Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

1.1   LATAR BELAKANG
Ketentuan Pasal 25 Undang-Undang Pajak Penghasilan mengatur tentang penghitungan
besarnya angsuran bulanan yang harus dibayar sendiri oleh wajib pajak dalam tahun berjalan.
Berikut adalah aturan pelaksanaan Pajak Penghasilan Pasal 25 yang sudah diperbaharui:
1.      Keputusan Menteri Keuangan Nomor 522/KMK.04/2000. Tanggal 14 Desember 2000 tentang
Perhitungan Besarnya Angsuran Pajak Penghasilan DalamTahun Pajak Berjalan yang Harus
Dibayar Sendiri oleh Wajib Pajak Baru, Bank, Sewa dengan Hak Opsi, BUMN, BUMD, dan
Wajib Pajak Lainnya termasuk Wajib Pajak Orang Pribadi, Pengusaha Tertentu.Keputusan ini
telah diubah dengan Keputusan Menteri Keuagan Nomor 394/KMK.03/2001 terakhir diadakan
perubahan kembali dengan Keputusan Menteru Keuangan Nomor 84/KMK.03/2002 tanggal 8
Maret 2002.
2.      Keputusan Direktur Jendral Pajak Nomor 210/Pj./2001. Tanggal 12 Maret 2001 mengatur
masalah besarnya pembayaran angsuran bulanan PPh Pasal25 dalam masa transisi tahun pajak
2001.
3.      Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor Kep. 537/Pj./200. Tanggal 29 Desember 2000
tentang Perhitungan Besarnya Angsuran Pajak PadaTaun Berjalan Dalam Hal-hal Tetentu.

1.2    RUMUSAN MASALAH
1.      Apakah pengertian PPh Pasal 25?
2.      Bagaimana cara menghitung besarnya angsuran PPh Pasal 25 serta penyetoran dan
pelaporannya?
3.      Bagimana cara menghitung besarnya angsuran PPh pasal 25 dalam hal-hal tetentu?
4.      Bagaimana tata cara pembayaran dan pelaporan pph pasal 25?

1
1.3    TUJUAN
1.      Mampu menjelaskan secara rinci mengenai pengertian PPh pasal 25.
2.      Mampu menghitung besarnya angsuran PPh pasal 25 serta penyetoran dan pelaporannya.
3.      Mampu menghitung PPh pasal 25 dalam hal-hal tertentu.
4.      Mampu menjelaskan secara rinci mengenai tata cara pembayaran dan pelaporan pph pasal 25

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1   PENGERTIAN PPh PASAL 25


Pajak penghasilan pasal 25 adalah angsuran pajak penghasilan yang harus dibayar sendiri
oleh wajib pajak baik orang pribadi maupun badan untuk setiap bulan dalam tahun pajak
berjalan. Pembayaran pajak dalam tahun berjalan dapat dilakukan dengan:
1. Wajib pajak membayar sendiri (pph pasal 25)
2. Melalui pemotongan atau pemungutan oleh pihak ketiga (PPh pasal 21,22,23,dan 24)
Pada prinsipnya besarnya angsuran pajak yang harus dibayar sendiri oleh WP sebesar Pajak
Penghasilan yang terutang menurut Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak yang
lalu.
2.2 CARA MENGHITUNG PPh PASAL 25
Besarnya angsuran pajak dalam tahun berjalan yang harus dibayar sendiri oleh wajib pajak
untuk setiap bulan adalah sebesar Pajak Panghasilan yang terutang menurut Surat Pemberitahuan
Tahunan Pajak Panghasilan Tahun Pajak yang lalu dikurangi dengan:
a.       Pajak Penghasilan yang dipotong sebagaimana dimaksud dalam pasal 21 dan pasal 23, serta
PPh yang dipungut sebgaimana dimaksud dalam pasal 22.
b.      Pajak Penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri ang boleh dikreditkan sebagaimana
dimaksud dalam pasal 24.
Dibagi dua belas (12) atau banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak.
Contoh 1:
Jumlah Pajak Penghasilan Tuan Dias yang
Terutang sesuai dengan SPT Tahunan PPh 2009                Rp 30.000.000,00
Pada tahun 2009, telah dibayar dan dipotong atau dipungut:
1.      PPh Pasal 21                     Rp   8.000.000,00
2.      PPh Pasal 22                     Rp   2.000.000,00
3.      PPh Pasal 23                     Rp   2.000.000,00
4.      PPh Pasal 25                     Rp 12.000.000,00
                                                                                                   Rp 24.000.000,00
Kurang bayar (Pasal 29) tahun 2009                                   Rp   6.000.000,00

3
Besarnya angsuran PPh Pasal 25 tahun 2010 adalah:
PPh yang terutag tahun 2009                                           = Rp 30.000.000,00
Pengurangan:
1.      PPh Pasal 21                     Rp 8.000.000,00
2.      PPh Pasal 22                     Rp 2.000.000,00
3.      PPh Pasal 23                     Rp 2.000.000,00
                                                                                      Rp 12.000.000,00
Dasar perhitungan PPh Pasal 2 tahun 2010                        Rp 18.000.000,00
Besarnya PPh pasal 25 per bulan:
            Rp 18.000.000,00/12 = Rp 1.500.000,00
Jadi Tuan Dias harus membayar sendiri angsuran PPh Pasal 25 setiap bulan pada tahun 2010
mulai masa Maret sebesar Rp 1.500.000,00
Beberapa Masalah atau Kasus untuk Menghitung Besarnya PPh Pasal 25:
1.      Angsuran bulanan untuk bulan sebelum batas waktu penyampaian SPT Tahunan PPh
Besarnya angsuran bulanan untuk bulan sebelum batas waktu penyampaian SPT Tahunan
PPh adalah sebesar angsuran pajak untuk bulan terakhir dari tahun pajak yang lalu.
Contoh 2:
Tuan Dias menyampaikan SPT Tahunan PPh pasal 2009 pada bulan Maret 2010. Angsuran PPh
Pasal 25 pada bulan Desember 2009 adalah Rp 1.000.000,00.
Maka, besarnya angsuran PPh Pasal 25 untuk bulan Januari dan Februari 2010 masing-masing
adalah: Rp 1.000.000,00.
Jadi Tuan Dias harus membayar sendiri angsuran PPh Pasal 25 pada bulan Januari dan Februari
2010 masing-masing adalah: Rp 1.000.000,00
2.      Apabila dalam tahun berjalan, diterbitkan SKP untuk tahun pajak yang lalu.
Apabila dalam tahun pajak berjalan diterbitkan Surat Ketetapan Pajak untuk tahun pajak
yang lalu maka angsuran pajak dihitung kembali berdasarkan SKP tersebut dan berlaku mulai
bulan berikutnya setelah bulan penerbitan Surat Ketetapan Pajak.

4
Contoh 3:
        Berdasarkan Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak 2007 yang
disampaikan Wajib Pajak dalam Bulan Maret 2008, perhitungan besarnya angsuran pajak yang
harus dibayar adalah sebesar Rp 1.250.000,00. Dalam bulan Juli 2008 diterbitkan Surat
Ketetapan Pajak tahun pajak 2007 yang menghasilkan besarnya angsuran pajak setiap bulan
sebesar Rp 2.000.000,00. Berdasarkan ketetentuan yang berlaku, maka besarnya angsuran pajak
mulai bulan Agustus 2008 adalah sebesar Rp 2.000.000,00. Penetapan besarnya angsuran pajak
berdasarkan Surat Ketetapan Pajak tersebut bisa sama, lebih besar atau lebih kecil dari angsuran
pajak sebelumnya berdasarkan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT).

3.      Angsuran PPh Pasal 25 untuk setiap bulan dan sesudah adanya keputusan mengenai
kelebihan pembayaran pajak
Apabila PPh yang terutang menurut SPT Pajak Penghasilan Tahun Pajak yang lalu lebih
kecil dari jumlah PPh yang telah dibayar, dipotong atau dipungut selama Tahun Pajak yang
bersangkutan, dan oleh karena itu Wajib Pajak mengajukan permohonan pengembalian
kelebihan pembayaran pajak atau permohonan untuk memperhitungkan dengan utang pajak lain,
sebelum Direktur Jenderal Pajak memberikan keputusan mengenai pengembalian atau
memperhitungkan kelebhihan tersebut, maka besarnya angsuran pajak untuk tiap bulan adalah
sama dengan angsuran pajak untuk bulan terakhir dari Tahun Pajak yang lalu. Setelah
dikeluarkan surat keputusan, angsuran pajak untuk bulan-bulan berikutnya setelah tanggal
keputusan itu, dihitung berdasarkan jumlah pajak yang terutang menurut keputusan tersebut.

2.3 PERHITUNGAN PPh PASAL 25 DALAM HAL-HAL TERTENTU

          Yang dimaksud dengan perhitungan PPh Pasal 25 dalam hal-hal tertentu adalah
perhitungan PPh Pasal 25 dalam hal:
2.3.1  Wajib Pajak berhak atas kompensasi kerugian.
      Kompensasi kerugian adalah kompensasi kerugian fiskal berdasarkan Surat Pemberitahuan
Tahunan, Suat Ketetapan Pajak, Surat Keputusan Keberatan atau putusan banding sesuai

5
ketentuan Pasal 6 ayat (2) atau Pasal 31A Undang-undang Pajak Penghasilan. Besarnya angsuran
Pajak Penghasilan dalam hal Wajib Pajak berhak atas kompensasi kerugian adalah sebesar pajak
penghasilan yang dihitung dengan dasar perhitungan dikurangi dengan Pajak Penghasilan yang
dipotong atau dipungut serta Pajak Penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri yang
boleh dikreditkan sebagaimana dimaksudkan dalam Pasal 21, 22, 23 dan 24, kemudian dibagi
dua belas (banyaknya bulan dalam pembagian tahun pajak). Dasar perhitungan Pajak
Penghasilan ini adalah menurut SPT Tahunan PPh Tahun Pajak yang lalu atau dasar perhitungan
lainnya (Wajib Pajak Bank, Wajib Pajak sewa dengan hak opsi, dan Wajib Pajak
BUMN/BUMD). Apabila SPT Tahunan PPh Tahun Pajak yang lalu atau dasar perhitungan
lainnya ternyata rugi,maka PPh Pasal 25 adalah NIHIL.
Contoh Soal :
Penghasilan PT Dira tahun 2009 adalah sebesar Rp 250.000.000,00. Sisa kerugian yang belum
dikompensasikan adalah sebesar Rp 50.000.000,00.
Pada tahun 2009 PPh yang dipotong atau dipungut pihak lain adalah sebesar Rp
8.000.000,00 dan tidak ada pajak yang dibayar atau terutang di luar negeri.
Perhitungan PPh Pasal 25 tahun 2010:
Penghasilan yang dipakai sebagai dasar penghitungan angsuran PPh Pasal 25 adalah sebesar
Rp 250.000.000,00 - Rp 50.000.000,00 = Rp 200.000.000,00.
PPh terutang
           28% X Rp 200.000.000,00    =   Rp 56.000.000,00
           PPh dipotong atau dipungut  =   Rp   8.000.000,00
                                                                Rp 48.000.000,00
Besarnya angsuran pajak bulanan PT Dira tahun 2010 = 1/12 x Rp 48.000.000,00 = Rp
4.000.000,00
(angsuran PPH Pasal 25 tidak dikatakan Nihil karena penghasilan yang diperoleh ditahun 2009
lebih besar daripada sisa kerugian yang belum dikompensasikan)

2.3.2 Wajib Pajak memperoleh penghasilan tidak teratur.


Penghasilan tidak teratur adalah penghasilan yang diterima atau diperoleh selain dari
kegiatan usaha, pekerjaan bebas, pekerjaan, dan/atau modal, misalnya keuntungan dari
pengalihan harta. Sedangkan penghasilan teratur adalah penghasilan yang lazimnya diterima atau

6
diperoleh secara berkala sekurang-kurangnya sekali dalam Tahun Pajak yang bersumber dari
kegiatan usaha, pekerjaan bebas, pekerjaan, harta dan atau modal kecuali penghasilan yang telah
dikenakan Pajak Penghasilan bersifat final.
Bila wajib pajak memperoleh penghasilan tidak teratur, maka dasar perhitungan Pajak
Penghasilan Pasal 25 adalah hanya penghasilan neto yang diterima atau diperoleh secara teratur
menurut SPT PPh Tahun Pajak yang lalu. Besarnya PPh Pasal 25 adalah sebesar PPh yang
dihitung  dengan dasar perhitungan sebagaimana dimaksud di atas, dikurangi dengan Pajak
Penghasilan yang dipungut  serta Pajak Penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri
yang boleh dikreditkan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21, Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24,
dibagi 12 atau banyaknya bulan dalam bagian Tahun Pajak.
Misalkan, Penghasilan teratur Wajib Pajak dari usaha dagang dalam tahun 2009 Rp
51.000.000,00 dan penghasilan tidak taratur dari menyewakan mobil  selama 3 tahun yang
dibayar sekaligus pada tahun 2009 sebesar Rp 21.000.000,00. Mengingat penghasilan yang tidak
teratur sekaligus diterima pada tahun 2009, maka penghasilan yang dipakai sebagai dasar
perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 25 dari Wajib Pajak pada tahun 2010 adalah hanya dari
penghasilan teratur tersebut sebesar RP 51.000.000,00
2.3.3 SPT Tahunan PPh tahun lalu disampaikan setelah lewat batas waktu yang ditentukan.
Apabila Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan tahun yang lalu disampaikan
setelah lewat batas waktu yang ditentukan (selambat-lambatnya tiga bulan setelah akhir Tahun
Pajak), maka besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 dihitung sebagai berikut:
a.       Bulan-bulan mulai batas waktu penyampaian SPT Tahunan PPh tersebut sampai dengan bulan
disampaikannya Surat Pemberitahuan Tahunan yang bersangkutan,besarnya PPh Pasal 25 adalah
sama dengan besarnya angsuran PPh Pasal 25 bulan terakhir dari Tahun Pajak yang lalu dan
bersifat sementara.
b.      Setelah Wajib Pajak menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan, besarnya PPh Pasal 25
dihitung kembali sebagai berikut:
-          Sebesar PPh yang terutang menurut SPT Tahunan PPh  Tahun Pajak yang lalu dikurangi dengan
PPh yang dipotong atau dipungut serta PPh yang dibayar atau tetutang di luar negeri yang boleh
dikreditkan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21, Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24, dibagi 12
atau banyaknya bulan dalam Bagian Tahun Pajak yang berlaku surut mulai bulan batas waktu
penyampaian SPT Tahunan PPh.

7
-          Dalam hal Wajib Pajak berhak atas kompensasi kerugian atau dalam hal Wajib Pajak
memperoleh penghasilan tidak teratur, maka besarnya PPh Pasal 25 dihitung kembali
berdasarkan ketentuan yang berlaku bagi Wajib Pajak yang berhak atas kompensasi kerugian
atau bagi Wajib Pajak memperoleh penghasilan tidak tertatur sebagaimana telah diuraikan di
atas. Perhitungan kembali tersebut berlaku mulai bulan batas waktu penyampaian SPT Tahunan
PPh, yaitu tiga bulan setelah akhir Tahun Pajak.
Apabila besarnya PPh Pasal 25 yang dihitung kembali sebagaimana dimaksud pada 2 butir
di atas, lebih besar daripada PPh Pasal 25 yang dihitung mulai bulan batas waktu penyampaian
SPT Tahunan sampai dengan bulan disampaikan SPT tahunan yang bersangkutan sebagaimana
dimaksud pada butir di atas, maka atas kekurangan setoran PPh Pasal 25 terutang bunga
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) Undang-Undang Ketentuan Umum dan Tata
Cara Perpajakan, untuk jangka waktu yang dihitung sejak jatuh tempo penyetoran PPh Pasal 25
dari masing-masing bulan sampai dengan tanggal penyetoran.
Contoh Soal :
1)      SPT Tahunan PPh Badan tahun Pajak 2009 disampaikan tanggal 25 Mei 2010, dengan data
sebagai berikut:
a)      Penghasilan Neto/Penghasilan Kena Pajak Rp 500.000.000,00
b)      Pajak Penghasilan terutang
28% x Rp 50.000.000,00 = Rp14.000.000,00
c)      PPh Pasal 22, Pasal 23,dan Pasal 24 yang dapat dikreditkan Rp 42.500.000,00
2)      PPh Pasal 25 untuk bulan Desember 2009 sebesar Rp 5.000.000,00
a)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa Januari dan Februari 2010 masing-masing adalah sama
besarnya dengan PPh Pasal 25 untuk masa bulan Desember 2009 sebesar Rp 5.000.000,00.
b)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa bulan Maret sampai dengan April 2010 masing-masing sama
besarnya dengan PPh pasal 25 untuk bulan Desember 2009 yaitu sebesar Rp 5.000.000,00
c)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa Maret sampai dengan Desember 2010 dihitung kembali
berdasarkan SPT Tahunan PPh Tahun pajak 2009, sebagai berikut:
(1)   Penghasilan Neto 2009/Penghasilan Kena Pajak sebagai dasar perhitungan, sebesar Rp
500.000.000,00.
(2)   PPh terutang atas Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp 500.000.000,00 adalah
28% x Rp 500.000.000,00                         = Rp  140.000.000,00

8
(3)   PPh Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24
Tahun Pajak 2009                                         Rp    42.500.000,00
                                                                      Rp    97.500.000,00
(4)   PPh Pasal 25 untuk masa bulan Maret sampai dengan Desember 2010
Rp 97.500.000,00 x 1/12 = Rp 8.125.000,00 setiap bulan
d)     Oleh karena PPh Pasal 25 masa bulan Maret sampai dengan April 2010 yang telah disetor,
masing-masing sebesar Rp 5.000.000,00, maka atas kekurangan masing-masing sebesar Rp
3.125.000,00 harus disetor dan terutang bunga sebesar :
(1)   Untuk masa Maret 2010 sebesar 2% per bulan dihitung sejak 16 April 2010 sampai dengan
tanggal penyetoran.
(2)   Untuk masa April 2010 sebesar 2% per bulan dihitung sejak 16 Mei 2010 sampai dengan tanggal
penyetoran.
2.3.4 Wajib Pajak diberikan perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT Tahunan PPh.
Dalam hal wajib pajak diberikan perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT Tahunan
Pajak Penghasilan, maka besarnya Pajak Penghasilan Tahun 2005 dihitung sebagai berikut:
(1)   Bulan-bulan mulai bulan batas waktu penyampaian SPT Tahunan PPh sampai dengan bulan
sebelum disampaikan SPT Tahunan yang bersangkutan adalah sama dengan besarnya PPh Pasal
25 yang dihitung berdasakan perhitungan sementara yang disampaikan oleh Wajib Pajak pada
saat mengajukan permohonan izin perpanjangan.
(2)   Setelah WP menyampaikan SPT Tahunan PPh, besarnya PPh Pasal 25 dihitung kembali:
a)      Menurut SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak yang lalu dikurangi dengan PPh yang di
dipungut serta PPh yang dibayar atau terutang diluar negeri yang boleh dikreditkan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 21, Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24, kemudian dibagi 12 atau banyaknya
bulan dalam bagian tahun pajak dan berkaku surut mulai bulan batas waktu penyampaian SPT
Tahunan.
b)      Apabila wajib pajak berhak atas kompensasi kerugian atau dalam hal wajib pajak memperoleh
penghasilan tidak teratur, maka besarnya PPh Pasal 25, dihitung kembali berdasarkan ketentuan
yang berlaku bagi wajib pajak yang berhak atas kompensasi kerugian atau bagi wajib pajak
memperoleh penghasilan tidak teratur sebagaimana telah diuraikan sebelumnya.
Penghitungan kembali tersebut berlaku mulai bulan batas waktu penyampaian SPT PPh, yaitu 3
bulan setelah akhir tahun pajak.

9
Contoh Soal :
1.      Permohonan perpanjangan waktu penyampaian SPT Tahunan PPh Badan Tahun Pajak 2009
disampaikan pada tanggal 10 Januari 2010, dengan menyampaikan perhitungan sementara
sebagai berikut:
a.       Penghasilan netto Rp 400.000.000,00
b.      PPh terutang
28% x Rp 400.000.000,00 = Rp 112.000.000,00
c.       PPh Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24 tahun Pajak 2009 = Rp 42.500.000,00
PPh Pasal 25 = (Rp 112.000.000,00 – Rp 42.500.000,00) x 1/12 = Rp 5.791.660,00
2.      Diberikan izin perpanjangan waktu penyampaian SPT Tahunan PPh Tahun Pajak 2009 sampai
dengan 30 Juni 2010.
3.      PPh Pasal 25 masa Desember 2009 sebesar Rp 4.000.000,00.
4.      SPT Tahunan PPh Tahun Pajak 2009 disampaikan pada tanggal 5 Juni 2010, dengan data
sebagai berikut:
a.       Penghasilan neto/penghasilan kena pajak Rp 500.000.000,00
b.      Penghasilan terutang
28% x Rp 500.000.000,00 = Rp 140.000.000,00
c.       PPh Pasal 22, Pasal 23, Pasal 24 yang dikreditkan Rp 42.500.000,00
Berdasarkan data tersebut, maka besarnya angsuran PPh Pasal 25 Tahun Pajak 2010 dihitung
sebagai berikut:
a)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa Januari dan Februari 2010 masing-masing adalah sama
besarnya dengan PPh Pasal 25 untuk masa Desember 2009 yaitu sebesar Rp 4.000.000,00
b)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa bulan Maret sampai dengan Mei 2010 masing-masing sama
besarnya dengan PPh Pasal 25 menurut perhitungan sementara yaitu sebesar Rp 5.791.660,00.
c)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa Maret sampai dengan Desember 2010 dihitung kembali
berdasarkan SPT Tahunan PPh Tahun pajak 2009 sebagai berikut:
(1)   Penghasilan Neto 2009/ Penghasilan Kena Pajak sebagai dasar perhitungan, sebesar
Rp 500.000.000,00
(2)   PPh terutang atas PPh Kena Pajak sebesar Rp 500.000.000,00 adalah
28% x Rp 500.000.000,00 = Rp 140.000.000,00
(3)   PPh Pasal 22, Pasal 23,dan

10
Pasal 24 Tahun Pajak 2009                       Rp   42.500.000,00
                                                                  Rp   97.500.000,00
(4)   PPh Pasal 25 untuk masa bulan Maret sampai dengan Desember 2010 sebesar
Rp 97.500.000,00 x 1/12 = Rp 8.125.000,00 untuk setiap bulan.
d)     Oleh karena PPh Pasal 25 Masa Bulan Maret sampai dengan Mei 2010 yang telah disetor
masingmasing sebesar Rp 5.791.660,00 maka atas kekurangan masing-masing sebesar Rp
3.125.000,00 harus disetor dan terutang bunga sebesar:
(1)   Untuk masa Maret 2010 sebesar 2 % per bulan dihitung sejak 16 April 2010 sampai dengan
tanggal penyetoran
(2)   Untuk masa April 2010 sebesar 2 % per bulan dihitung sejak 16 Mei 2010 sampai dengan
tanggal penyetoran
(3)   Untuk masa Mei 2010 sebesar 2 % per bulan dihitung sejak 16 Juni 2010 sampai dengan tanggal
penyetoran
Untuk perhitungan PPh pasal 25 tahun 2009 menghasilkan jumlah yang lebih kecil dari
jumlah PPh Pasal 25 masa bulan Maret sampai dengan Mei 2010. Maka kelebihan setran bulan
Maret dan Mei tahun 2010 dapat diperhitungkan dengan setoran bulan Juni 2010 dan seterusnya.
2.3.5 Wajib Pajak membetulkan sendiri SPT Tahunan PPh yang mengakibatkan angsuran
bulanan lebih besar dari angsuran bulanan sebelum pembetulan.
Apabila dalam Tahun Pajak berjalan Wajib Pajak membetulkan sendiri SPT Tahunan Pajak
Penghasilan Taahun Pajak yang lalu maka besarnya PPh Pasal 25 dihitung kembali berdasarkan
SPT Pembetulan tersebut dan berlaku surut mulai bulan batas waktu penyampaian SPT Tahunan.
Apabila besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 yang dihitung berdasarkan pembetulan tersebut
lebih besar dari PPh Pasal 25 sebelum dilakukan pembetulan, maka kekurangan setoran PPh
Pasal 25 Terutang bunga.
Kekurangan Setoran PPh Pasal 25 Terutang bunga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19
ayat (1) Undang-Undang KUP untuk jangka waku yang dihitung sejak  jatuh tempo penyetoran
PPh Pasal 25 dari masing-masing bulan sampai dengan tanggal penyetoran.
Contoh Soal
a)      SPT Tahunan PPh Tahun Pajak 2009 disampaikan tanggal 25 Maret 2010, dengan data sebagai
berikut:
(1)   Penghasilan Neto

11
Penghasilan Kena Pajak Rp 500.000.000,00
(2)   Pajak Penghasilan Terutang:
28 % x Rp 500.000.000,00 = Rp 140.000.000,00
(3)   PPh Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24 yang dapat dikreditkan Rp 42.500.000,00
b)      PPh Pasal 25 untuk masa bulan Desember 2009 sebesar Rp 5.000.000,00
c)      WP melakukan pembetulan SPT Tahunan PPh Tahun Pajak 2009 pada tanggal 16 Agustus 2010,
dengan data baru sebagai berikut:
(1)   Penghasilan Neto Tahun Pajak 2010 Rp 600.000.000,00
(2)   Pajak Penghasilan Terutang:
28 % x Rp 600.000.000,00 = Rp 168.000.000,00
(3)   PPh Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24 yang dapat dikreditkan Rp 42.500.000,00
Berdasarkan data tersebut di atas, besarnya angsuran PPh Pasal 25 Tahun Pajak 2010
dihitung sebagai berikut:
a)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa Januari dan Februari 2010 masing-masing adalah sama
besarnya dengan  PPh Pasal 25 untuk masa Desember 2009, yaitu sebesar Rp 5.000.000,00
b)      Besarnya PPh Pasal 25 untuk masa bulan Maret sampai dengan Juli 2010 dihitung berdasarkan
SPT Tahunan PPh Tahun Pajak 2009 sebelum pembetulan sebagai berikut:
(1)   Penghasilan Neto 2009  dengan Penghasilan Kena Pajak sebagai dasar perhitungan, sebesar Rp
500.000.000,00
(2)   PPh Terutang atas Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp 500.000.000,00 adalah
28% x Rp 500.000.000,00        =                    Rp 140.000.000,00
(3)   PPh Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24
Tahun Pajak 2009                                                 Rp    42.500.000,00
                                                                              Rp    97.500.000,00
(4)   PPh Pasal 25 untuk masa bulan Maret sampai dengan Desember 2010 sebesar Rp 97.500.000,00
x 1/12 = Rp 8.125.000,00 untuk tiap bulan.
c)      Dengan adanya pembetulan SPT Tahunan PPh pada tanggal 16 Agustus 2010, maka besarnya
PPh Pasal 25 untuk masa bulan Maret sampai dengan Desember  2010 dihitung kembali
berdasarkan SPT  Tahunan PPh Tahunan Pajak 2009 sesudah pembetulan, sebagai berikut:
(1)   Penghasilan Neto 2009/Penghasilan Kena Pajak sebagai dasar perhitungan, sebesar
Rp 600.000.000,00

12
(2)   PPh terutang atas Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp 600.000.000,00 adalah
28 % x Rp 600.000.000,00 =                     Rp 168.000.000,00
(3)   PPh Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24 tahun
Pajak 2009                                                                Rp    42.500.000,00
                                                                                  Rp  125.500.000,00
PPh Pasal 25 untuk bulan Maret sampai dengan Desember 2010 sebesar Rp 125.500.000,00
x1/12 = Rp 10.458.330,00 untuk tiap bulan.
d)     Oleh karena PPh Pasal 25 masa bulan Maret sampai dengan Juli 2010 yang yang telah disetor
masing-masing sebesar Rp 7.500.000,maka atas kekurangan masing-masing sebesar Rp
2.958.330,00 harus disetor dan terutang bunga sebesar:
-          Untuk masa bulan Maret 2 % per bulan dihitung sejak 16 April 2010 sampai dengan tanggal
penyetoran;
-          Untuk masa April 2010 sebesar 2 % per bulan dihitung sejak 16 Mei 2010 sampai dengan
tanggal penyetoran;
-          Untuk masa Mei 2010 sebesar 2 % per bulan dihitung sejak 16 Juni 2010 sampai dengan tanggal
penyetoran;
-           Untuk masa Juni 2010 sebesar 2 % per bulan dihitung sejak 16 Juli 2010 sampai dengan
tanggal penyetoran;
-          Untuk masa Juli 2010 sebesar 2 % per bulan dihitung sejak 16 Agustus 2010 sampai dengan
tanggal penyetoran;
2.3.6     Terjadi perubahan keadaan usaha atau kegiatan Wajib Pajak
Perubahan keadaan badan usaha atau kegiatan WP dapat terjadi karena penurunan atau
peningkatan usaha. Apabila sudah 3 bulan atau lebih berjalannya satu Tahun Pajak (Keputusan
Direktur Jenderal Pajak Nomor Kep. 537/Pj./2000 tanggal 29 Desember 2000) WP dapat
menunjukkan bahwa PPh yang terutang untuk Tahun Pajak tersebut kurang dari 75 % dari PPh
yang terutang yang menjadi dasar perhitungan besarnya PPh Pasal 25, WP dapat mengajukan
permohonan pengurangan besarnya PPh Pasal 25.
Pengajuan permohonan pengurangan tersebut dilaksanakan dengan syarat:
-          Diajukan secara tertulis kepada kepala Kantor Pelayanan Pajak tempat WP terdaftar;

13
-          Wajib Pajak harus menyampaikan perhitungan besarnya PPH yang akan terutang berdasarkan
perkiraan  penghasilan yang akan diterima atau diperoleh dan besarnya PPH Pasal 25 untuk
bulan-bulan yang tersisa dari Tahun Pajak yang bersangkutan.
Apabila dalam jangka waktu satu bulan sejak tangga diterima surat permohonan
pengurangan tersebut,  Kepala Kantor Pelayanan pajak tidak memberi keputusan, maka
permohonan pengurngan tersebut dianggap diterima dan WP dapat melakukan pembayaran PPh
Pasal 25 sesuai dengan perhitungannya untuk bulan-bulan yang tersisa dari Tahun Pajak yang
bersangkutan.
Apabila dalam satu tahun WP mengalami peningkatan usaha dan diperkirakan PPh yang
akan terutang untuk Tahun Pajak tersebut lebih dari 150 % dari PPh yang terutang yang menjadi
dasar perhitungan besarnya PPh Pasal 25, maka besarnya PPh pasal 25 untuk bulan-bulan yang
tersisadari tahun pajak yang bersangkutan harus dihitung kembali berdasarkan perkiraan
kenaikan Pajak Penghasilan yang terutang eleh WP sendiri atau Kepala Kantor Pelayanan Pajak
tempat WP terdaftar.
Contoh Soal :
PT Buana yang bergerak di bidang produksi benang dalam tahun 2009 membayar angsuran
bulanan sebesar Rp 15.000.000,00. Bulan Juni 2009 pabrik milik PT Buana terbakar, oleh karena
itu berdasarkan keputusan Direktur Jenderal Pajak mulai bulan Juli 2009 angsuran bulanan PT
Buana dapat disesuaikan menjadi lebih kecil dari Rp 15.000.000,00. Sebaliknya apabila PT
Buana mengalami peningkayan usaha, misalnya ada usaha peningkatan penjualan dan
diperkirakan Penghasilan Kena Pajaknya akan lebih besar dibandingkan dengan tahun
sebelumnya, maka kewajiban angsuran bulanan PT Buana dapat disesuaikan oleh Direktur
Jenderal  Pajak.
Dengan Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor per10/Pj./2009 Tanggal 11 Februari 2009
bahwa WP yang mengalami perubahan keadaan usaha atau memenuhi Ketentuan Keputusan
Direktur Jenderal Pajak  Nomor Kep.537/Pj./2000 dapat mengajukan permohonan pengurangan
PPh Pasal 25 sesuai Peraturan Direktur Jenderal Pajak Per 10/Pj./2009.

2.4 TATA CARA PEMBAYARAN DAN PELAPORAN PPh PASAL 25

14
Tata cara pembayaran pajak penghasilan menurut metode pembayaran. Pembayaran melalui
online banking atau setor langsung melalui Kantor Pos atau Bank Persepsi yang ditunjuk oleh
Menteri Keuangan, tata cara pembayaran Pajak Penghasilan adalah sebagai berikut:

 Online Banking: Wajib Pajak perlu mendaftar untuk fasilitas online banking pada bank
persepsi yang ditunjuk Menteri Keuangan. Bank tersebut kemudian akan menyediakan
aplikasi khusus pembayaran pajak online. Saat melakukan pembayaran, wajib pajak harus
mengisi terlebih dahulu data yang diperlukan pada aplikasi dari bank tersebut. Saat
pembayaran sudah dilakukan, wajib pajak akan menerima nomor referensi sebagai tanda
bukti pembayaran. Setelah itu data yang sudah diisi beserta nomor referensi perlu dikirim
kepada bank yang bersangkutan, agar wajib pajak dapat menerima Nomor Transaksi
Penerimaan Negara (NTPN) dari bank, untuk dipergunakan pada laporan pajak yang akan
dikirimkan kepada kantor pajak.

 Setor langsung melalui Kantor Pos atau Bank Persepsi: WP terlebih dahulu melengkapi
lembaran SSP sebelum menyetor pajak pada lokasi yang diinginkan. Setelah menyetor
pajak, lembaran SSP yang sudah diisi akan dicap oleh Kantor Pos atau Bank Persepsi,
dan WP akan menerima NTPN dari tempat tersebut, beserta bukti pembayarannya.

Tanggal 21 Mei 2008 Direktur Jenderal Pajak telah menerbitkan Peraturan Dirjen Nomor
PER-22/PJ/2008. Peraturan Dirjen ini mengatur tentang tatacara pembayaran dan pelaporan PPh
Pasal 25. Sebagaimana diatur dalam undang-undang ketentuan umum dan tata cara perpajakan
(KUP), wajib pajak menggunakan surat pemberitahuan (SPT) sebagai suatu sarana untuk
melaporkan dan mempertanggungjawabkan penghitungan jumlah pajak yang terutang. Selain itu,
SPT berfungsi sebagai sarana untuk melaporkan pembayaran atau pelunasan pajak baik yang
dilakukan wajib pajak maupun mekanisme pemotongan / pemungutan yang dilakukan oleh pihak
pemotonga/pemungut, melaporkan harta dan kewajiban. Sehingga SPT mempunyai makna yang
cukup penting baik bagi wajib pajak maupun aparat pajak.

Beberapa hal penting yang perlu diketahui adalah sebagai berikut :

1. Jatuh tempo pembayaran PPh Pasal 25 adalah tanggal 15, bulan berikutnya setelah masa
pajak berakhir. Dalam hal tanggal jatuh tempo bertepatan dengan hari libur, maka

15
pembayaran PPh Pasal 25 dapat dilakukan pada hari kerja berikutnya.Dalam pengertian
hari libur termasuk hari Sabtu, hari libur nasional, hari pemilihan umum yang diliburkan
dan cuti bersama secara nasional.

2. Pembayaran dilakukan di bank persepsi atau bank devisa persepsi atau kantor pos
persepsi dengan menggunakan surat setoran pajak (SSP) atau sarana administrasi lain.
Pengesahan dilakukan oleh pejabat kantor penerima pembayaran atau melalui validasi
sistem Modul Penerimaan Negara dengan adanya Nomor Transaksi Penerimaan Negara
(NTPN).

3. Wajib Pajak yang melakukan pembayaran dengan validasi NTPN dianggap telah
menyampaikan  SPT PPh Pasal 25 sesuai dengan tanggal validasi. Ketentuan ini bisa
diartikan bahwa Wajib Pajak yang telah membayar  PPh Pasal 25 dengan sistem Modul
Penerimaan Negara tidak perlu lagi melaporkan SSP ke Kantor Pelayanan Pajak.

4. Bagi wajib pajak yang pembayarannya tidak secara online dan tidak mendapat NTPN,
tetap diharuskan melaporkan SSP di KPP tempat  wajib pajak tersebut terdaftar.

5. Sanksi keterlambatan pembayaran mengacu kepada Pasal 9 ayat (2a) UU KUP. Apabila
Wajib Pajak (WP) terlambat membayar, maka wajib pajak akan dikenakan bunga sebesar
2% per bulan, dihitung dari tanggal jatuh tempo hingga tanggal pembayaran.
6. sanksi keterlambatan lapor mengacu kepada Pasal 7 ayat (1) UU KUP.Pasal 7 ayat 1
KUP , apabila SPT Tahunan tidak disampaikan dalam jangka waktu yang disebutkan
dalam pasal 3 ayat 3 KUP, maka wajib pajak akan dikenai sanksi berupa denda. Besaran
nilai denda adalah sebagai berikut:
1. Denda senilai Rp 500.000 untuk SPT Masa Pajak Pertambahan Nilai (PPN).
2. Denda senilai Rp 100.000 untuk SPT Masa lainnya.
3. Denda senilai Rp 1.000.000 untuk SPT Pajak Penghasilan (PPh) wajib pajak badan.
4. Denda senilai Rp 100.000 untuk SPT PPh wajib pajak perorangan.
Denda pajak yang diatur pada pasal 7 KUP dimaksudkan tidak lain sebagai bentuk tertib
administrasi perpajakan

16
BAB III
PENUTUP

3.1    KESIMPULAN
Pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan
yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara
langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesarbesarnya kemakmuran rakyat. PPh
adalah pajak yang dikenakan kepada orang pribadi atau badan atas penghasilan yang diterima
atau diperoleh dalam suatu Tahun Pajak.
Pajak penghasilan pasal 25 mengatur tentang besarnya angsuran pajak dalam tahun pajak
berjalan yang  harus  dibayar sendiri oleh Wajib Pajak untuk setiap bulan.
Direktur Jenderal Pajak berwenang untuk menetapkan penghitungan besarnya angsuran
pajak dalam tahun pajak berjalan dalam hal-hal tertentu, sebagai berikut : Wajib Pajak berhak
atas kompensasi kerugian, Wajib   Pajak memperoleh penghasilan tidak teratur, Surat
Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan tahun yang lalu disampaikan setelah lewat batas
waktu yang ditentukan, Wajib Pajak diberikan perpanjangan jangka waktu penyampaian Surat
Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan, Wajib   Pajak membetulkan sendiri Surat
Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan yang mengakibatkan angsuran bulanan lebih  besar
dari angsuran bulanan sebelum pembetulan, Terjadi perubahan keadaan usaha atau kegiatan
Wajib Pajak.

17
DARTAR PUSTAKA

Mardiasmo. 2011. Perpajakan. Yogyakarta: CV Andi Offset


 Waluyo. 2010. Perpajakan Indonesia. Jakarta: Salemba Empat

18