Kesehatan Republik Indonesia dengan Pengurus Pusat Ikatan Apoteker
Indonesia.Pedoman Cara Kefarmasian yang Baik (CFBP).Jakarta: 2011.

PMK. 2010. Nomor 340 Tahun Klasifikasi Rumah Sakit. Peraturan Menteri
Kesehatan. Jakarta

PMK. 2014.Nomor 56 Tahun 2014 tentang Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit.
Peraturan Menteri Kesehatan. Jakarta

55
LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Rumah Sakit Bhayangkara Brimob Depok

56
Lampiran 2. Denah Lokasi Rumah Sakit Bhayangkara Brimob

57
Lampiran. 3 Instalasi Farmasi RS Bhayangkara

58
Lampiran.5 Gudang farmasi RS Bhayangkara Brimob

59
Lampiran.6 Lemari Obat Diruang Rawat Inap Dewasa

60
Lampiran.7 Lemari penyimpanan obat ruangan ponek

61
Lampiran.9 Penyimpanan Obat di Ruangan ICU

62
Lampiran.10 Penyimpanan Obat di Ruangan O.K

63