Anda di halaman 1dari 103

KATA PENGANTAR

Dalam rangka pelaksanaan Pekerjaan “JASA KONSULTANSI JASA


VALIDASI DATA PIUTANG PAJAK BUMI & BANGUNAN PEDESAAN &
PERKOTAAN (PBB-P2) KECAMATAN TUALANG & KECAMATAN
KANDIS”, bersama ini kami sampaikan Laporan Akhir dari pekerjaan
tersebut diatas. Laporan ini sebagai realisasi Konsultan dalam memenuhi
kewajibannya yang sesuai dengan ketentuan yang terdapat dalam
Kerangka Acuan Kerja (KAK) Dinas Pendapatan Daerah, Kabupaten Siak.

Oleh Karenanya harapan kami semoga laporan ini dapat bermanfaat


dan memenuhi sasarannya. Kepada semua pihak yang telah membantu
terlaksananya pekerjaan ini diucapkan terima kasih.

Pekanbaru, September 2019


PT. ABATA RENCANA KARYANUSA

RAHMATDILLAH, ST
Direktur

LAPORAN AKHIR 1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...................................................................................... i

DAFTAR ISI.................................................................................................. ii

DAFTAR TABEL...........................................................................................vi

DAFTAR GAMBAR................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN.............................................................................1

1.1 Latar Belakang.......................................................................................................1

1.2 Dasar Hukum.........................................................................................................3

1.3 Maksud dan Tujuan Kegiatan.........................................................................4

1.4 Sasaran.....................................................................................................................5

1.5 Lokasi Kegiatan.....................................................................................................5

1.6 Jadwal Pelaksanaan.............................................................................................5

1.7 Pembiayaan............................................................................................................6

1.8 Output......................................................................................................................6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................8

2.1 Pajak..........................................................................................................................8

2.1.1 Pengertian Pajak......................................................................................8

2.1.2 Fungsi Pajak..............................................................................................8

2.1.3 Syarat Pemungutan Pajak....................................................................9

2.1.4 Kedudukan Hukum Pajak..................................................................10

2.1.5 Tata Cara Pemungutan.......................................................................10

LAPORAN AKHIR 2
2.1.6 Sistem Pemungutan Pajak................................................................11

2.1.7 Jenis Pajak...............................................................................................12

2.1.8 Hambatan Pemungutan Pajak.........................................................14

2.2 Pajak Bumi dan Bangunan.............................................................................17

2.2.1 Pengertian Pajak Bumi dan Banguan (PBB)...............................17

2.2.2 Maksud Dan Tujuan Pajak Bumi Bangunan (PBB)...................17

2.2.3 Subjek Pajak Bumi Dan Bangunan (PBB).....................................18

2.2.4 Objek Pajak dan Objek Tidak Kena Pajak Bumi dan
Bangunan .......................................................................................................(PBB)
19

2.2.5 Tarif Pajak Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)..............................20

2.2.6 Nilai Jual Objek Pajak (NJOP)..........................................................21

2.2.7 Nilai Jual Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NJOPTKP)...............21

2.2.8 Tata Cara Pembayaran dan Penagihan Pajak............................21

2.2.9 Peralihan Pengelolaan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)......23

2.2.10 Sanksi Pidana.........................................................................................24

BAB III METODOLOGI PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................26

3.1 METODOLOGI PEKERJAAN............................................................................26

3.1.1 Tahap Persiapan....................................................................................26

3.1.2 Tahap Pelaksanaan..............................................................................28

3.1.3 Tahap Analisis........................................................................................29

BAB IV GAMBARAN UMUM WILAYAH..................................................33

4.1 Gambaran Umum Kabupaten Siak.............................................................33

LAPORAN AKHIR 3
4.1.1 Luas dan Letak Geografis Kabupaten Siak.................................33

4.1.2 Kondisi Fisik Wilayah...........................................................................37

4.1.3 Kependudukan......................................................................................44

4.2 Gambaran Umum Kecamatan Tualang.....................................................48

4.2.1 Luas dan Letak Geografis..................................................................48

4.2.2 Kondisi Fisik............................................................................................50

4.2.3 Kependudukan......................................................................................50

4.2.4 Ekonomi...................................................................................................51

4.2.5 Kondisi Piutang PBB Kecamatan Tualang...................................52

4.3 Gambaran Umum Kecamatan Kandis........................................................55

4.3.1 Luas dan Letak Geografis..................................................................55

4.3.2 Kondisi Fisik............................................................................................57

4.3.3 Kependudukan......................................................................................57

4.3.4 Kondisi Piutang PBB Kecamatan Kandis......................................58

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................61

5.1 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan


Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis. .61

5.1.1 Kriteria Piutang PBB-P2 Kecamatan Tualang.............................62

5.1.2 Kriteria Piutang PBB-P2 Kecamatan Kandis...............................70

5.2 Identifikasi Masalah Objek dan Subjek Piutang Pajak Bumi dan
Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang
dan Kecamatan Kandis....................................................................................78

5.3 Peta Arahan Lokasi............................................................................................81

LAPORAN AKHIR 4
5.4 Penggolongan Kualitas Piutang Pajak Bumi dan Bangunan
Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang dan
Kecamatan Kandis.............................................................................................84

5.4.1 Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Tualang...........................85

5.4.2 Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Kandis..............................88

LAPORAN AKHIR 5
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Luas Wilayah Kabupaten Siak Tahun 2017......................................35


Tabel 4.2 Jumlah Curah Hujan Menurut Kecamatan di Kabupaten Siak
Tahun 2011-2015.......................................................................................40
Tabel 4.3 Jumlah Hari Hujan Menurut Kecamatan di Kabupaten Siak
Tahun 2011-2015.......................................................................................41
Tabel 4.4 Luas Hutan Menurut Fungsi Tahun 2016 (berdasarkan SK
Menteri LHK Nomor : SK.314-MenLHK/Setjen/Pla.2/4/2016). .43
Tabel 4.5 Penggunaan Lahan di Kabupaten Siak Tahun 2016.....................44
Tabel 4.6 Kependudukan di Kabupaten Siak Tahun 2017.............................45
Tabel 4.7 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Usia di Kabupaten Siak
Tahun 2017...................................................................................................47
Tabel 4.8 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kecamatan
Tualang Tahun 2017.................................................................................52
Tabel 4.9 Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Kecamatan Tualang...........54
Tabel 4.10 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kecamatan Kandis
Tahun 2017...................................................................................................59
Tabel 4.11 Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Kecamatan Tualang dan
Kecamatan Kandis.....................................................................................60
Tabel 5.1 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2014-2018.....63
Tabel 5.2 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2014.................67
Tabel 5.3 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2015.................68
Tabel 5.4 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2016.................68

LAPORAN AKHIR 6
Tabel 5.5 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2017.................69
Tabel 5.6 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2018.................70
Tabel 5.7 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2014-2018........71
Tabel 5.8 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
.........................Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2014
..........................................................................................................................75
Tabel 5.9 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2015....................76
Tabel 5.10 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2016....................76
Tabel 5.11 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2017....................77
Tabel 5.12 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis
Tahun 2018...................................................................................................78
Tabel 5.13 Masalah Piutang PBB-P2 Desa Perawang Barat Tahun 2018...80
Tabel 5.14 Kualitas Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2014-2018.....86
Tabel 5.15 Kualitas Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2014-2018........89

LAPORAN AKHIR 7
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tata Cara Penagihan Dan Pembayaran PBB.................................24


Gambar 3.1 Skema Tahapan Validasi Data Piutang PBB P2............................28
Gambar 4.1 Peta Administrasi Kabupaten Siak....................................................37
Gambar 4.2 Diagram Jumlah Penduduk Menurut Kecamatan di
Kabupaten Siak Tahun 2017 (Jiwa)...................................................46
Gambar 4.3 Piramida Penduduk Kabupaten Siak Tahun 2017 (Jiwa)..........48
Gambar 4.4 Peta Administrasi Kecamatan Tualang...........................................50
Gambar 4.5 Peta Administrasi Kecamatan Kandis..............................................57
Gambar 5.1 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Potensial Kecamatan Tualang
Tahun 2014-2018....................................................................................65
Gambar 5.2 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Tidak Potensial Kecamatan
Tualang Tahun 2014-2018...................................................................66
Gambar 5.3 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Potensial Kecamatan Kandis
Tahun 2014-2018....................................................................................73
Gambar 5.4 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Tidak Potensial Kecamatan
Kandis Tahun 2014-2018.....................................................................74
Gambar 5.5 Peta Blok PBB-P2 Desa Pinang Sebatang......................................83
Gambar 5.6 Peta Citra Blok PBB-P2 Desa Pinang Sebatang...........................84
Gambar 5.7 Peta Grafik Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Tualang
Tahun 2014-2018....................................................................................88
Gambar 5.8 Peta Grafik Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Kandis Tahun
2014-2018..................................................................................................91

LAPORAN AKHIR 8
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Validasi diartikan sebagai suatu tindakan pembuktian dengan cara


yang sesuai bahwa tiap bahan, proses, prosedur, kegiatan, sistem,
perlengkapan atau mekanisme yang digunakan dalam produksi dan
pengawasan akan senantiasa mencapai hasil yang diinginkan.Dari definisi-
definisi tersebut tersebut di atas membawa pengertian, bahwa :

 Validasi adalah suatu tindakan pembuktian, artinya validasi merupakan


suatu pekerjaan “dokumentasi”.
 Tata cara atau metode pembuktian tersebut harus dengan “cara yang
sesuai”, artinya proses pembuktian tersebut ada tata cara atau
metodenya, sesuai dengan prosedur yang tercantum.
 “Obyek” pembuktian adalah tiap-tiap bahan, proses, prosedur,
kegiatan, sistem, perlengkapan atau mekanisme yang digunakan dalam
produksi dan pengawasan mutu (ruang lingkup).
 Sasaran/target dari pelaksanaan validasi ini adalah bahwa seluruh
obyek pengujian tersebut akan senantiasa mencapai hasil yang
diinginkan secara terus menerus (konsisten).

Validasi dalam hal ini adalah pembuktian tentang piutang. Piutang


dianggap sebagai aset perusahaan meskipun belum diterima langsung,
sehingga termasuk ke dalam aktiva atau harta lancar. Pemberian piutang
kepada pihak lain perlu untuk dilakukan dengan keterangan yang jelas dan

LAPORAN AKHIR 1
rinci, terutama mengenai syarat dan waktu jatuh tempo. Hal ini untuk
memudahkan penagihan piutang nantinya dan menghitung berapa jumlah
piutang yang harus diterima.

Piutang memang bisa dibilang hal yang menguntungkan sekaligus


riskan, karena di satu sisi bisa menjadi pemasukan namun di sisi lain bisa
juga menjadi masalah. Jadi perlu untuk mempertimbangkan faktor-faktor
seperti kredibilitas peminjam, kondisi usaha atau bisnis peminjam, dan lain
sebagainya sebelum memberikan piutang. Dan yang terpenting, jangan
sampai pemberian piutang justru akan menghambat produksi dan
operasional yang akhirnya merugikan bisnis kita sendiri.

Pelaksanaan Validasi data piutang sangatlah penting karena selama


ini tidak adanya kepastian terhadap data piutang yang ada selama ini.
Keadaan ini akan berdampak, antara lain :

1. Pertumbuhan Data piutang cenderung meningkat,

2. Jumlah wajib pajak yang membayar cendrung sama dari tahun ketahun,

3. Data Piutang tidak valid,

4. Masyarakat komplain terhadap pelunasan pajak yang telah mereka


lakukan, ternyata masih memiliki tunggakan.

5. Sulitnya Penatausahaan piutang karna belum dipilahnya piutang


berdasarkan jenis dan tahun tunggakan (Piutang lancar, Tidak lancar,
Macet dll).

6. Terbatasnya Sumber Daya Manusia pengelola Pajak Bumi dan


Bangunan khususnya Piutang PBB P2

7. Luasan geografis wilayah Kabupaten Siak.

LAPORAN AKHIR 2
Mengingat kondisi di atas, maka perlu dilakukan kegiatan
Konsultansi validasi Data Piutang Pajak Bumi dan Bangunan .

1.2 Dasar Hukum

Kegiatan Validasi data piutang pajak tersebut di atas dilaksanakan


dengan mengacu pada:

- Undang Undang No 22 Tahun 1999, tentang Pemerintahan Daerah


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999, No 60, tambahan
lembaran Negara Nomor 3839)
- Undang-Undang Nomor 53 Tahun 1999 tentang Pembentukan
Kabupaten Pelalawan, Kabupaten Rokan Hulu, Kabupaten Rokan Hilir,
Kabupaten Siak, Kabupaten Karimun, Kabupaten Natuna, Kabupaten
Kuantan Singingi dan Kota Batam (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 1999 Nomor 181, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3902), sebagaimana telah diubah dengan
Undang- Undang Nomor 34 Tahun 2008 tentang Perubahan Ketiga
Atas Undang-Undang Nomor 53 Tahun 1999 tentang Pembentukan
Kabupaten Pelalawan, Kabupaten Rokan Hulu, Kabupaten Rokan Hilir,
Kabupaten Siak, Kabupaten Karimun, Kabupaten Natuna, Kabupaten
Kuantan Singingi, dan Kota Batam (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2008 Nomor 107, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4880);
- Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan
Tata Cara Perpajakan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
1983 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 3262) sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-
Undang Nomor 16 Tahun 2000 tentang Perubahan atas Undang-

LAPORAN AKHIR 3
Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata
Cara Perpajakan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000
Nomor 59 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3565);
- Undang-Undang No 25 tahun 1999, tentang perimbangan keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia tahun 1999 Nomor 72, Tambahan Lembaran Negara Nomor
3848)
- Undang-undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan
Restribusi Daerah;
- Peraturan Daerah Kabupaten Siak Nomor 1 Tahun 2012 tentang Pajak
Bumi dan Bangunan Perdesanaan dan Perkotaan.
- Rekomendasi Badan Pemeriksa Keuangan RI perwakilan Riau
Kepulauan Riau terhadap laporan Piutang Kabupaten Siak yang
diserahkan oleh Pemerintah Pusat melalui KPP Pratama Pangkalan
Kerinci.
- Tindak lanjut rencana aksi KPK RI terhadap Tunggakan Pajak PBB P2 di
Kabupaten Siak

1.3 Maksud dan Tujuan Kegiatan

Kegiatan ini memiliki maksud untuk Mendapatkan data Real


Piutang PBB P2 yang dilimpahkan ke Pemerintah Kabupaten Siak serta
memberikan data masukan yang Valid dan logis bagi Pemerintah Daerah
Kabupaten Siak khususnya Badan Keuangan Daerah dalam upaya
penyelesaian Piutang yang selama ini masih sulit untuk diselesaikan.

Dengan demikian diharapkan akan dapat tercipta tujuan dari


Validasi Piutang yakni adanya kepastian terhadap status Piutang, status

LAPORAN AKHIR 4
pelunasan, objek dan subjek pajak yang selama ini dianggap belum lunas,
sedangkan wajib pajak memiliki bukti penyetoran kepada Petugas
maupun ke bank yang ditunjuk. Dengan telah Validnya data Piutang akan
mempermudah petugas penagihan pajak melakukan upaya yang
maksimal dalam rangka peningkatan penerimaan dari piutang selama ini.

1.4 Sasaran

Sasaran dari kegiatan ini adalah tersusunnya informasi piutang


Pajak Bumi dan Bangunan (PBB-P2) Kabupaten Siak Khususnya
Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis, realiable, valid dan akurat
serta dapat dipertanggung jawabkan sebagai dasar pengambilan
keputusan terkait pengurangan piutang PBB P2 Kabupaten Siak guna
optimalnya penerimaan dari Piutang Pajak.

1.5 Lokasi Kegiatan

Pekerjaan Jasa Konsultasi Jasa Validasi Jasa Piutang Pajak Bumi dan
Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB-2) Kecamatan Tualang dan
Kecamatan Kandis, Kabupaten Siak.

1.6 Jadwal Pelaksanaan

Jadwal pelaksanaan kegiatan Jasa Konsultasi Jasa Validasi Jasa


Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB-2)
Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis, Kabupaten Siak ini adalah 90
(Sembilan Puluh) Hari Kalender terhitung sejak dikeluarkannya Surat
Perintah Mulai Kerja (SPMK).

LAPORAN AKHIR 5
1.7 Pembiayaan

Biaya kegiatan Validasi data Piutang di Kecamatan tualang dan


Kecamatan Kandis Kabupaten Siak Tahun Anggaran 2019 ini bersumber
dari dana Anggaran Pendapatan dan Biaya Daerah Kabupaten Siak Tahun
anggaran 2019 dengan nilai pagu anggaran sebesar Rp. 222.200.000.-
(Dua ratus dua puluh dua juta dua ratus ribu rupiah).

1.8 Output

Output kegiatan ini adalah tersusunnya informasi piutang Pajak


Bumi dan Bangunan (PBB-P2) Kabupaten Siak Khususnya Kecamatan
Tualang dan Kecamatan Kandis, realiable, valid dan akurat serta dapat
dipertanggung jawabkan sebagai dasar pengambilan keputusan terkait
pengurangan piutang PBB P2 Kabupaten Siak guna optimalnya
penerimaan dari Piutang Pajak.
1. Laporan Pendahuluan
Laporan pendahuluan harus diserahkan pada minggu ke-2
(dua) bulan I, sejak Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK)
ditandatangani, sebanyak 3 (tiga) set. Laporan ini memuat tentang:
 Pemahaman konsultan terhadap Kerangka Acuan Kerja
(KAK).
 Gambaran umum lokasi studi dan data eksisting,
 Metodologi kerja yang digunakan,
 Rencana kerja survey pendahuluan
 Hasil survey pendahuluan berupa bahasan fakta kondisi fisik
dan situasi lingkungan di kawasan perencanaan
 Rencana kerja survey lapangan
 Organisasi kerja lapangan

LAPORAN AKHIR 6
 Form-form survey lapangan yang akan digunakan
 Foto atau video dokumentasi servey pendahuluan

2. Laporan Akhir

Laporan akhir merupakan yang utama mencukupi dokumen


dan album peta ArcGIs serta Softcopy dalam format digital ArGIs
dan JPEG yang disusun dan telah disempurnakan selengkap
mungkin dengan berpedoman kepada hasil presentasi dan diskusi,
dimana ketentuan penyempurnaannnya telah ditunjukkan ke dalam
berita acara terdahulu yang harus menjadi ketentuan dalam laporan
akhir rencana ini. Laporan ini diserahkan pada minggu ke-4 (empat)
bulan ke 3 setelah ditandatangani kontrak, sebanyak 3 set.
1. Laporan dibuat dalam bentuk hardcopy dan softcopy (CD)
2. Ukuran Kertas :
 Laporan Pendahuluan berukuran A4, jumlah 3 (tiga) buku
 Laporan Antara berukuran A4, jumlah 3 (tiga) buku
 Pada laporan AKHIR, judul buku tertulis Laporan HASIL
PENDATAAN, berukuran A4/A3, jumlah 3 (tiga) buku.
 DVD Laporan secara menyeluruh sebanyak 5 (lima) keping.
 Album Peta hasil Pendataan Bangunan Ukuran A1 sebanyak
2 (dua) album.

LAPORAN AKHIR 7
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pajak

2.1.1 Pengertian Pajak

Menurut penjelasan Prof.Dr. Rocmat Soemitro ,SH , pajak adalah


iuran rakyat kepada kas negara berdasarkan undang- undang (yang dapat
di paksakan dengan tidak mendapat jasa imbal (kontra prestasi) yang
langsung dapat di tunjukkan dan di gunakan untuk pembayaran
pengeluaran umum.

2.1.2 Fungsi Pajak

Ada dua fungsi pajak yaitu :

1. Fungsi Budgetair
Pajak sebagai sumber dana bagi pemerintah untuk membiayai
pengeluaran-pengeluarannya.
2. Fungsi Mengatur
Pajak sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan
kebijaksanaan pemerintah dalam bidang sosial ekonomi.
Contoh : pajak yang tinggi di kenakan terhadap minuman keras
untuk mengurangi konsumsi minuman keras, pajak yang tinggi
untuk mengurangi gaya hidup konsumtif 5.
2.1.3 Syarat Pemungutan Pajak

Adapun syarat-syarat pemungutan pajak adalah sebagai berikut :

1. Pemungutan pajak harus adil ( syarat keadilan)


Sesuai dengan tujuan hukum yakni mencapai keadilan, undang-
undang dan pelaksanaan pemungutan harus adil. Adil dalam
perundangan-undangan diantaranya menegakan pajak secara
umum dan merata, serta disesuaikan dengan kemampuan
masing-masing. Sedang adil dalam pelaksanaannya yakni dengan
memberikan hak bagi wajib pajak untuk mengajukan keberatan,
penundaan dalam pembayaran dan mengajukan banding kepada
Majelis Pertimbangan Pajak.
2. Pemungutan harus berdasarkan undang-undang ( syarat yuridis)
Di indonesia pajak di atur dalam UUD 1945 pasal 23 ayat 2. Hal
ini memberikan jaminan hukum untuk menyatakan keadilan baik
bagi negara maupun warganya.
3. Tidak mengganggu perekonomian ( syarat ekonomis)
Pemungutan tidak boleh mengganggu kelancaran kegiatan
produksi maupun perdagangan sehingga menimbulkan kelesuan
perekonomian masyarakat.
4. Pemungutan pajak harus efisien (syarat finansiil)
Sesuai dengan fungsi budgetair, biaya pemungutan pajak harus
ditekan sehingga lebih rendah dari hasil pemungutannya.
5. Sistem pemungutan pajak harus sederhana
Sistem pemungutan yang sederhana akan memudahkan dan
mendorong masyarakat dalam memenuhi kewajiban
perpajakannya.
2.1.4 Kedudukan Hukum Pajak

Menurut Prof. Dr. Rochmat soemitro, SH dalam buku perpajakan ,


hukum pajak mempunyai kedudukan diantara hukum-hukum sebagai
berikut :

a. Hukum perdata, mengatur hubungan antara satu individu


dengan individu yang lainnya
b. Hukum publik, mengatur hubungan antara pemerintah dengan
rakyatnya. Hukum ini dapat dirincikan lagi sebagai berikut :
1) Hukum Tata Negara
2) Hukum Tata Usaha ( Hukum Administratif)
3) Hukum Pajak

4) Hukum Pidana

Dengan demikian kedudukan hukum pajak merupakan bagian dari


hukum publik.

2.1.5 Tata Cara Pemungutan

Pemungutan pajak dapat dilakukan berdasarkan 3 stelsel, yaitu :


a. Stelsel Nyata (riel stelsel)
Pengenaan pajak didasarkan pada obyek (penghasilan yang
nyata), sehingga pemungutannya baru dapat dilakukan akhir
tahun pajak yakni setelaha penghasilan yang sesungguhnya di
ketahui. Stlesel nyata mempunyai kelebihan dan kekurangan.
Kebaikannya adalah pajak yang dikenakan lebih realistis,
sedangkan kelemahannya adalah pajak baru dapat dikenakan
pada akhir periode (setelah penghasilan riil di ketahui).
b. Stelsel Anggapan (fictief stelsel)
Pengenaan pajak di dasarkan pada suatu anggapan yang di atur
oleh undang-undang. Misalnya, penghasilan suatu tahun
dianggap sama dengan tahun sebelumnya, sehingga pada awal
tahun pajak sudah dapat di tetapkan besarnya pajak yang
terutang untuk tahun pajak berjalan, tanpa harus menunggu
akhir tahun. Kelemahannya adalah pajak tidak berdasarkan pada
keadaan yang sesungguhnya.
c. Stelsel Campuran
Stelsel ini merupakan kombinasi antara stelsel nyata dan stelsel
anggapan. Pada awal tahun, besar pajak dihitung berdasarkan
suatu anggapan kemudian pada akhir tahun besar pajak
disesuaikan dengan keadaan yang sebenarnya. Bila besarnya
pajak menurut kenyataan lebih besar dari pada pajak menurut
anggapan, maka wajib pajak harus menambah, sebaliknya jika
lebih kecil dapat diminta kembali.

2.1.6 Sistem Pemungutan Pajak

Sistem pemungutan pajak dapat dilakukan dengan beberapa


tahapan yakni sebagai berikut :

a. Official Assesment System

Adalah suatu sistem pemungutan yang memberikan wewenang


kepada pemerintah (fiskus) untuk menentukan pajak yang
terutang oleh wajib pajak.

Ciri-cirinya :
1) Wewenang untuk menentukan besarnya pajak terutang ada
pada fiskus.
2) Wajib pajak bersifat pasif.

3) Utang pajak timbul setelah di keluarkan surat ketetapan


pajak oleh fiskus.

b. Self Assesment System


Adalah sistem pemungutan pajak yang memberikan wewenang
pada wajib pajak untuk menentukan sendiri besarnya pajak yang
terutang.
Ciri-cirinya :
1) Wewenang untuk menentukan besarnya pajak terutang ada
pada wajib pajak sendiri.
2) Wajib pajak aktif, mulai dari menghitung, menyetor dan
melaporkan sendiri pajak terutang.

3) Fiskus tidak ikut campur dan hanya mengawasi.

c. With Holding System


Adalah suatu sistem pemungutan pajak yang memberikan
wewenang pada pihak ketiga ( bukan fiskus dan bukan wajib
pajak yang bersangkutan ) untuk menentukan besarnya pajak
yang terutang oleh wajib pajak.
Ciri-cirinya: Wewenang menentukan besar pajak yang terutang
ada pada pihak ketiga, pihak selain fiskus dan wajib pajak9.

2.1.7 Jenis Pajak

Berdasarkan lembaga pemungutannya di indonesia dapat di


golonkan menjadi 2 yaitu pajak pusat dan pajak daerah.
a. Pajak Pusat

Adalah pajak-pajak yang di kelola oleh pemerintah pusat. Segala


pengadministrasian yang berkaitan dengan pajak pusat
dilaksanakan di kantor pelayanan pajak (KPP) atau kantor
pelayanan penyuluhan dan konsultasi perpajakan (KP2KP), kantor
wilayah direktorat jendral pajak dan di kantor pusat yang di
kelola direktorat jendral pajak.

Adapun pajak pusat yang di kelola direktorat jendral pajak


meliputi pajak penghasilan (PPH), pajak pertambahan nilai (PPN),
pajak penjualan atas barang mewah (PPNBM), bea materi dan
PBB untuk perkebunan , perhutanan, dan pertambangan.
b. Pajak Daerah

Adalah pajak yang dikelola oleh pemerintah daerah baik di


tingkat provinsi maupun kabupaten/kota. Pengadministrasian
yang berhubungan dengan pajak daerah dilaksankan di kantor
dinas pendapat daerah atau kantor pajak daerah atau sejenisnya
yang dibawahi oleh pemerintah daerah setempat.

Menurut Undang-Undang No. 28 Tahun 2009 Pasal 2 ayat (1)


tentang pajak daerah dan retribusi daerah, pajak-pajak yang
dipungut pemerintah daerah baik provinsi maupun
kabupaten/kota adalah sebagai berikut :
1) Pajak provinsi meliputi :
 Pajak Kendaraan Bermotor
 Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor
 Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
 Pajak Air Perumahan
 Pajak Rokok
2) Pajak kabupaten atau kota meliputi :
 Pajak Hotel
 Pajak Restoran
 Pajak Hiburan
 Pajak Reklame
 Pajak Penerangan Jalan
 Pajak Bukan Mineral dan Batuan
 Pajak Parkir
 Pajak Air Tanah
 Pajak Sarang Burung Walet
 Pajak Bumi Dan Bangunan Pedesaan Dan Perkotaan
 Bea Perolehan Hak Atas Tanah Dan/Atau Bangunan

2.1.8 Hambatan Pemungutan Pajak.

Hambatan terhadap pemungutan pajak dapat dikelompokkan


menjadi :

a. Perlawanan pasif, masyarakat enggan (pasif) membayar pajak,


yang dapat disebabkan antara lain:
1) Perkembangan intelektual dan moral masyarakat
2) Sistem perpajakan yang (mungkin) sulit dipahami masyarakat
3) Sistem kontrol tidak dapat dilakukan atau dilaksanakan
dengan baik dan
b. Perlawanan aktif, Perlawanan aktif meliputi semua usaha dan
perbuatan yang secara langsung ditujukan kepada fiskus dengan
tujuan untuk menghindari pajak. Bentuknya antara lain:
1) Tax Avoidance, usaha meringankan beban pajak dengan tidak
melanggar undang-undang
2) Tax Evasion, usaha meringankan beban pajak, dengan cara
melanggar undang-undang (menggelapkan pajak). Menurut
Nin Yasmine Lisasih dalam artikel all about law
mengemukakan kendala dalam pemungutan pajak secara
umum baik pajak pusat maupun pajak daerah, seringkali
terdapat kendala yang melemahkan dalam pemungutan pajak.
c. Kendala-kendala tersebut antara lain:
1) Berbagai peraturan pelaksanaan undang-undang yang sering
kali tidak konsisten dengan undang-undangnya apabila
peraturan pelaksanaan yang dijadikan dasar dalam
melaksanakan aturan hukum pajak tidak konsisten dengan
undang-undang tentu akan mengakibatkan kendala yang fatal
dalam pemungutan pajak.
2) Kurangnya pembinaan antara pajak daerah dengan pajak
nasional, pembinaan pajak daerah harus dilakukan secara
terpadu dengan pajak nasional. Pembinaan harus dilakukan
secara terus menerus terutama mengenai objek dantarif
pajaknya supaya antara pajak pusat dan pajak daerah saling
melengkapi.
3) Database yang masih jauh dari standar internasional, database
sangat menentukan untuk menguji kebenaran pembayaran
pajak dengan sistem selfassasment. Persepsi masyarakat,
bahwa banyak dana yang dikumpulkan oleh pemerintah
digunakan secara boros atau korup, juga menimbulkan
kendala untuk meningkatkan kepatuhan wajib pajak.
4) Lemahnya penegakan hukum (law enforcement) terhadap
kepatuhan membayar pajak bagi penyelenggara negara, Law
enforcement merupakan pelaksanaan hukum oleh penjabat
yang berwenang dibidang hukum pelaksanaan hukum
dilingkungan birokrasi khususnya badan pemerintahan di
bidang perpajakan dalam melakukan pemeriksaan terhadap
penyelenggara nergara ternyata belum ada gebrakannya.
Seharusnya bila dilakukan tentu membantu dalam
mewujudkan good governance dalam bentuk pemerintah
yang bersih.
5) Kurangnya atau tidak adanya kesadaran masyarakat,
pemungutan pajak dituntut kesadaran warga negara untuk
memenuhi kewajiban kenegaraan. Kurangnya atau tidak
adanya kesadaran masyarakat sebagai wajib pajak untuk
membayar pajak ke negara mengakibatkan timbulnya
perlawanan atau terhadap pajak merupakan kendala dalam
pemungutan pajak sehingga mengakibatkan berkurangnya
penerimaan kas negara.
2.2 Pajak Bumi dan Bangunan

2.2.1 Pengertian Pajak Bumi dan Banguan (PBB)

Berdasarkan Undang-undang No. 28 tahun 2009 tentang pajak


daerah dan retribusi daerah yang baru, bahwa selama ini PBB merupakan
pajak pusat, namun hampir seluruh penerimaannya diserahkan kepada
daerah. Pengertian Pajak Bumi dan Bangunan menurut Undang-undang
PBB adalah iuran yang dikenakan terhadap pemilik, pemegang kekuasaan,
penyewa dan yang memperoleh manfaat dari bumi dan atau bangunan.
Pengertian bumi disini adalah termasuk permukaan bumi dan tubuh bumi
yang ada dibawahnya. Bangunan adalah konstruksi teknik yang ditanam
atau diletakkan secara tetap pada tanah dan atau perairan dan digunakan
sebagai tempat tinggal atau tempat berusaha.

2.2.2 Maksud Dan Tujuan Pajak Bumi Bangunan (PBB)

Yang dijadikan alasan untuk dipungut pajak bumi dan bangunan


(PBB) adalah :

a. Dasar falsafah yang digunakan dalam berbagai undang-undang


yang berasal dari zaman kolonial adalah tidak sesuai dengan
pancasila.
b. Berbagai undang-undang mengenakan pajak atas harta tak gerak
sehingga membingungkan masyarakat.
c. Undang-undang yang berasal dari zaman kolonial sukar
dimengerti oleh rakyat.
d. Undang-undang yang berasal dari zaman penjajahan masih
tertulis dalam bahasa belanda dan perubahan tertulis dalam
bahasa indonesia, sehingga merupakan bahasa gado-gado
sedangkan terjemahan resmi tidak ada.
e. Undang-undang zaman kolonial tidak lagi sesuai dengan aspirasi
dan kepribadian bangsa indonesia.
f. Undang-undang lama tidak lagi sesuai dengan pertumbuhan
ekonomi di indonesia.
g. Undang-undang yang lama tidak lagi sesuai dengan
pertumbuhan ekonomi di indonesia.

Yang menjadi tujuan PBB adalah :

a. Menyederhanakan peraturan perundang-undangan pajak


sehingga mudah di mengerti oleh rakyat.
b. Memberikan dasar hukum yang kuat pada pungutan pajak atas
harta tak gerak dan sekalian menyerasikan pajak atas harta tak
bergerak di semua daerah dan menghilangkan simpang-siur.
c. Memberikan kepastian hukum kepada masyarakat, sehingga
rakyat tahu sejauh mana hak dan kewajibannya.
d. Menghilangkan pajak ganda yang terjadi sebagai akibat berbagai
undang-undang pajak yang sifatnya sama.
e. Memberikan penghasilan kepada daerah yang sangat
diperlakukan untuk menegakkan otonomi daerah dan untuk
membangun daerah.
f. Menanmbah penghasilan untuk daerah.

2.2.3 Subjek Pajak Bumi Dan Bangunan (PBB)

Subjek pajak adalah orang atau badan yang secara nyata


mempunyai suatu hak atas bumi dan atau memperoleh atas bangunan.
Dengan demikian tanda pembayaran/ pelunasan pajak bukan merupakan
bukti pemilikan hak:

a. Subjek pajak yang dikenakan kewajiban membayar pajak menjadi


wajib pajak.
b. Dalam hal atas suatu objek pajak belum jelas diketahui wajib
pajaknya, Direktur Jendral Pajak dapat menetapkan subjek pajak
sebagai wajib pajak.
c. Subjek pajak yang ditetapkan oleh Dirjen Pajak dapat
memberikan keterangan secara tertulis kepada Direktur Jendral
Pajak bahwa ia bukan wajib pajak terhadap objek pajak yang
dimaksud.
d. Bila keterangan yang diajukan oleh wajib pajak kepada Dirjen
Pajak disetujui, maka Dirjen Pajak membatalkan penetapan
sebagai wajib pajak dalam jangka waktu satu bulan sejak
diterimanya surat keterangan dimaksud.
e. Bila keterangan yang diajukan itu tidak disetujui, maka Direktur
Jendral Pajak mengeluarkan surat keputusan penolakan dengan
disertai alasan- alasannya.
f. Apabila setelah jangka waktu satu bulan sejak tanggal terimanya
keterangan, Dirjen Pajak tidak memberikan keputusan, maka
keterangan yang diajukan itu dianggap disetujui.

2.2.4 Objek Pajak dan Objek Tidak Kena Pajak Bumi dan Bangunan
(PBB)

Objek pajak adalah Bumi dan Bangunan Perdesaan dan perkotaan


adalah Bumi dan/ Bangunan yang dimiliki, dikuasai, dan/ digunakan untuk
kegiatan usaha perkebunan, perhutanan dan pertambangan. Objek pajak
yang tidak dikenakan PBB Perdesaan dan Perkotaan adalah objek pajak
yang menurut (Undang-undang nomor 28 tahun 2009 Pasal 77), sebagai
berikut:

a. Digunakan oleh Pemerintah dan Daerah untuk penyelenggaraan


pemerintah.
b. Digunakan semata-mata untuk melayani kepentingan umum di
bidang ibadah, social, kesehatan, pendidikan dan kebudayaan
nasionala yang tidak dimaksudkan untuk memperoleh
keuntungan.
c. Digunakan untuk kuburan, peninggalan purbakala, atau yang
sejenis dengan itu.
d. Merupakan hutang lindung, hutan suaka alam, hutan wisata,
taman nasional, tanah penggembalaan yang dikuasai oleh desa,
dan tanah negara yang belum dibebani suatu hak.
e. Digunakan oleh perwakilan diplomatic dan konsulat berdasarkan
asas perlakuan timbal balik.
f. Digunakan oleh badan atau perwakilan lembaga internasional
yang di tetapkan dengan Peraturan Menteri Keuangan.

2.2.5 Tarif Pajak Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Tarif PBB perdesaan dan perkotaan ditetapkan dengan peraturan


daerah dalam pasal 80 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 sebagai
berikut:

a. Untuk NJOP sampai dengan Rp.1.000.000.000,00 (satu milyar


rupiah) ditetapkan sebesar 0,1 % (nol koma satu persen) per
tahun.
b. Untuk NJOP diatas Rp.1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah)
ditetapkan sebesar 0,2 % (nol koma dua persen) per tahun.
Dalam hal pemanfaatan bumi dan/atau bangunan dapat
menimbulkan gangguan terhadap lingkungan, maka dikenakan
tambahan tarif sebesar 50% (lima puluh persen) dari tarif PBB,
sehingga menjadi sebagai berikut:

1) Untuk NJOP sampai dengan Rp.1.000.000.000,00 (satu milyar


rupiah) ditetapkan sebesar 0,15 % (nol koma lima belas
persen) per tahun.
2) Untuk NJOP diatas Rp.1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah)
ditetapkan sebesar 0,3 % (nol koma tiga persen) per tahun.

2.2.6 Nilai Jual Objek Pajak (NJOP)

Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) adalah harga rata-rata yang diperoleh
dari transaksi jual-beli yang terjadi secara wajar, bilamana tidak terdapat
transaksi jual beli, NJOP ditentukan melalui perbandingan harga dengan
objek lain yang sejenis, atau nilai perolehan baru, atau NJOP pengganti.

2.2.7 Nilai Jual Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NJOPTKP)

Besar nilai jual objek pajak tidak kena pajak ditetapkan paling
rendah sebesar Rp.10.000.000 (sepuluh juta rupiah) untuk setiap Wajib
pajak. Nilai NJOPTKP ini ditetapkan dengan peraturan daerah (Pasal 77
Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009) .

2.2.8 Tata Cara Pembayaran dan Penagihan Pajak

Menurut Mardiasmo dalam buku “Perpajakan” menjelaskan tata


cara pemmbayaran dan penagihan pajak terdapat 8 cara yaitu sebagai
berikut15:
a. Pajak yang terutang berdasarkan SPPT harus dilunasi selambat-
lambatnya 6 (enam) bulan sejak tanggal diterimanya SPPT oleh
wajib pajak.
b. Pajak yang terutang berdasarkan SKP harus dilunasi selambat-
lambatnya 1 (satu) bulan sejak tanggal di terimanya SKP oleh
wajib pajak.
c. Pajak yang terutang yang Pada saat jatuh tempo pembayaran
tidak dibayar atau kurang bayar, dikenakan dendan administrasi
sebesar 2% (dua persen) sebulan, yang dihitung dari jatuh tempo
sampai dengan hari pembayaran untuk jangka waktu paling lama
24 (dua puluh empat) bulan, bagian dari bulan dihitung penuh
1(satu) bulan.
d. Denda administrasi yang ditambah dengan utang pajak yang
belum atau kurang dibayar ditagih dengan STP yang harus
dilunasi selambat-lambatnya 1 (satu) bulan sejak tanggal
diterimanya STP tersebut.
e. Pajak yang terutang dapat dibayar di Bank, Kantor Pos dan Giro
dan tempat lain yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan.
f. Tata cara pembayaran dan penagihan pajak diatur oleh Menteri
Keuangan.
g. SPPT, SKP,STP merupakan dasar penagihan pajak.
h. Jumlah pajak erutang berdasarkan STP yang tidak dibayarkan
pada waktunya dapat ditagih dengan Surat Paksa.
Gambar 2.1 Tata Cara Penagihan Dan Pembayaran PBB
Sumber : Mardiasmo, 2011

2.2.9 Peralihan Pengelolaan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Pengalihan pengelolaan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan


Bangunan (BPHTB) dan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) dari Pemerintah Pusat kepada Pemerintah Daerah
merupakan suatu bentuk tindak lanjut kebijakan otonomi daerah dan
desentralisasi fiskal. Bentuk kebijakan tersebut dituangkan ke dalam
Undang-undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah. Hal ini adalah titik balik dalam pengelolaan Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, dan pengelolaan Pajak Bumi dan
Bangunan sektor Perdesaan dan Perkotaan. Dengan pengalihan ini maka
kegiatan proses pendataan, penilaian, penetapan, pengadministrasian,
pemungutan/penagihan dan pelayanan PBB- P2 akan diselenggarakan
oleh Pemerintah Daerah (kabupaten/Kota).Tujuan Pengalihan pengelolaan
PBB-P2 menjadi pajak daerah sesuai dengan Undang-Undang Pajak
Daerah dam Retribusi Daerah yaitu :

a. Meningkatkan akuntabilitas penyelenggaraan otonomi daerah


b. Memberikan peluang baru kepada daerah untuk mengenakan
pungutan baru (menambah jenis pajak daerah dan retribusi
daerah)
c. Memberikan kewenangan yang lebih besar dalam perpajakan
dan retribusi dengan memperluas basis pajak daerah;
(4)memberikan kewenangan kepada daerah dalam penetapan
tarif pajak daerah.
d. Menyerahkan fungsi pajak sebagai instrument penganggaran
dan peraturan pada daerah. Kemudian agar terciptanya
kelancaran dalam pengelolaan PBB-P2, pemerintah
kabupaten/kota harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1) Kebijakan NJOP agar memperhatikan konsistensi,
kesinambungan dan keseimbangan antar wilayah.
2) Kebijakan tarif PBB, agar tidak menimbulkan gejolak di
masyarakat.
3) Menjaga kualitas pelayanan kepada Wajib Pajak.
4) Akurasi data subjek dan objek pajak dalam SPPT tetap
terjaga.

2.2.10 Sanksi Pidana

Menurut penjelasan Waluyo, sanksi pidana diatur sebagai berikut :

a. Barang siapa karena kealpaannya :


1) Tidak mengembalikan/menyampaikan Surat Pemberitahuan
Objek Pajak kepada Direktorat Jenderal Pajak;
2) Menyampaikan Surat Pemberitahuan Objek Pajak tetapi isinya
tidak benar atau tidak lengkap dan/atau melampirkan
keterangan yang tidak benar.Sehingga menimbulkan kerugian
pada Negara, dipidana dengan pidana kurungan selama 6
bulan atau denda setinggi-tingginya sebesar 2 kali lipat yang
terutang.
b. Barang siapa dengan sengaja :
1) Tidak mengembalikan/menyampaikan Surat Pemberitahuan
Objek Pajak kepada Direktorat Jenderal Pajak;
2) Menyampaikan Surat Pemberitahuan Objek Pajak, tetapi isinya
tidak benar atau tidak lengkap dan/atau melampirkan
keterangan yang tidak benar;
3) Memperlihatkan surat palsu atau dipalsukan atau dokumen
lain yang palsu atau dipalsukan seolah-olah benar;
4) Tidak memperlihatkan atau tidak meminjamkan surat atau
dokumen lainnya;
5) Tidak menunjukkan data atau tidak menyampaikan keterangan
yang diperlukan.Sehingga menimbulkan karugian pada
negara, dipidana dengan pidana penjara selama 2 tahun atau
denda setinggi-tingginya sebesar 5 kali pajak yang terutang.

c. Terhadap kategori bukan Wajib Pajak yang bersangkutan yang


melakukan tindakan sebagaimana dimaksud pada angka 2 dan 3
huruf d dan e, dipidana dengan pidana kurungan selama 1 tahun
atau denda setinggi-tingginya Rp.2.000.000,00 (dua juta rupiah).
BAB 3 METODOLOGI PELAKSANAAN
PEKERJAAN

3.1 METODOLOGI PEKERJAAN

Kegiatan Validasi data piutang pajak Bumi dan bangunan ini


bertujuan untuk memberikan informasi kepada Pemerintah Daerah
Kabupaten Siak khususnya Badan Keuangan Daerah terkait data
Piutang yang mungkin masih dapat ditagih, atau dihapuskan sesuai
peraturan perpajakan yang berlaku. Pemberian informasi kepada
pemerintah daerah Kabupaten Siak tentang piutang yang masih dapat
ditagih melibatkan pegawai piutang perkelurahan.

3.1.1 Tahap Persiapan

Adapun tahapan persiapan dalam melakukan kegiatan Validasi


Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB P2) di
Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis adalah sebagai berikut :

1. Menyiapkan tabel data pilah Piutang Pajak Bumi dan Bangunan


Pedesaan dan Perkotaan (PBB P2) Kecamatan Tualang dan
Kecamatan Kandis, dengan rincian sebagai berikut :

a. Batasan-batasan dalam pembuatan tabel piutang

 Tabel piutang ketetapan Buku IV dan V (ketetapan diatas 2


juta rupiah)
 Tabel piutang buku i, II, III (ketetapan dibawah 2 juta rupiah)

b. Bahan-bahan yang Diperlukan :

 Basis data piutang PBB P2 pada Sismiop (softcopy file excel).


 Basis data piutang PBB P2 penyerahan Pemerintah Pusat
(softcopy file excel)
 Buku peraturan Bupati tentang Penyisihan piutang Pajak
PBB-P2.
 Personal Komputer terinstallasi SISMIOP
 Alat-alat tulis termasuk pensil pewarna.
2. Menyiapkan data-data dari Badan Keuangan Daerah Kabupaten
Siak, yang diperlukan, seperti data realisasi desa/kelurahan, NJOP,
Nama Perangkat Kecamatan dan Kelurahan /desa yang terkait.

3. Pembuatan rencana pelaksanaan.

PERSIAPAN

PENGUMPULAN DATA

Orientasi lapangan
Kompilasi Data Piutang

Analisis data Pelaksanaan Validasi Data


Kelurahan / Desa

Data Tervalidasi Objek atau Subjek Pajak

Hasil Akhir / Laporan


Akhir

Expose Akhir

Gambar 3.2 Skema Tahapan Validasi Data Piutang PBB P2


3.1.2 Tahap Pelaksanaan

Tahapan pelaksanaan kegiatan Validasi Piutang Pajak Bumi dan


Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB P2) di Kecamatan Tualang dan
Kecamatan Kandis meliputi tahapan sebagai berikut :

A. Pengumpulan Data Piutang


a. Data Piutang pajak yang diserahkan oleh KPP Pratama
Pangkalan Kerinci
b. Sumber data dapat berasal dari:

 Bendahara Penerimaan Pajak PBB P2

 Data penerimaan dari petugas pemungut Kel/kampung,

 Data Tanda bukti Lunas dari wajib pajak

 Hasil observasi langsung di Lapangan.

c. Bukti lunas dari masyarakat yang belum terinput.

d. Daftar Penerima harian yang masih ada tersimpan di kantor


kelurahan dan desa.

B. Kompilasi Data Piutang Pajak PBB P2


a. Data yang terkumpul dalam masing-masing kelurahan/desa
harus dikelompokkan menurut jenis klasifikasi penyisihan
Lancar. Tidak lancar, Diragukan dan Macet.
b. Kompilasi juga diperlukan berdasarkan letak, luasan tanah
dan bangunan , tahun tunggakan dan jumlah tunggakan
perobjek pajak untuk memudahkan tahap analisa data.
3.1.3 Tahap Analisis

Adapun tahapan analisis dalam penyelesaian kegiatan Validasi


Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB P2) di
Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis adalah sebagai berikut :

A. Daftar Tabel Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan


Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang dan Kecamatan
Kandis
Untuk menentukan output ini menggunakan metode perhitungan
pajak potensial dan pajak kurang potensial dengan ketentuan
sebagai berikut :
 Piutang Pajak Potensial; ketetapan pajak Buku IV dan Buku V
(Ketetapan Pajak > Rp 2.000.000)
 Piutang Kurang Potensial; ketetapan pajak Buku I, II,III
(Ketetapan Pajak < Rp 2.000.000)

Pengelompokkan piutang tersebut dilakukan berdasarkan data


yang bersumber dari :

1. Analisa dilakukan berdasarkan klasifikasi tersebut dengan


memperhatikan hal sebagai berikut :

 Data tunggakan pelimpahan dari KPP Pratama tahun 2003


s/d 2013

 Data tunggakan setelah pelimpahan dari KPP Pratama tahun


2013 s/d tahun 2018

 Data dipilah menurut nomor objek pajak yang telah


diklasifikasikan berdasarkan hasil pengumpulan data.

 Data per kelompok buku I, II, III dan Buku IV, V


 Bukti penyetoran masyarakat (STTS, TTS)

B. Identifikasi Masalah Objek dan Subjek Piutang Pajak Bumi dan


Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan
Tualang dan Kecamatan Kandis
Dalam menentukan masalah objek dan subjek Piutang Pajak Bumi
dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB P2) di Kecamatan
Tualang dan Kecamatan Kandis dilakukan dengan menggunakan
metode observasi langsung ke lapangan pada tingkat desa atau
kelurahan. Observasi dilakukan bersama dengan aparatur
pemerintah setempat untuk mengetahui detail permasalahan
pajak yang ada pada wilayah tersebut. Adapun beberapa contoh
permasalahan objek dan subjek PBB-P2 adalah sebagai berikut :
1) Subjek Pajak Tidak Ada
Subjek PBB adalah orang atau badan yang secara nyata
memiliki status atas bumi dan bangunan, memperoleh manfaat
atas bangunan. Tanda pembayaran/pelunasan pajak bukan
merupakan bukti pemilikan hak. Subjek PPB yang dikenakan
kewajiban membayar PBB berdasarkan ketentuan perundang-
undangan perpajakan yang berlaku menjadi wajib pajak.
2) Objek Pajak Tidak Ada
Objek pajak merupakan sumber pendapatan yang dikenakan
pajak. Objek bumi terdiri dari sawah, ladang, kebun, tanah,
pekarangan dan tambang. Sementara itu, objek bangunan
terdiri dari rumah tinggal, bangunan usaha, gedung bertingkat,
pusat perbelanjaan, pagar mewah, kolam renang dan jalan tol.
3) Objek Pajak Ganda
Maksud dari objek pajak ganda adalah sumber pendapatan
yang dikenakan pajak terdapat pada dua alamat yang berbeda
atau jenis objek yang ada dua dengan fungsi yang berbeda.
C. Peta Arahan Lokasi
Peta arahan lokasi ini menginput semua data yang telah dilakukan
pengolahan mulai dari pengelompokkan piutang pajak yang
potensial dan non potensial, permasalahan-permasalahan terkait
objek dan subjek pajak, dan kualitas pajak PBB-P2 yang memuat
informasi pengelompokkan pajak berdasarkan kriteria lancar, tidak
lancar, diragukan dan macet. Pemetaan ini dilakukan guna untuk
mempermudah pemerintah dalam mengetahui permasalahan
pajak apa saja yang ada di Kecamatan Kandis dan Kecamatan
Tualang sehingga dapat ditentukan metode penyelesaian masalah
terkait piutang pajak ini seperti tindakan penagihan secara
langsung, penerapan sanksi dan lain sebagainya.

D. Penggolongan Kualitas Piutang Pajak Bumi dan Bangunan


Pedesaan dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang dan
Kecamatan Kandis
Penggolongan Kualitas Piutang Pajak Bumi Dan Bangunan
Pedesaan Dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Dan
Kecamatan Kandis ini dilakukan dengan menggunakan data
sekunder yang diperoleh dengan ketetapan yang berdasarkan
pada
Perdirjen Pajak Nomor Per-02/PJ/2013 tentang Penggolongan
Kualitas Piutang Pajak dan Cara Penghitungan Penyisihan Piutang
Pajak, yakni sebagai berikut :
a) Kualitas Lancar
Apabila mempunyai umur piutang pajak sampai dengan 2 (dua)
tahun yaitu 2017 dan 2018;

b) Kualitas Kurang Lancar


Apabila mempunyai umur piutang pajak lebih dari 2 (dua) tahun
sampai dengan 5 (lima) tahun yaitu 2014,2015, 2016, 2017 dan
2018;
c) Kualitas Diragukan
Apabila mempunyai umur piutang pajak lebih dari 5 (lima)
tahun sampai dengan 10 (sepuluh) tahun yaitu 2009, 2010,
2011, 2012, 2013, 2014,2015, 2016, 2017 dan 2018;
d) Kualitas Macet
Apabila mempunyai umur piutang pajak lebih dari 10 (sepuluh)
tahun
 Memenuhi syarat untuk dihapuskan sesuai peraturan
perundang-undangan dibidang perpajakan dan telah dibuat
hasil laporan penelitian administrasi, atau laporan hasil
penelitian setempat yang menyimpulkan bahwa piutang
tersebut memenuhi syarat diusulkan untuk dihapuskan, atau;
 Ketetapan PBB-P2 yang meliputi SPPT, SKP, STP, berdasarkan
hasil permutakhiran data objek dan/atau subjek pajak,
memenuhi syarat untuk dibatalkan sesuai ketentuan
peraturan perundang-undangan di bidang perpajakan yang
pada tanggal laporan keuangan Surat Keputusan Pembatalan
Ketetapan PBB-P2 yang tidak benar, namun diterbitkan.
BAB 4 GAMBARAN UMUM WILAYAH

4.1 Gambaran Umum Kabupaten Siak

Dalam melaksanakan tugas administrasi PBB Perdesaan dan


Perkotaan, Badan Keuangan Daerah Kabupaten Siak dituntut untuk cepat
tanggap (quick response) di dalam menghadapi berbagai perubahan-
perubahan global maupun domestik yang mempengaruhi efektifitas
kebijakan publik di wilayah Kabupaten Siak.

4.1.1 Luas dan Letak Geografis Kabupaten Siak


Kabupaten Siak merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Riau
yang sebelumnya merupakan bagian dari Kesultanan Siak Sri Inderapura.
Secara geografis Kabupaten Siak terletak pada koordinat 10 16’ 30” — 00
20’ 49” Lintang Utara dan 100 54’ 21” 102° 10’ 59” Bujur Timur. Secara fisik
geografis memiliki kawasan pesisir pantai yang berhampiran dengan
sejumlah negara tetangga dan masuk kedalam daerah segitiga
pertumbuhan (growth triangle) Indonesia - Malaysia - Singapura.
Adapun batas wilayah Kabupaten Siak adalah sebagai berikut :
 Sebelah Utara, berbatasan dengan Kabupaten Bengkalis dan
Kabupaten Kepulauan Meranti
 Sebelah Selatan, berbatasan dengan Kabupaten Kampar,
Kabupaten Pelalawan dan Kota Pekanbaru
 Sebelah Timur, berbatasan dengan Kabupaten Kepulauan
Meranti Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Pelalawan
 Sebelah Barat, berbatasan dengan Kabupaten Rokan Hulu,
Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Kampar dan Kota Pekanbaru
Kabupaten Siak secara geografis memiliki luas wilayah 8.556,09 km 2
atau 9,74% dari total luas wilayah Provinsi Riau, merupakan wilayah terluas
ke-6 kabupaten/ kota di Provinsi Riau dengan pusat administrasi di Kota
Siak Sri Indrapura. Kabupaten Siak terdiri dari 14 kecamatan dengan
pembagian administrasi 122 desa dan 9 kelurahan. Luas wilayah pada
masing-masing kecamatan di Kabupaten Siak disajikan tabel 2.1 di bawah
ini :

Tabel 4.1 Luas Wilayah Kabupaten Siak Tahun 2017


Luas Persentase Desa/
No Kecamatan
(km2) (%) Kelurahan
1 Minas 346,35 4,05 5
2 Sungai 19,93 9
1.705,00
Mandau
3 Kandis 1.493,65 17,46 11
4 Siak 894,17 10,45 8
5 Kerinci Kanan 128,66 1,50 12
6 Tualang 343,60 4,02 9
7 Dayun 232,24 2,71 11
8 Lubuk Dalam 155,09 1,81 7
9 Koto Gasib 704,70 8,24 11
10 Mempura 437,45 5,11 8
11 Sungai Apit 1.346,33 15,74 15
12 Bunga Raya 151,00 1,76 10
13 Sabak Auh 73,38 0,86 8
14 Pusako 544,47 6,36 7
Jumlah 8.556,47 100 131
Sumber : Kabupaten Siak dalam Angka, 2018
Berdasarkan pada data Kabupaten Siak dalam angka 2018, wilayah
yang memiliki wilayah terluas di Kabupaten Siak terdapat di Kecamatan
Sungai Mandau dengan luas wilayah 1.705 km2 atau 19,93% dari luas
wilayah keseluruhan sedangkan wilayah dengan persentase luas terkecil
terdapat di Kecamatan Sabak Auh dengan 73,38 km 2 atau sekitar 0,86%
dari total luas wilayah Kabupaten Siak.
Gambar 4.3 Peta Administrasi Kabupaten Siak

LAPORAN AKHIR 37
4.1.2 Kondisi Fisik Wilayah
4.1.2.1 Topografi

Kabupaten Siak terdiri dari satuan dataran rendah dan satuan


perbukitan, sebagian besar Kabupaten Siak terdiri dari dataran rendah
dengan ketinggian 0-50 m dpl dari permukaan laut, meliputi dataran banjir
sungai dan rawa serta terbentuk endapan permukaan serta memiliki sifat
batuan pada satuan perbukitan yang stabil sehingga potensi untuk
terjadinya gerakan tanah dan erosi yang menyebabkan longsor sangat
kecil. Kemiringan lereng sekitar 0°-3° atau bisa dikatakan hampir datar,
sedangkan satuan perbukitan mempunyai ketinggian antara 50-150 m dari
daerah sekitarnya dengan kemiringan 3°-15°. Namun, karena sebagian
besar wilayahnya relatif datar (14-30m dpl), potensi untuk terjadinya banjir
cukup besar di beberapa tempat terutama didaerah sepanjang Sungai
Siak.

4.1.2.2 Geologi

Wilayah Kabupaten Siak merupakan bagian dari daerah yang


tersusun dari batuan sedimen tufa yang berombak sampai bergelombang.
Batuan induk didominasi batuan lempung (clay), silika, batu pasir dan batu
lapis. Formasi ini terdapat di daerah Minas. Jenis tanah yang dominan
adalah tropodulit atau setara dengan tanah pedzolik merah kuning pada
perbukitan dan tropaquepst atau setara dengan tanah alluvial yang sudah
mulai berkembang pada bagian daratan rendah, terutama di pinggiran
sungai. Tekstur tanah galuh lempung pasiran (sandy clay loam) dan galuh
lempung yang makin kedalam makin tinggi kadar lempungnya. Struktur
tanah gembur sampai gumpal menyudut untuk horison A dan gumpal
menyudut untuk horison B yang umumnya memiliki sifat fermeabilitas
rendah. Wilayah alluvium merupakan daerah rawa-rawa yang terjadi

LAPORAN AKHIR 38
karena gambut yang mengalami proses sedimentasi dari sungai-sungai
didekatnya.

4.1.2.3 Klimatologi

Berdasarkan letak astronomis, seluruh Kabupaten Siak bila dilihat


dari iklim matahari, seluruhnya terletak di daerah tropis, sehingga iklim
yang berlaku di daerah ini juga iklim tropis dengan suhu udara berkisar
antara 25oC sampai dengan 37oC dan kelembaban udara 88,9% per bulan.
Menurut klasifikasi iklim Koppen, Kabupaten Siak dengan curah hujan
yang hampir merata di sepanjang tahun. Curah hujan pada tahun 2011
sebesar 4.653 mm kemudian turun menjadi 1.099 mm pada tahun 2015.
Rata-rata curah hujan pada tahun 2015 tertinggi terdapat di Kecamatan
Bunga Raya sebesar 122 mm per bulan per tahun dan curah hujan
terendah terdapat di Kecamatan Sungai Mandau sebanyak 40 mm.

Tabel 4.2 Jumlah Curah Hujan Menurut Kecamatan di Kabupaten Siak


Tahun 2011-2015
Rata-Rata Curah Hujan Per Bulan (mm)
No Kecamatan
2011 2012 2013 2014 2015
1 Minas 796 1.648 408 164 105
2 Sungai Mandau 263 221 66 20 40
3 Kandis 105 - - - -
4 Siak 628 805 - - -
5 Kerinci Kanan 131 218 169 170 113
6 Tualang 222 252 395 145 93
7 Dayun 243 319 169 154 101
8 Lubuk Dalam 167 219 358 165 115
9 Koto Gasib 719 702 225 79 66
10 Mempura 194 180 236 138 121
11 Sungai Apit 773 539 175 147 67
12 Bunga Raya 180 245 168 232 122
13 Sabak Auh 143 179 128 134 83
14 Pusako 89 236 334 154 73
Jumlah 4.653 5.763 2.931 1.700 1.099

LAPORAN AKHIR 39
Rata-Rata/Bulan 332 443 244 142 92
Sumber : RPJMD Kabupaten Siak tahun 2016-2021

Sedangkan jumlah hari hujan paling banyak di Kecamatan Bunga


Raya dengan jumlah masing-masing 10 hari. Secara umum, Kabupaten
Siak beriklim tropis dengan suhu udara berkisar antara 25 oC – 32oC dengan
kelembaban udara 88,9%. Selama periode 2010–2015, jumah hari hujan
pada tahun 2011 sebanyak 124 HH dan menurun menjadi 79 HH pada
tahun 2015. Perkembangan jumlah hari hujan sebagaimana ditunjukkan
pada Tabel 2.3. Musim hujan umumnya terjadi pada bulan Oktober hingga
April yang ditunjukkan dengan tingginya hari hujan dan curah hujan.
Musim kemarau umumnya terjadi mulai bulan Mei hingga September yang
ditunjukkan dengan menurunnya hari hujan dan curah hujan.

Tabel 4.3 Jumlah Hari Hujan Menurut Kecamatan di Kabupaten Siak


Tahun 2011-2015
Rata-Rata Hari Hujan Per Bulan (mm)
No Kecamatan
2011 2012 2013 2014 2015
1 Minas 10 13 9 8 7
2 Sungai Mandau 15 15 10 7 7
3 Kandis 4 - - - -
4 Siak 8 6 - - -
5 Kerinci Kanan 7 9 9 7 7
6 Tualang 9 11 12 11 9
7 Dayun 10 10 8 5 5
8 Lubuk Dalam 8 9 15 6 7
9 Koto Gasib 9 9 7 6 4
10 Mempura 11 9 10 9 7
11 Sungai Apit 8 4 7 7 6
12 Bunga Raya 10 15 14 12 10
13 Sabak Auh 10 10 9 10 7
14 Pusako 5 7 7 7 4
Jumlah 124 127 117 94 79
Rata-Rata/Bulan 9 10 10 8 7
Sumber : RPJMD Kabupaten Siak tahun 2016-2021

LAPORAN AKHIR 40
LAPORAN AKHIR 41
4.1.2.4 Hidrologi

Sebagai daerah yang sebagian besar wilayahnya merupakan


dataran rendah yang berawa, Kabupaten Siak memiliki banyak sungai.
Sungai terbesar adalah Sungai Siak, kemudian Sungai Mandau, Sungai
Rawa, Sungai Gasib, Sungai Siak Kecil, Sungai Apit dan Sungai Buatan.
Selain sungai, Kabupaten Siak juga memiliki beberapa danau/tasik antara
lain : Tasik Pulau Besar, Zamrud, Pulau Atas, Pulau Bawah, Tasik Serai, Tasik
Air Hitam dan Tasik Ketilau. Sungai Siak berasal dari dua anak sungai, yaitu
Sungai Tapung Kanan dan Tapung Kiri yang anak-anak sungainya berasal
dari wilayah Kabupaten Rokan Hulu, Kabupaten Kampar dan Kabupaten
Bengkalis. Sungai Tapung Kanan berasal dari anak sungai Paturuk, Karas
Takuana, Suram, Lindai dan Siangkala. Sungai Mandau merupakan sungai
yang cukup penting yang dibagian hulunya merupakan rawa dengan
fisiografi kubah gambut dengan kondisi hidrologi yang dicirikan oleh air
tanah yang dangkal, sehingga dengan evapotranspirasi dari air hujan yang
meresap melalui air tanah dari kawasan hutan disekitarnya. Oleh karena
itu, hutan memegang peranan penting bagi penyediaan air tanah didaerah
ini.

Setiap perubahan lingkungan kubah gambut oleh penebangan


hutan akan berpengaruh secara signifikan terhadap kondisi hidrografi di
daerah ini. Pelepasan air dari kawasan ini merupakan penyalur utama aliran
air yang masuk melalui anak-anak sungai, yang lain masuk ke Sungai
Mandau yang airnya berwarna coklat kehitaman. Kondisi aliran air kubah
gambut hampir terdapat di sepanjang Sungai Siak yang kesemuanya akan
memberikan kontribusi terhadap kualitas perairan di Sungai Siak.

LAPORAN AKHIR 42
4.1.2.5 Penggunaan Lahan

Peruntukan penggunaan lahan sangat mempengaruhi tingkat


produksi barang dan jasa pada setiap lapangan usaha. Oleh karena itu
lahan yang diusahakan dengan komoditas yang menghasilkan
produktivitas yang tinggi atau produktivitas usaha jasa yang
menggunakan lahan akan sangat menentukan perkembangan
perekonomian suatu daerah. Untuk luas hutan menurut fungsinya pada
tahun 2016, total luas kawasan hutan adalah 475.231,58 Ha. Luas hutan
menurut fungsinya terluas terdapat pada hutan produksi tetap sebesar
353.603,39 Ha (41,3%), kemudian diikuti hutan suaka marga satwa
(Kawasan suaka alam), hutan produksi terbatas dan hutan produksi tetap
masing-masing 68071,11 Ha (7,95%), 30221,26 Ha (3,53%) dan 18528,85
Ha (2,16%). Secara rinci luas kawasan hutan dan penggunaan lahan di
Kabupaten Siak dapat dilihat pada Tabel 2.4 dan 2.5 berikut.

Tabel 4.4 Luas Hutan Menurut Fungsi Tahun 2016 (berdasarkan SK


Menteri LHK Nomor : SK.314-MenLHK/Setjen/Pla.2/4/2016)
No Penggunaan Luas (Ha) Persentase (%)
1 Hutan Konversi 18.528,85 2,16
2 Hutan Produksi Terbatas 30.221,26 3,53
3 Hutan Produksi Tetap 353.603,39 41,3
4 Hutan Suaka Margasatwa 68.071,11 7,95
5 Hutan Lindung 77,95 0,01
6 Taman Hutan Rakyat 4.729,02 0,55
Jumlah 475.231,58 55,5
Sumber : RPJMD Kabupaten Siak tahun 2016-2021

Tabel 4.5 Penggunaan Lahan di Kabupaten Siak Tahun 2016


Penggunaan Luas (Ha) Persentase (%)
Lahan Sawah 4.675 0,55
Perkarangan - -
Tegal/Kebun 25.812 3,02
Ladang/Huma 9.351 1,09

LAPORAN AKHIR 43
Penggunaan Luas (Ha) Persentase (%)
Padang Rumput 216 0,03
Hutan Rakyat 111.799 13,07
Hutan Negara 79.958 9,35
Perkebunan 200.648 23,45
Rawa 18.479 2,16
Tambak 145 0,02
Kolam Empang - -
Sementara Tidak Diusahakan 7.865 0,92
Rumah Bangunan/ Halaman 179.665 21,00
Lain-Lain 217.176 25,38
Jumlah 855.609 100,00
Sumber : RPJMD Kabupaten Siak tahun 2016-2021

Penggunaan lahan terbesar di Kabupaten Siak pada tahun 2016


adalah penggunaan lahan yang diperuntukkan sebagai kawasan
perkebunan dengan 200.648 ha atau sekitar 23,45% dari total luas lahan.

LAPORAN AKHIR 44
4.1.3 Kependudukan
4.1.3.1 Jumlah Penduduk

Jumlah penduduk Kabupaten Siak berdasarkan hasil registrasi


penduduk tahun 2017 berjumlah 465.414 jiwa yang terdiri atas 238.837
jiwa penduduk laki-laki dan 226.577 jiwa penduduk perempuan. Dengan
luas wilayah sebesar 8.556,09 km2, kepadatan penduduk Kabupaten Siak
pada tahun 2017 adalah 54,00 jiwa/km2. Kecamatan Tualang merupakan
kecamatan dengan jumlah penduduk tertinggi di Kabupaten Siak dengan
128.202 jiwa dan tingkat kepadatan penduduk 373 jiwa/km 2, sedangkan
jumlah penduduk terendah adalah Kecamatan Pusako dengan 6.026 jiwa
dengan tingkat kepadatan penduduk 11 jiwa/km 2. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat pada tabel kependudukan berikut ini.

Tabel 4.6 Kependudukan di Kabupaten Siak Tahun 2017

Jumlah Penduduk Laju Kepadatan


N
Kecamatan (Jiwa) Pertumbuhan Penduduk
o
2010 2017 Penduduk (%) (Jiwa/Km2)
1 Minas 26.107 32.098 2,76 93
2 Sungai Mandau 7.301 9.143 3,21 5
3 Kandis 58.272 72.646 3,10 49
4 Siak 22.076 27.461 3,04 31
5 Kerinci Kanan 22.946 27.982 2,57 217
6 Tualang 104.761 128.202 2,65 373
7 Dayun 26.669 32.436 2,51 140
8 Lubuk Dalam 17.074 21.007 2,77 135
9 Koto Gasib 18.597 22.610 2,50 32
10 Mempura 14.210 17.464 2,75 40
11 Sungai Apit 25.081 30.196 2,27 22
12 Bunga Raya 21.103 26.148 2,94 173
13 Sabak Auh 9.846 11.995 2,54 163
14 Pusako 5.046 6.026 2,08 11
Jumlah 379.089 465.414 2,73 54
Sumber : Kabupaten Siak dalam Angka, 2018

LAPORAN AKHIR 45
Jumlah Penduduk Menurut Kecamatan di Kabupaten Siak Tahun 2017
(Jiwa)

Tualang 128,202
Kandis 72,646
Dayun 32,436
Minas 32,098
Sungai Apit 30,196
Kerinci Kanan 27,982
Siak 27,461
Bunga Raya 26,148
Koto Gasib 22,610
Lubuk Dalam 21,007
Mempura 17,464
Sabak Auh 11,995
Sungai Mandau 9,143
Pusako 6,026
0 20,000 40,000 60,000 80,000 100,000 120,000 140,000

Gambar 4.4 Diagram Jumlah Penduduk Menurut Kecamatan di


Kabupaten Siak Tahun 2017 (Jiwa)
(Sumber : Kabupaten Siak dalam Angka, 2018)

4.1.3.2 Struktur Umur Penduduk

Penduduk usia muda (belum produktif) yaitu kelompok usia antara


0-14 tahun berjumlah 153.559 jiwa atau 32,99% dengan komposisi
terbesar berada pada penduduk berusia 0-4 tahun. Hal ini tentunya perlu
mendapat perhatian yang serius dari pemerintah daerah untuk
mempersiapkan generasi muda sebagai asset daerah baik melalui
peningkatan kualitas pendidikan dan kesehatan.

Untuk penduduk usia produktif yaitu kelompok usia antara 15


sampai dengan 64 tahun berjumlah 302.122 jiwa atau 64,91% dengan
komposisi penduduk terbesar berada pada rentang usia 30-34 tahun
dengan jumlah 42.941 jiwa. Pada rentang usia produktif ini sangat
diperlukan ketersediaan lapangan pekerjaan yang memadai dan
memenuhi kebutuhan masyarakat.

LAPORAN AKHIR 46
Sedangkan untuk penduduk usia tua (tidak produktif) yaitu
kelompok usia lebih dari 65 tahun berjumlah 9.733 jiwa atau 2,09%,
dengan komposisi terbesar berada pada penduduk berusia 65-69 tahun.
Perlu disiapkan pelayanan khusus bagi penduduk usia tua baik pelayanan
kesehatan, bantuan sosial bagi lanjut usia serta membangun sarana sosial
seperti panti jompo.

Tabel 4.7 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Usia di Kabupaten


Siak Tahun 2017
Jenis Kelamin (Jiwa)
Struktur Usia Jumlah
Laki-Laki Perempuan
0-4 28.127 27.891 56.018
5-9 26.500 25.754 52.254
10-14 22.808 22.479 45.287
15-19 19.442 18.648 38.090
20-24 19.073 18.127 37.200
25-29 21.056 20.663 41.719
30-34 21.278 21.663 42.941
35-39 21.180 20.771 41.951
40-44 20.160 17.246 37.406
45-49 14.064 11.414 25.478
50-54 9.278 7.751 17.029
55-59 6.809 5.798 12.607
60-64 4.146 3.555 7.701
65-69 2.337 2.156 4.493
70-74 1.286 1.239 2.525
>75 1.293 1.422 2.715
Jumlah 238.837 226.577 465.414
Sumber : Kabupaten Siak dalam Angka, 2018

LAPORAN AKHIR 47
Gambar 4.5 Piramida Penduduk Kabupaten Siak Tahun 2017 (Jiwa)
(Sumber : Kabupaten Siak dalam Angka, 2018)

LAPORAN AKHIR 48
4.2 Gambaran Umum Kecamatan Tualang

4.2.1 Luas dan Letak Geografis

Kecamatan Tualang merupakan salah satu kecamatan yang terletak


di Kabupaten Siak. Kecamatan ini terletak diwilayah selatan Kabupaten Siak
atau lebih tepatnya terletak antara 0°32'-0°51' Lintang Utara dan 101°28'-
101°52' Bujur Timur. Adapun batas administratif Kecamatan Tualang
adalah sebagai berikut:

 Sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Minas


 Sebelah selatan berbatasan dengan Kecamatan Kerinci
Kanan dan Lubuk Dalam
 Sebelah barat berbatasan dengan Kecamatan Minas dan Kota
Pekanbaru
 Sebelah timur berbatasan dengan Kecamatan Koto Gasip dan
Lubuk Dalam.

Kecamatan Tualang secara geografis memiliki luas wilayah 343,60


km2 atau 4,02% dari total luas wilayah Kabupaten Siak. Kecamatan ini
memiliki pembagian wilayah administratif yakni 9 desa/kelurahan, 60 RW,
dan 357 RT.

LAPORAN AKHIR 49
Gambar 4.6 Peta Administrasi Kecamatan Tualang

LAPORAN AKHIR 50
4.2.2 Kondisi Fisik

Wilayah Kecamatan Tualang seperti pada umumnya wilayah


Kabupaten Siak lainnya terdiri dari dataran rendah dengan struktur tanah
pada umumnya terdiri dari tanah podsolik merah kuning dari batuan dan
aluvial serta tanah organosol dan gley humus dalam bentuk tanah rawa-
rawa atau tanah basah. Kecamatan Tualang secara umum berada pada
daerah dataran dimana sektor industri pengolahan merupakan motor
penggerak perekonomian yang sangat dominan tidak saja bagi Kecamatan
Tualang sendiri tetapi juga menjadi sektor andalan Kabupaten Siak.
Sehingga tidak berlebihan apabila daerah ini disebut daerah industri.

Masyarat Perawang sebagian besar adalah pendatang dari


bermacam suku & agama .perawang dulunya hanya sebuah desa kecil
yang terisolir dari segi ekonomi maupun akses jalan . setelah masuk
perusahaan besar seperti CALTEX,IKPP sangat membanti pertumbahan
makro desa Perawang. hingga saat ini pertumbuhan Perawang dikatakan
stabil. ditandai dengan benyaknya pembangunan yang semakin merata.

4.2.3 Kependudukan
Jumlah penduduk di Kecamatan Tualang berdasarkan data
Kecamatan Tualang dalam Angka 2018, tercatat berjumlah 112.901 jiwa
yang terdiri atas 59.437 jiwa penduduk laki-laki dan 53.464 jiwa penduduk
perempuan. Dengan luas wilayah sebesar 343,60 km2 jumlah keluarga
pada tahun 2017 yakni 28.130 KK. Untuk lebih jelasnya mengenai jumlah
penduduk di Kecamatan Tualang dapat dilihat pada tabel kependudukan
berikut ini.

Tabel 4.8 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kecamatan


Tualang Tahun 2017
N Kecamatan Jenis Kelamin (Jiwa) Jumlah

LAPORAN AKHIR 51
Keluarga
o
Laki-Laki Perempuan Jumlah
1 Maredan 1.746 1.673 3.419 847
2 Tualang 7.787 7.503 15.290 3.258
3 Pinang
2.251 1.724 3.975 1.105
Sebatang
4 Maredan Barat 1.482 1.324 2.806 681
5 Pinang
2.815 2.594 5.409 1.560
Sebatang Barat
6 Pinang
5.120 4.175 9.295 2.924
Sebatang Timur
7 Perawang Barat 12.638 10.643 23.281 4.357
8 Perawang 22.535 21.006 43.601 11.729
9 Tualang Timur 3.063 2.762 5.825 1.669
Jumlah 59.437 53.464 112.901 28.130
Sumber : Kecamatan Tualang dalam Angka, 2018

4.2.4 Ekonomi

Dikota ini terdapat pabrik kertas PT. Indah Kiat yang merupakan
anak grup Sinarmas. Indah Kiat merupakan pabrik kertas dan bubur kertas
utama di Indonesia. Pabrik ini telah memberikan manfaat ekonomi untuk
masyarakat Perawang dan sekitarnya, baik langsung maupun tidak.

Namun kerusakan lingkungan penebangan kayu hutan yg menjadi


bahan baku pabrik menjadi sisi lain dari dampak keberadaannya. di
samping itu, pabrik ini kerap dituding sebagai salah satu penyebab
tercemarnya aliran sungai Siak.

Sesuai dengan Keputusan Menteri Kehutanan RI Nomor: 70/Kpts-


II/95 tentang pengaturan tata ruang hutan tanaman industri, Masyarakat
seputar hutan di Kabupaten Siak umumnya dan Kecamatan Tualang
khususnya berhak mendapatkan 5 % luas HTI yang ada di Kecamatan
Tualang. Dengan diberikannya hak tersebut akan meningkatkan
kesejahteraan masyarakat seputar hutan yang selama ini terpinggirkan.

LAPORAN AKHIR 52
Maka dengan adanya permasalahan ekonomi di atas, perlu
dilakukan kegiatan yang dapat menunjang ekonomi masyarakat menjadi
lebih baik. Perekonomian yang baik digambarkan dengan kesejahteraan
masyarakat yang menyeluruh. Dalam kegiatan validasi piutang ini, terdapat
beberapa pembicaraan atau kegiatan rapat guna membicarakan
permasalahan tersebut.

4.2.5 Kondisi Piutang PBB Kecamatan Tualang

Pajak Bumi Dan Bangunan (PBB) menurut Undang-Undang Nomor


28 Tahun 2009 adalah pajak atas bumi dan atau bangunan yang
dimiliki,dikuasai,dan atau dimanfaatkan oleh orang pribadi atau
badan,kecuali kawasan yang digunakan untuk usaha perkebunan,
perhutanan, dan pertambangan.

Yang dimaksud dengan bumi adalah permukaan bumi yang


meliputi tanah dan perairan pedalaman serta laut wilayah kabupaten atau
kota. Adapun yang dimaksud dengan bangunan adalah konstruksi teknik
yang ditanam atau diletakkan secara tetap pada tanah dan atau perairan
pedalaman dan atau laut.

Kecamatan Kandis merupakan kecamatan yang memiliki jumlah


penduduk terbesar di Kabupaten Siak dengan 128.202 jiwa pada tahun
2017. Berdasarkan pada data Badan Keuangan Daerah Kabupaten Siak
tahun 2017, jumlah Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Kecamatan Tualang
tahun 2003 sampai dengan tahun 2012 mencapai Rp 1.213.701.147
dengan keterangan piutang pelimpahan pusat. Sedangkan pada tahun
2013-2018, jumlah piutang pajak bumi dan bangunan relatif tumbuh
meningkat atau menurun yakni dapat terlihat pada tahun 2014 meningkat
dari Rp 774.100.124 menjadi Rp 804.185.871 dengan keterangan piutang
pasca pelimpahan. Kemudian turun pada tahun 2015 menjadi Rp

LAPORAN AKHIR 53
568.415.976. Hingga pada data tahun terakhir yakni 2018, jumlah piutang
pajak bumi dan bangunan tercatat Rp 1.656.470.575 dengan keterangan
piutang pasca pelimpahan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
berikut ini.

Tabel 4.9 Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Kecamatan Tualang


Piutang Pajak Bumi dan
No Kecamatan Tahun Bangunan Keterangan
(Rp)
2003
1,213,701,147.00 Piutang pelimpahan
s/d
pusat
2012

774,100,124.00 Piutang Pasca


2013
Pelimpahan

804,185,871.00 Piutang Pasca


2014
Pelimpahan
1. Tualang 568,415,976.00 Piutang Pasca
2015
Pelimpahan

2,036,904,245.00 Piutang Pasca


2016
Pelimpahan

1,830,662,893.00 Piutang Pasca


2017
Pelimpahan

1,656,470,575.00 Piutang Pasca


2018
Pelimpahan
Jumlah 8,884,440,831.00
Sumber : Badan Keuangan Daerah Kabupaten Siak, 2019

Selain sektor pajak Bumi dan Bangunan yang dapat memberikan


kontribusi yang besar bagi PAD kabupaten Siak, Kawasan Industri Tanjung
Buton juga menjadikan Kabupaten Siak menjadi salah satu lokomotif
perkembangan ekonomi regional Propinsi Riau. Sehingga dengan potensi
dan kondisi ini, pertumbuhan ekonomi Kabupaten Siak dapat meningkat
secara signifikan.
Dilihat dari pertumbuhan makro ekonomi, Kabupaten Siak sangat
didukung oleh sektor pertambangan, sektor pariwisata, sektor industri dan

LAPORAN AKHIR 54
sector Perkebunan. Mengingat daerah Kabupaten Siak berada di wilayah
Segitiga Pertumbuhan Ekonomi SIJORI (Singapura, Johor, Riau), dan IMG-
GT (Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle) Kabupaten Siak
diuntungkan dengan menjadi persinggahan alternatif bagi kapal pedagang
yang melewati selat malaka, dan bahkan berpotensi besar menjadi daerah
relokasi industri dan layanan perdagangan internasional. Pertumbuhan
ekonomi tersebut terindikasikan dengan PDRB Kabupaten Siak dalam
beberapa tahun terakhir diatas 5%.

LAPORAN AKHIR 55
4.3 Gambaran Umum Kecamatan Kandis

4.3.1 Luas dan Letak Geografis

Kecamatan Kandis adalah hasil pemekaran dari kecamatan Minas


yang diresmikan pada tanggal 31 Desember 2002. Pembentukan
kecamatan kandis berdasarkan Perda Kabupaten Siak nomor : 41 Tahun
2002 tentang pembentukan Kecamatan kandis. Letak geografis Kecamatan
Kandis terletak anatara 100o54’ – 101o34’ BT dan 00o40’ – 10 o 13’ LU.
Secara Geografis Kecamatan Kandis berbatasan dengan :
 Sebalah Utara berbatasan langsung dengan Kabuoaten Bengkalis
 Sebelah Selatan Berbatasan dengan Kabupaten Kampar
 Sebelah Timur berbtasan dengan Kabupaten Rokan Hulu
 Sebelah Barat berbatasan Dengan Kecamatan Minas, dan
Kecamatan Sungai Mandau

Diawal pembentukannya, kecamatan Kandis hanya memiliki 6


desa/kelurahan yang terdiri dari 3 ( tiga ) desa yakni Desa Sam-sam, Desa
Kandis, Desa Belutu dan 3 (tiga ) kelurahan yakni Telaga Sam-sam,
Simpang
Belutu, Kandis Kota Namun seiring dengan pesatnya pembangunan jumlah
desa dan kelurahan bertambah menjadi 11 desa/kelurahan Yakni Desa
Sam-sam, Desa Kandis, Desa Belutu, Kelurahan Telaga Sam-sam, Kelurahan
Kandis Kota, Kelurahan Simpang Belutu, Desa Jambai Makmur, Desa
Pencing Bekulo, Desa Sungai Gondang, Desa Bekalar, Desa Libo Jaya.

Kecamatan Kandis memiliki luas wilayah 1.4936,65 km2 atau sekitar


17,46 % dari total luas wilayah Kabupaten Siak. Kecamatan ini merupakan
kecamatan dengan wilayah terbesar kedua di Kabupaten Siak. Kecamatan

LAPORAN AKHIR 56
Kandis memiliki pembagian wilayah administratif 12 desa/kelurahan
dengan 94 RW dan 274 RT.

LAPORAN AKHIR 57
Gambar 4.7 Peta Administrasi Kecamatan Kandis

LAPORAN AKHIR 58
4.3.2 Kondisi Fisik

Wilayah Kecamatan Kandis seperti pada umumnya wilayah di


Kabupaten Siak yang terdiri dari dataran rendah dan berbukit-bukit
dengan struktur tanah pada umumnya terdiri dari tanah podsolik merah
kuning dari batuan dan alluvial serta tanah organosol dan gley humus
dalam bentuk rawa-rawa atau tanah basah.

Dengan topografi yang berbukit dan berlembah Kecamatan Kandis


merupakan daerah lintas Sumatera yang ramai dilalui kendaraan, selain itu
di daerah ini juga banyak terdapat perkebunan kelapa sawit yang dikelola
oleh swasta.

4.3.3 Kependudukan

Berdasarkan pada data Kecamatan Kandis dalam Angka 2018,


jumlah penduduk di Kecamatan Kandis pada tahun 2017 adalah sebanyak
69.251 jiwa dengan 35.831 jiwa penduduk laki-laki dan 33.420 jiwa
penduduk perempuan. Dengan luas wilayah sebesar 1.4936,65 km2
memiliki jumlah keluarga sebanyak 17.475 KK.

Berdasarkan data tersebut jumlah penduduk terbesar terdapat di


Kelurahan Kandis Kota dengan jumlah 13.158 jiwa sedangkan jumlah
penduduk terkecil terdapat di Desa Sungai Gondang dengan jumlah 1.942
jiwa. Untuk lebih jelasnya mengenai jumlah penduduk di Kecamatan
Kandis pada tahun 2017 dapat dilihat pada tabel kependudukan berikut
ini.

Tabel 4.10 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kecamatan


Kandis Tahun 2017
N Kecamatan Jenis Kelamin (Jiwa) Jumlah
o Keluarga

LAPORAN AKHIR 59
Laki-Laki Perempuan Jumlah
1 Telaga Sam Sam 3.792 3.556 7.348 1.962
2 Sam Sam 4.320 4.022 8.342 2.080
3 Kandis Kota 6.786 6.372 13.158 3.128
4 Kandis 3.531 3.317 6.848 1.693
5 Simpang Belutu 3.401 3.282 6.683 1.761
6 Belutu 3.603 3.321 6.924 1.784
7 Bekalar 2.882 2.659 5.541 1.412
8 Jambai Makmur 2.020 1.872 3.892 1.007
9 Pencing Bekulo 1.242 1.134 2.376 566
10 Sungai Gondang 1.008 934 1.942 486
11 Libo Jaya 3.246 2.951 6.197 1.596
Jumlah 35.831 33.420 69.251 17.475
Sumber : Kecamatan Kandis dalam Angka, 2018

4.3.4 Kondisi Piutang PBB Kecamatan Kandis

Kecamatan Kandis merupakan kecamatan yang memiliki jumlah


penduduk terbesar kedua di Kabupaten Siak dengan 72.646 jiwa pada
tahun 2017. Berdasarkan pada data Badan Keuangan Daerah Kabupaten
Siak tahun 2017, jumlah Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Kecamatan
Kandis tahun 2003 sampai dengan tahun 2012 mencapai Rp 3.453.307.936
dengan keterangan piutang pelimpahan pusat. Sedangkan pada tahun
2013-2018, jumlah piutang pajak bumi dan bangunan relatif tumbuh
meningkat atau menurun yakni dapat terlihat pada tahun 2014 menurun
dari Rp 872.982.280 menjadi Rp 837.660.866 dengan keterangan piutang
pasca pelimpahan. Kemudian meningkat pada tahun 2015 menjadi Rp
851.688.147. Hingga pada data tahun terakhir yakni 2018, jumlah piutang
pajak bumi dan bangunan tercatat Rp 1.081.947.917 dengan keterangan
piutang pasca pelimpahan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
berikut ini

LAPORAN AKHIR 60
Tabel 4.11 Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Kecamatan Tualang dan
Kecamatan Kandis
Piutang Pajak Bumi dan
No Kecamatan Tahun Bangunan Keterangan
(Rp)
2003
Piutang pelimpahan
s/d 3,453,307,936.00
pusat
2012

872,982,280.00 Piutang Pasca


2013
Pelimpahan

837,660,866.00 Piutang Pasca


2014
Pelimpahan
1. Kandis 851,688,147.00 Piutang Pasca
2015
Pelimpahan

862,478,896.00 Piutang Pasca


2016
Pelimpahan

1,364,003,947.00 Piutang Pasca


2017
Pelimpahan

1,081,947,917.00 Piutang Pasca


2018
Pelimpahan
JUMLAH 9,324,069,989.00

Selain sektor pajak Bumi dan Bangunan yang dapat memberikan


kontribusi yang besar bagi PAD kabupaten Siak, Kawasan Industri Tanjung
Buton juga menjadikan Kabupaten Siak menjadi salah satu lokomotif
perkembangan ekonomi regional Propinsi Riau. Sehingga dengan potensi
dan kondisi ini, pertumbuhan ekonomi Kabupaten Siak dapat meningkat
secara signifikan.
Dilihat dari pertumbuhan makro ekonomi, Kabupaten Siak sangat
didukung oleh sektor pertambangan, sektor pariwisata, sektor industri
dan sector Perkebunan. Mengingat daerah Kabupaten Siak berada di
wilayah Segitiga Pertumbuhan Ekonomi SIJORI (Singapura, Johor, Riau),
dan IMG-GT (Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle) Kabupaten
Siak diuntungkan dengan menjadi persinggahan alternatif bagi kapal

LAPORAN AKHIR 61
pedagang yang melewati selat malaka, dan bahkan berpotensi besar
menjadi daerah relokasi industri dan layanan perdagangan internasional.
Pertumbuhan ekonomi tersebut terindikasikan dengan PDRB Kabupaten
Siak dalam beberapa tahun terakhir diatas 5%.

LAPORAN AKHIR 62
BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang dan

Kecamatan Kandis

Tujuan dari sasaran ini adalah menentukan pajak potensial dan pajak
kurang potensial di Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis dengan
berdasarkan pada data sekunder Piutang Pajak Bumi dan Bangunan
Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) dikecamatan tersebut dengan
ketentuan data sebagai berikut :
 Piutang Pajak Potensial
Ketetapan pajak Buku IV dan Buku V (Ketetapan Pajak > Rp
2.000.000)
 Piutang Kurang Potensial

Ketetapan pajak Buku I, II,III (Ketetapan Pajak < Rp 2.000.000)

Hasil analisis piutang potensial ini adalah jenis piutang yang bernilai
potensi untuk dilakukan penagihan sebagai sumber pendapatan daerah
karena memiliki nilai yang relative besar. Dan piutang kurang potensial
memiliki makna bahwa nilai pajak masyarakat yang memiliki piutang pajak
bumi dan bangunan kurang berpotensi karena memiliki nilai piutang yang
relatif kecil.
5.1.1 Kriteria Piutang PBB-P2 Kecamatan Tualang

Berdasarkan pada hasil analisis yang dilakukan diperoleh hasil


bahwa dalam rentang tahun 2014 hingga 2018, Kecamatan Tualang
memiliki jumlah kriteria piutang pajak potensial sebanyak 503 NOP
dengan total piutang Rp 2.660.143.079, sedangkan kriteria tidak potensial
terdapat 83.483 NOP dengan jumlah piutang mencapai Rp 4.996.838.784
selama tahun 2014-2018. Untuk lebih jelasnya mengenai ktoteria piutang
PBB-P2 di Kecamatan Tualang dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 5.12 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2014-2018
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
N Desa /
Potensia Tidak Tidak
o Kelurahan Potensial
l Potensial Potensial
1 Maredan Barat 3 2.721 14.896.000 82.915.860
2 Maredan 1 1.068 2.054.000 66.312.890
3 Perawang Barat 207 23.101 933.507.301 1.681.133.766
4 Perawang 195 27.881 720.461.698 2.121.701.011
Pinang Sebatang
5 3 992 6.720.000 55.072.386
Barat
Pinang Sebatang
6 48 12.310 211.240.088 449.755.083
Timur
7 Pinang Sebatang 29 959 717.115.062 73.085.278
8 Tualang Timur 3 992 6.720.000 55.072.386
9 Tualang 14 13.459 47.428.930 411.790.124
Jumlah 503 83.483 2.660.143.079 4.996.838.784
Sumber : Hasil Analisis, 2019

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa jumlah piutang pajak


PBB P2 terbesar di Kecamatan Tualang terdapat di Kelurahan Perawang
Barat dengan total NOP potensial adalah 207 dengan nilai Rp 933.507.301
dan kriteria tidak potensial yakni 27.881 NOP dengan total nilai Rp
1.681.133.766. Sedangkan jumlah piutang PBB terkecil terdapat di Desa
Pinang Sebatang Barat dan Desa Tualang Timur dengan jumlah NOP
kriteria potensial yakni 3 dengan jumlah Rp 6.720.000 dan kriteria tidak
potensial yakni 992 NOP dengan total Rp 55.072.386. Untuk mengetahui
gambaran kondisi piutang PBB-P2 berdasarkan kriteria di Kecamatan
Tualang dapat dilihat pada peta berikut ini.
Gambar 5.8 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Potensial Kecamatan Tualang Tahun 2014-2018

LAPORAN AKHIR 66
LAPORAN AKHIR 67
Gambar 5.9 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Tidak Potensial Kecamatan Tualang Tahun 2014-2018

LAPORAN AKHIR 68
Berikut adalah hasil analisis kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang beerdasarkan data 5 tahun terakhir
yakni tahun 2014, 2015, 2016, 2017 dan 2018.

 Tahun 2014

Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial


piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang tahun 2014 dapat dilihat pada
tabel berikut ini.

Tabel 5.13 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2014

Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)


Desa /
N
o Tidak Tidak
Kelurahan Potensial Potensial
Potensial Potensial

1 Maredan Barat - 275 - 7.650.201

2 Maredan - 329 - 15.849.956

3 Perawang Barat 23 3.754 120.593.636 219.984.276

4 Perawang 18 4.743 174.378.760 320.565.636

Pinang
5 - 62 - 4.164.776
Sebatang Barat

Pinang
6 14 1.853 45.425.816 62.060.527
Sebatang Timur

Pinang
7 8 204 151.288.064 15.616.425
Sebatang

8 Tualang Timur - 62 - 4.164.776

9 Tualang 1 2.678 2.680.000 73.931.051

Jumlah 64 13.960 494.312.27 723.987.62

LAPORAN AKHIR 69
6 4
Sumber : Hasil Analisis, 2019

 Tahun 2015
Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang tahun 2015 dapat dilihat pada
tabel berikut ini.

Tabel 5.14 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2015

Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)


Desa /
N
o Tidak Tidak
Kelurahan Potensial Potensial
Potensial Potensial

1 Maredan Barat 1 497 5.378.000 13.923.188

2 Maredan - 135 - 7.641.021

3 Perawang Barat 22 3.635 117.438.636 211.964.016

4 Perawang 18 4.336 52.680.928 282.638.775

Pinang
5 1 134 2.240.000 8.520.008
Sebatang Barat

Pinang
6 13 1.495 46.994.664 58.913.629
Sebatang Timur

Pinang
7 4 152 98.614.344 10.509.136
Sebatang

8 Tualang Timur 1 134 2.240.000 8.520.008

9 Tualang 1 2.319 2.680.000 64.753.579

328.266.57 667.383.36
Jumlah 61 12.837
2 0

LAPORAN AKHIR 70
Sumber : Hasil Analisis, 2019

 Tahun 2016

Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial


piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang tahun 2016 dapat dilihat pada
tabel berikut ini.

Tabel 5.15 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2016

Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)


Desa /
N Tidak
o Potensia Tidak
Kelurahan Potensia Potensial
l Potensial
l

1 Maredan Barat 1 698 4.738.000 17.312.239

2 Maredan - 163 - 10.360.844

3 Perawang Barat 51 4.754 215.204.412 340.587.396

4 Perawang 59 5.955 183.380.736 474.584.253

Pinang
5 1 213 2.240.000 12.071.499
Sebatang Barat

Pinang
6 13 3.038 45.543.430 115.646.549
Sebatang Timur

Pinang
7 6 154 246.971.642 11.369.804
Sebatang

8 Tualang Timur 1 213 2.240.000 12.071.499

9 Tualang 9 2.787 31.711.320 83.479.783

723.029.54 1.077.483.86
Jumlah 141 17.975
0 6
Sumber : Hasil Analisis, 2019

LAPORAN AKHIR 71
 Tahun 2017

Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial


piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang tahun 2017 dapat dilihat pada
tabel berikut ini.

Tabel 5.16 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2017

Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)


Desa /
N
o Tidak Tidak
Kelurahan Potensial Potensial
Potensial Potensial

1 Maredan Barat 1 590 4.780.000 19.723.334

2 Maredan 1 302 2.054.000 20.278.510

3 Perawang Barat 51 5.269 229.236.679 401.981.154

4 Perawang 54 6.322 165.130.148 499.258.604

Pinang Sebatang
5 1 278 2.240.000 13.941.036
Barat

Pinang Sebatang
6 4 2.920 102.896.223 127.707.546
Timur

7 Pinang Sebatang 7 197 138.935.223 15.069.367

8 Tualang Timur 1 278 2.240.000 13.941.036

9 Tualang 1 2.844 2.680.000 86.921.100

650.192.19 1.198.821.68
Jumlah 121 19.000
6 7
Sumber : Hasil Analisis, 2019

 Tahun 2018

LAPORAN AKHIR 72
Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang tahun 2018 dapat dilihat pada
tabel berikut ini.

Tabel 5.17 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2018

Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)


Desa /
N Tidak
o Potensia Tidak
Kelurahan Potensia Potensial
l Potensial
l

1 Maredan Barat - 661 - 24.306.898

2 Maredan - 139 - 12.182.559

3 Perawang Barat 60 5.689 251.087.938 506.616.924

4 Perawang 46 6.525 144.891.126 544.653.743

Pinang
5 - 305 - 16.375.067
Sebatang Barat

Pinang
6 4 3.004 48.464.778 110.238.232
Sebatang Timur

Pinang
7 4 252 81.305.789 20.520.546
Sebatang

8 Tualang Timur - 305 - 16.357.067

9 Tualang 2 2.831 7.677.610 102.704.611

533.427.24 1.353.973.64
Jumlah 116 19.711
1 7
Sumber : Hasil Analisis, 2019

LAPORAN AKHIR 73
5.1.2 Kriteria Piutang PBB-P2 Kecamatan Kandis

Kecamatan Kandis memiliki luas wilayah 1.4936,65 km2 dengan


total jumlah penduduk pada tahun 2017 yakni 69.281 jiwa. Berdasarkan
pada data analisis kriteria piutang pajak PBB-P2 di Kecamatan Kandis
diperolehlah piutang potensial sebanyak 265 NOP dengan total piutang
mencapai Rp 1.123.791.854 dan tidak potensial 74.404 NOP dengan total
piutang mencapai Rp 4.306.028.594. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada tabel berikut ini.

Tabel 5.18 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2014-2018

Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)


Desa /
N Tidak
o Potensia Tidak
Kelurahan Potensia Potensial
l Potensial
l

1 Bekalar 5 3.967 14.358.320 305.362.986

2 Belutu - 10.264 - 577.322.075

3 Jambai Makmur - 6.548 - 355.159.895

4 Kandis Kota 65 13.745 215.380.554 738.014.005

5 Kandis 54 7.655 184.213.050 521.526.291

6 Libo Jaya 38 9.276 303.993.572 444.914.453

7 Pencing Bakulo - 3.732 - 256.212.531

8 Sam-Sam 40 2.733 227.124.544 200.305.076

9 Simpang Belutu 52 8.686 140.701.054 524.872.614

10 Sungai Gondang - 2.449 - 154.613.434

11 Telaga Sam-Sam 11 5.349 38.020.760 227.725.234

LAPORAN AKHIR 74
JUMLAH 265 74.404 1.123.791.854 4.306.028.594

Sumber : Hasil Analisis, 2019

Jumlah piutang pajak PBB P2 terbesar di Kecamatan Kandis terdapat


di Kelurahan Kandis Kota dengan total NOP potensial adalah 65 dengan
nilai Rp 215.380.554 dan kriteria tidak potensial yakni 13.745 NOP dengan
total nilai Rp 738.014.005. Sedangkan jumlah piutang PBB terkecil terdapat
di Desa Sungai Gondang dengan jumlah NOP kriteria potensial tidak ada
dan kriteria tidak potensial yakni 2.449 NOP dengan total Rp 154.613.434.

Untuk lebih jelas mengenai gambaran berdasarkan kriteria piutang


PBB-P2 di Kecamatan Kandis dapat dilihat pada peta berikut ini.

LAPORAN AKHIR 75
LAPORAN AKHIR 76
Gambar 5.10 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Potensial Kecamatan Kandis Tahun 2014-2018

LAPORAN AKHIR 77
Gambar 5.11 Peta Kriteria Piutang PBB-P2 Tidak Potensial Kecamatan Kandis Tahun 2014-2018

LAPORAN AKHIR 78
Berdasarkan hasil analisis tahun 2019, penyajian data piutang PBB-P2
di Kecamatan Kandis secara rinci dapat dilihat dari tahun 2014, 2015, 2016,
2017 dan 2018 sebagai berikut :

 Tahun 2014
Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kandis tahun 2014 dapat dilihat pada tabel berikut
ini.

Tabel 5.19 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2014
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
Desa /
No Tidak Tidak
Kelurahan Potensial Potensial
Potensial Potensial
1 Bekalar 1 688 2.871.664 45.858.559
2 Belutu - 2.354 - 112.329.335
3 Jambai Makmur - 1.567 - 82.783.717
4 Kandis Kota 15 2.466 44.972.494 124.065.976
5 Kandis 11 1.379 39.204.074 92.253.642
6 Libo Jaya 8 1.370 83.712.524 63.407.336
7 Pencing Bakulo - 882 - 54.727.128
8 Sam-Sam 9 720 62.187.272 46.094.379
9 Simpang Belutu 10 1.648 27.535.117 98.893.233
10 Sungai Gondang - 486 - 25.565.861
11 Telaga Sam-Sam 2 1.115 6.711.000 43.198.150
JUMLAH 56 14.675 267.194.145 789.177.316
Sumber : Hasil Analisis, 2019

 Tahun 2015
Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kandis tahun 2015 dapat dilihat pada tabel berikut
ini.

LAPORAN AKHIR 79
Tabel 5.20 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan
dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2015
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
Desa / Tidak
No Tidak
Kelurahan Potensial Potensia Potensial
Potensial
l
1 Bekalar 1 772 2.8171.664 52.759.238
2 Belutu - 2.114 - 103.163.270
3 Jambai Makmur - 1.514 - 80.652.446
4 Kandis Kota 14 2.494 42.768.914 123.610.591
5 Kandis 11 1.380 39.204.074 92.432.786
6 Libo Jaya 8 1.576 83.712.524 78.085.094
7 Pencing Bakulo - 879 - 54.569.696
8 Sam-Sam 8 477 35.770.000 34.441.559
9 Simpang Belutu 10 1.779 27.535.117 102.474.198
10 Sungai Gondang - 489 - 25.549.111
11 Telaga Sam-Sam 2 1.117 6.117.000 42.969.251
JUMLAH 54 14.591 238.573.293 790.707.240
Sumber : Hasil Analisis, 2019

 Tahun 2016
Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kandis tahun 2016 dapat dilihat pada tabel berikut
ini.

Tabel 5.21 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2016
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
Desa / Tidak
No Tidak
Kelurahan Potensial Potensia Potensial
Potensial
l
1 Bekalar 1 655 2.871.664 46.074.000
2 Belutu - 1.971 - 99.978.681
3 Jambai Makmur - 1.057 - 60.822.253
4 Kandis Kota 14 2.332 48.171.314 115.286.793

LAPORAN AKHIR 80
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
Desa / Tidak
No Tidak
Kelurahan Potensial Potensia Potensial
Potensial
l
5 Kandis 11 1.347 39.204.074 89.264.037
6 Libo Jaya 8 1.364 83.712.524 64.074.205
7 Pencing Bakulo - 831 - 52.310.075
8 Sam-Sam 9 468 62.187.272 30.331.032
9 Simpang Belutu 8 1.822 23.093.020 102.950.785
10 Sungai Gondang - 492 - 25.595.861
11 Telaga Sam-Sam 2 917 6.711.000 36.326.798
JUMLAH 53 13.256 265.950.868 723.014.520
Sumber : Hasil Analisis, 2019

 Tahun 2017
Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kandis tahun 2017 dapat dilihat pada tabel berikut
ini.

Tabel 5.22 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2017
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
Desa / Tidak
No Tidak
Kelurahan Potensial Potensia Potensial
Potensial
l
1 Bekalar 1 899 2.871.664 77.398.614
2 Belutu - 2.024 - 133.492.174
3 Jambai Makmur - 1.243 - 65.898.006
4 Kandis Kota 17 3.207 62.597.304 184.101.179
5 Kandis 16 1.600 52.827.914 110.510.108
6 Libo Jaya 9 2.404 33.717.000 117.380.733
7 Pencing Bakulo - 624 - 49.962.589
8 Sam-Sam 11 514 57.750.000 43.333.952
9 Simpang Belutu 15 1.647 40.620.300 104.237.661
10 Sungai Gondang - 508 - 39.456.103
11 Telaga Sam-Sam 2 1.021 7.782.000 46.648.133

LAPORAN AKHIR 81
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
Desa / Tidak
No Tidak
Kelurahan Potensial Potensia Potensial
Potensial
l
JUMLAH 71 15.691 258.166.182 972.419.252
Sumber : Hasil Analisis, 2019

 Tahun 2018
Adapun hasil pengelompokkan kriteria potensial dan tidak potensial
piutang PBB-P2 di Kandis tahun 2017 dapat dilihat pada tabel berikut
ini.

Tabel 5.23 Kriteria Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan


dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis
Tahun 2018
Kriteria Piutang Jumlah Piutang (Rp)
Desa /
No Tidak Tidak
Kelurahan Potensial Potensial
Potensial Potensial
1 Bekalar 1 953 2.871.664 83.272.575
2 Belutu - 1.801 - 128.358.615
3 Jambai Makmur - 1.167 - 65.003.473
4 Kandis Kota 5 3.264 16.870.528 190.949.466
5 Kandis 5 1.949 13.772.914 137.065.718
6 Libo Jaya 5 2.562 19.139.000 121.967.085
7 Pencing Bakulo - 516 - 44.643.043
8 Sam-Sam 3 554 9.230.000 46.104.154
9 Simpang Belutu 9 1.790 21.917.500 116.316.737
10 Sungai Gondang - 474 - 38.446.498
11 Telaga Sam-Sam 3 1.179 10.105.760 58.582.902
JUMLAH 31 16.191 93.907.366 1.030.710.266
Sumber : Hasil Analisis, 2019

LAPORAN AKHIR 82
5.2 Identifikasi Masalah Objek dan Subjek Piutang Pajak
Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2)

Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis

Dalam menentukan masalah objek dan subjek Piutang Pajak


Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB P2) di
Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis dilakukan dengan
menggunakan metode observasi langsung ke lapangan pada
tingkat desa atau kelurahan. Observasi dilakukan bersama dengan
aparatur pemerintah setempat untuk mengetahui detail
permasalahan pajak yang ada pada wilayah tersebut.

Berdasarkan pada hasil observasi validasi yang dilakukan


dilapangan diperolehlah beberapa permasalahan yang muncul
terkait piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang dan Kecamatan
Kandis yakni sebagai berikut :
1. Objek dan subjeknya berada di wilayah lain
2. Objek pajak ada, subjek pajak tidak diketahui
3. Objek pajak ganda (double)
4. Objek pajaknya tidak ada
5. Ukuran tidak sesuai
6. Nama wajib pajak tidak sesuai
7. Objek pajak sudah dijual
8. Subjek pajaknya sudah bayar
9. Objek pajak ada, subjeknya berada di luar kelurahan
10. Subjek sudah meninggal, objeknya ada
11. SPPT PBB tidak ada
12. Objek dan subjek ada, belum bayar/tidak mau bayar

LAPORAN AKHIR 83
13. Belum adanya sanksi yang tegas oleh pihak pemda bagi
wajib/subjek pajak yang tidak bayar
14. Objek dan subjek pajak yang dalam proses validasi
Berdasarkan hasil analisis dan observasi validasi piutang PBB-P2 yang
dilakukan dilapangan diperolehlah Desa Perawang Barat Kecamatan
Tualang sebagai salah satu contoh desa dengan beberapa permasalahan
terkait PBB-P2 yakni sebagai berikut :

Tabel 5.24 Masalah Piutang PBB-P2 Desa Perawang Barat Tahun 2018

PERMASALAHAN PIUTANG PERAWANG BARAT


No
PBB-P2 JUMLAH NOP JUMLAH (Rp)
Objek dan subjeknya berada di
1 1.033 74.336.781
wilayah lain
Objek pajak ada, subjek pajak
2 - -
tidak diketahui
3 Objek pajak ganda (double) 16 1.478.665
4 Objek pajaknya tidak ada - -
5 Ukuran tidak sesuai 7 496.296
6 Nama wajib pajak tidak sesuai 12 1.373.261
7 Objek pajak sudah dijual 4 191.300
8 Subjek pajaknya sudah bayar 21 316.186.589
Objek pajak ada, subjeknya
9 7 285.653
berada di luar kelurahan
Subjek sudah meninggal,
10 25 1.508.697
objeknya ada
11 SPPT PBB tidak ada 123 15.588.077
Objek dan subjek ada, belum
12 3.972 316.321.339
bayar/tidak mau bayar
Objek dan subjek pajak yang
13 - -
dalam proses validasi
TOTAL 5.220 727.766.658
Sumber : Hasil Observasi dan Analisis, 2019

Berdasarkan pada observasi validasi data piutang PBB-P2 yang


dilakukan di Desa Perawang Barat dapat dilihat terdapat beberapa

LAPORAN AKHIR 84
masalah yang muncul dimana jumlah NOP yang bermasalah adalah
sebesar 5.220 NOP dengan nilai nominal mencapai Rp 727.766.658
dengan jenis permasalahan yang paling dominan adalah objek dan
subjek ada, belum bayar atau tidak mau bayar dengan jumlah 3.972
NOP atau sebesar Rp 316.321.339.

LAPORAN AKHIR 85
5.3 Peta Arahan Lokasi

Peta arahan lokasi ini memuat informasi mengenai lokasi


dimana subjek pajak berada yang ditampilkan dalam bentuk
penomoran menurut NOP (Nomor Objek Pajak) yang tertera dalam
data sekunder yang diperoleh dari Badan Keuangan Daerah
Kabupaten Siak. Peta arahan lokasi atau peta blok piutang PBB-P2
ini dapat mempermudah para petugas pajak dalam menemukan
lokasi NOP yang bermasalah sehingga dapat ditentukan solusi
terhadap penanganan permasalahan piutang pajak bumi dan
bangunan yang ada di Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis.

Desa Pinang Sebatang yang merupakan salah satu desa yang


terletak di Kecamatan Tualang ini telah dilakukan proses
pengolahan data terkait pemetaan lokasi blok sesuai dengan NOP
yang ada. Adapun peta arahan lokasi (peta blok piutang PBB-P2)
Desa Pinang Sebatang Kecamatan Tualang dapat dilihat pada
gambar berikut ini.

LAPORAN AKHIR 86
Gambar 5.12 Peta Blok PBB-P2 Desa Pinang Sebatang

LAPORAN AKHIR 87
Gambar 5.13 Peta Citra Blok PBB-P2 Desa Pinang Sebatang

LAPORAN AKHIR 88
5.4 Penggolongan Kualitas Piutang Pajak Bumi dan
Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2)

Kecamatan Tualang dan Kecamatan Kandis

Penggolongan Kualitas Piutang Pajak Bumi Dan Bangunan Pedesaan


Dan Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Dan Kecamatan Kandis ini
dilakukan dengan menggunakan data sekunder yang diperoleh dengan
ketetapan yang berdasarkan pada Perdirjen Pajak Nomor Per-02/PJ/2013
tentang Penggolongan Kualitas Piutang Pajak dan Cara Penghitungan
Penyisihan Piutang Pajak, yakni sebagai berikut :
a) Kualitas Lancar
Apabila mempunyai umur piutang pajak sampai dengan 2 (dua)
tahun yaitu 2017 dan 2018;
b) Kualitas Kurang Lancar
Apabila mempunyai umur piutang pajak lebih dari 2 (dua) tahun
sampai dengan 5 (lima) tahun yaitu 2014,2015, 2016, 2017 dan
2018;
c) Kualitas Diragukan
Apabila mempunyai umur piutang pajak lebih dari 5 (lima) tahun
sampai dengan 10 (sepuluh) tahun yaitu 2009, 2010, 2011, 2012,
2013, 2014,2015, 2016, 2017 dan 2018;
d) Kualitas Macet
Apabila mempunyai umur piutang pajak lebih dari 10 (sepuluh)
tahun
 Memenuhi syarat untuk dihapuskan sesuai peraturan
perundang-undangan dibidang perpajakan dan telah dibuat
hasil laporan penelitian administrasi, atau laporan hasil

LAPORAN AKHIR 89
penelitian setempat yang menyimpulkan bahwa piutang
tersebut memenuhi syarat diusulkan untuk dihapuskan, atau;
 Ketetapan PBB-P2 yang meliputi SPPT, SKP, STP, berdasarkan
hasil permutakhiran data objek dan/atau subjek pajak,
memenuhi syarat untuk dibatalkan sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan di bidang perpajakan yang pada tanggal
laporan keuangan Surat Keputusan Pembatalan Ketetapan PBB-
P2 yang tidak benar, namun diterbitkan.

5.4.1 Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Tualang

Berdasarkan pada hasil pengolahan data sekunder Piutang PBB-P2


di Kecamatan Tualang diperolehlah kualitas piutang pajak bumi dan
bangunan sebagai berikut :

Tabel 5.25 Kualitas Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Tualang Tahun 2014-2018
Jumlah NOP Jumlah (Rp)
Desa /
No Kurang Kurang
Kelurahan Lancar Lancar
Lancar Lancar
1 Maredan Barat 202 604 83.192.378 14.619.482
2 Maredan 210 166 47.101.971 21.264.919
3 Perawang Barat 2.529 4.804 4.863.433.667 365.848.467
4 Perawang 2.098 5.971 2.365.938.674 476.224.035
Pinang Sebatang
5 208 198 50.893.870 10.898.516
Barat
Pinang Sebatang
6 643 2.891 578.161.322 82.833.849
Timur
7 Pinang Sebatang 180 172 552.094.290 238.106.050
8 Tualang Timur 208 198 50.893.870 10.898.516
9 Tualang 1.034 2.865 360.654.554 98.564.500
Jumlah 7.312 17.869 8.952.364.596 1.319.258.334
Sumber : Hasil Analisis, 2019

LAPORAN AKHIR 90
Berdasarkan pada data diatas dapat dilihat bahwa pada tahun 2014-
2018 jumlah NOP yang lancar di Kecamatan Tualang adalah sebanyak
7.312 NOP dengan total pembayaran yakni Rp 8.952.364.596 sedangkan
piutang yang tidak lancar memiliki jumlah 17.869 NOP atau Rp
1.319.258.334. Kualitas piutang PBB-P2 terbesar terdapat di Desa
Perawang Barat dengan kualitas lancar yakni 2.529 NOP atau Rp
4.863.433.667 dan kualitas tidak lancar memiliki jumlah 4.804 NOPA atau
senilai Rp 365.848.467. Untuk lebih jelasnya mengenai sebaran kualitas
piutang PBB-P2 di Kecamatan Tualang dapat dilihat pada peta berikut ini.

LAPORAN AKHIR 91
Gambar 5.14 Peta Grafik Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Tualang Tahun 2014-2018

LAPORAN AKHIR 92
5.4.2 Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Kandis

Berdasarkan pada hasil pengolahan data sekunder Piutang PBB-P2


di Kecamatan Kandis diperolehlah kualitas piutang pajak bumi dan
bangunan sebagai berikut :

Tabel 5.26 Kualitas Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan (PBB-P2) Kecamatan Kandis Tahun 2014-2018

Jumlah NOP Jumlah (Rp)


N Desa /
Kurang Kurang
o Kelurahan Lancar Lancar
Lancar Lancar
1 Bekalar 217 835 298.762.914 20.958.392
2 Belutu 376 2.152 555.546.838 21.775.237
3 Jambai Makmur 303 1.377 335.484.919 19.674.976
4 Kandis Kota 1.449 2.532 785.820.595 167.573.964
5 Kandis 879 1.404 632.337.102 73.402.239
6 Libo Jaya 1.912 1.408 570.725.162 178.182.863
7 Pencing Bakulo 38 855 252.008.977 4.203.554
8 Sam-Sam 374 510 335.777.617 91.652.003
9 Simpang Belutu 689 1.761 592.159.675 73.413.993
10 Sungai Gondang 42 492 150.603.789 4.009.645
11 Telaga Sam-Sam 547 1.068 229.091.854 36.654.140
JUMLAH 6.826 14.394 4.738.319.442 691.501.006
Sumber : Hasil Analisis, 2019

Berdasarkan pada data diatas dapat dilihat bahwa pada tahun 2014-
2018 jumlah NOP yang lancar di Kecamatan Kandis adalah sebanyak 6.826
NOP dengan total pembayaran yakni Rp 4.738.319.442 sedangkan piutang
yang tidak lancar memiliki jumlah 14.394 NOP atau Rp 691.501.006.
Berdasarkan total tersebut dapat dilihat bahwa kondisi lancar lebih besar
bila dibandingkan dengan kondisi tidak lancar.

Kualitas piutang PBB-P2 terbesar terdapat di Kelurahan Kandis Kota


dengan kualitas lancar yakni 1.449 NOP atau Rp 785.820.595 dan kualitas

LAPORAN AKHIR 93
tidak lancar memiliki jumlah 2.532 NOPA atau senilai Rp 167.573.964.
Untuk lebih jelasnya mengenai sebaran kualitas piutang PBB-P2 di
Kecamatan Kandis dapat dilihat pada peta berikut ini.

LAPORAN AKHIR 94
Gambar 5.15 Peta Grafik Kualitas Piutang PBB-P2 Kecamatan Kandis Tahun 2014-2018

LAPORAN AKHIR 95