Anda di halaman 1dari 12

1.

Deskripsi Acara

Praktik Kenaikan Titik Didih ini dilaksanakan pada Hari Selasa, 20 Oktober 2009,
dari pukul 14.30-16.30 (bersamaan dengan praktik Iodimetri). Dalam praktik kali ini,
praktikan mengamati kenaikan titik didih air dengan menggunakan bahan sukrosa.
Sebelum praktik dimulai, praktikan mengikuti kuis (mengerjakan soal-soal yang
berkaitan dengan materi praktikum kali ini) yang dipandu oleh asisten dosen.

1
2. Tujuan

Tujuan Praktik Kenaikan Titik Didih


Tujuan dari praktikum ini adalah mengetahui pengaruh konsentrasi zat terlarut
terhadap titik didih larutan.

2
3. Materi dan Metode

3. 1. Materi
3. 1. 1. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah Erlenmeyer, termometer,
gelas arloji, timbangan analitik, pengaduk, bunsen, kaki tiga, dan kasa asbes.
3. 1. 2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah aquadestilata dan
sukrosa.

3. 2. Metode
Praktikum Kenaikan Titik Didih ini pertama – tama dilakukan dengan cara
mengisi Erlenmeyer dengan 100 ml aquades dan mendidihkannya di atas api
bunsen. Sambil menunggu aquades mendidih, praktikan menimbang 2,5 gram
sukrosa dalam gelas arloji dengan menggunakan timbangan analitik sebanyak 3
kali ( 2,5 gr x 3). Kemudian, mengukur suhu aquades yang telah mendidih dengan
menggunakan termometer. Pada saat aquadestilata tersebut telah mendidih,
praktikan memasukkan 2,5 gram sukrosa pertama ke dalam Erlenmeyer tersebut
dan mengaduknya hingga larut dan mengukur suhu titik didihnya dengan
menggunakan termometer. Selanjutnya, praktikan menambahkan lagi 2,5 gram
sukrosa kedua ke dalam Erlenmeyer (2,5 gram + 2,5 gram) dan mengaduknya
hingga larut, mendidihkannya lagi dan mengukur suhu titik didihnya dengan
menggunakan termometer. Kemudian, menambahkan lagi 2,5 gram sukrosa
ketiga ke dalam Erlenmeyer (2,5 gram + 2,5 gram + 2,5 gram) dan mengaduknya
hingga larut, mendidihkannya lagi dan mengukur suhu titik didihnya dengan
menggunakan termometer.

3
4. Hasil Pengamatan

4. 1. Tabel 1. Kenaikan Titik Didih


Perlakuan Temperatur T 0

1. 100 ml aquades 1010 -


2. 100 ml aquades + 2,5 gr sukrosa (I) 1010 00
3. 100 ml aquades + 2,5 gr sukrosa (II) 1020 10
4. 100 ml aquades + 2,5 gr sukrosa (III) 1030 10

Keterangan tabel:
1. Erlenmeyer berisi 100 ml aquades saja
2. Erlenmeyer berisi 100 ml aquades + 2,5 gram sukrosa
3. Erlenmeyer berisi 100 ml aquades + 2,5 gram sukrosa + 2,5 gram sukrosa
4. Erlenmeyer berisi 100 ml aquades + 2,5 gram sukrosa + 2,5 gram sukrosa + 2,5 gram sukrosa

4
5. Pembahasan

5. 1. Cara Kerja yang Dilakukan


Praktikum Kenaikan Titik Didih ini pertama – tama dilakukan dengan cara
mengisi Erlenmeyer dengan 100 ml aquades dan mendidihkannya di atas api
bunsen. Sambil menunggu aquades mendidih, praktikan menimbang 2,5 gram
sukrosa dalam gelas arloji dengan menggunakan timbangan analitik sebanyak 3
kali ( 2,5 gr x 3). Kemudian, mengukur suhu aquades yang telah mendidih dengan
menggunakan termometer. Pada saat aquadestilata tersebut telah mendidih,
praktikan memasukkan 2,5 gram sukrosa pertama ke dalam Erlenmeyer tersebut
dan mengaduknya hingga larut dan mengukur suhu titik didihnya dengan
menggunakan termometer. Selanjutnya, praktikan menambahkan lagi 2,5 gram
sukrosa kedua ke dalam Erlenmeyer (2,5 gram + 2,5 gram) dan mengaduknya
hingga larut, mendidihkannya lagi dan mengukur suhu titik didihnya dengan
menggunakan termometer. Kemudian, menambahkan lagi 2,5 gram sukrosa
ketiga ke dalam Erlenmeyer (2,5 gram + 2,5 gram + 2,5 gram) dan mengaduknya
hingga larut, mendidihkannya lagi dan mengukur suhu titik didihnya dengan
menggunakan termometer.

5. 2. Pengaruh Konsentrasi terhadap Kenaikan Titik Didih


Suatu larutan jika konsentrasinya sama, akan mendidih pada suhu yang
sama pula. Jika konsentrasinya tidak sama, maka kenaikan titik didih sebanding
dengan konsentrasinya. Pengaruh konsentrasi pada kenaikan titik didih hanya
bergantung pada jenis zat pelarutnya dan tidak pada jenis zat yang dilarutkan.
(Modul Praktikum Kimia Dasar I).
Titik didih normal cairan adalah suhu dimana tekanan uap rata – rata 1
atmosfer. Karena adanya penambahan larutan dalam cairan akan menurunkan
tekanan uap, akibatnya terjadi peningkatan temperatur yaitu larutan belum
mendidih pada suhu 100 0C sehingga larutan harus dipanaskan lebih tinggi lagi
hingga uapnya mencapai 1 atmosfer. Kenaikan titik didih dipengaruhi oleh
beberapa factor seperti konstanta kenaikan titik didih dan konsentrasi / molaritas

5
6

larutan. Pengaruh konsentrasi ini hanya tergantung pada jenis zat pelarutnya dan
tidak pada jenis zat yang dilarutkan. (Ebbing, 1987).

5. 3. Pembahasan Terkait
Kenaikan titik didih adalah suhu pada saat tekanan uap jenuh cairan itu
sama dengan tekanan luar (tekanan yang dikenakan pada permukaan cairan). Titik
didih zat cair sangat bergantung pada tekanan luar, apabila tekanan luarnya 1
atmosfer maka air murni akan mendidih pada suhu 100 0C. Titik didih suatu
larutan akan lebih tinggi daripada titik didih pelarutnya. Selisih antara titik didih
larutan dengan titik didih pelarut disebut kenaikan titik didih (Tb).
Adapun rumus yang dapat digunakan untuk mengetahui kenaikan titik
didih yaitu :
Tb = Tb – Tb0
Tb = kenaikan titik didih
Tb = Titik didih larutan
Tb0 = Titik didih pelarut ( Michael Purba, 1997 ).

Titik didih cairan tergantung pada besarnya tekanan atmosfer. Semakin


besar tekanan atmosfer, maka semakin tinggi suhu dibutuhkan untuk memberikan
tekanan uap yang dapat menandinginya. Pada tekanan yang lebih besar, titik
didihnya akan semakin tinggi, demikian pula sebaliknya (Brady, 1999).

Gelembung-gelembung yang terjadi saat zat cair mendidih terjadi karena


adanya ekpulsi (tekanan dari gas gas yang terlarut dan tidak berarti zat cair
mendidih). Bila sebuah gelembung terbentuk dalam zat cair, zat yang semula
menempati ruang tersebut didesak ke samping dan permukaan zat cair dalam
wadah dipaksa naik menentang tekanan kebawah yang diberikan oleh atmosfer.
Selama gelembung terbentuk didalam zat cair yaitu selama zat cair tersebut
mendidih, maka tekanan uap zat cair akan sama dengan tekanan atmosfer. Karena
tekanan uap tetap konstan, maka pertambahan kecepatan pemberian panas pada
7

zat cair yang mendidih menyebabkan gelembung-gelembung terbentuk lebih


cepat. Zat cair mendidih lebih cepat tetapi temperatur tidak naik (Moectar, 1989).

Tekanan uap suatu cairan naik dengan naiknya suhu. Jika tekanan uap
menjadi sama dengan tekanan jumlah pada permukaan suatu cairan, cairan
mendidih yaitu cairan diuapkan oleh gelembung–gelembung yang terbentuk
dalam cairan. Tekanan uap cairan sama dengan tekanan luar jika suhu itu tidak
naik lebih lanjut. Jika pemberian panas ditambah, kecepatan gelembung yang
terbentuk bertambah dan kalor penguapan diserap. Titik didih suatu cairan
dinyatakan sebagai suhu dimana tekanan uap cairan sama dengan tekanan uap
pada permukaan yang disebabkan oleh udara atmosfir, uap dan gas lainnya. Titik
didih pada tekanan 760 mmHg atau 1 atmosfir baku dinyatakan sebagai titik didih
normal. (Sudjadi, 1988).

Sejauh ini kita menganggap bahwa pelarut dan terlarutnya volatil. Tetapi
jenis larutan penting lainnya adalah zat yang terlarutnya tidak volatil. Dalam
larutan ini, terlarut tak volatil juga menurunkan tekanan uap pelarut. Semakin
tinggi konsentrasinya, semakin besar penurunan tekanan uapnya. Peningkatan
titik didih, sama seperti penurunan tekanan uap, sebanding dengan konsentrasi
fraksi molnya. Untuk larutan encer, perbandingannya dinyatakan dalam molalitas:

Tb = Kb. m (Petrucci & Suminar, 1992).

Menurut Solomon (1987), Kb dianggap sebagai kenaikan titik didih untuk


1 mol larutan ideal. Dalam praktek, Kb merupakan limit dari Tb/m atau rasio dari
tekanan terhadap konsentrasi molal pada pengenceran tak terhingga secara
eksperimental. Bila konsentrasi solute semakin besar maka kenaikan titik didih
larutan ( Tb) akan semakin besar pula.

Molalitas (m) adalah jumlah mol zat terlarut dalam 1000 gram pelarut.
Titik didih zat cair tergantung pada tekanan luar. Titik didih terjadi ketika tekanan
8

uap sama dengan tekanan luar. Ketika temperatur naik, tekanan uap juga akan
naik (Busch et al., 1978).
Penambahan zat terlarut yang sukar menguap ke dalam zat cair akan mengurangi
tekanan uap yang nantinya temperatur akan naik sehingga titik didih akan
melebihi titik didih normal dan pada akhirnya akan mencapai tekanan 1 atm.
(Ebbing, 1987).

Pada praktikum ini didapatkan data adanya kenaikan titik didih pada
aquadestilata yang ditambah dengan sukrosa. Karena semakin banyak sukrosa
yang ditambahkan ke dalam aquadestilata akan semakin meningkatkan
konsentrasinya, sehingga terjadi kenaikan titik didih pula.
Perbandingan data hasil percobaan dengan hasil perungan:
5. 3. 1. Data hasil percobaan
Perlakuan Temperatur T 0

5. 100 ml aquades 1010 -


6. 100 ml aquades + 2,5 gr sukrosa (I) 1010 00
7. 100 ml aquades + 2,5 gr sukrosa (II) 1020 10
8. 100 ml aquades + 2,5 gr sukrosa (III) 1030 10

5. 3. 2. Data hasil perhitungan


 Td  M  Kb

= gr/Mr x 1000/ml larutan x Kb


Kb = 0,521
Mr = 342
1.  Td 1  M  Kb
= gr/Mr x 1000/ml larutan x Kb
= 2,5/342 x 1000/100 x 0,521
= 0,0380
2.  Td 2  M  Kb
= gr/Mr x 1000/ml larutan x Kb
= 2,5 x 2/342 x 1000/100 x 0,521
= 0,0760
9

3.  Td 3  M  Kb
= gr/Mr x 1000/ml larutan x Kb
= 2,5 x 3/342 x 1000/100 x 0,521
= 0,1140
Dari perbandingan selisih kenaikan suhu di atas, diketahui adanya
perbedaan antara data yang diperoleh dari percobaan dengan data hasil
perhitungan. Hal ini kemungkinan disebabkan karena jarak angka tera pada
termometer sangat kecil sehingga kenaikan suhu yang terlihat pun kurang jelas
ketepatannya.
6. Kesimpulan

 Kenaikan titik didih sebanding dengan konsentrasi suatu larutan.


 Peningkatan konsentrasi aquadestilata terjadi karena adanya penambahan sukrosa ke
dalam aquadestilata tersebut.
 Besarnya kenaikan titik didih dapat dihitungkan dengan cara mengurangkan titik didih
larutan dengan titik didih pelarut.
 Terdapat perbedaan antara kenaikan titik didih yang diperoleh dari data percobaan
dengan data hasil perhitungan.

Semarang, 26 Oktober 2009 Asisten Dosen:


- Christina Vania Utami
- Novita Ika Putri

Maria Elda A. A. P.
09.70.0039

10
7. Daftar Pustaka

 Brady, J. (1999). Kamus Lengkap Kimia. Erlangga. Jakarta.


 Ebbing, D. D & M. S. Wrighton. (1987). General Chemistry 2nd ed. Houghton Mifflin
Company. Boston.
 Moechtar. ( 1989 ). Farmasi Fisika. Gajahmada University Press. Yogyakarta.
 Petrucci, R.H.; Suminar. (1987). Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern . Edisi
Keempat. Jilid Pertama. Erlangga. Jakarta.
 Purba, M. (1996). Kimia Science. Erlangga. Jakarta.
 Sudjadi. (1988). Metode Pemisahan. Kanisius. Yogyakarta.

11
8. Lampiran

8. 1. Laporan Sementara

12

Anda mungkin juga menyukai