Anda di halaman 1dari 23

MAKALAH MATERI

“INOVASI DAN RESIKO”

DOSEN PENGAMPU :

Hendra Saputra, SE., M.Si

DISUSUN OLEH :

Alemina Oktaviani Br Tarigan (7173510004)


Alya Zahra (7173210003)
Debby Bernadette Purba (7173210006)
Nanda Tania Syahfitri (7171210020)
Muhammad Rizqy (7163210046)

MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2020/2021
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena telah memberikan

rahmat-nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini. Ucapkan terima kasih yang

bersifat khusus pun kami sampaikan kepada Bapak Hendra Saputra, SE., M.Si sebagai dosen

mata kuliah Manajemen Inovasi yang telah membantu memberikan informasi tentang

pembuatan makalah ini.

Kami menyadari bahwa makalah ini masih memiliki banyak kekurangan, baik dari segi

susunan atau pun materinya, karena masih dalam proses belajar. Untuk itu kritik dan saran

yang bersifat membangun sentiasa kami terima dengan hati terbuka. Semoga tulisan ini juga

dapat memberikan informasi dan dapat bermanfaat kepada masyarakat atau pembaca

terutama rekan mahasiswa/i.

Demikian pengantar dari kami, mudah-mudahan apa yang telah kami dapat dari proses

pembuatan maklah ini dapat dijadikan pengalaman membuat makalah dengan benar dan

sekaligus bermanfaat terima kasih.

Medan, Oktober 2020

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................................... i

DAFTAR ISI........................................................................................................................ ii

BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................1

1.1 Latar Belakang.........................................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah....................................................................................................2

1.3 Tujuan Penulisan......................................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN.......................................................................................................3

2.1 Pengertian Inovasi....................................................................................................3

2.2 Faktor Pendukung Keberhasilan..............................................................................5

2.3 Proses, Jenis, dan Sumber Inovasi...........................................................................7

2.4 Pengertian Risiko.....................................................................................................9

2.5 Macam-macam Resiko...........................................................................................12

2.6 Sumber Resiko.......................................................................................................13

2.7 Identifikasi Resiko.................................................................................................14

2.8 Pengendalian Resiko..............................................................................................16

2.9 Penanggulangan Resiko.........................................................................................17

2.10 Mengantisipasi Resiko.........................................................................................18

BAB III PENUTUP.............................................................................................................19

3.1 Kesimpulan............................................................................................................19

3.2 Saran......................................................................................................................19

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................... 20
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Resiko inovasi adalah potensi penyimpangan hasil karena terjadinya pembaharuan,


modernisasi atau tranformasi dalam proses produksi. Penyimpangan positif (perbaikan
kinerja) terjadi apabila inovasi tersebut membantu proses operasi. Sebaliknya, inovasi
beberapa aspek dapat menyebabkan terjadinya penyimpangan negatif apabila perusahaan
tidak segera melakukan penyesuaian.

Inovasi menciptakan sesuatu yang belum ada, bisa jadi yang dihasilkan sesuatu yang
minor atau bahkan monumental, dengan kata lain selalu ada resiko yang mengikutinya.

Penelitian di The Economics pada 197 inovasi produk melaporkan bahwa 111
diantaranya berhasil dan 86 lainnya gagal, berusaha untuk membandingkan kelompok untuk
melihat perbedaan antara inovasi yang sukses dan yang gagal. Pertama, mereka menilai hal-
hal apa yang menjadikan sebuah inovasi sukses dan hal-hal apa saja yang menjadikannya
gagal. Mereka menemukan bahwa inovasi yang sukses memilki 5 karakteristik, yaitu:

· Baru di pasaran

· Berdasarkan teknologi yang sudah diuji coba dan dites.

· Tidak mengeluarkan banyak biaya

· Memenuhi kebutuhan konsumen

· Mendukung sesuatu yang sudah ada sebelumnya.

Sebaliknya produk yang gagal disebabkan oleh tekonologi yang belum diujicobakan, atau
inovasi yang tercipta tapi tidak mampu memecahkan masalah ataupun memberikan solusi
yang jelas.
1.2 Rumusan Masalah

1. Apa yang dimaksud inovasi?


2. Apa yang dimaksud dengan resiko?
3. Apa saja perbedaan inovasi dengan resiko?
4. Apa saja macam-macam resiko?

1.3 Tujuan Penulisan

1. Untuk mengetahui pengertian inovasi


2. Untuk mengetahui pengertian resiko
3. Untuk mengetahui perbedaan inovasi dengan resiko
4. Untuk mengetahui macam-macam resiko
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Inovasi

Pengertian Inovasi menurut para ahli :

Pengertian Inovasi menurut Everett M. Rogers


Mendefisisikan bahwa inovasi adalah suatu ide, gagasan, praktek atau objek/benda yang
disadari dan diterima sebagai suatu hal yang baru oleh seseorang atau kelompok untuk
diadopsi.

Pengertian Inovasi menurut Stephen Robbins


Mendefinisikan, inovasi sebagai suatu gagasan baru yang diterapkan untuk memprakarsai
atau memperbaiki suatu produk atau proses dan jasa.

Pengertian Inovasi menurut Van de Ven, Andrew H

Inovasi adalah pengembangan dan implementasi gagasan-gagasan baru olehorang dimana
dalam jangka waktu tertentu melakukan transaksi-transaksi dengan orang lain dalam suatu
tatanan  organisasi.

Pengertian Inovasi menurut Kuniyoshi Urabe


Inovasi bukan merupakan kegiatan satu kali pukul (one time phenomenon), melainkan
suatu proses yang panjang dan kumulatif yang meliputi banyak proses pengambilan 
keputusan  di dan oleh  organisasi dari mulai penemuan gagasan sampai implementasinya
di pasar.

Pengertian Inovasi menurut UU No. 18 tahun 2002


Inovasi adalah kegiatan penelitian, pengembangan, dan/atau perekayasaan yang bertujuan
mengembangkan penerapan praktis nilai dan konteks ilmu pengetahuan yang baru, atau cara
baru untuk menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang telah ada ke dalam produk atau
proses produksi.
Inovasi adalah proses menemukan atau mengimplementasikan sesuatu yang baru ke
dalam situasi yang baru. Konsep kebaruan ini berbeda  bagi kebanyakan orang karena sifat
nya relative (apa yang dianggap baru oleh seseorang atau pada suatu konteks dapat menjadi
sesuatu  yang meruapakan lama bagi orang lain dalam konteks lain).

Inovasi adalah memikirkan dan melakukan sesuatu yang baru yang menambah atau
menciptakan nilai-nilai manfaat(social/ekonomik) (Gde Raka,2001). Untuk menghasilkan
perilaku inofatif seseorang harus melihat inovasi secara mendasar sebagai proses yang dapat
dikelola (John Adair,1996).

Inovasi mempunyai arti lebih luas dari penemuan. Inovasi adalah proses kreatif yang
membuat objek-objek dan substansi baru yang berguna bagi manusia, namun lebih luas dari
sekedar penemuan dan jangka waktunya lama.

Perbedaan inovasi dan penemuan adalah sebagai berikut:

URAIAN PENEMUAN INOVASI

 Unsur proses dan  Hanya bidang-bidang  Lebih luas dan masuk


dalam
pembentukannya Tertentu
kehidupan sehari-hari

 Jenis kreativitasnya  Semua penemuan itu  Tidak semua inovasi itu


Inovasi penemuan

 Tingkat orisinilnya  Baru  Belum tentu baru

Semua inovasi yang menjadi popular dan waktunya lama serta digunakan oleh
masyarakat banyak akan menjadi sebuah tradisi.

Contoh:
Antrean nasabah yang kecewa di bank karena antrean yang lain lebih cepat diselesaikan
dengan baik oleh bank dengan cara menyatukan seluruh antrean sehingga tidak ada lagi
keluhan atas ketidakadilan. Penemuan teknologi pengiriman pesan singkat atau SMS (Short
Massage System) telah mengubah system pengiriman surat atau pesan dengan cukup
menggunakan handphone. Ini telah menjadi sebuah tradisi.

2.2 Faktor-Faktor Pendukung Keberhasilan

a. Harus berorientasi pasar


b. Mampu meningkatkan nilai tambahan perusahaan
c. Punya unsur efisiensi dan efektivitas
d. Harus sejalan dengan visi dan misi perusahaan
e. Harus bisa ditingkatkan lagi

Ada beberapa sumber yang bisa mendorong terjadinya sebuah inovasi.

a. Perbedaan (gap) antara permintaan (demand) dan penawaran (supply)


b. Penciptaan permintaan karena kecenderungan (trend)
c. Perubahan (change)
d. Masalah yang belum terpecahkan dalam jangkawaktu lama
e. Inovasi yang ditujukan untuk mengganti inovasi produknya sendiri

Jenis-jenis inovasi yang sering digunakan oleh wirausahawan yang cerdas dalam
bisnisnya adalah:

a. Inovasi produk
b. Inovasi marketing
c. Inovasi proses
d. Inovasi teknikal
e. Inovasi administrasi
2.3 Proses, Jenis, dan Sumber Inovasi

1. Proses Inovasi

Inovasi merupakan hasil pencarian suatu kesempatan yang di lakukan dengan sepenuh
hati. Proses ini di mulai dengan analisis sumberdaya kesempatan yang menjadi obyek.
Inovasi bersifat konseptual dan perseptual, dapat di pahami dan dilihat disonor harus melihat
bertanya dan mendengar orang lain dalam mencari inovasi. Mereka berfikir keras dengan
segenap kemampuan otaknya, mereka melakukan perhitungan dengan cermat dan
mendengarkan pendapat orang lain, serta memperhatikan potensi pengguna inovasi yang di
carinya untuk memenuhi harapan nilai dan kebutuhan.Inovasi yang berhasil pada umumnya
sederhan dan terfokus dan di tujukan pada aplikasi yang di desain khas, jelas dan
cermat.Inovasi lebih banyak melibatkan kerja fisik dari pada pemikiran. Thomas Alfa Edison
mengatakan ”jenius merupakan perpaduan yang terdiri dari 1% inspirasi dan 99% kerja
keras” lebih dari itu disonor pada umumnya bekerja dalam suatu bidang, dison bekerja dalam
hanya dalam bidang listrik dan menemukan inovasi baru yang berupa bola lampu.

2. Jenis Inovasi

Inovasi terdiri dari empat jenis penemuan, pengembangan, duplikasi dan sintesis.

a. Penemuan. Kreasi suatu produk, jasa, atau proses baru yang belum pernah dilakukan
sebelumnya. Konsep ini cenderung disebut revolisioner.Ex, penemuan pesawat terbang
oleh wright bersaudara, telepon oleh alexander graham bell dll.
b. Pengembangan. Pengembangan suatu produk, jasa, atau proses yang sudah ada. Konsep
seperti ini menjadi aplikasi ide yang telah ada berbeda.Misalnya, pengembangan McD
oleh Ray Kroc.
c. Duplikasi. Peniruan suatu produk, jasa, atau proses yang telah ada. Meskipun demikian
duplikasi bukan semata meniru melainkan menambah sentuhan kreatif untuk
memperbaiki konsep agar lebih mampu memenangkan persaingan.Misalnya, duplikasi
perawatan gigi oleh Dentaland.
d. Sintesis. Perpaduan konsep dan faktor-faktor yang sudah ada menjadi formulasi baru.
Proses ini meliputi engambilan sejumlah ide atau produk yang sudah ditemukan dan
dibentuk sehingga menjadi produk yang dapat diaplikasikan dengan cara baru. Misal,
sintesis pada arloji oleh Casio.

3. Sumber Inovasi

Inovasi bagi wirausahawan lebih bersifat untuk memanfataatkan perubahan dari pada
menciptakanya.Mencari inovasi dilakukan dengan memanfaatkan perubahan pada penemuan
yang menyebabkan terjadinya perubahan.Ide inovatif dapat bersumber pada kraetivitas
eksternal dankreativitas internal. Kreativitas eksternal dapat dirangsang dengan
memanfaatkan secara sistematis rasa keingintahuan tentang perkembangan, ide dan kekuatan
baru yang sedang berlangsung di sekitar seseorang. Dengan melakukan hal ini, seseorang
membangun sumber informasi tentang berbagai hal tentang fakta kesan, citra dan berbagai
ide.Dengan demikian seseorang dapat memperoleh ide yang dapat di raih dan di manfaatkan.
Kreativitas internal muncul secara tiba-tiba ketika seseorang sedang sibuk denga kreativitas
eksternal.Dalam upaya ini menggunakan pengalaman sebagai sumber karena pengetahuan
dapat di peroleh melalui belajar.

2.4 Risiko

Pengertian risiko sudah biasa di pakai dalam kehidupan sehari – hari yang umumnya
secara intutif sudah memahami apa yang di maksud. Namun pengertian resiko secara ilmiah
sampai saat ini masih tetap beragam, yaitu antara lain :

H. Abbas Salim di dalam bukunya “Asuransi dan Manajenen resiko” mengatakan bahwa
resiko adalah ketidakpastian atar uncertainly yang mungkin melahirkan kerugian, Menurut
Martono dan Agus Harjito pengertian resiko merupakan penyimpangan hasil (return) yang di
peroleh dari rencana hasil (return) yang di harapkan. Sedangkan Ferdinand Silalahi
mendefinisikan resiko adalah penyimpangan hasil aktual dari hasil yang di harapkan.

Vaughan sebagaimana yang dikutip oleh Herman Darmawi dalam bukunya Manajemen
Risiko mengemukakan beberapa definisi risiko sebagaimana dapat kita lihat berikut ini.

1. Risk is the chance of loss (risiko adalah kesempatan terjadinya kerugian). Chance of loss
berhubungan dengan suatu exposure (keterbukaan) terhadap kemungkinan kerugian.
Dalam ilmu statistik, chance dipergunakan untuk menunjukkan tingkat probabilitas akan
munculnya situasi tertentu. Sebagian penulis menolak definisi ini karena terdapat
perbedaan antara tingkat risiko dengan tingkat kerugian. Dalam hal chance of loss 100%,
berarti kerugian adalah pasti sehingga risiko tidak ada.
2. Risk is the possibility of loss (risiko adalah kemungkinan kerugian). Istilah possibility
berarti bahwa probabilitas sesuatu peristiwa berada di antara nol dan satu. Namun,
definisi ini kurang cocok dipakai dalam analisis secara kuantitatif.
3. Risk is uncertainty (risiko adalah ketidakpastian).Uncertainty dapat bersifat subjektif dan
objektif. Subjective uncertainty merupakan penilaian individu terhadap situasi risiko yang
didasarkan pada pengetahuan dan sikap individu yang bersangkutan. Objective
uncertaintyakan dijelaskan pada dua definisi risiko berikut.
4. Risk is the dispersion of actual from expected results (risiko merupakan penyebaran hasil
aktual dari hasil yang diharapkan). Ahli statistik mendefinisikan risiko sebagai derajat
penyimpangan sesuatu nilai di sekitar suatu posisi sentral atau di sekitar titik rata-rata.
5. Risk is the probability of any outcome different from the one expected (risiko adalah
probabilitas sesuatu outcome berbeda dengan outcome yang diharapkan). Menurut
definisi tersebut, risiko bukan probabilitas dari suatu kejadian tunggal, tetapi probabilitas
dari beberapa outcome yang berbeda dari yang diharapkan.

Dari berbagai definisi diatas, dapat di simpulkan resiko di hubungkan dengan


kemungkinan terjadinya akibat buruk (kerugian) yang tidak di inginkan atau tidak di duga.
Dengan kata lain, kemungakinan itu sudah menunjukan adanya ketidakpastian.

Resiko timbul karena adanya ketidakpastian yang berarti ketidakpastian adalah


merupakan kondisi yang menyebabkan tumbuhnya resiko. Karena mengakibatkan keraguan-
keraguan seseorang mengenai kemampuan untuk meramalkan kemungkinan terhadap hasil-
hasil yang akan terjadi dimasa mendatang, dimana kondisi yang tidak pasti itu karena
berbagai sebab, antara lain :

a. Tenggang waktu antara perencanaan suatu kegiatan sampai kegiatan itu berakhir/
menghasilkan, dimana makin panjang tenggang waktunya makin besar pula
ketidakpastiannya
b. Keterbatasan informasi yang tersedia yang di perlukan dalam penyusunan rencana
c. Keterbatasan pengetahuan, kemampuan, teknik pengambilan keputusan dari perencanaan

Secara garis besar ketidakpastian dapat di klasifikasikan ke dalam:

1. Ketidakpastian ekonomi (Ekonomic uncertainly), yaitu kejadian-kejadian yang timbul


sebagai akibat kondisi dan perilaku dari pelaku ekonomi misalnya: perubahan sikap
konsumen, perubahan selera konsumen, perubahan harga, perubahan teknologi,
penemuan baru dan sebagainya.
2. Ketidakpastian alam (uncertainly of nature) yaitu ketidakpastian yang disebabkan oleh
alam, misalnya banjir, badai, gempa bumi, kebakaran dan sebagainya.
3. Ketidakpastian manusia (Human uncertanty) yaitu ketidakpastian yang disebabkan oleh
perilaku manusia, seperti: peperangan, pencurian, penggelapan, pembunuhan dan
sebagainya.

Untuk menganalisa risiko, sebelumnya perlu di ketahui kedudukan resiko diantaranya


hazard, peril dan losses yang sebagai berikut:

1. Hazard (bahaya) adalah suatu keadaan yang dapat memperbesar kemungkinan terjadinya
suatu peril (bencana) atau chance of loss (kesempatan terjadinya kerugian) dari suatu
bencana tertentu.
2. Peril (bencana) adalah suatu keadaan/peristiwa yang dapat menimbulkan kerugian,
seperti: kebakaran, banjir, gempa, kecelakaan, peledakan, pencurian, penyakit dan
sebagainya.
3. Losses (kerusakan) adalah kerugian yang di derita akibat dari kejadian yang tidak di
harapkan tapi ternyata terjadi.
2.5 Macam – Macam Risiko

Apabila di perhatikan dalam ilmu asuransi, secara garis besar risiko dapat di bedakan
menjadi dua yaitu:

a. Risiko dinamis

Risiko dinamis adalah risiko yang timbul karena dinamika atau perubahan keadaan
ekonomi, misalnya tingkat harga, selera dan teknologi.Risiko dinamis terdiri dari tiga
kategori yaitu risiko manajemen, risiko politik, dan risiko inovasi.
1. Risiko manajemen meliputi risiko pasar, risiko keuangan, dan risiko pasar produksi:
a. Risiko pasar
b. Risiko pasar timbul dari ketidak pastian apakah produk dapat di jual dengan harga
yang cukup tinggi untuk menghasilkan laba yang wajar atas investasi perusahaan.
Gambaran pasar produk perusahaan selalu berubah.Selera konsumen yang berubah
membuat saingan mengubah strategi mereka.
c. Risiko keuangan
d. Risiko keuangan menyangkut kebijakan yang akan diambil, apakah pembiayaan akan
di lakukan dengan kredit jangka panjang atau jangka pendek dan atau menggunakan
modal sendiri atau meminjam/hutang.
e. Risiko produksi
f. Risiko produksi menyangkut personalia, teknik – teknik pembuatan dan cara
mendapatkan bahan – bahan, penggunaan mesin – mesin dan teknik produksi.
2. Risiko politik
3. Risiko politik timbul apabila ada perubahan kebijakan politik yang diambil oleh
pemerintah yang berkuasa, baik perubahan kebijakan politik dalam negeri maupun luar
negeri, atau terhadap negara lain. Misalnya pemerintah mengeluarkan kebijakan terhadap
politik perdagangan luar negeri berupa pengenaan tarif yang tinggi untuk produk –
produk tertentu.
4. Resiko inovasi
5. Risiko inovasi timbul apabila ada usaha untuk melakukan perubahan terhadap produk
baik dalam bentuk, isi maupun cara – cara dan metode baru dalam teknik pembuatannya.
Misalnya pengusaha memperkenalkan produk baru yang menurut keyakinannya di
butuhkan konsumen, akan tetapi dalam kenyataannya produk tersebut ternyata tidak laku
di pasarkan.
6. Risiko statis
7. Risiko statis adalah risiko yang dapat timbul dalam keadaan ekonomi statis, yang di
bedakan ke dalam beberapa golonga yaitu risiko fundamental dan risiko khusus.
a. Risiko fundamental dan khusus
b. Risiko fundamental adalah risiko yang menyangkut rakyat banyak, seperiti risiko
dinamis, dan risiko statis fenomenal.Risiko khusus adalah risiko yang mengancam
orang perorangan, seperti kebakaran, pencurian dan lain sebagainya.
c. Risiko murni dan risiko spekulatif
d. Risiko murni (pure risk) adalah risiko kemungkinan terjadinya suatu bersifat murni
risiko dan biasanya sumber risiko itu adalah dari alam. Misalnya kebakaran, ledakan,
gempa bumi, banjir dan lain – lain. Risiko murni terdiri dari lima kategori:

1) Sumber – sumber yang yang menyebabkan kerusakan fisik aktivas

2) Penipuan dan kejahatan

3) Pertimbangan yang merugikan mengenai hukum

4) Kerusakan harta benda yang menyebabkan turunnya daya penghasilan

5) Meninggalnya atau cacatnya pegawai inti atau pemilik

Melihat kepentingan yang menghadapi risiko, maka risiko murni ini dapat di bedakan
menjadi:

a. Personal risk
Adalah risiko yang di hadapi seseorang secara pribadi, misalnya sakit, kecelakaan dan
sebagainya yang kemudian dapat menjadi objek dari penutupan asuransi.
b. Propertiy risk
c. Adalah risiko yang di hadapi oleh benda yang di miliki, misalnya benda dapat rusak
terbakar dan sebagainya.
d. Liability risk
e. Adalah risiko yang di hadapi seseorang dalam tanggung jawab kepada pihak lain (pihak
ketiga) karena kesalahan atau kelalainnya, untuk mana ia secara legal di wajibkan
bertanggung jawab, misalnya barang atau kepentingan orang lain rusak karena kesalahan
tergantung di mana hal ini dapat juga menjadi objek asuransi.Risiko spekulatif adalah
risiko untung rugi seperti yang terjadi dalam perjudian dan perdagangna.Risiko spekulatif
dapat menyebabkan terjadinya chance of loss dan chance of gain, artinya risiko yang
terjadi dapat menimbulkan kerugian atau keuntungan.Risiko spekulatif biasanyatidak di
asuransikan.
f. Risiko Perorangan dan Risiko Kebendaan
g. Risiko perorangan adalah risiko murni yang dapat menimpa orang seperti kematian,
kecelakaan, kehilangan mata pencaharian, dan sebagainya.Risiko kebendaan adalah
risiko yang dapat menimpa harta benda seperti kebakaran, banjir, gempa bumi, dan
sebagainya.

2.6 Sumber risiko

Sumber risiko dapat klasifikasikan menjadi: risiko sosial, risiko fisik dan risiko ekonomi.

a. Risiko sosial. Sumber utama risiko ini adalah masyarakat. Artinya, tindakan orang-orang
menciptakan kejadian yang menyebabkan penyimpangan merugikan. Misalnya;
pencurian, vandalisme, huru-hara, peperangan dan sebagainya.
b. Risiko fisik. Ada banyak sumber risiko fisik, sebagian merupakan fenomena alam dan
sebagian karena tingkah laku manusia. Kebakaran adalah penyebab utama cedera fisik,
kematian maupun kerusakan harta. Kebakaran dapat disebabkan oleh petir, konsleting
kabel, gesekan benda maupun kecerobohan manusia.
c. Risiko ekonomi. Banyak risiko yang dihadapi oleh manusia itu bersifat ekonomi,
misalnya : inflasi, resesi, fluktuasi harga dan lain-lain. Selama periode inflasi daya beli
uang merosot. Para pensiunan dan mereka yang berpenghasilan tetap, tidak mungkin lagi
dapat mempertahankan tingkat hidup sebagaimana biasanya. Bahkan pada periode
ekonomi yang relatif stabil, daerah-daerah tertentu mungkin mengalami boom atau resesi.

Keadaan ini menempatkan orang-orang dan pengusaha pada risiko yang sama dengan
risiko pada fluktuasi umum kegiatan ekonomi.Walaupun seseorang atau badan telah
mengasuransikan risikonya,bukan berarti telah berlindung sepenuhnya dari kemungkinan
terjadinya kerugian. Asuransi hanya menanggung sebagian dari risiko yang mungkin
terjadi.Bahkan, mungkin sebagian besar risiko itu harus dihadapi sendiri dan tidak dapat
dipindahkan kepada perusahaan asuransi. Inilah yang menyebabkan manajemen risiko
menjadi suatu keharusan dalam setiap usaha, baik usaha perorangan maupun suatu badan.

2.7 Identifikasi Risiko

Kegiatan pengidentifikasian risiko merupakan hal yang sangat penting bagi seorang
manajer. Adapun langkah yang dilakukan manajer risiko adalah dengan membuat daftar
(check-list) kerugian potensial yang mungkin terjadi menimpa setiap perusahaan atau usaha
dagang dan menentukan kegiatan potensial yang tercantum dalam check list yang dihadapi
perusahaan.Sumber-sumber informasi yang dapat digunakan sebagai bahan untuk pembuatan
daftar kerugian potensial diperoleh dari data perusahaan atau usaha dagang asuransi. Daftar
kerugian potensial digunakan oleh manajemen risiko dalam menentukan cara menanggulangi
risiko yang dihadapi perusahaan atau usaha dagang. Selain itu digunakan dalam rangka me-
review dan mengevaluasi dari program yang dapat digunakan antara lain:

a. Daftar pertanyaan (question)


Untuk menganalisa risiko dari jawaban-jawaban terhadap pertanyaan tersebut diharapkan
dapat memberikan petunjuk-petunjuk tentang dinamika informasi khusus, yang dapat
dirancang secara sistematis tentang risiko yang menyangkut kekayaan maupun operasi
perusahaan atau usaha dagang.
b. Menggunakan laporan keuangan
Dengan menganalisa neraca, laporan pengoperasian dan catatancatatan pendukung
lainnya, akan dapat diketahui semua harta kekayaan, hutang piutang dan sebagainya.
Sehingga dengan merangkaikan laporanlaporan tersebut berdasarkan ramalan-ramalan
anggaran keuangan akan dapat menentukan penanggulangan risiko di masa mendatang.
c. Dengan inspeksi langsung di tempat
Hal ini dilakukan dengan mengadakan pemeriksaan secara langsung di tempat dimana
dilakukan aktivitas perusahaan atau usaha dagang. Sehingga dari pengamatan itu manajer
risiko dapat belajar banyak mengenai kenyataan-kenyataan di lapangan, yang akan
bermanfaat bagi upaya penanggulangan risiko.

d. Mengadakan interaksi dengan departemen


Tujuan dari interaksi antar departemen agar diperoleh informasi tentang aktivitas dan
kemungkinan kerugian yang dihadapinya.
e. Mengadakan hubungan dengan pihak luar
Mengadakan hubungan dengan perseorangan ataupun perusahaan atau usaha dagang lain,
terutama pihak-pihak yang dapat membantu perusahaan atau usaha dagang dalam
penanggulangan risiko, seperti akuntan, penasihat hukum, konsultan manajemen,
perusahaan asuransi dan sebagainya. Mereka itu akan dapat banyak membantu dalam
mengembangkan identifikasi terhadap kerugian-kerugian perusahaan atau usaha dagang.
f. Analisa terhadap kontrak yang telah dibuat dengan pihak lain.
Dari analisa tersebut akan dapat diketahui kemungkinan adanya risiko dari kontrak
tersebut, misalnya rekanan tidak dapat memenuhi kewajibannya.
g. Membuat dan menganalisa cacatan mengenai bermacam-macam kerugian yang telah
pernah diderita. Dari catatan itu dapat diperhitungkan kemungkinan terulangnya suatu
jenis risiko tertentu, di samping itu dari cacatan tersebut dapat diketahui penyebab,
lokasi, jumlah dan variabelvariabel risiko lainnya, yang perlu diperhatikan dalam upaya
penanggulangan risiko.
h. Mengadakan analisa lingkungan
Langkah itu sangat diperlukan untuk mengetahui kondisi yang mempengaruhi timbulnya
risiko seperti konsumen, supplier, penyalur, pesaing, dan penguasa (pembuat peraturan
atau perundangan-undangan). Untuk melakukan pekerjaan itu semua, seorang manajer
risiko dapat melakukan sendiri, menugaskan anak buah atau menggunakan jasa pihak
ketiga, seperti konsultan manajemen, broker asuransi, perusahaan asuransi. Penggunaan
jasa dari pihak ketiga di samping ada kelemahannya, juga ada keuntungannya, karena
umumnya pihak ketiga itu sudah profesional di bidangnya, sehingga hasilnya akan lebih
lengkap dan objektif. Sedangkan kelemahannya antara lain biayanya yang tidak murah,
sedang bila menggunakan jasa broker atau perusahaan asuransi, identifikasinya akan
lebih diarahkan pada risiko potensial yang dapat dialihkan terutama yang sesuai dengan
bidangnya.

2.8 Pengendalian Risiko

Dalam tahap ini, sesudah manajer risiko mengindentifikasi dan mengukur risiko yang
dihadapi perusahaan atau usaha dagangnya, maka ia harus memutuskan bagaimana risiko
tersebut dikendalikan dengan baik agar kemungkinan risiko itu tidak menjelma menjadi suatu
bentuk kerugian. Untuk mengendalikan risiko ada beberapa langkah yang harus ditempuh:

a) Menghindari risiko. Salah satu cara dalam mengendalikan suatu risiko murni adalah
menghindari harta, orang, atau kegiatan dari exposureterhadap risiko dengan langkah
menolak memiliki, menerima atau melaksanakan kegiatan walaupun hanya untuk sementara
dan menyerahkan kembali risiko yang terlanjur diterima atau segera menghentikan kegiatan
begitu diketahui mengandung risiko.

b) Mengendalikan kerugian. Langkah yang dilakukan untuk mengendalikan kerugian


dengan berusaha menguraikan dan merendahkan kans (chance) untuk terjadinya kerugian.
Program pengurangan kerugian bertujuan untuk mengurangi keparahan potensial dari
kerugian.

c) Pemisahan. Pemisahan adalah memisahkan dari harta yang berisiko sama, pada tempat
atau lokasi yang berbeda. Misalnya, perusahaan taksi menempatkan taksinya tidak hanya satu
tempat, tetapi di beberapa tempat. Inventori atau barang persediaan tidak hanya ditempatkan
dalam satu gudang saja, tetapi dipisahkan menjadi beberapa gudang. Dengan demikian tujuan
pemisahan ini adalah mengurangi jumlah kemungkinan kerugian untuk satu peristiwa yang
sama. Dengan bertambahnya independent exposure unit, maka probabilitas kerugian dapat
diperkecil. Jadi, memperbaiki kemampuan perusahaan atau usaha dagang untuk meramalkan
kerugian yang mungkin akan dialami.

d) Kombinasi atau pooling adalah menambah banyaknya exposure unit dalam batas
kendali perusahaan atau usaha dagang yang bersangkutan, dengan tujuan agar kerugian yang
akan dialami lebih dapat diramalkan sehingga risiko diatasi dengan pengembangan internal.
Misalnya perusahaan atau usaha dagang angkutan memperbanyak jumlah truknya antara satu
perusahaan merger dengan perusahaan lain; perusahaan asuransi mengkombinasikan risiko
murni dengan jalan menanggung risiko sejumlah besar orang atau perusahaan usaha dagang.

e) Memindahkan risiko dapat dilakukan dengan tiga cara: pertama, harta milik atau
kegiatan yang menghadapi risiko dipindahkan kepada pihak lain, baik dinyatakan dengan
tegas maupun dengan berbagai transaksi atau kontrak. Contohnya perusahaan yang menjual
gedungnya, maka dengan sendirinya telah memindahkan risiko yang berhubungan
kepemilikan gedung tersebut kepada pemilik yang baru. Kedua,memindahkan risiko,
contohnya pada kasus penyewaan rumah, di mana pemilik rumah mengalihkan kepada
penyewa berkenaan dengan tanggung jawab kerusakan gedung karena kealpaan penyewa.
Ketiga, suatu risk financing transfer dapat menciptakan suatu loss exposure untuk transferee.
Pembatalan perjanjian oleh transferee, dipandang sebagai cara ketiga dalam risk control
transfer. Dengan pembatalan tersebut, transferee tidak bertanggung jawab secara hukum
untuk kerugian yang semula telah disetujui untuk dibayar.

f) Menanggung risiko sendiri pada dasarnya adalah melakukan asuransi sendiri. Hal ini
dilakukan karena adanya anggapan bahwa kemungkinan risiko tersebut terjadi adalah sangat
kecil kalaupun terjadi maka kerugian finansial yang diderita tidak berpengaruh pada kegiatan
yang dilakukan.Alasan lain untuk menanggung risiko sendiri adalah untuk menghimpun dana
atau tidak tersedianya cukup dana untuk membayar premi asuransi. Contohnya adalah jika
terjadi kerugian atau bencana yang akan mengakibatkan beban berat bagi keuangan
perusahaan. Perusahaan yang memiliki untuk mengelola risiko itu, akan membentuk dana
cadangan (funding) guna menghadapi kerugian yang harus dihadapi di masa yang akan
datang.

g) Mengendalikan risiko pada umumnya dilakukan bila usaha menghapuskan atau


menanggung risiko belum menandai. Risiko tersebut dialihkan ke masyarakat konsumen atau
pihak lain.

Mengelola risiko dengan mengalihkan pada pihak lain dijelaskan secara lengkap oleh
Mehr yang dikutip oleh Herman Darmawi dalam bukunya Manajemen Risiko yaitu;
1) Hedging, yaitu menjual dengan menetapkan suatu harga tertentu saat ini untuk
menghindari kerugian di masa datang jika terjadi penurunan harga. Contohnya perdagangan
di “future market” pada bursa komoditi.

2) Subcontracting, misalnya kontraktor gudang memberikan bagian pekerjaan tertentu


(misalnya pembuatan dapur) kepada subkontraktor itu.

3) Hild harmless agreements, yaitu perjanjian yang menyebabkan berpindahnya risiko


menanggung biaya dalam hal ini terjadi kecelakaan kerja, apabila pemilik gedung bersedia
membayar dalam jumlah tertentu.

4) Surety bonding, yaitu perjanjian antara tiga pihak, pihak pertama adalah pihak
perusahaan atau usaha dagang yang diikat (bonding) yang disebut surety. Pihak kedua adalah
perusahaan atau usaha dagang pelaku yang bertanggung jawab terhadap penyelesaian suatu
pekerjaan yang disebut principal. Pihak terakhir adalah pihak yang menyuruh principal untuk
melakukan suatu pekerjaan, yaitu oblige. Dalam perjanjian ini pihak surety bertanggung
jawab terhadap semua kegagalan atau kelalaian pihak principalakan dibayar oleh pihak
surety.

5) Insurance adalah metode paling umum yaitu memindahkan risiko. Dengan memberi
asuransi maka seorang perusahaan atau usaha dagang (tertanggung) memindahkan
konsekuensi financial atas kerugian kepada perusahaan asuransi (penanggung). Jika terjadi
suatu kerugian, tertanggung mendapatkan penggantian sebatas yang dijaminkan dalam
asuransi yang tertuang dalam polis.

2.9 Penanggulangan Risiko

Dalam menghadapi kemungkinan timbulnya risiko atau kerugian tersebut maka perlu
dipertimbangkan beberapa hal berikut:

a. Apakah telah diadakan analisis terhadap risiko yang mungkin timbul dalam kegiatan
usaha dagang.
b. Usaha-usaha apakah yang akan dijalankan dalam usaha mencegah timbulnya risiko-risiko
tersebut dan apabila sudah dijalankan perlu dilihat apakah sudah cukup ataukah belum
memadai.
c. Apakah kemampuan keuangan perusahaan atau usaha dagang yang cukup memadai untuk
menghadapi kemungkinan timbulnya kerugian yang cukup besar.
d. Apakah perusahaan atau usaha dagang telah mempunyai insurance plan (perencanaan
asuransi) atau belum, berapa besar yang akan ditanggung baik untuk seluruh atau
sebagian, apakah ada risiko-risiko yang dipindahkan kepada pihak asuransi atau pihak
lainnya.

2.10 Mengantisipasi Risiko

Risiko merupakan bagian dari kehidupan. Meskipun demikian orang mempunyai


beberapa cara untuk mengantisipasinya. Satu di antaranya ialah dengan menghindari risiko
atau menjauhi keadaan yang dapat mendatangkan risiko.Misalnya, untuk menghindari cedera
berat maka memilih untuk tidak mengikuti lomba balap sepeda motor.Perusahaan
manufaktur yang berharap menghindari risiko dapat hanya memproduksi barang yang
terbukti berkualitas baik. Tetapi strategi menghindari risiko dengan cara seperti ini dapat
menghambat pertumbuhan usaha. Dengan demikian upaya menghindari terjadinya risiko
tidak selalu sesuai untuk setiap risiko.
BAB III

PENUTUP

1.1 Kesimpulan
Risiko di dalam tahapan proses manajemen inovasi merupakan aspek penting yang akan
menentukan keberhasilan inovasi. Identifikasi risiko dilakukan berdasarkan tujuh kategori
risiko inovasi yang terdiri dari lingkungan, teknikal, sumber daya, integrasi, manajemen,
marketing dan strategi. Analisis risiko berdasarkan nilai eksposure risiko yang diperoleh dari
perhitungan nilai probabilitas dan nilai severity. Selanjutnya, ditentukan dapat ditentukan
rekomendasi penanganan risiko terkait dengan inovasi.

1.2 Saran
Demikianlah makalah yang dapat kami susun, dan kami sadar bahwa penulisan ini
banyak terjadi kesalahan dan kekurangan, oleh karena itu kami mengharapkan saran yang
konstruktif agar kedepannya lebih baik.
DAFTAR PUSTAKA

Dewanto Wawan, dkk. 2015. Manajemen Inovasi untuk Usaha Kecil dan Mikro
Alfabeta, Bandung.
https://www.academia.edu/23978203/Manajemen_Inovasi