Anda di halaman 1dari 6

Pagi-pagi lagi, emak Amira sudah ke kebun getah untuk menoreh getah.

Dia bekerja keras


untuk menambah pendapatan keluarganya. Amira pula sudah menyediakan sarapan untuk adik-adiknya
sebelum mereka pergi ke sekolah. Walaupun kehidupan Amira susah, dia tetap melaksanakan tugas
terhadap adik-adiknya. Adik-adiknya pula patuh kepada arahannya. Amira berpesan supaya adik-
adiknya rajin belajar.  Menurut Amira, hanya pelajaran dapat membela nasib keluarga mereka pada masa
akan datang. Setelah adik-adiknya pergi ke sekolah, Amira memberi datuknya yang terlantar sakit itu
makan ubat. Kemudian, Amira  mengemas rumah dan memasak makanan tengah hari untuk keluarganya.

__________________________________________________________________________________

Pagi-pagi lagi, emak Amira sudah ke kebun getah untuk menoreh getah. Dia bekerja keras
untuk menambah pendapatan keluarganya. Amira pula sudah menyediakan sarapan untuk adik-adiknya
sebelum mereka pergi ke sekolah. Walaupun kehidupan Amira susah, dia tetap melaksanakan tugas
terhadap adik-adiknya. Adik-adiknya pula patuh kepada arahannya. Amira berpesan supaya adik-
adiknya rajin belajar.  Menurut Amira, hanya pelajaran dapat membela nasib keluarga mereka pada masa
akan datang. Setelah adik-adiknya pergi ke sekolah, Amira memberi datuknya yang terlantar sakit itu
makan ubat. Kemudian, Amira  mengemas rumah dan memasak makanan tengah hari untuk keluarganya.

______________________________________________________________________________

Pagi-pagi lagi, emak Amira sudah ke kebun getah untuk menoreh getah. Dia bekerja keras
untuk menambah pendapatan keluarganya. Amira pula sudah menyediakan sarapan untuk adik-adiknya
sebelum mereka pergi ke sekolah. Walaupun kehidupan Amira susah, dia tetap melaksanakan tugas
terhadap adik-adiknya. Adik-adiknya pula patuh kepada arahannya. Amira berpesan supaya adik-
adiknya rajin belajar.  Menurut Amira, hanya pelajaran dapat membela nasib keluarga mereka pada masa
akan datang. Setelah adik-adiknya pergi ke sekolah, Amira memberi datuknya yang terlantar sakit itu
makan ubat. Kemudian, Amira  mengemas rumah dan memasak makanan tengah hari untuk keluarganya.

berusaha gigih
emak Amira sudah ke kebun getah untuk menoreh getah.

Amira pula sudah menyediakan sarapan untuk adik-adiknya mengambil berat


sebelum mereka pergi ke sekolah

1
berdisiplin
Adik-adiknya pula patuh kepada arahannya

membantu orang
Amira memberi datuknya yang terlantar sakit itu makan ubat

Amira  mengemas rumah dan memasak makanan tengah hari menjaga kebersihan
untuk keluarganya

Jawapan Lengkap

Kita perlu berusaha gigih untuk menambahkan pendapatan keluarga seperti menoreh
getah. Kita wajar mengambil berat terhadap adik-adik kita seperti menyediakan sarapan
untuk mereka sebelum mereka pergi ke sekolah. Kita mesti berdisiplin dengan mematuhi
arahan kakak dengan rajin belajar. Kita perlu membantu orang  seperti menjaga kesihatan
orang tua yang sakit dengan memberikan ubat  kepada mereka. Kita perlu menjaga
kebersihan dengan mengemas rumah untuk keluarga.

Pak Cik Karim mempunyai sebuah dusun buah-buahan. Apabila musim buah-buahan
menjelang tiba, dia akan mengupah Leman, anak jirannya untuk menjaga dusun buah-
buahannya. Leman menjaga dusun buah-buahan itu dengan baik. Dia akan membersihkan
kawasan dusun supaya pokok-pokoknya hidup subur. Pak Cik Karim dan Leman mengumpul
buah-buahan yang gugur ke dalam bakul. Kemudian, buah-buahan itu dijual kepada peraih.
Baki buah-buahan itu akan diberikan percuma kepada Leman. Selain itu, Pak Cik Karim akan
memberikan buah-buahannya kepada anak-anak yatim. Pak Cik Karim tidak suka melihat buah-
buahannya dibiarkan busuk begitu sahaja. Penduduk kampung amat menyukai Pak Cik Karim
yang pemurah lagi dermawan itu.

__________________________________________________________________________________
2
Pak Cik Karim mempunyai sebuah dusun buah-buahan. Apabila musim buah-buahan
menjelang tiba, dia akan mengupah Leman, anak jirannya untuk menjaga dusun buah-
buahannya. Leman menjaga dusun buah-buahan itu dengan baik. Dia akan membersihkan
kawasan dusun supaya pokok-pokoknya hidup subur. Pak Cik Karim dan Leman mengumpul
buah-buahan yang gugur ke dalam bakul. Kemudian, buah-buahan itu dijual kepada peraih.
Baki buah-buahan itu akan diberikan percuma kepada Leman. Selain itu, Pak Cik Karim akan
memberikan buah-buahannya kepada anak-anak yatim. Pak Cik Karim tidak suka melihat buah-
buahannya dibiarkan busuk begitu sahaja. Penduduk kampung amat menyukai Pak Cik Karim
yang pemurah lagi dermawan itu.

__________________________________________________________________________________

Pak Cik Karim mempunyai sebuah dusun buah-buahan. Apabila musim buah-buahan
menjelang tiba, dia akan mengupah Leman, anak jirannya untuk menjaga dusun buah-
buahannya. Leman menjaga dusun buah-buahan itu dengan baik. Dia akan membersihkan
kawasan dusun supaya pokok-pokoknya hidup subur. Pak Cik Karim dan Leman mengumpul
buah-buahan yang gugur ke dalam bakul. Kemudian, buah-buahan itu dijual kepada peraih.
Baki buah-buahan itu akan diberikan percuma kepada Leman. Selain itu, Pak Cik Karim akan
memberikan buah-buahannya kepada anak-anak yatim. Pak Cik Karim tidak suka melihat buah-
buahannya dibiarkan busuk begitu sahaja. Penduduk kampung amat menyukai Pak Cik Karim
yang pemurah lagi dermawan itu.

dia akan mengupah Leman, anak jirannya untuk menjaga dusun baik hati
buah-buahannya

bertanggungjawab
Leman menjaga dusun buah-buahan itu dengan baik

Dia akan membersihkan kawasan dusun supaya pokok-pokoknya menjaga kebersihan


hidup subur

Pak Cik Karim akan memberikan buah-buahannya kepada anak- murah hati
anak yatim

Pak Cik Karim tidak suka melihat buah-buahannya dibiarkan berjimat-cermat


busuk begitu sahaja

3
Puan Norma termenung apabila mendapat tahu nasi lemak jualannya tidak laku. Dia
berfikir mengenai cara-cara untuk mengatasi masalahnya. Kemudian, dia membuka gerai menjual
pisang goreng pada waktu petang . Untuk memastikan pisang gorengnya enak, dia
mencampurkan putih telur dalam adunan tepung pisang gorengnya. Akhirnya, pisang gorengnya laris
kerana rasanya rangup dan enak. Sikap peramah Puan Norma semasa melayan pelanggan menarik
minat ramai pelanggan untuk membeli pisang goreng nya. Puan Norma menarik nafas lega
kerana usahanya untuk menambah pendapatan keluarga telah berjaya.

rajin berusaha gigih bersyukur tabah hati bersopan-santun

mendapat tahu nasi lemak jualannya tidak laku

berfikir mengenai cara-cara untuk mengatasi masalah

membuka gerai menjual pisang goreng pada waktu petang

Sikap peramah Puan Norma semasa melayan pelanggan menarik


minat ramai pelanggan untuk membeli pisang goreng

4
Puan Norma menarik nafas lega kerana usahanya untuk menambah
pendapatan keluarga telah berjaya

Bot itu dipandu dengan laju. Pak Riduan tidak menghiraukan amaran pegawai Jabatan Laut bahawa
penumpang-penumpang botnya perlu memakai jaket keselamatan. Pak Riduan perlu segera sampai ke
Jeti Danga untuk menghantar semua penumpangnya. Pak Riduan perlu berkejar semula ke Jeti  Tembaling
untuk mengambil penumpang yang sedang menunggu perkhidmatan botnya. Tanpa disedarinya, ombak
semakin mengganas. Tiba-tiba sahaja botnya terbalik. Sepuluh orang penumpang termasuk Pak Riduan
terkapai-kapai di tengah laut. Akibatnya, nyawa penumpang-penumpangnya menjadi taruhan atas sikap
tamak Pak Riduan. Untuk mendapatkan keuntungan, dia sanggup mengabaikan aspek keselamatan
penumpang-penumpangnya.

berhati-hati
mendengar nasihat
mematuhi arahan
menyayangi
bertanggungjawab

Bot itu dipandu dengan laju. Pak Riduan tidak menghiraukan amaran pegawai Jabatan Laut bahawa
penumpang-penumpang botnya perlu memakai jaket keselamatan. Pak Riduan perlu segera sampai ke
Jeti Danga untuk menghantar semua penumpangnya. Pak Riduan perlu berkejar semula ke Jeti  Tembaling
untuk mengambil penumpang yang sedang menunggu perkhidmatan botnya. Tanpa disedarinya, ombak
semakin mengganas. Tiba-tiba sahaja botnya terbalik. Sepuluh orang penumpang termasuk Pak Riduan
terkapai-kapai di tengah laut. Akibatnya, nyawa penumpang-penumpangnya menjadi taruhan atas sikap
tamak Pak Riduan. Untuk mendapatkan keuntungan, dia sanggup mengabaikan aspek keselamatan
penumpang-penumpangnya.

5
berhati-hati
mendengar nasihat
mematuhi arahan
menyayangi
bertanggungjawab

Bot itu dipandu dengan laju. Pak Riduan tidak menghiraukan amaran pegawai Jabatan Laut bahawa
penumpang-penumpang botnya perlu memakai jaket keselamatan. Pak Riduan perlu segera sampai ke
Jeti Danga untuk menghantar semua penumpangnya. Pak Riduan perlu berkejar semula ke Jeti  Tembaling
untuk mengambil penumpang yang sedang menunggu perkhidmatan botnya. Tanpa disedarinya, ombak
semakin mengganas. Tiba-tiba sahaja botnya terbalik. Sepuluh orang penumpang termasuk Pak Riduan
terkapai-kapai di tengah laut. Akibatnya, nyawa penumpang-penumpangnya menjadi taruhan atas sikap
tamak Pak Riduan. Untuk mendapatkan keuntungan, dia sanggup mengabaikan aspek keselamatan
penumpang-penumpangnya.

berhati-hati
mendengar nasihat
mematuhi arahan
menyayangi
bertanggungjawab