Anda di halaman 1dari 61

KARYA AKHIR

EFEK PEMBERIAN HIALURONIC ACID DAN SILVER SULVADIAZINE


TERHADAP LUKA LASERASI PADA TIKUS WISTAR

OLEH

dr. HANS ALFONSO

dr. VANNES C. P. SAPAN

PEMBIMBING

Dr. JUFRI LATIEF, Sp.B, Sp.OT

DR. Dr. ARIFIN SEWENG, MPH

PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER SPESIALIS I

DEPARTEMEN ILMU BEDAH

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN

MAKASSAR

2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat, rahmat
dan karunia-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan karya akhir ini yang berjudul Efek
Pemberian Hialuronic Acid dan Silve Sulvadiazine terhadap Luka Laserasi pada Tikus
Wistar sebagai salah satu persyaratan menyelesaikan program Pendidikan Dokter
Spesialis Bedah.

Saya menyadari bahwa karya akhir ini belum sempurna sehingga dengan segala
kerendahan hati saya mengharapkan kritik, saran dan koreksi dari semua pihak. Banyak
kendala yang dihadapi dalam rangka penyusunan karya akhir ini, namun berkat bantuan
berbagai pihak maka karya akhir ini dapat juga selesai pada waktunya.

Dalam kesempatan ini, dengan ketulusan hati saya menyampaikan ucapan terima
kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada:

1. Dr. Jufri Latief, SpB, SpOT selaku Ketua Komisi Penasehat


2. DR. Dr. Arifin Seweng, MPH selaku Anggota Komisi Penasehat
3. DR. Dr. Prihantono, SpB(K)Onk, M.Kes selaku Ketua Program Studi
Departemen Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin

Atas segala arahan dan bimbingan yang telah diberikan mulai dari pengembangan
minat terhadap permasalahan, pelaksanaan selama penelitian, hingga penyusunan dan
penulisan karya akhir ini. Serta ucapan terima kasih atas segala arahan, nasehat dan
bimbingan yang telah diberikan selama saya menjalani pendidikan di Departemen Ilmu
Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin ini.

Pada kesempatan ini pula saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih dan
penghargaan yang sebesar-besarnya kepada:
1. Rektor Universitas Hasanuddin, Dekan Fakultas Kedokteran Universitas
Hasanuddin, KPPS Dokter Spesialis Fakultas Kedokteran Universitas
Hasanuddin yang telah memberikan kesempatan kepada saya untuk mengikuti

i
Program Pendidikan Dokter Spesialis di Departemen Ilmu Bedah Fakultas
Kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar.
2. Seluruh Dosen dan Dosen Luar biasa dalam lingkup Bagian Ilmu Bedah
Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar atas arahan dan
bimbingan selama saya menjalani pendidikan.
3. Direksi beserta seluruh staf RSUP DR Wahidin Sudirohusodo Makassar dan RS
Universitas Hasanuddin Makassar atas kesempatan yang diberikan kepada saya
untuk menjalani pendidikan di rumah sakit ini.
4. Para staf FK Unhas, para staf PPDS FK-UNHAS, seluruh sekretaris divisi Ilmu
Bedah dan seluruh perawat RSUP DR Wahidin Sudirohusodo dan RS.
Universitas Hasanuddin Makassar atas bantuan dan kerjasamanya.
5. Teman- teman seangkatan “Royal Twelve” angkatan Juli 2014 dan seluruh
teman PPDS Ilmu Bedah lainnya yang telah banyak memberikan bantuan,
motivasi dan dukungan kepada saya selama masa pendidikan dan penyelesaian
karya akhir ini.
6. Kedua orang tua saya, bapak Ir Daniel Sapan dan ibu Sarlota Palebangan yang
sangat saya cintai dan hormati, dan dengan tulus dan penuh kasih sayang
senantiasa memberikan dukungan dan bantuan kepada saya.
7. Kepada isteri saya Stella Agnestasia, SE yang saya cintai, anak- anak terkasih
Mikhayla Eleanor Sapan dan Vannesa Anastasia Sapan, terimakasih atas
kesabaran dan dukungan serta doa-doanya kepada saya, hingga saya bisa
menyelesaikan semua tugas-tugas saya.
8. Kepada kakak saya Rudianto Sapan Palebangan, SH yang telah banyak
memberikan dukungan, bantuan dan mendoakan saya serta segenap kelurga
yang lain atas dukungan, bantuan dan doanya.
9. Kepada semua pihak yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu, yang telah
memberikan bantuan baik moril dan materil secara langsung maupun tidak
langsung saya ucapkan terima kasih.

ii
Melalui kesempatan ini pula perkenankan saya menyampaikan permohonan maaf
yang setulus-tulusnya atas kesalahan dan kekhilafan yang saya lakukan selama masa
pendidikan sampai saya menyelesaikan karya akhir ini.

Akhirnya saya berharap semoga karya akhir ini bermanfaat bagi kita semua dan
dapat memberikan sumbangan bagi perkembangan Ilmu Bedah di masa yang akan
datang. Semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa menyertai dan memberkati setiap
langkah pengabdian kita.

Makassar, 3 Juli 2019

Penulis,

Vannes Caesar.P. Sapan

DAFTAR ISI

iii
KATA PENGANTAR........................................................................................................i

DAFTAR ISI....................................................................................................................iv

DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................vi

DAFTAR TABEL...........................................................................................................vii

DAFTAR GRAFIK........................................................................................................viii

BAB I.................................................................................................................................2

PENDAHULUAN.............................................................................................................2

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH............................................................................2

1.2 RUMUSAN MASALAH............................................................................................2

1.3 TUJUAN PENELITIAN.............................................................................................3

1.3.1 TUJUAN UMUM........................................................................................3

1.3.2. TUJUAN KHUSUS.....................................................................................3

1.4 MANFAAT PENELITIAN.........................................................................................3

BAB II...............................................................................................................................4

TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................................4

BAB III............................................................................................................................22

KERANGKA PENELITIAN..........................................................................................22

3.1. KERANGKA TEORI...........................................................................................22

3.2. KERANGKA KONSEP........................................................................................23

BAB IV............................................................................................................................24

METODE PENELITIAN................................................................................................24

4.1. DESAIN PENELITIAN........................................................................................24

4.2. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN.............................................................24

4.3. POPULASI DAN SAMPEL.................................................................................24

iv
4.4 KRITERIA INKLUSI DAN EKSKLUSI.................................................................28

4.5 WAKTU PENELITIAN............................................................................................28

4.6 TEMPAT PENELITIAN...........................................................................................28

4.7 CARA PENGUMPULAN DATA.............................................................................28

4.8 TATA CARA KERJA PENELITIAN.......................................................................29

4.9 ALUR PENELITIAN................................................................................................30

4.10. ANALISIS DATA..................................................................................................30

4.11 PERTIMBANGAN ETIK.......................................................................................31

BAB IV............................................................................................................................32

HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................................................32

BAB V.............................................................................................................................46

KESIMPULAN DAN SARAN.......................................................................................46

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................47

v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1……………………………………………………………….……………..9
Gambar 2……………………………………………………………….…...………. .9
Gambar 3……………………………………………………………………………. 20
Gambar 4……………………………………………………………………………. 31
Gambar 5…………………………………………………………………………….. 35
Gambar 6…………………………………………………………………………….. 37
Gambar 7…………………………………………………………………………….. 39
Gambar 8..................................................................................................................... 39

vi
DAFTAR TABEL
Tabel 1 ……………………………………………………………………………..…. 32
Tabel 2 ………………………………………………………………………..………. 35
Tabel 3 ……………………………………………………………………….……….. 37

vii
DAFTAR GRAFIK
Grafik 1 ……………………………………………………………………………… 34

Grafik 2 ……………………………………………………………………………… 36

Grafik 3 …………………………………………………………………………….... 38

viii
EFEK PEMBERIAN HIALURONIC ACID DAN SILVER SULVADIAZINE
TERHADAP LUKA LASERASI PADA TIKUS WISTAR
Hans Alfonso *, Vannes C. P. Sapan *, Jufri Latief **

* ) Residen Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin, Makassar


* *) Bagian Bedah Ortopedi Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin, Makassar

Penelitian ini bertujuan mengetahui efek pemberian salep silver sulfadiazine


dengan asam hyaluronat terhadap penyembuhan luka pada tikus wistar.
Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan menggunakan desain
post test dengan kelompok kontrol yang terdiri dari 3 kelompok perlakuan, dimana
setiap kelompok terdiri atas 3 ekor tikus Wistar (Rattus norvegicus) jantan yang
dilakukan pemodelan luka insisi punggung dengan cara insisi dengan bisturi sepanjang
3 cm dan kedalaman 5mm. Uji statistik menggunakan uji Kruskal-Wallis. Semua data
yang terkumpul diolah dan dianalisis menggunakan program Statistical Package for the
Social Sciences (SPSS) versi 22 dengan hasil uji statistic signifikan jika nilai P<0,05.
PMN ditemukan meningkat lebih cepat pada luka yang diberikan asam
hialuronat dan silver sulvadiazine dibandingkan perawatan dengan silver sulvadiazine
saja pada hari ke-0 dan ke-6. Hasil statistik pada hari ke-0 menunjukkan perbedaan
yang bermakna dengan nilai P=0,027 dan pada hari ke-6 dengan nilai P=0,027. Pada
luka yang diberikan asam hialuronat dan silver sulvadiazine, peningkatan jumlah
fibroblast lebih cepat dibandingkan yang dirawat dengan silver sulvadiazine maupun
perawatan luka terbuka tanpa perlakuan pada hari ke 6 dan 14. Hasil statistik pada hari
ke-6 (P=0,027) dan ke-14 (P=0,027) menunjukkan perbedaan yang bermakna. ketebalan
granulasi yang terjadi pada luka laserasi yang diberikan asam hialuronat dan silver
sulvadiazine maupun hanya dengan silver sulvadiazine masih belum terbentuk pada hari
ke-0 untuk semua sampel (3 sampel). Ketebalan granulasi terbentuk dan tebal pada hari
ke-6 pada tiap grup, dibandingkan yang dirawat dengan perawatan terbuka tanpa
perlakuan. Hasil statistik pada hari ke-6 (P= 0,027) menunjukkan perbedaan yang
bermakna dan pada hari ke-14 (P=0,051) semua grup menunjukkan granulasi yang tipis,
di mana menunjukkan perbedaan yang bermakna.

Kata kunci: Hialuronic Acid, Silver Sulvadiazine Luka Laserasi

ix
EFFECTS OF THE HYALURONIC ACID AND SILVER SULFADIAZINE IN
LACERATION WOUND ON WISTAR RATS
Hans Alfonso *, Vannes C. P. Sapan *, Jufri Latief **

*) Surgical Resident of the Medical Faculty of Hasanuddin University, Makassar


**) Orthopedic Surgery of the Medical Faculty of Hasanuddin University, Makassar

This study aimed to determine the effect of giving sulfadiazine silver


ointmentwith hyaluronic acid to wound healing in Wistar rats.
This study was an experimental study using a post-test design with a control
group consisting of 3 treatment groups, where each group consisted of 3 male Wistar
(Rattus norvegicus) rats which were modeled for incision of the back by incision with 3
cm and 5mm depth. Statistical tests using the Kruskal-Wallis test. All collected data
were processed and analyzed using Statistical Package for the Social Sciences (SPSS)
program version 22 with significant statistical test results if the P value was <0.05.
The result of the research indicated that PMN increase more rapidly in wounds
given hyaluronic acid and silver sulfadiazine compared to treatment with silver
sulfadiazine alone on days 0 and 6. The statistical results on day 0 showed a significant
difference with the P-value = 0.027 and on the 6th day with a P value = 0.027. In
wounds given hyaluronic acid and silver sulfadiazine, an increase in the number of
fibroblasts was faster than that treated with silver sulfadiazine and treatment of open
wounds without treatment on days 6 and 14. Statistical results on day 6 (P = 0.027) and
14th (P = 0.027) showed a significant difference. Granulation thickness that occurred in
laceration wounds given hyaluronic acid and silver sulfadiazine and only silver
sulfadiazine were still not formed on day 0 for all samples (3 samples). Granulation
thickness was formed and thick on day 6 in each group, compared to those treated with
open treatment without treatment. Statistical results on day 6 (P = 0.027) showed
significant differences and on day 14 (P = 0.051) all groups showed thin granulation,
which showed significant differences.

Keywords: Hyaluronic Acid, Silver Sulfadiazine, Laceration Wounds

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH


Penyembuhan luka merupakan kompleks biologis yang bersifat kompleks,
terdiri dari sejumlah kejadian sekuensial yang ditujukan untuk memperbaiki jaringan
yang mengalami cedera. Komponen matriks ekstraseluler memegang peranan penting
dalam regulasi semua fase dari perbaikan jaringan, termasuk migrasi seluler, inflamasi,
angiogenesis, remodeling, dan pembentukkan scar/ jaringan ikat. Penelitian telah
menunjukkan bahwa matriks ekstraseluler tidak hanya menyediakan microenvironment
pada luka, namun juga terlibat dalam berbagai jalur sinyal yang mengalami aktivasi
pada dasar luka pada proses penyembuhan. Asam hyaluronat merupakan komponen
matriks ekstraseluler dasar dengan beberapa sifat unik yang memegang peranan penting
dalam regenerasi jaringan.[ CITATION Lit16 \l 1033 ]
Asam hyaluronat merupakan komponen penting dalam matriks ekstraseluler dan
telah ditunjukkan memiliki dampak positif dalam penyembuhan luka. Di sisi lain, silver
sulfadiazine merupakan agen antimicrobial yang sangat efektif terhadap sejumlah besar
bakteria dan dipergunakan secara luas sebagai komponen utama dressing luka pada luka
bakar. (PARASKEVAS P. KONTOES 1, 2010)
Saat ini belum ada penelitian yang membandingkan efek penyembuhan luka
yang diberikan krim topical silversulvadiazine dan asam hyaluronat terhadap
penyembuhan luka insisi.

1.2 RUMUSAN MASALAH


Berdasarkan uraian berbagai konsep dan fakta yang dinyatakan dalam
latar belakang sebelumnya, dapat dirumuskan masalah penelitian sebagai
berikut:
 Apakah pemberian salep sulfadiazine dan asam hyaluronat lebih efektif
dibandingkan salep sulfadiazine saja dalam penyembuhan luka?

1
1.3 TUJUAN PENELITIAN
1.3.1 TUJUAN UMUM
Untuk mengetahui efek pemberian salep silver sulfadiazine dengan asam
hyaluronat terhadap penyembuhan luka pada tikus wistar.
1.3.2. TUJUAN KHUSUS
1. Untuk membuktikan efek peningkatan jumlah PMN pada fase
inflamasi pada model luka tikus wistar yang diberikan silver
sulfadiazine dengan asam hialuronat serta silver sulfadiazine saja
2. Untuk membuktikan efek peningkatan jumlah fibroblas pada fase
proliferasi pada model luka tikus wistar yang diberikan silver
sulfadiazine, serta kombinasi silver sulfadiazine dan asam hialuronat
3. Untuk membuktikkan efek penebalan granulasi pada model luka
tikus wistar yang diberikan silver sulfadiazine serta kombinasi silver
sulfadiazne dengan asam hialuronat

1.4 MANFAAT PENELITIAN


 Memberikan informasi kepada masyarakat bahwa pemberian asam hialuronat
dengan silver sulfadiazine dapat meningkatkan proses regenerasi jaringan pada
luka
 Hasil penelitian dapat dijadikan referensi penelitian lain dalam hal
penatalaksanaan penyembuhan luka
 Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar penelitian lebih lanjut
terutama dalam pemanfataatan kombinasi asam hialuronat dan slver sulfadiazine
untuk penyembuhan luka

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Asam hyaluronat

Asam hyaluronat merupakan suatu anggota family glikosaminoklikan (GAG),

yang merupakan komponen utama dari matriks ekstraseluler. Ciri khusus yang

membedakan asam hyaluronat dari glikosaminoglikan lain adalah strukturnya yang

sederhana dan ukuran molekulnya yang besar. Molekul asam hialuronat terdiri dari D-

glucuronic acid dan N-acetyl-D-glucosamine berikatan dengan sambungan β-glycosidic.

Unit molekuler sederhana ini berulang ribuan kali membentuk struktur polimer linear

yang sangat panjang, dengan berat molekuler mencapai 5 x 106 kDa. Asam hyaluronat

disintesis oleh hyaluronic acid synthase pada permukaan dalam dari membrane seluler

dan ditranslokasikan menuju ruang ekstraseluler bersamaan dengan elongasi rantai

polimer. Metode ini merupakan metode sintesis yang khas, berbeda dengan

glikoasminoglikan lain yang disintesis pada rongga intraseluler. Asam hyaluronat juga

merupakan satu-satunya glikosaminoglikan yang terhubung dengan protein inti, dan

tidak mengalami modifikasi post-sintesis apapun. Polimer hyaluronan panjang memiliki

kemampuan untuk berikatan dengan air dalam jumlah besar. Sifat higroskopik dan

viscoelastic dari asam hialuronat membuat senyawa ini merupakan komponen yang

sempurna untuk cairan vitreous, cairan sendi, dan kulit. Hyaluronan dalam bentuk

aslinya (native) merupakan polimer yang sangat panjang yang dikenal sebagai

hyaluronan high molecular weight (HMW). Namun, pada kondisi tertentu, asam

3
hialuronat dapat diurai menjadi beberapa fragmen yang disebut sebagai low molecular

weight hyaluronic acid (LMWHA). Angka perputaran hyaluronan sangat cepat karena

waktu paruh molekul asam hyaluronat pada aliran darah hanya sebesar 2-5 menit.

Fragmentasi hyaluronan dikendalikan oleh enzim yang disebut hyaluronidase.

Hyaluronidase-1 (Hyal-1) dan hyaluronidase-2 (Hyal-2) bertanggungjawab untuk

degradase asam hyaluronat pada jaringan somatic. Pertama-tama Hyal-2 yang

merupakan enzim yang terhubung dengan membrane sel, memecah hyaluronan menjadi

fragmen-fragmen dengan berat molekuler yang mencapai 20kDa. Molekul asam

hyaluronat ini kemudian diendositosis dan diantarkan menuju lisosom, dimana terjadi

pencernaan lebih lanjut oleh Hyal-1. Pada jaringan yang terluka, radikal bebas juga

mampu mendekomposisi polimer asam hyaluronat menjadi fragmen-fragmen yang lebih

kecil. (Neuman MG, 2015)

Telah ditunjukkan bahwa fragmen asam hyaluronat dengan ukuran molekul

yang berbeda memberikan dampak yang berbeda, kadangkala bahkan berlawanan.

Contohnya, telah didokumentasikan bahwa HMWHA menunjukkan sifat anti inflamasi

dan imunosupresif. Suatu hipotesis yang diajukan menunjukkan LMWHA mungkin

memiliki fungsi biologis yang berbeda dibandingkan HMWHA, yakni memberikan

informasi sel mengenai kondisi stress/darurat. (Neuman MG, 2015)

Penyembuhan luka merupakan proses biologis yang kompleks, terdiri dari

serangkaian kejadian yang bertujuan untuk memperbaiki jaringan yang terluka. Matriks

ekstraseluler memegang peranan penting dalam regulasi semua fase perbaikan jaringan,

termasuk migrasi seluler, inflamasi, angiogenesis, remodeling, dan pembentukkan scar.

4
Penelitian telah menunjukkan bahwa tidak hanya menyediakan microenvironment luka,

namun asam hyaluronat juga terlibat dalam berbagai jalur sinyal yang mengalami

aktivasi pada dasar luka pada saat proses penyembuhan luka. Asam hyaluronat

merupakan komponen matriks ekstraseluler dasar dengan beberapa sifat khas yang

membuat senyawa ini merupakan pemain kunci dalam regenerasi jaringan. (Neuman

MG, 2015)

Sinyal Asam Hyaluronat

CD44. Antigen CD44, suatu jenis glikoprotein transmembran tipe 1, merupakan

reseptor utama hyaluronan. Antigen ini terdapat pada membrane sel dari semua sel

manusia, dan terdiri dari 10 ekson konstan dan 10 ekson varian yang dimasukkan dalam

kombinasi yang beragam pada satu situs ekstramembran tunggal (gambar 1). Hal ini

memberikan sejumlah besar varian splicing yang berbeda, yang dapat beragam dalam

fungsi dan sifatnya. Fungsi spesifik dari CD44 adalah kemampuan untuk berikatan dan

menginternalisasi asam hyaluronat; namun, senyawa ini dapat berinteraksi dengan

ligand lain, seperti fibronectin, kolagen, osteopontin dan matrix metalloproteinase

(MMP). Telah dibuktikan bahwa CD44 bekerja sebagai agen docking untuk MMP dan

sebagai reservoir factor pertumbuhan. Pada lingkungan luka, CD44 bertanggung jawab

untuk internalisasi seluler dari produk degradase asam hyaluronat. Fungsi CD44 ini

telah ditunjukkan pada inflamasi paru, dimana blockade CD44 pada permukaan

makrofag menghasilkan gangguan clearance (kemampuan membersihkan debris) dan

hambatan proses penyembuhan. Oleh karenanya, CD44 terlibat dalam kendali respons

inflamasi yang berlebihan. Peranan lain dari sinyal CD44 dalam lingkungan luka adalah

5
untuk menginduksi migrasi fibroblast dari jaringan sekitar menuju area luka. Perlu

diketahui bahwa CD44 atau asam hyaluronat apabila bekerja sendiri tidak dapat

menginduksi migrasi sel dan mendorong penyembuhan luka; interaksi antara asam

hyaluronat dan CD44 penting untuk mengaktivasi proses ini. Kemampuan partikel

hyaluronan untuk berikatan dengan reseptor CD44 bergantung pada ukuran molekulnya.

Telah ditunjukkan bahwa aviditas ikatan oligomer hyaluronan terhadap CD44

meningkat seiring dengan peningkatan ukuran oligomer hingga 38 rangkaian gula.

(Litwiniuk M, 2016)

Fragmen hyaluronan yang lebih kecil juga dapat berinteraksi dengan CD44,

namun dampak yang diberikan pada sel target berbeda dengan yang disebabkan oleh

HMWHA. Hipotesis yang saat ini dapat menjelaskan fenomena ini adalah HMWHA

mampu untuk mengelompokkan reseptor pada permukaan membrane sel untuk

memodulasi aktivitas reseptor. Telah ditunjukkan bahwa ikatan asam hyaluronat

terhadap CD 44 memberikan dampak pelapisan membrane sel. Lapisan pelindung dari

hyaluronan terhadap permukaan sel mampu untuk menutupi reseptor kematian sel dan

kemudian mencegah sel mencapai apoptosis. Fragmen asam hyaluronat yang kecil tidak

menunjukkan sifat seperti ini. (Litwiniuk M, 2016)

Stimulasi CD44 memicu kaskade sinyal yang berhubungan dengan 2 tirosin

kinase: p 184 human epidermal growth factor receptor2 (HER2), dan c-Src kinase.

Aktivase dari p185HER2 menyebabkan peingkatan pertumbuhan sel, sementara

aktivitas kinase c-Src bertanggung jawab untuk fosforilasi protein sitoskeleton dan

induksi motilitas sel. Sebagai tambahan dari jalur phosphoinotiside-3

6
kinase/phosphoinositide-dependent kinase 1/protein kinase B, sinyal protein Ras juga

terlibat dalam sinyal sitoplasma CD44. (gambar 2) (Litwiniuk M, 2016)

Reseptor dari motilitas yang dimediasi hyaluronan

Receptor for hyaluronan-mediated motility (RHAMM), yang juga dikenal

sebagai CD168, terdapat pada beberapa jenis sel termasuk, terdapat pada beberapa jenis

sel termasuk sel endotel dan berbagai jenis sel tumor. Serupa dengan CD44, RHAMM

juga memiliki beberapa isoform, yang dihasilkan dari splicing alternative, yang dapat

didistribusikan pada permukaan sel, atau intraseluler di dalam sitoplasma atau di dalam

nucleus. (gambar 1). Beberapa kinase, seperti Src kinase, focal adhesion kinase,

extracellular-signal-regulated kinase (ERK) ½ dan protein kinase C, terlibat dalam

sinyalisasi RHAMM. Reseptor ini juga berhubungan dengan protein Ras dan jalur

sinyal Ras. (gambar 2). RHAMM intraseluler berinteraksi dengan protein sitoskeletal,

seperti filament aktin dan mikrotubulus, dan mengaktivasi protein kinase yang telah

disebutkan sebelumnya, yang dapat menyebabkan stimulasi pergerakan sel. Sifat dari

kompleks RHAMM-HA pernting dalam perbaikan jaringan dan proses inflamasi. Telah

ditunjukkan bahwa blockade dari sinyal RHAMM yang dimediasi hyaluronan pada

kultur sel otot polos menghambat kemampuan sel untuk bermigrasi. Reseptor untuk

motilitas yang dimediasi hyaluronan juga sangat diekspresikan pada fibroblast, dan

telah dibuktikan bahwa aktivasi dari reseptor ini menstimulasi proliferasi fibroblast in

vitro. Tolg dan rekan telah menunjukkan model tikus fibroblast yang tidak memiliki

RHAMM menunjukkan kapasitas migrasi yang menurun dan potensial penyembuhan

luka yang menurun. Pada waktu yang bersamaan, aktivasi RHAMM menginduksi

7
respons inflamasi pada lingkungan luka yang dapat memberikan dampak negative pada

proses penyembuhan luka. Zaman dan rekan telah menunjukkan sinyal RHAM penting

bagi aktivasi makrofag pada saat inkubasi dengan asam hyaluronat. Hasil tersebut

konsisten dengan temuan Tolg dan rekan, yang telah membuktikan bahwa blockade

sinyal asam hyaluronat dengan peptide yang menyerupai RHAM mampu untuk

mengurangi inflammasi dan fibrogenesis pada model luka eksisional. Implikasi dari

RHAMM dan sinyal RHAMM pada proses penyembuhan luka memerlukan investigasi

lebih lanjut. (Litwiniuk M, 2016)

Penelitian yang lebih baru telah menunjukkan bahwa RHAMM permukaan sel

dapat berinteraksi dengan CD 44 seraya meregulasi transduksi sinyal, sehingga dapat

mempengaruhi motilitas sel dan penyembuhan luka. Reseptor untuk ekspresi motilitas

yang dimediasi hyaluronan telah ditunjukkan memegang peranan penting dalam

translokasi CD44 menuju permukaan sel, pembentukkan kompleks CD44-ERK1/2. Dan

aktivasi ERK 1/2 selanjutnya. Hamilton et al mengobservasi peningkatan kadar aktivasi

ERK 1/2 pada sel kanker payudara invasif pada factor pertumbuhan/stimulasi

motogenik saat CD44 pada permukaan sel dan RHAMM diekspresikan secara

bersamaan dan berhubungan satu sama lain. Dipostulatkan bahwa walaupun CD44 dan

RHAMM dapat meregulasi perilaku sel secara terpisah melalui sinyal asam hyaluronat,

pada beberapa kasus kedua antigen ini bekerja sama atau setidak-tidaknya memiliki

fungsi yang tumpang tindih. Namun, semua mekanisme kooperatif antara RHAMM dan

CD44 tidak semuanya dimengerti dengan baik dan memerlukan penyelidikan lebih

lanjut. (Litwiniuk M, 2016)

8
Gambar 1. Reseptor asam hyaluronat utama dan lokalisasinya dalam sel. LYVE-1:
lymphatic cessel endotheliasl receptor 1; CD44: sejenis glikoprotein transmembran;
RHAMM: receptor for Hyaluronan-mediated motility; TLR-4: toll-like receptor 4.

Gambar 2. Jalur sinyal utama yang diaktivasi dalam sel oleh asam hyaluronat. TLR:
toll-like receptor; HARE; hyaluronan receptor for endocytosis, RHAMM: receptor for
hyaluronan-mediated motility; CD44: antigen, sebuah reseptor transmembran tipe 1;
LYVE-1: lymphatic vessel endothelial receptor 1: myD88: myeloid differentiation
primary response gen 88; NFκB: nuclear factor kappa-light chain enchancer of activated
B cells; Ras; protein; Src kinase; p185HER2; tyrosine kinase p185 human epidermal
growth factor receptor 2; IL: interleukin; TGF-β: transformin growth factor beta.

9
Silver Sulfadiazine

Silver Sulfadiazine merupakan obat topical berbasis sulfonamide dengan

aktifitas antibacterial dan antifungal. Silver sulfadiazine dapat bekerja melalui aktifitas

gabungan dari silver dan sulfadiazine. Apabila bahan ini berinteraksi dengan cairan

tubuh yang mengandung Natrium Klorida, ion silver akan dilepaskan secara perlahan

dan secara sustainable pada area yang mengalami luka. Atom silver yang mengalami

ionisasi akan mengkatalisis permbentukan ikatan disulfide yang menyebabkan

perubahan protein structural dan menyebabkan inaktivasi dari enzim yang mengandung

thiol; ion silver juga dapat menyebabkan interkalasi DNA sehingga mengganggu

replikasi dan transkripsi bakteri. Sulfadiazine juga dapat bkerja sebagai inhibitor

kompetitif dari para-aminobenzoic acid (PABA), menginhibisi didydropteroate synthase

bakteri, sehingga menyebabkan gangguan metabolism asam folat dan pada akhirnya

menghambat sintesis DNA (Pubchem)

Indikasi pemberian salep silver sulfadiazine adalah profilaksis dan pengobatan

infeksi pada luka bakar; sebagai tambahan pengobatan jangka pendek pada ulkus kaki

dan pressure sores; sebagai pengobatan tambahan profilaksis infeksi pada donor site

skin graft dan abrasi luas, untuk pengobatan konservatif dari finger tip injuries.

Apabila pengobatan melibatkan area kulit yang luas, karena sulfonamide

berhubungan dengan gangguan darah dan kulit, apabila terdapat gangguan darah dan

ruam, pengobatan sebaiknya dihentikan segera. Leukopenia yang terjadi setelah 2-3 hari

pengobatan luka bakar biasanya bersifat self limiting dan silver sulfadiazine pada

10
umumnya tidak perlu dihentikan apabila hitung jenis darah dipantau secara seksama

karena akan kembali ke normal dalam beberapa hari. (British National Formularium)

Penyembuhan luka

Definisi penyembuhan luka termasuk perbaikan dari kerusakan pada organ atau

jaringan, umumnya kulit. Pada penyembuhan luka terdapat proses sistemik yang terjadi

melebihi batas kerusakan itu sendiri. Riset sebelumnya menyatakan terdapat

keterlibatan stem cell dan sel-sel progenitor dalam proses penyembuhan luka, sehingga

proses penyembuhan luka ternyata membutuhkan perspektif yang lebih luas daripada

kerusakan organ secara local. Penyembuhan luka paling baik dipahami secara

menyeluruh sebagai respon organisme terhadap, tanpa melihat apakah lokasinya pada

kulit, hati atau jantung (Widjajakusumah Tanzil A, 2014; Syamsuhidajat, de Jong 2016)

Terdapat dua proses yang penting yang berkaitan dengan hal ini, yakni

remodeling proses homeostasis dapat terjadi. Yang pertama adalah penggantian matriks

seluler yang berbeda sebagai tambalan untuk kembali menyusun kesinambungan fisik

dan fisiologis terhadap organ yang cedera. Proses ini menyebabkan terbentuknya

jaringan parut (scar). Proses yang kedua adalah rekapitulasi proses pembentukkan yang

awalnya tercipta dari organ yang cedera. Arsitektur organ asal dibentuk kembali dengan

mengaktifkan kembali jalur pembangunan sel. Proses ini disebut proses regenerasi.

Penyembuhan luka dapat dibagi dalam tiga fase, yaitu fase inflamasi, proliferasi, dan

remodeling (widjajakusumah, Tanzil A, 2014; Moenadjat Y, dkk, 2011; McLeod

Mansbrodge, 2015), Beberapa peneliti juga membagi penyembuhan luka dalam empat

tahap. (Gilmore MA, 1991; Maxson S, 2012, Romo T, 2012; Reinke JM, 2012)

11
Fase Inflamasi

Fase inflamasi berlangsung sejak terjadinya luka sampai kira-kira hari ketiga.

Pembuluh darah yang terputus pada luka akan menyebabkan perdarahan dan tubuh

berusaha menghentikannya dengan vasokonstriksi, pengerutan ujung pembuluh yang

putus (retraksi) dan reaksi hemostasis. Hemostasis terjadi karena trombosit yang keluar

dari pembuluh darah saling melekat dan jala fibrin yang terbentuk membekukan darah

yang keluar dari pembuluh darah Trombosit yang berlekatan akan berdegranulasi,

melepas kemoatraktan yang menarik sel radang, mengaktifkan fibroblast local dan sel

endotel serta vasokonstriktor. Hemostatis memicu inflamasi dengan terjadinya

pelepasan faktor kemotaktik dari luka (McLeod, Mansbridge, 2015; Widjajakusumah

Tanzil A, 2014)

Paparan kolagen subendotelial terhadap platelet menghasilkan agregasi platelet,

degranulasi dan aktivasi koagulasi menghasilkan bekuan fibrin. Granul-granul platelet-α

melepaskan sejumlah zat kimia seperti platelet-derived growth factor (PDGF),

transforming growth factor-β (TGF-β), platelet activating factor (PAF), fibronectin, dan

serotonin. Sebagai tambahan untuk mencapai hemostasis, bekuan fibrin memungkinkan

migrasi sel-sel inflamasi menuju luka seperti polmorphonuclear leukocytes (PMNs,

neutrofil) dan monosit. Polimorfonuklear (PMN) adalah sel pertama yang menuju ke

tempat terjadinya luka. Jumlahnya meningkat cepat dan mencapai puncaknya pada 24-

48 jam. Fungsi utamanya adalah memfagositosis bakteri yang masuk, meningkatkan

permeabilitas pembuluh darah, melepaskan prostaglandin, memfasilitasi adanya

komponen kemotaktik seperti faktor komplemen, interleukin-1 (IL-1), tumor necrosis

12
factor-α (TNF-α), TNF-β, factor platelet-4 atau produk bakteri semuanya merangsang

migrasi netrofil. Elemen imun seluler yang berikutnya adalah makrofag. Sel ini

merupakan turunan dari monosit yang bersirkulasi, terbentuk karena proses kemotaksis

dan migrasi. (McLeod Mansbridge, 2015; Widjajakusumah, Tanzil A, 2014; Thorne et

al., 2007)

Makrofag muncul pertama dalam 48-96 jam setelah terjadi luka. Makrofag

berumur lebih panjang dibanding dengan sel PMN dan tetap ada dalam luka sampai

proses penyemuhan berjalan sempurna. Makrofag seperti halnya netrofil,

memfagositosis dan mencerna organisme-organisme patologis dan sisa-sisa jaringan.

Makrofag juga memainkan peranan penting dalam regulasi angiogenesis dan

terkumpulnya matriks ekstraseluler (ECM) oleh fibroblast dan proliferasi otot polos dan

sel endotel yang dihasilkan dalam angiogenesis. Setelah makrofag akan muncul

Limfosit T dan jumlahnya mencapai puncak pada hari ketujuh. Jumlah limfosit T lebih

sedikit dibandingkan dengan makrofag dan sebagai jembatan transisi dari fase inflamasi

ke fase proliferasi. Fase ini juga disebut fase lamban karena reaksi pembentukkan

kolagen baru sedikit, dan luka hanya dipertautkan oleh fibrin yang amat lemah

((McLeod Mansbridge, 2015; Widjajakusumah, Tanzil A, 2014; Thorne et al., 2007,

Nauta A, et al., 2012)

Fase Proliferasi

Fase proliferasi disebut juga fase fibroplasia karena yang menonjol adalah

proses proliferasi fibroblas. Fase ini berlangsung dari akhir fase inflamasi sampai kira-

13
kira akhir minggu ke tiga. Apabila tidak ada kontaminasi atau infeksi yang bermakna,

fase inflamai berlangsung pendek. Setelah luka berhasil dibersihkan dari jaringan mati

dan sisa material yang tidak berguna, dimulailah fase proliferasi. Fase proliferasi

ditandai dengan pembentukkan jaringan granulasi pada luka. Jaringan granulasi

dibentuk dari tiga tipe sel yang memainkan peranan yang penting dalam pembentukkan

jaringan granulasi, yaitu fibroblast, makrofag, dan sel endotel, Sel-sel ini secara

histologis merupakan bahan untuk jaringan granulasi. Fibroblas muncul pertama kali

secara bermakna pada hari ke 3 dan mencapai puncak pada hari ke 7. Peningkatan

jumlah fibroblas pada daerah luka merupakan kombinasi proliferasi dan migrasi

(McLeod, Mansbridge, 2015; Widjajakusumah, Tanzil A, 2014; Nauta A, et al, 2012)

Fibroblas berasal dari sel mesenkim yang belum berdiferensiasi, menghasilkan

mukopolisakarida, asam amino glisin dan prolin yang merupakan bahan dasar dari serat

kolagen yang akan mempertautkan tepi luka. Pertumbuhannya disebabkan oleh sitokin

yang diproduksi oleh makrofag dan limfosit. Fibroblas juga memproduksi kolagen

dalam jumlah besar, kolagen ini merupakan glikoprotein rantai tripel, unsur utama

matriks luka ekstraseluler yang berguna membentuk kekuatan pada jaringan parut.

Kolagen pertama kali dideteksi pada hari ke-3 setelah luka, meningkat sampai minggu

ke 3 kolagen terus menumpuk sampai tiga bulan Fibroblas juga menyebabkan matriks

fibronektin, asam hyaluronat, dan glikosaminoglikan. Pada fase ini serat-serat dibentuk

dan dihancurkan untuk penyesuaian diri dengan tegangan pada luka yang cenderung

mengerut. Sifat ini bersama dengan sifat kontraktil miofibroblas, menyebabkan tarikan

pada tepi luka. Pada akhir fase ini, kekuatan regangan luka mencapai 25% jaringan

14
normal (McLeod Mansbridge, 2015; Widjajakusumah, Tanzil A, 2014; Thorne et al.,

2007; Halim D dkk2010).

Sitokin merupakan stimulan potensial untuk pembentukkan formasi baru

pembuluh darah termasuk basic fibroblast growth factor (bFGF), acidic FGF (aFGF),

transforming growth factor α-β (TGFα-β) dan epidermal fibroblast growth factor

(eFGF). FGF pada percobaan in vivo merupakan substansi poten dalam

neovaskularisasi Proses tersebut terjadi dalam luka, sementara itu pada permukaan luka

juga terjadi restorasi integritas epitel. Reepitelisasi ini terjadi beberapa jam setelah luka.

Epitel tepi luka yang terdiri atas sel basal terlepas dari dasarnya dan berpindah mengisi

permukaan luka. Tempatnya kemudian diisi oleh sel baru yang terbentuk dari proses

motosis. Proses migrasi hanya terjadi ke arah yang lebih rendah atau datar. Proses ini

baru berhenti setelah epitel saling menyentuh dan menutup seluruh permukaan luka.

Dengan tertutupnya permukaan luka, proses fibroplasia dengan pembentukkan jaringan

granulasi juga akan berhenti dan mulailah proses pematangan dalam fase penyudahan.

Proses reepitelisasi sempurna kurang dari 48 jam pada luka sayat yang tepinya saling

berdekatan dan memerlukan waktu lebih panjang dengan defek lebar (Widjajakusumah

Tanzil A, 2014; Thorne et al., 2007, Halim D, et al, 2010)

Angiogenesis adalah tahap dasar pada proses penyembuhan luka yang mana

pembuluh darah baru terbentuk dari pembuluh darah yang sebelumnya ada. Pembuluh

darah baru terlibat dalam pembentukkna jaringan granulai, menyediakan jaringan yang

tumbuh dengan oksigen dan nutrien. Angiogenesis pada pembuluh darah yang

sebelumnya ada. Pada angiogenesis tipe ini terdapat proses vasodilatasi dan kenaikkan

15
permeabilitas dari jaringan pembuluh darah yang ada, degradasi ECM dan migrasi sel

endotelial (Widjajakusumah, Tanzil A, 2014; Thorne et al., 2007; Halim D, et al, 2010)

Tahap-tahap utamanya seperti di bawah ini:

 Vasodilatasi sebagai respon dari nitric oxide, dan peningkatan

permeabilitas pembuluh darah yang ada dipengaruhi VEGF

 Degradasi membran basalis proteolitik pembuluh darah oleh

matriks metalloproteinase (MMPs) dan gangguan kontak antar sel

diantara sel endotelial oleh aktivator plasminogen

 Migrasi sel endotelial ke arah rangsangan angiogenik

 Proliferasi sel endotelial, termasuk inhibisi dari pertumbuhan dan

remodeling ke pembuluh kapiler

 Pengerahan sel periendotelial (Pericyte dan sel otot polos

vaskular) untuk membentuk pembuluh darah sempurna

Pada organisme dewasa, di bawah kondisi normal, angiogenesis terjadi hanya

pada siklus reproduksi wanita (di uterus, dengan pembentukkan endometrium dan

ovarium dengan pembentukkan corpus luteum). Secara umum, perdarahan dewasa tetap

diam tetapi memiliki kemampuan memicu angiogenesis, khususnya selama

penyembuhan. Di bawah kondisi fisiologis, angiogenesis diatur dengan baik; diaktifkan

untuk perode pendek (hari) dan kemudian diinhibisi. Bagaimanapun, banyak kelainan

disebabkan ketidakteraturan, misalkan rheumatoid arthritis, di mana kapiler darah baru

16
menginvasi sendi dan menghancurkan tulang rawan. Pada penyakit diabetes, kapiler

baru tampak pada retina,vitreous humor mengalami perdarahan dan menyebabkan

kebutaan (Widjajakusumah, Tanzil A 2014; Thorne et al., 2007; Halim et al., 2010).

Induksi angiogenesis awalnya dihubungkan dengan basic FGF. Berikutnya

banyak molekul lain telah diidentifikasi sebagai angiogenic, termasuk CEGF, TGF-β,

angiogenin, angiotropinm dan angiopoietin-1. Tekanan oksigen yang rendah dan kadar

laktat tinggi dan amin bioaktif juga bisa merangsang angiogenesis. Kebanyakan dari

molekul tersebut adalah protein yang memicu angiogenesis secara tidak langsung

melalui rangsangan produksi kadar asam atau melalui FGF dan VEGF oleh makrofag

dan sel=sel endotel, yang secara langsung memicu angiogenesis (Widjajakusumah, A

Tanzil 2014; Thorne et al., 2007; Halim D et al, 2010)

Fase remodeling

Fase remodeling adalah bagian yang paling lama dalam penyembuhan luka dan

pada manusia berkisar pada hari 21-hingga 1 tahun. Apabila luka telah terisi jaringan

granulasi dan setelah migrasi keratinosit yang telah mengalami reepitelisasi, proses

remodelling terjadi. Walaupun durasi remodeling yang lama dan hubungannya yang

jelas sangat tampak, fase ini masih jauh dari pemahaman tentang penyembuhan luka.

Pada fase ini terjadi proses pematangan yang terdiri atas penyerapan kembali jaringan

yang berlebih, pengerutan sesuai dengan gaya gravitasi, dan akhirnya perupaan kembali

jaringan yang baru terbentuk. Fase ini dapat berlangsung berbulan-bulan dan dinyatakan

berakhir kalau semua tanda radang sudah lenyap. Tubuh berusaha menormalkan

17
kembali semua yang menjadi abnormal karena proses penyembuhan. Udem dan sel

radang diserap, sel muda menjadi matang, kapiler baru menutup dan diserap kembali,

kolagen yang berlebih diserap dan sisanya mengerut sesuai dengan regangan yang ada

(Barret J, Herndon D., 2005; Moenadjat Y, dkk., 2011)

Pada manusia, remodeling ditandai oleh dua proses yaitu, kontraksi luka dan

remodeling kolagen, Proses kontraksi luka dihasilkan oleh miofibroblas, yang

manafibroblas dengan mikrofilamen aktin intraseluler mampu mendorong

pembentukkan dan kontraksi matriks. Miofibroblas menghubungkan luka melalui

interaksi spesifik secara utuh dengan matriks kolagen, Beberapa growth facor yang

menstimulasi sintesis kolagen dan molekul jaringan ikat yang lain juga merangsang

sintesis dan aktivasi dari metalloproteinase, enzim yang mendegradasi komponen ECM

ini. Matriks metalloproteinase termasuk interstitial collagenase (MMP-1, -2, dan -3)

yang membelah menjadi kolagen tipe I, II, dan III; gelatinase (MMP-2 dan 9) yang

mengubah kolagen amorf seperti fibronektin; stromelysin (MMP-3, 10, dan 11), yang

bekerja pada berbagai komponen ECM, termasuk proteoflycan, laminin, fibronektin,

dan kolagen amorf; dan membrane binding MMP family. MMP diproduksi oleh

fibroblast, makrofag, netrofil, sel sinovial, dan beberapa sel epitel. Sekresinya dipicu

oleh growth factor (PDGF, FGF), sitokin (IL-1, TNF), dan fagositosis dalam makrofag

dan dihambat oleh TGF-β dan steroid. Enzim kolagen membelah kolagen di bawah

kondisi fisiologis. Kolagen disintesis dalam bentuk prokolagenase yang diaktivasi

secara kimiawi, salah satunya oleh radikal bebas yang diproduksi saat oksidasi leukosit,

dan oleh enzim proteinase (plasmin). Sekali dibentuk, enzim kolagen yang diaktivasi

18
akan segera dihambat oleh penghambat metalloproteinase spesifik-jaringan (tissue

specific metalloproteinase inhibitor), yang diproduksi oleh hampir seluruh sel

mesenkim. Hal ini mencegah kerja enzim protease yang tidak terkontrol. Serat kolagen

membentuk bagian utama dari jaringan ikat dalam perbaikan dan penting untuk

membangun kekuatan penyembuhan luka (McLeod Mansbridge, 2015;

Widjajakusumah, Tanzil A, 2014).

Akumulasi jaringan kolagen bergantung tidak hanya pada peningkatan sintesis

kolagen namun juga penurunan degradasi. Ketika jahitan diangkat dari luka insisi,

biasanya di akhir minggu pertama, kekuatan luka kurang lebih 10% dari kulit normal.

Kekuatan luka akan segera meningkat hingga 4 minggu kemudian, melambat hingga

kira-kira tiga bulan setelah dilakukan luka insisi dan tensile strength mencapai kira-kira

70-80% dari kulit normal. Tensile strength pada luka yang lebih rendah mungkin

berlangsung seumur hidup. Pemulihan tensile strength merupakan hasil dari sintesis

kolagen lebih dari degradasi kolagen selama 2 bulan pertama penyembuhan dan

selanjutnya dari modifikasi struktur serat kolagen setelah sintesis kolagen berakhir

(McLeod Mansbridge, 2015; Widjajakusumah, Tanzil A, 2014). Tahapan terjadinya

19
fase-fase penyembuhan luka dijelaskan pada gambar 3. Gonzales ACO

Gambar 3. Tahapan-tahapan fase penyembuhan luka menurut urutan

kronologinya

20
21
BAB III

KERANGKA PENELITIAN

3.1. KERANGKA TEORI

Luka insisi

Reaksi inflamasi
Vasokonstriksi pembuluh darah

Agregasi platelet

Cytokines
VEGF, PDGF, TGF-β Monocytes
Releasing PMN

bFGF
Neutrophil Macrophage

Oxygen free radical metabolites


inflammatory mediators CD 44 Cytokines & Chemokine
(TNF, TGF-α, IL-1)
Bactericidal activity,
autolytic debridement Hyaluronic
CD 168
Acid
Fibroblast
KERATINOCYTE Proligerasi dan migrasi
Proliferasi dan migrasi IL6, KGF-
2
EPITHELIZATION Myofibroblast
differentiation
ENDOTHELIAL CELL
Proliferasi dan migrasi
Contraction
Granulation
ANGIOGENESIS

Healed wound
PROVISIONAL remodelling COLLAGEN
MATRIX MATRIX

22
3.2. KERANGKA KONSEP

Asam Hyaluronat + Silver Sulfadiazine


Silver Sulfadiazine

Luka insisi

Granulasi
Jumlah PMN Jumlah Fibroblas

Remodeling luka

Skar matur

KETERANGAN

Variabel bebas

Variabel antara

Variabel terikat

Tidak diteliti

23
BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1. DESAIN PENELITIAN


Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan menggunakan

desain post test dengan kelompok kontrol yang terdiri dari 3 kelompok

perlakuan, dimana setiap kelompok terdiri atas 3 ekor tikus Wistar (Rattus

norvegicus) jantan yang dilakukan pemodelan luka insisi punggung dengan cara

insisi dengan bisturi sepanjang 3 cm dan kedalaman 5mm

Kelompok I. Luka dirawat dengan pemberian salep topical silver

sulfadiazine dan asam hialuronat selama masing-masing 0 hari, 6 hari, dan 14

hari. Kelompok II dirawat dengan salep topical silver sulfadiazine selama

masing-masing 0, 6 hari, dan 14 hari. Kelompok III tanpa perlakuan.

4.2. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN

Penelitian dilakukan di Makassar (Animal Lab Universitas Hassanudin)

4.3. POPULASI DAN SAMPEL


Subjek berupa tikus wistar (Rattus Norvegicus) jantan albino, berusia 2-3 bulan,

dengan berat badan 150-250 gram. Subjek diperoleh dari Laboratorium Hewan

Fakultas Kedokteran Universitas Hassanudin, sebanyak 27 ekor yang terdiri atas

24
2 kelompok perlakuan dan 1 kelompok control, dimana masing-masing terdiri

atas 9 ekor

1. Metode penarikan Sampel

Subjek dibagi menjadi 3 kelompok perlakuan masing-masing kelompok 9 ekor

tikus putih dipilih secara acak, yaitu:

- Kelompok I: Tikus perlakuan yang diberikan salep topical asam

hialuronat dan silver sulfadiazine. Pada hari ke 0, 6 dan 14 dilakukan

sacrifice masing-masing 3 ekor tikus dan dilakukan biopsi pada daerah

luka insisi pada punggung.

- Kelompok II: Tikus perlakuan yang diberikan salep topical

silversulfadiazine. Pada hari ke 0,6 dan 14 dilakukan sacrifice masing-

masing 3 ekor tikus dan dilakukan biopsy pada daerah luka insisi pada

punggung.

- Kelompok III: Tikus tanpa perlakuan. Pada hari ke 0, 6 dan 14

dilakukan sacrifice masing-masing 3 ekor tikus dan dilakukan biopsy

pada daerah luka insisi pada punggung.

Jadi jumlah sampel minimal untuk hari perlakuan tiap kelompok adalah 9 sampel (luka

punggung dari 3 ekor tikus wistar di tiap hari perlakuan).

2. Jalannya penelitian

- Pra Intervensi: Tikus wistar,jantan albino, dewasa, berusia 2-3 bulan,

diperoleh dari Laboratorium Hewan Fakultas Kedokteran Universitas

Hasanuddin sebanyak 27 ekor. Sebelum perlakuan ditimbang dan

25
dilakukan adaptasi selama 2 minggu dengan dipelihara di dalam kandang

yang dibuat dari plastic keras beratapkan teralis besi anti karat berukuran

30 cm x 30 m x 15 cm. Setiap kandangnya berisi 3 ekor. Setiap harinya

tikus diberi makan berupa pellet sebanyak 60 gram/ekor/heri dan minum

diberikan secukupnya serta kandang setiap hari dibersihkan untuk

menjaga suasana lingkungan yang stabil. Tikus Wistar ditempatkan

dalam ruangan dengan sirkulasi udara yang cukup dan dipertahankan

sesuai dengan suhu ruangan pada kondisi standar (28 +- 2 °C) dengan

kelembabn 50% +- 10 % dan lampu ruangan dengan siklus 12 jam

dinyalakan dan 12 jam dipadamkan

- Intervensi: Tikus Wistar ditimbang terlebih dahulu untuk memastikan

berdasarkan kriteria inklusi, selanjutnya dikelompokkan menjadi 3

kelompok yang terdiri masing masing 9 ekor tikus wistar. Setiap

kelompok perlakuan akan dilakukan pembersihan bulu di area perlakuan

dengan mempergunakan kimia Jolen (Veet®). Sebelum dilakukan

perlukaan, tikus wistar dianestesi menggunakan eter di dalam kotak

khusus sampai kondisi kesadaran menurun. Area perlukaan didisinfeksi

dengan Povidone iodine. Dilakukan perlukaan dengan menggunakan

scalpel sepanjang 3 cm dengan kedalaman 5 mm.

- Post Intervensi: Tikus Wistar dilakukan sacrifice pada hari 0, hari 6,

dan hari 14 pada masing-masing kelompok perlakuan dengan cara

26
memasukkan tikus wistar lalu diberikan inhalasi eter hingga tidak sadar.

Setelahmati, tikus wistar kemudian dikuburkan di dalam tanah

3. Preparasi Obat uji.

Obat topical yang dipergunakan mempergunakan obat topical yang tersedia di

pasaran krim sulfadiazine mempergunakan burnazine salep, dan asam hialuronat

dan sulfadiazine mempergunakan burnazine plus salep.

4. Cara Pemberian topical

Obat topical dioleskan di atas luka tipis-tipis setiap satu kali sehari menutupi

seluruh permukaan luka, kemudian luka dirawat secara terbuka

5. Cara Sacrifice

Pada hari ke 0,6 dan 14 dilakukan sacrifice pada ketiga kelompok tersebut.

Seluruh tikus yang hendak disacrifice dilakukan anestesi inhalasi dengan

menggunakan eter dalam kotak khusus hingga tidak sadar. Luka pada tikus

kemudian difoto dengan menggunakan kamera DSLR Nikon D90. Setelah itu

dilakukan eksisi biopsy. Jaringan luka digunting dengan bentuk kotak (square)

dengan jarak +- 1 cm dari asal tengah luka. Jaringan difiksasi dalam larutan

formalin 10%.

Kemudian dilakukan jaringan biopsy ditransfer ke laboratorium Patologi

Anotomi Rumah Sakit Pendidikan Unhas dan dilakukan blok paraffin serta

dibuat preparat histologi dengan pewarnaan Hematoxylin-Eosin untuk menilai

PMN, fibroblast, dan ketebalan granulasi. Kemudian sediaan diperiksa di bawah

27
mikroskop Olympus BX-51 Series, kemudian difoto menggunakan Kamera

digital Olympus DP-21 series.

4.4 KRITERIA INKLUSI DAN EKSKLUSI

Kriteria Inklusi

- Tikus (Rattus Norvegicus) putih jantan falur Wistar

- Berumur 2-3 bulan

- Berat badan antara 150-250 gram

- Tikus dalam keadaan sehat

Kriteria Eksklusi

- Sampel biopsi rusak

- Luka infeksi

- Hewan percobaan mati sebelum penelitian selesai

4.5 WAKTU PENELITIAN


Penelitian dilakukan di dalam kurun waktu 2 minggu

4.6 TEMPAT PENELITIAN


Penelitian ini akan dilakukan di Laboratorium Hewan Fakultas Kedokteran

Universitas Hasanuddin Makassar.Penilaian histopatologi dilakukan di Laboratorium

Patologi Anatomi Rumah Sakit Pendidikan Unhas Makassar

4.7 CARA PENGUMPULAN DATA


Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode eksperimental

laboratorium pada tikus. Upaya mempelajari efek waktu pemberian asam hialuronat dan

silver sulfadiazine topical dan silver sulfadiazine topical saja mereduksi inflamasi

dilakukan melalui pemeriksaan histopatologi untuk melihat perubahan kerusakan

28
jaringan struktur kulit pasca luka bakar. Waktu pemeriksaan histopatologi dilakukan

pada hari ke 0, 6 dan 14.

4.8 TATA CARA KERJA PENELITIAN


1. Pemilihan Alat dan Bahan perangkat operasi minor:

- Korset buatan

- Pinset chirurgie

- Gunting jaringan

- Povidone iodine

- Opsite ukuran S/M

- Obat anestesi (eter)

2. Bahan dan alat untuk pemeriksaan histologi

- Formalin 10%

- Alkohol 70%

- Xylol

- Hematoxylin Eosin (HE)

- Balsam Kanada

- Preparat kaca

29
4.9 ALUR PENELITIAN

Wistar + Luka insisi (n=9) Wistar + luka insisi (n=9) Wistar + luka insisi (n = 9)
dengan asam hialuronat dan dengan silver sulfadiazine topikal tanpa perlakuan
silver sulfadiazine topikal

Post Test

- Jumlah PMN

- Jumlah Fibroblast

- Granulasi

Pemeriksaan Histopatologi

Analisa Data

HASIL

4.10. ANALISIS DATA


Semua data yang terkumpul diolah dan dianalisis menggunakan program

Statistical Package for the Social Sciences (SPSS) versi 22 dengan batas kemaknaan

yang digunakan dalam uji statistic adalah nilai P<0,05. Hasil pengukuran akan disajikan

dalam bentuk narasi, grafik, tabel, dan gambar

30
Analisis menggunakan uji Kruskal-Wallis. Uji yang digunakan untuk menilai

hubungan antara lama perlakuan dengan jumlah PMN, lama perlakuan dengan jumlah

fibroblast serta lama perlakuan dengan ketebalan granulasi

4.11 PERTIMBANGAN ETIK


Penelitian dilakukan dengan persetujuan Komite Etik Penelitian Kesehatan

(KEPK) untuk penelitian dengan subjek tikus Wistar. Implikasi Etik Eksperimental

pada Hewan. Faktor-faktor yang harus diperhatikan pada penellitian hewan:

a) Replacement

Replacement adalah keperluan memanfaatkan hewan percobaan telah

diperhitungkan secara seksama, baik dari pengalaman terdahulu maupun

literature untuk menjawab pertanyaan penelitian dan tidak dapat digantikan oleh

makhluk hidup lain seperti sel atau biakan jaringan

b) Reduction

Reduction dalam hal ini diartikan sebagai pemanfaatan hewan dalam penelitian

sesedikit mungkin, tapi tetap mendapatkan hasil yang optimal

c) Refinement

Refinement adalah memperlakukan hewan percobaan secara manusiawi

(humane), memelihara hewan dengan baik, tidak menyakiti hewan serta

meminimalisasi perlakuan yang menyakitkan sehingga menjamin kesejahteraan

hewan coba sampai akhir penelitian

31
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Hasil penelitian

Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 2 April – 26 April 2019, penelitian ini

menggunakan 2 laboratorium yaitu Laboratorium Hewan Fakultas Kedokteran Unhas

untuk pemeliharaan dan perlakuan hewan coba dan Laboratorium Patologi Anatomi

Rumah Sakit Pendidikan Unhas untuk pembuatan slide histopatologi. Penelitian di

Laboratorium Hewan Fakultas Kedokteran Unhas pada tanggal 2-15 April, Penelitian di

Laboratorium Patologi Anatomi dilakukan pada tanggal 15-26 April 2019.

Penelitian utama menggunakan jumlah sampel sebanyak 24 ekor tikus yang

terdiri atas 3 kelompok. Setiap kelompok perlakuan terdiri atas 15 ekor tikus wistar

jantan, kelompok control terdiri dari yang dilakukan pemodelan luka operasi dengan

menggunakan scalpel sepanjang 3 cm dengan kedalaman 5 mm.. Setiap tahapan waktu

perlakuan hari 0, hari 6, dan hari 14 dilakukan sacrifice untuk pengambilan sampel

histopatologi.

Gambar 4 Luka Laserasi pada pemeriksaan histopatologi H.E

Perlakuan yang dilakukan pada hewan coba kelompok 1, luka dirawat dengan

menggunakan salep topical yang mengandung asam hialuronat dan silver. Kelompok 2

32
luka dirawat dengan menggunakan topikal yang mengandung silver sulfadiazine.

Kelompok 4 (kontrol), luka dirawat terbuka tanpa perlakuan apapun. Setiap kelompok

dilakukan sacrifice masing-masing setelah 0 hari perlakuan, 6 hari perlakuan, dan 14

hari perlakuan. Adapun hasil penelitian disaji kan dalam bentuk tabel, grafik dan narasi

berikut:

Analisis PMN, Fibroblas dan Granulasi

Analisis data dilakukan terhadap 3 kelompok perlakuan (intervensi) yang terdiri

dari masing-masing 27 sampel, dengan sebaran sebagai berikut:

Tabel 1. Sebaran Sampel


Kelompok
Asam
Hialuronat +
Silver silver
sulvadiazine sulvadiazine Kontrol Total
Waktu (hari) 0 3 3 3 9
6 3 3 3 9
14 3 3 3 9

Total 9 9 7 25

Catatan:

 Analisis statistik menggunakan program SPSS versi 22


 Uji statistik yang digunakan adalah Kruskal-Wallis
 Hasil uji statistik signifikan jika nilai p<0,05
1. Perbandingan jumlah PMN menurut kelompok dan lama perlakuan

efek terapi terhadap penyembuhan Luka

Hasil Analisis

33
Tabel 1. Perbandingan PMN menurut Kelompok

Variabel Kelompok n Mean SD P

PMN 0 SS 3 42,0 4,4

SS+AH 3 55,7 5,1 0,027

Kontrol 3 25,0 2,0

PMN 6 SS 3 93,3 3,2

SS+AH 3 117,3 6,1 0,027

Kontrol 3 59,7 1,5

PMN 14 SS 3 52,3 4,0

SS+AH 3 81,0 3,6 0,027

Kontrol 3 31,7 1,5

 Pada pengukuran awal, ditemukan rerata PMN signifikan paling tinggi pada
kelompok SS+AH (55,7) dan paling rendah pada kontrol (25,0). Hasil uji
lanjutan (Post Hoc test) menunjukkan rerata PMN pada kelompok SS+AH
signifikan lebih tinggi dibandingkan kelompok SS dan kontrol, serta rerata PMN
pada kelompok SS signifikan lebih tinggi dibandingkan pada kelompok kontrol

 Pada pengukuran hari ke-6, ditemukan rerata PMN signifikan paling tinggi pada
kelompok SS+AH dan paling rendah pada kontrol. Hasil uji lanjutan
menunjukkan rerata PMN pada kelompok SS+AH signifikan lebih tinggi
dibandingkan kelompok SS dan kontrol, serta rerata PMN pada kelompok SS
signifikan lebih tinggi dibandingkan pada kelompok kontrol

 Pada pengukuran hari ke-14, ditemukan rerata PMN signifikan paling tinggi
pada kelompok SS+AH dan paling rendah pada kontrol. Hasil uji lanjutan

34
menunjukkan rerata PMN pada kelompok SS+AH signifikan lebih tinggi
dibandingkan kelompok SS dan kontrol, serta rerata PMN pada kelompok SS
signifikan lebih tinggi dibandingkan pada kelompok kontrol

Grafik 1. Perbandingan PMN pada hari 0, 6, dan 14 pada kelompok


silver sulfadiazine, kombinasi asam hialuronat+ silver sulfadiazine dan
kontrol

35
A B C Hari 0

A B C Hari 6

A B C Hari 14
Gambar 5: Gambaran histopatologi PMN pada tahapan penyembuhan luka. Tanda panah
pada gambar A,B,C memperlihatkan gambaran PMN pada luka laserasi yang diberikan
perlakuan Burnazine, Burnazine plus dan kontrol pada hari ke 0,6 dan 14.. H.E, 40x.
2. Perbandingan jumlah Fibroblas menurut kelompok dan lama perlakuan

Tabel 2. Perbandingan Fibroblast menurut Kelompok

Variabel Kelompok n Mean SD P

Fibroblast 0 SS 3 9,3 2,1

SS+AH 3 25,0 6,2 0,044

Kontrol 3 12,0 2,0

Fibroblast 6 SS 3 52,7 2,5

SS+AH 3 89,7 2,5 0,027

Kontrol 3 32,7 2,1

Fibroblast 14 SS 3 61,7 3,5

SS+AH 3 107,0 6,0 0,027

Kontrol 3 50,0 4,6

 Pada pengukuran awal, ditemukan rerata Fibroblast signifikan paling tinggi pada
kelompok SS+AH (25,0) dan paling rendah pada kelompok SS (9,3). Hasil uji
lanjutan menunjukkan rerata Fibroblast pada kelompok SS+AH signifikan lebih

36
tinggi dibandingkan kelompok SS dan kontrol, sedangkan rerata Fibroblast pada
kelompok SS tidak berbeda dibandingkan pada kelompok kontrol
 Pada pengukuran hari ke-6, ditemukan rerata Fibroblast signifikan paling tinggi
pada kelompok SS+AH dan paling rendah pada kelompok kontrol. Hasil uji
lanjutan menunjukkan rerata Fibroblast pada kelompok SS+AH signifikan lebih
tinggi dibandingkan kelompok SS dan kontrol, serta rerata Fibroblast pada
kelompok SS signifikan lebih tinggi dibandingkan pada kelompok kontrol
 Pada pengukuran hari ke-14, ditemukan rerata Fibroblast signifikan paling tinggi
pada kelompok SS+AH dan paling rendah pada kelompok kontrol. Hasil uji
lanjutan menunjukkan rerata Fibroblast pada kelompok SS+AH signifikan lebih
tinggi dibandingkan kelompok SS dan kontrol, serta rerata Fibroblast pada
kelompok SS signifikan lebih tinggi dibandingkan pada kelompok kontrol

Grafik 2 Perbandingan Fibroblast pada hari 0, 6, dan 14 pada kelompok


silver sulfadiazine, kombinasi asam hialuronat+ silver sulfadiazine dan
control

A B C Hari 0

37
A B C
A B C

Hari 6

Hari 14

Gambar 6 Gambaran histopatologi fibroblas pada tahapan penyembuhan


luka.Panah biru pada gambar A,B,C memperlihatkan gambaran fibroblas pada
luka laserasi yang diberikan perlakuan asam hialuronat + silver sulvadiazine, silver
sulvadiazine, dan kontrol. H.E, 400x.

3. Perbandingan ketebalan Granulasi menurut kelompok dan lama

perlakuan

Tabel 3 Perbandingan Granulasi menurut Kelompok

Variabel Kelompok n Mean SD P

Granulasi 0 SS 3 0,0 0,0

SS+AH 3 0,0 0,0 -

Kontrol 3 0,0 0,0

Granulasi 6 SS 3 2,9 0,2

SS+AH 3 3,5 0,2 0,027

Kontrol 3 1,5 0,2

Granulasi 14 SS 3 2,2 0,3

SS+AH 3 2,2 0,3 0,051

Kontrol 3 1,2 0,2

 
Pada pengukuran awal, belum ditemukan adanya jaringan granulasi pada ketiga
kelompok

38
 Pada pengukuran hari ke-6, ditemukan tebal jaringan granulasi signifikan paling
besar pada kelompok SS+AH (3,5) dan paling rendah pada kontrol (1,5). Hasil
uji lanjutan menunjukkan tebal jaringan granulasi pada kelompok SS+AH
signifikan lebih besar dibandingkan kelompok SS dan kontrol, serta tebal
jaringan ganualasi pada kelompok SS (2,9) signifikan lebih tinggi dibandingkan
pada kelompok kontrol

 Pada pengukuran hari ke-14, tidak ditemukan adanya perbedaan signifikan tebal
luas jaringan granulasi antara kelompok SS+AH dengan SS. Hasil uji lanjutan
menunjukkantebal jaringan granulasi pada kelompok SS+AH signifikan lebih
besar dibandingkan kelompok kontrol dan tebal jaringan granulasi pada
kelompok SS signifikan lebih tinggi dibandingkan pada kelompok kontrol.

Grafik 3 Perbandingan ketebalan granulasi pada hari 0, 6, dan 14


pada kelompok silver sulfadiazine, kombinasi asam hialuronat+
silver sulfadiazine dan control

A B C Hari 0

A B C
39
Hari 6

Hari 14

Gambar 7: Gambaran histopatologi granulasi pada tahapan penyembuhan


luka. Kotak pada gambar A,B,C memperlihatkan gambaran granulasi pada luka
Laserasi yang diberikan perlakuan asam hialuronat + silversulvadiazine, silver
sulvadiazine dan kontrol pada hari ke 0,6 dan 14. H.E, 100x.

HARI -0

A B C
A

HARI - 6

A B C

HARI - 14
A B C
Gambar 8: Gambaran makroskopis pada tahapan penyembuhan luka. Pada
gambar A dan B memperlihatkan gambaran makroskopis luka laserasi yang
diberikan perlakuan silver sulfadiazine serta asam hialuronat dan silver
B. Pembahasan
sulfadiazine hari 0,6, dan 14. Gambar C memperlihatkan memperlihatkan
gambaran makroskopis pada luka laserasitanpa perlakuan (kontrol) pada hari
ke 0,6 dan 14.
Peran Kombinasi Asam Hialuronat dan Silver Sulfadiazine dan Silver Sulfadiazine

topical dalam meningkatkan jumlah PMN dalam penyembuhan luka tikus wistar.

40
Polimorfonuklear (PMN) adalah sel pertama yang menuju ke tempat terjadinya

luka. Jumlahnya meningkat cepat dan mencapai puncaknya pada 24 – 48 jam. Fungsi

utamanya adalah memfagositosis bakteri yang masuk. Meningkatkan permeabilitas

pembuluh darah, pelepasan prostaglandin local, dan adanya komponen kemotaktik

seperti faktor komplemen, interleukin-1 (IL-1), tumor nekrosis faktor-α (TNF-α), TNF-

β, factor platelet 4, atau produk bakteri kesemuanya merangsang migrasi neutrofil.

(McLeod, Mansbridge., 2014)

Penelitian ini menunjukkan bahwa jumlah PMN yang terjadi pada luka yang

diberikan asam hialuronat dan silver sulvadiazine lebih cepat pada hari ke-0, masing-

masing (mean:55,7) dan pada hari ke 6, masing-masing (mean:117,3).Dibandingkan

yang dirawat dengan silver sulvadiazine pada hari ke-0 (mean:42,0) dan pada hari ke-6

(mean:93,3). Hasil statistik pada hari ke-0 menunjukkan perbedaan yang bermakna

dengan nilai P=0,027 dan pada hari ke-6 menunjukkan perbedaan yang bermakna

dengan nilai P=0,027.

Seperti diketahui bersama penyembuhan luka dibagi menjadi tiga fase yaitu fase

inflamasi, proliferasi dan remodeling. Fase inflamasi berlangsung sejak terjadinya luka

sampai kira-kira hari kelima. Pembuluh darah yang terputus pada luka akan

menyebabkan perdarahan dan tubuh berusaha menghentikannya dengan reaksi

hemostasis. Hemostasis terjadi karena trombosit yang keluar dari pembuluh darah saling

melekat. Trombosit yang berlekatan akan berdegranulasi dan menarik sel radang, seperti

polymorphonuclear leucocytes (PMNs, neutrofil) dan monosit. Polimorfonuklear

(PMN) adalah sel pertama yang menuju ke tempat terjadinya luka. Jumlahnya

41
meningkat cepat dan mencapai puncaknya pada 24 – 48 jam. (McLeod, Mansbridge.,

2014)

Peran Kombinasi Asam Hialuronat dan silver sulferdiazine serta silver

sulfadiazine topical dalam meningkatkan jumlah Fibroblas dalam penyembuhan

luka tikus wistar.

Fibroblast berasal dari sel mesenkim yang belum berdiferensiasi, menghasilkan

mukopolisakarida, asam amino glisin, dan prolin yang merupakan bahan dasar serat

kolagen yang akan mempertautkan tepi luka. Pertumbuhannya disebabkan oleh sitokin

yang diproduksi oleh makrofag dan limfosit. Fibroblast juga memproduksi kolagen

dalam jumlah besar, kolagen ini berupa glikoprotein berantai tripel, unsur utama matriks

luka ekstraseluler yang berguna membentuk kekuatan pada jaringan parut. (Kim-Serk

W et al, 2007)

Penelitian ini menunjukkan bahwa jumlah fibroblas yang terjadi pada luka yang

diberikan asam hialuronat dan silver sulvadiazine lebih cepat pada hari ke-6, dan 14.

Masing-masing pada hari ke-6 (mean:89,7) dan pada hari ke-14 (mean:107,0 ).

Dibandingkan yang dirawat dengan silver sulvadiazine pada hari ke-6 dan 14 masing-

masing (mean: 52,7 dan 61,7 ). Sedangkan dengan perawatan luka terbuka tanpa

perlakuan pada hari ke 6 dan 14 masing-masing (mean:32,7 dan 50,0). Hasil statistik

pada hari ke-6 menunjukkan perbedaan yang bermakna dengan nilai P=0,027 dan pada

hari ke-14 menunjukkan perbedaan yang bermakna dengan nilai P=0,027.

42
Fase proliferasi disebut juga fase fibroplasia karena yang menonjol adalah

proses proliferasi fibroblast. Fase ini berlangsung dari akhir fase inflamasi sampai kira-

kira akhir minggu ke tiga. Fase proliferasi ditandai dengan pembentukan jaringan

granulasi pada luka. Jaringan granulasi dibentuk dari tiga tipe sel yang memainkan

peranan yang penting dalam pembentukan jaringan granulasi, yaitu fibroblas, makrofag,

dan sel endothelial. Sel-sel ini membentuk ekstraseluler matrik dan pembuluh darah

baru, yang secara histologis merupakan bahan untuk jaringan granulasi. Fibroblast

muncul pertama kali secara bermakna pada hari ke 3 dan mencapai puncak pada hari ke

7. Peningkatan jumlah fibroblas pada daerah luka merupakan kombinasi dari proliferasi

dan migrasi. (Kim-Serk W et al, 2009)

Peran asam hialuronat dan silver sulvadiazine serta silver sulvadiazine topikal

dalam proses granulasi jaringan pada penyembuhan luka laserasi tikus wistar.

Tahap penting dalam proses pemulihan jaringan adalah pembentukan jaringan

granulasi. Jaringan granulasi adalah jaringan penghubung yang baru terbentuk dan

pembuluh darah kecil berasal dari permukaan luka dalam proses penyembuhan. Secara

histologis jaringan granulasi ditandai dengan proliferasi pembuluh darah baru

(neovaskularisasi) dan proliferasi fibroblas. Jaringan granulasi dibentuk dari tiga tipe sel

yang memainkan peranan yang penting dalam pembentukan jaringan granulasi, yaitu

fibroblas, makrofag dan sel endothelial. Sel-sel ini membentuk ekstraseluler matrik dan

pembuluh darah baru, yang secara histologis merupakan bahan untuk jaringan granulasi.

(Gimble MJ., 2003)

43
Penelitian ini menunjukkan bahwa ketebalan granulasi yang terjadi pada luka

laseari yang diberikan asam hialuronat dan silver sulvadiazine maupun hanya dengan

silver sulvadiazine masih belum terbentuk pada hari ke-0 untuk semua sampel (3 sampel

untuk semua grup perlakuan). Ketebalan granulasi terbentuk dan tebal pada hari ke-6

pada tiap grup, dibandingkan yang dirawat dengan perawatan terbuka tanpa perlakuan.

Hasil statistik pada hari ke-6 menunjukkan perbedaan yang bermakna dengan nilai P=

0,027 dan pada hari ke-14 semua grup menunjukkan granulasi yang tipis, di mana

menunjukkan perbedaan yang bermakna dengan nilai P=0,051.

Angiogenesis adalah tahap dasar pada proses penyembuhan luka yang mana

pembuluh darah baru terbentuk dari pembuluh darah yang sebelumnya ada. Pembuluh

darah baru terlibat dalam pembentukan jaringan granulasi menyediakan jaringan yang

tumbuh dengan oksigen dan nutrien. Angiogenesis pada pembuluh darah yang

sebelumnya ada. Pada angiogenesis tipe ini terdapat vasodilatasi dan kenaikan

permeabilitas dari pembuluh darah yang ada, degradasi ECM, dan migrasi sel

endothelial. (Parker M, Katz A., 2006)

Asam hialuronat dalam penyembuhan luka

Asam hialuronat telah ditunjukkan memiliki sifat yang berbeda, tergatung dari

ukuran molekulnya. Telah terdokumentasi dengan baik bahwa asam hialuronat dengan

berat molecular tinggi menunjukkan sifat anti inflamasi dan sifat imunosupresif,

sementara low molecular weight heparine merupakan molekul proinflamasi

44
Penelitian menunjukkan bahwa fragmen hyaluronan yang lebih kecil

meningkatkan ekspresi dan induksi dari beberapa sitokin yang bersifat kemoatraktan

sehingga meningkatkan jumlah sel-sel inflamasi pada jaringan luka.

Asam hialuronat telah ditunjukkan dapat mempercepat pertumbuhan fibroblast

dalam matriks kolagen, diduga melalui sintesis tubulin, zat yang penting dalam

pembelahan fibroblast dalam matriks kolagen. Asam hialuronat juga merupakan substrat

yang mempermudah perpindahan fibroblast dalam matriks ekstraseluler.(Greco RM)

Hal yang disebutkan di atas sesuai dengan hasil penelitian dimana pemberian

kombinasi topical asam hialuronat dan silver sulfadiazine meningkatkan jumlah PMN

dan fibroblast, serta mempertebal jaringan granulasi. Konsisten pula dengan hasil PMN

yang lebih tinggi pada hari keenam dibandingkan pada hari keempatbelas, dimana pada

inflamasi fase dini, asam hialuronat dengan berat molekuler besar lebih dominan,

memberikan efek proinflamasi.

Silver sulvadiazine dalam penyembuhan luka

Silver sulfadiazine dapat mengurangi densitas bakteri pada luka dan

menghambat kolonisasi bakteri gram negative, sehingga pemberian senyawa ini pada

luka dipercaya dapat mengurangi infeksi pada luka sehingga proses penyembuhan luka

dapat berjalan tanpa gangguan sesuai dengan fasenya.

45
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Ringkasan
 Pemberian kombinasi asam hialuronat dan silver sulfadiazine meningkatkan
jumlah PMN pada fase inflamasi secara signifikan dibandingkan dengan
pemberian silver sulfadiazine saja dan dibandingkan dengan perawatan luka
terbuka tanpa perawatan (control) pada model luka laserasi tikus wistar.
 Pemberian kombinasi asam hialuronat dan silver sulfadiazine meningkatkan
jumlah fibroblast pada fase proliferasi dibandingkan dengan pemberian silver
sulfadiazine saja pada model luka laserasi tikus wistar.
 Pemberian kombinasi asam hialuronat dan silver sulfadiazine menunjukkan
rerata jaringan granulasi yang lebih besar secara signifikan dibandingkan dengan
pemberian silver sulfadiazine saja dan dibandingkan dengan control pada model
luka laserasi tikus wistar.

B. Kesimpulan
Pemberian kombinasi asam hialuronat dan silver sulfadiazine topical lebih baik
pada proses penyembuhan luka dibandingkan dengan pemberian silver sulfadiazine saja
dan perawatan luka tanpa perlakuan dengan cara memicu proses inflamasi dan
proliferasi, dan mempertebal granulasi.

C. Saran
Pemberian kombinasi asam hialuronat dan silver sulfadiazine diharapkan dapat
menjadi terapi yang digunakan untuk perawatan luka laserasi, oleh karena itu perlu
dilakukan penelitian lebih lanjut terhadap efek lain dari pemberian topical asam
hialuronat dan silver sulfadiazine pada penyembuhan luka pada sampel manusia dengan
jumlah sampel yang cukup.

46
DAFTAR PUSTAKA

Sjamsuhidajat, de Jong., 2016. Buku Ajar Ilmu Bedah, Sistem Organ dan Tindak
Bedahnya, edisi 4 vol. 2. Jakarta, Indonesia. EGC.

Brunicardi C, et al. 2015. Schwartz’s Principle of Surgery, 10th Edition. California,


USA. McGraw-Hill

Williams N, et al., 2013. Bailey and Love’s Short Practice of Surgery, 26 th ed. Denver,
USA, RC Press

Thorne, et al., 2007. Grabb and Smith Plastic Surgery, 6th edition. New Yourk, USA.
Lippincot Williams and Wilkins.

Widjajakusumah, Tanzil A., 2014. Guyton and Hall Buku Ajar Fisiologi Kedokteran,
edisi 12. Singapore. Elsevier

McLeod, Mansbridge., 2015. The Innate Immune System in Acute and Chronic
Wounds. Durham, North Carolina. Advances in Wound Care Journal.
https://www.researchgate.net/publication/276501788.
Litwiniuk M, K. A. (2016). Hyaluronic Acid in Inflammation and Tissue Regeneration.
Wounds , ;28(3):78-88.

PARASKEVAS P. KONTOES 1, C. P. (2010). Wound healing after laser skin


resurfacing: The effect of a silver sulfadiazine–hyaluronic acid-containing cream
under an occlusive dressing. Journal of Cosmetic and Laser Therapy,, 12:10-13

Gilmore MA. Phases of wound healing. Dimens Oncol Nurs. 1991. 5(3):32-4

Maxson S, Lopez EA, Yoo D, Danilkovitch-Miagkova A, Leroux MA. Concise review:


role of mesenchymal stem cells in wound repair. Stem Cells Transl Med. 2012
Feb. 1(2):142-9.

47
 Romo T, Al Moutran H, Pearson JM, Yalamanchili H, Pafford W, Zoumalan RA. Skin
Wound Healing. Medscape Reference. June 20, 2012. 

Reinke JM, Sorg H. Wound repair and regeneration. Eur Surg Res. 2012. 49(1):35-43.

Gonzales ACD, Costa TF, Andrade ZA, Medrado AR. Wound healing - A literature
review. An Bras Dermatol. 2016 Sep-Oct; 91(5): 614–620.

Neuman MG1, Nanau RM, Oruña-Sanchez L, Coto G., Hyaluronic scid and woung


healing. J Pharm Pharm Sci. 2015;18(1):53-60.

Litwiniuk M, Krejner A, Grzela T. Hyaluronic Acid in Inflammation and Tissue


Regeneration. Wounds 2016;28(3):78-88

Hascall VC, Laurent TC. Hyaluronan: structure and physical properties. Glycoforum:


Science of Hyaluronan Today. (1997). Available
from: http://www.glycoforum.gr.jp/science/hyaluronan/HA01/HA01E.html

Fraser JR, Laurent TC, Laurent UB. Hyaluronan: its nature, distribution, functions and
turnover. J Intern Med (1997) 242:27–33.10.1046/j.1365-2796.1997.00170.x
[PubMed] [CrossRef]

Erickson M, Stern R. Chain gangs: new aspects of hyaluronan metabolism. Biochem


Res Int (2012) 2012:893947.10.1155/2012/893947

Stern R, Asari AA, Sugahara KN. Hyaluronan fragments: an information-rich


system. Eur J Cell Biol(2006) 85:699–715.10.1016/j.ejcb.2006.05.009 [PubMed]
[CrossRef]

Stern R, Jedrzejas MJ. Hyaluronidases: their genomics, structures, and mechanisms of


action. Chem Rev(2006) 106:818–3910.1021/cr050247k

Itano N. Simple structure, complex turnover regulation, and multiple roles of


hyaluronan. J Biochem(2008) 144:131–7.10.1093/jb/mvn046

48
Harada H, Takahashi M. CD44-dependent intracellular and extracellular catabolism of
hyaluronic acid by hyaluronidase-1 and -2. J Biol Chem (2007) 282:5597–
607.10.1074/jbc.M608358200

Stern R. Hyaluronan catabolism: a new metabolic pathway. Eur J Cell


Biol (2004) 83:317–25.10.1078/0171-9335-00392

Teder P, Vandivier RW, Jiang D, Liang J, Cohn L, Pure E, et al. Resolution of lung


inflammation by CD44. Science (2002) 296:155–810.1126/science.1069659

Culty M, Nguyen HA, Underhill CB. The hyaluronan receptor (CD44) participates in


the uptake and degradation of hyaluronan. J Cell Biol (1992) 116:1055–
62.10.1083/jcb.116.4.105

Noble PW, Liang JR, Jiang DH. Hyaluronan as an Immune Regulator in Human
Diseases, Physiol Rev. 2011 Jan; 91(1): 221–264.

National Center for Biotechnology Information. PubChem Database. Silver


sulfadiazine, CID=441244, https://pubchem.ncbi.nlm.nih.gov/compound/441244
(accessed on Mar. 24, 2019)

Joint Formulary Committee (2018) British National Formulary. Available


at: http://www.medicinescomplete.com (Accessed on Mar. 24, 2019)

Rita M. Greco Joseph A. Iocono H. Paul Ehrlich. Hyaluronic acid stimulates human
fibroblast proliferation within a collagen matrix, J. Cell. Physiol. 1998177:465–
473,

49
50