Anda di halaman 1dari 2

Nama : Rizky Rahman Hakim

NIM : 55119120137
TB1 QPM (Soal Risiko)

1. Jelaskan Pengertian risiko likuiditas, dan mengapa risiko likuiditas penting bagi
perusahaan?
Risiko likuiditas merupakan bentuk risiko yang dialami oleh suatu perusahaan, karena
ketidak mampuan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Sehingga itu memberikan
pengaruh kepada tertanggung aktivitas perusahaan preposisi tidak berjalan secara normal.
Oleh karena itu, likuiditas disebut juga short term liquidity risk.

2. Apakah kondisi yang terjadi pada likuiditas suatu perusahaan dapat dijadikan sebagai
ukuran bahwa suatu perusahaan sedang berada dalam keadaan sehat dan baik? Berikan
penjelasan anda?
Betul sekali, dengan adanya kondisi likuiditas suatu perusahaan misalnya tertundanya
kewajiban jangka pendek seperti :
- Utang perusahaan berada pada posisi extreme leverage, yang mana membahayakan
perusahaan sendiri
- Besarnya jumlah utang yang jatuh tempo sudah begitu besar
- Perusahaan menerapkan kebijakan strategi yang salah sehingga menyebabkan kerugian
jangka pendek dan jangka Panjang
- Kepemilikan asset perusahaan tidak lagi mencukupi untuk menstabilkan perusahaan,
karena terlalu banyak asset dijual
- Serta keuntungan perusahaan menjadi menurun drastic atau fluktuatif

Menjadikan perusahaan berada dalam kondisi yang tidak sehat dan tidak baik.

3. Jika suatu perusahaan risiko likuiditasnya tinggi dan solvabilitasnya rendah, maka apakah
artinya perusahaan tersebut sudah berada dalam keadaan sehat dan baik? Berikan
penjelasan anda!
Disebut juga Liquid and Insolvable, dimana kondisi perusahaan tidak lagi memiliki
keseimbangan finansial secara baik. Karena likuiditasnya dianggap sehat. Namun
solvabilitasnya membayar utang menjadi bermasalah dan cenderung tidak tepat waktu
(Insolvable). Maka perusahaan sedang mengalami financial distress (kesulitan keuangan).
Dimana dana untuk membayar hutang jatuh tempo dilakukan pembayaran ke kewajiban
janggi pendek lainnya seperti listrik, gaji karyawan, dll.
4. Apakah benar sudut pandang investor akademisi sering berbeda dalam melihat dan
memahami tentang risiko keuangan? Jika ya atau tidak berikan penjelasan anda!
Kalangan akademisi adalah mereka yang mempergunakan rasio keuangan sebagai salah
satu alat dalam penelitian sehingga sudah menjadi kebiasaan para peneliti untuk melakukan
penelitian secara dalam dan komprehensif. Mereka tidak akan melakukan penelitian secara
sederhana (simple research) tetapi terbiasa dengan melakukan penelitian secara kompleks
dan mempergunakan formula yang kompleks pula. Karena asumsi yang mereka terapkan
adalah jika melakukan penelitian secara sederhana atau bersifat general maka hasil
penelitian juga akan bersifat general, namun jika penelitian bersifat kompleks dan detil
maka hasil penelitian juga akan bersifat kompleks dan detil. Dengan penelitian yang detil
artinya periode waktu penelitian juga menjadi lama, serta rekomendasi yang dihasilkan juga
tidak bisa berlangsung secara cepat.

5. Mengapa seorang investor dalam menjadikan acuan analisanya sering menempatkan


likuiditas dan solvabilitas sebagai salah satu dasar analisanya dalam melihat kondisi suatu
perusahaan? Berikan penjelasan anda!
Analisis rasio keuangan digunakan oleh dua pengguna utama, yakni investor dan
manajemen. Investor menggunakan rasio keuangan untuk melihat apakah perusahaan itu
investasi yang bagus atau tidak. Dengan membandingkan rasio keuangan antar perusahaan
dan antar industri, investor dapat menentukan investasi mana yang paling baik. Baik dilihat
dalam segi likuiditas perusahaan, maupun dilihat dari kemampuan solvabilitas perusahaan.
Yang mana memberikan pengetahuan bahwa perusahaan yang akan diinvestasikan apakah
sehat atau tidak.

Anda mungkin juga menyukai