Anda di halaman 1dari 165

MODUL

KEPERAWATAN MANAJEMEN DAN


KEPEMIMPINAN

PRORAM STUDI NERS


STIKES WIDYA HUSADA SEMARANG
Jl. Subali Raya No 12 Krapyak Semarang, Telp 024-7612988
Homepage : www.stikeswh.ac.id, Email :
widya_husada@yahoo.com

i
VISI MISI
PROGRAM STUDI NERS STIKES WIDYA HUSADA
SEMARANG

VISI
Visi Program Studi Ners STIKES Widya Husada Semarang adalah menjadi
Program Studi Ners yang Unggul di bidang Keperawatan Kesehatan Jiwa
Masyarakat di Tingkat Nasional pada tahun 2025

MISI
Misi Program Studi Ners STIKES Widya Husada Semarang adalah :
1. Menyelenggarakan dan mengembangkan pendidikan keperawatan sehingga
menghasilkan lulusan yang profesional di bidang keperawatan kesehatan jiwa
masyarakat dan relevan dengan kebutuhan masyarakat dengan
mengedepankan wawasan keilmuan.
2. Menyelenggarakan dan mengembangkan penelitian dalam bidang
keperawatan kesehatan jiwa masyarakat sebagai upaya pengembangan
pelayanan dan pendidikan keperawatan
3. Meningkatkan pengabdian kepada masyarakat sebagai upaya penerapan ilmu
keperawatan kesehatan jiwa masyarakat dengan demi kesejahteraan
masyarakat dan bangsa
4. Menyelenggarakan kerjasama baik di tingkat Nasional ataupun Internasional di
bidang keperawatan kesehatan jiwa masyarakat

ii Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
TUJUAN
PROGRAM STUDI NERS STIKES WIDYA HUSADA
SEMARANG

Tujuan Pendidikan Program Studi Ners STIKES Widya Husada Semarang


adalah :
1. Menghasilkan lulusan Ners yang memiliki keunggulan dalam melakukan
pelayanan Keperawatan Kesehatan Jiwa Masyarakat baik ditingkat regional
dan nasional didukung dengan penguasaan dalam bidang Tehnologi
Informasi Keperawatan berbasis Kesehatan Jiwa Masyarakat.
2. Menghasilkan lulusan Ners yang mampu melakukan penelitian
keperawatan di bidang Keperawatan Kesehatan Jiwa Masyarakat yang
relevan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan tehnologi
3. Menghasilkan lulusan Ners yang mampu melakukan kegiatan pengabdian
masyarakat di bidang keperawatan kesehatan jiwa masyarakat pada
pelayanan kesehatan dan komunitas regional maupun nasional.
4. Menghasilkan kesepakatan melalui kerja sama dalam dan luar negeri terkait
Tri Dharma Perguruan Tinggi.

iii Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
TIM PENYUSUN MODUL
KEPERAWATAN MANAJEMEN KEPEMIMPINAN

KOORDINATOR : Ns. Windyastuti.,S.Kep.,M.Kep


ANGGOTA :
1. Ns. Menik Kustriyani., S.Kep.,M.Kep
2. Ns. Rista Apriana., S.Kep.,M.Kep
3. Ns. Rahayu Winarti., S.Kep.,M.Kep

iv Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan yang Maha Esa karena
dengan rahmat, serta Taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan modul
Keperawatan Manajemen dengan baik, walaupun masih ada kekurangan.
Terimakasih juga kepada Ka. Prodi Ners, Tim Penyusun Modul, serta seluruh
Dosen Prodi Ners yang banyak memotivasi.
Tujuan dari pembuatan modul ini adalah untuk memotivasi mahasiswa
mengenai modul yang disajikan dengan berbagai bidang ilmu keperawatan mulai
dari tingkat dasar sampai ketingkat lanjut melalui belajar mandiri. Modul ini
berdasarkan dengan pencapaian kompetensi pada mata kuliah ini, terdapat
latihan soal dan format dalam penilaian. Modul ini diharapkan sebagai bahan
untuk diskusi lebih terarah untuk mencapai kompetensi minimal yang diharapkan,
untuk itu peran dosen sangat penting dalam memberikan pengarahan pada
mahasiswa.
Besar harapan kami modul ini dapat membantumahasiswa untuk
memecahkan masalah-masalah dalam manajemen keperawatan. Kami mohon
maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang kurang berkenan, dan kami
mohon kritik dan saran yang membangun demi perbaikan dimasa depan.
Terimakasih.
.

Penyusun

v Program Studi Ners STIKES


DAFTAR ISI
Widya Husada Semarang
HALAMAN DEPAN.................................................................................... i
VISI MISI....................................................................................................ii
TUJUAN ...................................................................................................iii
TIM PENYUSUN MODUL..................................................................... iv
KATA PENGANTAR..................................................................................v
DAFTAR ISI...............................................................................................vi
DESKRIPSI MATA KULIAH .....................................................................ix
CAPAIAN PEMBELAJARAN MATA KULIAH............................................x
UNIT I KONSEP MANAJEMEN DAN KEPEMIMPINAN
DALAM KEPERAWATAN
A. Pengertian Manajemen........................................................................1
B. Prinsip-Prinsip yang Mendasari Manajemen Keperawatan.................1
C. Lingkup Manajemen Keperawatan......................................................3
D. Prinsip-Prinsip Manajemen Keperawatan............................................4
E. Pengertian Kepemimpinan ..................................................................5
F. Syarat Pemimpin..................................................................................6
G. Peran Pemimpin .................................................................................6
H. Ciri-Ciri Pemimpin Yang Efektif ...........................................................6
I. Teori Perilaku..........................................................................................7
Ringkasan ...............................................................................................14
Latihan ................................................................................................... 15
Kunci Jawaban ........................................................................................17
Daftar Pustaka ....................................................................................... 18
UNIT II PERENCANAAN MANAJEMEN KEPERAWATAN SESUAI
PERENCANAAN DAN STANDAR AKREDITASI PELAYANAN
A. Konsep Dasar, Tujuan, Syarat, Komponen Perencanaan.................19
B. Jenis Perencanaan Yang Disusun Kepala Ruang Rawat..................26
C. Proses Penyusunan Rencana Penyelesaian Masalah Manajemen..29
D. Perencanaan dalam Manajemen Asuhan Keperawatan di Ruang
Rawat dan Puskesmas yang sesuai standar akreditasi nasional
dan Internasional................................................................................39
Ringkasan ...............................................................................................47
Latihan ...................................................................................................48
Kunci Jawaban ........................................................................................49
Daftar Pustaka .......................................................................................50
UNIT III FUNGSI PENGORGANISASIAN
A. Konsep Dasar, Tujuan, dan Prinsip Pengorganisasian.....................51
B. Jenis Struktur Organisasi dalam Keperawatan..................................61
C. Perbedaan Budaya dan Iklim Organisasi..........................................62
D. Implementasi Pengorganisasian Keperawatan di Ruang Rawat
dan Puskesmas: kewenangan klinik perawat....................................63
Ringkasan ...............................................................................................66
Latihan ................................................................................................... 67
Kunci Jawaban ........................................................................................68
Daftar Pustaka vi ....................................................................................... 69
Program Studi Ners STIKES
UNIT IV KETENAGAAN KEPERAWATAN SESUAI DENGAN
Widya Husada Semarang
KEBUTUHAN RUANG RAWAT
A. Konsep Dasar, Prinsip dan Tujuan Ketenagaan...............................70
B. Variabel- Variabel Yang Mempengaruhi Ketenagaan......................72
C. Cara Perhitungan Jumlah Tenaga Dalam Suatu Shift......................75
D. Alokasi dan Penjadwalan Tenaga Keperawatan Setiap Shift...........84
E. Peningkatan Kualitas Ketenagaan yang Efektif Sesuai
Standar Akreditasi..............................................................................89
F. Jenis Metode Penugasan dalam Ruang Rawat................................91
Ringkasan ...............................................................................................98
Latihan ................................................................................................... 98
Kunci Jawaban .....................................................................................100
Daftar Pustaka ..................................................................................... 100
UNIT V KEGIATAN MANAJER RUANG RAWAT PENGARAHAN
A. Konsep Dasar dan Tujuan Pengarahan..........................................101
B. Kegiatan Manajer Keperawatan Pada Fungsi Pengarahan...........101
C. Indikator Pengarahan yang Baik.....................................................103
D. Langkah Supervisi Ruang Rawat....................................................104
E. Praktik Pengarahan Kepala Ruangan Sesuai Standar Akreditasi..107
Ringkasan .............................................................................................107
Latihan ................................................................................................. 108
Kunci Jawaban .....................................................................................110
Daftar Pustaka ..................................................................................... 110
UNIT VI UPAYA PENGENDALIAN MUTU ASUHAN DAN
PELAYANAN KEPERAWATAN
A. Konsep Dasar dan Tujuan Pengendalian.......................................111
B. Indikator Mutu Asuhan Keperawatan..............................................112
C. Jenis Pengendalian Ruang Rawat..................................................112
D. Proses Menjaga Mutu Asuhan Keperawatn di Ruang Rawat.........113
Ringkasan .............................................................................................113
Latihan ................................................................................................. 113
Kunci Jawaban .....................................................................................116
Daftar Pustaka ..................................................................................... 116
UNIT VII PENYELESAIAN KONFLIK DALAM ASUHAN
PELAYANAN KEPERAWATAN
A. Jenis-Jenis Konflik di Ruang Rawat................................................117
B. Tahapan Konflik..............................................................................118
C. Teknik Manajemen Konflik Dalam Pengelolaan Ruang Rawat......120
Ringkasan .............................................................................................122
Latihan ................................................................................................. 123
Kunci Jawaban .....................................................................................124
Daftar Pustaka ..................................................................................... 125

vii Program Studi Ners STIKES


UNIT VIII PROSES KONFERENS DAN TIMBANG WidyaTERIMA SESUAI
Husada Semarang
KONSEP MANAJEMEN
A. Konferensi Keperawatan.................................................................126
B. Timbang Terima..............................................................................132
C. Ronde Keperawatan.......................................................................137
Ringkasan .............................................................................................143
Latihan ................................................................................................. 144
Kunci Jawaban .....................................................................................145
Daftar Pustaka ..................................................................................... 145
LABORATORIUM
UNIT I KONFERENSI KEPERAWATAN
UNIT II TIMBANG TERIMA
UNIT III REFLEKSI DISKUSI KASUS

DESKRIPSI MATA KULIAH :


viii Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
Mata kuliah ini adalah adalah mempelajari cara mengelola sekelompok
perawatdengan menggunakan peran dan fungsi manajemen untuk dapat
memberikan asuhan keperawatan kepada klien pada tatanan pelayanan
keperawatan di tingkat ruang rawat di rumah sakit (RS) dan di tingkat
keluarga di Puskesmas dan masyarakat sesuai standar nasional dan
internasional. Aspek penting yang harus menjadi perhatian adalah
kemampuan bekerja sama dalam mencapai tujuan organisasi. Konsep
dasar peran dan fungsi manajemen dibahas secara bertahap dalam setiap
pertemuan. Pembahasan ditekankan pada implementasi peran dan fungsi
manajer unit perawatan. Proses pembelajaran dilakukan melalui metode
pembelajaran aktif berupa diskusi (berbasis pertanyaan dan masalah),
presentasi, role play, dan belajar berdasarkan hasil studi lapangan
digunakan selama satusemester agar mencapai kemampuan kognitif 6
dan afektif 5.

CAPAIAN PEMBELAJARAN
ix MATA KULIAH :
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
1. Membedakan berbagai teori tipe kepemimpinan, peran dan fungsi
manajemen keperawatan dalam pengelolaan/ manajemen asuhan
keperawatan.
2. Menyusun perencanaan manajemen keperawatan suatu unit ruang
rawat sesuai dengan tahapan penyusunan perencanaan dan standar
akreditasi pelayanan
3. Menetapkan kegiatan fungsi pengorganisasian yang sesuai dengan
prinsip pengorganisasian
4. Merencanakan ketenagaan keperawatan sederhana yang sesuai
dengan kebutuhan ruang rawat
5. Mengaplikasikan kegiatan manajer ruang rawat pada fungsi
pengarahan
6. Menyusun upaya pengendalian mutu asuhan dan pelayanan
keperawatan
7. Memahami merencanakan penyelesaian konflik dalam pelaksanaan
asuhan-pelayanan keperawatan ruang rawat
8. Memahami memainkan peran dalam proses konferens & timbang
terima sesuai konsep manajemen

x Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT I
KONSEP MANAJEMEN DAN KEPEMIMPINAN DALAM
KEPERAWATAN

A.PENGERTIAN MANAJEMEN
Manajemen biasanya untuk mengatur beberapa hal secara baik dan
sesuai dengan tujuan. Pengaturan dilakukan agar hal hal yang diatur
berjalan seimbang, lancar, dan mencapai tujuan yang diharapkan.
Manajemen adalah proses untuk melaksanakan pekerjaan melalui
orang lain (Nursalam, 2014). Manajemen berfungsi untuk melakukan
semua kegiatan yang perlu dilakukan dalam rangka mencapai tujuan
dalam batas – batas yang telah ditentukan pada tingkat administrasi,
sedangkan Liang Lie mengatakan bahwa manajemen adalah suatu
ilmu dan seni perencanaan, pengarahan, pengorganisasian dan
pengontrolan dari benda dan manusia untuk mencapai tujuan yang
telah ditentukan sebelumnya. Manajemen merupakan proses
mengorganisir sumber-sumber untuk mencapai tujuan dimana arah
tujuan yang akan dicapai ditetapkan berdasarkan visi, misi, filosofi
organisasi. Manajemen keperawatan adalah suatu proses bekerja
melalui anggota staf keperawatan untuk memberikan asuhan,
pengobatan dan bantuan terhadap para pasien.
B. PRINSIP-PRINSIP YANG MENDASARI MANAJEMEN
KEPERAWATAN
1) Manajemen keperawatan berlandaskan perencanaan karena
melalui fungsi perencanaan, pimpinan dapat menurunkan resiko
pengambilan keputusan pemecahan masalah yang afektif dan
terencana.
2) Manajemen keperawatan dilaksanakan melalui penggunaan
Program Studi Ners STIKES
waktu
Widya Husada yang efektif.
Semarang Manajer keperawatan menghargai waktu akan
menyusun perencanaan yang terprogram dengan baik dan

1
melaksanakan kegiatan sesuai dengan waktu yang telah
ditentukan sebelumnya.
3) Manajemen keperawatan akan melibatkan pengambilan
keputusan berbagai situasi maupun permasalahan yang terjadi
dalam pengelolaan kegiatan keperawatan memerlukan
pengambilan keputusan di berbagai tingkat manajerial.
4) Memenuhi kebutuhan asuhan keperawatan pasien merupakan
fokus perhatian manajer keperawatan dengan
mempertimbangkan apa yang pasien lihat, fikir, yakini dan
inginikan. Kepuasan pasien merupakan point utama dari seluruh
tujuan keperawatan. Manajemen keperawatan harus terorganisir.
Pengorganisasian dilakukan sesuai dengan kebutuhan organisasi
untuk mencapai tujuan.
5) Pengarahan merupakan elemen kegiatan manajemen
keperawatan yang meliputi proses pendelegasian, supervisi,
koordinasi dan pengendalian pelaksanaan rencana yang telah
diorganisasikan.
6) Manejer keperawatan yang baik adalah manajer yang dapat
memotivasi staf untuk memperlihatkan penampilan kerja yang
baik.
7) Manajemen keperawatan menggunakan komunikasi yang efektif.
Komunikasi yang efektif akan mengurangi kesalahpahaman dan
memberikan persamaan pandangan arah dan pengertian diantara
bawahan.
8) Pengembangan staf penting untuk dilaksanakan sebagai upaya
mempersiapkan perawat pelaksana untuk menduduki posisi yang
lebih tinggi ataupun upaya manajer untuk meningkatkan
pengetahuan karyawan.
9) Pengendalian
2 merupakan elemen manajemen keperawatan yang
Program Studi Ners STIKES
Widya
meliputi penilaian tentang pelaksanaan Husadayang
rencana Semarang
telah dibuat,
pemberian instruksi dan menetapkan prinsip-prinsip melalui
penetapan standar, membandingkan penampilan dengan standar
dan memperbaiki kekurangan.
C. LINGKUP MANAJEMEN KEPERAWATAN
Manajer keperawatan yang efektif seharusnya memahami dan
mampu memfasilitasi pekerjaan perawat pelaksana meliputi :
menggunaan proses keperawatan dalam setiap aktivitas asuhan
keperawatannya, melaksanakan intervensi keperawatan berdasarkan
diagnosa keperawatan yang ditetapkan, menerima akuntabilitas
kegiatan keperawatan dan hasil-hasil keperawatan yang dilaksanakan
oleh perawat, serta mampu mengendalikan lingkungan praktek
keperawatan. Seluruh pelaksanaan kegiatan senantiasa di inisiasi
oleh para manajer keperawatan melalui partisipasi dalam proses
manajemen keperawatan dengan melibatkan para perawat pelaksana.
Berdasarkan gambaran diatas maka lingkup manajemen keperawatan
terdiri dari: Manajemen operasional/ menajemen layanan dan
manajemen asuhan keperawatan.
1. Manajemen Layanan/Operasional
Pelayanan keperawatan di rumah sakit dikelola oleh bidang
perawatan yang terdiri dari tiga tingkatan menajerial dan setiap
tingkatan dipimpin oleh seseorang yang mempunyai kompetensi
yang relevan. Tingkat manajerial tersebut yaitu : yang memimpin
dalam tiap level manajerial tersebut. Faktor-faktor tersebut adalah:
kemampuan menerapkan pengetahuan, ketrampilan kepemimpinan,
kemampuan peran sebagai pemimpin, dan kemampuan
melaksanakan fungsi manajemen.
2. Manajemen asuhan keperawatan
Konsep manajemen antara lain : perencanaan, pengorganisasan,
implementasi, pengendalian dan evaluasi. Manajemen asuha
keperawatan ini menekankan pada penggunaan proses keperawatan
3 Program Studi Ners STIKES
dan hal ini melekat pada diri seorang perawat. Setiap
Widya Husada perawat dalam
Semarang

melaksanakan tugasnya harus menggunakan proses keperawatan


untuk mencapai tujuan asuhan keperawatan pasien. Proses
Keperawatan merupakan proses pemecahan masalah yg menekankan
pada pengambilan keputusan tentang keterlibatan perawat sesuai yang
dibutuhkan pasien. Proses keperawatan terdiri dari 5 tahapan yaitu :
pengkajian, penentuan diagnosa keperawatan, intervensi keperawatan,
implementasi dan evaluasi. Selanjutnya mari Anda pahami tentang
tujuan manajemen keperawatan.
D. PRINSIP-PRINSIP MANAJEMEN KEPERAWATAN
Tujuh prinsip manajemen yang harus Anda ketahui, yaitu:
1. Perencanaan (Planning). Perencanaan adalah fungsi dasar dan
pertama dalam manajemen (the first function of management).
Semua fungsi manajemen tergantung dari perencanaan.
Perencanaan adalah suatu proses berpikir atau proses mental
untuk membuat keputusan dan peramalan (forecasting).
Perencanaan harus berorientasi kemasa depan dan memastikan
kemungkinan hasil yang diharapkan (Swansburg &Swansburg,
1999). Perencanaan yang baikakan meningkatkan capaian tujuan
dan pembiayaan yang efektif.
2.Penggunaan Waktu Efektif (Effective utilization of time).
Penggunaan waktu efektif berhubungan dengan pola pengaturan
dan pemanfaatan waktu yang tepat dan memungkinkan berjalannya
roda organisasi dan tercapaianya tujuan organisasi. Waktu
pelayanan dihitung, dan kegiatan perawat dikendalikan.
3.Pengambilan keputusan (Decision making). Pengambilan keputusan
adalah suatu hasil atau keluaran dari proses mental atau kognitif
yang membawa pada pemilihan di antara beberapa alternatif yang
tersedia yang dilakukan oleh seorang pembuat keputusan.
Keputusan dibuat untuk mencapai tujuan melalui pelaksanaan/
implementasi dari pilihan keputusan yang diambil.
4 Program Studi Ners STIKES
4.Pengelola/Pemimpin (Manager/leader).Widya Manajer yang bertugas
Husada Semarang
mengatur manajemen memerlukan keahlian dan tindakan nyata
agar para anggota menjalankan tugas dan wewenang dengan baik.
Adanya manajer yang mampu memberikan semangat, mengontrol
dan mengajak mencapai tujuan merupakan sumber daya yang
sangat menentukan.
5.Tujuan sosial (Social goal). Manajemen yang baik harus memiliki
tujuan yang jelas dan ditetapkan dalam bentuk visi, misi dan tujuan
organisasi.
6.Pengorganisasian (Organizing). Pengorganisasian adalah
pengelompokan sejumlah aktivitas untuk mencapai tujuan yang
diharapkan. Penugasan pada masing-masing kelompok dilakukan
berdasarkan supervisi, ada koordinasi dengan unit lain baik secara
horizontal maupun secara vertikal (Swansburg & Swansburg, 1999).
7.Perubahan (Change) adalah proses penggantian dari suatu hal
dengan yang lainnya yang berbeda dari sebelumnya (Douglas,
1988). Perubahan, di dalam manajemen keperawatan perubahan
dijadikan prinsip karena sifat layanan yang dinamis mengikuti
karakteristik pasien yang akan Anda layani.
E. PENGERTIAN KEPEMIMPINAN
Kepemimpinan adalah kemampuan membuat seseorang mengerjakan
apa yang tidak ingin mereka lakukan dan menyukainya (Truman
dalam Gillies, 1996). Kepemimpinan merupakan penggunaan
keterampilan mempengaruhi orang lain untuk melaksanakan sesuatu
dengan sebaik-baiknya sesuai dengan kemampuannya (Sullivan &
Decleur, 1989). Kepemimpinan adalah serangkaian kegiatan untuk
mempengaruhi anggota kelompok bergerak menuju pencapaian
tujuan yang ditentukan (Baily, Lancoster & Lancoster, 1989).
Kepemimpinan adalah sebuah hubungan dimana satu pihak memiliki
kemampuan yang lebih besar untuk mempengaruhi perilaku pihak lain
yang didasarkan
5 pada perbedaan kekuasaan antara pihak-pihak
Program Studi Ners STIKES
Widya Purwanto
tersebut (Gillies, 1996). Menurut Ngalim Husada Semarang
(1993: 26).
"Kepemimpinan sebagai suatu bentuk persuasi, suatu seni pembinaan
kelompok orang orang tertentu, biasanya melalui 'human relations'
dan motivasi yang tepat, sehingga tanpa adanya rasa takut mereka
mau bekerja sama dan membanting tulang memahami dan mencapai
segala apa yang menjadi tujuan-tujuan organisasi".
F. Syarat Pemimpin
Pemimpin yang handal hatus mempunyai syarat-syarat (karakteristik)
tertentu yang menunjukkan kecakapan yaitu:
1)Kekuasaan : merupkaan legalitas yang memberikan wewenang
kepada pemimpin untuk memimpin suatu kelompok
2)Kewibawaan : merupakan kelebihan, keunggulan yang dimiliki
seseorang yang membuat orang lain bersedia melakukan
perbutaan tertentu
3)Kemampuan : merupakan kesanggupan, kecakapan yang dianggap
melebihi kemampuan anggota kelompok lainnya.
G. Peran Pemimpin
1) Interpersonal role : peranan yang berkiatan dengan hubungan
antar pribadi
2) Information role : peranan yang berhubungan dengna informasi,
baik informasi yang diterima maupun harus disampaikan
3) Decisional role : peranan terkiat dengan pembuatan keputusan
H. Ciri-ciri pemimpin yang efektif
1) Menyusun tujuan dan mempunyai pandangan jauh kedepaan
2) Mengembangkan diri
3) Berfikir kritis
4) Menyelesaikan masalah
5) Menghormati individu
6)Mendengarkaan orang lain dan mempunyai keterampilan
berkomunikasi

6 Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
I. Teori perilaku
Teori perilaku lebih menekankan pada apa yang dilakukan pemimpin
dan bagaimana seorang manajer menjalankan fungsinya. Perilaku
sering dilihat sebagai suatu rentang dari perilaku otoriter ke demokratis
atau dari fokus suatu produksi ke fokus pegawai. Menurut Vestal
(1994), teori perilaku ini dinamakan sebagai gaya kepemimpinan
seorang manajer dalam suatu organisasi. Gaya diartikan sebagai suatu
cara penampilan karakteristik atau tersendiri. Gaya didefinisikan sebagai
hak istimewa tersendiri dari ahli dengan hasil akhir yang dicapai tanpa
menimbulkan isu sampingan. Gillies (1996) menyatakan bahwa gaya
kepemimpinan dapat diidentifikasikan berdasarkan perilaku pemimpin
itu sendiri. Perilaku seseorang dipengaruhi oleh adanya pengalaman
bertahun-tahun dalam kehidupannya. Oleh karena itu, kepribadian
seseorang akan memepengaruhi gaya kepemimpinan yang digunakan.
Gaya kepemimpinan seseorang cenderung sangat bervariasi dan
berbeda-beda. Menurut para ahli, terdapat beberapa gaya
kepemimpinan yang dapat diterapkan dalam suatu organisasi antara
lain sebagai berikut.
1. Gaya kepemimpinan menurut Tannenbau dan Warrant H. Schmitdt.
Menurut kedua ahli tersebut, gaya kepemimpinan dapat dijelaskan
melalui dua titik ekstrem yaitu kepemimpinan berfokus pada atasan
dan kepemimpinan berfokus pada bawahan. Gaya tersebut
dipengaruhi oleh faktor manajer, faktor karyawan, dan faktor situasi.
Jika pemimpin memandang bahwa kepentingan organisasi harus
didahulukan jika dibanding dengan kepentingan individu, maka
pemimpin akan lebih otoriter, akan tetapi jika bawahan mempunyai
pengalaman yang lebih baik dan menginginkan partisipasi, maka
pemimpin dapat menerapkan gaya partisipasinya.
2. Gaya kepemimpinan
7 menurut Likert. Likert dalam Nursalam (2002)
Program Studi Ners STIKES
Widyaempat
mengelompokkan gaya kepemimpinan dalam Husadasistem.
Semarang

a. Sistem Otoriter–Eksploitatif.
Pemimpin tipe ini sangat otoriter, mempunyai kepercayaan yang
rendah terhadap bawahannya, memotivasi bawahan melalui
ancaman atau hukuman. Komunikasi yang dilakukan bersifat satu
arah ke bawah (top-down).
b. Sistem Benevolent–Otoritatif (Authoritative).
Pemimpin mempercayai bawahan sampai pada tingkat tertentu,
memotivasi bawahan dengan ancaman atau hukuman tetapi tidak
selalu, dan membolehkan komunikasi ke atas. Pemimpin
memperhatikan ide bawahan dan mendelegasikan wewenang,
meskipun dalam pengambilan keputusan masih melakukan
pengawasan yang ketat.
c. Sistem Konsultatif.
Pemimpin mempunyai kepercayaan yang cukup besar terhadap
bawahan. Pemimpin menggunakan balasan (insentif) untuk
memotivasi bawahan dan Manajemen Keperawatan: Aplikasi
dalam Praktik Keperawatan Profesional Edisi 488 kadang-kadang
menggunakan ancaman atau hukuman. Komunikasi dua arah dan
menerima keputusan spesifik yang dibuat oleh bawahan.
d. Sistem Partisipatif.
Pemimpin mempunyai kepercayaan sepenuhnya terhadap
bawahan, selalu memanfaatkan ide bawahan, serta
menggunakan insentif ekonomi untuk memotivasi bawahan.
Komunikasi bersifat dua arah dan menjadikan bawahan sebagai
kelompok kerja.
3. Gaya kepemimpinan menurut Teori X dan Teori Y.
Teori ini dikemukakan oleh Douglas McGregor dalam bukunya The
Human Side Enterprise (1960). Dia menyebutkan bahwa perilaku
seseorang dalam suatu organisasi dapat dikelompokkan menjadi
dua kutub
8 utama, yaitu sebagai Teori X dan Teori Y. Teori X
Program Studi Ners STIKES
mengasumsikan bahwa bawahan itu Widya
tidakHusada Semarang
menyukai pekerjaan,
kurang ambisi, tidak mempunyai tanggung jawab, cenderung
menolak perubahan, dan lebih suka dipimpin daripada memimpin.
Berdasarkan teori ini, gaya kepemimpinan dibedakan menjadi
empat macam.
a. Gaya kepemimpinan diktator.
Gaya kepemimpinan yang dilakukan dengan menimbulkan
ketakutan serta menggunakan ancaman dan hukuman
merupakan bentuk dari pelaksanaan Teori X.
b. Gaya kepemimpinan otokratis.
Pada dasarnya gaya kepemimpinan ini hampir sama dengan
gaya kepemimpinan diktator namun bobotnya agak kurang.
Segala keputusan berada di tangan pemimpin, pendapat dari
bawahan tidak pernah dibenarkan. Gaya ini juga merupakan
pelaksanaan dari Teori X.
c. Gaya kepemimpinan demokratis.
Ditemukan adanya peran serta dari bawahan dalam
pengambilan sebuah keputusan yang dilakukan dengan cara
musyawarah. Gaya kepemimpinan ini pada dasarnya sesuai
dengan Teori Y.
d. Gaya kepemimpinan santai.
Peranan dari pemimpin hampir tidak terlihat karena segala
keputusan diserahkan pada bawahan. Gaya kepemimpinan ini
sesuai dengan Teori Y (Azwar, 1996).
4. Gaya kepemimpinan menurut Robert House.
Berdasarkan teori motivasi pengharapan, Robert House
mengemukakan empat gaya kepemimpinan.
a. Direktif.
Pemimpin menyatakan kepada bawahan tentang bagaimana
melaksanakan suatu tugas. Gaya ini mengandung arti bahwa
pemimpin
9 selalu berorientasi pada hasil yang dicapai oleh
Program Studi Ners STIKES
bawahannya. Widya Husada Semarang

b. Suportif.
Pemimpin berusaha mendekatkan diri kepada bawahan dan
bersikap ramah terhadap bawahan.
c. Partisipatif.
Pemimpin berkonsultasi dengan bawahan untuk mendapatkan
masukan dan saran dalam rangka pengambilan sebuah
keputusan.
d. Berorientasi tujuan.
Pemimpin menetapkan tujuan yang menantang dan
mengharapkan bawahan berusaha untuk mencapai tujuan
tersebut dengan seoptimal mungkin.
5. Gaya kepemimpinan menurut Hersey dan Blanchard.
a. Instruksi:
1) Tinggi tugas dan rendah hubungan;
2) Komunikasi sejarah
3) Pengambilan Keputusan berada pada pimpinan dan peran
bawahan sangat minimal
4) Pemimpin banyak memberikan pengarahan atau instruksi
yang spesifik serta mengawasi dengan ketat.
b. Konsultasi:
1) Tinggi tugas dan tinggi hubungan;
2) Komunikasi dua arah;
3) Peran pemimpin dalam pemecahan masalah dan
pengambilan keputusan cukup besar, bawahan diberi
kesempatan untuk memberi masukan, dan menampung
keluhan.
c. Partisipasi:
1) Tinggi hubungan tapi rendah tugas;
2) Pemimpin dan bawahan bersama-sama memberi gagasan
dalam
10 pengambilan keputusan. Program Studi Ners STIKES
d. Delegasi: Widya Husada Semarang

1) Rendah hubungan dan rendah tugas;


2) Komunikasi dua arah, terjadi diskusi dan pendelegasian
antara pemimpin dan bawahan dalam pengambilan
keputusan pemecahan masalah.
6. Gaya kepemimpinan menurut Lippits dan K. White.
Menurut Lippits dan White, terdapat tiga gaya kepemimpinan yaitu:
otoriter, demokrasi, dan liberal yang mulai dikembangkan di
Universitas Iowa.
a. Otoriter.
Gaya kepemimpinan ini memiliki ciri-ciri antara lain:
1) Wewenang mutlak berada pada pimpinan
2) Keputusan selalu dibuat oleh pimpinan
3) Kebijaksanaan selalu dibuat oleh pimpinan
4) Komunikasi berlangsung satu arah dari pimpinan kepada
bawahan
5) Pengawasan terhadap sikap, tingkah laku, perbuatan atau
kegiatan para bawahan dilakukan secara ketat
6) Prakarsa harus selalu berasal dari pimpinan
7) Tidak ada kesempatan bagi bawahan untuk memberikan
saran, pertimbangan atau pendapat
8) Tugas-tugas bawahan diberikan secara instruktif
9) Lebih banyak kritik daripada pujian
10) Pimpinan menuntut prestasi sempurna dari bawahan tanpa
syarat
11) Pimpinan menuntut kesetiaan tanpa syarat
12) Cenderung adanya paksaan, ancaman, dan hukuman;
13) Kasar dalam bersikap
14) Tanggung jawab keberhasilan organisasi hanya dipikul oleh
pimpinan.
b. Demokratis.
11 Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
Kepemimpinan gaya demokratis adalah Semarang dalam
kemampuan
memengaruhi orang lain agar bersedia bekerja sama untuk
mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Berbagai kegiatan yang
akan dilakukan ditentukan bersama antara pimpinan dan
bawahan.
Gaya kepemimpinan ini memiliki ciri-ciri antara lain:
1) Wewenang pimpinan tidak mutlak
2) Pimpinan bersedia melimpahkan sebagian wewenang kepada
bawahan
3) Keputusan dibuat bersama antara pimpinan dan bawahan
4) Komunikasi berlangsung timbal balik
5) Pengawasan dilakukan secara wajar
6) Prakarsa dapat datang dari bawahan
7) Banyak kesempatandari bawahan untuk menyampaikan
saran dan pertimbangan
8) tugas-tugas yang kepada bawahan lebih bersifat permintaan
daripada instruktif;
9) Pujian dan kritik seimbang
10) Pimpinan mendorong prestasi sempurna para bawahan
dalam batas masing-masing
11) Pimpinan meminta kesetiaan bawahan secara wajar
12) Pimpinan memperhatikan perasaan dalam bersikap dan
bertindak
13) Terdapat suasana saling percaya, saling menghormati, dan
salingmenghargai
14) Tanggung jawab keberhasilan organisasi ditanggung
bersama-sama.
c. Liberal atau Laissez Faire.
Kepemimpinan gaya liberal atau Laissez Faire adalah
kemampuan
memengaruhi
12 orang lain agar bersedia bekerja sama untuk
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
mencapai tujuan dengan cara lebih banyakSemarang
menyerahkan
pelaksanaan berbagai kegiatan kepada bawahan.
Ciri gaya kepemimpinan ini antara lain:
1) Pemimpin melimpahkan wewenang sepenuhnya kepada
bawahan
2) Keputusan lebih banyak dibuat oleh bawahan
3) Kebijaksanaan lebih banyak dibuat oleh bawahan
4) Pimpinan hanya berkomunikasi apabila diperlukan oleh
bawahan
5) Hampir tidak ada pengawasan terhadap tingkah laku
bawahan;
6) Prakarsa selalu berasal dari bawahan
7) Hampir tidak ada pengarahan dari pimpinan
8) Peranan pimpinan sangat sedikit dalam kegiatan kelompok
9) Kepentingan pribadi lebih penting dari kepentingan kelompok
10) Tanggung jawab keberhasilan organisasi dipikul oleh
perorangan
7. Gaya kepemimpinan berdasarkan kekuasaan dan wewenang.
Menurut Gillies (1996), gaya kepemimpinan berdasarkan wewenang
dan kekuasaan dibedakan menjadi empat.
a. Otoriter.
Merupakan kepemimpinan yang berorientasi pada tugas atau
pekerjaan. Menggunakan kekuasaan posisi dan kekuatan dalam
memimpin. Pemimpin menentukan semua tujuan yang akan
dicapai dalam pengambilan keputusan. Informasi diberikan hanya
pada kepentingan tugas. Motivasi dilakukan dengan imbalan dan
hukuman.
b. Demokratis.
Merupakan kepemimpinan yang menghargai sifat dan
kemampuan setiap staf. Menggunakan kekuasaan posisi dan
pribadinya
13 untuk mendorong ide dariProgram
staf, memotivasi kelompok
Studi Ners STIKES
untuk menentukan tujuan sendiri. MembuatSemarang
Widya Husada rencana dan
pengontrolan dalam penerapannya. Informasi diberikan seluas-
luasnya dan terbuka.
c. Partisipatif.
Merupakan gabungan antara otoriter dan demokratis, yaitu
pemimpin yang menyampaikan hasil analisis masalah dan
kemudian mengusulkan tindakan tersebut pada bawahannya.
Pemimpin meminta saran dan kritik staf serta mempertimbangkan
respons staf terhadap usulannya. Keputusan akhir yang diambil
bergantung pada kelompok.
d. Bebas tindak.
Merupakan pimpinan ofisial, karyawan menentukan sendiri
kegiatan tanpa pengarahan, supervisi dan koordinasi.
Staf/bawahan mengevaluasi pekerjaan sesuai dengan caranya
sendiri. Pimpinan hanya sebagai sumber informasi dan
pengendalian secara minimal.
RINGKASAN
Setelah selesai mempelajari topik di atas dapat kita simpulkan bahwa:
1. Manajemen keperawatan merupakan pengkhususan pengaturan di
bidang keperawatan, juga menggunakan dasar-dasar pengertian
manajemen umum
2. Manajemen Keperawatan terdiri dari manajemen operasional dan
manajemen asuhan keperawatan
3. Manajemen keperawatan operasional digunakan untuk mengatur dan
mengelola staf keperawatan dan sumber daya lainnya, sedangkan
manajemen asuhan keperawatan diterapkan untuk mengatur dan
mengelola pasien
4. Seorang manajer keperawatan diharapkan memiliki kemampuan
leadership (kepemimpinan )
5. Penggunaaan14gaya kepemimpinan tidak sama pada masing-masing
Program Studi Ners STIKES
individu, mempertimbangkan karakteristik Widya Husadaitu
pemimpin Semarang
sendiri, orang
yang dipimpin dan situasi, sehingga pemimpin memiliki gaya
kepemimpinan yang berbeda
6. Kepemimpinan merupakan suatu proses mempengaruhi orang lain atau
kelompok dalam mencapai tujuan. Keberhasilan pemimpin menjalankan
tugasnya tergantung dengan kemampuannya untuk menyesuaikan diri
dalam upaya mempengaruhi bawahannya. Pemimpin dalam
menjalankan tugasnya diperlukan kepiawaian menggunakan gaya
kepemimpinan yang tepat. Untuk itu seorang pemimpin harus paham
betul bagaimana sifat dan karakteristik bawahannya. Sehingga dapat
dibuat satu keputusan yang tepat untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan.
LATIHAN :
1. Gaya kepemimpinan kepala ruang Arimbi saat ada rapat diruangan
tidak ada jarak antara pimpinan dengan perawat lain, saat
memberikan arahan secara santai, menganggap bawahan adalah
rekan kerja, jika ada kepentingan diluar ruangan mendelegasikan
tugasnya kepada perawat lain dengan pengarahan minimal. Apakah
gaya kepemimpinan yang ditunjukkan oleh kepala ruang tersebut?
A. Demokrasi
B. Paternalistik
C. Laissez Faire
D. Kharismatik
E. Autokratif
2. Kepala ruang ICU sedang merencanakan pengembangan staf melalui
pendidikan dan pelatihan selama 6 bulan untuk meningkatkan
kemampuan serta keterampilan staf yang berada di ICU tersebut.
Apakah fungsi manajemen keperawatan yang sedang dijalankan oleh
kepala ruang tersebut?
A. Perencanaan
15 Program Studi Ners STIKES
B. Pengorganisasian Widya Husada Semarang

C. Pengaturan staf
D. Pengarahan
E. Pengawasan
3. Perawat manajer melkaukan rapat pertamanya . diawal rapat
menyapa semua staf danmenyampaikan bahwa beliau ditunjuk untuk
meningkatan mutu keperawatan. Manajer menunjukkan rencana yang
dibuat dan menyusun daftar tugas dan aktifitas yang dilaksanakan.
Sebagai tambahan memimta seluruh staf untuk melaporkan adanya
masalah secara langsung. Apakah tipe kepemimpinan dan
pendekatan yang dilakukan oleh perawat manajer tersebut?
A. Autokratik
B. Situasional
C. Demokratis
D. Laissez-free
E. Kombinasi otokratik dan demokratik
4. Seorang manajer keperawatan bertemu dengan staf keperawatan dan
mengumumkan bahwa manajer keperawatan telah mengeluarkan
peraturan dan prosedur baru yang berbeda dengan yang lama.
Pernyataan mana dari manajer keperawatan yang menunjukkan
penggunaan kekuasaan legitimasi dari manajer?
A. “Sistem pelayanan kesehatan memberikan pelyanaan pada
populasi ynag selalu penuh tantangan. Perubahan yang terjadi
akan meningkatkan keselamatan klien dan mengurangi
kesalahan”
B. “Jika anda tidak mengikuti prosedur, saya tidak mempunyai
pilihan selain memberi anda surat peringatan tentang penampilan
kerja anda yang buruk yang akan menyebabkan
andadiberhentikan dari pelkerjaan anda”
C. “Setiap manajer mempunyai tanggung jawab untuk memastikan
bahwa 16
peraturan dan prosedur baru ini selalu ditaati 100%, sya
Program Studi Ners STIKES
ingin anda semua bergabung Widya Husada
dengan sayaSemarang
dalam usaha
organisasi untuk meningkatkaan kualitas perawatan”
D. “Anda semua hanya harus percaya saya dalamhal ini, saya
adalah anggota komite yang menulis peraturan dan prosedur,
serta ada lasan yang sangat baik mengapa tindakan keperawatan
spesifik harus dilaksnaakan dengan cara yang baru ini”
E. “Ini sudah keputusan kepemimpinan maka harus anda
laksanakan”
5. Seorang kepala ruang memberikan keebebasan kepada anggotanya
untuk melakukan perubahan atau ide untuk dijalankan dengan tidak
dikontrol oleh kepala runag tersebut. Kepala runag hanya memberikan
arahan apabila diminta, karena kepala runag menilai bahwa
bawahannya mampu dan mempunyai motivasi dan komitmen yang
tinggi.
A. Demokrasi
B. Paternalistik
C. Laissez Faire
D. Kharismatik
E. Autokratif
KUNCI JAWABAN:
1. C
2. C
3. A
4. C
5. C

17 Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
DAFTAR PUSTAKA
1. Marquis, B. L., & Huston, C. J. (2012). Leadership roles &
management functions innursing: Theory & Application (7th ed., p.
642). Philadelphia: LippincottWilliams & Wilkins.
2. Robbins, S., & Timothy, J. (2013). Organizational Behavior (15th ed.,
p. 711). Boston: Pearson.
3. Hariyati, RT (2014). Perencanaan, utilisasi, dan pengembangan
tenaga keperawatan. Jakarta: Raja Grafindo
4. Huber, D. (2014). Leadership & Nursing Care Management. 5th
edition. Saunders: Elsevier Inc.

18 Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT II
PERENCANAAN MANAJEMEN KEPERAWATAN SESUAI
PERENCANAAN DAN STANDAR AKREDITASI PELAYANAN

A. KONSEP DASAR, TUJUAN, SYARAT, KOMPONEN


PERENCANAAN
1. Pengertian perencanaan
Suarli dan Bahtiar (2009) menyatakan bahwa perencanaan
adalah suatu keputusan dimasa yang akan datang tentang apa,
siapa, kapan, dimana, berapa, dan bagaimana yang akan
dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu yang dapat ditinjau dari
proses, fungsi dan keputusan.
Perencanaan sebagai proses yang di mulai dari penetapan
tujuan organisasi, menentukan strategi untuk pencapaian tujuan
organisasi, menentukan strategi untuk pencapaian tujuan
organisasi tersebut secara menyeluruh, serta merumuskan
system perencanaan yang menyeluruh untuk mengintegrasikan
dan mengorganisasikan seluruh pekerjaan organisasi hingga
tujuan organisasi tercapai. Dalam kerangka pikir keperawatan,
perencanaa adalah tahap untuk merumuskan masalah
keperawatan yang berkembang dalam pelayanan keperawatan,
menentukan kebutuhan dan sumber daya yang tersedia,
menetapkan tujuan program yang paling pokok, dan menyusun
langkah – langkah praktis untuk mencapai tujuan yang telah di
tetapkan untuk memenuhi kebutuhan pasien. (Simamora, 2012).
Perencanaan merupakan fungsi dasar manajemen.
Perencanaan adalah pandangan ke depan dan merupakan fungsi
yang paling penting tentang suatu rencana kegiatan yang berisi
tujuan 19
apa yang harus dicapai, bagaimana cara
Program Studi mencapainya,
Ners STIKES
Widya Husada Semarang
tempat kegiatan tersebut dilaksanakan, bagaimana indicator/ tolak
ukur untuk mencapai tujuan, serta kegiatan apa yang harus
dilakukan selanjutnya atau berkelanjutan. (Asmuji, 2014).
Perencanaan dalam keperawatan merupakan upaya dalam
meningkatkan profesionalisme pelayanan keperawatan sehingga
mutu pelayanan keperawatan dapat dipertahankan, bahkan
ditingkatkan. Dengan melihat pentingnya fungsi perencanaan,
dibutuhkan perencanaan yang baik dan professional.
Perencanaan yang baik harus berdasarkan sasaran, bersifat
sederhana, mempunyai standar, fleksibel, seimbang, dan
menggunakan sumber-sumber yang tersedia terlebih dahulu
secara efektif dan efisien. (Asmuji, 2014).
Perencanaan merupakan usaha sadar dan pembuatan
keputusan yang telah diperhitungkan secara matang tentang hal-
hal yang akan dikerjakan di masa depan dalam dan oleh suatu
organisasi dalam rangka pencapaian tujuan yang telah
ditetapkan. Perencanaan adalah sejumlah keputusan yang
menjadi pedoman untuk mencapai suatu tujuan tertentu.
2. Hierarki Perencanaan
Terdapat banyak tipe perencanan dan sebagian besar
organisasi membuat rencana dalam bentuk hierarki. Dalam
bentuk ini, rencana teratas mempengaruhi semua rencana di
bawahnya. Seperti digambarkan dalam piramida hierarki (Gambar
2.1), hierarki melebar pada tingkatan lebih bawah yang
menggambarkan banyaknya jumlah komponen perencanaan.
Selain itu, komponen perencanaan pada hierarki teratas lebih
umum dibandingkan dibawahnya yang lebih spesifik.

20 Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
kuadokunu
hm ns
fuasiru
m
K
A
P
T luub
F uritejo osa ej
a
risn

Gambar Hierarki Perencanaan (Marquis, Bessie L & Carol. Huston)


Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan Edisi 4. Hal 63)
3. Tujuan perencanaan
Douglas menyusun hal berikut sebagai alasan untuk
perencanaan:
a. Hal tersebut menimbulkan keberhasilan dalam mencapai
sasaran dan tujuan
b. Hal tersebut bermakna pada pekerjaan
c. Hal tersebut memberikan penggunaan efektif dari personal
dan fasilitas yang tersedia
d. Hal tersebut membantu dalam koping dengan situasi krisis
e. Hal tersebut efektif dalam hal biaya
f. Hal tersebut berdasarkan berdasarkan masa lalu dan akan
datang, sehingga membantu menurunkan elemen perubahan
g. Hal tersebut dapat digunakan untuk menemukan kebutuhan
untuk berubah.
h. Hal tersebut diperlukan untuk kontrol efektif. (Swanburg,
2000).
21 Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
4. Manfaat perencanaan
Manfaat perencanaan Adapun manfaat perencanaan antara lain:
a. Membantu proses manajemen dalam menyesuaikan diri
dengan perubahanperubahan lingkungan.
b. Memungkinkan manajer mamahami keseluruhan gambaran
operasi lebih jelas.
c. Membantu penetapan tanggung jawab lebih tepat.
d. Memberikan cara pemberian perintah yang tepat untuk
pelaksanaan.
e. Memudahkan koordinasi.
f. Membuat tujuan lebih khusus, lebih terperinci dan lebih
mudah dipahami.
g. Meminimalkan pekerjaan yang tidak pasti.
h. Menghemat waktu dan dana.
5. Syarat perencanaan
Persyaratan perenecanaan menurut Simamora (2012) yaitu:
a. Factual atau realistis
Perencanaan yang baik perlu persyaratan factual atau
realistis. Hal ini berarti perencanaan harus sesuai dengan
fakta dan wajar untuk dicapai dalam kondisi tertentu yang
dihadapi keperawatan.
b. Logis atau rasional
Perencanaan juga harus memenuhi syarat logis atau rasional.
Hal ini berarti perencanaan keperawatan harus bisa masuk
akal sehingga dapat dijalankan.
c. Fleksibel
Perencanaan yang baik bukan berarti kaku dan kurang
fleksibel.
22 Perencanaan yang baik justru perencanaan yang
Program Studi Ners STIKES
Widya
dapat disesuaikan dengan kondisi Husada
dimasa Semarang
datang, sekalipun
tidak berarti perencanaan dapat diubah seenaknya.
d. Komitmen
Perencanaan yang baik harus melahirkan komitmen bagi
seluruh anggota dalam organisasi untuk berupaya mencapai
tujuan organisasi.
e. Komprehensif
Perencanaan yang baik juga memenuhi syarat komprehensif,
artinya menyeluruh dan mengakomodasi aspek-aspek secara
langsung maupun tidak langsung dalam organisasi.
6. Komponen perencanaan
Menurut Nursalam (2011) manajemen keperawatan terdiri
atas beberapa komponen yang saling berinteraksi. Pada
umumnya suatu sistem dicirikan oleh 5 elemen, yaitu: input,
proses, output, control dan mekanisme umpan balik.
a. Input
Input dalam proses manajemen keperawatan antara lain
berupa informasi, personel, peralatan dan fasilitas. Proses
pada umumnya merupakan kelompok manajer dan tingkat
pengelola keperawatan tertinggi sampai keperawatan
pelaksana yang mempunyai tugas dan wewenang untuk
melakukan perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan
pengawasan dalam pelaksanaan pelayanan keperawatan.
Input yang dapat mengukur pada bahan alat sistem prosedur
atau orang yang memberikan pelayanan misalnya jumlah
dokter, kelengkapan alat, prosedur tetap dan lain-lain.
b. Output
Elemen lain dalam pendekatan sistem adalah output atau
keluaran yang umumnya dilihat dan hasil atau kualitas
pemberian asuhan keperawatan dan pengembangan staf,
serta
23 kegiatan penelitian untuk Program
menindaklanjuti hasil atau
Studi Ners STIKES
keluaran. Widya Husada Semarang
c. Output yang menjadi tolak ukur pada hasil yang dicapai,
misalnya jumlah yang dilayani, jumlah pasien yang dioperasi,
kebersihan ruangan.
d. Control
Control dalam proses manajemen keperawatan dapat
dilakukan melalui penyusunan anggaran yang proporsional,
evaluasi  penampilan kerja perawat, pembuatan prosedur
yang sesuai standar dan akreditasi.
e. Mekanisme umpan balik
Mekanisme umpan balik dapat dilakukan melalui laporan
keuangan, audit keperawatan, dan survey kendali mutu, serta
penampilan kerja perawat.
Proses manajemen keperawatan dalam aplikasi di lapangan
berada sejajar dengan proses keperawatan sehingga
keberadaan manajemen keperawatan dimaksudkan untuk
mempermudah pelaksanaan proses keperawatan. Proses
manajemen, sebagaimana juga proses keperawatan, terdiri
atas kegiatan pengumpulan data, identifikasi masalah,
pembuatan rencana, pelaksanaan kegiatan, dan kegiatan
penilaian hasil. (Gillies, 1985 ).
f. Proses
Proses  adalah suatu rangkaian tindakan yang mengarah
pada suatu tujuan. Di dalam proses keperawatan, bagian
akhir mungkin berupa sebuah pembebasan dari gejala,
eliminasi resiko, pencegahan komplikasi, argumentasi
pengetahuan atau ketrampilan kesehatan dan kemudahan
dari kebebasan maksimal. Di dalam proses manajemen
Keperwatan, bagian akhir adalah perawatan yang efektif dan
ekonomis
24 bagi semua kelompok pasien.
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
Proses yang dapat mengukur perubahan pada saat
pelayanan misalnya kecepatan pelayanan, pelayanan dengan
rumah dan lain-lain.
7. Perumusan visi
Istilah lain dari visi adalah mimpi, cita-cita. Visi
merupakan dasar untuk membuat suatu perencanaan
sehingga harus disusun secara singkat, jelas, dan mendasar,
serta harus ada batasan waktu pencapaiannya. Visi
merupakan pernyataan yang berisi tentang mengapa
organisasi pelayanan keperawatan dibentuk. Contoh visi
ruang perawatan “Menjadi Ruang Anak yang Mampu
Menyelenggarakan Pelayanan Keperawatan Secara
Profesional Tahun 2015”.
8. Perumusan Misi
Misi adalah uraian yang berisi pernyataan-pernyataan
operasional guna mencapai visi yang telah ditetapkan.
Contoh misi ruang perawatan yaitu memberikan asuhan
keperawanan kepada klien secara komperehensif. Ini dapat
meliputi peningkatan konsep perawatan mandiri, sehingga
tersebut harus meliputu definisi keperawatan dan perawatan
mandiri seperti didefinisikan oleh perawat profesional.
9. Perumusan filosofi
Peryataan tertulis dari filosofi menunjukkan nilai-nilai
dan keyakinan yang menyangkut administrasi keperawatan
dan praktik keperawatan dalam institusi atau organisasi. Ini
mengemukakan pandangan praktisi dan manajer perawat
tetang apa yang mereka yakini dari manajemen dan praktik
keperawatan. Pernyataan ini mengemukakan keyakinan
mereka
25 sebagaimana misi atau Program
tujuan dicapai, memberikan
Studi Ners STIKES
arahan ke arah akhirnya. Widya Husada Semarang
Pernyataan filosofi adalah abstrak dan terdiri dari
nilai-nilai kemanusiaan seperti klien atau pasien dan sebagai
pekerja, tentang pekerjaan yang akan dikerjakan oleh pekerja
keperawatan untuk klien atau pasien, tentang perawatan
mandiri, tentang keperawatan sebagai profesi, tentang
pendidikan untuk mendapatkan kompetensi pekerja
keperawatan, dan tentang lingkungan atau komunitas dimana
pelayanan keperawatan diberikan. Karakter dan kekuatan
pelayanan disusun dengan perencanaan yang meliputi
pernyataan tujuan dan filosofi, satu dari yang lainnya, untuk
divisi organisasi, departemen atau pelayanan, dan ruangan
atau unit.
Contoh filosofi ruang perawatan yaitu pasien adalah
manusia sebagai individu yang unik bermartabat.
10. Perumusan tujuan
Tujuan merupakan sesuatu yang ingin dicapai.
Tujuan memberikan arah bagi organisasi untuk menentukan
apa yang harus dilakukan, bagaimana cara mencapainya,
dan bagaimana cara menilainya. Perumusan tujuan dalam
organisasi pelayanan keperawatan merupakan hal yang
mutlak untuk dilakukan. Untuk merumuskan suatu tujuan
organisasi pelayanan keperawatan yang baik, ada beberapa
persyaratan yang harus diperhatikan. (Asmuji, 2014).
B. JENIS PERENCANAAN YANG DISUSUN KEPALA RUANG RAWAT
Keberhasilan suatu asuhan keperawatan kepada klien sangat
tergantung kepada jenis perencanaan yang disusun kepala ruangan
diantaranya adalah :
1. Menunjuk ketua tim yang bertugas didalam ruangan.
2. Mengikuti
26 serah terima pasien di shif sebelumnya.
Program Studi Ners STIKES
Widya
3. Mengidentifikasi tingkat ketergantungan Husada
klien Semarang
: gawat, transisi dan
persiapan pulang bersama ketua tim.
4. Mengidentifikasijumlah perawat yang dibutuhkanberdasarkan
aktivitasdan kebutuhan klien bersama ketua tim, mengatur
penugasan atau penjadwalan.
5. Merencanakan strategis pelaksanaan keperawatan.
6. Mengikuti visite dokter untuk mengetahui kondisi, patofisiologi,
tindakan, medis yang dilakukan, progam pengobatan dan
mendiskusikan dengan dokter.
7. Mengatur dan mengendalikan asuhan keperawatan.
8. Membantu dan mengembangkan niat pendidikan dan latihan diri.
9. Membantu membimbing terhadap peserta didik keperawatan.
10. Menjaga terwujudnya visi, misi keperawatan dan rumah sakit.
(Syahputra, 2014).
Menurut Asmuji (2014) jenis perencanaan yang disusun kepala
ruang rawat selain yang sudah disebutkan dan dijelaskan di atas,
kegiatan perencanaan dalam manajemen keperawatan adalah
membuat perencanaan jangka panjang, jangka menengah, dan
jangka pendek. Perencanaan jangka pendek atau disebut juga
“perencanaan operasional” adalah perencanaan yang dibuat untuk
kegiatan satu jam sampai dengan satu tahun; perencanaan jangka
menengah adalah perencanaan yang dibuat untuk kegiatan satu
hingga lima tahun; sedangkan perencanaan jangka panjang atau
sering disebut “perencanaan strategis” adalah perencanaan yang
dibuat untuk kegiatan tiga sampai dengan 20 tahun.
Dalam ruang perawatan, perencanaan biasanya hanya dibuat
untuk jangka pendek. Menurut Keliat, dkk (2006), rencana jangka
yang dapat diterapkan di ruang perawatan adalah rencana harian,
rencana bulanan, dan rencana tahunan.
1. Rencana harian
Rencana 27harian adalah rencana yang berisi kegiatan masing-
Program Studi Ners STIKES
masing perawat yang dibuat setiap hariWidya Husada
sesuai SemarangRencana
perannya.
harian ini dibuat oleh kepala ruang, ketua tim/ perawat primer, dan
perawat pelaksana.
2. Rencana bulanan
Rencana bulanan adalah rencana yang berisi kegiatan dalam satu
bulan. Rencana bulanan ini harus disinkronkan dengan rencana
harian. Rencana bulanan dapat dibuat oleh kepala ruang dan ketua
tim/ perawat primer.
3. Rencana tahunan
Rencana tahunan adalah rencana yang dibuat setiap tahun sekali.
Rencana tahunan disusun berdasarkan hasil evaluasi kegiatan
tahun sebelumnya. Rencana tahunan dibuat oleh kepala ruang.
Ada dua jenis perencanaan, yaitu:
a) Perencanaan strategi merupakan perencanaan yang sifatnya
jangka panjang yang ditetapkan oleh pemimpin dan merupakan
umum suatu organisasi. Perencanaan jangka panjang
digunakan untuk mengembangkan pelayanan keperawatan
yang diberikan kepada pasien, juaga digunakan untuk merevisi
pelayanan yang sudah tidak sesuai lagi dengan keadaan masa
kini.
b) Perencanaan operasional menguraikan kativitas dan prosedur
yang akan digunakan serta menyusun jadwal waktu pencapaian
tujuan, menentukan siapa orang-orang yang bertanggung jawab
untuk setiap aktivitas, menetapkan prosedur serta
menggambarkan cara menyiapkan orang-orang untuk bekerja
dan metode untuk mengevaluasi perawatan pasien.
Adapun fungsi kepala ruangan menurut Marquis dan
Houston (2000) sebagai berikut: Perencanaan : dimulai dengan
penerapan filosofi, tujuan, sasaran, kebijaksanaan, dan peraturan –
peraturan
28 : membuat perencanaan jangka pendek dan jangka
Program Studi Ners STIKES
panjang untuk mencapai visi, misi,Widya
danHusada Semarang
tujuan, organisasi,
menetapkan biaya – biaya untuk setiap kegiatan serta
merencanakan dan pengelola rencana perubahan.
Sebagai manajer keperawatan, uraian tugas kepala ruangan
Menurut depkes (1994), dengan melaksanakan fungsi
perencanaan, meliputi: merencanakan jumlah dan kategori tenaga
perawatan serta tenaga lain sesuai kebutuhan, merencanakan
jumlah jenis peralatan perawatan yang diperlukan, merencanakan
dan menentukan jenis kegiatan/ asuhan keperawatan yang akan
diselenggarakan sesuai kebutuhan pasien.
C. PROSES PENYUSUNAN RENCANA PENYELESAIAN MASALAH
MANAJEMEN
Proses manajemen merupakan proses yang holistic, melibatkan
banyak sisi yang akan saling berinteraksi. Sebagai langkah awal dari
proses ini, langkah teknis yang dapat dipelajari adalah bagaimana
keperawatan mampu memetakan masalah dengan suatu metode
analisis tertentu seperti mengguanakan analisis SWOT dan TOWS.
Langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk membuat perencanaan
adalah:
1. Pengumpulan data.
2. Analisis lingkungan
a) Analisis Situasi
Jika keperawatan ingin berhasil, jangan takut untuk
berpikir besar. Oleh karena itu, keperawatan harus memulai
bertindak berdasarkan tujuan. Perawat sebagai manusia
seringkali melewatkan hal-hal semestinya perawat lakukan
dan melakukan hal-hal yang mestinya perawat lewatkan. Hal
ini terjadi karena sebagian besar perawat lupa merumuskan
tujuan dari setiap langkah yang diambilnya sehingga sering
kali29terjadi perawat tersesat ditengah jalan dan hanya
Program Studi Ners STIKES
berputar-putar. Selalu diperlukanWidya Husada
upaya Semarang
untuk memusatkan
konsentrasi organisasi layanan keperawatan untuk melihat
apa yang diinginkanya, bagaimana cara mencapainya dan
melakukan evaluasi sejauh mana hal tersebut terlaksana.
Proses manajemen merupakan proses yang holistik,
melibatkan banyak sisi yang akan saling berinteraksi. Sebagai
langkah, langkah teknis yang dapat dilaksanakan adalah
bagaimana keperawatan dapat memetakan masalah dengan
suatu metode analisis tertentu seperti SWOT< TOWS dan
analisis “tulang ikan”.
b) Analisis SWOT: Strenght, Weakness, Opportunities, Threats.
Analisis SWOT adalah bentuk analisis situasi dan
kondisi yang bersifat deskriptif (memberi gambaran). Analisis
ini menempatkan situasi dan kondisi sebagai sebagai factor
masukan, yang kemudian di kelompokkan menurut
kontribusinya masing-masing. Satu hal yang harus di ingat
baik – baik oleh para pengguna analisis SWOT bahwa
analisis SWOT adalah semata – mata alat analisis yang di
tujukan untuk menggambarkan situasi yang sedang di hadapi
atau yang mungkin akan di hadapi oleh organisasi, dan bukan
sebuah alat analisis “ajaib” yang mampu memberikan jalan
keluar yang “ajaib” bagi masalah – masalah yang di hadapi
oleh organisasi layanan keperawatan. Analisis tersebut
terbagi atas empat komponen dasar berikut:
1) Srength (S) adalah situasi atau kondisi yang merupakan
kekuatan dari keperawatan pada saat ini.
2) Weakness (W) adalah situasi atau kondisi yang
merupakan kelemahan dari keperawatan atau program
layanan asuhan keperawatan pada saat ini.
3) Opportunity (O) adalah situasi atau kondisi yang
merupakan
30 peluang berkembang bagi layanan
Program Studi Ners STIKES
keperawatan di masa depan. Widya Husada Semarang
4) Threat (T).
Tabel 2.1 contoh pasangan kekuatan dan kelemahan dalam analisis
situasi.
Komponen Subkomponen Komponen Subkomponen
S Perawat di W Jumlah anggota
ruangan saat ini yang besar
memiliki jumlah menurunkan
anggota yang tingkat efektivitas
sangat besar. koordinasi dan
komunikasi antar
– anggota
Tabel 2.2 Contoh pasangan kesempatan dan ancaman dalam analisis
situasi.
Komponen Subkomponen Komponen Subkomponen
O Tersedianya T Lulusan perawat
pendidikan yang di hasilkan
keperawatan tidak sesuai
membuat makin dengan
banyak perawat kompetensi yang
yang bersekolah di harapkan dari
hingga perguruan seorang perawat.
tinggi.
Tabel 2.3 Contoh analisis SWOT model kualitatif
Komponen Subkomponen Komponen Subkomponen
S 1. Organisasi W 1. Budaya
memiliki organisasi
anggota yang adalah
banyak. budaya
2. Organisasi tradisional
memiliki yang
31 Program Studi Ners STIKES
cadangan dana menghambat
Widya Husada Semarang
yang besar. tercapainya
3. Organisasi kondisi kerja
memiliki yang efisien.
peraturan yang 2. Keinginan
lengkap. anggota
4. Organisasi untuk belajar
memiliki dari
sekertariat yang kesalahan
representatif. sangat
rendah.
Adalah situasi yang merupakan ancaman bagi
keperawatan yang datang dari luar organisasi dan dapat
mengancam eksistensi layanan keperawatan di masa depan.
Selain empat komponen dasar analisis SWOT ini,
berkembang pula beberapa subkomponen hasil proses
analisis yang jumlahnya bergantung pada kondisi organisasi.
Sebenarnya masing – masing subkomponen adalah
pengejawatahan dari masing – masing komponen, seperti
komponen Strength mungkin memiliki 12 subkomponen,
komponen weakness mungkin memiliki 8 subkomponen, dan
seterusnya. Terdapat 2 model analisis SWOT yang umum di
gunakan dalam melakukan analisis situasi antara lain model
kuantitatif dan model kualitatif.
a. Model kualitatif
Suatu asumsi dasar dari model ini adalah kondisi yang
berpasangan antara S dan W serta O dan T. kondisi
berpasangan ini terjadi karena di asumsikan bahwa
dalam setiap kekuatan, selalu ada kelemahan yang
tersembunyi dan dari setiap kesempatan yang terbuka,
selalu ada ancaman yang harus di waspadai. Ini
32 Program Studi Ners STIKES
berartibahwa setiap satu rumusan Srength
Widya Husada (S), harus
Semarang
selalu memiliki satu pasangan Weakness (W), dan setiap
satu rumusan Opprtunity (O) harus memiliki pasangan
satu Threat (T).
b. Model kualitatif,unit urutan dalam membuat analisis SWOT
kualitatif, tidak berbeda jauh dengan urut – urutan model
kuantitatif. Perbedaan besar di antara keduanya adalah
pada saat pembuatan subkomponen dari masing –
masing komponen. Apabila pada model kuantitatif, setiap
subkomponen S memiliki pasangan subkomponen W,
dan satu subkomponen T. Akan tetapi, dalam model
kualitatifhal tersebut tidak terjadi. Selain itu,
subkomponen pada masing – masing komponen (S-W-O-
T) adalah berdiri bebas dan tidak memiliki hubungan satu
sama lain.
Matriks TOWS Strenghts Weaknesses
Opportunities Srategi SO Srategi WO
Susun daftar Gunakan kekuatan Tanggulangi
peluang untuk kelemahan
memanfaatkan dengan
peluang memanfaatkan
peluang
Threats Strategi ST Strategi WT
Susun daftar Gunakan kekuatan Perkecilan
ancaman untuk menghindari kelemahan dan
ancaman hindari ancaman
Sebagai alat analisis, analisis SWOT berfungsi
sebagai panduan pembuatan peta. Ketika berhasil
membuat peta, langkah tidak boleh berhenti karena peta
tidak menunjukkan kemana harus pergi, tetapi peta dapat
menggambarkan banyak jalan yang dapat di temput jika
ingin mencapai tujuan tertentu.
33 Peta baru akan berguna
Program Studi Ners STIKES
jika tujuan telah di tetapkan.Widya Husada Semarang
Tujuan dapat di tetapkan
dengan membangun visi – misi atau program dalam
layanan keperawatan yang akan di bahas. (Simamora,
2012). Pada analisis SWOT ini ada beberapa hal yang
perlu diperhatikan:
1) Pengisian Item Internal Dactors (IFAS) dan External
factors (EFAS)
Cara pengisian IFAS dan EFAS disesuaikan dengan
komponen yang ada dalam pengumpulan data (bisa
merujuk pada data fokus dan contoh pengumpulan
data pada bagian lain di dalam buku ini).Data
tersebut dibedakan menjadi dua, yaitu IFAS yang
meliputi aspek kelemahan (weakness) dan kekuatan
(strength) dan EFAS yang meliputi aspek peluang
(opportunity) dan ancaman (Threatened).
2) Bobot
Beri bobot masing-masing faktor mulai 1,0 (paling
penting) sampai dengan 0,0 tidak penting,
berdasarkan pengaruh faktor tersebut terhadap
strategi perusahaan.
3) Peringkat (Rating)
Hitung peringkat masing-masing faktor dengan
memberikan skala mulai 4 (sangat baik) sampai
dengan 1 (kurang) berdasarkan pengaruh faktor
tersebut. Data peringkat didapatkan berdasarkan
hasil pengukuran baik secara observasi, wawancara,
pengukuran langsung. Faktor kekuatan dan peluang
menggambarkan nilai kinerja positif, sebaliknya faktor
kelemahan dan ancaman menggambarkan nilai
kinerja yang negatif. Kemudian, bobot dikali dengan

34 peringkat untuk mendapatkan nilai masing-masing


Program Studi Ners STIKES
faktor. Widya Husada Semarang
4) Setelah didapatkan nilai masing-masing faktor, untuk
mendapatkan nilai IFAS adalah: kekuatan dikurangi
kelemahan (S – W) dan EFAS adalah peluang
dikurangi ancaman (O – T). Hasil dari nilai IFAS dan
EFAS kemudian dimasukkan di dalam diagram
layang (Kit Kuadran) untuk mengetahui masalah dan
strategi perencanaan berdasarkan letak kuadran.
a) Pada kuadran WO, strategi perencanaan bersifat
progresif/turn around dengan tujuan
meningkatkan kelemahan internal untuk
mendapatkan kesempatan (peluang).
b) Pada kuadran SO, strategi perencanaan bersifat
agresif dengan tujuan mengembangkan kekuatan
internal yang ada untuk mendapatkan peluang
yang lebih dalam menghadapi persaingan.
c) Pada kuadran ST, strategi perencanaan bersifat
diversifikasi dengan tujuan merubah kekuatan
internal yang ada untuk mengantisipasi faktor
ancaman dari luar.
d) Pada kuadran WT, strategi perencanaan bersifat
bertahan dnegan tujuan mempertahankan
eksistensi supaya institusi/perusahaan tetap ada
dan dapat menjalankan fungsinya secara
minimal.
c. Analisis TOWS
Menurut Simamora (2012) model ini di
kembangkan oleh david (1989) yang tidak menggunakan
singkatan SWOT seperti yang lazimnya, namun
menggunakan
35 TOWS David tampaknya ingin
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
mendahulukan analisis ancaman dan Semarang
peluang, untuk
kemudian melihat sejauh mana kapabilitas internal sesuai
dan cocok dengan factor – factor eksternal tersebut.
Terdapat empat strategi yang tampil dari hasil analisis
TOWS tersebut.
Strategi SO digunakan untuk menarik keuntungan
dari peluang yang tersedia dalam lingkungan eksternal.
Para manager tidak akan meninggalkan kesempatan untuk
memanfaatkan kekuatannya mengejar peluang yang di
maksud. Strategi WO bertujuan memperbaiki kelemahan
internal dengan memanfaatkan peluang dari lingkungan
luar. Sering di jumpai dilema bahwa ada peluang terlihat,
namun organisasi tidak mampu mengejarnya. Strategi ST
akan di gunakan organisasi untuk menghindari, setidaknya
memperkecil dampak ancaman yang datang dari luar.
Strategi WT adalah taktik pertahanan yang di arahkan pada
usaha memperkecil kelemahan internal dan menghindari
ancaman eksternal. Dalam hal ini, aktivitas organisasi
mungkin harus menghentikan sementara dan
membubarkannya, lalu organisasi yang baru atau melebur
masuk ke organisasi sejenis yang lain, mengadakan
rasionalisasi, dan lain – lain
Matriks Strenghts Weaknesses
TOWS
Opportunities Srategi SO Srategi WO
Susun daftar Gunakan Tanggulangi
peluang kekuatan untuk kelemahan dengan
memanfaatkan memanfaatkan
peluang peluang
Threats Strategi ST Strategi WT
Susun daftar Gunakan Perkecilan
36
ancaman kekuatan untuk Studi
Program kelemahan
Ners STIKES dan
Widya Husada Semarang
menghindari hindari ancaman
ancaman
d. Analisis Tulang Ikan
Analisis tulang ikan digunakan untuk mengategorikan
berbagai sebab potensial dari satu masalah atau pokok
persoalan dengan cara yang mudah dimengerti dan rapi.
Cara ini juga membantu dalam menganalisis apa yang
sesungguhnya terjadi dalam proses, yaitu dengan cara
memecah proses menjadi sejumlah kategori yang berkaitan
dengan proses, mencakup manusia, material, mesin,
prosedur, kebijakan, dan lain-lain. Menfaat analisis tulang
ikan adalah memperjelas sebab-sebab suatu masalah atau
persoalan. Langkah-langkah dalam membuat analisis
tulang ikan:
1) Mengidentifikasi akibat atau masalah. Tulis akibat atau
masalah yang akan ditangani pada kotak paling kanan
diagram tulang ikan, misalnya laporan keperawatan
akhir bulan terlambat
2) Mengidentifikasi berbagai kategori sebab utama. Dari
garis horizontal utama, terdapat empat garis diagonal
yang menjadi “cabang”. Sebab tipa cabang mewaliki
“sebab utama” dari masalah yang ditulis.
3) Menemukan sebab-sebab potensial dengan cara
sumbang saram. Setiap kategori memiliki penyebab
yang perlu diuraikan dengan menggunanakan curah
pendapat. Bila penyebab dikemukakan, tentukan
bersama-sama karena penyebab tersebut harus
ditempatkan pada diagram tulang ikan. Sebab-sebab
dituliskan pada garis horizontal sehingga banyak
“tulang” kecil keluar dari garis horizontal utama.
37 Program Studi Ners STIKES
4) Mengkaji kembali setiap kategori sebabSemarang
Widya Husada utama. Setelah
setiap kategori diisi, cari sebab-sebab yang muncul
pada lebih dari satu kategori. Sebab sebab inilah yang
merupakan petunjuk :sebab yang tampaknya paling
mungkin”. Catat jawabanya pada kertas flipchart
terpisah
5) Mencapai kesepakatan atas sebab yang paling
mungkin. Di antara sebab sebab harus dicari sebab
yang paling mungkin. Kaji kembali sebab yang telah
didaftarkan dan tanyakan, “mengapa ini sebabnya?”.
Tanyakan mengapa sampai pertanyaan itu tidak dapat
dijawab lagi, dan pada tahap ini sebab pokok
teridentifikasi.

Unsur manajemen atau sumber daya bagi manajemen adalah hal-hal


yang merupakan modal bagi pelayanan anajemen, dengan modal itu
akan lebih menjamin pencapaian tujuan yang terdiri dari 6M yaitu:
a. M1 (Man) : Ketenagaan/sumber daya manusia.
b. M2 (Material) : Sarana dan prasarana.
c. M3 (Method) : Metode asuhan keperawatan.
d. M4 (Money) : Pemasukan.
e. M5 (Mutu) : Keselamatan pasien, kepuasan pasien,
kenyamanan, kecemasan, perawatan diri, pengetahuan/perilaku
38 Program Studi Ners STIKES
pasien. Widya Husada Semarang
f. M6 (Machine) : Alat, mesin.
1) Pengorganisasian data: memilih data yang mendukung dan
data yang menghambat.
2) Pembuatan rencana: tentukan objektif, uraian kegiatan,
prosedur, target, waktu, penanggung jawab, sasaran, biaya,
peralatan, metode yang digunakan.
D. PERENCANAAN DALAM MANAJEMEN ASUHAN KEPERAWATAN
DI RUANG RAWAT DAN PUSKESMAS YANG SESUAI DENGAN
STANDAR AKREDITASI NASIONAL DAN INTERNASIONAL
1. Perencanaan dalam manajemen asuhan keperawatan di ruang
rawat inap
a. Pengorganisasian
Berdasarkan hasil analisa maka perlu untuk membuat tim
kerja dengan pembagian tugas dari masing-masing personel.
Sebagai contoh untuk pengelolaan di ruang rawat inap, maka
diselenggarakan pengorganisasian dengan pembagian peran
sebagai berikut :
1) Kepala Ruangan.
2) Perawat Primer.
3) Perawat Asosiet.
Adapun penetapan tugas perawat diatas harus sesuai dengan
visi dan misi Rumah sakit atau Puskesmas, hasil
penyelenggaraan model asuhan keperawatan sebelumnya,
bagaimana kekuatan sumber daya yang ada dan sarana serta
prasarana yang telah diidentifikasi pada pengumpulan data
sebelumnya.
b. Rencana Strategi Perencanaan
Pada tahap ini organisasi yang sudah terbentuk mulai
merencanakan bagaimana rencana strategis yang akan
dijalankan
39 untuk mencapai tujuan didalam Manajemen
Program Studi Ners STIKES
Keperawatan. Organisasi Widya Husada
mulai Semarang
menentukan dan
mendiskusikan bentuk dan penerapan praktek keperawatan
yang professional, bagaimana format dan pendokumentasian,
mengatur kebutuhan tenaga perawat, mengatur tugas dan
wewenang dari masing-masing perawat di ruangan, jadwal
kerja dari masing-masing perawat, bagaimana mensupervisi
perawat, bagaimana system kepemimpinannya, instalasi
instalasi yang menunjang idalam proses keperawatan seperti
farmasi, radiologi, laboratorium, gizi (jalur opersional).
Hubungan dengan bagian-bagian lain yang turut mendukung
didalam organisasi rumah sakit ini (anggaran, karyawan, non
medis).
c. Pengaturan dan Kegiatan
Pada tahap ini setelah semua rencana strategis
disusun maka mulai dilakukan penentuan kegiatan apa saja
yang harus dilakukan dan kapan waktunya. Sebagai contoh
dibawah ini akan diberikan rencana kegiataan kelompok
dalam penerapan model asuhan keperawatan professional
yang akan dilakukan dalam satu bulan
Minggu Uraian rencana kerja
1. Pembuatan struktur organisasi kelompok
2. Orientasi ruangan dan perkenalan
3. Analisa situasi dan perumusan masalah
4. Penyusunan progam kerja
5. Penyusunan proposal pelaksanaan model
asuhan keperawatan professional
I 6. Penyusunan jadwal dan rancangan pembagian
peran dalam penerapan model praktek
keperawatan professional
7. Penyusunan format pengkajian khusu dan
sistim dokumentasi asuhan keperawatan.
40 Program Studi Ners STIKES
8. Penyusunan proposal, prosedur
Widya Husada sentralisasi
Semarang
obat dan kelengkapan administrasinya.
9. Penyusunan format supervise
10. Penyusunan format penunjang kegiatan
lainnyaa seperti format kegiatan harian
11. Uji coba peran
1. Penerapan model asuhan keperawatan
professional : aplikasi peran, pendelegasian
tugas dan proses dokumentasi keperawatan
2. Penyempurnaan format kajian dan
II
dokumentasi keperawatan
3. Penyelengaraan supervise keperawatan
4. Penyelenggaraan sentralisasi obat
5. Persiapan penyelengaraan rotasi dinas 24 jam
1. Penerapan model asuhan keperawatan
professional : aplikasi peran, pendelegasian
III tugas, dan proses dokumentasi keperawatan
2. Penerapan semua progam
3. Penyelengaraan rotasi 24 jam
2. Evaluasi penerapan model asuhan
IV keperawatan professional
3. Penyusunan laporan
Setelah seluruh kegiatan ditentukan dan sudah pula
ditentukan waktu pelaksanaanya, selanjutnya mulai dilakukan
persiapan untuk pelaksanaannya. Inti dari tahap ini adalah
mulai menyiapkan bahan-bahan yang diperlukan seperti
dokumen-dokumen untuk pemberian bukti pelaksanaan,
bagaimana deskripsi tugasnya, sekaligus juga pengaturan
kembali jadwal (pembagian tugas).
d. Persiapan Pendokumentasian
Dalam kegiatan pendokumentasian, hal yang perlu
dipersiapkan antara lain bentuk sistim dokumentasi
41 Program Studi Ners STIKES
keperawatan, format pengkajian, formatSemarang
Widya Husada perencanaan,
pelaksanaan dan evaluasinya. Termasuk didalam pesiapan
ini adalah mengevaluasi kesesuaian format yang
dipergunakan selama ini berdasarkan criteria : apakah sudah
sesuai dengan standar dokumentasi keperawatan, apakah
mudah atau dipahami semua perawat yang ada di ruangan,
apakah efisien dan efektif dalam pelaksanaannya. Dari
pertanyaan-pertanyaan tersebut kemudian ditentukan tentang
model pendokumentasian yang sesuai.
e. Persiapan Evaluasi
Evaluasi meliputi penentuan teknik evaluasi,
pembuatan alat evaluasi dan sekaligus didalamnya adalah
pendokumentasian hasil kegiatannya secara umum.
Fungsi perencanaan pelayanan dan asuhan
keperawatan dilaksanakan oleh kepala ruang. Swanburg
(2000) menyatakan bahwa dalam keperawatan, perencanaan
membantu untuk menjamin bahwa klien akan menerima
pelayanan.
1) Lingkup Manajemen Keperawatan (Suyanto, 2008) terdiri dari:
Manajemen pelayanan keperawatan dirumah sakit dikelola
oleh bidang perawatan yang terdiri dari tiga tingkatan
manajerial, yaitu:
a. Manajemen puncak (kepala bidang keperawatan)
b. Manajemen menengah (kepala unit
pelayanan/supervisor)
c. Manajemen bawah (kepala ruang perawatan)
d. Manajemen Asuhan Keperawatan
Manajemen asuhan keperawatan yang dilakukan dengan
menggunakan proses keperawatan pada prinsipnya
menggunakan konsep-konsep manajemen seperti
perencanaan,
42 pengorganisasian, pengarahan dan
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
pengendalian atau evaluasi. (Suyanto, 2008). Semarang
2) Proses manajemen keperawatan. Proses manajemen
keperawatanmenurut Nursalam (2007) yaitu:
a. Pengkajian- pengumpulan data. Pada tahap ini
seseorang manajer dituntut tidak hanya mengumpulkan
informasi tentang keadaan pasien, melainkan juga
mengenai institusi (rumah sakit atau puskesmas):’’
tenaga keperawatan, administrasi, dan bagian keuangan
yang akan mempengaruhi fungsi organisasi keperawatn
secara keseluruhan. Manajer perawat yang efektif harus
mampu memanfaatkan proses manajemen dalam
mencapai suatu tujuan melalui usaha orang lain.
b. Perencanaan. Menyusun suatu perencanaan yang
strategis dalam mencapai suatu tujuan organisasi yang
telah ditetapkan. Perencanaan disini dimaksud untuk
menentukan kebutuhan dalam asuhan keperawatan
kepada semua pasien, menehgakkan tujuan,
mengalokasikan anggaran belanja, menetapkan ukuran
dan tipe tenaga keperawatan yang dibutuhkan.
c. Pelaksanaan. Manajemen keperawatan yang
memerlukan kerja melalui orang lain, maka tahap
implementasi dalam proses manajemen terdiri atas
bagaimana manajer memimpin orang lain untuk
menjalankan tindakan yang telah direncanakan.
d. Evaluasi. Tahap akhir manajerial adalah mengevaluasi
seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan. Tujuan
evaluasi adalah untuk menilai seberapa jauh staf mampu
melaksanakan perannya sesuai dengan organisasi yang
telah ditetapkan serta mengidentifikasi faktor-faktor yang
menghambat dan mendukung dalam  pelaksanaan.
43 Program Studi Ners STIKES
2. Penerapan Manajemen KeperawatanWidya
PadaHusada Semarang
Setting Pelayanan di
Rumah Sakit
Keberhasilan manajemen keperawatan dalam mengelola suatu
organisasi keperawatan dapat dicapai melalui upaya penerapan
prinsip-prinsip manajemen keperawatan yaitu:
a. Manajemen keperawatan berlandaskan perencanaan
b. Manajemen keperawatan dilaksanakan melalui penggunaan
waktu yang efektif
c. Manajemen keperawatan akan melibatkan pengambilan
keputusan
d. Memenuhi kebutuhan asuhan keperawatan pasien
e. Manajemen keperawatan harus terorganisir
f. Pengarahan merupakan elemen kegiatan manajemen
keperawatan
g. Divisi keperawatan yang baik
h. Manajemen keperawatan menggunakan komunikasi yang
efektif
i. Pengembangan staf
j. Pengendalian merupakan elemen manajemen keperawanan
Pada setting ruang rawat rumah sakit kita mengenal adanya kepala
ruangan (karu). Kepala ruangan adalah tenaga perawat yang
diberikan tugas memimpin satu ruang rawat danbertanggung jawab
terhadap pemberian asuhan keperawatan. Adapun hal-hal yang
dikelola oleh kepala ruang yaitu:
a. SDM Keperawatan
b. Sarana dan prasarana
c. Biaya/anggaran
d. Sistem informasi
e. Karu secara terus menerus belajar dan menguasai
pengetahuan manajemen yang digunakan untuk
menyelesaikan
44 masalah manajerial.
Program Studi Ners STIKES
f. Karu berasumsi bahwa perawat Widya Husada Semarang
pelaksana memerlukan
peningkatan kompetensi.
g. Organisasi tetap eksis melalui upaya karu melakukan
perubahan/pembaharuan.
Adapun lingkup kegiatan kepala ruangan (Huber, 2006) yaitu:
a. Mengelola praktik klinik keperawatan dan askep di ruang
rawat
b. Mengkoordinasikan pelayanan ruangan dengan dengan tim
kesehatan.
c. Mengelola keuangan
d. Mengelola SDM keperawatan di ruangan
e. Bertanggung jawab terhadap staf dan pengaturan shift.
f. Mengevaluasi kualitas dan askep yang tepat.
g. Mengorientasikan dan mengembangkan staf
h. Menjamin terlaksananya standar dan aturan lain.
i. Mempertahankan kenyaman/keamanan pasien
3. Ketenagaan keperawatan di ruang rawap inap
Pengaturan staf dan penjadwalan adalah komponen utama
dalam manajemen keperawatan. Swanburg (2000) menyatakan
bahwa pengaturan staf keperawatan merupakan proses yang
teratur, sistematis, rasional diterapkan untuk menentukan jumlah
dan jenis personel keperawatan yang dibutuhkan untuk
memberikan asuhan keperawatan pada standar yang ditetapkan
sebelumnya. Manajer bertanggung jawab dalam mengatur sistem
kepegawaian secara keseluruhan (Gillies, 2000). Ketenagaan
adalah kegiatan manajer keperawatan untuk merekrut, memimpin,
memberikan orientasi, dan meningkatkan perkembangan individu
untuk mencapai tujuan organisasi (Marquis dan Huston, 2010).
Ketenagaan juga memastikan cukup atau tidaknya tenaga
keperawatan yang terdiri dari perawat yang profesional, terampil,
dan kompeten.
45 Kebutuhan ketenagaan dimasa yang akan datang
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
harus dapat diprediksi dan suatu rencana harus Semarang
disusun secara
proaktif untuk memenuhi kebutuhan.
Manager harus merencanakan ketenagaan yang memadai
untuk memenuhi kebutuhan asupan pasien. Upaya harus dilakukan
untuk menghindari kekurangan dan kelebihan personalia saat ada
fluktuasi jumlah dan akuitas pasien. Kebijakan prosedur
ketenagaan dan penjadwalan harus tertulis dan dikomunikasikan
kepada semua staf. Kebijakan dan penjadwalan tidak boleh
melanggar undang-undang ketenagakerjaan atau kontrak pekerja.
Kebijakan ketenagaan harus yang ada harus diteliti secara berkala
untuk menentukan apakah memenuhi kebutuhan staf dan
organisasi. Upaya harus terus dilakukan agar dapat menggunakan
metode ketenagaan dengan inovatif dan kreatif (Marquis dan
Huston, 2010).
4. Perencanaan dalam manajemen asuhan keperawatan di
puskesmas
Menurut Menkes (2015) yaitu puskesmas merupakan garda
depan dalam penyelenggaraan upaya kesehatan dasar.
Puskesmas yang merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota adalah fasilitas pelayanan kesehatan
yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya
kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih
mengutamakan upaya promotif dan preventif untuk mencapai
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah
kerjanya.
Untuk menjamin bahwa perbaikan mutu, peningkatan kinerja
dan penerapan manajemen risiko dilaksanakan secara
berkesinambungan di Puskesmas, maka perlu dilakukan penilaian
oleh pihak eksternal dengan menggunakan standar yang
ditetapkan yaitu melalui mekanisme akreditasi. Puskesmas wajib
untuk diakreditasi
46 secara berkala paling sedikit tiga tahun sekali,
Program Studi Ners STIKES
demikian juga akreditasi merupakanWidya Husada
salah Semarang
satu persyaratan
kredensial sebagai fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama
yang bekerja sama dengan BPJS.
Tujuan utama akreditasi Puskesmas adalah untuk
pembinaan peningkatan mutu, kinerja melalui perbaikan yang
berkesinambungan terhadap sistem manajemen, sistem
manajemen mutu dan sistem penyelenggaraan pelayanan dan
program, serta penerapan manajemen risiko, dan bukan sekedar
penilaian untuk mendapatkan sertifikat akreditasi.
Pendekatan yang dipakai dalam akreditasi Puskesmas
adalah keselamatan dan hak pasien dan keluarga, dengan tetap
memperhatikan hak petugas. Prinsip ini ditegakkan sebagai upaya
meningkatkan kualitas dan keselamatan pelayanan.
RINGKASAN
1. Perencanaan adalah suatu keputusan dimasa yang akan datang
tentang apa, siapa, kapan, dimana, berapa, dan bagaimana yang
akan dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu yang dapat ditinjau
dari proses, fungsi dan keputusan.
2. Syarat Perencanaan adalah Factual atau realistis, logis atau rasional,
fleksibel, komitmen, komprehensif
3. Komponen dalam perencanaan terdiri dariInput berupa informasi,
personel, peralatan dan fasilitas, Output umumnya dilihat dan hasil
atau kualitas pemberian asuhan keperawatan dan pengembangan
staf, serta kegiatan penelitian untuk menindaklanjuti hasil atau
keluaran, Output yang menjadi tolak ukur pada hasil yang dicapai,
misalnya jumlah yang dilayani, jumlah pasien yang dioperasi,
kebersihan ruangan, Control melalui penyusunan anggaran yang
proporsional, evaluasi  penampilan kerja perawat, pembuatan
prosedur yang sesuai standar dan akreditasi, Mekanisme umpan balik
melalui laporan
47 keuangan, audit keperawatan, dan survey kendali
Program Studi Ners STIKES
mutu, serta penampilan kerja perawat. Widya Husada Semarang
4. Perencanaan dalam manajemen asuhan keperawatan di ruang rawat
inap terdiri dari tahap Pengorganisasian dengan membuat tim kerja
dengan pembagian tugas dari masing-masing personel, Rencana
Strategi Perencanaan (bagaimana rencana strategis yang akan
dijalankan untuk mencapai tujuan didalam Manajemen Keperawatan),
Pengaturan dan Kegiatan (dilakukan penentuan kegiatan apa saja
yang harus dilakukan dan kapan waktunya), Persiapan
Pendokumentasian (bentuk sistim dokumentasi keperawatan, format
pengkajian, format perencanaan, pelaksanaan dan evaluasinya),
Persiapan Evaluasi (penentuan teknik evaluasi, pembuatan alat
evaluasi dan sekaligus didalamnya adalah pendokumentasian hasil
kegiatannya secara umum)
5. perbaikan mutu, peningkatan kinerja dan penerapan manajemen risiko
dilaksanakan secara berkesinambungan di Puskesmas, maka perlu
dilakukan penilaian oleh pihak eksternal dengan menggunakan
standar yang ditetapkan yaitu melalui mekanisme akreditasi.
LATIHAN
1. Berikut ini merupakan syarat perencanaan, kecuali …

A. Factual atau realistis


B. Logis atau rasional
C. Fleksibel
D. Komitmen
E. Parsial dan irrevesrsibel
2. Analisis SWOT kepanjangan dari
A. Strong, Weakness, Opportunities, Truth
B. Strenght, Weakness, Opportunities, Threats.
C. Strong, Weakness, Opportunities, Tryed
D. Strenght, Workload, Objective, Threats.
48Wealthy, Objective, Threats. Program Studi Ners STIKES
E. Strenght,
Widya Husada Semarang
3. Yang bukan termasuk dalam kompone perencanaan yaitu…
A. Input
B. Media
C. Proses
D. Output
E. Control
F. Sarana
4. Menentukan kebutuhan dalam asuhan keperawatan kepada semua
pasien, menehgakkan tujuan, mengalokasikan anggaran belanja,
menetapkan ukuran dan tipe tenaga keperawatan yang dibutuhkan
perlu adanya
A. Pengkajian
B. Pengumpulan Data
C. Pelaksanaan
D. Perencanaan
E. Evaluasi
5. Tahap dimana organisasi yang sudah terbentuk mulai merencanakan
bagaimana rencana strategis yang akan dijalankan untuk mencapai
tujuan didalam Manajemen Keperawatan disebut dengan tahap …
A. Pengorganisasian
B. Rencana Strategi Perencanaan
C. Pengaturan dan Kegiatan
D. Persiapan Pendokumentasian
E. Perumusan Tujuan
KUNCI JAWABAN
1. E
2. C
3. B
4. D
5. E
DAFTAR PUSTAKA
49 Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008). Fundamental of
Nursing Concept, Process, and Practice. New Jersey: Prentice Hall
Health
2. Lynn, P. (2011). Taylor’s Handbook of Clinical Nursing Skills. 3 rd ed.
Wolter Kluwer, Lippincott Wiliams & Wilkims. Philadelphia
3. Potter, P.A. & Perry, A.G. (2010). Fundamental Keperawatan (3 vol-
set). Edisi Bahasa Indonesia 7. Elsevier ( Singapore) Pte.Ltd
4. Purwoastuti, E.,Walyani, E.S. (2015). Mutu Pelayanan Kesehatan dan
Kebidanan. Yogyakarta: Pustaka Baru Pers
5. Putra, Chandra Syah. (2017). Buku Ajar Manajemen Keperawatan.
Bogor: In Media
6. Robeiro G., Jack L.,Scully N., Wilson D., Novieastari E., Supartini Y.
(2015). Keperawatan Dasar: Manual Ketrampilan Klinis. Edisi
Indonesia. Elsevier ( Singapore) Pte.Ltd

50 Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT III
FUNGSI PENGORGANISASIAN

A. KONSEP DASAR, TUJUAN, DAN PRINSIP PENGORGANISASIAN


1. Konsep Dasar
a. Definisi Pengorganisasian
Banyak pendapat menurut para ahli mengenai definisi dari
pengorganisasian, berikut pengertian pengorganisasian menuru
para ahli :
1) Gr. Terry
Pengorganisasian adalah tindakan mengusahakan
hubungan – hubungan kelakuan yang efektif antara orang –
orang, sehingga mereka dapat bekerjasama secara efisien,
dan dengan demikian memperoleh kepuasan pribadi dalam
hal melaksanakan tugas –tugas tertentu dalam kondisi
likungan tertentu guna mencapai tujuan atau sasaran
tertentu.
2) Koontz & Donnell
Fungsi pengorganisasian manajer meliputi penentuan
golongan kegiatan – kegiatan yang diperlukan untuk tujuan
– tujuan perusahaan, pengelompokan kegiatan tersebut
kedalam suatu bagian yang dipimpin oleh seorang manajer
serta melimpahkan wewenang untuk melaksanakannya.
3) Sp Hasibuan
Pengorganisasian adalah suatu proses penentuan,
pengelompokan dan pengaturan bermacam – macam
aktifitas yang diperelukan untuk mencapai tujuan,
menempatkan orang – orang pada setiap aktifitas,
menyediakan alat – alat yang diperlukan, menetapkan
wewenang
51 yang secara relatif didelegasikan kepada setiap
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
individu yang akan melakukan aktifitas Semarang
tersebut.
4) Cefto Samuel C
The proccess of establishing ordrly uses for all
oeganizational's resources. (pengorganisasian merupakan
proses mengatur semua kegiatan secara sistematis dalam
mengelola sumber daya)
5) Williams Chuck
Deciding where decision will be made, who will do that jobs
and task, and who will work for whom. (memutuskan
dimana keputusan akan dibuat, siapa yang akan
melakukan pekerjaan dan tugas itu, dan siapa yang akan
bekerja serta untuk siapa mempekerjaan itu dilakukan)
6) Menurut Daft Richard
Pengorganisasian merupakan sebuah kegiatan
pemanfaatan sumber daya organisasi untuk mencapai
tujuan stategis.
Secara umum pengorganisasian merupakan proses
pengelompokan kegiatan terhadap tugas, wewenang, tanggung
jawab, dan koordinasi kegiatan baik vertical maupun horizontal
yang di lakukan oleh tenaga keperawatan untuk mencapai
tujuan yang telah di tetapkan. Fungsi ini mencakup penetapan
tugas-tugas yang harus dilakukan.
Pengorganisasian ada dalam berbagai bidang salah
satunya dalam keperawatan. Pengertian pengorganisasian
dalam keperawatan ialah sistem yang mengatur personil atau
staff yang ada dalam rencana tersebut supaya berlagsung
sesuai dengan rencana dan tujuan yang di capai guna
mencapai tujuan dalam organisasi.

b. Beberapa
52 manfaat organisasi yaitu: Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
1) Organisasi sebagai penuntun pencapaian tujuan.
Pencapaian tujuan akan lebih efektif dengan adanya
organisasi yang baik.
2) Organisasi dapat mengubah kehidupan masyarakat.
Contoh dari manfaat ini ialah, jika organisasi bergerak di
bidang kesehatan dapat membentuk masyarakat menjadi
dan memiliki pola hidup sehat. Organisasi Kepramukaan,
akan menciptakan generasi mudah yang tangguh dan
ksatria.
3) Organisasi menawarkan karier. Karier berhubungan
dengan pengetahuan dan keterampilan.Jika kita
menginginkan karier untuk kemajuan hidup, berorganisasi
dapat menjadi solusi.
4) Organisasi sebagai cagar ilmu pengetahuan. Organisasi
selalu berkembang seiring dengn munculnya fenomena-
fenomena organisasi tertentu. Peran penelitian dan
pengembangan sangat dibutuhkan sebagai dokumentasi
yang nanti akan mengukir sejarah ilmu pengetahuan.
Menurut Stoner (1996) langkah-langkah dalam proses
pengorganisasian terdiri dari lima langkah:
1) Merinci seluruh pekerjaan yang harus dilaksanakan untuk
mencapai tujuan organisasi
2) Membagi beban kerja ke dalam kegiatan-kegiatan yang
secara logis dan memadai dapat dilakukan oleh seseorang
atau oleh sekelompok orang.
3) Mengkombinasi pekerjaan anggota perusahaan dengan
cara yang logis dan efisien
4) Penetapan mekanisme untuk mengkoordinasi pekerjaan
anggota
53 organisasi dalam satu kesatuan yang harmonis
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
5) Memantau efektivitas organisasi dan mengambil langkah-
langkah penyesuaian untuk mempertahankan atau
meningkatkan efektivitas.
c. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi pengorganisasian
Faktor yang mempengaruhi pengorganisasian di bedakan
menjadi dua, yaitu faktor intern dan faktor ekstern. Berikut
penjelasan dua faktor tersebut :
1) Faktor Intern
Pengaruh internal merupakan faktor yang berasal dari
dalam organisasi itu sendiri baik dari pimpinan, karyawan,
dan aspek yang menjadi internal suatu organisasi. Faktor
internal merupakan faktor yang sangat crucial karena dapat
berdampak besar bagi organisasi, dampaknya dapat
berupa kemajuan maupun keruntuhan dan kegagalan
organisasi tersebut.
a) Perubahan kebijakan pemimpin
Kepemimpinan meliputi proses mempengaruhi dalam
menentukan tujuan organisasi, memotivasi perilaku
pengikut untuk mencapai tujuan, mempengaruhi untuk
memperbaiki kelompok dan budayanya. Kepemimpinan
mempunyai kaitan yang erat dengan motivasi. Hal
tersebut dapat dilihat dari keberhasilan seorang
pemimpin dalam menggerakkan orang lain dalam
mencapai tujuan yang telah ditetapkan sangat
tergantung kepada kewibawaan, dan juga pimpinan itu
dalam menciptakan motivasi dalam diri setiap orang
bawahan, maupun atasan pimpinan itu sendiri.
b) Perubahan tujuan
c)54 Pemekaran atau perluasan wilayah organisasi
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
d) Volume kegiatan yang bertambah banyak Semarang
e) Tingkat pengetahuan dan keterampilan para anggota
organisasi
f) Sikap dan Perilaku dari para anggota organisasi
g) Berbagai macam ketentuan atau peraturan baru yang
berlaku dalam organisasi.
2) Faktor ekstern
Pengaruh Eksternal merupakan faktor yang berasal dari
luar organisasi. Faktor eksternal juga dapat memberikan
dampak bagi organisasi tersebut, namun apabila internal
organisasi dapat mempertahankan konsep pemikiran serta
pandangan terhadap tujuan organisasi, faktor eksternal
tidak begitu berpengaruh.
a) Budaya
Adanya konsep budaya yang dikembangkan oleh pakar
oraganisasi menjadi bagian yang erat kaitannya dengan
aspek-aspek pengembangan organisasi.Maka
muncullah istilah “Budaya Organisasi”.secara
sederhana budaya organisasi dapat didefinisikan
sebagai nilai-nilai dan cara bertindak yang dianut
organisasi (beserta para anggotanya) dalam
hubungannya dengan pihak luar. Secara umum,
perusahaan atau organisasi terdiri dari sejumlah orang
dengan latar belakang kepribadian, emosi dan ego
yang beragam.Hasil penjumlahan dan interaksi
berbagai orang tersebut membentuk budaya organisasi.
b) Teknologi
Istilah teknologi mengacu pada cara sebuah organisasi
mengubah input menjadi output. Setiap organisasi

55 paling tidak memiliki satu Program


teknologi untuk mengubah
Studi Ners STIKES
Widya Husada
sumber daya finansial, SDM, dan sumber Semarang
daya fisik
menjadi produk atau jasa.
c) Lingkungan
Organisasi dipengaruhi oleh lingkungannya karena
lingkungan selalu berubah. Beberapa organisasi
menghadapi lingkungan yang relatif statis -tak banyak
kekuatan di lingkungan mereka yang berubah.
Misalnya, tidak muncul pesaing baru, tidak ada
terobosan teknologi baru oleh pesaing saat ini, atau
tidak banyak aktivitas dari kelompok-kelompok tekanan
publik yang mungkin memengaruhi organisasi.
Organisasi-organisasi lain menghadapi lingkungan
yang sangat dinamis - peraturan pemerintah cepat
berubah dan memengaruhi bisnis mereka, pesaing
baru, kesulitan dalam mendapatkan bahan baku,
preferensi pelanggan yang terus berubah terhadap
produk, dan semacamnya. Secara signifikan,
lingkungan yang statis memberi lebih sedikit
ketidakpastian bagi para manajer dibanding lingkungan
yang dinamis.
d) Pemerintah
Pemerintah juga mempengaruhi organisasi terhadap
aturan dan regulasi yang membatasi organisasi tentang
apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak boleh
dilakukan. Aturan-aturan dan regulasi tersebut meliputi
berbagai hal, misalnya regulasi tentang ketentuan upah
minimum pada suatu daerah, perlindungan terhadap
lingkungan hidup, hubungan burah dan majikan, dan
berbagai regulasi lainnya.
d. Hal yang Diperlukan pada Pengorganisasian
1) Tujuan
56 Program Studi Ners STIKES
Widya membantu
Visi, misi dan tujuan yang jelas akan Husada Semarang
team dalam
bekerja. Namun hal tersebut belum cukup jika visi, misi dan
tujuan yang ditetapkan tidak sejalan dengan kebutuhan dan
tujuan para anggota.
2) Tantangan
Manusia dikarunia mekanisme pertahanan diri yang di sebut
“fight atauflight syndrome”. Ketika dihadapkan pada suatu
tantangan, secara nalurimanusia akan melakukan suatu
tindakan untuk menghadapi tantangan tersebut (fight) atau
menghindar (flight). Dalam banyak kasus tantangan yang ada
merupakan suatu rangsangan untuk mencapai kesuksesan.
Dengan kata lain tantangan tersebut justru merupakan
motivator. Namun demikian tidak semua pekerjaan selalu
menghadirkan tantangan. Pertanyaannya adalah bagaimana
caranya memberikan suatu tugas atau pekerjaan yang
menantang dalam interval. Salah satu kriteria yang dapat
dipakai sebagai acuan apakah suatu tugas memiliki
tantangan adalah tingkat kesulitan dari tugas tersebut.
Sebaliknya, jika terlalu mudah maka team juga akan malas
untuk mengerjakannya karena dianggap tidak akan
menimbulkan kebanggaan bagi yang melakukannya.
3) Keakraban
Team yang sukses biasanya ditandai dengan sikap akraban
satu sama lain, setia kawan, dan merasa senasib
sepenanggungan. Para anggota team saling menyukai dan
berusaha keras untuk mengembangankan dan memelihara
hubungan interpersonal. Hubungan interpersonal menjadi
sangat penting karena hal ini akan merupakan dasar
terciptanya keterbukaan dan komunikasi langsung serta
dukungan antara sesama anggota team.
4) Tanggung
57 jawab
Program Studi Ners STIKES
Widya
Secara umum, setiap orang akan Husada Semarang
terstimulasi ketika diberi
suatu tanggung jawab. Tanggung jawab mengimplikasikan
adanya suatu otoritas untuk membuat perubahan atau
mengambil suatu keputusan. Team yang diberi
tanggungjawab dan otoritas yang proporsional cenderung
akan memilikimotivasi kerja yang tinggi.
5) Kesempatan Untuk Maju
Setiap orang akan melakukan banyak cara untuk dapat
mengembangkan diri,mempelajari konsep dan ketrampilan
baru, serta melangkah menuju kehidupan yang lebih baik.
Jika dalam sebuah team setiap anggota merasabahwa team
tersebut dapat memberikan peluang bagi mereka untuk
melakukanhal-hal tersebut di atas maka akan tercipta
motivasi dan komitment yang tinggi. Hal ini penting mengingat
bahwa perkembangan pribadi memberikan nilai tambah bagi
individu dalam meningkatkan harga diri.
6) Kepemimpinan
Tidak dapat dipungkiri bahwa leadership merupakan faktor
yang berperan penting dalam mendapatkan komitment dari
anggota team.Leader berperan dalam menciptakan kondisi
kondusif bagi team untuk bekerja dengan tenang dan
harmonis.Seorang leader yang baik juga dapat memahami 6
faktor yang dapat menimbulkan motivasi seperti yang
disebutkan diatas.
2. Tujuan Pengorganisasian
Tujuan dari pengorganisasian adalah sebagai berikut:
a. Mempermudah pelaksanaan tugas.
b. Mempermudah pimpinan melakukan pengendalian.
c. Agar kegiatan-kegiatan para bawahan terarah ke satu tujuan
yang telah ditentukan.
d. Agar 58
dapat menentukan orang-orang yang tepat untuk tugas-
Program Studi Ners STIKES
tugas yang ada. Widya Husada Semarang
3. Prinsip pada Pengorganisasian
Berikut ini adalah prinsip dari pengorganisasian :
a. Perumusan Tujuan. Tujuan organisasi harus dirumuskan
dengan jelas. Tujuan yang akan memandu setiap orang
dalam organisasi. Semakin jelas tujuan yang akan diraih
maka semakin mudah pula organisasi menentukan langkah
yang tepat.
b. Departementasi. Penyusunan bagian-bagian yang akan
menjalankan tugas-tugas sesuai bidang tertentu. Dapat
dilakukan dengan mengelompokkan tugas-tugas sejenis.
c. Pembagian kerja. Setelah dilakukan departemetasi perlu
pengisian aktifitas kerja sesuai dengan bidangnya masing-
masing Koordinasi. Koordinasi dimaksudkan untuk mencapai
keselarasan dalam organisasi
d. Kesatuan perintah. Masing-masing pejabat dalam hirarki yang
berlaku hanya bertanggungjawab kepada satu atasan tertentu
dan hanya menerima perintah darinya.
e. Fleksibilitas. Organisasi semestinya menyesuaikan diri
dengan lingkungan sekitarnya. Perubahan tersebut antara lain
mencakup revisi tujuan, teknologi, SDM yang spesialis.
f. Berkesinambungan. Organisasi setelah dibentuk diharapkan
terus beroperasi dan memenuhi kebutuhan stakeholders-nya.
g. Keseimbangan. Bagian atau satuan dalam organisasi yang
memiliki peran yang sama pentingnya harus ditempatkan
pada level yang sama pula.
h. Koordinasi. Koordinasi dimaksudkan untuk mencapai
keselarasan dalam organisasi.
i. Pelimpahan wewenang. Pelimpahan kewenangan dari
pejabat
59 yang lebih tinggi ke pejabat yang lebih rendah atau
Program Studi Ners STIKES
antar pejabat yang setara. Widya Husada Semarang
j. Rentang kendali (span of control). Merupakan jumlah
bawahan yang dipimpin dengan baik oleh seorang pemimpin
di atasnya.
k. Jenjang organisasi/hiraki. Menunjukkan adanya tingkatan-
tingkatan yang perlu dilewati dalam menentukan sebuah
keputusan.
l. Pemisahan fungsi lini dan staf.Fungsi lini seharusnya
dipisahkan dengan fungsi staff walaupun mereka memiliki
karakter yang mirip.Fungsi lini langsung terhubung dengan
kegiatan operasi sedangkan fungsi staf adalah pelengkap dari
fungsi lini.Fungsi ini harus dikoordinaiskan jika dibutuhkan
tetapi secara normal harus dipisahkan.
m. Efisiensi. Struktur organisasi seharusnya mampu untuk
meningkatkan fungsi secara lebih efisien.Untuk itu, struktur
harus sesuai dengan nature, ukuran, aktifvitas, dll dari
organisasi.
n. Prinsip pengecualian. Eksekutif pada level yang level lebih
tinggi sibuk dengan hal-hal yang penting dan memiliki batas
waktu untuk mempelajari hal-hal administratif rutin. Masalah
yang sangat rumit dan luar biasa kompleks harus diselesaikan
oleh top management dan masalah rutin harus dihadapi oleh
eksekutif yunior pada tingkat yang lebih rendah. Lebih dari itu,
waktu dari top management ditabung. Mereka dapat
mempergunakan waktu mereka untuk menghadapi masalah
yang lebih penting dan kompleks.
o. Chain of command. Prinsip dari chain of command adalah
batas kewenangan dari kepala eksekutif kepada atasan level
pertama sudah didefinisikan dengan jelas. Batas kewenangan
harus
60 didefinisikan dengan wajar untuk menghindari
Program Studi Ners STIKES
kebingungan. Widya Husada Semarang
p. Simple/sederhana. Struktur organisasi harus dibuat
sederhana untuk pemahaman yang lebih jelas dari karyawan.
Struktur juga seharusnya lebih mudah untuk diatur.
Komunikasi internal akan lebih mudah jika struktur organisasi
lebih sederhana. Struktur organisasi harus sesederhana
mungkin.
B. JENIS STRUKTUR ORGANISASI DALAM KEPERAWATAN
Menurut Keith Davis ada 6 bagan bentuk struktur organisasi yaitu :
1. Bentuk Vertikal
Dalam bentuk ini, sistem organisasi pimpinan sampai organisasi
atau pejabat yang lebih rendah digariskan dari atas ke bawah
secara vertikal.
2. Bentuk Mendatar / Horizontal
Dalam bentuk ini, saluran wewenangnya dari pucuk pimpinan
sampai dengan satuan organisasi atau pejabat yang terendah
disusun atau digariskan dari kiri kearah kanan atau sebaliknya.
3. Bentuk Lingkaran
Dalam bentuk lingkaran, saluran wewenangnya dari pucuk
pimpinana sampai dengan satuan organisasi atau pejabat yang
terendah disusun dari pusat lingkaran ke aarah bidang lingkaran.
4. Bentuk Setengah Lingkaran
Bagan Setengah lingkaran ialah bentuk bagan organisasi yang
saluran wewenang dari pucuk pimpinan sampai dengan satuan
organisasi atau pejabat yang terendah disusun dari pusat
lingkaran kea rah bidang bawah lingkaran atau sebaliknya.
5. Bentuk Elliptical
Dalam bentuk ini, saluran wewenangnya dari pucuk pimpinan
sampai dengan satuan organisasi atau pejabat yang terendah
digambarkan
61 dengan pusat Elips kearah bidang elips
Program Studi Ners STIKES
6. Bentuk Piramid terbalik Widya Husada Semarang
Dalam bentuk ini, saluran wewenang dari pucuk pimpinan sampai
dengan organisasi atau pejabat terendah digambarkan dalam
susunan berbentuk piramid terbalik.
Setiap bentuk bagan organisasi yang ada
menggambarkannya dapat dibalik, kecuali bagan lingkaran,
bagan elips dan bagan sinar. Bagan pyramid dapat disusun dari
bawah kea rah atas, bagan mendatar dapat disusun dari kanan
kea rah kiri, bagan menegak (Vertikal) dapat disusun dari bawah
ke atas, bagan setengah lingkaran dapat di susun dari pusat
lingkaran ke arah bidang atas lingkaran, bagan setengah elips
dapat disusun dari pusat elip kea rah bidang atas elip. Dalam
bagan lingkaran, bagan elip dapat pula digambar satuan
organisasi atau pejabat yang lebih rendah kedudukannya terletak
di atas, tetapi ini semua tidak mengubah jenjang ataupun
kedudukan yang sesungguhnya. Hal ini dikemukakan pula oleh
Keith Davis sebagai berikut :
“Perubahan-perubahan penggambaran bagan kadang-
kadang diterima untuk menggalakan pertalian kedudukan atasan
bawahan dari kebiasaan bagan-bagan organisasi, tetapi
perubahan-perubahan ini tidak mengubah keadaan kedudukan
yang sebenarnya. Termasuk di dalamnya perubahan-perubahan
bagan mendatar, lingkaran, setengah lingkaran, elips dan
piramida terbalik.”
C. PERBEDAAN BUDAYA DAN IKLIM ORGANISASI
Soetopo (2010) mengatakan bahwa budaya organisasi
berkenaan dengan keyakinan, asumsi, nilai, norma-norma prilaku,
ideology, sikap, kebiasaan dan harapan-harapan yang dimiliki oleh
organisasi (dalam hal ini termasuk organisasi universitas swasta).
Soetopo
62 (2010) mengartikan iklim organisasi adalah suatu
Program Studi Ners STIKES
Widya
kualitas lingkungan internal organisasi yang Husadaoleh
dialami Semarang
anggotanya,
mempengaruhi perilakunya dan dapat dideskripsikan dengan nilai-nilai
karakteristik organisasi.
Budaya organisasi mengacu pada norma prilaku, asumsi, dan
keyakinan dari suatu organisasi, sementara dalam iklim organisasi
mengacu pada persepsi orang-orang dalam organisasi yang
merefleksikan norma-norma, asumsi-asumsi dan keyakinan (Owens,
1991).
D. IMPLEMENTASI PENGORGANISASIAN KEPERAWATAN DI
RUANG RAWAT DAN PUSKESMAS: KEWENANGAN KLINIK
PERAWAT
1. Pengorganisasian di ruang rawat
Kepala ruangan bertanggung jawab untuk mengorganisasi
kegiatan asuhan keperawatan di unit kerjanya untuk mencapai
tujuan pengorganisasian, pelayanan keperawatan di ruangan
meliputi :
a. Struktur Organisasi

Struktur organisai ruang rawat terdiri dari struktur


bentuk dan bagan. Berbagai struktur, bentuk dan bagan dapat
digunakan tergantung pada besarnya organisasi dan tujuan
yang ingin dicapai. Ruang rawat sebagi wadah dan pusat
kegiatan pelayanan keperawatan perlu memiliki struktur
organisasi tetapi ruang rawat tidak termasuk dalam struktur
organisasi raumah sakit bila dilihat dari surat keputusan
menteri Kesehatan no. 134 dan 135 tahun 1978. oleh karena
itu direktur rumah sakit perlu menerbitkan surat keputusan
yang ngatur struktur organisasi ruang rawat.
Berdasarkan surat keputusan direktur tersebut dibuat
struktur organisasi ruang rawat untuk menggambarkan pola
63
hubungan antar bagian atau staf Program
atasan Studi
baik Ners
vertikal maupun
STIKES
Widya Husada Semarang
horizontal. Dapat juga dilihat posisi tiap bagian, wewenang
dan tanggung jawab serta tanggung gugat. Bentuk organisasi
dapat pula disesuaikan dengan pengelompokkan kegiatan
atau sistem penugasan yang digunakan.
b. Pengelompokkan Kegiatan
Setiap organisasi memiliki serangkaian tugas atau
kegiatan yang harus diselesaikan untuk mencapai tujuan.
Kegiatan perlu dikumpulkan sesuai dengan spesifikasi
tertentu. Pengorganisasian kegiatan dilakukan untuk
memudahkan pembagian tugas pada perawat sesuai dengan
pengetahuan dan keterampilan dimiliki peserta sesuai dengan
kebutuhan klien pengorganisasian tugas perawat ini disebut
metode penugasan.
Keperawatan diberikan karena ketidakmampuan,
ketidaktahuan dan ketidakmampuan klien dalam melakukan
aktifitas untuk dirinya dalam upaya mencapai derajat
kesehatan yang optimal. Setiap kegiatan keperawatan
diarahkan kepada pencapaian tujuan dan merupakan tugas
menejer keperawatan untuk selalu mengkoordinasi,
mengarahkan dan mengendalikan proses pencapaian tujuan
melalui interaksi, komunikasi, integrasi pekerjaan diantara staf
keperawatan yang terlibat.
Dalam upaya mecapai tujuan tersebut meneger
keperawatan dalam hal ini kepala ruangan bertanggung
jawab mengorganisir tenaga keperawatan yang ada dan
kegiatan pelayanan keperawatan yang akan dilakukan sesuai
dengan kebutuhan klien, sehingga kepala ruangan perlu
mengkatagorikan klien yang ada diunit kerjanya. Menurut
Kron (1987) kategori klien didasarkan atas : Tingkat
pelayanan
64 keperawatan yang dibutuhkan klien, misalnya
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada
keperawatan mandiri, minimal, sebagian, Semarang
total atau intensif.
Usia misalnya anak, dewasa, usia lanjut. Diagnosa/masalah
kesehatan yang dialami klien misalnya perawatan
bedah/ortopedi, kulit. Terapi yang dilakukan, misalnya
rehabilitas, kemoterapi. Dibeberapa rumah sakit ini
pengelompokkan klien didasarkan atas kombinasi kategori
diatas.
Selanjutnya kepala ruangan bertanggung jawab
menetapkan metode penyusunan keperwatan apa yang tepat
digunakan di unit kerjanya untuk mencapai tujuan sesuai
dengan jumlah katagori tenaga yang ada di ruangan serta
jumlah klien yang menjadi tanggung jawabnya.      
2. Pengorganisasian di puskesmas
Pengorganisasian kegiatan puskesmas yang dimaksud ialahpengaturan
kegiatan puskesmas yang terbentuk satu kesatuan yangterpadu yang
secara keseluruhan diarahkan untuk mencapai tujuanpuskesmas yang
telah ditetapkan.
a. Tenaga Pelaksanaan Puskesmas
Pengorganisasian tenaga pelaksanaan puskesmas yang
dimaksudadalah mencakup pengaturan pola struktur organisasi
puskesmas,susunan personalia serta hak dan wewenang dari setiap
tenagapelaksana puskesmas sedemikian rupa sehingga setiap
kegiatan adapenanggung jawabnya.
b. Proses Pengorganisasian Puskesmas
Proses pengorganisasian Puskesmas dilakukan melaluitiga langkah
sebagai berikut
1) Perincian seluruh pekerjaan puskesmas yang harus
dilaksanakan untuk mencapai tujuan puskesmas
2) Pembagian beban pekerjaan puskesmas
keseluruhanmenjadi kegiatan-kegiatan secara logis dapat

65 dilaksanakan oleh seorang pegawai puskesmas.


Program Studi Ners STIKES
3) Penyusunan dan pengembangan Widya Husada
suatuSemarang
mekanisme dan
tata kerja puskesmas untuk menguraikan tugas dan fungsi
pegawai puskesmas menjadi kesatuan yang terpadu dan
harmonis
RINGKASAN
1. Pengorganisasian adalah fungsi manajemen yang berhubungan
dengan mengalokasi dan mengatur sumber daya untuk
menyelesaikan tujuan yang dicapai. Suatu pengorganisasia memiliki
tujuan dan prinsip pokok tertentu dalam mencapai tujuan yang
diinginkan.
2. Organisasi yang baik adalah organisasi yang menjalankan peran
pengorganisasian secara jelas.
3. Pengorganisasian yang baik juga dilihat dari pemimpin dan stafnya.
Hubungan yang baik membuat tujuan organisasi lebih cepat tercapai.
Begitu juga dengan hubungan yang buruk antara pimpinan dan
stafnya akan membuat tujuan organisasi lambat terwujud bahkan
gagal tercapai.
1. Pengorganisasian adalah sebuah kegiatan pemanfaatan sumber daya
organisasi untuk mencapai tujuan stategis
2. Tujuan Pengorganisasian adalah mempermudah pelaksanaan tugas,
mempermudah pimpinan melakukan pengendalian, agar kegiatan-
kegiatan para bawahan terarah ke satu tujuan yang telah ditentukan,
agar dapat menentukan orang-orang yang tepat untuk tugas-tugas
yang ada
3. Prinsip pada Pengorganisasian : Perumusan Tujuan, departementasi,
pembagian kerja, kesatuan perintah, fleksibilitas, berkesinambungan,
keseimbangan, koordinasi, pelimpahan wewenang, rentang kendali
(span of control), jenjang organisasi/hirakim, pemisahan fungsi lini dan
staf, efisiensi, prinsip pengecualian, chain of command,
simple/sederhana
4. Budaya organisasi
66 mengacu pada norma prilaku, asumsi, dan
Program Studi Ners STIKES
Widya dalam
keyakinan dari suatu organisasi, sementara Husada Semarang
iklim organisasi
mengacu pada persepsi orang-orang dalam organisasi yang
merefleksikan norma-norma, asumsi-asumsi dan keyakinan
5. Pengorganisasian di ruang rawat : Kepala ruangan bertanggung
jawab untuk mengorganisasi kegiatan asuhan keperawatan di unit
kerjanya untuk mencapai tujuan pengorganisasian, pelayanan
keperawatan di ruangan meliputi Struktur Organisasi dan
Pengelompokkan Kegiatan
6. Pengorganisasian di puskesmas
Tenaga Pelaksanaan Puskesmas dan Proses Pengorganisasian Puskesmas
yang terdiri dari : a) Perincian seluruh pekerjaan puskesmas yang harus
dilaksanakan untuk mencapai tujuan puskesmas, b) Pembagian
beban pekerjaan puskesmas keseluruhanmenjadi kegiatan-kegiatan
secara logis dapatdilaksanakan oleh seorang pegawai puskesmas., c)
Penyusunan dan pengembangan suatu mekanisme dan tata kerja
puskesmas untuk menguraikan tugas dan fungsipegawai puskesmas menjadi
kesatuan yang terpadu dan harmonis
LATIHAN
1. Sebuah kegiatan pemanfaatan sumber daya organisasi untuk
mencapai tujuan stategis disebut dengan
A. Perumusan Tujuan
B. Perencanaan
C. Pengorganisasian
D. Ketenagaan
E. Evaluasi
2. Tujuan Pengorganisasian adalah sebagai berikut, kecuali :
A. Mempermudah pelaksanaan tugas.
B. Mempermudah pimpinan melakukan pengendalian.
C. Agar kegiatan-kegiatan para bawahan terarah ke satu tujuan yang
telah ditentukan.
67 Program Studi Ners STIKES
D. Agar dapat menentukan Widya
orang-orang Husada
yang Semarang
tepat untuk tugas-
tugas yang ada.
E. Agar dapat mengatur rencana kegiatan Asuhan Keperawatan
3. Bentuk struktur organisasi saluran wewenangnya dari pucuk pimpinan
sampai dengan satuan organisasi atau pejabat yang terendah disusun
atau digariskan dari kiri kearah kanan atau sebaliknya.disebut …
A. Bentuk Vertikal
B. Bentuk Mendatar / Horizontal
C. Bentuk Lingkaran
D. Bentuk Setengah Lingkaran
E. Bentuk Piramid terbalik
4. Penyusunan bagian-bagian yang akan menjalankan tugas-tugas
sesuai bidang tertentu. Dapat dilakukan dengan mengelompokkan
tugas-tugas sejenis termasuk dalam prinsip oreganisasi …
A. Departementas
B. Pembagian kerja
C. Kesatuan perintah
D. Fleksibilitas
E. Pelimpahan wewenang
5. keyakinan, asumsi, nilai, norma-norma prilaku, ideology, sikap,
kebiasaan dan harapan-harapan yang dimiliki oleh organisasi disebut
dengan
A. Budaya Organisasi
B. Kepercayaan
C. Iklim Organisasi
D. Peraturan
E. Pola pikir organisasi
KUNCI JAWABAN
1. C
2. E
3. B 68 Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
4. A
5. A
DAFTAR PUSTAKA
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008). Fundamental of
Nursing Concept, Process, and Practice. New Jersey: Prentice Hall
Health
2. Lynn, P. (2011). Taylor’s Handbook of Clinical Nursing Skills. 3 rd ed.
Wolter Kluwer, Lippincott Wiliams & Wilkims. Philadelphia
3. Purwoastuti, E.,Walyani, E.S. (2015). Mutu Pelayanan Kesehatan dan
Kebidanan. Yogyakarta: Pustaka Baru Pers
4. Putra, Chandra Syah. (2017). Buku Ajar Manajemen Keperawatan.
Bogor: In Media
5. Robeiro G., Jack L.,Scully N., Wilson D., Novieastari E., Supartini Y.
(2015). Keperawatan Dasar: Manual Ketrampilan Klinis. Edisi
Indonesia. Elsevier ( Singapore) Pte.Ltd
6. Triwibowo, Cecep. (2013). Manajemen Pelayanan Keperawatan di
Rumah Sakit. Jakarta: CV Trans Info Media

69 Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT IV
KETENAGAAN KEPERAWATAN SESUAI DENGAN KEBUTUHAN RUANG
RAWAT

A. KONSEP DASAR, PRINSIP, DAN TUJUAN KETENAGAAN


1. Pengertian Ketenagaan
Ketenagaan didefinisikan sebagai rencana sumber daya manusia
untuk mengisi posisi dalam sebuah organisasi dengan personil yang
berkualitas.
Hakekat ketenagaan pada intinya adalah pengaturan, mobilisasi
potensi, prosesmotivasi, dan pengembangan sumber daya manusia
dalam memenuhi kepuasan melalui karyanya. Hal ini berguna untuk
tercapainya tujuan individu, organisasi, ataupun komunitas dimana ia
berkarya (Suarli dan Bahtiar, 2009).
Menurut Fadillah dkk. (2010) ketenagaan (staffing) sering dimulai
dengan rencana sumber daya manusia, dimana terdiri dari antisipasi dan
mempersiapkan untuk perpindahan karyawan ke dalam, masuk dan
keluar dari perusahaan
2. Prinsip Ketenagaan
Prinsip untuk Staff Perawat yang ditulis dalam buku yang ditulis
oleh (Huber, 2010)dikembangkan untuk membimbing tenaga kerja
perawat. Sembilan prinsip tersebut disusun menjadi tiga kategori yang
berkaitan dengan unit perawatan pasien, staf, dan organisasi. Sembilan
prinsip tersebut adalah sebagai berikut (ANA, 1999):
a. Unit Perawatan Pasien
1) Tingkat ketenagaan yang sesuai untuk unit perawatan pasien
mencerminkan analisis kebutuhan pasien individual dan agregat.
2) Tingkatberikut adalah kebutuhan kritis untuk menunda atau
mempertanyakan secara serius Program Studi Ners
kegunaan STIKES
konsep jam
Widya Husada Semarang
perawatan per hari pasien (HPPD).
3) Fungsi Unit yang diperlukan untuk mendukung penyampaian
asuhan keperawatan berkualitas juga harus diperhatikan dalam
menentukan tingkat ketenagaan.
b. Staf
1) Kebutuhan khusus dari berbagai pasien harus memenuhi
kompetensi klinis yang sesuai dengan praktik perawat di wilayah
tersebut.
2) Registered nurse(RN) harus memiliki dukungan manajemen
keperawatan dan perwakilan baik di tingkat operasional maupun
tingkat eksekutif.
3) Dukungan klinis dari RN yang berpengalaman harus tersedia
untuk RN tersebut dengan kemampuan yang kurang.
c. Organisasi
1) Kebijakan organisasi harus mencerminkan organisasi yang
menghargai perawat terdaftar dan karyawan lainnya sebagai
aset strategis dan menunjukkan komitmen sejati untuk mengisi
posisi yang dianggarkan pada waktu yang tepat.
2) Institusi harus memiliki kompetensi terdokumentasi untuk staf
perawat, termasuk RN atau RN tambahan dan bepergian, untuk
kegiatan yang telah mereka lakukan.
3) Kebijakan organisasi harus mengenali berbagai kebutuhan baik
pasien maupun staf perawat.
Prinsip-prinsip ini mencerminkan banyak nilai penting yang
terkait dengan analisis kebutuhan pasien, lingkungan kerja perawat, dan
hasil di tingkat unit.ANA merekomendasikan model profesional di mana
faktor ketenagaan yang diperhitungkan mencakup jumlah pasien, tingkat
kebutuhan pasien, masalah kontekstual seperti ketersediaan geografi
unit dan ketersediaan teknologi, dan tingkat persiapan, pengalaman, dan
kompetensi perawat. Seiring bertambahnya tingkat
Programkualitas
Studi Nerskeperawatan,
STIKES
Widya Husada Semarang
masalah ketenagaan perawat dan meningkatnya perhatian terhadap
kualitas dan biaya perawatan maka ANA memperbaharui panduan
mengenai Prinsip ANA untuk Staf Perawat (2005). Panduan ini menyoroti
beberapa perspektif kebijakan: (1) nilai yang dimasukkan perawat dalam
perencanaan organisasi ; (2) nilai yang dimasukkan perawat dalam
pelaksanaan tugas; Dan (3) nilai RN yang terlatih secara klinis dan
berpengalaman dalam membuat keputusan profesional mengenai
ketenagaan.
3. Tujuan Ketenagaan
Tujuan manajemen ketenagaan adalah mendayagunakan tenaga
keperawatan yang efektif dan produktif yang dapat memberikan
pelayanan  bermutu sehingga dapat memenuhi pengguna jasa.
Keberhasilan organisasi dalam mencapai tujuan dan sasarannya serta
kemampuan menghadapi tantangan internal maupun eksternal sangat
ditentukan oleh kemampuan mengelola sumber daya manusia setepat-
tepatnya
B. VARIABEL-VARIABEL YANG MEMPENGARUHI KETENAGAAN
Gibson menyampaikan Model teori kinerja dan melakukan analisis
terhadap sejumlah variabel yang mempengaruhi perilaku dan kinerja
individu, yaitu variabel individu, variabel psikologis, dan variabel organisasi.
Variabel individu dikelompokkan pada sub variabel kemampuan dan
ketrampilan, latar belakang dan demografis. Sub variabel kemampuan dan
ketrampilan merupakan faktor utama yang mempengaruhi perilaku dan
kinerja individu. Sedangkan demografis memiliki efek tidak langsung perilaku
dan kinerja individu. Variabel psikologis terdiri atas sub variabel persepsi,
sikap, kepribadian, belajar, dan motivasi. Variabel ini banyak dipengaruhi
oleh keluarga, tingkat sosial, pengalaman kerja sebelumnya dan variabel
demografis. Variabel psikologis ini merupakan hal yang komplek dan sulit
diukur. Variabel organisasi memiliki efek tidak langsung terhadap perilaku
dan kinerja individu. Variabel ini dogolongkan pada sub variabel sumber
daya, kepemimpinan, imbalan, struktur, dan desain pekerjaan.
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
1. Variabel Individu
a. Jenis kelamin
Saat ini banyak sekali diperdebatkan mengenai apakah kinerja
wanita sama dengan kinerja pria ketika bekerja. Sementara studi-
studi psikologis menemukan bahwa wanita lebih bersedia untuk
memenuhi wewenang dan pria lebih agresif. Pria lebih besar
kemungkinan dari wanita dalam memiliki pengharapan untuk sukses,
tetai perbedaan itu kecil adanya. (Ariani, 2009)
b. Umur
Hubungan umur dengan kinerja merupakan isu yang penting. Ada
keyakinan bahwa kinerja merosot dengan meningkatnya umur. Umur
jugamempengaruhi produktivitas, hal ini dapat di lihat dari
keterampilan individu terutama kecepatan, kecekatan, kekuatan dan
koordinasi menurun dengan berjalannya waktu dan kebiasaan
pekerjaan yang berlarut-larut dan kurangnya rangsangan intelektual
semua menyambung pada berkurangnya produktivitas kemerosotan
ketrampilan fisik apapun yang disebabkan umur berdampak pada
produktivitas. (Ariani, 2009)
c. Pendidikan
Dari penelitian yang dilakukan bahwa pendidikan mempengaruhi
kinerja seseorang dalam bekerja. (Ariani, 2009)
d. Masa Kerja
Pengalaman dikaitkan dengan lama kerja seseorang dalam
bidangnya, tapi pengalaman kerja tidak bisa dijadikan indikator yang
menunjukkan kualitas kerja seseorang. Masa kerja yang lebih lama
umunya menjadikan pegawai lebih banyak tahu dan mempunyai
tindakan atau gagasan yang lebih baik dibandingkan dengan
pegawai yang baru bekerja/masa kerjanya belum lama. (Ariani,
2009) Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
e. Pelatihan
Pelatihan juga dapat merupakan cara untuk membekali tenaga kerja
yang tidak mempunyai pendidikan formal sesuai tugasnya, sehingga
meningkatkan kualitas pekerjaannya. Dengan pelatihan ini
diharapkan agar seseorang lebih mudah melaksanakan tugasnya.
(Ariani, 2009)
2. Variabel Organisasi
a. Supervisi
Supervisi adalah suatu kegiatan pembinaan, bimbingan dan
pengawasan oleh pengelola program/proyek terhadap pelaksanaan
di tingkat administrasi yang lebih rendah, dalam rangka
memantapkan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan tujuan dan
sasaran yang telah ditetapkan. Tujuan dari supervisi adalah untuk
meningkatkan kinerja pegawai melalui suatu proses yang sistematis
dengan peningkatan pengetahuan, peningkatan keterampilan.
(Ariani, 2009)
b. Imbalan
Setiap orang membutuhkan insentif baik sosial maupun finansial
penghargaan, karena penghargaan merupakan suatu kebutuhan.
Penghargaan atas prestasi atau jasa seseorang ditinjau dari segi
kebutuhan merupakan salah satu kebutuhan manusia yang menurut
teori Maslow (1984) terletak pada urutan keempat yaitu kebutuhan
akan penghargaan diri dan penghargaan dari orang lain. (Ariani,
2009)
Pemberian kompensasi seperti gaji, insentif, tunjangan, bonus,
lembur juga perlu ditingkatkan karena akan dapat membantu
meningkatkan pendapatan karyawan yang pada akhirnya akan
meningkatkan kinerja. Sebaliknya apabila pendapatan karyawan
kecil bagaimana mereka mampu memenuhi kebutuhannya, dan ini
jelas akan berdampak pada prestasi kerja mereka.
Program (Nurcahyo,
Studi Ners STIKES2011)
Widya Husada Semarang
3. Variabel Psikologis
a. Motivasi
Motivasi kerja adalah pemberian daya penggerak yang meciptakan
kegairahan kerja seseorang, agar mereka mau bekerja sama,
bekerja efektif dan terintegrasi dengan segala daya upayanya untuk
mencapai kepuasan. (Ariani, 2009)
Motivasi kerja yang tinggi haruslah diciptakan dalam organisasi. Baik
motivasi materi maupun non materi. Dengan motivasi yang tinggi
diharapkan dapat meningkatkan kinerja karyawan. (Nurcahyo, 2011)
b. Penilaian Kinerja
Disiplin kerja yang tinggi harus diterapkan di organisasi, karena
dengan mendisiplinkan karyawan maka akan dapat meningkatkan
kinerja karyawan. Ada berbagai macam teknik mendisiplinkan
karyawan, organisasi harus memilih mana yang paling tepat
diterapkan diorganisasi. . (Nurcahyo, 2011)
C. CARA PERHITUNGAN JUMLAH TENAGA DALAM SUATU SHIFT
Pedoman dalam penghitungan kebutuhan tenaga keperawatan di ruang
rawat inap
1. Metode Rasio
Metode penghitungan dengan cara rasio menggunakan jumlah tempat
tidur sebagai pembanding dari kebutuhan perawat yang diperlukan.
Metode ini paling sering digunakan karena sederhana dan mudah.
Kelemahan dari metode ini adalah hanya mengetahui jumlah perawat
secara kuantitas tetapi tidak bisa mengetahui produktivitas perawat di
rumah sakit dan kapan tenaga perawat tersebut dibutuhkan oleh setiap
unit di rumah sakit. Metode ini bisa digunakan jika kemampuan dan
sumber daya untuk perencanaan tenaga terbatas, sedangkan jenis, tipe,
dan volume pelayanan kesehatan relatif stabil.
a. Rumah sakit Y tipe B dengan jumlah tempat tidur 200 buah, maka
seorang pimpinan tenaga keperawatan akan memperhitungkan
jumlah tenaga keperawatan adalah:1/1 Program
×200 =Studi
200Ners
jumlah
STIKEStenaga
Widya Husada Semarang
perawat yang dibutuhkan untuk rumah sakit tersebut adalah 200
orang.
b. Bila rumah sakit tipe C dengan jumlah tempat tidur 100 buah, maka
jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan adalah: 2/3 ×100 = 67,
maka jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan adalah 100 orang.
c. Bila rumah sakit tipe D dengan jumlah tempat tidur 75 buah, maka
jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan adalah:½ ×75 = 37,5 maka
jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan adalah 40 orang.
Rasio jumlah tempat tidur dan kebutuhan perawat
Rumah sakit Perbandingan
KELAS A DAN TT: Tenaga Medis = (4-7): 1
B TT:Tenaga = 1:1
Keperawatan = 3:1
TT: Nonkeperawatan = 1:1
TT: Tenaga Nonmedis
KELAS C TT: Tenaga Medis = 9:1
TT:Tenaga = (3-4) : 2
Keperawatan = 5:1
TT: Nonkeperawatan = 3:4
TT: Tenaga Nonmedis
KELAS D TT: Tenaga Medis = 15 : 1
TT:Tenaga =2:1
Keperawatan =6:1
TT: Tenaga Nonmedis
2. Metode Need.
Metode ini dihitung berdasarkan kebutuhan menurut beban kerja. Untuk
menghitung kebutuhan tenaga, diperlukan gambaran tentang jenis
pelayanan yang diberikan kepada pasien selama di rumah sakit. Sebagai
contoh untuk pasien yang menjalani rawat jalan, ia akan mendapatkan
pelayanan, mulai dari pembelian karcis, pemeriksaan perawat/dokter,
penyuluhan, pemeriksaan laboratorium, apotek dan sebagainya. Kemudian
dihitung standar waktu yang diperlukan agar pelayanan itu Ners
Program Studi berjalan dengan
STIKES
baik. Widya Husada Semarang

3. Hudgins.
Penghitungan kebutuhan tenaga keperawatan di ruang rawat jalan
menggunakan metode dari Hudgins, yaitu menetapkan standar waktu
pelayanan pasien rawat jalan, yaitu
Standar waktu pelayanan pasien rawat jalan

Kegiatan Lama waktu


(menit) untuk
pasien
Baru Lama
Pendaftaran 3 4
Pemeriksaan dokter 15 11
Pemeriksaan asisten dokter 18 11
Penyuluhan 51 0
Laboratorium 5 7

4. Douglas.
Untuk pasien rawat inap standar waktu pelayanan pasien rawat inap sebagai
berikut.
a.Perawatan minimal memerlukan waktu: 1−2 jam/24 jam.
b.Perawatan intermediet memerlukan waktu: 3−4 jam/24 jam.
c.Perawatan maksimal/total memerlukan waktu: 5−6 jam/24 jam.
Penerapan sistem klasifikasi pasien dengan tiga kategori tersebut adalah
sebagai berikut.
a.Kategori I: perawatan mandiri.
1) Dapat melakukan kebersihan diri sendiri, seperti mandi dan ganti
pakaian.
2) Makan, dan minum dilakukan sendiri.
3) Pengawasan dalam ambulasi atau gerakan.
4) Observasi tanda vital setiap sif.
Program Studi Ners STIKES
5) Pengobatan minimal, status psikologi stabil.
Widya Husada Semarang
6) Persiapan prosedur pengobatan.
b.Kategori II: perawatan intermediate.
1) Dibantu dalam kebersihan diri, makan dan minum, ambulasi.
2) Observasi tanda vital tiap 4 jam.
3) Pengobatan lebih dari satu kali.
4) Pakai kateter Foley.
5) Pasang infus intake-output dicatat.
6) Pengobatan perlu prosedur.
c.Kategori III: perawatan total.
1) Dibantu segala sesuatunya, posisi diatur.
2) Observasi tanda vital tiap 2 jam.
3) Pemakaian slang NG.
4) Terapi intravena.
5) Pemakaian suction.
6) Kondisi gelisah/disorientasi/tidak sadar.
Catatan: dilakukan satu kali sehari pada waktu yang sama dan sebaiknya
dilakukan oleh perawat yang sama selama 22 hari: setiap pasien minimal
memenuhi 3 kriteria berdasarkan klasifikasi pasien, bila hanya memenuhi
satu kriteria maka pasien dikelompokkan pada klasifikasi di atasnya.
Di ruang X RS Y dirawat 36 orang pasien dengan kategori sebagai berikut:
30 pasien dengn perawatan minimal, 4 pasien dengan perawatan parsial
dan 2 pasien dengan perawatan total. Maka kebutuhan tenaga perawatan
adalah sebagai berikut.

Kualifikasi Pasien Jumlah Kebutuhan Tenaga


Tingkat Jumlah Pasien Pagi Sore
Ketergantun
gan

Minimal 30 30 x 0,17 = 5,1 30 x 0,14 = 4,2 30 x 0,07 = 3


Parsial 4 4 x 0,27 = 1,08 4 x 0,15 = 0,6 4 x 0,10 =
0,28
Total 2 2 x 0,36 = 0,72 2 x 0,36 = 0,6 2 x 0,20 = 0,4
Jumlah 36 6,9 5,4 3,68
Program Studi Ners STIKES
7 5 4
Widya Husada Semarang

Total tenaga perawat:


Pagi : 7 orang
Sore : 5 orang
Malam : 4 orang
15 orang
Jumlah tenaga lepas dinas per hari: Keterangan: angka 86 merupakan
jumlah hari libur atau lepas dinas dalam 1 tahun, sedangkan 297 adalah
jumlah hari kerja efektif dalam 1 tahun
86×15 = 4,62 (Dibulatkan 5 orang)
279
Jadi, jumlah perawat yang dibutuhkan untuk bertugas per hari di ruang X
adalah 15 orang + 5 orang lepas dinas + 2 orang tenaga; Kepala ruang
dan wakil = 22 orang.
5. Metode Demand.
Cara demand adalah perhitungan jumlah tenaga menurut kegiatan yang
memang nyata dilakukan oleh perawat. Setiap pasien yang masuk ruang gawat
darurat dibutuhkan waktu sebagai berikut:
a. Untuk kasus gawat darurat : 86,31 menit.
b. Untuk kasus mendesak : 71,28 menit.
c. Untuk kasus tidak mendesak : 33,09 menit
Jenis Pelayanan Rata-rata jam
perawatan/hari/pasien
Nonbedah 3,4
Bedah 3,5
Campuran bedah dan nonbedah 3,5
Postpartum 3
Bayi baru lahir 2,5

6. Metode Gillies.
a. Jumlah tenaga yang bertugas setiap hari:
Prinsip perhitungan rumus Gillies:
Program
Dalam memberikan pelayanan keperawatan adaStudi
tigaNersjenis
STIKESbentuk
Widya Husada Semarang
pelayanan, yaitu sebagai berikut.
1) Perawatan langsung, adalah perawatan yang berhubungan dengan
pemenuhan kebutuhan pasien baik fisik, psikologis, sosial, dan spiritual.
Berdasarkan tingkat ketergantungan pasien pada perawat dapat
diklasifikasikan dalam empat kelompok, yaitu: self care, partial care, total
care dan intensive care. Rata-rata kebutuhan perawatan langsung setiap
pasien adalah empat jam perhari. Adapun waktu perawatan berdasarkan
tingkat ketergantungan pasien adalah:
a) Self care dibutuhkan ½ × 4 jam : 2 jam
b) Partial care dibutuhkan ¾ × 4 jam : 3 jam
c) Total care dibutuhkan 1−1½ × 4 jam : 4−6 jam
d) Intensive care dibutuhkan 2 × 4 jam : 8 jam.
2) Perawatan tak langsung, meliputi kegiatan-kegiatan membuat rencana
perawatan, memasang/menyiapkan alat, konsultasi dengan anggota tim,
menulis dan membaca catatan kesehatan, melaporkan kondisi pasien.
Dari hasil penelitian RS Graha Detroit = 38 menit/pasien/hari, sedangkan
menurut Wolfe dan Young = 60 menit/pasien/hari dan penelitian di
Rumah Sakit John Hopkins dibutuhkan 60 menit/pasien (Gillies, 1996).
7. Berdasarkan pengelompokan unit kerja dirumah sakit (Depkes, 2011).
Kebutuhan tenaga keperawatan (perawat dan bidan) harus memperhatikan unit
kerja yang ada di rumah sakit. Secara garis besar terdapat pengelompokan
unit kerja di rumah sakit sebagai berikut.
a.  Rawat inap
Berdasarkan klasifikasi pasien cara perhitungannya berdasarkan:
1) Tingkat ketergantungan pasien berdasarkan jenis kasus
2) Jumlah perawatan yang diperlukan/hari/pasien
3) Jam perawatan yang diperlukan/ruangan/hari
4) Jam kerja efektif tiap perawat atau bidan 7 jam per hari
Untuk penghitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor koreksi
dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day). Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan tugas-tugas
nonkeperawatan (non-nursing jobs), seperti: membuat perincian pasien
pulang, kebersihanruangan kebersihan alat-alat makan pasien dan lain-
lain, diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan. (Jumlah tenaga
keperawatan + loss day ) × 25%
Jumlah tenaga: tenaga yang tersedia + faktor koreksitingkat
ketergantungan pasien:
Pasien diklasifikasikan dalam beberapa kategori yang didasarkan pada
kebutuhan terhadap asuhan keperawatan/kebidanan.
a) Asuhan keperawatan minimal (minimal care), dengan kriteria:
 Kebersihan diri, mandi, ganti pakaian dilakukan sendiri
 Makan dan minum dilakukan sendiri
 Ambulasi dengan pengawasan
 Observasi tanda-tanda vital dilakukan setiap sif
 Pengobatan minimal, status psikologis stabil
b) Asuhan keperawatan sedang, dengan kriteria:
 Kebersihan diri dibantu makan minum dibantu;
 Observasi tanda-tanda vital setiap empat jam
 Ambulasi dibantu, pengobatan lebih dari sekali
c) Asuhan keperawatan agak berat, dengan kriteria:
 Sebagian besar aktivitas dibantu;
 Observasi tanda-tanda vital setiap 2–4 jam sekali;
 Terpasang kateter Foley, intake dan output dicatat;
terpasang infus;
 Pengobatan lebih dari sekali;
 Persiapan pengobatan memerlukan prosedur.
d) Asuhan keperawatan maksimal, dengan kriteria:
 Segala aktivitas dibantu oleh perawat;
 Posisi pasien diatur dan observasi tanda-tanda vital setiap dua
jam;
 Makan memerlukan NGT dan menggunakan
Programsuction;
Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
 Gelisah/disorientasi.
Jumlah perawat yang dibutuhkan adalah:
Jumlah jam perawatan di ruangan/ hari
Jam efektif perawat
Untuk penghitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor koreksi)
dengan:
Hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day = x jumlah perawat yang diperlukan
Jumlah hari minggu dalam 1 tahun + cuti + hari besar
Jumlah hari kerja efektif
+jumlah perawat yang diperlukan
Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan tugas-tugas
nonkeperawatan (non-nursing jobs) seperti contohnya: membuat perincian
pasien pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien,
dan lain-lain diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
(Jumlah tenaga keperawatan + loss day) × 25%
b. Jumlah tenaga untuk kamar operasi
Dasar penghitungan tenaga di kamar operasi:
1) Jumlah dan jenis operasi;
2) Jumlah kamar operasi;
3) Pemakaian kamar operasi (diprediksi 6 jam per hari) pada hari kerja;
4) Tugas perawat di kamar operasi: instrumentator, perawat sirkulasi (2
orang/tim);
5) Tingkat ketergantungan pasien:
 Operasi besar: 5 jam/ operasi;
 Operasi sedang: 2 jam/operasi;
 Operasi kecil: 1 jam /operasi.
Rumus:
(Jumlah jam perawatan/ hari x jumlah operasi) x jumlah perawat dalam tim
x 2 jam kerja efektif / hari)
Jam kerja efektif/ hari
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
c. Jumlah tenaga di ruang penerimaan
1) Ketergantungan pasien di ruang penerimaan: 15 menit
2) Ketergantungan di RR: 1 jam
Rumus :
= Jumlah jam perawatan x rata-rata jumlah pasien/ hari
Jam kerja efektif/ hari
Catatan :
Perhitungan di atas dengan kondisi: alat tenun dan set operasi
dipersiapkan oleh CSSD
d. Jumlah tenaga di instalasi gawat darurat
Dasar perhitungan di gawat darurat adalah:
1) Rata-rata jumlah pasien per hari
2) Jumlah jam perawatan per hari
3) Jam efektif per hari
Rumus :
= Rata-rata jumlah pasien x jumlah jam perawatan/ hari
Jam kerja efektif/ hari
Ditambah lost day 86/279 × jumlah kebutuhan
e. Critical Care
1) Rata-rata jumlah pasien/hari = 10
2) Jumlah jam perawatan/hari = 12
= Rata-rata jumlah pasien x jumlah jam perawatan/ hari
Jam kerja hari
Ditambah lost day 86/279 × jumlah kebutuhan
f. Rawat Jalan
1)  Jumlah pasien/hari = 100 orang
2)  Jumlah jam perawatan/hari = 15 menit
= Rata-rata jumlah pasien/ hari x jumlah jam perawatan/ hari
Jam efektif/ hari (7 jam) x 60 menit
Ditambah koreksi 15%
g. Kamar Bersalin Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
1) Waktu pertolongan kala I−IV = 4 jam/pasien
2) Jam kerja efektif = 7 jam/hari
3) Rata-rata jumlah pasien setiap hari = 10 orang
= Jumlah setiap hari rata-rata x 4 jam
7 jam/ hari
Ditambah lost day
D. ALOKASI DAN PENJADWALAN TENAGA KEPERAWATAN SETIAP SHIFT
1. Pengertian
Alokasi adalah penentuan banyaknya barang yang disediakan
untuk suatu tempat (Pembeli dan sebagainya) penjatahan. Atau
penentuan banyaknya biaya yang disediakan untuk suatu keperluan
(Kamus besar bahasa Indonesia:Online). Penjadwalan adalah
pengalokasian waktu yang tersedia untuk melaksanakan masing-masing
pekerjaan dalamrangkamenyelesaikan suatu kegiatan hingga tercapainya
hasil yang optimal dengan mempertimbangkan keterbatasan-keterbatasan
yang ada (Husein 2008 dalam Jurnal USU). Salah satu layanan dalam
rumah sakit adalah layanan rawat inap. Di dalam layanan ini terdapat alur
tranformasi kegiatan, mulai dari tahap penelitian terhadap pasien.,
diagnosis hingga tahap penyembuhan. Layanan rawat inap dalam rumah
sakit tersebut membutuhkan penjadwalan yang optimal. Optimal artinya
keutungan harus sebesar-besarnya dan kerugian harus sekecil-kecilnya
(Suyadi 2005 dalam setiawan dkk).
Penentuan jadwal diperlukan peranan penting pihak management
terutama kepala bidang keperawatan, dalam prosesnya menggunakan
cara manual. cara seperti ini membutuhkan waktu yang lama. Pihak
management harus membuat penjadwalan perawat setiap unit ruang
rawat inap (setiawan dkk 2014).
2. Permasalahan Penjadwalan
Agar tujuan tercapai seperti yang diinginkan oleh semua
manajemen perusahaan maka perlu Melaksanakan pekerjaan secara
efektif dan efisien. Masalah penjadwalan tenaga
Program kerja
Studi Ners memiliki
STIKES
Widya Husada Semarang
karakteristik yang spesifik, antara lain kebutuhan karyawan yang
berfluktuasi, kapasitas tenaga kerja yang tidak bisa disimpan, dan faktor
kenyamanan pelanggan. Berbagai permasalahan pasti akan dihadapi
setiap perusahaan dalam membuat jadwal untuk memenuhi semua
kebutuhan jam kerja sesuai dengan jumlah pekerja yang ada. Terlebih lagi
jika dalam suatu organisasi atau perusahaan jumlah pekerja sangat
banyak, jumlah jam kerja sangat panjang (misal 24 jam dalam sehari, dan
7 hari dalam seminggu) dan variasi pekerjaan banyak. Contoh nyata yang
dapat diambil pada kasus ini adalah penjadwalan perawat dan
penjadwalan dokter yang ada di sebuah rumah sakit. Banyaknya jumlah
pasien yang membutuhkan pelayanan kesehatan sangat kontras dengan
jumlah perawat dan dokter yang ada pada rumah sakit. Hal ini
mengakibatkan pihak rumah sakit perlu melakukan pengaturan jadwal
yang efisien untuk setiap sumber daya manusia yang ada (termasuk
perawat dan pasien) agar semua pasien dapat terlayani dengan baik.
(Atmasari 2014)
3. Penjadwalan perawat
Perencanaan kebutuhan dan penjadwalan perawat adalah salah
satu halyang paling penting yang harus di buat di dalam keputusan rumah
sakit,Ada tiga hal yang berkaitan dengan proses dan pengambilan
keputusan perencanaan kebutuhan dan penjadwalan perawat yaitu:
a. Staffing Decision Yaitu merencanakan tingkat atau jumlah kebutuhan
akan perawat prakualifikasinya.
b. Scheduling decisión Yaitu menjadwalkan hari masuk dan libur juga
shift. Shift kerja untuk setiap harinya sepanjang periode penjadwalan
dalam rangka memenuhi kebutuhan 3 mínimum tenaga perawat yang
harus tersedia
c. Allocation Decision Yaitu membentuk kelompok perawat untuk
dialosikan ke shift-shift atau hari-hari yang kekurangan tenaga kibat
adanya variasi demand yang tidak diprediksi, misalnya absennya
perawat. Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
Masalah penjadwalan kariayan banyak di jumpai pada Industri jasa,
salah satunya dirumah sakit. Sebagaimana yang telah di atur dalam
Undang-undang No 44 tahun 2009 tentang Rumah sakit bahwa salah satu
tujuan penyelenggaraan rumah sakit adalah meninggkatkan mutu dan
mempertahankan standar pelayananan kesehatan. Untuk peningkatan
mutu dan standar itu rumah sakit harus memiliki sistem penjadwalan yang
berkualitas karena padatnya system memberi pelayanan yang ada di
dalamnya baiknya atau tidaknya system pelayanan yang ada dalam rumah
sakit dapat menentukan sistem penjadwalan perawat yang ada pada
umumnya perawat di Indonesia di klaifikaskan dalam sistem penjadwalan
dinas jaga atau shift, yaitu dinas pagi, jaga sore, dan jaga malam. Namun
bagi sebagian perawat,di tuntut bekeja di malam hari, liburan dan akhir
pekan sering membuat stress dan frustasi. oleh karena itu, penjadwalan
merupakan factor yang paling penting dalam penentuan ketidak puasan
atau kepuasan kerja. manager sebagai orang yang bertanggung jawab
untuk menyusun jadwal kerja sebaiknya secara berkala melakukan
evaluasi kepuasan pegawai terhadap system penjadwalan yang sedang
berlaku. Dengan mempertimbangkan keuntungandan kerugian. karena
beberapa penjadwalan mengharuskan pembayaran uang lembur, hasil
kepuasan perawat dalam peningkatan biaya. Selain itu, Perpanjangan
dinas jaga dari 8 jam – 10/12 jam Dapat menyebakan peningkatan
kesalahan penilaian klinis Karena perawat keletihan.untuk alasan ini,
banayk organisaasi membatasi jumlah hari berturut-turut seorang perawat
dapat bekerja di perpanjangan dinas jaga. (USU 2015)
4. Undang-Undang mengenai kerja shift pagi siang dan malam
Pengaturan jam kerja dalamsistem shift di atur dalam UU No 13
tahun 2003 mengenai ketenaga kerjaan yaitu di atur dalam pasal-pasal
sebagai berikut:
a. Jika jam kerja dilingkungan suatu perusahaan atau badan hukum
lainnya di tentukan 3 shift, pembagian dan setiap shift adalah
maksimum 8 jam per hari, termaksud istirahat antar
Program Studijam kerja (Pasal
Ners STIKES
Widya Husada Semarang
79 ayat 02 Huruf a UU No 13 tahun 2003).
b. Jumlah jamkerja secaraa kumulatif masing-masing shift tidak boleh
lebih dari 40 jam/minggu (Pasal 77 ayat 02 UU No13 tahun 2003)
c. Setiap pekerja yang bekerja melebihi ketentuan waktu kerja 8 jam /
hari per shift atau melebihi jumlah jam kerja akumulatif 40jam/minggu,
harus sepengetahuan dan dengan surat perintah dari pimpinan
perusahaan yang di perihitungkan sebagai waktu kerja lembur ( pasal
78 ayat 02 UU No 13 Tahun 2003)
d. Dalam Penerapannya, terdapat pekerjaan yang di jalanan terus
menerus yang dijlankan dengan pembagian waktu kerja dalam shift-
shift. Menurut Kepmenarkertrans No 233/men/2003, yang di maksud
dengan Pekerjaan dijalankan secara terus menerus disini adalah
pekerjaan yang menurut jenis dan sifatnya harus di laksanakan atau
dijalankan secara terus dalam keadaan lain berdasarkan kesepakatan
anatara pekerja dengan pengusaha.
5. Karakteristik Penjadwalan Perawat
Penjadwalan perawat memiliki karakteristik yang penting, antara lain:
a. Coverage
Jumlah perawat dengan berbagai tingkat yang akan ditugaskan sesuai
jadwal berkenaan dengan pemakaian minimum personel perawat
tersebut.
b. Quality
Sebuah alat untuk menilai keadaan pola jadwal.
c. Stability
Bagaimana agar seseorang perawat mengetahui kepastian jadwal libur
masuk untuk beberapa hari mendatang dan supaya mereka
mempunyai pandangan bahwa jadwal ditetapkan oleh suatu
kebijaksanaan yang stabil dan konsisten, seperti weekend policy,
rotation policy.
d. Flexibility Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
Kemampuan jadwal untuk mengantisipasi setiap perubahan-
perubahan seperti pembagian fulltime, part time, rotasi shift dan
permanen shift.
e. Fairness
Alat untuk menyatakan bahwa tiap-tiap perawat akan merasa
diberlakukan sama.
f. Cost
Jumlah resource yang dikonsumsi untuk penyusunan maupun
operasional penjadwalan. (Menurut Warner 1976 dalam Atmasari
2014)
6. Model Sedehana Penjadwalan Perawat di Ruangan
Rumah sakit merupakan instansi yang memiliki kesibukan kerja
yang sangat tinggi. Kesibukan ini akan lebih tampak pada ruangan dimana
pada ruangan ini pengaturan seluruh sumber daya yang meliputi dokter,
perawat, kendaraan ambulan, obat-obatan sampai pengaturan shift jaga
harus dioptimalkan. Misalkan pada ruang rawat di sebuah rumah sakit
waktu jaga perawat dalam sehari dibagi kedalam 3 shift, yaitu shift pagi,
sore dan shift malam. Penjelasan untuk masing-masing shift adalah
sebagai berikut :
a. Shift pagi
Kebutuhan dalam 1 hari = 7 jam kerja dan durasi waktu = antara pukul
7.00 pagi s.d 14.00 sore
b. Shift sore
Kebutuhan dalam 1 hari = 7 jam kerja dan Durasi waktu = antara pukul
14.00 sore s.d 21.00 malam
c. Shift malam
Kebutuhan dalam 1 hari = 10 jam kerja dan Durasi waktu = antara
pukul 21.00 malam s.d 7.00 pagi dihari berikutnya.
Dalam memenuhi kebutuhan perawat untuk
Programseluruh shift,
Studi Ners haruslah
STIKES
Widya Husada Semarang
mematuhi peraturan-peraturan yang ada pada rumah sakit. Karena
banyaknya batasan-batasan dalam pembuatan jadwal, hal ini
mengakibatkan hampir tidak ada solusi yang benar-benar feasible untuk
digunakan. Dalam prakteknya pasti terdapat pelanggaran-pelanggaran
terhadap satu atau beberapa peraturan.Oleh karena itu, batasan-batasan
model dibagi kedalam dua jenis yaitu :
a. Kendala utama
Merupakan batasan-batasan yang merepresentasikan peraturan-
peraturan kerja yang tidak boleh dilanggar. Contoh kendala utama
adalah : Seorang perawat tidak dapat berjaga pada shift pagi, sore dan
malam dalam secara berturut-turut. Dan Setiap perawat tidak boleh
ditugaskan pada lebih dari empat hari aktif kerja berturut-turut.
b. Kendala tambahan
Merupakan batasan-batasan yang merepresentasikan peraturan-
peraturan kerja yang sewaktu-waktu dapat dilanggar, namun sebisa
mungkin pelanggaran terhadap kendala tambahan tersebut
diminimalkan. Contoh kendala tambahan adalah: Setiap perawat tidak
boleh ditugaskan pada dua shift malam berturut-turut dan Setiap
perawat tidak boleh ditugaskan pada tiga shift sore berturut-turut.
(Atmasari 2014)
E. PENINGKATAN KUALITAS KETENAGAAN YANG EFEKTIF SESUAI
STANDAR AKREDITASI
Pengaturan Ketenagaan Pelayanan Keperawatan
Pernyataan  :
Pendayagunaan tenaga keperawatan sesuai kompetensi dan potensi
pengembangan untuk terlaksananya pelayanan keperawatan  yang bermutu.
Rasional :
Pengelolaan manajemen keperawatan dapat terlaksana secara efektif dan
efisien apabila didukung dengan pengaturan tenaga keperawatan yang
memadai dan berkualitas
Kriteria Struktur : Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
1. Adanya kebijakan tentang pendayagunaan tenaga keperawatan
2. Adanya standar tenaga keperawatan  sesuai dengan kebutuhan
pelayanan keperawatan.
3. Adanya pola tenaga keperawatan di sarana kesehatan
Kriteria Proses :
1. Mengidentifikasi jenis dan kualifikasi tenaga keperawatan sesuai dengan
kebutuhan pelayanan keperawatan.
2. Menetapkan jumlah dan jenis tenaga keperawatan untuk memenuhi
kebutuhan sesuai dengan standar pelayanan keperawatan dan pola
tenaga keperawatan.
3. Menjadi anggota tim rekruitment tenaga keperawatan
4. Melaksanakan program orientasi bagi tenaga baru.
5. Melaksanakan model penugasan
6. Menyusun jadwal dinas yang fleksibel
7. Melaksanakan program mutasi, mobilisasi dan mempertahankan
(retention) tenaga keperawatan.
8. Menyusun program pengembangan staff keperawatan
9. Melaksanakan penilaian kinerja.
Kriteria hasil :
1. Adanya dokumen pola tenaga keperawatan di sarana kesehatan
2. Adanya jadwal dinas yang menggambarkan komposisi tenaga
keperawatan yang seimbang kompetensinya pada setiap tugas gilir
(shift).
3. Adanya dokumen hasil penilaian kinerja tenaga keperawatan
4. Adanya dokumen pelaksanaan program pengembangan staf.
5. Adanya dokumen pelaksanaan program orientasi
6. Adanya dokumen pelaksanaan program mutasi, mobilisasi dan
mempertahankan (retention).
7. Adanya dokumen model penugasan asuhan pelayanan keperawatan.
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
F. JENIS METODE PENUGASAN DALAM RUANG RAWAT

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
N Metode Definisi Kelebihan Kekurangan
o. Penugasan

1. Metode Yaitu pengorganisasian  Perawat  Pelayanan


Fungsional tugas pelayanan terampil untuk keperawatan
keperawatan yang tugas /pekerjaan terpilah-pilah
didasarkan kepada tertentu. atau total
pembagian tugas  Mudah sehingga proses
menurut jenis pekerjaan memperoleh keperawatan
yang dilakukan. kepuasan kerja sulit dilakukan.
Contoh : Perawat A bagi perawat  Apabila
tugasnya menyuntik setelah selesai pekerjaan
sedangkan perawat B tugas. selesai
tugasnya mengukur  Kekurangan cenderung
suhu badan pasien. tenaga yang ahli meninggalkan
Seorang perawat dapat dapat diganti klien dan
melakukan dua jenis dengan tenaga melakukan tugas
tugas atau lebih untuk yang kurang non
semua klien yang ada di berpengalaman keperawatan.
unit tersebut. Kepala untuk satu tugas  Kepuasan
ruangan bertanggung yang sederhana. kerja
jawab dalam pembagian  Memudahkan keseluruhan sulit
tugas dan menerima kepala ruangan dicapai dan sulit
laporan tentang semua untuk mengawasi diidentifikasi
klien serta menjawab staf atau peserta kontribusinya
semua pertanyaan didik yang praktek terhadap
tentang klien. untuk keterampilan pelayanan.
tertentu.  Perawat
 Lebih sedikit hanya melihat
membutuhkan asuhan
perawat keperawatan
 Tugas-tugas sebagai
mudah Program
dijelaskan keterampilan
Studi Ners STIKES
dan diberikan saja.
Widya Husada Semarang

 Para pekerja  Tidak efektif


lebih mudah  Membosank
menyesuaikan an
tugas  Komunikasi
 Tugas cepat minimal
RINGKASAN
1. Ketenagaan didefinisikan sebagai rencana sumber daya manusia untuk
mengisi posisi dalam sebuah organisasi dengan personil yang berkualitas.
2. Prinsip ketenagaan : Unit perawatan pasien(analisis kebutuhan pasien
individual dan agregat, Staf (Kebutuhan khusus dari berbagai pasien harus
memenuhi kompetensi klinis yang sesuai dengan praktik perawat di wilayah
tersebut), Organisasi (harus mencerminkan organisasi yang menghargai
perawat terdaftar dan karyawan lainnya sebagai aset strategis dan
menunjukkan komitmen sejati untuk mengisi posisi yang dianggarkan pada
waktu yang tepat)
3. Tujuan manajemen ketenagaan adalah mendayagunakan tenaga
keperawatan yang efektif dan produktif yang dapat memberikan pelayanan
bermutu sehingga dapat memenuhi pengguna jasa. Keberhasilan organisasi
dalam mencapai tujuan dan sasarannya serta kemampuan menghadapi
tantangan internal maupun eksternal sangat ditentukan oleh kemampuan
mengelola sumber daya manusia setepat-tepatnya
4. Variabel- variabel yang mempengaruhi ketenagaan adalah Variabel Individu
(jenis kelamin, umur, masa kerja, pelatihan), Variabel Organisasi (supervisi
dan imbalan), variabel Psikologis (motivasi dan penilaian kinerja)
LATIHAN
1. Rencana sumber daya manusia untuk mengisi posisi dalam sebuah
organisasi dengan personil yang berkualitas disebut dengan tahap …
A. Ketenagaan
B. Perencanaan
C. Pengorganisasian
D. Pengendalian
E. Pengarahan
2. Kebutuhan khusus dari berbagai pasien harus memenuhi kompetensi klinis
yang sesuai dengan praktik perawat di wilayah Program
tersebut merupakan
Studi Ners STIKESprinsip
Widya Husada Semarang
ketenagaan kategori …
A. Staf
B. Organisasi
C. Ruang Rawat
D. Prencanaan
E. Pengendalian
3. Tujuan ketenagaan adalah …
A. mendayagunakan tenaga keperawatan agar dapat menerapkan asuhan
keperawatan
B. mendayagunakan tenaga keperawatan yang efektif dan produktif yang
dapat memberikan pelayananbermutu sehingga dapat memenuhi
pengguna jasa.
C. mendayagunakan tenaga keperawatan agar tercipta tenaga keperawatan
yang kompeten dalam segala bidang
D. mendayagunakan tenaga keperawatan agar tugas dapat terselesaikan
dengan cepat dan mudah
E. mendayagunakan tenaga keperawatan yang dapat bekerja sama dengan
tenaga kesehatan yang lain
4. Yang tidak termasuk dalam variabel individu yang mempengaruhi
ketenagaan adalah
A. Jenis Kelamin
B. Umur
C. Masa kerja
D. Pelatihan
E. motivasi
5. Metode penghitungan dengan menggunakan jumlah tempat tidur sebagai
pembanding dari kebutuhan perawat yang diperlukan disebut dengan metode
perhitungan tenaga keperawatan …
A. Douglas
B. Gillies
C. Rasio Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
D. Demand
E. Depkes RI
KUNCI JAWABAN
1. A
2. A
3. B
4. E
5. C
DAFTAR PUSTAKA
1. Asmuji. (2014). Manajemen Keperawatan: Konsep dan Aplikasi. Jogjakarta:
Ar-Ruzz Media
2. DEPKES, RI. (2011). Standar Tenaga Keperawatan di Rumah Sakit. Jakarta:
Dirjen Pelayanan Medik Depkes RI Jakarta
3. Nursalam. (2011). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika
4. Nursalam. (2014). Manajemen Keperawatan : Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan  Profesional . Salemba Medika:Jakarta
5. Umam, Khairul (2010). Perilaku Organisasi. Bandung. Pustaka Setia

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT V
KEGIATAN MANAJER RUANG RAWAT PENGARAHAN

A. KONSEP DASAR DAN TUJUAN PENGARAHAN


Pengarahan adalah suatu proses pembimbingan, pemberi petunjuk,
dan instruksi kepada bawahan agar mereka bekerja sesuai dengan rencana
yang telah ditetapkan. Pengarahan mencakup beberapa proses operasi
standar, pedoman dan buku panduan, bahkan manajemen berdasarkan
sasaran.
Tujuan pengarahan, yaitu :
1. Menjamin kontinuitas perencanaan
2. Membudayakan prosedur standart
3. Menghindari kemungkinan yang tidak berarti
4. Membina motivasi yang terarah
B. KEGIATAN MANAJER KEPERAWATAN PADA FUNGSI PENGARAHAN
Pengarahan adalah fase kerja manajemen, dimana manajer
berusaha memotivasi, membina komunikasi, menangani konflik, kerja sama,
dan negosiasi (Marquis dan Huston, 2010). Pengarahan adalah fungsi
manajemen yang memantau dan menyesuaikan perencanaan, proses, dan
sumber yang efektif dan efisien mencapai tujuan (Huber, 2000). Pengarahan
yang efektif akan meningkatkan dukungan perawat untuk mencapai tujuan
manajemen keperawatan dan tujuan asuhan keperawatan (Swanburg, 2000).
Motivasi sering disertakan dengan kegiatan orang lain mengarahkan,
bersamaan dengan komunikasi dan kepemimpinan (Huber, 2006).
Fungsi pengarahan selalu berkaitan erat dengan perencanaan
kegiatan keperawatan di ruang rawat inap dalam rangka menugaskan
perawat untuk melaksanakan mencapai tujuan yang telah ditentukan. Kepala
ruangan dalam melakukan kegiatan pengarahan melalui: saling memberi
motivasi, membantu pemecahan masalah, Program Studi Ners
melakukan STIKES
pendelegasian,
Widya Husada Semarang
menggunakan komunikasi yang efektif, melakukan kolaborasi dan koordinasi
(Swanburg, 2000). Memotivasi adalah menunjukkan arah tertentu kepada
perawat atau staf dan mengambil langkah yang perlu untuk memastikan
mereka sampai pada tujuan (Soeroso, 2003).
Manajer keperawatan harus memiliki keterampilan komunikasi
interpersonal yang baik. Kepala ruangan setiap hari berkomunikasi dengan
pasien, staf, dan atasan setiap hari (Nursalam, 2012). Komunikasi
membentuk inti kegiatan manajemen dan melewati semua proses
manajemen (Marquis dan Huston, 2010).
Prinsip komunikasi manajer keperawatan menurut Nursalam (2012),
yaitu:
1. Manajer harus mengerti struktur organisasi, siapa yang terkena dampak
dari keputusan yang dibuat. Jaringan komunikasi formal dan informal
perlu dibangun antara manajer dan staf
2. Komunikasi bukan hanya sebagai perantara, tetapi sebagai proses yang
tak terpisahkan dalam organisasi
3. Komunikasi harus jelas, sederhana, dan tepat.
4. Perawat profesional adalah mampu berkomunikasi dengan secara
adekuat, lengkap dan cepat.
5. Manajer harus meminta umpan balik apakah komunikasi dapat diterima
6. Menjadi pendengar yang baik adalah komponen penting dalam
komunikasi.
DouglasdalamSwansburg (2000)
mengatakanbahwaadaduabelasaktivitasteknis yang
berhubungandenganpengarahanpadamanajemen, yaitu:
1. Merumuskantujuanperawatanyang
realistisuntukpelayanankeperawatan,pasiendanperawatpelaksana
2. Memberikanprioritasutamauntukkebutuhankliensehubungandengantugas
-tugasperawatpelaksana
3. Melaksanakankoordinasiuntukefisiensipelayanan
4. Mengidentifikasitanggungjawabdariperawatpelaksana
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
5. Memberikanperawatan yang berkesinambungan
6. Mempertimbangkankebutuhanterhadaptugas-tugasdariperawatpelaksana
7. Memberikankepemimpinanuntukperawatdalamhalpengajaran,
konsultasi,danevaluasi
8. Mempercayaianggota
9. Menginterpretasikan protokol
10. Menjelaskan prosedur yang harus diikuti
11. Memberikan laporan ringkas dan jelas
12. Menggunakan proses kontrol manajemen
C. INDIKATOR PENGARAHAN YANG BAIK
Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengarahan Arni (2009)
menyatakan bahwa arus komunikasi melalui media pengarahan dipengaruhi
oleh struktur hierarki dalam organisasi. Namun arus komunikasi ini tidaklah
berjalan lancar, tetapi dipengaruhi oleh berbagai faktor antara lain sebagai
berikut :
a. Keterbukaan. Kurangnya sifat terbuka diantara pimpinan dan pegawai
akan menyebabkan pemblokan atau tidak mau menyampaikan pesan
atau gangguan dalam pesan. Umumnya para pimpinan tidak begitu
memperhatikan arus komunikasi kebawah. Pimpinan mau memberikan
informasi kebawah bila mereka merasa bahwa pesan itu penting bagi
penyelesaian tugas. Tetapi apabila suatu pesan tidak relevan dengan
tugas, pesan tersebut tetap dipegangnya. Misalnya seorang pimpinan
akan mengirimkan pesan untuk memotivasi pegawai guna
penyempurnaan hasil kerja, tetapi tidak mau mendiskusikan
kebijaksanaan baru dalam mengatasi masalah-masalah organisasi.
b. Kepercayaan Pada Pesan. Tulisan Kebanyakan para pimpinan lebih
percaya pesan tulisan dan metode diskusi yang menggunakan alat-alat
elektronik dari pada pesan yang disampaikan secara lisan dan tatap
muka. Hal ini menjadikan pimpinan lebih banyak menyampaikan pesan
secara tertulis berupa bulletin, manual yang mahal, buklet dan film
sebagai pengganti kontak personal secara tatap muka
Program antara
Studi Ners pimpinan
STIKES
Widya Husada Semarang
dan bawahan.
c. Pesan Yang Tidak Berlebihan. Karena banyaknya pesan-pesan yang
dikirim secara tertulis, maka pegawai dibebani dengan memo-memo,
bulletin, surat-surat pengumuman, majalah, dan pernyataan
kebijaksanaan sehingga banyak sekali pesan-pesan yang harus dibaca
oleh pegawai. Reaksi pegawai terhadap pesan tersebut biasanya
cenderung untuk tidak membacanya. Banyak karyawan hanya membaca
pesan-pesan tertentu yang dianggap penting bagi dirinya dan yang lain
diberikan saja tidak dibaca.
d. Timingatau ketepatan waktu pengiriman pesan mempengaruhi
komunikasi ke bawah. Pimpinan hendaklah mempertimbangkan saat
yang tepat bagi pengiriman pesan dan tampak yang potensial kepada
tingkah laku karyawan. Pesan seharusnya dikirim kebawah pada saat
saling menguntungkan kepada kedua belah pihak yaitu pimpinan dan
karyawan. Tetapi bila pesan yang dikirimkan tersebut tidak pada saat
dibutuhkan oleh karyawan maka mungkin akan mempengaruhi kepada
efektifitasnya.
e. Penyaringan Pesan-pesan yang dikirimkan kepada bawahan hendaklah
semuanya diterima mereka, tetapi mereka saring mana yang mereka
perlukan. Penyaringan pesan ini dapat disebabkan oleh bermacam-
macam faktor diantaranya perbedaan persepsi diantara pegawai, jumlah
mata rantai dalam jaringan komunikasi dan perasaan kurang percaya
kepada pimpinan.

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
D. LANGKAH SUPERVISI RUANG RAWAT
Supervisi keperawatan merupakan suatu proses pemberian sumber-
sumber yang dibutuhkan perawat untuk menyelesaiakan tugas dalam rangka
pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Dengan supervisi memungkinkan
seorang manajer keperawatan dapat menemukan berbagai kendala yang
dihadapi dalam pelaksanaan asuahan keperawatan di ruang yang
bersangkutan melalui analisis secara komprehensif bersama-sama dengan
anggota perawat secara efektif dan efesien. Melalui kegiatan supervisi
seharusnya kualitas dan mutu pelayanan keperawatan menjadi fokus dan
menjadi tujuan utama, bukan malah menyibukkan diri mencari kesalahan
atau penyimpangan (Arwani, 2006).
Teknik supervisi dibedakan menjadi dua, supervisi langsung dan tak
langsung.
1. Teknik Supervisi Secara Langsung
Supervisi yang dilakukan langsung pada kegiatan yang sedang
dilaksanakan. Pada waktu supervisi diharapkan supervisor terlibat dalam
kegiatan agar pengarahan dan pemberian petunjuk tidak dirasakan
sebagai perintah Bittel, 1987 (dalam Wiyana, 2008).
Cara memberikan supervisi efektif adalah : 1) pengarahan harus
lengkap dan mudah dipahami; 2) menggunakan kata-kata yang tepat; 3)
berbicara dengan jelas dan lambat; 4) berikan arahan yang logis; 5)
Hindari banyak memberikan arahan pada satu waktu; 7) pastikan arahan
yang diberikan dapat dipahami; 8) Pastikan bahwa arahan yang diberikan
dilaksanakn atau perlu tindak lanjut Supervisi lansung dilakukan pada
saat perawat sedang melaksanakan pengisian formulir dokumentasi
asuhan keperawatan. Supervisi dilakukan pada kinerja
pendokumentasian dengan mendampingi perawat dalam pengisian
setiap komponen dalam proses keperawatan mulai dari pengkajian
sampai dengan evaluasi.
Langkah-langkah yang digunakan Program
dalam Studi
supervisi langsung
Ners STIKES
Widya Husada Semarang
(Wiyana, 2008) :
a. Informasikan kepada perawat yang akan disupervisi bahwa
pendokumentasiannya akan disupervisi.
b. Lakukan supervisi asuhan keperawatan pada saat perawat
melakukan pendokumentasian. Supervisor melihat hasil
pendokumentasian secara langsung dihadapan perawat yang
mendokumentasikan.
c. Supervisor menilai setiap dokumentasi sesuai standar dengan
asuhan keperawatan pakai yaitu menggunakan form A Depkes 2005.
d. Supervisor menjelaskan, mengarahkan dan membimbing perawat
yang disupervisi komponen pendokumentasian mulai dari
pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan,
evaluasi kepada perawat yang sedang menjalankan pencacatan
dokumentasi asuhan keperawatan sesuai form A dari Depkes.
e. Mencatat hasil supervisi dan menyimpan dalam dokumen supervisi.
2. Secara Tidak Langsung
Supervisi tidak langsung adalah supervisi yang dilakukan melalui
laporan baik tertulis maupun lisan. Perawat supervisor tidak melihat
langsung apa yang terjadi di lapangan sehingga memungkinkan
terjadinya kesenjangan fakta. Umpan balik dapat diberikan secara tertulis
(Bittel, 1987) dalam Wiyana, 2008.
Langkah-langkah Supervisi tak langsung, yaitu :
a. Lakukan supervisi secara tak langsung dengan melihat hasil
dokumentasi pada buku rekam medik perawat.
b. Pilih salah satu dokumen asuhan keperawatan.
c. Periksa kelengkapan dokumentasi sesuai dengan standar
dokumentasi asuhan keperawatan yang ditetapkan rumah sakit yaitu
form A dari Depkes.
d. Memberikan penilaian atas dokumentasi yang di supervisi dengan
memberikan tanda bila ada yang masih Program
kurang Studi
dan Ners
berikan cacatan
STIKES
Widya Husada Semarang
tertulis pada perawat yang mendokumentasikan.
e. Memberikan catatan pada lembar dokumentasi yang tidak lengkap
atau sesuai standar.
E. PRAKTIK PENGARAHAN KEPALA RUANGAN SESUAI STANDAR
AKREDITASI
1. Memberi pengarahan tentang penugasan kepada ketua TIM
2. Memberi pujian kepada anggota TIM yang melakukan tugas dengan baik
3. Memberi motivasi dalam peningkatan pengetahuan, ketrampilan dan
sikap
4. Menginformasikan hal-hal yang dianggap penting dan berhubungan
dengan ASKEP pasien
5. Melibatkan bawahan sejak awal hingga akhir kegiatan
6. Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam melaksanakan
tugasnya
7. Meningkatkan kolaborasi dengan anggota TIM lain
8. Mengembangkan sistem pengarahan formal dan informal
RINGKASAN
1. Pengarahan adalah suatu proses pembimbingan, pemberi petunjuk, dan
instruksi kepada bawahan agar mereka bekerja sesuai dengan rencana yang
telah ditetapkan.
2. Tujuan pengarahan, yaitu menjamin kontinuitas perencanaan,
membudayakan prosedur standart, menghindari kemungkinan yang tidak
berarti, membina motivasi yang terarah
3. Indikator pengarahan yang baik adalah keterbukaan, kepercayaan Pada
pesan, pesan yang tidakberlebihan, timingatau ketepatan waktu, penyaringan
Pesan-pesan
4. Supervisi keperawatan merupakan suatu proses pemberian sumber- sumber
yang dibutuhkan perawat untuk menyelesaiakan tugas dalam rangka
pencapaian tujuan yang telah ditetapkan.
5. Teknik supervisi dibagi menjadi 2 yaitu teknik supervisi
Programsecara langsung
Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
(supervisi yang dilakukan langsung pada kegiatan yang sedang
dilaksanakan), secara tidak langsung (supervisi yang dilakukan melalui
laporan baik tertulis maupun lisan)
6. Praktik pengarahan sesuai dengan standar akreditasi :
a. Memberi pengarahan tentang penugasan kepada ketua TIM
b. Memberi pujian kepada anggota TIM yang melakukan tugas dengan baik
c. Memberi motivasi dalam peningkatan pengetahuan, ketrampilan dan
sikap
d. Menginformasikan hal-hal yang dianggap penting dan berhubungan
dengan ASKEP pasien
e. Melibatkan bawahan sejak awal hingga akhir kegiatan
f. Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam melaksanakan
tugasnya
g. Meningkatkan kolaborasi dengan anggota TIM lain
h. Mengembangkan sistem pengarahan formal dan informal
LATIHAN
1. Proses pembimbingan, pemberi petunjuk, dan instruksi kepada bawahan
agar mereka bekerja sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan
merupakan pengertian dari …
A. Ketenagaan
B. Pengendalian
C. Pengorgasasian
D. Pengarahan
E. Perencanaan
2. Yang bukan merupakan tujuan pengarahan, yaitu :
A. Menjamin kontinuitas perencanaan
B. Menjamin pengendalian Asuhan Keperawatan
C. Membudayakan prosedur standart
D. Menghindari kemungkinan yang tidak berarti
E. Membina motivasi yang terarah Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
3. Berikut indikator pengarahan yang baik adalah …
A. Keterbukaan, kepercayaan pada pesan, pesan yang tidak berlebihan,
timingatau ketepatan waktu, penyaringan pesan
B. Keterbukaan, kepercayaan pada pesan, Manajemen yang kompeten,
Komitmen tinggi
C. Keterbukaan, kepercayaan pada pesan, Manajemen yang kompeten,
Motivasi tinggi
D. Tegas, tidak kompromi, timingatau ketepatan waktu, Manajemen yang
kompeten
E. Tegas, tidak kompromi, timingatau ketepatan waktu, Motivasi tinggi
4. Teknik supervisi yang dilakukan melalui laporan baik tertulis maupun lisan
disebut …
A. Teknik Supervisi Paralel
B. Teknik Supervisi Bertahap
C. Teknik Supervisi Langsung
D. Teknik Supervisi Tidak Langsung
E. Teknik Supervisi Semi Langsung
5. Berikut praktik pengarahan sesuai dengan standar akreditasi, kecuali …
A. Memberi pujian kepada anggota TIM yang melakukan tugas dengan baik
B. Memberi motivasi dalam peningkatan pengetahuan, ketrampilan dan
sikap
C. Menginformasikan hal-hal yang secara lengkap, menyeluruh, dan
berurutan
D. Menginformasikan hal-hal yang dianggap penting dan berhubungan
dengan ASKEP pasien
E. Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam melaksanakan
tugasnya

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
KUNCI JAWABAN
1. D
2. B
3. A
4. D
5. C
DAFTAR PUSTAKA
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008). Fundamental of
Nursing Concept, Process, and Practice. New Jersey: Prentice Hall Health
2. Nursalam. (2011). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika
3. Nursalam. (2014). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional Edisi 4. Jakarta : Salemba Medika
4. Potter, P.A. & Perry, A.G. (2010). Fundamental Keperawatan (3 vol-set).
Edisi Bahasa Indonesia 7. Elsevier ( Singapore) Pte.Ltd
5. Putra, Chandra Syah. (2017). Buku Ajar Manajemen Keperawatan. Bogor: In
Media
6. Robeiro G., Jack L.,Scully N., Wilson D., Novieastari E., Supartini Y. (2015).
Keperawatan Dasar: Manual Ketrampilan Klinis. Edisi Indonesia. Elsevier
( Singapore) Pte.Ltd

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT VI
UPAYA PENGENDALIAN MUTU ASUHAN DAN PELAYANAN
KEPERAWATAN

A. KONSEP DASAR DAN TUJUAN PENGENDALIAN


1. Konsep Dasar Pengendalian
Pengendalian /Pengawasan adalah proses dalam
menetapkan ukuran kinerja dan pengambilan tindakan yang dapat
mendukung pencapaian hasil yang diharapkan sesuai dengan
kinerja yang telah ditetapkan tersebut (Schermerhorn,2002).
Menurut Ibnu Samsi (1994:148) pengendalian merupakan
salah satu fungsi manajemen yang dibutuhkan untuk menjamin
agar semua keputusan, rencana dan pelaksanaan kegiatan
mencapai tujuan dengan hasil yang baik dan efisien. Senada
dengan pengertian tersebut, Indriyo (1990:54) menjelaskan bahwa
ada tiga tahap dalam proses pengendalian:
a. Proses penentuan standar
b. Proses evaluasi dan penilaian
c. Proses perbaikan
2. Tujuan Pengendalian
Tujuan pengendalian manajemen adalah untuk memotivasi
dan memberi semangat kepada para anggota organisasi, dan
selanjutnya mencapai tujuan organisasi. Ini merupakan proses
mendeteksi dan memperbaiki kesalahan-kesalahan yang tidak
disengaja dan ketidakberesan yang disengaja, seperti pencurian
atau penyalahgunaan sumber daya.

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
B. INDIKATOR MUTU ASUHAN KEPERAWATAN

C. JENIS PENGENDALIAN RUANG RAWAT


1. Pengendalian karyawan
2. Pengendalian keuangan
3. Pengendalian produksi
4. Pengendalian waktu
5. Pengendalian teknis
6. Pengendalian kebijaksanaan
7. Pengendalian penjualan
8. Pengendalian inventaris
9. Pengendalian pemeliharaan

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
D. PROSES MENJAGA MUTU ASUHAN KEPERAWATAN DI
RUANG RAWAT
Pengertian Mutu dalam Pelayanan Keperawatan
1. Mutu
Pengertian mutu berbeda diantara tiap orang, ada yang berarti
bagus, luxurious, ataupun paling bagus. Tetapi ada beberapa
pengertian mutu menurut para ahli, sebagai berikut:
Azwar (1996) menjelaskan bahwa mutu adalah tingkat
kesempurnaan dari penampilan sesuatu yang sedang diamati dan
juga merupakan kepatuhan terhadap standar yang telah ditetapkan,
sedangkan Tappen (1995) menjelaskan bahwa mutu adalah
penyesuaian terhadap keinginan pelanggan dan sesuai dengan
standar yang berlaku serta tercapainya tujuan yang diharapkan.
2. Pelayanan Keperawatan
a.Pelayanan
Produk yang dihasilkan oleh suatu organisasi dapat
menghasilkan barang atau jasa. Jasa diartikan juga sebagai
pelayanan karena jasa itu menghasilkan pelayanan (Supranto,
2006).
b.Keperawatan
Keperawatan sudah banyak didefinisikan oleh para ahli, dan
menurut Herderson (1966, dalam Kozier et al, 1997) menjelaskan
keperawatan sebagai kegiatan membantu individu sehat atau
sakit dalam melakukan upaya aktivitas untuk membuat individu
tersebut sehat atau sembuh dari sakit atau meninggal dengan
tenang (jika tidak dapat disembuhkan), atau membantu apa yang
seharusnya dilakukan apabila ia mempunyai cukup kekuatan,
keinginan, atau pengetahuan.

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
RINGKASAN
1. Pengendalian /Pengawasan adalah proses dalam menetapkan
ukuran kinerja dan pengambilan tindakan yang dapat mendukung
pencapaian hasil yang diharapkan sesuai dengan kinerja yang
telah ditetapkan tersebut
2. Tahapan dalam proses pengendalian yaitu proses penentuan
standar, proses evaluasi dan penilaian, proses perbaikan
3. Tujuan pengendalian manajemen adalah untuk memotivasi dan
memberi semangat kepada para anggota organisasi, dan
selanjutnya mencapai tujuan organisasi.
4. Jenis pengendalian ruang rawat yaitu pengendalian karyawan,
keuangan, produksi, waktu, teknis, kebijaksanaan, penjualan,
inventaris, pemeliharaan
LATIHAN
1. Proses dalam menetapkan ukuran kinerja dan pengambilan
tindakan yang dapat mendukung pencapaian hasil yang diharapkan
sesuai dengan kinerja yang telah ditetapkan tersebut disebut dengan …
A. Pengarahan
B. Perencanaan
C. Pengorganisasian
D. Pengendalian
E. Ketenagaan
2. Yang bukan termasuk maksud tujuan pengendalian manajemen
adalah …
A. Untuk memotivasi dan memberi semangat kepada para anggota
organisasi
B. Agar bertambah imbalan yang diberikan instansi terkait
C. Untuk mencapai tujuan organisasi.
D. proses mendeteksi dan memperbaiki kesalahan-kesalahan yang
Program Studi Ners STIKES
tidak disengaja Widya Husada Semarang
E. proses mendeteksi dan memperbaiki ketidakberesan yang
disengaja
3. Penyesuaian terhadap keinginan pelanggan dan sesuai dengan
standar yang berlaku serta tercapainya tujuan yang diharapkan disebut
dengan …
A. Pelayanan
B. Kompeten
C. Mutu
D. Kualitas
E. Terakreditasi
4. Yang bukan termasuk dalam jenis pengendalian adalah …
A. Pengendalian karyawan
B. Pengendalian kebijaksanaan
C. Pengendalian inventaris
D. Pengendalian Pencapaian Hasil
E. Pengendalian pemeliharaan
5. Tahapan dalam proses pengendalian yaitu …
A. Proses penentuan standar , Proses evaluasi dan penilaian, Proses
perbaikan
B. Proses penentuan standar , Proses perencanaan, Proses evaluasi
dan penilaian
C. Proses penentuan standar , Proses pelaksanaan, Proses evaluasi
dan penilaian
D. Proses perencanaan, Proses evaluasi dan penilaian, Proses
perbaikan
E. Proses pelaksanaan, Proses evaluasi dan penilaian, Proses
perbaikan

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
KUNCI JAWABAN
1. D
2. B
3. C
4. D
5. A
DAFTAR PUSTAKA
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008). Fundamental
of Nursing Concept, Process, and Practice. New Jersey: Prentice
Hall Health
2. Lynn, P. (2011). Taylor’s Handbook of Clinical Nursing Skills. 3 rd ed.
Wolter Kluwer, Lippincott Wiliams & Wilkims. Philadelphia
3. Potter, P.A. & Perry, A.G. (2010). Fundamental Keperawatan (3
vol-set). Edisi Bahasa Indonesia 7. Elsevier ( Singapore) Pte.Ltd
4. Purwoastuti, E.,Walyani, E.S. (2015). Mutu Pelayanan Kesehatan
dan Kebidanan. Yogyakarta: Pustaka Baru Pers
5. Robeiro G., Jack L.,Scully N., Wilson D., Novieastari E., Supartini
Y. (2015). Keperawatan Dasar: Manual Ketrampilan Klinis. Edisi
Indonesia. Elsevier ( Singapore) Pte.Ltd

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT VII
PENYELESAIAN KONFLIK DALAM ASUHAN PELAYANAN
KEPERAWATAN

A. JENIS - JENIS KONFLIK DI RUANG RAWAT

Konflik adalah situasi yang terjadi ketika ada perbedaan


pendapat atau perbedaan cara pandang diantara beberapa orang,
kelompokatauorganisasi.

Konflik adalah sikap saling mempertahankan diri sekurang-


kurangnya diantara dua kelompok, yang memiliki tujuan dan
pandangan  berbeda, dalam upaya mencapai satu  tujuan sehingga
mereka  berada  dalam posisio – posisi, bukan kerjasama.

Konflik dapat dibedakan menjadi 3 jenis yakni, konflik


intrapersonal, interpersonal dan antar kelompok.

1. Intrapersonal. Konflik yang terjadi pada individu sendiri. Keadaan


ini merupakan masalah internal untuk mengklarifikasi nilai dan
keinginan dari konflik yang terjadi hal ini sering dimanifestasikan
sebagai akibat dari kompetisi peran. Misalnya, manajer mungkin
merasa mempunyai konflik intrapersonal dengan loyalitas terhadap
profesi keperawatan, loyalitas terhadap pekerjaan, dan loyalitas
terhadap pasien
2. Interpersonal. Konflik interpersonal terjadi antara dua orang atau
lebih di mana nilai, tujuan dan keyakinan berbeda. Konflik ini sering
terjadi karena seseorang secara konstan berinteraksi dengan orang
lain, sehingga ditemukan perbedaan-perbedaan. Manajer sering
mengalami konflik dengan teman sesame manajer, atasan dan
Program Studi Ners STIKES
bawahannya. Widya Husada Semarang
3. Antarkelompok (intergroup). Konflik terjadi antara dua atau lebih
dari kelompok orang, depertemen atau organisasi. Sumber konflik
jenis ini adalah hambatan dalam mencapai kekuasaan dan otoritas
(kualitas jasa layanan), serta keterbatasan prasarana.
konflik yang terjadi pada suatu organisasi merefleksikan konflik
intrapersonal, interpersonal, dan antarkelompok. Tetapi didalam
organisasi, konflik dipandang secara vertical dan horizontal (Marquis dan
Huston, 1998). Konflik vertical terjadi antara staf dengan posisi dan
kedudukan yang sama, misalnya, konflik horizontal ini meliputi wewenang,
keahlian dan praktik.
B. TAHAPAN KONFLIK

Menurut Pondi sendiri tahapan tahapan konflik terbagi menjadi lima


yaitu sebagai berikut:

1. Konflik laten yaitu tahap dimana munculnya faktor faktor


penyebab konflik dalam organisasi atau kelompok. Tahap ini
merupakan tahap awal terjadinya konflik yang biasanya
menimbulkan persaingan untuk memperebutkan sumber daya yang
terbatas, perebutan posisi atau kedudukan dalam suatu organisasi.
2. Konflik yang di persepsikan, yaitu tahap dimana salah satu pihak
memandang pihak lain sebagai penghambat atau mengancam
pencapaian tujuannya. Dalam tahap ini salah satu pihak tidak
memandang pihak lain sebagai kawan, melainkan sebagai musuh
yang akan mengancam tujuan mereka. Terdapat persaingan yang
ketat antara pihak pihak yang bersangkutan.
3. Konflik yang di manifestasikan, yaitu tahap dimana perilaku
tertentu sebagai indikator konflik sudah mulai ditunjukan seperti
adanya sabotase antar pihak. Misalnya salah satu pihak melakukan
tindakan pengrusakan yang dilakukan Program
secaraStudi
terencana dan juga
Ners STIKES
Widya Husada Semarang
tersembunyi, berhubungan dengan peralatan, aktivitas, dan
personel dari bidang sasaran yang ingin dihancurkan dalam tengah
tengah kehidupan masyarakat.
4. Resolusi konflik, yaitu tahap dimana konflik yang terjadi
diselesaikan dengan berbagai macam cara dan pendekatan yang
dilakukan oleh pihak yang bersangkutan. Pihak yang berkonflik
berusaha mencari jalan keluar atas konflik yang terjadi dengan
berbagai macam cara seperti musyawarah atau jalan damai,
mendatangkan pihak ketiga atau mediasi, melalui meja hijau atau
pengadilan, maupun cara cara lainnya yang menjadikan konflik
tersebut selesai.
5. Konflik aftermath, yaitu dimana pihak yang berkonflik sudah tidak
ada persaingan dan perbedaan, sehingga konflik tersebut dapat
meningkatkan hubungan baik, meningkatkan solidaritas dengan
pihak pihak yang bersangkutan. Begitu juga sebaliknya, apabila
tidak dapat menyelesaikan konflik dengan cara yang tepat dan baik
dapat menimbulkan konflik yang baru.
Sedangkan menurut Smith proses terjadinya konflik sebagai berikut:
1. Tahap antisipasi, yaitu tahap dimana munculnya tanda tanda
akan terjadinya sebuah konflik, biasanya terjadi dengan adanya
gejala perubahan yang mencurigakan. Seperti perubahan sikap
yang semula tidak baik menjadi baik karena ada tujuan tertentu.
2. Tahap menyadari, yaitu tahap dimana mulai di lakukan sesuatu
hal dalam bentuk suasana yang tidak mengenakkan. Misalnya
seseorang yang mempunyai masalah dengan orang terdekat,
kemudian ia melakukan suatu tindakan yang negatif, padahal
dahulu ia sering bermain bersama, dan saling berhubungan.
3. Tahap pembicaraan, yaitu tahap dimana pendapat pendapat
antar pihak mulai bermunculan dan biasanya terdapat dalam
sebuah forum atau perkumpulan. Seperti dalam perkumpulan
Program Studi Ners STIKES
terdapat sebuah perbedaan pendapat antar anggota,
Widya Husada kemudian dia
Semarang
menganggap bahwa pendapatnya yang paling benar, sehingga
dapat menimbulkan sebuah konflik dalam forum tersebut.
4. Tahap perdebatan terbuka, yaitu tahap dimana perbedaan
pendapat ditunjukkan dengan nyata dan terbuka, biasanya terdapat
pada sebuah seminar seminar nasional bahkan internasional,
mereka saling menuangkan ide atau pendapat nya, agar dapat
diterima dalam forum tersebut.
5. Tahap konflik terbuka, yaitu tahap dimana masing masing pihak
memaksakan kehendaknya kepada pihak lain. Misalnya kita memaksa
orang lain untuk mengikuti apa pendapat kita. Pada tahap ini konflik
dilakukan tidak secara sembunyi sembunyi, melainkan secara terbuka
dan tidak menimbulkan kekerasan, jika pihak pihak yang bersangkutan
saling memahami.
C. TEKNIK MANAJEMEN KONFLIK DALAM PENGELOLAAN
RUANG RAWAT

Konflik dapat dicegah atau dikelola dengan:

1. Disiplin: Mempertahankan disiplin dapat digunakan  untuk


mengelola dan mencegah konflik.  Manajer perawat harus
mengetahui dan memahami peraturan-peraturan yang ada dalam
organisasi. Jika belum jelas, mereka harus mencari bantuan untuk
memahaminya.

2. Pertimbangan Pengalaman dalam Tahapan Kehidupan: Konflik


dapat dikelola dengan mendukung perawat untuk mencapai tujuan
sesuai dengan pengalaman dan tahapan hidupnya.  Misalnya;
Perawat junior yang berprestasi  dapat  dipromosikan untuk
mengikuti pendidikan kejenjang  yang lebih tinggi, sedangkan bagi
perawat senior yang berprestasi dapat dipromosikan  untuk
Program Studi Ners STIKES
menduduki  jabatan yang lebih tinggi. Widya Husada Semarang
3. Komunikasi: Suatu Komunikasi yang baik akan menciptakan
lingkungan yang terapetik dan kondusif. Suatu upaya yang dapat
dilakukan manajer untuk  menghindari konflik adalah dengan
menerapkan  komunikasi yang efektif dalam kegitan sehari-hari 
yang akhirnya dapat dijadikan sebagai  satu cara hidup.

4. Mendengarkan secara aktif: Mendengarkan secara aktif merupakan


hal penting untuk mengelola konflik. Untuk memastikan bahwa
penerimaan para manajer perawat telah memiliki pemahaman yang
benar, mereka dapat merumuskan kembali permasalahan para 
pegawai sebagai tanda bahwa mereka.

Strategi Konflik

1. Menghindar
Menghindari konflik dapat dilakukan jika isu atau masalah yang
memicu konflik tidak terlalu penting atau jika potensi konfrontasinya
tidak seimbang dengan akibat yang akan ditimbulkannya.
Penghindaran merupakan strategi yang memungkinkan pihak-pihak
yang berkonfrontasi untuk menenangkan diri. Manajer perawat
yang terlibat didalam konflik dapat menepiskan isu dengan
mengatakan “Biarlah kedua pihak mengambil waktu untuk
memikirkan hal ini dan menentukan tanggal untuk melakukan
diskusi”
2. Mengakomodasi

Memberi kesempatan pada orang lain untuk mengatur strategi


pemecahan masalah, khususnya  apabila isu tersebut penting bagi
orang lain. Hal ini memungkinkan timbulnya kerjasama dengan
member kesempatan  pada mereka untuk  membuat keputusan.
Program Studi Ners STIKES
Perawat yang menjadi bagian dalam konflik dapat
Widya Husada Semarang
mengakomodasikan pihak lain dengan menempatkan kebutuhan
pihak lain di tempat yang pertama.

3. Kompetisi

Gunakan metode ini jika anda percaya bahwa anda memiliki lebih
banyak informasi dan keahlian yang lebih dibanding yang lainnya
atau ketika anda tidak ingin mengkompromikan nilai-nilai
anda.Metode ini mungkin bisa memicu konflik tetapi bisa jadi
merupakan metode yang penting untuk alasan-alasan keamanan.

4. Kompromiatau Negosiasi

Masing-masing memberikan dan menawarkan sesuatu pada waktu


yang bersamaan, saling memberi dan menerima, serta
meminimalkankekurangan semua pihak yang dapat
menguntungkan semua pihak.

5. Memecahkan Masalah atau Kolaborasi  

a. Pemecahan sama-sama menang  dimana individu yang terlibat


mempunyai tujuan kerja yang sama.
b. Perlu adanya satu komitmen dari semua pihak yang terlibat
untuk saling mendukung dan  saling memperhatikan satu sama
lainnya.
RINGKASAN

1. Konflik adalah situasi yang terjadi ketika ada perbedaan pendapat


atau perbedaan cara pandang diantara beberapa orang,
kelompokatauorganisasi. Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
2. Konflik dapat dibedakan menjadi 3 jenis yakniIntrapersonal (konflik
yang terjadi pada individu sendiri), Interpersonal (terjadi antara dua
orang atau lebih di mana nilai, tujuan dan keyakinan,
antarkelompok/ intergroup (terjadi antara dua atau lebih dari
kelompok orang, depertemen atau organisasi)

3. Tahapan Konflik terdiri dari :

a. Konflik laten yaitu tahap dimana munculnya faktor faktor


penyebab konflik dalam organisasi atau kelompok

b. Konflik yang di persepsikan, yaitu tahap dimana salah satu


pihak memandang pihak lain sebagai penghambat atau
mengancam pencapaian tujuannya.

c. Konflik yang di manifestasikan, yaitu tahap dimana perilaku


tertentu sebagai indikator konflik sudah mulai ditunjukan seperti
adanya sabotase antar pihak

d. Resolusi konflik, yaitu tahap dimana konflik yang terjadi


diselesaikan dengan berbagai macam cara dan pendekatan
yang dilakukan oleh pihak yang bersangkutan.

e. Konflik aftermath, yaitu dimana pihak yang berkonflik sudah


tidak ada persaingan dan perbedaan, sehingga konflik tersebut

4. Konflik dapat dicegah atau dikelola dengan disiplin, pertimbangan


pengalaman dalam tahapan kehidupan, komunikasi, mendengarkan
secara aktif

5. Strategi Konflik terdiri dari menghindar, mengakomodasi (memberi


kesempatan pada orang lain untuk mengatur strategi
Program Studi pemecahan
Ners STIKES
Widya Husada Semarang
masalah, khususnya  apabila isu tersebut penting bagi orang lain),
kompetisi, kompromiatau negosiasi (masing-masing memberikan
dan menawarkan sesuatu pada waktu yang bersamaan, saling
memberi dan menerima, serta meminimalkan  kekurangan semua
pihak yang dapat menguntungkan semua pihak), memecahkan
Masalah atau Kolaborasi  

LATIHAN

1. Situasi yang terjadi ketika ada perbedaan pendapat atau perbedaan


cara pandang diantara beberapa orang, kelompokatauorganisasi
adalah …

A. Pertentangan

B. Konflik

C. Bergaining

D. Berlawanan

E. Denial

2. Konflik dengan loyalitas terhadap profesi keperawatan, loyalitas


terhadap pekerjaan, dan loyalitas terhadap pasien termasuk konflik

A. Personal
B. Interpersonal
C. Intrapersonal
D. Antarpersonal
E. Independen

3. Mendukung perawat untuk mencapai tujuan sesuai dengan


pengalaman dan tahapan hidupnya merupakanpencegahan
Program Studi Ners STIKES
atau
pengelolaan konflik dengan cara … Widya Husada Semarang
A. Disiplin

B. Pertimbangan Pengalaman dalam Tahapan Kehidupan:

C. Komunikasi

D. Mendengarkan secara aktif

E. Memahami

4. Memberi kesempatan pada orang lain untuk mengatur strategi


pemecahan masalah, khususnya  apabila isu tersebut penting bagi
orang lain merupakan strategi konflik …

A. Kompetisi

B. Kompromi

C. Memecahkan Masalah
D. Mengakomodasi

E. Kolaborasi  

5. Masing-masing memberikan dan menawarkan sesuatu pada waktu


yang bersamaan, saling memberi dan menerima, serta
meminimalkankekurangan semua pihak yang dapat
menguntungkan semua pihak

A. Kompetisi

B. Kompromi

C. Memecahkan Masalah
Program Studi Ners STIKES
D. Mengakomodasi
Widya Husada Semarang
E. Kolaborasi
KUNCI JAWABAN
1. B
2. A
3. B
4. D
5. C

DAFTAR PUSTAKA
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008). Fundamental
of Nursing Concept, Process, and Practice. New Jersey: Prentice
Hall Health
2. Lynn, P. (2011). Taylor’s Handbook of Clinical Nursing Skills. 3 rd ed.
Wolter Kluwer, Lippincott Wiliams & Wilkims. Philadelphia
3. Nursalam. (2011). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika
4. Putra, Chandra Syah. (2017). Buku Ajar Manajemen Keperawatan.
Bogor: In Media
5. Robeiro G., Jack L.,Scully N., Wilson D., Novieastari E., Supartini
Y. (2015). Keperawatan Dasar: Manual Ketrampilan Klinis. Edisi
Indonesia. Elsevier ( Singapore) Pte.Ltd

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
UNIT VIII
PROSES KONFERENS & TIMBANG TERIMA SESUAI KONSEP
MANAJEMEN

A. KONFERENSI KEPERAWATAN
1. Pengertian
Konferensi Keperawatan adalah diskusi kelompok tentang
beberapa aspek klinik dan kegiatan konsultasi. Conference
dilakukan sebelum dan sesudah melaksanakan asuhan pada
pasien.
2. Tujuan
Secara umum tujuan conference adalah untuk
menganalisa masalah-masalah secara kritis dan menjabarkan
alternatif penyelesaian masalah, mendapatkan gambaran
berbagai situasi lapangan yang dapat menjadi masukan untuk
menyusun rencana antisipasi sehingga dapat meningkatkan
kesiapan diri dalam pemberian asuhan keperawatan dan
merupakan cara yang efektif untuk menghasilkan perubahan
non kognitif (McKeachie, 1962). Juga membantu koordinasi
dalam rencana pemberian asuhan Program
keperawatan sehingga
Studi Ners STIKES tidak
terjadi pengulangan asuhan, kebingungan dan
Widya Husada frustasi bagi
Semarang

pemberi asuhan (T.M. Marelli, et.al, 1997).


3. Pedoman pelaksanaan conference :
a. Sebelum dimulai, tujuan conference harus dijelaskan
b. Diskusi harus mencerminkan proses dan dinamika
kelompok
c. Pemimpin mempunyai peran untuk menjaga fokus diskusi
tanpa mendominasi dan memberi umpan balik
d. Pemimpin harus merencanakan topik yang penting secara
periodik
e. Ciptakan suasana diskusi yang mendukung peran serta,
keinginan mengambil tanggung jawab dan menerima
pendekatan serta pendapat yang berbeda
f. Ruang diskusi diatur sehingga dapat tatap muka pada saat
diskusi
g. Pada saat menyimpulkan conference, ringkasan diberikan
oleh pemimpin dan kesesuaiannya dengan situasi
lapangan
4. Pembagian Conference
Conference di bagi menjadi 2 macam :
1.   Pre Conference
2.   Post Conference
Pre Conference
1.    Definisi
Pre conference adalah komunikasi ketua tim dan perawat
pelaksana setelah selesai operan untuk rencana kegiatan pada
shift tersebut yang dipimpin oleh ketua tim atau penanggung jawab
tim. Jika yang dinas pada tim tersebut hanya satu orang, maka pre
conference ditiadakan. Isi pre conference adalah rencana tiap
perawat (rencana harian), dan tambahan rencana dari kepala tim
dan penanggung jawab tim.
Program Studi Ners STIKES
Pre conference adalah diskusi tentang aspek
Widya Husada klinik sebelum
Semarang

melaksanakan asuhan pada pasien.


2. Tujuan pre conference:
a. Membantu untuk mengidentifikasi masalah-masalah pasien,
merencanakan asuhan dan merencanakan evaluasi hasil
b. Mempersiapkan hal-hal yang akan ditemui di lapangan
c. Memberikan kesempatan untuk berdiskusi tentang keadaan
pasien

3. Syarat pelaksanaan:
a. Pre conference dilaksanakan sebelum pemberian asuhan
keperawatan dan post conference dilakukan sesudah
pemberian asuhan keperawatan
b. Waktu efektif yang diperlukan 10 atau 15 menit
c. Topik yang dibicarakan harus dibatasi, umumnya tentang
keadaan pasien, perencanaan tindakan rencana dan data-data
yang perlu ditambahkan
d. Yang terlibat dalam conference adalah kepala ruangan, ketua
tim dan anggota tim
(Jean, et.Al, 1973)
4.    STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)
Pre Conference                            
No Tindakan Ya Tidak
1. Persiapan
a. Ruangan
b. Staff
2. Tatalaksana
a. Melakukan konferensi setiap hari segera setelah
dilakukan pergantian dinas pagi atau sore sesuai dengan
jadwal pelaksana.
Program Studi Ners STIKES
b. Dipimpin oleh ketua tim atau penanggung jawab tim
Widya Husada Semarang
Isi conference:
a. Rencana tiap asuhan (rencana harian)
b. Tambahan rencana dari ketua tim atau penanggung
jawab tim
c. Konferensi dihadiri oleh perawat pelaksana dan PA dalam
timnya masing – masing.
d. Menyampaikan perkembangan dan masalah pasien
berdasarkan hasil evaluasi kemarin dan kondisi pasien
yang dilaporkan oleh dinas malam
e. Perawat pelaksana menyampaikan hal-hal meliputi
1) Keluhan pasien
2) TTV dan kesadaran pasien
3) Hasil pemeriksaan laboratorium atau diagnosis
terbaru
4) Masalah keperawatan
5) Rencana keperawatan hari ini
6) Perubahan keadaan terapi medis
7) Rencana medis
f. Perawat pelaksana mendikusikan dan mengarahkan
perawat asosiet tentang masalah yang terkait dengan
perawatan pasien yang meliputi :
1) Pasien yang terkait dengan pelayanan seperti :
keterlambatan, kesalahan pemberian makan,
kebisikan pengunjung lain, kehadiran dokter yang
dikonsulkan.
a) Ketepatan pemberian infuse
b) Ketepatan pemantauan asupan dan pengeluaran
cairan
c) Ketepatan pemberian obat / injeksi
d) Ketepatan pelaksanaan tindakan lain
Program Studi Ners STIKES
e) Ketepatan dokumentasi
Widya Husada Semarang

g. Mengingatkan kembali standar prosedur yang ditetapkan


h. Mengingatkan kembali tentang kedisiplinan, ketelitian,
kejujuran dan kemajuan masing–masing perawatan
asosiet.
i. Membantu perawatan asosiet menyelesaikan masalaah
yang tidak dapat diselesaikan.

Post Conference
1. Definisi
Post conference adalah diskusi tentang aspek klinik sesudah
melaksanakan asuhan keperawatan pada pasien. Conferensi
merupakan pertemuan tim yang dilakukan setiap hari. Konferensi
dilakukan sebelum atau setelah melakukan operan dinas, pagi,
sore atau malam sesuai dengan jadwal dinas perawatan
pelaksanaan. konference sebaiknya dilakukan di tempat tersendiri
sehingga dapat mengurangi gangguan dari luar.
2. Tujuan Post Conference
Tujuan post conference adalah untuk memberikan
kesempatan mendiskusikan penyelesaian masalah dan
membandingkan masalah yang dijumpai.
3. Syarat Post Conference
a. Post conference dilakukan sesudah pemberian asuhan
keperawatan
b. Waktu efektif yang diperlukan 10 atau 15 menit
c. Topik yang dibicarakan harus dibatasi, umumnya tentang
keadaan pasien, perencanaan tindakan rencana dan data-data
yang perlu ditambahkan
d. Yang terlibat dalam conference adalah kepala ruangan, ketua
tim dan anggota tim
Program Studi Ners STIKES
4. STANDART OPERASIONAL  PROSEDUR (SOP)
Widya Husada Semarang
Post Conference
A.  Nama Jabatan :
B.  Unit Organisasi :
C.  Ringkasan Tugas          :

1.  Ketua tim atau Pj membuka acara.


2.  Ketua tim atau Pj tim menanyakan kendala yang dialami
dalam memberikan  asuhan pasien.
3. Ketua tim atau Pj tim menanyakan tindak lanjut asuhan
pasien yang harus dioperkan kepada perawat shift
berikutnya.
4. Ketua tim atau Pj menutup acara.
D.   Hasil Kerja                     :
1. Terlaksananya pembukaan acara.
2. Terdeteksinya kendala dalam asuhan yang telah diberikan.
3. Terlaksananya tindak lanjut asuhan pasien yang harus
dioperkan kepada perawat shift berikutnya.
4. Terlaksananya penutupan acara.
E.  Rincian Tugas             :
1. Ketua tim atau Pj tim membuka acara
a. Memberikan salam dengan sopan dan hormat
b. Memperkenalkan diri
c. Menjelaskan tujuan
d. Menjelaskan langkah prosedur
2. Ketua tim atau Pj menanyakan kendala dalam asuhan yang
telah diberikan
a. Menanyakan kepada setiap Pj apa yang telah
dilakukan kepada pasien
b. Menanyakan kepada setiap Pj apa yang menjadi
kendala dalam memberikan setiap asuhan kepada
pasien Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
c. Menanyakan kepada setiap Pj apa yang dapat
dihasilkan dari setiap tindakan
3. Ketua tim atau Pj tim menanyakan tindak lanjut asuhan
pasien yang harus dioperkan kepada perawat shift
berikutnya.
a. Menanyakan kepada Pj apa yang belum dilaksanakan
b. Menanyakan kepada Pj apa yang akan dilaksanakan
selanjutnya
c. Menanyakan kepada Pj apa yang harus dioperkan
pada perawat shift selanjutnya
d. Mengevaluasi keefektifan dan keefisienan tindakan
yang akan diberikan selanjutnya.
4. Ketua tim atau Pj menutup acara.
a. Memberikan kesimpulan Post Conference
b. Menanyakan apakah ada pertanyaan atau saran
kepada setiap Pj
c. Mengucapkan terimakasih dan salam
B. TIMBANG TERIMA
1. Pengertian Timbang Terima
Timbang terima memiliki beberapa istilah lain yaitu
handover, overhand, report nursing, operan, dan serah terima.
Timbang terima merupakan suatu cara dalam menyampaikan
dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan
keadaan pasien. Timbang terima merupakan komunikasi yang
terjadi pada saat perawat melakukan pergantian shift dan
memiliki tujuan yang spesifik yaitu mengkomunikasikan
informasi tentang keadaan pasien pada asuhan keperawatan
sebelumnya (Triwibowo, 2013)
2. Tujuan Timbang Terima
Program Studi Ners STIKES
Menurut Australian Healthcare Hospital
Widya Husada Association
Semarang

2009 tujuan National Clinical Initative Handover adalah untuk


mengidentifikasi, mengembangkan dan meningkatkan timbang
terima klinis dalam berbagai pengaturan kesehatan (Triwibowo,
2013).
Tujuan umum dilakukan timbang terima adalah
mengkomunikasikan keadaan pasien dan menyampaikan
informasi yang penting. Tujuan khususnya adalah :
a. Menyampaikan kondisi dan keadaan pasien (data fokus)
b. Menyampaikan hal yang sudah/ belum dilakukan dalam
asuhan keperawatan kepada pasien
c. Menyampaikan hal yang penting yang harus ditindaklanjuti
oleh perawat dinas berikutnya
d. Menyusun rencana kerja untuk dinas berikutnya
(Nursalam, 2011)
Timbang terima memiliki tujuan untuk mengakurasi,
mereabilisasi komunikasi tentang tugas perpindahan informasi
yang relevan yang digunakan untuk kesinambungan dalam
keselamatan dan keefektifan dalam bekerja (Putra, 2017).
3. Manfaat Timbang Terima
Manfaat timbang terima bagi perawat adalah
meningkatkan komunikasi antar perawat, menjalin hubungan
kerjasama dan bertanggungjawab antar perawat, pelaksanaan
asuhan keperawatan terhadap pasien yang
berkesinambungan, perawat dapat mengikuti perkembangan
pasien secara paripurna, sedangkan manfaat timbang terima
bagi pasien adalah pasien dapat menyelesaikan masalah
secara langsung bila ada yang belum terungkap (Nursalam,
2011).
4. Metode dalam Timbang Terima
Metode dalam timbang terima terbagi menjadi 2 yaitu :
Program Studi Ners STIKES
a. Timbang terima dengan metode Widya
tradisional
Husada Semarang

1) Dilakukan hanya di meja perawat


2) Menggunakan satu arah komunikasi sehingga tidak
memungkinkan munculnya pertanyaan atau diskusi
3) Ada pengecekan ke pasien hanya sekedar memastikan
kondisi secara umum
4) Tidak ada kontribusi atau feedback dari pasien dan
keluarga, sehingga proses informasi dibutuhkan oleh
pasien terkait status kesehatannya tidak up to date

b. Timbang terima dengan metode bedside handover


Timbang terima yang dilakukan disamping tempat tidur
pasien atau keluarga pasien secara langsung untuk
mendapatkan feedback
Menurut Putra (2017) Metode pelaksanaan timbang
terima diantaranya :
1) Menggunakan tape recorder
2) Menggunakan komunikasi oral atau spoken
3) Menggunakan komunikasi tertulis- written
(Putra, 2017)
4. Standar Operasional Prosedur (SOP) Timbang Terima
Prosedur timbang terima adalah sebagai berikut :
Tahap Kegiatan Waktu Tempat Pelaksana
an
Persiap a. Timbang terima dilakukan 5 Nurse PP dan PA
an setiap pergantian shift menit station
b. Prinsip timbang terima,
terutama pada semua
pasien baru masuk dan
pasien yang dilakukan
timbang terima khususnya
Program Studi Ners STIKES
pasien yang memiliki
Widya Husada Semarang
permasalahan yang
belum/ dapat teratasi serta
yang membutuhkan
observasi lebih lanjut
c. Perawat Pelaksana (PP)
menyampaikan timbang
terima pada PP berikutnya
mengenai halyang perlu
disampaikan dalam
timbang terima :
1) jumlah pasien
2) Identitas klien dan
diagnosa medis
3) Data (keluhan/
subjektif dan objektif
4) Masalah keperawatan
yang masih muncul
5) Intervensi
keperawatan yang
sudah dan belum
dilaksanakan (secara
umum)
6) Intervensi kolaborasi
dan dependen
Rencana umum dan
persiapan yang perlu
dilakukan (persiapan operasi,
pemeriksaan penunjang, dan
lain-lain)
Pelaksa a. Kedua kelompok dinas 20 Nurse Karu, PP
Program Studi Ners STIKES
naan siap (shift jaga) menit Station dan PA
Widya Husada Semarang
b. Kelompok yang akan
bertugas menyiapkan
buku catatan
c. Kepala ruang membuka
acara timbang terima
d. Perawat yang melakukan
timbang terima dapat
melakukan klarifikasi,
tanya jawab dan
melakukan validasi
terhadap hal-hal yang
telah ditimbang terimakan
dan berhak menanyakan
hal-hal yang kurang jelas
e. Kepala ruangan atau PP
menanyakan kebutuhan
dasar pasien
f. Penyampaian yang jelas,
singkat dan padat
g. Perawat yang
melaksanakan timbang
terima mengikuti secara
penuh terhadap masalah
keperawatan, kebutuhan
dan tindakan yang telah/
belum dilaksanakan serta Ruang
hal-hal penting lainnya Perawat
selama masa perawatan an
h. Hal-hal yang sifatnya
khusus dan memerlukan
Program Studi Ners STIKES
perincian yang matang Widya Husada Semarang

sebaiknya dicatat secara


khusus untuk kemudian
diserahterimakan kepada
petugas berikutnya
i. Lama timbang terima
untuk tiap pasien tidak
lebih dari lima menit
kecuali pada kondisi
khusus untuk kemudian
diserahterimakan kepada
petugas berikutnya
Post a. Diskusi 5 Nurse Karu, PP,
Operan b. Pelaporan untuk timbang menit Station PA
terima dituliskan secara
langsung pada format
timbang terima yang
ditandatangani oleh PP
yang jaga saat itu dan PP
yang jaga berikutnya
diketahui oleh Kepala
Ruang
c. Ditutup oleh Karu

C. RONDE KEPERAWATAN
1. Pengertian Ronde Keperawatan
Suatu kegiatan yang bertujuan untuk mengatasi
masalah keperawatan klien yang dilaksanakan oleh perawat,
disamping pasien dilibatkan untuk membahas dan
melaksanakan asuhan keperawatan akan tetapi pada kasus
tertentu harus dilakukan oleh perawat primer atau konselor,
kepala ruangan, perawat associateProgram
yang perlu jugaSTIKES
Studi Ners melibatkan
Widya Husada Semarang
seluruh anggota tim.
Ronde keperawatan merupakan suatu metode
pembelajaran klinik yang memungkinkan peserta didik
mentransfer dan mengaplikasikan pengetahuan teoritis ke
dalam peraktik keperawatan secara langsung.
Karakteristik ronde keperawatan adalah sebagai berikut:
a. Klien dilibatkan secara langsung
b. Klien merupakan fokus kegiatan
c. Perawat assosiaet, perawat primer dan konsuler
melakukan diskusi bersama
d. Kosuler memfasilitasi kreatifitas
e. Konsuler membantu mengembangkan kemampuan
perawat asosiet, perawat primer untuk meningkatkan
kemampuan dalam mengatasi masalah.
2. Tujuan Ronde Keperawatan
Adapun tujuan ronde keperawatan adalah sebagai berikut:
a. Menumbuhkan cara berpikir secara kritis.
b. Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan
yang berasal dari masalah klien.
c. Meningkatkan validitas data klien.
d. Menilai kemampuan justifikasi.
e. Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja.
f. Meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi rencana
perawatan.
3. Peran dalam Ronde Keperawatan
a. Peran Ketua Tim dan Anggota Tim
1) Menjelaskan keadaan dan data demografi klien.
2) Menjelaskan masalah keperawata utama.
3) Menjelaskan intervensi yang belum dan yang akan
dilakukan.
Program Studi Ners STIKES
4) Menjelaskan tindakan selanjutnya.
Widya Husada Semarang

5) Menjelaskan alasan ilmiah tindakan yang akan diambil.


b. Peran Ketua Tim Lain dan/Konselor
1) Perawat primer (ketua tim) dan perawat asosiet (anggota
tim)
Dalam menjalankan pekerjaannya perlu adanya sebuah
peranan yang bisa untuk memaksimalkan keberhasilan
yang bisa disebutkan antara lain :
 Menjelaskan keadaan dan adta demografi klien
 Menjelaskan masalah keperawatan utama
 Menjelaskan intervensi yang belum dan yang akan
dilakukan
 Menjelaskan tindakan selanjutnya
 Menjelaskan alasan ilmiah tindakan yang akan
diambil

2) Peran perawat primer (ketua tim) lain dan atau konsuler


 Memberikan justifikasi
 Memberikan reinforcement
 Menilai kebenaran dari suatu masalah, intervensi
keperawatan serta tindakan yang rasional
 Mengarahkan dan koreksi
 Mengintegrasikan teori dan konsep yang telah
dipelajari

4. Kelemahan Ronde Keperawatan


Kelemahan metode ini adalah klien dan keluarga merasa
kurang nyaman serta privasinya terganggu.
Masalah yang biasanya terdapat dalam metode ini adalah
sebagai berikut:
a. Berorientasi pada prosedur keperawatan
b. Persiapan sebelum praktek kuarang memadai
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
c. Belum ada keseragaman tentang laporan hasil ronde
keperawatan
d. Belum ada kesempatan tentang model ronde keperawatan

5. Standar Operasional Prosedur (SOP) Ronde Keperawatan

PELAKS KEGIATAN
TAHAP KEGIATAN TEMPAT WAKTU
ANA KLIEN
Pra Pra Ronde Nurse KARU, - Sehari seb
Ronde 1. Menetapkan Station PP, PA pelaksanaan
kasus dan topik ronde
2. Menentukan tim
ronde.
3. Mencari sumber
dan literatur.
4. Membuat
proposal
5. Mempersiapkan
klien
6. Informed consent
kepada keluarga
Ronde Ronde
I. Pembukaan: Nurse Kepala Mendengark 5 Menit
1. Salam Station Ruangan an
pembukaan
2. Memperkenalkan Program Studi Ners STIKES
klien dan tim ronde Widya Husada Semarang

3. Menjelaskan
tujuan kegiatan
ronde
4. Mempersilahkan
PP menyampaikan PP
kasusnya Nurse 20 Menit
Penyajian Station
data/masalah
1. Menyampaikan
dasar pertimbangan
dilakukan ronde PP
2. Menjelaskan
riwayat penyakit
3. Menjelaskan
masalah klien yang
belum terselesaikan
dan tindakan yang
telah dilaksanakan
4. Menyampaikan
evaluasi
keberhasilan
intervensi
5. Klarifikasi data
yang telah
disampaikan

II. Validasi Data


1. Memberi salam Bed Klien Karu Memberi 20 Menit
dan respon dan
memperkenalkan menjawab
Program Studi Ners STIKES
tim ronde kepada pertanyaan
Widya Husada Semarang
klien dan keluarga.
2. Pengkajian
3. Mengkaji TTV
4. Mengatur posisi PP, PA
pasien senyaman
mungkin.
5. Memvalidasi data
yang telah
disampaikan
dengan melibatkan
keluarga . Karu
6. Diskusi antar PP2, PA,
anggota tim dan Konselor,
klien tentang Dokter,
masalah ahli Gizi,
keperawatan yang Fisiotera
belum terselesaikan pis
dari validasi data Tim
antar tim ronde ronde
7. Pemberian
justifikasi oleh
konselor tentang
masalah pasien
serta rencana
tindakan yang akan
dilakukan
Pasca Pasca Ronde
Ronde 1. Menyimpulkan Nurse Karu - 10 menit
hasil diskusi dan Station
merekomendasikan Tim
Program Studi Ners STIKES
solusi yang ronde
Widya Husada Semarang
dilakukan dalam
mengatasi masalah.
2. Reward dan Karu
Salam penutup

RINGKASAN
1. Konferensi Keperawatan adalah diskusi kelompok tentang
beberapa aspek klinik dan kegiatan konsultasi
2. Tujuan conference adalah untuk menganalisa masalah-masalah
secara kritis dan menjabarkan alternatif penyelesaian masalah,
mendapatkan gambaran berbagai situasi lapangan yang dapat
menjadi masukan untuk menyusun rencana antisipasi sehingga
dapat meningkatkan kesiapan diri dalam pemberian asuhan
keperawatan dan merupakan cara yang efektif untuk menghasilkan
perubahan non kognitif
3. Conference terbagi menjadi 2 yaitu Pre Conference dan post
conference. Pre conference adalah komunikasi ketua tim dan
perawat pelaksana setelah selesai operan untuk rencana kegiatan
pada shift tersebut yang dipimpin oleh ketua tim atau penanggung
jawab tim. Sedangkan Post conference adalah diskusi tentang
aspek klinik sesudah melaksanakan asuhan keperawatan pada
pasien.
4. Tujuan pre conference:
a. Membantu untuk mengidentifikasi masalah-masalah pasien,
Program Studi Ners STIKES
merencanakan asuhan dan merencanakan evaluasi hasil
Widya Husada Semarang
b. Mempersiapkan hal-hal yang akan ditemui di lapangan
c. Memberikan kesempatan untuk berdiskusi tentang keadaan
pasien
Tujuan post conference adalah untuk memberikan kesempatan
mendiskusikan penyelesaian masalah dan membandingkan
masalah yang dijumpai.
5. Timbang terima memiliki beberapa istilah lain yaitu handover,
overhand, report nursing, operan, dan serah terima. Timbang
terima merupakan suatu cara dalam menyampaikan dan menerima
sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan pasien. Timbang
terima merupakan komunikasi yang terjadi pada saat perawat
melakukan pergantian shift dan memiliki tujuan yang spesifik yaitu
mengkomunikasikan informasi tentang keadaan pasien pada
asuhan keperawatan sebelumnya (Triwibowo, 2013)\
6. Timbang terima memiliki tujuan untuk mengakurasi, mereabilisasi
komunikasi tentang tugas perpindahan informasi yang relevan yang
digunakan untuk kesinambungan dalam keselamatan dan
keefektifan dalam bekerja (Putra, 2017).
7. Metode dalam timbang terima terbagi menjadi 2 yaitu timbang
terima dengan metode tradisional dan metode bedside handover
8. Ronde keperawatan adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk
mengatasi masalah keperawatan klien yang dilaksanakan oleh
perawat, disamping pasien dilibatkan untuk membahas dan
melaksanakan asuhan keperawatan akan tetapi pada kasus
tertentu harus dilakukan oleh perawat primer atau konselor, kepala
ruangan, perawat associate yang perlu juga melibatkan seluruh
anggota tim.
LATIHAN
1. Berikut yang bukan termasuk tujuan dari conference adalah …
A. menganalisa masalah-masalah secara kritis
Program Studi Ners STIKES
B. menjabarkan alternatif penyelesaian masalah
Widya Husada Semarang
C. terjadi pengulangan asuhan, kebingungan dan frustasi bagi
pemberi asuhan
D. mendapatkan gambaran berbagai situasi lapangan yang
dapat menjadi masukan untuk menyusun rencana antisipasi
E. dapat meningkatkan kesiapan diri dalam pemberian asuhan
keperawatan
2. Komunikasi ketua tim dan perawat pelaksana setelah selesai
operan untuk rencana kegiatan pada shift tersebut yang dipimpin
oleh ketua tim atau penanggung jawab tim disebut dengan …
A. Timbang terima
B. Handover
C. Ronde keperawatan
D. Pre Conference
E. Post Conference
3. Diskusi tentang aspek klinik sesudah melaksanakan asuhan
keperawatan pada pasien yaitu …
A. Timbang terima
B. Handover
C. Ronde keperawatan
D. Pre Conference
E. Post Conference
4. Suatu cara dalam menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan)
yang berkaitan dengan keadaan pasien disebut dengan …
A. Timbang terima
B. Ronde keperawatan
C. Conference
D. Pre Conference
E. Post Conference
5. Suatu kegiatan yang bertujuan untuk mengatasi masalah
Program Studi Ners STIKES
keperawatan klien yang dilaksanakanWidya
oleh perawat,
Husada disamping
Semarang

pasien dilibatkan untuk membahas dan melaksanakan asuhan


keperawatan akan tetapi pada kasus tertentu harus dilakukan oleh
perawat primer atau konselor, kepala ruangan, perawat associate
yang perlu juga melibatkan seluruh anggota tim disebut dengan …
A. Timbang terima
B. Ronde keperawatan
C. Conference
D. Pre Conference
E. Post Conference

KUNCI JAWABAN
1. C
2. D
3. E
4. A
5. B
DAFTAR PUSTAKA
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008). Fundamental
of Nursing Concept, Process, and Practice. New Jersey: Prentice
Hall Health
2. Nursalam. (2011). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika
3. Nursalam. (2014). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional Edisi 4. Jakarta : Salemba Medika
4. Putra, Chandra Syah. (2017). Buku Ajar Manajemen Keperawatan.
Bogor: In Media
5. Triwibowo, Cecep. (2013). Manajemen Pelayanan Keperawatan di
Rumah Sakit. Jakarta: CV Trans Info Media
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang
LABORATORIUM
UNIT I
KONFERENSI KEPERAWATAN

A. DEFINISI
Konferensi Keperawatan adalah diskusi kelompok tentang
beberapa aspek klinik dan kegiatan konsultasi. Conference
dilakukan sebelum dan sesudah melaksanakan asuhan pada
pasien.
Conference di bagi menjadi 2 macam :
1.   Pre Conference
2.   Post Conference
B. TUJUAN
Secara umum tujuan conference adalah untuk menganalisa
masalah-masalah secara kritis dan menjabarkan alternatif
penyelesaian masalah, mendapatkan gambaran berbagai situasi
lapangan yang dapat menjadi masukan untuk menyusun rencana
antisipasi sehingga dapat meningkatkan kesiapan diri dalam
Program Studi Ners STIKES
pemberian asuhan keperawatan dan merupakan
Widya Husadacara yang efektif
Semarang

untuk menghasilkan perubahan non kognitif (McKeachie, 1962).


Juga membantu koordinasi dalam rencana pemberian asuhan
keperawatan sehingga tidak terjadi pengulangan asuhan,
kebingungan dan frustasi bagi pemberi asuhan (T.M. Marelli, et.al,
1997).
C. KONTRAINDIKASI
-
D. HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN
1. Pre conference dilakukan sebelum pemberian
asuhankeperawatan, dan post conference dilakukan sesudah
pemberian asuhan keperawatan.
2. Waktu efektif yang diperlukan 10 sampai 15 menit.
3. Topik yang dibicarakan harus dibatasi, umumnya tentang
keadaan pasien, perencanaan tindakan dan data data yang
diperlukan.
4. Yang terlibat dalam pre dan post conference adalah kepala
ruang, perawat primer atau ketua tim dan perawat pelaksana.
E. ALAT DAN BAHAN
1. Buku catatan Pre dan post Conference
2. Catatan medis pasien
3. SOP Pre dan post Conference
F. PROSEDUR
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)
Pre Conference                            
No Tindakan Ya Tidak
1. Persiapan
a. Ruangan
b. Staff
2. Tatalaksana
a. Melakukan konferensi setiap hari segera setelah
dilakukan pergantian dinas pagi atau sore sesuai dengan
Program Studi Ners STIKES
jadwal pelaksana.
Widya Husada Semarang
b. Dipimpin oleh ketua tim atau penanggung jawab tim
Isi conference:
a. Rencana tiap asuhan (rencana harian)
b. Tambahan rencana dari ketua tim atau penanggung
jawab tim
c. Konferensi dihadiri oleh perawat pelaksana dan PA dalam
timnya masing – masing.
d. Menyampaikan perkembangan dan masalah pasien
berdasarkan hasil evaluasi kemarin dan kondisi pasien
yang dilaporkan oleh dinas malam
e. Perawat pelaksana menyampaikan hal-hal meliputi
1) Keluhan pasien
2) TTV dan kesadaran pasien
3) Hasil pemeriksaan laboratorium atau diagnosis
terbaru
4) Masalah keperawatan
5) Rencana keperawatan hari ini
6) Perubahan keadaan terapi medis
7) Rencana medis
f. Perawat pelaksana mendikusikan dan mengarahkan
perawat asosiet tentang masalah yang terkait dengan
perawatan pasien yang meliputi :
1) Pasien yang terkait dengan pelayanan seperti :
keterlambatan, kesalahan pemberian makan,
kebisikan pengunjung lain, kehadiran dokter yang
dikonsulkan.
a) Ketepatan pemberian infuse
b) Ketepatan pemantauan asupan dan pengeluaran
cairan
c) Ketepatan pemberian obat / injeksi
Program Studi Ners STIKES
d) Ketepatan pelaksanaan tindakan
Widya Husada lain
Semarang

e) Ketepatan dokumentasi
g. Mengingatkan kembali standar prosedur yang ditetapkan
h. Mengingatkan kembali tentang kedisiplinan, ketelitian,
kejujuran dan kemajuan masing–masing perawatan
asosiet.
i. Membantu perawatan asosiet menyelesaikan masalaah
yang tidak dapat diselesaikan.
5. STANDART OPERASIONAL  PROSEDUR (SOP)
Post Conference
a. Nama Jabatan :
b. Unit Organisasi :
c. Ringkasan Tugas          :

1) Ketua tim atau Pj membuka acara.


2) Ketua tim atau Pj tim menanyakan kendala yang dialami
dalam memberikan  asuhan pasien.
3) Ketua tim atau Pj tim menanyakan tindak lanjut asuhan
pasien yang harus dioperkan kepada perawat shift
berikutnya.
4) Ketua tim atau Pj menutup acara.
d. Hasil Kerja                     :
1) Terlaksananya pembukaan acara.
2) Terdeteksinya kendala dalam asuhan yang telah diberikan.
3) Terlaksananya tindak lanjut asuhan pasien yang harus
dioperkan kepada perawat shift berikutnya.
4) Terlaksananya penutupan acara.
e. Rincian Tugas             :
1) Ketua tim atau Pj tim membuka acara
a) Memberikan salam dengan sopan dan hormat
b) Memperkenalkan diri
c) Menjelaskan tujuan Program Studi Ners STIKES
d) Menjelaskan langkah prosedur
Widya Husada Semarang
2) Ketua tim atau Pj menanyakan kendala dalam asuhan yang
telah diberikan
a) Menanyakan kepada setiap Pj apa yang telah
dilakukan kepada pasien
b) Menanyakan kepada setiap Pj apa yang menjadi
kendala dalam memberikan setiap asuhan kepada
pasien
c) Menanyakan kepada setiap Pj apa yang dapat
dihasilkan dari setiap tindakan
3) Ketua tim atau Pj tim menanyakan tindak lanjut asuhan
pasien yang harus dioperkan kepada perawat shift
berikutnya.
a) Menanyakan kepada Pj apa yang belum dilaksanakan
b) Menanyakan kepada Pj apa yang akan dilaksanakan
selanjutnya
c) Menanyakan kepada Pj apa yang harus dioperkan
pada perawat shift selanjutnya
d) Mengevaluasi keefektifan dan keefisienan tindakan
yang akan diberikan selanjutnya.
4) Ketua tim atau Pj menutup acara.
a) Memberikan kesimpulan Post Conference
b) Menanyakan apakah ada pertanyaan atau saran
kepada setiap Pj
c) Mengucapkan terimakasih dan salam
G. JADWAL
Terlampir
H. REFRENSI
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008).
Fundamental of Nursing Concept, Process, and Practice. New
Program Studi Ners STIKES
Jersey: Prentice Hall Health Widya Husada Semarang
2. Nursalam. (2011). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam
Praktik Keperawatan Profesional Edisi 3. Jakarta : Salemba
Medika
3. Nursalam. (2014). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam
Praktik Keperawatan Profesional Edisi 4. Jakarta : Salemba
Medika
4. Putra, Chandra Syah. (2017). Buku Ajar Manajemen
Keperawatan. Bogor: In Media

5. Triwibowo, Cecep. (2013). Manajemen Pelayanan


Keperawatan di Rumah Sakit. Jakarta: CV Trans Info Media
UNIT II
TIMBANG TERIMA

A. DEFINISI
Timbang terima memiliki beberapa istilah lain yaitu
handover, overhand, report nursing, operan, dan serah terima.
Timbang terima merupakan suatu cara dalam menyampaikan dan
menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan
pasien. Timbang terima merupakan komunikasi yang terjadi pada
saat perawat melakukan pergantian shift dan memiliki tujuan yang
spesifik yaitu mengkomunikasikan informasi tentang keadaan
pasien pada asuhan keperawatan sebelumnya (Triwibowo, 2013)
B. TUJUAN
Menurut Australian Healthcare Hospital Association 2009
tujuan National Clinical Initative Handover adalah untuk
mengidentifikasi, mengembangkan dan meningkatkan timbang
terima klinis dalam berbagai pengaturan kesehatan (Triwibowo,
2013).
Tujuan umum dilakukan timbang
Program terima
Studi Ners STIKESadalah
mengkomunikasikan keadaan pasien dan menyampaikan
Widya Husada Semaranginformasi

yang penting. Tujuan khususnya adalah :


a. Menyampaikan kondisi dan keadaan pasien (data fokus)
b. Menyampaikan hal yang sudah/ belum dilakukan dalam asuhan
keperawatan kepada pasien
c. Menyampaikan hal yang penting yang harus ditindaklanjuti oleh
perawat dinas berikutnya
d. Menyusun rencana kerja untuk dinas berikutnya (Nursalam,
2011)
Timbang terima memiliki tujuan untuk mengakurasi,
mereabilisasi komunikasi tentang tugas perpindahan informasi
yang relevan yang digunakan untuk kesinambungan dalam
keselamatan dan keefektifan dalam bekerja (Putra, 2017).
C. KONTRAINDIKASI
-
D. HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN
1. Dilaksanakan tepat pada saat pergantian shift
2. Dipimpin oleh kepala ruangan atau penanggung jawab
3. Diikuti oleh semua perawat yang telah dan yang akan dinas
4. Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat, sistematis
dan menggambarkan kondisi pasien saat ini serta menjaga
kerahasiaan pasein
5. Timbang terima harus berorientasi pada permasalahan pasien
6. Pada saat timbang terima dikamar pasien, menggunakan
volume yang cukup sehingga pasien disebelahnya tidak
mendengar sesuatu yang rahasia bagi klien
7. Sesuatu yang mungkin membuat pasien terkejut dan shock
sebaiknya dibicarakan di nurse station
(Nursalam, 2011)
E. ALAT DAN BAHAN
1. Buku catatan timbang terima
Program Studi Ners STIKES
2. Catatan medis pasien Widya Husada Semarang

3. SOPtimbang terima
F. PROSEDUR
Tahap Kegiatan Waktu Tempat Pelaksana
an
Persiap 1. Timbang terima dilakukan 5 Nurse PP dan PA
an setiap pergantian shift menit station
2. Prinsip timbang terima,
terutama pada semua
pasien baru masuk dan
pasien yang dilakukan
timbang terima khususnya
pasien yang memiliki
permasalahan yang
belum/ dapat teratasi serta
yang membutuhkan
observasi lebih lanjut
3. Perawat Pelaksana (PP)
menyampaikan timbang
terima pada PP berikutnya
mengenai halyang perlu
disampaikan dalam timbang
terima :
1. jumlah pasien
2. Identitas klien dan
diagnosa medis
3. Data (keluhan/ subjektif
dan objektif
4. Masalah keperawatan
yang masih muncul
5. Intervensi keperawatan
Program Studi Ners STIKES
yang sudah dan belum
Widya Husada Semarang
dilaksanakan (secara
umum)
6. Intervensi kolaborasi dan
dependen
Rencana umum dan
persiapan yang perlu
dilakukan (persiapan operasi,
pemeriksaan penunjang, dan
lain-lain)
Pelaksa 1. Kedua kelompok dinas 20 Nurse Karu, PP
naan siap (shift jaga) menit Station dan PA
2. Kelompok yang akan
bertugas menyiapkan
buku catatan
3. Kepala ruang membuka
acara timbang terima
4. Perawat yang melakukan
timbang terima dapat
melakukan klarifikasi,
tanya jawab dan
melakukan validasi
terhadap hal-hal yang
telah ditimbang terimakan
dan berhak menanyakan
hal-hal yang kurang jelas
5. Kepala ruangan atau PP
menanyakan kebutuhan
dasar pasien
6. Penyampaian yang jelas,
singkat dan padat
Program Studi Ners STIKES
7. Perawat yang
Widya Husada Semarang
melaksanakan timbang
terima mengikuti secara
penuh terhadap masalah
keperawatan, kebutuhan
dan tindakan yang telah/
belum dilaksanakan serta Ruang
hal-hal penting lainnya Perawat
selama masa perawatan an
8. Hal-hal yang sifatnya
khusus dan memerlukan
perincian yang matang
sebaiknya dicatat secara
khusus untuk kemudian
diserahterimakan kepada
petugas berikutnya
9. Lama timbang terima
untuk tiap pasien tidak
lebih dari lima menit
kecuali pada kondisi
khusus untuk kemudian
diserahterimakan kepada
petugas berikutnya
Post 1. Diskusi 5 Nurse Karu, PP,
Operan 2. Pelaporan untuk timbang menit Station PA
terima dituliskan secara
langsung pada format
timbang terima yang
ditandatangani oleh PP
yang jaga saat itu dan PP
yang jaga berikutnya
Program Studi Ners STIKES
diketahui oleh Kepala
Widya Husada Semarang
Ruang
3. Ditutup oleh Karu
G. JADWAL
Terlampir
H. REFRENSI

UNIT III
REFLEKSI DISKUSI KASUS

A. DEFINISI
Suatu metoda dalam merefleksikan pengalaman klinis perawat dan bidan
yang mengacu kepada pemahaman terhadap standar.
B. TUJUAN :
1. Untuk mengembangkan profesionalisme perawat
2. Meningkatkan aktualisasi diri perawat
3. Membangkitkan motivasi untuk belajar.
C. KONTRAINDIKASI :
1. Keluarga tidak bersedia
2. Pasien tidak bersedia
D. HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN
1. Informed concent pasien dan keluarga
2. Melakuan reflesi diskusi kasus berdasarkan evidance based
yang mendukung pencapaian tujuan dan manfaat
3. Kasus yang diambil Merupakan pengalaman tenaga
keperawatan
E. ALAT DAN BAHAN
Program Studi Ners STIKES
1. Dokumentasi asuhan keperawatan Widya Husada Semarang
2. Resume informasi kausus yang dibuat berdasarkan analisis
3. Standar asuhan keperawatan sesuai kasus
4. SPO sesuai kasus
5. Hasil audit keperawatan
6. Tools/refleksi
F. PROSEDUR
1. Mencari kasus yang akan dilakukan RDK
2. Informed concent pada pasien dan keluarga
3. Menyusun resume/sinposis kasus
4. Kepala ruang memimpin kegiatan diskusi
5. Manajer kasus bertindak sebagai nara sumber dalam diskusi
6. Membuat rencana tindak lanjut
G. JADWAL
Terlampir
H. REFRENSI
1. Kozier, B., Erb, G., Berwan, A.J., & Burke, K. (2008).
Fundamental of Nursing Concept, Process, and Practice. New
Jersey: Prentice Hall Health
2. Nursalam. (2011). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam
Praktik Keperawatan Profesional Edisi 3. Jakarta : Salemba
Medika
3. Nursalam. (2014). Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam
Praktik Keperawatan Profesional Edisi 4. Jakarta : Salemba
Medika
4. Putra, Chandra Syah. (2017). Buku Ajar Manajemen
Keperawatan. Bogor: In Media
5. Triwibowo, Cecep. (2013). Manajemen Pelayanan
Keperawatan di Rumah Sakit. Jakarta: CV Trans Info Media

Program Studi Ners STIKES


Widya Husada Semarang
Program Studi Ners STIKES
Widya Husada Semarang