Anda di halaman 1dari 15

EKUITAS PEMEGANG SAHAM

Mata Kuliah Akuntansi Keuangan 2

PENGANTAR
Saham preferen – Saham preferen merupakan saham yang memiliki banyak keutamaan
dibandingkan dengan saham biasa. Saham preferen biasa disebut juga dengan saham campuran.
Ada banyak kelebihan yang dimiliki oleh saham preferen dibandingkan dengan saham biasa,
namun secara karakteristik saham campuran sama seperti saham biasa. Saham biasa umumnya
hanya diberikan secara terbatas sesuai dengan jumlah yang diberikan. Saham preferen prinsipnya
sama dengan saham biasa dimana saham jenis ini juga sebagai instrumen finansial dari sebuah
kepemilikan perusahaan yang menerbitkan sahamnya.

Dengan penerbitan saham preferen, perusahaan bisa mendapatkan dana berupa uang tunai untuk
pendanaan jangka panjang perusahaan tersebut. Hal ini bisa meningkatkan modal bisnis suatu
perusahaan disamping menerbitkan obligasi. Biasanya saham preferen juga dijual seperti saham
biasa dan penjualannya meliputi 2 tipe pasar seperti berikut :

 Pasar primer

 Pasar sekunder

Saham preferen – Jenis jenis saham preferen


Saham preferen sama halnya seperti saham biasa yang memiliki ciri khas tersendiri. Berikut
adalah ciri khasnya :

1. Mempunyai tingkatan atau level, saham preferen bisa diterbitkan dengan ciri khas
tertentu.

2. Memiliki tunggakan dari penghasilan dan aktiva, untuk urusan pendapatan deviden
saham preferen memiliki prioritasnya tersendiri.
3. Dividen yang didapat sifatnya stack/kolektif, artinya saham jenis ini bisa mendapatkan
dividen yang menumpuk jika sebelumnya tidak mendapatkan dividen sama sekali.

4. Saham preferen umumnya bisa dijadikan kembali menjadi saham biasa dengan
persyaratan persetujuan dari pihak penerbit saham dan pemegang saham.

Saham preferen – Sifat saham biasa


Berbeda sedikit dengan saham preferen, saham biasa umumnya memiliki ciri seperti berikut :

1. Pemegang saham dapat memilih komisaris perusahaan.

2. Bila penerbit saham menerbitkan saham baru maka hak bisa diutamakan.

3. Tanggung jawab terhadap saham hanya yang diberikan saja

TUJUAN PERKULIAHAN
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai pengertian saham preferen dan kebijakan deviden.
Setelah menyelesaikan perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu:
 Mahasiswa mampu menjelaskan akuntansi dan pelaporan saham preferen.
 Mahasiswa mampu menjelaskan kebijakan yang digunakan dalam pembagian deviden.
 Mahasiswa mampu mengidentifikasi berbagai bentuk pembagaian deviden
 Mahasiswa mampu menjelaskan akuntansi untuk deviden saham kecil dan besar, dan untuk
pemecahan saham
 Mahasiswa mampu menunjukkan bagaimana menyajikan dan menganalisis ekuitas
pemegang saham
DESKRIPSI MATERI : SAHAM PREFEREN
A. SAHAM PREFERREN
Saham preferen ( preferred stock ) adalah saham dengan kelas khusus yang
memiliki beberapa preferensi atau kelebihan atau fiktur yang tidak dimiliki oleh saham
biasa, Karekteristik berikut adalah yang paling sering berkaitan dengan penertiban saham
preferen :
1. Preferensi atas deviden
2. Preferensi atas aktiva pada saat likuidasi
3. Dapat dikonvensi menjadi saham biasa
4. Dapat ditebus pada opsi perseroan
5. Tidak mempunyai haksuara

Karakteristik yang membedakan saham preferen dengan saham biasa mungkin terletak
pada sifatnya yang lebih tertutup dan negatif di samping preferensinya. Misalnya, saham
preferen tidak memiliki hak suara, tidak kumulatif, dan non partisipasi.
Saham preferen biasanya diterbitkan dengan suatu nilai pari, dan preferensi dividen
dinyatakan sebagai suatu persentase dari nilai pari. Jadi pemegang saham preferen 8%,
dengan nilai pari $100 memberikan hak dividen tahunan $8 per saham. Saham ini
biasanya disebut saham preferen 8%. Dalam kasus saham preferen tanpa nilai pari,
preferensi dividen dinyatakan sebagai jumlah dolar spesifik ( specific dollar amount) per
saham, misalnya $7 per saham. Saham ini umumnya di sebut saham preferen $7.
Preferensi untuk dividen tidak memastikan bahwa dividen akan dibayar; hal itu
hanya merupakan jaminan bahwa tingkat dividen yang di tetapkan atau jumlah yang
dapat ditetapkan pada saham preferen harus dibayar sebelum ada dividen yang dibayar
untuk saham biasa.
Sebuah perusahaan sering kali menerbitkan saham preferen (dan bukan meminjam
uang) karena menghindari tingginya rasio hutang terhadap ekuitas. Dalam kasus lain,
perusahaan menerbitkan saham preferen melalui private placement dengan perusahaan
lain pada tingkat dividen dibawah rata-rata pasar karena perusahaan itu akan menerima
dividen yang hampir bebas pajak (karena peraturan IRS yang menyebutkan bahwa 70%
atau 80% dividen mendapatkan pengurangan pajak).
B. KARAKTERISTIK SAHAM PREFERREN
Sebuah perseroan dapat menyertakan preferensi atau batasan pada setiap kombinasi yang
diinginkan untuk menerbitkan saham preferen, sepanjang tidak bertentangan secara
spesifik dengan hukum negara bagian, dan perseroan itu dapat menerbitkan lebih dari
satu kelompok saham preferen. Karakteristik paling umum yang melekat pada saham
preferen akan di bahas berikut ini :
1. Saham preferen kumulatif ( cumulative preferred stock ) dinyatakan bahwa jika
perseroan gagal membayar dividen dalam satu tahun, maka harus di bayarkan
dalam tahun berikutnya sebelum laba dapat dibagikan kepada pemegang saham
biasa.
2. Saham preferen partisipasi ( convertible preferred stock ) membagi rata dengan
pemegang saham biasa setiap pembagian laba di luar tingkat yang ditentukan.
Jadi, saham preferen 5%, jika berpartisipasi penuh, akan menerima tidak hanya
pengembalian 5%, tetapi juga deviden pada tingkat yang sama seperti yang
dibayarkan kepada pemegang saham biasa jika jumlah yang melebihi 5% dari
nilai pari atau nilai ditetapkan dibayarkan kepada pemegang saham biasa.
3. Saham preferen konvertibel ( convertible preferred stock ) mengizinkan
pemegang saham, menurut opsinya, menukar saham preferen menjadi saham
biasa pada rasio yang telah di tentukan sebelumnya. Pemegang saham preferen
konvertibel tidak hanya menikmati klaim preferen atas deviden tetapi juga
memiliki opsi konversi ke pemegang saham biasa dengan partisipasi tak terbatas
atas laba.
4. Saham preferen yang dapat di tarik ( callable preferred stock ) mengizinkan
perusahaan penerbit saham untuk menarik atau menebus, pada opsinya, saham
preferen yang beredar pada tanggal tertentu di masa depan dan pada harga yang di
tentukan. Banyak penerbitan saham preferen bersifat dapat ditarik. Harga
penarikan atau penebusan biasanya ditetapkan sedikit di atas harga penerbitan
awal dan biasanya ditentukan pada satuan yang berkaitan dengan nilai pari.
Karakteristik dapat ditarik memungkinkan perusahaan menggunakan modal yang
diperoleh melalui penerbitan saham semacam itu, sampai kebutuhan telah
terpenuhi atau saham tidak menguntungkan lagi.
5. Saham preferen yang dapat ditebus
Semakin banyak terbitan saham preferen yang mempunyai karakter yang
membuat yang membuat sekuritas itu bersifat seperti hutang (mempunyai
kewajiban hukum untuk membayar) dan bukan seperti instrumen ekuitas.
Misalnya, saham preferen yang dapat ditebus (redeemable preferred stock)
mempunyai periode penebusan wajib atau karakter penebusan yang tidak dapat
dikontrololeh perusahaan penerbit saham.

Contoh Transaksi Saham Preferen :


PT MNO menerbitkan 5.000 lembar saham preferen dengan nilai par Rp 300
dengan harga Rp 1.000 per lembar saham. Bishop mencatat penerbitan saham
sebagai berikut:

Kas 5.000.000
Saham preferen 1.500.000
Agio saham preferen 3.500.000

C. Akuntansi dan Pelaporan Saham Preferen


Akuntansi saham preferen pada saat penerbitannya sama dengan akuntansi saham
biasa. Perusahaan mengalokasikan proceeds antara nilai pari saham preferen dan
tambahan modal disetor. Sebagai gambaran, misalkan Bishop Co. Menerbitkan 10.000
saham preferen dengan nilai pari sebesar $10 seharga $12 persaham. Bishop mencatat
penerbitan ini sebagai berikut.

Kas 120.000
Saham preferen 100.000
Modal disetor sebagai kelebihan nilai pari 20.000

Oleh karena itu, Bishop membuat akun terpisah antara dua jenis saham yang berbeda ini.
Berkebalikan dengan obligasi konvertibel (dicatat sebagai kewajiban saat tanggal
penerbitan), perusahaan memasukkan saham preferen konvertibel sebagai ekuitas
pemegang saham. Di samping itu, ketika menerbitkan saham preferen konvertibel, tidak
ada justifikasi teoritis untuk mengakui keuntungan atau kerugian. Perusahaan tidak
mengakui keuntungan atau kerugian ketika berurusan dengan pemegang saham dalam
kapasitas mereka sebagai pemilik perusahaan. Namun perusahaan memakai metode nilai
buku mendebit saham preferen dan tambahan modal disetor yang terkait dan mengkredit
saham biasa dan tambahan modal disetor (apabila ada kelebihan).
D. KEBIJAKAN DIVIDEN
Sangat sedikit perusahaan yang membayar dividen dalam jumlah yang sama
dengan laba ditahan yang tersedia secara legal. Alasan utamanya adalah Sebagai berikut :
1. Persetujuan (kontrak obligasi) dengan kreditor tertentu untuk menahan semua atau
sebagian laba, dalam bentuk aktiva, guna membentuk proteksi tambahan terhadap
kemungkinan kerugian
2. Beberapa hukum perseroan Negara bagian mensyaratkan bahwa laba yang ekuivalen
dengan biaya saham treasuri yang dibeli dilarang untuk diumumkan sebagai dividen
3. Kerugian untuk menahan aktiva yang tidak dibayarkan sebagai dividen guna
membiayai pertumbuhan atau ekspansi
4. Keinginan untuk memperlancar pembayaran dividen dari tahun ke tahun dengan
mengakumulasi laba dalam tahun-tahun yang menghasilkan laba dan menggunakan
akumulasi itu sebagai dasar untuk membayar dividen tahun-tahun yang buruk
5. Keinginan untuk membentuk perlindungan atau penyangga terhadap kemungkinan
kerugian atau kesalahan dalam kalkulasi laba.

Kondisi Keuangan dan Pembagian Dividen


Eksistensi kewajiban lancar sangat kuat menyatakan bahwa sebagian dari kas
diperlukan untuk membayar kewajiban lancar ketika jatuh tempo. Selain itu kebutuhan
akan uang tunai sehari-hari untuk penggajian dan pengeluaran lainnya yang tidak
dimasukkan dalam kewajiban lancar juga memerlukan kas.
Jadi, sebelum dividen diumumkan, manajemen harus mempertimbangkan
ketersediaan dana untuk membayar dividen. Suatu dividen sebaiknya tidak dibayarkan
kecuali baik posisi keuangan sekarang ataupun yang akan datang tampak menjamin
pembagian dividen.

Jenis-Jenis Dividen
1. Dividen Tunai / kas
Pengumuman dividen tunai merupakan kewajiban dan karena pembayaran biasanya
harus harus dilakukan dengan segera dan biasanya disebut sebagai kewajiban lancar
Contoh transaksi Deviden Tunai / Kas :
Tanggal 2 Juni PT PQR mengumumkan pembayaran kas dividen Rp 200 atas 200.000
saham yang terutang pada tanggal 12 Juli kepada semua pemegang saham yang
tercatat pada tanggal 22 Juni :
Jawab :
Tanggal pengumuman (2 Juni)
Laba ditahan 40.000.000
Utang dividen 40.000.000

Tanggal pencatatan (22 Juni) No entry

Tanggal pembayaran (12 Juli)


Utang dividen 40.000.000
Kas 40.000.000

2. Dividen Properti
Hutang dividen dalam bentuk aktiva perusahaan selain kas, dapat berupa barang
dagang, real estate, atau investasi yang dirancang oleh dewan direksi. Ketika dividen
property diumumkan, maka perusahaan harus menetapkan kembali nilai wajar
property yang akan dibagikan dengan mengakui setiap keuntungan atau kerugian
sebagai perbedaan nilai wajar dengan nilai buku pada tanggal pengumuman.
Contoh transaksi Dividen Properti :
PT QRS melakukan transfer kepada pemegang saham beberapa investasinya dalam
bentuk sekuritas senilai Rp 300.000.000 dengan mengumumkan dividen properti
tanggal 12 Desember 2012, untuk didistribusikan tanggal 22 Januari 2X13 kepada
pemegang saham yang tercatat pada 2 Januari 2013. Pada tanggal pengumuman,
sekuritas tersebut memiliki nilai wajar Rp 200.000,000

Jawab :
Tanggal pengumuman (12 Desember 2012)
Unrealized Holding Gain or Loss—Kerugian 100.000.000
Investasi ekuitas 100.000.000
Laba ditahan 200.000.000
Utang dividen properti 200.000.000

Tanggal distribusi (22 Januari 2013)


Utang dividen property 200.000.000
Investasi ekuitas 200.000.000

3. Dividen Likuidasi
Dividen yang tidak didasarkan pada laba ditahan, yang menyiratkan bahwa dividen
ini merupakan pengembalian dari investasi pemegang saham dan bukan dari laba.
Dengan kata lain, setiap dividen yang tidak didasarkan pada laba merupakan
pengurangan modal disetor prusahaan dan sejauh itu merupakan dividen likuidasi.
Contoh Transaksi Dividen Likuidasi :
PT RST menerbitkan sebuah “dividen” kepada pemegang saham biasa sebesar Rp
220.000.000. Pengumuman menyebutkan bahwa pemegang saham harus
mempertimbangkan Rp 100.000.000 sebagai pendapatan dan sisanya sebagai
pengembalian modal.

Jawab :
Tanggal pengumuman
Laba ditahan 100.000.000
Agio saham biasa 120.000.000
Utang dividen 220.000.000

Tanggal pembayaran
Utang dividen 220.000.000
Kas 220.000.000

4. Dividen Saham
Penerbitan oleh suatu perseroan atas saham miliknya sendiri kepada pemegang saham
atas dasar prorata.
Contoh 1 Dividen Saham :
PT UVW memiliki 2 juta lembar saham biasa beredar dengan nilai par Rp 200 dan
laba ditahan sebesar Rp 700 juta. Jika PT UVW mengumumkan 10 persen dividen
saham, maka perusahaan menerbitkan 200 ribu lembar saham tambahan kepada
pemegang saham. Jika nilai wajar saham saat itu adalah Rp 300 per lembar, maka
pencatatannya adalah:

Jawab :
Tanggal pengumuman
Laba ditahan 60 juta
Saham biasa yang dapat didistribusikan 40 juta
Agio saham biasa 20 juta

Tanggal distribusi
Saham biasa yang dapat didistribusikan 40 juta
Saham biasa 40 juta

Contoh 2 Dividen Saham :


PT UVW memiliki 2 juta lembar saham biasa beredar dengan nilai par Rp 200
dan laba ditahan sebesar Rp 700 juta. Jika PT UVW mengumumkan 30 persen
dividen saham, maka perusahaan menerbitkan 600 ribu lembar saham
tambahan kepada pemegang saham. Jika nilai wajar saham saat itu adalah Rp
300 per lembar, maka pencatatannya adalah:

Jawab :
Tanggal pengumuman
Laba ditahan (600 ribu x Rp 200) 120 juta
Saham biasa yang dapat didistribusikan 120 juta

Tanggal distribusi
Saham biasa yang dapat didistribusikan 120 juta
Saham biasa 120 juta

Pemecahan Saham
Manajemen dari banyak perusahaan merasa yakin bahwa untuk menjalin hubungan
dengan masyarakat yang lebih baik, kepemilikan yang lebih luas sangat diperlukan.
Karena itu, mereka ingin memiliki harga pasar yang cukup rendah sehingga berada dalam
batas kemampuan mayoritas calon investor. Untuk mengurangi nilai pasar saham, cara
yang biasa dilakukan adalah dengan melakukan pemecahan saham.
Dari sudu pandang akuntansi, tidak ada ayat jurnal untuk mencatat pemecahan
saham. Namun suatu catatn memorandum dibuat untuk menunjukkan bahwa nilai pari
saham telah berubah, dan jumlah saham telah bertambah.

Contoh pemecahan saham :

Ekuitas sebelum 2-for-1 split Ekuitas sesudah 2-for-1 split


Saham biasa, 2 juta Saham biasa, 4 juta
Rp400 Rp400jut
lembar dengan nilai lembar dengan nilai
juta a
par Rp 200 par Rp 100
Rp200 Rp200jut
Laba ditahan Laba ditahan
juta a
Rp600 Rp600jut
juta a

Perbedaan Pemecahan Saham dan Dividen Saham


Pemecahan saham menghasilkan kenaikan jumlah saham yang beredar dan
penurunan nilai pari atau nilai ditetapkan per saham. Sementara dividen saham, meskipun
menghasilkan kenaikan jumlah saham yang beredar, namun tidak mengurangi nilai pari,
jadi dividen itu menambah total nilai pari saham yang beredar.
Ketika tambahan saham diterbtikan dengan tujuan mengurangi harga pasar per unit,
maka pembagian itu lebih merupakan pemecahan saham daripada dividen saham.
Pembagian ini biasanya timbul jika jumlah saham yang diterbitkan lebih besar dari 20%-
25% jumlah saham yang beredar sebelumnya.
Selain itu, karena nilai pari saham yang beredar juga tidak berubah, maka transfer
dari laba ditahan hanya dilakukan jumllah yang disyaratkan menurut akta. Biasanya hal
ini merupakan transfer laba ditahan ke modal saham sebesar nilai pari saham yang
diterbitkan yang berlawanan dengan transfer nilai pasar sham yang diterbitkan.

Dampak pada Pengumuman Pembayaran Pengumuman dan distribusi


dividen kas dividen kas Dividen Dividen saham Share split
saham besar
kecil

Laba ditahan Berkurang Tetap Berkuranga Berkurangb Tetap

Modal saham Tetap Tetap Bertambahb Bertambahb Tetap

Agio saham Tetap Tetap Bertambahc Tetap Tetap

Jumlah Berkurang Tetap Tetap Tetap Tetap


ekuitas
Working Berkurang Tetap Tetap Tetap Tetap
capital
Jumlah asset Tetap Berkurang Tetap Tetap Tetap

Jumlah saham Tetap Tetap Bertambah Bertambah Bertambah


beredar

a b c
Harga pasar Nilai par/dinyatakan Nilai lebih harga pasar dengan nilai par

E. PENYAJIAN EKUITAS
Ref. Laporan Keuangn PLN dari website perusahaan

F. PENYAJIAN LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS

Ref. Laporan Keuangn PLN dari website perusahaan

G. ANALISIS
Tiga rasio yang digunakan yaitu :
1. Tingkat Pengembalian atas ekuitas saham biasa
Rumus :
Laba bersih – dividen preferen
Rata - rata common equity

Contoh Analisis Ekuitas :


PT XYZ memiliki laba bersih Rp 200 juta, mengumumkan dan membayar dividen
preferen sebesar Rp 50 juta, dan rata-rata ekuitas pemegang saham biasa sebesar Rp 1
milyar.

Jawab :
 

Nb : Rasio menunjukkan seberapa banyak dollar dari laba bersih


yang diperoleh perusahaan untuk setiap dolar yang diinvestasikan
pemilik.

2. Rasio pembayaran
Rumus :
Dividen kas
Laba bersih – dividen preferen

Contoh soal :
PT XYZ memiliki dividen kas sebesar Rp 200 juta dan laba bersih sebesar Rp 500
juta, dan tidak ada saham preferen beredar

Jawab :
 

Nb : Menunjukkan rasio pendapatan yang diperoleh investor atas


laba bersih perusahaan
3. Nilai buku per saham
Rumus :
Ekuitas pemegang saham biasa
Saham yang beredar

Contoh soal :
PT XYZ memiliki 500 ribu lembar saham biasa beredar dengan total nilai Rp 300
juta.

Jawab :
 

Nb :Jumlah yang akan diterima oleh tiap lembar saham jika


perusahaan dilikuidasi berdasarkan jumlah yang dilaporkan pada
neraca

DAFTAR PUSTAKA

Kieso, Weygandt, Walfield . “Intermediate Accounting Kieso, IFRS edition, John Wiley.

Aren, Alvin A. Elder, Randal J dan Beasley, Mark S. “Auditing dan Jasa Asuransi Pendekatan
Terintegrasi”. Jilid 2,Edisi Keduabelas, Erlangga, 2008.

Intermediate Accounting Kieso, Weygandt, Walfield, IFRS edition, John Wiley

Standar Akuntansi Keuangan Dewan Standar Akuntansi Keuangan, IAI International Financial
Reporting Standards – Certificate Learning Material The Institute of Chartered
Accountants, England and Wales