Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOKINETIKA

“ANALISIS OBAT DALAM CAIRAN HAYATI”

Dosen Pengampu :

Rinto Susilo, S.Farm., M.Sc., Apt

Mareetha Zahra S, S.Farm., M. Farm., Apt.

DISUSUN OLEH :

Elvinda Husnul K 12118012

Evi Rossiana 12118013

Faila Sufah 12118014

Herviany Septiandary 12118015

Icha Nur Aisyah 12118016

Iis Sugiarti 12118017

Ines Safitri 12118018

Irfan Luqmanulhakim 12118019

SEKOLAH TINGGI FARMASI MUHAMMADIYAH CIREBON

2020
A. TUJUAN
 Mempelajari langkah-langkah analisis paracetamol dalam cairan hayati
 Memahami langkah-langkah analisis obat dalam cairan hayati
 Memvalidasi prosedur analisis obat dalam cairan hayati
B. DASAR TEORI
Farmakologi adalah ilmu yang mempelajari interaksi obat dengan makhluk hidup.
Berdasarkan interaksi tersebut, maka farmakologi dibagi menjadi dua yaitu
farmakodinamik dan farmakokinetik. Dalam farmakodinamik dipelajari mengenai
pengaruh (efek) obat terhadap makhluk hidup. Sedangkan farmakokinetika adalah ilmu
yang mempelajari tentang kinetika absorbsi, distribusi, metabolisme, dan eliminasi obat
dalam tubuh.
Farmakokinetik menentukan kecepatan mulai kerja obat, lama kerja danintensitas
efek obat. Farmakokinetik sangat tergantung pada usia, seks, genetik, dan kondisi
kesehatan seseorang.
Secara lebih jelasnya Farmakodinamik menggambarkan bagaimana obat bekerja
dan mempengaruhi tubuh, melibatkan reseptor, post-reseptor dan interaksi kimia.
Farmakokinetik dan farmakodinamik membantu menjelaskan hubungan antara dosis
danefek dari obat. Respon farmakologis tergantung pada ikatan obat pada target.
Konsentrasiobat pada reseptor mempengaruhi efek obat. Farmakodinamik dipengaruhi
oleh perubahan fisiologis tubuh seperti proses penuaan, penyakit atau adanya obat lain.
Penyakit-penyakit yang mempengaruhi farmakodinamik contohnya adalah mutasi
genetik, tirotoksikosis(penyakit gondok), malnutrisi (salah gizi) dll.
Pada hakekatnya supaya bisa diserap oleh tubuh obat harus diubah menjadi
metabolit aktifnya. Biasanya obat-obat yang demikian disebut dengan Pro drug (Pra
obat). Pro drug bersifat labil, tidak mempunyai aktivitas farmakologis, tapi dalam tubuh
akan diubah menjadi aktif. Contoh: Bioavailabilitas parasetamol ditingkatkan oleh ester
propacetamol dan sumacetamol. Kemudian dengan atau tanpa biotransformasi obat
dieksresi dari dalam tubuh. Seluruh proses ini disebut proses farmakokinetik dan berjalan
serentak di dalam tubuh.
Darah merupakan tumpuan proses absorbs, distribusi,dan eliminasi. Artinya tanpa
darah, obat tidak dapat menyebar ke lingkungan badan dan dikeluarkan dari badan.
Karena itu, logis bila adanya proses absorbsi dapat ditunjukkan dengan peningkatan
kadar obat dalam darah dan adanya proses distribusi serta eliminasi ditunjukkan dengan
pengurangan kadar obat dalam darah. Dengan kata lain, besarnya obat yang ada dalam
darah mencerminkan besarnya kadar obat di tempat absorbsi, distribusi, dan tempat
eliminasi.
Hasil analisis dalam farmakokinetika dinyatakan dalam parameter
farmakokinetika. Parameter farmakokinetika didefinisikan sebagai besaran yang
diturunkan secara matematis dari hasil pengukuran kadar obat atau metabolitnya di dalam
cairan hayati (darah, urin, saliva dan lainnya). Parameter farmakokinetika obat diperoleh
berdasarkan hasil pengukuran kadar obat utuh dan metabolitnya.
Parameter farmakokinetika obat dapat diperoleh berdasarkan hasil pengukuran
kadar obat utuh dan / atau metabolitnya di dalam cairan hayati (darah, urin, saliva atau
cairan tubuh lainnya). Oleh karena itu agar nilai-nilai parameter kinetik obat dapat
dipercaya, metode penetapan kadar harus memenuhi berbagai kriteria yaitu meliputi
perolehan kembali (recovery), presisi dan akurasi. Persyaratan yang dituntut bagi suatu
metode analisa adalah jika metode tersebut dapat memberikan nilai perolehan kembali
yang tinggi (75-90% atau lebih), kesalahan acak dan sistematik kurang dari 10% (Pasha
dkk, 1986).
Penilaian ketersediaan hayati dapat dilakukan dengan metode menggunakan data
darah, data urin, dan data farmakologis atau klinis, namun lazimnya dipergunakan data
darah atau data urin untuk menilai ketersediaan hayati sediaan obat yang metode analisis
zat berkhasiatnya telah diketahui cara dan validitasinya. Jika cara dan validitas belum
diketahui, dapat digunakan data farmakologi dengan syarat efek farmakologi yang timbul
dapat diukur secara kuantitatif (Syukri, 2002).
Parameter Farmakokinetik Dalam sebuah analisis obat dalam cairan hayati, ada
hal-hal penting dalam farmakokinetika yang digunakan sebagai parameter-parameter
antara lain yaitu (Syukri, 2002) :
a. Tetapan (laju) invasi (tetapan absorpsi).
b. Volume distribusi menghubungkan jumlah obat di dalam tubuh dengan konsentrasi
obat (c) di dalam darah atau plasma.
c. Ikatan protein
d. Laju eliminasi dan waktu paruh (t½)
e. Bersihan (clearance)renal, ekstra renal, dan total
f. Luas daerah di bawah kurva (AUC)
g. Ketersediaan hayati
Faktor-faktor penentu dalam proses farmakokinetik antara lain:
1. Sistem kompartemen dalam cairan tubuh, seperti cairan intrasel, ekstrasel (plasma
darah, cairan interstitial, cairan cerebrospinal ) dan berbagai fasa lipofil dalam tubuh.
2. Protein plasma, protein jaringan, dan berbagai senyawa biologis yang mungkin dapat
mengikat obat.
3. Distribusi obat dalam berbagai sistem kompartemen biologis, terutama hubungan
waktu dan kadar obat dalam berbagai sistem tersebut, yang sangat menentukan
kinetika obat.
4. Dosis sediaan obat, transport antar kompartemen seperti proses absorpsi, bioaktivasi,
biodegradasi, dan ekskresi yang menentukan lama obat dalam tubuh (Siswandono,
1998).

C. ALAT DAN BAHAN


a. Alat
1. Labu ukur 5ml, 10ml, 50ml dan 100ml
2. Pipet volume 0,1ml, 0,2ml, 1ml dan 2ml
3. Tabung reasi 15 buah
4. Mikropipet 5ml dan tips
5. Silet atau pisau bedah
6. Epondorf
7. Alat vortex
8. Spektofotometri dan kuvet
9. Beker glass 50ml dan 100ml
10. Entrifuge
11. Timbangan analitik
12. Kalkulator
13. Kertas label
14. Sarungtangan
15. Masker

b. Bahan
1. Serbuk paracetamol
2. Asam Trikloroasetat (TCA) 10%
3. Asam Klorida
4. Natrium Nitrit (NaNO2) 10% segar
5. Asam Sulfamat 15%
6. NaOH 10%
7. Darah Kelinci
8. Aquadest

D. PROSEDUR PERCOBAAN
(Sampel Parasetamol)
a. Pembuatan Larutan Induk dan Kurva Baku
Pembuatan Larutan Baku Parasetamol 100 ppm
- 25mg serbuk parasetamol standar dilarutkan dengan 37,5 mL metanol, aduk
dengan magnetic stirrer selama 15 menit
- Pindahkan kedalam Labu ukur 250 mL
- Encerkan dengan aquades ad volume 1/3 dibawah tanda batas
- Sebelum ditepatkan, larutan dalam labu ukur diseka terlebih dahulu agar tidak
terjadi penambahan volume
- Larutan dihomogenkan
b. Pembuatan Kurva Standar Parasetamol

Dibuat dari larutan baku parasetamol 100 ppm yang dilarutkan dalam 10 ml metanol
(4,6,8,10,12 µg/ml)

Pengenceran Larutan Baku

⬥ 4µg/ml
M1 .V1 = M2 . V2
100µg/ml V1 = 4µg/ml . 10 ml
V1 = 0,4 ml ad 10 ml
⬥ 6 µg/ml
M1 .V1 = M2 . V2
100 µg/ml V1 = 6 µg/ml . 10 ml
V1 = 0,6 ml ad 10 ml
⬥ 8µg/ml
M1 .V1 = M2 . V2
100 µg/ml V1 = 8µg/ml . 10 ml
V1 = 0,8 ml ad 10 ml
⬥ 10µg/ml
M1 .V1 = M2 . V2
100 µg/ml V1 = 10µg/ml . 10 ml
V1 = 1 ml ad 10 ml
⬥ 12 µg/ml
M1 .V1 = M2 . V2
100 µg/ml V1 = 12 µg/ml .10 ml
V1 = 1,2 ml ad 10 ml
Membuat kurva baku parasetamol
Larutan parasetamol (4,6,8,10,12 µg/ml)

- diukur resapan pada panjang gelombang 200-300 nm menggunakan


spektrofotometer UV-Vis Double Beam
- dibuat kurva antara resapan lawan kadar masing-masing
- dibuat persamaan regresi linier y = bx+a
- dihitung nilai r2 dari plot tersebut

c. Penentuan Panjang Gelombang Maksimum


Penentuan panjang gelombang maksimum parasetamol adalah mengukur
absorbansi pada larutan standar parasetamol rentang panjang gelombang 200-300 nm
menggunakan spektrofotometer UV-Vis Double Beam.

d. Prosedur penetapan kadar parasetamol dalam darah


1) Percobaan akan dibagi dalam 3 kelompok (konsentrasi dalam plasma kel 1:100;
kel 2: 50; kel 3: 25 /ml
2) Siapkan kelinci, bersihkan bulu bagian telinga
3) Ambil darah kelinci dari vena marginalis telinga kelinci 3ml, masukkan ke
dalam ependorf yang sudah ditetesi heparin sebanyak 5 tetes
4) Pusingkan selama 10 menit (3000 rpm) untuk mendapatkan plasma
5) Dalam tabung reaksi plasma 1 ml+ larutan induk parasetamol dengan konsentrasi
dalam plasma 25; 50; 100 , di tambah larutan TCA (1 ml; 10%), kemudian
divortex selama 30 detik
- 1 ml plasma + 0,4 ml aquadest (0 ) sebagai blanko

- 1 ml plasma + 0,25 ml larutan B (25 )

- 1 ml plasma + 0,5 ml larutan A (50 )

- 1 ml plasma + 1 ml larutan A (100 )

6) Pusingkan selama 10 menit dengan kecepatan 2000 rpm, tuang beningan dalam
tabung reaksi lain
7) Tambahkan HCl (0,5 ml;6N) dan NaNO2 (1ml; 10%) campur baik-baik, diamkan
5 menit
8) Tambahkan dengan hati-hati asam sulfamat (1ml; 15%) dan kemudian NaOH (2,5
ml; 10%) diamkan 3 menit di tempat dingin
9) Baca intensitas warna pada spektrofotometri (435 nm)
10) Point 5-10 lakukan replikasi sebanyak 3 kali
e. Perhitungan kesalahan acak dan peroleha kembali (recovery)
1) Kesalahan acak
Simpangan baku :
Simpang baku/rata-rata*100%=persen kesalaha acak
2) Perolehan kembali
Kadar terukur/kadar diketahui*100%=persen perolehan kembali

E. HASIL PENGAMATAN
 Hasil Percobaan Pembuatan Kurva Baku

Data Sampel Konsentrasi (ug/ml) Absorbansi Kurva Baku


(y=bx+a)
4 0,241 a = 0,0244
6 0,432 b = 0,0608

Darah Kelinci 8 0,504 r = 0,991

10 0,624 Y = bx + a

12 0,753

 Analisis Obat Dalam Cairan Hayati


Replikasi Absorbansi
25 µg/ml 50 µg/ml 100 µg/ml
1
0,257 0,036 0,001

 Perhitungan Sampel Kadar Darah Kelinci :


1. Kadar 25 µg
Y = bx + a
0,257 = 0,0608 x + 0,0244
0,257 – 0,0244 = 0,0608 x
0,2326 = 0,0608 x
X =
X = 3,8256
2. Kadar 50 µg
Y = bx + a
0,036 = 0,0608 x + 0,0244
0,036 – 0,0244 = 0,0608 x
0,0116 = 0,0608 x
X =

X = 0,1907

3. Kadar 100 µg
Y = bx + a
0,001 = 0,0608 x + 0,0244
0,001 – 0,0244 = 0,0608 x
- 0,0234 = 0,0608 x
X =

X = - 0,3848

 Perolehan kembali (Recovery)


1. Kadar 25 g
Recovery = x 100%

=
= 15,3024 %

2. Kadar 50 g
Recovery = x 100%

= x 100%
= 0,3814 %
3. Kadar 100 g
Recovery = x 100%

= x 100%
= - 0,3848 %

F. PEMBAHASAN
Pada praktikum ini bertujuan untuk memahami langkah-langkah analisis obat
dalam cairan hayati. Cairan hayati yang digunakan adalah darah. Darah yang digunakan
adalah darah kelinci dan obat yang digunakan adalah paracetamol. Metode yang
digunakan adalah metode Bratton-Marshall. Untuk menguji ketepatan dan ketelitian
metode yang digunakan, ditetapkan beberapa parameter statistika yaitu recovery dan
kesalahan sistematik sebagai parameter ketelitian, serta standar deviasi dan kesalahan
acak sebagai parameter ketepatan . Namun karena saat praktikum hanya menggunakan 1
replikasi maka hanya dihitung kadar dan recovery saja.
Cairan hayati yang digunakan sebagai media obat adalah darah. Digunakan
darahkarena darah merupakan tempat yang paling cepat dicapai dalam proses absorpsi
dan distribusi baik ke jaringan target maupun ke organ eliminasi, sehingga kadar obat di
dalam sirkulasi sistemik ini paling mencerminkan kadar obat sebenarnya di dalam badan.
Selain itu, bentuk obat pada umumnya tidak berubah, merupakan senyawa yang memiliki
aktivitas farmakologi. Karena itu, penetapan kadar obat pada cuplikan darah akan
memberikan suatu indikasi langsung berapa kadarnya yang mencapai sirkulasi.
Obat yang dianalisis dalam praktikum ini ialah Paracetamol. Struktur Paracetamol :

Farmakokinetik paracetamol cukup baik dengan bioavailabilitas yang tinggi. Paracetamol


diabsorbsi dengan baik di usus halus melalui transport pasif pada pemberian oral.
Pemberian dengan makanan akan sedikit memperlambat absorpsi paracetamol. Pada
pemberian melalui rektum, terdapat variasi konsentrasi puncak di plasma dan waktu yang
dibutuhkan untuk mencapai konsentrasi puncak di plasma lebih lama. Dalam praktikum
ini pengukuran dilakukan pada sampel dengan konsentrasi 25; 50; 100 µg.
Pada Penetapan kadar obat darah kelinci Sebelum memulai penetapan, dilakukan
pengambilan sampel darah. Sampel darah yang diambil adalah sampel darah kelinci.
darah kelinci diambil dari vena marginalis telinga kelinci. Daerah yang keluar segera
ditampung dalam eppendorf. Sebelumnya eppendorf telah diberi sedikit heparin (5 tetes).
Heparin digunakan untuk mencegah koagulasi darah kelinci. Apabila terjadi koagulasi,
pada saat disentrifugasi maka yang keluar adalah serum bukan plasma darah.
Langkah pertama dalam penetapan kadar obat dalam darah kelinci adalah
dilakukan pembuatan kurva baku dari darah kelinci. Untuk itu, dibuat seri kadar larutan
paracetamol kadar 4,6,8,10,12 µg/ml Seri kadar ini dibuat dengan cara mengencerkan
larutan stok (paracetamol) dengan aquadest hingga 100 ml. Pengenceran dilakukan sesuai
rumus V1M1 = V2M2.
Setelah larutan siap, masing masing larutan paracetamol berbagai kadar diambil
25 μl, 50 μl dan 100 μl ditempatkan pada tabung reaksi. Pada masing – masing tabung
reaksi berisi larutan baku paracetamol 0,25 ml, 0,5 ml, 1 ml ditambahkan 1 ml darah
kelinci. Tabung lalu digojog ringan agar homogen. Setelah merata, ke dalam tabung
reaksi ditambahkan asam TCA (Trikloroasetat) 10% sebanyak 1 ml. Tujuan dari
penambahan TCA ini adalah untuk mendenaturasi protein dalam darah tanpa memecah
protein menjadi asam amino penyusunnya. Dengan pemberian TCA, maka protein akan
mengendap dan memisah dengan plasma darah. TCA juga digunakan untuk memberikan
suasana asam yang dibutuhkan untuk proses reaksi kimia diazotasi sehingga dapat
diketahui kadar paracetamol sebenarnya. Kondisi asam yang diberikan TCA juga mampu
menghentikan enzim pemetabolisme obat dalam darah. Untuk memaksimalkan kerja
TCA, TCA perlu dihomogenkan ke seluruh campuran. Untuk menghomogenkannya,
dilakukan vortexing selama kurang lebih 30 detik.
Langkah selanjutnya adalah melakukan sentrifugasi campuran. Seluruh campuran,
disentrifugasi selama 10 menit dengan kecepatan 2000 rpm. Proses sentrifugasi ini akan
memisahkan bagian padat (protein) darah dengan plasma darah yang berupa cairan.
Plasma darah akan tampak sebagai supernatan bening di bagian atas tabung reaksi.
Supernatan bening ini mengandung sejumlah paracetamol yang tidak ikut mengendap
bersama protein darah. Setelah itu, diambil 1 ml supernatan secara hati – hati, agar tidak
ada endapan yang ikut terambil. Supernatan yang bebas endapan merupakan obat bebas
dari protein plasma, sedangkan obat yang terikat pada protein plasma tidak aktif secara
farmakologis dan tidak memiliki efek terapetik. Supernatan lalu dimasukkan ke tabung
reaksi bersih dan ditambahkan dengan 0,5 ml HCL. Supernatan yang telah diencerkan
kemudian ditambahkan larutan NaNO2 10 % sebanyak 1 ml, lalu didiamkan selama 5
menit. Dengan adanya ion NO2- dari NaNO2 dan ion H+ dari TCA maka terbentuklah
asam hipotetik HNO2. HNO2 akan bereaksi dengan amina aromatis yang dimiliki oleh
paracetamol sehingga membentuk garam diazonium dan memnyebabkan perpanjangan
ikatan rangkap terkonjugasi (kromofor) sehingga dapat dibaca absorbansinya.
Selanjutnya, ditambahkan 1 ml larutan asam sulfamat 15 % ke masing – masing tabung
reaks kemudian ditambahkan 2,5 ml NaOH 10%. Asam sulfamat akan menghilangkan
kelebihan HNO2, karena HNO2 berlebih akan merusak senyawa yang terbentuk.
Hilangnya HNO2, ditandai dengan tidak adanya gelembung N2 yang dapat mengganggu
analisis. Reaksinya adalah

HNO2 + H2NSO3H → H2SO4 + H2O + N2

Setelah 3 menit, absorbansi masing – masing campuran dibaca menggunakan


spektrofotometer. Panjang gelombang yang digunakan adalah 435 nm dan digunakan
blangko darah yaitu aquades. Panjang gelombang 435 nm dipilih karena memiiki
sensitivitas tinggi, dimana dengan perubahan sedikit kadar dapat menyebabkan perubahan
absorbansi yang besar.
Setelah semua campuran dibaca aborbansinya, dibuat persamaan kurva baku
menggunakan regresi linier. Berdasarkan daa yang diperoleh, maka persamaan kurva
bakunya adalah:
y = 0,0608 x + 0,0244
Di peroleh nilai recorvery sebesar 15,3024 % pada kadar 25 g, pada kadar 50 g
diperoleh recovery sebesar 0,3814 % dan pada kadar 100 g diperoleh sebesar - 0,3848
%. Nilai recorvery ini merupakan tolak ukur effisiensi analisis yang dilakukan Dimana
presentase tersebut ada pada range dibawah 75-90 % hal itu menandakan bahwa hasil
recorvery yang didapatkan pada saat praktikum tidak dalam keadaan yang baik.
G. KESIMPULAN
1. Nilai persamaan yang didapatkan pada praktikum kali ini adalah Y = 0,0608 x +
0,0244 2.
2. Nilai Recorvery untuk masing-masing konsentrasi adalah 15,3024 %, 0,3814 %, -
0,3848 %. 3.
3. Nilai recorvery ynag didapatkan pada saat praktikum dalam keaadaan tidak baik
karena berada dibawah range 75 – 90 %.
DAFTAR PUSTAKA

https://www.academia.edu/37638206/ANALISIS_OBAT_DALAM_CAIRAN_HAYATI
https://www.coursehero.com/file/50534475/LAPORAN-FARMAKOKINETIKpdf/
https://baixardoc.com/documents/farmakologi-eksperimental-analisis-obat-dalam-cairan-
hayati-5c8ffff703cbb
LAMPIRAN