Anda di halaman 1dari 21

MAKALAH PRINSIP CARA KERJA ELEKTRIKAL

DALAM PRAKTIK KEBIDANAN


Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Fisika Kesehatan

Dosen Pembimbing
Prabawati Budi Utami, M.Pd.

Disusun Oleh :
1. Citra Akmalia (P1337424419003)
2. Seviane Cahya N. (P1337424419020)
3. Aprilia Vetria C. P. (P1337424419021)
4. Destaliya Damayanti (P1337424419031)
5. Flora Jatra Hafzah K. (P1337424419032)
6. Nurandhika Pramesthi (P1337424419033)
7. Iswara Salsabila F. (P1337424419008)

PRODI SARJANA TERAPAN KEBIDANAN SEMARANG


DAN PROFESI BIDAN SEMARANG
POLTEKKES KEMENKES SEMARANG
TAHUN AJARAN 2020/2021
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI............................................................................................................... i
KATA PENGANTAR................................................................................................. ii
BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................................... 1
A. Latar Belakang............................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah.......................................................................................... 2
BAB II. PEMBAHASAN........................................................................................... 3
A. Pengertian.................................................................................................... 3
B. Macam-Macam Gelombang Arus Listrik.................................................... 3
C. Macam-Macam Gelombang Potensial Aksi................................................ 8
D. Syarat-Syarat Listrik Tubuh......................................................................... 11
E. Jenis-Jenis Alat Kedokteran yang Berkaitan dengan Teori Gelombang….. 12
BAB III. PENUTUP.................................................................................................... 16
A. Kesimpulan.................................................................................................. 16
B. Saran............................................................................................................ 17
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 18

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta
karunia-Nya kepada kami sehingga kami berhasil menyelesaikan Makalah ini yang
alhamdulillah tepat pada waktunya yang berjudul “Prinsip Cara Kerja Elektrikal dalam
Praktik Kebidanan”.
Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi salah satu tugas mata kuliah dan
memperdalam pemahaman mengenai ilmu Fisika khususnya pengaruh terhadap kesehatan
yang di dalamnya menyangkut aspek-aspek program atau suatu organisasi bidan.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, sehingga kritik dan saran
dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan
makalah ini.
Dengan demikian, kami menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah
berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT
senantiasa meridhai segala usaha kita. Aamiin.

Semarang, 24 September 2020

Penulis

ii
BAB I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kelistrikan merupakan sesuatu yang biasa digunakan dalam kehidupan sehari-hari.
Pengamatan terhadap gaya tarik listrik dapat ditelusuri sampai pada zaman Yunani kuno.
Orang-orang yunani kuno telah mengamati bahwa setelah batu amber digosok, batu
tersebut akan menarik benda kecil seperti jerami atau bulu. Sedangkan kata Listrik itu
sendiri berasal dari bahasa Yunani yaitu elektron.  
Kelistrikan memegang peranan penting dalam bidang kedokteran. Ada dua aspek
dalam bidang kedokteran yaitu listrik dan magnet yang timbul dalam tubuh manusia,
serta penggunaan listrik dan magnet pada permukaan tubuh manusia. Listrik yang ada
pada tubuh disebut dengan biolistrik atau sering diartikan sebagai listrik yang terdapat
pada makhluk hidup, yang mana berasal dari kata bio berarti makhluk hidup dan kata
listrik. Pada tahun 1856 Caldani menunjukkan kelistrikan pada otot katak yang telah
mati. Kemudian Luigi Galvani memberikan kontribusi pertama di bidang ini pada tahun
1786 ketika ia menemukan listrik di kaki katak. Sejak saat itu bertahun-tahun penelitian
telah dilakukan dengan berbagai macam percobaan yang berhubungan dengan efek listrik
di dalam dan pada permukaan tubuh. Penelitian dasar masalah ini disebut neurofisiologi.
Listrik yang dihasilkan di dalam tubuh berfungsi mengendalikan dan
mengoperasikan saraf, otot, dan berbagai organ. Pada dasarnya, semua fungsi dan
aktivitas tubuh sedikit banyak melibatkan listrik. Gaya-gaya yang ditimbulkan oleh otot
disebabkan tarik-menarik antara muatan listrik yang berbeda. Kerja Otot, otak dan
jantung pada dasarnya bersifat elektrik (listrik). Sistem saraf berperan penting pada
hampir semua fungsi tubuh. Otak, yang pada dasarnya adalah suatu komputer sentral,
menerima sinyal eksternal dan internal dan (biasanya) menghasilkan respons yang
sesuai. Informasi disalurkan sebagai sinyal listrik di sepanjang saraf-saraf. Saat kita
menjalankan fungsi-fungsi khusus tubuh, banyak sinyal listrik yang dihasilkan. Sinyal-
sinyal ini dihasilkan dari proses elektrokimiawi tertentu.

1
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana pengertian mengenai arus listrik?
2. Bagaimana penjelasan mengenai macam – macam arus
3. Bagaimana syarat – syarat listrik tubuh?

BAB II.
2
PEMBAHASAN

A. Pengertian

Arus listrik adalah banyaknya muatan listrik yang disebabkan dari


pergerakan elektron-elektron, mengalir melalui suatu titik dalam sirkuit listrik tiap satuan
waktu. Arus listrik dapat diukur dalam satuan Coulomb/detik atau Ampere. Contoh arus
listrik dalam kehidupan sehari-hari berkisar dari yang sangat lemah dalam satuan
mikroAmpere seperti di dalam jaringan tubuh hingga arus yang sangat kuat 1-200
kiloAmpere (kA) seperti yang terjadi pada petir. Dalam kebanyakan sirkuit arus
searah dapat diasumsikan resistansi terhadap arus listrik adalah konstan sehingga besar
arus yang mengalir dalam sirkuit bergantung pada voltase dan resistansi sesuai dengan
hukum Ohm. Arus listrik merupakan satu dari tujuh satuan pokok dalam satuan
internasional. Satuan internasional untuk arus listrik adalah Ampere (A). Secara formal
satuan Ampere didefinisikan sebagai arus konstan yang, bila dipertahankan, akan
menghasilkan gaya sebesar 2 x 10-7 Newton/meter di antara dua penghantar lurus
sejajar, dengan luas penampang yang dapat diabaikan, berjarak 1 meter satu sama
lain dalam ruang hampa udara.

B. Macam-Macam Gelombang Arus Listrik

1. Arus Bolak Balik/Sinusoidal

Alternating Current atau yang biasa disingkat AC merupakan tipe arus listrik
bolak-balik. Ide mengenai arus AC dikembangkan oleh Nikola Tesla yang bekerjasama
dengan perusahaan Westinghouse dan digunakan secara komersil pada pertengahan abad
20-an. mendatar (singkatan dari alternating current) atau yang biasa disebut dengan arus
bolak balik, adalah arus listrik yang nilainya berubah-ubah terhadap satuan waktu.
Sumber arus AC yang paling umum adalah berasal dari induksi elektromagnetik yaitu

3
dari generator AC yang secara eksklusif dioperasikan oleh Perusahaan Listrik Negara
(PLN) ataupun dari generator portabel (genset AC). Penggunaan arus AC yang paling
umum adalah pada rumah tangga, di mana arus AC dimanfaatkan sebagai sumber energi
untuk menyalakan perangkat-perangkat elektronik seperti televisi, air conditioner (AC),
lampu rumah dan lain sebagainya.
Secara teori, sama halnya dengan arus DC, arus AC adalah aliran elektron dari
suatu titik dengan energi potensial listrik yang lebih tinggi ke titik lain dengan energi
potensial lebih rendah. Karakteristik arus AC antara lain: 1) Nilai arus listriknya selalu
berubah-ubah atau tidak konstan terhadap waktu; 2) Polaritasnya selalu berubah-ubah
pada masing-masing terminalnya dan 3) Bentuk gelombang baik I (arus) vs t (waktu)
maupun V (tegangan) vs t (waktu) berbentuk sinusoidal, di mana nilai V maupun I selalu
berubah-ubah terhadap perubahan waktu.
Karakteristik Gelombang AC :
a. Periode (T) adalah lamanya waktu dalam detik yang dibutuhkan gelombang untuk
mengulang (pembentukan satu gelombang, satu bukit dan satu lembah) dari awal
hingga akhir. Pada gelombang kotak, periode disebut juga sebagai Lebar Pulsa.
b. Frekuensi (f) adalah besaran yang menyatakan berapa kali gelombang berulang
selama satu detik. Dengan kata lain banyaknya gelombang yang terbentuk dalam
satu detik. Frekuensi adalah kebalikan dari periode waktu, (f = 1/T) dengan
besaran standar Hertz (Hz).
c. Amplitudo adalah nilai besaran atau intensitas gelombang sinyal yang diukur
dalam satuan volt atau ampere.

2. Arus Setengah Gelombang (Telah Diarahkan)

Arus setengah gelombang adalah sistem penyearah yang menggunakan satu blok
dioda tunggal (bisa satu diode atau banyak diode yang diparalel) untuk mengubah
tegangan dengan arus bolak – balik (AC) menjadi tegangan dengan arus searah (DC).

3. Arus Searah Penuh tetapi Masih Mengandung Ripple/Desir

4
4. Arus Searah Murni

Direct Current atau yang biasa disingkat DC merupakan tipe arus listrik searah.
Ide mengenai arus DC dikembangkan oleh Thomas Alva Edison melalui perusahaannya
yaitu General Electric dan digunakan secara komersil pada akhir abad ke-19. Sumber
arus DC yang paling umum digunakan berasal dari proses kimiawi, hasil induksi
elektromagnetik dan bahkan berasal dari sumber energi alam yang terbarukan. Sumber
arus DC yang berasal dari proses kimiawi antara lain baterai (elemen Volta) dan
akumulator (biasa disebut aki). Sumber arus DC yang berasal dari hasil induksi
elektromagnetik antara lain dinamo (generator/motor DC).
Sumber arus DC yang berasal dari sumber energi alam yang terbarukan adalah
sel/panel surya, yang memanfaatkan cahaya matarahari dalam penggunaannya.
Penggunaan arus DC yang paling sering dijumpai adalah aki mobil, yang menjadi
sumber energi listrik bagi perangkat elektronik di dalam mobil seperti lampu mobil, tape,
pemantik rokok dan lain sebagainya. Secara teori, arus DC adalah aliran elektron dari
suatu titik dengan energi potensial listrik yang lebih tinggi ke titik lain dengan energi
potensial lebih rendah. Karakteristik arus DC antara lain: 1) Nilai arus listriknya selalu
tetap atau konstan terhadap perubahan waktu; 2) Polaritasnya selalu tetap pada
masingmasing terminalnya dan 3) Bentuk gelombang baik I (arus) vs t (waktu) maupun
V (tegangan) vs t (waktu) mendatar, di mana nilai V maupun I selalu tetap terhadap
perubahan waktu.
Arus DC dapat diubah menjadi arus DC dan sebaliknya. Arus DC dapat diubah
menjadi arus AC dengan menggunakan divais yang dinamakan inverter sementara
arusAC dapat diubah menjadi arus DC dengan menggunakan divais yang dinamakan
diode.

5
Arus listrik searah atau biasa disebut DC (Direct Current) adalah sebuah bentuk
arus atau tegangan yang mengalir pada rangkaian listrik dalam satu arah saja. Pada
umumnya, baik arus maupun tegangan listrik DC dihasilkan oleh pembangkit daya,
baterai, dinamo, dan sel surya. Tegangan atau arus listrik DC memiliki besaran nilai
(amplitudo) yang tetap dan arah mengalirnya arus yang telah ditentukan. Sebagai contoh,
+12V menyatakan 12 volt pada arah positif, atau -5V menyatakan 5 volt pada arah
negatif.
Diketahui bahwa power supply DC tidak mengubah nilainya berdasarkan waktu,
listrik DC menyatakan arus yang mengalir pada nilai konstan secara terus-menerus pada
arah yang tetap. Dengan kata lain, listrik DC selalu mempertahankan nilai yang tetap dan
aliran listrik yang satu arah. Listrik DC tidak pernah berubah atau arahnya menjadi
negatif kecuali apabila dihubungkan terbalik secara fisik.

5. Faradik

Faradik adalah arus listrik bolak – balik (AC) yang tidak simetris yang
mempunyai durasi 0,01 – 1 ms dengan frekuensi 50 – 100 Hz. Tiap cycle terdiri dari dua
fase yang tidak sama, fase pertama dengan intensitas rendah dan durasi panjang,
sedangkan fase kedua intensitas tinggi dan durasi pendek.

6. Surged Faradik/Sentakan Faradik

6
Sentakan faradik adalah arus bolak – balik dengan frekuensi rendah tidak
beraturan pada saat terjadinya sentakan dan jarak antara arus lebih panjang.

7. Surged Sinusoidal/Sentakan Sinusoidal

Sentakan sinusoidal adalah tegangan yang dimulai dari nol kemudian menaik
secara logaritmik sehingga mencapai titik tertinggi, lalu turun secara logaritmik hingga
kembali ke level nol volt dan langsung turun ke arah negatif secara logaritmik hingga
mencapai level rendah.
a. Arus listrik bolak-balik simetris
b. Durasi : 10 ms
c. Frekuensi : 50 Hz

8. Galvanik yang Interuptus

Galvanik yang interuptus adalah memegang peranan penting dalam kedokteran


listrik dan magnet pengobatan, yaitu efek listrik dan magnet yang dihasilkan dalam tubuh
dan aplikasi listrik dan magnet ke permukaan tubuh.

9. Arus Gigi Gergaji

7
Bentuk Gelombang Gigi Gergaji atau Saw Tooth Waveform adalah gelombang
yang berbentuk seperti gigi gergaji. Pada Bentuk Gelombang Gigi Gergaji ini, tegangan
naik secara linear dari titik 0 hinggi titik mencapai titik tertinggi (+V) kemudian jatuh
secara tiba-tiba ke titik terendahnya (0) tanpa atau pewaktuan. Gelombang Gigi Gergaji
ini digunakan pada Rangkaian Televisi terutama pada TV yang masih menggunakan
tabung CRT dan juga sebagai Pemicu (Trigger) pada rangkaian Digital.

C. Macam-Macam Gelombang Potensial Aksi

1. Gelombang Potensial Aksi dari Akson


Potensial akson saraf berlangsung 1 mdtk, sel otot rangka 5 mdtk, sel otot
jantung bisa 150-300 mdtk. Akson menghantarkan potensial aksi ke kedua arah, tetapi
sinaps yang menghubungkan ke neuron lain, hanya memungkinkan pergerakan
potensial aksi menjauhi badan selnya. Faktor yang memengaruhi kecepatan potensial
aksi : R dan C antara kedua sisi membran. Penurunan R atau C melepaskan/menarik
muatan listrik lebih cepat. C besar waktu depolarisasi lama adalah kecepatan.

2. Gelombang Potensial Aksi dari Sel Otot Bergaris


a. Potensial Aksi Sel Kontraktil Otot Jantung
Pembentukan potensial aksi pada otot jantung kontraktil hampir sama
dengan pada otot rangka. Pada otot jantung, masa refrakter memanjang untuk
mencegah terjadinya kontraksi tetanik.
Potensial aksi yang direkam dalam sebuah serabut otot ventrikel, rata-
rata adalah 105 milivolt, maksudnya potensial intrasel tersebut meningkat dari
suatu nilai yang sangat negative, sekitar -85 mV menjadi sedikit positif kira-kira
+20 mV, sepanjang tiap denyut jantung.
Setelah terjadi gelombang spike (gelombang naik) yang pertama,
membrane tetap dalam keadaan depolarisasi selama kira-kira 0,2 detik,
memperlihatkan suatu pendataran/plato yang diikuti dengan keadaan
repolarisasi yang terjadi dengan tiba-tiba pada bagian akhir dari plato tersebut.
Adanya plato ini dalam potensial aksi menyebabkan kontraksi ventrikel
berlangsung sampai 15 kali lebih lama daripada kontraksi otot rangka.

b. Mekanismenya adalah sebagai berikut :

8
Diwaktu istirahat, potensial aksi membrane sel kontraktil adalah sekitar
-85 mV. Sewaktu kanal fast Sodium Channel terbuka, Na+ masuk ke dalam sel
dan menyebabkan terjadinya depolarisasi pada sel kontraktil sehingga dalam
waktu singkat potensial aksi sel kontraktil meningkat mencapai +20 mV. Pada
kondisi demikian, fast sodium channel menutup dan slow sodium calcium
channel terbuka. Hal ini menyebabkan potensial aksi sel sempat menurun
namun diikuti pendataran secara perlahan. Pada saat ini kalsium masuk ke
dalam sel kontraktil dan menyebabkan sel berkontraksi.
Setelah sel kontraktil berkontraksi, maka slow sodium calcium channel
menutup dan slow potassium channel terbuka dan mengakibatkan Kalium
keluar dari sel sehingga mengembalikan kondisi potensial aksi sel menjadi
negatif. Pada waktu ini terjadi proses repolarisasi. Kalsium yang digunakan
pasca kontraksi akan disimpan di bagian reticulum sarkoplasmik dan tubulus T
pada sel otot jantung untuk digunakan kembali.

c. Mekanisme Penghataran Impuls

Depolarisasi Atrium : SA node (nodus sinus) akan terangsang scr


spontan (tak terlihat dlm rekaman EKG) gelombang depolarisasi menyebar ke
arah luar menuju ke miokardium atrium (kiri dan kanan) sel-sel miokardium
atrium terdepolarisasi kedua atrium (kiri dan kanan) berkontraksi.
Masa Jeda Memisahkan Atrium Dari Ventrikel : Gelombang depolarisasi
telah menyelesaikan perjalanannya melalui atrium menemui suatu sawar/ barrier
yang disana tdpt AV node AV node memperlambat konduksi sampai menjadi
lambat sekali (istirahat, berlangsung selama + 1/10 detik). Gunanya supaya
atrium menyelesaikan kontraksinya sebelum ventrikel mulai berkontraksi
sehingga memungkinkan atrium mengosongkan seluruh volume darahnya ke
dalam ventrikel sebelum ventrikel berkontraksi.
Depolarisasi Ventrikel : Setelah + 1/10 detik, gelombang pendepolarisasi
lepas dari AV node dg cepat menjalar turun di ventrikel sepanjang berkas his
sampai ke serabut purkinje miokardium ventrikel kiri dan kanan terdepolarisasi
ventrikel berkontraksi.

9
Repolarisasi : Setelah miokardium berdepolarisasi, sel-sel tersebut
mengalami periode refrakter yang singkat dan selama periode ini sel-sel tersebut
kebal terhadap rangsangan berikutnya sel-sel menjalani repolarisasi.

3. Gelombang Potensial Aksi dari Sel Otot Jantung


Potensial Aksi Sel Otoritmik Jantung - Fase 0 (Depolarisasi Cepat) Dibawah
keadaan normal, serat otot jantung dapat berkontraksi sekitar 60-100 kali/menit oleh
karena impuls listrik yang dihasilkan oleh nodus SA.Aksi ini merubah potensial
istirahat membran dan membiarkan masuknya aliran Na+ (sodium) secara cepat ke
dalam sel melalui natrium channel. Dengan masuknya ion natrium (bersifat positif) ke
dalam sel, maka potensial dalam membran sel akan menjadi lebih positif sehingga
ambang potensialnya akan naik (depolarisasi) sekitar 30 mV.
a. Fase 1 (Repolarisasi Awal).
Segera setelah fase 0, channel untuk ion K+ (potassium) terbuka dan
melewatkan ion kalium ke luar dari dalam sel. Hal ini membuat potensial
membran sel menjadi lebih turun sedikit.
b. Fase 2 (Plateu)
Segera setelah repolarisasi awal, untuk mempertahankan ambang
potensial di membran sel maka ion kalsium (Ca+) akan segera masuk
sementara ion kalium tetap keluar. Dengan begini, ambang potensial membran
sel akan tetap datar untuk mempertahankan kontraksi sel otot jantung.
c. Fase 3 (Repolarisasi Cepat)
Aliran lambat ion kalsium berhenti, akan tetapi aliran ion kalium yang
keluar membran sel tetap terjadi sehingga potensial membran menjadi turun
(lebih negatif) dan disebut dengan repolarisasi.
d. Fase 4 (Istirahat/Resting State)
Potensial membran menjadi ke fase istirahat dimana potensialnya
sekitar – 90 mV. Dikarenakan ion natrium yang berlebihan di dalam sel dan
ion kalium yang berlebihan di luar sel dikembalikan ke tempat semula dengan
pompa natrium-kalium, sehingga ion natrium kembali ke luar sel dan ion
kalium kembali ke dalam sel.
Pada otot jantung, ion Na+ mudah bocor sehingga setelah repolarisasi, ion Na+
akan masuk kembali ke sel disebut depolarisasi spontan (nilai ambang dan potensial
aksi tanpa memerlukan rangsangan dari luar). Sel otot jantung akan mencapai nilai
10
ambang dan potensial aksi pada kecepatan yang teratur disebut Natural Rate /
kecepatan dasar membran sel.

D. Syarat-Syarat Listrik Tubuh

Syarat listrik ( elektrical signal ) tubuh merupakan hasil perlakuan kimia dari tipe-
tipe sel tertentu. Dengan mengukur isyarat listrik tubuh secara selektif sangat berguna
untuk memperoleh informasi klinik tentang fungsi tubuh. Yang termasuk dalam isyarat
listrik tubuh :
1. EMG (Elektromiogram)
Yaitu pencatatan potensial otot biolistrik selama pergerakan otot. Ada
25-2.000 serat otot(sel), dihubungkan dengan syaraf via motor end plate. EMG
bisa digunakan untuk mengukur sel otot tunggal maupun pada beberapa serat
otot. Elektrode permukaan diletakkan pada permukaan kulit untuk mengukur
isyarat listrik dari sejumlah unit motoris. Electrode jarum konsentris
dimasukkan ke dalam kulit untuk mengukur aktivitas unit motoris tunggal.

2. ENG (Elektroneurogram)
Tujuannya untuk mengetahui keadaan lingkungan, untuk mengetahui
kecepatan konduksi syaraf motoris dan sensosris, untuk menentukan penderita
miastenia gravis. Kecepatan normal konduksi saraf motoris berkisar 40-60
m/detik. Apabila kecepatan < 10 m/detik merupakan pertanda kelainan saraf.

3. ERG (Elektroretionogram)
Suatu pencatatan bentuk kompleks potensial biolistrik yang ada pada
retina mata yang di kerjakan melalui rangsangan cahaya pada retina. Isyarat
ERG sangat kompleks, karena merupakan sumasi efek yang terjadi di dalam
mata. Bila gelombang B tidak tampak pada ERG, berarti retina penderita
mengalami retinitis pigmentosa.

4. EOG (Elektrookulogram)
Suatu pengukuran/pencatatan berbagai potensial pada kornea-retina
sebagai akibat perubahan posisi dan gerakan mata.

11
5. EGG (Elektrogastrogram)
Merupakan EMG yang berkaitan gerakan peristaltic traktus
gastrointestinalis.

6. EEG (Elektroensefalogram)
Yaitu pencatatan isyarat listrik otot. Pencatatan potensial aksi listrik otak
merupakan sumasi dari potensial aksi sel saraf di dalam otak. Amplitudo dari
isyarat EEG merupakan gelombang denyut demi denyut (peak to peak) dengan
jarak antara 10 mV-100mV pada frekuensi di bawah 1 Hz sampai lebih 100 Hz.
Pemeriksaan EEG bertujuan untuk menggantikan fungsi EKG sebagai alat
monitor saat operasi, mendiagnosis epilepsy dan klasifikasi epilepsy,
menunjukkan tumor otak (aktivitas listrik pada daerah tumor otak akan
menurun). Frekuensi EEG berkisar 8-13 Hz, pada penderita berjaga memiliki
frekuensi di atas 13 Hz. Ada 4 grup frekuensi normal isyarat listrik EEG, Delta
(lambat ; 0,5-3,5 Hz), Teta (menengah ; 4-7 Hz), Alfa ( normal ; 8-13 Hz), Beta
(cepat ; > 13 Hz).

7. EKG (Elektrokardiogram)
Merupakan pencatatan isyarat biolistrik jantung, di lakukan pada
permukaan kulit. Irama jantung diatur oleh isyarat listrik yang dihasilkan oleh
rangsangan spontan pada SA Node.

E. Jenis-Jenis Alat Kedokteran yang Berkaitan dengan Teori Gelombang


1. EEG (Elektroensefalograf)
Bila ditempatkan electrode pada kulit kepala dan mengukur kegiatan
elektris , akan ditemukan sinyal elektris kompleks yang lemah. Potensial listrik
dihasilkan melalui proses sinkronisasi berselang-seling yang melibatkan syaraf
pada permukaan otak (cortex), dengan kelompok-kelompok berbeda menjadi
sinkron pada waktu singkat yang berbeda. Rekaman sinyal inilah yang disebut
elektroensefalogram.
Alat yang digunakan untuk merekam sinyal ini disebut
Elektroensefalograf. Elektrode yang digunakan berupa disket kecil perak
berklorida, terdiri dari dua macam ; electrode jarum (permukaan kulit) dan
electrode reference yang dipasang pada kedua daun telinga. Elektrode dipasang
12
di 10-20 saluran (standard internasional), secara rutin hanya 8-16 saluran
electrode yang dipakai & dicatat serentak, jarak tiap-tiap electrode dengan
interval 10% dan 20%. Frekuensi sinyal EEG tampak terikat pada aktivitas
mental seseorang. Amplitudo EEG meningkat dan frekuensi menurun seiring
seseorang tertidur lebih lelap.
EEG yang diambil selama tidur menunjukkan pola frekuensi tinggi =
paradoxical sleep atau Rapid Eye Movement (REM) karena mata bergerak
selama periode ini. Hal ini timbul berkaitan dengan mimpi.

2. EKG (Elektrokardiograf)
Depolarisasi dan repolarisasi otot-otot jantung menyebabkan arus
mengalir ke dalam torso, menyebabkan potensial listrik pada kulit. Rekaman
potensi jantung pada permukaan kulit disebut elektrokardiogram (ECG). Alat
yang digunakan untuk merekam potensial listrik jantung disebut
Elektrokrdiograf.
Permukaan elektrode untuk mendapatkan gambaran EKG (terdiri dari 12
lead), diletakkan di :
a. Lengan kiri (LA)
b. Lengan kanan (RA)
c. Kaki kiri (LL)
d. V1 (Ruang iga IV pada garis sternal kanan)
e. V2 (Ruang iga IV pada garis sternal kiri)
f. V3 (Terletak di tengah antara V2 dan V4)
g. V4 ( Ruang iga V garis tengah Klavikula Kiri)
h. V5 ( Ruang iga V garis aksilla depan kiri)
i. V6 (Ruang iga V garis aksilla tengah kiri)
Masing- masing pencatatan EKG, memetakan proyeksi vector
kutub elektris atau aktifitas elektris jantung, melalui setiap bagian
lingkarnya. Kegiatan elektris utama untuk siklus jantung yang normal
antara lain :
i. Depolarisasi serambi jantung yang memproduksi gelombang P
ii. Polarisasi ulang serambi jantung yang jarang terlihat dan tidak
berlabel
iii. Depolarisasi bilik jantung yang memproduksi kesatuan QRS
13
iv. Polarisasi ulang bilik jantung yang memproduksi gelombang T

PR segment menunjukkan berhentinya impuls pada AV Node (Tidak ada


transmisi impuls di AV Node) ST Segment menunjukkan tidak adanya transmisi
impuls disebabkan adanya periode refrakter di sel miokardium Bentuk
gelombang EKG ada yang positif dan negative tergantung pada arah kutub
vektor elektris dan polaritas serta posisi elektroda dari alat pengukur.
Elektromiograf (EMG) adalah alat yang digunakan untuk memantau
aktivitas listrik otot, Jamzuri. Desain Signal Generator untuk Uji Kelistrikan
Tubuh Seminar Nasional XII Pendidikan Biologi FKIP UNS 2015 931 diukur
dari respond jarak kejut sinyal listrik yang diberikan pada jarak tertentu.

Elektromiograf Elektrokardiograf (EKG) adalah alat yang digunakan untuk


memantau aktivitas listrik jantung.

Gambar 6.

14
Hasil Animasi EKG Elektroensefalograf (EEG) adalah alat yang digunakan untuk
memantau aktivitas listrik otak. Saat ini telah dapat dapat dikembang kan EEG berbasis
personal computer (PC).

15
BAB III.

PENUTUP

A. Kesimpulan

Arus listrik adalah banyaknya muatan listrik yang disebabkan dari


pergerakan elektron-elektron, mengalir melalui suatu titik dalam sirkuit listrik tiap satuan
waktu. Gelombang arus listrik dibagi menjadi :
1. Arus bolak balik / sinusoidal
2. Arus setengah gelombang (telah diserahkan)
3. Arus searah penuh tetapi masih mengandung ripple/desir
4. Arus searah murni
5. Faradik
6. Surged faradic/sentakan faradik
7. Surged sinusoidal/sentakan sinusoidal
8. Galvanik yang interuptus

9. Arus gigi gergaji


Sedangkan, gelombang potensial aksi dibagi menjadi :
1. Gelombang potensial aksi dari akson
2. Gelombang potensial aksi dari sel otot bergaris
3. Gelombang potensial aksi dari sel oto jantung
Syarat – syarat listrik tubuh meliputi :
1. EMG (Elektromiogram)
2. ENG (Elektroneurogram)
3. ERG (Elektroretionogram)
4. EOG (Elektrookulogram)
5. EGG (Elektrogastrogram)
6. EEG (Elektroensefalogram)
7. EKG (Elektrokardiogram)

16
B. Saran
Berdasarkan beberapa pemaparan yang telah disampaikan di atas, diharapkan
pembaca pada umumnya dan mahasiswa calon bidan pada khususnya dapat lebih
memahami tentang prinsip cara kerja elektrikal dalam praktik kebidanan.
Sebagai calon bidan kita perlu memahami prinsip cara kerja elektrikal dalam
praktik kebidanan, sehingga kita mengerti bagaimana cara megaplikasikan dan
mengoperasikan gelombang arus listrik dalam dunia kebidanan.

17
DAFTAR PUSTAKA

Gideon, S., & Saragih, K. P. (2019). Analisis Karakteristik Listrik Arus Searah dan Arus
Bolak-Balik. Ready Star, 2(1), 262-266.

Irawati, L. (2015). Aktifitas Listrik pada Otot Jantung. Jurnal Kesehatan Andalas, 4(2).

Jamzuri, J. Desain Signal Generator untuk Uji Kelistrikan Tubuh. In Proceeding Biology
Education Conference: Biology, Science, Enviromental, and Learning (Vol. 12,
No. 1, pp. 929-937).

Jurnal, R. T. (2016). PROSES LISTRIK DALAM TUBUH MANUSIA. Energi &


Kelistrikan, 8(1), 20-25.

18

Anda mungkin juga menyukai