Anda di halaman 1dari 334

BUKU RENCANA

RENCANA DETAIL TATA RUANG (RDTR) DAN


PERATURAN ZONASI (PZ) PAYUNG SEKAKI

[DATE]
[COMPANY NAME]
[Company address]
KATA PENGANTAR

Buku Rencana ini merupakan salah satu dokumen yang disyaratkan bagi

kelengkapan kegiatan Penyusunan RDTR dan PZ Kecamatan Payung Sekaki Kota

Pekanbaru pada Tahun Anggaran 2018.

Buku Rencana ini berisikan Ketentuan Umum, Tujuan Penataan BWP, Rencana

Struktur Ruang, Rencana Pola Ruang, Penetapan Sub BWP yang Diprioritaskan

Penanganannya, Ketentuan Pemanfaatan Ruang, serta Peraturan Zonasi.

Terima kasih kami ucapkan kepada berbagai pihak yang telah membantu

dalam penyusunan Laporan Akhir ini.

Pekanbaru, November 2018

TIM PENYUSUN

LAPORAN AKHIR
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...................................................................................................................................... i
DAFTAR ISI..................................................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL............................................................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................................................... vii
BAB I – KETENTUAN UMUM................................................................................................................... 1
1.1. Istilah dan Definisi............................................................................................................. 1
1.2. Kedudukan RDTR dan Peraturan Zonasi.................................................................6
1.3. Fungsi dan Manfaat RDTR dan Peraturan Zonasi.................................................7
1.4. Kriteria dan Lingkup Wilayah Perencanaan RDTR dan Peraturan Zonasi.8
1.5. Masa Berlaku RDTR.......................................................................................................... 9
BAB II – TUJUAN PENETAPAN BWP................................................................................................. 10
2.1. Dasar Perumusan Tujuan............................................................................................ 11
2.2. Penetapan Tujuan Penataan Kawasan Perencanaan........................................13
BAB III – RENCANA STRUKTUR RUANG......................................................................................... 15
3.1. Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan...........................................................16
3.2. Rencana Jaringan Transportasi................................................................................. 18
3.2.1. Jaringan Transportasi Darat......................................................................18
3.2.2. Jaringan Transportasi Udara.....................................................................21
3.3. Rencana Jaringan Prasarana....................................................................................... 22
3.3.1. Rencana Jaringan Energi/Kelistrikan....................................................22
3.3.2. Rencana Jaringan Telekomunikasi..........................................................30
3.3.3. Rencana Jaringan Air Minum....................................................................34
3.3.4. Rencana Jaringan Drainase........................................................................40
3.3.5. Rencana Jaringan Air Limbah.................................................................... 43
3.3.6. Rencana Jaringan Persampahan..............................................................47
3.3.7. Rencana Jalur Dan Ruang Evakuasi Bencana......................................54
BAB IV – RENCANA POLA RUANG..................................................................................................... 56

LAPORAN AKHIR
4.1. Rencana Pembagian Blok dan Sub Blok.................................................................57
4.2. Penetapan Klasifikasi Zona Peruntukan................................................................60
4.3. Rencana Zona Lindung.................................................................................................. 68
4.3.1. Zona Perlindungan Bawahnya..................................................................68
4.3.2. Zona Perlindungan Setempat....................................................................68
4.3.3. Zona Ruang Terbuka Hijau......................................................................... 72
4.4. Rencana Zona Budidaya............................................................................................... 75
4.4.1. Zona Perumahan............................................................................................ 76
4.4.2. Zona Perdagangan dan Jasa.......................................................................77
4.4.3. Zona Perkantoran.......................................................................................... 80
4.4.4. Zona Sarana Pelayanan Umum.................................................................81
4.4.5. Zona Peruntukan Lainnya..........................................................................83
BAB V – PENETAPAN SUB BWP YANG DIPRIORITASKAN PENANGANANNYA..............87
5.1. Lokasi................................................................................................................................... 88
5.2. Tema Pengembangan.................................................................................................... 89
BAB VI – KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG.........................................................................91
6.1. Program Perwujudan Rencana Struktur Ruang.................................................92
6.2. Program Perwujudan Rencana Pola Ruang..........................................................92
6.3. Program Perwujudan Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan
penanganannya................................................................................................................ 93
BAB VII – PERATURAN ZONASI....................................................................................................... 107
7.1. Aturan Dasar.................................................................................................................. 108
7.1.1. Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan...................................109
7.1.2. Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang........................................135
7.1.3. Ketentuan Tata Bangunan.......................................................................290
7.1.4. Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimal........................................312
7.1.5. Ketentuan Khusus....................................................................................... 327
7.1.6. Standar Teknis.............................................................................................. 328
7.1.7. Ketentuan Pelaksanaan............................................................................. 328
7.2. Teknik Pengaturan Zonasi........................................................................................ 339
7.2.1. Transfer Development Right (TDR)......................................................339
7.2.2. Bonus zoning.................................................................................................. 340

LAPORAN AKHIR
7.2.3. Conditional uses............................................................................................ 341

LAPORAN AKHIR
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Karakteristik Hirarki Jalan......................................Error! Bookmark not defined.


Tabel 2. Lebar Geometrik Jalan.............................................Error! Bookmark not defined.
Tabel 3. Rencana Penetapan Peningkatan Hirarki Jalan................Error! Bookmark not
defined.
Tabel 4. Ketentuan Lebar Lintasan Jalur Sepeda Untuk Jalan Arteri...................................16
Tabel 5. Ketentuan Desain dan Kebutuhan Fasilitas Untuk Jalur Sepeda..........................16
Tabel 6. Klasifikasi SPBU....................................................................................................................... 26
Tabel 7. Proyeksi Kebutuhan Air Bersih Kecamatan Payung Sekaki Tahun 2037 Error!
Bookmark not defined.
Tabel 8. Proyeksi Timbulan Air Kotor Kecamatan Payung Sekaki Tahun 2037.............44
Tabel 9. Proyeksi Timbulan Sampah Di Kecamatan Payung Sekaki Tahun 2037..........49
Tabel 10. Kriteria Pengklasifikasian Zona dan Subzona Kawasan Lindung.....................61
Tabel 11. Kriteria Pengklasifikasian Zona dan Subzona Kawasan Budidaya...................63
Tabel 12. Pembagian Sub BWP dan Blok Peruntukan Kecamatan Payung SekakiError!
Bookmark not defined.
Tabel 13. Rencana Pola Ruang Fungsi Lindung di Kecamatan Payung Sekaki................68
Tabel 14. Zona Perlindungan Bawahnya Sub Zona Resapan Air (RA) Di Kecamatan
Payung Sekaki............................................................................................................................................ 69
Tabel 15. Zona Perlindungan Setempt Sub Zona Sempadan Sungai (SS) Di Kecamatan
Payung Sekaki............................................................................................................................................ 70
Tabel 16. Zona Pengaman Jalur Penerbangan Di Kecamatan Payung Sekaki..................72
Tabel 17. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Taman Kota (RTH-2) Di Kecamatan
Payung Sekaki............................................................................................................................................ 73
Tabel 18. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Pemakaman (RTH-7) Di Kecamatan
Payung Sekaki............................................................................................................................................ 75
Tabel 19. Rencana Pola Ruang Fungsi Budidaya di Kecamatan Payung Sekaki..............75
Tabel 20. Zona Perumahan Kepadatan Rendah (R-4) Di Kecamatan Payung Sekaki...77
Tabel 21. Zona Perumahan Kepadatan Sedang (R-3) Di Kecamatan Payung Sekaki....77

LAPORAN AKHIR
Tabel 22. Zona Perdagangan dan Jasa Di Kecamatan Payung Sekaki..................................80
Tabel 23. Zona Perkantoran (KT) Di Kecamatan Payung Sekaki..........................................81
Tabel 24. Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kota (SPU-1) Di Kecamatan Payung
Sekaki............................................................................................................................................................ 82
Tabel 25. Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kecamatan (SPU-2) Di Kecamatan
Payung Sekaki............................................................................................................................................ 82
Tabel 26. Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kelurahan (SPU-3) Di Kecamatan
Payung Sekaki............................................................................................................................................ 82
Tabel 27. Zona Sarana Pelayanan Umum Skala RW (SPU-4) Di Kecamatan Payung
Sekaki............................................................................................................................................................ 83
Tabel 28. Luas Zona Pertahanan Dan Keamanan Di Kecamatan Payung Sekaki............83
Tabel 29. Kawasan Pergudangan Di Kecamatan Payung Sekaki...........................................84
Tabel 30. Indikasi Program Perwujudan Pemanfaatan Ruang..............................................94
Tabel 31. Ketentuan Teknis Zonasi................................................................................................ 110
Tabel 32. Ketentuan Kegiatan dan Pemanfaatan Ruang Zonasi pada Zona Lindung. 112
Tabel 33. Ketentuan Kegiatan dan Pemanfaatan Ruang Zonasi pada Zona Budidaya
....................................................................................................................................................................... 124
Tabel 34. Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang...............................................................292
Tabel 35. Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimal..............................................................313

LAPORAN AKHIR
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Kedudukan RDTR dalam Sistem Perencanaan Ruang............................................6


Gambar 2. Hubungan RDTR dengan RTRW...................................................................................... 7
Gambar 3. Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Wilayah Administrasi Kecamatan
dalam Wilayah Kota................................................................................................................................... 9
Gambar 4. Peta Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan.....................................................17
Gambar 5. Ilustrasi Geometrik Jalan Kolektor Primer Row 25 Meter Error! Bookmark
not defined.
Gambar 6. Ilustrasi Geometrik Jalan Kolektor Sekunder Row 18 Meter..................Error!
Bookmark not defined.
Gambar 7. Ilustrasi Geometrik Jalan Lokal Primer Row 12 Meter.....Error! Bookmark
not defined.
Gambar 8. Ilustrasi Geometrik Jalan Lokal Sekunder Row 8 Meter...Error! Bookmark
not defined.
Gambar 9. Peta Rencana Jaringan Jalan..............................Error! Bookmark not defined.
Gambar 10. Kondisi Pedestrian di Kecamatan Payung Sekaki...............................................12
Gambar 11. Desain Jalur Sepeda Pada Saat On Streer Parking dan Pada Saat Normal
.......................................................................................................................................................................... 20
Gambar 12. Desain Jalur Sepeda Pada Persimpangan Jalan (Konflik)...............................20
Gambar 13. Peta Rencana Jaringan Listrik Kecamatan Payung Sekaki..............................24
Gambar 14. Peta Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi.................................33
Gambar 15 . Peta Rencana Pengembangan Jaringan Air Minum Kecamatan Payung
Sekaki............................................................................................................................................................ 39
Gambar 16. Gambar Tipikal Drainase Jalan................................................................................... 40
Gambar 17. Drainase ynag diperlukan pada kondisi infiltrasi tinggi..................................41
Gambar 18. Peta Rencana Pengembangan Jaringan Drainase Kecamatan Payung
Sekaki............................................................................................................................................................ 42
Gambar 19. Peta Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah Kecamatan Payung
Sekaki............................................................................................................................................................ 46

LAPORAN AKHIR
Gambar 20. Skema Penanganan Persampahan Perkotaan......................................................51
Gambar 21. Pola Pengelolaan Sampah Perkotaan.......................................................................53
Gambar 22. Peta Rencana Pembagian Blok Peruntukan..........................................................59
Gambar 23. Sungai Tangkerang, Kelurahan Tangkerang Tengah.........................................70
Gambar 24. Contoh Pola Penanaman pada RTH Pemakaman................................................74
Gambar 25. Peta Rencana Pola Ruang Kecamatan Payung Sekaki.......................................85

LAPORAN AKHIR
BAB I – KETENTUAN UMUM

1.1. Istilah dan Definisi


Dalam RDTR dan Peraturan Zonasi ini, yang dimaksud dengan :
1. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang
udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah,
tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan
memelihara kelangsungan hidupnya.
2. Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
3. Penataan Ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
4. Perencanaan Tata Ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur
ruang dan pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana
tata ruang.
5. Struktur Ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem
jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung
kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki
hubungan fungsional.
6. Pola Ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang
meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang
untuk fungsi budi daya.
7. Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan
pola ruang sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan
pelaksanaan program beserta pembiayaannya.
8. Izin Pemanfaatan Ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan
pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
9. Pengendalian Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib
tata ruang.
10. Peraturan Zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan
pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk
setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana
rinci tata ruang.
11. Penggunaan Lahan adalah fungsi dominan dengan ketentuan khusus yang
ditetapkan pada suatu kawasan, blok peruntukan, dan/atau persil.
12. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kota adalah rencana tata ruang yang
bersifat umum dari wilayah kota, yang merupakan penjabaran dari RTRW
provinsi, dan yang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang
wilayah kota, rencana struktur ruang wilayah kota, rencana pola ruang
wilayah kota, penetapan kawasan strategis kota, arahan pemanfaatan
ruang wilayah kota, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah kota.
13. Rencana Detail Tata Ruang yang selanjutnya disingkat RDTR adalah
rencana secara terperinci tentang tata ruang wilayah kota yang dilengkapi
dengan peraturan zonasi kota.
14. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan yang selanjutnya disingkat RTBL
adalah panduan rancang bangun suatu lingkungan/kawasan yang
dimaksudkan untuk mengendalikan pemanfaatan ruang, penataan
bangunan dan lingkungan, serta memuat materi pokok ketentuan program
bangunan dan lingkungan, rencana umum dan panduan rancangan,
rencana investasi, ketentuan pengendalian rencana, dan pedoman
pengendalian pelaksanaan pengembangan lingkungan/kawasan.
15. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta
segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan
aspek administratif dan/atau aspek fungsional.
16. Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disingkat BWP adalah bagian
dari kota dan/atau kawasan strategis kota yang akan atau perlu disusun
rencana rincinya, dalam hal ini RDTR, sesuai arahan atau yang ditetapkan
di dalam RTRW kota yang bersangkutan, dan memiliki pengertian yang
sama dengan zona peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang.
17. Sub Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disebut Sub BWP adalah
bagian dari BWP yang dibatasi dengan batasan fisik dan terdiri dari
beberapa blok, dan memiliki pengertian yang sama dengan subzona
peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor
15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
18. Kawasan Perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama
bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat
permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa
pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
19. Kawasan Strategis Kota adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
20. Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam,
sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.
21. Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya
alam dan sumber daya buatan.
22. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas lebih
dari satu satuan perumahan yang mempunyai prasarana, sarana, utilitas
umum, serta mempunyai penunjang kegiatan fungsi lain di kawasan
perkotaan atau kawasan perdesaan.
23. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari pemukiman, baik
perkotaan maupun pedesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana,
dan utilitas umum sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni.
24. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang
memenuhi standar tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang
layak, sehat, aman, dan nyaman.
25. Jaringan adalah keterkaitan antara unsur yang satu dan unsur yang lain.
26. Blok adalah sebidang lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh
batasan fisik yang nyata seperti jaringan jalan, sungai, selokan, saluran
irigasi, saluran udara tegangan ekstra tinggi, dan pantai, atau yang belum
nyata seperti rencana jaringan jalan dan rencana jaringan prasarana lain
yang sejenis sesuai dengan rencana kota, dan memiliki pengertian yang
sama dengan blok peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang.
27. Subblok adalah pembagian fisik di dalam satu blok berdasarkan
perbedaan subzona.
28. Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik
spesifik.
29. Subzona adalah suatu bagian dari zona yang memiliki fungsi dan
karakteristik tertentu yang merupakan pendetailan dari fungsi dan
karakteristik pada zona yang bersangkutan.
30. Koefisien Dasar Bangunan yang selanjutnya disingkat KDB adalah angka
persentase perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan
gedung dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang
dikuasai sesuai rencana tata ruang dan RTBL.
31. Koefisien Daerah Hijau yang selanjutnya disingkat KDH adalah angka
persentase perbandingan antara luas seluruh ruang terbuka di luar
bangunan gedung yang diperuntukkan bagi pertamanan/penghijauan dan
luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana
tata ruang dan RTBL.
32. Koefisien Lantai Bangunan yang selanjutnya disingkat KLB adalah angka
persentase perbandingan antara luas seluruh lantai bangunan gedung dan
luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana
tata ruang dan RTBL.
33. Garis Sempadan Bangunan yang selanjutnya disingkat GSB adalah
sempadan yang membatasi jarak terdekat bangunan terhadap tepi jalan;
dihitung dari batas terluar saluran air kotor (riol) sampai batas terluar
muka bangunan, berfungsi sebagai pembatas ruang, atau jarak bebas
minimum dari bidang terluar suatu massa bangunan terhadap lahan yang
dikuasai, batas tepi sungai atau pantai, antara massa bangunan yang lain
atau rencana saluran, jaringan tegangan tinggi listrik, jaringan pipa gas,
dsb (building line).
34. Ruang Terbuka Hijau yang selanjutnya disingkat RTH adalah area
memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih
bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara
alamiah maupun yang sengaja ditanam.
35. Ruang Terbuka Non Hijau yang selanjutnya disingkat RTNH adalah ruang
terbuka di bagian wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori
RTH, berupa lahan yang diperkeras atau yang berupa badan air, maupun
kondisi permukaan tertentu yang tidak dapat ditumbuhi tanaman atau
berpori.
36. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTET
adalah saluran tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di
udara yang digunakan untuk penyaluran tenaga listrik dari pusat
pembangkit ke pusat beban dengan tegangan di atas 278 kV.
37. Saluran Udara Tegangan Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTT adalah
saluran tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara yang
digunakan untuk penyaluran tenaga listrik dari pusat pembangkit ke pusat
beban dengan tegangan di atas 70 kV sampai dengan 278 kV.

1.2. Kedudukan RDTR dan Peraturan Zonasi


Sesuai ketentuan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010
tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap RTRW kabupaten/kota harus
menetapkan bagian dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun RDTR-nya.
Bagian dari wilayah yang akan disusun RDTR tersebut merupakan kawasan
perkotaan atau kawasan strategis kabupaten/kota. Kawasan strategis
kabupaten/kota dapat disusun RDTR apabila merupakan:
a. Kawasan yang mempunyai ciri perkotaan atau direncanakan menjadi
kawasan perkotaan; dan
b. Memenuhi kriteria lingkup wilayah perencanaan RDTR yang ditetapkan
dalam pedoman ini.
Kedudukan RDTR dalam sistem perencanaan tata ruang dan sistem
perencanaan pembangunan nasional dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 1. Kedudukan RDTR dalam Sistem Perencanaan Ruang

Hubungan antara RTRW Kabupaten/Kota, RDTR, dan RTBL serta Wilayah


Perencanaannya dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 2. Hubungan RDTR dengan RTRW


1.3. Fungsi dan Manfaat RDTR dan Peraturan Zonasi
RDTR dan peraturan zonasi berfungsi sebagai:
a. Kendali mutu pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota berdasarkan
RTRW;
b. Acuan bagi kegiatan pemanfaatan ruang yang lebih rinci dari kegiatan
pemanfaatan ruang yang diatur dalam RTRW;
c. Acuan bagi kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang;
d. Acuan bagi penerbitan izin pemanfaatan ruang; dan
e. Acuan dalam penyusunan RTBL.

RDTR dan peraturan zonasi bermanfaat sebagai:


a. Penentu lokasi berbagai kegiatan yang mempunyai kesamaan fungsi dan
lingkungan permukiman dengan karakteristik tertentu;
b. Alat operasionalisasi dalam sistem pengendalian dan pengawasan
pelaksanaan pembangunan fisik kabupaten/kota yang dilaksanakan oleh
Pemerintah, pemerintah daerah, swasta, dan/atau masyarakat;
c. Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang untuk setiap bagian wilayah
sesuai dengan fungsinya di dalam struktur ruang kabupaten/kota secara
keseluruhan; dan
d. Ketentuan bagi penetapan kawasan yang diprioritaskan untuk disusun
program pengembangan kawasan dan pengendalian pemanfaatan
ruangnya pada tingkat BWP atau Sub BWP.

1.4. Kriteria dan Lingkup Wilayah Perencanaan RDTR dan Peraturan Zonasi
RDTR disusun apabila:
a. RTRW kabupaten/kota dinilai belum efektif sebagai acuan dalam
pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang
karena tingkat ketelitian petanya belum mencapai 1:5.000; dan/atau
b. RTRW kabupaten/kota sudah mengamanatkan bagian dari wilayahnya
yang perlu disusun RDTR-nya. Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud
pada huruf a dan b tidak terpenuhi, maka dapat disusun peraturan zonasi,
tanpa disertai dengan penyusunan RDTR yang lengkap.
Wilayah perencanaan RDTR mencakup:
a. Wilayah administrasi;
b. Kawasan fungsional, seperti bagian wilayah kota/subwilayah kota;
c. Bagian dari wilayah kabupaten/kota yang memiliki ciri perkotaan;
d. Kawasan strategis kabupaten/kota yang memiliki ciri kawasan perkotaan;
dan/atau
e. Bagian dari wilayah kabupaten /kota yang berupa kawasan pedesaan dan
direncanakan menjadi kawasan perkotaan.

Wilayah perencanaan RDTR tersebut kemudian disebut sebagai BWP. Setiap


BWP terdiri atas Sub BWP yang ditetapkan dengan mempertimbangkan:
a. Morfologi BWP;
b. Keserasian dan keterpaduan fungsi BWP; dan
c. Jangkauan dan batasan pelayanan untuk keseluruhan BWP dengan
memperhatikan rencana struktur ruang dalam RTRW.

Ilustrasi cakupan wilayah perencanaan RDTR Kecamatan Payung Sekaki


Gambar 3. Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Wilayah Administrasi
Kecamatan dalam Wilayah Kota

1.5. Masa Berlaku RDTR


RDTR berlaku dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun dan ditinjau kembali
setiap 5 (lima) tahun. Peninjauan kembali RDTR dapat dilakukan lebih dari 1
(satu) kali dalam 5 (lima) tahun apabila terjadi perubahan lingkungan
strategis berupa bencana alam skala besar dan perubahan batas wilayah
daerah. RDTR Kecamatan Payung Sekaki ini mempunyai masa berlaku
2015-2035.
BAB II – TUJUAN PENETAPAN
BWP

Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan merupakan nilai dan/atau


kualitas terukur yang akan dicapai sesuai dengan arahan pencapaian sebagaimana
ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten/kota dan apabila
diperlukan dapat dilengkapi dengan prinsip-prinsip. Tujuan penataan ruang wilayah
perencanaan lebih mengarah pada tema kawasan sehingga tujuan berisi tema yang
akan direncanakan wilayah perencanaan.
Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan, berfungsi:
a. sebagai acuan untuk penyusunan rencana pola ruang, penyusunan
rencana jaringan, penetapan bagian dari wilayah yang diprioritaskan
penanganannya dalam RDTR ini, dan peraturan zonasi; dan
b. menjaga konsistensi dan keserasian pembangunan kawasan perkotaan
dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW).

Perumusan tujuan penataan ruang wilayah perencanaan dilakukan


berdasarkan:
a. arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW Kota;
b. isu strategis wilayah perencanaan, yang antara lain dapat berupa potensi,
masalah dan urgensi/keterdesakan penanganan; dan
c. krakteristik wilayah perencanaan.

Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan, dirumuskan dengan


mempertimbangkan:
a. keseimbangan dan keserasian antarbagian dari wilayah;
b. fungsi dan peran wilayah perencanaan.
c. potensi investasi;
d. kondisi sosial dan lingkungan wilayah perencanaan;
e. peran masyarakat untuk turut serta dalam pembangunan; dan
f. sasaran-sasaran yang merupakan ukuran tercapainya tujuan tersebut.

2.1. Dasar Perumusan Tujuan


Berdasarkan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
dijelaskan bahwa rencana umum tata ruang, dalam hal ini RTRW kabupaten/kota,
belum dapat dijadikan dasar dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang dan
pengendalian pemanfaatan ruang. Oleh karena itu perlu disusun Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR), Peraturan Zonasi (PZ) dan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS).
RDTR, PZ dan KLHS sangat diperlukan sebagai acuan operasional dalam pemanfaatan
serta pengendaliaan pemanfaatan ruang, termasuk di dalamnya sebagai acuan untuk
pemberian izin pemanfaatan ruang. Sesuai dengan ketentuan Pasal 59 Peraturan
Pemerintah Nomor 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang,
disebutkan bahwa setiap RTRW Kabupaten/Kota harus menetapkan bagian dari
wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun rencana detail tata ruangnya. RDTR
tersebut disusun apabila RTRW Kabupaten/Kota perlu dilengkapi dengan acuan yang
lebih detail atau operasional.
Penyelenggaraan penataan ruang (perencanaan, pemanfaatan dan
pengendalian) di daerah, banyak yang tidak berjalan efektif dan optimal. Hal ini
disebabkan oleh terbatasnya sumber daya manusia, serta minimnya keahlian dan
keterampilan yang dimiliki oleh aparat pemerintah di bidang penataan ruang.
Keterbatasan yang dimiliki sangat terasa di dalam proses perencanaan penataan
ruang baik untuk provinsi dan kabupaten/kota. Kegiatan ini juga disusun
berdasarkan ketentuan yang tercantum didalam Permen PU Nomor 16 tahun 2018
tentang Pedoman Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi
Kabupaten/Kota. Selain itu melalui kegiatan ini diharapkan agar RDTR dan PZ
Kabupaten/Kota dapat ditindak lanjuti dengan penyusunan materi teknis perangkat
pendukung implementasi Perda RDTR dan PZ.
Tujuan penataan BWP merupakan nilai dan/atau kualitas terukur
yang akan dicapai sesuai dengan arahan pencapaian sebagaimana
ditetapkan dalam RTRW kabupaten/kota dan merupakan alasan
disusunnya RDTR tersebut, serta apabila diperlukan dapat dilengkapi
konsep pencapaian. Tujuan penataan BWP berisi tema yang akan
direncanakan di BWP.
Tujuan penataan BWP berfungsi:
a. sebagai acuan untuk penyusunan rencana pola ruang,
penyusunan rencana struktur ruang, penetapan Sub BWP yang
diprioritaskan penanganannya, penyusunan ketentuan
pemanfaatan ruang, penyusunan peraturan zonasi; dan
b. untuk menjaga konsistensi dan keserasian pengembangan
kawasan perkotaan dengan RTRW kabupaten/kota.

Perumusan tujuan penataan BWP didasarkan pada:


a. Arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW
kabupaten/kota;
c. Isu strategis BWP, yang antara lain dapat berupa potensi,
masalah, dan urgensi penanganan; dan
d. Karakteristik BWP.

Tujuan penataan BWP dirumuskan dengan mempertimbangkan:


a. Keseimbangan dan keserasian antarbagian dari wilayah
kabupaten/kota;
b. Fungsi dan peran BWP;
c. Potensi investasi;
e. Keunggulan dan daya saing BWP;
f. Kondisi sosial dan lingkungan BWP;
g. Peran dan aspirasi masyarakat dalam pembangunan; dan
h. Prinsip-prinsip yang merupakan penjabaran dari tujuan
tersebut.

2.2. Penetapan Tujuan Penataan Kawasan Perencanaan


Berdasarkan RTRW Kota Pekanbaru, Kecamatan Payung Sekaki diarahkan
sebagai kawasan dengan WP V yang akan dikembangkan sebagai pusat pendidikan
tinggi, pusat perdagangan dan jasa, perkantoran, permukiman serta pergudangan
terbatas, yang dimana kecamatan ini berada pada posisi yang strategis untuk Kota
Pekanbaru. Penduduk terbanyak di Kota Pekanbaru berada pada kecamatan ini.
Keberadaannya diantara jalan-jalan utama Kota Pekanbaru memiliki peran penting
bagi skala kota dan kawasan. Pada kawasan tersebut telah tumbuh kegiatan
komersial, pergudangan, pendidikan, perkantoran, dan permukiman serta masih
terdapat lahan yang cukup luas untuk dikembangkan, sehingga hal tersebut sesuai
dengan arahan dalam RTRW Kota Pekanbaru.
Mengingat hal tersebut masyarakat dan juga investor ingin membangun pada
lokasi tersebut. Maka adanya pengaturan ruang melalui penyusunan RDTR, PZ dan
KLHS yang jelas dan tepat menjadikan pemanfaatan ruang pada kawasan yang
memiliki banyak fungsi ini dapat berjalan sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan
daya dukung lingkungan.
Penataan ruang di Kota Pekanbaru memiliki tujuan yang disusun berdasarkan
visi dan misi kota Pekanbaru yang telah ditetapkan dalam RPJP Kota Pekanbaru.
Adapun tujuan penataan ruang Kota Pekanbaru adalah:
“Mewujudkan tata ruang Kota Pekanbaru yang aman, nyaman, produktif,
berwawasan lingkungan dan berkelanjutan sebagai kota pusat perdagangan
dan jasa, pusat pendidikan dan pusat kebudayaan melayu”

Berdasarkan berbgai pertimbangan kebijakan di atasnya, kemudian


dirumuskan tujuan penataan ruang Kawasan Payung Sekaki adalah:
“Mewujudkan kawasan permukiman, wisata, pergudangan,
perdagangan dan jasa yang cerdas, hijau dan layak huni
(Smart, Green dan Liveable)”

Untuk melaksanakan tujuan di atas, maka dirumuskan beberapa sasaran yang


perlu dilakukan dalam rangka pencapaian tujuan tersebut, yaitu:
 Menyeimbangkan fasilitas-fasilitas yang ada di Kecamatan Payung
Sekaki serta menetapkan fasilitas-fasilitas secara seimbang.
 Merencanakan aksesibilitas yang tinggi antar pusat dan fasilitasnya
berdasarkan keterkaitan/hubungan fungsional serta aksesibilitas dari
jalan utama kawasan.
 Merencanakan pendukung kegiatan kawasan permukiman.
 Menyediakan ruang untuk perumahan dengan berbagai pilihan yang
dapat memenuhi berbagai segmen konsumen.
 Merencanakan pendukung kegiatan kawasan wisata.
 Menyediakan ruang untuk kegiatan ekonomi produktif yang
terkait/menunjang kegiatan ekonomi di kawasan yang berkembang cepat
(pergudangan, perdagangan dan jasa).
 Menyediakan ruang untuk kegiatan rekreasi bagi penduduk
setempat maupun penduduk wilayah sekitarnya.
BAB III – RENCANA
STRUKTUR RUANG
Rencana struktur ruang merupakan susunan pusat-pusat pelayanan dan
sistem jaringan prasarana di BWP yang akan dikembangkan untuk mencapai tujuan
dalam melayani kegiatan skala BWP.
Rencana struktur ruang berfungsi sebagai:
a. Pembentuk sistem pusat pelayanan di dalam BWP;
b. Dasar perletakan jaringan serta rencana pembangunan prasarana dan
utilitas dalam BWP sesuai dengan fungsi pelayanannya; dan
c. Dasar rencana sistem pergerakan dan aksesibilitas lingkungan dalam
RTBL dan rencana teknis sektoral.

Rencana struktur ruang dirumuskan berdasarkan:


a. Rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota yang termuat dalam
RTRW;
b. Kebutuhan pelayanan dan pengembangan bagi BWP; dan
c. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.

Rencana struktur ruang dirumuskan dengan kriteria:


a. Memperhatikan rencana struktur ruang BWP lainnya dalam wilayah
kabupaten/kota;
b. Memperhatikan rencana struktur ruang kabupaten/kota sekitarnya yang
berbatasan langsung dengan BWP;
c. Menjamin keterpaduan dan prioritas pelaksanaan pembangunan
prasarana dan utilitas pada BWP;
d. Mengakomodasi kebutuhan pelayanan prasarana dan utilitas BWP
termasuk kebutuhan pergerakan manusia dan barang; dan e.
Mempertimbangkan inovasi dan/atau rekayasa teknologi.

3.1. Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan


Rencana pengembangan pusat pelayanan di kecamatan Payung Sekaki terdiri
dari:
1. Pusat Lingkungan Kecamatan
Pusat lingkungan kecamatan Payung Sekaki sebagai bentuk pusat
pelayanan yang ada di Kecamatan Payung Sekaki. Pusat lingkungan kecamatan
Payung Sekaki ini merupakan bagian dari BWP V yang terdiri dari Tampan,
Payung Sekaki dan Marpoyan Damai. Arahan fungsi pada BWP V ini antara
lain: Pusat Kegiatan Pendidikan Tinggi, Kawasan Permukiman, Kawasan
Perkantoran, Kawasan Perdagangan, dan Kawasan Pergudangan Terbatas.

2. Pusat Lingkungan Kelurahan


Pusat lingkungan kelurahan yang ada di kecamatan Payung Sekaki
terdiri dari:
a. Pusat Lingkungan Kelurahan Labuh Baru Barat
b. Pusat Lingkungan Kelurahan Labuh Baru Timur
c. Pusat Lingkungan Kelurahan Air Hitam
d. Pusat Lingkungan Kelurahan Tampan
e. Pusat Lingkungan Kelurahan Tirtasiak
f. Pusat Lingkungan Kelurahan Sungaisibam
g. Pusat Lingkungan Kelurahan Bandarraya

3. Pusat Lingkungan Rukun Warga


Pusat lingkungan RW di Kecamatan Payung Sekaki ini berada di
masing-masing RW pada setiap kelurahan. Pusat lingkungan rukun warga ini
mempunyai lingkup pelayanan skala lingkungan.
Gambar 4. Peta Rencana Pengembangan Pusat Pelayanan
3.2. Rencana Jaringan Transportasi
3.2.1. Jaringan Transportasi Darat
3.2.1.1. Jaringan Jalan dan Persimpangan
3.2.1.1.1. Rencana Pengembangan Jalan Nasional
Menurut PP Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan, jalan nasional terdiri atas:
a. jalan arteri primer;
b. jalan kolektor primer yang menghubungkan antaribukota provinsi;
c. jalan tol; dan
d. jalan strategis nasional.

Pengembangan jalan nasional di BWP Payung Sekaki terdiri dari :


1. Ruas Jalan Air Hitam (Arteri Primer);
2. Ruas Jalan SM Amin (Arteri Primer); dan
3. Ruas Jalan Siak II (Arteri Primer).

Jalan arteri primer harus dapat memenuhi ketentuan persyaratan teknis jalan
sebagai berikut:
1. Jalan arteri primer didesain berdasarkan kecepatan rencana paling
rendah 60 (enam puluh) kilometer per jam dengan lebar badan jalan
paling sedikit 11 (sebelas) meter.
2. Jalan arteri primer mempunyai kapasitas yang lebih besar dari volume
lalu lintas rata-rata.
3. Pada jalan arteri primer lalu lintas jarak jauh tidak boleh terganggu
oleh lalu lintas ulang alik, lalu lintas lokal, dan kegiatan lokal.
4. Jumlah jalan masuk ke jalan arteri primer dibatasi sedemikian rupa
sehingga ketentuan persyaratan kecepatan minimal, kapasitas volume lalu
lintas dan kelancaran harus tetap terpenuhi.
5. Persimpangan sebidang pada jalan arteri primer dengan pengaturan
tertentu harus memenuhi ketentuan persyaratan kecepatan minimal,
kapasitas volume lalu lintas dan kelancaran.
6. Jalan arteri primer yang memasuki kawasan perkotaan dan/atau
kawasan pengembangan perkotaan tidak boleh terputus.
Jalan kolektor primer harus dapat memenuhi ketentuan persyaratan teknis
jalan sebagai berikut:
1. Jalan kolektor primer didesain berdasarkan kecepatan rencana paling
rendah 40 (empat puluh) kilometer per jam dengan lebar badan jalan
paling sedikit 9 (sembilan) meter.
2. Jalan kolektor primer mempunyai kapasitas yang lebih besar dari
volume lalu lintas rata-rata.
3. Jumlah jalan masuk dibatasi dan direncanakan sehingga ketentuan
kecepatan minimal dan kapasitas volume lalu lintas terpenuhi.
4. Persimpangan sebidang pada jalan kolektor primer dengan pengaturan
tertentu harus tetap memenuhi ketentuan kecepatan minimal, kapasitas
volume lalu lintas dan pembatasan jumlah jalan masuk terpenuhi.
5. Jalan kolektor primer yang memasuki kawasan perkotaan dan/atau
kawasan pengembangan perkotaan tidak boleh terputus.
Tabel 1. Jaringan Jalan Nasional di BWP Payung Sekaki

Kondisi Status Penanganan


Lebar
Nama Titik Titik Panjang Lebar GSB
No Rencana Hirarki Peningkatan Peningkatan Pembuatan
Jalan Pangkal Ujung (km) Eksistin (m) Pemeliharaan Pelebaran
(m) Status Fungsi Jalan Baru
g (m)
A Rencana jalan Arteri Kota Pekanbaru
Sp.
Jalan Air Sp. SM Arteri
1 Garuda 5,769 10 30 20 √ √
Hitam Amin Primer
Sakti
Tugu Arteri
Jalan SM. Sp. Air
2 Gemar 3,477 24 30 20 Primer √ √
Amin Hitam
Menabung
Tugu Arteri
Jalan Jembatan
3 Gemar 4,870 12 30 20 Primer √ √
Siak II Siak II
Menabung
Sp. Jl. H. Sp. Arteri
4 Jalan RIau Guru Soekarno 0,768 12 12 20 Primer √
Sulaiman Hatta
3.2.1.1.2. Rencana Pengembangan Jalan Provinsi
Menurut PP Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan, jalan provinsi terdiri atas:
1. jalan kolektor primer yang
menghubungkan ibukota provinsi dengan ibukota kabupaten atau kota;
2. jalan kolektor primer yang
menghubungkan antaribukota kabupaten atau kota;
3. jalan strategis provinsi;

Pengembangan jalan provinsi di BWP Payung Sekaki terdiri dari :


1. Ruas Jalan Arifin Ahmad (Simpang Sudirman – Simpang Soekarno Hatta)
2. Ruas Jalan Tuanku Tambusai (Simpang Sudirman – Simpang SKA)
3. Ruas Jalan Soekarno Hatta (Simpang SKA – Arhanud)

Jalan kolektor primer harus dapat memenuhi ketentuan persyaratan teknis


jalan sebagai berikut:
1. Jalan kolektor primer didesain berdasarkan kecepatan rencana paling
rendah 40 (empat puluh) kilometer per jam dengan lebar badan jalan
paling sedikit 9 (sembilan) meter.
2. Jalan kolektor primer mempunyai kapasitas yang lebih besar dari
volume lalu lintas rata-rata.
3. Jumlah jalan masuk dibatasi dan direncanakan sehingga ketentuan
kecepatan minimal dan kapasitas volume lalu lintas terpenuhi.
4. Persimpangan sebidang pada jalan kolektor primer dengan pengaturan
tertentu harus tetap memenuhi ketentuan kecepatan minimal, kapasitas
volume lalu lintas dan pembatasan jumlah jalan masuk terpenuhi.
5. Jalan kolektor primer yang memasuki kawasan perkotaan dan/atau
kawasan pengembangan perkotaan tidak boleh terputus.
Tabel 2. Jaringan Jalan Provinsi di BWP Payung Sekaki

Kondisi Status Penanganan


Lebar
Nama Titik Titik Panjang Lebar
No Rencana GSB (m) Hirarki Peningkatan Peningkatan Pembuatan
Jalan Pangkal Ujung (km) Eksisting Pemeliharaan Pelebaran
(m) Status Fungsi Jalan Baru
(m)
Jalan Bundaran
Sp. Jalan Kolektor
1 Tuanku Terminal 5,593 22 22 40 √
Pembangunan Primer 2
Tambusai AKAP
Jalan Riau Jl. Lintas
Ujung – Sp. Tugu Petapaha
Kolektor
2 Pantai Gemar n– 3,929 22 22 8 √
Primer 2
Cermin Menabung Garuda
Sakti
Jalan
Kolektor
3 Soekarno Sp. Jl. Riau Sp. SKA 3,815 22 22 12 √
Primer 2
Hatta
Sp. Tugu Sp.
Jalan Riau Kolektor
4 Gemar Soekarno 1,914 22 22 55 √
Ujung Primer 2
Menabung Hatta
3.2.1.1.3. Rencana Pengembangan Jalan Kota (Arteri Sekunder, Kolektor
Sekunder, Lokal dan Lingkungan)
Menurut PP Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan, jalan kota sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 25 huruf d adalah jalan umum pada jaringan jalan sekunder di
dalam kota. Sehingga seluruh jalan yang memiliki fungsi sekunder, baik Jalan Arteri
Sekunder, Jalan Kolektor Sekunder, Jalan Lokal Sekunder, dan Jalan Lingkungan
Sekunder masuk ke dalam jalan kota.
Jaringan jalan yang masuk dalam system Jalan Kota terdiri atas:
1. Jalan arteri sekunder menghubungkan kawasan primer dengan
kawasan sekunder kesatu, kawasan sekunder kesatu dengan kawasan
sekunder kesatu, atau kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder
kedua. Kriteria teknis jalan arteri sekunder terdiri atas:
a) Jalan arteri sekunder didesain berdasarkan kecepatan
rencana paling rendah 30 (tiga puluh) kilometer per jam dengan lebar
badan jalan paling sedikit 11 (sebelas) meter.
b) Jalan arteri sekunder mempunyai kapasitas yang lebih
besar daripada volume lalu lintas rata-rata.
c) Pada jalan arteri sekunder lalu lintas cepat tidak boleh
terganggu oleh lalu lintas lambat.
d) Persimpangan sebidang pada jalan kolektor sekunder
dengan pengaturan tertentu harus memenuhi ketentuan kecepatan
minimal, lebar minimal, kapasitas lalu lintas dan kelancaran.

2. Jalan kolektor sekunder menghubungkan kawasan sekunder


kedua dengan kawasan sekunder kedua atau kawasan sekunder kedua
dengan kawasan sekunder ketiga. Kriteria teknis jalan kolektor sekunder
terdiri atas:
a) Jalan kolektor sekunder didesain berdasarkan kecepatan
rencana paling rendah 20 (dua puluh) kilometer per jam dengan lebar
badan jalan paling sedikit 9 (sembilan) meter.
b) Jalan kolektor sekunder mempunyai kapasitas yang lebih
besar daripada volume lalu lintas rata-rata.
c) Pada jalan kolektor sekunder lalu lintas cepat tidak boleh
terganggu oleh lalu lintas lambat.
d) Persimpangan sebidang pada jalan kolektor sekunder
dengan pengaturan tertentu harus memenuhi ketentuan kecepatan
minimal, lebar minimal, kapasitas lalu lintas dan kelancaran.

3. Jalan lokal sekunder menghubungkan kawasan sekunder kesatu


dengan perumahan, kawasan sekunder kedua dengan perumahan, kawasan
sekunder ketiga dan seterusnya sampai ke perumahan. Jalan lokal sekunder
didesain berdasarkan kecepatan rencana paling rendah 10 (sepuluh)
kilometer per jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 7,5 (tujuh koma
lima) meter.

4. Jalan lingkungan sekunder menghubungkan antarpersil dalam


kawasan perkotaan. Kriteria teknis jalan kolektor sekunder terdiri atas:
a) Jalan lingkungan sekunder didesain berdasarkan
kecepatan rencana paling rendah 10 (sepuluh) kilometer per jam
dengan lebar badan jalan paling sedikit 6,5 (enam koma lima) meter.
Persyaratan teknis jalan lingkungan sekunder tersebut diperuntukkan
bagi kendaraan bermotor beroda 3 (tiga) atau lebih.
b) Jalan lingkungan sekunder yang tidak diperuntukkan
bagi kendaraan bermotor beroda 3 (tiga) atau lebih harus mempunyai
lebar badan jalan paling sedikit 3,5 (tiga koma lima) meter.

Pengembangan jalan kota di Kecamatan Payung Sekaki seperti diuraikan pada


tabel berikut:
Tabel 3. Jaringan Jalan Kota di BWP Payung Sekaki
Kondisi
Lebar Lebar
No Nama Jalan Titik Pangkal Titik Ujung Panjang (km) GSB (m) Hirarki Status Penanganan
Eksistin Rencana
g
JALAN KOLEKTOR

JALAN LOKAL
3.2.1.1.4. Persimpangan Sebidang dan Tak Sebidang
Rencana Penataan Persimpangan dalam RTRW meliputi persimpangan pada
Jalan Arteri dan Jl. Kolektor yang terdiri dari persimpangan sebidang dan
persimpangan tidak sebidang
A. Persimpangan Sebidang
Rencana Persimpangan prioritas yang harus ditata:
1. Jalan Riau – Jalan Soekarno Hatta – Jalan Riau
2. Jalan Soekarno Hatta – Jalan Durian – Jalan Dharm Bkti
3. Jalan Riau Ujung – Jalan SM Amin – Jalan Siak II
4. Jalan Tuanku Tambusai – Jalan SM. Amin
5. Jalan Air Hitam – Jalan Garuda Sakti
6. Jalan Air Hitam – Jalan Tuanku Tambusai
7. Jalan Air Hitam – Jalan SM Amin
8. Jalan SM Amin – Jalan Dharma Bakti – Jalan Dharma Bakti Ujung

B. Persimpangan Tidak Sebidang


Saat ini persimpangan tidak sebidang di BWP Payung Sekaki terdapat di
Persimpangan Jl. Soekarno Hatta dengan Jl. Tuanku Tambusai dan Jl. Tuanku
Tambusai Ujung.

3.2.1.2. Jaringan Prasarana Lalu Lintas dan Angkutan Jalan


Rencana pengembangan jaringan prasarana llu lintas dan angkutan jalan di BWP
Payung Sekaki dilakukan dengn pengembangan Gedung Parkir dan Penyedian Halte.

Penyediaan Gedung Parkir meliputi:


a. Kriteria
1) tersedia tata guna lahan;
2) memenuhi persyaratan konstruksi dan perundang-undangan yang berlaku
3) tidak menimbulkan pencemaran lingkungan
4) memberikan kemudahan bagi pengguna jasa.

b. Tata letak gedung parkir dapat diklasifikasikan sebagai berikut.


1) Lantai datar dengan jalur landai luar (external ramp) Daerah parkir terbagi
dalam beberapa lantai rata (datar) yang dihubungkan dengan ramp
(Gambar 5.a).
2) Lantai terpisah Gedung parkir dengan bentuk lantai terpisah dan berlantai
banyak dengan ramp yang ke atas digunakan untuk kendaraan yang masuk
dan ramp yang tirim digunakan untuk kendaraan yang keluar (Gambar 5.b,
5.c dan 5.d). Selanjutnya Gambar 5.c dan 5.d menunjukkan jalan masuk dan
keluar tersendiri (terpisah), serta mempunyai jalan masuk dan jalan keluar
yang lebih pendek. Gambar 5.b menunjukkan kombinasi antara sirkulasi
kedatangan (masuk) dan keberangkatan (keluar). Ramp berada pada pintu
keluar; kendaraan yang masuk melewati semua ruang parkir sampai
menemukan tempat yang dapat dimanfaatkan. Pengaturan gunting seperti
itu memiliki kapasitas dinamik yang rendah karena jarak pandang
kendaraan yang datang agak sempit.
3) Lantai gedung yang berfungsi sebagai ramp Pada Gambar 5.e sampai
dengan 5.g terlihat kendaraan yang masuk dan parkir pada gang sekaligus
sebagai ramp. Ramp tersebut berbentuk dua arah. Gambar 5.e
memperlihatkan gang satu arah dengan jalan keluar yang lebar. Namun,
bentuk seperti itu tidak disarankan untuk kapasitas parkir lebih dari 500
kendaraan karena akan mengakibatkan alur tempat parkir menjadi panjang.
Pada Gambar 5.f terlihat bahwa jalan keluar dimanfaatkan sebagai lokasi
parkir, dengan jalan keluar dan masuk dari ujung ke ujung. Pada Gambar 5.g
letak jalan keluar dan masuk bersamaan. Jenis lantai ber-ramp biasanya di
buat dalam dua bagian dan tidak selalu sesuai dengan lokasi yang tersedia.
Ramp dapat berbentuk oval atau persegi, dengan gradien tidak terlalu
curam, agar tidak menyulitkan membuka dan menutup pintu kendaraan.
Pada Gambar 5.h plat lantai horizontal, pada ujung-ujungnya dibentuk
menurun ke dalam untuk membentuk sistem ramp. Umumnya merupakan
jalan satu arah dan dapat disesuaikan dengan ketersediaan lokasi, seperti
polasi gedung parkir lantai datar.
4) Tinggi minimal ruang bebas lantai gedung parkir adalah 2,50 m.
Gambar 5. Skema Alur Gedung Parkir

Penyediaan halte meliputi:


a. penyediaan halte pada jalur angkutan umum yang memiliki intensitas pergerakan
pejalan kaki dan kendaraan cukup tinggi;
b. penyediaan fasilitas pendukung halte;
c. pemisahan atau pemilahan pergerakan arus lalu lintas berdasarkan peruntukan
lahan, mobilitas, dan aksesibilitas; dan
d. penetapan prioritas angkutan umum melalui penyediaan lajur atau jalur atau jalan
khusus.

3.2.1.3. Jaringan Pelayanan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (rute)


Berdasarkan hasil pengamatan dapat diketahui jenis angkutan umum kota yang
terdapat di Kecamatan Payung Sekaki berupa bis transmetro pekanbaru. Keberadaan sarana
transportasi berupa angkutan umum ini sangat membantu masyarakat dalam melakukan
aktivitas sehari-hari. Dengan adanya angkutan umum ini mempermudah masyarakat dalam
mencapai suatu lokasi terutama masyarakat yang tidak memiliki kendaraan sendiri seperti
motor dan mobil pribadi.

Pengembangan angkutan umum di Kecamatan Payung Sekaki terdiri atas:


a. Aplikasi sistem transportasi terpadu;
b. Optimalisasi sistem transportasi terpadu;
c. Penyediaan sarana dan prasarana angkutan umum pemadu moda (bus line) dengan
jalur yang telah tersedia
d. Peremajaan moda dan peningkatan kapasitas angkutan umum;
e. Penerapan fungsi dan kelayakan kendaraan angkutan umum dengan uji emisi gas
buang;
f. Penertiban dan pengendalian angkutan lingkungan (ojeg, becak dan delman);
g. Peningkatan kinerja operasional taksi dengan mengatur jumlah taksi yang
beroperasi sesuai dengan kebutuhan dan daya dukung sarana dan prasarana
khususnya bandara internasional sultan syarif kasim ii;
h. Penertiban pergerakan akap (angkutan kota antar propinsi) dan akdp (angkutan
kota dalam propinsi).
i. Penertiban dan peningkatan fungsi halte; dan

3.2.1.4. Jalur Pejalan Kaki


Beberapa permasalahan yang berkaitan dengan kondisi jalur pejalan kaki di
Kecamatan Payung Sekaki pada saat ini diantaranya yaitu:
a. Kondisi jalur pejalan kaki yang ada pada umumnya belum di
lengkapi dengan sarana dan prasarana pendukung seperti jalur hijau, tempat
duduk, shelter, tempat sampah perambuan, pagar pengaman, zebra cross,
pelikan dan fasilitas untuk penyandang cacat.
b. Ruang jalur pejalan kaki telah banyak yang beralih fungsi
menjadi tempat berdagang para pedagang kaki lima dan tempat parkir
kendaraan
c. Dimensi lebar jalur pejalan kaki belum semua sama, begitu juga
dengan kondisi dan kualitas perkerasannya masih belum semua baik
d. Kondisi Jalur pejalan kaki masih terputus-putus meskipun dalan
satu ruas jalan.
e. Tidak semua jalan yang ada di Kecamatan Payung Sekaki telah
memiliki jalur pedestrian

Dengan di dasarkan hal tersebut diatas maka rencana pengembang dan


penataan jalur pejalan kaki di Kecamatan Payung Sekaki meliputi:
a. Penataan jalur pejalan kaki yang telah ada dengan menambah
fasilitas pelengkap seperti jalur hijau, tempat sampah, tempat duduk, lampu
penerangan, fasilitas untuk penyandang cacat, signage, shelter untuk jalan
yang dilintasi oleh angkutan umum.
b. Perencanaan pembangunan jalur pejalan kaki bagi jalan-jalan
yang belum di lengkapi dengan jalur pejalan kaki
c. Penataan jakur pejalan kaki di kawasan persimpangan-
persimpangan jalan (penataan Pelikan)
d. Perencanaan Zebra Cros pada kawasan/lokasi-lokasi strategi
seperti kawasan perdagangan dan jasa, kawasan pendidikan, kawasan
olahraga dan rekreasi, fasilitas peribadatan, fasilitas kesehatan,dan terminal
e. Perencanaan jalur pejalan kaki diatas tanah (elevator) dan
terowongan (underground) untuk jalan yang memiliki tingkat pola pergerakan
lalu lintas tinggi dan kawasan-kawasan strategis.
f. Perencanaan jalur pejalan kaki akan di sesuaikan dengan
tipologi jalur pejalan kaki yang telah ada saat ini. Berdasarkan tipologi ruang
pejalan kaki yang telah ada saat ini dan arah kecenderungan perkembangan
penduduk dan kegiatannya yang semakin tinggi maka ada beberapa
alternative rencana pengembangan jalur pejalan kaki.
3.2.1.5. Jalur Sepeda
Keamanan berlalu-lintas (road safety traffic) dimaksudkan sebagai upaya yang
bertujuan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya kecelakaan di jalan raya yang
beresiko kematian, cedera, atau kerusakan barang atau properti. Selanjutnya,
kecelakaan lalu lintas diidentifikasi sebagai bahaya berlalu lintas yang berupa
tabrakan (konflik) antara kendaraan dengan benda lain atau antar kendaraan dan
menyebabkan kerusakan. Dari pemahaman tersebut, dapat disimpulkan bahwa
permasalahan keamanan di jalan raya yaitu kerawanan terjadinya kecelakaan atau
konflik antar kendaraan.
Beberapa lokasi dan kondisi di jalan raya dianggap rawan untuk mobilitas
sepeda, antara lain sebagai berikut:
1. Pada Badan Jalan (Jalur Lalu Lintas Jalan Raya),
Dimana jalur ini tidak memiliki bahu jalan sehingga terjadi mobilitas
bersama antara sepeda dan kendaraan bermotor, tanpa pemisah visual

2. Pada Bahu Jalan Yang Terdapat On Street Parking


On street parking memakan bahu jalan yang biasanya digunakan oleh
sepeda pada jalan raya yang tidak memiliki jalur untuk sepeda. Kondisi ini
rawan bagi sepeda jika sepeda akhirnya harus masuk ke lintasan bersama
dengan kendaraan bermotor. Selain itu, pintu yang terbuka secara tiba-
tiba dari kendaraan yang terparkir on street tersebut juga akan
membahayakan pengendara sepeda.

3. Pada Sidewalks Atau Trotoar


Pada jalan raya yang tidak memiliki jalur sepeda, terkadang sepeda
menggunakan trotoar sebagai lintasan. Hal ini selain mengganggu
pedestrian, juga membahayakan pengendara sepeda karena kondisi
permukaan dan lebar trotoar yang kadang tidak sesuai untuk dilintasi
sepeda.

4. Pada Persimpangan Jalan


Titik persimpangan dianggap merupakan titik paling rawan konflik antara
pengguna sepeda dan pengguna kendaraan bermotor (Wachtel and
Lewiston, 1994). Menurut Litman, konflik dengan motorist pada
persimpangan jalan banyak terjadi terutama pada simpang tidak
bersinyal. Hal ini memicu keegoisan baik pengendara sepeda maupun
motorist untuk tetap melaju pada kecepatan yang sama.

5. Pada Jalan Masuk Menuju Bangunan Khusus (Gateways)


Terutama pada pabrik, gateways digunakan bersama antara kendaraan-
kendaraan besar dan sepeda. Hal ini jelas membahayakan pengendara
sepeda.

6. Pada Titik Pemberhentian Angkutan Umum


Perilaku angkutan umum yang ngetem di sisi jalan yang biasanya
digunakan untuk lintasan sepeda mengganggu aktivitas pengendara
sepeda. Aktivitas angkutan umum yang terkadang suka berhenti tiba-tiba
tanpa lampu peringatan juga mempengaruhi ketidakamanan pengendara
sepeda.

Jarak pandang atau penglihatan yang menjadi aspek penting dalam berlalu-
lintas. Permasalahan mengenai jarak pandang ini dapat diatasi melalui desain ruang
yang tepat, dengan menggunakan pendekatan yang dianggap dapat mengakomodasi
kebutuhan jarak pandang pengendara sepeda melalui penandaan atau peringatan
sebelumnya dari desain fisik jalan. (AASHTO, 1994)
Kerawanan jalan raya untuk mobilitas sepeda ini membutuhkan penanganan
agar dapat memberikan keamanan dan kenyamanan pengendara sepeda, serta untuk
pengguna jalan lainnya. Secara umum, permasalahan keamanan.

Jalur yang Aman Untuk Lalu Lintas Sepeda


Penggunaan sepeda memang perlu diberi fasilitas untuk meningkatkan
keselamatan para pengguna sepeda dan bisa meningkatkan kecepatan berlalu lintas
bagi para pengguna sepeda. (AASHTO, 1994). Dalam merencanakan jalur untuk
lintasan sepeda, perlu adanya pertimbangan beberapa hal sebagai berikut :
a. Pertimbangan jalur tersingkat antara sumber pengendara dengan kawasan
tujuan (origin-destination)
b. kondisi visual yang seaman dan senyaman mungkin, melalui pemisahan ruang
dan kelengkapan fasilitas
c. jaringan harus dapat memberikan kejelasan orientasi tempat yang akan dituju
d. penandaan dan penginformasian yang jelas
e. tidak menggangu pejalan kaki dan aman dari kendaraan bermotor Beberapa
standar tentang ketentuan dan kebutuhan untuk jalur lintasan sepeda yang
aman, antara lain sebagai berikut:
1. Tipe jalur lintasan sepeda untuk jalan arteri, yaitu berupa bike path atau
bike lane.
2. Tipe jalur sepeda seperti dijelaskan diatas menunjukkan bahwa jalur
sepeda benarbenar terpisah dari jalur lalu lintas kendaraan bermotor.
Namun terdapat pula tipe jalur untuk lalu lintas sepeda yang tergabung
dengan lalu lintas sepeda motor, yaitu jalur lambat. Jalur lambat berfungsi
untuk melayani kendaraan yang bergerak lebih lambat dan searah dengan
jalur utamanya. Jalur ini dapat berfungsi sebagai jalur peralihan dari
hirarki jalan yang ada ke hirarki lainnya yang lebih rendah atau sebaliknya.
Ketentuan untuk jalur lambat adalah sebagai berikut :
a. Untuk jalan arteri 2 arah terbagi dengan 4 lajur atau lebih, dilengkapi
dengan jalur lambat.
b. Jalur lambat direncanakan mengikuti alinyemen jalur cepat dengan
lebar jalur dapat mengikuti ketentuan sebelumnya (yaitu lebar ideal 6
m).
Pada jalan arteri, jalur untuk kendaraan tidak bermotor disarankan untuk
terpisah dengan lalu lintas kendaraan bermotor, namun dapat digabung
dengan sepeda motor dalam jalur lambat. (Geometri Jalan Perkotaan,
2004).

Tabel 4. Ketentuan Lebar Lintasan Jalur Sepeda Untuk Jalan Arteri


No Kondisi Lebar Jalur Sepeda Sumber
Untuk jalur dua arah terpisah dari jalur lalu
1 2,4 meter AASHTO, 1994
lintas
Untuk jalur satu arah bergabung dengan jalur
2 1,2 meter AASHTO, 1994
lalu lintas tanpa saluran
Untuk jalur satu arah bergabung dengan jalur
3 1,5 meter AASHTO, 1994
lalu lintas tanpa saluran
Untuk jalur satu arah terpisah dengan jalur lalu
4 1,5 meter AASHTO, 1994
lintas
Direktorat
5 Pada jalan dengan 4 – 6 lajur untuk lalu lintas 2,5 meter Jenderal
BinaMarga, 1992
Pedoman
Jalur sepeda
Penentuan
termasuk dalam
6 Pada jalan dengan 4 lajur dan jalur lambat Klasifikasi Fungsi
jalur lambat dengan
Jalan di Kawasan
lebar 6 m
Perkotaan, 2003
Pedoman
Jalur sepeda
Penentuan
Pada jalan dengan bahu jalan pada tepi jalur lalu dialokasikan pada
7 Klasifikasi Fungsi
lintas bahu jalan dengan
Jalan di Kawasan
lebar 2 meter
Perkotaan, 2003
8 Pada penyempitan jalan 1 meter Sidi, 2005

3. Ketentuan desain dan kebutuhan fasilitas jalur lintasan sepeda, dapat


dilihat pada Tabel berikut :

Tabel 5. Ketentuan Desain dan Kebutuhan Fasilitas Untuk Jalur Sepeda


Item Detail Variabel Keterangan
Desain Layout  Jaringan atau rute yang dilalui harus saling terhubung, antar
Jalan Jaringan rute jalur titiktitik tujuan
  sepeda
 Aman dari tempattempat yang berpotensi kecelakaan dan
   
kriminalitas
   
   Dapat diakses dengan mudah
 
 Dapat diketahui dengan jelas
 
 Ketentuan lebar dapat dilihat pada Tabel 1
  Lajur untuk sepeda
   Jika terdapat pada on street parking, diletakkan di antara jalur lalu
 
  lintas dan parkir
   Dapat berupa barrier vertikal, atau penanda berupa garis pada
  permukaan jalan
  Barrier untuk lajur
  sepeda (Street  Barrier vertikal tidak menutup pandangan pengendara sepeda
  marking)  Barrier berupa penanda garis berwarna terang dan tetap terlihat
    jelas ketika malam
     Barrier berupa penanda garis pada jalan: lebar garis 8 inchi
    (20,32 cm)
     Barrier berupa penanda garis pada jalan dengan on street parking
 
: lebar garis pada sisi dalam 4 inchi (10,16 cm) dan pada sisi luar
 
6 inchi (15,24 cm)
 
   Parkir on street  Parkir diatur sejajar satu lapis
   Diletakkan pada jarak 0,4m – 0,75m dari garis jalur lintasan
Item Detail Variabel Keterangan
 Alokasi ruang untuk parkir onstreet dapat menggunakan teknik
traffic calming (pengalihan horizontal dan vertical)
Tanjakan dan
 Jalan menanjak dan menurun dibuat sependek mungkin
turunan
   Kemiringan maksimal 10 %
 Traffic calming pada titik simpang sebagai bentuk perin gatan
Persimpangan atau waspada, dapat berupa pengalihan vertical, horizontal, dan
  pulau jalan
 Ruang penyebrangan untuk sepeda
Pengakhiran jalur  Mengalihkan jalur lintasan ke trotoar
lintasan
   Berhenti pada tanda lalu lintas yang berfungsi (biasanya di
persimpangan)
Pergantian jalur
 Traffic calming sebagai peringatan untuk waspada, dapat berupa
lintasan pada sisi
pembedaan warna atau tekstur paving
jalan yang lain
   Warning signs
Pada jalan masuk
 Traffic calming pada jalur sepeda (sebelum gateways), dapat
ban gunan khusus
berupa pembedaan warna atau tekstur paving
(gate ways)
   Traffic calming pada gateways, dapat berupa penyempitan jalan
   Warning signs
Pada lokasi
pemberhentian  Traffic calming sebagai peringatan untuk waspada, dapat berupa
(halte) angkutan pembedaan warna atau tekstur paving
umum
   Warning signs
 Tidak terhalangi, juga tidak menghalangi pandangan
Signage (rambu-
rambu untuk  Memiliki ketinggian 1,2m – 3m, dengan besar yang proporsional
sepeda)  Terletak pada jarak 1m dari batas lintasan sepeda, untuk jarak
  pandang yang cukup
   Penanda untuk jalur sepeda atau rute untuk jalur sepeda
  diletakkan sebelum persimpangan, dengan tetap memperlihatkan
nama jalan
 Permukaan yang rata, dalam artian bebas dari gundukan, batu-
Pavement batu kecil, dahan atau cabang, puing-puing yang bersifat licin dan
  pecah belah, serta adanya lubang.
 Struktur: semen, aspal
 Tidak menghalangi pandangan, dengan akar yang tidak merusak
permukaan paving.
Fasilitas  Ketinggian ideal 3 – 4m, atau mempertimbangkan tinggi ruang
Vegetasi
Penunjang bebas untuk sepeda dengan tidak mengganggu pandangan
 
  pengendara
 
   Tidak diletakkan pada titik simpang (untuk kejelasan pandangan
 
  pada persimpangan)
   Pemberian barrier pada tanaman dengan akar yang berpotensi
  merusak permukaan paving
Sumber : Pedoman Penentuan Klasifikasi Fungsi Jalan di Kawasan Perkotaan, 2003
Direktorat Jenderal Bina Marga, 1992
AASHTO, 1994
Transportasi di Kecamatan Payung Sekaki Bertumpu pada jalur-jalur utama,
seperti Jl. SM Amin, Jl. Sukarno Hatta, Jl. Riau, Jlan Riau Ujung dan Jl. Air Hitam. Jalan-
jalan tersebut merupakan jalan utama dengan pergerakan yang cukup tinggi pada
setiap harinya. Guna menyeimbangkan sistem transportasi yang terintegrasi dan
berkelanjutan, didesain jalur sepeda untuk pergerakan dengan jarak tempuh yang
dekat. Pada penerapannya akan dilakukan pada jalur-jalur utama tersebut seperti Jl.
Riau, Jalan Riau Ujung, Jl. Tuanku Tambusai, dan Jl. Sukarno Hatta. Dengan desain
minimal sebagai berikut:
a. Ruang untuk lajur sepeda dicat menggunakan warna hijau/ dibedakan dengan
jalur kendaraan bermotor
b. Pada persimpangan bersinyal disediakan ruang tunggu/berhenti khusus sepeda
untuk menunggu saat sinyal menyala merah.
c. Sepanjang lajur sepeda diberi marka garis putus-putus warna kuning.
d. Pada area persimpangan tanpa sinyal, dimana terdapat titik “crossing”,
menggunakan marka garis putus-putus warna putih. Pada area ini, jalur sepeda
tidak dicat.
Gambar 6. Desain Jalur Sepeda Pada Saat On Streer Parking dan Pada Saat
Normal
Sumber : Biycicle Facilities Design Course

Gambar 7. Desain Jalur Sepeda Pada Persimpangan Jalan (Konflik)

Sumber : Biycicle Facilities Design Course

3.3. Rencana Jaringan Prasarana


3.3.1. Rencana Jaringan Energi/Kelistrikan
Rencana pengembangan sistem jaringan prasarana energi meliputi arahan
rencana pengembangan jaringan prasarana energi listrik, arahan rencana
pengembangan SPBU. Arahan rencana pengembangan jaringan prasarana energi
terdiri dari arahan pengembangan jaringan pembangkit listrik dan gardu listrik.
Berdasarkan jumlah rumah tangga berlangganan listrik menunjukkan hampir
seluruh wilayah di Kecamatan Payung Sekaki sudah terjangkau oleh pelayanan listrik
PLN. Di masa datang, kebutuhan listrik akan semakin meningkat seiring dengan
pertambahan jumlah penduduk dan kegiatan yang terjadi. Untuk memperkirakan
kebutuhan listrik di kawasan perkotaan Kecamatan Payung Sekaki pada akhir tahun
perencanaan dihitung berdasarkan standar dan asumsi kebutuhan listrik. Perkiraan
kebutuhan energi listrik direncanakan dengan menggunakan beberapa kriteria
sebagai berikut :
 Perumahan dihitung berdasarkan standar pemakaian yaitu 150
watt/jam/jiwa;
 Pendidikan ditetapkan sebesar 5% dari kebutuhan energi listrik untuk
perumahan;
 Peribadatan, 5% dari kebutuhan perumahan;
 Kesehatan, 100% dari kebutuhan perumahan;
 Perdagangan 125% dari kebutuhan perumahan;
 Perkantoran 15% dari kebutuhan perumahan;
 Rekreasi 20% dari kebutuhan perumahan; dan
 Penerangan jalan, 10% dari kebutuhan perumahan.

Berdasarkan kriteria dan hasil perhitungan maka di tahun perencanaan perlu


ditingkatkan pelayanan listrik kepada masyarakat dengan penambahan instalasi
listrik seperti gardu gardu-gardu listrik sehingga kebutuhan listrik penduduk
terpenuhi. Berdasarkan hal tersebut diatas, maka arahan pengembangan listrik di
wilayah perencanaan adalah sebagai berikut:
a) Meningkatkan layanan jaringan listrik sesuai dengan perkembangan kawasan.
b) Peningkatan dilakukan dengan dengan memperluas daerah pelayananan ke
seluruh lapisan penduduk. Sebaiknya dilakukan secara bertahap, sesuai
dengan perkembangan penduduk dan kegiatan pada tahun-tahun
perencanaan, ini disebabkan karena tingkat kebutuhan energi listrik
dipengaruhi oleh proyeksi jumlah penduduk pada tahun perencanaan.
c) Pengembangan ini sebaiknya terpadu dengan jaringan lainnya seperti air
bersih, telepon dan mengikuti jaringan jalan, selain tidak menimbulkan
kesulitan dalam pengaturan jaringan listrik juga untuk menghindarkan
pekerjaan yang tumpang tindih pada suatu lokasi yang sama, selain itu
dimaksudkan untuk mengarahkan perkembangan kota.
d) Pembentukan lembaga pengelola pelayanan gas kota dapat dilakukan melalui
kerjasama antardaerah, pemerintah dan swasta.
e) Pengintegrasian prasarana kelistrikan dengan jaringan jalan.
f) Peningkatan kapasitas jaringan distribusi listrik untuk pemenuhan kebutuhan
pasokan listrik.
g) Penerapan jaringan kabel listrik bawah tanah pada kawasan pusat
h) Kawasan sekitar jalur SUTT seharusnya menjadi daerah sempadan,.
i) Pengembangan jaringan listrik yang diprioritaskan pada penyediaan
sambungan baru melalui penyambungan jaringan yang ada dengan mengikuti
jaringan listrik yang sudah ada.
j) Membangun jaringan pemancang listrik dengan mengikuti koridor sistem
jaringan jalan utama dan berhirarki sesuai dengan klasifikasi jalan serta
mengarahkan pengembangan infrastruktur kelistrikan sesuai dengan pola
pengembangan ruang aktifitas.
k) Pengembangan jaringan gas kota untuk kebutuhan rumah tangga dan industri
di seluruh wilayah kota dengan prioritas kawasan pusat kota dan kawasan
permukiman padat dan teratur.

Gambar 8. Peta Rencana Jaringan Listrik Kecamatan Payung Sekaki

5.2.1
3.3.2. Rencana Jaringan Telekomunikasi
Telekomunikasi merupakan prasarana pemberian informasi dan komunikasi
jarak jauh. Kebutuhan pelayanan komunikasi penting dalam aspek prasarana.
Kapasitas yang harus dimiliki prasarana telekomunikasi harus mencukupi penduduk
yang menggunakannnya. Berdasarkan hasil survey, dapat diketahui bahwa alat
telekomunikasi yang terdapat di Kecamatan Payung Sekaki berupa telepon, telex,
faksimili, dan internet. Untuk sarana telekomunikasi sudah dilayani oleh jaringan
telekomunikasi, walaupun tidak semua masyarakat memanfaatkan layanan ini.

3.3.2.1. Penyediaan Internet Nirkabel di Area Publik


Penyediaan Jaringan nirkabel di Kecamatan Payung Sekaki meliputi:
 Pemeliharaan Base Transceiver Station (BTS) ; dan/atau
 Pengaturan BTS terpadu;
 Penyediaan teknologi Wireless Fidelity (WiFi) pada lokasi RTH skala
Kecamatan dan Kota, Taman Kota, Taman Kelurahan, dan wilayah publik
lainnya.

Jaringan satelit di Kecamatan Payung Sekaki berupa peningkatan penyebaran


layanan internet pada lokasi publik, misalnya sekolah, kantor pemerintahan, kantor
polisi, dll.

3.3.2.2. Pengembangan Menara Telekomunikasi


Rencana pengembangan sistem jaringan prasarana telekomunikasi adalah
meliputi peningkatan jumlah dan mutu telematika pada tiap kelurahan. Rencana
pengembangan sistem jaringan prasarana adalah perangkat komunikasi dan
pertukaran informasi yang dikembangkan untuk tujuan-tujuan pengambilan
keputusan di ranah publik ataupun privat.
Kebutuhan penyediaan prasarana transportasi pun bergeser dari yang
mulanya kebutuhan jaringan kabel telepon, menjadi kebutuhan penyediaan BTS
sebagai tiang pemancar jaringan telepon seluler. Penyediaan prasarana komunikasi
menjadi sangat penting dengan semakin berkembangnya status di Kecamatan
Payung Sekaki, kegiatan-kegiatan ikutan lainnya (perumahan, perdagangan, dan
sarana umum) yang tentunya membutuhkan prasarana komunikasi yang terus
meningkat. Untuk memperkirakan kebutuhan telekomunikasi wilayah
perencanaan tahun 2038 mempergunakan standar sebagai berikut:
- 1 (satu) wartel = 1.531 jiwa;
- 1 (satu) satuan sambungan telepon (SST) = 20 jiwa; dan
- 1 (satu) sambungan telepon otomat (STO) = 25.855 jiwa.

Dengan semakin meningkatnya kebutuhan penduduk akan sarana


komunikasi sejalan dengan kemajuan teknologi, pengadaan sarana ini dirasa
perlu. Sebagai acuan, pengadaan sarana ini sebaiknya adalah satu unit tiap unit
lingkungan (kelurahan) atau di tempat-tempat umum yang banyak dikunjungi
masyarakat.
Kemajuan jaman menuntut pengembangan telekomunikasi sampai ke
pelosok-pelosok kelurahan. Untuk mendukung pengembangan telekomunikasi
maka diperlukan tower-tower BTS. Berikut ini syarat-syarat pembuatan tower
antara lain yaitu:
1. Sebelum mendirikan tower, harus ada kesepakatan terlebih dahulu
antara stakeholder untuk membuat pernyataan mengenai resiko
jatuhnya tower;

2. Lokasi tower dapat diletakkan dimana saja, karena tidak terdapat


kriteria khusus dalam peletakan tower;

3. Standar rata-rata tinggi tower adalah 51 meter, 71 tower, 90 meter,


dan 120 meter, standar tinggi tower tersebut sesuai dengan jarak
jangkauan pelayanannya. Semakin tinggi tower maka jangkauannya
semakin jauh;

4. Kaki tower ada 2 (dua) jenis, yaitu 3 kaki dan 4 kaki sesuai dengan
ketinggian tower;

5. Berdasarkan analisis jarak aman tower BTS direkomendasikan


memiliki radius setinggi tower tersebut.

Gambar 9. Peta Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi


3.3.3. Rencana Jaringan Air Minum
Pemenuhan kebutuhan air bersih merupakan salah satu kebutuhan dasar
manusia yang dapat menunjang peningkatan kesejahteraan dan kesehatannya. Sistem
penyediaan air bersih yang baik harus memperhatikan standar yang telah ditentukan,
baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Kondisi pelayanan air bersih di daerah
perencanaan pada saat ini masih belum terlayani semua oleh PDAM. Untuk
pemenuhan kebutuhan air bersihnya, masyarakat di daerah perencanaan
memanfaatkan air tanah sebagai sumber air bersihnya. Pemanfaatan dilakukan
dengan sistem pompa (jet pump) dan sumur gali.
Dengan melihat kondisi yang ada, untuk daerah perencanaan sistem air bersih
yang direncanakan sampai tahun akhir proyeksi akan dibagi menjadi 2 sistem, yaitu :
 Memanfaatkan kembali sistem perpipaan PDAM.
 Pengembangan kran umum untuk memenuhi kebutuhan terbatas di wilayah.

Pengertian kebutuhan air adalah jumlah air yang dibutuhkan secara wajar
untuk keperluan pokok manusia (domestik) dan kegiatan-kegiatan lainnya yang
memerlukan air. Kebutuhan air menentukan besaran sistem dan ditetapkan
berdasarkan pengamanan dari pemakaian air.
Kebutuhan air bersih sistem perpipaan pada saat ini di Kecamatan Payung
Sekaki sebagian di suplai dari Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) dan Kerja Sama
Pemerintah dan Swasta (KPS) yang dikelola oleh Dinas Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang. Kebutuhan air bersih di Kecamatan Payung Sekaki sampai akhir
perencanaan dihitung dengan asumsi berdasarkan standar pelayanan minimum
yaitu:
1) Target pencapaian pelayanan 90%.
2) Standar kebutuhan air bersih untuk kebutuhan domestik adalah 220
liter/orang/hari.
3) Kebutuhan air non domestik diasumsikan 30% dari kebutuhan domestik.
4) Faktor kehilangan air akibat kebocoran sebesar 25% dari keseluruhan.

Rencana Pengembangan Air Bersih


 Perbaikan distribusi jaringan yang ada guna mengurangi tingkat
kebocoran baik fisik maupun administrasi agar target angka kebocoran
mencapai 25% sampai akhir tahun 2035 dapat tercapai serta program-
program pelatihan (training) bagi petugas untuk efisiensi setiap
penanganan kebocoran.
 Pengadaan air bersih yang direncanakan di wilayah perencanaan, yaitu
melalui jaringan pipa transmisi, pipa distribusi dan pipa retikulasi.
 Sistem jaringan distribusi air minum direncanakan dengan
menggabungkan sistem yang ada saat ini dengan sistem baru dengan
mengacu pada lokasi instalasi pengolahan air minum dan daerah
pelayanan. Rencana sistem jaringan distribusi air minum terdiri dari: pipa
induk distribusi, pipa sekunder dan pipa tersier.
 Berdasarkan kriteria desain yang dikeluarkan oleh Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat, kebutuhan untuk hidran umum adalah
sebesar 30 liter/detik/hari. Kecamatan Payung Sekaki hidran umum
direkomendasi kan pada daerah yang memiliki kepadatan penduduk yang
cukup tinggi yaitu di kawasan perumahan non terstruktur, dengan tingkat
pelayanan sebesar 10%.
 Untuk mengurangi beban distribusi air bersih dari sumber air bersih yang
ada sudah saatnya dilakukan sumber-sumber air baku yang baru yang
berasal dari wilayah yang akan dilayani dengan dibuat semacam WTP
(Water Treatment Plan) yang selain dapat melayani kebutuhan air bersih
di Kecamatan Payung Sekaki juga dapat memenuhi kekurangan air baku di
reservoir.

3.3.4. Rencana Jaringan Drainase


3.3.4.1. Rencana Sistem Jaringan Drainase
Dalam dokumen Rencana Masterplan Drainase Kota Pekanbaru, telah
ditetapkan yaitu:
a. Rencana Jaringan dan Sistem Aliran: untuk keadaan topografi tanah yang
mempunyai kemiringan sedang, semua sistem pengaliran saluran drainase
masih memakai sistem/cara gravitasi. Untuk daerah yang mempunyai
topografi lebih rendah dari muka air maksimal di badan air, maka
direncanakan sistem polder dilengkapi dengan pompanisasi. Sebagai saluran
pembuang akhir semuanya melalui Kota Pekanbaru lalu bermuara ke laut.
Alur-alur drainase alami yang sekarang lingkungannya masih belum terbuka
dan nantinya akan dipakai sebagai wilayah pengembangan maka alur-alur
alami tersebut dijadikan saluran drainase kota. Direncanakan kolam retensi
sebagai penahan aliran air. Di daerah yang akan berkembang dan belum ada
saluran drainasenya disarankan untuk menambah saluran-saluran drainase
baru.
b. Garis sepadan saluran / kolam retensi : garis sempadan untuk saluran primer
disarankan minimal 2.00 m, sedangkan saluran sekunder dan tersier minimal
1.50 m di kiri kanan saluran.
c. Operasi pemeliharaan : adanya dana operasional dan pemeliharaan secara
rutin setiap tahunnya. Dana ini akan dikelola oleh instansi yang berwenang
untuk pengelolaan drainase di Kota Pekanbaru mengacu pada masterplan
drainase Kota Pekanbaru maka untuk kedepannya konsep sistem drainase
yang diusulkan adalah sistem drainase yang berwawasan lingkungan. Prinsip
dasarnya adalah mengatur pengaliran air hujan agar sesedikit mungkin air
hujan masuk ke saluran drainase dan memberikan kesempatan kepada tanah
untuk menyerap air. Hal ini dapat dilakukan dengan membuat kantong-
kantong air berskala kecil di atap-atap rumah, sumursumur resapan di
halaman-halaman, tanah-tanah kosong, tamantaman, tempat-tempat parkir
dan lain-lain. Selain itu penataan
kembali saluran drainase yang ada terutama agar berfungsi secara
maksimal untuk mengalirkan limpasan air hujan serta perlu
dilakukan pemeliharaan secara berkala terhadap saluran drainase.

Rencana penataan jaringan drainase di wilayah perencanaan ditujukan


untuk:
 Sistem drainase kota menjadi lancar alirannya sehingga bisa mengurangi
genangan, paling tidak bisa mempercepat proses pengaliran air sesudah
terjadi hujan.
 Drainase Kecamatan Payung Sekaki sebaiknya di tata dengan prinsip
kanalisasi dan berwawasan lingkungan (Eco-Drainase).
 Diperlukan peran serta masyarakat sekitar Kecamatan Payung Sekaki. Untuk
itu diperlukan program penyadaran masyarakat yang intensif dalam hal
pengelolaan lingkungan. Dialog sampai di tingkat RW dan RT merupakan
program yang paling jitu untuk dilakukan agar penyadaran lingkungan ini
tercapai.
 Menyiapkan lebar saluran untuk DAS yang berbatasan dengan wilayah
kabupaten/kota/kecamatan di luar wilayah Kecamatan Payung Sekaki yang
cukup lebar sehingga dapat difungsikan untuk sementara sebagai ”dam
parit/kolam retensi/penampungan sementara” apabila lebar saluran sungai di
wilayah kabupaten/kota berikutnya belum siap (belum cukup lebar).
 Selain itu di dalam program jangka panjang juga perlu dilakukan
pembangunan beberapa kolam retensi (retarding basin).
 Untuk upaya melakukan pembangunan berkelanjutan maka perlu
melaksanakan konservasi air tanah. Pemerintah dan masyarakat dapat
mengusahakan suatu kawasan atau wilayah tertentu yang khusus
diperuntukan sebagai daerah pemanen (peresapan) air hujan yang dijaga
diversifikasi vegetasinya.
 Upaya lain yang bisa dilakukan dalam waktu dekat adalah revitalisasi danau/
rawa/situ yang ada di Kecamatan Payung Sekaki, dengan melakukan
inventarisasi dan penataan kembali. Revitalisasi danau, kaitannya dengan
memanen air hujan sebaiknya dilakukan dengan konsep ekologi-hidraulik,
yaitu upaya memperbaiki dan menyehatkan seluruh komponen ekologi (flora-
fauna) dan hidraulik-hidrologi (sistem keairan) penyusun danau, atau situ
yang bersangkutan, sehingga dapat berfungsi menampung air yang dapat
digunakan untuk keperluan air bersih masyarakat dan meresapkan air hujan
untuk pengisian air tanah.
 Perlunya dilakukan koordinasi antar instansi/dinas terkait terutama untuk
mengatasi pelebaran/ perbaikan dan peningkatan kapasitas saluran di
beberapa titik rawan persilangan daerah aliran sungai (DAS) dimasa
mendatang.
 Target berikutnya adalah pengeringan kawasan. Maksud dari pengeringan
disini bukan berarti Kecamatan Payung Sekaki harus benar-benar kering,
melainkan diusahakan agar level air tertinggi tidak sampai
meluap/menggenangi jalan/halaman. Lokasi pentargetan penanganan dibagi
menjadi 2 (dua) tahapan dengan memperhitungkan kriteria wilayah dan
kepadatan penduduk. Tiap tahap dilaksanakan dalam waktu 20 (dua puluh)
tahun.
 Bentuk saluran drainase sekunder di kawasan perumahan memakai beberapa
jenis dengan bentuk typikal sesuai dengan kebutuhan di lapangan. Namun
untuk nilai estetika kawasan pemukiman, sebaiknya digunakan saluran yang
memiliki dimensi yang seragam sesuai kebutuhan. Nilai estetika akan
menambah kenyamanan dan keasrian kawasan pemukiman.

Ada 4 (empat) bentuk saluran yang bisa dipakai untuk zona perumahan, yaitu:
Single Box culvert, U Ditch dengan penutupnya, Saluran berbentuk trapesium dan
gorong-gorong bulat. Penataan dan pengembangan sistem drainase Kecamatan
Payung Sekaki terdiri dari:
 Penyusunan rencana teknis pengembangan drainase kota.
 Menata ulang struktur hirarki drainase dan mengintegrasikan saluran
drainase pada daerah-daerah yang baru dikembangkan.
 Optimalisasi fungsi saluran primer dan rehabilitasi saluran sekunder.
 Pemeliharaan dan pengembangan saluran tersier.

Untuk menjamin bekerjanya sistem drainase secara baik, maka selalu


diusahakan untuk dapat memanfaatkan keadaan topografi wilayah setempat, atau
selalu memperhatikan taraf muka air alamiah setempat.Selain hal tersebut diatas,
perlu juga diperhatikan keseimbangan alam dengan penyediaan ruang terbuka hijau
yang luasnya cukup menjamin terjadinya peresapan air yang baik sehingga air
permukaan dan air setempat dapat dikendalikan.
Pemeliharaan jaringan drainase dilaksanakan untuk daerah atau jalan yang
sudah ada saluran drainasenya, berupa pekerjaan perbaikan saluran yang rusak dan
penggalian endapan lumpur/ tanah akibat sedimentasi. Pembangunan saluran
drainase, dilakukan pada jalan atau daerah yang belum ada jaringan drainasenya.
Jaringan drainase yang akan direncanakan di Kecamatan Payung Sekaki ini akan
mengikuti pola jaringan jalan dan pola aliran air yang ada dengan memperhatikan
kemiringan lahan kawasan. Pengembangan sistem drainase di Kecamatan Payung
Sekaki sebaiknya dilakukan dengan Sistem Drainase Berwawasan Lingkungan
(SDBL), hal ini dilandasi:
• Perlunya suatu paradigma baru tentang pembangunan drainase berbasis
konservasi sumberdaya air.
• Terdapatnya kelemahan pada konsep lama yaitu mengusahakan agar air
secepat mungkin dapat mengalir ke bagian hilir dari daerah-daerah tergenang
dan langsung dibuang ke badan air penerima sehingga berkurangnya
kesempatan air meresap ke dalam tanah dan biaya pembangunan akan mahal.

Menyiapkan lebar saluran untuk DAS yang berbatasan dengan wilayah


kabupaten/ kota/ kecamatan diluar wilayah Kecamatan Payung Sekaki yang cukup
lebar sehingga dapat difungsikan untuk sementara sebagai ”dam parit/ kolam
retensi/ penampungan sementara” apabila lebar saluran sungai di wilayah
kabupaten/kota berikutnya belum siap (belum cukup lebar).
Dam parit merupakan salah satu teknik bangunan panen air dengan
membendung dan menampung air hujan dan aliran permukaan dengan volume
tertentu dalam suatu jalur aliran berupa parit atau anak sungai.
Keuntungan dam parit antara lain: (a) dapat menurunkan resiko banjir, (b)
dapat menekan resiko kekeringan dan meningkatkan luas areal irigasi karena terjadi
peningkatan cadangan air (water stock), (c) adanya irigasi suplemen dapat
meningkatkan produktivitas lahan dan pendapatan petani (d) penyediaan air bagi
keperluan rumah tangga.
Filosofi metode kolam retensi ini adalah mencegah air yang mengalir dari hulu
dengan membuat kolam-kolam retensi (retarding basin) sebelum masuk ke hilir.

3.3.4.2. Rencana Sistem Penanggulangan Banjir/Genangan


Pengembangan sistem pengendalian banjir di BWP Payung Sekaki meliputi :
a. Normalisasi sungai
b. Pengamanan sempadan sungai
c. Pengembangan polder/kolam retensi di setiap kelurahan

3.3.5. Rencana Jaringan Air Limbah


Untuk setiap zona pengembangan akan dibangun IPAL-IPAL yang masingmasing
dapat berdiri sendiri-sendiri, atau bila tidak memungkinkan dalam penyediaan lahan bagi
IPAL, dapat dilakukan penggabungan daerah pelayanannya (dapat dilakukan evaluasi lebih
mendalam dalam studi rinci/DED kemudian). Sistem ini terdiri dari komponen:
i. Sambungan rumah; terdiri dari lubang inspeksi atau Inspection Chamber (IC) dan
pipa dinas atau service, keduanya berada di persil rumah
ii. Pipa sekunder/tertier; adalah jaringan perpipaan yang menghubungkan pipa dinas
dari setiap persil rumah ke jaringan pipa primer, dilengkapi dengan unit manhole
setiap persimpangan dan setiap jarak 30 meter. Letaknya berada di sisi kiri kanan
jalan (lebar jalan minimal 6 meter). Diameter pipa antara 100 mm dan 150 mm,
bahan pipa dari PVC
iii. Pipa primer/induk; adalah pipa utama yang mengalirkan air limbah menuju IPAL.
Jaringan pipa primer berupa pipa PVC diameter 200 mm hingga 1000 mm, dilengkapi
dengan manhole untuk setiap jarak 50 meter. Letak pipa utama ini akan berada pada
satu sisi jalan atau bila tidak memungkin akan diletakkan di bahu atau badan jalan.
Sistem pengalirannya diusahakan semaksimal mungkin secara gravitasi, namun
apabila tidak memungkinkan akan dilengkapi dengan bangunan rumah pompa atau
lift pump.
iv. Rumah pompa atau liftpump; fungsinya adalah menaikkan elevasi air limbah,
sehingga dapat mengalir kembali secara gravitasi menuju IPAL. Bangunan rumah
pompa ini dapat berupa manhole yang dilengkapi dengan pompa (lift pump), atau
berupa bangunan rumah dengan bak penampung ukuran besar yang berada pada
kedalaman lebih dari 7 meter. Pada unit rumah pompa akan dilengkapi dengan panel
listrik (PLN) atau dengan kelengkapan generator listrik.
IPAL, atau Instalasi Pengolahan Air Limbah, yang merupakan unit pengolah air limbah
biologis dengan kapasitas pengolahan antara minimal 1000 sambungan, hingga 50.000
sambungan, lebih besar dari ini, sudah dikategorikan sebagai sistem skala kota (city wide),
dan biasanya akan memerlukan biaya operasi yang lebih mahal, oleh karena akan terdapat
multi stage pemompaan pada jaringan pipa primer/induk. Mengingat keterbatasan lahan
yang tersedia di daerah perkotaan, maka jenis IPAL yang digunakan akan berupa proses
pengolahan air limbah secara biologis, yang secara bilogis secara garis besar dapat dibagi
menjadi tiga yakni (1) proses biologis dengan biakan tersuspensi (suspended culture) dapat
berupa; proses lumpur aktif standar atau konvesional (standard activated sludge), sistem
aerasi berlanjut (extended aeration system), sistem aerasi bertahap (step aeration), sistem
aerasi berjenjang (tappered aeration), system stabilisasi kontak (contact stabilization system),
sistem oksidasi parit (oxydation ditch), sistem lumpur aktif kecepatan tinggi (high rate
activated sludge), dan sistem lumpur aktif dengan oksigen murni (pureoxygen activated
sludge), (2) proses biologis dengan biakan melekat (attached culture), dapat berupa; trickling
filter, biofilter tercelup, reaktor kontak biologis putar (rotating biological contactor, BC),
contact aeration/oxidation(aerasi kontak) dan, (3) proses pengolahan dengan sistem lagoon
atau kolam berupa; kolam aerasi atau kolam stabilisasi (stabilization pond). Beberapa
pertimbangan untuk pemilihan proses tersebut antara lain; jumlah air limbah yang akan
diolah, beban organik, kualitas air olahan yang diharapkan, lahan yang diperlukan,
kemudahan operasi, sumber energi, serta biaya operasi dan perawatan diupayakan serendah
mungkin. Pemilihan jenis IPAL secra biologis ini akan lebih rinci dikaji dalam studi detail
design masing-masing zona selanjutnya.
Dalam pengembangan Kecamatan Payung Sekaki, mutlak diperlukan perangkat
peraturan dan penegakan hukum yang konsisten, terkait dengan peningkatan akses sanitasi
masyarakat dan aspek pencemaran lingkungan oleh limbah domestik. Khususnya,
pemberlakuan peraturan dalam perijinan kawasan; diwajibkan kepada seluruh pengembang
kawasan perumahan dan permukiman baru, untuk membangun jaringan pipa air limbah
beserta IPALnya, sebagai kelengkapan utilitas kota, serta fungsinya sebagai fasilitas umum
yang wajib diserahkan asetnya kepada Pemerintah Daerah. Sedangkan untuk wilayah
permukiman real estate lama, perlu didorong kepada masyarakat dan suastanya untuk lebih
berkontibusi dalam pembangunan layanan jaringan perpipaan air limbah, dengan
mengintervensi program-program, promosi, komunikasi, informasi sanitasi lebih intensif.

Pelayanan Sistem Komunal


Pengembangan sistem komunal lebih ditujukan pada daerah-daerah dalam tiap-tiap
zona yang secara teknis, tidak mungkin dilayani dengan sistem kluster; terlalu jauh dengan
IPAL, mempunyai elevasi tanah yang lebih rendah dari sistem kluaster, akan tetapi daerah
tersebut merupakan daerah padat penduduk dan secara lingkungan, adalah wilayah yang
potensial sebagai sumber pencemar, misal permukiman kumuh padat, permukiman di
wilayah lembah atau bantaran sungai dsb. Sistem komunal sendiri dapat berupa bangunan
MCK Umum yang dilengkapi dengan IPAL, pada struktur bagian bawahnya, atau merupakan
sistem jaringan perpipaan kecil dengan pelayanan tidak lebih dari 500 rumah. Sistem ini
banyak dikenal sebagai program Pemerintah Pusat; sanimas (sanitasi Bersama masyarakat).
Proses perencanaan, pilihan teknologi pengolahan, pelaksanaan pembangunan dan
pengelolaannya dilakukan secara partisipatif, bersama masyarakat.
Biaya investasi akan ditanggung secara bersama antara Pemerintah Pusat, Daerah
dan masyarakat (minimal 4% sebagai inkind). Jenis IPAL yang dipilih adalah sistem
pengolahan biologis secara biofilter anaerobic (tidak memerlukan O2), system ini dipilih oleh
karena praktis dan bebas perawatan, sehingga masyarakat lebih mudah menerima. Proses
biofilter anaerobik yang cocok digunakan untuk daerah yang berpenduduk padat atau untuk
daerah yang muka air tanahnya cukup tinggi misalnya daerah pantai atau rawa.

Pelayanan Sistem Individual dengan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT)


Pelayanan sistem individual dengan IPLT, ditujukan kepada rumah tangga dalam
wilayah zona dan lintas zona (skala perkotaan), pelayanan dengan IPLT dilakukan melalui
pengurasan secara periodic rumah tangga yang memiliki pengolahan IPAL individual, yang
dapat berupa septik tank atau menggunakan biofilter anaerobik (termasuk memberikan
pelayanan kepada sistem komunal yang menggunakan biofilter anaerobik). Pelayanan
dengan sistem ini dapat bersifat intermediate (antara), sebelum daerah tersebut dilayani
dengan system perpipaan air limbah. Secara bertahap rumah tangga-rumah tangga, yang
mendapatkan pelayanan ini, juga dilakukan perbaikan atau peningkatan terhadap septik tank
yang digunakan, dari kemungkinan bocor, rusak atau tidak memenuhi standar teknis.

Sistem Individual
Sistem individual dengan menggunakan septik tank yang dilengkapi dengan bidang
resapan, masih diperbolehkan dibangun di daerah yang kepadatan penduduknya rendah,
serta air tanah rendah. Sistem individual berupa septik tank dan bidang resapan, harus juga
memenuhi standar teknis yang ditentukan, dan dibangun tidak boleh terlalu dekat dengan
sumber air penduduk (sumur). Pemeriksaan secara berkala terhadap sumur-sumur
penduduk dari bakteri e.coli akan, memastikan sistem ini berjalan baik, dan tidak terjadi
pencemaran akibat resapan ke sumber-sumber air penduduk.

Daur Ulang Air Limbah Bekas Cucian dan Kamar Mandi (Grey Water)
Dalam upaya penghematan air dan pemanfatan kembali air bekas cucian dan
kamarmandi, maka dilakukan proses daur ulang air. Pemanfaatan air hasil daur ulang
digunakan untuk keperluan menyiram tanaman, membersihkan rumah dan keperluan
lainnya selain untuk minum dan memasak. Jenis pengolahan yang dilakukan dapat
mempergunakan sistem penyaringan atau filterisasi dengan melalui proses klarifikasi,
adsorpsi penghilangan nutrien, rekarbonisasi, demineralisasi dengan reserve osmosis serta
ozonisasi atau klorinasi.
Gambar 10. Peta Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah Kecamatan
Payung Sekaki
3.3.6. Rencana Jaringan Persampahan
3.3.6.1. Rencana Pengelolaan Sampah untuk Permukiman/Kegiatan (Yang
Sudah Lama Beroperasi)
A. Pola penanganan sampah dilakukan dengan 2 (dua) sistem yaitu:
1) Sistem Pengelolaan Sampah Terpadu (4R)
Program pengolahan dan pengelolaan sampah ini menggunakan prinsip 4R yaitu:
a) Reduce (mengurangi)
Sebisa mungkin meminimalisasi barang atau material yang kita pergunakan.
Semakin banyak kita menggunakan material, semakin banyak sampah yang
dihasilkan.
b) Reuse (menggunakan kembali)
Sebisa mungkin pilihlah barang-barang yang bisa dipakai kembali. Hindari
pemakaian barang-barang yang sekali pakai, buang.
c) Recycle (mendaur ulang)
Sebisa mungkin, barang-barang yang sudah tidak berguna didaur ulang lagi. Tidak
semua barang bisa didaur ulang, tetapi saat ini sudah banyak industri informal
dan industri rumah tangga yang memanfaatkan sampah jadi barang lain.
d) Replace (mengganti)
Teliti barang yang kita pakai sehari-hari. Gantilah barangbarang yang hanya bisa
dipakai sekali dengan barang yang lebih tahan lama.

2) Sistem konvensional (pewadahan, pengumpulan, pengangkutan, pembuangan)


Pengelolaan persampahan bila ditinjau dari segi teknik operasionalnya mempunyai
pola yang hampir sama, meliputi kegiatan pewadahan sampai dengan pembuangan
akhir.
Adapun urutan kegiatan sistem operasional pengelolaan persampahan secara
konvensional adalah sebagai berikut:
 Kegiatan pewadahan sampah
 Kegiatan pengumpulan sampah
 Kegiatan pemindahan sampah
 Kegiatan pengangkutan sampah
 Kegiatan pengolahan sampah
 Kegiatan pembuangan akhir

B. Pengelolaan sampah dilakukan dengan 3 (tiga) model yaitu:


1) Unit Pengolahan Sampah Terpadu
Pengolahan sampah di UPS merupakan bentuk pengolahan sampah yang terkumpul
untuk dipilah menjadi sampah organik dan anorganik. Namun apabila tidak sempat
terpilah maka mesin pencacah yang tersedia mampu memilah sampah tersebut.
Mesin pencacah yang tersedia di UPS mampu mereduksi antara 70% - 80% dari
volume sampah yang terkumpul.
2) Pengelolaan sampah dengan konversi energi
Alternatif ini terutama untuk mengetahui proses konversi dan beberapa jenis sampah
menjadi sumber energi alternatif. Pengolahan jenis ini dilakukan untuk skala kecil
sebagai pilot project dan dikembangkan secara bertahap.

C. Pengolahan sampah berbasis komunitas dikembangkan dalam blok dan sub blok.
Model pengolahan sampah ini akan dilaksanakan pada cluster-cluster tertentu. Cluster
ini dapat dibentuk di tingkat RW atau di tingkat kelurahan. Secara prinsip pengolahan ini
akan memanfaatkan berbagai jenis sampah yang dihasilkan setiap hari, dengan
klasifikasi sebagai berikut:
1) Sampah kardus/plastik/besi/kayu, jenis sampah ini dimanfaatkan untuk daur ulang.
Metoda ini dapat menghasilkan nilai ekonomis untuk pengelolaan sampah.
2) Sampah Kertas tipis, sampah jenis ini dapat dimanfaatkan untuk kertas daur ulang/
barang-barang yang bernilai ekonomis.
3) Sampah sisa, jenis sampah ini merupakan materi yang sudah tidak dapat
dimanfaatkan lagi, misal sisa bongkaran. Sisa sampah ini harus dibuang ke TPA

Model ini dalam setiap cluster akan terdiri dari kelompok masyarakat yang melakukan
pengelolaan secara bersama-sama. Sampah dari masing-masing sumbernya di pilah
menjadi sampah sesuai dengan klasifikasi diatas. Sesuai dengan jenisnya akan dilakukan
penanganan baik untuk dijual, dilakukan daur ulang maupun dengan sistem pembuatan
pupuk. Dengan pengolahan ini maka hanya 20% sampah yang harus dibuang ke tempat
pembuangan akhir (TPA).

Rencana untuk setiap sub sistem tersebut adalah sebagai berikut:


a. Penyapuan Jalan
Penyapuan jalan untuk jangka panjang, masih dipertahankan, terutama untuk ruas jalan
protokol berupa badan jalan, trotoar dan median jalan. Penyapuan jalan protokol secara
manual dengan ratio 1 orang petugas banding 1 km panjang jalan. Sedangkan frekuensi
penyapuan untuk jalan kolektor pusat kota adalah sehari sekali sampai sehari dua kali.
b. Pewadahan
Pewadahan yang digunakan bisa berbentuk kotak, silinder maupun kantong plastik.
Dimana untuk pewadahan ini dibutuhkan minimal 2 tempat sampah. Diusahakan kedua
tempat tersebut untuk sampah organik dan anorganik dibuat berbeda warna sehingga
memudahkan petugas pengumpul. Bahan untuk pewadahan bersifat kedap terhadap air,
panas matahari, dan mudah dibersihkan. Penempatan pewadahan sebaiknya di
pekarangan sumber sampah supaya memudahkan petugas pengumpul untuk
mengambil. Dengan diterapkan pewadahan secara terpisah maka perlu diatur jadwal
periode pengumpulan antara sampah organik dan anorganik.

Pola pewadahan ada 2 (dua) pola yaitu pola individual dan pola komunal.
 Pola individual, ditempatkan di daerah formal, yaitu di lokasilokasi dengan jumlah
penduduk rendah, dimana perbandingan jumlah rumah terhadap luas persil adalah
kecil, luas lahan besar dan jalan-jalan besar sehingga dapat dilalui/ dijangkau oleh
kendaraan roda empat.
 Sistem bersama/ komunal, ditempatkan di daerah informal yaitu penduduk padat,
jalur-jalur jalan kecil/ lorong/ gang sehingga sukar dijangkau kendaraan roda
empat.

Berdasarkan tempat sumber timbulannya, bahan dan jenis wadah


sampah padat di Kecamatan Payung Sekaki diuraikan sebagai berikut:
a. Sampah rumah tangga wadahnya dapat berupa:
1) Tong/bin dari plastik/ fiberglas
2) Tong/bin dari kayu
3) Container besi
4) Kantong plastic
5) Kantong kertas
b. Sampah toko/restoran wadahnya berupa:
1) Tong/bin dari plastik/ fiberglas
2) Tong/bin dari kayu
3) Container besi
4) Kantong plastic

Cara pengambilan wadah sampah dapat dilakukan dengan cara manual atau secara
mekanik. Oleh karena itu perlu ditetapkan suatu standarisasi ukuran dan bentuk serta
perlengkapannya. Ukuran wadah dengan menggunakan tenaga orang (manual) misalnya
harus dirancang sedemikian rupa sehingga mudah diangkat dan beratnya
diperhitungkan mampu bagi seseorang untuk mengangkatnya.
Sedangkan wadah yang menggunakan tenaga mekanik, ukuran dan berat penuhnya
disesuaikan dengan spesifikasi kendaraan angkutannya (load-haul atau compactor
truck).

c. Pengumpulan
Cara pengumpulan dapat disesuaikan dengan kawasan yang akan dilayani oleh sistem
persampahan. Untuk kawasan pasar, kawasan komersil dan perumahan sepanjang jalur
jalan protokol, pengumpulan sampah dilakukan oleh petugas khusus dari Dinas
Kebersihan. Sedangkan untuk kawasan perumahan yang tidak dilewati truk pengangkut
sampah, pengumpulan dilakukan oleh petugas dari RW setempat ataupun oleh petugas
Seksi Kebersihan setempat, dengan menggunakan gerobak sampah. Pengumpulan
diusahakan dapat dilakukan pada waktu tertentu minimum sehari sekali dan maksimal 3
kali sehari, dengan kawasan pelayanan tertentu dan tetap, hal tersebut didasarkan atas
ketentuan pengumpulan sampah.

d. Pemindahan
Proses pemindahan terdapat pada pengelolaan sampah dengan pengumpulan secara
tidak langsung. Proses ini diperlukan karena kondisi daerah pelayanan tidak
memungkinkan untuk diterapkan pengumpulan dengan kendaraan truk secara langsung.
Disamping itu juga proses ini akan sangat membantu efisiensi proses pengumpulan.
Pekerjaan utama pada proses ini yaitu memindahkan sampah hasil pengumpulan ke
dalam truk pengangkut.
Tipe pemindahan yang digunakan dapat bersifat terpusat (pola transfer depo) atau
tersebar yang nantinya berfungsi sebagai tempat pertemuan antara gerobak dengan
kontainer dan sebagai tempat penempatan pemindahan komunal. Tipe pemindahan ini
berada di lokasi pasar, fasilitas umum, dan daerah protokol. Tipe pemindahan
berupa Transfer Depo dan Transfer Kontainer. Cara pemindahan dilakukan dengan cara
manual oleh petugas pengumpul ke atas alat angkut dump truk, sedangkan untuk
kontainer dilakukan secara mekanis dengan menggunakan alat angkut armroll truk.

e. Pengangkutan
Yang dimaksud dengan pengangkutan sampah dalam hal ini adalah kegiatan
pengangkutan sampah yang telah dikumpulkan ditempat penampungan sementara
(transfer station) atau langsung dari tempat sumber sampah ketempat pembuangan
akhir (TPA).
Sistem pelayanan pengangkutan sampah dapat dilakukan dengan cara:
 Individu, sistem pengangkutan yang dilakukan berdasarkan sistem pengumpulan
secara individu (door to door)
 Komunal, sistem pengangkutan yang dilakukan berdasarkan sistem pengumpulan
secara kolektif (dikumpulkan dulu, baru diangkut)

Tempat pembuangan akhir sampah untuk jangka panjang, diperuntukan bagi sampah
yang masih dikelola dengan pola konvensional, dan sampah yang tidak dapat
dihilangkan dari pengolahan sampah.

3.3.7. Rencana Jalur Dan Ruang Evakuasi Bencana


Rencana pengembangan jaringan prasarana lainnya bencana berupa jalur
evakuasi dan ruang evakuasi meliputi :
a. titik atau pos evakuasi skala lingkungan di zona perumahan dapat
memanfaatkan taman lingkungan, lapangan olahraga, atau ruang terbuka
publik;
b. penetapan jalur evakuasi apabila terjadi bencana alam dengan
mengoptimalkan jaringan jalan yang ada; dan
c. ruang evakuasi skala kota dapat memanfaatkan ruang terbuka publik yang
cukup besar meliputi lapangan olahraga, halaman, dan/atau gedung
pelayanan umum.

Jalur evakuasi bencana berupa jalur evakuasi rawan genangan dan/atau banjir
meliputi:
a. Kelurahan Labuh Baru Barat
b. Kelurahan Labuh Baru Timur
c. Kelurahan Sungai Sibam
d. Kelurahan Bandarraya
e. Kelurahan Tampan;
f. Kelurahan Air Hitam; dan
g. Kelurahan Tirta Siak,

Jalur evakuasi bangunan gedung memiliki persyaratan berikut ini:


• Jalur Evakuasi bersifat permanen, menyatu dengan bangunan gedung.
• Jalur Evakuasi harus memiliki akses langsung ke jalan atau ruang terbuka
yang aman.
• Jalur Evakuasi dilengkapi Penanda yang jelas dan mudah terlihat.
• Penanda/ Safety Sign dapat menyala di kegelapan (glow in the dark).
• Jalur Evakuasi dilengkapi penerangan yang cukup.
• Jalur Evakuasi bebas dari benda yang mudah terbakar atau benda yang
dapat membahayakan.
• Jalur Evakuasi bersih dari orang atau barang yang dapat menghalangi
gerak.
• Jalur Evakuasi tidak melewati ruang yang dapat dikunci.
• Jalur Evakuasi memiliki lebar minimal 71.1 cm dan tinggi langit-langit
minimal 230 cm.
• Pintu Darurat dapat dibuka ke luar, searah Jalur Evakuasi menuju Titik
Kumpul.
• Pintu Darurat bisa dibuka dengan mudah, bahkan dalam keadaan panik.
• Pintu Darurat dilengkapi dengan penutup pintu otomatis.
• Pintu Darurat dicat dengan warna mencolok dan berbeda dengan bagian
bangunan yang lain.
• Tangga Darurat dirancang tahan api, minimal selama 1 jam.
BAB IV – RENCANA POLA
RUANG

Rencana pola ruang dalam RDTR merupakan rencana distribusi subzona


peruntukan yang antara lain meliputi hutan lindung, zona yang memberikan
perlindungan terhadap zona di bawahnya, zona perlindungan setempat, perumahan,
perdagangan dan jasa, perkantoran, industri, dan RTNH, ke dalam blok-blok. Rencana
pola ruang dimuat dalam peta yang juga berfungsi sebagai zoning map bagi peraturan
zonasi.
Rencana pola ruang dibedakan menjadi dua, yaitu rencana pola ruang untuk
kawasan lindung dan rencana pola ruang untuk kawasan budidaya.
Rencana pola ruang berfungsi sebagai:
a. Sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial, ekonomi, serta
kegiatan pelestarian fungsi lingkungan dalam wilayah perencanaan;
b. Sebagai dasar penerbitan izin pemanfaatan ruang;
c. Sebagai dasar penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan;
d. Sebagai dasar penyusunan rencana jaringan prasarana RDTR.

Rencana pola ruang dirumuskan berdasarkan:


a. Daya dukung dan daya tampung ruang dalam wilayah perencanaan; dan
b. Perkiraan kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan sosial ekonomi
dan pelestarian fungsi lingkungan.

Rencana pola ruang dirumuskan dengan kriteria:


a. Mengacu pada rencana pola ruang yang telah ditetapkan dalam RTRW Kota;
b. Memperhatikan rencana pola ruang bagian wilayah yang berbatasan
dengan wilayah perencanaan;
c. Memperhatikan mitigasi bencana pada wilayah perencanaan; dan
d. Menyediakan RTH dan RTNH untuk menampung kegiatan sosial, budaya,
dan ekonomi masyarakat.

4.1. Rencana Pembagian Blok dan Sub Blok

Pembagian Wilayah Pengembangan menjadi beberapa blok bertujuan untuk


membagi kawasan dalam bentuk atau ukuran, fungsi serta karakter kegiatan manusia
dan atau kegiatan alam, yang dituangkan dalam blok-blok peruntukan lahan, sehingga
mudah dalam alokasi investasi, pengendalian dan pengawasan.
BWP Payung Sekaki dibagi menjadi 6 (enam) Sub Blok sebagai berikut:
Tabel 6. Pembagian Blok dan Sub Blok Pada Kecamatan Payung Sekaki
Blok Sub Blok Luas (Ha)
1.1 115,52
1.2 97,06
1 1.3 90,93
1.4 51,24
Jumlah 354,76
2.1 103,01
2.2 202,56
2.3 126,27
2
2.4 112,94
2.5 213,74
Jumlah 758,53
3.1 76,78
3.2 214,21
3.3 122,86
3
3.4 141,12
3.5 154,24
Jumlah 709,21
4.1 211,11
4.2 197,85
4 4.3 96,05
4.4 196,63
Jumlah 701,64
5.1 64,77
5.2 201,44
5.3 233,96
5
5.4 147,56
5.5 151,13
Jumlah 64,77
6.1 92,72
6
6.2 78,47
Blok Sub Blok Luas (Ha)
6.3 224,94
Jumlah 396,13
7.1 158,80
7.2 116,43
7 7.3 200,97
7.4 128,79
Jumlah 605,00
Total 4.324,13
Sumber: Analisa Konsultan, 2018
Gambar 11. Peta Rencana Pembagian Blok Peruntukan
4.2. Penetapan Klasifikasi Zona Peruntukan
Rencana pola ruang di Kecamatan Payung Sekaki dirumuskan dengan kriteria:
a. Mengacu pada rencana pola ruang yang telah ditetapkan dalam RTRW Kota;
b. Memperhatikan rencana pola ruang bagian wilayah yang berbatasan dengan
wilayah perencanaan;
c. Memperhatikan mitigasi bencana pada wilayah perencanaan; dan
d. Menyediakan RTH dan RTNH untuk menampung kegiatan sosial, budaya, dan
ekonomi masyarakat.

Tabel 7. Kriteria Pengklasifikasian Zona dan Subzona Kawasan Lindung

No Zona Sub Zona Kode

1 Perlindungan Setempat Kolam Retensi KR


Sempadan Sungai SS
2 Ruang Terbuka Hijau Hutan Kota RTH-1
Taman Kota RTH-2
Taman Kelurahan RTH-4
Taman RW RTH-5
Pemakaman RTH-7
Jalur Hijau Jalan RTH-8

Tabel 8. Kriteria Pengklasifikasian Zona dan Subzona Kawasan Budidaya

No Zona Sub Zona Kode

1 Sarana Pelayanan Umum Sarana Pelayanan Umum Skala Kota SPU-1


Sarana Pelayanan Umum Skala
Kecamatan SPU-2
Sarana Pelayanan Umum Skala
Kelurahan SPU-3
2 Perdagangan dan Jasa Perdagangan dan Jasa Skala Kota K-1
Perdagangan dan Jasa Skala BWP K-2
3 Perkantoran Perkantoran KT
4 Perumahan Perumahan Kepadatan Sedang R-3
Perumahan Kepadatan Rendah R-4
5 Peruntukan Lainnya Pertanian PL-1
Pertahanan Keamanan PL-7
Instalasi Pengolahan Air Limbah
(IPAL) PL-8
Pembangkit Listrik PL-11
Pergudangan PL-12
Pariwisata PL-13
6 Campuran Perumahan dan Perdagangan/Jasa C-1
Perumahan, Perdagangan/Jasa dan C-2
No Zona Sub Zona Kode

Perkantoran

4.3. Rencana Zona Lindung


Jenis kawasan lindung yang terdapat di Kecamatan Payung Sekaki meliputi
kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan perlindungan setempat,
kawasan pelestarian alam dan kawasan cagar budaya. Kawasan lindung yang
termasuk dalam rencana pola ruang Kecamatan Payung Sekaki adalah sebagai
berikut:

Tabel 9. Rencana Pola Ruang Fungsi Lindung di Kecamatan Payung Sekaki

Luas
No Zona Sub Zona
(Ha)
1 Perlindungan Setempat Kolam Retensi 3,05
Sempadan Sungai 113,67
2 Ruang Terbuka Hijau Hutan Kota 1.004,10
Taman Kota 28,38
Taman Kelurahan 13,96
Taman RW 9,35
Pemakaman 10,79
Jalur Hijau Jalan 66,81

Sumber: Analisa Konsultan, 2018

4.3.1. Zona Perlindungan Setempat


Rencana zona perlindungan setempat di Kecamatan Payung Sekaki, meliputi
 Sempadan Sungai
 Kolam Retensi

Untuk lebih jelasnya mengenai zona perlindungan setempat di Kecamatan


Payung Sekaki dapat dilihat pada penjelasan dibawah ini.

4.3.1.1. (SS) Sempadan Sungai


Sempadan Sungai yang ditetapkan di Kecamatan Payung Sekaki direncanakan
seluas kurang lebih 113,67 hektar meliputi :
Tabel 10. Zona Perlindungan Setempat Sub Zona Sempadan Sungai (SS) Di
Kecamatan Payung Sekaki
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
Labuh Baru Timur
1
I 6,63
2 II Labuh Baru Barat 0,33
3 III Bandarraya -
4 IV Sungai Sibam 8,85
5 V Air Hitam 5,83
6 VI Tampan 9,15
7 VII Tirta Siak 82,88
Jumlah 113,67
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.3.1.2. (KR) Kolam Retensi


Yang dimaksud dengan kawasan kolam retensi adalah kawasan p eruntukan
ruang yang merupakan bagian dari kawasan lindung yang mempunyai fungsi pokok sebagai
perlindungan terhadap kawasan di bawahannya, khususnya sebagai penampungan air hujan.
Perlindungan terhadap kawasan resapan air, dilakukan untuk memberikan
ruang yang cukup bagi peresapan air hujan pada tanah dan pengendalian banjir, baik
untuk kawasan bawahannya maupun kawasan yang bersangkutan.
Kriteria Kawasan Resapan Air adalah :
a. Kawasan dengan curah hujan rata-rata lebih dari 1.000 mm per tahun.
b. Lapisan tanahnya berupa pasir halus berukuran minimal 1/16 mm.
c. Mempunyai kemampuan meluluskan air dengan kecepatan lebih dari 1
meter per hari.
d. Kedalaman muka air tanah lebih dari 10 meter terhadap muka tanah
setempat.
e. Kelerengan kurang dari 15 %.
f. Kedudukan muka air tanah dangkal lebih tinggi dari
g. Kedudukan muka air tanah dalam.

Tabel 11. Zona Perlindungan Bawahnya Sub Zona Kolam Retensi (KR) Di
Kecamatan Payung Sekaki

NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)


1 I Labuh Baru Timur -
2 II Labuh Baru Barat -
3 III Bandarraya 3,05
4 IV Sungai Sibam -
5 V Air Hitam -
6 VI Tampan -
7 VII Tirta Siak -
Jumlah 3,05
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.3.2. Zona Ruang Terbuka Hijau


4.3.2.1. (RTH 1) Hutan Kota

Tabel 12. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Hutan Kota (RTH-1) Di
Kecamatan Payung Sekaki
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
Labuh Baru Timur
1
I -
2 II Labuh Baru Barat 0,90
3 III Bandarraya 408,71
4 IV Sungai Sibam 351,83
5 V Air Hitam 242,64
6 VI Tampan 0,02
7 VII Tirta Siak 0,01
Jumlah 1.004,10

4.3.2.2. (RTH-2) Taman Kota


Ruang Terbuka Hijau memiliki fungsi yang beragam. Secara lingkungan
sebagai kawasan yang diperuntukan sebagai resapan air, sebagai pemasok
udara/oksigen untuk kawasan/kota, penyerap polutan dari kendaraan bermotor dan
lain-lain. Selain itu juga sebagai fungsi estetika Taman kota seringkali dijadikan icon
suatu kota/wilayah. Dan juga taman kota dapat dijadikan ruang terbuka tempat
interaksi sosial masyarakat, dan tempat rekreasi dan tempat olahraga masyarakat
sekitar.
Dalam penerapannya RTH ini diadopsi menggunakan RTH Kecamatan dimana
RTH kecamatan dapat disediakan dalam bentuk taman yang ditujukan untuk
melayani penduduk satu kecamatan. Luas taman ini minimal 0,2 m 2 per penduduk
kecamatan, dengan luas taman minimal 24.000 m2. Lokasi taman berada pada
wilayah kecamatan yang bersangkutan. Luas area yang ditanami tanaman (ruang
hijau) minimal seluas 80% - 90% dari luas taman, sisanya dapat berupa pelataran
yang diperkeras sebagai tempat melakukan berbagai aktivitas. Pada taman ini selain
ditanami dengan berbagai tanaman sesuai keperluan, juga terdapat minimal 50 (lima
puluh) pohon pelindung dari jenis pohon kecil atau sedang untuk taman aktif dan
minimal 100 (seratus) pohon tahunan dari jenis pohon kecil atau sedang untuk jenis
taman pasif.
Keberadaan Taman Kota di Kecamatan Payung Sekaki sangat diperlukan.
Efektifitas fungsi dari taman kota sebagai zona ruang terbuka hijau diharapkan dapat
sebagai pemicu pengembangan taman dalam skala kelurahan hingga RW dalam
pemenuhan persentase RTH Publik 10% untuk Kota Pekanbaru pada umumnya.

Tabel 13. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Taman Kota (RTH-2) Di
Kecamatan Payung Sekaki
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
Labuh Baru Timur
1
I -
2 II Labuh Baru Barat 4,68
3 III Bandarraya -
4 IV Sungai Sibam -
5 V Air Hitam 22,42
6 VI Tampan 1,27
7 VII Tirta Siak -
Jumlah 28,38
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.3.2.3. (RTH-4) Taman Kelurahan

Tabel 14. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Taman Kelurahan (RTH-4) Di
Kecamatan Payung Sekaki
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
Labuh Baru Timur
1
I 5,01
2 II Labuh Baru Barat -
3 III Bandarraya -
4 IV Sungai Sibam -
5 V Air Hitam 1,41
6 VI Tampan -
7 VII Tirta Siak 7,54
Jumlah 13,96
Sumber : Hasil Analisa 2018
4.3.2.4. (RTH-5) Taman RW
Tabel 15. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Taman RW (RTH-5) Di
Kecamatan Payung Sekaki
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
Labuh Baru Timur
1
I 0,09
2 II Labuh Baru Barat 4,00
3 III Bandarraya 4,21
4 IV Sungai Sibam 0,59
5 V Air Hitam -
6 VI Tampan 0,01
7 VII Tirta Siak 0,44
Jumlah 9,35

Sumber : Hasil Analisa 2018

4.3.2.5. (RTH-7) Pemakaman


Penyediaan ruang terbuka hijau pada areal pemakaman disamping memiliki
fungsi utama sebagai tempat penguburan jenasah juga memiliki fungsi ekologis yaitu
sebagai daerah resapan air, tempat pertumbuhan berbagai jenis vegetasi, pencipta
iklim mikro serta tempat hidup burung serta fungsi sosial masyarakat disekitar
seperti beristirahat dan sebagai sumber pendapatan.
Untuk penyediaan RTH pemakaman, maka ketentuan bentuk pemakaman
adalah sebagai berikut:
a) Ukuran makam 1 m x 2 m;
b) Jarak antar makam satu dengan lainnya minimal 0,5 m;
c) Tiap makam tidak diperkenankan dilakukan penembokan/ perkerasan;
d) Pemakaman dibagi dalam beberapa blok, luas dan jumlah masing-masing
blok disesuaikan dengan kondisi pemakaman setempat;
e) Batas antar blok pemakaman berupa pedestrian lebar 150-200 cm dengan
deretan pohon pelindung disalah satu sisinya;
f) Batas terluar pemakaman berupa pagar tanaman atau kombinasi antara
pagar buatan dengan pagar tanaman, atau dengan pohon pelindung;
g) Ruang hijau pemakaman termasuk pemakaman tanpa perkerasan minimal
70% dari total area pemakaman dengan tingkat liputan vegetasi 80% dari
luas ruang hijaunya.
Pemilihan vegetasi di pemakaman disamping sebagai peneduh juga untuk
meningkatkan peran ekologis pemakaman termasuk habitat burung serta keindahan.
Gambar 12. Contoh Pola Penanaman pada RTH Pemakaman

Kriteria Perencanaan Pemakaman yaitu dikaitkan pada Permenkimpraswil


534/KPTS/M/2001 Tentang Pedoman SPM Bidang Penataan Ruang yaitu sebagai
berikut:
1. Pemakaman dibuat dalam pelayanan setiap 120.000 jiwa
2. 0.2 m2/penduduk dari luas Kawasan (pemakaman umum)
Tabel 16. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Pemakaman (RTH-7) Di
Kecamatan Payung Sekaki
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
Labuh Baru Timur
1
I -
2 II Labuh Baru Barat 0,55
3 III Bandarraya -
4 IV Sungai Sibam 1,73
5 V Air Hitam -
6 VI Tampan -
7 VII Tirta Siak 8,51
Jumlah 9,35
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.3.2.6. (RTH-8) Jalur Hijau Pemakaman

Tabel 17. Zona Ruang Terbuka Hijau Sub Zona Jalur Hijau Pemakaman (RTH-8)
Di Kecamatan Payung Sekaki
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
Labuh Baru Timur
1
I 15,18
2 II Labuh Baru Barat 7,76
3 III Bandarraya 2,58
4 IV Sungai Sibam 1,82
5 V Air Hitam 12,61
6 VI Tampan 16,10
7 VII Tirta Siak 10,76
Jumlah 66,81

Sumber : Hasil Analisa 2018

4.4. Rencana Zona Budidaya


Jenis kawasan budidaya yang terdapat di Kecamatan Payung Sekaki meliputi
kawasan yang memberikan fungsi ruang aktivitas kegiatan. Kawasan budidaya yang
termasuk dalam rencana pola ruang Kecamatan Payung Sekaki adalah sebagai
berikut:

Tabel 18. Rencana Pola Ruang Fungsi Budidaya di Kecamatan Payung Sekaki
N Luas
Zona Sub Zona
o (Ha)
1 Sarana Pelayanan Umum Sarana Pelayanan Umum Skala
50,90
Kota
Sarana Pelayanan Umum Skala
18,34
Kecamatan
Sarana Pelayanan Umum Skala
3,65
Kelurahan
2 Perdagangan dan Jasa Perdagangan dan Jasa Skala Kota 523,36
Perdagangan dan Jasa Skala BWP 180,36
3 Perkantoran Perkantoran 7,74
4 Perumahan Perumahan Kepadatan Sedang 1.290,74
Perumahan Kepadatan Rendah 0,09
5 Peruntukan Lainnya Pertanian 493,41
Pertahanan Keamanan 0,42
Instalasi Pengolahan Air Limbah
0,68
(IPAL)
Pembangkit Listrik 87,64
Pergudangan 74,20
Pariwisata 12,94
6 Campuran Perumahan dan
0,02
Perdagangan/Jasa
Perumahan, Perdagangan/Jasa
21,53
dan Perkantoran
Sumber: Analisa Konsultan, 2018

4.4.1. Zona Perumahan


Zona perumahan Di Kecamatan Payung Sekaki merupakan zona Perumahan
dengan klasifikasi permukiman berpenduduk sedang dan rendah tersebar di seluruh
Kelurahan yang berada di Kecamatan Payung Sekaki dengan KDB 65% - 80% hal ini
disebabkan perumahan tersebut dalam pembangunannya malalui proses
perencanaan yang dikelola oleh developer atau perumnas sehingga masih memakai
kaidah – kaidah perencanaan perumahan.
Tujuan pengembangan perumahan di Kecamatan Payung Sekaki yaitu
menyediakan hunian yang sehat, aman, nyaman, dan asri bagi seluruh lapisan
masyarakat. Rencana pengembangan kawasan perumahan dan permukiman di
Kecamatan Payung Sekaki, mencakup:
a. Pemenuhan kebutuhan perumahan bagi masyarakat menengah ke bawah;
b. Pengembangan kebutuhan perumahan baru;
c. Pengembangan perumahan di kawasan sekitar bandara memerlukan
pengendalian yang ketat;
d. Pengendalian dan penataan kawasan permukiman informal;
e. Penertiban kawasan permukiman kumuh;
f. Peremajaan perumahan, antara lain melalui konsolidasi lahan;
g. Pengatur Kembali Struktur
h. Pelayanan  fasilitas  sosial  dan  prasarana  dasar  lingkungan perumahan;
i. Pembangunan kembali kota secara terstruktur dalam satu konsep
pengembangan seperti Kasiba (Kawasan Siap Bangun) dan Lisiba (Lingkungan
Siap Bangun).

Rencana zona perumahan meliputi:


1. zona perumahan kepadatan rendah (R-4); dan
2. zona perumahan kepadatan sedang (R-3);

Rencana Zona Perumahan Kepadatan rendah direncanakan seluas kurang


lebih 0,09 hektar. Dengan kriteria memiliki luas kavling 120 m 2 – 240 m2 dengan
luas lantai bangunan paling sedikit 54 m2 meliputi :

Tabel 19. Zona Perumahan Kepadatan Rendah (R-4) Di Kecamatan Payung


Sekaki

NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)


Labuh Baru Timur
1
I -
2 II Labuh Baru Barat -
3 III Bandarraya -
4 IV Sungai Sibam -
5 V Air Hitam 0,09
6 VI Tampan -
7 VII Tirta Siak -
Jumlah 0,09
Sumber : Hasil Analisa 2018

Rencana Zona Perumahan Kepadatan Sedang direncanakan seluas kurang


lebih 1.290,74 hektar. Kriteria perencanannya perumahan ini memiliki luas kavling
antara 60 m2  sampai dengan 200m2 dengan luas lantai bangunan paling sedikit 36
m2  meliputi:
Tabel 20. Zona Perumahan Kepadatan Sedang (R-3) Di Kecamatan Payung
Sekaki

NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)


Labuh Baru Timur
1
I 181,93
2 II Labuh Baru Barat 401,93
3 III Bandarraya 46,91
4 IV Sungai Sibam 158,02
5 V Air Hitam 148,75
6 VI Tampan 146,37
7 VII Tirta Siak 206,83
Jumlah 1.290,74
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.4.2. Zona Perdagangan dan Jasa


Pada Kecamatan Payung Sekaki kegiatan perdagangan dan jasa memiliki
luasan yang dominan. Fasilitas perdagangan dan jasa di Kecamatan Payung Sekaki
tersebar linier di sepanjang jalan utama (Jalan Jalan Tuanku Tambusai, Jalan
Soekarno Hatta, Jalan Riau, Jalan Riu Ujung, Jalan S.M. Amin, Jalan Air Hitam, Jalan
Garuda Sakti, Jalan Riau Ujung dan Jalan Tuanku Tambusai Ujung) yang menjadi nadi
pergerakan di Kecamatan Payung Sekaki. Perdagangan dan jasa yang terdapat di jalan
utama tersebut meliputi perdagangan barang kebutuhan sehari-hari, alat berat,
onderdil, dan lain-lain. Sedangkan kegiatan jasa yang ada meliputi jasa perkantoran,
jasa perbankan, bengkel dan lain-lain.
Kecamatan Payung Sekaki sebagai pintu gerbang Kota Pekanbaru sebelah
Barat Laut memiliki dampak yang besar bagi kegiatan perekonomian di Kecamatan
Payung Sekaki, khususnya kegiatan perdagangan dan jasa dimana sepanjang koridor
jalan utama merupakan kawasan perdagangan dan jasa berupa pergudangan,
pertokoanperkantoran dan lain lain.
Rencana pengembangan fasilitas ekonomi di wilayah perencanaan ditujukan
untuk mengantisipasi terjadinya perkembangan kota yang akan berdampak terhadap
tuntutan perkembangan ekonomi. Dengan akan berkembangnya wilayah
perencanaan sebagai kawasan yang memiliki aksesibilitas yang cukup tinggi, maka
dapat diperkirakan akan terjadinya pertumbuhan penduduk yang akan terus
meningkat dari tahun ke tahun yang tentunya dibarengi dengan perkembangan
perekonomiannya.
Adanya pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan akan cukup pesat tentunya
harus pula ditunjang oleh penyediaan prasarana dan sarana perekonomian yang
sangat memadai. Untuk hal tersebut, maka fasilitas perdagangan pasar dan pusat
perbelanjaan yang strategis sebagai pusat kegiatan perekonomian masyarakat
sangatlah diperlukan, karena merupakan fasilitas bagi pedagang kecil dan menengah
untuk ikut berpartisipasi dalam kegiatan perekonomian tersebut serta dapat
meningkatkan kesejahteraannya. Di samping fasilitas perdagangan, keberadaan jasa
perbankan juga sangat memegang peranan yang sangat penting dalam kegiatan
perekonomian di wilayah perencanaan.
Kegiatan perdagangan dan jasa di wilayah perencanaan saat ini tumbuh di
sepanjang koridor jalan utama. Dalam perkembangannya kegiatan ini cenderung
berpola memita yang pada akhirnya dapat menjadi salah satu penyebab kemacetan
karena berbaurnya pergerakan dan bangkitan lalu lintas yang diakibatkan oleh
kegiatan tersebut.
Kelengkapan fasilitas merupakan salah satu faktor penentu indikator dalam
mendorong perekonomian di Kecamatan Payung Sekaki. Adapun fasilitas utama yang
harus disediakan untuk kegiatan ekonomi antara lain terkait dengan fasilitas dalam
proses produksi, proses konsumsi, proses distribusi/pemasaran, antara lain:
a. Fasilitas transportasi, yang terdiri dari transportasi bahan baku seperti truk, pick-
up, ketersediaan angkutan umum untuk pergerakan para pekerja;
b. Fasilitas pemenuhan kebutuhan penduduk sehari-hari seperti: toko, warung,
minimarket yang terletak di tengah-tengah kawasan perumahan yang melayani
penduduk sekitarnya;
c. Jaringan utilitas pendukung, yaitu: jaringan jalan, jaringan listrik, jaringan air,
jaringan telekomunikasi, dan jaringan drainase;
d. Gudang penyimpanan bahan baku, perbengkelan kendaraan, dan mesin produksi,
dan aksesoris kendaraan;
e. Fasilitas perkreditan, Bank Perkreditan Rakyat, sebagai lembaga keuangan yang
memberikan pelayanan kredit usaha, terutama kepada pengusaha kecil dan
menengah.
Perdagangan dan Jasa skala Kota diarahkan di koridor/jalan utama yang
memiliki akeseibilitas yang tinggi, seperti di persimpangan Jalan Tuanku Tambusai
yang beraglomerasi terdapat kawasan mall yang salah satunya sebagai pusat
penyediaan barang untuk kebutuhan rumah tangga skala kota, Perdagangan dan jasa
yang berada di sepanjang jalan Arifin ahmad berupa batu alam untuk keperluan
konstruksi, dan showroom kebutuhan kendaraan di jalan sukarno hatta. Perdagangan
dan Jasa Skala Kecamatan diarahkan pada jalan utama yang sering dilalui oleh
masyarakat seperti Pasar Pagi Arengka, Pasar Dupa, dll. Perdagangan dan Jasa skala
lokal yaitu setiap jenis perdagangan dan jasa yang tersebar pada setiap kelurahan,
baik yang terkonsentrasi pada suatu kawasan, pada pusat pelayanan lingkungan
maupun menyebar di sepanjang jalan lokal dan lingkungan. Zona Perdagangan dan
Jasa direncanakan seluas kurang lebih 703,19 hektar. meliputi :
Tabel 21. Zona Perdagangan dan Jasa Di Kecamatan Payung Sekaki

Luas (Ha)
No Sub BWP Kelurahan Skala Kota Skala BWP Skala Sub
(K-1) (K-2) BWP (K-3)
Labuh Baru Timur
1
I 91,44 27,41 -
2 II Labuh Baru Barat 153,10 46,77 -
3 III Bandarraya 110,52 4,35 -
4 IV Sungai Sibam 58,15 25,38 -
5 V Air Hitam 65,26 23,92 -
6 VI Tampan 28,89 38,77 -
7 VII Tirta Siak 16,03 13,76 -
Jumlah 523,38 180,36 -

Sumber : Hasil Analisa 2018

4.4.3. Zona Perkantoran


Perkantoran yang dimaksud dalam pembahasan ini meliputi perkantoran
pemerintahan. Kegiatan pemerintahan yang ada di Kecamatan Payung Sekaki terdiri
dari kegiatan pemerintahan berskala nasional, regional dan kota. Rencana
pengembangan kawasan perkantoran Kecamatan Payung Sekaki dilaksanakan
dengan mempertahankan perkantoran pemerintah berskala nasional, provinsi dan
kota pada lokasi yang sudah berkembang dan mengembangkan perkantoran
pemerintahan baru.
a. Perkantoran Pemerintah Tingkat Nasional
Perkantoran pemerintah pusat berskala nasional yang berada di Kecamatan
Payung Sekaki seperti PT. Angkasa Pura dan AURI. yang sebaiknya tetap dapat
dipertahankan, agar bisa berafiliasi langsung dengan lembaga lembaga pendidikan
(tinggi) yang ada di Kota Pekanbaru.
b. Pemerintahan Tingkat Provinsi dan Kota
Sebagai salah satu bagian dari Kota Pekanbaru yang mengemban fungsi sebagai
pusat pengembangan jasa transportasi, maka fasilitas pemerintahan yang ada di
Kecamatan Payung Sekaki tidak hanya fasilitas pemerintahan kota saja tetapi juga
fasilitas pemerintahan Provinsi Riau. Rencana pengembangan kawasan
pemerintahan ini adalah mempertahankan perkantoran pemerintah berskala
nasional, provinsi dan kota pada lokasi saat ini.
Zona Perkantoran meliputi:
1) Perkantoran Pemerintah;
2) Perkantoran Swasta.

Rencana Zona Perkantoran direncanakan seluas kurang lebih 7,74 Hektar


meliputi :

Tabel 22. Zona Perkantoran (KT) Di Kecamatan Payung Sekaki

NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)


Labuh Baru Timur
1
I 0,36
2 II Labuh Baru Barat 7,21
3 III Bandarraya -
4 IV Sungai Sibam -
5 V Air Hitam 0,04
6 VI Tampan 0,13
7 VII Tirta Siak -
Jumlah 7,74
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.4.4. Zona Sarana Pelayanan Umum


Rencana zona sarana pelayanan umum yang dikembangkan di Kecamatan
Payung Sekaki secara garis besar, meliputi:
a. Skala Kota (SPU-1)
b. Skala Kecamatan (SPU-2)
c. Skala Kelurahan (SPU-3)
d. Skala RW (SPU-4)

4.4.4.1. Skala Kota (SPU-1)


Sarana pelayanan umum skala kota yang ada di Kecamatan Payung Sekaki
antara lain Sekolah menengah Atas/Kejuruan, rumah sakit, pada kawasan ini
mempunyai peran yang sangat besar dalam pelayanan fungsinya, tidak hanya pada
skala kota namun juga hingga ke skala regional. Penataan pada kawasan ini perlu
dilakukan untuk mengatasi dampak negatif, seperti kemacetan, berkurangnya
resapan air, pertumbuhan kawasan sekitar dan sebagainya.

Tabel 23. Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kota (SPU-1) Di Kecamatan
Payung Sekaki

NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)


Labuh Baru Timur
1
I 6,31
2 II Labuh Baru Barat -
3 III Bandarraya 20,89
4 IV Sungai Sibam -
5 V Air Hitam 12,15
6 VI Tampan 7,55
7 VII Tirta Siak 4,00
Jumlah 50,90
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.4.4.2. Skala Kecamatan (SPU-2)


Sarana pelayanan umum skala kecamatan ini tersebar di seluruh kelurahan
yang ada di Kecamatan Payung Sekaki. Salah satu bentuk pelayanan skala kecmatan
ini antara lain: Sekolah Menengah Atas/Kejuruan,
Tabel 24. Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kecamatan (SPU-2) Di
Kecamatan Payung Sekaki

NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)


Labuh Baru Timur
1
I -
2 II Labuh Baru Barat -
3 III Bandarraya 12,94
4 IV Sungai Sibam 0,73
5 V Air Hitam 4,66
NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)
6 VI Tampan -
7 VII Tirta Siak -
Jumlah 18,34
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.4.4.3. Skala Kelurahan (SPU-3)


Tabel 25. Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kelurahan (SPU-3) Di Kecamatan
Payung Sekaki

NO Sub BWP Kelurahan Luas (Ha)


Labuh Baru Timur
1
I -
2 II Labuh Baru Barat 3,57
3 III Bandarraya -
4 IV Sungai Sibam 0,08
5 V Air Hitam -
6 VI Tampan -
7 VII Tirta Siak -
Jumlah 13,65
Sumber : Hasil Analisa 2018

4.4.5. Zona Peruntukan Lainnya


Zona Peruntukan lainnya di Kecamatan Payung Sekaki terdapat beberap sub
zona, antara lain sub zona IPAL, pariwisata, pembangkut listrik, pergudangan,
pertahanan kemanan, pertanian.
Kawasan Zona Peruntukan Lainnya direncanakan seluas kurang lebih 669,28
hektar meliputi:
Tabel 26. Kawasan Zona Peruntukan Lainnya Di Kecamatan Payung Sekaki

Luas (ha)
Sub Pertahanan Pembangkit
NO Kelurahan Pertanian IPAL Pergudangan Pariwisata
BWP Keamanan Listrik
(PL-1) (PL-8) (PL-12) (PL-13)
(PL-7) (PL-11)
Labuh Baru Timur
1 I 0,02
2 II Labuh Baru Barat 0,42 1,78
3 III Bandarraya 26,10 28,11 0,02
4 IV Sungai Sibam 25,74 3,66
5 V Air Hitam 176,58 8,65 68,73
6 VI Tampan 123,03 14,52
7 VII Tirta Siak 167,70 0,68 10,61 12,94
Jumlah 493,41 87,64 74,20 0,42 0,68 12,94
Sumber : Hasil Analisa 2018
Gambar 13. Peta Rencana Pola Ruang Kecamatan Payung Sekaki
BAB V – PENETAPAN SUB
BWP YANG DIPRIORITASKAN
PENANGANANNYA
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan upaya
dalam rangka operasionalisasi rencana tata ruang yang diwujudkan ke dalam rencana
penanganan Sub BWP yang diprioritaskan.
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya bertujuan untuk
mengembangkan, melestarikan, melindungi, memperbaiki, mengkoordinasikan
keterpaduan pembangunan, dan/atau melaksanakan revitalisasi di kawasan yang
bersangkutan, yang dianggap memiliki prioritas tinggi dibandingkan Sub BWP
lainnya.
Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan lokasi pelaksanaan
salah satu program prioritas dari RDTR. Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan
penanganannya berfungsi sebagai:
a. dasar penyusunan RTBL dan rencana teknis pembangunan sektoral; dan
b. dasar pertimbangan dalam penyusunan indikasi program prioritas RDTR.

Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan


berdasarkan:
a. tujuan penataan BWP;
b. nilai penting Sub BWP yang akan ditetapkan;
c. kondisi ekonomi, sosial-budaya, dan lingkungan Sub BWP yang akan
ditetapkan;
d. daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup BWP; dan
e. ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya
ditetapkan dengan kriteria:
a. merupakan faktor kunci yang mendukung perwujudan rencana
pola ruang dan rencana jaringan prasarana, serta pelaksanaan
peraturan zonasi di BWP;
b. mendukung tercapainya agenda pembangunan dan
pengembangan kawasan;
c. merupakan Sub BWP yang memiliki nilai pentingdari
sudutkepentingan ekonomi, sosial-budaya, pendayagunaan
sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup, dan/atau memiliki nilai penting
lainnya yang sesuai dengan kepentingan pembangunan BWP;
dan/atau
d. merupakan Sub BWP yang dinilai perlu dikembangkan,
diperbaiki, dilestarikan, dan/atau direvitalisasi agar dapat
mencapai standar tertentu berdasarkan pertimbangan ekonomi,
sosial-budaya, dan/atau lingkungan.

Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya harus


memuat sekurang- kurangnya:

5.1. Lokasi
Lokasi Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya digambarkan
dalam peta. Lokasi tersebut dapat meliputi seluruh wilayah Sub BWP
yang ditentukan, atau dapat juga meliputi sebagian saja dari wilayah Sub
BWP tersebut. Batas delineasi lokasi Sub BWP yang diprioritaskan
penanganannya ditetapkan dengan mempertimbangkan:
1) batas fisik, seperti blok dan subblok;
2) fungsi kawasan, seperti zona dan subzona;
3) wilayah administratif, seperti RT, RW, desa/kelurahan, dan
kecamatan;
4) penentuan secara kultural tradisional, seperti kampung, desa
adat, gampong, dan nagari;
5) kesatuan karakteristik tematik, seperti kawasan kota lama,
lingkungan sentra perindustrian rakyat, kawasan sentra
pendidikan, kawasan perkampungan tertentu, dan kawasan
permukiman tradisional; dan
6) jenis kawasan, seperti kawasan baru yang berkembang cepat,
kawasan terbangun yang memerlukan penataan, kawasan
dilestarikan, kawasan rawan bencana, dan kawasan gabungan
atau campuran.

Kawasan sub BWP yang diprioritaskan pda Kecamatan Payung Sekaki yang
perlu ditindaklanjuti dengan penyusunan Rencana Tata Bangunan Lingkungan
(RTBL) adalah:
1. Kawasan waterfront Payung Sekaki yaitu kawasan kawasan sepanjang tepian
Sungai Siak; dan
2. Kawasan perdagangan terpadu dengan zona campuran di Koridor Jalan Soekarno
Hatta.
3. Kawasan konservasi kehati/Keanekaragaman hayati
4. Kawasan Pusat Kegiatan Labuh Baru Barat

5.2. Tema Pengembangan


Tema penanganan adalah program utama untuk setiap lokasi. Tema
penanganan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganannya,
dapat meliputi:
1) Perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya melalui penataan
lingkungan permukiman kumuh (perbaikan kampung), dan penataan
lingkungan permukiman nelayan;
2) Pengembangan kembali prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya
melalui peremajaan kawasan, pengembangan kawasan terpadu, serta
rehabilitasi dan rekonstruksi kawasan pascabencana;
3) Pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya melalui
pembangunan kawasan perumahan umum (public housing) yang dibangun
oleh pemerintah dan swasta (Kawasan Siap Bangun/Lingkungan Siap Bangun-
Berdiri Sendiri),pembangunan kawasan terpadu, pembangunan desa
agropolitan, pembangunan kawasan perbatasan; dan/atau
4) Pelestarian/pelindungan blok/kawasan, contohnya melalui pelestarian
kawasan, konservasi kawasan, dan revitalisasi kawasan.

Tema penanganan bagian dari sub BWP yang diprioritaskan penanganannya,


antara lain:
1. Kawasan waterfront Payung Sekaki yaitu kawasan kawasan sepanjang tepian
Sungai Siak;
 Menata sepanjang tepian Sungai Siak sebagai wajah depan;
 Pengendalian ruang sepanjang Sungai Siak dari kegiatan yang
mengganggu badan air sebagai komponen ekologis; dan
 Waterfront sebagai Thema Kawasan.
2. Kawasan perdagangan terpadu dengan zona campuran di Koridor Jalan Soekarno
Hatta.
 Pengembangan superblock untuk sarana perdagangan dan jasa (Mall,
Super Mall, Shoping Centre, Hypermall) dan juga dapat dikembangkan
sarana hiburan serta rekreasi, karena kegiatan belanja tidak sepenuhnya
dapat dipisahkan dari sarana kegiatan rekreasi dan hiburan.
3. Kawasan konservasi kehati/Keanekaragaman hayati
 Pengelolaan hutan pada lahan gambut berkelanjutan;
 Pembatasan jalan akses.
 Pengembangan Ruang Terbuka Hijau (RTH);
 Deliniasi area konservasi lahan gambut;
 Pembatasan jalan akses dan jaringan; dan
 Pelestarian/penguatan fungsi-fungsi kawasan lindung;
4. Kawasan Pusat Kegiatan Labuh Baru Barat
 Perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan,
 Pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya
melalui pembangunan kawasan permukiman (Kawasan Siap
Bangun/Lingkungan Siap Bangun-Berdiri Sendiri), pembangunan kawasan
terpadu, pembangunan kawasan perkantoran, perdagangan dan jasa;
 Peningkatan estetika kawasan melalui beberapa pendekatan penataan
blok kawasan.
 Peningkatan kualitas lingkungan untuk peningkatan kualitas hidup
kawasan diantaranya melalui penyediaan area publik (RTH/RTNH).
 Pengembangan kawasan komersial yang secara bersama setiap unit
membentuk pola untuk ketersediaan ruang terbuka hijau dan ruang
terbuka non hijau.
 Pengembangan kawasan campuran baik untuk perumahan, perkantoran
dan perdagangan dan jasa dengan sarana dan prasarana yang baik.
 Pengembangan kawasan publik berupa ruang terbuka hijau sebagai
simpul koneksi antara kawasan pemukiman dan kawasan komersial.
 Pengembangan kawasan parkir terpadu melayani kawasan komersial yang
terintegrasi dengan ruang terbuka hijau.
 Pengembangan jaringan pedestrian yang menghubungkan kawasan
komersial dengan sungai Air Hitam sebagai jalur ruang terbuka hijau dan
ruang komunitas.
BAB VI – KETENTUAN
PEMANFAATAN RUANG
Ketentuan pemanfaatan ruang dalam RDTR merupakan upaya
mewujudkan RDTR dalam bentuk program pengembangan BWP dalam
jangka waktu perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun masa
perencanaan sebagaimana diatur dalam pedoman ini.
Ketentuan pemanfaatan ruang berfungsi sebagai:
a. dasar pemerintah dan masyarakat dalam pemrograman
investasi pengembangan BWP;
b. arahan untuk sektor dalam penyusunan program;
c. dasar estimasi kebutuhan pembiayaan dalam jangka waktu 5
(lima) tahunan dan penyusunan program tahunan untuk setiap
jangka 5 (lima) tahun; dan
d. acuan bagi masyarakat dalam melakukan investasi.

Ketentuan pemanfaatan ruang disusun berdasarkan:


a. Rencana pola ruang dan rencana struktur ruang;
b. Ketersediaan sumber daya dan sumber dana pembangunan;
c. Kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang
ditetapkan;
d. Masukan dan kesepakatan dengan para investor; dan
e. Prioritas pengembangan BWP dan pentahapan rencana
pelaksanaan program yang sesuai dengan Rencana
Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) daerah dan Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) daerah, serta rencana
terpadu dan program investasi infrastruktur jangka menengah
(RPI2JM).
Ketentuan pemanfaatan ruang disusun dengan kriteria:
a. mendukung perwujudan rencana pola ruang dan rencana
penyediaan prasarana perkotaan di BWP serta perwujudan Sub
BWP yang diprioritaskan penanganannya;
b. mendukung program penataan ruang wilayah kabupaten/kota;
c. realistis, objektif, terukur, dan dapat dilaksanakan dalam
jangka waktu perencanaan;
e. konsisten dan berkesinambungan terhadap program yang disusun, baik
dalam jangka waktu tahunan maupun lima tahunan; dan
f. terjaganya sinkronisasi antar program dalam satu kerangka program
terpadu pengembangan wilayah kabupaten/kota.

6.1. Program Perwujudan Rencana Struktur Ruang


Program perwujudan rencana struktur ruang yang meliputi:
a) perwujudan pusat pelayanan kegiatan di BWP;
b) perwujudan jaringan transportasi di BWP;dan
c) perwujudan jaringan prasarana untuk BWP, yang mencakup pula
prasarana nasional dan wilayah/regional didalam BWP yang terdiri atas:
(1) perwujudan jaringan energi/kelistrikan;
(2) perwujudan jaringan telekomunikasi;
(3) perwujudan jaringan air minum;
(4) perwujudan jaringan drainase;
(5) perwujudan jaringan air limbah; dan/atau
(6) perwujudan jaringan prasarana lainnya.

6.2. Program Perwujudan Rencana Pola Ruang


Program perwujudan rencana pola ruang di BWP yang meliputi:
a) perwujudan zona lindung pada BWP termasuk didalam pemenuhan
kebutuhan RTH; dan
b) perwujudan zona budi daya pada BWP yang terdiri atas:
(1) perwujudan penyediaan fasilitas sosial dan fasilitas umum diBWP;
(2) perwujudan ketentuan pemanfaatan ruang untuk setiap jenis pola
ruang;
(3) perwujudan intensitas pemanfaatan ruang blok; dan/atau
(4) perwujudan tata bangunan.

6.3. Program Perwujudan Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan


penanganannya
Program perwujudan penetapan Sub BWP yang diprioritaskan
penanganannya yang terdiri atas:
a) program penyusunan RTBL;
b) perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan;
c) pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan;
d) pengembangan kembali prasarana, sarana, dan blok/kawasan; dan/atau
e) pelestarian/pelindungan blok/kawasan.

Untuk lebih jelasnya program utama dalam RDTR Kecamatan Payung Sekaki
dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 27. Indikasi Program Perwujudan Pemanfaatan Ruang
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
A Perwujudan Rencana Struktur Ruang
1. Rencana Pengembangan                      
Pusat Pelayanan
  a. Pemantapan pusat Kel. Sidomulyo                 APBD Bappeda
pelayanan kecamatan Timur Kota
  b. Pemantapan pusat Setiap Sub BWP                 APBD Bappeda
pelayanan kelurahan Kota
                           
2 Rencana Pengembangan                      
Jaringan Transportasi
  a. Rencana pengembangan                      
jaringan jalan
    - Pengembangan jalan Setiap Sub BWP                 APBN Dinas PUPR
arteri primer
    - Pengembangan jalan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
kolektor primer Provinsi
    - Pengembangan jalan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
lokal primer Kota
    - Pengembangan jalan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
lingkungan Kota
  b. Peningkatan Kapasitas Pelebaran Jalan-                 APBN, Kem. PUPR,
Jalan Jalan Kolektor dan APBD Dinas PUPR
Penghubung antara Prov,
Jalur-Jalur Utama APBD
Kota
  c. Rencana pengembangan                      
prasarana pendukung
transportasi
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
    - Halte Setiap Sub BWP                 APBD Dishub
Kota
    - Rambu-rambu Setiap Sub BWP                 APBD Dishub
lalulintas dan pemberi Kota
isyarat
    - Marka dan alat Setiap Sub BWP                 APBD Dishub
pembatas kecepatan Kota
    - Penerangan jalan Setiap Sub BWP                 APBD Dishub
Kota
    - Perparkiran Setiap Sub BWP                 APBD Dishub
Kota dan
Swasta
    - Pembangunan PJU Jalan Arteri dan                 APBD DLHK
Dekoratif Jalan Kolektor Kota
    - Pembangunan PJU Jalan Arteri                 APBD DLHK
Hemat energy Kota
(LED/LVD)
    - PJU Lingkungan Setiap ruas jalan                 APBD DLHK
lingkungan Kota
    - Pemeliharaan Seluruh tiang, lampu                 APBD DLHK
Penerangan Jalan umum dan komponen PJU Kota
  d Rencana pengembangan Setiap Sub BWP                 APBD Dishub
. prasarana angkutan Kota dan
umum Swasta
  e. Penanganan simpul Setiap Sub BWP                 APBD Dishub
kemacetan Kota
  f. Penataan simpul pejalan                   APBD Dishub
kaki/pedestrian Kota
    - Penataan pedestrian Kel. Wonorejo, Kel.                 APBN Kem. PUPR
Jalan Sudirman Tangkerang Tengah,
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
Kel. Sidomulyo
Timur
    - Penataan pedestrian Kel. Tangkerang                 APBD Dinas PUPR
Jalan Soekarno-Hatta Barat, Kel. Prov
Sidomulyo Timur,
Kel. Penghentian
Marpoyan
    - Penataan pedestrian Kel. Wonorejo, Kel.                 APBN Dinas PUPR
Jalan Tuanku Tambusai Tangkerang Barat
    - Penataan pedestrian Kel. Sidomulyo                 APBN Dinas PUPR
Jalan Kaharudin Timur, Kel.
Nasution Maharatu
    - Penataan pedestrian Kel. Tangkerang                 APBD Dinas PUPR
Jalan Arifin Ahmad Tengah, Kel Prov
Tangkerang Barat,
Kel. Sidomulyo
Timur
    - Penataan pedestrian Kel. Wonorejo, Kel.                 APBD Dinas PUPR
Jalan Paus Tangkerang Tengah, Kota
Kel. Tangkerang
Barat
    - Penataan pedestrian Kel. Sidomulyo                 APBD Dinas PUPR
Jalan Kartama Timur, Kel. Kota
Maharatu, Kel.
Penghentian
Marpoyan
    - Penataan pedestrian Kel. Sidomulyo                 APBD Dinas PUPR
Jalan Rambutan Timur Kota
    - Penataan pedestrian Kel. Sidomulyo                 APBD Dinas PUPR
Jalan Adisucipto Timur Kota
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
    - Penataan pedestrian Kel. Tangkerang                 APBD Dinas PUPR
Jalan Taskurun Tengah Kota
    - Penataan pedestrian Kel. Tangkerang                 APBD Dinas PUPR
Jalan Garuda Tengah Kota
                           
3 Rencana Pengembangan                      
Jaringan Energi
  a. Jaringan listrik                      
    - Pengembangan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas ESDM,
jaringan pembangkit Kota PLN
Gardu Induk dan gardu
Transmisi/ Penghubung
    - Pengembangan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas ESDM,
jaringan prasarana Kota PLN
listrik energi listrik.
                           
5 Rencana Pengembangan Setiap Sub BWP                 APBD Diskominfo
Jaringan Telekomunikasi Kota,
Swasta
                           
6 Rencana Pengembangan                      
Jaringan Air Minum
  a. Pengembangan Jaringan Setiap Sub BWP                 APBN, Kem. PUPR,
Perpipaan SPAM APBD Dinas PUPR
Regional Pekanbaru- Prov
Kampar
  b. Pengembangan Setiap Sub BWP                 APBD Kem. PUPR,
Sambungan Rumah (SR) Prov, Dinas PUPR
APBD
Kota
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
                           
7 Rencana Pengembangan                      
Jaringan Drainase
  a Pengendalian Banjir Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
Kota
  b. Pengembangan Kolam Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
Retensi Kota
  c. Pentaaan/Pembangunan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
Saluran Drainase Primer Kota
  d Pentaaan/Pembangunan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
. Saluran Drainase Kota
Sekunder
  e. Pentaaan/Pembangunan Setiap Sub BWP                 APBD Dinas PUPR
Saluran Drainase Kota
Tersier
                           
8 Rencana Pengembangan                      
Jaringan Pengelolan Air
Limbah
  a. Pembangunan Jaringan Kel. Wonorejo, Kel.                 APBN, Kem. PUPR,
Perpipaan IPAL Rejosari Tangkerang Tengah APBD Dinas PUPR
Prov,
APBD
Kota
  b. Pengembangan Kel. Tangkerang                 APBN, Kem. PUPR,
Pelayanan IPLT Tampan Barat, Kel. APBD Dinas PUPR
Sidomulyo Timur, Prov,
Kel. Maharatu, Kel. APBD
Penghentian Kota
Marpoyan
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
                           
9 Rencana Pengembangan                      
Jaringan Persampahan
  a Peningkatan Pelayanan Setiap Sub BWP                 APBD DLHK
Pengangkutan Sampah Kota
ke TPA
  b. Pengembangan TPS 3R Setiap Sub BWP                 APBN, Kem. PUPR,
APBD DLHK
Prov,
APBD
Kota
  c. Pengembangan TPS Setiap RW                 APBD DLHK
Kota
                           
10 Rencana Pengembangan                      
Jalur dan Ruang Evakuasi
Bencana
  a. Pengembangan Ruang Setiap Sub BWP                 APBN, BNPB, BPBD
Evakuasi Bencana Asap APBD
Kota
  b. Kampanye Publik Setiap Sub BWP                 APBD BPBD
Kota
                           
B Perwujudan Pola Ruang
1. Perwujudan Kawasan                      
Lindung
  a. Penataan Zona Resapan Sungai Kelulut dan                 APBD Bappeda dan
Air Sungai Tangkerang Kota PUPR
  b. Penataan Zona Sungai Kelulut dan                 APBD Bappeda dan
Sempadan Sungai Sungai Tangkerang Kota PUPR
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
  c. Penataan RTH:                      
    - Taman Kota Kel. Sidomulyo                 APBD Bappeda dan
Timur, Kel. Kota PUPR
Tangkerang Tengah
    - TPU Setiap Sub BWP                 APBD Bappeda dan
Kota PUPR
    - Jalur hijau sepanjang Setiap Sub BWP                 APBD Bappeda dan
jalan Kota DPU
  d Pentaaan Pengaman Kel. Tangkerang                    
. Jalur Penerbangan Timur, Kel.
Sidomulyo Timur,
Kel. Maharatu, Kel.
Penghentian
Marpoyan
                           
2. Perwujudan Kawasan                      
Budidaya
  a. Penataan Zona                      
Perumahan
    - Kepadatan sedang Kel. Tangkerang                 APBD Bappeda dan
Tengah, Kel. Kota PUPR
Wonorejo, Kel.
Tangkerang Barat
    - Kepadatan rendah Kel. Sidomulyo                 APBD Bappeda dan
Timur, Kel. Kota PUPR
Maharatu dan Kel.
Pengehentian
Marpoyan
  b. Penataan Zona                      
Perdagangan dan Jasa
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
    - Perdagangan dan jasa Kel. Tangkerang                 APBD Disperindag
Skala Kota Barat Kota dan
Swasta
    - Perdagangan dan jasa Setiap Sub BWP                 APBD Disperindag
Skala BWP Kota dan
Swasta
    - Perdagangan dan jasa Setiap Sub BWP                 APBD Disperindag
Skala Sub BWP Kota dan
Swasta
  c. Penataan Zona Setiap Sub BWP                 APBD PUPR
Perkantoran Kota
  d Penataan Zona Sarana                      
. Pelayanan Umum
    - Penataan Sarana Kel. Sidomulyo                 Swasta Disperindag
Pelayanan Umum Skala Timur dan BPPT
Kota
    - Penataan Sarana Setiap Sub BWP                 Swasta Disperindag
Pelayanan Umum Skala dan BPPT
Kecamatan
    - Penataan Sub Zona Setiap Sub BWP                 Swasta Disperindag
Sarana Pelayanan dan BP3M
Umum Skala Kelurahan
    - Penataan Sub Zona Setiap Sub BWP                 Swasta Disperindag
Sarana Pelayanan dan BPPT
Umum Skala RW
  e. Penataan Zona Kel. Sidomulyo                 APBN, Kemenhankam,
Pertahanan dan Timur, Kel.Maharatu APBD Dinas PUPR,
Keamanan Prov, Dinas Perkim
APBD
Kota
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
  f. Penataan Zona Kel. Sidomulyo                 APBN, Kemenperin,
Pergudangan Timur APBD Disperindag
Prov,
APBD
Kota
                           
C Perwujudan Penetapan Sub BWP yang Diprioritaskan Penanganannya
  a. Penataan Sub BWP A Sub BWP A                    
(Tangkerang Tengah)
    - Penataan Koridor Jalan                   APBD Dinas PUPR
Paus Kota
    - Penataan Halte Bus                   APBD Dishub
TMP Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kolektor Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas Perkim
Lingkungan Kota
    - Pengembangan Kolam                   APBD Dinas PUPR
Retensi Kota
    - Penataan Saluran                   APBD Dinas PUPR
Drainase Kota
    - Penataan Jalur                   APBD DLHK
Pedestrian Kota
    -                   APBD Dinas PUPR
Pengendalian/Penataan Kota
Pengaman Jalur
Penerbangan
                           
  b. Penataan Sub BWP B Sub BWP B                    
(Wonorejo)
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
    - Penataan Koridor Jalan                   APBD Dinas PUPR
Paus Kota
    - Penataan Halte Bus                   APBD Dishub
TMP Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kolektor Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas Perkim
Lingkungan Kota
    - Pengembangan Kolam                   APBD Dinas PUPR
Retensi Kota
    - Penataan Jalur                   APBD DLHK
Pedestrian Kota
    - Penataan Saluran                   APBD Dinas PUPR
Drainase Kota
                           
  c. Penataan Sub BWP C Sub BWP C                    
(Tangkerang Barat)
    - Penataan Koridor Jalan                   APBD Dinas PUPR
Paus Kota
    - Penataan Halte Bus                   APBD Dishub
TMP Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kolektor Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas Perkim
Lingkungan Kota
    - Pengembangan Kolam                   APBD Dinas PUPR
Retensi Kota
    - Penataan Jalur                   APBD DLHK
Pedestrian Kota
    - Penataan Saluran                   APBD Dinas PUPR
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
Drainase Kota
                           
  d Penataan Sub BWP D Sub BWP D                    
. (Sidomulyo Timur)
    - Penataan Koridor Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kartama Kota
    - Penataan Halte Bus                   APBD Dishub
TMP Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kolektor Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas Perkim
Lingkungan Kota
    - Pengembangan Kolam                   APBD Dinas PUPR
Retensi Kota
    - Penataan Jalur                   APBD DLHK
Pedestrian Kota
    - Penataan Saluran                   APBD Dinas PUPR
Drainase Kota
    -                   APBD Dinas PUPR
Pengendalian/Penataan Kota
Pengaman Jalur
Penerbangan
                           
  e. Penataan Sub BWP E Sub BWP E                    
(Maharatu)
    - Penataan Koridor Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kartama Kota
    - Penataan Halte Bus                   APBD Dishub
TMP Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas PUPR
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
Kolektor Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas Perkim
Lingkungan Kota
    - Pengembangan Kolam                   APBD Dinas PUPR
Retensi Kota
    - Penataan Jalur                   APBD DLHK
Pedestrian Kota
    - Penataan Saluran                   APBD Dinas PUPR
Drainase Kota
    - Pengendalian/                   APBD Dinas PUPR
Penataan Pengaman Kota
Jalur Penerbangan
                           
  f. Penataan Sub BWP F Sub BWP F                    
(Penghentian
Marpoyan)
    - Penataan Koridor Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kartama Kota
    - Penataan Halte Bus                   APBD Dishub
TMP Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas PUPR
Kolektor Kota
    - Pengembangan Jalan                   APBD Dinas Perkim
Lingkungan Kota
    - Pengembangan Kolam                   APBD Dinas PUPR
Retensi Kota
    - Penataan Jalur                   APBD DLHK
Pedestrian Kota
    - Penataan Saluran                   APBD Dinas PUPR
Drainase Kota
SUMBE PELAKSANA
TAHAP PELAKSANAAN
R DANA PROGRAM
NO TAHAP TAHAP TAHAP
PROGRAM UTAMA LOKASI TAHAP I
. I I I
2024- 2029- 2034-
2019 2020 2021 2022 2023
2028 2033 2038
    - Pengendalian/                   APBD Dinas PUPR
Penataan Pengaman Kota
Jalur Penerbangan

BAB VII – PERATURAN ZONASI


Peraturan zonasi merupakan ketentuan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari RDTR. Peraturan zonasi berfungsi sebagai : a)
Perangkat operasional pengendalian pemanfaatan ruang; b) Acuan dalam pemberian izin pemanfaatan ruang, termasuk di dalamnya air
right development dan pemanfaatan ruang di bawah tanah; c) Acuan dalam pemberian insentif dan disinsentif; d) Acuan dalam
pengenaan sanksi, dan; e) Rujukan teknis dalam pengembangan atau pemanfaatan lahan dan penetapan lokasi investasi.

Peraturan zonasi bermanfaat untuk : a) Menjamin dan menjaga kualitas ruang BWP minimal yang ditetapkan; b) Menjaga kualitas
dan karakteristik zona dengan meminimalkan penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan karakteristik zona, dan; c) Meminimalkan
gangguan atau dampak negatif terhadap zona.

Di dalam Peraturan Zonasi terdapat materi wajib dan materi pilihan. Materi wajib adalah materi yang harus dimuat dalam
peraturan zonasi. Materi wajib yang meliputi ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan, ketentuan intensitas pemanfaatan ruang,
ketentuan tata bangunan, ketentuan prasarana dan sarana minimal, ketentuan pelaksanaan. Sedangkan materi pilihan adalah materi
yang perlu dimuat sesuai dengan kebutuhan daerah masing-masing. Materi pilihan terdiri atas ketentuan tambahan, ketentuan khusus,
standar teknis, dan ketentuan pengaturan zonasi.
7.1. Aturan Dasar

Peraturan zonasi merupakan ketentuan yang mengatur pemanfaatan ruang dan unsur-unsur pengendalian yang disusun untuk
setiap zona peruntukan sesuai dengan rencana rinci tata ruang. Peraturan zonasi berisi ketentuan yang harus, boleh, dan tidak boleh
dilaksanakan pada zona pemanfaatan ruang yang dapat terdiri atas ketentuan tentang amplop ruang (koefisien dasar ruang hijau,
koefisien dasar bangunan, koefisien lantai bangunan, dan garis sempadan bangunan), penyediaan sarana dan prasarana, serta ketentuan
lain yang dibutuhkan untuk mewujudkan ruang yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan. Ketentuan lain yang dibutuhkan
antara lain adalah ketentuan pemanfaatan ruang yang terkait dengan keselamatan penerbangan, pembangunan pemancar alat
komunikasi, dan pembangunan jaringan listrik tegangan tinggi.

Dalam hal rencana tata ruang wilayah Kota Pekanbaru memerlukan rencana detail tata ruang, maka disusun rencana detail tata
ruang yang dilengkapi dengan peraturan zonasi sebagai salah satu dasar dalam pengendalian penataan ruang dan sekaligus menjadi
dasar penyusunan rencana tata bangunan dan lingkungan bagi zona-zona yang pada rencana detail tata ruang ditentukan sebagai zona
yang penanganannya diprioritaskan.
Dalam hal rencana tata ruang wilayah Kota Pekanbaru tidak memerlukan rencana rinci tata ruang, Peraturan Zonasi Kota
Pekanbaru disusun untuk kawasan perkotaan baik yang sudah ada maupun yang direncanakan pada wilayah Kota Pekanbaru.

RDTR Kecamatan Payung Sekaki disusun bersama-sama dengan Peraturan Zonasi, dimana akan dihasilkan RDTR yang dilengkapi
dengan Peraturan Zonasi untuk wilayah perencanaan tersebut sebagai satu kesatuan yang tidak terpisahkan.

Peraturan zonasi berfungsi sebagai :

a. Kelengkapan rencana detail tata ruang;


b. Perangkat operasional pengendalian pemanfaatan ruang;
c. Rujukan teknis dalam pengembangan/pemanfaatan lahan dan penetapan lokasi investasi oleh pemerintah, swasta dan
masyarakat;
d. Acuan dalam pemberian insentif dan disinsentif;
e. Acuan dalam pemberian izin pemanfaatan ruang; serta
f. Acuan dalam pengenaan sanksi.

Peraturan zonasi bermanfaat dalam:

a. Menjamin dan menjaga kualitas lokal minimum yang ditetapkan;


b. Menjaga kualitas dan karakteristik zona dengan meminimalkan kegunaan/ penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan
karakteristik zona, serta
c. Meminimalkan gangguan/dampak negative terhadap zona.

7.1.1. Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan


Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan adalah ketentuan yang berisi kegiatan dan penggunaan lahan yang diperbolehkan,
kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat secara terbatas, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat tertentu, dan kegiatan
dan penggunaan lahan yang tidak diperbolehkan pada zona lindung maupun zona budi daya. Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan
dirumuskan berdasarkan ketentuan maupun standar yang terkait dengan pemanfaatan ruang, ketentuan dalam peraturan bangunan
setempat, dan ketentuan khusus bagi unsur bangunan atau komponen yang dikembangkan.
Tabel 28. Ketentuan Teknis Zonasi

KLASIFIKASI KATEGORI DESKRIPSI


Kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi I memiliki
sifat sesuai dengan peruntukan ruang yang direncanakan. Pemerintah
Pemanfaatan
I kabupaten/kota tidak dapat melakukan peninjauan atau pembahasan atau
diperbolehkan/diizinkan
tindakan lain terhadap kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk
dalam klasifikasi I.
Pemanfaatan bersyarat secara terbatas bermakna bahwa kegiatan dan
penggunaan lahan dibatasi dengan ketentuan sebagai berikut:
1) pembatasan pengoperasian, baik dalam bentuk pembatasan waktu
beroperasinya suatu kegiatan di dalam subzona maupun pembatasan jangka
waktu pemanfaatan lahan untuk kegiatan tertentu yang diusulkan;
Pemanfaatan bersyarat 2) pembatasan luas, baik dalam bentuk pembatasan luas maksimum suatu
T
secara terbatas kegiatan di dalam subzona maupun di dalam persil, dengan tujuan untuk
tidak mengurangi dominansi pemanfaatan ruang di sekitarnya; dan
3) pembatasan jumlah pemanfaatan, jika pemanfaatan yang diusulkan telah
ada mampu melayani kebutuhan, dan belum memerlukan tambahan, maka
pemanfaatan tersebut tidak boleh diizinkan atau diizinkan terbatas dengan
pertimbangan pertimbangan khusus.
B Pemanfaatan bersyarat Pemanfaatan bersyarat tertentu bermakna bahwa untuk mendapatkan izin
tertentu atas suatu kegiatan atau penggunaan lahan diperlukan persyaratan-
persyaratan tertentu yang dapat berupa persyaratan umum dan persyaratan
khusus, dapat dipenuhi dalam bentuk inovasi atau rekayasa teknologi.
Persyaratan dimaksud diperlukan mengingat pemanfaatan ruang tersebut
memiliki dampak yang besar bagi lingkungan sekitarnya. Contoh persyaratan
KLASIFIKASI KATEGORI DESKRIPSI
umum antara lain:
1) dokumen AMDAL;
2) dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan (UPL);
3) dokumen
LAPORAN AKHIRAnalisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN); dan
4) pengenaan disinsentif misalnya biaya dampak pembangunan (development
impact fee).
Kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi X memiliki
sifat tidak sesuai dengan peruntukan lahan yang direncanakan dan dapat
Pemanfaatan yang tidak
x/- menimbulkan dampak yang cukup besar bagi lingkungan di sekitarnya.
diperbolehkan
Kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi X tidak
boleh diizinkan pada zona yang bersangkutan.
Keterangan :
T  Tipologinya dapat berupa:
T1 = Dibatasi jumlahnya maks ..... kegiatan
T2 = Dibatasi jam beroperasinya (misalnya maksimum beroperasi jam 9 malam, tidak boleh 24 jam dsb)
T3 = Dibatasi luasannya (dalam 1 kapling).
T4 = Terbatas untuk skala pelayanan tertentu (misalnya terbatas untuk kegiatan skala blok, kelurahan dsb)
T5 = Terbatas pada luasan kapling tertentu (misalnya untuk kapling minimal 200 m²)

B  Tipologinya dapat berupa:


B1 = Wajib Amdal
B2 = Wajib RKL, RPL
B3 = Wajib Analisis Dampak Lalu Lintas
B5 = Wajib menyediakan parkir sesuai standar
B6 = Wajib menyediakan pengelolaan limbah dalam kapling
B7 = Wajib menyediaan prasarana/infrastruktur lainnya

Untuk lebih detailnya mengenai matriks ITBX yang berlaku pada seluruh blok di Kecamatan Payung Sekaki dapat dilihat pada
tabel di bawah ini:
LAPORAN AKHIR
Tabel 29. Ketentuan Kegiatan dan Pemanfaatan Ruang Zonasi pada Zona Lindung
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

Perumahan                    
1 Rumah Tunggal X X X X X X X X X X
2 Rumah Kopel X X X X X X X X X X
3 Rumah Deret X X X X X X X X X X
4 Rumah Susun X X X X X X X X X X
5 Rumah Petak X X X X X X X X X X
6 Rumah Dinas Negeri X X X X X X X X X X
7 Rumah Dinas Swasta X X X X X X X X X X
8 Rumah Jabatan X X X X X X X X X X
9 Rumah sewa/kost X X X X X X X X X X
10 Asrama X X X X X X X X X X
11 Mess karyawan X X X X X X X X X X
12 Apartemen X X X X X X X X X X
13 Kondominium X X X X X X X X X X
14 Panti jompo X X X X X X X X X X
15 Panti asuhan dan yatim piatu X X X X X X X X X X
16 Rumah Singgah X X X X X X X X X X
17 Maisonet X X X X X X X X X X
18 Paviliun X X X X X X X X X X
19 Town House X X X X X X X X X X
20 Perumahan Cluster X X X X X X X X X X
21 Rumah Adat X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

22 Rumah Panggung X X X X X X X X X X
                       
Perdagangan                    
1 Pusat Perbelanjaan LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
2 Mall X X X X X X X X X X
3 Plaza X X X X X X X X X X
4 Departemen Store X X X X X X X X X X
5 Supermarket X X X X X X X X X X
6 Mini Market X X X X X X X X X X
7 Toserba X X X X X X X X X X
8 Showroom X X X X X X X X X X
9 Perkulakan/Grosir X X X X X X X X X X
10 Pasar Tradisional X X X X X X X X X X
11 Pertokoan X X X X X X X X X X
12 Toko X X X X X X X X X X
13 Rumah Toko X X X X X X X X X X
14 Kios X X X X X X X X X T
15 Kedai X X X X X X X X X X
16 Warung X X X X X X X X X X
17 Restoran X X X X X X X X X X
18 Rumah Makan X X X X X X X X X X
19 Café X X X X X X X X X X
20 Kedai Kopi X X X X X X X X X X
21 Pusat Jajan X X X X X X X X X X
22 Jasa Boga X X X X X X X X X X
23 Bakery X X X X X X X X X X
24 Hotel X X X X X X X X X X
25 Losmen X X X X X X X X X X
26 Wisma X X X X X X X X X X
27 Guest House X X X X X X X X X X
28 Cottage X X X X X X X X X X
29 Home Stay X X X X X X X X X X
30 Villa X X X X X X X X X X
31 Bioskop X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

32 Karaoke X X X X X X X X X X
33 Klab Malam X X X X X X X X X X
34 Bar X X X X X X X X X X
35 Diskotik LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
36 Bilyar X X X X X X X X X X
37 Bowling X X X X X X X X X X
38 Permainan Ketangkasan X X X X X X X X X X
39 Game Center X X X X X X X X X X
40 Kolam Renang X X X X X X X X X X
41 Kolam Pancing X X X X X X X X X X
42 Teater Terbuka X X X X X X X X X X
43 Bank X X X X X X X X X X
44 Koperasi X X X X X X X X X X
45 Money Changer X X X X X X X X X X
46 Warung Internet X X X X X X X X X X
47 Warung Telekomunikasi X X X X X X X X X X
48 Kantor Pos X X X X X X X X X X
49 Biro Travel X X X X X X X X X X
50 Salon / Pangkas Rambut X X X X X X X X X X
51 Pijat X X X X X X X X X X
52 Mandi Uap/ Sauna dan Spa X X X X X X X X X X
53 Pusat Kebugaran / Fitnes X X X X X X X X X X
54 Pengobatan Alternatif X X X X X X X X X X
55 Bengkel Alat Berat X X X X X X X X X X
56 Bengkel Karoseri X X X X X X X X X X
57 Bengkel Mobil X X X X X X X X X X
58 Salon Mobil X X X X X X X X X X
59 Cucian Mobil X X X X X X X X X X
60 Bengkel Cat Kendaraan X X X X X X X X X X
61 Bengkel Sepeda Motor X X X X X X X X X X
62 Cucian Sepeda Motor X X X X X X X X X X
63 Bengkel Kendaraan Tidak Bermotor X X X X X X X X X X
64 Bengkel Las X X X X X X X X X X
65 Bengkel Elektronik X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

66 Bengkel Meubel/ Furniture X X X X X X X X X X


67 Bimbingan Belajar X X X X X X X X X X
68 Kursus Mengemudi X X X X X X X X X X
69 Rumah Duka LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
70 Krematorium X X X X X X X X X X
71 Rumah Abu X X X X X X X X X X
72 Penitipan Anak X X X X X X X X X X
73 Penitipan Hewan X X X X X X X X X X
74 Penitipan Barang X X X X X X X X X X
75 Air Minum Isi Ulang X X X X X X X X X X
76 SPBU X X X X X X X X X X
77 SPBE X X X X X X X X X X
78 SPBG X X X X X X X X X X
79 Jasa Pemasaran Property X X X X X X X X X X
80 Jasa Hukum X X X X X X X X X X
81 Jasa Bangunan/Arsitek X X X X X X X X X X
82 Jasa Riset dan Pengembangan IPTEK X X X X X X X X X X
83 Jasa Bunga Ucapan Selamat X X X X X X X X X X
84 Jasa Tukang Jahit X X X X X X X X X X
85 Laundry X X X X X X X X X X
86 Studio Foto X X X X X X X X X X
87 Foto Copy/ Percetakan X X X X X X X X X X
88 Penyewaan Alat Berat X X X X X X X X X X
89 Reklame/ Spanduk/ Bilboard X X X X X X X X X X
90 Kondotel (Kondominium Hotel) X X X X X X X X X X
91 Rumah Kantor / Soho X X X X X X X X X X
92 Superblok/Multifungsi X X X X X X X X X X
                       
Perkantoran                    
1 Kantor Perwakilan Negara Asing X X X X X X X X X X
2 Kantor Pemerintah Pusat/Instansi Vertikal X X X X X X X X X X
3 Kantor Pemerintah Propinsi X X X X X X X X X X
4 Kantor Pemerintah Kota X X X X X X X X X X
5 Kantor Kecamatan X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

6 Kantor Kelurahan X X X X X X X X X X
7 Kantor Kodam X X X X X X X X X X
8 Kantor Kodim X X X X X X X X X X
9 Kantor Koramil LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
10 Kantor Korem X X X X X X X X X X
11 Kantor Polda X X X X X X X X X X
12 Kantor Polwil X X X X X X X X X X
13 Kantor Polres/Polresta X X X X X X X X X X
14 Kantor Polsek/Polsekta X X X X X X X X X X
15 Pos Polisi X X T X X X X X X X
16 Pos Pemadam Kebakaran X X T X X X X X X X
17 Kantor Pos Induk X X X X X X X X X X
18 Kantor Pos Cabang X X X X X X X X X X
19 Kantor PLN Regional X X X X X X X X X X
20 Kantor PLN Cabang X X X X X X X X X X
21 Kantor Telkom X X X X X X X X X X
22 Kantor Bank Indonesia X X X X X X X X X X
23 Kantor PDAM X X X X X X X X X X
24 Kantor Perbankan X X X X X X X X X X
25 Kantor Dagang / Bisnis X X X X X X X X X X
26 Kantor Telekomunikasi Seluler X X X X X X X X X X
27 Kantor Partai Politik dan Organisasi Massa X X X X X X X X X X
28 Kantor Asosiasi Profesi X X X X X X X X X X
                       
Sarana Pelayanan Umum                    
1 Pra Sekolah/PAUD X X X X X X X X X X
2 TK X X X X X X X X X X
3 SD/MI X X X X X X X X X X
4 SLTP/MTS X X X X X X X X X X
5 SMU/MA/SMK X X X X X X X X X X
6 Sekolah Terpadu X X X X X X X X X X
7 Pesantren X X X X X X X X X X
8 Akademi X X X X X X X X X X
9 SekolahTinggi X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

10 Instistut X X X X X X X X X X
11 Universitas X X X X X X X X X X
12 Tempat Kursus/ Pelatihan / Bimbingan Belajar X X X X X X X X X X
13 Pendidikan Non Formal LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
14 Perpustakaan X X X X X X X X X X
15 Pusat Penelitian dan Riset X X X X X X X X X X
16 Rumah Sakit Tipe A X X X X X X X X X X
17 Rumah Sakit Tipe B X X X X X X X X X X
18 Rumah Sakit Tipe C X X X X X X X X X X
19 Rumah Sakit Tipe D X X X X X X X X X X
20 Rumah Sakit Gawat Darurat X X X X X X X X X X
21 Rumah Sakit Bersalin X X X X X X X X X X
22 Laboratorium Kesehatan X X X X X X X X X X
23 Puskesmas X X X X X X X X X X
24 PuskesmasPembantu X X X X X X X X X X
25 BalaiPengobatan X X X X X X X X X X
26 PengobatanTradisional X X X X X X X X X X
27 PosKesehatan X X T X X X X X X X
28 Posyandu X X X X X X X X X X
29 PraktekDokterUmum X X X X X X X X X X
30 PraktekDokterSpesialis X X X X X X X X X X
31 PraktekBidan X X X X X X X X X X
32 Klinik/ Polikinik X X X X X X X X X X
33 Klinik dan atau Rumah Sakit Hewan X X X X X X X X X X
34 Apotek X X X X X X X X X X
35 TokoObat X X X X X X X X X X
36 Optik X X X X X X X X X X
37 Islamic Center X X X X X X X X X X
38 Masjid X X X X X X X X X X
39 Langgar/ musholla X X X X X X X X X X
40 Gereja X X X X X X X X X X
41 Pura X X X X X X X X X X
42 Vihara X X X X X X X X X X
43 Klenteng X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

44 Stadion X X X X X X X X X X
45 GedungOlahraga X X X X X X X X X X
46 LapanganOlahraga X X X X X X X X X X
47 Lapangan Futsal LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
48 LapanganBulutangkis X X X X X X X X X X
49 LapanganTenis X X X X X X X X X X
50 Lapangan Golf X X X X X X X X X X
51 Arena Ketangkasan X X X X X X X X X X
52 GelanggangRemaja / Seni X X X X X X X X X X
53 SanggarSeni X X X X X X X X X X
54 Gedungpertemuanlingkungan X X X X X X X X X X
55 BalaiPertemuan X X X X X X X X X X
56 GedungPertemuan Kota X X X X X X X X X X
57 Gedung Expo/ Pameran X X X X X X X X X X
58 GedungSerbaGuna X X X X X X X X X X
59 PusatInformasilingkungan X X X X X X X X X X
60 LembagaSosial/organisasikemasyarakatan X X X X X X X X X X
61 GedungKesenian X X X X X X X X X X
62 GedungTeater X X X X X X X X X X
63 Museum X X X X X X X X X X
64 Studio Keterampilan X X X X X X X X X X
65 PusatRehabilitasi X X X X X X X X X X
66 Terminal Tipe A X X X X X X X X X X
67 Terminal Tipe B X X X X X X X X X X
68 Terminal Tipe C X X X X X X X X X X
69 StasiunKeretaApi X X X X X X X X X X
70 Area Parkir Sepeda X X I T T T X X X T
71 Area Parkir KendaraanBermotorRoda 2 X X I T T T X X X T
72 Area Parkir Kendaraan Bermotor Roda 4 X X I T T T X X X T
73 Area Parkir Kendaraan bermotor Roda 6 X X I X X X X X X X
74 Area Parkir Truk/ Kontainer X X I X X X X X X X
75 Gedung Parkir X X X X X X X X X X
76 Halte X X I X X X X X X X
77 Pangkalan Ojek X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

78 Pelabuhan X X X X X X X X X X
79 Dermaga X X X X X X X X X X
80 Mercusuar X X X X X X X X X X
81 Bandara LAPORAN AKHIR
X X I X X X X X X X
82 PendaratanHelikopter X X I X X X X X X X
83 JembatanPenyeberangan X X X X X X X X X X
84 Pool Bus X X X X X X X X X X
85 Pool Taxi X X X X X X X X X X
86 Pool AngkutanUmum X X X X X X X X X X
87 TPS X X I X X X X X X X
88 TPA X X X X X X X X X X
89 Pengolahansampah/limbah X X X X X X X X X X
90 Daurulang X X T X X X X X X X
91 Penimbunanbarangrongsokan X X X X X X X X X X
92 Saringansampahdrainase X X X X X X X X X X
93 Pembongkarankendaraanbermotor X X X X X X X X X X
94 PosPemadamKebakaran X X X X X X X X X X
95 Fire Hidrant Pile X X T X X X X X X X
96 Menara Telekomunikasi X X X X X X X X X X
97 Warung Telekomunikasi(Telepon / Internet) X X X X X X X X X X
98 PusatTransmisi/PemancarJaringan Telekomunikasi X X X X X X X X X X
99 Stasiun Radio / TV X X X X X X X X X X
100 Iklan /Reklame di halamanberkonstruksi X X X X X X X X X X
101 Iklan /Reklamemenempelbangunan X X X X X X X X X X
102 Iklan /Reklamediatasbangunan X X X X X X X X X X
103 Rambu-rambu / Signage T T T T T T T T T T
dst. dst.                    
Industri                    
1 Industri Kecil/ Home Industri X X X X X X X X X X
2 Industri Pengemasan Barang X X X X X X X X X X
3 Industri Berbahan Kerajinan Tangan X X X X X X X X X X
4 Industri Kimia Dasar X X X X X X X X X X
5 Industri Mesin dan Logam Dasar X X X X X X X X X X
6 Industri Makanan / Minuman X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

7 Industri Pengolahan Tembakau X X X X X X X X X X


8 Industri Tekstil X X X X X X X X X X
9 Industri Pakaian Jadi X X X X X X X X X X
10 Industri Berbahan Kulit & Karet LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
11 Industri Furniture X X X X X X X X X X
12 Industri Daur Ulang X X X X X X X X X X
13 Industri Kayu X X X X X X X X X X
14 Industri Kertas X X X X X X X X X X
15 Gudang Terbuka X X X X X X X X X X
16 Gudang Tertutup X X X X X X X X X X
17 Pergudangan X X X X X X X X X X
                       
Pariwisata                    
1 Area Perkemahan X X X X X X X X X X
2 Area Out Bond X X X I X X X X X X
3 Kebun Binatang X X X X X X X X X X
4 Resort X X X X X X X X X X
5 Marina X X X X X X X X X X
6 Taman Air/ Water Park X X X X X X X X X X
                       
Pertahanan dan Keamanan                    
1 Asrama Militer X X X X X X X X X X
2 Pusat Latihan Tempur X X X X X X X X X X
3 TNI AD X X X X X X X X X X
4 TNI AU X X X X X X X X X X
5 TNI AL X X X X X X X X X X
                       
Ruang Terbuka Non Hijau                    
1 Lapangan X X I X X X X X X X
2 Plaza X X I X X X X X X X
3 Tempat parkir T X I X X X X X X X
4 Taman bermain dan rekreasi X X X X X X X X X X
5 Trotoar T X I T T T T T T T
6 Alun-alun X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

7 Kolam Retensi I X I I I I I I I X
8 Waduk T X I I I I I I I X
                       
Ruang Evakuasi Bencana LAPORAN AKHIR
                   
1 Barak Penampungan X X X X X X X X X X
2 Dapur Umum X X X X X X X X X X
                       
Ruang Sektor Informal                    
1 Pedagang Kaki Lima X X X X X X X X X X
                       
Pertambangan                    
1 MinyakBumi X X X X X X X X X X
2 Gas Alam X X X X X X X X X X
3 Batubara X X X X X X X X X X
4 Uranium X X X X X X X X X X
5 BatuKapur X X X X X X X X X X
6 Batu, X X X X X X X X X X
7 Kerikil, X X X X X X X X X X
8 Lempung X X X X X X X X X X
9 PasirKwarsa X X X X X X X X X X
10 Tanah Liat X X X X X X X X X X
11 Pasir X X X X X X X X X X
12 Tanah Urug X X X X X X X X X X
13 Aluminium, X X X X X X X X X X
14 Tembaga X X X X X X X X X X
15 Besi X X X X X X X X X X
16 Nikel X X X X X X X X X X
17 Timah X X X X X X X X X X
18 Magnesium X X X X X X X X X X
19 Emas X X X X X X X X X X
20 Perak X X X X X X X X X X
21 Platina X X X X X X X X X X
22 Seng X X X X X X X X X X
23 Timbal X X X X X X X X X X
Zona Perlindungan
Zona Perlindungan
Terhadap Kawasan Zona RTH Kota
Setempat
Bawahannya
No Kegiatan
RTH- RTH- RTH- RTH- RTH- RTH-
KR SS JP RTH-7
1 2 3 4 5 6

                       
Pertanian                    
1 Sawah X X X X X X X X X X
2 Ladang LAPORAN AKHIR
X X X X X X X X X X
3 Kebun X X X X X X X X X X
4 Hortikultura dan Rumah Kaca X X X X X X X X X X
5 Pembibitan X X X X X X X X X X
6 Pergudangan Hasil Panen X X X X X X X X X X
7 PenjualanTanaman/Bunga yang Dikembangbiakkan X X X X X X X X X X
8 Tambak X X X X X X X X X X
9 Kolam X X X X X X X X X X
10 Tempat Pelelangan Ikan X X X X X X X X X X
11 Keramba X X X X X X X X X X
12 Lapangan Pengembalaan X X X X X X X X X X
13 PemerahanSusu X X X X X X X X X X
14 KandangHewan X X X X X X X X X X
15 Rumah Potong Hewan X X X X X X X X X X
16 RumahWalet X X X X X X X X X X
                       
Pertanian                    
1 Taman T I I I I I I I I X
2 Hutan Kota I I I I I I I I I X
3 Jalur Hijau Jalan T I I I I I I I I I
4 Pemakaman T T X X X X X X X I
5 Sempadan Sungai I I I I I I I I I I
                       
Tabel 30. Ketentuan Kegiatan dan Pemanfaatan Ruang Zonasi pada Zona Budidaya
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
Perumahan                        
1 Rumah Tunggal I I X T T T/B I I I I T/B T/B
2 Rumah Kopel I T
LAPORAN X
AKHIR X X T/B I I I I T/B T/B
3 Rumah Deret I T X X X T/B I I I I T/B T/B
4 Rumah Susun T/B T/B X T T T/B I I I I T/B T/B
5 Rumah Petak I T X X X T/B I I I I T/B T/B
6 Rumah Dinas Negeri I T X X X T/B I I I I T/B T/B
7 Rumah Dinas Swasta I T X X X T/B I I I I T/B T/B
8 Rumah Jabatan B I X X X T/B I I I I T/B T/B
9 Rumah sewa/kost T/B T X X X T/B I I I I T/B T/B
10 Asrama T/B T/B X X X T/B I I I I T/B T/B
11 Mess karyawan T/B T/B X X X T/B I I I I T/B T/B
12 Apartemen T/B T/B X T T T/B I I I I T/B T/B
13 Kondominium T/B T/B X T T T/B I I I I T/B T/B
14 Panti jompo T T X X X T/B T T T T T/B T/B
15 Panti asuhan dan yatim piatu T T X X X T/B T T T T T/B T/B
16 Rumah Singgah T T X X X T/B T T T T T/B T/B
17 Maisonet I I X X X T/B T T T T T/B T/B
18 Paviliun I I X X X T/B T T T T T/B T/B
19 Town House T T X X X T/B T T T T T/B T/B
20 Perumahan Cluster T/B T/B T/B T/B T/B T/B T/B T/B T/B T/B T/B T/B
21 Rumah Adat T T X X X T/B T T T T T/B T/B
22 Rumah Panggung I I X X X T/B T T T T T/B T/B
                           
Perdagangan                        
1 Pusat Perbelanjaan X X I I I X T T T T X X
2 Mall X X I I I X T T T T X X
3 Plaza X X I I I X T T T T X X
4 Departemen Store X X I I I X T T T T X X
5 Supermarket X X I I I X T T T T X X
6 Mini Market T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
7 Toserba T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
8 Showroom T T T I I T/B T T T T T/B T/B
9 Perkulakan/Grosir X X I I I T/B T T T T X T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
10 Pasar Tradisional T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
11 Pertokoan T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
12 Toko B B
LAPORAN X
AKHIR I I T/B T T T T T/B T/B
13 Rumah Toko B B X I I T/B T T T T T/B T/B
14 Kios B B X I I T/B T T T T T/B T/B
15 Kedai B B X I I T/B T T T T T/B T/B
16 Warung B B X I I T/B T T T T T/B T/B
17 Restoran T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
18 Rumah Makan T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
19 Café T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
20 Kedai Kopi T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
21 Pusat Jajan T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
22 Jasa Boga B B X I I T/B T T T T T/B T/B
23 Bakery B B X I I T/B T T T T T/B T/B
24 Hotel B B I I I T/B T T T T T/B T/B
25 Losmen B B X I I T/B T T T T T/B T/B
26 Wisma B B X I I T/B T T T T T/B T/B
27 Guest House B B X X X T/B T T T T T/B T/B
28 Cottage B B X I I T/B T T T T T/B T/B
29 Home Stay B B X I I T/B T T T T T/B T/B
30 Villa B B X I I T/B T T T T X T/B
31 Bioskop T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
32 Karaoke T/B T/B X I I T/B T T T T X T/B
33 Klab Malam X X X I I T/B T T T T X T/B
34 Bar X X X I I T/B T T T T X T/B
35 Diskotik X X X I I T/B T T T T X T/B
36 Bilyar T/B T/B X I I T/B T T T T X T/B
37 Bowling T/B T/B X I I T/B T T T T X T/B
38 Permainan Ketangkasan T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
39 Game Center T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
40 Kolam Renang T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
41 Kolam Pancing T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
42 Teater Terbuka T/B T/B X I I T/B T T T T T/B T/B
43 Bank B B X I I T/B T T T T T/B T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
44 Koperasi B B X I I T/B T T T T T/B T/B
45 Money Changer B B X I I T/B T T T T T/B T/B
46 Warung Internet T T
LAPORAN X
AKHIR I I T/B T T T T T/B T/B
47 Warung Telekomunikasi T T X I I T/B T T T T T/B T/B
48 Kantor Pos T T X I I T/B T T T T T/B T/B
49 Biro Travel T T X I I T/B T T T T T/B T/B
50 Salon / Pangkas Rambut T T X I I T/B T T T T T/B T/B
51 Pijat T T X I I T/B T T T T T/B T/B
52 Mandi Uap/ Sauna dan Spa T T X I I T/B T T T T T/B T/B
53 Pusat Kebugaran / Fitnes T T X I I T/B T T T T T/B T/B
54 Pengobatan Alternatif T T X I I T/B T T T T T/B T/B
55 Bengkel Alat Berat B B X I I T/B T T T T T/B T/B
56 Bengkel Karoseri B B X I I T/B T T T T T/B T/B
57 Bengkel Mobil B B X I I T/B T T T T T/B T/B
58 Salon Mobil B B X I I T/B T T T T T/B T/B
59 Cucian Mobil T T X I I T/B T T T T T/B T/B
60 Bengkel Cat Kendaraan B B X I I T/B T T T T T/B T/B
61 Bengkel Sepeda Motor B B X I I T/B T T T T T/B T/B
62 Cucian Sepeda Motor T T X I I T/B T T T T T/B T/B
63 Bengkel Kendaraan Tidak Bermotor T T X I I T/B T T T T T/B T/B
64 Bengkel Las B B X I I T/B T T T T T/B T/B
65 Bengkel Elektronik B B X I I T/B T T T T T/B T/B
66 Bengkel Meubel/ Furniture B B X I I T/B T T T T T/B T/B
67 Bimbingan Belajar B B X I I T/B T T T T T/B T/B
68 Kursus Mengemudi T T X I I T/B T T T T T/B T/B
69 Rumah Duka X X X I I T/B T T T T T/B T/B
70 Krematorium X X X I I T/B T T T T T/B T/B
71 Rumah Abu X X X I I T/B T T T T T/B T/B
72 Penitipan Anak T T X I I T/B T T T T T/B T/B
73 Penitipan Hewan T T X I I T/B T T T T T/B T/B
74 Penitipan Barang T T X I I T/B T T T T T/B T/B
75 Air Minum Isi Ulang T T X I I T/B T T T T T/B T/B
76 SPBU B B X I I T/B T T T T T/B T/B
77 SPBE B B X I I T/B T T T T T/B T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
78 SPBG B B X I I T/B T T T T T/B T/B
79 Jasa Pemasaran Property T T X I I T/B T T T T T/B T/B
80 Jasa Hukum T T
LAPORAN X
AKHIR I I T/B T T T T T/B T/B
81 Jasa Bangunan/Arsitek T T X I I T/B T T T T T/B T/B
82 Jasa Riset dan Pengembangan IPTEK T T X I I T/B T T T T T/B T/B
83 Jasa Bunga Ucapan Selamat T T X I I T/B T T T T T/B T/B
84 Jasa Tukang Jahit T T X I I T/B T T T T T/B T/B
85 Laundry T T X I I T/B T T T T T/B T/B
86 Studio Foto T T X I I T/B T T T T T/B T/B
87 Foto Copy/ Percetakan T T X I I T/B T T T T T/B T/B
88 Penyewaan Alat Berat B B X I I T/B T T T T T/B T/B
89 Reklame/ Spanduk/ Bilboard T T X I I T/B T T T T T/B T/B
90 Kondotel (Kondominium Hotel) B B I I I T/B T T T T T/B T/B
91 Rumah Kantor / Soho T T X I I T/B T T T T T/B T/B
92 Superblok/Multifungsi B B I I I T/B T T T T T/B T/B
                           
Perkantoran                        
1 Kantor Perwakilan Negara Asing T T T I I I I I I I T/B T/B
2 Kantor Pemerintah Pusat/Instansi Vertikal T T T I I I I I I I T/B T/B
3 Kantor Pemerintah Propinsi T T T I I I I I I I T/B T/B
4 Kantor Pemerintah Kota T T T I I I I I I I T/B T/B
5 Kantor Kecamatan T T T I I I I I I I T/B T/B
6 Kantor Kelurahan T T T I I I I I I I T/B T/B
7 Kantor Kodam T T T I I I I I I I I T/B
8 Kantor Kodim T T T I I I I I I I I T/B
9 Kantor Koramil T T T I I I I I I I I T/B
10 Kantor Korem T T T I I I I I I I I T/B
11 Kantor Polda T T T I I I I I I I I T/B
12 Kantor Polwil T T T I I I I I I I I T/B
13 Kantor Polres/Polresta T T T I I I I I I I I T/B
14 Kantor Polsek/Polsekta T T T I I I I I I I I T/B
15 Pos Polisi T T T I I I I I I I I T/B
16 Pos Pemadam Kebakaran T T T I I I I I I I T/B T/B
17 Kantor Pos Induk T T T I I I I I I I T/B T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
18 Kantor Pos Cabang T T T I I I I I I I T/B T/B
19 Kantor PLN Regional T T T I I I I I I I T/B T/B
20 Kantor PLN Cabang T T
LAPORAN T
AKHIR I I I I I I I T/B T/B
21 Kantor Telkom T T T I I I I I I I T/B T/B
22 Kantor Bank Indonesia T T T I I I I I I I T/B T/B
23 Kantor PDAM T T T I I I I I I I T/B T/B
24 Kantor Perbankan T T T I I I I I I I T/B T/B
25 Kantor Dagang / Bisnis T T T I I I I I I I T/B T/B
26 Kantor Telekomunikasi Seluler T T T I I I I I I I T/B T/B
27 Kantor Partai Politik dan Organisasi Massa T T T I I I I I I I T/B T/B
28 Kantor Asosiasi Profesi T T T I I I I I I I T/B T/B
                           
Sarana Pelayanan Umum                        
1 Pra Sekolah/PAUD T T X I I T/B I I I I T/B T/B
2 TK T T X I I T/B I I I I T/B T/B
3 SD/MI T T X I I T/B I I I I T/B T/B
4 SLTP/MTS T T X I I T/B I I I I T/B T/B
5 SMU/MA/SMK T T X I I T/B I I I I T/B T/B
6 Sekolah Terpadu T T X I I T/B I I I I T/B T/B
7 Pesantren T T X I I T/B I I I I T/B T/B
8 Akademi T T X I I T/B I I I I T/B T/B
9 SekolahTinggi T T X I I T/B I I I I T/B T/B
10 Instistut T T X I I T/B I I I I T/B T/B
11 Universitas T T X I I T/B I I I I T/B T/B
12 Tempat Kursus/ Pelatihan / Bimbingan Belajar T T X I I T/B I I I I T/B T/B
13 Pendidikan Non Formal T T X I I T/B I I I I T/B T/B
14 Perpustakaan T T X I I T/B I I I I T/B T/B
15 Pusat Penelitian dan Riset T T X I I T/B I I I I T/B T/B
16 Rumah Sakit Tipe A B B X I I T/B B B B B T/B T/B
17 Rumah Sakit Tipe B B B X I I T/B B B B B T/B T/B
18 Rumah Sakit Tipe C B B X I I T/B B B B B T/B T/B
19 Rumah Sakit Tipe D B B X I I T/B B B B B T/B T/B
20 Rumah Sakit Gawat Darurat B B X I I T/B B B B B T/B T/B
21 Rumah Sakit Bersalin B B X I I T/B B B B B T/B T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
22 Laboratorium Kesehatan B B X I I T/B I I I I T/B T/B
23 Puskesmas B B X I I T/B I I I I T/B T/B
24 PuskesmasPembantu B B
LAPORAN X
AKHIR I I T/B I I I I T/B T/B
25 BalaiPengobatan B B X I I T/B I I I I T/B T/B
26 PengobatanTradisional B B X I I T/B I I I I T/B T/B
27 PosKesehatan B B X I I T/B I I I I T/B T/B
28 Posyandu B B X I I T/B I I I I T/B T/B
29 PraktekDokterUmum B B X I I T/B I I I I T/B T/B
30 PraktekDokterSpesialis B B X I I T/B I I I I T/B T/B
31 PraktekBidan B B X I I T/B I I I I T/B T/B
32 Klinik/ Polikinik B B X I I T/B I I I I T/B T/B
33 Klinik dan atau Rumah Sakit Hewan B B X I I T/B I I I I T/B T/B
34 Apotek T T X I I T/B I I I I T/B T/B
35 TokoObat T T X I I T/B I I I I T/B T/B
36 Optik T T X I I T/B I I I I T/B T/B
37 Islamic Center T T X I I T/B I I I I T/B T/B
38 Masjid I I X I I T/B T T T T T/B T/B
39 Langgar/ musholla I I X I I T/B T T T T T/B T/B
40 Gereja B B X I I T/B T T T T T/B T/B
41 Pura B B X I I T/B T T T T T/B T/B
42 Vihara B B X I I T/B T T T T T/B T/B
43 Klenteng B B X I I T/B T T T T T/B T/B
44 Stadion B B X I I T/B I I I I T/B T/B
45 GedungOlahraga T T X I I T/B I I I I T/B T/B
46 LapanganOlahraga T T X I I T/B I I I I T/B T/B
47 Lapangan Futsal T T X I I T/B I I I I T/B T/B
48 LapanganBulutangkis T T X I I T/B I I I I T/B T/B
49 LapanganTenis T T X I I T/B I I I I T/B T/B
50 Lapangan Golf T T X I I T/B I I I I T/B T/B
51 Arena Ketangkasan T T X I I T/B I I I I T/B T/B
52 GelanggangRemaja / Seni T T X I I T/B I I I I T/B T/B
53 SanggarSeni T T X I I T/B I I I I T/B T/B
54 Gedungpertemuanlingkungan T T X I I T/B I I I I T/B T/B
55 BalaiPertemuan T T X I I T/B I I I I T/B T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
56 GedungPertemuan Kota B B X I I T/B I I I I T/B T/B
57 Gedung Expo/ Pameran B B T I I T/B I I I I T/B T/B
58 GedungSerbaGuna T T
LAPORAN X
AKHIR I I T/B I I I I T/B T/B
59 PusatInformasilingkungan I I X I I T/B I I I I T/B T/B
60 LembagaSosial/organisasikemasyarakatan T T X I I T/B I I I I T/B T/B
61 GedungKesenian T T X I I T/B I I I I T/B T/B
62 GedungTeater T T X I I T/B I I I I T/B T/B
63 Museum T T X I I T/B I I I I T/B T/B
64 Studio Keterampilan T T X I I T/B I I I I T/B T/B
65 PusatRehabilitasi T T X I I T/B I I I I T/B T/B
66 Terminal Tipe A B B X I I X B B B B X T/B
67 Terminal Tipe B B B X I I X B B B B X T/B
68 Terminal Tipe C B B X I I X B B B B X T/B
69 StasiunKeretaApi B B X I I X B B B B X T/B
70 Area Parkir Sepeda T T I I I T/B I I I I T/B T/B
71 Area Parkir KendaraanBermotorRoda 2 T T I I I T/B I I I I T/B T/B
72 Area Parkir Kendaraan Bermotor Roda 4 T T I I I T/B I I I I T/B T/B
73 Area Parkir Kendaraan bermotor Roda 6 T T I I I T/B I I I I T/B T/B
74 Area Parkir Truk/ Kontainer T T I I I T/B I I I I T/B T/B
75 Gedung Parkir T T I I I T/B I I I I T/B T/B
76 Halte I I X I I T/B I I I I T/B T/B
77 Pangkalan Ojek I I X I I T/B I I I I T/B T/B
78 Pelabuhan X X X I I X X X X X X T/B
79 Dermaga X X X I I X X X X X X T/B
80 Mercusuar X X X I I X X X X X T/B T/B
81 Bandara B B X I I T/B I I I I T/B T/B
82 PendaratanHelikopter B B X I I T/B I I I I T/B T/B
83 JembatanPenyeberangan T T X I I T/B I I I I T/B T/B
84 Pool Bus B B X I I T/B I I I I X T/B
85 Pool Taxi B B X I I T/B I I I I X T/B
86 Pool AngkutanUmum B B X I I T/B I I I I X T/B
87 TPS B B X I I T/B I I I I T/B T/B
88 TPA X X X X X T/B X X X X X T/B
89 Pengolahansampah/limbah B B X X X T/B I I I I T/B T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
90 Daurulang T T X X X T/B I I I I T/B T/B
91 Penimbunanbarangrongsokan B B X X X T/B I I I I T/B T/B
92 Saringansampahdrainase T T
LAPORAN X
AKHIR I I T/B I I I I T/B T/B
93 Pembongkarankendaraanbermotor B B X I I T/B I I I I T/B T/B
94 PosPemadamKebakaran I I X I I T/B I I I I T/B T/B
95 Fire Hidrant Pile I I X I I T/B I I I I T/B T/B
96 Menara Telekomunikasi B B X I I T/B I I I I T/B T/B
97 Warung Telekomunikasi(Telepon / Internet) T T X I I T/B I I I I T/B T/B
PusatTransmisi/PemancarJaringan
98 T T X I I T/B I I I I T/B T/B
Telekomunikasi
99 Stasiun Radio / TV T T X I I T/B I I I I X T/B
10
Iklan /Reklame di halamanberkonstruksi T T X I I T/B I I I I X T/B
0
10
Iklan /Reklamemenempelbangunan T T X I I T/B I I I I X T/B
1
10
Iklan /Reklamediatasbangunan T T X I I T/B I I I I X T/B
2
10
Rambu-rambu / Signage I I T I I T/B I I I I T/B T/B
3
dst
dst.                        
.
Industri                        
1 Industri Kecil/ Home Industri B B B B B T/B B B B B X T/B
2 Industri Pengemasan Barang B B B B B T/B B B B B X T/B
3 Industri Berbahan Kerajinan Tangan B B B B B T/B B B B B X T/B
4 Industri Kimia Dasar B B B B B T/B B B B B X T/B
5 Industri Mesin dan Logam Dasar B B B B B T/B B B B B X T/B
6 Industri Makanan / Minuman B B B B B T/B B B B B X T/B
7 Industri Pengolahan Tembakau B B B B B T/B B B B B X T/B
8 Industri Tekstil B B B B B T/B B B B B X T/B
9 Industri Pakaian Jadi B B B B B T/B B B B B X T/B
10 Industri Berbahan Kulit & Karet B B B B B T/B B B B B X T/B
11 Industri Furniture B B B B B T/B B B B B X T/B
12 Industri Daur Ulang B B B B B T/B B B B B X T/B
13 Industri Kayu B B B B B T/B B B B B X T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
14 Industri Kertas B B B B B T/B B B B B X T/B
15 Gudang Terbuka B B B B B T/B B B B B X T/B
16 Gudang Tertutup B B
LAPORAN B
AKHIR B B T/B B B B B X T/B
17 Pergudangan B B B B B T/B B B B B X I
                           
Pariwisata                        
1 Area Perkemahan B B X T T T/B T T T T T/B T/B
2 Area Out Bond B B X T T T/B T T T T T/B T/B
3 Kebun Binatang B B X T T T/B X X X X X T/B
4 Resort B B X X X T/B X X X X X T/B
5 Marina X X X T T T/B X X X X X T/B
6 Taman Air/ Water Park B B X T T T/B T T T T X T/B
                           
Pertahanan dan Keamanan                        
1 Asrama Militer T T X T T T/B T T T T I T/B
2 Pusat Latihan Tempur X X X X X X X X X X I X
3 TNI AD B B X T T T/B T T T T I T/B
4 TNI AU B B X T T T/B T T T T I T/B
5 TNI AL B B X T T T/B T T T T I T/B
                           
Ruang Terbuka Non Hijau                        
1 Lapangan I I I I I I I I I I I I
2 Plaza I I I I I I I I I I I I
3 Tempat parkir I I I I I I I I I I I I
4 Taman bermain dan rekreasi I I T I I X T T T T T/B I
5 Trotoar I I I I I I I I I I I I
6 Alun-alun I I I I I I I I I I I I
7 Kolam Retensi T T I I I I I I I I I I
8 Waduk T T I I I I I I I I I I
                           
Ruang Evakuasi Bencana                        
1 Barak Penampungan I I T T T T/B T T T T T T/B
2 Dapur Umum I I T T T T/B T T T T T T/B
                           
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
Ruang Sektor Informal                        
1 Pedagang Kaki Lima T T X T T T/B X X X X T/B T/B
       
LAPORAN  
AKHIR                  
Pertambangan                        
1 MinyakBumi X X X X X X X X X X X X
2 Gas Alam X X X X X X X X X X X X
3 Batubara X X X X X X X X X X X X
4 Uranium X X X X X X X X X X X X
5 BatuKapur X X X X X X X X X X X X
6 Batu, X X X X X X X X X X X X
7 Kerikil, X X X X X X X X X X X X
8 Lempung X X X X X X X X X X X X
9 PasirKwarsa X X X X X X X X X X X X
10 Tanah Liat X X X X X X X X X X X X
11 Pasir X X X X X X X X X X X X
12 Tanah Urug X X X X X X X X X X X X
13 Aluminium, X X X X X X X X X X X X
14 Tembaga X X X X X X X X X X X X
15 Besi X X X X X X X X X X X X
16 Nikel X X X X X X X X X X X X
17 Timah X X X X X X X X X X X X
18 Magnesium X X X X X X X X X X X X
19 Emas X X X X X X X X X X X X
20 Perak X X X X X X X X X X X X
21 Platina X X X X X X X X X X X X
22 Seng X X X X X X X X X X X X
23 Timbal X X X X X X X X X X X X
                           
Pertanian                        
1 Sawah T T X T T T T T T T T T/B
2 Ladang T T X T T T T T T T T T/B
3 Kebun T T X T T T T T T T T T/B
4 Hortikultura dan Rumah Kaca T T X T T T T T T T T T/B
5 Pembibitan T T X T T T T T T T T T/B
Zona
Zona Perdagangan Zona Peruntukan
Zona Perumahan Perkantora Zona Sarana Pelayanan Umum
dan Jasa Lainnya
n
No Kegiatan K-3 SPU- SPU
R-3 R-4 K-1 K-2 SPU-2 SPU-3 PL-7 PL-12
(Sub 1 -4
(Sedan (Renda (Kota (BWP KT (Kecamata (Keluraha (Hanka (Pergudanga
BWP (Kota (RW
g) h) ) ) n) n) m) n)
) ) )
6 Pergudangan Hasil Panen B B X B B B B B B B B I
PenjualanTanaman/Bunga yang
7 T T X T T T T T T T T T/B
Dikembangbiakkan
8 Tambak T
LAPORAN
T
AKHIR
X T T T T T T T T T/B
9 Kolam T T X T T T T T T T T T/B
10 Tempat Pelelangan Ikan X X X X X X X X X X X T/B
11 Keramba T T X T T T T T T T T T/B
12 Lapangan Pengembalaan B B X X X B B B B B B T/B
13 PemerahanSusu B B X B B B B B B B B T/B
14 KandangHewan B B X X X X X X X X X T/B
15 Rumah Potong Hewan B B X B B X X X X B B T/B
16 RumahWalet X X X X X X X X X X X T/B
                           
Pertanian                        
1 Taman I I I I I I I I I I I I
2 Hutan Kota I I I I I I I I I I I I
3 Jalur Hijau Jalan I I I I I I I I I I I I
4 Pemakaman T T T T T T T T T T T T/B
5 Sempadan Sungai I I I I I I I I I I I I
                           
7.1.1.1. Klasifikasi Zonasi
Klasifikasi zonasi ini mengacu pada Peraturan Menteri ATR Nomor 10
Tahun 2018 yang disesuaikan dengn kondisi yang ada di Kawasan Payung Sekaki.
Secara terperinci klasifikasi zonasi yang di Kecamatan Payung Sekaki adalah
sebagai berikut:
LAPORAN AKHIR
Tabel 31. Klsifikasi Zonasi di Kecamatan Payung Sekaki

Sub Zona /
No Kode Definisi
Zona
Zona Peruntukan ruang yang merupakan bagian dari
Perlindungan kawasan lindung yang mempunyai fungsi pokok
A Terhadap   sebagai perlindungan terhadap kawasan di
Kawasan bawahannya meliputi Kawasan gambut dan kawasan
Bawahannya resapan air
Peruntukan ruang yang merupakan bagian dari kawasan
lindung yang mempunyai fungsi pokok sebagai
1 Kolam Retensi KR
perlindungan terhadap kawasan di bawahannya,
khususnya sebagai penampungan air hujan
Peruntukan ruang yang merupakan bagian dari
Zona kawasan lindung yang mempunyai fungsi pokok
B Perlindungan   sebagai perlindungan terhadap sempadan pantai,
Setempat sempadan sungai, kawasan sekitar danau atau
waduk, dan kawasan sekitar mata air
Kawasan yang berfungsi sebagai ruang penyangga antara
Sempadan
1 SS ekosistem sungai dan daratan, agar fungsi sungai dan
Sungai
kegiatan manusia tidak saling terganggu.
Kawasan yang berfungsi sebagai perpanjangan jalur pacu
Pengaman Jalur di bawah lintasan pesawat udara setelah lepas landas
  JP
Bandara atau akan mendarat yang bertujuan untuk upaya
perlindungan jalur penerbangan
Area memanjang/jalur dan atau mengelompok, yang
Zona Ruang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat
C  
Terbuka Hijau tumbuh tanaman, baik yang tumbuh tanaman secara
alamiah maupun yang sengaja ditanam
Kawasan dengan peruntukan sebagai areal/ ruang
terbuka hijau yang berupa hamparan lahan yang
RTH- bertumbuh pohon-pohon yang kompak dan rapat di
1 Hutan Kota
1 dalam wilayah perkotaan baik pada tanah negara
maupun tanah hak, yang ditetapkan sebagai hutan kota
oleh pejabat yang berwenang.
Lahan terbuka yang yang berfungsi sosial dan estetik
RTH- sebagai sarana kegiatan rekreatif, edukasi atau kegiatan
2 Taman Kota
2 lain yang ditujukan untuk melayani penduduk satu kota
atau bagian wilayah kota
Lahan terbuka yang yang berfungsi sosial dan estetik
Taman RTH- sebagai sarana kegiatan rekreatif, edukasi atau kegiatan
3
Kecamatan 3 lain yang ditujukan untuk melayani penduduk satu
kecamatan

LAPORAN AKHIR
108
Sub Zona /
No Kode Definisi
Zona
Lahan terbuka yang yang berfungsi sosial dan estetik
Taman RTH- sebagai sarana kegiatan rekreatif, edukasi atau kegiatan
4
Kelurahan 4 lain yang ditujukan untuk melayani penduduk satu
kelurahan
Lahan terbuka yang yang berfungsi sosial dan estetik
sebagai sarana kegiatan rekreatif, edukasi atau kegiatan
RTH- lain yang ditujukan untuk melayani penduduk satu RW,
5 Taman RW
5 khususnya kegiatan remaja, kegiatan olahraga
masyarakat, serta kegiatan masyarakat lainnya di
lingkungan RW tersebut
Lahan terbuka yang yang berfungsi sosial dan estetik
sebagai sarana kegiatan rekreatif, edukasi atau kegiatan
RTH-
6 Taman RT lain yang ditujukan untuk melayani penduduk dalam
6
lingkup 1 (satu) RT, khususnya untuk melayani kegiatan
sosial di lingkungan RT tersebut
Kawasan dengan peruntukan sebagai tempat
pemakaman umum yang berupa areal/ruang terbuka
RTH- dengan fasilitas pendukungnya yang berupa makam,
7 Pemakaman
7 pedestrian, plaza, pohon-pohon pelindung, lampu,
petunjuk arah, bangunan pengelola, tempat parkir, dan
fasilitas-fasilitas lain sesuai kebutuhan.
Peruntukan ruang yang terdiri atas kelompok rumah
Zona
A   tinggal yang mewadahi kehidupan dan penghidupan
Perumahan
masyarakat yang dilengkapi dengan fasilitasnya
Rumah Peruntukan yang difungsikan untuk tempat tinggal atau
1 kepadatan R-1 hunian yang memiliki kepadatan bangunan diatas 1000
sangat tinggi (seribu) rumah/hektar
Peruntukan yang difungsikan untuk tempat tinggal atau
Rumah
hunian yang memiliki kepadatan bangunan 100
2 kepadatan R-2
(seratus)-1000 (seribu) rumah/hektar atau luas persil
tinggi
dari 60 m2 sampai dengan 150 m2
Peruntukan yang difungsikan untuk tempat tinggal atau
Rumah
hunian yang memiliki kepadatan bangunan 40 (empat
3 kepadatan R-3
puluh)-100 (seratus) rumah/hektar atau luas persil dari
sedang
150 m2 sampai dengan 250 m2
Peruntukan yang difungsikan untuk tempat tinggal atau
Rumah
hunian yang memiliki kepadatan bangunan dibawah 10
4 kepadatan R-4
(sepuluh)-40 (empat puluh) rumah/hektar atau luas
rendah
persil dari 150 m2 sampai dengan 250 m2
Peruntukan yang difungsikan untuk tempat tinggal atau
Rumah
hunian yang memiliki kepadatan bangunan di bawah 10
5 kepadatan R-5
(sepuluh) di bawah 10 (sepuluh) rumah/hektar atau luas
sangat rendah
persil lebih luas dari 350 m2
Peruntukan ruang yang merupakan bagian dari
kawasan budi daya difungsikan untuk
Zona
pengembangan kegiatan usaha yang bersifat
B Perdagangan  
komersial, tempatbekerja, tempat berusaha, serta
dan Jasa
tempat hiburan dan rekreasi, serta fasilitas
umum/sosial pendukungnya
6 Skala kota K-1 Peruntukan ruang yang difungsikan untuk

LAPORAN AKHIR
109
Sub Zona /
No Kode Definisi
Zona
pengembangan kelompok kegiatan perdagangan
dan/atau jasa, tempat bekerja, tempat berusaha, tempat
hiburan dan rekreasi dengan jangkauan pelayanan bagi
masyarakat skala nasional, regional maupun kota dengan
pengembangan bangunan tunggal
Peruntukan ruang yang difungsikan untuk
pengembangan kelompok kegiatan perdagangan
dan/atau jasa, tempat bekerja, tempat berusaha, tempat
7 Skala BWP K-2 hiburan dan rekreasi dengan jangkauan pelayanan bagi
masyarakat skala regional, kota maupun lokal dengan
bentuk bangunan deret dengan tingkat kepatan rendah
sampai sedang
Peruntukan ruang yang difungsikan untuk
pengembangan kelompok kegiatan perdagangan
dan/atau jasa, tempat bekerja, tempat berusaha, tempat
8 Skala SubBWP K-3
hiburan dan rekreasi dengan jangkauan pelayanan bagi
masyarakat skala lokal dengan bentuk bangunan deret
dengan tingkat kepatan sedang sampai tinggi
Peruntukan ruang yang merupakan bagian dari
kawasan budi daya difungsikan untuk
Zona pengembangan kegiatan pelayanan pemerintahan
C  
Perkantoran dan tempat bekerja/berusaha, tempat berusaha,
dilengkapi dengan fasilitas umum/sosial
pendukungnya
Peruntukan ruang yang difungsikan untuk
pengembangan kegiatan pelayanan pemerintahan dan
9 Perkantoran KT
tempat bekerja/ berusaha, tempat berusaha, dilengkapi
dengan fasilitas umum/sosial pendukungnya.
Peruntukan ruang yang dikembangkan untuk
Zona sarana menampung fungsi kegiatan yang berupa
D pelayanan   pendidikan, kesehatan, peribadatan, sosial budaya,
umum olahraga dan rekreasi, dengan fasilitasnya dengan
skala pelayanan yang ditetapkan dalam RTRWK
Peruntukan ruang yang dikembangkan untuk melayani
peduduk skala kota dengan lokasi SPU dapat disebar
pada titik-titik strategis atau sekitar pusat kota. Terdiri
SPU-
10 Skala kota atas kantor pemerintahan; gedung sosial budaya
1
(serbaguna, alun-alun), sarana peribadatan (masjid
agung, gereja, vihara, kleteng), sarana kesehatan (rumah
sakit), sarana olahraga (lapangan besar)
Peruntukan ruang yang dikembangkan untuk melayani
peduduk skala kota dengan lokasi SPU dapat disebar
pada titik-titik strategis atau sekitar pusat kecamatan.
Skala SPU-
11 Terdiri atas kantor kecamatan; kantor polisi; pos
kecamatan 2
pemadam kebakaran; kantor pos pembantu; balai nikah/
KUA/ BP4; parkir umum; Gedung pertemuan/ serba
guna, puskesmas, sekolah.
Peruntukan ruang yang dikembangkan untuk melayani
SPU-
12 Skala kelurahan peduduk skala kota dengan lokasi SPU dapat disebar
3
pada titik-titik strategis atau sekitar pusat kelurahan.

LAPORAN AKHIR
110
Sub Zona /
No Kode Definisi
Zona
Terdiri atas kantor kelurahan; pos kamtib; pos pemadam
kebakaran; agen pelayanan pos; loket pembayaran air
bersih; loket pembayaran listrik; puskesmas, sekolah,
bak sampah besar; dan parkir umum dengan standar
satuan parkir 25 m2.
Peruntukan ruang yang dikembangkan untuk melayani
peduduk skala kota dengan lokasi SPU dapat disebar
SPU- pada titik-titik strategis atau sekitar pusat RW. Terdiri
13 Skala RW
4 atas balai pertemuan warga; pos hansip; gardu listrik;
bak sampah kecil; posyandu; dan parkir umum dengan
standar satuan parkir 25 m2, MCK Bersama.
Peruntukan ruang yang dikembangkan untuk
Zona
menampung fungsi kegiatan di daerah tertentu
E Peruntukan  
berupa pertanian, pertambangan, pariwisata, dan
Lainnya
peruntukan-peruntukan lainnya
peruntukan tanah yang dikembangkan untuk menjamin
kegiatan dan pengembangan bidang pertahanan dan
Pertahanan dan
14 PL-7 keamanan seperti kantor, instalasi hankam, termasuk
keamanan
tempat latihan baik pada tingkat nasional, Kodam,
Korem, Koramil, dsb
PL- Peruntukan ruang untuk melakukan proses
15 Pergudangan
12 penyimpanan, pemeliharaan, dan pemindahan barang.

7.1.1.2. Daftar Kegiatan


Daftar kegiatan merupakan rincian kegiatan yang diturunkan berdasarkan
klasifikasi zonasi yang sudah disampaikan sebelumnya. Berikut daftar kegiatan di
Kecamatan Payung Sekaki adalah sebagai berikut:

LAPORAN AKHIR
111
Tabel 32. Daftar Kegiatan

Zona
No Definisi
Kegiatan
Perumahan  
1 Rumah Tunggal Hunian yang berdiri sendiri pada persil, terpisah dengan rumah di sebelahnya.
2 Rumah Kopel Hunian yang umumnya berada pada satu persil, satu bangunan terdiri dari 2 unit rumah dengan satu atap
3 Rumah Deret Hunian yang unitnya menempel satu sama lain, umumnya maksimal 6 unit berderet
Hunian bertingkat yang dibangun dalam satu lingkungan yang terbagi dalam bagian-bagian yang distrukturkan secara
fungsional dalam arah horizontal maupun vertikal dan merupakan satuan-satuan yang masingmasing dapat dimiliki dan
4 Rumah Susun
digunakan secara terpisah, yang berfungsi untuk tempat hunian, yang dilengkapi dengan bagian bersama, benda bersama
dan tanah bersama
Rumah yang disekat-sekat menjadi beberapa petak dengan tujuan disewakan dan dijadikan sumber pendapatan oleh
5 Rumah Petak
pemiliknya
6 Rumah Dinas Negeri Hunian yang berfungsi sebagai tempat tinggal untuk menunjang pelaksanaan tugas pegawai negeri.
Hunian yang berfungsi sebagai tempat tinggal yang disedikan oleh perusahaan swasta untuk menunjang pelaksanaan tugas
7 Rumah Dinas Swasta
pejabat dan/atau pegawainya
8 Rumah Jabatan Hunian yang berfungsi sebagai tempat tinggal untuk menunjang pelaksanaan tugas pejabat
Hunian yang penggunaannya sebagian atau seluruhnya dijadikan sumber pendapatan oleh pemiliknya dengan jalan
9 Rumah sewa/kost
menerima penghuni tempat kos minimal satu bulan dengan memungut uang pemondokan
Hunian dengan kamar–kamar yang dapat ditempati oleh beberapa penghuni di setiap kamarnya. Para penghuni menginap
10 Asrama
di asrama untuk jangka waktu yang lebih lama dari pada di hotel atau losmen
Hunian dengan kamar–kamar yang dapat ditempati oleh beberapa penghuni di setiap kamarnya bagi karyawan suatu
11 Mess karyawan
perusahaan
12 Apartemen Hunian yang mengarah pada bangunan fisik bentuk vertikal dengan sistem Sewa
13 Kondominium Hunian yang mengarah pada bangunan fisik bentuk vertikal dengan sistem Hak Guna Bangunan
14 Panti jompo Hunian untuk menampung dan merawat orang-orang yang lanjut usia atau jompo
Hunian yang menampung anak-anak yatim piatu. Di dalam panti asuhan, anak-anak yatim piatu (ataupun anak yang
15 Panti asuhan dan yatim piatu dititipkan orang tuanya karena tidak mampu) biasanya tinggal, mendapatkan pendidikan, dan juga dibekali berbagai
keterampilan agar dapat berguna di kehidupannya nanti
16 Maisonet Hunian tipe standar dari bangunan berkapasitas tinggi dan bertingkat rendah 2 lantai
17 Paviliun Hunian berupa ruang/unit tambahan di samping rumah induk
Hunian yang dapat disewakan sebagai tempat tinggal untuk jangka waktu
18 Guest House
tertentu
19 Town House Hunian yang memiliki fasilitas bersama, seperti kolam renang, club house, serta ruang terbuka (rumah cluster)
20 Rumah Adat Bangunan yang memiliki ciri khas khusus sebagai representasi tempat hunian oleh suatu suku bangsa tertentu
21 Rumah Panggung Hunian yang dibangun di atas permukaan tanah atau air dengan menggunakan tiang
dst. dst.  
Zona
No Definisi
Kegiatan
Perdagangan  
Usaha untuk melakukan usaha perdagangan, rekreasi, restoran dan sebagainya yang diperuntukkan bagi kelompok,
1 Pusat Perbelanjaan perorangan, perusahaan atau koperasi untuk melakukan penjualan barang-barang dan atau jasa, dan terletak dalam
bangunan/ruang yang menyatu
Jenis dari pusat perbelanjaan yang secara arsitektur berupa bangunan tertutup dengan suhu yang diatur dan memiliki jalur
2 Mall untuk berjalan jalan
LAPORAN yang teratur sehingga berada di antara antar toko-toko kecil yang saling berhadapan dengan bentuk
AKHIR
bangunan melebar
3 Plaza Pusat perbelanjaan yang secara arsitektur bangunan dirancang tinggi, memiliki lebih dari tiga lantai
4 Departemen Store Suatu bentuk toko swalayan yang menjual barang dagangan eceran
Sarana/tempat usaha untuk melakukan penjualan barang-barang kebutuhan rumah tangga termasuk kebutuhan sembilan
5 Supermarket bahan pokok secara eceran dan langsung kepada konsumen akhir dengan cara swalayan yang luas lantai usaha lantainya
paling besar (maksimal) 4.000 m2 (empat ribu meter persegi).
Sarana/tempat usaha untuk melakukan penjualan barang-barang kebutuhan sehari-hari secara eceran dan langsung
6 Mini Market kepada konsumen akhir dengan cara swalayan yang luas lantai usahanya paling besar (maksimal) 200 m2 (dua ratus meter
persegi).
Sarana/tempat usaha untuk melakukan penjualan berbagai macam barang kebutuhan rumah tangga dan bukan kebutuhan
7 Toserba sembilan bahan pokok, yang disusun dalam bagian yang terpisah-pisah dalam bentuk kounter secara eceran dan langsung
kepada konsumen akhir yang dalam pelayanannya dibantu oleh para pramuniaga
8 Showroom Sarana/tempat usaha untuk melakukan penjualan kendaraan bermotor
Usaha untuk melakukan pembelian berbagai macam barang dalam partai besar dari berbagai pihak dan menjual barang
9 Perkulakan/Grosir
tersebut dalam partai besar sampai pada sub distributor dan atau pedagang eceran
Pasar yang dibangun dan dikelola oleh pemerintah, pemerintah daerah, swasta, badan usaha milik negara dan badan usaha
milik daerah termasuk kerja sama dengan swasta dengan tempat usaha berupa toko, kios, counter, los dan tenda yang
10 Pasar Tradisional
dimiliki/dikelola oleh pedagang kecil, menengah, swadaya atau koperasi dengan usaha skala kecil, modal kecil dan dengan
proses jual beli barang dagangan melalui tawar menawar
11 Pertokoan Kompleks toko atau deretan toko yang masing-masing dimiliki dan dikelola oleh perorangan atau badan hukum
12 Toko Usaha untuk melakukan penjualan barang secara eceran maupun sub grosiran langsung kepada konsumen akhir
13 Rumah Toko Rumah yang sekaligus untuk toko (toko di lantai dasar dan tempat tinggal di lantai kedua)
14 Kios Tempat usaha sekala kecil yang menjual barang dagangannya secara eceran, yang macam barangnya itu hanya satu
15 Kedai Bangunan yang digunakan sebagai tempat berjualan makanan dan minuman
Kegiatan aksesoris yang melekat pada kaveling bangunan hunian berupa warung makan, warung kelontong, dan lain-lain
16 Warung
dengan proporsi tertentu
17 Restoran Fasilitas penyediaan makanan dan/atau minuman dengan dipungut bayaran
18 Rumah Makan Fasilitas penyediaan makanan dan/atau minuman dengan dipungut bayaran
Penyediaan makanan ringan dan minuman ringan dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk proses
19 Café
pembuatan, penyimpanan dan/atau penyajiannya, di dalam 1 (satu) tempat tetap yang tidak berpindah-pindah.
20 Kedai Kopi Penyediaan makanan ringan dan minuman ringan dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk proses
Zona
No Definisi
Kegiatan
pembuatan, penyimpanan dan/atau penyajiannya, di dalam 1 (satu) tempat tetap yang tidak berpindah-pindah.
Penyediaan makanan dan minuman dilengkapi dengan pembuatan, peralatan dan perlengkapan untuk proses
21 Pusat Jajan
penyimpanan dan penyajian, di dalam 1 (satu) tempat tetap yang tidak berpindah-pindah
Jasa penyediaan makanan dan minuman yang dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk proses pembuatan,
22 Jasa Boga
penyimpanan dan penyajian, untuk disajikan di lokasi yang diinginkan oleh pemesan
Jasa LAPORAN
penyediaan makanan
AKHIR berupa roti dan kue yang dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk proses
23 Bakery
pembuatan, penyimpanan dan penyajian, untuk disajikan di lokasi yang diinginkan oleh pemesan
Hotel adalah penyediaan akomodasi secara harian berupa kamar-kamar di dalam 1 (satu) bangunan, yang dapat dilengkapi
24 Hotel
dengan jasa pelayanan makan dan minum, kegiatan hiburan serta fasilitas lainnya
Sejenis akomodasi yang menggunakan sebagian atau seluruh bangungan rumah yang menyediakan penginapan dengan/
25 Losmen
tanpa makan – minum bagi setiap orang yang datang untuk beristirahat sementara waktu
Jenis akomodasi yang dibangun dan dimiliki suatu instansi untuk tempat peristirahatan bagi para pegawainya dan
26 Wisma
diperlengkapi dengan peralatan makan dan minum
Sejenis akomodasi yang berlokasi di sekitar pantai atau danau dengan bentuk bangunan – bangunan terpisah, disewakan
27 Cottage
untuk keluarga, serta dilengkapi dengan fasilitas rekreasi
Sejenis akomodasi yang mengijinkan seseorang tinggal di bangunan milik warga dalam beberapa lama untuk mempelajari
28 Home Stay
segala hal yang terdapat di kawasan homestay tersebut, seperti kehidupan, bahasa, dan sebagainya
Tempat tinggal sementara sekaligus tempat untuk liburan, yang biasanya terletak di luar daerah yang berhawa sejuk
29 Villa
seperti di pinggiran kota, pegunungan, pantai, dsb
Gedung/Bangunan yang digunakan sebagai tempat jasa pelayanan hiburan dengan melaksanakan pertunjukan film-film
30 Bioskop
layar lebar
31 Karaoke Usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas menyanyi dengan atau tanpa pemandu lagu
Tempat istirahat yang buka pada waktu larut malam berupa kedai minum, dan dilengkapi ruang tarian dan layanan DJ yang
32 Klab Malam
memainkan musik pop dan tarian yang rancak
Usaha penyediaan minuman beralkohol dan non-alkohol dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan untuk proses
33 Bar
pembuatan, penyimpanan dan/atau penyajiannya, di dalam 1 (satu) tempat tetap yang tidak berpindah-pindah
Tempat hiburan atau klub dengan rekaman musik yang dimainkan oleh disc jockey dan bukan sebuah band di atas
34 Diskotik
panggung
35 Bilyar Tempat untuk kegiatan olahraga bola sodok (billiar)
36 Bowling Tempat untuk kegiatan olahraga bola gelinding (bowling)
Kegiatan yang dilakukan sebagai hiburan yang berkaitan dengan kecepatan dan/atau kecekatan dan/atau kepandaian
37 Permainan Ketangkasan
seseorang
Tempat untuk menyewakan PC untuk kepentingan bermain game, baik online melalui internet maupun offline tanpa
38 Game Center
internet, dimana game tersebut sebagian besar merupakan aplikasi tersendiri
Suatu konstruksi buatan yang dirancang untuk diisi dengan air dan digunakan untuk berenang, menyelam, atau aktivitas
39 Kolam Renang
air lainnya.
Zona
No Definisi
Kegiatan
Usaha yang menyediakan tempat serta fasilitas untuk memancing sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan
40 Kolam Pancing
penyediaan pelayanan jasa pelayanan makan dan minum
Suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk mempertunjukkanseni budaya di tempat terbuka (tanpa atap)
41 Teater Terbuka
dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa pelayanan makan dan minum
Sebuah lembaga intermediasi keuangan umumnya didirikan dengan kewenangan untuk menerima simpanan uang,
42 Bank
meminjamkan
LAPORAN uang, dan menerbitkan promes atau yang dikenal sebagai banknote
AKHIR
43 Koperasi Sebuah organisasi ekonomi yang dimiliki dan dioperasikan oleh orang-seorang demi kepentingan bersama
44 Money Changer Tempat pertukaran atau jual beli mata uang asing
45 Warung Internet Tempat yang menyewakan jasa internet kepada khalayak umum
Pelayanan jasa telekomunikasi untuk umum yang ditunggu baik bersifat sementara maupun tetap dan merupakan bagian
46 Warung Telekomunikasi dari telepon umum yang di dalamnya terdapat kamar bicara umum (KBU) berisi pesawat telepon untuk digunakan
pemakai jasa
Fasilitas fisik tidak bergerak untuk melayani penerimaan, pengumpulan, penyortiran, transmisi, dan pengantaran surat dan
47 Kantor Pos
paket pos
Perusahaan perjalanan pelayanan informasi yang menyangkut keperluan mencapai tujuan perjalanan dan informasi
48 Biro Travel
yang menyangkut daerah tujuan perjalanan
49 Salon / Pangkas Rambut Tempat yang menyediakan tempat, peralatan dan fasilitas untuk memotong, menata dan merias rambut
Usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas pemijatan dengan tenaga pemijat terlatih dan berbusana sopan serta
50 Pijat
dilakukan dalam suatu ruangan dengan pencahayaan terang yang memungkinkan aktifitasnya diketahui dari luar
Suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk mandi uap sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan
51 Mandi Uap/ Sauna dan Spa
pijat dan penyediaan jasa pelayanan makan dan minum
52 Pusat Kebugaran / Fitnes Tempat yang biasa juga disebut pusat kebugaran atau gym yang merupakan tempat tujuan latihan fisik
Tempat pengobatan dengan menggunakan metode pengobatan non medis atau bisa juga diartikan sebagai jenis
53 Pengobatan Alternatif
pengobatan yang berfungsi sebagai metode pengobatan pendukung pengobatan medis
54 Bengkel Alat Berat Tempat untuk memperbaiki kendaraan alat berat dan hal-hal yang berkaitan dengan masalah teknik
55 Bengkel Karoseri Tempat untuk membentuk dan memperbaiki karoseri (kerangka kendaraan)
56 Bengkel Mobil Tempat untuk memperbaiki kendaraan baik roda empat ataupun lebih dan hal-hal yang berkaitan dengan masalah teknik
Jasa perawatan interior ataupun eksterior kendaraan baik roda empat ataupun lebih dan hal-hal yang berkaitan dengan
57 Salon Mobil
estetika kendaraan
Jasa untuk membersihkan interior dan eksterior kendaraan baik roda empat ataupun lebih dengan menggunakan air dan
58 Cucian Mobil
alat-alat lainnya
59 Bengkel Cat Kendaraan Tempat untuk memperbaiki dan memperbaharui warna kendaraan bermotor dan kendaraan tidak bermotor
60 Bengkel Sepeda Motor Tempat untuk memperbaiki kendaraan roda dua dan hal-hal yang berkaitan dengan masalah teknik
61 Cucian Sepeda Motor Jasa untuk membersihkan kendaraan roda dua dengan menggunakan air danalat-alat lainnya
62 Bengkel Kendaraan Tidak Bermotor Tempat untuk memperbaiki kendaraan tidak bermotor dan hal-hal yang berkaitan dengan masalah teknik
Suatu usaha yang menyediakan jasa pengelasan (teknik penyambungan berbagai logam dengan cara mencairkan sebagian
63 Bengkel Las
logam induk dan logam pengisi dan menghasilkan sambungan yang kontinyu) berbagai jenis logam
Zona
No Definisi
Kegiatan
64 Bengkel Elektronik Tempat untuk melakukan perakitan, pengukuran, test dan uji coba serta perbaikan terhadap barang-barang elektronik
65 Bengkel Meubel/ Furniture Tempat perakitan dan perbaikan perabotan rumah/kantor/sekolah/lain-lainnya seperti meja dan kursi
66 Bimbingan Belajar Jasa penyedia kegiatan pembelajaran tambahan yang diberikan kepada anak maupun orang dewasa
Lembaga pelatihan yang kegiatannya diselenggarakan dalam waktu pendek dan hanya mempelajari keterampilan
67 Kursus Mengemudi
mengemudi
68 Rumah Duka Rumah tempat orang
LAPORAN yang berduka cita karena ada yang meninggal
AKHIR
69 Krematorium Tempat membakar mayat hingga menjadi abu
Tempat penghormatan bagi orang meninggal yang telah dikremasi dan abunya disimpan di sebuah pasu (guci yang
70 Rumah Abu
menyimpan sisa kremasi almarhum)
Bentuk PAUD pada pendidikan nonformal yang menyelenggarakan program pendidikan sekaligus pengasuhan dan
71 Penitipan Anak
kesejahteraan sosial terhadap anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun
Lokasi dengan kelengkapan fasilitas yang berkaitan dengan seluruh kegiatan peternakan dan kesehatan hewan baik yang
72 Penitipan Hewan
dioperasikan dengan motor penggerak maupun tanpa motor penggerak untuk menjamin kesejahteraan hewan
73 Penitipan Barang Suatu sarana yang tertutup dan terkunci untuk menyimpan barang-barang milik seseorang
74 Air Minum Isi Ulang Usaha industri yang melakukan proses pengolahan air baku menjadi air minum dan menjual langsung ke konsumen
Tempat/sarana yang menyediakan dan melayani kebutuhan bahan bakar minyak untuk sektor transportasi untuk umum
75 SPBU
langsung kepada masyarakat, baik yang menetap maupun yang berpindah lokasi
Tempat/sarana yang menyediakan dan melayani kebutuhan bahan bakar khusus dan bahan bakar gas untuk sektor
76 SPBE transportasi untuk umum langsung kepada masyarakat, dan untuk industri serta TNI/Polri, baik yang menetap maupun
yang berpindah lokasi
Tempat/sarana yang menyediakan dan melayani kebutuhan bahan bakar gas untuk sektor transportasi untuk umum
77 SPBG
langsung kepada masyarakat, dan untuk industri serta TNI/Polri, baik yang menetap maupun yang berpindah lokasi
78 Jasa Pemasaran Property Tempat untuk jasa yang berkaitan dengan pemasaran property seperti rumah, apartement, hotel dan lain sebagainya
79 Jasa Hukum Tempat untuk jasa yang berkaitan dengan bidang hukum seperti pengacara dan notaris
80 Jasa Bangunan/Arsitek Tempat untuk jasa yang berkaitan dengan desain suatu bangunan atau gedung
81 Jasa Riset dan Pengembangan IPTEK Tempat untuk jasa yang berfungsi sebagai tempat riset dan pengembangan IPTEK
82 Jasa Bunga Ucapan Selamat Tempat untuk jasa yang menyewakan papan bungan ucapan selamat
83 Jasa Tukang Jahit Tempat untuk jasa yang berfungsi sebagai tempat menjahit pakaian dan barang-barang berbahan kain
84 Laundry Tempat untuk jasa yang berfungsi sebagai tempat mencuci pakaian
85 Studio Foto Tempat berupa ruang yang ditata khusus untuk aktivitas fotografi
Suatu usaha yang melakukan proses industri untuk memproduksi secara massal tulisan dan gambar, terutama dengan tinta
86 Foto Copy/ Percetakan
di atas kertas menggunakan sebuah mesin cetak
Suatu usaha yang menyediakan jasa peminjaman excavator, buldozer, grader, dan lain-lain dengan sistem pembayaran
87 Penyewaan Alat Berat
yang telah ditentukan
Mediaperiklanan besar, yang biasa ditempatkan pada area yang sering dilalui, misalnya pada sisi persimpangan jalan raya
88 Reklame/Spanduk/Bilboard
yang padat.
89 Kondotel (Kondominium Hotel) Bangunan yang terdiri dari unit-unit layaknya apartemen yang tiap unit memiliki dapur, ruang duduk atau kamar
Zona
No Definisi
Kegiatan
tergantung tipe yang ada dan memiliki fasilitas-fasilitas seperti kolam renang, spa, restoran, meeting rooms dan fasilitas
lain seperti yang disediakan hotel berbintang, semua ditujukan untuk kenyamanan pengunjung
90 Rumah Kantor / Soho Rumah yang sekaligus untuk toko (toko di lantai dasar dan tempat tinggal di lantai kedua).
Beberapa gedung dalam suatu kawasan atau area yang terdiri dari beberapa kegiatan kecuali industri, luas lahan skala
91 Superblok/Multifungsi
besar dan merupakan satu kesatuan perencanaan.
LAPORAN AKHIR
Perkantoran  
Tempat kegiatan pemerintahan asing dan administrasi pemerintahan asing beserta fasilitasnya dengan luas lahan yang
1 Kantor Perwakilan Negara Asing
disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan pemerintahan pusat dan administrasi pemerintahan pusat beserta fasilitasnya dengan luas lahan yang
2 Kantor Pemerintah Pusat/Instansi Vertikal
disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan pemerintahan propinsi dan administrasi pemerintahan propinsi beserta fasilitasnya dengan luas lahan
3 Kantor Pemerintah Propinsi
yang disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan pemerintahan kota dan administrasi pemerintahan kota beserta fasilitasnya dengan luas lahan yang
4 Kantor Pemerintah Kota
disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan pemerintahan kecamatan dan administrasi pemerintahan kecamatan beserta fasilitasnya dengan luas
5 Kantor Kecamatan
lahan yang disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan pemerintahan kelurahan dan administrasi pemerintahan kelurahan beserta fasilitasnya dengan luas lahan
6 Kantor Kelurahan
yang disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan komando utama pembinaan dan operasional kewilayahan TNI Angkatan Darat dengan luas lahan yang
7 Kantor Kodam
disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan komando utama pembinaan dan operasional kewilayahan TNI Angkatan Darat di bawah korem dengan
8 Kantor Kodim
luas lahan yang disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan satuan teritorial yang berada di tingkat kecamatan bagian dari TNI Angkatan Darat yang langsung
9 Kantor Koramil
berhubungan dengan pejabat dan masyarakat sipil dengan luas lahan yang disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan komando utama pembinaan dan operasional kewilayahan TNI Angkatan Darat di bawah kodam dengan
10 Kantor Korem
luas lahan yang disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan satuan pelaksana utama kewilayahan yang berada di bawah Polri dengan luas lahan yang disesuaikan
11 Kantor Polda
dengan fungsinya.
12 Kantor Polwil Tempat kegiatan kepolisian wilayah dengan luas lahan yang disesuaikan dengan fungsinya.
Tempat kegiatan kepolisian Republik Indonesia di daerah kabupaten/kota dengan luas lahan yang disesuaikan dengan
13 Kantor Polres/Polresta
fungsinya.
Tempat kegiatan kepolisian Republik Indonesia di tingkat kecamatan dengan luas lahan yang disesuaikan dengan
14 Kantor Polsek/Polsekta
fungsinya.
Tempat kegiatan kepolisian Republik Indonesia di tingkat kelurahan/desa dengan luas lahan yang disesuaikan dengan
15 Pos Polisi
fungsinya.
Zona
No Definisi
Kegiatan
Tempat yang berfungsi sebagai lokasi garasi kendaraan pemadam kebakaran serta penyimpanan alat-alat pemadam
16 Pos Pemadam Kebakaran kebakaran, pusat informasi dan pengaduan, serta lokasi operasi komando pemadam kebakaran yang mewakili tingkat
kecamatan/kelurahan
Tempat utama/pusat yang berfungsi untuk melayani penerimaan, pengumpulan, penyortiran, transmisi, dan pengantaran
17 Kantor Pos Induk
surat dan paket pos
Tempat yang berkedudukan
LAPORAN AKHIR di bawah kantor pusat yang berfungsi untuk melayani penerimaan, pengumpulan,
18 Kantor Pos Cabang
penyortiran, transmisi, dan pengantaran surat dan paket pos
19 Kantor PLN Regional Badan Usaha Milik negara yang mengurusi semua aspek kelistrikan di Indonesia yang merupakan kantor pusat
20 Kantor PLN Cabang Badan Usaha Milik negara yang mengurusi semua aspek kelistrikan di Indonesia yang berada di bawah kantor pusat
21 Kantor Telkom Perusahaan informasi dan komunikasi serta penyedia jasa dan jaringan telekomunikasi secara lengkap di Indonesia
22 Kantor Bank Indonesia Tempat berlangsungnya seluruh kegiatan bank sentral Republik Indonesia
Unit usaha milik daerah yang bergerak dalam distribusi air bersih bagi masyarakat umum yang diawasi dan dimonitor oleh
23 Kantor PDAM
aparat-aparat eksekutif maupun legislatif.
24 Kantor Perbankan Bangunan untuk lembaga yang menyediakan jasa keuangan bagi nasabahnya
25 Kantor Dagang / Bisnis Bangunan untuk lembaga yang mengadakan kegiatan perdagangan/jual beli dan bisnis
26 Kantor Telekomunikasi Seluler Perusahaan penyedia jasa layanan telekomunikasi seluler di Indonesia
27 Kantor Partai Politik dan Organisasi Massa Bangunan untuk lembaga yang berkaitan dengan politik atau organisasi di lingkungan masyarakat
Tempat untuk suatu organisasi, yang biasanya bersifat nirlaba, yang ditujukan untuk suatu profesi tertentu dan bertujuan
28 Kantor Asosiasi Profesi
melindungi kepentingan publik maupun profesional pada bidang tersebut.

Sarana Pelayanan Umum  


Satuan pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal yang menyelenggarakan program pendidikan bagi anak
1 Pra Sekolah/PAUD
usia 4 (empat) tahun sampai dengan 5 (lima) tahun
Satuan pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal yang menyelenggarakan program pendidikan bagi anak
2 TK
usia 5 (lima) tahun sampai dengan 6 (enam) tahun
3 SD/MI Jenjang pendidikan yang melandasi jenjang pendidikan menengah
4 SLTP/MTS Jenjang pendidikan lanjutan pendidikan dasar
5 SMU/MA/SMK Jenjang pendidikan lanjutan pendidikan menengah pertama
Sekolah-sekolah yang diselenggarakan berada dalam satu komplek dan di kelola secara terpadu baik dari aspek kurikulum,
6 Sekolah Terpadu
pembelajaran, guru, sarana dan sarana, managemen, dan evaluasi
Lembaga pendidikan keagamaan Islam berbasis masyarakat yang menyelenggarakan pendidikan diniyah atau secara
7 Pesantren
terpadu dengan jenis pendidikan lainnya.
8 Akademi Suatu institusi pendidikan tinggi, penelitian, atau keanggotaan kehormatan
Perguruan tinggi yang menyelenggarakan pendidikan akademik dan/atau vokasi dalam lingkup satu disiplin ilmu
9 Sekolah Tinggi
pengetahuan, teknologi, dan/atau seni dan jika memenuhi syarat dapat menyelenggarakan pendidikan profesi.
Perguruan tinggi yang terdiri atas sejumlah fakultas yang menyelenggarakan pendidikan ilmiah dan/atau profesional
10 Instistut
dalam sejumlah disiplin ilmu tertentu yang berasal dari satu jenis keilmuan
Zona
No Definisi
Kegiatan
Perguruan tinggi yang terdiri atas sejumlah fakultas yang menyelenggarakan pendidikan ilmiah dan/atau profesional
11 Universitas
dalam sejumlah disiplin ilmu tertentu
Tempat jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang. yang
Tempat Kursus/ Pelatihan / Bimbingan
12 dihargai setara dengan hasil program pendidikan formal setelah melalui proses penilaian penyetaraan oleh lembaga yang
Belajar
ditunjuk oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah dengan mengacu pada standar nasional pendidikan.
13 Pendidikan Non Formal Suatu jalur pendidikan
LAPORAN AKHIRyang dilakukan di luar pendidikan formal.
14 Perpustakaan Tempat, gedung, ruang yang disediakan untuk pemeliharaan dan penggunaan koleksi buku dan sebagainya
15 Pusat Penelitian dan Riset Tempat, gedung, atau ruang yang disediakan untuk kegiatan penelitian dan riset terhadap suatu hal pada berbagai bidang
Rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis dan subspesialis secara luas. Merupakan tempat
16 Rumah Sakit Tipe A
pelayanan rumah sakit rujukan tertinggi (top referral hospital) atau rumah sakit pusat.
Rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis luas dan subspesialis terbatas. Didirikan di setiap
17 Rumah Sakit Tipe B
ibukoata propinsi (propincial hospital) yang menampung pelayanan rujukan dari rumah sakit kabupaten.
Rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis terbatas, yaitu pelayanan penyakit dalam,
18 Rumah Sakit Tipe C pelayanan bedah, pelayanan kesehatan anak dan pelayanan kebidanan dan kandungan. Didirikan di setiap ibukota
kabupaten (regency hospital) yang menampung pelayanan rujukan dari puskesmas.
19 Rumah Sakit Tipe D Rumah sakit yang memberikan pelayanan transisi yang memberikan pelayanan kedokteran umum dan kedokteran gigi
Sarana kesehatan yang menyediakan pelayanan kedokteran yang dibutuhkan oleh penderita dalam waktu segera untuk
20 Rumah Sakit Gawat Darurat
menyelamatkan hidupnya dan memberikan penanganan awal bagi pasien yang menderita sakit/cedera
Tempat yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan bagi wanita hamil, dan bersalin yang mempunyai penanggungjawab
21 Rumah Sakit Bersalin
medis seorang dokter ahli kebidanan dan kandungan serta seorang dokter anak.
Sarana kesehatan yang melaksanakan pengukuran, penetapan dan pengujian terhadap bahan yang berasal dari manusia
22 Laboratorium Kesehatan atau bahan bukan berasal dari manusia untuk penentuan jenis penyakit, penyebab penyakit, kondisi kesehatan atau faktor
yang dapat berpengaruh pada kesehatan perorangan dan kesehatan masyarakat.
Kesatuan organisasi fungsional yang merupakan pusat pengembangan kesehatan masyarakat yang juga membina peran
23 Puskesmas serta masyarakat disamping memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di
wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok.
Tempat/jaringan pelayanan Puskesmas yang memberikan pelayanan kesehatan secara permanen di suatu lokasi dalam
24 Puskesmas Pembantu
wilayah kerja Puskesmas.
Tempat penyelenggaraan pelayanan kesehatan dasar minimal kuratif, prepentif dan promotif dengan penanggung
25 Balai Pengobatan jawabnya seorang dokter umum dan pelaksanaan harian adalah dokter/tenaga keperawatan minimal D3 Keperawatan
(Akper).
Tempat pengobatan dengan menggunakan metode pengobatan non medis atau bisa juga diartikan sebagai jenis
26 Pengobatan Tradisional
pengobatan yang berfungsi sebagai metode pengobatan pendukung pengobatan medis.
Sarana pelayanan keluhan masyarakat mengenai kesehatan sebelum penanganan lebih lanjut ke puskesmas lalu ke erumah
27 Pos Kesehatan
sakit
Tempat kegiatan kesehatan dasar yang diselenggarakan dari, oleh dan untuk masyarakat yang dibantu oleh petugas
28 Posyandu
kesehatan
Zona
No Definisi
Kegiatan
Tempat profesi lulusan pendidikan kedokteran yang belum mendalami keahlian pada jenis penyakit tertentu (bukan
29 Praktek Dokter Umum spesialis), baik di di dalam maupun di luar negeri yang diakui oleh Pemerintah Republik Indonesia sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
Tempat profesi lulusan pendidikan kedokteran yang mengkhususkan keahliannya di satu macam penyakit; baik di dalam
30 Praktek Dokter Spesialis
maupun di luar negeri yang diakui oleh Pemerintah Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Tempat bidan secara
LAPORAN mandiri memberikan pelayanan pada perempuan yang menyangkut proses reproduksi, kesejahteraan
AKHIR
31 Praktek Bidan ibu dan janin/bayinya, masa antara dalam lingkup praktek kebidanan juga termasuk pendidikan kesehatan dalam hal
proses reproduksi untuk keluarga dan komunitasnya.
Fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan yang menyediakan pelayanan
32 Klinik/ Polikinik medis dasar dan/atau spesialistik, diselenggarakan oleh lebih dari satu jenis tenaga kesehatan dan dipimpin oleh seorang
tenaga medis
Usaha pelayanan jasa medik veteriner yang dijalankan oleh suatu manajemen dengan dipimpin oleh seorang dokter hewan
33 Klinik dan atau Rumah Sakit Hewan penanggungjawab, memiliki fasilitas untuk pelayanan gawat darurat, laboratorium diagnostik, rawat inap, unit penanganan
intensif, ruang isolasi, serta dapat menerima jasa layanan medik veteriner yang bersifat rujukan.
Tempat untuk melakukan pekerjaan kefarmasian penyaluran perbekalan farmasi kepada masyarakat, diantaranya
pengadaan obat penyimpanan obat, pembuatan sediaan obat, peracikan, penyaluran dan penyerahan perbekalan farmasi
34 Apotek
serta memberikan informasi kepada masyarakat mengenai perbekalan kefarmasian yang terdiri dari obat, bahan obat, obat
tradisional, alat kesehatan dan kosmetik.
35 Toko Obat Sarana yang memiliki izin untuk menyimpan obat-obat bebas dan obat-obat bebas terbatas untuk dijual secara eceran.
36 Optik Toko peralatan optik (kacamata dan sebagainya)
Lembaga keagamaan yang dalam fungsinya sebagai pusat pembinaan dan pengembangan Agama Islam, yang berperan
37 Islamic Center
sebagai mimbar Pelaksanaan Da’wah dalam Era Pembangunan
38 Masjid Rumah ibadah agama Islam
39 Langgar/ musholla Tempat atau rumah kecil menyerupai masjid yang digunakan sebagai tempat ibadah agam islam
40 Gereja Rumah ibadah agama Protestan dan Katolik
41 Pura Rumah ibadah agama Hindu
42 Vihara Rumah ibadah agama Budha
43 Klenteng Rumah ibadah agama Konghucu
44 Stadion Lapangan olahraga yang dikelilingi tempat duduk
45 Gedung Olahraga Suatu bangunan gedung yang digunakan berbagai kegiatan olahraga yang biasa dilakukan dalam ruangan tertutup
46 Lapangan Olahraga Tempat atau tanah yang luas biasanya rata untuk olahraga
47 Lapangan Futsal Tempat yang luas dan biasanya rata untuk olahraga futsal
48 Lapangan Bulutangkis Tempat atau tanah yang luas biasanya rata untuk olahraga bulutangkis
49 Lapangan Tenis Tempat atau tanah yang luas biasanya rata untuk olahraga tenis
50 Lapangan Golf Fasilitas untuk olahraga dan berlatih golf yang terdiri dari lapangan rumput yang luas.
Suatu tempat untuk kegiatan yang dilakukan sebagai hiburan yang berkaitan dengan kecepatan dan/atau kecekatan
51 Arena Ketangkasan
dan/atau kepandaian seseorang
Zona
No Definisi
Kegiatan
Ruang atau tempat yang biasanya dipakai para remaja untuk memanfaatkan waktu luang dengan melakukan berbagai
52 Gelanggang Remaja / Seni
kegiatan yang berguna
Usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk melakukan kegiatan seni atau menonton karya seni dan/atau
53 Sanggar Seni
pertunjukan seni, seperti:sanggar seni, galeri seni, dan gedung pertunjukan seni.
54 Gedung pertemuan lingkungan Gedung yang digunakan untuk kegiatan-kegiatan seperti rapat dengan skala lingkungan
Suatu ruangan yang
LAPORAN digunakan sebagai tempat untuk pertemuan (yang mencakup sidang utama dan komisi, serta jamuan)
AKHIR
bagi sekelompok orang untuk saling tukar-menukar informasi, pendapat dan hai-hal baru yang menarik dibahas untuk
55 Balai Pertemuan
kepentingan bersama, lengkap dengan segala sarana dan prasarana penunjangnya, baik konvensi berskala nasional
maupun internasional, serta masih dimungkinkan dilaksanakan kegiatan lainnya seperti jamuan makan dan eksibisi.
56 Gedung Pertemuan Kota Gedung yang digunakan untuk kegiatan-kegiatan seperti rapat dengan skala kota
57 Gedung Expo/ Pameran Suatu tempat untuk memamerkan kegiatan seni dari segala bentuk macam seni rupa yang ada dan berkembang
Gedung yang digunakan untuk kegiatan-kegiatan seperti seminar, workshop, diskusi round table yang berskala nasional
58 Gedung Serba Guna maupun internasional dan dapat digunakan juga untuk kegiatan lain seperti pameran, resepsi pernikahan dan acara-acara
lainnya denganfasilitas meliputi: meja kursi, sound system, LCD, wireless mic dan motorized projection screen.
Pusat yang bertugas memberikan informasi yang diolah dari sumber lain mengenai suatu bidang khusus mencakup
59 Pusat Informasi lingkungan
pengertian data numerik, tekstual, suara maupun citra.
Lembaga Sosial/organisasi Lembaga yang mengatur rangkaian tata cara dan prosedur dalam melakukan hubungan antar manusia saat mereka
60
kemasyarakatan menjalani kehidupan bermasyarakat dengan tujuan mendapatkan keteraturan hidup.
Tempat yang digunakan untuk menggelar berbagai pertunjukan seni, baik itu bioskop, wayang, pagelaran musik, maupun
61 Gedung Kesenian
tari.
62 Gedung Teater Tempat yang digunakan untuk menggelar pertunjukan teater
Tempat yang berfungsi untuk mengumpulkan, merawat, dan menyajikan serta melestarikan warisan budaya masyarakat
63 Museum
untuk tujuan studi, penelitian dan hiburan
Tempat yang digunakan untuk kegiatan mengasah kecakapan, dan berlatih seperti membuat studi foto, studio film, studio
64 Studio Keterampilan
TV, kartun, atau musik.
Hunian yang berfungsi proses refungsionalisasi dan pengembangan untuk memungkinkan penyandang cacat mampu
65 Pusat Rehabilitasi
melaksanakan fungsi sosialnya secara wajar dalam kehidupan masyarakat.
Prasarana beserta fasilitasnya untuk menurunkan dan menaikkan penumpang yang melayani kendaraan umum untuk
66 Terminal Tipe A Angkutan Antar Kota Antar Propinsi (AKAP) dan/atau Angkutan Lintas Batas Negara, Angkutan Antar Kota Dalam Provinsi
(AKDP), Angkutan Kota dan Angkutan Pedesaan.
Prasarana beserta fasilitasnya untuk menurunkan dan menaikkan penumpang yang berfungsi melayani kendaraan umum
67 Terminal Tipe B
untuk Angkutan Kota Dalam Propinsi (AKDP), Angkutan Kota dan Angkutan Pedesaan.
Prasarana beserta fasilitasnya untuk menurunkan dan menaikkan penumpang yang berfungsi melayani kendaraan umum
68 Terminal Tipe C
untuk Angkutan Kota dan Angkutan Pedesaan.
69 Stasiun Kereta Api Prasarana kereta api sebagai tempat pemberangkatan dan pemberhentian kereta api.
Prasarana untuk memarkirkan sepeda yang biasanya dilengkapi dengan perangkat untuk mengunci, merantai sepeda pada
70 Area Parkir Sepeda
rak sepeda
Zona
No Definisi
Kegiatan
71 Area Parkir Kendaraan Bermotor Roda 2 Prasarana untuk memarkirkan kendaraan bermotor roda 2 (dua) yang dapat berupa gedung parkir atau parkir terbuka
72 Area Parkir Kendaraan Bermotor Roda 4 Prasarana untuk memarkirkan kendaraan bermotor roda 4 (empat) yang dapat berupa gedung parkir atau parkir terbuka
73 Area Parkir Kendaraan bermotor Roda 6 Prasarana untuk memarkirkan kendaraan bermotor roda 6 (enam) yang dapat berupa gedung parkir atau parkir terbuka
Prasarana untuk memarkirkan kendaraan berat berupa truk bak terbuka, truk kontainer, dan lain sebagainya.yang dapat
74 Area Parkir Truk/Kontainer
berupa gedung parkir atau parkir terbuka.
75 Gedung Parkir Gedung yang khusus
LAPORAN dibangun untuk tempat parkir kendaraan
AKHIR
76 Halte Tempat untuk menaikkan dan menurunkan penumpang bus, biasanya ditempatkan pada jaringan pelayanan angkutan bus.
Tempat perhentian ojek (transportasi umum tidak resmi berupa sepeda motor yang disewakan dengan cara
77 Pangkalan Ojek
memboncengkan penumpang) untuk menunggu penumpang yang datang
Tempat yang terdiri dari daratan dan perairan di sekitarnya dengan batas-batas tertentu sebagai tempat kegiatan
pemerintahan dan kegiatan ekonomi yang dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar, berlabuh, naik turun penumpang
78 Pelabuhan
dan/atau bongkar muat barang yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang pelabuhan
serta sebagai tempat perpindahan intra dan antar moda transportasi.
Prasarana untuk penambatan kapal penyeberangan di pelabuhanyang menurut kegiatannya melayani kegiatan angkutan
79 Dermaga
penyeberangan.
80 Mercusuar Bangunan menara dengan sumber cahaya di puncaknya untuk membantu navigasi kapal laut.
Kawasan di daratan dan/atau perairan dengan batas-batas tertentu yang digunakan sebagai tempat pesawat udara
mendarat dan lepas landas, naik turun penumpang, bongkar muat barang, dan tempat perpindahan intra dan antarmoda
81 Bandara
transportasi, yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan dan keamanan penerbangan, serta fasilitas pokok dan fasilitas
penunjang lainnya.
Prasarana yang digunakan untuk pendaratan dan lepas landas helikopter di daratan (surface level heliport), di atas gedung
82 Pendaratan Helikopter
(elevated heliport) dan di anjungan lepas pantai/kapal (helideck).
83 Jembatan Penyeberangan Fasilitas pejalan kaki untuk menyeberang jalan yang ramai dan lebar
Tempat penyimpanan, memelihara dan perbaikan kendaraan berupa bus serta tempat menaikan dan menurunkan
84 Pool Bus
penumpang.
Tempat penyimpanan, memelihara dan perbaikan kendaraan berupa taxi serta tempat menaikan dan menurunkan
85 Pool Taxi
penumpang.
Tempat penyimpanan, memelihara dan perbaikan kendaraan angkutan umum berupa mikrolet serta tempat menaikan dan
86 Pool Angkutan Umum
menurunkan penumpang.
Tempat sebelum sampah diangkut ke tempat pendaur ulangan, pengelolaan, dan/ atau tempat pengelolaan sampah
87 TPS
terpadu
88 TPA Tempat untuk memproses dan mengembalikan sampah ke media lingkungan secara aman bagi manusia dan lingkungan
89 Pengolahan sampah/limbah Tempat dilakukannya pengolahan sampah/limbah baik domestik maupun nondomestik
Usaha untuk menjadikan suatu bahan bekas menjadi bahan baru dengan tujuan mencegah adanya sampah yang
sebenarnya dapat menjadi sesuatu yang berguna, mengurangi penggunaan bahan baku yang baru, mengurangi penggunaan
90 Daur ulang
energi, mengurangi polusi, kerusakan lahan, dan emisi gas rumah kaca jika dibandingkan dengan proses pembuatan barang
baru.
Zona
No Definisi
Kegiatan
91 Penimbunan barang rongsokan Tempat pengumpulan barang-barang yang sudah tak terpakai atau tidak dapat digunakan
Bangunan yang berfungsi sebagai penyaring sampah yang berada pada prasarana drainase yang dapat dioperasikan secara
92 Saringan sampah drainase
manual maupun mekanik
93 Pembongkaran kendaraan bermotor Tempat yang berfungsi sebagai lokasi pembongkaran kendaraan-kendaraan bermotor
Tempat yang berfungsi sebagai lokasi garasi kendaraan pemadam kebakaran serta penyimpanan alat-alat pemadam
94 Pos Pemadam Kebakaran kebakaran,
LAPORAN pusat AKHIR
informasi dan pengaduan, serta lokasi operasi komando pemadam kebakaran yang mewakili tingkat
kecamatan/kelurahan
95 Fire Hidrant Pile Alat terminal air yang berfungsi untuk memadamkan api saat terjadi kebakaran
Bangunan yang berfungsi sebagai penunjang jaringan telekomunikasi yang desain/bentuk konstruksinya disesuaikan
96 Menara Telekomunikasi
dengan keperluan jaringan telekomunikasi.
Pelayanan jasa telekomunikasi untuk umum yang ditunggu baik bersifat sementara maupun tetap dan merupakan bagian
Warung Telekomunikasi (Telepon /
97 dari telepon umum yang di dalamnya terdapat kamar bicara umum (KBU) berisi pesawat telepon untuk digunakan
Internet)
pemakai jasa.
Pusat Transmisi/Pemancar Jaringan Bangunan khusus yang berfungsi sebagai sarana penunjang untuk menempatkan peralatan telekomunikasi yang desain
98
Telekomunikasi atau bentuk konstruksinya disesuaikan dengan keperluan penyelenggaraan telekomunikasi.
Stasiun yang memberikan layanan penyiaran audio (suara), yang disiarkan melalui udara sebagai gelombang radio dari
99 Stasiun Radio / TV sebuah antena pemancar ke alat penerima/stasiun penyiaran yang menyebarkan siarannya dalam bentuk audio dan video
secara bersama-sama ke televisi penerima di wilayah tertentu.
Pesan atau berita yang bertujuan untuk mendorong, membujuk khalayak ramai agar tertarik pada barang/ jasa yang
100 Iklan /Reklame di halaman berkonstruksi
ditawarkan, yang berada pada halaman berkonstruksi
Pesan atau berita yang bertujuan untuk mendorong, membujuk khalayak ramai agar tertarik pada barang/ jasa yang
101 Iklan /Reklame menempel bangunan
ditawarkan, yang menempel pada bangunan
Pesan atau berita yang bertujuan untuk mendorong, membujuk khalayak ramai agar tertarik pada barang/ jasa yang
102 Iklan /Reklame diatas bangunan
ditawarkan, yang berada di atas bangunan
103 Rambu-rambu / Signage Tanda atau petunjuk bagi pengguna jalan

Industri  
Usaha mikro dengan modal dasar dibawah 500 (lima ratus) juta, dan menggunakan peralatan yang sederhana untuk proses
1 Industri Kecil/ Home Industri produksinya dengan jumlah tenaga kerja 1-19 orang. Contohnya antara lain industri kerajinan kayu, batik tulis, tanah liat,
anyaman, dan sebagainya.
2 Industri Pengemasan Barang Industri yang menyiapkan barang menjadi siap untuk ditransportasikan, didistribusikan, disimpan, dijual, dan dipakai.
Industri yang menggunakan keterampilan tenaga manusia untuk menciptakan suatu barang yang mempunyai kualifikasi
3 Industri Berbahan Kerajinan Tangan
fungsional dan estetika
4 Industri Kimia Dasar Industri yang berhubungan dengan produksi zat kimia
5 Industri Mesin dan Logam Dasar Industri yang mengolah bahan mentah menjadi bahan baku atau barang setengah jadi berupa mesin dan logam dasar
6 Industri Makanan / Minuman Industri yang mengolah bahan mentah menjadi barang jadi yang berupa makanan dan minuman
7 Industri Pengolahan Tembakau Industri yang mengolah bahan-bahan tembakau
Zona
No Definisi
Kegiatan
Industri yang didasarkan pada perubahan dari serat menjadi benang, kemudian menjadi kain, sampai akhirnya menjadi
8 Industri Tekstil
tekstil yang melalui berbagai macam proses hingga menghasilkan suatu produk
9 Industri Pakaian Jadi Industri yang memperoduksi pakaian jadi dan perlengkapan pakaian
10 Industri Berbahan Kulit & Karet Industri yang mengolah bahan-bahan yang berasal dari kulit dan karet
Industri yang mengolah bahan baku atau bahan setengah jadi dari kayu, rotan, dan bahan baku alami lainnya menjadi
11 Industri Furniture
produk barang jadi
LAPORAN furniture yang mempunyai nilai tambah dan manfaat yang lebih tinggi.
AKHIR
12 Industri Daur Ulang Industri yang bertujuan untuk menjadikan suatu bahan bekas menjadi bahan baru
13 Industri Kayu Industri yang mengolah hasil hutan untuk dijadikan sebagai bahan dasar pembuatan berbagai produk baru seperti kertas
Industri yang mengolah kayu sebagai bahan dasar untuk memproduksi pulp, kertas, papan, dan produk berbasis selulosa
14 Industri Kertas
lainnya.
Kegiatan jasa pergudangan yang dilakukan oleh suatu perusahaan atau perorangan melalui pemanfaatan gudang miliknya
15 Gudang Terbuka
sendiri, dan/atau pihak lain untuk mendukung/memperlancar kegiatan perdagangan barang di ruangan terbuka.
Kegiatan jasa pergudangan yang dilakukan oleh suatu perusahaan atau perorangan melalui pemanfaatan gudang miliknya
16 Gudang Tertutup sendiri, dan/atau pihak lain untuk mendukung/memperlancar kegiatan perdagangan barang di dalam gedung atau
ruangan tertutup.
Tempat yang berfungsi untuk menyimpan barang untuk produksi atau hasil produksi dalam jumlah dan rentang waktu
17 Pergudangan
tertentu yang kemudian didistribusikan ke lokasi yang dituju berdasarkan permintaan.

Pariwisata  
Lahan terbuka yang difungsikan untuk mendirikan kemah untuk tempat kediaman sementara bagi berteduh dan
1 Area Perkemahan
bermalam.
2 Area Out Bond Lahan atau ruang terbuka yang difungsikan untuk permainan Out Bond
Tempat atau wadah yang memiliki fungsi utama sebagai lembaga konservasi yang melakukan upaya perawatan dan
pengembangbiakan berbagai jenis satwa berdasarkan etika dan kaidah kesejahteraan satwa dalam rangka membentuk dan
3 Kebun Binatang mengembangkan habitat baru, sebagai sarana perlindungan dan pelestarian jenis melalui kegiatan penyelamatan,
rehabilitasi dan reintroduksi alam dan dimanfaatkan sebagai sarana pendidikan, penelitian, pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi, serta sarana rekreasi yang sehat.
Penginapan yang mempunyai fasilitas khusus untuk kegiatan bersantai dan berolahraga seperti tennis, golf, trackking, dan
4 Resort
sebagainnya.
Pelabuhan khusus yg disediakan untuk kapal pesiar, dilengkapi dng prasarana yg dibutuhkan, misal air tawar dan
5 Marina telekomunikasi dan juga tempat rekreasi dan pusat olah raga laut seperti ski air, wind surfing, memancing, menyelam dan
lain-lain.
sebuah taman bermain yang dikhususkan untuk melakukan permainan yang berhubungan dengan air. Sebuah taman air
6 Taman Air/ Water Park biasanya berisi kolam renang, seluncur air, kolam arus, dan dilengkapi fasilitas pendukung seperti ruang bilas, kamar kecil,
pujasera, dan tempat penyewaan ruangan.

Pertahanan dan Keamanan  


Zona
No Definisi
Kegiatan
1 Asrama Militer Hunian dengan kamar–kamar yang dapat ditempati oleh beberapa anggota militer di setiap kamarnya
Sarana yang digunakan oleh angkatan militer untuk menyelenggarakan latihan bagi jajarannya yang juga bertujuan untuk
2 Pusat Latihan Tempur
memelihara dan meningkatkan profesionalisme prajurit
3 TNI AD Angkatan perang yang bertanggung jawab atas pertahanan dan keamanan negara Republik Indonesia di darat
4 TNI AU Angkatan perang yang bertanggung jawab atas pertahanan dan keamanan negara Republik Indonesia di udara
5 TNI AL Angkatan perang yang
LAPORAN AKHIRbertanggung jawab atas pertahanan dan keamanan negara Republik Indonesia di laut

Ruang Terbuka Non Hijau  


Suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran dengan fungsi utama tempat dilangsungkannya aktivitas
1 Lapangan
olahraga.
2 Plaza Tempat terbuka untuk umum (ruang publik) di perkotaan
3 Tempat parkir Tempat sebagai perparkiran berbagai macam kendaraan
Tempat dengan daya tarik yang terdiri atas wahana permainan seperti wahana lintas-gunung (roller coaster) dan balap air.
4 Taman bermain dan rekreasi Biasanya taman hiburan memiliki pilihan sejumlah jenis wahana permainan yang berbeda, bersama dengan toko, restoran,
dan gerai (outlet) hiburan lainnya.
Jalur pejalan kaki yang umumnya sejajar dengan jalan dan lebih tinggi dari permukaan perkerasan jalan untuk menjamin
5 Trotoar
keamanan pejalan kaki yang bersangkutan.
Suatu lapangan terbuka yang luas dan berumput yang dikelilingi oleh jalan dan dapat digunakan untuk kegiatan
6 Alun-alun
masyarakat yang bermanfaat
Kolam yang berfungsi untuk menampung air hujan sementara waktu dengan memberikan kesempatan untuk dapat
7 Kolam Retensi
meresap kedalam tanah yang operasionalnya dapat dikombinasikan dengan pompa atau pintu air.
8 Waduk Kolam besar tempat menyimpan air sediaan untuk berbagai kebutuhan

Ruang Evakuasi Bencana  


1 Barak Penampungan Suatu tempat atau bangunan yang bersifat sementara untuk para pengungsi akibat terjadinya bencana
2 Dapur Umum Suatu tempat dalam bentuk tenda sementara untuk menyikapi terjadinya bencana yang diselenggarakan oleh instalasi gizi.

Ruang Sektor Informal  


Usaha perdagangan dengan menggunakan sarana usaha bergerak maupun tidak bergerak, menggunakan prasarana kota,
1 Pedagang Kaki Lima fasilitas sosial, fasilitas umum, lahan dan bangunan milik pemerintah dan/atau swasta yang bersifat sementara/tidak
menetap.

Pertambangan  
Hasil proses alami berupa hidrokarbon yang dalam kondisi tekanan dan temperatur atmosfer berupa fasa cair atau padat,
1 Minyak Bumi
termasuk aspal, lilin mineral atau ozokerit, dan bitumen yang diperoleh dari proses penambangan
Hasil proses alami berupa hidrokarbon yang dalam kondisi tekanan dan temperatur atmosfer berupa fasa gas yang
2 Gas Alam
diperoleh dari proses penambangan Minyak dan Gas Bumi.
Zona
No Definisi
Kegiatan
Endapan senyawa organik karbonan yang terbentuk secara alamiah dari sisa tumbuh-tumbuhan dan merupakan endapan
3 Batubara
karbon yang terdapat di dalam bumi, termasuk bitumen padat, gambut, dan batuan aspal
Benda logam kelabu berwarna keperakan warna putih, namun berubah atau teroksidasi menjadi hitam ketika terpapar
4 Uranium
dengan atmosfer atau udara
5 Batu Kapur Batuan sedimen yang utamanya tersusun oleh kalsium karbonat (CaCO3) dalam bentuk mineral kalsit.
6 Batu Benda padat atau AKHIR
LAPORAN solid yang terbuat secara alami dari mineral dan/atau mineraloid
7 Kerikil Bebatuan kecil yang biasanya merupakan batu granit yang dipecahkan
8 Lempung Batuan sedimen yang terdiri dari material kaya aluminium dan silika
Bahan galian yang terdiri atas kristal-kristal silika dan mengandung senyawa pengotor yang terbawa selama proses
9 Pasir Kwarsa pengendapan, biasa disebut dengan pasir putih yang merupakan hasil pelapukan batuan yang mengandung mineral utama
seperti kuarsa dan feldspar
10 Tanah Liat Partikel mineral berkerangka dasar silika
11 Pasir Batuan sedimen sisa hasil rombakan batuan padat
Tanah tambahan yang digunakan untuk menyesuaikan ukuran/ketinggian tanah pada suatu lokasi yang diambil dari lokasi
12 Tanah Urug
lainnya
13 Aluminium Logam yang ringan dan memiliki ketahanan korosi yang baik, hantaran listrik yang baik dan sifat-sifat lainnya.
14 Tembaga Unsur logam dengan warna kemerahan yang merupakan konduktor panas dan listrik yang baik
15 Besi Logam yang berasal dari bijih besi yang banyak digunakan untuk kehidupan sehari-hari
16 Nikel Unsur kimia metalik yang memiliki sifat tahan karat dan dalam keadaan murni bersifat lembek
17 Timah Logam berwarna putih keperakan, dengan kekerasan yang rendah dan dapat ditempa
Logam ringan dengan warna putih keperakan saat kondisi standar, dimana akan memudar dan jadi dilindungi lapisan tipis
18 Magnesium oksida saat terkena udara, akan menghasilkan gas hidrogen saat bersentuhan dengan air dan jika dibakar akan berwarna
putih terang
19 Emas Logam mulia berwarna kuning yang dapat ditempa dan dibentuk, biasa dibuat perhiasan seperti cincin dan kalung
20 Perak Logam lunak berwarna putih (dalam keadaan standar) yang memiliki lapisan logam mengkilap
21 Platina Logam mengkilap berwarna keperakan yang bersifat sangat elastis
22 Seng Logam berwarna putih kebiruan, berkilauan, dan bersifat diamagnetik (tidak dapat ditarik oleh medan magnet)
23 Timbal Logam keperakan yang lembut dengan warna kebiru-biruan bersifat lunak dan elastis

Pertanian  
1 Sawah Lahan usaha tani yang secara fisik rata dan mempunyai pematang seta dapat ditanami padi dengan sistem genangan
2 Ladang Tanah yang diusahakan dan ditanami
3 Kebun Sebidang tanah yang ditanami pohon musiman (buah-buahan dan sebagainya)
4 Hortikultura dan Rumah Kaca Bangunan/lahan untuk penanaman sayur-sayuran, buah-buahan, bunga hiasan dan landskap.
5 Pembibitan Lahan untuk menyemaikan atau mengembangkan bibit untuk ditanam atau diternakkan.
6 Pergudangan Hasil Panen Tempat yang digunakan untuk menyimpan seluruh hasil panen
7 Penjualan Tanaman/Bunga yang Tempat menjual tanaman dan bunga seperti pasar tanaman hias atau pasar bunga
Zona
No Definisi
Kegiatan
Dikembangbiakkan
8 Tambak Kolam buatan, biasanya di daerah pantai, yang diisi air dan dimanfaatkan sebagai sarana budidaya perairan (akuakultur).
Area/bidang tanah yang digenangi air dan dibudidayakan dengan jenis pengusahaan berupa: kolam ikan air tawar, tambak
9 Kolam
dan kolam penggaraman
Pasar yang biasanya terletak di dalam pelabuhan/pangkalan pendaratan ikan, dan di tempat tersebut terjadi transaksi
10 Tempat Pelelangan Ikan
penjualan ikan hasil/hasil
LAPORAN AKHIR laut baik secara lelang maupun tidak (tidak termasuk TPI yang menjual/melelang ikan darat)
Tempat pembudidayaan ikan yang terbuat dari keranjang pengangkut atau tempat ikan, bentuknya lonjong, terbuat dari
11 Keramba anyaman bambu dengan kerangka kayu, biasanya berlapis agar kedap air; 2 (dua) keranjang atau kotak dari bilah bambu di
sungai, danau, bendungan atau laut.
12 Lapangan Pengembalaan Tanah datar yang berfungsi sebagai tempat penggembalaan hewan ternak seperti domba, kambing, sapi.
Tempat untuk memeras hasil hewan ternak mamalia yaitu berupa susu.Hewan ternak mamalianya seperti sapi, kuda, dan
13 Pemerahan Susu
lain-lain
14 Kandang Hewan Ruang berpagar tempat memelihara binatang
Suatu bangunan atau kompleks bangunan dengan disain tertentu yang digunakan sebagai tempat memotong hewan selain
15 Rumah Potong Hewan
unggas bagi konsumsi masyarakat luas.
16 Rumah Walet Suatu bangunan dengan desain tertentu yang digunakan sebagai tempat tinggal/memelihara burung walet
7.1.1.3. Ketentuan Pemanfaatan
7.1.1.3.1. Zona Perlindungan Setempat

Tabel 33. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas dan/atau Bersyarat Sub


Zona Sempadan Sungai (SS)
LAPORAN AKHIR
Klasifikasi
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat
Sub zona
1. Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang
Sempadan Pada sub zona Sempadan Sungai (SS) diperbolehkan pemanfaatan
Sungan (SS) ruang bagi kegiatan :

1. Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi sempadan sungai

2. Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Pengaman Pada sub zona Jalur Pengamanan Penerbangan (JP)diperbolehkan
Jalur pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
Penerbanga
n (JP) 1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,
dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

7.1.1.3.2. Zona Ruang Terbuka Hijau

Tabel 34. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Ruang Terbuka Hijau


Klasifikasi
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat
Sub zona
1 Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang
Hutan Kota Pada sub zona Hutan Kota (RTH-1) diperbolehkan pemanfaatan
(RTH-1) ruang bagi kegiatan :

1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi ruang terbuka hijau

LAPORAN AKHIR
128
Klasifikasi
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat
Sub zona
2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

2 Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Taman Kota Pada sub zona Taman Kota (RTH-2) diperbolehkan pemanfaatan
(RTH-2) ruang bagi kegiatan :

1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi ruang terbuka hijau

2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

3 Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Taman Pada sub zona Taman Kecamatan (RTH-3) diperbolehkan
Kecamatan pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
(RTH-3)
1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,
dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi ruang terbuka hijau

2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

4 Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Taman Pada sub zona Taman Kelurahan (RTH-4) diperbolehkan
Kelurahan pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
(RTH-4)
1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,
dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi ruang terbuka hijau

2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

5 Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Taman RW Pada sub zona Taman RW (RTH-5) diperbolehkan pemanfaatan
(RTH-5) ruang bagi kegiatan :

LAPORAN AKHIR
129
Klasifikasi
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat
Sub zona

1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi ruang terbuka hijau

2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

6 Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Taman RT Pada sub zona Taman RT (RTH-6) diperbolehkan pemanfaatan
(RTH-6) ruang bagi kegiatan :

1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi ruang terbuka hijau

2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

7 Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Pemakaman Pada sub zona Pemakaman (RTH-7) diperbolehkan pemanfaatan
(RTH-7) ruang bagi kegiatan :

1. Pos Polisi, pos Pemadam Kebakaran, pos kesehatan, daur ulang,


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
o Ketinggian lantai bangunan 1 lantai
o Tidak mengganggu fungsi ruang terbuka hijau

2. Rambu-rambu, Pemakaman dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
o Tidak mengganggu fungsi jalur pengaman penerbangan

7.1.1.3.3. Zona Perumahan


Sub Zona Perumahan Kepadatan Sedang (R-3)
Tabel 35. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Perumahan Sub Zona
Perumahan Kepadatan Sedang (R-3)

LAPORAN AKHIR
130
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

1. A. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona perumahan sedang (R-3) diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi
kegiatan :
1. Rumah Susun, Asrama, Mess Karyawan, Apartemen, dan Kondominium
memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan
ketentuan:
o Minimal berada di kelas jalan lokal.
o Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
o Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait.
o Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
o Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku
o Bangunan dengan ketinggian 7 lantai KBD maksimal 60%, bangunan
dengan jumlah lantai mulai dari 8 lantai KDB maksimal 50%.
o KLB menyesuaikan dengan kelas jalan.
o Ketinggian bangunan menyesuaikan dengan kelas jalan dan sudut
pandang.

2. Rumah Jabatan memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B), dengan


ketentuan:
o Minimal berada di kelas jalan lokal.
o Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
o Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait.
o Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.

3. Rumah sewa/kost memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T)


dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
o Bangunan yang memiliki lebih dari 2 lantai atau jumlah kamar lebih
dari 20 kamar, minimal berada di kelas jalan lokal.
o Mendapat persetujuan dari warga setempat.
o Menyediakan parkir kendaraan sesuai dengan kapasitas.
o Menyediakan ruang tamu untuk fasilitas Bersama.

4. Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, rumah singgah memiliki
ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
o Menyediakan lahan parkir sesuai standar
o Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
o Mendapat persetujuan dari warga sekitar yang diketahui oleh lurah
dan camat setempat

5. Town house dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat (T), dengan


ketentuan:

6. Perumahan Cluster memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),


dengan ketentuan:

LAPORAN AKHIR
131
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

o Tidak menutupi akses dan pandangan terhadap jalan umum


o Bangunan berorientasi pada jalan umum eksisting.

7. Rumah adat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dengan


ketentuan:
o Minimal berada di kelas jalan lokal.
o Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
o Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.

8. Mini market dan Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
o Minimal berada di kelas jalan lokal.
o Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter.
o Mendapat persetujuan dari warga setempat.
o Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
o Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.

9. Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan


bersyarat (B), dengan ketentuan:
2. Minimal berada di kelas jalan lokal.
3. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
4. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
5. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.

10. Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T)
dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
6. Minimal berada di kelas jalan lokal.
7. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
8. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
9. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
10. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
11. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
12. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

11. Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan
bersyarat (B), dengan ketentuan:
13. Minimal berada di kelas jalan lokal.
14. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
15. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
16. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

LAPORAN AKHIR
132
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

17. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


18. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

12. Toko dan Rumah Toko memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
19. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
20. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

13. Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan :
21. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
22. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
23. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan
luas lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

14. Restoran, Rumah Makan, Café, Kedai Kopi, dan Pusat Jajan memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
24. Minimal berada di kelas jalan lokal.
25. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
26. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
27. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

15. Jasa boga dan Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
28. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
29. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

16. Hotel, Kondotel dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan:
30. Minimal berada di kelas jalan lokal.
31. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
32. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar (minimal 5 bus
besar), serta sepeda motor dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang
ada
33. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

17. Losmen, Wisma, Guest House, Cottage, Homestay dan Villa memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
34. Minimal berada di kelas jalan lokal.
35. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
36. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
37. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar, serta sepeda motor

LAPORAN AKHIR
133
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang ada

18. Bioskop, Karaoke, Bilyar, Bowling, Permainan Ketangkasan, Game Center,


Tetater Terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
38. Minimal berada di kelas jalan lokal.
39. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
40. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 23.00 WIB
41. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
42. Mendapat persetujuan warga setempat.

19. Kolam renang, kolam pancing memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat
(B) dan terbatas (T), dengan ketentuan:
43. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 18.00 WIB
44. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
45. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
46. Mendapat persetujuan warga setempat.

20. Bank, Koperasi, Money Changer memiliki ketentuan diizinkan secara


bersyarat (B) dan terbatas (T), dengan ketentuan :
47. Minimal berada di kelas jalan lokal.
48. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
49. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

21. Warung internet memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
50. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
51. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
52. Mendapat persetujuan warga setempat.
53. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 23.00 WIB
54. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

22. Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B)


dan terbatas (T), dengan ketentuan :
55. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
56. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
57. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

23. Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan terbatas
(T), dengan ketentuan:
58. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

LAPORAN AKHIR
134
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

59. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
60. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat

24. Biro travel, Salon/pangkas rambut, pijat dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan:
61. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
62. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
63. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat
64. Waktu pengoperasian pukul 07.00 s/d 22.00 WIB

25. Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes dengan ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
65. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
66. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
67. Minimal berada di kelas jalan lokal.

26. Pengobatan alternatif dengan ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan :
68. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
69. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
70. Minimal berada di kelas jalan lokal.
71. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan
tradisional (STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

27. Bengkel alat berat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
72. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
73. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
74. Minimal berada di kelas jalan lokal

28. Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan, Bengkel
sepeda motor, Penyewaan alat berat dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
75. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
76. Minimal berada di kelas jalan lokal
77. Memperhatikan tingkat kebisingan
78. Mendapatkan persetujuan warga setempat

29. Cucian mobil, Cucian sepeda motor, Laundry dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
79. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
80. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
81. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

LAPORAN AKHIR
135
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

30. Bengkel kendaraan tidak bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
82. Pelayanan hanya untuk skala zub zona bersangkutan
83. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 18.00 WIB

31. Bengkel las, Bengkel meubel/furniture dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
84. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
85. Memperhatikan tingkat kebisingan
86. Mendapatkan persetujuan warga setempat

32. Bengkel elektronik, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
87. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
88. Memperhatikan tingkat kebisingan

33. Bimbingan belajar, Kursus mengemudi, Studio foto, Foto copy/percetakan,


Reklame/spanduk/bilboard dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat
tertentu (B), dengan ketentuan :
89. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
90. Minimal berada di kelas jalan lokal

34. Krematorium, Rumah Abu, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
91. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
92. Minimal berada di kelas jalan lokal
93. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
94. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

35. Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang, Jasa
pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa bunga ucapan selamat, Jasa tukang jahit, dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
95. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
96. Mendapatkan persetujuan warga setempat

36. SPBU, SPBE, SPBG, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
97. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
98. Minimal berada di kelas jalan lokal
99. Dilengkapi dengan fasilitas umum
100. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

37. Rumah kantor/soho dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
101. Minimal berada di kelas jalan lokal.
102. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
103. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
104. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

LAPORAN AKHIR
136
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

38. Superblok/multifungsi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
105. Minimal berada di kelas jalan lokal.
106. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
107. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
108. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

39. Kantor perwakilan negara asing, Kantor pemerintah pusat/instansi vertikal,


Kantor pemerintah propinsi, Kantor pemerintah kota, Kantor kecamatan,
Kantor kodam, Kantor kodim, Kantor koramil, Kantor korem, Kantor polda,
Kantor polwil, Kantor polres/polresta, Kantor polsek/polsekta, Pos pemadam
kebakaran, Kantor pos induk, Kantor pos cabang, Kantor PLN regional, Kantor
PLN cabang, Kantor telkom, Kantor bank indonesia, Kantor PDAM, Kantor
perbankan, Kantor dagang/bisnis, Kantor telekomunikasi seluler dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
109. Minimal berada di kelas jalan lokal.
110. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
111. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
112. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

40. Kantor kelurahan, Pos polisi, Kantor partai politik dan organisasi massa,
Kantor asosiasi profesi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
113. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
114. Mendapatkan persetujuan warga setempat
115. Harus memelihara ketertiban lingkungan

41. Pra sekolah/PAUD, TK, SD/MI, SMP/MTs/, SMU/MA/SMK, Pesantren dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
116. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesuai ketentuan
fasos/fasum
117. Harus memeilhara ketertiban lingkungan

42. Sekolah terpadu, Akademi, Sekolah tinggi, Institut, Universitas dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
118. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
119. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesaui ketentuan
fasos/fasum
120. Harus memelihara ketertiban lingkungan
121. Minimal berada di Jalan Lokal

43. Tempat kursus/pelatihan/bimbingan belajar, Pendidikan non formal,


Perpustakaan, Pusat penelitian dan riset dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
122. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
123. Minimal berada di Jalan Lokal
124. Menyediakan tempat parkir sesuai standar

LAPORAN AKHIR
137
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

44. Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin, Laboratorium kesehatan,
Klinik/poliklinik, Klinik dan atau rumah sakit hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
125. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
126. Minimal berada di Jalan Lokal
127. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
128. Pemilahan limbah medis dan non medis

45. Puskesmas, Puskesmas pembantu, Balai pengobatan dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
129. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
130. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
131. Pemilahan limbah medis dan non medis

46. Pengobatan tradisional, Pos kesehatan, Posyandu dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
132. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
133. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
134. Pemilahan limbah medis dan non medis
135. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
136. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
137. Mendapat persetujuan dari warga setempat

47. Praktek dokter umum, Praktek dokter spesialis, Praktek bidan, Apotek, Toko
obat, Optik dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
138. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
139. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
140. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
141. Minimal berada di Jalan Lokal

48. Masjid, Musholla dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
142. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
143. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
144. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
49. Islamic center Gereja , Pura, Vihara, Klenteng dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
145. Harus mendapatkan persetujuan dari masyarakat setempat
146. Minimal berada di Jalan Lokal
147. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

50. Stadion dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
148. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
149. Minimal berada di Jalan Lokal
150. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

LAPORAN AKHIR
138
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

51. Gedung olahraga, Gelanggang remaja/seni dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
151. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
152. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
153. Mendapat persetujuan dari warga setempat
154. Minimal berada di Jalan Lokal

52. Lapangan olahraga, Lapangan futsal, Lapangan bulutangkis, Lapangan tenis


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
155. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
156. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
157. Mendapat persetujuan dari warga setempat

53. Lapangan golf, Arena ketangkasan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
158. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 18.00 WIB
159. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
160. Mendapat persetujuan dari warga setempat
161. Minimal berada di Jalan Lokal

54. Sanggar seni, Gedung pertemuan lingkungan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
162. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
163. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
164. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
165. Mendapat persetujuan dari warga setempat

55. Balai pertemuan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
166. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
167. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
168. Mendapat persetujuan dari warga setempat

56. Gedung pertemuan kota, Gedung expo/pameran, Gedung serba guna, Gedung
kesenian, Gedung teater, Museum, Studio keterampilan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
169. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
170. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
171. Mendapat persetujuan dari warga setempat
172. Minimal berada di Jalan Lokal

57. Lembaga sosial/organisasi kemasyarakatan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
173. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
174. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

LAPORAN AKHIR
139
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

58. Pusat rehabilitasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
175. Mendapat persetujuan dari warga setempat
176. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

59. Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api, Bandara,
Pendaratan helikopter dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu
(B), dengan ketentuan :
177. Minimal berada di kelas jalan lokal.
178. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
179. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
180. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
181. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
182. Tidak boleh berbatasan langsung dengan aktifitas utama
(perumahan)

60. Area parkir sepeda


183. Dibatasi luas area parkir maksimum 100 (seratus) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

61. Area parkir kendaraan bermotor roda 2 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
184. Dibatasi luas area parkir maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

62. Area parkir kendaraan bermotor roda 4 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
185. Dibatasi luas area parkir maksimum 1000 (seribu) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

63. Area parkir kendaraan bermotor roda 6 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
186. Dibatasi luas area parkir maksimum 2000 (dua ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

64. Area parkir truk/kontainer dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
187. 1. Dibatasi luas area parkir maksimum 4000 (empat ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

65. Gedung parkir dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
188. Dibatasi luas lantai bangunan disesuaikan dengan skala pelayanan

66. Jembatan penyebrangan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
189. Hanya untuk pejalan kaki
190. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

LAPORAN AKHIR
140
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

67. Pool bus, Pool taxi, Pool angkatan umum dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
191. Menyediakan prasarana tambahan lainnya untuk para
penumpang
192. Minimal berada di kelas jalan lokal.
193. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
194. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
195. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
196. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

68. TPS dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
197. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
198. Jarak minimal dengan bangunan hunian sejauh 30 (tiga puluh
meter)

69. Pengolahan sampah/limbah dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
199. Hanya untuk pengolahan limbah domestik yang melayani sub
zona bersangkutan
200. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

70. Daur ulang dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan
ketentuan :
201. Dilarang menimbulkan pencemaran udara, tanah, air dan suara
202. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

71. Penimbunan barang rongsokan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
203. Dilarang menimbulkan pencemaran lingkungan
204. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

72. Saringan sampah drainase dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
205. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
206. Memperhatikan aspek keselamatan warga sekitar

73. Pembongkaran kendaraan bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
207. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
208. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

74. Menara telekomunikasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
209. Harus merupakan menara bersama minimal untuk 3 (tiga)
provider
210. Mendapat persetujuan dari warga setempat
211. Menara telekomunikasi yang berada di atas bangunan, bangunan

LAPORAN AKHIR
141
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

dasar harus memiliki izin mendirikan bangunan (IMB)


212. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

75. Pusat transmisi/pemancar jaringan telekomunikasi dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
213. Mendapat persetujuan dari warga setempat
214. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

76. Stasiun radio/TV dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
215. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
216. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
217. Mendapat persetujuan dari warga setempat

77. Iklan/reklame di halaman berkonstruksi dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
218. Mendapat izin dari lingkungan setempat
219. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

78. Iklan/reklame menempel bangunan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
220. Mendapat izin dari lingkungan setempat
221. Hanya untuk reklame dalam bentuk cat atau stiker pada dinding
222. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

79. Iklan/reklame diatas bangunan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
223. Mendapat izin dari lingkungan setempat
224. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

80. Industri kecil/home industri, Industri pengemasan barang, Industri berbahan


kerajinan tangan, Industri kimia dasar, Industri mesin dan logam dasar,
Industri makanan/minuman, Industri pengolahan tembakau, Industri tekstil,
Industri pakaian, Industri berbahan kulit & karet, Industri furniture, Industri
daur ulang, Industri kayu, Industri kertas, Gudang terbuka, Gudang tertutup,
Pergudangan, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
225. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
226. Minimal berada di kelas jalan lokal.
227. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
228. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
229. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
230. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

81. Area perkemahan, Area outbond, Kebun binatang dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
231. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

LAPORAN AKHIR
142
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

232. Menyediakan tempat parkir sesuai standar


233. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
234. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
235. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

82. Resort dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
236. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
237. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
238. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
239. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

83. Kolam pancing, Kolam renang, Taman air/water park dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
240. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
241. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
242. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
243. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

84. Asrama militer, TNI AD, TNI AU, TNI AL dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
244. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
245. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
246. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
247. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
248. Minimal berada di kelas jalan lokal.

85. Kolam retensi, Waduk dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
249. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
250. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
251. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
252. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
253. Minimal berada di kelas jalan lokal.

86. Pedagang kaki lima dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
254. Dibatasi waktu dan ditetapkan lokasinya
255. Mendapat izin dari warga dan disetujui oleh pihak RT dan RW
256. Mendapat izin dari dinas KUMKM

87. Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga yang
dikembangbiakkan, Tambak, Kolam, Keramba, Lapangan pengembalaan,
Pemerahan susu, Kandang hewan, Rumah potong hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
257. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
258. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan

LAPORAN AKHIR
143
No Ketentuan Pemanfaatan Ruang Terbatas Dan/Atau Bersyarat

perumahan/permukiman

Sub Zona Perumahan Kepadatan Rendah (R-4)

Tabel 36. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Perumahan Sub Zona


Perumahan Kepadatan Rendah (R-4)

NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1. A. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona perumahan Rendah (R-4) diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi
kegiatan :
1. Rumah Susun, Asrama, Mess Karyawan, Apartemen, dan Kondominium
memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan
ketentuan:
o Minimal berada di kelas jalan lokal.
o Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
o Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait.
o Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
o Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku
o Bangunan dengan ketinggian 7 lantai KBD maksimal 60%, bangunan
dengan jumlah lantai mulai dari 8 lantai KDB maksimal 50%.
o KLB menyesuaikan dengan kelas jalan.
o Ketinggian bangunan menyesuaikan dengan kelas jalan dan sudut
pandang.

2. Rumah Jabatan memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B), dengan


ketentuan:
o Minimal berada di kelas jalan lokal.
o Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
o Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait.
o Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.

3. Rumah sewa/kost memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T)


dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
259. Bangunan yang memiliki lebih dari 2 lantai atau jumlah kamar
lebih dari 20 kamar, minimal berada di kelas jalan lokal.
260. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
261. Menyediakan parkir kendaraan sesuai dengan kapasitas.

LAPORAN AKHIR
144
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

262. Menyediakan ruang tamu untuk fasilitas Bersama.

4. Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, rumah singgah memiliki
ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
263. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
264. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
265. Mendapat persetujuan dari warga sekitar yang diketahui oleh
lurah dan camat setempat

5. Town house dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat (T), dengan


ketentuan:

6. Perumahan Cluster memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),


dengan ketentuan:
266. Tidak menutupi akses dan pandangan terhadap jalan umum
267. Bangunan berorientasi pada jalan umum eksisting.

7. Rumah adat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dengan


ketentuan:
268. Minimal berada di kelas jalan lokal.
269. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
270. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

8. Mini market dan Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
271. Minimal berada di kelas jalan lokal.
272. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter.
273. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
274. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
275. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

9. Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan


bersyarat (B), dengan ketentuan:
276. Minimal berada di kelas jalan lokal.
277. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
278. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
279. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

10. Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T)
dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
280. Minimal berada di kelas jalan lokal.
281. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
282. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
283. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai

LAPORAN AKHIR
145
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


284. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
285. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
286. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

11. Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan
bersyarat (B), dengan ketentuan:
287. Minimal berada di kelas jalan lokal.
288. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
289. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
290. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
291. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
292. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

12. Toko dan Rumah Toko memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
293. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
294. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

13. Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan :
295. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
296. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
297. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan
luas lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

14. Restoran, Rumah Makan, Café, Kedai Kopi, dan Pusat Jajan memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
298. Minimal berada di kelas jalan lokal.
299. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
300. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
301. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

15. Jasa boga dan Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
302. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
303. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

16. Hotel, Kondotel dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan:

LAPORAN AKHIR
146
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

304. Minimal berada di kelas jalan lokal.


305. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
306. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar (minimal 5 bus
besar), serta sepeda motor dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang
ada
307. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

17. Losmen, Wisma, Guest House, Cottage, Homestay dan Villa memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
308. Minimal berada di kelas jalan lokal.
309. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
310. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
311. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar, serta sepeda motor
dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang ada

18. Bioskop, Karaoke, Bilyar, Bowling, Permainan Ketangkasan, Game Center,


Tetater Terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
312. Minimal berada di kelas jalan lokal.
313. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
314. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 23.00 WIB
315. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
316. Mendapat persetujuan warga setempat.

19. Kolam renang, kolam pancing memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat
(B) dan terbatas (T), dengan ketentuan:
317. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 18.00 WIB
318. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
319. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
320. Mendapat persetujuan warga setempat.

20. Bank, Koperasi, Money Changer memiliki ketentuan diizinkan secara


bersyarat (B) dan terbatas (T), dengan ketentuan :
321. Minimal berada di kelas jalan lokal.
322. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
323. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

21. Warung internet memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
324. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
325. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
326. Mendapat persetujuan warga setempat.
327. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 23.00 WIB

LAPORAN AKHIR
147
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

328. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

22. Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B)


dan terbatas (T), dengan ketentuan :
329. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
330. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
331. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

23. Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan terbatas
(T), dengan ketentuan:
332. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
333. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
334. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat

24. Biro travel, Salon/pangkas rambut, pijat dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan:
335. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
336. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
337. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat
338. Waktu pengoperasian pukul 07.00 s/d 22.00 WIB

25. Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes dengan ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
339. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
340. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
341. Minimal berada di kelas jalan lokal.

26. Pengobatan alternatif dengan ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan :
342. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
343. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
344. Minimal berada di kelas jalan lokal.
345. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan
tradisional (STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

27. Bengkel alat berat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
346. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
347. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
348. Minimal berada di kelas jalan lokal

28. Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan, Bengkel

LAPORAN AKHIR
148
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

sepeda motor, Penyewaan alat berat dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
349. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
350. Minimal berada di kelas jalan lokal
351. Memperhatikan tingkat kebisingan
352. Mendapatkan persetujuan warga setempat

29. Cucian mobil, Cucian sepeda motor, Laundry dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
353. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
354. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
355. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

30. Bengkel kendaraan tidak bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
356. Pelayanan hanya untuk skala zub zona bersangkutan
357. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 18.00 WIB

31. Bengkel las, Bengkel meubel/furniture dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
358. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
359. Memperhatikan tingkat kebisingan
360. Mendapatkan persetujuan warga setempat

32. Bengkel elektronik, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
361. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
362. Memperhatikan tingkat kebisingan

33. Bimbingan belajar, Kursus mengemudi, Studio foto, Foto copy/percetakan,


Reklame/spanduk/bilboard dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat
tertentu (B), dengan ketentuan :
363. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
364. Minimal berada di kelas jalan lokal

34. Krematorium, Rumah Abu, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
365. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
366. Minimal berada di kelas jalan lokal
367. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
368. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

35. Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang, Jasa
pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa bunga ucapan selamat, Jasa tukang jahit, dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
369. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
370. Mendapatkan persetujuan warga setempat

LAPORAN AKHIR
149
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

36. SPBU, SPBE, SPBG, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
371. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
372. Minimal berada di kelas jalan lokal
373. Dilengkapi dengan fasilitas umum
374. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

37. Rumah kantor/soho dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
375. Minimal berada di kelas jalan lokal.
376. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
377. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
378. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

38. Superblok/multifungsi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
379. Minimal berada di kelas jalan lokal.
380. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
381. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
382. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

39. Kantor perwakilan negara asing, Kantor pemerintah pusat/instansi vertikal,


Kantor pemerintah propinsi, Kantor pemerintah kota, Kantor kecamatan,
Kantor kodam, Kantor kodim, Kantor koramil, Kantor korem, Kantor polda,
Kantor polwil, Kantor polres/polresta, Kantor polsek/polsekta, Pos pemadam
kebakaran, Kantor pos induk, Kantor pos cabang, Kantor PLN regional, Kantor
PLN cabang, Kantor telkom, Kantor bank indonesia, Kantor PDAM, Kantor
perbankan, Kantor dagang/bisnis, Kantor telekomunikasi seluler dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
383. Minimal berada di kelas jalan lokal.
384. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
385. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
386. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

40. Kantor kelurahan, Pos polisi, Kantor partai politik dan organisasi massa,
Kantor asosiasi profesi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
387. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
388. Mendapatkan persetujuan warga setempat
389. Harus memelihara ketertiban lingkungan

41. Pra sekolah/PAUD, TK, SD/MI, SMP/MTs/, SMU/MA/SMK, Pesantren dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
390. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesuai ketentuan
fasos/fasum
391. Harus memeilhara ketertiban lingkungan

42. Sekolah terpadu, Akademi, Sekolah tinggi, Institut, Universitas dengan

LAPORAN AKHIR
150
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :


392. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
393. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesaui ketentuan
fasos/fasum
394. Harus memelihara ketertiban lingkungan
395. Minimal berada di Jalan Lokal

43. Tempat kursus/pelatihan/bimbingan belajar, Pendidikan non formal,


Perpustakaan, Pusat penelitian dan riset dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
396. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
397. Minimal berada di Jalan Lokal
398. Menyediakan tempat parkir sesuai standar

44. Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin, Laboratorium kesehatan,
Klinik/poliklinik, Klinik dan atau rumah sakit hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
399. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
400. Minimal berada di Jalan Lokal
401. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
402. Pemilahan limbah medis dan non medis

45. Puskesmas, Puskesmas pembantu, Balai pengobatan dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
403. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
404. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
405. Pemilahan limbah medis dan non medis

46. Pengobatan tradisional, Pos kesehatan, Posyandu dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
406. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
407. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
408. Pemilahan limbah medis dan non medis
409. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
410. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
411. Mendapat persetujuan dari warga setempat

47. Praktek dokter umum, Praktek dokter spesialis, Praktek bidan, Apotek, Toko
obat, Optik dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
412. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
413. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
414. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
415. Minimal berada di Jalan Lokal

48. Masjid, Musholla dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
416. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil

LAPORAN AKHIR
151
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

417. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait


418. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
49. Islamic center Gereja , Pura, Vihara, Klenteng dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
419. Harus mendapatkan persetujuan dari masyarakat setempat
420. Minimal berada di Jalan Lokal
421. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

50. Stadion dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
422. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
423. Minimal berada di Jalan Lokal
424. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

51. Gedung olahraga, Gelanggang remaja/seni dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
425. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
426. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
427. Mendapat persetujuan dari warga setempat
428. Minimal berada di Jalan Lokal

52. Lapangan olahraga, Lapangan futsal, Lapangan bulutangkis, Lapangan tenis


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
429. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
430. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
431. Mendapat persetujuan dari warga setempat

53. Lapangan golf, Arena ketangkasan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
432. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 18.00 WIB
433. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
434. Mendapat persetujuan dari warga setempat
435. Minimal berada di Jalan Lokal

54. Sanggar seni, Gedung pertemuan lingkungan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
436. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
437. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
438. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
439. Mendapat persetujuan dari warga setempat

55. Balai pertemuan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
440. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
441. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
442. Mendapat persetujuan dari warga setempat

LAPORAN AKHIR
152
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

56. Gedung pertemuan kota, Gedung expo/pameran, Gedung serba guna, Gedung
kesenian, Gedung teater, Museum, Studio keterampilan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
443. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
444. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
445. Mendapat persetujuan dari warga setempat
446. Minimal berada di Jalan Lokal

57. Lembaga sosial/organisasi kemasyarakatan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
447. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
448. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

58. Pusat rehabilitasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
449. Mendapat persetujuan dari warga setempat
450. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

59. Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api, Bandara,
Pendaratan helikopter dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu
(B), dengan ketentuan :
451. Minimal berada di kelas jalan lokal.
452. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
453. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
454. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
455. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
456. Tidak boleh berbatasan langsung dengan aktifitas utama
(perumahan)

60. Area parkir sepeda


457. Dibatasi luas area parkir maksimum 100 (seratus) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

61. Area parkir kendaraan bermotor roda 2 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
458. Dibatasi luas area parkir maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

62. Area parkir kendaraan bermotor roda 4 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
459. Dibatasi luas area parkir maksimum 1000 (seribu) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

63. Area parkir kendaraan bermotor roda 6 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
460. Dibatasi luas area parkir maksimum 2000 (dua ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

LAPORAN AKHIR
153
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

64. Area parkir truk/kontainer dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
461. 1. Dibatasi luas area parkir maksimum 4000 (empat ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

65. Gedung parkir dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
462. Dibatasi luas lantai bangunan disesuaikan dengan skala pelayanan

66. Jembatan penyebrangan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
463. Hanya untuk pejalan kaki
464. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

67. Pool bus, Pool taxi, Pool angkatan umum dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
465. Menyediakan prasarana tambahan lainnya untuk para
penumpang
466. Minimal berada di kelas jalan lokal.
467. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
468. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
469. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
470. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

68. TPS dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
471. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
472. Jarak minimal dengan bangunan hunian sejauh 30 (tiga puluh
meter)

69. Pengolahan sampah/limbah dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
473. Hanya untuk pengolahan limbah domestik yang melayani sub
zona bersangkutan
474. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

70. Daur ulang dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan
ketentuan :
475. Dilarang menimbulkan pencemaran udara, tanah, air dan suara
476. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

71. Penimbunan barang rongsokan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
477. Dilarang menimbulkan pencemaran lingkungan
478. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

72. Saringan sampah drainase dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :

LAPORAN AKHIR
154
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

479. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.


480. Memperhatikan aspek keselamatan warga sekitar

73. Pembongkaran kendaraan bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
481. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
482. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

74. Menara telekomunikasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
483. Harus merupakan menara bersama minimal untuk 3 (tiga)
provider
484. Mendapat persetujuan dari warga setempat
485. Menara telekomunikasi yang berada di atas bangunan, bangunan
dasar harus memiliki izin mendirikan bangunan (IMB)
486. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

75. Pusat transmisi/pemancar jaringan telekomunikasi dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
487. Mendapat persetujuan dari warga setempat
488. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

76. Stasiun radio/TV dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
489. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
490. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
491. Mendapat persetujuan dari warga setempat

77. Iklan/reklame di halaman berkonstruksi dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
492. Mendapat izin dari lingkungan setempat
493. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

78. Iklan/reklame menempel bangunan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
494. Mendapat izin dari lingkungan setempat
495. Hanya untuk reklame dalam bentuk cat atau stiker pada dinding
496. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

79. Iklan/reklame diatas bangunan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
497. Mendapat izin dari lingkungan setempat
498. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

80. Industri kecil/home industri, Industri pengemasan barang, Industri berbahan


kerajinan tangan, Industri kimia dasar, Industri mesin dan logam dasar,
Industri makanan/minuman, Industri pengolahan tembakau, Industri tekstil,
Industri pakaian, Industri berbahan kulit & karet, Industri furniture, Industri

LAPORAN AKHIR
155
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

daur ulang, Industri kayu, Industri kertas, Gudang terbuka, Gudang tertutup,
Pergudangan, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
499. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
500. Minimal berada di kelas jalan lokal.
501. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
502. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
503. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
504. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

81. Area perkemahan, Area outbond, Kebun binatang dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
505. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
506. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
507. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
508. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
509. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

82. Resort dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
510. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
511. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
512. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
513. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

83. Kolam pancing, Kolam renang, Taman air/water park dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
514. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
515. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
516. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
517. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

84. Asrama militer, TNI AD, TNI AU, TNI AL dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
518. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
519. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
520. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
521. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
522. Minimal berada di kelas jalan lokal.

85. Kolam retensi, Waduk dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
523. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
524. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
525. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
526. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
527. Minimal berada di kelas jalan lokal.

LAPORAN AKHIR
156
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

86. Pedagang kaki lima dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
528. Dibatasi waktu dan ditetapkan lokasinya
529. Mendapat izin dari warga dan disetujui oleh pihak RT dan RW
530. Mendapat izin dari dinas KUMKM

87. Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga yang
dikembangbiakkan, Tambak, Kolam, Keramba, Lapangan pengembalaan,
Pemerahan susu, Kandang hewan, Rumah potong hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
531. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
532. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

7.1.1.3.4. Zona Perdagangan dan Jasa

Tabel 37. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Perdagangan dan Jasa

KLASIFIKASI KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU


NO
ZONA/SUB ZONA BERSYARAT

1. Sub Zona A. Sifat Penggunaan Ruang


Perdagangan dan Pada sub zona perdagangan dan jasa skala pelayanan kota (K-
Jasa Skala 1) diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
Pelayanan Kota 1. Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(K-1) (T), dengan ketentuan:
 Minimal berada dikelas jalan lokal

2. Kantor Perwakilan Negara Asing, Kantor Pemerintah


Pusat/Instansi Vertikal, Kantor Pemerintah Propinsi,
Kantor Pemerintah Kota, Kantor Kecamatan, Kantor
Kodam, Kantor Kodim, Kantor Koramil, Kantor Korem,
Kantor Polda, Kantor Polwil, Kantor Polres/Polresta,
Kantor Polsek/Polsekta, Pos Pemadam Kebakaran, Kantor
Pos, Kantor Pos Cabang, Kantor PLN Regional, Kantor PLN
Cabang, Kantor Telkom, Kantor Bank Indonesia, Kantor
PDAM, Kantor Perbankan, Kantor Dagang/Bisnis, Kantor
Telekomunikasi Seluler memiliki ketentuan diizinkan
secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar

LAPORAN AKHIR
157
KLASIFIKASI KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU
NO
ZONA/SUB ZONA BERSYARAT

 Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang


berlaku

3. Kantor Kelurahan, Pos Polisi, Kantor Partai Politik dan


Organisasi Massa, dan Kantor Asosiasi Profesi memiliki
ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung
sesuai standar

4. Gedung Expo/Pameran memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Waktu operasional pukul 05.00 s/d 24.00 WIB
 Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

5. Rambu-rambu/Signage memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Ketinggian maksimal ... m
2. Jarak antar signange minimal ... m

6. Industri Kecil/Home Industri, Industri Pengemasan


Barang, Industri Berbahan Kerajinan Tangan, Industri
Kimia Dasar, Industri Mesin dan Logam Dasar, Industri
Makanan/Minuman, Industri Pengolahan Tembakau,
Industri Tekstil, Industri Pakaian Jadi, Industri Berbahan
Kulit & Karet, Industri Furniture, Industri Daur Ulang,
Industri Kayu, Industri Kertas, Gudang Terbuka, Gudang
Tertutup, Pergudangan memiliki ketentuan diizinkan
secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Melakukan kajian AMDAL
 Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang
berlaku
 Menyediakan prasarana/infrastruktur lainnya
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

7. Taman Bermain dan Rekreasi memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Pembatasan jam pengoperasian

8. Barak Penampungan, dan Dapur Umum memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Hanya dioperasikan dalam jangka waktu tertentu

9. Pemakaman memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:

LAPORAN AKHIR
158
KLASIFIKASI KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU
NO
ZONA/SUB ZONA BERSYARAT

 Menyediakan tempat parkir sesuai standar


 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
Sub Zona 1. Rumah Tunggal memiliki ketentuan diizinkan secara
Perdagangan dan terbatas (T), dengan ketentuan:
Jasa Skala  Pada jalan arteri dan jalan kolektor, minimal luas
Pelayanan BWP persil 2.000 m2
(K-2)  Pada jalan lokal, minimal luas persil 400 m2
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

2. Rumah Susun, Apartemen, dan Kondominium memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang
berlaku
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
 Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
 Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku
 Bangunan dengan ketinggian 7 lantai KDB maksimal
60%, bangunan dengan jumlah lantai mulai dari 8
lantai KDB maksimal 50%
 KLB menyesuaikan dengan kelas jalan
 Ketinggian bangunan menyesuaikan dengan kelas
jalan dan sudut pandang

3. Industri Kecil/Home Industri, Industri Pengemasan


Barang, Industri Berbahan Kerajinan Tangan, Industri
Kimia Dasar, Industri Mesin dan Logam Dasar, Industri
Makanan/Minuman, Industri Pengolahan Tembakau,
Industri Tekstil, Industri Pakaian Jadi, Industri Berbahan
Kulit & Karet, Industri Furniture, Industri Daur, Industri
Kayu, Industri Kertas, Gudang Terbuka, Gudang Tertutup,
Pergudangan memiliki ketentuan diizinkan secara
bersyarat (B), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Melakukan kajian AMDAL
 Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang
berlaku
 Menyediakan prasarana/infrastruktur lainnya
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

4. Area Perkemahan, dan Area Out Bond memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

LAPORAN AKHIR
159
KLASIFIKASI KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU
NO
ZONA/SUB ZONA BERSYARAT

5. Kebun Binatang memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
 Kajian lingkungan hidup
 Kajian analisa dampak lalu lintas
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar

6. Marina memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

7. Kolam Pancing, Kolam Renang, dan Taman Air/Water


Park memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),
dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Waktu operasional pukul 07.00 WIB s/d 18.00 WIB
 Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai
standar

8. Asrama Militer, TNI AD, TNI AU, TNI AL memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal

9. Barak Penampungan, dan Dapur Umum memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Hanya dioperasikan dalam jangka waktu tertentu

10. Pedagang Kaki Lima memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
 Dibatasi waktu dan ditetapkan lokasinya
 Mendapatkan izin dari dinas KUMKM

11. Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan Rumah Kaca,


Pembibitan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
 Mendapatkan rekomendasi dari instasi terkait
 Tidak berbatasan langsung dengan perumahan

12. Pergudangan Hasil Panen memiliki ketentuan diizinkan


secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Melakukan kajian lingkungan hidup
 Luas lahan minimal sesuai ketentuan yang berlaku

LAPORAN AKHIR
160
KLASIFIKASI KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU
NO
ZONA/SUB ZONA BERSYARAT

 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

13. Penjualan Tanaman/Bunga yang Dikembangbiakkan


memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Dibatasi waktu pengoperasiannya

14. Tambak, Kolam, dan Keramba memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Melakukan kajian lingkungan hidup
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

15. Pemerahan Susu, dan Rumah Potong Hewan memiliki


ketentuan diizinkan secara bersyarat (B), dengan
ketentuan:
 Melakukan kajian lingkungan hidup

16. Pemakaman memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
Sub Zona 1. Rumah Tunggal memiliki ketentuan diizinkan secara
Perdagangan dan terbatas (T), dengan ketentuan:
Jasa Skala  Tidak berada di kelas jalan arteri dan kolektor
Pelayanan Sub  Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
BWP (K-3)
2. Rumah Susun, Kondominium memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang
berlaku
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

3. Industri Kecil/Home Industri, Industri Pengemasan


Barang, Industri Berbahan Kerajinan Tangan, Industri
Kimia Dasar, Industri Mesin dan Logam Dasar, Industri
Makanan/Minuman, Industri Pengolahan Tembakau,
Industri Tekstil, Industri Pakaian Jadi, Industri Berbahan
Kulit & Karet, Industri Furniture, Industri Daur Ulang,
Industri Kayu, Industri Kertas, Gudang Terbuka, Gudang
Tertutup, Pergudangan memiliki ketentuan diizinkan
secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Melakukan kajian AMDAL
 Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang
berlaku
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

LAPORAN AKHIR
161
KLASIFIKASI KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU
NO
ZONA/SUB ZONA BERSYARAT

4. Area Perkemahan, dan Area Out Bond memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

5. Kebun Binatang memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
 Kajian lingkungan hidup
 Kajian analisa dampak lalu lintas
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar

6. Marina memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

7. Kolam Pancing, Kolam Renang dan Taman Air/Water


Park memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),
dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Waktu pengoperasian dari pukul 07.00 WIB s/d 18.00
WIB
 Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai
standar

8. Asrama Militer, TNI AD, TNI AU, dan TNI AL memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal

9. Barak Penampungan, dan Dapur Umum memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Hanya dioperasikan dalam jangka waktu tertentu

10. Pedagang Kaki Lima memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
 Dibatasi waktu dan ditetapkan lokasinya
 Mendapatkan izin dari dinas KUMKM

11. Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan Rumah Kaca,


Pembibitan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
 Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
 Tidak berbatasan langsung dengan perumahan

LAPORAN AKHIR
162
KLASIFIKASI KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU
NO
ZONA/SUB ZONA BERSYARAT

12. Pergudangan Hasil Panen memiliki ketentuan diizinkan


secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
 Minimal berada di kelas jalan lokal
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Melakukan kajian lingkungan hidup
 Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang
berlaku
 Menyediakan prasarana/infrastruktur lainnya
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

13. Penjualan Tanaman/Bunga yang Dikembangbiakkan


memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Dibatasi waktu pengaoperasiannya

14. Tambak, Kolam, Keramba memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Melakukan kajian lingkungan hidup
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instanis terkait

15. Pemerahan Susu, dan Rumah Potong Hewan memiliki


ketentuan diizinkan secara bersyarat (B), dengan
ketentuan:
 Melakukan kajian lingkungan hidup

16. Pemakaman memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
 Menyediakan tempat parkir sesuai standar
 Mendapatkan rekomendasi teknis dari instanis terkait

7.1.1.3.5. Zona Perkantoran (K)

Tabel 38. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Perkantoran (KT)

NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1. A. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona Perkantoran (KT) diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi kegiatan
:

1. Rumah Tunggal, Rumah kopel, Rumah Deret, Rumah Petak, Rumah Dinas
Negeri, Rumah Dinas Swasta, Rumah Jabatan, Rumah Sewa/Kost, Asrama,
Mess Karyawan, Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, rumah singgah,
maisonet, pavilion, town house, rumah pnggung, memiliki ketentuan

LAPORAN AKHIR
163
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


o Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu polygon
guna lahan
o Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu aktivitas
perkantoran

2. Rumah Susun, Apartemen, dan Kondominium memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
o Minimal berada di kelas jalan lokal.
o Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
o Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait.
o Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
o Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan ketentuan
yang berlaku
o Bangunan dengan ketinggian 7 lantai KBD maksimal 60%, bangunan
dengan jumlah lantai mulai dari 8 lantai KDB maksimal 50%.
o KLB menyesuaikan dengan kelas jalan.
o Ketinggian bangunan menyesuaikan dengan kelas jalan dan sudut
pandang.
o Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu polygon
guna lahan
o Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu aktivitas
perkantoran

3. Perumahan Cluster memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),


dengan ketentuan:
o Tidak menutupi akses dan pandangan terhadap jalan umum
o Bangunan berorientasi pada jalan umum eksisting.
o Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu polygon
guna lahan
o Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu aktivitas
perkantoran

4. Rumah adat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dengan


ketentuan:
533. Minimal berada di kelas jalan lokal.
534. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
535. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
536. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
537. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran

5. Mini market dan Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
538. Minimal berada di kelas jalan lokal.

LAPORAN AKHIR
164
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

539. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter.
540. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
541. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
542. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
543. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
544. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran

6. Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan


bersyarat (B), dengan ketentuan:
545. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
546. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
547. Minimal berada di kelas jalan lokal.
548. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
549. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
550. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
551. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
552. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran

7. Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T)


dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
553. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
554. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
555. Minimal berada di kelas jalan lokal.
556. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
557. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
558. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
559. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
560. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
561. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

8. Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan


bersyarat (B), dengan ketentuan:
562. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
563. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran

LAPORAN AKHIR
165
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

564. Minimal berada di kelas jalan lokal.


565. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
566. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
567. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
568. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
569. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

9. Toko dan Rumah Toko memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
570. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
571. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
572. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
573. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

10. Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan :
574. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
575. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
576. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
577. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
578. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan
luas lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

11. Restoran, Rumah Makan, Café, Kedai Kopi, dan Pusat Jajan memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
579. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
580. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
581. Minimal berada di kelas jalan lokal.
582. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
583. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
584. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

12. Jasa boga dan Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
585. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
586. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu

LAPORAN AKHIR
166
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

aktivitas perkantoran
587. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
588. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

13. Hotel, Kondotel dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan:
589. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
590. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
591. Minimal berada di kelas jalan lokal.
592. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
593. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar (minimal 5 bus
besar), serta sepeda motor dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang
ada
594. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

14. Losmen, Wisma, Guest House, Cottage, Homestay dan Villa memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
595. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
596. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
597. Minimal berada di kelas jalan lokal.
598. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
599. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
600. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar, serta sepeda motor
dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang ada

15. Bioskop, Karaoke, Bilyar, Bowling, Permainan Ketangkasan, Game Center,


Tetater Terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
601. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
602. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
603. Minimal berada di kelas jalan lokal.
604. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
605. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 23.00 WIB
606. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
607. Mendapat persetujuan warga setempat.

16. Kolam renang, kolam pancing memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat
(B) dan terbatas (T), dengan ketentuan:
608. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan

LAPORAN AKHIR
167
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

609. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu


aktivitas perkantoran
610. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 18.00 WIB
611. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
612. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
613. Mendapat persetujuan warga setempat.

17. Bank, Koperasi, Money Changer memiliki ketentuan diizinkan secara


bersyarat (B) dan terbatas (T), dengan ketentuan :
614. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
615. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
616. Minimal berada di kelas jalan lokal.
617. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
618. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

18. Warung internet memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
619. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
620. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
621. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
622. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
623. Mendapat persetujuan warga setempat.
624. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 23.00 WIB
625. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

19. Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B)


dan terbatas (T), dengan ketentuan :
626. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
627. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
628. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
629. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
630. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

20. Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan terbatas
(T), dengan ketentuan:
631. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu

LAPORAN AKHIR
168
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

polygon guna lahan


632. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
633. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
634. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
635. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat

21. Biro travel, Salon/pangkas rambut, pijat dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan:
636. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
637. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
638. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
639. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
640. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat
641. Waktu pengoperasian pukul 07.00 s/d 22.00 WIB

22. Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes dengan ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
642. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
643. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
644. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
645. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
646. Minimal berada di kelas jalan lokal.

23. Pengobatan alternatif dengan ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan :
647. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
648. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
649. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
650. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
651. Minimal berada di kelas jalan lokal.
652. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan
tradisional (STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

24. Bengkel alat berat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
653. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
654. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
655. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar

LAPORAN AKHIR
169
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

656. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung


sesuai standar
657. Minimal berada di kelas jalan lokal

25. Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan, Bengkel
sepeda motor, Penyewaan alat berat dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
658. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
659. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
660. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
661. Minimal berada di kelas jalan lokal
662. Memperhatikan tingkat kebisingan
663. Mendapatkan persetujuan warga setempat

26. Cucian mobil, Cucian sepeda motor, Laundry dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
664. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
665. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
666. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
667. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
668. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

27. Bengkel kendaraan tidak bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
669. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
670. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
671. Pelayanan hanya untuk skala zub zona bersangkutan
672. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 18.00 WIB

28. Bengkel las, Bengkel meubel/furniture dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
673. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
674. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
675. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
676. Memperhatikan tingkat kebisingan
677. Mendapatkan persetujuan warga setempat

29. Bengkel elektronik, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :

LAPORAN AKHIR
170
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

678. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu


polygon guna lahan
679. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
680. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
681. Memperhatikan tingkat kebisingan

30. Bimbingan belajar, Kursus mengemudi, Studio foto, Foto copy/percetakan,


Reklame/spanduk/bilboard dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat
tertentu (B), dengan ketentuan :
682. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
683. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
684. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
685. Minimal berada di kelas jalan lokal

31. Krematorium, Rumah Abu, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
686. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
687. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
688. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
689. Minimal berada di kelas jalan lokal
690. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
691. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

32. Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang, Jasa
pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa bunga ucapan selamat, Jasa tukang jahit, dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
692. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
693. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
694. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
695. Mendapatkan persetujuan warga setempat

33. SPBU, SPBE, SPBG, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
696. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
697. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
698. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
699. Minimal berada di kelas jalan lokal
700. Dilengkapi dengan fasilitas umum
701. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

LAPORAN AKHIR
171
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

34. Rumah kantor/soho dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
702. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
703. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
704. Minimal berada di kelas jalan lokal.
705. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
706. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
707. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

35. Superblok/multifungsi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
708. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
709. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
710. Minimal berada di kelas jalan lokal.
711. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
712. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
713. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

36. Pra sekolah/PAUD, TK, SD/MI, SMP/MTs/, SMU/MA/SMK, Pesantren dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
714. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
715. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
716. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesuai ketentuan
fasos/fasum
717. Harus memeilhara ketertiban lingkungan

37. Sekolah terpadu, Akademi, Sekolah tinggi, Institut, Universitas dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
718. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
719. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
720. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
721. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesaui ketentuan
fasos/fasum
722. Harus memelihara ketertiban lingkungan
723. Minimal berada di Jalan Lokal

38. Tempat kursus/pelatihan/bimbingan belajar, Pendidikan non formal,


Perpustakaan, Pusat penelitian dan riset dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
724. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu

LAPORAN AKHIR
172
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

polygon guna lahan


725. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
726. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
727. Minimal berada di Jalan Lokal
728. Menyediakan tempat parkir sesuai standar

39. Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin, Laboratorium kesehatan,
Klinik/poliklinik, Klinik dan atau rumah sakit hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
729. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
730. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
731. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
732. Minimal berada di Jalan Lokal
733. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
734. Pemilahan limbah medis dan non medis

40. Puskesmas, Puskesmas pembantu, Balai pengobatan dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
735. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
736. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
737. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
738. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
739. Pemilahan limbah medis dan non medis

41. Pengobatan tradisional, Pos kesehatan, Posyandu dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
740. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
741. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
742. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
743. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
744. Pemilahan limbah medis dan non medis
745. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
746. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
747. Mendapat persetujuan dari warga setempat

42. Praktek dokter umum, Praktek dokter spesialis, Praktek bidan, Apotek, Toko
obat, Optik dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
748. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
749. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu

LAPORAN AKHIR
173
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

aktivitas perkantoran
750. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
751. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
752. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
753. Minimal berada di Jalan Lokal

43. Masjid, Musholla dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
754. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
755. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
756. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
757. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
758. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter

44. Islamic center Gereja , Pura, Vihara, Klenteng dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
759. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
760. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
761. Harus mendapatkan persetujuan dari masyarakat setempat
762. Minimal berada di Jalan Lokal
763. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

45. Stadion dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
764. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
765. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
766. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
767. Minimal berada di Jalan Lokal
768. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

46. Gedung olahraga, Gelanggang remaja/seni dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
769. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
770. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
771. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
772. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
773. Mendapat persetujuan dari warga setempat
774. Minimal berada di Jalan Lokal

47. Lapangan olahraga, Lapangan futsal, Lapangan bulutangkis, Lapangan tenis

LAPORAN AKHIR
174
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :


775. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
776. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
777. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
778. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
779. Mendapat persetujuan dari warga setempat

48. Lapangan golf, Arena ketangkasan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
780. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
781. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
782. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 18.00 WIB
783. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
784. Mendapat persetujuan dari warga setempat
785. Minimal berada di Jalan Lokal

49. Sanggar seni, Gedung pertemuan lingkungan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
786. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
787. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
788. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
789. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
790. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
791. Mendapat persetujuan dari warga setempat

50. Balai pertemuan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
792. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
793. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
794. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
795. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
796. Mendapat persetujuan dari warga setempat

51. Gedung pertemuan kota, Gedung expo/pameran, Gedung serba guna, Gedung
kesenian, Gedung teater, Museum, Studio keterampilan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
797. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
798. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran

LAPORAN AKHIR
175
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

799. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB


800. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
801. Mendapat persetujuan dari warga setempat
802. Minimal berada di Jalan Lokal

52. Lembaga sosial/organisasi kemasyarakatan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
803. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
804. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
805. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
806. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

53. Pusat rehabilitasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
807. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
808. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
809. Mendapat persetujuan dari warga setempat
810. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

54. Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api, Bandara,
Pendaratan helikopter dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu
(B), dengan ketentuan :
811. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
812. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
813. Minimal berada di kelas jalan lokal.
814. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
815. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
816. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
817. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
818. Tidak boleh berbatasan langsung dengan aktifitas utama
(perumahan)

55. Area parkir sepeda


819. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
820. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
821. Dibatasi luas area parkir maksimum 100 (seratus) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

56. Area parkir kendaraan bermotor roda 2 dengan ketentuan diizinkan secara

LAPORAN AKHIR
176
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :


822. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
823. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
824. Dibatasi luas area parkir maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

57. Area parkir kendaraan bermotor roda 4 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
825. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
826. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
827. Dibatasi luas area parkir maksimum 1000 (seribu) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

58. Area parkir kendaraan bermotor roda 6 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
828. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
829. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
830. Dibatasi luas area parkir maksimum 2000 (dua ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

59. Area parkir truk/kontainer dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
831. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
832. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
833. Dibatasi luas area parkir maksimum 4000 (empat ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

60. Gedung parkir dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
834. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
835. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
836. Dibatasi luas lantai bangunan disesuaikan dengan skala pelayanan

61. Jembatan penyebrangan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
837. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
838. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran

LAPORAN AKHIR
177
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

839. Hanya untuk pejalan kaki


840. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

62. Pool bus, Pool taxi, Pool angkatan umum dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
841. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
842. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
843. Menyediakan prasarana tambahan lainnya untuk para
penumpang
844. Minimal berada di kelas jalan lokal.
845. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
846. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
847. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
848. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

63. TPS dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
849. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
850. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
851. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
852. Jarak minimal dengan bangunan hunian sejauh 30 (tiga puluh
meter)

64. Pengolahan sampah/limbah dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
853. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
854. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
855. Hanya untuk pengolahan limbah domestik yang melayani sub
zona bersangkutan
856. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

65. Daur ulang dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan
ketentuan :
857. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
858. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
859. Dilarang menimbulkan pencemaran udara, tanah, air dan suara
860. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

66. Penimbunan barang rongsokan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
861. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu

LAPORAN AKHIR
178
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

polygon guna lahan


862. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
863. Dilarang menimbulkan pencemaran lingkungan
864. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

67. Saringan sampah drainase dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
865. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
866. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
867. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
868. Memperhatikan aspek keselamatan warga sekitar

68. Pembongkaran kendaraan bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
869. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
870. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
871. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
872. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

69. Menara telekomunikasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
873. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
874. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
875. Harus merupakan menara bersama minimal untuk 3 (tiga)
provider
876. Mendapat persetujuan dari warga setempat
877. Menara telekomunikasi yang berada di atas bangunan, bangunan
dasar harus memiliki izin mendirikan bangunan (IMB)
878. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

70. Pusat transmisi/pemancar jaringan telekomunikasi dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
879. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
880. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
881. Mendapat persetujuan dari warga setempat
882. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

71. Stasiun radio/TV dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :

LAPORAN AKHIR
179
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

883. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu


polygon guna lahan
884. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
885. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
886. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
887. Mendapat persetujuan dari warga setempat

72. Iklan/reklame di halaman berkonstruksi dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
888. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
889. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
890. Mendapat izin dari lingkungan setempat
891. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

73. Iklan/reklame menempel bangunan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
892. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
893. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
894. Mendapat izin dari lingkungan setempat
895. Hanya untuk reklame dalam bentuk cat atau stiker pada dinding
896. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

74. Iklan/reklame diatas bangunan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
897. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
898. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
899. Mendapat izin dari lingkungan setempat
900. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

75. Industri kecil/home industri, Industri pengemasan barang, Industri berbahan


kerajinan tangan, Industri kimia dasar, Industri mesin dan logam dasar,
Industri makanan/minuman, Industri pengolahan tembakau, Industri tekstil,
Industri pakaian, Industri berbahan kulit & karet, Industri furniture, Industri
daur ulang, Industri kayu, Industri kertas, Gudang terbuka, Gudang tertutup,
Pergudangan, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
901. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
902. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
903. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
904. Minimal berada di kelas jalan lokal.

LAPORAN AKHIR
180
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

905. Menyediakan tempat parkir sesuai standar


906. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
907. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
908. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

76. Area perkemahan, Area outbond, Kebun binatang dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
909. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
910. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
911. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
912. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
913. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
914. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
915. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

77. Resort dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
916. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
917. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
918. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
919. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
920. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
921. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

78. Kolam pancing, Kolam renang, Taman air/water park dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
922. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
923. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
924. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
925. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
926. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
927. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

79. Asrama militer, Pusat Latihan Tempur, TNI AD, TNI AU, TNI AL dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
928. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
929. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
930. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
931. Menyediakan tempat parkir sesuai standar

LAPORAN AKHIR
181
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

932. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


933. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
934. Minimal berada di kelas jalan lokal.

80. Kolam retensi, Waduk dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
935. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
936. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
937. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
938. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
939. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
940. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
941. Minimal berada di kelas jalan lokal.

81. Pedagang kaki lima dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
942. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
943. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
944. Dibatasi waktu dan ditetapkan lokasinya
945. Mendapat izin dari warga dan disetujui oleh pihak RT dan RW
946. Mendapat izin dari dinas KUMKM

82. Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga yang
dikembangbiakkan, Tambak, Kolam, Keramba, Lapangan pengembalaan,
Pemerahan susu, Kandang hewan, Rumah potong hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
947. Maksimal luasan 40 % dari kawasan perkantoran pada satu
polygon guna lahan
948. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak mengganggu
aktivitas perkantoran
949. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
950. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

7.1.1.3.6. Zona Sarana Pelayanan Umum


Sub Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kota (SPU-1)

Tabel 39. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Sarana Pelayanan Umum Sub
Zona Sarana Pelyanan Umum Skala kota (SPU-1)

LAPORAN AKHIR
182
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

1. 1. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona sarana pelayanan umum skala pelayanan kota (SPU-1)
diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
 Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, Rumah singgah memiliki
ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi
2. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Maisonet memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
 Paviliun memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Town house memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Perumahan cluster memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:

 Rumah adat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
3. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
ketentuan yang berlaku

 Rumah panggung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pusat perbelanjaan, Mall, Plaza, Departemen store memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
3. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Supermarket memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Mini market, Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter
2. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

LAPORAN AKHIR
183
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Perkulakan/grosir memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
3. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
4. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
5. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan ketentuan
yang berlaku

 Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
2. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
3. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

 Toko dan Rumah toko memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),
dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
2. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
2. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
3. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan luas
lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

 Restoran, Rumah makan, Cafe, Kedai kopi, Pusat jajanan memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
3. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
4. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa boga, Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instanis terkait
2. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

LAPORAN AKHIR
184
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Hotel memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Losmen, Wisma, Guest house, Cottage, Home stay, Villa memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Bioskop memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Pembatasan jam pengoperasian

 Karaoke, Klab malam, Bar, Diskotik, Bilyar, Bowling, Permainan ketangkasan,


Game center, Teater terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Pembatasan jam pengoperasian

 Kolam renang, Kolam pancing, Taman air/waterpark memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Pembatasan waktu pengoperasian
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
3. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Bank, Koperasi, Money changer memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
3. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

 Warung internet, Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
3. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Menyediakaan lahan parkir sesuai standar
2. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Biro travel, Salon/pangkas rambut, Pijat memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Dibatasi waktu pengoperasian
2. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
3. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

LAPORAN AKHIR
185
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Dibatasi waktu pengoperasian
3. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Pengobatan alternatif memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Dibatasi waktu pengoperasian
2. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
3. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan tradisional
(STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

 Bengkel alat berat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
2. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
3. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan,


Bengkel sepeda motor, Penyewaan alat berat memiliki ketentuan diizinkan
secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
2. Minimal berada di kelas jalan lokal
3. Memperhatikan tingkat kebisingan

 Cucian mobil, Cucian sepeda motor memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
2. Dibatasi waktu pengoperasian
3. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

 Bengkel kendaraan tidak bermotor memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Pelayanan hanya untuk skala sub zona bersangkutan
2. Dibatasi waktu operasional

 Bengkel las, Bengkel elektronik, Bengkel meubel/furniture memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
2. Memperhatikan tingkat kebisingan

 Bimbingan belajar, Kursus mengemudi memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

LAPORAN AKHIR
186
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Rumah duka, Krematorium, Rumah abu memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
2. Minimal berada di kelas jalan lokal
3. Mendatapkan rekomendasi dari instansi terkait
4. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang
memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar

 SPBU, SPBE, SPBG memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
3. Dilengkapi dengan fasilitas umum
4. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa tukang jahit memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar

 Laundry memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

 Studio foto, Foto copy/percetakan memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar

 Reklame/spanduk/bilboard memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

 Kondotel (kondominium hotel) memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
3. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
4. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah kantor/soho memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
2. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
3. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

LAPORAN AKHIR
187
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Superblok/multifungsi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
2. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
3. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Memisahkan limbah medis dengan limbah non medis

 Masjid, Langgar/musholla memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir kedaraan sesuai standar
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
3. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter

 Pura, Vihara, Klenteng memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
3. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (B), dengan ketentuan:
1. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
2. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Industri Kecil/Home Industri, Industri Pengemasan Barang, Industri


Berbahan Kerajinan Tangan, Industri Kimia Dasar, Industri Mesin dan Logam
Dasar, Industri Makanan/Minuman, Industri Pengolahan Tembakau, Industri
Tekstil, Industri Pakaian Jadi, Industri Berbahan Kulit & Karet, Industri
Furniture, Industri Daur, Industri Kayu, Industri Kertas, Gudang Terbuka,
Gudang Tertutup, Pergudangan memiliki ketentuan diizinkan secara
bersyarat (B), dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
2. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
3. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
4. Menyediakan prasarana/infrastruktur lainnya

 Area perkemahan, Area out bond memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
2. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
3. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
4. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

LAPORAN AKHIR
188
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Asrama militer, TNI AD, TNI AU, TNI AL memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
2. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
3. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
4. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
5. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Taman bermain dan rekreasi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
2. Pembatasan jam pengoperasian

 Barak penampungan, Dapur umum memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
1. Hanya dioperasikan dalam jangka waktu tertentu

 Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga, Tambak, Kolam,
Keramba, Lapangan pengembalaan, Pemerahan susu memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
1. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
2. Tidak boleh berbatasan langsung dengan perumahan/permukiman

 Pemakaman memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
1. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
2. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

Sub Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kecamatan (SPU-2)

Tabel 40. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Sarana Pelayanan Umum Sub
Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kecamatan(SPU-2)

NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

1. 1. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona sarana pelayanan umum skala pelayanan kota (SPU-1)
diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
 Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, Rumah singgah memiliki
ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi
4. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

LAPORAN AKHIR
189
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Maisonet memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
 Paviliun memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Town house memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Perumahan cluster memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:

 Rumah adat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
4. Minimal berada di kelas jalan lokal
5. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
6. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
ketentuan yang berlaku

 Rumah panggung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pusat perbelanjaan, Mall, Plaza, Departemen store memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
5. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
6. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Supermarket memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
2. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Mini market, Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
3. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter
4. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
3. Minimal berada di kelas jalan lokal
4. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Perkulakan/grosir memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
6. Minimal berada di kelas jalan lokal
7. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

LAPORAN AKHIR
190
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

8. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai


dengan ketentuan yang berlaku
9. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
10. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan ketentuan
yang berlaku

 Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
4. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
5. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
6. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

 Toko dan Rumah toko memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),
dengan ketentuan:
3. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
4. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
4. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
5. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
6. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan luas
lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

 Restoran, Rumah makan memiliki ketentuan diizinka secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
1. Minimal berada dikelas jalan lokal
2. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
3. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
4. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Cafe, Kedai kopi, Pusat jajanan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
5. Minimal berada di kelas jalan lokal
6. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
7. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
8. Dibatasi jumlah meja maksimal 30
9. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa boga, Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
3. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instanis terkait
4. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai

LAPORAN AKHIR
191
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

dengan ketentuan yang berlaku

 Hotel memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


3. Minimal berada di kelas jalan lokal
4. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
5. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Losmen, Wisma, Guest house, Cottage, Home stay, Villa memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
4. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Bioskop memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


3. Minimal berada di kelas jalan lokal
4. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
5. Pembatasan jam pengoperasian

 Karaoke, Klab malam, Bar, Diskotik, Bilyar, Bowling, Permainan ketangkasan,


Game center, Teater terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
3. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
4. Pembatasan jam pengoperasian

 Kolam renang, Kolam pancing, Taman air/waterpark memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Pembatasan waktu pengoperasian
5. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
6. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Bank, Koperasi, Money changer memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
4. Minimal berada di kelas jalan lokal
5. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
6. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

 Warung internet, Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
5. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
6. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
3. Menyediakaan lahan parkir sesuai standar
4. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Biro travel, Salon/pangkas rambut, Pijat memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:

LAPORAN AKHIR
192
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

4. Dibatasi waktu pengoperasian


5. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
6. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Minimal berada di kelas jalan lokal
5. Dibatasi waktu pengoperasian
6. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Pengobatan alternatif memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
4. Dibatasi waktu pengoperasian
5. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
6. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan tradisional
(STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

 Bengkel alat berat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
5. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
6. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan,


Bengkel sepeda motor, Penyewaan alat berat memiliki ketentuan diizinkan
secara terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
5. Minimal berada di kelas jalan lokal
6. Memperhatikan tingkat kebisingan

 Cucian mobil, Cucian sepeda motor memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
5. Dibatasi waktu pengoperasian
6. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

 Bengkel kendaraan tidak bermotor memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Pelayanan hanya untuk skala sub zona bersangkutan
4. Dibatasi waktu operasional

 Bengkel las, Bengkel elektronik, Bengkel meubel/furniture memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
4. Memperhatikan tingkat kebisingan

LAPORAN AKHIR
193
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Bimbingan belajar, Kursus mengemudi memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Minimal berada di kelas jalan lokal
4. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Rumah duka, Krematorium, Rumah abu memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
5. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
6. Minimal berada di kelas jalan lokal
7. Mendatapkan rekomendasi dari instansi terkait
8. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang
memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
2. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar

 SPBU, SPBE, SPBG memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
5. Minimal berada di kelas jalan lokal
6. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
7. Dilengkapi dengan fasilitas umum
8. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa tukang jahit memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
2. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar

 Laundry memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
2. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

 Studio foto, Foto copy/percetakan memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
2. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar

 Reklame/spanduk/bilboard memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
2. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

 Kondotel (kondominium hotel) memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
5. Minimal berada di kelas jalan lokal
6. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
7. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
8. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah kantor/soho memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),

LAPORAN AKHIR
194
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

dengan ketentuan:
4. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
5. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
6. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Superblok/multifungsi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
4. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
5. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
6. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
3. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
4. Memisahkan limbah medis dengan limbah non medis

 Masjid, Langgar/musholla memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir kedaraan sesuai standar
5. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
6. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter

 Pura, Vihara, Klenteng memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar
5. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
6. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (B), dengan ketentuan:
3. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
4. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Industri Kecil/Home Industri, Industri Pengemasan Barang, Industri


Berbahan Kerajinan Tangan, Industri Kimia Dasar, Industri Mesin dan Logam
Dasar, Industri Makanan/Minuman, Industri Pengolahan Tembakau, Industri
Tekstil, Industri Pakaian Jadi, Industri Berbahan Kulit & Karet, Industri
Furniture, Industri Daur, Industri Kayu, Industri Kertas, Gudang Terbuka,
Gudang Tertutup, Pergudangan memiliki ketentuan diizinkan secara
bersyarat (B), dengan ketentuan:
5. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
6. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
7. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
8. Menyediakan prasarana/infrastruktur lainnya

 Area perkemahan, Area out bond memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:

LAPORAN AKHIR
195
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

5. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait


6. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
7. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
8. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

 Asrama militer, TNI AD, TNI AU, TNI AL memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
6. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
7. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
8. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
9. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
10. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Taman bermain dan rekreasi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
3. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
4. Pembatasan jam pengoperasian

 Barak penampungan, Dapur umum memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
2. Hanya dioperasikan dalam jangka waktu tertentu

 Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga, Tambak, Kolam,
Keramba, Lapangan pengembalaan, Pemerahan susu memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
3. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
4. Tidak boleh berbatasan langsung dengan perumahan/permukiman

 Pemakaman memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
3. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
4. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

Sub Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kelurahan (SPU-3)

Tabel 41. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Sarana Pelayanan Umum Sub
Zona Sarana Pelayanan Umum Skala Kelurahan (SPU-3)

NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

1. 1. Sifat Penggunaan Ruang

LAPORAN AKHIR
196
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

Pada sub zona sarana pelayanan umum skala pelayanan kota (SPU-1)
diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
 Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, Rumah singgah memiliki
ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
5. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi
6. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Maisonet memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
 Paviliun memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Town house memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Perumahan cluster memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:

 Rumah adat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
9. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
ketentuan yang berlaku

 Rumah panggung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pusat perbelanjaan, Mall, Plaza, Departemen store memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
9. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
10. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Supermarket memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
3. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Mini market, Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
5. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter
6. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
5. Minimal berada di kelas jalan lokal
6. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

LAPORAN AKHIR
197
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Perkulakan/grosir memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
11. Minimal berada di kelas jalan lokal
12. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
13. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
14. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
15. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan ketentuan
yang berlaku

 Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
7. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
8. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
9. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

 Toko dan Rumah toko memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),
dengan ketentuan:
5. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
6. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
7. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
8. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
9. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan luas
lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

 Restoran, Rumah makan memiliki ketentuan diizinka secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
5. Minimal berada dikelas jalan lokal
6. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
7. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
8. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Cafe, Kedai kopi, Pusat jajanan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
10. Minimal berada di kelas jalan lokal
11. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
12. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

LAPORAN AKHIR
198
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

13. Dibatasi jumlah meja maksimal 20


14. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa boga, Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
5. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instanis terkait
6. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Hotel memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


6. Minimal berada di kelas jalan lokal
7. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
8. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Losmen, Wisma, Guest house, Cottage, Home stay, Villa memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
5. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
6. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Bioskop memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


6. Minimal berada di kelas jalan lokal
7. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
8. Pembatasan jam pengoperasian

 Karaoke, Klab malam, Bar, Diskotik, Bilyar, Bowling, Permainan ketangkasan,


Game center, Teater terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
5. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
6. Pembatasan jam pengoperasian

 Kolam renang, Kolam pancing, Taman air/waterpark memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Pembatasan waktu pengoperasian
8. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
9. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Bank, Koperasi, Money changer memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
9. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

 Warung internet, Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
8. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
9. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

LAPORAN AKHIR
199
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
5. Menyediakaan lahan parkir sesuai standar
6. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Biro travel, Salon/pangkas rambut, Pijat memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Dibatasi waktu pengoperasian
8. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
9. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Dibatasi waktu pengoperasian
9. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Pengobatan alternatif memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
7. Dibatasi waktu pengoperasian
8. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
9. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan tradisional
(STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

 Bengkel alat berat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
9. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
10. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan,


Bengkel sepeda motor, Penyewaan alat berat memiliki ketentuan diizinkan
secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
9. Minimal berada di kelas jalan lokal
10. Memperhatikan tingkat kebisingan

 Cucian mobil, Cucian sepeda motor memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
8. Dibatasi waktu pengoperasian
9. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

 Bengkel kendaraan tidak bermotor memiliki ketentuan diizinkan secara

LAPORAN AKHIR
200
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

terbatas (T), dengan ketentuan:


5. Pelayanan hanya untuk skala sub zona bersangkutan
6. Dibatasi waktu operasional

 Bengkel las, Bengkel elektronik, Bengkel meubel/furniture memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
5. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
6. Memperhatikan tingkat kebisingan

 Bimbingan belajar, Kursus mengemudi memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
5. Minimal berada di kelas jalan lokal
6. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Rumah duka, Krematorium, Rumah abu memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
9. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
10. Minimal berada di kelas jalan lokal
11. Mendatapkan rekomendasi dari instansi terkait
12. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang
memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar

 SPBU, SPBE, SPBG memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
9. Minimal berada di kelas jalan lokal
10. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
11. Dilengkapi dengan fasilitas umum
12. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa tukang jahit memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar

 Laundry memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
3. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

 Studio foto, Foto copy/percetakan memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar

 Reklame/spanduk/bilboard memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
3. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

LAPORAN AKHIR
201
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Kondotel (kondominium hotel) memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
9. Minimal berada di kelas jalan lokal
10. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
11. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
12. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah kantor/soho memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
7. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
8. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
9. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Superblok/multifungsi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
7. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
8. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
9. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
5. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
6. Memisahkan limbah medis dengan limbah non medis

 Masjid, Langgar/musholla memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
7. Menyediakan tempat parkir kedaraan sesuai standar
8. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
9. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter

 Pura, Vihara, Klenteng memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
7. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar
8. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
9. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (B), dengan ketentuan:
5. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
6. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Industri Kecil/Home Industri, Industri Pengemasan Barang, Industri


Berbahan Kerajinan Tangan, Industri Kimia Dasar, Industri Mesin dan Logam
Dasar, Industri Makanan/Minuman, Industri Pengolahan Tembakau, Industri
Tekstil, Industri Pakaian Jadi, Industri Berbahan Kulit & Karet, Industri
Furniture, Industri Daur, Industri Kayu, Industri Kertas, Gudang Terbuka,

LAPORAN AKHIR
202
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

Gudang Tertutup, Pergudangan memiliki ketentuan diizinkan secara


bersyarat (B), dengan ketentuan:
9. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
10. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
11. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
12. Menyediakan prasarana/infrastruktur lainnya

 Area perkemahan, Area out bond memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
9. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
10. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
11. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
12. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

 Asrama militer, TNI AD, TNI AU, TNI AL memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
11. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
12. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
13. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
14. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
15. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Taman bermain dan rekreasi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
5. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
6. Pembatasan jam pengoperasian

 Barak penampungan, Dapur umum memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
3. Hanya dioperasikan dalam jangka waktu tertentu

 Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga, Tambak, Kolam,
Keramba, Lapangan pengembalaan, Pemerahan susu memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
5. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
6. Tidak boleh berbatasan langsung dengan perumahan/permukiman

 Pemakaman memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
5. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
6. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

Sub Zona Sarana Pelayanan Umum Skala RW (SPU-4)

Tabel 42. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Sarana Pelayanan Umum Sub
Zona Sarana Pelayanan Umum Skala RW (SPU-4)

LAPORAN AKHIR
203
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

1. 1. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona sarana pelayanan umum skala pelayanan kota (SPU-1)
diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi kegiatan :
 Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, Rumah singgah memiliki
ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi
8. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Maisonet memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
 Paviliun memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
 Town house memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
 Perumahan cluster memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:

 Rumah adat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
10. Minimal berada di kelas jalan lokal
11. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
12. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
ketentuan yang berlaku

 Rumah panggung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pusat perbelanjaan, Mall, Plaza, Departemen store memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
11. Minimal berada di kelas jalan lokal
12. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
13. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
14. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Supermarket memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
4. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Mini market, Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
7. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter
8. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai

LAPORAN AKHIR
204
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

dengan ketentuan yang berlaku

 Perkulakan/grosir memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:

 Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
16. Minimal berada di kelas jalan lokal
17. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
18. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
19. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
20. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan ketentuan
yang berlaku

 Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
10. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
11. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
12. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

 Toko dan Rumah toko memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),
dengan ketentuan:
7. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
8. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
10. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
11. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
12. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan luas
lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

 Restoran, Rumah makan memiliki ketentuan diizinka secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
9. Minimal berada dikelas jalan lokal
10. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
11. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku
12. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Cafe, Kedai kopi, Pusat jajanan memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
15. Minimal berada di kelas jalan lokal
16. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

LAPORAN AKHIR
205
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

17. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai


dengan ketentuan yang berlaku
18. Dibatasi jumlah meja maksimal 10
19. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa boga, Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
7. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instanis terkait
8. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku

 Hotel memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


9. Minimal berada di kelas jalan lokal
10. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
11. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Losmen, Wisma, Guest house, Cottage, Home stay, Villa memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
8. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Bioskop memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:


9. Minimal berada di kelas jalan lokal
10. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
11. Pembatasan jam pengoperasian

 Karaoke, Klab malam, Bar, Diskotik, Bilyar, Bowling, Permainan ketangkasan,


Game center, Teater terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas
(T), dengan ketentuan:
7. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
8. Pembatasan jam pengoperasian

 Kolam renang, Kolam pancing, Taman air/waterpark memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
10. Pembatasan waktu pengoperasian
11. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
12. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Bank, Koperasi, Money changer memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
10. Minimal berada di kelas jalan lokal
11. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
12. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

 Warung internet, Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T), dengan ketentuan:
10. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
11. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

LAPORAN AKHIR
206
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

12. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
7. Menyediakaan lahan parkir sesuai standar
8. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Biro travel, Salon/pangkas rambut, Pijat memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
10. Dibatasi waktu pengoperasian
11. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
12. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter persegi

 Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes memiliki ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
10. Minimal berada di kelas jalan lokal
11. Dibatasi waktu pengoperasian
12. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Pengobatan alternatif memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
10. Dibatasi waktu pengoperasian
11. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
12. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan tradisional
(STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

 Bengkel alat berat memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
11. Minimal berada di kelas jalan lokal
12. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
13. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
14. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan,


Bengkel sepeda motor, Penyewaan alat berat memiliki ketentuan diizinkan
secara terbatas (T), dengan ketentuan:
11. Minimal berada di kelas jalan lokal
12. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung sesuai
standar
13. Minimal berada di kelas jalan lokal
14. Memperhatikan tingkat kebisingan

 Cucian mobil, Cucian sepeda motor memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
10. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
11. Dibatasi waktu pengoperasian
12. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

LAPORAN AKHIR
207
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

 Bengkel kendaraan tidak bermotor memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Pelayanan hanya untuk skala sub zona bersangkutan
8. Dibatasi waktu operasional

 Bengkel las, Bengkel elektronik, Bengkel meubel/furniture memiliki


ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
8. Memperhatikan tingkat kebisingan

 Bimbingan belajar, Kursus mengemudi memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
7. Minimal berada di kelas jalan lokal
8. Menyediakan lahan parkir sesuai standar

 Rumah duka, Krematorium, Rumah abu memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
13. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
14. Minimal berada di kelas jalan lokal
15. Mendatapkan rekomendasi dari instansi terkait
16. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang
memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar

 SPBU, SPBE, SPBG memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan:
13. Minimal berada di kelas jalan lokal
14. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
15. Dilengkapi dengan fasilitas umum
16. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Jasa pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa tukang jahit memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar

 Laundry memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
4. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

 Studio foto, Foto copy/percetakan memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar

 Reklame/spanduk/bilboard memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas

LAPORAN AKHIR
208
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

(T), dengan ketentuan:


4. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait

 Kondotel (kondominium hotel) memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
13. Minimal berada di kelas jalan lokal
14. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
15. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
16. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah kantor/soho memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
10. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
11. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
12. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Superblok/multifungsi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
10. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
11. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
12. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

 Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
7. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
8. Memisahkan limbah medis dengan limbah non medis

 Masjid, Langgar/musholla memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
10. Menyediakan tempat parkir kedaraan sesuai standar
11. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
12. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter

 Pura, Vihara, Klenteng memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan:
10. Menyediakan tempat parkir kendaraan sesuai standar
11. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
12. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (B), dengan ketentuan:
7. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
8. Melakukan kajian analisa dampak lalu lintas

 Industri Kecil/Home Industri, Industri Pengemasan Barang, Industri


Berbahan Kerajinan Tangan, Industri Kimia Dasar, Industri Mesin dan Logam
Dasar, Industri Makanan/Minuman, Industri Pengolahan Tembakau, Industri

LAPORAN AKHIR
209
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN BERSYARAT

Tekstil, Industri Pakaian Jadi, Industri Berbahan Kulit & Karet, Industri
Furniture, Industri Daur, Industri Kayu, Industri Kertas, Gudang Terbuka,
Gudang Tertutup, Pergudangan memiliki ketentuan diizinkan secara
bersyarat (B), dengan ketentuan:
13. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait
14. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
15. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
16. Menyediakan prasarana/infrastruktur lainnya

 Area perkemahan, Area out bond memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
13. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
14. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
15. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
16. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

 Asrama militer, TNI AD, TNI AU, TNI AL memiliki ketentuan diizinkan secara
terbatas (T), dengan ketentuan:
16. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
17. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
18. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku
19. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
20. Minimal berada di kelas jalan lokal

 Taman bermain dan rekreasi memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas


(T), dengan ketentuan:
7. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
8. Pembatasan jam pengoperasian

 Barak penampungan, Dapur umum memiliki ketentuan diizinkan secara


terbatas (T), dengan ketentuan:
4. Hanya dioperasikan dalam jangka waktu tertentu

 Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga, Tambak, Kolam,
Keramba, Lapangan pengembalaan, Pemerahan susu memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat (B), dengan ketentuan:
7. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait
8. Tidak boleh berbatasan langsung dengan perumahan/permukiman

 Pemakaman memiliki ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan


ketentuan:
7. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
8. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait

LAPORAN AKHIR
210
7.1.1.3.7. Zona Peruntukan Lainnya
Sub Zona Pertahanan dan Keamanan (PL-7)

Tabel 43. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Peruntukan Lainnya Sub Zona
Pertahanan dan Keamanan (PL-7)

NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1. A. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona Pertahanan dan Keamanan (PL-7) diperbolehkan pemanfaatan
ruang bagi kegiatan :
1. Rumah Susun, Apartemen, dan Kondominium memiliki ketentuan diizinkan
secara terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
1. Minimal berada di kelas jalan lokal.
2. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
3. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait.
4. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
5. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan ketentuan
yang berlaku
6. Bangunan dengan ketinggian 7 lantai KBD maksimal 60%, bangunan
dengan jumlah lantai mulai dari 8 lantai KDB maksimal 50%.
7. KLB menyesuaikan dengan kelas jalan.
8. Ketinggian bangunan menyesuaikan dengan kelas jalan dan sudut
pandang.
9. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.

2. Rumah Tunggal, Rumah kopel, Rumah Deret, Rumah Petak, Rumah Dinas
Negeri, Rumah Dinas Swasta, Rumah Jabatan, Rumah Sewa/Kost, Asrama,
Mess Karyawan, Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, rumah singgah,
maisonet, pavilion, town house, rumah pnggung, memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
10. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
11. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok

3. Perumahan Cluster memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),


dengan ketentuan:
12. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
13. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
14. Tidak menutupi akses dan pandangan terhadap jalan umum
15. Bangunan berorientasi pada jalan umum eksisting.

4. Rumah adat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dengan


ketentuan:
16. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
17. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total

LAPORAN AKHIR
211
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

luas blok
18. Minimal berada di kelas jalan lokal.
19. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
20. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

5. Mini market dan Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
21. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
22. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
23. Minimal berada di kelas jalan lokal.
24. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter.
25. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
26. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
27. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

6. Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan


bersyarat (B), dengan ketentuan:
28. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
29. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
30. Minimal berada di kelas jalan lokal.
31. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
32. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
33. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

7. Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T)


dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
34. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
35. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
36. Minimal berada di kelas jalan lokal.
37. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
38. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
39. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
40. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
41. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
42. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

8. Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan


bersyarat (B), dengan ketentuan:
43. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
44. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total

LAPORAN AKHIR
212
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

luas blok
45. Minimal berada di kelas jalan lokal.
46. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
47. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
48. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
49. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
50. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

9. Toko dan Rumah Toko memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
51. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
52. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
53. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
54. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

10. Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan :
55. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
56. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
57. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
58. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
59. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan
luas lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

11. Restoran, Rumah Makan, Café, Kedai Kopi, dan Pusat Jajan memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
60. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
61. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
62. Minimal berada di kelas jalan lokal.
63. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
64. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
65. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

12. Jasa boga dan Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
66. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
67. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
68. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
69. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai

LAPORAN AKHIR
213
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

13. Hotel, Kondotel dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan:
70. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
71. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
72. Minimal berada di kelas jalan lokal.
73. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
74. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar (minimal 5 bus
besar), serta sepeda motor dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang
ada
75. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

14. Losmen, Wisma, Guest House, Cottage, Homestay dan Villa memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
76. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
77. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
78. Minimal berada di kelas jalan lokal.
79. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
80. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
81. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar, serta sepeda motor
dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang ada

15. Bioskop, Karaoke, Bilyar, Bowling, Permainan Ketangkasan, Game Center,


Tetater Terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
82. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
83. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
84. Minimal berada di kelas jalan lokal.
85. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
86. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 23.00 WIB
87. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
88. Mendapat persetujuan warga setempat.

16. Kolam renang, kolam pancing memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat
(B) dan terbatas (T), dengan ketentuan:
89. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
90. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
91. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 18.00 WIB
92. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
93. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
94. Mendapat persetujuan warga setempat.

LAPORAN AKHIR
214
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

17. Bank, Koperasi, Money Changer memiliki ketentuan diizinkan secara


bersyarat (B) dan terbatas (T), dengan ketentuan :
95. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
96. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
97. Minimal berada di kelas jalan lokal.
98. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
99. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

18. Warung internet memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
100. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
101. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
102. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
103. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
104. Mendapat persetujuan warga setempat.
105. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 23.00 WIB
106. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

19. Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B)


dan terbatas (T), dengan ketentuan :
107. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
108. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
109. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
110. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
111. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

20. Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan terbatas
(T), dengan ketentuan:
112. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
113. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
114. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
115. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
116. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat

21. Biro travel, Salon/pangkas rambut, pijat dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan:
117. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.

LAPORAN AKHIR
215
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

118. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
119. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
120. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
121. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat
122. Waktu pengoperasian pukul 07.00 s/d 22.00 WIB

22. Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes dengan ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
123. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
124. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
125. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
126. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
127. Minimal berada di kelas jalan lokal.

23. Pengobatan alternatif dengan ketentuan diizinkan secara terbatas (T), dengan
ketentuan :
128. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
129. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
130. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
131. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
132. Minimal berada di kelas jalan lokal.
133. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan
tradisional (STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

24. Bengkel alat berat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
134. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
135. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
136. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
137. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
138. Minimal berada di kelas jalan lokal

25. Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan, Bengkel
sepeda motor, Penyewaan alat berat dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
139. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
140. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
141. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
142. Minimal berada di kelas jalan lokal
143. Memperhatikan tingkat kebisingan

LAPORAN AKHIR
216
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

144. Mendapatkan persetujuan warga setempat

26. Cucian mobil, Cucian sepeda motor, Laundry dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
145. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
146. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
147. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
148. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
149. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

27. Bengkel kendaraan tidak bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
150. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
151. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
152. Pelayanan hanya untuk skala zub zona bersangkutan
153. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 18.00 WIB

28. Bengkel las, Bengkel meubel/furniture dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
154. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
155. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
156. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
157. Memperhatikan tingkat kebisingan
158. Mendapatkan persetujuan warga setempat

29. Bengkel elektronik, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
159. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
160. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
161. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
162. Memperhatikan tingkat kebisingan

30. Bimbingan belajar, Kursus mengemudi, Studio foto, Foto copy/percetakan,


Reklame/spanduk/bilboard dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat
tertentu (B), dengan ketentuan :
163. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
164. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
165. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
166. Minimal berada di kelas jalan lokal

31. Krematorium, Rumah Abu, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
167. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
168. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total

LAPORAN AKHIR
217
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

luas blok
169. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
170. Minimal berada di kelas jalan lokal
171. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
172. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

32. Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang, Jasa
pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa bunga ucapan selamat, Jasa tukang jahit, dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
173. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
174. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
175. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
176. Mendapatkan persetujuan warga setempat

33. SPBU, SPBE, SPBG, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
177. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
178. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
179. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
180. Minimal berada di kelas jalan lokal
181. Dilengkapi dengan fasilitas umum
182. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

34. Rumah kantor/soho dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
183. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
184. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
185. Minimal berada di kelas jalan lokal.
186. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
187. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
188. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

35. Superblok/multifungsi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
189. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
190. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
191. Minimal berada di kelas jalan lokal.
192. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
193. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
194. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

36. Kantor perwakilan negara asing, Kantor pemerintah pusat/instansi vertikal,


Kantor pemerintah propinsi, Kantor pemerintah kota, Kantor kecamatan,
Kantor kodam, Kantor kodim, Kantor koramil, Kantor korem, Kantor polda,

LAPORAN AKHIR
218
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

Kantor polwil, Kantor polres/polresta, Kantor polsek/polsekta, Pos pemadam


kebakaran, Kantor pos induk, Kantor pos cabang, Kantor PLN regional, Kantor
PLN cabang, Kantor telkom, Kantor bank indonesia, Kantor PDAM, Kantor
perbankan, Kantor dagang/bisnis, Kantor telekomunikasi seluler dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
195. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
196. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
197. Minimal berada di kelas jalan lokal.
198. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
199. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
200. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

37. Kantor kelurahan, Pos polisi, Kantor partai politik dan organisasi massa,
Kantor asosiasi profesi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
201. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
202. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
203. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
204. Mendapatkan persetujuan warga setempat
205. Harus memelihara ketertiban lingkungan

38. Pra sekolah/PAUD, TK, SD/MI, SMP/MTs/, SMU/MA/SMK, Pesantren dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
206. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
207. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
208. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesuai ketentuan
fasos/fasum
209. Harus memeilhara ketertiban lingkungan

39. Sekolah terpadu, Akademi, Sekolah tinggi, Institut, Universitas dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
210. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
211. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
212. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
213. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesaui ketentuan
fasos/fasum
214. Harus memelihara ketertiban lingkungan
215. Minimal berada di Jalan Lokal

40. Tempat kursus/pelatihan/bimbingan belajar, Pendidikan non formal,


Perpustakaan, Pusat penelitian dan riset dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
216. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
217. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok

LAPORAN AKHIR
219
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

218. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait


219. Minimal berada di Jalan Lokal
220. Menyediakan tempat parkir sesuai standar

41. Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit tipe
D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin, Laboratorium kesehatan,
Klinik/poliklinik, Klinik dan atau rumah sakit hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
221. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
222. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
223. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
224. Minimal berada di Jalan Lokal
225. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
226. Pemilahan limbah medis dan non medis

42. Puskesmas, Puskesmas pembantu, Balai pengobatan dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
227. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
228. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
229. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
230. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
231. Pemilahan limbah medis dan non medis

43. Pengobatan tradisional, Pos kesehatan, Posyandu dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
232. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
233. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
234. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
235. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
236. Pemilahan limbah medis dan non medis
237. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
238. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
239. Mendapat persetujuan dari warga setempat

44. Praktek dokter umum, Praktek dokter spesialis, Praktek bidan, Apotek, Toko
obat, Optik dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
240. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
241. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
242. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
243. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
244. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
245. Minimal berada di Jalan Lokal

45. Masjid, Musholla dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),

LAPORAN AKHIR
220
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

dengan ketentuan :
246. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
247. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
248. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
249. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
250. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter

46. Islamic center Gereja , Pura, Vihara, Klenteng dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
251. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
252. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
253. Harus mendapatkan persetujuan dari masyarakat setempat
254. Minimal berada di Jalan Lokal
255. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

47. Stadion dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
256. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
257. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
258. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
259. Minimal berada di Jalan Lokal
260. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

48. Gedung olahraga, Gelanggang remaja/seni dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
261. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
262. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
263. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
264. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
265. Mendapat persetujuan dari warga setempat
266. Minimal berada di Jalan Lokal

49. Lapangan olahraga, Lapangan futsal, Lapangan bulutangkis, Lapangan tenis


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
267. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
268. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
269. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
270. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
271. Mendapat persetujuan dari warga setempat

50. Lapangan golf, Arena ketangkasan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
272. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.

LAPORAN AKHIR
221
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

273. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
274. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 18.00 WIB
275. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
276. Mendapat persetujuan dari warga setempat
277. Minimal berada di Jalan Lokal

51. Sanggar seni, Gedung pertemuan lingkungan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
278. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
279. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
280. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
281. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
282. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
283. Mendapat persetujuan dari warga setempat

52. Balai pertemuan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
284. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
285. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
286. Mendapat persetujuan dari warga setempat

53. Gedung pertemuan kota, Gedung expo/pameran, Gedung serba guna, Gedung
kesenian, Gedung teater, Museum, Studio keterampilan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
287. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
288. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
289. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
290. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
291. Mendapat persetujuan dari warga setempat
292. Minimal berada di Jalan Lokal

54. Lembaga sosial/organisasi kemasyarakatan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
293. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
294. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
295. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
296. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

55. Pusat rehabilitasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
297. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
298. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total

LAPORAN AKHIR
222
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

luas blok
299. Mendapat persetujuan dari warga setempat
300. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

56. Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api, Bandara,
Pendaratan helikopter dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu
(B), dengan ketentuan :
301. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
302. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
303. Minimal berada di kelas jalan lokal.
304. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
305. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
306. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
307. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
308. Tidak boleh berbatasan langsung dengan aktifitas utama
(perumahan)

57. Area parkir sepeda


309. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
310. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
311. Dibatasi luas area parkir maksimum 100 (seratus) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

58. Area parkir kendaraan bermotor roda 2 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
312. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
313. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
314. Dibatasi luas area parkir maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

59. Area parkir kendaraan bermotor roda 4 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
315. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
316. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
317. Dibatasi luas area parkir maksimum 1000 (seribu) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

60. Area parkir kendaraan bermotor roda 6 dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
318. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
319. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
320. Dibatasi luas area parkir maksimum 2000 (dua ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

LAPORAN AKHIR
223
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

61. Area parkir truk/kontainer dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
321. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
322. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
323. Dibatasi luas area parkir maksimum 4000 (empat ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

62. Gedung parkir dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
324. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
325. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
326. Dibatasi luas lantai bangunan disesuaikan dengan skala pelayanan

63. Jembatan penyebrangan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
327. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
328. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
329. Hanya untuk pejalan kaki
330. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

64. Pool bus, Pool taxi, Pool angkatan umum dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
331. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
332. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
333. Menyediakan prasarana tambahan lainnya untuk para
penumpang
334. Minimal berada di kelas jalan lokal.
335. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
336. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
337. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
338. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

65. TPS dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
339. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
340. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
341. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
342. Jarak minimal dengan bangunan hunian sejauh 30 (tiga puluh
meter)

66. Pengolahan sampah/limbah dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
343. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
344. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total

LAPORAN AKHIR
224
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

luas blok
345. Hanya untuk pengolahan limbah domestik yang melayani sub
zona bersangkutan
346. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

67. Daur ulang dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan
ketentuan :
347. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
348. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
349. Dilarang menimbulkan pencemaran udara, tanah, air dan suara
350. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

68. Penimbunan barang rongsokan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
351. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
352. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
353. Dilarang menimbulkan pencemaran lingkungan
354. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

69. Saringan sampah drainase dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
355. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
356. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
357. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
358. Memperhatikan aspek keselamatan warga sekitar

70. Pembongkaran kendaraan bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
359. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
360. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
361. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
362. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

71. Menara telekomunikasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
363. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
364. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
365. Harus merupakan menara bersama minimal untuk 3 (tiga)
provider
366. Mendapat persetujuan dari warga setempat
367. Menara telekomunikasi yang berada di atas bangunan, bangunan
dasar harus memiliki izin mendirikan bangunan (IMB)
368. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

LAPORAN AKHIR
225
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

72. Pusat transmisi/pemancar jaringan telekomunikasi dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
369. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
370. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
371. Mendapat persetujuan dari warga setempat
372. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

73. Stasiun radio/TV dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
373. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
374. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
375. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
376. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
377. Mendapat persetujuan dari warga setempat

74. Iklan/reklame di halaman berkonstruksi dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
378. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
379. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
380. Mendapat izin dari lingkungan setempat
381. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

75. Iklan/reklame menempel bangunan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
382. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
383. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
384. Mendapat izin dari lingkungan setempat
385. Hanya untuk reklame dalam bentuk cat atau stiker pada dinding
386. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

76. Iklan/reklame diatas bangunan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
387. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
388. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
389. Mendapat izin dari lingkungan setempat
390. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

77. Industri kecil/home industri, Industri pengemasan barang, Industri berbahan


kerajinan tangan, Industri kimia dasar, Industri mesin dan logam dasar,
Industri makanan/minuman, Industri pengolahan tembakau, Industri tekstil,
Industri pakaian, Industri berbahan kulit & karet, Industri furniture, Industri
daur ulang, Industri kayu, Industri kertas, Gudang terbuka, Gudang tertutup,
Pergudangan, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),

LAPORAN AKHIR
226
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

dengan ketentuan :
391. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
392. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
393. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
394. Minimal berada di kelas jalan lokal.
395. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
396. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
397. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
398. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

78. Area perkemahan, Area outbond, Kebun binatang dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
399. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
400. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
401. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
402. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
403. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
404. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
405. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

79. Resort dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
406. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
407. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
408. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
409. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
410. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
411. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

80. Kolam pancing, Kolam renang, Taman air/water park dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
412. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
413. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
414. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
415. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
416. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
417. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

81. Asrama militer, Pusat Latihan Tempur, TNI AD, TNI AU, TNI AL dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
418. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
419. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok

LAPORAN AKHIR
227
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

420. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.


421. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
422. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
423. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
424. Minimal berada di kelas jalan lokal.

82. Kolam retensi, Waduk dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
425. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
426. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
427. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
428. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
429. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
430. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
431. Minimal berada di kelas jalan lokal.

83. Pedagang kaki lima dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
432. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
433. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
434. Dibatasi waktu dan ditetapkan lokasinya
435. Mendapat izin dari warga dan disetujui oleh pihak RT dan RW
436. Mendapat izin dari dinas KUMKM

84. Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga yang
dikembangbiakkan, Tambak, Kolam, Keramba, Lapangan pengembalaan,
Pemerahan susu, Kandang hewan, Rumah potong hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
437. Mendapatkan izin dari pihak militer yang berwenang.
438. Luasan keseluruhan maksimal 20% (dua puluh persen) dari total
luas blok
439. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
440. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

Sub Zona Pergudangan (PL-12)

Tabel 44. Ketentuan Pemanfaatan Ruang Zona Peruntukan Lainnya Sub Zona
Pergudangan (PL-12)

LAPORAN AKHIR
228
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1. A. Sifat Penggunaan Ruang


Pada sub zona Pergudangan (PL-12) diperbolehkan pemanfaatan ruang bagi
kegiatan :

83. Rumah Tunggal, Rumah kopel, Rumah Deret, Rumah Petak, Rumah Dinas
Negeri, Rumah Dinas Swasta, Rumah Jabatan, Rumah Sewa/Kost, Asrama,
Mess Karyawan, Panti jompo, Panti asuhan dan yatim piatu, rumah singgah,
maisonet, pavilion, town house, rumah pnggung, memiliki ketentuan
diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
951. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
952. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

84. Rumah Susun, Apartemen, dan Kondominium memiliki ketentuan diizinkan


secara terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
953. Minimal berada di kelas jalan lokal.
954. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
955. Mendapatkan rekomendasi teknis dari instansi terkait.
956. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
957. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku
958. Bangunan dengan ketinggian 7 lantai KBD maksimal 60%,
bangunan dengan jumlah lantai mulai dari 8 lantai KDB maksimal 50%.
959. KLB menyesuaikan dengan kelas jalan.
960. Ketinggian bangunan menyesuaikan dengan kelas jalan dan sudut
pandang.
961. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
962. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

85. Perumahan Cluster memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),


dengan ketentuan:
963. Tidak menutupi akses dan pandangan terhadap jalan umum
964. Bangunan berorientasi pada jalan umum eksisting.
965. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
966. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

86. Rumah adat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dengan
ketentuan:
967. Minimal berada di kelas jalan lokal.
968. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
969. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
970. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu

LAPORAN AKHIR
229
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

polygon guna lahan


971. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

87. Mini market dan Toserba memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat
terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
972. Minimal berada di kelas jalan lokal.
973. Jarak minimal dengan pasar tradisional 500 (lima ratus) meter.
974. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
975. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
976. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
977. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
978. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

88. Showroom memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan
bersyarat (B), dengan ketentuan:
979. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
980. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
981. Minimal berada di kelas jalan lokal.
982. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
983. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
984. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
985. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
986. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

89. Pasar tradisional memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T)
dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
987. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
988. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
989. Minimal berada di kelas jalan lokal.
990. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
991. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
992. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
993. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
994. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
995. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

LAPORAN AKHIR
230
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

90. Pertokoan memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan
bersyarat (B), dengan ketentuan:
996. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
997. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
998. Minimal berada di kelas jalan lokal.
999. Mendapat persetujuan dari warga setempat.
1000. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1001. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1002. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1003. Menyediakan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

91. Toko dan Rumah Toko memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
1004. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1005. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1006. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1007. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

92. Kios, Kedai, Warung memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan :
1008. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1009. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1010. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1011. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1012. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 100 (seratus) meter dengan
luas lantai maksimum 200 (duaratus) meter persegi

93. Restoran, Rumah Makan, Café, Kedai Kopi, dan Pusat Jajan memiliki ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T) dan bersyarat (B), dengan ketentuan:
1013. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1014. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1015. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1016. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1017. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

LAPORAN AKHIR
231
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1018. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

94. Jasa boga dan Bakery memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B),
dengan ketentuan:
1019. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1020. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1021. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1022. Menyediakan parkir dan sirkulasi kendaraan yang memadai
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

95. Hotel, Kondotel dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan:
1023. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1024. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1025. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1026. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1027. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar (minimal 5 bus
besar), serta sepeda motor dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang
ada
1028. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

96. Losmen, Wisma, Guest House, Cottage, Homestay dan Villa memiliki
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1029. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1030. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1031. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1032. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1033. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1034. Menyediakan tempat parkir mobil, bus besar, serta sepeda motor
dan disesuaikan dengan jumlah kamar yang ada

97. Bioskop, Karaoke, Bilyar, Bowling, Permainan Ketangkasan, Game Center,


Tetater Terbuka memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
1035. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1036. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1037. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1038. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1039. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 23.00 WIB
1040. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang

LAPORAN AKHIR
232
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


1041. Mendapat persetujuan warga setempat.

98. Kolam renang, kolam pancing memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat
(B) dan terbatas (T), dengan ketentuan:
1042. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1043. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1044. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 18.00 WIB
1045. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1046. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1047. Mendapat persetujuan warga setempat.

99. Bank, Koperasi, Money Changer memiliki ketentuan diizinkan secara


bersyarat (B) dan terbatas (T), dengan ketentuan :
1048. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1049. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1050. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1051. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1052. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

100. Warung internet memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan :
1053. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1054. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1055. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1056. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang
memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1057. Mendapat persetujuan warga setempat.
1058. Waktu operasional pukul 07.00 s/d 23.00 WIB
1059. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

101. Warung telekomunikasi memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat


(B) dan terbatas (T), dengan ketentuan :
1060. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1061. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1062. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1063. Menyediakan tempat parkir dan sirkulasi kendaraan yang

LAPORAN AKHIR
233
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

memadai sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


1064. Dibatasi luas lahan bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi

102. Kantor pos memiliki ketentuan diizinkan secara bersyarat (B) dan
terbatas (T), dengan ketentuan:
1065. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1066. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1067. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
1068. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
1069. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat

103. Biro travel, Salon/pangkas rambut, pijat dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan:
1070. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1071. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1072. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
1073. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
1074. Mendapat persetujuan lurah dan camat setempat
1075. Waktu pengoperasian pukul 07.00 s/d 22.00 WIB

104. Mandi uap/sauna dan spa, Pusat kebugaran/fitnes dengan ketentuan


diizinkan secara terbatas (T), dengan ketentuan:
1076. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1077. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1078. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
1079. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
1080. Minimal berada di kelas jalan lokal.

105. Pengobatan alternatif dengan ketentuan diizinkan secara terbatas (T),


dengan ketentuan :
1081. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1082. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1083. Waktu pengoperasian pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
1084. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
1085. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1086. Memiliki 2 jenis perizinan yaitu surat terdaftar pengobatan
tradisional (STPT) dan surat izin pengobatan tradisional (SIPT)

LAPORAN AKHIR
234
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

106. Bengkel alat berat dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu
(B), dengan ketentuan :
1087. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1088. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1089. Menyediakan tempat parkir alat berat sesuai standar
1090. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
1091. Minimal berada di kelas jalan lokal

107. Bengkel karoseri, Bengkel mobil, Salon mobil, Bengkel cat kendaraan,
Bengkel sepeda motor, Penyewaan alat berat dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1092. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1093. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1094. Menyediakan tempat parkir untuk kendaraan para pengunjung
sesuai standar
1095. Minimal berada di kelas jalan lokal
1096. Memperhatikan tingkat kebisingan
1097. Mendapatkan persetujuan warga setempat

108. Cucian mobil, Cucian sepeda motor, Laundry dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1098. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1099. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1100. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
1101. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 21.00 WIB
1102. Menyediakan IPAL untuk limbah cucian

109. Bengkel kendaraan tidak bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1103. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1104. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1105. Pelayanan hanya untuk skala zub zona bersangkutan
1106. Waktu operasional pukul 09.00 s/d 18.00 WIB

110. Bengkel las, Bengkel meubel/furniture dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1107. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1108. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan

LAPORAN AKHIR
235
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

aktivitas pergudangan
1109. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
1110. Memperhatikan tingkat kebisingan
1111. Mendapatkan persetujuan warga setempat

111. Bengkel elektronik, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu


(B), dengan ketentuan :
1112. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1113. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1114. Menyediakan tempat parkir pengunjung sesuai standar
1115. Memperhatikan tingkat kebisingan

112. Bimbingan belajar, Kursus mengemudi, Studio foto, Foto


copy/percetakan, Reklame/spanduk/bilboard dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1116. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1117. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1118. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
1119. Minimal berada di kelas jalan lokal

113. Krematorium, Rumah Abu, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
1120. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1121. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1122. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
1123. Minimal berada di kelas jalan lokal
1124. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1125. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

114. Penitipan anak, Penitipan hewan, Penitipan barang, Air minum isi ulang,
Jasa pemasaran property, Jasa hukum, Jasa bangunan/arsitek, Jasa riset dan
pengembangan IPTEK, Jasa bunga ucapan selamat, Jasa tukang jahit, dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1126. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1127. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1128. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
1129. Mendapatkan persetujuan warga setempat

115. SPBU, SPBE, SPBG, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu
(B), dengan ketentuan :
1130. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu

LAPORAN AKHIR
236
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

polygon guna lahan


1131. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1132. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1133. Minimal berada di kelas jalan lokal
1134. Dilengkapi dengan fasilitas umum
1135. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

116. Rumah kantor/soho dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
1136. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1137. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1138. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1139. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1140. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1141. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

117. Superblok/multifungsi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
1142. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1143. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1144. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1145. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1146. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1147. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

118. Kantor perwakilan negara asing, Kantor pemerintah pusat/instansi


vertikal, Kantor pemerintah propinsi, Kantor pemerintah kota, Kantor
kecamatan, Kantor kodam, Kantor kodim, Kantor koramil, Kantor korem,
Kantor polda, Kantor polwil, Kantor polres/polresta, Kantor polsek/polsekta,
Pos pemadam kebakaran, Kantor pos induk, Kantor pos cabang, Kantor PLN
regional, Kantor PLN cabang, Kantor telkom, Kantor bank indonesia, Kantor
PDAM, Kantor perbankan, Kantor dagang/bisnis, Kantor telekomunikasi
seluler dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan
ketentuan :
1148. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1149. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1150. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1151. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1152. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1153. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

119. Kantor kelurahan, Pos polisi, Kantor partai politik dan organisasi massa,

LAPORAN AKHIR
237
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

Kantor asosiasi profesi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
1154. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1155. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1156. Menyediakan tempat parkir kendaraan pengunjung sesuai standar
1157. Mendapatkan persetujuan warga setempat
1158. Harus memelihara ketertiban lingkungan

120. Pra sekolah/PAUD, TK, SD/MI, SMP/MTs/, SMU/MA/SMK, Pesantren


dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1159. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1160. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1161. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesuai ketentuan
fasos/fasum
1162. Harus memeilhara ketertiban lingkungan

121. Sekolah terpadu, Akademi, Sekolah tinggi, Institut, Universitas dengan


ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1163. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1164. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1165. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
1166. Harus memenuhi luas tanah dan bangunan sesaui ketentuan
fasos/fasum
1167. Harus memelihara ketertiban lingkungan
1168. Minimal berada di Jalan Lokal

122. Tempat kursus/pelatihan/bimbingan belajar, Pendidikan non formal,


Perpustakaan, Pusat penelitian dan riset dengan ketentuan diizinkan secara
bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1169. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1170. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1171. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
1172. Minimal berada di Jalan Lokal
1173. Menyediakan tempat parkir sesuai standar

123. Rumah sakit tipe A, Rumah sakit tipe B, Rumah sakit tipe C, Rumah sakit
tipe D, Rumah sakit gawat darurat, Rumah sakit bersalin, Laboratorium
kesehatan, Klinik/poliklinik, Klinik dan atau rumah sakit hewan dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1174. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan

LAPORAN AKHIR
238
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1175. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan


aktivitas pergudangan
1176. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
1177. Minimal berada di Jalan Lokal
1178. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1179. Pemilahan limbah medis dan non medis

124. Puskesmas, Puskesmas pembantu, Balai pengobatan dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1180. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1181. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1182. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
1183. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1184. Pemilahan limbah medis dan non medis

125. Pengobatan tradisional, Pos kesehatan, Posyandu dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1185. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1186. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1187. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
1188. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1189. Pemilahan limbah medis dan non medis
1190. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil
1191. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
1192. Mendapat persetujuan dari warga setempat

126. Praktek dokter umum, Praktek dokter spesialis, Praktek bidan, Apotek,
Toko obat, Optik dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B),
dengan ketentuan :
1193. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1194. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1195. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
1196. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1197. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter
1198. Minimal berada di Jalan Lokal

127. Masjid, Musholla dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
1199. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1200. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1201. Menyediakan parkir kendaraan di dalam persil

LAPORAN AKHIR
239
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1202. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait


1203. Jarak antar kegiatan sejenis minimal 500 (lima ratus) meter

128. Islamic center Gereja , Pura, Vihara, Klenteng dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1204. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1205. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1206. Harus mendapatkan persetujuan dari masyarakat setempat
1207. Minimal berada di Jalan Lokal
1208. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

129. Stadion dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
1209. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1210. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1211. Mendapat rekomendasi dari instansi teknis terkait
1212. Minimal berada di Jalan Lokal
1213. Menyediakan lahan parkir sesuai ketentuan

130. Gedung olahraga, Gelanggang remaja/seni dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1214. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1215. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1216. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
1217. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
1218. Mendapat persetujuan dari warga setempat
1219. Minimal berada di Jalan Lokal

131. Lapangan olahraga, Lapangan futsal, Lapangan bulutangkis, Lapangan


tenis dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan
ketentuan :
1220. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1221. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1222. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
1223. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
1224. Mendapat persetujuan dari warga setempat

132. Lapangan golf, Arena ketangkasan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1225. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu

LAPORAN AKHIR
240
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

polygon guna lahan


1226. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1227. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 18.00 WIB
1228. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
1229. Mendapat persetujuan dari warga setempat
1230. Minimal berada di Jalan Lokal

133. Sanggar seni, Gedung pertemuan lingkungan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1231. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1232. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1233. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi
1234. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
1235. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
1236. Mendapat persetujuan dari warga setempat

134. Balai pertemuan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
1237. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1238. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1239. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
1240. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
1241. Mendapat persetujuan dari warga setempat

135. Gedung pertemuan kota, Gedung expo/pameran, Gedung serba guna,


Gedung kesenian, Gedung teater, Museum, Studio keterampilan dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1242. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1243. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1244. Waktu operasional pukul 06.00 s/d 23.00 WIB
1245. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar
1246. Mendapat persetujuan dari warga setempat
1247. Minimal berada di Jalan Lokal

136. Lembaga sosial/organisasi kemasyarakatan dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1248. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1249. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1250. Dibatasi luas lantai bangunan maksimum 200 (dua ratus) meter

LAPORAN AKHIR
241
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

persegi
1251. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

137. Pusat rehabilitasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
1252. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1253. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1254. Mendapat persetujuan dari warga setempat
1255. Menyediakan lahan parkir kendaraan sesuai standar

138. Terminal tipe A, Terminal tipe B, Terminal tipe C, Stasiun kereta api,
Bandara, Pendaratan helikopter dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat
tertentu (B), dengan ketentuan :
1256. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1257. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1258. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1259. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1260. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1261. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1262. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
1263. Tidak boleh berbatasan langsung dengan aktifitas utama
(perumahan)

139. Area parkir sepeda


1264. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1265. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1266. Dibatasi luas area parkir maksimum 100 (seratus) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

140. Area parkir kendaraan bermotor roda 2 dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1267. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1268. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1269. Dibatasi luas area parkir maksimum 200 (dua ratus) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

141. Area parkir kendaraan bermotor roda 4 dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1270. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan

LAPORAN AKHIR
242
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1271. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan


aktivitas pergudangan
1272. Dibatasi luas area parkir maksimum 1000 (seribu) meter persegi
yang disesuaikan dengan skala pelayanan

142. Area parkir kendaraan bermotor roda 6 dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1273. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1274. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1275. Dibatasi luas area parkir maksimum 2000 (dua ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

143. Area parkir truk/kontainer dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
1276. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1277. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1278. Dibatasi luas area parkir maksimum 4000 (empat ribu) meter
persegi yang disesuaikan dengan skala pelayanan

144. Gedung parkir dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
1279. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1280. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1281. Dibatasi luas lantai bangunan disesuaikan dengan skala pelayanan

145. Jembatan penyebrangan dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
1282. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1283. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1284. Hanya untuk pejalan kaki
1285. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

146. Pool bus, Pool taxi, Pool angkatan umum dengan ketentuan diizinkan
secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1286. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1287. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1288. Menyediakan prasarana tambahan lainnya untuk para
penumpang
1289. Minimal berada di kelas jalan lokal.

LAPORAN AKHIR
243
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1290. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.


1291. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1292. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1293. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

147. TPS dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
1294. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1295. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1296. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1297. Jarak minimal dengan bangunan hunian sejauh 30 (tiga puluh
meter)

148. Pengolahan sampah/limbah dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
1298. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1299. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1300. Hanya untuk pengolahan limbah domestik yang melayani sub
zona bersangkutan
1301. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

149. Daur ulang dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas (T),
dengan ketentuan :
1302. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1303. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1304. Dilarang menimbulkan pencemaran udara, tanah, air dan suara
1305. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

150. Penimbunan barang rongsokan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1306. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1307. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1308. Dilarang menimbulkan pencemaran lingkungan
1309. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

151. Saringan sampah drainase dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
1310. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1311. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

LAPORAN AKHIR
244
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1312. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.


1313. Memperhatikan aspek keselamatan warga sekitar

152. Pembongkaran kendaraan bermotor dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1314. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1315. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1316. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1317. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

153. Menara telekomunikasi dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


tertentu (B), dengan ketentuan :
1318. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1319. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1320. Harus merupakan menara bersama minimal untuk 3 (tiga)
provider
1321. Mendapat persetujuan dari warga setempat
1322. Menara telekomunikasi yang berada di atas bangunan, bangunan
dasar harus memiliki izin mendirikan bangunan (IMB)
1323. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

154. Pusat transmisi/pemancar jaringan telekomunikasi dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1324. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1325. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1326. Mendapat persetujuan dari warga setempat
1327. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

155. Stasiun radio/TV dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas


(T), dengan ketentuan :
1328. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1329. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1330. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1331. Menyediakan lahan parkir sesuai standar
1332. Mendapat persetujuan dari warga setempat

156. Iklan/reklame di halaman berkonstruksi dengan ketentuan diizinkan


secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1333. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan

LAPORAN AKHIR
245
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1334. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan


aktivitas pergudangan
1335. Mendapat izin dari lingkungan setempat
1336. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

157. Iklan/reklame menempel bangunan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1337. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1338. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1339. Mendapat izin dari lingkungan setempat
1340. Hanya untuk reklame dalam bentuk cat atau stiker pada dinding
1341. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

158. Iklan/reklame diatas bangunan dengan ketentuan diizinkan secara


bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1342. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1343. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1344. Mendapat izin dari lingkungan setempat
1345. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.

159. Industri kecil/home industri, Industri pengemasan barang, Industri


berbahan kerajinan tangan, Industri kimia dasar, Industri mesin dan logam
dasar, Industri makanan/minuman, Industri pengolahan tembakau, Industri
tekstil, Industri pakaian, Industri berbahan kulit & karet, Industri furniture,
Industri daur ulang, Industri kayu, Industri kertas, Gudang terbuka, Gudang
tertutup, Pergudangan, dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu
(B), dengan ketentuan :
1346. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1347. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1348. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1349. Minimal berada di kelas jalan lokal.
1350. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1351. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1352. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
1353. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

160. Area perkemahan, Area outbond, Kebun binatang dengan ketentuan


diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1354. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1355. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan

LAPORAN AKHIR
246
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1356. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.


1357. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1358. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1359. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
1360. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

161. Resort dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan
ketentuan :
1361. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1362. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1363. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1364. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1365. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1366. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

162. Kolam pancing, Kolam renang, Taman air/water park dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat terbatas (T), dengan ketentuan :
1367. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1368. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1369. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1370. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1371. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1372. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya

163. Asrama militer, Pusat Latihan Tempur, TNI AD, TNI AU, TNI AL dengan
ketentuan diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1373. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1374. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1375. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1376. Menyediakan tempat parkir sesuai standar
1377. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
1378. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
1379. Minimal berada di kelas jalan lokal.

164. Kolam retensi, Waduk dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat


terbatas (T), dengan ketentuan :
1380. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1381. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1382. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1383. Menyediakan tempat parkir sesuai standar

LAPORAN AKHIR
247
NO KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG TERBATAS DAN/ATAU BERSYARAT

1384. Luas lahan minimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


1385. Menyediakan prasarana/infrastruktur tambahan lainnya
1386. Minimal berada di kelas jalan lokal.

165. Pedagang kaki lima dengan ketentuan diizinkan secara bersyarat terbatas
(T), dengan ketentuan :
1387. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1388. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1389. Dibatasi waktu dan ditetapkan lokasinya
1390. Mendapat izin dari warga dan disetujui oleh pihak RT dan RW
1391. Mendapat izin dari dinas KUMKM

166. Sawah, Ladang, Kebun, Holtikultura dan rumah kaca, Pembibitan,


Pergudangan hasil panen, Penjualan tanaman/bunga yang
dikembangbiakkan, Tambak, Kolam, Keramba, Lapangan pengembalaan,
Pemerahan susu, Kandang hewan, Rumah potong hewan dengan ketentuan
diizinkan secara bersyarat tertentu (B), dengan ketentuan :
1392. Maksimal luasan 40 % dari kawasan pergudangan pada satu
polygon guna lahan
1393. Fungsi kegiatan/bangunan yang dimaksud tidak terganggu akan
aktivitas pergudangan
1394. Mendapatkan rekomendasi dari instansi terkait.
1395. Tidak boleh berbatasan langsung dengan kawasan
perumahan/permukiman

7.1.2. Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang


Intensitas pemanfaatan ruang adalah ketentuan teknis tentang kepadatan
zona terbangun yang dipersyaratkan pada zona tersebut dan diukur melalui
Koefisien Dasar Bangunan (KDB), Koefisien Lantai Bangunan (KLB), dan Koefisien
Daerah Hijau (KDH) baik di atas maupun di bawah permukaan tanah. Ketentuan
intensitas pemanfaatan ruang adalah ketentuan mengenai intensitas pemanfaatan
ruang yang diperbolehkan pada suatu zona, yang meliputi:

a. Koefisien Dasar Bangunan Maksimum (KDB Maksimum)

Penetapan Koefisien Dasar Bangunan Maksimum (KDB Maksimum) didasarkan


pada pertimbangan tingkat pengisian/peresapan air (KDH Minimum), kapasitas
drainase, dan jenis penggunaan lahan.

LAPORAN AKHIR
248
Koefisien Dasar Bangunan adalah perbandingan antara luas dasar bangunan
dengan luas persil. Arahan angka Koefisien Dasar Bangunan (KDB) dibedakan
berdasarkan atas jenis penggunaan lahannya, mempertimbangkan
perkembangan kawasan tersebut, daya dukung lahan lingkungan serta
keseimbangan dan keserasian lingkungan.

b. Koefisien Lantai Bangunan Maksimum (KLB Maksimum)

Penetapan besar KLB Maksimum didasarkan pada pertimbangan harga lahan,


ketersediaan dan tingkat pelayanan prasarana (jalan) dampak atau kebutuhan
terhadap prasarana tambahan serta ekonomi dan pembiayaan.

Koefisien Lantai Bangunan adalah angka perbandingan antara luas dasar


bangunan dengan persil, dengan indikator analisis adalah: harga lahan,
ketersediaan dan tingkat pelayanan prasarana (jalan), dampak atau
kebutuhan terhadap parasarana tambahan serta ekonomi dan pembiayaan.

c. Koefisien Dasar Hijau Minimum (KDH Minimum)

Koefisien Dasar Hijau Minimum (KDH Minimum) adalah koefisien yang dapat
digunakan untuk mewujudkan Ruang Terbuka Hijau dan diberlakukan secara
umum pada suatu zonasi. Pertimbangan besar KDH Minimum didasarkan pada
pertimbangan tingkat pengisian/peresapan air dan kapasitas drainase.

Koefisien dasar hijau (KDH) adalah angka prosentase perbandingan antara


luas ruang terbuka di luar bangunan yang diperuntukkan bagi
pertamanan/penghijauan dengan luas tanah daerah perencanaan, dengan
indikator analisis: tingkat pengisian/resapan air (water recharge), besar
pengaliran air serta rencana penggunaan lahan. KDH minimal 10% pada
daerah sangat padat. KDH ditetapkan meningkat setara dengan naiknya
ketinggian bangunan dan berkurangnya kepadatan wilayah.

Untuk perhitungan KDH secara umum dipergunakan rumus: 100% - (KDB +


20% KDB).

LAPORAN AKHIR
249
Beberapa aturan lain dapat ditambahkan ditambahkan dalam Intensitas
Pemanfaatan Ruang, antara lain:

a. Koefisien Tapak Basement Maksimum (KTB Maksimum)

b. Koefisien Tapak Basement Maksimum didasarkan pada batas KDH Minimum


yang ditetapkan.

c. Koefisien Wilayah Terbangun Maksimum (KWT maksimum)

d. Prinsip penetapan KWT sama dengan penetapan KTB tetapi dalam unit blok
(bukan persil).

e. Kepadatan Bangunan atau Unit Maksimum

f. Kepadatan Bangunan ditetapkan berdasarkan pertimbangan faktor


kesehatan (ketersediaan air bersih, sanitasi, sampah, cahaya matahari,
aliran udara dan ruang antar bangunan), faktor sosial (ruang terbuka privat,
perivasi, perlindungan dan jarak tempuh terhadap fasilitas lingkungan),
faktor teknis (resiko kebakaran dan keterbatasan lahan untuk
bangunan/rumah), faktor ekonomi (biaya lahan, ketersediaan dan ongkos
penyediaan pelayanan dasar).

g. Kepadatan Penduduk Minimum.

Berdasarkan ketentuan tersebut Iintensitas pemanfaata ruang di


Kecamatan Payung Sekaki meliputi rencana penentuan koefisien dasar
bangunan (KDB) dan koefisien lantai bangunan (KLB) dan koefisien das