Anda di halaman 1dari 33

PENILAIAN HASIL PROSES BELAJAR MENGAJAR

(Dr.Nana Sudjana,2009)

NAMA MAHASISWA : DINDA PERMATA SARI


NIM : 518214005
DOSEN PENGAMPU : IBU MARNALA TOBING
MATA KULIAH : Evaluasi Pembelajaran

PROGRAM STUDI S1 PENDIDIKAN TATA RIAS


FAKULTAS TEKNIK - UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN
2019/2020
Excecutive Summary

Buku dengan judul Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar yang disusun oleh Dr.
Nana Sudjana merupakan buku yang berisi materi mengenai Proses Belajar Mengajar
dengan rangkuman tiap bab serta tugas untuk melatih kembali daya ingat pembaca. Buku
ini juga sesuai dengan materi perkuliahan pada mata kuliah Evaluasi Hasil Belajar di
jurusan Pendidikan Teknik Elektro sehingga buku tersebut menjadi pilihan untuk di
review.

Mengenai isi materi buku tersebut, beberapa materi juga tidak ada di bahas pada
mata perkuliahan seperti pengolahan dan pelaporan hasil penilaian. Dari segi bahasa yang
digunakan cukup baik dan dapat dimengerti. Selain itu, buku tersebut juga memberikan
beberapa contoh dan langkah-langkah dalam memahami materi trsebut.

i
Kata Pengantar

Pertama-tama Penulis mengucapkan puji syukur kehadirat Tuhan


Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat dan karuniaNya serta
kesehatan kepada penulis sehingga mampu menyelesaikan tagihan
pembelajaran Critical Book Review mata kuliah Evaluasi Pembelajaran
dengan pembahasan pokok “Dasar-dasar Evaluasi Pembelajaran”.
Critical Book Review ini disusun dengan harapan dapat menambah
wawasan dan pengetahuan kita serta mampu memberi tanggapan serta
kritikan terhadap suatu pembahasan dengan sumber yang berbeda. Penulis
menyadari bahwa Critical Book Review yang disusun masih jauh dari kata
kesempurnaan. Masih ada terdapat kekurangan dalam menyusun dan
menyampaikan materi yang sesuai dengan judul topik. Karena itu Penulis
sangat menantikan saran dan kritik dari pembaca yang sifatnya membangun
guna sempurna nya Critical Book Review ini.
Akhir kata, Penulis berharap semoga Critical Book Review ini dapat
memberikan wawasan dan pengetahuan bagi siapa saja yang memerlukannya
dimasa yang akan datang.

Medan, 24 September 2020

Penulis

Dinda permata sari

i
DAFTAR ISI
Kata Pengantar............................................................................................................................................... i
Daftar Isi.......................................................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................................................... 1
1.1 Rasionalisasi Pentingnya Critical Book Review.......................................................................1
1.2 Tujuan Penulisan Critical Book Review....................................................................................... 1
1.3 Manfaat..................................................................................................................................................... 1
1.4 Identitas Buku........................................................................................................................................ 2
BAB II RINGKASAN ISI BUKU.................................................................................................................. 3
2.1 Hakikat dan Lingkup Penilaian Hasil dan Proses Belajar Mengajar................................3
2.2 Hasil Belajar sebagai Objek Penilaian.......................................................................................... 7
2.3 Tes sebagai Alat Penilaian Hasil Belajar...................................................................................... 9
2.4 Proses Belajar Mengajar sebagai Objek Penilaian................................................................12
2.5 Nontes sebagai Alur Penilaian Hasil dan Proses Belajar Mengajar...............................14
2.6 Pengolahan Data Hasil Penilaian................................................................................................. 16
2.7 Analisis Butir Soal.............................................................................................................................. 19
2.8 Pelaporan dan Pemanfaatan Hasil Penilaian..........................................................................21
BAB III PEMBAHASAN............................................................................................................................. 23
3.1 Pembahasan isi buku........................................................................................................................ 23
3.2 Kelebihan dan kelemahan buku................................................................................................... 24
BAB IV PENUTUP....................................................................................................................................... 25
4.1 Kesimpulan........................................................................................................................................... 25
4.2 Rekomendasi....................................................................................................................................... 25
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................................................... 26
Lampiran....................................................................................................................................................... 27

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Rasionalisasi Pentingnya Critical Book Review


Critical Book Review adalah membandingkan satu buku dengan buku yang lain
dengan materi atau pembahasan yang sama. Hal ini bertujuan untuk menilai dan
mengkritik kelebihan dan kelemahan antara dua buku dan menarik kesimpulan sebagai
hasil Critical Book Review. Kemudian setelah kita bisa menemukan beberapa kekurangan
tersebut maka dapat memperoleh suatu informasi yang kompeten pada buku tersebut
dengan cara menggabungkan beberapa informasi dari buku pembandingnya.
Critical book Review melatih diri untuk berfikir kritis dalam mencari informasi
yang diberikan oleh setiap pembahasan dari buku pertama dan kedua dan mampu
mengulas isi buku pertama dan kedua.

B. Tujuan Penulisan Critical Book Review


1. Memenuhi tagihan tugas dalam mata kuliah Evaluasi Pembelajaran
2. Menambah wawasan serta ilmu pengetahuan
3. Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam mereview sebuah buku
4. Menguatkan daya pemahaman dan pemikiran mahasiswa untuk rajin membaca
buku

C. Manfaat
Dalam pembuatan Critical Book Review, kegiatan bermanfaat untum menambah
wawasan pada mahasiswa yang mengerjakan serta yang membaca hasil CBR tersebut. Di
samping itu, CBR juga mampu memberikan pengaruh agar mahasiswa selalu rajin untuk
selalu update mengenai informasi yang berbau ilmu pengetahuan khususnya dalam
mengevaluasi pembelejaran.

1
D. Identitas Buku

1. Judul : Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar


2. Pengarang : Dr. Nana Sudjana
3. Penerbit : PT.Remaja Rosda Karya
4. Kota Terbit : Bandung
5. Tahun Terbit : 2009
6. ISBN : 979-514-000-0

2
BAB II
RINGKASAN ISI BUKU

2.1 Hakikat dan Lingkup Penilaian Hasil dan Proses Belajar-Mengajar

1. Pengertian,Fungsi,dan Tujuan Penilaian Hasil dan Proses Belajar Mengajar


Belajar mengajar merupakan suatu proses mengandung tiga unsur yang dapat
dibedakan yakni tujuan pengajaran (instruksional), pengalaman (proses) belajar mengajar,
dan hasil belajar. Tujuan instruksional pada hakikatnya adalah perubahan tingkah laku
yang diinginkan pada diri siswa. Oleh sebab itu,dalam epnilaian hendaknya diperiksa
sejauh mana perubahan tingkah laku siswa telah terjadi melalui proses belajarnya.
Ditinjau dari sudut bahasa, penilaian diartikan sebagai proses menentukan nilai
suatu objek. Untuk dapat menentukan suatu nilai atau harga suatu obje diperlukan adanya
ukuran atau kriteria. Inti penilaian adalah proses memberikan atau menentukan nilai
tersebut berlangsung dalam bentuk interprestasi yang diakhir dengan judgement.
Interpretasi dan judgement merupakan tema penilaian yang mengimplikasikan adanya
suatu perbandingan antara kriteria dan kenyataan dalam konteks situasi tertentu.
Sejalan dengan pengertian di atas, maka penilaian berfungsi sebagai :
 Alat untuk mengetahui tercapai tidaknya tujuan instruksional.
 Umpan balik bagi perbaikan proses belajar-mengajar
 Dasar dalam menyusun laporan kemajuan siswa kepada para orang tuanyya
Sedangkan tujuan penilaian adalah untuk :
 Mendeskripsikan kecakapan belajar para siswa sehingga dapat diketahui kelebihan
dan kelemaham dalam berbagai bidang studi yang ditempuhnya
 Mengetahui keberhasilan proses pendidikan dan pengajaran di sekolah
 Menentukan tindak lanjut hasil penilaian dengan melakukan perbaikan dan
penyempurnaan dalam hal program pendidikan dan pengajaran serta strategi
pelaksanaannya

3
2. Jenis dan Sistem Penilaian
Dilihat dari fungsinya, jenis penilaian ada beberapa macam, yaitu :
 Penilaian formatif, yang dilaksanakan pada akhir program belajar mengajar
 Penilaian sumatif, yang dilaksanakan pada akhir unit program
 Penilaiain diagnostic, bertujuan untuk melihat kelemahan soswa serta faktor
penyebabnya
 Penilaian selektif, bertujuan untuk keperluan seleksi, seperti ujian saringan masuk
ke lembaga pendidikan tertentu
 Penilaian penempatan, yang ditujukan mengetahui keterampilan prasyarat yang
diperlukan bagi suatu program belajar dan penguasaan belajar
Dari segi alat, penilaian hasil belajar dapat dibedakan menjadi :
 Tes, diberikan secara lisan, tulisan dan tindakan. Soal-soal disusun secara objektif,
ada juga dalam bentuk essay dan uraian
 Non tes, alat penilaian mencakup observasi, kueioner, wawancara, skala, sosiometri,
studi kasus dan sebagainya.
Penilaian Acuan Norma (PAN) adalah penilaian yang diacukan kepada rata-rata
kelompoknya. Dengan demikian dapat diketahui posisi kemampuan siswa di dalam
kelompoknya. Untuk itu norma atau kriteria yang digunakan dalam menentukan
derajat prestasi seseorang siswa, dibandingkan dengan nilai rata-rata kelasnya. Atas
dasar itu akan diperoleh tiga kategori prestasi siswa, yakni di atas rata-rata kelas,
sekitar rata-rata kelas, dan di bawah rata-rata kelas.

3. Prinsip dan Prosedur Penilaian


Prinsip penilaian yang dimaksudkan antara lain adalah :
 Dalam menilai hasil belajar hendaknya dirancang sedemikian rupa sehingga abilitas
yang harus dinilai, materi penilaian, alat penilaian dan interpretasi hasil penilaian
 Penilaian hasil belajar hendaknya menjadi bagian integral dari proses belajar-
mengajar.

4
 Agar diperoleh hasil belajar yang objektif dalam pengertian menggambarkan
prestasi dan kemampuan siswa sebagaimana adanya
 Penilaian hasil belajar hendaknya diikuti dengan tindak lanjut. Data penilaian sangat
bermanfaat bagi guru maaupun bagi siswa
Ada beberapa langkah yang dapat dijadikan pegangan dalam melaksanakan proses
penilaian hasil belajar, yakni :
 Merumuskan atau mempertegas tujuan-tujuan pengajaran
 Mengkaji kembali materi pengajaran berdasarkan kurikulum dan silabus mata
pelajaran
 Menyususn alat-alat penilaian, baik tes maupun nontes
 Menggunakan hasil-hasil penilaian sesuai dengan tujuan penilaian tersebut
Dalam kaitannya dengan penyusunan alat-alat penilaian ada beberapa langkah yang
harus ditempuh, yakni :
 Menelaah kurikulum dan buku pengajaran agar dapat ditentukan lingkup
pertanyaan
 Merumuskan tujuan instruksional khusus hingga jelas betul kualitas yang
harus dinilainya
 Membuat kisis-kisi atau blueprint alat penilaian
 Menyusun atau menulis soal-soal berdasarkan kisi-kisi yang telah dibuat
 Membuat dan menentukan kunci jawaban soal

4. Kualitas Alat Penilaian


a. Validitas
Berkenan dengan ketetapan alat penilaian terhadap konsep yang dinilai sehingga
betul-betul menilai apa yang seharusnya dinilai. Ada empat jenis validitas yang digunakan,
yakni :
 Validitas isi, berkenanan dengan kesanggupan alat penilaian dalam mengukur isi
yang seharusnya.
 Valiitas bangunan, berkenaan dengan ksanggupan alat penilaian untuk mengukur
pengertian pengertian yang terkandung dalam materi yang diukurnya

5
 Validitas ramalan, kriteria apakah alat penilaian dapat digunakan untuk
meramalkan suatu ciri, pelaku tertentu, atau kriteria tertentu yang diinginkan
 Validitas kesamaan, membuat tes yang memiliki persamaan dengan tes sejeni yang
telah ada atau yang telah dibakukan.

b. Reliabilitas
Reliabilitas alat penilaian adalah ketetapan atau keajegan alat tersebut dalam
menilai apa yang dinilainya. Artinya, kapanpun alat penilaian tersebut digunakan akan
memberikan hasil yang relatif sama. Indeks reliabilitas alat penilaian dapat dicari dengan
mengorelasikan skor-skor yang diperolh dari hasil peniaian yang berulang-ulang pada
waktu yang berbeda atau dengan kelompok pertanyaan yang sepadan. Prosedur ini
dilakukan dengan cara memberikan tes dua kali kepada subjek menjadi dua bagian yang
sama atau yang sederajat untuk melihat keajegan tes tersebut. Cara yang pertama dikenal
dengan tes ulang (retest) dan cara keduai dikenal dengan pecahan sebanding atau setara
 Reliabilitas tes ulang, adalah penggunaan aat penilaian terhadap subjek yang sama,
dilakukan dua kali dalam waktu yang berlainan. Jarak atau selang waktu antara tes
pertama dengan tes kedua sebaiknya tidak terlalu dekat dan juga tidak terlalu jauh.
 Reliabilitas pecahan setara, menggunakan hasil dari bentuk tes yang sebanding atau
setara yang dibeirkan kepada subjek yang sama pada waktu yang sama pula.
 Reliabilitas belah dua, diberikan kepada kelompok subjek cukup satu kali atau pada
satu saat. Butir-butir soal dibagi menjadi dua yang sebanding, biasanya dengan
membedakan soal nomor genap dan soal nomor ganjil.
 Kesamaan raisonal, prosedur menghitung reliabilitas tanpa melakukan kroleasi dari
dua pengukuran atau pecahan setara dan belah dua. Bentuk rumus
K ϑx − X (K−Y )
2

r xx =
σX 2 ( K −1)
r xx =Reliabilitas tes secarakeseluruhan
K = Jumlah buti soal dalam tes
σX 2=Variasi skor

6
X = SKOR RATA-RATA
2.2 Hasil Belajar sebagai Objek Penilaian

1. Ranah Kognitif
a. Tipe hasil Belajar : Pengetahuan
Istilah pengetahuan yang dimaksudkan sebagai terjemahan kata knowledge dalam
taksonomi bloom. Dilihat dari segi proses belajar, istilah-istilah tersebut memang perlu
dihafal dan diingat agar dapat dikuasainya sebagai dasar bagi pengetahuan atau
pemahaman konsep-konsep lainnya.
b. Tipe hasil Belajar : Pemahaman
Dapat dibedakan menjadi tiga kategori. Tingkat terendah adalah pemahaaman
terjemahan, mulai dari terjemahan dalam arti yang sebenarnya. Tingkat kedua adalah
pemahaman penafsiran, yakni menghubungkan bagian-bagian terdahulu dengan yang
diketahu berkutnya, atau menghubungkan beberapa bagian dari grafik dengan kejadian
,membedakan yang pokok dan yang bukan pokok.
Pemahaman tingkat ketiga atau tingkat tertinggi adalah pemahaman ekstrapolasi.
Dengan ekstrapolasi diharapkan seseorang mampu melihat di balik yang tertulis,, dapat
membuat ramalan tentang konsenkuensi atau dapat memperluas presepsi dalam arti
waktu, dimensi, kasus, ataupun masalahnya.
c. Tipe hasil Belajar : Aplikasi
Aplikasi adalah penggunaan abstraksi pada situasi kongkret atau situasi khusus.
ABstraksi tersebut mungkin berupa ide, teori, atau petunjuk teknis. Prinsip merupakan
abstraksi suatu proses atau suatu hubungan mengenaik kebenaran dasar atau hokum
umum yang berlaku di bidang ilmu tertentu.
Generalisasi merupakan rangkuaman sejumlah informasi atau rangkuman sejumlah
hal khusus yang dapat dikenakan pada hal khusus ang baru. Membedakan prinsip dengan
generalisasi tidak selalu mudah dan atau lebih mudah dijelaskan dalam konteks cabagn
ilmu masing-masing.
d. Tipe hasil Belajar : Analisis

7
Analisis adalah usaha memilah suatu integritas menjadi unsur-unsur atau bagian-
bagian sehingga jelas hierarkinya dan atau susunannya. Bila kecakapan analisis telah dapat
berkembang pada seseorang, maka akan dapat mengaplikasikannya pada sitasi baru secara
kreatif.
e. Tipe hasil Belajar : Sintesis
Penyatuan unsur-unssur atau bagian-bagian ke dalam bentuk menyeluruh. Berpikir
berdasar pengetahuan hafalan, berpikir pemahaman, berpikir aplikasi, dan berpikir
analisis dapat dipandang sebagai berpikirk konvergen yang satu tingkat lebih rendah
daripada berpikir devergen.
f. Tipe hasil Belajar : Evaluasi
Evaluasi adalah pemberian keputusan tentang nilai sesuatu yang mungkin dilihat
dari segi tujuan, gagasan, cara bekerja, pemecahan, metode, materi dan lain-lain.Dalam tes
essai, standar atau kriteria tersebut muncul dalam bentuk fase “menurut pandangan
saudara”. Mengembangkan kemampuan evaluasi penting bagi kehidupan bermasyarakat
dan berngara. Mampu memberikan evaluasi tentang kebijakan partisipasi serta tanggung
jawabnya sebagai warga Negara.

2. Ranah Afektif
Beberapa ahli mengatakan bahwa sikap seseorang diramalkan perubahannya, bila
seseorang telah memiliki penguasaan kognitif tingkat tinggi. Sekalipun bahan pelajaran
berisi ranah kognitif, ranah afektif harus menjadi bagian integral dari bahan tersebut. Ada
beberapa jenis kategori ranah afektif sebagai hasil belajar, yakni :
 Reciving/attending, semacam kepekaan dalam menerima rangsangan dari luar yang
datang kepada siswa dala bentuk masalah, situasi gejala dan lain-lain
 Responding atau jawaban, yakni reaksi jawaban yang diberikan oleh seseorang
terhadap stimulasi yang datang dari luar
 Valuing (penilaian),berkenaan dengan nilai an kepercayaan dan gejala atau stimulus
tadi.

8
 Organisasi, yakni pengembangan dari nilai ke dalam satu sistem organisasi,
termasuk hubungan satu nilai dengan nilai yang lain ,pemantapan dan prioritas nilai
yang telah dimilikinya.
 Karakteristik nilai atau internalisasi nilai, yakni keterpaduan semua sistem nilai
yang telah dimiliki seseorang, yang mempengaruhi kepribadian dan tingkah
lakunya.

3. Ranah Psikomotoris
Hasil belajar psikomotoris tampak dalam bentk keterampilan kemampuan
bertindak individu. Ada enam tingkatan keterampilan ,yakni :
 Gerakan reflex
 Keterampilan pada gerakan-gerakan dasar
 Kemampuan perseptual
 Kemampuan di bidang fisik
 Gerakan-gerakan skill
 Kemampuan yang berkenaan dengan komunikasi nn decursive seperti gerakan
ekspresif dan interpretatif.
Hasil belajar yang dikemukakan di atas sebenarnya tidak berdiri sendiri, tetapi
selalu berhubungan satu sama lain, bahkan ada dalam kebersamaan. Seseorang yang
berubah tingkat kognisinya sebenarnya dalam kadar tertentu telah berubah pula sikap
dan perilakunya. Tipe hasil ranah psikomotris berkenaan dengan keterampilan atau
kemampuan bertindak setelah ia menerima pengalaman belajar tertentu. Hasil belajar
ini sebenarnya tahap lanjutan dari hasil belajar afektif yang baru tampak dalam
kecenderungan untuk berpilaku.

2.3 Tes sebagai Alat Penilaian Hasil Belajar


1. Tes uraian
Merupakan alat penilaian hasil belajar yang paling tua. Secara umum tes uraian
adalah pertanyaan yang menuntut siswa menjawabnya dalam bentuk
menguraikan,menjelaskan, mendiskusikan, membandingkan, memberikan alasan, dan

9
bentuk lain yang sejenis sesuai dengan tuntutan pertanyaan dengan menggunakan kata-
kata dan bahasa sendiri.
a. Jenis-jenis tes uraian
Bentuk tes uraian dapat dibedakan menjadi uraian bebas, uraian terbatas, dan
uraian berstruktur. Melihat karakteristiknya, pertanyaan bentuk uraian bebas ini tepat
digunakan apabila bertujuan untuk :
 Mengungkapkan pandangan para siswa terhadap suatu masalah sehingga dapat
diektahui luas dan intesitasnya
 Mengupas suatu persoalan yang kemungkinan jawabannya beraneka ragam
sehingga tidak ada satupun jawaban yang pasti
 Mengembangkan daya analisis siswa dalam melihat suatu persoalan dari berbagai
segi atau dimensinya
Bentuk kedua dari tes uaraian adalah uraian terbatas. Dalam bentuk ini pertanyaan
telah diarahkan kepada hal-hal tertentu atau ada pembatasan tertentu. Pembatasan
bisa dari segi : ruang lingkupnya, sudut pandang menjawabnya, indicator-indikatornya.
Bentuk terakhir dari tes uraian adalah uraian berstruktur. Soal berstruktur
dipandang sebagai bentuk antara soal-soal objektif dan soal-soal essai. Soal berstruktur
ini merupakan serangkaian soal jawaban singkat sekalipun bersifat terbuka dan bebas
menjawabnya.

b. Menyusun soal bentuk uraian


Agar diperoleh soal-soal bentuk uraian yang dikatakan memadai sebagai alat
penilaian hasil belajar, hendaknya diperhatikan hal-hal berikut :
 Dari segi isi yang diukur, ditentukan secara jelas abilitasnya seperti pemahaman
konsep, aplikasi suatu konsep, analisi suatu permasalahan dan aspek kognitif
lainnnya.
 Dari segi bahasa, gunakan bahasa yang baik dan benar sehingga mudah diketahui
makna yang terkandung dalam rumusan pertanyaan. Bahasannya sederhana,
singkat tetapi jelas apa yang ditanyakan.

10
 Dari segi tekni penyajian soal, jangan mengulang-ulang pertanyaan terhadap materi
yang sama sekalipun untuk abilitas yang berbeda sehingga soal atau pertanyaan
yang diajukan lebih komprehensid daripada segi lingkup materinya. Bobot penilaian
untuk setiap soal hendaknya dibedakan menurut tingkat kesulitan soal.
 Dari segi jawaban, diajukan sebaiknya telah ditentukan jawaban yang diharapkan,
minimal pokok-pokoknya. Tentukan pula besarnya skor maksimal untuk setiap soal
yang dijawab benar dan skor minimal bila jawaban dianggap salah atau kurang
memadai.

c. Pemeriksaan, skoring dan penilaian tes uraian


Ada dua cara pemeriksan jawaban soal uraian. Cara pertama adalah diperiksa
seorang demi seorang untuk semua soal, kemudian diberi skor. Cara kedua adalah
diperiksa nomor demi nomor untuk semua siswa. Artinnya diperiksa terlebih dahulu
nomor satu untuk semua siswa, kemudian diberi skor, dan setelah selesai baru soal nomor
dua.

2. Tes Objektif
Soal-soal bentuk objektif banyak digunakan dalam menilai hasil belajar. Hal ini
disebabkan antara lain luasnya dalam bahan pelajaran yang dapat dicakup dalam tes dan
mudahnya menilai jawaban yang diberikan.
a. Bentuk soal jawaban singkat
Merupaka nsoal yang menghendaki jawaban dalam bentuk kata, bilangan, kalimat
atau symbol dan jawabannya hanya dapat dinilai benar atau salah.
b. Bentuk soal benar-salah
Adalah bentuk tes yang soal-soalnya berupa pernyataan. Sebagian dari pernyataan
itu merupakan pernyataan yang benar dan sebagian lagi merupakan pernyataan yang
salah.
c. Bentuk soal menjodohkan

11
Terdiri atas dua kelompok pernyataan yang parallel. Kedua kelompok pernyataan
ini berada dalam satu kesatuan. Kelompok sebelah kiri merupakan bagian yang berisi soal-
soal yang harus dicari jawabannya.
d. Bentuk soal pilihan ganda
Adalah bentuk tes yang mempunyai satu jawaban yang benar atau paling tepat.
Selain bentuk soal pilihan ganda biasa terdapat model bentuk pilihan ganda lainnya, yakni
bentuk soal hubungan antarhal dan bentuk soal pilihian ganda kompleks. Pada kedua
bentuk soal itu masing-masing pilihan jawabannya ditetapkan dan berfungsi sebagai
petunjuk jawaban soal.

2.4 Proses Belajar mengajar sebagai Objek Penilaian

1. Tujuan dan Dimensi Penilaian Proses Belajar Mengajar


Penilaian terhadap proses belajar mengajar bertujuan agak berbeda dengan tujuan
penilaian hasil belajar. Apabila penilaian hasil belajar lebih ditekankan pada derajat
penguasaan tujuan pengajaran oleh para siswa, maka tujuan penilaian proses belajar
mengajar lebih ditekankan pada perbaikan dan pengoptimalan kegiatan belajar mengajar
itu sendiri, terutama efisiensi-keefektikan-produktivitasnya. Sejalan dengan tujuan
tersebut, dimensi penilaian proses belajar mengajar berkenaan dengan komponen-
komponen yang membentuk proses belajar mengajar dan keterkaitan atau hubungan di
antara komponen-komponen tersebut. Komponen pengajaran sebagai dimensi penilaian
proses belajar mengajar setidak-tidaknya mencakup :
 Tujuan pengajaran atau tujuan instruksional
 Bahan pengajaran
 Kondisi siswa dan kegiatan belajarnya.
 Kondisi guru dan kegiatan mengajarnya
 Alat an sumber belajar yang digunakan
 Teknik dan cara pelaksanaan penilaian

2. Kriteria dalam menilai Proses Belajar Mengajar

12
Krteria ini penting sebagai tolak ukur keberhasilan proses belajar mengajar.Telah
dijelaskan bahwa secara umum keberhasilan proses belajar mengajar dapat dilihat dari
efisiensi, keefektifan, relevansi dan produktivitasnya proses belajar mengajar dalam
mencapai tujuan-tujuan pengajaran.
Beberapa kriteria yang bisa digunakan dalam menilai proses belajar mengajar
antara lain adalah sebagai berikut :
 Konsistensi kegiatan belajar mengajar dengan kurikulum.
 Keterlaksanaannya oleh guru
 Keterlaksanaannya oleh siswa
 Motivasi belajar siswa
 Keaktifan para siswa dalam kegiatan belajar
 Interaksi guru-siswa
 Kemampuan atau keterampilan guru mengajar
 Kualitas hasil belajar yang dicapai oleh siswa

3. Sumber Data dan Teknik Pengumpulannya


Penilaian terhadap aspek atau dimensi setiap komponen belajar mengajar yang
telah dijelaskan di atas memerlukan sumber informasi atau sumber data dari berbagai
pihak. Sumber data yang diperlukan pada umumnnya berasal dari tiga kelompok, yaitu :
 Tenaga kependidikan, berkenaan dengan program pendidikan sebagai sumber
kegiatan belajar mengajar, komponen bahan pengajaran, karakteristik siswa dan
kegiatan belajarnya, alat dan perlengkapan belajar, interaksi guru siswa dan siswa
siswa,kemampuan professional guru itu sendiri, sistem penilaian yang
digunakannya, hambatan dan kesulitan yang dihadapi guru dan siswa dalam
melaksanakan kegiatan belajar mengajar dan sebagainya.
 Informasi dari siswa, berkenaan dan karakteristik siswa itu sendiri, pandangan
siswa mengenai bahan pengajaran serta alat dan perlengkapan belajar, pandangan
siswa mengenai kemampuan guru mengajara, pandangan siswa mengenai carai
belajar di sekolah dan lain-lain.

13
 Informasi dari orang tua siswa,, berkenaan dengan motivasi belajar siswa
dirumahnya, cara belajar siswa, masalah yang dihadapi oleh siswa, bantuan dan
bimbingan yang diberikan oleh orang tua dirumahnya, fasilitas belajar yang
disediakan oleh orang tuanya, aktivitas siswa di masyarakatnya, dan sebagainya.

2.5 Nontes sebagai Alat Penilaian Hasil dan Proses Belajar Mengajar
1. Wawancara dan Kuesioner
a. Wawancara
Sebagai alat penilaian, wawancara dapat digunakan untuk menilai hasil dan proses
belajar. Kelebihan wawancara ialah bisa kontak langsung dengan siswa sehingga dapat
mengungkapkan jawaban secara lebih bebas dan mendalam. Ada dua jenis wawancara,
yakni wawancara berstruktur dan wawancara bebas. Dalam wawancara berstruktur
kemungkinan jawaban telah disiapkan sehingga siswa tinggal mengategorikan kepada
alternative jawaban yang telah dibuat. Keuntungannya ialah mudah diolah dan dianalisis
untuk dibuat kesimpulan.
b. Kuosioner
Kelebihan kuosioner dari wawancara ialah sifatnya yang praktis,hemat waktu,
tenaga dan biaya. Kelemahannya jawaban sering tidak efektif,lebih-lebih bila pertanyannya
kurang tajam yang memungkinkan siswa berpura-pura. Carap neyampaian kuosioner ada
yang langsung dibagikan kepada siswa, yang setelah diisi lalu dikumpulkan lagi. Ada juga
yang dikirim melalui pos. Cara kedua belum menjamin terkumpulnya kembali sesuai
dengan jumlah yang dibagikan. Oleh karena itu, sebaiknya pengiriman kuosioner dibuat
lebih dari yang diperlukan. Tujuan penggunaan kuosioner dalam kegiatan pengajaran
adalah untuk memperoleh data mengenai latar belakang siswa sebagai bahan dalam
menganalisis tingkah laku hasil dan proses belajarnya, untuk memperoleh data mengenai
hasil belajar yang dicapainya dan proses belajar yang ditempuhnya, untuk memperoleh
data sebagai bahan dalam menyusun kurikulum dan program belajar mengajar.

2. Skala

14
Skala adalah alat untuk mengukur nilai, sikap,minat dan perhatian dan sebagainya
yang disusun dalam bntuk pernyataan untuk dinilai oleh responden dan hasilnya dalam
bentuk rentangan nilai sesuai dengan kriteria yang ditentukan.
a. Skala penilaian
Mengukur penampilan atau individu perilaku orang lain oleh seseorang melalui
pernyataan perilaku individu pada suatu titik kntinuum atau suatu kategori yang bermakna
nilai. Titik atau kategori diberi nilai rentangan mulai dari yang tertinggi sampai yang
terendah. Skala nilai juga bisa menggunakan kategori baik, sedang, dan kurang atau engan
angka 4,3,2,1 bergantung pada keinginan penilaian.
b. Skala sikap
Digunakan untuk mengukur sikap seseorang terhadap objek tertentu. Hasilnya
berupa kategori sikap, yakni mendukung, menolak, dan netral. Sikap pada hakikatnya
adalah kecenderungan berperilaku pada seseorang. Sikap juga dapat diartikan reaksi
seseorang terhadap suatu stimulus yang datang kepada dirinya.Skala sikap dinyatakan
dalam bentuk pernyataan untuk dinilai oleh responden, apakah pertanyaan itu didukung
atau ditolaknya, melalui rentangan nilai tertentu.

3. Observasi
Sebagai pengamatan sebagai alat penilaian banyak digunakan untuk mengukur
tingkah laku individu ataupun proses terjadinya suati kegiatan yang dapat diamati. Melalui
pengamatan dapat dikettahui bagaimana sikap dan perilaku siswa, kegiatan yang
dilakukannya, tingkat pastisipasi dalam suatu kegiatan proses kegiatan yang dilakukannya,
kemampuan, bahkan hasil yang diperoleh dari kegiatannya. Ada tiga jenis observasi, yakni
observasi langsung, observasi dengan alat, dan observasi partisipasi.
Langkah yang ditempuh dalam mebuat pedoman observasi langsung ialah :
 Lakukan terlebih dahulu observasi langsung terhadap suatu proses tingkah laku
 Berdasarkan gambar diatas, penilai menentukan segi-segi mana dari perilaku guru
tersebut yang akan diamati sehubungan dengan keperluannya.
 Tentukan bentuk pedoman observasi tersebut, apakah bebas atau yang berpedoman
yang berstruktur.

15
 Sebelum observasi dilaksnakan, diskusikan dahulu pedoman observasi yang telah
dibuat dengan calon observen agar setiap segi yang diamati dapat dipahami
 Bila ada hal khusus yang menarik, tetapi tidak ada dalam pedoman observasi,
sebaiknya disediakan catatan khusus atau komentar pengamat di bagian akhir
pedoman observasi.
4. Studi kasus
Studi kasus pada dasarnya mempelajari secara intensif seorang individu yang
dipandang mengalami suatu kasus tertentu. Untuk mengungkapkan persoalan tersebut,
perlu dicari data yang berkenaan dengan pengalaman individu tersebut pada masa lalu,
sekarang lingkungan yang membentuknya, dan kaitan variable-variabel yang berkenaan
dengan kasusnya. Kelebihan studi kasus dari studi lainnya adalah bahwa subjek dapat
dipelajari secara mendalam dan menyeluruh, Namun, kelemahannya adalah sesuai dengan
sifat studi kasus bahwa informasi yang diperoleh sifatnya subjektif, yang artinya hanya
untuk individu yang bersangkutan, dan belum tentu dapat digunakan untuk kasus yang
sama pada individu yang lain.
5. Sosiometri
Salah satu cara untuk mengetahui kemampuan siswa di sekolah yang kurang dapat
menyesuaikan dirinya,terutama hubungan social siswa dengan teman sekelasnya ad;ah
teknik sosiometri. Dengan teknik tersebut dapat diketahui psosisi seorang siswa dalam
hubungan sosialnya dengan siswa lain. Sosiometri dapat dilakukan dengan cara
menugaskan kepada semua siswa di kelas tersebut untuk memilih satu atau dua temannya
yang paling dekat atau yang paling akrab.

2.6 Pengolahan Data Hasil Penilaian


1. Batas Kelulusan
a. Batas lulus actual
Batas lulus aktual didasarkan atas nilai rata-rata aktual atau nilai rata-rata yang
dapat dicapai oleh kelompok siswa. Unsur yang diperlukan untuk menetapkan batas lulus
aktual adalah nilai rata-rata aktual dan simpangan baku aktual.
b Batas lulus ideal

16
Bata lulus ideal hampir sama dengan batas lulus aktual, yakni menentukan batas
lulus dengan menggunakan niali rata-rata dan simpangan baku ideal. Nilai rata-rata
simpangan dan baku dalam batas lulus ideal mudah dihitung yakni menggunakan aturan
sebagai berikut :
Nilai rata-rata adalah setengah dari maksimum skor. Simpangan baku ideal adalah
sepertiga dari nilai rata-rata ideal.
c. Batas lulus purposive
Batas lulus purposive mengacu kepada penilaian acuan patokan sehingga tidak
perlu menghitung nilai rata-rata dan simpangan baku. Dalam hal ini ditentukan kriteriana,
misalnya 75%. Artinya skor yang dinyatakan lulus adalah skor di atas 75% dari skor
maksimum.
2.Kecenderungan memusat dan keragaman
Ukuran Kecenderungan memusat
Ada tiga ukuran kecenderungan memusat yang paling banyak digunakan yakni
modus, median dan mean (nilai rata-rata).
Modus adalah skor yang paling banyak frekuensinya sehingga tidak perlu dihitung,
cukup dilihat dari penyebaran skor, kemudian dicari skor mana yang permunculannya
paling sering. Median adalah titik tengah dari data yang telah dirutkan sehingga
membatasi, setengahnya berada di bawahnya dan setengah lagi berada di atasnya. Mean
atau rata-rata diperoleh dengan menjumlahkan seluruh skor dibagi dengan banyaknya
subjek.
Ukuran Keragaman
Ukuran keragaman yang paling sederhana adalah “rank”, yakni seluruh skor
tertinggi dengan skor terendah. Sedangkan ukuran keragaman lain yang paling banyak
digunakan adalah simpangan baku dan variansi. Variansi adalah pangkat dua simpangan
baku.
Nilai rata-rata dan simpangan baku sangat diperlukan untuk mengola data hasil tes
maupun untuk keperluan analisis lebih lanjut. Untuk keperluan penilaian, rata-rata dan
simpangan baku dapat digunakan dalam
 Menentukan batas kelulusan, terutama batas lulus akurat dan batas lulus ideal
 Membuat konversi nilai
17
 Mengubah skor mntah ke dalam skor baku seperti skor z dan skor T.
 Menentukan atau menghitung korelasi, signifikansi dan lain-lain.

3. Skor baku (skor z dan skor t)


Apabila ingin membandingkan dua sebaran skor yang berbeda standar yang
digunakannya, misalnya yang satu menggunakan nilai standar sepuluh dan yang satu lagi
menggunakan standar 100,sebaiknya dilakukan transformasi atau mengubah skor mentah
ke dalam skor baku. Ada dua macam skor baku, yakni skor z dan skor t. Skor z dapat
dihitung dengan membagi selisih seskor dan nilai rata-ratanya dengan simpangan bakunya.
Sedangkan skor T diperoleh dengan mengalikan skor z kepada bilangan 10, kemudian
ditambah dengan bilangan 50 sehingga diperoleh skor dalam rentangan 0-100.

4. Konversi nilai
a. Konversi nilai tanpa menggunakan nilai rata-rata dan simpangan baku
Cara ini sangat sederhana, yakni dengan menentukan kriteria sebagai dasar untuk
melakukan konversi nilai.
b Konversi nilai dengan menggunakan nilai rata-rata dan simpangan baku
Konversi nilai ini perlu dihitung terlebih dahulu nilai rata-rata dan simpangan baku
yang diperoleh siswa, kemudian terhadap nilai-nilai atau skor mentah tersebut dilakukan
konversi. Konversi biasanya dilakukan terhadap standar 10 atau standar huruf dan atau
standar empat.

5. Pengolahan data hasil nontes


a. Pengolahan data hasil wawancara dan kuesioner
Dari data hasil wawancara dan atau kuosioner pada umumnya dicari frekuensi
jawaban responden untuk setiap alternative yang ada pada setiap soal. Frekuensi yang
paling tinggi ditafsirkan sebagai kecenderungan jawaban alat ukur tersebut.
Sebaliknya,frekuensi yang paling rendah dapat ditafsirkan sebagai kecenderungan jawaban

18
yang tidak menggambarkan pendapat kebanyakan responden. Melalui kuosioner ataupun
wawancara diungkapkan pandangan siswa mengenai guru yang diharapkan dalam :
 Kemampuan mengajar
 Hubungan dengan siswa

b. Pengolahan data hasil observasi


Sangat bergantung pada pedoman observasinya, terutama dalam mencatat hasil
observasi. Hasil observasi yang dinyatakan dalam bentuk pernyataan-pernyataan
sebagaimana adanya yang tampak dari perilaku diobservasi, diolah dengan melakukan
analisis dan interpretasi seluruh hasil amatan tersebut. Dengan kata lain, dengan
menggunakan ananlisis kualitatif.
c. Pengolahan data skala penilaian atau skala tetap
Data hasil skala, baik skala penilaian maupun skala sikap yang berbentuk skor atau
data interval, pengolahannya hampir sama dengan pengolahan data hasil observasi yang
menggunakan skor atau nilai dalam pengamatannya. Dengan demikian, untuk setiap siswa
yang diukur melalui skala penilaian atau skala sikap bisa ditentukan :
 Perolehan skor dari sleuruh butir pertanyaan
 Skor rata-rata dari seluruh butir pertanyaan
 Iinterpretasi terhadap pertanyaan mana yang positif atau bauk dan pertanyaan atau
aspek mana yang negative atau kurang baik

2.7 Analisis Butir Soal


1. Analisis tingkat kesulitan
Asumsi yang digunakan untuk memeroleh kualitas soa yang baik , di samping
memenuhi validitas dan reliabilitas, adalah adanya keseimbangan dari tingkat kesulitan
soal tersebut. Keseimbangan yang dimaksudkan adalah adanya soal-soal yang termasuk
mudah, sedang dan sukar secara proporsional. Tingkat kesukaran soal dipandang dari
kesanggupan atau kemampuan siswa dalam menjawabnya,bukan dilihat dari sudut guru
sebagai pembuat soal. Ada beberapa dasar pertimbangan dalam menentukan proporsi

19
jumlah soal kategori mudah, sedang dan sukar. Pertimbangan pertama adalah adanya
keseimbangan, yakni jumlah soal sama untuk ketiga kategori tersebut.
Persoalan lain menentukan kriterian soal, yaitu ukuran untuk menentukan apakah
soal tersebut termasuk mudah, sedang, atau sukar. Dalam menentukan kriteria ini
digunakan judgement dari guru berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu.
Pertimbangan tersebut antara lain adalah :
 Abilitas yang diukur dalam pertanyaan tersebut. Misalnya untuk bidang kognitif,
aspek pengetahuan atau ingatan dan pemahaman termasuk kategori mudah, aspek
penerapan dan analitis termasuk kategori sedang dan aspek sintesis dan evaluasi
termasuk kategori sukar
 Sifat materi yang diujikan serta generalisasi. Fakta termasuk ke dalam kategori
mudah, konsep dan prinsip termasuk ke dalam kategori sedang, dan generalisasi
termasuk ke dalam kategori sukar
 Isi bahan yang ditanyakan sesuai dengan bidang keilmuannya, baik luasnya maupun
kedalamannya
 Bentuk soal. Misalnya dalam tes objektif, tipe soal pilihan benar salah lebih mudah
daripada pilihan berganda dengan option tiga atau empat.

2. Analisis daya Pembeda


Analisis daya pembeda mengkaji butir-butir soal dengan tujuan untuk mengetahui
kesanggupan soal dalam membedakan siswa yang tergolong mampu dengan siswa yang
tergolong kurang atau lemah prestasinya. Artiinya, bila soal tersebut diberikan kepada aak
yang mampu,hasilnya menunjukkan prestasi yang tinggi dan bila diberikan kepada siswa
yang lemah hasilnya rendah. Cara yang biasa dilakukan dalam analisis daya pembeda
adalah dengan menggunakan table atau kriteria dari Rose dan Stanley seperti dalam
analisis tingkat kesukaran soal. Rumusnya adalah SR-ST
3. Analisis validitas
Validitas tes dibedakan menjadi :
 Validitas isi, dan validitas bangun pengertian dapat dibuat melalui upaya
penyusunan tes tanpa harus dilakukan pengujian statistika

20
 Validitas kesamaan dan validitas ramalan dilakukan pengujian statistika melalui uji
korelasi. Validitas ramalah pada hakikatnya ingin melihat apakah tes sebaga alat
penilaian dapat digunakan untuk meramalkan suatu ciri atau perilaku tertentu.
4. Analisis reliabilitas
Termasuk nontes, pada hakikatnya menguji keajegan pertanyaan tes apabila
diberikan berulang kali pada objek yang sama. Suatu tes dikatakan reliabbel atau ajeg
apabila beberapa kali pengujian menunjukkan hasil yang relative sama. Pengujian suatu tes
bisa dilakukan terhadap objek yang sama pada waktu yang berlainan dengan selang waktu
yang tidak terlalu lama dan juga terlalu singkat. Bisa juga dilakukan dengan
membandingkan hasil pengujian dari tes yang setara.
2.8 Pelaporan dan Pemanfaatan Hasil Penilaian

1. Pelaporan data hasil penilaian


Laporan data hasil penilaian bukan hanya mengenai prestasi atu hasil belajar,
melainkan juga mengenai kemajuan dan perkembangan belajar siswa di sekolah seperti
motivasi belajar,disiplin, kesulitan belajar, atau sikap siswa terhadap mata pelajaran. Oleh
sebab itu, guru perlu mencatat perkembangan dan kemajuan belajar siswa secara teratur
dan berkelanjutan. Hasil belajar yang dicapai siswa itu hendaknya dilaporkan secara
menyeluruh, baik sebagai data mentah berupa skor-skor yang diperoleh siswa maupun
sebagai data masak yang telah diolah dalam bentuk nilai-nilai siswa sesuai dengan
ketentuan yang berlaku di sekolah, misalnya nilai dalam standar huruf atau nilai dalam
standar angka. Data hasil penilaian dilaporkan kepada semua staf sekolah, yaitu kepada
kepala sekolah,wali kelas, guru pembimbing, dan jika dipandang perlu kepada guru-guru
lainnya.

2. Pemanfaatan data hasil penilaian


a. Manfaat data penilaian hasil belajar formatif
 Memperbaiki program pengajaran atau satuan pelajaran di masa mendatang,
terutama dalam merumuskan tujuan instruksional, organisasi bahan,
kegiatan belajar mengajar, dan pertanyaan penilaian

21
 Meninjau kembali dan memperbaiki tindakan mengajarnya dalam memilih
dan menggunakan metode mengajar, mengembangkan kegiatan belajar
siswa, bimbingan belajar, tugas dan latiihan para siswa dan lain-lain
 Mengulang kembali bahan pengajaran yang belum dikuasai para siswa
sebelum melanjutkan bahan pengajaran yang belum dikuasai para siswa
sebelum leanjutkan dengan bahan baru, atau memberi penugassan kepada
siswa untuk memperdalam bahan yang belum dikuasainya
 Melakukan diagnosis kesulitan belajar para siswa sehingga dapat ditemukan
fakotr penyebab kegagalan siswa dalam menguasai tujuan instruksional.

b. Manfaat data penilaian hasil belajar sumatif


 Membuat laporan kemajuan belajar siswa setelah mempertimbangkan pula nilai
dari hasil tes formatif dan kemajuan-kemajuan belajar lainnya dari setiap siswa
 Menata kembali seluruh pokok bahasan dan sub pokok bahasan setelah melihat
hasil tes sumatif terutama kelompok materi yang belum dikuasainya. Konsep esensi
pokok bahasan yang belum dikuasai siswa dilihat kembali, baik dalam hal tingkat
kesulitannya, ruang lingkup dan susunannya, waktu yang diperlukan, maupun buku
sumber yang relevan untuk dipelajari siswa.

c. Manfaat data penilaian hasil belajar proses belajar mengajar


Data hasil penilaian proses belajar mengajar sangat bermanfaat bagi guru,siswa dan
kepala sekolah. Bagi guru ialah ia dapat mengetahui kemampuan dirinya sebagai pengajar,
baik kekurangan maupun kelebihannya. Guru juga dapat mengetahui pendapat dan
aspirasi para siswanya dalam berbagai hal yang berkenaan dengan proses belajar
mengajar.

d.. Manfaat hasil penilaian bagi penelitian pendidikan


Hasil penelitian sering dijadikan dasar dan bahan pertimbangan dalam menentukan
kebijaksanaan pendidikan, Itulah sebabnya data hasil penilaian yang salah atau keliru dan
tidak objektif akibat pencatatan yyang tidak teratur atau tidak lengkap, jika disampaikan

22
kepada peneliti akan menghasilkan temuan penelitian yang salah pula atau tidak sesuai
dengan kondisi dak keadaan di lapangan. Sudah barang tentu temuan penelitian yang
dihasilkkan , jika digunakan sebagai bahan dalam membuat kebijaksanaan, akan berbahaya
dan merugikan bagi pendidika secara keseluruhan.

23
BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Pembahasan Isi Buku
Pada buku yang ditulis oleh Dr. Nana Sudjana, terdiri atas delapan bab. Sedangkan
buku yang ditulis oleh Ir.Sudaryono,M.Pd terdiri dari enam bab. Pada bab pertama, buku
utama menyampaikan materi mengenai pengertian,prinsip, dan kualiatas dari proses
belajar mengajar. Pada buku pembanding, sebelum memasuki materi mengenai belajar
mengajar, buku tersebut terlebih dahulu memperkenalkan materi standar kompeteni
professional guru.
Bab dua, buku utama menyampaikan materi tipe hasil belajar dimana terdiri dari
pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis dan evaluasi serta dijelaskan
beberapa tipe tersebut. Pada buku pembanding, materi mengenai evaluasi pembelajaran
yang disajikan mulai dari pengertian, objek dan subjek ,tujuan serta prinsiip-prinsip
evaluasi.
Bab tiga, buku utama menyampaikan matei tentang tes sebagai alat penilaian hasil
belajar. Dimana terdapat cara pembuatan tes yang baik dan benar dan jenis-jenis tes uraian
juga disajikan. Pada buku pembanding, materi yamg disajikan adalah penilaian berbasis
kelas. Pada buku pembanding, materi yang disampaikan cukup mendasaar dimana isinya
mengenai bagaiaman menilai dalam penilaian kerja, sikap, portofolio,proyek, proses dan
produk.
Bab empat pada buku utama menyampaikan materi tentang Proses belajar
mengajar sebagai objek penilaian. Dimana dijelaskan lagi secara singat mengenai sumber
data yang berkaitan bahkan teknik pengumpulannya juga dijelaskan. Pada buku
pembanding, Tes belajar dianggap sebagai bentuk pengembangan prestasi dimana jenis-
jenis tes belajar diuraikan satu persatu hasil pengembangan prestasi dari setiap jenis tes
tersebut.
Bab lima, pada buku utama materi yang disajikan selanjutnya adalah nontes sebagai
alat penilaian hasil dan Proses Belajar Mengajar dimana terdiri wawancara dan kuosioner
sebagai jenis daripada nontes belajar. Pada buku pembandiing, materi yang disampaikan

24
sudah mengenai validitas dan reliabilitas tes hasil belajar. Beda dengan buku utama yang
akan membahasa materi tersebut di bab ketujuh. Yang membedakan adalah di buku utaa,
materi tersebut berupa analisis sedangkan pada buku pembanding berupa teknik
pengujiannya
Pada Bab enam, buku utama menyampaikan materi pengolahan data hasil penilaian.
Isi dari materi tersebut berupa mengenai batas kelulusan untuk mencapai standar
kompetensi yang diharapkan, cara menghitung skor baku, hingga konversi nilai menjadi
rentangan 0-100. Pada buku pembanding, materi selanjutnya adalah teori response butir.
Dimana dibahas mengenai taraf, daya beda, dan tingkatan dalam pembuatan butir soal-
soal.
Pada bab tujuh, buku utama menjelaskan mengenai analisis butir soal. Berbeda
dengan dengan buku pembanding yang terlebih dahulu membahasnya, Di buku utama,
yang dianalisis adalah tingkatk kesulitan, daya pembeda, validitas dan reliabilitas.
Pada bab delapan, buku utama menyampaikan materi tentang pelaporan dan
pemanfaatan hasil penilaian. Sub pokok yang dibahas adalah manfaat daripada hasil belajar
sumatif, formatif, proses belajar mengajar, dan gunanya untuk penelitian di bidang
pendidikan.

3.2 Kelebihan dan kekurangan buku


 Dilihat dari aspek tampilan buku, tidak terlalu nampak muka buku yang didesain
dikarenakan sudah terlalu lama digunakan
 Dari segi bahasa, komunikatif dan gampang dipahami sehingga pembaca mudah
menangkap isi materi
 Dari aspek isi buku, materi yang disajikan cukup lengkap. Namun ada beberapa yang
hanya dijelaskan sedikit saja, sehingga membutuhkan buku pembanding sebagai
pelengkap materi tersebut.Contohnya materi tentang validitas dan reliabilitas
 Dari segi tata letak cukup teratur diawali dengan kata pengatar, daftar isi, materi,
daftar pustaka hingga lampiran
 Dari segi bentuk buku, terlalu kusam dan beberapa halaman tidak rapi (ada yang
robek atau hilan bacaannya) dikarenakan buku tersebut terlalu sering digunakan.

25
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Dari hasil review buku di atas, dapat disimpulkan bahwa buku tersebut memiliki isi
materi yang lengkap dan memiliki kalimat yang komunikatif, tidak terlalu formal. Adanya
daftar pustaka juga dapat memudahkan kita mencari materi lain jika buku yang disusun
oleh Nana Sudjana hanya menyampaikan materi secara dasarnya.
Untuk mengulang kembali, buku tersebut juga menyiapkan beberapa soal bahkan
tugas untuk melatih ulang daya ingat para pembaca. Hal ini dilakukan agar pembaca
tersebut dapat memahami secara keseluruhan dan kritis dalam menanggapi buku tersebut
dengan mencari buku referensi yang lain.
Pada buku pembanding, materi yang disampa tidak sedetail buku utama, namun
menjadi pelengkap pada beberapa materi di buku utama dimana buku tersebut hanya
menyampaikan beberapa poin saja. Pada buku utama juga terdapat beberapa rumus dalam
menghitung skor hasil belajar guna untuk mengingat pembaca jika ingin diterapkan dalam
dunia pendidikan.

4.2 Rekomendasi
Buku ini dapat dijadikan sebagai buku rekomendasi para mahasiswa untuk
memenuhi beberapa tugas dalam mata kuliah yang berkenaan dengan pendidikan. Selain
lengkap, buku tersebut juga dapat dijadikan acuan untuk mencari materi yang lebih banyak
yang terdapat di buku referensi karena pada buku yang ditulis oleh Drs, Nana Sudjana
cukup lengkap dan beberapa materi lainnya hanya ditulis secara mendasar dan tidak lebih
spesifik sehingga dapat mencari materi yang sama dengan buku yang lain.

26
DAFTAR PUSTAKA

Sudjana, Nana.1997.Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar.PT Remaja Rosda Karya :


Bandung

Sudaryono.2012.Dasar-dasar Evaluasi Pembelajaran.Graha Ilmu : Yogyakarta

27
LAMPIRAN

28
29