Anda di halaman 1dari 62

LAPORAN PELAKSANAAN AKTUALISASI

PESERTA PELATIHAN DASAR


CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN III
LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL
2019

Disusun Oleh:

Nama : Zhauhar Rainaldy A., S.T.


NIP : 199102162019021001
Nama Mentor : Ir. Andi Mukhtar, M.T.
NIP : 196206061989031007
Nama Coach : Fahmi Aulia R., SH, MH
NIP : 197603142005021001

LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL


Bekerja sama dengan
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
KEMENTRIAN ENERGI SUMBER DAYA MINERAL

1
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PELAKSANAAN AKTUALISASI


PESERTA PELATIHAN DASAR
CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN III
DEPUTI BIDANG TEKNOLOGI PENERBANGAN DAN
ANTARIKSA LEMBAGA PENERBANGAN
DAN ANTARIKSA NASIONAL

Disusun Oleh:

Nama : Zhauhar Rainaldy Ardhana, S.T.


NIP : 199102162019021001
Jabatan : Analis Pemanfaatan Teknologi
Instansi : Lembaga Penerbangan dan Antariksa
Nasional

Laporan Pelaksanaan Aktualisasi ini


Telah diseminarkan pada tanggal 27 Juni 2019
Bertempat di Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Aparatur,
Bandung

Peserta Diklat

Zhauhar Rainaldy A., S.T.


NIP : 199102162019021001

DISETUJUI:

Penguji Coach Mentor

Dra. Wien Evayanti Redina Fahmi Aulia R., SH, MH Ir. Andi Mukhtar, M.T.
NIP: 196810011994032001 NIP: 197603142005021001 NIP: 196206061989031007
2
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT yang telah memberi kesempatan


kepada penulis untuk menyelesaikan tugas akhir dengan judul “Perancangan
Sensor Piezoelektrik pada APRS untuk Mendeteksi Gempa Bumi”
dengan baik. Karena tanpa pertolongan dan karunia-Nya penulis tidak akan
bisa menyelesaikan laporan akhir aktualisasi ini pada waktu yang tepat dan
berhasil dengan baik.

Dalam penyusunan rancangan ini tidak terlepas dari dukungan dan


sumbangan pemikiran dari para fasilitator, untuk itu rasa hormat serta
ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada:

1. Fahmi Aulia R, SH, MH, selaku coach dari Pusat Pengembangan Sumber
Daya Manusia (PPSDM) Aparatur yang telah membimbing dengan baik
sehingga rancangan aktualisasi ini dapat diselesaikan.
2. Ir. Andi Mukhtar, M.T. selaku mentor yang telah membimbing dengan
sabar sehingga rancangan aktualisasi ini dapat diselesaikan.
3. Para Widyaiswara yang telah membagikan pengetahuan, wawasan, dan
arahan sehingga penulis memahami nilai–nilai dasar profesi PNS.
4. Para penyelenggara diklat latsar golongan III yang telah sangat
membantu dan memfasilitasi selama proses pendidikan dan pelatihan
hingga penyusunan rancangan aktualisasi terselesaikan.
5. Teman – teman peserta diklat latsar golongan III angkatan I dan II

Melalui rancangan aktualisasi ini, diharapkan mampu


menginternalisasi, menerapkan, dan mengaktulisasikan, serta membuatnya
menjadi kebiasaan (habituasi), dan merasakan manfaatnya dalam
lingkungan kerja sebagai calon pegawai negeri sipil.

Bandung, Juni 2019

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................ i

DAFTAR ISI .................................................................................................... ii

DAFTAR TABEL ............................................................................................ iv

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... v

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... vi

BAB I.............................................................................................................. 1

PENDAHULUAN ............................................................................................ 1

A. Latar Belakang ..................................................................................... 1

B. Deskripsi Organisasi ............................................................................ 2

C. Identifikasi Isu (Masalah) ..................................................................... 7

D. Perumusan dan Penetapan Isu (Masalah) ........................................... 9

BAB II ........................................................................................................... 14

CAPAIAN AKTUALISASI ............................................................................. 14

A. Jadwal Rancangan dan Realisasi Kegiatan ....................................... 14

B. Role Model ............................................................................................ 20

C. Realisasi Pelaksanaan Kegiatan ........................................................ 21

BAB III .......................................................................................................... 39

RENCANA PELAKSANAAN AKTUALISASI ................................................ 39

A. Keterkaitan Kegiatan dengan Substansi Mata Pelatihan (Nilai-nilai


Dasar PNS dan Kedudukan serta Peran PNS dalam NKRI) .................... 39

B. Kontribusi Terhadap Visi dan Misi serta tujuan Organisasi ................ 42

C. Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai-nilai Organisasi ....................... 44

D. Identifikasi Dampak Kegiatan Aktualisasi (Individu, Unit kerja, atau


Organisasi) dan Kendala .......................................................................... 46

ii
BAB IV ......................................................................................................... 50

PENUTUP .................................................................................................... 50

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 51

LAMPIRAN................................................................................................... 52

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Analisis USG ................................................................................... 11


Tabel 2 Rencana dan Realisasi Kegiatan Aktualisasi .................................. 14
Tabel 3 Jadwal Rencana dan Realisasi Kegiatan Aktualisasi ...................... 18
Tabel 4 Realisasi Kegiatan 1 ....................................................................... 21
Tabel 5 Realisasi Kegiatan 2 ....................................................................... 24
Tabel 6 Realisasi kegiatan 3 ........................................................................ 26
Tabel 7 Realisasi kegiatan 4 ........................................................................ 27
Tabel 8 Realisasi Kegiatan 5 ....................................................................... 29
Tabel 9 Data acuan klasifikasi getaran ........................................................ 31
Tabel 10 Realisasi Kegiatan 6 ..................................................................... 31
Tabel 11 Realisasi kegiatan 7 ...................................................................... 33
Tabel 12 Hubungan Kegiatan dengan Substansi Mata Pelatihan ................ 39
Tabel 13 Kontribusi Kegiatan Terhadap Visi Misi Organisasi ...................... 42
Tabel 14 Kontribusi Kegiatan Terhadap Penguatan Nilai-Nilai Organisasi .. 44
Tabel 15 Dampak Apabila Diterapkan ......................................................... 47
Tabel 16 Dampak Apabila Tidak Diterapkan ................................................ 48

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur Organisasi Pusat Teknologi Satelit LAPAN ..................... 6


Gambar 2 Struktur kerekayasaan Tahun 2019 .............................................. 7
Gambar 3 Fishbone diagram ....................................................................... 10
Gambar 4 Gap Analysis ............................................................................... 12
Gambar 5 Koordinasi dengan Leader .......................................................... 22
Gambar 6 Diskusi dengan rekan kerja ......................................................... 23
Gambar 7 Hasil Pembahasan mengenai cara kerja APRS modem ............. 23
Gambar 8 Notulen kebutuhan Alat dan cara kerja sistem ............................ 24
Gambar 9 Jurnal dan Skripsi mengenai piezoelektrik .................................. 25
Gambar 10 Piezoelectric ceramic disc ......................................................... 25
Gambar 11 Skema rangkaian Piezoelektrik ................................................. 26
Gambar 12 Pembuatan rangkaian parallel piezoelektrik .............................. 27
Gambar 13 Rangkaian parallel piezoelektrik ............................................... 27
Gambar 14 Pengujian rangkaian Piezoelektrik ............................................ 28
Gambar 15 Pembuatan wadah rangkaian piezoelektrik ............................... 28
Gambar 16 Rangkaian jadi piezoelektrik ..................................................... 29
Gambar 17 Pengujian Geataran .................................................................. 30
Gambar 18 Standar MMI ............................................................................. 30
Gambar 19 Pembuatan connector ............................................................... 31
Gambar 20 Pin CN4 opentracker USB ........................................................ 32
Gambar 21 Rangkaian jadi piezoelektrik ..................................................... 32
Gambar 22 Uji transmit data ........................................................................ 33
Gambar 23 Konfigurasi awal pada opentracker usb .................................... 34
Gambar 24 Script editor opentracker usb .................................................... 34
Gambar 25 Data dari APRS.fi ...................................................................... 35
Gambar 26 Datadari software GS Rancabungur ......................................... 35
Gambar 27 Data beacon raw yang diterima di aprs.fi .................................. 36
Gambar 28 Data beacon yang diterima di GS Rancabungur ....................... 37

v
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Formulir Rancangan Aktualisasi ............................................... 52


Lampiran 2 Formulir Pengendalian coach /Mentor…………………………..54
Lampiran 3 Instruksi Kerja Pemakaian APRS untuk deteksi getaran ………68

vi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam rangka menciptakan generasi ASN yang memiliki nilai-nilai
dasar ASN diselenggarakanlah kegiatan pendidikan dan pelatihan dasar
(latsar) untuk para calon pegawai negeri sipil (CPNS). Kegiatan tersebut
bertujuan agar setiap individu dapat menanamkan nilai-nilai dasar ASN
ketika sudah aktif bekerja di unit masing-masing.

Pendidikan dan Pelatihan Dasar (Diklatsar) CPNS golongan III tahun


2019 diadakan di PPSDM Geominerba, kerjasama Kementrian ESDM dan
Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN). Diklatsar kali ini
memiliki 4 agenda, yaitu agenda bela negara, nilai dasar PNS, kedudukan
dan peran PNS dalam NKRI, dan penguatan kompetensi teknis bidang.
Setelah menerima materi selama masa on campus, saat ini peserta diklatsar
CPNS memasuki agenda keempat khususnya dalam rancangan aktualisasi.
Dalam perancangan aktualisasi ini diharapkan peserta dapat
mengaktualisasikan dan menghabituasikan nilai-nilai dari materi yang telah
didapatkan selama masa on campus sehingga dapat memberi manfaat
secara berkelanjutan kepada unit kerja masing-masing. Pada agenda awal
yaitu bela Negara terdiri dari nilai dasar bela Negara, Isue strategis, dan
kesiapsiagaan bela Negara. Kemudian diberikan pengarahan dan
penanaman nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terangkum
dalam ANEKA, yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen
Mutu, dan Anti Korupsi. Agenda berikutnya yaitu mengenai manajemen ASN,
pelayanan publik, dan Whole of Government (WoG) Selain diberikan materi
dasar dan penanaman pemahaman selama on campus, CPNS juga dituntut
untuk mengaktualisasikan nilai-nilai tersebut di dalam melaksanakan
tugasnya di satuan kerja masing-masing atau dalam masa latsar off campus.

Untuk penerapan nilai-nilai ASN yang sudah diberikan selama latsar


berlangsung para calon pegawai negeri sipil ditugaskan untuk dapat
1
melakukan aktualisasi di tempat kerja masing-masing. Setiap CPNS
mengidentifikasi masalah yang akan diangkat dalam tugas aktualisasi.
Masalah yang penulis angkat terkait dengan pelayanan di lingkungan kantor
penulis yaitu di lingkungan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional
(LAPAN).

Kegiatan perkantoran yang berlangsung di lingkungan LAPAN saat ini


berfokus pada pelayanan informasi dalam hal mitigasi bencana. Komunikasi
radio amatir merupakan salah satu sarana yang dapat dimanfaatkan untuk
melakukan penyebaran pesan informasi. Terdapat masalah yang muncul
dalam melakukan komunikasi tersebut terkait dengan informasi penting, yaitu
belum ada informasi yang menunjukkan adanya indikasi bencana pada
pesan informasi tersebut.

Saat ini di lingkungan LAPAN untuk pelaporan kondisi bencana


dilakukan pada saat pasca terjadi bencana, dan tidak ada rekam jejak
informasi saat terjadi bencana tersebut. Karena itu pemanfaatan komunikasi
radio amatir belum maksimal. Oleh karena itu diperlukan sebuah sistem yang
membawa informasi bencana khususnya gempa bumi yang akan disebarkan
ke pengguna komunikasi radio amatir yang lain. Dengan begitu setiap
terdapat indikasi adanya gempa, sistem yang ada pada peralatan komunikasi
tersebut akan menyampaikan informasi mengenai nilai besaran dari suatu
bencana tersebut kepada pengguna alat komunikasi radio amatir yang lain
ketika berkomunikasi.

B. Deskripsi Organisasi

Pusat Teknologi Satelit merupakan unit kerja setingkat eselon II yang


melaksanakan sebagian tugas kepala LAPAN dalam melakukan
pengembang-an, perekayasaan, peningkatan dan pemanfaatan teknologi
satelit mulai perancangan, perakitan, Integrasi dan pengujian hingga
pemanfaatannya bagi masyarakat pengguna

Berdasarkan UU no. 21 tahun 2013 tentang Keantariksaan dimana


salah satu tujuan penguatan bidang keantariksaan nasional adalah:
2
Mewujudkan kemandirian dan meningkatkan daya saing bangsa dan
negara dalam Penyelenggaraan Keantariksaan, menjadi landasan dalam
pengembangan teknologi penerbangan dan antariksa khususnya teknologi
satelit. Dengan demikian percepatan pengembangan teknologi satelit
didukung sepenuhnya oleh negara dalam penguasaan, alih pengetahuan
dan teknologi dan pemanfaatanya melalui kerjasama internasional,
pengembangan fasilitas litbang, peluncuran satelit dan pengoperasian
stasiun bumi untuk telemetri, penjejakan, dan komando jarak jauh.

3
Visi

“Pusat Unggulan Teknologi Satelit Untuk Mewujudkan Indonesia


yang Maju dan Mandiri.”

Melalui Visi tersebut, Pusat Teknologi Satelit mampu menjadi


organisasi yang menyelenggerakan kegiatan penelitan dan
pengembangan teknologi satelit dan penyelenggaraan keantariksaan di
tingkat nasional yang bertaraf internasional dengan standar hasil yang
sangat tinggi serta relevan dengan kebutuhan pengguna, untuk
mewujudkan Indonesia yang maju dan mandiri.

Misi

1) Meningkatkan kualitas litbangyasa teknologi satelit bertaraf


internasional.

2) Meningkatkan kualitas produk teknologi satelit dalam


memecahkan permasalahan nasional
3) Melaksanakan penyelenggaraan keantariksaan di bidang teknologi
satelit.

Tugas Pokok dan Fungsi

Pusat Teknologi Satelit mempunyai tugas melaksanakan


penelitian, pengembangan, perekayasaan, dan pemanfaatan, serta
penyelenggaraan keantariksaan di bidang teknologi satelit. Dalam
melaksanakan tugas tersebut, Pusat Teknologi Satelit
menyelenggarakan fungsi:

a) penyusunan rencana, program, kegiatan, dan anggaran di bidang


teknologi satelit;

b) penyiapan bahan rumusan kebijakan teknis di bidang teknologi


satelit;

c) penelitian, pengembangan, dan perekayasaan teknologi satelit;

4
d) perencanaan, pembangunan, dan pengoperasian stasiun bumi
pengendali satelit;

e) pengembangan kemampuan peluncuran satelit nasional


termasuk koordinasi jaringan satelitnya;
f) pengelolaan fasilitas penelitian, pengembangan, perekayasaan,
dan pemanfaatan di bidang teknologi satelit;
g) pengolahan data penginderaan jauh satelit LAPAN;

h) pelaksanaan kegiatan diseminasi hasil penelitian,


pengembangan, perekayasaan,dan pemanfaatan di bidang
teknologi satelit;

5
i) pelaksanaan kegiatan penjalaran teknologi di bidang teknologi
satelit;

j) pembinaan dan pemberian bimbingan di bidang penelitian


pengembangan, perekayasaan, dan pemanfaatan teknologi
satelit;
k) pelaksanaan kerja sama teknis di bidang teknologi satelit;

l) pelaksanaan alih teknologi di bidang teknologi satelit; dan

m) pelaksanaan administrasi keuangan, penatausahaan Barang


Milik Negara, pengelolaan rumah tangga, sumber daya
manusia aparatur, dan tata usaha pusat.

. Bagan Struktur organisasi Pusat Teknologi Satelit beserta Kelompok


Jabatan Fungsional, sebagai unit pelaksana penelitian, pengembangan,
perekayasaan dan pemanfaatannya dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 1 Struktur Organisasi Pusat Teknologi Satelit LAPAN

Dalam hal pelaksanaan kegiatan - kegiatan yang mendukung program


kepusatan dilaksanakan melalui kelompok-kelompok penelitian dan
perekayasaan yang pengorganisasiannya dilaksanakan merujuk pada
struktur kerekayasaan dengan dukungan administratif dan pembinaan
berada pada Bidang Program dan Fasilitas, Bidang Diseminasi serta
Bidang Administrasi.

6
Gambar 2 Struktur kerekayasaan Tahun 2019

Terdapat lima nilai/budaya organisasi yang ada di LAPAN, yaitu:

1. Pembelajar, Mempunyai kemauan belajar dan kemampuan


beradaptasi dengan hal-hal yang baru.;

2. Rasional, Apapun yang dilakukan dapat dipertanggungjawabkan


secara hukum dan ilmiah;

3. Konsisten, Pelaksanaan program dan kegiatan sesuai dengan


rencana jangka pendek, menengah dan panjang yang sudah
ditetapkan;

4. Akuntabel, Anggaran dan kegiatan dapat dipertanggungjawabkan


mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan sampai dengan
monitoring dan evaluasi;

5. Berorientasi pada pelayanan publik. Berupaya memberikan


layanan prima sesuai dengan kebutuhan publik.

C. Identifikasi Isu (Masalah)


Dalam pembuatan rancangan aktualisasi yang ada di Pusat teknologi
Satelit khususnya di bagian ground support. Penulis menemukan ada
beberapa masalah yang akan diidentifikasi antara lain :
7
1. Manajemen peralatan dan stok barang di Ground Station
belum tertata dengan baik
Saat ini peralatan yang tersedia di Pusteksat khususnya
bagian Ground Support masih belum rapi untuk tata letaknya dan
juga jumlah dari stok sparepart yang dimiiki belum tercatat
jumlahnya. Gagasan yang dapat penulis sarankan yaitu dengan
membuat Aplikasi untuk Stok barang dan inventory sehingga
riwayat untuk pennggunaan barang dan lokasi peletakan barang
dapat dilihat melalui aplikasi tersebut.

2. Pemanfaatan APRS di LAPAN belum maksimal untuk


mitigasi bencana
Salah satu bentuk komunikasi radio amatir dalam bentuk
pesan text yaitu APRS (Automatic Packet Reporting System).
APRS yang digunakan di stasiun bumi saat ini lebih difokuskan
untuk penyebaran informasi berupa pesan text dan juga
pemantauan posisi APRS Tracker. Gagasan yang dapat penulis
sarankan yaitu perancangan sensor piezoelektrik pada APRS
untuk mendeteksi gempa bumi. Hal ini erat kaitannya dengan
tingginya angka bencana akhir-akhir ini khususnya gempa bumi.
Jadi selain digunakan untuk berkomunikasi melalui pesan,
perangkat ini dapat mengindikasikan nilai besaran saat terjadi
gempa bumi.

3. Belum tersedianya penangkal petir di Ground Station


Saat ini kondisi di Ground Station belum memiliki alat untuk
penangkal petir dan yang dilakukan ketika terjadi hujan lebat
disertai petir yaitu dengan mematikan beberapa perangkat yang
ada di ground station. Hal ini dapat mengganggu aktifitas
tracking satelit. Gagasan yang dapat penulis sarankan yaitu
adanya penjadwalan mengenai kondisi cuaca untuk antisipasi
ketika akan melakukan tracking satelit.

8
4. Hasil rekaman VR masih banyak noise sehingga belum
terdengar dengan jelas
Hasil perekaman pada waktu VR dihidupkan di satelit
LAPAN-A2 masih belum diolah lebih lanjut, sehingga hasil
rekaman belum dapat didengar dengan jelas. Gagasan yang
dapat penulis sarankan yaitu dengan melakukan optimasi dalam
pengolahan hasil rekaman dengan menggunakan Audacity,
sehingga dihasilkan suara rekaman yang lebih jernih.

Berdasarkan ke-4 identifikasi masalah yang ada diatas penulis


memilih pemanfaatan APRS di LAPAN belum maksimal untuk mitigasi
bencana. Sesuai dengan UU 24 Tahun 2007 pasal 6 merupakan Tanggung
Jawab Pemerintah dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana.
Dengan membuat perancangan alat untuk mitigasi bencana diharapkan
dapat memberikan informasi terkait dengan kondisi bencana khususnya
gempa bumi.

D. Perumusan dan Penetapan Isu (Masalah)


Setelah identifikasi masalah, selanjutnya akan dilakukan analisis
dengan menggunakan Cause and Effect Diagram Analysis atau yang sering
disebut fishbone. Alat analisis ini adalah sebuat alat analisis manajemen
yang digunakan untuk mengidentifikasi kemuningkinan-kemungkinan
masalah dari sebuah isu dimana masalah tersebut memiliki kemungkinan
besar sebagai akar masalah dari terciptanya sebuah isu. Pada bagian
fishbone, ditulis kategori-kategori yang bisa berpengaruh terhadap masalah
tersebut. Kategori yang paling umum digunakan:

1. Men: Semua orang yang terlibat dari sebuah proses dan pengetahuan
dalam melakukan pekerjaan.
2. Method: Bagaimana proses itu dilakukan, kebutuhan spesifik dari
poses itu.
3. Material: Semua material yang diperlukan untuk menjalankan proses
dan juga informasi.

9
4. Machine: Semua mesin, peralatan dan lain sebagainya yang
diperlukan untuk melakukan pekerjaan.
5. Environment: Kondisi di sekitar tempat kerja lingkungan pada saat
proses tersebut terjadi.

Berikut ini adalah diagram fishbone dari identifikasi masalah yang


sudah ditentukan :

Gambar 3 Fishbone diagram

Dari akar masalah yang ada pada diagram tersebut kemudian


dilakukan proses analisis prioritas permasalahan menggunakan alat analisis
USG (Urgency, Seriousness dan Growth). Metode USG merupakan salah
satu cara menetapkan urutan prioritas masalah dengan metode teknik
scoring. Proses untuk metode ini dilaksanakan dengan memperhatikan
urgensi dari masalah, keseriusan masalah yang dihadapi, dan kemungkinan
berkembangnya masalah tersebut semakin besar serta kemudahan dalam
penyelesaian masalah. Keterangan penilaian untuk alat analisis ini
ditentukan berdasarkan skala 1-5 (5=sangat besar, 4=besar, 3=sedang,
2=kecil, 1=sangat kecil). Hal tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:

a. Urgency atau urgensi, yaitu melihat dari segi waktu dan


ketersediannya apakah mendesak atau tidak untuk segera
diselesaikan, artinya apabila tidak segera atau ditanggulangi maka
akan semakin berbahaya.

10
b. Seriousness atau tingkat keseriusan dari masalah, yakni dengan
melihat dampak masalah tersebut terhadap produktivitas kerja
sehingga apabila masalah tidak diselesaikan dengan cepat maka
akan berdampak serius pada masalah lainnya.
c. Growth atau tingkat perkembangan masalah, yakni apakah
masalah tersebut berkembang sedemikian rupa sehingga sulit
untuk dicegah, artinya apabila masalah tersebut tidak segera untuk
diatasi pertumbuhannya maka akan menimbulkan masalah yang
lebih serius. Prioritas masalah yang diangkat pada metode kali ini
yaitu dengan jumlah total yang mendapatkan nilai tertinggi seperti
yang dapat dilihat pada tabel 1:

Tabel 1 Analisis USG

Akar Masalah U S G Total Peringkat

Kurangnya Pengguna APRS 4 1 4 9 5

Masih berfokus pada pemanfaatan untuk


2 2 4 8 6
monitoring

APRS kebanyakan digunakan untuk


2 2 4 8 7
monitoring posisi

APRS belum dimanfaatkan terkait


5 3 5 13 2
informasi untuk kebencanaan

Belum adanya perangkat APRS yang


mendeteksi dan menginformasikan 5 4 5 14 1
kondisi gempa

Informasi pesan direct ke dan dari ground


4 4 4 12 3
station sedikit

modem yang dipakai khusus dan


2 2 2 6 8
biasanya digunakan bersama dengan

11
Akar Masalah U S G Total Peringkat

GPS

Belum meratanya pengguna APRS di


4 4 3 11 4
wilayah Indonesia

Berdasarkan hasil analisis isu menggunakan alat analisis USG di tabel


1 dapat dilihat bagaimana kualitas dari akar masalah yang ada. Akar
masalahIsu yang mendapatkan peringkat tertinggi adalah isu final dan
menjadi isu yang perlu dicarikan pemecahan masalahnya yaitu: “Belum
adanya perangkat APRS yang mendeteksi dan menginformasikan kondisi
gempa”.

Analisis selanjutnya adalah gap analysis yang bertujuan untuk melihat


kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan mengenai akar masalah yang
diangkat. Berikut ini merupakan hasil dari gap analysis :

Gambar 4 Gap Analysis

12
Dengan melihat kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan dimasa
yang akan datang, maka langkah selanjutnya adalah menjembatani gap
yang dihasilkan melalui gagasan/solusi yang dapat membantu
menyelesaikan permasalahan dari isu yang diangkat. Gagasan yang
diusulkan untuk aktualisasi yaitu:

“Perancangan Sensor Piezoelektrik pada APRS


untuk mendeteksi Gempa Bumi”

Gagasan ini diusulkan untuk dilakukan karena sesuai akar


permasalahan tentang belum adanya perangkat APRS yang digunakan
untuk informasi terkait kondisi gempa.

13
BAB II

CAPAIAN AKTUALISASI

A. Jadwal Rancangan dan Realisasi Kegiatan

Untuk mengatasi akar penyebab permasalahan di atas maka


disusunlah rencana kegiatan aktualisasi sehingga tercapai kondisi ideal
yang diinginkan. Rencana kegiatan aktualisasi tersebut juga telah disusun
jadwal pelaksanaan setiap tahapan kegiatannya. Dalam pelaksanaannya,
dibutuhkan beberapa penyesuaian pada kegiatan-kegiatan aktualisasi yang
dilakukan dengan mempertimbangkan efektifitas kegiatan sehingga dapat
memberikan dampak yang paling optimal serta sebagai bentuk upaya yang
dilakukan dalam mengantisipasi kondisi real yang terjadi selama masa
pelaksanaan aktualisasi. Perubahan kegiatan aktualisasi dapat dilihat pada
tabel di bawah ini.

Tabel 2 Rencana dan Realisasi Kegiatan Aktualisasi

Rencana Realis
No asi
Kegiatan Tahapan Kegiatan Kegiatan Tahapan
Kegiatan
1 Identifikasi  Diskusi dengan (Tidak Ada (Tidak Ada
kebutuhan Leader, Coach, Perubahan) Perubahan)
perancangan rekan kerja, dan
sensor atasan terkait
piezoelektrik  Menentukan
skema dan cara
kerja

2 Menentukan  Studi literatur (Tidak Ada Studi literatur


tipe komponen mengenai Perubahan) mengenai
sensor yang komponen komponen
akan digunakan piezoelektrik piezoelektrik dan

14
implementasi
piezoelektrik
3 Desain  Pembuatan (Tidak Ada (Tidak Ada
rangkaian dan skema Perubahan) Perubahan)

cara kerja perancangan


sensor  Pembuatan
rangkaian sensor

4 Pengujian  Pengujian sensor (Tidak Ada  Pengujian


sensor sebagai  Perekapan nilai Perubahan) nilai output
input di APRS output sensor
berupa
tegangan
 Pembuatan
wadah untuk
rangkaian
piezoelektrik
5 Pembuatan  Menyiapkan alat (Tidak Ada  Menyiapkan
standar  Melakukan Perubahan) alat
pembacaan nilai simulasi getaran  Melakukan
output di sensor  Menentukan simulasi
standard getaran
klasifikasi besaran  Perekapan
output nilai output
dan
Menentukan
standard
klasifikasi
getaran
(MMI)

6 Pembuatan  Penentuan (Tidak Ada  Penentuan


connector dan komponen Perubahan) komponen
integrasi sistem connector connector
APRS  Penyambungan yang sesuai
sensor ke dengan radio

15
connector HT Baofeng
 Penyambungan  Penyambunga
rangkaian ke n sensor ke
sistem APRS APRS modem
sesuai
internal
header CN4
yang ada
pada APRS
modem
(Opentracker
USB)
 Penyambunga
n rangkaian ke
sistem APRS

7 Pengujian pada  Uji coba transmit (Tidak Ada  Uji coba


sistem APRS data Perubahan) transmit data
 Pengumpulan  Pengumpulan
data informasi data informasi
untuk di evaluasi untuk di
evaluasi
 Pembuatan
intruksi kerja
pemakaian
APRS untuk
deteksi
getaran

Pertimbangan perubahan-perubahan kegiatan di atas adalah


sebagai berikut:
a. Perubahan kegiatan pada Kegiatan 2, semula tahapan
yang direncanakan yaitu studi literatur mengenai
komponen piezoelektrik lalu kemudian ditambah dengan
mencari referensi mengenai implementasi piezoelektrik
16
b. Perubahan kegiatan pada Kegiatan 4,
 semula direncanakan pengujian pada sensor yang
diganti dengan pengujian keluaran dari rangkaian
piezoelektrik untuk memastikan rangkaian tersebut
menghasilkan tegangan.
 Semula dilakukan perekapan mengenai nilai output
yang dihasilkan yang diganti dengan pembuatan wadah
untuk bantalan rangkaian piezoelektrik.
c. Perubahan kegiatan pada Kegiatan 5, semula Menentukan
standard klasifikasi besaran output kemudian ada perubahan
yaitu disesuaikan dengan standar MMI.
d. Perubahan kegiatan pada kegiatan 6,
 penentuan connector yang disesuaikan dengan jenis radio
HT yang digunakan

 Menyesuaikan sensor dengan pin yang ada pada


APRS modem dan detail mengenai pin tersebut dapat
dibaca pada petunjuk manual mengenai internal header
CN4 yang ada pada APRS modem (opentracker USB)
e. Perubahan kegiatan pada kegiatan 7, terdapat
penambahan kegiatan yaitu Pembuatan intruksi kerja
pemakaian APRS untuk deteksi getaran

Jadwal rencana dan realisasi kegiatan ditampilkan dalam satuan


waktu minggu dan dapat dilihat pada tabel 3 di bawah ini.

17
Tabel 3 Jadwal Rencana dan Realisasi Kegiatan Aktualisasi

Mei 2019 Juni 2019


No Kegiatan Tahapan
7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28
Diskusi dengan
Identifikasi Leader, Coach,
kebutuhan rekan kerja, dan
1 perancangan atasan terkait
sensor
piezoelektrik Menentukan skema
dan cara kerja

Studi literature
Menentukan tipe mengenai
komponen sensor komponen
2
yang akan piezoelektrik dan
digunakan implementasi
piezoelektrik

Pembuatan skema
Desain rangkaian perancangan
3 dan cara kerja
sensor Pembuatan
rangkaian sensor
Pengujian nilai
output sensor
Pengujian sensor
berupa tegangan
4 sebagai input di
Pembuatan wadah
APRS
untuk rangkaian
piezoelektrik

18
Mei 2019 Juni 2019
No Kegiatan Tahapan
7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

Menyiapkan alat

Melakukan simulasi
Pembuatan standar getaran
5 pembacaan nilai
Perekapan nilai
output di sensor
output dan
Menentukan
standard klasifikasi
getaran (MMI)
Penentuan
komponen
connector yang
sesuai dengan
radio HT Baofeng
Penyambungan
Pembuatan sensor ke APRS
connector dan modem sesuai
6
integrasi sistem internal header
APRS CN4 yang ada pada
APRS modem
(Opentracker USB)

Penyambungan
rangkaian ke sistem
APRS

Uji coba transmit


data
Pengumpulan data
informasi untuk di
Pengujian pada
7 evaluasi
sistem APRS
Pembuatan intruksi
kerja pemakaian
APRS untuk deteksi
getaran

Ket:
Rencana Kegiatan
Realisasi Kegiatan
19
B. Role Model

Dalam pelaksanaan aktualisasi peserta banyak berinteraksi di unit penempatan


kerja, dan selama kurun waktu tersebut terdapat role model yang dijadikan
panutan dari segi iskap, peran dalam pekerjaan, maupun nilai lain yang dapat
dicontoh oleh peserta yaitu:

1. Ir. Andi Mukhtar, M.T.


Beliau adalah mentor penulis yang saat ini berada di unit kerja LAPAN Pusat
Teknologi Satelit yang merupakan tim penilai jabatan perekayasa yang ada
di unit kantor. Beliau pribadi yang santun yang dapat dilihat dalam
kesehariannya berkomunikasi dengan staf lain. Terbuka dalam melakukan
pekerjaan sehingga dapat menerima masukan dari siapapun. Kolaborasi
beliau dengan rekan kerja juga baik dalam melaksanakan pekerjaan di
kantor.
2. Fahmi Aulia R., SH, MH
Beliau adalah coach penulis yang saat ini merupakan Widya Iswara di
KESDM Aparatur. Beliau sosok yang bisa membagi waktu, dapat dilihat
ketika beliau ditugaskan sebagai coach diklatsar CPNS dan didalam waktu
yang bersamaan juga sedang menjalani diklat yang diselenggarakan oleh
instansi tempat bekerja akan tetapi tetap bisa membimbing dengan baik para
peserta latsar. Efektif sebagai coach karena dalam sekali pertemuan kita
para peserta latsar langsung mendapat review mengenai laporan dan bahan
tayang yang sudah kami kerjakan, sehingga kami para peserta latsar dapat
melaksanakan revisi segera mungkin.
3. Rizki Permala, S.T
Beliau adalah Group Leader di WBS – Ground Support tempat dimana
peserta ditempatkan. Kedisiplinan beliau dalam melaksanakan pekerjaan
sangat bagus sekali, karena mengemban beberapa pekerjaan sekaligus
beliau sering berpindah lokasi kerja dan tetap bisa menyelesaikan beberapa
pekerjaan tersebut sesuai dengan batas waktunya. Beliau mempunyai
banyak keahlian dan beberapa diantaranya dapat diandalkan oleh sesama
rekan kerja di lingkungan kantor. Komunikasi yang baik juga dimiliki oleh

20
beliau sehingga para bawahan termasuk peserta bisa melaksanakan tugas
dengan baik sesuai arahan.
4. Sonny Dwi H, S.T, M.Eng
Beliau adalah Leader di WBS – Ground Support khusunya bidang RF sistem
tempat dimana peserta ditempatkan. Beliau merupakan atasan langsung
peserta yang memiliki tanggung jawab yang baik dalam melaksanakan
pekerjaan, karena beliau juga merupakan staf yang mengontrol kegiatan
ground support yang letaknya berada di unit lain. Kesederhanaan dalam
bekerjasama melaukukan pekerjaan dengan bawahanya juga sangat baik.

C. Realisasi Pelaksanaan Kegiatan

Uraian realisasi pelaksanaan kegiatan aktualisasi, realisasi tahapan kegiatan,


evidence, output yang dihasilkan serta tingkat pencapaiannya dapat dilihat
pada Tabel di bawah ini.

Tabel 4 Realisasi Kegiatan 1

Kegiatan Identifikasi kebutuhan perancangan sensor piezoelektrik

 Diskusi dengan Leader, Coach, rekan kerja, dan


Tahapan kegiatan atasan terkait
 Menentukan skema dan cara kerja
Waktu 9 – 14 Mei 2019
Notulen kebutuhan dari perancangan alat dan cara kerja
Output
alat

Tingkat Pencapaian Tercapai

21
Uraian Kegiatan:
a. (9 s.d 14/5/19) Melakukan diskusi dengan atasan terkait dan juga
rekan kerja untuk membahas cara kerja sistem yang akan dibuat,
sehingga nanti gambaran untuk kerja sistem tersebut bisa diterapkan.

Dengan atasan (Leader) :

 Membahas mengenai bahan untuk sensor

 Membahas mengenai cara kerja sistem APRS

 Perangkat yang bisa digunakan untuk sistem

 Bagaimana sistem yang dirancang tersebut bisa melakukan


transmit

Dengan rekan kerja :

 Membahas mengenai kerja rangkaian piezoelektrik yang akan


dibaca pada sistem APRS

 Membahas mengenai script yang dipakai untuk menjalankan


sistem tersebut

Gambar 5 Koordinasi dengan Leader

22
Gambar 6 Diskusi dengan rekan kerja

b. (9 s.d 14 /5/19) Menentukan cara kerja dari sistem APRS


kali ini membahas menegenai penggunaan APRS modem
(Opentracker USB) yang akan digunakan untuk
perancangan.

Gambar 7 Hasil Pembahasan mengenai cara kerja APRS modem

c. Output pada kegiatan 1 ini yaitu berupa notulen mengenai


kebutuhan dari perancangan alat dan cara kerja alat,
sehingga nantinya hasil yang diharapkan dari sistem ini
tidak melenceng jauh dari yang diharapkan.

23
Gambar 8 Notulen kebutuhan Alat dan cara kerja sistem

Tabel 5 Realisasi Kegiatan 2

Menentukan tipe komponen sensor yang akan


Kegiatan digunakan

Tahapan kegiatan Studi literatur mengenai komponen piezoelektrik

Waktu 16 - 20 Mei 2019

Output Jenis komponen yang mendukung kerja alat

Tingkat pencapaian Tercapai

24
Uraian Kegiatan:
a. 16 s.d. 20/5/19 Memperbanyak studi literature sehingga
ditentukanlah jenis piezoelektrik yang akan digunakan
untuk mendeteksi getaran dan menghasilkan tegangan.
Rangkaian tersebut disusun secara parallel.

Gambar 9 Jurnal dan Skripsi mengenai piezoelektrik

b. Output dari kegiatan ini yaitu jenis sensor yang akan


digunakan untuk mendeteksi getaran. Jenis yang
digunakan yaitu Piezoelectric Ceramic Disc yang akan
digunakan sebagai inputan pada modem APRS.

Gambar 10 Piezoelectric ceramic disc

25
Tabel 6 Realisasi kegiatan 3

Kegiatan Membuat draft checklist dokumen perizinan sesuai


dengan Instansi terkait
Tahapan Kegiatan 1. Pembuatan skema perancangan
2. Pembuatan rangkaian sensor

Waktu 21 Mei – 10 Juni 2018


Output Rangkaian piezoelektrik untuk input sistem pada alat
Tingkat Pencapaian Tercapai
a. 21/5/19 s.d. 22/6/19 Pembuatan skema dilakukan untuk mendapatkan
desain piezoelektrik yang paling optimal dimana rangkaian tersebut
disusun secara paralel dengan kabel merah merupakan inputan yang
akan terkoneksi dengan opentracker usb dan kabel hitam merupakan
ground

Gambar 11 Skema rangkaian Piezoelektrik

b. 22 s.d. 10/6/19 Pembuatan skema perancangan dilakukan di lab


engineer yang berada di ground support dimana menggunakan alat yaitu
solder listrik

26
Gambar 12 Pembuatan rangkaian parallel piezoelektrik

c. Output dari kegiatan ini yaitu berupa rangkaian parallel jadi yang
nantinya akan digunakan sebagai inputan sensor

Gambar 13 Rangkaian parallel piezoelektrik

Tabel 7 Realisasi kegiatan 4

Kegiatan
Pengujian sensor sebagai input di APRS

Tahapan Kegiatan 1. Pengujian output sensor berupa tegangan


2. Pembuatan wadah untuk rangkaian piezoelektrik

27
Waktu 10 - 11 Juni 2019
Output Rangkaian jadi untuk sensor piezoelektrik
Tingkat Pencapaian Tercapai
a. 10/6/19 Pengujian sensor dilakukan dengan menggunakan multimeter,
dan nilai akan berada pada 0 volt saat sistem tidak digunakan, kemudian
akan memiliki nilai >0 volt setelah diberi rangsangan berupa getaran

Gambar 14 Pengujian rangkaian Piezoelektrik

b. 11/6/19 Pembuatan wadah untuk rangkaian piezoelektrik ini bertujuan


untuk membuat sistem tersebut tidak mengalami lecet atau rusak ketika
dilakukan uji coba simulasi getaran

Gambar 15 Pembuatan wadah rangkaian piezoelektrik

c. Output dari kegiatan ini yaitu berupa rangkaian jadi piezoelektrik yang
siap untuk dilakukan uji getar dan siap untuk dikoneksikan dengan
opentracker usb

28
Gambar 16 Rangkaian jadi piezoelektrik

Tabel 8 Realisasi Kegiatan 5

Kegiatan
Pembuatan standar pembacaan nilai output di sensor

Tahapan Kegiatan 1. Menyiapkan alat


2. Melakukan simulasi getaran
3. Perekapan nilai output dan menentukan standar
klasifikasi getaran MMI
Waktu 11 - 12 Juni 2019
Output Standar / Data acuan
Tingkat Pencapaian Tercapai
a. 11 s.d. 12/6/19 Dilakukan persiapan alat untuk pengujian dengan cara
diberi rangsangan buatan berupa getaran, kemudian dikoreksi nilai
getarnya dengan menggunakan aplikasi vibrometer

29
Gambar 17 Pengujian Geataran

Gambar 18 Standar MMI

b. Perekapan nilai output dilakukan setelah dilakukan pengujian yaitu


dengan membuat klasifikasi nilai besaran gempa dan dipadukan dengan
standar MMI. Output dari kegiatan ini berupa rekap data untuk dijadikan
standar / acuan

30
Tabel 9 Data acuan klasifikasi getaran

Tabel 10 Realisasi Kegiatan 6

Kegiatan
Pembuatan connector dan integrasi sistem APRS

Tahapan Kegiatan 1. Penentuan komponen connector yang sesuai


dengan radio HT Baofeng
2. Penyambungan sensor ke APRS modem sesuai
internal header CN4 yang ada pada APRS modem
(Opentracker USB)
3. Penyambungan rangkaian ke sistem APRS
Waktu 13 Juni 2019
Output Rangkaian jadi sistem APRS
Tingkat Pencapaian Tercapai
a. 13/6/19 Dilakukan pembuatan connector yang sudah disesuaikan dengan
radio HT yaitu berupa jack audio yang disambungkan ke DB9 dengan pin
1 (audio out) dan pin 6 (ground) sesuai dengan manual.

Gambar 19 Pembuatan connector

31
b. 13/6/19 Penyambungan input berupa rangkaian piezoelektrik yaitu
dengan menghubungkan kabel positif di pin 2 analog dan kabel hitam ke
pin ground.

Gambar 20 Pin CN4 opentracker USB

c. Output dari kegiatan ini yaitu berupa rangkaian jadi untuk sistem APRS
dimana kabel connector terhubung ke HT dan input sensor terhubung
dengan pin yang ada di CN4 opentracker USB

Gambar 21 Rangkaian jadi piezoelektrik

32
Tabel 11 Realisasi kegiatan 7

Kegiatan
Pengujian pada sistem APRS

Tahapan Kegiatan 1. Uji coba Transmit data


2. Pengumpulan data informasi untuk dievaluasi
3. Pembuatan instruksi kerja pemakaian APRS untuk
deteksi getaran
Waktu 13 - 24 - 24 Juni 2019
Output Data lengkap APRS untuk deteksi gempa
Tingkat Pencapaian Tercapai
a. 13 s.d. 18/6/19 Dilakukan uji coba transmit data secara otomatis dengan
indikator transmit berwarna kuning, sebelumnya juga dilakukan konfigurasi
pada open tracker usb sehingga data yang dihasilkan nantinya dapat
bekerja sesuai harapan. Scripting diperlukan untuk pembacaan algoritma
cara kerja sistem, sehingga nilai acuan yang sudah diklasifikasikan bisa
diterjemahkan oleh alat tersebut.

Gambar 22 Uji transmit data

33
Gambar 23 Konfigurasi awal pada opentracker usb

Gambar 24 Script editor opentracker usb

b. 18 s.d. 21/6/19 Pengumpulan data untuk dievaluasi ini didapat dari aprs.fi
dan juga software yang ada pada stasiun bumi Rancabungur

34
Gambar 25 Data dari APRS.fi

Gambar 26 Datadari software GS Rancabungur

35
c. Output dari kegiatan ini yaitu berupa data lengkap APRS yang akan
diterima di GS Rancabungur melalui software dan juga dari aprs.fi.
Kemudian untuk IK ada pada Lampiran 3.

Gambar 27 Data beacon raw yang diterima di aprs.fi

36
Gambar 28 Data beacon yang diterima di GS Rancabungur

D. Rencana tindak lanjut Aktualisasi

Rencana kedepan untuk kegiatan ini adalah penyempurnaan sensor


piezoelektrik supaya lebih responsive ketika ada rangsangan getaran karena
nantinya akan ditempatkan di tempat yang sudah ditetapkan untuk mendeteksi
gempa. Penggunaan microcontroller juga diperlukan untuk memunculkan info
grafis dari stasiun pemancar.

Penambahan antenna untuk jangkauan pancar yang lebih jauh juga


sangat diperlukan, sehingga data akan dengan mudah di pancarkan dan diterima
oleh stasiun bumi lain.

37
Dengan penyempurnaan yang dilakukan tahapan akhirnya yaitu berupa
sosialisasi internal bahkan dengan tim orari untuk membahas implementasi dari
alat pendeteksi gempa ini nantinya.

38
BAB III

RENCANA PELAKSANAAN AKTUALISASI

A. Keterkaitan Kegiatan dengan Substansi Mata Pelatihan (Nilai-nilai


Dasar PNS dan Kedudukan serta Peran PNS dalam NKRI)
Berikut dapat diketahui substansi mata pelatihan (nilai-nilai dasar,
kedudukan, dan peran PNS) yang didapatkan sejalan dengan pelaksanaan
kegiatan aktualisasi sebagaimana tabel di bawah ini.

Tabel 12 Hubungan Kegiatan dengan Substansi Mata Pelatihan

Keterkaitan
Rencana Tahapan Substansi
No Output / Hasil Kegiatan
Kegiatan Kegiatan Mata
Pelatihan
1 Identifikasi  Diskusi dengan Output berupa Notulen Akuntabilitas:
kebutuhan Leader, Coach, perancangan sistem
Identifikasi
perancangan rekan kerja, dan Diawali dengan
sistem butuh
sensor atasan terkait diskusi dan juga
kompetensi
piezoelektrik  Menentukan menyamakan tujuan dari

skema dan cara perancangan ini. Diskusi Komitmen

kerja dilakukan dengan bapak mutu:


Sonny terkait dengan Outcome
perancangan sistem dan efisien dan
juga bapak Stevry terkait efektif
dengan algoritma sistem Etika publik:
yang nantinya akan Komunikasi
diterjemahkan ke dan konsultasi
perintah script

2 Menentukan  Studi literatur Output berupa Jenis Akuntabilitas:


tipe komponen mengenai komponen Kesesuaian
sensor yang komponen Pada tahapan kali ini komponen
akan piezoelektrik dan penulis banyak
digunakan implementasi melakukan studi literatur Nasionalisme:
piezoelektrik baik dari skripsi maupun Menggunakan
jurnal yang membahas produk lokal
mengenai bahan

39
piezoelektrik sampai
dengan implementasinya,
sampai akhirnya
didapatkan sendor
piezoelektrik jenis
keramik disc
3 Desain  Pembuatan Output berupa rangkaian Akuntabilitas:
rangkaian dan skema piezoelektrik untuk input Perlu
cara kerja perancangan pada sistem. kompetensi
sensor Pada tahapan kali ini
 Pembuatan
ditentukan mengenai Etika publik:
rangkaian sensor
skema susuanan Cermat
piezoelektrik yaitu secara
parallel. Kemudian Komitmen
dilakukan pembuatan mutu:
sensor tersebut di lab Mempunyai nilai
engineer GS dengan inovatif
menggunakan solder
listrik
4 Pengujian  Pengujian nilai Output berupa rangkaian Akuntabilitas:

sensor output sensor jadi untuk sensor Konsisten dan

sebagai input berupa piezoelektrik. terukur


tegangan Pada tahapan kali ini
di APRS
melakukan pengujian Komitmen
 Pembuatan
untuk memastikan bahwa mutu:
wadah untuk
sistem mempunyai nilai Bekerja secara
rangkaian
tegangan output, dan efektif
piezoelektrik
juga pembuatan wadah
sebagai bantalan sensor
itu sendiri supaya tidak
mudah rusak

40
5 Pembuatan  Menyiapkan Output dari kegiatan ini Akuntabilitas:

standar yaitu standar / data Saling


alat
pembacaan acuan. melakukan
 Melakukan
Dimana pada kegiatan koreksi
nilai output di simulasi
kali ini yaitu memadukan
sensor getaran rangsangan getar, nilai Etika publik:
 Perekapan output berupa tegangan Kebenaran
nilai output dari sensor dan juga data

dan aplikasi vibrometer untuk


mendeteksi nilai MMI Komitmen
Menentukan
mutu:
standard
Lebih efisien
klasifikasi
getaran (MMI)
Anti korupsi:
Data dibuat
apa adanya

6 Pembuatan  Penentuan Output dari kegiatan ini Komitmen

connector adalah rangkaian jadi mutu:


komponen
dan integrasi APRS. Rapi dan efektif
connector
Dilakukan pembuatan
sistem APRS yang sesuai
connector dengan Manajemen
dengan radio ASN:
melihat manual yang ada
HT Baofeng pada opentracker usb, Proporsional
 Penyambunga dimana pada pin 1
n sensor ke merupakan radio out dan
APRS modem pin 6 merupakan ground.

sesuai internal Pin yang ada pada CN4


berfungsi untuk inputan,
header CN4
dimana ada 4 pin analog
yang ada
dan 1 pin digital
pada APRS
modem
(Opentracker
USB)
 Penyambunga
n rangkaian
ke sistem

41
APRS

7 Pengujian  Uji coba Output dari kegiatan ini Akuntabilitas:

pada sistem transmit data yaitu data lengkap APRS Hasil dapat

APRS  Pengumpulan untuk deteksi gempa. dipertanggungja

data informasi Pada tahapan kali ini wabkan

untuk di merupakan tahapan akhir

evaluasi dimana dilakukan proses WoG:


transmit yang akan Erat kaitannya
 Pembuatan
diterima di aprs.fi melaui dengan
intruksi kerja
igate dan juga diterima pengguna radio
pemakaian
oleh GS Rancabungur. amatir (ORARI)
APRS untuk
Data yang diterima
deteksi getaran
berupa pesan beacon
yang nantinya akan
menjelaskan informasi
tambahan jika terjadi
indikasi gempa

B. Kontribusi Terhadap Visi dan Misi serta tujuan Organisasi


Kontribusi kegiatan yang sudah dirancang terhadap visi misi serta tujuan
organisasi LAPAN adalah sebagai berikut:

Tabel 13 Kontribusi Kegiatan Terhadap Visi Misi Organisasi

Rencana Tahapan Kontribusi Terhadap Visi Misi


No
Kegiatan Kegiatan Organisasi
1 Identifikasi  Diskusi dengan Melaksanakan penyelenggaraan
kebutuhan Leader, Coach, keantariksaan di bidang teknologi
perancangan rekan kerja, dan satelit, sehingga mendukung
sensor atasan terkait pencapaian visi LAPAN.
piezoelektrik  Menentukan
skema dan cara
kerja

42
2 Menentukan tipe  Studi literatur
Melaksanakan penyelenggaraan
komponen mengenai
keantariksaan di bidang teknologi
sensor yang komponen
satelit, sehingga mendukung
akan digunakan piezoelektrik dan
pencapaian visi LAPAN.
implementasi
piezoelektrik
3 Desain  Pembuatan skema Melaksanakan penyelenggaraan
rangkaian dan perancangan keantariksaan di bidang teknologi
cara kerja
 Pembuatan satelit, sehingga mendukung
sensor
rangkaian sensor pencapaian visi LAPAN.

4 Pengujian  Pengujian nilai


Melaksanakan penyelenggaraan
sensor sebagai output sensor
keantariksaan di bidang teknologi
input di APRS berupa tegangan
satelit, sehingga mendukung
 Pembuatan wadah pencapaian visi LAPAN.
untuk rangkaian
piezoelektrik

5 Pembuatan  Menyiapkan alat Melaksanakan penyelenggaraan


standar  Melakukan keantariksaan di bidang teknologi
pembacaan simulasi getaran satelit, sehingga mendukung
nilai output di pencapaian visi LAPAN.
 Perekapan nilai
sensor
output dan
Menentukan
standard
klasifikasi
getaran (MMI)
6 Pembuatan  Penentuan Melaksanakan penyelenggaraan
connector dan komponen keantariksaan di bidang teknologi
integrasi connector yang satelit, sehingga mendukung
sistem APRS sesuai dengan pencapaian visi LAPAN.

radio HT
Baofeng
 Penyambungan
sensor ke
APRS modem

43
sesuai internal
header CN4
yang ada pada
APRS modem
(Opentracker
USB)
 Penyambungan
rangkaian ke
sistem APRS

7 Pengujian  Uji coba transmit Meningkatkan kualitas produk


pada sistem data teknologi satelit dalam
APRS  Pengumpulan memecahkan permasalahan
data informasi nasional, sehingga mendukung
untuk di evaluasi pencapaian visi LAPAN.
 Pembuatan
intruksi kerja
pemakaian
APRS untuk
deteksi getaran

C. Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai-nilai Organisasi


Berikut ini merupakan tahapan yang sesuai dengan kontribusi terhadap
penguatan nilai-nilai organisasi :

Tabel 14 Kontribusi Kegiatan Terhadap Penguatan Nilai-Nilai Organisasi

Rencana Tahapan Kontribusi Terhadap Nilai-


No
Kegiatan Kegiatan Nilai Organisasi
1 Identifikasi  Diskusi dengan Pembelajar:
kebutuhan Leader, Coach, Banyak melakukan diskusi dengan
perancangan rekan kerja, dan rekan maupun atasan
sensor atasan terkait
piezoelektrik Akuntabel:
 Menentukan
skema dan cara Hasil tercatat berupa notulen
kerja

44
2 Menentukan tipe  Studi literatur Pembelajar:
komponen mengenai
Mencari referensi komponen
sensor yang komponen
akan digunakan piezoelektrik dan
implementasi
piezoelektrik
3 Desain  Pembuatan skema Rasional:
rangkaian dan perancangan
cara kerja Desain disesuaikan kemampuan
 Pembuatan
sensor Akuntabel:
rangkaian sensor
Tanggung jawab terhadap tugas
4 Pengujian  Pengujian nilai
Pembelajar:
sensor sebagai output sensor
Melakukan trial error
input di APRS berupa tegangan

 Pembuatan wadah Akuntabel:


untuk rangkaian Hasil dapat dipertanggungjawabkan
piezoelektrik

5 Pembuatan  Menyiapkan alat Konsisten:


standar  Melakukan Pengolahan data secara konsisten
pembacaan simulasi getaran
nilai output di
 Perekapan nilai
sensor
output dan
Menentukan
standard
klasifikasi
getaran (MMI)
6 Pembuatan  Penentuan Pembelajar:
connector dan komponen
Masukan dari atasan
integrasi connector yang
sistem APRS Akuntabel:
sesuai dengan
radio HT Hasi lsesuai

Baofeng
 Penyambungan
sensor ke
APRS modem

45
sesuai internal
header CN4
yang ada pada
APRS modem
(Opentracker
USB)
 Penyambungan
rangkaian ke
sistem APRS

7 Pengujian  Uji coba transmit Akuntabel:


pada sistem data
Informasi yang jelas
APRS  Pengumpulan
data informasi Berorientasi pada pelayanan:
untuk di evaluasi
Data digunakan komunitas radio
 Pembuatan amatir dan masyarakat umum
intruksi kerja
pemakaian
APRS untuk
deteksi getaran

D. Identifikasi Dampak Kegiatan Aktualisasi (Individu, Unit kerja, atau


Organisasi) dan Kendala
1. Dampak Apabila Diterapkan

Dampak kegiatan aktualisasi sebagai pemecahan isu apabila diterapkan dapat


di lihat pada tabel di bawah ini.

46
Tabel 15 Dampak Apabila Diterapkan

Kegiatan
Dampak Individu Dampak Unit /
dalam
Organisasi
Pemecahan Isu
Perancangan  Paham lebih banyak  Dapat memberikan
Sensor mengenai APRS dan kontribusi berupa
Piezoelektrik pemanfaatannya. layanan informasi
pada APRS untuk  Transfer ilmu pengetahuan yang akan digunakan
Mendeteksi dari rekan kerja maupun untuk masyarakat
Gempa Bumi atasan. umum.

 Memupuk tanggungjawab  Dapat melakukan


dalam menyelesaikan kolaborasi yang baik
pekerjaan. antara unit kerja dan

 Meningkatkan kompetensi juga komunitas radio

dan juga pengembangan amatir.

skill karena ini dilakukan


sesuai bagian di unit kerja.

2. Dampak Apabila Tidak Diterapkan

Apabila kegiatan aktualisasi tidak diterapkan, tentunya akan


menimbulkan dampak-dampak yang dapat mempengaruhi kondisi saat ini.
Beberapa dampak yang ditimbulkan apabila tidak diterpakna dapat dilihat
pada table dibawah ini :

47
Tabel 16 Dampak Apabila Tidak Diterapkan

Kegiatan
Dampak Individu Dampak Unit /
dalam
Organisasi
Pemecahan Isu
Perancangan  Tidak mengetahui secara  Pemanfaatan APRS
Sensor lebih dalam mengenai kurang berkembang
Piezoelektrik penerapan APRS karena hanya
pada APRS untuk  Tidak ada diskusi maupun digunakan untuk
Mendeteksi komunikasi yang pemantauan posisi
Gempa Bumi membahas mengenai dan penyebaran
perancangan sistem informasi berupa

 Kurang meningkatnya pesan singkat

kompetensi karena tidak  Tidak terjalinnya


mengetahui komponen kerjasama dengan
yang ada pada modem komunitas radio
APRS itu sendiri amatir (ORARI)

3. Identifikasi kendala dan Antisipasinya


Berikut ini beberapa kendala yang ditemui pada saat perancangan,
dan juga penanganannya

Kendala Penanganan

Waktu yang singkat untuk Melakukan kegiatan diluar jam kerja /


perancangan dan overtime
pengembangan alat
tersebut

Peralatan di unit bagian Melakukan peminjaman alat di unit


kurang lengkap bagian lain dengan izin atasan terkait

Kurangnya referensi untuk Memperbanyak diskusi di lingkungan


perancangan alat tersebut kerja dan studi literature

Alat belum juga Melakukan konfigurasi ulang, melakukan

48
melalakukan transmit data transmit di dekat penerima sinyal

Sensor piezoelektrik Perlu dilakukan kajian ulang dan


kurang responsif penyempurnaan terkait desain sensor
yang baik untuk mendeteksi getaran

E. Pengendalian oleh coach dan Mentor (Form Pengendalian)

Dalam melakukan kegiatan aktualisasi, pengendalian terhadap


kegiatan, tahapan, output, serta ketercapaian dari kegiatan tersebut tentu
dilakukan oleh Coach dan Mentor. Pengendalian perlu dilakukan secara
bertahap sehingga dapat dilakukan pengecekan terhadap hasil pelaksanaan
kegiatan serta dapat mengatur strategi apabila ada kendala dalam pelaksanaan
aktualisasi.
Form untuk pengendalian kegiatan aktualisasi oleh Coach dan Mentor dapat
dilihat pada Lampiran 2.

49
BAB IV

PENUTUP

A. Kesimpulan
Dengan terselesaikannya laporan pelaksanaan aktualisasi ini penulis
mengharapkan dapat membantu unit kerja khususnya di Ground Support.
Pemanfaatkan APRS untuk kebencanaan ini nantinya akan sangat berguna
bahkan bisa saling bgekerjasama melibatkan banyak pihak seperti
komunitas radio amatir (ORARI). Dari setiap tahapan kegiatan yang
dilakukan diharapkan peserta dapat sekaligus menerapkan nilai-nilai dasar
PNS serta nilai-nilai organisasi yang ada di LAPAN.
Data informasi mengenai kondisi gempa ini akan terus disempurnakan
dan diharapkan kedepannya sangat membantu memberikan informasi
kepada masyarakat umum dalam hal kebencanaan khususnya gempa.
Sehingga pelayanan untuk masyarakat bisa lebih ditingkatkan.

B. Saran
Pengembangan alat ini sulit untuk dilakukan jika tidak ada kerjasama
yang baik antar rekan kerja maupun tidak adanya dukungan dari atasan
langsung. Untuk itu kerjasama yang baik untuk kemajuan unit dengan
menyatukan tujuan bersama sangat perlu untuk dilakukan para pegawai
LAPAN.

50
DAFTAR PUSTAKA

R. Maulana. “Pemanfaatan Sensor Piezoelektrik Sedbagai Penghasil


Sumber Energi Pada Sepatu” UMS Surakarta 2016

E.Yulia, E.P. Putra “Polisi Tidur Elektrik Sebagai Pembentuk Listrik


Dengan Memanfaatkan Energi Mekanik Kendaraan Bermotor” Vol 8
(1), 2016 ISSN : 2085-2517

J. Perelstein. “Repeater Basics/Refresher” Presented to the Stamford


Amateur Radio Association 2010

R. Ardinal dan S. D. Harsono. “Sistem Statiun Bumi Pemancar dan


Penerima Data APRS pada Satelit LAPAN-A2.” Prosiding
SIPTEKGAN XXII, ISBN : 978-623-7102-02-01.

A. Guritno, R. Yatim, D.J. Nugroho “Modifikasi Modem Pada Jaringan


APRS Untuk Pengiriman dan Penerimaan Data Paket Telemetri”
Simposium Nasional RAPI XIII - 2014 FT UMS

V. Dear, “Potensi Pemanfaatan Sistem APRS untuk Sarana Penyebaran


Informasi Kondisi Cuaca Antariksa.” Berita Dirgantara Vol. 11 no.3
September 2010 : 72 - 79

E.A. Sosiawan. “ Manajemen Sistem Komunikasi Jaringan Radio Pancar


Terpadu Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Untuk
Penanggulangan Bencana.” Jurnal Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik UPN “Veteran” Yogyakarta

O. Hanssen. “Position Tracking in Voluntary Search and Rescue


Operations.” Proceedings of the ISCRAM 2015 Conference,

R. Amalia, H. Wijanto, Y. Adityawarman “Implementasi Perangkat


Komunikasi APRS (Automatic Packet Reporting System)
Menggunakan Raspberry PI dan HT (Handy Talky)” e-Prociding of
Engineering : Vol.5, No.3 Desember 2018

51
LAMPIRAN

Lampiran 1 Formulir Rancangan Aktualisasi

FORMULIR RANCANGAN AKTUALISASI

Unit Kerja : Pusat Teknologi Satelit


Identifikasi Isu : -
Isu yang Diangkat : Pemanfaatan APRS di LAPAN belum maksimal untuk
mitigasi bencana
Gagasan Pemecahan Isu : Perancangan Sensor Piezoelektrik pada APRS untuk
Mendeteksi Gempa Bumi

Keterkaitan Kontribusi Penguatan


Output/ Hasil
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Substansi Mata Terhadap Visi Nilai-Nilai
Kegiatan
pelatihan Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7

1 Identifikasi kebutuhan  Diskusi dengan Notulen Akuntabilitas, Pembelajar,


perancangan sensor Leader, Coach, kebutuhan dari Melaksanakan Akuntabel
Komitmen Mutu
piezoelektrik rekan kerja, dan perancangan penyelenggaraan
alat dan cara keantariksaan di
atasan terkait
bidang teknologi
 Menentukan kerja alat
satelit.
skema dan cara
kerja
2 Menentukan tipe  Studi literatur Jenis komponen Akuntabilitas, Pembelajar
komponen sensor mengenai yang Nasionalisme Melaksanakan
yang akan digunakan komponen mendukung penyelenggaraan

52
Keterkaitan Kontribusi Penguatan
Output/ Hasil
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Substansi Mata Terhadap Visi Nilai-Nilai
Kegiatan
pelatihan Misi Organisasi Organisasi

piezoelektrik dan kerja alat keantariksaan di


implementasi bidang teknologi
piezoelektrik satelit.

3 Desain rangkaian dan  Pembuatan skema Rangkaian Akuntabilitas, Rasional,


cara kerja sensor perancangan piezoelektrik Komitmen Mutu Melaksanakan akuntabel
penyelenggaraan
 Pembuatan untuk input
sistem pada alat keantariksaan di
rangkaian sensor
bidang teknologi
satelit.
4 Pengujian sensor  Pengujian nilai Rangkaian jadi Akuntabilitas, Pembelajar,
sebagai input di output sensor untuk sensor Melaksanakan akuntabel
APRS berupa tegangan piezoelektrik penyelenggaraan
keantariksaan di
 Pembuatan wadah bidang teknologi
untuk rangkaian satelit.
piezoelektrik

5 Pembuatan standar  Menyiapkan alat Standar / data Akuntabilitas, Etika Konsisten


Melaksanakan
pembacaan nilai  Melakukan simulasi acuan Publik, Komitmen
output di sensor mutu, Anti korupsi penyelenggaraan
getaran keantariksaan di
 Perekapan nilai bidang teknologi
output dan satelit.
Menentukan
standard klasifikasi
getaran (MMI)
klasifikasi besaran
output

53
Keterkaitan Kontribusi Penguatan
Output/ Hasil
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Substansi Mata Terhadap Visi Nilai-Nilai
Kegiatan
pelatihan Misi Organisasi Organisasi

6 Pembuatan connector  Penentuan Rangkaian Jadi Komitmen mutu, Pembelajar,


dan integrasi sistem sistem APRS Manajemen ASN Melaksanakan
komponen Akuntabel
APRS penyelenggaraan
connector yang keantariksaan di
sesuai dengan bidang teknologi
radio HT Baofeng satelit.
 Penyambungan
sensor ke APRS
modem sesuai
internal header
CN4 yang ada pada
APRS modem
(Opentracker USB)
 Penyambungan
rangkaian ke
sistem APRS
7 Pengujian pada  Uji coba transmit Data lengkap Akuntabilitas, Akuntabel,
sistem APRS performa APRS Pelayanan public, Melaksanakan
data Berorientasi pada
untuk deteksi penyelenggaraan
 Pengumpulan data WoG keantariksaan di pelayanan
informasi untuk di gempa
bidang teknologi
evaluasi satelit.
 Pembuatan intruksi
kerja pemakaian
APRS untuk
deteksi getaran

54