Anda di halaman 1dari 36

PROTOKOL

 KESEHATAN  
DI  TEMPAT  KERJA  &    SAAT  ISOLASI  MANDIRI  

Dr.  Pompini  Agus<na,  SpP(K)  


RSPI  Prof    Dr  Sulian<  Saroso  
Apakah  Penyakit  COVID-­‐19?  
 
Penyakit  yg  disebabkan  virus  SARS-­‐CoV2,  
bisa  tanpa  gejala  atau  gejala  ringan,  
sedang,  berat  sampai  kri>s    

 Bagaimana  Cara  Penularannya?  


   menular  dari  orang  ke  orang  melalui  droplet  
   (percikan)  yg  mengandung  virus  SARS-­‐CoV2  
   ke>ka  berbicara,  batuk,  bersin  
 
   melalui  udara  (airborne)  ke>ka  dilakukan  
   >ndakan  medis  tertentu  
 
 kontak  dengan  lingkungan/  benda  tercemar  
 virus  SARS-­‐CoV2      
•  Famili:  Coronaviridae  
•  4  Genus:  alphacoronavirus,  betacoronavirus,    
gammacoronavirus,  and  deltacoronavirus    
•  Coronavirus  pertama  diiden>fikasi  pada  tahun  1960  
•  Coronavirus  yang  menginfeksi  manusia:  
       orang  di  dunia  umumnya  terinfeksi  ini  à  common  
cold    
Ø  229E  (alpha)  
Ø  NL63  (alpha)  
Ø  OC43  (beta)  
Ø  HKU1  (beta)   Nama virus
Coronavirus  lain  yang  menginfeksi  manusia   penyebab
Ø  MERS-­‐CoV  (beta)   COVID-19:
SARS-CoV-2
Ø  SARS-­‐CoV  (beta)  
Ø  SARS-­‐CoV-­‐2  (beta)  
Hewan  yg  mjd  sumber  penularan  (zoonosis)  
 
•  SARS    ditransmisikan    dari  kucing  luwak  (civet  cats)  ke  manusia  
•  MERS  ditransmisikan  dari  unta  ke  manusia  
•  COVID-­‐19  sampai  saat  ini,  belum  diketahui    
         hewan  yg  mjd  sumber  penularannya  
 
•  Masa  inkubasi  COVID-­‐19    rerata  5-­‐6  hari,  dgn  range  1-­‐14  hari  
•  Risiko  penularan  ter>nggi    à  di  hari-­‐hari  pertama  penyakit    
         disebabkan  oleh  konsentrasi    virus  pada  sekret  yg  >nggi  
•  Berdasarkan  studi  epidemiologi  &  virologi  à  COVID-­‐19    
         umumnya  ditularkan  dari  orang  yg  bergejala  
Sifat  Virus  
 
 
SARS-­‐COV2    sensi>f  terhadap  sinar  ultraviolet  dan  panas  
Efek>f  dinonak>]an  dengan  pelarut  lemak  (eter,  etanol  75%,    ethanol,  
Disinfektan  yg  mengandung  klorin,  asam  peroksiasetat  dan  kloroform    
(kecuali  khlorheksidin)    
LATAR BELAKANG
WHO menetapkan
WHO
menetapkan COVID-19 sebagai
2019-nCoV Indonesia Pandemi
sebagai PHEIC/ melaporkan 2 kasus
KKMMD   konfirmasi
31  Maret  
4  Feb  2020 COVID-19   13  April  2020
2020

30  Jan  2020 2  Maret   11  Maret  


2020 2020

KMK Nomor HK.01.07/ Keppres Nomor 11 Keppres Nomor 12


MENKES/104/2020: Tahun 2020: COVID-19 tahun 2020: COVID-19
Penetapan Infeksi sebagai Kedaruratan sebagai Bencana
Novel Coronavirus Kesehatan Masyarakat Nasional
(Infeksi 2019-nCoV)
sebagai Jenis Penyakit
Yang Dapat
Menimbulkan Wabah
dan Upaya
6  
Penanggulangannya
Cara  Penularan  
 
Penularan  droplet:  terjadi  ke>ka  seseorang    berada  pada  jarak  dekat    
 (dalam  1  meter)  dgn  seseorang  yg  memiliki  gejala  pernapasan  
 
Penularan  kontak:  
kontak  langsung  dg  org  yg  terinfeksi  
kontak  >dak  langsung  dgn  permukaan  atau  benda  yg  
terkontaminasi  droplet  disekitar  org  yg  terinfeksi  
 
Penularan  airborne:  terjadi  pada  >ndakan  medis  tertentu    
Apakah
COVID-19 bisa dicegah?

Terapkan  
Protokol  
kesehatan  
PENANGGULANGAN    PANDEMI  
 
Tingkat  penularan  di  komunitas    à  >dak  diketahui  sumber  rantai  penularan  
Tujuan  à  menghen>kan  penularan  dan  pencegahan  penyebaran  
 
 
Pencegahan  penularan  di  masyarakat:  
1.  Physical  distancing  
2.  Kebersihan  tangan  
3.  E>ka  batuk/bersin  
4.  Pemakaian  masker  
5.  Pembatasan  ak>vitas  luar  rumah  
6.  Memper>mbangkan  PSBB  
7.  Memas>kan  kebersihan  tangan  di  fasilitas  umum,  gedung,  pusat  transportasi  
8.  Penerapan  protokol  kesehatan  
 
Tempat  dan  fasilitas  umum    
 
à    area  dimana  masyarakat  melakukan  ak>fitas  kehidupan  sosial    
           dan  berkegiatan  dalam  memenuhi  kebutuhan    
 
Risiko  pergerakan  orang  dan  berkumpulnya  masyarakat  pd    
tempat  dan  fasilitas  umum  à    potensi  penularan  COVID-­‐19    
cukup  besar  
 
Upaya  pencegahan  dan  penularan  HARUS  KUAT  à  PROTOKOL  
KESEHATAN  à  >dak  terjadi  kluster  baru,  putus  mata  rantai    
penularan  
 
PROTOKOL KESEHATAN DI PERKANTORAN
A.  POLA  HIDUP  BERSIH  DAN  SEHAT  

 Terapkan  gerakan  hidup  bersih  &  sehat    di  keluarga(rumah)  


 selama  perjalanan  dari  dan  ke  tempat  kerja,  dan  selama  
 di  tempat  kerja  
             
           Menjaga  dan  meningkatkan  daya  tahan  tubuh  à    
 gizi  baik,  is>rahat  cukup,  olahraga  teratur  minimal  30  menit  
 per  hari  
 
 Mencatat,  kontrol  pd    karyawan  yg  memiliki  penyakit  komorbid  
             faktor      penyulit,    faktor    risiko  
 
 
 
B.  PERLINDUNGAN  DIRI  DLM  ERA  ADAPTASI  NEW  NORMAL  
 
•  Pas>kan  diri  dalam  keadaan  sehat  sebelum  keluar  rumah  
•  Pas>kan  menggunakan  masker  sebelum  keluar  rumah,    
         selama  di  perjalanan,  di  kantor  dan  kembali  pulang  
•  Pas>kan  kebersihan  tangan  
•  Pas>kan  membawa  peralatan  unutk  keperluan  diri  
         (alat  makan,  alat  shalat)  
 
 
D.  Sesudah  sampai  di  rumah  
PENERAPAN PROTOKOL KESEHATAN DI KANTOR
 
A.  MANAGEMEN  
Pengaturan  jumlah  karyawan  yg  bekerja  dgn  prinsip  
dapat  menjaga  jarak  minimal  1  meter  
 
Pengaturan  ruang  untuk  penempatan  posisi  karyawan    
dapat  menjaga  jarak  dan  diupayakan  >dak  berhadapan  
 
Pengaturan  ruang  makan,  shalat,  ruang  rapat,  toilet,  lie    
ruang  ASI  
B.  PEKERJA  
 
Memas>kan  diri  dalam  kondisi  sehat  sebelum  berangkat  
bekerja.    
Jika  mengalami  gejala  seper>  demam,  batuk,  pilek,  nyeri  
tenggorokan,  dan/atau  sesak  nafas  tetap  di  rumah  dan  
periksakan  diri  ke  fasilitas  pelayanan  kesehatan  apabila  
berlanjut,  serta  melaporkan  kepada  pimpinan  tempat  kerja    
 
Saat  perjalanan  dan  selama  bekerja  selalu  menggunakan  
masker,  menjaga  jarak  dengan  orang  lain,  dan  hindari  
menyentuh  area  wajah.  Jika  terpaksa  akan  menyentuh  area  
wajah,  pas>kan  tangan  bersih  dengan  cuci  tangan  pakai  
sabun  dengan  air  mengalir  atau  menggunakan  handsani>zer    
 
 
B.  PEKERJA  
 
Melakukan  pembersihan  dan  disinfeksi  area  kerja  sebelum  
dan  sesudah  bekerja  (termasuk  peralatan  lainnya  yang  
digunakan    
 
Melakukan  berbagai  upaya  untuk  meminimalkan  kontak  fisik  
dengan  orang  lain  pada  se>ap  ak>fitas  kerja  
 
Saat  >ba  di  rumah,  segera  mandi  dan  bergan>  pakaian  
sebelum  kontak  dengan  anggota  keluarga  di  rumah,  serta  
membersihkan  handphone,  kacamata,  tas,  dan  barang  
lainnya  dengan  cairan  disinfektan.    
 
 
 
 
Apakah  bisa  dicegah  agar    
<dak  tertular  COVID-­‐19?  
 Lakukan  Perlindungan  Diri:  
 
§ Gunakan masker
jika keluar rumah/ interaksi dg org
yg tidak diketahui kesehatannya

§ Bersihkan tangan secara teratur

§ Jaga jarak minimal 1 meter


untuk menghindari terkena droplet
dari oran berbicara, batuk, bersin

§ Tingkatkan daya tahan tubuh


Apa  yg  dimaksud  dengan  kontak  erat,  suspek  atau    
konfrimasi  COVID-­‐19?  
KONTAK  ERAT  

a. Kontak tatap muka/berdekatan dgn kasus probable atau kasus


konfirmasi dalam radius 1 meter dan dalam jangka waktu 15 meni
t atau lebih.
b. Sentuhan fisik langsung dengan pasien kasus probable atau ko
nfirmasi (seperti bersalaman, berpegangan tangan, dll).
c. Orang yang memberikan perawatan langsung terhadap kasus
probable atau konfirmasi tanpa menggunakan APD yang sesuai s
tandar.

periode kontak dihitung dari 2 hari sebelum kasus timbul gejal


a dan hingga 14 hari setelah kasus timbul gejala.
Apa  yg    dimaksud  dengan  kontak  erat,  suspek  atau    
konfrimasi  COVID-­‐19?  
SUSPEK  

Seseorang yang memiliki salah satu dari kriteria berikut:


1. Orang dengan Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA)* DAN pada 14 har
i terakhir sebelum timbul gejala memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di n
egara/wilayah Indonesia yang melaporkan transmisi lokal**.
2. Orang dengan salah satu gejala/tanda ISPA* DAN pada 14 hari terakhir s
ebelum timbul gejala memiliki riwayat kontak dengan kasus konfirmasi/prob
able COVID-19.
3. Orang dengan ISPA berat/pneumonia berat*** yang membutuhkan peraw
atan di rumah sakit DAN tidak ada penyebab lain berdasarkan gambaran kli
nis yang meyakinkan.
Apa  yg  dimaksud  dengan    kontak  erat,  suspek  atau    
konfrimasi  COVID-­‐19?  
KONFIRMASI  
Seseorang yang dinyatakan positif terinfeksi
virus COVID-19 yang dibuktikan dengan pem
eriksaan laboratorium RT-PCR.
Kasus konfirmasi dibagi menjadi 2:
-­‐ Kasus konfirmasi dengan gejala
-­‐ Kasus konfirmasi tanpa gejala
Bagaimana  dengan  seseorang  yg      
kontak  erat,  suspek  atau  konfrimasi  COVID-­‐19?  

Karantina adalah proses mengurangi risiko penularan dan identifikasi dini


COVID-19 melalui upaya memisahkan individu yang sehat atau belum m
emiliki gejala COVID-19 tetapi memiliki riwayat kontak dengan pasien k
onfirmasi COVID-19

Isolasi adalah proses mengurangi risiko penularan melalui upaya memisah


kan individu yang sakit baik yang sudah dikonfirmasi laboratorium atau m
emiliki gejala COVID-19 dengan masyarakat luas.
Bagaimana  dengan  seseorang  yg      
kontak  erat,  suspek  atau  konfrimasi  COVID-­‐19?  

KARANTINA/ DIASINGKAN
ISOLASI DIKUCILKAN

MEMUTUS  RANTAI  PENULARAN  


Apakah  saya    harus  karan<na  atau  isolasi  dan  dapat  isolasi  
mandiri?  

Seseorang yang kontak erat d


gn kasus konfirmasi COVID-1
u Ditetapkan  oleh  petuga
9 s  kesehatan  

Seseorang terinfeksi Covid-19 u Dilakukan  monitor  oleh  


yang tidak memiliki gejala ata petugas  kesehatan  dari  
u gejala ringan tanpa komorbi Fasilitas  kesehatan  prim
d er  (Puskesmas)  

Seseorang suspek COVID-19 u Selesai  isolasi  mandiri  a


dengan gejala ringan dan tanp kan  ditentukan  oleh  pet
a komorbid (penyakit penyerta) ugas  kesehatan  
Prinsip  Isolasi  Mandiri  

  Deteksi Dini:
Kurangi  risiko  penul
aran:   1. Mencatat
  gejala yg
1. Jaga  jarak   timbul
2. Gunakan  Masker   2. Melaporkan
3. Kebersihan     pd petugas
4. Daya  tahan  tubuh   kesehatan

Melindungi  diri  &  org  lain,  


MEMUTUS  RANTAI  PENULARAN   keluarga,  masyarakat  
 
Bagaimana  melakukan  isolasi  mandiri  yg  aman?  
Terapkan Protokol Kesehatan
 Pengaturan ruangan/kamar à Jaga Jarak
 
§  Tempatkan di ruangan/kamar tersendiri
yg memiliki ventilasi baik (memiliki jendela/pintu terbuka)

§  Batasi pergerakan (aktivitas dlm ruangan/kamar tersendiri)

§  Minimalkan berbagi ruangan yg sama (kamar mandi, dapur)


& memiliki ventilasi yg baik

§  Anggota keluarga lain tidur di kamar berbeda,


& jika tidak memungkinkan maka jaga jarak minimal 1 meter
dari pasien (tidur di tempat berbeda)
Bagaimana  melakukan  isolasi  mandiri  yg  aman?  
Perawatan Pasien/Orang sakit

Batasi jumlah orang yang merawat pasien


Idealnya satu orang yang benar-benar sehat tanpa memiliki
gangguan kesehatan lain atau gangguan kekebalan

Pengunjung/penjenguk tidak diizinkan sampai pasien benar


-benar sehat dan tidak bergejala

Lakukan hand hygiene (cuci tangan) segera setiap ada kon


tak dengan pasien atau lingkungan pasien
Bagaimana  melakukan  isolasi  mandiri  yg  aman?  
Kebersihan Tangan

Lakukan cuci tangan sebelum dan setelah menyiapkan makan


an, sebelum makan, setelah dari kamar mandi, dan kapanpun t
angan kelihatan kotor

Jika tangan tidak tampak kotor dapat menggunakan handsaniti


zer, dan untuk tangan yang kelihatan kotor menggunakan air d
an sabun

Jika mencuci tangan menggunakan air dan sabun, handuk kert


as sekali pakai direkomendasikan. Jika tidak tersedia bisa men
ggunakan handuk bersih dan segera ganti jika sudah basah.  
Bagaimana  melakukan  isolasi  mandiri  yg  aman?  
Penggunaan Masker

Pasien  menggunakan  masker  bedah  jika  berada  di  sekitar  orang-­‐oran


g  yang  berada  di  rumah  atau  ke>ka  mengunjungi  fasyankes  untuk  m
encegah  penularan  melalui  droplet  
 
Orang  yang  memberikan  perawatan  menggunakan  masker  bedah  ter
utama  jika  berada  dalam  satu  ruangan  dengan  pasien  
 
Masker  >dak  boleh  dipegang  selama  digunakan.  Jika  masker  kotor  at
au  basah  segera  gan>  dengan  yang  baru  
 
 
Bagaimana  melakukan  isolasi  mandiri  yg  aman?  
Penggunaan Masker

Buang  masker  dengan  cara  yang  benar  (jangan  disentuh  bagian  depa
n,  mulai  dari  bagian  belakang  dengan  memegang  tali  masker  
Buang  masker  bedah  segera  dan  segera  cuci  tangan  
 
Gunakan  sarung  tangan  dan  masker  bedah  jika  harus  memberikan  p
erawatan  mulut  atau  saluran  nafas  dan  ke>ka  kontak  dengan  darah,  
>nja,  air  kencing  atau  cairan  tubuh  lainnya  seper>  ludah,  dahak,  mu
ntah  dan  lain-­‐lain  
 
Cuci  tangan  sebelum  dan  sesudah  membuang  sarung  tangan  dan  ma
sker.  
 
 
Bagaimana  melakukan  isolasi  mandiri  yg  aman?  
Pisahkan, bersihkan barang yg terkontaminasi

Pisahkan  alat  makan  untuk  pasien  (cuci  dengan  sabun  dan  air  hangat
 setelah  dipakai  agar  dapat  digunakan  kembali)  
 
Cuci  pakaian,  seprai,  handuk,  masker  kain  pasien  menggunakan  sabu
n  cuci  rumah  tangga  dan  air    
 
Hindari  kontak  dengan  barang-­‐barang  terkontaminasi  lainya  seper>  
sikat  gigi,  alat  makan-­‐minum,  handuk,  pakaian  dan  sprei    
 
Bersihkan  permukaan  di  sekitar  pasien  termasuk  toilet  dan  kamar  m
andi  secara  teratur    
 
 
Bagaimana  melakukan  isolasi  mandiri  yg  aman?  
Pisahkan, bersihkan barang yg terkontaminasi

  Sarung tangan, masker dan bahan-bahan sisa lain selam


  a perawatan harus dibuang di tempat sampah di dalam r
uangan pasien yang kemudian ditutup rapat sebelum dib
uang sebagai kotoran infeksius
Kapan  Selesai  Isolasi  Mandiri?  
SELESAI  KARANTINA/  ISOLASI  

Selesai isolasi apabila memenuhi salah satu kriteria berikut:


  Karantina dilakukan sejak seseorang dinyatakan se
  Kontak  erat  
bagai kontak erat selama 14 hari sejak kontak terak
hir dengan dengan kasus probable atau konfirmasi
COVID-19

Kasus  konfirmasi  tanpa   Tidak  dilakukan  pemeriksaan  follow  up  RT-­‐PCR    


dengan  ditambah  10  hari  isolasi  mandiri  sejak  pengambila
gejala  (asimptoma>k)   n  spesimen  diagnosis  konfirmasi.  

Tidak  dilakukan  pemeriksaan  follow  up  RT-­‐PCR    


Kasus      konfirmasi  dengan   dihitung  10  hari  sejak  tanggal  onset  dengan  ditambah  mini
gejala  ringan   mal  3  hari  setelah  >dak  lagi  menunjukkan  gejala  demam  d
an  gangguan  pernapasan.    
Mengapa  Aman  Isolasi  Mandiri?  
Penerapan  Protokol  kesehatan  (jaga  jarak,  penggunaan  masker,  
kebersihan  tangan,  hidup  sehat  à  mencegah  penularan  
   
Beberapa  
  peneli>an  mendaptkan  pada  kasus  tanpa  gejala  /  
gejala  ringan  à  jumlah  virus  menurun  atau  >dak  terdeteksi  dalam  
14  hari  atau  sesudah  >dak  ada  gejala  
Sayanggi  
 keluarga,  teman  dan
 masyarakat  

TERIMAKASIH