Anda di halaman 1dari 14

Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 485 - 490 p-ISSN2338-2090

FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah e-ISSN 2655-8106

GAMBARAN PENGETAHUAN MASYARAKAT TENTANG COVID-19 DAN PERILAKU


MASYARAKAT DI MASA PANDEMI COVID-19
Ni Putu Emy Darma Yanti1*, I Made Arie Dharma Putra Nugraha2, Gede Adi Wisnawa1, Ni Putu Dian
Agustina2, Ni Putu Arsita Diantari2
1
Fakultas Kedokteran, Universitas Udayana, Jalan PB. Sudirman, Denpasar, Bali, Indonesia 80234
2
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Udayana, Jalan Raya Kampus UNUD, Jimbaran, Bali,
Indonesia 803611
*emydarmayanti@unud.ac.id

ABSTRAK
Coronavirus 2019 atau COVID-19 merupakan pandemi yang telah mengakibatkan tingginya angka
mortalitas di berbagai belahan dunia. Pengetahuan mengenai pandemi COVID-19 yang baik dan perilaku
hidup bersih dan sehat sebagai upaya mencegah penularan COVID-19 penting untuk diterapkan. Tujuan
penelitian untuk mengetahui gambaran pengetahuan masyarakat tentang pandemi COVID-19 dan perilaku
masyarakat di masa pandemi COVID-19. Jenis penelitian ini adalah kuantitatif dengan desain deskriptif
survei pada 150 masyarakat di Desa Sumerta Kelod, Denpasar, Bali melalui purposive sampling. Penelitian
ini menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data dan data dianalisis secara univariat dengan
menyajikan distribusi frekuensi variabel. Hasil analisis mendapatkan pengetahuan masyarakat tentang
pandemi COVID-19 ada pada kategori baik yaitu 70%. Distribusi perilaku masyakarat menunjukkan
masyarakat telah mematuhi protokol kesehatan di masa pandemi COVID-19. Kategori kasus masyakarat
sebagian besar ada pada kategori kasus risiko rendah (85.33%).

Kata kunci: coronavirus disease 19; pandemi; pengetahuan masyarakat; perilaku masyarakat

PUBLIC KNOWLEDGE ABOUT COVID-19 AND PUBLIC BEHAVIOR DURING THE


COVID-19 PANDEMIC

ABSTRACT
Coronavirus 2019 or COVID-19 is a pandemic that has resulted in mortality and mortality rates in various
parts of the world. Good knowledge of the COVID-19 pandemic and having a clean and healthy behavior as
an effort to prevent transmission of COVID-19 is important to apply. The aim of the research is to find a
picture of the community about the COVID-19 pandemic and people's behavior during the COVID-19
pandemic. This type of research is quantitative with a descriptive survey design on 150 communities in
Sumerta Kelod Village, Denpasar, Bali through purposive sampling. Research using a questionnaire as a
data tool and the data were analyzed univariately by presenting the variable frequency distribution. The
results of the analysis obtained public knowledge about the COVID-19 pandemic in the good category,
namely 70%. The distribution of community behavior shows that the community has complied with health
protocols during the COVID-19 pandemic. Most of the community case categories are in the low-risk case
category (85.33%).

Keywords: coronavirus disease 19; pandemic; public knowledge; public behavior

PENDAHULUAN Aktaş, 2020). Berdasarkan data Gugus Tugas


Pandemi COVID-19 (Coronavirus Disease- COVID-19 Republik Indonesia, per tanggal
2019) yang disebabkan oleh virus SARS- 12 Agustus 2020, jumlah pasien total positif
CoV-2 (Severe Acute Respiratory Syndrome COVID-19 di dunia mencapai 20.388.408
Coronavirus-2) menjadi peristiwa yang orang, yang diakumulasikan dari pasien
mengancam kesehatan masyarakat secara positif dirawat, pasien positif sembuh, serta
umum dan telah menarik perhatian dunia. pasien positif meninggal. Di Indonesia, total
Pada tanggal 30 Januari 2020, WHO (World pasien positif COVID-19 sebesar 130.718
Health Organization) telah menetapkan orang, dengan pasien sembuh sebesar 85.798
pandemi COVID-19 sebagai keadaan darurat orang dan pasien meninggal sebear 5.908
kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian orang. Provinsi Bali telah menempati posisi
dunia internasional (Güner, Hasanoğlu, & kedelapan di Indonesia dalam jumlah pasien

491
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

positif COVID-19, yaitu sebesar 3.892 orang, Guna melawan adanya peningkatan kasus
sedangkan Kota Denpasar menduduki posisi COVID-19, maka berbagai tindakan preventif
teratas di Provinsi Bali dalam jumlah pasien mutlak harus dilaksanakan, baik oleh
positif COVID-19, yaitu sebesar 1.435 orang. pemerintah ataupun masyarakat. Upaya
Secara spesifik, di Desa Sumerta Kelod, preventif sejauh ini merupakan praktik terbaik
jumlah pasien positif COVID-19 cukup tinggi untuk mengurangi dampak pandemi COVID-
bila dibandingkan berbagai desa di Kota 19, mengingat belum adanya pengobatan
Denpasar, yaitu sebesar 14 orang (Gugus yang dinilai efektif dalam melawan virus
Tugas COVID-19, 2020). Berdasarkan data SARS-CoV-2. Saat ini, tidak adanya vaksin
tersebut, maka semua pihak terkait, baik untuk SARS-CoV-2 yang tersedia dan telah
pemerintah ataupun masyarakat, semakin memenuhi berbagai fase uji klinis, sehingga
terdesak untuk segera mengambil tindakan upaya preventif terbaik yang dilakukan adalah
dalam melakukan deteksi dini infeksi serta dengan menghindari paparan virus dengan
mencegah penyebaran COVID-19 terjadi didasarkan pada PHBS (Perilaku Hidup
guna menurunkan jumlah kasus COVID-19. Bersih dan Sehat). Untuk mencapai tujuan ini,
langkah-langkah utama yang hendak
Peningkatan kasus COVID-19 yang terjadi di dilaksanakan masyarakat seperti penggunaan
masyarakat didukung oleh proses penyebaran masker; menutup mulut dan hidung saat
virus yang cepat, baik dari hewan ke manusia bersin ataupun batuk; mencuci tangan secara
ataupun antara manusia. Penularan virus teratur dengan sabun atau desinfeksi dengan
SARS-CoV-2 dari hewan ke manusia pembersih tangan yang mengandung
utamanya disebabkan oleh konsumsi hewan setidaknya 60% alkohol; menghindari kontak
yang terinfeksi virus tersebut sebagai sumber dengan orang yang terinfeksi; menjaga jarak
makanan manusia, utamanya hewan keleawar. dari orang-orang; dan menahan diri dari
Proses penularan COVID-19 kepada manusia menyentuh mata, hidung, dan mulut dengan
harus diperantarai oleh reservoir kunci yaitu tangan yang tidak dicuci (Di Gennaro et al.,
alphacoronavirus dan betacoronavirus yang 2020). Pengetahuan dan tindakan yang nyata
memiliki kemampuan menginfeksi manusia. dari pemerintah dan masyarakat terkait PHBS
Kontak yang erat dengan pasien terinfeksi akan senantiasi mampu menurunkan jumlah
COVID-19 akan mempermudah proses kasus COVID-19, sehingga masa pandemi
penularan COVID-19 antara manusia. Proses COVID-19 dapat berakhir dengan cepat.
penularan COVID-19 disebabkan oleh Maka dari itu, penelitian ini bertujuan untuk
pengeluaran droplet yang mengandung virus mengetahui gambaran pengetahuan
SARS-CoV-2 ke udara oleh pasien terinfeksi masyarakat tentang pandemi COVID-19 dan
pada saat batuk ataupun bersin. Droplet di perilaku masyarakat di masa pandemi
udara selanjutnya dapat terhirup oleh manusia COVID-19, khususnya pada masyarakat Desa
lain di dekatnya yang tidak terinfeksi Sumerta Kelod, sehingga dapat dijadikan
COVID-19 melalui hidung ataupun mulut. dasar dalam menyusun berbagai program oleh
Droplet selanjutnya masuk menembus paru- pemerintah di Desa Sumerta Kelod sehingga
paru dan proses infeksi pada manusia yang terbebas dari pandemi COVID-19.
sehat berlanjut (Shereen, Khan, Kazmi,
Bashir, & Siddique, 2020; Wei et al., 2020). METODE
Secara klinis, representasi adanya infeksi Penelitian ini merupakan jenis penelitian
virus SARS-CoV-2 pada manusia dimulai kuantitatif dengan desain deskriptif analitik.
dari adanya asimtomatik hingga pneumonia Peserta penelitian adalah 150 masyarakat di
sangat berat, dengan sindrom akut pada Desa Sumerta Kelod, Denpasar, Bali yang
gangguan pernapasan, syok septik dan dipilih menggunakan teknik purposive
kegagalan multiorgan, yang berujung pada sampling. Kriteria inklusi penelitian ini
kematian (Guan et al., 2020). Hal ini akan antara lain, yaitu masyarakat yang tinggal di
meningkatkan ancaman dalam masa pandemi wilayah Desa Sumerta Kelod, masyarakat
COVID-19 sehingga jumlah kasus COVID-19 yang bisa membaca, masyarakat yang bisa
di masyarakat dapat terus meningkat. mengakses google form, dan masyarakat

492
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

yang bersedia berpartisipasi dalam penelitian terdiri dari kategori Risiko Rendah, OTG,
ini dengan menandatangani lembar ODP, PDP (Gambar 1).
persetujuan responden.
Hasil penelitian ini dianalisis secara univariat
Variabel dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran pengetahuan
pengetahuan masyarakat mengenai pandemi masyarakat tentang pandemi COVID-19 dan
COVID-19 dan perilaku masyarakat di masa perilaku masyarakat di masa pandemi
pandemi COVID-19. Alat ukur yang COVID-19. Penyajian data dalam bentuk
digunakan untuk menilai kedua variabel distribusi frekuensi karena menggunakan
tersebut adalah kuesioner online. Kuesioner skala kategorik. Penelitian ini telah
pengetahuan terdiri dari 10 pertanyaan mendapatkan keterangan laik etik dari
dengan pilihan jawaban benar dan salah. Komisi Etika Penelitian Fakultas Kedokteran
Benar diberikan skor 1 dan salah skor 0. Universitas Udayana dengan nomor 1754/
Kuesioner perilaku yang digunakan terdiri N14.2.2.V11.1 4lLT 12020.
dari tujuh item pernyataan dengan pilihan
jawaban menggunakan skala Likert. Skor HASIL
kuesioner perilaku untuk pernyataan positif Hasil penelitian ini berkaitan dengan
adalah: Sangat Setuju skor 4, Setuju skor 3, distribusi frekuensi karakteristik peserta
Tidak Setuju skor 2, Sangat Tidak Setuju penelitian, riwayat peserta penelitian,
skor 1, sedangkan untuk pernyataan negatif distribusi pengetahuan masyarakat tentang
skor sebaliknya. Kuesioner telah diuji pandemi COVID-19, distribusi perilaku
validitasnya dengan nilai r hitung 0,187-1 > r masyarakat tentang pandemi COVID-19,
tabel 0,1409 dan reliabilitasnya dengan distribusi kategori pengetahuan masyarakat
Alpha Cronbach 0,770. Berdasarkan tentang pandemi COVID-19 dan kategori
algoritma riwayat dan perilaku masyarakat kasus masyarakat di masa pandemi COVID-
dikategorikan menjadi distribusi kasus 19 ditampilkan pada Tabel 1, Tabel 2, Tabel
masyarakat di masa pandemi Covid-19 yang 3, Tabel 4, Tabel 5, dan tabel 6 secara
berturut-turut.

Gambar 1. Algoritma penentuan kategori kasus masyakarat di masa pandemi COVID-19

493
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

Tabel 1.
Distribusi karakteristik peserta penelitian (n=150)
Karakteristik f %
Jenis Kelamin
Laki-Laki 83 55.33
Perempuan 67 44.67
Tingkat Pendidikan
Sarjana 79 52.67
SMA 58 38.66
SMP 11 7.33
SD 1 0.67
Tidak Sekolah 1 0.67
Usia
< 17 tahun 6 4
17-25 tahun 51 34
26-35 tahun 27 18
36-45 tahun 24 16
46-55 tahun 24 16
> 55 tahun 18 12
Pekerjaan
Ibu RT 8 5.33
Pegawai Swasta/ Pensiunan Swasta 46 30.67
ASN/ Pensiunan ASN 19 12.67
TNI/Polri/Purnawirawan 2 1.33
Pelajar 33 22
Wirausaha 31 20.67
Tidak Bekerja 3 2
Lainnya 8 5.33

Tabel 2.
Riwayat peserta penelitian (n=150)
Ya Tidak
Riwayat
f % f %
Kontak langsung dengan orang Positif COVID-19 3 2 147 98
dalam 2 minggu terakhir
Berada dalam satu ruangan/lingkungan yang sama 6 4 144 96
dengan orang positif COVID-19 dengan jarak 1-2m
& waktu > 15 menit
Pernah dinyatakan dokter memiliki salah satu 10 6.67 140 93.33
penyakit berikut: diabetes, hipertensi, jantung,
stroke, TBC, kanker, atau penyakit menahun
lainnya
Sedang demam (suhu 38oC) saat penelitian 3 2 147 98
dilaksanakan atau pernah demam dalam 2 minggu
terakhir
Pernah mengalami salah satu gejala pernafasan 10 6.67 140 93.33
seperti batuk/pilek/sakit menelan/sulit bernafas
dalam minggu terakhir

494
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

Tabel 3.
Distribusi pengetahuan masyarakat tentang pandemi COVID-19 (n=150)
Jawaban Benar Jawaban Salah
Pertanyaan
f % F %
COVID-19 adalah penyakit yang tidak berbahaya 126 84 24 16
dan sama seperti flu biasa
Virus korona dapat bertahan hidup beberapa jam di 116 77.33 34 22.67
luar tubuh manusia
Virus korona tidak akan menular pada saat 128 85.33 22 14.67
berbicara
Orang yang bisa menularkan COVID-19 hanyalah 101 67.33 49 32.67
yang memiliki gejala
Orang yang sehat tidak perlu memakai masker saat 142 94.55 8 5.45
keluar rumah
Gejala COVID-19 pada usia lanjut umumnya lebih 136 90.67 14 9.33
berat dari pada pada usia muda
Risiko kematian pasien COVID-19 lebih tinggi 130 86.67 20 13.33
pada penderita penyakit kronis
Anak-anak tidak termasuk kelompok yang berisiko 131 87.33 19 12.67
karena jarang terinfeksi Covid- 19
New normal artinya adalah kembali kepada 107 71.33 43 28.67
kebiasaan semula sebelum munculnya wabah
korona
Isolasi mandiri pada orang yang terinfeksi COVID- 110 73.33 40 26.67
19 tidak diperlukan bagi yang tidak memiliki gejala

Tabel 4.
Distribusi perilaku masyarakat di masa pandemi COVID-19 (n=150)
Hampir Tidak
Selalu Jarang
Pernyataan Selalu Pernah
f % f % f % f %
Saya mencuci tangan dengan sabun atau
mengunakan hand sanitizer setelah 126 84 20 13.33 4 2.67 0 0
memegang benda-benda di tempat umum
Saya mandi dan mengganti pakaian setelah
113 75.33 30 20 7 4.67 0 0
pulang dari bepergian
Saya memakai masker bila berada di
tempat umum (pasar, terminal, tempat 137 91.33 8 5.33 4 2.67 1 0.67
sembahyang, dll)
Saya menjaga jarak minimal 1 meter dari
107 71.33 27 18 13 8.67 3 2
orang lain saat berada di luar rumah
Saya menjaga jarak dengan orang yang
79 52.67 39 26 19 12.67 13 8.67
berusia lanjut
Saya menghadiri acara yang
5 3.33 12 8 67 44.67 66 44
mengumpulkan banyak orang
Saya menggunakan fasilitas umum atau
pergi ke tempat umum (transportasi umum, 5 3.33 15 10 60 40 70 46.67
mall, pasar, tempat wisata)

495
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

Tabel 5.
Distribusi kategori pengetahuan masyarakat tentang pandemi COVID-19 (n=150)
Pengetahuan f %
Baik 105 70
Kurang 45 30

Tabel 6.
Distribusi kategori kasus masyarakat di masa pandemi COVID-19 (n=150)
Kasus f %
Risiko Rendah 128 85.33
Risiko Tinggi 17 11.33
ODP 4 2.67
PDP 1 0.67

Tabel 1 menunjukkan mayoritas responden masyarakat yang memiliki risiko rendah


berjenis kelamin laki-laki (55.33%) untuk terpapar infeksi virus SARS-CoV-2
berpendidikan Sarjana (52.67%), berusia sebagai penyebab kasus COVID-19. Hal
antara 17-25 tahun (34%), dan memiliki tersebut didasarkan atas beberapa faktor,
pekerjaan sebagai pegawai swasta atau meliputi kontak langsung ataupun berada
pensiunan swasta (30.67%). Tabel 2 dalam satu ruangan/lingkungan dengan orang
menunjukkan mayoritas masyarakat (>90%) positif COVID-19, ada tidaknya riwayat
tidak memiliki riwayat perilaku berisiko penyakit menahun, riwayat kondisi demam
dalam masa pandemi COVID-19 ataupun (suhu 38°C), serta ada tidaknya gejala
menunjukkan gejala penyakit yang gangguan pernafasan. Pertama, kontak
mengindikasikan COVID-19. Tabel 3 langsung ataupun berada dalam satu
menunjukkan sebagian besar masyarakat ruangan/lingkungan dengan orang positif
menjawab benar pada setiap item pertanyaan COVID-19. Dalam proses kontak langsung,
yang diberikan mengenai pandemi COVID- maka orang sehat secara tidak sengaja
19. Tabel 4 menunjukkan mayoritas peserta menyentuh orang terinfeksi virus SARS-CoV-
menjawab ―Selalu‖ pada setiap poin 2, ataupun orang tersebut menyentuh
pernyataan perilaku masyarakat di masa permukaan dan peralatan yang disentuh orang
pandemi COVID-19 yang positif (poin 1 – 5) terinfeksi virus SARS-CoV-2. Secara umum,
dan sebagian besar menjawab ―Tidak pernah‖ permukaan dan peralatan tersebut telah
pada poin pernyataan perilaku masyarakat di terkontaminasi oleh droplet berukuran besar
masa pandemi COVID-19 yang negatif (poin yang berisi virus SARS-CoV-2 dari pasien
6 dan 7). Hal tersebut menggambarkan COVID-19, dimana virus tersebut dapat tetap
tingginya tingkat kepatuhan masyarakat stabil dalam jangka waktu tertentu (van
dalam mematuhi protokol kesehatan yang Doremalen et al., 2020). Peristiwa-peristiwa
dianjurkan dalam masa pandemic COVID-19. tersebut dapat mendukung masuknya virus
Tabel 5 menunjukkan mayoritas masyarakat SARS-CoV-2 ke dalam tubuh orang yang
memiliki tingkat pengetahuan tentang sehat dan proses infeksi akan berlanjut.
pandemi COVID-19 yang baik (70%). Tabel
6 menunjukkan mayoritas masyarakat berada Di sisi lain, dalam konteks ini, peluang besar
pada kategori kasus risiko rendah terhadap penularan virus SARS-CoV-2 didapat pula
penularan COVID-19 yaitu sebanyak 85.33%. melalui jalur udara, dimana virus telah berada
dalam partikel dan menyebar di udara. Proses
PEMBAHASAN ini dimungkinkan karena sesegera mungkin
Berdasarkan hasil riwayat peserta penelitian setelah pasien positif COVID-19
beserta kategori kasus masyarakat di masa mengeluarkan droplet pada saat bersin atau
pandemi COVID-19, menunjukkan bahwa batuk, maka kandungan cairan dalam droplet
masyarakat Desa Sumerta Kelod tergolong akan menguap dan membentuk partikel

496
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

berukuran kecil sehingga pengangkutannya seperti penyakit jantung dan stroke, memiliki
oleh aliran udara lebih mudah dan kerentanan yang tinggi untuk memberikan
membebaskannnya dari adanya gaya graviasi. representasi klinis lebih buruk dibandingkan
Partikel berukuran kecil inilah sangat mudah pasien tanpa riwayat penyakit kardiovaskuler.
menyebar, seperti dalam satu ruangan, Berdasarkan data Chinese Center for Disease
ataupun dalam radius puluhan meter dari Control and Prevention, menunjukkan bahwa
orang positif COVID-19 sedang bersin dari studi klinis terhadap 44.672 kasus yang
ataupun batuk (Morawska & Cao, 2020). terkonfirmasi COVID-19, nilai Case Fatality
Maka dari itu, perlunya tindakan pencegahan Rate (CFR) yang dihasilkan dalam studi
berupa memaksimalkan penggunaan ventilasi, kohort menghasilkan nilai 6%, 7%, dan
menghindari adanya potensi resirkulasi udara, 10,5% untuk pasien COVID-19 dengan
serta meminimalkan jumlah orang dalam riwayat hipertensi, diabetes dan
suatu ruangan tertentu yang saling berbagi kardiovaskuler (Wu & McGoogan, 2020).
lingkungan yang sama. Perlu diketahui Tanda utama dari penyakit kardiovaskuler
bahwa, potensi penumpukan partikel yang yang menjadi penyebab peningkatan
diduga mengandung virus SARS-CoV-2 keparahan representasi klinis pada pasien
sangat tinggi pada fasilitas umum yang COVID-19 adalah adanya cedera jantung akut
memiliki kepadatan orang relatif besar. Di (acute cardiac injury). Cedera jantung akut
samping itu, di ruangan tersebut dinilai menjadi penanda prognostik negatif yang kuat
memiliki stabilitas virus SARS-CoV-2 yang pada pasien COVID-19. Pada pasien dengan
tinggi, sehingga proses penularan virus cedera jantung akut, terjadi peningkatan
kepada orang yang sehat dapat terjadi dengan troponin jantung beberapa kali lipat lebih
sangat mudah (Qian & Zheng, 2018). tinggi sehingga memperparah kondisi pasien
itu sendiri. Di samping itu, pada pasien
Kedua, ada tidaknya riwayat penyakit COVID-19 pula mengalami miokarditis virus
menahun. Berbagai penelitian terhadap orang (viral myocarditis) memiliki risiko kematian
positif COVID-19 telah memberikan hasil tinggi, dimana virus SARS-CoV-2 dapat
bahwa orang yang sedang mengidap penyakit memberikan cedera miokard langsung pada
menahun tidak hanya memiliki risiko lebih jantung dengan ditandai penemuan asam
tinggi untuk terinfeksi virus SARS-CoV-2, ribonukleat virus yang tinggi (Bansal, 2020).
tetapi juga memiliki risiko yang lebih tinggi Namun, perlu diketahui bahwa risiko
untuk meninggal setelah terinfeksi (Verity et kematian pada orang positif COVID-19 pula
al., 2020). Pada penderita diabetes, kadar gula akan meningkat apabila orang tersebut telah
darah yang tinggi dapat merusak sistem berusia lebih dari 60 tahun atau telah berusia
kekebalan tubuh seseorang. Semakin lemah tua (Haybar et al., 2020).
sistem kekebalan tubuh, semakin rendah
kemampuan melawan infeksi, seperti Ketiga, riwayat kondisi demam dengan suhu
COVID-19; dengan demikian, virus dapat 38°C, serta ada tidaknya gejala gangguan
menyebabkan lebih banyak kerusakan pada pernafasan. Adanya demam merupakan gejala
tubuh (Haybar, Kazemnia, & Rahim, 2020). yang umum ditemukan pada tahap awal
Secara spesifik, peningkatan risiko kematian pasien yang terinfeksi virus SARS-CoV-2,
pada penderita diabetes serta hipertensi meskipun demam pula merupakan gejala
diduga disebabkan pula oleh peningkatan umum pada berbagai kasus infeksi lainnya. Di
ekspresi ACE2 (Angiotensin-Converting samping itu, ada tidaknya gangguan
Enzyme 2). Peningkatan ekspresi ACE2 pernapasan yang ditimbulkan pada pasien
mampu memudahkan virus SARS-CoV-2 COVID-19 berupa batuk serta dispnea (sesak
untuk berikatan dengan permukaan sel epitel napas). Dalam satu studi klinis, menunjukkan
dan masuk ke dalam sel inang (Ma & Holt, bahwa manifestasi klinis utama pada pasien
2020). COVID-19 meliputi demam (90% ataupun
lebih), batuk (sekitar 75%), dan dispnea
Berikutnya pada pasien COVID-19 dengan (hingga 50%) (Jiang et al., 2020). Maka dari
adanya riwayat penyakit kardiovaskuler, itu, dengan berbagai faktor risiko di atas,

497
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

masyarakat sehendaknya mewaspadai disebutkan bahwa COVID-19 adalah penyakit


berbagai tanda gejala yang ditimbulkan yang tidak berbahaya dan sama seperti flu
ataupun menghindari adanya kontak langsung biasa. Dari pertanyaan ini, 16% masyarakat
terhadap orang positif COVID-19 guna menjawab salah. Dalam faktanya, penting
mencegah adanya penularan serta peningkatan untuk diketahui bahwa meskipun sebanyak
kasus COVID-19 sendiri. 80% kasus COVID-19 bersifat ringan dan
hanya memerlukan perawatan yang cukup
Berdasarkan hasil distribusi pengetahuan untuk memulihkan keadaan orang yang
masyarakat beserta distribusi kategori terserang, namun penyebarannya yang cepat
pengetahuan masyarakat tentang pandemi mengharuskan masyarakat untuk tetap
COVID-19, masyarakat Desa Sumerta Kelod waspada (Kemenkes RI, 2020). Virus SARS-
dikategorikan memiliki pengetahuan yang CoV-2 sendiri sebagai penyebab kasus
baik terkait pandemi COVID-19 yang COVID-19 memiliki kemampuan
ditunjukkan dengan mayoritas jawaban benar berkembang biak dengan cepat dan
pada item-item pertanyaan yang diberikan mengkhawatirkan, sehingga virus ini mampu
terkait pandemi COVID-19. Pengetahuan menghasilkan suatu klaster penyakit pada
adalah salah satu hal yang penting suatu kelompok dengan hanya berasal dari
diperhatikan dalam rangka penanganan kasus satu pasien positif COVID-19. Hal ni terbukti
COVID-19. Pengetahuan masyarakat pada suatu investigasi epidemiologi pada 198
khususnya dalam mencegah transmisi kasus awal COVID-19 mengungkapkan
penyebaran virus SARS-CoV-2 sangat bahwa hanya 22% pasien yang terpapar
berguna dalam menekan penularan virus langsung ke pasar, 32% berhubungan dengan
tersebut (Law, Leung, & Xu, 2020). Dengan kasus yang dicurigai, dan 51% tidak memiliki
memiliki pengetahuan yang baik terhadap kontak dengan salah satu sumber dari
suatu hal, seseorang akan memiliki penyebaran virus tersebut (Arshad Ali,
kemampuan untuk menentukan dan Baloch, Ahmed, Arshad Ali, & Iqbal, 2020).
mengambil keputusan bagaimana ia dapat
menghadapinya (Purnamasari, Ika; Raharyani, Pada item nomor 2 yang menyebutkan virus
2020). Hasil penelitian ini sejalan dengan corona dapat bertahan hidup beberapa jam di
penelitian klinis lainnya, dimana dari 1.102 luar tubuh manusia menunjukkan hasil
responden di Indonesia, mayoritas responden 22,67% dari peserta penelitian menjawab
memiliki tingkat pengetahuan yang baik salah. Informasi awal menunjukkan bahwa
terkait social distancing dalam rangka virus corona dapat bertahan hingga beberapa
pencegahan penularan COVID-19 dengan jam hingga hitungan hari. Karakteristik jenis
prevalensi mencapai 99% (Yanti et al., 2020). permukaan suatu benda yang berbeda akan
Selain itu, penelitian lain di Provinsi DKI memberikan rentang waktu berbeda pada
Jakarta juga memberikan hasil yang sejalan virus tetap aktif dan bertahan hidup menetap
dengan penelitian ini yaitu 83% responden di permukaan benda tersebut. Permukaan
memiliki pengetahuan yang baik dalam benda yang relatif berpori rendah seperti
pencegahan COVID-19 (Utami, Mose, & plastik dan baja, merupakan permukaan benda
Martini, 2020). Dari beberapa penelitian yang paling buruk sebagai tempat menetapnya
tersebut, maka dapat dilihat bahwa virus SARS-CoV-2 yang berasal dari droplet
pengetahuan menjadi aspek penting yang ataupun partikel kecil di udara (Fiorillo et al.,
perlu diperhatikan dalam melakukan 2020). Di samping itu, penelitian Kampf,
pemecahan terhadap permasalahan khususnya Todt, Pfaender, & Steinmann (2020)
terkait COVID-19. menunjukkan bahwa virus SARS-CoV-2
dapat tetap hidup dan menetap di permukaan
Diantara item-item pertanyaan yang diberikan suatu benda selama 9 hari dengan kondisi
pada tabel 3, terdapat 5 item dengan frekuensi suhu kamar. Namun, adanya penggunaan
salah paling banyak saat dijawab oleh disinfektan sederhana dapat membunuh virus
masyarakat Desa Sumerta Kelod, yaitu pada tersebut agar tidak menginfeksi orang lain
item 1, 2, 4, 9, dan 10. Pada item nomor 1 (Kemenkes RI, 2020). Penggunaan beberapa

498
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

bahan kimia dengan konsentrasi tertentu, melakukan review pelaksanaannya


seperti etanol, 2-propanol, glutardialdehida, (Perencanaan et al., 2020). Maka dari itu,
povidon iodin, natrium hipoklorit, dan masyarakat sehendaknya tidak semata-mata
hidrogen peroksida dinilai mampu secara mengabaikan berbagai protokol kesehatan
efektif untuk melawan virus SARS-CoV-2 hanya karena penggunaan istilah new normal
(Fiorillo et al., 2020). tersebut. Di samping itu pula berdasarkan
berbagai item pertanyaan di atas, dapat dilihat
Pada item nomor 4 menunjukkan hasil bahwa masyarakat masih memerlukan adanya
32,67% dari peserta penelitian menjawab edukasi terkait COVID-19 agar lebih
salah untuk pertanyaan orang yang bisa menyadari pentingnya pengetahuan dalam
menularkan COVID-19 hanyalah yang rangka pencegahan penularan virus ini.
memiliki gejala serta pada item nomor 10
dengan pertanyaan isolasi mandiri pada orang Berdasarkan hasil distribusi perilaku
yang terinfeksi COVID-19 tidak diperlukan masyarakat Desa Sumerta Kelod beserta
bagi yang tidak memiliki gejala menunjukkan distribusi kategori kasus masyarakat di masa
frekuensi salah 40 (26,67%). Dalam faktanya, pandemi COVID-19, maka masyarakat Desa
orang dengan tanpa gejala yang saat ini Sumerta Kelod secara garis besar tergolong
diistilahkan dengan kontak erat memiliki sebagai masyarakat dengan risiko rendah
kecenderungan mampu menularkan virus yang ditunjukkan dengan perilaku baik yang
SARS-CoV-2 sebanding dengan orang dipilih pada item-item pertanyaan yang
dengan berbagai gejala yang ditunjukkan. diberikan. Perilaku masyarakat khususnya
Orang yang tampaknya tidak memiliki gejala masyarakat Desa Sumerta Kelod sangatlah
tetap memiliki potensi adanya riwayat penting guna membantu masyarakat itu
paparan dari orang positif COVID-19. sendiri dalam mengenali serta mengatasi
Kelompok orang yang dikatakan dengan permasalahan COVID-19 yang menjadi
kontak erat ini sendiri secara umum memiliki pandemi di masa kini. Perilaku tersebut
masa inkubasi virus yang jauh lebih pendek, haruslah didasarkan atas kesadaran masyakat,
sehingga gejala yang ditimbulkan secara garis dikarenakan banyak masyarakat yang
besar tidak akan terlihat, dan mayoritas sebenarnya telah mengetahui berbagai
kelompok ini merupakan orang-orang pada pengetahuan terkait protokol kesehatan
usia muda dibandingkan orang pada usia tua ataupun pandemi COVID-19 namun tidak
(Huang et al., 2020). Oleh karena itu, dapat melaksanakannya secara baik di dalam
masyarakat harus lebih menyadari adanya kehidupannya sehari-hari (Tentama, 2018).
orang tanpa gejala (kontak erat), serta selalu Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian
memiliki pengetahuan yang baik terkait lainnya, dimana dari 1.102 responden di
pandemi COVID-19 guna mencegah adanya Indonesia, mayoritas responden memiliki
penularan. sikap yang positif (53%) dan perilaku yang
baik (93%) terkait penerapan social
Pada item nomor 9 dengan pertanyaan new distancing (Yanti et al., 2020). Selain itu,
normal artinya adalah kembali kepada penelitian lain yang dilaksanakan di Provinsi
kebiasaan semula sebelum munculnya wabah DKI Jakarta juga memberikan hasil yang
corona, menunjukkan persentase salah sebesar sejalan dengan penelitian ini yaitu 70,7%
28,67%. Dimana hal ini berarti masih ada responden memiliki sikap yang baik, dan
masyarakat yang memiliki mispersepsi 70,3% responden memiliki keterampilan yang
terhadap istilah new normal yang digunakan baik dalam pencegahan COVID-19 (Utami et
untuk menjelaskan masa penyesuaian baru, al., 2020). Berdasarkan penelitian-penelitian
hidup berdampingan dengan COVID-19 tersebut, maka perilaku seseorang pula
dengan beberapa prasyarat, seperti menjadi aspek penting yang perlu
penggunaan data dan ilmu pengetahuan diperhattikan dalam rangka mencegah dan
sebagai dasar pengambilan keputusan, menangani kasus COVID-19.
dilakukan secara bertahap, penerapan
protokol kesehatan yang ketat, serta

499
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

Berdasarkan berbagai item pertanyaan yang penyebaran virus di antara komunitas (Aslam,
diberikan kepada responden, terdapat 2020). Dalam fase social distancing,
beberapa item pertanyaan yang masyarakat sangat disarankan untuk
mengindikasikan bahwa masyarakat Desa menghindari bepergian ke daerah padat
Sumerta Kelod belum mematuhi protokol penduduk karena memiliki risiko infeksi yang
kesehatan dalam melawan COVID-19, yaitu tinggi (Suppawittaya, Yiemphat, & Yasri,
pada item 3, 4, 5, 6, dan 7. Pada item nomor 2020). Namun, karena masyarakat masih
3, dinyatakan bahwa saya memakai masker diperbolehkan untuk tinggal di area selain
bila berada di tempat umum (pasar, terminal, rumah mereka, apabila memang diharuskan,
tempat sembahyang, dll) dengan responden maka memprioritaskan kebersihan dengan
yang menyatakan tidak pernah sebanyak 1 PHBS merupakan suatu keharusan. Sangat
orang (6,67%). Dalam faktanya, penggunaan penting bagi setiap orang untuk
masker sangatlah penting dalam rangka memprioritaskan kebersihan diri termasuk
melawan pandemi COVID-19. Masker mencuci tangan, menggunakan hand sanitizer
memiliki kemampuan untuk melindungi untuk membersihkan tangan yang menyentuh
pemakainya dari adanya parikel infeksius, benda-benda, serta menggunakan masker
ataupun berguna sebagai source control yaitu secara rasional saat berkunjung ke area
membatasi penyebaran droplet yang berisiko tinggi.
dikeluarkan oleh pemakainya ke udara
(Howard et al., 2020). Dengan adanya Secara spesifik, pada orang dengan usia tua,
kesadaran tinggi dalam penggunaan masker memiliki risiko yang lebih besar untuk
oleh semua orang, maka secara tidak langsung terinfeksi virus SARS-CoV-2 serta memiliki
semua orang akan terlindungi dari virus peluang besar untuk menularkan virus
SARS-CoV-2. Namun perlu diketahui, tersebut. Berdasarkan studi menunjukkan
masker dengan bahan dasar berbeda akan bahwa 63,1% orang dewasa dengan usia 60
memberikan efektivitas perlindungan yang tahun ke atas menderita hipertensi, 38% orang
berbeda. Secara umum, masker kain yang dewasa dengan usia 65 tahun ke atas
sering digunakan oleh masyarakat memiliki menderita penyakit ginjal kronis (cronic
tingkat filtrasi antara 49% hingga 86% untuk kidney disease), dan 26,8% orang dewasa
partikel dengan ukuran 0,02 µm yang dengan usia 65 tahun ke atas menderita
dihembuskan, sedangkan masker medis penyakit diabetes (Shahid et al., 2020).
memiliki tingkat filtrasi sebesar 89% untuk Mayoritas pasien tersebut menggunakan ACE
partikel yang sama (Davies et al., 2013). inhibitor dan angiotensin-receptor blockers
Sehingga, masyarakat sehendaknya dapat (ARBs) yang meregulasi ACE2, dimana
memilih masker sesuai dengan kondisi ACE2 merupakan media utama dalam proses
lingkungan orang tersebut guna melindungi infeksi virus SARS-CoV-2 ke dalam tubuh
diri ataupun mengontrol dirinya sendiri dari manusia. Maka dari itu, orang tua dengan
droplet penyebab kasus COVID-19. berbagai penyakit penyerta akan berisiko
tinggi dan mengalami infeksi virus SARS-
Pada item nomor 4, dinyatakan bahwa saya CoV-2 yang lebih parah.
menjaga jarak minimal 1 meter dari orang lain
saat berada di luar rumah dengan responden Pada item nomor 6, dinyatakan bahwa saya
yang menyatakan tidak pernah sebesar 3 menghadiri acara yang mengumpulkan
orang (2%). Serta, pada item nomor 5, banyak orang dengan responden yang
dinyatakan bahwa saya menjaga jarak dengan menyatakan sangat sering sebesar 5 orang
orang yang berusia lanjut. Perlu diketahui (3,33%). Serta, pada item nomor 7,
bahwa, menjaga jarak (social distancing) dinyatakan bahwa saya menggunakan fasilitas
memiliki peran penting dalam meminimalkan umum atau pergi ke tempat umum
interaksi dan kerumunan, serta mencegah (transportasi umum, mall, pasar, tempat
adanya penyebaran virus SARS-CoV-2 dalam wisata) dengan responden yang menyatakan
suatu kelompok. Social distancing akan sangat sering sebesar 5 orang (3,33%). Dalam
membatasi laju reproduction rate (R0) dalam faktanya, orang yang menghabiskan banyak

500
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

waktunya di tempat ramai, dengan lalu lintas 4.0078.v1


tinggi, seperti pada berbagai tempat umum
ataupun berada di dalam fasilitas umum Bansal, M. (2020). Cardiovascular disease
memiliki risiko yang tinggi untuk terinfeksi and COVID-19. Diabetes and
SARS-CoV-2 (Saadat, Rawtani, & Hussain, Metabolic Syndrome: Clinical Research
2020). Hal ini dikarenakan masih banyaknya and Reviews, 14(3), 247–250.
tempat umum ataupun fasilitas umum yang https://doi.org/10.1016/j.dsx.2020.03.01
belum mampu menerapkan adanya protokol 3
kesehatan, yaitu social distancing, sehingga
proses penularan virus SARS-CoV-2 antar Davies, A., Thompson, K. A., Giri, K.,
manusia semakin cepat dan semakin mudah. Kafatos, G., Walker, J., & Bennett, A.
Maka dari itu, penerapan PHBS (Perilaku (2013). Testing the efficacy of
Hidup Bersih dan Sehat) mutlak untuk homemade masks: would they protect in
diterapkan secara mandiri oleh masing- an influenza pandemic? Disaster
masing orang guna menjaga dirinya dari Medicine and Public Health
infeksi virus SARS-CoV-2. Preparedness, 7(4), 413–418.
https://doi.org/10.1017/dmp.2013.43
SIMPULAN
Sebagian besar masyarakat Desa Simerta Di Gennaro, F., Pizzol, D., Marotta, C.,
Kelod telah memahami dan mengamalkan Antunes, M., Racalbuto, V., Veronese,
berbagai pengetahuan dan perilaku terkait N., & Smith, L. (2020). Coronavirus
pandemi COVID-19. Masyarakat Desa diseases (COVID-19) current status and
Sumerta Kelod dinilai telah memiliki future perspectives: A narrative review.
pengetahuan yang baik terkait berbagai International Journal of Environmental
protokol kesehatan beserta berbagai dasar Research and Public Health, 17(8).
yang harus dipahami terkait pandemi COVID- https://doi.org/10.3390/ijerph17082690
19. Di samping itu, masyarakat Desa Sumerta
Fiorillo, L., Cervino, G., Matarese, M.,
Kelod dinilai memiliki potensi Kasus
D’amico, C., Surace, G., Paduano, V.,
COVID-19 yang rendah berdasarkan riwayat
… Cicciù, M. (2020). COVID-19
ataupun perilaku yang telah dilaksanakan.
surface persistence: A recent data
Sehendaknya, dengan pengetahuan
summary and its importance for medical
masyarakat yang baik dalam masa pandemi
and dental settings. International
COVID-19 diharapkan dapat meningkatkan
Journal of Environmental Research and
perilaku masyarakat dalam menjalankan
Public Health, 17(9).
perilaku hidup bersih dan sehat atau
https://doi.org/10.3390/ijerph17093132
kepatuhan dalam menerapkan protokol
kesehatan di masa pandemi COVID-19. Guan, W., Ni, Z., Hu, Y., Liang, W., Ou, C.,
He, J., … Zhong, N. (2020). Clinical
DAFTAR PUSTAKA characteristics of coronavirus disease
Arshad Ali, S., Baloch, M., Ahmed, N., 2019 in China. New England Journal of
Arshad Ali, A., & Iqbal, A. (2020). The Medicine, 382(18), 1708–1720.
outbreak of Coronavirus Disease 2019 https://doi.org/10.1056/NEJMoa200203
(COVID-19)—An emerging global 2
health threat. Journal of Infection and
Public Health, 13(4), 644–646. Gugus Tugas COVID-19. (2020). Peta
https://doi.org/10.1016/j.jiph.2020.02.0 Sebaran Data COVID-19. Retrieved
33 from https://covid19.go.id
Aslam, F. (2020). COVID-19 and Importance Güner, R., Hasanoğlu, İ., & Aktaş, F. (2020).
of Social Distancing. Preprints, 30(1), Covid-19: Prevention and control
1–6. measures in community. Turkish
https://doi.org/10.20944/preprints20200 Journal of Medical Sciences, 50(SI-1),

501
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

571–577. https://doi.org/10.3906/sag- Law, S., Leung, A. W., & Xu, C. (2020).


2004-146 Severe acute respiratory syndrome
(SARS) and coronavirus disease-2019
Haybar, H., Kazemnia, K., & Rahim, F. (COVID-19): From causes to
(2020). Underlying Chronic Disease preventions in Hong Kong.
and COVID-19 Infection: A State-of- International Journal of Infectious
the-Art Review. Jundishapur Journal of Diseases, 94, 156–163.
Chronic Disease Care, 9(2), 1–7. https://doi.org/10.1016/j.ijid.2020.03.05
https://doi.org/10.5812/jjcdc.103452 9

Howard, J., Huang, A., Li, Z., Tufekci, Z., Ma, R. C. W., & Holt, R. I. G. (2020).
Zdimal, V., & Westhuizen, H. Van Der. COVID-19 and diabetes. Diabetic
(2020). Face Masks Against COVID- Medicine, 37(5), 723–725.
19 : An Evidence Review. Preprints, https://doi.org/10.1111/dme.14300
30(20), 1–8.
https://doi.org/10.20944/preprints20200 Morawska, L., & Cao, J. (2020). Airborne
4.0203.v1 transmission of SARS-CoV-2: The
world should face the reality.
Huang, L., Zhang, X., Zhang, X., Wei, Z., Environment International, 139(1), 1–3.
Zhang, L., Xu, J., … Xu, A. (2020). https://doi.org/10.1016/j.envint.2020.10
Rapid asymptomatic transmission of 5730
COVID-19 during the incubation period
demonstrating strong infectivity in a Perencanaan, K., Nasional, P., Republik, B.,
cluster of youngsters aged 16-23 years Abstraksi, I., Baru, N., Pembangunan,
outside Wuhan and characteristics of R., … Iv, V. (2020). Covid-19, New
young patients with COVID-19: A Normal, dan Perencanaan Pembangunan
prospective contact-tracing study. di Indonesia. Jurnal Perencanaan
Journal of Infection, 80(6), e1–e13. Pembangunan: The Indonesian Journal
https://doi.org/10.1016/j.jinf.2020.03.00 of Development Planning, 4(2), 240–
6 252.
https://doi.org/10.36574/jpp.v4i2.118
Jiang, F., Deng, L., Zhang, L., Cai, Y.,
Cheung, C. W., & Xia, Z. (2020). Purnamasari, Ika; Raharyani, A. E. (2020).
Review of the Clinical Characteristics Tingkat Pengetahuan Dan Perilaku
of Coronavirus Disease 2019 (COVID- Masyarakat Kabupaten Wonosobo
19). Journal of General Internal Tentang Covid-19. Jurnal Ilmiah
Medicine, 35(5), 1545–1549. Kesehatan, 10(1), 33–42. Retrieved
https://doi.org/10.1007/s11606-020- from
05762-w https://ojs.unsiq.ac.id/index.php/jik/artic
le/view/1311/783
Kampf, G., Todt, D., Pfaender, S., &
Steinmann, E. (2020). Persistence of Qian, H., & Zheng, X. (2018). Ventilation
coronaviruses on inanimate surfaces and control for airborne transmission of
their inactivation with biocidal agents. human exhaled bio-aerosols in
Journal of Hospital Infection, 104(3), buildings. Journal of Thoracic Disease,
246–251. 10(Suppl 19), S2295–S2304.
https://doi.org/10.1016/j.jhin.2020.01.0 https://doi.org/10.21037/jtd.2018.01.24
22
Saadat, S., Rawtani, D., & Hussain, C. M.
Kemenkes RI. (2020). Tanya jawab seputar (2020). Environmental perspective of
virus corona. Jakarta: Kementerian COVID-19. Science of the Total
Kesehatan Republik Indonesia. Environment, 728(1), 1–6.
https://doi.org/10.1016/j.scitotenv.2020.

502
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

138870 Ferguson, N. M. (2020). Estimates of


the severity of coronavirus disease
Shahid, Z., Kalayanamitra, R., McClafferty, 2019: a model-based analysis. The
B., Kepko, D., Ramgobin, D., Patel, R., Lancet Infectious Diseases, 20(6), 669–
… Jain, R. (2020). COVID-19 and 677. https://doi.org/10.1016/S1473-
Older Adults: What We Know. Journal 3099(20)30243-7
of the American Geriatrics Society,
68(5), 926–929. Wei, W. E., Li, Z., Chiew, C. J., Yong, S. E.,
https://doi.org/10.1111/jgs.16472 Toh, M. P., & Lee, V. J. (2020).
Presymptomatic Transmission of
Shereen, M. A., Khan, S., Kazmi, A., Bashir, SARS-CoV-2-Singapore. Morbidity and
N., & Siddique, R. (2020). COVID-19 Mortality Weekly Report, 69(14), 411–
infection: Origin, transmission, and 415.
characteristics of human coronaviruses.
Journal of Advanced Research, 24(1), Wu, Z., & McGoogan, J. M. (2020).
91–98. Characteristics of and Important
https://doi.org/10.1016/j.jare.2020.03.00 Lessons from the Coronavirus Disease
5 2019 (COVID-19) Outbreak in China:
Summary of a Report of 72314 Cases
Suppawittaya, P., Yiemphat, P., & Yasri, P. from the Chinese Center for Disease
(2020). Effects of Social Distancing , Control and Prevention. JAMA -
Self-Quarantine and Self-Isolation Journal of the American Medical
during the COVID-19 Pandemic on Association, 323(13), 1239–1242.
People ’ s Well -Being , and How to https://doi.org/10.1001/jama.2020.2648
Cope with It. International Journal of
Science and Healthcare Research, 5(2), Yanti, B., Wahyudi, E., Wahiduddin, W.,
12–20. Novika, R. G. H., Arina, Y. M. D.,
Martani, N. S., & Nawan, N. (2020).
Tentama, F. (2018). Penerapan Perilaku Community Knowledge, Attitudes, and
Hidup Bersih Dan Sehat (Phbs) Demi Behavior Towards Social Distancing
Kesejahteraan Masyarakat Kecamatan Policy As Prevention Transmission of
Tuntang Kabupaten Semarang Jawa Covid-19 in Indonesia. Jurnal
Tengah. Jurnal Pemberdayaan: Administrasi Kesehatan Indonesia, 8(2),
Publikasi Hasil Pengabdian Kepada 4.
Masyarakat, 1(1), 13. https://doi.org/10.20473/jaki.v8i2.2020.
https://doi.org/10.12928/jp.v1i1.309 4-14

Utami, R. A., Mose, R. E., & Martini, M.


(2020). Pengetahuan, Sikap dan
Keterampilan Masyarakat dalam
Pencegahan COVID-19 di DKI Jakarta.
Jurnal Kesehatan Holistic, 4(2), 68–77.
https://doi.org/10.33377/jkh.v4i2.85

Van Doremalen, N., Bushmaker, T., Morris,


D. H., Holbrook, M. G., Gamble, A.,
Wiliamson, B. N., … Munster, V. J.
(2020). Aerosol and Surface Stability of
SARS-CoV-2 as Compared with SARS-
CoV-1. Nejm, 382(1), 1564–1567.

Verity, R., Okell, L. C., Dorigatti, I.,


Winskill, P., Whittaker, C., Imai, N., …

503
Jurnal Keperawatan Jiwa Volume 8 No 3, Agustus 2020, Hal 491 - 504
FIKKes Universitas Muhammadiyah Semarang bekerjasama dengan PPNI Jawa Tengah

504