Anda di halaman 1dari 82

LAPORAN HASIL SKRIPSI

STATUS KUALITAS AIR KOLAM PEMBESARAN IKAN NILA


(Oreochromis niloticus) SINTASAN I DI SUMBER AIR SUNGAI BESAR
AWANG BANGKAL, KECAMATAN KARANG INTAN
KABUPATEN BANJAR

OLEH :

ABDUL RAHIM
G1D115201

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
BANJARBARU
2020
LAPORAN HASIL SKRIPSI
STATUS KUALITAS AIR KOLAM PEMBESARAN IKAN NILA
(Oreochromis niloticus) SINTASAN I DI SUMBER AIR SUNGAI BESAR
AWANG BANGKAL, KECAMATAN KARANG INTAN
KABUPATEN BANJAR

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Melaksanakan Penelitian Skripsi


pada Fakultas Perikanan Dan Kelautan Universitas Lambung Mangkurat

OLEH :

ABDUL RAHIM
G1D115201

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN
BANJARBARU
2020
JUDUL : STATUS KUALITAS AIR KOLAM PEMBESARAN
IKAN NILA (Oreochromis niloticus) SINTASAN I DI
SUMBER AIR SUNGAI BESAR AWANG
BANGKAL, KECAMATAN KARANG INTAN,
KABUPATEN BANJAR
NAMA : ABDUL RAHIM
NIM : G1D115201
JURUSAN : MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
PROGRAM STUDI : MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN

Disetujui oleh :
TIM PEMBIMBING

Ir. H. PATHUL ARIFIN, M.P.


(Ketua)

ABDUR RAHMAN,S.Pi., M.Sc.


(Anggota)

Mengetahui

Dekan Ketua Program Studi


Fakultas Perikanan dan Kelautan Fakultas Perikanan dan Kelautan
ULM ULM

Dr. Ir. Hj. AGUSTIANA, M.P. Ir. SUHAILI ASMAWI, M.S.


NIP. 19630808 198903 2 002 NIP. 195909281982031002
KATA PENGANTAR

Syukur Penulis Haturkan Kepada Allah SWT, Berkat Rahmat dan


Karunia-Nya Penulis dapat Menyelesaikan LAPORAN HASIL Skripsi Status
Kualitas Air Kolam Pembesaran Ikan Nila (Oreochromis Niloticus) Sintasan I di
Sumber Air Sungai Besar Awang Bangkal, Kecamatan Karang Intan, Kabupaten
Banjar
Penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada Bapak
Ir. Pathul Arifin M.P. sebagai Ketua Tim Pembimbing dan Bapak Abdur
Rahman, S.Pi., M.Sc. sebagai anggota Tim Pembimbing atas bimbingan serta
saran yang diberikan selama penulisan Laporan Hasil Skripsi Status Kualitas Air
Kolam Pembesaran Ikan Nila (Oreochromis niloticus) Sintasan I di Sumber Air
Sungai Besar Awang Bangkal, Kecamatan Karang Intan, Kabupaten Banjar
Penulis menyampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah
membantu baik secara langsung maupun secara tidak langsung dalam penulisan
laporan hasil skripsi. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan masih jauh dari
sempurna, Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat
membangun demi kesempurnaan Laporan Hasil. Semoga laporan hasil skripsi
dapat bermanfaat sebagaimana mestinya.

Banjarbaru, Agustus 2020

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR.................................................................. iv
DAFTAR ISI................................................................................ v
DAFTAR TABEL....................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR.................................................................... vii
BAB 1. PENDAHULUAN......................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ...................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah.................................................................. 3
1.3. Tujuan Penelitian................................................................... 3
1.4. Manfaat Penelitian................................................................. 3
1.5. Kerangka Pemikiran............................................................... 4
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA................................................................ 5
2.1. Media Kolam Tanah............................................................... 5
2.2. Sumber dan Kualitas Air......................................................... 6
2.2.1. Kecerahan................................................................... 7
2.2.2. Suhu........................................................................... 8
2.2.3. Derajat Keasaman (pH).............................................. 8
2.2.4. Dissolved Oxygen (DO)............................................. 9
2.2.5. Kedalaman................................................................. 10
2.3. Nila (Oreochromis niloticus).................................................. 11
2.4. Metode STORET.................................................................... 12
2.5. Metode Velocity..................................................................... 13
BAB 3. METODOLOGI PENELITIAN.................................................. 14
3.1. Waktu dan Tempat Penelitian................................................. 14
3.2. Alat yang digunakan............................................................... 14
3.3. Prosedur Penelitian................................................................. 14
3.3.1. Penetapan Lokasi Penelitian....................................... 14
3.3.2. Pengumpulan Data..................................................... 18
1. Sumber Data............................................................ 18
2. Teknik Pengumpulan Data...................................... 18
3.3.3. Prosedur Kerja............................................................ 20

v
3.4. Pengolahan dan Analisis Data................................................ 22
3.4.1. Penentuan Status Mutu Air dengan metode STORET 23
3.4.2. Perhitungan Debit Air dengan Metode Velocity........ 24
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................... 26
4.1. Hasil........................................................................................ 26
4.1.1. Parameter Fisika........................................................... 27
1. Suhu........................................................................... 27
2. Kecerahan.................................................................. 28
3. Kedalaman................................................................. 29
4.1.2. Parameter Kimia........................................................... 30
1. pH.............................................................................. 30
2. DO............................................................................. 30
4.1.3. Penentuan Status Mutu Air Menggunakan
metode STORET........................................................... 31
4.1.4. Kecepatan Aliran.......................................................... 41
4.2. Pembahasan............................................................................ 41
4.2.1. Parameter Fisika........................................................... 42
1. Suhu........................................................................... 42
2. Kecerahan.................................................................. 43
3. Kedalaman................................................................. 44
4.2.2. Parameter Kimia........................................................... 45
1. pH.............................................................................. 45
2. DO............................................................................. 46
4.2.3. Penentuan Status Mutu Air Menggunakan
metode STORET........................................................... 47
4.2.4. Kecepatan Aliran.......................................................... 48
BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN..................................................... 49
5.1. Kesimpulan............................................................................. 49
5.2. Saran....................................................................................... 50
DAFTAR PUSTAKA................................................................... 51
LAMPIRAN................................................................................. 53

vi
DAFTAR TABEL
Nomor Halaman
3.1. Alat yang digunakan......................................................................... 14
3.2. Keterangan Lokasi Stasiun............................................................... 16
3.3. Data Kualitas Air yang Diambil di Lapangan.................................. 18
3.4. Parameter-parameter kualitas air berdasarkan SNI 6141-2009........ 22
3.5. Sintasan Pembenihan Ikan Nila berdasarkan SNI 6141-2009......... 22
3.6. Penentuan Sistem Nilai untuk Menentukan Status Mutu Air.......... 24
3.7. Klasifikasi Status Mutu Air.............................................................. 24
4.1. Hasil Pengamatan Kualitas Air pada Minggu ke-1.......................... 26
4.2. Hasil Pengamatan Kualitas Air pada Minggu ke-2.......................... 26
4.3. Hasil Pengamatan Kualitas Air pada Minggu ke-3.......................... 27
4.4. Hasil Pengamatan Warna Perairan setiap stasiun............................ 27
4.5. Hasil Pengukuran Suhu pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Pagi).................................................................... 28
4.6. Hasil Pengukuran Suhu pada Ketiga
Tiap Minggunya (Sore).................................................................... 28
4.7. Hasil Pengukuran Kecerahan pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Pagi).................................................................... 28
4.8. Hasil Pengukuran Kecerahan pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Sore).................................................................... 29
4.9. Hasil Pengukuran Kedalaman pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Pagi).................................................................... 29
4.10. Hasil Pengukuran Kedalaman pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Sore).................................................................... 29
4.11. Hasil Pengukuran pH pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Pagi).................................................................... 30
4.12. Hasil Pengukuran pH pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Sore).................................................................... 30
4.13. Hasil Pengukuran DO pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Pagi).................................................................... 31

vii
Nomor Halaman
4.14. Hasil Pengukuran DO pada Ketiga Stasiun
Tiap Minggunya (Sore).................................................................... 31
4.15. Penentuan Status Mutu Air Stasiun I Pada Pagi hari
menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3.................. 32
4.16. Penentuan Status Mutu Air Stasiun I Pada Sore Hari
Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3................. 33
4.17. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009
Pada Pagi hari di Stasiun I............................................................... 34
4.18. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009
Pada Sore hari di Stasiun I............................................................... 34
4.19. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 2 Pada Pagi Hari
Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3................. 35
4.20. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 2 Pada Sore Hari
Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3................. 36
4.21. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009
Pada Pagi hari di Stasiun II.............................................................. 37
4.22. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009
Pada Sore hari di Stasiun II.............................................................. 37
4.23. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 3 Pada Pagi Hari
Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3................. 38
4.24. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 3 Pada Sore Hari
Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3................. 39
4. 25. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009
Pada Pagi hari di Stasiun III............................................................. 40
4.26. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009
Pada Sore hari di Stasiun III............................................................. 40
4.27. Hasil Pengukuran Kecepatan Aliran ................................................. 41

viii
DAFTAR GAMBAR
Nomor Halaman
1.1. Kerangka Pemikiran Penelitian........................................................ 3
2.1. Ikan Nila (Oreochromis niloticus)................................................... 12
3.1. Lokasi Penelitian.............................................................................. 15
3.2. Denah tempat penelitian................................................................... 17
3.3. Kolam Ikan Nila (Oreochromis niloticus)....................................... 19

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman
1. Dokumentasi Penelitian di Stasiun I................................................ 53
2. Dokumentasi Penelitian di Stasiun II............................................... 54
3. Dokumentasi Penelitian di Stasiun III............................................. 55

ix
BAB 1. PEDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Perikanan adalah kegiatan manusia yang berhubungan dengan pengelolaan


dan pemanfaatan sumber daya hayati perairan. Sumber daya hayati perairan tidak
dibatasi secara tegas dan pada umumnya mencakup ikan, amfibi dan berbagai
avertebrata penghuni perairan dan wilayah yang berdekatan, serta lingkungannya.
Di Indonesia, menurut UU RI No. 31/2004, kegiatan yang termasuk dalam
perikanan dimulai dari praproduksi, produksi, pengolahan sampai 2 dengan
pemasaran, yang dilaksanakan dalam suatu sistem bisnis perikanan. Dengan
demikian, perikanan dapat dianggap merupakan usaha agribisnis.
Kecamatan Karang Intan secara geografis terletak pada koordinat 2o49’55”
sampai 3o43’38” Lintang Selatan dan 114o30‘20” sampai 115o35’37” Bujur
Timur. Batas wilayah administrasi kecamatan Karang Intan sebelah utara
berbatasan dengan Kecamatan Pengaron, sebelah timur berbatasan dengan
Kecamatan Aranio, sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Tanah Laut, dan
sebelah barat berbatasan dengan Kecamatan Martapura dan Kota
Banjarbaru.Kecamatan Karang Intan memiliki 26 desa, salah satunya adalah desa
Awang Bangkal.Desa Awang Bangkal tediri dari sawah, perkebunan, tambang
batu, dan kolam budidaya ikan.Warga desa Awang Bangkal mayoritas mata
pencaharian nya adalah pembudidaya ikan.Pembudidaya ikan di Desa Sungai
Besar Awang Bangkal sebagian besar menggunakan media budidaya dengan
menggunakan kolam tanah.
Budidaya perairan atau disebut juga dengan Budidaya perikanan
didefinisikan sebagai suatu kegiatan untuk memproduksi bita (organisme) akuatik
secara terkntrl dalam rangka mendapatkan keuntungan (profit). Kegiatan budidaya
perairan adalah upaya-upaya manusia utuk menikatkan prduktivitas produk
perikanan. Kegiatan budidaya yang dimaksud adalah usaha pemeliharaa utuk
mempertahaka kelagsugan hidup (survival), menumbuhkan (growth) dan
memperbanyak (reproduction) biota akuatik.

1
Budidaya merupakan kegiatan terencana pemeliharaan sumber daya hayati
yang dilakukan pada suatu areal lahan untuk diambil manfaat/hasil panennya.

1
2

Budidaya perikanan adalah usaha pemeliharaan dan pengembangbiakan ikan atau


organisme air lainnya. Perikanan budidaya air tawar ialah perikanan yang terdapat
di sawah, sungai, danau, kolam dan rawa. Keberhasilan budidaya ikan air tawar
sangat ditentukan oleh lingkungan yaitu tanah dan air. Jenis tanah sangat
menentukan faktor keberhasilan budidaya air tawar, jenis tanah yang baik untuk
budidaya air tawar adalah jenis tanah liat atau lempung. Tanah jenis ini sangat
baik untuk pembuatan kolam. Air sebagai media kehidupan ikan, jadi sebagai
media keberadaan, air sangat mutlak diperlukan. Jumlah dan kualitas air harus
selalu menjadi perhatian agar usaha budidaya ikan air tawar bisa menjadi optimal
(Yani, 2007).
Sumber air sungai Besar Awang Bangkal dimanfaatkan warga sekitar
untuk pengairan kolam tanah. Sumber air sungai besar Awang Bangkal berasal
dari pegunungan Sungai Besar Awang Bangkal. Perubahan cuaca yang setiap
tahun selalu terjadi, akan berdampak kepada pertumbuhan bibit ikan, dimana bibit
ikan lebih sensitif terhadap perubahan cuaca. Perubahan cuaca juga berdampak
kepada kualitas air. Kolam pembibitan ikan nila sering kali mengalami mortalitas
setiap tahunnya akibat perubahan cuaca tersebut. Tidak tersedianya data kulitas air
juga menjadi permasalahan dalam penelitian ini.
Tingkat produktifitas kolam antara lain ditentukan oleh faktor lingkungan,
terutama kesesuaian kualitas air yang digunakan untuk mengairinya. Kualitas air
pada sumbernya (sungai dan saluran irigasi) maupun yang telah digunakan
sebagai media budidaya ikan di petak-petak kolam, yang mengalami fluktuasi dari
waktu ke waktu. Fluktuasi tersebut dapat terjadi baik sebagai akibat dari kondisi
eksternal harian yang berhubungan dengan cahaya matahari, iklim dan cuaca, juga
dapat diakibatkan secara in situ oleh faktor faktor operasional kegiatan budidaya
itu sendiri seperti pemberian makanan dan tindakan operasional lainnya. Analisis
keadaan kualitas air kolam tersebut perlu dilakukan untuk memastikan kesesuaian
nilai parameter parameternya terhadap persyaratan optimal bagi operasi budidaya
ikan yang diharapkan terpenuhi.
Analisis ini dapat dijadikan sebagai penentu perlu tidaknya dilakukan
tindakan-tindakan atau upaya teknis pengelolaan kualitas air sesuai dengan kasus-
kasus parametric yang dihadapi. Upaya-upaya optimalisasi faktor lingkungan
3

budidaya dapat dilakukan secara terkontrol dan berkesinambungan. Kesesuaian


kualitas air untuk budidaya ikan perlu dicermati kesesuaian optimalnya tidak
hanya berdasarkan spesies ikan, tetapi juga perlu diperhatikan menurut fase
perkembangan ikan maupun tujuan tujuan khusus budidaya (Fidianingsih, 2014)

1.2. Rumusan Masalah

Aliran Sungai di Desa Sungai Besar Awang Bangkal mengalir dari


pegunungan Awang Bangkal hingga ke Sungai Riam Kanan.Sungai Awang
Bangkal banyak dimanfaatkan warga sekitar salah satunya sebagai sumber air
untuk aktivitas budidaya. Media budidaya pada penelitian ini yaitu kolam tanah.
Tidak tersedianya data Time Series Kualitas Air di aliran Sungai Awang Bangkal
menjadi permasalahan dalam penelitian kali ini. Rumusan masalah pada penelitian
tersebut adalah:
1. Bagaimana kondisi kualitas aliran sungai desa Sungai Besar Awang Bangkal
dari sumber air, hingga pembuangan akhir kolam?
2. Bagaimana status mutu air di aliran sungai Desa Sungai Besar Awang
Bangkal dan pembuangan akhir kolam?

1.3. Tujuan Penelitian

Tujuan dari Penelitian analisis Kualitas air di aliran sungai Awang


Bangkal dan saluran budidaya yaitu:
1. Mengetahui kondisi kualitas di aliran sungai Desa Sungai Besar Awang
Bangkal dari sumber air hingga ke saluran air yang digunakan untuk budidaya
perikanan.
2. Mengetahui Status Mutu Air di aliran sungai Desa Sungai Besar Awang
Bangkal.

1.4. Manfaat Penelitian

Manfaat dari penelitian ini adalah sebagai rujukan atau informasi


mengenai kondisi status mutu dan kelayakan perairan di sumber air sungai Desa
Sungai Besar Awang Bangkal yang dimanfaatkan untuk aktivitas budidaya ikan
benih ikan nila (Oreochromis niloticus).
4

1.5. Kerangka Pemikiran Penelitian

Pelaksanaan Penelitian

Pemasalahan Sumber Air Sungai Besar Awang


Bangkal, Saluran air kolam, dan Pembuangan Akhir
kolam

Observasi Awal Studi Literatur

Pengumpulan Data
- Pengukuran Kualitas Air (in situ)

Analisis Data

Hasil Penelitin

Keterangan :

= Input

= Proses

= Output (Hasil)

= Garis Alir

Gambar 1.1. Kerangka Pemikiran Penelitian


BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

Budidaya adalah kegiatan untuk memproduksi biota (organisme)


akuatik di lingkungan terkontrol dalam rangka mendapatkan keuntungan
(profit). Akuakultur berasal dari bahasa Inggris aquaculture (aqua =
perairan; culture = budidaya) dan diterjemahkan ke dalam bahasa
Indonesia menjadi budidaya perairan atau budidaya perikanan. Oleh
karena itu, akuakultur dapat didefinisikan menjadi campur tangan (upaya-
upaya) manusia untuk meningkatkan produktivitas perairan melalui
kegiatan budidaya. Kegiatan budidaya yang dimaksud adalah kegiatan
pemeliharaan untuk memperbanyak (reproduksi), menumbuhkan (growth),
serta meningkatkan mutu biota akuatik sehingga diperoleh keuntungan
(Effendi 2004).

2.1. Media Kolam Tanah

Pembudidaya ikan di Desa Sungai Besar Awang Bangkal


menggunakan media kolam tanah sebagai wadah pemeliharaan.Kolam
tanah merupakan tempat atau wadah budidaya yang paling tua digunakan
oleh manusia, untuk wadah pembudidayaan ikan konsumsi hampir di
seluruh penjuru dunia.Kolam tanah sangat ideal untuk wadah
pembudidayaan ikan karena selain banyak mengandung unsur hara dan
pakan alami yang sangat penting dalam kehidupan ikan, juga memberikan
nuansa alami dan memberikan keleluasaan ikan untuk bergerak bebas.
Kolam tanah digunakan untuk ikan yang ukuran tubuh lebih besar
salah satu contoh nya adalah Ikan Nila (Oreochromis niloticus). Kolam
tanah sangat ideal untuk wadah pembudidayaan ikan konsumsi maupun
ikan hias, karena selain banyak mengandung unsur hara dan pakan alami
yang sangat penting bagi kehidupan ikan, kolam tanah juga memnberikan
keleluasaan ikan untuk bergerak bebas. Wadah budidaya atau media
budidaya mempunyai kekurangan dan kelebihan. Kekurangan dari kolam
tanah yaitu kualitas air dari kolam sukar diperhatikan, sehingga

5
kemungkinan masuknya bahan cemaran. Hama ikan juga sering dijumpai
di kolam tanah, karena wadah budidaya yang terbuka sehingga sangat
bergantung pada cuaca sehingga sulit dikontrol.

5
6

Kolam Pembibitan Ikan Nila di Desa Sungai Besar Awang Bangkal yang
menjadi tempat penelitian, merupakan larva yang dibeli di Pembudidaya Ikan di
Karang Intan, dengan harga Rp. 50.000/takar. Larva kemudian ditebar di kolam
tempat penelitian dan dibesarkan hingga menjadi bibit dengan ukuran 4-6 cm.
Waktu pemeliharaan bibit ikan nila kurang lebih 45 hari. Larva ikan yang telah
menjadi bibit kemudian dijual kembali dengan harga Rp.150/ekor. Distribusi
benih ikan nila dilakukan di sekitar aliran Sungai Riam Kanan. Kolam bibit ikan
nila sebelum ditebar, hal yang harus dilakukan yaitu membersihkan dengan
memberikan kapur. Pemberian kapur dalam aktivitas budidaya berfungsi untuk :
1. Menaikkan pH tanah
2. Mempercepat dekomposisi sisa bahan eraira menjadi nutrient
3. Memberantas hama penyakit ikan
4. Menjernihkan air

2.2. Sumber dan Kualitas Air

Kualitas adalah karakteristik mutu yang diperlukan untuk


pemanfaatan tertentu dari berbagai sumber air. Kriteria mutu air
merupakan suatu dasar baku mengenai syarat kualitas air yang dapat
dimanfaatkan. Baku mutu air adalag suatu peraturan yang disiapkan oleh
suatu Negara atau suatu daerah yang bersangkutan. Kualitas air secara
umum menunjukkan mutu atau kondisi air yang dikaitkan dengan suatu
kegiatan atau keperluan tertentu. Dengan demikian, kualitas air akan
berbeda dari suatu kegiatan ke kegiatan lain, sebagai contoh kualitas air
untuk keperluan air minum tentunya berbeda dengan kualitas air untuk
kegiatan budidaya.
Kualitas air dapat diketahui dengan melakukan pengujian tertentu
terhadap air tersebut. Pengujian yang dilakukan adalah uji fisik, kimia,
biologi. Pengelolaan kualitas air adalah upaya pemeliharaan air sehingga
tercapai kualitas air yang diinginkan sesuai peruntukkannya untuk
menjamin agar kondisi air tetap dalam kondisi alamiahnya. Standar
Kualitas Air adalah karakteristik mutu yang dibutuhkan untuk
pemanfaatan tertentu dari sumber-sumber air. Dengan adanya standar
kualitas air, orang dapat mengukur kualitas dari berbagai macam air.
6

Setiap jenis air dapat diukur konsentrasi kandungan unsur yang tercantum
di
7

dalam kualitas, dengan demikian dapat diketahui syarat kualitasnya, dengan kata
lain standar kualitas dapat digunakan sebagai tolak ukur.
Kualitas air merupakan salah satu faktor yang berperan penting
dalam kegiatan budidaya. Biota budidaya tumbuh optimal pada kualitas air
yang sesuai dengan kebutuhannya (Ghufran, 2009). Beberapa parameter
kualitas air yang penting dalam aktivitas budidaya adalah suhu, kecerahan,
pH, oksigen terlarut, amoniak. Parameter yang lain tentunya juga sangat
penting untuk pertumbuhan ikan. Parameter yang lain akan mendukung
aktivitas perairan dan kelangsungan hidup ikan.
Dalam aktivitas budidaya, tentu ada standar kualitas air tesebut
guna untuk menunjang pertumbuhan dan kelangsungan hidup ikan.
Kualitas air yang bagus akan menghasilkan bibit yang berkualitas begitu
pula sebaliknya. Penelitian mengenai kualitas air di daerah aliran sungai
desa Sungai Besar Awang Bangkal, menggunakan Standar Nasional
Indonesia Nomor 6141-2009 tentang Produksi benih Ikan nila hitam
(Oreochromis niloticus, Bleeker) kelas benih sebar.ada beberapa
parameter yang nantinya akan diamati, yaitu:

2.2.1. Kecerahan

Kecerahan merupakan besaran untuk mengetahui sampai


kedalaman berapa cahaya matahari dapat menembus lapisan suatu
perairan. Parameter fisika yang erat kaitannya dengan proses fotosintesis
pada suatu ekosistem perairan. Kecerahan perairan disebabkan oleh
adanya partikel-partikel suspensi tanah liat lumpur, bahan organik terlarut,
bakteri, plankton dan organisme lainnya (Marganof, 2007). Kecerahan
adalah ukuran transparansi perairan yang diamati secara visual dengan
menggunakan Secchi disk. Kecerahan suatu perairan dipengaruhi oleh
kandungan bahan-bahan halus yang terdapat dalam air baik berupa bahan
organik seperti plankton, jasad renik, detritus maupun bahan anorganik
seperti partikel pasir dan lumpur (Effendie, 2003). Kecerahan
menunjukkan kemampuan sinar matahari untuk menembus kolom suatu
perairan sehingga dapat diketahui seberapa jauh dapat terjadi asimilasi
tumbuhan. Nilai kecerahan yang baik bagi kelangsungan hidup organisme
7

perairan adalah >45 cm (Asmawi dalam Sofarini, 2012). Ketentuan


kecerahan di SNI 6141-2009 dengan media kolam yaitu >30 cm.
8

2.2.2. Suhu

Suhu merupakan energi panas yang dihasilkan dari proses


penyerapan cahaya matahari yang biasa dinyatakan dalam satuan derajat
Celcius (0C), salah satu faktor yang sangat penting dalam mengatur proses
kehidupan dan penyebaran organisme adalah temperatur (Tatangidatu,
2013). Perubahan suhu berpengaruh terhadap proses fisika, kimia dan
biologi perairan. Suhu juga berperan mengendalikan kondisi ekosistem
perairan organisme akuatik memiliki kisaran suhu tertentu untuk
pertumbuhannya (Effendie, 2003).
Perubahan suhu akan menimbulkan beberapa dampak diantaranya
(1) jumlah oksigen terlarut dalam air menurun, (2) kecepatan reaksi kimia
meningkat, (3) kehidupan ikan dan organisme air lainnya akan terganggu,
(4) menyebabkan kepunahan biota akuatik yang sensitif terhadap
perubahan suhu (Fardiaz, 1992). Kualitas air dalam setiap penentuannya,
pengukuran suhu merupakan hal yang mutlak dilakukan. Pengukuran suhu
air biasanya dilakukan langsung di lapangan. Suhu air yang normal
berkisar ± 30oC dari suhu udara. Suhu mempunyai peranan penting dalam
menentukan pertumbuhan ikan yang dibudidaya, kisaran yang baik untuk
menunjang pertumbuhan optimal adalah 28-32oC (Effendie, 2003). Suhu
yang baik untuk bibit menurut SNI 6141-2009 yaitu 25-30oC.

2.2.3. Derajat Keasaman (pH)

Dearajat keasaman (pH) merupakan suatu parameter penting untuk


menentukan kadar asam/basa pada suatu perairan. Nilai pH menyatakan
nilai konsentrasi ion hidrogen dalam suatu larutan. Kemampuan air untuk
mengikat atau melepas sejumlah ion hidrogen akan menujukkan apakah
larutan tersebut bersifat asam/basa. Didalam air yang bersih jumlah
konsentrasi ion H+ dan ion OH- berbeda dalam keseimbangan. Peningkatan
ion hidrogen akan menyebabkan nilai pH turun dan disebut larutan asam.
Sebaliknya apabila ion hidrogen berkurang dan menyebabkan nilai pH
naik keadaan ini disebut sebagai larutan basa. Nilai pH ideal untuk
8

mendukung kehidupan organisme akuatik pada umumnya antara 7-8,5


(Barus, 2004).
Derajat keasaman adalah ukuran untuk menentukan sifat asam dan
basa. Perubahan pH disuatu perairan sangat berpengaruh terhadap proses
fisika, kimia
9

maupun biologi dari organisme yang hidup di dalamnya. Derajat keasaman (pH)
berpengaruh terhadap daya racun bahan pencemaran dan kelarutan beberapa gas,
serta menentukan bentuk zat di dalam air. Nilai pH air digunakan untuk
mengekspresikan konsentrasi keasaman suatu perairan (Azwir, 2006). Menurut
Standar Nasional Indonesia (SNI) 6141-2009 nilai pH yang baik untuk wadah
budidaya kolam yaitu berkisar antara 6,5 – 8,5 mg/l.
Menurut Fidianingsih (2014), Hasil pengukuran pH air kolam
pada kolam menunjukkan kisaran nilai rata-rata pagi 6.43 dan siang 6.29
pada minggu pertama hingga minggu ketiga. Nilai pH tersebut akan
menjadi perbandingan. Nilai pH pada hasil pengukuran selama 3 minggu
menghasilkan angka rata-rata 6,5. Kolam dengan kandungan oksigen
terlarut yang rendah akan memgakibatkan peningkatan nilai pH, karena
penambahan atom erairan(H+).usaha budidaya perairan akan berhasil
dengan baik dalam air dengan pH 6,5-9,0 dan kisaran optimal pada pH
7,5-8,7. (Kordi & Andi, 2009).

2.2.4. Dissolved Oxygen (DO)

Dissolved Oxygen (DO) adalah parameter penting dalam


menentukan kualitas erairan. DO berperan dalam proses oksidasi dan
reduksi bahan eraira dan anorganik. DO dibutuhkan oleh semua jasad
hidup untuk pernafasan, proses perairan atau pertukaran zat yang
kemudian menghasilkan energi untuk pertumbuhan dan pembiakan. DO
dibutuhkan untuk oksidasi bahan-bahan eraira dan anorganik dalam
proses peraira. Peranan oksigen dalam proses eraira adalah untuk
mengoksidasi bahan peraira dan anorganik dengan hasil akhirnya adalah
nutrient yang dapat memberikan kesuburan erairan. Oksigen yang
dihasilkan dalam kondisi perairan akan mereduksi senyawa-senyawa kimia
lebih sederhana dalam bentuk nutrient dan gas (Salmin, 2005).
Dissolved Oxygen (DO) adalah banyaknya oksigen yang
terkandung di dalam perairan dan diukur dalam satuan mg/L atau ppm.
Oksigen terlarut ini dipergunakan sebagai tanda derajat pengotoran limbah
yang ada (Sugiharto, 1987). Kandungan oksigen terlarut dalam perairan
9

sering digunakan untuk menentukan jenis dan keberadaan kehidupan


akuatik. Oksigen dibutukan dalam proses respirasi berbagai organisme
yang hidup diperairan, untuk proses
10

dekomposisi bahan organik oleh mikroorganisme serta untuk berbagai proses


lainnya yang berlangsung di perairan.
Konsentrasi gas oksigen sangat di pengaruhi oleh suhu. Suhu tinggi
akan mengakibatkan berkurangnya tingkat kelarutan oksigen. Oksigen
yang di perlukan biota air untuk pernapasannya adalah yang terlarut dalam
air, apabila ketersediaan oksigen dalam air tidak mencukupi kebutuhan
biota budidaya, maka segala aktivitas biota akan terhambat (Wibisono,
2005). Konsentrasi oksigen yang optimal dalam usaha pembenihan ikan
adalah 5 ppm. Pada kolam pembenihan ikan dengan konsentrasi oksigen
kurang dari 3 ppm akan berbahaya bagi benih ikan. Konsentrasi oksigen
yang rendah pada kolam dapat ditingkatkan dengan menggunakan aerator
ataupun dengan pemasangan kincir (Sutisna & Sutarmanto,1995). Dalam
usaha pembenihan ikan, konsentrasi oksigen yang terlarut dalam kolam
akan berkurang karena oksigen digunakan untuk respirasi dan reaksi kimia
lainnya. Akan tetapi penurunan konsentrasi oksigen ini diimbangi
penambahan oksigen dari fotosintesis yang berlangsung pada siang hari
dan difusi udara dengan air karena angin permukaan. Oleh karena itu,
sumber utama oksigen terlarut di perairan adalah fotosintesis.
Nilai oksigen terlarut yang tinggi dapat menunjang kebutuhan
oksigen bagi organisme yang dibudidayakan, nilai oksigen terlarut sangan
mempengaruhi terhadap pertumbuhan dari setiap individu. Kandungan
oksigen terlarut dalam air yang cocok untuk kehidupan dan pertumbuhan
ikan berkisar 5 – 7 mg/l (Cahyono, 2000). Nilai oksigen terlarut pada
kolam bibit Ikan Nila menurut Standar Nasional Indonesia 6141-2009
yaitu minimal 5 mg/l. Hasil pengukuran selama pengamatan DO pada
kolam penelitian menunjukkan kisaran nilai rata-rata pagi 3,47 mg/l – 5,7
mg/l dan siang 5,3 mg/l – 6,4 mg/l pada minggu pertama hingga minggu
ketiga. (Fidianingsih, 2014). Nilai DO yang rendah dapat mempengaruhi
pertumbuhan ikan (Ernida, 2015).

2.2.5. Kedalaman
10

Kedalaman suatu perairan berhubungan erat dengan produktivitas,


suhu perairan, penetrasi cahaya, densitas, kandungan oksigen, serta unsur
hara (Hutabarat & Evans, 2008). Kedalaman perairan sangat berpengaruh
terhadap
11

biota yang dibudidayakan. Kedalaman berhubungan dengan tekanan yang


diterima di dalam air, sebab tekanan bertambah seiring dengan bertambahnya
kedalaman. Kedalaman di suatu perairan sangat penting untuk diperhatikan,
kedalaman dapat mempengaruhi jumlah cahaya yang akan masuk ke dalam
perairan dan ketersediaan oksigen tersebut, jika di suatu perairan kekurangan
cahaya dapat berpengaruh pada ikan (Nybakken, 1992). Menurut Standar
Nasional Indonesia 6141-2009, kedalaman kolam yang baik untuk bibit ikan yaitu
60-80 cm.

2.3. Nila (Oreochromis niloticus)

Ikan nila merupakan jenis ikan konsumsi air tawar yang mempunyai nilai
ekonomis cukup tinggi. Bentuk tubuh memanjang dan pipih ke samping dan
warna putih kehitaman atau kemerahan. Ikan nila berasal dari Sungai Nil dan
danau-danau sekitarnya. Ikan nila tersebar ke Negara-negara di lima benua yang
beriklim tropis dan subtropis. Wilayah yang beriklim dingin, Ikan nila tidak dapat
hidup dengan baik (Sugiarto, 1988).
Ikan nila (Oreochromis niloticus) mempunyai ciri-ciri bentuk tubuh bulat
pipih, punggung lebih tinggi, pada badan dan sirip ekor (caudal) ditemukan garis
lurus vertikal. Sirip punggung ditemukan garis lurus memanjang. Ikan Nila
memiliki warna tubuh hitam keabu-abuan pada bagian punggungnya dan semakin
terang pada bagian perut. Ikan Nila memiliki mata yang besar dan menonjol.
Spesies tersebut memiliki gurat sisik (linea lateralis) yang terputus menjadi dua
bagian, bagian pertama terletak dari atas sirip dada hingga tubuh, dan bagian
kedua terletak dari tubuh hingga ekor. Jenis sisik yang dimiliki Ikan Nila adalah
stenoid (Cholik, 2005). Klasifikasi Ikan nila (Oreochromis niloticus) yaitu :
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Osteichtyes
Ordo : Percomorphi
Famili : Cichlidae
Genus : Oreochromis
Spesies : Oreochromis niloticus Linnaeus (1758)
11

Ikan nila dapat hidup di perairan tawar hingga ke perairan payau.


Ikan nila bersifat euryhaline atau dapat hidup pada kisaran salinitas yang
lebar. Ikan nila
12

merupakan spesies yang dapat beradaptasi dengan baik di berbagai habitat.


Spesies tersebut telah ditemukan mampu hidup di segala macam perairan mulai
dari sungai, danau, dan saluran irigasi. Ikan nila tergolong dalam kelompok hewan
omnivora atau pemakan segala cenderung herbivora. Ikan nila (Oreochromis
niloticus) dapat dilihat pada Gambar 2.2.

Gambar 2.1. Ikan Nila (Oreochromis niloticus)

2.4. Metode STORET

Metode STORET merupakan salah satu metode untuk menentukan status


mutu air yang umum digunakan. Metode STORET dapat mengetahui tingkatan
klasifikasi mutu parameter yang telah memenuhi atau melampaui baku mutu air.
Penentuan status mutu air dengan erair STORET dimaksudkan sebagai acuan
dalam melakukan pemantauan kualitas air tanah dengan tujuan untuk mengetahui
mutu (kualitas) suatu perairan akuatik. Penentuan status mutu air ini berdasarkan
pada analisis parameter fisika, kimia, dan biologi. Kualitas air yang baik akan
sesuai dengan peraturan yang dikeluarkan pemerintah tersebut dengan kadar
(konsentrasi) maksimum yang diperbolehkan. Sedangkan untuk mengetahui
seberapa jauh contoh air tersebut disebut baik atau tidak dinilai dengan erair
STORET. Hasil analisis kimia percontoh air kemudian dibandingkan dengan baku
mutu yang sesuai dengan pemanfaatan air. (Djokosetiyanto & Hardjono, 2005 dan
KepMen LH Nomor 115 Tahun 2003).
13

Penentuan status mutu air dengan menggunakan metode STORET


ini dilakukan dengan langkah-langkah: a) membandingkan data hasil
pengukuran dari masing-masing parameter air dengan nilai baku mutu
yang sesuai dengan kelas air; b) jika hasil pengukuran memenuhi nilai
baku mutu (hasil pengukuran < baku mutu maka diberi skor 0), c) jika
hasil pengukuran tidak memenuhi baku mutu air (hasil pengukuran > baku
mutu) maka diberi skor. Prinsip model STORET adalah membandingkan
antara data kualitas air degan baku mutu kualitas air yang sesuai dengan
baku mutu air yang disesuaikan dengan peruntukannya guna menentukan
status mutu air. Cara untuk menentukan status mutu air adalah dengan
menggunakan sistem nilai dari US-EPA (United Stated Environmental
Protection Agency) (SK. Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 115
Tahun 2003).

2.5. Metode Velocity

Debit air sungai adalah jumlah air yang mengalir dari suatu penampang
tertentu (sungai, saluran, mata air) persatuan waktu (L/s). Dalam kegiatan Metode
ini adalah metode tidak langsung dalam pengukuran debit air, karena hanya
kecepatan aliran yang di ukur, yaitu dengan mengukur waktu yang dibutuhkan
benda apung untuk melewati jarak yang telah di tentukan pada suatu aliran sungai.
Metode ini juga tidak membutuhkan peralatan yang khusus, tetapi dapat
memperoleh hasil yang layak. Aliran sungai yang mengalir pada waktu yang
sama, pasti akan terdapat persamaan kontinuitas didalamnya, yang dimana debit
masuk itu setara dengan debit yang keluar. Hal ini memungkinkan dumana variasi
kecepatan akan mengikuti memenuhi luasan permukaan basah dari suatu saluran.
Jika kecepatan awal tinggi maka berdampak pada luas saluran keluar begitu pula
sebaliknya. Menurut Asdak (1995), debit adalah laju aliran air (dalam bentuk
volume air) yang melewati suatu penampang melintang sungai per satuan waktu.
Rumus umum yang biasa digunakan adalah:

Q = V. A

Keterangan:
Q = Debit aliran sungai (m3/s)
13

A = Luas bagian penampang basah (m2)


v = Kecepatan aliran (m/s)
BAB 3. METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian Analisis Kualitas Air di Sumber air sungai Besar Awang


Bangkal, Saluran kolam dan Pembuangan akhir kolam. Penelitian tersebut
dilakukan di kolam milik pribadi, Desa Sungai Besar Awang Bangkal, Kecamatan
Karang Intan. Waktu pengukuran kualitas air, penelitian tersebut mengacu kepada
waktu penebaran larva sampai dengan panen bibit dengan ukuran 4-6 cm.
Penelitian dilakukan dengan waktu kurang lebih 5 bulan, terhitung dari persiapan,
penyusunan proposal hingga distribusi laporan akhir.

3.2. Alat yang digunakan

Alat yang digunakan pada penelitian Analisis Kualitas Air di Sumber air
Sungai Besar Awang Bangkal, saluran air untuk budidaya, dan pembuangan akhir
kolam dapat menunjang penelitian yang akan diteliti. Alat dan bahan yang
digunakan, yaitu:

Tabel 3.1. Alat yang digunakan


Alat
No. Alat Fungsi
1. Kamera/Handphone Untuk mendokumentasi
2. GPS Untuk menentukan titik koordinat
stasiun
3. Alat tulis Untuk mencatat dan mengumpulkan
data sementara
4. Secchi disk Untuk mengukur kecerahan Perairan
5. pH meter Untuk mengukur pH Perairan
6. DO meter/ DO teskit Untuk mengukur kadar DO Perairan
7. Ember Sebagai wadah pengamatan debit air
8. Stopwatch Untuk mengukur kecepatan debit air
9. Roll meter Untuk mengukur kedalaman Perairan

14
15

3.3. Prosedur Penelitian

3.3.1. Penetapan Lokasi Penelitian

Pemilihan tempat untuk Pengukuran Kualitas Air dilakukan dengan


metode purposive sampling. Metode purposive sampling yaitu salah satu teknik
sampling non random sampling, dimana peneliti menentukan Pengukuran
Kualitas Air yang memiliki ciri khusus sesuai dengan tujuan penelitian dengan
pertimbangan tertentu. Pertimbangan menggunakan metode purposive sampling
adalah sampel yang dipilih adalah sampel yang sesuai dengan tujuan penelitian,
metode yang mudah dilaksanakan. Pengukuran Kualitas Air pada lokasi penelitian
dapat dilihat pada Gambar 3.1 dan keterangan stasiun penelitian dapat dilihat pada
Tabel 3.2.

Sumber : Data Image Google Earth Tahun 2016


Gambar 3.1. Lokasi Penelitian
15
16

Tabel 3.2. Keterangan Lokasi Stasiun


Titik Koordinat Nama Tempat Fungsi Tempat
Stasiun 1 3o31’09.4.”S – Sumber Air Sungai Besar
Sebagai sumber air
114o58’33.3”E Awang Bangkal kolam bibit ikan nila
Stasiun 2 3o31’11.7”S – Kolam pembibitan ikan
Sebagai wadah untuk
114o58’32.6”E nila (Oreochromis
memelihara larva
niloticus) ikan hingga bibit
dengan ukuran 4-6
cm
Stasiun 3 3o31’14.1”S – Pembuangan akhir kolam Sebagai tempat
o
114 58’32.5”E pembuangan akhir
dan dialirkan ke
sumber air sungai
besar Awang
Bangkal
17

Denah tempat penelitian dapat dilihat pada Gambar 3.2.

1 3 5 7 9 11

13 (a)
2 4 6 8 10 12

12 11 10 8 6 4 2
(b)
1
9 7 5 3

Gambar 3.2. Denah tempat penelitian


Keterangan Ukuran Kolam (m2) :
1 : 5 × 5 m2 8 : 5 × 10 m2
2 : 10 × 10 m2 9 : 10 × 10 m2
3 : 5 × 10 m2 10 : 5 × 10 m2
4 : 5 × 10 m2 11 : 10 × 10 m2
5 : 5 × 10 m2 12 : 5 × 10 m2
6 : 10 × 10 m2 13 : 5 × 5 m2
7 : 10 × 10 m2
(b) :
1 : 10 × 10 m2 7 : 5 × 10 m2
2 : 5 × 10 m2 8 : 5 × 5 m2
3 : 5 × 5 m2 9 : 10 × 10 m2
4 : 5 × 10 m2 10 : 5 × 10 m2
5 : 5 × 10 m2 11 : 5 × 10 m2
6 : 5 × 10 m2 12 : 5 × 10 m
18

3.3.2. Pengumpulan Data

1. Sumber Data

Data yang dikumpulkan pada penelitian ini adalah data primer dan data
sekunder. Data primer adalah data yang dikumpulkan secara langsung. Data yang
dikumpulkan berupa data primer yang diperoleh dari hasil parameter fisika-kimia
lapangan. Pengumpulan data kualitas air dilakukan selama 30 hari terhitung dari
penebaran hingga masa panen. Pengukuran kualitas air diukur tiga kali dalam tiga
minggu sebanyak dua kali pada pagi dan sore hari di tiap stasiun. Penelitian ini
menyesuaikan dengan masa penebaran hingga masa panen bibit. Pada pagi hari
rentang waktu Pengukuran Kualitas Air pada jam 07.00 – 08.00 WITA sedangkan
pada sore hari rentang waktu Pengukuran Kualitas Air pada jam 17.00 – 18.00
WITA. Pengukuran air di Sumber Air Sungai Besar Awang Bangkal yang
digunakan dan dianalisis dalam penelitian dicantumkan pada Tabel 3.3.

Tabel 3.3. Data Kualitas Air yang Diambil di Lapangan


No Parameter Unit Analisis Keterangan
1. DO mg/l DO Meter Lapangan
2. pH mg/l pH Meter Lapangan
0
3. Suhu C Thermometer Lapangan
4. Kecerahan cm Secchi Disk Lapangan
5. Kedalaman cm Roll meter Lapangan
6. Kecepatan Arus m/s Stopwatch Lapangan

2. Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data merupakan suatu proses pengadaan data untuk


keperluan penelitian atau hal lain. Pada umumnya, data yang dikumpulkan akan
digunakan, kecuali untuk keperluan eksploratif, juga untuk menguji hipotesis
yang telah dirumuskan (Moehar, 2002). Pengumpulan data merupakan kegiatan
yang penting untuk penelitian dan riset. Karena pengumpulan data tersebut akan
menentukan berhasil tidaknya suatu penelitian, sehingga dalam pemilihan teknik
pengumpuan data harus cermat.
Observasi merupakan pengumpulan data dengan pengamatan langsung
dan pencatatan (pembuatan data) secara sistematis terhadap obyek yang akan
diteliti. Teknis pengumpulan data pada penelitian ini yaitu dengan menganalisis
19

situasi dan kondisi lapangan. Observasi adalah pengumpulan data yang berkenaan
dengan perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam. Data yang diperoleh
secara langsung dari objek yang diteliti adalah sumber data yang langsung
memberikan data kepada pengumpul data dan didapatkan dari hasil observasi
langsung ke lapangan dengan cara mengambil sampel air dan disajikan dalam
bentuk data-data, dokumen, tabel-tabel mengenai topik penelitian dan didapatkan
dari sumber-sumber buku yang berkaitan dengan kualitas air. Observasi yang
dilakukan dalam penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kondisi langsung
perairan di sungai Awang Bangkal dan saluran kolam budidaya. Kolam Ikan Nila
(Oreochromis niloticus) dapat dilihat pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3. Kolam Ikan Nila (Oreochromis niloticus)

Teknik Pengumpulan data selanjutnya adalah Pengukuran di lapangan.


Pengukuran di Lapangan dilakukan dengan mengumpulkan data yang diperlukan
dalam penelitian dengan cara melakukan pengukuran langsung pada objek
penelitian yaitu Sumber air Sungai Besar Awang Bangkal, Saluran Kolam, dan
Pembuangan Akhir Kolam. Pengukuran langsung di lapangan disebabkan karena
data akan berubah apabila dipisahkan dari tempat penelitian. Parameter kualitas
air yang diukur langsung di tempat penelitian yaitu kecerahan, suhu, pH, DO,
kedalaman dan kecepatan arus. Pengukuran kualitas air dilakukan dengan jangka
20

waktu 45 hari. Pengukuran kualitas air di minggu pertama, yaitu pada masa
penebaran larva, minggu kedua pada saat hari-23, dan minggu ketiga dilakukan
pada masa panen bibit. Pengumpulan Data yang dilakukan pada penelitian ini
selajutnya akan dibuat tabel.

3.3.3. Prosedur Kerja

Prosedur penelitian merupakan langkah-langkah yang digunakan sebagai


alat untuk mengumpulkan data dan menjawab pertanyaan-pertanyaan dalam
penelitian. Prosedur penelitian dapat dijadikan acuan bagaimana penelitian akan
berjalan. Prosedur kerja pada penelitian analisis status kualitas air di sumber air
Sungai Besar Awang Bangkal dan saluran air untuk budidaya yaitu:
1. Survei lapangan sebelum melakukan penelitian,
2. Analisa literaturuntuk referensi saat penelitian,
3. Proposal penelitian dibuat dan dirancang sebelum melakukan penelitian,
4. Pengukuran parameter kualitas air yang harus dilakukan di lapangan.
Parameter yang diukur yaitu kecerahan, suhu, derajat keasaman (pH), oksigen
terlarut (DO), kedalaman perairan, dan kecepatan arus/ debit air di sumber air
Sungai Besar Awang Bangkal, saluran air untuk budidaya, dan pembuangan
akhir kolam di Desa Sungai Besar Awang Bangkal.
5. Prosedur pengukuran kualitas air menurut Standar Nasional Indonesia 6141-
2009:
a. Masukkan larva ikan nila hitam (Oreochromis niloticus) berukuran
maksimal 1,3 cm atau berumur maksimal 10 hari;
b. Selama pemeliharaan larva ikan nila hitam dipelihara di kolam tanah
selama 30 hari sampai ukuran sintasan I (maksimal 5 cm);
c. Selama pemeliharaan dilakukan pengukuran parameter kualitas air yaitu
parameter yang terdapat di Standar Nasional Indonesia 6141-2009; dan
d. Langkah kerja dari pemeliharaan larva dengan ukuran 1,3 cm sampai
sintasan I (maksimal 5 cm). berikut adalah parameter-parameter dapat
dilihat pada Tabel 3.5. sedangkan produksi benih ikan nila hitam dapat
dilihat pada Tabel 3.6.
22

Tabel 3.4. Parameter parameter kualitas air berdasarkan SNI 6141-2009


Ketinggia
Oksigen Kecerahan
Wada Suhu n air
Nilai pH terlarut Secchi Warna Air
h (oC) minimal
(mg/l) disk (cm)
(cm)
Kolam 25- 30 6,5 - 8,5 >5 60 dan 80 30 – 40 Hijau muda
- kecoklatan
Sumber : SNI 6141-2009

Tabel 3.5. Sintasan Pembenihan Ikan Nila berdasarkan SNI 6141-2009


Tingkat Benih
No Standar PI P II P III
kolam kolam kolam
1. Mata jaring (cm) - - -
2. Penebaran benih:
- Padat tebar (ekor/m2) 100 50 25
- Ukuran minimum (cm) larva 3 5
3. Pakan:
- Ransum harian 20 – 30 15 10
maksimal (%)
Tepung, Remah Pellet
- Bentuk pakan
butiran
- - -
- Pellet : dedak
5 3 3
- Frekuensi pemberian
4. Waktu pemeliharaan 30 30 30
(hari)
5. Pemamenan:
- Sintasan minimum (%) 60 70 75
- Panjang total 3-5 5-8 8-12
Sumber : SNI 6141-2009
6. Dokumentasi hasil kerja lapangan,
7. Menyusun laporan penelitian.

3.4. Pengolahan dan Analisis Data

Analisis data difokuskan untuk mengkaji bagaimana kondisi kualitas air


di Sungai Awang Bangkal, Kecamatan Karang Intan. Analisis Kualitas air
dimaksudkan untuk mengamati bagaimana kondisi perairan yang belum
dimanfaatkan dan kondisi perairan yang sudah dimanfaatkan aktivitas budidaya.
teknik analisis data yang diperoleh secara deskriptif untuk mendeskripsikan hasil
dari penelitian di lapangan maupun hasil uji laboratorium. Hasil data lapangan dan
labratorium kemudian dibandingkan dengan kriteria baku mutu pada KepMen LH
23

No. 115 Tahun 2003. Data yang diperoleh dari hasil pengukuran atau pengamatan
disajikan dalam bentuk tabulasi dan grafik sehingga terlihat jelas adanya variasi
masing-masing pada setiap titik pengamatan. Analisis data yang digunakan yaitu
menggunakan metode STORET.

3.4.1. Penentuan Status Mutu Air dengan metode STORET

Mengacu pada keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 115


Tahun 2003 tentang Pedoman Penentuan Status Mutu Air, salah satu metode yang
digunakan untuk menentukan status mutu kualitas air sungai adalah dengan
metode STORET, dengan metode STORET ini dapat diketahui parameter yang
memenuhi atau melampaui Baku Mutu Air (Kepmen LH Nomor 115 tahun 2003).
Metode STORET adalah salah satu metode yang digunakan untuk menentukan
status mutu perairan. Penggunaan metode STORET ini dapat diketahui tingkatan
klasifikasi mutu parameter-parameter yang telah memenuhi atau melampaui baku
mutu air. Penentuan status mutu air dengan metode STORET ini dimaksudkan
untuk pemantauan kualitas air agar sesuai dengan baku mutu yang telah
ditetapkan oleh pemerintah. Menentukan status mutu air dilakukan dengan
langkah-langkah sebagai berikut :
a. Mengumpulkan data kualitas air dan debit air secara periodik untuk
mendapatkan data dari waktu ke waktu (time series data) minimal 2 seri data ;
b. Membandingkan data dari hasil pengukuran pengujian dari masing-masing
parameter air dengan nilai baku mutu sesuai dengan kelas air;
c. Jika hasil pengukuran pengujian memenuhi nilai baku mutu air (hasil
pengukuran/pengujian ≤ baku mutu) maka diberi skor 0 ;
d. Jika hasil pengukuran/pengujian tidak memenuhi nilai baku mutu air (hasil
pengukuran/pengujian melebihi baku mutu). maka diberi skor seperti tertulis
pada Tabel 3.7.
24

Tabel 3.6. Penentuan Sistem Nilai Untuk Menentukan Status Mutu Air
Jumlah Parameter
Nilai
Contoh* Fisika Kimia Biologi
Maksimum - 1 - 2 - 3
< 10 Minimum - 1 - 2 - 3
Rata-rata - 3 - 6 - 9
Maksimum - 2 - 4 - 6
≥ 10 Minimum - 2 - 4 - 6
Rata-rata - 6 - 12 - 18
Keterangan :* Jumlah Parameter yang digunakan

e. Jumlah berkurang dari seluruh parameter dihitung dan ditentukan status


mutunya dari jumlah skor yang didapat dengan menggunakan sistem
nilai.Status mutu air dikelompokan dalam empat kelas berdasarkan sistem nilai
dari US-EPA (United States-Environmental Protection Agency) seperti yang
dituliskan pada Tabel 3.8.

Tabel 3.7. Klasifikasi Status Mutu Air


No Kelas Kondisi Skor Keterangan
1. Kelas A Baik Sekali 0 Memenuhi Baku Mutu
2. Kelas B Baik -1 s/d -10 Cemar Ringan
3. Kelas C Sedang -11 s/d -30 Cemar Sedang
4. Kelas D Buruk ≥ -31 Cemar Berat

3.4.2. Perhitungan Kecepatan Aliran dengan Metode Velocity

Kecepatan aliran adalah volume air yang mengalir melalui suatu


penampang lintang pada suatu titik tertentu per satuan waktu, pada umumnya
dinyatakan m3 /s. Debit sungai diperoleh setelah mengukur kecepatan air dengan
alat pengukur atau pelampung untuk mengetahui data kecepatan aliran sungai.
Menurut Asdak (1995), debit adalah laju aliran air (dalam bentuk volume
air) yang melewati suatu penampang melintang sungai per satuan waktu. Rumus
umum yang biasa digunakan adalah:

Q = V. A
24
25

Keterangan:
Q = Debit aliran sungai (m3/s)
A = Luas bagian penampang basah (m2)
v = Kecepatan aliran (m/s)
Menurut Soewarno (1991), pengukuran debit dapat dilakukan secara
langsung (direct) atau tidak langsung (indirect). Pengukuran debit dikatakan
langsung apabila kecepatan alirannya diukur secara langsung dengan alat ukur
kecepatan aliran. Berbagai alat ukur kecepatan aliran adalah sebagai berikut:
1. Pengukuran kecepatan aliran dengan pelampung (floating method);
2. Pengukuran menggunakan alat ukur arus (current meter);
3. Pengukuran kecepatan aliran dengan menggunakan zat warna (dillution
method).
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil
Hasil Pengamatan Kualitas Air di Sumber Air Sungai Besar Awang
Bangkal, Kecamatan Karang Intan ada beberapa parameter yang diukur sesuai
dengan Standar Nasional Indonesia 6141-2009 yaitu kecerahan, suhu, kedalaman,
warna perairan, pH, DO, dan debit air. Pengukuran data dilakukan secara time
series sehingga disusun per-waktu. Hasil pengamatan kualitas air pada Minggu
ke-1, Minggu ke-2 dan Minggu ke-3 dapat dilihat pada Tabel 4.1., Tabel 4.2., dan
Tabel 4.3.

Minggu ke-1
No Parameter
Pagi Sore
Stasiun 1 2 3 1 2 3
1. Kecerahan (cm) 30,4 20,5 27 30 20 22
2. Suhu (oC) 26,0 28,3 27,7 25,9 29,2 26,9
3. pH (mg/l) 7,07 7,9 7,29 7,16 7,72 7,28
4. DO (mg/l) 5,5 4,4 5,3 4,6 5,4 5,7
5. Kedalaman (cm) 31,2 26,5 44 37 25,5 40,7
Tabel 4.1. Hasil Pengamatan Kualitas Air pada Minggu ke-1
Sumber : Data Primer Lapangan

Minggu ke-2
No Parameter
Pagi Sore
Stasiun 1 2 3 1 2 3
1. Kecerahan (cm) 37 45 62 49 53 60
2. Suhu (oC) 25,7 27,9 26,7 26,5 30,2 27,4
3. pH (mg/l) 7,07 7,45 7,11 7,06 7,14 7,07
4. DO (mg/l) 7,0 5,6 5,8 8,2 7,3 7,6
5. Kedalaman (cm) 47 50 65 57 54 62
Tabel 4.2. Hasil Pengamatan Kualitas Air pada Minggu ke-2
Sumber : Data Primer Lapangan

Minggu ke-3
No Parameter
Pagi Sore
Stasiun 1 2 3 1 2 3

26
1. Kecerahan (cm) 40 41 47 42,8 47 48
2. Suhu (oC) 25,8 29,8 27,6 26,4 30,7 28,0
3. pH (mg/l) 6,78 7,61 6,86 6,81 6,99 6,87
4. DO (mg/l) 7,3 7,3 7,4 8,4 7,7 7,8
5. Kedalaman (cm) 45 60 61 48 57 61
Tabel 4.3. Hasil Pengamatan Kualitas Air pada Minggu ke-3
Sumber: Data Primer Lapangan

Tabel 4.4. Hasil Pengamatan Warna Perairan setiap stasiun


Parameter I II III
Warna Perairan Tidak Berwarna Hijau Kecokelatan
Sumber : Data Primer Lapangan

Hasil penelitian yang dilakukan di Sumber air Sungai Besar Awang


Bangkal, Kecamatan Karang Intan diperoleh data time series kualitas air. Data
time series kualitas air tersebut kemudian akan dianalisis data dengan metode
STORET sesuai dengan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 115 tahun
2003. Penelitian dilakukan pada 3 stasiun sebanyak 3 kali pengulangan.

4.1.1. Parameter Fisika

Parameter fisika yang diukur pada penelitian ini adalah kecerahan, suhu,
warna perairan dan kedalaman perairan. Parameter fisika yang diambil
menyesuaikan dengan Standar Nasional Indonesia 6141-2009 tentang Produksi
Benih Ikan Nila Hitam (Oreochromis niloticus) kelas benih sebar. Hasil
pengukuran kualitas air kemudian dikumpulkan dan ditabulasikan menjadi tabel
tabulasi.

1. Suhu
Suhu merupakan faktor lingkungan yang cukup penting bagi kehidupan
biota perairan. Suhu perairan dipengaruhi oleh cahaya matahari dimana pengaruh
cahaya matahari terhadap suhu perairan berhubungan dengan musim, lintang,
ketinggian, waktu dalam satu hari, sirkulasi udara, penutupan awan, aliran, serta
kedalaman badan air.

26
28

Berbagai proses fisika, kimia dan biologi sangat mempengaruhi oleh


perubahan suhu perairan. Perbedaan intensitas cahaya matahari yang menembus
ke dalam perairan menyebabkan terjadinya stratifikasi panas. Hasil pengukuran
parameter suhu selama masa pengamatan pada 3 stasiun dari setiap minggunya
pada pagi hari dan sore hari dapat dilihat pada Tabel 4.4. dan Tabel 4.5.
Tabel 4.5. Hasil Pengukuran Suhu pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan Tiap
Minggunya (Pagi)
Parameter Satuan Stasiun
Suhu I II III
Minimum o
C 25,7 27,9 26,7
Maksimum 26,0 29,8 27,7
Rerata 25,85 28,85 27,2
Sumber : Data Primer Lapangan
Tabel 4.6. Hasil Pengukuran Suhu pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan Tiap
Minggunya (Sore)
Parameter Satuan Stasiun
Suhu I II III
Minimum o
C 25,9 29,2 26.9
Maksimum 26,5 30,7 28,0
Rerata 26,2 29.95 27,45
Sumber : Data Primer Lapangan
2. Kecerahan
Kecerahan adalah kemampuan cahaya matahari untuk menembus perairan.
Hal ini penting untuk mengetahui sampai dimana dapat terjadinya proses asimilasi
tumbuhan di dalam air yang kemudian akan berpengaruh dengan produktivitas
perairan.
Tabel 4.7. Hasil Pengukuran Kecerahan pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan
Tiap Minggunya (Pagi)
Parameter Satuan Stasiun
Kecerahan I II III
Minimum 30,4 20,5 27,0
Maksimum Cm 40,0 45,0 62,0
Rerata 35,2 32,75 44,5
Sumber : Data Primer Lapangan
29

Tabel 4.8. Hasil Pengukuran Kecerahan pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan
Tiap Minggunya (Sore)
Parameter Satuan Stasiun
Kecerahan I II III
Minimum 30 20 22
Maksimum Cm 49 53 60
Rerata 39,5 36,5 41
Sumber : Data Primer Lapangan
3. Kedalaman
Kedalaman suatu perairan berhubungan erat dengan produktivitas, suhu
vertikal, penetrasi cahaya, densitas, kandungan oksigen, serta unsur hara
(Hutabarat & Evans, 2008). Kedalaman perairan sangat berpengaruh terhadap
biota yang dibudidayakan. Kedalaman berhubungan dengan tekanan yang
diterima di dalam air, sebab tekanan bertambah seiring dengan bertambahnya
kedalaman. Kedalaman di suatu perairan sangat penting untuk diperhatikan,
kedalaman dapat mempengaruhi jumlah cahaya yang akan masuk ke dalam
perairan dan ketersediaan oksigen tersebut, jika di suatu perairan kekurangan
cahaya dapat berpengaruh pada ikan (Nybakken, 1992).

Tabel 4.9. Hasil Pengukuran Kedalaman pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan
Tiap Minggunya (Pagi)
Parameter Satuan Stasiun
Kedalaman I II III
Minimum cm 31,2 26,5 22
Maksimum 47 60 60
Rerata 39,1 43,25 41
Sumber : Data Primer Lapangan

Tabel 4.10. Hasil Pengukuran Kedalaman pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan
Tiap Minggunya (Sore)
Parameter Satuan Stasiun
Kedalaman I II III
Minimum cm 37 25,5 40,7
Maksimum 61 57 62
Rerata 49 41,25 51,35
Sumber : Data Primer Lapangan
30

4.1.2. Parameter Kimia


1. pH
Derajat keasaman adalah ukuran untuk menentukan sifat asam dan basa.
Perubahan pH di air sangat berpengaruh terhadap proses fisika, kimia, maupun
biologi dari organisme hidup yang ada di dalamnya. Derajat keasaman diduga
sangat berpengaruh terhadap daya racun bahan pencemaran dan kelarutan
beberapa gas, serta menentukan bentuk zat didalam air. Batas toleransi organisme
terhadap pH bervariasi dan dipengaruhi oleh banyak faktor antara lain suhu, DO
dan adanya berbagai ion dan kation serta berbagai jenis organisme yang ada di
dalamnya.

Tabel 4.11. Hasil Pengukuran pH pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan Tiap
Minggunya (Pagi)
Parameter Satuan Stasiun
pH I II III
Minimum mg/l 6,78 7,45 6,86
Maksimum 7,07 7,90 7,29
Rerata 6,92 7,67 7,07
Sumber : Data Primer Lapangan

Tabel 4.12. Hasil Pengukuran pH pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan Tiap
Minggunya (Sore)
Parameter Satuan Stasiun
pH I II III
Minimum 6,81 6,99 6,87
Maksimum mg/l 7,16 7,72 7,28
Rerata 6,98 7,35 7,07
Sumber : Data Primer Lapangan

2. DO

Oksigen terlarut (DO) merupakan unsur penting dalam sistem


biologi perairan. DO dibutuhkan oleh ikan dan biota air lainya dengan
jumlah yang cukup, sehingga bila ketesedianya di dalam air tidak
mencukupi kebutuhan biota, maka segala aktivitas biota akan terhambat.
Selain diperlukan untuk kelangsungan hidup organisme diperairan,
oksigen juga diperlukan dalam proses dekomposisi senyawa-senyawa
organik menjadi anorganik. Hasil pengukuran parameter oksigen terlarut
30

selama masa pengamatan pada ketiga stasiun dari tiap minggunya dapat
dilihat pada Tabel 4.12 dan Tabel 4.13.
31

Tabel 4.13. Hasil Pengukuran DO pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan Tiap
Minggunya (Pagi)
Parameter Satuan Stasiun
DO I II III
Minimum mg/l 5,00 6,99 6,87
Maksimum 7,30 7,30 7,28
Rerata 6,15 7,14 7,07
Sumber : Data Primer Lapangan

Tabel 4.14. Hasil Pengukuran DO pada Ketiga Stasiun pada Pengambilan Tiap
Minggunya (Sore)
Parameter Satuan Stasiun
DO I II III
Minimum mg/l 4,6 5,4 5,7
Maksimum 8,4 7,3 7,8
Rerata 6,50 6,35 6,75

4.1.3. Penentuan Status Mutu Air Menggunakan metode STORET

Penelitian penentuan status mutu air di Sungai Besar Awang Bangkal


dilakukan selama 3 kali ulangan dengan stasiun I yaitu sumber air sungai besar
Awang Bangkal, stasiun II di kolam pembibitan ikan nila yang mengalir ke
stasiun III yaitu pembuangan akhir kolam. Data yang diukur dan dikumpulkan
kemudian akan dianalisis menggunakan metode STORET untuk menentukan
status mutu perairan tersebut. Selain penentuan status mutu air menggunakan
metode STORET, data yang dikumpulkan akan dibandingkan dengan SNI Nomor
6141-2009 tentang Produksi Benih Ikan Nila (Oreochromis niloticus) kelas benih
sebar. Tujuan pembandingan ini bertujuan untuk layak tidaknya perairan tersebut
untuk aktivitas budidaya benih ikan nila.
32

Tabel 4.15.Penentuan Status Mutu Air Stasiun I Pada Pagi hari menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3
Baku Mutu Total
Hasil Lapangan Skor Canter (1977)
Minggu Minggu Minggu (KepMen Skor
Parameter ke-1 ke-2 ke-3 Satuan LH No. 115 Skor Skor Rerata
tahun Max Min Rerata
2003) Max Min Skor
Fisika
O
Suhu 26,0 25,7 25,8 C Normal ±3 26,0 25,7 25,85 0 -1 -3 -4
Kecerahan 48 71 79 cm
Kedalaman 31,2 47,0 45,0 cm
Tidak Tidak Tidak
Warna berwarna berwarna berwarna
Kimia
pH 7,07 7,07 6,78 Mg/l (6-8,5) 7,07 6,78 6,92 0 0 0 0
DO 5,5 7,0 7,3 Mg/l >3 7,3 5,5 6,4 0 0 0 0
Jumlah -4
Klasifikasi Mutu Kualitas Air B
Kondisi : Baik
Keterangan : Cemar Ringan
Sumber: Data Primer Lapangan
Keterangan :
Normal ± 3  ± 3
Standar suhu yang dipakai 29oC (29 + 3 = 32oC, dan 29 – 3 = 26 oC)
33

Tabel 4.16. Penentuan Status Mutu Air Stasiun I Pada Sore Hari Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3
Baku Mutu Total
Hasil Lapangan Skor Canter (1977)
Minggu Minggu Minggu (KepMen Skor
Parameter ke-1 ke-2 ke-3 Satuan LH No. 115 Skor Skor Rerata
tahun Max Min Rerata
2003) Max Min Skor
Fisika
O
Suhu 25,9 26,5 26,4 C Normal ± 3 26,5 25,9 26,2 0 -1 0 -1
Kecerahan 30,0 49,0 42,8 cm
Kedalaman 37 57 48 cm
Warna Hijau Hijau Hijau
Kimia
pH 7,16 7,06 6,81 Mg/l (6-8,5) 7,16 6,81 6,98 0 0 0 0
DO 4,6 8,2 8,4 Mg/l >3 8,4 4,6 6,5 0 0 0 0
Jumlah -1
Klasifikasi Mutu Kualitas Air B
Kondisi : Baik
Keterangan : Cemar Ringan
Keterangan :
Normal ± 3  ± 3
Standar suhu yang dipakai 29oC (29 + 3 = 32oC, dan 29 – 3 = 26 oC)
34

Tabel 4.17. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009 Pada
Pagi hari di Stasiun I
Oksigen Kecerahan
Suhu Kedalaman
Pagi/ Stasiun I Nilai pH terlarut Secchi disk
(oC) (cm)
(mg/l) (cm)
SNI 6141-2009 25- 30 6,5 – 8,5 >5 30 - 40 60 - 80
Minggu ke -1 2 7,07 5,5 30,4 31,2
6
,
0
Minggu ke-2 2 7,07 7,0 37 47
5
,
7
Minggu ke-3 2 6,78 7,3 40 45
5
,
8
Rata-rata 2 6,97 6,6 35,8 41
5
,
8

Minggu ke -1 ×
Minggu ke-2 ×
Minggu ke-3 ×
Rata-rata ×
Sumber : Data Primer Lapangan
Keterangan :
: Sesuai
× : Tidak Sesuai

Tabel 4.18. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009 Pada
Sore hari di Stasiun I
Oksigen Kecerahan
Suhu Kedalaman
Sore/ Stasiun I Nilai pH terlarut Secchi disk
(oC) (cm)
(mg/l) (cm)
SNI 6141-2009 25- 30 6,5 – 8,5 >5 30 - 40 60 - 80
Minggu ke -1 2 7,16 4,6 30 37
5
,
9
Minggu ke-2 2 7,06 8,2 49 57
6
,
34

5
Minggu ke-3 2 6,81 8,4 42,8 48
6
,
4
Rata-rata 2 7,01 7,06 40,6 47,3
6
,
2

Minggu ke -1 × ×
Minggu ke-2 × ×
Minggu ke-3 × ×
Rata-rata × ×
Sumber : Data Primer Lapangan
Keterangan :
: Sesuai
× : Tidak Sesuai
35

Tabel 4.19. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 2 Pada Pagi Hari Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3
Baku Mutu Total
Hasil Lapangan Skor Canter (1977)
Minggu Minggu Minggu (KepMen Skor
Parameter ke-1 ke-2 ke-3 Satuan LH No. 115 Skor Skor Rerata
tahun Max Min Rerata
2003) Max Min Skor
Fisika
O
Suhu 26,0 25,7 25,8 C Normal ± 3 26,0 25,7 25,85 0 -1 -3 -4
Kecerahan 48 71 79 cm
Kedalaman cm
Warna Hijau Hijau Hijau
Kimia
pH 5,23 5,04 4,97 (6-8,5) 5,23 4,97 5,08 -2 -2 -6 -10
DO 8,6 7,2 7,7 Mg/l >3 8,6 7,2 7,83 0 0 0 0
Jumlah -14
Kriteria Kelas C
Kondisi : Sedang
Keterangan : Cemar Sedang
Keterangan :
Normal ± 3  ± 3
Standar suhu yang dipakai 29oC (29 + 3 = 32oC, dan 29 – 3 = 26 oC)
36

Tabel 4.20. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 2 Pada Sore Hari Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3
Baku Mutu Total
Hasil Lapangan Skor Canter (1977)
Minggu Minggu Minggu (KepMen Skor
Parameter ke-1 ke-2 ke-3 Satuan LH No. 115 Skor Skor Rerata
tahun Max Min Rerata
2003) Max Min Skor
Fisika
O
Suhu 29,2 30,2 30,7 C Normal ± 3 30,7 29,2 29,95 0 0 0 0
Kecerahan 20,0 53 47 Cm
Kedalaman 25,5 54 57 Cm
Warna Hijau Hijau Hijau
Kimia
pH 7,72 7,14 6,99 Mg/l (6-8,5) 7,72 6,99 7,35 0 0 0 0
DO 5,4 7,3 7,7 Mg/l >3 7,7 5,4 6,35 0 0 0 0
Jumlah 0
Kriteria Kelas A
Kondisi : Sangat Baik
Keterangan : Memenuhi Baku Mutu
Keterangan :
Normal ± 3  ± 3
Standar suhu yang dipakai 29oC (29 + 3 = 32oC, dan 29 – 3 = 26 oC)
37

Tabel 4.21. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009 Pada
Pagi hari di Stasiun II
Oksigen Kecerahan
Suhu Kedalaman
Pagi/ Stasiun II Nilai pH terlarut Secchi disk
(oC) (cm)
(mg/l) (cm)
SNI 6141-2009 25- 30 6,5 – 8,5 >5 30 - 40 60 - 80
Minggu ke -1 2 7,9 4,4 20,5 26,5
8
,
3
Minggu ke-2 2 7,45 5,6 45 50
7
,
9
Minggu ke-3 2 7,61 7,3 41 60
9
,
8
Rata-rata 2 7,65 5,7 35,5 45,5
8
,
6

Minggu ke -1 × × ×
Minggu ke-2 × ×
Minggu ke-3 ×
Rata-rata ×
Sumber : Data Primer Lapangan
Keterangan :
: Sesuai
× : Tidak Sesuai

Tabel 4.22. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009 Pada
Sore hari di Stasiun II
Oksigen Kecerahan
Suhu Kedalaman
Sore/ Stasiun II Nilai pH terlarut Secchi disk
(oC) (cm)
(mg/l) (cm)
SNI 6141-2009 25- 30 6,5 – 8,5 >5 30 - 40 60 - 80
Minggu ke -1 2 7,72 5,4 20 25,5
9
,
2
Minggu ke-2 3 7,14 7,3 53 54
0
,
37

2
Minggu ke-3 3 6,99 7,7 47 57
0
,
7
Rata-rata 3 7,28 6,8 40 45,5
0
,
0

Minggu ke -1 × ×
Minggu ke-2 × × ×
Minggu ke-3 × × ×
Rata-rata ×
Sumber : Data Primer Lapangan
Keterangan :
: Sesuai
× : Tidak Sesuai
38

Tabel 4.23. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 3 Pada Pagi Hari Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3s
Baku Mutu Total
Hasil Lapangan Skor Canter (1977)
Minggu Minggu Minggu (KepMen Skor
Parameter ke-1 ke-2 ke-3 Satuan LH No. 115 Skor Skor Rerata
tahun Max Min Rerata
2003) Max Min Skor
Fisika
O
Suhu 27,7 26,7 27,6 C Normal ± 3 27,7 26,7 27,2 0 0 0 0
Kecerahan 27 62 47 cm
Kedalaman 44 65 61 cm
Warna cokelat cokelat cokelat
Kimia
pH 7,29 7,11 6,86 Mg/l (6-8,5) 7,29 6,86 6,35 0 0 0 0
DO 5,3 5,8 7,4 Mg/l >3 7,4 5,3 7,07 0 0 0 0
Jumlah 0
Kriteria Kelas A
Kondisi : Sangat Baik
Keterangan : Memenuhi Baku Mutu
Keterangan :
Normal ± 3  ± 3
Standar suhu yang dipakai 29oC (29 + 3 = 32oC, dan 29 – 3 = 26 oC)
39

Tabel 4.24. Penentuan Status Mutu Air Stasiun 3 Pada Sore Hari Menggunakan Metode STORET Minggu ke 1, 2, dan 3
Baku Mutu Total
Hasil Lapangan Skor Canter (1977)
Minggu Minggu Minggu (KepMen Skor
Parameter ke-1 ke-2 ke-3 Satuan LH No. 115 Skor Skor Rerata
tahun Max Min Rerata
2003) Max Min Skor
Fisika
O
Suhu 26,9 27,4 28,0 C Normal ± 3 26,0 25,7 25,85 0 0 0 0
Kecerahan 22,0 60,0 48,0 cm
Kedalaman 40,7 62,0 61 cm
Warna cokelat cokelat cokelat
Kimia
pH 7,28 7,07 6,87 Mg/l (6-8,5) 7,28 6,87 7,07 0 0 0 0
DO 5,7 7,6 7,8 Mg/l >3 7,8 5,7 6,75 0 0 0 0
Jumlah 0
Kriteria Kelas A
Kondisi : Sangat Baik
Keterangan : Memenuhi Baku Mutu
Keterangan :
Normal ± 3  ± 3
Standar suhu yang dipakai 29oC (29 + 3 = 32oC, dan 29 – 3 = 26 oC)
40

Tabel 4. 25. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009 Pada
Pagi hari di Stasiun III
Oksigen Kecerahan
Suhu Nilai pH Kedalaman
Pagi/ Stasiun III terlarut Secchi disk
(oC) (mg/l) (cm)
(mg/l) (cm)
SNI 6141-2009 25- 30 6,5 – 8,5 >5 30 - 40 60 - 80
Minggu ke -1 2 7,29 5,3 27 44
7
,
7
Minggu ke-2 2 7,11 5,8 62 65
6
,
7
Minggu ke-3 2 6,86 7,4 47 61
7
,
6
Rata-rata 2 7,08 6,1 45 56,6
7
,
3

Minggu ke -1 × ×
Minggu ke-2 ×
Minggu ke-3 ×
Rata-rata × ×
Sumber : Data Primer Lapangan
Keterangan :
: Sesuai
× : Tidak Sesuai

Tabel 4.26. Perbandingan Parameter Kualitas Air dengan SNI 6141-2009 Pada
Sore hari di Stasiun III
Oksigen Kecerahan
Suhu Kedalaman
Sore/ Stasiun III Nilai pH terlarut Secchi disk
(oC) (cm)
(mg/l) (cm)
SNI 6141-2009 25- 30 6,5 – 8,5 >5 30 - 40 60 - 80
Minggu ke -1 2 7,28 5,7 22 40,7
6
,
9
Minggu ke-2 2 7,07 7,6 60 62
7
,
40

4
Minggu ke-3 2 6,87 7,8 48 61
8
,
0
Rata-rata 2 7,07 7,0 43 54,5
7
,
4

Minggu ke -1 × ×
Minggu ke-2 ×
Minggu ke-3 ×
Rata-rata × ×
Sumber : Data Primer Lapangan
Keterangan :
: Sesuai
× : Tidak Sesuai
41

4.1.4. Kecepatan Aliran


Perhitungan kecepatan aliran atau debit alir dilakukan di pipa aliran. Pipa
aliran berada di kolam pembibitan ikan nila, yang berfungsi untuk mengairi kolam
pembibitan. Pipa aliran tersebut berasal dari sumber air Sungai Besar Awang
Bangkal. Penelitian ini dilakukan dengan cara menaruh ember volume 20 liter ke
pipa aliran yang berukuran 2 inchi, dan dihitung menggunakan stopwatch sampai
ember tersebut penuh. Hasil pengukuran kecepatan arus atau debit air dapat dilihat
pada Tabel 4.27.
Tabel 4.27. Hasil Pengukuran Kecepatan Aliran
Minggu ke- Volume ember Waktu yang Q (Debit)
(liter) ditempuh (detik) m3/detik
1 20 15,98 0,80
2 20 15,98 0,80
3 20 15,98 0,80
Sumber : Data Primer Lapangan
4.2. Pembahasan
Penelitian penentuan status mutu air sumber air sungai besar awang
bangkal, dilakukan selama 3 minggu dengan 2 kali ulangan. Stasiun I berada di
Sumber air sungai besar awang bangkal, stasiun II berada di kolam pembibitan
ikan nila, dan stasiun III berada di saluran akhir kolam dan saluran akhir tersebut
akan mengalir ke kolam budidaya ikan nila yang lain. Parameter kualitas air yang
diukur di Sumber air sungai besar awang bangkal adalah: Suhu, kecerahan,
kedalaman, warna perairan, pH, dan DO. Parameter kualitas air disesuaikan
dengan Standar Nasional Indonesia Nomor 6141-2009 tentang Produksi Benih
Ikan Nila Hitam (Oreochromis niloticus) kelas benih sebar. Cara menyesuaikan
parameter kualitas air dengan Standar Nasional Indonesia 6141-2009 yaitu dengan
cara menyesuaikan apakah nilai parameter yang didapat memasuki kriteria SNI
atau tidak. Untuk menyimpulkan parameter kualitas air tersebut memasuki
kritesria, maka nilai parameter akan di rata-ratakan. Penelitian ini dilakukan
dengan cara mengukur kualitas air di stasiun I, II dan III kemudian data
dikumpulkan dan dianalisis menggunakan Metode STORET untuk menentukan
status mutu perairan tersebut.
42

4.2.1. Parameter Fisika

1. Suhu
Suhu adalah parameter yang sangat penting bagi semua aspek kehidupan,
pengukuran kualitas air semua parameter nya dilakukan di lapangan (in situ).
Hasil pengukuran kualitas air parameter suhu, pada stasiun I pagi hari berkisar
antara 25,7-26,0 oC dengan suhu rata-rata 25,85 oC. Stasiun I merupakan sumber
air sungai besar Awang Bangkal yang letaknya dibawah pegunungan Awang
Bangkal, dan dilindungi oleh hutan sehingga Stasiun I merupakan perairan yang
teduh, hal tersebut yang membuat suhu di stasiun I rendah. Selain itu, factor cuaca
pada saat pengukuran kualitas air berpengaruh dengan hasil pengukuran kualitas
air. Hasil pengukuran kualitas air di stasiun I sore hari berkisar 25,9-26,5 oC
dengan suhu rata-rata 26,2 oC yang menunjukkan hasil yang tidak terlalu berbeda
dengan pengukuran kualitas air pada pagi hari, hal ini Kembali lagi dengan
kondisi perairan yang teduh dan cuaca yang pada saat pengukuran kualitas air
hujan.
Hasil pengukuran kualitas air pada pagi hari di Stasiun II berkisar 27,9-
29,8 oC dengan suhu rata-rata 28,85 oC. Stasiun II merupakan kolam pembibitan
nila yang langsung mengalir ke pembuangan akhir kolam. Kondisi perairan di
Stasiun II merupakan kolam yang terpapar langsung oleh sinar matahari, sehingga
hasil pengukuran kualitas air yang didapat cukup tinggi. Hasil pengukuran
kualitas air di stasiun II pada sore hari yaitu berkisar 29,2-30,7 oC dengan suhu
rata-rata adalah 29,95 oC.
Hasil pengukuran kualitas air pada pagi hari di Stasiun III berkisar 26,7-
27,7 oC dengan suhu rata-rata 27,2 oC. Stasiun III merupakan pembuangan akhir
kolam. Air tersebut megalir menuju kolam budidaya ikan yang lain. Kondisi
perairan di Stasiun III merupakan aliran yang tidak terpapar langsung oleh sinar
matahari atau perairan lindung, sehingga hasil pengukuran kualitas air yang
didapat relatif rendah. Hasil pengukuran kualitas air di stasiun III pada sore hari
yaitu berkisar 26,9-28,0 oC dengan suhu rata-rata adalah 27,45 oC.
Parameter suhu yang ditetapkan oleh SNI 6141-2009 yaitu 25 – 30
o
C. Hasil kesesuaian parameter suhu dengan Standar Nasional Indonesia
42

Nomor 6141-2009, Stasiun I pada pagi hari yaitu mendapatkan hasil yang
sesuai, walaupun nilai suhu yang didapat tergolong rendah yaitu nilai rata-
rata pada stasiun I di pagi hari yaitu
43

25,8 oC. Sedangkan hasil kesesuaian Stasiun I pada sore hari yaitu termasuk dalam
kriteria sesuai, dengan nilai suhu rata-rata 26,2 oC. hasil kesesuaian parameter
suhu dengan SNI 6141-2009 stasiun II pada pagi hari yaitu mendapatkan hasil
o
yang sesuai dengan suhu rata-rata 28,6 C, sedangkan untuk sore hari
mendapatkan hasil yang sesuai dengan suhu rata-rata yaitu 30,0 oC. Di sore hari
terdapat suhu yang tidak sesuai dengan SNI yaitu pada minggu ke-2 dan minggu
ke-3. Dan hasil kesesuaian parameter suhu dengan SNI 6141-2009 di stasiun III
pada pagi hari dan sore hari mendapatkan hasil yang sesuai, atau memasuki
kriteria SNI 6141-2009. Suhu air yang normal berkisar ± 30oC dari suhu udara.
Suhu mempunyai peranan penting dalam menentukan pertumbuhan ikan yang
dibudidaya, kisaran yang baik untuk menunjang pertumbuhan optimal adalah 28–
32oC. (Effendie, 2003).

2. Kecerahan
Kecerahan merupakan seberapa dalamnya matahari dapat menembus
perairan. Kecerahan merupakan parameter yang sangat penting dalam kualitas air.
Cahaya matahari dapat membuat fitoplankton berfotosintesis sehingga rantai
makanan akan stabil. Pengukuran parameter kecerahan dilakukan pada pagi hari
dan sore hari. Analisis kecerahan dilakukan secara langsung di lapangan in situ.
Alat yang dibutuhkan dalam analisis kecerahan yaitu Secchi disk dan roll meter.
Hasil pengukuran parameter kecerahan di stasiun I pada pagi hari berkisar 30,4-
40,0 cm dengan kecerahan rata-rata adalah 35,2 cm. perairan yang ada di sumber
air sungai besar awang bangkal adalah perairan yang jernih sehingga
kererahannya terkadang mampu menembus ke dasar perairan, sedangkan hasil
pengukuran kualitas air di stasiun I pada sore hari berkisar 30-49 cm dengan
kecerahan rata-rata 39,5 cm.
Hasil penguuran kualitas air parameter kecerahan di stasiun II pada pagi
hari berkisar 20,5-45,0 cm dengan kecerahan rata-rata 32,75 cm, karena stasiun II
meruppakan kolam pembibitan ikan nila yang bersubstrat lumpur, sehingga
terkadang perairan tersebut keruh. Hasil pengukuran kualitas air parameter
kecerahan di stasiun II pada sore hari menunjukkan kisaran 20-53 cm dengan
kecerahan rata-rata 36,5 cm. Kecerahan pada suatu perairan juga dipengaruhi oleh
kedalaman suatu perairan.
44

Hasil pengukuran kualitas air parameter kecerahan di stasiun III pada pagi
hari berkisar 27,0-62,0 cm dengan kecerahan rata-rata 44,5 cm. Nilai kecerahan
stasiun III sangat bergantung dengan volume air dan tergantung cuaca, apabila
cuaca sedang hujan akan mempengaruhi volume air dan kedalaman air sehingga
akan mempengaruhi kecerahan perairan juga. Hasil pengukuran kecerahan pada
sore hari di stasiun III yaitu kisaran 22-60 cm dengan kecerahan rata-rata 41 cm.
Parameter kecerahan yang ditetapkan oleh SNI 6141-2009 yaitu 30 – 40
cm. Hasil kesesuaian parameter kecerahan dengan Standar Nasional Indonesia
Nomor 6141-2009, Stasiun I pada pagi hari yaitu mendapatkan hasil yang sesuai.
sedangkan hasil kesesuaian Stasiun I pada sore hari yaitu termasuk dalam kriteria
tidak sesuai, dengan nilai kecerahan rata-rata 40,6 cm, hal ini disebabkan karena
kecerahan yang tinggi pada minggu ke-3. Hasil kesesuaian parameter kecerahan
dengan SNI 6141-2009 stasiun II pada pagi hari yaitu mendapatkan hasil yang
sesuai dengan kecerahan rata-rata 35,5 cm, sedangkan untuk sore hari
mendapatkan hasil yang sesuai dengan kecerahan rata-rata yaitu 40 cm. Dan hasil
kesesuaian parameter kecerahan dengan SNI 6141-2009 di stasiun III pada pagi
hari dan sore hari mendapatkan hasil yang tidak sesuai, atau tidak memenuhi
kriteria SNI 6141-2009. Hal ini dikarenakan kecerahan yang tinggi dan ketinggian
air yang tinggi. Air yang tinggi disebabkan oleh cuaca saat penelitian yaitu hujan.

3. Kedalaman
Kedalaman suatu perairan berhubungan erat dengan produktivitas, suhu
vertikal, penetrasi cahaya, densitas, kandungan oksigen, serta unsur hara
(Hutabarat & Evans, 2008). Kedalaman perairan sangat berpengaruh terhadap
biota yang dibudidayakan. Pengukuran kualitas air parameter kedalaman dlakukan
dengan cara memakai tiang lurus kemudian diletakkan di perairan dan dihitung
ketinggian air tersebut. Parameter kedalaman sangat berpengaruh dari volume air
semakin tinggi volume air maka semakin tinggi pula kedalaman perairan tersebut.
Hasil pengukuran parameter kedalaman di stasiun I pada pagi hari berkisar
31,2-47 cm dengan kedalaman rata-rata 39,1 cm, sedangkan untuk pengukuran di
sore hari yaitu 27-61 cm dengan kedalaman rata-rata 49 cm. hasil pengukuran
parameter kedalaman di stasiun II pada pagi hari menunjukkan angka berkisar
26,5-60 cm dengan kedalaman rata-rata 43,25 cm, sedangkan untuk sore hari
45

menunjukkan 25,5-57 cm dengan kedalaman rata-rata 41,25 cm. hasil pengukuran


kualitas air parameter kedalaman di stasiun III pada pagi hari yaitu berkisar 22-60
cm dengan kedalaman rata-rata 41 cm, sedangkan untuk sore hari menunjukkan
angka berkisar 40,7-62 cm dengan kedalaman rata-rata 51,35 cm. Selain pengaruh
volume air, pada saat penelitian ini dilakukan saat musim penghujan sehingga
sangat mempengaruhi hasil dari setiap parameter yang diukur.
Hasil kesesuaian parameter kedalaman dengan Standar Nasional Indonesia
Nomo 6141-2009, di stasiun I pada pagi hari dan sore hari menunjukkan hasil
yang tidak sesuai, kedalaman sangat berpengaruh dengan volume air, sehingga
hasilnya dapat berubah-ubah. Begitu pula dengan hasil di stasiun II pada pagi dan
sore hari, menunjukkan hasil yang tidak memenuhi kriteria SNI. Di stasiun III,
hasil kesesuaian dengan SNI pada pagi hari dan sore hari menunjukkan hasil yang
tidak sesuai, pada minggu ke-2 dan minggu ke-3 menunjukkan hasil yang sesuai,
tetapi nilai rata-rata parameter kedalaman yang didapat tidak memenuhi kriteria
Standar Nasional Indonesia 6141-2009.

4.2.2. Parameter Kimia

1. pH
Derajat keasaman adalah ukuran untuk menentukan sifat asam dan basa.
Perubahan pH di air sangat berpengaruh terhadap proses fisika, kimia, maupun
biologi dari organisme hidup yang ada di dalamnya. Derajat keasaman diduga
sangat berpengaruh terhadap daya racun bahan pencemaran dan kelarutan
beberapa gas, serta menentukan bentuk zat didalam air. Pengukuran pH dilakukan
di lapangan (in situ) dengan hasil di stasiun I pada pagi hari berkisar 6,86-7,29
mg/l dengan pH rata-rata adalah 7,07 mg/l, sedangkan untuk sore hari berkisar
6,81-7,16 mg/l dengan pH rata- rata yaitu 6,92 mg/l.
Hasil pengukuran kualitas air parameter pH di stasiun II pada pagi hari
berkisar 7,45-7,90 mg/l dengan pH rata-rata 7,67 mg/l, sedangkan untuk sore hari
menunjukkan angka 6,99-7,72 mg/l dengan pH rata-rata 7,35 mg/l. Hasil
pengukuran parameter pH di stasiun III pada pagi hari berkisar 6,86-7,29 mg/l
dengan pH rata-rata 7,07 mg/l, sedangkan hasil pengukuran kualitas air di stasiun
III pada sore hari yaitu 6,87-7,28 mg/l dengan pH rata-rata 7,07 mg/l. Menurut
46

Suwandi (2011), penurunan pH disebabkan karena terjadinya peningkatan kadar


CO2 bebas akibat proses respirasi. CO2 bebas akan bereaksi dengan air
membentuk asam lemah, yaitu karbonat, dimana konsentrasi ion hidrogen sangat
dominan sehingga pH akan menurun.
Parameter pH yang ditetapkan oleh SNI 6141-2009 yaitu 6,5 – 8,5 mg/l.
Hasil kesesuaian parameter pH dengan Standar Nasional Indonesia Nomor 6141-
2009, Stasiun I pada pagi hari yaitu mendapatkan hasil yang sesuai, dengan nilai
pH rata-rata 6,97 mg/l. Sedangkan hasil kesesuaian Stasiun I pada sore hari yaitu
termasuk dalam kriteria sesuai, dengan nilai pH rata-rata 7,01 mg/l. Hasil
kesesuaian parameter suhu dengan SNI 6141-2009 stasiun II pada pagi hari yaitu
mendapatkan hasil yang sesuai dengan pH rata-rata 7,65 mg/l, sedangkan untuk
sore hari mendapatkan hasil yang sesuai dengan nilai pH rata-rata yaitu 7,28 mg/l.
Hasil kesesuaian parameter pH dengan SNI 6141-2009 di stasiun III pada pagi
hari dan sore hari mendapatkan hasil yang sesuai, atau memasuki kriteria SNI
6141-2009, dengan nilai pH rata-rata di pagi hari adalah 7,08 mg/l dan sore hari
7,07 mg/l. Langkah yang dilakukan pembudidaya mencegah sifat asam di kolam,
yaitu dengan meletakkan batu kapur yang akan menaikkan pH perairan tersebut.
Nilai pH yang terlalu asam akan membuat ikan tidak bisa bernafas, sehingga
mengalami kematian.

2. DO
Kandungan oksigen terlarut dalam perairan sering digunakan untuk
menentukan jenis dan keberadaan kehidupan akuatik. Oksigen dibutukan
dalam proses respirasi berbagai oranisme yang hidup diperairan, untuk
proses dekomposisi bahan organik oleh mikroorganisme serta untuk
berbagai proses lainnya yang berlangsug di perairan. Hasil pengukuran
DO pada pagi hari di stasiun I yaitu berkisar 5,00-7,30 mg/l dengan DO
rata-rata 6,15 mg/l, sedangkan untuk sore hari berkisar 4,6-8,4 mg/l
dengan DO rata-rata 6,5 mg/l.
Hasil pengukuran DO di stasiun II pada pagi hari yaitu berkisar
6,99-7,30 mg/l dengan DO rata-rata 7,14 mg/l, sedangkan untuk sore hari
5,4-7,3 mg/l dengan DO rata-rata 6,35 mg/l. Hasil pengukuran DO di
stasiun III pada pagi hari menunjukkan angka berkisar 6,87-7,28 mg/l
46

dengan DO rata-rata 7,07 mg/l, sedangkan DO pada sore hari berkisar 5,7-
7,8 mg/l dengan DO rata-rata 6.75 mg/l.
47

Tinggi-rendahnya DO sangat bergantung pada proses respirasi biota perairan,


semakin tinggi DO maka semakin rendahnya proses respirasi. Proses respirasi
biasanya dilakukan pada malam hari sehingga DO rendah.
Nilai DO yang ditetapkan oleh Standar Nasional Indonesia nomor
6141-2009, yaitu >5 mg/l. Hasil perbandingan parameter DO dengan SNI
6141-2009 di stasiun I pada pagi hari yaitu, memenuhi kriteria SNI dengan
nilai DO rata-rata 6,6 mg/l, sedangkan untuk sore hari mendapatkan hasil
yang sesuai dengan nilai DO rata-rata 7,06 mg/l, perbedaan DO yang
cukup drastis, diakibatkan karena suhu yang rendah dan kondisi cuaca.
Hasil kesesuaian nilai DO pada stasiun II pagi hari yaitu sesuai dengan DO
rata-rata yaitu 5,7 mg/l, sedangkan nilai DO rata-rata pada sore hari yaitu
6,8 mg/l sehingga nilai tersebut sesuai dengan ketetapan SNI 6141-2009.
Hasil perbandingan parameter DO dengan SNI, di stasiun III pada pagi
hari dan sore hari mendapatkan hasil yang memenuhi kriteria SNI, dengan
nilai DO rata-rata 6,1 mg/l dan 7,0 mg/l.

4.2.3. Penentuan Status Mutu Air Menggunakan Metode STORET

Penelitian penentuan statu mutu Sumber Air Sungai Besar Awang


Bangkal dilakukan sebanyak 3 kali ulangan dengan waktu pagi hari dan
sore hari, penelitian ini dilakukan saat pagi hari dan sore hari agar dapat
menghasilkan status yang akurat. Parameter yang diukur adalah parameter
fisika (Suhu, kecerahan, kedalaman, dan warna) sedangkan parameter
kimia (pH dan DO). Parameter yang diambil mengacu dengan Standar
Nasional Indonesia 6141-2009.
Hasil dari penentuan status mutu air di stasiun I pada pagi hari dan
sore hari adalah -4 dan -1, karena perairan yang lindung dan berada di
pegunungan Awang Bangkal membuat suhu di perairan rendah hingga
tidak memenuhi baku mutu. Status mutu air di stasiun I yaitu Sumber Air
Sungai Besar Awang Bangkal yaitu kelas B yaitu cemar ringan dengan
kondisi yang baik.
Hasil dari analisis data penentuan status mutu air menggunakan
metode STORET yang mengacu KepMen LH nomor 115 tahun 2003,
47

hasil analisis data yang didapat di stasiun II pada pagi hari yaitu -14,
sedangkan untuk sore hari 0. Hasil ynang jauh berbeda disebabkan karena
penelitian yang dilakukan di pagi hari, dimana belum ada aktivitas
fotosintesis dan sisa sisa proses respirasi pada ikan
48

budidaya menyebabkan pH air rendah dan stasiun II merupakan perairan yang


terkontrol. Status mutu air di stasiun II pada pagi hari kelas C (cemar sedang) dan
kelas A yaitu memenuhi baku mutu.
Hasil dari analisis data menggunakan metode STORET di stasiun
III yaitu pembuangan akhir kolam menunjukkan angka 0 dan termasuk
dalam kelas A atau memenuhi baku mutu dengan kondisi baik sekali, hal
tersebut disebablan karena topografi dari aliran pembuangan tersebut yang
miring dan arus yang cepat sehingga menyebabkan pembuangan tersebut
mempunyai status mutu yang baik sekali dan memenuhi baku mutu.
hasil perbandingan parameter kualitas air dengan Standarr Nasional
Indonesia Nomor 6141-2009 tentang Produksi Benih Ikan Nila Hitam
(Oreochromis niloticus) Kelas Benih Sebar di ketiga stasiun, hasil kesesuaian
yang didapat adalah stasiun I masih dalam tahap yang sesuai, hanya saja
kedalaman atau ketinggian air yang tidak sesuai, stasiun II juga memenuhi kriteria
Standar Nasional Indonesia, yaitu masih sesuai secara keseluruhan dan masih
dapat ditoleransi, hanya parameter kedalaman saja yang tidak memenuhi standar.
Untuk stasiun III, terdapat 2 parameter yang tidak sesuai, yaitu kecerahan dan
kedalaman.

4.2.4. Kecepatan Aliran

Kecepatan arus atau kecepatan aliran yang didapat dalam penelitian ini
adalah 15,98 detik dengan volume ember 20 liter. Kecepatan aliran yang
dilakukan di pipa aliran yang berasal dari Sumber Air Sungai Besar Awang
Bangkal, air yang dialirkan dari pipa aliran akan mengalir ke kolam pembibitan
ikan nila (Oreochromis niloticus). Diameter pipa yang digunakan pada Kolam
pembibitan Ikan Nila yaitu 2 inchi dengan Panjang 4 meter. Kecepatan aliran pipa
selama 3 minggu menunjukkan hasil yang sama setiap minggunya, karena volume
air di sumber air Sungai Besar Awang Bangkal yang besar, selain itu, juga ukuran
pipa tidak berubah, sehingga tidak ada perubahan dari kecepatan aliran.
Kecepatan aliran yang didapat setiap minggunya yaito 0,80 m3/detik.
BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Kesimpulan dari laporan hasil penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Sungai yang ada di Desa Sungai Besar Awang Bangkal berasal dari
Pegunungan Awang Bangkal yang dimanfaatkan oleh warga Desa Sungai
Besar Awang Bangkal sebagai sumber air untuk aktivitas budidaya ikan
menggunakan media kolam tanah. Stasiun I atau sumber air sungai
merupakan perairan terbuka yang rindang, stasiun II adalah kolam benih ikan
nila yang mengalir langsung ke pembuangan akhir kolam, dan stasiun III
merupakan pembuangan akhir kolam yang akan mengalir ke kolam budidaya
ikan lain. Kondisi perairan sangat mempengaruhi kualitas air nya, kualitas air
di sumber air menunjukkan perairan yang sangat baik karena kadar DO yang
tinggi. Kondisi kualitas air di stasiun II atau kolam pembibitan baik,
sedangkan untuk Stasiun III yaitu pembuangan akhir kolam kondisinya baik.
Kondisi kualitas air di aliran sungai Desa Sungai Besar Awang Bangkal
sangat dipengaruhi oleh cuaca, pada saat penelitian dilakukan pada saat
musim hujan sehingga kualitas air rata-rata menunjukkan hasil yang baik.
2. Status Mutu Air di aliran sungai Desa Sungai Besar Awang Bangkal pada
pagi hari dan sore hari adalah -4 dan -1, karena perairan yang lindung dan
berada di pegunungan Awang Bangkal membuat suhu di perairan rendah
hingga tidak memenuhi baku mutu. Status mutu air di stasiun I yaitu Sumber
Air Sungai Besar Awang Bangkal yaitu kelas B yaitu cemar ringan dengan
kondisi yang baik. Hasil analisis data yang didapat di stasiun II pada pagi hari
yaitu -14, sedangkan untuk sore hari 0. Hasil yang jauh berbeda disebabkan
karena penelitian yang dilakukan di pagi hari, dimana belum ada aktivitas
fotosintesis dan sisa sisa proses respirasi pada ikan budidaya menyebabkan
pH air rendah dan stasiun II merupakan perairan yang terkontrol. Status mutu
air di stasiun II pada pagi hari kelas C (cemar sedang) dan kelas A yaitu
memenuhi baku mutu. Hasil dari analisis data menggunakan metode

49
STORET di stasiun III yaitu pembuangan akhir kolam menunjukkan angka 0
dan termasuk dalam kelas A

49
50

atau memenuhi baku mutu dengan kondisi baik sekali, hal tersebut disebablan
karena topografi dari aliran pembuangan tersebut yang miring dan arus yang
cepat sehingga menyebabkan pembuangan tersebut mempunyai status mutu
yang baik sekali dan memenuhi baku mutu.

5.2. Saran

Saran dari penelitin ini adalah perlunya dilakukan pengkajian ulang


mengenai pengukuran maupun analisis kualitas air secara periodik
berkesinambungan, baik secara fisik, kimia maupun biologi yang lebih spesifik
lagi agar tren data kualitas air lebih lengkap dan mengetahui tingkat pencemaran
dari perairan tersebut dapat segera diketahui.
DAFTAR PUSTAKA

Azwir. 2006. Analisis Pencemaran Air Sungan Tapung Kiri oleh Limbah Industri
Kelapa Sawit PT. Peputra Masterindo di Kabupaten Kumpar Program
Magister Ilmu Lingkungan Program Pascasarjana Universitas Ponorogo,
Semarang.
Barus, T. A. 2004. Pengantar Limnologi Studi Tentang Ekosistem Air Daratan.
Medan: USU Press
Cahyono, B. 2000. Budidaya Ikan Air Tawar. Kanisius. Yogyakarta
Cholik, F. 2005. Akuakultur. Masyarakat Perikanan Nusantara. Taman Akuarium
Air Tawar. Jakarta. Global Aquaculture. Advocade. 5(3): 36-37.
Djokosetiyanto dan B Hardjojo. 2005. Pengukuran dan Analisis Kualitas Air.
Universitas Terbuka. Jakarta
Effendie, H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumberdaya dan
Lingkungan Perairan. Yogyakarta. (168-169)
. 2004. Pengantar Akuakultur. Penebar Swadaya. Jakarta
Ernida. 2015. Kajian Kualitas Fisik, Kimia, dan Biologi Air Kolam Budidaya
Pembesaran Ikan Lele (Clarias sp.) di Desa Labuan Tabu, Kecamatan
Martapura
Fardiaz, S. 1992. Polusi Air dan Udara. Kanisius: Yogyakarta
Fidianingsih, Mijani Rahman, Abdur Rahman. 2014. Analisis Kesesuaian Kualitas
Air Kolam Berdasarkan Parameter PH, DO, Amoniak, Karbondioksida
dan Alkalinitas Di Balai Benih Dan Induk Ikan Air Tawar (BBI-IAT)
Kecamatan Ktearang Intan Kabupaten Banjar. Universitas Lambung
Mangkurat : Banjarbaru
Ghufran, M dan Kordik, K. 2009. Budidaya Perairan. PT. Citra Aditya Bakti.
Bandung
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 115 Tahun 2003 tentang
Pedoman Penentuan Status Mutu Air
Kordi, M.G.H.K., Andi Baso Tancung. 2007. Pengelolaan Kualitas Air dalam
Budidaya Perairan. Rineka Cipta: Jakarta
Kurniawan, D. 2011. Pembelajaran Terpadu. Bandung: Pustaka Cendikia Utama
Marganof. 2007. Model Pengendalian Pencemaran Perairan di Danau Maninjau
Sumatera Barat. Institut Pertanian Bogor. Bogor
Moehar, D. 2002. Metode Penelitian Sosial Ekonomi. Bumi Aksara: Jakarta.
Nyabakken, J. W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Biologis. PT Gramedia:
Jakarta

51
52

Peraturan Pemerintah No 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan


Pengendalian Pencemaran Air
Permana, S.D, E. Triyati, A. Nontji, Pengamatan Klorofil dan Seston di Perairan
Selat Malaka 1978-1980: Evaluasi Kondisi Perairan Selat Malaka 1978-
1980, 1994, p. 63.
Salmin.2005. Oksigen Terlarut (DO) Dan Kebutuhan Oksigen Biologi (BOD)
Sebagai Salah Satu Indicator Untuk Menentukan Kualitas Perairan.
Oseana, 30:21-26
Sofarini, Dini. 2012. Keberadaan dan Kelimpahan Fitoplankton sebagai salah satu
indicator Kesuburan Lingkungan perairan di Waduk Riam Kanan.
Standar Nasional Indonesia Nomor 6141-2009 tentang Produksi benih Ikan Nila
Hitam (Oreochromis niloticus, Bleeker) kelas benih sebar
Sugiarto. 1988. Teknik Pembenihan Ikan Mujair dan Nila. CV.Simplex. Jakarta.
Sugiharto. 1987. Dasar-dasar Pengelolaan Air Limbah. Universitas Indonesia
Press:Jakarta
Sutisna, D. H. dan Sutarmanto, R. 1995.Pembenihan Ikan Air Tawar.Kanisius.
Yogyakarta
Tatangidatu, F., KAlesaran, O. & Rompas, R. 2013. Studi Parameter Fisika Kimia
Air pada Areal Budidaya Ikan Danau Tadano, Desa Paleloan, Kabupaten
Minahasa. Budidaya Perairan, (1),(8-19)
Undang Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Air
Wibisono. M.S. 2005. Pengantar Ilmu Kelautan . PT Gramedia Widiasarana:
Jakarta
Yani, A. 2007. Geografi. Jakarta: Grafindo.112.
53
Lampiran 1. Dokumentasi Penelitian di Stasiun I
54
Lampiran 2. Dokumentasi Penelitian di Stasiun II
55
Lampiran 3. Dokumentasi Penelitian di Stasiun III