Anda di halaman 1dari 41

TEKNIS PENGERJAAN SUB GRADE DAN SUB BASE DI DESA PULO PUNTEUT –

TEUPIN REUSEP KECAMATAN SAWANG KABUPATEN ACEH UTARA

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Oleh:

ARIF ISKANDAR PUTRA

104116047

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL

FAKULTAS PERENCANAAN INFRASTRUKTUR

UNIVERSITAS PERTAMINA

2019
LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN KERJA PRAKTIK

i
KATA PENGANTAR

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN KERJA PRAKTIK ............................................................ i


KATA PENGANTAR ........................................................................................................................ii
BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang Kerja Praktik ............................................................................................. 1

1.2 Tujuan Kerja Praktik .......................................................................................................... 1

1.2.1 Tujuan Umum ............................................................................................................ 1

1.2.2 Tujuan Khusus............................................................................................................ 2

1.2.3 Metodologi Penelitian Kerja Praktik .......................................................................... 2

1.2.4 Ruang Lingkup Kerja Praktik..................................................................................... 3

BAB 2 PROFIL PERUSAHAAN ...................................................................................................... 4


2.1 Profil Umum....................................................................................................................... 4

2.2 Latar Belakang Proyek ....................................................................................................... 4

2.3 Lokasi Proyek..................................................................................................................... 4

2.4 Lingkup Pekerjaan Proyek ................................................................................................. 6

2.5 Proses Pengadaan Proyek ................................................................................................... 7

2.6 Nilai Kontrak dan Sumber dana ......................................................................................... 8

2.7 Data Administrasi dan Pendanaan Proyek ......................................................................... 8

2.8 Jenis Kontrak ...................................................................................................................... 8

2.9 Struktur Organisasi Proyek PT Krueng Meuh ................................................................... 8

2.10 Tugas dan Kewajiban Unsur – Unsur Pelaksanaan Proyek.............................................. 10

BAB 3 KEGIATAN KERJA PRAKTIK ......................................................................................... 13


3.1 Pendahuluan .................................................................................................................... 13

3.2 Ruang Lingkup Pekerjaan ................................................................................................ 13

3.3 Alat Konstruksi ................................................................................................................ 14

3.4 Alat Pendukung ................................................................................................................ 17

3.5 Bahan................................................................................................................................ 17

BAB 4 HASIL KERJA PRAKTIK .................................................................................................. 20


4.1 Tinjaun Hasil Kerja Praktik.............................................................................................. 20

iii
4.1.1 Survey dan Pengukuran Awal .................................................................................. 20

4.1.2 Penyiapan Badan Jalan ............................................................................................. 21

4.1.3 Timbunan Pilihan Dari Sumber Galian .................................................................... 21

4.1.4 Lapisan Pondasi Agregat Kelas B ............................................................................ 22

BAB 5 TINJAUAN TEORITIS ....................................................................................................... 24


5.1. Survey dan Pengukuran Awal .......................................................................................... 24

5.2. Sub Grade......................................................................................................................... 24

5.3. Sub Base Course............................................................................................................... 25

5.4 Keterkaitan dengan Perkuliahan....................................................................................... 25

BAB 6 SARAN DAN KESIMPULAN ............................................................................................ 26


6.1 Kesimpulan ...................................................................................................................... 26

6.2 Saran................................................................................................................................. 26

LAMPIRAN ..................................................................................................................................... 27
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................................... 28

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Peta Indonesia................................................................................................................ 5


Gambar 2. 2 Peta Kabupaten Aceh Utara .......................................................................................... 5
Gambar 2. 3 Peta Lokasi .................................................................................................................... 6
Gambar 2. 4 Peta STA ....................................................................................................................... 6
Gambar 2.5 Struktur Organisasi PT Krueng Meuh ............................................................................ 9
Gambar 3. 1 Compactor Roller…………………………………...………………………………...15
Gambar 3. 2 Excavator ..................................................................................................................... 15
Gambar 3. 3 Dump Truck ................................................................................................................ 16
Gambar 3. 4 Water Tank Truck ....................................................................................................... 16
Gambar 3. 5 Motor Grader ............................................................................................................... 17
Gambar 3. 6 Timbunan Pilihan ........................................................................................................ 18
Gambar 3. 7 Lapisan Agregat kelas B.............................................................................................. 18
Gambar 3. 8 Box Culvert ................................................................................................................. 19

v
DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1 Hasil Survey dan Pengukuran Awal................................................................................ 20


Tabel 4. 2 Hasil Tes Pit Timbunan Pilihan ...................................................................................... 21
Tabel 4. 3 Hasil Test Pit Lapisan Agregat Kelas B .......................................................................... 22

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kerja Praktik


Jalan raya merupakan prasarana utama dalam pengembangan perekonomian suatu wilayah, baik di
dalam kota hingga ke pelosok desa. Lancarnya akses suatu daerah ke daerah lain akan
mempermudah mobilisasi masyarakat sekitar dalam melakukan aktivitas untuk menunjang
kebutuhan sehari-hari. Untuk memperlancar akses tersebut pengembangan jalan baik dengan
pembuatan jalan baru ataupun dengan meningkatan kapasitas dan kualitas jalan yang sudah ada.

Jalan berdasarkan klasifikasi Kementrian Pekerjaan Umum (Kementrian PU) dikelompokkan


menjadi jalan nasional, jalan provinsi, jalan kabupaten, jalan kota, dan jalan desa. Jenis jalan pada
kerja praktik yang dilaksanakan adalah proyek pembangunan jalan desa. Jalan desa sendiri
termasuk ke dalam jalan lokal primer. Jalan lokal primer berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan
Umum No: 03/PRT/M/2012 tentang pedoman penetapan fungsi jalan dan status jalan adalah jalan
yang menghubungkan secara berdaya guna pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan
lingkungan, antarpusat kegiatan lokal, atau pusat kegiatan lokal dengan pusat kegiatan
lingkungan, serta antarpusat kegiatan lingkungan. Standar teknis jalan desa menurut PU yaitu
dimulai dari pertimbangan drainase, geometri jalan, tempat persimpangan, tanjakan jalan,
tikungan pada tanjakan curam, bentuk badan jalan, bentuk badan jalan di daerah curam,
permukaan jalan, bahu jalan, pemadatan tanah, perlindungan tebing, saluran pinggir jalan,
pembuangan dari saluran dan gorong-gorong, perlakuan vegetatif, permukaan jalan di daerah
tanjakan, stabilisasi, dan pembangunan jalan di daerah rawa.

Pembangunan Jalan Desa Pulo Punteut – Teupin Reusep merupakan salah satu mekanisme
pembangunan yang bertujuan memberi dampak positif. Dampak positif yang diharapkan bagi
masyarakat sekitar yaitu untuk memudahkan mobilisasi masyarakat untuk menunjang kegiatan
perekonomian dan pertukaran sosial budaya antar kedua desa.

Bagi penulis dengan adanya kerja praktik ini diharapkan agar mengetahui langsung permasalahan
yang terjadi di lapangan dan dapat membandingkan dengan teoritis yang telah didapat pada bangku
kuliah. Dengan ini penulis mengambil judul yaitu “Teknis Pengerjaan Subgrade dan Subbase di
desa Pulo Punteut - Teupin Reusep Kecamatan Sawang Kabupaten Aceh Utara”.

1.2 Tujuan Kerja Praktik

1.2.1 Tujuan Umum


Kerja praktik adalah salah satu mata kuliah wajib yang ada di Program Studi Teknik Sipil Fakultas
Perencanaan Infrastruktur Universitas Pertamina. Setiap mahasiswa wajib melaksanakan mata
kuliah tersebut dengan bobot sebesar 2 SKS (Satuan Kredit Semester). Kerja praktik merupakan
1
salah satu syarat kelulusan dalam Pendidikan Sarjana di Universitas Pertamina. Tujuan Kerja
Praktik adalah agar mahasiswa dapat mengaplikasikan langsung salah satu bidang yang ada di
Program Studi Teknik Sipil langsung ke lapangan dan mencari permasalahan apa yang didapat oleh
mahasiswa tersebut dan dibandingkan langsung dengan teoritis yang telah didapat mahasiswa
tersebut dalam bangku kuliah.

1.2.2 Tujuan Khusus


Tujuan khusus dalam kegiatan kerja praktik merupakan hal yang ingin dicapai penulis dalam
pelaksanaan kegiatan kerja praktik tersebut. Beberapa tujuan yang ingin dicapai adalah sebagai
berikut:
- Mahasiswa dapat memahami bagaimana pelaksanaan pekerjaan konstruksi di lapangan.
- Menerapkan ilmu yang didapat selama melakukan perkuliahan ke dalam dunia kerja.
- Mahasiswa dapat memahami manajemen yang digunakan pada suatu proyek.
- Mahasiswa dapat mengembangkan pola pikir yang logis dan rasional dengan bekal
pengetahuan dasar Teknik Sipil untuk menganalisis suatu proyek yang dikaitkan secara
teori dan praktik di lapangan.
- Mampu mengelola dan memecahkan masalah-masalah yang terjadi di dalam proyek
Teknik Sipil yang akan tumbuh sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi.

1.2.3 Metodologi Penelitian Kerja Praktik


Dalam melaksanakan kegiatan kerja praktik, penulis melakukan beberapa metode dalam
pengumpulan data untuk terselesaikannya laporan kerja praktik, adapun guna mengumpulkan data
yaitu agar mempermudah penulis untuk mengumpulkan data, berikut adalah mekanisme
metodologi dalam kerja praktik:

1. Pengamatan Langsung
Melakukan studi langsung ke lapangan dan mengamati pengerjaan konstruksi jalan yang
dilaksanakan oleh PT Krueng Meuh.
2. Wawancara
Melakukan observasi dengan wawancara mengenai permasalahan yang mengenai proses
pelaksanaan proyek, permasalahan yang dihadapi dan langkah penyelesaian yang di
ambil.
3. Dokumentasi
Mendokumentasikan proses pekerjaan yang ada di lapangan sebagai referensi dan
Analisa dalam pelaksanaan proyek.
4. Tinjauan kepustakaan yaitu membaca buku-buku tentang pedoman pelaksanaan kerja
praktik.

2
1.2.4 Ruang Lingkup Kerja Praktik
Pelaksanaan kerja praktik ini dilaksanakan selama empat minggu, terhitung sejak 25 juni – 24 Juli
2019 di proyek konstruksi jalan yang dilaksanakan oleh PT Krueng Meuh. Pelaksanaan kerja
praktik dimulai dari beberapa aspek pengerjaan, yaitu:
1. Survey dan Pengukuran awal
Tahapan pengerjaan survey dan pengukuran awal merupakan tahapan awal pengerjaan
konstruksi jalan yang dilaksanakan oleh pihak PT Krueng Meuh. Tahapan ini dilaksanakan
pada tanggal 25 Juni 2019 (1 hari) dimulai pada STA (Station) 0-4950 m. Pelaksanaan
tersebut dimulai pada pukul 08.00-17.00 WIB.
2. Penyiapan Badan Jalan
Tahapan pengerjaan penyiapan badan jalan merupakan tahapan setelah dilaksanakannya
survey dan pengukuran awal. Penyiapan badan jalan dalam konstruksi jalan berguna sebagai
badan jalan untuk tahapan timbunan pilihan dan lapisan pondasi agregat kelas B.
Pelaksanaan ini menghabiskan waktu selama 5 hari (29 Juni – 3 Juli 2019).
3. Timbunan Pilihan
Tahapan pengerjaan timbunan pilihan merupakan tahapan setelah dilaksanakannya penyiapan
badan jalan. Timbunan pilihan dalam konstruksi jalan berfungsi sebagai tanah dasar dalam
pembuatan jalan. Pelaksanaan ini menghabiskan waktu selama 7 hari (4 - 10 Juli 2019).
4. Lapisan Pondasi Agregat Kelas B
Tahapan pengerjaan lapisan pondasi agregat kelas B merupakan tahapan setelah
dilaksanakannya timbunan pilihan. Pengerjaan ini berfungsi sebagai lapisan pondasi bawah
sebagai pelindung tanah dasar dan juga sebagai bagian konstruksi perkerasan untuk
menyebarkan beban roda ke tanah dasar. Pelaksanaan ini menghabiskan waktu selama 12
hari (11 – 22 Juli 2019).

3
BAB 2
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Profil Umum


PT Krueng Meuh didirikan pada tanggal 29 Juli 1996 yang berkedudukan di Jl. Merdeka Timur
No. 204 Gampong Utenkot Kecamatan Muara Dua Kota Lhokseumawe, Kabupaten Aceh Utara.
Perusahaan ini didirikan oleh bapak H. USMAN ALI dan perusahaan ini adalah perusahaan yang
bergerak dalam bidang konstruksi jalan, bangunan, dan jembatan. Perusahaan ini berskala
menengah ke atas/besar. PT Krueng Meuh memiliki nilai kekayaan sebesar Rp. 39.431.479.000,00
(tiga puluh sembilan milyar empat ratus tiga puluh satu juta empat ratus tujuh puluh sembilan ribu
rupiah) pada awal berdirinya.

2.2 Latar Belakang Proyek


Proyek ini dilaksanakan di desa Pulo Peunteut – Teupin Reusep Kabupaten Aceh Utara yang
dilaksanakan oleh PT Krueng Meuh selama 168 hari. Dengan adanya konstruksi jalan tersebut
maka diharapkan dapat menunjang berbagai aktivitas penduduk setempat. Selain itu juga dapat
memicu pemerataan pembangunan di Kabupaten Aceh Utara, menciptakan dinamika budaya yang
baik antara budaya masyarakat di kedua desa, aktivitas manusia dari desa tersebut lebih dapat
berjalan dengan cepat, dan mempererat rasa nasionalisme antar desa dalam pelestarian wawasan
budaya daerah. Berdasarkan data dari Pemerintah Kabupaten Aceh Utara, Dinas Kesehatan UPTD
Puskesmas Cot Girek (2014) yaitu jumlah penduduk Desa Pulo Peunteut – Teupin Reusep
berjumlah 3.787 jiwa. Kondisi penduduk sekitar bermayoritas sebagai petani, sehingga dengan
adanya pembangunan jalan dapat memudahkan petani dalam mendistribusikan beras/padi. Kegiatan
konstruksi jalan meliputi survey dan pengukuran awal, mobilisasi, penyiapan badan jalan,
timbunan pilihan, lapisan pondasi agregat kelas B, lapisan pondasi agregat kelas A, galian drainase,
galian selokan, galian biasa, galian struktur sedalam 2 m, pembuatan talud, dan pengaspalan.

2.3 Lokasi Proyek


Proyek pembangunan jalan baru berlokasi di Desa Pulo Punteut – Teupin Reusep Kecamatan
Sawang Kabupaten Aceh Utara dengan jarak 4.950 m sebagaimana ditampilkan pada gambar 2.1
dan gambar 2.2. Pada gambar 2.3 memperlihatkan peta udara lokasi proyek terletak di dua desa
yang terdiri dari kawasan perumahan, perbukitan dan persawahan. Pada dasarnya kawasan tersebut
telah memiliki jalan existing yang kondisinya telah tidak layak. Di dalam pelaksanaan proyek ini,
jalan tersebut diperbaharui kembali dari awal untuk menghasilkan jalan dengan standar yang lebih
baik. Sebagai Kawasan yang pencaharian masyarakatnya adalah Bertani, diharapkan dengan
pembaharuan jalan tersebut dapat mempermudah warga sekitar dalam aktivitas pertanian dan
aktivitas lainnya. Gambar 2.4 yaitu merupakan peta Station (STA) yang berfungsi sebagai gambar
acuan untuk menentukan titik pematokan dan pada proyek tersebut.

4
Gambar 2. 1 Peta Indonesia

(Sumber: Google Earth, diakses tanggal 18 November 2019)

Gambar 2. 2 Peta Kabupaten Aceh Utara

(Sumber: Google Earth, diakses tanggal 18 November 2019)

5
Gambar 2. 3 Peta Lokasi

(Sumber: Google Earth, diakses tanggal 18 November 2019)

Gambar 2. 4 Peta STA

(Sumber: PT Krueng Meuh, diakses tanggal 22 Juli 2019)

2.4 Lingkup Pekerjaan Proyek


Pekerjaan yang terdapat dalam proyek yang berlokasi di Kec. Sawang Kabupaten Aceh Utara yang
akan dikerjakan adalah peningkatan struktur ruas Jalan Pulo Peunteut – Teupeun Reusep kec
Sawang dengan rincian pekerjaan sebagai berikut:
1. Umum

6
Item Pekerjaan : Mobilisasi
2. Pekerjaan Tanah
Item Pekerjaan : Timbunan Pilihan, Galian tanah sedalam 2 meter untuk pekerjaan
drainase, dan penyiapan badan jalan.
3. Pekerjaan Berbutir
Item Pekerjaan : Pekerjaan Lapisan Pondasi Agregat Kelas B dan pekerjaan Lapisan
Pondasi Agregat Kelas A.
4. Drainase
Item Pekerjaan : Pembuatan drainase menggunakan Bahan Box Culvert dengan cara
galian tanah sedalam 2m.
5. Pelebaran Perkerasan dan Bahu Jalan
Item Pekerjaan : Lapis Pondasi Agregat Kelas B dan Lapis Peresap Pengikat.
6. Perkerasan Aspal
Item Pekerjaan : Lapis Resap Pengikat – Aspal Cair,Laston Lapis Antara (AC-BC) dan
bahan anti pengelupasan.
7. Struktur
Item Pekerjaan : Beton mutu dengan fc’20 Mpa, Beton mutu dengan fc’15 Mpa, Beton
mutu dengan fc’10 Mpa,Baja Tulangan BJ 24 polos dan Pasangan Batu.

2.5 Proses Pengadaan Proyek


Proses pengadaan Proyek Peningkatan Struktur Ruas Jalan Meunasah Pulo – Teupin Reuseup
Kec.Sawang dilaksanakan melalui psoses tender elektronik di LPSE atau Lembaga Pengadaan
Secara Elektronik. Dengan melalui proses sebagai berikut:
1. Tender
2. Pascakualifikasi Satu File
3. Harga Terendah Sistem Gugur

Beberapa syarat kualifikasi yang harus dimiliki yaitu:

1. Memiliki NPWP
2. Telah melunasi kewajiban pajak tahunan terakhir.
3. Yang bersangkutan dan manajemennya tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak
pailit dan kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan.
4. Memiliki Surat Keterangan Dukungan Keuangan dari Bank Pemerintah atau
Swasta.
5. Pengalaman Pekerjaan.
6. Mampu menyediakan Fasilitas atau Peralatan atau Perlengkapan sesuai KAK.
7. Mampu menyediakan Tenaga Ahli atau Tenaga Teknis sesuai KAK.

7
8. Isian kualifikasi lengkap dan benar.

2.6 Nilai Kontrak dan Sumber dana


Dalam pengadaan Proyek Proyek Peningkatan Struktur Ruas Jalan Meunasah Pulo – Teupin
Reuseup Kec.Sawang ini memiliki nilai kontrak sebesar Rp.10.427.500.000,00. Dana tersebut
berasal dari DAK atua dana alokasi khusus.

2.7 Data Administrasi dan Pendanaan Proyek


Nama Proyek : Peningkatan Struktur Ruas Jalan Meunasah Pulo – Teupin
Reuseup Kec.Sawang.
Lokasi Proyek : Kecamatan Sawang Kabupaten Aceh Utara.
Pemilik Proyek : Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Aceh Utara
Pelaksana Konstruksi : PT.KRUENG MEUH
Konsultan Pengawas : CV. KARYA SEABAD
Sistem Pelelangan : Electronic procurement
Sumber Dana : Dana Alokasi Khusus (DAK)

2.8 Jenis Kontrak


Proyek ini memiliki jenis kontrak harga satuan atau unit price. Kontrak unit price adalah kontrak
harga satuan dimana nilai pekerjaan yang dikerjakan oleh kontraktor dibayar berdasarkan volume
yang dikerjakan oleh pemilik proyek. Adapun peraturan-peraturan yang tertuang dalam Peraturan
Presiden Republik Indonesia Perpres 54 Pasal 51 tahun 2011.
a. Kontrak Harga Satuan (Unit Price)
Kontrak harga satuan merupakan kontrak pengadaan barang/jasa atas penyelesaian seluruh
pekerjaan dalam batas waktu yang telah ditetapkan dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Harga Satuan pasti dan tetap untuk setiap satuan atau unsur pekerjaan dengan
spesifikasi teknis tertentu.
2. Volume atau kuantitas pekerjaannya masih bersifat perkiraan pada saat kontrak
ditandatangani.
3. Pembayaran didasarkan pada hasil pengukuran bersama atas volume pekerjaan yang
benar-benar telah dilaksanakan oleh Penyedia Barang/Jasa
4. Dimungkinkan adanya pekerjaan tambah/kurang berdasarkan hasil pengukuran
bersama atas pekerjaan yang diperlukan.

2.9 Struktur Organisasi Proyek PT Krueng Meuh


Proyek konstruksi merupakan suatu rangkaian kegiatan yang saling berkaitan untuk mencapai
tujuan tertentu (bangunan/konstruksi ) dalam batasan waktu, biaya dan mutu tertentu. Proyek
konstruksi selalu memerlukan sumber daya manusia, material bahan bangunan, peralatan, metode
pelaksanaan, pendanaan, informasi, dan waktu. Kerzner (2006) menguatkan penjelasan diatas

8
dengan mengemukakan bahwa dalam suatu proyek konstruksi terdapat tiga hal penting yang harus
diperhatikan yaitu waktu, biaya dan mutu. Dalam pelaksanaan proyek dibutuhkan suatu organisasi
proyek yang dapat mempermudah proyek tersebut berjalan. Struktur organisasi proyek adalah
sebagian besar sumber daya organisasi terserap pada pekerjaan proyek dan manajer proyek
memiliki kekuasaan penuh dalam pengambilan keputusan. Jenis organisasi ini sering juga memiliki
unit-unit kecil organisasi yang disebut departemen, tetapi kelompok unit ini tetap memberikan
laporan langsung ke proyek manajer. Dalam melaksanakan kegiatan proyek konstruksi jalan di
Desa Pulo Punteut – Teupin Reusep pihak kontraktor yaitu PT Krueng Meuh membentuk suatu
struktur organisasi proyek. Struktur organisasi proyek dibentuk oleh PT Krueng Meuh untuk
mempermudah proyek tersebut berjalan dari awal hingga berakhir. Berikut adalah struktur
organisasi proyek PT Krueng Meuh:

Gambar 2.5 Struktur Organisasi PT Krueng Meuh

(Sumber: PT Krueng Meuh, diakses tanggal 22 Juli 2019)


9
2.10 Tugas dan Kewajiban Unsur – Unsur Pelaksanaan Proyek
Secara umum peningkatan struktur ruas jalan di Desa Pulo Puenteut – Teupin Reusep Kecamatan
Sawang dilaksanakan oleh PT Krueng Meuh sebagai kontraktor dan diawasi oleh konsultan yaitu
CV. Karya Seabad sebagai konsultan pengawas, CV. Prakarsa Interkonsulindo sebagai konsultan
perencana, PT. Krueng Meuh sebagai kontraktor pada proyek ruas jalan Teupeun Reusep – Pulo
Peunteut kec. Sawang. Berikut ini adalah unsur-unsur yang berada di proyek tersebut:

1. Owner
Owner (pemilik proyek) merupakan badan atau perseorangan baik itu pemerintah maupun
swasta yang memberikan pekerjaan dan membayar biaya pekerjaan tersebut. Pada proyek ini
Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Aceh Utara selaku owner memiliki tugas dan
wewenang sebagai berikut :
a. Memilih Konsultan dan Kontraktor.
b. Membiayai semua pengeluaran untuk keperluan proyek.
c. Menyetujui atau menolak mengenai perubahan pekerjaam.
d. Meminta pertanggung jawaban kepada para pelaksana proyek atas hasil
pekerjaan konstruksi.
2. Administrasi Proyek
Administrasi proyek merupakan hal yang penting dalam pelaksanaan proyek. Salah satu
diantaranya adalah pembuatan laporan berkala. Tujuan dibuatnya laporan berkala adalah
membantu semua pihak dalam upaya memantau dan mengendalikan penyelenggaraan proyek
dari awal hingga selesai. Berikut adalah tugas administrasi proyek, yaitu:
a. Bertanggung jawab atas penyelengaraan administrasi di lapangan.
b. Membuat laporan keuangan mengenai seluruh pengeluaran proyek.
c. Membuat secara rinci pembukuan keuangan proyek.
3. Site Manager
Site manager adalah seseorang yang dipilih dengan kemampuan tertentu untuk memimpin
orang-orang dalam proyek dengan berbagai karakteristik. Beberapa tugas site manager yaitu:
a. Mewakili perusahaan mengenai semua hal yang berhubungan dengan
proyek dan berada di proyek.
b. Memimpin dan mengendalikan proyek sesuai kebijakan yang ditetapkan
Project Manager.
c. Membuat detail schedule pelaksanaan.
d. Melaksanakan proyek sesuai rencana kerja dan prosedur yang sudah
ditetapkan.
e. Menyeleksi, merekrut mandor.
f. Mengkoordinir pelaksanaan engineering proyek.

10
g. Melaksanakan approval material dan contoh hasil pekerjaan.
h. Memeriksa dan menyetujui progres mingguan dan bulanan.
4. Keamanan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)
Keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja (K3) dalam proyek adalah segala kegiatan
untuk menjamin dan melindungi keselamatan dan kesehatan tenaga kerja melalui upaya
pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja pada pekerjaan konstruksi. Berikut
adalah beberapa tugas K3 dalam proyek yaitu:
a. Menerapkan ketentuan peraturan perundang-undangan tentang dan terkait-
konstruksi.
b. Mengevaluasi program K3.
c. Mengevaluasi prosedur dan instruksi kerja penerapan ketentuan K3.
d. Melakukan sosiallisai dan penerapan pengawasan pelaksanaan program.
e. Melakukan evaluasi dan membuat laporan penerapan SMK3 dan pedoman
teknis K3 konstruksi.
f. Mengevaluasi perbaikan metode kerja pelaksanaan konstruksi berbasis K3.
g. Mengevaluasi penanganan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta
keadaan darurat.
5. Desainer (Drafter)
Drafter merupakan seorang engineer yang berfokus pada pembuatan gambar teknik yang
mempermudah orang dalam memahami gambaran proyek. Drafter bertugas untuk membuat
gambar struktur, arsitektural, dan mekanikal elektrikal serta menyesuaikan gambar
perencanaan dengan kenyataan di lapangan.
6. Highway Engineer
Highway engineer adalah ilmu teknik sipil yang melibatkan perencanaan, desain, konstruksi,
operasi, pemeliharaan jalan, jembatan, dan terowongan untuk memastikan transportasi orang
dan barang yang aman dan efektif. Berikut ini adalah beberapa tugas yang dilaksanakan oleh
highway engineer:
a. Melaksanakan review design dan usulan perubahan design serta
biaya,menyiapkan gambar teknis untuk membuat laporan pada pelaksanaan
kegiatan.
b. Memeriksa hasil olahan semua data survei sekunder dan data primer yang
berada di bawah tanggung jawabnya.
c. Bertanggung jawab atas kualitas pengumpulan data mencakup
kebenaran,ketelitian dan kelengkapan hasil survei yang dilaksanakan sesuai
dengan waktu yang telah ditetapkan.
d. Bertanggung jawab atas kualitas hasil pengolahan data jalan dalam wilayah
pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya.

11
7. Quality Control
Feightboum (2008) menyatakan quality control adalah suatu sistem yang efektif untuk
mengintegrasikan kegiatan pemeliharaan dan pengembangan mutu dalam sebuah organisasi
sehingga diperoleh produksi dan servis yang ekonomis dan memuaskan konsumen. Berikut
adalah tugas quality control:
a. Memantau perkembangan semua produk yang diproduksi oleh perusahaan.
b. Bertanggung jawab untuk memperoleh kualitas dalam produk dan jasa
perusahaan.
c. Bertanggung jawab untuk mengidentifikasi masalah dan isu-isu mengenai
kualitas produk.
d. Membuat analisis catatan sejarah perangkat dan dokumentasi produk
sebelumnya untuk referensi dimasa mendatang.

12
BAB 3
KEGIATAN KERJA PRAKTIK

3.1 Pendahuluan
Pada bab ini menjelaskan tentang kegiatan apa saja yang telah dilakukan dalam pekerjaan
rekonstruksi jalan yang dilaksanakan oleh PT Krueng Meuh. Proyek rekonstruksi jalan
dilaksanakan dengan observasi lapangan secacar langsung agar mendapatkan pengetahuan dan
pengalaman baru bagi pekerja praktik. Pengamatan dilakukan dengan melihat alat, bahan, dan
kegiatan yang dilakukan di lokasi proyek tersebut.

3.2 Ruang Lingkup Pekerjaan


Kerja praktik dilaksanakan mulai tanggal 25 juni - 22 juli 2019. Gambar rencana memberi tahu
bahwa durasi pengerjaan memakan waktu selama 168 hari kerja. Berdasarkan gambar rencana
terdapat beberapa pengerjaan yang dilakukan dalam pengerjaan konstruksi jalan di Desa Pulo
Punteut – Teupin Reusep sebagai berikut:
1. Mobilisasi
Pekerjaan persiapan adalah pekerjaan awal yang meliputi kegiatan-kegiatan pendahuluan
untuk mendukung pemulaan proyek. Pekerjaan ini meliputi pembersihan lokasi kerja,
mobilisasi alat berat dan tenaga kerja, penyiapan direksi keet, pemasangan papan nama
proyek, pengukuran/Uizet Bowplank, penyiapan peralatan laboratorium, administrasi dan
dokumentasi
2. Galian untuk Selokan Drainase dan Selokan Air
Pekerjaan galian untuk selokan drainase dan saluran air dilakukan baik pada sisi kanan
dan kiri jalan sepanjang jalan yang akan dikerjakan. Pekerjaan galian untuk selokan
drainase dan saluran air meliputi:
1. Penggalian dilakukan dengan menggunakan alat berat excavator.
2. Excavator menuangkan material hasil galian kedalam dump truck.
3. Dump truck membuang material hasil galian keluar lokasi pembuatan jalan.
3. Galian Biasa
Pekerjaan galian biasa harus mencakup seluruh galian yang tidak diklasifikasikan sebagai
galian batu, galian struktur, galian perkerasan beraspal, galiar perkerasan berbutir dan
galian perkerasan beton.
4. Galian struktur dengan kedalaman 2 meter
Pekerjaan penggalian dilaksanakan setelah pemasangan bowplank dalam hal ini
penentuan kedalam galian. Tanah yang digali oleh excavator langsung dimuat ke tempat
pembuangan yang telah disediakan untuk kemudian diangkut keluar lokasi proyek.
5. Penyiapan Badan Jalan

13
Pekerjaan penyiapan badan jalan dilakukan setelah seluruh pekerjaan galian tanah selesai
dan telah memenuhi ketentuan elevasi yang ditentukan dalam perencanaan serta telah
disetujui oleh direksi lapangan. Prosedur pelaksanaan badan jalan sebagai berikut:
1. Motor grader meratakan permukaan hasil galian.
2. Vibratory roller memadatkan permukaan hasil galian.
6. Timbunan Pilihan dari sumber galian
Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan pilihan harus terdiri dari bahan tanah
atau batu yang memenuhi semua ketentuan di atas level timbunan biasa dan sebagai
tambahan harus memiliki sifat-sifat tertentu yang tergantung dari maksud
penggunaannya,seperti diperintahkan atau disetujui oleh direksi pekerjaan.
7. Lapisan Pondasi Agregat Kelas B
Lapisan pondasi bawah merupakan lapisan yang terdiri diantara lapisan pondasi atas dan
tanah dasar. Pengerjaan lapisan pondasi bawah terdiri dari pengadaan, pemrosesan,
pengangkutan, penghamparan, penyiraman dengan air, dan pemadatan agregat kelas B
dengan menggunakan compactor roller. Bahan yang digunakan dalam pekerjaan ini
diambil dari stockpile.
8. Lapisan Pondasi Agregat kelas A
Lapisan pondasi atas jalan merupakan struktur utama diatas lapisan pondasi bawah.
Pembangunan lapisan pondasi atas terdiri pengadaan, pemrosesan, pengangkutan,
penghamparan, penyiraman dengan air, dan pemadatan agregat batu atau kerikil alami
pilihan dalam lapisan pondasi atas yang berada di atas lapisan pondasi bawah. Bahan
yang digunakan dalam pekerjaan ini adalah material yang diambil dari stockpile.

3.3 Alat Konstruksi


Dalam pekerjaan pekerjaan konstruksi jalan dibutuhkan alat-alat untuk menunjang beberapa
pekerjaan dalam bidangnya masing-masing agar pekerjaan tersebut tidak terhambat pekerjaannya.
Alat-alat tersebut harus digunakan oleh para pekerja dalam bidangnya masing-masing untuk
mencapai suatu kelancaran dan ketepatan waktu yang telah ditetapkan oleh PT Krueng Meuh.
Berikut adalah beberapa alat-alat yang digunakan oleh PT Krueng Meuh:
1. Compactor Roller
Compactor adalah alat berat yang mempunyai berbagai ukuran, yang berfungsi untuk
memadatkan tanah. Dalam pelaksanaan kontruksi jalan yang dilaksanakan oleh PT Krueng
Meuh menggunakan Compactor dalam mempermudah pemadatan tanah/material. Fungsi
utama Compactor digunakan untuk pemadat tanah/jalan, yang dimana roller drum bisa
bergetar dan berputar untuk memperbesar efek pemadatanan. Dalam pelaksanaan konstruksi
jalan Compactor berfungsi sebagai pemadatan tanah pada tahap penyiapan badan jalan,
timbunan pilihan, dan lapisan pondasi agregat kelas B.

14
Gambar 3. 1 Compactor Roller

2. Excavator
Excavator adalah alat berat yang terdiri dari lengan (arm), boom (bahu), serta bucket (alat
keruk) dan digerakkan oleh tenaga hidrolis yang dimotori dengan mesin diesel dan berada
di atas roda rantai. Excavator meruapakan alat berat paling serbaguna karena bisa
menangani berbagai macam pekerjaan alat berat lainnya. Excavator dalam pekerjaan
konstruksi jalan sebagai alat pengerjaan drainase. Dalam pengerjaan drainase, excavator
berfungsi untuk menggali tanah sampai elevasi yang telah ada dalam gambar rencana
kemudian mengangkat Box Culvert sesuai gambar rencanaa lalu menimbun tanah kembali
hingga padat.

Gambar 3. 2 Excavator

3. Dump Truck
Dump Truck merupakan alat berat yang sering digunakan dalam pekerjaan konstruksi
dalam kehidupan sehari-hari. Alat berat tersebut digunakan sebagai pengangkut material
yang digunakan dalam konstruksi jalan tersebut. Dalam melaksanakan pekerjaan

15
konstruksi jalan dump truck mengangkut material timbunan pilihan, lapisan pondasi
agregat kelas B, dan lapisan pondasi agregat kelas A.

Gambar 3. 3 Dump Truck

4. Water Tank Truck


Water tank truck adalah alat pengangkut air untuk proses pemadatan, air tersebut ada yang
dimasukkan kedalam roda tandem roller pada saat pemadatan, ada yang langsung disiram
di badan jalan yang akan dipadatkan. Water Tank Truck pada pekerjaan konstruksi jalan
digunakan jika lapisan tanah atau agregat yang akan dipadatkan memiliki kadar air yang
lebih rendah dari kadar air optimumnya atau untuk menjaga kadar air dilapisan tanah
dalam konstruksi jalan tersebut.

Gambar 3. 4 Water Tank Truck

(Sumber: Google.com, diakses pada tanggal 26 Desember 2019)


5. Motor Grader
Motor Grader merupakan alat konstruksi paling penting dalam pekerjaan konstruksi jalan
yang dilaksanakan oleh PT Krueng Meuh. Fungsi dari Motor Grader dalam proyek
tersebut adalah untuk menyiapkan badan jalan, penghamparan timbunan pilihan,

16
penghamparan lapisan agregat kelas B, penghamparan agregat kelas A sesuai dengan
elevasi yang ada dalam gambar rencana.

Gambar 3. 5 Motor Grader

3.4 Alat Pendukung


Selain beberapa alat berat diatas, berikut ini adalah alat-alat yang digunakan dalam pekerjaan
tersebut dengan menggunakan alat bantu konvensional. Alat-alat tersebut digunakan untuk
mempermudah pekerjaan konstruksi jalan. Berikut ini adalah alat-alat yang digunakan yaitu
sebagai berikut:
- Meteran
- Linggis
- Sekop
- Cangkul
- Terpal
3.5 Bahan
Bahan dalam proyek konstruksi jalan adalah berupa material-material yang digunakan untuk
pembuatan lapisan timbunan pilihan, lapisan pondasi agregat kelas B, lapisan pondasi agregat
kelas A, pembuatan drainase, dan pengerjaan aspal. Bahan yang digunakan juga telah disetujuin
oleh pihak konsultan dalam proyek konstruksi jalan tersebut. Berikut adalah beberapa material
yang digunakan dalam proyek konstruksi jalan.
1. Timbunan Pilihan
PT Krueng Meuh selaku kontraktor, material yang digunakan untuk timbunan pilihan
adalah agregat kelas C yang berada tidak jauh dari lokasi proyek yaitu daerah perbukitan.

17
Agregat kelas C digunakan untuk menjadi tanah dasar dalam proses konstruksi jalan yang
sesuai dengan gambar rencana.

Gambar 3. 6 Timbunan Pilihan

2. Lapisan Pondasi Agregat Kelas B


PT Krueng Meuh selaku kontraktor pelaksana, menggunakan bahan agregat yang mereka
ambil dari stock pile yang berada di sekitar daerah konstruksi jalan. Agregat kelas B
digunakan sebagai penghamparan lapisan pondasi bawah dalam pekerjaan konstruksi
jalan tersebut.

Gambar 3. 7 Lapisan Agregat kelas B

3. Lapisan Pondasi Agregat Kelas A


PT Krueng Meuh selaku kontraktor pelaksana, menggunakan bahan agregat yang mereka
ambil dari stock pile yang berada di sekitar daerah konstruksi jalan. Agregat kelas A
digunakan sebagai penghamparan lapisan pondasi atas jalan.

18
4. Pembuatan Drainase
Dalam pembuatan drainase pihak kontraktor menggunakan bahan berupa Box Culvert
sebagai bahan untuk penyaluran air ketika hujan agar tidak terjadi penghambatan air.

Gambar 3. 8 Box Culvert

5. Aspal cair
Aspal cair digunakan sebagai material untuk lapis resap pengikat antara lapisan pondasi
kelas A dengan aspal dengan cara disemprotkan menggunakan asphalt sprayer keatas
lapisan yang akan dilapis.
6. Laston lapis ac-bc
Merupakan campuran berupa agregat halus dan kasar untuk hotmix yang dihasilkan dari
produksi. Laston lapis didatang dari base camp supplier yang selanjutnya akan diangkut
menggunakan dump truck ke lokasi proyek.

19
BAB IV
HASIL KERJA PRAKTIK

4.1 Tinjaun Hasil Kerja Praktik


Hasil kerja praktik pada rekonstruksi jalan di Desa Pulo Punteut – Teupin Reusep memiliki
beberapa tahap pengerjaan yang sesuai dengan judul kerja praktik. Berikut ini adalah tahapan hasil
pengerjaan yang telah dilaksanakan selama kerja praktik, yaitu sebagai berikut:

4.1.1 Survey dan Pengukuran Awal


Survey dan Pengukuran Awal merupakan tahap pertama dalam pengerjaan rekonstruksi jalan di
Desa Pulo Peunteut – Teupin Reusep. Pengerjaan ini dimulai pada jarak pengukuran awal (STA) 0-
4950 m. Namun, pada ruas jalan dengan STA 1400-1750 m terdapat aspal yang membuat
pengerjaan ini dilakukan pada STA 0-1400 dan 1750-4950 m. pengerjaan ini dilakukan pada jarak
per 100 m untuk menghitung kelebaran jalan pada setiap STA. berikut adalah hasil dari
perhitungan lebar jalan setelah dilaksanakannya survey dan pengukuran awal sebagai berikut:

Tabel 4. 1 Hasil Survey dan Pengukuran Awal

Kelebaran Jalan Kelebaran Jalan


NO STA NO STA
(m) (m)
1 0+000 5,5 24 2+300 7,9
2 0+100 5,5 25 2+400 7,5
3 0+200 6,5 26 2+500 9,1
4 0+300 5,7 27 2+600 9,2
5 0+400 5,5 28 2+700 9,1
6 0+500 6,4 29 2+800 8,9
7 0+600 7,0 30 2+900 6,7
8 0+700 7,2 31 3+000 6,7
9 0+800 6,5 32 3+100 7,3
10 0+900 9,0 33 3+200 6,4
11 1+000 7,5 34 3+300 7,0
12 1+100 7,1 35 3+400 7,3
13 1+200 7,5 36 3+500 6,8
14 1+300 8,5 37 3+600 6,4
15 1+400 6,8 38 3+700 7,4
16 1+500 Aspal 39 3+800 6,7
17 1+600 Aspal 40 3+900 6,0
18 1+700 Aspal 41 4+000 6,1
19 1+800 5,5 42 4+100 5,8
20 1+900 5,5 43 4+200 6,4
21 2+000 8,1 44 4+300 5,9
22 2+100 7,8 45 4+400 6,6
23 2+200 7,8 46 4+500 6,4

20
Lanjutan Tabel 4.1

No STA Kelebaran Jalan (m)


47 4+600 5,9
48 4+700 6,5
49 4+800 6,0
50 4+900 5,8
51 4+950 5,6

Dari hasil Tabel 4.1 bahwa diperoleh nilai kelebaran jalan yang berbeda-beda pada beberapa STA.
Hal ini dikarenakan perbedaan lengkungan jalan di 11 STA. Gambar rencana pengerjaan konstruksi
jalan membutuhkan kelebaran jalan sebesar 5,5 m yang terdiri dari 4,5 m untuk pengerjaan aspal
dan 1 m untuk bahu jalan. Hasil data sudah memenuhi kelebaran jalan pada gambar rencana dan
pengerjaan ini dapat terlaksanakan.

4.1.2 Penyiapan Badan Jalan


Penyiapan Badan Jalan merupakan tahap kedua setelah melaksanakan tahap survey dan
pengukuran awal. Pengerjaan ini dilaksanakan untuk membersihkan lahan pada setiap STA sesuai
kelebaran jalan yang telah dilaksanakan pada survey dan pengukuran awal. Pembersihan lahan
dilakukan untuk memudahkan penghamparan timbunan pilihan sebagai tanah dasar dalam
pengerjaan konstruksi jalan. Sehingga tahap ini dapat dilaksanakan karena sudah memenuhi
kelebaran jalan pada gambar rencana.

4.1.3 Timbunan Pilihan Dari Sumber Galian


Timbunan Pilihan merupakan tahap selanjutnya setelah tahap penyiapan badan jalan. Pengerjaan
ini digunakan untuk mencapai elevasi akhir subgrade (tanah dasar) yang disyaratkan dalam gambar
perencanaan dengan maksud untuk mengurangi tebal lapisan pondasi bawah, dan untuk
memperkecil gaya lateral tekanan tanah dibelakang dinding penahan tanah talud jalan. Berikut
adalah hasil elevasi dari timbunan pilihan sebagai berikut:

Tabel 4. 2 Hasil Tes Pit Timbunan Pilihan

Kedalaman Kedalaman
NO STA Keterangan NO STA Keterangan
(m) (m)
1 0+000 0,16 Tengah 26 2+500 0,12 Kiri
2 0+100 0,14 Kanan 27 2+600 0,13 Kanan
3 0+200 0,14 Kiri 28 2+700 0,13 Tengah
4 0+300 0,15 Tengah 29 2+800 0,12 Kiri
5 0+400 0,13 Kanan 30 2+900 0,12 Kanan
6 0+500 0,13 Kiri 31 3+000 0,12 Tengah
7 0+600 0,12 Tengah 32 3+100 0,12 Kiri
8 0+700 0,14 Kanan 33 3+200 0,13 Kanan
9 0+800 0,14 Kiri 34 3+300 0,14 Tengah

21
Lanjutan Tabel 4.2

Kedalaman Kedalaman
NO STA Keterangan No STA Keterangan
(m) (m)0
10 0+900 0,12 Tengah 35 3+400 0,13 Kiri
11 1+000 0,12 Kanan 36 3+500 0,13 Kanan
12 1+100 0,12 Kiri 37 3+600 0,14 Tengah
13 1+200 0,13 Tengah 38 3+700 0,11 Kiri
14 1+300 0,2 Kanan 39 3+800 0,12 Kanan
15 1+400 0,21 Kiri 40 3+900 0,12 Tengah
16 1+500 Aspal - 41 4+000 0,11 Tengah
17 1+600 Aspal - 42 4+100 0,13 Kanan
18 1+700 Aspal - 43 4+200 0,12 Tengah
19 1+800 0,14 Kanan 44 4+300 0,13 Kiri
20 1+900 0,13 Kiri 45 4+400 0,11 Kanan
21 2+000 0,12 Tengah 46 4+500 0,10 Tengah
22 2+100 0,13 Kanan 47 4+600 0,12 Kiri
23 2+200 0,12 Kiri 48 4+700 0,13 Kanan
24 2+300 0,13 Kanan 49 4+800 0,11 Tengah
25 2+400 0,11 Tengah 50 4+900 0,12 Kiri
51 4+950 0,14 Kanan

Dari hasil Tabel 4.2 bahwa pengerjaan ini memperoleh elevasi pada semua titik STA yang telah
ditinjau. Pengerjaan ini membutuhkan kedalaman elevasi sebesar 0,1 m sesuai dengan gambar
rencana. Hasil data diatas sudah memenuhi kedalaman yang dibutuhkan oleh gambar rencana
sehingga pengerjaan ini dapat terlaksanakan. Pengujian kedalaman tanah pada pengerjaan ini
menggunakan pengetesan yaitu tes pit. Tes pit adalah mekanisme pengetesan kedalaman tanah
pada titik STA yang ditinjau untuk mengetahui kedalaman tanah tersebut.

4.1.4 Lapisan Pondasi Agregat Kelas B


Menurut Sukirman (1999) lapis pondasi bawah (subbase course) adalah lapisan perkerasan yang
terletak antara lapisan pondasi atas dan tanah dasar berfungsi sebagai (1) Mengurangi ketebalan
lapis keras yang ada diatasnya; (2) sebagai lapisan peresapan, agar air tanah tidak berkumpul pada
pondasi; (3) Sebagai lapisan pertama agar memudahkan pekerjaan selanjutnya; (4) Sebagai
pemecah partikel halus dari tanah dasar naik ke lapis pondasi atas. Berikut adalah hasil pengerjaan
lapisan pondasi agregat kelas B:

Tabel 4. 3 Hasil Test Pit Lapisan Agregat Kelas B

Kedalaman Kedalaman
NO STA Keterangan NO STA Keterangan
(m) (m)
1 0+000 0,16 Tengah 26 2+500 0,15 Tengah
2 0+100 0,175 Kanan 27 2+600 0,23 Kiri
3 0+200 0,14 Kiri 28 2+700 0,19 Kanan

22
Lanjutan Tabel 4.3

Kedalaman
NO STA Keterangan NO STA Kedalaman Keterangan
(m)
4 0+300 0,155 Tengah 29 2+800 0,185 Tengah
5 0+400 0,14 Kanan 30 2+900 0,175 Kiri
6 0+500 0,155 Kiri 31 3+000 0,14 Kanan
7 0+600 0,13 Tengah 32 3+100 0,165 Tengah
8 0+700 0,12 Kanan 33 3+200 0,15 Tengah
9 0+800 0,135 Kiri 34 3+300 0,17 Kanan
10 0+900 0,15 Tengah 35 3+400 0,18 Kiri
11 1+000 0,195 Kanan 36 3+500 0,19 Tengah
12 1+100 0,135 Kiri 37 3+600 0,175 Kanan
13 1+200 0,145 Tengah 38 3+700 0,165 Kiri
14 1+300 0,17 Kanan 39 3+800 0,17 Tengah
15 1+400 0,115 Kiri 40 3+900 0,2 Kanan
16 1+500 Aspal - 41 4+000 0,16 Kanan
17 1+600 Aspal - 42 4+100 0,185 Tengah
18 1+700 Aspal - 43 4+200 0,165 Kiri
19 1+800 0,155 Kanan 44 4+300 0,145 Kanan
20 1+900 0,17 Tengah 45 4+400 0,165 Tengah
21 2+000 0,13 Kiri 46 4+500 0,175 Kiri
22 2+100 0,15 Kanan 47 4+600 0,165 Kanan
23 2+200 0,19 Tengah 48 4+700 0,165 Tengah
24 2+300 0,145 Kiri 49 4+800 0,18 Kiri
25 2+400 0,16 Kanan 50 4+900 0,19 Kanan
- - - - 51 4+950 0,19 Kiri

Dari hasil Tabel 4.3 bahwa pengerjaan ini memperoleh elevasi pada semua titik STA yang telah
ditinjau. Pengerjaan ini membutuhkan kedalaman elevasi sebesar 0,15 m sesuai dengan gambar
rencana. Hasil tabel diatas terdapat beberapa STA yang tidak mencukupi kedalaman, oleh karena
itu pihak PT Krueng Meuh harus mengulang pengerjaan tersebut hingga kedalaman tersebut
mencukupi. Pengujian kedalaman bahan agregat kelas B pada pengerjaan ini menggunakan
pengetesan yaitu tes pit. Tes pit adalah mekanisme pengetesan kedalaman suatu bahan
material/tanah pada titik STA yang ditinjau untuk mengetahui kedalaman bahan material/tanah
tersebut.

23
BAB 5
TINJAUAN TEORITIS

5.1. Survey dan Pengukuran Awal


Dalam mengelola sebuah pekerjaan yang mana diperlukan ketelitian serta keakurasian. Sehingga
dibutuhkan suatu gambaran dari objek yang akan dikerjakan seperti peta topografi. Selain itu
terdapat cara lain untuk melakukan survey pembukaan lahan yaitu foto udara terutama untuk
daerah yang belum dipetakan. Pada umumnya survey dibagi menjadi empat tahap yaitu Survey
Penelitian Lapangan, Survey Pendahuluan, Survey Lokasi, dan Survey Konstruksi. Walaupun
terdapat beberapa tahap, tetapi pada dasarnya pekerjaan yang dilakukan adalah (1) Menentukan
serta meletakkan titik-titik kontrol horizontal dan vertikal; (2) Mengadakan pengukuran sifat datar
dan pengukuran topografi; (3) Pematokan batas lahan pemilikan dan pematokan untuk perencanaan
jalan; (4) Pematokan untuk pekerjaan konstruksi dan kuantitas pekerjaan; (5) As-built survey.

Demi mendapatkan hasil yang baik, kita harus mempunyai ketentuan serta spesifikasi pada setiap
pekerjaan. Hal ini berguna untuk memudahkan kita dalam mengontrol setiap kesalahan. Walaupun
begitu jika pekerjaan tersebut dikerjakan oleh tenaga kerja yang belum terdidik serta peralatan yang
tidak baik, hasil yang di dapatkan akan kurang maksimal. Sehingga harus memenuhi sembilan
puluh persen dari ketentuan yang sudah di tentukan. (Sukirman, Dasar-dasar Perencanaan
Geometrik Jalan, 1999)

5.2. Sub Grade


Lapisan tanah dasar merupakan pemadatan tanah asli yang berguna sebagai penahan beban yang
ada diatasnya. Pemadatan yang baik didapatkan dari kadar air optimium yang kadar airnya selalu
konstan. Hal tersebut bisa didapatkan dengan menggunakan perlengkapan drainase yang
memenuhi syarat. Lapisan tanah dasar tersebut dibedakan dari lapisan tanah dasar dengan tanah
galian, lapisan tanah dasar dengan tanah timbunan, lapisan tanah dasar dengan tanah asli.

Selain itu terdapat berbagai macam masalah yang sering didapatkan mengenai tanah dasar yaitu
(1) Terdapatnya perubahan bentuk tetap dari jenis tanah tertentu yang diakibatkan adanya beban
lalu lintas, perubahan tersebut dapat membuat jalan menjadi rusak; (2) Sifat tanah yang
mengembang serta menyusut dapat membuat kadar air berubah, untuk menanggapi hal tersebut
kita dapat menguranginya dengan memadatkan tanah hingga mencapai kepadatan tertentu; (3)
Terdapatnya tanah dasar yang tidak merata pada daerah yang memiliki macam tanah yang
berbeda. Hal tersebut dapat diatasi dengan perencanaan tebal perkerasan dibuat secara berbeda-
beda dengan membaginya menjadi beberapa segmen yang disesuaikan dengan sifat tanahnya; (4)
Terdapatnya daya dukung yang kurang merata akibat pelaksanaan yang kurang baik. Hal tersebut
dapat diatas dengan melakukan pengawasan pada saat pelaksanaan pekerjaan tanah dasar; (5)
Adanya perbedaan penurunan (differential settlement) akibat lapisan-lapisan tanah lunak dibawah

24
tanah dasar membuaat terjadinya perubahan bentuk tetap. Dalam mengatasi hal tersebut kita dapat
melakukan penyelidikan tanah secara teliti dan memeriksanya dengan memakai alat bor; (6)
Kondisi geologist harus dipelajari secara teliti pada jalan yang berlokasi di daerah patahan.
(Sukirman, Perkerasan Lentur Jalan Raya, 1999)

5.3. Sub Base Course


Lapis pondasi bawah terletak diantara tanah dasar dan lapis pondasi yang merupakan struktur
perkerasan lentur. Lapisan ini terdiri dari material berbutir yang dipadatkan, distabilisasi ataupun
tidak, atau lapisan tanah yang distabilisasi. Stabilisasi adalah usaha atau upaya membuat sesuatu
mencapai titik kestabilan. Lapisan pondasi bawah memiliki beberapa fungsi yaitu (1) Sebagai
bagian dari konstruksi perkerasan untuk mendukung dan menyebar beban roda; (2) Mencapai
efisiensi penggunaan material yang relative murah agar lapisan diatasnya dapat dikurangi
ketebalannya (penghematan biaya konstruksi); (3) Mencegah tanah dasar masuk ke dalam lapis
pondasi; (4) Sebagai lapis pertama agar pelaksanaan konstruksi berjalan lancar.

Lapis pondasi bawah diperlukan karena terlalu lemahnya daya dukung tanah dasar terhadap roda-
roda alat berat (ketika pelaksanaan konstruksi) atau kondisi lapangan yang memaksa untuk
menutup tanah dasar dari pengaruh cuaca. Lapis pondasi bawah memiliki nilai CBR ≥ 20%, PI
≤10% yang lebih baik sebagai bahan pondasi bawah dibandingkan dengan tanah dasar. (Sukirman,
Perkerasan Lentur Jalan Raya, 1999)

5.4 Keterkaitan dengan Perkuliahan


Berdasarkan hasil observasi kegiatan kerja praktik konstruksi jalan yang dilaksanakan oleh PT
Krueng Meuh memiliki keterkaitan dengan mata kuliah Pengantar Surveying dan Pemetaan.
Adapun materi yang berkaitan dengan kerja praktik di lapangan yaitu pemetaan. Terjadi perbedaan
antara teori dan juga pelaksanaan dimana, pada pelaksanaan proyek hanya melaksanakan
pengukuran STA dan pematokan untuk perencanaan jalan. Sedangkan dalam teori seharusnya
melaksanakan kegiatan mulai dari menentukan titik kontrol horizontal dan vertikal, pengukuran
topografi, pematokan untuk perencanaan jalan, dan as built survey. Adapun perbedaan itu terjadi
dikarenakan sebelumnya jalan ini sudah dibuat maka beberapa mekanisme pengerjaan tidak
dilakukan.

Pelaksanaan konstruksi jalan pada pengerjaan timbunan pilihan dan juga lapisan pondasi agregat
kelas B memiliki keterkaitan dengan mata kuliah Rekayasa Jalan. Namun, penulis tidak dapat
membandingkan secara teoritis dengan pelaksanaan di lapangan. Hal ini dikarenakan hasil
pengujian lab untuk masing-masing pengerjaan timbunan pilihan dan lapisan pondasi agregat
kelas B masih berada pada laboratorium PT Krueng Meuh.

25
BAB 6
SARAN DAN KESIMPULAN

6.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari kegiatan kerja praktik pada konstruksi jalan tersebut sebagai
berikut:

1. Tahapan pengerjaan yang dilakukan oleh kontraktor PT Krueng Meuh, sesuai


dengan gambar rencana yang telah diinginkan. Contohnya seperti survey dan
pengukuran awal, penyiapan badan jalan dalam gambar rencana yang
membutuhkan 5 m (4m aspal, 1m bahu jalan) sudah dilaksanakan oleh pihak
kontraktor. Kemudian pada timbunan pilihan dan lapisan pondasi agregat kelas b
yang membutuhkan kedalaman masing masing 10 cm dan 15 cm sesuai dengan
gambar rencana telah dilakukan oleh pihak kontraktor.
2. Time construction yang dilaksanakan tidak adanya keterlambapan waktu, jikalau
ada keterlambatan waktu yang diajukan sesuai dengan kurva s yang ada.

6.2 Saran
Dari beberapa hal yang telah dilaksanakan dalam kegiatan kerja praktik pada peningkatan ruas
jalan Pulo Peuntut – Teupeun reusep, terdapat beberapa saran yang penulis ingin sampaikan
sebagai berikut:

1. SOP K3 yang ada dalam proyek konstruksi jalan tersebut perlu ditingkatkan
dikarenakan kurang memadainya faktor keselamatan di proyek jalan tersebut,
seperti tidak adanya police line yang membatasi area pekerjaan, yang kedua tidak
adanya rambu hazard atau tanda peringatan bahwa sedang ada kegiatan kerja
proyek, setelah itu tidak ada nya pegawai K3 yang mengatur mobilisasi keluar
masuk kendaraan proyek tersebut.
2. Tidak adanya tempat pembuangan limbah hasil dari proyek penyiapan badan jalan
sehingga mengakibatkan baik limbah, pepohonan, dan lain-lain dibuang di
sembarang tempat. Seharusnya limbah tersebut bisa dibuang di tempat yang
seharusnya atau sisa pepohonan bisa didaur ulang.
3. Saat pengerjaan drainase, ketika ingin ditimbun kembali keadaan permukaan tidak
rata, dan membuat pengendara sangat berbahaya ketika melintasi pengerjaan
drainase tersebut. seharusnya ketika ditimbun maka keadaan permukaan jalan
seharusnya rata dan membuat pengendara tidak terlalu khawatir melintasin jalan
tersebut.

26
LAMPIRAN

27
DAFTAR PUSTAKA

Menteri Pekerjaan Umum RI. (2012). Pedoman Penetapan Fungsi Jalan dan Status Jalan.

Sukirman, Silvia. (1999). Dasar-dasar Perencanaan Geometrik Jalan. Bandung: Nova.

Sukirman, Silvia. (1999). Perkerasan Lentur Jalan Raya. Bandung: Nova.

Widiasanti, Irika & Lenggogeni. (2013). Manajemen Konstruksi. PT Remaja Rosdakarya.

Ir. Hamirshan Saodang Msce. (2005). Konstruksi Jalan Raya. Bandung: Nova.

28
29
30
31
32
33
34