Anda di halaman 1dari 11

PORTOFOLIO

KEANEKARAGAMAAN DAN KLASIFIKASI CRYPTOGAMAE


“BASIDIOMYCOTA”

DISUSUN OLEH :
NAMA : Samuel Prakoso Sejati
Kelas :C
NIM : K4319075

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBALAS MARET
SURAKARTA
2020
A. Deskripsi Umum
Kata Basidiomycota berasal dari (basidium = kubus dan mykes = jamur). Nama
Basidiomycota berasal dari kata basidium, yaitu suatu tahapan diploid dalam daur
hidup Basidiomycota yang berbentuk seperti gada. Pada umumnya jamur ini
merupakan saproba yang penting. Aktivitasnya adalah menguraikan polimer lignin
pada kayu dan berbagai bagian tumbuhan yang lain. Merupakan kelas jamur yang
hifa.miselium bersekat, dan bila telah kawin (hifa berinti gandanya) menghasilkan
suatu tubuh buah tipe basidiokarp dengan badan penghasil spora generatifnya. Spora
yang dihasilkan oleh basidium disebut basidiospora.
B. Ciri Khusus
1. Jamur memiliki basidium
2. Tubuh buahnya tampak jelas di permukaan tanah atau substrat lainnya
3. Tubuh buah bentuknya bermacam-macam, ada yang seperti payung, bola atau
papan.
4. Secara umum, tubuh buah mempunyai 4 bagian, yaitu tangkai tubuh buah (stipe),
tudung (pileus), volva, dan bilah (lamella). Stipe merupakan suatu massa
miselium yang tumbuh tegak. Pileus merupakan bagian yang ditopang oleh stipe.
5. Sewaktu muda, pileus dibungkus oleh selaput yang disebut velum universale
yang akan pecah menjelang dewasa. Volva adalah sisa pembungkus yang
terdapat di dasar tangkai. Lamella merupakan bagian bawah dari tudung,
berbentuk helaian, dan tersusun atas lembaran.
6. Tubuh buahnya disebut basidiokarp, terdiri atas jalinan hifa bersekat dan
dikariotik (setiap sel intinya berpasangan).
7. Pada saat pembentukan basidiospora, ujung-ujung hifa menggembung
membentuk basidium yang di dalamnya terjadi peleburan dua inti haploid
menjadi satu inti diploid, disusul dengan pembelahan meiosis yang menghasilkan
4 inti haploid.
8. Basidium membentuk empat tonjolan (sterigmata) yang berisi protoplasma dan
keempat inti haploid tadi masing-masing akan mengisi tiap tonjolan dan
terbentuk empat buah basidiospora haploid.
Gambar Jamur Divisi Basidiomycota dan Bagian-Bagiannya
C. Karakteristik Umum
Karakteristik umum basidiomycota adalah:
1. Umumnya tubuhnya bersifat makroskopis. Hanya beberapa jenis yang tubuhnya
bersifat mikroskopis.
2. Sel-selnya tidak berklorofil.
3. Dinding sel tersusun dari khitin, belum ada diferensiasi jaringan.
4. Hifanya bersekat, Sel-selnya memiliki sebuah atau dua buah inti. Hifa yang
mempunyai sebuah inti disebut hifa primer, sedangkan yang mempunyai dua
buah inti disebut hifa sekunder.
5. Hidupnya ada yang saprofit, parasit pada tumbuhan, dan ada pula yang hidup
bersimbiosis membentuk mikorhiza pada akar tumbuhan.
6. Memiliki basidium berbentuk gada yang mengandung 4 basidiospora di
ujungnya.
7. Habitatnya di air dan tanah.
D. Pembagian Famili
Dasar pembagian famili pada basidiomycota didasari oleh bentuk dan susunan
basidiumnya. Berikut contoh dari family basidiomycota :
1. Famili Auriculariaceae
Karakteristik :
 Pangkal basidium terdapat suatu badan yang membesar, disebut probasidium
(hipobasidium) dan merupakan sel terujung hifa dikaryotik.
 Probasidium dapat berdinding tipis atau tebal.
 Dalam probasidium terjadi peleburan nukleus, lalu dibentuk basidium bersekat,
yang didahului pembelahan meiosis.
 Fungi ini kebanyakan hidup sebagai saprofit pada tumbuh-tumbuhan yang telah
mati.
 Memiliki tubuh buah berbentuk seperti telinga, transparan dan permukaannya
licin seperti gelatin, berwarna cokelat.
 Jamur ini tidak memiliki tangkai dan hidupnya berkoloni

Auricularia polytricha
2. Famili Agaricaceae
Karakteristik :
 Pileus yang jelas dan berwarna mencolok, pada permukaan atas pileus terdapat
titik pusat berwarna coklat.
 Jamur ini sebagai saprofit, yang berkelompok (koloni) pada kayu-kayu lapuk,
hidup pada tempat yang lembab dan ternaungi.
 Tubuh buah kebanyakan berbentuk payung.
 Himenofora membentuk lamela atau papanpapan dengan lapisan himenium pada
kedua sisinya.

Volvariella volvacea
3. Famili Polyporaceae
Karakteristik :
 Himenofor membentuk pori-pori, dari luar tampak berlubang-lubang.
 Sisi dalam lubang-lubang itu dilapisi himenium.
 Tubuh buah dapat berumur beberapa tahun, setiap kali membentuk lapisan
himenofor baru.
 Umumnya berbentuk kipas atau setengah lingkaran, tidak memiliki tangkai
sehingga jamur ini melekat pada pohon atau kayu lapuk.
 Memiliki warna yang mencolok dan memiliki tekstur garis melingkar pada tubuh
buah.

Ganoderma applanatum
4. Famili Lycoperdaceae
Karakteristik :
 Hidup pada tanah (teresterial) dan memiliki bentuk tubuh buah seperti batang
dengan tekstur menyerupai gabus.
 Jamur ini tergolong saprobik, peridium gleba mengalami diferensiasi menjadi
eksoperidium (pseudoparenkim) dan endoperidium (tipis).
 Apabila tubuh buah masak, eksoperidium dan endoperidium membuka dengan
suatu lubang pada ujungnya.
 Tubuh buah dapat mencapai 5 – 20 cm, jamur ini pada waktu muda relatif halus
dan bulat atau pipih.

Bovista dermoxantha
5. Famili Sarcoscyphaceae
Karakteristik :
 Biasanya hidup pada daerah yang beriklim tropis, memiliki cara hidup sebagai
saprobik, tumbuh pada kayu lapuk dan sebagian hidup tanah yang mengandung
humus (teresterial).
 Tubuh buah berbentuk lingkaran atau mengipas dan ada juga berbentuk cawan.
 Jamur ini memiliki bilah berbentuk lembaran dan pori-pori kecil.

Sarcoscypha austriaca
E. Reproduksi
Reproduksi jamur ini terjadi secara aseksual maupun seksual. Reproduksi
aseksual yaitu dengan cara membentuk spora konidia. Seperti Zygomycotina dan
Ascomycotina, reproduksi seksual Basidiomycotina terjadi melalui perkawinan antara
hifa yang berbeda jenis menghasilkan spora seksulal (spora generative), yaitu spora
basidium (basidiospora).

Gambar Reproduksi Basidiomycota


Tahapan reproduksi seksual pada Basidiomycota adalah sebagai berikut :
Penjelasan :
1) Hifa (+) dan hifa (-) yang berinti haploid (n) berkecambah dari basidiospora.
Kedua hifa ini saling bersinggungan.
2) Plasmogami terjadi antara hifa (+) dan hifa (-) sehingga inti salah satu hifa pindah
ke hifa lainnya membentuk hifa dengan dua inti haploid (n) yang berpasangan
(dikariotik).
3) Hifa haploid dikariotik akan tumbuh menjadi miselium haploid dikariotik.
4) Miselium dikariotik tumbuh dan membentuk badan buah yang disebut
basidiokarp.
5) Pada ujung-ujung hifa basidiokarp terjadi kariogami sehingga membentuk
basidium yang berinti diploid (2n).
6) Inti diploid dalam basidium akan membelah secara meioisis menjadi empat inti
yang haploid (n).
7) Basidium membentuk empat tonjolan yang disebut sterigma pada ujungnya.
8) Satu inti haploid pada basidium kemudian masuk ke dalam salah satu sterigma
dan berkembang menjadi basidiospora.
-Jika basidiospora terlepas dari basidium dan jatuh pada tempat yang sesuai, akan
tumbuh menjadi hifa yang haploid.
F. Manfaat
1) Jamur tiram atau hiratake (Pleurotus sp.), sebagai bahan dasar masakan dan
makanan ringan. Sumber protein nabati yang tidak mengandung kolesterol dan
mencegah timbulnya penyakit darah tinggi dan jantung, mengurangi berat badan
dan diabetes. Kandungan asam folatnya (vit. B-komplek) tinggi dan dapat
menyembuhkan anemia dan obat anti tumor, mencegah dan menanggulangi
kekurangan gizi dan pengobatan kekurangan zat besi.
2) Jamur kancing atau champignon (Agaricus bisporus). Jamur kancing segar bebas
lemak, bebas sodium, serta kaya vitamin dan mineral, seperti vitamin B dan
potasium. Jamur kancing juga rendah kalori, 5 buah jamur ukuran sedang sama
dengan 20 kalori. Selain sebagai sumber protein nabati, juga dapat mengurangi
resiko penyumbatan pembuluh darah koroner pada penderita penyakit hipertensi
dan jantung akibat kolesterol. Jamur ini juga dimanfaatkan sebagai bahan baku
kosmetik dan formula obat penghalus kulit.
3) Jamur Merang (Volvariella volvaceae) Sebagai bahan dasar masakan dan
makanan ringan. Kandungan antibiotiknya berguna untuk pencegahan penyakit
anemia, menurunkan darah tinggi dan pencegahan penyakit kanker. Eritadenin
dalam jamur merang dikenal sebagai penawar racun.
4) Jamur shiitake (Lentinus edodes). Jamur ini biasa digunakan sebagai bahan
makanan. Spora Shiitake dikenal dapat meredakan efek serangan influenza,
menghambat pertumbuhan sel kanker, leukemia dan rheumatik. Enzim-enzim
yang terkandung di dalam jamur dapat memproduksi asam amino tertentu yang
mampu mengurangi kadar kolesterol dan menurunkan tekanan darah, dapat
menghambat pertumbuhan sel virus, dan lain-lain.
5) Jamur kuping (Auricularia auricular), Jamur yang banyak dipakai untuk masakan.
Dapat dibuat sebagai sari buah da jamur kuping, kuah jamur kuping, dsb. Lendir
yang terkandung di dalamnya berkhasiat untuk menetralkan senyawa berbahaya
(beracun) yang terdapat di dalam bahan makanan, membuat sirkulasi darah lebih
bebas bergerak dalam pembuluh jantung. Jamur kuping bisa mengurangi dahak,
memperkuat energi bermanfaat bagi kecerdasan, menghilangkan kekeringan
mengkuatkan tubuh, menyuburkan rambut, melancarkan darah, merawat
lambung, dan yang lebih penting dapat menyapu bersih aneka macam sampah
beracun di dalam tubuh.
6) Jamur Ling zhi (Ganoderma lucidum)
 Meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit
 Menjaga dan mempertahankan vitalitas tubuh sehingga tetap sehat dan bugar
 Meningkatkan dan memelihara proses metabolism tubuh
 Membersihkan senyawa-senyawa yang bersifat toksin dari dalam tubuh
 Menurunkan kandungan gula dan kolesterol dalam darah
 Memperkuat kerja jantung.
G. Contoh Spesies
1) Auricularia auricula
Karakterisrik
 Jamur kuping ini adalah memiliki tubuh buah yang kenyal (mirip gelatin)
 Namun, pada keadaan kering, tubuh buah dari jamur kuping ini akan menjadi
keras seperti tulang
 Warna tubuh buah jamur ini pada umumnya hitam atau coklat kehitaman.
 Bagian tubuh buah dari jamur kuping berbentuk seperti mangkuk atau seperti
kuping.
Gambar Auricularia auricula
2) Volvariella volvacea
Karakterisrik
 Memiliki akar (rhizoid)
 Batang (tangkai)
 Tudung berbentuk cawan (sudah tua)
 Tudung berbentuk seperti telur (baru tumbuh)
 Pada tudung terbentuk spora
 Tumbuh di media merang dan jerami

Gambar Volvariella volvacea


3) Ganoderma applanatum
Karakterisrik
 Bentuk tubuh seperti kipas,berbentuk setengah lingkaran
 Substrat pada kayu-kayu yang telah lapuk
 Struktur tubuh terdiri dari : Basidium, himenium, basidicarp, himenofora,
lamella, dan thallus.
 Warna coklat,tepinya putih(atas).
 Alat Reproduksi spora dan fragmentasi.

Gambar Ganoderma applanatum

Referensi
1) Marpaung, D. R. K. (2017). KEANEKARAGAMAN JAMUR
BASIDIOMYCOTA DI KAWASAN TAMAN NASIONAL BATANG GADIS
(TNBG), SOPOTINJAK, KECAMATAN BATANG NATAL, KABUPATEN
MANDAILING NATAL. Eksakta: Jurnal Penelitian dan Pembelajaran MIPA,
2(2), 77-79.
2) SINAGA, D. (2019). INVENTARISASI BASIDIOMYCOTA DI
SIMALUNGUN. JURNAL ILMIAH MAKSITEK, 4(2).
3) Wahyudi, T. R., Rahayu, S., & Azwin, A. (2016). KEANEKARAGAMAN
JAMUR BASIDIOMYCOTA DI HUTAN TROPIS DATARAN RENDAH
SUMATERA, INDONESIA (Studi Kasus di Arboretum Fakultas Kehutanan
Universitas Lancang Kuning Pekanbaru). Wahana Forestra: Jurnal Kehutanan,
11(2), 98-111.