Anda di halaman 1dari 28

PRAKTIKUM SISTEM MIKROKONTROLLER II

LAPORAN PRAKTIKUM
TELECONTROLLING SISTEM AIR TERINTEGRASI
DENGAN SMARTPHONE

Disusun Untuk Memenuhi Tugas


Mata Kuliah Praktikum Sistem Mikrokontroller II
Semester 4

PEMBIMBING :
Ir. Azzam Muzakhim I, MT

Penyusun:
JTD - 2C

Anggota Kelompok:
1. Achmad Farchan Hadi 1841160024
2. Fahril Ihza Nasrulloh 1841160119

JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI MALANG
2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-
Nya sehingga saya dapat menyelesaikan tugas laporan yang
berjudul “Telecontrolling Sistem Air Terintegrasi Dengan Smartphone” ini tepat
pada waktunya.

Adapun tujuan dari penulisan dari laporan ini adalah untuk memenuhi tugas mata
kuliah Praktikum Sistem Mikrokontroler di bawah bimbingan Bapak Ir. Azzam
Muzakhim I, MT . Selain itu, laporan ini juga bertujuan untuk menambah
wawasan tentang mikrokontroler dan juga IOT  bagi pembaca dan juga bagi
penulis.

Saya mengucapkan terima kasih kepada Bapak Ir. Azzam Muzakhim I, MT


selaku dosen mata kuliah Praktikum Sistem Mikrokontroler dan juga kepada
semua pihak yang telah membagi sebagian pengetahuannya sehingga kami dapat
menyelesaikan laporan ini.

Kami menyadari, laporan ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu,
kritik dan saran yang membangun akan kami nantikan demi kesempurnaan
laporan ini.

Malang, 30 Juni 2020

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.......................................................................................................i
DAFTAR ISI.....................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................iv
BAB I............................................................................................................................1
PENDAHULUAN.........................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah............................................................................................2
1.3 Tujuan Penulisan..............................................................................................2
1.4 Manfaat Penulisan............................................................................................3
1.5 Batasan Masalah..............................................................................................3
BAB II...........................................................................................................................4
TINJAUAN PUSTAKA...............................................................................................4
2.1 Internet..............................................................................................................4
2.2 Internet of Thing..............................................................................................4
2.3 Mikrokontroler.................................................................................................5
2.4 Node MCU........................................................................................................5
2.5 ESP8266............................................................................................................6
2.6 Sensor................................................................................................................8
2.7 Sensor Waterlevel.............................................................................................8
2.8 Arduino IDE.....................................................................................................9
2.9 Multiplexer........................................................................................................9
BAB III.......................................................................................................................10
METODOLOGI PENELITIAN...............................................................................10
3.1 Waktu dan Tempat Penelitian.......................................................................10
3.2 Alat dan Bahan Penelitian.............................................................................10
3.2.1 Perangkat Keras.....................................................................................10
3.2.2 Perangkat Lunak....................................................................................10
3.3 Prosedur Penelitian........................................................................................11
ii
3.4 Perancangan Diagram Blok Sistem...............................................................12
BAB IV........................................................................................................................13
HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................................13
4.1 Perancangan Sistem.......................................................................................13
4.1.1 Perangkat Keras.....................................................................................13
4.1.2 Perangkat Lunak....................................................................................13
4.2 Pengujian Sistem............................................................................................15
4.2.1 Perangkat Keras.....................................................................................16
4.2.2 Perangkat Lunak....................................................................................16
BAB V.........................................................................................................................18
KESIMPULAN DAN SARAN..................................................................................18
5.1 Kesimpulan.....................................................................................................18
5.2 Saran...............................................................................................................18
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................20
LAMPIRAN...............................................................................................................21

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 NodeMCU......................................................................................................6
Gambar 2. 2 ESP8266 Pinout.............................................................................................7
Gambar 2. 3 Sensor Waterlevel.........................................................................................8
Y
Gambar 3. 1 Alur Program...............................................................................................11
Gambar 3. 2 Diagram Blok Sistem....................................................................................12
Gambar 4. 1 Rangkaian Alat.............................................................................................13
Gambar 4. 2 Tag Station...................................................................................................14
Gambar 4. 3 Fungsi Setup................................................................................................14
Gambar 4. 4 Fungsi Loop..................................................................................................15
Gambar 4. 5 Fungsi getSendData.....................................................................................15
Gambar 4. 6 Pengujian Waterlevel dan Led pengganti servo...........................................16
Gambar 4. 7 Message Upload..........................................................................................16
Gambar 4. 8 Tampilan Aplikasi Blynk...............................................................................17

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Menurut (Allan, 2005) internet merupakan sekumpulan jaringan komputer
yang saling terhubung secara fisik dan memiliki kemampuan untuk membaca
dan menguraikan protokol komunikasi tertentu yang disebut Internet Protocol
(IP) dan Transmission Control Protocol (TCP). Protokol adalah spesifikasi
sederhana mengenai bagaimana komputer saling bertukar informasi. Pada
zaman sekarang hampir semua masyarakat mengenal apa itu internet dan
menjadikan sebagai kebutuhan pokok untuk menjalakan aktifitasnya.
Pengaruh internet tentunya memberi dampak positif dan negatif. Beberapa
dampak positif dari internet yaitu masyarakat dapat mengefektifkan waktu
dalam pekerjaannya, menjadi media informasi dan masih banyak lagi.
Sedangkan dampak negatif dari penggunaan internet, yaitu penipuan,
perjudian dan masih banyak lagi. Jika pemanfaatan internet dijalankan dengan
baik, kita dapat menemukan cara untuk membantu dalam kegiatan sehari-hari,
seperti pemanfaatan teknologi Internet of Things (IoT).

Internet of Things (IoT) merupakan teknologi yang sedang banyak


dibicarakan saat ini, karena terdapat penelitian yang mengungkapkan bahwa
teknologi berbasis IoT akan menjadi suatu hal yang besar dimasa yang akan
datang. Dapat didefinisikan segala sesuatu yang terhubung ke internet
termasuk dalam teknologi berbasis Internet of Things (IoT). Dengan kata lain,
semua benda fisik atau pun virtual yang dapat dimonitor dan dikendalikan dari
jarak jauh menggunakan internet termasuk teknologi Internet of Things (IoT).
IoT juga dapat digunakan untuk hal lain seperti pengambilan data dari suatu
tempat dengan menggunakan sensor dan juga akses jarak jauh untuk
mengendalikan benda lain di suatu tempat.

Internet of Things (IoT) dapat diterapkan di berbagai bidang, bahkan pada


kegiatan kehidupan sehari – hari, salah satunya berkaitan dengan system air

1
yang digunakan pada rumah. Dimana terkadang kita sering lupa dan tidak
terlalu memikirkan untuk mengisi air pada bak mandi. Seringkali dengan
lupanya kita untuk mengisi air baik di bak mandi maupun tandon air, ketika
ada suatu hal yang mendadak seperti mati listrik, akan mengakibatkan
permasalahan ketika akan menggunakan air baik untuk masak, mandi dan
kebutuhan lain.

Pengontrolan terhadap volume air pada bak mandi dan juga tandon yang
lebih mudah, akan sangat bermanfaat ketika diperlukan meskipun sedang
keadaan seperti mati listrik tadi. Selain itu meskipun sudah ada teknologi
otomatisasi pada pompa air untuk mengisi air pada tandon, namun belum
adanya hal tersebut pada bak mandi, merupakan suatu problem juga. Sehingga
dengan adanya alat ini akan lebih mempermudah kehidupan manusia

Dari permasalah di atas, pada penelitian ini akan dilakukan pengembangan


alat pengawasan dan pengontrolan system air yang terintegrasi pada
smartphone menggunakan mikrokontroler NodeMCU ESP8266 dengan sensor
waterlevel yang berfungsi sebagai pendeteksi ketinggian pada system air yang
digunakan tersebut. Serta terdapat pengontrol motor untuk membuka tutup
keran air yang terhubung pada tandon – tandon air serta pada bak mandi yang
dapat di akses menggunakan Smartphone yang dapat digunakan untuk
menampilkan ketinggian air dan dapat dipantau dari jauh.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana cara merancang system pengontrolan dan monitoring terhadap
sumber air yang digunakan untuk keran air.
2. Bagaimana memprogram NodeMCU ESP8266 yang akan dihubungkan
sensor waterlevel.
3. Bagaimana mengirim data hasil sensor waterlevel agar dapat dipantau
melalui blynk.

1.3 Tujuan Penulisan


1. Membuat rancang bangun alat telecontrolling sumber air yang terhubung
dengan smartphone dengan menggunakan sensor waterlevel.

2
2. Membuat program NodeMCU ESP8266 agar dapat membaca input sensor
waterlevel.
3. Mengetahui cara mengirim data hasil input sensor waterlevel agar dapat
dipantau melalui blynk.

1.4 Manfaat Penulisan


Manfaat dari penelitian ini, yaitu dapat membantu dan memudahkan dalam
pengawasan dan juga mengontrol sumber air, yang akan digunakan untuk
keran air.

1.5 Batasan Masalah


1. Penelitian berfokus pada pengembangan contoh sederhana dari alat
telecontrolling sumber air.
2. Karena adanya keterbatasan biaya, maka penggunaan servo motor
digantikan dengan LED.
3. Alat telecontrolling terhadap sumber air ini menggunakan teknologi
berbasis Internet of Thing.
4. Sistem akan diimplementasikan pada mikrokontroler NodeMCU
ESP8266.
5. Sensor air yang dipakai adalah waterlevel.
6. Sistem pengawasan dan pengontrolan menggunakan blynk.
7. Sistem dapat menampilkan informasi nilai dari ketinggian air pada masing
– masing sumber air, dan juga bak mandi.
8. Sistem dapat mengatur untuk menutup dan membuka servo motor sesuai
yang dikehendaki.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Internet
Internet adalah suatu jaringan komunikasi yang menghubungkan satu
media elektonik dengan media yang lainnya. Standar teknologi pendukung
yang dipakai secara global adalah Transmission Control Protocol atau Internet
Protocol Suite (disingkat sebagai istilah TCP/IP). TCP/IP ini merupakan
protokol pertukaran paket (dalam istilah asingnya Switching Communication
Protocol) yang bisa digunakan untuk miliaran lebih pengguna yang ada di
dunia. Sementara itu, istilah “internetworking” berarti cara/prosesnya dalam
menghubungkan rangkaian internet beserta penerapan aturannya yang telah
disebutkan sebelumnya.

2.2 Internet of Thing


Menurut analisa Alexandre Ménard dari McKinsey Global Institute,
internet of things adalah sebuah teknologi yang memungkinkan kita untuk
menghubungkan mesin, peralatan, dan benda fisik lainnya dengan sensor
jaringan dan aktuator untuk memperoleh data dan mengelola kinerjanya
sendiri, sehingga memungkinkan mesin untuk berkolaborasi dan bahkan
bertindak berdasarkan informasi baru yang diperoleh secara independen

IoT merupakan sebuah konsep komputasi yang menggambarkan masa


depan dimana setiap objek fisik dapat terhubung dengan internet dan dapat
mengidentifikasi dengan sendirinya antar perangkat yang lain.

Secara umum konsep IoT adalah sebuah kemampuan untuk


menghubungkan dan atau menanamkan suatu perangkat keras kedalam
berbagai macam benda nyata sehingga benda tersebut dapat berinteraksi
dengan objek lain, lingkungan maupun dengan peralatan komputasi cerdas
lainnya melalui jaringan internet merupakan pengertian dan konsep dasar dari
Internet of Things atau yang sering disebut dengan IoT.

4
Sebagai implementasi IoT, berbagai macam perangkat Embedded System
digunakan dalam mengendalikan alat elektronik dengan ditambahkannya
bahasa pemrograman C untuk membuat alur pemrograman yang ditanamkan
pada mikrokontrolersehingga alat yang kita buat dapat berjalan seperti yang
diinginkan.

Cara kerja Internet of Things cukup sederhana, setiap objek/benda harus


memiliki sebuah IP address. IP address adalah sebuah identitas dalam sebuah
jaringan yang dapat membuat benda/objek tersebut dapat diperintah oleh
benda/objek lain didalam sebuah jaringan yang sama. IP address pada
benda/objek tersebut kemudian dihubungkan menuju jaringan internet.

2.3 Mikrokontroler
Terdapat Mikrokontroler adalah Cenral Processing Unit (CPU) yang
disertai memori serta sarana input-output dan dibuat dalam bentuk chip.

Mikrokontroler merupakan suatu sistem komputer yang seluruh atau


sebagian besar komponen/elemennya dikemas dalam sebuah chip IC, sehingga
disebut dengan single chip microcomputer. Mikrokontroler biasa
dikelompokkan dalam satu keluarga, masing-masing mikrokontroler
mempunyai spesifikasi tersendiri namun masih kompatibel dalam
pemrogramannya.

Mikrokontroler merupakan Sistem On a Chip suatu terobosan teknologi


mikroprosesor dan mikrokomputer yang hadir memenuhi kebutuhan pasar
para konsumen terhadap alat-alat bantu yang lebih baik, praktis, efisien dan
juga canggih. Dengan kata lain, mikrokontroler adalah suatu alat elektronika
digital yang mempunyai masukan dan keluaran serta kendali dengan program
yang bisa ditulis dan dihapus dengan cara khusus.

2.4 Node MCU


NodeMCU merupakan sebuah platform IoT yang bersifat opensource.
Terdiri dari perangkat keras berupa System On a Chip ESP8266 jenis ESP-
12E dan firmware yang digunakan, menggunakan bahasa pemrograman

5
scripting Lua. Istilah NodeMCU sebenarnya mengacu pada firmware yang
digunakan daripada perangkat keras development kit.

Gambar 2. 1 NodeMCU

Didalam proses memprogram modul ESP8266 akan terasa sedikit


merepotkan karena diperlukan beberapa teknik wiring serta tambahan modul
USB to serial untuk mengunduh program. Namun NodeMCU telah me-
package modul ESP8266 jenis ESP-12E ke dalam sebuah board yang kompak
dengan berbagai fitur layaknya mikrokontroler ditambah kapabilitas akses
terhadap Wifi juga chip komunikasi USB to serial. Sehingga untuk
memprogramnya hanya diperlukan ekstensi kabel data microUSB untuk
menghubungkannya ke komputer.

Dengan kata lain NodeMCU merupakan sebuah papan mikrokontroler


yang berbasis modul wireless ESP8266, sehingga sesuai untuk diterapkan di
bidang Internet of Things (IoT), smart home control atau aplikasi
pengendalian tanpa kabel lainnya.

2.5 ESP8266
Modul ESP8266 tergolong Stand Alone atau System On a Chip yang
sudah lengkap dimana didalamnya sudah termasuk processor, memori dan
juga akses ke GPIO. ESP8266 juga merupakan modul wireless yang berfungsi
sebagai perangkat tambahan mikrokontroler seperti Arduino agar dapat
terhubung langsung dengan wifi dan membuat koneksi TCP/IP.

Menurut data sheet yang ada, modul ini membutuhkan daya sekitar 3.3v
dengan memiliki tiga mode wifi yaitu Station, Access Point dan Access Piont
Station (keduanya). Modul ini juga dilengkapi dengan GPIO dimana jumlah
pin bergantung dengan jenis ESP8266 yang kita gunakan sehingga modul ini

6
bisa berdiri sendiri tanpa menggunakan mikrokontroler apapun karena sudah
memiliki perlengkapan layaknya mikrokontroler (George, 2017). Hingga saat
ini terdapat sekitar 19 jenis ESP8266.

Gambar 2. 2 ESP8266 Pinout

ESP8266 adalah sebuah komponen chip terintegrasi yang didesain untuk


keperluan dunia masa kini yang serba tersambung. Chip ini menawarkan
solusi networking Wi-Fi yang lengkap dan menyatu, yang dapat digunakan
sebagai penyedia aplikasi atau untuk memisahkan semua fungsi networking
Wi-Fi ke pemproses aplikasi lainnya. ESP8266 memiliki kemampuan onboard
prosesing dan storage yang memungkinkan chip tersebut untuk diintegrasikan
dengan sensor-sensor atau dengan aplikasi alat tertentu melalui pin input
output hanya dengan pemrograman singkat.

Kelebihan lain ESP8266 adalah memilki deep sleep mode, sehingga


penggunaan daya akan relatif jauh lebih efisien dibandingkan dengan modul
WiFI. Dengan banyaknya jenis modul ESP8266 kita dapat memilih jenisnya
sesuai dengan kebutuhan yang kita inginkan dikarenakan di tiap jenis modul
memiliki spesifikasinya sendiri.

7
Firmware default yang digunakan oleh perangkat ini menggunakan AT
Command, selain itu ada beberapa Firmware SDK yang digunakan oleh
perangkat ini berbasis opensource yang diantaranya adalah sebagai berikut :

a. NodeMCU dengan menggunakan basic programming Lua.


b. MicroPython dengan menggunakan basic programming python
c. AT Command dengan menggunakan perintah perintah AT command
Untuk pemrogramannya sendiri kita bisa menggunakan ESPlorer untuk
Firmware berbasis NodeMCU dan menggunakan putty sebagai terminal
control untuk AT Command. Selain itu kita bisa memprogram perangkat ini
menggunakan Arduino IDE. Dengan menambahkan library ESP8266 pada
board manager, kita dapat dengan mudah memprogram dengan basic program
arduino.

2.6 Sensor
Sensor adalah elemen sistem yang secara efektif berhubungan dengan
proses dimana suatu variabel sedang diukur dan menghasilkan suatu keluaran
dalam bentuk tertentu tergantung pada variabel masukannya, dapat digunakan
oleh bagian sistem pengukuran yang lain untuk mengenali nilai variabel
tersebut.

2.7 Sensor Waterlevel


Water Level Module adalah modul sensor yang memliki sesitifitas tinggi
terhadap air. Cara kerja sensor ini menggunakan tingkat intensitas air yang
mengenai tubuh sensor, selain itu dapat dijadikan indikator seberapa besar air
yang mengenai tubuh sensor menjadipatokan ketinggian air.

Gambar 2. 3 Sensor Waterlevel

8
2.8 Arduino IDE
IDE adalah sebuah software yang sangat berperan untuk menulis program,
meng-compile menjadi kode biner dan meng-upload ke dalam memory
microcontroller.

2.9 Multiplexer
Multiplekser atau chip CD405xB adalah switch analog yang dikontrol
secara digital yang memiliki tingkat kebocoran arus tegangan on dan off
rendah. Chip ini memilki 8 channel analog yang dapat dikontrol selayaknya
switch untuk mengaktifkan bagian chanel dari chip tersebut

9
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian dan pembuatan alat ini berlangsung selama kurang lebih 4
bulan, mulai dari bulan Februari. Kegiatan ini diperkuliahan dilaksanakan di
Gedung AL, Kampus Polinema, dan disaat diluar jam kuliah dilaksanakan di
beberapa tempat seperti, di kos, dan juga di rumah, terkhusus untuk di rumah
ini dikarenakan, terjadinya wabah pandemic Covid-19, yang mengharuskan
untuk melaksanakan kegiatan belajar di rumah.
3.2 Alat dan Bahan Penelitian
Alat dan bahan yang digunakan dalam perancangan alat telecontrolling
sumber air ini terbagi atas dua bagian, yaitu yang berfokus pada bagian
perangkat keras dan juga bagian perangkat lunak.
3.2.1 Perangkat Keras
Perangkat keras yang dibutuhkan dalam pembuatan alat pengering
rumput laut otomatis ini adalah sebagai berikut :

1. Mikrokontroler NodeMCU ESP8266 1 buah


2. Sensor Waterlevel 3 buah
3. Protoboard 1 buah
4. LED Putih 3 buah
5. Multiplexer 1 buah
6. Kabel USB 1 buah
7. Kabel male to female 10 buah
8. Kabel female to female 15 buah
3.2.2 Perangkat Lunak
Dalam membangun system yang dapat berjalan secara otomatis
maka dibutuhkan beberapa perangkat lunak agar dapat menjalankan
perangkat keras. Adapun perangkat lunak yang dibutuhkan antara lain :
1. Sistem Operasi Windows 10

10
Untuk menjalankan perangkat lunak Arduino IDE dan juga web
browser
2. Arduino IDE
Merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk perancangan
program menggunakan bahasa C serta menghubungkan hasil
programnya dengan perangkat keras mikrokontroler.
3. Blynk
Untuk menampilkan dan juga memantau hasil dari pembacaan
sensor waterlevel, sekaligus mengontrol buka tutup servo motor
yang pada prakteknya ini digantikan dengan LED.
3.3 Prosedur Penelitian
Prosedur yang dilaksanakan dalam penelitian adalah sebagai berikut :

Gambar 3. 1 Alur Program

11
3.4 Perancangan Diagram Blok Sistem
Perancangan alat akan dilakukan dengan menggunakan alat sederhana,
dikarenakan adnya keterbatasan biaya, maka dua buah relay akan dihilangkan,
serta exhaust fan, ignitor, solenoid value, dan juga blower akan digantikan
dengan dua buah LED.

Gambar 3. 2 Diagram Blok Sistem

12
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Perancangan Sistem


Pada bagian ini akan dijelaskan tentang perancangan system perangkat
keras (rangkaian alat) dan juga perancangan perangkat lunak (kode program
Arduino).
4.1.1 Perangkat Keras
Perangkat keras yang digunakan ada beberapa macam dengan
fungsi yang berbeda-beda. Perangkat yang digunakan adalah NodeMcu
(esp8266), Sensor Waterlevel, Kabel Jumper male to female dan
female to female, Protoboard, Led, Kabel Usb, untuk gambar
rangkaian dapat dilihat dibawah ini.

Gambar 4. 1 Rangkaian Alat

4.1.2 Perangkat Lunak


Bagian pertama dari kode program telecontrolling system air ini
adalah tag station. Kode program ini bertujuan untuk mendefinisikan
library serta beberapa variabel yang digunakan.

13
Gambar 4. 2 Tag Station

Fungsi setup, dimana di dalamnya terdapat fungsi – fungsi apa saja


yang akan digunakan untuk mendeklarasikan pin, serta aplikasi blynk.

Gambar 4. 3 Fungsi Setup

Fungsi loop, dimana di dalamnya terdapat perintah untuk mengatur


pin y0, y1, y2, diprogram yang sesuai pada table kebenaran pada
multiplexer yang terhubung pada pin digital pada nodeMCU.

14
Gambar 4. 4 Fungsi Loop

Kemudian fungsi getSendData yang berguna untuk mengirimkan


data – data yang telah didapatkan oleh sensor, ke aplikasi blynk.

Gambar 4. 5 Fungsi getSendData

4.2 Pengujian Sistem


Pada bagian ini akan ditampilkan hasil dari pengujian system setelah
melalui proses perancangan system.

15
4.2.1 Perangkat Keras
Untuk pengujian sistem dari alat telecontrolling system air ini
adalah mendeteksi ketinggian air, lalu akan mengirimkan data kepada
aplikasi blynk.

Gambar 4. 6 Pengujian Waterlevel dan Led pengganti servo

LED menyala menandakan servo motor terbuka, LED digunakan


sebagai servo motor. Jadi ketika dibuka tutup keran air melalui aplikasi
blynk, maka LED akan menyala, sebagai indicator servo motor
terbuka.

4.2.2 Perangkat Lunak


Kode program yang telah selesai selanjutnya akan langsung di
compile dan kemudian diupload untuk mengeksekusi program pada
nodemcu esp8266. Berikut adalah message jika program sudah
berhasil di upload :

Gambar 4. 7 Message Upload

16
Setelah proses upload selesai, maka pada aplikasi blynk akan
ditampilkan hasil dari pembacaan pada sensor waterlevel, secara
akurat. Dan pada aplikasi blynk ini juga ada tombol pengontrol servo
motor..

Gambar 4. 8 Tampilan Aplikasi Blynk

17
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan didapat kesimpulan
sebagai berikut :
1. Alat telecontrolling sumber air ini berhasil di rancang dan dibuat
dengan menggunakan esp8266 sebagai mikrokontroller dari sensor air
waterlevel, lampu Led sebagai pengganti servo motor dengan output
berupa tampilan data pengontrolan servo di blynk. Keseluruhan
sistem ini saling terintegrasi sehingga apabila salah satu
terganggu/error maka sistem ini tidak akan berfungsi dengan baik.
2. Hasil pengujian sensor waterlevel ini bekerja dengan baik, dimana
dapat mendeteksi ketinggian air secara realtime dan akurat.
3. Pengujian alat secara keseluruhan menunjukkan bahwa alat dapat
bekerja dengan baik.
Kendala – kendala yang dialami selama praktek pada saat kondisi pandemic :
1. Kurang efektifnya pembelajaran, dan juga konsultasi kepada dosen,
meskipun dapat dilakukan melalui banyak platform daring, namun
tetaplah tidak efektif.
2. Pembelian alat – alat yang dibutuhkan beberapa harus membutuhkan
waktu yang lebih lama, dikarenakan cukup susahnya menemui alat –
alat serta sensor di toko offline, apalagi di kota kampung halaman.

5.2 Saran
Rancang bangun sistem telecontrolling sumber air ini masih jauh dari yang
diharapkan. Untuk menciptakan sebuah sistem yang baik dan canggih tentu
perlu dilakukan pengembangan, baik dari sisi manfaat sistem, fitur-fitur pada
alat telecontrolling sumber air tersebut maupun dari sisi kerja sistem. Berikut
adalah beberapa saran yang dapat disampaikan peneliti sebagai berikut :

18
1. Perlu dikembangkan system otomatis pada keran air, agar lebih
memudahkan lagi untuk pengisian air.
2. Diperlukan penambahan notifikasi secara realtime kepada setiap devices
yang terkoneksi untuk mengontrol, dikarenakan pada alat ini masih harus
masuk pada aplikasinya terlebih dahulu untuk mengontrol alat ini.
3. Diharapkan alat ini dapat dikembangkan lagi serta, dapat dipasarkan agar
setiap masyarakat dapat ikut terbantu dimudahkan terhadap kegiatan yang
simpel namun sangat dibutuhkan setiap orang ini.

Demikian saran yang dapat penulis berikan semoga saran tersebut dapat
dijadikan masukan yang bermanfaat bagi kita semua.

19
DAFTAR PUSTAKA

Narin Laboratory. 2020. [TUTORIAL] Menggunakan Multiplekser Pada ESP8266


(Nodemcu). [online] Available at: <https://tutorkeren.com/artikel/tutorial-
menggunakan-multiplekser-pada-esp8266-nodemcu.htm> [Accessed 28 June
2020].

Teknik Elektro Links. 2020. Memonitor Level Ketinggian Air Secara Wireless


Menggunakan Modul Wi-Fi ESP8266. [online] Available at:
<https://telinks.wordpress.com/2017/10/30/memonitor-level-ketinggian-air-
secara-wireless-menggunakan-modul-wi-fi-esp8266/> [Accessed 28 June 2020].

Instructables.com. 2020. [online] Available at:


<https://www.instructables.com/id/How-to-Use-Multiple-Analog-Sensors-on-Your-
ESP8266/> [Accessed 28 June 2020].

Symask - Belajar Arduino. 2020. Nodemcu, Monitoring Ketinggian Air Dengan


Blynk. [online] Available at: <https://symask.blogspot.com/2018/10/nodemcu-
monitoring-ketinggian-air.html> [Accessed 28 June 2020].

20
LAMPIRAN

1. Program Nodemcu (esp8266)

#define BLYNK_PRINT Serial


#include <ESP8266WiFi.h>
#include <BlynkSimpleEsp8266.h>

// You should get Auth Token in the Blynk App.


// Go to the Project Settings (nut icon).
char auth[] = "i4lvqcPaucPqNppOdM9Pw91he9dTnlgi";

// Your WiFi credentials.


// Set password to "" for open networks.
char ssid[] = "Zoom";
char pass[] = "0987654321";

SimpleTimer timer;

#define pinSensor A0
#define S0 D5
#define S1 D6
int sensorValue1 = 0;
int sensorValue2 = 0;
int sensorValue3 = 0;
float tinggiAir1 = 0;
float tinggiAir2 = 0;
float tinggiAir3 = 0;
float sensorVoltage = 0;
int nilaiMax = 1023;
float panjangSensor = 4.0;

21
void setup(){
pinMode(S0 , OUTPUT);
pinMode(S1 , OUTPUT);
// Debug console
Serial.begin(115200);
Blynk.begin(auth, ssid, pass);
timer.setInterval(1000L, getSendData);
// You can also specify server:
//Blynk.begin(auth, ssid, pass, "blynk-cloud.com", 80);
//Blynk.begin(auth, ssid, pass, IPAddress(192,168,1,100), 8080);
}

void loop()
{
//memilih y0 sebagai input
digitalWrite(S0,LOW);
digitalWrite(S1,LOW);
sensorValue1 = analogRead(pinSensor);
delay(100);

//memilih y1 sebagai input


digitalWrite(S0,HIGH);
digitalWrite(S1,LOW);
sensorValue2 = analogRead(pinSensor);
delay(100);

//memilih y2 sebagai input


digitalWrite(S0,LOW);
digitalWrite(S1,HIGH);
sensorValue3 = analogRead(pinSensor);
delay(100);

22
timer.run();
Blynk.run();
}
void getSendData(){
tinggiAir1 = sensorValue1*panjangSensor/nilaiMax;
tinggiAir2 = sensorValue2*panjangSensor/nilaiMax;
tinggiAir3 = sensorValue3*panjangSensor/nilaiMax;
Serial.println(tinggiAir1);
Serial.println(tinggiAir2);
Serial.println(tinggiAir3);
Blynk.virtualWrite(5, tinggiAir1); //virtual pin V5
Blynk.virtualWrite(6, tinggiAir2); //virtual pin V6
Blynk.virtualWrite(7, tinggiAir3); //virtual pin V7
}

23